P. 1
MOU RSUP 2

MOU RSUP 2

|Views: 1,659|Likes:
Published by Siswanto

More info:

Published by: Siswanto on Jul 16, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/26/2015

pdf

text

original

PERJANJIAN KERJA SAMA (MoU

)
ANTARA SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN (SMK) KESEHATAN WIDYA TANJUNGPINANG DENGAN RUMAH SAKIT UMUM DAERAH PROVINSI KEPULAUAN RIAU TANJUNGPINANG

TENTANG PENYELENGGARAAN PRAKTIK KERJA INDUSTRI BIDANG KESEHATAN PADA LEMBAGA PENDIDIKAN MENENGAH KEJURUAN

PERJANJIAN KERJASAMA (MoU)
ANTARA SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN (SMK) KESEHATAN WIDYA TANJUNGPINANG DENGAN RUMAH SAKIT UMUM DAERAH PROVINSI KEPULAUAN RIAU TANJUNGPINANG TENTANG PENYELENGGARAAN PRAKTIK KERJA INDUSTRI BIDANG KESEHATAN PADA LEMBAGA PENDIDIKAN MENENGAH KEJURUAN NOMOR : 015/MOU/SKW-TPI/IV/2012 NOMOR : 104/MoU/2.2-RSUD PROV/IV/2012

Pada hari ini, Selasa tanggal Satu bulan Mei Tahun Dua Ribu Dua Belas ( 01-05-2012 ) yang bertanda tangan dibawah ini : 1. Siswanto, ST. : Selaku Kepala SMK Kesehatan Widya Tanjungpinang dalam hal ini bertindak atas nama SMK Kesehatan Widya Tanjungpinang, yang berkedudukan di Jalan Ahmad Yani No.14 Batu Lima Atas Tanjungpinang selanjutnya disebut PIHAK PERTAMA Direktur Rumah Sakit Umum Daerah Propinsi Kepulauan Riau. Yang bertempat di Jl. Baru – Sungai Carang KM. 8 Tanjungpinang@yahoo.co.id.

2. dr. Hj. SUPARTINI

:

Selanjutnya Pihak Pertama dan Pihak Kedua disebut Para Pihak Dengan menyadari tanggung jawab bersama untuk mensukseskan pembangunan, maka dalam rangka peningkatan mutu dan relevansi pendidikan menengah kejuruan pendidikan dan pelatihan berbasis kompetensi dalam rangka sertifikasi standarisasi industri, para pihak sepakat melaksanakan nota kesepahaman (MoU) yang dituangkan dalam naska perjanjian sebagai berikut: Pasal 1 PENGERTIAN UMUM 1. Praktik Kerja Industri (PRAKERIN) adalah Bentuk penyelenggaraan Pendidikan Keahlian profesional yang memadukan secara sistematis dan sinkron program pendidikan disekolah dan penguasaan keahlian yang diperoleh melalui kegiatan bekerja langsung di dunia kerja yang terarah, untuk mencapai tingkat keahlian profesional tertentu.

2. Praktik Kerja Industri (Prakerin) adalah Pelaksanaan kegiatan praktik kerja yang dilakukan di industri atau di DUDI ( Dunia Usaha dan Industri ) 3. Kelompok Kerja PRAKERIN (Pokja PRAKERIN) adalah organisasi pelaksana yang dibentuk oleh para pihak berdasarkan kesepakatan 4. Peserta Prakerin adalah siswa yang dikirim oleh pihak pertama untuk melaksanakan Praktik Kerja Industri (Prakerin) Pasal 2 SASARAN DAN TUJUAN KEPERAWATAN Perjanjian kerjasama ini bertujuan untuk : 1. Menerapkan atau mempraktikkan teori yang didapatkan di sekolah seperti : memasang pembalut pada luka, mengganti balutan,menyiapkan dan memberikan kompres basah.
2. Mengetahui keadaan umum pasien dengan mengukur tanda-tanda vital seperti : tekanan

darah, denyut nadi, pernafasan, suhu tubuh.
3. Memberikan asuhan Keperawatan kepada pasien seperti : hygiene personal yaitu

memandikan pasien, menata rambut, memberi makan pasien, membantu pasien BAB/BAK.dll
4. Untuk merealisasikan kebijakan Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) Kesehatan Widya

Tanjungpinang dalam memperkenalkan siswa-siswinya kepada ruang lingkup dunia kesehatan. 5. Untuk memantapkan keterampilan yang dimiliki dan menetapkan disiplin serta tanggung jawab dalam melaksanakan tugas.
6. Membantu menyusun bahan ajar.

7. Dan lain-lain yang dianggap perlu bagi Rumah Sakit.

SASARAN DAN TUJUAN FARMASI 1. Meracik Obat 2. Membaca Resep Dokter 3. Penggolongan Obat 4. Menyiapkan Sediaan Obat 5. Menulis Etiket 6. Dan lain-lain yang dianggap perlu bagi Instansi/Perusahaan

Pasal 3 RUANG LINGKUP PIHAK PERTAMA berkewajiban : 1. 2. 3. 5. Menyiapkan siswa untuk pelaksanaan Pratik Kerja Industri sebagai Tenaga Keperawatan Menyiapkan siswa untuk pelaksanaan Praktik Kerja Industri sebagai Tenaga Farmasi. Mengkoordinasikan Penyelenggaraan Praktik Kerja Industri 4. Mendukung pelaksanaan tugas dan menyediakan sarana dan prasarana pendukung yang cukup. Membayar administrasi praktek yang meliputi: 6. Mengikuti orientasi sebelum memulai kegiatan praktik. PIHAK PERTAMA berhak : 1. Memperoleh kesempatan praktik sesuai dengan ketentuan yang berlaku 2. Memanfaatkan sarana dan fasilitas yang tersedia 3. Memperoleh bimbingan dari pembimbing yang ditunjuk oleh Rumah Sakit Umum Provinsi Tanjungpinang bersama-sama dengan pembimbing dari instansi Pendidikan PIHAK KEDUA berkewajiban: 1. Menyediakan tempat praktik kerja industri 2. Menyusun program pelaksanaan kegiatan yang meliputi antara lain persiapan, strategi pelaksanaan, jadwal pelaksanaan. 3. Membantu menyediakan bahan ajar 4. Memberikan Bimbingan 5. Membantu menerima penyerapan tamatan sesuai kebutuhan 6. Mempertimbangkan formasi yang ada serta ketentuan rekruitmen yang berlaku di perusahaan. 7. Memusyawarahkan kepada pihak PERTAMA bila ada hal-hal yang bersifat insidentil dan belum tercantum dalam perjanjian kerja sama ini. 8. Melakukan orientasi bagi seluruh siswa/siswi yang akan melakukan praktek yang pertama kali. PIHAK KEDUA berhak : 1. Menentukan jumlah peserta didik yang dapat diterima untuk setiap periode praktek sesuai daya tampung yang ada 2. Penggantian atas kerusakan, kehilangan alat/ fasilitas yang rusak karena disengaja atau akibat kelalaian peserta didik saat melaksanakan kegiatan praktik sesuai dengan harga alat yang rusak 3. Menerima biaya administrasi praktik sesuai dengan ketentuan yang disepakati. Pasal 4 PENGORGANISASIAN

1.

Para pihak sepakat membuat Kelompok Kerja yang bertanggung jawab terhadap pelaksanaan Praktik Kerja Industri (Prakerin). 2. Pokja Prakerin bertanggung jawab kepada para pihak 3. Pokja Prakerin melaporkan pelaksanaan kegiatan Prakerin kepada para pihak 4. Anggota Pokja Prakerin adalah personil yang ditunjuk oleh SMK Kesehatan Widya Tanjungpinang

Pasal 5 PELAKSANAAN KEGIATAN 1. Pelaksanaan Kegiatan Prakerin dilakukan berdasarkan program kerja yang disusun oleh Pokja Prakerin 2. Pelaksanaan kegiatan Prakerin berkoordinasi dengan para pihak Pasal 6 LAIN-LAIN 1. Perubahan dan/atau pembatalan baik sebagian atau keseluruhan dari Perjanjian Kerjasama ini, akan dimusyawarahkan oleh para pihak 2. Apabila terjadi ketidakserasian dan/atau perbedaan pendapat dalam Perjanjian Kerjasama ini, Para pihak sepakat untuk menyelesaikannya secara musyawarah untuk Mufakat 3. Hal – hal lain yang belum atau cukup diatur dalam perjanjian ini akan diatur dalam Ketentuan sendiri yang merupakan satu kesatuan yang tidak terpisahkan dari Perjanjian Kerja sama ini. Pasal 7 PENUTUP Perjanjian kerja sama ini berlaku selama 1 ( satu ) tahun terhitung mulai Juli 2012 s/d Juli 2013 secara berkala. Perjanjian kerja sama ini berlaku sejak di tanda tangani oleh para pihak.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->