BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah Pendidikan pada dasarnya merupakan bagian terpenting dalam proses menjalani hidup, dengan menjadikannya sebagai sarana untuk mencapai segala macam tujuan. Kesadaran ini merupakan hal yang harus dimiliki setiap manusia. Maka atas dasar ini yang menjadi kewajiban itu adalah menanamkan rasa tersebut pada setiap diri manusia. Sebagai lembaga pendidikan formal, sekolah merupakan tempat

pengembangan ilmu pengetahuan, kecakapan, keterampilan, nilai dan sikap yang diberikan secara lengkap kepada generasi muda. Hal ini dilakukan untuk membantu perkembangan potensi dan kemampuan agar bermanfaat bagi kepentingan hidup dan lingkungannya. Semua ini merupakan tugas utama bagi mereka yang berperan dalam bermacam-macam jenis lembaga pendidikan, khususnya bagi mereka yang

berprofesi di bidang tenaga kependidikan. Kewajiban dalam bidang ini adalah menjamin proses penanaman nilai-nilai kepada generasi muda secara kompleks, mulai dari perencanaan hingga evaluasi terhadap seluruh proses yang telah dilakukan. Dalam keseluruhan proses pendidikan khususnya di sekolah, guru memegang peranan yang paling utama. Perilaku guru dalam proses

pendidikan akan memberikan pengaruh dan warna yang kuat bagi pembinaan perilaku dan kepribadian siswa. Untuk itulah seorang guru seharusnya memiliki kemampuan dan kecakapan dalam pelaksanaan tugas-tugasnya sesuai dengan

1

standar guru yang profesional dan memiliki kompetensi yang sempurna dalam profesinya sebagai pendidik, seperti yang telah digambarkan dalam UU No. 14

tentang Guru dan Dosen Pasal 1, ayat 10, disebutkan kompetensi adalah seperangkat pengetahuan, keterampilan, dan perilaku yang harus dimiliki, dihayati, dan dikuasai oleh guru dan dosen dalam melaksanakan tugas keprofesionalan.1 Dalam kaitannya antara kompetensi dengan tugas-tugas guru, maka dalam proses pelaksanaan tugas-tugas tersebut haruslah berlandaskan pada nilai-nilai tolak ukur yang telah ditetapkan. Tujuannya adalah untuk mejamin kesempurnaan hasil dalam pelaksanaan tugas-tugas pokok. Maka dalam hal inilah kinerja seorang guru merupakan kunci utama untuk mengetahui sejauh mana terrealisasinya tujuan yang talah dirumuskan. Prihal tenaga pengajar dengan kinerjanya adalah menyangkut seluruh

aktivitas yang ditunjukkan oleh tenaga pengajar dalamatanggung jawabnya sebagai orang yang mengemban suatu amanat dan tanggung jawab untuk mendidik, mengajar, membimbing, mengarahkan dan memandu peserta didik dalam mentalspritual maupun fisik biologis.2 Pada dasarnya suatu pekerjaan yang dirancang dengan baik dan peroses dari pelaksanaanya cukup memuaskan maka akan

menghasilkan tingkat kinerja, efisien, efektifitas, produktivitas serta kepuasan yang tinggi. Jadi dengan demikian, kinerja guru merupakan wujud nyata dari

pelaksanaan tugas-tugas pokok mereka. Semakin baik pelaksanan tugas-tugas yang dilakukan maka semakin nampak bentuk dari kinerja yang sebagaimana mestinya dimilik oleh setiap guru, baik guru yang berstatus sebagai guru pegawai negeri
Syaiful Sagala, Kemampuan Profesional Guru dan Tenaga Kependdidikan, Alfabeta, Bandung, 2009, hlm. 23. 2 Martinis Yamin, Stadandarisasi Kinerja Guru, Gaung Persada, Jakarata 2010, hlm. 87
1

2

sipil maupun guru yang berstatus sebagai guru honorer. Jasa dan pengabdian mereka menjadi harapan kita semua dalam membentuk generasi yang siap mewariskan budaya bangsa dan memperjuangkannya. Dalam Peraturan Pemerintah Nomor 74 tentang Guru Pasal 52 ayat 1 mencakup kegiatan pokok yaitu; merencanakan pembelajaran, melaksanakan pembelajaran, menilai hasil pembelajaran, membimbing dan melatih peserta didik, serta melaksanakan tugas-tugas tambahan yang melekat pada polaksanaan tugastugas pokok.3 Misalnya dalam hal Merencanakan Pembelajaran; Guru wajib

membuat Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) pada awal tahun atau awal semester, sesuai dengan rencana kerja sekolah/madrasah. Melaksanakan

Pembelajaran; merupakan kegiatan interaksi edukatif antara peserta didik dengan guru. Kegiatan tersebut merupakan kegiatan tatap muka. Menilai Hasil Pembelajaran; adalah serangkaian kegiatan untuk memperoleh, menganalisis, dan menafsirkan data tentang proses dan hasil belajar peserta didik yang dilakukan secara sistematis dan berkesinambungan. Tugas-tugas ini merupakan tanggung jawab yang dimiliki oleh guru, baik yang berstatus sebagai pegawai negeri sipil maupun yang berstatus sebagai guru honorer. Pegawai Negeri Sipil adalah salah satu contoh yang dapat penulis gambarkan, di mana kesejahteraan yang diberikan pemerintah kepada mereka sangat menjamin. Ini merupakan usaha pemeritah Indonesia dalam perannya demi menjamin mutu pendidikan. Sebagai guru yang berstatus Pegawai Negeri Sipil, selain gaji pokok masih banyak lagi jenis tunjangan yang diberikan kepada mereka, misalnya tunjangan fungsional, tunjangan istri, tunjangan beras dan tunjangan anak. Selain itu ada lagi
3 Direktorat Jenderal Peningatan Mutu Pendidikan dan Tenaga Kependidikan, Pedoman Pelaksanaan Tugas Guru da Pengawasan, Departemen Pendidikan Nasional, Jakarta, 2009, hlm. 6

3

yang namanya insentif, baik yang berasal dari Provinsi maupun yang berasal dari Daerah. Selain guru yang berstatus sebagai pegawai negeri sipil, ada juga yang bersetatus sebagai guru hononer. Guru honorer juga mendapat jaminan

kesejahteraan yang mencukupi. Baik guru honorer yang diangkat dari Pemerintah Pusat, Provinsi, Daerah, maupun Komite. Guru honorer juga diberi kesempatan oleh pemerintah Indonesia dalam pengembangan karir. Misalnya pemerintah membuka kesempatan untuk menjadi guru pegawai negeri sipil dengan mengikuti tes atau dengan diangkat langsung dengan syarat-syarat tertentu misalnya

mengangkat mereka yang berprestasi atau yang sudah lama mengabdi dalam suatu lembaga sekolah. Meskipun secara garis besar dapat kita lihat bahwa perbandingan kesejahteraan yang diberikan pemerintah kepada guru-gur PNS lebih menjamin jika kita bandingkan kepada mereka yang berprofesi sebagai guru honorer. Namun dengan demikian antara guru PNS dan guru honorer memiliki tanggung jawab dan memiliki tututan peran yang sama dalam mendidik, seagaimana mestinya peran yang diemban oleh guru-guru PNS dalam meleksanakan tugas-tugas pokok sebagai guru, maupun tugas-tugas tambahan. Dengan kata lain antara guru PNS dan guru honorer merupakan tenaga pendidik yang sama-sama memiliki kewajiban dan tanggung jawab sesuai dengan profesi mereka sebagai guru. SMAN 1 Tambang Kabupaten Kampar dulunya bernama Yayasan Lembaga Pendidikan Desa Tambang yang disingkat YLPT dan disahkan pada hari kamis tanggal 24 Desember 1987. Sejak awal pertama kali didirikan di jalan Raya Pekanbaru – Bangkinang KM 29 kecamatan Tambang Kabupaten Kampar dan berstatus Negeri pada Tahun 2002. Adapun para pegawai yang bekerja di SMAN 1

4

Tambang ini adalah 29 orang guru yang berstatus PNS dan 12 orang guru yang berstatus sebagai tenaga honorer (6 orang dari kontrak provinsi, 3 orang dari kontrak daerah dan 4 orang dari kontrak komite) Setelah penulis melihat kembali pada penjelasan sebelumnya, maka dapat disimpulkan bahwa meskipun tingkat kesejahteraan yang diberikan kepada guru PNS lebih besar ketimbang guru honorer, namun keduanya memiliki tugas-tugas dan tanggung jawab yang sama. Namun kenyataanya, berdasarkan pengamatan awal (studi pendahuluan) yang penulis lakukan pada tgl 16-17 Januari 2010 di SMAN 1 Tambang Kab. Kampar dimana penulis menemukan kelemahan pada guru-guru PNS dalam pelaksanaan tugas-tugas mereka, baik dalam merencanakan pembelajaran, melaksanakan pembelajaran, menilai hasil pembelajaran,

membimbing dan melatih peserta didik, maupun dalam

melaksanakan tugas

tambahan. Hal ini ditandai dengan gejala-gejala yang nampak sebagai berikut: 1. Sebagian guru PNS yang mengajar tidak membuat atau berpedoman

pada RPP, sedangkan guru-guru honorer selalu membuat dan berpedoman pada RPP ketika mengajar di kelas 2. Ketimbang guru-guru PNS, guru-guru honorer lebih aktif membina

para siswa dalam kegiatan ekstrakurikuler, rohis dan pengembangan diri di sekolah. 3. Sebagian guru-guru PNS masih sibuk menyiapkan Perangkat

Pembelajaran hanya ketika tim pengawas datang ke sekolah. Namun dalam hal ini tidak dijumpai pada guru-guru honorer. 4. Pada umumnya guru-guru PNS kurang tegas dalam menangani siswa

yang melanggar peraturan sekolah

5

Penegasan Istilah Untuk lebih terarahnya dan lebih mendalam istilah yang digunakan dalam judul ini. Jakarta 2007. Kinerja berasal dari pengertian performance atau actual performance (prestasi kerja atau prestasi sesungguhnya yang dicapai oleh seseorang). maka penulis memberikan penegasan istilah sebagai berikut : 1. hlm. Tanggerang. Atau dengan kata lain kinerja adalah tentang apa yang dikerjakan dan bagaimana cara mengerjakannya. hlm. 3 6 . 7 Achmad Ricky Fauzan. Peraturan Pegawai Negeri Sipil. atau diserahi tugas negara lainnya.4 2. Manajemen Kinerja¸ PT. penulis merasa tertarik untuk melakukan penelitian dengan judul : “Perbandingan Kinerja Guru Pegawai Negeri Sipil dan Honorer di SMAN 1 Tambang Kabupaten Kampar ” B. 3. Raja Grafondo Persada. Guru Honorer adalah guru yang diangkat oleh pejabat pembina kepegawaian atau pejabat lain dalam pemerintahan untuk melaksanakan tugas pada instansi pemerintah atau yang penghasilannya menjadi beban 4 5 Wibowo.Dari gejala-gejala dan permasalahan di atas. Guru pegawai negeri sipil adalah setiap warga negara RI yang telah memenuhi syarat yang ditentukan. dan digaji berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku. diangkat oleh pejabat yang berwenang dan diserahi tugas dalam jabatan negeri. Kinerja guru adalah menyangkut seluruh aktivitas yang ditunjukkan oleh guru dalam tanggung jawabnya sebagai seseorang yang mengemban suatu amanat dan tanggung jawab dalam pelakasanaan tugas pokoknya. Dengan demikian kinerja adalah tentang melakukan pekerjaan dan hasil yang dicapai dari pekerjaan tersebut.5 4. BKPP. serta untuk menghindari kesalah pahaman.

Permasalahan 1.go. Batasan Masalah Sehubungan dengan banyaknya permasalahan yang timbul dalam penelitian ini.id/Honorer. Faktor-faktor yang mempengaruhi kinerja guru PNS dan honorer di SMAN 1 Tambang Kabupaten Kampar.Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara atau Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah.6 C. hlm. maka penulis perlu membatasi masalahnya Dalam penelitian ini penulis membatasi masalah tentang 1). Perencanaan pembelajaran yang dilakukan oleh guru PNS maupun guru honorer di SMAN 1 Tambang Kabupaten Kamapar b. 1 7 . Keterlibatan guru PNS maupun honorer dalam pelaksanaan kegiatan ekterakurikuler disekolah. Evaluasi pembelajaran yang dilakukan oleh guru PNS maupun guru honorer di SMAN 1 Tambang Kabupaten Kamapar d. Pelaksaan pembelajaran yang dilakukan oleh guru PNS maupun guru honorer di SMAN 1 Tambang Kabupaten Kamapar c. 2. e. Identifikasi Masalah a. Belum jelasnya tingkat perbandingan kinerja guru pegwai negeri sipil dan honorer di SMAN 1 Tambang Kabupaten Kampar f. 2) Perbandingan kinerja 6 Sidoarjokab.2009. Kinerja guru pegawai negeri sipil dan honorer di SMAN 1 Tambang kabupaten Kampar.

a. Hal ini dimaksudkan agar pembahasannya mengenai sasaran dan tidak mengambang. Tujuan penelitian Untuk mengetahui kinerja guru pegawai negeri sipil di SMAN 1 Tambang Kab.antara guru pegawai negeri sipil dan guru honorer di SMAN 1 Tambang kabupaten Kampar. Kegunaan Penelitian 8 . Apakah ada perbedaan yang signifikan antara kinerja guru pegawai negeri sipil dan guru honorer di SMAN 1 Tambang kabupaten Kampar? D. Rumusan Masalah Berdasarkan batasan masalah di atas. 3. Untuk mengetahui kinerja guru honorer di SMAN 1 Tambang Kab. Bagaimanakah kinerja guru honorer di SMAN 1 Tambang kabupaten Kampar? c. Tujuan dan Kegunaan Penelitian 1. Kampar c. Untuk mengetahui perbandingan antar kinerja guru pegawai negeri sipil dengan guru honorer di SMAN 1 Tambang 2. Kampar b. Bagaimanakah kinerja guru pegawai negeri sipil di SMAN 1 Tambang kabupaten Kampar? b. maka dapat dirumuskan masalah sebagai berikut: a.

a. d. Untuk mengetahui sejauh mana profesi yang mereka miliki dan pengaruhnya terhadap kinerja para guru. Untuk memperdalam dan memperluas ilmu pengetahuan penulis tentang Manajemen Pendidikan Islam sesuai dengan jurusan penulis di UIN Suska Riau e. Sebagai masukan bagi guru-guru dan kepala sekolah SMAN 1 Tambang dalam upayanya untuk meningkatkan kinerja pegawai. Sebagai sumbangan penulis kepada fakultas Tarbiyah dan Keguruan UIN SUSKA Riau yang merupakan salah satu persyaratan untuk menyelesaiakan program S1 pada jurusan Kependidikan Islam konsentrasi Manajemen Pendidikan Islam BAB I I KAJIAN TEORI 9 . b. Untuk memberikan motivasi kepada guru-guru dalam menjalankan kewajiban msing-mansing c. dan untuk menjaga nama baik sekolah.

Pengertian Kinerja Guru Menurut August W. artinya kinerja adalah hasil dari suatu proses yang dilakukan manusia. 2000.8 Kerja merupakan suatu fungsi dari motivasi dan kemampuan. human otherwise. 2008. hlm. Smith. Keberhasilan kerja juga ditentukan dengan pekerjaan serta kemampuan seseorang pada bidang tersebut. Anwar Prabu Mangkunegara. Konsep Teoretis Sebagai dasar pemikiran penelitian ini lebih dahulu akan dikemukakan kerangka teoretis dengan masalah yang akan dibatasi. Kerangka teoretis merupakan dasar berfikir untuk mengkaji suatu masalah guna memperoleh kebenaran dalam suatu penelitian 1. 67 10 . Untuk menyelesaikan tugas dan pekerjaan seseorang sepatutnya memiliki derajat kesediaan dan tingkat kemampuan tertentu. Kepribadian dan keterampilan seseorang tidaklah cukup efektif untuk mengerjakan sesuatu tanpa pemahaman yang jelas tentang apa yang akan dikerjakan dan bagaimana 7 Surya Dharma. Bandung.7 Istilah kinerja berasal dari kata Job performance/actual permance (prestasi kerja atau prestasi sesungguhnya yang dicapai oleh seseorang). Kinerja adalah performance is output derives from processes. PT. Rosda. 20 8 A. Direktorat Tenaga Kependidikan. Dari pendapat di atas dapat disimpulkan bahwa kinerja merupakan suatu wujud perilaku seseorang atau organisasi dengan orientasi prestasi. hlm. Penilaian Kinerja Guru. Jakarta. Manajemen Sumber Daya Manusia.1. Jadi menurut bahasa kinerja bisa diartikan sebagai prestasi yang nampak sebagai bentuk keberhasilan kerja pada diri seseorang.

Kinerja karyawan merupakan suatu hal yang sangat penting dalam upaya perusahaan untuk mencapai tujuan. Promptness – ketepatan waktu menyelesaikan pekerjaan 3. 2004. Ci. 309 10 Surya Dharma. Walaupun pada kenyataanya masih terdapat hal-hal tersebut di luar bidang pendidikan. Jakrta. Menurut Hamzah B Uno dalam (dalam Martinis Yamin) tenaga pengajar (guru) merupakan suatu profesi. membimbing. Mitchell (dalam Surya Dharma) dapat dilihat dari empat hal. Loc. yaitu membandingkan apa yang dicapai dengan apa yang diharapkan.mengerjakannya. Cit.9 Adapun ukuran kinerja menurut T.11 Prihal tenaga pengajar/guru dengan kinerjanya adalah menyangkut seluruh aktivitas yang ditunjukkan oleh guru dalam tanggung jawabnya sebagai orang yang mengemban suatu amanat dan tanggung jawab untuk mendidik.kinerja merupakan prilaku nyata yang ditampilkan setiap orang sebagai prestasi kerja yang dihasilkan oleh karyawan sesuai dengan perannya dalam perusahaan. 9 mengarahkan dan memadu peserta didik dalam Veithzal Rivai. Manjemen Sumber Daya Manusia Untuk Perusahaan.t 11 Martinis Yamin. hlm. PT Raja Grapindo Persada. Quality of work – kualitas hasil kerja 2. 11 . yaitu: 10 1. Loc. Standar kinerja dapat dijadikan patokan dalam mengadakan pertanggungjawaban terhadap apa yang telah dilaksanakan. mengajar. Initiative – prakarsa dalam menyelesaikan pekerjaan 4. Capability – kemampuan menyelesaikan pekerjaan Standar kinerja perlu dirumuskan untuk dijadikan acuan dalam mengadakan penilaian.R. yang berarti suatu jabatan yang memerlukan keahlian khusus sebagai guru dan tidak dapat dilakukan oleh sembarang orang di luar bidang pendidikan.

seorang guru dituntut untuk membuat perencanaan pembelajaran. Pedomam Pelaksanaan Tugas Guru dan Pengawas. Departemen Pendidikan Nasional. Merencanakan pembelajaran Perenncanaan berasal dari kata rencana yaitu poengambilan keputusan tentang apa yang harus dilakukan untuk mencapai tujuan. fungsi perencanaan pembelajran ialah untuk mempermudah guru dalam melaksanakan tugas selanjutnya. 23 13 12 12 . Jakarta. PT. efektif dan efisien. Sehingga proses belajar mengajar akan benar-benar tersknario dengan baik. yaitu: 1) Analisis materi pembelajaran Ibid. 6 14 Wina Sanjaya. Perncanaan dan Desain Sistem Pembelajaran. Dengan demikian proses perencanan harus dimulai dari penetapan tujuan yang akan dicapai melalui analisis kebutuhan dan dokumen yang lengkap.12 2. Bandung. Fajar Interpratama. 2008 hlm. Dalam praktik pengajaran di sekolah terdapat beberapa persiapan pembelajaran. Baedhowi. Ruang Lingkup Kerja Guru Kewajiban guru sesuai dengan Peraturan Pemerintah Nomor 74 tentang Guru Pasal 52 ayat 1 mencakup yaitu pembina kegiatan pokok:13 a.mental-spritual maupun fisik biologis. Kinerja guru adalah prilaku atau respons yang memberi hasil yang mengacu kepada apa yang mereka kerjakan ketika dia menghadapi satu tugasnya. 2009 hlm. kemudian menetapkan langkah-langkah yang harus dilakukan untuk mencapai tujuan tersebut14 Sebelum melaksanakan kegitan pembelajaran.

Melaksanakan pembelajaran merupakan kegiatan interaksi edukatif antara peserta didik dengan guru. 13 . Penjelasan kegiatan tatap muka adalah sebagai berikut: 1) Kegitan tatap atau kegiatan pembelajaran terdiri dari kegiatan penyampaian materi pelajaran. maka tugas guru selanjutnya adalah melaksanakan pembelajaran sesuai dengan apa yang telah direncanakan. 2) Menilai hasil belajar yang terintegrasi dalam proses pelaksanaan pembelajaran tatap muka antara lain berupa penilaian akhir pertemuan atau penilaian akhir tiap pokok bahasan merupakan bagian dari kegiatan tatap muka. b. Melaksanakan kegiatan pembelajaran Setelah guru membuat rencanan pembelajaran. Dalam oraganisasi ini biasanya disesuaikan dengan kebutuhan masing-masing sekolah.2) 3) 4) 5) Program tahunan/program smester Silabus/satuan pembelajaran Rencana pembelajaran Program perbaikan dan pengaayaan Dalam membuat lima rencana tesebut. Kegiatan tersebut merupakan kegiatan tatap muka sebagaimana dimaksud dalam Peraturan Pemerintah Nomor 74 Tahun 2008 tentang Guru. biasanya guru dibantu oleh kepala sekolah juga rekannya yang biasanya dimusyawarahkan dalam Musyawarah Guru Mata Pelajaran. dan menilai hasil belajar yang terintegrasi dengan pembelajaran dalam kegiatan tatap muka. membimbing dan melatih peserta didik terkait dengan materi pelajaran.

dan ujian akhir semester. b. kegiatan obeservasi/aksplorasi. dan memanfsirkan data tentang proses dan hasil belajar pada peserta didik yang dilakukan secara sistematis dan berkesinambungan. dalam bentuk ulangan harian. Menilai hasil pembelajaran Menilai hasil kegiatan merupakan serangakaia hasil kegiatan untuk memperoleh. Tes ini dilakasanakan sesuai dengan kalender pendidikan atau jadwal yang telah ditentukan. menganalisis. 4) Waktu kegiatan pembelajaran atau tatap muka sesuai dengan durasi waktu yang tercantum dalam struktur kurikulum sekolah/madrasah.ajran dilakukan secara integrasi dengan tatap muka sepertu ulangan harian dan kegiatan menilai hasil belajar dan waktu tertentu seperti ujian tengah smester dan akhir smester. tengah semester. modul mandiri. a) a) Penilaian dengan tes Tes dilakukan secara tertrulis atau lisan . b) c) Tes tertulis dan lisan dilakukan di dalam kelas Pengolahan hasil tes dilakukan di luar jadwal pelaksanaan tes 14 . Menilai hasil pembel.3) Kegiatan tatap muka dapat dilakukan secara langsung atau termediasi dengan menggunakan media antara lain video. Melalui penilaian hasil pembelajaran diperoleh informasi yang bermakna untuk meningkatkan proses pembelajaran berikutnya serta pemngabilan keputausan lainnya.

3. Kompentensi sosial15 Adapun penjelasan dari ke empat dari kompetensi tersebut adalah: 15 Ibid. c) Pengamatan dan pengukuran sikap dapat dilakukan di luar kelas merupakan kegiatan di luar jadwal tatap muka. Kriteria Kinerja Guru Keberhasilan guru seseorang bisa dilihat apabila kriteria-kriteria yang ada telah mencapai secara keseluruhan. b) Pengamatan dan pengukuran sikap dapat dilakukan di dalam kelas menyatu dengan proses tatap muka atau di luar kelas. Kemampuan yang harus dimiliki guru telah disebutkan dalam peraturan pemerintah RI No. Jika kriteria telah tercapai berari pekerjaan seseorang telah dianggap memiliki kualitas kerja yang baik. Sebagaimana yang telah disebutkan dalam pengertian kinerja bahwa kinerja guru adalah hasil kerja yang terlihat dari serangkaian kemampuan yang dimiliki oleh seorang yang berprofesi guru. 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan pasal 28 ayat 3 yang berbunyi: Kompetensi sebagai agen pembelajaran pada jenjang pendidikan dasar dan menengah serta pendidikan anak usia dini meliputi: a. Kompetensi paedagogik b. 15 . Kompetensi kpribadian c. Kompetensi professional d. dilaksanakan oleh guru dengan tujuan untuk melihat hasil pendidikan yang tidak dapat diukur dengan tes tertulis atau lisan.b) a) Penilaian non tes berupa pengamatan dan pengukuran sikap Pengamatan dan pengukuran sikap sebagai bagian tidak terpisahkan dari proses pendidikan.

2007.kesangupan atau kecakapan para guru dalam menciptakan suasana komunikasi yang edukatif antara guru dan peserta didik yang mencakup segi kognitif. media.kemampuan mengelola pembelajaran yang meliputi pemahaman terhadap peserta didik.2005 hlm. perancangan dan pelaksanaan pembelajaran.16 Kompetensi paedagogik ini berkaitan pada saat guru mengadakan proses belajar mengajar di kelas.a. 19 16 . juga alat evaluasi bagi anak didiknya. Karena bagaimanapun dalam proses belajar mengajar sebagian besar hasil belajar peserta didik ditentukan oleh peranan guru. evaluasi hasil belajar. media. Suryo Subroto mengatakan bahwa yang dimaksud kinerja guru dalam proses belajar mengajar adalah . Mulai dari membuat scenario pembelajaran memilih metode. Proses Belajar Mengajar. dalam Peraturan Pemerintah RI No 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan dijelaskan kemampuan ini meliputi . efektif. memilih metode. 26 17 16 Suryo Subroto. dan psikomotorik sebagai upaya mempelajari sesuatu berdasarkan perencanaan sampai dengan tahap evaluasi dan tindak lanjut agar tercapai tujuan pengajaran. dan pengembangan peserta didik untuk mengaktualisasikan berbagai potensi yang dimilikinya. Guru yang cerdas dan kreatif akan mampu menciptakan suasana belajar yang efektif dan efisien sehingga pembelajaran tidak berjalan sia-sia. Kompetensi Paedagogik Adalah mengenai bagaimana kemampuan guru dalam mengajar.17 Jadi kompetensi paedagogik ini berkatan dengan kemampuan guru dalam proses belajar mengajar yakni pesiapan mengajar yang mencakup merancang dan melaksanakan skenario pembelajaran. serta alat evaluasi bagi anak didik agar tervapai tujuan pendidikan Peraturan pemerintah RI No 19 Tahun 2005 Tentang Standar Nasional Pendidikan Jakarta: CV Eko Jaya. hlm. Bandung. Alfabeta.

arif. efektif. Uzer Usman. hlm. menjadi teladan bagi peserta didik. 16 17 . 2003. Menajdi Guru Profesiona. Bandung: PT Remaja Rosda Karya. dan berakhlak mulia. Peran tersebut diwujudkan sesuai dengan situasi dan kondisi yang dihadapi. Uzer Usman kemampuan kepribadian guru meliputi hal-hal berikut:18 1) Mengembangkan kepribadian 2) Berinteraksi dan berkomunikasi 3) Melaksanakan bimbingan dan penyuluhan 4) Melaksanakan administrasi sekolah 5) Menaksanakan penelitian sederhana untuk keperluan pengajaran. b. Kepribadian guru ini meliputi kemampuan kepribadian yang mantap. stabil. maupun psikomotorik siswa. Kompetensi Keperibadian Berperan sebagai guru memerlukan kepribadian yang unik. dewasa. dan berwibawa. Adakalanya guru harus berempati pada siswanya dan adakalanya guru harus bersikap kritis. Seorang guru harus mempunyai peran ganda. Berempati maksudnya guru harus dengan sabar menghadapi keinginan siswanya juga harus melindungi dan melayani siswanya tetapi disisi lain guru juga harus bersikap tegas jika ada siswanya berbuat salah. Menurut Moh. c. Profesi adalah pekerjaan yangmemerlukan keahlian khusus dan asanya dibuktikan dengan sertifikasi 18 Moh.baik pada ranah kognitif. Kompetensi Profesional Pekerjaan seorang guru adalah merupakan suatu profesi yang tidak bias dilakukan oleh sembarang orang.

dalam bentuk ijazah. panggilan jiwa. dan idealisme. dan masyarakat sekitar. Dalam peraturan pemerintah RI No.14 Tahun 2005. orang tua peserta pendidikan.. Kompentensi Sosial Kompetensi sosial berkaitan dengan kemampuan diri dalam menghadapi orang lain. keimanan. hlm. 4) Memiliki kompetensi yang diperlukan sesuai dengan bidang tugas 5) Memiliki tanggung jawab atas pelaksanaan tugas keprofesionalan 6) Memperoleh penghasilan yang ditentukan sesuai denga prestasi kerja 7) Memiliki kesempatan untuk mengembangan keprofesionalan secara berkelanjutan dengan sepanjang hayat 8) Memiliki jaminan perlindungan hukum dalam melaksanakan tugas keprofesionalan. ketakwaan. d. Tentang Guru dan Dosen. dan akhlak mulia 3) Memiliki kualifikasi akademik dan latar belakang pendidikan sesuai dengan bidang tugas.14 Tahun 2005 sebagai berikut:19 1) Memiliki bakat. minat. 9) Memiliki organisasi profesi yang mempunyai kewenangan yang mengatur hal-hal yang berkaitan dengan tugas keprofesionalan guru. 2) Memiliki komitmen untuk meningkatkan mutu pendidikan. 6 18 . sesame pendidik.19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan dijelaskan kompensasi social adalah kemampuan pendidik sebagai bagian dari masyarakat untuk berkomunikasi dan bergaul secara efektif dengan peserta didik. Profesi guru ini memiliki rinsip yang dijelaskan dalam Undang-Undang Guru dan Dosen No. tenaga kependidikan. Saiful Hadi berpendapat 19 Undang-Undang RU No. Kompetensi sosisal seorang guru merupakan modal dasar guru yang bersangkutan dalam menjalankan tugas keguruan.

Anwar Prabu Mangkunegara. A.. Faktor motivasi Saiful Hadi. kemampuan guru terdiri dari kemampuan potensi (IQ) dan keampuan reality (knowledge + skill). . 1 21 A. Remaja Rosdakarya 2004). b. 2007.Kompetensi yang harus Dimiliki Seorang Guru. Faktor kemampuan Secara psikologi. hlm. 67 20 19 .21 a. maka ia akan lebih mudah mencapai kinerja yang diharapkan. 3) Kemampuan untuk menjalin kerjasama baik secara individual maupun secara kelompok. Manajemen Sumber Daya Manusia Perusahaan.kompetensi ini berhubungan denagn kemampuan guru sebagai anggota masyarakat dan sebagai makhluk sosial yang meliputi:20 1) Kemampuan untuk berinteraksi dan berkomunikasi denagn teman sejawat untuk meningkat kemampuan professional. pegawai perlu ditetapkan pada pekerjaan yang sesuai dengan keahliannya. Saiful HadiWordpress. Dengan penempatan guru yang sesuai dengan bidangnya aka dapat membantu dalam efetivitas suatu pembelajaran. Artinya seorang guru yang memiliki latar belakang pendidikan yang tinggi dan sesuai dengan bidangnya serta terampil dalam mengerjakan pekerjaan sehari-hari. (www. hlm. Oleh karena itu. 2) Kemampuan untuk mengenal dan memahami fungsi-fungsi setiap lembaga kemasyarakatan. 4. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Kinerja Menurut Anwar Prabu Mangkunegara . com. Bandung: PT.faktor yang mempengaruhi kinerja guru adalah faktor kemampuan (ability) dan faktor motivasi (motivision).

22 Guru sebagai pendidik memiliki tugas dan tanggung jawab yang berat. Selanjutnya Meclelland mengemukakan 6 krakteristik dari guru yang memiliki motif berprestasi tinggi yaitu:23 1) 2) 3) 4) Memiliki tanggung jawab pribadi tinggi berani mengambil resiko memiliki tujuan yang realistis Memanfaatkan rencana kerja yang menyeluruh dan berjuang untuk merealisasi tujuannya. Motivasi merupakan kondisi yang menggerakkan seseorang yang terarah untuk mencapai tujuan pendidikan. Op. Motivasi merupakan kondisi yang menggerakkan seseorang yang terarah untuk mencapai tujuan pendidikan.. sehingga siswa dapat dengan mudah menerima apa saja yang disampaikan oleh gurunya. ikhlas dan tidak asal-asalan. Manajemen Sumber. Motivasi terbentuk dari sikap seorang guru dalam menghadapi situsi kerja. Guru harus menyadari bahwa ia hars mengerjakan tugasnya tersebut dengan sungguh-sungguh.ada hubungan yang fositif antara motif berprestasi dengan pencapaian kinerja. bertanggung jawab. hlm. Jika ini tercapainya maka guru akan memiiki tingkat kinerja yang tinggi.Motivasi terbentuk dari sikap seorang guru dalam menghadapi situsi kerja.. 5) Meanfaatkan umpan balik yang kongkret dalam seluruh kegiatan kerja yang dilakukannya. Cit. 68 Ibid 20 .. 22 23 A.A Anwar Prabu. Meclelland mengatakan dalam bukunya Anwar Prabu berpendapat bahwa .

(d) Kemampuan dan minat 21 .6) Mencari kesempatan untuk merealisasikan rencana yang telah diprogramkan. tidak masalah dapat yang pendukung pemecah menyebabkan terhambatnya pembelajaran secara baik dan benar dalam rangka pencapaian tujuan yang diharapkan guru dalam mengajar. Semakin rumit dan makmur tugas-tugas yang diemban makin tinggi kecerdasan yang diperlukan. Membicarakan dipisahkanfaktor-faktor kinerja mengajar dan guru. (c) Bakat Penyesuaian antara bakat dan pilihan pekerjaan dapat menjadikan seseorang bekarja dengan pilihan dan keahliannya. Hal ini dikarenakan adanya perbedaan dari berbagai pengalaman dan latihan. Adapun faktor yang mendukung kinerja guru dapat digolongkan ke dalam dua macam yaitu: 1) Faktor dari dalam sendiri (intern) Di antara faktor dari dalam diri sendiri (intern) adalah (a) Kecerdasan Kecerdasan memegang peranan penting dalam keberhasilan pelaksanaan tugas-tugas. Seseorang yang cerdas jika diberikan tugas yang sederhana dan monoton mungkin akan terasa jenuh dan akan berakibat pada penurunan kinerjanya. (b) Keterampilan dan Keterampilan dan kecakapan kecakapan orang berbeda-beda.

30 22 . rajin. 1985. (h) Cita-cita dan tujuan dalam bekerja. (e) Motif Motif yang dimiliki dapat mendorong meningkatkannya kerja seseorang. hlm. Jika kesehatan terganggu maka pekerjaan terganggu pula. (g) Kepribadian Seseorang yang mempunyai kepribadian kuat dan integral tinggi kemungkinan tidak akan banyak mengalami kesulitan dan menyesuaikan diri dengan lingkungan kerja dan interaksi dengan rekan kerja ang akan meningkatkan kerjanya. Jika pekerjaan yang diemban seseorang sesuai dengan cita-cita maka tujuan yang hendak dicapai dapat terlaksanakan karena ia bekerja secara sungguh-sungguh. 2) Faktor dari luar diri sendiri (ekstern) Yang termasuk faktor dari luar diri sendiri (ekstern) diantaranya:24 (a) 24 Lingkungan keluarga Kartono Kartini. dan bekerja dengan sepenuh hati.Syarat untuk mendapatkan ketenangan kerja bagi seseorang adalah tugas dan jabatan yang sesuai dengan kemampuannya. Jakarta: CV Rajawali. Menyiapkan dan memadukan Karir. Kemampuan yang disertai dengan minat yang tinggi dapat menunjang pekerjaan yang telah ditekuni. (f) Kesehatan Kesehatan dapat membantu proses bekerja seseorang sampai selesai.

(e) Kegiatan guru di kelas Peningkatan dan perbaikan pendidikan harus dilakukan secara bertahap. Tidak adanya komunikasi yang efektif dapat mengakibatkan timbulnya salah pengertian (d) Sarana dan prasarana Adanya sarana dan prasarana yang memadai membantu guru dalam meningkatkan kinerjanya terutama kinerja dalam proses mengajar mengajar. Lingkungan kerja yang dimaksud di sini adalah situasi kerja. (f) Kegiatan guru di sekolah antara lain yaitu: 23 . Dinamika guru dalam pengembangan program pembelajaran tidak akan bermakna bagi perbaikan proses dan hasil belajar siswa. (b) Lingkungan kerja Situasi kerja yang menyenangkan dapat mendorong seseorang bekerja secara optimal. kesempatan untuk mengembangan karir. Demikian juga penambahan sumber belajar berupa perpustakaan dan laboratorium tidak akan bermakna jika manajemen sekolahnya tidak memberikan perhatian serius dalam mengoptimalkan pemanfaatan sumber belajar tersebut dalam proses belajar mengajar. Tidak jarang kekecewaan dan kegagalan dialami seseorang di tempat ia bekerja. dan rekan kerja yang kologial. gaji yang memadai. (c) Komunikasi dengan kepala sekolah Komunikasi yang baik di sekolah adalah komunikasi yang efektif. Ketegangan dalam kehidupan keluarga dapat menurunkan gairah kerja. jika manajemen sekolahnya tidak memberi peluang tumbuh dan berkembangnya kreatifitas guru. rasa aman.Keadaan lingkungan keluarga dapat mempengaruhi kinerja seseorang.

5. c. Jadi.Berpartisipasi dalam bidang administrasi. baik kinerja karyawan maupun kinerja organisasi. Menentukan sasaran dari kinerja yang akan datang dan memberikan tanggung jawab perorangan sehingga untuk periode selanjutnya jelas apa yang harus diperbuat oleh karyawan. Menemukan potensi karyawan yang berhak memperoleh promosi. evaluasi kinerja merupakan sarana untuk memperbaiki mereka yang tidak melakukan tugasnya dengan baik di dalam organisasi. Membuat analisa kinerja dari waktu yang lalu secara berkesinambungan dan periodik. mutu dan baku yang harus dicapai. di mana dalam bidang administrasi ini para guru memiliki kesempatan yang banyak untuk ikut serta dalam kegiatan-kegiatan sekolah. b. seperti imbalan . Evaluasi Kinerja Menurut Agus Sunyato dalam bukunya Anwar Prabu Mangkunegara mengemukakan bahwa sasaran sasaran dan evaluasi kinerja karyawan sebagai berikut: a. Banyak organisasi berusaha mencapai sasaran suatu kedudukan yang terbaik dan terpercaya dalam bidangnya. Membuat evaluasi kebutuhan pelatihan dari para karyawan melalui audit keterampilan dan pengetahuan sehingga dapat mengembangkan kemampuan dirinya. Untuk itu sangat tergantung dari para 24 . dan mendasarkan hasil diskusi antara karyawan dengan pimpinannya itu untuk menyusun suatu proposal lainnya.

Pekerja di badan publik non-departemen terkadang juga dikategorikan sebagai pegawai negeri. jujur. Pengertian pegawai negeri sipil Pegawai negeri adalah pekerja di sektor publik yang bekerja pada pemerintah suatu negara.A. Pegawai Negeri Sipil dan Tenaga Honorer a. hlm.26 Pada era reformasi saat ini di mana semua orang menghendaki terciptanya pemerintahan yang bebas dari korupsi. jeli terhadap potensi sumber-sumber dan peluang baru. tanggap terhadap masalah-masalah publik. Bandung: PT RefikaAditama. rajin. Mereka merupakan pelayan masyarakat yang harus bekerja secara maksimal untuk memenuhi kebutuhan masyarakat dan menyelesaikan kepentingan masyarakat. memiliki kemampuan untuk mengantisipasi. Evaluasi Kinerja SDM. 1 26 25 . sudah sepantasnya apabila para pegawai negeri kita memiliki 6 etos kerja. yaitu para karyawan agar mereka mencapai sasaran yang telah ditetapkan oleh organisasi. memiliki wawasan futuristic dan sistematik. memperhitungkan. yaitu kerja keras. kompetensi yang harus dimiliki para pegawai negeri kita agar selalu dapat melayani masyarakat dengan baik. mandiri. disiplin.pelaksanaannya. antara lain: tidak terpaku pada kegiatan-kegiatan rutin yang terkait dengan fungsi instrument birokrat. dan yang terpenting harus tebal imannya. Korps Pegawai Republik Indonesia Sebagai Wadah Penghimpun Pegawai Negeri Sipil Dalam Meningkatkan Mutu Pelayanan Publik. 2009. hlm. memiliki kemampuan untuk mengombinasikan berbagai sumber daya sehingga A. 2006 Cet ke-II. Selain itu.com. Jakarta.25 6. mampu melakukan terobosan melalui pemikiran yang kreatif dan inovatif (tidak terlalu terpaku pada aturan). dan meminimalkan resiko. Anwar Prabu Mangkunegara. 11-12 25 Google.

2 26 . hlm. medapatkan gaji dan tunjangan khusus. misalnya presiden. Berdasarkan adanya pembagian kewenangan antara pusat dan daerah. gubernur. di mana pada dasarnya Pegawai Negeri di Indonesia terdiri atas:27 1) 2) 3) Pegawai Negeri Sipil (PNS) Anggota Tentara Nasional Indonesia (TNI) Anggota Kepolisian Negara Republik Indonesia (POLRI) Seperti halnya di Inggris dan Perancis. dan walikota yang dipilih langsung oleh rakyat melalui pemilu. memiliki kemampuan untuk mengoptimalkan sumber daya yang tersedia dengan menggeser sumber kegiatan berproduksi rendah ke arah kegiatan berproduksi tinggi. Pegawai negeri sipil di Indonesia Kepegawai negerian yang ada di Indonesia sendiri. b. lembaga-lembaga tinggi negara. pegawai negeri sipil pun juga dibagi menjadi PNS pusat dan PNS daerah. PNS pusat adalah PNS yang gajinya dibebankan pada APBN dan bekerja pada departemen. instansi vertikal di daerah-daerah. Mereka dipilih dalam ujian seleksi tertentu.menjadi sumber daya campuran yang memiliki produktivitas tinggi. sedangkan kepala desa bukan merupakan PNS karena dipilih langsung oleh warga setempat. pegawai negeri di Indonesia adalah sistem karir.. lembaga non departemen. terdapat jabatan-jabatan tertentu yang tidak diduduki oleh pegawai negeri. serta para menteri yang ditunjuk oleh presiden. Namun demikian. kesekretariatan negara. bupati. serta 27 Ibid. Camat dan lurah adalah PNS. serta memperoleh pensiun.

sidoarjokab.go. terdiri dari guru honorer yang dikontrak oleh 1) 2) 3) Kontrak Provinsi Kontrak Daerah Kontrak Komite B. hlm. Penelitian Yang Relevan Penelitian tentang kinerja guru telah banyak dilakukan oleh sejumlah mahasiswa yang menempuh jenjang pendidikan strata 1 (S1).kepaniteraan di pengadilan. hal ini dikarenakan tergantung dari mana ia diangkat dan dibiayai sesuai dengan jenis pekerjaan atau tugasnya di suatu lembaga.29 Guru honor yang ada pada suatu sekolah terdiri dari beberapa jenis. 3 http://www.bkd. Mislanya di lembaga sekolah. 28 29 Ibid.. PNS Daerah terdiri atas PNS Daerah Provinsi dan PNS Daerah Kabupaten/Kota. 48 Tahun 2005 : Tenaga honorer adalah seseorang yang diangkat oleh Pejabat Pembina Kepegawaian atau pejabat lain dalam pemerintahan untuk melaksanakan tugas tertentu pada instansi pemerintah atau yang penghasilannya menjadi beban Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara atau Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah. hlm.htm.id/Honorer. Sedangkan PNS daerah adalah PNS yang bekerja di Pemerintah Daerah dan gajinya dibebankan pada APBD. 28 c. Pengertian Tenaga Honorer Definisi tenaga honorer menurut Peraturan Pemerintah No. Diantaranya. 1 27 .

disiplin kerja yangn tinggi dan kegiatan ini melaksanakan pembekajaran dan mengajar mata pelajaran akidah akhlak. dan siswa kelas X. maka siswa tidak dapat dimaksimalkan pada mata pelajaran akidah akhlak. XI dan XII. Hal sesuai dengan asumsi dasar. kesejahteraan yang prima. Kesimpulan dari penelitian ini adalah bahwa ada hubungan yang fositif antarapelaksaan kinerja guru dalam memaksimalkan siswa pada mata peajaran aqidah akhlak dengan faktor interen dan ekstren yang terdapat pada diri guru aqidah akhlak di Madrasah Aliyah Muhammadiyah Penyasawan Kecamatan Kampar Kabuapaten Kampar .” Berdasarkan penelitian yang telah dilakukan pada guru mata pelajaran Aqidah Akhlak. disiplin kerja 28 . Jika guru aqidah akhlak memeiliki ilmu pengetahuan yanga cukup. Jika guru aqidah akhlak tidak memiliki ilmu pengetahuan yanga cukup. 2. yaitu: 1. kesejahteraan yang prima.Harunisah mahasiswa fakultas tarbiyah dan Keguruan UIN SUSKA RIAU dengan judul penelitiannya “Pelaksanann Kinerja Guru Dalam Memaksimalkan Siswa Pada Mata Pelajaran Aqidah Akhlak Di Madrasah Penyasawan Kecamatan Kampar.

maka ia berkesimpulan bahwa adanya kolerasi yang signifikan antara kesejahteraan guru dengan kinerja guru. Walaupun penelititan yang dilakukan oleh Harunisah ada kesamaan dengan penelitian yang penulis lakukan yakni sama-sama meneliti tentang kinerja guru namun. Dengan demikian berarti hipotesa alternatif yang diajukan yakni “Adanya pengaruh antara kesejahteraan guru di MAN Tanjung Pinang.423%.” Berdasarkan penelitian yang telah dilakukan. maka siswa dapat dimaksimalkan dengan menerapkan mata pelajaran aqidah akhlak. Sedangkan penelititan lainya yang berkenaan dengan kinerja guru adalah Eny Darwati mahsiswa falkultas Tarbiyah dan Keguruan UIN SUSKA RIAU dengan judul penelitiannya “Pengaruh Kesejahteraah Guru Terhadap Kinerja Guru di Madrasah Aliyah Negeri Tanjung Pinang.447 dari pada “r” table 5% yakni 0.yangn tinggi dan kegiatan melaksanakan pembelajaran dan mengajar mata pelajaran akidah akhlak. Sementara” diterima. Berdasarkan hasil wawancara dari penelitian Harunisah telah meyimpulkan bahwa pelaksanaan kinerja guru dalam memaksimalkan siswa pada mata pelajaran aqidah akhlak masih tergolong sedang dengan tingkat persentase 49-75% dalam kategori sedang. Hairunisah menekankan pada pelaksanaan kinerja guru itu sendiri dalam memaksimalkan kemampuan siswa pada mata pelajaran tertentu dan tidak 29 . Hal ini dapat dilihat dari bedarnya harga “Phi” yakni 0.

C. c. b. yaitu guru pegawai negeri sipil dan guru honorer. Dengan demikian penulis berkesimpulan bahwa judul penelitian kinerja guru tetang Perbandingan Kinerja Guru Pegawai Negeri Sipi dan Honorer di SMAN 1 Tambang Kabupaten Kampar belum pernah diteliti sebelumnya. Konsep operasional merupakan teoritis sebgaimana telah diuraikan di atas. sedangkan penulis sendiri meneliti tentang kinerja guru untuk mengetahui tingkat kinerja mereka yang kemudian dibandingkan dengan profesi guru yang berbeda. Kinerja guru dalam perencanaan pembelajaran a. a. namun Eni Darmawati lebih menekankan pengaruh kesejahteraan terhadap kinerja guru. Ada beberapa indikator tetang kinerja yang akan penulis jadikan pedoman untuk mengetahui sejauhmana tingkat kinerja yang dimiliki oleh guru. Membuat Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) Menyusun program pembelajaran Kinerja guru dalam pelaksanaan pembelaran Melaksanakan pree test Melaksanakan kegiatan tatap muka atau pembelajaran Melaksanaakan penilaian setelah satuan pokok bahan selesai penjabaran dari dipelajari siswa 30 . walaupun sama-sama membahas masalah kinerja guru. Indikator kinerja tersebut adalah: 1. b.menjelaskan lebih jauh tetang kinerja. Demikian halnya dengan penelitian yang dilakukan oleh Eni Darmawati. Konsep Operasional Agar tidak terjadi kesalah pahaman dalam penelitian ini maka diperlukan adanya konsep operasional. 2.

Hipotesis Berdasarkan asumsi di atas maka dapatlah sebagai berikut: Ha: Ada perbedaan yang signifikan antara kinerja guru pegawai negeri sipil dan kinerja guru honorer di SMAN 1 Tambagn Kabupaten Kampar. b. a. sekolah Kinerja guru dalam disiplin tugas menaati peraturan yang telah ditetapkan oleh sekolah menyelesaikan tugas-tugas yang diberikan oleh kepala D. Ho: Tidak ada perbedaan yang signifikan antara kinerja guru pegawai negeri sipil dan kinerja guru honorer di SMAN 1 Tambagn Kabupaten Kampar. dirumuskan hipotesis 31 . 2. b.3. Asumsi dasar a. b. Kinerja guru dalam evaluasi pembelajaran Memberikan nilai atau hasil kepada siswa secara objektif Membuat hasil laporan sekolah untuk diberikan kepada orang tua siswa 4. tugas dan tanggung jawab guru pegawai negeri sipil dan guru honorer adalah sama. Tiap-tiap guru mempunyai kinerja tersendiri. Asumsi dan Hipotesis 1. Beban. a.

Kampar B.BAB III METODE PENELITIAN A. Populasi 32 . Kampar. Waktu dan Lokasi Penilitian Penelitian ini dilakukan setelah seminar proposal penelitian dan lokasi penelitian dilaksanakan di SMAN 1 Tambang Kab. Subjek dan Objek Penelitian Dalam penelitian ini yang menjadi subjek adalah guru PNS dan Guru Honorer di SMAN 1 Tambang Kab. C. Sedangkan yang menjadi objek penelitian adalah perbandingan kinerja antara Guru Pegawai Negeri Sipil dengan Guru Honorer di SMAN 1 Tambang.

Jumlah guru yang berstatus sebagai guru PNS adalah sebanyak 29 orang. dengan kata lain penelitian ini disebut dengan penelitian populasi. Kampar. Karena total tenaga pengajar berjumlah 41 orang. Angket Sejumlah angket disebarkan kepada guru-guru untuk mendapatkan data tentang kinerja guru pegawai negeri sipil dan honorer di SMAN 1 Tambang. Dokumentasi 33 . 1. Sedangkan guru yang berstatus sebagai guru honorer adalah sebanyak 12 orang.Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh guru PNS dan Guru honorer di sekolah SMAN 1 Tambang Kab. Teknik Pengumpulan Data Pengumpulan data dalam penelititian ini dilakukan dengan cara penelitian lapangan. yaitu terjun langsung di lokasi penelitian untuk mendapatkan data yang diperlukan. Jumah keseluruhan guru yang mengajar di SMAN 1 Tambang adalah 41 orang. maka sangat dimungkinkan penelititian ini tidak memakai teknik sampel. Wawancara Wawancara dilakukan dengan mengajikan beberapa jumlah pertanyaan kepada kepala sekolah untuk mendapatkan data tentang profil. Hal ini juga bertujuan agar penelitian ini terhindar dari sedikit banyak kekeliruan yang mungkin terjadi dalam membuat kesimpulan atau hasil akhir dari sebuah penelitian. 2. D. 3. sekolah atau perkembangan sekolah.

Table 1 INSTRUMEN PENELITIAN Variabel Kinerja guru No Pertanyaan a. 2. 3. Untuk mendapatkan data tentang kinerja guru di SMAN 1 Tambang Kabupaten Kampar yakni kinerja guru dalam perencanaan pembelajaran. 12. Kinerja guru dalam pelaksanaan pembelajaran: Melaksanakan post test Melaksanakan kegiatan tatap muka atau pembelajaran Melaksanakan peniliaian setelah satuan pokok bahan selesai dipelajari siswa c. 13. 5. kineja guru dalam evaluasi pembelajaran. perencanaan pembelajaran: 6. kinerja guru dalam pelaksanaan pembelajaran. 16. Instrumen Penelitian Instrumen yang digunakan untuk mengumpulkan data dalam penelitian ini berbentuk kuesioner. 11. 20.Teknik dokumentasi digunakan untuk mendapatkan data tentang gambaran umum lokasi penelitian E. 15. 10. Menyusun program pembelajaran Indikator b. 4. 14. Kinerja guru dalam 8. serta kinerja guru dalam disiplin tugas. 17 Jumlah Pertanyaan 7 10 18. Kinerja guru dalam 1. 7 Membuat RPP dan. 9. 7 34 . 19.

hal. Alfabeta. 29. Metode Penelitian Administrasi. Bandung 2007. 23. Statistik Untuk Penelitian. Pustaka Pelajar. 28. 26.30 Dalam penelitian ini terdapat dua variabel yang satu dengan variabel yang lain tidak saling berkorelasi.evaluasi pembelajaran Memberikan nilai atau hasil kepada siswa secara objektif Membuat hasil laporan sekolah untuk diberikan kepada orang tua d. 24 25. dan bersifat kuantitatif yang berwujud angka-angka hasil perhitungan atau pengukuran dapat diproses dengan cara dijumlahkan dan dibandingkan dengan jumlah yang diharapakn dan diperoleh persentasi. 27. 193 35 . hlm. fenomena-fenomena dan dianalisa dengan menggunakan kalimat-kalimat yang dipisah-pisahkan. 14 Hartono. Kinerja guru dalam disiplin tugas: Mentaati peraturan yang telah ditetapkan oleh sekolah Munyelesaikan tugas-tugas yang diberikan oleh kepala sekolah F. 2004. Pekanbaru. maka dalam menganalisa data hasil penelitian ini akan diolah dengan komparasi Bivariat dengan menggunakan rumus Tes ”t” Rumus yang digunakan adalah sebagai berikut:31 t0 = Mx − My  SDx   SDy    +       N −1   N −1 2 2 Keterangan: Mx My SDx 30 31 : Mean dari variabel kinerja guru PNS : Mean dari variabel kinerja guru honorer : Standar deviasi variabel X Sugiyono. 22. 30 5 yang bertujuan untuk membandingkan keadaan. Teknik Analisis data Karena penelitian ini bersifat komparasi 21.

Sejarah Berdirinya SMAN Tambang Sesuai dengan isi UUD 45 mengenai pendidikan yaitu mencerdaskan kehidupan bangsa. sangat diperlukan sekolah yang 36 . 0.60 – 3.60 – 2.9 ( kinerja guru tergolong sedang) 3. Deskripsi Lokasi Penelitian 1. 2.50 – 1. 1.0 (kinerja guru tergolong tinggi) 2.SDy N : Standar deviasi variabel Y : Jumlah sampel Rumus tersebut digunakan untuk mengetahui tingkat signifikansi perbedaan antara kinerja guru pegawai negeri sipil dan honorer di SMAN 1 Tambang Kabupeten Kampar. Untuk menentukan kinerja guru pegawai negeri sipil dan honorer baik secara individual maupun kelompok maka akan ditentukan skor rata-rata hasil jawaban responden dengan klasifikasi sebagai berikut: 1.59 (kinerja guru tergolong rendah) BAB IV PENYAJIAN HASIL PENELITIAN A. dan yang akan erat kaitannya dengan kehidupan bernegara terutama di dalam menghadapi era globalisasi.

berikut ini adalah profil mengenai SMA Negeri 1 Tambang. Nama Sekolah Alamat : SMA NEGERI 1 TAMBANG : Jln. Raya Pekanbaru – Bangkinang KM 29 Desa Sungai Pinang Tambang Kab.bermutu dan berwawasan keunggulan yang mampu menghadapi persaingan kemajuan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi (IPTEK) serta tatanan zaman masa depan. Untuk lebih lengkapnya. Darwis Darwis. Untuk mewujudkan hal tersebut maka didirikanlah SMA Negeri 1 Tambang. “SMA N 1 Tambang. Wawancara. “PROFIL SEKOLAH” a. 04 Mei 2010 37 . Nama Kepala Sekolah 32 : : : Drs. Kampar kec. b. dulunya bernama yayasan Lembaga Pendidikan Desa Tambang yang disingkat YLPT dan disahkan pada hari kamis tanggal 24 Desember 1987. Tgl.Sejak awal pertama kali didirikan di jalan Raya Pekanbaru– Bangkinang KM 29 kecamatan Tambang Kabupaten Kampar dan berstatus Negeri pada Tahun 2002. Nama Yayasan Alamat Yayasan c. Kepala SMAN 1 Tambang.”32 Sejak di bawah naungan yayasan hingga telah menjadi SMA Negeri 1 Tambang telah beberapa kali mengalami pergantian kepala sekolah.

410 M2 f. 2. Kepemilikan Tanah /Bangunan Luas Tanah / Status Luas Bangunan : Hibah / Milik Pemda Kampar : 20. 3. Nama Drs. Tahun Didirikan/Tahun Observasi : 1980 / Tahun 2000 Penegrian. Nama-nama kepala SMA Negeri 1 Tambang : Tabel II NAMA-NAMA KEPALA SMAN 1 TAMBANG No 1.Nomor Telp / Hp : 081378849090 d.1990 1990 . Tenaga Kependidikan a.000 M2 : 1. Hasanjus Siti Aminah BA Basrun M. Darwis Masa Jabatan 1987 . e. hal ini dikarenakan beberapa guru yang mengajar di sana terdapat guru yang tidak tetap kemudian ditugaskan oleh pemerintah ke tempat lain. Guru Guru merupakan personil dalam pelaksanaan pengajaran. tanpa guru sudah bisa sipastikan proses tidak akan berlang.Pd Drs.Sekarang Sumber data: Kantor Tata Usaha SMAN 1 Tambang 2. Guru-guru di SMAN1 Tambang ini setiap tahunnya mengalami pergantian dari beberapa guru. Sedangkan data guru terbaru yang penulis peroleh dari sekolah tersebut terdiri dari 29 38 . 4.2002 2002 – 2005 April 2005 .

IV 1998 S 1/A. IV 1995 S 1/A. Idris Jaafar. Pd Amrizal.I IV/b Pembina Tk. IV 2000 S 1/A. IV 1992 S 1/A. Nelvi Fitriati Masniari. Pd Dra. Pd Ernawilis.orang guru yang berstatus sebagai pegawai negeri dan 12 orang guru yang berstatus guru non PNS.I III/b Pembina III/a Pembina III/a Pembina III/a Pembina III/a Pembina III/a Pembina III/a Pembina III/a Pembina III/a Pembina III/a Pembina III/a Pembina III/a Pembina III/a 39 . IV 1992 S 1/A. Pd Nursanti. IV 1999 S 1/A. Pd Bidang studi B. IV 2000 S 1/A.I III/d Pembina Tk. Indonesia PPKn Biologi Kimia PPKn Biologi Matematika Kesenian Fisika Kimia Kesenian Matematika Fisika PAI Geografi PAI Penjaskes BP B.I IV/b Pembina Tk. IV 2003 S 1/A. Pd Drs. Pd Muliati. Pd Dra.I IV/b Pembina Tk. S. Pd Ernawati. S. IV 1999 S 1/A. S. Tasmiati Dra.I III/d Pembina Tk. Nefriati Dra. IV 1990 S 1/A. S. IV 2003 S 1/A. Si Mohd. Azli. IV 1992 S 1/A.I III/d Pembina Tk. S. Pd Suparman. IV 2004 S 1/A.I III/d Pembina Tk. Pd Alfian. Inggris Biologi Fisika Ekomomi Ijazah terakhir S 1/A. S.I III/d Pembina Tk. S. IV 2003 S 1/A. S. IV 1992 S 1/A. S. IV 2001 S 1/A. S. Indonesia PAI Sosiologi Penjaskes B. Pd Mohd. IV 1999 S 1/A. S. Ag Darusmansyah. IV 1998 S 1/A. Mansur Syahruman. Eka Masdayanti Jasmien. IV 1994 S 1/A. Ag Elvi Cempaka. S. IV 1989 S 1/A. Pd Darnis.I IV/a Pembina Tk. S. IV 2000 S 1/A. S. IV 1989 S 1/A. IV 1999 S 1/A. Pd Noni Lestari. Pd Jahlelawati.I IV/b Pembina Tk. S. Toha Rosnimar. IV 2003 S 1/A. Si M.I IV/a Pembina Tk. Table III KEADAAN GURU PNS SMAN 1 TAMBANG No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 Nama H.I IV/b Pembina Tk. Nasrial Drs.I IV/b Pembina Tk. S. Nasir. S. S. IV 2001 Pangkat Pembina Tk. IV 1994 S 1/A. S.

E Dedi Dahmuji Hendra Feri Devi Rita. S.27 28 29 Ismail Arif. Adapun perincianya sebagai berikut: Tabel V KEADAAN PEGAWAI SMAN 1 TAMBANG No 1 2 3 4 Nama Drs. Pd B. B. Pd Neli Marlina. Pegawai/karyawan Pegawai/karyawan yang ada di SMAN 1 Tambang in berjumlah 8 orang. S. S. S. Ag Yona Afriani. A Herlina. S. S. IV 1991 Pembina III/a Pembina III/a Pembina III/a Sumber data: Kantor Tata Usaha SMAN 1 Tambang Table IV KEADAAN GURU NON PNS SMAN 1 TAMBANG No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 Nama H. Pd Muharmiati. S. Inggris Matematika Ekonomi S 1/A. Pd b. Siti Aminah. E Sri Jusmaini. IV 2000 S 1/A. Amd Shinta Novisa Sri Rahmadani. Inggris Ijazah terakhir S 1/1991 S 1/1991 S 1/2004 S 1/2000 S 1/2000 S 1/2008 S 1/2006 S 1/2007 S 1/2008 S 1/2008 S 1/2008 S 1/2009 Pangkat GTT GTT GTT GTT GTT Sumber data: Kantor Tata Usaha SMAN 1 Tambang . Indonesia Komputer Komputer B. IV 2000 S 1/A. S. E Yanti Anggraini Nurcholis Maksum Syamsulrizal. Darwis Sarmuji Hasmar Syamsimar Jabatan Kepala sekolah Kepala Tata Usaha Staf Tata Usaha Staf Tata Usaha Pendidikan terakhir S1/1999 SMA/1984 SMA/1999 SMA/1984 40 Bidang studi PAI Ekonomi Ekonomi PPKn PAI Sejarah Sejarah B. Indonesia B.

Untuk lebih jelasnya dapat dilihat dalam bentuk table tentang keadaan siswa SMAN 1 Tambang sebagai berikut: Table VI KEADAAN SISWA SMAN 1 TAMBANG 2005-2010 Tahun Ajaran 2005/2006 2006/2007 2007/2008 2008/2009 2009/2010 Kelas X Jumlah Siswa Jumlah kelas/lokal Jumlah Siswa Kelas XI Jumlah kelas/lokal Jumlah Siswa Kelas XII Jumlah kelas/lokal Jumlah ( kelas X+XI+XII) Jumlah siswa kelas 182 206 194 204 148 5 5 5 6 5 192 185 183 182 183 5 5 5 5 5 156 184 180 171 158 5 5 5 5 5 531 583 557 557 525 15 15 15 16 15 Sumber data: Kantor Tata Usaha SMAN 1 Tambang 4. hal ini dikarenakan SMAN 1 Tambang letaknya di tengah-tengah lokasi keamatan dan berdamping dengan lokasi kantor kecamatan Tambang desa Sungi Pinang. Keadaan sarana dan parasarana 41 .5 6 7 8 9 Dasratman Jasniati Nurbaiti Zulhasdi M. Berdasarkan wawancara yang dengan kepala sekolah SMAN 1 Tambang dan dokumen yang ada dalam 4 tahun terakhir ini dapat penulis jabarkan bahwa jumlah siswa pada tahun 2009-2010 sedikit menurun jika dilihat dari tahun-tahun sebelumnya. Idris Staf Tata Usaha Staf Tata Usaha Staf Tata Usaha Pejaga sekolah Penjaga sekolah SMA/1990 SLTP/1982 SMA/1984 SD/1985 SLTA/2007 Sumber data: Kantor Tata Usaha SMAN 1 Tambang 3. Keadaan siswa Para siswa tinggal bersama orang tuanya.

memiliki fasilitas yang cukup menunjang demi tercapainya proses pendidikan yang bermutu. dengan konstruksi bangunan permanent dan berlantai semen. Bangunan yang didirikan seluas 1. Ruang/lokasi Tabel VII KEADAAN RUANG/LOKASI DI SMAN 1 TAMBANG No 1 2 3 4 5 Ruangan Ruang belajar Ruang kantor/TU Ruang majelis guru Ruang perpustakaan Gudang Jumlah 15 buah 1 buah 1 buah 1 buah 1 buah 42 . Oleh karena itu dalam rangka menuju keberhasilan pendidikan maka suatu lembaga pendidikan formal haruslah memiliki fasilitas yang memadai. Di SMAN 1 Tambang. Gedung Bangunan yang ada di SMAN 1 Tambang didirikan pada tahun 1985 yang kemudian direhab kembali pada tahun 2000 sehingga memungkinkan sekolah ini memiliki kualitas bangunan yang standar yang harus dimiliki seuatu sekolah formal. beratap seng dan loteng yang terbuat dari triplek.Fasilitas merupakan faktor penunjang dalam menjalankan proses pendidikan yang bermutu.325 M2. hal ini dapat kita buktikan dengan sejumlah data yang penulis peroleh yankni: a. b. Yang paling penting dari gedung di SMAN 1 Tambang ini adalah tanah milik pribadi.

untuk kelas XI . Perlengkapan dan alat pelajaran Tabel VIII PERLENGKAPAN DAN ALAT PELAJARAN DI SMAN 1 TAMBANG No 1 Perlengakapan dan alat pelajaran Perlengakapan Jenis Bangku/meja siswa .untuk kelas XII Lemari buku perpustakaan Rak buku Meja/kursi kepala sekolah Papan tulis Kursi tamu Jam dinding Lonceng Sound system Radio tape Bendera merah putih Tiang bendera Meja/kursi pegawai Komputer 2 Alat Pelajaran IPA dan IPS Torso manusia Gambar presiden Lambang Negara Jumlah 525 buah 184 buah 183 buah 148 buah 4 buah 6 buah 1 buah 15 buah 2 buah 4 buah 2 buah 3 buah 3 buah 6 buah 1 buah 5 buah 22 buah 1 buah 1 buah 2 buah 2 buah 43 .6 7 8 WC/PAT Ruangn kepala sekolah Laboratorium IPA 6 buah 1 buah 2 buah Sumber data: Kantor Tata Usaha SMAN 1 Tambang c.untuk kelas X .

Penyajian Data Penyajian data dalam bab ini yang membahas tentang kinerja guru di SMAN 1 Tambang. Sumpah pemuda Peta dinding dunia Globe Sumber data: Kantor Tata Usaha SMAN 1 Tambang 12 buah 12 buah 1 buah 1 buah 12 buah 4 buah B. Jumlah keseluruhan angket yang telah disebarkan sebanyak 41 rangkap telah dibagikan kepada masing-masing guru yang terdiri dari 29 orang guru pegawai negeri sipil dan 12 orang guru honorer. Angket yang telah dibuat terdiri dari 30 pertanyaan dan tiap-tiap pertanyaan yang dilengkapi dengan 3 option yang digunakan untuk mencari data-data tentang taraf 44 . penulis sajikan berdasarkan data yang diperoleh dari hasil angket yang disebar kepada sejumlah guru. Pancasila Teks.Peta dinding dunia Peta dinding riau Teks.

83 2.56 2. untuk menetukan bobotnya penulis berikan skor 2 3. Kinerja guru tinggi dengan perolehan rata-rata skor 2. menunjukkan kinerja guru tinggi. yang selanjutnya dapat dilihat dalam tabel sebai berikut: Tabel IX REKAPITULASI JUMLAH ANGKET TENTANG KINERJA GURU PNS SMAN 1 TAMBANG No Teste 1 1. Option c.93 2. 3.76 2. 7.0 2. sedang dan rendah dengan penggolongan sebagai berikut: 1.69 – 2. 9.40 2.signifikan perbedaan antara kinerja guru peawai negeri sipil dan honorer. 4. menunjukkan kinerja guru sangat tinggi. 5. Berikut ini akan dilihat perbedaan antara variabel X yaitu kinerja guru pegawai negeri sipil dan variabel Y yaitu kinerja guru honorer dengan penskoran sebagai berikut: 1. menunjukkan kinerja guru sedang. Option a. Kinerja guru sedang dengan perolehan rata-rata skor 1. 6.66 45 . Skor yang dicapai pada tiap-tiap butir soal 1 2 3 3 3 3 3 3 3 2 3 3 2 3 3 3 3 2 3 3 3 3 3 3 3 4 2 3 2 3 3 2 3 2 3 3 4 5 3 3 3 2 2 2 3 3 2 3 5 6 2 2 2 3 1 2 2 2 2 2 6 7 3 3 3 3 3 2 3 3 3 3 7 8 3 3 3 2 3 2 2 2 2 3 8 9 3 3 3 3 3 2 3 2 3 3 9 1 0 3 3 3 2 3 2 2 2 2 2 1 0 1 1 3 3 3 3 2 2 3 3 3 3 1 1 1 2 2 3 2 2 2 2 2 2 2 2 1 2 13 2 3 3 3 2 3 3 2 2 3 13 1 4 2 2 3 3 2 2 2 2 3 2 1 4 1 5 3 3 3 2 3 2 3 3 2 3 1 5 1 6 3 3 3 3 3 2 2 3 2 3 1 6 1 7 3 3 3 2 2 2 2 3 2 2 1 7 1 8 3 3 3 3 3 3 2 3 2 3 1 8 1 9 3 3 2 2 2 2 2 2 3 3 1 9 2 0 3 3 3 2 2 2 3 2 3 3 2 0 2 1 2 3 3 2 2 2 2 2 2 2 2 1 2 2 2 3 3 2 2 2 2 2 2 2 2 2 23 3 3 3 2 3 2 3 2 2 3 23 2 4 3 3 2 3 3 2 3 2 3 3 2 4 2 5 3 3 3 3 3 3 2 2 2 2 2 5 2 6 3 3 3 3 3 3 3 3 2 3 2 6 2 7 3 3 3 2 3 2 2 2 2 3 2 7 2 8 3 3 3 3 3 3 2 3 2 3 2 8 2 9 3 3 3 3 2 3 3 3 2 2 2 9 30 3 3 3 3 2 2 2 2 3 2 30 31 3 3 3 3 3 3 2 3 3 3 Total skor Ratarata skor 32 83 88 85 77 76 69 74 72 72 80 33 2.30 2. 2. 10. Option b. untuk menentukan bobotnya penulis berikan skor 3 2.46 2. untuk menentukan bobotnya penulis berikan skor 1 Berdasarkan hitungan bobot di atas.53 2.50 – 1.40 2. 8.59 Hasil penskoran di atas diaplikasikan dalam tabel analisis data.60 – 3. setelah dilakukan penskoran maka hasil tersebut digolongkan menjadi 3 golongan yaitu tinggi. maka otomatis bobot tertinggi adalah 30 x 4 = 120. Kinerja guru rendah dengan perolehan rata-rata skor 0.59 3. sementara bobot terendah 30 x 1 = 30.

21.63 2. jadi rata-rata skornya adalah 2.40 2.63 2. untuk mengetahui rata-rata skor angket seluruhnya.63 2. Maka dari jumlah skor yang diperoleh rata-rata 2. 27. Melihat dari jumlah skor yang diperoleh di atas maka selanjutnya kita kembali kepada klasifikasi kinerja guru yang telah penulis rumuskan sebelumnya untuk mengetahui sejauhmana kinerja guru pegawai negeri sipil di SMAN 1 Tambang.54 Berdasarkan tabel di atas diperoleh jumlah skor angket dari seluruh responden yaitu 2214. Jadi hasil perolehan rata-rata skor 2.56 2.46 2.40 2.54 ini mengidentifikasikan bahwa kinerja guru pegawai negeri SMAN 1 Tambang tergolong sedang. 12.69 – 2. 24.60 2.56 2. 17.50 2. 25. 23.66 2. 20. Setelah diketahui kinerja guru pegawai negeri SMAN 1 Tambang maka beralih untuk mengetahui kinerja guru honorer di SMAN 1 Tambang Kabaupaten Kampar.46 2. 26.43 2. 15.56 2. Tabel X REKAPITULASI JUMLAH ANGKET TENTANG KINERJA GURU HONORER SMAN 1 TAMBANG 46 .60 2.11.50 2. 13. 18. 19. 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 2 3 3 2 2 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 2 3 3 3 3 2 3 3 3 2 3 3 3 3 3 3 3 2 2 3 3 3 3 3 3 3 2 3 2 2 3 2 3 3 2 2 2 2 2 3 2 3 3 2 2 3 3 2 3 2 3 2 2 3 2 2 3 3 3 2 2 2 3 3 3 3 3 3 3 2 3 3 2 3 3 2 3 3 3 3 3 2 2 2 2 3 2 2 2 2 2 2 2 3 2 3 3 3 2 3 3 2 3 3 3 2 3 2 2 2 2 2 3 2 2 2 2 2 3 2 2 2 2 2 3 2 3 2 3 3 2 3 3 2 3 3 3 2 3 3 3 3 2 3 2 3 2 2 2 2 2 2 3 3 2 3 3 2 2 2 2 3 2 2 3 2 3 2 3 2 3 3 3 3 3 3 3 2 3 3 2 2 3 3 3 2 3 2 3 3 2 2 2 2 3 3 2 3 2 2 2 3 2 3 3 2 2 3 2 2 2 3 3 2 3 3 2 2 2 3 3 2 2 3 2 3 2 2 3 2 2 3 2 2 2 3 3 3 3 2 3 2 3 2 2 3 3 2 3 3 3 2 3 2 2 2 2 3 2 2 3 2 2 2 2 2 2 3 2 2 2 3 2 2 2 3 2 3 3 2 2 3 3 3 2 3 3 3 3 3 2 2 2 3 3 2 3 2 2 3 2 2 2 3 2 2 2 2 3 2 3 2 3 3 3 3 2 3 3 2 2 2 2 2 3 2 3 3 3 2 2 3 2 2 2 3 2 3 3 3 2 3 3 3 2 3 2 3 2 2 2 3 3 2 2 2 2 2 3 3 2 2 2 3 2 2 2 3 2 3 3 2 3 3 2 3 2 2 3 2 3 3 3 2 2 2 3 3 2 3 2 3 3 3 2 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 2 3 3 3 3 3 2 2 2 3 2 2 2 2 3 2 3 3 2 3 2 3 3 3 3 3 3 3 2 2 3 3 2 2 2 2 2 3 2 2 3 2 3 3 3 2 2 3 2 2 2 3 3 2 3 3 2 2 3 2 3 2 2 2 3 3 2 2 3 3 2 3 3 2 3 3 3 3 3 2 3 2 3 2 3 3 2 3 2 2 2 2 3 2 3 2 3 3 3 2 3 2 3 3 3 3 2 2 2 3 2 3 2 3 2 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 78 72 75 79 78 77 79 77 74 79 74 72 77 73 74 82 75 80 77 2.54.54. jumlah seluruh skor dibagi jumlah responden dikalikan jumlah soal dengan perhitungan sebagai berikut: 2214 : (29 x 30) 2214 : 870 = 2.56 Jumlah rata-rata skor angket 2214 2. 22. 16. 28.59.73 2. 29.54 berada pada posisi kinerja guru sedang dengan perolehan rata-rata skor 1.46 2. 14.

jadi rata-rata skornya adalah 2. 12. 4. 3. Skor yang dicapai pada tiap-tiap butir soal 1 2 3 2 2 2 3 3 2 3 3 3 3 3 2 3 3 3 2 3 2 3 3 3 3 3 3 3 3 4 2 3 2 3 3 3 2 3 3 3 3 3 4 5 2 3 2 2 3 3 3 3 3 2 3 3 5 6 2 2 2 2 2 2 2 2 2 3 2 2 6 7 2 2 2 2 2 3 3 3 2 3 3 3 7 8 3 3 2 2 2 3 3 2 2 3 2 3 8 9 3 2 2 3 3 3 3 2 2 2 3 2 9 1 0 2 3 2 2 3 2 2 2 3 2 2 2 1 0 1 1 3 2 2 2 3 3 3 3 2 2 2 3 1 1 1 2 2 3 2 2 2 2 2 2 3 3 3 3 1 2 13 3 2 2 2 2 3 3 3 2 3 3 3 13 1 4 2 3 2 2 2 3 2 2 3 2 2 2 1 4 1 5 3 2 2 2 3 3 2 3 2 3 2 3 1 5 1 6 3 2 3 2 3 3 3 2 3 3 3 3 1 6 1 7 3 2 3 2 3 3 2 3 2 2 3 3 1 7 1 8 3 2 3 2 2 3 3 3 3 2 2 2 1 8 1 9 2 3 2 3 2 2 2 2 3 3 3 3 1 9 2 0 3 2 3 3 2 3 3 3 3 3 3 3 2 0 2 1 2 2 3 2 2 3 2 3 2 3 3 2 2 1 2 2 2 3 3 2 3 2 3 2 2 2 3 3 2 2 23 2 2 3 2 3 3 2 3 2 3 2 3 23 2 4 2 2 3 2 2 2 3 2 3 3 2 3 2 4 2 5 2 2 3 3 3 3 2 3 3 2 3 2 2 5 2 6 3 3 3 2 2 2 3 2 3 3 3 3 2 6 2 7 2 3 3 2 3 2 3 3 2 3 2 3 2 7 2 8 2 2 3 2 2 3 3 2 3 2 3 2 2 8 2 9 3 2 3 2 3 3 3 3 3 2 3 2 2 9 30 2 3 3 2 3 3 3 2 3 3 2 3 30 31 2 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 Total skor Ratarata skor 32 73 77 75 76 76 82 78 77 78 79 79 81 33 2.58. 2.43 2. 10.58 Berdasarkan tabel di atas diperoleh jumlah skor angket dari seluruh responden yaitu 931. 9. Berdasarkan pada hasil angket yakni keseluruhan yang diambil dari masing-masing item soal. 6. dimana tabel mengenai kinerja guru pegawai negeri sipil dan hononer di SMAN 1 Tambang menginformasikan bahwa kinerja guru PNS dengan skor tertinggi adalah 85 dan skor terrendah adalah 69.56 2.58. 8. untuk mengetahui rata-rata skor angket seluruhnya.63 2. jumlah seluruh skor dibagi jumlah responden dikalikan jumlah soal dengan perhitungan sebagai berikut: 931 : (12 x 30) 931 : 360 = 2.56 2. Melihat dari jumlah skor yang diperoleh di atas maka selanjutnya kita kembali kepada klasifikasi kinerja guru yang telah penulis rumuskan sebelumnya untuk mengetahui sejauhmana kinerja guru honorer di SMAN 1 Tambang.63 2.53 2. Maka dari jumlah skor yang diperoleh rata-rata 2.50 2. Jadi hasil perolehan rata-rata skor 2. 5.69 – 2.60 2.58 ini mengidentifikasikan bahwa kinerja guru honorer SMAN 1 Tambang tergolong sedang.73 2.60 2.59. 11.70 Jumlah rata-rata skor angket 931 2. 7.53 2.No Teste 1 1.58 berada pada posisi kinerja guru sedang dengan perolehan rata-rata skor 1. Sedangkan kinerja guru honorer dengan skor tertinggi adalah 82 dan skor terrendah adakah 73. 47 .

Untuk melihat perhitungan variabel X dan variabel Y maka dapat dilihat pada Tabel : Tabel XI TABEL PERHITUNGAN KINERJA GURU PNS DI SMAN 1 TAMBANG NO 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 VARIABEL X 85 82 80 79 78 77 76 75 74 73 72 69 JUMLAH Tabel XII frekuensi 1 1 2 4 3 5 1 2 4 1 4 1 N = 29 48 .

49 .NO 1 2 3 4 5 6 7 8 VARIABEL X 82 81 79 78 77 76 75 73 frekuensi 1 1 2 2 2 2 1 1 JUMLAH N = 12 TABEL PERHITUNGAN KINERJA GURU HONORER DI SMAN 1 TAMBANG C. Analisis data Sebagaimana diketahui bahwa tekni analisi komparasional adalah salah salah satu teknik analisis kunantitatif atau salah satu teknik analisi statistik yang dapat dipergunakan untuk menguji hipotesa mengenai ada tidaknya perbedaan antara variable yang diteliti. jika pebedaan itu memang ada apakah perbedaan itu merupakan perbedaan yang cukup signifikan ataukah perbedaan itu hanyalah sebuah kebetulan saja.

1. Mencari Mean variabel X Mencari Mean variabel Y Standar deviasi masing-masing variable Mencari t0 dengan berkonsultasi pada tabel nilai kritik t pada taraf signifikan untuk berbagai df. 3. 2. Untuk mencari Mean variabel dan deviasi standar maka penulis akan menyajikan terlebih dahulu dalam bentuk tabel sebagai berikut: Tabel XIII TABEL PERHITUNGAN MEAN DAN STANDAR DEVIASI 50 . 4.Pada bab ini akan dilihat tingkat signifikan antara kinerja guru pegawai negeri sipil dan honorer di SMAN 1 Tambang yang akan dianalisa dengan langkah-langkah: 1. Menyiapkan Tabel Perhitungan Mean dan Standar Deviasi variabel X dan variabel Y.

561 12.904 5.214 = ∑fx fx2 7.724 81 79 78 77 76 75 73 Jumlah 1 2 2 2 2 1 1 12 = N 81 158 156 154 152 75 73 931 = ∑fy 6.252 29.329 72.858 11.250 21.299 = ∑fy2 2.761 169.482 12.625 5.645 5.964 18.736 4.168 11.Nilai variabel X 85 82 80 79 78 77 76 75 74 73 72 69 Jumlah DARI VARIABEL X frekuensi fx 1 1 2 4 3 5 1 2 4 1 4 1 29 = N 85 82 160 316 234 385 76 150 296 73 288 69 2.366 = ∑fx2 Tabel XIV TABEL PERHITUNGAN MEAN DAN STANDAR DEVIASI DARI VARIABEL Y VARIABEL Y frekuensi fy Fy2 82 1 82 6.724 12.776 11. Menghitung Mean dan Standar Deviasi variabel X dan variabel Y 51 .552 5.800 24.329 20.225 6.

344 ) 2 = 5.435 Maka diperoleh Standar Deviasi dari variabel X adalah 3.406 = 11.206 − 5.344 Mencari Standar Deviasi : ∑ fx 2  ∑ fx  SDx = −  N  N  2 169.Untuk mengetahui Mean dan Standar Deviasi dari variabel X maka dengan melihat Mencari Mean: Mx = ∑ fx 2214 = = 76.828.583 N 12 Maka diperoleh Mean dari variabel X adalah 77.366  2214  = −  29  29  2 = 5.840.583 Mencari Standar Deviasi : 52 .840.8 = 3.206 − ( 76.344 N 29 tabel XII: Maka diperoleh Mean dari variabel X adalah 76.435 Selanjutnya mengetahui Mean dan Standar Deviasi dari variabel Y maka dengan melihat tabel XIII: Mencari Mean: My = ∑ fx 931 = = 77.

583) 2 = 6. Menghitung Harga t0 Setelah didapatkan nilai Mean variabel X dan nilai Mean variabel Y.916 − ( 77.019. Ho: Tidak ada perbedaan yang signifikan antara kinerja guru pegawai negeri sipil dan kinerja guru honorer di SMAN 1 Tambagn Kabupaten Kampar. Adapun rumus yang digunakan adalah: 53 .407 3. Rumus in digunakan untuk mengetahuiu ada tidaknya perbedaan yang signifikan antara variabel X dan variabel Y.299  931  = −  12  12  2 = 6.916 − 6. Dengan perhitungan rumus studen “t” ini akan dapat dibuktikan dari hipotesis antara Ha dan Ho yang telah dirumuskan pada bab sebelum yaitu: Ha: Ada perbedaan yang signifikan antara kinerja guru pegawai negeri sipil dan kinerja guru honorer di SMAN 1 Tambagn Kabupaten Kampar.∑ fy 2  ∑ fy  SDy = −  N  N  2 72.024.407 Maka diperoleh Mean dari variabel X adalah 2.121 = 5.795 = 2. Standar Deviasi variabel X dan Standar Deviasi variabel Y maka selanjutnya disubstitusikan ke dalam rumus student “t”.024.

239 0.725 ) 2 − 1.239 0.421 + 0.316  − 1.435   2.274 54 .407    +       12 − 1   29 − 1  − 1.583  3.946 − 1.t0 = Mx − My  SDx   SDy    +       N −1   N −1 76.649 ) 2 + ( 0.407    +   5.407    +       11   28  − 1.972 = = = = 1.435   2.239  3.525 − 1.344 − 77.274 Maka diperoleh to = 1.291   3.239 2 2 2 2 2 2 2 2 = = = = ( 0.435   2.239 0.239  3.

02% Pafa taraf signifikan 1% = 2. df = (N1 + N 2 ) − 2 = (29 + 12) − 2 = 41 − 2 = 39 Kemudian dikonsultasikan nilai t.274 dikonsultasikan pada tabel t yang ada pada bagian lampiran skripsi ini.72% df Dengan to = 1.Selanjutnya untuk menentukan apakah hipotesis penelitian ini diterima atau tidak maka to sebesar 1. Dengan demikian Ha ditolak dan Ho yang berarti tidak terdapat perbedaan yang signifikan antara variabel X dan variabel Y Maka hal tersebut memeberikan arti bahwa tidak ada perbedaan yang signifikan antara kinerja guru pegawai negeri sipil dan guru honorer di SMAN 1 Tambang Kabupaten Kampar.02 > 1. 55 . Dengan df = 40 diperoleh harga kritik “t” sebagai berikut: Pada taraf signifikan 5% = 2. Namun terlebih dahulu harus diketahui df nya. di dalam tabel untuk df = 39 yaitu = 40.274 < 2.72).274 berarti lebih kecil dari ttabel baik pada taraf signifikan 5% maupun pada taraf signifikan 1% (2.

Diharapkan kepada para guru hendaknya melaksanakan tugas-tugas pokok ataupun tugas-tugas tambahan dengan sebaik mungkin dengan anggapan bahwa tugas-tugas 56 . Tidak ada perbedaan yang signifikan antara kinerja guru pegawai negeri sipil dan kinerja guru honorer di SMAN 1 Tambang Kabupaten Kampar. 2. maka dalam kesempatan ini penulis memberikan beberapa saran agar kiranya dapat bermanfaat dalam meningkatkan kinerja para guru di SMAN 1 Tambang Kabupeten Kampar yaitu: 1. Kesimpulan Berdasarkan temuan penelitian seperti dipaparkan pada penyajian dan analisis data maka dapatlah ditarik kesimpulan dari penelitian ini sebagai berikut: 1.274 yang lebih kecil dari ttabel baik pada taraf signifikan 5% maupun pada taraf signifikan 1% (2.274 < 2.BAB V PENUTUP A.54. 3. Kinerja guru honorer di SMAN 1 Tambang Kabupaten Kampar tergolong sedang dengan perolehan skor rata-rata 2.58.72). Saran – saran Setelah melihat hasil yang diperoleh dari penelitian diatas. Hal ini dibuktikan dengan to = 1. B.02 > 1. Kinerja guru pegawai negeri sipil di SMAN 1 Tambang Kabupaten Kampar tergolong sedang dengan perolehan skor rata-rata 2.

Demikian hasil dari skripsi. Kepada pihak Dinas Pendidikan dalalm hal ini pengawas sekolah hendaknya lebih meningkatkan kinerjanya untuk memperhatikan dan memberi motovasi kepada guru dan kepala sekolah berkaitan dengan profesi sebagai tenaga pengajar. 4. untuk itu besar harapa penulis kepada peneliti yang lain agar melanjutkan penelitian ini megenai faktor-faktor yang mempengaruhi kinerja guru. Penelitian ini sebatas mengetahui signifikansi perbedaan kinerja antara guru pegawai negeri sipil dan honorer di SMAN 1Tambang.tersebut sebagai tanggung jawab diri dalam pengabdian dan bukan sebagai beban. untuk itu saran yang fositif dan kritik yang membangun adalah solusi yang terbaik demi perubahan kedepan. Hendaknya kepala sekolah lebih meningkatkan pengawasan terhadap guru dalam pelaksanaan tugas-tugas mereka dan terhadap pelaksanaan peraturan sekolah yang ditetapkan 3. 57 . penulis menyadari sepenuhnya bahwa skripsi ini masih jauh dari kesempurnaan . 2.

2009 58 . Disiplin Kerja. 2008 Baedhowi. UIN SUSKA. 2008 http://www. 1984 Hartono. Gunung Agung. PT. Pekanbaru. Pendidikan Agama Dan Pendidikan Watak Bangasa.htm Google. 1996 Achmad Ricky Fauzan. 2009 Budy Haryanto. Jakarta 2009 Hadari Nawawi. Administrasi Pendidikan.bkd.go. 2004. Tanggerang. BKPP. Jakarta.id/Honorer. Jakarta. Peraturan Pegawai Negeri Sipil. Jakarta. BUmi Kasara. 2005 Avin Fadilla Helmi. Manajemen Sumber Daya Manusia. Pedoman Pelaksanaan Tugas Guru dan Pengawas. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Produktivitas Tenaga Kerja. Korps Pegawai Republik Indonesia Sebagai Wadah Penghimpun Pegawai Negeri Sipil Dalam Meningkatkan Mutu Pelayanan Publik. Statistik Untuk Penelitian. Pustaka Pelajar. PT. Bandung. hlm 193 Malayo.sidoarjokab. Jakarta. Pekanbaru.com. Beletin Pdikologi. Raja Grafindo Persada.DAFTAR PUSTAKA Abdul Rachman Shaleh.

UIN SUSKA. Universitas Riau. Manajemen Skill. Jakarta. Analisis Perbandingan Produktivitas Tenaga Kerja Pemanen Kelapa Sawit Syarat Kerja Umum (sku) dan Borongan. Manajemen Kepegawaian Sipil di Indonesia. Bandung 2007 Taliziduhu Ndraha.2009 Sukri. Pekanbaru. Pengantar Teori Pengembangan Sumber Daya Manusia. 2007 Miftah Thoha.go. Jakarta.Particia Buhler.id/Honorer. Pekanbaru 59 . Jakarta. 2005 Sidoarjokab. Universitas Negeri Semarang. Rika Cipta. Hubungan Antara Budaya Organisasi Dengan Produktivitas Kerja Guru. 2007 Retno Damayant. Alfabeta. Pengeruh Motivasi Kerja Karyawan Terhadap Produktivitas Kerja. 2005 Sugiyono. Pranada Media Group. 1999 Widyawati. Pranada Media Group. Metode Penelitian Administrasi.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful