Pedoman Teknis INSTALASI PENGISIAN DAN PENANGANAN LPG

Bagian 1 dari 5 Pedoman

PEDOMAN TEKNIS INSTALASI PENGISIAN, PENANGANAN DAN PENGGUNAAN SERTA PEMERIKSAAN BERKALA TABUNG LPG

DEPARTEMEN ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL REPUBLIK INDONESIA i DIREKTORAT JENDRAL MINYAK DAN GAS BUMI

DAFTAR ISI
1. 2. 3. 4. 5.
5.1 5.2 5.3 5.4 5.5 5.5.1 5.5.2 5.6 5.6.1 5.6.2 5.6.3 5.6.4 5.6.5 5.7 5.8 5.9 5.9.1 5.9.2 5.9.3

RUANG LINGKUP ........................................................................... 1 LANDASAN HUKUM........................................................................ 1 ACUAN NORMATIF ......................................................................... 2 ISTILAH DAN DEFINISI ................................................................... 2 INSTALASI PENANGANAN DAN PENYIMPANAN LPG ................. 6
PERSYARATAN DESAIN ............................................................................... 6 TEKANAN DESAIN. ...................................................................................... 6 INSTALASI TANGKI LPG .............................................................................. 7 TANGKI PENYIMPAN LPG............................................................................ 8 PENANDAAN TANGKI LPG........................................................................... 8 Penandaan Tangki ................................................................................... 8 Penandaan Katup..................................................................................... 9 JARAK DAN LOKASI TANGKI ......................................................................... 9 Umum ...................................................................................................... 9 Pengelompokan tangki ........................................................................... 10 Jarak tangki dengan tempat penyimpanan bahan mudah terbakar ......... 11 Kondisi penempatan tangki LPG ............................................................ 11 Pondasi Tangki dan Pendukungnya ....................................................... 12 BATASAN TERHADAP SUMBER NYALA ......................................................... 12 PERALATAN LISTRIK ................................................................................. 12 AKSES KONTROL ...................................................................................... 13 Jarak pemisah terhadap fasilitas umum ................................................. 13 Tata letak fasilitas dalam instalasi LPG .................................................. 13 Penahan Panas (thermal screen) ........................................................... 14

ii

5.10 5.10.1 5.10.1.1 5.10.1.2 5.10.1.3 5.10.1.4 5.10.1.5 5.10.1.6 5.10.1.7 5.10.2 5.10.2.1 5.10.2.2 5.10.2.3 5.10.3 5.10.3.1 5.10.3.2 5.10.4 5.11 5.12 5.13 5.14 5.15 5.16 5.17 5.18 5.19 5.20 5.20.1 5.20.2 5.20.3

PIPA, KATUP DAN FITTING ......................................................................... 15 Pipa ........................................................................................................ 15 Desain pipa ............................................................................................ 15 Persyaratan Umum ................................................................................ 15 Material pipa........................................................................................... 15 Tubing .................................................................................................... 16 Fitting ..................................................................................................... 16 Pipa fleksibel .......................................................................................... 16 Selang, Sambungan selang, konektor quick dan konektor fleksibel ........ 16 Katup (valve) .......................................................................................... 16 Material .................................................................................................. 16 Desain .................................................................................................... 17 Penandaan ............................................................................................. 17 Pengendalian aliran LPG (Control of LPG outflow) ................................. 17 Minimalisasi aliran yang keluar ............................................................... 17 Shut-down System ................................................................................. 18 Katup Pengaman (Safety Valves)........................................................... 18 POMPA DAN KOMPRESOR ......................................................................... 19 REGULATOR ............................................................................................ 20 PERLINDUNGAN PETIR .............................................................................. 20 SISTEM HIDRAN ........................................................................................ 20 ALAT PEMADAM ........................................................................................ 20 PLATFORM DAN TANGGA .......................................................................... 20 PENERANGAN .......................................................................................... 21 AREA PARKIR .......................................................................................... 21 INSTALASI GAS TANPA ODORISASI ............................................................ 21 PEMERIKSAAN DAN PEMELIHARAAN INSTALASI PENGISIAN LPG .................. 22 Jadwal Pemeriksaan .............................................................................. 22 PemeriksaanTangki................................................................................ 22 Pemeriksaan Pipa .................................................................................. 22 iii

5.20.4 5.20.5 5.20.6 5.21

Pemeriksaan Selang .............................................................................. 22 Sambungan Fleksibel ............................................................................. 22 Katup Pengontrol Pelindung Aliran (Protective flow control valve) .......... 23 SERTIFIKASI INSTALASI ............................................................................. 23

6.
6.1 6.2 6.2.1 6.2.2 6.2.3 6.2.3.1 6.2.3.2 6.2.3.3 6.2.4 6.2.4.1 6.2.4.2 6.2.4.3 6.2.5 6.3 6.3.1 6.3.2 6.3.3 6.3.4 6.3.5 6.3.5.1 6.3.5.2 6.4 6.4.1 6.4.2 6.4.3 6.4.3.1 6.4.3.2 6.4.3.3 6.4.4

INSTALASI PENGISIAN LPG ........................................................ 23
RUANG LINGKUP ...................................................................................... 23 OPERASI PENERIMAAN LPG ..................................................................... 23 Persyaratan Umum ................................................................................ 24 Fasilitas penerimaan LPG ...................................................................... 24 Prosedur penerimaan LPG dari Skid Tank ............................................. 25 Sebelum penerimaan ............................................................................. 25 Selama Penerimaan ............................................................................... 26 Setelah Penerimaan ............................................................................... 26 Prosedur Penerimaan Tabung LPG ....................................................... 27 Sebelum Penerimaan ............................................................................. 27 Selama Penerimaan ............................................................................... 27 Selesai Penerimaan ............................................................................... 27 Kualifikasi Personil ................................................................................. 28 KEGIATAN PENANGANAN DAN PENIMBUNAN TABUNG LPG .......................... 28 Persyaratan Umum ................................................................................ 28 Persyaratan Gudang Penimbunan Tabung LPG .................................... 29 Prosedur Penanganan Tabung LPG...................................................... 30 Prosedur Penimbunan Tabung LPG di dalam gudang ............................ 31 Prosedur penyusunan Tabung dalam Gudang Penimbunan ................. 32 Tanpa Fasilitas Forklift ........................................................................... 32 Dengan Fasilitas Forklift ......................................................................... 33 OPERASI PENGISIAN LPG......................................................................... 33 Ruang lingkup ........................................................................................ 33 Persyaratan Umum ................................................................................ 33 Pengisian Tangki LPG ............................................................................ 35 Kapasitas Pengisian Tangki LPG ........................................................... 35 Persyaratan Filling Ratio maksimum yang diijinkan ................................ 35 Alternatif volume cairan maksimum yang diijinkan untuk tangki dengan kapasitas air hingga 8 kiloliter................................................................. 36 Prosedur pengisian ke tangki timbun ...................................................... 39 iv

7....4.... 47 Batasan ...4......4..........3 6....7 6........ 50 Prosedur Operasi Penyerahan LPG kepada Dealer ........................ 53 PERLINDUNGAN TERHADAP BAHAYA KEBAKARAN ........3 6................................................................ 52 Tinjauan Rencana Emergency ..4 6....................4.......................................4..................9...................................4.................... 40 Klasifikasi tabung sebelum pengisian .......................................1 6..........................................................6....................4.....6..1 6...............6 6.........................6.........5 6..............................................3......7.. 55 v .3.. 41 Ketepatan Penimbangan .......................................................3 6...................................... 51 Prosedur Pengawasan Penyerahan LPG ........3 6....................................... 51 MANAJEMEN KEADAAN DARURAT (EMERGENCY MANAGEMENT) ....................................... 45 Pembuangan gas LPG ke atmosfir ........... 43 Kegiatan Persiapan ...... 53 Pendahuluan ..... 41 Jumlah pengisian LPG yang aman .......4..........................8 6.............................................7...............4 6..................... 50 Prosedur Penukaran Tabung LPG dari Instalasi untuk Retest .2 6................... 53 Penerapan ............1 6.5.............................. 52 Perencanaan ............................3 6....................................................9............................................................................................................6...................................7.2 6............7..... 55 Lokasi dari peralatan pemadam kebakaran ... 46 Decanting ......................4.................5.. 44 Kegiatan setelah pengisian ..................4................................6 6.............2 Persiapan sebelum pengisian .................7........................................6........7 6.................3 6...... 48 Kualifikasi Personil .................................................... 49 OPERASI PENYALURAN LPG ................6........9.........................1 6......................7.....................2 6..4 6.................................................................. 41 Metode Pengisian......................................4....................... 43 Pelaksanaan Pengisian ....1 6.........6................4.........5 liter s/d 150 liter .........................9.........4....1 6.4...........7......2 6................................... 55 Area Pengisian Tabung ...............5 6............................................2 6................................................. 55 Penggunaan dan penyimpanan tabung ...... 41 Komposisi campuran LPG yang aman ..............2 6.....5 6...........4...................................4.......................... 55 Tabung ....5..4....7.............6..........2 6......4............2 6.......................................3 6.....................1 6.................................................... 42 Prosedur pengisian LPG ke tabung dengan kapasitas air 0....9 6.......................4.................... 54 Persyaratan umum untuk peralatan perlindungan terhadap api ..1 6.. 54 Integrasi dengan fasilitas yang ada ............................. 54 Fasilitas peralatan ................... 41 Jarak Aman Pengisian ......... 40 Penyelesaian Pengisian LPG ke Tangki .4.......7......7.......4....... 47 Jarak aman dan lokasi Decanting.............. 39 Prosedur selama pengisian LPG ke Tangki Timbun ..................... 47 Persyaratan Umum ........................................4.............4..............3........................3 6............................................................................................ 52 Dasar Pemikiran .1 6.....7........................6................................4.........4....... 41 Persyaratan teknis pengisian Tabung LPG......

............. 60 Tanda-tanda Keadaan Darurat ........................... 59 Instalasi pengisian Gas yang tidak memiliki fasilitas odorisasi ................5 6.............................8 6..4 6................. 56 KESELAMATAN KERJA PADA INSTALASI LPG ...........6...........................4..........6.....8........................... 61 Tanda Evakuasi ..............................8...............3 6... 61 Tanda Keadaan Aman ................2 6.........8..................... 62 Kualifikasi Personil .............. 61 Bencana Alam ........8................1 6..........................8..1 6.........................................6...........................................................8............... 58 Prosedur Penanggulangan Kebocoran/Penyebaran LPG .............................8............................................8..........................................8........2 6.................8.... 57 Pedoman Keadaan Darurat ............................. 56 Pedoman Umum Keselamatan Kerja......3 6....7...............3 6.............................................................6.....8 Tangki Timbun ................7 6... 61 Peringatan Tanda Bahaya ............8.............. 56 Fasilitas Keselamatan Kerja ...................................................... 62 vi ...............6 6...............

...... TEKANAN DESAIN ................... FILLING RATIO MAKSIMUM YANG DIIJINKAN UNTUK TANGKI LPG ........... KONVERSI LAJU ALIR PENGUKURAN KEBOCORAN LPG ....... 55 vii .DAFTAR TABEL TABEL 1.. 42 TABEL 6......... VOLUME CAIRAN MAKSIMUM YANG DIIJINKAN UNTUK TANGKI DENGAN KAPASITAS AIR HINGGA 8 KL.......... 36 TABEL 4............................... JARAK AMAN PENGISIAN TABUNG DAN TEMPAT PENYIMPANAN TABUNG .............. 11 TABEL 3...... 54 TABEL 8.............................................................................................. 46 TABEL 7.................................. FASILITAS PERLINDUNGAN UNTUK TABUNG PENYIMPANAN ......... KEBUTUHAN JUMLAH ALAT PEMADAM KEBAKARAN ............ JARAK PEMISAH ANTAR TANGKI DAN BANGUNAN ........... 7 TABEL 2.................. 37 TABEL 5.......................

...... 43 GAMBAR 3........................ PENGGUNAAN VAPOUR BARRIER UNTUK MEMISAHKAN TABUNG LPG DENGAN TABUNG JENIS LAIN.DAFTAR GAMBAR GAMBAR 1............................ .... 49 viii ............. TIPIKAL DASAR PEMERIKSAAN KEBOCORAN GAS PADA TABUNG .................................................... 48 GAMBAR 5.......... LOKASI DECANTING TABUNG ......... FASILITAS BONGKAR MUAT MOBIL TANGKI LPG.... 30 GAMBAR 2.............. JARAK AMAN PENGISIAN TABUNG DAN TEMPAT PENYIMPANAN TABUNG ................ 45 GAMBAR 4.................

3 Peraturan Pemerintah Nomor 17 Tahun 1974 tentang Pengawasan Pelaksanaan Eksplorasi dan Eksploitasi Minyak dan Gas Bumi di Daerah Lepas Pantai.1 LANDASAN HUKUM Undang-undang Nomor 22 Tahun 2001 tentang Minyak dan Gas Bumi (Lembaran Negara Tahun 2001 Nomor 136. fasilitas peralatan. 2. penimbunan. Peralatan dan Teknik yang Dipergunakan dalam Pertambangan Minyak dan Gas Bumi dan Pengusahaan Sumber Daya Panas Bumi.8 1 . 36 tahun 2004 tentang Kegiatan Usaha Hilir Migas. 2. Tambahan Lembaran Negara Nomor 4152). Peraturan Menteri Pertambangan dan Energi Nomor 06 P/0746/M. Keputusan Direktur Jenderal Minyak dan Gas Bumi Nomor 39 K/38/DJM/2002 tentang Pedoman dan Tatacara Pemeriksaan Keselamatan Kerja atas Tangki Penimbun Minyak dan Gas Bumi. Peraturan Pemerintah Nomor 11 Tahun 1979 tentang Keselamatan Kerja pada Pemurnian dan Pengolahan Minyak dan Gas Bumi.6 2.K/38/DJM/1998 tentang Pedoman dan Tata Cara Pemeriksaan Keselamatan Kerja atas Instalasi.PE/1991 tentang Pemeriksaan Keselamatan Kerja atas Instalasi. dan prosedur operasi yang mengacu pada standar yang ditetapkan untuk menjamin keamanan dan keselamatan dalam penerimaan.4 2. Pengaturan dan 2. 2.2 2.7 2. Peraturan Pemerintah No. Peralatan dan Teknik yang dipergunakan dalam Usaha Pertambangan Minyak dan Gas Bumi dan Pengusahaan Sumberdaya Panas Bumi. RUANG LINGKUP Pedoman teknis instalasi pengisian dan penanganan LPG ini memuat ketentuanketentuan mengenai instalasi LPG.pengisian.PEDOMAN TEKNIS INSTALASI PENGISIAN DAN PENANGANAN LPG 1. penyaluran LPG. Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 1973 tentang Pengawasan Keselamatan Kerja bidang Pertambangan. Keputusan Direktur Jenderal Minyak dan Gas Bumi Nomor 84.5 2.

1 3. 3. British Standard : BS EN 13952:2003 LPG Equipment and Accessories-Filling Procedures for LPG Cylinders. during and after Filling. SNI 15-1591-2006 “Katup Tabung Baja LPG”. SNI 13-3619-1994 “Penanganan Tabung Bertekanan”. Standar Nasional Indonesia.7 3. November 1997 : Above Ground Storage Tank Rules and Regulation.1 ISTILAH DAN DEFINISI Kontainer/Wadah Penyimpanan 2 . SNI 1452-2007 “Tabung Baja LPG”. 3.5 3.12 American Petroleum Institute (API) Standard 2510 : Design and Construction of LPG Installations. 3. during and after filling.3 3.10 American Society of Mechanical Engineers Section VIII Division 1 Boiler & Pressure Vessel Code-Rules for Construction of Pressure Vessels.13 API Publication 910 – Eight Edition. Australian/New Zealand Standard AS/NZS 1596:2008 The Storage and Handling of LP Gas.6 3. 4. National Fire Protection Association (NFPA) 58 : Storage and Handling of Liquefied Petroleum Gases. 3. International Standard ISO 10691: 2004 Gas Cylinders-Refillable welded steel cylinders for liquefied petroleum gas (LPG)-Procedures for checking before.11 American Petroleum Institute (API) Publication 2510A : Fire Protection for LPG Storage Facilities.2 3. Standar Nasional Indonesia.8 3. International Standard ISO 11622:2005 Gas Cylinders-Conditions for filling gas cylinders.9 3.3. 3.4 ACUAN NORMATIF Standar Nasional Indonesia. British Standard : BS EN 1439:1997 Transportable Refillable Welded Steel Cylinders for Liquefied Petroleum Gas (LPG)-Procedure for Checking before. 4.

10 Level Gauge Alat yang digunakan untuk mengukur ketinggian isi cairan LPG di dalam tangki. 4. termasuk tangki dan silinder yang digunakan untuk mengangkut atau penyimpan LPG. Filling ratio volumetric.7 Transfer antar Tangki (Intertank Transfer) Adalah pemindahan LPG dari suatu tangki timbun ke tangki timbun lainnya yang dilakukan untuk kepentingan operasional instalasi. pengangkutan dan penanganannya yang pada dasarnya terdiri atas propana. dengan komposisi LPG yang bervariasi tetapi tidak dengan temperaturnya. Perbandingan volume LPG terhadap air. 4.11 Tempat yang dilindungi (Protected place) Adalah tempat yang dilindungi. Nosel Pengisian (Filling Nozzle) 4.3 Instalasi Pengisian LPG / Filling Plant Instalasi untuk pelaksanaan pengisian LPG baik dalam bentuk tabung atau Skid Tank. 4. Perbandingan massa LPG terhadap air. butana atau campuran keduanya.6 Bagian ujung pipa atau selang penyalur LPG pada Instalasi pengisian LPG 4. 4.5 Rasio Pengisian (Filling Ratio) Perbandingan antara jumlah komponen LPG terbesar dalam tangki atau tabung dan jumlah air pada 150oC.Adalah bejana. dengan komposisi dan temperatur LPG yang bervariasi. Filling ratio dapat berupa : • • Filling ratio massa. 4.8 Katup sekunder shut-down system Adalah katup yang berfungsi otomatis pada saat katup primer tidak berfungsi 4.2 Konveyor Alat pengangkut tabung LPG kosong maupun isi di LPG Filling Plant 4. meliputi : 3 .4 Kapasitas Pengisian (Filling Capacity) Jumlah LPG maksimum yang boleh diisikan ke dalam suatu tangki atau tabung agar tangki atau tabung tersebut tidak penuh cairan .9 Liquefied Petroleum Gas (LPG) Gas hidrokarbon yang dicairkan dengan tekanan untuk memudahkan penyimpanan. 4.

Area parkir dari bangunan umum dan komersial tidak termasuk public place. kecuali bangunan yang digunakan untuk penanganan dan penyimpanan LPG.12 Tempat Umum (Public place) Adalah tempat terbuka termasuk jalan raya dan trotoar. digunakan untuk mengemas atau menyimpan LPG dengan kapasitas pengisian 0. baik di dalam atau di luar batas instalasi. seperti truk atau trailer. 4.19 Maximum Allowable Working Pressure (MAWP) Adalah tekanan maksimum tangki pada saat dioperasikan. • • 4. 4. 4. 4. 4.5 liter sampai 150 liter kapasitas air. 4. Pabrik. Fasilitas penyimpanan untuk bahan berbahaya di luar batas instalasi. bioskop atau bangunan dan tempat terbuka dimana massa berkumpul dalam jumlah banyak.5 kilo liter yang digunakan untuk mengangkut LPG sebagai sebuah paket dan dapat dipasang atau dilepas di atas kendaraan pengangkut.18 Tabung LPG Adalah tabung bertekanan yang terbuat dari plat baja. terbuat dari bahan yang kokoh dan dibuat sedemikian rupa sehingga memudahkan dalam penyusunan dan pemindahan tabung LPG.14 Skid Tank Tangki LPG dengan kapasitas air di atas 0. rumah sakit. pertokoan.13 Pallet Tempat untuk penyusunan tabung. bengkel atau bangunan dimana massa dipekerjakan.• Bangunan umum. sekolah atau universitas.15 Katup Pengaman (Safety Valve) Katup yang tekanan kerjanya di set pada suatu tekanan maksimum dan apabila tekanan gas di dalam tangki lebih besar dari tekanan maksimum maka gas akan keluar.16 Strainer merupakan alat yang digunakan untuk memisahkan kotoran yang mungkin terbawa dalam saluran LPG dari tangki pengirim ke tabung penerima yang dapat mengganggu proses pengisian atau mengganggu kinerja peralatan lain.20 Tekanan desain 4 . 4. kantor.17 Segel penutup (Security Seal Cap) Segel penutup yang dipasang pada katup tabung yang berfungsi untuk menjamin isi tabung 4. workshop.

22 Ullage Ruangan kosong yang dihitung dari permukaan cairan LPG sampai titik referensi. 4.23 Kapasitas Air / WC (Water Capacity) Kapasitas suatu tangki atau tabung LPG dalam satuan volume (liter) atau satuan massa (kilogram) ketika tabung tersebut diisi dengan air.21 Tekanan uji Adalah tekanan maksimum pengujian tangki atau tabung.Adalah tekanan di atas tekanan kerja yang diperbolehkan yang mampu menahan selama terjadinya kenaikan tekanan. 4. 5 . 4.

dan penyaluran LPG. tekanan desainnya harus memenuhi persyaratan SNI 1452:2007 atau standar lain yang disetujui oleh instansi yang berwenang. difabrikasi dan diuji sesuai dengan ASME section VIII atau standar lain yang disetujui oleh instansi yang berwenang.1 PERSYARATAN DESAIN Persyaratan desain kontainer/wadah penyimpanan suatu instalasi penanganan dan penyimpanan LPG meliputi : 5. Tangki LPG dengan kapasitas air lebih dari 500 liter. penimbunan. INSTALASI PENANGANAN DAN PENYIMPANAN LPG Instalasi penanganan penyimpanan LPG merupakan area khusus yang digunakan untuk melakukan kegiatan penerimaan.2 5.1.5. Kontainer ini biasa disebut Tangki LPG atau pressure vessel.2.1. Persyaratan tekanan desain tangki atau tabung LPG didesain dengan tekanan sebagai berikut : 5. Kontainer ini umumnya disebut tabung LPG Kontainer dengan kapasitas air lebih dari 500 liter harus di desain. 5.1 Tabung LPG dengan kapasitas air hingga 500 liter. tekanan desain minimumnya harus sesuai dengan tabel 1 berikut ini : 5.2 TEKANAN DESAIN. dikonstruksi dan diuji sesuai dengan SNI 1452:2007 atau standar lain yang disetujui oleh instansi yang berwenang. Persyaratan umum suatu instalasi LPG adalah sebagai berikut : 5.2.1 Kontainer dengan kapasitas air hingga 500 liter harus di desain.2 6 . pengisian.

3.510 (15. gempa.78 ) 1.3.7 . Tangki penyimpan LPG bertekanan dirancang dan dikonstruksi berdasarkan American Society of Mechanical Engineers Section VIII Division 1 Boiler & 7 5.Tabel 1. Tangki harus didisain untuk tahan terhadap terpaan angin. plat nama.1 Tangki harus diletakkan pada pondasi yang kuat. dan beban test hidrostatik.3. harus memenuhi persyaratan umum sebagai berikut : 5.8oC 550 (5.3.78 ) 1. Instalasi tangki di atas permukaan tanah.05) 860 ( 8.03 ) 1.080 (11.200 (12.5 5.480 (15.750 (17. Tangki harus dilindungi dari kerusakan akibat pengaruh luar seperti pengaruh cuaca yang dapat mengakibatkan korosi antara lain dengan pemasangan proteksi katoda atau pengecatan. Tekanan Desain Untuk gas dengan tekanan uap dalam kPa (kg/cm2) pada 37.05) 860 ( 8.18 ) 1.88 ) 5. Lokasi instalasi tangki LPG harus dibangun pagar keliling.12 ) Tekanan desain minimum dalam kPa (kg/cm2) 690 (7.3.3 INSTALASI TANGKI LPG Pada pedoman ini menjelaskan persyaratan instalasi tangki di atas permukaan tanah dalam suatu instalasi LPG.4 5.26 ) 1. Peninggian permukaan tanah sebaiknya dilakukan untuk menghindari terendamnya tangki.42) 1.6 5.290 (13.608) 690 (7.3 5.030 (10. Tangki tidak boleh bersentuhan dengan tanah atau dapat diletakkan pada lantai yang tidak mudah terbakar. Tangki harus diberi tanda indentitas.3.52 ) 1. kapasitas dan kondisi kerja tangki.3. Pada lokasi rawan banjir. tangki harus diikat untuk menghindari hanyutnya tangki pada saat banjir.2 5.

5. • • • • • • • • • • 5.5 PENANDAAN TANGKI LPG Yang dimaksud dengan penandaan adalah pemberian marka berupa pelat nama atau tulisan untuk memberikan informasi tentang identitas dan peringatan tanda bahaya yang dapat diakibatkan oleh tangki penimbun atau katup LPG.4 PERSYARATAN TANGKI PENYIMPAN LPG Tangki penyimpan LPG sebagai bejana tekan harus memiliki persyaratan : • Sertifikat kelayakan penggunaan peralatan dari Direktorat Jenderal Minyak dan Gas Bumi yang masih berlaku.Pressure Vessel Code-Rules for Construction of Pressure Vessels atau yang setara. Dilakukan inspeksi secara berkala. dan harus ditera 3 tahun sekali oleh yang berwenang dan harus memliki sertifikat kelayakan penggunaan peralatan dari Direktorat Jenderal Minyak dan Gas Bumi yang masih berlaku. • Nomor seri 8 . Alat penunjuk tekanan (pressure gauge) Alat penunjuk suhu (temperature gauge) Alat penunjuk tinggi permukaan cairan dalam tangki (level gauge) Manhole yang digunakan untuk perbaikan/pembersihan.1 Penandaan Tangki Setiap tangki LPG harus diberi tanda secara permanen dengan informasi sebagai berikut : • Nama pabrik pembuat atau merk dagang. 5. 5. termasuk juga katup yang ada pada tangki. Pipa-pipa penghubung dan katup yang digunakan untuk operasi Pipa drain untuk mengosongkan isi tangki Tangga Alat pemadam api yang memadai. Katup pengaman yang bekerja dengan baik.

5. 5. • Tangki dengan total kapasitas lebih dari 2. • Jenis katup lain untuk keselamatan. maka persyaratan lokasi tangki harus memperhatikan jarak terhadap fasilitas lain berdasarkan pada kapasitasnya. dilarang merokok (No Smoking). kg/cm2 • Tanggal pengujian hidrostatik awal • Berat massa timbangan dalam kilogram (kg) untuk kontainer yang diisi dengan massa berat.6 JARAK DAN LOKASI TANGKI Untuk tangki LPG yang dibangun di atas tanah. dengan kualifikasi sebagai berikut : • Tangki timbun LPG atau tangki di atas tanah tidak boleh diinstal di dalam bangunan. • Tanda peringatan gas mudah terbakar (Flammable Gas).5 kliter. 5.2 Penandaan Katup Katup harus diberi tanda sesuai dengan persyaratan berikut : • Tanda atau simbol harus yang jelas untuk menunjukkan posisi membuka dan menutup.• Tahun pembuatan • Tekanan tangki • Kapasitas tangki dalam kiloliter (KL) • Nama Produk • Tekanan desain • Tekanan kerja maksimum (MAWP).1 Umum Jarak minimal lokasi tangki di atas tanah terhadap fasilitas lain ditunjukkan pada Tabel 2.6. pengatur tekanan atau penunjuk batas cairan harus ditandai untuk menunjukkan apakah katup tersambung ke ruang cairan atau uap. lokasinya tidak boleh kurang dari 3 meter terhadap bangunan 9 . 5. Tidak ada sumber nyala (No Ignition Sources).

tangki dapat ditempatkan dalam satu jalur dengan sumbu tangki lainnya dan jarak antara ujung tangki dan ujung atau dinding tangki lainnya tidak boleh kurang dari 3 meter atau dua kali diameter tangki terbesar. kecuali diameter masing-masing tangki dalam kelompok tidak lebih dari 2 meter. Tangki yang dipasang di luar bangunan. mana saja yang lebih besar. 5. cairan atau gas yang mudah terbakar.6. sesuai dengan Tabel 2. harus diparalel dan diarahkan ke luar dari tempat-tempat penyimpanan bahan berbahaya. • Apabila kondisinya tidak dapat dihindari. tidak boleh kurang dari 15 meter. 10 . maka jarak pemisah antar kelompok tangki dapat diturunkan menjadi 10 meter. atau jarak terhadap tanah kepemilikan orang. • Sumbu longitudinal tangki-tangki dalam suatu kelompok.• Tangki dengan kapasitas lebih dari 0. Persyaratan dan rekomendasi berikut ini berlaku untuk pengelompokan tangki : • Jarak dari satu kelompok tangki dengan kelompok tangki lainnya. harus memperhatikan posisi tangki lainnya. dimana masingmasing tangki dalam kelompok dipisahkan jaraknya sesuai dengan Tabel 2. kolom 2. gedung dan fasilitas yang berada di sekitarnya.2 Pengelompokan tangki Tangki-tangki dapat di atur dalam suatu kelompok hingga 6 tangki.5 kliter tidak boleh kurang dari 1 meter dari batas. • Tangki tidak boleh ditumpuk satu di atas tangki lainnya.

Minimal 3 m.6.3 Jarak tangki dengan tempat penyimpanan bahan mudah terbakar Tangki-tangki LPG harus dipisahkan dari tempat penyimpanan bahan yang mudah terbakar (flammable) dengan ketentuan jarak yang diukur secara horizontal. jarak dari bagian atas tempat penyimpanan liquid yang mudah terbakar.9+ sampai dengan 7.6.5 A A A A A A 3 3 7.5+ sampai dengan 1. jarak dari tangki terhadap tempat penyimpanan atau area pengisian bahan yang mudah terbakar.4 a. Kondisi penempatan tangki LPG Kondisi Landasan Tanah 11 .6 7. b. Jarak pemisah antar tangki dan bangunan Kapasitas air per tabung m3 Jarak minimum (m) Tangki di atas tanah Kurang dari 0.0+ sampai dengan 1. Antar Tangki 1 1 1.6+ sampai dengan 114 114+ sampai dengan 265 265+ sampai dengan 341 341+ sampai dengan 454 454+ sampai dengan 757 757+ sampai dengan 3765 Lebih dari 3765 Keterangan : A : ¼ jumlah diameter dari tangki –tangki terdekat. dari lubang ventilasi tempat penyimpanan cairan yang mudah terbakar (diukur secara horizontal).5 0.Tabel 2. yaitu : a.9 1. 5. Minimal 2 m.5 15 23 30 38 61 91 122 5.0 1. Minimal 6 m. c.

12 .Suatu tangki tidak boleh dibangun dipermukaan atau di atas suatu landasan yang memiliki kemiringan. b. Seluruh peralatan listrik dan kabel yang terpasang harus memenuhi persyaratan standar kelistrikan International Electric Commission (IEC) atau Peraturan Umum Instalasi Listrik (PUIL). di luar bangunan. Peralatan listrik harus memenuhi zone/divisi klasifikasi daerah berbahaya. b. atau semacamnya diperbolehkan jika tidak menghalangi akses jalan masuk di sekitarnya. 5.5 Pondasi Tangki dan Pendukungnya Struktur pendukung dan pondasi didesain sesuai dengan standar desain tangki dengan persyaratan berikut : a.1. Seismic loading dapat digunakan untuk pondasi dan pendukung tangki c. grounding cable.8 PERALATAN LISTRIK Peralatan listrik yang dimaksud adalah penyalur petir.Sumber nyala atau api tidak diijinkan berada di dalam area instalasi penanganan dan penyimpanan LPG atau area berbahaya lainnya.7 BATASAN TERHADAP SUMBER NYALA 5.6.Peralatan komunikasi. penahan uap.2. 5. dinding.7. alat telekomunikasi dan instrumentasi serta sistem peringatan. 5. seperti pager dan telepon seluler atau mobile phone tidak boleh digunakan dalam area pengisian atau area berbahaya lainnya. Total kapasitas tangki merupakan total massa tangki ketika diisi penuh dengan air. dimana beresiko tumpah atau bocor yang mengakibakan akumulasi gas LPG. • Konstruksi lain yang dekat dengan tangki seperti pagar. maka tangki dilengkapi anchored/jangkar untuk membuatnya tidak mengapung.7. kecuali peralatannya memenuhi persyaratan yang ditentukan. Akses dan ventilasi Lokasi tangki penimbun harus memenuhi persyaratan akses masuk dan ventilasi yaitu : • Tangki penimbun di atas tanah harus berada di udara terbuka. Apabila tangki terletak pada suatu area yang berpotensi banjir. 5. penerangan.

2 Tata letak fasilitas dalam instalasi LPG LPG harus dirancang sedemikian rupa dengan Tata Letak fasilitas mempertimbangankan : a. f. e. ketersediaan akses keluar dan masuk kendaraan pengangkut LPG yang memadai. kepadatan arus lalu lintas dan kecepatan kendaraan. Instalasi LPG harus dipisahkan dari batas sumber nyala dan tempat-tempat yang dilindungi dengan jarak minimum yang relevan untuk setiap jenis tangki penyimpan LPG b.9 AKSES KONTROL Seluruh fasilitas dalam instalasi penanganan LPG harus diamankan dari potensi bahaya dan akses pihak-pihak yang tidak berkepentingan. Kondisi jalan yang memadai. 5. Jarak diukur melewati suatu batas dan apabila terjadi perubahan kondisi tata letak yang mengakibatkan pelanggaran terhadap jarak pemisah. d.1 Jarak pemisah terhadap fasilitas umum a. d. perpipaan dan lain-lain. Jarak pemisah tempat-tempat yang dilindungi yang terletak berdekatan dengan area instalasi LPG tidak boleh kurang dari yang tercantum pada tabel 2. 5. c. c. batas pengaman.5. radius putar kendaraan. ventilasi.9. ketersediaan tempat parkir yang cukup luas untuk kendaraan pengangkut LPG selama operasi bongkar muat LPG. keleluasaan kendaraan pengangkut LPG dan kendaraan lainnya yang bergerak keluar dan masuk lokasi pengisian dengan arah maju ke depan tanpa harus berjalan mundur dari lokasi ke jalan raya. 13 . yaitu dengan menetapkan jarak pemisahan terhadap fasilitas umum dan mengatur tata letak fasilitas dan peralatan. b. Kemungkinan terjadinya benturan oleh kendaraan pada saat keluar masuk dan berputar di area tersebut terhadap peralatan dan tangki timbun. Alat pemadam api ringan (APAR) harus tersedia dalam proses penanganan LPG. maka Instalasi pengisian akan dimodifikasi atau direlokalisasi untuk memenuhi syarat penyimpanan LPG dan melakukan perbaikan. titik pengisian. Modifikasi atau perbaikan akan mempengaruhi instalasi tangki timbun.9.

katup relief dan katup pembuang (drain valve) tidak dianggap sebagai titik pelepasan. Berukuran cukup untuk menjamin bahwa semua sambungan dan perpipaan yang terhubung dengan bejana bertekanan LPG atau fiting yang beroperasi tidak terlihat dari daerah yang dilindungi. Penahan panas harus sesuai dengan persyaratan ventilasi.8 m. Tinggi minimal 1. Penempatan pintu darurat dan pintu keluar masuk kendaraan maupun pejalan kaki. ketersediaan pencahayaan yang cukup sepanjang waktu operasi di sekitar lokasi untuk tujuan keamanan. Penempatan instalasi listrik agar tidak menimbulkan percikan api yang dapat memicu kebakaran. penahan panas berada tidak lebih dari 0. i. j. Faktor keamanan yang lebih terjamin. f. k. Penempatan fasilitas detektor panas dan pemadam kebakaran beserta saklar keadaan darurat. h. 5. Ketersediaan air yang cukup untuk keadaan darurat. c. d. dengan tersedianya kolam untuk menampung air yang diperlukan pada saat keadaan darurat dan sebagai cadangan air yang akan digunakan sebagai hidran pemadam kebakaran.9. Katup pengaman.g. 14 . Terbuat dari bahan yang tidak mudah terbakar dan benar benar layak sehingga mampu menahan api yang ditimbulkan LPG dalam waktu singkat.3 Penahan Panas (thermal screen) Penahan panas harus memenuhi persyaratan sebagai berikut: a. keberadaan tanda bahaya dan informasi berkenaan dengan keselamatan di tempat-tempat yang mudah terlihat. b. Catatan: nyala api jarang lebih dari 20 detik. m. l. Untuk tangki vertikal. e.5 m di atas titik tertinggi yang potensial atau titik pelepasan LPG yang sebenarnya pada saat operasi normal.

yaitu : a. ASTM D2513 atau setara 15 . Apabila tangki tersambung dengan jalur pipa cairan LPG. hose . Tekanan awal dan akhir dari seluruh safety valve harus sama b. e. kecuali sistim katup dan pipanya mampu mencegah jumlah cairan yang tidak terkontrol. c.4 Mpa. Katup tambahan tidak boleh digunakan untuk tangki yang tersambung satu sama lain.3 Material pipa Pipa harus terbuat dari material baja. 5. d. 5.10. KATUP DAN FITTING Persyaratan desain dan spesifikasi material pipa. b.10.1 Pipa 5. 5. tembaga atau polietilena dan harus memenuhi spesifikasi yang telah ditentukan. Persyaratan berikut ini harus diterapkan : a.1. fitting tubing dan pipa.10. sistim harus mampu mengatasi agar cairan tersebut tidak menyebabkan overfilling pada tangki.1 Desain pipa Seluruh jaringan pipa harus di desain untuk memperhitungkan ekspansi dan kontraksi dari pipa dan tangki serta menjamin bahwa pipa tidak akan menyebabkan tekanan pada tangki dan fitting. tangki harus dilengkapi dengan ruang uap yang terhubung dengan jalur pipa uap.10.10 PIPA. Bila terjadi aliran balik cairan LPG. katup (valve) termasuk hydrostatic relief valve.5. hose connection dan konektor fleksibel yang digunakan untuk menyambung perlengkapan tangki dengan sistem instalasi LPG harus memiliki tekanan desain minimum 2. Standar level pengisian dari seluruh tangki harus berada dalam bidang horizontal yang sama.1.2 Persyaratan Umum Tangki-tangki dalam instalasi LPG dihubungkan satu sama lain dengan jalur pipa sehingga cairan atau uap LPG dapat mengalir dari satu tangki ke tangki lainnya. Pipa baja mengacu pada ASTM A 106 grade B seamless schedule 80 untuk diameter sampai 2 inch dan schedule 40 untuk diameter diatas 2 inch atau setara. Pipa polietilena mengacu pada ISO 4437 .1. tubing.

Baja.750 kPa (17.10. 5.410 kPa (24.5 Fitting a.7695 kg/cm2). harus sesuai untuk tekanan kerja 860 kPa (8.10. tembaga atau polietilena. harus mampu bekerja pada tekanan minimal 2.4 Tubing Tubing harus terbuat dari bahan baja.10. Tubing polietilena mengacu pada ASTM D2513 atau setara. c. Sambungan selang.62 kg/cm2). Penggunaan fitting pada sistem peralatan untuk uap LPG pada tekanan kurang dari 860 kPa (8.1 Material Katup terdiri dari katup membuka-menutup. Fitting yang digunakan pada tangki atau tabung harus memiliki tekanan kerja yang lebih tinggi dari tekanan tangki atau tabung. harus memenuhi persyaratan dalam standar ASTM A182 16 .7695 kg/cm2) harus sesuai untuk tekanan kerja 1. Tubing baja mengacu pada ASTM A539 atau setara b. kontrol valve. Tubing tembaga mengacu pada BS EN 1057 atau setara c.1.6 Pipa fleksibel Digunakan untuk mengimbangi tekanan dan vibrasi dalam sistem perpipaan.10.7695 kg/cm2) gauge. Penggunaan fitting pada sistem peralatan untuk cairan dan uap LPG yang memiliki tekanan operasi lebih dari 860 kPa (8. Fitting harus terbuat dari material baja.2. pressure relief valves.7 Selang. konektor quick dan konektor fleksibel Material selang. 5. 5. manual shut off valve. katup untuk mengalirkan tekanan berlebih (excess-flow valve).1.5.10. yang digunakan dalam sistem perpipaan dan tangki. d. Katup tersebut harus terbuat dari material : a.2 Katup (valve) 5. yaitu : a.10. 5. Pressure Safety Valve. Pipa fleksibel harus sependek mungkin dan panjangnya tidak boleh lebih dari 1 meter.1. b.1. check valve. Pada pompa transfer cairan LPG. tembaga dan polietilena dan harus memenuhi spesifikasi yang telah ditentukan. Fitting pipa dari cast iron tidak boleh digunakan.8450 kg/cm2) gauge. sambungan selang dan konektor quick dan fleksibel harus terbuat dari bahan yang tahan terhadap cairan dan uap LPG.

Katup yang digunakan untuk uap LPG pada tekanan tidak lebih dari 860 kPa (8.3 Penandaan Informasi minimum berikut ini harus ada pada badan katup atau plat yang menempel pada badan katup : a. c.750 kPa (17.10. sekaligus meminimalkan aliran LPG yang keluar secara tidak terkontrol. packing. Besi (Ductile Iron).62 kg/cm2) gauge. Untuk cairan atau uap LPG pada tekanan lebih dari 860 kPa (8.10. seal dan diaphragma harus tahan terhadap sifat kimia LPG. Besi lunak atau kuningan.750 kPa (17.10. termasuk valve seat discs. yaitu dengan menggunakan salah satu dari alat berikut ini : 17 .b.10. Beberapa katup (valve) eksternal tangki atau tabung.410 kPa (24. b. Tanda panah yang menunjukkan posisi membuka dan menutup harus jelas. Tekanan inlet desain dalam Pascal atau kg/cm2 d.2.1 Minimalisasi aliran yang keluar Setiap tangki harus dilengkapi dengan alat yang dapat mencegah.2.7696 kg/cm2). katup untuk pressure gauge atau fixed liquid level gauge harus ditandai untuk menunjukkan apakah katup (valve) tersambung dengan ruang cairan atau uap LPG. 5.8450 kg/cm2) gauge. katup yang digunakan harus sesuai untuk tekanan kerja minimal 1. sebagai berikut : a. harus memenuhi persyaratan dalam standar ASTM A395 c.2 Desain Seluruh katup (valve) harus sesuai dengan tekanan kerja.3. Nama dan atau merek pemanufaktur 5. tetapi tidak lebih dari 1.3 Pengendalian aliran LPG (Control of LPG outflow) 5. 5. b.7696 kg/cm2) harus memiliki tekanan kerja minimal 860 kPa (8. materialnya tahan terhadap api. Katup (valve) selain dari safety relief valve. harus memenuhi persyaratan dalam standar ASTM A47 Catatan : Seluruh material yang digunakan. c.7696 kg/cm2). Katup yang digunakan pada tangki atau tabung harus memiliki tekanan kerja yang lebih tinggi dari tekanan tangki atau tabung contohnya pada pompa transfer cairan LPG. harus sesuai untuk tekanan minimal 2.8450 kg/cm2).

4 Katup Pengaman (Safety Valves) Suatu tangki bertekanan harus dilengkapi dengan katup pengaman sesuai dengan desain tangki dengan persyaratan sebagai berikut : a. maka penggunaan manual positive shut-off valve diperbolehkan. Katup pengaman harus memenuhi standar SNI 05-2301-1991 18 . Katup pengaman harus dilindungi untuk meminimalkan kemungkinan terjadinya benturan c.2 Shut-down System Baik primer dan sekunder shut-down system. Katup multi fungsi (membatasi pembukaan pada ruang uap dari tangki yang berkapasitas kurang dari atau sama dengan 8 Kiloliter) 5. Katup pengaman harus terhubung dengan ruang uap di dalam tangki b. Alat pembatas aliran (flow-limiting orifice) dengan diameter tidak lebih besar dari 1. Primary shut-down system • Primary shut-down system harus terdiri dari katup yang tidak dapat balik (nonreturn valve) kecuali bila diperlukan adanya aliran yang keluar.10. Safety valves b. Secondary shut-down system Secondary shut-down system harus terdiri dari minimal manual positive shut-off valve untuk ke uap LPG dan emergency shut-down system untuk ke cairan LPG. Untuk katup ke tangki yang tidak lebih besar dari ¾ NPT dan hanya digunakan untuk decanting ke tabung.4 mm. Penutup (plug) atau blank flange e. keduanya dapat digabungkan dalam satu katup tunggal dengan persyaratan : a.10.3. d. • Primary shut-down system tidak diperlukan apabila sudah menggunakan katup multi fungsi. 5. Katup primer dan sekunder shut-down system c. b.a. maka excessflow valve dapat digunakan.

Kompresor harus dilengkapi alat untuk mencegah cairan masuk ke dalam suction kompresor.Batas tekanan • Instalasi pompa dan kompresor harus menggabungkan sistim automatik untuk mencegah kelebihan tekanan desain dari tangki. operasi dan pemeliharaan Jarak terhadap tangki penyuplai sedekat mungkin.5. 19 • . Pompa transfer merupakan alat yang diperlukan untuk menyalurkan LPG dari tangki timbun ke tempat lain dimana karakteristik desain dan operasinya ditentukan berdasarkan kebutuhan dan pemilihannya tergantung pada : • • • • Laju alir yang dibutuhkan NPSH (Net Positive Suction Head) Konsumsi daya Persyaratan differential head b. maka pompa harus disesuaikan untuk penggunaan dalam area tersebut. Penempatan pompa sebaiknya memperhatikan : • • Persyaratan keselamatan. Secondary system dapat memiliki setting tekanan lebih besar dari sistim primer • d. komponen pipa atau pompa itu sendiri. Jika alat tersebut bukan bagian integral dari kompresor. a. Tidak membahayakan tempat-tempat umum dan protective place • • c. Kompresor Instalasi kompresor harus memenuhi persyaratan berikut ini : • Kompresor mampu menarik gas LPG dari ruang uap dan kompresor dapat mendorong cairan atau uap LPG.11 POMPA DAN KOMPRESOR Pompa dan kompresor yang digunakan harus memiliki desain yang sesuai untuk penggunaannya. dengan memperhatikan NPSH-nya dan jarak aman Tidak ditempatkan pada lokasi yang dapat menimbulkan potensi kebocoran pada komponen lain. Apabila pompa terletak di dalam area yang berbahaya.

Ukuran dan kapasitas sistim hidran harus disesuaikan dengan kebutuhan dan persyaratan yang telah ditetapkan. fixed monitor dan fixed spray system. Dry Chemical Powder yang cocok untuk kebutuhan LPG. 20 . • Kompresor dilengkapi dengan alat pengukur tekanan dan temperatur yang dipasang pada bagian suction dan outlet kompresor. Untuk setiap luas lantai 230 m2 tersedia minimal 4 buah serbuk kimia kering ( 9 Kg).alat penangkap cairan harus dipasang dalam jalur pengisap (suction) sedekat mungkin dengan kompresor.15 ALAT PEMADAM Harus dilengkapi dengan jenis alat pemadam api ringan seperti. Untuk penyediaan air ini bisa dilakukan dengan sistem hidran. 5. dapat digunakan di dalam gedung/bangunan.14 SISTEM HIDRAN Air diperlukan untuk memproteksi area skid tank dan gudang penimbunan dari bahaya api. 5. b.16 PLATFORM DAN TANGGA Beberapa tangga atau platform yang diperlukan untuk mencapai lokasi katup.12 REGULATOR Penempatan regulator harus memenuhi kriteria berikut ini : a. mobile. Secondary stage regulator harus diinstal sesuai dengan persyaratan standar yang ditentukan. 5. kecuali bila regulator terpasang pada tabung. First stage regulator harus berada di luar gedung/bangunan.13 PERLINDUNGAN PETIR Tangki di atas permukaan tanah dengan kapasitas air lebih besar dari 8 Kiloliter harus dilengkapi dengan perlindungan petir yang memenuhi persyaratan standar yang ditentukan. fitting atau gauge harus memenuhi persyaratan standar. 5. dan 2 buah APAR beroda kapasitas 68 kg. 5.

coupling dan gauge yang terkait dengan operasi pengisian.5. sekolah dan tempat keramaian. 5.18 AREA PARKIR Area parkir yang tersedia harus memadai sehingga untuk mobil truk yang mengangkut LPG. Lokasi detektor gas Detektor gas harus dipasang pada : • Sekitar instalasi • Pada titik pemakaian gas yang tidak di odorisasi c.17 PENERANGAN Kegiatan penerimaan dan pengisian LPG pada malam hari harus dilengkapi dengan fasilitas penerangan yang memadai dengan alat penerangan yang memiliki intensitas lebih dari 50 lummens pada seluruh katup. Fungsi detektor gas Detektor gas harus dapat berfungsi untuk : • Menginisiasi terlihat. rumah-rumah.5 meter. Untuk lokasi api tebuka berjarak paling sedikit 22. bunyi alarm pada minimal 105 desibel dan lampu alarm dapat • Menghentikan aliran gas.19 INSTALASI GAS TANPA ODORISASI a. termasuk skid tank dapat parkir minimal berjarak 15 m dari bangunan-bangunan seperti bengkel. Sistem Emergency shut-down Instalasi LPG yang tidak diodorisasi harus dilengkapi dengan sistem Emergency shutdown yang dapat secara otomatis menghentikan aliran gas jika detektor gas mendeteksi adanya konsentrasi gas di udara lebih dari 25 % LEL (lower explosive limit). 21 . b. 5.

20.4 Mpa.1 Jadwal Pemeriksaan Prosedur pemeriksaan rutin harus disiapkan untuk setiap bagian instalasi yang meliputi sistem dan seluruh katup yang beroperasi.6 Mpa (37.20.2 PemeriksaanTangki Tangki harus diperiksa sesuai dengan persyaratan yang ditetapkan. maka dapat dilakukan : • Penggantian atau • Dilakukan pengujian hidrostatik dengan tekanan 2. Rekaman hasil pengujian dan inspeksi harus dipelihara. c.5. Selang dan sambungan yang terpasang diuji sesuai dengan petunjuk pabrikan dan memenuhi standar yang ditentukan setiap 5 tahun pemakaian. Pemeriksaan visual terhadap kerusakan yang terjadi disepanjang selang dalam jangka waktu tidak lebih dari 1 bulan. baik yang baru maupun yang sudah dimodifikasi atau pipa tambahan harus diuji sesuai dengan standar yang digunakan. b.20. 5.4 Pemeriksaan Selang Selang pengisian (selain selang decanting) harus diperiksa dan diuji secara berkala sebagai berikut : a.5 Sambungan Fleksibel a.3 Pemeriksaan Pipa Perpipaan untuk LPG. 5.20. 5. tutup pelindung dari katup pengaman dan peralatan pemadam kebakaran. Selang penyaluran pada titik pengisian harus diperiksa secara visual setiap minggu.20. namun untuk jangka waktu tidak lebih dari 1 tahun. 5.20 PEMERIKSAAN DAN PEMELIHARAAN INSTALASI PENGISIAN LPG 5. 22 . sistem emergency shut-down. instrumen. Selang yang tidak lolos pemeriksaan dan pengujian harus diperbaiki atau dibuang.77 kg/cm2) dalam jangka waktu tidak lebih dari 5 tahun. Setelah 5 tahun. Sambungan fleksibel yang terbuat dari logam harus diperiksa secara visual dalam jangka waktu tidak lebih dari 1 tahun dan harus diuji secara hidrostatik hingga tekanan 3.

Kegiatan operasi penerimaan LPG ini harus memenuhi beberapa persyaratan seperti diuraikan di bawah ini. teruji dan sesuai dengan persyaratan yang dikeluarkan oleh instansi yang berwenang.2 OPERASI PENERIMAAN LPG Pedoman teknis operasi penerimaan LPG ini dimaksudkan sebagai petunjuk untuk tata cara penerimaan LPG curah dan penerimaan tabung LPG untuk dilakukan pengisian.1. Persyaratan khusus yang meliputi jenis tangki. Persyaratan umum untuk kegiatan operasi penerimaan.3 6.4 6.6 Katup Pengontrol Pelindung Aliran (Protective flow control valve) Setiap katup pengontrol aliran harus segera diperiksa setelah pemasangan untuk menjamin katup berfungsi dengan baik. Katup pelepas tekanan hidrostatik harus diperiksa sesuai dengan standar yang ditetapkan. Persyaratan umum untuk kegiatan operasi dalam suatu Instalasi pengisian LPG yang menggunakan tangki dengan kapasitas air lebih dari 150 liter.21 SERTIFIKASI INSTALASI Instalasi pengisian LPG harus memperoleh sertifikat yang menyatakan bahwa instalasi telah terpasang dengan lengkap.1. operasi penimbunan LPG. dalam hal ini Dirjen. 5. 5. 6.1. operasi pengisian dan penyaluran LPG yang aman dan terkontrol.b. Minyak dan Gas Bumi (MIGAS).1.1 INSTALASI PENGISIAN LPG RUANG LINGKUP Pedoman Teknis Operasi ini disusun sebagai petunjuk dalam pelaksanaan pengoperasian suatu Instalasi pengisian LPG oleh suatu badan usaha. yang meliputi : 6. 6.20. 23 . Sambungan fleksibel logam yang tidak lolos uji harus diganti. 6. penimbunan LPG.1 Kegiatan operasi penerimaan. instalasi pipa dan peralatan pendukung lainnya. Sambungan fleksibel elastomer harus diperiksa dan diuji seperti pada selang pengisian di atas. pengisian dan penyaluran LPG dengan tabung yang berkapasitas air antara 0.2 6.5 liter sampai 150 liter.

e. Selama proses penerimaan tabung LPG harus dilakukan pemeriksaan kondisi tabung. Lokasi. tangki timbun dan tabung LPG serta katup pada saat penerimaan sesuai persyaratan standar. c. Berikut adalah fasilitas minimal yang harus ada dalam fasilitas penerimaan LPG kedalam Tangki timbun. tempat. • a. d. Fasilitas penerimaan dari skid tank kedalam tangki timbun Fasilitas penerimaan dirancang untuk operasi dengan tekanan tinggi. 6. f.6. b.2.5 liter sampai dengan 150 liter dari kendaraan pengangkut tabung LPG.1 Persyaratan Umum Persyaratan umum kegiatan operasi penerimaan LPG di antaranya meliputi : a. meliputi : • Fasilitas tangki untuk menyimpan LPG dan peralatan pendukungnya untuk operasi penerimaan LPG dari kendaraan pengangkut LPG curah (Skid Tank) ke tangki timbun dan sebaliknya. fasilitas. Pemindahan LPG dari tangki pengirim ke dalam tangki penerima harus dilakukan di ruang terbuka. Fasilitas penerimaan tabung LPG dengan kapasitas air 0.2. Tabung kosong dilarang menghantarkan arus listrik. yaitu : • • • • • • • • Kompresor dan atau pompa Valve (katup) Pressure relief valve Pipa (cairan dan uap) Level gauge Pressure gage APAR Selang dilengkapi Quick Coupling 24 . disimpan di tempat-tempat yang berpotensi Tabung kosong dilarang digunakan sebagai alat penahan atau pengganjal. Kondisi skid tank. peralatan dan personil yang melakukan penerimaan LPG harus memenuhi persyaratan keselamatan.2 Fasilitas penerimaan LPG Fasilitas penerimaan LPG yang dimaksud dalam pedoman ini.

Pada fasilitas penerimaan tabung LPG kosong harus dilengkapi dengan bantalan karet. Memastikan ada ullage yang cukup e. Memastikan peralatan pemadam kebakaran dan keselamatan kerja dalam kondisi baik dan berfungsi. 6. Adapun kegiatan sebelum penerimaan LPG. Pemeriksaan dokumen yang terkait dengan penerimaan LPG dilakukan oleh personil yang berwenang dari Instalasi pengisian LPG. tekanan dan tinggi permukaan cairan LPG dalam skid tank.1 Sebelum penerimaan Kegiatan sebelum penerimaan LPG ini dilakukan di stasiun pengisian LPG. Fasilitas penerimaan tabung LPG kosong Tabung LPG yang diterima oleh badan usaha berupa tabung LPG baru maupun lama dalam kondisi kosong dan telah melalui proses seleksi tabung. Bantalan karet ini berfungsi untuk mencegah dan menahan benturan tabung terhadap benda lain. Fasilitas penerimaan dari skid tank langsung ke filling hall Fasilitas minimum yang harus ada pada fasilitas penerimaan dengan Skid Tank.2.3. b. meliputi : • • • • • • • • • Pipa selang Quick coupling Valve (Katup) Strainer Pompa Pressure gauge Kabel grounding Alat pemadam api c. Pemeriksaan dokumen.• Kabel Grounding / Arde b. selama dan setelah proses penerimaan LPG.3 Prosedur penerimaan LPG dari Skid Tank Prosedur penerimaan LPG dari Skid Tank dilaksanakan sebelum. 6. Melakukan pengukuran dan pencatatan suhu.2. 25 . c. d. meliputi : a.

Setelah tangki Skid Tank kosong. e.2. Menghentikan operasi penerimaan apabila cuaca dalam keadaan buruk dan banyak petir. Semua katup Skid Tank dan katup fasilitas penerimaan harus ditutup rapat oleh petugas penerima. Memasang selang penyaluran (flexible hose) LPG dari Skid Tank menuju tangki timbun. g. h.2 Selama Penerimaan Kegiatan selama proses penerimaan. pihak penerima berhak menolak LPG curah yang dikirim. pemompaan melakukan tindakan perbaikan secepatnya. Inlet pada tangki timbun ditutup dan disegel setelah operasi penerimaan selesai. meliputi : a. b. Apabila terjadi kebocoran.3.f.3. c. 6. Membuka semua katup yang digunakan untuk pengisian. Mengawasi proses penyaluran dari Skid Tank ke tangki timbun dan memastikan tidak terjadi kebocoran. pompa atau kompresor dimatikan. Melepaskan sambungan Quick Coupling (liquid dan uap) dan bonding cable. menutup katup dan d. 26 . Petugas penerima harus selalu berada di tempat e. Melakukan penimbangan f. Melakukan pemeriksaan segel dan kode lokasi pemuatan terhadap semua katup pembongkaran dari Skid Tank. Melakukan pengukuran tekanan dan temperatur. Memastikan bahwa LPG sudah mengalir ke tangki timbun yang telah disiapkan. d.2. Jika terdapat katup Skid Tank yang tidak disegel. c. g. i. dihentikan. meliputi : a. b. Menyelesaikan seluruh dokumen penerimaan LPG.3 Setelah Penerimaan Kegiatan setelah proses penerimaan. 6.

tabung itu pula yang pertama kali keluar ( First In – First Out ).2.4. b. Melakukan pemeriksaan visual sesuai dengan pedoman teknis pemeliharaan tabung LPG. d. Pemindahan tabung ke tempat penimbunan atau gudang penyimpanan yang telah memenuhi persyaratan keamanan dan keselamatan. f.3 Selesai Penerimaan Kegiatan pada akhir penerimaan adalah : a. Tabung baru dan lama dalam kondisi kosong diperiksa jumlah dan jenis tabung yang akan diterima sesuai dengan dokumen.6. Pedoman ini meliputi kegiatan sebelum. selama dan setelah penerimaan untuk tabung baru dan lama dalam kondisi kosong.2. dilempar atau digelindingkan) c. Jika persyaratan administratif pada poin a) dan b) sudah terpenuhi. 6. maka pembongkaran/penerimaan tabung dapat dilaksanakan. 6.4 Prosedur Penerimaan Tabung LPG Kegiatan penerimaan tabung LPG yang dimaksud dalam pedoman ini adalah penerimaan tabung LPG dengan kapasitas air 0. Usahakan tabung kosong yang pertama kali masuk. 27 .5 liter s/d 150 liter untuk tabung baru dan lama.4.4. Pemindahan tabung dari truk atau mobil bak terbuka tidak boleh dilakukan dengan kasar (dibanting.1 Sebelum Penerimaan Kegiatan sebelum penerimaan meliputi : a. Menghitung kembali jumlah tabung LPG yang sudah dipindahkan dan mencocokkan kembali dengan jumlah yang ada pada dokumen.2 Selama Penerimaan Kegiatan selama penerimaan tabung meliputi : a. diterima harus dilengkapi dengan dokumen b. Tabung-tabung LPG yang pengangkutan yang sah.2. 6. c. Untuk tabung-tabung berkapasitas besar harus dilengkapi dengan tutup pelindung (Cap Protector) dan harus tetap terpasang pada tempatnya selama penanganan. e. Tabung-tabung harus diperlakukan sedemikian rupa sehingga tidak menimbulkan kerusakan pada tabung dan kelengkapannya.2.

yaitu tidak boleh terpapar matahari. Jumlah tabung LPG yang rusak dan bocor serta menandatangani dokumen bukti penerimaan produk LPG Memisahkan tabung yang pemeliharaan atau pabrikan. c.b. fasilitas dan prosedur penimbunan dari suatu instalasi LPG agar dapat beroperasi dengan baik dan aman. 28 . c. Penempatan tabung selama penimbunan harus memperhatikan kondisi lingkungan. b. menjaga kenaikan temperatur. Beberapa persyaratan dalam operasi penanganan dan penimbunan LPG adalah sebagai berikut : 6. Menyelesaikan seluruh dokumen penerimaan 6. 6. Pelatihan harus diberikan secara berkala dan terdokumentasi.5 Kualifikasi Personil Kualifikasi personil yang dimaksudkan dalam pedoman teknis ini mencakup persyaratan yang harus dipenuhi sesuai dengan standar yang ditetapkan. d. Memiliki pemahaman tentang tabung LPG. peralatan dan personil yang melakukan penanganan dan penimbunan LPG harus memenuhi persyaratan keselamatan. Layout tempat penyimpanan tabung harus tersedia untuk memfasilitasi keluar masuk tabung dan jarak aman antar tabung harus diperhatikan.1 Persyaratan Umum Persyaratan umum dalam penanganan dan penyimpanan tabung LPG mencakup : a.3 KEGIATAN PENANGANAN DAN PENIMBUNAN TABUNG LPG Pedoman teknis ini menjelaskan tentang persyaratan penimbunan tabung LPG. Mengetahui pengetahuan tentang produk LPG dan bahayanya. Lokasi.3. rusak/bocor dan dikirimkan ke bengkel c. b. yaitu : a. Membuat berita acara penerimaan yang memuat antara lain : • • • Jumlah tabung LPG dalam kondisi baik dan layak untuk diisi. Seluruh personil yang ditugaskan untuk melakukan penerimaan LPG telah mendapatkan pelatihan tata cara penerimaan LPG dan penanganannya. tempat.2. fasilitas. meminimalkan terjadinya kerusakan fisik dan benturan.

lapangan olah raga dan tempat-tempat dimana massa biasa berkumpul. i. maka ruang tersebut tidak boleh terisi bahan yang mudah terbakar atau berventilasi sesuai dengan persyaratan. Lantai bangunan tidak terbuat dari bahan yang mudah terbakar. Tabung LPG yang disimpan bersama dengan tabung gas pengoksiodasi harus dipisahkan minimal dengan jarak 3 meter secara horisontal dari penghalang uap (vapour barrier).3. di dekat tangga atau dalam area umum demi keselamatan. f. Bangunan tempat penimbunan memiliki ventilasi yang cukup. Tempat penimbunan harus menjamin tabung-tabung tidak mengalami kerusakan fisik atau terkena panas berlebih. Jika terdapat ruang antara lantai gudang penimbun dan permukaan tanah. kayu keras atau material lain yang sejenis. 29 . Tabung tidak boleh disimpan di dekat bahan-bakan yang korosif dan mudah terbakar. sekolah. k. c. e. Persyaratan penimbunan tabung LPG harus mengikuti Pedoman Teknis Penyimpanan Tabung LPG di Penyalur dan Penggunaan LPG untuk Pengguna LPG. Tabung tidak boleh ditempatkan di dekat pintu keluar. h. Lantai terbuat dari bahan yang tidak mudah menimbulkan percikan api/bunga api.2 Persyaratan Gudang Penimbunan Tabung LPG Gudang yang digunakan untuk menimbun tabung LPG bertujuan untuk menyimpan dan melindungi tabung LPG dari pengaruh cuaca (panas dan hujan). g. Persyaratan ini tidak berlaku untuk penimbunan tabung di area terbuka yang terpapar matahari. rumah sakit.d. j. b. ventilasi terletak di bagian paling bawah atau sejajar dengan lantai yang letaknya berlawanan arah dan pada bagian atap. Beberapa persyaratan yang harus diperhatikan untuk bangunan gudang penimbunan tabung LPG adalah sebagai berikut : a. Harus mencantumkan jumlah maksimum tabung yang dapat disimpan dalam tempat penimbunan atau penyimpanan. Bangunan dan ruangan khusus penyimpanan tabung LPG tidak boleh berdekatan dengan tempat dan bangunan umum seperti. Alat pemadam api harus selalu tersedia di tempat penyimpanan tabung dan berfungsi dengan baik. tempat ibadah umum. 6.

30 . Tersedia alat pemadam kebakaran utama dan APAR. 6. e. Gambar 1. b. Jarak gudang dengan lokasi sumber api sesuai dengan persyaratan. Penanganan tabung harus memperhatikan aspek keselamatan dan kesehatan kerja dan menghindari dari kemungkinan jatuh atau membentur benda keras. g. Penggunaan vapour barrier untuk memisahkan tabung LPG dengan tabung jenis lain. harus terbuat dari bahan yang tidak mudah terbakar serta harus berventilasi sesuai dengan persyaratan. f.3 Prosedur Penanganan Tabung LPG Prosedur penanganan tabung LPG pada suatu Badan Usaha atau Instalasi pengisian LPG diuraikan di bawah ini : a. Dasar atau lantai gudang selain padat juga dibuat lebih tinggi (setinggi lantai bak truk/pengangkut) untuk memudahkan pemasukan dan pengeluaran tabung LPG dari dan ke kendaraan pengangkut. Sistem ventilasi bagian bawah harus cukup baik.3. Bangunan yang digunakan untuk menyimpan tabung.d.

Jarak dengan bangunan-bangunan umum atau kemungkinan ada sumber api minimum ± 7. bangunan dimana LPG disimpan atau ditimbun: a. 31 .3. f. Penyusunan tabung harus disesuaikan dengan persyaratan yang telah ditentukan pihak berwenang berdasarkan kapasitas masing-masing tabung. e. Katup tabung harus tertutup apabila tidak digunakan. Jumlah APAR dan penempatannya disesuaikan dengan luas area kerja dan jenis aktifitas kerja. Mengangkut tabung gas dengan posisi berdiri dan diikat dengan jumlah tabung tidak melebihi kapasitas alat angkut. digelindingkan atau dibanting. Tidak dibenarkan menumpuk tabung-tabung kosong maupun isi dilantai bangunan tempat pengisian hingga menutup seluruh lantai kerja.6 m (25 feet). atau dapat menyulitkan untuk bergerak 6. Tabung tidak boleh ditempatkan pada lokasi yang dapat menghalangi keluar masuknya personil dan dijauhkan dari bahan-bahan yang mudah terbakar c. d. Harus dipasang tanda larangan merokok dan tanda larangan melakukan kegiatan yang dapat menimbulkan percikan bunga api. Dilarang mengangkut tabung gas LPG dengan tali baja (wire rope). i. e. b.c. Tabung dan kelengkapannya harus diperiksa terhadap kebocoran sebelum digunakan atau disimpan dengan menggunakan sabun dan air atau larutan deterjen untuk mendeteksi kebocoran f. Pemindahan tabung gas tidak boleh dengan cara diseret. g. Tabung tetap dijaga pada posisi berdiri setiap saat dan dilindungi dari benturan fisik d. Tabung-tabung harus senantiasa diperlakukan sedemikian rupa sehingga tidak merusak tabung maupun perlengkapannya.4 Prosedur Penimbunan Tabung LPG di dalam gudang Prosedur penimbunan tabung LPG pada suatu Badan Usaha atau Filling Plant. h.

e. • Untuk tabung 3 kg. i.2 lt WC dapat ditumpuk maksimum 2 (dua) susun tabung. Penyusunan tabung harus dikelompokkan sesuai dengan kapasitasnya c. • Untuk tabung 14 kg dapat ditumpuk maksimum 2 (dua) susun • Jarak minimum antara dinding dengan tabung LPG 100 cm. Untuk menghindari jatuhnya susunan tabung maupun kemungkinan pencurian. Kemudian menempatkan plakat sedemikian rupa sehingga mudah terbaca. h. oleh karena itu perlu diberi plakat (board) yang bertuliskan “tabung isi” dan “Tabung kosong”. bocor dan diberi tanda untuk tabungtabung tersebut. Agar mudah menghitungnya jumlah tabung setiap baris dalam kelompok (blok) harus dibuat sama. pastikan safety plug (plastik) harus selalu terpasang pada katupnya.5.3.5 Prosedur penyusunan Tabung dalam Gudang Penimbunan 6. f.6. sedangkan tabung kosong dapat ditumpuk maksimum 3 (tiga) susun tabung. Memisahkan tabung yang rusak/cacat. 32 . dapat ditumpuk maksimum 5 (lima) susun • Untuk tabung 6 kg dan 9 kg dapat ditumpuk maksimum 3 (tiga) susun. d. tabung dapat diikat dan dikunci. Tabung isi harus disusun terpisah dengan tabung kosong. Menangani tabung-tabung kosong sama seperti tabung-tabung yang sudah isi. Untuk tabung kapasitas 108 lt WC. Tabung ditempatkan untuk maksud penyimpanan dan penimbunan. Tabung harus disusun tegak dengan memperhatikan : • Tabung isi maupun kosong kapasitas minimal 108 lt WC tidak boleh ditumpuk • Tabung isi dengan kapasitas 26. Jarak antara kelompok susunan tabung harus cukup aman untuk kegiatan penimbunan dan penyaluran.1 Tanpa Fasilitas Forklift a. g.3. b. j.

Pengisian tabung LPG pengukurannya bisa berdasarkan berat (massa).5.1 Ruang lingkup Pedoman teknis operasi pengisian LPG menjelaskan tentang persyaratan umum dan khusus yang harus ditaati dan dipenuhi oleh setiap personil yang bertugas. b. Tahapan proses pengisian LPG ke dalam tangki dan tabung dijabarkan dalam bentuk prosedur pengisian LPG ke dalam tangki dengan kapasitas besar dan ke dalam tabung dengan kapasitas air 0. • Ukuran pallet harus disesuaikan dengan kemampuan forklift.6. Dengan adanya fasilitas forklift maka dimungkinkan menyusun tabung LPG 12 kg lebih dari 2 susun.5 liter sampai dengan 150 liter dengan mengacu pada standar yang telah ditetapkan. Pedoman ini juga menguraikan persyaratan personil yang bertugas dalam pengisian LPG ke tangki dan tabung LPG (kualifikasi personil).2 Dengan Fasilitas Forklift a. sedangkan jumlah tumpukan pallet disesuaikan dengan kemampuan forklift dan lantai. Dalam penggunaan palet harus memperhatikan ketentuan-ketentuan berikut ini : • Bahan pallet tidak boleh dari bahan besi atau sejenisnya • Konstruksi pallet harus diatur sedemikian rupa sehingga memudahkan didalam penyusunan dan pengambilannya. Dalam hal ini tabung ditempatkan di dalam pallet. • Jumlah tumpukan tabung ukuran 26. cukup kuat untuk menahan beban diatasnya. fasilitas dan peralatan operasi pengisian di instalasi LPG.4. 6. volume atau ketinggian cairan yang terukur di tabung.2 Persyaratan Umum Persyaratan umum dalam operasi pengisian LPG menetapkan bahwa : 33 .2 lt WC dalam satu pallet maksimum 2 (dua) susun. • Jarak gang (aisle) didalam gudang harus cukup aman untuk pergerakan forklift.3. 6.4 OPERASI PENGISIAN LPG 6. • Mengikat tabung dalam pallet agar tumpukan stabil.4.

Pemasangan dan jenis peralatan yang berhubungan langsung dengan proses pengisian LPG harus sesuai dengan standar yang berlaku. b. f. d. tetapi jika tidak terpenuhi maka harus dilengkapi ventilasi sesuai dengan persetujuan pihak yang relevan. Pipa yang melintas harus dilindungi oleh casing sehingga pipa di dalam bebas bergerak. k. Pintu gerbang utama tidak boleh terkunci secara automatis dan dapat terbuka dengan mudah dari dalam. c. n. Teknis operasi pengisian LPG diuraikan secara tertulis dan jelas dalam bentuk instruksi kerja. Lantai tempat pengisian LPG ke dalam tabung. e. dapat sedikit lebih tinggi dari permukaan tanah. j. Platform pengisian tabung. Tidak terdapat saluran drainase didekat sistem l. i. kapasitas dan kondisi kerja produk LPG. Harus dilengkapi dengan penerangan yang memadai pada area kerja dan penimbunan. g. h. Lokasi. o. Lantai dan area dalam bangunan tidak boleh terdapat saluran atau lubang yang dapat menyebabkan akumulasi gas. Pengisian LPG ke dalam tabung hanya dapat dilakukan dalam bangunan yang di desain khusus atau di dalam ruang terbuka. 34 . Pengisian LPG ke dalam tabung harus dilakukan pada area yang berpagar minimal setinggi 2 meter. Bangunan atau area pagar harus memiliki minimal 2 pintu keluar yang mudah diakses. minimal memiliki dua sisi yang terbuka. fasilitas. Pada pipa atau selang harus ditulis jenis. maka harus terdapat ventilasi yang terhubung ke udara luar. peralatan dan personil yang melakukan pengisian harus memenuhi persyaratan keselamatan. Apabila terdapat saluran atau lubang dalam bangunan untuk kepentingan conveyor atau peralatan lain. m. tempat.a. Ruang terbuka di sekitar tempat pengisian tidak boleh digunakan untuk tepat penyimpanan dan harus bersih serta bebas`dari bahan yang mudah terbakar. Pengisian LPG ke dalam tabung tidak boleh dilakukan di basement atau di bagian atas bangunan.

dalam kilogram D : Filling ratio maksimum yang diijinkan dari tabel 3. Pengisian dengan volume Karena isi dari tangki penyimpan statis tidak dapat secara normal dikontrol oleh massa.4. 6.3. Pengisian dengan volume tidak bisa dilakukan pada tabung-tabung yang tidak dilengkapi dengan penunjuk level cairan (liquid level gauge). Tangki/tabung hanya dapat di isi oleh petugas yang berkompeten t. Filling ratio tergantung pada ukuran tangki dan densitas cairan LPG pada temperatur 15oC.4.p.4. M=CxD Dimana : M : Massa maksimum yang diijinkan (kilogram) ke dalam tangki atau tabung C : Kapasitas air dari tangki atau tabung . Agen.4. Pengisian dengan massa Massa maksimum dalam kg dari cairan LPG yang dimasukkan ke dalam tangki dapat dihitung dengan formula . b. 6. Pengisian LPG ke dalam tabung hanya dapat dilakukan oleh Badan Usaha yang tercantum dalam identitas tabung atau pihak yang telah memiliki otorisasi dari pemilik tabung. Penentuan isi LPG di dalam tangki dapat dilakukan dengan cara pengisian massa atau pengisian dengan volume seperti pada poin 6. Pengisian LPG ke dalam tangki harus sesuai dengan jumlah filling ratio maksimum yang diijinkan seperti pada Table 4. dalam persen b. s. dealer atau pengecer tidak diperbolehkan melakukan kegiatan pengisian LPG.2 Persyaratan Filling Ratio maksimum yang diijinkan a.2.3 Pengisian Tangki LPG 6. maka diperlukan adanya perhitungan volume maksimum cairan yang diisikan ke dalam 35 .1 Kapasitas Pengisian Tangki LPG Meliputi persyaratan pengisian LPG maksimum yang diijinkan ke dalam tangki serta metode pemeriksaan jumlah pengisiannya a. q. r.3. Pengisian harus dihentikan apabila terjadi kesalahan yang menyebabkan kebocoran gas.3.

3 Alternatif volume cairan maksimum yang diijinkan kapasitas air hingga 8 kiloliter. % ) Propana (densitas 0.4. Volume maksimum cairan yang diijinkan dalam persen merupakan kapasitas total dari tangki. 6.55 kg/l) Butana (densitas 0. Standar MS 830:2003.51 kg/l) Campuran (densitas 0. Tabel 3.58 kg/l) 80 83 86 36 .suatu tangki pada berbagai temperatur cairan. dapat ditentukan pada berbagai temperatur cairan dengan metode dalam Annex J. Volume cairan maksimum yang diijinkan untuk tangki dengan kapasitas air hingga 8 kl LPG Volume cairan maksimum yang diijinkan (Kapasitas air total dari tangki . untuk tangki dengan Volume cairan maksimum dari total kapasitas tangki (%) diberikan dalam tabel 3 dapat digunakan dalam mengulas filling ratio maksimum yang diijinkan dalam tabel 4 untuk tangki dengan kapasitas air hingga 8 kl.3.

553 – 0.Tabel 4.0.536 0.0.4. 37 . Filling ratio maksimum yang diijinkan untuk tangki LPG Densitas pada 15oC (kg/l) 0.489 – 0.627 – 0.609 – 0.488 0.527 0.503 0.552 0.481 – 0.545 – 0.569 .593 – 0.560 0.626 0.4.618 – 0.544 0.0.600 0.519 0.601 – 0.4 Pengawasan Kendaraan pengangkut LPG di dalam Instalasi 6.584 0.495 0.511 .568 0.473 – 0.4.528 – 0.510 0.561 – 0.537 – 0.617 0.634 Filling Ratio Maksimum Tangki di atas tanah dengan kapasitas air s/d 5 kl 38 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48 49 50 51 52 53 54 55 56 57 Tangki di atas tanah dengan kapasitas air lebih dari 5 kl 41 42 43 44 45 46 47 48 49 50 51 52 53 54 55 56 57 58 59 60 Catatan : Tabel ini dapat digunakan untuk tangki dan tabung yang tidak diinsulasi 6.1 Prosedur Pengawasan Kendaraan pengangkut LPG di dalam Instalasi LPG a.577 – 0.496 – 0.480 0.592 0. Prosedur kendaraan pengangkut LPG (kendaraan pihak ke tiga) yang masuk ke dalam instalasi harus mengikuti ketentuan dan aturan yang telah ditetapkan pihak instalasi.504 – 0.520 .608 0.576 0.585 – 0.

karena selalu ada kemungkinan konsentrasi gas di berbagai tempat di area instalasi LPG. Pengemudi bertanggung jawab atas keselamatan kendaraan dan muatannya.4. Bila memarkir kendaraan. d. kunci kontak jangan dicabut. h.b. kecuali pengoperasian tersebut sangatlah penting untuk alasan keselamatan. permukaan dari kendaraan atau tangki harus dibersihkan sepenuhnya. j.6 m). Dilarang memarkir kendaraan secara berlapis. b. Bila sedang mengisi bahan bakar ke kendaraan. i. Jarak antara setiap kendaraan pengangkut LPG dengan kendaraan pengangkut LPG lainnya pada saat parkir tidak boleh kurang dari 10 ft ( 3 m ) g. Dilarang melakukan kegiatan yang dapat memicu timbulnya api (spark) c. Pengemudi juga bertanggung jawab atas keselamatan dalam membongkar dan memuat LPG. Setiap saat pengoperasian kendaraan harus betul-betul dikendalikan dan semua rambu-rambu harus dipatuhi. Peralatan listrik dan knalpot setiap kendaraan pengangkut LPG harus dalam keadaan baik. Di dalam area instalasi. 6.2 Larangan dalam pengoperasian pengosongan dan pemuatan LPG a. Dilarang mengosongkan dan memuat LPG di tempat umum tanpa ijin khusus dari pihak yang berkompeten. k. memarkir kendaraan di tempat dimana akan menghalangi hidran pemadam kebakaran (alat-alat pemadam kebakaran) atau menghalangi jalan untuk mengoperasikan alat-alat tersebut.4. 38 . f. Sebelum memuat LPG. mesin harus dimatikan dan rem tangan harus digunakan sebelum meninggalkan kendaraan. Dilarang memarkir kendaraan dalam jarak 15 meter dari persimpangan atau sudut jalan. Sambungan listrik dari chasis kendaraan ke bumi. Dilarang meninggalkan kendaraaan ketika mesin kendaraan masih hidup. c. baik itu skid tank atau tangki kontainer harus dilakukan sebelum tangki di isi dan dikosongkan. e. maka setiap instalasi harus dipisahkan antara tiap-tiap kontainer dengan jarak minimum 25 ft (7. mesin harus dimatikan dan dilarang merokok selama pengisian bahan bakar. l. Jika terdapat lebih dari satu instalasi pengisian LPG.

39 . atau material lain selain LPG ke dalam tangki . Fasilitas bongkar muat tangki LPG dapat dilihat pada Gambar 5.6.5. Melengkapi bahan dan alat yang diperlukan. h. Prosedur pengisian LPG ke tangki timbun meliputi persiapan sebelum pengisian. kegiatan selama proses pengisian dan setelah pengisian adalah sebagai berikut : 6. Tangki penerima harus diperiksa untuk menjamin bahwa kondisi tangki telah siap dan aman.5 Prosedur pengisian ke tangki timbun Meliputi transfer cairan LPG dari satu tangki ke tangki lainnya dengan penyambungan dan pelepasan sistem transfer atau venting LPG ke atmosfir. Dilarang memasukkan udara tekan. seperti pipa. d. e. Tangki penerima harus diperiksa untuk menjamin bahwa ullage tangki telah cukup untuk menerima sejumlah LPG yang ditransfer ke dalamnya. yaitu: • • • Dokumen transfer Fasilitas pengisian Peralatan K3 b. selang dll harus diperiksa untuk menjamin bahwa kondisi operasi aman untuk melakukan operasi transfer. Sistem interkoneksi.4. oksigen. Persyaratan dalam bagian ini tidak untuk aplikasi decanting. g.1 Persiapan sebelum pengisian a. f. fitting. Prosedur pengisian LPG ke tangki dan dari tangki hanya dapat dilakukan oleh personil yang berkompeten dan telah memenuhi persyaratan prosedur penerimaan di atas dan tanggap keadaan darurat.4. Memeriksa dokumen pengiriman yang terdiri atas: • • • Masa berlakunya Pengesahan dokumen pengiriman Memeriksa kuantitas di dokumen pengiriman apakah sesuai dengan kapasitas tangki timbun serta memeriksa segel c. katup. Kualitas LPG yang akan ditransfer telah sesuai dengan isinya.

j. Pengisian harus dihentikan jika muncul sumber nyala di dalam area Instalasi pengisian atau jika terjadi kesalahan dan malfungsi yang menyebabkan kebocoran gas. ‘Dilarang ada percikan nyala’ dan ‘Dilarang menelpon’. k. c. rokok atau percikan api tidak ditemukan dalam jarak 10 m dari koneksi ujung selang pengisian.5. Seluruh katup (valve) yang terkait ditutup c.4. peralatan atau tangki. harus ditempatkan pada area pengisian 6. e. d. Filling ratio LPG ke dalam tangki harus tepat dan tidak boleh berlebih. 6. Selang dibersihkan dan disimpan untuk mencegah kerusakan f.2 Prosedur selama pengisian LPG ke Tangki Timbun Prosedur yang harus dilakukan adalah : a. d. Sistem interkoneksi harus diperiksa untuk menjamin bahwa produk LPG tidak dapat masuk ke dalam jalur pipa. Tanda ‘Dilarang merokok’.5. e.3 Penyelesaian Pengisian LPG ke Tangki Prosedur berikut ini harus diikuti setelah operasi transfer cairan LPG selesai dilakukan : a. Isolasi yang terpasang pada sirkuit generator harus ditutup 40 . Hose coupling dilepas dan terminal caps pada pipa selang harus diganti dengan segera.4. Mesin pompa harus dimatikan sebelum venting dan venting harus selesai dahulu sebelum selang dilepas. Sambungan listrik dilepas g. Area tempat pengisian harus diperiksa untuk menjamin bahwa sumber nyala. f. Seluruh katup yang terkait harus dibuka dan pompa dijalankan b.i. Kompresor atau pompa harus dimatikan b. Personil yang melakukan pengisian menguasai operasi pengisian LPG dan harus dapat menjamin bahwa pengisian tangki tidak berlebih. Pastikan bahwa safety relief valve berfungsi dengan kondisi baik. Pastikan sytem grounding /bounding telah terpasang.

4. Pengisian tabung dapat dilakukan berdasarkan berat dan volume. Untuk tabung yang digunakan pada daerah dengan iklim khusus.6 Klasifikasi tabung sebelum pengisian Untuk tabung LPG dengan kapasitas 0.7.7. d.2 Komposisi campuran LPG yang aman a. pihak yang berkompeten harus menentukan filling ratio maksimum untuk masing-masing campuran komposisi LPG.7. 6.5 liter hingga 150 liter. Prosedur pengisian harus dapat menjamin bahwa tidak terjadi pengisian LPG berlebih.1 Jumlah pengisian LPG yang aman Prosedur pengisian LPG yang aman harus memenuhi kriteria sebagai berikut : a.4. Penanganan khusus harus dilakukan untuk menjamin tidak ada kontaminan yang dapat menyebabkan korosi. Timbangan di set pada berat yang ditentukan dan otomatis berhenti jika proses pengisian tabung LPG sudah cukup.4 Metode Pengisian Metode pengisian LPG yang dilakukan mencakup : a. 6. Isi berat maksimum per liter (water capacity) harus sama dengan 0. timbangan yang digunakan harus terkoreksi untuk setiap tabung.4.4. b. 6.95 kali densitas fasa cairan pada suhu 50oC. Tabung-tabung harus diiisi dengan komposisi campuran LPG yang tepat. 6.3 Ketepatan Penimbangan Timbangan yang digunakan dalam proses pengisian harus diperiksa akurasinya minimal sekali dalam sehari. Pengisian berdasarkan berat.7.7 Persyaratan teknis pengisian Tabung LPG Kondisi yang harus diperhatikan pada saat pengisian LPG adalah sebagai berikut : 6. b.4.6. dan fasa cairan tidak boleh diisikan bila suhu 60oC.4. c. tabung-tabung LPG kosong harus diperiksa dan dipisahkan berdasarkan Pedoman Teknis Pemeriksaan Berkala Tabung LPG. 41 .

alat penunjuk level cairan harus diperiksa agar dapat beroperasi dengan baik. Jarak aman pengisian tabung dan tempat penyimpanan tabung Jumlah kapasitas untuk penyimpanan Kapasitas air (kl) Massa nominal R penyimpanan LPG (ton) Sampai 6 Di atas 6 .5 Keterangan : 1.5 Jarak Aman Pengisian Tempat pengisian tabung baik di dalam bangunan atau di area terbuka selalu terkait dengan batas kepemilikan.5 4 4.5 Di atas 337.5-562.5 3 3.50 Di atas 50 . Jarak aman antara titik pengisian dengan lokasi lain di dalam instalasi pengisian LPG dapat dilihat pada Tabel 5.5 Di atas 67. Tabel 5.5 2 2. penyimpanan cairan yang mudah terbakar dan tangki penyimpan LPG curah (bulk LPG). area penyimpanan tabung. Pengisian berdasarkan volume.12 Di atas 12 .60 Di atas 60 .b.20 Di atas 20 .100 Di atas 100 .4. 6.5 Di atas 13.5-135 Di atas 135-225 Di atas 225-337.7.5-112.150 Di atas 150 – 250 Di atas 250 5 6 7 8 9 10 11 12 15 20 Jarak aman minimum (m) S T U Di atas 13.5 Di atas 562.5-27 Di atas 27-45 Di atas 45-67.30 Di atas 30 .5 5 6 7 25 10 42 .5 Di atas 112.

b. Lokasi titik pengisian diperiksa terhadap potensi timbulnya sumber nyala.8.R = Jarak antara tempat penyimpanan/pengisian tabung LPG dengan bangunan lain atau workshop S = Jarak antara dinding pembatas dengan tempat penyimpanan LPG T = Jarak antara tangki LPG (horisontal/sphere) dengan tempat penyimpanan atau pengisian tabung U = Jarak antara area penyimpanan tabung dengan pengisian tabung LPG Gambar 2.1 Kegiatan Persiapan a.5 liter s/d 150 liter 6. Jarak aman pengisian tabung dan tempat penyimpanan tabung 6. Peralatan pengisian yang diperlukan harus tersedia pada tempatnya.4. 43 .4.8 Prosedur pengisian LPG ke tabung dengan kapasitas air 0.

c. Memeriksa dan menghitung jumlah tabung apakah sesuai dengan jumlah yang tertera dalam dokumen. d. Tidak dibenarkan menumpuk tabung-tabung kosong di atas lantai bangunan tempat pengisian hingga menutup seluruh lantai kerja atau menyulitkan untuk bergeraknya petugas. e. Menyusun tabung kosong pada tempat yang telah ditentukan dan penyusunan tabung tidak boleh lebih dari ketentuan. f. Memeriksa tabung secara visual sesuai ketentuan untuk penentuan layak tidaknya tabung tersebut di isi ulang LPG dan diedarkan.

g. tabung yang tidak layak edar, di pisahkan dan dikelompokkan dengan tabung yang tidak laik edar lainnya untuk ditukar dengan tabung yang layak edar dan dibuat kan tanda terima antara petugas di instalasi pengisian dengan petugas/sopir Agen h. Setiap katup tabung harus dilengkapi dengan rubber seal. i. j. Setiap tabung harus dipastikan tidak ada udara bertekanan. Memasukkan tabung ke mesin pengisi satu persatu

6.4.8.2 Pelaksanaan Pengisian a. Tabung harus diisi secara tepat dan diperiksa untuk menjamin tidak terjadi pengisian berlebih. Pengisian dapat dilakukan dengan massa atau volume. Pengisian tabung dengan volume dapat dilakukan apabila tabung dilengkapi dengan penunjuk level cairan. Seluruh tabung tidak boleh di isi kurang atau lebih dari berat LPG yang tertera pada tabung sesuai toleransi yang diijinkan. b. Menghidupkan pompa LPG dan pastikan tekanan /pressure pompa telah di sesuaikan. c. Meletakkan tabung kosong di atas ban berjalan (conveyor) dengan posisi yang baik sesuai pengelompokkan tabung. d. Memasukkan tabung satu persatu ke tiap-tiap filling point e. Penyambungan katup tabung pada tiap-tiap filling point dan mulai dilakukan pengisian f. Jumlah maksimum LPG yang diisikan ke dalam tabung harus sesuai dengan persyaratan kapasitas pengisian tabung.

g. Filling point otomatis akan berhenti mengisi jika berat tabung telah sesuai dengan setting timbangan.
44

h. Sistem harus dibuat sedemikian rupa, sehingga kebocoran dapat diminimalkan ketika sambungan pada katup tabung dilepas. i. Setelah selesai, pompa dimatikan

6.4.8.3 Kegiatan setelah pengisian a. Setiap tabung yang telah diisi harus ditimbang untuk menjamin tidak terjadi kelebihan atau kekurangan pengisian dalam batas toleransi yang ditentukan oleh pihak terkait b. Apabila terjadi pengisian berlebih produk LPG ke dalam tabung, segera dilakukan pengurangan menggunakan pompa evakuasi c. Setiap tabung yang telah diisi harus dilakukan pemeriksaan kebocoran termasuk katup tabung, d. Tabung dengan kebocoran kurang dari 1,5 g per jam masih dapat diterima. Tabung-tabung yang dicurigai memilki kebocoran lebih dari 1,5 g per jam harus di uji seperti pada Gambar 3 untuk menentukan jumlah aktual kebocoran. Tabung dengan kebocoran lebih dari 1,6 g per jam tidak dapat digunakan. e. Memasang Security Seal Cup atau segel di bagian atas untuk tabung yang telah di isi. f. Sealing caps (seal), plug dan pelindung katup harus diperiksa untuk setiap tabung yang telah diisi sebelum pengiriman.

Gambar 3. Tipikal dasar pemeriksaan kebocoran gas pada tabung

45

Tabel 6. Konversi laju alir pengukuran kebocoran LPG Cm3/menit 7,0 7,5 8,0 8,5 9,0 9,5 10,0 10,5 11,0

GLP Gas / jam 1,022 1,095 1,168 1,241 1,314 1,387 1,460 1,533 1,606

6.4.9

Pembuangan gas LPG ke atmosfir

LPG dalam fase cair atau gas dapat dibuang ke atmosfer dengan persyaratan berikut ini : a. Pembuangan LPG ke udara pada shut off valve masih diperbolehkan sebelum melepas selang transfer dari tangki b. Pembuangan gas LPG ke atmosfer diperbolehkan bila menggunakan bleeder valve c. Pembuangan LPG ke udara diperbolehkan untuk tujuan di atas dalam bangunan yang didesain sesuai ketentuan standar. d. Pembuangan gas LPG ke udara untuk tujuan pembilasan harus sesuai dengan ketentuan dan persyaratan keamanan dan keselamatan kerja.
46

e. Pembuangan gas LPG ke udara diperbolehkan pada keadaan darurat. f. Pembuangan gas LPG ke udara yang digunakan sebagai sumber tekanan pada sistem pemadaman terkontrol untuk katup internal dan katup pemadaman pada keadaan darurat masih diperbolehkan. Catatan : Pembuangan gas ke atmosfer dapat menimbulkan bahaya keselamatan dan lingkungan. g. Pembuangan gas ke atmosfer tidak perlu dilakukan apabila tangki kendaraan dikosongkan dengan menggunakan tekanan. Prosedur untuk mencegah kelebihan tekanan harus tersedia. Dilarang menggunakan tekanan melebihi 50% dari tekanan pengujian tangki atau sesuai kebijakan perusahaan.

6.4.10 Decanting 6.4.10.1 Batasan Decanting adalah proses transfer LPG dari satu tabung ke dalam tabung lainnya dengan adanya perbedaan tekanan dari produk LPG. Decanting dilakukan tanpa menggunakan pompa. Decanting diperbolehkan hanya pada kondisi sebagai berikut : a. Untuk melegitimasi tujuan dari sampling b. Untuk mengevakuasi produk LPG dalam keadaan darurat c. Jika ditemukan adanya kebocoran atau pengisian berlebih Catatan: Decanting untuk tujuan penjualan atau distribusi tidak diperbolehkan. 6.4.10.2 Persyaratan Umum a. Decanting hanya dapat dilakukan dari satu tabung ke tabung lainnya b. Tabung yang akan diisi harus dalam kondisi yang baik c. Pipa, selang dan fitting yang digunakan untuk tujuan decanting harus memiliki kualitas tekanan yang tinggi d. Lubang nominal dari selang tidak boleh lebih dari 10 mm dan panjangnya tidak boleh lebih dari 3 m e. Instruksi prosedur decanting harus terpasang termasuk peringatan untuk menghentikan pengisian jika alat pengukur level cairan telah menunjukkan level maksimum yang diijinkan.

47

6. Tabung harus dalam posisi g.4. Dispenser dengan jenis bahan bakar lain: 3 m f.3 Jarak aman dan lokasi Decanting Titik pengisian decanting harus berada di luar bangunan dan jarak aman dari titik decanting terhadap objek lain adalah sebagai berikut : a. Proses decanting hanya boleh dilakukan oleh personil yang terlatih. Bangunan atau tempat penyimpanan bahan yang mudah terbakar pada daerah kepemilikan pihak lain : 5 m d. Lokasi Decanting tabung 48 . Terhadap jalan umum dan trotoar : 3 m e. Sumber nyala : 15 m c.10.f. Bangunan dengan pintu terbuka : 2 m b. Jarak aman dan lokasi Decanting dapat dilihat pada gambar 5 Gambar 4.

Mengetahui pengetahuan tentang produk LPG dan bahayanya d.10. e. Pelatihan harus diberikan berkala dan terdokumentasi f.4 Kualifikasi Personil Personil yang bertugas dalam operasi pengisian LPG ke dalam tangki dan tabung harus memiliki persyaratan dan kualifikasi sebagai berikut : a. cara pengisian LPG dan c. Telah mendapatkan pelatihan (training) tata berpengalaman dalam menangani produk LPG.Gambar 5. b. Memiliki sertifikat yang masih berlaku dan dikeluarkan oleh instansi yang berwenang.4. Fasilitas bongkar muat mobil tangki LPG 6. 49 . Seluruh personil yang terlibat dalam operasi pengisian LPG harus berkompeten dan tersertifikasi. Melaksanakan tugas sesuai dengan instruksi kerja yang telah ditetapkan.

maka tabung tersebut akan disita oleh perusahaan untuk dimusnahkan dengan tidak diberi ganti rugi. b. e. d. f. Apabila terdapat tabung palsu. Instalasi LPG harus selalu mempunyai buffer stock tabung LPG yang cukup dan baik (siap diisi) yang sewaktu-waktu dapat dipergunakan untuk mengganti tabung LPG yang tidak layak pakai di Instalasi pengisian. prosedur di bawah ini dapat digunakan sebagai petunjuk dalam memantau alur sirkulais tabung LPG.6. h.5. Petugas dari perusahaan LPG memastikan kembali tabung yang dianggap tidak layak di Instalasi pengisian tersebut dengan memeriksa setiap tabung yang terdapat di Instalasi pengisian. 50 .1 Prosedur Penukaran Tabung LPG dari Instalasi untuk Retest a. baik yang ditangani oleh perusahaan sendiri atau oleh pihak ketiga (rekanan). Pelaksanaan pengambilan/penukaran tabung LPG diatur oleh LPG diatur sesuai ketentuan. kendaraan/truk harus memenuhi persyaratan safety sebagai alat angkut tabung LPG dan sopir serta kernet harus memenuhi/mematuhi ketentuan yang berlaku di perusahaan. c.5 OPERASI PENYALURAN LPG Pedoman teknis operasi penyaluran bulk dan tabung LPG mengacu pada pedoman teknis transportasi LPG. Tabung LPG yang tidak layak pakai yang terkumpul di Filling Plant LPG atau Instalasi pengisian diserahkan pada instalasi perusahaan yang mempunyai fasilitas pemeliharaan tabung LPG. Petugas yang ditunjuk oleh perusahaan LPG harus petugas yang memahami betul kondisi tabung yang layak dan yang tidak layak pakai. Filling Plant dari setiap Badan Usaha dan secara geografis dekat dengan Instalasi pengisian tersebut. j. g. Instalasi pengisian memisahkan tabung yang diterima dari Dealer yang secara visual kurang baik atau habis masa operasinya. Pelaksanaan pengangkutan tersebut dapat dilakukan dengan cara sewa/kontrak dengan ketentuan. Sedangkan untuk sirkulasi tabung LPG. Petugas perusahaan pemeliharaan tabung LPG dan petugas Instalasi pengisian tabung membuat berita acara penukaran Perusahaan LPG dan Instalasi pengisian. 6. tabung yang perlu retest ditukar dengan tabung yang baik di instalasi pengisian. i.

Filling Plant atau Instalasi pengisian. Kegiatan pengawasan terhadap Agen dan Instalasi pengisian meliputi administrasi. Faktor lain yang diperiksa meliputi : • Surat –surat perijinan • Stock tabung kosong dan tabung afkir. Dealer menjual LPG ke konsumen. mobil pengangkut LPG maupun tempat penjualan f. Secara berkala memeriksa administrasi.3 Prosedur Pengawasan Penyerahan LPG Kegiatan pengawasan dilakukan dengan sistem pengawasan intern (mengenai administrasi penjualan LPG didalam perusahaan atau badan usaha. 6. berasal dari Depot LPG. mutu dan kelengkapan safety. Pola penyaluran LPG ke konsumen d. Penyerahan fisik LPG kepada dealer dalam bentuk tabung atau skid tank LPG.5. g. stock seal cap plastik dan rubber seal • Kelengkapan transportasi LPG • Sistem safety di Instalasi pengisian • Pelaksanaan handling tabung LPG 51 . timbangan .k. Dan apabila perlu Tim untuk memeriksa mengenai kelayakan asset yang digunakan Instalasi pengisian tersebut. b.5. 6. Kelengkapan peralatan pemasaran LPG . Stok tabung isi dan kosong b. Setiap kegiatan penukaran/serah terima tabung LPG dibuat berita acara dan dokumennya direkam. dilakukan oleh kepala penjualan perusahaan yang bersangkutan).2 Prosedur Operasi Penyerahan LPG kepada Dealer a. mutu dan kelengkapan safety di Instalasi pengisian. dapat secara langsung atau melalui pengecer atau sistem home to home service. mutu pelayanan terhadap konsumen serta mengenai : a. APAR dan sistem safety di gudang. Kendala yang dihadapi dalam memasarkan LPG e. Harga jual tabung LPG isi ke konsumen c.

Peralatan perlindungan terhadap bahaya kebakaran e.1 Dasar Pemikiran Kecelakaan yang terjadi di area instalasi LPG dapat diminimalkan dengan perencanaan dan desain yang baik. Titik evakuasi dan area berkumpul f. i. prosedur operasi yang tepat.6. 6. b. Lokasi emergency dan informasi keamanan 6. c. Suplai air d. ledakan dan bencana alam. b. tumpahan dan pengaliran air pemadam api. Ruang yang cukup antara dinding pembatas.• Pengawasan terhadap mutu LPG. area penyimpanan dan bangunan lainnya untuk akses pemeliharaan dan selama keadaan darurat. Jalan masuk kendaraan yang memadai dan satuan pemadam kebakaran h. termasuk kualitas dan kuantitasnya 6.6 MANAJEMEN KEADAAN DARURAT (EMERGENCY MANAGEMENT) Bagian ini menjelaskan persyaratan dan rekomendasi dalam perencanaan untuk keadaan darurat (emergency). Perencanaan keadaan darurat harus : a. Proteksi personil yang berhubungan dengan keadaan darurat (emergency) g. Memperhatikan ukuran dan kelengkapan instalasi dan personil. 52 . Melakukan evaluasi secara teratur dan diperbaharui. instruksi kerja yang jelas dan pelatihan personil. Penurunan emisi uap ke atmosfir c. Suatu perencanaan harus dikembangkan dan dikaitkan dengan peraturan yang relevan dari instansi yang berwenang.6.2 Perencanaan Perencanaan umum untuk menyiagakan keadaan darurat harus disiapkan secara matang. Desain dan perencanaan untuk keadaan darurat (emergency) harus memperhatikan halhal sebagai berikut : a. Pengendalian kebocoran. Memasukkan potensi bahaya terjadinya kebakaran.

Peninjauan ulang harus selalu memperhatikan : b. Peralatan perlindungan terhadap api yang sama digunakan untuk keduanya dan beberapa alat yang lain digunakan untuk situasi tertentu. tetapi diatasi dengan memutuskan aliran gas. f. Pertama. Tipe dan sifat dari perlindungan terhadap bahaya kebakaran pada tiap instalasi lebih bergantung dari keadaan . dapat menimbulkan perubahan resiko e. dan untuk menangani kebakaran pada instalasi tersebut. Pemadaman kebakaran dilakukan dengan penempatan peralatan pada instalasi LPG.d. mendinginkan tangki yang kontak dengan api.6. atau menghilangkan gas yang terjadi akibat kebakaran. Pemadaman kebakaran. bahaya. Jumlah atau komposisi LPG yang dapat berubah secara signifikan d. untuk mengontrol dan mematikan api yang mungkin terjadi. contohnya aliran air dari selang air dapat digunakan untuk memadamkan kebakaran. Perencanaan untuk kondisi keadaan darurat harus selalu diperbaharui. Tata cara dan aturan emergency harus disalin dan ditempatkan pada tempat yang aman di pintu masuk.7. dan kegiatan disekitar instalasi tersebut yang berhubungan dengan instalasi tersebut daripada kuantitas LPG yang disimpan. berdasarkan konsep fundamental yang dijabarkan pada lampiran N. untuk melindungi tangki dan peralatan yang berhubungan dengannya dari panas berlebih yang diterimanya jika ada api. misalnya kebakaran umumnya tidak diatasi dengan mematikan api.7 PERLINDUNGAN TERHADAP BAHAYA KEBAKARAN 6. Setiap permasalahan di bahas dan dicari solusinya selama pelatihan atau setelah terjadinya suatu kecelakaan 6. ditinjau ulang dan direvisi . struktur.1 Pendahuluan Bagian ini menetapkan persyaratan perlindungan intalasi LPG dari bahaya api. Kedua. perlindungan terhadap panas. Informasi baru mengenai sifat-sifat yang berbahaya dari suatu zat atau sistem harus dinyatakan. 6.3 Tinjauan Rencana Emergency Penyusunan tinjauan rencana emergency harus memperhatikan hal-hal sebagai berikut: a. pemadam kebakaran. Jadi lingkup peralatan pemadam kebakaran bergantung dari kebutuhan seluruh lokasi pengiriman. Permasalahan baru yang dapat mempengaruhi operasi di instalasi LPG c. 53 . Pemadaman ini lebih efektif dilakukan dengan penangannan keadaan sekitar sistem. Adanya perubahan pada prosedur atau proses. Peralatan pelindung terhadap api memiliki 2 fungsi.

3. Kebutuhan jumlah alat pemadam kebakaran Jumlah LPG yang disimpan (kg) Jumlah Pemadam Kebakaran ukuran: (9 kg) (68 kg) 1 2 2 Hingga 5000 5000 – 15.dan kegiatan. berdasarkan asumsi bahwa terdapat aliran air disekitar gedung atau aktifitas yang dapat dihubungkan ke selang. Perlindungan ini lebih bergantung ke struktur bangunan sekitar. 6. Instalasi LPG tidak memerlukan peralatan pemadam kebakaran yang besar jika persyaratan standar teknik keselamatan terhadap api dipenuhi. Pelindung panas menjadi penting pada keadaan adanya resiko api yang dapat muncul jika terdapat radiasi panas yang signifikan terhadap tangki. maka peralatan tersebut dapat diperhitungkan ketika menetapkan peralatan pelindung api yang diperlukan untuk pada instalasi LPG. Tabel 7. Pelindung panas .000 2 3 4 54 .2 Penerapan Untuk penyimpanan dengan kapasitas rendah. termasuk juga pada intalasi LPG. bahaya.tidak hanya dari tempat penyimpanan LPG. 6.7. Jika tidak terdapat struktur bangunan atau aktifitas didekatnya.000 ≥15.7. maka resiko terhadap penyimpanan LPG cukup kecil sehingga instalasi peralatan pemadaman dapat dijustifikasi.3 Persyaratan umum untuk peralatan perlindungan terhadap api 6.7. Gedung yang bersebelahan atau yang dekat harus memiliki peralatan pemadam kebakaran untuk memenuhi peraturan mengenai gedung dan harus diperhitungkan sebagai bagian penting dari perlindungan keseluruhan lokasi tersebut. daripada kuantitas LPG atau ukuran kontainer. tidak ada persyaratan spesifik yang diberikan.1 Integrasi dengan fasilitas yang ada Jika peralatan pelindung api telah tersedia dilokasi di lokasi.

atau sistem sprinkler. 6.4 Tabung 6.000). harus sesuai dengan yang digunakan oleh petugas pemadam kebakaran setempat.4.7.3.3.4.000 tetapi ≤60.2 Fasilitas peralatan Semua peralatan perlindungan terhadap api.7.3 Lokasi dari peralatan pemadam kebakaran Peralatan pemadam kebakaran harus diletakkan pada lokasi fasilitas atau peralatan yang dilindungi dan dapat digunakan tanpa masalah pada saat keadaan darurat. 6.000 Penyimpanan LPG >60.000 tetapi ≤12.2 Area Pengisian Tabung • • APAR harus dekat ke area pengisian tabung. didalam ruangan Penyimpanan LPG >1. dan koneksi booster. 6. atau monitor.7. Tabel 8.7. Fasilitas perlindungan untuk tabung penyimpanan Kapasitas total penyimpanan (lt) Penyimpanan LPG kecil (≤1. konektor. atau dua gulungan selang pemadam Paling sedikit dua alat pemadam api dan dua gulungan selang pemadam dengan sistem hidran on-site. 55 . diluar ruangan Penyimpanan LPG kecil (≤1.000 Persyaratan Tidak ada persyaratan spesifik Paling sedikit satu gulungan selang pemadam atau satu alat pemadam* Paling sedikit satu gulungan selang pemadam atau satu alat pemadam Paling sedikit satu gulungan selang dan satu alat pemadam.000).000 Penyimpanan LPG >12. Pada Lampiran C dijelaskan mengenai tahapan prosedur untuk mengontrol kebocoran LPG dan bahaya kebakaran.6.7. termasuk selang.1 Penggunaan dan penyimpanan tabung Jika tabung disimpan (pada keadaan isi) atau sedang digunakan. fasilitas perlindungan terhadap api yang digunakan pada Tabel 8 sebaiknya digunakan.

8.1 Fasilitas Keselamatan Kerja Fasilitas keselamatan kerja suatu instalasi LPG. Area dimana suatu tangki beroperasi baik pada saat mengisi (loading) maupun membongkar LPG (unloading) harus dilengkapi dengan sistem hidran atau monitor yang mampu mengawasi seluruh area. • 6. diantaranya : • • • • • • j. Pelaporan f.6. Topi pelindung (helmet) Pakaian kerja dan sarung tangan Pelindung mata dan wajah Pelindung telinga (ear plug) Pelindung kaki (safety shoes) Pelindung pernapasan (masker) Alat komunikasi 56 .7. h. Jalur evakuasi c. b. Tanda peringatan pada area penyimpanan dan penimbunan LPG harus diberi plakat dan label peringatan untuk tidak merokok. Site Plant i.3 Tangki Timbun • Tangki timbun di atas permukaan tanah dan fasilitasnya harus dilengkapi dengan fasilitas perlindungan terhadap api yang telah dirancang menggunakan persyaratan tang telah ditentukan. Pengendalian rekaman g. Uraian tugas dan tanggung jawab e. Daftar nama personil.4. Jalur komando keadaan darurat d. Alat pelindung diri. minimal terdiri dari : a.8 KESELAMATAN KERJA PADA INSTALASI LPG 6.

f. . b. 57 j. Mencatat keadaan-keadaan yang berpotensi bahaya atau keadaan yang sudah dikatagorikan bahaya. d. Dilarang mengganti atau menukar alat atau perkakas secara tidak baik. h. g. Menjaga semua perkakas dan peralatan bersih dan ditempatkan pada yang seharusnya. Seluruh daerah Instalasi LPG merupakan daerah terbatas dan terlarang untuk merokok dan menyalakan api. c. Sebelum melakukan pekerjaan. yakinkan bahwa surat ijin atau surat keterangan yang diperlukan telah diperoleh. kecuali pada lokasi-lokasi yang khusus diperbolehkan. Dilarang menyalakan api dan sumber-sumber api lainnya seperti pekerjaan las tanpa surat ijin kerja panas.• • • Radio Walki talky Alarm k. Alat pemadam kebakaran • • • Extinguisher (APAR) Sistim hidran Selang penyemprot air 6.8. Dilarang berjalan di atas pipa saluran e. Dilarang membawa korek api atau benda apa saja yang dapat menimbulkan bunga api atau api ke dalam ”daerah instalasi”.2 Pedoman Umum Keselamatan Kerja Pedoman umum keselamatan kerja menjelaskan persyaratan dan larangan yang harus dipatuhi oleh seluruh personil di lingkungan instalasi LPG seperti yang diuraikan di bawah ini : a. i. Janganlah mencoba menjalankan atau menggerakkan mesin-mesin atau alat-alat yang tidak diperlukan. Petugas harus berusaha membersihkan tempat pekerjaan segera setelah pekerjaan selesai. Merokok di larang keras kapan saja kecuali dalam lokasi-lokasi yang khusus diijinkan oleh Manajemen.

Menjelaskan keadaan darurat secara ringkas . Suatu sistim alarm harus dapat didengar di seluruh daerah Instalasi pengisian LPG untuk memperingatkan personil akan keadaan darurat yang mungkin akan terjadi. d. Apabila sistim alarm umum gagal. g. Petugas yang menemukan adanya gas atau cairan hidrokarbon yang bocor harus segera melaporkan pada kepala instalasi tentang masalah dan situasinya. Petugas tidak boleh meninggalkan pekerjaan sampai petugas yang menggantikan telah diberitahu mengenai keadaan pekerjaan. petunjuk lisan keadaan darurat akan diberikan dengan menggunakan radio dan sistim siaga keadaan darurat. Setiap petugas bertanggung jawab untuk mengamati keadaan-keadaan di daerah kegiatannya dan menanggulangi atau melaporkan segera setiap kejadian yang tidak biasa di daerah itu. c. menyalakan api dan menjalankan mesin. h. 58 j. Tindakan emergency yang harus dilakukan : • Mencoba mengatasi dan menghentikan keadaan darurat tersebut. • Menutup seluruh katup (valve) dari tangki atau tabung • Memberi peringatan untuk tidak merokok. tabung meledak dll. personil akan mengambil tindakan langsung untuk mengatasi masalah atau menjaga agar tidak meluas sampai bantuan tiba. Semua panggilan keadaan darurat harus diketahui dengan ucapan ”INI KEADAAN DARURAT”.8. petugas yang bertanggung jawab harus langsung merespon untuk mengendalikan keadaan darurat di daerah instalasi. i. Jika terjadi suatu keadaan darurat. Memberitahukan lokasi keadaan darurat secara benar dan tepat.3 Pedoman Keadaan Darurat Pedoman dalam Keadaan Darurat menjelaskan persyaratan dan tahapan yang harus dilakukan personil di lingkungan instalasi dalam menghadapi keadaan darurat yaitu : a. b. f. 6. e. Cara yang benar untuk melaporkan keadaan darurat harus berbicara dengan jelas dan terang serta memberikan informasi yang tepat. . seperti kebakaran.k. Memperkenalkan diri nama. nomor personil/petugas dan bagian/tempat bertugas. Sesudah melapor dan atas petunjuk Kepala instalasi.

masyarakat/penduduk yang ada di sekitar lokasi instalasi dalam radius 50 m. d. mengamati keadaan dan meyakinkan bahwa prosedur keadaan darurat dilaksanakan dengan baik. 6. Kepala instalasi langsung menuju ke tempat kejadian. Melakukan tindakan segera untuk mengatasi masalah atau agar masalah tidak meluas sampai bantuan tiba. segera memberitahukan dan melapor kepada kepala satuan penyelamatan produk LPG. Apabila tindakan di atas tidak berhasil.8. b. agar segera berusaha mencari tahu sumbernya. Kepala satuan penyelamatan produk LPG dan bagian yang terkait harus memeriksa situasi pada lokasi kejadian kemudian meneliti dan menyelidiki sumber kebocoran dan berupaya mengatasi dan memperbaikinya. e. Karena LPG sifatnya dingin. Melarang/menghimbau kepada para pekerja. motor bakar dll) harus dimatikan. seperti menutup katup atau mengisolasi pipa atau tabung yang bocor. Apabila sumber kebocoran/penyebaran gas telah ditemukan. hentikan semua aktifitas yang berkaitan dengan penerimaan dan penyerahan produk LPG f. gas ini akan mengkondensasi air dari udara dan disebut kabut gas. Menghentikan semua aktifitas pengisian produk LPG dan menutup semua katup yang diperkirakan akan memutuskan atau paling tidak akan mengurangi besarnya penyebaran gas LPG dan mengeluarkan kendaraan angkutan tabung LPG. Semua kegiatan perbaikan yang tidak ada hubungannya dengan kejadian dalam jarak 300 m dari kabut gas harus dihentikan dan semua sumber api (mesin las. gas yang terlepas akibat penguapan cairan LPG akan menimbulkan campuran udara dan gas hidrokarbon yang berpotensi menimbulkan kebakaran. g. 59 . mengaktifkan sistim alat pemadam kebakaran dsb. Tindakan segera dan tepat dalam menanggulangi kejadian tersebut harus ditangani sesuai dengan pedoman prosedur sebagai berikut : a.• Menghubungi pemadam kebakaran terdekat • Memutuskan aliran listrik k. c. Setiap pekerja yang mengetahui adanya kebocoran atau penyebaran LPG yang ditandai dengan terciumnya bau tertentu. untuk tetap tenang dan tidak melakukan kegiatan yang menggunakan atau dapat menimbulkan nyala api terbuka. h.4 Prosedur Penanggulangan Kebocoran/Penyebaran LPG Apabila LPG tertumpah di tanah.

n. detektor sebaiknya di atur/diset untuk gas dengan LEL terendah. Apabila jenis gas yang disimpan lebih dari satu. Menyiapkan regu penanggulangan keadaan darurat serta pompa pemadam dan perlengkapannya agar setiap saat siap segera melakukan tindakan atas berbagai kemungkinan yang akan terjadi. Alat pernapasan harus dipakai oleh personil yang bertugas`dalam mengatasi keadaan darurat tersebut. Karena berat jenis uap LPG lebih berat dari udara.8. Apabila ini terjadi. Petugas emergensi akan menentukan zona yang aman sesudah pengukuran konsentrasi gas dilakukan. hangatkan bagian yang terkena dengan air hangat yang bersih sampai warnanya menjadi merah dan segera ke dokter untuk memperoleh pengobatan. maka uap LPG akan merambat di atas tanah sebelum menyebar di atmosfir. Hanya High Expansion Foam (HEF) dengan ratio pengembangan busa 500 : 1 yang boleh digunakan dalam pengendalian penguapan tumpahan LPG agar penyebaran uap gas di atmosfir dapat terkendali. m. p. l. Emergency shut-down system Instalasi pengisian LPG yang tidak memiliki fasilitas odorisasi harus dilengkapi dengan suatu Emergency shut-down system yang secara otomatis menghentikan aliran gas jika detektor gas mendeteksi adanya konsentrasi gas di udara lebih dari 25 % LEL (lower explosive limit). o. 6. Orang-orang yang tidak berkepentingan dalam menangani kejadian tersebut harus mengungsi dari daerah kejadian dan tidak boleh berada di daerah 300 m dari kabut gas. q. j. Penempatan detektor gas Detektor gas harus dipasang : 60 . b. Zona yang berbahaya mungkin akan meluas apabila konsentrasi gas dalam jarak 300 m lebih tinggi dari pada 60 % dari LEL (Lower Explosion Limit) gas.5 Instalasi pengisian Gas yang tidak memiliki fasilitas odorisasi Untuk menjaga sistem kemanan dan keselamatan instalasi. serta mengaktifkan water sprinkler system. Air tidak boleh diarahkan langsung ke tumpahan LPG karena ini akan membentuk gumpalan uap gas yang lebih besar.i. k. Terkena cairan LPG dapat menyebabkan luka bakar dingin . Petugas emergensi bertanggung jawab untuk mengukur konsentrasi gas di sekeliling tumpahan untuk menjamin bahwa daerah dalam jarak 300 m adalah aman. harus dilengkapi dengan : a.

Fungsi dari detektor gas • • Menghentikan aliran gas Menginisiasi berfungsinya alarm pada level 105 desibel dan alarm tersedia 6.6 Tanda-tanda Keadaan Darurat Tanda-tanda keadaan darurat meliputi beberapa kondisi. Alarm akan berbunyi 5 detik ”ON” dan 5 detik ”OFF” secara terus menerus b. diantaranya : 6. 61 . Petugas penanggulangan keadaan darurat menuju dan melapor ke bagian kebakaran e.8. Alarm berbunyi selama 2 menit terus menerus b. Alarm akan berbunyi 10 detik ”ON” dan 2 detik ”OFF” secara terus menerus selama 2 menit.8. Personil lain menghentikan semua kegiatan dan menuju assembly poin t terdekat.8. segera meninggalkan kantor atau gedung menuju muster area (Assembly point) dan selanjutnya akan diungsikan oleh petugas.1 Peringatan Tanda Bahaya a.2 Tanda Evakuasi a.8.6. 6.6. d. c.• • • Di sekitar instalasi LPG Pada titik pemuatan LPG jika pengisian langsung tidak digunakan Pada titik penggunaan gas yang tidak diodorisasi c. c. 6. Petugas keamanan wajib mengamankan daerah kejadian dan mengamankan Instalasi pengisian LPG secara keseluruhan. Petugas mengamankan daerah yang menjadi tanggung jawabnya sesuai dengan prosedur . Personil yang berada di assembly point akan diungsikan oleh petugas.6.3 Tanda Keadaan Aman a. Personil yang berada di dalam gedung atau kantor.

Personil yang berkompeten. 6. badai topan. gelombang pasang dll. e.b.8. Semua personil kembali ke tempat kerja dan bekerja seperti biasa. 62 . Pelatihan sebaiknya diberikan minimal setiap 3 tahun sekali dan terdokumentasi f. Langkah yang harus dilakukan setiap personil dan atau petugas Badan Usaha jika terjadi kondisi alam seperti dimaksudkan di atas adalah berusaha secepat mungkin untuk melakukan langkah-langkah pengamanan baik untuk diri sendiri. orang lain dan asset perusahaan atau badan usaha. Memiliki sertifikat yang masih berlaku dan dikeluarkan oleh instansi yang berwenang. 6. Mengetahui pengetahuan tentang produk LPG dan bahayanya d. Melaksanakan tugas sesuai dengan instruksi kerja yang telah ditetapkan.8. b. kecuali kalau ada instruksi lain dari Petugas.7 Bencana Alam Bencana Alam meliputi gempa bumi.8 Kualifikasi Personil Persyaratan petugas yang dapat melaksanakan kegiatan penanganan dan penanggulangan bahaya kebocoran dan kebakaran yang disebabkan oleh LPG adalah : a. c. Memiliki sertifikasi personil dan mendapatkan pelatihan tata cara penanggulangan bahaya kebocoran dan kebakaran LPG. banjir.

Lampiran A POLA DISTRIBUSI LPG KILANG LPG DEPOT LPG RUMAH TANGGA FILLING PLANT INSTALASI PENGISIAN KOMERSIAL AGEN SUB AGEN PENGECER • HOTEL • RESTAURAN • RUMAH SAKIT INDUSTRI 63 .

Lampiran B Tanda peringatan pada Instalasi pengisian LPG PERINGATAN : LPG CAIRAN BERTEKANAN MUDAH TERBAKAR PERINGATAN : LPG: merah Text : hitam Lingkaran dan silang : merah Simbol : hitam Instruksi : hitam Lingkaran dan silang : merah Simbol : hitam Instruksi : hitam Lingkaran dan silang : merah Simbol : hitam Instruksi : hitam Lingkaran dan silang : merah Simbol : hitam Instruksi : hitam 64 .

Lingkaran dan silang : merah Simbol : hitam Instruksi : hitam Lingkaran dan silang : merah Simbol : hitam Instruksi : hitam Teks : Merah 65 .

66 . pembahasan ini merupakan hal yang sangat penting untuk mencegah terjadinya kecelakaan yang mengancam jiwa manusia pada peristiwa kebakaran. C. Hal yang sangat menguntungkan jika mengundang personil pemadam kebakaran ke lokasi instalasi (plant) untuk memperkenalkan dan membiasakan mereka dengan lokasi instalasi dan masuk ke lokasi katup dan melihat beberapa fitur keselamatan lainnya. Pastikan tidak ada seorang pun yang berada pada area atau lokasi tersebut. Dekati pusat api atau kebocoran gas dengan mengikuti mata angin.1. Mengeliminasi sumber-sumber penyebab kebakaran pada waktu yang bersamaan. 2. Lebih baik mengevakuasi lokasi yang berdekatan dengan lokasi kejadian dan lakukan dengan cepat.Lampiran C Tindakan pengontrol kebocoran dan kebakaran LPG Dari beberapa keadaan darurat. adalah sebagai berikut : 1. paparan dan ledakan tabung LPG atau terjadinya kebocoran serius dari LPG tanpa adanya api. Tindakan pencegahan yang bisa dilakukan dalam situasi darurat.

Sebaiknya penyiraman dilakukan secepatnya. sehingga uap atau gas tersebut terlindungi dari radiasi panas yang dapat menimbulkan nyala api yang tak terduga. 67 . C.3. Penyiraman yang dilakukan secara menyilang dari arah mata angin.2. Apabila kasus ini terjadi pada kendaraan pengangkut LPG. tetapi lebih baik mengikuti aturan seperti pada gambar. diskusikan dengan pengemudi. atau apabila terjadi pada tangki penyimpanan. Jika terjadi kebocoran LPG tanpa ada kebakaran. 2. usahakan posisi uap/gas tetap berada di bawah penyiraman air. Gunakan pembatas area untuk keselamatan individu. Menyiramkan air pada posisi memancar sangat efektif untuk menghamburkan uap atau gas LPG. beritahu kepada petugas yang bertanggung jawab agar menghentikan kebocoran gas. kecuali orang-orang yang mempunyai keahlian untuk mengatasi kondisi tersebut. Kebocoran tanpa adanya api 1. maka tutup bagian valve yang dapat menghentikan laju alir dari gas tersebut.

tangki harus dikembalikan ke posisi semula. Akan tetapi jika kebocoran gas telah habis. untuk mencegah kerusakan pada valve atau pipa. Dalam beberapa kejadian pada kasus kebocoran gas pada tangki tanpa timbulnya api. tangki dapat dipindahkan ke lokasi/area yang terisolasi. C. Jangan memadamkan api jika kebocoran dapat dihentikan. kecuali jika kondisinya khusus.3.3. atau ladang terbuka yang aman dan bebas dari sumber nyala. Hatihati saat menarik tangki. Kebocoran disertai kebakaran ( nyala api ) 1. 68 .

segera siram dengan air yang banyak ke permukaan yang mudah terpapar panas. Lakukan dengan hati-hati untuk menghindari terjebaknya petugas didalam api. Seandainya hanya valve/klep yang bisa menghentikan laju alir gas yang melibatkan kebakaran. Utamakan pada pipa dan permukaan logam tangki atau sambungan pada tangki dan permukaan tangki yang mudah terbakar 3. kemudian dengan mnggunakan penyiraman uap air dapat melindungi petugas pemadam disaat menutup valve/klep. 4. Diskusikan dengan pengemudi atau operator lapangan yang bertanggung jawab dan mengerti cara menutup pemasukan bahan bakar (gas). Jika kebocoran gas diikuti nyala api. Penghentian dari arus gas merupakan hal yang wajib dilakukan setelah pendinginan dengan air dilakukan.2. 69 . Dekati tangki dan basahi sebelah sisi tangki.

6. Boleh juga digunakan karbon dioksida. Kerusakan yang sering terjadi pada tangki LPG adalah pada saat kenaikkan suhu dibeberapa bagian permukaan logam dari dalam tangki yang mengakibatkan melemahnya bagian yang tidak memiliki suatu penekanan.5. Adalah suatu hal yang harus dipelajari dalam latihan. Pengendalian kebakaran dari kebocoran LPG ( yang tidak bisa dihentikan dengan valve). Bahan kimia yang digunakan harus langsung ke titik pengupan. Gunakan air secukupnya untuk menjaga valve/klep dan pipa agar tetap dingin. 7. 70 . dan ini sangat berbahaya pada tangki yang retak. Kemudian dengan tidak adanya pendingin pada permukaan logam dapat menyebabkan terjadinya nyala api dari pengaruh radiasi panas. Penggunaan bahan kimia kering sangat efektif untuk memadamkan kebakaran kecil dari LPG.

Jika memungkinkan pindahkan kontainer(tabung) ke area yang jauh dari titik kebakaran. harus ada tanda peringatan mengenai peningkatan tekanan dan juga tingkat volume. Penembakkan lubang pada tangki LPG yang dapat menimbulkan api . Dan pada saat mengembalikan.tabung harus dilindungi dengan siraman air. 9.tidak boleh menjatuhkan tabung karna dapat merusak klep tabung. Hal ini dapat dijadikan sebagai peringatan awal untuk keselamatan. 10. Disarankan disaat memindahkan tabung. posisi tabung harus tegak lurus dan berhati-hati untuk menghindari kerusakkan pada valves dan pipa. Keadaan tabung harus pada posisi tegak. Ketika pendingin yang digunakan tidak ada dan disertai tingkat panas yang berlebih.adalah perbuatan yang tidak disarankan dan harus mendapat ijin terlebih dahulu. 71 .8.

Pengendalian kebakaran adalah hal yang penting.4. Disaat yang sama. 1.penempatan ini juga berguna untuk mendinginkan tangki LPG. 3. 72 . 2. Karena tangki tersebut memiliki potensi timbulnya kebakaran. Tabung LPG yang terpapar oleh api harus segera dipindahkan ke lokasi jauh dari titik kebakaran (api). Paparan dari Api (kebakaran). Salah satunya adalah penempatan sumber air pemadaman harus dekat dengan tangki-tangki penyimpanan LPG. Jika pada penyimpanan LPG terjadi kenaikan suhu yang disebabkan oleh valve. lakukan penyiraman sebanyak-banyaknya untuk mendinginkan tangki dan pipa.C. penutupan harus segera dilakukan jika telah terbakar.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful