P. 1
STRATEGI PENGEMBANGAN PARIWISATA DI KABUPATEN MANGGARAI BARAT FLORES NUSA TENGGARA TIMUR

STRATEGI PENGEMBANGAN PARIWISATA DI KABUPATEN MANGGARAI BARAT FLORES NUSA TENGGARA TIMUR

|Views: 355|Likes:
Published by KARYAGATA MANDIRI

More info:

Published by: KARYAGATA MANDIRI on Jul 30, 2012
Copyright:Traditional Copyright: All rights reserved

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
See more
See less

07/13/2013

Sections

STRATEGI PENGEMBANGAN PARIWISATA DI KABUPATEN MANGGARAI BARAT FLORES NUSA TENGGARA TIMUR

Oleh : PETRUS ALEXANDRINUS APUL A 14104599

PROGRAM SARJANA EKSTENSI MANAJEMEN AGRIBISNIS FAKULTAS PERTANIAN INSTITUT PERTANIAN BOGOR 2008

STRATEGI PENGEMBANGAN PARIWISATA DI KABUPATEN MANGGARAI BARAT FLORES NUSA TENGGARA TIMUR

Oleh : PETRUS ALEXANDRINUS APUL A 14104599

SKRIPSI Sebagai Salah Satu Syarat untuk Memperoleh Gelar SARJANA PERTANIAN Pada Fakultas Pertanian Institut Pertanian Bogor

PROGRAM SARJANA EKSTENSI MANAJEMEN AGRIBISNIS FAKULTAS PERTANIAN INSTITUT PERTANIAN BOGOR 2008

Nama NRP Program Studi Judul Skripsi

: Petrus Alexandrinus Apul : A14104599 : Ekstensi Manajemen Agribisnis : Strategi Pengembangan Pariwisata di Kabupaten Manggarai Barat Flores Nusa Tenggara Timur

Menyetujui, Dosen Pembimbing

Dr.Ir. Eka Intan Kumala Putri, MS NIP. 131 918 659

Mengetahui Dekan Fakultas Pertanian IPB

Prof.Dr.Ir.Didy Sopandie, M.Agr NIP. 131 124 019

Tanggal Kelulusan :

PERNYATAAN
DENGAN INI SAYA MENYATAKAN BAHWA SKRIPSI SAYA YANG BERJUDUL “STRATEGI PENGEMBANGAN PARIWISATA DI

KABUPATEN MANGGARAI BARAT FLORES NUSA TENGGARA TIMUR” ADALAH BENAR-BENAR HASIL KARYA SAYA SENDIRI DAN BELUM PERNAH DIAJUKAN SEBAGAI KARYA TULIS ILMIAH PADA

PERGURUAN TINGGI ATAU LEMBAGA MANAPUN.

RIWAYAT HIDUP PENULIS

Penulis dilahirkan di Ruteng, Kabupaten Manggarai, Flores, Nusa Tenggara Timur (NTT) pada tanggal 27 November 1982. penulis merupakan anak ketiga dari enam bersaudara anak pasangan Theodorus Oritis Apul dan Agnes Admadja. Penulis menyelesaikan pendidikan Sekolah Dasar di SDK St. Ursula Ende, Flores, NTT pada tahun 1995, kemudian melanjutkan ke SLTPK St. Ursula Ende, Flores, NTT dan lulus pada tahun 1998. Pada tahun 2001 penulis lulus dari sekolah lanjutan atas SMUK Syuradikara Ende, Flores, NTT. Pada tahun 2001 penulis mendaftarkan diri ke Program Diploma Institut Partanian Bogor (IPB) pada Program Studi Inventarisasi dan Pengelolaan Sumberdaya Lahan (IPSL), Departemen Tanah, Fakultas Pertanian, IPB dan lulus sebagai Ahli Madya (Amd) pada tahun2004. Pada tahun 2004 juga, penulis melanjutkan pendidikan ke Program Sarjana Ekstensi Manajemen Agribisnis, Departemen Ilmu-ilmu Sosial Ekonomi Pertanian, Faperta IPB.

KATA PENGANTAR
Puji dan syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, atas rahmat dan karuniaNya penulis dapat menyelesaiakan tugas akhir strata satu (skripsi) dengan judul ”Strategi Pengembangan Pariwisata di Kabupaten Manggarai Barat Flores Nusa Tenggara Timur”, sebagai tugas akhir untuk memperoleh gelar Sarjana Pertanian sekaligus sebagai salah satu syarat penyelesaian studi pada Fakultas Pertanian, Institut Pertanian Bogor. Pemilihan Prawisata sebagai objek penelitian didorong oleh keinginan penulis sendiri untuk bisa memberikan sumbangan pemikiran dalam rangka pengembangan Pariwisata Manggarai Barat dalam kapasitas sebagai mahasiswa pertanian Indonesia dan Putra Daerah. Hal ini dilatarbelakangi karena saat ini Pariwisata memiliki prospek yang cerah melihat semakin tingginya jumlah wisatawan di masa yang akan datang. Pada kesempatan ini, penulis mengucapkan terima kasih kepada : 1. Ibu Dr. Ir. Eka Intan Kumala Putri, MS selaku dosen pembimbing skripsi yang memberikan banyak bantuan dan masukan, 2. Bapak Dr. Harianto, MS dan ibu Tintin Surianti, Sp selaku dosen penguji, 3. Bapak Theo dan Mama Nes atas jeripayah, doa dan kepercayaan yang selama ini diberikan, 4. Ka’e Anton, Accik, Ret, Son, Ike, Inda, Ita, Ano dan Nick, 5. Opa Michael dan Pater Willfrid, 6. Nenek Ande dan Pater Longginus Mare, terima kasih atas inspirasi yang diberikan,

7. Chrisnovita, terima kasih atas kasih sayang, doa, bantuan dan dorongan yang diberikan selama ini, 8. Teman-teman PMKRI Cabang Bogor dan Marga Putra, dan 9. Seluruh responden dalam penelitian ini serta semua pihak yang telah membantu penulis dalam penyusunan skripsi ini. Demikianlah yang dapat penulis sampaikan, dengan harapan semoga tulisan ini dapat bermamfaat bagi Masyarakat, Pemerintah Daerah Manggarai Barat dan berbagai pihak yang terkait dengan pariwisata Manggarai Barat.

Bogor, 17 Agustus 2008

Penulis

DAFTAR ISI

Halaman DAFTAR TABEL ............................................................................................ .iv DAFTAR GAMBAR........................................................................................ ..v DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................... .vi

I. PENDAHULUAN ........................................................................................... 1 1.1. Latar Belakang ........................................................................................ 1 1.2. Perumusan Masalah ................................................................................ 4 1.3. Tujuan Penelitian .................................................................................... 6 1.4. Ruang Lingkup Penelitian....................................................................... 6 II TINJAUAN PUSTAKA................................................................................. 8 2.1. Pariwisata ................................................................................................ 8 2.2. Unsur – Unsur dalam Pariwisata............................................................. 9 2.3. Jenis Pariwisata ..................................................................................... 10 2.4. Wisatawan ............................................................................................. 12 2.5. Motivasi Wisatawan.............................................................................. 13 2.6. Ekowisata dan Agrowisata.................................................................... 15 2.7. Kebijaksanaan dan Strategi Pengembangan Pariwisata........................ 16 2.7.1. Kebijaksanaan Pembangunan Pariwisata..................................... 16 2.7.2. Strategi Pengembangan Pariwisata .............................................. 17 2.8. Penelitian Terdahulu ............................................................................. 18 III. KERANGKA PEMIKIRAN .................................................................... 21 3.1. Kerangka Pemikiran Teoritis ................................................................ 21 3.1.1. Strategi Pengembangan ............................................................... 21 3.1.2. Lingkungan Perusahaan ............................................................... 23 3.1.3. Analisis Lingkungan Internal....................................................... 23 3.1.4. Analisis Lingkungan Eksternal .................................................... 24 3.1.5. Matriks Evaluasi Faktor Internal (EFI) dan Matriks Evaluasi Faktor Eksternal (EFE) .................................... 24 3.1.6. Analisis SWOT (Strengths, Weakneses, Opportunities, Threats) ......................... 25 3.1.7. Analisis QSPM (Quantitave Strategic Planning Matriks)........... 25 3.2. Kerangka Berpikir Operasional............................................................. 26 IV. METODOLOGI......................................................................................... 29 4.1. Metode Penelitian ................................................................................. 29 4.2. Lokasi dan Waktu Penelitian ................................................................ 29 4.3. Jenis dan Sumber Data .......................................................................... 29

ii

4.4. Metode Pengumpulan Data ................................................................... 30 4.5. Pengolahan dan Analisis Data .................................................................... 30 4.5.1. Tahap Pengolahan Data ...................................................................30 4.5.2. Tahap Analisis ................................................................................... 35 4.5.3. Tahap Pengambilan Keputusan.................................................... 36 4.5.4. Tahap Formulasi Strategi ............................................................. 37 V. GAMBARAN UMUM KONDISI DAERAH............................................ 39 5.1. Kondisi Geografis ................................................................................ 39 5.2. Penduduk dan Tenaga Kerja ................................................................ 40 5.2.1. Penduduk Kabupaten Manggarai Barat ....................................... 40 5.2.2. Tenaga Kerja ................................................................................ 41 5.3. Sosial ..................................................................................................... 42 5.3.1. Pendidikan.................................................................................... 42 5.3.2. Kesehatan .................................................................................... 42 5.3.3. Kemiskinan .................................................................................. 43 5.4. Ekonomi ................................................................................................ 44 5.5. Karakteristik Objek Wisata ................................................................... 45 VI. PERKEMBANGAN PARIWISATA MANGGARAI BARAT SAAT INI .......................................................... 53 6.1. Visi dan Misi Pembangunan Kabupaten Manggarai Barat Tahun 2005-2010.................................... 53 6.2. Strategi Pengembangan Saat Ini............................................................ 53 6.3. Industri Pariwisata Manggarai Barat..................................................... 54 6.4. Unsur-Unsur Pariwisata di Manggarai Barat ........................................ 57 6.5. Unsur-unsur pendukung lainnya ........................................................... 60 6.5.1. Sumber Daya manusia. ............................................................... 60 6.5.2. Keimigrasian ................................................................................ 60 6.5.3. Prasarana dan Sarana Telekomunikasi dan Informasi ................ 61 6.5.4. Lembaga Non Pemerintah............................................................ 62 6.6. Trend Pengembangan Pariwisata Saat Ini............................................. 65 VII. STRATEGI PENGEMBANGAN KE DEPAN...................................... 68 7.1. Identifikasi Lingkungan Internal dan Eksternal Perusahaan................. 68 7.1.1. Identifikasi Lingkungan Internal Perusahaan............................... 68 7.1.2. Identifikasi Lingkungan Eksternal Perusahaan............................ 73 7.2. Matriks Evaluasi Faktor Internal (IFE)................................................ 77 7.3. Matriks Evaluasi Faktor Eksternal (EFE) ........................................... 79 7.4. Matriks Strengths-Weaknesses-Opportunities-Threats (SWOT).......... 81 7.4.1. Strategi S-O.................................................................................. 83 7.4.2. Strategi W-O ................................................................................ 85 7.4.3. Strategi S-T .................................................................................. 86 7.4.4. Strategi W-T................................................................................. 87 7.5. Matriks Quantitative Strategic Planning Matrix (QSPM).................... 88

iii

VIII. KESIMPULAN DAN SARAN............................................................... 94 8.1. Kesimpulan ........................................................................................... 94 8.2. Saran...................................................................................................... 95 DAFTAR PUSTAKA ....................................................................................... 96 LAMPIRAN...................................................................................................... 98

iv

DAFTAR TABEL
Nomor Halaman

1. Penilaian Bobot Faktor Strategi Internal............................................................ 31 2. Penilaian Bobot Faktor Strategi Eksternal.......................................................31 3. Matriks Evaluasi Faktor Internal (IFE).............................................................. 34 4. Matriks Evaluasi Faktor Eksternal (EFE) ......................................................... 34 5. Matriks Analisis Strengths-Weaknesses-Opportunities-Threats (SWOT) ...35 6. Matriks QSPM (Quantitative Strategic Planning Matrix)........................... 37 7. Penduduk yang berusia 15 tahun ke atas yang bekerja menurut lapangan pekerjaan utama di Kabupaten Manggarai Barat ......................................... 41 8. Proyeksi distribusi kebutuhan investasi antar sektor ekonomi (%) di Kabupaten Manggarai Barat .................................................................... 45 9. Karakteristik objek wisata di Manggarai Barat............................................ 52 10. Target dan jumlah wisman serta penerimaan devisa 2004 – 2009............... 66 11. Perkiraan dan jumlah wisatawan nusantara 2004-2009 ............................... 67 12. Hasil Analisis Matriks IFE Pariwisata Manggarai Barat ............................. 78 13. Hasil Analisis Matriks EFE Pariwisata Manggarai Barat ............................ 80 14. Matriks Strengths-Weaknesses-Opportunities-Threats (SWOT)................. 82 15. Alternatif strategi dan kertaikan dengan faktor kunci.................................. 83 16. Perengkingan Matriks Quantitative Strategic Planning Matrix (QSPM).... 90

v

DAFTAR GAMBAR
Nomor Halaman

1. Skema kerangka Pemikiran Penelitian................................................... 28 2. Tahap Formulasi Strategi ....................................................................... 38 3. Posisi letak Kabupaten Manggarai Barat ............................................... 39 4. Pola pertanian sawah di Manggarai ....................................................... 46 5. Galian Arkeologi.................................................................................... 48

vi

DAFTAR LAMPIRAN
Nomor Halaman

1. Penerimaan devisa pariwisata dibandingkan dengan komoditi lain 2004 – 2006 ........................................................................98 2. Obyek wisata di Kabupaten Manggarai Barat ..........................................99 3. Pemasukan untuk Pemda kabupaten Manggarai Barat dari karcis masuk Taman Nasional Komodo (40% dari total karcis masuk .. 103 4. Pemasukan untuk Pemda Kabupaten Sumbawa dari Pajak Pembangunan I Taman Buru Pulau Moyo Kabupaten Sumbawa........... 103 5. Jumlah Penduduk Menurut Jenis Kelamin dan Kecamatan di Kabupaten Manggarai Barat 2005 – 2006 .......................................... 104 6. Banyaknya Sekolah, Guru, dan Murid Menurut Tingkat Pendidikan di Kabupaten Manggrai Barat 2006 ..................................... 105 7. Banyaknya Tenaga Kesehatan Menurut Kecamatan di Kabupaten Manggarai Barat 2005-2006 ............................................ .106 8. Jumlah rumah tangga miskin menurut Kabupaten/Kota 2005................ 107 9. Jumlah penduduk miskin menurut Kabupaten/Kota ............................... 108 10. Indeks Pembangunan Manusia (IPM) menurut Provinsi dan Kabupaten atau Kota, 1999, 2002, 2005 .......................................... 109 11. Produk Domestik Ragional Bruto (PDRB) Kabupaten Manggarai 2004 – 2006 ........................................................ 111 12. Travel agent atau tour operator ............................................................... 112 13. Data hunian hotel di Kabupaten Manggarai Barat Tahun 2006.............. 113 14. Travel agent local atau tour operator local ............................................. 114 15. Data kunjungan wisatawan ke Kabupaten Manggarai Barat .................. 115

vii

16. Hasil perhitungan analisis QSPM ........................................................... 116

I. PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang Dalam kurun waktu yang sangat panjang perhatian pembangunan pertanian terfokus kepada peningkatan produksi tanaman pangan khususnya padi dan komoditi perdagangan internasional. Upaya pembangunan ini seolah lebih diarahkan pada peningkatan produksi (proses budaya dan agronomi) semata tidak pada peningkatan atau pembangunan wilayah pertanian. Kondisi tersebut menyebabkan pembangunan pertanian belum optimal sesuai dengan potensinya. Sebagai negara agraris dan maritim, Indonesia kaya akan keanekaragaman hayati, keindahan alam dan budaya. Kekayaan alam dan budaya ini merupakan potensi untuk memajukan pembangunan di sektor pariwisata. Menurunnya produksi migas merupakan alasan lainnya yang menuntut pemerintah untuk mengembangkan industri pariwisata karena industri pariwisata merupakan industri penghasil devisa. Secara statistik, pariwisata Indonesia mampu menghasilkan devisa sebesar 4,52 Miliar US$ pada Tahun 2005 dan 4,45 Miliar US$ pada Tahun 2006 (Lampiran 1), sedangkan dampaknya terhadap ekonomi nasional, sektor pariwisata memberikan kontribusi 5,15 persen terhadap produksi barang dan jasa dan 6,97 persen terhadap kesempatan kerja1. Data ini menunjukan bahwa sektor pariwisata mempunyai potensi menjadi sektor andalan dalam perekonomian Nasional.

1

Depbudpar. 2006. Dampak Ekonomi Pariwisata Tahun 2006. Dalam Nerasa Satelit Pariwisata Nasional (NESPARNAS 2006). http: //www. budpar. go. Id/ filedata/ 3526_1148 –DAMPAK 20EKONOMI20 PARIWISATA2020061.pdf.

2

Prediksi World Tourism Organisation (WTO) diacu dalam Rancangan Strategis Depbudpar 2005–2009, trend perjalanan pariwisata ke Asia-Pasifik di Tahun 2020 akan mencapai 438 juta jiwa. Hal ini merupakan suatu peluang bagi Indonesia jika dapat memanfaatkan keindahan alamnya dengan baik. Menyikapi hal ini, Departemen Pariwisata dan Kebudayaan (Depbudpar) sampai tahun 2009 menargetkan jumlah wisatawan sebanyak 218 juta jiwa untuk winus dan 10 juta jiwa untuk wisman (Depbudpar 2005). Targetan ini diimbangi dengan pengembangan daerah tujuan wisata unggulan di luar Jawa dan Bali. Berdasarkan Peraturan Menteri Kebudayaan dan Pariwisata No.PM 37/UM.001/MKP/07) tentang Kriteria dan Penetapan Destinasi Pariwisata Unggulan Tahun 2007 ditetapkan lima daerah pengembangan destinasi unggulan Tahun 2007 yakni Sulawesi Utara, Sulawesi Selatan, Nusa Tenggara Barat, Sumatra Barat dan Nusa Tenggara Timur. Adapun indikator penentuan pengembangan Destinasi Pariwisata Unggulan adalah daya tarik, fasilitas (pariwisata dan umum), aksesibilitas, potensi pasar, dukungan masyarakat, posisi strategis pariwisata dalam pembangunan daerah, serta Rencana Induk

Pengembangan Pariwisata Daerah (RIPPDA)2. Program pengembangan destinasi pariwisata membuka peluang bagi tempat-tempat yang memiliki keindahan alam namun belum berkembang. Peluang lain bagi pengembangan pariwisata Indonesia adalah trend atau keinginan wisatawan sekarang yang lebih menginginkan kegiatan alami3.

2

3

Harry. 12 September 2007. Rakor Mantapkan Pola Perencanaan Pengembangan Destinasi Pariwisata Unggulan http://www.wisatanet.com/berita/berita_detail.php?kode=1&idnews=2937. Santosa S.P. 14 Februari 2002. Pengembangan Pariwisata Indonesia. http:// kolom.pacific. net.id/ind/setyanto_p._santosa/ artikel_setyanto_p._santosa/ pengembangan __ pariwisata__indonesia.html.

3

Nusa Tenggara Timur (NTT) adalah sebuah provinsi Indonesia yang terletak di Tenggara Indonesia. Provinsi ini terdiri dari 550 pulau dengan tiga pulau utama adalah Flores (Nusa Nipa)4, Sumba, dan Timor Barat dengan Ibu Kota Provinsi terletak di Kupang, Timor Barat. Nusa Tenggara Timur merupakan salah satu dari lima target pengembangan daerah tujuan wisata oleh Depbudpar RI5. Salah satu obyek wisata yang terkenal sampai mancanegara adalah Taman Nasional Komodo (TNK) dengan objek utamanya adalah Komodo (Varanus komodoensis atau Ora dalam Bahasa Manggarai). Taman Nasional Komodo terletak di Kabupaten Manggarai Barat tepatnya di Pulau Komodo dan Pulau Rinca. Adanya objek wisata ini mampu menarik ratarata wisatawan dari tahun 2004–2007 sebanyak 29.330 orang setiap tahunnya yang terdiri dari 17.022 orang Wisman dan 12308 orang Winus (Diparbud Manggarai Barat 2007). Selain Taman Nasional Komodo, Manggarai Barat memiliki potensi objek wisata lainnya seperti Danau Sanonggoang yang memiliki keindahan

pemandangan danau dan keunikan spesies burung, galian arkeologi, Istana Ular, Pantai Pede, Batu Cermin, laut berpasir merah dan putih, pertanian tradisional, kampung adat dan budaya lokal. Kekayaan alam dan budaya yang terdapat di Manggarai Barat merupakan modal dasar dalam industri pariwisata. Kekayaan alam dan budaya ini perlu dikembangkan dengan peningkatan pembangunan wilayah dalam konsep pariwisata. Melalui industri pariwisata produktifitas suatu wilayah akan
4

Swisscontact, Diparbud. 31 Mei 2007. Diduga nama asli Pulau Flores adalah Nusa Nipa (Orinbao 1969) yang berarti Pulau Ular. Konteks Historis halaman 1 – 1, Atlas Pengembangan Pariwisata Kabupaten Manggarai Barat. 5 Harry. 12 September 2007. Rakor Depbudpar Rencanakan Lima Destinasi Pariwisata Unggulan Baru. http : // www .budpar. go.id/page.php?ic=511&id=3653.

4

meningkat yang pada akhirnya meningkatkan pendapatan daerah. Dengan demikian pemerintah dapat lebih meningkatkan pembangunan untuk

mensejahterakan masyarakatnya yang sebagian besar berada dalam garis kemiskinan. Maka dari itu perlu adanya langkah-langkah strategis dalam memajukan pariwisata Manggarai Barat yang memiliki keunikan budaya dan keindahan alam.

1.2. Perumusan Masalah Sebagai Kabupaten baru di Nusa Tenggara Timur (NTT), Manggarai Barat kaya akan keanekaragaman hayati, keindahan alam dan budaya. Berdasarkan data dari Dinas Pariwisata dan Kebudayaan (Diparbud) Kabupaten Manggarai Barat, Kabupaten Manggarai Barat memiliki 69 objek wisata (Lampiran 2). Hal ini menunjukan bahwa industri pariwisata berpotensi dikembangkan di Manggarai Barat. Hingga Tahun 2007 hanya ada satu objek wisata yang telah berkembang yakni Taman Nasional Komodo(TNK), sedangkan objek wisata lainnya belum ada upaya pengembangan. Upaya pengembangan seperti promosi, pemenuhan aksesibilitas, sarana dan prasarana lainnya belum dilakukan oleh Pemerintah Daerah. Pemerintah Daerah mengandalkan Industri pariwisata hanya berupa manfaat administratif dari TNK sebagai pendapatan daerahnya. Pemasukan pemerintah dari Taman Nasional Komodo berupa tiket masuk. Sebagai gambaran pada tahun 2005, Pemda Kabupaten Manggarai Barat mendapat Rp.140.027.600 (Lampiran 3). Pemasukan seperti ini hanyalah sebagian kecil dari manfaat yang diperoleh Pemerintah Daerah. Manfaat lainnya yang lebih

5

besar adalah pemasukan tidak langsung berupa pajak-pajak hotel dan restoran, pemasukan dari sektor perhubungan, jasa lingkungan dan produksi ikan serta penambahan lapangan kerja yang merupakan efek pengganda dari industri pariwisata (Arinal 2006). Efek pengganda yang ditimbulkan justru lebih dirasakan oleh Kabupaten Sumbawa yang secara geografis juga dekat dengan Taman Nasional Komodo. Untuk perbandingan, pemasukan Kabupaten Sumbawa dari Pajak Pembangunan I Taman Buru Pulau Moyo6 sebesar Rp 1.031.334.880 pada Tahun 2004 sampai bulan September (lampiran 4). Data tersebut menunjukan bahwa pengembangan pariwisata belum optimal diupayakan oleh pemerintah dan masyarakat Manggarai Barat. Kondisi ini menjadikan Kabupaten Manggarai Barat kurang mendapatkan manfaat dari pariwisata seperti penambahan lapangan kerja, penambahan pendapatan masyarakat dan meningkatnya pendapatan daerah melalui pajak-pajak. Keindahan alam yang dimiliki Manggarai Barat seharusnya menjadi sumber dalam meningkatkan kesejahteraan masyarakatnya yang sebagian besar berada dalam garis kemiskinan. Peningkatan kesejahteraan masyarakat dapat dicapai dengan meningkatkan aktifitas ekonomi masyarakat lokal dengan para wisatawan yang datang.

6 Arinal. 2006. Taman Buru Pulau Moyo merupakan Wisata Alam yang kegiatannya tidak segegap gempita jika dibandingkan dengan Pulau Komodo. Hal ini dapat dilihat dari peneriman karcis masuk hanya sekitar Rp. 2.000.000 setiap tahunnya.

6

Berdasarkan uraian diatas, dapat disimpulkan permasalahan yang akan diteliti oleh penulis seperti : 1. Bagaimana kondisi pariwisata di Kabupaten Manggarai Barat saat ini ? 2. Bagaimana kebijakan pemerintah setempat dalam mendorong

pembangunan sektor pariwisata ? 3. Bagaimana strategi pengembangan pariwisata yang tepat di Manggarai Barat ?

1.3. Tujuan Penelitian Berdasarkan permasalahan yang telah dirumuskan, maka tujuan dari penelitian ini adalah : 1. Untuk mengidentifikasi kondisi pariwisata di Kabupaten Manggarai Barat. 2. Untuk mengkaji strategi pengembangan pariwisata yang selama ini dilakukan oleh Pemerintah Daerah Kabupaten Manggarai Barat. 3. Menyusun alternatif strategi pengembangan pariwisata yang sesuai dengan kondisi yang terdapat di Kabupaten Manggarai Barat.

1.4. Ruang Lingkup Penelitian Penelitian ini difokuskan pada indentifikasi potensi wisata di Kabupaten Manggarai Barat dan alternatif strategi pengembangan pariwisata di Kabupaten Manggarai Barat. Identifikasi potensi wisata meliputi identifikasi objekwisata yang terdapat di Kabupaten Manggarai Barat berupa hasil ciptaan Tuhan Yang Maha Esa, yang berwujud keadaan alam serta flora dan fauna, dan hasil ciptaan atau buatan

7

manusia yang berwujud museum, peninggalan purbakala, peninggalan sejarah, seni budaya, wisata argo, wisata tirta, wisata buru, wisata petualangan alam, taman rekreasi dan tempat hiburan. Alternatif strategi pengembangan merupakan alternatif strategi yang dibangun berdasarkan kondisi internal dan eksternal Pariwisata Manggarai Barat.

II TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Pariwisata Kata wisata (tour) secara harafiah dalam kamus berarti perjalanan dimana si pelaku kembali ketempat awalnya; perjalanan sirkuler yang dilakukan untuk tujuan bisnis, bersenang-senang atau pendidikan, pada mana berbagai tempat dikunjungi dan biasanya menggunakan jadwal perjalanan yang terencana (Pitana 2005). Menurut Murphy (1985) yang diacu dalam Pitana (2005), pariwisata adalah keseluruhan dari elemen-elemen yang terkait (wisatawan, daerah tujuan wisata, perjalanan, industri, dan lain–lain) yang merupakan akibat dari perjalanan wisata ke daerah tujuan wisata, sepanjang perjalanan tersebut tidak permanent. Dalam Undang-Undang (UU) No 9 Tahun 1990 tentang kepariwisataan menjelaskan pariwisata adalah segala sesuatu yang berhubungan dengan kegiatan perjalanan atau sebagian dari kegiatan tersebut yang dilakukan secara sukarela serta bersifat sementara untuk menikmati objek dan daya tarik wisata yang menjadi sasaran wisata, termasuk pengusahaan objek dan daya tarik wisata serta usaha-usaha yang terkait di bidang tersebut. Sedangkan objek wisata sendiri mengandung pengertian objek dan daya tarik wisata ciptaan Tuhan Yang Maha Esa, yang berwujud keadaan alam, serta flora dan fauna, objek dan daya tarik wisata hasil karya manusia yang berwujud museum, peninggalan purbakala, peninggalan sejarah, seni budaya, wisata agro, wisata tirta, wisata buru, wisata petualangan alam, taman rekreasi, dan tempat hiburan (Undang-Undang No 9 Tahun 1990)

9

Dari pengertian diatas terdapat beberapa ciri pokok dari pariwisata yakni : Traveler, yaitu orang yang melakukan perjalanan antar dua atau lebih lokalitas, Visitor, yaitu orang yang melakukan perjalanan ke daerah yang bukan merupakan tempat tinggalnya dan tujuan utama dari pergerakan manusia tersebutbukan untuk mencari penghidupan atau pekerjaan di tempat yang dituju.

2.2. Unsur – Unsur dalam Pariwisata. Unsur dalam pariwisata merupakan segala sesuatu yang membentuk atau komponen dasar dari industri pariwisata termasuk usaha-usaha dalam industri pariwisata. Maka dari itu hal ini perlu diperhatikan dalam mengoptimalkan manfaat dari pembangunan pariwisata di suatu daerah. Menurut Yoety (1982) diacu dalam Simanullang (2004), perusahaan– perusahaan yang termasuk dalam industri pariwisata adalah : travel agent atau tour operator, perusahaan pengangkutan, akomodasi perhotelan, bar dan restoran, travel agent local, souvenirshop, Perusahaan-perusahaan yang akan berkaitan dengan aktivitas wisatawan seperti tempat menjual dan mencetak film, kamera, kartu pos, penukaran uang, bank dan lain-lain. Menurut Pendit (2006) unsur-unsur dalam pariwisata terdiri dari: 1. Politik pemerintahan, merupakan sikap pemerintah terhadap

kepariwisataan yang ada. Politik pemerintahan dapat bersifat secara lansung, yaitu sikap pemerintah terhadap wisatawan yang datang ke daerah wisata dan tak langsung yaitu kondisi kestabilan politik, ekonomi, dan keamanan daerah bersangkutan.

10

2. Kesempatan berbelanja, tersedianya tempat belanja yang dibutuhkan wisatawan juga barang-barang khas tempat wisata. 3. Promosi, adalah propaganda kepariwisataan dengan didasarkan atas rencana atau propaganda secara teratur dan kontinu ke dalam negri maupun keluar negri. 4. Harga, yaitu harga barang-barang, sarana dan prasarana yang ada. Pada intinya wisatawan sama hal dengan konsumen pada umumnya yang menginginkan harga murah dengan kualitas yang baik. 5. Pengangkutan, meliputi : keadaan jalan, alat angkut dan kelancaran transportasi di tempat wisata. 6. Akomodasi, merupakan rumah sementara bagi wisatawan. Hal yang penting diperhatikan dari akomodasi adalah : kenyamanan, keenakan, pelayanan yang baik dan kebersihan sanitasinya. 7. Atraksi, adalah segala sesuatu pertunjukan yang mempunyai nilai manfaat untuk dilihat atau diperhatikan termasuk objek wisata itu sendiri. 8. Jarak dan waktu, adalah berkaitan dengan lamanya waktu yang harus dikorbankan wisatawan untuk mencapai tempat wisata. Semakin cepat mencapainya semakin baik. 9. Sifat ramah tamah, wisatawan sangat menyenangi keramahan dari penduduk yang ada di tempat wisata tersebut.

2.3. Jenis Pariwisata Jenis merupakan macam, sesuatu yang mempunyai kesamaan sifat atau bentuk ; kualitas, mutu dan sebagainya (Kamus Besar Bahasa Indonesia). Menurut

11

Pandit (2006), pariwisata dapat dikelompokkan menurut objek yang menjadi daya tarik kedalam lima belas kelompok. Lima belas kelompok itu sebagai berikut : 1. Pariwisata budaya, pariwisata yang didasari rasa ingin tahu wisatawan akan budaya lain, kebiasaan yang dilakukan, kepercayaan serta atraksi budaya lain. 2. Pariwisata kesehatan, adalah suatu kegiatan wisata yang dilakukan untuk penyegaran jasmani maupun rohani, seperti berkunjung ke tempat pemandian air panas. 3. Pariwisata olahraga, pariwisata yang dilakukan dalam rangka olahraga, seperti berpergian dalam rangka perwakilan negara dalam pertandingan olahraga antarnegara. 4. Pariwisata komersial, pariwisata yang dikomersilkan. Dapat berupa pameran-pameran 5. Pariwisata industri, erat kaitannya dengan pariwisata komersil, hanya saja objek yang dituju berupa lingkungan industri. 6. Pariwisata politik, pariwisata yang berkenaan dengan kegiatan politik suatu negara. 7. Pariwisata konvensi, pariwisata yang menyediakan fasilitas tempat pertemuan-pertemuan atau acara antar negara. 8. Pariwisata sosial, adalah kegiatan wisata yang diperuntukan bagi kelas menegah kebawah. Kegiatan wisata ini biasanya di sponsori oleh lembagalembaga tertentu. 9. Pariwisata pertanian, adalah pariwisata yang memanfaatkan kegiatan pertanian (agriculture) dan produknya.

12

10. Pariwisata maritim, kegiatan wisata yang memanfaatkan pesona alam laut. 11. Pariwisata cagar alam, adalah kegiatan wisata dengan berpergian ke tempat cagar alam. 12. Pariwisata buru, adalah pariwisata yang menyediakan tempat untuk melakukan kegiatan berburu. 13. Pariwisata bulan madu, pariwisata yang diperuntukan kepada pasanganpasangan yang melakukan perjalanan bulan madu. 14. Pariwisata petualangan, adalah kegiatan berwisata ketempat – tempat yang tidak lazim dikunjungi orang. Fasilitas yang ada sangat minim atau tidak ada. Semuanya sangat bersifat alami. 15. Pariwisata pilgrim, adalah pariwisata yang diperuntukkan untuk kegiatan keagamaan. Dari lima belas jenis pariwisata terdapat beberapa jenis yang mungkin dikembangkan di Kabupaten Manggarai Barat berdasarkan objek wisata yang dipunyai yakni : pariwisata budaya, pariwisata kesehatan, pariwisata olahraga, pariwisata komersial,pariwisata sosial, pariwisata pertanian, pariwisata maritim, pariwisata cagar alam, pariwisata bulan madu dan pariwisata petualangan.

2.4. Wisatawan Wisatawan adalah orang yang melakukan kegiatan wisata (UU No 9 Tahun 1990). Mengenali tipelogi wisatawan merupakan hal penting dalam membuat paket wisata yang menjadi daya tarik suatu industri pariwisata. Kondisi pariwisata yang sedang mengalami pertumbuhan memiliki beberapa keterbatasan dalam sarana dan prasarana, namun terdapat kelebihan

13

dalam keaslian atau objek wisata yang alami. Hal ini mempunyai peluang dalam menarik witawan ber tipe petualang dan menyukai perjalanan yang pelum pernah dikunjungi oleh orang lain. Klasifikasi wisatawan menurut Cohen (1997) diacu dalam Pitana (2005) sebagai berikut : 1. Drifter, yaitu wisatawan yang ingin mengunjungi daerah yang sama sekali belum diketahuinya dan berpergian dalam jumlah kecil. 2. Eksplorer, yaitu wisatawan yang melakukan perjalanan dengan mengatur perjalanannya sendiri, dan tidak mau mengikuti jalan–jalan wisata yang sudah umum melainkan mencari hal yang tidak umum (Off the beaten track). Wisatawan seperti ini bersedia memanfaatkan fasilitas dengan standar lokal dan tingkat interaksi dengan masyarakat lokal juga tinggi. 3. Individual Mass Tourist, yaitu wisatawan yang hanya menyerahkan pengaturan perjalanannya kepada agen perjalanan dan mengunjungi daerah tujuan wisata yang sudah terkenal. 4. Organized –Mass Tourist, yaitu wisatawan yang hanya mau mengunjungi daerah tujuan wisata yang sudah dikenal, dengan fasilitas seperti yang dapat ditemuinya di tempat tinggalnya dan perjalanannya selalu dipandu oleh pemandu wisata. Wisatawan seperti ini sangat terkungkung oleh apa yang disebut sebagai environmental bubble.

2.5. Motivasi Wisatawan Motivasi perjalanan seseorang dipengaruhi oleh faktor internal wisatawan itu sendiri, berdasarkan kebutuhan atau keinginan manusia itu sendiri dan faktor

14

eksternal wisatawan yang mana terbentuk dari pengaruh faktor-faktor eksternal seperti : norma susila, pengaruh atau tekanan keluarga, situasi kerja, dan sebagainya (Pitana 2005). Pada dasarnya seorang melakukan perjalanan dimotivasi oleh beberapa hal yang mana mendorong mereka untuk memutuskan berwisata disuatu tempat tertentu.. Mcntosh (1977) dan Murphy (1985) yang diacu dalam Pitana (2005) mengelompokan motifasi wisatawan ke dalam empat kelompok, yaitu : 1. Physical or physiological motivation (motifasi yang bersifat fisik atau fisiologis), antara lain untuk relaksaksi, kesehatan, kenyamanan, berpartisipasi dalam kegiatan olahraga, bersantai, dan sebagainya. 2. Cultural motivation (motivasi budaya), yaitu keinginan untuk mengetahui budaya, adat, tradisi, dan kesenian daerah lain. Termasuk juga kelestarian akan berbagai objek peninggalan kebudayam(monument bersejarah). 3. Social motivation atau interpersonal motivation (motivasi yang bersifat sosial), seperti mengunjungi teman dan keluarga, menemui mitra kerja, melakukan hal-hal yang dianggap mendatangkan gengsi, melakukan ziarah, pelarian dari situasi-situasi yang membosankan. 4. Fantasy motivation (motifasi karena fantansi), yaitu adanya fantansi bahwa di daerah lain seseorang akan bisa lepas dari rutinitas keseharian yang menjemukan, dan ego-enhancement yang memberikan kepuasan psikologis. Disebut juga sebagai status and prestige motivation.

15

2.6. Ekowisata dan Agrowisata Salah satu isu pariwisata yang lagi hangat dibicarakan saat ini adalah Ekowisata dan Agrowisata. Ekowisata adalah perjalanan ke daerah-daerah alamiah secara bertanggungjawab terhadap perlindungan alam sekitar dan menjaga kenyamanan penduduk setempat. Departemen Pertanian (2005) mendefenisikan wisata ekologi (ecoTourism) sebagai kegiatan perjalanan wisata dengan tidak merusak atau mencemari alam dengan tujuan untuk mengagumi dan menikmati keindahan alam, hewan atau tumbuhan liar di lingkungan alaminya serta sebagai sarana pendidikan Agrowisata dapat didefenisikan sebagai sebab bentuk kegiatan pariwisata yang memanfaatkan usaha agro (agribisnis) sebagai objek wisata dengan tujuan untuk memperluas pengetahuan, pengalaman, rekreasi dan hubungan usaha dibidang pertanian7. Pada prinsipnya strategi pengembangan agri-tourism dan eco-tourism memegang pada prinsip yamg sama yakni : 1. Menekan serendah–rendahnya dampak negatif terhadap alam dan kebudayaan yang dapat merusak daerah tujuan wisata. 2. Memberikan pembelajaran kepada wisatawan mengenai pentingnya suatu pelestarian. 3. Menekan pentingnya bisnis yang bertanggung jawab, bekerja sama dengan unsur pemerintah dan masyarakat untuk memenuhi kebutuhan penduduk lokal dan memberikan manfaat pada usaha pelestarian.

7

Strategi Pengembangan Wisata Agro di Indonesia. http:// database. deptan.go. id/ agrowisata/viewfitur.asp?id=1

16

4. Mengarahkan keuntungan ekonomi secara langsung untuk tujuan pelestarian, manajemen sumberdaya alam dan kawasan yang dilindungi. 5. Memberi penekanan pada kebutuhan zona pariwisata regional dan penataan serta pengelolaan tanaman-tanaman untuk tujuan wisata di kawasan-kawasan yang ditetapkan untuk tujuan wisata tersebut. 6. Memberikan penekanan pada kegunaan studi-studi berbasiskan lingkungan dan sosial, dan program-program jangka panjang., untuk mengevaluasi dan menekan serendah-rendahnya dampak pariwisata terhadap lingkungan. 7. Mendorong usaha peningkatan manfaat ekonomi untuk negara, pebisnis dan masyarakat lokal, terutama penduduk yang tinggal di wilayah sekitar kawasan yang dilindungi. 8. Berusaha untuk meyakinkan bahwa perkembangan pariwisata tidak melampaui batas–batas sosial dan lingkungan yang dapat diterima seperti yang ditetapkan para peneliti yang telah bekerja sama dengan penduduk lokal. 9. Mempercayakan pemanfaatan sumber energi, melindungi tumbuhtumbuhan dan binatang liar dan menyesuaikan dengan lingkungan alam dan budaya.

2.7. Kebijaksanaan dan Strategi Pengembangan Pariwisata 2.7.1. Kebijaksanaan Pembangunan Pariwisata Kebijakan Pembangunan Pariwisata merupakan kebijakan yang ditetapkan oleh Depertemen Kebudayaan dan Pariwisata (Depbudpar) Republik Indonesia. Kebijakan ini dimaksudkan untuk untuk memberikan dasar pengembangan

17

pariwisata di Indonesia. Sasaran pengembangan kebudayaan dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RPJM) Tahun 2004 – 2009 adalah: 1. Menurunnya ketegangan dan ancaman konflik antarkelompok masyarakat. 2. Semakin kokohnya Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) yang berdasarkan Pancasila, Undang-Undang Dasar 1945, dan Bhinneka Tunggal Ika. 3. Semakin berkembangnya penerapan nilai baru yang positif dan produktif dalam rangka memantapkan budaya nasional yang terwujud dalam setiap aspek kebijakan pembangunan. 4. Meningkatnya pelestarian dan pengembangan kekayaan budaya.

2.7.2. Strategi Pengembangan Pariwisata Sasaran kebudayaan yang telah ditetapkan dalam RPJM dijabarkan dalam Rencana Strategis Pembangunan Kebudayaan dan Kepariwisataan Nasional untuk tahun 2005-2009 yaitu : 1. Terwujudnya kesadaran masyarakat untuk melestarikan kebudayaan sehingga memiliki ketahanan dalam menghadapi pengaruh budaya yang negatif. 2. Terwujudnya industri dan karya budaya yang mengacu pada budaya bangsa, dan perlindungan hukum individual dan komunal. 3. Terwujudnya sikap saling menghargai dan menghormati di antara berbagai komunitas budaya untuk memperkukuh ikatan kebangsaan. Dari sasaran dalam RPJM 2004-2009 maka telah ditetapkan juga sasaran pembangunan kepariwisataan nasional seperti yang termuat dalam dokumen

18

Rencana Strategis Pembangunan Kebudayaan dan Kepariwisataan Nasional 20052009 yaitu : 1. Terwujudnya pariwisata nusantara yang dapat mendorong cinta tanah air. 2. Meningkatnya pemerataan dan keseimbangan pengembangan destinasi pariwisata yang sesuai dengan potensi masing-masing daerah. 3. Meningkatnya kontribusi pariwisata dalam perekonomian nasional. 4. Meningkatnya produk pariwisata yang memiliki keunggulan kompetitif. 5. Meningkatnya masyarakat. pelestarian lingkungan hidup dan pemberdayaan

2.7. Penelitian Terdahulu Berdasarkan penelitian terdahulu yang dilakukan oleh Simanullang (2004) tentang Strategi Pengembangan Pariwisata di Objek Wisata Danau Toba, Kecamatan Girsang Sipanganbolon, Kabupaten Simalungun, Provinsi Sumatra Utara melihat invastasi merupakan suatu tindak lanjut dari potensi yang ada di sekitar lingkungan Danau Toba. Keinginan berinvestasi pada pembangunan industri kepariwisataan dipengaruhi oleh beberapa faktor seperti sumberdaya alam, aspek sumber daya manusia, kondisi infrastruktur, aksesbilitas, sarana telekomunikasi, peluang usaha dan aspek pemasaran. Dari penelitian yang dilakukan di dapat nilai keindahan dari objek wisata Danau Toba adalah 100 persen, nilai kenyamanan berwisata sebesar 92,5 persen, dan kelengkapan fasilitas wisata adalah 92,5 persen. Sedangkan modal yang dibutuhkan pada tahun 2002 sebesar 273.052,31 juta rupiah.

19

Alternatif strategi pengembangan pariwisata di objek Wisata Danau Toba berdasarkan analisis SWOT didapatkan tiga alternatif strategi yaitu : 1) mempertahankan persepsi dan apresiasi wisatawan tentang keindahan dan kenyamanan terhadap objek wisata dengan pengembangan potensi objek wisata yang didukung oleh pemerintah, LSM dan masyarakat, 2) meningkatkan koordinasi antar pemerintah untuk mempermudah ijin usaha, 3) meningkatkan keamanan untuk memberikan kenyamanan berwisata melalui koordinasi antara pemerintah, LSM dan masyarakat. Penelitian yang dilakukan oleh Sisca (2002) tentang Studi Perencanaan Pengembangan Ekowisata di Buntu Buruke, Kecamatan Makale Dan Sanggala Tanah Toraja, Sulawesi Selatan menyatakan bahwa konsep pengembangan ekowisata yang sesuai untuk dikembangkan di Buruke adalah Conservation Camp. Penelitian ini menggunakan alat Analisis Deskriptif untuk mendapatkan gambaran tentang kondisi ekowisata di Buruke. Hal yang menjadi dasar dari konsep Convertion Camp adalah bagaimana dapat mengajak masyarakat untuk lansung terlibat dalam tindakan konservasi di Burake dan dapat menguntungkan mereka dalam pengalaman dan rekreasi yang dilakukan. Sisca (2002) menawarkan dua aspek yang perlu dilakukan dengan menggunakan konsep Conservation Camp yakni Become A Burake’s Partner dan Living On A Farm In Burake. Become A Burake’s Partner di maksudkan untuk menjadikan masyarakat lebih sadar akan lingkungan hidup dan lebih mempererat hubungan yang baik antara masyarakat dan wisatawan yang datang. Living On A Farm In Burake dimaksudkan untuk memberikan pengelaman yang menarik bagi wisatawan.

20

Penelitian yang dilakukan oleh Heriawan (2002) tentang Studi Potensi Penerapan Community Based Development Dalam Pengembangan Periwisata di Kabupaten Tana Toraja mengatakan perlunya memperhatikan peran

masyarakatnya. Pembangunan pariwisata di Kabupaten Tanah Toraja sebaiknya dilakukan dengan pendekatan secara Bottom Up dari masyarakatnya. Pendekatan ini perlu dilakukan mengingat kesiapan peran masyarakat Tanah Toraja sebagai perencana dan pelaksana dalam pengembangan pariwisata di daerahnya ternyata masih rendah. Kondisi ini dipengaruhi oleh beberapa faktor, yaitu : rendahnya tingkat pendidikan, kemampuan baru tahap pengenalan sumberdaya wisata, kurang pemahaman tentang kehidupan sosial dan budaya sebagai sesuatu yang bernilai tinggi, terpakunya masyarakat pada pola hidup tradisional sebagi petani dan penyalahgunaan strata sosial dalam struktur masyarakat tradisional. Dalam penelitian ini, Heriawan menggunakan alat Analisis Deskriptif. Berdasarkan uraian diatas terdapat beberapa perbedaan dengan penelitian ini. Perbedaan terdapat pada pendekatan penelitian dan alat analisis yang digunakan. Penelitian yang dilakukan Simanullang (2004) berorientasi pada strategi pengembangan dengan ivenstasi sebagai solusinya. Alat analisis yang digunakan berupa analisisnya SWOT dan analisis perjalanan. Penelitian yang dilakukan Sisca (2002) dan Heriawan (2002) dimulai dengan konsep pengembangan yang telah ditentukan dan kemudian dibandingkan dengan kondisi di lapangan. Alat analisis yang digunakan oleh Sisca (2002) dan Heriawan (2002) berupa alat analisis Deskriptif. Sementara dalam penelitian ini yakni Strategi Pengembangan Pariwisata di Kabupaten Manggarai Barat Flores Nusa Tenggara

21

Timur, berorientasi pada strategi pengembangan berdasarkan kondisi yang ditemui di lapangan. Alat analisis yang digunakan berupa Evaluasi Faktor Internal dan Eksternal (IFE dan EFE), Strengths, Weaknesses, Oppurtunities, Threats (SWOT) dan Quantitative Strategic Planning Matrix (QSPM).

III. KERANGKA PEMIKIRAN

3.1. Kerangka Pemikiran Teoritis 3.1.1. Strategi Pengembangan Strategi pengembangan merupakan suatu upaya pengoptimalan pencapaian tujuan-tujuan yang diharapakan oleh perusahaan. Artinya upaya pengembangan telah dilakukan oleh perusahaan namun saja tujuannya belum optimal. Perusahaan yang dimaksud dalam penelitian ini adalah Sektor Pariwisata Manggarai Barat. David (2006), strategi adalah tindakan potensial yang membutuhkan keputusan manajemen tingkat atas dan sumber daya perusahaan dalam jumlah yang besar. Selain itu strategi mempengaruhi kemakmuran perusahaan dalam jangka panjang, khususnya untuk lima tahun, dan berorientasi ke masa depan. Strategi memiliki konsekuensi yang multifungsi dan multidimensi serta perlu mempertimbangkan perusahaan. Strategi adalah rencana yang disatukan, menyeluruh dan terpadu yang mengkaitkan keunggulan strategi perusahan dengan tantangan lingkungan dan yang dirancang untuk memastikan tujuan utama perusahaan dapat dicapai melalui pelaksanaan yang tepat oleh perusahaan, menurut Jauch dan Glueck (1984) diacu dalam Purwanto (2007). Dalam setiap perancanaan pembangunan konsep umum yang harus diperhatikan adalah tersedianya sumberdaya dan adanya perhatian yang khusus terhadap aspek kesinambungan (sustainable) dan kontinuitas (Soekartawi 1990). faktor-faktor eksternal dan internal yang dihadapi

23

3.1.2. Lingkungan Perusahaan Mcleod (2001) diacu dalam Timor (2008), menyatakan bahwa lingkungan adalah alasan utama keberadaan dari perusahaan. Pemilik perusahaan melihat perlunya penyediaan barang dan jasa untuk memenuhi kebutuhan lingkungan tertentu dan menanamkan modalnya sehingga perusahaan dapat melaksanakan aktivitasnya. Lingkungan kemudian menyediakan sumber daya yang diperlukan untuk memproduksi barang dan jasa. Perusahaan yang berhasil memandang bisnis mereka dari luar ke dalam, mereka menyadari bahwa lingkungan pemasaran selalu menimbulkan peluang serta ancaman baru dan mereka memahami pentingnya memantau dan beradaptasi dengan lingkungan yang terus berubah (Kotler 2004).

3.1.3. Analisis Lingkungan Internal David (2006), mengemukakan bahwa lingkungan internal adalah lingkungan yang terjadi di dalam aktifitas perusahaan, hal ini berkaitan dengan adanya kekuatan dan kelemahan. Kekuatan dan kelemahan internal adalah aktifitas organisasi yang dapat dikontrol yang dijalankan dengan sangat baik atau sangat buruk. Kekuatan dan kelemahan internal dapat muncul dari aktivitas

manajeman, pemasaran, keuangan, produksi, penelitian dan pengembangan, dan sistim informasi. Kekuatan dan kelemahan internal juga ditentukan oleh keberadaan saat ini bukan oleh kinerja. Pearce dan Robinson (1997), mengatakan bahwa analisis internal adalah pengertian mengenai pemikiran pencocokan kekuatan dan kelemahan intern perusahaan dengan peluang dan ancaman yang ada di lingkungan. Memahami

24

pemikiran yang cukup sederhana ini akan memungkinkan melihat peran analisis intern dalam pengembangan strategi yang tepat, sehingga mampu memanfaatkan kekuatan dan mengatasi kelemahan.

3.1.4. Analisis Lingkungan Eksternal David (2006), mengemukakan bahwa analisis eksternal adalah

pengungkapan peluang dan ancaman utama yang dihadapi perusahaan, sehingga dengan adanya peluang maka akan didapatkan keuntungan, sebaliknya dengan adanya ancaman maka perusahaan akan berusaha untuk menghindarinya. Peluang dan ancaman eksternal mengacu pada ekonomi, sosial budaya, demografi, lingkungan, politik, hukum, pemerintah, teknologi, serta tren kompetisi yang secara signifikan dapat menguntungkan atau membahayakan organisasi di masa depan (David 2006). Peluang dan ancaman sebagian besar berada di luar kendali organisasi maka disebut lingkungan eksternal.

3.1.5. Matriks Evaluasi Faktor Internal (EFI) dan Matriks Evaluasi Faktor Eksternal (EFE) David (2006) mengemukakan bahwa pembuatan matriks evaluasi faktor internal (IFE) merupakan tahap akhir dari analisis lingkungan internal perusahaan yang berupa kekuatan dan kelemahan dengan beberapa variabel. Pembuatan matriks evaluasi faktor eksternal (EFE) merupakan tahap akhir dari analisis lingkungan eksternal perusahaan yang berupa peluang dan ancaman dengan beberapa variabel. Hal ini dilakukan untuk merangkum kekuatan, kelemahan, peluang dan ancaman sebelum dimasukan ke dalam analisis SWOT.

25

3.1.6. Analisis SWOT (Strengths, Weakneses, Opportunities, Threats) Analisis SWOT merupakan akronim dari Strengths (kekuatan), Weakneses (kelemahan), Opportunities (peluang) dan Threats (ancaman). Menurut David (2006), Analisis SWOT adalah alat untuk mencocokkan yang penting yang membantu manejer mengembangkan empat tipe strategi : SO (kekuatan-peluang atau strengths-opportunities), WO (kelemahan-peluang atau weaknessesopportunities), ST (kekuatan-ancaman atau strengths-threats), WT (kelemahanancaman atau weaknesses-threats). Dari analisis SWOT akan menghasilkan alternatif strategi yang layak untuk dipertimbangkan.

3.1.7. Analisis QSPM (Quantitave Strategic Planning Matriks) Matriks perencanaan strategi kuantitatif (QSPM) merupakan tahap akhir dari kerangka kerja analisis perumusan strategi, teknik ini secara obyektif mengindikasikan alternatif strategi mana yang terbaik dari alternatif strategi yang layak dipertimbangkan. QSPM merupakan teknik analisis dalam literatur yang didesain untuk menentukan daya tarik relatif dan alternatif tindakan yang layak (David 2006). Setelah melewati tahap input dan pencocokan, perusahaan harus dapat mengambil keputusan tentang strategi terbaik dan yang paling cocok diterapkan dengan kondisi lingkungan internal dan eksternalnya. Melalui analisis QSPM memungkinkan penyusunan strategi dievaluasi untuk mendapatkan alternatif strategi secara obyektif dan dengan penilaian intuitif yang baik berdasarkan faktor keberhasilan kunci internal dan eksternal yang telah diidentifikasi sebelumnya (David 2006).

26

3.2. Kerangka Berpikir Operasional Pembangunan pariwisata di Manggarai Barat, Nusa Tenggara Timur menjanjikan prospek yang cerah, karena itu pembangunan pariwisata di Manggarai Barat harus dapat meningkatkan pendapatan daerah, pendapatan masyarakat, menciptakan lapangan kerja dan kesempatan usaha, mendorong perekonomian melalui pemanfaatan dan pelestarian keindahan alam, budaya dan peninggalan-peninggalan sejarah dengan tetap memperhatikan nilai-nilai agama, citra kepribadian bangsa serta hakikat dan martabat bangsa (Deppen RI,1994). Untuk itu perlu memikirkan langkah-langkah strategis agar tecapainya tujuan tersebut. Dalam suatu rumusan strategi pengembangan suatu sektor pembangunan, kesinambungan strategi dan faktor lingkungan pariwisata Manggarai Barat harus dipertimbangkan. Hal ini bertujuan untuk mendapatkan atau melihat kekuatan dan kelemahan pariwisata Manggarai Barat, peluang yang harus dimanfaatkan serta ancaman yang harus dihindari. Kondisi umum wilayah Manggarai Barat dan karakteristik objek wisata merupakaan keberadaan saat ini yang dipunyai. Unsur-unsur pariwisata dan kebijakaan saat ini merupakan usaha yang dilakukan pemerintah daerah dalam mengembangkan pariwisatanya, sedangkan tren pariwisata merupakan wujud ciptaan kondisi dimasa depan yang dapat menimbulkan peluang dan ancaman. Informasi-informasi diatas dapat memberikan indikator-indikator kunci dari kekuatan, kelemahan, peluang dan ancaman. Dengan mendiskusikan dengan beberapa pihak seperti Dinas Pariwisata dan Kebudayan (Diperbud) Kabupaten

27

Manggarai Barat, tokoh masyarakat, tokoh pemuda, pelaku pariwisata dan pengunjung dapat membantu menilai tingkat kepentingan relatif dari faktor internal dan eksternal dengan menggunakan Matriks IFE dan EFE. Hasil dari Matriks IFE dan EFE memberikan masukan dalam pencocokan faktor-faktor tersebut dengan menggunakan analisis SWOT. Hasil dari analisis SWOT berupa alternatif-alternatif strategi yang layak untuk dipertimbangkan. Untuk mendapatkan prioritas strategi dari strategi-strategi yang layak, maka diperlukan alat analisis QSPM. Analisis QSPM merupakan tahap akhir dari perumusan strategi pengembangan Kerangka pendekatan studi mengenai strategi pengembangan pariwisata di Kabupaten Manggarai Barat, Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) dapat dilihat pada Gambar 1.

28

OPTIMALISASI PENGEMBANGAN PARIWISATA DI MANGGARAI BARAT

GAMBARAN KONDISI UMUM KABUPATEN MANGGARAI BARAT

KONDISI PARIWISATA MANGGARAI BARAT SAAT INI

Matriks Evaluasi Faktor Internal (IFE) dan Matriks Evaluasi Faktor Eksternal (EFE)

ANALISIS SWOT

ALTERNATIF STRATEGI

Analisis QSPM (Quantitave Strategic Planning Matriks)

STRATEGI PENGEMBANGAN PARIWISATA MANGGARAI BARAT KE DEPAN

Gambar 1. Skema Kerangka Pemikiran Penelitian

IV. METODOLOGI

4.1. Metode Penelitian Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah studi kasus dengan objek studinya adalah pariwisata di Manggarai Barat, Flores, NTT. Menurut Nazir (2003), studi kasus adalah penelitian tentang status subjek penelitian yang berkenaan dengan suatu fase yang spesifik atau khas dari keseluruhan personalitas, subjek penelitian dapat saja individu, kelompok, lembaga, maupun masyarakat.

4.2. Lokasi dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilakukan di Kabupaten Manggarai Barat, dimana kegiatan pengumpulan data dilakukan pada bulan Desember 2007-Januari 2008.

4.3. Jenis dan Sumber Data Data yang digunakan dalam penelitian ini adalah data primer dan data sekunder, baik yang bersifat kualitatif maupun kuantitatif. Data primer diperoleh dengan pengamatan lansung di Manggarai Barat dan melakukan wawancara secara lansung dengan Pemerintah Kabupaten Manggarai Barat, Dinas Budaya dan Pariwisata Kabupaten Manggarai Barat, masyarakat atau tokoh masyarakat, lembaga-lembaga non pemerintah dan pengunjung objek wisata yang memahami kondisi pariwisata Manggarai Barat. Wawancara ini dilakukan untuk memperoleh data dan informasi mengenai kondisi Pariwisata Manggarai Barat.

30

Data sekunder diperoleh dari Badan Pusat Statistik, Departemen Budaya dan Pariwisata, Perpustakaan, majalah dan internet.

4.4. Metode Pengumpulan Data Penarikan sampel dalam penelitian ini menggunakan metode purposive sampling. Responden dipilih secara sengaja dan memiliki kontribusi besar dalam perumusan dan pelaksanaan strategi Pariwisata Manggarai Barat. Pemilihan responden tersebut dilakukan dengan alasan keterwakilan dari pemerintah dan masyarakat Manggarai Barat yang merupakan penentu pengembangan pariwisata di Manggarai Barat. Responden yang diambil berjumlah empat orang terdiri dari Kapala Bagian Produksi Diparbud Kabupaten Manggarai Barat (karteker) yaitu Bapak Constant, Tokoh Masyarakat (dalu Labuan) yaitu Rahmang Izhaka, Tokoh Pemuda dan pelaku pariwisata yaitu Bapak Lois (Ketua HPI8 Manggarai Barat) dan pengunjung yakni Bruder Yoris (Kabupaten Ende).

4.5. Pengolahan dan Analisis Data 4.5.1. Tahap Pengolahan Data Analisis data dimulai dengan mengidentifikasi faktor internal dan faktor eksternal. Faktor internal berupa kekuatan dan kelemahan, sedangkan faktor eksternal berupa peluang dan ancaman yang dianalisis secara kualitatif. Setelah mengetahui faktor yang menjadi kekuatan dan kelemahan perusahaan, maka dilakukan pembobotan. Pembobotan dilakukan untuk menentukan
8

prioritas

dari

identifikasi

faktor-faktor

internal,

sedangkan

Kependekan dari Himpunan Pramuwisata Indonesia. Merupakan organisasi pemandu wisata atau guide yang diakui Negara.

31

pengolahan dan analisis kuantitatif digunakan dengan alat bantu komputer melalui program Microsoft Excel. Bentuk penilaian pembobotan untuk matrik IFE dapat dilihat pada Tabel 1. Tabel 1. Penilaian Bobot Faktor Strategi Internal Faktor Strategi Internal A B C D ... Total Sumber: Rangkuti, 2004 Matrik EFE digunakan untuk mengidentifikasi faktor-faktor eksternal yang berupa peluang dan ancaman perusahaan. Setelah mengetahui faktor yang menjadi kekuatan dan kelemahan perusahaan, maka dilakukan pembobotan. Pembobotan dilakukan untuk menentukan prioritas dari identifikasi faktor-faktor eksternal dapat dilihat pada Tabel 2. Tabel 2. Penilaian Bobot Faktor Strategi Eksternal Faktor Strategi Eksternal A B C D ... Total Sumber: Rangkuti, 2004 Penentuan bobot dilakukan dengan cara mengajukan identifikasi faktor faktor strategis internal dan eksternal yang telah dirumuskan bersama kepada A B C D ... Total A B C D ... Total

32

pihak Diparbud Kabupaten Manggarai Barat. Penentuan bobot dilakukan dengan menggunakan metode Paired Comparison. Metode ini digunakan untuk memberikan penilaian terhadap bobot setiap faktor penentu internal dan eksternal perusahaan. Untuk menentukan bobot setiap variabel digunakan skala 1, 2, dan 3, skala yang digunakan untuk pengisian kolom adalah : 1. = jika indikator horizontal kurang penting daripada indikator vertikal 2. = jika indikator horizontal sama penting daripada indikator vertikal 3. = jika indikator horizontal lebih penting daripada indikator vertikal Bobot setiap variabel diperoleh dengan menentukan nilai setiap variabel terhadap jumlah nilai keseluruhan variabel dengan menggunakan rumus :

ai =

n

Xi

∑ Xi i=1

Keterangan : ai = bobot variabel ke-i Xi = nilai variabel ke-i i = 1, 2, 3, ....., n

n = jumlah variabel Sumber : Rangkuti, 2004 Langkah-langkah yang harus dilakukan dalam membentuk matriks IFE dan EFE (Rangkuti, 2004) adalah : 1. Menentukan beberapa faktor internal yang menjadi kekuatan dan kelemahan serta faktor-faktor strategi yang menjadi peluang dan ancaman, kemudian

33

menempatkannya pada kolom pertama. 2. Memberikan bobot terhadap faktor-faktor tersebut pada (kolom dua) dengan skala mulai dari 0,0 (tidak penting) sampai 1,0 (sangat penting). Pembobotan didasarkan atas tingkat kepentingan relatif faktor tersebut bagi kesuksesan pengembangan pariwisata Kabupaten Manggarai Barat. Total bobot yang diberikan harus sama dengan satu. 3. Memberikan rating 1 sampai 4 pada (kolom tiga) untuk menunjukkan efektifitas Pemerintah Daerah atau Diparbud Kabupaten Manggarai Barat dalam merespon faktor-faktor tersebut. Untuk matriks IFE untuk faktor yang bersifat positif yaitu dengan skala 1= kekuatan yang kecil, 2= kekuatan yang sedang, 3= kekuatan yang besar, 4= kekuatan yang sangat besar. Untuk faktor kelemahan merupakan kebalikan dari faktor kekuatan yaitu : 1= kelemahan yang sangat berarti, 2= kelemahan yang cukup berarti, 3= kelemahan yang kurang berarti, 4= kelemahan yang tidak berarti. Sedangkan untuk matriks EFE untuk faktor peluang yang bersifat positif yaitu dengan skala 1= peluang kecil, 2= peluang sedang, 3= peluang tinggi, 4= peluang sangat tinggi. Untuk faktor ancaman yang bersifat negatif merupakan kebalikan dari faktor peluang yaitu : 1= ancaman sangat besar, 2= ancaman besar, 3= ancaman sedang, 4= ancaman kecil. 4. Mengalikan bobot dengan rating untuk mendapatkan skor pembobotan untuk memperoleh total skor pembobotan. 5. Menjumlahkan skor pembobotan pada (kolom empat) untuk memperoleh total skor pembobotan bagi perusahaan yang bersangkutan. Nilai total ini menunjukkan bagaimana perusahaan tertentu bereaksi terhadap faktor-faktor

34

strategi internalnya. Skor total ini dapat digunakan untuk membandingkan perusahaan lainnya dalam kelompok perusahaan yang sama. Matriks IFE dan EFE diilustrasikan pada Tabel 3 dan Tabel 4.

Tabel 3. Matriks Evaluasi Faktor Internal (IFE) Faktor-faktor Strategis Internal Kekuatan Kelemahan Total
Sumber: David, 2006

Bobot (Xi)

Rating (Yi)

Skor Pembobotan (Xi.Yi)

∑ Xi = 1.0

∑(Xi.Yi)

Tabel 4. Matriks Evaluasi Faktor Eksternal (EFE) Faktor-faktor Strategis Eksternal Peluang Ancaman Total
Sumber: David, 2006

Bobot (Xi)

Rating (Yi)

Skor Pembobotan (Xi.Yi)

∑ X i = 1.0

∑ (Xi.Yi)

35

4.5.2. Tahap Analisis Matriks SWOT diperoleh dari hasil identifikasi Matriks Evaluasi Faktor Internal (IFE) yaitu berupa kekutan dan kelemahan dan Matriks Evaluasi Faktor Eksternal (EFE) yaitu berupa peluang dan ancaman. Dalam matriks SWOT diperlihatkan kesesuaian antara kekuatan, kelemahan, peluang dan ancaman seperti pada Tabel 5. Tabel 5. Matriks Analisis Strengths-Weaknesses-Opportunities-Threats (SWOT) Internal Eksternal Opportunities (O) * Faktor Peluang Strength (S) * Faktor Kekuatan Strategi SO Ciptakan strategi yang menggunakan kekuatan Threaths (T) * Faktor Ancaman Strategi ST Ciptakan strategi yang menggunakan kekuatan
Sumber: David, 2006

Weakness (W) * Faktor Kelemahan Strategi WO Ciptakan strategi yang meminimkan kelemahan Strategi VVI Ciptakan strategi yang meminimkan kelemahan

Matriks SWOT digunakan untuk menyusun strategi perusahaan dengan memadukan kekuatan, kelemahan, peluang, dan ancaman yang dimiliki. Langkah untuk menyusun matriks SWOT adalah : 1. Mendeskripsikan kekuatan internal yang menentukan. 2. Mendeskripsikan kelemahan internal yang menentukan. 3. Mendeskripsikan peluang eksternal yang menentukan. 4. Mendeskripsikan ancaman eksternal yang menentukan. 5. Mencocokkan kekuatan internal dengan peluang eksternal dan mencatat resultan strategi SO yang tepat.

36

6. Mencocokkan kelemahan internal dengan peluang eksternal dan mencatat resultan strategi WO. 7. Mencocokkan kekuatan internal dengan ancaman eksternal dan mencatat resultan strategi ST. 8. Mencocokkan kelemahan internal dengan ancaman eksternal dan mencatat resultan strategi WT.

4.5.3. Tahap Pengambilan Keputusan Tahap terakhir dalam perumusan strategi adalah tahap keputusan. QSPM adalah alat yang memungkinkan penyusunan strategi untuk mengevaluasi alternatif strategi secara obyektif dan dengan penilaian intuitif yang baik berdasarkan faktor keberhasilan kunci internal dan eksternal yang telah diidentifikasi sebelumnya. Langkah-langkah dalam pembuatan tahap keputusan dengan QSPM adalah membuat daftar peluang dan ancaman dari faktor eksternal dan kekuatan serta kelemahan dari faktor internal. Langkah-langkahnya adalah sebagai berikut: 1. Memberikan bobot untuk masing-masing faktor internal dan eksternal. Bobot ini identik dengan bobot yang ada pada matriks IFE dan matriks EFE. 2. Menuliskan alternatif strategi yang akan dievaluasi 3. Menentukan nilai daya tarik (AS) Attractiveness Score, jika faktor yang bersangkutan ada pengaruhnya terhadap alternatif strategi yang sedang dipertimbangkan. Kisaran nilai 1 sampai 4, dengan nilai 1 = tidak menarik, nilai 2 = agak menarik, nilai 3 = cukup menarik dan nilai 4 = sangat menarik. Jika faktor yang bersangkutan tidak berpengaruh terhadap alternatif strategi

37

yang dipertimbangkan, maka tidak diberikan nilai AS. 4. Menghitung total nilai daya tarik, dengan mengalikan bobot dengan nilai AS. 5. Menghitung penjumlahan total nilai daya tarik (TAS) Total Attractiveness Scrore, nilai total tertinggi merupakan strategi yang lebih menarik dan paling baik. Tabel 6. Matriks QSPM (Quantitative Strategic Planning Matrix) Alternatif strategi Strategi II Strategi III AS TAS AS TAS

Faktor Kunci Kekuatan Kelemahan Peluang Ancaman -

Strategi I Bobot AS TAS

Sumber: David, 2006

4.5.4. Tahap Formulasi Strategi Setelah mengolah dan menganalisis lingkungan internal dan eksternal perusahaan, lalu penelitian dilanjutkan dengan langkah berikutnya yaitu perumusan strategi. Perumusan strategi dilakukan dengan tiga tahap seperti pada Gambar 2.

38

Tahap 1 : Masukan (Input Stage) 1. Matriks Evaluasi Faktor Internal(IFE) 2. Matriks Evaluasi Faktor eksternal(EFE)

Tahap 2 : Pencocokan (Matching Stage) Matriks (Strengths-Weaknesses-Opportunities-Threats) SWOT

Tahap 3 : Pengambilan Keputusan (Decision Stage) Quantitative Strategic Planning Matrix (QSPM)
Sumber: Rangkuti, 2004

Gambar 2. Tahap Formulasi Strategi Tahap pertama adalah tahap masukan dengan menggunakan Evaluasi Faktor Internal (IFE) untuk mengidentifikasi faktor-faktor yang menjadi kekuatan dan kelemahan pariwisata Manggarai Barat serta menggunakan Evaluasi Faktor Eksternal (EFE) untuk mengidentifikasi faktor-faktor yang menjadi peluang dan ancaman. Tahap kedua adalah tahap pencocokan dengan menggunakan matriks SWOT, matriks SWOT ini untuk mendapatkan alternatif strategi berdasarkan kekuatan dan kelemahan, peluang serta ancaman yang dihadapi pariwisata Manggarai Barat. Tahap ketiga adalah tahap keputusan dengan menggunakan QSPM untuk mendapatkan prioritas strategi yang paling tepat.

V. GAMBARAN UMUM KONDISI DAERAH

5.1. Kondisi Geografis Kabupaten Manggarai Barat terletak pada bagian paling Barat pulau Flores. Wilayah Kabupaten ini terletak di antara 08°.14° dan 09°.00° Lintang Selatan, dan di antara 119°.21° dan 120.20° Bujur Timur. Secara administratif Kabupaten Manggarai Barat ditetapkan dengan batasbatas sebagai berikut: Sebelah Timur berbatasan dengan Kabupaten Manggarai Sebelah Barat berbatasan dengan Selat Sape, Propinsi NTB. Sebelah Utara berbatasan dengan Laut Flores Sebelah Selatan berbatasan dengan Laut Sawu Kabupaten Manggarai Barat memiliki luas wilayah 9.450,00 km2. Dari total luas wilayah tersebut, luas daratan, yang terdiri dari daratan di Pulau Flores, P. Komodo, P. Rinca, P. Longos, dan beberapa pulau kecil lainnya adalah 2.947,50 km2, dan luas wilayah lautan adalah 6.052,50km2..

Daerah Penelitian

Gambar 3. Posisi letak Kabupaten Manggarai Barat

40

5.2. Penduduk dan Tenaga Kerja 5.2.1. Penduduk Kabupaten Manggarai Barat Penduduk merupakan modal utama dalam melakukan pembangunan. Kabupaten Manggarai Barat sebagai Kabupaten baru di Propinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) mempunyai jumlah penduduk yang cukup banyak. Berdasarkan data BPS, sampai akhir tahun 2006 jumlah penduduk di Kabupaten Manggarai Barat sejumlah 200.203 jiwa menyebar di lima Kecamatan (lampiran 5). Jumlah penduduk terbesar ada di Kecamatan Lembor sejumlah 63.276 jiwa atau 31,60 persen dari total penduduk Kabupaten Manggarai Barat. Sedangkan jumlah penduduk terkecil ada di Kecamatan Macang Pacar sejumlah 24.010 jiwa atau 12,00 persen dari total penduduk. Penduduk perempuan sebesar 101.436 jiwa atau 50,67 persen dari total penduduk, sedangkan sisanya 49.33persen adalah penduduk laki-laki. Rata-rata pertumbuhan penduduk di Kabupaten Manggarai Barat selama sepuluh tahun dari tahun 1995-2006 adalah 2.87persen per tahun (WISATA 2007). Jika dilihat distribusinya, rata-rata pertumbuhan penduduk terbesar ada di Kecamatan Komodo 3.19persen per tahun, disusul Kecamatan Lembor 3.18persen dan Macang Pacar 3,17persen. Tingginya rata-rata pertumbuhan penduduk di Kecamatan Komodo dikarenakan banyaknya pendatang dari Sulawesi Selatan, Bima, dan Jawa masuk dan bermukim di Kota Labuan Bajo. Pesatnya pembangunan ekonomi dan pariwisata, ketersediaan sarana pelabuhan laut dan bandar udara, serta ketersediaan sarana transportasi darat dari Labuan Bajo ke Ruteng menjadi daya tarik bagi pendatang untuk bermukim di Kota Labuan Bajo.

41

5.2.2. Tenaga Kerja Data dalam Tabel 7 menunjukan distribusi penduduk sesuai jenis pekerjaan. Jumlah penduduk laki-laki dan perempuan yang aktif bekerja tidak terlalu jauh perbedaannya. Secara rinci distribusi penduduk disajikan sebagai berikut : Tabel 7. Penduduk yang berusia 15 tahun ke atas yang bekerja menurut lapangan pekerjaan utama di Kabupaten Manggarai Barat
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Lapangan Pekerjaan Utama Pertanian, Kehuatanan, Perkebunan, Perikanan Pertambangan dan Penggalian Industri Pengolahan Listrik, Gas dan Air Bangunan Perdagangan Besar, Eceran dan Rumah makan Angkutan,Perdagangan, Komunikasi Keuangan, Asuransi, Persewaan Jasa Kemasyarakatan Laki-laki (%) (78,50) (0) (3,66) (0,14) (0,16) (5,35) (1,79) (0,14) (7,28) PeremPuan (%) (78,34) (0) (8,66) (0,00) (0,00) (9,48) (0,61) (0,00) (2,90) Total (%) (78,42) (0 ) (5,91) (0,08) (1,65) (7,21) (1,26) (0,08) (5,31)

Sumber : Manggarai Barat Dalam Angka Tahun 2006/2007

Data dari Tabel 7 terlihat bahwa lebih dari 78,42 persen penduduk bekerja di sektor pertanian atau sektor Primer, baik laki-laki maupun perempuan. Kemudian disusul dengan perdagangan besar, eceran dan rumah makan (7,21 persen) industri pengolahan (5,91 persen), sedangkan sisanya ada di sektor-sektor jasa. Ini menunjukkan bahwa secara kependudukan perhatian pada pembangunan pertanian harus diprioritaskan, dengan diikuti oleh pengembangan sektor perdagangan dan industri pengolahan. Sektor lain yang harus didorong untuk meningkatkan kualitas SDM adalah penyediaan jasa yang dapat mendorong industri pariwisata.

42

5.3. Sosial 5.3.1. Pendidikan Pendidikan merupakan salah satu aspek penting dalam kehidupan masyarakat yang berperan meningkatkan kecerdasan dan kualitas hidup manusia. Semakin tinggi tingkat pendidikan suatu masyarakat, semakin baik pula kualitas sumberdaya manusianya. Dengan demikian, kualitas pendidikan masyarakat mempunyai peran yang sangat signifikan terhadap kemajuan sosial ekonomi suatu daerah. Sekolah di Kabupaten Manggarai Barat terdiri dari TK sampai SMA atau setingkat SMA, sedangkan Perguruan Tinggi tidak terdapat di Kabupaten ini. Jumlah siswa ditingkat SD cukup banyak. Hanya saja jumlah ini menurun pada tingkat pendidikan yang lebih tinggi berikutnya (Lampiran 6). Dari data ini dapat dilihat bahwa akses kejenjang pendidikan berikutnya kurang memadai. Hal ini disebabkan karena kurangnya ketersediaan guru, kemiskinan dan fasilitas pendidikan yang kurang memadai.

5.3.2. Kesehatan Kesehatan masyarakat turut menentukan kualitas Sumber Daya Manusia (SDM). Oleh karena itu, pengembangan SDM juga ditentukan oleh tingkat atau derajat kesehatan masyarakat yang baik. Makna pembangunan bidang kesehatan berimplikasi tidak hanya pada tingkat kesehatan masyarakat tapi juga pada aspek ekonomi. Tingkat kesehatan yang rendah akan menghasilkan produktivitas yang rendah pula. Hal ini akan bermuara pada tingkat pendapatan yang rendah yang berujung kepada masalah kemiskinan.

43

Pelayanan kesehatan di Manggarai Barat secara umum belum maksimal karena belum adanya Rumah Sakit Umum (RSU) Pemerintah. Saat ini masyarakat atau wisatawan yang ingin berobat dan perlu penanganan medis yang lebih lanjut harus berobat ke Ruteng, Kabupaten Manggarai. Ketersediaan tenaga medis di Kabupaten Manggarai Barat cukup memadai. Berdasarkan data dari Dinas Kesehatan Kabupaten Manggarai Barat, sampai tahun 2006 jumlah dokter sebanyak 23 orang, Dokter Gigi 3 orang, Bidan 82 orang dan Perawat Umum 155 orang. Jumlah ini meningkat sangat signifikan dari jumlah sebelumnya terutama jumlah Dokter Umum (Lampiran 7). Jika dirataratakan dengan jumlah penduduk Kabupaten Manggarai Barat, maka 1 orang Dokter harus melayani 870,4 jiwa. Perbandingan ini tidak terlalu besar jika dibandingkan dengan Kabupaten Manggarai sebesar 1 orang Dokter harus melayani 12.521 jiwa9.

5.3.3. Kemiskinan Berdasarkan Pendataan Sosial Ekonomi (PSE) 2005, Jumlah Rumah Tangga Miskin (JRTM) di Kabupaten Manggarai Barat sebanyak 27.688 Kepala Keluara (KK) atau 66,78 persen dari 41.462 KK. Jumlah ini sedikit lebih tinggi dari presentase jumlah Rumah Tangga Miskin Provinsi sebesar 65,42 persen, namun lebih rendah ke 5 dari 17 Kabupaten atau Kotamadya di Provinsi NTT (Lampiran 8 dan 9). Tingginya tingkat kemiskinan di Kabupaten Manggarai Barat

mengindikasikan bahwa rendahnya kesempatan bersekolah atau melanjutkan
9

Jumlah penduduk Kabupaten Manggarai 500.860 orang dengan jumlah Dokter 40 orang. Jika dibandingkan, maka akan menghasilkan pernamdingan 1 : 1.2521,5 (BPS-NTT,2006).

44

pendidikan ke jenjang yang lebih lanjut, tingkat pemenuhan gizi keluarga yang rendah dan rendahnya tingkat kesehatan yang berakibat rendahnya angka harapan hidup. Tingkat Indeks Pembangunan Manusia (IPM) Manggarai Barat sebesar 63,2 sedikit lebih rendah dibandingkan IPM Provinsi 63,6 dan IPM Nasional 69,61 (Lampiran 10).

5.4. Ekonomi Produk Domestik Regional Bruto (PDRB), rata-rata berdasarkan harga konstan dan harga yang berlaku di Manggarai Barat pada tahun 2006 sebesar Rp. 419.677.438, naik 5,42 persen dibandingkan 2005. PDRB tersebut merupakan kontribusi dari setiap lapangan usaha sebagai berikut : pertanian 63,04 persen, pertambangan dan penggalian 2,39 persen, industri pengelolaan 0,58 persen, listrik, gas dan air bersih 0,16 persen, bangunan 8,97persen, perdagangan, restoran dan hotel 13,06 persen, pengangkutan dan komunikasi 4,15 persen, keuangan, sewa dan jasa perusahaan 1,27 persen dan jasa-jasa 6,38 persen (Lampiran 11). Berdasarkan klasifikasi yang dibuat BPS Manggarai Barat sektor-sektor perekonomian dipilah atas sektor primer, sektor sekunder dan sektor tersier untuk periode analisis 2004-2006. Sektor primer dalam analisis ini mencakup sektor pertanian dan pertambangan atau penggalian. Sektor sekunder meliputi sektor industri dan listrik, gas dan air minum. Sektor tersier mencakup sektor bangunan dan konstruksi, keuangan, persewaan dan jasa perusahaan dan sektor jasa-jasa. Hingga tahun 2006, sektor tersier mengalami pertumbuhan yang lebih tinggi dibanding sektor lain. Maka dari itu Badan Perencanaan Daerah (BAPEDA)

45

Kabupaten Manggarai Barat telah memproyeksikan kebutuhan investasi berdasarkan sektor ekonomi, sampai Tahun 2009, seperti pada Tabel 8. Tabel 8. Proyeksi distribusi kebutuhan investasi antar sektor ekonomi (persen) di Kabupaten Manggarai Barat Tahun Sektor Ekonomi Primer Sekunder Tersier 2003 39,49 4,93 55,58 2004 37,07 9,87 53,11 2005 36,88 10,97 52,84 2006 35,68 10,97 53,35 2007 34,40 11,82 53,79 2008 33,78 12,00 54,21 2009 33,49 12,47 54,04

Sumber: BAPEDA Kabupaten Manggarai Barat, 2006

Dari Tabel 8 di atas, menunjukkan bahwa Pemerintah Daerah Kabupaten Manggarai Barat mengarahkan sektor tertier sebagai leading sector pembangunan ekonominya, dengan indikasi harapan investasi yang jauh lebih tinggi di sektor tersebut dibanding sektor primer dan sekunder. Berdasarkan data dapat diartikan bahwa Pemerintah Manggarai Barat berusaha mendorong kemajuan Industri Pariwisata melalui peningkatan pembangunan di sektor tersier.

5.5. Karakteristik Objek Wisata Budaya. Budaya merupakan suatu bagian penting dalam dunia pariwisata. Tanpa budaya, suatu wisata akan terasa hambar dan kering. Maka dari itu peran budaya sangat penting disajikan dalam setiap perjalanan wisata. Dari budaya wisatawan akan memperoleh pengetahuan tentang budaya atau filasofi orang lain, merasakan atau menyaksikan atraksi yang tidak terdapat di tempatnya. Manggarai Barat memiliki budaya yang sama dengan Manggarai Tengah dan Manggarai Timur karena memiliki sejarah kebudayaan yang sama namun dipisahkan secara administratif. Beberapa hal yang menarik dari budaya Manggarai adalah sebagai berikut :

46

1. Pola pemerintahan ke-Dalua-an (Sistim pemerintahan Kerajaan Manggarai) Dalam Masyarakat Manggarai memiliki sistem wilayah ke-Dalu-an yang dipimpin oleh seorang Dalu (Toda 2007). Dalu adalah orang yang berkuasa terhadap suatu wilayah dan bertanggungjawab terhadap Raja Manggarai (Kraeng Bagung dari adat Pongkor-Todo). Dalam

pelaksanaannya Dalu dibantu oleh Glarang untuk mengambil hasil bumi dari kampung-kampung yang ada di wilayah kekuasaannya. Dalam setiap kampung terdapat Tua Adat (Tua Golo/Tua Panga) yang bertanggung jawab terhadap hukum kampung dan kebijakan kampung. Dalam pelaksanaanya Tua Adat dibantu oleh Tua Teno yang mengatur masalah tanah dan tata krama masyarakat. Dalam pembagian tanah Tua Teno akan membagi tanah kampung secara Lingko (jari). Pembagian ini sesuai dengan jumlah anak laki-laki keturunan Bapak, dimana setiap Lingko ada ketua yang dinamankan Tua Lingko. Dengan demikian di daerah Manggarai pola penggunaan tanah (pertanian) akan berbentuk seperti jaring laba-laba (Gambar 3).

Gambar 3. Pola pertanian sawah di Manggarai

47

Dalam masyarakat tradisional Manggarai terdapat 38 kedaluan (hameente), yakni : Ruteng, Rahong, Ndoso, Kolang, Lelak, Wotong, Todo, Pongkor, Pocoleok, Sita, Torokgolo, Ronggakoe, Kepo, Manus, Rimu, Welak, Pacar, Rego, Bari, Pasat, Nggalak, Ruis, Reo, Cibal, Lambaleda, Congkar, Biting, Pota, Rembong, Rajong, Ngoo, Mburak, Kempo, Boleng, Matawae, Lo’o dan Bajo. Dari setiap kedaluan bersemi mitos atau kisah kuno mengenai asal usul leluhurnya dengan banyak kesamaan, yaitu bagaimana nenek moyangnya datang dari laut atau seberang, bagaimana nenek moyangnya turun dari gunung, menyebar dan mengembangkan hidup dan kehidupan purbanya serta titisannya. Ke-Dalu-an yang termasuk wilayah Manggarai Barat adalah Ndoso, Kolang, Wotong, Kepo, Pacar, Rego, Bari, Pasat, Nggalak, Ngoo, Mburak, Kempo, Boleng, Matawae, Lo’o dan Bajo. Dari 38 ke-Dalu-an ini, ke-Dalu-an Bajo dan Matawae memiliki beberapa perbedaan dari ke-Dalu-an lainnya. Perbedaan ini berupa tidak adanya rumah adat (Mbaru Gendang) dan kesenian tradisional yaitu Tari Caci10. Hal ini menyebabkan para wisatawan yang berkunjung ke Labuan Bajo kurang dapat merasakan nuansa kemanggaraian. 2. Berdasarkan penyelidikan para arkeolog dan ethnograf, di wilayah Manggarai (termasuk wilayah Manggarai Barat) telah ditemukan beberapa jejak kehidupan pada jaman pra-sejarah. Beberapa peninggalan jejak kehidupan pada jaman pra-sejarah tersebut antara lain :

10

Penyampaian Rahmang Izaka (pewaris Kedaluan Bajo) kepada penulis.

48

a. Bangunan Compang. Salah satu ciri jaman pra-sejarah adalah ditemukan unsur jaman batu serta adanya kepercayaan animisme dan dinamisme (percaya pada roh-roh halus atau dewa). Compang merupakan tempat sesajian yang terletak di halaman kampung atau sekitarnya. Compang berbentuk bundar menyerupai meja

persembahan, terbuat dari tumpukan tanah dan batu-batu. Di tengah-tengah compang tumbuh pohon (langke) yang sengaja ditanam. Sebagian besar Compang terletak di wilayah Kabupaten Manggarai, hanya Compang Pacar Pu’u yang terletak di Kabupaten Manggarai Barat. b. Galian arkeologi. Galian arkeologi yang ada di Kabupaten Manggarai antara lain: Liang Bua, Pongrekok, Liang Toge. Sedangkan galian arkeologi yang ada di Kabupaten Manggarai Barat adalah Warloka, Liang Momer dan Wae Racang.

Gambar 4. Galian Arkeologi 3. Jenis makanan dan minuman tradisional Manggarai. Masyarakat manggarai mempunyai minuman tradisional yang biasa disebut dengan nama sopi. Sopi mempunyai kadar alkohol yang cukup tinggi, sehingga

49

minuman sulit untuk dilegalkan. Minuman ini selaku hadir dalam setiap upacara-upacara adat. Makanan tradisional masyarakat Manggarai antara lain rebok, songkol, latung cero, serta jagung latung. Dalam upacara penyambutan tamu, biasanya masyarakat Manggarai menyambut dengan cepak (pinang, sirih, kapur) yang diberikan kepada tamu yang baru datang. 4. Kesenian tradisional. Kesenian tradisional dengan ciri khas daerah yang berkembang di Manggarai Barat adalah seni tenun, seni karya, seni sastra, seni suara dan seni tari. a. Seni Tenun. Dalam seni tenun, corak tenun yang banyak berkembang adalah hitam gelap dengan berbagai motif warna warni. Dalam setiap motif tenun terkandung makna filosofis. b. Seni Tari. Masyarakat tradisional Manggarai mengenal banyak tarian rakyat, yang paling dikenal adalah tarian Caci. c. Seni Suara. Kegiatan menyanyi secara tradisional, pada umumnya berkaitan dengan berbagai upacara adat. Berbagai syair yang sakral banyak dilagukan dengan irama yang khas dengan diiringi musik tradisional sederhana seperti gong, gendang, kombeng dan suling. Untuk lagu daerah yang terkenal adalah sanda dan mbata. Jenis alat musik tradisional masyarakat Manggarai adalah gendang, gong, kerontong. d. Seni Kriya. Seni kriya digunakan dalam pembuatan tenun ikat, anyaman topi pandan. 5. Perkawinan adat Manggarai. Ada tiga kata kunci dalam hal jenis perkawinan adat manggarai, yaitu kawing tungku (perkawinan dalam suku

50

sendiri, antara anak saudara dengan anak dari saudari), kawing cako (perkawinan antara anak dari saudara dalam patrilineal), dan kawing cangkang (perkawinan di luar suku). 6. Ritual budaya, merupakan upacara adat atau kepercayaan yang terdapat dalam kehidupan masyarakat Manggarai. Ritual budaya itu seperti : a. Barong Wae (Pemberitahuan ke Mata air) = Suatu acara syukuran akhir tahun atau upacara masuk rumah gendang dengan melakukan doa di mata air. b. Sae Kaba (Potong Kerbau) = upacara ini untuk mensyukuri hasil selama setahun. Upacara ini diiringi dengan tarian mengelilingi seekor Kerbau sebelum di sembelih. c. Tear Tumpe = Syukuran akan kelahiran seseorang. d. Weda Mbaru = upacara meminang dimana calon pria dan wanita sebelumnya tidak saling mengenal. e. Penti = upacara syukuran akhir tahun. Upacara ini melibatkan keluarga serumpun dimana mengundang roh nenek-nenek moyang yang dihadirkan lewat media Kerbau, kemudian diperkenalkan anak, cucu, cicit kepada roh-roh nenek moyang tersebut. Objek wisata alam. Menurut data dari Diparbud Kabupaten Manggarai Barat terdapat 69 objek wisata yang tersebar diseluruh Kecamatan. Objek wisata yang ada pada umumnya bersifat alami yang menampilkan keindahan dan keunikan alam serta keanekargaman spesies yang hidup di wilayah objek wisata tersebut.

51

Secara umum objek wisata yang ada terbagi kedalam dua wilayah yakni wilayah perairan (laut) serta pulau-pulau kecil dan wilayah daratan Pulau Flores atau desa-desa di Manggarai Barat. Wilayah perairan (laut) lebih menampilkan keindahan pemandangan pantai, keindahan taman laut serta keunikan biawak purba Komodo, sedangkan di wilayah daratan Pulau Flores atau desa-desa lebih menampilkan keindahan pemandangan gunung, landscape pertanian, gua alam, danau, air terjun, sejarah kebudayaan, fosil, budaya Manggarai dan lain-lain. Karakteristik objek wisata disajikan pada Tabel 9.

52

Tabel 9. Karakteristik objek wisata di Manggarai Barat
No. Daya tarik wisata (jenis objek) Nama objek wisata Puncak Waringin, Bukit Binongko Puncak Pramuka Dangkat Pat Bukit Perisai, Poco Ruteng Watu Timbang Wae Cicu, Wae Rana, Toro Sitangga, P. Ular, P. Burung, Pantai Menjerite, Pantai Pede, Pantai Gorontalo. Pantai Repi, Mberenang P. Bidadari, P. Stire, P. Sabolo, P. Seraya Kecil, Tanjung Rangko, P. Lasa, P.Penya, P. sera, Loh Gili Lawa, Lih Tala, Loh Udasami, Loh Kimia, P.Mote, Loh Desaining, P. Pungu, P.Kanawa, P.Sitonda, P.Sebabi, P. Longos Batu Cermin, Batu Susun, Verhoven Liang Dara, Liang Rodak Nua Mata Golong 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. Gua alam dan istana ular Budidaya mutiara Komodo Burung kalong Fosil kayu yang membatu Danau alam Danau vulkanik Air terjun Batu bertanduk kerbau Sepasang patung batu Benteng perang Kampung tua Istana Ular Klumpang P.Komodo, P. Rinca P. Kalong Warloka, Leme, Komponepa, Tebedo, Terlaing Danau Dolat Danau Sanonggoang Cunca Rami, Cunca Lolos, Cunca Wulang Cunca Polo, Tiwu Luang Watu Panggal Patung Manusia Benteng Tanah, Benteng Wongkol, Compang Lale, Sere Numbeng Pacar Pu’u Lokasi Kec. Komodo Kec.Sanonggoang Kec.Lembor Kec.Macang Pacar Kec. Komodo Kec.Lembor

1.

Panorama, sunset

2. 3.

Pasir putih Bukit Pasir dan ombak besar

4.

Taman laut

Kec. Komodo

5.

Gua alam

Kec. Komodo Kec. Sanonggoang Kec. Macang Pacar Kec. Lembor Kec. Komodo Kec. Komodo Kec. Komodo Kec. Komodo Kec. Komodo Kec. Sanonggoang Kec. Sanonggoang Kec. Kuwus Kec. Sanonggoang Kec. Lembor Kec. Lembopr Kec. Macang Pacar

Sumber : Diparbud, 2007 (diolah)

VI. PERKEMBANGAN PARIWISATA MANGGARAI BARAT SAAT INI

6.1. Visi dan Misi Pembangunan Kabupaten Manggarai Barat Tahun 20052010 Adapun Visi dan Misi Pembangunan Kabupaten Manggarai Barat 20052010 sebagai berikut : VISI : Terwujudnya rakyat Manggarai Barat yang sejahtera dengan pembangunan yang berkelanjutan sesuai kebutuhan rakyat secara terpadu dan merakyat dengan berlandaskan hati nurani dan keseimbangan antara kehidupan jasmani dan rohani. MISI : 1. Membangun kualitas Sumber Daya Manusia baik jasmani maupun rohani Meningkatkan pendapatan rakyat dan pendapatan asli daerah 2. Meningkatkan produksi dan pasar rakyat 3. Membangun Sarana dan Prasarana 4. Membangun dengan berbasis masyarakat dan berwawasan lingkungan.

6.2. Strategi Pengembangan Saat Ini Strategi adalah rencana yang disatukan, menyeluruh dan terpadu yang mengkaitkan keunggulan strategi perusahaan dengan tantangan lingkungan dan yang dirancang untuk memastikan tujuan utama perusahaan dapat dicapai melalui pelaksanaan yang tepat oleh perusahaan (Jauch dan Glueck 1984) diacu dalam (Purwanto 2007). Dari pengertian diatas menjelaskan bahwa strategi adalah suatu pedoman atau pegangan dalam membuat suatu kebijakan atau tindakan dengan suatu sektor pembangunan yang dibahas untuk tercapainya tujuan-tujuan yang

54

diharapkan demi terciptanya masyarakat adil dan makmur. Dalam konteks pemerintah daerah, strategi pengembangan pariwisata dirumuskan dalam suatu Rencana Induk Pariwisata Daerah (RIPDA). Sampai sekarang ini Manggarai Barat belum memiliki RIPDA sendiri. Pedoman atau pegangan yang dipakai oleh Diparbud Manggarai Barat masih mengacu pada RIPDA Kabupaten Manggarai Tahun 19991. Adapun kebijakan pengembangan pariwisata Kabupaten Manggarai adalah: 1. Pembinaan Sumber Daya Manusia yang bergerak disektor pariwisata 2. Pengembangan objek-objek wisata alam dan budaya yang ada di desa-desa. 3. Membangun fasilitas penginapan dan restoran atau rumah makan disekitar objek-objek wisata. 4. Mengembangkan industri kerajinan di desa dalam rangka menunjang industri kepariwisataan. 5. Meningkatkan promosi dibidang kepariwisataan baik kualitas maupun kuantitasnya.

6.3. Industri Pariwisata Manggarai Barat Menurut Yoety (1982) diacu dalam Simanullang (2004), perusahaan– perusahaan yang termasuk dalam industri pariwisata adalah : travel agent atau tour operator, perusahaan pengangkutan, akomodasi perhotelan, bar dan restoran, travel agent local, souvenirshop, Perusahaan-perusahaan yang akan berkaitan dengan aktivitas wisatawan seperti tempat menjual dan mencetak film, kamera, kartu pos, penukaran uang, bank dan lain-lain.
1

Merupakan RIPDA Kabupaten Manggarai. Sekarang ini Kabupaten Manggarai sudah membuat RIPDA Tahun 2006.

55

Travel agent atau tour operator, yaitu perusahaan yang telah memberikan informasi, melakukan reservasi, mengurus tiket serta dokumen lainnya yang dibutuhkan wisatawan. Terdapat 33 travel agent yang menawarkan objek wisata di Manggarai Barat. Travel agent ini pada umumnya beralamatkan di Bali (Lampiran 12). Hal ini disebakan karena selain sebagai tujuan wisata utama di Indonesia, Manggarai Barat mudah dijangkau melalui Bali. Perusahaan pengangkutan berupa angkutan darat, laut maupun udara yang akan membawa wisatawan kedaerah tujuan wisata. Transportasi darat yang ada di Manggarai Barat berupa : Ojek (kendaraan roda dua atau motor), angkutan kota, truk kayu, transport travel, bus umum dan mobil sewaan. Untuk transportasi laut terdapat kapal Feri, kapal PELNI penumpang, kapal lokal antar pulau dan kapal ekspedisi untuk kegiatan ekspedisi, diving ataupun kegiatan menginap ditengah laut. Sedangkan transportasi udara, wisatawan dapat menggunakan pesawat terbang seperti Indonesia Air Transport, Merpati Nusantara Airlines dan Transnusa Air Service. Akomodasi perhotelan, yaitu tempat dimana wisatawan akan menginap untuk sementara waktu selama berada di daerah tujuan wisata yang bersangkutan. Hotel atau penginapan merupakan rumah sementara bagi para wisatawan yang sedang berkunjung. Keramahan, pelayanan yang baik serta sanitasi hotel merupakan suatu hal yang penting. Manggarai Barat memiliki beberapa hotel yang beragam dari yang berkelas internasional sampai yang berkelas standart. Berdasarkan data dari Diparbud (2006) jumlah hotel di Kabupaten Manggarai Barat sebanyak 23 hotel dengan 1 hotel bintang 1, 14 hotel atau homestay kelas

56

Melati dan 8 penginapan (Lampiran 13). Hotel-hotel yang ada terdapat di Kecamatan Komodo (Labuan Bajo) dan 1 hotel yang terdapat di Kecamatan Lembor. Bar dan restoran, yaitu tempat dimana wisatawan dapat memesan makanan dan minuman yang sesuai dengan seleranya. Terdapat enam Bar di Manggarai Barat. Enam bar ini terletak di Labuan Bajo dan dekat dengan objek wisata sehingga wisatawan yang datang juga dapat menikmati keindahan alam di sekitarnya. Untuk restoran, para wisatawan dapat memilih empat belas restoran yang ada di Manggarai Barat. Namun restoranrestoran yang ada tidak menyajikan menu lokal sehingga perlu menjadi perhatian bersama pemerintah dan pengusaha restoran dalam mengemas menu lokal sehinga dapat menjadi ciri yang diperkenalkan kepada wisatawan. Travel agent local, yaitu perusahaan-perusahaan yang akan

menyelenggarakan perjalan wisata serta pertunjukan-pertunjukan wisata. Pengemasan wisata yang ditawarkan merupakan hal penting dalam mempertahankan dan meningkatkan apresiasi wisatawan untuk berkunjung. Terdapat tiga belas tarvel agent lokal yang bersedia melayani permintaan wisatawan yang berkunjung dalam melakukan perjalanan wisatanya. Tiga belas travel agent lokal betempat di Labuan Bajo sehingga mudah untuk diakses oleh wisatawan (Lampiran 14). Souvenirshop, yaitu tempat dimana wisatawan dapat berbelanja untuk membeli oleh-oleh dan kenang-kenangan untuk dibawa pulang. Untuk souvenirshop keberadaannya sangat terbatas karena hanya terdapat satu toko yang khusus menjual cendra mata. Namun para wisatawan yang ingin berbelanja cendra

57

mata dapat menemukan hampir disetiap toko yang ada di Manggarai Barat. Kondisi ini memudahkan para wisatawan dalam mendapatkan cendramata. Hanya saja dari sisi kenyamanan berbelanja kurang nyaman karena konsumen yang datang tidak semua berbelanja cendramata tatapi kebutuhan lain seperti pakaian rumah, bahan bangunan, makanan dan lain-lain. Perusahaan-perusahaan lainnya seperti tempat menjual dan mencetak film, kamera, kartu pos dan bank terdapat di Manggarai Barat. Untuk tempat penukaran uang tidak terdapat di Manggarai Barat. Hal ini menjadi kendala bagi wisatawan asing yang berkunjung sehingga perlu menjadi perhatian bagi pemerintah dalam pengadaannya melihat semakin bertambahnya jumlah wisatawan asing yang berkunjung.

6.4. Unsur-Unsur Pariwisata di Manggarai Barat Selain perusahan-perusahaan dalam industri pariwisata, unsur-unsur lainnya yang terkandung dalam pariwisata terdiri dari : Politik pemerintahan, kesempatan berbelanja, promosi, harga, pengangkutan, akomodasi, atraksi, jarak dan waktu serta sifat ramah tamah (Pendit 2006). Politik pemerintahan merupakan sikap pemerintah terhadap

kepariwisataan yang ada. Politik pemerintahan dapat bersifat secara lansung, yaitu sikap pemerintah terhadap wisatawan yang datang ke daerah wisata dan tak lansung yaitu kondisi kestabilan politik, ekonomi, dan keamanan daerah bersangkutan. Sikap pemerintah kepada wisatawan sangat baik. Hal ini dapat dilihat dari keterbukaan pemerintahan setempat dalam melayani para tamu yang mau

58

berkonsultasi atau menanyakan segala sesuatu tentang Manggarai Barat. Mengenai kondisi keamanan, Manggarai Barat masih dalam kategori aman karena belum ada kejadian atau kegiatan yang meresahkan masyarakat dan wisatawan seperti : Bom, Demonstrasi, Swipping SARA, penipuan terhadap wisatawan yang datang dan lain-lain2. Promosi adalah propaganda kepariwisataan dengan didasarkan atas rencana atau propaganda secara teratur dan kontinu ke dalam negri maupun keluar negri. Kegiatan promosi belum menjadi prioritas utama dalam pengembangan pariwisata di Kabupaten Manggarai Barat. Kegiaan promosi dilakukan melalui agent-agent travel di Bali dan Labuan Bajo serta media internet dengan Website www.floreskomodo.com. Harga yaitu nilai nominal barang-barang, sarana dan prasarana yang ada. Harga barang-barang di Manggarai Barat relatif tinggi hal ini dikarenakan barangbarang yang dikonsumsi sebagian besar diambil dari luar daerah seperti Surabaya, sedangkan untuk harga pangan seperti beras, ikan dan sayur mayur relatif murah di Manggarai Barat karena dihasilkan sendiri. Untuk harga sarana dan prasarana di Kabupaten Manggarai Barat sangat berfariatif. Untuk transportasi dari Jakarta ke Manggarai Barat (Labuan Bajo), dengan bus Rp 300.000,- sampai Rp. 400.000,-, Pesawat terbang Rp.1.200.000,sampai Rp.1.500.000,-, Kapal Laut Rp. 300.000,- sampai Rp.400.000, sedangkan untuk tarif transportasi dalam Kabupaten dari Rp. 2.000,- (Angkutan kota dan

Penjelasan Vitalis Gampur (Kepala Dinas Kesbang dan LEMHANAS Kabupaten Manggarai Barat) kepada penulis.

2

59

ojek) sampai Rp.50.000,- (antar desa). Untuk penginapan berkisar Rp. 50.000,sampai Rp.500.000,-3. Atraksi adalah segala sesuatu pertunjukan yang mempunyai nilai manfaat untuk dilihat atau diperhatikan termasuk objek wisata budaya, objek wisata petualangan, objek wisata bahari, pertanian dan Taman Nasional. Untuk objek wisata budaya, pertanian dan petualangan belum mendapatkan perhatian pengembangannya. Melalui budaya wisatawan dapat menikmati keramahan masyarakatnya, ritual adat, adat istiadatnya, kesenian, makanan dan minuman tradisional, perkampungan tua, galian arkeologi, peninggalan sejarah kedaluan (sistem pemerintahan Kerajaan Manggarai). Dari objek wisata petualang menyajikan keindahan pemandangan desa serta objek wisata alam seperti danau, air terjun dan sumur alami. Jarak dan waktu adalah berkaitan dengan lamanya waktu yang harus dikorbankan wisatawan untuk mencapai tempat wisata. Persoalan jarak dan waktu sangat ditentukan dengan kendaraan yang digunakan. Sedangkan masalah kemacetan tidak terdapat di Kabupaten Manggari Barat. Sifat ramah tamah, Manggarai Barat terdapat beberapa etnis selain etnis Manggarai seperti, etnis Cina, Bugis, Makasar, Jawa dan lain-lain. Hal ini menunjukkan sikap ramah dan terbuka terhadap pendatang yang masuk. Selain itu sebagai masyarakat yang masih tardisional sikap ramah merupakan salah satu cirinya.

3

Hotel dan restoran di Manggarai Barat. www.floreskomodo.com.

60

6.5. Unsur-unsur pendukung lainnya 6.5.1. Sumber Daya manusia. Sumber Daya Manusia yang dimaksud adalah Masyarakat Manggarai Barat yang berperan dalam industri pariwisata baik sebagai perancang, pengelola maupun pelaku. Dinas Pariwisata dan Kebudayaan yang merupakan pewakilan Pemerintah Daerah di Manggarai Barat memiliki sumberdaya yang minim. Dari empat kepala bagian yang ada hanya kepala bagian umum yang terisi sedangkan sisanya diisi oleh pegawai Diparbud yang ditunjuk Kepala Dinas Diparbud4. Selain itu dari sisi basic akademik pegawai Diparbud sangat beragam. Hanya ada satu pegawai yang semantara ini bertanggung jawab di bagian produksi basic akademiknya ilmu kepariwisataan. Hal ini merupakan suatu kendala dalam pembangunan periwisata di Manggarai Barat. Untuk masyarakat lokal yang berperan sebagai pelaku dalam Industri Pariwisata seperti Guide, pedagang cendra mata, dan sanggar budaya sampai saat ini belum dilakukan pembinaan khusus oleh pemerintah. Hanya saja di tahun 2000 pernah dilakukan pelatihan kepada para Guide. Namun realisasi perhatian pemerintah belum dirasakan sepenuhnya oleh para Guide.

6.5.2. Keimigrasian Di Kabupaten Manggarai Barat, kegiatan pemerintahan di bidang keimigrasiaan berhubungan erat dengan aktivitas kepariwisataan. Hal ini sesuai dengan potensi obyek pariwisata di daerah ini.

4

Penyampaian Victor Raul (Kepala Dinas Depabud) kepada penulis

61

Variasi obyek pariwisata tersebut membuka peluang terhadap peningkatan aktivitas kepariwisataan. Aktivitas kepariwisataan di daerah ini dari tahun ke tahun mengalami peningkatan yang cukup signifikan. Begitu pula para wisatawan yang ingin menikmati obyek pariwisata tersebut tidak saja orang Indonesia tetapi juga orang asing. Peningkatan aktivitas kepariwisataan dan jumlah kunjungan para wisatawan mempunyai korelasi yang cukup signifikan terhadap terjadinya kasus narkoba (narkotika dan obat-obat berbahaya) dan penyebaran atau penularan penyakit sosial masyarakat seperti HIV dan AIDS. Maka diperlukan langkah-langkah kebijakan dan program yang tepat dan cermat untuk mengatur, mengendalikan dan mengawasi berbagai aktivitas kepariwisataan. Dalam rangka mengatur, mengendalikan dan mengawasi aktivitas kepariwisataan tersebut, peran keimigrasian sangat penting dan strategis. Sampai saat di Kabupaten Manggarai Barat belum ada Kantor Imigrasi. Segala urusan yang berkaitan dengan keimigrasian masih ditangani oleh Kantor Imigrasi di Maumere yang letaknya 18 jam dengan jalan darat dari labuan Bajo. Akibatnya pengawasan dan pengendalian aktivitas para wisatawan di daerah ini belum berjalan secara optimal.

6.5.3. Prasarana dan Sarana Telekomunikasi dan Informasi Prasarana dan sarana Telekomunikasi dikelolah oleh PT.Telkom ditambah dengan penyedian telepon seluler oleh dua operator yakni telkomsel dan satelindo sangat membantu untuk komunikasi dan informasi guna menigkatkan

kesejahteraan masyarkat.

62

Prasarana dan sarana Telekomunikasi dan informasi untuk layanan publik seperti warung telekomunikasi (Wartel) dan warung Internet (Warnet) tidak terdapat di Kabupaten Manggarai Barat. Berdasarkan hasil pengamatan peneliti, wisatawan atau masyarakat yang memerlukan sarana Internet harus datang meminjam sarana Internet Lembaga Putri Naga Komodo (PNK) yang mana

hanya memiliki satu unit komputer yang bisa di akses oleh masyarakat atau wisatawan. Kebutuhan akan media internet sangat tinggi terutama bagi wisatawan. Selain sebagai sumber informasi media, Internet juga dibutuhkan untuk pendidikan (sekolah) bagi anak-anak wisatawan seperti konsultasi,

mengumpulkan tugas, mendapatkan informasi pendidikan dari sekolah seperti jadwal libur, jadwal ujian dan pembayaran yang berkaitan dengan pendidikan. Terdapat beberapa media surat kabar yang ada di Manggarai Barat seperti Flores Pos, Pos Kupang dan Media Rakyat. Untuk buletin terdapat Flores Paradise dan Fajar Bali, media elektronik lokal terdapat duia radio yaitu RPD (Radio Pemerintah Daerah) dan Komodo FM.

6.5.4. Lembaga Non Pemerintah Wahana Lingkungan Hidup (WAHLI). WAHLI merupakan forum organisasi non pemerintah, masyarakat dan kelompok pecinta alam di Indonesia yang peduli terhadap lingkungan hidup, tidak hanya berkaitan dengan pembuangan limbah dan pencemarannya, kebakaran hutan atau musnahnya spesies-spesies langka tetapi juga berkaitan dengan hak-hak dasar manusia akan akses yang setara terhadap sumber-sumber kehidupan.

63

Taman Nasional Komodo (TNK) dibentuk tahun 1980, semula hanya meliputi dua pulau besar, yaitu Pulau Komodo dan Pulau Rinca. Kedua pulau ini ditunjuk menjadi taman nasional karena memiliki keunikan kehidupan liar jenis Kadal Purba, atau Komodo (Varanus komodoensis). Kemudian tahun 2000, Departemen Kehutanan menyetujui usulan perluasan kawasan TNK yang diatur dalam Keputusan Menteri Kehutanan dan Perkebunan Nomor 172/Kpts-II/2000. Dengan demikian, luas kawasan TNK pun menjadi 173.300 hektar, yang terdiri dari perairan laut seluas 132.572 hektar dan daratan seluas 40.728 hektar. Pengelolaan TNK ini dilaksanakan oleh Balai Taman Nasional Komodo (BTNK) dan PT. Putri Naga Komodo (PNK) Perguruan Tinggi Nasional. Kabupaten Manggarai Barat belum mempunyai perguruan tinggi negeri maupun yang dikelola swasta. Dalam kaitannya dengan pariwisata, hanya terdapat satu sekolah menengah kejuruan, yaitu SMKN I (SMIP - Sekolah Menengah Ilmu Pariwisata) yang terdapat di Labuan Bajo. Sementara itu, perguruan tinggi terdekat yang bergerak di bidang ilmu kepariwisataan terdapat di Kota Ruteng, Kabupaten Manggarai, yaitu STIP (Sekolah Tinggi Ilmu Pariwisata). Lembaga Swadaya Masyrakat (LSM) Lokal. Beberapa LSM lokal di Kabupaten Manggarai Barat, antara lain The Komodo Foundation – yang berkecimpung dalam pendidikan lingkungan hidup, kebijakan dan keputusan pemerintah; YAKINES (Yayasan Komodo Indonesia Lestari) – yang lebih banyak memberikan pendampingan di bidang pertanian dan secara aktif melakukan koordinasi dengan pemerintah. Banyak LSM internasional yang telah bekerja untuk Indonesia. Namun

64

untuk Kabupaten Manggarai Barat, hanya ada beberapa, antara lain sebagai berikut: SWISSCONTACT. Swisscontact merupakan lembaga non-profit

internasional yang telah memberikan bantuan teknis kepada Pemerintah Indonesia selama kurang lebih 30 tahun dengan menggunakan pendekatan-pendekatan yang inovatif dan pragmatis terutama dibidang pendidikan dan pelatihan kejuruan, ekologi serta dalam pengembangan sektor usaha kecil dan menengah. World Wildlife Fund (WWF). Pada April 1998, WWF Internasional kantor Program Indonesia berubah menjadi WWF-Indonesia, yang secara hukum diakui sebagai organisasi Indonesia dengan status yayasan. Sejalan dengan perubahan ini, WWF-Indonesia, sebagai organisasi nasional menjadi bagian dari WWF Global Network, yang di seluruh dunia terdiri dari 27 organisasi nasional, 6 organisasi asosiasi, dan 22 kantor program. United Nations Educational Scientific and Cultural Organization (UNESCO). Taman Nasional Komodo yang ditetapkan pada tahun 1980 pertamakali ditetapkan sebagai World Heritage Site oleh UNESCO pada tahun 1991, dan telah diidentifikasi oleh WWF (World Wildlife Fund) dan Conservation International sebagai daerah prioritas konservasi. Organisasi kepariwisataan di manggarai Barat terdapat Himpunan Pramuwisata Indonesia (HPI), ASITA (Association of Indonesia Tours and Travel Agencies) dan PHRI (Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia).

65

6.6. Trend Pengembangan Pariwisata Saat Ini Menurut Kotler (2005), Trend adalah arah atau urutan kejadian yang memiliki daya bergerak (momentum) dan keberlanjutan jangka panjang (durability). Dalam tren banyak peluang dapat ditemukan. Tren lebih dapat diduga dan bertahan lama serta mengungkap bentuk masa depan. Jika dilihat jumlah kunjungan di Tahun 2007 dari bulan januari sampai Agustus, jumlah kunjungan wisatawan ke Manggarai Barat mengalami peningkatan. Untuk wisatawan mancanegara mengalami pertumbuhan sebesar 18% dan untuk wisatawan nusantara sebesar 7% sehingga total secara keseluruhan sebesar 25% pertumbuhannya (Lampiran15). Pertumbuhan wisatawan di Kabupaten Manggarai Barat juga memberikan kontribusi terhadap pertumbuhan pariwisata Nusa Tenggara Timur. Berdasarkan Peraturan Menteri Kebudayaan dan Pariwisata No.PM 37/UM.001/MKP/07, NTT termasuk daerah tujuan wisata unggulan 2007. Penetapan ini bertujuan menjadikan NTT sebagai gerbang Asia-Pasifik berbasis pariwisata, seni, dan budaya yang spesifik5. Selain kaya akan seni, budaya dan objek alam, NTT juga berhasil melakukan beberapa event Internasional seperti lomba prahu layar Internasional yang diadakan setiap tahunnya. Menyikapi keputusan mentri ini, Provinsi NTT akan membuat pelabuhan kapal pesiar di teluk Kupang untuk mendorong kunjungan para wisatawan6. Kondisi ini memberikan peluang bagi Kabupaten Manggarai Barat yang memiliki keindahan lautnya dan Taman Nasional Komodo (TNK).

5

NTT sebagai daerah unggulan baru pariwisata. http://www.budpar.go.id/page.php?ic=511&id=1798 6 NTT sebagai daerah unggulan baru pariwisata. http://www.budpar.go.id/page.php?ic=511&id=1798

66

Apabila kita melihat tren pariwisata tahun 2020, perjalanan wisata dunia akan mencapai 1,6 milyar orang, di antaranya 438 juta orang akan berkunjung ke kawasan Asia-Pasifik dan 100 juta orang ke Cina. Melihat jumlah yang demikian besar wisatawan, maka Indonesia yang dapat menawarkan segala daya tariknya untuk mendatangkan wisatawan, perlu merebut pangsa pasar wisata tersebut. Pada tahun 2002, pengeluaran wisatawan internasional di seluruh dunia mencapai USD 474 miliar, dimana USD 94,7 miliar di antaranya diterima oleh negara-negara di kawasan Asia Pasifik (WTO 2003 diacu dlam RENSTRA 2005). Dengan perolehan sebesar USD 4,496 miliar pada tahun 2002, penerimaan devisa dari pariwisata Indonesia baru mewakili 0,95% dari pengeluaran wisatawan dunia. Angka tersebut dinilai masih sangat kecil, walaupun demikian dengan pulihnya perekonomian Indonesia serta semakin baiknya kondisi keamanan dan politik nasional, wisatawan internasional ke Indonesia diperkirakan akan mencapai 10 juta orang pada tahun 2009 dengan perolehan devisa mencapai lebih dari USD 10 miliar. Jika dilihat dari Tahun 2005 sampai 2007, jumlah wisatawan mancanegara belum mencapai target yang diharapkan. Maka dari itu perlu adanya peningkatan usaha dalam meningkatkan jumlah wisatawan baik melalui peningkatan promosi maupun melalui pengembangan destinasi pariwisata. Tabel 10. Target dan jumlah wisman serta penerimaan devisa 2004-2009
Tahun Perkiraan Jumlah Wisman Jumlah Wisman Perkiraan Penerimaan Devisa Penerimaan Devisa (juta USD) 4.797,88 4.521,89 4.447,98 5.345,98

2004 2005 6.000.000 2006 7.000.000 2007 8.000.000 2008 9.000.000 2009 10.000.000 Sumber : RENSTRA, 2005

5.321.165 5.002.101 4.871.351 5.505.759

US$ 6 Milyar US$ 7 Milyar US$ 8 Milyar US$ 9 Milyar US$ 10 Milyar

67

Selain itu, perjalanan wisata di dalam negeri juga diperkirakan akan mengalami pertumbuhan sejalan dengan semakin meningkatnya rata-rata pendapatan masyarakat. Pada Tahun 2005 sampai 2007 pariwisata Indonesia belum mencapai target yang dinginkan. Hal ini perlu dievaluasi dalam menemukan strategi yang tepat untuk mencapai target yang diharapkan sampai Tahun 2009. Namun secara umum terjadi peningkatan jumlah wisatawan nusantara setiap tahunnya. Tabel 11. Perkiraan dan jumlah wisatawan nusantara 2004-2009
Tahun 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Sumber : RENSTRA, 2005 Perkiraan Jumlah Wisnus Wisnus (000 orang) 111.353.000 112.701.000 114.391.000 116.107.000

206.000.000 209.000.000 212.000.000 215.000.000 218.000.000

Perkembangan pariwisata ke depan memberikan peluang yang harus dimanfaadkan dan ancaman yang harus dihindari oleh pariwisata Manggarai Barat. Perkembangan ini tidak saja mendorong wisatawan yang datang tetapi juga akan mendorong iklim investasi di Kabupaten Manggarai Barat yang dapat meningkatkan aktifitas pembangunan. Maka dari itu Pemerintah Kabupaten Manggarai Barat perlu melihat potensi daerah secara bijak untuk menghindari pengrusakan lingkungan dan penguasaan tanah oleh para investor secara berlebihan.

VII. STRATEGI PENGEMBANGAN KE DEPAN
7.1. Identifikasi Lingkungan Internal dan Eksternal Perusahaan 7.1.1. Identifikasi Lingkungan Internal Perusahaan Identifikasi lingkungan internal diperoleh melalui wawancara dengan pihak Dinas Pariwisata dan Kebudayaan (Diparbud) Kabupaten Manggarai Barat. Berdasarkan hasil identifikasi faktor-faktor internal pariwisata Manggarai Barat diperoleh kekuatan dan kelemahan sebagai berikut : 1. Kekuatan (Strenght) : 1. Manggarai Barat kaya akan budaya. Manggarai kaya akan budaya. Kekayaan akan budaya merupakan potensi yang pelu dikembangkan dalam industri pariwisata Manggarai Barat. Budaya-budaya itu seperti : peninggalan jaman prasejarah seperti fosil, Compang, Kampung tua, sistim pemerintahan adat Manggarai (kedaluan), kesenian dan keterampilan lokal, hikayat-hikayat, filosofi dan cara penggunaan lahan untuk bertani yang dapat memberikan pemandangan yang indah berupa hamparan sawah berbentuk jaring laba-laba. 2. Manggarai Barat kaya akan keindahan alam lautnya. Manggarai Barat memiliki keindahan pemandangan pantai dan keindahan alam bawah laut. Terdapat 19 Taman Laut yang ada di Manggarai Barat (Diparbud 2007). Hal ini merupakan kekuatan untuk mengembangkan wisata bahari. 3. Manggarai Barat memiliki Taman Nasional Komodo. TNK terletak di Pulau Komodo dan Pulau Rinca. Kedua pulau ini secara administratif termasuk wilayah Manggarai Barat. Dengan adanya TNK,

69

Pariwisata Manggarai Barat mempunyai kekuatan dalam menarik para wisatawan untuk berkunjung ke Manggarai Barat. 4. Masyarakat Manggarai adalah masyarakat yang ramah. Keramahan masyarakat Manggarai ditunjukan dari sikap terhadap wisatawan yang datang. Selain itu dari aspek historis, Manggarai Barat merupakan pencampuran dari beberapa etnis seperti : etnis Manggarai, etnis Cina, Etnis Makasar dan Etnis Bima. Hal ini menunjukan sikap keterbukaan dan keramahan masyarakat Manggarai terhadap suku-suku dari luar Manggarai. 5. Dukungan yang positif dari pemerintah setempat dan masyarakatnya. Dukungan pemerintah dapat secara lansung dan tidak lansung. Secara lansung dapat ditunjukan dari sikap proaktifnya dalam melakukan kerjasama dengan lembaga non pemerintah seperti SWISSCONTACT untuk pembuatan Agenda, Draf, dan Atlas Sikap secara tidak lansung dapat dilihat dari usaha pemerintah dalam menciptakan keamanan dan ketertiban. Dukungan masyarakat Manggarai Barat ditunjukan dari pembebasan tanah masyarakat untuk pembuatan jalan tampa ganti rugi serta sikap kerjasama dan keramahan terhadap wisatawan yang datang. 6. Lembaga non-pemerintah yang pro aktif terhadap pembangunan pariwisata Manggarai Barat. Sikap pro aktif ditunjukan dalam membantu pemerintah dalam upaya pengembangan konsep pengembangan pariwisata Manggarai Barat dalam bentuk Atlas pariwisata, pemberian beasiswa serta pendampingan kepada

70

masyarakat. 7. Manggarai Barat merupakan pintu masuk ke Pulau Flores dari Barat. Dengan adanya fasilitas pelabuhan dan bandara udara menjadikan Manggarai Barat sebagai pintu masuk ke Pulau Flores dari Barat. Fasilitas ini merupakan kekuatan pariwisata Manggarai Barat dalam memudahkan para wisatawan yang mau berkunjung ke Manggarai Barat serta dapat dijadikan media promosi bagi mereka yang hanya singgah di pelabuhan atau bandara udara di Manggarai Barat. 8. Layanan transportasi umum dalam kota cukup banyak tersedia, sehingga waktu tunggu biasanya pendek serta lalu lintas belum macet. Ketersediaan layanan transportasi membantu dalam mengurangi waktu tempuh para wisatawan ke objek wisata yang dituju. 9. Kondisi Kabupaten Manggarai Barat relatif aman bagi wisatawan untuk melakukan perjalanan wisata. Kondisi yang aman menjadikan wisatawan akan lebih nyaman melakukan kegiatan wisatanya. Hal ini merupakan kekuatan karena wisatawan lebih menyukai tempat yang meurutnya aman untuk melakukan suau perjalanan. 10. Keberadaan lembaga adat dan agama yang masih diakui oleh masyarakat setempat khususnya di desa-desa. Lembaga adat dan agama di masyarakat merupakan lembaga yang mempunyai andil dalam membentuk dan menguntrol tatakrama

masyarakatnya serta mengatur penggunaan lahan adat. Selin itu, lembaga ini juga mempunyai andil dalam melestarikan budaya Manggarai.

71

2. Kelemahan (Weakness) : 1. Belum dikembangkannya potensi yang ada di pedalaman. Belum berkembangnya potensi wisata di pedalaman mengakibatkan Manggarai Barat tidak memiliki daya tarik bagi wisatawan untuk berkunjung ke pedalaman. Hal ini disebabkan karena kurangnya promosi dan pengelolaan paket-peket wisata yang menarik bagi wisatawan. 2. Keterbatasan dalam akomodasi terutama di wilayah pedesaan. Ketersediaan akomodasi seperti hotel dan restoran sangat terbatas di daerah pedalaman. Terdapat 1 hotel yang teletak di Kecamatan Lembor. 3. Belum tersedianya money changer. Money chager merupakan tempat penukan uang asing dengan uang rupiah. Ketidaktersediaannya money changer merupakan hambatan bagi para wisman yang ingin melakukan transaksi ekonomi di Kabupaen Manggarai Barat. 4. Akses internet masih lemah. Teknologi internet sangat dibutuhkan oleh para wisatawan untuk melakukan transaksi, pencarian informasi dan lain-lain. Fasilitas ini sangat dibutuhkan oleh para wisman dari negara Jepang, Amerika, Jerman dan Rusia yang merupakan pengguna teknologi tertinggi serta penyumbang wisatawan dunia terbesar. 5. Tidak memiliki museum sehingga aset-aset budaya, aset peninggalan sejarah, sastra budaya serta kazanah seni tradisional dikawatirkan mulai melemah. 6. Tidak adanya kantor keimigrasian sehingga sistim kontrol terhadap

72

wisatawan asing kurang. 7. Fasilitas kesehatan yang minim seperti Rumah Sakit Umum. Sakit merupakan kondisi fisik yang sangat sulit untuk diduga. Maka dari itu, fasilitas kesehatan seperti Rumah Sakit Umum merupakan fasilitas kesehatan yang sangat dibutuhkan bagi para wisatawan yang sedang melakukan perjalanan di Manggarai Barat. 8. Tingkat pendidikan dan ketrampilan penduduk masih rendah, sehingga belum mampu mengolah semua potensi yang ada di Kabupaten Manggarai Barat. 9. Kualitas SDM di Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Manggarai Barat tidak memiliki ketrampilan atau pengetahuan tentang

kepariwisataan. Keadaan ini menjadikan kurang kreatifnya dalam membuat konsep wisata serta penciptaan paket-paket wisata yang menarik. 10. Belum ada jenjang Perguruan Tinggi (setingkat akademi) yang bergerak di pendidikan pertanian, perikanan dan pariwisata yang berkualitas serta tidak adanya lembaga atau organisasi mahasiswa ekstra kampus. Selain sebagai lembaga pendidikan, Perguruan tinggi dan lembaga ekstra kampus merupakan lembaga kontrol terhadap kebijakan pemerintah. Peran ini sangat penting sebagai pengawal dan pembanding atas pembangunan yang diadakan untuk kesejahteraan masyarakatnya.

73

7.1.2. Identifikasi Lingkungan Eksternal Perusahaan Identifikasi lingkungan eksternal diperoleh melalui wawancara dengan pihak Diparbud Kabupaten Manggarai Barat. Berdasarkan hasil identifikasi faktor-faktor eksternal berupa peluang dan ancaman sebagai berikut :

1. Peluang(Oppurtunity) : 1. Adanya trend/keinginan wisatawan terhadap kegiatan wisata alam yakni menikmati produk atau kreasi budaya (culture) dan peninggalan sejarah (heritage) serta nature atau eko-wisata dari suatu daerah atau negara. 2. Dukungan yang positif dari Pemerintah Pusat. Penentuan Provinsi NTT sebagai Destinasi Unggulan Tahun 2007 memberikan peluang bagi daerah-daerah di NTT termasuk Manggarai Barat. Pentuan ini memberi kesempatan bagi daerah-daerah di NTT untuk menunjukan kekayaan alam dan budayanya kepada dunia Internasional. 3. Akan dibangunnya pelabuhan khusus kapal pesiar di Teluk Kupang. Pelabuhan khusus kapal pesiar dapat mendorong kunjungan wisatawan ke NTT. Hal ini menjadi peluang bagi Manggarai Barat yang kaya akan kekayaan alam laut dan TNK. 4. Adanya kepedulian lembaga-lembaga asing terhadap perkembangan Manggarai Barat. Dengan adanya kepedulian ini menjadikan Manggarai Barat dapat memiliki bantuan secara materil maupun non materil untuk kemajuan pembangunan pariwisatanya. 5. Kebijakan Perundang-undangan yang mendukung.

74

a. Undang-undang No. 25 Tahun 2000 tentang Program Perencanaan Nasional pariwisata mendapatkan penugasan baru untuk turut mempercepat pemulihan ekonomi nasional dan memulihkan citra Indonesia di dunia internasional. b. Undang-undang No. 22 Tahun 1999 tentang Pemerintahan Daerah yang memungkinkan daerah lebih leluasa dalam mengolah

pariwisatanya. c. UU No. 5 Tahun 1990 tentang Konservasi Sumber Daya Alam Hayati dan Ekosistemnya. d. UU No. 9 Tahun 1990 tentang Kepariwisataan. e. PP No. 18 Tahun 1994 tentang Pengusahaan Pariwisata Alam di Zona Pemanfaatan Taman Nasional, Taman Hutan Raya, dan Taman Wisata Alam. f. Keputusan Menhut No. 441/Kpts-II/1994 tentang Sarana Prasarana Pengusahaan Pariwisataan Alam. g. Keputusan Menhut No. 441/Kpts-II/1990 tentang Pengenaan Iuran Pungutan Usaha di Hutan Wisata, Taman Nasional, Taman Hutan Raya dan Taman Wisata Laut. h. Keputusan Menhut No. 446/Kpts-II/1996 tentang Tata Cara

Permohonan, Pemberian dan Pencabutan Izin Pengusahaan Pariwisata Alam. i. Keputusan Menhut No. 878/Kpts-II/1992 tentang Tarif Pungutan Masuk ke Hutan Wisata, Taman Nasional, Taman Hutan Raya dan Taman Wisata Laut.

75

j. Keputusan Menhut No. 447/Kpts-II/1996 tentang Pembinaan dan Pengawasan Pengusahaan Pariwisata Alam. 6. Meningkatnya jumlah wisatawan dimasa yang akan datang. Tren pariwisata tahun 2020, perjalanan wisata dunia akan mencapai 1,6 milyar orang, diantaranya 438 juta orang akan berkunjung ke kawasan Asia-Pasifik. Melihat jumlah wisatawan yang demikian besar, maka Indonesia perlu merebut pangsa pasar wisata tersebut dengan menawarkan segala daya tariknya untuk mendatangkan wisatawan. Kondisi ini memberikan gambaran akan tumbuhnya industri Pariwisata ke depan sekaligus memberikan peluang dan harapan bagi daerah-daerah yang lagi merintis industri pariwisatanya termasuk Manggarai Barat. 7. Travel-travel agent di Bali konsisten menawarkan produk wisata yang ada di Manggarai Barat. Kondisi ini memberikan peluang bagi pariwisata Manggarai Barat dalam memberikan tawaran objek wisata lainnya serta dapat melakukan feed back terhadap pariwisatanya. 8. Ketertarikan Investor dalam menanamkan investasi di Kabupaten Manggarai Barat. Investor adalah orang yang menanamkan investai untuk tujuan bisnis. Bisnis membuat pertumbuhan dibidang ekonomi dan prasarana sehingga dapat meningkatkan pelayanan kepada para wisatawan yang datang.

76

2. Ancaman (Threat) : 1. Penguasaan tanah oleh investor dari luar Manggarai Barat secara besarbesaran. Penguasaan tanah oleh investor secara besar-besaran merupakan ancaman yang harus dihindari karena dapat menyebabkan konflik sosial serta pembangunan yang tidak memperhatikan kelestarian lingkungan serta si 2. Pengembangan berupa pembangunan fisik yang dapat merusak keindahan alam dan kelestarian alam. Pengembangan dalam bentuk pembangunan fisik berdampak lansung kepada lingkungan. Dampak ini berupa pembukaan lahan untuk pembangunan yang dapat merusak lingkungan serta sisa-sisa dari pembangunan yang jika tidak dibuang secara benar akan menyebabkan kerusakan tanah dan lingkungan. 3. Potensi pariwisata Kabupaten Manggarai Barat dijual oleh asosiasi dari lain provinsi (misalnya Provinsi Bali dan NTB). Kondisi ini merupakan ancaman yang menyebabkan Manggarai Barat kurang mendapat manfaat dari potensi wisatanya sendiri. Selain itu, memungkinkan terjadinya claim atas objek wisata oleh provinsi lain. 4. Masuknya budaya-budaya negatif yang mempengaruhi masyarakat sekitar seperti seks bebas, narkoba, mengemis dan lain-lain. Salah satu dampak dari pariwisata adalah pengaruh budaya yang dibawa oleh para wisatawan. Namun yang menjadi ancaman adalah pengaruh budaya negatif seperti sex bebas, narkoba dan lain-lain. 5. Masuknya tenaga-tenaga terampil dari luar wilayah akan menggeser

77

kedudukan tenaga kerja lokal. Masuknya tenaga kerja dari luar daerah secara berlebihan akan menggeser tenaga kerja lokal. Hal ini akan menimbulkan konflik sosial yang dapat mengganggu keamanan dan ketertiban. 6. Privatisasi obyek wisata yang berlebihan, khususnya wilayah pulau-pulau. Privatisasi obyek wisata yang berlebihan, khususnya wilayah pulau-pulau sangat mungkin terjadi sebagai akibat tingginya harga tanah sehingga masyarakat yang memiliki hak tanah termotifasi menjual kepada para investor. Selain itu kurangnya pengelolaan, kontrol dan pengawasan dari Pemerintah Daerah memungkinkan hal ini terjadi.

7.2. Matriks Evaluasi Faktor Internal (IFE) Matriks IFE merupakan hasil dari identifikasi faktor internal berupa kekuatan (strengths) dan kelemahan (weakness) yang berpengaruh terhadap Pariwisata Manggarai Barat. Penentuan nilai dan bobot dengan menggunakan metode paired comparison. Penentuan rating diperoleh dari empat orang responden, sedangkan total skor dengan mengalikan bobot dan rating. Hasil identifikasi diperoleh melalui kuisioner dari empat orang responden yang telah diolah dengan nilai rata-rata disajikan pada Tabel 12.

78

Tabel 12. Hasil Analisis Matriks IFE Pariwisata Manggarai Barat
No Faktor Bobot Rating Skor

Faktor internal Kekuatan (Strenght) 1. A. Manggarai Barat kaya akan budayanya. 2. B. Manggarai Barat kaya akan keindahan alam lautnya. 3. C. Manggarai Barat memiliki Taman Nasional Komodo. 4. D. Masyarakat yang ramah. 5. E. Dukungan yang positif dari Pemda dan masyarakat. 6. F. Lembaga non pemerintah yang pro aktif. 7. G. Merupakan pintu masuk dari Barat. 8. H. Ketersediaan layanan transportasi. 9. I. Kondisi yang aman. 10. J. Lembaga adat dan agama yang masih diakui. Kelemahan (Weakness) 1. K. Belum dikembangkannya potensi yang ada di pedalaman. 2. L. Keterbatasan dalam akomodasi. 3. M. Belum tersedianya Money Changer. 4. N. Akses Internet masih lemah. 5. O. Tidak memiliki museum. 6. P. Tidak adanya kantor keimigrasian. 7. Q. Fasilitas kesehatan yang minim. 8. R. Tingkat pendidikan dan keterampilan penduduk masih rendah. 9. S. Kualitas SDM Diparbud yang rendah. 10. T. Belum ada Perguruan Tinggi. TOTAL SKOR Sumber : Data Primer, 2007 (diolah)

0.05 0.05 0.05 0.06 0.06 0.06 0.05 0.05 0.05 0.06 0.04 0.05 0.05 0.05 0.05 0.05 0.06 0.05 0.04 0.04

4.00 4.00 4.00 3.50 4.00 3.75 3.50 3.00 3.50 3.00 1.00 2.00 2.25 2.25 2.00 2.75 2.25 2.75 2.75 2.50

0.21 0.21 0.19 0.20 0.23 0.21 0.18 0.16 0.18 0.18 0.04 0.09 0.12 0.11 0.09 0.14 0.11 0.13 0.12 0.11 3.02

Berdasarkan Tabel 12 diketahui bahwa indikator yang paling penting ditunjukan dengan rating paling tinggi yakni 4,00. Indikator yang paling penting itu adalah : Pertama : Manggarai kaya akan budaya. Budaya-budaya itu seperti : peninggalan jaman pra sejarah seperti fosil, Compang, Kampung tua, sistim pemerintahan adat Manggarai (kedaluan), kesenian dan keterampilan lokal, hikayat-hikayat, filosofi dan cara penggunaan lahan untuk bertani yang dapat memberikan pemandangan yang indah berupa hamparan sawah berbentuk jaring laba-laba, Kedua : Manggarai Barat kaya akan keindahan alam lautnya.Manggarai

79

Barat memiliki keindahan pemandangan pantai dan keindahan alam bawah laut. Terdapat 19 Taman Laut yang ada di Manggarai Barat (Diparbud 2007). Ketiga : Manggarai Barat memiliki Taman Nasional Komodo dan keempat : dukungan yang positif dari pemerintah setempat dan masyarakatnya. Belum dikembangkannya potensi yang ada di pedalaman yang mengakibatkan Manggarai Barat tidak memiliki daya tarik bagi wisatawan untuk berkunjung ke pedalaman merupakan kelemahan utama pariwisata Manggarai Barat dengan rating 1,00. Total skor rata-rata untuk matriks IFE adalah 3,02. Hal ini menunjukan bahwa pariwisata Manggarai Barat mempunyai kekuatan internal di atas rata-rata yaitu 2,50. Ini berarti pariwisata Manggarai Barat mempunyai kekuatan yang besar dan mampu mengatasi kelemahannya.

7.3. Matriks Evaluasi Factor Eksternal (EFE) Analisis matriks EFE merupakan hasil dari identifikasi faktor-faktor eksternal berupa peluang (opportunities) dan ancaman (threats) yang berpengaruh terhadap Pariwisata Manggarai Barat. Jumlah responden yang mengisi kuisioner matriks EFE adalah empat orang. Penilaian bobot dilakukan dengan cara mencari rata-rata nilai bobot dari keempat responden yang mengisi kuisioner, begitu juga dalam menentukan nilai rating dilakukan dengan cara mencari rata-rata nilai rating dari keempat responden. Hasil analisis matriks EFE dapat dilihat pada Tabel 13.

80

Tabel 13. Hasil Analisis Matriks EFE Pariwisata Manggarai Barat
No. Faktor Peluang (Oppurtunity) 1. A. Minat akan wisata alam yang meningkat. 2. B. Dukungan yang positif dari pemerintah. 3. C. Akan dibangunnya pelabuhan kapal pesiar di Teluk Kupang. 4. D. Kepedulian lembaga-lembaga asing. 5. E. Kebijakan perundang-undangan yang mendukung. 6. F. Meningkatnya jumlah wisatawan dimasa yang akan datang. 7. G. Ketertarikan Investor dalam menanamkan Investasi. 8. H. Kerjasama dengan agent-agent travel di Bali dengan baik. Ancaman (Threat) 1. I. Penguasaan tanah oleh investor secara besar-besaran. 2. J. Potensi dijual oleh asosiasi dari provinsi lain. 3. K. Masuknya budaya-budaya negatif. 4. L. Masuknya tenaga-tenaga trampil dari luar wilayah. 5. M. Privatisasi objek wisata secara berlebihan. 6. N. Pembangunan yang merusak keindahan alam dan kelestarian alam. TOTAL SKOR Sumber : Data Primer, 2007 (diolah) Bobot 0.08 0.07 0.08 0.08 0.06 0.08 0.08 0.09 0.06 0.06 0.07 0.06 0.07 0.06 Rangking 3.75 4.00 3.50 2.75 4.00 3.75 3.75 3.25 1.25 1.50 1.50 1.50 1.50 2.75 Skor 0.28 0.29 0.27 0.23 0.24 0.29 0.30 0.28 0.07 0.09 0.12 0.10 0.10 0.17 2.85

Berdasarkan Tabel 13 diketahui bahwa dukungan yang positif dari Pemerintah Pusat dan Kebijakan Perundang-undangan yang mendukung merupakan peluang terbesar Pariwisata Manggarai Barat yang ditunjukan dengan nilai rating 4,00, sedangkan ancaman bagi Pariwisata Manggarai Barat yang terbesar yaitu Penguasaan tanah oleh investor dari luar Manggarai Barat secara besar-besaran dengan rating 1,25. Total skor rata-rata untuk matriks EFE adalah 2,85 diatas rata-rata 2,50. Total skor rata-rata 2,85 memperlihatkan bahwa pariwisata Manggarai Barat secara efektif mengambil keuntungan dari peluang yang ada dan meminimalkan ancaman. Melihat total skor rata-rata dari IFE sebesar 3,02 dan total skor rata-rata dari EFE sebesar 2,85 mengindikasikan pariwisata Manggarai Barat dalam tahap pertumbuhan. Strategi yang tepat adalah strategi intensif (penetrasi pasar,

81

pengembangan pasar, dan pengembagan produk) atau strategi integratif (integratif ke belakang, integratif ke depan dan integratif horisontal).

7.4. Matriks Strengths-Weaknesses-Opportunities-Threats (SWOT) Merupakan tahapan kedua dalam proses perumusan strategi dan berfungsi untuk mencocokan antara kekuatan dan kelemahan dari faktor internal dengan peluang dan ancaman dari faktor eksternal. Alat analisis yang digunakan adalah matriks SWOT. Pada matriks SWOT dilakukan pencocokan antara kekuatan dan kelemahan dengan peluang dan ancaman perusahaan. Dari penggabungan matriks SWOT diperoleh beberapa alternatif strategi yaitu strategi S-O, strategi S-T, strategi W-O, dan strategi W-T. Hasil analisis matriks SWOT Pariwisata Manggarai Barat dapat dilihat pada Tabel 14.

82

Tabel 14. Matriks Strengths-Weaknesses-Opportunities-Threats (SWOT)
Kekuatan (strengths) S1. Manggarai Barat kaya akan budaya. S2. Manggarai Barat kaya akan keindahan alam lautnya. S3. Manggarai Barat memiliki Taman Nasional Komodo. S4.Masyarakat Manggarai adalah masyarakat yang ramah. S5. Dukungan yang positif dari pemerintah setempat dan masyarakatnya. S6. Lembaga non-pemerintah yang pro aktif . S7. Manggarai Barat merupakan pintu masuk ke Pulau Flores dari Barat. S8. Ketersediaan layanan transportasi umum. S9. Kondisi yang aman bagi wisatawan. S10. Lembaga adat dan agama yang masih diakui oleh masyarakat setempat. Peluang (Opportunities) O1. Minat akan wisata alam yang meningkat. O2. Dukungan yang positif dari Pemerintah Pusat. O3. Akan dibangunnya pelabuhan khusus kapal pesiar di Teluk Kupang. O4. Kepedulian lembaga-lembaga asing. O5. Kebijakan Perundangundangan yang mendukung. O6. Meningkatnya jumlah wisatawan yang akan datang. O7. Ketertarikan Investor dalam menanamkan investasi. O8. Kerjasama dengan Traveltravel agent di Bali yang baik. Ancaman (Threats) T1. Penguasaan tanah oleh investor secara besar-besaran. T2. Potensi dijual oleh asosiasi dari lain provinsi. T3. Masuknya budaya-budaya negatif. T4. Masuknya tenaga-tenaga terampil dari luar wilayah. T5. Privatisasi obyek wisata yang berlebihan. T6. Pembangunan yang merusak keindahan alam dan kelestarian alam. Kelemahan (Weaknesses) W1. Belum dikembangkannya potensi yang ada di pedalaman. W2. Keterbatasan dalam akomodasi terutama di wilayah pedesaan. W3. Belum tersedianya money changer. W4. Akses internet masih lemah. W5. Tidak memiliki museum. W6. Tidak adanya kantor keimigrasian. W7. Fasilitas kesehatan yang minim. W8. Tingkat pendidikan dan ketrampilan penduduk masih rendah. W9. Kualitas SDM di Diparbud yang rendah. W10. Belum ada Perguruan Tinggi.

Strategi S-O 1. Melakukan pengembangan wisata budaya, bahari (ekowisata) dan pertanian (agrowisata). 2. Melakukan upaya mengurangi jarak tempuh wisatawan ke objek-objek wisata yang ada.

Strategi W-O 1. Meningkatkan promosi wisata. 2. Pengadaan layanan Internet dan Money Changer. 3. Meningkatkan kualitas sumberdaya di Diparbud Kabupaten Manggarai Barat.

Strategi S-T 1. Mendorong kerjasama dengan KabupatenKabupaten tetangga. 2. Membuat peta wisata. 3. Meningkatkan hubungan kerja sama dengan lembaga nonpemerintah dalam mengontrol tingkah laku para wisatawan yang datang ke Manggarai Barat.

Strategi W-T 1. Pemberdayaan masyarakat lokal terutama di sekitar objek wisata. 2. Penerimaan tenaga ahli dari luar daerah secara proporsional.

Sumber : Data Primer, 2007 (diolah)

83

Tabel 15. Alternatif strategi dan keterkaitan dengan faktor kunci Alternatif Strategi
Keterkaitan

Strategi S-O 1. Melakukan pengembangan wisata budaya, bahari (ekowisata) S1, S2, S3, S4, S6, dan pertanian (agrowisata). S9,S10, O1, O2, O3, O4, O5 2. Melakukan upaya mengurangi jarak tempuh wisatawan ke S7, S9, S10, O1, objek-objek wisata yang ada. O2, O3 Strategi W-O 1. Meningkatkan promosi wisata. W1, W7, W8, O1, O2, O3, O4, O6, O7, O8 2. Pengadaan layanan Internet dan Money Changer. W3, W4, W8, W9, O2, O3, O6, O7, O8 3. Meningkatkan kualitas sumberdaya di Diparbud Kabupaten W9,W10,O2,O4 Manggarai Barat. Strategi S-T 1. Mendorong kerjasama dengan Kabupaten-Kabupaten S1, S2, S3, S5, S7, tetangga. T2, T4 2. Membuat peta wisata. S1, S2, S3, S5, S6, T1, T2, T3, T5 3. Meningkatkan hubungan kerja sama dengan lembaga non S4,S5,S6,S10,T1, pemerintah dalam mengontrol tingkah laku para wisatawan T3,T5,T6 yang datang ke Manggarai Barat. Strategi W-T 1. Pemberdayaan masyarakat lokal terutama di sekitar objek W5, W7, W8, T2, wisata. T3, T4, T5, T6 2. Penerimaan tenaga ahli dari luar daerah secara proporsional. W1, W4, W9, W10, T2, T3, T4, T5, T6
Sumber : Data primer, 2007(diolah)

7.4.1. Strategi S-O Strategi S-O atau strategi kekuatan-peluang merupakan strategi yang menggunakan kekuatan internal perusahaan untuk memanfaatkan peluang eksternal. Alternatif strategi yang direkomendasikan sebagai strategi kekuatanpeluang yakni:

84

1. Melakukan pengembangan wisata budaya, bahari (ekowisata) dan pertanian (agrowisata). Meningkatnya jumlah wisatawan ke depan dan trend akan selera wisatawan yang lebih menginginkan wisata alami seperti menikmati kreasi budaya (culture) dan peninggalan sejarah (heterige) serta nature atau eko-wisata dari suatu daerah atau negara merupakan peluang yang harus dimanfaatkan oleh Kabupaten Manggarai Barat. Peluang ini dapat dimanfaatkan oleh pariwisata Manggarai Barat dengan memanfaatkan kekuatan yang dimiliki seperti kekayaan budaya dan alam laut. Maka dari itu Manggarai Barat perlu mengembangkan wisata budaya, ekowisata dan agrowisata yang dapat memberikan ciri khusus terhadap pariwisatanya yang membedakan dengan tempat wisata lainnya. 2. Melakukan upaya mengurangi jarak tempuh wisatawan ke objek-objek wisata yang ada. Mengurangi jarak tempuh merupakan suatu upaya dalam meningkatkan pelayanan terhadap wisatawan. Jarak tempu yang dimaksud adalah waktu yang dibutuhkan wisatawan dari

kedatangannya di Manggarai Barat sampai ke tempat tujuan yaitu objek wisata yang ingin dikunjungi. Wisatawan lebih cendrung menyukai pelayanan yang cepat dengan informasi yang jelas. Maka dari itu perlu dilakukan upaya mengurangi jarak tempuh wisatawan dengan cara penertiban keluar masuk

85

penumpang di bandara, pelabuhan dan terminal, mempermudah proses perijinan serta pengadaan layanan informasi yang mudah diakses.

7.4.2. Strategi W-O Strategi W-O atau strategi kelemahan-peluang merupakan strategi yang bertujuan untuk memperbaiki kelemahan internal perusahaan dengan

memanfaatkan peluang eksternal. Adapun beberapa strategi yang direkomendasikan sebagai bagian dari strategi kelemahan-peluang adalah : 1. Meningkatkan promosi wisata. Promosi merupakan suatu cara dalam memperkenalkan produk kepada khalayak ramai. Strategi meningkatkan promosi dimaksudkan untuk memanfaatkan peluang yang ada dalam mengurangi kelemahan belum berkembangnya pariwisata di pedalaman. Upaya promosi perlu dilakukan. Selain memperkenalkan objek wisata yang ada di pedalaman, upaya ini dapat mendorong kreatifitas masyarakat Manggarai dalam mencipta atau membuat paket-paket wisata yang menarik bagi wisatawan. Selain promosi dilakukan lewat media elektronik, surat kabar, fasilitas publik yang ada di Manggarai Barat dan Bali, spanduk, pamflet, promosi juga dapat dilakukan dengan cara meningkatkan aktifitas masyarakat di pedalaman seperti melakukan festifal budaya di Kecamatan Lembor yang mudah diakses dari Labuan Bajo dan

86

Kabupaten Manggarai, outbbon kaum muda atau pelajar, camping dan lain-lain. 2. Pengadaan layanan Internet dan Money Changer. Money Changer merupakan tempat penukaran mata uang asing dengan rupiah. Fasilitas ini sangat dibutuhkan oleh wisatawan asing. Maka dari itu fasilitas ini perlu dibentuk.

7.4.3. Strategi S-T Strategi S-T atau strategi kekuatan-ancaman merupakan strategi yang menggunakan kekuatan internal perusahaan untuk menghindari atau mengurangi dampak ancaman eksternal. Alternatif strategi yang direkomendasikan sebagai strategi kekuatanancaman adalah : 1. Mendorong kerjasama dengan Kabupaten-Kabupaten tetangga. Dengan sikap proaktifnya pemerintah setempat memungkinkan adanya kerjasama dengan Kabupaten-Kabupaten terdekat dalam memajukan pariwisata Manggarai Barat. Hal ini merupakan suatu pilihan yang harus dilakukan melihat keterbatasan pemerintah dalam promosi pariwisatanya, SDM, teknologi dan sarana dan prasarana lainnya. 2. Membuat peta wisata. Dampak negatif dari industri pariwisata dapat terjadi bila kurang adanya kontrol atau kebijakan perlindungan terhadap lingkungan. Lingkungan yang merupakan objek dari wisata, akan berkurang kualitas keindahannya jika terjadi pembangunan yang berlebihan.

87

Selain itu, dengan kondisi banyak pulau memungkinkan terjadi penjualan-penjualan pulau atau tanah yang mempunyai nilai wisata. Penjualan ini sangat mungkin dilakukan oleh masyarakat yang mempunyai hak sebagai warisan adat. Maka dari itu diperlukannya pembuatan peta wisata dimana terdapat zona-zona yang dilindungi dan zona pemukiman masyarakat. 3. Meningkatkan hubungan kerja sama dengan lembaga non pemerintah dalam mengontrol tingkah laku para wisatawan yang datang ke Manggarai Barat. Penguasaan tanah secara besar-besaran oleh investor, masuknya budaya yang negatif, privatisasi objek wisata terutama di pulau-pulau merupakan ancaman yang harus dihindari. Hal ini bisa dapat dicegah jika adanya kerjasama antara pemerintah dengan lembaga-lembaga nonpemerintah seperti lembaga adat dan agama yang mana selain mempunyai pengaruh di masyarakat, lembaga-lembaga tersebut mempunyai hak yang diakui oleh masyarakat setempat. Hak-hak tersebut seperti hak ulayat, hak mengatur tatakrama dan lain-lain. Dengan adanya kerjasama ini diharapkan adanya kesadaran akan ancaman yang ada dimana penanggulangannya melalui penyadaran kepada masyarakat.

7.4.4. Strategi W-T Strategi W-T atau strategi kelemahan–ancaman merupakan strategi untuk mengurangi kelemahan internal dan menghindari ancaman eksternal. Alternatif

88

strategi yang direkomendasikan untuk mengurangi kelemahan internal dan menghindari ancaman eksternal adalah : 1. Pemberdayaan masyarakat lokal terutama di sekitar objek wisata. Tujuan dari suatu pembangunan adalah mensejahterakan

masyarakatnya. Dalam suatu pembangunan masyarakat merupakan subjek pembangunan. Maka dari itu keterlibatan masyarakat sangat penting dalam pembangunan. Berkaitan dengan hal ini, pemberdayaan masyarakat lokal terutama disekitar objek wisata perlu dilakukan. Upaya ini merupakan suatu cara penyadaran atau pemahaman tentang industri pariwisata yang mana dapat menumbuhkembangkan

keterlibatan mereka. Keterlibatan masyarakat lokal sangat penting dalam memberikan warna dalam industri pariwisata tersebut. 2. Penerimaan tenaga ahli dari luar daerah secara proporsional. Banyaknya tenaga ahli dari luar daerah dapat mengakibatkan kecemburuan sosial. Hal ini dapat mengakibatkan konflik horisontal maupun vertikal yang dapat menganggu industri pariwisata itu sendiri. Maka dari itu, Pemerintah daerah perlu mengatur kesempatan kerja dengan menerima tenaga dari luar daerah secara proporsional.

7.5. Matriks Quantitative Strategic Planning Matrix (QSPM) Tahap ini merupakan tahap ketiga dari perumusan strategi. Proses pemilihan prioritas strategi dilakukan oleh Diparbud yang merupakan perwakilan pemerintah yang bertanggung jawab akan perkembangan industri pariwisata Manggarai Barat. Matriks QSPM akan menentukan ketertarikan relatif (relative

89

attractiveness) strategi terhadap faktor-faktor kunci dari lingkungan internal dan eksternal. Beberapa strategi yang akan dipilih yaitu : 1. Melakukan pengembangan wisata budaya, bahari (ekowisata) dan pertanian (agrowisata). Startegi ini penting dilaksanakan mengingat pariwisata Manggarai Barat memiliki kelebihan dibidang budaya (masyarakat pedalaman), bahari (di wilayah Labuan Bajo) dan pertanian berupa keunikan dalam pembagian tanah pertanian secara adat serta cara pengeloaannya. 2. Melakukan upaya mengurangi jarak tempuh wisatawan ke objek-objek wisata yang ada. Upaya ini perlu dilakukan karena Manggarai Barat merupakan pintu masuk dari barat dimana mobilitas masyarakat yang pergi dan masuk Pulau Flores tinggi. Selain itu, upaya mengurangi jarak tempuh merupakan bagian dari peningkatan pelayanan kepada wisatawan yang datang. 3. Meningkatkan promosi wisata. Promosi merupakan hal yang penting dimana objek-objek wisata yang terdapat di Manggarai Barat dapat diperkenalkan ke nusantara maupun manca negara. 4. Pengadaan layanan Internet dan Money Changer. Merupakan upaya peningkatan fasilitas teknologi. Fasilitas ini penting diadakan untuk memenuhi kebutuhan wisatawan akan teknologi informasi dan tempat penukaran uang untuk aktifitas ekonominya. 5. Meningkatkan kualitas sumberdaya di Diparbud Kabupaten Manggarai Barat. Strategi ini penting diterapkan untuk meningkatkan kualitas SDM dalam mengelola dan mencipta paket-paket wisata yang menarik.

90

6. Mendorong kerjasama dengan Kabupaten-Kabupaten tetangga. Strategi ini dimaksudkan untuk mengurangi kekurangan yang terdapat di pariwisata Manggarai Barat dalam hal teknologi, fasilitas dan pelayanan kepada wisatawan. 7. Membuat peta wisata. Strategi ini bertujuan untuk melindungi objek-objek wisata dari proses pembangunan yang dapat merusak lingkungan dan objek wisata itu sendiri. 8. Meningkatkan hubungan kerja sama dengan lembaga non pemerintah dalam mengontrol tingkah laku para wisatawan yang datang ke Manggarai Barat. Kerjasama ini diperlukan untuk mengantisipasi tindakan-tindakan para wisatawan yang negatif dan meresahkan masyarakat Manggarai Barat. 9. Pemberdayaan masyarakat lokal terutama di sekitar objek wisata. Pemberdayaan masyarakat lokal merupakan upaya dalam meningkatkan keterlibatan masyarakat lokal dalam pembangunan pariwisata di Manggarai Barat. 10. Penerimaan tenaga ahli dari luar daerah secara proporsional. Strategi ini dimaksudkan untuk memberi kesempatan kepada tenaga-tenaga ahli lokal untuk berperan dalam pembangunan pariwisata Manggarai Barat serta usaha mengantisipasi konflik sosial dalam masyarakat. Perhitungan QSPM dilakukan untuk memperoleh nilai TAS (total attractive score atau total nilai daya tarik), dimana dilakukan pengalian antara rata-rata bobot dari masing-masing faktor kunci dengan nilai AS (attractive score atau daya tarik). Perhitungan QSPM dapat dilihat pada Lampiran 16.

91

Berdasarkan perhitungan QSPM dapat diketahui prioritas strategi yang merupakan hasil dari analisis SWOT. Prioritas strategi ditentukan dengan melakukan perengkingan terhadap strategi-strategi yang didasarkan pada nilai TAS dari yang terbesar sampai yang terkecil. Urutan tersebut dapat dilihat pada Tabel 16. Tabel 16. Peratingan Matriks Quantitative Strategic Planning Matrix (QSPM) Rangking 1 Aktifitas TAS

Melakukan pengembangan wisata budaya, bahari (ekowisata) 3.85 dan pertanian (agrowisata). Meningkatkan hubungan kerja sama dengan lembaga non 3.55

2

pemerintah dalam mengontrol tingkah laku para wisatawan yang datang ke Manggarai Barat.

3 4 5 6 7 8 9 10

Meningkatkan promosi wisata.

3.42

Pemberdayaan masyarakat lokal terutama di sekitar objek 3.18 wisata. Mendorong kerjasama dengan Kabupaten-Kabupaten tetangga. 3.16

Melakukan upaya mengurangi jarak tempuh wisatawan ke 2.67 objek-objek wisata yang ada. Membuat peta wisata. Meningkatkan kualitas sumberdaya di Diparbud Kabupaten Manggarai Barat. Pengadaan layanan Internet dan Money Changer. Penerimaan tenaga ahli dari luar daerah secara proporsional. 2.13 1.35 2.41 2.33

Sumber : Data primer, 2007(diolah)

Dari Tabel 16 dapat dilihat bahwa alternatif strategi yang pertama dipilih adalah strategi satu yaitu “Melakukan pengembangan wisata budaya, bahari (ekowisata) dan pertanian (agrowisata)“ dengan nilai Total Attractive Score (TAS) sebesar 3,85. Alternatif strategi yang terakhir dipilih adalah strategi kesepuluh

92

yaitu “Penerimaan tenaga ahli dari luar daerah secara proporsional“ dengan nilai TAS 1,35. Strategi Melakukan pengembangan wisata budaya, bahari (ekowisata) dan pertanian (agrowisata) memiliki nilai TAS tertinggi sebesar 3,85. Nilai TAS 3,85 mengindikasikan bahwa strategi ini memiliki ketertarikan yang tinggi terhadap faktor-faktor kunci baik dari lingkungan internal maupun eksternal. Strategi pertama merupakan strategi yang menggunakan kekuatan dipunyai untuk memanfaatkan peluang yang ada (strategi SO). Kekuatan pariwisata berupa budaya, kekayaan laut, keramahan masyarakatnya dan kondisi yang aman merupakan modal utama dalam mengembangkan pariwisata Manggarai Barat dengan melihat peluang-peluang yang ada, seperti : meningkatnya jumlah wisatawan dimasa yang akan datang, kecendrungan akan selera wisatawan yang lebih menginginkan wisata alam dan akan dibuatnya pelabuhan kapal pesiar di Teluk Kupang. Terdapat empat strategi dari sepuluh alternatif strategi yang memiliki ketertaikan yang hampir sama yakni meningkatkan promosi wisata dengan nilai TAS 3,42, mendorong kerjasama dengan Kabupaten-Kabupaten tetangga dengan nilai TAS 3,16, meningkatkan hubungan kerja sama dengan lembaga non pemerintah dalam mengontrol tingkah laku para wisatawan yang datang ke Manggarai Barat dengan nilai TAS 3,55, Pemberdayaan masyarakat lokal terutama di sekitar objek wisata dengan nilai TAS 3,18. Hal ini mengindikasikan bahwa dari kesepuluh stategi yang ada, terdapat lima strategi yang menjadi prioritas utama dalam pengembangan pariwisata Manggarai Barat.

93

Kelima strategi itu adalah : (1) Melakukan pengembangan wisata budaya, bahari (ekowisata) dan pertanian (agrowisata), (2) Meningkatkan hubungan kerja sama dengan lembaga non pemerintah dalam mengontrol tingkah laku para wisatawan yang datang ke Manggarai Barat, (3) Meningkatkan promosi wisata, (4) Pemberdayaan masyarakat lokal terutama di sekitar objek wisata, (5) Mendorong kerjasama dengan Kabupaten-Kabupaten tetangga. Strategi Penerimaan tenaga ahli dari luar daerah secara proporsional merupakan prioritas strategi yang terakhir dengan nilai TAS 1,35. Nilai TAS kecil mengindikasikan bahwa strategi ini kurang memiliki ketertarikan terhadap faktorfaktor dalam lingkungan internal dan eksternal dibandingkan dengan alternatif strategi lainnya. Strategi ini merupakan alternatif strategi kelemahan-ancaman dimana strategi untuk menghindari ancaman berupa masuknya tenaga ahli dari luar wilyah serta mengurangi kelemahan kualitas Sumberdaya masyarakatnya yang rendah. Urutan prioritas strategi berdasarkan analisis QSPM sebagai berikut : 1. Melakukan pengembangan wisata budaya, bahari (ekowisata) dan pertanian (agrowisata), dengan nilai TAS 3,85. 2. Meningkatkan hubungan kerja sama dengan lembaga non pemerintah dalam mengontrol tingkah laku para wisatawan yang datang ke Manggarai Barat, dengan nilai TAS 3,55. 3. Meningkatkan promosi wisata, dengan nilai TAS 3,42. 4. Pemberdayaan masyarakat lokal terutama di sekitar objek wisata, dengan nilai TAS 3,18.

94

5. Mendorong kerjasama dengan Kabupaten-Kabupaten tetangga, dengan nilai TAS 3,16. 6. Melakukan upaya mengurangi jarak tempuh wisatawan ke objek-objek wisata yang ada, dengan nilai TAS 2,67. 7. Membuat peta wisata, dengan nilai TAS 2,41. 8. Meningkatkan kualitas sumberdaya di Diparbud Kabupaten Manggarai Barat, dengan nilai TAS 2,33. 9. Pengadaan layanan Internet dan Money Changer, dengan nilai TAS 2,13. 10. Penerimaan tenaga ahli dari luar daerah secara proporsional, dengan nilai TAS 1,35.

VIII. KESIMPULAN DAN SARAN

8.1. Kesimpulan 1. Manggarai Barat memiliki kekayan alam yang patut dikembangkan. Dari 69 objek wisata (Diparbud 2007) yang ada di Manggarai Barat objek wisata yang paling menonjol adalah keindahan alam laut, keunikan budaya dan pengelolaan pertanian. Untuk menyokong industri pariwisata Manggarai Barat terdapat beberapa fasilitas seperti : Bar dan Restoran, Travel agent dan Travel agent lokal, penginapan, transportasi, bandara dan pelabuhan, sedangkan untuk fasilitas money changer, internet, rumah sakit tidak terdapat di Manggarai Barat. selain itu, jalan raya yang merupakan faktor penentu aksesibilitas ke objek wisata sekarang ini dalam upaya pembuatan atau perbaikan. 2. Sampai Tahun 2007, objek wisata yang berkembang hanyalah Taman Nasional Komodo, sedangkan objek wisata yang lainnya lagi dalam upaya pengembangan. Upaya pengembangan yang dilakukan pemerintah daerah sekarang ini lebih diarahkan kepada perbaikan jalan raya (aksesibilitas) sedangkan untuk promosi masih mengandalkan pada Travel-travel Agen dan Internet berupa website yang baru dibuat Tahun 2006. Berkaitan dengan RIPDA yang merupakan konsep perencanaan pembangunan pariwisata daerah, Manggarai Barat masih menggunakan RIPDA Tahun 1999 yang merupakan RIPDA Kabupaten Manggarai (Kabupaten Induk). 3. Berdasarkan hasil evaluasi lingkungan internal dan eksternal tedapat sepuluh faktor kekuatan dan kelemahan, delapan faktor peluang dan enam

96

faktor

ancaman.

Dari

faktor-faktor

tersebut

dicocokkan

untuk

menghasilkan beberapa alternatif strategi dengan menggunakan alat analisis SWOT. Berdasarkan hasil dari analisis QSPM didapat urutan prioritas strategi dengan tiga urutan pertama adalah : Melakukan pengembangan wisata budaya, bahari (ekowisata) dan pertanian (agrowisata), meningkatkan hubungan kerja sama dengan lembaga non pemerintah dalam mengontrol tingkah laku para wisatawan yang datang ke Manggarai Barat, meningkatkan promosi wisata, Pemberdayaan

masyarakat lokal terutama di sekitar objek wisata.

8.2. Saran Berdasarkan kesimpulan yang telah diuraikan, maka saran yang dapat diberikan ádalah : 1. Memasukan pembangunan pariwisata yang berorientasi pada wisata alam kedalam visi dan misi pembangunan pemerintahan Manggarai Barat sehingga lebih terarah dalam pelaksanaannya. 2. Segera membuat Rancangan Induk Pariwisata Daerah sendiri. 3. Mengadakan Festival budaya secara rutin di Kecamatan Lembor yang mudah diakses dari Labuan Bajo dan Manggarai sehingga dapat meningkatkan aktivitas wisata di pedalaman. 4. Melakukan kerjasama dengan lembaga Perguruan Tinggi di Kabupaten Manggarai dalam melakukan penelitian budaya berupa penggalian hikayat-hikayat, ritual budaya, kesenian dan sejarah Manggarai.

DAFTAR PUSTAKA
Arinal Indra. 2006. Menggagas Industri Pariwisata Sepanjang Umur Dan Bersekala Besar di Taman Nasional Komodo Manggarai Barat – NTT [Makala]. Pada Rakernas VII Himpunan Pramuwisata Indonesia [HPI] di Labuan Bajo – ManggaraiBarat-NTT. 7-9 April 2006 [BAPEDA] Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kabupaten Manggarai Barat. 2005. Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah Kabupaten Manggarai Barat 2005-2010 [RPJMD]. [Serial Compac Disc]. [BPS] Badan Pusat Statistik Kabupaten Manggarai Barat. 2006. Produk Domestik Regional Bruto Kabupaten Manggarai Barat Menurut Kecamatan 2004-2006 : Kerjasama dengan BAPEDA Kabupaten Manggarai Barat. Nusa Indah. Ende. [BPS] Badan Pusat Statistik Propinsi Nusa Tenggara Timur. 2006. Propinsi Nusa Tenggara Timur Dalam Angka 2006. Sylvia Kupang. Kupang. [BPS] Badan Pusat Statistik Kabupaten Manggarai Barat. 2006. Manggarai Barat Dalam Angka 2006. Nusa Indah. Ende. Dami N.T. 1999. Manggarai mencari Pencerahan Historiografi. Nusa Indah. Ende. David Fred. 2006. Strategic management. Konsep Edisi ke Sepuluh. Salemba Empat. Jakarta. [Diparbud] Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten manggarai. 1999. Rencana Iduk Pariwisata Daerah Kabupaten Daerah Tingkat II Manggarai [RIPDA] : Laporan Akhir. [Deparbud] Departemen Pariwisata dan Kebudayaan Republik Indonesia.2005. Rencana Strategis Departemen Pariwisata dan Kebudayaan Republik Indonesia 20052009. Jakarta Heriawan Donny. 2002. Studi Penerapan Konsep ” Community Based Development ” Dalam Pengembangan Pariwisata di Kabupaten Tana Toraja [Skripsi]. Bogor :Institut Pertanian Bogor, Fakultas Kehutanan, Jurusan Konservasi Sumberdaya Hutan. Nazir.1983. Metode Penelitian. Ghalia Indonesia. Jakarta. Pitana, Putu GG. 2005. Sosiologi Pariwisata. Andi Offset. Yogyakarta.

98 Purwanto I. 2007. Manajemen Strategi.Yrama Widya.Bandung. Pearce dan Robinson. 1997. Manajemen Strategik, Formulasi, Implementasi dan Pengendalian. Jilid Satu. Binarupa Aksara. Jakarta. Rauf TS. 2002. Studi Perencanaan Pengembangan Ekowisata di Buntu Burake, Kecamatan Makale dan Sangalla Tana Toraja, Sulawesi Selatan [Skripsi]. Bogor : Institut Pertanian Bogor, Fakultas Kehutanan, Jurusan Konservasi Sumberdaya Hutan. Rangkuti, F. 2000. Riset Pemasaran, Edisi Kedua. Penerbit Andi. Yogyakarta. Simanullang L. 2004. Strategi Pengembangan Pariwisata di Obyek Wisata Danau Toba, Kecamatan Girsang Sipanganbolon, Kabupaten Simalungun, Provinsi Sumatra Utara [Skripsi]. Bogor : Institut Pertanian Bogor, Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan, Departemen Sosial Ekonomi Perikanan dan Kelautan. Soekartawi. 1990. Prinsip Dasar Perencanan Pembangunan : Dengan Pokok Bahasan Khusus Perencanaan Pembangunan Daerah. Rajawali pers. Jakarta. Swiss Contact. 2006. Kunjungan DR. Jeanine M. Pfeiffer. Wisata Newsleter [Buletin]. Edisi 3. Desember 2006. Halaman 3 [WISATA] Weat Manggarai Swiss Australia Tourism Assistance, Pemerintah Daerah Kabupaten Manggarai Barat. 2007. ATLAS Pengembangan Pariwisata Kabupaten Manggarai Barat [Serial Compac Disc]. Draf 31 Mei 2007.

99

Lampiran 1. Penerimaan devisa pariwisata dibandingkan dengan komoditi lain 2004 – 2006 Miliar US $ KOMODITI Minyak dan Gas Bumi Pariwisata Pakaian Jadi Kayu Olahan Alat Listrik Kontribusi Pariwisata Terhadap Total Ekspor
Sumber : Neraca Satelit Pariwisata (NESPARNAS 2005)

2004 15,59 4,80 4,27 3,14 3,41 10,42%

2005 19,23 4,52 4,97 3,09 4,36 9,30%

2006 8,63 4,45 5,61 3,32 4,45 11,64%

Lampiran 2. Obyek wisata di Kabupaten Manggarai Barat
NO DESA/KKELURAHAN/KECA MATAN I 1 KOMODO Labuhan Bajo NAMA OBYEK DAYA TARIK WISATA (JENIS OBYEK) Panorama, Sunset Pasir putih, taman Laut Taman Laut Pasir putih Pasir putih Panorama, Sunset Taman Laut Taman Laut Pasir putih Gua Alam Gua Alam Gua Alam Budi Daya Mutiara Taman Laut Pasir putih Pasir putih Pasir putih Pasir putih KONDISI KONDISI JLN MASUK JARAK DARI L. BAJO 500 Meter 7 Mil 9 Mil 3 KM 2 KM 1,5 KM 10 Mil 10 Mil 10 Mil 3 KM 3 KM 3 KM 5 KM CARA TEMPUH LAMA TEMPUH TARIF RETRIBUSI POLA PENGOLAAN

1 2 3 4 5 6 7 8 9

Puncak Waringin P. Bidadari P. Sture Wae Cicu Wae Rana Bukit Binongko P. Sabolo P. Seraya Kecil Batu Gosok Batu Cermin Batu Susun Verhoven Klumpang Tanjung Rangko Toro Sitangga P. Ular P. Burung Pantai Menjerite

Terata Terata Belum Terata Belum Terata Belum Terata Belum Terata Alami Alami Terata Terata Alami Alami Terata Alami Alami Alami Alami Alami

Aspal Laut Laut Jln Tanah Aspal Aspal Laut Laut Laut Aspal, Berbatu Aspal Aspal Tanah Laut Laut Laut Laut Laut

2

Batu Cermin

1 2 3 4 5 6 7 8 9

Kendraan darat Boat, Speed Boat Boat, Speed Boat Boat, Speed Boat Kendraan darat Kendraan darat Boat, Speed Boat Boat, Speed Boat Boat, Speed Boat Kendraan darat Kendraan darat Kendraan darat Kendraan darat dan laut Boat, Speed Boat Boat, Speed Boat Boat, Speed Boat Boat, Speed Boat Boat, Speed Boat

5 menit 15 menit 25 Menit 5 menit 5 menit 5 menit 30 Menit 30 Menit 30 Menit 10 Menit 10 Menit 10 Menit

Belum ada Belum ada Belum ada Belum ada Belum ada Belum ada Belum ada Belum ada Belum ada 10000 Belum ada Belum ada Belum ada Belum ada Belum ada Belum ada Belum ada Belum ada

Pemerinta Investor Asing Belum dikelola Pengusaha Lokal Belum dikelola Belum dikelola Belum dikelola Pengusaha Lokal Pengusaha Lokal Pemerinta Belum dikelola Belum dikelola Belum dikelola Belum dikelola Belum dikelola Belum dikelola Belum dikelola Belum dikelola

100

3

Gorontalo

1 2 3

Pantai Pede Puncak Pramuka Pantai Gorontalo TNK Pantai Merah P. Lasa P. Penya P. Sera Loh Gili Lawa Lih Tala Loh Udasami TNK Loh Kimia P. Mote Loh Desaining P. Kalong Warloka Leme Kompo Nepa P. Pungu P. Kanawa P. Sitonda

Pasir putih Panorama, Sunset Pasir putih Varanus Komodo Pantai Merah Taman Laut Taman Laut Taman Laut Taman Laut Taman Laut Taman Laut Varanus Komodo Taman Laut Taman Laut Taman Laut Burung Kalong Fosil Kayu yang Membantu Fosil Kayu yang Membantu Fosil Kayu yang Membantu Taman Laut Taman Laut & Pasir Putih Taman Laut

Terata Belum Terata Terata Alami Alami Alami Alami Alami Alami Alami Alami Terata Alami Alami Alami Alami Alami Alami Alami Alami Terata Alami

Aspal Jln Setapak Aspal Laut Laut Laut Laut Laut Laut Laut Laut Laut Laut Laut Laut Laut Laut Laut Laut Laut Laut Laut

1 KM 500 Meter 3KM

Kendraan darat Tracking Kendraan darat Boat, Speed Boat Boat, Speed Boat Boat, Speed Boat Boat, Speed Boat Boat, Speed Boat Boat, Speed Boat Boat, Speed Boat Boat, Speed Boat Boat, Speed Boat Boat, Speed Boat Boat, Speed Boat Boat, Speed Boat Boat, Speed Boat Boat, Speed Boat Boat, Speed Boat Boat, Speed Boat Boat, Speed Boat Boat, Speed Boat Boat, Speed

5 menit 30 Menit 10 Menit 4 Jam 4 Jam 4 Jam 4 Jam 4 Jam 4 Jam 4 Jam 4 Jam 2 Jam 2 Jam 2 Jam 2 Jam 2 Jam 1 Jam 2 Jam 2 Jam 2 Jam 2 Jam 2 Jam

10000 Belum ada Belum ada 20000 20000 20000 20000 20000 20000 20000 20000 20000 20000 20000 20000 20000 Belum ada Belum dikelola Belum dikelola Belum dikelola Belum ada Belum ada Belum ada Belum dikelola Pengusaha Lokal Belum dikelola Kolaborasi antara Balai Taman Nasional Komodo dengan PT. Putri Naga Komodo Belum dikelola Belum dikelola

4

Komodo

1 2 3 4 5 6 7 8

5

Pasir panjang

1 2 3 4 5

6

Warloka

1 2 3

7

Pasir Putih

1 2 3

101

8 9

Tanjung Boleng Pota Wangka

1 1 2

P. Sebabi Tebedo Terlaing P. Longos Golo Mori Danau Dolat Liang Dara

Taman Laut Fosil Kayu yang Membantu Fosil Kayu yang Membantu Taman Laut Panorama Danau Alam Gua Alam

Alami Alami Alami Alami Alami Alami Alami

Laut Aspal Aspal Laut Setapak Setapak Aspal, Tanah

10

Ponti Anak

1 1 1 1

II

11 Golo Mori 12 Macang Tanggar SANO NGOGOANG 1 Liang Dara

Boat Boat, Speed Boat Kendraan darat Kendraan darat Boat, Speed Boat Tracking Tracking Kendraan darat, Tracking Kendraan darat, Tracking Kendraan darat Kendraan darat, Tracking Kendraan darat, Tracking Kendraan darat, Tracking Kendraan darat Kendraan darat, Tracking Kendraan darat Kendraan darat, Tracking Kendraan darat, Tracking

3 Jam 1 Jam 1 Jam

Belum ada Belum ada Belum ada Belum ada

Belum dikelola Belum dikelola Belum dikelola Belum dikelola Belum dikelola Belum dikelola Belum dikelola

4 Jam 3 Jam 3 Jam

Belum ada Belum ada Belum ada

2

Liang Rodak

Gua Alam

Alami

Aspal, Tanah

3 Jam

Belum ada

Belum dikelola

2 3

Wae Sano Golo Ndaring

1 1

Danau Sano Nggoang Cunca Rami

Danau Fulkanik Air Terjun

Alami Alami

Aspal, Berbatu Aspal, Tanah

3 Jam 3 Jam

Belum ada Belum ada

Belum dikelola Belum dikelola

2

Watu Panggal

Batu Bertanduk Kerbau Air Terjun

Alami

Aspal, Tanah

3 Jam

Belum ada

Belum dikelola

4

Cunca Lolos

1

Cunca Lolos

Alami

Aspal, Setapak

4 Jam

Belum ada

Belum dikelola

5 6

Golo Manting Cunca Wulang

1 1

Dangkat Pat Cunca Wulang

Panorama Air Terjun

Alami Alami

Aspal, Tanah Aspal, Setapak

3 Jam 4 Jam

Belum ada Belum ada

Belum dikelola Belum dikelola

III

LEMBOR 1 Repi 2 Pong Welak

1 1

Pantai Repi Patung Manusia

Pasir putih, Bukit Pasir, ombak Besar Sepasang Patung Batu Pasir putih, Bukit Pasir, ombak Besar

Alami Alami

Aspal Aspal, Setapak

4 Jam 5 Jam

Belum ada Belum ada

Belum dikelola Belum dikelola

3

Nangalili

1

Mberenang

Alami

Aspal

3 Jam

Belum ada

Belum dikelola

102

2

Benteng Tanah

Benteng Perang

Alami

Aspal, Setapak

3

Benteng Wongkol

Benteng Perang

Alami

Aspal, Setapak

4

Galang

1

Istana Ular

5

Ponto Ara

1

Compang Lale

Gua Alam yang dihuni berbagai jenis ular Benteng Perang

Alami

Tanah, Berbatu

Alami

Tanah, Berbatu

2

Serenumbeng

Benteng Perang

Alami

Tanah, Berbatu

3

Bukit Perisai

Panorama

Alami

Tanah, Berbatu

6

Daleng

1

Poco Ruteng

Panorama

Alami

Aspal, Tanah

Kendraan darat, Tracking Kendraan darat, Tracking Kendraan darat, Tracking Kendraan darat, Tracking Kendraan darat, Tracking Kendraan darat, Tracking Kendraan darat, Tracking Kendraan darat Kendraan darat Kendraan darat, Tracking Kendraan darat, Tracking Kendraan darat, Tracking

3 Jam

Belum ada

Belum dikelola

3 Jam

Belum ada

Belum dikelola

4 Jam

Belum ada

Belum dikelola

4 Jam

Belum ada

Belum dikelola

4 Jam

Belum ada

Belum dikelola

4 Jam

Belum ada

Belum dikelola

3 Jam

Belum ada

Belum dikelola

IV

MACANG PACAR 1 Rego 2 3 Pacar Loha

1 1 1

Watu Timbang Pacar Pu’u Nua Mata Golong

Panorama Kampung Tua Gua Alam

Alami Alami Alami

Aspal Aspal Aspal, Berbatu

3 Jam 2 Jam 4 Jam

Belum ada Belum ada Belum ada

Belum dikelola Belum dikelola Belum dikelola

V

KUWUS 1 Ranggu

1

Cunca Polo

Air Terjun

Alami

Setapak

4 Jam

Belum ada

Belum dikelola

2

Balo

1

Tiwu Tuang

Air Terjun

Alami

Setapak

4 Jam

Belum ada

Belum dikelola

Sumber : Dinas Pariwisata Kabupaten Manggarai Barat, 2007

103

104

Lampiran 3. Pemasukan untuk Pemda Kabupaten Manggarai Barat dari karcis masuk Taman Nasional Komodo (40 % dari total karcis masuk). No 1 2 3 4 5 Tahun 2001 2002 2003 2004 2005 Besar Pemasukan (Rp) 104.923.000 110.164.000 77.586.000 108.948.000 140.027.600

Sumber : Balai Taman Nasional Komodo diacu dalam Arinal (2006)

Lampiran 4. Pemasukan untuk Pemda Kabupaten Sumbawa dari Pajak Pembangunan I Taman Buru Pulau Moyo Kabupaten Sumbawa. No 1 2 3 4 5 6 7 8 Tahun 1997 1998 1999 2000 2001 2002 2003 2004 Besar Pemasukan (Rp) 421.884.710 740.774.680 814.486.720 1.107.057.020 2.090.197.180 1.543.288.580 917.549.350 1.031.334.880

Sumber : Balai Taman Nasional Komodo diacu dalam Arinal (2006)

105 Lampiran 5. Jumlah Penduduk Menurut Jenis Kelamin dan Kecamatan di Kabupaten Manggarai Barat 2005 – 2006 Kecamatan
(1)

Laki - Laki
(2)

Perempuan
(3)

Jumlah
(4)

2005
01. Komodo 02. Sano Nggoang 03. Lembor 04. Kuwus 05. Macang Pacar JUMLAH 06. Komodo 07. Sano Nggoang 08. Lembor 09. Kuwus 10. Macang Pacar JUMLAH 21.219 11.512 30.354 18.895 11.573 93.551 21.484 11.934 31.462 19.803 12.052 96.734 42.701 23.446 61.816 38.698 23.625 190.286 48.906 24.729 63.276 39.282 24.010 200.203

2006
24.248 12.353 31.226 19.182 11.758 98.767 24.658 12.376 32.050 20.100 12.252 101.436

Sumber : Registrasi Penduduk 2005 – 2006, Manggarai Barat dalam angka 2007.

106 Lampiran 6. Banyaknya Sekolah, Guru, dan Murid Menurut Tingkat Pendidikan di Kabupaten Manggarai Barat 2006 Rata-Rata Guru Per Sekolah
(5)

Tingkat Pendidikan
(1)

Sekolah
(2)

Guru
(3)

Murid
(4)

Rata-Rata Murid Per Sekolah
(6)

1. Taman KanakKanak 2. Sekolah Dasar 3. SMTP Umum 4. SMTA Umum SMU Negeri SMU Swasta MA 5. SMTA Kejuruan SMKN SMK Pelayaran

8

33

360

4

45

209 26 10 3 5 2 3 2 1

1.468 424 216 98 97 20 76 57 19

36.250 7.098 2.293 855 1.109 329
*)

7 16 22 32 19 10
*)

173 273 229 285 222 165
*)

451 102

29 19

226 102

Keterangan : SMTP = Sekolah Menengah Teknologi Pertanian SMIP = Sekolah Menengah Industri Pariwisata *) Data tidak tersedia
Sumber : Kantor Dinas Pendidikan Kabupaten Manggarai Barat

107 Lampiran 7. Banyaknya Tenaga Kesehatan Menurut Kecamatan di Kabupaten Manggarai Barat 2005 – 2006 Kecamatan
(1)

Dokter Umum
(2)

Dokter Gigi
(3)

Perawat
(4)

Bidan
(5)

Lainnya
(6)

Jumlah
(7)

2005
01. Komodo 02. Sano Nggoang 03. Lembor 04. Kuwus 05. Macang Pacar JUMLAH 06. Komodo 07. Sano Nggoang 08. Lembor 09. Kuwus 10. Macang Pacar JUMLAH 8 2 1 2 2 15 10 2 5 3 3 23 1 1 41 28 35 25 22 151 24 16 17 15 10 82 25 14 17 14 12 82 39 20 24 21 10 114 39 16 28 23 15 121 113 66 77 63 44 363 121 58 92 64 49 384

2006
1 1 1 3 46 26 41 23 19 155

Sumber : Dinas Kesehatan Kabupaten Manggarai Barat, Manggarai Barat Dalam Angka 2007

108 Lampiran 8. Jumlah rumah tangga miskin menurut Kabupaten/Kota 2005 Jumlah Rumah Tangga
(2)

Kabupaten

Jumlah Rumah Tangga Miskin
(3)

(0/0) Rumah Tangga Miskin
(4)

(1)

01. Sumba Barat 02. Sumba Timur 03. Kupang 04. Timor Tengah Selatan 05. Timor Tengah Utara 06. Belu 07. Alor 08. Lembata 09. Flores Timur 10. Sikka 11. Ende 12. Ngada 13. Manggarai 14. Rote Ndao 15. Manggarai Barat 16. Kota Kupang Jumlah Total

82.623 45.508 82.879 103.300 50.586 73.928 41.720 25.226 50.421 64.921 53.438 51.323 103.838 27.803 41.462 53.532 952.508

71.707 34.901 65.532 67.291 30.575 54.224 28.924 15.675 21.342 34.014 29.229 22.950 72.948 22.693 27.688 23.444 623.137

86,79 76,69 79,07 65,14 60,44 73,35 69,33 62,14 42,33 52,39 54,70 44,72 70,25 81,62 66,78 43,79 65,42

Sumber : Pendataan Sosial Ekonomi (PSE) 2005, NTTt Dalam Angka 2006

109 Lampiran 9. Jumlah penduduk miskin menurut Kabupaten/Kota 2003 – 2004
2003 Jumlah Pendud uk Miskin (000) 2004 /0 Pendud uk Miskin
0

Kabupaten

Jumlah Pendud uk (000)

Jumlah Penduduk (000)

Jumlah Pendud uk (000)

/0 Pendud uk Miskin

0

(1) 01.Sumba Barat 02.Sumba Timur 03.Kupang 04.Timor Tengah Selatan 05.Timor Tengah Utara 06.Belu 07.Alor 08.Lembata 09.Flores Timur 10.Sikka 11.Ende 12.Ngada 13.Manggarai 14.Rote Ndao 15.Manggarai Barat 16.Kota Kupang

(2) 383,2 195,3 430,2 395,7

(3) 167,8 81,2 116,6 148,1

(4) 43,78 41,55 35,42 37,43

(5) 390,0 198,7 332,8 400,5

(6) 164,3 80,3 109,0 149,5

(7) 42,04 40,32 32,68 37,38

201,2

60,0

29,82

204,4

62,7

30,65

334,4 165,6 96,6 213,6 274,5 236,6 237,3 653,3 -

69,1 46,7 32,2 33,8 56,1 51,8 35,8 155,7 29,5 52,8

20,66 28,22 33,30 15,81 20,43 21,91 15,09 32,82 29,18 29,51

343,8 168,6 98,1 215,3 276,1 239,5 238,9 667,3 103,5 261,7

70,4 48,7 33,5 33,1 53,0 49,6 37,3 151,5 28,2 53,1 1

20,5

29,06 34,56 15,35 19,20 20,86 15,54 31,31 27,45 29,13

255,5

28,8

11,25

-

27,8 10,65

Jumlah/Total

4.073,2

1.165,9

28,62

4.139,2

1.152,1

27,86

Sumber : Data dan Informasi Kemiskinan 2003 dan 2004, Manggarai Barat Dalam Angka 2007

110

Lampiran 10. Indeks Pembangunan Manusia (IPM) menurut Provinsi dan Kabupaten/Kota, 1999, 2002, 2005 Human Development Index by Province and District, 1999, 2002, 2005 1999 2002 2005 00. Indonesia 64.3 65.8 69.6 11. Nanggroe Aceh Darussalam 65.3 66 69 12. Sumatera Utara 66.6 68.8 72 13. Sumatera Barat 65.8 67.5 71.2 14. Riau 67.3 69.1 73.6 15. Jambi 65.4 67.1 71 16. Sumatera Selatan 63.9 66 70.2 17. Bengkulu 64.8 66.2 71.1 18. Lampung 63 65.8 68.8 19. Kep. Bangka Belitung na 65.4 70.7 20. Kepulauan Riau na na 72.2 31. DKI Jakarta 72.5 75.6 76.1 32. Jawa Barat 64.6 65.8 69.9 33. Jawa Tengah 64.6 66.3 69.8 34. DI Yogyakarta 68.7 70.8 73.5 35. Jawa Timur 61.8 64.1 68.4 36. Banten na 66.6 68.8 51. Bali 65.7 67.5 69.8 52. Nusa Tenggara Barat 54.2 57.8 62.4 53. Nusa Tenggara Timur 60.4 60.3 63.6 01. Sumba Barat 45.4 53.4 59.8 02. Sumba Timur 55.7 56.9 59.6 03. Kupang 57 56.9 62 04. Timor Tengah Selatan 49.2 57.7 62.7 05. Timor Tengah Utara 53.7 59.5 63.1 06. Belu 51.8 58.3 61.2 07. Alor 55.3 57.1 65.4 08. Lembata na 61.6 65.1 09. Flores Timur 58.1 62.6 64.7 10. Sikka 51.5 58.4 64.6 11. Ende 55.8 61.3 64.6 12. Ngada 63.2 64 66 13. Manggarai 60.9 60.3 65.2 14. Rote Nda na na 62.1 15. Manggarai Barat na na 63.2 71. Kota Kupang 66.6 70.9 74.5 61. Kalimantan Barat 60.6 62.9 66.2

111

62. Kalimantan Tengah 63. Kalimantan Selatan 64. Kalimantan Timur 71. Sulawesi Utara 72. Sulawesi Tengah 73. Sulawesi Selatan 74. Sulawesi Tenggara 75. Gorontalo 76. Sulawesi Barat 81. Maluku 82. Maluku Utara 91. Irian Jaya Barat 92. Papua

66.7 62.2 67.8 67.1 62.8 63.6 62.9 na na 67.2 na na 58.8

69.1 64.3 69.9 71.3 64.4 65.3 64.1 64.1 na 66.5 65.8 na 60.1

73.2 67.4 72.9 74.2 68.5 68.1 67.5 67.5 65.7 69.2 67 64.8 62.1

Sumber Source : BPS-BAPENAS-UNDP, Indonesia Human Development Report, 2004

Lampiran 11. Produk Domestik Ragional Bruto (PDRB) Kabupaten Manggarai 2004 - 2006

HARGA BERLAKU
2004 PERTANIAN PERTAMBANGAN & PENGGALIAN INDUSTRI PENGOLAHAN LISTRIK, GAS & AIR BERSIH BANGUNAN PERDAGANGAN, RESTORAN & HOTEL PENGANGKUTAN & KOMUNIKASI KEUANGAN, SEWA & JASA PERUSAHAAN JASA - JASA 24,483,391 26,826,915 32,680,108 5,300,509 5,780,754 6,104,564 16,827,743 17,687,967 18,471,855 39,795,091 57,282,214 43,216,762 62,299,282 47,438,334 70,274,343 672,813 782,536 878,477 2,654,580 2,848,498 3,003,028 278,154,270 10,145,095 2005 305,786,156 11,428,109 2006 320,291,057 12,328,110

HARGA DASAR 2000
2004 200,355,498 6,979,755 2005 206,931,506 7,293,672 2006 208,814,369 7,700,579 2004 239,254,884 8,562,425

RATA - RATA
2005 256,358,831 9,360,891 2006 264,552,713 10,014,345

DALAM %
2004 64.25 2.30 2005 64.39 2.35 2006 63.04 2.39

1,791,534

1,839,978

1,885,616

2,223,057

2,344,238

2,444,322

0.60

0.59

0.58

468,727

484,009

498,642

570,770

633,273

688,560

0.15

0.16

0.16

25,733,018 36,353,780

26,868,838 36,849,745

27,819,203 39,363,553

32,764,055 46,817,997

35,042,800 49,574,514

37,628,769 54,818,948

8.80 12.57

8.80 12.45

8.97 13.06

14,809,912

15,411,355

16,380,873

15,818,828

16,549,661

17,426,364

4.25

4.16

4.15

4,166,266

4,357,479

4,587,911

4,733,388

5,069,117

5,346,238

1.27

1.27

1.27

18,825,014

19,543,771

20,834,253

21,654,203

23,185,343

26,757,181

5.81

5.82

6.38

Total Pertumbuhan

372,399,605

398,118,666 6.91

419,677,438 5.42

Sumber :BPS Kabupaten Manggarai Barat, 2006.

112

113 Lampiran 12. Travel agent atau tour operator No. Name 1 Adventure Indonesia 2 Alindo Dewata Tours and Travel 3 Asian Trails 4 Bali for You 5 Bali International Diving Professionals (BIDP) 6 Bali Marine Sports 7 Bali Prestigo Tours Bali Rasa Sayang 9 Bayu Buana Travel Service 10 Cita Travel Service
11 12 8

Address Jl. Wana Segara Tuban Kuta Jalan Gunung Agung Gg Indus No. 4 Jl By Pass Ngurah Rai No. 260 Jalan Raya Kuta 88R Kuta Jl. Danau Poso No. 26 Sanur Bali Jl. By Pass Ngurah Rai 490 Grand Octopus Residence No. 21 Jl. Gurita IV Denpsar Selatan Istana Kuta Galeria Blok Valet 2 no.12 Ruko Sunset Boulevard Indah II/5 Kuta Kompleks Inna Grand Bali Beach Hotel Airline Center No. 63 Sanur Bali Jl. Danau Tamblingan No. 32 Sanur bali Jalan Nara Kusuna No. 2 Denpasar Jalan Gunung Guntur 9 No. 9 Denpasar Jalan Raya Seminyak 73 C Kuta Jalan Gandapura III.K/16 Kesiman Denpasar Jalan Penyaringan 33X Sanur Jl. By Pass Ngurah Rai No. 25 B Sanur Denpasar Jln. Tukad Blok No. 68, Sanur Bali, 80226 Jalan By Pass Ngurah Rai 567 Danau Poso 65B, Sanur Bali 80238 Jalan Hang Tuah No. 11 Sanur Jalan Raya Kuta 40 Jalan By Pass Ngurah Rai 219 Sanur Jalan By Pass Ngurah Rai 300 B Jalan By Pass Ngurah Rai Sanur Jalan By Pass Ngurah Rai 620 Suwung Kompleks Puri Mas Moyo, Kav. 6 Jalan Pulau Moyo Denpasar Phinisi Sailing Cruise Indonesia Jln. Dermaga II Pelabuhan Benoa DPS Br. Patila n Ds. Pering Blahbatuh Gianyar Bali Jalan Waturenggong Gg XX No. 5 Jalan By Pass Ngurah Rai 70D Sanur Jalan By Pass Ngurah Rai 35 Sanur Jalan Pulau Komodo 20 Denpasar

Dara Nusa Tours Explore Komodo Tours and Travel 13 Flores Discovery Tours & Travel 14 Flores Trails Tours and Travel 15 Floressa Wisata
16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33

Grand Komodo Tour Indo Plan Holidays Indonesian Dive Trip Jabato International Tours Kararu Dive Voyages Mandalika Tours and Travel Manumadi Denpasar Marintur Bali Nusa Dua Bali Tours & Travel Pacto Panorama Bali Tours & Travel Perkasa Tours & Travel Phinisi Sailing Cruise Indonesia PT. BPW EURO SERVICES Holidays Rabina Tours and Travel Santa Bali Tours & Travel Smailing Tours and Travel Tour East Indonesia

Sumber : www.floreskomodo.com\bali-based-tour-operator.html

114 Lampiran 13. Data hunian hotel di Kabupaten Manggarai Barat Tahun 2006

Jlh.T.Kerja Jenis Nama L 6 3 Hutama Chandra Ramang Ishaka Hilda Kamdani Felix Hormat Filomena Jeniat Yeremias Sorot Frans Oan Smewa Frans Oan Smewa Peter Desnsi Agus Geong Vinsen Latif Leo Katy H. Muhamad Rizal Abdullah Nur Robert Kenedy H. Rusdin Husein H. Gani Na Hewang 9 8 21 2 2 8 2 3 4 3 11 2 3 1 1 1 1 1 2 1 J. B. kitu 1 96
Sumber : Manggarai Barat Dalam Angka 2007

Jlh. Fasilitas T. TOTAL N 81 7 508 1223 2 21 22 2070 69

Bintang/Melati Pimpinan/Manager 1 B1 2 M 3 M 4 M 5 M 6 M 7 M 8 M 9 M 10 M 11 M 12 M 13 M 14 M 15 M 16 L 17 L 18 L 19 L 20 L 21 L 22 L 23 L Silvester Wanggel

P 5 2 5 2 9 4 2 3 6 3 3 4

Kamar Tidur M 8 6 15 22 12 16 10 16 14 10 9 15 20 2 5 1 3 1 1 1 1 2 1 17 23 12 10 7 7 6 12 6 6 279 17 10 30 44 20 32 10 927 77 685 726 118 311 210

32 1561 24 18 14 30 30 32 46 24 22 14 14 12 24 12 12 821 443 163 302 426 205

1 2 6 43 4933 3059 2185 609 640 357 1096

66

523 6975 16934

115

Lampiran 14. Travel agent local atau tour operator lokal No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 Nama BCB Tours Cita Travel service Flores Trails Floressa Wisata Getrudis Tour Grand Komodo Kanawa Tour Lumba Lumba Tours Manumadi Tour Mega Buana Tour Mega Komodo Tour Rende Nao Tour Wanen Tour Alamat Jln. Kasimo Jln. Simpang Pede Jln. Soekarno Hatta Jln. Soekarno hatta Jln. Sukarno Hatta Jln. Soekarno Hatta Jln. Soekarno Hatta Jln. Soekarno Hatta Jln. Soekarno Hatta Jln. Soekarno Hatta Jln. Wae Bo Jln. Soekarno Hatta Jl. Soekarno Hatta

Sumber : www.floreskomodo.com\local-tour-operator.html

Lampiran 15. Matriks QSPM Bobot Kekuatan (Strength) A………… B………. C………. D……… E……… F……… Kelemahan (Weakness) G…….. H………. I……… J…….. K………. Peluang(Oppurtunity) A…….. B…….. C…….. D………. Ancaman (Threat) E………. F……….. G………… H……….. TOTAL
Sumber : Data primer (diolah)

Strategi 1 Strategi 2 Strategi 3 Strategi 4 Strategi 5 Strategi 6 Strategi 7 Strategi 8 AS TAS AS TAS AS TAS AS TAS AS TAS AS TAS AS TAS AS TAS 4 4 4 3 4 4 3 4 3 2 4 3 1 2 0.4 0.4 0.3 0.3 0.3 0.3 0.2 0.4 0.2 0.2 0.5 0.3 0.1 0.2 3 3 3 4 4 4 2 2 2 3 1 4 4 0.3 0.3 0.2 0.4 0.3 0.3 0.2 0.2 0.2 0.2 0.1 0.4 0.5 3 3 2 2 2 2 4 2 1 4 0.3 0.3 0.2 0.2 0.2 0.2 0.3 0.2 0.1 0.3 2 4 3 4 0.3 0.3 0.4 4 3 0.3 0.3 4 4 0.2 0.3 0.4 2 2 3 3 0.2 0.2 0.2 0.3

0.10 0.11 0.08 0.11 0.10 0.08 0.08 0.08 0.09 0.08 0.08 0.12 0.11 0.13 0.12 0.14 0.11 0.14 0.15

2 4 2

0.2 0.3 0.2

1 4

0.1 0.3

2 3

0.2 0.2

4 2

0.3 0.2 4 1 1 2

3 4 4 3 0.5 0.4 0.4

0.2

4

0.3

2 3 3 3 4 3

0.2 0.4 0.3 0.4 0.5

0 0.4 0.1 0.1 0.2

2 1 4

0.2 0.1 0.3

3 1 4

0.3 0.1 0.5 0 0 0 2.6

3 3 3 3 4

0.3 0.4 0.4 0.4 0.5 3.4

2

0.2 2 0.3 0.5 2.1

1 2 1

0.1 0.3 0.1 4.8

3 2 2

0.3 0.3 0.3 4.7

3 2

0.3 0.3 4.1

4 0.4 4 3.6

0.4 0 0.6 3

4

94

Lampiran 15. Data kunjungan wisatawan ke kabupaten manggarai barat tahun 2007 NO WISATAWAN Jan 1. 2. 3. Manca Negara Nusantara TOTAL 609 563 1172 Peb 1150 581 1731 Mart 1219 662 1881 Apr 1288 795 2083 Mei 1368 966 2334 BULAN Juni Juli 1213 1327 2540 2469 1091 3560

Agust 3183 997 4180

Sept 1816 1062 2878

Okt

Nop

Des

1. 2.

Manca Negara Nusantara

0.47 0.03

0.06 0.12

PERTUMBUHAN PER BULAN 0.05 0.06 -0.13 0.51 0.17 0.18 0.27 -0.22

0.22 -0.09

-0.75 0.06

1. 2. 3.

Manca Negara Nusantara TOTAL

PERTUMBUHAN RATA-RATA 0.18 0.07 0.25

Sumber : Diparbud Manggarai Barat, 2007

116

Lampiran 16. Matriks Quantative Strategic Planning Matrix (QSPM)
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 1 2 3 4 5 6 7 8 1 2 3 4 5 6 Faktor A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T A B C D E F G H I J K L M N BOBOT 0.05 0.05 0.05 0.06 0.06 0.06 0.05 0.05 0.05 0.06 0.04 0.05 0.05 0.05 0.05 0.05 0.06 0.05 0.04 0.04 0.08 0.07 0.08 0.08 0.06 0.08 0.08 0.09 0.06 0.06 0.07 0.06 0.07 0.06 AS 4 4 4 4 3 2 TAS 0.2 0.2 0.2 0.24 0.18 0.12 AS 2 2 2 4 1 4 4 TAS 0.1 0.1 0.1 0.24 0.06 0.2 0.2 AS 3 3 3 TAS 0.15 0.15 0.15 AS TAS AS TAS AS 3 3 4 2 4 3 TAS 0.15 0.15 0.2 0.12 0.24 0.15 AS TAS AS 4 4 4 4 3 2 TAS 0.2 0.2 0.2 0.24 0.18 0.1 AS 1 1 1 2 2 2 TAS 0.05 0.05 0.05 0.12 0.12 0.12 AS TAS

2 2

0.12 0.1

3 1

0.18 0.06

3 3

0.18 0.18

4 4

0.24 0.24

3

0.18

4 2 2 4

0.2 0.12 0.08 0.2 4 1 1 0.16 0.05 0.05

1 4 1 3 1 1 4 2 1

0.06 0.16 0.05 0.15 0.05 0.05 0.24 0.1 0.04 4 4 0.2 0.2 3 0.12 3 0.12

4

0.24

3 3

0.18 0.12

2 1 1 3 4 3

0.1 0.05 0.06 0.15 0.16 0.12

2 2 2

0.1 0.12 0.1

3 3 3

0.15 0.15 0.15

4 4

0.2 0.2

2 2 1 1 1 2 2 1 2 3 1

2 2

0.1 0.08

2

0.08

0.1 0 0.12 0.05 0.04 0.04 0.16 0.14 0.08 0.16 0.18 0.08

1 2 4 4 3 3 1 1 1 3 1 1

0.05 0.1 0.24 0.2 0.12 0.12 0.08 0.07 0.08 0.24 0.08 0.08 1 0.09

4 4 4

0.2 0.16 0.16

4 4 4 2 3 1 1 1

0.32 0.28 0.32 0.16 0.18 0.08 0.08 0.09

3 3 4 1 1 2 2 2

0.24 0.21 0.32 0.08 0.06 0.16 0.16 0.18

4 2 4 1 3 2 3

0.32 0.14 0.32 0.08 0 0.24 0.16 0.27

1 3 4 1 2 2 2

0.08 0.21 0.32 0.08 0.16 0.16 0.18

2 3

0.14 0.24

3 4

0.21 0.32

2

0.14

2

0.16

2

0.12

3

0.27

1 4

0.09 0.24 0.28 0.28 0.24 2.41 4 3 4 4 0.24 0.18 0.28 0.28 3.55 3 2 4 4 3 3 0.18 0.12 0.28 0.24 0.21 0.18 3.18

3 2 2 0.14 0.14 3.85 2.67 2

0.18

2

0.12

0.14 3.42 2.13

3 2 3 3 2

0.18 0.14 0.18 0.21 0.12 2.33

4 3 3 1

0.24 0.21 0.18 0.07 3.16

1 4

0.06 0.24

4 4 4

1.35

Sumber : Data Primer, 2007 (diolah)

117

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->