P. 1
Perbaikan Ringan Pada Rangkaian Sistem Kelistrikan

Perbaikan Ringan Pada Rangkaian Sistem Kelistrikan

|Views: 704|Likes:
Published by Mamaz Gigih Bagoesz
Uploaded from Google Docs
Uploaded from Google Docs

More info:

Published by: Mamaz Gigih Bagoesz on Jul 23, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/30/2013

pdf

text

original

Sections

KODE MODUL OPKR 50-002 B

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN BIDANG KEAHLIAN TEKNIK MESIN PROGRAM KEAHLIAN TEKNIK MEKANIK OTOMOTIF

PERBAIKAN RINGAN PADA RANGKAIAN/SISTEM KELISTRIKAN

DIREKTORAT PEMBINAAN SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN DIREKTORAT JENDERAL MANAJEMEN PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH DEPARTEMEN PENDIDIDKAN NASIONAL 2005

KODE MODUL OPKR 50-002 B

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN BIDANG KEAHLIAN TEKNIK MESIN PROGRAM KEAHLIAN TEKNIK MEKANIK OTOMOTIF

PERBAIKAN RINGAN PADA RANGKAIAN/SISTEM KELISTRIKAN

Tim Penyusun: 1. Drs. Basuki, SSt 2. Mohamad Yulianto Tim Fasilitator: 1. Drs. Abdullah 2. Suryana Iskandar

DIREKTORAT PEMBINAAN SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN DIREKTORAT JENDERAL MANAJEMEN PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL 2005

KATA PENGANTAR
Puji Syukur dipanjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa atas rahmat dan karuniaNya, sehingga kami dapat menyusun bahan ajar modul interaktif dan modul manual. Adapun modul manual terdiri atas bidang-bidang dan programprogram keahlian kejuruan yang berkembang di dunia kerja baik instansi maupun perusahaan. Tahun Anggaran 2005 telah dibuat sebanyak 300 modul manual terdiri atas 9 (sembilan) bidang keahlian dan 32 (tiga puluh dua) program keahlian yaitu: Bisnis dan Manajemen (Administrasi Perkantoran dan Akuntansi), Pertanian (Agroindustri pangan dan nonpangan, Budidaya Tanaman, Budidaya Ternak Ruminansia, Pengendalian Mutu), Seni Rupa dan Kriya (Kriya Kayu, Kriya Keramik, Kriya Kulit, Kriya Logam Kriya Tekstil), Tata Busan, Teknik Bangunan (Gambar Bangunan, Teknik Konstruksi Baja dan Alumunium, Teknik Konstruksi Batu Beton, Tekni Industri Kayu), Teknik Elektronika (Teknik Audio Vidio, Teknik Elektronika Industri), Teknik Listrik (Pemanfaatan Energi Listrik, Teknik Distribusi, Teknik Pembangkit Ketenagalistrik-kan), Teknik Mesin (Mekanik Otomotif, Pengecoran Logam, Teknik Bodi Otomotif, Teknik Gambar Mesin, Teknik Pembentukan, Teknik Pemeliharaan Mekanik Industri, Teknik Pemesinan), Teknologi Informasi dan Komunikasi (Multimedia, Rekayasa Perangkat Lunak, Teknik Komputer dan Jaringan), dan program Normatif Bahasa Indonesia. Modul ini disusun mengacu kepada Standar Kompetensi Kerja Nasional Indonesia (SKKNI), Kurikulum Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) Edisi 2004 dengan menggunakan pendekatan pembelajaran berbasis kompetensi (Competency Based Training/CBT). Diharapkan modul-modul ini digunakan sebagai sumber belajar pokok peserta pendidikan dan pelatihan (Diklat) Kejuruan khususnya SMK dalam mencapai standar kompetensi kerja yang diharapkan dunia kerja. Penyusunan modul dilakukan oleh para tenaga ahli kejuruan dibidangnya terdiri atas para Guru SMK, para Widyaiswara Pusat Pengembangan Penataran Guru (PPPG) lingkup Kejuruan dengan para nara sumber dari berbagai perguruan Tinggi, para praktisi Balai Latihan dan Pengembangan Teknologi (BLPT) dan unsure dunia usaha dan industri (DU/DI), dan berbagai sumber referensi yang Modul OPKR-50-002 B i

digunakan baik dari dalam dan luar negri. Modul dilakukan melalui beberapa tahap pengerjaan termasuk validasi dan uji coba kepada para peserta Diklat/Siswa di beberapa SMK. Sesuai perkembangan paradigma yang selalu terjadi, Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan Direktorat Jenderal Manajemen Pendidikan Dasar dan Menengah beserta para penulis dan unsure terlibat, menerima masukan-masukan konstruktif dari berbagai pihak khususnya para praktisi dunia usaha dan industri, para akademis, dan para psikologis untuk dihasilkannya Sumber Daya Manusia (SDM) tingkat menengah yang handal. Pada kesempatan baik ini kami sampaikan ucapan terima kasih dan penghargaan sebesar-besarnya kepada berbagai pihak terutama tim penyusun modul, para nara sumber dan fasilitator, serta para editor atas dedikasi dan pengorbanan waktu, tenaga, dan pemikiran untuk dihasilkannya modul ini. Semoga modul ini bermanfaat bagi kita semua, khususnya peserta Diklat SMK atau praktisi yang sedang mengembangkan bahan ajar modul SMK. Jakarta, Desember 2005 a.n. Direktur Jenderal Manajemen

Pendidikan Dasar dan Menengah Direktur Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan

Dr, Joko Sutrisno, MM NIP 131415680

Modul OPKR-50-002 B

ii

DAFTAR ISI MODUL
Halaman KATA PENGANTAR ……………………………………………………………………………… DAFTAR ISI ………………………………………………………………………………………… PETA KEDUDUKAN MODUL ………………………………………………………………… DAFTAR JUDUL MODUL ............................................................. MEKANISME PEMELAJARAN ………………………………………………….. GLOSSARY ……………………………………………………………… I. PENDAHULUAN ……………………………………………………………………………… A. DESKRIPSI JUDUL ………………………………………………………………………… B. PRASYARAT …………………………………………………………………………………… C. PETUNJUK PENGGUNAAN MODUL …………………………………………………… 1. Petunjuk Bagi Siswa ………………………………………………………………… D. TUJUAN AKHIR ……………………………………………………………………………… E. KOMPETENSI ………………………………………………………………………………… F. CEK KEMAMPUAN ………………………………………………………………………… II. PEMELAJARAN ……………………………………………………………………………… A. RENCANA BELAJAR SISWA…………………………………………………………… Kegiatan Belajar 1. Dasar Listrik ...........……………………… a. Tujuan kegiatan belajar ………………………………………… b. Uraian materi ………………………………………………………………… c. Rangkuman ………………………………………………………… d. Tugas ……………………………………………………………………………… e. Tes formatif …………………………………………………………………… f. Kunci jawaban formatif …………………………………………………… g. Lembar kerja ………………………………………………………………… Modul OPKR-50-002 B i iii vi viii x xi 1 1 2 2 3 4 5 7 11 11 11 11 12 36 38 38 40 45 iii

2. Petunjuk Bagi Guru ……………………………………………………………………………… 3

B. KEGIATAN BELAJAR ……………………………………………………………………… 11

Kegiatan Belajar 2. Memeriksa Kerusakan .......................... a. Tujuan kegiatan belajar ………………………………………… b. Uraian materi …………………………………………………………………… c. Rangkuman ……………………………………………………………………… d. Tugas ……………………………………………………………………………… e. Tes formatif ………………………………………………………… f. Kunci jawaban formatif …………………………………………………… g. Lembar kerja …………………………………………………………………

54 54 54 62 63 63 63 64 67 67 67 75 75 75 76 76

Kegiatan Belajar 3. Mengganti Sekering .......................... a. Tujuan kegiatan belajar ………………………………………… b. Uraian materi ……………………………………………………… c. Rangkuman ……………………………………………………………………… d. Tugas ………………………………………………………………… e. Tes formatif …………………………………………………………… f. Kunci jawaban formatif …………………………………………………… g. Lembar kerja …………………………………………………………………

Kegiatan Belajar 4. Perbaikan Rangkaian Kabel .......................... 79 a. Tujuan kegiatan belajar ………………………………………… 79 79 87 88 88 88 90 92 92 92 97 98 iv b. Uraian materi ……………………………………………………… c. Rangkuman ……………………………………………………………………… d. Tugas ……………………………………………………………………………… e. Tes formatif ………………………………………………………… f. Kunci jawaban formatif …………………………………………………… g. Lembar kerja …………………………………………………………………

Kegiatan Belajar 5. Perbaikan Konektor .......................... a. Tujuan kegiatan belajar ………………………………………… b. Uraian materi ……………………………………………………… c. Rangkuman ……………………………………………………………………… d. Tugas ……………………………………………………………………………… Modul OPKR-50-002 B

e. Tes formatif …………………………………………………………………… f. Kunci jawaban formatif …………………………………………………… g. Lembar kerja …………………………………………………………………

98 98 99

III. EVALUASI ……………………………………………………………………………………… 102 A. PERTANYAAN …………………………………………………………………………………102 B. KUNCI JAWABAN ……………………………………………………………………………104 C. KRITERIA KELULUSAN ……………………………………………………………………109 IV.PENUTUP ………………………………………………………………………………………… 110 DAFTAR PUSTAKA ………………………………………………………………………………… 111

Modul OPKR-50-002 B

v

PETA KEDUDUKAN MODUL
Diagram Pencapaian Kompetensi Diagram ini menunjukkan alur pencapaian kompetensi yang dilatihkan pada peserta diklat dalam kurun waktu tiga tahun, serta kemungkinan multi entry–multi exit yang dapat diterapkan.

Modul OPKR-50-002 B

vi

Kedudukan Modul Modul dengan kode OPKR 50-002 B tentang “PERBAIKAN RINGAN PADA RANGKAIAN/SISTEM KELISTRIKAN” ini merupakan prasyarat untuk menempuh modul OPKR 50-007 B.

Modul OPKR-50-002 B

vii

Daftar Judul Modul
Kode
OPKR 10-001B OPKR 10-002B OPKR 10-003B OPKR 10-005B OPKR 10-006B

Kompetensi
Pelaksanaan pemeliharaan/ servis komponen Pemasangan sistem hidrolik Pemeliharaan/servis sistem hidrolik Pemeliharaan/servis dan perbaikan kompresor udara dan komponen-komponennya Melaksanakan prosedur pengelasan, pematrian, dan pemotongan dengan panas dan pemansan Pembacaan dan pemahaman gambar teknik Penggunaan dan pemeliharaan alat ukur Mengikuti prosedur kesehatan dan keselamatan kerja Penggunaan dan pemeliharaan peralatan dan perlengkapan tempat kerja Konstribusi komunikasi di tempat kerja Pelaksanaan operasi penangan an secara manual Pemeliharaan/servis engine dan komponen-komponennya Pemeliharaan/servis sistem pendingin dan komponenkomponennya Perbaikan sistem pendingin dan komponen-komponennya Overhaul komponen sistem pendingin Pemeliharaan/servis sistem bahan bakar bensin Pemeliharaan/servis sistem injeksi bahan bakar diesel Pemeliharaan/servis kopling dan komponen-komponennya sistem pengoperasian Perbaikan kopling dan komponenkomponennya Overhaul kopling dan komponenkomponennya Pemeliharaan/servis transmisi manual Pemeliharaan/servis transmisi otomatis Pemeliharaan/servis unit final

Judul Modul
Pelaksanaan pemeliharaan/ servis komponen Pemasangan sistem hidrolik Pemeliharaan/servis sistem hidrolik Pemeliharaan/servis dan perbaikan kompresor udara dan komponen-komponennya Melaksanakan prosedur pengelas-an, pematrian, dan pemotongan dengan panas dan pemansan Pembacaan dan pemahaman gambar teknik Penggunaan dan pemeliharaan alat ukur Mengikuti prosedur kesehatan dan keselamatan kerja Penggunaan dan pemeliharaan peralatan dan perlengkapan tempat kerja Konstribusi komunikasi di tempat kerja Pelaksanaan operasi penanganan secara manual Pemeliharaan/servis engine dan komponen-komponennya Pemeliharaan/servis sistem pendingin dan komponenkomponennya Perbaikan sistem pendingin dan komponen-komponennya Overhaul komponen sistem pendingin Pemeliharaan/servis sistem bahan bakar bensin Pemeliharaan/servis sistem injeksi bahan bakar diesel Pemeliharaan/servis kopling dan komponen-komponennya sistem pengoperasian Perbaikan kopling dan komponen-komponennya Overhaul kopling dan komponen-komponennya Pemeliharaan/servis transmisi manual Pemeliharaan/servis transmisi otomatis Pemeliharaan/servis unit final

OPKR 10-009B OPKR 10-010B OPKR 10-016B OPKR 10-017B OPKR 10018B OPKR 10-019B OPKR 20-001B OPKR 20-010B OPKR 20-011B OPKR 20-012B OPKR 20-014B OPKR 20-017B OPKR 30-001B OPKR 30-002B OPKR 30-003B OPKR 30-004B OPKR 30-007B OPKR 30-010B

Modul OPKR-50-002 B

viii

Kode
OPKR 30-013B OPKR 30-014B OPKR 40-001B OPKR OPKR OPKR OPKR OPKR OPKR OPKR 40-002B 40-003B 40-004B 40-008B 40-009B 40-012B 40-014B

Kompetensi
drive/gardan Pemeliharaan/servis poros roda penggerak Perbaikan poros penggerak roda Perakitan dan pemasangan sistem rem dan komponen-komponennya Pemeliharaan/servis sistem rem Perbaikan sistem rem Overhaul komponen sistem rem Pemeriksaan sistem kemudi Perbaikan sistem kemudi Pemeriksaan sistem suspensi Pemeliharaan/servis sistem suspensi Balans roda/ban Melepas, memasang dan menyetel roda Pembongkaran, perbaikan, dan pemasangan ban luar dan ban dalam Pengujian, pemeliharaan/servis dan penggantian baterai Perbaikan ringan pada rangkaian/sistem kelistrikan Pemasangan, pengujian, dan perbaikan sistem penerangan dan wiring Pemasangan, pengujian, dan perbaikan sistem pengaman ke listrikan dan komponennya Pemasangan kelengkapan kelistrikan tambahan (assesoris) Perbaikan sistem Pengapian Memelihara/servis sistem AC (Air Conditioner)

Judul Modul
drive/ gardan Pemeliharaan/servis poros roda penggerak Perbaikan poros penggerak roda Perakitan dan pemasangan sistem rem dan komponenkomponennya Pemeliharaan/servis sistem rem Perbaikan sistem rem Overhaul komponen sistem rem Pemeriksaan sistem kemudi Perbaikan sistem kemudi Pemeriksaan sistem suspensi Pemeliharaan/servis sistem suspensi Balans roda/ban Melepas, memasang dan menyetel roda Pembongkaran, perbaikan, dan pemasangan ban luar dan ban dalam Pengujian, pemeliharaan/servis dan penggantian baterai Perbaikan ringan pada rangkaian/ sistem kelistrikan Pemasangan, pengujian, dan perbaikan sistem penerangan dan wiring Pemasangan, pengujian, dan perbaikan sistem pengaman ke listrikan dan komponennya Pemasangan kelengkapan kelistrikan tambahan (assesoris) Perbaikan sistem Pengapian Memelihara/servis sistem AC (Air Conditioner)

OPKR 40-016B OPKR 40-017B OPKR 40-019B OPKR 50-001B OPKR 50-002B OPKR 50-007B OPKR 50-008B OPKR 50-009B OPKR 50-011B OPKR 50-019B

B. Kedudukan Modul Modul dengan kode OPKR-10-018 B tentang “Kontribusi Komunikasi di Tempat Kerja” ini merupakan modul prasyarat, sebagaimana dapat dilihat pada peta kedudukan modul.

Modul OPKR-50-002 B

ix

MEKANISME PEMELAJARAN
Untuk mencapai penguasaan modul ini dilakukan melalui alur mekanisme pemelajaran sebagai berikut: START

Lihat Kedudukan Modul

Lihat Petunjuk Penggunaan Modul

Kerjakan Cek Kemampuan

Nilai ≥ 7 T Kegiatan Belajar 1

Y

Kegiatan Belajar n

Kerjakan Evaluasi

T

Nilai ≥ 7

Y

Modul berikutnya/Uji Kompetensi

Modul OPKR-50-002 B

x

GLOSSARY
NO. 1. Ampere ISTILAH KETERANGAN Satuan arus listrik yang dinamakan menurut ahli fisika berbangsa perancis, Andre Marie Ampere (17751836) Bola lampu yang digunakan pada mobil, mempunyai macam-macam ukuran tergantung penggunaannya Unit pengontrol elektronik, yang dilengkapkan pada mobil untuk mengontrol kerja mesin Seutas kabel biasa digunakan untuk by-pass rangkaian Adanya hubungan dalam suatu rangkaian Inti atom Satuan tahanan listrik, dinamakan menurut ahli fisika berbangsa Jerman, George Simon Ohm (17891854) Komponen pengaman rangkaian yang bersifat dapat lebur/terbakar jika dialiri arus yang lebih dari kapsitasnya Lampu berdaya kecil biasa digunakan untuk memeriksa kontinuitas rangkaian kelistrikan Satuan tegangan listrik, dinamakan menurut ahli fisika berbangsa Italia, Alexandro Volta (1745-1827) Komponen kelistrikan digunakan untuk penyambungan kabel/wires harnes Sekumpulan kabel yang dibungkus menjadi satu biasa digunakan pada kelistrikan mobil

2. 3. 4. 5. 6. 7.

Bohlam ECU Jumper Wire Kontinuitas Nukleus Ohm

8. 9. 10. 11. 12.

Sekering Tes Lamp Volt Wires connector Wires harnes

Modul OPKR-50-002 B

xi

BAB. I PENDAHULUAN
A. DESKRIPSI Modul Perbaikan ringan pada rangkaian/sistem kelistrikan dengan kode materi dan informasi tentang dasar listrik,

OPKR 50-002 B berisi

pemeriksaan kerusakan ringan pada rangkaian/sistem kelistrikan serta prosedur menghindari kerusakan ECU, penggantian sekering dan bohlam, perbaikan rangkaian kabel dan conector. Materi diuraikan dengan pendekatan praktis disertai ilustrasi yang cukup agar siswa mudah memahami bahasan yang disampaikan. Modul ini disusun dalam 5 kegiatan belajar yaitu: Kegiatan belajar 1. Dasar listrik, kegiatan belajar 2. Memeriksa kerusakan ringan pada rangkaian/sistem kelistrikan dan prosedur menghindari kerusakan pada ECU, kegiatan belajar 3. Mengganti sekering dan bohlam, Kegiatan belajar 4. Perbaikan rangkaian kabel, kegiatan belajar 5. Perbaikan conector. Setiap kegiatan belajar berisi tujuan, materi, dan diakhir materi disampaikan rangkuman yang memuat intisari materi, dilanjutkan test formatif. Setiap siswa harus mengerjakan test tersebut sebagai indikator penguasaan materi, jawaban test kemudian diklarifikasi dengan kunci jawaban. Guna melatih keterampilan dan sikap kerja yang benar setiap siswa dapat berlatih dengan pedoman lembar kerja yang ada. Diakhir modul terdapat evaluasi sebagai uji kompetensi siswa. Uji kompetensi dilakukan secara teroritis dan praktik. Uji teoritis siswa menjawab pertanyaan pada soal evaluasi, sedangkan uji praktik dengan
Modul OPKR – 50 – 002 – B

1

meminta siswa mendemontrasikan kompetensi yang harus dimiliki dan guru/instruktur menilai berdasarkan lembar observasi yang ada. Melalui evaluasi tersebut dapat diketahui kompetensi siswa. B. PRASYARAT Sebelum mempelajari modul ini diharapkan siswa telah berhasil mencapai kompetensi tentang Pengujian, Pemeliharaan/Servis dan Penggantian Baterai kode OPKR 50-001 B.

Modul OPKR – 50 – 002 – B

2

C. PETUNJUK PENGGUNAAN MODUL 1. Petunjuk Bagi Siswa a. Lakukan cek kemampuan untuk mengetahui kemampuan awal yang anda kuasai, sebelum membaca modul lebih lengkap. b. Bacalah modul secara seksama pada setiap kegiatan belajar, bila ada uraian yang kurang tanyakan pada guru/instruktur. c. Kerjakan setiap tes formatif pada setiap kegiatan belajar, untuk mengetahui seberapa besar pemahaman anda terhadap materi yang disampaikan, klarifikasi hasil jawaban pada lembar jawaban yang ada. d. Lakukan latihan setiap sub kompetensi sesuai dengan lembar kerja yang ada. e. Perhatikan petunjuk keselamatan kerja dan pertolongan pertama bila terjadi kecelakaan kerja yang termuat pada lembar kerja. f. Lakukan latihan dengan cermat, teliti dan hati-hati. Jangan melakukan pekerjaan yang belum anda pahami dengan benar. g. Bila anda merasa siap mintalah guru/intruktur untuk menguji kompetensi anda. 2. Petunjuk Bagi Guru/Istruktur Guru/intruktur bertindak sebagai fasilitator, motivator, organisator dan evaluator. Jadi guru/intruktur berperan: a. Fasititator yaitu menyediakan fasilitas berupa informasi, bahan, alat, training obyek dan media yang cukup bagi siswa sehingga kompetensi siswa cepat tercapai. b. Motivator yaitu memotivasi siswa untuk belajar dengan giat, dan mencapai kompetensi dengan sempurna

Modul OPKR – 50 – 002 – B

3

c. Organisator yaitu bersama siswa menyusun kegiatan belajar dalam mempelajari modul, berlatih keterampilan, memanfaatkan fasilitas dan sumber lain untuk mendukung terpenuhinya kompetensi siswa. d. Evaluator selanjutnya. D. TUJUAN AKHIR Tujuan akhir dari modul ini adalah siswa mempunyai kompetensi: 1. Merangkai hubungan seri, parallel dan gabungan . 2. Mengukur tegangan, tahanan dan arus 3. Memeriksa kerusakan ringan pada rangkaian/sistem kelistrikan dan prosedur menghindari kerusakan ECU. 4. Mengganti sekering dan bohlam 5. Melakukan perbaikan pengkabelan 6. Melakukan perbaikan konektor. yaitu mengevaluasi kegiatan dan perkembangan kompetensi yang dicapai siswa, sehingga dapat menentukan kegiatan

Modul OPKR – 50 – 002 – B

4

E. KOMPETENSI KOMPETENSI: Melakukan Perbaikan Ringan pada Rangkaian/Sistem Kelistrikan KODE : OPKR 50-002B
B KOMPETENSI
1. Menguji dan mengiden-tifikasi kesalahan sistem/komponen.

KRITERIA KINERJA
 Sistem/komponen diuji tanpa menyebabkan kerusakan terhadap komponen atau sistem lainnya.  Informasi yang benar di-akses dari spesifikasi pabrik dan dipahami.  Tes/pengujian dilakukan untuk menentukan kesalahan/kerusakan dengan meng-gunakan peralatan dan teKnik yang sesuai.  Mengidentifikasi kesalahan dan menentukan langkah perbaikan yang diperlukan.  Seluruh kegiatan pengujian dilaksanakan berdasarkan SOP (Standard Operation Procedures), undangundang K 3 (Keselamatan dan Kese-hatan Kerja), peraturan perundangundangan dan prosedur/kebijakan perusa-haan.

LINGKUP BELAJAR
 Prinsip kerja sistem ke-listrikan otomotif.  Prosedur pengukuran dan pengujian kelistrikan.  Jenis kerusakan sistem ke-listrikan dan metoda perbaikannya.  Standar prosedur keselamat-an kerja.

SIKAP

MATERI POKOK PEMELAJARAN PENGETAHUAN KETERAMPILAN
 Undang-undang K 3  Prinsip-prinsip kelistrikan  Prosedur perbaikan.  Pengukuran kelistrikan dan prosedur pengujian.  Persyaratan keselamatan kendaraan.  Prosedur untuk menghindari kerusakan pada ECU (Electrical Control Unit) = unit pengontrol listrik.  Melepas, membongkar, memeriksa dan mengu-kur komponen sistem kelistrikan serta merakit kembali hingga sistem dapat berfungsi normal tanpa adanya kerusakan pada komponen  Melaksanakan pengujian sistem/komponen ke-listrikan  Mengidentifikasi kesalahan/kerusakan sistem/ komponen untuk menen-tukan perbaikan yang diperlukan

 Cermat dan teliti dalam penggunaan alat ukur elektronik  Cermat dan teliti dalam proses penyambungan kabel

OPKR – 50 – 002 - B

5

B KOMPETENSI
2. Perbaikan ringan pada rangkaian kabel.

KRITERIA KINERJA
 Perbaikan ringan pada rang-kaian kabel dilaksanakan dengan tanpa menyebabkan kerusakan terhadap kompo-nen atau sistem lainnya.  Informasi yang benar di-akses dari spesifikasi pabrik dan dipahami.  Perbaikan yang diperlukan, penggantian komponen dan penyetelan dilaksanakan dengan menggunakan peralatan, tehnik dan material yang sesuai.  Seluruh kegiatan perbaikan dilaksanakan berdasarkan SOP (Standard Operation Procedures), undangundang K 3 (Keselamatan dan Kese-hatan Kerja), peraturan perundangundangan dan prosedur/kebijakan perusa-haan.

LINGKUP BELAJAR
 Prinsip kerja sistem kelistrik-an otomotif.  Prosedur pengukuran dan pengujian kelistrikan.  Jenis kerusakan sistem ke-listrikan dan metoda perbaikannya.  Standart prosedur kesela-matan kerja

SIKAP

MATERI POKOK PEMELAJARAN PENGETAHUAN KETERAMPILAN
 Undang-undang K 3  Prinsip-prinsip kelistrikan  Prosedur perbaikan.  Pengukuran kelistrikan dan prosedur pengujian.  Persyaratan keselamatan kendaraan.  Prosedur untuk menghindari kerusakan pada ECU (Electrical Control Unit) = unit pengontrol listrik.  Memperbaiki rangkaian kabel sistem kelistrikan serta merakit kembali hingga sistem dapat berfungsi normal tanpa adanya kerusakan pada komponen

 Cermat dan teliti dalam penggunaan alat ukur elektronik  Cermat dan teliti dalam proses penyambungan kabel

Modul OPKR – 50 – 002 – B

6

F. Cek Kemampuan
Jawaban Ya Tidak Bila jawaban “Ya” kerjakan

SubKompetensi 1. Dasar Listrik  Mengukur tegangan, tahanan dan arus

Pernyataan 1) Saya dapat menggambarkan struktur benda dan electron bebas dengan benar 2) Saya dapat menjelaskan perbedaan listrik statis dengan listrik dinamis dengan benar 3) Saya dapat menjelaskan teori aliran listrik dengan benar 4) Saya dapat menjelaskan pengertian arus listrik dan cara mengukurnya dengan benar 5) Saya dapat menjelaskan pengertian tegangan listrik dan cara mengukurnya dengan benar 6) Saya dapat menjelaskan pengertian tahanan listrik dan cara mengukurnya dengan benar 7) Saya dapat menjelaskan Hukum Ohm dengan benar 8) Saya dapat menjelaskan daya listrik dengan benar

Test Formatif 1

Modul OPKR – 50 – 002 – B

7

SubKompetensi 2. Dasar Listrik  Merangkai hubungan seri, parallel dan gabungan

Pernyataan 1) Saya dapat merangkai seri dua atau lebih kompenen dan menentukan tahanan, arus dan tegangannya 2) Saya dapat merangkai paralel dua atau lebih kompenen dan menentukan tahanan, arus dan tegangannya 3) Saya dapat merangkai kombinasi tiga atau lebih kompenen dan menentukan tahanan, arus dan tegangannya 4) Saya dapat menjelaskan karakteristik rangkaian seri 5) Saya dapat menjelaskan karakteristik rangkaian paralel 6) Saya dapat menjelaskan karakteristik rangkaian kombinasi

Jawaban Ya Tidak

Bila jawaban “Ya” kerjakan

Test Formatif 2

Modul OPKR – 50 – 002 – B

8

SubKompetensi 3. Memeriksa kerusakan ringan pada rangkaian/system kelistrikan dan prosedur menghindari kerusakan ECU

Pernyataan 1) saya dapat menyebutkan tiga type gangguan pada rangkaian/system kelistrikan 2) Saya dapat menjelaskan penyebab nilai tahanan dalam rangkaian menjadi bertambah 3) Saya dapat menyebutkan peralatan yang dapat digunakan untuk memeriksa gangguan pada rangkaian 4) Saya dapat menggunakan jumper wires 5) Saya dapat menggunakan tes lamp 6) Saya dapat menyebutkan keuntungan menggunakan tes lamp disbanding jumper 7) Saya dapat menjelaskan prosedur menghindari kerusakan ECU. 1) Saya dapat membedakan sekering type blade dan catridge 2) Saya dapat menunjukkan kondisi sekering yang baik 3) Saya dapat membaca kapasitas dari sekering 4) Saya dapat mengganti sekering putus 5) Saya dapat membedakan bohlam putus dan bohlam baik 6) Saya dapat membaca daya dari bohlam 7) Saya dapat mengganti bohlam

Jawaban Ya Tidak

Bila jawaban “Ya” kerjakan

Test formatif 3

4. Penggantian sekering dan bohlam

Test formatif 4

Modul OPKR – 50 – 002 – B

9

SubKompetensi 5. Perbaikan rangkaian kabel

Pernyataan 1) Saya dapat menyebutkan macam kabel yang digunakan pada kendaraan 2) Saya dapat mengidentifikasi kode warna yang digunakan pada kabel 3) Saya dapat menentukan ukuran kabel yang digunakan 4) Saya dapat menjelaskan metode memperbaiki kabel 5) Saya dapat menyambung kabel dengan benar 1) Saya dapat menyebutkan macam konnkctor 2) Saya dapat melepas dan memasang konnktor 3) Saya dapat memelihara konnektor 4) Saya dapat mengganti konnektor

Jawaban Ya Tidak

Bila jawaban “Ya” kerjakan

Test formatif 5

6. Perbaikan connector

Test formatif 6

Modul OPKR – 50 – 002 – B

10

BAB. II PEMBELAJARAN
A. RENCANA BELAJAR Rencanakan kegiatan belajar anda dengan baik, silakan konsultasi dengan guru/instruktur untuk menentukan jadwal sesuai tingkat kesulitan, berdasarkan hasil cek kemampuan awal yang telah anda lakukan. Mintalah paraf guru/instruktur sebagai tanda persetujuan terhadap rencana belajar anda.
Jenis Kegiatan Dasar Listrik Memeriksa rangkaian kelistrikan serta prosedur menghindari kerusakan ECU Mengganti sekering dan bohlam Perbaikan rangkaian kabel Perbaikan konektor Uji Kompetensi Tgl Waktu Tempat Alasan Perubahan Paraf Guru

B. KEGIATAN BELAJAR Kegiatan Belajar 1. Dasar Listrik a. Tujuan Kegiatan Belajar Setelah mempelajari modul ini siswa diharapkan dapat: 9) Menjelaskan struktur benda dan electron bebas dengan benar. 10) Menjelaskan perbedaan listrik statis dengan listrik dinamis dengan benar 11) Menjelaskan teori aliran listrik dengan benar 12) Menjelaskan arus listrik dan cara mengukurnya dengan benar

Modul OPKR – 50 – 002 B

11

13) Menjelaskan tegangan listrik dan cara mengukurnya dengan benar 14) Menjelaskan tahanan listrik dan cara mengukurnya dengan benar 15) Menjelaskan Hukum Ohm dengan benar 16) Menjelaskan daya listrik dengan benar 17) Merangkai seri dua atau lebih kompenen kelistrikan 18) Merangkai parallel dua atau lebih kompenen kelistrikan 19) Merangkai kombinasi tiga atau lebih kompenen kelistrikan 20) Menjelaskan karakteristik rangkaian seri 21) Menjelaskan karakteristik rangkaian paralel 22) Menjelaskan karakteristik rangkaian kombinasi b. Uraian Materi Materi dan Atom Semua benda yang mengisi dan membentuk dunia ini yang dapat dilihat dengan pancaindra disebut materi atau zat. Secara umum materi dikelompokkan menjadi tiga yaitu padat, cair dan gas.

Gambar 1. Bentuk materi dan struktur

Modul OPKR – 50 – 002 B

12

Suatu benda bila kita pecah tanpa meningggalkan sifat aslinya akan kita dapatkan partikel yang disebut molekul. Molekul kalau kita pecah lagi akan kita dapatkan beberapa atom. Jadi atom adalah bagian terkecil dari suatu partikel/benda.

Gambar 2. Struktur Atom

Atom terdiri dari inti (nucleus) yang dikelilingi oleh elektron yang berputar mengelilingi inti pada orbitnya masing-masing seperti susunan tata surya. Inti atom sendiri terdiri dari proton dan netron. Proton dan netron ternyata memiliki muatan listrik, dimana proton memiliki muatan (+) dan elektron memiliki muatan ( - ), sedangkan neutron tidak memiliki muatan atau netral. Atom yang memiliki jumlah proton dan elektron yang sama, dikatakan bermuatan netral. Sesuai dengan hukum alam, atom akan terjadi tarik menarik antara nucleus sehingga elektron akan tetap berada dalam orbitnya masing-masing.

Elektron Bebas Elektron-elektron yang orbitnya paling jauh dari inti, memiliki daya tarik menarik yang lemah terhadap inti. Elektron-elektron ini bila terkena gaya dari luar, misalnya panas, gesekan atau reaksi kimia

Modul OPKR – 50 – 002 B

13

akan cenderung lepas dari ikatannya dan pindah ke atom lain. Elektron-elektron yang mudah berpindah ini disebut elektron bebas (free electron), gerakan dari elektron bebas inilah yang menghasilkan bermacam-macam fenomena kelistrikan (seperti loncatan bunga api, cahaya, pembangkitan panas, pembangkitan magnet dan reaksi kimia).

Gambar 3. Elektron bebas

LISTRIK Listrik merupakan salah satu energi yang banyak digunakan untuk menggerakkan berbagai peralatan atau mesin. Energi listrik tidak dapat dilihat secara langsung, namun dampak atau akibat dari energi listrik dapat dilihat seperti sinar atau cahaya bola lampu, dirasakan seperti saat orang tersengat listrik, dibauh seperti bauh dari kabel yang terbakar akibat hubung singkat, didengar seperti suara bel atau radio.

Modul OPKR – 50 – 002 B

14

Listrik merupakan sumber energi yang paling mudah dikonversi menjadi energi yang lain, sehingga sebagian besar komponen sistem kelistrikan otomotif merupakan konversi energi listrik menjadi energi yang dikehendaki. Contoh komponen kelistrikan: 1) Baterai merubah energi listrik menjadi energi kimia 2) Motor starter merubah energi listrik menjadi energi gerak 3) Lampu merubah energi listrik menjadi cahaya dan panas 4) Pematik rokok merubah energi listrik menjadi panas 5) Solenoid merubah energi listrik menjadi magnet, dan sebagainya. Jenis Listrik Listrik dapat dikelompokkan menjadi dua kelompok besar yaitu: Listrik Statis Listrik statis merupakan suatu keadaan dimana elektron bebas sudah terpisah dari atomnya masing-masing, tidak bergerak hanya berkumpul dipermukaan benda tersebut. Listrik statis dapat dibangkitkan dengan cara menggosokkan sebuah gelas kaca dengan kain sutra. Setelah digosok gelas kaca akan bermuatan positip dan kain sutra akan bermuatan negatip.

Gambar 4. Efek listrik

Modul OPKR – 50 – 002 B

15

Gambar 5. Listrik statis

Listrik Dinamis Listrik dinamis merupakan suatu keadaan terjadinya aliran elektron bebas dimana elektron ini berasal dari elektron yang sudah terpisah dari inti masing-masing. Elektron bebas tersebut bergerak bolak-balik melewati suatu penghantar.

a). Tipe DC

b). Tipe AC

Gambar 6.

Listrik dinamis

a) Tipe DC

b). Tipe AC

Listrik dinamis dikelompokkan menjadi dua yaitu listrik arus searah (Direct Current) dan arus bolak-balik (Alternating Current). Listrik arus searah elektron bebas bergerak dengan arah tetap,
Modul OPKR – 50 – 002 B

16

sedangkan listrik arus bolak-balik elektron bergerak bolak-balik bervariasi secara sumber listrik periodik terhadap waktu. Baterai merupakan arus searah, sedangkan alternator merupakan

sumber arus bolak-balik.

Teori Aliran Listrik Terdapat dua teori yang menjelaskan bagaimana listrik mengalir: Teori Electron (Electron theory) Teori ini menyatakan listrik mengalir dari negatip baterai ke positip baterai. Aliran listrik merupakan perpindahan elektron bebas dari atom satu ke atom yang lain. Teori konvensional (Conventional theory) Teori ini menyatakan listrik mengalir dari positip baterai ke negatip baterai. Teori ini banyak digunakan untuk kepentingan praktis, teori ini pula yang kita gunakan untuk pembahasan aliran listrik pada buku ini

A
Gambar 7. Teori aliran listrik

B

Modul OPKR – 50 – 002 B

17

Arus Listrik Besar arus listrik yang mengalir melalui suatu konduktor adalah sama dengan jumlah muatan (elektron bebas) yang mengalir melalui suatu titik penampang konduktor dalam waktu satu detik. Arus listrik dinyatakan dengan simbol I (intensitas) dan besarnya diukur dengan satuan ampere (disingkat A). Bila dikaitkan dengan elektron bebas, 1 Ampere= Perpindahan elektron sebanyak 6,25 x 1018 suatu titik konduktor dalam waktu satu detik.

1Detik

Gambar 8.

Aliran listrik

Tabel 1. Satuan arus listrik yang sangat kecil dan besar. Satuan Dasar A Ampere 1 Arus Kecil µA Micro Ampere 1 x 10-6 1/ 1.000.000 mA Mili Ampere 1 x 10 -3 1/1.000 Arus Besar kA Kilo Ampere 1 x 103 1 x 1.000 MA Mega Ampere 1 x 106 1 x 1.000.000

Simbol Dibaca Perkalian

Contoh Konversi: 1). 1.000. 000 µA = 1.000 mA = 1. A = 0,001 kA 2). 0,5 MA = 500 kA = 500. 000 A = 500.000.000 mA 3). 5 A = 5.000 mA = 5.000.000 µA

Modul OPKR – 50 – 002 B

18

A

Gambar 9. Mengukur arus listrik

Mengukur besarnya arus yang mengalir pada suatu rangkaian menggunakan amper meter, pemasangan amper meter dilakukan secara seri dengan beban. Tegangan Listrik Tabung A dan B berisi air, dimana permukaan air tabung A lebih tinggi dari permukaan air tabung B, dihubungkan melalui sebuah pipa maka air akan mengalir dari tabung A ke tabung B (gambar a). Besarnya aliran air ditentukan oleh perbedaan tinggi yang permukaan air kedua tabung, ini disebut dengan tekanan air. Hal yang sama juga akan terjadi bila kutub listrik A mempunyai muatan positip dihubungkan dengan kutub B yang bermuatan negatif oleh kabel C (gambar b), maka arus listrik akan mengalir dari kutub A ke kutub B melalui kabel C. Hal ini terjadi karena adanya kelebihan muatan positip pada kutub A dan kelebihan muatan negatif pada B yang menyebabkan terjadinya beda potensial (tegangan listrik). Perbedaan ini menyebabkan

tekanan/tegangan

menyebabkan arus listrik mengalir. Beda

tegangan ini biasa disebut Voltage. A Pipa

Tegangan Air

Tegang
Tegangan adalah

Modul OPKR – 50 – 002 BAliran

Air

19

Gambar (a)

Gambar (b)
Gambar 10. Konsep Tegangan

Satuan tegangan listrik dinyatakan dengan Volt dengan simbol V. 1 Volt adalah tegangan listrik yang mampu mengalirkan arus listrik 1 A pada konduktor dengan hambatan 1 ohm. Tabel dibawah menunjukkan satuan tegangan listrik yang sangat besar dan kecil.

Tabel 2. Satuan Tegangan Listrik

Simbol Dibaca Perkalian

Satuan Dasar V Volt 1

Tegangan Kecil µV Micro Volt 1 x 10-6 1/ 1.000.000 mV Mili Volt 1 x 10 -3 1/1.000

Tegangan Besar kV Kilo Volt 1 x 103 1 x 1.000 MV Mega Volt 1 x 106 1 x 1.000.000

Contoh Konversi: 1.700.000 µV = 1. 700 mV = 1,7 V 0,78 MV = 780 KV = 780. 000 V = 780.000.000 mV Mengukur besar tegangan listrik menggunakan volt meter, pengukuran dilakukan secara parallel, cara pemasangan alat ukur seperti gambar dibawah ini.

12V

Modul OPKR – 50 – 002 B

20

Gambar 11. Mengukur tegangan baterai

Tahanan/Resistansi Listrik Air dengan tekanan yang sama akan mengalir lebih cepat bila dialirkan melalui pipa yang besar, pendek dan permukaan dalamnya halus dibandingkan dengan bila air dialirkan melalui pipa yang ukurannya kecil, panjang dan permukaan bagian dalamnya kasar. Hal ini karena kondisi dari pipa akan berpengaruh terhadap aliran air. Besarnya hambatan ini dikatakan sebagai tahanan pipa. Kejadian ini juga berlaku untuk listrik yang mengalir melalui suatu kabel, dimana listrik juga akan mengalami hambatan. Hambatan yang dialami listrik ini disebut

tahanan/resistansi listrik.

A A
Pipa lebih besar Pipa lebih kecil

B
Aliran air besar Aliran air lebih kecil

B

Gambar 12. Konsep Tahanan

Modul OPKR – 50 – 002 B

21

Satuan tahanan listrik dinyatakan dengan huruf R (Resistor) dan diukur dengan satuan OHM (). Satu ohm adalah tahanan listrik yang mampu menahan arus listrik yang mengalir sebesar satu amper dengan tegangan 1 V.
Tabel 3. Satuan tahanan listrik yang sangat besar dan kecil. Satuan Dasar  Ohm 1 Tegangan Kecil µ Micro Ohm 1 x 10-6 1/ 1.000.000 m Mili Ohm 1 x 10 -3 1/1.000 Tegangan Besar k Kilo Ohm 1 x 103 1 x 1.000 M Mega Ohm 1 x 106 1x 1.000.000

Simbol Dibaca Perkalian

Contoh Konversi: 1.985 m = 1, 985  0,89 M = 890 k = 890.000  Mengukur tahanan suatu benda maupun rangkaian menggunakan Ohm meter. Amper meter, Volt meter dan Ohm meter merupakan besaran listrik yang sering diukur, untuk itu dibuat alat yang dapat mengukur ketiga parameter tersebut yaitu AVO meter atau multi meter.

Gambar 13. Mengukur tahanan relay

Modul OPKR – 50 – 002 B

22

HUKUM OHM Tahun 1827 seorang ahli fisika Jerman George Simon Ohm (17871854) meneliti tentang resistor. Hukum Ohm menjelaskan bagaimana hubungan antara besar tegangan listrik, besar tahanan dan besar arus yang mengalir. Hukum Ohm mengatakan bahwa besar arus mengalir berbanding lurus dengan besar tegangan dan berbanding terbalik dengan besar tahanan. Hukum ini dapat ditulis:

V = I x R

………. (1)

Gambar 14. Hukum Ohm

Contoh: Tentukan besar arus (I) yang melewati tegangan (V) berubah gambar di bawah ini: lampu R= 2 , bila dari 24 Volt menjadi 12 Volt, seperti

Modul OPKR – 50 – 002 B

23

Gambar 15. Hukum Ohm pada tahanan konstan

Gambar 16. Hukum Ohm pada tahanan konstan

Solusi: Gambar 15. Baterai dirangkai seri sehingga tegangan baterai 12 V + 12 V = 24 V , tahanan lampu tetap 2 Ohm, maka besar arus yang mengalir adalah I = V/R = 24/2 = 12 Amper. Gambar 16. Tegangan 12 V, tahanan lampu 2 Ohm, maka besar arus yang mengalir adalah I = V/R = 12/ 2 = 6 Amper Kesimpulan: Bila tahanan tetap sedangkan tegangan turun maka arus yang mengalir juga turun. Sebaliknya bila tahanan tetap tegangan naik maka arus juga naik. Bila lampu untuk 24 V dipasang pada tegangan 12 V maka lampu redup karena arus yang melewati lampu menjadi kecil. Sebaliknya lampu 12 V dipasang pada sumber baterai 24 V, maka lampu akan putus kerena terbakar sebab arus yang mengalir terlalu besar.

DAYA LISTRIK Hukum Joule menerangkan tentang daya listrik. Terdapat hubungan antara daya listrik dengan tegangan, arus maupun tahanan. Besar daya listrik diukur dalam watt. Satu watt
Modul OPKR – 50 – 002 B

24

merupakan besar arus mengalir sebesar 1 Amper dengan beda potensial 1 volt. Hukum Joule dapat ditulis
Daya listrik = Tegangan x Arus

P = VxI P V I

………………………………………… (2)

= Daya listrik (watt) = Tegangan (Volt) = Arus listrik (Amper)

Bila di subtitusikan hukum Ohm dimana V = I R , maka daya listrik: P = Vx I = IRx I = I 2R P = I 2R ..……………………………………. (3)

Bila disubtitusikan hukum Ohm dimana I = V/R, maka: P =RxI
2

= R x (V/R)2 = V2 / R P = V 2R …………………………… (4)

Dari ketiga rumusan tersebut daya listrik dapat dirumuskan: P = VxI P = I 2R P = V2 / R

Dalam banyak kasus pada komponen sistem kelistrikan hanya ditentukan tegangan dan daya. Besar arus arus yang mengalir jarang ditentukan, misal bola lampu kepala tertulis 12 V 55/60 W.
Modul OPKR – 50 – 002 B

25

Arti dari tulisan tersebut adalah bola lampu kepala menggunakan tegangan 12 V, pada posisi jarak dekat daya yang diperlukan 55 watt, sedangkan saat jarak jauh daya yang diperlukan 60 watt. Contoh: Tentukan besar arus yang mengalir pada sebuah lampu kepala 12V 55/60 W, saat lampu jarak dekat maupun saat jarak jauh. Solusi: Dengan menggunakan rumus I = P/ V a. Jarak dekat b. Jarak jauh I I
dekat jauh

didapatkan besar arus

= Pdekat / V = 55 / 12 = 4,58 A = P
jauh

/ V = 60 / 12 = 5 A

Rangkaian seri, paralel dan kombinasi Rangkaian komponen dalam sistem kelistrikan ada tiga macam yaitu rangkaian seri, rangkaian paralel dan rangkaian seri paralel atau kombinasi. Pemahaman jenis dan karakteristik rangkaian sangat penting sebagai dasar memeriksa dan menentukan sumber gangguan pada sistem kelistrikan.

1) Rangkaian Seri Aplikasi rangkaian seri sangat banyak digunakan pada kelistrikan otomotif. seri. Sistem starter, pengatur kecepatan motor kipas evaporator AC merupakan beberapa contoh aplikasi rangkaian

Modul OPKR – 50 – 002 B

26

Gambar17. Rangkaian seri

Karakteristik rangkaian seri: a) Tahanan total (Rt) merupakan penjumlahan semua tahanan

(Rt ) = R1 + R2

………………………..

(1)

b) Arus yang mengalir pada rangkaian sama besar I = I1 = I2 ………………………………… (2)

V I = Rt

………………………………

(3)

c) Tegangan total (Vt) merupakan penjumlahan tegangan : V t = V1 + V2 Besar V1dan V2 adalah:
R1 V1 = Rt x V

……………………………...

(4)

…………………………………

(5)

R2 V2 =
Modul OPKR – 50 – 002 B

x V Rt

27

………………………………. Tentukan besar Rt, I , I1 , I2, tegangan 12V. Solusi:

(6)

,

V1 dan V2, pada rangkaian seri

di atas bila diketahui R1=10  dan R2= 30 , sedangkan sumber

a) Tahanan total (Rt) merupakan penjumlahan semua tahanan (Rt ) = R1 + R2 = 10 + 30 = 40  b) Arus yang mengalir pada rangkaian sama besar I = I1 = I2 I = V / Rt = 12/ 40 = 0,3 Amper c) Tegangan total merupakan penjumlahan dari tiap tegangan V1 = R1/ Rt x V = 10/40 x 12 = 3 V V2 = R2/ Rt x V = 30/40 x 12 = 9 V V = V1 + V2 = 3 +9 = 12 V

Karena besar I sudah dicari maka besar V1 dan V2 dapat pula ditentukan dengan rumus: V1 = R1 x I = 10 x 0,3 = 3 V V2 = R2 x I = 30 x 0,3 = 9 V V = V1 + V2 = 3 + 9 = 12 V 2) Rangkaian Paralel

Modul OPKR – 50 – 002 B

28

Gambar 18. Rangkaian parallel

Karakteristik rangkaian parallel: a) Tegangan pada rangkaian sama yaitu : V= V1 = V2 …………………………………………… (7)

b) Besar arus mengalir adalah: I = I1 I2 ………………………………………….. (8)

+

Besar arus mengalir pada rangkaian parallel mengikuti Hukum Kirchoff I, yang menyatakan pada titik cabang tersebut. c) Besar tahanan total (Rt) adalah: V Rt = V1 R1 + V2 R2 jumlah arus listrik yang masuk pada suatu titik cabang sama dengan jumlah arus yang keluar

karena V = V1 = V 2 maka 1 = Rt R1 1 + R2 1

Dengan menggunakan perhitungan aljabar akan diperoleh persamaan ekuvalen:

Modul OPKR – 50 – 002 B

29

Rt = Contoh 1:

R1 x R2 R1 + R2

………………….

(9)

Sistem kelistrikan mempunyai 2 klakson dengan daya berbeda. klakson LH 12V/ 60 W dan klakson RH 12V/ 36 W. Tentukan : a) Tahanan klakson LH dan RH b) Tahanan total c) Arus pada klakson LH dan RH d) Arus yang melewati saklar klakson dan yang melalui sekering.

Gambar 19. Sistem Klakson Tanpa Relay

Solusi: a). Tahanan klakson adalah: Klakson LH Klakson RH R1 = V2 / P = 122 / 60 = 2,4  R2 = V2 / P = 122 / 36 = 4 

b). Besar tahanan total (Rt) adalah: Rt = ( R1 x R2) : (R1 +R2) = (2,4 x 4) : (2,4 + 4) = 9,6 : 6,4 = 1,5 
Modul OPKR – 50 – 002 B

30

c). Besar arus yang mengalir melalui klakson Horn LH Horn RH I1 = V/ R1 = 12 / 2,4 = 5 A I2 = V / R2 = 12 / 4 = 3A

d). Besar arus mengalir melalui saklar klakson maupun sekering merupakan total arus yang mengalir melalui kedua klakson, yaitu: I = I1 atau I = V / Rt = 12 / 1,5 = 8 A Arus yang mengalir pada saklar klakson sangat besar sehingga percikan api pada kontak saklar klakson besar, saklar klakson cepat kotor, tahanan kontak meningkat dan bunyi klakson lemah. Guna mengatasi permasalahan tersebut maka rangkaian klakson dipasang relay. Bila diketahui tahanan lilitan relay sebesar 60 , tentukan: a) Tahanan total b) Arus pada klakson LH dan RH c) Arus yang melewati saklar klakson d) Arus yang melalui sekering.
+

I2

= 5+ 3 = 8A

Modul OPKR – 50 – 002 B

31

Gambar 20.

Sistem Klakson Dengan Relay

Solusi: a) Tahanan total (Rt) Tahanan pada rangkaian terdiri dari: R1 (tahanan klakson LH ) = 2, 4  R2 (tahanan klakson RH) = 4  R3 (tahanan relay) 1/ Rt 1/Rt Rt = 60  Dengan rumus (14) besar Rt adalah = 1/R1 + 1/ R2 + 1/R3 = 1/2,4 + 1/ 4 + 1/ 60 = 25/ 60 + 15/ 60 + 1/ 60 = 41/60 = 60/ 41 = 1,463  I1 = V/ R1 = 12 /2, 4 = 5 A I2 = V / R2 = 12 / 4 = 3A b) Besar arus yang mengalir melalui klakson Horn LH Horn RH

c) Arus yang melalui saklar klakson merupakan arus yang melewati lilitan relay I3 = V/ R3 = 12/ 60 = 0,2 A
Modul OPKR – 50 – 002 B

32

d) Arus melewati sekering merupakan total arus yang melewati rangkaian I = I1 + I2 + I 3 = 5 + 3 + 0,2 = 8,2 A Atau I = V/ Rt = 12 / 1,463 = 8,2 A
Tabel 5. Perbandingan besar arus yang melewati komponen dalam sistem klakson No 1 Parameter Klakson LH  Daya  Tahanan  Arus Klakson RH  Daya  Tahanan  Arus Horn switch Fuse Beban rangkaian Tanpa relay 60 W 2,4  5A 36 W 4 3A 8A 8A 96 W Dengan relay 60 W 2,4  5A 36 W 4 3A 0,2 A 8,2 98,4 W Selisih 0 0 0 0 0 0 7,8 A 0,2 A 2,4 W

2

3 4 5

Dari

pemasangan

relay

pada

rangkaian

tersebut

mampu

mengurangi arus yang melalui saklar klakson sebesar 7,8 A yaitu dari 8 A menjadi 0,2 A sehingga saklar klakson lebih awet. Dengan menambah relay arus listrik dari baterai bertambah 0,2 A atau beban listrik bertambah 2,4 W. 3). Rangkaian Seri–Paralel

Gambar 21. Rangkaian seri parallel

Modul OPKR – 50 – 002 B

33

Tahanan total (Rt) : Rt = R1 + Rp ……………………………………………… (10) (11) Rp merupakan tahanan pengganti untuk R2 dan R3. Rp = ( R2 x R3) : (R2 +R3) ……………………………….. Rt = R1 + ( R2 x R3) : (R2 +R3) Tegangan pada rangkaian: V = V1 + VRp V1 = R1 / Rt x V VRp = Rp / Rt x V Karena R2 dan R3 paralel maka V2 = V3 = Rp / Rt x V Besar arus pada R1 = arus total I = V/ Rt Besar arus pada R2 adalah I2 = V2 / R2 …………………………………………………. (12) Besar arus pada R3 adalah I3 = V3 / R3 Contoh: Tentukan besar tahanan total (Rt), tegangan pada R1, R2 dan R3 dan besar arus pada R1, R2 dan R3 pada rangkaian di bawah ini bila diketahui R1= 4,5  , R2=10  dan R3= 30 

Gambar 22. Menentukan arus dan tegangan pada rangkaian seri parallel

Modul OPKR – 50 – 002 B

34

Solusi: a) Mencari tahanan total (Rt) ditentukan dahulu besar tahanan pengganti (Rp) untuk R2 dan R3. Rp = ( R2 x R3) : (R2 +R3) = (10 x 30) : (10 + 30) = 300 : 40 = 7,5  Rt = R1 + Rp = 4,5 + 7,5 = 12  b) Mencari V1 dengan rumus: V1 = R1 / Rt x V = 4,5 / 12 x 12 = 4,5 V Karena R2 dan R3 paralel maka V2 = V3 = Rp/ Rt x V = 7,5 / 12 x 12 = 7,5 V c) Besar arus pada R1 = arus total I = V/ Rt = 12/ 12 d) Besar arus pada R2 adalah I2 = V2 / R2 = 7,5 / 10 = 0,75 A = 7,5 / 30 = 0,25 A e) Besar arus pada R3 adalah I3 = V3/ R3 = 1A

Jembatan Wheatstone merupakan rangkaian seri paralel yang sering digunakan. Penerapan rangkaian ini antara lain pada termometer, intensitas pengukur cahaya, air flow meter dan sebagainya.

Gambar 23. Jembatan Wheatstone

Modul OPKR – 50 – 002 B

35

Contoh: Tentukan tegangan pada Volt meter pada gambar diatas. Tegangan yang ditunjukkan volt meter merupakan selisih tegangan pada titik A dengan titik B. Tegangan pada titik A adalah Va = R2/ (R1+R2) x V = 2/ (1+2)x 12= 8 V Tegangan pada titik B adalah Vb = R4/ (R3+R4) x V = 4/ (4+4)x 12= 6 V Tegangan pada Volt meter adalah Va – Vb = 8 – 6 = 2 V Dengan konsep diatas bila salah satu nilai tahanan berubah maka tegangan pada Volt meter juga berubah.

c. Rangkuman Semua benda yang mengisi dan membentuk dunia ini yang dapat dilihat dengan pancaindra disebut materi atau zat. Secara umum materi dikelompokkan menjadi tiga yaitu padat, cair dan gas. Atom adalah bagian terkecil dari suatu benda/partikel. Atom terdiri dari inti (nucleus) yang dikelilingi oleh elektron yang berputar mengelilingi inti pada orbitnya masing-masing seperti susunan tata surya. Inti atom sendiri terdiri dari proton dan netron. Elektron-elektron yang mudah berpindah ini disebut elektron bebas (free electron). Listrik dapat dikelompokkan menjadi listrik statis dan listrik dinamis, listrik dinamis sendiri terdiri dari listrik searah (DC) dan listrik bolak-balik (AC). Teori aliran listrik ada dua yaitu teori konvensional dan teori electron.
Modul OPKR – 50 – 002 B

36

Arus listrik (I), tegangan (V) dan tahanan listrik (R) merupakan besaran utama pada listrik, Arus listrik diukur dengan amper meter, tegangan listrik dengan volt meter dan tahanan listrik dengan Ohm meter. Hubungan antara besar arus, tegangan dan tahanan listrik digambarkan dalam hukum Ohm , dimana I = V/R. Daya listrik merupakan tehgangan kali arus listrik P = V x I. Dalam rangkaian kelistrikan terdapar 5 komponen utama, yaitu: Sumber, proteksi, beban, kontrol dan konduktor. Rangkaian komponen dalam sistem kelistrikan ada tiga macam yaitu: rangkaian seri, rangkaian paralel dan rangkaian seri paralel atau kombinasi. Rangkaian seri mempunyai karakteristik: 1) Tahanan total (Rt) merupakan penjumlahan semua tahanan ( Rt = R1 + R2). 2) Arus yang mengalir pada rangkaian sama besar I2). 3) Tegangan total (Vt) merupakan penjumlahan tegangan (Vt = V1 +V2). Karakteristik rangkaian parallel: 1) Tegangan pada rangkaian sama , V = V1 = V2 2) Besar arus yang mengalir tergantung bebannya. 3) Besar arus mengalir merupakan total arus yang mengalir setiap percabangannya I = I1
+

(It = I1 =

I2

4) Besar tahanan total (Rt) atau tahanan pengganti adalah: R1 x R2 Rt = R1 + R2

Modul OPKR – 50 – 002 B

37

Karakteristik rangkaian Seri Paralel atau kombinasi 1) Tahanan total (Rt) merupakan penjumlahan tahanan dengan tahanan pengganti. Rt = R1 + Rp 2) Tegangan total pada rangkaian merupakan penjumlahan (V = V1 + VRp) 3) Besar arus pada rangkaian adalah tegangan dibagi tahanan total (I = V/ Rt ) tegangan pada tahanan dan tahanan pengganti.

d. Tugas  Cari buku pedoman perawatan dan perbaikan salah satu mesin otomotip, buka bagian wiring diagramnya, tentukan metode mengukur besar arus yang dibutuhkan untuk tiap sistem yang bekerja, tentukan titik-titik mengukur besar tegangan pada rangkaian.  Sebutkan contoh aplikasi rangkaian seri, parallel dan kombinasi pada sistem kelistrikan mobil. Gambarkan rangkaian sistem tersebut. e. Test Formatif 1) Apa yang dimaksud electron bebas berikan ilustrasi? 2) Jelaskan apa perbedaan teori aliran listrik konvensional dengan electron!

Modul OPKR – 50 – 002 B

38

3) Jelaskan cara mengukur arus listrik, lengkap dengan nama alat ukurnya, satuan ukurannya, dimaksud dengan 1 amper? 4) Jelaskan bagaimana mengukur tegangan listrik lengkap dengan nama alat ukurnya?, apa satuan ukurannya?, dimaksud dengan 1 volt? 5) Sebuah lampu 12V/36W dirangkai seperti gambar dibawah ini, apa yang serta jelaskan juga apa yang

a) Tentukan berapa besar arus listrik secara teoritis? b) Bagaimana cara memasang amper meter untuk mengukur besar arus yang mengalir? c) Berapa tahanan lampu secara teoritis? d) Bagaiman cara mengukur tahanan lampunya?
Modul OPKR – 50 – 002 B

39

e) Bagaiman cara mengukur tegangan baterainya? 6. Jelaskan karakteristik rangkaian seri, parallel dan kombinasi 7. Dua resistor dirangkai secara seri. Harga R1= 60 Ω dan R2 = 180Ω, tentukan besar arus listrik yang mengalir dan besar tegangan pada masing masing resistor bila tegangan sumber sebesar 12V 8. Tentukan besar arus listrik yang mengalir pada fuse bila diketahui tahanan lilitan relay 100 Ω, daya masing-masing horn 12V/36W ON? tegangan baterai 12V. Berapakah tegangan pada titik 5 pada saat horn switch atau tombol OFF dan saat

9.

Tentukan besar tahanan total (Rt), tegangan pada R1, R2 dan R3 dan besar arus pada R1, R2 dan R3 pada rangkaian di bawah ini bila diketahui R1= 4 , R2=30  dan R3= 60 

f. Kunci Jawaban Formatif 1) Elektron bebas yaitu electron yang orbitnya paling jauh dari inti, memiliki daya tarik menarik yang lemah terhadap inti. Elektron-elektron ini bila terkena gaya dari luar, misalnya

Modul OPKR – 50 – 002 B

40

panas, gesekan atau reaksi kimia akan cenderung lepas dari ikatannya dan pindah ke atom lain.

2) Teori ini menyatakan listrik mengalir dari negatip baterai ke positip baterai. Aliran listrik merupakan perpindahan elektron bebas dari atom satu ke atom yang lain. Sedangkan teori ini menyatakan listrik mengalir dari positip baterai ke negatip baterai. Teori ini banyak digunakan untuk kepentingan praktis, teori ini pula yang kita gunakan untuk pembahasan aliran listrik pada buku ini 3) Mengukur arus dengan merangkai secara seri, alat ukur arus listrik adalah Amper meter, satuan amper, dan pengertian 1 Ampere adalah Perpindahan elektron sebanyak 6,25 x 1018 suatu titik konduktor dalam waktu satu detik. 4) Mengukur tegangan dengan merangkai secara parallel, alat ukur dengan Volt meter, satuan volt, pengertian 1 Volt adalah tegangan listrik yang mampu mengalirkan arus listrik 1 A pada konduktor dengan hambatan 1 ohm. 5) Sebuah lampu 12V/36W dirangkai seperti gambar dibawah ini, a) Besar arus listrik adalah I = P/V = 36/12 = 3 Amper
Modul OPKR – 50 – 002 B

41

b) Cara memasang amper meter secara seri seperti gambar berikut ini:

Amper Meter

c) Tahanan lampu sebesar R = V/I = 12/3 = 4 Ω? d) Cara mengukur tahanan lampunya dengan melepas lampu, kemudian diukur menggunakan Ohm meter, posisi selector pada 1XΩ, kalibrasi Ohm meter, kemudian diukur seperti gambar berikut ini, besar tahanan seperti ditunjukkan pada Ohm meter.
Ohm meter

Modul OPKR – 50 – 002 B

42

e) Cara

mengukur

tegangan

baterai

adalah

dengan

menggunakan volt meter, bila menggunakan multi meter atur selector pada tegangan DC pada sekela pengukuran 50V, hubungkan colok ukur positip pada positip baterai dan colok negatip pada negatip baterai, baca hasil pengukuran.sebagai berikut:
Volt meter

6.

Rangkaian seri mempunyai karakteristik: a) Tahanan total (Rt) merupakan penjumlahan semua tahanan ( Rt = R1 + R2). b) Arus yang mengalir pada rangkaian sama besar (It = I1 = I2). c) Tegangan total (Vt) merupakan penjumlahan tegangan (Vt = V1 +V2). Karakteristik rangkaian parallel: a) Tegangan pada rangkaian sama , V = V1 = V2 b) Besar arus yang mengalir tergantung bebannya. c) Besar arus mengalir merupakan total arus yang mengalir setiap percabangannya I = I1
+

I2 43

Modul OPKR – 50 – 002 B

d) Besar tahanan total (Rt) atau tahanan pengganti adalah: R1 x R2 Rt = R1 + R2 Karakteristik rangkaian Seri Paralel atau kombinasi a) Tahanan total (Rt) merupakan penjumlahan tahanan dengan tahanan pengganti. Rt = R1 + Rp b) Tegangan total pada rangkaian merupakan penjumlahan tegangan pada tahanan dan tahanan pengganti. (V = V1 + VRp) c) Besar arus pada rangkaian adalah tegangan dibagi tahanan total (I = V/Rt ) 7. Besar arus yang mengalir I = V/Rt = 12 / (60+180) = 0,05 A = 50 mA. Tegangan pada R1 yaitu V1 = R1 x I = 60 x 50 = 3000 mV =3 V Tegangan pada R2 yaitu V2 = R2 x I = 180 x 50 = 9000 mV = 9 V. 8. Besar arus yang mengalir pada fuse merupakan total arus ke beban, dimana: Beban 1 lilitan relay dengan R= 100Ω berarti I = V/R = 12/ 100 = 0,12 A Beban 2 adalah horn dengan daya 36W, berarti I = P/V = 36/12 = 3 A Beban 3 sama dengan beban 2 yaitu horn 36 W jadi I= 3 A.

Modul OPKR – 50 – 002 B

44

Jadi besar arus yang mengalir adalah It = 0,12 + 3 + 3 = 6,12 A Tegangan titik 5 saat tombol OFF adalah 0 Volt, sedangkan saat tombol ON adalah 12Volt. 9. Mencari tahanan total (Rt) ditentukan dahulu besar tahanan pengganti (Rp) untuk R2 dan R3. Rp = ( R2 x R3) : (R2 +R3) = (30 x 60) : (30 + 60) = 20 Rt = R1 + Rp = 4 + 20 = 24  Mencari V1 dengan rumus: V1 = R1 / Rt x V = 4 / 24 x 12 = 2 V Karena R2 dan R3 paralel maka V2 = V3 = Rp/ Rt x V = 20 / 12 x 12 = 10 V Besar arus pada R1 = arus total I = V/ Rt = 12/ 24 Besar arus pada R2 adalah I2 = V2 / R2 = 10/ 30 = 0,333 A = 10/ 60 = 0,167 A Besar arus pada R3 adalah I3 = V3/ R3 g. Lembar Kerja Lembar Kerja 1a: Mengukur Tegangan, Arus dan Tahanan Tujuan: Siswa dapat mengukur besar tegangan listrik, mengukur besar arus listrik dan mengukur besar tahanan. Alat dan Bahan 1) Papan percobaan yang dilengkapi bola lampu 12V/ 3 W, bola lampu 12V/ 5W dan bola lampu 12V/ 8W. 2) Papan percobaan yang dilengkapi resistor 1 K, 2 K dan 3 K = 0,5 A

Modul OPKR – 50 – 002 B

45

3) Multimeter dan Amper meter 0-5 Amper 4) Baterai Keselamatan Kerja Hati-hati dalam penggunaan multi meter, perhatikan hal-hal sebagai berikut: 1) Mengukur arus pada posisi Amper dengan pengukuran maksimal 500 mA. Cara pemasangan secara seri. 2) Mengukur tegangan pada posisi voltmeter, pastikan skala pengukuran diatas tegangan yang akan diukur, pastikan jenis tegangan yang diukur apakah tegangan AC ataui DC. 3) Mengukur tahanan dengan Ohm meter, perhatikan skala tahanan yang akan diukur, kalibrasi alat sebelum digunakan

Langkah Kerja 1) Siapkan alat dan bahan yang diperlukan 2) Lakukan pengukuran tahanan pada komponen berikut ini:
Komponen Bola lampu 12V/3W Bola lampu 12V/5W Bola lampu 12V/8W Nilai Tahanan Komponen Tahanan 1KΩ Tahanan 2KΩ Tahanan 3KΩ Nilai Tahanan

1) Periksa tegangan baterai yang digunakan. Tegangan: V. 2) Lakukan pengukuran arus listrik dengan memasang amper meter secara seri pada rangkaian lampu seperti gambar dibawah ini, baca hasil pengukuran, ganti bola lampu dengan ukuran yang berbeda.

Modul OPKR – 50 – 002 B

46

3) Lakukan pengukuran arus listrik dengan memasang amper meter secara seri, dengan mengganti lampu dengan resistor.
Beban Bola lampu 12V/3W Bola lampu 12V/5W Bola lampu 12V/8W Arus Beban Tahanan 1KΩ Tahanan 2KΩ Tahanan 3KΩ Arus

4) Bersihkan tempat kerja dan Kembalikan alat dan bahan ke tempat semula Lembar Kerja 1b: Merangkai Seri Tujuan: Setelah mencoba lembar kerja ini maka siswa harus dapat : 1) Merangkai 2 resistor lebih secara seri 2) Mengukur arus dan tegangan pada rangkaian seri Alat dan Bahan 1) Papan percobaan yang dilengkapi resistor 1 K, 2 K dan 3 K 2) Multimeter dan Amper meter 0-1 Amper 3) Power suplay Keselamatan Kerja

Modul OPKR – 50 – 002 B

47

Hati-hati dalam penggunaan multi meter maupun amper meter perhatikan hal-hal sebagai berikut: 1) Mengukur arus pada posisi Amper dengan pengukuran maksimal 500 mA. Cara pemasangan secara seri. 2) Mengukur tegangan pada posisi voltmeter, pastikan skala pengukuran diatas tegangan yang akan diukur, pastikan jenis tegangan yang diukur apakah tegangan AC ataui DC. 3) Mengukur tahanan dengan Ohm meter, perhatikan skala tahanan yang akan diukur, kalibrasi alat sebelum digunakan

Langkah Kerja 1) Siapkan alat dan bahan yang diperlukan 2) Lakukan pengukuran tahanan pada komponen berikut ini:

Resistor R1 = 1KΩ R2 = 2KΩ R3 = 3KΩ

Hasil Pengukuran

a) Atur dan periksa tegangan power suplay yang digunakan pada tegangan 6 V. b) Hitung besar arus dan tegangan secara teoritis dari rangkaian percobaan

Modul OPKR – 50 – 002 B

48

Hasil perhitungan
Tegangan Power Suplay 6V Arus V1 V2 V3

3) Buat rangkaian sebagai berikut, catat hasil pengukuran

V1

V2

V3

A R1=1 K R2=2 K R3=3 K

Power Suplay 6 V

Hasil Pengukuran
Tegangan Power Suplay Arus V1 V2 V3

Bersihkan tempat kerja dan Kembalikan alat dan bahan ke tempat semula Lembar Kerja 1c: Merangkai Paralel Tujuan: Setelah mencobah lembar kerja ini maka siswa harus dapat : 1) Merangkai 2 resitor atau lebih secara paralel 2) Mengukur arus dan tegangan pada rangkaian parallel

Modul OPKR – 50 – 002 B

49

Alat dan Bahan 1) Papan percobaan yang dilengkapi resistor 1 K, 2 K dan 3 K 2) Multimeter dan Amper meter 0-1 Amper 3) Power suplay Keselamatan Kerja Hati-hati dalam penggunaan multi meter maupun amper meter perhatikan hal-hal sebagai berikut: 1) Mengukur arus pada posisi Amper dengan pengukuran maksimal 500 mA. Cara pemasangan secara seri. 2) Mengukur tegangan pada posisi voltmeter, pastikan skala pengukuran diatas tegangan yang akan diukur, pastikan jenis tegangan yang diukur apakah tegangan AC ataui DC. 3) Mengukur tahanan dengan Ohm meter, perhatikan skala tahanan yang akan diukur, kalibrasi alat sebelum digunakan

Langkah Kerja 1) Siapkan alat dan bahan yang diperlukan 2) Lakukan pengukuran tahanan pada komponen berikut ini:

Resistor R1 = 1KΩ R2 = 2KΩ R3 = 3KΩ

Hasil Pengukuran

3) Atur dan periksa tegangan power suplay yang digunakan pada tegangan 6 V. 4) Hitung secara teoritis besar arus dan tegangan pada rangkian dibawah ini
Modul OPKR – 50 – 002 B

50

A A1 A2 A3

R1=1 K

R2=2 K

R3=3 K

V

Power Suplay 6V

Hasil perhitungan
Tegangan Power Suplay 6V V A A1 A2 A3

5) Buat

rangkaian

seperti

gambar

diatas

dengan

skala

Ampermeter dan volt meter diatas hasil perhitungan teoritis. Catat hasil pengukuran Hasil pengukuran
Tegangan Power Suplay V A A1 A2 A3

6) Bersihkan tempat kerja dan Kembalikan alat dan bahan ke tempat semula
Modul OPKR – 50 – 002 B

51

Lembar Kerja 1d: Merangkai Kombinasi Tujuan: Setelah mencobah lembar kerja ini maka siswa harus dapat : 1) Merangkai 3 resitor lebih secara seri-paralel atau kombinasi 2) Mengukur arus dan tegangan pada rangkaian seri-paralel Alat dan Bahan 1) Papan percobaan yang dilengkapi resistor 1 K, 2 K dan 3 K 2) Multimeter dan Amper meter 0-1 Amper 3) Power suplay Keselamatan Kerja Hati-hati dalam penggunaan multi meter maupun amper meter perhatikan hal-hal sebagai berikut: 1) Mengukur arus pada posisi Amper dengan pengukuran maksimal 500 mA. Cara pemasangan secara seri. 2) Mengukur tegangan pada posisi voltmeter, pastikan skala pengukuran diatas tegangan yang akan diukur, pastikan jenis tegangan yang diukur apakah tegangan AC ataui DC. 3) Mengukur tahanan dengan Ohm meter, perhatikan skala tahanan yang akan diukur, kalibrasi alat sebelum digunakan Langkah Kerja 1) Siapkan alat dan bahan yang diperlukan 2) Lakukan pengukuran tahanan pada komponen berikut ini:
Resistor R1 = 1KΩ R2 = 2KΩ R3 = 3KΩ
Modul OPKR – 50 – 002 B

Hasil Pengukuran

52

3) Atur dan periksa tegangan power suplay yang digunakan pada tegangan 6 V. 4) Hitung secara teoritis besar arus dan tegangan pada rangkian dibawah ini

A 1 V 1

R1=1 K

A 2 R3=3 K

A 3 V 2

R2=2 K

Power Suplay 6 V

Hasil perhitungan
Tegangan Power Suplay 6V V1 V2 A1 A2 A3

4) Buat rangkaian seperti gambar diatas dengan skala Ampermeter dan voltmeter diatas hasil perhitungan teoritis. Hasil pengukuran
Tegangan Power Suplay V1 V2 A1 A2 A3

6) Bersihkan tempat kerja dan Kembalikan alat dan bahan ke tempat semula

Modul OPKR – 50 – 002 B

53

Kegiatan Belajar 2. Prosedur menghindari kerusakan ECU dan Memeriksa gangguan pada Rangkaian

a. Tujuan kegiatan belajar Setelah mempelajari modul ini, siswa dapat: 1) Mengetahui prosedur menghindari kerusakan pada ECU. 2) Menyebutkan penyebab terjadinya nilai tahanan membesar 3) Menyebutkan penyebab terjadinya hubung singkat 4) Menyebutkan peralatan yang biasa digunakan memeriksa gangguan pada rangkaian kelistrikan 5) Menggunakan peralatan untuk memeriksa gangguan pada rangkaian kelistrikan b. Uraian materi kegiatan belajar Prosedur menghindari kerusakan ECU ECU adalah rangkaian komputer yang dilengkapkan pada mobilmobil modern untuk mengontrol kerja dari mesin agar optimal, sistem pengapian dan injeksi bahan bakar adalah bagian utama yang dikendalikan oleh ECU. Sensor-sensor memberikan sinyal pada ECU tentang keadaan atau kondisi dari mesin. Jika ada komponen yang mengalami gangguan secara cepat sensor akan memberikan sinyal pada ECU, sehingga ECU dapat memberikan peringatan dengan menyalakan lampu Indikator yang disediakan pada mobil sehingga pengemudi akan mengetahui bahwa ada gangguan pada mesin. Pada umumnya ECU mempunyai program darurat yang dapat mengatasi masalah untuk sementara hingga mesin dibetulkan. Prosedur diagnosa dan pemeriksaan sistem yang dikendalikan oleh ECU menggunakan alat khusus yaitu scan tool, alat ini akan
Modul OPKR – 50 – 002 B

54

mendeteksi adanya ketidaknormalan kerja mesin dan memberikan informasi tentang bagian-bagian dari komponen yang memerlukan perbaikan atau penggantian. Karena semua program dilakukan oleh ECU maka tidak diperkenankan mengutak-atik ECU tanpa petunjuk dari buku manual mesin yang bersangkutan. Langkah-langkah menghindari kerusakan ECU: a. Jangan pernah melepas terminal baterei saat kunci kontak ON atau mesin hidup b. Jangan pernah memeriksa rangakaian ECU menggunakan alat yang tidak direkomendasikan oleh buku manual. c. Jangan pernah memberikan tegangan luar pada ECU. d. Jangan pernah menjumper pada pin-pin ECU e. Hindari ECU dari tegangan induksi f. Hindari ECU dari terkena air. petunjuk buku manual. Memeriksa gangguan ringan pada rangkaian/sistem kelistrikan Gangguan pada rangkaian kelistrikan yang umum terjadi ada tiga macam yaitu: 1) Gangguan pada rangkaian karena nilai tahanan membesar 2) Gangguan karena hubung singkat 3) Ganguan dari komponen-komponen kelistrikan itu sendiri. Gangguan – gangguan ini jika tidak ditangani dengan benar, maka akan menyebabkan rangkaian kelistrikan tidak bekerja dengan normal atau bahkan akan berpotensi menimbulkan
Modul OPKR – 50 – 002 B

g. Jangan pernah melakukan pemeriksaan rangkaian ECU tanpa

55

kerusakan rangkaian.

yang

lebih

parah

pada

komponen–komponen

Agar rangkaian kelistrikan tersebut dapat bekerja secara normal kembali, maka diperlukan pemeriksaan pada komponen– komponen rangkaian. Hal ini dimaksudkan untuk menentukan dimana gangguan itu terjadi dan penyebabnya. Jika letak dan penyebab gangguan sudah diketahui maka langkah berikutnya adalah melakukan perbaikan sesuai dengan hasil pemeriksaan. 1). Gangguan rangkaian kelistrikan karena nilai tahanan membesar Gangguan ini biasanya disebabkan Karena rangkaian terbuka atau terjadinya korosi pada bagian–bagian tertentu dari rangkaian, dapat juga disebabkan karena kontak saklar yang tidak baik/kotor.

Gambar 24. Gangguan yang disebabkan nilai tahanan membesar

Gambar 24.a menunjukkan bahwa, lampu tidak menyala akibat rangkaian terputus atau terbuka, dan arus tidak dapat mengalir. Sedangkan gambar b lampu tidak menyala/redup diakibatkan arus yang mengalir ke lampu terlalu kecil, karena nilai tahanan

Modul OPKR – 50 – 002 B

56

membesar. Nilai tahanan dapat membesar karena saklar kotor atau sambungan kabel berkarat/korosi. Gangguan karena hubung singkat Hubung singkat dapat terjadi apabila ada kabel penghantar yang berhubungan langsung dengan penghantar lain atau pada ground.

Gambar 25. Gangguan karena hubung singkat

Gambar 25.a

menunjukkan adanya hubung singkat diantara

dua kabel penghantar. Lampu atas seharusnya tidak menyala, sedangkan lampu bawah menyala. Akibat adanya hubung singkat antara kabel lampu atas dan kabel lampu bawah, maka lampu atas ikut menyala. Sedangkan gambar 25.b lampu pada rangkaian tidak menyala akibat adanya hubung singkat antara kabel dengan ground, sekering pada rangkaian dapat terputus karena arus yang mengalir terlalu besar. Gangguan karena kerusakan komponen Kerusakan pada komponen kelistrikan adalah penyebab utama rangkaian kelistrikan tidak dapat bekerja.

Modul OPKR – 50 – 002 B

57

Gambar 26. Gangguan akibat kerusakan komponen

Gambar 26.a menerangkan lampu tidak menyala karena filamen lampu terputus. Gambar 26.b menunjukan adanya kerusakan pada batere baik pada kotak batere ataupun korosi pada terminal–terminalnya dan ini menjadikan batere tidak dapat mensuplai kebutuhan energi pada rangkaian dan pada akhirnya rangkaian kelistrikan tidak dapat bekerja. Peralatan untuk memeriksa gangguan pada rangkaian/ system kelistrikan. Macam-macam peralatan yang dapat digunakan untuk memeriksa gangguan pada rangkaian kelistrikan seperti pada gambar dibawah. Peralatan ini biasa digunakan untuk memeriksa kontinuitas dari suatu rangkaian dan mengukur nilai tahanan, arus atau tegangan dari suatu rangkaian kelistrikan.

Modul OPKR – 50 – 002 B

58

Gambar 27. Macam-macam peralatan pemeriksa rangkaian

Peralatan-peralatan yang biasa digunakan antara lain: a) Jumper wire b) Test lamp c) Self-Powered test light d) AVO Digital e) AVO Analog f) VOLT – AMP Tester g) Combination meter/Digital probe

Modul OPKR – 50 – 002 B

59

Menggunakan

Jumper

wires

untuk

memeriksa

kontinuitas rangkaian kelistrikan. Sering kali rangkaian kelistrikan tidak dapat bekerja karena tidak adanya kontinuitas pada rangkaian tersebut, untuk memeriksa kontinutas dapat digunakan jumper wires seperti yang terlihat pada gambar 27. Keselamatan kerja yang harus diperhatikan selama menggunakan jumper wires adalah: Jangan pernah melakukan by-pass pada lampu, motor, coil atau beban kelistrikan lainnya. Karena hal ini dapat menyebabkan kerusakan pada komponen lainnya. Langkah pemeriksaan: 1). Pastikan saklar dalam posisi ON 2). Memby-pass rangkaian dari titik/bagian yang paling dekat dengan sumber 3).Jika dengan langkah ini rangkaian sudah bekerja, maka dapat dipastikan bahwa gangguan itu terjadi pada daerah yang kita periksa tadi (tidak ada kontinuitas pada posisi ini). 4). Jika pada langkah no.2 telah dikerjakan dan rangkaian tetap tidak bekerja maka, mulailah melakukan by-pass pada posisi selanjutnya. Begitu seterusnya sampai ditemukan dimana letak gangguannya.

Modul OPKR – 50 – 002 B

60

Gambar 28. By-pass dengan Jumper wires

Menggunakan Tes lamp Selain dengan jumper wires pemeriksaan kontinuitas dapat dilakukan dengan tes lamp, penggunaan tes lamp lebih menguntungkan dibandingkan jumper karena penggunaan tes lamp tidak menyebabkan terjadinya kerusakan pada komponen kelistrikan yang sedang diperiksa. Gambar dibawah menunjukkan cara pemeriksaan kontinuitas pada rangkaian, jika tes lamp nyala berarti ada kontinuitas antara

Modul OPKR – 50 – 002 B

61

titik yang diperiksa dengan sumber arus/positip batere, sebaliknya jika tes lamp tidak nyala berarti tidak ada kontinuitas.

Gambar 29. Pemeriksaan kontinuitas dengan tes lamp

Langkah pemeriksaan : 1). Pastikan bahwa batere dalam kondisi baik 2). Pastikan saklar pada posisi ON 2). Hubungkan batere/ground 3). Hubungkan colok tes lamp pada terminal sekring, jika lampu tes menyala berarti ada kontinuitas antara positip batere dengan kaki depan sekring jika lampu tidak nyala berarti jaringan kabel antara positip batere dengan kaki sekring terputus. 4). Lakukan pemeriksaan tahap berikutnya pada saklar, konektor seperti gambar 29. sampai menemukan tidak adanya kontinuitas dengan ditandai tes lamp tidak nyala. c. Rangkuman kegiatan belajar penjepit dari tes lamp dengan negatip

Modul OPKR – 50 – 002 B

62

Tiga tipe gangguan yang sering terjadi pada rangkaian/system kelistrikan yaitu: Gangguan karena nilai tahanan naik, hubung singkat dan kerusakan komponen. Ada beberapa alat yang dapat digunakan untuk memeriksa gangguan rangkaian diantaranya jumper wires, tes lamp, AVO digital ataupun analog. Pada saat pemeriksaan ganguan harus diperhatikan cara penggunaan alat yang digunakan sebab jika salah menggunakan alat dapat menyebabkan kerusakan pada komponen yang diperiksa. d. Tugas kegiatan belajar Buatlah tes lamp dari komponen-komponen yang mudah didapat e. Test formatif kegiatan belajar 1) Sebutkan prosedur menghindari kerusakan pada ECU 2) Faktor apa saja yang menyebabkan nilai tahanan pada rangakaian kelistrikan bertambah. 3) Jelaskan apa yang tidak boleh dilakukan saat pemeriksaan kontinuitas rangkaian menggunakan jumper wire. 4) Bagamana cara menggunakan tes lamp untuk memeriksa kontinuitas rangkaian kelistrikan 5) Jelaskan keuntungan menggunakan tes lamp disbanding jumper wire. f. Kunci jawaban formatif kegiatan belajar 1) Prosedur menghindari kerusakan ECU a. Jangan pernah melepas terminal baterei saat kunci kontak ON

Modul OPKR – 50 – 002 B

63

b. Jangan pernah memeriksa rangkaian ECU menggunakan alat yang tidak direkomendasikan oleh buku manual kendaraan c. Jangan pernah memberikan tegangan luar pada ECU d. Jangan pernah menjumper pada pin-pin ECU e. Hindari ECU dari tegangan induksi f. Hindari ECU dari terkena air petunjuk buku manual. 2) Faktor apa saja yang menyebabkan nilai tahanan pada rangakaian kelistrikan bertambah a. Gangguan karena nilai tahanan membesar b. Gangguan karena hubung singkat c. Gangguan karena kerusakan komponen 3) Faktor penyebab nilai tahanan bertambah antara lain: a) Adanya rangkaian yang terbuka/terputus b) Timbulnya korosi/karatan pada sambungan 4) Hal yang tidak diperbolehkan dalam pemerikaan kontinuitas dangan jumper wire adalah: Membay-pass beban kelistrikan baik lampu,motor atau beban lain 5) Cara menggunakan tes lamp untuk pemeriksaan kontinuitas rangkaian, adalah: a) Menghubungkan jepit tes lamp dengan negatip batere atau ground b) Menghubungkan colok tes lamp dengan titik pada rangkaian yang akan diperiksa. 5) Keuntungan menggunakan tes lamp dibandingkan jumper wire adalah: tes lamp tidak menyebabkan terjadinya kerusakan pada komponen rangkaian yang diperiksa. g. Jangan pernah melakukan pemeriksaan rangkaian ECU tanpa

Modul OPKR – 50 – 002 B

64

g. Lembar kerja kegiatan belajar Tujuan : Setelah mencoba lembar kerja ini maka siswa harus dapat : 1) Menggunakan jumper wire 2) Menggunakan tes lamp 3) Menentukan letak gangguan dari hasil pemeriksaan. 4) Menyimpulkan hasil pemeriksaan Alat dan Bahan 4) Trainer kelistrikan body standart 5) Baterai 12V 6) Jumper wire 7) Tes lamp Keselamatan Kerja 1) Tidak diperkenankan Memby-pass batere karena dapat menyebakan kerusakan pada batere. 2) Tidak diperkenankan memby-pass beban kelistrikan. Langkah Kerja 4) Siapkan alat dan bahan yang diperlukan 5) Lakukan pemeriksaan kontinuitas dengan jumper dan tes lamp. Memeriksa kontinuitas dengan jumper: 1) Rangkaikan kelistrikan body standart yang akan diperiksa 2) By-pass dengan jumper pada bagian titik kabel yang terdekat dengan sumber arus. 3) Perhatikan hasil pemeriksaan ada perubahan kerja atau tidak,

Modul OPKR – 50 – 002 B

65

4) Lanjutkan pemeriksaan pada titik–titik berikutnya.

Mengukur kontinuitas dengan tes lamp: 1) Rangkaikan kelistrikan body standart yang akan diperiksa 2) Hubungkan jepit tes lamp dengan negatip sumber arus. 3) Hubungkan colok tes lamp pada titik yang terdekat dengan sumber arus positip. 4) Perhatikan hasil pemeriksaan apakah lampu tes menyala atau tidak. 5) Tarik kesimpulan dari hasil pemeriksaan 6) Lanjutkan pemeriksaan pada titik berikutnya. 7) Ambil kesimpulan akhir, tentukan letak gangguan rangkaian 8)Bersikah alat dan tempat kerja, kembalikan alat dan bahan ke tempat semula Tugas: Analisisa data hasil pemeriksaan, buatlah laporan

Modul OPKR – 50 – 002 B

66

Kegiatan Belajar 3. Mengganti Sekering dan Bohlam a. Tujuan kegiatan belajar Setelah mempelajari modul ini, siswa dapat: 6) Mengerjakan penggantian fuse/sekering 7) Memeriksa kondisi fuse/sekering 8) Memeriksa ukuran fuse/sekering 4) Mengerjakan penggantian bohlam lampu kepala dengan benar 9) Memeriksa kerja lampu kepala 10)Mengerjakan penggantian lampu belakang, lampu rem dan lampu mundur dengan benar. 11)Memeriksa kerja lampu belakang, lampu rem dan lampu mundur. b. Uraian materi kegiatan belajar 1) Mengganti Sekering yang putus Sekering melindungi semua alat elektrik di dalam mobil: Pada saat aliran arus berlebih, sekering akan "putus" sedemikian sehingga arus listrik yang berlebih tidak mengalir pada peralatan. Karena arus yang berlebih itu dapat merusakkan peralatan atau menimbulkan percikan api. Dengan mengganti sekering yang putus akan mengembalikan kerja peralatan seperti semula (sebagai contoh sekering klakson putus akibatnya klakson tidak bunyi, setelah sekering diganti klakson kembali bunyi). Jika sekering putus berulangkali, itu menandakan adanya suatu masalah dalam rangkaian dan ini memerlukan penanganan lebih serius.

Modul OPKR – 50 – 002 B

67

Ada dua jenis sekering dilihat dari bentuknya yaitu type blade/pipih dan cartridge/tabung. Pada umumnya kendaraan sekarang banyak menggunakan type blade.

Gambar 30. Macam sekering

Langkah-langkah mengganti sekering 1.Matikan mesin 2.Mencari kotak sekering. Kotak sekering umumnya berbentuk segi empat yang diletakkan di bawah dashboard sebelah kanan.
Gambar 31. Kotak sekering

3.Amati tutup kotak sekering Pada tutup kotak sekering dilengkapi dengan denah lokasi masing-masing sekering dan kapasitas dari sekering.
Gambar 32. Denah letak sekering

Modul OPKR – 50 – 002 B

68

4.Pada kotak sekering juga dilengkapi dengan catut pelepas dan sekering cadangan.

Gambar 33. Catut sekering

5.Lepas sekering yang akan diganti dengan menariknya menggunakan catut sekering.

Gambar 34. Melepas sekering

6.Jika tidak ditemukan catut gunakan tang lancip untuk melepas sekering.

Gambar 35. Melepas sekering dengan tang

7.Periksa kondisi sekering

Gambar 36. Sekering baik dan putus

8.Pastikan dipakai.

kapasitas

sekering

yang

Modul OPKR – 50 – 002 B

69

Gambar 37. Kapasitas sekering 15 A

9.Pasang sekering baru dengan kapasitas yang sama dengan sekering yang diganti. Tekan pelan-pelan hingga sekering duduk dengan tepat pada slotnya.

Gambar 38. Memasang sekering

10. Pasang tutup sekering. Keselamatan kerja: 1. Jangan pernah mengganti sekering dengan ukuran amper yang lebih besar. Ini dapat merusakan peralatan yang seharusnya diamankan oleh sekering itu. 2. Pada jenis tabung sekering mudah pecah, hati-hati saat melepas atau memasangnya, karena pecahan kacanya dapat melukai tangan. 2) Mengganti bohlam lampu kepala Lampu kepala berfungsi sebagai penerangan jalan saat kendaraan digunakan pada malam hari, jika lampu kepala mati maka kemungkinan penyebab utamanya dalah bohlam putus. Mengganti bohlam lampu kepala yang putus relatif gampang. Mobil-mobil sekarang pada umumnya menggunakan bohlam type halogen yang dapat dengan mudah dilepas dari bagian belakang lampu kepala. Tetapi masih ada juga yang menggunakan model sealed beam (khususnya pada mobil-mobil tua), pada lampu jenis ini penggantiannya harus satu set antara bola lampu dan kaca biasnya.
Modul OPKR – 50 – 002 B

70

Gambar 39. Bohlam halogen

Langkah-langkah mengganti bohlam lampu kepala: 1. Pastikan bola lampu yang akan diganti

Gambar 40. Periksa lampu kepala

2. Matikan saklar lampu kepala

Gambar 41. Saklar lampu kepala

3. Lepas soket lampu kepala, dan buka karet pelindung serta lepas klip pengunci

Modul OPKR – 50 – 002 B

71

Gambar 42. Melepas klip

4. Keluarkan baru.

bohlam

dari

dudukanya dan siapkan bohlam

Gambar 43. Mengeluarkan bohlam

5. Pasang bohlam halogen Yang baru, pastikan tepat pada dudukannya. 6. Pasang kembali klip pengikat

pada tempatnya 7. Pasang karet pelindung dudukannya 8. Pasang soket lampu kepala (pastikan menancap dengan kuat).
Gambar 44.
Pasang bohlam baru

pada

9. Nyalakanlah

lampu

kepala

untuk mengujinya. Keselamatan kerja: 1. Jangan pernah menyentuh kaca pada bohlam halogen. 2. Daya pada bohlam baru harus sama dengan bohlam lama. 3. Saat pemasangan bohlam baru pastikan bohlam duduk dengan tepat pada tempatnya, persinggungan yang tidak tepat
Modul OPKR – 50 – 002 B

72

mengakibatkan getaran yang menimbulkan panas sehingga bohlam mudah putus.

3) Mengganti bohlam lampu belakang, lampu rem dan mundur Lampu yang dipasang pada mobil mempunyai fungsi yang penting bagi keselamatan berkendaraan di jalan raya. Jika ada salah satu lampu yang mati, maka segera harus diganti.

Gambar 45. Bohlam mati karena terbakar

a. Langkah-Langkah: 1. Tentukan bagian bohlam yang akan diganti: Pada beberapa type lampu belakang, cover lampu dibuka dari luar dengan melepas sekerup pengikatnya. 2. Lepaskan sekerup pengikat.
Gambar 46. Melepas baut pengikat

3. Lepas bohlam dengan cara menekan dan diputar.

Modul OPKR – 50 – 002 B

73

Gambar 47. Melepas bohlam

4. Periksa bohlam berapa ukuran daya yang dipakai. 5. Bersihkanlah konektor dengan sikat kawat atau lap dari kotoran atau karatan.
Gambar 48. Membersihkan konektor

6. Ambil bohlam baru dengan ukuran sama dengan bohlam lama. 7. Pasang bohlam baru dengan cara menekan masuk lalu diputar.

Gambar 49. Pasang bohlam

8. Pasang cover lampu belakang. 9. Uji kerja lampu dengan menginjak pedal rem dan memutar saklar lampu kota.
Gambar 50. Menguji lampu belakang

Keselamatan kerja: 1. Selalu gunakan ukuran bohlam yang sama dengan aslinya saat penggantian. 2. Hati saat melepas atau memasang bohlam, tekanan yang terlalu kuat dapat memecahkan lampu.

Modul OPKR – 50 – 002 B

74

c. Rangkuman kegiatan belajar Sekering berfungsi untuk mengamankan jaringan dari kerusakan akibat, aliran arus yang berlebih. Sekering yang rusak/putus harus diganti agar peralatan kelistrikan yang ada pada rangkaian bekerja kembali. Sekering mempunyai ukuran kapasita arus yang berbeda, apabila ukuran arus pada sekering diganti lebih besar maka hal ini dapat menyebabkan kerusakan pada peralatan kelistrikan yang ada. Rangkaian sistem kelistrikan diantaranya adalah lampu kepala, lampu rem, lampu mundur, lampu kota. Apabila bohlam putus maka lampu tidak menyala, dengan mengganti bohlam baru maka rangkaian lampu akan menyala kembali. Pasanglah bohlam baru dengan ukuran yang sama dengan aslinya agar tidak mengakibatkan gangguan pada rangakaian kelistrikan yang ada. d. Tugas kegiatan belajar Mencari contoh bohlam type sealed-beam dan bohlam halogen yang digunakan pada lampu kepala. e. Test formatif kegiatan belajar 6) Sebutkan ciri-ciri sekering putus? 7) Faktor apa saja yang perlu diperhatikan saat mengganti sekering. 8) Sebutkan ciri-ciri bohlam mati?. 9) Jelaskan langkah perbaikan bohlam lampu rem. 10) Apa yang harus diperhatikan saat memegang bohlam halogen.

Modul OPKR – 50 – 002 B

75

f. Kunci jawaban formatif kegiatan belajar 6) Ciri sekering putus, filamen kelihatan putus dan apabila dilakukan pemeriksaan kontinuitas diantara ke dua ujung sekering tidak ada kontinuitas. 7) Faktor yang perlu diperhatikan saat mengganti sekering: c) Ukuran sekering harus sama dengan sekering yang asli d) Pemasangan harus benar pada tempatnya. 8) Ciri-ciri bohlam mati: a) Filament putus, b) Dari warna kelihatan hitam habis terbakar 9) Langkah perbaikan lampu rem: a) Pastikan terminal batere terlepas b) Pastikan posisi bohlam lampu rem yang akan diganti. c) Buka cover penutup bohlam. d) Lepas bohlam e) Periksa ukuran bohlam f) Bersihkan dudukan bohlam dari karat/kotoran g) Pasang bohlam baru h) Pasang kembali cover bohlam i) Pasang terminal batere j) Cek kerja lampu rem dengan menginjak pedal rem 5) Yang harus diperhatikan saat memegang bohlam halogen adalah tidak boleh memegang pada kacanya karena dapat menyebabkan cepat putus. g. Lembar kerja kegiatan belajar Tujuan : Setelah mencoba lembar kerja ini maka siswa harus dapat : 5) Menentukan kondisi sekering baik atau rusak

Modul OPKR – 50 – 002 B

76

6) Menentukan ukuran sekering 7) Mengganti sekering 8) Menentukan ukuran bohlam 9) Mengganti bohlam Alat dan Bahan 8) Mobil instruksi 9) Test lamp Keselamatan Kerja 3) Lepas terminal batere sebelum pekerjaan penggantian dilakukan. 4) Pastikan kunci kontak OFF saat melepas terminal batere. 5) Hati-hati waktu melepas sekering atau bohlam, karena mudah pecah. 6) Selalu gunakan ukuran yang sama saat penggantian sekering dan bohlam. 7) Selalu dilakukan pemeriksaan kerja, saat selesai penggantian. Langkah Kerja 6) Siapkan alat dan bahan yang diperlukan 7) Lakukan Penggantian sekering 8) Lakukan penggantian bohlam Mengganti sekering: 5) Pastikan kunci kontak off dan lepas terminal batere 6) Lepas sekering dengan hati. 7) Periksa ukuran sekering 8) Pasang sekering baru dengan ukuran yang sama

Modul OPKR – 50 – 002 B

77

9) Pasang kembali terminal batere, cek kerja sekering dengan test lamp Mengganti bohlam lampu rem: 8) Pastikan letak bohlam yang akan ganti 9) Lepas terminal batere 10) Pada kendaraan yang dilengkapi dengan ECU posisi kunci kontak harus OFF saat terminal batere dilepas 11) Lepas cover lampu rem 12) Lepas bohlam lampu rem 13) Periksa ukuran daya lampu rem 14) Bersihkan dudukan bohlam dari kotoran ataupun karat 15) Pasang bohlam baru dengan ukuran sama dengan yang diganti 16) Pasang cover lampu rem 17) Pasang terminal batere 18) Periksa kerja lampu rem dengan menginjak pedal rem Tugas: Cari jenis-jenis sekering dan analisa kapasitas ampere yang dipakai untuk masing-masing komponen kelistrikan.

Modul OPKR – 50 – 002 B

78

Kegiatan Belajar 4. Perbaikan Rangkaian Kabel

a. Tujuan Kegiatan Belajar Setelah mempelajari modul ini siswa dapat: 6) Menyebutkan macam kabel yang digunakan pada kendaraan 7) Mengidentifikasi kode warna yang digunakan pada kabel 8) Menentukan ukuran kabel yang digunakan 9) Memperbaiki rangkaian kabel

b. Uraian materi kegiatan belajar Kabel (Wires) Kabel merupakan konduktor digunakan sebagai media mengalirkan listrik. Terdapat beberapa tipe kabel, diataranya: 1) Kabel yang terbungkus isolator tipe pejal dan tipe serabut. Kabel tipe serabut yang paling banyak digunakan pada kelistrikan otomotif. 2) Kabel tanpa isolator, kabel jenis ini digunakan sebagai kabel bodi/ ground. Kabel ini menghubungkan antara blok mesin dengan bodi/ rangka kendaraan.

Gambar 51. Macam kabel

Berdasarkan besar arus mengalir kabel dikelompokkan menjadi 2 yaitu :

Modul OPKR – 50 – 002 B

79

1) Kabel diameter kecil yaitui kabel yang digunakan untuk beban lampu dan asesoris lainnya. 2) Kabel diameter besar yaitu kabel yang digunakan untuk kabel baterai.

Kode Warna Kabel Guna mempermudah identifikasi maupun penelusuran bila terjadi kerusakan pada rangkaian kelistrikan maka isolator kabel dibuat warna. Pada wiring diagrams warna kabel ditunjukkan dalam kode abjad, karena terbatasnya warna maka warna isolator kabel ada yang model diberi garis strip. Pengkode kabel model ini warna kabel yang dominan diletakan depan sedangkan strip diletakkan dibelakang. Contoh: kabel satu warna dengan kode “B” berarti warna kabel adalah hitam (black), sedangkan kode “B-W” berarti warna kabel adalah hitam strip putih (white).
Tabel 1 Kode Warna Kabel Kode B BR G GR L LG Warna Orange (oranye) Pink(merah muda) Red (merah) Violet (ungu) White (putih) Yellow (kuning) Kode O P R V W Y

Warna Black (hitam) Brown (coklat) Green (hijau) Gray (abu-abu) Blue (biru) Light Blue (hijau muda)

Hubungan Antara Diameter dan Panjang Kabel dengan Tahanan Listrik Tahanan listrik berbanding lurus dengan panjang kabel tetapi berbanding terbalik dengan diameter kabel. Ini berarti semakin panjang kabel listrik, semakin besar pula tahanannya, tetapi semakin besar diameter kabel listrik semakin kecil tahanannya. Berdasarkan pengertian diatas tahanan suatu kabel listrik dapat dihitung dengan rumus berikut:
Modul OPKR – 50 – 002 B

80

R=.
R  l A = = = =

l A

Tahanan listrik ……………….  Tahanan jenis ………………. m Panjang kabel ………………. m Luas penampang kabel …….. m2

Tabel 2. Tahanan jenis pada temperature 20 ºC Bahan Almunium Besi Emas Perak Platina Tembaga  /m 2,75 x 10-8 9,68 x 10-8 2,44 x 10-8 1,62 x 10-8 10,6 x 10-8 1,69 x 10-8 Bahan Tungsten Mangan Karbon Germanium Silikon Kaca  /m 5,25 x 10-8 48,2 x 10-8 3 x 10-5 5 x 10-1 0,1 - 60 109 - 1012

Menentukan Ukuran Kabel Dari rumus di atas dapat dilihat bahwa semakin panjang kabel semakin besar tahanan listriknya, dan semakin kecil kabel tahanan semakin besar. Guna memudahkan pemakaian maka SAE (

Society of Automotive Engineer) mengeluarkan pedoman AWG
(American Wire Gauge) seperti table berikut ini:

Tabel 3. Ukuran Kabel

Metric (mm2) 0,5 0,8 1,0 2,0 3,0 5,0 8,0 13,0 19,0

SAE AWG (gage) 20 18 16 14 12 10 8 6 4

Ohm per 1000 feet 10,0 6,9 4,7 2,8 1,8 1,1 0,7 0,4 0,3

Modul OPKR – 50 – 002 B

81

32,0 40,0 50,0 62,0

2 1 0 00

0,2 0,14 0,11 0,09

Contoh: Tentukan besar tahanan untuk kabel 14 gage, dengan panjang 18 feet.

Dari table diatas dapat diketahui tahanan kabel 14 gage adalah 2,8 Ohm tiap 1000 feet atau 0,0028 ohm per feet, sehingga besar tahanan = 0,0028 x 18 = 0,05 Ohm. Pemilihan kabel yang digunakan pada sistem kelistrikan

tergantung dari besar arus yang akan mengalir atau beban. Semakin besar arus yang mengalir atau semakin besar beban semakin kesar ukuran kabel yang digunakan. Selain besar arus dan beban juga dipengaruhi jarak antara sumber dengan beban. Guna mempermudah pemilihan SAE mengeluarkan pedoman pemilihan kabel seperti table berikut ini:

Tabel 4. Pedoman Pemilihan Ukuran Kabel (Wire Gage)

Arus

Daya

Panjang Kabel (feet)

Modul OPKR – 50 – 002 B

82

Amp 1 1,5 2 3 4 5 6 7 8 10 11 12 15 18 20 22

Watt 12 18 24 36 48 60 72 84 96 120 132 144 180 216 240 264

3 20 20 20 20 20 20 20 20 20 20 20 20 20 20 20 20

5 20 20 20 20 20 20 20 20 20 20 20 20 20 20 20 18

7 20 20 20 20 20 20 20 20 20 20 20 20 20 18 18 16

10 20 20 20 20 20 20 20 20 18 18 18 18 18 16 16 14

15 20 20 20 20 20 20 20 18 18 18 16 16 16 14 14 12

20 20 20 20 20 20 20 18 18 18 16 16 16 14 14 12 12

25 20 20 20 20 20 18 18 18 16 16 16 14 14 12 12 10

30 20 20 20 20 18 18 18 16 16 16 14 14 12 12 10 10

Contoh: Tentukan ukuran kabel untuk lampu penerangan dengan daya 200 W, bila jarak lampu sampai sumber listrik sejauh 18 feet. Tentukan pula penurunan tegangan akibat panjang kabel. Besar arus yang mengalir adalah I = P/V = 200 /12 = 16,6 A Ukuran kabel untuk daya 200W dengan jarak 18 feet dari table diatas adalah 14 gage atau luas penampang 2,0 mm2 . Dari table diatas dapat diketahui tahanan kabel 14 gage adalah 2,8 Ohm tiap 1000 feet atau 0,0028 ohm per feet, sehingga besar tahanan = 0,0028 x 18 = 0,05 Ohm. Dengan demikian besar voltage drop sebesar V = I x R = 16,6 x 0,05 = 0, 83 Volt. Hubungan Antara Temperatur dan Tahanan Listrik Tahanan listrik pada konduktor akan berubah dengan adanya perubahan temperatur konduktor/kabel. Biasanya tahanan listrik akan naik bila temperatur naik. Hal tersebut dapat dipahami
Modul OPKR – 50 – 002 B

83

dengan cara berikut. Bila sebuah lampu yang dihubungkan denga baterai dengan sebuah kawat tembaga, kemudian kawat tersebut dipanaskan dengan api maka lampu tersebut semakin lama akan semakin redup.

Gambar 52. Beberapa FaKtor Yang Mempengaruhi Nilai Tahanan

Tahanan Sambungan Tahanan sambungan adalah tahanan yang diakibatkan oleh sambungan yang kendor atau kotor. Bila arus listrik melewati sambungan yang kendor akan menyebabkan sambungan menjadi panas. Panas ini akan memperbesar tahanan dan mempercepat timbulnya korosi. Tahanan sambungan dapat diperkecil dengan membersihkan sambungan dan mengeraskan sambungan. Terminal baterai merupakan terminal yang paling sering kendor dan kotor akibat korosi yang disebabkan asam sulfar dari uap elektrolit baterai. Akibat terminal kendor dan kotor menyebabkan tahanan meningkat sehingga menyebabkan gangguan suplai listrik terutama saat mesin distarter, oleh karena itu terminal ini harus sering diperiksa dan dibersihkan

Modul OPKR – 50 – 002 B

84

Gambar 53. Membersihkan terminal baterai

Tahanan Isolator Seperti telah dijelaskan bahwa karet, vynil, plastik dan porselin dapat digunakan untuk menghalangi arus listrik antara konduktor. Sifat dari bahan-bahan ini disebut kemampuan tahanan isolator dan dinyatakan dengan nilai tahanan. Dalam kondisi tertentu isolator dapat berubah menjadi penghantar listrik/konduktor, misalnya karena retak, bocoran arus listrik yang akan menimbulkan percikan bunga api dan menimbulkan kotoran, menempelnya air atau kotoran lain pada isolator.

Gambar 54. Kerusakan isolator kabel listrik

Wire Harness Wire harness merupakan sekumpulan kabel yang digunakan pada rangkaian kelistrikan, dimana sekumpulan kabel tersebut dijadikan satu dengan isolator, agar kabel lebih rapih. Pada ujung wire harness dipasang konektor sehingga pemasangan sistem perkabelan lebih mudah.
Modul OPKR – 50 – 002 B

85

Gambar 55. Wire Harnes

Memperbaiki Kabel 1) Potong kabel yang rusak, kemudian kupas kabel dengan tang pengupas dengan panjang 10 mm

2) Ukur diameter kabel menentukan ukuran penyambung yang digunakan.

untuk kabel akan

Gambar 56. Mengupas kabel

Gambar 57. Mengukur diameter

3) Buat kabel penyambung yang akan digunakan, masukkan heat shrink tube ke kabel penyambung.

Gambar 58. Memasukkan heat shrink

Modul OPKR – 50 – 002 B

86

4) Sambung kedua kabel dengan Crimp mark, kemudian solder sambungan

5) Geser heat shrink tube ke kabel yang disambung, kemudian panasi heat shrink tube dengan heater.

Gambar 59. Menyolder sambungan

Gambar 60. Memanaskan heat shrink

c. Rangkuman kegiatan belajar Kabel merupakan konduktor digunakan sebagai media mengalirkan listrik. Terdapat beberapa tipe kabel diantaranya : 1) Kabel berisolator, contoh kabel yang umum digunakan 2) Kabel tanpa isolator, contoh kabel massa 3) Kabel kecil, contoh kabel yang digunakan secara umum 4) Kabel besar , contoh kabel baterai Pada wiring diagrams warna kabel ditunjukkan dalam kode abjad, karena terbatasnya warna maka warna isolator kabel ada yang model diberi garis strip. Pengkode kabel model ini warna kabel yang dominan diletakan depan sedangkan strip diletakkan dibelakang. Contoh: kabel satu warna dengan kode “B” berarti warna kabel adalah hitam (black), sedangkan kode “B-W” berarti warna kabel adalah hitam strip putih (white). Guna memudahkan menentukan ukuran kabel yang akan digunakan SAE ( Society of Automotive Engineer) mengeluarkan pedoman AWG (American Wire Gauge) yang berisi nomor gage, ukuran kabel dan tahanan tiap 1000 feet. Selain itu juga ada

Modul OPKR – 50 – 002 B

87

pedoman yang memuat hubungan arus, panjang kabel dan nomor gage yang digunakan. Tiap ujung kabel dipasang konektor, bentuk konektor ada bebarapa macam diantara bentuk bulat maupun bentuk kotak. Jumlah kabel dalam satu konektor sangat bervariasi mulai dari satu kabel sampai puluhan kabel. d. Tugas kegiatan belajar Cari wiring diagram salah satu tipe kendaraan: 1) Identifikasi ukuran dan warna kabel yang digunakan 2) Identifikasi jenis konektor yang digunakan e. Test formatif kegiatan belajar 1) Sebutkan macam kabel yang digunakan pada kendaraaan 2) Tentukan ukuran kabel untuk horn, bila diketahui daya horn 12V/ 36 W dirangkai paralel, jarak antara horn dengan sumber 3 m. 3) Sebutkan bahan yang sering digunakan untuk isolator kabel 4) Dimana titik-titik yang menjadi sumber gangguan pada kabel 5) Apa yang dimaksud heat shrink tube? 6) Bagaimana cara menyambung kabel yang putus? f. Kunci jawaban formatif kegiatan belajar 1) Macam kabel yang digunakan pada kendaraan yaitu dilihat dari serabutnya ada dua yaitu kabel serabut dan kabel pejal, dari penggunaan isolator yaitu kabel tanpa isolator dan kabel dengan isolator, dilihat dari ukurannya maka ada kabel kecil dan kabel besar.

Modul OPKR – 50 – 002 B

88

2) Ukuran kabel untuk horn, bila diketahui daya horn 12V/ 36 W dirangkai paralel, jarak antara horn dengan sumber 3 m. Panjang kabel : 1 meter= 3,28 feet untuk 3 m = 3 x 3,28 = 9,84 feet beban : 12 V/36 W dirangkai paralel sehingga beban 12 V/36 W +12 V/36 W = 12V/72 W . Dari data tersebut diklarifikasi dengan tabel diperoleh ukuran kabel 20, yaitu kabel dengan luasan 0,5 mm2 3) Bahan yang sering digunakan untuk isolator kabel antara lain karet, vynil, atau plastik. 4) Titik-titik yang menjadi sumber gangguan pada kabel antara lain pada sambungan, ujung konektor, klem kabel pada bodi dan terminal kabel 5) Heat shrink tube merupakan salah satu model isolator sambungan kabel dengan metode pemanasan untuk menyusutkan isolator sehingga isolator dapat mengikat dengan kuat sambungan yang diisolasi. 6) Cara menyambung kabel yang putus adalah : a) Putus bagian kabel yang rusak dan kupas isolator pada ujung kabel kurang lebih 10 mm. b) Ukur diameter kabel untuk menentukan diameter kabel penyambung. c) Ukur panjang kabel yang dibutuhkan dengan diameter sama dengan kabel yang disambung. d) Masukkan dua heat shrink tube pada kabel penyambung. e) Sambung kabel yang putus, dan solder sambungan kabel. f) Geser heat shrink pada sambungan kabel yang telah disolder dan panasi heat shrink tube.

Modul OPKR – 50 – 002 B

89

g. Lembar kerja kegiatan belajar Tujuan : Setelah mencoba lembar kerja ini maka siswa harus dapat : 3) Menyambungkabel yang putus 4) Memasang terminal kabel Alat dan Bahan 10) Solder 11) Tang pengupas kabel 12) Kabel, tenol, terminal kabel, heat shring tube Keselamatan Kerja Hati-hati terhadap ujung solder saat panas, tempatkan iujung solder pada tempatnya, hindari ujung solder mengenai kabel listrik. Jangan memegang ujung solder untuk memastikan solder berfungsi atau tidak. Langkah Kerja 9) Siapkan alat dan bahan yang diperlukan 10) Latihan menyambung kabel a) Potong dua buah kabel dengan panjang 100 mm, kupas isolator pada ujung kabel kurang lebih 10 mm. b) Masukkan heat shrink tube pada salah satu kabel. c) Sambung kabel, kemudian solder sambungan kabel. d) Geser heat shrink pada sambungan kabel yang telah disolder. e) Panasi heat shrink tube.

Modul OPKR – 50 – 002 B

90

Menyolder sambungan

Memanasi heat shrink

11) Latihan memasang terminal a) Potong kabel dengan panjang 100 mm, kupas isolator pada ujung kabel kurang lebih 10 mm. b) Masukkan heat shrink tube pada kabel. c) Pasang kabel pada terminal kabel, cepit dengan tang penjepit terminal, solder sambungan kabel. d) Geser heat shrink pada sambungan kabel yang telah disolder. e) Panasi heat shrink tube.

4) Bersikan alat dan tempat kerja, kembalikan ketempat semula. Tugas Apa dampak kualitas sambungan kabel yang buruk pada sistem kelistrikan.

Modul OPKR – 50 – 002 B

91

Kegiatan 5. Memperbaiki Konektor Kabel a. Tujuan Kegiatan Belajar Setelah membaca modul ini siswa dapat: 1) Menyebutkan macam wire conector 2) Menjelaskan model penguncian wire conector 3) Melepas dan memasang wire conector 4) Memperbaiki wire conector yang rusak b. Uraian Materi Konektor kabel (Wire conector) Konektor berfungsi tempat penyambungan kabel pada sistem kelistrikan, melindungi sambungan dari karat dan kotoran, dan memungkinkan sambungan dipisah lagi dengan mudah. Konektor terdiri dari konektor laki-laki dan konektor perempuan, rumah konektor terbuat dari plastic, dalam rumah tersebut terdapat lubang untuk memasukkan terminal kabel. Jumlah terminal pada konektor sangat beragam mulai dari satu terminal sampai puluhan terminal. Agar penyambungan konektor lebih mudah dan tidak salah maka pada konektor terdapat nok sehingga bila posisi tidak tepat maka konektor maka dipasang pengunci. tidak dapat masuk, sedangkan untuk menjamin agar sambungan lebih kuat

Bentuk Konektor
Modul OPKR – 50 – 002 B

92

Bentuk konektor ada bebarapa macam diantara bentuk bulat maupun bentuk kotak. Jumlah kabel dalam satu konektor sangat bervariasi mulai dari satu kabel sampai puluhan terminal.
Konektor perempuan

Konektor laki-laki

Nok

Gambar 41. Konektor

Saat melepas konektor harus memperhatikan teknik penguncian yang digunakan, dan saat menarik konektor tidak boleh menarik kabelnya. Bagian yang ditarik adalah bagian konektornya. Teknik melepas penguncian terminal ada beberapa macam diantaranya: 1) Mengangkat pengunci kemudian rumah konektor ditarik 2) Menekan pengunci kemudian rumah konektor ditarik 3) Langsung menarik rumah konektor Lokasi pengunci : 1) Di tengah 2) Disamping

Modul OPKR – 50 – 002 B

93

Gambar 62. Bentuk dan Teknik Penguncian Pada Konektor Kabel.

Gambar 63. Macam Bentuk Konektor dan Jumlah Terminalnya

Melepas dan memasang konektor kabel Melepas konektor harus hati-hati, cara melepas yang salah dapat meyebabkan kabel putus. Perhatikan metode penguncian yang digunakan oleh konektor, jangan menarik kabel saat melepas. Langkah melepas konektor kabel adalah sebagai berikut 1) Tekan pengunci badan soket konektor dan pisahkan badan konektor laki dan perempuan (Male dan Famale) 2) Jika sulit terlepas, angkat anti-back comb dari badan konektor dengan menggunakan obeng, lihat gambar 64.
Modul OPKR – 50 – 002 B

94

3) Menggunakan obeng, masukkan obeng ke dalam bagian depan badan konektor, angkat pengunci penahan dari terminal dan tarik kabelnya dari konektor.

Gambar 64. Melepas Terminal dari Konektor

Langkah memasang
1) Perhatikan posisi pengunci maupun posisi nok 2) Masukkan terminal konektor sampai pengunci bunyi klik. 3) Pastikan konektor telah terkunci dengan baik dengan cara menarik konektor tanpa menekan pengunci, konektor tidak boleh terlepas. Memperbaiki Kerusakan Konektor Kabel

Modul OPKR – 50 – 002 B

95

Terminal konektor maupun kabel pada sambungan terminal sering mengalami gangguan. Gangguan pada terminal adalah karat dan terbakar, sedangkan pada sambungan sering kabelnya putus, untuk mengatasi hal tersebut maka perlu perbaikan konektor kabel. Langkah perbaikan adalah sebagai berikut: 1) Keluarkan terminal konektor dari rumah konenektor dengan cara menekan pengunci menggunakan kawat atau obeng (-) ukuran kecil.

Gambar 65 . Melepas Terminal Konektor

2) Dorong terminal konektor keluar. 3) Potong kabel yang rusak, dan kupas isolatornya kurang lebih 10 mm. 4) Ukur diameter kabel untuk menentukan ukuran kabel penyambung yang akan digunakan. 5) Buat kabel penyambung dengan ukuran kabel yang sama, kupas ujung kabel, pasang terminal konektor.
Modul OPKR – 50 – 002 B

96

Gambar 66. Menyambung Kabel Yang Putus

6) Potong kabel penyambung dengan panjang sesuai kabel yang dibutuhkan, kupas isolator pada ujung kabel, sambung kedua kabel dengan Crimp mark, kemudian solder sambungan 7) Geser heat shrink tube ke kabel yang disambung, kemudian panasi

heat shrink tube dengan heater.
8) Ungkit pengunci pada terminal konektor, masukkan terminal konektor ke rumah konektor sampai bunyi klik, kemudian tarik kabel untuk menguci apakah terminal konektor sudah terpasang dengan baik.

Gambar 67. Memasang Terminal Konektor

c. Rangkuman Sepasang konektor kabel terdiri dari dua buah, yaitu konektor lakilaki dan konektor perempuan. Bentuk konektor ada berberapa macam diantaranya bentuk bulat dan persegi. Jumlah terminal

Modul OPKR – 50 – 002 B

97

mulai dari satu buah sampai puluhan buah. Teknik penguncian dengan menekan maupun mengungkit. Membuka konektor harus memperhatikan metode penguncianya, jangan menarik konektor pada kabelnya karena dapat menyebabkan kabel putus. d. Tugas Cari buku pedoman perawatan salah satu kendaraan, rangkum bentuk konektornya dan teknik penguncian yang diaplikasikan. e. Test Formatif 1) Sebutkan macam bentuk wire conector 2) Jelaskan metode melepas penguncian pada wire conector 3) Jelaskan yang harus diperhatikan saat melepas dan memasang wire conector. 4) Bagaimana cara mengatasi bila terdapat satu atau lebih terminal konektor yang rusak? f. Kunci Jawaban Formatif 1) Bentuk konektor kabel ada berberapa macam diantaranya bentuk bulat dan persegi. Jumlah terminal mulai dari satu buah sampai puluhan buah 2) Metode melepas penguncian terminal ada beberapa macam diantaranya: a) Mengangkat pengunci kemudian rumah konektor ditarik b) Menekan pengunci kemudian rumah konektor ditarik c) Langsung menarik rumah konektor Lokasi pengunci : Di tengah konektor dan disamping rumah konektor

Modul OPKR – 50 – 002 B

98

3) Yang

harus

diperhatikan

saat

melepas

adalah

melepas

penguncian, menarik rumah konektor kabel dan tidak boleh menarik kabel. Sedangkan saat memasang perhatikan bentuk, posisi nok dan posisi pengunci. 4) Mengatasi terminal konektor yang rusak adalah dengan mengganti terminal baru, dengan cara mengeluarkan terminal konektor lama, memotong kabel terminal yang rusak, membuat sambungan kabel dengan terminal konektor, menyambung kabel dan memasang terminal konektor pada rumahnya sampai bunyi klik. g. Lembar Kerja Tujuan : Setelah mencobah lembar kerja ini maka siswa harus dapat : 5) Menyambung kabel yang putus 6) Memasang terminal konektor 7) Memperbaiki terminal kabel Alat dan Bahan 13) Solder 14) Tang pengupas kabel 15) Kabel, tenol, terminal kabel, heat shring tube 16) Konektor kabel Keselamatan Kerja Hati-hati terhadap ujung solder saat panas, tempatkan iujung solder pada tempatnya, hindari ujung solder mengenai kabel listrik. Jangan memegang ujung solder untuk memastikan solder berfungsi atau tidak.
Modul OPKR – 50 – 002 B

99

Langkah Kerja Siapkan alat dan bahan yang diperlukan 1) Keluarkan terminal konektor dari rumah konenektor dengan cara menekan pengunci menggunakan kawat atau obeng (-) ukuran kecil dan dorong terminal konektor keluar. 2) Potong kabel yang rusak, dan kupas isolatornya ± 10 mm. 3) Buat kabel penyambung dengan ukuran kabel yang sama, kupas ujung kabel, pasang terminal konektor. 4) Potong kabel penyambung dengan panjang sesuai kabel yang dibutuhkan, kupas isolator pada ujung kabel, sambung kedua kabel dengan Crimp mark, kemudian solder sambungan.

5) Geser heat shrink tube ke kabel yang disambung, kemudian panasi heat shrink tube dengan heater. 6) Ungkit pengunci pada terminal konektor, masukkan terminal konektor ke rumah konektor sampai bunyi klik, kemudian tarik kabel untuk memastikan apakah terminal konektor sudah terpasang dengan baik.

Modul OPKR – 50 – 002 B

100

7) Bersihkan tempat kerja, kembalikan alat yang digunakan ke tempat semula. Tugas: 1) Identifikasi jenis dan penyebab kerusakan pada konektor kabel. 2) Buatlah laporan kerja.

Modul OPKR – 50 – 002 B

101

BAB. III EVALUASI
A. SOAL
1. Soal Uji Kompetensi Pengetahuan (Waktu 120 menit) 11) 12) Sebutkan bunyi hukum Ohm dan tuliskan hukum Ohm Sebuah bohlam 12 V/23 watt dirangkai seri dengan baterei tersebut! 12 Volt. a. Hitunglah berapa besar arus listrik secara teoritis yang mengalir pada bohlam. b. Terangkan cara memasang ampere meter, untuk mengukur arus listrik yang mengalir ke bohlam. c. Berapa tahanan bohlam secara teoritis? d. Terangkan meter. 13) Jelaskan karakteristik rangkaian seri, parallel dan kombinasi 14) Dua resistor dirangkai secara seri. Harga R1= 60 Ω dan R2 = 180Ω, tentukan sebesar 12V besar arus listrik yang mengalir dan besar tegangan pada masing masing resistor bila tegangan sumber cara mengukur tegangan baterei dengan Volt

Modul OPKR – 50 – 002 B

102

15) Sebutkan tiga hal yang sering menjadi gangguan pada rangkaian/system kelistrikan? 16) Sebutkan macam sekring yang biasa digunakan pada mobil 17) Terangkan ciri-ciri bohlam putus 18) Jelaskan titik-titik yang sering menjadi sumber gangguan pada rangkaian kabel 19) Tentukan ukuran kabel untuk klakson, bila diketahui daya klakson 12V/60 W dirangkai paralel, jarak antara klakson dengan sumber 3 m. 20) Sebutkan macam bentuk konektor kabel

Modul OPKR – 50 – 002 B

103

2. Soal Uji Kompetensi Keterampilan Demonstrasikan dihadapan guru/instruktur kompetensi saudara dalam waktu yang telah ditentukan
No 1 2 3 4 5 6 7 Total Kompetensi Mengukur arus, tahanan dan tegangan pada rangkaian yang disediakan. Membuat rangkaian kombinasi 3 resistor Memeriksa kontinuitas pada rangkaian yang disediakan Mengganti sekering pada rangkaian klakson Mengganti bohlam Halogen pada rangkaian lampu kepala Membuat sambungan kabel Mengganti konektor kabel Waktu 10 menit 10 10 10 10 menit menit menit menit

10 menit 10 menit 70 menit

B. KUNCI JAWABAN 10) Hukum Ohm mengatakan: besar arus yang mengalir berbanding lurus dengan besar tegangan dan berbanding terbalik dengan besar tahanan. V = I x R 11) Sebuah bohlam 12 V/23 Watt dirangkai seri dengan baterei 12 Volt. a) Besar arus listrik adalah I=P/V = 23/12 =1,92 Ampere b) Ampere meter dipasang seri terhadap beban c) Tahanan bohlam secara teoritis adalah = 6,25 Ohm d) Mengukur tegangan baterei dengan volt meter atau multi meter      Atur selector pada DC Volt skala 50 Kalibrasi alat ukur Hubungkan colok positip/merah ke positi baterei Hubungkan colok negatip/hitam ke negatip baterei Baca hasil pengukuran dengan teliti R= V/I = 12 / 1,92

3) Rangkaian seri mempunyai karakteristik a) Tahanan total (Rt) merupakan penjumlahan semua tahanan
Modul OPKR – 50 – 002 B

104

( Rt = R1 + R2) b) Arus yang mengalir pada rangkaian sama besar (It = I1 = I2) c) Tegangan total (Vt) merupakan penjumlahan tegangan (Vt = V1 +V2) Karakteristik rangkaian parallel: a) Tegangan pada rangkaian sama , V = V1 = V2 b) Besar arus yang mengalir tergantung bebannya. c) Besar arus mengalir merupakan total arus yang mengalir setiap percabangannya I = I1
+

I2

d) Besar tahanan total (Rt) atau tahanan pengganti adalah: R1 x R2 Rt = R1 + R2 Karakteristik rangkaian Seri Paralel atau kombinasi a) Tahanan total (Rt) tahanan pengganti. Rt = R1 + Rp b) Tegangan + VRp) c) Besar arus pada rangkaian adalah tegangan dibagi tahanan total (I = V/ Rt ) 4) Besar arus yang mengalir I = V/Rt = 12 / (60+180) = 0,05 A = 50 mA Tegangan pada R1 yaitu V1 = R1 x I = 60 x 50 = 3000 mV = 3 V .Tegangan pada R2 yaitu 9000 mV = 9 V.
Modul OPKR – 50 – 002 B

merupakan penjumlahan tahanan dengan

total

pada

rangkaian

merupakan

penjumlahan (V = V1

tegangan pada tahanan dan tahanan pengganti.

V2 = R2 x I = 180 x 50 =

105

5) Tiga

hal

yang

sering

menyebabkan

gangguan

pada

rangkaian/system kelistrikan adalah: a). Nilai tahanan dalam rangkaian membesar b). Terjadinya hubung singkat c). Kerusakan pada komponen kelistrikan. 6) Sekering yang biasa digunakan pada mobil: a) Sekering type blade b) Sekering type cartridge 7) Ciri-ciri bohlam putus. a) Jika diperiksa secara visual, maka pada vilamennya kelihatan terputus b) Jika dilakukan tes kontinuitas antara kutup positip dan negatip tidak ada. 8) Titik-titik yang menjadi gangguan pada rangkaian kabel antara lain pada sambungan, ujung konektor, klem kabel pada bodi dan terminal kabel. 9) Ukuran kabel untuk klakson, bila diketahui daya klakson 12V/ 36 W dirangkai paralel, jarak antara klakson dengan sumber 3 m. Panjang kabel : 1 meter= 3,28 feet 9,84 feet. Beban klakson adalah untuk 3 m = 3 x 3,28 = 12 V/ 60 W dirangkai paralel

sehingga beban 12 V/ 60 W +12 V/ 60 W = 12V/ 120 W . Dari data tersebut diklarifikasi dengan tabel diperoleh ukuran kabel SAE 18, yaitu kabel dengan luasan 0,8 mm2 10) Macam bentuk konektor kabel : a) Bentuk bulat b) Bentuk persegi

Modul OPKR – 50 – 002 B

106

C. KISI-KISI SOAL PENGETAHUAN
NO

SUB KOMP.

INDIKATOR
Dapat menjelaskan hukum Ohm Dapat mengukur dan menghitung secara teoritis besar Arus, Tahanan dan Tegangan

SOAL
Sebutkan bunyi hukum Ohm dan tuliskan hukum Ohm tersebut Sebuah bohlam 12 V/23 watt dirangkai seri dengan baterei 12 Volt a.Hitunglah berapa besar arus listrik secara teoritis yang mengalir pada bohlam b. Terangkan cara memasang ampere meter, untuk mengukur arus listrik yang mengalir ke bohlam c. Berapa tahanan bohlam secara teoritis? d. Terangkan cara mengukur tegangan baterei dengan Volt meter

SKOR MAKS

SKOR PEROLE HAN

1 2

0,5

2

Dasar listrik 3 Dapat menjelaskan karakteristik rangkaian seri, parallel dan gubungan Dapat menghitung besar Arus dan tegangan pada rangkaian

Jelaskan karakteristik rangkaian seri, parallel dan kombinasi
Dua resistor dirangkai secara seri. Harga R1= 60 Ω dan R2 = 180Ω, tentukan besar arus listrik yang mengalir dan besar tegangan pada masing masing resistor bila tegangan sumber sebesar 12V Sebutkan tiga hal yang sering menjadi gangguan pada rangkaian/system kelistrikan Sebutkan macam sekring yang biasa digunakan pada mobil Terangkan ciri-ciri bohlam putus Jelaskan titik-titik yang sering menjadi sumber gangguan pada rangkaian kabel Tentukan ukuran kabel untuk horn, bila diketahui daya horn 12V/60 Watt dirangkai paralel, jarak antara klakson dengan sumber 3 m.

1

4

1,5

5

Prosedur menghindari kerusakan ECU dan memeriksa gangguan pada rangkaian

Dapat menyebutkan halhal yang sering menyebabkan gangguan pada ranagkaian Dapat menyebutkan macam sekering

0,5

6 7 8
Mengganti sekering dan bohlam

0,5 0,5

Dapat menerangkan ciri bohlam putus Dapat menjelaskan titiktitik yang sering terjadi gangguan pada rangkaian kabel Dapat menentukan ukuran kabel sesuai penggunaan

1

9

Rangkaian kabel

2

Modul OPKR – 50 – 002 B

107

10

Konektor

Dapat menyebutkan bentuk konektor

Sebutkan macam bentuk konektor kabell

0,5

Kisi-Kisi Penilaian Sikap
No 1 2 3 4 Nilai Komponen yang dinilai Kelengkapan pakaian kerja Penataan alat dan kelengkapan yang memperhatikan pekerja dan alat Menggunakan alat sesuai fungsinya Membersihkan alat dan tempat kerja akhir Skor Maks 1 2 6 1 Skor Perolehan

Kisi-Kisi Penilaian Keterampilan
No Sub Kompetensi Dasar Listrik 1 Komponen yang dinilai Mengukur arus, tahanan dan tegangan  Menggunakan peralatan sesuai SOP  Mengkalibrasi alat ukur  Membaca hasil pengukuran Membuat rangkaian kombinasi  Menggunakan peralatan sesuai SOP  Rangkaian benar dan bekerja Memeriksa kontinuitas rangkaian  Menggunakan peralatan sesuai SOP  Pemeriksaan dilakukan sesuai SOP  Menyimpulkan hasil pemeriksaan Mengganti sekering  Menggunakan peralatan sesuai SOP  Memeriksa kondisi sekering  Menentukan kapasitas sekering  Penggantian sekering sesuai SOP Mengganti Bohlam  Menggunakan peralatan sesuai SOP  Memeriksa kondisi Bohlam  Menentukan ukuran Bohlam
 Penggantian Bohlam sesuai SOP

Skor Maks

Skor Peroleh an

1,5

Dasar Listrik 2 Memeriksa kerusakan ringan pada rangkaian

1

3

1,5

4

Mengganti sekering bohlam

dan

1,5

5

Mengganti sekering bohlam

dan

1,5

6

Rangkaian kabel

Membuat sambungan kabel

1,5

Modul OPKR – 50 – 002 B

108

Konektor 7

 Menggunakan peralatan sesuai SOP  Memilih ukuran kabel  Menyolder kabel Mengganti konektor  Menggunakan peralatan sesuai SOP  Memilih konektor  Memasang pin kabel

1,5

C. KRITERIA KELULUSAN
Aspek Sikap Pengetahuan Keterampilan Nilai Akhir Skor Perolehan Bobot 2 2 6 Nilai Keterangan Syarat kelulusan nilai minimal 7, dengan skor setiap aspek minimal 7

Modul OPKR – 50 – 002 B

109

BAB. IV PENUTUP
Kompetensi perbaikan ringan pada rangkaian/system kelistrikan dengan kode OPKR 50-002B terdiri dari 6 sub kompetensi dengan durasi 60 jam pelajaran @ 45 menit. Sub kompetensi tersebut, yaitu : 1) Merangkai hubungan seri, parallel dan gabungan . 2) Mengukur tegangan, tahanan dan arus 3) Pemeriksaan kerusakan ringan pada rangkaian/system kelistrikan dan prosedur menghindari kerusakan ECU 4) Mengganti sekering dan bohlam 5) Perbaikan rangkaian kabel 6) Perbaikan konektor Kompetensi ini merupakan kompetensi dasar guna mempelajari sistem kelistrikan sehingga harus dikuasai dengan baik. Setelah siswa merasa menguasai sub kompetensi yang ada, siswa dapat melaksanakan uji kompetensi, uji kompetensi dilakukan secara teroritis dan praktik. Uji teoritis dengan cara siswa menjawab pertanyaan soal evaluasi, sedangkan uji praktik dengan mendemontrasikan kompetensi yang dimiliki pada guru/instruktur. Guru/instruktur akan menilai berdasarkan lembar observasi yang ada, dari sini kompetensi siswa dapat diketahui. Bagi siswa yang telah mencapai syarat kelulusan minimal dapat melanjutkan ke modul berikutnya, namun bila syarat minimal kelulusan belum tercapai maka harus mengulang modul ini, atau bagian yang tidak lulus dan karena tidak diperkenankan mengambil modul berikutnya.

Modul OPKR – 50 – 002 B

110

DAFTAR PUSTAKA
Sullivan`s Kalvin R. (2004), 101. com Sullivan`s Kalvin R. (2004), Electric Circuit, WWW. Autoshop 101. com Sullivan`s Kalvin R. (2004), 101. com Sullivan`s Kalvin R. (2004), Electric Fundamentals, WWW. Autoshop 101. com Sullivan`s Kalvin R. (2004), Wiring Diagrams, WWW. Autoshop 101. com an.Replacing fuse blown, WWW. ehow. com an.How to replace a car headlight, WWW. ehow. com an.How to replace a tail, brake or reverse light, WWW. ehow. Com an.Halogen head light, WWW.autolamp.Com Toyota Astra Motor (t.th). Materi engine group step 2, Toyota Astra Motor TEAM (1995), New Step 1 Training Manual, Jakarta, Toyota Astra Motor TEAM (1996), Electrical Group Step 2, Jakarta, Toyota Astra Motor Jakarta ,

Diagnosis & Testing, WWW. Autoshop

Wire and Conectors,

WWW. Autoshop

Modul OPKR – 50 – 002 B

111

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->