Pemanfaatan Ruang Partisipasi Masyarakat dalam Pengawasan dan Pengaduan oleh Masyarakat

Rutiana Addministrasi Negara- FISIP Universitas Sebelas Maret

Temuan Umum Penyimpangan BOS (2005-2012) dari bbrp kajian: BPK. FITRA. dan Pattiro (1) 1. dalam cara penyusunan dan mekanisme pengesahan dari RAPBS menjadi APBS.     Penyimpangan dalam keterbukaan informasi. Padahal salah satu media perencanaan yang dipakai sekolah dalam pengelolaan keuangannya adalah Rencana Anggaran Pendapatan dan Belanja Sekolah (RAPBS) . belum menyusun dan mengesahkan APBS sebelum membelanjakan dana BOS tidak mencantumkan seluruh penerimaan dana BOS dalam RAPBS Kepala sekolah tidak transparan dalam mengelola dana sekolah Manipulasi SPJ (Surat Pertanggung Jawaban) Dana BOS. ICW.

. dan Pattiro (2) 2. sumbangan pengembangan sekolah. FITRA. dan iuran komputer kepada siswa).Temuan Umum Penyimpangan BOS (2005-2012) dari beberapa kajian: BPK. Penyimpangan tujuan BOS  Sekolah tidak mengratiskan biaya operasional sekolah pada siswa didiknya (belum membebaskan biaya/iuran bagi siswa tidak mampu di sekolah dan tetap memungut iuran/biaya pendidikan seperti iuran ekstra kurikuler. ICW.

Penyimpangan daftar negatif penggunaan BOS (digunakan tidak sesuai peruntukannya atau petunjuk teknisnya)  pembayaran dana yang tidak sesuai petunjuk teknis. dan Pattiro (3) 3. ICW.  penggunaan dana dengan bukti kuitansi yang tidak sesuai realisasi .Temuan Umum Penyimpangan BOS (2005-2012) darri bbrp kajian: BPK. FITRA.  tidak ada laporan pertanggungjawaban.

Apa guna pengawasan dan pengaduan masyarakat? Fungsi pengawasan & pengaduan oleh masyarakat :  tidak hanya diperlukan karena adanya penyimpangan.  diperlukan dalam rangka memberi masukan kebijakan supaya lebih baik dan mengurangi resiko penyimpangan  Diperlukan agar penggunaan dana BOS lebih ke arah penyediaan layanan pendidikan yang lebih baik .

. serta pemajangan rencana penggunaan dan pemakaian dana BOS.  Perbedaan petunjuk pelaksanaan BOS 2012 dibandingkan dengan petunjuk pelaksanaan sebelumnya adalah adanya penambahan komponen monitoring pemajangan rencana penggunaan dan pemakaian dana BOS.Adakah tersedia ruang pengawasan dan pengaduan di Permendikbud no 51 Tahun 2011 Ttg Petunjuk Teknis Penggunaan Dana BOS   ADA Komponen utama yang dimonitor antara lain:  Alokasi dana sekolah penerima bantuan  Penyaluran dan penggunaan dana  Pelayanan dan penanganan pengaduan  Administrasi keuangan  Pelaporan.

a. dilakukan sesuai kebutuhan dengan kerjasama lembaga terkait dalam menangani pengaduan dan penyimpangan. dengan responden terdiri dari sekolah dan murid dan/atau orangtua murid. Monitoring Penanganan Pengaduan: bertujuan untuk mengidentifikasi dan menyelesaikan masalah yang muncul di sekolah. b. sebagai responden disesuaikan dengan kasus yang terjadi. . Monitoring Pelaksanaan Program: ditujukan untuk memantau penyaluran dan penyerapan dana di sekolah dan penggunaan dana di tingkat sekolah. serta mendokumentasikannya. dilaksanakan pada saat penyaluran dana dan pasca penyaluran dana.

 Lembaga tersebut melakukan pengawasan dalam rangka memotret pelaksanaan program BOS di sekolah. juga dapat diawasi oleh unsur masyarakat dan unit-unit pengaduan masyarakat yang terdapat di sekolah. Provinsi dan Pusat. namun tidak melakukan audit.  . Kabupaten/Kota. agar segera dilaporkan kepada instansi pengawas fungsional atau lembaga berwenang lainnya. Apabila terdapat indikasi penyimpangan dalam pengelolaan BOS.Pengawasan Masyarakat dalam rangka transparansi pelaksanaan program BOS.

 Ruang-ruang tersebut termaktub dalam beberapa aturan berikut …… . Dalam petunjuk teknis BOS 2012. secara eksplisit ada ruang-ruang yang dapat dioptimalkan fungsinya sebagai ruang partisipasi publik melakukan monitoring dan kontrol pelaksanaan BOS sebagai salah satu kebijakan publik.

 Adanya struktur Unit Monitoring dan Evaluasi. serta Pelayanan dan Penanganan Pengaduan Masyarakat dalam struktur Tim Pelaksana BOS.  Adanya Unit Publikasi/Humas di semua tingkatan manajemen pelaksana BOS. .

 Adanya kewajiban:  Merencanakan dan melakukan sosialisasi program.  Mengumumkan daftar sekolah penerima BOS dan besar alokasi BOS tiap sekolah  Kepala sekolah harus mengelola dana BOS secara transparan dan akuntabel .

 Sekolah negeri kategori RSBI dan SBI diperbolehkan memungut dana dari orang tua siswa yang mampu dengan persetujuan Komite Sekolah . Sekolah yang menolak BOS harus melalui persetujuan orang tua siswa melalui komite sekolah dan tetap menjamin kelangsungan pendidikan siswa miskin di sekolah tersebut.

 Adanya ketentuan dalam pembelian barang dan jasa : harus diketahui komite sekolah  Adanya kewajiban bagi manajemen BOS mengelola dana operasional dan manajemen secara transparan dan akuntabel .

Memberikan pelayanan dan penanganan pengaduan masyarakat  Memonitor perkembangan penyelesaian penanganan pengaduan yang dilakukan oleh Tim Manajemen BOS Provinsi/Kabupaten/Kota  alamat yang dapat dihubungi. nomor telepon : 0-800140-1299 dan 0-800-140-1276 (bebas pulsa).bos.  .  Pemerintah Kabupaten/Kota harus menyediakan nomor telepon/email untuk menampung pertanyaan/pengaduan masyarakat di masingmasing wilayah yang menjadi tanggung jawabnya. 021-5725645.id.go. email : bos@kemdikbud. alamat web : www. Faksimil : 0215731070.id. 0215725980 dan 021-5725632. 021-5725635. yaitu: telepon dengan nomor 177.go.kemdikbud.

. artinya apakah pengelolaan dana BOS melibatkan orangtua siswa untuk memahami dan berpartisipasi memberikan usulan ataupun koreksi. belum memasukkan unsur monitoring pada tahapan perencanaan proses. yaitu bagaimana pengambilan keputusan pengelolaan dana BOS dilakukan.

catatan statistik bos.go. (7) Lain-lain (40 orang). (2) Komite Sekolah (34 orang).  dikategorikan dalam empat kelompok pengaduan meliputi (1) penyimpangan dana (24 pengaduan).  . (4) Kepala Sekolah (31 orang).id/pengaduan dari tahun 2006 sampai dengan 10 Juli 2012: hanya ada 316 pengaduan dari 316 pengirim. pengadu berasal dari (1) Orang Tua Siswa (128 orang).kemdikbud. (3) Guru-Pegawai Sekolah (60orang). (5) Tim Manajemen BOS (19 orang).  Dilihat dari sumber informasinya. (6) Media Massa (4 orang). (2) Penyimpangan peraturan (106 pengaduan). (3) pertanyaan (157 pertanyaan). (4) saran (29 masukan).

Apa makna fenomena statistik ini? Ruang monitoring masih minim perhatian publik.  Dari subyek pengadunya sebagian besar orangtua siswa. dan pendorong kesadaran masyarakat memaknai informasi dalam konteks menyadari hak dan kewajibannya sebagai warga negara yang  . pendidik masyarakat supaya melek informasi.  Dominasi pertanyaan dan pengaduan penyimpangan peraturan mengindikasikan bahwa persoalan pemahaman informasi masih menjadi kebutuhan besar. dan hanya sedikit dari kelompok media masa. sebagai penghantar informasi.  Kehadiran media dalam ruang monitoring BOS perlu ditingkatkan.