P. 1
Modul Bk Belajar

Modul Bk Belajar

|Views: 826|Likes:
Published by Kang Zuhro Wardi

More info:

Published by: Kang Zuhro Wardi on Jul 24, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

04/14/2013

pdf

text

original

KATA PENGANTAR Bismillahiwabihamdih

Alhamdulillah. Segala puji bagi Allah yang telah melimpahkan rahmatNya sehingga Bahan Bacaan Mahasiswa( BBM ) ini dapat terselesaikan. Bahan bacaan mahasiswa ini bersumber dari berbagai sumber bacaan yang dihimpun menjadi bahan bacaan untuk mata kuliah Bimbingan dan Konseling Belajar. Dari membaca bahan bacaan ini mahasiswa diharapkan memiliki wawasan tentang tinjauan belajar secara konvensiaonal yang disajikan pada Bagian I: Bab I,II dan III. Selanjutnya dengan membaca Bagian II : Bab IX sampai dengan Bab IX, mahasiawa memiliki Wawasan tinjauan tentang belajar yang islami. Dan pada Bab terakhir pada Bagian III: Bab X disajikan bacaan tentang eksperimen pendidikan karakter dengan harapan akan tumbuh karakter pebelajar yang tangguh. Sangat disadari bahwa bahan bacaan mahasiswa ini masih sangat jauh dari harapan, oleh sebab itu tegur sapa dan kritik yang konstruf positif pembaca sangat kami harapkan. Kepada pihak-pihak yang telah memberikan kontribusinya dalam membantu mulai dari perencanaan sampai terbitnya bahan bacaan ini disampaikan terimakasih banyak. Pancor; Januari 2011 Penulis

DAFTAR ISI BAGIAN I : TINJAUAN BIMBINGAN DAN KONSELING BELAJAR KONVENSIONAL BAB A. B. C. D. E. POKOK-POKOK TENTANG BIMBINGAN DAN KONSELING Pengertian, Tujuan, Dan Fungsi Bimbingan Dan Konseling .............. 1 Prinsip Dan Asas-Asas Bimbingan Dan Konseling ............................ 4 Jenis Layanan Dan Kegiatan Pendukung Bimbingan Dan Konseling ............................................................................................. 9 Pola Umum Dan Program Bimbingan Dan Konseling Di Sekolah ................................................................................................ 13 Penyelenggara Kegiatan Bimbingan Dan Konseling .......................... 17 I

BAB II. LAYANAN PENGUASAAN KONTEN A. Deskripsi Umum .................................................................................. 20 B. Tujuan .................................................................................................. 20 C. Komponen ........................................................................................... 22 D. Asas ..................................................................................................... 23 E. Pendekatan Dan Teknik ....................................................................... 23 F. Kegiatan Pendukung ............................................................................ 27 G. Operasionalisasi layanan ..................................................................... 27 BAB III. PENGEMBANGAN KEGIATAN BELAJAR A. Kesalahan-Kesalahan Umum Dalam Proses Belajar Siswa ................ 29 B. Pelaksanaan Belajar Mengajar, Jadwal Pelajaran, dan GuruGuru Mata Pelajaran ............................................................................ 30 C. Lingkungan dan Fasilitas yang Menunjang Kegiatan Belajar ............. 30 D. Pengajaran, Perbaikan, Pengayaan dan Ketuntasan ............................ 31 E. Perlunya Pengembangan Sikap Kebiasaan Belajar Yang Baik, Aktif, Dan Terprogram, Baik Sendiri Maupun Kelompok .................. 31 F. Cara Belajar Diperpustakaan, Meringkas Buku, Membuat Catatan Dan Mengulang Pelajaran ...................................................... 31 G. Cara-Cara Belajar Yang Efektif Dalam Menghadapi Ulangan Semester .............................................................................................. 32 H. Motivasi Dan Konsentrasi Belajar Ketika KBM Berjalan Di Kelas/Sekolah ...................................................................................... 32 BAGIAN II : TINJAUAN BIMBINGAN DAN KONSELING BELAJAR ISLAMI BAB IV KEDUDUKAN ILMU PENGATAHUAN DAN ULAMA DALAM AL-QUR’AN SERTA SUNNAH A. Perhatian Al-Qur’an Terhadap Ilmu Pengetahuan, Ulama Dan Prestasi Ilmiah ..................................................................................... 34

ii

B. Perhatian Sunnah Nabi Terhadap Ilmu Pengetahuan, Ulama Dan Prestasi Ilmiah ............................................................................. 37 C. Beberapa ulama muslim yang menjadi tokoh dalam beberapa cabang ilmu ......................................................................................... 40 BAB V UNSUR-UNSUR KESUKSESAN STUDI DALAM ISLAM A. Sifat-Sifat Penuntut Ilmu Dalam Islam Dan Pengaruhnya Dalam Mewujudkan Prestasi Ilmiah ................................................... 42 B. Sifat-Sifat Guru Yang Efektif Menjadi Panutasn Dalam Islamdan Perannya Dalam Mewujudkan Kesuksesan Diri ................. 45 C. Beberapa Ilmu Yang Bermanfaat Dalam Islam Dan Perannya Dalam Mewujudkan Kesuksesan ........................................................ 47 D. Unsur-Unsur Materi Proses Pengajaran Dan Perannya Dalam Mewujudkan Prestasi Ilmiah ............................................................... 49

BAB

VI BAGAIMANA PELAJAR MENYUSUN WAKTUNYA SEHINGGA MENJADI PELAJAR BERPRESTASI, MENURUT PANDANGAN ISLAM A. Nilai Waktu Bagi Pelajar Muslim ................................................. 51 VII MENGATASI BEBERAPA PROBLEM YANG DIHADAPI PALAJAR MENURUT PERSPEKTIF ISLAM Problemlemahnya Minat Dan Motivasi Untuk Belajar...... 56 Problem Menumpuknya Materi Pelajaran .......................................... 57 Problem Tidak Konsentrasi Dalam Belajar ......................................... 58 Problem Sulit Memahami ................................................................... 59 Problem Lupa ...................................................................................... 60 Problem Kefakiran Dan Menyibukkan Diri Dengan Kerja Untuk Memenuhi Kebutuhan Hidup ................................................... 61 Problem Hilang Percaya Diri Dan Rasa Takut ................................... 61 Problem Hubungan Yang Buruk Dengan Guru .................................. 62 Problem Ketidakseimbangan Antaqra Belajar Dengan Kewajiban-Kewajiban lain .................................................................. 62

BAB

A. B. C. D. E. F. G. H. I.

BAB VIII MENCONTEK DALAM UJIAN DAN PENGARUHNYA DALAM PRESTASI BELAJAR DALAM PERSPEKTIF ISLAM A. Fenomena Moncontek Dalam Ujian ................................................... 64 B. Di Antara Bentuk Mencontek Pada Saat Ini Di Dalam Ujian ............. 65 C. Pengeruh Mencontek Dalam Ujian Terhadaop Prestasi Ilmiah .......... 67 D. Hukum Mencontek Dalam Ujian Menurut Takaran Syariat Islam .................................................................................................... 68

iii

E. Metode Islam Dalam Mengatasi Problem Mencontek Dalam Ujian .................................................................................................... 70 BAB IX BEBERAPA NASEHAT ISLAMI UNTUK GURU DAN PELAJAR A. Beberapa Nasihat Islami Untuk Para Guru .......................................... 72 B. Beberapa Nasihat Islami Untuk Penuntut Ilmu ................................... 76 C. Nasihat Mu;Adz Bin Jabal Kepada Pada Penuntut Ilmu ..................... 77 D. Beberapa Nasihat Untuk Pada Pelajar Ketika Ujian ........................... 78 E. Doa-Doa Dari Nabi SAW. Untuk Belajar Dan Menghadapi Ujian .................................................................................................... 81 BAGIAN III: EKSPERIMEN PENDIDIKAN KARAKTER BAB X EKSPERIMEN PENDIDIKAN KARAKTER A. Paradigma Pendidikan Karakter .......................................................... 82 B. Mengenali Metode Pendidikan Karakter ............................................. 86 C. Rancangan Pendidikan Karakter .......................................................... 92

iv

BAB I POKOK-POKOK TENTANG BIMBINGAN DAN KONSELING KOMPETENSI 1. Memahamai pengertian, tujuan dan fungsi bimbingan dan konseling; 2. Memahami prinsip dan azas dalam bimbingan dan konseling; 3. Memahami bidang, jenis dan kegiatan pendukung bimbingan dan konseling; 4. Memahami kedudukan bimbingan dan konseling belajar dalam BK pola 17 5. Memahami penyelenggaraan bimbingan dan konseling. URAIAN MATERI: Sebagai panduan umum, berikut ini dikemukakan pokok-poko tentang bimbingan dan konseling yang berlaku umum pada segenap penyelenggaraan pelayanan bimbingan dan konseling untuk peserta didik sebagai sasaran layanan. A. Pengertian, Tujuan, Dan Fungsi Bimbingan Dan Konseling 1. Pengertian dan Tujuan Di atas telah disebutkan bahwa “ bimbingan merupakan bantuan yang diberikan kepada siswa dalam dalam rangka upaya menemukan pribadi, mengenal lingkungan, dan merencanakan masa depan”. Kalimat tersebut telah secara langsung memuat pengertian dan tujuan pokok bimbingan dan konseling di sekolah. Bimbingan dalam rangka menemukan pribadi dimaksudkan agar peserta didik mengenal kekuatan dan kelemahan dirinya sendiri, serta menerimanya secara positif dan dinamis sebagai modal pengembangan diri lebih lanjut. Bimbingan dalam rangka mengenal lingkungan dimaksudkan agar peserta didik mengenal secara obyektif lingkungan, baik lingkungan sosial dan ekonomi, lingkungan budaya yang sarat dengan nilai dan norma-norma, maupun lingkungan fisik, dan menerima berbagai kondisi lingkungan itu secara positif dan dinamis pula. Pengenalan lingkungan itu, yang meliputi lingkungan rumah, lingkungan sekolah, lingkungan alam dan masyarakat sekitar, serta “ lingkungan yang lebih luas”, diharapkan menunjang proses penyesuaian diri peserta didik dengan lingkungan itu, serta dapat memanfaatkan sebesar-besarnya untuk pengembangan diri secara mantap dan berkelanjutan. Sedangkan bimbingan dalam rangka merencanakan masa depan dimaksudkan agar peserta didik mampu mempertimbangkan dan mengambil keputusan tentang masa depan dirinya sendiri, baik yang menyangkut bidang pendidikan, bidang karier, maupun bidang budaya / keluarga / kemasyarakatan. Dari uraian di atas dapat disimpulkan bahwa upaya bimbingan dan konseling memungkinkan peserta didik mengenal dan menerima diri sendiri serta mengenal dan menerima lingkungannya secara positif dan dinamis, serta mampu mengambil keputusan, mengarahkan dan

1

mewujudkan diri sendiri secara efektif dan produktif sesuai dengan peranan yang diinginkannya di masa depan. Secara lebih khusus, kawasan bimbingan dan konseling yang mencakup seluruh upaya tersebut meliputi bidang bimbingan pribadi, bimbingan sosial, bimbingan belajar, dan bimbingan karier. Tujuan umum dari pelayanan bimbingan dan konseling adalah sama dengan tujuan pendidikan sebagaimana dinyatakan dalam UU. No. 2 Sistem Pendidikan Nasional, yaitu terwujudnya manusia Indonesia seutuhnya yang cerdas, yang beriman dan bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa dan berbudi luhur, memiliki pengetahuan dan keterampilan, kesehatan jasmani dan rohani, kepribadian yang mantap dan mandiri, serta tanggung jawab kemasyarakatan dan keabngsaan. Upaya bimbingan dan konseling yang dimaksud di atas diselenggarakan melalui pengembangan segenap potensi individu peserta didik secara optimal, dengan memanfaatkan berbagai cara dan sarana, berdasarkan norma-norma yang berlaku, dan mengikuti kaidah-kaidah profesional. 2. Fungsi Bimbingan dan Konseling Pelayanan bimbingan dan konseling mengemban sejumlah fungsi yang hendak dipenuhi melalui pelaksanaan kegiatan bimbingan dan konseling. Fungsi-fungsi tersebut adalah : a. Fungsi Pemahaman, yaitu fungsi bimbingan dan konseling yang akan menghasilkan pemahaman tentang sesuatu oleh pihak-pihak tertentu sesuai dengan kepentingan pengembangan peserta didik; pemahaman itu meliputi: 1) Pemahaman tentang diri peserta didik, terutama oleh peserta didik sendiri, orang tua, guru pada umumnya, dan Guru Pendamping. 2) Pemahaman tentang lingkungan peserta didik (termasuk di dalamnya lingkungan keluarga dan sekolah), terutama oleh peserta didik sendiri, orang tua, guru pada umumnya, dan Guru Pembimbing. 3) Pemahaman tentang lingkungan “yang lebih luas” (termasuk di dalamnya informasi pendidikan, informasi jabatan/pekerjaan, informasi sosial dan budaya/nilai-nilai), terutama oleh peserta didik. b. Fungsi pencegahan, yaitu fungsi bimbingan dan konseling yang akan menghasilkan tercegahnya atau terhindarnya peserta didik dari berbagai permasalahan yang mungkin timbul, yang akan dapat mengganggu, menghambat ataupun menimbulkan kesulitan dan kerugian-kerugian tertentu dalam proses perkembangannya. c. Fungsi pengentasan, yaitu fungsi bimbingan dan konseling yang akan menghasilkan terentaskannya atau teratasinya berbagai permasalahan yang dialami oleh peserta didik. d. Fungsi pemeliharaan dan pengembangan, yaitu fungsi bimbingan dan konseling yang akan menghasilkan terpelihara dan terkembangkannya berbagai potensi dan kondisi positif peserta didik dalam rangka perkembangan dirinya secara mantap dan berkelanjutan.

2

Fungsi-fungsi tersebut diwujudkan melalui diselenggarakannya berbagai jenis layanan dan kegiatan bimbingan dan konseling untuk mencapai hasil sebagaimana terkandung di dalam masing-masing fungsi itu. Setiap layanan dan kegiatan bimbingan dan konseling yang dilaksanakan harus secara langsung mengacu kepada satu atau lebih fungsi-fungsi tersebut agar hasil-hasil yang hendak dicpainya secara jelas dapat diidentifikasi dan dievaluasi. B. Prinsip Dan Asas-Asas Bimbingan Dan Konseling Sejumlah prinsip dan asas mendasari gerak dan langkah penyelenggaraan pelayanan bimbingan dan konseling.prinsip dan asas-asas ini berkaitan dengan tujuan, sasaran layanan, jenis layanan dan kegiatan pendukung, serta berbagai aspek operasionalisasi pelayanan bimbingan dan konseling. 1. Prinsip-Prinsip Bimbingan dan Konseling Dalam pelayanan bimbingan dan konseling perlu diperhatikan sejumlah prinsip, yaitu : a. Prinsip-prinsipberkenaan dengan sasaran layanan : 1) Bimbingan dan konseling melayani semua individu tanpa memandang umur, jenis kelamin, suku, agama, dan status sosial ekonomi. 2) Bimbingan dan konseling berurusan dengan pribadi dan tingkah laku individu yang unik dan dinamis. 3) Bimbingan dan konseling memperhatikan sepenuhnya tahap dan berbagai aspek perkembangan individu. 4) Bimbingan dan konseling memberikan perhatian utama kepada perbedaan individual yang menjadi orientasi pokok pelayanannya. b. Prinsip-prinsip berkenaan dengan permasalahan individu : 1) Bimbingan dan konseling berurusan dengan hal-hal yang menyangkut pengaruh kondisi mental/fisik individu terhadap penyesuaian dirinya di rumah, disekolah, serta dalam kaitannya dengan kontak sosial dan pekerjaan, dan sebaliknya pengaruh lingkungan terhadap kondisi mental dan fisik individu. 2) Kesenjangan sosial, ekonomi, dan kebudayaan merupakan factor timbulnya masalah pada individu yang kesemuanya menjadi perhatian utama pelayanan bimbingan dan konseling. c. Prinsip-prinsip berkenaan dengan program layanan : 1) Bimbingan dan konseling merupakan bagian integral dari upaya pendidikan dan pengembangan individu; oleh karena itu program bimbingan dan konseling harus diselaraskan dan dipadukan dengan program pendidikan serta pengembangan peserta didik. 2) Program bimbingan dan konseling harus fleksibel, disesuaikan dengan kebutuhan individu, masyarakat, dan kondisi lembaga. 3) Program bimbingan dan konseling disusun secara berkelanjutan dari jenang pendidikan yang terendah sampai tertinggi. 4) Terhadap isi dan pelaksanaan program dan konseling perlu diadakan penilaian yang teratur dan terarah.

3

d. Prinsip-prinsip berkenaan dengan tujuan dan pelaksanaan pelayanan : 1) Bimbingan dan konseling harus diarahkan untuk pengembangan individu yang akhirnya mampu membimbing dari sendiri dalam menghadapi permasalahannya. 2) Dalam proses bimbingan dan konseling keputusan yang diambil dan akan dilakukan oleh individu hendaknya atas kemauan individu itu sendiri, bukan karena kemauan atau desakan dari pembimbing atau pihak lain. 3) Permasalahan individu harus ditangani oleh tenaga ahli dalam bidang yang relevan dengan permasalahan yang dihadapi. 4) Kerja sama antara Guru Pembimbing, guru-guru lain, dan orang tua amat menentukan hasil pelayanan bimbingan. 5) Pengembangan program pelayanan bimbingan dan konseling ditempuh melalui pemanfaatan yang maksimal dari hasil pengukuran dan penilaian terhadap individu yang terlibat dalam proses pelayanan dan program bimbingan dan konseling itu sendiri. 2. Asas-asas Bimbingan dan Konseling Penyelenggaraan layanan dan kegiatan bimbingan dan konseling selain dimuati oleh fungsi dan didasarkan pada prinsip-prinsip bimbingan, juga dituntut untuk memenuhi sejumlah asas bimbingan. Pemenuhan atas asas-asas itu akan memperlancar pelaksanaan dan lebih menjamin keberhasilan layanan/kegiatan, sedangkan pengingkarannya akan dapat menghambat atau bahkan menggagalkan pelakasanaan serta mengurangi atau mengaburkan hasil layanan/kegiatan bimbingan dan konseling itu sendiri. Asas-asas tersebut ialah : a. Asas kerahasiaan, yaitu asas bimbingan dan konseling yang menuntut dirahasiakannya segenap data dan keterangan tentang pserta didik (klien) yang menjadi sasaran layanan, yaitu data atau keterangan yang tidak boleh dan tidak layak diketahui orang lain. Dalam hal ini Guru Pembimbing berkewajiban penuh memelihara adan menjaga semua data dan keterangan itu sehingga kerahasiaannya benar-benar terjamin, b. Asas kesukarelaan, yaitu asas bimbingan dan konseling yang menghendaki adanya kesukaan dan kerelaan peserta didik (klien) mengikuti/menjalani layanan/kegiatan yang diperuntukkan baginya. Dalam hal ini Guru Pembimbing berkewajiban membina dan mengembangkan kesukarelaan seperti itu. c. Asas keterbukaan, yaitu asas bimbingan dan konseling yang menghendaki agar peserta didik (klien) yang menjadi sasaran layanan/kegiatan bersikap terbuka dan tidak berpura-pura, baik di dalam memberikan keterangan tentang dirinya sendiri maupun dalam menerima berbagai informasi dan materi dari luar yang berguna bagi pengembangan dirinya. Dalam hal ini Guru Pembimbing berkewajiban mengembangkan keterbukaan peserta didik (klien). Keterbukaan ini amat terkait pada terselenggaranya asas kerahasiaan dan adanya kesukarelaan pada diri peserta didik yang menjadi sasaran

4

d.

e.

f.

g.

h.

i.

layanan/kegiatan. Agar peserta didik dapat terbuka, Guru Pembimbing terlebih dahulu harus harus bersikap terbuka dan tidak berpura-pura. Asas kegiatan, yaitu asas bimbingan dan konseling yang menghendaki agar peserta didik (klien) yang menjadi sasaran layanan berpartisipasi secara aktif di dalam penyelenggaraan layanan/kegiatan bimbingan. Dalam hal ini Guru Pembimbing perlu mendorong peserta didik untuk aktif dalam setiap layanan/kegiatan bimbingan dan konseling yang diperuntukkan baginya. Asas kemandirian, yaitu asas bimbingan dan konseling yang menunjuk pada tujuan umum bimbingan dan konseling, yaitu: peserta didik (klien) sebagai sasaran layanan bimbingan dan konseling diharapkan menjadi individu-individu yang mandiri dengan ciri-ciri mengenal dan menerima diri sendiri dan lingkungannya, mampu mengambil keputusan, mengarahkan serta mewujudkan diri sendiri sebagaimana telah diutarakan terdahulu. Guru Pembimbing hendaknya mampu mengarahkan segenap layanan bimbingan dan konseling yang diselenggarakannyai berkembangnya kemandirian peserta didik. Asas kekinian, yaitu asas bimbingan dan konseling yang menghendaki agar obyek sasaran layanan bimbingan dan konseling ialah permasalahan peserta didik (klien) dalam kondisi sekarang. Layanan yang berkenaan dengan “masa depan atau kondisi masa lampaupun” dilihat dampak dan/atau kaitannya dengan kondisi yang ada dan apa yang dapat diperbuat sekarang. Asas kedinamisan, yaitu asas bimbingan dan konseling yang menghendaki agar isi layanan terhadap sasaran layanan (klien) yang sama kehendaknya selalu bergerak mau, tidak monoton, dan terus berkembang serta berkelanjutan sesuai dengan kebutuhan dan tahap perkembangannya dari waktu ke waktu. Asas keterpaduan, yaitu asas bimbingan dan konseling yang meghendaki agar berbagai layanan dan kegiatan bimbingan dan konseling, baik yang dilakukan oleh Guru Pembimbing maupun pihak lain, saling menunjang, harmonis dan terpadukan. Untuk ini kerja sama antara Guru Pembimbing dan pihak-pihak yang berperanan dalam penyelenggaraan pelayanan bimbingan dan konseling perlu terus dikembangkan. Koordinasi segenap layanan/kegiatan dan konseling itu harus dilaksanakan dengan sebaik-baiknya. Asas kenormatifan, yaitu asas bimbingan dan konseling yang menghendaki agar segenap layanan dan kegiatan bimbingan dan konseling didasarkan pada dan tidak boleh bertentangan dengan nilai dan norma-norma yang ada, yaitu norma-norma agama, hukum dan peraturan, adat istiadat, ilmu pengetahuan, dan kebiasaan yang berlaku. Bukanlah layanan atau kegiatan bimbingan konseling yang dapat dipertanggungjawabkan apabila isi dan pelaksanaannya tidak berdasarkan norma-norma yang dimaksudkan itu. Labih jauh, layanan dan kegiatan bimbingan dan konseling justru harus dapat meningkatkan kemampuan peserta didik (klien) memahami, menghayati, dan mengamalkan norma-norma tersebut.

5

j. Asas keahlian, yaitu asas bimbingan dan konseling yang menghendaki agar layanan dan kegiatan bimbingan dan konseling hendaklah tenaga yang benar-benar ahli dalam bidang bimbingan dan konseling. Keprofesionalan Guru Pembimbing harus terwujud baik dalam penyelenggaraan jenis-jenis layanan dan kegiatan bimbingan dan konseling maupun dalam menegakkan kode etik bimbingan dan konseling. k. Asas alih tangan, yaitu asas bimbingan dan konseling yang menghendaki agar pihak-pihak yang tidak mampu menyelenggarakan layanan bimbingan dan konseling secara tepat dan tuntas atas suatu permasalahan peserta didik (klien) mengalihtangankan permasalahan itu kepada pihak yang lebih ahli. Guru pembimbing dapat menerima alih tangan kasus dari orang tua, guru-gurulain, atau ahli lain; dan demikian pula Guru Pembimbing dapat mengalihtangankan kasus kepada Guru Mata Pelajaran/Praktik dan ahli lain-lain. l. Asas tut wuri handayani, yaitu asas bimbingan dan konseling yang menghendaki agar pelayanan bimbingan dan konseling secara keseluruhan dapat menciptakan suasana yang mengayomi (memberikan rasa aman), mengembangkan keteladanan, memberikan rangsangan dan dorongan serta kesempatan yang seluas-luasnya kepada peserta didik (klien) untuk maju. Demikian juga segenap layanan/kegiatan bimbingan dan konseling yang diselenggarakan hendaknya disertai dan sekaligus dapat membangun suasana pengayoma, keteladanan, dan dorongan seperti itu. Selain asas-asas tersebut saling terkait satu sama lain, segenap asas itu perlu diselenggarakan secara terapdu dan tepat waktu, yang satu tidak perlu didahulukan atau dikemudiankan dari yang lain. Begitu pentingnya asas-asas tersebut, sehingga dapat dikatakan bahwa asas-asas itu merupakan jiwa dan nafas dari seluruh kehidupan pelayanan bimbingan dan konseling. Apabila asas-asas itu tidak dijalankan dengan baik penyelenggaraan pelayanan bimbingan dan konseling akan tersendat-sendat atau bahkan berhenti sama sekali. C. Jenis Layanan Dan Kegiatan Pendukung Bimbingan Dan Konseling Berbagai jenis layanan dan kegiatan pendukung perlu dilakukan sebagai wujud nyata penyelenggaraan pelayanan bimbingan dan konseling terhadap sasaran layanan, yaitu peserta didik (klien). Ada sejumlah layanan dan kegiatan pendukung dalam bimbingan dan konseling di sekolah. 1. Jenis-jenis Layanan Bimbingan dan Konseling Suatu kegiatan bimbingan dan konseling disebut layanan apabila kegiatan tersebut dilakukan melalui kontak langsung denagn sasaran layanan (klien), secara lengsung berkenaan dengan permasalahan ataupun kepentingan tertentu yang dirasakan oleh sasaran layanan itu. Kegiatan yang merupakan layanan itu mengemban fungsi tertentu dan pemenuhan fungsi tersebut serta dampak positif layanan yang dimaksudkan diharapkan dapat secara langsung dirasakan oleh sasaran (klien) yang mendapatkan layanan tersebut.

6

a. Layanan orientasi, yaitu layanan bimbingan dan konseling yang memungkinkan peserta didik (klien) memahami lingkungan (seperti sekolah) yang baru dimasuki peserta didik, untuk mempermudah dan memperlancar berperannya peserta didik di lingkungan yang baru itu. b. Layanan informasi, yaitu layanan bimbingan dan konseling yang memungkinkan peserta didik (klien) menerima dan memahami berbagai informasi (seperti informasi pendidikan dan informasi jabatan) yang dapat dipergunakan sebagai bahan pertimbangan dan pengambilan keputusan untuk kepentingan peserta didik (klien). c. Layanan penempatan dan penyaluran, yaitu layanan bimbingan dan konseling yang memungkinkan peserta didik (klien) memperoleh penempatan dan penyaluran yang tepat (misalnya penempatan penyaluran di dalam kelas, kelompok belajar, jurusan program studi, program latihan, magang, kegiatan ekstra kurikuler) sesuai dengan potensi, bakat dan minat, serta kondisi pribadinya. d. Layanan pembelajaran, yaitu layanan bimbingan dan konseling yang memungkinkan peserta didik (klien) mengembangkan diri berkenaan dengan sikap dan kebiasaan belajar yang baik, materi belajar yang cocok dengan kecepatan dan kesulitan belajarnya, serta berbagai aspek tujuan dan kegiatan belajar lainnya. e. Layanan konseling perorangan, yaitu layanan bimbingan dan konseling yang memungkinkan peserta didik (klien) mendapatkan layanan langsung tatap muka (secara perserorangan) dengan Guru Pembimbing dalam rangka pembahasan dan pengentasan permasalahan pribadi yang dideritanya. f. Layanan bimbingan kelompok, yaitu layanan bimbingan dan konseling yang memungkinkan sejumlah peserta didik secara bersama-sama melalui dinamika kelompok memperoleh berbagai bahan dari nara sumber tertentu (terutama dari Guru Pembimbing) dan/atau membahas secara bersama-sama pokok bahasan (topik) tertentu yang berguna untuk menunjang pemahaman dan kehidupannya sehari-hari dan/atau untuk perkembangan dirinya baik sebagai individu maupun sebagai pelajar, dan untuk pertimbangan dalam pengambilan keputusan dan/atau tindakan tertentu. g. Layanan konseling kelompok, yaitu layanan bimbingan dan konseling yang memungkinkan peserta didik (klien) memperoleh kesempatan untuk pembahasan dan pengentasan permasalahan yang dialaminya melalui dinamika kelompok; masalah yang dibahas itu adalah masalahmasalah pribadi yang dialami oleh masing-masing anggota kelompok. Berbagai jenis layanan tersebut di atas dapat saling terkait dan menunjang yang satu terhadap yang lainnya, sesuai asas keterpaduan dalam bimbingan dan konseling. 2. Kegiatan Pendukung Bimbingan dan Konseling Selain kegiatan layanan tersebut di atas, dalam bimbingan dan konseling dapat dilakukan sejumlah kegiatan lain, yang disebut kegiatan pendukung. Kegiatan pendukung pada umumnya tidak ditujukan secara langsung untuk memecahkan atau mengentaskan masalah klien, melainkan

7

untuk untuk memungkinkan diperolehnya data dan keterangan lain serta kemudahan-kemudahan atau komitmen yang akan membantu kelancaran dan keberhasilan kegiatan layanan terhadap peserta didik (klien). Kegiatan pendukung ini pada umumnya dilaksanakan tanpa kontak langsung dengan sasaran layanan. Di sekolah, sejumlah kegiatan pendukung yang pokok adalah sebagai berikut. a. Aplikasi instrumentasi bimbingan dan konseling, yaitu kegiatan pendukung bimbingan dan konseling untuk mengumpulkan data dan keterangan tentang peserta didik (klien), keterangan tentang lingkungan peserta didik dan “lingkungan yang lebih luas”. Pengumpulan data ini dapat dilakukan dengan berbagai instrument, baik tes maupun non-tes. b. Penyelenggaraan himpunan data, yaitu kegiatan pendukung bimbingan dan konseling untuk menghimpun seluruh data dan keterangan yang relevan dengan keperluan pengembangan peserta didik (klien). Himpunan data perlu diselenggarakan secara berkelanjutan, sistematik, komprehensif, terpadu, dan sifatnya tertutup. c. Konferensi kasus, yaitu kegiatan pendukung bimbingan dan konseling untuk membahas permasalahan yang dialami oleh peserta didik (klien) dalam suatu forum pertemuan yang dihadiri oleh berbagai pihak yang diharapkan dapat memberikan bahan, keterangan, kemudahan dan komitmen bagi terentaskannya permasalahan tersebut. Pertemuan dalam rangka konferensi kasus bersifat terbatas dan tertutup. d. Kunjungan rumah, yaitu kegiatan pendukung bimbingan dan konseling untuk memperoleh data, keterangan, kemudahan dan komitmen bagi terentaskannya permasalahan peserta didik (klien) melalui kunjungan rumahnya. Kegiatan ini memerlukan kerja sama yang penuh dari orang tua dan anggota keluarga lainnya. e. Alih tangan kasus, yaitu kegiatan pendukung bimbingan dan konseling untuk mendapatkan penanganan yang lebih tepat dan tuntas atas masalah yang dialami peserta didik (klien) dengan memindahkan penanganan kasus dari satu pihak ke pihak lainnya. Kegiatan ini memerlukan kerja sama yang erat dan mantap antara berbagai pihak yang dapat memberikan bantuan atas penanganan masalah tersebut (terutama kerja sama dari ahli lain tempat kasus itu dialihtangankan). Kegiatan layanan dan pendukung bimbingan dan konseling tersebut kesemuanya saling terkait dan saling menunjang baik langsung maupun tidak langsung. Saling keterkaitan dan tunjang-menunjang antara layanan dan kegiatan pendukung itu menyangkut pula fungsi-fungsi yang diemban oleh masing-masing layanan/kegiatan pendukung. Sebagaimana telah dikemukakan di atas, setiap layanan/kegiatan pendukung harus dsecara disengaja mengandung muatan fungsi atau fungsi-fungsi bimbingan dan konseling tertentu. Lebih jauh, perlu dikemukakan bahwa Guru Pembimbing wajib menyelenggarakan jenis-jenis layanan bimbingan dan konseling tersebut dengan penyesuaian sepenuhnya terhadap karakteristik peserta didik (klien) yang dilayaani. Penyelenggaraan jenis-jenis layanan itu dibantu

8

oleh kegiatan pendukung. Dalam hal ini, perlu diingatkan bahwa kegiatan pendukung hanyalah sekedar pendukung, yang ketidakterlaksanaannya tidak boleh mengganggu atau mengurangi frekuensi dan intensitas pelaksanaan jenis-jenis layanan yang sifatnya lebih utama itu. D. Pola Umum Dan Program Bimbingan Dan Konseling Di Sekolah Penyelenggaraan bimbingan dan konseling di sekolah mengikuti pola dan program tertentu yang pokok-pokoknya telah disinggungpada bagian yang terdahulu. 1. Pola Umum Pola umum bimbingan dan konseling meliputi keseluruhan kegiatan bimbingan dan konseling yang mencakup bidang-bidang bimbingan, jenisjenis layanan, dan kegiatan pendukung bimbingan dan konseling. Pola tersebut dapat digambarkan dengan diagram sebagai berikut. Karena meliputi 17 (tujuh belas) unit pemahaman dan komponen besar dan kecil, pola ini sering disebut BK Pola 17. Diagram I Pola Umum Bimbingan dan Konseling Di Sekolah
BIMB. DAN KONS.

1

Bimb. Pribadi

Bimb. Sosial

Bimb. Belajar

Bimb. Karier

2

3

4

5

Layanan Orientasi

Layanan Penem/Peny

Layanan Kons. Pero

Layanan Kons. Klp.

6

7

8

9

Layanan Informasi

Layanan Pembelajaran

Layanan Bimb. Klp.

10

11

12

Instrumentasi BK

Konfrensi Kasus

Alih Tangan Kasus

13

14

15

Himpunan Data

Kunjungan Rumah

16

17

9

Keterangan: a. Kegiatan bimbigan dan konseling secara menyeluruh meliputi empat bidang bimbingan, yaitu bimbingan pribadi, sosial, belajar, dan karier. b. Kegiatn BK dalam keempat bidang bimbigannnya itu diselenggarakan melalui 7 jenis layanan. Yaitu layanan orientasi, informasi, penempatan/penyaluran, pembelajaran, konseling perorangan, bombongan kelompok dan konseling kelompok. c. Untuk mendukung ke tujuh jenis layanan itu ada lima jenis kegiatn pendukung, yaitu instrumentasi bimbingan dan konseling, himpunan data, konferensi kasus, kunjungan rumah dan alih tangan kasus d. Di atas semua itu, kegiatan BK didasari oleh satu pemahaman yang menyeluruh dan terpadu tentang wawasan BK yang meliputi pengertian, tujuan fungsi prinsip dan asas-asas BK Dismping menyangkut bidang dan jenis layann pendukung tersebut, pola umum kegiatan bimbingan dan konseling di sekolah juga mengikuti tahap-tahap kegiatan yang harus dilalui dalam penyelenggaraan setiap kegiatan yaitu tahap-tahap: a. Perencanaan/persiapan b. Pelaksanaan c. Evaluasi d. Analisis hasil evaluasi e. Tindak lanjut 2. Program Kegiatan Pelayanan bimbingan dan konseling di sekolah dilaksanakan secara terprogram, teratur dan berkelanjutan. Pelaksanaan program-program itulah yang menjadi wujud nyata dari terselenggarakannya kegiatan bimbingan dan konseling di sekolah. Dilihat dari volume dan jenisnya, program-program bimbingan dan konseling meliputi program tahunan, caturwulan, bulanan, mingguan, serta program satuan layanan dan kegiatan pendukung. Dari semua jenis program itu, yang sangat penting dan peling diutamakan ialah program satuan layanan dan kegiatan pendukung bimbingan dan konseling. Program satuan layanan dan kegiatan pendukung itulah yang menjadi inti dari keseluruhan kegiatan bimbingan dan konseling di sekolah. Betapapun hebatnya program tahunan, caturwulan, bulanan, dan mingguan, apabila program-program satuannya tidak beres, maka akan kacaulah seluruh seluruh kegiatan bimbingan dan konseling. Sebaliknya apabila programprogram satuan layanan dan kegiatan pendukungnya lengkap, meliputi segenap kebutuhan dan permasalahan yang menyangkut peserta didik, teratur rapid an terlaksana dengan baik, maka program mingguan, bulanan, caturwulan, dan tahuanan tidak lain adalah kumpulan atau pemaduan dari program-program satuan layanan/pendukung untuk jangka waktu tertentu. Oleh karena itu, Guru Pembimbing dan Guru Kelas sebagai pelaksana program bimbingan dan konseling di sekolah dituntut untuk benar-benar mampu membuat dan melaksanakan program-program satuan layanan dan

10

kegiatan pendukung itu. Dari penyusunan dan pelaksanaan programprogram satuan layanan dan kegiatan pendukung itulah kadar aktivitas Guru Pembimbing dan Guru Kelas akan dilihat (dalam kegiatan bimbingan dan konseling), dan berdasarkan pelaksanaan satuan layanan dan kegiatan pendukung itu pulalah angka kredit mereka akan diperhitungkan. Lebih jauh, hanya tenaga-tenaga yang mampu menyusun dan melaksanakan program-program satuan itulah yang akan mampu menyusun program mingguan, bulanan dan seterusnya. Program tahunan dan program-program lain dalam kaitannya dengan satuan waktu tertentu perlu disusun (oleh tenaga yang telah berpengalaman menyusun dan melaksanakan program-program satuan layanan dan kegiatan pendukung) untuk memperlihatkan kesatuan dan keterpaduan keseluruhan program dalam kurun waktu tertentu. Dengan program-program dalam volume yang lebih besar itu akan dapat dilihat ruang lingkup dan jangkauan secara menyeluruh kegiatan bimbingan dan konseling di sekolah. Program-program yang volulmenya lebih besar selanjutnya dirinci atau dijabarkan ke dalam program-program dalam volume yang lebih kecil, sampai akhirnya terwujud dalam programprogram satuan layanan dan pendukung bimbingan dan konseling. E. Penyelenggara Kegiatan Bimbingan Dan Konseling Sebagaimana disebutkan dalam berbagai ketentuan yang dikutip pada awal Buku Seri Pemandu ini, penyelenggaraan kegiatan bimbingan dan konseling di sekolah terutama dibebankan kepada Guru Pembimbing (di SLTP, SMU< dan SMK) dan kepada Guru Kelas (di SD). Untuk dapat mengemban dan mengembangkan pelayanan bimbingan dan konseling dengan pengertian, tujuan, fungsi, prinsip, asas, jenis-jenis layanan dan kegiatan pendukung, serta jenis-jenis program sebagaimana dikemukakan di atas, diperlukan tenaga yang benar-benar berkemampuan, baik ditinjau dari personalitasnya maupun profesionalitasnya. 1. Modal Personal Modal dasar yang akan menjamin suksesnya penyelenggaraan pelayanan bimbingan dan konseling di sekolah adalah barbagai ciri personal yang ada dan dimiliki secara pribadi oleh tenaga penyelenggara bimbingan dan konseling. Modal personal tersebut adalah : a. Berwawasan luas: memiliki pandangan dan pengetahuan yang luas, terutama tentang perkembangan peserta didik pada usia sekolahnya, perkembangan ilmu pengetahuan/tekonologi/kesenian dan proses pembelajarannya, serta pengaruh lingkungan dan modernisasi terhadap peserta didik. b. Menyayangi anak: memiliki kasih saying yang mendalam terhadap peserta didik, rasa kasih saying ini ditampilkan oleh Guru Pembimbing/Guru Kelas benar-benar dari ahti sanubarinya (tidak berpura-pura atau dibuat-buat) sehingga peserta didik secara langsung merasakan kasih sayang itu. c. Sabar dan bijaksana: tidak mudah marah dan/atau mengambil tindakan keras dan emosional yang merugikan peserta didik serta tidak sesuai

11

d. e.

f.

g.

h.

dengan kepentingan perekembangan mereka; segala tindakan yang diambil Guru Pembimbing/Guru Kelas didasarkan pada pertimbangan yang matang. Lembut dan baik hati: tutur kata dan tindakan Guru Pembimbing/Guru Kelas selalu mengenakkan hati, hangat, dan suka menolong. Tekun dan teliti: Guru Pembimbing/Guru Kelas setia mengikuti tingkah laku dan perkembangan peserta didik seahri-hari dari waktu ke waktu, dengan memperhatikan berbagai aspek yang menyertai tingkah laku dan perkembangan tersebut. Menjadi contoh: tingkah laku, pemikiran, pendapat, dan ucapanucapan Guru Pembimbing/Guru kelas tidak tercela dan mampu menarik peserta didik untuk mengikutinya denagn senang hati dan suka rela. Tanggap dan mampu mengambil tindakan: Guru Pembimbing/Guru Kelas cepat memberikan perhatian terhadap apa yang terjadi dan/atau mengkin terjadi pada diri peserta didik, serta mengambil tindakan secara tepat untuk mengatasi dan/atau mengantisipasi apa yang terjadi dan/atau mengkin terjadi itu. Memahami dan bersikap positif terhadap pelayanan bimbingan dan konseling: Guru Pembimbing/Guru Kelas memahami fungsi dan tujuan serta seluk beluk pelayanan bimbingan dan konseling, dan dengan bersenang hati berusaha sekuat tenaga melaksanakannya secara profesional sesuai dengan kepentingan dan perkembangan peserta didik.

2. Modal Profesional Modal profesional mencakup kemantapan wawasan, penegtahuan, keterampilan, nilai dan sikap dalam bidang kajian pelayanan bimbingan dan konseling. Semuanya itu dapat diperoleh melalui pendidikan dan/atau pelatihan khusus dalam program pendidikan bimbingan dan konseling. Dengan modal profesional itu, seorang tenaga pembimbing (Guru Pembimbing dan Guru Kelas) akan mampu secara nyata melaksanakan kegiatan bimbingan dan konseling menurut kaidah-kaidah keilmuannya, teknologinya, dan kode etik profesionalnya. Apabila semua modal personal dan modal profesional tersebut dikembangkan dan dipadukan dalam diri Guru Pembimbing dan Guru Kelas serta diaplikasikan dalam wujudnya yang nyata terhadap peserta didik, yaitu dalam bentuk berbagai layanan dan kegiatan pendukung bimbingan dan konseling, dapat diyakini pelayanan bimbingan dan konseling akan berjalan dengan lancer dan sukses. Tangan dingin dan terampil tenaga pembimbing yang menggarap lahan subur di sekolah untuk pekerjaan bimbingan dan konseling, diharapkan akan membuahkan para peserta didik yang berkembang secara optimal. 3. Modal Instrumental Pihak sekolah atau satuan pendidikan perlu menunjang perwujudan kegiatan Guru Pembimbing dan Guru Kelas itu dengan menyediakan berbagai prasarana dan sarana yang merupakan modal instrumental bagi

12

suksesnya pelayanan bimbingan dan konseling, seperti ruangan yang memadai, perlengkapan kerja sehari-hari, insrtumen BK, dan sarana pendukung lainnya. Dengan kelengkapan instrumental seperti itu kegiatan bimbingan dan konseling akan diperlancar dan keberhasilannya akan lebih dimungkinkan. Disamping itu, suasana profesional pengembangan peserta didik secara menyeluruh perlu dikembangkan oleh seluruh personil sekolah. Suasana profesional ini, selain mempersyaratkan teraktualisasinya ketiga jenis modal tersebut, terlebih-lebih lagi adalah terwujudnya saling pengertian, kerja sama dan saling membesarkan di antara seluruh personil sekolah.

13

BAB II LAYANAN PENGUASAAN KONTEN KOMPETENSI: 1. Menguasai pengertian, tujuan,komponen dan azas-azas layanan penguasaan konten; 2. Memahami pendekatan dan tehnik layanan penguasaan konten; 3. Memahami operasionalisasi penyelenggaraan layanan penguasaan konten. URAIAN MATERI: A. Deskripsi Umum Sejak kelahirannya, seorang bayi belajar berbagai hal. Belajar melihat, mendengar, makan dan minum, berbicara, berjalan, dan sebagainya. Seribu satu hal dipelajarinya, terus-menerus sepanjang hidup dan perkembangannya. Semua itu berjalan dengan pemenuhan tugas-tugas perkembangannnya. Untuk apa tugas perkembangan itu harus dipenuhi?. Tidak lain adalah untuk terpenuhinya tuntutan kehidupan yang tekandung di dalam harkat dan martabat kemanusiaan (HMM) individu, yaitu kehidupan manusia sebagai makhluk yang paling indah dan paling tinggi derajatanya, serta sebagai khalifah di muka bumi. Dalam perkembangan dan kehidupannya setiap individu perlu menguasai berbagai kemampuan dan kompetensi. Dengan kemampuan dan kompetensi itulah individu itu hidup dan berkembang. Banyak atau bahkan sebagian besat dari kemampuan atau kompetensi itu harus dipelajari. Untuk itu individu garus belajar dan belajar. Kegiatan belajar ini tidak memandang tempat dan waktu, artinya dapat dilakukan kapan saja dan dimana saja., di rumah, di sekolah, di kantor dan sebagainya. Dalam kegiatan belajar individu yang bersangkutan menjalani proses pembelajaran dan mengaktifkan diri sendiridan atau dengan pembantuan orang lain. Layanan Penguasaan Konten (PKO) merupakan layanan bantuan kepada indicidu (sendiri dan kelompok) utnuk menguasai kemampuan atan kompetensi tertentu melalui proses belajar. Kemampuan atau komptensi yang dipalajari merupakan satu unit konten yang di dalamnya terkandung fakta dan data, konsep, proses, hukum dan aturan, nilai, persefsi, afaksi, sikap dan tidakan yan gterkait di dalamnya. Layanan penguasaan konten membantu individu menguasai aspek-aspek konten tersebut secara tersinergikan, dengan penguasaan konten, individu diharapkan mampu memenuhi kebutuhannya serta mengatasi masalah-masalah yang dihadapinya. B. Tujuan 1. Tujuan Umum Seperti disinggung di atas, tujuan umum layanan PKO ialah dikuasainya suatu konten tertentu. Penguasaan konten ini perlu bagi individu atau klien untuk menambah wawasan dan pemahaman,

14

mengarahkan penilaian sikap, menguasai cara-cara atau kebiasaan tertentu, untuk memenuhi kebutuhannya dan mengatasi masalah-masalahnya. 2. Tujuan Khusus Tujuan khusus layanan PKO dapat dilihat dari kepentingan individu mempelajarinya dan isi dari konten itu sendiri. Tujuan khusus layanan PKO terkait dengan fungsi-fungsi konseling. a. Fungsi pemahaman, menyangkut konten-konten yang isinya nerupakan berbagai hal-hal yang perlu dipahami. Dalam hal ini seluruh aspek konten memerlukan pemahaman yang memadai. Konselor dan klien perlu menekankan aspek-aspek pemahaman dari konten yang menjadi fokus layanan PKO. b. Fungsu pencegahan, dapat menjadi muatan layana PKO apabila kontennya memang terarah pada terhindarkannya individu dari mengalami masalah tertentu. c. Fungsi pengentasan, akan menjadi arah layanan apabila penguasaan konten memang unuk mengatasi masalah yang sedang dialami klien. d. Fungsi penguasaan dan pemeliharaan, Penguasaan konten dapat secara langsung meupun tidak langsung mengembangkan di satu sisi, dan di sisi lain memelihara potensi individu atau klien. e. Fungsi advokasi,Penguasaan konten yang tepat dan terarah memungkinkan indicidu membela didi sendiri terhadap ancaman ataupun pelanggatan atas hak-haknya. Dalam menyelenggarakan layanan PKO konselor perlu menekankan secara jelas dan spesifik fungsi-fungsi konseling mana yang menjadi arah lanyanannya dengan konten khusus yang menjadi fokus kegiatannya sehingga dicapai tujuan khusus layanan PKO. C. Komponen 1. Konselor Konselor adalah tenaga ahli pelayanan konseling dan menguasai konten yang menjadi isi layanan PKO yang diselenggarakannya. 2. Individu Individu adalah seorang yang menerima layanan. Individu menerima layanan PKO dapat merupakan peserta didik atau siapapun yang memerlukan penguasaan konten tertentu demi pemenuhan tuntutan perkembangan kehidupannya, 3. Konten Konten merupakan isi layanan PKO, yaitu secara unit materi yang menjadi pokok bahasan atau materi latihan yang dikembangkan oleh konselor dan diikuti atau dijalani oleh individu peserta layanan. Konten PKO dapat diangkat dari bidang-bidang pelayanan konseling yaitu: a. Pengembangan kehidupan pribadi b. Pengembangan kemampuan hubungan sosial c. Pengembangan kegiatan belajar d. Pengembangan dan perencanaan karir e. Pengembangan kehidupan berkeluarga f. Pengembangan kehidupan beragama

15

Berkenaan dengan semua bidang pelayana yang dimaksudkan itu dapat diambil dan dikembangkan berbagai hal yang kemudian dikemas menjadi topik atau pokok bahasan, bahan latiha, atau kegiatan yang diikuti oleh peserta layanan PKO. Konten dalam layanan PKO sangat bervariasi, baik dalam bentuk, materi, maupun acuannya. Acuan yang dimaksud tersebut dapat terkait denga tugas-tugas perkembangan peserta didik, kegiatan dan hasil belajar siswa, nilai, moral dan tata krama pergaulan, peraturan dan disiplin sekolahm bakat, minat dan arah karir, ibadah keagamaan, kehidupan dalam keluarga dan berkeluarga dan secara khusus permasalahan individu atau klien. D. Asas Layanan PKO pada umumnya bersifat terbuka. Asas yang paling diutamakan adalah asas kegiatan dalam arti peserta layanan diharapkan benarbenar aktif mengikuti dan menjalani seluruh kegiatanyang ada dalam kegiatan layanan. Asas kegiatan yang dilandasi oleh asas kesukarelaan dan keterbukaan dari peserta layanan. Dengan ketiga asas tersebut proses layanan akan berjalan lancardenga keterlibatan penuh peserta layanan. Secara khusus, layanan PKO dapat disertai dengan asas kerahasiaan apabila klien dan kontennya menghendakinya dan konselor harus memenuhi asas tersebut. E. Pendekatan Dan Teknik Konten

High-touch High-tech

Konselor Layanan penguasaan konten Peserta

1. Pendekatan Layananan PKO pada umumnya diselenggarakan secara langsung dan tatap muka, dengan format klasikal, individual, dan kelompok. Dalam hal ini konselor menegakkan dua nilai proses pembelajaran yaitu: a. High-touch, yaitu sentuhan-sentuhan tingkat tinggi yang mengenai aspek-aspek kepribadian dan kemanusian peserta layanan (afektif, semangat, sikap, nilai, dan moral), melalui implementasi oleh konselor: 1) Kewibawaan 2) Kasih sayang dan kelembutan 3) Keteladanan

16

4) Pemberian penguatan 5) Tindakan tegas yang mendidik b. High-tech, yaitu teknologi tingklat tinggi untuk menjamin kualitas penguasaan konten, melalui implementasi oleh konselor: 1) Materi pembelajaran (konten) 2) Metode pembelajaran 3) Alat bantu pembelajaran 4) Lingkungan poembelajaran 5) Penilaian hasil pembelajaran 2. Metode dan Teknik a. Penguasaan Konten Pertama-tama konselor menguasai konten dengan berbagai aspeknya yang akan menjadi isi layanan. Makin kuat penguasaan konten ini akan semakin meningkatkan kewibawaan konselor dimata peserta layanan. Materi konten dapat dibangun dengan memanfaatkan kondisi dan berbagai hal yang ada di lingkungan sekitar. Hal yang paling penting adalah daya inprovisasi konselor dalam membangun konten yang dinamis dan kaya. b. Teknik Setelah konten dikuasai, konselor membawa konten ke arena layanan PKO. Berbagai teknik dapat digunakan yaitu: 1) Penyajian, konselor menyajikan pokok konten setelah para peserta disiapkan sebagaimana mestinya. 2) Tanya jawab dan diskusi, konselor mendorong partisipasi aktif dan langsung peserta didik. 3) Kegiatan lanjutan, sesuai dengan penekanan aspek tertentu dari konten dilakukan berbagai kegiatanb lanjutan berupa: - Diskusi kelompok - Penugasan dan latihan terbatas - Survei lapangan, studi kepustakaan - Percobaan - Latihan tidakan 3. Media Pembelajaran Untuk memperkuat proses pembelajaran dalam rangka penguasaan konten, konselor dapat menggunakan berbagai perangkat keras dan perangkat lunak media pembelajaran meliputi alat peraga, media tulis dan grafis, peralatan dan elektronik. Penggunaaan media ini akan lebih meningkatkan aplikasi High-tech dalam layanan PKO. 4. Waktu dan Tempat Layanan PKO dapat dilaksanakan kapan saja dan dimana saja sesuai dengan kesepakatan konselor dengan perserta layanan.makin besar paket konten semakin banyak waktu yang diperlukan. Tempat penyelenggaraan PKO disesuaikan pula dengan aspekaspek konten serta kondisi peserta. Penyelenggaran layanan format klasikal dapat diselenggarakan di ruangan kelas, format kelompok dapat diselenggarakan di ruang atau luar kelas sedangkan dengfan format individual sepenuhnya tergantung pada pertimbangan konselor dengan

17

persetujuan klien. Layanan PKO dengan konten khusus dapat diselenggarakan di dalam dan diintegrasikan dalam layanan bimbingan kelompok, konseling kelompok, atau konseling perorangan. 5. Peneilaian Secara umum penilaian terhadap hasli layanan PKO diorientasikan diorientasikan kepada diperolehnya UCA (Understanding – pemahaman, Confort - perasaan lega, dan action – rencana kegiatan pasca layanan). Secara khusus, penilaian layanan PKO ditekankan kepada penguasaan peserta datau klien atas aspek-aspek konten yang dipelajari. Penilaian hasil layanan diselenggarakan dalam tiga tahap: a. Penilaian segera (laiseg), penilaian yang diadakan segera menjelang diakhirinya setiap kegiatan layanan. b. Penilaian jangka pendek (leijapen), penilaian yang diadakan beberapa waktu (satu minggu sampai satu bulan) setelah kegiatan layanan. c. Penilaian jangka panjang (leijapang), penilaian yang dilakukan setelah satu bulan atau lebih pasca layanan. Leijapen dan leijapang dapat mencakup penilaian terhadap konten untuk sejumlah sesi layanan PKO, khususnya untuk rangkaian kontenkonten yang berkelanjutan. Format penilaian dapat tertulis maupun lisan. 6. Keterkaitan Diantara berbagai layanan layanan konseling, layanan PKO dapat berdiri sendiri. Selain itu layanan PKO juga dapat menjadi isi layananlayanan konseling lainnya. Dalam hal ini ditekankan perlunya klien menguasai suatu konten tertentu terkait dengan permasalahan klien. Dengan demikian, upaya penguasaan kontentertentu dapat diintegrasikan ke dalam layanan orientasi, informasi, penempatan dan penyaluran, konseling perorangan, bimbingan kelompok, konseling kelompok, konsultasi dan mediasi. Bentuk keterkaitan yang dimaksud itu dapat berupa integrasi, dan pula tindak lanjut. Dalam menangani seseorang atau sejumlah klien konselor perlu mencermati kebutuhan klien dalam penanganan masalahnya.

F. Kegiatan Pendukung 1. Aplikasi Instrumentasi Hasil aplikasi instumentasi dapat dijadikan konten dalam layanan PKO. Skor tes, sosiogram, hasil AUM Umum, isian angket dan lain-lain merupakan konten yang dinamis dan aktual, khususnya bagi responden yang peserta aplikasi instrumentasi yang dimaksud. Dalam hal ini asa kerahasiaan perlu dapat perhatian sepenuhnya apabila aspek yang dibicarakan menyangkut pribadi-pribadi tertentu. Dari sisi lain, hasil aplikasi intrumentasi dapat dijadikan pertimbagan untuk menempatkan seseorang atau lebih sebgai peserta layanan PKO dengan konten tertentu. Hal ini sangat relevan bagi konselor yang memiliki hak panggil atas individu yang dapat dijadika klien.

18

2. Himpunan Data Semua dengan hasil aplikasi instrumentasi, data tercantum di dalam himpunan data dapat dijadikan konten yang dibawa ke dalam layanan PKO. Demikian juga, data dalam himpunan data dapat menggerakkan konselor untuk menetapkanseseorang untuk mengikuti layanan PKO. Dalam hal ini asa kerahasiaan sangat ditekankan. 3. Konferensi Kasus Konferensi Kasus, Kunjungan Rumah Dan Alih Tangan Kasus. Ketiga kegiatan pendukung tersebut di atas pada umumnya ditempuh apabila peserta PKO memerlukan tindak lanjut tertentu. Dari hasil penilaian dapat diidentifikasi pesertamana yang memerlukan tindak lanjut tertentu. G. Operasionalisasi Layanan 1. Perencanaan a. Menentukan subyek peserta layanan b. Menetapkan dan menyiapkan konten yang akan dipelajari secara rinci dan kaya c. Menetapkan proses dan langkah-langkah layanan. d. Menetapkan dan menyiapkan fasilitas layanan, termasuk media dengan perangkat keras dan lemahnya. e. Menyiapkan kelengkapan administrasi. 2. Pelaksanaan a. Melaksanakan kegiatan layanan melalui pengorganisasian proses pembelajaran penguasaan konten. b. Mengimplementasikan hihg-touch dan high-tech dalam proses pembelajaran. 3. Evaluasi a. Menetapkan materi evaluasi. b. Menetapkan prosedural evaluasi c. Menyusun intrumentasi evaluasi d. Mengaplikasikan intrumentasi evaluasi e. Mengolah hasil aplikasi intrumentasi 4. Analisis Hasil Evaluasi a. Menetapkan norma/standar evaluasi b. Melakukan analisis c. Menafsirkan hasil evaluasi 5. Tindak Lanjut a. Menetapkan jenis dan arah tindak lanjut. b. Mengkomunikasikan rencana tindak lanjut kepada peserta layanan dan pihak-pihak terkait c. Melaksanakan rencana tindak lanjut 6. Laporan a. Menyusun laporan pelaksanaan layan PKO b. Menyampaikan laporan kepada pihak terkait c. Mengkomunikasikan laporan layanan.

19

BAB III PENGEMBANGAN KEGIATAN BELAJAR KOMPETENSI 1. Memahami berbagai kesalahan umum dalam memaknai proses belajar; 2. Memahami factor-faktor yang mempengaruhi kegiatan dalam belajar; 3. Memahami perlunya memiliki sikap dan kebiasaan yang baik dalam belajar; 4. Memahami perlunya penguasaan cara-cara belajar yang efektif dan efisien. URAIAN MATERI: A. Kesalahan-Kesalahan Umum Dalam Proses Belajar Siswa Kesalahan belajar sering sekali dilakukan oleh para pelajar karena tidak memahami cara belajar yang baik. Kesalahan-kesalahan itu memiliki berbagai macam alasan, baik disadari maupun tidak disadari oleh seorang siswa yang bersangkutan. 1. Belajar asal belajar saja, tanpa mengetahu untuk apa dan kompetensi apa yang hendak dicapai. 2. Belajar tidak mempunyai motif yang asli (murni) atau belajar tanpa motif tertentu. 3. Belajar dengan kepala kosong, tidak menyadari pengalaman-pengalaman masa lalu atau yang telah dimilikinya. 4. Beranggapan belajar sama saja dengan menghafal. 5. Mengartikan bahwa belajar semata-mata untuk mempeoleh ilmu pengetahuan yang sebanyak-banyaknya. 6. Belajra tanpa ada konsentrasi pikiran 7. Belajar tanpa rencana dan melakukan kegiatan belajar asal ada keinginan yang bersifat insidental 8. Terlalu mengutamakan satu mata pelajaran saja dan menyepelekan pelajaran yang lain. 9. Malas belajar bahasa asing atau malas membaca kamus 10. Malas berfikir 11. Belajar dilakukan apabila sudah mendekati ujian 12. Bersifak pasif dalam kegiata KBM, diskusi, dan belajar bersama. 13. Banyak membuang-buang waktu di luar pelajaran 14. Membaca cepat tapi tidak paham isinya 15. Mengasingkan diri dalam belajar. B. Pelaksanaan Belajar Mengajar, Jadwal Pelajaran, dan Guru-Guru Mata Pelajaran Siswa-siswa yang baru saja memasuki sekolah di awal tahun pelajaran perlu menuyesuaikan diri dengan lingkungan yang baru. Ada tiga jenis guru yang harus dikenal di dalam proses pembnelajaran, yaitu:

20

1. Guru mata pelajaran, yaitu guru yang mempunyai tugas memberikan materi pelajaran 2. Guru pembimbing, guiru yang mempunyai tugas membimbing siswa untuk mengenal pribadi, lingkungan dan merencanakan masa depan, dalam hal ini gur bimbingan konseling (BK) 3. Guru praktik, guru yang melatih siswa dalam keterampilan tertentu. C. Lingkungan dan Fasilitas yang Menunjang Kegiatan Belajar Fasilitas yang ada disekolah harus bisa dimanfaatkan secara optimal dalam kegiatan pemnelajaran. Masing-masing fasilitas yang ada tentunya memiliki fungsi yang berbeda-beda, tapi merupakan satu kesatuan dalam mewujudkan tujuan pendidikan. Agar lingkungan dan fasilitas dapat menunjang kegiatan belajar, maka diperlukan kerjasama antar kepala sekolah, guru, tata usaha, pesuruh, dan siswa, di dalam memanfaatkaqn memeliharanya. D. Pengajaran, Perbaikan, Pengayaan dan Ketuntasan Dalam proses belajar-mengajar, sering dijumpai siswa kurang berhasil menguasai pelajaran yang diberikan guru. siswa yang belum mampu menguasai materi pelajaran ayang diberikan gurunya, diupayakan untuk dilakukan perbaikan. Sedangkan siswa yang telah mencapai ketuntasan diberikan suatu pengajaran yang yang berupa pengayaan untuk memperluas dan memperkaya penguasaan bahan-bahan pelajaran yang dipelajari. Pengajaran pengayaan ini bisa diberikan kepada siswa dalam bentuk tugas-tugas, diskusi atau lain-lain sehingga siswa tidak merasa bosan menunggu temannya yang belum mencapi target. E. Perlunya Pengembangan Sikap Kebiasaan Belajar Yang Baik, Aktif, Dan Terprogram, Baik Sendiri Maupun Kelompok Pengembangan sikap dankerja sama dimaksudkan bahwa sikap dan kebiasaan belajar yang selama ini dikerjakan siswa akan dapat ditingkatkan lebih baik lagi, baik teknik maupun keteraturan waktunya. Sekali belajar dalam waktu 3 jam, maka lebih baik 3 kalibelajar dengan waktu 1 jam. Utnuk siswa harus membuasakan diri belajar dengan waktu yang teratur jauh sebelum ulangan. Dngan demikian saat menghadapi ulangan, minimal siswa telah memiliki tiga kesiapan, yaitu: 1. Kesiapan materi 2. Kesiapan fisik 3. Kesiapan mental/optimis F. Cara Belajar Diperpustakaan, Meringkas Buku, Membuat Catatan Dan Mengulang Pelajaran Tugas pokok siswa adalah belajar. Cara belajar diperpustakaan dapat didlakukan dengan kegiatan membaca atau meringkas, di sini dibutuhkan teknik-teknik yang tepat dan efektif, misalnya: 1. Melihat daftar isiuntuk memperoleh ide pokok maupun bagian-bagian 2. Membaca secara keseluruhan sambil mencari pokok-pokok pengertian

21

3. Poko-pokok pengertian dicatat di dalam ringkasan 4. Mengemukakakan kembali pokok-pokok pengertian secara lisan, apabila terlupa melihat kembali catatan. G. Cara-Cara Belajar Yang Efektif Dalam Menghadapi Ulangan Semester. Dalam kurikulum proses atau kegiatan belajar mengjar (KBM) diarahkan agar siswa dapat belajar secara mandiri. Oleh karen itu, sema bahan ajare disajikan dengan bahasa yang mudah dicerna dan dimengerti oleh siswa. tujuannya adalah unntuk meningkatkan kualitas pendidikan. Disini peran guru BK sangat di butuhkan, untuk mengarahkan dan membimbing siswa cara-cara belajr yang efektif.arahan guru BK ini diharapkan mampu mengubah perilaku siswa dalam menghadapi mata pelajarannya. Perubahan perilaku tersebut merupakan tanda-tanda kedewasaan berfikir dan tingkah laku,. H. Motivasi Dan Konsentrasi Belajar Ketika KBM Berjalan Di Kelas/Sekolah Motivasi dan konsentrasi sangat dibutuhkan dalam meraih cita-cita. Motivasi adalah usaha yang menyebabkan seseorang tergerak untuk melakukan sesuatu karena ingin mencapai tujuan yang dikehendaki. Ada beberapa cara untuk menumbuhkan motivasi pada diri sendiri. 1. Menyadari perlunya pendidikan 2. Memiliki cita-cita 3. Memiliki keinginan 4. Mengikuti perkembangan sains dan teknologi 5. Merencanakan untuk masa depan Konsentrasi adalah pemusatan pikiran atau perhatian pada satu hal. Adapu cara-caa berkonsentrasi adalah: 1. Menyiapkan biuku materi pokok dan buku penunjang yang akan dibahas 2. Mempelajari materi yang belum dipelajari dirumah dan menandai hal-hali yang belum dimengerti 3. Menyadari pentingnya setiap materi yang disampaikan guru di kelas 4. Menanamkan dan menumbuhkembangkan rasa senang terhadap seluruh mata pelajaran termasuk guru yang menyampaikannya. 5. Memanfaatkan waktu.

22

BAB IV KEDUDUKAN ILMU PENGATAHUAN DAN ULAMA DALAM ALQUR’AN SERTA SUNNAH KOMPETENSI: 1. Memahami perhatian Al-Qur’an terhadap ilmu pengetahuan, ulama dan prestasi ilmiah 2. Memahami sunnah Nabi terhadap ilmu pengetahuan ,ulama dan prestasi ilmiah; 3. Meneladai tokoh-tokoh ulama muslim dalam berbagai cabang ilmu. A. Perhatian Al-Qur’an Terhadap Ilmu Pengetahuan, Ulama Dan Prestasi Ilmiah Al-Qur’an banyak berisi ayat yang menunjukkan ketinggian ilmu pengetahuan dan ulama. Karena ilmu pengetahuan meruapakan dasar bagi pemahaman yang benar atas akidah Islam, syariahnya dan bagaimana menerapkannya. Setiap kali seseoarang yang berpengetahuan men-tadabburi AlQur’an, maka imannya akan bertambah kuat, Allah membukakan horison ilmu pengetahuan yang bergna baginya, dan ia menjadi pioner dalam bidangnya. Sebagai pemuliaan terhadap ilmu pengetahuan, maka ayat pertama yang diturunkan kepada Nabi Muhammad SAW adalah ayat yang berkaitan dengan ilmu pengetahuan. Allah SWT berfirman: “Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu yang Menciptakan, Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah, dan Tuhanmulah yang Maha pemurah, yang mengajar (manusia) dengan perantaran kalam, Dia mengajar kepada manusia apa yang tidak diketahuinya”. (Al-Alaq, 1-5) Allah SWT juga bersumpah dengan salah satu perangkat keilmuan yang paling penting. Allah SWT berfirman: “Nun, demi kalam dan apa yang mereka tulis, berkat nikmat Tuhanmu kamu (Muhammad) sekali-kali bukan orang gila. dan Sesungguhnya bagi kamu benar-benar pahala yang besar yang tidak putus-putusnya. dan Sesungguhnya kamu benar-benar berbudi pekerti yang agung.” (Al-Qalam:1-4) Banyak ayat Al-Qur’an yang berbicara tentang ulama dan kedudukan mereka di sisi Allah SWT. Diantaranya adalah firman ALLAH Swt., “Katakanlah: “Adakah sama orang-orang yang mengetahui dengan orangorang yang tidak mengetahui?” Sesungguhnya orang yang berakallah yang dapat menerima pelajaran”. (az-Zumar, 9) Firman Allah SWT., “Allah akan meninggikan orang-orang yang beriman di antaramu dan orangorang yang diberi ilmu pengetahuan beberapa derajat. dan Allah Maha mengetahui apa yang kamu kerjakan. (al-Mujadilah, 11) Dan ulama-ulama dinilai sebagai orang yang paling mengetahui, memahami, dan beriman terhadap apa yang diturunkan oleh Allah SWT, juga 23

orang yang paling mampu untuk menyebarkan dakwah-Nya. dalam maslah ini Allah ber firman. “dan orang-orang yang diberi ilmu (ahli Kitab) berpendapat bahwa wahyu yang diturunkan kepadamu dari Tuhanmu Itulah yang benar dan menunjuki (manusia) kepada jalan Tuhan yang Maha Perkasa lagi Maha Terpuji.” (Saba, 6) “dan orang-orang yang mendalam ilmunya berkata: “Kami beriman kepada ayat-ayat yang mutasyaabihaat, semuanya itu dari sisi Tuhan kami.” dan tidak dapat mengambil pelajaran (daripadanya) melainkan orang-orang yang berakal.” (al-Imran, 7) “dan perumpamaan-perumpamaan ini Kami buat untuk manusia; dan tiada yang memahaminya kecuali orang-orang yang berilmu.” (al-Ankabut, 43) “Sesungguhnya yang takut kepada Allah di antara hamba-hamba-Nya, hanyalah ulama[1258]. Sesungguhnya Allah Maha Perkasa lagi Maha Pengampun.” (Faathir, 28) Allah SWT, memerintahkan kepada manusia sevara umum, dan para ulama secara khusus, untuk meneliti ciptaan Allah di dunia ini, sehingga mereka makin bertambah keyakinannya terhadap kekuasaan Allah. Allah SWT berfirman: “Katakanlah: “Berjalanlah di (muka) bumi, Maka perhatikanlah bagaimana Allah menciptakan (manusia) dari permulaannya, kemudian Allah menjadikannya sekali lagi. Sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu.” (Al-Ankabut, 20) Secara umum, Al-Qur’an mendorong manusia untuk mencari ilmu dan menambahnya. karena ilmu pengetahuan tidk ada batasnya. Allah SWT berfirman “dan Katakanlah: “Ya Tuhanku, tambahkanlah kepadaku ilmu pengetahuan.” (Thaahaa, 114) “ Kami tinggikan derajat orang yang Kami kehendaki; dan di atas tiap-tiap orang yang berpengetahuan itu ada lagi yang Maha mengetahui.” (Yusuf, 76) “dan mereka bertanya kepadamu tentang roh. Katakanlah: “Roh itu Termasuk urusan Tuhan-ku, dan tidaklah kamu diberi pengetahuan melainkan sedikit”. (al-Israa, 85) Al-Qur;an banyak mengandung mukjizat ilmiah dalam banyak bidang, seperti kedokteran, astronomi, matematika, geografi, tata cara interaksi sosial, pertanian, geologi, dan sejenisnya, yang sebagian telah diungkapkan oleh ilmu pengetahuan modern. Dan sebagian lagi masih menjadi misteri, yang hanay diketahui oleh Allah SWT. Barangkali puncak-puncak keilmuan yang menjadi misteri tersebut akan membuat terperangah orang-orang kafir, dan

24

menguatkan iman orang-orang yang beriman di antara ayat-ayat tersebut adalah firman Allah SWT. “dan Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dari suatu saripati (berasal) dari tanah. kemudian Kami jadikan saripati itu air mani (yang disimpan) dalam tempat yang kokoh (rahim). kemudian air mani itu Kami jadikan segumpal darah, lalu segumpal darah itu Kami jadikan segumpal daging, dan segumpal daging itu Kami jadikan tulang belulang, lalu tulang belulang itu Kami bungkus dengan daging. kemudian Kami jadikan Dia makhluk yang (berbentuk) lain. Maka Maha sucilah Allah, Pencipta yang paling baik.” (Al-Mu’minuun, 12-14) “Maka hendaklah manusia memperhatikan dari Apakah Dia diciptakan? Dia diciptakan dari air yang dipancarkan, yang keluar dari antara tulang sulbi laki-laki dan tulang dada perempuan.” (ath-Thariq, 5-7) Tapi kita tidak boleh melihat Al-Qur’an sebagai ilmu pengetahuan atau budaya, karena Ia lebih tinggi dari semua itu. Ia adalah Kitab ALLAH SWT yang menjelaskan, menyeluruh, dan sempuyrna, yang dikatakan oelh ALLAH SWT seperti firman berikut: “.....dan Kami turunkan kepadamu Al kitab (Al Quran) untuk menjelaskan segala sesuatu dan petunjuk serta rahmat dan kabar gembira bagi orangorang yang berserah diri.” (An-Nahl, 89) Karena Kitab ini mengandng perkara-perkara general, mendasar, dan kaidah-kaidah umum. Sementara membiarkan maslah perincian dan prosedural menjadi garapan Sunnah nabi dan ijtihad Ulama di seluruh masa dan tempat. Apakah para ulama menyadari kedudukan mereka di sisi ALLAH SWT, dan panggilan dari ALLAH SWT kepada mereka agar menggunakan ilmu yang telah ALLAH SWT berikan kepada mereka untuk mengangkat kedudukan mereka di sisi ALLAH SWT. dan membantu mereka untuk melaksanakan ketaatan kepada-Nya dan menambah keyakinan mereka. Apakah mereka menyadarai bahwa ilmu yang bermanfaat ini jika diniatkan untuk mendapat keridhaan ALLAH SWT, niscaya ilmu ini akan menjadi sedekah jariah bagi mereka setelah mereka meninggal. B. Perhatian Sunnah Nabi Terhadap Ilmu Pengetahuan, Ulama Dan Prestasi Ilmiah Sunnah Nabi yang mulia penuh dengan hadits-hadits yang mendorong manusia untuk mencari ilmu pengetahuan. Juga menjelaskan derajat dan tingkatan ulama di sisi ALLAH SWT. Rasulullah SAW, sendiri mendorong para sahabat yang mulia untuk mencari ilmu pengetahuan. Sehingga beliau dalam beberapa peperangan membebaskan para tawanan jika mereka mau mengajarkan sepuluh orang dari kaum muslimin. Ilmu pengetahuan adalah dasar kebaikan. Dalam ahal ini Rasul SAW bersabda. “Siapa yang dikehendaki baik oleh Allah maka Dia akan membuatnya faqih dalam agama. Dan ilmu itu hanya daopat diraih dengan belajar” (HR Bukhari) 25

Rasul SAW menjelaskna bahwa siapa yang pergi untuk menuntut ilmu pengetahuan adalah seperti orang yang berjihad di jalan ALLAH SWT. Anas ra berkata bahwa Rasulullah bersabda. “Siapa yang pergi menuntut ilmu, maka ia berada di jalan Allah hingga dia kembali” (HR tirmidzi) Pahala penuntut ilmu yang ikhlas, sungguh-sungguh, dan menjalankan ilmu adalah surga. Rasulullah SAW bersabda. “Siapa yang menempuh jalan untuk menuntut ilmu, niscaya Allah mudahkan baginya jalan menuju surga” (HR Bukahri) Dan dalam menjelaskan keutamaan orang yang berilmu dan kedudukannya di sisi ALLAH SWT, Rasulullah SAW bersabda. “Keutamaan seorang yang berpengetahuan dengan seorang yang ahli ibadah, adalah seperti keutamaan bulan dibandingkan planet-planet yang lain. Para ulama adalah pewaris para Nabi. Dan para Nabi tidak mewariskan Dinar atau Dirham, tapi mewarisi ilmu. Maka siapa yang mengambil ilmu itu, niscaya ia telah mendapatkan keberuntungan yang besar” (HR Abu Dawud dan Tirmidzi) Diriwayatkan dari Abu Hurairah ra bahwa ia berkata, “Saya duduk satu jam untuk memperdalam agama lbebih saya senangi dari menghidupkan malam dengan ibadah hingga pagi” Seorang yang alaim wajib menjalankan ilmunya dan bersifat ikhlas, serta tidak menyembunyikan ilmunya itu. Juga agar menjalankan ilmunya itu kepada manusia sehingga mereka dapat memanfaatkan ilmu itu. Rasulullah SAW telah menggambarkan hal itu, seperti dalam hadits yang diriwayatkan dari Abu Musa al-Asy’ari ra bahwa Rasulullah SAW bersabda. “Perumpamaan petunjuk dan ilmu yang diamanahkan oleh Allah untuk aku bawa adalah seperti hujan yang lebat yang menimpa bumi. Maka, diantara tanah di bumi itu ada yang menyerap air hujan itu ntuk kemudian menumbuhkan pepohonan dan rumput yang banyak, diantara tanah itu ada pula yang bersifat keras yang mampu menampung air, sehingga banyak orang yang mengambil manfaat dari air yang ditampungnya itu. Dengan meminum dari situ, memberi minum hewan mereka dan mengairi tanaman mereka, air hujan itu juga menimpa kelompok tanah lain, yaitu yang bersifat keras seperti bebatuan, yang tak mampu menampung air juga tak dapat menumbuhkan pepohonan. Semua itu adalah perumpamaan orang yang memahami agam ini dan memberikan manfaat kepada orang lain dnegan ajaran yang aku bawa dari ALLAH ini, yaitu dengan mempelajarinya dan selanjutnya mengajarkannnya kepada orang lain, dan seperti perumpamaan orang yang sama sekali tak menyambut ajaran itu dan tidak menerima petunjuk Allah yang dikirim-Nya melalui diriku (Rasulullah SAW)” (HR Bukahri) Abu Hurairah ra berkata bahwa Rasulullah SAW bersabda. “Siapa yang ditanya ilmu pengetahuan (yang ia kuasai) namun ia menyembunyikannya, maka ia akan dicambuk dengan api pada hari kiamat” (HR Abu Dawud dan Trmidzi) 26

Pahala ilmu pengetahuan yang bermanfaat akan terus mengalair dan sampai kepada pemiliknya seelah ia meninggal. Hal itu seperti dijelaskan oleh sabda Rasulullah SAW ini. “Jika seorang anak adam mati, maka terputuslah amal perbuatannya kecuali dari tiga hal: sedekah jariah, ilmu yang bermanfaat, atau anak shaleh yang berdo’a baginya (orangtuanya)” (HR Ahmad) Dan yang dimaksud ilmu pengetahuan adalah ilmu jenis apapun yang memberi manfaat kepada manusia dalam membangun dan mengembangkan mereka serta membantu mereka untuk beribadah kepada Allah SWT. Pada hari kiamat orang yang berilmu pengetahuan akan ditanya tentang ilmunya, apa yang ia perbuat dengan ilmunya itu? Apakah ia sampaikan, ia ajarkan dan ia jalankan isinya, ataukah ia sembunyikan dan tidak diajarkan kepada seseorang serta tidak ia jalankan dalam kehidupannya?. Rasulullah SAW bersabda’ “Dua kaki anak Adam pada hari kiamat tidak akan bergerak hingga ia ditanyakan tentang empat perkara: tentang usianya digunakan untuk apa, tentang masa mudanya dihabiskan untuk apa, tentang hartanya dari mana ia dapatkan dan kemana ia gunakan, dan tentang ilmunya apa yang ia perbuat dengan ilmunya itu” (Muttafaq Alaih) Rasulullah SAW menegaskan dalam hadits ini tentang segi-segi amaliah ilmu pengetahuan. Maka, ilmu pengetahuan yang tidak dijalankan isinya dan beku akan menjadi sesuatu yang tidak bermanfaat, jika tidak dipraktikkan secara nyata, dengan jalan menyebarkan dan mengubahnya menjadi gerak dalam kehidupan. Ketika ilmu pengetahuan diangkat dan timbullah kebodohan, maka hal itu menjadi tanda hari Kiamat. Anas ra berkata bahwa Rasulullah SAW bersabda. “diantara tanda kiamat adalah diangkatnya ilmu pengetahuan, disebarnya kebodohan, di minumnya khamr dan ditampilkannya zina” (HR Bukhari) “Allah tidak mencabut ilmu secara sekaligus dari manusia tapi dengan mematikan ulama, hingga tidak ada seorang yang alim, dan akhirnya manusia mengambil orang-orang bodoh sebagai tempat bertanya, mereka ditanya kemudian memberikan fatwa tanpa ilmu, sehingga mereka sesat dan menyesatkan” (HR Tirmidzi) Nubuwah Nabi SAW tersebut telah terbuktikan kebenarannya. Karena pada zaman sekarang ini, sedikit sekali ulama yang menjalankan ilmunya dan ikhlas dalam membawa ilmunya itu. Juga banyak sekali orang yang mengelluarkan fatwa, padahal ia tak memenuhi syarat untuk berfatwa. Dari keterangan tadi, jelaslah bahwa Sunnah Nabi SAW memberikan perhatian besar untuk menjelaskan kedudukan ilmu pengetahuan dan ulama, juga menjelaskan faktor-faktor yang mengantarkan kepada prestasi ilmiah. Mereka adalah sumber kebaikan dan orang-orang baik. Mereka mendapatkan pahala seperti seorang Mujahid di jalan ALLAH. Mereka adalah pewaris nabinabi. Dan Allah SWT memuliakan orang-orang yang berilmu yang 27

menjalankan ilmunya dan bersifat ikhlas, diatas orang yang semata beribadah saja. Diantara wasiat Rasulullah SAW kepada para ulama adalah agar mereka menjalankan apa yang mereka telah ketahui dan selanjutnya mengajarkannya kepada manusia. Maka baik sekali orang yang menjalankan apa yang telah ia ketahui. Sementara orang yang paling besar menerima azab di akhirat adalah orang yang berilmu pengetahuan tapi tidak menjalankan ilmunya, dan tak menagjarkannya kepada orang lain. Dari sini, para pemuda Islam harus benarbenar mencurahkan perhatiannya untuk mencari ilmu pengetahuan dan meraih kesuksesan, dengan dorongan kecintaan dan keinginan meneladani Rasulullah SAW. C. Beberapa ulama muslim yang menjadi tokoh dalam beberapa cabang ilmu Ulama muslim generasi pertama telah meninggalkan pengaruh yang jelas dalam seluruh bidang keilmuan. Peradaban Islam telah melahirkan banyak ulama yang menghasilkan ilmu pengetahuan yang beramanfaat bagi seluruh umat manusia, sehingga warisan lama hasil capaian ulama muslim itu telah banyak diterjemahkan ke seluruh bahasa didunia. untuk itu, di bawah ini ada sebagian tokoh ilmu pengetahuan yang dihasilkan ulama Muslim, diantaranya: Hasan Bin Haitsam : Ilmu Optik dan Fisika Ibnu Sina : Ilmu Kedokteran, Undang-Undang dan Filsafat ……………………… : Ilmu Matematika Ath-Thusi : Ilmu Alam dan Kedokteran Ar-Razi : Ilmu Kimia Jabir Bin Hayyan : Ilmu Geografi Maqdisi : Ilmu Geografi Ibnu Bathuthah : Ilmu Mekanika Musa bin Syakir : Ilmu Filsafat Al-Farabi : Ilmu Sosial Ibnu Khaldun : Ilmu Akuntansi An-Nuwairi : Ilmu Akuntansi Al-Hariri

28

BAB V UNSUR-UNSUR KESUKSESAN STUDI DALAM ISLAM KOMPETENSI: 1. Memahami sifat-sifat penuntut ilmu dalam islam; 2. Memahami sifat-sifat guru yang efektif sebagai panutan dalam mewujudkan kesuksesan diri; 3. Memahami ilmu-ilmu yang bermanfaat dalam mewujudkan kesuksesan diri; 4. Memahami unsur-unsur proses pengajaran dalam mewujudkan prestasi ilmiah. A. Sifat-Sifat Penuntut Ilmu Dalam Islam Dan Pengaruhnya Dalam Mewujudkan Prestasi Ilmiah Islam memandang para penuntut ilmu sebagai para pemimpin masa depan. Penuntut ilmu yang shaleh juga merupakan pondasi masyarakat yang shaleh, maju dan berperadaban. Yang dimaksud dengan penuntut ilmu dalam islam adalah sosok pelajar yang beusaha menuntut ilmu pengetahuan yang terpujidan bermanfaat menurut syariat untuk kepentingan umat manusia.sifatsifat para penuntut ilmu yang sukses antara lain: 1. Berniat Dengan Ikhlas Yaitu penuntut ilmu yang meniatkan usahanya dalam mencari ilmu itu untuk beribadah, taat kepada Allah, dan menjalankan kewajiban menuntut ilmu. Penuntur ilmu yang seperti in akan meniatkan usahanya untuk meniatkan ruhaninya yaitu mendekatkan diri kepada Allah SWT. Dan meningkatkan derajatnya sehingga mendekat kepada hamba-hamba Allah yang mulia, yaitu para malaikat dan orang-orang muqarrobin. Bukan bertujuan untuk mendapatkan jabatan, kekanyaan, kemegahan, dan bersaing dengan teman. Seorang penuntut ilmu diharapkan agar berada didalam lingkup yang dikehendakikebaikan oleh Allah SWT sehingga ia belajar dan memperdalam agama. Rasulullah SAW bersabda: “Siapa yang dikehendaki baik oleh Allah maka Dia akan membuatnya faqih dalam agama.” (HR. Bukhari dari Hadist Muawwiyah) Seorang penuntut ilmu hendaknya meniatkan segala usahanya dalam menuntut ilmu untuk mendapatkan surga, sehingga ia dalam menuntut ilmu itu membarenginya dengan keikhlasan. Karena keikhlasan itu adalah pintu menuju ilmu pengetahuan. Oleh karena itu, derajat-derajatnya meningkat seiring dengan sejauh mana ia mencari ilmu yang bermanfaat dan berjalan di jalannya. 2. Ketakwaan dan Kesalehan Yang dimaksud adalah seorang penuntut ilmu yang harus berpegang pada sifat-sifat Allah yang bertakwa, seperti yang dijelaskan di dalam AlQur’an. Diantara bentuk kemukjizatan A;;-Qur’an adalah bahwa Allah mengiringkan antara ketakwaan dengan pencapaian ilmu pengetahuan. Allah SWT berfirman:

29

“......dan bertakwalah kepada Allah, Allah mengajarmu, dan Allah Maha Mengetahui segala sesuatu.” (Al-Baqarah:282) 3. Menghindarkan Diri Dari Kemaksiatan Seorang penuntut ilmu harus menghindarkan diridari semua maccam kemaksiatan dan menjaga agar perbuatannya selalu baikdan sesuai dengan apa yang telah merak miliki itu. Syariat islam mengharamkan segala hal yang menggau akal manusia. Misalnya dengan mengharamkan Khamr dan sejenisnya, yang membuat kesadaran akal hilang, padahal akal itu adalah perangkat untuk menerima ilmu pengetahuan. Maka hal ini menghalangi kebahagiaan ilmu dan cahayapengatahuan. 4. Tawadhu Seorang penuntut ilmu tidak boleh takabbur kepada ilmu, guru atau kepada siapapu. Karena hal semacan itu, mengantarkannya kepada kebodohan. Karena sebanyak apapun ilmu yang ia dapatkan, itu masih sedikit. Dasarnya adalah firman Allah SWT: “dan tidaklah kamu diberi pengetahuan melainkan sedikit.” (al-Israa:85). 5. Menghargai dan Menghormati Ilmu Seorang penuntut ilmu harus menghargai dan menghormati gurunya, hingga meskipun gurunya itu nonmuslim. Karena seoorang guru adalah simbol dan nilai. Allah berfirman tentang kedudeukan para ulama sebagai berikut: “Allah akan meninggikan orang-orang yang beriman di antaramu dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan beberapa derajat.”(alMujaadilah:11)

6. Disiplin dan Pandai Memanfaatkan Waktu Diantara sifat orang penuntut ilmu adalah pandai mengatur waktunya. Dia mengetahui kapan waktu belajar dankapan waktu mengibur dirinya dengan hal-hal yang dibolehkan syariat. Karena waktu adalah kehidupan, sementara kedisiplinan merupakan dasar bagi kesuksesan dan keberhasilan. Dan salah satu ayat-ayat Allah dalam penciptaan semesta ini adalah keteraturan. 7. Pandai Belajar Seorang penuntur ilmu harus memfokuskan perhatiannya dan memahami dengan baik materi yang dipelajari. Yang menjadi tujuannya bykan hanya semata mengisi otaknya dengan informasi, tapi pemahaman dan fokus serta pembentukan pengtahuan yang benat. Maka pandai dalam belajar merupakan unsur wajib untuk kesuksesan studi, pioniritas dan kepemimpinan. 8. Berteman Dengan Orang Yang Tepat Seorang penuntut ilmu harus pandai memilih teman yang saleh, yang dapat membantunya dalam masalah urusan agama dan dunia serta menjauhi diri dari berteman dengan irang-orang yang senang berbuat dosa. Seperti firman Allah SWT:

30

“Dan Bersabarlah kamu bersama-sama dengan orang-orang yang menyeru Tuhannya di pagi dan senja hari dengan mengharap keridhaanNya; dan janganlah kedua matamu berpaling dari mereka (karena) mengharapkan perhiasan dunia ini; dan janganlah kamu mengikuti orang yang hatinya Telah kami lalaikan dari mengingati kami, serta menuruti hawa nafsunya dan adalah keadaannya itu melewati batas.” (al-Kahfi:28) 9. Menggunakan Perangkat Modern Seorang penuntut ilmu harus segera menggunakan perangkatperangkat modern untuk dalam meraih ilmu pengetahuan. Seperti komputer dan perangkat audio-visual berupa enslikopedi, kamus dan internet, meskipun hal itu merupakan ciptaan nonmuslim. B. Sifat-Sifat Guru Yang Efektif Menjadi Panutan Dalam Islamdan Perannya Dalam Mewujudkan Kesuksesan Diri Diantara tanggung jawab guru dan pengajar adalah mengajarkan ilmu pengetahuan yang bermanfaat bagi manusia dan hendaknya di barengi dengan keikhlasan. Beberapa sifat yang harus dimiliki oleh seorang guru yang menjadi panutan antara lain: 1. Ikhlas Dalam Menyampaikan Risalah Pendidikan Dengan mengingat bahwa perbuatannya itu adalah suatu jenis ibadah yang tidak akan diterima kecuali dengan keikhlasan. Amat berbeda sekali antara seorang guru pendidik yang ikhlas dan bersifat rabbani, yang semata-mata mendedikasikan segala usahanya hanya kepada Allah. Firman Allah SWT: "...... akan tetapi (Dia berkata): "Hendaklah kamu menjadi orang-orang rabbani[208], Karena kamu selalu mengajarkan Al Kitab dan disebabkan kamu tetap mempelajarinya.” (Al-Imran:79) Dan dengan keikhlasan pendidik akan mengantarkan kepada kesuksesan murud yang dididiknya. 2. Bersifat Amanah Dalam Menyampaikan Ilmu Pengetahuan Ilmu pengatahuan dalam pandangan seorang guru yang pendidik adalah sebuah amanah, yang diwajibkan oleh Allah SWT untuk disampaikan kepada seluruh penuntut ilmu secara sempurna tanpa dikurangi dan dalam bentuk yang sebaik-baiknya. Jika seorang guru menahan ilmunya maka ia menjadi seorang penghianat terhadap amanah. Firman Allah SWT: “Sesungguhnya Allah menyuruh kamu menyampaikan amanat kepada yang berhak menerimanya, dan (menyuruh kamu) apabila menetapkan hukum di antara manusia supaya kamu menetapkan dengan adil....” (annisa:58) 3. Menguasai Ilmu Yang Diajarkannya Diantara kewajiban guru pendidik adalah hendaknya dia adalah seorang yang mengusasai benar ilmu yang diajarkannya. 4. Menjadi Panutan Yang Baik Pada penuntut ilmu melihat gurunya sebagai panutan dalam integritas pribadi dan prilaku. Demikian pula dalam ilmu pengatahuan, panutan,

31

akhlak, dan prilaku. Maka para pendidik memberikan pengatuh yang besar terhadap murinya. Firman Allah SWT: “Sesungguhnya Telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri teladan yang baik bagimu (yaitu) bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari kiamat dan dia banyak menyebut Allah.” (al-Ahzab:21) 5. Mempunyai Pribadi Yang Kuat Seorang pendidik hendaknya mempunyai kepribadian yang kuat dan mulia, sehingga dihormati oleh pada muridnya. Juga agar menjaga wibawa ilmu dan ulama bersifat tegas dalam kebenaran dan tak takut pada siapapun dalam membela kebenaran. Firman Allah SWT: "padahal kekuatan itu hanyalah bagi Allah, bagi rasul-Nya dan bagi orang-orang mukmin, tetapi orang-orang munafik itu tiada Mengetahui.” (Al-Munaafiquun:8) 6. Beramal Dengan Ilmunya Diantara sifat pendidik yang ideal adalah dia menerjemahkan ilmu pengatahuannya ke realitas praktis baik dengan dirinya sendiri ataupun memlalui orang lain. Firman Allah SWT: “:Amat besar kebencian di sisi Allah bahwa kamu mengatakan apa-apa yang tidak kamu kerjakan.” (Ash-Safft:3) 7. Modern Seorang pendidik harus selalu menguasai informasi dan ilmu baru dalam bidang spesialisnya. Tidak ada lagi larangan untuk menggunakan ilmu, metode, dan perangkat yang ditemukan oleh manusia dari segenap penjuru dunia selama itu tidak bertentangan denga syariat Allah. 8. Terus Melakukan Penelitian Diantara kewajiban pioniritas seorang pendidik adalah terus melakukan penelitian dan pengambangan, baik oleh dirinya sendiri maupun dengan bekerja sama dengan lembaga, pusat-pusat peneliti, dan institut-institut yang memberikan perhatian terhadap masalah ini. Karena sesuatu yang menjadi keharusan dalam menuju kepada kewajiban adalah bersifat wajib pula. Firman Allah: “Tidak sepatutnya bagi mukminin itu pergi semuanya (ke medan perang). Mengapa tidak pergi dari tiap-tiap golongan di antara mereka beberapa orang untuk memperdalam pengetahuan mereka tentang agama dan untuk memberi peringatan kepada kaumnya apabila mereka Telah kembali kepadanya, supaya mereka itu dapat menjaga dirinya.” (at-Taubah:122) C. Beberapa Ilmu Yang Bermanfaat Dalam Islam Dan Perannya Dalam Mewujudkan Kesuksesan Diantara unsur kesuksesan pendidikan adalah beberapa ilmu pengetahuan yan gmengantarkan kepada petunjuk, cahaya, dan kebaikan bagi umat manusia. Ilmu-ilmu dalam manhaj pendidikan islam terbagi atas beberapa kelompok, antara lain: 1. Ilmu-ilmu syariah, yaitu ilmu yang dihasilkan dari wahyu yang dibawa oleh rasulullah SAW yang terkumpul dalam Al-Qur’an, selain itu sunnah nabi yang syahih. Firman Allah SWT:

32

“ Keterangan-keterangan (mukjizat) dan kitab-kitab. dan kami turunkan kepadamu Al Quran, agar kamu menerangkan pada umat manusia apa yang Telah diturunkan kepada mereka dan supaya mereka memikirkan,” (an-Nahl: 44) Dan dimasukkan pula dalam kelompok ini adalah ilmu atau alat yang dipakai untuk memahaminya. 2. Ilmu-ilmu keduniaan, yaitu ilmu yang berhubungan dengan perkara dunia dan yang dihasilkan oleh akal manusia dan dicapai oleh akal dan percobaan. Ilmu-ilmu macam ini dibagi menjadi dua, yaiut sebagai berikut: a. Ilmu-ilmu keduniaan yang terpuji. Yaitu ilmu ilmu yang berkitan dengan maslahat manusia di dunia, seperti kedokteran, ilmu berhitung, astronomi, keahlian, pertanian, dan perdagangan yang merupakan ilmu yang urgen untuk kepentingan manusia dan islam mendorong untuk menguasai ilmu tersebut. b. Ilmu-ilmu kemanusiaan yang tertolak, yaitu ilmu yang tak menghasilkan manfaat bagi manusia dan negara, malah mengantarkan manusia kepada kerusakan. Ilmu macam ini adalah ilmu sihir, ilmu mantra-mantra, klenik, perdukunan, dan lainnya. Islam mengharamkannya umatnya untuk mempelajari dan mengajarkannya. Berikut sekilas tentang kandungan ilmu-ilmu agama dan dan ilmu kehidupan: 1. Kandungan Ilmu-Ilmu Agama Ilmu-ilmu agama bersetatus fardu ain bagi setiap muslim dan muslimah, sejak pertama kali proses belajar hingga masuk lunbgan kubur. Ilmu-ilmu ini bertujuan untuk mengenalkan muslim tentang bagaimana gambaran akidahnya, ibadah, akhlaknya, suluknya, dan hubungannya dengan orang lain. Dr. Yusuf al-Qaradhawi bekata dalam bukunya ar-Rasul alMu’allimin yang berbunyi. “ilmu agama hendaknya menjadi ilmu wajib yang harus dipelajari oleh setiap muslim dan muslimah, dengan membacanya di sekolah, kuliah, di masjid, dan melalui berbagai media yang berbeda. Ini adalah suatu keharusan bagi seorang muslim dalam agamanya, dan mempelajarinya adalah fardu ain baginya” Ilmu agam terdiri dari ilmu-ilmu berikut: a. Ilmu akidah: berfungsi untuk menguatkan akidah dan meluruskan dari penyimpangan dan kesalahan b. Ilmu akhlak: berbungsi untuk menguatkan akhlak c. Ilmu ibadah: berfungsi menjelaskan ibdah yang shahih dan yang fardu. d. Ilmu muamalah: berfungsi mengendalikan hubungan antar manusia e. Beberapa ilmu syariah timbul dari ilmu-ilmu tadi dan besifat amat penting bagi muslim. 2. Kandungan Ilmu-Ilmu Umum Ilmu yang terpuji mengandiung beberpa topik yang urgen bagi individu, keluarga dan masyarakat. Dan topik ini berbeda-beda sesuai

33

denga perbedaan lingkungan dan zaman. Dimana topik-topik ilmu umum antara lain: a. Imam Abu Hamid al-Ghazali berkata, “Semua ilmu yang diperlukanuntuk mengatur urusan dunia ini”. b. Said Hawa berkata, “semua ilmu yang dibutuhkan oleh umat islam dan ilmu-ilmu pengatahuan itu terus bertambah luas dan berkembang dan setiap zaman menghasilkan ilmu pengetahuan tertentu”. c. Dr. Yusuf al-Qardawi berkata, “semua yang dibutuhkan oleh jamaah muslimin di dunianya, seperti fisika, kedokteran, teknik, matematika, kimia, ilmua alam, geologi dan lainnya. Islam mewajibkan para penuntut ilmu, para pengajar dan instansi pemerintah yang terkait dengan bidang pendidikan untuk menggunakan teknik-teknik modern. D. Unsur-Unsur Materi Proses Pengajaran Dan Perannya Dalam Mewujudkan Prestasi Ilmiah Proses pengajaran memerlukan beberapa media dan perangkat yang membantu dalam meraih ilmu. Media dan perangkat ini selalu mengalami perkembangan, dan sangat terpengaruh dengan perkembangan teknologi. Islam mewajibkan kepada perangkat-perangkat pendidikan yang berkaitan dengan proses pendidikan untuk mengadakan perangkat-perangkat tadi sehingga meningkatkan prestasi pendidikan. Di antara unsur-unsur materi terpenting dalam dunia modern sekarang bagi proses pendidikan itu adalah sebagai berikut. 1. Gedung-gedung pendidikan yang luas dan lengkap. 2. Buku, perpustakaan, dan sejenisnya. 3. Perangkat penjelas yang beragam. 4. Perangkat transportasi 5. Perangkat rekreasi 6. Perangkat pendidikan seni dan kegiatan. 7. Laboratorium dengan segala kelengkapannya. 8. Laboratorium komputer dan internet 9. Laboran audio yang maju 10. Perangkat-perangkat pengajaran yang lain, yang membantu proses pengajaran.

34

BAB VI BAGAIMANA PELAJAR MENYUSUN WAKTU SEHINGGA MENJADI PELAJAR BERPRESTASI, MENURUT PANDANGAN ISLAM KOMPETENSI: 1. Memahami pentingnya waktu bagi pelajar muslim URAIAN MATERI: A. Nilai Waktu Bagi Pelajar Muslim Nilai waktu bagi seorang penuntut ilmu adalah amat besar. Karena ia menanggung biaya dan beban yang banyak. Sehingga dapat dikatakan bahwa kewajiban itu lebih banyak dari waktu yang tersedia. Untuk meraih keberhasilan dan cita-cita, seorang pelajar harus menunaikan kewajibankewajibannya dalam rentang waktu yang singkat dan tidak menyia-nyiakan waktunya dalam hal yang tak memberikan manfaat. Menyia-nyiakan waktu sama adalah seperti tindakan menyia-nyiakan uang. Maha benar Allah yang berfirman : “Dan orang-orang yang apabila membelanjakan (harta), mereka tidak berlebihan, dan tidak (pula) kikir, dan adalah (pembelanjaan itu) ditengahtengan antara yang demikian.” (Al-Furqaan: 67). 1. Bagaimana Seorang Pelajar Mengatur Waktunya Sehingga Menjadi Pelajar Berprestasi Mengatur waktu adalah suatu keharusan yang disyari’atkan. Karena kehidupan bukanlah yang sia-sia. Umar Ibnu Khattab r.a. berkata, “Aku tidak senang jika melihat seseorang dari kalian tak mengerjakan apa-apa; tidak mengerjakan perkara dunia juga tidak untuk akhiratnya.” Ibnul Jauzi berkata, “seorang yang berakal adalah orang yang mengetahui bahwa dunia ini tidak diciptakan untuk senang-senang sehingga ia amat berhati-hati dalam menggunakan waktunya dalam segala perkara.” Maka seorang pelajar muslim harus menyusun dan mengatur waktunya anatar beribadah, menerima pelajaran, mengulang pelajaran, menyelesaikan urusan pribadi, dan berdakwah. Rasulullah bersabda…. “Rabb mu mempunyai hak atasmu, keluargamu mempunyai hak atasmu, juga tubuhmu mempunyai hak atasmu. Oleh karena itu berikanlah haknya masing-masing.” (HR Tirmidzi) a. Langkah-Langkah Untuk Mengatur Waktu Seorang Palajar. 1) Menentukan tujuan dalam menggunakan waktunya 2) Membagi pekerjaan-pekerjaan yang perlu dikerjakan dalam waktu yang tersedia, sesuai dengan situasi dan kondisi yang melingkupi semua pelajar, baik itu pelajar dalam pendidikan umum atau pelajar dalam jenjang universitas. 3) Menentukan jenis pekerjaan yang akan dilakukan pada waktu tertentu, sehingga pekeerjaan yang dilakukan tidak mengorbankan pekerjaan lain.

35

4) Menetukan metode dan perangkat-perangkat yang dibutuhkan untuk melaksanakan kerja pada waktunnya, sehingga pelaksanaan kerja itu tidak terganggu akibat tidak adanya perangkat itu. 5) Membuat alternatif untuk mengantisifasi terjadi perkara-perkara yang tidak terduga, yang memerlukan waktu tambahan yang tak diperhitungkan ketika membuat rencana. b. Program Siang Dan Malam Bagi Pelajar Langkah-langkah sebelumnya dapat diterjemahkan kiedalam bentuk prograam siang dan malam hari. Dengan catatan program tersebut hendaknya bersifat fleksibel, sehingga cepat menoleransi adanya krjadian-kejadianyang terduga dalam kehidupan pelajar itu. c. Perencanaan dan Program Belajar Sepekan Pemrograman waktu dapat dikatakan sebagai salah satu program wajib seorang pelajar. Karena ia akan mengerahui jumlah waktu yang dia sediakan untuk belajar di rumah. Ia dapat memulai membagi waktunya untuk materi-materi pelajaran yang berbeda, yaitu dengan membuat perencanaan dan program belajar sepekan, sesuai dengan sifat masing-masing pelajaran dan jumlah waktu yang dibutuhkan. d. Mengevaluasi Program yang Sudah Direncanakan Seorang pelajar dapat memantau pelaksanaan kewajiban dan tugas utnuk dirinya setiap hari dengan cara membandingkan apa yang telah dikerjakan, dengan apa yang harus dikerjakan sambil menjelaskan sejauh mana ia disiplin atasnya. 2. Bagaiman Seorang Pelajar Menangani Pelajarannya Sehingga Menjadi Pelajar Berprestasi Menurut Pandangan Islam Setiap perbuatan mempunyai tujuan dan penyampaian tujuan itu membutuhkan perangkat, sementara penggunaan perangkat tersebut guna mencapai tujuan. Parapakar pendidikan dan pengajaran, juga ulama agama, telah membuat beberapa petunjuk bagi pada pelajar untuk belajar dan meraih prestasi ilmiah yang tinggi. Antara lain: a. Persiapan Dan Semangat Untuk Belajar Pelajar harus menyiapkan dirinya, tubuhnya, tempat dan perangkat yang dibutuhkan untuk belajar, juga menyiapkan semangatnya untuk belajar. Ini adalah salah satu sifat seorang muslim dalam seluruh perbuatannya. Yang perlu ditekankan adalah tentang peran nilai-nilaikaimanan dalam mendorong dan memotivasi pelajar untuk menguasai pelajarannya, dengan melihatnya sebagai jihad di jalan Allah. b. Menentukan Tujuan Belajar Ketika seorang pelajar memulai mempelajari sebuah topik apapun dalam keilmuan apapun, ia harus menetukan tujuan belajarnya dan apa kesimpulan yang harus ia dapatkan. Kejelasan tujuan tersebut akan membuat pelajar dapat dengan baik memilih program, cara, perangkat, dan metode, yang sesuai untuk belajar. Dan ini pada gilirannya akan membawanya kepada pemahaman yang baik, pencapaian yang baik dan meraih tujnuan yang direncanakannya.

36

c. Merancang Dan Memprogram Belajar Merancang belajar dan programnya sesuai dengan program objektif dan temporer akan menghasilkan tujuan dengan mudah dan akan mengantarkannya kepada ketenangan, kedamain dan keberkahan dalam waktu dan kecakapan dalam bekerja.diantara faktor yang mengantarkan kesuksesanpelajar adalah ia membuat rancangan berikut: - Kapan mulai belajar? - Apa yang ia pelajari? - Kapan menghibur dirinya? - Kapan keluar bersama temn-temannya? - Kapan dia tidur? - Kapan dia bangun? Sesuai dengan percobaan dan penelitian, didapati bahwa adanya program dan rencana belajar akan membuat pelajar dapat memantau proses belajarnya, dan kemudian mengevaluasinya. Rencana belajar adalah kompas yang dijadikan acuan oleh pelajar ketika ia belajar, fondasi yang baik terhadap waktunya, sehingga pada gilirannya akan mengantarkannya pada pencapaian prestasi ilmiah. d. Pandai Memilih Cara Dan Perangkat Untuk Belajar Sorang pelajar wajib meminta bantuan kepada gurunya dan memilih cara dan perangat yang tepat serta efektif dalam belajar. Dalam semua model belajar, dituntut adanya pencurahan perhatian dalam belajar dan pemahaman yang baik atas apa yang dipelajarinya. e. Fokus, Meringkas, Dan Menguji Diri Sendiri Seorang pelajar harus memfokuskan perhatiannya ketika belajar dan memahami dengan baika apa yang dipelajarinya. Pelajar juga harus menguji dirinya sendiri sehingga ia merasa yakin bahwa ia telah memamhami, menguasai, dan mampu mnjawabbpertanyaan jika ditanya. f. Selalu Menghadiri Pelajaran Seorang guru yang terpercaya dan ikhlas akan membantu muridnya dalammempelajari materi pelajarannya. Guru itu juga mewariskan beberapa pengalaman praktikal yang tak terdapat dalam buku dan diktat. Hal iniakan didapat apabila pelajar hadir dalam pelajaran yang diberikan guru tersebut. g. Memperbaharui Rasa percaya Diri Pintu-pintu masuknya syetan salam diri peajar itu sangat banyak seperti was-was,. Itu semua akan memberikan rasa takut dan emosi dalam dirinya yang akan menyebabkan ia tak dapat belajar dengan baik. Oleh karena itu pelajar harus menutup pintu-pintu jalan masuknya setan tadi dengan lebih mendekatkan dirinya kepada Allah SWT.

37

BAB VII MENGATASI BEBERAPA PROBLEM YANG DIHADAPI PALAJAR MENURUT PERSPEKTIF ISLAM KOMPETENSI: 1. Memahami berbagai problem-problem dalam belajar dan cara mengatasinya menurut perspektif islam. URAIAN MATERI: A. Problem lemahnya Minat Dan Motivasi Untuk Belajar Terkadang seorang pelajar mengalami situasi ingin terus santi, malasmalasan, dan tak mempunyai gairah untukbelajar. Di antaranya adlah cenderung menjauhi buku, alas berangkat sekolah, atau memilih tak datang ke kuliah serta menyiukkan dirinya dengan hal-ha sepele yang sifatnya kekanakkanakn, sambil membuat-buat alasan bagi tindakannya tersebut, yang pada intinya adalah malas belajar. Semua ini akan berakibat pada semakin menumpuknya materi pelajaran yang belum dikuasai, makin menambah rasa malas untuk belajar dan keputusasaan yang akhirnya akan menjerumuskan pelajaran tersebut kepada kegagalan atau setidaknya tak dapat berprestasi. Cara mengatsai problem lemahya motivasi belajar diantaranya adalah: 1. Meminta pertolongan kepada Allah dan berlindung kepadanya dari ganguan setan, membaca alqur’an, zikir, dan berdoa dengan ikhlas xambil menyakini bahwa gangguan itu adalah perbuata setan. 2. Bersungguh-sungguh dalam mengatasi problem-problem yang menyebabkan minat belajarnya lemah, sehingga ia mampu berkonsentrasi dan benar-benar paham. 3. Meminta bantuan pada orang yang berpengalaman, diantaranya dari para kerabat yang saleh, dari teman dekat yang ikhlas, untuk membantu mengatasi krisis tersebut sebelum makin sulit utnuk diatasi, baik bantuan tersebut berupa nasihat, dukungan, maupun pertolongan. 4. Meminta bantuan kepada beberapa guru yang berjiwa ikhlas dan jujur, agar mereka memberikan padanya nasihat serta bimbingan pengajaran praktis agar ia mampu bangkit dan mngejar ketinggalannya. Hendaknya ia tidak malu ataupun gengsi pada mereka, karena ada pepatah, “ orang yang malu dan sombong tidak memperoleh ilmu.” 5. Memperkuat sarana atau aspek pendorong untuk belajar serta mempersiapkannya, seperti kseiapan mental, kesehatan jasmani, tersedianya tempat belajar dan sarana-darana lainnya. 6. Menjauhi makan dan minum yang berlebihan, karena kekenyangan akan membuat malas dan mengurangi daya pemahaman serta daya ingat. Juga bila bila perut itu terisi penuh, ide-ide dan pemikiran pun akan tertidur. 7. Menenangkan perasaan dan membuat badan rileks serta mengobati diri dari sakit persedian bila ada. Semua itu termasuk dalam faktor-faktor yang mampu memperkuat kemauan belajar.

38

B. Problem Menumpuknya Materi Pelajaran Gangguan oleh sebab sakit, kejadian mendadak, musibah, krisis sosial, atau sebab lalai, dan menumpukya materi pelajaran adalah termasuk dari sebab-sebab keterpakasaan yang bukan berangkat dari keinginan. Hal itu menyebabkan kekacauan dalam menysusn rancangan belajar dan program studi.uga akan mempersulit pelajar tersebut utnutk mengejar materi-materi baru ataupun mendapatkan materi yang ia ketinggalan. Hal ini bila tidak diatasi dengan cepat sebelum menjadi parah akan menyebabkan rendahnya minat, keputusasaan, rendah diri serta menganggu keberhasilan dan prestasi. Cara mengatasi problem menumpuknya materi pelajaran antara lain: 1. Tidak menyerah dan berputus asa dengan meminta pertolongan alllah, selanjtunya mengutkan tekad dalam rangka mengingkatkan usaha dan kesabaran, serta memperbarui niat untuk mengeejar ketertinggalan. 2. Memperbarui rancangan program belajar serta mengadakan penyesuaian waktu pada program kerja, dimana agar memungkinkan ia untuk mengulas pelajaran-pelajaran barudan mengejar bagian pelajaranyang tertinggal. 3. Meminta bantuan teman-teman demi mengejar pelajaran-pelajaran yang tertinggal, dengan baik cara belajar bersama maupun meminta bantuan sevara khusus. Karena islam menganjurkan untuk bekerja sama dengan kebaikan dan perbuatan takwa. Hendaknya dalam hal ini, seorang pelajar meminta pertolongan pada teman-teman saleh dan pandai karena seseorang itu berdasarkan agama kekasihnya. 4. Meminta bantuan kepada sebagian guru yang sudi untuk dimintai bantuan. Jika tidak didapati, maka hendaknya meminta bantuan pada guru privat. 5. Terus memantau dengan teliti pada rancangan baru atau pada program yang telah disesuaikan untuk belajar, sehingga merasakan bahwa ia telah mendapatkan kemajua serta hendaknya mencurahkan segenap tambahan usaha. C. Problem Tidak Konsentrasi Dalam Belajar Sebagian pelajar akan mengalami lupa dan merasa disibukan dengan hal yang memalingkan perhatiannya dari penjelasan guru, sebagaimana terjadi pula ketika ia belajar. Hal ini menyebabkan ia tidak bisa mengikuti pelajaran, memahaminya, dan mengingatnya. Pelajaran ini akan mudah keluar sebagaimana masuknya. Akhirnya, belajarnya itu tanpa membuahkan hasil seperti seakan-akan belum belajar. Semua ini bila tidak diatasi akan menyebabkan pada kegagalan atau tidak berprestasi. Diantara cara mengatasi problem tidak konsentrasi adalah sebagai berikut. 1. Meminta pertolongan Allah dari gangguan kegelisahan, kesedihan, dan kembali kepada-Nya dengan do’a agar dihilangka darinya semua itu. Dan yakin bahwasanya Allah yang Mahasuci lagi Mahatinggi akan menghilangkan kegelisahan dan kesedihannya serta akan memudahkan baginya segala kesulitan. 2. Mencari cara untuk menyelesaikan masalah-masalah yang mengakibatkan kesibukan tersebut.

39

3. Mengubah posisi tempat belajar di rumah dan berupaya untuk berada di bangku paling depan dan menjauhi tempat-tempat yang akan membantu untuk berkonsentrasi karena posisinya dekat dengan pengajar. 4. Mengubah posisi tempat belajar di rumah dan menjauhi tempat-tempat yang akan menyibukkan perhatiannya serta menghilangkan tempelantempelan di dinding yang akan menyebabkan ia hilang konsentrasi 5. Membuat catatan penting dari penjelasan guru dalam bukunya selama ia mampu mengikutinya, serta berusaha mengikatnya ketika ia pulang ke rumah. 6. Membuat rinkasan ketika belajar , karena hal itu akan membiasakannya untuk berkonsentrasi 7. Belajar bersama dengan sahabat-sahabat yang berakhlaq baik, karena dialog dan diskusi itu akan membantu untuk berkonsentrasi 8. Menggunakan sarana-sarana pendidikan modern yang akan membantu untuk berkonsentrasi, di antaranya: komputer, kaset an vidio. D. Problem Sulit Memahami Sebagian pelajar menglami kesulitan dalam memahami sebagian materi pelajaran. Adakalnya di sebabkan oleh sulitnya materi. Juga adakalanya karena ketidak mampuan guru dalam menyederhanakan materi tersebut atau ketidak mampuan guru dalam menyampaikan materi kepada para pelajar dengan gaya bahasa yang mudah dan sederhana. Selanjutnya bisa juga dengan rendahnya kecerdasan yang di miliki pelajar itu, bahkan bisa pula di sebabkan oleh kebencian pelajar terhadap suatu materi pelajaran. Bila problema ini tidak di selesaikan seceptanya maka waktu akan habis dan datanglah waktu ujian sehingga jadilah pelajar tersebut tidak lulus ujian. Di antara cara mengatasi problema ini adalah sebagai berikut: 1. Meminta pertolongan Allah di tambah zikir dan do’a sederhana, karena tidak akan ada kemudahan kecuali Allah sendiri yang akan memudahkannya 2. Mengobati penyakit-penyakit psikis dan jasmani bila ada. Karena hal itu bisa menyebabkan sulit memahami 3. Menambah waktu khusus untuk mempelajari materi-materi sulit . 4. Meminta bantuan pada teman E. Problem Lupa Allah yang maha suci lagi maha tinggi, telah menciptakan manusia dan dari fitrahnya dikaruniai sifat lupa. Allah telah memerintahkan kita untuk berlindung dari sifat lupa. Sebab-sebab munculnya sifat lupa antara lain: 1. Takanan pikiran 2. Banyak kesibukan 3. Meninggalkan pelajaran dalam tempo yang lama dengan tidak mengulang kemabali. 4. Banyak kesamaan dan ketepautan antara materi-materi pelajaran 5. Ddid antara karakter alami sebagian materi tersebut adalam mudah dilupakan. 6. Karena berbuat maksiat

40

7. Tidak memahami dengan baik Cara mengatasi problem lupa antara lain: 1. Meminta pertolongan Allah yang maha mulia lagi maha Agung dengan memperbanyak do’a. 2. Menjalin hubungan baik kepada Allah dengan memperbanyak istigfar, tobat, memperbanyak ibadah serta perbuatan baik. 3. Membiasakan diri dengan perbuatan yang sesuai syariat. 4. Mengosongkan pikiran dari beberapa permasalahan yang menyibukkan. 5. Mengulang terus materi-materi yang gampang dilupakan terutama waktu malam dan pagi. 6. Berpedoman sesuai dengan rancangan dan program. 7. Menggunakan alat bantu seperti catata, ringkasan dan lain-lain 8. Membuat ringkasan di kertas ketika belajar F. Problem Kefakiran Dan Menyibukkan Diri Dengan Kerja Untuk Memenuhi Kebutuhan Hidup Di samping mencari ilmu, sebagian pelajar mencari nafkah untuk memenuhi kebutuhan hidup. Permasalahan ini timbul ketika waktu kerja mengalahkan waktu belajar dan ketika hal ini berlangsung terus-enerus akan menjadi sebuah kebiasaan. Hal ini tentunya akan melemahkan minat, mengurangi produktivitas dan meredam kemampuan untuk unggul dan kreatif. Adapun cara mengatasi problem ini antara lain: 1. Meminta bantuan pada yayasan sosial. 2. Mengatur waktu sehingga sekiranya mampu mengatur antara waktu belajar yang merupakan pokokdan waktu bekerja yang merupakan suatu pengecualian karena suatu keterpaksaan. G. Problem Hilang Percaya Diri Dan Rasa Takut Terkadang pelajar tergoda dengan tipu daya syetan, yang membisikkan pada dirinya akan kekalahan dan kegagalan sehingga hilangnya rasa percaya diri dalam dirinya. Hilangnya percaya didi akan mendatangkan sempitnya jiwa, lemahnya semangat belajar, keraguan dan rendah diri. Cara mengatasi hilangnya rasa percaya diri seoran gpelajar antara lain: 1. Meminta pertolongan Allah dan Meminta Kepada-Nya. 2. Memperbanyak doa-doa untuk berlindung dari syetan. 3. Menyibukkan diri serta sungguh-sungguh dalam belajar sesuai dengan rancangan dan program serta bertawakkal kepada Allah dengan tidak membiarkan dirinya menjadi korban bisikan syetan. 4. Meminta bantuan oran-orang saleh untuk memberikan nasehat. 5. Mendorong kepercayaan pada diri sendiri serta berusaha mengulang kembali nostalgia di masa belajarnya dahulu. H. Problem Hubungan Yang Buruk Dengan Guru Terkadang hubungan pelajar dengan guru menjadi buruk karena beraneka ragam masalah. Situasi ini memuncak manakala pelajar tidak menghadiri

41

kegiatan belajar mengajar dan tidak mampu memahami pelajaran yang barang kali karen perlakuan keras sang guru kepada pelajarnya. Cara mengatasi masalah tersebut antara lain: 1. menghentikan dari memuncaknya perselisihan dan pertentangan antara guru dan pelajar dengan dimulai dari pihak pelajar. 2. Pelajar menemui sendiri gurunya denganmeminta maaf bila ia bersalah. 3. Sebagian guru menjadi penengah yang baik untuk mendamaikan keduanya 4. Menjadikan wali murid sebgai perantara untuk menemui guru tersebut. 5. Untuk setiap kondisi, hendaknya pelajar meyakini benar bahwa guru mempunyai kedudkukan yang lebih berharga secara simbolis. I. Problem Ketidakseimbangan Antaqra Belajar Dengan KewajibanKewajiban lain Terkadang pelajar mengemban beberapa kewajiban dan beban-beban lain selain menghadiri materi pelajaran dan belajar. Dengan rancangan dan pengaturan yang tidak baik menyebabkan beberapa kewajiban lain akan mengalahkan kegiatan memperoleh ilmu dan belajar. Adapun cara mengatasi masalah tesebut antara lain: 1. Disiplin penuh denganprogram sehari semalam serta disiplin dengan rnacangan dan program yang telah dibuat. 2. Ketika ada kesalahan dalam rancangan dan program, hendaknya segera mengetahuinya berdasarkan kefleksibelan yang terdapat di dalamnya serta meminta bantuan sesama pelajar. 3. Tidak keberatan untuk beralasan meninggalkan hal-hal wajib bila hal itu akan mengalahkan hal yang fardu. 4. Meminta bantuan dari guru-guru ketika butuh dari mereka untuk memberikan nasihat yang tulus. 5. Hendaknya kembali kepada Allah.

42

BAB VIII MENCONTEK DALAM UJIAN DAN PENGARUHNYA DALAM PRESTASI BELAJAR DALAM PERSPEKTIF ISLAM KOMPETENSI: 1. Memahami berbagai fenomena mencontek dalam ujian; 2. Memahami pengaruh mencontek terhadap perkembangan prestasi ilmiah; 3. Memahami hokum mencontek dalam islam; 4. Memahami metode islam dalam mengatasi problem mencontek daalam ujian. URAIAN MATERI: Tampak mencontek banyak terjadi kerusakan baik di daratan atau lautan, yang diantaranya berupa penipuan dengan berbagai bentuknya, seperti penipuan dalam bidang perdagangan, perindustrian, politik dan bahkan dalam ujian. Barangsiapa tidak menipu ia akan merasakan getahnya penipuan. Pelanggaran mencontek dalam ujian termasuk dalam dosa besar yang dilarang oleh syari’at. Mencontek termasuk kategori pengkhianatan kepercayaan, penipuan, pembohongan dan pelanggaran terhadap hak-hak orang lain. Karena tindakan mencontek ini ialah kebatilan yang terbungkus dalam bingkai kebenaran atau mengajukan indormasi palsu dan menyesatkan yang tidak sesuai dengan fakta atau dengan ungkapan lain, mencontek adalah bentuk kebalikan dari nasihat, amanah dan transparansi. Banyak sekali pembicaraan tentang bahasa kasus mencontek dalam ujian, terutama setelah di sebagian kota besar terbentuk komplotan yang melegalkan tindakan mencontek dengan kekuatan, teror dan penyerangan. Para pakar bidang sosial, psikologi, pendidikan dan pengajaran telah mengkaji fenomena ini dari sudut pandang mereka, namun belum dikaji lebih mendalam lagi, baik dari sudut pandang ajaran islam maupun berdasarkan hukum-hukum dan asas-asas syari’at islam. Juga belum dilibatkan di dalamnya para pakar agama, pemikiran dan dakwah untuk berperan serta memerangi pelanggaran ini. Seputar topik ini, akan dijelaskan tentang fenomena, sebab-sebab dan beberapa bentuk pelanggaran mencontek. Juga akan dijelaskan pula tentang pandangan metode islam dan hukum syari’at dalam mengatasinya. A. Fenomena Moncontek Dalam Ujian Kerusakan telah menjangkiti dunia pendidikan, diantaranya adalah adanya fenomena mencontek dalam ujian. Bahkan, disana terdapat sekelompok orang yang telah berani mengancam pengawas ujian untuk tidak mengawasi para pelajar agar mereka leluasa mencontek. Terkadang di antara sekelompok pelajar itu ada pula yang menyandera panitia ujian untuk mencontek. Problem mencontek termasuk dalam masalah yang membahayakan bagi para pelajar, baik yang berprestasi maupun yang tidak berprestasi, karena akan menghancurkan mentalitas utama, motif dan faktor pendorong untuk berprestasi, sebagaimana pula mencontek akan menurunkan kualitas

43

belajar tersebut. Untuk itu, persoalan ini harus segera diatasi guna menjaga wibawa ilmu, proses belajar, pakar ilmu, juga pencari ilmu. Menyebarnya fenomena mencontek dalam ujian adalah disebabkan oleh hal-hal berikut: 1. Kualitas keimanan para pelajar dan pengawas lemah, terutama lemahnya kualitas introspeksi diri yang akan melindungi diri seseorang dari berbuat kemungkaran, sebab adanya rasa takut kepada Allah SWT, 2. Akhlak yang buruk diantaranya khianat, zalim, melanggar hak, bohong dan menipu. 3. Bodoh dan tidak tahu hukum syari’at yang berkenaan dengan hukum mencontek. 4. Hilangnya suri tauladan. 5. Hukuman yang ringan bagi pelaku pelanggaran mencontek. 6. Kerusakan yang telah mewabah di masyarakat dengan beraneka ragam bentuknya, khususnya dalam bidang politik. 7. Penguasa telah mempersempit gerak kelompok yang berjuang demi menegakkan amar ma’ruf nahi mungkar dan menekan pemimpinpemimpin dakwah islam dalam melaksanakan kewajiban mereka. 8. Sebagian penguasa menyokong putra-putri mereka untuk mencontek, bahkan sebagian mereka mencari sarana resmi atau tak resmi dalam rangka membantu anaknya. 9. Merebaknya fenomena belajar privat serta nurani sebagian guru yang telah mati dengan memfasilitasi contekan bagi para pelajar penerima bimbingan privat. 10. Beberapa kebijakan dalam pendidikan yang telah rusak. Sebab-sebab ini serta faktor yang lain telah memunculkan beberapa fenomena mencontek dalam ujian, yakni dalam bentuk yang belum kita perkirakan sebelumnya. Hingga sebagian para pelajar meyakini bahwa problem mencontek adalah realitas yang bisa diterima. Sebagian pelajar mengatakan “mengapa kalian menghalangi kami, sedangkan sebagian panitia juga ada yang memberikan contekan. “Sebagian pelajar adapula yang menghabiskan malam ujian mereka, hanya untuk mempersiapkan bahan contekan atau mencari prasarana lain untuk mencontek, yan lebih menakjubkan lagi dipergunakannya sarana modern untuk fasilitas mencontek seperti telepon genggam, perlengkapan komputer berikut programnya. B. Di Antara Bentuk Mencontek Pada Saat Ini Di Dalam Ujian Telah disebutkan sebelumnya bahwa mencontek itu adalah mengajukan kebatilan dalam bingkai kebenaran dimana seseorang pelajar yang mencontek, memberikan kepada guru bentuk palsu dari pribadinya yang menyatakan bahwa pelajar tersebut berprestasi. Ini terjadi karena ia mencuri informasi dalam bentuk lembaran kertas yang ia dapatkan baik dari teman ataupun pengawas yang kemudian ia pindahkan ke lembar jawaban soal dengan menyatakan bahwa itu murni hasil pemikirannya. Bentuk-bentuk pelanggaran mencontek, diantaranya:

44

1.

Seseorang pelajar memindahkan informasi contekan pada kertas kecil atau semisalnya. 2. Seorang pelajar memberi bantuan kepada temannya sebagian jawaban dengan berbagai cara. 3. Seorang pengawas memberikan bantuan kepada para pelajar, baik dalam bentuk membekali mereka buku maupun catatan agar memindahkan jawaban dari sana atau dalam bentuk memberikan jawaban langsung untu mereka, atau dengan cara membiarkan para pelajar saling bertukar informasi satu sama lain. 4. Soal ujian yang telah bocor kepada sebagian pelajar, baik dengan cara perantara maupun dengan cara lain. 5. Tindakan sekelompok orang dengan mengancam pengawas jika tidak membiarkan para pelajar untuk mencontek. Ada beberapa orang yang membenarkan pelanggaran mencontek, contohnya sebagai berikut: 1. Sebagian pengawas yang memfasilitasi tindakan mencontek mengatakan “Kami hendak membantu pelajar karena pelajar itu kewalahan”. Perkataan ini salah, karena dalam hal itu ada dua kesalahan, yaitu mengkhianati amanah dan kezaliman. Karena, mereka menjadikan pelajar yang mencontek atau yang tidak belajar bisa mengumpuli pelajar yang rajin dengan sewenang-wenang. 2. Sebagian penguasa mengatakan bahwa memberikan contekan adalah bentuk bantuan dan kasih sayang pada para pelajar. Bahkan, mereka pergi ke kantor pusat ujian untuk mencari orang yang mampu menmbantu anak-anak mereka untuk mencontek. Perbuatan ini salah, karena membantu dalam mengkhianati amanah dan menzalimi pelajar yang mencontek. 3. Sebagian pelajar berkat, “Semua pelajar mencontek sedangkan saya orang yang rajin. Bila saya tidak mencontek juga, mereka akan mengejar peringkat nilai dan mengungguli saya. Untuk itu, saya juga harus mencontek seperti mereka”. Pemahaman ini salah, maka bagi pelajar yang beriman hendaknya tetap menempuh jalan yang benar sekalipun banyak pelajar yang mencontek. C. Pengeruh Mencontek Dalam Ujian Terhadaop Prestasi Ilmiah Fenomena mencontek dalam ujian mempunyai pengaruh yang sangat membahayakan dan menghancurkan proses keunggulan ilmiah, dimana seorang pelajar pencontek akan mendapat nilai ujian yan bukan haknya. Terkadang nilai palsu hasil ujian itu akan mengangkat pelajar pencontek tersebut ke dalam jajaran pelajar berprestasi. Prestasi ini dianggap sebagai prestasi palsu karena didapat dari hasil mencontek dan menjiplak, bukan berdasarkan aturan-aturan dasar untuk berprestasi yang terdiri dari kepandaian, kecerdasan, ketanggapan dan kerajinan berusaha. Selanjutnya ketika pelajar mencontek ini keluar untuk mengerjakan perannya di masyarakat, ia keluar selaku sosok pecundang yang lemah atau tidak mampu menampilkan peran yang dinanti-nantikan, maka jadilah kiprahnya berantakan dan banyak terjadi malapetaka, karena dipandang bahwa pelajar

45

itu tidak kompeten untuk mengerjakan peran ini. Kasus seperti banyak kita amati terjadi dalam praktik sehari-hari. Di samping itu, kita tahu bahwa pelajar yang berprestasi dari hasil mencontek itu hanyalah mengenal norma-norma buruk yang menjadikan dia bisa beradaptasi dengan iklim barunya, yakni berupa mengedepankan yang selayaknya di akhir dan mengakhiri yang selayaknya di depan, maka jadilah tolok ukur pelajar itu kacau. Begitu juga perbuatan mencontek itu akan membawa pengaruh bagi pelajar yang benar-benar beradaptasi, hal itu ketika mereka melihat hak-hak mereka tersia-siakan di depan mata mereka, sedangkan mereka tidak mampu mendapatkan khususnya bila ia tidak memiliki harta ataupun kekuasaan. Semua ini bisa membunuh ambisi, semangat, dan motif pelajar berprestasi tersebut serta akan timbul kedengkian dan kebencian mereka pada masyarakat dan negara. Maka, timbullah barisan sakit hati yang amat menghancurkan sebagai reaksi dari hal tadi, meskipun awalnya mereka adalah pelajar berprestasi. Pengaruh dari fenomena penipuan ini juga bisa kita temukan di kehidupan masyarakat, dimana orang-orang bodoh, kalangan oportunis dan yang berkepandaian sedang, banyak menempati beberapa posisi penting yang mengatur urusan orang banyak, sedangkan orang yang lebih berkompeten tidak menempati posisi-posisi tersebut. Akhirnya hasil akhir dari pekerjaan mereka semata-mata kegagalan dalam mengaur urusan orang banyak, bahkan mereka telah menyia-nyiakan hak-hak rakyat, sehingga menjadi terlambat dalam memacu peradaban menuju kemajuan. D. Hukum Mencontek Dalam Ujian Menurut Takaran Syariat Islam Menipu dengan berbagai bentuknya diharamkan oleh syari’at islam, karena akan merugikan hak-hak orang lain. Allah telah melarang kita untuk melakukan hal itu, sebagaimana disebutkan dalam Al’Qur’an mlalui ucapan Nabi Syu’aib kepada kaumnya yang artinya: Dan (kami telah mengutus) kepada penduduk Madyan saudara mereka, Syu’aib. Ia berkata,”Hai kaumku, sembahlah Allah, sekali-kali tidak ada Tuhan bagimu selain-Nya. Sesungguhnya telah datang kepadamu bukti yang nyata dari Tuhanmu. Maka sempurnakanlah takaran dan timbangan dan janganlah kamu kurangkan bagi manusia barang-barang takaran dan timbangannya, dan janganlah kamu membuat kerusakan di muka bumi sesudah Tuhan memperbaikinya. Yang demikian itu lebih baik bagimu jika betul-betul kamu orang yang beriman. (Al-A’raaf : 85) Maka mengurangi takaran dan timbangan, termasuk dari macammacam penipuan di bidang perdagangan yang bisa mengakibatkan kerusakan di muka bumi. Hukum ini bisa berlaku juga atas perbuatan mencontek. Begitu juga banyak dalil-dalil dari Al-Qur’an dan Al-hadits yang menjelaskan tentang penipuan dalam kondisi-kondisi tertentu. Para ahli fiqih telah bersepakat atas haramnya hukum menipu, karena di dalamnya terdapat pengkhianatan terhadap suatu amanah, pembohongan,

46

tipu daya dan termasuk dosa-dosa besar yang hukumannya sangat keras menurut pandangan syari’ah, mengenai penjelasannya sebagaimana berikut: 1. Seorang pelajar mencontek dianggap mengkhianati amanah ilmu, karena ia mengajukan kepada guru suatu bentuk informasi yang menunjukkan bahwa ia berhasil, sedangkan kenyataannya tidak. Pengkhianat macam ini tentunya akan menjalankan pula gaya hidup seperti ini dalam kehidupan nyatanya, sehingga ia akan mengkhianati tanah airnya. Hukum ini juga berlaku untuk para pengawas dan pihak lain yang terlibat di dalamnya ataupun pihak-pihak yang membantu memfasilitasi perbuatan mencontek. 2. Seorang pelajar pencontek dianggap mengelabui dan menipu guru, karena ia mencampurkan yang hak dengan yang batil dan memberikan ketidak-jujuran ilmiah, seperti pedagang yang mampu menipu dengan barang dagangannya dan penguasa yang menipu rakyat dengan kebijakannya. 3. Seorang pelajar pencontek dianggap telah melanggar hak-hak pelajar lain yang berprestasi yang selalu bersandar pada kemampuan diri mereka. Untuk itu terkadang seorang pelajar yang mencontek nilainya mampu mengungguli pelajar berprestasi yang dikenal amanah, jujur dan rajin. 4. Syeikh Abdul Hamid Kisy Rahimahullah berpendapat bahwasanya nilai keberhasilan dan tugas jabatan yang semata-mata diperoleh oleh pelajar yang mencontek dianggap haram hukumnya. Karena, pelajar itu mencuri informasi dan mengaku-ngaku bahwa itu murni miliknya, meskipun ia memperoleh ijazah yang memang sudah layak baginya, namun tetap saja batil. Dan karena, apa yang yang ditegakkan atas dasar kebatilan, itu termasuk hal yang batil. E. Metode Islam Dalam Mengatasi Problem Mencontek Dalam Ujian Pelanggaran mencontek dalam ujian dosanya sama besarnya dengan tindakan kriminal yang lain seperti mencuri, menggelapkan uang, dan pelanggaran terhadap hak-hak orang lain. Adapun cara untuk mengurangi kebiasaan ini antara lain: 1. Memberikan pelajarani islam kepada para pelajar sekaligus menyadarkan bahwa Allah selalu mengawasinya serta memperkuat pedoaman agama yang dimiliki. 2. Memberikan pelajaran akhlak kepada pelajar, guru dan semua pihak yang terkait dalam proses belajar mengajar, seklaigus menyadarkan akan pentingnya pentingnya amanah, transparansi, kejujuran, serta menjelaskan haramnya perbuatan khianat, bohong serta menipu. 3. Menumbuhkan pada diri pelajar rasa percaya pada diri sendiri. 4. Menghapus pencekalan yang dikenakan pada para reformis, pada dai, para penegak amar ma’ruf agar mereka mampu menjalankanperan mereka dalam menyampaikan ajaran. 5. Memilih para pengawas yang memiliki jiwa amanah, mulia, dan berani dalam menegakkan kebenaran. 6. Memberikan sanksi yang berat kepada para pelajar pencontek dan kepada semua pihak yang berperan membantu dalam kegiatan mencontek.

47

7. Memberikan penerangan informasi melalui berbagaimedia serta menyebarkan brosur-brosurkepada para pelajar menjelang ujina. 8. Mengadakan pemeriksaan yang ketat pada para pelajar ketika akan memasuki bangku ujian. 9. Turut berperannya pemimpin-pemimpin agamadi tingkat nasional dalam memberika arahan pada setiap individau. 10. Pemerintah menegakkan reformasi politik dimana tidak dibedakan antara hukum menipu dalam pemerintahan dengan hukum mencontek dalam ujian. Islam sangat memperhatikan ilmu dan prestasi ilimiah serta memujimuji para pencari ilmu dan bahwasanya para malaikat akan membentangkan sayap-sayapnya kepada pencari ilmu, karena sesuatu yang telah dilakukanya. penyelenggaraan mencontek temasuk dari dosa besar yang ada ketentuan hkumnya berdasarkan ajaran islam. Karean, perbuatan ini termasuk menghiatnati amanah dan melanggar hak-hak orang lain dengan sewenangwenang.

48

BAB IX BEBERAPA NASEHAT ISLAMI UNTUK GURU DAN PELAJAR KOMPETENSI: 1. Memahami berbagai nasehat bagi guru dan murid dalam proses belajar-mengajar; 2. Memahami do’a-do’a Nabi untuk pelajar dalam menghadapi ujian. URAIAN MATERI: A. Beberapa Nasihat Islami Untuk Para Guru Guru adalah pemilik risalah yang luhur, karena ulama(ahli ilmu) adalah pewaris para nabi serta kedudukan mereka di mata allah sangatlah mulia karena mereka beramal dengan keikhlasan, ketekunan, dan kebaikan serta demi mencari ridho Allah SWT. Adapun dalilnya dlam alqur’an,”kataqkannlah,sesungguhnya shlatku, ibadahku, hidupku, dan matiku hanyalah untuk Allah, tuhan semesta alam.” Profesor ali mutawalli ali, seorrang tokoh di bidang pendidikan dan pegnajaran juga termasuk pemimpin dakwah islam, telah mengaran buku berjudul Wa Lil Mu’allimin’ Asyru’ Washaayaa (10 sepuluh nasihat guru). Adapun beberpa nasihat ini adalah sebagai berikut. 1. Percayalah pada diri sendiri dan waspadalah dengan tugasmu karena engkau adalah pewaris para nabi. a. Adapun dalil mengenai nasihat ini dari alqur’anulkarim, Allh telah berfirman,”nisacaya allah akan meninggikan orang-oarnag yang beriman diantaramu dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahhuan beberapa derajat. Dan allah maha mengetahui apa yang kamu kerjakan.” (al-maidah:11) b. Rasulullah saw. Juga menjelaskan kedudukan ulama di mata allah dalam sabda, “ keutamaan orang alim itu diatas orang ahli ibadah, sperti keutamaan bulan diantara bintang-bintang. Sesungguhnya para ulama itu adalah para pewaris nabi dan para nabi itu tidak meawariskan dinar, juga tidak mewariskan dirham, tetapi mereka mewariskan ilmu. Maka barangsiapa mengambilnya maka ia telah mendapat bagian yang banyak sekali”(HR Abu Dawud dan Tirmidzi) 2. Perbaiki hubungan kamu dengan pihak sekolah. Ketahuilah, sesungguhnya memperbaiki ahlak itu sebagian dari iman. Allah yang maha mulia lgi m aha agung telah memrintahkan untuk memperbaiki akhlak dalam segala sesuatu yang diantaranya berupa perkataan yang baik, sebagaimana firman allah ,” serta ucapkanlah kata-kata yang baik, kepada manusia.” (al baqarah:83) 3. Persiapkan dirimu menjadi sosok yang islami agar kamu menjadi tokoh yang dai yang menadji panutuan dalam penampilan dan perkataan. a. Diantara tanggung jawab seorang guru kepada tuhan-nya adalah berdakwah di sela-sela pekerjaannya.

49

4.

5.

6.

7.

8.

b. Rasulullah saw. Telah menjelaskan akan adanya balasan bagi orang yang meremehkan urusan dakwah islam, mka nabi sawa. Bersabda, “demi allah yang jiwaku berada dalam genggamannya, hendaknya kalian menyruh pada kebaikan dan mencegah kemungkaran. Karena jika tidak, allah akan mepertentangkan hati kalian satu sama lain serta allah akan melaknat kalian seperti halnya allah telah melaknat mereka(orang-orang kafir bani israel) Berpenampilanlah yang bagus dan bertutur kat yang sopan, sesungguhnya allah itu indah dan mencintai keindahan. Allah yang maha mulia lagi maha agung telah memrintahkan kita sebagai umat islam untuk memperhatikan diri kita dan memperhatikan pula nikmat-nikmat yang telah allah telah berikan kepada kita. Allah telah berfirman,”hai anak adam, pakailah pakaianmu yang indah di setiap (memasuki) masjid, makan minumlah, dan janganlah berlebih-lebihan. Sesungguuhnya allah tidak menyukai orang-orang yang berlebih-lebihan.” (al-a’raf:31) Tekuni dsidiplin ilmu dan frofesimu, ssesungguhnya allah mencintai seseorang yang apabila mengerjakan sesuatu yang lantas ia mengerjakannya dengan sempurna. a. Allah telah menyertakan dalam firman-nya antara iman dan amalan saleh yang ditekuni, adapun bunyi firman-nya,”sesungguhnya mereka yang beriman dan beramal sale, tentulah kami tidak akan menyianyiakan pahala orang-orang yang mengerjakan amalan(nya) dengan baik.” (al-kahfi:30) b. Rasulullah saw: juga menganjurkan umat beliau untuk menyempurnakan suatu pekerjaan, karena itu beliau saw. Bersabda,” allah mencintai seseorang yang apabila ia mengerjakan suatu pekerjaan, maka ia mengerjakannya dengan sempurna.” (HR Bihaqi) Perlakukan anak-anakmu dengan baik serta cetaklah pada lembaran mereka yang masih putih dengan kepandaian dan perilaku yang baik Dalil mengenai ini adalah firman allah,” maka disebabkan rahmat allahlah kamu berlaku lemah lembut terhadap mereka. Sekiranya kamu bersikap keras lagi berhati kasar, tentulah mereka menjauhkan diri dari sekelilingmu...” (Ali Imran:159) Jadilah engkau pemimpin, pemberi cinta, dan kasih sayang bagi seluruh pelajar. a. Allah yang maha mulaia lagi maha agung telah memerintahkan seorang muslim agar mempunyai sifat penyayang serta patuh mengikuti rasulullah saw. Sebagimana dalam firmannya, “sesungguhnya rahmat allah amat dekat kepada orang-orang yang bebuat baik.”(al a’raf:56) b. Rasulullah saw: juga menganjurkan untuk menyayangi sesama manusia dan bergaul dengan baik dengan mereka, maka nbi saw. Bersabda, yang artinya,”siapa yang tidak menyayangi sesama manusia, mka allah tidak akan menyayangi orang tersebut.” (muttafaqun alaih) Biaskan untuk aktif pada kegiatan sekolah dengan baik dan niat yang ikhlas.

50

Allah telah memerintahkan kita untuk kita ikhlas dalam bekerja, sebagaimana di dlam firman-nya,”pdahal mereka tidak disuruh keculai supaya menyembah allah dengan memurnikan ketaatan kepada-nya dalam (menjalankan) agama yang lurus, dan supaya mereka mendirikan shalat dan menunaikan zakat, dan yang demikian itulah agama yang lurus.”(albayyinah:5) 9. Berdakwakanlah pada anak-anakmu agar orang yang nelihat padamu kebesaran islam dan karunia iman. Allah telah memrintahkan kaum muslimin unutk mengajak orang-orang kepada kebaikan dan perdamaian diantara mereka. Allah telah berfirman,”tidak ada kebaikan pada kebanyakan bisikan-bisikan mereka, keculai bisikan-bisikan dair orang yang menyuruh (manusia) memberi sedekah, atau berbuat makruf, atau mengadakan perdamian diantara manusia. Dan barangsiapa yang berbuat demikian karena mencari keridhaan allah,maka kelak kami memberi kepadanya pahala yang besar” (an-nisaa:114) 10. Seimbanglah antara bersikap lunak dan tegas dalam ujian, janganlah terlalu lunak maka engkau akan lemah dan janganlah terlalu lunak maka engkau akan lemah dan jang terlalu keras maka engkau kan meghancurkan. a. Dalil dari nasihat ini dai alqur’an dalam firman allah yang berbunyi,”dan demikian (pula) kami telah menjadikan kamu (umat islam), umat yang adil dan pilihan agar kamu menjadi saksi atas perbuatan kamu.” (al-baqarah) Dari nasihat-nasihat tadi, maka hal tersebut akan mamppu mengantarkan seorang guru untuk sampai pada tujuan-tujuan luhur dalam menyampaikan ilmu sebagaimana hal tersebut juga akan mewujudkan pada dakwah kepada jalan allah dengan hikah nasihat kebaikan, dan dengan panutan. Praktik dari semua itu bergantung pada beberapa konsep dasar yang diantaranya terdiri dari kualitas keimanan,kuallitas akhlak, kualitas perilaku,dan kualitas,teknik pendidikan. Masing-masing kualitas tersebut memiliki metode pendidikan,program pelatihan dan praktik tersendiri. B. Beberapa Nasihat Islami Untuk Penuntut Ilmu Penuntut ilmu mempunyai kedudukan yang mulia di mata islam, allh telah berfirman,” katakanlah, adakah sama orang-orang yang mengethaui denganorang yang tidak mengetahui?’ sesungguhnya orang yang berkallah yang dapat menrima pelajran.” (az-zumar:9) Para tokoh dibidang pendidikan dan pengajaran telah membuat sekumpulan nasihat-nasihat bagi para penuntut ilmu, semuanya kami ringkaskan sebagaiman berikut. 1. Bertakwalah kepada allah dan ikhlaskan niat, nisacaya allah akan membuka pintu pemahaman kepadu dan akan mengajarkan padamau apa yang belum kamu ketahui serta memprmudahkanmu menuju jalan prestasi.

51

2. Berakhlaklah dengan akhlak yang mulia. Diantaranya: cinta damai, tawadhu, sabar, rajin, bersungguh-sungguh serta berjuang, karena semua itu adalah diantara motif untuk paham, hafal, dan berprestasi. 3. Perbaiki hubunganmu dengan teman-temanmu dan hubunganmu dangn para gurumu dalam rangka memperkuat ikatan cinta , persaudaraan, kerja sama, serta rasa solidaritas. Allah yang maha memberkahi lagi maha tinggi telah berfirman denan memrintahkan para hambanya agar berpegangn dangan nilai kebajikan dalam segala hal. 4. Tentukan tergetmu, buatlah rancangn pada waktumu, aturlah waktu beljarmu, karena semua ini akan mempersiapkannmu untuk belajar secara produktif. 5. Tekkunlah belajar, pegunakan teknologi modern sebagai alat bantu guna menjadi pelopor dan pemegang tonggak kepemimpinan. Allah berfirman,”sesungguhnya allah beserta orang-orang yang bertkawa dan orang-orang yang bertkwa dan orang-orang yang berbuat kabaikan.”(an-nahl:128) 6. Bergegaslah utnuk selalu menghadiri pelajaran,karena ini adalah diantara jalan menuju kesempurnaan dalam memahami, kecepatan dalam mengingat, dan ketepatan dalam menjawab soal. 7. Berikan penyegaran pada jiwamu, perhatikan konndisi kesehatnmu, karena ini adalah syarat untuk memprbaharui semangat demi menuju belajar yang produktif. 8. Bersamalah dengan orang-orang yang saleh dan jauhilah berkawan denganorang-orang yang fasik, karena membantumu unttuk taat dan takwa kepada allah, juga membantumu untuk belajar. 9. Percayalah pada didimu sendiri, bertawakallah dan berlindunglah kepada allah dari godaan setan, karenahati yang berdebar tidak baik dalam mengatur alur pembicaraan dan tangn yang sedang gemetaran tidak akan mengerti maksud si lawan bicara, serta akal yang sedang buyar tidak baik untuk berpikir. 10. Kurangi rasa tkutmu pada ujian, pertajam semangatmu, bertawakkallah kepada allah, perbanyak zikir kepada allah sekaligus berdoa, semuanya ini merupakan di antara faktor kesuksesan dalam ujian. Nasihat-nasihat ini melambangkan undang-undang islami bagi pelajar agar berprestasi dlam ilmu dan amalanya. Selain itu, allah swt. Akan memberikan pahala bagi pelajr yang berpedoman sesuai nasihat tadi, karena karena kehidupan seorang pelajar muslim itu secara keseluruhannya adalah ibadah. C. Nasihat Mu’Adz Bin Jabal Kepada Pada Penuntut Ilmu “pelajarilah suatu ilmu, sesungguhnya mempelajarinya adalah bentuk adanya rasa takut kepada allah, mencari ilmu itu sebagai ibadah, mengulangulangnya itu sebagi tasbih. Meneliti sebuah ilmu itu adlah jihad, mengerjakannya kepada orang yang tidak tahu itu sebagai sedekah, serta menyerahkan ilmu pada ahlinya itu merupakan bentuk pendekatan diri kepada allah. Karena, ilmu itu adlah pedoman, penrang jalan bagi penghuni surga. Ilmu itu akan berperan menjadi penerang dlam keributan, ilmu sebgai temandlam pengembaraan, ilmu sebagi teman bicar dalam kesendirian, ilmu

52

sebagi petunjuk dlam kesenagan dan kesusahan, ilmu sebagai senjata ketika mennghadapi musuh, ilmu sebagai penghias bagi para kekasih. Dengan ilmu, allah akan mengangkat derajat suatu kaum dengan menjadikan mereka sebagi para tokoh dan pemimpin yang dicatat sejarah merekadan di ikuti perbuatn mereka mereka serta pendapat mereka dijadikan sebagi pedoman. D. Beberapa Nasihat Untuk Pada Pelajar Ketika Ujian Diantara bentuk kekuasaan allah yang maha mulia lagi maha agung ialah diciptakannya manusia dlam keadaan tidak mampu melihat hal yang gaib, maka hanya allahlah, satu-satunya zat yang maha mengetahui hal yang gaib dan hal yang tmapak sert zat yang maha pemurahlagi maha maha penyayang. Sesuatu yang gaib adlah bisa dirasakan dengan perasaan dan ia merupakan sumber dari ketkutannya manusia. Nabi musa a.s. pernah merasakan takut tatkala bersiaga untuk beradu kebolehan dengan tukangtukang sihir sert pernah juga mengalami rasa takut ketiak di kejar oleh fir’aun dan bala tentaranya, maka allah berfirman,”janganlah kamu takut, sesungguhnya kamulah yang paling unggul(menang).”(Thaahaa:68) Penuntut ilmu juga merupakan sosok manusia yang merasakan takut manghadapi ujian karena khawatir akan gagal, sekalipun ia telah banyak belajar. Dan, sesuatu yang mampu mengurangi rasa takut ini adlah ketenangan zkir kepada allah dan kepasrahan diri hanya kepadanya serta kerelaan sepenuhnya pada takdir allah. Kiat-kiat bagi penuntut ilmu ketika mengahadapi waktu ujian. 1. Waktu malam menjelang ujian a. Mempelajari ulang tema-tema terpenting dan materi yang akan di ujikan besok hari denga tenag sambil berkonsentrasi pada unsur-unsur inti dari setiap tema tersebut. b. Tidak begadang dengan alasan apapun, hendakanya hendaknya tidur lebih awal setelah terlebih dahulu melaksanakan shalat sunnah dua rakaat dengan niat untk memnuhi hajat. 2. Ketika pagi menjelang ujian a. Bangun tidur sebelum waktu fajar, melaksanakan shalat thajjud, kemudian shalat subuh berjamaah di mesjid ataupun shalat di rumah. b. Shalat sunnah dua rakaat dalam rangka memnuhi hajat agar memperoleh kemudahan dlam ujian, dilanjutkan dengan membaca doa-doa dari nabi saw c. Keluar dari rumah denga kaki kanan sambil membaca surah al-ikjlash, surah al-falaq dan surah annas masing-masing tiga kali, sambil di ulang. 3. Ketika waktu ujian a. Melangkah masuk ke ruang ujian dengan mendahulukan kaki kanan, sambil ber’a kepada allah agar di permudahkan urusannya dengan membaca doa-doa dari nabi saw b. Menerima lembaran jawaban denganmenggunakan tangan kanan, selanjutnya mengisi keterangn yang diminta pada blanko dengan sangat tenang, sambil berdo’a kepada allah agar diberi kesuksesan,

53

serta meminta perlindungan kepada allah dari goadaan setan yang terkutuk. c. Menerima lembaran soal dengan tangn kanan, selanjutnya memulai jawaban dengan menyebut nama allah sebagai berikut.”dengan menyebut nama allaah, akau bertawakkal kepadanya, ya tuhanku lapangkanlah dadaku dan mufdahkanlah urusanku serta lepaskanlah kekakuan dari lidahku agar mereka mengerti perkataanku.” d. Membaca seluruh soal dengan sangat tenang, sambil memagi-bagi jatah waktu untuk masing-masing soal yang dimulai dari menjawab soal yang mudah kemudian yang agak mudah dan seterusnya. e. Menjauhi mencontek ataupun membantu pelajar yang lain untuk mencontek, karena akan menghapus berkah dan menyebabkan kegagalan. Ingatlah sabda rasulullah saw yang artinya ,”barang siapa yang menipu maka bukan dari golongan kami.” f. Bila kamu mendapati kesulitan dalam menjawab sola, maka berlindunglah kepada allah dari godaan setan yang terkutuk serta berdo’alah kepada allah dengan doa dari nabi saw,”ya allah, tiada kemudahan keculai sesuatu yang engkau jadikan muadah dan engakau jadikan kesedihan itu sebagai hal yang mudah jika engkau berkehendak.” g. Bila lupa sesuatu yang telah dipelajari, mka tenanglah dan hendkanya ia berdoa kepada allah agar ingat kepada pelajaran tersebut dan hendaknya mengucapkan,”ya allah ingatkan aku pada apa yang aku lupa. h. Selesai mengisi jawaban soal ujian, hendaknya ia memeriksa kembali jawabannya dengan teliti. 4. Ketika selesai ujian a. Melipat lembaran soal dan tidak mendiskusikannya dengan seseorang, serta tidak meceritakan apa yang telah ia selesaian pada seorangpun. b. Ketika ia pulang kerumah, hendaknya selalu zikir kpd allah dengan memuji dan mengagungkannya. c. Ketika memasuki rumah, hendaknya menngucap,”ya allah, sesungguhnya aku memohon kepadamu jalan masuk yang baik danjalan keluar yang baik, dengan menyebut nama-mu kami masuk dan denga namamu kami keluar serta kepada tuhan kami, kmai bertawakkal(berserah diri) kemudian mengucapkan salam kepda penghuni rumah. d. Shalat zuhur atau ashar berdasarkan kondosi, selanjutnya tidur sejenak untuk persiapan ujian hari berikutnya. Apabila semua nasihat tersebut seizin allah maka akan mewujudkan ketenangan, perasaan aman, ingatan yang tajam, jawaban yang tepat serta kesuksesan. Karena, dalam nasihat-nasihat tersebut di padikan didlamnya nilai-nilai keimanan dengan beberpa cara dan sarana pendidikan demi memperoleh tujuan yang baik.

54

E. Doa-Doa Dari Nabi SAW. Untuk Belajar Mengahadapi Ujian 1. Ketika memulai mengulang pelajaran atau ketika keluar dari rumah untuk mengikuti ujian kita mengucap,”dengan menyebut nama allah, ya tuhan kami, hanya kepada engkaulah kami bertawakal dan hanya kepada engkaulah kami bertaubat dan hanya kepada engkaulah kami kembalai”(al-mumtahanah:4) 2. Ketika ada bisikan setan pada waktu belajar atau waktu ujian, kita mengucapkan,”dan katakanlah, ya tuhanku aku berlindung kepada engakau dari bisikan-bisikan setan, dan aku berlindung(pula) kepada engakau ya tuhanku, dari kedatangan mereka kepadakau.” (almu’minun:97-98)

55

BAB X EKSPERIMEN PENDIDIKAN KARAKTER KOMPETENSI: 1. Memahami paradigma pendidikan karakter; 2. Memahami metode pendidikan karakter; 3. Memahami rancangan pendidikan karakter. URAIAN MATERI: A. Paradigma Pendidikan Karakter Pendidikan karakter adalah pendidikan untuk “membentuk” kepribadian seseorang melalui pendidika budi pekerti, yang hasilnya terlahat dalam tindakan nyata seseorang , yaitu tingkah lakuyang baik, jujur, bertanggung jawab, menghormati hak orang lain, kerja keras dan sebagainya. Russel Williams mengilustrasikan bahwa karakter adalah ibarat “otot” dimana “otot-otot” karakter akan menjadi lembek apabila tidak pernah diteliti, dan akan kuat dan koko apabila sering dipakai. Seperti seorang binaragawan yang terus menerus berlatih untuk membentuk ototnya, “otot-otot” karakter juga akan terbentuk dengan praktik-praktiklatihan yang akhirnya akan menjadi kebiasaan. Ini berarti hakikat dasar pendidkan karakter adalah apa yang menjadi potensi manusia harus dikembangkan. 1. Pendidkan Karakter Dalam Sejarah Secara historis pendidikan karakter meupakan misi utama para nabi. Muhammad Rasulullah sendiri awal tugasnya memiliki sesuatu pernyataan yang unik, bahwa dirinya diutus untuk menyempurnakan karakter (Akhlak). Hal ini mengindikasikan bahwa pembentukan karakter merupakan kebutuhan utama bagi tumbuhnya cara beragama yang dapat menciptakan peradaban. Dimulai dari perintah membaca, karakter islam dibentuk. Kemudian perlahan-lahan diingatkan untuk “bangun dari selimut”, menghayati pegantian alam semesta, berkontemplasi pada malamhari, menghargai sesuatu sesuai kodratnya, dan membersihkan perilaku. Para filsuf islam sadari awal telah mengemukakan pentingnya pendidikan karakter. Ibn Miskawaih menulis buku khusus seorang manusia. Demikian pula dengan Al-Ghazali, Ibnu Sina dan lain-lain. Karakterr dalah khazanah falsafat, dapat diletakkan sebagai bagian dari etika. Ada beberapa teori etika yang ada dalam sejarah: a. Socrates yang menyerukan pengenalan diri sebagai wal pembentukan diri manusia adalh filsuf yang meyakini bahwa pengatahuan tentang baik dan buruk adadalam diri manusia. Tugas guru atau filsuf adalah membidaninya membantu mengeluarkan potensi baik buruk dari sang murid. b. Aristoteles, berpendapat bahwa etika merupakan suatu ketempilan semata yang tidak ada kaitannya dengan potensi dasar. Kepribadian

56

merupakan hasil pelatihan dan pengajaran. Aristoteles kemudian mengemukakan teori tentang moderasi (hadd al-wasath) yan gmenyatakan bahwa moral yang baik sesungguhnya identik dengan memilih segala sesuatu yang bersifat “tengah-tangah”. Artinya setiap perbuatan pada dasarnya bersifat netral.suagtu tindakan dapat tersebut jika di tempatkan pada posisi yang moderat (tidak berlebihan dan tidfak berkekurangan). Kemudian aristoteles mengemukuakan tujuan tindakan etis yaitu menuju kebahagiaan yang betrsipat intelektual(eudominia).pada filsafat modern persoalan etika berada dalam dua pendapat, yang bersifat rasional atau natural(fitri). Descrates mislanya menganggap bahwa etika manusia itu bersifat rasional, absolut dan universal( diakui, disepakati oleh semua manusia). c. Kant menganggap bahwa etika itu bersifat fitri. Etika bukan urusan nalar murni. Bila etika merupakan hasil nalar murni, menurut kant, etika itu bukan sesungguhnya. Disamping bakal beselisih satu sam lain mengenai mana yang baik dan mana yang buruk, etika berdasarkan pandangan rasional akan terjebak kedalam perhitungan utnung dan rugi. Dengan kata lain, perbuatan etis dapt menguntungkan pelakunya, tetapi dapat juga mangakibatkan kerugian baginya. Maka kant merumuskan bahwa etika itu merupakan hasil dari “nalar praktis”, yaitu telah tertanam pada diri manusia sebagai sebuah kewajiban (imperatif kategoris) kebaikan adalah kecenderungan fitri dalam setiap diri manusia. d. Amin abdullah mencatat ada beberapa corak pemikiran islam mengenai etika. Pertama, etika itu bersifat fitri. Artinya semua manusia pada hakikatnya (apaun agamanya) memiliki pengetahuan fitri tentang baik dan buruk.pemikiran ini dianut oleh sebagian besar pemikiran islam, kecuali beberapa pemikir mutazila. Kedua moralitas islam didasarkan kepada keadilan, yakni menempatkan segala sesuatu pada porsinya.ketiga tindakan etis itu sekaligus dipercayai pada puncaknya akan menghasilkan kebahagian pada pelakunya. Keempat tindakan etis itu besifat rasional. Kelima etiak merupakan sebuah kewajiban. 2. Dua paradigma Pendidikan Karakter Ada dua paradigma dasar pendidikan karakter. a. Paradigma yang memandang pendidikan karakter dalam cakupan pemahaman moral yang sifatnya lebih sempit (narrow scope to moral aducation) pada paradigma ini disepakati telah adanya karakter tertentu yang tinggal diberikan kepada peserta didik. b. Paradigma ini memandang pendidikan karakter sebagai sebuah padegogi, menempatkan individu yang pengembangan karakter. Paradigma kedua memandang peserta didik sebagai agen tafsir, penghayat, sekaligus pelaksana nilai melalui kebebasan yang dimilikinya. Pendidikan karakter yang dimaksudkan pada buku ini adalah gabungan antara keduanya, yaitu menanamkan karakter tertentu sekligus

57

memberi benih agar peserta didik mampu menumbuhkan kaakter khasnya pada saat menjalani kehidupan. Melalui gabungan kedua paradigma ini, pendidikan karakter akan bisa terlihat dan berhasil bila kemudian seseorang peserta didik tidak hanya memahami pendidikan nilai sebagai sebuah benuk pengetahuan, namun juga menjadikannya sebagai bagian dari hidup dan secara sadar hidup berdasar pada nilai tersebut. 3. Prinsip-Prinsip Pendidikan Karakter Ada beberapa prinsip dasar pendidika karakter. a. Manusia adalah makhluk yan gdipengaruhi 2 aspek, pada dirinya memiliki sumber kebenaran dan dari luar dirinya ada juga dorongan atau kondisi yang mempengaruhi kesadaran. Berkowitz (1998) membagi 2 aspek emosi yaitu selfcen-sorship (kontrol internal) dan prosocial. Kontrol internal berkaitan dengan adanya perasaan bersalah dan malu dimana kontrol ini akan mencegah dari perilaku buruk dan selalu ada keinginan untuk memperbaiki diri.sedangkan aspek prosocial adalah emosi yang timbul karena melihat kesulitan atau penderitaan orang lain dan ini biasa disebut dengan empati atau simpati. Apabila seseorang hidup dengan kedua kedua aspek tersebut maka manusia tersebut dikatakn hidup berdasarkan prinsip-prinsip moral atau telah menjadimanusia yang cerah budi. b. Karena menganggap bahwa perilaku yang dibimbing oleh nilai-nilai utama sebagai bukti dari karakter, pendidikan karakter tidak meyakini adanya pemisahan antar roh, jiwa dan badan. Hadist menyatakan bahwa iman dibangun oleh peran serta roh, jiwa da badan. Yaitu melalui penindakan, peyakinan, dan perkataan. c. Pendidikan karakter mengutamakan munculnya kesadaran pribadi peserta didik untuk secara ikhlas mengutamakan karakter positif. d. Pendidikan karakter mengarahkan peserta didik untuk menjadi manusia ulul ablab yang tidak hanya memilikikesadaran diri, tetapi juga kesadaran untuk terus mengambangkan diri. Manusia semacam ini adalah manusia yang mempunyai competence, compassion, dan concense. Manusia yang memilikicompetence adalah manusia yang unggul dan menghargai proses. Manusia yan g compassion adalah manusia yang peduli dengan sesamanya dan manusia yang concense adalah manusia yang sadar akan tujuan hidupnya. e. Karakter seseorang ditentukan oleh apa yang dilakukannya berdasarkan pilihan. Setiap keputusan yang diambil akan menetukan kualitas seseorang di mata orang lain. Seorang individu dengan karakter yang baik bisamengubah dunia secara perlahan. B. Mengenali Metode Pendidikan Karakter 1. Metode-Metode Pendidikan Karakter Secara umum, Ratma Megawangi menengarai perlunya penerapan metode 4M dalam pendidikan karakter yaitu Mengetahui, Mencintai, Menginginkan dan Mengerjakan kebaikan secara similtan dan

58

berkesinambungan. Metode ini menunjukkan bahwa karakter adalah sesuatu yang dikerjakan secara sadar dan menyeluruh. Doni A. Koesoema mengajukan lima metode pendidikankarakter yaitu mengerjakan, ketaladanan, menentukan prioritas, praksis prioritas, dan refleksi. a. Mengajarkan. Pemahaman konseptiual tetap dibutuhkan sebgai bekal konsep-konsep yang kemudian menjadi tujkan bagi perwujudan karakkter tertentu. Mengajarkan karakter berarti memberika pemahaman baru pada peserta didik tentang struktur nilai tertentu, keutamaan dan maslahatnya.. Mengajarkan nilai memiliki 2 faedah yaitu memberika pengetahuan konseptual baru dan pembanding atas pengetahuan yang telah dimiliki. b. Keteladanan, manusia lebih banyak belajar dari apa yang mereka lihat. Ketaladanan menempati posisi yang sangat penting. Guru hendaknya terlebih dahulu memiliki karakter yang akan diajarkan. Gur adalah yang digugu dan ditiru, peserta didik akan meniru apa yang dilakaukan gurunya ketimbang apa yan gdilaksanakan gurunya. Namun keteladanan bukan hanya bersumber pada guru melainkan dari seluruh manusia. c. Menentuka prioritas, penentuan prioritas yang jelas harus ditentukan agar proses evaluasi atas berhasi atau tidaknya pendidikan karakter dapat lebih jelas. Oleh karena itu lembaga pendidikanmemiliki bebrapa kewajiban. Pertama, nmenentuka tuntutan standar yang akan ditawarkan pada peserta didik. Kedua, semua pribadi yang terlibat dalam lembaga pendidikan harus memahami secara jernih apa nilai yang ingin ditekankan dalam lembaga pendidika karakter. Ketiga, jka ingin menetapkan prilaku standar yang menjadi ciri khas lembaga maka karakter standar itu harus dipahami oleh anak didik, orang tua, dan masyarakat. d. Praksis prioritas, unsur lain yang sangat penting sewtelah penentuan prioritas karakter adalah bukti dilaksanakannya prioritas karakter tersebut. Lembaga pendidikan harus mampu membuat verifikasi sejauh mana prioritas yang telah ditentukan telah dapat direalisasikan dalamlingkup pendidikan melalui berbagai unsur yang ada dalam lembaga pendidikan itu. e. Refleksi, berarti dipantulkan ke dalam diri sendiri. Refleksi juga dapat disebut sebgai proses bercermin, mematut-matutkanpada peristiwa yang telah teralami. Sementara itu pendagogi transformatif Iganiasian menrapkan lima tahapan penting pendidikan karakter yan gharus ditemput yaitu: a. Konteks, pendidikan yang baik adalah pendidikan yang memberikan perhatian dan pengenalan pada masing-masing peserta didik. Oleh karena itu: 1) Pendidik harus mengenali dan memperhatikan pengertianpengertian yang dibawa oleh seorang peserta didik ketika memulai proses belajar mengajar.

59

2) Pendidik pelu tahu kemampuan, pendapatm dan pemahaman yang dimiliki oleh peserta didik. 3) Pengenalan dan pemahaman konteks nyata pada peserta didik akan membantu pendidik untuk merumuskan tujuan,sasaran, metode, dan sarana yang tepat bagi proses pembelajaran. Selain konteks yang melatari peserta didik, pedagogi trasnformaf juga harus menyediakan konteks blejar mengajar yang kondusif. Konteks lingkungan sekolah harus penuh penghargaan, ras hormat, dan pelayanan yang dilakukan oleh pserta didik-pendidik, antar peserta didik, atau antar penyelenggara pendidikan. Pada pendidikan karakter,suatu lembaga pendidikan memiliki syarat sebagi berikut a) Tempat dimana orang-orang dipercaya, dihargai dan diperhatikan b) Tempat dimana kemampuan personal dikenali. c) Tempat dimana konstribusi personal dihargai d) Tempat dimana seseorang diperlakukan secara adil e) Tempat dimana seseorang menemukan dukungan, dororngan, dan kesempatan untuk menjadi manusia yang seutuhnya b. Pengalaman, pengalaman yang dimaksud adalah mengenyam suatu hal dalam batinyang mengandaikannya adanya fakta dan pengertian. Pengalaman adalah merupakan suatu kegiatan yang melibatkan dimensi kognitif dan afektif. c. Refleksi. Refleksi adalah pertimbagan-pertimbangan yang penuh pemikiran tentang pengalaman atau ide-ide yang menjadikan orang mampu untuk menangkap makna yang sebenarnya. Refleksi adalah proses dimana kita mencari pengalaman pembelajaran kita. Refleksi merupakan suatu proses 1) Untuk mengedepankan perolehan makna dalam pengalaman manusiawi dengan pemahaman lebih baik mengenai kebenaran yang telah dipelajari. 2) Untuk mengerti akan sumber perasaan dan reaksi yang dialami seorang lewat apa yang dipelajari. 3) Untuk memperdalam pemahaman tentang implikasinya baik bagi dirinya sendiri maupun bagi orang lain. 4) Untuk mendapat pengertian personal akan kejadian-kejadian dan ide-ide yang ada. Manfaat refleksi adalah sebagai sebagai proses formatif dan pembebasan. Refleksi akan membentuk kesadaran peseta didik, termasuk kepercayaan, sistem nilai, sikap dan seluruh cara berfikir mereka, sedemikian rupa sehingga merka dibawa maju untuk melakukan suatu aksi dalamparadigma baru. d. Aksi. Aksi didasarkan atas tujuan pendidikan yang tidak hanya berkompeten dalam bidang ilmu, tapi juga dapat berbeda rasam hanya kompeten dalam bidang ilmu, tapi juga dapat membela rasa, berbelas kasih, dan menaruh perhatian kepada sesamanya. Aksi adalah upaya untuk mengajari peserta didik dalam melakukan pilihan dari berbagai

60

sistem yang ada. Aksi disini berarti penentuan pilihan ayng merubah cara pandang lama kecara pandang baru. e. Evaluasi-evaluasi. Berarti student centered evaluation, evaluasi dilakukan dalam konteks dan pengalaman peserta didik yang melakukan tindakanatau aksi. Ada dua hal yang perlu dilakukan besama antara peserta didik dan pendidik: 1) Berdiskusi tentang mutu dan kualitas hasil pekerjaan yang akan di evaluasi. 2) Upaya untuk menunjukkan kepada peserta didik pekerjaan apa yang dianggap baik. Berdiskusi antara pendidik dan peserta didikdapat mengendalikan beberapa hal antara lain: 1) Pendidik harus yakin bahwa peserta didik mengerti apa yang dikerjakan. 2) Pendidik bersifat netral terhadap evaluasi yang dilakukan. 3) Pendidik mendorong peserta didik untuk mengerti apa yang kurang dari pekerjaan tersebut. Hasil yang ingin diraih dari proses evaluasi adalah peserta didik mampu mengarti dngankesadarannya sendiri, terbih tentang posisi dirinya terhadap tindakan yang dievaluasi. 2. Tujuh Kualitas Pendidikan Karakter Ruswort kidder dalam how good people make tough choice (1995) memberikan tujuh kualitas yang diperlukan dalam pendidikan karakter, yaitu sevene’s (empowered,effective extended into the community, embedded, engaged, epistemological, evaluative). a. Empowered (pembayaran). Guru-guru harus diberdayakan untuk mengajar pendidikan karakter. b. Effective, proses pendidikan harus efective c. Extended into the community, komunitas harus menolong sekolah untuk memahami nilai-nilai yang penting lantas mendukung program tersebut. d. Embedded, integrasikan seluruh nilai pada seluruh rangkaian kurikulum dan dan proses pembelajaran. e. Engaged, buatlah kominitas terlibat dengan menyodorkan topik-topik yanlima poin yang hg mereka rasa sangant penting. f. Epistemological, hrus ada koherensi antara cara berpkir tentang makna etik dengan upaya menolong siswa untuk mampu menerapkanya secara betul. g. Evaluative. Bagi kidder ada lima poin yang harus di wujudkan dalam evaluasi manusia berkarakter diantaranya a 1) Kesadran etik 2) Kepercayaan diri untuk berpikir tentangdan membuat keputudan etik 3) Kapasitas untuk menggunakan kepercayaan diri itu secara praktis dalam kehidupan seseorang 4) Kapasitas untuk menggunkan pengalaman praktis itu dalam komunitas

61

5) Kapasitas untuk menjadi agen perubahan untuk merealisasikan ideide etik ini menciptakan dunia yang berbeda. 3. Pendidikan Karakter: Pendidikan Berbasis Komunitas Berdasarkan uraian ihwal metode tersebut, jelas terlihatbahwa penndidikan karakter mensyaratkan dukungan dari semua pihakusnur pelaku pendidikan karakter tidak hanya peserta didik dan guru, melainkan jufa melibatkan masyarakat (komunitas sekolah,dan komunitas di sekitar peserta didik) Salah satu dinamika dasar pendidikan adalah membiasakan manusia muda mengadakan refleksi atas pengalaman hidup. Hanya setelah pengalaman telah direnungkan secara mendalam baik arti maupun konsekwensi dari penerimaan apa yang telah dipelajari, orang akan dapat maju dengan bebas dan penuh keyakinan. Refleksi merupakan tindakan kunci pada waktu dari pengalam ke bertindak. Tanpa refleksi, hidup kaum muda akan beusaha menyesuaikan diri dengan apa yang berlaku sekarang dan ini sama sekali bukan pengambangan diri melainkan tenggelam dalam konformisme (sifat ikutikutan). Kutipan J Drost ini mengemukakan perlunya pendidikan integratif yang tidak hanya dipikulkan pada lembaga sekolah. “........seluruh proses pemuliaan adalah pembentukan moral manusia muda hanya mungkin melalui intraksi informal antara dia dan lingkungan hidup manusia muda itu. Jadi kesimpulan yang paling mendasar ialah bahwa lembga yang pertama dan utama dalam pembentukan dan pendidikanadala keluarga....”. Islam sejak mula menyadari bahwa pengembangan pribadi hanyalah salah satu ikhtiar yang diperlengkapi dengan pengembangan masyarakat yang menunjang pengambangan pribadi itu. Sayangnya kehidupan modern memecah dua orientasi ini sehingga mengarahkan umat islam hanya terfokus pada pengembangan diri dan menggunakan sistem sosial yang berbeda. Kelamahan lain adalah munculnya konflik dan klaim kebenaran yang didukung kekuasaan. C. Rancangan Pendidikan Karakter Berbasis Al-Qur’an Karakter adalah karasso, sebuah cetak biru atau pola; karakter dapat juga di rujukkan pada konsep to mark (menandai), yaitu menendai tindakan atau tingakah laku seseorang. Dalam definisi ini, pendidikan karakter menyakini bahwa masing-masing orang memiliki cetak biru dlam dirinya tentang kebaikan, cetak biru itu di kuatkan dan di wujudkan ke dalam realitas (diafirmasi dan diaktualisasi) melalui pendidikan. Stephen covey dalam the 7th habits of higly effective people memliki rumusan yang menarik. Berkarakter berarti danggup bertindak proaktif, bukan reaktif. Proaktif berarti “menggunakan peralatan dalam diri” (pilihan, bertanggung jawab, kesadaran) untuk merujuk pada prinsip-prinsip kehidupan. Pembentukan diri bagi covey tidaklah merujuk pada nilai (karakter nilai bersifat relatif, mislanya bergantung pada agama) tetapi merujuk pada prinsipprinsip nilai yang bersifat universal (agama apapun yang meyakininya). Prinsip-prinsip bukanlah nilai permanen dan bertahan lama. Prinsip-prinsip ini

62

merupakan bagian fitri dari kesadaran manusiawi, sepeti keadilan, integritas, keujuran,martabat, pelayanan, kulitas, dan pertumbuhan. 1. Bagaiman Merancang Pendidikan Karakter? Batasan karakter berada dalam eua wilayah. Ia di yakini ada sebagai sifat fitri manusia, sementara pada sis lain ia di yakini harus “dibentuk” melalui model pendidikan tertentu. Aristoteles meyakini bahwa individu tidak lahir dengan kemampuan untuk mengerti dan menrapkan standarstandar moral, dibutuhkan pelatihan yang berkesinambungan agar individu menampakkan kebaikan moral.sementara socrates menyhakini bahwa ada bayi moral dalam didi manisoa yang meminta untuk dilahirkan, tughas pendidikan adlah membantu melahirkannya. Hadis rasulullah menegaskan bahwa tugas kenabian muhammad rasulullah adalah untik menyempurnakan akhlak. Ini berarti telah ada benih akhlak pada masing-masing manusia, tinggal bagaimana lingkungan pendidikan dapat mengoptimalakan benih-benih tersebut. Sejalan dengan hadist yanglain yang menegaskan bahwa manusia dilahirkan dalam keadaan fitri, bergantung pada bagaimana lingkungnnya yang akab membentuk kefitrian itu dalam warna tertentu yang khas. Merujuk pada teori-teory tersebut, pendidkan karakter kerdiri di atas du pijakan. Pertama, keyakinan bahwa pada diri manusia telah terdapat benih-benih karakter dan alat pertimbangan untuk menentukan tindakan kebaikan. Namun seperti sebuah benih, ia belum nejdai apa-apa, ia harus di bantu untuk ditumbuh-kembangkan. Kedua, pendidikan berlangsung sabagai upaya pengenalan kembali sekaligus mengafirmasi apa yang sudah dikenal dalam aktualitas tertentu. Metode aristoteles yang menekankan pada pengulangan dapat menggunakan teknik kebidanan socrates, yaitu dengan cara membangkitkan kesadaran peserta didik akan pentingnya karakter yang akan dilatihkan. Secara praktis dapat dirumuskan yang harus dikembangkan sebagai model pendidikan karakter: a. Menggunakan metode pembidanan Socrates untuk membangkitkan kesadaran akan pentingnya karakter tertentu. Metode pembidanan tidak bisa secara optimal dikerjakan karena membangkitkan kesadaran individutidaklah mudah. b. Pembiasaan, peserta didik dipancing untuk menyadari karakter tertentu yang telah ditentukan baru kemudian dibiasakan dalam keseharian dengan simultan. Ada beberapa metode pendidikan yang tepat diterapkan, diantaranya adalah metode dialog partisipatif yang mendorong siswa untuk kreatif, kritis, mandiri dan trampil berkomunikasi dan metode eksperimensial yang menggunakan cerita sebagai model pengambangan diri. 2. Karakter apa yang harus diajarkan? Karakter yang harus diajarkan adalah karakter yang mempunyai nilai permanen dan tahan lama, yang diyakini berlaku bagi semua manusia. Covey, mengemukakan seejumlah prinsip nilai yang dianggap berlaku bagi semua manusia yaitu keadilan, integritas, kejujuran, martabat,

63

pelayanan, kualitas, dan pertumbuhan yang kesemuanya didapatkan melalui Al-Qur’an. Prinsip dasar dari pendidikan karakter berbasis Al-Qur’an adalah menunjukkan pengambangan karakter pada Al-Qur’an. Dasarnya adalah bahwa Al-Qur’an merupakan akhlak Rasulullah. Jadi penghayatan dan pengalaman yang dilakukan Rasulullah dalam hal akhlak menjadi syarat dasa bagi penghayatan Al-Qur,an. 3. Bagaimana Menjadikan Al-Qur’an Sebagai Basis Pendidikan Karakter? Prinsip metode, “pembinaan” dan “apirmasi dan aktualisasi” dijadikan metode dasar bagi seluruh kegiatan pendidikan karakter. Secara teknis urutan pendidikan karaktern berbasi Al-Quran dapat berlangsung dengan urutan sebagai berikut: Pengalaman pembelajaran

Refleksi

Aksi

evaluasi 4. Tahap Pertama: Pengalaman Pembelajaran Atau Pengenalan pengalaman adalah suatu kegiatan yang melibatkan dimensi kognitif dan afektif. Melalui pengalam perserta didik mengalami suatu tantang terhadap pengetahuan yang sudah dimiliki dengn fakta, ide, dan masukan baru dari pendidik. Melalui pengalaman, konteks yang dibawa peserta didik dihadapkan pada suatu pengalaman baru. Metode yang dapat dilakukan untuk membawa peserta didik pada pengalaman dapat berupa aktivitas bersama, problem solving, aktivis mandiri, dan peer-group learning. Sebelum tahap pertama dilakukan, pengajar harus menentukan terlebih dahulu ayat atau surat yang menjadi sumber prinsip nilai apa yang hendak diajarkan. 5. Tahap Kedua: Refleksi Refleksi adalah proses pencarian arti untuk pengalaman pembelajaran. Refleksi merupakan suatu proses: a. Untuk mengedepankan perolehan makna dan pengalaman manusiawi dengan pengalaman lebih baik mengenai kebenaran yang telah dipelajari.. b. Untuk mengerti akan sumber perasaan dan reaksi yang dialami seseorang lewat apa yang dipelajari. c. Untuk memperdalam pemahaman tentang implikasinya baikbagi dirinya sendiri maupun orang lain.

64

6.

7.

8.

9.

d. Untuk mendapatkan pengertian personal akan kejadia-kejadian dan ide-ide yang ada. Manfaat refleksi yaitu sebgai prise formatif dan pembebasan. Pada tahap refleksi ini peserta didik dapat menghasilkan kesimpulan seperti prinsi-prinsip nilai yang telah dirancang olrh guru. Tahap Ketiga: Aksi Atau Afirmasi Aksi adalah upaya yang mengajari peserta didik dala melakukan pilihan-pilihandari berbagai sistem nilai yang ada. Pada tahap ini, sistem pembelajarandapat menerapkan proyek riyadhah. Pertama peserta didik bersepakat denga poengajarnya untuk melakukan proyek riyadhah. Yang kedua pengajar dan peserta didik menentukan standar penilaian apa yang akan ditetapkan bagi proyek tersebut dan berapa waktu yang diperlukan. Dan yang ketiga pengajar menetapkan bahwa peserta didik harus menuliskan perkembangan pelaksanaanproyek tersebut. Tahap Keempat: Evaluasi Peserta didik dan pengajar melakukan evaluasi secara bersam-sama. Evaluasi berarti student centered evaluation. Evaluasi dilakukan dalam konteks dan pengalaman peserta didikyang melakukan tindakan atau aksi. Apa Yang Harus Dilakukan Guru Dalam Pendidikan Karakter a. Pendidik harus mengenali dan memperhatikan pengertian-pengertian yang dibawa oleh seorang peserta didik ketika memulai proses belajar mengajar. b. Pendidik pelu tahu kemampuan, pendapatm dan pemahaman yang dimiliki oleh peserta didik. c. Pengenalan dan pemahaman konteks nyata pada peserta didik akan membantu pendidik untuk merumuskan tujuan,sasaran, metode, dan sarana yang tepat bagi proses pembelajaran. Pengatahuan tentang psikologi perkembagang sebenarnya sudah menjadi syarat bagi semua pengajat. Selain pemahaman tentang psikologi yang dibutuhkan adalah kemampuan berkomunikasi secara tepat. Pembelajaran karakter bukanlah pengajaran yang menjejali informasi dari satu pihak, melainkan memproses informasi melalui dialog atau melalui metode pendidikan tetentu. Karena syarat utama pendidika adalah mengetahui dan telah mempraktekkan karakter yang hendak diajarkan pada peserta didik. Hal utama kedua adalah pendidik harus menguasai seluruh materi yang hendak diajarkan. Apa yang harus dipesiapkan lembaga pendidikan untuk menerapkan pendidikan karakter? Lembaga bukanlah ruang hampa makna. Bagi pendidikan karakter keseluruhan lembaga haruslah menjadi sumber teladan. Semua pihak yang terlibat harus menampilkan diri sebagai teladan pelaksanaan nilai-nilai, juga harus memberikan dorongan bagi seluruh proyek riyadhah..

65

DAFTAR PUSTAKA Achsan Husairi. (2006) Modul Bimbingan Dan Konseling Untuk SMP/MTs. Penerbit: Arya Duta. Bambang Q-Anes dan Adang Hambali. (2008). Pendidikan Karakter Berbasis alQur’an. Bandung: Penerbit Simbiosa Rekataama Media. Husein Syhatah (2004). Penerjemah Abdul Hayyie al Kattani & Faishal Hakim Halimi. Kiat Islami Meraih Prestasi. Penerbit: Gema Insani Press. Jakarta. Prayitno. dkk (1997). Seri pemandu Pelaksanaan Bimbingan Dan Konseling Di Sekolah. Buku III. Pelayanan Bimbingan Dan Konseling (SMU). Penerbit: PT. Ikrar Mandiriabadi. Jakarta. …………….. (2004) . Seri Layanan Konseling. Layanan L1 – L9. Penerbit: Jurusan Bimbingan Dan Konseling Universitas Negeri Padang.

66

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->