P. 1
Laporan PKL III (Cacing Lumbricus)

Laporan PKL III (Cacing Lumbricus)

|Views: 9,922|Likes:
asli acc dah..............
asli acc dah..............

More info:

Published by: Daniar Rifqi Fardian on Jul 27, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/17/2015

pdf

text

original

TEKNIK BUDIDAYA CACING TANAH (Lumbricus rubellus) DI UPBAT KEPANJEN KECAMATAN KEPANJEN KABUPATEN MALANG JAWA TIMUR

LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANG ( PKL ) III JURUSAN TEKNOLOGI BUDIDAYA PERIKANAN SEMESTER IV

OLEH : DANIAR RIFQI FARDIAN 10. 3. 02. 095

KEMENTERIAN KELAUTAN DAN PERIKANAN BADAN PENGEMBANGAN SDM KELAUTAN DAN PERIKANAN AKADEMI PERIKANAN SIDOARJO 2012

LEMBAR PENGESAHAN

Judul

: Teknik Budidaya Cacing Tanah (Lumbricus rubellus) di UPBAT Kepanjen Kecamatan Kepanjen Kabupaten Malang Jawa Timur. : Daniar Rifqi Fardian : 10. 3. 02. 095 : Teknologi Budidaya Perikanan

Nama NIT Jurusan

Laporan ini Disusun Sebagai Persyaratan Melaksanakan Praktek Kerja Lapang III Jurusan Teknologi Budidaya Perikanan Akademi Perikanan Sidoarjo 2012

Menyetujui,

Dosen Pembimbing I

Dosen Pembimbing II

DR. Endang Suhaedy, A.Pi, MM, M.Si Tanggal :

Dwilaksono K, S.Pi., MT Tanggal :

Mengetahui, Ketua Jurusan TBP

Dr. Muh. Hery Riyadi A, S.Pi., M.Si NIP. 19740304 199903 1 002

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan atas kehadirat Allah SWT yang telah memberikan rahmat dan hidayah-Nya sehingga laporan Praktek Kerja Lapang (PKL) III ini dapat terselesaikan tepat pada waktunya. Dengan tersusunnya laporan Praktek Kerja Lapang III ini penulis mengucapkan banyak terima kasih yang sebesar-besarnya kepada : 1. Bapak H. Endang Suhaedy, A.Pi, MM, M.Si, selaku Direktur Akademi Perikanan Sidoarjo yang telah memberikan kesempatan untuk melaksanakan Praktek Kerja Lapang III ini. 2. Bapak Dr. Muh. Hery Riyadi A, S.Pi.,M.Si selaku Ketua Jurusan Teknologi Budidaya Perikanan yang telah memberikan arahan dan masukan serta saran dalam menyelasaikan laporan ini. 3. Bapak H. Endang Suhaedy, A.Pi, MM, M.Si, dan Bapak Dwilaksono K, S.Pi., MT selaku dosen pembimbing I dan II yang telah memberikan bimbingan dalam menyelesaikan laporan Praktek Kerja Lapang III. 4. Semua pihak yang telah membantu dalam penyelesaian penyusunan laporan ini. Penulis menyadari bahwa laporan ini masih jauh dari sempurna, untuk itu diharapkan saran dan kritik serta arahan untuk menyempurnakan laporan selanjutnya.

Sidoarjo,

Juni 2012

Penulis

DAFTAR ISI

Halaman LEMBAR PENGESAHAN .................................................................... i

KATA PENGANTAR ............................................................................ ii DAFTAR ISI ......................................................................................... iii DAFTAR GAMBAR .............................................................................. vi DAFTAR TABEL .................................................................................. vii DAFTAR LAMPIRAN ......................................................................... viii

I. PENDAHULUAN .............................................................................. 1 1.1.Latar belakang ............................................................................ 1 1.2.Tujuan ........................................................................................ 2

II. TINJAUAN PUSTAKA ..................................................................... 3 2.1. Biologi Cacing Tanah ................................................................ 3 2.1.1. Klasifikasi dan Identifikasi ................................................. 3 2.1.2. Struktur Tubuh ................................................................. 4 2.1.3. Perkembang Biakan ......................................................... 5 2.1.4. Siklus Hidup Cacing Tanah .............................................. 7 2.1.5. Kandungan Cacing Tanah ................................................ 9 2.2. Manfaat Cacing Tanah Bagi Dunia Perikanan ........................... 11 2.2.1. Sebagai Umpan Pancing .................................................. 11 2.2.2. Sebagai Alternatif Pakan Ikan .......................................... 11 2.2.3. Sebagai Pengganti Tepung Ikan ...................................... 12 2.3. Pemeliharaan Cacing Tanah ..................................................... 12 2.3.1. Penyiapan Sarana dan Media .......................................... 12 2.3.2. Penebaran Bibit ................................................................ 14 2.3.3. Pola Penebaran Bibit ........................................................ 17 2.3.4. Pemberian Pakan ............................................................. 18 2.3.5. Perawatan ........................................................................ 19

2.3.6. Pengendalian Hama ......................................................... 21 2.4. Panen dan Pascapanen ............................................................ 23 2.4.1. Panen ............................................................................... 23 2.4.2. Pascapanen ..................................................................... 23 lll. METODOLOGI ................................................................................ 25 3.1. Tempat Dan Waktu Pelaksanaan ............................................... 25 3.2. Metode PKL ............................................................................... 25 3.3. Sumber Data dan Teknik Pengumpulan Data ........................... 25 3.3.1. Sumber Data .................................................................... 25 3.3.2. Teknik Pengumpulan Data ............................................... 26 3.4. Teknik Pengolahan Dan Analisis Data ....................................... 26

IV. KEADAAN UMUM .......................................................................... 28 4.1. Letak Geografis, Topografis dan Batas-batas UPBAT Kepanjen 28 4.2. Sumber Air dan Fluktuasi Lingkungan ....................................... 28 4.3. Keadaan Fisik UPBAT Kepanjen ............................................... 29 4.4. Organisasi UPBAT Kepanjen..................................................... 31 4.4.1. Struktur Organisasi ........................................................... 31 4.4.2. Tugas dan Fungsi UPBAT ................................................ 32 4.4.3. SDM (Sumber Daya Manusia) .......................................... 34

V. HASIL DAN PEMBAHASAN ........................................................... 36 5.1. Persyaratan Lokasi .................................................................... 36 5.2. Sarana Budidaya ....................................................................... 37 5.2.1. Bangunan Pelindung ........................................................ 37 5.2.2. Penataan Rak .................................................................. 38 5.2.3. Wadah Pemeliharaan ....................................................... 39 5.2.4. Media Pemeliharaan ........................................................ 40 5.3. Teknik Pemeliharaan Cacing Tanah (Lumbricus rubellus) ......... 41 5.3.1. Memilih Bibit Cacing Tanah (Lumbricus rubellus) ............. 41 5.3.2. Penebaran Bibit ................................................................ 42

5.3.3. Pemberian Pakan ............................................................. 43 5.3.4. Penggantian Media Cacing Tanah (Lumbricus rubellus)... 44 5.4. Reproduksi Cacing Tanah (Lumbricus rubellus) ........................ 44 5.5. Hama dan Penyakit ................................................................... 45 5.6. Panen ........................................................................................ 45

VI. KESIMPULAN DAN SARAN .......................................................... 48 6.1. Kesimpulan ................................................................................ 48 6.2. Saran ......................................................................................... 48

DAFTAR PUSTAKA

LAMPIRAN

DAFTAR TABEL

Tabel

Halaman

1. Komposisi Kandungan Asam Amino pada Cacing Tanah .......................... 10

DAFTAR GAMBAR

Gambar Halaman
1. Bentuk Cacing Tanah (Lumbricus rubellus) .............................................. 5 2. Cara Perkawinan Cacing Tanah (Lumbricus rubellus) ............................. 7 3. Siklus Hidup dan Produktivitas Cacing Tanah (Lumbricus rubellus) ........ 8 4. Kokon Cacing Tanah (Lumbricus rubellus) ............................................... 8 5. Sarana Budidaya Cacing Tanah (Lumbricus rubellus) ............................. 13 6. Cara Penebaran Cacing Tanah (Lumbricus rubellus)............................... 16 7. Pakan Cacing Tanah (Lumbricus rubellus) ............................................... 18 8. Wadah Pemeliharaan Sebagai Pengendalian Hama ................................ 22 9. Struktur Organisasi UPBAT Kepanjen....................................................... 32 10. Bangunan Pelindung .................................................................................. 37 11. Bangunan Pelindung yang Praktis dan Efisien ......................................... 38 12. Rak Budidaya Cacing Tanah di UPBAT Kepanjen ................................... 39 13. Wadah Pemeliharaan di UPBAT Kepanjen ............................................... 39 14. Jenis Wadah Budidaya Cacing Tanah ...................................................... 40 15. Media Pemeliharaan Cacing Tanah .......................................................... 41 16. Bibit Cacing Tanah (Lumbricus rubellus) .................................................. 42 17. Penebaran Bibit di UPBAT Kepanjen ........................................................ 43 18. Proses Pemberian Pakan Pada Cacing Tanah di UPBAT Kepanjen ....... 44 19. Siklus Hidup dan Produktivitas Cacing Tanah (Lumbricus rubellus) ........ 45 20. Proses Pemanenan Cacing Tanah di UPBAT Kepanjen .......................... 46 21. Pemanfaatan Kascing ................................................................................ 47

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran

Halaman

1. Denah UPBAT Kepanjen Malang.........................................................51

I. PENDAHULUAN

1.1.

Latar Belakang Cacing tanah jenis (Lumbricus rubellus) adalah cacing tanah yang tergolong

dalam kelompok binatang avertebrata (tidak bertulang belakang) yang hidupnya di tanah yang gembur dan lembab. Cacing tanah ini adalah salah satu jenis cacing yang termasuk dalam kelompok cacing epigeic. Cacing ini sangat mudah untuk diternak, selain itu perkembangbiakannya sangat cepat dibanding dengan jenis cacing lain. Namun hewan ini mempunyai potensi yang sangat menakjubkan bagi kehidupan dan kesejahteraan manusia. Secara langsung maupun tidak langsung cacing tanah ini dapat dimanfaatkan sebagai umpan pancing, sebagai alternatif pakan ikan, dan sebagai pengganti tepung ikan. Dari manfaat tersebut, kini cacing tanah (Lumbricus rubellus) mulai dilirik dibudidayakan karena perkembangannya sangat cepat dan keuntungannya yang tidak sedikit. Media yang sangat bagus untuk budidaya cacing adalah limbah kotoran sapi karena bagus untuk pertumbuhan berat badan dan perkembangbiakan cacing (Lumbricus rubellus). Apa bila kita masukan 1 kg cacing (Lumbricus rubellus) pada satu kotak yang berisi media campuran 1 kg serbuk gergaji yang telah kita rendam dalam air dengan tujuan untuk menghilangkan getah dan bau, dengan 3 kg kotoran sapi yang sudah lama atau sudah menghitam. Lalu kita berikan pakan dari cacahan batang pisang, sayuran dan bakteri pengurai, maka dalam jangka waktu dua minggu cacing tersebut akan bertelur. Menurut para ahli cacing (Lumbricus rubellus) mengandung kadar protein sangat tinggi sekitar 76%. Kadar ini lebih tinggi dibandingkan daging mamalia (65%) atau ikan (50%).

Dari kebutuhan pasar luar negeri tercatat kebutuhan cacing tanah cukup besar, Korsel misalnya membutuhkan cacing tanah sekitar 35.000 ton per bulan untuk dijadikan pakan ayam. Untuk keperluan pasar ekspor ini, cacing tanah bukan hanya dijadikan sebagai pakan ternak tetapi juga sebagai bahan baku lain atau bahan baku bagi dunia perikanan. Di Cina cacing tanah sebagai obat tradisional, di Perancis dan Italia dijadikan bahan kosmetika untuk menghaluskan dan melembutkan kulit, sementara di Jepang dan beberapa Negara Eropa dijadikan bahan tambahan dalam pembuatan makanan dan minuman. Di Indonesia sendiri cacing tanah ini sudah mulai dimanfaatkan sebagai bahan baku obat. (Heny Tri Utary, 2011)

1.2.

Tujuan Adapun tujuan dari PKL III ini adalah : Tujuan dari pelaksanaan Praktek Kerja Lapang III dalam Teknik Pemeliharaan

Cacing Tanah (Lumbricus rubellus) untuk meningkatkan pengetahuan dan ketrampilan tentang Pemeliharaan Cacing Tanah (Lumbricus rubellus).

II. TINJAUAN PUSTAKA

2.1.

Bologi Cacing Tanah

2.1.1. Klasifikasi dan Identifikasi Menurut Asiani dan Rony (1992), mengenai klasifikasi dan identifikasi cacing tanah dapat dijelaskan bahwa cacing tanah termasuk hewan tingkat rendah, karena tidak mempunyai tulang belakang (invertebrate). Cacing tanah dimasukkan dalam filum Annelida yang berarti cincin, karena tubuhnya tersusun atas segmen-segmen atau cincin-cincin. Pada setiap segmennya, cacing tanah memiliki rambut yang keras dan pendek dalam jumlah sedikit sehingga digolongkan dalam klas Oligochaeta. Secara sederhana klas Oligochaeta dibagi menjadi lima family, yaitu Moniligastridae, Megascolicidae, Eudrillidae, Glosscolicidae, dan Lumbricidae. Di antara kelima klas tersebut yang paling penting adalah dari family

Megascolicidae dan Lumbricidae. Jenis-jenis yang paling banyak dikembangkan oleh manusia berasal dari kedua family tersebut, antara lain Lumbricus, Eisenia, Pheretima, Perionyx, Diplocardia, dan lidrillus. Di Indonesia belum diketahui berapa macam jenis cacing tanah yang ada. Beberapa jenis cacing tanah yang kini banyak diternakkan antara lain Pheretima, Perionyx, dan Lumbricus. Ketiga jenis cacing tanah ini menyukai bahan organic yang berasal dari pupuk kandang dan sisa-sisa tumbuhan, dengan demikian cacing tanah tersebut merupakan decomposer pada tahap-tahap awal.

Identifikasi dapat dilakukan dengan dua cara. Secar mikroskopis dengan melihat organ-organ dalam tubuhnya, sedangkan cara mikroskopis atau cara kasar dengan memperhatikan letak klitelum (penebalan pada kulit dan warna yang berbeda dari warna tubuh, biasanya lebih pucat), letak seta, banyaknya seta dengan segmen, serta bentuk tubuh. Cacing tanah jenis Lumbricus mempunyai bentuk tubuh pipi. Jumlah segmen yang dimilii sekitar 90 sampai 195 dan klitelumnya terletak pada segmen 27 sampai 32. Di alam biasanya jenis ini kalah bersaing dengan jenis yang lain sehingga tubuhnya lebih kecil. Namun, bila diternakkan besar tubuhnya biasa menyamai atau malah melebihi jenis lain. Cacing tanah yang lain adalah jenis Pheretima. Segmennya bias mencapai 95 sampai 150 segmen. Klitelumnya terletak pada segmen 14 sampai 16. Tubuhnya berbentuk gilik panjang dan silindris berwarna merah keunguan. Beberapa cacing tanah yang termasuk jenis Pheretima antara lain cacing merah, cacing koot, dan cacing kalung. Jenis cacing tanah yang ketiga yaitu Perionyx. Cacing ini berbentuk gilik berwarna ungu tua sampai merah kecokelatan dengan jumlah segmen 75 samapai 165 dan kliteliumnya terletak pada segmen 13 dan 17. Biasanya cacing ini agak manja bila diternakkan sehingga dalam pemeliharaannya diperlukan perhatian yang lebih serius. 2.1.2. Struktur Tubuh Menurut Asiani dan Rony (1992), mengenai struktur tubuh cacing tanah dapat dijelaskan bahwa cacing tanah memiliki alat pembantu, yakni seta. Daya

lekat

seta

sedemikian

kuat

sehingga

dapat

diibaratkan

jangkar

yang

membuatnya kokoh pada saat bergerak. Seluruh tubuh cacing tanh dilapisi lendir yang dihasilkan oleh kelenjar epidermisnya. Lendir pada tubuhnya

mempermudah pergerakan di tempat-tempat yang kasar, misalnya pada daundaun dan ranting-ranting yang gugur, juga untuk memperlicin lubang di dalam tanah. Lendir tersebut juga berfungsi sebagai untuk mempertahankan diri, karena cacing tanah tidak mempunyai organ khusus untuk itu. Dengan lendir, cacing menjadi licin sehingga sukar ditangkap musuh-musuhnya. Tubuh cacing tanah mudah beradaptasi dengan lingkungan hidupnya sebab struktur organ-organ yang ia miliki sangat sederhana. Untuk

pergerakannya, cacing tanah menggunakan otot badannya yang panjang dan tebal yang melingkari tubuhnya.

Gambar 1. Bentuk cacing tanah (Sumber : Abdul Madjid, 2010) Pada bagian depan tubuh cacing tanah terdapat mulut yang dilengkapi bentuk seperti bibir yang disebut prostomium. Dibantu dengan otot tubuhnya yang melingkar dan tebal, prostomium dapat digunakan untuk menembus tanah. Tetapi bila tak dapat didorong, tanah akan dimakannya dan bersama-sama sisa makanan dikeluarkan dalam bentuk kotoran yang sangat kaya akan unsur hara

dan sangat dibutuhkan oleh tanaman. Satu hal lagi yang penting dari hasil pencernaannya adalah menetralkan bakteri yang berbahaya. 2.1.3. Perkembangbiakannya Menurut Rony (2010), mengenai perkembangbiakan cacing tanah dapat dijelaskan bahwa cacing tanah termasuk hewan hermaprodit, yaitu memiliki alat kelamin jantan dan betina dalam satu tubuh. Namun demikian, untuk pembuahan, tidak dapat dilakukannya sendiri. Dari perkawinan sepasang cacing tanah, masing-masing akan dihasilkan satu kokon yang berisi telur-telur. Cacing tanah berkembang mulai dari telur yang tersimpan dalam kokon. Kokon yang dihasilkan dari perkawinan sepasang cacing tanahdiletakkan di permukaan tanah bila keadaan tanahnya lembap. Namun, kalau tananhnya kering, kokon akan diletakkan dalam tanah. Kokon yang baru keluar dari tubuhnya berwarna kuning kehijauan dan akan berubah kemerahan saat akan menetas. Kokon akan menetas sekitar 14-21 hari setelah terlepas dari tubuh cacing tanah. Kalau keadaan tanah lembap, cadangan makanan mencukupi, dan factor lingkungan lain sangat mendukung maka cacing tanah akan menghasilkan kokon sepanjang tahun. Namun, jumlah kokon yang dihasilkan tergantung pada perubahan suhu. Bila suhu rendah atau sekitar 30 C, kokon yang dihasilkan sangat sedikit. Sebaliknya, kalau suhunya dinaikkan, cacing tanah akan menghasilkan kokon lebih banyak. Suhu ideal untuk keperluan ini adalah 60-160 C. Kokon biasanya dihasilkan pada kondisi iklim yang sesuai. Di negara beriklim dingin dengan empat musim, umumnya cacing tanah menghasilkan

kokon pada pertengahan bulan Maret hingga awal Juli dan pada awal Oktober hingga November. Di negara subtropics seperti India, cacing tanah dapat menghasilkan kokon sepanjang tahun. Saat melakukan perkawinan, sepasang cacing tanah akan saling melekat di bagian depannya dengan posisi saling berlawanan. Dengan bantuan seta, sepasang cacing tanah akan saling kuat melekat. Saat itu, cacing tanah akan mengeluarkan lendir melalui klitelium. Lendir ini digunakan untuk melindungi selsel sperma yang dikeluarkan oleh alat kelamin jantan masing-masing cacing tanah. Setelah itu, sel sperma akan bergerak kea rah belakang dan masuk ke kantong penerima sperma (ovarium). Kantong ini banyak mengandung sel telur proses perkawinan dapat berlangsung beberapa jam. Setelah keduanya menerima sperma, cacing akan saling berpisah.

Gambar 2. Cara perkawinan cacing tanah (Sumber : Erickvand Tampilang, 2012) Setelah masing-masing cacing tanah berpisah, klitelium akan membentuk selubung kokon dan bergerak ke arah mulut. Saat bergerak itulah selubung kokon akan bertemu sel telur yang telah dibuahi sel sperma pada lubang saluran

sel telur. Akibatnya, sel telur akan terselubung menjadi kokon. Selanjutnya, kokon yang berisi sel telur ini bergerak ke arah mulut dan keluar dari tubuh cacing. 2.1.4. Siklus Hidup Menurut Rony (2010), mengenai siklus hidup cacing tanah dapat dijelaskan bahwa siklus hidup cacing tanah dimulai dari kokon, cacing muda (juvenile), cacing produktif, dan cacing tua. Lama siklus hidup inin tergantung pada kesesuaian kondisi lingkungan, cadangan makanan, dan jenis cacing tanah. Dari berbagai penelitian diperoleh lama siklus hidup cacing tanah L. rubellus hingga mati mencapai 1-5 tahun.

Gambar 3. Siklus hidup dan produktivitas cacing tanah (Sumber : TMO sumber agung, 2011) Kokon yang dihasilkan dari cacing tanah akan menetas setelah berumur 14-21 hari. Setelah menetas, cacing tanah muda ini akan hidup dan dapat mencapai dewasa kelamin dalam waktu 2,5-3 bulan. Saat dewasa kelamin, cacing tanah akan menghasilkan kokon dari perkawinannyayang berlangsung 610 hari.

Gambar 4. Kokon cacing tanah (Sumber : Bioter, 2009 dan Komarudin Sabarudin, 2012) Masa produktif aktif cacing tanah akan berlangsung selama 4-10 bulan dan akan menurun hingga cacing mengalami kematian. Namun, siklus hidup cacing tanah ini masih perlu diteliti karena banyak factor yang

mempengaruhinya, seperti kondisi lingkungan hidupnya. Cacing tanah yang sudah tidak produktif atau cacing tua biasanya bagian ekornya agak pipih dan berwarna kuning pada ekornya sudah mencapai punggung. Bila cacing masih produktif, warna kuning tersebut masih berada di ujung ekor. 2.1.5. Kandungan Menurut Rony (2010), mengenai kandungan yang terdapat pada cacing tanah dapat dijelaskan bahwa cacing tanah sangat potensial untuk

dikembangkan. Ini disebabkan kandungan gizinya cukup tinggi, terutama kandungan proteinnya yang mencapai 64-76%. Kandungan protein cacing tanah ini ternyata lebih tinggi dari sumber protein lainnya. Itulah sebabnya, cacing tanah sangat potensial dijadikan bahan pakan ternak. Selain protein, kandungan lainnya yang terdapat dalam tubuh cacing tanah antara lain lemak 7-10%, kalsium 0,55%, fosfor 1%, dan serat kasar

1,08%. Selain itu, cacing tanah mengandung auxin yang merupakan perangsang tumbuh untuk tanaman. Protein yang sangat tinggi pada tubuh cacing tanah terdiri dari setidaknya Sembil an macam asam amino esensial dan empat macam asam amino

non-esensial. Asam amino esensial antara lain arginin, histidin, leusi, isoleusin, valin, metionin, fenilalanin, lisin, dan treonin. Sementara asam amino nonesensial ialah sistin, glisin, serin, dan tirosin. Ke-13 macam asam amino ini sangat dibutuhkan unggas dalam perkembangannya. Kandungan asam amino tersebut dapat dilihat pada Tabel 1. Tabel 1. Komposisi Kandungan Asam Amino pada Cacing Tanah Asam Amino Asam Amino Esensial · Arginin · Histidin · Isoleusin · Leusin · Lisin · Metionin · Felilalanin · Treonin · Valin Komposisi % 4,13 1,56 2,58 4,84 4,33 2,18 2,25 2,95 3,01

Asam Amino Non-esensial · Sistin · Glisin · Serin · Tirosin Sumber : Rony Palungkun (2010).

2,29 2,92 2,88 1,36

Banyaknya asam amino yang terkandung dalam tubuh cancing tanah dapat memberikan indikasi bahwa tubuhnya pun mengandung berbagai jenis enzim yang sangat berguna bagi kesehatan manusia. Dari berbagai penelitian

diperoleh

cacing

tanah

mengandung

enzim

lumbrokinase,

peroksidase,

katalase,dan selulase. Enzim-enzim ini sangat berkhasiat untuk pengobatan. Selain itu, cacing pun mengandung asam arahidonat yang dikenal dapat menurunkan panas tubuh yang disebabkan oleh infeksi.

2.2.

Manfaat Cacing Tanah Bagi Dunia Perikanan

2.2.1. Sebagai Umpan Pancing Menurut Rony (2010), mengenai manfaat cacing tanah sebagai umpan pancing dapat dijelaskan bahwa masyarakat Indonesia umumnya memiliki kegemaran memancing. Ini ditunjukkan dengan semakin menjamurnya tempattempat memancing di hampir seluruh wilayah nusantara. Akibatnya, kebutuhan bahan baku untuk umpan memancing pun semakin meningkat. Cacing tanah sejak dahulu sudah digunakan orang dalam memancing. Cacing yang digunakan umumnya hanya merupakan tangkapan di kebun-kebun. Namun, semakin berkurangnya lahan kebun dan semakin banyaknya petani yang menggunakan pestisida menyebabkan masyarakat sulit menemukan cacing tanah. Melihat kondisi cacing tanah di alam yang semakin menipis tersebut maka pembudidayaan cacing tanah untuk umpan memancing menjadi peluang usaha. Banyaknya kebutuhan cacing tanah pada saat hari-hari libur dapat dimanfaatkan oleh peternak.

2.2.2. Sebagai Alternatif Pakan Ikan Menurut Hoffmester (1843), mengenai manfaat cacing tanah sebagai alternative pakan ikan dapat dijelaskan bahwa Lumbricus rubellus bisa menjadi suatu pilihan yang menyenangkan. Selain kandungan gizinya baik, cacing tanah ini merupakan salah satu cacing yang paling banyak dikomersialkan dan diproduksi secara masal. Selain disajikan sebagai pakan segar untuk ikan, cacing tanah telah digunakan sebagai bahan campuran pakan ikan kering, seperti pellet dan flake. Diantara produk-produk yang dibuat dengan bahan dasar cacing ini ada yang disebut sebagai flake cacing tanah atau “Earthworm flake”. Sebagai bahan pakan segar L. rubellus bisa disajikan dengan berbagai cara tergantung pada ukuran ikannya. Pada ikan-ikan besar cacing bisa diberikan dalam bentuk utuh, setelah sebelumnya dibersihkan seperlunya. Sedangkan untuk ikan-ikan berukuran kecil perlu dipotong-potong terlebih dahulu disesuikan dengan mulut ikan yang bersangkutan. 2.2.3. Sebagai Pengganti Tepung Ikan Cacing tanah merupakan binatang invertebrata (tidak bertulang belakang). Ia hidup di dalam tanah yang gembur dan lembab. Cacing tanah mengandung kadar protein tinggi, sekitar 76%, jauh lebih tinggi daripada kadar protein pada daging mamalia (65%) dan ikan (50%). (http://carahidupsehat.info/, 2011)

2.3.

Pemeliharaan Cacing Tanah

2.3.1. Penyiapan Sarana dan Media  Penyiapan Sarana Menurut whayudha dan Hum (2012), hal pertama yang harus dilakukan dalam ternak cacing adalah pembuatan kandang dari bahan bamboo, rumbia, papan bekas, ijuk dan genteng tanah liat. Kandang cacing ukuran 150 x 40 x 50 cm yang didalamnya dibuat rak-rak bertingkat, berupa rak kayu atau rak plastic sebagai media ternak cacing. Bangunan kandang dapat pula tanpa dinding (bangunan terbuka), Model rak yang digunakan antara lain : rak dari bak plastic, kotak bertumpuk, rak pancing bertingkat atau rak pancing berjajar (rak pancing adalah rak yang berbahan terpal yang disusun bertingkat atau berjajar). Cacing tanah bisa hidup pada suhu udara 19 derajat celcius dan bisa diternakan di semua daerah dengan kelembaban dengan optimal untuk pertumbuhan dan perkembangbiakan cacing tanah antara 15-30%.

Gambar 5. Sarana budidaya cacing tanah (Sumber : Raymon Damson, 2012)  Penyiapan Media Menurut whayudha dan Hum (2012), media yang paling baik tentu media yang banyak mengandung bahan-bahan organik. Bahan-bahan organik tanah dapat berasal dari serasah (daun yang gugur), kotoran ternak atau tanaman dan hewan yang mati. Media yang paling banyak digunakan dan yaitu kotoran sapi. Media kotoran sapi juga tidak sulit kita temukan, bahkan cenderung melimpah dan belum dimanfaatkan secara maksimal dipeternakan-peternakan. Bila media masih segar, akan lebih baik bila diendapkan terlebih dahulu selama kurang lebih 1014 hari. Cacing tanah menyukai bahan-bahan yang mudah membusuk karena lebih mudah dicerna oleh tubuhnya. Bila media yang digunakan sudah agak kering, sebaiknya disemprotkan sedikit air pada permukaannya. Hal ini dilakukan untuk menjaga kelembaban media. Kelembaban yang optimal untuk pertumbuhan dan perkembangbiakan cacing tanah adalah antara 15-30 %. Suhu yang diperlukan untuk pertumbuhan cacing tanah dan penetasan kokon adalah sekitar 15–25 derajat C. Suhu yang lebih tinggi dari 25 derajat C masih baik asal ada naungan yang cukup dan kelembaban optimal. Agar pertumbuhan dan pembiakkan cacing dapat optimal, lokasi pemeliharaan cacing tanah juga harus diperhatikan secara benar. Lokasi yang baik diusahakan tidak terkena sinar matahari secara langsung, misalnya, di tepi rumah atau di ruangan khusus (permanen) yang atapnya terbuat dari bahanbahan yang tidak meneruskan sinar dan tidak menyimpan panas. Perhatikan

dengan seksama agar lokasi tersebut mendapat penanganan dan pengawasan yang mudah. 2.3.2. Penebaran Bibit Menurut Klutik (2011), bila media pemeliharaan sudah siap digunakan dan bibit cacing tanah sudah tersedia maka langkah selanjutnya adalah penebaran atau penanaman bibit.  Kebutuhan bibit Bibit tanah yang dibutuhkan pada tujuan dalam pemeliharaan Bila cacing tujuan

tergantung

pemeliharaannya.

pemeliharaannya untuk reproduksi, sebaiknya bibit yang digunakan sebanyak dua kilogram untuk setiap meter persegi luas permukaan media. Dengan kepadatan populasi ini memungkinkan proses

perkawinan menjadi lebih tinggi dan masing-masing cacing tanah dapat menghasilkan kokon. Bila tujuan pemeliharaannya untuk penggemukan maka bibit yang digunakan hanya sebanyak satu kilogram untuk setiap meter persegi luas permukaan media. Dengan kepadatan populasi demikian, membuat cacing tanah lebih aktif dan leluasa mengonsumsi pakan yang ada. Biasanya untuk wadah berupa kotak plastik berukuran 43 cm x 35 cm x 16 cm dapat diisi bibit sebanyak 200-250 9 atau sekitar 400-500 ekor. Sementara wadah berukuran 100 cm x 100 cm x 25 cm dapat diisi sebanyak 600-800 9 atau sekitar 800-1.000 ekor bibit.  Cara penebaran

Penebaran bibit cacing tanah ke dalam media tidak sekaligus dilakukan, tetapi harus sedikit demi sedikit. Tujuannya adalah untuk mengetahui apakah media yang disiapkan tersebut disukai oleh cacing tanah yang akan ditebarkan. Berikut adalah tahapan yang dilakukan saat penebaran bibit cacing tanah. Keluarkan sebagian bibit cacing tanah dari dalam wadah pengangkutan, lalu pisahkan dari medianya. Upayakan agar bibit cacing tanah tersebut tidak terkena sinar matahari langsung. Ambil beberapa ekor bibit dan letakkan di atas media yang sudah disiapkan. Amati beberapa sa at bibit cacing tersebut. Bila terlihat bibit langsung masuk dalam media, bibit lainnya pun dapat dimasukkan. Amati sekali lagi beberapa saat hingga semua cacing masuk ke dalam media.

Gambar 6. Cara penebaran cacing tanah (Sumber : Udjo, 2012) Bila seluruh bibit sudah masuk ke dalam media, lakukan pengamatan setiap tiga jam sekali. Hal ini penting dilakukan karena

tahap tersebut merupakan tahap penyesuaian sehingga belum sepenuhnya menjamin media tersebut disukai. Biasanya bila tidak sesuai atau tidak disukai, cacing tanah menggerambal menjadi satu gumpalan atau berusaha meninggalkan media. Bila dalam waktu 12 jam cacing tanah menyebar ke seluruh bagian media atau berusaha tidak meninggalkan media maka media tersebut sudah eaeak. Bila tidak eacak atau tidak disukai, sebaiknya media terse but diganti dengan yang baru. Selain mengganti dengan media baru, dapat juga dilakukan perbaikan media. Perbaikan media dilakukan dengan cara penyiraman hingga seluruh media terendam. Biarkan beberapa saat, lalu diperas. Sambil diperas, perhatikan warna air perasannya. Bila airnya berwarna eakelat, dilakukan perendaman dan pemerasan ulang. Kegiatan ini dapat dilakukan berulang kali hingga air perasannya berwarna bening. Bila sudah diperbaiki, media tersebut dicampurkan lagi dengan pakan dan tebarkan bibit cacing seperti pada tahapan sebelumnya. 2.3.3. Pola Penebaran Bibit Menurut Klutik (2011), agar diperoleh hasil panen secara kontinyu beberapa minggu sekali, penebaran bibit harus dilakukan dengan cara bibit dipindahkan setelah menghasilkan kokon. Cara ini pun dapat dihasilkan cacing dengan bobot dan besar yang hampir seragam. Bila bibit dibiarkan terus dalam wadah pemeliharaan, setiap 2-3 minggu bibit akan menghasilkan kokon sehingga hasil panen tidak seragam.

Pengaturan penebaran bibit ini dilakukan dengan cara sebagai berikut. Bibit yang sudah ditebarkan selama 2-3 minggu dikeluarkan dari wadah dan dipindahkan ke wadah lain yang berisi media baru. Bibit ini pun dipelihara hingga 2-3 minggu kemudian dan dipindahkan lagi ke wadah lain dengan media yang baru. Demikian seterusnya hingga masa produksi bibit tersebut mencapai maksimal, yaitu sekitar umur 7-10 bulan. Bila hal ini dilakukan maka masa pemanenannya dapat dilakukan kontinyu setiap 2-3 minggu sekali. Bila masa produktif bibit berlangsung mulai umur 3 bulan dan berakhir umur 7 bulan maka masa produksi aktif sekitar 4 bulan. Dengan demikian, cacing yang diproduksi dari penebaran bibit tersebut pada saat pertama kali sudah dapat dipanen. Bahkan, dapat dijadikan bibit. Setiap wadah plastik biasanya diisi sekitar 0,25 kg atau sekitar 500 ekor bibit cacing tanah. Bila setiap ekor menghasilkan 2 kokon dan setiap kokon menghasilkan 2 juvenil maka dalam wadah tersebut dapat dihasilkan sebanyak 1 kg cacing dalam waktu 3-4 bulan. Dengan melihat pola beternak tersebut maka keuntungan yang diperoleh dapat berlipat ganda. Kalau bibit yang digunakan berusia 3 bulan dan produktivitasnya berlangsung hingga umur 9 bulan maka selama masa produksi pemindahan bibit dapat berlangsung 8-12 kali. Akibatnya, jumlah hasil panen dari penggunaan 1 kg bibit dapat mencapai 32-48 kg. Ada pula peternak yang mengisi setiap wadah plastik dengan 0,5 kg bibit cacing tanah. Bahkan, cacing tanah yang dihasilkan pada akhir bulan ke-4 dapat mencapai 5 kg. Artinya, sepuluh kali lipat dari bibit yang diusahakan. Hasil yang

besar ini tergantung dari media, pakan, serta ketelitian dalam proses pemeliharaan. 2.3.4. Pemberian Pakan Cacing tanah diberi pakan sekali dalam sehari semalam sebanyak berat cacing tanah yang ditanam. Apabila yang ditanam 1 Kg, maka pakan yang harus diberikan juga harus 1 Kg. Secara umum pakan cacing tanah adalah berupa semua kotoran hewan, kecuali kotoran yang hanya dipakai sebagai media.

Gambar 7. Pakan cacing tanah (Sumber : Ni Luh Kartini, 2010) Hal yang perlu diperhatikan dalam pemberian pakan pada cacing tanah, antara lain :

 pakan yang diberikan harus dijadikan bubuk atau bubur dengan cara diblender.  bubur pakan ditaburkan rata di atas media, tetapi tidak menutupi seluruh permukaan media, sekitar 2-3 dari peti wadah tidak ditaburi pakan.  pakan ditutup dengan plastik, karung , atau bahan lain yang tidak tembus cahaya.  pemberian pakan berikutnya, apabila masih tersisa pakan terdahulu, harus diaduk dan jumlah pakan yang diberikan dikurangi.  bubur pakan yang akan diberikan pada cacing tanah mempunyai perbandingan air 1:1. (http://mandirijayasukses.blogspot.com/, 2011)

2.3.5. Perawatan Media Menurut Rony (2010), perawatan media bertujuan agar kondisi media selalu sesuai untuk prtumbuhan dan perkembangan cacing tanah. Kegiatan perawatan media ini meliputi pengadukan, penyiraman, pengukuran suhu, dan pH, serta penggantian media. a. Pengadukan Seperti halnya makhluk hidup lain, cacing tanah pun membutuhkan oksigen yang cukup. Oleh sebab itu, media sebagai tempat tinggalnya harus selalu gembur agar peredaran udara di dalamnya tetap terjamin. Kegiatan pengadukan media ini sekaligus untuk mencampur bahan

makanan yang tersisa. Pengadukan dilakukan dengan tangan. Sebaiknya pengadukan dilakukan setiap 3-4 hari sekali. b. Penyiraman Bila saat pengadukan medianya tampak kering, harus dilakukan pemberian air dengan cara penyiraman. Penyiraman ini dilakukan sambil diaduk. Jumlah air yang diberikan hanya secukupnya saja, jangan berlebihan karena penyiraman hanya untuk melembabkan media. Media yang terlalu basah akan menyebabkan cacing berwarna pucat. Bahkan, pada keadaan sangat berlebihan air, cacing tanah bisa mati. Kelembapan media yang dibutuhkan cacing tanah adalah sekitar 15-30%. c. Pengukuran suhu dan pH Suhu media yang baik untuk pertumbuhan cacing tanah adalah 150-250 C. Oleh karena itu, perlu dilakukan pengecekan suhu dengan menggunakan thermometer. Bila suhu lebih tinggi, pencegahannya dilakukan dengan cara media disemprotkan air. Derajat keasaman (pH) media yang dibutuhkan oleh cacing tanah adalah sekitar 6-7,2. Dengan kondisi itu bakteri dalam tubuh cacing tanah dapat bekerja optimal untuk mengadakan pembusukan. Bila ditemukan media dalam kondisi asam atau pH kurang dari 6 maka pencegahannya adalah dengan pemberian segenggam kapur tembok yang dicampur segelas air dan disiramkan ke media. Bersamaan dengan penyiraman ini, media diaduk agar air kapur tercampur merata. d. Penggantian media

Sirkulasi udara ke dalam media akan terhambat bila medianya mudah memadat. Pada kondisi ini biasanya media harus segera diganti karena sudah tidak berfungsi optimal sebagai media atau tempat tinggal cacing tanah. Media yang segera harus diganti adalah yang secar fisik, bentuk, warna, dan sifatnya telah berubah menjadi seperti tanah atau kotoran cacing (kascing). Biasanya penggantian media ini dilakukan setelah dipakai selama 2-2,5 bulan. Media yang sudah tidak terpakai ini dapat dimanfaatkan sebagai pupuk organik bagi tanaman. 2.3.6. Pengendalian Hama Menurut Asiani dan Rony (1992), keberhasilan beternak cacing tanah tidak bisa lepas dari pengendalian terhadap hama cacing tanah. Beberapa hama cacing tanah antara lain, semut, kumbang, burung, kelabang, lipan, lalat, tikus, clurut, coro, katak, tupai, ayam, itik, ular, angsa, entog, lintah, kutu, dan kumankuman. Lintah membunuh cacing tanah dengan cara mengisap darah cacing tanah sampai habis. Mencegahnya hanya dengan jalan menaburkan tembakau pada permukaan media. Kumbang menaruh telur-telurnya pada media cacing tanah. Setelah telurtelur menetas menajdi larva, larva itu akan memakan media dan pakan cacing tanah. Bila tampak di permukaan, kumbang segera langsung dibunuh atau dicegah dengan pemberian kerosene. Begitu pula dengan semut merah yang memakan pakan cacing tanah yang mengandung karbohidrat dan lemak. Padahal kedua zat ini diperlukan

untuk penggemukan cacing tanah. Pencegahan serangan semut merah dilakukan dengan cara di sekitar wadah pemeliharaan (di rambang) diberi air secukupnya.

Gambar 8. Wadah pemeliharan sebagai pengendalian hama (Sumber : Raymon Damson, 2012) Binatang pengerat yang sering mengganggu cacing tanah ialah tikus. Pakan cacing tanah yang berupa butiran (biasanya dari sisa pakan ayam) sangat disukai tikus. Penanggulangi hama ini hanya dengan memasang perangkap di sekitar wadah pemeliharaan. Kutu dan kuman juga berbahaya karena mereka memakan pakan cacing tanah. Untuk mencegah penyerangan kutu dan kuman, sebaiknya di atas permukaan media diberi sulfur. Sedangkan hewan pengganggu lainnya berbahaya karena mereka sangat menyukai cacing tanah sebagai pakan yang mengandung banyak

protein.mereka cukup dicegah dengan menempatkan wadah pemeliharaan jauh dari jangkauan mereka, atau memasang kawat halus (kasa) di atas wadah pemeliharaan.

2.4.

Panen dan Pascapanen

2.4.1. Panen Dalam beternak cacing tanah ada dua hasil terpenting (utama) yang dapat diharapkan, yaitu biomas (cacing tanah itu sendiri) dan kascing (bekas cacing). Panen cacing dapat dilakukan dengan berbagai cara salah satunya adalah dengan mengunakan alat penerangan seperti lampu petromaks, lampu neon atau bohlam. Cacing tanah sangat sensitif terhadap cahaya sehingga mereka akan berkumpul di bagian atas media. Kemudian kita tinggal memisahkan cacing tanah itu dengan medianya. Ada cara panen yang lebih ekonomis dengan membalikan sarang. Dibalik sarang yang gelap ini cacing biasanya berkumpul dan cacing mudah terkumpul, kemudian sarang dibalik kembali dan pisahkan cacing yang tertinggal. Jika pada saat panen sudah terlihat adanya kokon (kumpulan telur), maka sarang dikembalikan pada wadah semula dan diberi pakan hingga sekitar 30 hari. Dalam jangka waktu itu, telur akan menetas. Dan cacing tanah dapat diambil untuk dipindahkan ke wadah pemeliharaan yang baru dan kascingnya siap di panen. 2.4.2. Pascapanen Beberapa hal yang harus diperhatikan sebelum cacing dikirim :   Simpanlah dahulu di penampungan minimal 2 hari. Beri makanan yang special untuk perbaikan gizi, misalnya ampas tahu atau ongok.

Bila cacing akan digunakan untuk pembuatan obat, tepung dan cacing kering, sebaiknya cacing disimpan di dalam media yang halal atau bukan kotoran ternak. Misalnya di ampas aren atau ampas tebu. Ini berfungsi selain untuk perbaikan gizi juga menghilangkan bakteri yang merugikan.

Saat cacing akan dikirim perhitungkan dahulu lama waktu perjalanannya, ini untuk menentukan berapa media yang cukup untuk cacing tersebut agar cacing sampai dengan selamat dan sehat.

Keperluan media untuk perjalanan sekitar 24 jam perjalanan diperlukan media 1kg untuk 1kg cacing.

Gunakan bahan-bahan packing yang tembus udara dan kuat. (Om Kicau, 2012)

III. METODOLOGI

3.1.

Tempat dan Waktu Pelaksanaan Praktek Kerja Lapang III ini akan dilaksanakan di UPBAT Kepanjen Kecamatan

Kepanjen Kabupaten Malang selama 21 hari mulai dari tanggal 21 Mei 2012 sampai dengan 10 Juni 2012.

3.2.

Metode PKL Metode yang digunakan dalam PKL III ini adalah metode survei dan partisipasi

langsung. Menurut Nazir (1988), metode survei adalah penyelidikan yang diadakan untuk memperoleh fakta-fakta dari gejala-gejala yang ada serta mencari keteranganketerangan yang faktual, baik tentang institusi. Sedangkan untuk mendapatkan keterampilan digunakan pola partisipasi langsung terhadap seluruh kegiatan yang ada pada unit usaha tersebut. Yang dimaksud partisipasi langsung adalah ikut

melaksanakan seluruh kegiatan pada unit tersebut.

3.3.

Sumber dan Teknik Pengumpulan Data Menentukan sumber dan teknik pengumpulan data merupakan langkah yang

tepat dalam menyusun suatu proposal atau laporan karena dengan itu laporan atau proposal penulis dapat tersusun dengan baik. 3.3.1. Sumber Data Berdasarkan sumbernya data yang diperoleh terdiri dari data primer dan data sekunder. Menurut Subagyo (1991), pengertian data primer dan data sekunder adalah : a. Data primer adalah data yang diperoleh secara langsung dari masyarakat atau

langsung dari sumber di tempat PKL, yang diperoleh secara langsung melalui

wawancara, observasi serta partisipasi di lapangan dalam bentuk pengamatan dan terjun langsung mengikuti segala jenis kegiatan yang ada. b. Data sekunder adalah data atau informasi yang diperoleh secara tidak langsung

dari sumbernya, berupa dari literatur di perpustakaan dalam bentuk dokumen yang nantinya digunakan untuk melengkapi proposal tentang teknik budidaya cacing tanah

(Lumbricus rubellus).
3.3.2. Teknik Pengumpulan Data Teknik pengumpulan data menurut Narbuko dan Achmadi (2001), dilaksanakan dengan cara : a Observasi atau pengamatan, yaitu teknik pengumpulan data yang dilakukan dengan cara mengamati dan mencatat secara sistematik gejala-gejala yang diselidiki. Pengamatan meliputi berbagai hal yang dilakukan mulai dari persiapan sarana dan media sampai pemanenan. b Interview atau wawancara adalah suatu kegiatan yang dilakukan untuk mendapatkan informasi dengan mengungkapkan pertanyaan kepada responden dengan

menggunakan daftar kuesioner, sebagaimana disajikan pada Lampiran 2.

3.4. Teknik Pengolahan dan Analisis Data Menurut Subagyo (1991), setelah data primer dan data sekunder terkumpul kemudian data tersebut diolah dengan cara: a. Editing : kegiatan mengecek, memeriksa dan mengoreksi data yang telah terkumpul. b. Tabulating : menyusun data ke dalam bentuk tabel agar mudah dimengerti.

Analisis data yang digunakan adalah analisis deskriptif. Penggunaan analisis deskriptif bertujuan agar data dapat disajikan sesuai dengan keadaan yang sebenarnya

tanpa memberikan perlakuan apapun, sehingga dapat dengan mudah mengambil kesimpulan.

IV. KEADAAN UMUM

4.1.

Letak Geografis, Topografis dan Batas-batas UPBAT Kepanjen Unit Pengelola Budidaya Air Tawar (UPBAT) Kepanjen terletak di Desa

Panggungrejo, Kecamatan Kepanjen, Kabupaten Malang, Jln. Trunojoyo No. 12. Dimana secara topografis terletak pada 112° 34‟ 30” BT dan 8° 7‟ 30” LS, termasuk daratan rendah dengan ketinggian 358 m di atas permukaan laut. Suhu harian rata-rata berkisar 25-30°C dengan curah hujan rata-rata 600 – 1.000 mm/tahun. Adapun batas-batas UPBAT Kepanjen adalah :     Sebelah Utara : Jalur jalan Kepanjen – Gondanglegi (Kantor BKKBN, KUD)

Sebelah Selatan : Tanah hak yayasan Sebelah Barat Sebelah Timur : Jalur jalan Kepanjen – Sengguruh (Batalyon Zipur 5) : Persawahan dan Perumahan

4.2.

Sumber Air dan Fluktuasi Lingkungan UPBAT Kepanjen Malang mendapatkan suplai air permukaan dengan Surat Izin

Penggunaan Air Permukaan pada sumber-sumber air di wilayah kerja Perusahaan Umum (PERUM) Jasa Tirta No. 503.61124/19623/103/2000. Jumlah pengambilan air maksimum yang diijinkan dengan debit 15 liter/detik atau dengan volume 38.880 m3/bulan dari sungan Molek (Saluran B5). Namun demikian pada saat operasional tertentu kondisi air yang diberikan ke UPBAT Kepanjen ini tidak mencukupi, hal tersebut dapat dilihat selama 2 kali per bulan dipastikan air tidak mengalir ke UPBAT Kepanjen. Selain itu kondisi air keruh walaupun sudah dibuatkan salutan pengendapan, hal ini karena sedimentasi lumpur yang ada di air cukup tinggi.Pada saat musim kemarau kondisi air juga kurang mencukupi kebutuhan

operasional UPBAT Kepanjen. Oleh karena itu untuk mengatasi permasalahan di atas telah dibuat sumur artesis guna mengantisipasi kekurangan dan permasalahan air di atas. Sedangkan fluktuasi musim yaitu pada bulan Desember hingga April air masih didapatkan sesuai kebutuhan operasional, akan tetapi pada bulan Mei hingga November merupakan musim kemarau. Dimana kebutuhan air pada bulan tesebut merupakan hambatan bagi UPBAT Kepanjen.

4.3. Keadaan Fisik UPBAT Kepanjen A. Luas Areal Adapun status tanah UPBAT Kepanjen merupakan Sertifikat hak pakai No. 2 dengan Surat Keputusan Kantor Wilayah Badan Peternakan Nasional Propinsi jawa Timur Tanggal 8 Februari 1990 No. 35/530.3/35/1990, No. urut 4 penerbitan sertifikat tanggal 11 Maret 1991 dengan luas 31.400 m 2. Tanah tersebut terletak di dalam Provinsi Jawa Timur, Kabupaten Malang, Kecamatan Kepanjen, Desa Panggungrejo dan Peta Pajak Bumi Sengguruh. Dari luas tanah tersebut difungsikan untuk berbagai fasilitas, antara lain :   Perumahan, kantor, aula dan asrama ± 12.990,39 m 2. Sarana fisik kegiatan produksi, budidaya dan laboratorium ± 18.409,61 m 2.

Untuk lebih jelasnya fasilitas gedung dan fasilitas produksi budidaya, selengkapnya disajikan pada denah UPBAT Kepanjen yang terlampir pada Lampiran 1.

B. Jumlah Sarana dan Prasarana  Luas lahan seluruhnya  Ruang Kantor ( Luas Bangunan )  Ruang Laboratorium kering (luas bangunan)  Ruang Laboratorium basah (luas bangunan)  Asrama (kapasitas) / luas  Ruang kelas/pertemuan (kapasitas) luas  Ruang makan (kapasitas)/ luas  Ruang dapur (luas bangunan)  Gedung pertemuan (kapasitas) / luas  Kamar mandi  WC  Bangunan Unit Produksi Pellet (luas)  Rumah dinas  Guest House  Ruang perpustakaan (luas bangunan)  Rumah jaga  Mushola = 3,14 HA = 103 M2 = 60 M2 = 54 M2 = 35 orang / 515 M2 = 50 orang = 50 orang / 50 M2 = 66 M2 = 250 orang / 385 M2 = = = = = = = = 7 buah 9 buah 54 M2 5 buah 1 buah 24 M2 1 buah 1 buah

C. Tata saluran Air dan Perkolaman  Kolam induk lele produksi  Kolam pembenihan dan pendederan lele  Kolam induk lele pemuliaan = = = 10 buah 5 buah 6 buah 24 buah 2 buah 2 buah

 Kolam pembenihan dan pendederan lele pemuliaan =  Kolam induk mas  Kolam pembenihan mas = =

 Kolam pendederan mas  Kolam pembenihan nila  Kolam pembenihan tawes  Kolam induk gurame  Kolam pendederan gurame  Kolam induk koi  Kolam pembenihan koi  Kolam pendederan benih koi  Kolam induk patin  Kolam pembenihan patin  Kolam induk betutu  Kolam induk belut  Tong pembesaran belut  Kandang katak  Kolam budidaya pakan alami  Bak pengendapan air  Bak tandon air

= = = = = = = = = = = = =

4 buah 6 buah 2 buah 3 buah 4 buah 2 buah 1 buah 1 buah 1 buah 1 buah 1 buah 2 buah 7 buah

= 16 buah = = = 8 buah 1 buah 2 buah

4.4.

Organisasi UPBAT Kepanjen

4.4.1. Struktur Organisasi Organisasi Kelembagaan UPBAT Kepanjen Malang berdasarkan pada Surat

Keputusan Kepala Dinas Perikanan dan Kelautan Provinsi Jawa Timur Nomor: 061/6614/116.01/2010 Tentang Susunan Organisasi dan Tata Kerja Unit Pengelola Teknis Non Struktural .

Susunan Organisasi UPBAT Kepanjen adalah : Kepala Unit UPBAT Kepanjen Malang Sub Bagian Tata Usaha Seksi Produksi Benih dan Teknik Budidaya Seksi Pengamatan dan Perlindungan Lingkungan Secara skematis Struktur Organisasi UPBAT Kepanjen dapat digambarkan sebagai berikut :

Kepala UPBAT Kepanjen

Sub Bagian Tata Usaha

Seksi Produksi Seksi Pengamatan Benih dan Perlindungan Lingkungan dan Teknik Gambar 9. Struktur Organisasi UPBAT Kepanjen – Kab. Malang Budidaya
(Sumber : Data Primer, 2012)

4.4.2. Tugas dan Fungsi UPBAT Unit Pengelola Budidaya Air Tawar (UPBAT) melaksanakan sebagian tugas Dinas di bidang kegiatan produksi, penerapan teknologi perbenihan dan budidaya perikanan air tawar, pelaksanaan pengujian secara laboratories kesehatan ikan dan lingkungan serta pelatihan dan keterampilan.

Kepala Unit mempunyai tugas memimpin, mengkoordinasikan, mengarahkan, mengawasi dan mengendalikan penerapan budidaya air tawar, ketatausahaan dan pelayanan masyarakat. A. Sub Bagian Tata Usaha mempunyai tugas : 1. Melaksanakan pengelolaan surat menyurat, urusan rumah tangga, kehumasan dan kearsipan; 2. Melaksanakan pengelolaan administrasi kepegawaian; 3. Melaksanakan pengelolaan administrasi keuangan; 4. Melaksanakan pengelolaan perlengkapan dan peralatan kantor; 5. Menghimpun, menyusun, mengusulkan rencana kerja dan mengevaluasi serta melaporkan pelaksanaan kegiatan unit; 6. Melaksanakan tugas-tugas lain yang diberikan oleh Kepaka Unit. B. Seksi Produksi Benih dan Teknik Budidaya mempunyai tugas : 1. Melaksanakan tugas perawatan ikan, memproduksi induk, benih dan pellet (makanan ikan); 2. Melaksanakan pencatatan data kegiatan produksi benih sebagai bahan evaluasi dan laporan; 3. Melaksanakan kegiatan perawatan kolam / saluran / pematang, pengujian pengelolaan kolam percontohan serta usaha penanggulangan hama penyakit ikan; 4. Melaksanakan tugas penjualan induk / benih ikan dan pellet; 5. Melaksanakan tugas perawatan dan keamanan perlengkapan / peralatan; C. Seksi Pengamatan dan Perlindungan Lingkungan, mempunyai tugas : 1. Melaksanakan tugas yang meliputi kegiatan pengamatan dan upaya

penanggulangan pencemaran perairan; 2. Melaksanakan tugas perawatan dan keamanan terhadap lingkungan;

3. Melaksanakan tugas-tugas lai yang diberikan oleh Kepala Unit. D. UPBAT Memiliki Fungsi : 1. Menyusun rencana dan pelaksanaan kegiatan budidaya / perbenihan serta kaji terap teknologi budidaya air tawar; 2. Pelaksanaan distribusi perbenihan dan budidaya perikanan air tawar; 3. Pelaksanaan kegiatan dan kaji terap teknologi perbenihan dan budidaya perikanan air tawar kepada petugas teknis lapangan 4. Pelaksanaan pengujian secara laboratories kesehatan ikan dan lingkungan; 5. Pelaksanaan dan fasilitasi standarisasi mutu benih dan hasil budidaya air tawar; 6. Pelaksanaan ketatausahaan dan rumah tangga; 7. Pelaksanaan tugas-tugas lain yang diberikan oleh Kepala Dinas. 4.4.3. SDM (Sumber Daya Manusia) Jumlah personalia pada tahun 2011 yang terinci sebagai berikut : Pegawai Negeri Sipil : 17 orang

Menurut Pendidikan - Sarjana Perikanan - Sarjana Muda Perikanan - SLTA - SLTP JUMLAH Menurut Pangkat dan Golongan - Penata Tk. I ( III/d ) - Penata Muda Tk. I ( III/b ) - Penata Muda ( III/a ) - Pengatur Tk. I ( II/d ) - Pengatur ( II/c ) = 1 orang = 4 orang = 4 orang = 2 orang = 2 orang = 4 orang = 2 orang = 10 orang = 1 orang = 17 orang

- Pengatur Muda Tk. I ( II/b ) - Pengatur Muda - Juru ( I/c ) JUMLAH Menurut Jabatan/tugas

= 1 orang = 3 orang = 1 orang = 17 orang

Dari Jumlah 15 orang karyawan tersebut masing-masing telah ditempatkan pada tugas/jabatan sebagai berikut : 1. Kepala 2. Sub Bagian Tata Usaha 3. Seksi Produksi Benih dan Teknik Budidaya 4. Seksi Pengamatan dan Perlindungan Lingkungan JUMLAH = = = = = 1 orang 5 orang 5 orang 6 orang

17 orang

V. HASIL DAN PEMBAHASAN

5.1.

Persyaratan Lokasi Lokasi yang digunakan untuk budidaya cacing tanah (Lumbricus rubbellus) di

UPBAT Kepanjen adalah sisi luar bangunan budidaya belut, adapun persyaratannya sebagai berikut : 1) Tanah sebagai media hidup cacing harus mengandung bahan organik dalam jumlah yang besar. 2) Bahan-bahan organik tanah dapat berasal dari serasah (daun yang gugur), kotoran ternak atau tanaman dan hewan yang mati. Cacing tanah menyukai bahan-bahan yang mudah membusuk karena lebih mudah dicerna oleh tubuhnya. 3) Untuk pertumbuhan yang baik, cacing tanah memerlukan tanah yang sedikit asam sampai netral atau ph sekitar 6-7,2. Dengan kondisi ini, bakteri dalam tubuh cacing tanah dapat bekerja optimal untuk mengadakan pembusukan atau fermentasi. 4) Kelembaban yang optimal untuk pertumbuhan dan perkembangbiakan cacing tanah adalah antara 15-30 %. 5) Suhu yang diperlukan untuk pertumbuhan cacing tanah dan penetasan kokon adalah sekitar 15–25 OC atau suam-suam kuku. Suhu yang lebih tinggi dari 25
O

C masih baik asal ada naungan yang cukup dan kelembaban optimal.

5.2.

Sarana Budidaya Sarana budidaya cacing tanah (Lumbricus rubbellus) di UPBAT Kepanjen adalah

sebagai berikut : 5.2.1. Bangunan Pelindung

Bangunan pelindung (kandang) di UPBAT Kepanjen menggunakan bagian sisi luar unit budidaya belut berupa bangunan permanen. Lokasi bangunan pelindung dapat seperti pada Gambar 10.

Gambar 10. Bangunan pelindung (Sumber : Data Primer, 2012)

Namun

demikian

bangunan

pelindung

dapat

disiasati

dengan

memanfaatkan bahan – bahan yang mudah di dapat dan murah, seperti tampak pada Gambar 11.

Gambar 11. Contoh bangunan pelindung yang praktis dan efisien (Sumber : Raymon Damson, 2012) Dengan memperhatikan syarat-syarat sebagai berikut: 1. Syarat bangunan pelindung a. Terlindung dari sinar matahari b. Terlindung dari curahan air hujan c. Memudahkan pemeliharaan d. Terhindar dari gangguan terutama hewan-hewan pengganggu. 2. Konstruksi bangunan pelindung a. Bangunan sederhana, terbuat dari papan/sisa-sisa papan b. Bangunan permanen : 1. Konstruksi dari bahan kayu 2. Konstruksi dari bahan beton
5.2.2. Penataan Rak Pada bangunan pelindung, rak dibuat dalam beberapa susunan. Namun, perlu diperhatikan bahwa jarak antara susunan rak sebaiknya tidak terlalu rapat dan tidak

terlalu renggang. Sebagai patokan, jarak antar susunan rak ini sesuai, dengan tinggi wadah pemeliharaan yang digunakan. Jarak dari lantai ke alas rak pertama sebaiknya tidak terlalu rapat. Hal ini untuk menghindari jangkauan hama atau binatang pengganggu dan wadah tidak mudah terendam genangan air pada saat hujan. Jarak yang baik, dari lantai kealas pertama minimal 50 cm. seperti tampak pada Gambar 12.

Gambar 12. Rak budidaya cacing tanah di UPBAT Kepanjen (Sumber : Data Primer, 2012)

5.2.3. Wadah Pemeliharaan

Luas dan tinggi wadah tidak mutlak, yang penting dapat memudahkan aktivitas perawatan. Di UPBAT Kepanjen memanfaatkan karung bekas wadah pakan (sak) sebagai wadah budidaya caing tanah yang praktis, dan efisien, dengan ukuran 90 cm x 30 cm x 15 cm sebanyak 60 unit, seperti tampak pada Gambar 13.

Gambar 13. Wadah pemeliharaan di UPBAT Kepanjen (Sumber : Data primer, 2012)

Adapun wadah lain yang dapat digunakan adalah sebagai berikut : a. bak beton b. kotak plastik berukuran 45 cm x 35 cm x 16 cm. c. kotak kayu, berukuran P.45 cm, L. 45 cm,dan T. 25 cm. d. anyaman bambu (besek) Untuk lebih jelasnya mengenai jenis-jenis wadah budidaya cacing tanah (Lumbricus rubellus) dapat dilihat pada Gambar 14.

Gambar 14. Jenis wadah budidaya cacing tanah (Lumbricus rubellus) (Sumber : Data Primer, 2012)

5.2.4. Media Pemeliharaan

Media pemeliaraan cacing tanah (Lumbricus rubellus) di UPBAT Kepanjen dengan menggunakan komposisi serbuk gergaji di campur dengan kompos (kotoran hewan) dengan bahan organik (limbah pertanian dan limbah pasar) dengan perbandingan 2 : 1 : 1 , kemudian di fermentasi dengan menambahkan probiotik 1 liter/ m3 media selama 1 bulan. Untuk lebih jelasnya dapat di lihat pada Gambar 15.

Gambar 15. Media pemeliharaan cacing tanah (Lumbricus rubellus) (Sumber : Data Primer, 2012)

Adapun beberapa syarat media yang dikehendaki untuk budidaya cacing tanah (Lumbricus rubellus) adalah sebagai berikut :
a. Media harus terdiri dari bahan organik, berserat dan sudah mengalami pelapukan, dan tidak mengeluarkan gas yang tidak diinginkan cacing tanah. b. Media harus mampu menahan kelembaban.Kelembaban yang baik untuk perkembangan cacing adalah 35-50% c. Media harus gembur, dan mudah terdekomposisi. d. Kandungan protein media rendah (15%) dan suhu sekitar 20-300C.

5.3.

Teknik Pemeliharaan Cacing Tanah (Lumbricus rubellus)

5.3.1. Memilih Bibit Cacing Tanah (Lumbricus rubellus)

Salah satu bibit cacing tanah yang baik adalah yang sudah dewasa dan sehat. Cacing tanah dewasa adalah cacing tanah yang sudah memiliki kletelium yang merupakan bagian tubuh yang menebal dan letaknya pada segmen 26 32 dari bagian atas tubuh cacing. Cacing tanah dewasa biasanya sudah berumur 2,5 - 3 bulan sejak menetas dari kokon, panjang tubuh sekitar 8 -14 cm. Warna

tubuh bagian punggung cokelat merah hingga ungu kemerahan, sedangkan warna tubuh bagian perut krem. Biasanya dalam 1 kg cacing dewasa terdiri dari 1000 ekor cacing tanah. Harga bibit cacing tanah (Lumbricus rubbellus) untuk saat ini berkisar antara Rp 15.000-Rp 30.000 /kg, untuk lebih jelasnya bibit cacing tanah di UPBAT Kepanjen dapat dilihat pada Gambar 16.

Gambar 16. Bibit cacing tanah (Lumbricus rubbellus) (Sumber : Data Primer, 2012)

5.3.2. Penebaran Bibit

Biasanya untuk wadah berupa sak atau karung bekas pakan berukuran (90 x 30 x 15) cm, dapat di isi 400-500 gr cacing atau sekitar 800-1000 ekor. Cara penebaran
a. Keluarkan sebagian bibit cacing tanah dari dalam wadah pengangkutan. Hindarkan bibit cacing dari sinar matahari langsung. b. Ambil beberapa ekor bibit dan letakkan diatas media yang telah disiapkan.Amati beberapa saat, bila terlihat bibit langsung masuk dalam media, maka lainnyapun dapat dimasukkan. c. Jika dalam waktu 12 jam cacing tanah menyebar keseluruh bagian media, maka media tersebut sudah cocok. Dan apabila terjadi sebaliknya, maka media bibit

tersebut tidak disukai dan sebaikknya media tersebut harus diganti dengan yang baru.

Untuk lebih jelas mengenai penebaran bibit cacing tanah di UPBAT Kepanjen dapat dilihat pada Gambar 17.

Gambar 17. Penebaran bibit di UPBAT Kepanjen (Sumber : Data Primer, 2012)

5.3.3. Pemberian Pakan

Cacing tanah diberi pakan sekali dalam sehari semalam sebanyak berat cacing tanah yang ditanam. Apabila yang ditanam 1 kg, maka pakan yang harus diberikan juga harus 1 kg. Secara umum pakan cacing tanah adalah berupa semua kotoran hewan, kecuali kotoran yang hanya dipakai sebagai media. Hal yang perlu diperhatikan dalam pemberian pakan pada cacing tanah, antara lain :
a) Pakan yang diberikan harus dijadikan bubuk atau bubur dengan cara diblender, lalu di fermentasi menggunakan probiotik selama 2 minggu. b) Bubur pakan yang telah di fermentasi ditaburkan rata di atas media, tetapi tidak menutupi seluruh permukaan media, sekitar 2 - 3 dari peti wadah tidak ditaburi pakan. c) Pakan ditutup dengan plastik, karung, terpal atau bahan lain yang tidak tembus cahaya.

d) Pemberian pakan berikutnya, apabila masih tersisa pakan terdahulu, harus diaduk dan jumlah pakan yang diberikan dikurangi. e) Bubur pakan yang akan diberikan pada cacing tanah mempunyai perbandingan air 1:1.

Kegiatan pemberian pakan pada cacing tanah (Lumbricus rubbellus) di UPBAT Kepanjen, tampak seperti pada Gambar 18.

Gambar 18. Proses pemberian pakan pada cacing tanah di UPBAT Kepanjen (Sumber : Data Primer, 2012)

5.3.4. Penggantian Media Cacing Tanah (Lumbricus rubellus) Media yang sudah menjadi tanah/kascing atau yang telah banyak telur (kokon) harus diganti. Supaya cacing cepat berkembang, maka telur, anak dan induk dipisahkan dan ditumbuhkan pada media baru. Rata-rata penggantian media dilakukan dalam jangka waktu berkisar 1 bulan.

5.4.

Reproduksi Cacing Tanah (Lumbricus rubellus) Cacing tanah termasuk hewan hermaprodit, yaitu memiliki alat kelamin jantan

dan betina dalam satu tubuh. Namun demikian, untuk pembuahan, tidak dapat dilakukannya sendiri. Dari perkawinan sepasang cacing tanah, masing-masing akan dihasilkan satu kokon yang berisi telur-telur. Kokon berbentuk lonjong dan berukuran

sekitar 1/3 besar kepala korek api. Kokon ini diletakkan di tempat yang lembab. Dalam waktu 14-21 hari kokon akan menetas. Setiap kokon akan menghasilkan 2-20 ekor, ratarata 4 ekor. Diperkirakan 100 ekor cacing dapat menghasilkan 100.000 cacing dalam waktu 1 tahun. Cacing tanah mulai dewasa setelah berumur 2-3 bulan yang ditandai dengan adanya gelang (klitelum) pada tubuh bagian depan. Selama 7-10 hari setelah perkawinan cacing dewasa akan dihasilkan 1 kokon. Sikluas hidup dan produktivitas cacing tanah (Lumbricus rubbellus) dapat dilihat pada Gambar 19.

Gambar 19. Sikluas hidup dan produktivitas cacing tanah (Lumbricus rubbellus) (Sumber : Data Primer, 2012)

5.5.

Hama dan penyakit Keberhasilan beternak cacing tanah tidak terlepas dari pengendalian terhadap

hama dan musuh cacing tanah. Beberapa hama dan musuh cacing tanah antara lain: semut, kumbang, burung, kelabang, lipan, lalat, tikus, katak, tupai, ayam, itik, ular, angsa, lintah, kutu dan lain-lain. Musuh yang juga ditakuti adalah semut merah yang memakan pakan cacing tanah yang mengandung karbohidrat dan lemak. Padahal kedua zat ini diperlukan untuk penggemukan cacing tanah. Pencegahan serangan semut merah dilakukan dengan cara disekitar wadah pemeliharaan (dirambang) diberi air cukup.

5.6. Panen Dalam beternak cacing tanah ada dua hasil terpenting (utama) yang dapat diharapkan, yaitu biomas (cacing tanah itu sendiri) dan kascing (bekas cacing). Panen cacing dapat dilakukan dengan berbagai cara salah satunya adalah dengan mengunakan alat penerangan seperti lampu petromaks, lampu neon atau bohlam. Cacing tanah sangat sensitif terhadap cahaya sehingga mereka akan berkumpul di bagian atas media. Kemudian kita tinggal memisahkan cacing tanah itu dengan medianya. Ada cara panen yang lebih ekonomis dengan membalikan sarang. Dibalik sarang yang gelap ini cacing biasanya berkumpul dan cacing mudah terkumpul, kemudian sarang dibalik kembali dan pisahkan cacing yang tertinggal. Jika pada saat panen sudah terlihat adanya kokon (kumpulan telur), maka sarang dikembalikan pada wadah semula dan diberi pakan hingga sekitar 30 hari. Dalam jangka waktu itu, telur akan menetas. Dan cacing tanah dapat diambil untuk dipindahkan ke wadah pemeliharaan yang baru dan kascingnya siap di panen. Hasil panen budidaya cacing tanah (Lumbricus rubbellus) di UPBAT Kepanjen dalam 1 siklus pemeliharaan (3 bulan), setiap wadah menghasilkan berkisar antara 4-5 kg. Untuk lebih jelas mengenai proses pemanenan cacing tanah (Lumbricus rubbellus) dan kascing di UPBAT Kepanjen, dapat dilihat pada Gambar 20.

Gambar 20. Proses pemanenan cacing tanah di UPBAT Kepanjen (Sumber : Data Primer, 2012)

Kascing yang dihasilkan di UPBAT Kepanjen digunakan sebagai pupuk organik dalam proses budidaya pembesaran lele organik dan menumbuhkan plankton pada budidaya ikan nila. Selain hal tersebut kascing dapat juga digunakan dalam bidang pertanian terutama sebagai media pembedengan benih tanaman, juga dapat difungsikan untuk menyuburkan tanah pertanian. Untuk lebih jelas mengenai proses pemanfaatan kascing di UPBAT Kepanjen, dapat dilihat pada Gambar 21.

Gambar 21. Pemanfaatan kascing (Sumber : Data Primer, 2012)

VI. KESIMPULAN DAN SARAN

6.1. Kesimpulan Dari pelaksananan praktek kerja lapang lII dapat disimpulkan bahwa: 1. Dalam pemeliharaan atau budidaya cacing tanah (Lumbricus rubellus), terdapat 2 jenis wadah yang digunakan, yaitu: Bak beton bekas media pemeliharaan ikan maupun katak dan Rak-rak yang terbuat dari sak atau karung. 2. Media pemeliharaan yang digunakan menggunakan beklok jamur (media bekas penumbuhan jamur). 3. Bibit cacing tanah (Lumbricus rubellus) diperoleh dari tempat pembudidaya lain di kota Malang. 4. Pemberian pakan menggunakan sludge atau ampas tahu yang sudah di fermentasi. 5. Tidak ditemukannya hama dalm wadah maupun media pemeliharaan cacing tanah (Lumbricus rubellus), karena dalam persiapan wadah pemeliharaan sebelumnya telah dipasang atau di beri anti hama.

6.2. Saran Adapun saran yang dapat diberikan adalah : 1. Dalam persiapan wadah pemeliharaan sebaiknya wadahterbuat darii beton atau semen. Tujuannya, untuk memudahkan pemanenan dan pemeliharaan skala besar. 2. Wadah atau media harus terhindar dari sinar matahari.

DAFTAR PUSTAKA

Bioter. 2009. Cacing-cacing kita. http://bioter.wordpress.com/2009/04/13/cacingcacing-kita/ [06 Mei 2012] Budiarti, A dan Rony, P. 1992. Cacing Tanah. Penebar swadaya. Jakarta Damson, R. 2012. Budidaya cacing tanah.

http://sumberajaran.blogspot.com/2012/02/budidaya-cacing-tanah.html [06 Mei 2012] Kartini, L. N. 2010. http://www.indonesiaorganic.com/detail.php?id=304&cat=116 [06 Mei 2012] Klutik. 2011. Penebaran Bibit Cacing Tanah Kedalam.

http://www.klutik.com/2011/08/penebaran-bibit-cacing-tanahkedalam.html _____, 2012. Pola [06 Mei 2012] Penebaran Bibitt Cacing Tanah.

http://www.klutik.com/2012/03/pola-penebaran-bibit-cacing-tanah.html [06 Mei 2012] Madjid, A. 2010. Cacing

Tanah.http://dasar2ilmutanah.blogspot.com/2010/12/cacing-tanah006.html [ 06 Mei 2012] Mandiri Jaya Sukses. 2011. Perawatan Cacing Lumbricus.

http://mandirijayasukses.blogspot.com/2011/12/perawatan-cacinglumbricus.html [06 mei 2012] Narbuko, C dan Achmad Achmadi. 2001. Metode Penelitian. Bumi Aksara. Jakarta Nazir, M. 1988. Metodologi Penelitia. Ghalia Indonesia. Jakarta timur O-fish. 2012. Lumbricus Rubellus. [05 Mei 2012] http://o-

fish.com/PakanIkan/lumbricusrubellus.php

Palungkun, R. 2010. Usaha Ternak Cacing Tanah Lumbricus Rubellus. Penebar Swadaya. Jakarta

Rustamaji.

Budidaya

Cacing.

http://cacingpantura.blogspot.com/p/budidaya-

cacing.html [06 Mei 2012] Sabarudin, K. 2012. http://www.bengkelden.blogspot.com/ [06 Mei 2012] Subagyo, P Joko. 1991. Metode Penalitian Dalam Teori Dan Praktek. UD. Rineka. Jakarta Tampilang, E. 2012. Fisiologi cacing tanah. [06 Mei

http://www.erickvand.com/2012/04/fisiologi-cacing-tanah.html 2012]

TMO Sumber Agung. 2011. Budidaya cacing tanah lumbricus rubellus 4. http://tmosumberagung.com/budidaya-cacing-tanah-lumbricus-rubellus4.html [06 mei 2012] Udjo.2012. http://lumbricusrubelus.wordpress.com/about/ [06 mei 2012] Utary, H. T. 2011. Business-plan Budidaya Cacing Tanah (Lumbricus Rubellus). http://blog.ub.ac.id/henitriutari/2011/12/23/business-plan/ [06 Mei 2012] Whayudha K. W., S. Hum. 2012. Tips Budidaya Cacing Tanah.

http://juragancacing.wordpress.com/2012/02/27/tips-budidaya-cacingtanah/ [06 Mei 2012]

Lampiran 1. Denah Lokasi Upbat Kepanjen

Jln. Trunojoyo

A C
D E

A

A

B
F

G
Q G

Luas

= 3,14 Ha

H
O O

I I I J K R

H

H
H
20 O6 P O5 O4

J 1 3 LL LL
21
22 2 3

R R R

2

10
18

G

4a
TA P S B 5a

4b

G

5b 17
16a 16b 16c

S

6

S S S

7

15

S

8

14

S U S

9

S 13

10

S 12

S 11

24 v

G G

G

G G

G G W

Keterangan : A,B = Perkantoran C = Gudang D = Perpustakaan E = Musholla F = Kamar Mandi / WC G = Rumah Dinas H = Laboratorium I = Rumah Makan J = Asrama JA = Sumur Bor K = Dapur L = Kandang Katak M = Tempat Parkir Aula N = Aula O4 = Kolam Beton Pendederan Lele O5,O6 = Kolam Induk Lele P = Kolam tandon Q = Kolam Pemijahan belut R = Kolam pendederan Koi U = Pos Jaga (Tengah Kolam) V = Rumah pakan Alternatif W = Kandang Sapi dan Bio gas 1 = Kolam induk pemuliaan lele 2 = Kolam pembenihan lele pemuliaan 3 = Kolam pendederan gurame 4a,b = Kolam Induk Mas 5a,b = Kolam pembenihan nila 6 = Kolam pembenihan nila 7 = Kolam pembenihan nila 8 = Kolam Pendederan Nila 9 = Kolam Pendederan Nila 10 = Kolam pembenihan nila 11,12 = Kolam pembenihan tawes 13,14 = Kolam Pendederan Mas 15 = Kolam Pendederan mas 16a,b = Kolam Induk Gurami 16c,d = Kolam pembesaran lele 17 = Pembenihan patin 18 = Bak Pemijahan Mas 20 = Bak Pengendapan Air 21 = Bak Tandon Air 22 = Pemberokan (100 m2) 23 = Hathcery 24 = Tanah Pekarangan S = Saluran Air

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->