P. 1
Laporan Kerja Praktek - Shaft Alignment

Laporan Kerja Praktek - Shaft Alignment

|Views: 4,247|Likes:
Published by Ahmad Fauzan
Shaft Alignment, Pump, Soft foot, Coupling
Shaft Alignment, Pump, Soft foot, Coupling

More info:

Published by: Ahmad Fauzan on Jul 21, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial Share Alike

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/11/2015

pdf

text

original

1

ALIGNMENT POROS PADA POMPA SENTRIFUGAL UGA 302 A/B MENGGUNAKAN DIAL INDICATOR

LAPORAN KERJA PRAKTIK DI PT. PUPUK SRIWIDJAJA PALEMBANG

Dibuat untuk memenuhi syarat mengikuti mata kuliah Praktik Kerja Lapangan pada Jurusan Teknik Mesin Politeknik Negeri Sriwijaya

Disusun Oleh :

Ahmad Fauzan 0609 3020 0794

JURUSAN TEKNIK MESIN POLITEKNIK NEGERI SRIWIJAYA PALEMBANG 2011

2

KATA PENGANTAR

Terima kasih atas kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena atas izin-Nya lah laporan kerja praktek ini dapat diselesaikan dengan tepat waktu. Pemakalah telah menjalani kerja praktek di PT. Pupuk Sriwidjaja Palembang yang di tempatkan pada Badan Pemeliharaan Mekanikal Area PUSRI 3 (Tiga) bagian Urea pada tanggal 25 Juli hingga 26 Agustus. Dalam laporan magang ini sangat tak pantas apabila pemakalah tidak berterimakasih kepada berbagai pihak yang telah membantu dalam kelancaran kerja praktek ini, berikut pihak-pihak yang telah berjasa dalam kelancaran kerja praktek ini : 1. Kepala Jurusan beserta staff jurusan Teknik Mesin Politeknik Negeri Sriwijaya, 2. Bapak pimpinan PT. PUSRI Palembang, 3. KABAG area PUSRI 3 Bapak Ahmad Yani, 4. Kepala Seksi bagian Urea PUSRI 3 Bapak Patrisius Tumino beserta jajaran, dan 5. Semua teman-teman yang telah membantu menyelesaikan masalahmasalah yang dialami oleh pemakalah. Dalam laporan kerja praktek ini pemakalah menyadari bahwa banyak sekali terjadi kekurangan keurangan di sana-sini, pemakalah mengharapkan kritik dan saran yang membangun dari para pembaca. Demikianlah laporan kerja praktek ini pemakalah buat, semoga laporan ini dapat bermanfaat untuk para pembaca. Amiin…

28 November 2011,

Penulis

3

DAFTAR ISI

Halaman HALAMAN JUDUL LEMBAR PENGESAHAN .......................................................................... ii KATA PENGANTAR .................................................................................. iii DAFTAR ISI ................................................................................................. iv DAFTAR GAMBAR .................................................................................... v DAFTAR TABEL ......................................................................................... vi BAB I PENDAHULUAN 1.1 1.2 1.3 1.4 1.5 1.6 Latar Belakang ..................................................................................... 1 Perumusan Masalah ............................................................................. 2 Batasan Masalah ................................................................................... 2 Tujuan dan Manfaat Penulisan ............................................................. 2 Metodologi Pengumpulan Data ............................................................ 2 Sistematika Penulisan .......................................................................... 4

BAB II TINJAUAN UMUM 2.1 2.2 2.3 2.4 2.5 2.6 2.7 2.8 2.9 Sejarah Perusahaan ............................................................................... 5 Visi dan Misi Perusahaan ..................................................................... 8 Lokasi Pabrik ....................................................................................... 9 Tugas Pokok ......................................................................................... 9 Keselamatan Kerja ............................................................................... 10 Sistem Manajemen dan Struktur Organisasi Perusahaan ..................... 13 Struktur Departemen Pemeliharaan (Mekanikal) ................................. 16 Kebijakan Manajemen ......................................................................... 17 Produk yang Dihasilkan ....................................................................... 18

2.10 Deskripsi Proses ................................................................................... 23 2.11 Tujuan Kerja Praktek ........................................................................... 29

4

2.12 Ruang Lingkup Kerja Praktek .............................................................. 30 2.13 Waktu dan Tempat Lingkup Kerja Praktek ......................................... 30 BAB III PEMBAHASAN 3.1 3.1.1 3.1.2 3.2 3.2.1 3.3 3.3.1 3.3.2 3.3.3 3.3.4 3.3.5 Tinjauan Pustaka ........................................................................ 31 Pengertian dan Klasifikasi Pompa ............................................. 31 Pengertian dan Klasifikasi Kopling ........................................... 34 Alat yang Digunakan ................................................................. 37 Dial Indikator ............................................................................. 37 Studi Kasus ................................................................................ 40 Pompa UGA 302 A/B ................................................................ 40 Alignment ................................................................................... 42 Tujuan Alignment ....................................................................... 42 Ketidaklurusan (Misaligment) .................................................... 42 Kendala-Kendala yang Dapat Menyebabkan Tidak Align-nya Poros .......................................................................... 44 3.3.5.1 3.3.5.1.1 3.3.5.1.2 Soft Foot ..................................................................................... 44 Dampak Dari Soft-Foot .............................................................. 44 Problem Soft-Foot ...................................................................... 45

3.3.5.1.2.1 Static Soft-Foot .......................................................................... 45 3.3.5.1.2.2 Dynamic Soft-Foot ..................................................................... 46 3.3.5.1.3 3.3.5.1.4 Cara Mengecek Soft-Foot .......................................................... 47 Metode Alignment ...................................................................... 48

3.3.5.1.4.1 Metode Dial Indikator ................................................................ 48 3.3.5.1.4.2 Metode Laser Alignment ............................................................ 52 3.3.7 Pelaksanaan Alignment Pompa Sentrifugal UGA 302 A/B Menggunakan Dial ........................................................................... 55 3.3.7.1 Peralatan dan Bahan yang Disiapkan ............................................... 55 3.3.7.2 Langkah Alignment .......................................................................... 55 BAB IV PENUTUP

5

4.1 Kesimpulan ........................................................................................... 53 4.2 Saran ...................................................................................................... 53 DAFTAR PUSTAKA .................................................................................. 54 LAMPIRAN

6

DAFTAR GAMBAR

Halaman Gambar 1.1 Diagram Alir Kerja Praktek ......................................................... 3 Gambar 2.1 Gedung Direksi PT Pupuk Sriwijaya Palembang ........................ 5 Gambar 2.2 Kantor pusat dan Lokasi Tata Letak PT. Pusri Palembang .......... 6 Gambar 2.3 Struktur Organisasi PT PUSRI Palembang .................................. 16 Gambar 2.4 Struktur Organisasi Dep. Pemeliharaan Mekanikal ..................... 16 Gambar 2.5 Pupuk Urea Kemasan 50 kg ......................................................... 18 Gambar 2.6 Pupuk Organik Kemasan 50 kg .................................................... 19 Gambar 2.7 Diagram Blok Proses Pembuatan Ammoniak .............................. 26 Gambar 3.1 Dial Indicator ................................................................................ 37 Gambar 3.2 Skema Kerja Pompa UGA 302 A/B ............................................. 40 Gambar 3.3 Pompa Sentrifugal 302 A/B ......................................................... 41 Gambar 3.4 (a). Parallel Offset, (b). Angular, (c). Combination ..................... 43 Gambar 3.5 Jenis-Jenis Soft Foot ..................................................................... 44 Gambar 3.6 Ilustrasi Soft Foot ......................................................................... 45 Gambar 3.7 Short Foot ..................................................................................... 46 Gambar 3.8 Angled Foot .................................................................................. 47 Gambar 3.9 Angled Foot .................................................................................. 47 Gambar 3.10 Cara Memperbaiki Soft Foot ........................................................ 48 Gambar 3.11 Metode Rim & Face ..................................................................... 49 Gambar 3.12 Cara Pemasangan Dial Indicator ................................................. 50 Gambar 3.13 (a) Reverse (b) Rim & Face .......................................................... 51 Gambar 3.14 Laser Alignment ........................................................................... 52

7

DAFTAR TABEL

Halaman Tabel 2.1 Data Pabrik Urea Pada PT PUSRI Palembang [Humas PUSRI] .. 20 Tabel 2.2 Realisasi Produksi PT PUSRI (dalam ton) [Humas PUSRI] ........ 22 Tabel 3.1 Toleransi Alignment Untuk Kopling Yang Berukuran Pendek ..... 38 Tabel 3.2 Toleransi Alignment Untuk Kopling Yang Berukuran Panjang .... 38 Tabel 3.3 Toleransi Alignment Dengan Acuan Putaran Yang Dibutuhkan .. 39

8

BAB I PENDAHULUAN

1.7 Latar Belakang Dalam dunia industri dewasa ini telah tak asing lagi dengan alat yang disebut pompa, pompa sangat diperlukan untuk memindahkan fluida yang tak bisa lepas sebagai bahan baku atau bahan pendukung produksi atau bahkan hasil prosuksi sebuah industri. Pompa sekarang sudah terdapat berbagai macam jenis sesuai dengan cara kerja dan fluida yang akan dipindahkan, pompa yang paling sering digunakan di sebuah industri adalah pompa sentrifugal (centrifugal pump). Karena pompa adalah salah satu alat yang vital maka perawatan dan perbaikan pompa sangatlah diutamakan terlepas dari kevitalan alat-alat lain yang vital. Dan salah satu yang paling penting dalam aspek pompa yaitu penyambungan antara poros pompa dengan poros motor yang disambung menggunakan kopling atau disebut dengan istilah alignment. Proses alignment sangat diperlukan untuk mencegah adanya misalignment pada kedua poros yang dapat mengakibatkan kerugian-kerugian yang disebabkan oleh missalignment itu sendiri, seperti terjadinya getaran dan gesekan yang dapat mempengaruhi suhu serta kestabilan seluruh komponen pompa maupun motor yang digunakan karena terjadinya gesekan dan terjadinya unbalance yang pastinya akan mempercepat kerusakan/memperpendek umur dari komponen-komponen mesin tersebut. Karena proses alignment sangat penting dalam perawatan pompa maka penulis berkeinginan untuk membahasnya dalam sebuah laporan kerja praktek ini yang berjudul “Alignment Poros Pompa Sentrifugal UGA 302 A/B Menggunakan Dial Indikator ”.

9

1.2

Perumusan Masalah

Pada saat penulis menjalani rutinitas kerja praktek di PT PUSRI Palembang penulis banyak menemukan/menemui proses aligment poros dikarenakan dilakukannya penggantian motor akibat kerusakan motor tersebut, juga banyak terjadinya korosi landasan/dudukan/base pada motor atau pompa, karena terjadinya korosi pada base maka pastinya akan terjadi perubahan ketebalan base tersebut, dengan terjadinya perubahan ketebalan tersebut maka tentunya akan merubah posisi motor atau pompa, walaupun hanya mengalami perubahan sangat kecil pun akan mempengaruhi kelurusan poros antara pompa dan motor tersebut. 1.3 Batasan Masalah

Dalam sebuah laporan tentu perlu adanya pembatasan masalah agar tak menyimpang dari perumusan masalah yaitu proses alignment poros pada pompa sentrifugal UGA 302 A/B menggunakan Dial Indicator yang biasa dilakukan pada PT PUSRI Palembang. 1.4 Tujuan dan Manfaat Penulisan 1.4.1 Tujuan Penulisan Tujuan-tujuan itu diantaranya : 1. Syarat yang ditentukan untuk memenuhi mata kuliah di Politeknik Negeri Sriwijaya. 2. Menuangkan pengetahuan dalam suatu laporan sebagai tolok ukur penilaian kerja praktek yang telah dilakukan. 1.4.2 Manfaat Penulisan Manfaat-manfaat yang didapat dalam pembuatan laporan kerja praktek : 1. Menambah wawasan mahasiswa dalam membuat laporan yang dapat membantu dalam penyusunan Laporan Akhir. 2. Membiasakan mahasiswa dalam membuat laporan-laporan tertulis. 3. Mahasiswa memahami skema-skema penulisan laporan. 1.5 Metodologi Pengumpulan Data

Adapun langkah-langkah dalam pengumpulan data untuk pembuatan Laporan Kerja Praktek tentang Pelurusan Poros (Alignment shaft) ini seperti diagram alir berikut :

10

Mulai

Studi Literatur

Tinjauan Lapangan

Identifikasi Masalah

Pengambilan Data

Pengolahan Data dan Analisa Data

Pembuatan Laporan

Kesimpulan

Selesai

Gambar 1.1 Diagram Alir Kerja Praktek

11

1.6

Sistematika Penulisan BAB I : PENDAHULUAN Pada bab ini berisi latar belakang, perumusan masalah, batasan masalah, tujuan dan manfaat penulisan, metodologi pengumpulan data, dan sistematika penulisan. : TINJAUAN UMUM Berisi tentang sejarah perusahaan lokasi kerja praktek. : PEMBAHASAN Pada bab ini berisi tinjauan pustaka dan pembahasan tentang tata cara peng-align-an. : PENUTUP Pada bab ini berisi kesimpulan dan saran serta daftar pustaka.

BAB II BAB III

BAB IV

12

BAB II TINJAUAN UMUM

2.1

Sejarah Perusahaan PT Pupuk Sriwidjaja Palembang merupakan anak perusahaan dari PT.

Pupuk Sriwidjaja (Persero) yang merupakan Badan Usaha Milik Negara (BUMN). PT. Pupuk Sriwidjaja Palembang menjalankan usaha di bidang produksi dan pemasaran pupuk terutama pupuk urea. Rencana pendirian pabrik pupuk urea tercantum dalam repelita 1956-1960 dan pelaksanaannya diserahkan pada biro perencanaan Negara tahun 1957. Perusahaan yang dikenal dengan sebutan PT. PUSRI ini juga merupakan produsen pupuk urea pertama di Indonesia. Pembangunannya diawali dengan didirikannya Perusahaan Pupuk pada tanggal 24 Desember 1959. Sriwidjaja diambil sebagai nama perusahaan untuk

mengabadikan sejarah kejayaan Kerajaan Sriwijaya di Palembang, Sumatera Selatan yang sangat disegani di Asia Tenggara hingga daratan Cina, pada abad ke tujuh Masehi.

Gambar 2.1 Gedung Direksi PT Pupuk Sriwijaya Palembang Sumber : Nopriansyah. Laporan Kerja Praktek PT. Pupuk Sriwijaya Palembang “Misalignment”

13

Gambar 2.2 Kantor pusat dan Lokasi Tata Letak PT. Pusri Palembang Sumber : Nopriansyah. Laporan Kerja Praktek PT. Pupuk Sriwijaya Palembang “Misalignment” Tanggal 14 Agustus 1961 merupakan tonggak penting sejarah berdirinya PUSRI, karena pada saat itu dimulai pembangunan pabrik pupuk pertama kali yang dikenal dengan Pabrik PUSRI I. Pada tahun 1963, Pabrik Pusri I mulai berproduksi dengan kapasitas terpasang sebesar 100.000 ton urea dan 59.400 ton amonia per tahun. Seiring dengan kebutuhan pupuk yang terus meningkat, maka selama periode 1972-1977, perusahaan telah membangun sejumlah pabrik PUSRI II, PUSRI III, dan Pusri IV. Pabrik PUSRI II memiliki kapasitas terpasang 380.000 ton per tahun. Pada tahun 1992 Pabrik PUSRI II dilakukan proyek optimalisasi urea menjadi 552.000 ton per tahun. PUSRI III yang dibangun pada 1976 dengan kapasitas terpasang sebesar 570.000 ton per tahun. Sedangkan pabrik urea PUSRI IV dibangun pada tahun 1977 dengan kapasitas terpasang sebesar 570.000 ton per tahun. Upaya peremajaan dan peningkatan kapasitas produksi pabrik dilakukan dengan membangun pabrik pupuk urea PUSRI IB berkapasitas 570.000 ton per tahun menggantikan pabrik PUSRI I yang dihentikan operasinya karena alasan usia dan tingkat efisiensi yang menurun.

14

Mulai tahun 1979, PT. PUSRI Palembang diberi tugas oleh Pemerintah untuk melaksanakan distribusi dan pemasaran pupuk bersubsidi yang meliputi urea, TSP, ZA, dan pupuk import KCL kepada petani sebagai bentuk pelaksanaan Public Service Obligation (PSO) untuk mendukung program pangan nasional dengan memprioritaskan produksi dan pendistribusian pupuk bagi petani di seluruh wilayah Indonesia. Agar usaha pendistribusian berjalan lancar, PT. PUSRI Palembang membangun 26 Kantor Pemasaran Wilayah (KPW), 6 unit pengantongan pupuk, 82 gudang penyediaan pupuk di seluruh tanah air, dan 600 gerbong kereta api yang beroperasi di pulau jawa serta 7 kapal pengangkutan pupuk. PT Pupuk Sriwidjaja ditunjuk oleh pemerintah menjadi perusahaan induk (holding company) PT. Pupuk Sriwidjaja (Persero), berdasarkan PP

No.28/1997. Sejak Pemerintah Indonesia mengalihkan seluruh sahamnya yang ditempatkan di Industri Pupuk Dalam Negeri dan di PT Mega Eltra kepada PUSRI, melalui Peraturan Pemerintah (PP) nomor 28 tahun 1997 dan PP nomor 34 tahun 1998, maka PUSRI, yang berkedudukan di Palembang, Sumatera Selatan, menjadi Induk Perusahaan (Operating Holding) dengan membawahi 6 (enam) anak perusahaan termasuk anak perusahaan penyertaan langsung yaitu PT. Rekayasa Industri, masing-masing perusahaan bergerak dalam bidang usaha :

PT. Petrokimia Gresik yang berkedudukan di Gresik, Jawa Timur. Memproduksi dan memasarkan pupuk urea, ZA, SP-36/SP-18, Phonska, DAP, NPK, ZK, dan industri kimia lainnya serta Pupuk Organik.

PT. Pupuk Kujang, yang berkedudukan di Cikampek, Jawa Barat. Memproduksi dan memasarkan pupuk urea dan industri kimia lainnya.

PT. Pupuk Kalimantan Timur, yang berkedudukan di Bontang, Kalimantan Timur. Memproduksi dan memasarkan pupuk urea dan industri kimia lainnya.

PT. Pupuk Iskandar Muda, yang berkedudukan di Lhokseumawe, Nangroe Aceh Darussalam. Memproduksi dan memasarkan pupuk Urea dan

15

industri kimia lainnya.

PT. Rekayasa Industri, yang berkedudukan di Jakarta, Bergerak dalam penyediaan Jasa Engineering, Procurement & Construction (EPC) guna membangun industri gas & minyak bumi, pupuk, kimia dan petrokimia, pertambangan, pembangkit listrik (panas bumi, batu bara, micro-hydro, diesel).

PT. Mega Eltra, yang berkedudukan di Jakarta dengan bidang usaha utamanya adalah Perdagangan Umum.

2.2 2.2.1

Visi dan Misi Perusahaan Visi Perusahaan Adapun visi PT. PUSRI Palembang ialah : "Menjadi perusahaan yang kuat dan tumbuh dalam industri pupuk di

tingkat Nasional maupun Regional" 2.2.2 Misi Perusahaan Adapun misi PT. PUSRI Palembang ialah : "Memproduksi, memasarkan pupuk dan produk agrobisnis dengan memperhatikan aspek mutu secara menyeluruh"

2.3

Lokasi Pabrik Letak geografis provinsi Sumatera Selatan yang memiliki sumber daya

alam berupa gas alam sebagai bahan baku pembuatan pupuk urea menjadi salah satu faktor penting mengapa PT. PUSRI Palembang didirikan di provinsi ini. Hasil studi kelayakan oleh konsultan Gas and Bell Association dari Amerika Serikat pada tahun 1959 merekomendasikan pembangunan pabrik pupuk urea di kota Palembang tepatnya di tepi sungai Musi di daerah Sungai Selayur sekitar 7 kilometer dari pusat Palembang. Keadaan air sungai Musi yang tidak pernah surut sepanjang tahun

16

merupakan salah satu faktor penunjang utama bahan baku pembuat steam dan keperluan utilitas serta transportasi hasil produksi. Pabrik pupuk ini juga berdekatan lokasinya dengan operasi pertambangan dan perkilangan minyak

bumi Pertamina dan PT. Stanvac, sehingga bahan baku mudah diperoleh, distribusi hasil produksi mudah diangkut dengan adanya pelabuhan dan sarana lain yang menunjang pengangkutan. Pabrik PT. PUSRI Palembang dibangun diatas areal seluas kurang lebih 21 ha dan lokasi perumahan karyawan dan sarana lainnya seluas kurang lebih 27 ha. 2.4 Tugas Pokok Sebagai Badan Usaha Milik Negara, PT. PUSRI Palembang mengemban misi pokok yaitu :
1. Sebagai unit usaha Sebagai unit usaha PT. PUSRI Palembang harus dapat dikelola dengan baik dengan menitikberatkan pada segi efisiensi dan produktivitas secara optimal sehingga mampu menghasilkan keuntungan untuk menunjang lancarnya operasi pabrik. Keuntungan ini dikembalikan pada pemerintah dalam bentuk bagi hasil dan pajak untuk menunjang pembangunan nasional di sektor lain. 2. Sebagai penggerak pembangunan Sebagai penggerak pembangunan PT. PUSRI Palembang dituntut untuk dapat menunjang pembangunan di bidang produksi dan membantu menumbuhkan mekanisme perekonomian nasional sehingga mampu berperan dalam pembangunan. 3. Sebagai stabilisator PT. PUSRI Palembang berusaha mendukung dan menciptakan stabilitas yang mantap dalam pengandaan dan penyaluran pupuk kepada petani dengan pola enam tepat yaitu : a. Tepat jumlah b. Tepat jenis c. Tepat waktu

17

d. Tepat tempat e. Tepat mutu f. Tepat harga

2.5

Keselamatan Kerja PT. PUSRI Palembang selalu mengutamakan keselamatan dan kesehatan kerja

serta pelestarian lingkungan. Perusahaan menyadari bahwa pengelolaan kesehatan dan keselamatan kerja yang prima dan penuh tanggung jawab terhadap lingkungan sangat penting bagi keberhasilan jangka panjang.

Perusahaan senantiasa mengambil tindakan tepat untuk menghindari terjadinya kecelakaan dan gangguan kesehatan di tempat kerja; selalu mengutamakan agar karyawan mendapat tempat kerja yang aman dan sehat. Perusahaan sangat memperhatikan masalah dan dampak lingkungan

dari seluruh aktivitas perusahaan. Seluruh aktivitas perusahaan dievaluasi secara ilmiah dampaknya terhadap lingkungan dan dilakukan tindakan

pengawasan dan pencegahan. Melalui praktek manajemen yang efektif, perusahaan berupaya

menjamin kesehatan dan keselamatan kerja karyawan dan meminimumkan dampak negatif terhadap lingkungan serta menciptakan sumbangsih positif kepada masyarakat. Kami tidak pernah menganggap hal tersebut sebagai beban, tapi merupakan bagian investasi perusahaan bagi masa depan kita bersama. Untuk mencapai tujuan tersebut PT. PUSRI Palembang bertekad untuk :
1. Membangun landasan kepatuhan sejalan dengan peraturan K3 dan pelestarian lingkungan serta komitmen sukarela. 2. Mengupayakan perbaikan berkelanjutan atas berbagai berkaitan dengan kinerja K3 dan pelestarian lingkungan. 3. Menetapkan dan pengkajian sasaran, penilaian dan pelaporan kinerja K3 dan pelestarian lingkungan dengan menerapkan best practices yang tepat pada situasi setempat. aspek yang

18

4.

Memupuk pemahaman yang lebih baik mengenai masalah K3 dan pelestarian lingkungan, terkait dengan aktivitas usaha perusahaan.

5.

Menempatkan K3 dan pelestarian lingkungan sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari Rencana Kerja dan Anggaran Perusahaan (RKAP) dan Laporan Tahunan.

6.

Menyertakan partisipasi karyawan sebagai bagian dari upaya peningkatan pelaksanaan kesehatan lingkungan. dan keselamatan kerja serta pelestarian

Dalam rangka mengimplementasikan K3 dan pelestarian lingkungan, maka PT Pusri beserta anak perusahaan dan sedapat mungkin mitra kerja yang terlibat, wajib menempatkan berbagai isu yang berkaitan dengan K3 dan pelestarian lingkungan sebagai bagian dari strategi jangka panjang, RKAP serta Laporan Tahunan. Usaha-usaha yang telah dilakukan untuk meningkatkan pengelolaan

keselamatan kerja sebagai berikut : 1. Meningkatkan kualitas peralatan menuju ke arah lebih baik, sehingga disukai oleh pengguna dan jumlahnya diharapkan pada tahun 2010 sudah memadai untuk 1:1 orang. 2. Melakukan kegiatan-kegiatan/program yang menuju rekomendasi keselamatan kepada kondisi yang K3, memberikan

un-safe condition,

simulasi/latihan penanggulangan keadaan darurat pabrik dan kegiatan safety lainnya. 3. 4. Melaksanakan internal audit/eksternal audit SMK3. Membuat prosedur-prosedur tentang keselamatan dan penanggulangan bahaya berdasarkan sistem manajemen K3. 5. Melakukan pemeriksaan dan pengukuran terhadap bahaya kebocoran gas yang mudah terbakar dan bahan-bahan Bahan Berbahaya dan Beracun. 6. Melaksanakan hazop study bersama unit kerja terkait terhadap

peralatan yang berisiko bahaya tinggi. 7. 8. Peningkatan Kesehatan Karyawan. Melakukan pemeriksaan kesehatan karyawan secara berkala,

melaksanakan pengobatan/perawatan dan tindakan rehabilitasi medis

19

kepada

karyawan

yang sakit/kecelakaan

kerja

dan

melaksanakan

penyuluhan kesehatan secara intensif dan kontinyu. 9. Melakukan pemantauan lingkungan kerja.Penyediaan sarana olah raga dan melaksanakan senam wajib bagi karyawan setiap hari jumat pagi. 10. Pemberian extra fooding bagi karyawan pabrik dan melaksanakan pemantauan gizi terhadap suplai makanan dan minuman untuk

karyawan yang dipasok dari luar. 11. Penerapan program hidup sehat bagi karyawan yang mengalami kelainan dari hasil pemeriksaan kesehatan berkala konsultasi dokter umum/spesialis). (senam rutin, treadmill,

2.6

Sistem Manajemen dan Struktur Organisasi Perusahaan Dengan berkembangnya peranan dan tanggung jawab perusahaan, maka

saat ini kondisi organisasi di lingkungan PT. PUSRI Palembang semakin berkembang sesuai dengan kebutuhan yang ada. Untuk mencapai efisiensi yang tinggi, diperlukan struktur organisasi yang baik yang akan menentukan kelancaran aktivitas perusahaan sehari – hari untuk memperoleh laba yang maksimal, sehingga dapat berproduksi secara kontinyu dan berkembang dengan baik. PT. PUSRI Palembang berbentuk BUMN yang seluruh sahamnya dimiliki oleh pemerintah. Pemerintah selaku pemegang saham menjadi dewan komisaris yang diwakili oleh :
1. Departemen Pertanian 2. Departemen Keuangan 3. Departemen Perindustrian 4. Departemen Pertambangan dan Energi PT. PUSRI Palembang mengikuti sistem organisasi garis dan staf dengan bentuk perusahaan perseroan terbatas. Dewan komisaris bertindak sebagai pengawas semua kegiatan dan menetapkan kebijakan umum yang harus dilaksanakan. Untuk tugas operasional PT. PUSRI Palembang dipimpin dewan direksi sebagai mandataris dewan komisaris yang terdiri dari lima direktur yaitu : 1. Direktur Utama

20

2. Direktur Produksi 3. Direktur Komersil 4. Direktur Teknik dan Pengembangan 5. Direktur SDM dan Umum

Organisasi PT. PUSRI Palembang dipimpin oleh seorang Direktur Utama dan dibantu oleh empat orang direksi. Direktur Utama membawahi Kepala Satuan Pengawasan Intern dan Sekretaris Perusahaan. Direktur Produksi membawahi General Manager Operasi dan General Manager Pemeliharaan. Direktur Komersil membawahi General Manager Keuangan dan General Manager Pemasaran. Direktur Teknik & Pengembangan membawahi General Manager Jasa Teknik & Perekayasaan, General Manager Perencanaan & Pengembangan Usaha, dan General Manager Perkapalan. Dan terakhir Direktur SDM & Umum membawahi General Manager SDM dan General Manager Umum.
Terdapat 5 departemen pada PT. Pusri Palembang untuk area pabrik yaitu : 1. Departemen Jasa – Jasa Pabrik. Membawahi 8 divisi berikut : a. Divisi Bengkel Mesin b. Divisi Pipa & Las Lapangan c. Divisi Bengkel Fabrikasi & Perbaikan Peralatan Divisi d. Divisi Bengkel Listrik & Instrumentasi Divisi e. Divisi Bengkel Troubleshooter f. Divisi Bengkel Alat Berat

g. Divisi Pengerukan dan Pekerjaan Sipil h. Divisi Operasi Alat Berat. 2. Departemen Pemeliharaan Mekanikal, Listrik, dan Instrumen. Membawahi 6 divisi berikut : a. Divisi Pemeliharaan Lapangan P – IB (Amonia, Urea, Utilitas, Listrik, Instrumen) b. Divisi Pemeliharaan Lapangan P – II (Amonia, Urea, Utilitas, Listrik, Instrumen) c. Divisi Pemeliharaan Lapangan P – III (Amonia, Urea, Utilitas, Listrik,

21

Instrumen) d. Divisi Pemeliharaan Lapangan P – IV (Amonia, Urea, Utilitas, Listrik, Instrumen) e. Divisi Pemeliharaan Lapangan Pengantongan Pupuk Urea (Listrik dan Instrumen) f. Divisi Pemeliharaan Listrik dan Elektronika P – II

3. Departemen Operasi. Membawahi 6 divisi berikut : a. Divisi Control Room P – IB dan Laboratorium b. Divisi Control Room P – II dan Laboratorium c. Divisi Control Room P – III dan Laboratorium d. Divisi Control Room P – IV dan Laboratorium e. Divisi PU dan Angkutan f. Divisi Main Laboratorium

4. Departemen K3 dan Lingkungan Hidup. Membawahi 3 divisi yaitu : a. Divisi Fire Station I dan II b. Divisi Fire Ground c. Divisi Lingkungan Hidup 5. Departemen Teknik Keandalan dan Jaminan Kualitas. Membawahi 2 divisi yaitu : a. Divisi Laboratorium NDT b. Divisi PTL P – III dan P – IV

Gambar 1.2. Struktur Organisasi PT. Pusri Palembang

22

Gambar 2.3 Struktur Organisasi PT PUSRI Palembang Sumber : Nopriansyah. Laporan Kerja Praktek PT. Pupuk Sriwijaya Palembang “Misalignment” 2.7 Struktur Departemen Pemeliharaan (Mekanikal) Struktur organisasi Departemen Pemeliharaan (Mekanikal) ditunjukkan oleh gambar di lembar berikutnya :

Gambar 2.4 Struktur Organisasi Dep. Pemeliharaan Mekanikal Sumber : Nopriansyah. Laporan Kerja Praktek PT. Pupuk Sriwijaya Palembang “Misalignment”
2.8 Kebijakan Manajemen Beberapa kebijakan manajemen yang PT. PUSRI Palembang tetapkan sebagai proses dinamisasi manajemen untuk meningkatkan efektifitas dan efisiensi perusahaan yaitu sebagai berikut : 1. Mengamankan penyediaan dan oenjualan pupuk dalam negeri secara tepat dan tetap memperhatikan pola distribusi termurah. 2. Menunjang program perintah untuk memasyarakatkan pupuk urea tablet terutama di kalangan petani. 3. Melakukan pembinaan industri kecil dan koperasi agar dapat tumbuh dan berkembang atas dasar saling menguntungkan. 4. Mengupayakan pengoperasian pabrik agar dapat berproduksi optimal berdasarkan kapasitas terpasang dan kemampuan dasar dengan tetap memperhatikan faktor lingkungan, keselamatan, dan

23

kondisi operasional pabrik. 5. Penerapan teknologi modern yang dapat meningkatkan produktifitas dan efisiensi, baik dengan penggantian peralatan – peralatan produksi dan distribusi maupun penambahan peralatan baru. 6. Menigkatkan profesional dan kewirausahaan karyawan di seuruh jajaran perushaan melalui pendidikan dan pelatihan yang lebih terarah, sejalan dengan program pengembangan karir. 7. Melakukan efisiensi dalam berbagai aspek melalui program pengurangan biaya. 8. Mengupayakan peningkatan kesejahteraan karyawan dalam rangka mempertahankan ketenangan bekerja bekerja dan meningkatkan produktivitas kerja. 9. Mengusahakan kinerja keuangan perushaan dengan kondisi sehat, sesuai dengan ukuran dalam SK. Menteri Keuangan No. 826. KMK. 013/1992 melalui peningkatan kemampuan keuangan perusahaan dan perbaikan struktur permodalan. 10. Investasi rutin diprioritaskan kepada investasi yang benar – benar diperlukan untuk menunjang kelancaran operasi produksi dan distribusi pupuk serta diutamakan untuk penggantian berdasarkan pertimbangan biaya dan manfaat. 11. Meningkatkan efektifitas pengawasan fungsional perusahaan secara terus – menerus dan pengembangan melalui program Electronic Data Processing Audit. 12. 13. Unit pemeliharaan listrik. Peranan bagian pemeliharaan listrik adalah memelihara,

memperbaiki, membongkar, dan memasang peralatan kelistrikan di lingkungan PT. PUSRI Palembang demi lancarnya proses produksi pupuk. Untuk itu bagian pemeliharaan dibagi menjadi beberapa unit kerja.

24

2.9

Produk yang Dihasilkan
 Pupuk Urea

Gambar 2.5 Pupuk urea kemasan 50 kg Sumber : Nopriansyah. Laporan Kerja Praktek PT. Pupuk Sriwijaya Palembang “Misalignment” Pupuk urea adalah produk utama yang diproduksi oleh PT. PUSRI Palembang dengan spesifikasi sebagai berikut :
1. Mengandung Nitrogen (N) berkadar tinggi. 2. Berbentuk butir – butir kristal berwarna putih. 3. Memiliki rumus kimia NH2 CONH2. 4. Mudah larut dalam air dan sifatnya sangat mudah menghisap air (higroskopis). 5. Mengandung unsur hara N sebesar 46 %. 6. Standar SNI-02-2801-1998.  Pupuk Organik

25

Gambar 2.6 Pupuk organik kemasan 50 kg Sumber : Nopriansyah. Laporan Kerja Praktek PT. Pupuk Sriwijaya Palembang “Misalignment” Pupuk organik adalah produk sampingan yang diproduksi oleh PT. PUSRI Palembang dengan spesifikasi sebagai berikut :
1. Bahan baku organik yang berasal dari Kohe (kotoran sapi dan ayam), limbah pertanian (blotong/TKKS) dan agromineral. 2. Mengandung bakteri mikroorganisme yang membantu penyediaan unsur hara secara proses biologi. 3. Ramah lingkungan. 4. Berbentuk granul (2 mm), warna coklat kehitaman. 5. Komposisi C organik > 12, C/N ratio : 10 – 25, kadar air : 13 % - 25 %. 6. Mengandung strain bio

Data pabrik ammoniak/urea PT PUSRI ditampilkan oleh tabel 1 di bawah ini. Tabel 2.1 Data pabrik urea pada PT PUSRI Palembang Pabrik Tahun mulai

Licensor

Kapasitas

Pelaksana

26

beroperasi PUSRI II Unit Amonia Unit Urea PUSRI III Unit Amonia Unit Urea

proses

terpasang

Konstruksi

Kellogg 1974 MTC*) Total Recycle C Improved

218000 ton/tahun 570000 ton/tahun Kellogg Overseas Corporation (AS)

Kellogg 1976 MTC Total Recycle C Improved

330000 ton/tahun 570000 ton/tahun

Kellogg OverseasCorporation (AS)

PUSRI IV Unit Amonia Unit Urea 1977 Kellogg MTC Total Recycle C Improved PUSRI IB Unit Amonia Unit Urea 1995 Kellogg Advance Process for Cost and Energy Saving 446000 ton/tahun 570000 ton/tahun PT REKAYASA INDUSTRI (Indonesia) 330000 ton/tahun 570000 ton/tahun Kellogg Overseas Corporation (AS)

27

(ACES) of Toyo Engineering Corporation
*)

MTC = Mitsui Toatsu Chemicals, Inc. (Jepang). Sumber : Humas PUSRI

Untuk peningkatkan efisiensi dan penghematan bahan baku, pada tahun 1990-an dilakukan proyek optimasi yang dikenal dengan Ammonia Optimization Project (AOP) untuk PUSRI II, III, IV dan Urea Optimization Project (UOP) untuk PUSRI II oleh PT PUSRI Palembang sendiri bekerjasama dengan licensor proses sebagai konsultan. Adanya proyek tersebut menyebabkan : 1. Pabrik amoniak PUSRI II,III,dan IV mengalami peningkatan produksi sebesar 20% dan penghematan pemakaian gas alam sebesar 10%. 2. Pabrik urea PUSRI II mengalami peningkatan produksi sebesar 50% dan penghematan pemakaian gas alam sebesar 30%. Setelah melalui berbagai poses optimasi, saat ini P.T PUSRI Palembang memiliki kapasitas terpasang total sebesar 2.280.000 ton urea/tahun dan 1.149.000 ton amoniak/tahun. Realisasi produksi P.T PUSRI Palembang ditampilkan pada tabel 2.2 Tabel 2.2 Realisasi produksi PT PUSRI (dalam ton) Produk Amoniak Urea 2003 1.342.410 1.997.258 2004 1.327.210 1.924.820 2005 1.302.540 2.043.430 2006 1.334.360 2.032.680 2007 1.332.460 2.053.410

Sumber : Humas PUSRI Selain itu, untuk lebih memperhatikan kesejahteraan karyawan, maka PT. PUSRI mendirikan Yayasan Kesejahteraan Karyawan Pusri (YKKP) dan Yayasan Dana Pensiun Karyawan (YDPK). Dalam pengembangan usahanya, YKKP dan

28

YDPK menanamkan modalnya dalam bentuk deposito, pembelian saham atau obligasi dan mendirikan beberapa anak perusahaan. Beberapa anak perusahaan PT.Pusri tersebut adalah : 1. PT. Brikasa Bergerak di bidang usaha engineering, pabrikasi dan plant service. 2. PT. Sri Andal Lestari Bergerak di bidang konsultan dan pemeriksaan lingkungan. 3. PT. Sri Umbikasari Bergerak di bidang usaha pembinaan petani singkong dengan orientasi peningkatan produksi. 4. PT. Sri Bina Havea Bergerak di bidang usaha pembinaan petani karet di Sumatera Selatan, dengan orientasi untuk menghasilkan mutu karet kualitas tinggi. 5. PT. Sri Metriko Utama Bergerak di bidang instrumentasi dan elektronika. 6. PT. Sri Aneka Karya Bergerak di bidang jasa seperti cleaning service dan konstruksi sipil. 7. PT. Sri Varia Wisata Bergerak di bidang jasa travel dan pariwisata. 2.10 Deskripsi Proses Bahan baku pembuatan urea adalah amoniak dan CO2 sehingga selain memiliki pabrik untuk memproduksi urea, P.T PUSRI juga memiliki pabrik untuk menghasilkan amoniak dan CO2. Amoniak dapat disintesis dari nitrogen dan gas hidrogen sedangkan CO2 dapat dihasilkan dari proses steam reforming yang kemudian disempurnakan dengan reaksi penggeseran CO menjadi CO2.

29

2.10.1

Proses Pembuatan Amoniak Bahan baku pembuatan amoniak adalah gas alam dan udara. Berikut

adalah tahapan-tahapan untuk dapat memproduksi amoniak : 2.10.1.1 Pemurnian Gas Umpan (feed treating). Pada proses ini, gas alam yang digunakan dilewatkan kedalam beberapa sistem pemroses untuk menghilangkan kandungan-kandungan yang tidak diinginkan didalam gas alam tersebut. Kandungan yang tidak diinginkan itu diantaranya adalah sulfur organik dan an-organik, karbondioksida, hidrokarbon berat dan air. Tindakan perlakuan terhadap gas alam yang bertujuan untuk

menghilangkan kandungan-kandungan yang tidak diinginkan , diawali dengan penghilangan kandungan sulfur an-organik. Kandungan sulfur an-organik ini dapat dihilangkan dengan bantuan sponge iron sebagai reaktan pengikat. Perlakuan berikutnya dilanjutkan dengan menghilangkan kandungan air menggunakan larutan glycol sebagai pelucut dan penyerapan CO2 menggunakan larutan benfiled. Pemisahan gas umpan dari kandungan hidrokarbon berat dilakukan di dalam separator sedangkan penghilangan sulfur organik dilakukan dalam dua unit proses, pertama pengubahan sulfur organik menjadi sulfur anorganik dalam unit proses hydrotreating dengan bantuan katalis Co-Mo dan

proses kedua adalah pengikatan sulfur organik oleh ZnO. 2.10.1.2 Proses Reforming Gas alam yang telah mengalami perlakuan awal, akan direaksikan lebih lanjut dengan kukus di dalam reformer. Pereaksian dilakukan dalam temperatur tinggi (780 – 820 oC ) dan tekanan tinggi 37.19 kg/cm2. Reformer yang digunakan terdiri dari dua unit. Unit pertama disebut primary reformer dimana pada unit ini kukus diumpankan sehingga bereaksi dengan gas alam untuk membentuk CO,CO2 dan H2. Unit kedua disebut secondary reformer dimana pada unit ini diumpankan udara untuk mendapatkan N2 yang akan digunakan sebagai bahan baku amoniak.

30

Unit

Secondary reformer

juga berfungsi untuk menghasilkan panas yang

kemudian digunakan untuk memproduksi kukus pada waste heat boiler. 2.10.1.3 Reaksi Penggeseran CO Hasil reaksi dari proses reforming akan diumpankan ke unit penggeseran CO. Unit penggeseran ini bertujuan untuk memperoleh kandungan CO2 yang lebih besar. Pada proses ini, CO hasil dari proses reforming direaksikan dengan H2O untuk menghasilkan CO2.Unit ini merupakan reaktor yang terdiri dari dua bagian. Bagian atas merupakan tempat melakukan reaksi penggeseran CO pada temperatur tinggi (350-420oC) dengan bantuan katalis Promoted Iron Oksida sedangkan bagian bawah merupakan tempat melakukan reaksi penggeseran pada temperatur rendah (180-260oC) dengan bantuan katalis Cu-ZnO. 2.10.1.4 Absorpsi CO2 Gas sintesis yang akan diumpankan ke dalam unit ammonia converter terlebih dahulu harus dipisahkan dari kandungan CO2 yang terdapat di dalamnya. Pemisahan ini diperlukan karena kadar CO2 yang tinggi dalam gas sintesis dapat merusak kinerja katalis yang terdapat dalam ammonia converter. Penyerapan CO2 dilakukan didalam suatu kolom pelucut yang terdiri dari empat unggun steel slotted rings sebagai wadah kontak antara gas dan cairan. Larutan pelucut yang digunakan adalah larutan benfield . Selain di kolom pelucut, penghilangan kandungan CO2 juga dilakukan di dalam metanator. Metanator adalah reaktor tempat berlangsungnya reaksi metanasi yaitu pengubahan CO dan CO2 menjadi metana (gas alam). 2.10.1.5 Sintesis Amoniak Sebelum masuk ke ammonia converter, gas umpan terlebih dahulu dipanaskan dan dikompresi hingga memiliki kondisi proses sebagaimana di dalam reaktor. Gas-gas tersebut kemudian masuk ke dalam loop gas umpan. Tujuan dari loop gas ini untuk meningkatkan perolehan ammonia murni. Pada loop gas umpan

31

terjadi peristiwa kompresi, flashing dan pendinginan untuk mendapatkan kembali amoniak di unit pemisah sekunder. Ammonia converter merupakan reaktor yang terdiri dari empat buah unggun katalis Fe (promoted iron). Pada unit ammonia converter ini akan terjadi reaksi pembentukan amoniak pada temperatur 400-480 oC dan tekanan 130-140 kg/cm2 dengan perbandingan antara N2 dan H2 adalah 1:3 2.10.1.6 Pemisahan dan Pemurnian Produk Pemisahan dan pemurnian dilakukan dalam unit pemisah secondary dan primary. Gas hasil sintesis dan gas amoniak dari amoniak converter secara bersama-sama akan dikompresi dan kemudian akan saling campur. Gas campuran ini akan didinginkan sehingga kandungan ammoniak yang terkandung di dalamnya dapat dipisahkan di dalam secondary separator. Pemisahan terjadi karena pendinginan hingga dibawah titik embun amoniak sehingga gas amoniak tersebut mencair dan memisah dari campuran gas sintesisnya. Pemisahan berikutnya terjadi pada unit pemisah primary dimana pada unit ini cairan amoniak dari unit pemisah secondary dan cairan amoniak hasil pemisahan pada purge gas separator akan dipisahkan lebih lanjut dari gas-gas inertnya sehingga diperoleh cairan amoniak yang lebih murni. Diagram blok proses pembuatan amoniak diperlihatkan pada gambar 1.

32

CO2 Gas Alam Pengolahan Gas Umpan Gas Umpan

Udara

Proses Steam Reforming

Gas Sintesis

WSGR

H2 O

Hidrokarbon berat

Sulfur Gas recycle umpan reaktor

Kukus

CO2 ke pabrik urea

Gas kaya CO2

Gas bebas CO2 Reaktor Ammonia Gas purging ke PGRU Pemisahan dan Pemurnian NH3 NH3 dingin ke storage NH3 panas ke pabrik urea

Proses Pelucutan CO2

Gambar 2.7 Diagram Blok Proses Pembuatan Ammoniak Sumber : Humas PUSRI

2.10.2 Proses Pembuatan Urea Bahan baku dari pembuatan urea adalah karbondioksida dan ammonia. Tahap-tahap dari produksi urea adalah sebagai berikut: 2.10.2.1 Sintesa Urea Pereaksian urea dari bahan bakunya dilakukan dalam fasa cair. Umpan berupa amoniak cair, gas CO2 dan larutan karbamat hasil recycle proses terdahulu dimasukkan ke dalam reaktor sedangkan kondisi operasi dijaga pada temperatur 190– 200oC serta tekanan 200 kg/cm2. Produk hasil reaktor merupakan campuran yang terdiri atas urea, ammonium karbamat, biuret, air, dan kelebihan ammonia. 2.10.2.2 Tahap Dekomposisi Pada tahap ini ammonium karbamat yang terdapat di keluaran reaktor dikondisikan kembali sehingga terdekomposisi menjadi ammonia dan CO2. Proses

33

dekomposisi dilakukan di dalam 3 unit terpisah yaitu high pressure decomposer (HPD), low pressure decomposer (LPD) dan Gas Separator (GS). Larutan hasil reaktor masuk ke dalam HPD yang memiliki tekanan 17 kg/cm2 dan mengalami proses flashing sehingga sebagian amoniak dan karbamat menguap kemudian larutan produk reaktor mendapat pemanasan dari steam reboiler sehingga temperatur larutan naik dan terjadi dekomposisi dari karbamat. Larutan keluaran dari HPD kemudian menuju LPD untuk dekomposisi lebih lanjut. Proses dekomposisi dilakukan dengan memanaskan larutan menggunakan larutan keluaran HPD dan kukus bertekanan. Larutan urea yang sudah mulai pekat keluar dari LPD kemudian menuju Gas Separator yang akan memisahkan gas-gas inertnya. Pemisahan dilakukan dengan dua tahap yaitu flashing dan pengontakan dengan udara yang sedikit mengandung amoniak dan uap air.

2.10.2.3 Tahap Pengkristalan dan Pembutiran Larutan urea pekat yang telah keluar dari Gas Separator akan menuju ke unit crystallizer dan vakum crystallizer untuk membentuk butiran-butiran kristal. Kristal urea yang terbentuk ini kemudian dipisahkan dari larutan induknya menggunakan pemisah sentrifugal. Setelah melalui pemisah sentrifugal, kristal urea dikeringkan dengan media pemanas udara dan yang kemudian dikirim ke siklon. Langkah berikutnya adalah pelelehan kristal urea didalam melter. Pemanas yang digunakan pada melter ini adalah kukus bertekanan sedang. Lelehan urea ini kemudian ditampung didalam head tank dan dilewatkan ke dalam acoustic granulator sebagai wadah untuk membentuk butiran urea standar. Udara dihembuskan dari bawah untuk membantu pembentukan butiran urea. 2.10.2.4 Tahap Recovery Tahap ini bertujuan untuk mendapatkan kembali amoniak baik amoniak sisa umpan sintesis urea maupun amoniak hasil dari dekomposisi karbamat.

Terdapat beberapa unit operasi pada tahap recovery ini yaitu : unit high pressure absorber (HPA), high pressure absorber cooler (HPAC),low pressure Absorber

34

(LPA), off gas absorber cooler, off gas condenser, ammonia condenser dan ammonia recovery absorber. HPAC melakukan pemisahan campuran gas amoniak dan CO2 yang berasal dari HPD dengan menggunakan larutan keluaran dari HPA sebagai pelucut. Gas yang keluar dari HPAC yang sebagian besar mengandung amoniak kemudian menuju HPA untuk dilucuti kembali dengan menggunakan larutan keluaran LPA dan sebagian larutan ammonia dari ammonia recovery absorber. Gas keluaran dari HPA ini sangat tinggi sekali kandungan amoniaknya yang kemudian akan dikondensasikan di dalam ammonia condenser sedangkan gas yang tidak dapat dikondensasikan akan menuju ammonia recovery absorber untuk dipisahkan lebih lanjut. Kondensat ammonia yang diperoleh kemudian ditampung di dalam ammonia reservoir ataupun digunakan sebagai larutan pelucut di HPA. Gas-gas yang keluar dari LPD akan menuju LPA untuk dipisahkan. Larutan pelucut yang digunakan pada LPA adalah larutan urea induk (mother liquor) dan larutan karbamat encer. Sedangkan off gas condenser berfungsi untuk melakukan kondensasi gas-gas keluaran dari Gas Separator dan larutan hasil kondensasinya kemudian digunakan kembali sebagai pelucut di off gas absorber dimana pada off gas absorber gas yang dilucuti adalah gas-gas yang tidak dapat dikondensasi pada off gas condenser. 2.11 Tujuan Kerja Praktek Tujuan yang ingin dicapai melalui kerja paktek bagi mahasiswa program DIII Fakultas Teknik Jurusan Teknik Mesin Politeknik Negeri Sriwijaya adalah: 1. Mendapatkan gambaran nyata tentang wujud sistem pemrosesan, organisasi kerja dan penerapannya dalam upaya mengoperasikan suatu sarana produksi , perancangan atau pembangunan. Termasuk disini pengenalan terhadap praktek-praktek pengelolaan dan peraturan-peraturan kerja yang ada di PT. PUSRI Palembang. 2. Memahami dan dapat menggambarkan masukan-masukan dan keluaran proses produksi di PT. PUSRI Palembang, meliputi :

35

   

Masukan-masukan utama maupun penunjang Energi yang dibeli dari luar maupun yang dibangkitkan sendiri, dan Struktur kebutuhan tenaga kerja, ditinjau dari jenis dan tingkat kemampuannya. Produk utama, produk samping, energi dan limbah untuk industri proses.

3. Mengetahui sistem proses diagram alir yang digunakan di PT. PUSRI Palembang. 4. Mengenal dan lebih memahami wujud dan karakteristik perangkatperangkat proses, termasuk alat ukur dan alat kendali yang digunakan di PT. PUSRI Palembang 5. Mendapatkan kesempatan menggunakan pengetahuan yang diperoleh dari bangku kuliah untuk menganalisa jalannya proses/kegiatan dan atau memecahkan persoalan nyata yang ada di dalam kegiatan pengoperasian sarana produksi yang digunakan di PT. PUSRI Palembang. 6. Memahami segi-segi ekonomis pengoperasian suatu sarana produksi PT. PUSRI. 2.12 Ruang Lingkup Kerja Praktek Kerja praktek dilaksanakan di Pabrik Pusri III dimana mahasiswa menjalani kegiatan orientasi umum dan khusus. Orientasi umum meliputi hal-hal sebagai berikut : a. Mengenal secara keseluruhan keadaan pabrik melalui suatu yang dilaksanakan di Badan DIKLAT PT. PUSRI Palembang b. Memahami sruktur proses, sistem proses, serta pengoperasiannya melalui orientasi operasional pada UNIT UTILITAS, UREA, dan AMONIAK. c. Menganalisa masalah dan penyelesaiannya melalui orientasi teknik proses dan pelaksanaan tugas khusus di UNIT AMONIAK. Orientasi khusus kerja praktek dilakukan dengan menganalisa salah satu unit proses tertentu di pabrik amoniak yaitu mengevaluasi unjuk kerja Ammonia Converter ( 3-105.D ) pelatihan

36

2.13

Waktu dan Tempat Lingkup Kerja Praktek Kerja praktek dilaksanakan di PT. Pupuk Sriwijaya Dinas Operasi III

Palembang mulai dari tanggal 25 Juli sampai dengan 26 Agustus 2011 dengan tempat orientasi unit urea.

37

BAB III PEMBAHASAN

3.1 Tinjauan Pustaka Sesuai dengan Judul laporan magang ini yaitu Pelurusan Poros pada Pompa Sentrifugal maka penulis akan meninjau tentang pompa sentrifugal (centrifugal pump), kopling (coupling), serta alat yang digunakan dalam proses pelurusan poros yaitu dial indicator. 3.1.1 Pengertian dan Klasifikasi Pompa 3.1.1.1 Pengertian Pompa “Pompa adalah suatu alat atau mesin yang digunakan untuk memindahkan fluida yang berbentuk cair dari suatu tempat ke tempat yang lain melalui suatu media perpipaan dengan cara menambahkan energi pada cairan yang dipindahkan dan berlangsung secara terus menerus. Dengan kata lain, pompa berfungsi mengubah tenaga mekanis dari suatu sumber tenaga (penggerak) menjadi tenaga kinetis (kecepatan), dimana tenaga ini digunakan untuk mengalirkan cairan dan melawan hambatan yang ada sepanjang aliran fluida.” 3.1.1.2 Klasifikasi Pompa Ada beberapa jenis pompa berdasarkan prinsip kerjanya yaitu : 3.1.1.2.1 Pompa Perpindahan Positif (Positive Displacement Pumps) Pompa perpindahan positif dikenal dengan caranya beroperasi yaitu perpindahan fluida cair akibat adanya dorongan dari komponen pompa yang bergerak, fluida cair diambil dari salah satu ujung dan pada ujung lainnya dialirkan secara positif untuk setiap putarannya. Pompa perpindahan positif

digunakan secara luas untuk pemompaan fluida selain air, biasanya fluida kental.

38

Pompa

perpindahan

positif

selanjutnya

digolongkan

berdasarkan

cara

perpindahannya : Pompa Reciprocating/Oscilating yaitu jika perpindahan dilakukan oleh maju mundurnya jarum piston. Pompa reciprocating hanya digunakan untuk pemompaan cairan kental dan biasanya digunakan untuk mengalirkan fluida dari sumur minyak. Pompa Rotary jika perpindahan dilakukan oleh gaya putaran sebuah gir, cam atau baling-baling dalam sebuah ruangan bersekat pada chasing yang tetap. Pompa rotary selanjutnya digolongkan sebagai gir dalam, gir luar, ulir (screw), dan lain-lain. Biasanya pompa jenis ini digunakan untuk pompa oli.

3.1.1.2.2

Pompa Sentrifugal (Centrifugal Pumps) Disebut pompa sentrifugal karena pompa ini memindahkan fluida dengan

memanfaatkan gaya sentrifugal yang dapat melemparkan fluida keluar menggunakan impeller yang berputar. Kapasitas yang dihasilkan oleh pompa ini adalah sebanding dengan putaran.  Spesifikasi Pompa Sentrifugal Pompa Sentrifugal dapat diklasifikasikan, berdasarkan : 1. Kapasitas :
  

Kapasitas rendah Kapasitas menengah Kapasitas tinggi

: : :

< 20 m3 / jam 20 ÷ 60 m3 / jam > 60 m3 / jam

2. Tekanan Discharge :
  

Tekanan rendah Tekanan menengah Tekanan tinggi

: : :

< 5 Kg / cm2 5 - 50 Kg / cm2 > 50 Kg / cm2

39

3. Jumlah / Susunan Impeller dan Tingkat :

Single stage

: Terdiri dari satu impeller dan satu casing.

Multi stage

: Terdiri dari beberapa impeller yang tersusun seri dalam satu casing.

Multi impeller

: Terdiri dari beberapa impeller yang tersusun parallel dalam satu casing.

Multi impeller & multi stage : Kombinasi multi impeller dan multi stage.

4. Posisi Poros :
 

Poros tegak Poros mendatar

5. Jumlah Suction :
 

Single Suction Double Suction

6. Arah aliran keluar impeller :
  

Radial flow Axial flow Mixed flow

3.1.1.2.3 Jet Pumps Sifat dari pompa ini adalah sebagai pendorong untuk mengangkat cairan dari tempat yang sangat dalam. Perubahan tekanan dari nozzle yang disebabkan oleh aliran media yang digunakan untuk membawa cairan tersebut ke atas (prinsip

40

ejector). Pompa ini tidak mempunyai bagian yang bergerak dan konstruksinya sangat sederhana. Keefektifan dan efisiensi dari pompa ini sangat terbatas. 3.1.1.2.4 Air Lift Pumps (Mammoth Pumps) Prinsip kerja pompa ini hamper sama sengan jet pump dan kpaasitasnya sangat tergantung pada aksi dari campuran antara cairan dan gas. 3.1.1.2.5 Hidraulic Rams Pumps Pompa ini memanfaatkan energi kinetik dari aliran fluida cair yang menekan bandul/pegas pada suatu kolom dan energi tersebut disimpan dan kemudian melawan kembali sehingga menjadi aliran fluida secara terus menerus tanpa bantuan tenaga dari luar. 3.1.1.2.6 Elevator Pumps Sifat dari pompa ini mengangkat cairan ke tempat yang lebih tinggi menggunakan Archimedean screw dan peralatan sejenis. Pompa ini dapat digunakan untuk memompa zat cair yang mengandung slurry seperti pasir, lumpur dan sebagainya. 3.1.1.2.7 Electromagnetic Pumps Cara kerja dari pompa ini adalah tergantung dari kerja langsung sebuah medan magnet ferromagnetic yang dialirkan, oleh karena itu penggunaan dari pompa ini sangat terbatas khususnya pada pemompaan cairan metal. 3.1.2 Pengertian dan Klasifikasi Kopling 3.1.2.1 Pengertian Kopling Kopling merupakan elemen mesin yang mempunyai fungsi meneruskan putaran dan daya dari poros penggerak ke poros mesin yang digerakkan. Pada pemasangan kopling, diusahakan sumbu poros penggerak dengan yang digerakkan

41

berada pada satu garis lurus atau sedikit berbeda dengan toleransi tertentu, hal ini bertujuan untuk menghindari getaran pada poros yang akan dapat menyebabkan kerusakan pada poros dan elemen mesin lainnya, maka dari itu perlu dilakukannya pelurusan poros (alignment shaft) pada pemasangan awal. 3.1.2.2 Klasifikasi Kopling 3.1.2.2.1 Kopling Kaku Kopling kaku terbagi atas tiga macam yaitu : 1. Kopling Bus Kopling bus adalah bentuk kopling yang paling sederhana yang dibuat dari baja karbon. Kopling ini terbagi lagi menjadi tiga macam yaitu:    kopling bus dengan sambungan pasak tirus melintang, kopling bus dengan sambungan pasak tanam membujur (diberi baut pengaman), dan kopling bus dengan sambungan bergigi.

2. Kopling Jepit Kopling jepit terdiri dari dua penahan yang menjepit atau mengikat kedua ujung poros menggunakan baut-baut. 3. Kopling Flens Kopling flens terdiri dari dua bagian yang masing-masing diikat dengan menggunakan pasak benam pada kedua ujung porosnya. Ada kalanya flens dibubut kembali setelah disambung pada porosnya agar sentris sempurna. Bahan yang sering digunakan untuk kopling flens adalah baja karbon, besi cor, dan baja cor. Kopling flens terbagi menjadi dua yaitu :

42

Kopling flens tetap Kopling flens tetap pada ujung-ujung porosnya terdapat sebuah flens yang dilas (welding) atau ditempa (forging), flens itu diikat dengan baut. Momen punter dipindahkan oleh pergeseran dalam baut-bautnya atau gesekan antar flens-flens tersebut.

Kopling flens lepas Pada kopling ini flens-flens diikat pada poros menggunakan spi (pasak) benam pada kedua ujung-ujung poros. flensflens satu sama lain diikat menggunakan baut pas.

3.1.2.2.2

Kopling Fleksibel Ada empat macam kopling fleksibel yaitu : 1. Kopling Oldham Kopling ini dapat digunakan pada poros-poros paralel yang tidak sejajar (misalignment). Sebuah slot dibuat pada kedua ujung flens sedemikian rupa sehingga keduanya akan saling tegak lurus satu sama lain. Sebuah disk dengan lidah tegak lurus di kedua sisinya dimasukkan di antara kedua flens tersebut. 2. Kopling Gardan Kopling garden adalah kopling yang dapat memberikan

penyimpangan sudut yang besar. Prinsip kerja dari kopling ini adalah dua buah poros saling memotong dan dihubungkan dengan engsel satu sama lain di dua bidang yang letaknya tegak lurus satu sama lain.

43

3. Kopling Ekspansi Sesuai dengan namanya kopling ini dipergunakan untuk hubungan dua poros di mana akan terjadi pemuainan dan penyusutan. 4. Kopling Elastis Kopling elastis banyak ditemui pada berbagai jenis mesin, kopling ini dapat mengatasi timbulnya kejutan tiba-tiba dari momen putaran yang dipindahkan, dapat meredam getaran yang timbul karena perubahan momen dalam putaran yang dipindahkan, dan juga dapat meredam getaran yang timbul di dalam mesin. Kopling ini terdapat tiga macam yaitu kopling elastis balok karet, kopling elastis pegas spiral dan kopling elastis pegas zig-zag.

3.2 3.2.1

Alat yang Digunakan Dial Indikator Dial indikator adalah sebuah alat yang digunakan untuk mendapatkan

angka kesentrisan antara kedua benda yang berbentuk silinder, seperti poros. Pada proses pelurusan poros ini kita akan mendapatkan angka-angka yang ditunjukkan oleh dial indikator, dan untuk mengetahui lurus atau tidaknya poros kita harus mengetahui standar-standar yang dipakai.

44

Gambar 3.1 Dial Indicator Sumber : PT. Putranata Adi Mandiri. Align

Tabel 3.1 Toleransi alignment untuk kopling yang berukuran pendek

Sumber : Heinz P. Bloch, P.E. Consulting Engineer for Chemical Engineering

45

Tabel 3.2 Toleransi alignment untuk kopling yang berukuran panjang

Sumber : Heinz P. Bloch, P.E. Consulting Engineer for Chemical Engineering

Tabel 3.3 Toleransi alignment dengan acuan putaran yang dibutuhkan

Sumber : Shaft Alignment White Paper

46

3.3

Studi Kasus

3.3.1 Pompa UGA 302 A/B

Gambar 3.2 Skema kerja pompa UGA 302 A/B Sumber : Diolah

47

 Spesifikasi Unit Pompa

Gambar 3.3 Pompa Sentrifugal 302 A/B Sumber : Diolah Dalam penelitian ini, jenis pompa yang digunakan adalah pompa sentrifugal. Spesifikasi pompa sentrifugal tersebut adalah sebagai berikut:  Pump Type  Model  S/N  Size  DIA  Motor Type  RPM  Bearing Type  Bedplate

: Goulds Model 3700 M : 3175 : 237B1512 : 8 X 10 18H : 15 % IN : USEM 324 JC : 1500 Rpm : 35640 : A 36 Steel

Pompa UGA 302 A/B merupakan jenis pompa sentrifugal yang berada di lantai 3 Frilling Tower Area Pusri 3. Pompa ini berfungsi untuk mengalirkan air dari dust chamber ke dust separator, yang mana debu urea yg lolos ( dari hisapan GB 302 A/B ) disuplai sehingga temperatur tidak terlalu tinggi dan urea yang telah dibutirkan tidak rusak. Pompa UGA 302 merupakan jenis pompa vital, yang mana harus dilengkapi dengan 1 stand-by pump ( penggandaan) yaitu pompa 302 A dan pompa 302 B kegunaannya bilamana salah satu pompa dalam masa

48

perbaikan maka yang satunya lagi di aktikan untuk mencegah pabrik mengalami shut down . Untuk itulah diperlukan perawatan dan pengecekan berkala agar pompa dapat terus digunakan secara optimal. Dalam kasus laporan ini khusus menjelaskan mengenai kerusakan yang sering terjadi di pompa tersebut adalah mechanical seal. Sehingga harus ada penggantian mechanical seal yang baru. Dengan adanya penggantian mechanical seal maka kedua poros yang dihubungkan menggunakan kopling (biasanya menggunakan kopling flens) harus dilepas, pada saat proses pemasangan kembali tentu perlu dilakukan proses pelurusan kedua poros atau yang disebut dengan istilah alignment. 3.3.2 Alignment Alignment adalah suatu pekerjaan yang meluruskan / mensejajarkan dua sumbu poros hingga sentris (antara poros penggerak dengan sumbu poros yang digerakkan). Tetapi dalam kenyataan, pengertian lurus tidak bisa didapatkan 100%. Untuk itu harus diberikan toleransi kurang dari 0,05 mm. 3.3.3 Tujuan Alignment Tujuan Alignment yaitu untuk mendapatkan kelurusan/kesentrisan antara kedua poros pemutar dan poros yang diputar hingga tidak menimbulkan gesekan, getaran, dan lain-lain yang dapat memperpendek umur sebuah mesin yang tentunya akan menambah biaya pengeluaran untuk perbaikan maupun penggantian mesin. Jadi bisa kita simpulkan bahwa tujuan yang sebenarnya dari peng-alignment-an adalah memperpanjang umur sebuah mesin yang dapat memperkecil biaya produksi. 3.3.4 Ketidaklurusan (Misaligment) Misalignment adalah keadaan dimana dua sumbu poros lurus (antara poros penggerak dengan sumbu poros yang digerakkan) pada waktu peralatan itu beroperasi tidak lurus atau tidak sejajar, sehingga poros menjadi unbalance. Macam-macam ketidaklurusan kedua poros (misalignment) :

49

1. Parallel Misalignment, adalah Posisi dari kedua poros dalam keadaan tidak sejajar dengan ketinggian yang berbeda, 2. Angular Misalignment, adalah ketidaklurusan kedua poros yang posisinya saling menyudut, sedangkan kedua ujungnya ( pada kopling) mempunyai ketinggian yang sama, dan 3. Combination Misalignment, adalah ketidaklurusan kedua poros yang

posisinya saling menyudut dan kedua ujung porosnya (kopling) tidak sama. Seperti gambar 3.4 dibawah ini :

Gambar 3.4 (a). Parallel Offset, (b). Angular, (c). Combination Sumber : Nopriansyah. Laporan Kerja Praktek PT. Pupuk Sriwijaya Palembang “Misalignment”

Bagian-bagian yang terkena dampak akibat ketidaklurusan poros (misalignment) : 1. Poros, terjadi getaran yang berlebihan pada masing-masing poros. 2. Bantalan, terjadinya gesekan yang berlebihan pada bantalan

mengakibatkan timbulnya panas yang berlebihan. 3. Baut –baut kopling akan rusak / putus. 4. Mempercepat kebocoran seal. 5. Pada pompa menurunkan efesiensi mekaniknya.

50

6. Kumparan

pada

motor

listrik

akan

bergesekan

sehingga

dapat

menimbulkan hubungan pendek.

3.3.5 Kendala-Kendala yang Dapat Menyebabkan Tidak Align-nya Poros 3.3.5.1 Soft Foot

Gambar 3.5 Jenis-jenis soft foot Sumber : PT. Putranata Adi Mandiri. “Align”

Soft Foot di definisikan sebagai kondisi buruk pada kontak

fondasi

mesin terhadap base-plate atau frame. Soft foot juga dapat diartikan celah antara mesin dengan fondasi diperbaiki dahulu sebelum Alignment . Studi menunjukan bahwa lebih dari 40% missalignment ada

hubungannya dengan soft foot, sehingga sangat perlu di pahami perihal ini. Soft foot menyebabkan tegangan pada baut dan bearing.

3.3.5.1.1 Dampak dari Soft-Foot Kondisi soft-foot tidak boleh diabaikan agar hasil meng-alignment sempurna. Kondisi sooft-foot jika dikencangkan bautnya mengakibatkan : 1. Merusak chasing pompa 2. Posisi alignment dapat berubah/lari sehingga membuat frustrasi 3. Strain/ketegangan pada rotating element. 4. Merusak frame atau fondasi

51

5. Stress pada bearing 6. Timbul vibrasi jika di operasikan

3.3.5.1.2 Problem Soft-foot   Static soft-foot. Dynamic soft-foot.

4. Gambar 3.6 Ilustrasi soft foot Sumber : Nopriansyah. Laporan Kerja Praktek PT. Pupuk Sriwijaya Palembang “Misalignment”

3.3.5.1.2.1 Static Soft-Foot Fondasi mesin tidak karena : 1. Ada satu atau lebih kaki mesin yang kependekan. 2. Fondasi tidak sama tinggi atau tidak merata. 3. Bentuk fondasi yang menyudut atau tidak sejajar. 4. Shim tidak rata atau tebal sebelah. 5. Terlalu banyak jumlah shim dan kotor. 6. Ada kotoran atau karatan di bawah kaki. Fondasi frame kependekan, ini salah satu jenis kasalahan pada kontak semua pada fondasi secara sempurna,

pembuatan dari pabrikan, atau kerusakan akibat karatan pada salah satu kaki atau

52

fondasi tempat kaki tersebut. Untuk menghilangkan masalah ini harus di pasang shim yang memadai, dengan jumlah shim sedikit mungkin. Fondasi frame menyudut atau kontak bersudut, masalahnya mirip dengan masalah kaki kependekan. Mengatasinya adalah dengan membuat shim yang mengikuti kemiringannya. Untuk jumlah shim, jika shim yang terpasang terlalu banyak (misal: 6×0.05 mm), maka sebaiknya diganti shim yang berukuran 0,3 mm. Tujuanya agar saat di kencangi tidak ada sifat “per ” atau antara shim mudah karatan / kotoran. 3.3.5.1.2.2 Dynamic Soft-Foot Jenis ini akibat saat mesin dioperasikan, hal ini pengaruh : Pemuaian mesin akibat kenaikan suhu. Pergeseran mesin akibat pipe strain atau tarikan/tekanan pipa. Pergeseran mesin akibat tekanan atau aliran media dalam mesin. 5.

Gambar 3.7 Short foot Sumber : Nopriansyah. Laporan Kerja Praktek PT. Pupuk Sriwijaya Palembang “Misalignment”

Fondasi frame kependekan terjadi ketika base pads rata tetapi kaki tidak duduk merata , maka kondisi ini disebut short foot. Cara memperbaiki adalah dengan memasang shim yang sesuai pada kaki tersebut.

53

Gambar 3.8 Angled Foot Sumber : Nopriansyah. Laporan Kerja Praktek PT. Pupuk Sriwijaya Palembang “Misalignment” Mounting Pad akan terjadi bila kaki mesin atau base-pad tidak rata akibat dari kaki yang menyudut. Cara mengoreksi adalah dengan

machining/meratakan atau memasang shim dengan bentuk mengikuti kemiringan 3.3.5.1.3 Cara Mengecek Soft-Foot  Langkah 1 : Kendorkan semua baut pengikat kaki mesin. Ambil semua shim dan bersihkan kotoran atau karat dibawah masing-masing kaki mesin, bisa memakai amplas / kertas gosok, kemudian kencangkan kembali baut fondasi dengan tangan saja, jangan terlalu kuat.

Gambar 3.9 Angled Foot Sumber : Nopriansyah. Laporan Kerja Praktek PT. Pupuk Sriwijaya Palembang “Misalignment”  Langkah 2 : Untuk menghilangkan atau memperkecil soft-foot pasanglah shim atau special wedges di setiap kaki sesuai dengan hasil pemeriksaan tersebut diatas :

54

Gambar 3.10 Cara memperbaiki soft foot Sumber : Nopriansyah. Laporan Kerja Praktek PT. Pupuk Sriwijaya Palembang “Misalignment”  Langkah 3 : Dengan memakai fuller gauge kita check celah dibawah semua kaki-kaki pada posisi 1, 2 ,3, 4. Kondisi Soft-foot dapat diketahui dengan melihat ukuran fuller gauge tersebut dan catatlah hasil pengukuran.

 Langkah 4 : Setelah semua kaki sudah dipasang shim yang sesuai dengan celah yang terukur maka lakukan tahap berikut : Lakukan langkah ini untuk mengoreksi ulang atau mendapatkan hasil akhir , dan selanjutnya langkah alignment dapat di mulai. 3.3.6 Metode Alignment 3.3.6.1 Metode Dial Indikator Salah satu cara alignment sepasang mesin, dengan cara mengunakan dial indicator dan dengan cara apapun, keahlian tetap diperlukan untuk mendapatkan hasil yang akurat. Maka pemahaman,latihan dan keterampilan sangat diperlukan

55

Metoda dial indicator ada 2 cara, dan ada juga dengan metoda laser alignment : 1. Rim & Face Dial Indicator (Kedua Poros Diputar Bersamaan)

Gambar 3.11 Metode rim & face Sumber : Nopriansyah. Laporan Kerja Praktek PT. Pupuk Sriwijaya Palembang “Misalignment”       Pasangkan bracket ke shaft pertama dan pasang dial indicator ke muka dan lingkaran shaft yang kedua, seperti di gambar. Reset indicator ke posisi jam 12. Putar kan shaft dan bracket dengan pelan ke posisi jam 3, 6 & 9, dan ambil pengukuran pada posisi ini (positif atau negatif). Kembali ke posisi jam 12 untuk memeriksa apakah indicator mempunyai nilai 0 lagi. Ulangi prosedur 2 sampai 4 untuk memeriksa ulang pengukuran pada pengambilan data pertama. Untuk mendapatkan hasil yang lebih teliti, pengukuran harus dilakukan 2 s/d 4 kali, kemudian di rata-rata.

Untuk koreksi posisi. Pilihlah mesin yang mudah digeser, dan yang paling sedikit kerugian secara teknis, misalnya tidak menimbulkan pipe strain.  Keuntungan metode Rim & Face :

56

1. Cukup satu poros (shaft) yang perlu di putar, sehingga sangat baik untuk me-align pasangan mesin dimana salah satunya sulit diputar ataupun mesin yang tidak memiliki thrust bearing. 2. Baik untuk alignment motor listrik tidak memiliki bearing aksial, tidak perlu diputar, karena jika diputar dapat menimbulkan kesalahan penunjukan dial-indicator. 3. Cukup cocok untuk kopling dengan diameter besar, karena ada ruang untuk penempatan dial-indicator. 4. Dengan mudah bisa melihat/menggambarkan posisi poros.  Kerugian metode Rim & Face: 1. Sulit mendapatkan data yang akurat pada muka kopling jika rotor mempunyai thrust bearing yang hydrodinamis, karena permindahan aksial. 2. Sulit juga untuk motor listrik yang tidak mempunyai thrust bearing, karena jika di putar akan lari kearah aksial atau maju-mundur. 3. Biasanya memerlukan pelepasan spool kopling. 4. Agak sulit digambar untuk kalkulasi perpindahan memasang dial ganda.

Gambar 3.12 Cara pemasangan dial indicator Sumber : Nopriansyah. Laporan Kerja Praktek PT. Pupuk Sriwijaya Palembang “Misalignment” Dengan memasang dua pasang seperti gambar diatas adalah cara yang sangat cerdik untuk menghemat waktu. Dengan sekali putar menghasilkan dua

57

penunjukan kemudian di rata-rata, sehingga menghasilkan angka yang lebih teliti, tetapi harus lebih hati-hati dalam mencatat dan kalkulasi agar tidak terjadi. 2. Reverse Dial Indicator (Metode Ini Cukup Memutar Salah Satu Poros)

Reverse

Rim & face

Gambar 3.13 (a) Reverse (b) Rim & face Sumber : Nopriansyah. Laporan Kerja Praktek PT. Pupuk Sriwijaya Palembang “Misalignment”       Pasangkan bracket kedua shaft dan pasang dial indicator ke lingkaran shaft yang lain. Reset indicator ke posisi jam 12. Putarkan shaft dan bracket dengan pelan ke posisi jam 3, 6 & 9, dan ambil pengukuran pada posisi ini (positif atau negatif). Kembali ke posisi jam 12 untuk memeriksa apakah indicator mempunyai nilai 0 lagi. Ulangi prosedur 2 sampai 4 untuk memeriksa ulang pengukuran pada pengambilan data pertama. Jika tadi hanya 1 bracket digunakan, pasangkan bracket ke shaft yang kedua dan ulangi prosedur 1 sampai5.  Keuntungan Metode Reverse : 1. Geometris lebih akurat dari pada metoda face-peripheral. 2. Pengukuran tidak diganggu oleh perpindahan aksial dari rotor, sewaktu pengambilan data. 3. Lebih sederhana untuk menggambarkan perpindahan dinamis dari mesin.

58

4. Bisa menetapkan coupling spool pada posisinya, tidak perlu dilepaskan.  Kerugian ; 1. Kedua shaft perlu diputarkan. 2. Tidak bisa digunakan pada shaft yang terlalu dekat satu sama lain, dimana jarak antara shaft adalah lebih kecil dari pada diameter coupling. 3. Sulit melakukan pengukuran pada jarak antara shaft yang sangat jauh. 3.3.6.2 Metode Laser Alignment

Gambar 3.14 Laser Alignment Sumber : PT. Putranata Adi Mandiri. “Align” Metode Laser alignment adalah suatu cara meng-alignment poros shaft dengan pengecekan awal menggunakan sinar inframerah atau laser.  Keuntungan : 1. Cepat 2. Panjang poros sampai 20 m 3. Ketelitian tinggi

59

4. Perhitungan otomatis 5. Laporan pengukuran otomatis tercatat 6. Data dapat disimpan dan dilihat kembali  Kekurangan : 1. Perlu biaya investasi tinggi 3.3.7 Pelaksanaan Alignment Pompa Sentrifugal UGA 302 A/B

Menggunakan Dial 3.3.7.1 Peralatan dan Bahan yang Disiapkan  Kunci Pass dan Ring, digunakan untuk mengendori dan mengencangi baut pengikat.  Dial Indicator, digunakan untuk mengukur ketidaklurusan.  Tang pemotong, digunakan untuk memotong pelat hingga berbentuk shim.  Bracket, digunakan untuk pegangan atau penopang dial indicator.  Palu, digunakan untuk memukul pencongkel pondasi motor, karena beban motor yang berat dan pengaruh-pengaruh lain seperti korosi yang membuat pondasi sulit diberi celah untuk memasukkan shim.  Besi pencongkel, digunakan untuk mencongkel pondasi. 3.3.7.2 Langkah Alignment  Lepaskan kopling penghubung antara kedua poros dengan menggunakan kunci ring untuk mengendori baut-baut pengikatnya,  Setelah lepas, kendorkan juga baut-baut pengikat pondasi motor listrik,  Pasang bracket di hub kopling yang menempel pada salah satu poros,  Pasang dial indicator pada poros yang sudah di pasang bracket,  Hubungkan jarum pengukur pada dial indicator ke poros yang tidak di pasang dial indicator,

60

 Tambahkan shim pada kaki-kaki pondasi yang membuat poros tidak align,  Setelah semua sudah terpasang, lakukan pengukuran dengan cara memutar poros yang sudah di pasang dial indicator, yang sebelumnya dilakukan pengaturan dial indicator menunjuk ke angka 0 (nol), dan kencangkan baut pengikat pondasi dengan tidak terlalu kencang,  Lihat hasil dari pengukuran tersebut, catat angka penyimpangan align-nya,  Lakukan hal tersebut sampai beberapa kali, hingga angka penyimpangannya sesuai dengan toleransi yang digunakan sebagai acuan,  Setelah selesai gunakan kunci ring untuk mengencangi baut-baut pengikat.

61

BAB IV PENUTUP

4.1 Kesimpulan Dengan telah menjalani kerja praktek satu bulan penuh di PT. PUSRI Palembang, dapat diketahui bahwa proses peng-alignment-an pada setiap poros yang dihubungkan merupakan salah satu hal terpenting untuk memperpanjang umur mesin yang dapat menekan biaya produksi. 4.2 Saran Dengan melihat banyaknya kekurangan pada proses alignment di PT. PUSRI Palembang, penulis menyarankan : 1. Selalu perhatikan keselamatan kerja, 2. Sebaiknya gunakan kopling fleksibel karena kopling ini memiliki toleransi yang lebih besar dari pada kopling flens yang umum dipakai di PT. PUSRI Palembang, hingga tidak terlalu banyak memakan waktu, ini bisa menambah efisiensi produksi, 3. Dengan kecanggihan teknologi, sekarang sudah banyak dipakai alat yang disebut Laser Alignment untuk meluruskan poros, menggunakan alat ini dapat meng-alignment lebih cepat dibandingkan dengan dial indicator, karena cara pemakaiannya lebih simple dan efisien.

62

DAFTAR PUSTAKA

Mochtar Ginting. 2010. Modul Pompa dan Kompresor. Palembang Irawan malik. 2011. Modul Ajar Mata Kuliah Elemen Mesin. Palembang Nopriansyah. 2011. Laporan Kerja Praktek PT. Pupuk Sriwijaya Palembang “Misalignment”. Palembang PT. Putranata Adi Mandiri. 2004. Align. Germany ________. Diunduh 23 November 2011. Shaft Alignment White Paper. Pdf Heinz P. Bloch, P.E. Diunduh 23 November 2011. Update Your Shaft-Alignment Knowledge. Pdf

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->