P. 1
Makalah Crohn

Makalah Crohn

|Views: 551|Likes:
Published by Yohanes Eko Saputra

More info:

Published by: Yohanes Eko Saputra on Jul 28, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

09/29/2015

pdf

text

original

CROHN DISEASE

Disusun untuk memenuhi tugas dari matakuliah “SISTEM PENCERNAAN”

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN MITRA LAMPUNG PRODI S-1 KEPERAWATAN SEMESTER IV TAHUN AJARAN 2011 / 2012

1

CROHN DISEASE
Disusun untuk memenuhi tugas dari matakuliah “SISTEM PENCERNAAN”

Disusun Oleh : Yohanes Eko Saputra 105140100

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN MITRA LAMPUNG PRODI S-1 KEPERAWATAN SEMESTER IV TAHUN AJARAN 2011 / 2012

2

BAB I PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang Penyakit-penyakit inflamatorik kolon atau penyakitpenyakit radang usus besar

( Inflammatory Bowel Diseases) dapat dibagi dalam dua golongan : 1. Penyakit radang kolon karena infeksi 2. Penyakit radang kolon karena non-infeksi. Penyakit infeksi disebabkan karena kuman Shigella, ameba dan sebagainya. Yang akan dibahas sekarang adalah penyakit radang kolonyang non-infeksi atau tidak jelas disebabkan karena infeksi.Walaupun kasus ini tidak begitu sering dijumpai diIndonesia dibandingkan dengan negara-negara Barat, akantetapi justru karena hal ini, maka penyakit tersebut seringkurang mendapat perhatian oleh dokter di Indonesia, sehingga diagnosa menjadi salah dan pengobatan tidak diberikan dengan tepat.

1.2

Rumusan Masalah 1. Apa Pengertian dari penyakit CROHN ? 2. Apa Etioligi dari penyakit CROHN ? 3. Bagaimana Patofisiologis dari CROHN ? 4. Bagaiman Patogenesis dari penyakit CROHN ? 5. Apa saja Tanda dan Gejala yang muncul dari penyakit CROHN ? 6. Apa saja Komplikasi dari penyakit CROHN ? 7. Apa saja Diagnosa yang mungkin muncul pada penyakit CROHN ? 8. Bagaimana Prognosis penyakit CROHN ? 9. Bagaimana Pengobatan penyakit CROHN ?

3

1.3

Batasan Masalah Penulis hanya membahas tentang : pengertian penyakit CROHN, etiologi,

patogenesis, tanda dan gejala, komplikasi, diagnosa, prognosis dan pengobatanya.

1.4

Tujuan Tujuan Umum : Untuk memenuhi salah satu tugas matakuliah SISTEM PENCERNAAN Tujuan Khusus : 1. Agar bisa mengerti dan memahami tentang penyakit CROHN. 2. Agar dapat mengetahui penyebab dan patogenesis penyakit CROHN. 3. Agar bisa mengetahui tanda dan gejala serta penatalaksanaannya

4

BAB II PEMBAHASAN

2.1

PENGERTIAN PENYAKIT CROHN Penyakit Crohn (Enteritis Regionalis, Ileitis Granulomatosa, Ileokolitis) adalah

peradangan menahun pada dinding usus. Enteritis regional, ileokolitis, atau penyakit crohn merupakan suatu penyakit peradangan granulomatosa kronik pada saluran cerna yang sering terjadi berulang. Penyakit ini mengenai seluruh ketebalan dinding usus. Kebanyakan terjadi pada bagian terendah dari usus halus (ileum) dan usus besar, namun dapat terjadi pada bagian manapun dari saluran pencernaan, mulai dari mulut sampai anus, dan bahkan kulit sekitar anus.

2.2

ETIOLOGI Etiologi penyakit crohn tidak diketahui. Penelitian memusatkan perhatian pada tiga

kemungkinan penyebabnya, yaitu : a) Kelainan fungsi sistem pertahanan tubuh. b) Infeksi. c) Makanan. Walaupun tidak ditemukan adanya autoantibodi, enteritis regional diduga merupakan reaksi hipersensitivitas atau mungkin disebabkan oleh agen infektif yang belum diketahui. Teori-teori ini dikemukakan karena adanya lesi-lesi granulomatosa yang mirip dengan lesilesi yang dtemukan pada jamur dan tuberkulosis paru. Terdapat beberapa persamaan yang menrik antara enteritis regional dan kolitis ulseratif. Keduanya adalah penyakit radang, walaupun lesinya berbeda. Kedua penyakit ini mempunyai manifestasi di luar saluran cerna yaitu uveitis, artritis dan lesi-lesi kulit yang identik.

2.3

PATOFISIOLOGI Enteritis regional umumnya terjadi pada remaja atau dewasa muda, tetapi dapat

terjadi kapan saja selam hidup. Keadaan ini sering terihat pada populasi 50-80 tahun. Meskipun ini dapat terjadi dimanasaja disepanjang saluran gastrointestinal, area paling umum yang serin terkena adalah ilium distal dan kolon.

5

Enteritis regional adalah inflamasi kronis dan subkutan yang meluas keseluruh lapisan dimding usus dari mukosa usus, ini disebut juga transmural. Pembentukan fistula, fisura, dan abses terjadi sesuai luasnya inflamasi kedalaman peritonium, lesi (ulkus) tidak pada kontak terus menerus, granuloma terjadi pada setengah kasus. Pada kasus lanjut mukosa usus mempunyai penampilan ”Coblestone”. Dengan berlanjutnya penyakit, dinding usus menebal dan menjadi tibrotit, dan lumen usus menyempit.

2.4

PATOGENESIS Ileum terminal terserang pada sekitar 80% kasus enteritis regional. Pada sekitar

35% kasus lesi-lesi terjadi pada kolon. Esofagus dan lambung lebih jarang terserang. Dalam beberapa hal terjadi lesi “melompat” yaitu bagian usus yang sakit dipisahkan oleh daerah-daerah usus normal sepanjang beberapa inci atau kaki. Lesi diduga mulai pada kelenjar limfe dekat usus halus yang akhirnya menyumbat aliran saluran limfe. Selubung submukosa usus jelas menebal akibat hiperplasia jaringan limfoid dan limfedema. Dengan berlanjutnya proses patogenik, segmen usus yang terserang menebal sedemikian rupa sehingga kaku seperti slang kebun, lumen usus menyempit, sehingga hanya sedikit dilewati barium, menimbulkan “string sign” yang terlihat pada radiogram. Seluruh dinding usus terserang. Mukosa seringkali meradang dan bertukak disertai eksudat yang putih abu-abu.

2.5

TANDA DAN GEJALA Para penderita mengeluh mengenai sakit perut yang berulang-ulang, sering

mendapat serangan diare, atau sebaliknyasusah buang air besar, kadang-kadang panas, nafsu makan berkurang dan penurunan berat badan. Perdarahan per anum sering disebabkan radang pada kolon.

Pada pemeriksaan fisik ditemukan benjolan atau rasa penuh pada perut bagian bawah, lebih sering di sisi kanan. Komplikasi yang sering terjadi dari peradangan ini adalah penyumbatan usus, saluran penghubung yang abnormal (fistula) dan kantong berisi nanah (abses). Bila penyakit Crohn menyebabkan timbulnya gejala-gejala saluran pencernaan, penderita juga bisa mengalami : o peradangan sendi (artritis). o peradangan bagian putih mata (episkleritis). o luka terbuka di mulut (stomatitis aftosa).

6

o nodul kulit yang meradang pada tangan dan kaki (eritema nodosum). o luka biru-merah di kulit yang bernanah (pioderma gangrenosum).

Jika penyakit Crohn tidak menyebabkan timbulnya gejala-gejala saluran pencernaan, penderita masih bisa mengalami : o peradangan pada tulang belakang (spondilitis ankilosa). o peradangan pada sendi panggul (sakroiliitis). o peradangan di dalam mata (uveitis) . o peradangan pada saluran empedu (kolangitis sklerosis primer).

Pada anak-anak, gejala-gejala saluran pencernaan seperti sakit perut dan diare sering bukan merupakan gejala utama dan bisa tidak muncul sama sekali. Gejala utamanya mungkin berupa peradangan sendi, demam, anemia atau pertumbuhan yang lambat. Pola umum dari penyakit Crohn, Gejala-gejala penyakit Crohn pada setiap penderitanya berbeda, tetapi ada 4 pola yang umum terjadi, yaitu : 1. Peradangan : nyeri dan nyeri tekan di perut bawah sebelah kanan 2. Penyumbatan usus akut yang berulang, yang menyebabkan kejang dan nyeri hebat di dinding usus, pembengkakan perut, sembelit dan muntah-muntah 3. Peradangan dan penyumbatan usus parsial menahun, yang menyebabkan kurang gizi dan kelemahan menahun 4. Pembentukan saluran abnormal (fistula) dan kantung infeksi berisi nanah (abses), yang sering menyebabkan demam, adanya massa dalam perut yang terasa nyeri dan penurunan berat badan.

2.6

KOMPLIKASI Pada kasus yang menahun, timbul striktura yang menyebabkan obstruksi, fistel-

fistel antara usus dan usus kecil atau antara usus dan kandung kemih atau fistel antara usus dan kulit. Di sekitar anus terdapat fistel-fistel, fisur-fisur dan abses-abses. Perdarahan yang banyak atau perforasi jarang terjadi. Begitupula jarang terjadi dilatasi akut. Karsinoma kolon dulu diduga tidak begitu sering akan tetapi sekarang kasus. Karsinoma lebih sering ditemukan pada kolitis Crohn. Kadang-kadang timbul hiperoxaluria dan batu oxalat. Proses radang dapat menjalar ke ureter yang menyebabkan pyelonefritis yang berulang, stenosis pada ureter dan hidronefrosis.

7

2.7

DIAGNOSA Diagnosis ditegakkan berdasarkan adanya kram perut yang terasa nyeri dan diare

berulang, terutama pada penderita yang juga memiliki peradangan pada sendi, mata dan kulit. Tidak ada pemeriksaan khusus untuk mendeteksi penyakit Crohn, namun pemeriksaan darah bisa menunjukan adanya :     anemia. peningkatan abnormal dari jumlah sel darah putih. kadar albumin yang rendah tanda-tanda peradangan lainnya. Barium enema bisa menunjukkan gambaran yang khas untuk penyakit Crohn pada usus besar. Jika masih belum pasti, bisa dilakukan pemeriksaan kolonoskopi (pemeriksaan usus besar) dan biopsi untuk memperkuat diagnosis. CT scan bisa memperlihatkan perubahan di dinding usus dan menemukan adanya abses, namun tidak digunakan secara rutin sebagai pemeriksaan diagnostik awal.

2.8 PROGNOSIS Beberapa penderita sembuh total setelah suatu serangan yang mengenai usus halus. Tetapi penyakit Crohn biasanya muncul lagi dengan selang waktu tidak teratur sepanjang hidup penderita. Kekambuhan ini bisa bersifat ringan atau berat, bisa sebentar atau lama. Mengapa gejalanya datang dan pergi dan apa yang memicu episode baru atau yang menentukan keganasannya tidak diketahui. Peradangan cenderung berulang pada daerah usus yang sama, namun bisa menyebar pada daerah lain setelah daerah yang pernah terkena diangkat melalui pembedahan. Penyakit Crohn biasanya tidak berakibat fatal. Tetapi beberapa penderita meninggal karena kanker saluran pencernaan yang timbul pada penyakit Crohn yang menahun.

8

2.9

PENGOBATAN Pada dasarnya pengobatan medis-konservatif dengan diit dan obat-obat lebih baik

daripada pembedahan.  Diit : Makanan sebaiknya lunak, tidak merangsang, rendah lemak dan tinggi serat. Dahulu dianjurkan rendah serat, akan tetapi kemudian ternyata bahwa tinggi serat lebih baik. Rendah serat hanya diberikan bila ada steatorea atau ada striktura.  Obat-obat : Kortikosteroid baik pada penyakit yang aktif. Dosis sama dengan kolitis ulserosa. Salazopyrin juga baik untuk penyakit yang aktif akan tetapi kurang memuaskan untuk pengobatan "maintenance". Azathioprine dapat dicoba pada mereka yang tidak menunjukkan perbaikan atau kambuhlagi dengan obat-obat lain. Metronidazole dapat memberikan hasil yang baik bila adasepsis. Laporanlaporan yang terakhir menyebutkan hasil yang memuaskan pada kasus dengan fistula. Fistula tersebut menutup setelah pengobatan dengan metronidazole. Dahulu,adanya fistel merupakan indikasi untuk operasi akan tetapisekarang metronidazole merupakan alternatif yang lebih baik.  Pembedahan : Indikasi untuk pembedahan adalah : 1. kelainan-kelainan perianal 2. obstruksi. 3. bila ada perdarahan yang banyak. 4. adanya keganasan. 5. bila pengobatan dengan obat-obat dan diit tidak memberikan hasil yang baik. Pada pembedahan selalu dikerjakan suatu end-to-end anastomosis dan reseksi harus dibatasi pada bagian yang perlu diangkat saja. Tindakan bypass harus dihindari karena sering menimbulkan residif dan disertai dengan timbulnya banyak kuman-kuman dan malabsorpsi. Tiap tindakan pembedahan harus dilindungi oleh kortikosteroid

9

2.10

ASUHAN KEPERAWATAN PENYAKIT CROHN.

A. PENGKAJIAN Pengkajian subjektif          Riwayat kesehatan : untuk mengidentifikasi awitan, durasi, dan karakteristik nyeri abdomen; diare, tenesmus, mual, anoreksia, penurunan BB. Riwayat keluarga Pola diet : Alkohol, kavein, dan nikotin. Pola eliminasi : karakter, frekuensi, dan adanya darah, pus, lemak, atau mukus. Alergi : intoleransi usus atau laktose.

Pengkajian obektif Auskultasi abdomen : bising usus dan karakteristiknya. Palpasi abdomen : distensi, nyeri tekan, atau nyeri. Inspeksi kulit : adanya saluran fistula atau gejala dehidrasi. Perdarahan rektal adalah tanda dominan.

B. DIAGNOSA KEPERAWATAN          Diare b/d proses inflamasi Nyeri b/d peningkatan peristaltik dan inflamasi Kurang volume cairan dan elektrolit b/d anoreksi, mual, dan diare Perubahan nutris kurang dari kebutuhan tubuh b/d pembatasan diet, mual, dan malabsorbesi Intoleransi aktivitas b/d keletihan Ansietas b/d rencana pembedahan Koping individu tidak efektif b/d episode diare berulang Risiko kerusakan integritas kulit b/d malnutrisi dan diare Kurang pengetahuan mengenai proses dan penatalaksanaan penyakit

C. PERENCANAAN DAN IMPLEMENTASI Tujuan :    Eliminasi usus normal Hilangnya nyeri abdomen dan kram Mencegah kekurangan volume cairan

10

               

Mempertahankan nutrisi dan berat badan optimal Menghindari keletihan Penurunan ansietas dan koping efektif Mencegah kerusakan kulit Mendapatkan pengetahuan dan pemhaman tentang proses penyakit dan program terapiutik Tidak adanya komplikasi

Intervensi keperwatan Mempertahankan pola eliminasi normal Menghilangkan nyeri Mempertahankan pemasukan cairan Tindakan nutrisional Meningkatkan istirahat Mengurangi ansietas Tindakan koping Mencegah kerusakan kulit Pendidikan pasien dan pertimbangan perawatan dirumah Memantau dan mengatasi komplikasi potensial

D. EVALUASI Hasil yang diharapkan 1) Melaporkan penurunan dalam frekuensi feses diare 2) Sedikit mengalami nyeri 3) Mempertahankan keseimbangan volume cairan 4) Mendapatkan nutrisi optimal-mentoleransi pemberian makan sedikit dan sering tanpa diare 5) Menghindari episode keletihan 6) Sedikit mengalami ansietas 7) Menghadapi diagnosa dengan baik 8) Mempertahankan integritas kulit 9) Memporoleh pemahaman tentang proses penyakit 10) Tidak mengalami komplikasi

11

BAB III PENUTUP 3.1 Kesimpulan Penyakit Crohn (Enteritis Regionalis, Ileitis Granulomatosa, Ileokolitis) adalah peradangan menahun pada dinding usus. Etiologi penyakit crohn tidak diketahui. Penelitian memusatkan perhatian pada tiga kemungkinan penyebabnya, yaitu : a) Kelainan fungsi sistem pertahanan tubuh. b) Infeksi. c) Makanan. Penyakit CROHN dapat terjadi dimanasaja disepanjang saluran gastrointestinal, area paling umum yang serin terkena adalah ilium distal dan kolon. Gejala-gejala penyakit Crohn pada setiap penderitanya berbeda, tetapi ada 4 pola yang umum terjadi, yaitu :     Peradangan : nyeri dan nyeri tekan di perut bawah sebelah kanan. Penyumbatan usus akut yang berulang, yang menyebabkan kejang dan nyeri hebat di dinding usus, pembengkakan perut, sembelit dan muntah-muntah. Peradangan dan penyumbatan usus parsial menahun, yang menyebabkan kurang gizi dan kelemahan menahun. Pembentukan saluran abnormal (fistula) dan kantung infeksi berisi nanah (abses), yang sering menyebabkan demam, adanya massa dalam perut yang terasa nyeri dan penurunan berat badan. Komplikasi pada kasus yang menahun, timbul striktura yang menyebabkan obstruksi, fistel-fistel antara usus dan usus kecil atau antara usus dan kandung kemih atau fistel antara usus dan kulit. Pengkajian dan diagnosis yang tepat akan mempermudah pengobatan.

3.2

Saran Penulis menyadari bahwa makalah ini masih banyak kekurangan, oleh karena itu

penulis berharap kritik dan saran yang membangun untuk pembuatan makalah selanjutnya.

12

DAFTAR PUSTAKA Apotik online dan media informasi obat - penyakit :: m e d i c a s t o r e . c o m

http://www.medicastore.com

Smeltzer, Suzanne C. 2001. BUKU AJAR Keperawatan Medikal-Bedah Brunner & Suddarth Vol. 2. Jakarta : EGC

13

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->