A.

PENGERTIAN Abortus adalah pengeluaran hasil konsepsi sebelum janin mampu hidup di luar kandungan dengan berat badan kurang dari 1000 gram atau umur kehamilan kurang dari 28 minggu (IKPK dan KB, 1992). Abortus atau keguguran dibagi menjadi 1. Berdasarkan kejadiannya a. Abortus spontan terjadi tanpa ada unsur tindakan dari luar dan dengan kekuatan sendiri b. Abortus buatan sengaja dilakukan sehingga kehamilan diakhiri. Upaya menghilangkan konsepsi dapat dilakukan berdasarkan :  Indikasi medis Yaitu menghilangkan kehamilan atas indikasi untuk menyelamatkan jiwa ibu. Indikasi tersebut diantaranya adalah penyakit jantung, ginjal, atau penyakit hati berat dengan pemeriksaan ultrasonografi, gangguan pertumbuhan dan perkembangan dalam rahim.  Indikasi social Pengguguran kandungan dilakukan atas dasar aspek social, menginginkan jenis kelamin tertentu, tidak ingin punya anak, jarak kehamilan terlalu pendek, belum siap untuk hamil dan kehamilan yang tidak diinginkan. 2. Berdasarkan pelaksanaanya a. Abortus buatan teraupetik. Dilakukan oleh tenaga medis secara legalitas berdasarkan indikasi medis b. Abortus buatan illegal yang dilakukan tanpa dasar hokum atau melawan hokum (Abortus Kriminalis). 3. Berdasarkan gambaran klinis a. Keguguran lengkap (abortus kompletus), semua hasil konsepsi dikeluarkan seluruhnya. b. Keguguran tidak lengkap (abortus inkompletus), sebagian hasil konsepsi masih tersisa dalam rahim yang dapat menimbulkan penyulit. c. Keguguran mengancam (abortus imminen), abortus ini baru dan masih ada harapan untuk dipertahankan. d. Keguguran tak terhalangi (abortus insipien), abortus ini suadah berlangsung dan tidak dapat dicegah atau dihalangi lagi. e. Keguguran habitualis, abortus yang telah berulang dan berturut-turut terjadi sekurang-kurangnya 3 kali. f. Keguguran dengan infeksi (abortus infeksiousus), keguguran yang disertai infeksi sebagian besar dalam bentuk tidak lengkap dan dilakukan dengan cara kurang legeartis. g. Missed abortion, keadaan dimana janin telah mati sebelum minggu ke 22, tetapi tertahan dalam rahim selama 2 bulan atau lebih setelah janin mati. B. ETIOLOGI Penyebab keguguran sebagian besar tidak diketahui secara pasti, tetapi beberapa faktor yang berpengaruh adalah : a. Faktor pertumbuhan hasil konsepsi, kelainan pertumbuhan hasil konsepsi dapat menimbulkan kematian janin dan cacat bawaan yang menyebabkan hasil konsepsi dikeluarkan, gangguan pertumbuhan hasil konsepsi dapat terjadi karena : 1. Faktor kromosom terjadi sejak semula pertemuan kromosom, termasuk kromosom seks

pneumonia dan sifilis 2. TANDA DAN GEJALA Tanda dan gejala pada abortus Imminen : a. Pada pemariksaan dijumpai perdarahan lebih banyak. Sedikit-sedikit dan berlangsung lama b. Oleh karena itu keguguran memberikan gejala umum sakit perut karena kontraksi rahim. PATOFISIOLOGI Patofisiologi terjadinya keguguran mulai dari terlepasnya sebagian atau seluruh jaringan plasenta. kanalis servikalis terbuka dan jaringan atau hasil konsepsi dapat diraba Tanda dan gejala abortus Inkomplit : a. Terdapat keterlambatan dating bulan b. kecanduan obat) b. 3. Gangguan pembuluh darah 3. tekanan darah turun. dan disertai pengeluaran seluruh atau sebagian hasil konsepsi. yang menyebabkan berbagai penyulit.2. Sekaligus dalam jumlah besar dapat disertai gumpalan c. Akibat perdarahan. disertai sakit perut atau mules c. Perut mules atau sakit lebih hebat c. Faktor lingkungan endometrium terjadi karena endometrium belum siap untuk menerima implantasi hasil konsepsi. terjadi perdarahan. dapat menimbulkan syok. DM 4. Hasil periksa dalam terdapat perdarahan dari kanalis servikalis. penyakit ginjal. Kelainan plasenta 1. Perdarahan mendadak banyak menimbulkan keadaan gawat . Penyakit infeksi seperti tifus abdominalis. Kelainan rahim C. Hipertensi c.selain itu juga karena gizi ibu yang kurang karena anemia atau terlalu pendeknya jarak kehamilan. Perdarahan memanjang. nadi meningkat. penyakit hati. tampak anemis dan daerah ujung (akral) dingin. dan kanalis servikalis masih tertutup. Hasil pemeriksaan tes kehamilan masih positif Tanda dan gejala pada abortus Insipien : a. yang menyebabkan perdarahan sehingga janin kekurangan nutrisi dan O2. sampai terjadi keadaan anemis b. dapat dirasakan kontraksi otot rahim e. alcohol. Penyakit menahun seperti hipertensi. Pengaruh luar Infeksi endometrium Hasil konsepsi yang dipengaruhi oleh obat dan radiasi Faktor psikologis Kebiasaan ibu (merokok. Anemia 3. Infeksi pada plasenta 2. Penyakit ibu 1. Perdarahan lebih banyak b. D. Pengeluaran tersebut dapat terjadi spontan seluruhnya atau sebagian masih tertinggal. Pada pemeriksaan dijumpai besarnya rahim sama dengan umur kehamilan dan terjadi kontraksi otot rahim d. Terdapat perdarahan. malaria. Bentuk perdarahan bervariasi diantaranya : a.

Terjadi infeksi ditandai dengan suhu tinggi d. Kecemasan berhubungan dengan kurangnya pengetahuan tentang abortus Tujuan : kecemasan ibu berkurang Tindakan :  Lakukan komunikasi terapetik dengan pasien  Berikan informasi tentang abortus  Yakinkan pasien tentang diagnosa 2. Uerdarahan sedikit c. Buah dada mengecil kembali E.c. Berduka berhubungan dengan kehilangan Tujuan : pasien dan keluarga tabah menghadapi kenyataan kehilangan Tindakan :  Beri dorongan klien dan keluarga untuk dapat menerima keadaan  Memotivasi pasien dan keluarga untuk tabah dan sabar  Bila berlebihan kolaborasi untuk konsultasi dengan psikolog . Rahim tidak membesar. nyeri berhubungan dengan kontraksi uterus. Dapat terjadi degenerasi ganas (kario karsinoma) Tanda dan gejala abortus Kompletus : a. Uterus telah mengecil b. DIAGNOSA DAN INTERVENSI Diagnosa keperawatan yang sering muncul adalah : 1. malahan mengecil karena absorbsi air ketuban dan maserasi janin b. Gangguan rasa nyaman. Canalis servikalis telah tertutup Tanda dan gejala Missed Abortion : a. Resiko syok hipofolemik berhubungan dengan perdarahan pervaginam Tujuan : syok dapat dicegah Tindakan :  Observasi perdarahan  Observasi TTV  Anjurka pasien untuk bedrest total  Kolaborasi pemberian obat anti koagulan 5. perubahan dinding endometrium dan jalan lahir Tujuan : nyeri berkurang Tindakan :  Kaji skala nyeri  Anjurkan pasien untuk bedrest total  Berikan pasien posisi yang nyaman  Kolaborasi pemberian obat analgetik 4. Resiko infeksi berhubungan dengan pendarahan pervaginam Tujuan : infeksi dapat dicegah Tindakan :  Observasi perdarahan  Observasi TTV  Lakukan tindakan sesuai prosedur aseptic  Kolaborasi pemberian obat antibiotik 3.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful