P. 1
Urea

Urea

|Views: 220|Likes:
Published by Avril Luctha

More info:

Published by: Avril Luctha on Jul 28, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/20/2014

pdf

text

original

BAB I PENDAHULUAN

1. 1 PENJELASAN SINGKAT PUPUK UREA
Pupuk adalah zat yang terdiri dari satu atau lebih unsur kimia yang sangat dibutuhkan oleh tanaman untuk pertumbuhan dan perkembangbiakan, serta dapat meningkatkan produkivitas maupun kualitas hasil tanaman. Berdasarkan proses pembuatannya, pupuk dikelompokkan menjadi pupuk alam dan pupuk buatan. Sedangkan menurut bahan pembentuknya, pupuk dikelompokkan menjadi pupuk organik dan pupuk anorganik. Urea pertama kali ditemukan pada tahun 1773 yaitu terdapat di dalam urine. Orang yang pertama kali berhasil mensintesa urea dari amoniak dan asam sianida adalah Woehler pada tahun 1828 dan penemuan ini dianggap sebagai penemuan pertama yang berhasil mensintesa zat organik dan zat anorganik. Proses yang menjadi dasar dari proses pembuatan urea ini adalah proses dehidrasi yang ditemukan oleh Bassarow (1870) yang mensintesa urea dari pemanasan ammonium karbamat. Urea adalah pupuk buatan hasil persenyawaan NH3 dan CO2 serat bahan dasarnya berasal dari gas alam. Kandungan N total berkisar antara 45 – 46 %. Urea mempunyai sifat higroskopis dan pada kelembaban udara 73 %, urea akan menarik uap air dari udara. Keuntungan penggunaan pupuk urea adalah mudah diserap oleh tanaman. Selain itu, kandungan N yang tinggi pada urea sangat dibutuhkan pada pertumbuhan awal tanaman. Kekurangannya adalah apabila diberikan ke dalam tanah yang miskin unsur hara, maka urea akan berubah ke wujud awalnya yaitu NH3 dan CO2 yang mudah menguap. (Sumber : http://www.scribd.com/doc/45275884/Makalah-Industri-

Pupuk-Urea)
1

1.2 KEGUNAAN PUPUK UREA
Unsur hara Nitrogen yang terdapat pada pupuk Urea sangat besar kegunaannya bagi tanaman untuk pertumbuhan dan perkembangan, antara lain:
1. Membuat daun tanaman lebih hijau segar dan banyak mengandung butir hijau

daun (chlorophyl) yang mempunyai peranan sangat penting dalam proses fotosintesa.
2. Mempercepat pertumbuhan tanaman (tinggi, jumlah anakan, cabang dan lain-

lain).
3. Menambah kandungan protein tanaman. 4. Dapat dipakai untuk segala jenis tanaman baik tanaman pangan, holtikultura,

tanaman perkebunan, usaha peternakan dan usaha perikanan. 5.Meningkatkan perkembangbiakan mikroorganisme dalam tanah. (Sumber %20II.pdf) : http://pusri.wordpress.com/2007/09/22/mengenal-pupuk-

urea/,http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/19281/4/Chapter

1.3 SPESIFIKASI BAHAN BAKU DAN PRODUK
1. Bahan Baku
a.

Amonia (NH3)

Amonia (NH3) adalah senyawa kimia yang biasanya didapati berupa gas dengan bau tajam yang khas (disebut bau amonia). Amonia yang digunakan secara komersial dinamakan amonia anhidrat, yang menunjukkan bahwa tidak adanya air pada bahan tersebut. Sifat-sifat ammonia adalah
• • •

Massa jenis dan fasa : 0.6942 g/L, gas. Kelarutan dalam air : 89.9 g/100 ml pada 0 °C. Titik lebur : -77.73 °C (195.42 K)

2

• • •

Titik didih Keasaman (pKa) Kebasaan (pKb)

: -33.34 °C (239.81 K) : 9.25 : 4.75

b.

Karbon dioksida (CO2)

Karbon dioksida atau zat asam arang adalah sejenis senyawa kimia yang terdiri dari dua atom oksigen yang terikat secara kovalen dengan sebuah atom karbon. Karbon dioksida dihasilkan oleh semua hewan, tumbuhtumbuhan, fungi, dan mikroorganisme pada proses respirasi dan digunakan oleh tumbuhan pada proses fotosintesis. Karbon dioksida juga dapat dihasilkan dari hasil samping pembakaran bahan bakar fosil. Sifat-sifat karbon dioksida adalah

Massa molar : Penampilan Densitas Titik leleh Titik didih : : : :

44,0095(14) g/mol gas, tidak berwarna 1.600 g/L (padat)1,98 g/L −57 °C (216 K) −78 °C (195 K) : : nol 1,45 g/L 6,35 dan 10,33


(gas)
• • • • • •

Kelarutan dalam air Keasaman (pKa) Viskositas : Momen dipol : Produk

0,07 cP pada −78 °C

2. Urea

Urea adalah suatu senyawa organik yang terdiri dari unsur karbon, hidrogen, oksigen dan nitrogen dengan rumus molekul CON2H4 atau (NH2)2CO. Senyawa ini adalah senyawa organik sintesis pertama yang

3

berhasil dibuat dari senyawa anorganik, yang akhirnya meruntuhkan konsep vitalisme. Sifat-sifat Urea adalah
• •

Berat jenis and fasa Kelarutan di dalam air

: 1.33·103 kg/m3 [1], solid : 108 g/100 ml (20 °C), 167 g/100 ml (40 °C), 251 g/100 ml, (60 °C), 400 g/100 ml (80 °C), 733 g/100 ml (100 °C)

• • • • •

Titik lebur Titik didih Keasaman (pKa) Kebasaan (pKb)

: 132.7 °C (406 K) decomposes : n.a. : 0.18 : 13.82 73% (30 °C)

Kelembaban relatif kritis : 81% (20 °C)

(Sumber : http://id.wikipedia.org/wiki/Amonia , http://id.wikipedia.org/wiki/Karbon_dioksida , http://id.wikipedia.org/wiki/Urea)

4

BAB II ISI
2.1 PRINSIP PEMBUATAN UREA
Sintesa urea dapat berlangsung dengan bantuan tekanan yang tinggi. Sintesa ini dilaksanakan pertama kali oleh BASF pasa tahun 1941 dengan bahan baku ammonia dan karbon dioksida. Sintesa urea berlangsung dalam dua tahap. Selama tahap pertama berlangsung, dari ammonia dan karbon dioksida akan terbentuk ammonium karbamat. Reaksi ini bersifat eksotermis. 2NH3(l) + CO2(g) NH2CONH4(aq) ΔH = - 159,7 KJ

Pada tahap kedua, dari ammonium karbamat akan terbentuk urea dan air. Reaksi ini bersifat endotermis. NH2CONH4(aq) NH2CONH2(aq) + H2O(l) ΔH = 41,43 KJ

Sintesa dapat ditulis menurut persamaan reaksi sebagai berikut : 2NH3(l) + CO2(g) (Sumber : NH2CONH2(aq) + H2O(l) ΔH = -118,27 KJ

http://www.scribd.com/doc/45275884/Makalah-Industri-

Pupuk-Urea)

2.2. KONDISI OPERASI
Temperature mulai 170-200 ºC. Tekanan 130-200 bar. Kedua tahap sintesa urea berlangsung dalam fasa cair. Reaksi keseluruhan adalah eksotermis.

5

Panas reaksi di ambil dalam system dengan jalam pembuatan uap air. Bagian reaksi kedua merupakan langkah yang menentukan kecepatan reaksi dikarenakan reaksi ini berlangsung lebih lambat daripada reaksi tahap pertama. (Sumber : http://www.scribd.com/doc/45275884/Makalah-Industri-

Pupuk-Urea)

2.3 TINJAUAN KINETIKA

THERMODINAMIKA

DAN

TINJAUAN

Tinjauan Thermodinamika Reaksi : 2NH3(l) + CO2(g) NH2CONH2(aq) + H2O(l) ΔH = - 118,27 KJ

“Introduction Chemical Engineering Thermodynamics” Melalui tahapan reaksi tersebut, dari table thermodinamika dapat diperoleh masing-masing panas pembentukan standarnya (ΔH298). ΔH NH2CONH2(aq) = -225,949 ΔH H2O(l) ΔH 2NH3(l) ΔH CO2(g) = -285,830 = 2 (0) = -393,509

Sehingga ΔH298 dapat dihitung, yaitu ΔH298 = ΔH Produk – ΔH Reaktan = [ ( ΔH NH2CONH2(aq) + ΔH H2O(l) ) - ( ΔH 2NH3(l) + ΔH CO2(g) ) ] = [ ( -225,949 + (-285,830) ) – ( 2 (0) + (-393,509) ) ] = - 118,27 KJ Hasilnya Negatif (-), secara thermodinamika, proses yang terjadi adalah reaksi eksotermis. Artinya kenaikan suhu (mewakili kondisi operasi) menyebabkan penurunan konversi.

6

Reaksi bersifat dapat balik (reversible) atau searah (irreversible) dapat ditentukan secara thermodinamika, yaitu berdasarkan persamaan Van’t Hoft. “Introduction Chemical Engineering Thermodynamics” Melalui tahapan reaksi tersebut, dari table perry, dapat diperoleh masing-masing panas pembentukan standarnya (ΔG298). ∆G0 f NH2CONH2 ∆G0 f H2O ∆G0 f NH2COONH4 ∆G0 = -16,225 kJ/mol = -21,302 kJ/mol = -2,450 kJ/mol

Perubahan energy gibbs dapat dihitung dengan = ΔG Produk – ΔG Reaktan = ∆G0 f NH2CONH2 + ∆G0 f H2O - ∆G0 f NH2COONH4 = -16,225 kJ/mol - 21,302 kJ/mol + -2,450 kJ/mol = -35,077 kJ/mol Mencari harga K dengan cara ∆G0 ln K K298,15 = RT ln K = ∆G0 RT = 1,057 Karena nilai K > 1, dapat dikatakan reaksi bersifat ireversible. Jadi dapat disimpulkan bahwa pembuatan urea dengan proses haber bosch adalah reaksi eksotermis ireversible. Tinjauan Kinetika Secara umum, derajat kelangsungan reaksi ditentukan dengan konstanta kecepatan reaksi (k), orde reaksi (n), dan konsentrasi reaktan. Sedangkian harga konstanta kecepatan ditentukan oleh energi aktivasi (Ea), faktor tumbukan, dan suhu reaksi. Bila ditinjau dari segi kinetika reaksi sesuai dengan rumus Arrhenius :

7

K = Ae(-Ea/RT) Dalam hubungan ini, K : Konstanta kecepatan reaksi A : Faktor Tumbukan Ea : Energi Aktivasi R : Konstanta gas ideal T : Temperatur Persamaan pendekatan kecepatan reaksi pembentukan urea adalah K = (2,589)(e-110/RT) m3/kmol det. Dari persamaan di atas, harga K hanya dipengaruhi oleh fungsi T (suhu), sedangkan A, Ea, dan R tetap. Maka dengan kenaikan suhu reaksi, harga konstanta kecepatan reaksi akan semakin besar dan konversinya semakin besar pula. Dari persamaan ini : K = Ae(-Ea/RT) Nilai k yang diperoleh, dimasukkan dalam persamaan : Xa = 1 – e-kt diasumsikan t (waktu) berlangsung 1 jam (3600s), diperoleh :

Xa T(suhu) 25 50 100 150 200 250 300 Thermodinamika(%) 63,2 63,3 63,5 63,7 63,89 64 64,01 Kinetika(%) 44,66 48,49 54,89 61,68 63,89 67,25 69,92

8

Menurut data percobaan tersebut, diperoleh titik suhu optimum, yaitu pada suhu 200 ºC dengan konversi 63,89 %. (Sumber:http://eruler.multiply.com/journal/item/4/proses_pembuatan_u rea, Perry’s Chemical Engineer’ s Handbook, McGraw Hill, University of Kanvas; 1999, Introduction To Chemical Engineering Thermodynamics, Smith-Van Ness, Singapore; 2001) Grafik Suhu versus konversi diatas didapat dengan : a. Tinjauan Thermodinamika Dengan mengasumsikan waktu adalah 1 jam ( 3600 detik ), kemudian menggunakan persamaan :

Dengan K298,15 = 1,057
9

XA Didapat konversi optimal pada suhu 2000C (473,15K) dengan konversi 95 %. Sumber : Levenspiel, 1957 b. Tinjauan kinetika Dengan asumsi waktu adalah 1 jam (3600 detik ), k = Ae(-Ea/RT)

Sumber : Levenspiel, 1957

2.4 PROSES PEMBUATAN UREA
Bahan baku dalam pembuatan urea adalah gas CO2 dan NH3 cair yang dipasok dari pabrik ammonia. Proses pembuatan urea dapat dibagi menjadi enam unit. Unit-unit proses tersebut adalah sintesa unit, purifikasi unit, kristaliser unit, prilling unit, recovery unit, dn terakhir proses kondesat treatment unit.

1. Sintesa Unit Unit ini merupakan bagian terpenting dari pabrik urea untuk mensintesa dengan mereaksikan NH3 cair dan CO2 gas di dalam urea reactor

10

dan ke dalam reactor ini dimasukkan juga larutan recycle karbamat yang berasal dari bagian recovery. Tekanan operasi proses sintesa 175 kg/cm3. Hasil sintesa urea dikirim ke bagian purifikasi untuk dipisahkan ammonium karbamat dan kelebihan amonianya setelah dilakukan stripping oleh CO2.

2. Purifikasi Unit Ammonium karbamat yang tidak terkonversi dan kelebihan ammonia di unit sintesa diuraikan dan dipisahkan dengan cara penurunan tekanan, yaitu pada 17 kg/cm3 dan 22,2 kg/cm3. Hasil penguraiannya berupa gas CO2 dan NH3 dikirim ke bagian recovery sedangkan larutan urea dikirim kembali ke bagian kristaliser.

11

3. Kristaliser Unit Larutan urea dari unit purifikasi dikristalkan di bagian ini secara vakum kemudian kristal urea dipisahkan di pemutar sentrifugal. Panas yang diperlukan untuk menguapkan air diambil dari panas sensible larutan urea maupun panas kristalisasi urea dari panas yang diambil dari sirkulasi urea slurry ke HP absorber dan recovery.

12

4. Prilling Unit Kristal urea keluaran pemutar sentrifugal dikeringkan sampai 99,8 % dari berat dengan udara panas kemudian dikirimkan ke bagian atas prilling tower untuk dilelehkan dan dari distributor dijatuhkan ke bawah sambil didinginkan oleh udara dri bawah dan menghasilkan produk urea butiran (prill). Produk urea dikirm ke bulk storage dengan belt conveyor.

13

5. Recovery Unit Gas NH3 dan gas CO2 yang dipisahkan di bagian purifikasi diambil kembali dengan dua langkah absorbsi dengan menggunakan mother liquid sebagai absorben, kemudian direcycle kembali ke bagian sintesa.

14

6. Proses Kondesat Treatment Unit Uap air yang menguap dan dipisahkan dengan kataliser didinginkan dan dikondensasikan. Sejumlah kecil urea, CO2 dan NH3, kemudian diolah dan dipisahkan di stripper dan hydrolyser. Gas NH3 dan gas CO2 dikirim kembali ke bagian purifikasi untuk direcover sedang air kondesatnya dikirm ke utilitas. Pabrik utilitas adalah pabrik yang menghasilkan bahan-bahan pembantu maupun energy yang dibutuhkan oleh pabrik ammonia dan urea. Produk yang dihasilkan dan diolah dari pabrik utilitas ini antara lain air bersih, air pendingin, air demin, udara pabrik, udara instrument, tenaga listrik, dan uap air. (Sumber : http://www.scribd.com/doc/45275884/Makalah-Industri-

Pupuk-Urea)

2.5 FAKTOR-FAKTOR YANGMEMPENGARUHI PEMBUATAN UREA
Faktor-faktor yang mempengaruhi pembuatan urea antara lain a) Temperatur

15

Pengaruh temperatur pada proses sintesa urea dapat dijelaskan oleh asas Le Chatelier yang berbunyi jika suatu sistem berada dalam kesetimbangan, suatu kenaikan temperatur akan menyebabkan kesetimbangan itu bergeser ke arah yang menyerap kalor. Reaksi sintesis urea merupakan reaksi yang eksotermis: 2NH3(l) + CO2(g) NH2CONH2(aq) + H2O(l)

sedangkan reaksi penguraian urea menurut reaksi dibawah ini adalah reaksi endotermis: NH2CONH2(aq) + H2O(l) Perubahan temperatur akan 2NH3(l) + CO2(g) mengakibatkan bergesernya tetapan

kesetimbangan reaksi. Naiknya temperatur akan mengakibatkan reaksi bergeser ke arah kiri (endothermis) atau menurunkan konversi pembentukan urea. Disamping itu, kenaikan temperatur juga akan mengakibatkan kecepatan reaksi pembentukan urea menjadi semakin besar. Reaksi sintesis urea berjalan pada temperatur optimal adalah 185ºC dengan waktu pemanasan sekitar 30 menit. Secara keseluruhan reaksi diatas adalah eksotermis sehingga diperlukan pengaturan terhadap suhu didalam reaktor supaya suhu tetap pada kondisi optimum, untuk mengatur suhu maka diatur: a) Jumlah ammonia masuk reactor b) Jumlah larutan ammonium karbamat recycle yang masuk reactor c) Pengaturan suhu ammonia umpan dalam ammonia preheater. Sebagai hasil reaksi di atas maka komponen yang keluar reaktor adalah urea, biuret , ammonium karbamat, kelebihan ammonia dan air. b) Tekanan Pengaruh perubahan tekanan dalam campuran kesetimbangan gas dapat dipahami melalui asas Le Chatelier. Menurut asas ini, kenaikan tekanan

16

menyebabkan reaksi bergeser ke kanan, tetapi jika tekanan berkurang maka kecepatan tumbukan molekul akan berkurang, sehingga kecepatan reaksi akan berkurang dalam sistem kesetimbangan, 2NH3(l) + CO2(g) NH2CONH2(aq) + H2O(l)

Tekanan yang digunakan adalah 200 kg/cm3. Pemilihan tekanan operasi ini berdasarkan pertimbangan bahwa konversi ammonium karbamat menjadi urea hanya terjadi pada fase cair dan fase cair dapat dipertahankan dengan tekanan operasi yang tinggi. Pada suhu tetap konversi naik dengan naiknya tekanan hingga titik kritis, dimana pada titik ini reaktan berada pada fase cair. Untuk perbandingan NH3 dan CO2 yang stokiometris suhu 150ºC dan tekanan 100 atm memberikan keadaan yang hampir optimum tetapi pada suhu ini reaksi berjalan lambat. Pada suhu (190 – 220)ºC, tekanan yang digunakan berkisar antara (140 – 250) atm. c) Perbandingan NH3 dan CO2 Perbandingan NH3 dan CO2 berkisar 3,5 – 4 karena selain mempengaruhi suhu reaktor, jumlah ammonia dapat mempengaruhi reaksi secara langsung. Adanya kelebihan ammonia dapat mempercepat reaksi pertama. Di samping itu, kelebihan ammonia juga akan mencegah terjadinya reaksi pembentukan biuret dengan reaksi : 2NH2CONH2(l) NH2CONHCONH2(l) + NH3(g)

Terbentuknya biuret yang berlebihan tidak diinginkan karena merupakan racun bagi tanaman sehingga jumlahnya dibatasi hanya 0,5 % dari produk urea. Perbandingan mol NH3 : CO2 optimum adalah 4 : 1. dengan nilai itu diharapkan reaksi pertama dapat berjalan cepat sekaligus mencegah terjadinya pembentukan biuret.

17

d) Kandungan air dan oksigen Adanya air akan mempengaruhi reaksi terutama reaksi kedua yaitu peruraian karbamat menjadi urea dan air sehingga dapat mengurai konversi karbamat menjadi urea. Pada umumnya, proses didesain untuk meminimalkan jumlah air yang direcycle ke reaktor. Adanya sedikit oksigen akan mengurangi korosi. (Sumber : http://www.ekodokcell.co.cc/2010/07/faktor-yang-

mempengaruhi-pembuatan-urea.html)

BAB III PENUTUP
3.1 KESIMPULAN
1. Urea adalah pupuk buatan hasil persenyawaan NH3 dan CO2 serat bahan

dasarnya berasal dari gas alam.
18

2. Unsur hara Nitrogen yang terdapat pada pupuk Urea sangat besar

kegunaannya bagi tanaman untuk pertumbuhan dan perkembangan
3. Bahan Bakunya adalah Amonia (NH3) adalah senyawa kimia yang

biasanya didapati berupa gas dengan bau tajam yang khas (disebut bau amonia) dan karbon dioksida atau zat asam arang adalah sejenis senyawa kimia yang terdiri dari dua atom oksigen yang terikat secara kovalen dengan sebuah atom karbon. Produknya adalah Urea adalah suatu senyawa organik yang terdiri dari unsur karbon, hidrogen, oksigen dan nitrogen dengan rumus molekul CON2H4 atau (NH2)2CO. 4. Sintesa dapat ditulis menurut persamaan reaksi sebagai berikut : 2NH3(l) + CO2(g) 130-200 bar. 6. Unit-unit proses tersebut adalah sintesa unit, purifikasi unit, kristaliser unit, prilling unit, recovery unit, dn terakhir proses kondesat treatment unit.
7. Berdasarkan tinjauan thermodinamika, pembuatan urea dengan proses

NH2CONH2(aq) + H2O(l)

5. Kondisi operasinya adalah temperature mulai 170-200 ºC dan tekanan

haber bosch adalah reaksi eksotermis ireversible dan berdasarkan tinjauan kinetika dengan kenaikan suhu reaksi, harga konstanta kecepatan reaksi akan semakin besar dan konversinya semakin besar pula.
8. Faktor-faktor

yang

mempengaruhi

pembuatan

urea

antara

lain

temperature, tekanan, perbandingan mol CO2 dan NH3, dan kandungan air dan oksigen.

3.2 SARAN
1. Perhatikan mekanisme reaksi pada pembuatan urea. 2. Pertimbangkan mengenai tinjauan thermodinamika dan tinjuan kinetika dalam pembuatan urea.

19

3. Perhatikan faktor-faktor yang mempengaruhi pembuatan urea.

DAFTAR PUSTAKA
Perry’s Chemical Engineer’ s Handbook, McGraw Hill, University of Kanvas; 1999 Introduction To Chemical Engineering Thermodynamics, Smith-Van Ness, Singapore; 2001 http://eruler.multiply.com/journal/item/4/proses_pembuatan_urea http://id.wikipedia.org/wiki/Amonia http://id.wikipedia.org/wiki/Karbon_dioksida

20

http://id.wikipedia.org/wiki/Urea http://pusri.wordpress.com/2007/09/22/mengenal-pupuk-urea/ http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/19281/4/Chapter%20II.pdf http://www.ekodokcell.co.cc/2010/07/faktor-yang-mempengaruhi-pembuatanurea.html http://www.scribd.com/doc/45275884/Makalah-Industri-Pupuk-Urea

21

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->