BAB I PENDAFTARAN (REGISTRASI) SEDIAAN FARMASI DAN ALAT KESEHATAN

A. Obat Pertimbangan : Menurut PerMenKes RI Nomor 949/Menkes/VI/2000, yang menjadi pertimbangan adalah untuk melindungi masyarakat dari peredaran obat jadi yang tidak memenuhi persyaratan khasiat, keamanan, mutu dan kemanfaatannya. Pengertian : Dalam peraturan tersebut terdapat beberapa pengertian yang berkait dengan pendaftaran obat, antara lain : • Obat jadi : adalah sediaan atau paduan bahan-bahan termasuk produk biologi dan kontrasepsi, yang siap digunakan untuk mempengaruhi dan menyelidiki sistem fisiologi atau keadaan patologi dalam rangka penetapan diagnosa, pencegahan, penyembuhan, pemulihan dan peningkatan kesehatan. • Obat jadi baru : adalah obat jadi dengan zat berkhasiat atau bentuk sediaan/cara pemberian atau indikasi atau posologi baru yang belum pernah disetujui di Indonesia. • Obat jadi sejenis adalah obat jadi yang mengandung zat berkhasiat sama dengan obat jadi yang sudah terdaftar. • Obat jadi kontrak adalah obat jadi yang pembuatannya dilimpahkan kepada industri farmasi lain. • Obat jadi impor adalah obat jadi hasil produksi industri farmasi luar negeri. Kriteria : Obat jadi yang dapat memiliki izin edar harus memenuhi kriteria sebagai berikut : 1. Khasiat yang meyakinkan dan keamanan yang memadai dibuktikan melalui percobaan hewan dan uji klinis atau bukti1

Obat Jadi Produk Dalam Negeri  Hanya dilakukan oleh industri farmasi yang memiliki izin sekurang-kurangnya izin prinsip. rasional dan aman. 3. spesifikasi dan metoda pengujian terhadap semua bahan yang digunakan serta produk jadi dengan bukti yang sahih. Penandaan berisi informasi yang lengkap dan obyektif yang dapat menjamin penggunaan obat secara tepat.  Pemenuhan persyaratan CPOB dinyatakan oleh petugas pengawas farmasi yang berwenang setelah dilakukan pemeriksaan setempat pada industri yang bersangkutan.  Pemberi kontrak adalah industri farmasi atau badan lain.2. 4. 2) Obat Jadi Kontrak  Hanya dilakukan oleh pemberi kontrak dengan melampirkan dokumen kontrak. 2 . bukti lain sesuai dengan status perkembangan ilmu pengetahuan yang bersangkutan. Kriteria lain adalah : • Khusus untuk psikotropika harus memiliki keunggulan kemanfaatan dan keamanan dibandingkan dengan obat standar dan obat yang telah disetujui beredar di Indonesia untuk indikasi yang diklaim.  Wajib memenuhi CPOB. Persyaratan 1). Sesuai dengan kebutuhan nyata masyarakat. • Khusus kontrasepsi untuk program nasional dan obat program lainnya yang akan ditentukan kemudian. 5. Mutu yang memenuhi syarat yang dinilai dari proses produksi sesuai CPOB. harus dilakukan uji klinik di Indonesia.

Penerima kontrak wajib memiliki izin industri farmasi dan fasilitas produksi yang telah memenuhi persyaratan CPOB untuk sediaan yang telah dikontrakkan.  Harus memenuhi kriteria-kriteria kecuali disertai dengan persetujuan tertulis dari negara tujuan.   Pemberi kontrak wajib memiliki izin industri farmasi. 3) Obat Jadi Impor  Diutamakan untuk obat program kesehatan asyarakat dan registrasinya dilakukan oleh industri farmasi dalam negeri atau pedagang besar yang mendapat persetujuan tertulis dari industri farmasi atau pemilik produk di luar negeri.  Industri farmasi dalam negeri dimaksud harus menunjukkan bukti perimbangan kegiatan impor dan ekspor yang dilakukan.  Industri farmasi di luar negeri harus memenuhi persyaratan CPOB. Obat Jadi Khusus Ekspor  Khusus untuk ekspor hanya dilakukan oleh industri farmasi. sekurang-kurangnya memiliki satu fasilitas produksi sediaan lain yang telah memenuhi CPOB. 3 . tersebut harus dilengkapi dengan data inspeksi terakhir paling lama 2 (dua) tahun yang dikeluarkan oleh pejabat berwenang setempat.  Pemenuhan persyaratan CPOB tersebut harus dibuktikan dengan dokumen yang sesuai atau jika diperlukan dilakukan pemeriksaan setempat oleh petugas yang berwenang. 4). Industri pemberi kontrak bertanggung jawab atas mutu obat jadi yang diproduksi berdasarkan kontrak.

 Hanya boleh dilakukan apabila telah memenuhi ketentuan paten yang berlaku di Indonesia. Evaluasi registrasi dikelompokkan menjadi obat jadi baru dan obat jadi sejenis. Obat jadi yang dievaluasi melalui jalur I adalah :  Obat esensial generik untuk program kesehatan masyarakat. 2). 4 . Terhadap dokumen registrasi obat jadi yang telah memenuhi kelengkapan dilakukan evaluasi sesuai kriteria pendaftaran. jalur II atau jalur III. Obat jadi yang dievaluasi melalui jalur II adalah :  Obat jadi baru yang sudah disetujui di kelompok negara yang menerapkan sistem evaluasi terharmonisasi dan 1 (satu) negara dengan sistem evaluasi yang telah dikenal baik yang didukung dengan laporan hasil evaluasi indepeden. Obat jadi yang tidak termasuk dalam jalur I dan II evaluasinya dilakukan melalui jalur III dan hal ini berlaku untuk obat-obat khusus ekspor.5) Obat Jadi yang Dilindungi Paten  Hanya dilakukan oleh industri farmasi dalam negeri pemegang hak paten atau industri farmasi lain atau PBF yang ditunjuk oleh pemilik paten. 3). Untuk melakukan evaluasi dibentuk :  Komite Nasional Penilai Obat Jadi (KOMNAS-POJ)  Panitia Penilai Khasiat Keamanan. Pelaksanaan evaluasi melalui jalur I. Evaluasi 1). Hak paten harus dibuktikan dengan sertifikat paten.  Obat yang diindikasikan untuk terapi penyakit yang serius dan penyakit yang mengancam nyawa manusia.

Tidak melaksanakan kewajiban yang telah ditentukan yaitu : 5 .  Obat dengan efektivitas tidak lebih dari plasebo.  Pengajuan peninjauan kembali harus disertai dokumen yang berisi data penunjang. 2. Evaluasi kembali dilakukan terhadap :  Obat dengan resiko efek samping lebih besar dibandingkan dengan efektivitasnya yang terungkap sesudah obat dipasarkan. Berdasarkan penilaian atau pemantauan dalam penggunaannya setelah terdaftar tidak memenuhi kriteria pendaftaran. Panitia Penilai Mutu. industri farmasi/pendaftar wajib menarik obat tersebut dari peredaran. Terhadap obat jadi yang telah diberikan izin edar dapat dilakukan evaluasi kembali. Penandaan dan Peninjauan Kembali Dalam hal registrasi ditolak.  Evaluasi Kembali 1. b Terhadap obat yang dilakukan evaluasi kembali. 3. Teknologi. Kerasionalan Obat Jadi. 2.  Obat yang tidak memenuhi persyaratan ketersediaan hayati/bioekivalensi. Evaluasi kembali juga dilakukan untuk perbaikan komposisi dan formula obat jadi. pendaftar dapat mengajukan keberatan melalui mekanisme peninjauan kembali. Penandaan dan promosi menyimpang dari persetujuan izin edar. Pembatalan Izin Edar DitJen POM (sekarang Badan POM) dapat membatalkan izin edar apabila terjadi hal-hal sebagai berikut : 1.

 Izin industri farmasi. B.  Pemilik izin edar melakukan pelanggaran di bidang produksi dan peredaran obat jadi. dinyatakan sebagai berikut : Untuk melindungi masyarakat terhadap hal-hal yang dapat mengganggu dan merugikan kesehatan perlu dicegah beredarnya obat tradisional yang tidak memenuhi persyaratan keamanan.  Selama 12 bulan berturut-turut obat jadi yang bersangkutan tidak diproduksi.  Melaporkan pelaksanaannya kepada Direktur Jenderal (sekarang kepala Badan POM). memproduksi atau mengedarkan dicabut. diedarkan di wilayah Indonesia maupun diekspor terlebih dahulu harus didaftarkan pada Depkes RI (sekarang Badan POM) dan mendapat persetujuan dari Badan Pengawas Obat dan Makanan. Obat tradisional yang dibebaskan dari kewajiban mendaftar yaitu : 6 . Registrasi Obat Tradisional Pertimbangan Menurut PerMenKes RI Nomor 246/Menkes/Per/V/1990 tentang Izin Usaha Industri Obat Tradisional dan Pendaftaran Obat Tradisional. kegunaan dan mutu antara lain dengan pengaturan. Wajib Daftar Obat tradisional yang akan diproduksi. Memproduksi atau mengimpor dan mengedarkan obat selambat-lambatnya 1 (satu) tahun setelah tanggal persetujuan dikeluarkan. diimpor atau diedarkan. perizinan dan pendaftaran. PBF yang mendaftarkan.

3. Tidak mengandung bahan kimia sintetik atau hasil isolasi yang berkhasiat sebagai obat. cabe puyang. tapel dan parem yang dikemas tanpa penandaan atau merek dagang. Usaha jamu gendong Usaha jamu racikan            Obat tradisional yang dibebaskan dari wajib daftar tersebut hanya boleh menggunakan bahan obat tradisional yang sudah ditentukan dan kegunaannya sesuai dengan yang ditetapkan yaitu Pegel linu Ngeres linu Gatal-gatal Peluruh ASI Nyeri haid (kunir asem) Penyegar badan (serbat. Kriteria Obat tradisional yang akan didaftarkan harus memenuhi kriteria sebagai berikut : 1. pilis. Bahan obat tradisional dan proses produksi yang digunakan memenuhi persyaratan yang ditetapkan CPOTB. 3. 7 .1. 4. Secara empirik terbukti aman dan bermanfaat untuk digunakan manusia. Obat tradisional hasil produksi Industri Kecil Obat Tradisional dalam bentuk rajangan. 2. 2. Tidak mengandung bahan yang tergolong obat keras atau narkoba. beras kencur) Obat cacing (endak-endak cacing) Galian singset Sehat pria Sehat wanita Penambah nafsu makan.

Pendaftaran kosmetika dan perbekalan kesehatan rumah tangga produk dalam negeri dilakukan oleh :  Produsen kosmetika atau PKRT dalam negeri yang telah mendapat izin. 2. dengan menunjuk produsen atau PKRT dalam negeri yang telah mendapat izin.C. Pendaftaran kosmetika atau PKRT impor dilakukan oleh penyalur yang ditunjuk atau diberi kuasa oleh produsen atau perusahaan di luar negeri. Alat kesehatan. Pendaftaran alat kesehatan impor dilakukan oleh penyalur alat kesehatan yang diberi kuasa oleh produsennya di luar negeri. Untuk Kosmetika 8 . Pendaftaran alat kesehatan produk dalam negeri dilakukan oleh produsen yang telah mendapat izin.  Perusahaan yang bertanggung jawab atas pemasaran. Kosmetika Dan Alat Kesehatan Pertimbangan Untuk melindungi masyarakat terhadap hal-hal yang dapat merugikan kesehatan maka perlu dicegah beredarnya alat kesehatan. kosmetika dan PKRT yang terdaftar harus memenuhi kriteria sebagai berikut : • Khasiat dan Keamanan Untuk Alat Kesehatan Khasiat dan keamanan yang cukup yang dibuktikan dengan melakukan uji klinis atau bukti-bukti lain sesuai dengan status perkembangan ilmu pengetahuan yang bersangkutan. Kriteria dan Persyaratan 1. 3. kosmetika dan perbekalan kesehatan rumah tangga yang tidak memenuhi syarat. 4.

yaitu tidak menggunakan bahan yang dilarang. • Mutu Mutu yang memenuhi syarat yang dinilai dari cara produksi yang baik dan hanya menggunakan bahan dengan spesifikasi yang sesuai untuk alat kesehatan. D. kosmetika dan PKRT. Untuk Perbekalan Kesehatan Rumah Tangga (PKRT) Penandaan yang berisi informasi yang cukup. termasuk tanda peringatan dan cara penanggulangannya apabila terjadi kecelakaan. Makanan Dan Minuman Pertimbangan Pendaftaran makanan tersebut tujuannya adalah untuk melindungi masyarakat terhadap makanan yang tidak memenuhi persyaratan kesehatan dan untuk menjamin keamanan dan mutu makanan yang beredar. tidak melebihi batas kadar yang ditetapkan untuk bahan. yang dapat mencegah terjadinya salah pengertian atau salah penggunaan. Penandaan Untuk Alat Kesehatan Dan Kosmetika Penandaan yang berisi informasi yang cukup. zat pengawet dan tabir surya yang diizinkan dengan pembatasan. • 9 . yang dapat mencegah terjadinya salah pengertian atau salah penggunaan.Keamanan yang cukup. yaitu tidak menggunakan bahan yang dilarang dan tidak melebihi batas kadar yang ditetapkan. menggunakan zat warna yang diizinkan sesuai dengan daerah penggunaannya. Untuk PKRT Keamanan yang cukup.

wajib dinyatakan dengan jelas pada wadah atau pembungkusnya bahwa makanan dimaksud. Pengertian Yang dimaksud dengan : 1. 2. Makanan yang dibebaskan dari wajib daftar :  Makanan yang terolah yang daya tahannya tidak lebih dari tujuh hari pada suhu kamar. Makanan terolah produksi dalam negeri adalah makanan yang diproses oleh perusahaan. adalah hanya ditujukan untuk :  Keperluan pendaftaran pada DepKes RI (sekarang Badan POM)  Keperluan ilmu pengetahuan  Konsumsi sendiri 10 . 3. merupakan sumbangan.  Makanan yang terolah yang diproduksi oleh industri rumah tangga yang sudah mengikuti penyuluhan  Makanan terolah yang berasal dari impor yang merupakan sumbangan kepada pemerintah Indonesia  Makanan terolah yang berasal dari impor yang dalam jumlah kecil untuk keperluan tertentu Untuk makanan terolah yang merupakan sumbangan sebagai mana dimaksud pada point c). Untuk makanan terolah yang di impor dalam jumlah kecil sebagaimana dimaksud pada point d).Wajib Daftar Makanan yang wajib didaftarkan adalah makanan terolah baik produksi dalam negeri maupun yang berasal dari impor yang diedarkan dalam kemasan eceran dan berlabel. Makanan yang diperoleh dari impor harus memenuhi syarat kesehatan serta ketentuan-ketentuan yang berlaku.

Nomor pendaftaran terdiri atas 12 angka (digit).Persyaratan Perusahaan yang akan mendaftarkan makanan terolah. 7. 2. Pendaftaran makanan produksi dalam negeri harus dilakukan oleh penanggung jawab 3. 6. Persetujuan pendaftaran berlaku untuk selamanya sepanjang masih memenuhi persyaratan. Berdasarkan hasil penilaian. Penanggung jawab wajib memberikan keterangan yang benar pada waktu pendaftaran. Pendaftaran makanan impor dilakukan oleh penanggung jawab importir. 11 . Untuk yang telah disetujui pendaftarannya diberikan Nomor Pendaftaran. yang berarti label makanan yang beredar harus sesuai dengan Peraturan Pemerintah No. Persetujuan pendaftaran makanan diberikan oleh Menkes RI dalam hal ini Dirjen POM ( sekarang Ka Badan POM) atau pejabat yang ditunjuk. atau penolakan pendaftaran. Direktur Jenderal atau pejabat yang ditunjuk menetapkan : persetujuan pendaftaran. Keputusan terhadap pendaftaran tersebut diberikan selambatlambatnya 3 (tiga) bulan sejak permohonan pendaftaran diterima. 8. atau perwakilan pabrik luar negeri di Indonesia yang ditunjuk atau diberi kuasa oleh pabrik yang bersangkutan 4. wajib telah memiliki ijin usaha industri sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku.69 tahun 1999 tentang Label dan Iklan Pangan dan tidak menyimpang dari label yang telah disetujui pada waktu pendaftaran.  Untuk makanan dalam negeri diberi tanda : MD  Untuk makanan impor diberi tanda : ML 1. 5. atau persetujuan dengan syarat. Dalam persetujuan pendaftaran tersebut ditetapkan pula label yang digunakan.

atas permintaan pemohon. Penilaian Kembali Penilaian kembali terhadap makanan yang mendapat persetujuan dapat dilakukan penilaian kembali apabila berdasarkan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi ditemukan hal-hal yang tidak sesuai. Setiap 4 (empat) tahun. setelah 4 (empat) tahun mendapat nomor pendaftaran pemohon tidak melapor pada Ditjen POM ( sekarang Badan POM) atau pejabat yang ditunjuk. Nama dagang yang digunakan telah terdaftar secara sah oleh perusahaan lain pada Departemen Kehakiman. 3. Memberi keterangan yang tidak benar pada waktu mendaftarkan. Nomor pendaftaran dapat dibatalkan apabila : 2. 12 . pemohon wajib mengirimkan laporan kepada Ditjen POM (sekarang Badan POM) atau pejabat yang ditunjuk. setelah mendapatkan nomor pendaftaran. Hasil produksi tidak memenuhi persyaratan lagi.9. Nomor pendaftaran dapat dicabut apabila : 2. Pencabutan 1. Makanan yang diproduksi atau diedarkan ternyata dikemudian hari membahayakan atau mengganggu kesehatan wajib menarik makanan yang bersangkutan dan melaporkan pelaksanaannya pada Ditjen POM (sekarang Badan POM) atau pejabat lain yang ditunjuk. dan atau 3. Makanan tersebut tidak diproduksi lagi. Menggunakan label makanan yang menyimpang dari yang telah disetujui pada waktu pendaftaran. yaitu Perusahaan atau importir yang : 1. dengan tembusan Kepala Balai POM setempat. dan atau 2. 4. Pembatalan 1. 3.

seperti : D  berarti Obat dengan merek dagang (Paten) G  berarti obat dengan nama generic 2. seperti : L berarti obat tersebut diproduksi di dalam negeri atau yang diproduksi dengan lisensi. seperti : B  berarti golongan obat bebas T  berarti golongan obat bebas terbatas K  berarti golongan obat keras P  berarti golongan obat Psikotropika N  berarti golongan obat Narkotika Digit ke-3 menunjukkan lokasi obat tersebut di produksi atau tujuan diproduksinya obat tersebut. 4 Kode Nomor Pendaftaran Obat Nomor pendaftaran untuk Obat terdiri dari 15 digit yaitu 3 digit pertama berupa huruf dan 12 digit sisanya berupa angka. Digit ke-2 menunjukkan golongan obat. Alat Kesehatan. jika tidak dilaksanakan maka dikenakan pencabutan nomor pendaftaran atau sanksi lain. X berarti obat yang dibuat dengan tujuan khusus atau program khusus. 3. PKRT Serta Makanan Dan Minuman. 13 . Tiga (3) digit yang pertama mempunyai arti sebagai berikut : 1. Digit ke-1 menunjukkan jenis atau kategori obat. I berarti obat diproduksi di luar negeri atau obat impor.Kepada perusahaan atau importir diberi waktu 2 (dua) bulan untuk melaksanakan sanksi yang dikenakan kepadanya berkaitan dengan hal-hal tersebut di atas. Kode Nomor Pendaftaran ( Registrasi) Untuk Sediaan Farmasi.misalnya obat-obat untuk program keluarga berencana. E.

3. DPI Golongan obat psikotropika dengan nama dagang (paten) produksi luar negeri atau impor. GNL  Golongan obat narkotika dengan nama generik produksi dalam negeri atau lisensi. 7. 9. DKL  Golongan obat keras dengan nama dagang (paten) produksi dalam negeri atau lisensi. 4. 6. DTL  Golongan obat bebas terbatas dengan nama dagang (Paten) produksi dalam negeri atau lisensi. 5. DNL  Golongan obat narkotika dengan nama dagang (paten) produksi dalam negeri atau lisensi. GPL  Golongan obat psikotropika dengan nama generik produksi dalam negeri atau lisensi. DKI  Golongan obat keras dengan nama dagang (paten) produksi luar negeri atau impor. DNI  Golongan obat narkotika dengan nama dagang (paten) produksi luar negeri atau impor. DBL  Golongan obat bebas dengan nama dagang (Paten) produksi dalam negeri atau lisensi. DPL  Golongan obat psikotropika dengan nama dagang (paten) produksi dalam negeri atau lisensi.Contoh . 8. 11. 14 . 10. 2. GKL  Golongan obat keras dengan nama generik produksi dalam negeri atau lisensi.contoh arti kode nomor pendaftaran obat sebagai berikut : 1.

F. Digit ke-1 menunjukkan obat tradisional. Kode Nomor Pendaftaran Obat Tradisional Nomor pendaftaran obat tradisional terdiri dari 11 digit yaitu 2 (dua) digit pertama berupa huruf dan 9 (sembilan) digit kedua berupa angka. 7. 9. DKX  Golongan obat keras dengan nama dagang (paten) untuk program khusus. 2. BTL  obat tradisional yang berbatasan dengan obat produk dalam negeri dengan lisensi. 3. 6. 5. 1. BTI  obat tradisional yang berbatasan dengan obat produksi luar negeri atau impor.12. Kode nomor pendaftaran untuk obat tradisional sebagai berikut : TR  obat tradisional produksi dalam negeri TL  obat tradisional produksi dalam negeri dengan lisensi TI  obat tradisional produksi luar negeri atau impor BTR  obat tradisional yang berbatasan dengan obat produksi dalam negeri. yaitu dilambangkan dengan huruf T. Kode Nomor Pendaftaran Kosmetika 15 . 8. Sedangkan digit ke-2 menunjukkan lokasi obat tradisional tersebut diproduksi. 4. SD  Suplemen makanan produksi dalam negeri SL  Suplemen makanan produksi dalam negeri dengan lisensi SI  Suplemen makanan produksi luar negeri atau impor.

Digit ke-2 menunjukkan lokasi kosmetika tersebut diproduksi.Nomor pendaftaran kosmetika terdiri dari 12 digit yaitu 2 (dua) digit pertama berupa huruf dan 10 ( sepuluh ) digit lainnya berupa angka. Contoh kode nomor pendaftaran kosmetika yaitu : CD  Kosmetika produksi dalam negeri atau lisensi CL  Kosmetika produksi luar negeri atau impor Kode Nomor Pendaftaran Alat Kesehatan Nomor pendaftaran alat kesehatan terdiri dari 12 digit yaitu 2 (dua) digit pertama berupa huruf dan 10 digit berikutnya berupa angka. Contoh kode nomor pendaftaran untuk Alat Kesehatan sebagai berikut : KD  Alat Kesehatan produksi dalam negeri KL  Alat Kesehatan produksi luar negeri atau impor G. Dua digit pertama yang berupa huruf mempunyai arti sebagai berikut : Digit ke–1  menunjukkan alat kesehatan dan dilambangkan dengan huruf K. Kode Nomor Pendaftaran Perbekalan Kesehatan Rumah Tangga (PKRT) Nomor pendaftaran untuk PKRT terdiri dari 12 digit yaitu 2 (dua) digit pertama berupa huruf dan 10 digit berikutnya berupa angka.Huruf pada digit pertama menunjukkan PKRT dan dilambangkan dengan huruf P sedangkan digit ke-2 menunjukan 16     . Digit ke-2 menunjukkan lokasi alat kesehatan tersebut diproduksi. Dua digit pertama mempunyai arti sebagai berikut : Digit ke-1 menunjukkan kosmetika dan dilambangkan dengan huruf C.

MD  makanan atau minuman produksi dalam negeri atau lisensi.tempat PKRT tersebut diproduksi. produksi luar negeri atau impor. PD  PKRT produksi dalam negeri atau lisensi 2. ML  makanan atau minuman produksi luar negeri atau impor. Bagi industri rumah tangga yang telah mengikuti penyuluhan. 2. Contoh kode nomor pendaftaran makanan atau minuman sebagai berikut : 1. 17 .Huruf pada digit pertama menunjukkan Makanan atau Minuman dan dilambangkan dengan huruf M. BMD produk makanan atau minuman yang berbatasan dengan obat. 4. 3. akan diberi Sertifikat Penyuluhan dan untuk makanan atau minuman yang diproduksinya akan diberi kode nomor pendaftaran SP (Sertifikat Penyuluhan) yang dikeluarkan oleh Dinas Kesehatan Propinsi. produksi dalam negeri atau lisensi. PL  PKRT produksi luar negeri atau impor G.Contoh nomor pendaftaran PKRT sebagai berikut : 1. BML  produk makanan atau minuman yang berbatasan dengan obat. Kode Nomor Pendaftaran Makanan dan Minuman Nomor pendaftaran makanan dan minuman terdiri dari 14 digit yaitu 2 (dua) digit pertama berupa huruf sedangkan 12 digit berikutnya berupa angka. sedangkan huruf pada digit ke-2 menunjukkan lokasi makanan atau minuman tersebut diproduksi. Kode BMD dan BML sekarang tidak digunakan lagi untuk makanan atauu minuman tetapi telah digantikan dengan kode untuk suplemen makanan seperti telah dijelaskan sebelumnya.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful