P. 1
Makalah Pt. Freeport Indonesia

Makalah Pt. Freeport Indonesia

|Views: 301|Likes:

More info:

Published by: Profesor Doggies NeverDie on Jul 23, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/28/2014

pdf

text

original

TUGAS MAKALAH PT.

FREEPORT INDONESIA

DISUSUN OLEH : 1. DEWI FARIDAWATI 2. GALIH WICAKSONO 3. AHMAD FATKHUR R 4. NURUL KHOLIDIN 5. BIMA ARMANDA P (1M091347) (1M091427) (1M091454) (1M091442) (1M091335)

STIE BANK BPD JATENG 2012

KATA PENGANTAR

Puji syukur kita panjatkan kehadirat Allah SWT karena berkat limpahan rahmat dan karuniaNya sehingga kita bisa menyelesaikan Tugas Makalah Manajeman Operasional Global yang berjudul “PT. FREEPORT INDONESIA ”. Kami

mendapatkan tugas kelompok dari dosen pengampu ini dengan membuat makalah. Selain ini tugas ini jga akan dibuat power point dan dipresentasikan didepan kelas. Kami sangat menyadari bahwa tugas yang kita buat ini masih jauh dari kata sempurna, karena kita tau bahwa kesempurnaan itu hanya milik Allah SWT. Sehingga tugas ini masih perlu banyak saran dan kritik yang membangun agar tugas kita menjadi lebih baik lagi. Terimakasih atas kerjasamanya dan semoga tugas kami ini bisa diterima dan bisa bermanfaat banyak.

Semarang, 24 April 2012

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR BAB I PENDAHULUAN 1.1 1.2 1.3 1.4 Latar Belakang Masalah Perumusan Masalah Tujuan Manfaat

BAB II LANDASAN TEORI 2.1 2.2 Uraian ISO Uraian Manajemen Operasi

2.3
2.4 2.5

Pengelolaan Perusahaan & Pengendalian Operasi Global
Strategi Lokasi Pengelolaan kualitas

BAB III PEMBAHASAN 3.1 3.2 3.3 Isi Studi Kasus Kasus Peristiwa

BAB IV PENUTUP Kesimpulan

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang Masalah Dahulu di tengah masyarakat ada mitologi menyangkut manusia sejati, yang berasal dari sebuah Ibu, yang menjadi setelah kematiannya berubah menjadi tanah yang membentang sepanjang daerah Amungsal (Tanah Amugme), daerah ini dianggap keramat oleh masyarakat setempat, sehingga secara adat tidak diizinkan untuk dimasuki. Tetapi sejak tahun 1971, Freeport Indonesia, masuk ke daerah keramat ini, dan membuka tambang Erstberg. Sejak tahun 1971 itulah warga suku Amugme dipindahkan ke luar dari wilayah mereka ke wilayah kaki

pegunungan.Tambang Erstberg ini habis open-pit-nya pada 1989, dilanjutkan dengan penambangan pada wilayah Grasberg dengan izin produksi yang dikeluarkan Mentamben Ginandjar Kartasasmita pada 1996. Dalam izin ini, tercantum pada AMDAL produksi yang diizinkan adalah 300 ribu /ton/hari Freeport-McMoRan Copper & Gold (FCX) merupakan perusahaan induk dari PTFI. Chairman FCX James R. Moffett dan CEO FCX Richard C. Adkerson menyampaikan: “Kami prihatin atas dampak dari mogok kerja terhadap karyawan PTFI dan keluarga mereka, dan Manajemen PTFI tengah berupaya menyelesaikan perundingan secepat mungkin. Penawaran yang kami sampaikan cukup adil dan besar, dan tim Manajemen PTFI memiliki komitmen untuk mempertahankan kondisi dan lingkungan kerja yang kondusif, bersaing dan nyaman bagi karyawan kami. Kekerasan dan tindakan intimidasi yang dilakukan terhadap karyawan yang memilih untuk tetap bekerja dan kerusakan yang dilakukan terhadap sarana dan prasarana Perusahaan tidak menguntungkan para pemangku kepentingan dan merupakan tindakan melanggar hukum. Kami menghargai dukungan dari Pemerintah Indonesia dan Pemerintah Daerah untuk melindungi Perusahaan yang merupakan obyek vital nasional, dan bersama ini kami menghimbau semua pemangku kepentingan agar dapat bekerja sama dengan Presiden Direktur PTFI Armando Mahler dan anggota Manajemen PTFI untuk menyelesaikan perundingan PKB secara baik dan memulihkan penegakkan hukum dan ketertiban di wilayah Mimika".

1.2

PERUMUSAN MASALAH Studi Kasus Industri Kasus PT. FREEPORT INDONESIA Kasus yang berhubungan dengan lingkungan manajemen operasi pembangunan negara sesuai dengan dengan standart perusahaan global (ISO 9000, ISO 14000). Lokasi Papua, Indonesia

1, Gambaran dan evaluasi pengelolaan lingkungan PTFI bagian strategi umum perusahaan induk. Apakah itu selalu? 2 Gambaran dan evaluasi pengelolaan lingkungan PTFI urusan sosial dan budaya Irian Jaya? 3 Anda menggambarkan proyek ini sebagai “sustainable” criteria akan anda gunakan untuk mengevaluasi klaim ini membandingkan bagaimana sewa ekonomi sedang distribusikan dibawah pengawasan PTFI dengan criteria berkelanjutan anda? 4 Seharusnya pemerintah Indonesia memungkinkan PTFI untuk dapat berkembang? 5 Apakah ini masalah yang relevan hanya untuk operasi skala besar seperti ini?

1.3 Tujuan Tujuan dibuatnya makalah ini antara lain : Mengetahui sejarah dan perkembangan PT. Freeport Indonesia Mengeatahui lokasi PT. Freeport Indonesia lebih jelas Mengidentifikasi manfaat langsung dan tidak langsung PT. Freeport

Indonesia

Dunia -

Mengidentifikasi PT. Freeport Indonesia sebagai tambang emas terbesar di

Mengientifikasi media yang digunakan PT. Freeport Indonesia untuk

promosi

1.4 Manfaat
Makalah ini diharapkan dapat membantu dalam beberapa hal, antara lain Mempelajari berbagai bentuk promosi Mempelajari perkembangan PT. Freeport Indonesia dalam menghadapi tekanan pasar Mempelajari inovasi terbaru dalam menghadapi pasar

BAB II 2.1

LANDASAN TEORI

Uraian ISO
ISO adalah sebuah kata yang berasal dari bahasa Yunani yang berarti sama

(Suardi, 2003). Pertama kali ISO didirikan di Jenewa, Swiss, pada tahun 1947. ISO merupakan singkatan dari International Organization for Standardization. ISO adalah badan standar dunia yang dibentuk untuk meningkatkan perdagangan internasional yang berkaitan dengan perubahan barang dan jasa. ISO dapat disimpulkan sebagai koordinasi standar kerja internasional, publikasi standar harmonisasi internasional, dan promosi pemakaian standar internasional.

Pada intinya, ISO bertujuan untuk mengharmonisasi standar-standar nasional di masing-masing negara menjadi satu standar internasional yang sama. ISO digunakan sebagai: (Rabbit & Bergh, 1994) • Fondasi dari kegiatan perbaikan yang kontinu untuk kepuasan pelanggan. • Sistem dokumentasi yang benar dari perusahaan. • Cara yang jelas dan sistematik dari manajemen mutu. • Mendapatkan stabilitas dan konsistensi dalam kegiatan dan sistem. • Kerangka kerja yang bagus untuk perbaikan mutu. • Praktek manajemen yang lebih efektif dengan otoritas dan tanggung jawab yang jelas terhadap orang yang berkaitan dengan mutu proses dan produk. • Pedoman untuk melakukan segala sesuatu dengan benar di setiap saat. • Cara untuk meningkatkan produktivitas, efisiensi, mutu, dan kemampuan berkompetensi dari perusahaan. • Persyaratan untuk melakukan bisnis internasional

Seri ISO 9000 Ada berbagai macam seri dari ISO 9000 yang memiliki standar, pedoman, dan laporan yang terangkum di dalamnya. Seri ISO 9000 terdiri dari: (Suardi, 2003, p. 33-

34) • ISO 9000:2000: Dasar dan Kosakata Sistem Manajemen Mutu • ISO 9001:2000: Persyaratan Sistem Manajemen Mutu • ISO 9004:2000: Pedoman untuk Kinerja Peningkatan Sistem Manajemen Mutu • ISO 19011: Pedoman Audit Sistem Manajemen Mutu dan Lingkungan

Pengertian ISO 9001:2000 ISO 9001:2000 adalah suatu standar internasional untuk sistem manajemen kualitas. ISO 9001:2000 menetapkan persyaratan-persyaratan dan rekomendasi untuk desain dan penilaian dari suatu sistem manajemen mutu, yang bertujuan untuk menjamin bahwa organisasi akan memberikan produk yang dapat menjamin kepuasan pelanggan. ISO 9001:2000 bukan merupakan standar produk.

ISO 9001:2000 hanya merupakan standar sistem manajemen (Gaspersz, 2001, p.1). ISO 9001:2000 bukan merupakan standar produk, karena tidak menyatakan persyaratan-persyaratan yang harus dipenuhi oleh produk. ISO 9001:2000 hanya merupakan standar sistem manajemen mutu (Gaspersz, 2001,p.1).

Model Proses ISO 9001:2000 Model proses ISO 9001:2000 terdiri dari lima bagian utama yang menggambarkan sistem manajemen organisasi, yaitu (Gaspersz, 2001, p.3): 1. Sistem Manajemen Kualitas (Klausul 4 dari ISO 9001:2000). 2. Tanggung Jawab Manajemen (Klausul 5 dari ISO 9001:2000). 3. Manajemen Sumber Daya (Klausul 6 dari ISO 9001:2000). 4. Realisasi Produk (Klausul 7 dari ISO 9001:2000). 5. Analisis, Pengukuran, dan Peningkatan (Klausul 8 dari ISO 9001:2000).

Prinsip-Prinsip dasar ISO 9001:2000 ISO 9001:2000 disusun berlandaskan pada delapan prinsip dasar. Prinsip-prinsip ini digunakan oleh top management untuk membantu meningkatkan kinerja dari sebuah industri atau perusahaan. Berikut ini adalah 8 prinsip dasar ISO 9001:2000 (Gaspersz, 2001, p. 75-84): 1. Fokus Pelanggan

Industri atau perusahaan sangat tergantung pada pelanggan. Karena itu, setiap industri atau perusahaan harus memahami kebutuhan dan keinginan pelanggan baik kebutuhan dan keinginan sekarang maupun yang akan datang. 2. Kepemimpinan Pemimpin dari industri atau perusahaan harus mampu menetapkan tujuan dan arah dari industri atau perusahaan. Selain itu, pemimpin dari industri atau perusahaan harus menciptakan dan memelihara lingkungan internal agar orang-orang dapat menjadi terlibat secara penuh dalam mencapai tujuan-tujuan industri atau perusahaan. 3. Keterlibatan Personel Keterlibatan personel merupakan faktor yang penting. Dengan melibatkan seluruh personel, manfaat yang diterima industri atau perusahaan akan lebih besar. Manfaatmanfaat yang diperoleh apabila industri atau perusahaan menerapkan prinsip keterlibatan personel adalah: • Orang-orang dalam industri atau perusahaan menjadi termotivasi,memberikan komitmen, dan terlibat. • Orang-orang dalam industri atau perusahaan lebih giat dalam melakukan inovasi agar tujuan-tujuan industri atau perusahaan tercapai. • Orang-orang dalam industri atau perusahaan menjadi bertanggung jawab terhadap kinerja mereka.

4. Pendekatan Proses Suatu hasil yang diinginkan akan tercapai secara lebih efisien, apabila aktivitas dan sumber-sumber daya yang berkaitan dikelola sebagai suatu proses. Salah satu metode yang dipakai untuk pendekatan proses adalah PDCA. PDCA secara singkat dapat diuraikan sebagai berikut: • Plan : Tetapkan tujuan dan proses yang diperlukan untuk menyerahkan hasil yang sesuai dengan persyaratan pelanggan • Do : Implementasi proses • Check : Memantau dan mengukur proses terhadap kebijakan tujuan dan persyaratan bagi produk dan laporkan hasilnya • Action : Lakukan tindakan perbaikan secara berkelanjutan

5. Pendekatan Sistem Terhadap Manajemen

Pengidentifikasian, pemahaman, dan pengelolaan, dari proses-proses yang saling berkaitan sebagai suatu sistem, akan memberikan kontribusi pada efektivitas dan efisiensi terhadap industri atau perusahaan dalam mencapai tujuan-tujuannya.

6. Peningkatan Terus-Menerus Peningkatan terus-menerus dari kinerja organisasi secara keseluruhan harus menjadi tujuan tetap dari organisasi. Peningkatan terus-menerus dilakukan untuk

meningkatkan efektivitas organisasi untuk memenuhi kebijakan dan tujuan dari organisasi. 7. Pendekatan Faktual dalam Pembuatan Keputusan Keputusan yang efekif adalah berdasarkan pada analisis data dan informasi. Analisis data dan informasi berguna untuk menghilangkan akar penyebab masalah, sehingga masalah-masalah mutu dapat terselesaikan secara efektif dan efisien. harus ditujukan untuk meningkatkan kinerja organisasi dan efektivitas implementasi sistem manajemen mutu.

8. Hubungan Pemasok yang Saling Menguntungkan Suatu industri dan pemasoknya adalah saling tergantung, dan suatu hubungan yang saling menguntungkan akan meningkatkan kemampuan bersama dalam menciptakan nilai tambah.

Langkah-Langkah Dalam Menerapkan ISO 9001:2000 Berikut ini dapat dilihat langkah-langkah yang diperlukan dalam menerapkan ISO 9001:2000 (Gaspersz, 2001): • Tahap Persiapan Tahap persiapan ini meliputi persiapan pembentukan tim pengembangan mutu dan pelatihan dasar untuk memahami sistem manajemen mutu sesuai standar. • Tahap Pengembangan Tahap pengembangan ini melibatkan aktivitas industi atau perusahaan, meninjau semua dokumentasi yang ada dan mengembangkan sistem mutu dalam organisasi. Pelatihan yang lebih detil lagi mungkin diperlukan untuk pelatihan karyawan dalam kunci-kunci pengembangan mutu. Jika industi atau perusahaan berskala cukup besar,

bisa dipertimbangkan untuk menggunakan konsultan eksternal untuk membantu mempersiapkan sistem manajemen mutu. • Tahap Implementasi Sistem manajemen mutu yang telah dikembangkan perlu diimplementasikan dalam proyek yang sebenarnya untuk selanjutnya dikaji dalam tahap berikutnya. • Tahap Audit Audit sistem manajemen mutu dilaksanakan setelah implementasi berjalan untuk jangka waktu yang telah ditentukan. Tujuan dari audit sistem manajemen mutu adalah untuk memastikan apakah semua operasional dalam organisasi sudah berjalan sesuai dengan prosedur. • Tahap Sertifikasi Tahap ini meliputi sertifikasi oleh Badan Sertifikasi yang terakreditasi. Setelah melalui tahap ini, industi atau perusahaan resmi sebagai pemegang sertifikat ISO.

2.2

URAIAN MANAJEMEN OPERASI
Pendekatan tradisional di Amerika Serikat untuk pengembangan produk

adalah sebuah organisasi dengan apartemen yang berbeda. Departemen ini adalah : pertama sebuah departemen penelitian dan pengembangan (litbang) yang mengerjakan penelitian yang dibutuhkan; kemudian sebuah departemen rekayasa untuk merancang produk; kemudian departemen rekayasa manufaktur untuk merancang sebuah produk yang dapat diproduksi; dan akhirnya, departemen produksi yang memproduksi produk tersebut. Keunggulan yang berbeda dari pendekatan ini adalah adanya tugas dan tanggung jawab yang tetap. Kelemahannya adalah kurangnya pemikiran ke masa depan : Bagaimana departemen downstream dalam proses berhadapan dengan konsep, ide, dan desain yang disajikan pada mereka, dan pada akhirnya apa pendapat pelanggan tentang produk? Pendekatan kedua yang terkenal adalah menugaskan seorang manajer produk untuk “memenangkan” produk melalui sistem pengembangan produk dan organisasi terkait.

2.3 PENGELOLAAN PERUSAHAAN & PENGENDALIAN OPERASI GLOBAL

Di dalam bab ini kita akan menguraikan secara singkat bagaimana perubahan strategis dicerminkan pada struktur organ perusahaan, pengelolaan, dan sistem kendali. 6 ISU STRATEGI GLOBAL

Globalisasi mengacu pada hubungan yang dalam dan ketergantungan yang luas antara orang-orang dari negara berbeda. Globalisasi suatu perusahaan melibatkan peningkatan aktivitas bisnis di seluruh dunia. Pendekatan multidomestik yaitu cabang individu diijinkan untuk bersaing secara independen dalam pasar domestik yang berbeda. Pendekatan global untuk keseluruhan sistem produk seluruh dunia dan persaingan posisi pasar. Hout, Porter dan Rudden (1982) menyarankan perusahaan mengadopsi strategi multidomestik yang memiliki produk yang sangat berbeda dari negara pasar. Seperti Perusahaaan yang juga mempunyai kelemahan-kelemahan untuk memberi pesaing global suatu sisi penting pesaing. Kelemahan tersebut dapat bersumber dari beberapa faktor seperti : Industri mereka kekurangan skala ekonomi yang cukup, R&D mungkin terlalu terikat untuk pasar yang spesifik, Biaya transportasi dan hambatan dari pemerintah untuk perdagangan terlalu tinggi, Sistem distribusi yang terlalu terbagi-bagi dan susah untuk ditembus. Istilah global dapat berarti sesuatu yang berbeda-beda. Hamel dan Prahald (1992) membedakan antara persaingan global, bisnis global dan perusahaan global. 7 Persaingan global terjadi ketika perusahaan memberi subsidi silang bagian pertempuran pasar nasional dan pengejaran posisi distribusi serta merek global. Daripada fokus dengan keras pada pasar nasional, persaingan global memerlukan

perusahaan untuk menyerang persaingan pasar di seluruh dunia termasuk pasar dalam negeri dan pesaing asing

8

Bisnis global adalah dimana jumlah minimum memerlukan efisiensi biaya yang tidak tersedia di pusat pasar perusahaan sehingga memaksa perusahaan untuk mengejar pasar luar negeri yang mungkin menyediakan pasar dari produk domestik.

9

Perusahaan global mempunyai sistem distribusi dalam pasar kunci yang memungkinkan subsidi silang pembalasan dan volme skala dunia.

Bartlet dan Ghoshal mengidentifikasikan 3 hal global yang sangat mendesak yang mempengaruhi strukstur organisasi derajat sentralisasi dari pengambilan keputusan dan budaya organisasi dari perusahaan: Kekuatan untuk penyatuan global, Kekuatan untuk perbedaan lokal, Kekuatan untuk inovasi di seluruh dunia. Dalam operasi luar negeri, unit nasional membuat kontribusi yang berbeda untuk menyatukan operasi seluruh dunia pada apa yang disebut ”struktur organisasi transnasional”. 10 MEKANISME YANG SULIT DIPISAHKAN DAN INFORMAL Sebelum menguji peran struktur organisasi sebagai kelanjutan strategi, sangat penting untuk memahami mekanisme yang sulit dipisahkan dan pengawasan informal. Seperti hubungan lateral , komunikasi informal dan budaya organisatoris. 11 Hubungan-hubungan ke samping mengacu pada variasi gugus tugas dan pertemuan yang dipegang seluruh struktur formal untuk memenuhi tujuan perusahaan. 12 Komunikasi informal melibatkan jaringan hubungan pribadi yang berkembang dari waktu ke waktu dalam organisasi tsb. 13 Budaya organisasi hasil dari proses sosialisasi individu dalam sebuah perusahaan dan batas-batas nasional yang mengijinkan berbagai hal untuk dilaksanakan oleh orang yang berbeda pada cara sama dan konsisten. 14 STRUKTUR ORGANISASI Tantangan managerial pada abad duapuluh satu adalah untuk mengkoordinir pertumbuhan jaringan dari ketergantungan aktivitas internasional. ada dua penggolongan mekanisme untuk mengkoordinir aktivitas dalam MNES: 1. Mekanisme formal dan struktural 2. Mekanisme sulit dipisahkan dan informal.

15 Struktur Domestik Pertimbangan evolusi yang khas suatu perusahaan multinasional dari mulanya hanya semata-mata sebagai perusahaan domestik. Langkah evolusioner tersebut melibatkan aktivitas ekspor yang jarang.Tenaga ahli luar seperti perusahaan manajemen ekspor dan pengangkutan yang maju digunakan untuk mengembangkan strategi ekspor. 16 Struktur Divisi Internasional Ketika produksi asing dibentuk apakah melalui suatu persetujuan perijinan , joint

venture atau memiliki suatu cabang. Ada beberapa tekanan organisasi yang berkurang ketika yang lain muncul. Secara spesisik banyak perselisihan sebelumnya pada alokasi produksi , penjadwalan, adaptasi produk dan harga transfer berkurang karena pasar ekspor kini dilayani oleh asing dibanding produksi domestik. Masalah baru dari tanggungjawab dan pengawasan meningkat. Seseorang atau beberapa kelompok harus mengambil

tanggungjawab pada pertumbuhan operasi asing dan pengawasan menjadi lebih sulit karena perubahan terjadi pada 2 lingkungan operasi (domestik dan asing). 17 Struktur Global Untuk memperkecil masalah dan suboptimisasi potensial, perusahaan secara khusus mengalami suatu reorganisasi utama, mengadopsi suatu struktur produk global atau struktur mengenai ilmu bumi global. Dalam struktur produk global. perbedaan sebelumnya antara] divisi internasional dan domestik dihapuskan, dan para manajer divisi produk diberi tanggung jawab dan kontrol atas penjualan dan produksi yang di seluruh dunia dari produk mereka. Dalam struktur mengenai ilmu bumi yang global, operasi internasional dan domestik ada menjadi bagian dari salah satu dari beberapa pembagian wilayah.

2.4 Strategi lokasi

18 Tinjauan Umum terhadap Proses 19 Mill menghasilkan konsentrat tembaga dan emas dari bijih yang ditambang dengan memisahkan mineral berharga dari pengotor yang menutupinya. Langkah-langkah utamanya adalah penghancuran, penggilingan,

pengapungan, dan pengeringan. Penghancuran dan penggilingan mengubah besaran bijih menjadi ukuran pasir halus guna membebaskan butiran yang mengandung tembaga dan emas untuk proses pemisahan dan untuk menyiapkan ukuran yang sesuai ke proses selanjutnya. Pengapungan (Flotasi)

adalah proses pemisahan yang digunakan untuk menghasilkan konsentrat tembaga-emas. Bubur konsentrat

20 (slurry) yang terdiri dari bijih yang sudah halus (hasil gilingan) dan air dicampur dengan reagen dimasukkan ke dalam serangkaian tangki pengaduk yang disebut dengan sel flotasi, di mana penambahan udara dipompa ke dalam slurry tersebut. 21 Reagen yang digunakan adalah kapur, pembuih (frother) dan kolektor. Pembuih membentuk gelembung yang stabil, yang mengapung ke permukaan sel flotasi sebagai buih. Reagen kolektor bereaksi dengan permukaan partikel mineral sulfida logam berharga sehingga menjadikan permukaan tersebut bersifat menolak air (hydrophobic). Butir mineral sulfida yang hidrofobik tersebut menempel pada gelembung udara yang terangkat dari zona slurry ke dalam buih yang mengapung di permukaan sel. Buih yang bermuatan mineral berharga tersebut, yang menyerupai buih deterjen metalik, meluap dari bibir atas mesin flotasi kedalam palung (launders) sebagai tempat pengumpulan mineral berharga. Mineral berharga yang terkumpul didalam palung tersebut adalah 'konsentrat'. Konsentrat (dalam bentuk slurry, 65% padat menurut berat) dipompa ke Portsite melalui empat jaringan pipa slurry sepanjang 115 km. Sesampainya di Portsite, konsentrat ini dikeringkan sampai kandungannya hanya 9% air dan kemudian dikapalkan untuk di jual. 22 Pasir yang tak bernilai dikumpulkan di dasar sel flotasi yang terakhir sebagai limbah yang disebut 'tailing'. Tailing akhir ini disalurkan menuju suatu sistem pembuangan alami yang mengalir dari Mill menuju Daerah Pengendapan Ajkwa yang diModifikasi (ModADA).

23 24 Kompleks Pabrik Pengolahan Bijih yang berada di area MP74.

25

26 SAG Mill, Ball Mill, dan Flotasi. 27 Konsentrator Knelson

28 29 Operasi kami mempunyai instalasi unit Knelson (14 unit) yang terbesar di dunia. 30 Emas yang masih kasar dan bebas tidak bereaksi dengan baik pada proses flotasi. Konsentrator Knelson, sebuah sistem pengambilan yang menggunakan

gravitasi, menggunakan daya sentrifugal untuk pemisahan dan pengambilan emas kasar dan bebas tersebut. Dengan demikian, pengambilan emas dari bijih akan mengalami peningkatan secara keseluruhan.

31 High Pressure Grinding Roll

32 33 Unit HPGR. 34 Peralatan Utama 2.5 PENGELOLAAN KUALITAS

Pelayanan yang baik hanya akan dapat diwujudkan apabila di dalam organisasi pelayanan terdapat sistem pelayanan yang mengutamakan kepentingan warga negara khususnya pengguna jasa pelayanan dan sumber daya manusia yang berorientasi pada kepentingan warga negara. Fokus pada kepentingan warga negara merupakan hal yang mutlak dilakukan oleh tiap-tiap unit pelayanan, dikarenakan keberadaan unit pelayanan publik bergantung pada ada tidaknya warga negara yang membutuhkan jasa pelayanan publik. Penilaian terhadap kualitas pelayanan dilakukan pada saat pemberian pelayanan, yaitu terjadinya kontak antara pelanggan dengan petugas pemberi pelayanan (service contact person). Kualitas pelayanan akan terlihat dari kesesuaian pelayanan yang diterima pelanggan dengan apa

yang menjadi harapan dan keinginan pelanggan tersebut. Dalam perkembangan selanjutnya, praktik manajemen pemerintahan banyak menggunakan pendekatan-pendekatan manajemen yang telah terlebih dahulu diterapkan di sektor swasta, salah satunya adalah konsep manajemen kualitas. Salah satu pendekatan yang digunakan dalam kaitan dengan manajemen kualitas adalah ISO. Prinsip-prinsip Manajemen Kualitas ISO 9001 adalah : Prinsip 1 : Fokus kepada pelanggan Pelaksanaan prinsip ini tergantung pada pelanggan organisasi, oleh sebag itulah maka organisasi harus memahami betul kebutuhan pelanggannya. Dengan demikian organisasi akan selalu tanggap akan kebutuhan dan kepuasan pelanggan. Prinsip 2 : Kepemimpinan Disadari atau tidak keterlibatan pimpinan dalam penerapan manajemen kualias sangat dibutuhkan, karena dengan demikian akan membawa dampak pada keterlibatan secara penuh dari setiap unsur organisasi. Prinsip 3 : Keterlibatan orang-orang Keterlibatan orang-orang secara penuh terhadap penerapan standar ini merupakan faktor penting dalam rangka memberikan komitmen bersama, menumbuhkembangkan inovasi dan kreatvitas, sehingga semuanya ikut bertanggungjawab terhadap masalah yang dihadapi beserta solusinya terhadap masalah yang mungkin timbul. Prinsip 4 : Pendekatan proses Dengan penerapan prinsip ini, hasil yang diinginkan akan dapat tercapai dengan lebih efisien, karena pendekatan ini mengintegrasikan sumber daya yang ada, seperti manusia, material, metode, mesin dan peralatan dalam rangka menghasilkan nilai tambah bagi pelanggan. Dengan demikian akan menghemat biaya dan waktu yang diperlukan. Prinsip 5 : Pendekatan sistem terhadap manajemen Pendekatan ini akan memfokuskan usaha-usaha pada proses kunci yang pada akhirnya akan memberikan kontribusi pada efektivitas dan efisiensi organisasi dalam mencapai tujuan. Prinsip 6 : Peningkatan terus-menerus Hal ini didefinisikan sebagai suatu proses yang berfokus pada upaya peningkatan efektivitas dan efisiensi organisasi secara terus menerus, yang membutuhkan langkah konsolidasi yang progresif dan menanggapi perkembangan kebuthan dan ekspektasi pelanggan. Dengan demikian dapat mengetahui keunggulan kinerja melalui peningkatan kemampuan organisasi. Prinsip 7 : Pendekatan faktual dalam pembuatan keputusan

Dengan menggunakan data dan informasi yang faktual maka dapat menghilangkan akar penyebab masalah, sehingga dapat diselesaikan secara tepat sehingga dapat meningkatkan kinerja organisasi dan efektivitas implementasi sistem manajemen kualitas. Prinsip 8 : Hubungan pemasok yang saling menguntungkan Dalam rangka menanggapi perubahan pasar dan mengoptimalkan biaya dan penggunaan sumber daya, hubungan antara organisasi dengan pelanggan atau stakeholder merupakan hubungan ketergantungan yang saling menguntungkan, sehingga akan meningkatkan kemampuan bersama dalam menciptakan nilai tambah masing-masing.

BAB III PEMBAHASAN

3.1 Isi PT Freeport Indonesia (PTFI) telah beriktikad baik dengan melakukan perundingan bersama Pimpinan Unit Kerja Serikat Pekerja PTFI dalam rangka mencapai kesepakatan yang adil dan wajar dalam mencapai Perjanjian Kerja Bersama (PKB) untuk periode 2011 - 2013, serta telah meningkatkan penawarannya agar masalah dapat segera diselesaikan. PTFI senantiasa mengikuti proses hukum pada setiap langkah dan telah menerima anjuran dari proses mediasi yang diselenggarakan oleh Pemerintah Indonesia melalui Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi. Perusahaan tengah menempuh penyelesaian melalui Pengadilan Hubungan Industri, sementara tetap beriktikad baik menjalankan perundingan secara bipartit guna mencapai kesepakatan yang saling menguntungkan. Paket kompensasi yang ditawarkan kepada Pimpinan Unit Kerja Serikat Pekerja merupakan yang terbaik bagi karyawan dengan keterampilan setara di Indonesia. Kendati Pimpinan Unit Kerja Serikat Pekerja telah merevisi penawarannya, upah pokok yang diharapkan mengalami kenaikan sebesar lebih dari 400%, sehingga total penghasilan bulanan akan berlipat ganda penghasilan bulanan yang saat ini diterima oleh karyawan dengan keterampilan setara di dalam negeri. Penawaran oleh Manajemen PTFI yang terakhir memastikan bahwa karyawan yang ada di level kompetensi terendah untuk kategori

non staff/operator lapangan di Divisi Operasi menerima penghasilan kotor minimal Rp 12,7 juta per bulan. Sementara itu penawaran Pimpinan Unit Kerja Serikat Pekerja akan menjadikan penghasilan kotor karyawan pada level tersebut sebesar Rp.28 juta per bulan. Penawaran Manajemen PTFI akan menjamin penghasilan kotor sebesar Rp.19 juta per bulan untuk karyawan level non staff dengan kompetensi tertinggi di Divisi Operasi. Sedangkan sesuai penawaran Pimpinan Unit Kerja Serikat Pekerja yang terakhir, bahwa penghasilan kotor untuk karyawan non-staff level teratas tersebut akan menjadi sebesar Rp 78 juta per bulan.

Studi Kasus Industri Kasus PT. FREEPORT INDONESIA Kasus yang berhubungan dengan lingkungan manajemen operasi pembangunan negara sesuai dengan dengan standart perusahaan global (ISO 9000, ISO 14000). Lokasi Papua, Indonesia

1. Gambaran dan evaluasi pengelolaan lingkungan PTFI bagian strategi umum perusahaan induk. Apakah itu selalu? Kami merupakan penghasil terbesar konsentrat tembaga dunia dari bijih mineral yang juga mengandung emas dalam jumlah yang berarti. Kami sadari bahwa kebutuhan ekonomi tersebut perlu diimbangi dengan kebutuhan sosial dan lingkungan hidup, sehingga dalam memenuhi tuntutan generasi masa kini, kami tidak mengganggu kesinambungan kehidupan generasi di masa datang. Hal ini merupakan inti dari konsep pembangunan berkelanjutan yang kami lakukan. Dengan berkarya guna mencapai pembangunan berkelanjutan dalam kegiatan dan program usaha, kami ikut menjamin lingkungan hidup dan masyarakat yang sehat di wilayah kerja kami dan masyarakat di sekitar kami, yang menjadi sangat penting bagi keberhasilan kami di masa depan.

Pada intinya PTFI hanya mengambil, mengolah, serta memberikan patokan harga jual. Alokasi dana sebagian keuntungan untuk menutupi kewajiban dalam melestarikan alam sekitar papua dengan memberikan sedikit hal yang dianggap bermanfaat bagi egara kita seperti Rumah Sakit, Bantuan dana keamanan, Pengambilan tenaga kerja dari Indonesia pada bagian tertentu.

2. Gambaran dan evaluasi pengelolaan lingkungan PTFI urusan sosial dan budaya Irian Jaya? Freeport-McMoRan Copper & Gold (FCX) merupakan perusahaan induk dari PTFI. Chairman FCX James R. Moffett dan CEO FCX Richard C. Adkerson menyampaikan: “Kami prihatin atas dampak dari mogok kerja terhadap karyawan PTFI dan keluarga mereka, dan Manajemen PTFI tengah berupaya menyelesaikan perundingan secepat mungkin. Penawaran yang kami sampaikan cukup adil dan besar, dan tim Manajemen PTFI memiliki komitmen untuk mempertahankan kondisi dan lingkungan kerja yang kondusif, bersaing dan nyaman bagi karyawan kami. Kekerasan dan tindakan intimidasi yang dilakukan terhadap karyawan yang memilih untuk tetap bekerja dan kerusakan yang dilakukan terhadap sarana dan prasarana Perusahaan tidak menguntungkan para pemangku kepentingan dan merupakan tindakan melanggar hukum. Kami menghargai dukungan dari Pemerintah Indonesia dan Pemerintah Daerah untuk melindungi Perusahaan yang merupakan obyek vital nasional, dan bersama ini kami menghimbau semua pemangku kepentingan agar dapat bekerja sama dengan Presiden Direktur PTFI Armando Mahler dan anggota Manajemen PTFI untuk menyelesaikan perundingan PKB secara baik dan memulihkan penegakkan hukum dan ketertiban di wilayah Mimika". Pada intinya PTFI melakukan gambaran dan evaluasi dalam bidang sosial yaitu dengan mempertahankan kondisi dan lingkungan kerja yang kondusif

dengan menaikan gaji para karyawan yang berasal dari dalam negeri, tapi menurut kelompok kami kenaikan gaji tersebut berdasarkan mogok kerja yang dilakukan para keryawan. Dan kemungkinan apabila tidak adanya mogok kerja maka tidak ada kenaikan gaji karyawan.

3. Anda menggambarkan proyek ini sebagai “sustainable” criteria akan anda gunakan untuk mengevaluasi klaim ini membandingkan bagaimana sewa ekonomi sedang distribusikan dibawah pengawasan PTFI dengan criteria berkelanjutan anda? Awal perjanjian PTFI pada masa pemerintahan Soeharto dengan isi perjanjian lebih menguntungkan kedua belah pihak tanpa memikirkan keuntungan yang didapatkan bangsa Indonesia. Perjanjiantersebut

memberikan royalty yang didapatkan bangsa Indonesia tidak sebanding. Untuk keuntungan yang diperoleh Soeharto mendapatkan jaminan kenyaman bagi keluarga Soeharto sampai sekarang bahkan tidak terbatas waktunya. 4. Seharusnya pemerintah Indonesia memungkinkan PTFI untuk dapat berkembang? Menurut kelompok kami lebih tepatnya adalah mengembalikan kekayaan alam yang ada daripada untuk mengembangkan PTFI, karena PTFI sudah ada yang melaksanakan pengembangan tersebut yaitu pihak intern PTFI. 5. Apakah ini masalah yang relevan hanya untuk operasi skala besar seperti ini? Masalah utama menurut kelompok kami adalah bagaimana kekayaan alam yang dimiliki bangsa Indonesia dapat diikelola oleh bangsanya sendiri

dengan kualitas sdm yang berkompetensi serta, memberikan kontribusi yang maksimal terhadap bangsa Indonesia.

2.5 Kasus Peristiwa 21 Februari 2006, terjadi pengusiran terhadap penduduk setempat yang melakukan pendulangan emas dari sisa-sisa limbah produksi Freeport di Kali Kabur Wanamon. Pengusiran dilakukan oleh aparat gabungan kepolisian dan satpam Freeport. Akibat pengusiran ini terjadi bentrokan dan penembakan. Penduduk sekitar yang mengetahui kejadian itu kemudian menduduki dan menutup jalan utama Freeport di Ridge Camp, di Mile 72-74, selama beberapa hari. Jalan itu merupakan satu-satunya akses ke lokasi pengolahan dan penambangan Grasberg. 6. 22 Februari 2006, sekelompok mahasiswa asal Papua beraksi terhadap penembakan di Timika sehari sebelumnya dengan merusak gedung Plasa 89 di Jakarta yang merupakan gedung tempat PT Freeport Indonesia berkantor. 7. 23 Februari 2006, masyarakat Papua Barat yang tergabung dalam Solidaritas Tragedi Freeport menggelar unjuk rasa di depan Istana, menuntuk presiden untuk menutup Freeport Indonesia. Aksi yang sama juga dilakukan oleh sekitar 50 mahasiswa asal Papua di Manado. 8. 25 Februari 2006, karyawan PT Freeport Indonesia kembali bekerja setelah palang di Mile 74 dibuka. 9. 27 Februari 2006, Front Persatuan Perjuangan Rakyat Papua Barat menduduki kantor PT Freeport Indonesia di Plasa 89, Jakarta. Aksi menentang Freeport juga terjadi di Jayapura dan Manado.

10. 28 Februari 2006, Demonstran di Plasa 89, Jakarta, bentrok dengan polisi. Aksi ini mengakibatkan 8 orang polisi terluka. 11. 1 Maret 2006, demonstrasi selama 3 hari di Plasa 89 berakhir. 8 aktivis LSM yang mendampingi mahasiswa Papua ditangkap dengan tuduhan menyusup ke dalam aksi mahasiswa Papua. Puluhan mahasiswa asal Papua di Makassar berdemonstrasi dan merusak Monumen Pembebasan Irian Barat. 12. 3 Maret 2006, masyarakat Papua di Solo berdemonstrasi menentang Freeport. 13. 7 Maret 2006, demonstrasi di Mile 28, Timika di dekat bandar udara Moses Kilangin mengakibatkan jadwal penerbangan pesawat terganggu. 14. 14 Maret 2006, massa yang membawa anak panah dan tombak menutup checkpoint 28 di Timika. Massa juga mengamuk di depan Hotel Sheraton. 15. 15 Maret 2006, Polisi membubarkan massa di Mile 28 dan menangkap delapan orang yang dituduh merusak Hotel Sheraton. Dua orang polisi terkena anak panah. 16. 16 Maret 2006, aksi pemblokiran jalan di depan Kampus Universitas Cendrawasih, Abepura, Jayapura, oleh masyarakat dan mahasiswa yang tergabung dalam Parlemen Jalanan dan Front Pepera PB Kota Jayapura, berakhir dengan bentrokan berdarah, menyebabkan 3 orang anggota Brimob dan 1 intelijen TNI tewas dan puluhan luka-luka baik dari pihak mahasiswa dan pihak aparat. 17. 17 Maret 2006, Tiga warga Abepura, Papua, terluka akibat terkena peluru pantulan setelah beberapa anggota Brimob menembakkan senjatanya ke udara di depan Kodim Abepura. Beberapa wartawan televisi yang meliput dianiaya dan dirusak alat kerjanya oleh Brimob. 18. 22 Maret 2006, satu lagi anggota Brimob meninggal dunia setelah berada dalam kondisi kritis selama enam hari 19. 23 Maret 2006, lereng gunung di kawasan pertambangan terbuka PT Freeport Indonesia di Grasberg, longsor dan menimbun sejumlah pekerja. 3 orang meninggal dan puluhan lainnya cedera. 20. 23 Maret 2006, Kementerian Lingkungan Hidup mempublikasi temuan pemantauan dan penataan kualitas lingkungan di wilayah penambangan PT

Freeport Indonesia. Hasilnya, Freeport dinilai tak memenuhi batas air limbah dan telah mencemari air laut dan biota laut. 21. 18 April 2007, sekitar 9.000 karyawan Freeport mogok kerja untuk menuntut perbaikan kesejahteraan. Perundingan akhirnya diselesaikan pada 21 April setelah tercapai kesepakatan yang termasuk mengenai kenaikan gaji terendah 22. 21 Oktober 2011, sekitar tiga orang tewas akibat insiden penembakan di kawasan Freeport Timika Papua. Marcelianus, seorang personel polri berpangkat Brigadir Polisi Satu juga tewas tertembak.

BAB IV

PENUTUP

3.1 Kesimpulan
PT. Freeport Indonesia merupakan perusahaan pertambangan emas terbesar di dubia yang mayoritas sahamnya dimiliki oleh Freeport-McMoRan Copper & Gold Inc. Perusahaan ini adalah pembayar pajak terbesar kepada Indonesia yang hampir sama dengan 2 persen PDB Indonesia. Freeport Indonesia telah melakukan eksplorasi di dua tempat di Papua, masing-masing tambang Erstberg (dari 1967) dan tambang Grasberg (sejak 1988), di kawasan Tembaga Pura, Kabupaten Mimika, Provinsi Papua. Ini menunjukkan bahwa PT. Freeport Indonesia sanggat mempengaruhi pendapatan Indonesia karena dengan harga emas mencapai nilai tertinggi dalam 25 tahun terakhir, yaitu 540 dolar per ons, Freeport diperkirakan akan mengisi kas pemerintah sebesar 1 miliar dolar per tahun, selama harga emas menggalami kenaikan harga. Strategi yang digunakan adalah menggunakan strategi lokasi serta pengelolaan kualitas. Strategi tersebut digunakan untuk proses produksi sampai pengiriman ahkir yang didalamnya terdapat manajemen operasi antar bagian sebagai penunjang kelancaran aktivitas perusahaan. Hal ini merupakan inti dari konsep pembangunan berkelanjutan yang kami lakukan. Dengan berkarya guna mencapai

pembangunan berkelanjutan dalam kegiatan dan program usaha, kami ikut menjamin lingkungan hidup dan masyarakat yang sehat di wilayah kerja kami dan masyarakat di sekitar kami, yang menjadi sangat penting bagi keberhasilan kami di masa depan. PTFI juga tergolong dalam perusahaan multinasional. Perusahaan yang hasil produksinya di jual keluar negara dari tempat produksi perusahaan tersebut.

BAB V DAFTAR PUSTAKA www.ptfi.co.id.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->