NAFS (JIWA) MENURUT KONSEP AL­QUR’AN  BAB I  OLEH JAMRIDAFRIZAL, S.Ag.,M.HUM  A. Al­Qur’aan dan Metode Tafsir Mawdlu’i  Dalam  bahasa  Arab,  nafs  mempunyai  banyak  arti,  dan  salah  satunya  1  adalah jiwa.  Oleh karena itu, ilmu jiwa dalam bahasa Arab disebut dengan nama .2  Nafs dalam arti jiwa telah dibicarakan para ahli sejak kurun waktu yang    sangat lama. Dan persoalan nafs telah dibahas dalam kajian filsafat, psikologi dan  juga ilmu tasawuf.  Dalam  filsafat,  pengertian  jiwa  diklasifikasi  dengan  bermacam­macam  teori, antara lain:  1.  Teori  yang  memandang  bahwa  jiwa  itu  merupakan  substansi  yang  berjenis  khusus,  yang  dilawankan  dengan  substansi  materi,  sehingga  manusia  dipandang memiliki jiwa dan raga.  2.  Teori  yang  memandang  bahwa  jiwa  itu  merupakan  suatu  jenis  kemampuan,  yakni semacam pelaku atau pengaruh dalam kegiatan­kegiatan.  3.  Teori yang memandang jiwa semata­mata sebagai sejenis proses yang tampak  pada organisme­organisme hidup.  3  4.  Teori yang menyamakan pengertian jiwa dengan pengertian tingkah laku. 
‫ﺲﻔ ﻨﻟﺍ ﻢﻠﻋ‬

Dalam  psikologi,  jiwa  lebih  dihubungkan  dengan  tingkah  laku  sehingga  yang  diselidiki  oleh  psikologi­psikologi  adalah  perbuatan­perbuatan  yang  dipandang sebagai gejala­gejala dari jiwa. Teori­teori psikologi, baik psikoanalisa,  Behaviorisme maupun Humanisme memandang jiwa sebagai suatu yang berada di  4  belakang tingkah laku.  Sedangkan  di  kalangan  ahli  tasawuf,  nafs  diartikan  sesuatu  yang  melahirkan sifat tercela. Al­Ghazali (w. 1111 M.) misalnya menyebut nafs sebagai 

Bahasa Arab menggunakan term nafs untuk menyebut banyak hal, seperti: roh, diri manusia, hakikat sesuatu, darah, saudara, kepunyaan, kegaiban, ukuran samakan kulit, jasad, kedekatan, zat, mata, kebesaran dan perhatian (lihat Ibn Manzhur, lisan alArab, Dar al Ma’arif Jilid Vi, tt h. 4500-4501) 2 Misalnya judul buku ‘Ilm al-Nafs al-Islamii karangan Dr. Ramadlan Muhammad alQazzafi, (Tripoli: Mansyuran Shahifah al-Da’wah al-Islamiyah, 1990) 3 Louis O. Kattsoff, Elements of Philosophy, alih bahasa Soeyono Soemargono dengan judul Pengantar Filsafat (Yogyakarta: Tiara Wacana, 1986), cet ke-1, h. 301 4 Teori psikoanalisa menempatkan keinginan bahwa sadar sebagai penggerak tingkah laku. Behaviorisme menempatkan manusia sebagai makhluk yang tidak berdaya menghadapi lingkungan sebagai stimulus, sedangkan teori Psikologi Humanisme sudah memandang manusia sebagai makhluk yang memiliki kemauan baik dalam merespon lingkungan. Lihat Hassan Langgulung. Teori-teori kesehatan mental, perbandingan Psikologi modern dan pendekatan pakar-pakar pendidikan Islam (Kuala Lumpur: Pustaka Huda, 1983), cett. Ke-1, h. 9-26
1

5  pusat  potensi  marah  dan  syahwat  pada  manusia dan  6  sebagai pangkal dari segala sifat tercela pengertian ini  7  antara  lain  dipahami  dari  hadits  yang  berbunyi yang  artinya musuhmu yang paling berat adalah nafsumu yang ada di dua sisimu.  Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia, nafs (nafsu) juga dipahami sebagai  8  dorongan  hati  yang  kuta  untuk  berbuat  kurang  baik,  padahal  dalam  al­Qur’an  nafs tidak selalu berkonotasi negatif.  Kajian tentang nafs merupakan  bagian dari kajian tentan hakikat  manusia  itu  sendiri.  Manusia  adalah  makhluk  yang  bisa  menempatkan  dirinya  menjadi  subyek  dan  obyek  sekaligus.  Kajian  tentang  manusia  selalu  menarik,  tercermin  9  pada disiplin ilmu yang berkembang, baik ilmu murni maupun ilmu terapan.  Tentang manusia, al­Qur’an menggunakan tiga nama, yaitu (1) 10  (2) dan (3) atau .  menurut kebanyakan tafsir, manusia  sebagai  basyar  lebih  menunjukkan  sifat  lahiriah  serta  persamaannya  dengan  11  manusia  sebagai  satu  keseluruhan  sehingga  Nabi  pun  disebut  sebagai  basyar,  sama seperti yang lain, hanya saja beliau diberi wahyu oleh Tuhan, satu hal yang  membuatnya  berbeda  dengan basyar  yang  lain,  seperti  dijelaskandalam  surat  al­  Kahfi/18: 110 .  12  Sedangkan  nama  insan  yang  berasal  dari  kata (‘uns)  yang  berarti  13  jinak,  harmoni  dan  tampak,  atau  dari  kata (nasiya)  yang  artinya  lupa,  atau  dari (nasa yanusu)  14  yang artinya berguncang, menunjuk kepada manusia 
‫– ﺱﺎﻧﺍ – ﺱﺎﻧ‬ ‫ﻥﺎﺴﻧﻻﺍ ﰲ ﺓﻮﻬﺸﻟﺍﻭ ﺐﻀﻐﻟﺍ ﺓﻮﻘﻟ ﻊﻣﺎﳉﺍ‬ ‫ﺲﻧﺍ‬ ‫ﻚﻴﺒﻨﺟ ﲔﺑ ﱴﻟﺍ ﻚﺴﻔﻧ ﻙﻭﺪﻋ ﻯﺪﻋﺍ‬ ‫ﻥﺎﺴﻧﻷﺎﻨﻣ ﺔﻣﻮﻣﺬﳌﺍ ﺕﺎﻔﺼﻠﻟ ﻊﻣ ﺎﳉﺍ ﻞﺻﻷﺃ‬ ‫ﻲﺴﻧ‬ ‫ﻡﺩﺁ ﺔﻳﺭﺫ‬ ‫ﱄﺍ ﻰﺣﻮﻳ ﻢﻜﻠﺜﻣ ﺮﺸﺑ ﺎﻧﺍ ﺎﳕﺍ‬ ‫ﻡﺩﺁ ﲔﺑ‬ ‫ﺮﺸﺑ‬ ‫ﺱﻮﻨﻳ ﺱﺎﻧ‬ ‫ﻥﺎﺴﻧﺍ - ﺲﻧﺍ‬

5 6

Imam al-Ghazali, Ihya’ Ulum al-Din (tt: kitab al-Syu’ab, tth), vol. II h. 1345 Ibid  7  ibid  8  Depdikbud, Kamus Besar Bahasa Indonesia, (Jakarta: Balai Pustaka, 1994), cet ke­3, h. 

679.  Dr. Muhammad Muhammad Jabir yang men­tashhih al­Munqizh min al­Dlalal­nya Imam  al­Ghazali  mengatakan  bahwa  filsafat  (sebagai  ilmu  dasar)  sebenarnya  merupakan  symbol  dari  revolusi  melawan  manipulator  yang  mengarahkan  manusia  tanpa  bendera  kemanusiaan.  Menurutnya, filsafat tidak bermaksud menghancurkan agama, tetapi keduanya berhubungan dalam  hal  mencari  kebajikan  bagi  manusia  (lihat  Abu  Hamid  Muhammad  ibn  Muhammad  Ibn  Muhammad al­Ghazali, al­Munqizh min al­Dlala, wa Kimya al­Sa’adah wa al­Qawa’id al­Asyrah  wa al­Adab fi al­Din (Beirut: al­Maktabah al­Saqafiyah, tth), h. 16  10  Al­Qur’an menyebut term insane sebanyak 65 kali, ins 12 kali, unas lima kali, nasiya satu  kali, al­Nas 250 kali, basyar 37 kali, bani Adam tujuh kali dan dzurriyah Adam satu kali.  11  Ibn Kastsir menafsirkan basyar dari surat al­Kahfi 110 ini dengan menyebutkan bahwa  Muhammad  sebagai  basyar  tidak  mengetahui  hal­hal  yang  gaib,  tidak  mengetahui  pula  data  sejarah  masa  lalu  dari bangsa­bangsa yang disebut al­Qur’an. Apa yang disampaikan oleh Nabi  bukan pengetahuannya karena beliau sebagai basyar pengetahuannya terbatas seperti keterbatasan  pengetahuan  basyar  yang  lain,  hanya  saja  Allah  memberi  beliau  informasi  tentang  hal  tersebut  melalui  wahyu.  (Muhammad  Ali­al  Shabuni,  Mukhtashar  Tafsir  Ibn  Katsir  (Beirut  :  Dar  al­  Qur’an, 1981), jilid II, h. 440  12  Ibn Manzhur, Lisan al­Arab (Kairo: dar al­Ma’arif, tth), Jilid I, h. 147­150  13  ibid, h. 147. menurut Ibn Abbas, manusia disebut insane karena sifat pelupanya terhadap janji, li  nisyanibi.  14  Ibid, jilid VI, h. 4575

dengan  seluruh  totalitasnya,  jiwa  dan  raga.  Perbedaan  manusia  antara  yang  satu  dengan  yang  lain,  bisa  merupakan  perbedaan  fisik,  bisa  juga  perbedaan  mental  dan  kecerdasan.  Kata  nafs  sendiri,  dalam  al­Qur’an  mempunyai  aneka  makna.  Dalam  surat  al­Maidah/5:32,  berbunyi menunjuk  pada  arti  totalitas  manusia, sedang pada surat al­Ra’d/13/11 yang berbunyi menunjuk  pada  apa  saja  yang  terdapat  dalam  diri  manusia  yang  menghasilkan tingkah laku, dan pada surat al­An’am/ 6:12  yang berbunyi menunjuk kepada diri Tuhan. Nafs  dalam konteks pembicaraan tentang  manusia menunjuk kepada sisi dalam manusia yang berpotensi baik dan buruk.  Penelitian tentang hakikat manusia atau sekurang­kurangnya tentang sifat­  sifat manusia yang secara alami melekat pada manusia, atau hokum­hukum yang  berlaku pada kejiwaan manusia dalam hal ini konsep nafs dalam al­Qur’an adalah  sangat  penting.  Pentingnya  penelitian  tentang  nafs  bukan  hanya  terbatas  pada  kebutuhan pengetahuan, tetapi juga pada kepentingan mengurai, meramalkan dan  mengendalikan  tingkah  laku  manusia,  baik  secara  individual  maupun  secara  kelompok, baik dalam kaitannya dengan bidang dakwah atau pendidikan maupun  untuk kepentingan menggerakkan masyarakat dalam pembangunan nasional.  Al­Qur’an  mengisyaratkan  bahwa  nafs  sebagai  sisi  dalam  manusia  berhubungan dengan dorongan­dorongan tingkah laku, sikap dan dengan tingkah  laku itu sendiri. Oleh karena itu kajian tentang nafs dalam al­Qur’an mencakup (1)  makna yang dapat di pahami dari ungkapan nafs, (2) nafs sebagai penggerak atau  dorongan tingkah laku dan (3) hubungan nafs dengan tingkah laku manusia.
B. Jiwa Menurut Term Nafs Al­Qur’an menyebut nafs dalam bentuk­bentuk kata jadian . Dalam bentuk mufrad, nafs disebut 77 kali tanpa idlafah dan 65 kali dalam bentuk idlafah. Dalam bentuk jamak nufus disebut 2 kali, sedang dalam bentuk jamak anfus disebut 158 kali. Sedangkan kata tanaffasa, yatanaffasu dan al­ mutanaffisun masing­masing hanya disebut satu kali. Dalam bahasa Arab, kata nafs mempunyai banyak arti,15 tetapi yang menjadi obyek kajian Dallam tulisan ini adalah nafs seperti yang dimaksud dalam al­Qur’an. Term nafs dalam al­Qur’an semuanya disebut dalam benttuk ism atau kata benda, yakni nafs, nufus dan anfus. Sedangkan kata dalam surat al­Takwir/ 81:18 ( dan kata dalam surat al­Muthaffifin/ 83: 26 ( ) meskipun kata­kata itu berasal juga dari kata nafasa/ nafisa, dalam kata jadian seperti itu mempunyai arti yang tidak berhubungan dengan nafs. Sastra Arab kuno menggunakan kata nafs untuk menyebut diri atau seseorang, sementara kata roh digunakan untuk menyebut nafas dan angina. Pada masa awal turunnya al­Qur’an, kata nafs di gunakan untuk menyebut jiwa
‫ﻥﻮﺴـﻓﺎﻨﳌﺍ ﺲﻓﺎﻨﻴﻟﺎﻓ‬ ‫ﻥﻮﺴﻓ ﺎﻨﺘﻣ ﺺﻟﺎﻨﺘﻳ ﺲﻔﻨﺗ‬ ‫ﺲﻔﻨﺗ‬ ‫ﺲﻓﺎـﻨﺘﻳ‬ ‫ﺲﻔﻨـﺗ ﺍﺫﺍ ﺢﺒﺼـﻟﺍﻭ‬ ‫ﺲﻔﻧﺃ ﺱﻮﻔﻧ ﺲﻔﻧ‬

Bahasa Arab menggunakan term nafs untuk menyebut banyak hal, seperti roh, diri manusia, hakikat sesuatu, darah, saudara, kepunyaan, kegaiban, ukuran samakan kulit, jasad,kedekatan, zat, mata, kebesaran dan perhatian (lihat Ibn Manzhur, Lisan al­Arab (Ttp: dar al­ Ma'arif, tth), Jilid h. 4500­4501)
15

‫ﺎﻣ ﺍﻭﲑﻐﻳ ﱴﺣ ﻡﻮﻘﺑ ﺎﻣ ﲑﻐﻳ ﻻ ﷲﺍ ﻥﺍ‬ ‫ﻰﻠﻋ ﺐﺘﻛ‬

‫ﻦﻣ‬

‫ﻞﺘﻗ‬

‫ﺎﺴﻔﻧ‬

‫ﺔﲪﺮﻟﺍ ﻪﺴﻔﻧ‬

‫ﻢﻬﺴﻔﻧﺄﺑ‬

4

5. Nafs sebagai jiwa, surat al­Syams/ 91: 7 dan surat al­Fajr/ 89: 27 ( ) 6. Nafs sebagai totalitas manusia, surat al­Maidah/ 5:32 dan surat al­Qashash/ 28: 19, 33 7. Nafs sebagai sisi dalam manusia yang melahirkan tingkah laku, surat al­Rad/ 13: 11 ( ) dan al­Anfal/ 8: 53. Dalam konteks manusia, disamping penggunaan nafs untuk menyebut totalitas manusia, banyak ayat al­Qur’an yang mengisyaratkan gagasan nafs sebagai sesuatu di dalam diri manusia yang mempengaruhi perbuatannya, atau nafs sebagai sisi dalam manusia, sebagai lawan dari sisi luarnya. Ayat­ayat yang mengisyaratkan adanya sisi luar dan sisi dalam manusia antara lain adalah sebagai berikut:
‫ﰱ ﺩﺎﺴﻓ ﻭﺍ ﺲﻔﻧ ﲑﻐﺑ ﺲﻔﻧ ﻞﺘﻗ ﻦﻣ‬ )‫(ﺎﻫﺍﻮﺳ ﺎﻣﻭ ﺲﻔﻧﻭ‬ ‫ﻢﻬﺴﻔﻧﺎﺑ ﺎﻣ ﺍﻭﲑﻐﻳ ﱴﺣ ﻡﻮﻘﺑ ﺎﻣ ﲑﻐﻳ ﻻ ﷲﺍ ﻥﺃ‬ ‫ﺎﻌﻴﲨ ﺱﺎﻨﻟﺍ ﻞﺘﻗ ﺎﳕﺎﻜﻓ ﺽﺭﻻﺍ‬ ‫ﺔﻨﺌﻤﻄﳌﺍ ﺲﻔﻨﻟﺍ ﺎﻬﺘﻳﺄﻳ‬

16 Pada periode Mekkah, al­Qur'an sudah menyebut al­ruh al amin, al­ruh al qudus dan al­ malaikah wa al­ruh sepeti yang tersebut dalam Q.s al­Syuara/ 26:193, Q.s. al­Nahl/ 16:102,Q.s al­ Ma'arij/ 70:4, Q.s. al­Naba/ 78:38, Q.s al­Qadr/ 97:4 17 Misalnya surat al­Mujadilah/ 58: 22 ( ) mengandung arti pertolongan Allah, dan surat al­Syura /42:52 ( ) mengandung arti wahyu al­Qur'an. Lihat pula surat­ surat Q.s. al­Syuara/ 26:193, Q.s. al­Nahl/ 16:102, Q.s al­Maarij/ 70:4, Q.s al­Naba/ 78:38, Q.s al­ Qadr/ 97:4 18 Tentang penggunaan kalimat roh dan nafs dengan makna silang dapat dilihat antara lain pada kitab al­Afhanni­ kitab sastra masa Bani Umayyah, juga pada kitab­kitab hadits, al­Muwaththa, Musnad Ibn Hanbal, Shahih Bukhari pada kitab al_Farq bayn al­Firaq­nya al Baghdadi, al­Milal wa al­ Nihal­nya al Syahristani dan lain­lain. Lihat pula Ibn Manzhur, Lisan al­Arab, Dar al Ma'arif dan H.A.R Gibb & J.H. kramers, Shorter Encyclopaedia of Islam (New York Cornell Uniersity Press, 1953), h. 433­436 dan Edward William Lanc, Arabic­English Lexion, (London: Islamic Texts Society Trust, 1984), volume II, h. 2826­2829
‫ﻪﻨﻣ ﺡﻭﺮﺑ ﻢﻫﺪﺗﺃﻭ‬ ‫ﺎﻧﺮﻣﺍ ﻦﻣ ﺎﺣﻭﺭ ﻚﻴﻟﺍ ﺎﻨﻴﺣﻭﺍ ﻚﻟﺬﻛﻭ‬

‫ﻥﻮﻘﻠﳜﻻ ﺓﺎﳍﺍ ﻪﻧﻭﺩ ﻦﻣ ﺍﻭﺪﲣﺍﻭ‬

‫ﻰﻠﻋ ﺐﺘﻛ -ﻦﲪﺮﻟﺍ ﻪﺴﻔﻧ ﻰﻠﻋ ﻢﻜﺑﺭ ﺐﺘﻛ‬

atau sisi dalam manusia16, sementara roh digunakan untuk menyebut malaikat Jibril atau anugerah ketuhanan yang istimewa.17 Baru pada periode sesudah al­ Qur’an secara keseluruhan memasyarakat di dunia Islam, kata nafs digunakan oleh literature Arab untuk menyebut jiwa danroh secara silang, dan keduanya digunakan untuk menyebut rohani, malaikat dan jin. Bahasa Arab juga menggunakan istilah nafsiyun ( ) dan nafsaniyun ( ) untuk menyebut hal­ 18 hal yang berhubungan dengan nafs. Dalam al­Qur’an, kata nafs mempunyai aneka makna: 1. Nafs, sebagai diri atau seseorang, seperti yang disebut dalam surat Alu Imran/ 3: 61 ( ) , surat Yusuf /12: 54 dan surat al­Dzariyat / 51: 21 ( ) 2. Nafs, sebagai diri Tuhan, surat al­An’am / 6: 12, 54 ( ) 3. Nafs, sebagai person sesuatu, dalam surat al­Furqon/ 25:3 dan surat al­An’am/ 6:130 4. Nafs sebagia roh, surat al­An’am / 6: 93
‫ﻢﻬﻳﺪﻳﺍ ﺍﻮﻄﺳﺎﺑ ﺔﻜﺌﻠﳌﺍﻭ ﺕﻮﳌﺍ ﺕﺍﺮﻤﻏ ﰱ ﻥﻮﳌﺎﻇﺍ ﺫﺍ ﻯﺮﺗ ﻮﻟﻭ‬ )‫(ﻲﺴﻔﻟ ﻪﺼﻠﺨﺘﺳﺃ ﻪﺑ ﱐﻮﺘﺋﺍ ﻚﻠﳌﺍ ﻝﺎﻗﻭ‬ ‫ﱐﺎﺴﻔﻧ‬ ‫ﻥﻭﺮﺼﺒﺗ ﻼﻓﺃ ﻢﻜﺴﻔﻧﺃ ﰱﻭ‬ ‫ﻲﺴﻔﻧ‬ ‫ﺎﻐﻔﻧ ﻻﻭ ﺍﺮﺿ ﻢﻬﺴﻔﻧﻷ ﻥﻮﻜﻠﳝ ﻻﻭ ﻥﻮﻘﻠﳜ ﻢﻫﻭ ﺎﺌﻴﺷ‬ ‫ﻢﻜﺴﻔﻧﺍﻭ ﺎﻨﺴﻔﻧﺍﻭ‬ ‫ﻢﻜﺴﻔﻧﺃ ﺍﻮﺟﺮﺧﺃ‬ ‫ﺔﲪﺮﻟﺍ ﻪﺴﻔﻧ‬

5

ÞOÎ=»tã ÇÑÈ A‘#y‰ø)ÏJÎ/ ¼çny‰YÏã >äóÓx« ‘@à2ur ( ߊ#yŠ÷“s? $tBur ãP$ymö‘F{$# âÙ‹Éós? $tBur 4Ós\Ré& ‘@à2 ã@ÏJøtrB $tB ãNn=÷ètƒ !$# ¥#÷‚tGó¡ãB uqèd ô`tBur ¾ÏmÎ/ t•ygy_ `tBur tAöqs)ø9$# §Ž| r& ô`¨B Oä3ZÏiB Öä!#uqy™ ÇÒÈ ÉA$yètFßJø9$# 玕Î7x6ø9$# Íoy‰»pk¤¶9$#ur É=ø‹tóø9$# Ÿw ©!$# žcÎ) 3 «!$# Ì•øBr& ô`ÏB ¼çmtRqÝàxÿøts† ¾ÏmÏÿù=yz ô`ÏBur Ïm÷ƒy‰tƒ Èû÷üt/ .`ÏiB ×M»t7Ée)yèãB ¼çms9 ÇÊÉÈ Í‘$pk¨]9$$Î/ 7>Í‘$y™ur È@øŠ©9$$Î/ `ÏB ¾ÏmÏRrߊ `ÏiB Oßgs9 $tBur 4 ¼çms9 ¨Št•tB Ÿxsù #[äþqß™ 5Qöqs)Î/ ª!$# yŠ#u‘r& !#sŒÎ)ur 3 öNÍkŦàÿRr'Î/ $tB (#rçŽÉi•tóム4Ó®Lym BQöqs)Î/ $tB çŽÉi•tóム@A#ur Allah mengetahui apa yang dikandung oleh setiap perempuan, dan kandungan rahim yang kurang Sempurna dan yang bertambah. dan segala sesuatu pada sisi­ Nya ada ukurannya. Yang mengetahui semua yang ghaib dan yang nampak; yang Maha besar lagi Maha Tinggi. Sama saja (bagi Tuhan), siapa diantaramu yang merahasiakan ucapannya, dan siapa yang berterus­terang dengan Ucapan itu, dan siapa yang bersembunyi di malam hari dan yang berjalan (menampakkan diri) di siang hari. Bagi manusia ada malaikat­malaikat yang selalu mengikutinya bergiliran, di muka dan di belakangnya, mereka menjaganya atas perintah Allah. Sesungguhnya Allah tidak merobah keadaan sesuatu kaum sehingga mereka merobah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri. dan apabila Allah menghendaki keburukan terhadap sesuatu kaum, Maka tak ada yang dapat menolaknya; dan sekali­kali tak ada pelindung bagi mereka selain Dia. (Q.s. Al­Rad/ 13:8­11)

1. Nafs sebagai Totalitas Manusia Kata nafs digunakan al­Qur’an untuk menyebut manusia sebagai totalitas, baik manusia sebagai makhluk yang hidup di dunia maupun manusia yang hidup di alam akhirat. Surat al­Maidah/5:32, misalnya menggunakan nafs untuk menyebut totalitas manusia di dunia, yakni manusia hidup yang bisa dibunuh, tetapi pada surat Yasin/ 36: 54, kata nafs digunakan untuk menyebut manusia di alam akhirat.

$yJ¯Rr'x6sù ÇÚö‘F{$# ’Îû 7Š$|¡sù ÷rr& C§øÿtR ÎŽö•tóÎ/ $G¡øÿtR Ÿ@tFs% `tB ¼çm¯Rr& Ÿ@ƒÏäÂuŽó Î) ûÓÍ_t/ 4’n?tã $oYö;tFŸ2 y7Ï9ºsŒ È@ô_r& ô`ÏB 4 $Yè‹ÏJy_ }¨$¨Y9$# $uŠômr& !$uK¯Rr'x6sù $yd$uŠômr& ô`tBur $Yè‹ÏJy_ }¨$¨Z9$# Ÿ@tFs%
...

Oleh Karena itu kami tetapkan (suatu hukum) bagi Bani Israil, bahwa: barangsiapa yang membunuh seorang manusia, bukan Karena orang itu (membunuh) orang lain, atau bukan Karena membuat kerusakan dimuka bumi,

6

Maka seakan­akan dia Telah membunuh manusia seluruhnya]. dan barangsiapa yang memelihara kehidupan seorang manusia, Maka seolah­olah dia Telah memelihara kehidupan manusia semuanya. … (Q.s al­Maidah:32) ÇÎÍÈ tbqè=yJ÷ès? óOçFZà2 $tB žwÎ) šc÷rt“øgéB Ÿwur $\«ø‹x© Ó§øÿtR ãNn=ôàè? Ÿw tPöqu‹ø9$$sù Maka pada hari itu seseorang tidak akan dirugikan sedikitpun dan kamu tidak dibalasi, kecuali dengan apa yang Telah kamu kerjakan. (Q.s Yasin/ 36:54) Penggunaan nafs untuk menyebut totalitas manusia juga dapat dijumpai pada surat al­Baqarah/2:61 dan 123, Yusuf / 12:54, al­Dzariyat / 51: 21, dan al­ Nahl/ 16: 111. Dari penggunaan term nafs untuk menyebut manusia yang hidup di alam dunia maupun di alam akhirat melahirkan pertanyaan tentang pengertian totalitas manusia. Sebagaimana yang sudah menjadi pemahaman umum bahwa manusia adalah makhluk yang memiliki dua dimensi, yaitu jiwa dan raga. Tanpa jiwa­dengan fungsi­fungsinya­manusia dipandang tidak sempurna, dan tanpa jasa, jiwa tidak dapat menjalankan fungsi­fungsinya. Surat Yasin/ 36: 54 mengisyaratkan adanya paham eskatologi dalam al­Qur’an, yakni bahwa di samping manusia hidup di alam dunia, ada dunia lain, yakni alam akhirat di mana manusia nanti harus mempertanggungjawabkan perbuatannya selama di dunia. Jadi totalitas manusia menurut al­Qur’an bukan hanya bermakna manusia sebagai makhluk dunia, tetapi juga sebagai makhluk akhirat, yakni manusia yang juga harus mempertanggungjawabkan perbuatannya nanti di alam akhirat. Pertanyaan selanjutnya adalah bagaimana wujud kehidupan nafs di akhirat dibanding dengan kehidupan di alam dunia. Alam dunia bersifat materi, dan keberadaan manusia di alam dunia juga bisa didekati dengan ukuran­ ukuran materi dalam hal ini dengan panca indera­meski disisi lain manusia juga memiliki kehidupan spiritual. Alam akhirat bukan alam materi, oleh karena itu tolak ukur alam akhirat berbeda dengan tolak ukur alam dunia. Bagaimana manusia hidup di dunia sudah diketahui oleh ilmu pengetahuan, sedang bagaimana manusia hidup di alam akhirat hanya bisa didekati dengan keyakinan. Menurut al­Qur’an, di alam akhirat nanti, nafs akan dipertemukan dengan badannya. Surat al­Takwir/ 81:7 berbunyi: (dan ketika nafs­ nafs itu dipertemukan (dengan badannya). Kebanyakan tafsir, misalnya tafsir al­Maraghi menafsirkan kalimat zuwwiyat dengan arti dipertemukan dengan badannya.19 Penafsiran ini menunjukkan pada ayat lain yang mengisyaratkan bahwa di alam akhirat manusia juga memiliki anggota badan. Surat Yasin/ 36: 65, misalnya berbunyi: ÇÏÎÈ tbqç6Å¡õ3tƒ (#qçR%x. $yJÎ/ Nßgè=ã_ö‘r& ߉pkô¶s?ur öNÍk‰É‰÷ƒr& !$uZßJÏk=s3è?ur öNÎgÏdºuqøùr& #’n?tã ÞOÏFøƒwU tPöqu‹ø9$#
‫ﺖﺟﻭﺯ ﺱﻮﻔﻨﻟﺍ ﺫﺍﻭ‬

19 Ahmad Mushthafa al­Maraghi, Tafsir al­Maraghi (Beirut: dar al­Ihya al Turas al­Arabiyah, 1985), jilid 10 Juz 30, h. 55

7

Pada hari Ini kami tutup mulut mereka; dan berkatalah kepada kami tangan mereka dan memberi kesaksianlah kaki mereka terhadap apa yang dahulu mereka usahakan. (Q.s Yasin/ 36:65) Demikian juga ayat­ayat yang menggambarkan keadaan sorga mengisyaratkan adanya bentuk­bentuk kehidupan yang menyerupai kehidupan manusia di alam dunia, seperti adanya mata air sebagai sumber minuman dan gelas yang diperuntukkan bagi al­abrar seperti yang terdapat dalam surat al­ Insan/76:5 ( ) serta adanya dipan­dipan dan bidadari seperti dijelaskan surat al­Thur/ 52: 20 Jika nafs di akhirat nanti akan dipertemukan dengan badannya, pertanyaan yang timbul apakah badan yang lama, yang telah hancur menjadi tanah, atau badan baru yang dirancang untuk hidup di alam rohani. Ditinjau dari kekuasaan Tuhan, maka mempertemukan nafs dengan badannya bukanlah masalah, karena seperti dipaparkan surat Yasin/36: 79 ( ) Tuhan berkuasa menghidupkan yang mati sebagaimana berkuasa menghidupkan pada kali pertama. Selanjutnya hal itu kembali kepada keimanan dan keyakinan. Berbeda dengan al­Maraghi, Abdullah Yusuf Ali dalam The Meaning of the Glorius Quran mengartikan dengan dipilih. Jadi menurut Yusuf Ali, pada hari akhirat nanai nafs akan dikelompokkan menjadi tiga golongan, yaitu: nafs yang termasuk dekat dengan Tuhan dan dua selebihnya adalah golongan kanan dan golongan kiri ( ).20 Pendapat Yusuf Ali dalam hal ini sebenarnya merupakan tafsir al­Qur’an bi al­Qur’an, yakni bahwa surat al­Takwir/ 81:7 di tafsir dengan surat al­ Waqiah/56:7­10, bahwa kelak pada hari kiamat manusia akan dikelompokkan menjadi tiga golongan, .21 Menurut Fakhr al­Razi, yang juga diikuti oleh Mohammad Arkoun,22 kalimat zuwwiyat pada surat al­Takwir /81:7 dimungkinkan untuk banyak penafsiratn. Pendapat­pendapat yang idkutip Imam al­Razi, menegaskan prinsip bahwa yang dpertemukan dalam term zuwwijat haruslah di antara dua pihak yang sepadan, maka makna zuwwijat bisa berarti dipertemukan (a) nafs dengan jasadnya, (b) nafs­nya orang mukmin
‫ﺔﺛﻼﺛ ﺎﺟﺍﻭﺯﺍ ﻢﺘﻨﻛ‬ ‫ﺎﻬﻴﺒﳛ ﻞﻗ‬ ‫ﺓﺮﻣ ﻝﻭﺍ ﺎﻫﺎﺸﻧﺃ ﻱﺬﻟﺍ‬ )‫(ﲔﻋ ﺭﻮﳎ ﻢﻫﺎﻨﺟﻭﺯﻭ ﺔﻓﻮﻔﺼﻣ ﺭﺮﺳ ﻰﻠﻋ ﲔﻜﺴﻣ‬ )‫(ﲔﺑﺮﻘﳌﺍ‬ ‫ﻝﺎﻤﺸﻟﺍ ﺏﺎﺤﺻﺍ‬ ‫ﻦﺟﻭﺯ‬ ‫ﺱﺎﻛ ﻦﻣ ﻥﻮﺑﺮﺸﻳ ﺭﺍﺮﺑﻻﺍ ﻥﺍ‬

20

Abdullah Yusuf Ali, The Meaning of Glorious Qur'an (Beirut: Dar al­Kutub al­Lubhani, tth), (Q.s. al­
‫ﻥﻮـﻳﺮﻘﳌﺍ ﻚـﺌﻟﻭﺍ ﻥﻮﻘﺑﺎﺴـﻟﺍ ﻥﻮﻘﺑﺎﺴﻟﺍﻭ ﺔﻤﺌﺸﳌﺍ ﺏﺎﺤﺻﺍ ﺂﻣ ﺔﻤﺌﺸﳌﺍ ﺏﺎﺤﺻﺍﻭ ﺔﻨﻤﻴﳌﺍ ﺏﺎﺤﺻﺍ ﺎﻣ ﺔﻨﻤﻴﳌﺍ ﺏﺎﺤﺻﺄﻓ ﺔﺛﻼﺛ ﺎﺟﺍﻭﺯﺍ ﻢﺘﻨﻛﻭ‬

h. 1694
21

Waqiah/ 56: 7­11) 22 Muhammad Arkoun, al­Fikr al­Islami, Naqa wa Ijtihad (London: dar al­Saqi, 1990), h. 75­ 105). Buku ini sebenarnyamerupakan kumpulan dari artikel dalam bahasa Prancis yang ditulis dalam rangka seminar Internasional bertema Intellectuels et Militans dans le monde islamique yang diselenggarakan oleh Universitas Ness bulan Desember 1988, tapi kemudian diterjemahkan dan dita'liq oleh Hasyim Saleh dengan judul tersebut di atas. Hasyim bekerja keras mengorek pemikiran Arkoun dengan mengajukan 21 topik pertanyaan kepada Arkoun. Hasyim juga secara khusus mewawancarai dan mengulas pemikiran Arkoun pada tiga seminar yang lain.

8

dengan bidadari, (c) nafs­nya orang kafir dengan setan, (d) nafs­nya orang Yahudi dengan Yahudi dan Nasrani dengan Nasrani, (e) nafs dengan amalnya.23 Pengertian totalitas manusia juga bermakna bahwa manusia memiliki sisi luar dan sisi dalam. Al­Qur’an mengisyaratkan bahwa nafs juga merupakan sisi dalam manusia. 2. Nafs Sebagai Sisi Dalam Manusia Surat al­Rad/ 13:10, mengisyaratkan bahwa manusia memiliki sisi dalam dan sisi luar. Í‘$pk¨]9$$Î/ 7>Í‘$y™ur È@øŠ©9$$Î/ ¥#÷‚tGó¡ãB uqèd ô`tBur ¾ÏmÎ/ t•ygy_ `tBur tAöqs)ø9$# §Ž| r& ô`¨B Oä3ZÏiB Öä!#uqy™ Sama saja (bagi Tuhan), siapa diantaramu yang merahasiakan ucapannya, dan siapa yang berterus­terang dengan Ucapan itu, dan siapa yang bersembunyi di malam hari dan yang berjalan (menampakkan diri) di siang hari. (Q.s al­Rad/ 13:10) Kesanggupan manusia untuk merahasiakan dan berterus­terang ( ) dengan ucapannya merupakan petunjuk adanya sisi dalam dan sisi luar dari manusia. Al­Qur’an juga menyebut hubungan antara sisi dalam dan sisi luarnya. Jika sisi luar manusia dapat dilihat pada perbuatan lahirnya, maka sisi dalam, menurut al­Qur’an berfungsi sebagai penggeraknya. Surat al­Syams/ 91:7 secara tegas menyebut nafs sebagai jiwa. Jadi sisi dalama manusia adalah jiwanya. Sekurang­kurangnya al­Qur’an dua kali menyebut nafs sebagai sisi dalam yang mengandung potensi sebagai penggerak tingkah laku, yaitu pada surat al­ Rad/13: 11 dalam surat al­Anfal / 8: 53 öNÍkŦàÿRr'Î/ $tB (#rçŽÉi•tóム4Ó®Lym BQöqs)Î/ $tB çŽÉi•tóムŸw ©!$# žcÎ) 3 Sesungguhnya Allah tidak merobah keadaan sesuatu kaum sehingga mereka merobah keadaanyang ada pada nafs mereka sendiri. (Q.s Al­Rad/ 13:11) ÒOŠÎ=tæ ìì‹ÏJy™ ©!$# žcr&ur öNÍkŦàÿRr'Î/ $tB (#rçŽÉi•tóム4Ó®Lym BQöqs% 4’n?tã $ygyJyè÷Rr& ºpyJ÷èÏoR #ZŽÉi•tóãB à7tƒ öNs9 ©!$# cr'Î/ y7Ï9ºsŒ ÇÎÌÈ (siksaan) yang demikian itu adalah Karena Sesungguhnya Allah sekali­kali tidak akan meubah sesuatu nikmat yang Telah dianugerahkan­Nya kepada suatu kaum, hingga kaum itu meubah apa­apa yang ada pada diri mereka sendiri dan Sesungguhnya Allah Maha mendengar lagi Maha Mengetahui. (Q.s al­Anfal/ 8:53
‫ﺎﻣﻭ ﺲﻔﻧﻭ‬ ‫ﺮﻬﺟﻭ ﺮﺳﺃ‬ ‫ﺎﻫﺍﻮﺳ‬

23

Imam al­Fakhr al­Razi, al­Tafsir al Kabir, (Beirut Dar Ihya al­Turats al­Arabi, tth) juz XXXI,

h. 69

9

Pada surat al­Ra’d/ 13: 11 di atas, ada dua kalimat yang menunjukkan keadaan sesuatu pada kaum, yaitu kalimat dan . dalam kaidah bahasa Arab, huruf pada kalimat dan mengandung arti berita ( ). Jadi artinya apa yang ada pada sesuatu kaum, dan artinya apa yang ada pada nafs atau sisi dalam mereka. Sedangkan apa kandungan huruf ma dapat dilihat pada konteks ayat terseubt atau munasabah dari ayat sebelum dan sesudahnya. Surat al­Rad/ 13: 1­7 menyebutkan tentang kekuasaan Allah dan kesempurnaan ilmu­Nya pada system jagad raya, serta keheranannya terhadap orang kafir yang tidak percaya. Ayat 8­9 menyebutkan kesempurnaan pengetahuan Allah terhadap kapasitas dan proses kejadian manusia ketika masih dalam kandungan ibunya. Allah telah menetapkan kapasitas manusia satu persatu sejak dini. Ayat 10 mengisyaratkan bahwa manusia memiliki sisi luar dan sisi dalam, sisi yang tampak dan sisi yang tidak tampak, yang keduanya tapak jelas bagi­Nya.Pada ayat 11, al­Qur’an menegaskan komitmen Tuhan dalam memberikan rahmat kepada manusia, yakni denganmengirimkan malaikat rahmat untuk selalu menyertai, mengawasi dan menjaganya. Meskipun demikian manusia tetap diberi ruang yang besar untuk menggapai apa yang diinginkan, sehingga apa yang dicapai bergantung usahanya. Tuhan tidak hanya memberikan anugerah berupa nikmat kepada manusia atau masyarakat, tetapi juga memberi kesempatan kepada mereka untuk serta dalam mencapai tujuan yang diinginkan. Jadi pada surat al­Rad / 13:11 mengisyaratkan peluang keberhasilan manusia dalam memenuhi kebutuhan hidupnya. Pada surat al­Anfal/ 8: 53, secara lebih jelas disebutkan bahwa apa yang ada pada suatu kaum itu ialah nikmat Allah bagi manusia. Ayat sebelumnya (52) dan sesudahnya (54) secara jelas menceritakan pasang surut kejayaan dan keturunan Fir’aun dan orang­orang sebelumnya dimana siksaan Tuhan dating disebabkan oleh perbuatan meraka mendustakan­Nya. Jadi surat al­Anfal/8:53 mengisyaratkan bahwa kejayaan suatu kaum bergantung kepada apa yang ada dalam nafs mereka, karena Tuhan tidak akan mencabut atau mendatangkan suatu tingkat kesejahteraan begitu saja kepada suatu kaum tanpa peran mereka, dan peran itu bersumber dari apa yang ada dalam nafs mereka. Dengan demikian kata mengisyaratkan bahwa nafs itu merupakan sisi dalam manusia yang juga merupakan wadah bagai suatu potensi, dan sesuatu itu sangat besar perannya bagi perbuatan manusia. Apa yang ada didalam nafs manusia berperan besar dalam mempertahankan, menambah atau mengurangi tingkat social ekonomi masyarakat. Baik surat al­Rad maupun al­ Anfal mengubungkan apa yang ada di dalam nafs dengan perubahan. Apa yang tersembunyai dalam nafs, dan dari sana lahir perbuatan akan dapat melahirkan perubahan­perubahan besar dalam kehidupan manusia di muka bumi ini. Pekerjaan melakukan perubahan adalah pekerjaan yang melibatkan gagasan, perasaan dan kemauan. Oleh karena itu apa isi anfus seperti yang dimaksud dalam term pastilah suatu potensi, atau sekurang­kurangnya di antara muatan nafs adalah potensi, yakni potensi untuk merasa, berpikir dan
)‫(ﺭﺍﺪﻘﻣ‬ ‫ﻢﻬﺴﻔﻧﺄﺑﺎﻣ‬ ‫ﻡﻮﻘﺑ ﺎﻣ‬ ‫ﻢﻬﺴﻔﻧﺄﺑ ﺎﻣ‬ ‫ﻡﻮﻘﺑﺎﻣ‬ ‫ﻢﻬﺴﻔﻧﺄﺑﺎﻣ‬ ‫ﻢﻬﺴﻔﻧﺄﺑﺎﻣ‬ ‫ﺎﻣ‬ ‫ﻡﻮﻘﺑﺎﻣ‬ ‫ﺔﻳﱪﺧﺎﻣ‬ ‫ﻢﻬﺴﻔﻧﺄﺑ ﺎﻣ‬ ‫ﻡﻮﻘﺑﺎﻣ‬

10

berkemauan. Dari term dapat dipahami bahwa nafs bukan alat, tetapi lebih merupakan wadah yang didalamnya terdapat aneka fasilitas. Ia merupakan ruang dalam atau rohani manusia yang sangat luas yang juga menampung aneka fasilitas, ibarat ruang besar yang berkamar­kamar, menampung seluruh aspek nafs manusia, yang diisi dari maupun yang tidak disadari. Hal ini diisyaratkan dalam surat Thaha/ 20: 7 yang berbunyi:
‫ﻢﻬﺴﻔﻧﺄﺑ ﺎﻣ‬

ÇÐÈ ’s"÷zr&ur §ŽÅc£9$# ãNn=÷ètƒ ¼çm¯RÎ*sù ÉAöqs)ø9$$Î/ ö•ygøgrB bÎ)ur Dan jika kamu mengeraskan ucapanmu, Maka Sesungguhnya dia mengetahui rahasia dan yang lebih tersembunyi Menurut al­Maraghi, al­sirr atau rahasia adalah apa yang dirahasiakan seseorang kepada orang lain, sedangkan makna akhfa atau yang tersembunyi adalah apa yang terlintas di dalam hati tetapi sudah tidak disadari, mungkin sama dengan apa yang dalam istilah Ilmu Jiwa disebut alam bawah sadar.24 a. Nafs sebagai Penggerak Tingkah Laku Surat al­Rad/ 13­11, disamping mengisyaratkan nafs sebagai wadah, ia juga mengisyaratkan sebagai penggerak tingkah laku. Tuhan tidak mengubah keadaan suatu kaum sampai mereka mengubah keadaan kaum sampai mereka mengubah isi dari nafs mereka. Jadi nafs bisa dioptimalkan fungsinya untuk menggerakkan tingkahlaku manusia melakukan perubahan­perubahan. Sebagai wadah, nafs dapat menampung hal­hal yang baik maupun yang buruk, seperti terdapat pada surat al­Syams/ 91:8, ( ) selanjutnya menurut surat al­Naziat/ 79: 40 ( ), jika dijaga dari dorongan syahwat atau hawa nafsu, dan disucikan, seperti yang terdapat dalam Q. S al­Syams/ 91:9, nafs meningkatkan kualitasnya. Akan tetapi jia ia dikotori dengan perbuatan maksiat dan menjauhi kebajikan seperti yang disebut dalam surat Q.S. al­Syams/ 91:10 , maka nafs menjadi rendah kualitasnya. Kualitas nafs itu berpengaruh terhadap perbuatan. Jika kualitas nafs itu baik, maka kecenderungannya pada menggerakkan perbuatan baik, sebaliknya jika kualitasnya rendah, maka nafs cenderung mudah menggerakkan perbuatan buruk. Akan tetapi dalam menggerakkan tingkah laku dengan segala prosesnya, nafs tidak bekerja secara langsung, karena nafs bukanlah alat. Nafs bekerja melalui jaringan system yang bersifat rohani. Dalam system nafs terdapat sub system yang bekerja sebagai alat yang memungkinkan manusia dapat memahami, berpkir dan merasa, yaitu: qalb, bahirah, ruh dan aql, yang akan dibahas pada bagian lain di belakang. b. Kualitas Nafs Al­Qur’an menegaskan bahwa pada dasarnya nafs diciptakan TUhan dalam keadaan sempurna. Sebagai perangkat dalam (rohani) manusia, nafs
)‫ﻦﻣ ﺢﻠﻓﺃ ﺪﻗ‬ ‫ﺎﻬﻳﻮﻘﺗ ﻭ ﺎﻫ ﺭﻮﺠﻓ ﺎﻬﻤﳍﺄﻓ‬ ‫ﻭ‬‫ﻯﻮﳍﺍ ﻦﻋ ﺲﻔﻨﻟﺍ ﻰ‬ ‫ﺎﻫﺎﺳﺩ ﻦﻣ ﺏﺎﺧ ﺪﻗﻭ‬ ‫( ﺎﻫﺎﻛﺯ‬

24

Ahmad Mushthafa al­Maraghi, op.cit vol. Vi, h. 96

11

dicipta secara lengkap, diilhamkan kepadanya kebaikan dan keburukan agar ia dapat mengetahuinya. $yg9¢™yŠ `tB z>%s{ ô‰s%ur ÇÒÈ $yg8©.y— `tB yxn=øùr& ô‰s% ÇÑÈ $yg1uqø)s?ur $ydu‘qègéú $ygyJolù;r'sù ÇÐÈ $yg1§qy™ $tBur <§øÿtRur Dan jiwa serta penyempurnaannya (ciptaannya), maka Allah mengilhamkan kepada jiwa itu (jalan) kefasikan dan ketakwaannya. Sesungguhnya beruntunglah orang yang mensucikan jiwa itu, Dan Sesungguhnya merugilah orang yang mengotorinya. (Q.s al­Syams/ 91: 7­11) Nafs adalah al­jawhar atau substansi yang menyebabkan manusia berbeda kualitasnya dengan makhluk yang lain, yakni yang menyebabkan manusia mampu menggagas, berpikir dan merenung, kemudian dengan gagasan dan pikirannya itu manusia mengambil keputusan, dan dengan pikirannya itu manusia juga dapat menangkap rambu­rambu dan symbol­simbol yang membuatnya harus memilih jalan mana yang harus ditempuh. Menurut al­Qur’an, nafs memiliki kemerdekaan dan memiliki peluang apakah kemudian cenderung kepada kebaikan dan alergi kepada keburukan atau sebaliknya, bergantung kepada faktor­faktor yang mempengaruhinya. Faktor terpenting dalam hal ini adalah bagaimana manusia mengendalikan kodrat fitriahnya, tabiat individualnya serta daya responnya terhadap lingkungan sebelum melakukan suatu perbuatan. Menurut al­Qur’an, nafs memiliki kemerdekaan untuk membedakan antara kebaikan dan keburukan, dan dengan alat bantu yang tersedia, memungkinkan memilih jalan atau mengubah keputusan, sehingga suatu nafs memutuskan untuk memilih jalan yang menuju kepada martabat takwa, dan di waktu yang lain menyimpang ke jalan yang sesat. Dalam surat al­Isra/ 17: 15 disebutkan: $¨Zä. $tBur 3 3“t•÷zé& u‘ø—Ír ×ou‘Η#ur â‘Ì“s? Ÿwur 4 $pköŽn=tæ ‘@ÅÒtƒ $yJ¯RÎ*sù ¨@|Ê `tBur ( ¾ÏmÅ¡øÿuZÏ9 “ωtGöku‰ $yJ¯RÎ*sù 3“y‰tF÷d$# Ç`¨B ÇÊÎÈ Zwqß™u‘ y]yèö6tR 4Ó®Lym tûüÎ/Éj‹yèãB Barangsiapa yang berbuat sesuai dengan hidayah (Allah), Maka Sesungguhnya dia berbuat itu untuk (keselamatan) dirinya sendiri; dan barangsiapa yang sesat Maka Sesungguhnya dia tersesat bagi (kerugian) dirinya sendiri. dan seorang yang berdosa tidak dapat memikul dosa orang lain, dan kami tidak akan meng'azab sebelum kami mengutus seorang rasul. Sejalan dengan kemerdekaan yang diberi oleh Tuhan, nafs juga diberi tanggung jawab dan otonomi. Seperti dijelaskan ayat di atas, bahwa seseorang yang berdosa tidak akan memikul dosa orang lain, dan Tuhan tidak akan memberi azab sebelum terlebih dahulu memberi rambu­rambu yang harus dipatuhi melalui rasul­Nya. Kemerdekaan dan tanggung jawab nafs itu diberikan sedemikian rupa hingga Tuhan mengingatkan bahwa Dia mengetahui sisi dalam yang disembunyikan manusia. Surat Qaf/ 50: 16 menyebutkan bahwa apa yang

12

dibicarakan oleh nafs, yang tidak terdengar oleh panca indera manusia, diketahui oleh Tuhan. ÇÊÏÈ Ï‰ƒÍ‘uqø9$# È@ö7ym ô`ÏB Ïmø‹s9Î) Ü>t•ø%r& ß`øtwUur ( ¼çmÝ¡øÿtR ¾ÏmÎ/ â¨Èqó™uqè? $tB ÞOn=÷ètRur z`»|¡SM}$# $uZø)n=yz ô‰s)s9ur Dan Sesungguhnya kami Telah menciptakan manusia dan mengetahui apa yang dibisikkan oleh hatinya, dan kami lebih dekat kepadanya daripada urat lehernya, (Q.s. Qaf/ 50:16) Kualitas nafs seseorang bisa meningkat dan bisa menurut dan hal ini berkaitan dengan system yang melibatkan jaringan tabiat dan fitnah manusia. Kualitas nafs yang telah terbentuk pada seseorang membentuk system pengendalian oleh tiap­tiap individu, sehingga seseorang kuat dan yang lain ada yang lembah dalam menghadapi godaan yang dating dari luar. Hal ini diisyaratkan oleh al­Qur’an surat al­Naziat/ 79: 40­41: ÇÍÊÈ 3“urù'yJø9$# }‘Ïd sp¨Ypgø:$# ¨bÎ*sù ÇÍÉÈ 3“uqolù;$# Ç`tã }§øÿ¨Z9$# ‘ygtRur ¾ÏmÎn/u‘ tP$s)tB t$%s{ ô`tB $¨Br&ur Dan adapun orang­orang yang takut kepada kebesaran Tuhannya dan menahan diri dari keinginan hawa nafsunya, Maka Sesungguhnya syurgalah tempat tinggal(nya).

Surat al­Hasyr/ 59: 9 juga menghubungkan kualitas nafs dengan tingkat kecintaan kepada harta benda. šcqßsÎ=øÿßJø9$# ãNèd š•Í´¯»s9'ré'sù ¾ÏmÅ¡øÿtR £xä© s-qム`tBur 4 .....dan siapa yang dipelihara dari kekikiran dirinya, mereka Itulah orang orang yang beruntung Fisik manusia, meski genetiknya sehat, tetapi proses kehamilan, kelahiran dan lingkungan hidup selanjutnya mempengaruhi tingkat kesehatannya. Demikian juga tingkatan nafs, meskipun pada dasarnya ia dicipta Tuhan dalam keadaan sempurna seperti yang disebut dalam surat al­Syams/ 91: 7­8, tetapi pemeliharaan dan pemupukannya seperti yang diisyaratkan dalam surat al­ Naziat/ 79:40, surat al­Hasyr/ 59:9, dan surat al­Syams/ 91: 9­10 di atas melahirkan tingkatan nafs yang berbeda­beda pada tiap orang. Pada orang dewasa yang berakal, tingkatan nafs disebut dalam al­Qur’an dalam beberapa tingkatan, seperti al­nafs al­Ammarah, al Nafs al­Lawwamah dan al­Nafs al­ Muthmainnah. Sedangkan pada anak­anak yang belum mukallaf, al­Qur’an menyebut nafs untuk mereka denggan nama nafs zakiyah yang diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia dengan jiwa yang suci. c. Kapasitas Nafs

13

ÇËÑÈ Zp¨ŠÅÊó•£D ZpuŠÅÊ#u‘ Å7În/u‘ 4’n<Î) ûÓÉëÅ_ö‘$# ÇËÐÈ èp¨ZÍ´yJôÜßJø9$# ߧøÿ¨Z9$# $pkçJ-ƒr'¯»tƒ Hai jiwa yang tenang. Kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang puas lagi diridhai­Nya. Akan tetapi kapasitas nafs tiap orang berbeda­beda, maka disamping ada nafs yang dipanggil untuk kembali kepada Tuthan dengan ridha dan diridhoi, ada yang ditegur Tuhan karena tidak bisa mempertahankan kesucian nafs­nya. Dalam surat al­Infithar Allah berfirman y71§q|¡sù y7s)n=yz “Ï%©!$# ÇÏÈ ÉOƒÌ•x6ø9$# y7În/t•Î/ x8¡•xî $tB ß`»|¡RM}$# $pkš‰r'¯»tƒ ÇÎÈ ôNt•¨zr&ur ôMtB£‰s% $¨B Ó§øÿtR ôMyJÎ=tã ÇÐÈ y7s9y‰yèsù Setiap nafs mengetahui apa yang Telah dikerjakan dan yang dilalaikannya. Hai manusia, apakah yang Telah memperdayakan kamu (berbuat durhaka) terhadap Tuhanmu yang Maha Pemurah. Yang Telah menciptakan kamu lalu menyempurnakan kejadianmu dan menjadikan (susunan tubuh)mu seimbang, (Q.s al­Infithar/ 82: 5­7) Menurut al­Maraghi, kalimat artinya membuatmu seimbang 28 Sedangkan menurut Abdullah Yusuf Ali dalam the Meaning of the badannya. Glorious Quran, kalimat tersebut artinya membuatmu berprasangka adil, adil sepanjang argument rasional dan perasaan spiritual.29 Jadi pada dasarnya, meskipun nafs memiliki kemerdekaan, tetapi Tuhan memberikan kecenderungan kepada kebaikan dan keadilan. Dalam surat al­
‫ﻚﻟﺪﻌﻓ‬

Surat al­Imran/ 3:25 lihat pula Q.s al­Imran/ 3:161 dan Q.s al­Isra/ 17:15 Surat al­An'am/ 6:164 lihat Pula Q.s al­Baqarah/ 2:281 28 Ahmad Mushthafa al­Maraghi, op.cit Juz X, h. 66 29 Abdullah Yusuf Ali, op.cit h. 1701
26 27

‫ﻩﺮﻳﺍﺮﺷ ﺓﺭﺫ ﻝﺎﻘﺜﻣ ﻞﻤﻌﻳ ﻦﻣﻭ ﻩﺮﻳ ﺍﲑﺧ ﺓﺭﺫ ﻝﺎﻘﺜﻣ ﻞﻤﻌﻳ ﻦﻤﻓ‬

25

‫ﺎﻬﻴﻠﻋﻻﺍ ﺲﻔﻧ ﻞﻛ ﺐﺴﻜﺗ ﻻﻭ‬

Dihadapan Tuhan manusia bertanggung jawab secara perorangan. Sebagai khalifah Allah, setiap manusia telah dilengkapi perangkat untuk melaksanakan tugas­tugas kekhalifahannya. Perbuatan baik atau buruk kekecil apapun yang dilakukan manusia tidak ada yang tercecer dalam “administrasi” Tuhan (Q.S. al­Zilzalah/ 98: 8­7).25 Perbuatan baik yang dilakukan oleh setiap orang akan tercatat sebagai amal yang pahalanya diberikan kepada yang 26 Orang yang berdosa pun juga hanya bersangkutan. menanggung akibat dari dosa yang dia lakukan. Tidak seorang pun yang teraniaya, yakni harus menanggung perbuatan dosa orang lain. )27 Dihadapan Tuhan, nafs adalah otonom. Setiap nafs diberi peluang untuk berhubungan langsung dengan Allah swt. Jika badan manusia yang bersifat materi musnah bersama dengan kematian manusia, maka nafs manusia yang immateri dipanggil untuk kembali kepada Tuhannya, seperti yang dijabarkan dalam surat al­Fajr/ 89: 27:
)‫ﺖﻴﻓﻭﻭ‬ ‫ﻞﻛ‬ ‫ﺲﻔﻧ‬ ‫ﺎﻣ‬ ‫ﺖﺒﺴﻛ‬ ‫ﻯﺮﺧﺃ ﺭﺯﺍﻭ ﺭﺰﺗ ﻻﻭ‬

14

Baqarah/ 2: 286, disebutkan bahwa nafs akan memperoleh ganjaran sesuai dengan perbuatannya: 3 ôMt6|¡tFø.$# $tB $pköŽn=tãur ôMt6|¡x. $tB $ygs9 4 Nafs memperoleh pahala (dari kebajikan) yang diusahakannya dan ia mendapat siksa (dari kejahatan) yang dikerjakannya (Q.s. al­Baqarah/ 2:286) Dalam bahasa Arab, term menunjuk pada usaha yang dilakukan secara mudah, sedangkan term menunjuk pada usaha yang susah dan 30 Jadi pada dasarnya nafs diciptakan Tuhan dalam system manusia berikut berat. dengan segala fitrahnya, sebagai fasilitas untuk berbuat baik. Dengan kata lain pada dasarnyanya manusia diciptakan Tuhan untuk menjalankan kebaikan, yang kemudian diberi fasilitas dengan nafs yang memiliki kecenderungan kepada kebaikan. Akan tetapi kemerdekaan manusia memungkinkan ada orang yang mengabaikan perbuatan baik, sebaliknya malah melakukan keburukan, meskipun untuk itu harus bersusah payah melakukannya (iktasabat), yakni harus memenangkan konflik batin, karena batin atau nafs­nya tidak mendukung perbuatan buruk itu. Ayat ini sebenarnya juga menegaskan apresiasi al­Qur’an terhadap manusia, yakni memandang manusia sebagai makhluk yang mulia (positif) sejak lahir, berbeda dengan agama Kristen yang menganggap manusia secara negatif, yakni manusia dipandang telah membawa dosa warisan sejak lahir.31 Sejalan dengan pandangan positif al­Qur’an, nafs diperlakukan Tuhan secara adil dan tidak akan teraniaya, oleh karena itu Allah tidak membebani suatu kewajiban kepada seseorang kecuali pasti sesuai dengan kapasitas kesanggupannya, seperti yang dipaparkan dalam surat al­Baqarah/ 2­286:
‫ﺖﺒﺴﻛ‬ ‫ﺖﺒﺴﻛ‬ ‫ﺎﻬﻌﺳﻭ ﻻﺍ ﺎﺴﻔﻧ ﷲﺍ‬

C. Tingkatan Kualitas Nafs Seperti telah dijelaskan dalam surat al­Syams/ 91: 9­10 bahwa nafs itu diciptakan Tuhan secara sempurna, tetapi ia harus tetap dijaga kesuciannya, sebab ia bisa rusak jika dikotori dengan perbuatan maksiat. Kualitas nafs tiap orang berbeda­beda berkaitan dengan bagaimana usaha masing menjaganya dari hawa (Q.s. Al­Naziat/ 79: 40), yakni dari kecenderungannya kepada syahwat, karena menuruti dorongan syahwat itu, seperti yang dikatakan oleh al­Maraghi, merupakan tingkah laku hewan yang dengan itu manusia telah menyia­nyiakan potensi akal yang menandai keistimewaannya.32 Dalam bahasa Indonesia, syahwat yang menggoda manusia sering disebut dengan istilah hawa nafsu, yakni dorongan nafsu yang cenderung bersifat rendah.
Ibn Manzhur, op.cit jilid V, h. 3870­3871 Gereja mengenal tiga macam dosa, yaitu dosa asal yang diwaris dari kesalahan Adam, dosa berat dan dosa ringan, masing­masing mengandung aspek Kristosentris, berhubungan dengan Tuhan, aspek social dan aspek eklesiologis, berhubungan dengan kegerejaan, lihat Vand den End, Dr. Th, Harta dalam Bejana (Jakarta: Badan Penerbit Kristen, tth) 32 Ahmad Mushthafa al­Maraghi, op.cit , vol. X Juz xxx, h. 168­169
30 31

‫ﻒﻠﻜﻳﻻ‬

15

Al­Qur’an membagi tingkatan nafs pada dua kelompok besar, yaitu nafs martabat tinggi dan nafs martabat rendah. Nafs martabat tinggi dimiliki oleh orang­orang yang takwa, yang takut kepada Allah dan berpegang teguh kepada petunjuk­Nya serta menjauhi larangan­Nya. Sedangkan nafs martabat rendah dimiliki oleh orang­orang yang yang menentang perintah Allah dan yang menbaikan ketentuan­ketentuan­Nya, serta orang­orang yang sesat, yang cenderung berperilaku menyimpang dan melakukan kekejian serta kemungkaran. Secara ekplisit al­Qur’an menyebut tiga jenis nafs, yaitu: 1. (al­nafs al­muthma’innah) 2. (al­nafs al­lawwamah), dan 3. ) (al­nafs al­ammarah bi al­su) Ketiga jenis nafs tersebut merupakan tingkatan kualitas, dari yang terendah hingga yang tertinggi. Ayat­ayat yang secara eksplisit menyebut ketiga jenis nafs itu adalah sebagai berikut: ’Í?ä{÷Š$#ur ÇËÒÈ “ω»t6Ïã ’Îû ’Í?ä{÷Š$$sù ÇËÑÈ Zp¨ŠÅÊó•£D ZpuŠÅÊ#u‘ Å7În/u‘ 4’n<Î) ûÓÉëÅ_ö‘$# ÇËÐÈ èp¨ZÍ´yJôÜßJø9$# ߧøÿ¨Z9$# $pkçJ-ƒr'¯»tƒ ÇÌÉÈ ÓÉL¨Zy_ Hai jiwa yang tenang. Kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang puas lagi diridhai­Nya. Maka masuklah ke dalam jama'ah hamba­hamba­Ku, Masuklah ke dalam syurga­Ku. (Q.s al­Fajr/ 89: 27­30) ÇËÈ ÏptB#§q¯=9$# ħøÿ¨Z9$$Î/ ãNÅ¡ø%é& Iwur ÇÊÈ ÏpyJ»uŠÉ)ø9$# ÏQöqu‹Î/ ãNÅ¡ø%é& Iw Aku bersumpah demi hari kiamat, Dan Aku bersumpah dengan jiwa yang amat menyesali (dirinya sendiri) (Q.s al­Qiyamah/ 75:1­2) ÇÎÌÈ ×LìÏm§‘ Ö‘qàÿxî ’În1u‘ ¨bÎ) 4 þ’În1u‘ zOÏmu‘ $tB žwÎ) Ïäþq•¡9$$Î/ 8ou‘$¨BV{ }§øÿ¨Z9$# ¨bÎ) 4 ûÓŤøÿtR ä—Ìh•t/é& !$tBur * Dan Aku tidak membebaskan diriku (dari kesalahan), Karena Sesungguhnya nafsu itu selalu menyuruh kepada kejahatan, kecuali nafsu yang diberi rahmat oleh Tuhanku. Sesungguhnya Tuhanku Maha Pengampun lagi Maha penyanyang. (Q.s. Yusuf 12:53)
‫ﺀﻮﺴﻟﺎﺑ ﺓﺭﺎﻣﻻﺍ ﺲﻔﻨﻟﺍ‬ ‫ﺔﻨﻤﻄﳌﺍ ﻒﺴﻨﻟﺍ‬ ‫ﺔﻣﺍﻮﻠﻟﺍ ﺲﻔﻨﻟﺍ‬

Disamping tiga penggolongan tersebut, al­Qur’an juga menyebut term pada anak yang belum dewasa, seperti tersebut dalam surat al­Khaf / 18: 73: ÇÐÍÈ #[•õ3œR $\«ø‹x© |M÷¥Å_ ô‰s)©9 <§øÿtR ÎŽö•tóÎ/ Op§‹Ï.y— $T¡øÿtR |Mù=tGs%r& tA$s% ¼ã&s#tGs)sù $VJ»n=äñ $u‹É)s9 #sŒÎ) #Ó¨Lym $s)n=sÜR$$sù Maka berjalanlah keduanya; hingga tatkala keduanya berjumpa dengan seorang anak, Maka Khidhr membunuhnya. Musa berkata: "Mengapa kamu membunuh jiwa yang bersih, bukan Karena dia membunuh orang lain? Sesungguhnya kamu Telah melakukan suatu yang mungkar". (Q.s. Al­Kahf/ 18:74

16

Dari keempat tingkatan itu dapat digambarkan bahwa pada mulanya, yakni ketika seorang manusia belum mukallaf, jiwanya masih suci (zakiyah). Ketika sudah mencapai mukallaf dan berinteraksi dengan lingkungan kehidupan yang menggoda, jika ia merespons secara positif terhadap lingkungan hidupnya maka nafs itu dapat meningkat menjadi nafs muthma’innah setelah terlebih dahulu berproses di dalam tingkatan nafs lawwamah. Setiap nafs yang telah mencapai tingkat muthma’innah pastilah ia menyandang predikat zakiyah pula. Akan tetapi jika nafs itu merespon lingkungan secara negatif, maka ia dapat menurun menjadi nafs ammarah dengan segala karakteristik buruknya. a. Nafs Zakiyah dan Tazkiyah al­Nafs Term zakiyah disebut dalam al­Qur’an sebanyak 25 kali dalam berbagai kata bentukan, dua kai dalam bentuk ism sebagai sifat dan, am
33 dua belas kali dalam bentuk kata kerja 34 satu kali bentuk af’al tafdil dalam bentuk kata kerja empat kali dalam bentuk kata kerja dua kali dalam bentuk kata kerja disamping 32 kali dalam bentuk kalimat . Menurut Isfahani, kalimat pada dasarnya mengandung arti tumbuh karena berkat dari Tuhan, seperti yang terkandung dalam dalam arti zakat. Jika dihubungkan denganmakanan, mengandung arti halal, tetapi jika dihubungan dengan nafs makadi dalamnya terkandung arti sifat­sifat terpuji.35 Terjemahan al­ Qur'an terbitan Departemen Agama RepublikIndonesia menggunakan istilah "jiwa yang suci" ketika menterjemahkan kalimat dengan demikian maka pengertian menyucikan jiwa atau tazkiyah al­nafs adalah membersihkan jiwa dari sifat tercela dan mengisinya dengan sifat­sifat terpuji. Dari ayat­ayat yang berbicara tentang gagasan nafs zakiyah dapat disimpulkan bahwa konsep nafs zakiyah dalam al­Qur'an adalah sebagai berikut: a. Bahwa ada nafs yang suci secara fitri, yakni suci sejak mula kejadiannya, yaitu nafs dari anak­anak yang belum mukallaf dan belum pernah melakukan perbuatan dosa seperti yang disebut dalam surat al­Kahf / 18: 74 dan surat Maryam/ 19: 19:
‫ﺓ ﺎﻛﺯ‬ ‫ﻰﻛﺰﻳ ﻰﻛﺰﺗ‬ ‫ﻰﻛﺰﻳ ﻰﻛﺯ‬ ‫ﺔﻴﻛﺯ ﺎﺳﺎﻔﻧ‬ ‫ﻰﻛﺯ‬ ‫ﻰﻛﺰﻳ‬ ‫ﻯﺎﻛﺯ‬ ‫ﻰﻛﺯﺍ‬ ‫ﺎﻴﻛﺯ ﺎﻣﻼﻏ‬ ‫ﺔﻴﻛﺯ ﺎﺳﺎﻔﻧ‬

ÇÐÍÈ #[•õ3œR $\«ø‹x© |M÷¥Å_ ô‰s)©9 <§øÿtR ÎŽö•tóÎ/ Op§‹Ï.y— $T¡øÿtR |Mù=tGs%r& tA$s% ¼ã&s#tGs)sù $VJ»n=äñ $u‹É)s9 #sŒÎ) #Ó¨Lym $s)n=sÜR$$sù Maka berjalanlah keduanya; hingga tatkala keduanya berjumpa dengan seorang anak, Maka Khidhr membunuhnya. Musa berkata: "Mengapa kamu membunuh jiwa yang bersih, bukan Karena dia membunuh orang lain? Sesungguhnya kamu Telah melakukan suatu yang mungkar". (Q.s. Al­Kahf/ 18:74 ÇÊÒÈ $|‹Å2y— $VJ»n=äñ Å7s9 |=ydL{ Å7În/u‘ ãAqß™u‘ O$tRr& !$yJ¯RÎ) tA$s%

Lihat Q.s. al­Kahf/ 18:74 dan Q.s. Maryam /19:19 lihat Q.s al­Baqarah/ 2:232 dan Q.s al­Nur/ 24:28, 30 dan Q.s. al­Kahf/ 18:19 35 Lihat misalnya Q.s Al­Syams/ 91:9 dan Q.s. al­Najm/ 53:32
33 34
‫ﻢﻜﻟ ﻰﻛﺯﺍ ﻚﻟﺫ‬

17

Ia (Jibril) berkata: "Sesungguhnya Aku Ini hanyalah seorang utusan Tuhanmu, untuk memberimu seorang anak laki­laki yang suci". (Q.s. Maryam/ 91:10 b. Bahwa nafs yang suci jika tidak dipelihara kesuciannya bisa berubah menjadi kotor seperti yang terdapat dalam surat al­Syams/ 91:10) ÇÊÉÈ $yg9¢™yŠ `tB z>%s{ ô‰s%ur Dan Sesungguhnya merugilah orang yang mengotorinya.(Q.s. Syams/ 91:10) c. Bahwa manusia bisa melakukan usaha penyucian jiwa seperti yang disebut dalam surat al­Nazi'at / 79: 18, al Fathir/ 35: 18 dan surat al­A'la/ 87: 14: 玕ÅÁyJø9$# «!$# ’n<Î)ur 4 ¾ÏmÅ¡øÿuZÏ9 4’ª1u”tItƒ $yJ¯RÎ*sù 4’ª1t“s? `tBur 4 dan barangsiapa yang mensucikan dirinya, Sesungguhnya ia mensucikan diri untuk kebaikan dirinya sendiri. dan kepada Allahlah kembali(mu). (Q.s. Fathir/ 35:18) d. Proses penyucian jiwa itu bisa melalui usaha, yakni dengan mengeluarkan zakat seperti yang tertera dalam surat al­Taubah/ 9:103, dan menjalankan pergaulan hidup secara terhormat seperti yang disyaratkan dalam surat al­ Nur/ 24:28 dan 30. $pkÍ5 NÍkŽÏj.t“è?ur öNèdã•ÎdgsÜè? Zps%y‰|¹ öNÏlÎ;ºuqøBr& ô`ÏB õ‹è{ Ambillah zakat dari sebagian harta mereka, dengan zakat itu kamu membersihkan (hati dari kekikiran dan cinta harta) dan mensucikan mereka (dengan tumbuhnya sifat­sifat terpuji dalam jiwa meraka) (Q.s. al­ Taubah/9:103) uqèd ( (#qãèÅ_ö‘$$sù (#qãèÅ_ö‘$# ãNä3s9 Ÿ@ŠÏ% bÎ)ur ( ö/ä3s9 šcsŒ÷sム4Ó®Lym $ydqè=äzô‰s? Ÿxsù #Y‰ymr& !$ygŠÏù (#r߉ÅgrB óO©9 bÎ*sù ÇËÑÈ ÒOŠÎ=tæ šcqè=yJ÷ès? $yJÎ/ ª!$#ur 4 öNä3s9 4’s1ø—r& Jika kamu tidak menemui seorangpun didalamnya, Maka janganlah kamu masuk sebelum kamu mendapat izin. dan jika dikatakan kepadamu: "Kembali (saja)lah, Maka hendaklah kamu kembali. itu bersih bagimu dan Allah Maha mengetahui apa yang kamu kerjakan. (Q.s. al­Nur/ 24:28) $yJÎ/ 7Ž•Î7yz ©!$# ¨bÎ) 3 öNçlm; 4’s1ø—r& y7Ï9ºsŒ 4 óOßgy_rã•èù (#qÝàxÿøts†ur ôMÏdÌ•»|Áö/r& ô`ÏB (#q‘Òäótƒ šúüÏZÏB÷sßJù=Ïj9 @è% ÇÌÉÈ tbqãèoYóÁtƒ Katakanlah kepada orang laki­laki yang beriman: "Hendaklah mereka menahan pandanganya, dan memelihara kemaluannya; yang demikian itu adalah lebih Suci bagi mereka, Sesungguhnya Allah Maha mengetahui apa yang mereka perbuat". (Q.s al­Nur/ 24:30)
)‫(ﺲﻔﻨﻟﺍ ﺔﻴﻛﺰﺗ‬

18

e. Penyucian nafs juga bisa dilakukan dengan proses pendidikan seperti yang dilakukan para Nabi kepada umatnya. Hal ini ditegaskan al­Qur'an dalam surat al­Baqarah/ 2: 129, 151, surat Alu­Imran 164 dan surat Jumu'ah /62:2 spyJõ3Ïtø:$#ur |=»tGÅ3ø9$# ãNßgßJÏk=yèãƒur öNÍkŽÏj.t“ãƒur ¾ÏmÏG»tƒ#uä öNÍköŽn=tã (#qè=÷Ftƒ öNåk÷]ÏiB Zwqß™u‘ z`¿Íh‹ÏiBW{$# ’Îû y]yèt/ “Ï%©!$# uqèd ÇËÈ &ûüÎ7•B 9@»n=|Ê ’Å"s9 ã@ö6s% `ÏB (#qçR%x. bÎ)ur Dia­lah yang mengutus kepada kaum yang buta huruf seorang Rasul di antara mereka, yang membacakan ayat­ayat­Nya kepada mereka, mensucikan mereka dan mengajarkan mereka Kitab dan hikmah (As Sunnah). dan Sesungguhnya mereka sebelumnya benar­benar dalam kesesatan yang nyata, (Q.s. al­Jumu’ah/ 62:2) f. Disamping melalui usaha dan pendidikan, penyucian jiwa juga bisa terjadi karena manusia dan rahmat Allah yang diberikan kepada orang yang dikehendaki oleh­Nya, seperti yang dijelaskan dalam surat al­Nur/ 24:21 dan surat al­Nisa/ 4:49 â•ßDù'tƒ ¼çm¯RÎ*sù Ç`»sÜø‹¤±9$# ÏNºuqäÜäz ôìÎ7®Ktƒ `tBur 4 Ç`»sÜø‹¤±9$# ÏNºuqäÜäz (#qãèÎ6-Gs? Ÿw (#qãZtB#uä tûïÏ%©!$# $pkš‰r'¯»tƒ * ’Éj1t“ム©!$# £`Å3»s9ur #Y‰t/r& >‰tnr& ô`ÏiB Nä3ZÏB 4’s1y— $tB ¼çmçGuH÷qu‘ur ö/ä3ø‹n=tæ «!$# ã@ôÒsù Ÿwöqs9ur 4 Ì•s3ZßJø9$#ur Ïä!$t±ósxÿø9$$Î/ ÇËÊÈ ÒOŠÎ=tæ ìì‹Ïÿxœ ª!$#ur 3 âä!$t±o„ `tB Hai orang­orang yang beriman, janganlah kamu mengikuti langkah­ langkah syaitan. barangsiapa yang mengikuti langkah­langkah syaitan, Maka Sesungguhnya syaitan itu menyuruh mengerjakan perbuatan yang keji dan yang mungkar. sekiranya tidaklah Karena kurnia Allah dan rahmat­Nya kepada kamu sekalian, niscaya tidak seorangpun dari kamu bersih (dari perbuatan­perbuatan keji dan mungkar itu) selama­lamanya, tetapi Allah membersihkan siapa yang dikehendaki­Nya. dan Allah Maha mendengar lagi Maha Mengetahui. (Q.s. al­Nur/ 24:21)

g. Perbuatan mensucikan jiwa (tazkiyah al­nafs) merupakan perbuatan terpuji dan dihargai Tuhan seperti yang disebut dalam surat Thaha/ 20: 75­76, Q.S Al­Syams/ 91:9 Q.s al­A'la/ 87: 14, dan Q.S al­Layl/ 92: 18 ÇÐÏÈ 4’ª1t“s? `tB âä!#t“y_ y7Ï9ºsŒur 4 $pkŽÏù tûïÏ$Î#»yz ã•»pk÷XF{$# $pkÉJøtrB `ÏB “Ì•øgrB 5bô‰tã àM»¨Zy_ (yaitu) syurga 'Adn yang mengalir sungai­sungai di bawahnya, mereka kekal di dalamnya. dan itu adalah balasan bagi orang yang bersih (dari kekafiran dan kemaksiatan). (Q.s. Thaha/ 20:76)

h. Bahwa perbuatan mengaku jiwanya telah suci itu merupakan hal yang tercela, seperti terdapat dalam surat al­Najm/ 53: 32, dan Q.s. Al­Nisa/ 4:49

19

#’s+¨?$# Ç`yJÎ/ ÞOn=÷ær& uqèd ( öNä3|¡àÿRr& (#þq’.t“è? Ÿxsù ( ...maka janganlah kamu mengatakan dirimu suci. dialah yang paling mengetahui tentang orang yang bertakwa. (Q. Al­Najm/ 53:32) 1) Fitrah Kesucian Nafs Pada dasarnya nafs itu diciptakan Tuhan dalam keadaan sempurna (Q.s. al­Syams/91: 7­8), tapi ia dapat tercemar menjadi kotor jika tidak dijaga (Q.s. 91: 9­10). Tentang nafs yang masih suci disebutkan dalam surat al­Kahfi/ 18: 74, dalam rangkaian kisah Nabi Musa dengan Nabi Khidir yang teks ayatnya telah ditulis pada bagian depan. Kalimat zakiyah pada ayat tersebut di atas ( ) merupakan sifat dari nafs, sehingga nafs zakiyah artinya jiwa yang suci. Dalam konteks ayat tersebut, pemilik nafs yang suci itu adalah seorang anak kecil, seperti yang juga disebut dalam surat Maryam/ 19:19 . Jadi nafs yang secara fitri masih suci adalah nafs dari anak yang belum mukallaf, yang oleh karena itu belum berdosa. Fakhr al­Razi mengutip perbedaan makna dari kalimat dan sebagian mufasir memandang sama arti dari dua kalimat itu, tetapi sebagian membedakannya, antara lain Abu Amr ibn al­A'la yang membedakan arti dari dua kalimat itu. Menurutnya, nafs zakiyah (dengan alif) adalah jiwa yang suci secara fitri, yakni belum pernah melakukan dosa, sedang nafs zakiyah adalahjiwa yang suci setelah melalui proses tazkiyah al­nafs dengan bertaubat dari perbuatan dosa.36 Kesucian nafs bersifat maknawi, maka kotornyapunjuga bersifat maknawi. Seseorang dapat memelihara kesucian nafs­nya manakala ia konsisten dalam jalan takwa, sebaliknya nafs berubah menjadi kotor jika pemiliknya menempuh jalan dosa atau fujur surat al­Syams/ 91: 7­10 menyebutkan bahwa sungguh rugi orang yang telah mengotori jiwanya ( ). Kata dassa
‫ﺔﻴﻛﺯ‬ ‫ﺎﻫﺎﺳﺩ ﻦﻣ ﺏﺎﺧ ﺪﻗﻭ‬ ‫(ﺔﻴﻛﺯ ﺎﺴﻔﻧ‬ ‫ﺎﻴﻛﺯ ﺎﻣﻼﻏ‬ ‫ﺱﺩ-ﺱﺪﻳ‬

berasal dari kata yang arti lughawinya menyembunyikan sesuatu di dalam sesuatu.37Dalam kontek ayat ini, artinya orang mengotori jiwanya dengan perbuatan dosa yang dilakukan secara sumbunyi­sembunyi. Oleh karena itu sebagian mufasir berpendapat bahwa ayat Qur'an ini (Q.s. al­Syams/ 91:10) berkenaan dengan nafsnya orang soleh yang melakukan kefasikan, bukan jiwa orang kafir, karena orang saleh , meski ia melakukan perbuatan dosa, tetapi ia malu dengan perbuatannya itu sehingga ia lakukan dengan cara sembunyi­ sembunyi, berbeda dengan orang kafir yang melakukannya dengan terang­ terangan.38 2) Usaha Penyucian Nafs (tazkiyah al­nafs) Al­Qur'an mengisyaratkan bahwa jia yang tercemar masih dapat diusahakan untuk menjadi suci kembali, baik dengan usaha sendiri, melalui
Imam Fakhr al­Razi, al­Tafsir al­Kabir (Beirut dar Ihya al­Turats al Arabi, tth), cet III, juz XXI, h. 155 37 Ibn Manzhur, op.cit, jilid II, h. 1372­1373 38 Imam Fakhr al­Razi, op.cit, juz xxxi, h. 193­194
36

‫ﺔﻴﻛﺍﺯ‬

20

pendidikan atau karena anugerah dan rahmat Allah seperti yang diisyaratkan oleh surat Q.s. al­Taubah/ 9: 103, Q.s Al Imran/ 3: 164. ãNßgßJÏk=yèãƒur öNÍkŽÅe2t“ãƒur ¾ÏmÏG»tƒ#uä öNÍköŽn=tæ (#qè=÷Gtƒ ôMÎgÅ¡àÿRr& ô`ÏiB Zwqß™u‘ öNÍkŽÏù y]yèt/ øŒÎ) tûüÏZÏB÷sßJø9$# ’n?tã ª!$# £`tB ô‰s)s9 ÇÊÏÍÈ AûüÎ7•B 9@»n=|Ê ’Å"s9 ã@ö6s% `ÏB (#qçR%x. bÎ)ur spyJò6Ïtø:$#ur |=»tGÅ3ø9$# Sungguh Allah Telah memberi karunia kepada orang­orang yang beriman ketika Allah mengutus diantara mereka seorang Rasul dari golongan mereka sendiri, yang membacakan kepada mereka ayat­ayat Allah, membersihkan (jiwa) mereka, dan mengajarkan kepada mereka Al Kitab dan Al hikmah. dan Sesungguhnya sebelum (kedatangan Nabi) itu, mereka adalah benar­benar dalam kesesatan yang nyata. (Q.s. al­Imran/3: 164 Ayat al­Qur'an tersebut mengisyaratkan bahwa orang yang sesat masih dimungkinkan untuk dibersihkan jwianya. Usaha atau proses penyucian jiwa itu disebut tazkiyah al­nafs.39 Tazkiyah bisa dilakukan karena dorongan sendiri, atau didorong oleh orang lain, melalui dakwah, pendidikan atau bahkan paksaan. Menurut al­ Qur'an surat Fathir/ 35: 18 manusia dapat secara sadar melakukan suatu perbuatan yang dimaksud untuk mensyucikan jiwanya, . Perbuatan yang dapat menyucikan jiwa seseorang menurut al­Qur'an adalah a). pengeluaran infak harta benda, surat Q.s al­Layl/ 92: 18 ÇÊÑÈ 4’ª1u”tItƒ ¼ã&s!$tB ’ÎA÷sム“Ï%©!$# b). takut terhadap azab Allah dan menjalankan ibadah salat, surat Q.s Fathir/ 35: 18 ¾ÏmÅ¡øÿuZÏ9 4’ª1u”tItƒ $yJ¯RÎ*sù 4’ª1t“s? `tBur 4 no4qn=¢Á9$# (#qãB$s%r&ur Í=ø‹tóø9$$Î/ Nåk®5u‘ šcöqt±øƒs† tûïÏ%©!$# â‘É‹Zè? $yJ¯RÎ) 3 c) menjaga kesucian kehidupan seksual, surat Q.s. al Nur/ 24­30 öNçlm; 4’s1ø—r& y7Ï9ºsŒ 4 óOßgy_rã•èù (#qÝàxÿøts†ur ôMÏdÌ•»|Áö/r& ô`ÏB (#q‘Òäótƒ šúüÏZÏB÷sßJù=Ïj9 @è% d) menjaga etika pergaulan, surat al­Nur/ 24: 28 öNä3s9 4’s1ø—r& uqèd ( (#qãèÅ_ö‘$$sù (#qãèÅ_ö‘$# ãNä3s9 Ÿ@ŠÏ% bÎ)ur (
‫ﻦﻣﻭ‬ ‫ﻰﻛﺰﺗ‬ ‫ﺎﳕﺎﻓ‬ ‫ﻰﻛﺰﻳ‬ ‫ﻪﺴﻔﻨﻟ‬

Imam al­Ghazali lebih suka menyebut tazkiyah al­nafs sebagai riyadlah al Nafs diman apusat perhatian riyadlah ini pada mengobati penyakit hati dan membangun akhlak mulia. Dalam hal ini al­Ghazali menempatkan bahasan ini pada bagian dua dari rub al­Muhlikat. (lihat al­Ghazali, Ihya Ulum al­Din (Kairo, dar Ihya al Kutub al­Arabiyah, tth), jilid iv, h. 1426
39

21

Al­Qur'an juga mengisyaratkan bahwa proses tazkiyah itu bisa terjadi melalui ajakan orang lain. Ada empat ayat yang menyebutkan bahwa apa yang dilakukan oleh para Rasul kepada umatnya dengan mengajarkan al­kitab dan al­ hikmah merupakan pekerjaan yang membuat umatnya tersucikan jiwanya, yakni surat al­Baqarah /2:129, 151, Q.s Al Imran/3:164, dan Q.s al­Jumuah/62:2 ãNßgßJÏk=yèãƒur öNÍkŽÅe2t“ãƒur ¾ÏmÏG»tƒ#uä öNÍköŽn=tæ (#qè=÷Gtƒ ôMÎgÅ¡àÿRr& ô`ÏiB Zwqß™u‘ öNÍkŽÏù y]yèt/ øŒÎ) tûüÏZÏB÷sßJø9$# ’n?tã ª!$# £`tB ô‰s)s9 ÇÊÏÍÈ AûüÎ7•B 9@»n=|Ê ’Å"s9 ã@ö6s% `ÏB (#qçR%x. bÎ)ur spyJò6Ïtø:$#ur |=»tGÅ3ø9$# Sungguh Allah Telah memberi karunia kepada orang­orang yang beriman ketika Allah mengutus diantara mereka seorang Rasul dari golongan mereka sendiri, yang membacakan kepada mereka ayat­ayat Allah, membersihkan (jiwa) mereka, dan mengajarkan kepada mereka Al Kitab dan Al hikmah. dan Sesungguhnya sebelum (kedatangan Nabi) itu, mereka adalah benar­benar dalam kesesatan yang nyata. (Q.s. al­Imran/ 3:164) Tentang makna tazkiyah al­nafs, para mufassir mempunyai pandangan yang berbeda­beda: 1. Tazkiyah dalam arti para Rasul mengajarkan kepada manusia sesuatu yang jika dipatuhi, akan menyebabkan jiwa mereka tersucikan dengannya.40 2. Tazkiyah dalam arti mensucikan manusia dari syirik, karena syirik itu oleh al­Qur'an dipandang sebagai sesuatu yang bersifat najis.41 3. Tazkiyah dalam arti mensucikan manusia dari syirik dan sifat rendah lainnya.42 4. Tazkiyah dalam arti mensucikan jiwa dari dosa.43 5. Tazkiyah dalam arti mengangkat manusia dari amrtabat orang munafik ke martabat mukhlisin.44 Disamping tazkiyah sebagai usaha, al­Qur'an juga mengisyaratkan adanya anugerah Allah kepada manusia berupa tazkiyah. Dalam surat al­Nur/ 24:21 disebutkan bahwa seandainya bukan karena anugerah Allah maka seseorang selamanya tidak bisa mensucikan jiwanya, dan Allah memberikan anugerah itu kepada orang yang dikehendakinya ). Dalam surat al­Nisa/ 4: 49, ketika al­Qur'an mencela tingkah laku manusia yangmerasa dirinya telah suci, juga ditegaskan bahwa Allahlah yang membersihkan jia dari orang­orang yang dikehendaki­Nya.
‫ﺀﺎﺸﻳ ﻦﻣ ﻰﻛﺰﻳ ﷲﺍ ﻦﻜﻟﻭ ﺍﺪﺣﺍ ﻦﻣ ﻢﻜﻨﻣ ﻰﻛﺯﺎﻣ ﻢﻜﻴﻠﻋ ﷲﺍ ﻞﻀﻓ ﻻﻮﻟﻭ‬

Imam Fakhr al­Razi, op.cit, jilid Iv. H. 67 Ibid, dan Ahmad Mushthfa al­Maraghi, op.cit, jilid II, h. 123 42 Ahmad Mushthafa al­Maraghi, ibid, jilid VIII, h. 121 danjilid X h. 95 43 Imam Fakhr al­Razi, op.cit, jilid IX, h. 80 44 Ibid, jilid IV, h. 143
40 41

22

ÇÍÒÈ ¸x‹ÏGsù tbqßJn=ôàムŸwur âä!$t±o„ `tB ’Éj1t“ムª!$# È@t/ 4 Nåk|¦àÿRr& tbq’.t“ムtûïÏ%©!$# ’n<Î) t•s? öNs9r& Apakah kamu tidak memperhatikan orang yang menganggap dirinya bersih? Sebenarnya Allah membersihkan siapa yang dikehendaki­Nya dan mereka tidak aniaya sedikitpun. 

5). Keutamaan Tazkiyah al Nafs  Sebagaimana  telah  disebutkan  pada  uraian  terdahulu  bahwa  nafs  diciptakan  Tuhan  dalam  keadaan  sempurna,  diilhami  dengan  kebaikan  dan  keburukan  supaya  menjadi  dorongan  untuk  melakukan  kebaikan  dan  menjauhi  keburukan.  Perbuatan  baik  akan  menjaga  kesucian  nafs  dan  dan  perbuatan  dosa  akan mengotorinya, dan  perbuatan melakukan kebaikan dan menjauhi keburukan,  keduanya merupakan aktivitas tazkiyah yang dipandang sebagai ibadah.  Dalam  Q.s  al­Syams/  91:9  dan  Q.s  al­A'la/  87:14  orang  yang  melakukan  perbuatan tazkiyah al­nafs disebut sebagai orang  yang  beruntung dan  bahagia ,  dan  dalam  surat  Q.s Thaha/  20:6  kepadanya  diberikan  pahala  berupa  derajat yang tinggi dan keabadian sorgawi sebagaimana  halnya  ibadah  yang  lain  di  man  akualitas  dari  ibadah  itu  hanya  diketahui  oleh  Tuhan,  maka  al­Qur'an  (Q.s  al  Najm/  53:  32,  Q.s  Al­Nisa/  4:49)  juga  mencela  orang  yang  seakan­akan  telah  mengetahui  tingkat  kesucian  jiwanya, karena kesucian jiwa itu hanya diketahui oleh Allah saja
‫ﺪﻗ‬ ‫ﻷﺍ ﺎﻬﺘﲢ ﻦﻣ ﻯﺭﺪﺗ ﻥﺪﻋ ﺕﺎﻨﺟ‬‫ﺀﺍﺰﺟ ﻚﻟﺫﻭ ﺎﻬﻴﻓ ﻦﻳﺪﻟﺎﺧ ﺭﺎ‬ ‫ﻮ ﻫ ﻢﻜﺴﻔﻧﺃ ﺍﻮﻛﺰﺗ ﻼﻓ‬ ‫ﻡﻻ‬ ‫ﻡﻮﻠﻳ‬ ‫ﺎﻣﻮﻟ‬ ‫ﻢﺋﻻ‬ ‫ﻡ ﺍﻮﻟ‬ ‫ﻰﻛﺰﺗ ﻦﻣ ﺢﻠﻓﺃ‬ ‫ﻰﻘﺗﺍ ﻦﲟ ﻢﻠﻋﺃ‬ ‫ﻰﻛﺰﺗ ﻦﻣ‬

b. Al­Nafs al­Lawwamah  (Nafs yang Amat Menyesali Dirinya)  Term al­lawwamah hanya  satu kali disebut dalam al­Qur'an, yaitu pada  surat al­Qiyamah/ 75: 1­2

ÇËÈ ÏptB#§q¯=9$# ħøÿ¨Z9$$Î/ ãNÅ¡ø%é& Iwur ÇÊÈ ÏpyJ»uŠÉ)ø9$# ÏQöqu‹Î/ ãNÅ¡ø%é& w
Aku  bersumpah  demi  hari  kiamat,  Aku  bersumpah  dengan  jiwa  yang  amat  menyesali  (dirinya  sendiri) (Q.s. al­Qiyamah/75:1­2) 

Lawwamah  adalah  kata  bentukan  dari yang  artinya  mencela.  Secara  lughawi,  terma  al  lawwamah  mangandung  arti  amat  mencela.  45  Jadi  secara  lughawi  nafs  lawwamah  adalah  nafs  yang  banyak  mencela.  Nafs  lawwamah termasuk kelompok nafs martabat tinggi, karena yang dicela oleh nafs  ini adalah dirinya sendiri.  Menurut riwayat Ibn 'Abbas, setiap nafs kelak di hari kiamat akan mencela  dirinya,  baik  nafs  yang  berbakti kepada Tuhan  maupun nafs pendosa. Nafs  yang  taat  kepada  Tuhan  mencela  dirinya  karena  menyesal  tidak  memperbanyak  amal 

45 

Al­Raghib  al­Isfahani,  Mu'jam  Mufradat  Alfazah  al­Qur'an  (Beirut  Dar  al  Fikr,  tth)  h. 

476­477

23 

baiknya,  sedangkan  nafs  pendosa  mencela  dirinya  karena  menyesal  tidak  46  melakukan perbuatan takwa.  Jadi  cirri  nafs  al­  lawwamah  adalah  selalu  mengeluh,  kecewa  dan  menyalahkan  dirinya.  Dalam  Surat  al­Zumar/  39:56  dan  juga  surat  al­Ma'arij/  70:19­21 disebutkan  bahwa nafs  menyesali dirinya atas hilangnya peluang untuk  berbuat amal baik.

tûïÌ•Ï‚»¡¡9$# z`ÏJs9 àMZä. bÎ)ur «!$# É=/Zy_ ’Îû àMÛ§•sù $tB 4’n?tã 4’tAuŽô£ys»tƒ Ó§øÿtR tAqà)s? br& ÇÎÏÈ
Supaya  jangan  ada  orang  yang  mengatakan:  "Amat  besar  penyesalanku  atas  kelalaianku  dalam  (menunaikan  kewajiban)  terhadap  Allah,  sedang  Aku  Sesungguhnya  termasuk  orang­orang  yang  memperolok­olokkan (agama Allah ), (Q.s. al­Zumar/39:56)

ÇËÊÈ $¸ãqãZtB çŽö•sƒø:$# çm¡¡tB #sŒÎ)ur ÇËÉÈ $Yãrâ“y_ •Ž¤³9$# çm¡¡tB #sŒÎ) ÇÊÒÈ %·æqè=yd t,Î=äz z`»|¡SM}$# ¨bÎ) *
Sesungguhnya manusia diciptakan bersifat keluh kesah lagi kikir. Apabila ia ditimpa kesusahan ia  berkeluh kesah, Dan apabila ia mendapat kebaikan ia amat kikir, (Q.s. al­Ma’arij/70: 19­21) 

Menurut  Imam  Fakhr  al­Razi  dalam  Tafsir  al­Kabir­nya,  prototype  nafs  al­  lawwamah  dapat  dicontohkan  pada  penyesalan  Nabi  Adam  a.s.ketika  harus  meninggalkan  sorga  sebagai  akibat  kesalahannya  melanggar  larangan  47  Tuhan.  Nafs lawwamah termasuk nafs yang mulia, karena hanya orang mukmin  yang  bisa  menyesali dan  menyalahkan dirinya.  Adapun orang  bodoh  biasanya  ia  sudah  merasa  puas  atau  sekurang­kurangnya  tidak  merasa  terganggu  oleh  perbuatan bodohnya.  Makna  lawwamah,  dapat  pula  dicari  pada  munasabah  ayat  tersebut.  Satu  hal  yang  menarik  ialah  bahwa  nafs  ini  disebut  al­Qur'an    dalam  uslub  qasam  (kalimat sumpah) dan disebut sejalan dengan hari kiamat.  Uslub qasam dalam al­Qur'an selalu menunjuk besarnya makna dari yang  disumpahkan,  misalnya;  Demi  matahari  ( ),  demi  masa  ( ),  demi  mala  ( )  dan  lain­lainnya.  Bahwa  hari  kiamat  layak  disebut  dengan  uslub  qasam,  para  mufasir  menyepakati  bahwa  hari  kiamat  memang  besar  dan  dahsyat  maknanya. Sedangkan nafs lawwamah, apakah  ia sesuatu  yang dahsyat sehingga  disebutkan dalam uslub qasam dan bahkan disejajarkan dengan hari kiamat, para  mufasir berbeda pendapat.  Kebanyakan  mufasir  menilai  bahwa  kedua  haruf dalam pada  surat  al­Qiyamah/  75:  1­2  ini  adalah  bermakna  sumpah,  sehingga  arti  dari  ayat  itu  adalah  Aku  bersumpah  dengan  hari  kiamat,  dan  Aku  bersumpah  dengan  nafs  lawwamah.  Dua  hal  itu,  hari  kiamat  dan  nafs  lawwamah  dipandang  sebagai  hal  besar yang perlu ditonjolkan dengan uslub qasam. Dengan demikian maka antara  nafs  lawwamah  dengan  hari  kiamat  memang  ada  munasabah  makna.  Nafs  lawwamah  dipandang  sebagai  sesuatu  yang  besar  oleh  sebagian  mufasir  karena 
46  47 

Imam Fakhr al­Razi, op.cit, j.XXXI, h. 215  Ibid, h. 216

‫ﻢﺴﻓﺍﻻ‬

‫ﺮﺼﻌﻟﺍﻭ‬

‫ﻻ‬

‫ﺲﻤﺸﻟﺍﻭ‬

‫ﻞﻴﻠﻟﺍﻭ‬

24 

nafs  itu  memiliki  keunikan  dan  keajaiban.  Nafs  selamanya  menarik  dan  memperdaya  manusia  ketika  ia  harus  melaksanakan  amanat  yang  diembannya,  seperti yang tersirat dalam surat al­Ahzab/ 33:72 Hanya  sebagian  mufasir  yang  memandang  nafs  tidak  layak  di  sebut  dengan  uslub  qasam  karena  terlalu  kecil  sehingga  mereka  berpendapat  bahwa pertama sebagai lam qasam dan kedua sebagai lam nafi. Dengan demikian maka  ayat itu diterjemahkan menjadi Aku bersumpah dengan hari kiamat dan aku tidak  bersumpah  dengan nafs  lawwamah.  Dikalangan  ahli  tafsir,  penafsiran  dalam  arti  48  terakhir ini dipandang sebagai syadz, yakni menyimpang dan tidak lazim.  Menurut  Imam  Fakhr  al­Razi,  munasabah  yamw  al­qiyamah  dengan  al­  nafs al­lawwamah sehingga keduanya perlu disebut serempak adalah karena hari  kiamat  itu  sangat  ajaib,  dan  salah  satu  maksud  adanya  hari  kiamat  adalah  untuk  menunjukkan keadaan nafs lawwamah itu, yakni keberuntungan atau kerugiannya  pada  hari  itu.  Sedangkan  uslub  qasam  atas  nafs  lawwamah  menunjuk  pada  49  keajaiban nafs itu dalam merespon perintah Tuhan.  Jadi nafs  lawwamah  menurut  al­Qur'an  adalah nafs  yang  amat  menyesali  hilangnya  peluang  baik,  dan  untuk  itu  ia  mencela  dirinya  sendiri.  Nafs  dalam  tingkat  ini  merupakan  keadaan  batin  yang  bekerja  mengawasi  secara  internal  terhadap  tingkah  laku,  satu  kondisi  di  mana  orang­orang  mukmin  yang  berada  pada  tingkat  ini  selalu  mempertanyakan  dirinya,  mengkalkulasi  amalnya  serta  mencela  kesalahan  yang  terlanjur  dilakukannya,  baik  perkataan  maupun  perbuatan. Abdullah Yusuf Ali membandingkan tingkatan nafs lawwamah dengan  50  tingkatan kata hati (conscience).  c. Al­Nafs al­Muthma'innah (Jiwa yang Tenang)  Ayat  al­Qur'an  yang  secara  tegas  menyebut  al­Nafs  al­Muthma'innah  adalah surat al­Fajr/ 89: 27­30:
‫ﻻ‬ ...‫ﻻﻮﻬﺟ ﺎﻣﻮﻠﻇ ﻥﺎﻛ ﻪﻧﺍ ﻥﺎﺴﻧﻻﺍ ﺎﻬﻠﲪﻭ‬ ‫ﻻ‬

’Îû ’Í?ä{÷Š$$sù ÇËÑÈ Zp¨ŠÅÊó•£D ZpuŠÅÊ#u‘ Å7În/u‘ 4’n<Î) ûÓÉëÅ_ö‘$# ÇËÐÈ èp¨ZÍ´yJôÜßJø9$# ߧøÿ¨Z9$# $pkçJ-ƒr'¯»tƒ ÇÌÉÈ ÓÉL¨Zy_ ’Í?ä{÷Š$#ur ÇËÒÈ “ω»t6Ïã
Hai  jiwa  yang  tenang.  Kembalilah  kepada  Tuhanmu  dengan  hati  yang  puas  lagi  diridhai­Nya.  Maka  masuklah  ke  dalam  jama'ah  hamba­hamba­Ku,  Masuklah  ke  dalam  syurga­Ku.  (Q.s.  al­  Fajr/89:27­30) 

Pengungkapan  peringkat  nafs  al­  muthma'innah  dalam  al­Qur'an  mengisyaratkan  tentang  adanya  hubungan  langsung  antara  pencapaian  martabat  muthma'innah dengan tingkat keimanan kepada  Allah dan karakteristik dari nafs  tersebut. Dari ayat surat al­Fajr di atas dapat ditarik permasalahan (1) siapa nafs 

Ibid,  Ibid  50  Abdullah Yusuf Ali,  The Meaning of Gloriuos Qur'an, (Beirut: Dar al­Kutub al­Lubnani,  tth), h. 1649
49 

48 

25 

yang  menjadi  mukhathab  dalam  ayat  tersebut,  dan  (2)  kapan  panggilan  itu  disampaikan.  1). Nafs yang Menjadi Mukhatab  Surat  al­Fajr/  89:  27­30  secara  jelas  menyebutkan  bahwa  yang  dipanggil  supaya  kembali  kepada  Tuhannya,  berkumpul  bersamahamba­hamba­Nya  danmasuk  ke  dalam  sorga­Nya  adalah  nafs,  yaitu  al­nafs  al­  muthma'innah.  Sebagaimana telah diuraikan di bagian depan bahwa al­Qur'an menggunakan nafs  terkadang  untuk  menyebut  totalitas  manusia,  dan  terkadang  hanya  untuk  menyebut sisi dalamnya saja.  Menjawab  tentang  siapa  nafs  yang  menjadi  mukhatab,  al­Zamakhsyari  dalam Tafsir  al­Kasysyaf  menyebutkan  bahwa  nafs dalam bukanlah  sebagai  substansi,  tetapi  nafs  dalam  arti  orang  mukmin  yang  jiwanya  telah  51  mencapai  martabat  muthma'innah.  Al­Maraghi  menafsirkan  bahwa  nafs  dimaksud adalah nafs sebagai substansi, yakni nafs yang sudah mencapai tingkat  yakin  kepada  kebenaran,  yang  sduah  tidak  tergoyahkan  lagi  oleh  syahwat  dan  52  kesenangan.  Sedangkan  Ibn  Katsir  mengutip  pendapat  para  sahabat  yang  juga  berbeda­beda.  Ibn  'Abbas  misalnya  berkata  bahwa  ayat  itu  berkenaan  dengan  'Utsman  ibn  Affan,  tetapi  menurut  Buraydah  ibn  al­Hasib  ayat  itu  berkenaan  dengan paman Nabi Hamzah ibn 'Abd al­Muthalib, dan dari sanad lain ibn Abbas  mengatakan  bahwa  panggilan  al­nafs  al­  muthma'innah  itu  ditujukan  kepada  53  semua arwah yang muthma'innah di hari kiamat.  Al­Qur'an  memang  secara  konsisten  sering  menyebut  nafs  secara  mutlak  seperti  yang terdapat dalam ayat (Q.s. al­Syams/91:7), tapi di tempat  yang  lain  al­Qur'an  menyebutkan  sekaligus  dengan  sifat­sifatnya  seperti  sifat  ammarah,  (Q.s.  Yusuf/  12:53),  sifat  lawwamah  (Q.s.  al­Qiyamah/  75:2)  dan  Zakiyah (Q.s al­Kahf/ 18: 74) dan muthma'innah (Q.s. al­Fajr/ 89:27)  Meskipun  kata  nafs  juga  mengandung  arti  sosok  manusia,  tetapi  sebagaimana  pandapat  Fakhr  al­Razi,  nafs  dalam  ayat  ini  jelas  bukan  dalam  arti  sosok  manusia,  karena  sosok  manusia  itu  bernama,  sedangkan  nafs  itu  anonym,  sosok manusia  itu bersifat fisik, padahal keberdaan  fisik terbatas hanya di dunia,  54  tidak  sampai  masuk  ke  sorga­Ku  seperti  yang  terdapat  dalam  al­Fajr/  89:30.  Dengan  demikian  maka  al­nafs  yang  dipanggil  dalam  surat  al­Fajr/  89:27  ini  bukan  nafs  dalam  pengertian  totalitas  manusia  jiwa  dan  raga,  tetapi  nafs  dalam  pengertian substansi yang bersifat rohani.  2). Saat Disampaikan Panggilan  Al­Qur'an  tidak  memberikan  isyarat  tentang  kapan  panggilan  ini  disampaikan  kepada  manusia,  apakah  disampaikan  ketika  manusia  menghembuskan nafasnya yang terakhir (saat berpindahnya nafs dari badan), atau  pada  hari  kiamat  nanti  secara  missal,  ketika  manusia  bangkit  dari  "kuburnya", 
Mahmud  ibn  Umar  al­Zamakhsyari,  al­Kasysyaf  an  Haqiqah  al­Tanzil  wa  Uyun  al­  Qaqawil fi Wujud al­Ta'wil, (tt: Dar al­Fikr, tth), jilid IV, h. 254  52  Ahmat Mushthafa al­Maraghi, Op.cit, v.x., h. 154  53  Ismail  Ibn  Katsir  al­Qurasyi  al  Dimasyqi,  Tafsir  al­Qur'an  al­Azbim  (Beirut:  dar  al­  Ma'rifah, 1987), volume IV, h. 545  54  Imam Fkahr al­Razi, op.cit, h. 177
51 
‫ﺔ ﻨﻤﻄﳌﺍ ﺲﻔﻨﻟﺍ ﺎﻬﻳﺎﻳ‬ ‫ﺎﻫﺍﻮﺳ ﺎﻣﻭ ﺲﻔﻧﻭ‬

26 

akan  tetapi.  Fakhr  al­Razi  dalam  Tafsir  al­Kabir  nya  mengutip  pendapat  ulama  yang berpendapat bahwa panggilan ini sebagaimana juga pendapat Ibn "Abbas di  sampaikan Tuhan ketika hari kiamat nanti, sehingga ayat , masuklah ke  dalam  kelompok  hamba­hamba­Ku,  ditafsirkan  dengan yang artinya, masuklah kamu (wahai nafs) kembali ke dalam tubuh yang engkau  55  telah keluar dari padanya.  Ibn  Katsir  mengutip  hadits  riwayat  Ibn  Jarir  yang  menyatakan  bahwa  ketika  Sa'id  ibn  Jabir  di  dekat  Rasul  membaca  ayat  tersebut  ( )  dan  ketika Abu Bakar memujinya, tiba­tiba Rasul berkata (sesungguhnya  malaikat  akan  mengucapkan  kepadamu  kalimat  ini  56  ketikamaut menjemputmu).  3). Kriteria Muthma'innah  Menurut  kaidah  tafsir,  kandungan  suatu  ayat  dalam  al­Qur'an  bisa  diketahui dengan beberapa metode, antara lain:  (1). Dengan mencari keterangan pada ayat­ayat lain, sehingga kemudian al­Qur'an  ditafsir oleh al­Qur'an  (2).  Dengan  mencari  keterangan  pada  sunnah  Rasul,  sehingga  kemudian  Sunnah  Rasul itu berfungsi sebagai tafsir dari al­Qur'an  (3). Di samping langkah no. 1 dan no. 2 di atas, juga diusahakan mencari pendapat  para  sahabat  nabi  tentang  maksud  ayat  tersebut.  Metode  ketiga  ini  lazim  di  sebut tafsir bi al­matsur,  (4) dengan menggunakan kaidah­kaidah kebahasaan, dan  (5)  dengan  menggunakan  analisis  logika.  Dua  metode  terakhir  ini  lazim  disebut  tafsir bi al­ray  Mthma'innah  berasal  dari  kata yang  artinya  tenang  setelah  mengeluh  dan  gelisah, . Nafs  muthma'innah  dalam  hal  ini  artinya  57  adalah  jiwa  yang  tenang,  karena  ia  mantap  dan  kuat  ( ),  setelah  mengalami proses  interaksi  dengan  lingkungan  yang  membuatnya  mengeluh dan  gelisah. Makna muthma'innah dalam konteks al­nafs al­ muthma'innah dalam al­  Qur'an  dapat  diketahui  maknanya  dari  keterangan  yang  ada  pada  ayat­ayat  yang  lain. Jadi dalam hal ini berlaku tafsir al­Qur'an bi al­Qur'an.  Menurut  al­Qur'an,  jiwa  yang  tenang  ditandai  dengan  hal­hal  sebagai  berikut:  (1)  memiliki keyakinan yang tidak tergoyahkan terhadap kebenaran seperti tersebut dalam  Q.s. al­Nahl/ 16:106, karena telah  menyaksikan  bukti­  bukti kebenaran itu, seperti yang dialami oleh pengikut­pengikut Nabi Isa a.s. 
‫ﻥﺎﳝﻻﺎﺑ ﻦﺌﻤﻄﻣ ﻪﺒﻠﻗ‬ ‫ﺭﺍﺮﻘﺘﺳﻻﺍ‬ ‫ﺕﺎﺒﺜﻟﺍﻭ‬ ‫ﺔ ﻨﻴﻧﺎﻤﻃ ﻥﺎﻨﺌﻤﻃﺍ ﻦﻤﻃ‬ ‫ﺝﺎﻋﺰﻧﻻﺍ ﺪﻌﺑ ﻥﻮﻜﺴﻟﺍ‬ ‫ﻪﻨﻣ ﺖﺟﺮﺧ ﻯﺬﻟﺍ ﺪﺴﳉﺍ ﰱ ﻰﻠﺧﺩﺃ‬ ‫ﻪ ﻨﻤﻄﳌﺍ ﺲﻔﻨﻟﺍ ﺎﻬﻳﺎﻳ‬ ‫ﻩﺍﻭﺭ ﺕﻮﳌﺍ ﺪﻨﻋ ﺍﺬﻫ ﻚﻟ ﻝﻮﻘﻴﺳ ﻚﻠﳌﺍ ﻥﺍ ﺎﻣﺃ‬ ‫ﻯﺩﺎﺒﻋ ﰱ ﻮﻠﺧﺩﺃ‬ ‫ﻦﺑﺍ‬ ‫ﺮﻳﺮﺟ‬

55  56 

Ibid  Ismail Ibn Katsir al­Qurasyi al­Dimasyqi, Op.cit.  57  Al­Raghib al­Isfahani, op.cit, h. 317. lihat pula Imam Fakhr al­Razi, Op.cit, h. 176

27

$uhøŠn=tæ tbqä3tRur $uZtFø%y‰|¹ ô‰s% br& zNn=÷ètRur $oYç/qè=è% ¨ûÈõuKôÜs?ur $pk÷]ÏB Ÿ@à2ù'¯R br& ߉ƒÌ•çR (#qä9$s% ÇÊÊÌÈ tûïωÎg»¤±9$# z`ÏB
Mereka berkata: "Kami ingin memakan hidangan itu dan supaya tenteram hati  kami dan supaya kami  yakin bahwa kamu Telah Berkata benar kepada kami,  dan  kami  menjadi  orang­orang  yang  menyaksikan  hidangan  itu".  (Q.s.  al­  Maidah/5:113)  (2)  Memiliki rasa aman, terbesas dari rasa takut dan sedih di dunia (Q.s. al­Nisa/ 4: 103) dan terutama nanti di  akhirat (Q.s. Fushshilat/ 41:  30)  (3)  Hatinya tentram karena selalu ingat kepada Allah (Q.s. al­Rad/ 13:28).  Jadi sifat orang yang jiwanya telah mencapai tingkat muthma'innah adalah  hatinya selalu tentram karena ingat kepada Allah, yakin seyakin­yakinnya terdapat  apa  yang  diyakininya  sebagai  kebenaran,  dan  oleh  karena  itu  ia  tidak  mengalmi  konflik  batin, tidak  merasa cemas dan tidak pula  takut. Sifat atau kondisi  seperti  inilah  yang oleh Abdullah Yusuf  Ali dalam The Meaning of the Glorious Quran  disebut  sebagai  puncak  kebahagiaan  bagi  seorang  mukmin  (the  final  stage  of  58  blessI.  Term tuma'ninah digunakan al­Qur'an bukan hanya dalam konotasi positif,  tetapi  juga  yang  mengandung  konotasi  negative.  Dalam  surat  Yusuf/  10:7  misalnya  disebutkan  bahwa  orang  kafir  yang  tidak  percaya  akan  adanya  akhirat  dan  berpuas  diri  dengan  kehidupan  dunia  juga  disebut  tuma'ninah,  yakni  tuma'ninah terhadap kehidupan dunia ( ).  4). Hubungan Dzikir dengan Ketentraman Jiwa  Surat  al­Rad/  13:28,  menyebutkan  bahwa  dengan  mengingat  (dzikir)  kepada Allah maka hati menjadi tentram ( ). Dikalangan penganut  tarekat  tasawuf,  dzikir  sebagai  metode  mencapai  ketenangan  hati  dilakukan  dengan  tata  cara  tertentu.  Di  kalangan  tarekat  Naqsyabandiyah,  dzikir  dipahami  dan  diajarkan  dengan  mengucapkan  kalimat­kalimat  thayyibah  secara  keras  (dzikir  jahr),  dan  dengan  kalimat­kalimat  yang  memfokus,  dari  kalimat  syahdat  La ilaha illa Allah ke lafzh Allah dan sampai ke lafazh hu. Tarekat lain ada yang  mengajarkan  bukan  hanya  lafazh  dzikir  yang  diucapkan  tetapi  juga  disertai  59  dengan gerakan tertentu. 
Abdullah Yusuf Ali, op.cit, h. 1735  Di Turki terdapat seni yang berasal dari tarian para sufi, demikianjuga sebagian Tarikat  Sufi  di  Mesir,  melakukan  tarian  ringan  disertai  musik  ringan  dalam  dzikirnya.  Di  Amerika  Seraikat, anggota tarekat Khalwati­Jarahi juga melaksanakan dzikir dengan nuansa seni. Menurut  S.H. Nasr, para sufi adalah pengolah seni dalam kerangka memancarkan keindahan Tuhan sebagai  Seniman Agung. Lihat S.H Nasr, living Sufisme,  dan Ismail R. Al­Faruqi, The Cultural Atlas of  Islam  (New York, MMC, 1986), h. 298
59  58 
‫ﺏﻮﻠﻘﻟﺍ ﻦﺌﻤﻄﺗ ﷲﺍﺮﻛﺬﺑ ﻻﺃ‬ ‫ﺍﻮﻤﻴﻗﺄﻓ ﻢﺘﻨﻧﺄ ﻤﻃﺍ ﺍﺫﺎﻓ‬ ‫ﻮﻠﻗ ﻦﺌﻤﻄﺗﻭ ﺍﻮﻨﻣﺃ ﻦﻳﺬﻟﺍ‬‫ﺬﺑ ﻻﺃ ﷲﺍﺮﻛﺬﺑ ﻢ‬ ‫ﺍﻮﺗﺎﻤﻃﺀﺍﻭ ﺎﻴﻧﺪﻟﺍ ﺓﺎﻴﳊﺎﺑ ﺍﻮﺿﺭﻭ ﺎﻨﺋﺎﻘﻟ ﻥﻮﺣﺮﺗ ﻻ ﻦﻳﺬﻟﺍ ﻥﺍ‬‫ﺎ‬ ‫ﺏﻮﻠﻘﻟﺍ ﻦﺌﻤﻄﺗ ﷲﺍﺮﻛ‬ ‫ﺓﻼﺼﻟﺍ‬

28 

Sebenarnya  hubungan  dzikir  dengan  ketentraman  jiwa  dapat  dianalisis  secara  ilmiah.  Dzikir  secara  lughawi  artinya  ingat  atau  menyebut.  Jika  diartikan  menyebut  maka  peranan  lisan  lebih  dominant,  tetapi  jika  diartikan  ingat,  maka  kegiatan berpikir dan merasa (kegiatan psikologis) yang lebih dominant. Dari segi  ini maka ada dua alur pikir yang dapat diikuti:  (a).Manusia memiliki potensi intelektual. Potensi itu kecenderungan aktif bekerja  mencari  jawab atas semua  hal  yang  belum diketahuinya. Salah satu hal  yang  merangsang  berfikir  adalah  adanya  hokum  kausalitas  di  muka  bumi  ini.  Jika  seseorang  melharikan  suatu  penemuan  baru,  bahwa  A  disebabkan  B,  maka  berikutnya  manusia  tertantang  untuk  mencari  apa  yang  menyebkan  B.  Begitulah  seterusnya  sehingga setiap kebenaran  yang ditemukan oleh potensi  intelektual  manusia  akan  diikuti  oleh  penyelidikan  berikutnya  sampai  menemukan  kebenaran  baru  yang  mengoreksi  kebenaran  yang  lama,  dan  selanjutnya kebenaran yang lebih baru akan ditemukan mengoreksi kebenaran  yang lebih lama. Sebagai makhluk berpikirmanusia tidak pernah merasa puas  60  terhadap  "kebenaran  ilmiah"  sampai  ia  menemukan  kebenaran  perennial.  Melalui  jalan  supra  rasionalnya.  Jika  orang  telah  sampai  kepada  kebenaran  ilahiah  atau  terpadunya  pikir  dan  dzikir,  maka  ia  tidak  lagi  tergoda  untuk  mencari kebenaran yang lain, dan ketikaitujiwa menjadi tenang, tidak gelisah  dan tidak ada konflik batin. Selama manusia masih memikirkan ciptaan Tuhan  dengan  segala  hokum­hukumnya,  maka  hati  tidak  mungkin  tenteram  dalam  arti tenteram yang sebenarnya, tetapi jika ia telah sampai kepada memikirkan  Sang  Pencipta  dengan  segala  Keagungan­Nya,  maka  manusia  tidak  sempat  lagi  memikirkan  yang  lain,  danketika  itulah  puncak  ketenangan  dan  puncak  kebahagiaan  tercapai,  dan  ketika  itulah  tingkatan  jiwa  orang  tersebut  telahmencapai al­nafs al­muthma'innah.  (b).  Manusia  memiliki  kebutuhan  dan  keinginan  yang  tidak  terbatas,  tidak  ada  habis­habisnya,  padahal  apa  yang  dibutuhkan  itu  tidak  pernah  benar­benar  dapat  memuaskannya  (terbatas)  Oleh  karena  itu  selama  manusia  masih  memburu  yang  terbatas,  maka  tidak  mungkin  ia  memperoleh  ketentraman,  karena  yang  terbatas  (duniawi)  tidak  dapat  memuaskan  yang  tidak  terbatas  (nafsu dan keinginan). Akan tetapi, jika yang dikejar manusia itu Tuhan yang  tidak terbatas kesempurnaan­Nya, maka dahaganya dapat terpuaskan. Jadi jika  orang  telah  dapat  selalu  ingat  (dzikir)  kepada  Allah  maka  jiwanya  akan  tentram,  karena  "dunia"  manusia  yang  terbatas  telah  terpuaskan  oleh  rahmat 
Isitilah  filsafat  perennial  (philosophia  perennis)  yang  artinya  filsafat  keabadian  sudah  dikenal pada tahun 1540, oleh Agustinus Steuchus, tetapi realitas filsfat penenial, masih tertutup  oleh  alifan  filsfat  keduniawian  di  Barat.  Bgi  mereka  yang  menggeluti  telaah­telaah  tradisional,  filsfat  perennial mengandung arti  sebagai  kebenaran  kekal di  pusat  semua  tradisi  yang  berkiatan  dengan  sanatana  dharma,  dalam  agama  hindu,  dan  al­hikmah  al­khalidah  ata  al­hikmah  al­  laduniyah  dalam  agama  Islam.  Filsafat  perennial  dimakud  untuk  menuntun  manusia  masa  kini  keluar  dari  kungkungan  ketidakpedulian  tempat  dunia  modern  menemukan  dirinya.  Ia  juga  merupakan saluran bagi suatu berkah sesungguhnya yang mengungkapkan suatu kerohanian yang  hidup di balik pemikiran­pemikiran dan kata­kata yang diucapkan suatu kerohanian yang hidup di  balik  pemikiran­pemikiran  dan  kata­kata  yang  diucapkan.  Bagi  mereka  yang  telah  mendalami  literature  tasawuf.  Pemikiran  dalam  filsafat  perennial  tidak  terlalu  asing.  Lihat  frithjof  Schuon,  Islam and the Perennial Philosophy, (Teheran: WIF PUlishing Company Ltd, 1976)
60 

29 

Alah  yang  tidak  terbatas.  Hanya  manusia  pada  tingkat  inilah  yang  layak  menerima  panggilan­Nya  untuk  kembali  kepada­Nya,  dan  untuk  mencapai  tingkat tersebut  menurut al­Razi  hanya  memungkinkan  bagi orang  yang kuat  potensinya  dalam  berpikir  ketuhanan  atua  kuat  dalam uzlah  dan  kontemplasi  61  (tafakkur)­nya.  Jadi al­nafs al­ muthma'innah adalah nafs yang takut kepada Allah, yakin  akan berjumpa dengan­Nya, ridha terhadap qadla­Nya, puas terhadap pemberian­  Nya, perasaannya tenteram, tidak takut dan sedih karena percaya kepada­Nya, dan  emosinya stabil serta kokoh.  d. Nafs Ammarah dan Karakteristiknya  Ketinggian  dan  kerendahan  kualitas  nafs  diukur  dengan  tingkat  hubungannya dengan Tuhan. Nafs kualitas tinggi  adalah nafs  yang sudah sampai  pada tingkat dipanggil oleh Tuhan untuk kembali kepada­Nya dengan senang dan  diridhai,  atau  sekurang­kurangnya  menyesali  diri  karena  kurang  menggunakan  peluang. Sedangkan nafs kualitas rendah ditandai dengan sifat­sifat  yang tercela.  Ciri umum dari nafs kualitas rendah menurut al­Qur'an ada empat, yaitu (a) secara  mudah melanggar apa­apa yang dilarang Allah, (b) menurut dorongan hawa nafsu,  (c)  menjalankan  maksiat  dan  (d)  tidak  mau  memenuhi  panggilan  kebenaran.  Secara eksplisit al­Qur'an menyebut al­Nafs al­Ammarah bi al­Su ( )  sebagai  nafs  yang  rendah  kualitasnya.  Al­Qur'an  juga  menyebut  karakteristik­  karakteristik yang menjadi indicator dari nafs ammarah itu.  Term nafs ammarah  secara  implicit disebut dalam al­Qur'an surat Yusuf/  12:53 dengan ungkapan al­nafs al­ammarah bi al­su.

’În1u‘ ¨bÎ) 4 þ’În1u‘ zOÏmu‘ $tB žwÎ) Ïäþq•¡9$$Î/ 8ou‘$¨BV{ }§øÿ¨Z9$# ¨bÎ) 4 ûÓŤøÿtR ä—Ìh•t/é& !$tBur * ÇÎÌÈ ×LìÏm§‘ Ö‘qàÿxî
Dan  Aku  tidak  membebaskan  diriku  (dari  kesalahan),  Karena  Sesungguhnya  nafsu  itu selalu  menyuruh kepada  kejahatan, kecuali  nafsu  yang  diberi  rahmat  oleh  Tuhanku.  Sesungguhnya  Tuhanku  Maha  Pengampun lagi Maha penyanyang. (Q.s. Yusuf/ 12:53)  Ayat  ini  turun  dalam  rangkaian  kisah  Nabi  Yusuf  a.s.  khususnya  dalam  konteks  Zulaykha,  ibu  angkatnya,  yakni  istri  seorang  menteri  di  negeri  Mesir.  Para  mufasir  berbeda  pendapat  tentang  siapa  yang  mengeluarkan  pernyataan  itu,  apakah  Yusuf,  atau  Zulaykha.  Perbedaan  pendapat  itu  berakibat  juga  pada  bagaimana menafsirkan ayat sebelumnya.  Jika kalimat itu diucapkan oleh Yusuf, maka makna ungkapan dari ayat itu  adalah  dapat  dipahami  sebagai  berikut:  Yusuf  berkata  "aku  tidak  mengingkari  bahwa  aku  juga  mencintai  Zulaykha,  karena  sesungguhnya  nafsu  itu  memang  cenderung  menyuruh  perbuatan  yang  buruk,  yakni  zina.  Untuk  Tuhan 
61 

Imam Fakhr al­Razi, op.cit, h. 177

‫ﺀ ﻮﺴﻟﺎﺑ ﺓﺭﺎﻣﻷﺍ ﺲﻔﻨﻟﺍ‬

30 

menghindarkan aku dari melayani godaan Zulaykha, dan Tuhanku memang maha  Pengampun lagi Penyayang.  Tetapi  jika  kalimat  itu  diyakini  sebagai  kata­kata  yang  diucapkan  oleh  Zulaykha,  maka  ungkapan  dari  ayat  tersebut  adalah  sebagai  berikut:  Zulaikha  mengaku, "dan aku tidak mengingkari bahwa aku memang merayu Yusuf (seperti  yang  dikatakan  oleh  Yusuf),  karena  sesungguhnya  nafs  (saya,  perempuan  muda  yang  bersuamikan  orang  tua)  itu  meledak­ledak  menuntut  hubungan  biologis,  tetapi untunglah Tuhan masih menghindarkan aku dari perbuatan dosa itu, karena  Tuhan memang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.  Jika dilihat susunan kisah dan makna kalimat, maka lebih logis kalimat itu  diucapkan  oleh  Zulaykha,  tetapi  penulis  tidak  bermaksud  membahas  perbedaan  pendapat  tersebut.  Dari  ayat  tersebut  yang  penting  dikaji  sehubungan  dengan  tulisan ini ialah apa yang dimaksud dengan nafs ammarah, bagaimana konsep al­  su serta karakteristik dari nafs tersebut dan kapan rahmat Tuhan itu di berikan.  1). Karakteristik Nafs Ammarah  Karena konotasi negative yang terbayang maka penyebutan nafs ammarah  dalam  bahasa  Indonesia  menjadi  nafsu  amarah.  Ada  tiga  kata  yang  harus  diterjemahkan dalam pembahasan ini, yaitu (nafs), (ammarah) dan (su).  Secara  lughawi,  nafs  artinya  jiwa,  ammarah  artinya  yang  banyak  menyuruh  dan  su artinya keburukan, atau kejahatan. Jadi al­nafs al­ammarah bi al­su atau dalam  bahasa  Indonesia  sering  disingkat  menjadi  nafsu  amarah,  adalahjiwa  yang  memiliki kecenderungan kepada keburukan. Dalam bahasa Arab, kalimat su yang  berasal  dari  kata dan mempunyai  banyak  arti,  antara  lain  su  bermakna  (1)  keburukan  sebagai  lawan  dari  hasan  atau  kebaikan,  (2)  penyakit  belang, (3) segala macam bencana dan penyakit, dan (4) sesuatu yang dipandang  62  buruk  jika  terjadi  atau  buruk  akibatnya.  Dalam  konteks  surat  Yusuf/12:53,  su  dimaksudkan  untuk  menyebut  dorongan  hubungan  kelamin.  Jadi  nafsu  amarah  dalam  ayat  ini  dimaksudnya  ialah  nafs  yang  memiliki  gejolak  seksual,  baik  gejolak  lelaki  maupun  perempuan  secara  alamiah  memiliki  keinginan  yang  kuat  untuk  menyalurkan  tuntutan  biologisnya  berupa  hubungan  seksual.  Dorongan  kepada hubungan seks dalam perspektif ini dipandang sebagai sesuatu yang alami  menjadi fitrah manusia. Yusuf yang masih  muda dipandang wajar jika ia tertarik  kepada  Zulaikha  yang  cantik  danmenggoda,  dan  ZUlaykha  yang  masih  muda  63  tetapi suaminya  sudah tua, dan  menurut sebagian  mufasir  menderita  impotensi,  adalah  wajar  jikan  nafs­nya  bergelora  setiap  hari  melihat  yusuf,  anak  muda  tampan yang tinggal serumah.  Meskipun  demikian,  al­su  sebagai  suatu  keburukan,  walau  merupakan  fitrah manusia, ia tetap dilarang, dan manusia harus menghindarinya. Dalam ayat  tersebut disyaratkan bahwa dorongan nafsu yang rendah ini memang sangat kuat,  dan  hanya  orang  yang  menerima  rahmat  Tuhan  yang  dapat  menghindari  godaan  itu. 
‫ﺀﻮﺳ‬ ‫ﺓﺭﺎﻣﺃ‬ ‫ﺲﻔﻧ‬ ‫ﺀﺎﺳﺃ‬ ‫ﺊﺴﻳ‬ ‫ﺀﺎﺳ‬ ‫ﺀﻮﺴﻳ‬

62  63 

Ibn Munzhur, Op.cit, vol. III, h. 2138­2140  Imam Fakhr Razi, op.cit, juz XVIII, h. 112

31 

a. Rahmat Tuhan kepada Nafs  Huruf ma dalam kalimat pada surat Yusuf/ 12:53 di atas adalah  bermakna  man,  artinya  orang.  Jadi  ada  orang  tertentu  yang  diberi  rahmat  Allah  sehingga  terhindar  perangkap  nafs  ammarah.  Kalimat  itu  dipahami  oleh  para  mufasir  dengan  dua  pemikiran.  Pertama  bahwa  ada  makhluk  Tuhan  yang  dianugerahi rahmat­Nya sehingga selamanya ia tidak dapat digoda oleh dorongan  nafsu  seks  karena  diberi  penjagaan  secara  abadi.  Mereka  adalah  para  malaikat,  yakni  mereka  yang  dibebaskan  dari  godaan  syahwat.  Kedua,  yang  memahami  bahwa yang dimaksud dengan seseorang yang terhindar dari jebakan nafsu karena  rahmat  Allah  adalah  orang  mukmin  yang  setiap  kali  dilanda  godaan,  ia  segera  ingat  kepada  Tuhan,  dan  Tuhan  kemudian  menurunkan  rahma­Nya  kepadanya  64  sehingga ia bisa menghindarkan diri dari godaan yang sedang menggebu­gebu.  b. Konsep al­Su' (Keburukan)  Pengertian nafs ammarah bi al­su' jika merujuk kepada surat Yusuf/ 12:53  mengandung arti dorongan nafsu seksual, tetapi al­Qur'an menggunakan term su'  juga  untuk  menyebut  keburukan  yang  lain.  Sekurang­kurangnya  al­Qur'an  menggunakan  predikat  buruk  atau  al­su'  pada  limabelas  hal  di  luar  pengertian  dorongan seksual, yaitu jalan yang buruk, (Q.s. al­Nisa/ 4:22), teman yang  buruk (Q.s. al­Nisa/ 4:38), keputusan yang buruk, (Q.s. al­An'am/  6:126),  beban  yang  buruk (Q.S.  Thaha/20:  101),  tempat  kembali  yang  buruk, (Q.s.  al­Nisa/  4:94),  tempat  tinggal  yang  buruk, (Q.s.  al­Furqon/  25:66),  giliran  yang  buruk, (Q.s.  al­Fath/  48:6),  siksaan  yang  buruk, (Q.s. Ibrahim/ 14:6), rumah atau kampung  yang buruk, (Q.s  al­Rad/  13:25),  perhitungan  yang  buruk, (Q.s.  al­Rad/  13:18)  amal yang buruk, (Q.s. al­Mukmin/ 40: 37), perbuatan serong (Q.s. Yusuf/ 12: 25) rekayasa jahat, (Q.s. Fathir/ 35: 45) dan perlindungan  yang buruk (Q.s al­Nisa/ 4: 85)  Al­Qur'an  juga  menggunakan  kata  su  dalam  berbagai  kata  bentukannya  untuk  menyebut  penyakit (Q.s.  al­Qashahshsh/  28:  22),  dosa, (Q.s.  Hud/  11:10),  dan  hukuman, (Q.s.  al­Zumar/  39: 51)  Dari penggunaan kata su' yang mengandung banyak arti, maka pengertian  nafs  ammarah  dapat  dirumuskan  sebagai  nafs  yang  memiliki  kecenderungan  kepada segala hal yang buruk.  c. Kecenderungan Nafs Ammarah  Secara  tersirat  al­Qur'an  menyebut  banyak  karakteristik  buruk  dari  nafs  yang  dapat  digolongkan  dalam  rumpun  nafs  ammarah.  Secara  umum  nafs  ammarah  itu  memiliki  kecenderungan  kepada  semua  hal­hal  yang  buruk.  Secara 
‫ﺍﺎﻣﺎﻘﻣﻭ ﺮﻔﺘﺴﻣ ﺖﺋﺎﺳ‬ ‫ﺍﻮﺳ ﻚﻠﻫﺎﺑ ﺩﺍﺭﺍ ﻦﻣ‬ ‫ﺀﻮﺳ‬ ‫ﻥﻮﻤﻜﳛﺎﻣ ﺀﺎﺳ‬ ‫ ﺎﺻﺄﻓ‬‫ﺍﻮﺒﺴﻛ ﺎﻣ ﺕﺎﺌﻴﺳ ﻢ‬ ‫ﺏﺎﺴﳊﺍ ﺀﻮﺳ‬ ‫ﺆﺴﻟﺍ ﺓﺮﺋﺍﺩ‬ ‫ﻼﻴﺒﺳ ﺀﺎﺳ‬ ‫ﺀ ﻮﺳ ﲑﻏ ﻦﻣ ﺀﺎﻀﻴﺑ ﺝﺮﲣ‬ ‫ﲕﺴﻟﺍﺮﻜﻣ‬ ‫ﰊﺭ ﻢﺣﺭ ﺎﻣﻻﺍ‬ ‫ﻼﲪ ﺀﺎﺳ‬ ‫ﻮﻠﻤﻋ ﺀﻮﺳ‬ ‫ﺏﺍﺬﻌﻟﺍ ﺀﻮﺳ‬ ‫ﺔ ﺌﻴﺳ ﺔﻋﺎﻔﺷ‬ ‫ﺍﲑﺼﻣ ﺖﺋﺎﺳ‬ ‫ﺎﻨﻳﺮﻗ ﺀﺎﺳ‬ ‫ﺎﻨﺗﺎﺌﻴﺳ ﺎﻨﻋﺮﻔﻛﻭ‬ ‫ﺭﺍﺪﻟﺍﺍ‬

64 

ibid

32 

terperinci  al­Qur'an  menyebut  jenis  kecenderungan  buruk  itu,  yaitu  hasad,  kecenderungan berbuat dosa, zalim, culas, mesum, sombong dan kikir.  1). Dengki (alh­Hasad)  Term hasad disebut dalam al­Qur'an sebanyak lima kali dalam empat ayat  masing­masing  surat  Q.s.  al­Baqarah/  2:109,  Q.s.  al­Fath/  48:15,  Q.s.  al­Nisa/  4:54  dan  Q.s.  al­Falaq/  113:5).  Dalam  bahasa  Arab  hasad  artinya  seseorang  menginginkan  hilangnya  kesenangan  yang  dimiliki  orang  lain  dan  berusaha  memindahkannya kepada dirinya, sebagaimana yang tersebut dalam lisan al­Arab  65  ( ).  Bahasa Indonesia menggunakan kata dengki dan rii hati  untuk  menyebut  hasad.  Hasad  atau  dengki  banyak  sekali  dibahas  dalam  hadits  Nabi maupun literature akhlak tasawuf.  Surat al­Baqarah/ 2:109 mengisyaratkan adanya kedengkian orang Yahudi  madinah  terhadap  orang  Islam  setelah  mereka  tahu  bahwa  Muhammad  secara  menyakinkan memiliki bukti­bukti kenabian ( ).  Surat  al­nias/  4:54,  menyebutkan  kedengkian  orang Yahudi terhadap Nabi Muhammad ( ), surat al­  Fath  /  48:  15,  mengisyaratkan  adanya  tuduhan  dengki  orang  munafik  Madinah  terhadap Nabi dan kaum muslimin yang ikut dalam perang Khaibar ( ).  Tingkat keburukan  hasad  juga disebut dalam  hadits Nabi  yang  mengumpamakan  sifat  hasad  sebagai  kekuatan  perusah,  seperti  merusaknya  api  terhadap  kayu  66  bakar,  dan  seperti  gunting  yang  dapat  mencukur  amal,  dan  sebagai  penyakit  67  umat.  Al­Qur'an  mengidentifikasi  karakter  hasad  dengan  ungkapan  yang  sama  mengena.

$ygÎ/ (#qãmt•øÿtƒ ×pt¤ÍhŠy™ öNä3ö7ÅÁè? bÎ)ur öNèd÷sÝ¡s? ×puZ|¡ym öNä3ó¡|¡øÿsC bÎ)
Jika kamu memperoleh kebaikan, niscaya mereka bersedih hati, tetapi jika  kamu  mendapat  bencana,  mereka  bergembira  karenanya.  (Q.s.  Al­Imran/  3:120)  Dalam rangkaian kisah Nabi Yusuf, al­Qur'an juga mengisyaratkan adanya  hasad  pada  saudara­saudara  Nabi  Yusuf  karena  ia  lebih  diperhatikan  oleh  ayahnya, seperti yang dikisahkan dalam surat Yusuf/ 12: 8­17  Dari ayat­ayat al­Qur'an maupun dari hadits Nabi dapat dirumuskan bahwa  hasad  atau  dengki  adalah  perasaan  iri  pada  seseorang  terhadap  keberuntungan  yang  dimiliki  oleh  orang  lain  disertai  keinginan  untuk  menghilangkan  keberuntungan itu dan memindahkannya kepada dirinya.  Perasaan dan perbuatan seperti itu secara jelas dicela oleh al­Qur'an surat  al­Nisa/ 4:32 (Dan janganlah kamu iri hati terhadap 
‫ﺾﻌﺑ ﻰﻠﻋ ﻢﻜﻀﻌﺑ ﻪﺑ ﷲﺍ ﻞﻀﻓ ﺎﻣ ﺍﻮﻨﻤﺘﺗ ﻻﻭ‬

Ibn Munzhur, op.cit, jilid I, h. 868  ‫ ﺍﻳﺎﻛﻢ ﻭﺍﻟﺤﺴﺪ ﻓﺎﻥ ﺍﻟﺤﺴﺪ ﺑﺄﻛﻞ ﺍﻟﺤﺴﻨﺎﺕ ﻛﻤﺎ ﺗﺄﻛﻞ ﺍﻟﻨﺎﺭ ﺍﻟﺤﺼﺐ  ﺭﻭﺍﻩ ﺍﺑﻮ ﺩﺍﻭﺩ ﻭﺍﺑﻴﻬﻘﻰ‬ )  67  ‫ ﺩﺏ ﺍﻟﻴﻜﻢ ﺩﺍء ﺍﻷﻣﻢ ﻗﺒﻠﻜﻢ ﺍﻟﺤﺴﺪ ﻭﺍﻟﺒﻐﻀﺎء ﻫﻲ ﺍﻟﺤﺎﻟﻘﺔ ﺃﻣﺎ ﺍﺗﻰ ﻻ ﺍﻗﻮﻝ ﺗﺤﻠﻴﻖ ﺍﻟﺸﻌﺮ ﻭﻟﻜﻦ ﺗﺤﻠﻴﻖ ﺍﻟﺪﻳﻦ  ﺭﻭﺍﻩ ﺍﻟﺒﺰﺍﺭ‬ )  (‫ ﻭﻻﺑﻴﻬﻘﻰ‬
66 

65 

‫ﻢﻜﻧ ﺎﳝﺍ ﺪﻌﺑ ﻦﻣ ﻢﻜﻧﻭﺩﺮﻳ ﻮﻟ ﺏﺎﺘﻜﻟﺍ ﻞﻫﺍ ﻦﻣ ﲑﺜﻛ ﺩﻭ‬

‫ﺎﻨﻧﻭ ﻞﺑ ﻥﻮﻟﻮﻘﻴﺴﻓ‬

‫ﻪﻠﻀﻓ ﻦﻣ ﷲﺍ ﻢﻫﺎﺗﺍ ﺎﻣ ﻰﻠﻋ ﺱﺎﻨﻟﺍ ﻥﻭﺪﺴﳛ ﻡﺍ‬

‫ﻖﳊﺍ ﻢﳍ ﲔﺒﺗ ﺎﻣ ﺪﻌﺑ ﻦﻣ ﻢﻬﺴﻔﻧﺃ ﺪﻨﻋ ﻦﻣ ﺍﺪﺴﺣ‬

‫ﻚﻴﻟﺍ ﺩﻮﺴﶈﺍ ﺔﻤﻌﻧ ﻝﺍﻭﺯ ﲎﻤﺘﺗ ﻥﺃ‬

33 

apa  yang  dikaruniakan  Allah  kepada  sebagian  kau  lebih  banyak  dari  sebagian  yang lain.)  Sedangkan iri  hati terhadap  hal  yang dimiliki orang  lain, tidaklah tercela,  bahkan  al­Qur'an  menganjurkan  manusia  untuk  berlomba  memperoleh  sesuatu  yang  diinginkan,  seperti  yang  tersebut  dalam  surat­al­Muthaffifin/  83:  26 dan surat al Baqarah/ 2: 148 (1) Penyebab hasad  Menurut al­Qur'an, ada hal­hal yang menyebabkan timbulnya rasa dengki  pada  manusia,  yaitu  (a)  rasa  permusuhan  dan  kebencian  seperti  yang  disebutkan  dalam surat Ali­Imran/ 3: 118, (b) kagum diri dan merendahkan orang lain seperti  yang disebut dalam surat al­Zukhruf/43:31 dan surat al­Mu'minun/ 23:33.  (a) Rasa Permusuhan dan Kebencian  Surat  al­Imran/  3:118  secara  tegas  menyebutkan  bahwa  sebab­sebab  kedengkian  orang  Yahudi  terhadap  Nabi  dan  kaum  Muslimin  adalah  rasa  permusuhan  dan  kebencian.  Dijelaskan  dalam  ayat  itu  bahwa  kaum  muslimin  dilarang  mengambil  teman  kepercayaan  dari  kalangan  orang  Yahudi  Madinah  ketika  itu,  karena  mereka  sudah  menampakkan  secara  jelas  kebencian  mereka  kepada kaum muslimin.  (b). Kagum diri dan Merendahkan Orang Lain  Al­Qur'an  mengisyaratkan  bahwa  rasa  dengki  yang  dimiliki  oleh  orang  kafir Quraysy Makkah kepada Nabi Muhammad dan oleh Kaum Ad kepada nabi  Hud adalah disebabkan oleh  factor ini,  yakni  mereka kagum kepada diri  mereka  sendiri  sebagai  orang  kaya  dan  terhormat  secara  social  sehingga  mereka  merasa  lebih  pantas  menjadi  pemimpin,  sementara  Muhammad  hanyalah  seorang  yatim  dan  Miskin,  yang  menurut  mereka  tidak  layak  menduduki  jabatan  pemimpin.  Dalam  perasaan  seperti  inilah  mereka  berandai­andai  sekiranya  wahyu  itu  diturunkan  kepada  salah  satu  tokoh  dari  dua  negeri;  Makkah  atau  Tha'if,  bukan  kepada Muhammad, satu hal yang dinafikan oleh kewenangan Allah.
‫ﺲﻓ ﺎﻨﻴﻠﻓ‬ ‫ﺕﺍﲑﳋﺍ ﺍﻮﻘﺒﺳﺎﻓ‬ ‫ﻥﻮﺴﻓﺎﻨﳌﺍ‬

Èû÷ütGtƒö•s)ø9$# z`ÏiB 9@ã_u‘ 4’n?tã ãb#uäö•à)ø9$# #x‹»yd tAÌh“çR Ÿwöqs9 (#qä9$s%ur
Dan  mereka  berkata:  "Mengapa  Al  Quran  Ini  tidak  diturunkan  kepada  seorang besar dari salah satu dua negeri (Mekah dan Thaif) ini...... (Q.s. al­  Zuhruf/ 43:31)

Ío4quŠptø:$# ’Îû öNßg»oYøùt•ø?r&ur Íot•ÅzFy$# Ïä!$s)Î=Î/ (#qç/¤‹x.ur (#rã•xÿx. tûïÏ%©!$# ÏmÏBöqs% `ÏB _|yJø9$# tA$s%ur tbqç/uŽô³n@ $£JÏB ÛUt•ô±o„ur çm÷ZÏB tbqè=ä.ù's? $£JÏB ã@ä.ù'tƒ ö/ä3è=÷WÏiB ׎|³o0 žwÎ) !#x‹»yd $tB $u‹÷R‘‰9$# ÇÌÌÈ
Dan  berkatalah  pemuka­pemuka  yang  kafir  di  antara  kaumnya  dan  yang  mendustakan  akan  menemui  hari  akhirat  (kelak)  dan  yang  Telah  kami  mewahkan  mereka  dalam  kehidupan  di  dunia:  "(Orang)  Ini  tidak  lain  hanyalah  manusia  seperti  kamu,  dia  makan

34 

dari  apa  yang  kamu  makan,  dan  meminum  dari  apa  yang  kamu  minum.  (Q.s.  al­  Mu’minun/ 23:33) 

Al­Qur'an  surat  al­Hijr/15:  7  juga  mengisahkan  bagaimana    orang  kafir  merendahkan para Nabi  Muhammad, karena status social  Nabi  yang tidak setara  dengan status social mereka sehingga mereka menuntut agar rasul itu bukan orang  miskin tetapi malaikat ( )  (2). Logika Hasad  Sebab  mendasar  dari  timbulnya  hasad  atau  dengki  adalah  perasaan  bermusuhan,  dan  permusuhan  itu  timbul  karena  ada  persaingan  untuk  memperebutkan  obyek  yang  sama.  Karena  obyeknya  satu  dan  berada  dalam  ruangan  yang  sempit,  maka  para  pesaing  yang  memperebutkan  obyek  tersebut  berkumpul  berdesakan  di  dalam  ruangan  yang  sama.  Akibat  dari  ruang  yang  sempit itu mereka harus berebut, bergesekan dan saling menjegal.  Penyebab  sebenarnya  dari  persaingan  ini  adalah  karena  pada  dasarnya  manusia  menyukai  kesempurnaan,  dan  lawan  dari  kesempurnaan  (kalah)  pasti  tidak  disukai.  Puncak  dari  kesempurnaan  yang  didambakan  ialah  apabila  seseorang menjadi satu­satunya pemilik kesempurnaan itu (menjadi orang nomor  satu).  Oleh  karena  itu,  orang  yang  merasa  telah  menjadi  satu­satunya  pemilik  kesempurnaan  itu  memandang  semua  pesaing  sebagai  ancaman  dan  lawan.  Demikian  juga  orang  lain  yang  berkeinginan  meraih  kedudukan  itu  memandang  orang  yang  telah  mencapai  tingkat  itu  sebagai  lawan  yang  harus  dimusnahkan,  karena ia menghalangi keinginannya.  Tumbuh suburnya perasaan dengki di antara manusia adalah karena obyek  yang diperebutkan terlalu sempit sehingga mereka harus berdesakan di dalamnya.  Dalam  perspektif  ini,  dunia  dengan  segala  isinya  adalah  sempit,  tidak  mampu  menampung  keinginan  semua  orang.  Oleh  karena  itu  sifat  dengki  hanya  muncul  pada urusan keduaan, dengan fokus harta dan kekuasaan ( ).  Adapun  jika  obyek  yang  diperebutkan  itu  luas,  maka  dengki  tidak  akan  muncul,  karena  arena  persaingan  tidak  ketat.  Kehidupan  akhirat  dengan  segala  nilai­nilainya merupakan lapangan yang  luas tidak terbatas, oleh karena itu tidak  ada orang yang dengki dalam memperebutkan kesempurnaan bidang ini. Di antara  orang  yang  ingin  mencapai  tingkat  arif  dan  dekat  (muqarrabin)  dengan  Tuhan,  pasti  tidak  ada  permusuhan  dan  dengki,  karena  ruangan  untuk  ma'rifat  dan  taqarrub  kepada­Nya  tidaklah  sempit.  Meskipun  obyek  yang  ingin  dituju  itu  hanya satu, yaitu ridha Allah, tetapi karena ridha Allah sangat luas tidak terbatas,  maka betapa pun banyak manusia yang dapat mencapai tingkat itu merasa cukup  puas (radliyatan mardliyah) tanpa terganggu oleh jumlah pesaing, bahkan sesama  orang  yang  dekat  dengan  Tuhan  terdapat  rasa  kemesraan  yang  luar  biasa.  Oleh  karena itu di antara para ulama arifin tidak ada persaingan untuk menjadi pemilik  satu­satunya kesempurnaan, karena hanya Allah­lah satu­satunya yang sempurna.  Akan  tetapi  jika  para  ulama  itu  mengejar  harta  atau  kekuasaan  meski  dengan  bendera  agama,  maka  persaingan  dan  benturan  tidak  bisa  dihindari,  dan  tidak
‫ﺔ ﺳﺎﺋﺮﻟﺍﻭ ﻩﺎﳉﺍ ﺐﺣ‬ ‫ﲔﻗﺩﺎﺼﻟﺍ ﻦﻣ ﺖﻨﻛ ﻥﺍ ﺔﻜﺌﻠﳌﺎﺑ ﺎﻨﻴﺗﺄﺗ ﺎﻣ ﻮﻟ‬

35 

mustahil hasad berkembang di antara mereka, karena medan harta dan kekuasaan  itu sangat sempit.  Dalam perspektif ini dapat dipahami ketika Nabi menggunakan term hasad  yang  tidak  berkonotasi  negatif,  tetapi  positif.  Kata  Nabi,  iri  dibolehkan  kepada  dua  orang,  yaitu  (1)  kepada  orang  yang  dikaruniai  banyak  rizki  tapi  ia  menggunakannya  secara  bertanggungjawab,  dan  (2)  orang  laim  yang  mengamalkan ilmunya dan mengajarkannya kepada orang lain.

Hasad tidak diperbolehkan kecuali dalam dua hal; pertama iri hati kepada  seseorang  yang  dianugerahi  Allah  rizki  banyak  harta  benda  tetapi  ia  menggunakannya  untuk  kepentingan  kebenaran,  kedua  iri  hati  kepada  orang yang dianugerahi Allah banyak ilmu, dan ia mengamalkan ilmunya  dan mengajarkannya (kepada orang lain) (H.R. Bukhari).  Harta  atau  pangkat,  jika  telah  dimiliki  oleh  seseorang  maka  orang  lain  kehilangan  peluang,  dan  selama  hati  orang  itu  dipenuhi  oleh  kesenangannya  kepada  harta  itu  maka  ia  tidak  sanggup  menampung  keinginan  orang  lain.  Akan  tetapi  jika  hati  seseorang  dipenuhi  oleh  kegembiraan  bermakrifat  kepada  Allah,  maka  hatinya  tetap  terbuka  untuk  menerima  hati  orang  yang  menginginkan  hal  yang  sama.  Terhadap  mereka  yang  tidak  lagi  memiliki  sifat  hasad,  al­Qur'an  menyebutkan:

ÇÍÐÈ tû,Î#Î7»s)tG•B 9‘ã•ß™ 4’n?tã $ºRºuq÷zÎ) @e@Ïî ô`ÏiB NÏdÍ‘r߉߹ ’Îû $tB $oYôãt“tRur
Dan kami lenyapkan segala rasa dendam  yang berada dalam hati mereka,  sedang mereka merasa bersaudara duduk berhadap­hadapan di atas dipan­  dipan. (Q.s. al­Maidah/5:30)  b.  Mudah Berbuat Dosa  Diantara  karakteristik  nafs  ammarah  adalah  mudah  berbuat  dosa.  Al­  Qur'an secara implisit mengisyaratkan adanya karakter nafs yang tidak ragu­ragu  dalam melakukan dosa besar, dan tidak mau berhenti dari melakukan hal­hal yang  dilarang Tuhan.

ÇÌÉÈ šúïÎŽÅ£»sƒø:$# z`ÏB yxt6ô¹r'sù ¼ã&s#tGs)sù ÏmŠÅzr& Ÿ@÷Fs% ¼çmÝ¡øÿtR ¼çms9 ôMtã§qsÜsù
Maka  hawa  nafsu  Qabil  menjadikannya  menganggap  mudah  membunuh  saudaranya,  sebab  itu  dibunuhnyalah,  Maka  jadilah  ia  seorang  diantara  orang­orang yang merugi. (Q.s. al­Maidah/5:30)

‫(ﺩﻮﻌﺴﻣ‬

‫ ﻰﻀﻘﻳ ﻮﻬﻓ ﺔﻤﻜﳊﺍ ﷲﺍ ﻩﺎﻧﺍ ﻞﺟﺭﻭ‬‫ﻦﺑﺍ ﻦﻋ ﻯﺭﺎﺨﺒﻟﺍ ﻩﺍﻭﺭ) ﺎﻬﻤﻠﻌﻳﻭ ﺎ‬

‫ﻻ‬

‫ﻖﳊﺍ ﰲ ﻪﺘﻜﻠﻫ ﻰﻠﻋ ﻪﻄﻠﺴﻓ ﻻﺎﻣ ﷲﺍ ﻩﺎﻧﺍ ﻞﺟﺭ ﲔﻧﺍ ﰲ ﻻﺍ ﺪﺴﺣ‬

36 

Ayat ini disebut dalam rangkaian kisah dua putra Nabi Adam, yaitu Qabil  dan Habi. Dalam ayat  itu dikisahkan  bahwa kurban Habil diterima Tuhan, tetapi  kurban Qabil tidak. Qabil  merasa  iri  dan dengki  atas keberuntungan saudaranya,  dan  didorong  oleh  rasa  dengkinya  ia  mengancam  akan  membunuh  Habil.  Dari  rangkaian  ayat­ayat  Q.s.  al­Maidah/  5:27­29  dapat  dipahami  bahwa  ketika  itu  belum pernah ada peristiwa kematian, apalagi pembunuhan, sehingga membunuh  adalah  satu  hal  yang  belum  terbayangkan.  Habil  yang  diancam  akan  dibunuh,  menurut  ayat­ayat  itu  mengingatkan  kepada  Qabil  bahwa  membunuh  itu  perbuatan dosa  yang dilarang Tuhan, tetapi Qabil  lebih  mematuhi nafs­nya  yang  iri  dan  dengki  sehingga  ia  memandang  perbuatan  membunuh  itu  sebagai  perbuatan yang mudah, dan dengan tanpa ragu­ragu ia melakukannya.  Rangkaian  ayat  itu  mengisyaratkan  adanya  dua  tipe  kejiwaan  yang  kontras, jiwa Qabil dan jiwa Habil. Qabil memiliki temperamen yang sangat labil  sehingga  dengan  cepat  ia  dapat  mengambil  keputusan  untuk  membunuh  tanpa  memikirkan  dosa  yang  dilarang  Tuhan,  dan  bahkan  tanpa  membayangkan  apa  yang  harus  dilakukan  setelahitu.  Sedangkan  Habil  justru  sebaliknya.  Ketika  diancam akan dibunuh,  ia  mengingatkan kepada Qabil pangkal persoalan, bahwa  penerimaan  kurban  yang  membuatnya  iri  dan  dengki  itu  terpulang  kepada  keikhlasan  orang  yang  berkurban,  dan  bahwa  keberhasilan  itu  merupakan  buah  dari  usaha  masing­masing  orang.  Jiwanya  yang  halus  menyebabkan  ia  tidak  terpancing  oleh  ancaman,  sebaliknya  ia  justru  menyatakan  tidak  akan  merespon  perbuatan  dosa  (membunuh)  itu  dengan  membalas  atau  melayani,  semata­mata  karena ia tahu bahwa membunuh itu perbuatan dosa yang dilarang Tuhan, dan ia  merasa takut untuk melanggar larangan­Nya.  Sosok  kejiwaan  Habil  adalah  orang  yang  berusaha  mengendalikan  nafs­  nya dengan  memperhatikan petunjuk Tuhan,  sementara Qabil  adalah orang  yang  tunduk kepada dorongan hawa nafsunya tanpa memperdulikan larangan­Nya, dan  bahkan tanpa sempat membayangkan akibat langsung dari perbuatan dosanya.  (1). Konsep Dosa  Dalam bahasa Arab, dosa disebut dengan ungkapan .  Keempat  term  tersebut  secara  lughawi  mengandung  arti  mengerjakan  sesuatu  68  yang tidak dibolehkan ( ).  Dan keempat term tersebut digunakan  69  semuanya dalam al­Qur'an.  Selain itu, al­Qur'an menyebut jenis perbuatan dosa  dengan term lain, yaitu seperti yang disebut dalam Q.s. al­Syura/ 42:37,  Q.s al­Araf/ 7:33) yang  mengandung arti perbuatan keji, (Q.s. al­Nisa/ 4:112)  yang berarti kebohongan, dan yang artinya perbuatan menyembunyikan  kesaksian (Q.s. al­Baqarah/ 2:283).  Term sendiri  disebut  dalam  al­Qur'an  sebanyak  48  kali  dalam  berbagai  kata bentukannya. Para mufasir berbeda pendapat tentang perbedaan makna dan 
Ibn Manzhur, Op.cit, jilid I, h. 28  Term  jirm  dalam  berbagai  kata  bentuknya  disebut  66  kali,,  misalnya  pada  Q.s.  Thaha/  20:73,  Q.s.  al­An'am/  6:55,  147,  term  dzanb­dzunub  disebut  37  kali  seperti  pada  Q.s.  al­Araf/  7:100, Q.s. Al­Anfal/ 8:52­54, dan term mas'hiyah disebut 32 kali, misalnya pada Q.s. al­Tahrim/  66:6, Q.s. al­Ahzab/ 33:36
69  68 
‫ﺔﻴﺼﻌﻣ-ﻡﺮﺟ-ﻡ ﺎﺛﺍ ﰒﺍ ﺏﻮﻧﺫ ﺐﻧﺫ‬ ‫ﰒﺍ‬ ‫ﻥ ﺎ‬ ‫ﺓ ﺩﺎﻬﺸﻟﺍ ﻥﺎﻤﻛ‬ ‫ﻪﻟ ﻞﻤﳛ ﻻﺎﻣ ﻞﻤﻌﻳ ﻥﺍ‬ ‫ﺀﺎﺸﺤﻓ ﺔﺸﺣﺎﻓ‬ ‫ﰒﺍ‬

37

Dalam  konteks  ayat  15  15  surat  al­Nisa ,  fakhisyah  dapat  dipahami  sebagai  perbuatan  keji  yang  berhubungan  dengan  penyimpangan  seksual seperti yang tersebut dalam surat Q.s. al­Nisa/ 4:22,25, Q.s. al­Isra/ 17:32,  Q.s al­Naml/ 27:54 dan Q.s. al­Ankabut/ 29:28, sementara ism dipahami  sebagai  perbuatan  dosa  yang  berhubungan  dengan  minuman  keras  seperti  yang  terdapat  surat  al­Baqarah/  2:219  ( )  dan  syirik  seperti  dalam  surat  al­Nisa  /4:48  ( ).  Al­Qur'an  juga  memberi  sifat  kepada  dosa,  seperti  dosa  besar, dalam  surat  Q.s.  al­Baqarah/2:219,  Q.s.  al­Syuraa/ 42:37, Q.s. al­Najm/ 53:32, dan dosa yang nyata dalam surat Q.s  al­Nisa/ 4:48, dosa yang nyata dalam surat Q.s. al­Nisa/ 4:20,  50, 112, dan  Q.s  al­Ahzab/  33:58),  dosa  luar  dan  dosa  dalam dalam  surat  Q.s  al­  An'am/ 6:120.  Jadi term dalam al­Qur'an digunakan untuk menyebut semua  jenis dosa  besar, yang tampak maupun yang disembunyikan, yang berkaitan dengan manusia  maupun  dosa  yang  berkaitan  dengan  Tuhan.  Sedangkan  dosa  kecil,  al­Qur'an  menyebutnya dengan  istilah al­lamam ( ) seperti  yang tersebut dalam  surat al­  Najm/ 53:32.  Menunjuk kepada contoh karakter Qabil,  maka orang  yang  memiliki nafs  ammarah  dengan  karakter  ini  ia  tidak  ragu­ragu  dalam  melakukan  dosa  besar,  tidak  pula  (apalagi)  melakukan  dosa­dosa  kecil.  Secara  lebih  rinci  cirri­ciri  nafs  yang mudah melakukan perbuatan dosa itu diisyaratkan al­Qur'an dengan sebelas  cirri yaitu:  1.  Tidak mau mendengarkan nasihat (Q.s al­maidah/ 5: 27­29)  2.  Patuh kepada bisikan hawa nafsu ( ) (Q.s al­Maidah/ 5:30).  3.  Tidak  memperdulikan  larangan  Tuhan  ( )  Q.s.  al­  Jatsiyah/45:7)  4.  Suka berdusta ( ) Q.s. al­Nisa/ 4:20, 112 Q.s Al­Ahzab/ 33:58)  5.  Suka bermusuhan ( ) Q.s. al Mujadalah/ 58:8)  6.  Suka melakukan berbagia perbuatan dosa (Q.s. al­Furqan/ 25:68)  7.  Suka melampau batas ( ) (Q.s. al­Qalam/ 68:12)  8.  Enggan berbuat baik ( ) (Q.s al­Qalam/ 68:12)  9.  Suka berkhianat ( ) Q.s. al­Nisa/ 4:107).  10. Suka menyembunyikan kesaksian ( ) (Q.s. al Baqarah/ 2: 283,  Q.s al­Maidah/ 5:106)  11. Buruk sangka ( ) (Q.s al­Hujurat/ 49:12)  d. Berbuat Zalim  Karakteristik  keempat  dari  nafs  ammarah  adalah  zalim.  Dalam  bahasa  Indonesia,  zalim  digunakan  untuk  menyebut  perbuatan  aniaya  atau  sewenang­
‫ﺍﱪﻜﺘﺴﻣ ﺮﺼﺑ ﰒ ﻪﻴﻠﻋ ﻰﻠﺗ ﷲﺍ ﺕﺎﻳﺍ ﻊﻤﺴﻳ‬ ‫ﻢﻜﺋﺎﺴﻧ ﻦﻣ ﺔ ﺸﺣﺎﻔﻟﺍ ﲔﺗﺄﻳ ﱴﻟﺍﻭ‬ ‫ﻢﻴﻈﻋ ﰒﺍ‬ ‫ﻪ ﻨﻃﺎﺑﻭ ﰒﻻﺍ ﺮﻫﺎﻇ‬ ‫ﲑﺒﻛ ﰒﺍ ﺎﻤﻬﻴﻓ ﻞﻗ ﺮﺴﻴﳌﺍﻭ ﺮﻤﳋﺍ ﻦﻋ ﻚﻧﻮﻠﺌﺴﻳ‬ ‫ﻪﺒﻠﻗ ﰒﺁ ﻪﺗﺎﻓ ﺎﻬﻤﺘﻜﻳ ﻦﻣﻭ‬ ‫ﺎﻤﻴﻈﻋ ﺎﲦﺍ ﻯﺮﺘﻓﺍ ﺪﻘ ﻓ ﷲﺎﺑ ﻙﺮﺸﻳ ﻦﻣﻭ‬ ‫ﻪ ﺴﻔﻧ ﻪﻟ ﺔﻋﻮﻄﻓ‬ ‫ﰒﺍ ﻦﻈﻟﺍ ﺾﻌﺑ ﻥﺍ ﻦﻈﻟﺍ ﻦﻣ ﺍﲑﺜﻛ ﺍﻮﺒﻨﺟﺃ‬ ‫ﻢﻤﻠﻟﺍ‬ ‫ﺎﻤﻴﺛﺃ ﺎﻧﺍﻮﺧ ﻥﺎﻛ ﻦﻣ ﺐﳛ ﻻ ﷲﺍ ﻥﺍ‬ ‫ﰒﻻﺍ ﺮﺋﺎﺒﻛ‬ ‫ﻥﺍﻭﺪﻌﻟﺍﻭ ﰒﻻﺎﺑ ﻥﻮﺟ ﺎﻨﺘﻳﻭ‬ ‫ﺎﻨﻴﺒﻣ ﰒﺍ‬ ‫ ﻪﻧﻭﺬﺧﺄﺗﺃ‬‫ﺎﻨﻴﺒﻣ ﺎﲦﺍﻭ ﺎﺘ‬ ‫ﲑﺨﻠﻟ ﻉﺎﻨﻣ‬ ‫ﻢﻴﺛﺃ ﺪﺘﻌﻣ‬ ‫ﰒﺍ‬ ‫ﺔﺸﺣﺎﻓ‬

38 

70  wenang.  Dalam  bahasa  Arab,  kalimat  zhalim  mengandung  arti  meletakkan  sesuatu  tidak  pada  tempatnya, .71  Penggunaan  kata  zalim  pada    manusia  mengandung  konotasi  negative,  yaitu  melakukan  sesuatu  yang  tidak  seharusnya  dilakukan.  Pengertian  yang  mendasar  dari  kata  zalim  adalah  menyimpang  dan  melampau  batas.  Dalam  pengertian  inilah  maka  orang  Arab  menyebut  perbuatan  melenceng  ke  kiri  dank  e  kanan  dari  jalan  yang  sedang  ditempuh juga dengan kata zalim. Demikian juga perbuatan memelihara binatang  72  buas (yang membahayakan manusia) juga disebut dengan kata zalim.  Dalam  al­Qur'an  term  yang  menyebutkan  kalimat  zalim  pada  nafs  hanya  satu ayat, yaitu surat Yunus /10:54 ( ) selebihnya banyak ayat yang  menyebut bentuk­bentuk kezaliman.  Ayat  itu  diturunkan  dalam  rangkaian  pernyataan  Tuhan  bahwa  meskipun  Rasul  itu  jelas­jelas  membawa  kebenaran  dari  Tuhan  tetapi  orang­orang  zalim  tetap  saja  tidak  eprcaya,  sampai  mereka  menyesali  diri  ketika  mereka  melihat  siksaat di alam akhirat.  Selanjutnya al­Qur'an lebih banyak menyebut konsep­konsep dan bentuk­  bentuk kezaliman, antara lain:  1.  Bahwa  manusia  suka  berbuat  zalim  kepada  diri  sendiri  (Q.s.  al­Baqarah/  2:231, Q.s al­Naml/ 27:44, Q.s al Qashahsh/ 28:16)  2.  Bahwa  Allah  tidak  menzalimi  manusia  (Q.s.  Hu/ii:101,  Q.s  Al­Zukhruf/  43:26, Q.s Al­Imran / 3: 117, Q.s al­Nahl/ 16:32)  3.  Bahwa dilarang percaya dan condong kepada orang zalim (Q.s Hud/ 11:113)  4.  Bahwa  orang  yang  dizalimi  boleh  membuka  kezaliman  orang  yang  menzaliminya (Q.s. al­Nisa/ 4:148)  5.  Orang  yang  dizalimi  boleh  membela  diri  dengan  angkat  senjata  melawan  si  zalim (Q.s al­Hajj/ 22:39)  Adapun  bentuk­bentuk  kezaliman  yang  disebut  dalam  al­Qur'an  adalah  sebagai berikut:  a.  Perbuatan  yang  melampau  batas­batas  yang  ditetapkan  Allah  (Q.s.  al­  Thalaq/65:1)  b.  Syirik  atau  menyembah  kepada  selain  Allah  (Q.s  al­Baqarah/2:54,  Q.s  al­  An'am/ 6:82)  c.  Kufur (Q.s al­Nisa/ 4:168)  d.  Melecehkan  mu'jizat  Nabi  dan  ayat­ayat  Allah  (Q.s  al­Isra/  17:59,  Q.s  al­  Furqon/ 25:4)  e.  Mengikuti hawa nafsu tanpa pijakan ilmu (Q.s al Rum/30:29)  f.  Merugikan orang lain secara material (Q.s al­Baqarah/ 2: 279)  g.  Mengingkari ayat Allah (Q.s al­A'raf/7:9)  h.  Melakukan kejahatan (Q.s al­Hajj/ 22:25)  i.  Curang dalam urusan harta (Q.s al­Nisa/ 4:10)  j.  Perlakuan tidak adil (Q.s. Thaha/ 20:112)  k.  Berdusta dengan mengatasnamakan Allah (Q.s al Imran/3:94) 
‫ﺖﻤﻠﻇ ﺲﻔﻧ ﻢﻜﻟ ﻥﺃ ﻮﻟﻭ‬ ‫ﻪ ﻠﳏ ﲑﻏ ﰱ ﺊﺸﻟﺍ ﻊﺿﻭ‬

70  71 

Depdikbud, Kamus Besar Bahasa Indonesia  (Jakarta: Balai Pustaka, 1994), cet. Ke­3  Ibn Manzhur, op.cit, jilid IV, h. 2756  72  Ibid,

39 

l.  Tidak menjalankan hokum Allah (Q.s. al­Maidah/5:45)  m.  Mengangkat orang kafir sebagai pemimpin (Q.s al­Tawbah/ 9:23)  n.  Enggan bertaubat (Q.s al­Hujurat/ 49:11)  o.  Melanggar perintah Tuhan (Q. 2:35)  p.  Mengusir orang dari tempat tinggalnya (Q.s al­an'am/ 6:52)  q.  Nifaq (Q. al­Taubah/ 9:47)  r.  Mencuri (Q.s Yusuf/ 12:75)  s.  Menghalangi orang menggunakan masjid untuk zikir  t.  Berpura­pura tidak tahu terhadap ayat Allah (Q.s al­anbiya/ 21:140)  u.  Mendustakan kebenaran (Q.s al­Ankabut/ 29:68)  v.  Tidak mensyukuri nikmat (Q.s Ibrahim /14:34  w.  Tidak jujur/tidak amanah (Q.s. al­Ahzab/ 33:72).  Disamping kata zhalim dalam  berbagai kata bentuknya, al­Qur'an  juga  menyebut  kalimat yang  artinya  kegelapan.  Dalam  bahasa  Arab,  antara  kalimat  zhulm  (dalam  arti  menyimpang  jalan)  dengan  zhulumat  (dalam  arti  gelap)  mempunyai  hubungan  arti,  yaitu  bahwa  orang  zalim  itu  seperti  orang  yang  berjalan  dalam  kegelapan,  sehingga  ia  menyimpang  dari  jalan  yang  seharusnya,  atau  menempatkan sesuatu tidak pada tempatnya.  f. Al­Khi'ah (culas)  Karakter  nafs  ammarah  berikutnya  adalah al­khd'ah.  Dalam  bahasa  Arab ,  artinya  menempatkan  orang  lain  pada  posisi  yang  dikatakan,  yang  73  sebenarnya  berbeda  dengan  maksud  yang  disembunyikan.  Menurut  al­  Qadzdzafi, tanda­tanda khd'ah  itu ada tiga; (1) tidak segan  melakukan perbuatan  yang renda, (2) mudah memusuhi orang, (3) jika ingin menggapai suatu tujuan, ia  menempuh  dengan  cara  yang  melingkar­lingkar,  yang  merupakan  perbuatan  74  makar dan tipuan.  Kata khid'ah dapat diterjemahkan ke dalam Bahasa Indonesia  menjadi  tipu  daya,  memperdayakan  atau  culas.  Menurut  Kamus  Besar  Bahasa  Indonesia,  culas  itu  mengandung  pengertian  curang,  tidak  jujur,  tidak  lurus  hati.  75  Keculasan mengandung arti penuh kepalsuan dan ketidak jujuran.  Isyarat adanya keculasan nafs dapat dilihat pada surat Yusuf: 18
‫ﺕﺎﻤﻠﻇ‬ ‫ﺔﻋﺪﺧ‬

#\•øBr& öNä3Ý¡àÿRr& öNä3s9 ôMs9§qy™ ö@t/ tA$s% >4
Ya'qub  berkata:  "Sebenarnya  dirimu  sendirilah  yang  memandang  baik  perbuatan (yang buruk) itu;  (Q.s. Yusuf/ 12:18)  Ayat  ini  disebut  dalam  rangkaian  kisah  Nabi  Yusuf  a.s.  yaitu  ketika  saudara­saudara Yusuf merasa iri kepadanya karena lebih disayang oleh ayahnya  (Nabi  Ya'qub)  mereka  secara  culas  bersekongkol  mengyingkirkan  Yusuf  dan  melaporkan  kepada  ayahnya  bahwa  Yusuf  meninggal  dimakan  serigala.  Kisah  keculasan saudara­saudara Yusuf telah disebutkan terdahulu pada uraian karakter 

Al­Raghib al­Isfahani, op.cit, h. 144  Ramadlan Muhammad al­Qadzdzafi, Ilm al­nafs al Islami (Tripoli: mansyurah Shahifah  al­da'wah al­Islamiyah, 1990), cet. Ke­1 h. 13  75  Depdikbud, op.cit h. 198
74 

73 

40 

hasad.  Karakter  khid'ah  memang  berada  pada  orang  yang  memiliki  karakter  munafik dan hasad.  Karakteristik  keculasan  (al­khid'ah)  diuraikan  al­Qur'an  dalam  kaitannya  dengan  tingkah  laku  orang  munafik  yang  menipu  Nabi  dan  kaum  muslimin  dengan  pura­pura  beriman.  Surat  al­Baqarah/  2:13  secara  berturut­turut  memaparkan karakteristik orang munafik secara berturut­turut:  1.  Mereka  mengaku  berimana  kepada  Allah  dan  hari  akhir,  padahal  sebenarnya tidak (Q.s. al­Baqarah/2:8)  2.  Pada hakekatnya mereka menipu diri sendiri, bukan menipu Nabi (Q.s. Al­  Baqarah/2:9)  3.  Penyebab  kemunafikan  mereka  disebabkan  adanya  "penyakit"  di  dalam  hati mereka (Q.s al­Baqarah/2:10)  4.  Mereka  selalu  mengklaim  bahwa  mereka  berbuat  konstruktip,  padahal  yang sebenarnya mereka destruktif (Q.s al­Baqarah/2: 11­12)  5.  Mereka  menilah  bahwa  iman  kepada  Allah  tiu  merupakan  bentuk  kebodohan (Q.s. al­Baqarah/2:13)  6.  Mereka bermuka dua (Q.s. al­Baqarah/2:14)  7.  Mereka terombang ambing oleh keculasannya (Q.s. al­Baqarah/2:15)  8.  Mereka  menjual  barang  berharga  dengan  bayaran  yang  tidak  berharga  (Q.s. al­Baqarah/2:16)  9.  Mereka  mengalami  kegelapan  rohaniah  sehingga  mereka  kebingungan  (Q.s. al­Baqarah/2:17­20)  Menurut  Fakhr  al­Razi,  orang­orang  munafik  itu  menipu  Nabi  dan  kaum  muslimin dengan pura­pura beriman, dengan target­target sebagai berikut  1.  Mengharapkan  penghargaan  sosial  dari  Nabi  seperti  yang  diterima  oleh  kaum muslimin lainnya  2.  Dengan  berdekatan dengan Nabi dan kaum  muslimin,  mereka  mengharap  menemukan  kelemahan­kelemahan  Islam,  untuk  disampaikan  kepada  musuh­musuh Nabi  3.  Menghindarkan  diri  dari  ancaman  serangan,  karena  adanya  perintah  al­  Qur'an untuk memerangi orang yang belum beriman  76  4.  Mengharap memperoleh bagian dari rampasan perang (ghanimah)  Karakteristik  munafik  itu  oleh  Nabi  disebut  dengan  tiga  tanda,  seperti  yang  tersebut dalam hadits riwayat Bukhara:
‫-ﻥﺎﺧ ﻦﲤﻭﺃ ﺍﺫﺍﻭ ﻒﻠﺧﺍ ﺪﻋﻭ ﺍﺫﺍﻭ ﺏﺬﻛ ﺙﺪﺣ ﺍﺫﺍ ﺙﻼﺛ ﻖﻓﺎﻨﳌﺍ ﺔﻳﺁ‬

Tanda­tanda  orang  munafik  itu  ada  tiga  yaitu  (a)  jika  berbicara  berdusta,  (b) jika berjanji ingkar dan (c) jika dipercaya khianat. (H.R. Bukhari)  f. Mesum Mesum dalam bahasa Indonesia seperti yang tersebut dalam Kamus Besar  Bahasa  Indonesia  mengandung  pengertian  perbuatan  tidak  senonoh,  tidak  patut 
76 

Imam Fakhr al­Razi, op.cit, jilid II, h. 63

‫ﺓﺮﻳﺮﻫ ﰉﺍ ﻦﻋ ﻯﺭﺎﺨﺒﻟﺍ ﻩﺍﻭﺭ‬

41 

77  dan cabul.  Lazimnya ungkapan tersebut digunakan berhubungan dengan tingkah  laku  seks  menyimpang.  Al­Qur'an  mengisyaratkan  adanyamanusia  yang  tunduk  kepada  dorongan  untuk  hubungan  seks  dengan  cara  menyimpang,  baik  menyimpang  dari  norma  hokum  maupun  menyimpang  dari  tatacara  yang  lazim.  Dorongan kepada tingkah laku mesum ini merupakan salah satu karakteristik dari  nafs  ammarah.  Kalimat dalam  surat  Yusuf/  12:53  jika  dilihat  munasabah­nya dengan ayat­ayat lain yang menyebutkan hubungan Yusuf dengan  Zulaykha  adalah  hubungan  dengan  dorongan  kepada  perbuatan  mesum.  Surat  Yusuf/12:23  misalnya  mengambarkan  betapa  kuatnya  dorongan  untuk  berbuat  mesum hingga mengalahkan kejernihan akal seseorang.

|Mø‹yd ôMs9$s%ur šUºuqö/F{$# ÏMs)¯=yñur ¾ÏmÅ¡øÿ¯R `tã $ygÏF÷•t/ †Îû uqèd ÓÉL©9$# çmø?yŠurºu‘ur šcqßJÎ=»©à9$# ßxÎ=øÿムŸw ¼çm¯RÎ) ( y“#uq÷WtB z`|¡ômr& þ’În1u‘ ¼çm¯RÎ) ( «!$# sŒ$yètB tA$s% 4 š•s9 ÇËÌÈ
Dan wanita (Zulaikha)  yang Yusuf tinggal di rumahnya  menggoda Yusuf  untuk  menundukkan  dirinya  (kepadanya)  dan  dia  menutup  pintu­pintu,  seraya berkata: "Marilah ke sini." Yusuf berkata: "Aku berlindung kepada  Allah,  sungguh  tuanku  Telah  memperlakukan  Aku  dengan  baik."  Sesungguhnya  orang­orang  yang  zalim  tiada  akan  beruntung.  (Q.s.  Yusuf/12:23)  Dalam  bahasa  Arab,  kalimat mengandung  arti  usaha  berulang­  ulang  dan  lemah  lembut  kepada  orang  untuk  melakukan  sesuatu  yang  tidak  78  dikehendaki oleh orang itu, dengan cara­cara tipuan dan kecurangan.  Sedangkan  kalimat dalam  bahasa  Arab  bermakna yang  merupakan  bentuk  kata  79  ajakanyang dipenuhi dengan nuansa perasaan malu.  Rangkaian kisah Yusuf pada ayat­ayat tersebut menceritakan bahwa Yusuf  yang  memiliki  kejujuran  dan  kesetiaan  kepada  tuannya  (al­Aziz)  tidak  membayangkan  dalam  dirinya  untuk  membalas  kebaikan  tuannya  dengan  melayani  godaan  Zulaykha,  istri  tuannya  Zulaikha  merayu  yusuf  bukan  hanya  dengan  ajakan,  tetapi  juga  dengan  meniupkan  logika  bahwa  Yusuf  yang  hanya  seorang  anak  angkat  yang  berasal  dari  budak  yang  dibeli  harus  mematuhi  kemauan tuan putrinya.  Tentang hubungan cinta Yusuf­Zulaykha, Q.s. Yusuf/ 12:24 menyebutkan. 
‫ﻞﺒﻗﺍ ﻢﻠﻫ‬ ‫ﺩﻭﺍﺭ‬ ‫ﺓﺩﻭﺍﺮﻣ‬ ‫ﻚﻟ ﺖﻴﻫ‬

77  78 

Depdikbud, op.cit, h. 651  Al­Raghib al­Isfahani, Op.cit, h. 212  79  Ibn Manzhur, op.cit, jilid VI, h. 4731

‫ﺀﻮﺴﻟﺎﺑ ﺓﻭﺎﻣﻷ ﺲﻔﻨﻟﺍ ﻥﺍ‬

42

çm÷Ztã t$ÎŽóÇuZÏ9 y7Ï9ºx‹Ÿ2 4 ¾ÏmÎn/u‘ z`»ydö•ç/ #u䧑 br& Iwöqs9 $pkÍ5 §Nydur ( ¾ÏmÎ/ ôM£Jyd ô‰s)s9ur ÇËÍÈ šúüÅÁn=øÜßJø9$# $tRÏŠ$t6Ïã ô`ÏB ¼çm¯RÎ) 4 uä!$t±ósxÿø9$#ur uäþq•¡9$#
Sesungguhnya wanita itu Telah bermaksud (melakukan perbuatan itu) dengan Yusuf, dan  Yusufpun  bermaksud  (melakukan  pula)  dengan  wanita  itu  Andaikata  dia  tidak  melihat  tanda (dari) Tuhannya. Demikianlah, agar kami memalingkan dari padanya kemungkaran  dan kekejian. Sesungguhnya Yusuf itu termasuk hamba­hamba kami yang terpilih. (Q.s.  Yusuf/ 12:24) 

Kebanyakan  mufasir  membedakan  makna dan pada  surat  Yusuf/12:24.  Kalimat  pertama  dipahami  bahwa  Zulaykha  memang  memendam  cinta birahi kepada Yusuf, yang oleh karena itu ia merasa sangat kesal dan merasa  terhina  ketika  Yusuf  menolak  rayuannya.  Sedangkan  kalimat  yang  kedua  ( )  dipahami  bahwa  Yusuf  merasa  kesulitan  menghindar  dari  jeratan  godaan  Zulaykha. Hanya sedikit mufasir yang mengartikan sama kalimat hammat bihi dan  hamma  biha,  yakni  bahwa  baik  Yusuf  maupun  Zulaykha  keduanya  dilanda  asmara, hanya saja Yusuf dijaga Tuhan, sedangkan Zulaykha, karena ia memiliki  80  jiwa mesum justru menuruti dorongan penyimpangannya.  Tingkah  laku  seks  menyimpang  bukan  hanya  penyimpangan  dari  kelaziman  norma  hokum  (perzinahan),  tetapi  juga  dari  kelaziman  teknis.  Jika  sekarang masyarakat mengenal tingkah laku seks menyimpang berupa seks sejenis  atau  homo/lesbi,  sodomi  dan  seks  sadis,  al­Qur'an  juga  telah  mengisyaratkan  bahwa  masyarakat  pada  zaman  Nabi  Luth  juga  telah  melakukan  penyimpangan  kehidupan  seksual  seperti  yang  disebut  dalam  surat  al­Araf/  7:80­81.  Pandangan  bahwa  penyimpangan  kehidupan  seksual  itu  bersumber  dari  nafs  atau  jiwa,  diperkuat  oleh  pendapat  para  ahli  ilmu  jiwa  modern.  Pada  zaman  modern  sekarang,  kehidupan  seksual  menyimpang  terungkap  secara  jelas  dan  sangat  beragam,  sebagian  orang  memandangnya  sebagai  kewajaran,  tetapi  para  ahli  memandangnya  sebagai  penyakit  dan  gangguan  kejiwaan.  Zakiah  Daradjat,  misalnya  mengkategorikan  tingkah  laku  seks  menyimpang  sebagai  gangguan  81  jiwa.  i. Sombong (Takabbur)  Diantara  karakter  nafs  ammarah  adalah  sombong  atau  takabbur.  Konsep  takabbur  dalam  al­Qur'an  berpusat  pada  konsep  hubungan  manusia  sebagai  makhluk  (yang  kecil)  dengan  Tuhan  sebagai  Sang  Pencipta  (Yang  Maha  Besar).  Sifat  takabbur  jika  dihubungkan  dengan  Tuhan  maka  hal  itu  tidak  berkonotasi  negative,  karena  takabbur  bagi  Tuhan  memang  sesuai  dengan  kebenaran  dan  kenyataan,  oleh  karena  itu  dalam  al­Qur'an  juga  disebutkan  bahwa  salah  satu  nama dari adalah seperti yang tersebut dalam surat al­Haysr/ 59:23  ( ).  Dalam  konteks  Tuhan,  al­mutakabbir 
Imam  Fakhr  al­Razi,  op.cit,  juz  XVIII,  h.  114­120.  lihat  pula  Ahmad  Mushthafa  al­  Maraghi, op.cit jilid IV, h. 131  81  Zakiah Daradjat, Kesehatan Mental (Jakarta: CV. Masagung, 1980), cet ke 20
80 
‫ ﻢﻫ‬‫ﺎ‬ ‫ﻢﻫ‬ ‫ﺎ‬ ‫ﺖﳘ‬ ‫ﻪﺑ‬ ‫ﱪﻜﺘﳌﺍ ﺭﺎﺒﳉﺍ ﺰﻳﺰﻌﻟﺍ ﻦﻤﻴﻬﳌﺍ ﻦﻣﺆﳌﺍ ﻡﻼﺴﻟﺍ ﺱﻭﺪﻘﻟﺍ ﻚﻠﳌﺍ ﻮﻫ‬ ‫ﱪﻜﳌﺍ‬ ‫ﲎﺴﳊﺍ ﺀﺎﲰﻻﺍ‬

43 

82  mengandung  arti  yang  memiliki  keagungan  dan  kekuasaan ).  Adapun  manusiayang  memiliki  status  sebagai  hama  Allah  pastilah  tidak  besar,  oleh  karena  itu,  sombong,  membesarkan  diri  atau  takabbur  yang  ada  pada  manusia merupakan sifat tercela dan tidak sesuai dengan kenyataan.  Dalam  bahasa  Arab,  kalimat mempunyai  arti  yang  berdekatan,  dan  al­Qur'an  menggunakan  ketiga  kalimat  itu.  Dalam  surat  al­  Mu'min/40:56 disebutkan bahwa di dalam "dada" manusia ada kibr ( ).  Kibr  dalam ayat ini dihubungkan dengan manusia yang memiliki sifat (ujub),  kagum  diri,  sehingga  mereka  memandang  rendah  orang  lain  (Nabi)  yang  membawa kebenaran, dan oleh karena itu mereka berani menentang dakwah Nabi  83  (ayat­ayat  Allah),  meskipun  mereka  tidak  memiliki  argument  yang  memadai.  PUncak  takabbur  adalah  takabbur  kepada  Tuhan,  yakni  menolak  menerima  kebenaran  dari  Alah  dan  menolak  perintahnya  seperti  yang  dilakukan  Iblis,  84  tersebut dalam surat al­Baqarah/2:34 ( ).  Kesombongan  manusia pada umumnya  berhubungan dengan  status social  tinggi,  yang  dimiliki  oleh  mereka,  satu  sikap  yang  menyebabkan  mereka  memandang  rendah  orang  lain  yang  status  sosialnya  lebih  rendah,  termasuk  kepada  nabi  dan  Rasul  yang  berasal  dari  kalangan  status  social  rendah.  85  86  Kesombongan  jenis  inilah  yang  dimiliki  Fir'aun  dan  kaumnya  Nabi  Shalih  87  serta kaum 'Ad dan Tsamud.  Kesombongan tingkah laku bersumber dari nafs yang sombong. Pada surat  al­Furqon/25:21 diungkapkan karakteristik kejiwaan dari orang yang sombong.

3 $oY-/u‘ 3“t•tR ÷rr& èps3Í´¯»n=yJø9$# $uZøŠn=tã tAÌ“Ré& Iwöqs9 $tRuä!$s)Ï9 šcqã_ö•tƒ Ÿw tûïÏ%©!$# tA$s%ur * ÇËÊÈ #ZŽ•Î7x. #vqçGãã öqtGtãur öNÎgÅ¡àÿRr& þ’Îû (#rçŽy9õ3tGó™$# ωs)s9
Berkatalah  orang­orang  yang  tidak  menanti­nanti  pertemuan(nya)  dengan  Kami:  "Mengapakah  tidak  diturunkan  kepada  kita  malaikat  atau  (mengapa)  kita  (tidak)  melihat  Tuhan  kita?"  Sesungguhnya  mereka  memandang  besar  tentang  diri  mereka  dan  mereka  benar­benar  Telah  melampaui batas(dalam melakukan) kezaliman". (Q.s. al­Furqon/ 25:21)  j. Kikir  Kikir  merupakan  salah  satu  karakter  dari  nafs  ammarah.  Al­Qur'an  menggunakan term dalam menyebut sifat kikir, yaitu . Dalam bahasa  Arab,  term  bukhl­bakhil  dan  syuhh­syahih  menunjuk  pada  perbedaan  tingkat 
Ibn Manzhur, Op.cit jilid 5, h. 3807. lihat pula Ismai'il Ibn Katsir al­Qurasyi al­Dimasyqi,  op.cit jilid IV, h. 367  83  Isma'il Ibn Katsir al­Qurasyi al­Dimasyqi, op.cit. h. 91  84  Lihat pula Q.s. al­Baqarah/2:76, Q.s al­Araf/ 7:40 dan Q.s al­Jatsiyat/ 45:31  85  LIhat .Q.s al­Ankabut/29:39 dan surat Q.s. Al­Mu'minun/ 23:46  86  LIhat Q.s. al­A'raf/7:75 dan 77  87  Lihat Q.s. Fushshilat/ 41:15 dan 17
82 
‫ﻞﺨﺒﻟﺍ-ﺢﺸﻟﺍ-ﺭﻮﺘﻗ‬

‫ﱪﻛﻻﺍ ﻢﻫﺭﻭ ﰲ ﻥﺍ‬

)‫ﻢﻴﻈﻌﻟﺍ‬

‫ﺐﺠﻋ‬

‫ﺀ ﺎﻳﱪﻜﻟﺍﻭﺫ‬

‫ﻦﻳﺮﻓﺎﻜﻟﺍ ﻦﻣ ﻥﺎﻛﻭ ﱪﻜﺘﺳﺍﻭ ﰉﺍ‬

‫ﺭﺎﺒﻜﺘﺳﺍ-ﱪﻜﺗ-ﱪﻛ‬

44 

kekikiran.  Bakhil  adalah  lawan  dari yang  artinya  pemurah.  Orang  bakhil  adalah  orang  yang  menggenggam  erat­erat  harta miliknya  dan  sama  sekali  tidak  mau memberikan kepada orang lain sampai pada barang­barang yang sudah tidak  dibutuhkannya. Sedangkan kikir pada term syuhh­syahih mengandung kadar yang  88  lebih tinggi, yaitu kikir yang disertai ketamakan.  disamping al­bukhl dan syuhh,  al­Qur'an  dalam  surat  al­Isra/  17:100  juga  menggunakan  term  qatur  ( ).  Term  qatur  dalam  Bahasa  Arab  mengandung  arti  kikir  dalam  pengertian  89  berat  mengeluarkan  uang  untuk  keperluan  sebagai  lawan  dari  boros.  Dalam  perspektif al­Qur'an, kikir ada dua  macam, pertama, kikir  atas  milik  sendiri, dan  kedua  kikir  atau  milik  sendiri  dan  milik  orang  lain.  Orang  bakhil  tipe  kedua  tersebut  menurut  surat  al­Nisa/  4:36­37  memiliki  kecenderungan  sombong,  membanggakan  diri  dan  menyebarluaskan  kekikiran.  Ia  bukan  hanya  tidak  malu  memiliki sifat kikir, tetapi malah mengajak orang lain untuk kikir ( ). Ia merasa senang jika orang  lain kikir, dan tidak  suka kepada orang  yang  memiliki sifat pemurah  meski  ia tidak dirugikan  sedikit  pun.  Dalam  perspektif  al­Qur'an,  kekikiranmerupakan  tabiat  manusia,  dan  bahkan  sifat  itu  melekat  di  dalam  jiwanya,  seperti  yang  tersebut  dalam  surat­al­  Nisa/4:128 (bahwa  manusia  itu  menurut  tabiatnya  kikir).  Sebagaimana halnya nafs itu bisa disucikan, demikian juga sifat kikir bisa ditekan  dan bahkan bisa diubah. Hadits Rasulullah mengisyaratkan bahwa sifat kikir tidak  membahayakan  sepanjang  tidak  dipatuhi.  Kekikiran  yang  merusak  adalah  kikir  90  yang  dipatuhi .  Al­Qur'an  surat  al­Nisa/17:100  mengingatkan  bahwa  seandainya  seluruh  perbendaharaan  bumi  ini  telah  dikuasai,  terasa  belum  mencukupi, karena pada dasarnya manusia itu bertabiat amat kikir:

tb%x.ur 4 É-$xÿRM}$# spu‹ô±yz ÷Läêõ3|¡øB`{ #]ŒÎ) þ’În1u‘ ÏpyJômu‘ tûÉî!#t“yz tbqä3Î=ôJs? öNçFRr& öq©9 @è% ÇÊÉÉÈ #Y‘qçGs% ß`»|¡RM}$#
Katakanlah:  "Kalau  seandainya  kamu  menguasai  perbendaharaan­  perbendaharaan rahmat Tuhanku, niscaya perbendaharaan itu kamu tahan,  Karena  takut  membelanjakannya".  dan  adalah  manusia  itu  sangat  kikir.  (Q.s. al­Isra/ 17:100) 

88  89 

Al­Raghib al­Isfahani, op.cit, h. 35 dan 262  Ibid, h. 407  90  Lihat teks hadits pada catatan kaki no. 40 dari bab ini

‫ﻥﺎﺴﻧﻻﺍ ﻥﺎﻛﻭ‬

‫ﻥﻭﺮﻣﺄﻳﻭ ﻥﻮﻠﺨﺒﻳ ﻦﻳﺬﻟﺍ‬

‫ﺩﻮﳉﺍ‬

‫ﻪﻠﻀﻓ ﻦﻣ ﷲﺍ ﻢﻫﺎﺗﺁ ﺎﻣ ﻥﻮﻤﺘﻜﻳﻭ ﻞﺨﺒﻟﺎﺑ ﺱﺎﻨﻟﺍ‬

‫ﺕﺮﻀﺣﺃﻭ‬

)‫(ﻉﺎﻄﻣ ﺢﺷ‬

‫ﺲﻔﻧﻷﺍ‬

‫ﺢﺸﻟﺍ‬

‫ﺍﺭﻮﺘﻗ‬

45

NAFS (JIWA) MENURUT KONSEP AL­QUR’AN ( BAB II) 
OLEH JAMRIDAFRIZAL, S.Ag.,M.HUM 

PENGGERAK TINGKAH LAKU DALAM SISTEM NAFS  A. Makna Penggerak Tingkah laku  Setiap  manusia  yang  normal,  setiap  kali  melakukan  perbuatan  memiliki tujuan yang ingin dicapai. Tidak ada orang yang melakukan suatu  pekerjaan  jika  tidak  ada  tujuan  yang  ingin  dicapai  dengan  perbuatan  itu.  Pekerjaan  sama  yang  dikerjakan  oleh  banyak  orang  belum  tentu  memiliki  tujuan  sama.  Orang  bisa  berbeda­beda  dalam  sebagian  tujuan  yang  ingin  dicapai,  tetapi  mereka  mungkin  sepakat  pada  tujuan  yang  lain.  Tujuan­  tujuan itu seringkali hanya sepakat pada tujuan yang lain. Tujuan­tujuan itu  seringkali  hanya  bersifat  permuasan  kebutuhan  biologis,  dan  seringkali  pemuasan kebutuhan psikologis, atau bisa juga untuk pencapaian nilai­nilai  tertentu sesuai dengan pekerjaan yang dilakukannya.  Tingkah laku  manusia tidak  mudah dipahami  tanpa  mengetahui apa  yang mendorongnya melakukan perbuatan tersebut. Manusia bukan boneka  yang  digerakkan  dari  luar  dirinya,  tetapi  di  dalam  dirinya  ada  kekuatan  yang  menggerakkan  sehingga  seseorang  mengerjakan  suatu  perbuatan  tertentu.  Faktor­faktor  yang  menggerakkan  tingkah  laku  manusia  itulah  yang  dalam  ilmu  jiwa  disebut  sebagai  motif.  Motif  (motive)  yang  berasal  dari  kata  motion,  memiliki  arti  gerakan  atua  sesuatu  yang  bergerak.  Menurut  istilah  psikologi  mengandung  pengertian  penyebab  yang  diduga  untuk  suatu  tindakan;  suatu  aktivitas  yang  sedang  berkembang,  dan  suatu  1  kebutuhan.  Dalam  bahasa  Arab,  faktor­faktor  penggerak  tingkah  laku  itu  disebut yang  artinya  dorongan­dorongan  yang  bersifat  2  psikologis.  Buku­buku psikologi penuh dengan pembicaraan tentang pembagian  motif.  Sebagian  pakar  psikologi  berbicara  tentang  motif  utama  yang  tersembunyi  di  balik  ativitas  seseorang,  sebagaian  berbicara  tentang  motif  untuk  aktualisasi  diri,  sebagian  lagi  berbicara  tentang  motif  pemeliharaan  diri  dan  yang  lain  menyebut  motif  penghargaan  diri.  Ada  juga  pakar 
‫ﻊﻓﺍﻭﺪﻟﺍ‬ ‫ﺔﻴﺴﻔﻨﻟﺍ‬

Philip  R.  Harriman,  Handbook  of  Psychological  Term,  terjemahan  bahasa  Indonesia oleh M.W. Husodo, dengan judul Panduan Untuk Memahami Istilah Psikologi,  (Jakarta:Restu Agung, 1995), h. 147  2  Ramadlan Muhammad al­Qadzdzaf, Ilm al­Nafs al­Islami (Tripoli: Mansyurat al­  Shahifah al­Da’wah al­Islamiyah, 1990), cet. Ke­1 h. 39

psikologi  yang  membagi  motif  menjadi  dua  kelompok,  yaitu  motif  primer  3  dan motif sekunder.  Yang  dimaksud  dengan  motif  primer  adalah  motif  yang  berkaitan  dengan struktur organic tubuh manusia, seperti motif kepada udara, kepada  gerakan,  kepada  makanan  minuman di  mana terdapat sejumlah  motif yang  mendorong  seseorang  untuk  mencari  jenis­jenis  makanan.  Para  ahli  juga  menempatkan motif seksual dalam kelompok motif primer. Motif primer ini  bersifat naluriah, tidak dipelajari atau diperoleh seseorang, tetapi diciptakan  bersama  dengan  penciptaan  awal  (fitrah)  manusia,  sehingga  motif  primer  4  juga disebut motif fitri.  Sedangkan  motif  sekunder  adalah  motif  yang  sampai  sekarang  belum  dipastikan  hubungannya  dengan  struktur  organik,tetapi  ia  dibatasi  oleh jenis aktivitas seseorang. Berbeda dengan motif primer yang universal,  motif­motif sekunder  manusia berbeda­beda sesuai dengan budaya dimana  mereka hidup dan jenis­jenis kegiatan apa yang dilakukan seseorang dalam  hidupnya.  Di  Antara  motif  sekunder  antara  lain  motif  persaingan,  motif  kejayaan,  motif  kebebasan,  motif  kerjasama,  motif  untuk  masuk  ke  dalam  suatu  golongan  dan  sebagainya.  Dimsaping  pembagian  dikotomis  primer  sekunder, ada pakar psikologi yang membagi motif menjadi tiga kelompok,  5  yaitu motif biologis, emosi dan nilai­nilai.  1. Hubungan Penggerak Tingkah Laku dengan Tujuan  Motif  dapat  disimpulkan  sebagai  kedaan  psikologis  yang  merangsang  dan  memberi  arah  terhadap  aktivitas  manusia.  Motif  inilah  kekuatan  yang  menggerakkan  dan  mendorong  (faktor  penggerak)  aktivitas  seseorang,  yang  membimbingnya  ke  arah  tujuan­tujuannya.  Tujuan  dan  aktivitas  seseorang  selalu  berkaitan  dengan  motif­motif  yang  menggerakkannya.  Sedangkan  tujuan  adalah  apa  yang  terdapat  pada  alam  sekitar yang mengelilingi seseorang, yang pencapaiannya membawa kepada  pemuasan  motif  tertentu.  Air  adalah  tujuan  orang  haus,  makanan  adalah  tujuan  orang  lapar.  Gengsi  adalah  tujuan  dari  orang  yang  membutuhkan  harga  diri.  Jadi  motif  bekerja  seringkali  untuk  pemuasan  kebutuhan  fisik  seperti  lapar,  haus,  lelah  atau  pemuasan  seksual,  oleh  para  ahli  psikologi  disebut motif primer, dan seringkali untuk memenuhi pemuasan kebutuhan  sosial yang muncul dalam bentuk kecenderungan atau kesenangan tertentu,  seperti  cinta  diri  atau  ingin  memiliki  supremasi  dan  dominasi  atau  untuk 

Malnda  Jo  Levin,  Psychology  A. Biographical  Approach (New York: Mc. Graw  Hillbook Company, 1985), h. 159­197. lihat pula Sarlito W. Sarwono, Pengantar Umum  Psikologi (Jakarta: Bulan Bintang, 1991), h. 56­69  4  Hasan  Langgulung  ,  Teori­teori  Kesehatan  Mental,  Perbandingan  Psikologi  Modern dan Pendekatan Pakar­pakar Pendidikan Islam  (Selangor: Pustaka Huda, 1983),  cet. Ke­1, h. 41­46  5  Ibid

mempertahankan  kedudukan  sosialnya  dan  sebagainya,  disebut  motif  sekunder. Dari sini jelaslah bahwa tujuan berkaitan erat dengan motif.  Di  samping  istilah  motif,  dikenal  pula  istilah  motivasi.  Motivasi  merupakan istilah yang lebih umum, yang menunjuk kepada seluruh proses  gerakan  yang  melahirkan  tingkah  laku,  termasuk  situasi  yang  mendorong,  dorongan  yang  timbul  dalam  diri  individu,  tingkah  laku  yang  ditimbulkan  oleh  situasi  tersebut  dan  tujuan  atau  akhir  dari  perbuatan  yang  dilakukan.  Dalam  Kamus  Psikologi  dijelaskan  bahwa  motivasi  (motivation)  adalah  perangsang,  baik  intrinsik  maupun  ekstrinsik  yang  memprakarsai  dan  mendukung sikap aktivitas yang ada; suatu konsep yang kompleks dan dwi  fungsi  untuk  menunjukkan  (biasanya)  tingkah  laku  yang  didorong  kearah  6  tujuan.  Pengetahuan  tentang  motif  dari  perbuatan  manusia  sangat  penting  untuk  memahami  tingkah  laku  mereka,  karena  satu  perbuatan  yang  dilakukan oleh dua orang belum tentu satu makna.  2. Fungsi Penggerak Tingkah Laku  Manusia  ketika  melakukan  perbuatan,  disadari  atau  tidak  oleh  yang  bersangkutan,  sebenarnya  apa  yang  dilakukannya  itu  digerakkan  suatu  sistem  di  dalam  dirinya,  yakni  oleh  sistem  nafs.  Di  samping  mampu  memahami  dan  merasa,  sistem  nafs  juga  mendorong  manusia  untuk  melakukan  sesuatu  yang  dibutuhkan.  Jika  penggerak  tingkah  laku  atau  motif  kepada  sesuatu  itu  telah  mulai  bekerja  secara  kuat  pada  seseorang,  maka  ia  mendominasi  orang  itu  dan  mendorongnya  melakukan  suatu  perbuatan. Ketika motif kepada sesuatu itu bekerja pada puncaknya, ketika  itu orang tidak lagi bebas untuk  mengarahkan atau mengendalikan tingkah  lakunya,  karena  ia  harus  memenuhi  tuntutan  motif  itu  dalam  memperoleh  pemuasannya.  Dalam  keadaan  seperti  ini  seseorang  seperti  didesak  untuk  secepatnya  mencapai  tujuannya  tanpa  memperdulikan  risiko  atau  akibat  samping  dari  perbuatannya.  Dalam  merespon  dorongan  dari  dalam  dirinya  itu  manusia  ada  yang  sanggup  mengendalikannya  secara  proporsional  sehingga  motifnya  memperoleh  pemuasan  tetapi  tingkah  lakunya  tetap  dapat  dipertanggungjawabkan.  Di  sisi  lain  ada  orang  yang  tidak  mampu  mengendalikan  dorongan­dorongan  itu  sehingga  hal  itu  dapat  menghilangkan  keseimbangan  kepribadian,  atau  menimbulkan  keguncangan  dan  juga  membuat  seseorang  tidak  mampu  melihat  masalah  secara teliti.  Isyarat­isyarat  tentang  adanya  faktor  penggerak  tingkah  laku  dalam  al­Qur’an akan dibahas dalam uraian selanjutnya.  3. Personivikasi Penggerak Tingkah Laku 

Philip L. Harriman. Loc.cit

Dalam system nafs, motif itu bersifat fitri, dalam arti bahwa manusia  memiliki  kecenderungan­kecenderungan  dan  potensi­potensi  yang  berlaku  secara  unvirsal,  meski  setiap  orang  memiliki  keunikan  pada  dirinya.  Di  dalam  system  nafs  juga  terdapat  naluri  instink  yang  memiliki  kecenderungan­kecenderungan  tertentu,  yang  dalam  bahasa  Arab  disebut .  Secara  lugawai,  gharizah  artinya  sesuatu  yang  masuk.  Orang  Arab  menggunakan  kata  ghazirah  ini  untuk  menyebut  tabiat,  tabiat  buruk  maupun  tabiat  baik.  Umar  ibn  Khattab  misalnya  pernah  mengutip  sabda  Nabi  yang  mengatakan  bahwa  sifat  pengecut  dan  sifat  pemberani  itu  7  sebagai  ghazirah  ( ).  Dorongan­dorongan  nafs  itu  ada  yang  disadari.  Dorongan  akan  kebutuhan  yang  ada  dalam    instink  tidak  tampak  dalam  bentuk yang langusnd dapat  dilihat oleh mata,  karena ia  merupakan  integrasi  dari  faktor­faktor  yang  ada  dalam  system  yang  saling  berkaitan,  yang  baru  tampak  jika  ada  stimulus  tertentu.  Jika  manusia  menjumpai  stimulus tertentu maka motif mendorongnya untuk merespon dengan respon  tertentu  pula,  dan  kapasitas  responitu  sesuai  dengan  besar  kecilnya  tataran  motif.  Jika  tujuan  tercapai  maka  motif  mengendor,  tetapi  jika  agar  maka  motif  tidak  henti­hentinya  bekerja  mendorong  manusia  untuk  melakukan  perbuatan yang diperlukan. Pada orang tertentu semakin sulit tujuan dicapai  mak  asemakin  besar  pula  motif  mendorong  untuk  melakukannya.  Kesungguhan  seseorang  dalam  mencapai  tujuan  adakalanya  justru  meningkat ketika tantangannya besar.  Isyarat  tentang  adanya  penggerak  tingkah  laku  manusia  dalam  system  nafs  dipaparkan  al­Qur’an  dalam  surat  Yusuf/  12:  53,  surat  al­  Baqarah/ 2:30 dan surat al­Nisa/ 114:4­5  !$tBur ä—Ìh•t/é& ûÓŤøÿtR 4 ¨bÎ) }§øÿ¨Z9$# 8ou‘$¨BV{ Ïäþq•¡9$$Î/ žwÎ) $tB zOÏmu‘ þ’În1u‘ 4 ¨bÎ) ’În1u‘ Ö‘qàÿxî
‫ﺰﺋﺍﺮﻏ ﺓﺃﺮﳉﺍﻭ ﱭﳉﺍ‬ ‫ﺓﺰﻳﺮﻏ‬

×LìÏm§‘ ÇÎÌÈ
Dan  Aku  tidak  membebaskan  diriku  (dari  kesalahan),  Karena  Sesungguhnya  nafs  itu  selalu  menyuruh  kepada  kejahatan,  kecuali  nafsu  yang  diberi  rahmat  oleh  Tuhanku.  Sesungguhnya Tuhanku Maha Pengampun lagi Maha penyanyang. (Q.s. Yusuf/12:53) 

Surat  Yusuf/  12:53  diatas,  secara  jelas  mengisyaratkan  adanya  sesuatu  di  dalam  system  nafs  yang  menggerakkan  tingkah  laku,  dalam  konteks ayat ini penggerak tingkah laku kejahatan ( ). Secara  rinci, ayat tersebut di atas mengisyaratkan adanya tiga hal.  1).  Bahwa  di  dalam  system  nafs  manusia  ada  potensi  yang  menggerakkannya  pada  tingkah  laku  tertentu.  Dalam  ayat  ini  tingkah 

Ibn Manzhur, Lisan al­Arab, (tt: Dairah al­Ma’arif, tth), jilid V, h. 3239­3240

‫ﺀﻮﺴﻟﺎﺑ ﺓﺭﺎﻣﻻ ﺲﻔﻨﻟﺍ ﻥﺍ‬

laku  yang  dicontohkan  adalah  tingkah  laku  keburukan  atau  pada  selera  rendah,  yakni  bisikan­bisikan  yang  datangnnya  dari  dalam  diri  sendiri  untuk  melakukan  perbuatan  yang  memberi  kepuasan  tetapi  buruk  nilainya.  2). Meskipun manusia memiliki kecenderungan kepada keburukan tetapi di  sisinya  dibuka  pintu  rahmat  yang  mengisyaratkan  bahwa  manusia  jika  mau,  bisa  mengendalikan  kecenderungan­kecenderungannya,  menekan  dorongan­dorongannya  dan  bisa  juga  tidak  memenuhi  dorongan  buruk  itu.  Meskipun  manusia  memiliki  dorongan­dorongan  negatif,  tetapi  ia  tidak  harus  memenuhinya,  sebaliknya  dengan  akalnya  ia  bisa  memilih  mana yang baik dan berguna untuk dirinya dan untuk orang lain.  3)  Pengertian  rahmat  Allah  pada  ayat  ini  harus  dipahami  bahwa  Tuhan  menciptakan  manusia dengan  keseimbangan potensi­potensi positif dan  potensi  negatif  sekaligus  di  mana  manusia  diberi  peluang  untuk  memilih.  Manusia  bisa  menunda  tuntutan  selera  rendahnya  dengan  kegiatan  yang  bia  melemahkannya,  yaitu  kegiatan  pada  bidang­bidang  kebaikan,  atau  mengalahkannya  sekaligus  dengan  kegiatan  yang  konstruktif.
øŒÎ)ur tA$s% š••/u‘ Ïps3Í´¯»n=yJù=Ï9 ’ÎoTÎ) ×@Ïã%y` ’Îû ÇÚö‘F{$# Zpxÿ‹Î=yz ( (#þqä9$s% ã@yèøgrBr& $pkŽÏù `tB ߉šøÿム$pkŽÏù
.....

à7Ïÿó¡o„ur uä!$tBÏe$!$# ß`øtwUur ßxÎm7|¡çR x8ωôJpt¿2 â¨Ïd‰s)çRur y7s9 (

 

Artinya:  Ingatlah  ketika  Tuhanmu  berfirman  kepada  para  malaikat:  "Sesungguhnya  Aku  hendak  menjadikan  seorang  khalifah  di  muka  bumi."  mereka  berkata:  "Mengapa  Engkau  hendak  menjadikan  (khalifah)  di  bumi  itu  orang  yang  akan  membuat  kerusakan  padanya  dan  menumpahkan  darah,  padahal  kami  senantiasa  bertasbih  dengan memuji Engkau dan mensucikan Engkau......(Q.s al­Baqarah/2:30) 

Dalam  ayat  ini  malaikat  mengisyaratkan  bahwa  pada  dasarnya  manusia memiliki instink atau naluri merusak, meskipun manusia memiliki  predikat  khalifah  di  bumi.  Sebagian  mufasir  memahami  makhluk  yang  disebut  karakteristiknya  oleh  malaikat  itu  bukan  Adam,  tetpaimakhluk  sebelumnya  dari  bangsa  jin,    sebagaimana  mufasir  lain  menunjuk    pada  anak  cucu  Adam,  tetapi  al­Maraghi  mengutip  penafsiran  mutakhir  yang  menyebutkan  bahwa  dialog  malaikat  dengan  Tuhan  itu  lebih  bermakna  isyarat,  bukan  pada  makna  lahir,  karena  malaikat  tidak  memiliki  tabiat  8  menentang kepad Tuhan.  Pertanyaan  malaikat  yang  terkesan  kurang  sopan,  menurut  al­  Maraghi, bukan sebagai informasi, tetapi dialog itu merupakan metode dan  dan model penyampaian petunjuk al­Qur’an   kepada  manusia. Kesimpulan 

Ahmad Mushthafa al­Maraghi, Tafsir al­Maraghi, (tt: Dar al­Fikr, tth), jilid I, h. 

77­79

dari  pesan  dialog  itu  dijawab  dengan  pembuktian  bahwa  Adam  ternyata  berbeda  dengan  yang  diduga  oleh  para  malaikat  seperti  yang  dapat  9  dipahami dari munasabah­nya dengan ayat selanjutnya (ayat 31­33).  Kesan  tidak  sopan  pada  pertanyaan  malaikat  itu  sebenarnya  berangkat  dari  penafsiran  kalimat .  Terjemah  al­Qur’an  terbitan  Departemen  Agama  R.I.  menerjemahkan  kalimat  tersebut  dengan  “mengapa”  engkau  hendak  menjadikan  khalifah  dan  seterusnya.  Padahal  arti      sebagai  kalimat  istifham  itu  artinya  apakah,  bukan  mengapa.  Jadi  malaikat bukan mempertanyakan kebijaksanaan Tuhan, tetapi bertanya.  Meski demikian, karena sebagaimana yang diyakini oleh para ulama  bahwa  al­Qur’an  adalah  firman  Allah  yang  di  dalamnya  tidak  ada  10  sedikitpun  yang  tidak  bermakna,  maka  betapa  pun,  pertanyaan  para  malaikat itu  mengandung informasi tentang  karakter  manusia, yaitu bahwa  sebagaimana juga dapat dijumpai pada realita kehidupan manusia, manusia  memang memiliki tabiat destruktif, tebal ataupun tipis.  Jadi  ayat  ini  mengisyaratkan  bahwa  manusia  memang  memiliki  dorongan  jahat  yang  dapat  menggerakannya  pada  perbuatan  merusak  dan  pertumpahan darah.  Selanjutnya  surat  al­Nas  mengisyaratkan  adanya  penggerak  tingkah  laku pada manusia, yang disebut waswas.

`ÏB Ìh•x© Ĩ#uqó™uqø9$# Ĩ$¨Ysƒø:$# ÇÍÈ “Ï%©!$# â¨Èqó™uqム†Îû Í‘r߉߹ ÄZ$¨Y9$# ÇÎÈ
Dari kejahatan (bisikan) syaitan yang biasa bersembunyi, Yang membisikkan (kejahatan)  ke dalam dada manusia, dari (golongan) jin dan manusia. (Q.s. al­Nas/114:4­5) 

Sebagian  mufasir  mengartikan  waswas  sebagai  setan,  atau  bisikan  halus  setan  kepada  manusia,  baik  setan  yang  berwujud  jin  maupun  yang  berwujud manusia, seperti yang dapat dipahami dari ayat selanjutnya ( ). Terlepas dari perbedaan  pendapat para mufasir, jika dilihat dengan  pespektif  nafs,  waswas  bekerja  sebagai  stimulus  yang  dating  dari  Dallam  untuk  menggerakkan  motif  fitri  yang  dimiliki  manusia  guna  melepaskan  diri dari ikatannya atau sebagai kekuatan penggerak yang mendorong orang  melakukan kegiatan negatif dan melakukan dosa.  Jadi ayat ini dapat disebut mengandung penjelasan tentang hubungan  stimulus  dan  respons.  Dalam  hal  ini  stimulus  pertama  berupa  was­was,  yaitu  bisikan  halus  dan  jahat  yang  ditiupkan  oleh  setan.  Ia  bekerja  menggelitik  naluri  instink  (motif  fitri)  yang  memiliki  kekuatan  penggerak  agar  ia  melepaskan  diri  dari  ikatannya  agar  memperoleh  pemuasan. 
Ibid  Imam Fakhr al Razi, al­Tafsir al­Kabir, (Beirut Dar Ihya al­Turats al­Arabi, tth),  jilid I, h. 159
10  9 
‫ﺔﻨﳉﺍ ﻦﻣ‬ ‫ﺱﺎﻨﻟﺍﻭ‬

‫ﻞﻌﲡﺃ‬

Stimulus bisikan yang berhasil menggelitik instrinsik itulah yang membuat  orang  merespons  dengan  perbuatan  maksiat,  yang  memberikan  kepuasan  kepada motif yang mendorong kepada kejahatan ( )  Respons  menjadi  positif  jika  orang  dalam  memenuhi  pemuasan  motif  fitrinya  tetap  ingat  kepada  Allah,  berpegang  teguh  kepada  tuntunan  agama (syariat) dan tuntutan akhlak, dan jika hal itu dikerjakan maka orang  dapat  mengendalikan  motif  jahatnya  dengan  respons  yang  seimbang.  Kemampuan seseorang mengalahkan stimulus negatif, secara bertahap akan  melemahkan  kekuatan  negatif  motif  fitri  itu  sendiri.  Tingkah  laku  yang  secara  lahir  tampak  positif  menjadi  negatif  jika  hal  itu  dilakukan  sekadar  merespons  motif  kepada  kejahatan  dan  mengikuti  bisikan  waswasnya  atua  menempuh  jalan  yang  tidak  benar.  Motif  sebagai  penggerak  tingkah  laku  berada  dalam  system nafs  manusia,  sedangkan  manusia  bersifat  unik,  oleh  karena  itu  manusia  berbeda­beda  pula  motif  yang  mendominasi  dirinya.  Lingkup  kerja  faktor­faktor  penggerak  tingkah  laku  dalam  nafs  seseorang  sangat luas dan rumit.  Isyarat tentang luas dan rumitnya system kerja  nafs  dengan waswanya tergambar pada surat Qaf/./ 50:16

ô‰s)s9ur $uZø)n=yz z`»|¡SM}$# ÞOn=÷ètRur $tB â¨Èqó™uqè? ¾ÏmÎ/ ¼çmÝ¡øÿtR ( ß`øtwUur Ü>t•ø%r& Ïmø‹s9Î) ô`ÏB È@ö7ym ωƒÍ‘uqø9$# ÇÊÏÈ
Dan  Sesungguhnya  kami  Telah  menciptakan  manusia  dan  mengetahui  apa  yang  dibisikkan  oleh  hatinya,  dan  kami  lebih  dekat  kepadanya  daripada  urat  leher  mereka.  (Q.s. Qaf/ 50:16) 

Ayat  di  atas  mengisyaratkan  bahwa  manusia  yang  telah  diciptakan  Tuna  itu  memiliki  sisi  dalam  yang  rumit,  di  mana  manusia  memiliki  aktivitas yang tersembunyi dari pengamatan lahir, seperti bisikan hati. Ayat  itu  juga  menyebutkan  bahwa  meskipun  manusia  memiliki  aktivitas  batin  yang  tersembunyi  tetapi  Allah  mengetahuinya.  Dalam  perspektif  nafs,  pengertian  bisikan  nafs  dari  kalimat bisa  dipahami  sebagai  ragam dari dorongan­dorongan psikologis yang sangat luas yang ada dalam  system  nafs  dari  manusia  yang  memiliki    keunikan.  Tentang  pengetahuan  Allah  atas  bisikan  nafs  manusia  dapat  dipahami  bahwa  Allah  Maha  Mengetahui,  apakah  bisikan  itu  diorientasikan  kepada  kebaikan  atau  keburukan.  Dari  ayat  ini  juga  dapat  disimpulkan  bahwa  waswas  atau  bisikan  halus  merupakan  tabiat  dari  motif  kepada  kejahatan,  dan  ia  merupakan  system  yang  bersifat  fitrah  yang  bekerja  tidak  secara  langsung  tetapi  melalui  mekanisme  dalam  system  nafs,  yang  tidak  mudah  dianalisis  jika hanya melihat tingkah laku lahir manusia.
‫ﻪﺴﻔﻧ ﻪﺑ ﺱﻮﺳﻮﺗﺎﻣ‬

‫ﺀﻮﺴﻟﺎﺑ ﺓﺭﺎﻣﺃ‬

Kedudukan  waswas  sebagai  faktor  penggerak  tingkah  laku  dalam  perspektif  manusia  sebagai  khalifah  Allah  yang  memiliki  akal,  qalb  dan  bashirah  adalah  sebagai  berikut.  Manusia  diberi  peluang  untuk  memilih  salah satu dari dua jalan (al­najdayn) yang disediakan Tuhan, seperti yang  dipaparkan  surat  al­Balad/  90:10  ( ).  Untuk  mengantar  sampai  kepada keputusan untuk menentukan pilihannya, manusia dipengaruhi oleh  dua  kekuatan,  yakni  personifikasi  kebaikan  dan  kekuatan  kebaikan  dan  kekuatan  kejahatan.  Kekuatan  kebaikan  di  personifikasi  dengan  malaikat,  yakni malaikat yang membantu manusia menempuh jalan kebenaran seperti  tertera dalam Q.s. al­Ahzab/ 33:43 dan Q.s Al­Anfal/8:9

uqèd “Ï%©!$# ’Ìj?|ÁムöNä3ø‹n=tæ ¼çmçGs3Í´¯»n=tBur /ä3y_Ì•÷‚ã‹Ï9 z`ÏiB ÏM»yJè=—à9$# ’n<Î) Í‘q–Y9$# 4 tb%Ÿ2ur tûüÏZÏB÷sßJø9$$Î/ $VJŠÏmu‘ ÇÍÌÈ
Dialah  yang  memberi  rahmat  kepadamu  dan  malaikat­Nya  (memohonkan  ampunan  untukmu), supaya dia mengeluarkan kamu  dari kegelapan kepada cahaya (yang terang).  dan  adalah  dia  Maha  Penyayang  kepada  orang­orang  yang  beriman.  (Q.s.  al­  Ahzab/33:43) 

Sedangkan  kekuatan  kejahatan  dipersonifikasi  dengan  setan,  yakni  untuk  mengiring  manusia  pada  jalan  kesesatan  seperti  dijelaskan  surat  al­  Baqarah/2:268

ß`»sÜø‹¤±9$# ãNä.߉Ïètƒ t•ø)xÿø9$# Nà2ã•ãBù'tƒur Ïä!$t±ósxÿø9$$Î/ ( ª!$#ur Nä.߉Ïètƒ Zot•Ïÿøó¨B çm÷ZÏiB
....

WxôÒsùur

Syaitan  menjanjikan  (menakut­nakuti)  kamu  dengan  kemiskinan  dan  menyuruh  kamu  berbuat kejahatan (kikir); sedang Allah menjadikan untukmu ampunan daripada­Nya dan  karunia....(Q.s. al­Baqarah/2:268) 

Karena  al­Qur’an  selalu  mempersonifikasi  kekuatan  kebaikan  dan  keburukan  dengan  malaikat  dan  setan,  maka  waswas  sebagai  faktor  penggerak  tingkah  laku  manusia  juga  dihubungkan  dengan  seta.  Faktor  penggerak  tingkah  laku  yang  tidak  dipersonifikasi  dalam  al­Qur’an  adalah  fitrah, hawa dan syahwat.  B. Fitrah, Hawa dan Syahwah dalam Sistem Nafs  Dalam nafs  manusia  ada  potensi  yang  dicipta  secara  fitri,  berfungsi  sebagai  penggerak  tingkah  laku  manusia.  Penggerak  tingkah  laku

‫ﻦﻳﺪﺠﻨﻟﺍ ﻩﺎﻨﻳ ﺪﻫﻭ‬

mempunyai  peranan  penting  dalam  kegiatan  manusia  sekurang­kurangnya  dalam  dua  hal.  (1)  mewarnai  corak  tingkah  laku  manusia,  dan  (2)  menentukan  makna  atau  nilai  dari  perbuatan  yang  dilakukan  orang  dalam  hidupnya.  Penggerak  tingkah  laku  seseorang  tidak  dapat  diketahui  secara  langsung melalui perbuatan yang dilakukan, karena ia bekerja dalam system  nafs  pada  sisi  dalam  manusia.  Di  dalam  diri  manusia  terdapat  dorongan­  dorongan  yang  menuntut  memperoleh  pemuasan,  dan  dorongan­dorongan  itu akan tampak jika bertemu dengan stimulus yang sesuai, dan selanjutnya  dorongan­dorongan  itu  bersama  dengan  tabiat  nafs  lainnya  menentukan  bagaimana  merespons  atas  stimulus  tersebut.  Nafs  yang  sehat  dimungkinkan  untuk  bisa  mengendalikan  dorongan­dorongan  itu  sehingga  berwujud  pada  tingkah  laku  yang  terkendali.  Dalam  keadaan  motif  mendorong  pada  tingkah  laku  yang  terkendali.  Dalam  keadaan  motif  mendorong  pada  tingkah  laku  negatif,  ia  berpotensi  untuk  mempengaruhi  seseorang  hingga  berwujud  pada  tingkah  laku  yang  tidak  terkendali.  Pertentangan  antara  keinginan  untuk  memuaskan  dorongan  buruk  dengan  dorongan  untuk  bertindak  adil  bisa  menyebabkan  seseorang  kehilangan  integritas  dirinya  sedemikian  rupa.  Dalam  keadaan  demikian  orang  dapat  terbalik  pikirannya  sehingga  apa  yang  mustahil  sebagai  suatu  hal  yang  mungkin,  masalah  yang  bernilai  buruk  dapat  diterima  oleh  logika  dan  system  nilai  jiwanya,  dan  apa  yang  tidak  wajar  tampak  menjadi  sesuatu  yang wajar.  Dalam  al­Qur’an,  gagasan  tentang  faktor­faktor  penggerak  tingkah  laku  (motif)  berhubungan  dengan  apa  yang  disebut  syahwah,  hawa  dan  fithrah. Motif dalam al­Qur’an tidak disebut secara langsung denggan term tetapi dengan term syahwah, hawa, fitrah dan uslub lainnya. 
‫ﻊﻓﺍﻭﺩ-ﻊﻓﺍﺩ‬

a. Fitrah Manusia  Dalam  bahasa  Arab,  fitrah  ( )  mempunyai  arti  belaah,  muncul,  kejadian dan penciptaan. Jika fitrah  dihubungkan dengan  manusia  maka  yang  dimaksud  dengan  fitrah  ialah  apa  yang  menjadi  kejaian  atau  11  bawaannya  sejak  lahir  atau  keadaan  semula  jadi.  Dalam  al­Qur’an  kata  fitrah  dengan  berbagai  kata  bentukannya  disebut  28  kali,  14  kali  disebut  dalam  konteks  uraian  tentang  bumi  atau  langit,  sisanya  disebut  dalam  konteks  pembicaraan  tentang  manusia,  baik  yang  berhubungan  dengan  fitrah penciptaan maupun fitrah keagamaan yang dimiliknya. 
‫ﺓﺮﻄﻓ-ﺮﻄﻓ‬

11 

Ibn Manzhur, op.cit jilid V, h. 3432­3435

10

óOÏ%r'sù y7ygô_ur ÈûïÏe$#Ï9 $Zÿ‹ÏZym 4 |Nt•ôÜÏù «!$# ÓÉL©9$# t•sÜsù }¨$¨Z9$# $pköŽn=tæ 4 Ÿw Ÿ@ƒÏ‰ö7s? È,ù=yÜÏ9 «!$# 4 š•Ï9ºsŒ ÚúïÏe$!$# ÞOÍhŠs)ø9$# ÆÅ3»s9ur uŽsYò2r& Ĩ$¨Z9$# Ÿw tbqßJn=ôètƒ ÇÌÉÈ
Maka  hadapkanlah  wajahmu  dengan  lurus  kepada  agama  Allah;  (tetaplah  atas)  fitrah  Allah yang Telah menciptakan manusia menurut fitrah itu. tidak ada peubahan pada fitrah  Allah. (Itulah) agama  yang lurus; tetapi kebanyakan  manusia tidak  mengetahui (Q.s. al­  Rum/30:30) 

Ayat  di  atas  memperlihatkan  bahwa  manusia  diciptakan  dengan  membawa fitrah (potensi) keagamaan yang hanif,yang benar, dan tidak bisa  menghindar  meskipun  boleh  jadi  ia  mengabaikan  atau  tidak  mengakuinya.  Berbeda dengan teologi Kristen yang memandang manusia berfitrah negatif  12  dengan menyandang dosa warisan Adam,  al­Qur’an memandang manusia  mempunyai  potensi  positif  lebih  besar  dibanding  potensi  negatifnya.  Surat  al­Baqarah/2:226,  seperti  yang  telah  dibahas  pada  bab  II  mengisyaratkan  bahwa manusia lebih mudah untuk berbuat baik daripada berbuat jahat, ( ).  Nafs  manusia  memperoleh  ganjaran  dari  apa  yang  diusahakannya dan memperoleh siksa dari apa yang diusahakannya. Dalam  bahasa Arab  kata kasabat digunakan untuk  mengambarkan pekerjaan yang  dilakukan dengan mudah, sedangkan kata iktasabat menunjuk pada hal­hal  yang  lebih  sulit  dan  berat.  Jadi  ayat  ini  mengisyaratkan  bahwa  fitrah  manusia  itu  cendrung  kepada  kebaikan.  Jika  ada  orang  yang  melakukan  keburukan,  sebenarnya  ia  harus  bersusah  payah  melawan  fitrah  dirinya,  Melawan  bashirah­nya.  Meskipun  demikian,  karena  daya  tarik  keburukan  13  lebih  kuat  dibanding  daya  kebaikan,  maka  dorongan  kepada  keburukan  ( ) lebih cepat merespons stimulus negatif yang dijumpainya.  b. Syahwah  Kalimat  syahwah  disebut  al­Qur’an  dalam  berbagai  kata  bentuknya  sebanyak tiga belas kali, lima kali di antaranya dalam bentuk masdar, yakni  dua kali dalam bentuk mufroh dan tiga kali dalam bentuk jama. Al­Qur’an  menggunakan term syahwat untuk beberapa arti. Pertama, dalam kaitannya  dengan  pikiran­pikiran  tertentu,  yakni  mengikuti  pikiran  orang  karena  mengikuti  hawa  nafsu  (Q.s.  al­Nisa/4:27).Kedua,  dihubungkan  dengan  keinginan manusia terhadap kelezatan dan kesenangan (Q.s. al­Imran//3:14, 
‫ﺎﻬﻴﻠﻋﻭ ﺖﺒﺴﻛ‬ ‫ﺀﻮﺴﻟﺎﺑ ﺓﺭﺎﻣﺍ‬ ‫ﺖﺒﺴﺘﻛﺍ ﺎﻣ‬ ‫ﺎﻣﺎﳍ‬

Vand de End, Harta dalam Bejana, (Jakarta: Badan Penerbit Kristen, tth)  Hadits riwayat  Thabrani menyebutkan bahwa kemuliaan ukhrawi dikelilingi oleh  hal­hal  yang  tidak  menarik,  sementara  kesenangan  duniawi  justru  dikelilingi  oleh  hal­hal  yang menarik ( )
13 

12 

11 

Q.s  Maryam/19:59).  Ketiga  berhubungan  dengan  perilaku  seks  menyimpang (Q.s. al­Araf/7:81, Q.s. al­Naml/27:55).

߉ƒÌ•ãƒur šúïÏ%©!$# tbqãèÎ7-Gtƒ ÏNºuqpk¤¶9$# br& (#qè=ŠÏÿsC ¸xøŠtB $VJŠÏàtã ÇËÐÈ
sedangkan  orang­orang  yang  mengikuti  hawa  nafsunya  bermaksud  supaya  kamu  berpaling sejauh­jauhnya (dari kebenaran). (Q.s. al­Nisa/4:27)

z`Îiƒã— Ĩ$¨Z=Ï9 •=ãm ÏNºuqyg¤±9$# šÆÏB Ïä!$|¡ÏiY9$# tûüÏZt6ø9$#ur ÎŽ•ÏÜ»oYs)ø9$#ur Íot•sÜZs)ßJø9$# šÆÏB É=yd©%!$# ÏpžÒÏÿø9$#ur È@ø‹y‚ø9$#ur ÏptB§q|¡ßJø9$# ÉO»yè÷RF{$#ur Ï^ö•ysø9$#ur 3 š•Ï9ºsŒ ßì»tFtB Ío4qu‹ysø9$# $u‹÷R‘‰9$# ( ª!$#ur ¼çny‰YÏã ÚÆó¡ãm É>$t«yJø9$# ÇÊÍÈ
Dijadikan  indah  pada  (pandangan)  manusia  kecintaan  kepada  apa­apa  yang  diingini,  yaitu: wanita­wanita, anak­anak, harta yang banyak dari jenis  emas, perak, kuda pilihan,  binatang­binatang ternakdan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia, dan di sisi  Allah­lah tempat kembali yang baik (surga). (Q.s. al­Imran/3:14)

öNà6¯RÎ) tbqè?ù'tGs9 tA$y_Ìh•9$# Zouqöky- `ÏiB Âcrߊ Ïä!$|¡ÏiY9$# 4 ö@t/ óOçFRr& ×Pöqs% šcqèùÌ•ó¡•B ÇÑÊÈ
Sesungguhnya  kamu  mendatangi  lelaki  untuk  melepaskan  nafsumu  (kepada  mereka),  bukan kepada wanita, malah kamu Ini adalah kaum yang melampaui batas. (Q.s. al­Araf/  7:81 

Dalam  bahasa  Arab,  syahwah  yang  berasal  dari  kata mengandung arti menyukai atau menyenangi. Jika dihubungkan dengan  manusia,  maka  syahwah  artinya  kerindungan  nafs  terhadap  apa  yang  14  dikehendakinya .  dalam  al­Qur’an,  maksud  syahwah  adalah  obyek  yang  diinginkan  seperti  yang  termaktub  dalam  surat  al­  Imran/3:14  di  atas,  dan  juga  syahwat  seringkali  untuk  menyebut  potensi  keinginan manusia seperti dijelaskan surat Maryam/ 19:59 dan Q.s. al­Nisa/  4:27 
‫ﻰﻬﺸﻳ-ﻲﻬﺷ-ﺎﻬﺷ‬‫ﻩﺪﻳﺮﺗ ﺎﻣ ﱃﺍ ﺲﻔﻨﻟﺍ ﻉﻭﺰﻧ‬ ‫ﺓﻮﻬﺷ‬

Al­Raghib al­Isfahani, Mu’jam Mufradat Alfazh al­Qur’an, (Beirut: Dar al Fikr,  tth), h. 227

14 

12

* y#n=sƒmú .`ÏB öNÏdω÷èt/ ì#ù=yz (#qãã$|Êr& no4qn=¢Á9$# (#qãèt7¨?$#ur ÏNºuqpk¤¶9$# ( t$öq|¡sù tböqs)ù=tƒ $†‹xî ÇÎÒÈ
Maka datanglah sesudah mereka, pengganti (yang jelek) yang menyia­nyiakan shalat dan  memperturutkan  hawa  nafsunya,  Maka  mereka  kelak  akan  menemui  kesesatan,  (Q.s.  Maryam/19:59) 

Surat  Maryam/19:59  di  atas  menyebutkan  bahwa  ada  satu  generasi  sesudah  Nabi  yang  bertingkah  laku  salat  dan  mengikuti  syahwatnya.  Para  mufasir  memahami  syahwat  dalam  ayat  ini  sebagai  potensi  manusia  untuk  mengikuti  dorongan  syahwatnya,  yakni  mendahulukan  dorongan  syahwat  15  daripada  mematuhi  perintah  Tuhan.  Sedangkan  surat  al­Imran/3:14  menyebutkan  obyek  syahwat  manusia  berupa  wanita  (seksual),  anak­anak  (kebanggaan), harta kekayaan, benda berharga (kebanggaan, kesombongan,  kemanfaatan),kendaraan  yang  bagus  (kebanggaan,  kenyamanan,  kemanfaatan), binatang ternak (kesenangan, kemanfaatan) dan sawah lading  (kesenangan,  kemanfaatan).  Sementara  itu  surat  al­  Ar’raf/7:81mengisyaratkan  adanya  dorongan  untuk  melakukan  pemuasan  seksual  secara  menyimpang  dari  kelaziman.  Dari  ayat­ayat  tersebut  dapat  disimpulkan  bahwa  menurut  al­Qur’an,  di  dalam  diri  manusia  terkandung  dorongan­dorongan yang mendesak manusia untuk melakukan hal­hal yang  memberikan  kepada  kepuasan  seksual,  kepuasan  kepemilikan,  kepuasan  kenyamanan dan kepuasan harga diri.  c. Hawa  Dalam bahasa Arab, hawa ( ) adalah kecenderungan nafs kepada  syahwat, ( ) kata hawa dalam bahasa Arab juga mengandung  arti turun dari atas ke bawah, tetapi lebih mengandung konotasi negatif, dan  menurut  al­Isfahani,  penyebutan  term  hawa  mengandung  arti  bahwa  pemiliknya akan jatuh ke dalam keruwetan besar ketika hidup di dunia, dan  16  di akhirat dimasukkan ke dalam neraka Hawiyah.  Al­Qur’an  menyebut  hawa  dalam  berbagai  kata  bentukan  sebanyak  36 kali, sebagian besar untuk menyebut cirri tingkah laku, negatif, seperti:  1.  Perbuatan orang zalim mengikuti hawa nafsu (Q.s.al Rum/ 30:29)  2.  Perbuatan  orang  sesat  mengikuti  hawa  nafsu (Q.s al­Maidah/ 5:77) 
15  16 

Ahmad Mushthafa al­Maraghi, Op.cit, juz XVI, h. 66­67  Al­Raghib al­Isfahani, op.cit, h.545

‫ﻞﺒﻗ ﻦﻣ ﺍﻮﻠﺿ ﺪﻗ ﻡﻮﻗ ﺀﺍﻮﻫﺃ ﺍﻮﻌﺒﺗ ﻻﻭ‬

‫ﻢﻠﻋ ﲑﻐﺑ ﻢﻬﺋﺁﻮﻫﺃ ﺍﻮﻤﻠﻇ ﻦﻳﺬﻟﺍ ﻊﺒﺗﺍ ﻞﺑ‬

‫ﻯﻮﻫ‬

‫ﺓﻮﻬﺸﻟﺍ ﱃﺍ ﺲﻔﻨﻟﺍ ﻞﻴﻣ‬

13 

seperti yang tersebut dalam surat (Q.s. al­An’am/6:150), dan  4.  Perbuatan  orang  yang  tidak  berilmu (Q.s.  al­  Jatsiyah/ 45:18  Pada  surat  al­Nazi’at/  79:40­41  disebutkan  hubungan  hawa  dengan  nafs:

$¨Br&ur ô`tB t$%s{ tP$s)tB ¾ÏmÎn/u‘ ‘ygtRur }§øÿ¨Z9$# Ç`tã 3“uqolù;$# ÇÍÉÈ ¨bÎ*sù sp¨Ypgø:$# }‘Ïd 3“urù'yJø9$# ÇÍÊÈ
Dan adapun  orang­orang  yang takut  kepada  kebesaran Tuhannya dan  menahan  diri  dari  keinginan  hawa  nafsunya,  Maka  Sesungguhnya  syurgalah  tempat  tinggal(nya).(Q.s.  al­  Naziat 79:40­41) 

Ayat di atas menunjukkan bahwa ada nafs dan ada komponen hawa.  Menurut al­Maraghi hawa merupakan keadaan kejatuhan nafs ke dalam hal­  17  hal yang dilarang oleh Tuhan ( )  . Jika hawa itu merupakan  kecenderungan    kepada  syahwat,  maka  kalau  dibandingkan  dengan  motif,  hawa  adalah  motif  kepada  hal­hal  yang  rendah  dan  batil.  Dalam  surat  al­  Mu’minun/23:71  diisyaratkan,  jika  kebenaran  tunduk  kepada  desakan  hawa, maka tata kehidupan manusia akan rusak binasa ( ). Al­Qur’an banyak sekali mengingatkan manusia agar  jangan mengikuti hawa sendiri ataupun hawa orang lain, karena mengikuti  dorongan hawa dapat menyesatkan, seperti yang dijelaskan dalam surat­al­  An’am/6:119 ( ) dan Q.s. Shad//38:26), dan dapat  mendorong  bertindak  menyimpang  dari  kebenaran  ( )[Q.s.  al­Nisa//4:135].  Hawa  yang  selalu  diikuti,  menurut  al­Qur’an  menjadi  sangat  dominant  pada  seseorang  hingga  orang  itu  menjadikan  hawa­nya  sebagai tuhan, seperti yang dipaparkan surat al­Furqon/29:43 ( )  Sikap  mental  orang  yang  mampu  menekan  hawa  nafsunya  seperti  yang termaktub dalam surat al­Nazi'at/ 79:40­41 adalah mental orang yang  takut  kepada  Tuhan,  dan  perasaan  takut  kepada  Tuhan  itu  didahului  oleh  ilmu  sehingga  menurut  al­Qur'an  surat  Fathir/35:28,  hanya  orang  yang  berilmu (ulama)­lah yang memiliki rasa takut kepada Tuhan ( ).  Jika  melihat  munasabah  dengan  ayat  sebelumnya  (Q.s.  al­Naziat/  79:37­38),  maka  sikap  mental  ini  merupakan  kebalikan  dari  sikap  mental 
17 
‫ﺕﺪﺴﻔﻟ ﻢﻫﺍﻮﻫﺃ ﻖﳊﺍ ﻊﺒﺗﺍ ﻮﻟﻭ‬ ‫ﻪﻣﺭﺎﳏ ﰲ ﺲﻔﻨﻟﺍ ﻉﻮﻗﻭ‬ ‫ﻦﻬﻴﻓ ﻦﻣﻭ ﺽﺭﻷﺍﻭ ﺕﺍﻭﺎﻤﺴﻟﺍ‬

Ahmad Mushthafa al­Maraghi, op.cit, juz XXX, h. 34

‫ﻩﺩﺎﺒﻋ ﻦﻣ ﷲﺍ ﺶﳜ ﺎﳕﺍ‬

‫ﻪﳍﺍ ﺬﲣﺍ ﻦﻣ ﺖﻳﺍﺭﺃ‬

‫ﺍﻮﺑﺬﻛ ﻦﻳﺬﻟﺍ ﺀﺍﻮﻫﺃ ﻊﺒﺘﺗ ﻻﻭ‬

3.  Perbuatan orang yang mendustakan ayat­ayat Tuhan
‫ﺎﻨﺗﺎﻳﺎﺑ‬

‫ﺍﻮﻟﺪﻌﺘﻧﺍ ﻯﻮﳍﺍ ﺍﻮﻌﺒﺘﺗ ﻼﻓ‬

‫ﻥﻮﻤﻠﻌﻳ ﻻ ﻦﻳﺬﻟﺍ ﺀﺍﻮﻫﺃ ﻊﺒﺘﺗ ﻻﻭ‬

‫ﻢﻠﻋ ﲑﻐﺑ ﻢﻬﺋﺍﻮﻫﺄﺑ ﻥﻮﻠﻀﻴﻟ ﺍﲑﺜﻛ ﻥﺍﻭ‬

‫ﺀﺎﻤﻠﻌﻟﺍ‬

‫ﻩﺍﻮﻫ‬

14 

orang  yang  melampaui  batas,  ( ),  yaitu  orang  yang  menurut  Fakhr  18  al­Razi, mengalami distorsi pemikiran,  dan kebalikan dari menekan hawa  nafsu,  orang  yang  melampaui  batas  itu,  justru  lebih  mengutamakan  kesenangan dunia ( ).  C. Karakteristik Penggerak Tinglah Laku  Hubungan  antara  tingkah  laku  yang  tampak  dengan  faktor  penggeraknya  yang  tersembunyi  sangat  rumit.  Al­Qur'an  memberi  contoh  pada  kisah  Nabi  Yusuf,  yaitu  perbuatan  saudara­saudara  Yusuf  menipu  ayah  mereka  dan  menyingkirkan  Yusuf  itu  sendiri.  Mekanisme  kerja  penggerak  hingga  menjadi  tingkah  laku  yang  dilakukan  oleh  saudara­  saudara  Yusuf  seperti  dkisahkan  dalam  surat  Yusuf  ayat  7­18  itu,  dapat  diilustrasikan sebagai berikut:  19  Anak­anak  Nabi  Ya'qub  berjumlah  12  orang,  sebagian  besar  dari  mereka  terutama  yang  sudah  dewasa  merasa  kesal  karena  merasa  kurang  mendapat  perhatian  dari  ayahnya.  Setan  membisikkan  waswasnya  kepada  mereka bahwa penyebab kurang perhatian Ya'qub kepada meraka itu adalah  karena  kasih  sayang  Ya'qub  sudah  bertumpah  kepada  Yusuf  yang  menjadi  anak  kesayangannya  sejak  kecil.  Bisikan  itu  mengatakan  bahwa  selama  masih  ada  Yusuf    disisi  ayahnya,  jangan  berharap  ayah  akan  memperhatikan mereka. Bisikan itu mengusik dorongan­dorongan yang ada  dalam nafs mereka, yaitu motif ingin dicintai, ingin diperhatikan, dan ingin  memperoleh  kesenangan  dan  juga  motif  benci.  Didorong  oleh  rasa  ingin  memuaskan motifnya, waswas setan memberikan stimulus berupa gagasan­  gagasan  yang  jitu,  yaitu  menyingkirkan  Yusuf.  Ketika  nafsnya  menjawab  bahwa  tidak  mungkin  menyingkirkan  Yusuf  karena  selalu  ada  dalam  pengawasan  ayahnya,  was­was  mebisikkan  gagasan  yang  tepat,  yaitu  merayu  ayahnya  agar  diperbolehkan  mengajak  Yusuf  bermain­main  di  obyek  pariwisata.  Gagasan  itu  juga  sekaligus  dilengkapi  skenario  bagaimana membuang Yusuf dan bagaimana menyusun alasan yang masuk  akal untuk disampaikan kepada ayahnya.  Sebenarnya bashirah mereka menafikan gagasan gila itu, bagaimana  mungkin  membohongi  ayah  dan  bagaimana  mungkin  membunuh  atau  menyingkirkan  saudara  kandung  sendiri.  Akan  tetapi  kuatnya  motif  benci  dan motif ingin diperhatikan menyebabkan integritas diri mereka terganggu,  hilang  keseimbangan  dan  tidak  mampu  mendudukkan  masalah  secara  proporsional.  Demikianlah  kondisi  mental  saudara­saudara  Yusuf.  Dominasi  motif  benci  itu  sedemikian  rupa  sampai  mereka  melakukan  apa 
Imam Fakhr al­Razi, op.cit juz XXX  Menurut kitab kejadian 35, Keduabelas anak­anak Yaqub adalah Rubin, Simeon,  Lewi,  Yehuda,  Zebulon,  Isachar,  Yusuf,  Benyamin,  Dan,  Naftali,  Gad  dan  Asier.  Lihat  al­kitab (Jakarta: Lembaga Al kitab Indonesia, 1970), h. 48
19  18 
‫ﻰﻐﻃ ﻦﻣ ﺎﻣﺄﻓ‬ ‫ﺎﻴﻧﺪﻟﺍ ﺓﻮﻴﳊﺍ ﺮﺛﺍﻭ‬

15 

yang  menurut  Utsman  Najati  disebut  helat  mental  ( )  pengingkaran  terhadap  perasaan,  dan  sifat­sifat  buruk  yang  ada  pada  dirinya  untuk  kemudian menimpakan kesalahan itu pada orang lain, dan setelahitu merasa  20  terbebas  dari  kesalahan.  Mereka  menyusun  rencana  secara  cermat  dan  memandang  yangmustahil  menjadi  mungkin,  yang  tidak  wajar  menjadi  wajar,  yang  buruk  menjadi  logis.  Ketika  Ya'qub  tidak  mengizinkan  Yusuf  diajak pergi, mereka melakukan helah mental dengan berkata:

(#qä9$s% $tR$t/r'¯»tƒ $tB y7s9 Ÿw $¨Z0Bù's? 4’n?tã y#ß™qム$¯RÎ)ur ¼ã&s! tbqßsÅÁ»oYs9 ÇÊÊÈ ã&ù#Å™ö‘r& $oYyètB #Y‰xî ôìs?ö•tƒ ó=yèù=tƒur $¯RÎ)ur ¼çms9 tbqÝàÏÿ»yss9 ÇÊËÈ
Mereka  berkata:  "Wahai  ayah  kami,  apa  sebabnya  kamu  tidak  mempercayai  kami  terhadap  Yusuf,  padahal  Sesungguhnya  kami  adalah  orang­orang  yang  mengingini  kebaikan  baginya.  Biarkanlah  dia  pergi  bersama  kami  besok  pagi,  agar  dia  (dapat)  bersenang­senang dan (dapat) bermain­main, dan Sesungguhnya kami pasti menjaganya."  (Q.s. Yusuf/12: 11­12) 

Demikianlah  kesepakatan  persekongkolan  yang  diambil  oleh  saudara­saudara  Yusuf.  Perbuatan  mereka  dilatarbelakangi  oleh  motif  permusuhan  yang  bersumber  dari  keinginan  pemuasan  sosial.  Mereka  menipu  mentah­mentah  ayahnya  dan  dengan  mudahnya  mempermainkan  nilai­nilai  kepatutan.  Jika  dianalisis  sebenarnya  ada  satu  pertanyaan;  seberapa  jauh  jarak  antara  motif  kepada  permusuhan  dan  bashirah  dalam  sistem  nafs  manusia  ketika  tingkah  laku  manusia  berada  dalam  dominasi  motif  kepada  permusuhan  atau  ketika  kebencian  memenuhi  sepenuhnya  mengendalikan  hawa  nafsunya,  sehingga  qalb  dan  akal  hanya  digunakan  sebagai alat permainan. Apa yang terjadi pada Yusuf, terjadi pula sekarang  pada  orang  lain  dan  berulang­ulang,  karena  sesungguhnya  motif  kepada  permusuhan  dan  bashirah  berada  dalam  satuan  sistem  nafs.  Contoh  yang  jelas  dari  hal  itu  ialah  bahwa  penipu  akan  menggunakan  segala  cara  yang  mungkin  dalam  memperdayakan  korbannya,  pencuri  atau  perampok  juga  suka  menampilkan  tingkah  laku  sopan  dan  hormat  sebagai  strategi  untuk  mengelabui korbannya.  Al­Qur'an memberi contoh lain dari tingkah laku helah mental, pada  tingkah  laku  orang  munafik  yang  mengaku  beriman  seperti  yang  diisyaratkan  surat  al­Baqarah/2:8­10.  Mereka  bermuka  manis  untuk  menyembunyikan kebencian mereka dan helah mental orang munafik lebih  rumit lagi karena di dalam hati mereka bersemayam penyakit nifaq.  1. Pengaruh Lingkungan terhadap Penggerak Tingkah Laku 
20 

Utsman Najati, Al­Qur'an wa Ilm al­Nafs (Kairo: Dar al­Syuruq, 1982(, h. 19

‫ﺔﻴﺴﻔﻨﻟﺍ ﺔﻠﻴﺣ‬

16

$yJßg©9y—r'sù ß`»sÜø‹¤±9$# $pk÷]tã $yJßgy_t•÷zr'sù $£JÏB $tR%x. ÏmŠÏù ( $uZù=è%ur (#qäÜÎ7÷d$# ö/ä3àÒ÷èt/ CÙ÷èt7Ï9 Ar߉tã ( ö/ä3s9ur ’Îû ÇÚö‘F{$# @•s)tGó¡ãB ìì»tFtBur 4’n<Î) &ûüÏm ÇÌÏÈ
Lalu  keduanya  digelincirkan  oleh  syaitan  dari  surga  itu  dan  dikeluarkan  dari  keadaan  semula dan kami berfirman: "Turunlah kamu! sebagian kamu menjadi musuh bagi yang  lain, dan bagi kamu ada tempat kediaman di bumi, dan kesenangan hidup sampai waktu  yang ditentukan." (Q.s. al­Baqarah/2:36) 

Surat  al­Baqarah/2:36  merupakan  bagian  dari  rangkaian  ayat­ayat  (30­38) yang mengisahkan penciptaan Adam dan bagaimana akhirnya Adab  dan  Hawa  terpedaya  oleh  godaan  setan  untuk  memakan  syajarah  yang  dilarang Tuhan sehingga  mereka dikeluarkan  dari sorga dan diturunkan  ke  muka bumi ini. Dari ayat tersebut timbul pertanyaan, mengapa Adam yang  Nabi  bisa  tergoda  oleh  Iblis.  Dari  rangkaian  ayat  30­38  itu  (dan  tafsirnya)  dapat  diketahui  jawabannya,  bahwa  Iblis  bukan  hanya  sekali  mendatangi  Adam,  dan  bahkan  jika  gagal  mempengaruhi  Adam,  ia  akan  segera  mempengaruhi  Hawa.  Demikianlah  usaha  Iblis  tidak  henti­hentinya  mempengaruhi  Adam  dengan  menawarkan  logika  bahwa  di  balik  larangan  Tuhan itu ada rahasia  keabadian, dan  melanggar perintah Tuhan  memakan  syajarah justru akan menghasilkan keabadian.  Kehadiran Iblis kepada Adam dan Hawa secara terus menerus dalam  perspektif  psikologi  seperti  yang  dikatakan  oleh  Dr.  Ramadhan  al­  21  Qadzdzafi  adalah  menempati  posisi  lingkungan.  Iblis  dalam  hal  ini  menjadi  faktor  lingkungan.  Lingkungan  adalah  ruang  di  mana  seseorang  hidup, baik ruangan fisik,  mental  maupun spiritual. Lingkungan itu sendiri  sebenarnya  netral,  tidak  mempengaruhi  apa­apa  jika  hanya  dilalui  sepintas  kilas.  Ia  baru  mempengaruhi  manusia  ketika  menstimuli  manusia  secara  berulang­ulang,  terus  menerus  dalam  waktu  yang  lama.  Pengaruh  lingkungan  terhadap  manusia  bisa  berupa  membentuk  atau  mengubah  tingkah laku, bisa positif bisa juga negatif bergantung kepada faktor­faktor  apa  yang  relevan  dengan  kegiatan  atau  dengan  perhatian  manusia.  Adam  tergoda  Iblis  karena  Iblis  selalu  menawarkan  keabadian,  satu  hal  yang  dirindukan oleh Adam dan Hawa sebagai manusia.  Manusia  adalah  makhluk  sosial  yang  dapat  dipengaruhi  oleh  lingkungan  sosial  dimanaia  berada.  Seringkali  pengaruh  lingkungan  itu  sangat  besar  sehingga  bukan  hanya  mengubah  atau  meluruskan,  tetapi  sampai  mengalahkan  tabiat  asal  seseorang.  Hadits  Nabi  yang  berbicara  tentang Fitrah manusia sejalah dengan pandangan tersebut. Kata Rasul 

21 

Ramadhan Muhammad al­Qadzdzafi, op.cit,h. 45

17

‫ﻪﻧﺎﺴﺠﳝ ﻭﺍ ﻪﻧﺍﺮﺼﻨﻳ ﻭﺍ ﻪﻧﺍﺩﻮﻬﻳ ﻩﺍﻮﺑﻻ ﺓﺮﻄﻔﻟﺍ ﻰﻠﻋ ﺪﻟﻮﻳ ﺪﻟﻮﻣ ﻞﻛ‬

Setiap  manusia  dilahirkan  dalam  keadaan  fitrah,  kedua  orang  tuanyalah  yang menyebabkan anak itu menjadi Yahudi, Nasrani atau Majusi.  Meskipun demikian, jika seseorang dalam merespons lingkungan itu  tetap berpegang teguh kepada tuntunan agama dan taat kepada Allah, maka  orientasinya  itu  akan  mengarahkan  tingkah  lakunya  ke  arah  kebaikan  dirinya,  baik  kebaikan  di  dunia  maupun  di  akhirat.  Sebaliknya  jika  dalam  merespons  lingkungan  itu  ia  mengikuti  dorongan  syahwat  dan  pikiran  rendahnya, maka ia akan terbawa  kepada tingkah laku yang  mencelakakan  dirinya, terutama jika  dilihat dari ukuran orang beragama. Jadi lingkungan  tertentu  mempersubur  motif  yang  sudah  ada  dalam  nafs  manusia  untuk  memperoleh  pemuasannya.  Seseorang  yang  memiliki  motif  kepada  kejahatan  akan  mudah  terangsang  untuk  melakukan  perbuatan  jahat  jika  lingkungan  dimana  ia  hidup  memberikan  situasi  yang  kondusif  untuk  melakukannya.  Jika  lingkungannya  tidak  kondusif  untuk  itu,  maka  motif  kepada kejahatan itu mengendur atau tertekan. Selanjutnya motif jahat yang  sudah  menguat  mudah  menggerakkan  manusia  untuk  melaksanakan  kejahatan.  2. Kekuatan Penggerak Tingkah Laku  Motif  bekerja  mengarahkan  tingkah  laku  manusia  pada  tujuan  yang  diinginkan.  Motif  kepada  kejahatan  bekerja  mengarahkan  manusia  pada  tingkah  laku  jahat,  dan  motif  kepada  pemilikan  mengarahkan  manusia  untuk  bekerja  memperoleh  apa  yang  ia  inginkan.  Tanpa  motif  manusia  bagaikan  perahu  tanpa  kompas,  berlayar  tidak  tentu  arah.  Bagi  manusia,  motif  bagaikan  kompas  hidup.  Al­Qur'an  surat  Yunus/10:108  mengisyaratkan  adanya  hubungan  erat  antara  motif  dengan  tingkat  dan  warna kegiatan manusia.

ö@è% $pkš‰r'¯»tƒ â¨$¨Z9$# ô‰s% ãNà2uä!%y` ‘,ysø9$# `ÏB öNä3În/§‘ ( Ç`yJsù 3“y‰tF÷d$# $yJ¯RÎ*sù “ωtGöku‰ ¾ÏmÅ¡øÿuZÏ9 ( `tBur ¨@|Ê $yJ¯RÎ*sù ‘@ÅÒtƒ $pköŽn=tæ ( !$tBur O$tRr& Nä3ø‹n=tæ 9@‹Å2uqÎ/ ÇÊÉÑÈ
Katakanlah: "Hai manusia, Sesungguhnya teIah datang kepadamu kebenaran (Al Quran)  dari  Tuhanmu,  sebab  itu  barangsiapa  yang  mendapat  petunjuk  Maka  Sesungguhnya  (petunjuk  itu)  untuk  kebaikan  dirinya  sendiri.  dan  barangsiapa  yang  sesat,  Maka  Sesungguhnya kesesatannya itu mencelakakan dirinya sendiri. dan Aku bukanlah seorang  Penjaga terhadap dirimu". (Q.s. Yunus/10:108) 

Ayat  di  atas  mengisyaratkan  bahwa  barangsiapa  telah  memiliki  kesiapan atau memiliki dorongan untuk menerima petunjuk al­Qur'an, maka

18 

kecenderungannya  tertuju  pada  melaksanakan  kebaikan  seperti  yang  diajarkan  al­Qur'an,  dan  ia  selalu  merindukan  datangnya  kebaikan  bagi  dirinya. Sebaliknya barang siapa di dalam dirinya telah ada dorongan untuk  menolak  kebenaran  al­Qur'an,  maka  ia  tidak  mampu  menangkap  kebaikan  al­Qur'an,  dan  karena  faktor  penolakan  tersebut,  ia  tidak  tertarik  untuk  mengikuti petunjuk­petunjuk al­Qur'an.

$tBur ßìÎ7-Gtƒ óOèdçŽsYø.r& žwÎ) $‡Zsß 4 ¨bÎ) £`©à9$# Ÿw ÓÍ_øóムz`ÏB Èd,ptø:$# $º«ø‹x© 4 ¨bÎ) ©!$# 7LìÎ=tæ $yJÎ/ tbqè=yèøÿtƒ ÇÌÏÈ
Dan  kebanyakan  mereka  tidak  mengikuti  kecuali  persangkaan  saja.  Sesungguhnya  persangkaan  itu  tidak  sedikitpun  berguna  untuk  mencapai  kebenaran.  Sesungguhnya  Allah Maha mengetahui apa yang mereka kerjakan. (Q.s Yunus/10:36)

......Sebenarnya orang­orang kafir itu dijadikan (oleh syaitan) memandang baik tipu daya  mereka dan dihalanginya dari jalan (yang benar). ....(Q.s. al­Rad/13:33) 

Al­Qur'an  surat  Yunus/10:36  di  atas,  mengisyaratkan  adanya  orang  (musyrik)  yang  tunduk  pada  motif  penentangannya  kepada  kebenaran  (al­  Qur'an)  sampai  akalnya  terdistorsi.  Motif  ingkarnya  kepada  Tuhan  membuatnya tidak bisa  memahami argumen logis ataupun  kebenaran yang  berasal  dari  wahyu  untuk  memahami  keesaan  Tuhan.  Ia  merasa  cukup  dengan  berpegang  pada  penolakan  emosinya  yang  meperkuat  pendapat  pribadinya  dan  arahnya  yang  keliru  yang  kemudian  membawanya  pada  sikap menolak dan sombong, padahal apa yang mereka pegang teguh tidak  lebih  hanyalah  dugaan  atau  persangkaan  yang  belum  terjamin  kebenarannya.  Sedangkan  surat  al­Rad/  13:33  di  atas  mengisyaratkan  bahwa  orang  kafir  yangmemang  memiliki  motif  menentang,  motif  kufur,  justru  merasakan  adanya  keindahan  dalam  perbuatan  mereka  yang  keliru.  Perbuatan  tipu  daya  mereka  terasa  indah  dan  benar,  karena  motif  menentang kebenaran mendominasi mereka sehingga mereka salah persepsi  terhadap  jalan  kebenaran.  Dorongan­dorongan  dalam  nafs  yang  mendesak  untuk  memperoleh  pemuasannya  itu  di  dalamnya  terkandung  tipuan  yang  menyesatkan dan terkandung juga potensi yang menggerakkan tingkah laku  ke  arah  memperoleh  kelezatan  dan  kesenangan,  atau  ke  arah  mencapai  kemanfaatan  yang  sifatnya  individual,  baik  kemanfaatan  materi  maupun  maknawi.  Menunuuk surat Yunus/10:36 yang menyebutkan bahwa orang kafir  dikuasai  oleh  dugaan,  persangkaan  atau  zhann  yang  tidak  jelas  dasarnya,  sebenarnya ayat itu secara tidak langsung  mengisyaratkan bahwa  motif itu

...

3 ö@t/ z`Îiƒã— tûïÏ%©#Ï9 (#rã•xÿx. öNèdã•õ3tB (#r‘‰ß¹ur Ç`tã È@‹Î6¡¡9$# 3

....

19 

merupakan keadaan emosi yang berhubungan dengan susunan biologi tubuh  manusia,  atau  sekurang­kurangnya  bahwa  di  dalam  motif  terdapat  dimensi  emosi yang sangat dominan bagikan dinding yang menghalangi pandangan,  sehingga orang yang sedang didorong oleh  motif  menolak yang  kuat tidak  bisa  menengok  kebaikan  yang  berlawanan  dengan  tuntutan  motifnya.  Dominasi  motif  ingkar  itu  menyebabkan  orang  tidak  bisa  melihat  dan  menganalisa sesuatu secara teliti.  Al­Qur'an  memberi  contoh  misalnya,  apa  yang  dimohonkan  orang  kepada  Tuhan  ketika  dalam  keadaan  terjepit  terlupakan  begitu  saja  ketika  Tuhan  telah  membebaskan  mereka  dari  keterjepitan  itu.  Kondisi  yang  demikian diisyaratkan oleh al­Qur'an surat Yunus/10:23 dan 12

#sŒÎ)ur ¡§tB z`»|¡RM}$# •Ž‘Ø9$# $tR%tæyŠ ÿ¾ÏmÎ7/YyfÏ9 ÷rr& #´‰Ïã$s% ÷rr& $VJͬ!$s% $£Jn=sù $uZøÿt±x. çm÷Ztã ¼çn§ŽàÑ §•tB br(Ÿ2 óO©9 !$oYããô‰tƒ 4’n<Î) 9hŽàÑ ¼çm¡¡¨B 4 y7Ï9ºx‹x. z`Îiƒã— tûüÏùÎŽô£ßJù=Ï9 $tB (#qçR%x. šcqè=yJ÷ètƒ ÇÊËÈ
Dan apabila manusia ditimpa bahaya dia berdoa kepada kami  dalam keadaan berbaring,  duduk atau berdiri, tetapi setelah  kami  hilangkan bahaya itu  daripadanya, dia (kembali)  melalui  (jalannya  yang  sesat),  seolah­olah  dia  tidak  pernah  berdoa  kepada  kami  untuk  (menghilangkan)  bahaya  yang  Telah  menimpanya.  begitulah  orang­orang  yang  melampaui  batas  itu  memandang  baik  apa  yang  selalu  mereka  kerjakan.  (Q.s.  Yunus/10:12)

Maka  tatkala  Allah  menyelamatkan  mereka,  tiba­tiba  mereka  membuat  kezaliman  di  muka bumi tanpa (alasan) yang benar (Q.s. Yunus/10:23) 

Motif  kepada  hal­hal  yang  disukainya,  besar  sekali  pengaruhnya  kepada  tingkah  laku  sampai  banyak  orang  yang  terbelenggu  oleh  persangkaannya,  khayalannya  dan  angan­angannya  hanya  sekadar  memuaskan  motifnya  atua  merespons  desakannya  terutama  dalam  kondisi  emosi  memuncak  seperti  marah,  sedih,  takut  atau  putus  asa,  satu  keadaan  yang membuat keputusannya tidak tepat dan pikirannya tidak cermat. Oleh  karena itu motif kepada kejahatan hanya bisa dikendalikan dengan akal dan  latihan.  3. Kekuatan Motif kepada Keburukan  Motif kepada keburukan sangat kuat pengaruhnya dalam mendorong  manusia  melakukan  perbuatan  buruk  yang  dilakukan  secara  demonstratif,  seperti  tingkah  laku  sombong,  melawan,  tidak  mau  mengambil  pelajaran

...

!$£Jn=sù öNßg8pgUr& #sŒÎ) öNèd tbqäóö7tƒ ’Îû ÇÚö‘F{$# ÎŽö•tóÎ/ Èd,ysø9$# 3

20 

dari  pengalaman  dan  dari  kebiasaan  masa  lalu.  Meskipun  seseorang  telah  berkali­kali  mengalami  kesulitan  karena  perbuatannya  yang  keliru,  tapi  karena  motifnya  kepada  keburukan  sangat  kuat  menyebabkan  ia  lebih  mengutamakan  memenuhi  dorongan  untuk  memuaskan  motif  kepada  keburukan  itu  dengan  mengulangi  kesalahan  yang  lalu,  dibanding  berpikir  jernih  memilih  tindakan  yang  benar.  Bagi  orang  yang  memiliki  motif  kepada  keburukan,  kebenaran  tidak  memuaskan  nafs­nya,  sebaliknya  kejahatanlah  yang  membuatnya  puas  karena  ia  berada  di  bawah  dominasi  motif  kepada  kejahatan.  Selama  seseorang  tidak  bisa  menolak  desakan  motif  kepada  keburukan  yang  ada  di  dalam  nafs­nya,  maka  akal  sehatnya  22  ( ) seperti yang dimaksud oleh Fakhr al­Razi  tidak berfungsi.  Al­Qur'an  surat  al­Mu'minun/23:105­106  mengisyaratkan  kuatnya  pengaruh motif kepada keburukan terhadap tingkah laku.

öNs9r& ô`ä3s? ÓÉL»tƒ#uä 4’n?÷Gè? ö/ä3ø‹n=tæ OçFZä3sù $pkÍ5 šcqç/Éj‹s3è? ÇÊÉÎÈ (#qä9$s% $uZ-/u‘ ôMt7n=xî $uZøŠn=tã $uZè?uqø)Ï© $¨Zà2ur $YBöqs% šúüÏj9!$|Ê ÇÊÉÏÈ
Bukankah  ayat­ayat­Ku  Telah  dibacakan  kepadamu  sekalian,  tetapi  kamu  selalu  mendustakannya? Mereka berkata: "Ya Tuhan kami, kami Telah dikuasai oleh kejahatan  kami, dan adalah kami orang­orang yang sesat. (Q.s. al­Mu’minun/23:105­106) 

Ayat  di  atas  menunjukkan  bahwa  orang  kafir  itu  mengaku  dikalahkan oleh  kejahatan  mereka ( ) sehingga  mereka  menjadi  orang­orang  yang  sesat.  Dalam  perspektif  nafs,  maka  kejahatan  yang  dimaksud  adalah  dorongan  jahat  yang  ada  dalam  diri  mereka  yang  mendesak  menuntut  pemuasan.  Pengingkaran  orang  kafir  kepada  Tuhan  menyebabkan galb dan bashirah  mereka terhalang untuk dapat  memahami  ayat­ayat  Allah,  sehingga  desakan  motif  kepada  kejahatan  justru  menjadi  tidak terelakkan.  Kuatnya pengaruh motif untuk mengingkari Tuhan pada orang kafir  menyebabkan  mereka  tidak  bisa  mengambil  pelajaran.  Hal  itu  ditegaskan  oleh Tuhan dalam surat al­An'am/6:27­28:

öqs9ur #“t•s? øŒÎ) (#qàÿÏ%ãr ’n?tã Í‘$¨Z9$# (#qä9$s)sù $uZoKø‹n=»tƒ –Št•çR Ÿwur z>Éj‹s3çR ÏM»tƒ$t«Î/ $oYÎn/u‘ tbqä3tRur z`ÏB tûüÏZÏB÷sçRùQ$# ÇËÐÈ ö@t/ #y‰t/ Mçlm; $¨B (#qçR%x. tbqàÿøƒä† `ÏB ã@ö6s% ( öqs9ur (#r–Šâ‘ (#rߊ$yès9 $yJÏ9 (#qåkçX çm÷Ytã öNåk¨XÎ)ur tbqç/É‹»s3s9 ÇËÑÈ
22 

Lihat catatan kaki no. pada bab II dari tulisan ini

‫ﺎﻨﺗﻮﻘﺷ ﺎﻨﻴﻠﻋ ﺖﺒﻠﻏ‬

‫ﻢﻴﻠﺴﻟﺍ ﻞﻘﻌﻟﺍ‬

21 

Dan jika kamu (Muhammad)  melihat  ketika  mereka  dihadapkan ke  neraka, lalu  mereka  berkata: "Kiranya kami dikembalikan (ke dunia) dan tidak mendustakan ayat­ayat Tuhan  kami, serta menjadi  orang­orang  yang beriman", (tentulah kamu  melihat  suatu peristiwa  yang mengharukan). Tetapi (sebenarnya) Telah nyata bagi mereka kejahatan yang mereka  dahulu  selalu  menyembunyikannya[466].  sekiranya  mereka  dikembalikan  ke  dunia,  tentulah  mereka  kembali  kepada  apa  yang  mereka  Telah  dilarang  mengerjakannya.  dan  Sesungguhnya mereka itu adalah pendusta belaka.(Q.s. al­An’am/6:27­28) 

Ayat  di  atas,  seakan  Tuhan  mengatakan,  sesungguhnya  kamu  tidak  mempunyai  maksud  baik,  kata­katamu  itu  diucapkan  hanya  karena  takut  kepada  siksa  neraka,  tetapi  jika  kamu  diberi  kesempatan,  kamu  juga  mengulangi  kesalahanmu,  karena  kamu  tidak  bisa  mengambil  pelajaran  (disebabkan kuatnya motif kufurmu).  Kuatnya  pengaruh  motif  kepada  keburukan  sama  seperti  pengaruh  minuman keras dan obat terlarang kepada pecandunya. Orang yang sedang  berada di bawah pengaruh minuman keras dan obat terlarang, akalnya tidak  berfungsi  dalam  membimbing  tingkah  lakunya.  Ketika  itu  ia  juga  tidak  mampu menggunakan indra dan pengamatannya secara akurat, satu keadaan  mental  yang  dapat  menjerumuskannya  pada  perbuatan  sesat  yang  merusak  dan  khayalan  yang  menipu,  dan  ketika  itu  ia  tidak  bisa  menolak  dan  melepaskan  dari  cengkeraman  rasa  percaya  dirinya  yang  sedang  kacau.  Kekacauan daya tangkap orang  yang berada dalam pengaruh  motif  kepada  keburukan diungkapkan al­Qur'an dalam surat al­Hijr/15:14­15:

öqs9ur $oYóstFsù NÍköŽn=tã $\/$t/ z`ÏiB Ïä!$yJ¡¡9$# (#q•=sàsù ÏmŠÏù tbqã_ã•÷ètƒ ÇÊÍÈ (#þqä9$s)s9 $yJ¯RÎ) ôNt•Åj3ß™ $tRã•»|Áö/r& ö@t/ ß`øtwU ×Pöqs% tbrâ‘qßsó¡¨B ÇÊÎÈ
Dan  jika  seandainya  kami  membukakan  kepada  mereka  salah  satu  dari  (pintu­pintu)  langit,  lalu  mereka  terus  menerus  naik  ke  atasnya,  Tentulah  mereka  berkata:  "Sesungguhnya  pandangan  kamilah  yang  dikaburkan,  bahkan  kami  adalah  orang  orang  yang kena sihir". (Q.s. al­Hijr/15:14­15) 

Motif yang berasal dari struktur organik tubuh manusia  menurut al­  Qur'an  dapat  dikendalikan.  Al­Qur'an  mengakui  bahwa  motif  untuk  melakukan  hubungan  seks  itu  sangat  kuat,  tetapi  ia  bisa  dilatih  dan  dikenalikan.  Beratnya  tekanan  motif  untuk  melakukan  hubungan  seks  diakui al­Qur'an pada kasus orang menjalankan ibadah puasa pada kali yang  pertama:
...

zNÎ=tæ ª!$# öNà6¯Rr& óOçGYä. šcqçR$tFøƒrB öNà6|¡àÿRr& z>$tGsù öNä3ø‹n=tæ $xÿtãur öNä3Ytã

...

…..Allah mengetahui bahwasanya kamu tidak dapat menahan nafsumu, Karena itu Allah  mengampuni kamu dan memberi ma'af kepadamu. ...(Q.s. al­Baqarah/2:187)

22 

Puasa  termasuk  tuntunan  al­Qur'an  untuk  melatih  motif,  baik  motif  primer maupun motif sekunder. Pelatihan motif primer dalam puasa berupa  pengaturan waktu kapan boleh menyalurkan dan kapan dilarang, sedangkan  efek  dari  pengendalian  motif  primer  merupakan  kekuatan  untuk  mengendalikan  motif  sekunder.  Pada  orang  yang  lemah,  memuncaknya  tekanan motif kepada kejahatan dapat mendorongnya melakukan perbuatan  bodoh,  seperti  yang  dilakukan  oleh  kaum  Bani  Israil  ketika  menerima  stimulus dari Rasul berupa ajaran yang tidak berkenan di hatinya.Menerima  ajakan  kebenaran,  mereka  bukan  hanya  tidak  menerima,  tetapi  bahkan  merespon  dengan  kesombongan,  seperti  yang  diisyaratkan  surat  al­  Baqarah/2:87 ( ). Demikian juga apa yang  dilakukan oleh Zulaykha seperti yang  dikisahkan surat  Yusuf/12:32, yakni  ketika  ia  gagal  merayu  Yusuf  untuk  melakukan  perbuatan  pengkhianatan  yang  dapat  memuaskan  motifnya  kepada  hubungan  seks,  ia  menghinakannya  dengan  memasukkan  ke  dalam  penjara  ( ). 
‫ﻩﺮﻣﺁ ﺎﻣ ﻞﻌﻔﺗ ﱂ ﻦﳌﻭ‬ ‫ ﻻ ﺎﲟ ﻝﻮﺳﺭ ﻢﻛﺀﺎﺟ ﺎﻤﻜﻓﺃ‬‫ﰎ ﱪﻜﺘﺳﺍ ﻢﻜﺴﻔﻧﺃ ﻯﻮ‬ ‫ﻰﺠﺴﻴﻟ‬

D. Jenis­jenis Penggerak Tingkah Laku  Manusia sebagai basyar memiliki motif fitri yang relatif sama, tetapi  sebagai insan dan sebagai makhluk sosial manusia memiliki motif sekunder  yang  berbeda­beda  dan  banyak.  Ragam  motif  sekunder  manusia  sebagai  insan  sesuai  dengan  kebutuhan  manusia  itu  sendiri,  baik  kebutuhan  materi  maupun  kebutuhan  akan  nilai,  kebutuhan  lahir  maupun  kebutuhan  batin.  Dunia manusia itu penuh dengan kesenangan, keinginan dan keperluan. Di  dalam  diri  manusia  itu  sendiri  sudah  terdapat  dorongan­dorongan  yang  bersifat psikologis yang merupakan faktor penggerak dari tingkah lakunya.  Faktor­faktor  penggerak  itu  siap  mendorong  manusia  untuk  bertindak  menggapai  tujuan  setiap  kali  menjumpai  stimulus  yang  mampu  mempengaruhinya  untuk  keluar  dari  sarangnya  untuk  melepaskan  diri  dari  ikatannya dan memperoleh pemuasannya.  Motif  utama  yang  ada  dibalik  aktivitas  manusia  dapat  diklasifikasi  dengan  motif  untuk  aktualisasi  diri,  motif  pemeliharaan  diri,  motif  penghargaan diri di samping pembagian motif primer dan motif sekunder.  Al­Qur'an  mengisyaratkan  bahwa  manusia  memiliki  berbagai  penggerak  tingkah  laku  seperti  penggerak  kepada  pemilikan,  penggerak  kepada  kebaikan,  penggerak  untuk  mengetahui,  penggerak  untuk  menjaga  diri,  penggerak  untuk  mati  syahid,  penggerak  kepada  seks,  penggerak  kepada permusuhan dan penggerak untuk membantah.  1. Penggerak kepada Pemilikan

23 

Surat  al­Baqarah/2:212,  dan  al  Imran/3:14,  mengisyaratkan  bahwa  manusia  memiliki  dorongan  psikologis  untuk  memiliki  sesuatu  untuk  kesenangan dirinya.

tûÉiïã— tûïÏ%©#Ï9 (#rã•xÿx. äo4quŠysø9$# $u‹÷R‘‰9$# tbrã•y‚ó¡o„ur z`ÏB z`ƒÏ%©!$# (#qãZtB#uä ¢ z`ƒÉ‹©9$#ur (#öqs)¨?$# óOßgs%öqsù tPöqtƒ ÏpyJ»uŠÉ)ø9$# 3 ª!$#ur ä-ã—ö•tƒ `tB âä!$t±o„ ÎŽö•tóÎ/ 5>$|¡Ïm ÇËÊËÈ
Kehidupan  dunia  dijadikan  indah  dalam  pandangan  orang­orang  kafir,  dan  mereka  memandang  hina  orang­orang  yang  beriman.  padahal  orang­orang  yang  bertakwa  itu  lebih mulia daripada mereka di hari kiamat. dan Allah memberi rezki kepada orang­orang  yang dikehendaki­Nya tanpa batas. (Q.s. al­Baqarah/2:212)

z`Îiƒã— Ĩ$¨Z=Ï9 •=ãm ÏNºuqyg¤±9$# šÆÏB Ïä!$|¡ÏiY9$# tûüÏZt6ø9$#ur ÎŽ•ÏÜ»oYs)ø9$#ur Íot•sÜZs)ßJø9$# šÆÏB É=yd©%!$# ÏpžÒÏÿø9$#ur È@ø‹y‚ø9$#ur ÏptB§q|¡ßJø9$# ÉO»yè÷RF{$#ur Ï^ö•ysø9$#ur 3 š•Ï9ºsŒ ßì»tFtB Ío4qu‹ysø9$# $u‹÷R‘‰9$# ( ª!$#ur ¼çny‰YÏã ÚÆó¡ãm É>$t«yJø9$# ÇÊÍÈ
Dijadikan  indah  pada  (pandangan)  manusia  kecintaan  kepada  apa­apa  yang  diingini,  yaitu: wanita­wanita, anak­anak, harta yang banyak dari jenis  emas, perak, kuda pilihan,  binatang­binatang ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia, dan di sisi  Allah­lah tempat kembali yang baik (surga). (Q.s. al­Imran/3:14) 

Dalam  bahasa  Arab  kata yang  berasal  dari  kata menurut  Isfahani  mengandung  arti  keindahan  hakiki,  yakni  sesuatu  yang  tidak memiliki cela pada manusia, baik di dunia maupun di akhirat. Secara  global  pengertian  keindahan  itu  menurut  Isfahani  dapat  ditinjau  dari  tiga  sudut,  yaitu  keindahan  psikologis,  keindahan  fisik  dan  keindahan  faktor  23  luar.  Dalam  al­Qur'an  term seringkali  dinisbahkan  dengan  Tuhan  seperti  ayat dan  adakalanya  dinisbahkan  dengan  setan  seperti  terdapat  dalam  ayat dan  juga  seringkali  tidak  dinisbahkan dengan fa'il tertentu karena dalam bentuk mabni majhul seperti  dalam surat al­Baqarah/2:212 dan surat al­Imran/3:14 di atas.  Dua  ayat  di  atas  mengisyaratkan  bahwa  di  mata  manusia,  dunia  dengan  simbol­simbol  benda  berharga  adalah  sesuatu  yang  indah  secara  hakiki,  yang  kemudian  mereka  menginginkannya  dan  memandang  perlu  untuk  memilikinya.  Dorongan  untuk  memiliki  itulah  yang  menggerakkan 
23 

Al­Raghib al­Isfahani, op.cit, h. 223

‫ﺔﻨﻳﺯ-ﻦﻳﺰﻳ-ﻦﻳﻭ‬

‫ﺫﺍﻭ‬

‫ﻦﻳﺯ‬

‫ﻢﳍ‬

‫ﻦﻳﺯ‬

‫ﻦﻳﺯ-ﻦﻳﺰﺗ‬

‫ﻥﺎﻄﻴﺸﻟﺍ‬

‫ﻢﳍﺎﻤﻋﺍ‬

‫ﻢﻜﺑﻮﻠﻗ ﰱ ﻪﻨﻳﺯﻭ‬

24 

seseorang  untuk  melakukan  sesuatu  dalam  upaya  memiliki  apa  yang  diinginkannya.  Dorongan  psikologis  atau  motif  memiliki  diperlukan  oleh  manusia  untuk  mendorongnya  melakukan  sesuatu  yang  diperlukan.  Motif  kepada  pemilikan  itulah  yang  menyebabkan  manusia  memenuhi  kebutuhan  hidup  sementaranya,  dan  motif  itu  pula  yang  menyebabkan  manusia  berbuat  benda­benda  yang  bersifat  kesenangan  duniawi  yang  tidak  abadi.  Dalam  batas­batas tertentu, apa yang dilakukan manusia tidak berbeda dengan apa  yang dilakukan oleh hewan, yakni mencukupi kebutuhan hidupnya sebagai  makhluk hidup di muka bumi. Karena manusia bukan sekadar hewan tetapi  hewan  yang  berpikir,  maka  manusia  dalam  merespon  dorongan  untuk  memiliki dapat menetapkan tujuan yang lebih tinggi dan lebih mulia, yakni  untuk  mencapai  kebahagiaan  dan  kenikmatan  abadi  di  akhirat,  karena  tujuan  dapat  mengendalikan  tuntutan  dari  dorongan  itu.  Manusia  memang  bebas  memilih,  dan  keputusan  pilihannya  itu  akan  berpengaruh  pada  arah  hidupnya, dan akibat dari keputusan yang tidak tepat harus ditanggung oleh  manusia  itu  sendiri.  Al­Qur'an  menegaskan  bahwa  manusia  diberi  kebebasan  untuk  menentukan  keinginannya  tetapi  dengan  mengingatkan  resikonya:

`tB tb%x. ߉ƒÌ•ãƒ no4quŠysø9$# $u‹÷R‘‰9$# $uhtFt^ƒÎ—ur Åe$uqçR öNÍköŽs9Î) öNßgn=»yJôãr& $pkŽÏù óOèdur $pkŽÏù Ÿw tbqÝ¡y‚ö7ムÇÊÎÈ y7Í´¯»s9'ré& tûïÏ%©!$# }§øŠs9 öNçlm; ’Îû Íot•ÅzFy$# žwÎ) â‘$¨Y9$# ( xÝÎ7ymur $tB (#qãèuZ|¹ $pkŽÏù ×@ÏÜ»t/ur $¨B (#qçR$Ÿ2 tbqè=yJ÷ètƒ ÇÊÏÈ
Barangsiapa yang menghendaki kehidupan dunia dan perhiasannya, niscaya kami berikan  kepada mereka balasan pekerjaan mereka di dunia dengan Sempurna dan mereka di dunia  itu  tidak  akan  dirugikan.  Itulah  orang­orang  yang  tidak  memperoleh  di  akhirat,  kecuali  neraka  dan  lenyaplah  di  akhirat  itu  apa  yang  Telah  mereka  usahakan  di  dunia  dan  sia­  sialah apa yang Telah mereka kerjakan. (Q.s. Hud/ 11:15­16) 

Ayat  di  atas  menyodorkan  kepada  manusia  pilihan  yang  harus  diambil,  apakah  kesenangan  hidup  duniawi  seperti  yang  diinginkan  oleh  dorongan  psikologisnya  tetapi  dengan  resiko  tidak  memperoleh  sesuatu  di  akhirat,  atau  menekan  keinginan  yang  bersifat  duniawiah  dengan  harapan  memperoleh  kebahagiaan  di  akhirat  sesuai  dengan  kemuliaan  martabatnya  sebagai  manusia.  Tuhan  telah  menciptakan  manusia  dan  melengkapinya  dengan  perangkat  yang  memungkinkannya  memperoleh  kemudahan  dan  kenyamanan  dalam  hidupnya.  Orang  bijak  akan  memilih  menekan  dan  mengendalikan dorongan­dorongan  kepada hal yang bersifat rendah, untuk  kemudian  melakukan  perbuatan  yang  dapat  merangsang  dorongan  kepada  kebaikan.  Sedangkan  orang  yang  celaka,  ia  bahkan  bertekuk  lutut  kepada

25 

dorongan  kepada  hal­hal  yang  bersifat  kebendaan  dan  melayani  seluruh  keinginannya.  Karakter  dari  motif  memiliki  ini  adalah  mendorong  manusia  untuk  berusaha  memperoleh  hal­hal  yang  bersifat  duniawi,  dan  dalam  tingkatan  tertentu  untuk  serakah  terhadap  harta  benda.  Jika  tujuan  yang  ditetapkan  oleh  manusia  sekadar  untuk  memenuhi  tuntutan  hidup  atau  memfasilitasi  kehidupan yang mulia, maka motif memiliki ini mendorongnya melakukan  hal­hal yang baik dan pantas. Akan tetapi jika motif ini dimiliki oleh orang  serakah  yang  bertujuan  menumpuk  harta  dan  menduduki  kekuasaan  didepan manusia, maka motif ini mendorongnya melakukan perbuatan yang  merugikan  orang  lain,  mendorongnya  untuk  kikir  dan  bermusuhan  dengan  rivalnya,  sementara  hal­hal  yang  bermakna  ridla  Tuhan  tidak  menarik  perhatiannya.  Karakter  motif  memiliki  itu  temperamental  dan  sungguh­sungguh,  hingga  ia  ingin  segera  memperoleh  pemuasan  dan  tidak  mau  menunda.  Motif memiliki yang sedang bekerja kuat senantiasa mendorong pemiliknya  untuk  berbuat  maksimal  bahkan  melebihi  kapasitas,  dengan  segala  cara  hanya  demi  memuaskan  kebutuhan  duniawiahnya.  Ia  memilih  yang  dekat  daripada  yang  jauh,  memilih  yang  fana  daripada  yang  kekal.  Sedangkan  orang  yang  mampu  menggunakan  akalnya  secara  optimal,  memilih  yang  kekal dibanding yang fana,  menyibukkan diri dengan hal­hal yang penting  daripada  mengejar  "buih".  Orang  yang  tunduk  kepada  motif  memiliki  hal­  hal yang bersifat duniawi, ia seperti yang diisyaratkan surat al­A'la/ 87:16­  17,  selalu  mengutamakan  kehidupan  duniawi  meskipun  sebenarnya  kehidupan  akhirat  itu  lebih  baik  dan  lebih  abadi  ( )  Dalam  kondisi  yang  menyimpang  atua  dalam  kualitasnya  yang  rendah,  motif  memiliki  dapat  mendorong  pemiliknya  untuk  bertindak  serakah,  melakukan  kecurangan,  menggunakan  cara­cara  yang  kotor,  atau  bahkan  merampas  hak­hak  orang  lain  dalam  praktik­praktik  usahanya.  Kecenderungan  bertindak  menyimpang  dan  zalim  dalam  memenuhi  keinginan  memiliki  harta  dengan  segala  cara  itu  dapat  dipahami  dari  bimbingan  al­Qur'an  agar  manusia  tidak  diperbudak  oleh  hawa  nafsunya,  seperti:  (1).  Larangan  usaha  menguasai  harta  yang  bukan  haknya  melalui  pengadilan  yang  direkayasa  seperti  yang  dipaparkan  dalam  surat  al­  Baqarah/2:1888
‫ﲑﺧ ﺓﺮﺧﻷﺍﻭ ﺎﻴﻧﺪﻟﺍ ﺓﻮﻴﳊﺍ ﻥﻭﺮﺛﻮﺗ ﻞﺑ‬ ‫ﻰﻘﺑﺃﻭ‬

Ÿwur (#þqè=ä.ù's? Nä3s9ºuqøBr& Nä3oY÷•t/ È@ÏÜ»t6ø9$$Î/ (#qä9ô‰è?ur !$ygÎ/ ’n<Î) ÏQ$¤6çtø:$# (#qè=à2ù'tGÏ9 $Z)ƒÌ•sù ô`ÏiB ÉAºuqøBr& Ĩ$¨Y9$# ÉOøOM}$$Î/ óOçFRr&ur tbqßJn=÷ès? ÇÊÑÑÈ

26 

Dan  janganlah  sebahagian  kamu  memakan  harta  sebahagian  yang  lain  di  antara  kamu dengan jalan yang bathil dan (janganlah) kamu membawa (urusan) harta itu  kepada  hakim,  supaya  kamu  dapat  memakan  sebahagian  daripada  harta  benda  orang  lain  itu  dengan  (jalan  berbuat)  dosa,  padahal  kamu  Mengetahui.  (Q.s.  al­  Baqarah/2:188) 

(2).  Bahwa  mengambil  keuntungan  melalui  jual  beli  yang  tanpa  paksaan  itu dibolehkan, seperti yang dijelaskan dalam surat al­Nisa/ 4:29

$yg•ƒr'¯»tƒ šúïÏ%©!$# (#qãYtB#uä Ÿw (#þqè=à2ù's? Nä3s9ºuqøBr& Mà6oY÷•t/ È@ÏÜ»t6ø9$$Î/ HwÎ) br&
.... ‫ﻩﺎﻨﻳﺪﻫﻭ‬ ‫ﺎﻫﺍﻮﻘﺗﻭ ﺎﻫﺭﻮﺠﻓ ﺎﻤﳍﺄﻓ‬

šcqä3s? ¸ot•»pgÏB `tã <Ú#t•s? öNä3ZÏiB

Hai  orang­orang  yang  beriman,  janganlah  kamu  saling  memakan  harta  sesamamu  dengan jalan yang batil, kecuali dengan jalan perniagaan yang berlaku dengan suka  sama­suka di antara kamu... (Q.s. al­Nisa/4:29) 

(3)  Bahwa  harta  anakyatim  yang  berada  dalam  pengawasan  seseorang  harus  dijaga  sebaik­baiknya  sebelum  diserahkan  kepada  pemiliknya  setelah ia dewasa seperti yang ada dalam surat al­Nisa/4:6  (4)  Al­Qur'an  mengancam  keras  orang  yang  berusaha  memiliki  harta  orang  lain  dengan  cara  sewenang­wenang  dengan  hukuman  neraka  (Q.s. al­Nisa/ 4:10)

¨bÎ) tûïÏ%©!$# tbqè=à2ù'tƒ tAºuqøBr& 4’yJ»tGuŠø9$# $¸Jù=àß $yJ¯RÎ) tbqè=à2ù'tƒ ’Îû öNÎgÏRqäÜç/ #Y‘$tR ( šcöqn=óÁu‹y™ur #ZŽ•Ïèy™ ÇÊÉÈ
Sesungguhnya  orang­orang  yang  memakan  harta  anak  yatim  secara  zalim,  Sebenarnya  mereka itu  menelan api sepenuh perutnya dan  mereka akan  masuk ke  dalam api yang menyala­nyala (neraka). (Q.s. al­Nisa/4:10) 

2. Penggerak kepada Kebaikan  Seperti  yang  dijelaskan  dalam  surat  al­Syams/91:8  ( )  bahwa  manusia  secara  fitri  diciptakan  Tuhan  dengan  memiliki  perangkat  untuk mengetahui kebaikan dan keburukan, dan surat al­Balad/90:10 ( )  menyebutkan  bahwa  kepada  manusia  diberi  peluang  untuk  memilih  satu  di  antara  dua  jalan  hidup  yang  telah  disediakan,  jalan  kebajikan  dan  jalan  kejahatan.  Untuk  itu,  pada  setiap  manusia  terdapat  faktor­faktor  penggerak untuk menuju ke dua jalan itu. Jika penggerak atau motif kepada  kejahatan  bersumber  dari  hawa  nafsu  yang  digelitik  oleh  waswas  setan
‫ﻦﻳﺪﺠﻨﻟﺍ‬

27 

untuk segera mencari jalan pemuasannya, maka penggerak kepada kebaikan  sebenarnya  merupakan  gabungan dari berbagai motif yang diorganisir oleh  'aql dan qalb  Meskipun  manusia  telah  memiliki  potensi  kebaikan,  tetapi  penggerak  kepada  kebaikan  tidak  muncul  dari  ruang  kosong,  melainkan  dari pengalaman perjalanan hidup seseorang, dari budaya dimana orang itu  hidup, dan dari kegiatan yang dilakukan oleh masing­masing orang. Orang  yang  berada  dalam  lingkungan  maksiat  tanpa  ada  stimulus  kebaikan  yang  mengimbanginya,  maka  penggerak  kepada  keburukan  akan  lebih  subur  pada  orang  itu.  Sebaliknya  orang  yang  hidup  di  tengah  lingkungan  yang  sehat dan baik, dan ia sendiri menempuh cara hidup yang baik seperti yang  dilakukan  oleh  orang  lain,  maka  penggerak  kepada  kebaikan  akan  muncul  dan  terpelihara.  Dalam  lingkungan  yang  kondusif  pada  kebaikan,  akal  dan  qalb  dapat  mengorganisir  tuntutan  berbagai  dorongan  psikologis  dalam  dirinya  untuk  diarahkan  sesuai  dengan  iklim  psikologis  dimana  orang  itu  hidup.  Orang  yang  mengalami  penderitaan  karena  dizalimi  oleh  sistem  sosial,  jika  dorongan  kepada  kejahatan  (negatif)­nya  yang  lebih  dominan,  maka  dorongan  psikologis  yang  berkembang  pada  orang  itu  adalah  motif  balas  dendam.  Sedangkan  bagi  orang  yang  potensi  kebaikan  (positif)­nya  lebih kuat, ketika mengalami penderitaan karena dizalimi oleh sistem sosial,  maka  dorongan  psikologis  yang  tumbuh  dalam  dirinya  adalah  motif  untuk  membela sesama orang tertindas. Orang yang memiliki motif balas dendam,  tingkah  lakunya  destruktif  dan  tidak  terkendali,  dan  kepuasannya  tercapai  jika  melihat  lawannya  menderita.  Sedang  orang  yang  menuruti  motif  membela  sesama  kaum  tertindas,  tingkah  lakunya  tetap  terkendali  dan  pemuasannya  bukan  pada  melihat  kekalahan  lawan,  tetapi  pada  kemenangan orang yang dibela.  Muncul  dan  suburnya  penggerak  atau  motif  kepada  kebaikan  juga  berhubungan  dengan  cara  hidup.  Jika  seseorang  menempuh  jalan  hidup  yang  sesat,  jauh  dari  petunjuk  agama,  maka  penggerak  kepada  kebenaran  terhalang  pertumbuhannya,  tetapi  jika  jalan  hidupnya  mengikuti  petunjuk  agama, beriman dan melakukan amal saleh, maka seperti yang diisyaratkan  surat  Yunus/10­9,  potensi  iman  yang  ada  di  dalam  hatinya  mendesak  dan  mempengaruhinya untuk melakukan kebaikan.
....

¨bÎ) šúïÏ%©!$# (#qãZtB#uä (#qè=ÏJtãur ÏM»ysÎ=»¢Á9$# óOÎgƒÏ‰öku‰ Nåk›5u‘ öNÍkÈ]»yJƒÎ*Î/

Sesungguhnya  orang­orang  yang  beriman  dan  mengerjakan  amal­amal  saleh,  mereka  diberi petunjuk oleh Tuhan mereka Karena keimanannya....(Q.s. Yunus/10:9) 

Dari  ayat  di  atas  dapat  disimpulkan  bahwa  antara  motif  dan  perbuatan  terdapat  hubungan  saling  isi  mengisi.  Motif  kepada  kebaikan

28 

yang  direspons  dengan  perbuatan  baik,  akan  menyuburkan  motif  kepada  kebaikan.  Sebaliknya  amal  saleh  yang  dilakukan  terus  menerus  juga  akan  menumbuhkan  motif­motif  baru  kepada  kebaikan.  Seperti  orang  yang  melakukan  kemaksiatan  dapat  tenggelam  dalam  lumpur  kemaksiatan,  sehingga  ia  tidak  bisa  bangkit  kembali,  maka  terbang  melayang­layang  di  langit  kebajikan  akan  memperluas  wilayah  dan  memperkuat  daya  jelajah  dorongan kepada kebajikan.  Sejalan  dengan  itu,  Rasulullah  pernah  mengatakan  bahwa  menempuh jalan ilmu akan memudahkan seseorang mencapai sorga.
‫ﻩﺍﻭﺭ) ﺔﻨﳉﺍ ﱃﺍ ﺎﻘﻳﺮﻃ ﻪﻟ ﷲﺍ ﻞﻬﺳ ﺎﻤﻠﻋ ﻪﻴﻓ ﺲﻤﻠﻳ ﺎﻘﻳﺮﻃ ﻚﻠﺳ ﻦﻣ‬ ‫(ﺓﺮﻳﺮﻫ ﰉﺍ ﻦﻋ ﻯﺬﻣﺮﻟﺍ‬

Orang  yang  berbahagia  adalah  orang  yang  merespons  secara  positif  dorongan  psikologis  kepada  kebaikan  yang  ada  dalam  dirinya,  selanjutnya  ia  merasa  tenang  dengan  pilihannya,  patuh  kepada  perintah  Allah  dan  melakukan  secara  maksimal  perbuatan  kebajikan.  Orang­orang  yang  mencapai  tingkatan  ini  diterangkan  oleh  al­Qur'an  dalam  surat  al­  Taubah/9:112

šcqç6ͳ¯»-F9$# šcr߉Î7»yèø9$# šcr߉ÏJ»ptø:$# šcqßsÍ´¯»¡¡9$# šcqãèÅ2º§•9$# šcr߉Éf»¡¡9$# tbrã•ÏBFy$# Å$rã•÷èyJø9$$Î/ šcqèd$¨Y9$#ur Ç`tã Ì•x6YßJø9$# tbqÝàÏÿ»ysø9$#ur ÏŠr߉çtÎ: «!$# 3 ÎŽÅe³o0ur šúüÏZÏB÷sßJø9$# ÇÊÊËÈ
Mereka  itu  adalah  orang­orang  yang  bertaubat,  yang  beribadat,  yang  memuji,  yang  melawat, yang ruku',  yang sujud,  yang  menyuruh berbuat  ma'ruf dan  mencegah berbuat  munkar  dan  yang  memelihara  hukum­hukum  Allah.  dan  gembirakanlah  orang­orang  mukmin itu. (Q.s. al­Taubah/9:112) 

3. Penggerak untuk Mengetahui  Manusia  sebagai  makhluk  yang  berpikir,  jika  melihat  sebuah  kejadian,  maka  dalam  dirinya  timbul  pertanyaan  tentang  kejadian  yang  dilihatnya, apa yang terjadi, apa penyebabnya dan apa akibatnya, dan dalam  dirinya  muncul  dorongan­dorongan  psikologis  untuk  mengetahui  hakikat  dari kejadian yang dilihatnya itu. Dorongan inilah yang disebut motif ingin  tahu.  Motif  ingin  tahu  yang  merupakan  tabiat  manusia  itu  menggerakkan  manusia  untuk  meneliti,  mengungkap  dan  mencari  sebab  akibat  dari  apa  saja  fenomena  yang  menarik  perhatiannya.  Karena  perhatian  manusia  berbeda­beda.  Ada  orang  yang  berusaha  mengetahui  secara  detail  tentan

29 

benda­benda kecil, yang lain tertarik untuk mengetahui secara detail tentang  sistem jagad raya sampai kepada hubungan dengan sang Pencipta.  Besar  kecilnya  motif  ingin  tahu  ini  berhubungan  dengan  kapasitas  intelektual seseorang. Semakin tinggi  kapasitas intelektual seseorang maka  semakin  kuat  motivasinya untuk  mempelajari bidang­bidang yang  menjadi  perhatiannya,  dan  pada  akhirnya  orang  yang  kuat  kecerdasannya  memungkinkannya  untuk  selalu  menambah  pengetahuannya  dan  menonjol  dibanding orang lain.  Motif  ingin  tahu  manusia  tampak  dalam  beberapa  bentuk,  antara  lain, banyak bertanya tentang suatu hal karena ia ingin mengatasi kesulitan  pemahamannya,  atua  ingin  menjelaskan  tentang  hal  itu.  Wujud  lain  dari  motif  ingin  tahu  adalah  keinginan  untuk  mengetahui  realitas  baru,  atau  untuk menghilangkan keraguan tentang hal yang sudah diketahuinya.  Contoh motif ingin tahu yang disebutkan al­Qur'an adalah apa yang  dilakukan  oleh  Nabi  Ibrahim  seperti  yang  dijelaskan  surat  al­  Baqarah/2:260.

øŒÎ)ur tA$s% ÞO¿Ïdºt•ö/Î) Éb>u‘ ‘ÏRÍ‘r& y#ø‹Ÿ2 Ç‘ósè? 4’tAöqyJø9$# ( tA$s% öNs9urr& `ÏB÷sè? ( tA$s% 4’n?t/ `Å3»s9ur £`ͳyJôÜuŠÏj9 ÓÉ<ù=s% ( tA$s% õ‹ã‚sù Zpyèt/ö‘r& z`ÏiB ÎŽö•©Ü9$# £`èd÷ŽÝÇsù y7ø‹s9Î) ¢OèO ö@yèô_$# 4’n?tã Èe@ä. 9@t6y_ £`åk÷]ÏiB #[ä÷“ã_ ¢OèO £`ßgãã÷Š$# y7oY•Ï?ù'tƒ $\Š÷èy™ 4 öNn=÷æ$#ur ¨br& ©!$# ͕tã ×LìÅ3ym ÇËÏÉÈ
Dan (Ingatlah) ketika Ibrahim berkata: "Ya Tuhanku, perlihatkanlah kepadaku bagaimana  Engkau  menghidupkan  orang­orang  mati."  Allah  berfirman:  "Belum  yakinkah  kamu  ?"  Ibrahim  menjawab:  "Aku  Telah  meyakinkannya,  akan  tetapi  agar  hatiku  tetap  mantap  (dengan  imanku)  Allah  berfirman:  "(Kalau  demikian)  ambillah  empat  ekor  burung,  lalu  cincanglah  semuanya  olehmu.  (Allah  berfirman):  "Lalu  letakkan  diatas  tiap­tiap  satu  bukit  satu  bagian  dari  bagian­bagian  itu,  Kemudian  panggillah  mereka,  niscaya  mereka  datang kepadamu dengan segera." dan Ketahuilah bahwa Allah Maha Perkasa lagi Maha  Bijaksana. (Q.s. al­Baqarah/2:260) 

Ayat  di  atas  diisyaratkan  bahwa  sebenarnya  Nabi  Ibrahim  sudah  percaya bahwa Allah Maha Kuasa, hingga bisa mematikan yang hidup dan  menghidupkan yang mati. Akan tetapi yang mengelitik dorongan ingin tahu  Ibrahim  adalah  bagaimana  proses  penghidupan  yang  telah  mati  itu  berlangsung. Ibrahim menanyakan hal itu kepada Tuhan bukan karena tidak  percaya  kekuasaan  Tuhan,  tetapi  dengan  pengetahuan  yang  lebih  detail  ia  berharap hatinya menjadi tenang, karena pengetahuannya bukan lagi ilm al  yaqin  tetapi  sudah  ayn  al­yaqin.  Tuhan  mengabulkan  permintaan  Ibrahim  untuk  mendemontrasikan  proses  penghidupan  burung  yang  mati  seperti  yang disebut dalam surat al­Baqarah/2:260 di atas.

30 

Dorongan  ingin  tahu  yang  dimiliki  Ibrahim  memang  sangat  kuat,  menyangkut  hal  yang  sangat  tinggi.  Surat  al­An'am  /6:75­79  berisi  kisah  Ibrahim  ketika  masih  muda.  Dalam  usia  muda,  Ibrahim  sudah  sangat  tergelitik  hatinya  untuk  ingin  tahu  siapa  Tuhan  yang  sebenarnya,  yakni  ketika memperhatikan fenomena alam, bintang, bulan dan matahari.  Dorongan  ingin  tahu  Ibrahim  itu,  akhirnya  mengatarnya  pada  keyakinan  adanya  Tuhan  Yang  Maha  Kuasa  yang  menciptakan  alam  yang  semula  menarik  perhatiannya  itu.  Pertanyaan  Ibrahim  di  seputar  bintang,  bulan  dan  matahari  seperti  yang  dijelaskan  dalam  surat  al­An'am/6:75­79,  sebenarnya  bukan  dialog  yang  berlangsung  dalam  satu  hari  munculnya  bintang,  bulan  dan  matahari,  karena  pertanyaan  tersebut  sebenarnya  merupakan perenungan panjang seorang pemikir.  4. Penggerak untuk Tetap Hidup  Gerakan  manusia  yang  secara  konsisten  menghindar  dari  sengatan  panas,  dari  kebekuan  dingin,  dari  kekurangan  oksigen  sebenarnya  merupakan wujud dari adanyamotif ingin tetap hidup. Gerakan menghindar  itu  berkembang  menjadi  usaha  aktif  mempesiapkan  diri  mengantisipasi  kebutuhan­kebutuhan  yang  diperlukan  di  berbagai  medan  dan  cuaca,  dan  kebutuhan  itupun  berkembang  dari  kebutuhan  primer  ke  kebutuhan­  kebutuhan  yang  bersifat  sekunder  dan  penunjang.  Itu  semua  dilakukan  karena adanya dorongan untuk tetap eksis.  Jadi motif untuk tetap hidup adalah dorongan pada diri manusia yang  menggerakkannya  untuk  selalu  menjaga  keberadaan  dirinya  dan  menjauhi  hal­hal  atua  tempat­tempat  yang  membahayakan  dirinya  serta  mempersiapkan  diri  dengan  latihan­latihan  agar  dapat  mengatasi  keadaan  dan memenuhi kebutuhan­kebutuhan yang diperlukan dalam hidupnya.  Dalam  keadaan  normal,  usaha  manusia  dalam  mempertahankan  hidupnya  bersifat  wajar  dan  positif,  tetapi  dalam  keadaan  kritis  di  man  aterdapat  konflik  interest,  maka  motif  ingin  tetap  hidup  ini  bisa  bekerja  secara negatif. Dalam keadaan perang misalnya, di mana negara dan bangsa  membutuhkan  pengorbanan  prajurit,  usaha  untuk  tetap  hidup  bagi  prajurit  bisa berwujud keberanian berperang habis­habisan melawan musuh sampai  menang  (positif),  atau  didorong  oleh  rasa  takut  kemudian  lari  dari  medan  perang (negatif).  Al­Qur'an  surat  al­Taubah/9:86­87,  memberikan  contoh  bentuk  negatif  dari  perbuatan  orang  yang  berusaha  tetap  hidup  tetapi  dengan  cara  yang bertentangan dengan kemaslahatan bersama, yaitu apa yang dilakukan  oleh orang munafik Madinah. Mereka takut mati dan ingin tetap hidup, oleh  karena  itu  mereka  memilih  dipersamakan  dengan  wanita,  anak­anak  dan  orang tua yang tidak memiliki kemampuan berperang membela tanah air.

31

!#sŒÎ)ur ôMs9Ì“Ré& îou‘qß™ ÷br& (#qãZÏB#uä «!$$Î/ (#r߉Îg»y_ur yìtB Ï&Î!qß™u‘ y7tRx‹ø«tGó™$# (#qä9'ré& ÉAöq©Ü9$# óOßg÷ZÏB (#qä9$s%ur $tRö‘sŒ `ä3tR yì¨B tûïωÏè»s)ø9$# ÇÑÏÈ (#qàÊu‘ br'Î/ (#qçRqä3tƒ yìtB É#Ï9#uqy‚ø9$# yìÎ7èÛur 4’n?tã öNÍkÍ5qè=è% óOßgsù Ÿw šcqßgs)øÿtƒ ÇÑÐÈ
Dan  apabila  diturunkan  suatu  surat  (yang  memerintahkan  kepada  orang  munafik  itu):  "Berimanlah  kamu  kepada  Allah  dan  berjihadlah  beserta  Rasul­Nya",  niscaya  orang­  orang yang sanggup di antara mereka meminta izin kepadamu (untuk tidak berjihad) dan  mereka berkata: "Biarkanlah kami berada bersama orang­orang yang duduk". Mereka rela  berada  bersama  orang­orang  yang  tidak  berperang[653],  dan  hati  mereka  Telah  dikunci  mati  Maka  mereka  tidak  mengetahui  (kebahagiaan  beriman  dan  berjihad).  (Q.s.  al­  Taubah/9:86­87) 

Contoh lain yang diberikan al­Qur'an adalah apa yang dilakukan oleh  kaum Bani  Israil  ketika diajak  memasuki tanah (Palestina) yang dijanjikan  Tuhan  setelah  mereka  dibebaskan  dari  penjajahan  Firaun.  Dalam  surat  al­  Maidah/5:21 dikisahkan bahwa Nabi Musa sudah mengingatkan kaum Bani  Israil agar tidak lari dari medan perang, karena takut kepada musuh ( ).  Akan  tetapi  keinginan  mereka  untuk  tetap  hidup  dan  takut  mati  menyebabkan  mereka  menolak  ikut  berperang  menaklukkan  penguasa  Palestina,  sebaliknya  mereka  bahkan  dengan  tanpa  malu  menyuruh  Musa  bekerja dan mereka tinggal memetik buahnya.
‫ﻢﻛﺭﺎﺑﺩﺃ ﻰﻠﻋ‬ ‫ﺍ ﻭﺪﺗﺮﺗ ﻻﻭ‬

(#qä9$s% #Óy›qßJ»tƒ ¨bÎ) $pkŽÏù $YBöqs% tûïÍ‘$¬7y_ $¯RÎ)ur `s9 $ygn=äzô‰¯R 4Ó®Lym (#qã_ã•øƒs† $yg÷ZÏB bÎ*sù (#qã_ã•øƒs† $yg÷ZÏB $¯RÎ*sù šcqè=ÅzºyŠ ÇËËÈ
Mereka berkata: "Hai Musa, Sesungguhnya dalam negeri itu ada orang­orang yang gagah  Perkasa, Sesungguhnya kami sekali­kali tidak akan memasukinya sebelum mereka ke luar  daripadanya. jika  mereka ke  luar daripadanya, pasti kami akan  memasukinya". (Q.s. al­  Maidah/5:22)

(#qä9$s% #Óy›qßJ»tƒ $¯RÎ) `s9 !$ygn=äzô‰¯R #Y‰t/r& $¨B (#qãB#yŠ $ygŠÏù ( ó=ydøŒ$$sù |MRr& š•š/u‘ur IxÏG»s)sù $¯RÎ) $oYßg»yd šcr߉Ïè»s% ÇËÍÈ
Mereka  berkata:  "Hai  Musa,  kami  sekali  sekali  tidak  akan  memasuki  nya  selama­  lamanya,  selagi  mereka  ada  didalamnya,  Karena  itu  pergilah  kamu  bersama  Tuhanmu,  dan  berperanglah  kamu  berdua,  Sesungguhnya  kami  Hanya  duduk  menanti  disini  saja".  (Q.s. al­Maidah/5:24)

32 

Dorongan  ingin  tetap  hidup  dapat  direspons  secara  positif  maupun  secara negatif. Respons secara negatif terhadap dorongan ingin tetap hidup  adalah  seperti  yang  dilakukan  oleh  prajurit  yang  lari  dari  medan  perang,  atau  demi  keselamatan  dirinya  sanggup  mengkhianati  bangsa  sendiri  dengan bersekongkol dengan musuh. Dorongan yang kuat untuk tetap hidup  juga dapat  mendistorsi pandangan. Di mata seorang pengkhianat, kehinaan  itu tidak terasa, dan nyawa orang lain sangat murah harganya, tapi ia sendiri  takut mati, dank arena distorsi pandangan, maka ia tidak melihat nilai lebih  dari  keberanian  seorang  pejuang.  Orang­orang  Yahudi  seperti  yang  diceritakan dalam surat al­Maidah/5:24 di atas, meskipun sudah mendengar  janji  Musa  bahwa  mereka  akan  dimenangkan  oleh  Allah,  tetapi  kekuatan  mereka  akan  mati  dan  keinginan  mereka  untuk  tetap  hidup  mendistorsi  pandangan  pandangan  mereka  terhadap  kemenangan,  sehingga  mereka  tidak memenuhi panggilan jihad yang dikumandangkan oleh Musa, padahal  mereka  telah  melihat  bukti  bahwa  Musa  sebelumnya  telah  berhasil  membebaskan mereka dari belenggu penjajahan Firaun.  Pada  masa  Nabi,  kaum  Yahudi  Madinah  juga  mengalami  distorsi  pandangan terhadap apa yang telah mereka saksikan sendiri pada diri Nabi  dan kaum Muslimin.

!$£Js9urr& Nä3÷Gu;»|¹r& ×pt7ŠÅÁ•B ô‰s% Läêö6|¹r& $pköŽn=÷VÏiB ÷Läêù=è% 4’¯Tr& #x‹»yd ( ö@è% uqèd ô`ÏB ωYÏã öNä3Å¡àÿRr& 3 ¨bÎ) ©!$# 4’n?tã Èe@ä. &äóÓx« Ö•ƒÏ‰s% ÇÊÏÎÈ !$tBur öNä3t7»|¹r& tPöqtƒ ‘s)tGø9$# Èb$yèôJpgø:$# ÈbøŒÎ*Î6sù «!$# zNn=÷èu‹Ï9ur tûüÏZÏB÷sßJø9$# ÇÊÏÏÈ zNn=÷èu‹Ï9ur tûïÏ%©!$# (#qà)sù$tR 4 Ÿ@ŠÏ%ur öNçlm; (#öqs9$yès? (#qè=ÏG»s% ’Îû È@‹Î6y™ «!$# Írr& (#qãèsù÷Š$# ( (#qä9$s% öqs9 ãNn=÷ètR Zw$tFÏ% öNä3»oY÷èt7¨?^w 3 öNèd Ì•øÿà6ù=Ï9 >‹Í³tBöqtƒ Ü>t•ø%r& öNåk÷]ÏB Ç`»yJƒM~Ï9 4 šcqä9qà)tƒ NÎgÏdºuqøùr'Î/ $¨B }§øŠs9 ’Îû öNÍkÍ5qè=è% 3 ª!$#ur ãNn=÷ær& $oÿÏ3 tbqßJçFõ3tƒ ÇÊÏÐÈ tûïÏ%©!$# (#qä9$s% öNÍkÍXºuq÷z\} (#r߉yès%ur öqs9 $tRqãã$sÛr& $tB (#qè=ÏFè% 3 ö@è% (#râäu‘÷Š$$sù ô`tã ãNà6Å¡àÿRr& |NöqyJø9$# bÎ) ÷LäêZä. tûüÏ%ω»|¹ > 
Dan  Mengapa  ketika  kamu  ditimpa  musibah  (pada  peperangan  Uhud),  padahal  kamu  Telah  menimpakan  kekalahan  dua  kali  lipat  kepada  musuh­musuhmu  (pada  peperangan  Badar),  kamu  berkata:  "Darimana  datangnya  (kekalahan)  ini?"  Katakanlah:  "Itu  dari  (kesalahan)  dirimu  sendiri".  Sesungguhnya  Allah  Maha  Kuasa atas  segala  sesuatu.  Dan  apa yang menimpa kamu pada hari bertemunya dua pasukan, Maka (kekalahan) itu adalah  dengan  izin (takdir)  Allah, dan agar Allah  mengetahui  siapa orang­orang  yang beriman.

33 

Dan  supaya  Allah  mengetahui  siapa  orang­orang  yang  munafik.  kepada  mereka  dikatakan:  "Marilah  berperang  di  jalan  Allah  atau  pertahankanlah  (dirimu)".  mereka  berkata:  "Sekiranya kami  mengetahui akan terjadi  peperangan, tentulah  kami  mengikuti  kamu”.  mereka  pada  hari  itu  lebih  dekat  kepada  kekafiran  dari  pada  keimanan.  mereka  mengatakan dengan mulutnya apa yang tidak terkandung dalam hatinya. dan Allah lebih  mengetahui  dalam  hatinya. dan  Allah  lebih  mengetahui apa yang  mereka sembunyikan.  Orang­orang  yang  mengatakan  kepada saudara­saudaranya dan  mereka tidak turut  pergi  berperang:  "Sekiranya  mereka  mengikuti  kita,  tentulah  mereka  tidak  terbunuh".  Katakanlah:  "Tolaklah  kematian  itu  dari  dirimu,  jika  kamu  orang­orang  yang  benar".  (Q.s. al­Imran/3:165­169) 

Surat  al­Imran/  3:165­169,  juga  mengisyaratkan  adanya  distorsi  pandangan  pada  orang  munafik  terhadap  apa  yang  telah  mereka  ketahui  sebelumnya.  Orang­orang  munafik  pada  zaman  Rasul,  meskipun  berkali­  kali  mereka  membuktikan  kebenaran  yang  disampaikan  oleh  Rasul  dan  berkali­kali  kebusukan  hati  mereka  itu  dibongkar,  tetapi  keinginan  untuk  tetap  hidup  dan  takut  mati  mendistorsi  pandangan  mereka  terhadap  kebenaran,  baik  kebenaran  ajaran  maupun  kebenaran  sejarah,  sehingga  mereka  tetap  tidak  bisa  belajar  dari  sejarah.  Surat  al­Imran/  3:167  di  atas,  mengisyaratkan  bagaimana  orang  Yahudi  mengejek  Nabi  dan  kaum  mukminin  sebagai  orang  yang  tidak  tahu  taktik  perang  setelah  melihat  kekalahan  kaum  muslimin  dalam  perang  uhud,  meskipun  mereka  mengetahui kemenangan yang lebih dahsyat oleh nabi dan kaum  muslimin  pada perang sebelumnya (perang Badar).  5. Penggerak kepada Kematian sebagai Syahid  Meskipun  manusia  takut  mati  dan  ingin  tetap  hidup,  tetapi  semua  manusia mati, suka atau tidak suka. Bagi orang yang ingin tetap hidup, mati  adalah  sesuatu  yang  menakutkan,  oleh  karena  itu  ia  bersedia  melakukan  apapun  demi  menghindarkan  diri  dari  mati.  Sedangkan  bagi  orang  yang  mengutamakan  makna  hidup,  mati  tidak  harus  menakutkan,  tergantung  bagaimana  caranya  mati,  apakah  sejalan  dengan  makna  hidup  yang  diperjuangkan atau tidak.  Orang kafir yang tidak mempercayai adanya kehidupan akhirat, takut  kepada  kematian  karena  ia  tidak  tahu  apa  yang  ada  di  balik  kematian.  Ketakutan  orang  kafir  kepada  mati  seperti  ketakutan  orang  kepada  kegelapan,  yakni  takut  kepada  hal­hal  yang  tidak  diketahuinya.  Perasaan  takut  kepada  hal  yang  diketahui  dapat  dicarikan  jalan  keluar  untuk  mengatasinya,  tetapi  takut  kepada  hal  yang  tidak  diketahui  hanya  bisa  diatasi  dengan  pengetahuan.    Dalam  satu  perspektif,  orang  mukmin  memandang  dunia  ini  sebagai  penjara ,  oleh  karena  itu  ia  merindukan  untuk  segera  keluar  kea  lam  bebas  (hidup  di  akhirat),  sementara  orang  kafir  memandang  dunia  sebagai  sorga,  ( ),  oleh  karena  itu  mereka  takut  dikeluarkan  dari  tempat  yang  menyenangkan  itu
‫ﻦﻳﺮﻓﺎﻜﻟﺍ ﺔﻨﺟ‬ )‫ﻦﺠﺳ‬ ‫(ﲔﻨﻣﺆﳌﺍ‬

34 

(mati).  Orang  kafir  memandang  mati  sebagai  kematian  yang  gelap,  sedangkan orang mukmin memandang kematian sebagai kehidupan di alam  lain  yang  lebih  menjanjikan.  Oleh  karena  itu  orang  mukmin  justru  merindukan  datangnya  mati  syahid,  karena  kesyahidan  merupakan  pintu  kehidupan  akhirat  yang  lebih  menyenangkan  disbanding  kehidupan  di  dunia.  Term  syahid  disebut  al­Qur'an  dalam  berbagai  kata  bentukannya  24  sebanyak 160 kali,  hampir semuanya mengandung makna kesaksian ( 25  ),  baik  yang  berkenaan  dengan  Tuhan  maupun  yang  berkenaan  dengan  manusia.  Kata yang  berkenaan  dengan  mati  hanya  terdapat  dalam surat al­Nisa/ 4:69, yang menyatakan bahwa orang yang mati syahid  kelak akan dikumpulkan bersama para Nabi dan orang­orang salih;
‫ﺭﻮﻀﳊﺍ‬ ‫ﺀﺍﺪﻬﺷ‬ ‫ﺓﺪﻫﺎﺸﳌﺍ ﻊﻣ‬

`tBur ÆìÏÜム©!$# tAqß™§•9$#ur y7Í´¯»s9'ré'sù yìtB tûïÏ%©!$# zNyè÷Rr& ª!$# NÍköŽn=tã z`ÏiB z`¿ÍhŠÎ;¨Y9$# tûüÉ)ƒÏd‰Å_Á9$#ur Ïä!#y‰pk’¶9$#ur tûüÅsÎ=»¢Á9$#ur 4 z`Ý¡ymur y7Í´¯»s9'ré& $Z)ŠÏùu‘ ÇÏÒÈ
Dan  barangsiapa  yang  mentaati  Allah  dan  Rasul(Nya),  mereka  itu  akan  bersama­sama  dengan  orang­orang  yang  dianugerahi  nikmat  oleh  Allah,  yaitu:  Nabi­nabi,  para  shiddiiqiin  orang­orang  yang  mati  syahid,  dan  orang­orang  saleh.  dan  mereka  Itulah  teman yang sebaik­baiknya. (Q.s al­Nisa/4:69) 

Dari  kata  syahid  yang  bermakna  kesaksian  itu,  maka  para  mufasir  tidak  memberi  kepastian  bahwa  orang  mati  syahid  itu  hanya  yang  gugur  dalam  memerangi  orang  kafir.  Imam  Fakhr  al­Razi  misalnya  lebih  menekankan  bahwa  orang  mati  syahid  adalah  orang  yang  mati  dalam  26  rangka  kesaksiannya  atas  kebenaran  Islam.  Dalam  bahasa  Arab,  ijazah  atau diploma juga disebut syahadah karena lembaran kertas itu memberikan  27  kesaksian atas tingkatan keilmuan pemiliknya.  Mati  syahid  juga  disebut  al­Qur'an  dengan  ungkapan  gugur  dalam  peperangan  di  jalan  Allah  atau  jihad  fi  sabilillah  seperti  yang  dijelaskan  dalam surat al­Imaran/3:169, ( ) yang mempunyai  arti  janganlah  kamu  mengira  orang­orang  yang  gugur  di  jalan  Allah  itu  mati.  Motif  orang  mukmin  untuk  berani  mati  syahid  adalah  karena  kesaksiannya (syahada dengan  mata hati) dan keyakinannya atas apa yang 
Lihat  misalnya Q.s. al­Ma'arij/70:33, Q.s. al­Nur/  24:6,8 Q.s. al Maidah/  5:107,  Q.s al­Hasyr/  59:22, Q.s. al­Rad/  13:9, Q.s. al­Maidah/5:108, Q.s. al­Baqarah/  2:23 dan  Q.s. al­Nur/ 24:13  25  Al­Raghib al­Isfahani, op.cit h. 274­275  26  Imam Fakhr al­Razi, op.cit juz X, h. 174  27  Ahmad  Warson  Munawwir,  al­Munawir,  Qamis  Arabi  Indunisi,  (Yogyakarta:  Pesantren al Munawir, 1984), h. 799
24 
‫ﺎﺗﺍﻮﻣﺃ ﷲﺍ ﻞﻴﺒﺳ ﰲ ﺍﻮﻠﺘﻗ ﻦﻳﺬﻟﺍ ﻦﺴﲢ ﻻﻭ‬

35 

akan  diperoleh  di  alam  akhirat,  yakni  apa  yang  dinilainya  lebih  baik  disbanding  yang  ada  dalam  kehidupan  di  dunia.  Dalam  hadits  Nabi  disebutkan bahwa hidup di dunia bagi orang mukmin itu bagaikan berada di  penjara, sementara bagi orang kafir mereka merasa berada di sorga ( ).  Hadits  ini  mengisyaratkan  bahwa  orang  mukmin itu merindukan  keindahan yang berada di luar dunianya (akhirat),  sementara  orang  kafir  takut  kehilangan  kesenangan  duniawi  yang  sedang  dinikmatinya.  Al­Qur'an  menginformasikan  kepada  orang  mukmin  calon­  calon  syahid  bahwa  orang  yang  gugur  syahid  di  jalan  Allah  sebenarnya  28  tidak mati, tetapi tetap hidup ( ), 
29  dan  tetap  memperoleh  rizki  dari  Allah  ( ).  Dalam  al­  Qur'an  srat  Muhammad/47:4,  Allah  menjanjikan  kepada  mereka  bahwa  30  amal  mereka  tidak  akan  sia­sia  ( ),  diampuni 
‫ﺍﺮﺟﺍ ﻪﻴﺗﺆﻳ ﻑﻮﺴﻓ‬ ‫ﺎﺌﻴﺳ ﻢﻬﻨﻋ ﻥﺮﻔﻛﻻ‬‫ﻢ‬ ‫ﻦﺠﺳ ﻦﻳﺪﻟﺍ‬ ‫ﻥﻭﺮﻌﺸﺗ ﻻ ﻦﻜﻟﻭ ﺀﺎﻴﺣﺃ ﻞﺑ ﺕﺍﻮﻣﺃ ﷲﺍ ﻞﻴﺒﺳ ﰲ ﻞﺘﻘﻳ ﻦﳌ ﺍﻮﻟﻮﻘﺗ ﻻﻭ‬ ‫ﺭ ﺪﻨﻋ ﺀﺎﻴﺣﺃ ﻞﺑ‬‫ﻥﻮﻗﺯﺮﻳ ﻢ‬ ‫ﺓﺮﻳﺮﻫ ﰉﺍ ﻦﻋ ﻢﻠﺴﻣ ﻩﺍﻭﺭ ﻦﻳﺮﻓﺎﻜﻟﺍ ﺔﻨﺟﻭ ﲔﻨﻣﺆﳌﺍ‬

dosanya  (
‫ﺎﻤﻴﻈﻋ‬

31  ),  memperoleh  pahala  yang  besar  (
‫ﺔﻨﳉﺍ ﻥﺄﺑ ﻢﳍﺍﻮﻣﺃﻭ ﻢﻬﺴﻔﻧﺃ ﲔﻨﻣﺆﳌﺍ ﻦﻣ ﻯﺮﺘﺷﺍ ﷲﺍ ﻥﺍ‬

32  33  ),  dan masuk sorga ( ).  Orang yang  berperang  di  jalan  Allah  menunjukkan  keberanian  yang  luar  biasa  karena  disamping  merindukan  pahala  dan  keberuntungan  ukhrawi  juga  karena  dijanjikan akan memperoleh bantuan dari Tuhan.  Analisis  tentang  keberanian  kaum  Muslimin  dalam  perang  Badar  yang  sebenarnya  tidak  imbang,  dapat  diuraikan  suasana  batin  mereka  sebagai berikut:  a.  Mereka  telah  lama  hidup  menderita  kekurangan  di  Madinah,  padahal  mereka  memiliki  harta  yang  tertinggal  di  Makkah  tetapi  tidak  dapat  diambil  karena  diblokadi  orang  kafir  Makkah.  Ketika  secara  tidak  terduga berhadapan dengan tentara  kafir Makkah yang  menyusul untuk  menyelematkan  kafilah  dagang  mereka  dari  cegatan  kaum  muslimin,  mereka tidak punyai pilihan lain kecuali harus menghadapinya.  b.  Mereka  merasa  yakin  keputusan  untuk  berperang  itu  benar  karena  dipimpin langsung oleh Rasul.  c.  Rasul  selalu  memompa  semangat  prajuritnya  dengan  janji  pertolongan  Allah bagi orang yang sabar.  d.  Rasul  menggambarkan  keindahan  sorga  sebagai  sesuatu  yang  sangat  dekat,  yang  cepat  diraih  karena  ia  ada  dibalik  kesyahidan,  sehingga  suasana  batin  prajurit  Islam  adalah  akan  masuk  sorga  yang  lebih  baik 

28  29  30  31  32  33 

Lihat Q.s. al­Baqarah/ 2:154 dan Q.s. al­Imran/ 3:169  Lihat surat al­Hajj/22:58 dan surat al­Imran /3:169  Q.s. Muhammad/ 47:4  Q.s. All­Imran/3:195  Q.s. al­Nisa/ 4:74  Q.s. al­Taubah/ 9:111 dan Q.s. al­Imran/ 3:195

‫ﻢﳍﺎﻤﻋﺃ ﻞﻀﻳ ﻦﻠﻓ ﷲﺍ ﻞﻴﺒﺳ ﰲ ﺍﻮﻠﺘﻗ ﻦﻳﺬﻟﺍﻭ‬

36 

disbanding hidup di dunia. Mereka menyongsong maut dengan gembira  seperti gembiranya orang menuju tempat yang menyenangkan.  e.  Pada  saat­saat  akhir  menjelang  perang  missal,  setelah  Rasul  melihat  tanda­tanda  pertolongan  Tuhan  dengan  datangnya  malaikat  Jibril,  atas  perintah  Rasul  disebarkan  kepada  para  prajurit  bahwa  para  malaikat  34  telah datang untuk membantu kaum muslimin.  Gabungan  dari  informasi  dan  sugesti  itu  memenuhi  batin  para  prajurit, sehingga hati mereka merasa longgar, ancaman maut terasa sebagai  kompetisi yang  menantang,  motif untuk  membunuh orang  kafir bergabung  dengan  motif  untuk  memperoleh  kesyahi­an  sehingga  suasana  batin  kaum  muslimin yang sedikit itu benar­benar padu, utuh dan kental tanpa memberi  celah sedikitpun ke­pada keraguan dan kebimbangan.  Motif  mati  syahid  berbeda  dengan  instink  thanatos  dalam  teori  Psikoanalisa,  karena  karakter  thanatos  itu  agressif  yang  bersifat  35  destruktif.  ,  sementara  motif  mati  syahid,  meskipun  sama­sama  agresif  tetapi  tidak  destruktif.  Ia  berdiri  di  atas  nilai­nilai  mulia,  yaitu  menghancurkan  kebatilan  dan  menegakkan  kebenaran,  sementara  thanatos  bekerja hanya untuk mencari pemuasan motif kebencian.  6. Penggerak kepada Hubungan Seks 

Perang  Badar  adalah  peperangan  yang  terjadi  antara  kaum  Muslimin  Madinah  dibawah komando Rasul melawan kaum Quraysy Makkah. Peperangan ini termasuk tidak  direncanakan,  karena  yang  menjadi  pemicu  adalah  pencegatan  oleh  kaum  muslimin  Madinah atas  kafilah dagang Quraysy. Kaum muslimin melakukan pencegatan itu karena  mereka memiliki harta di Makkah, tetapi tidak dapat diambil karena dihalangi oleh orang  kafir  Makkah.  Dalam  keadaan  tidak  berencana itulah akhirnya  berhadapan dua kekuatan  yang tidak berimbang jumlahnya. Akan tetapi dalam peperangan itu kaum Muslimin yang  kekuatannya  hanya  sepertiga  lawan  justru  memperoleh  kemenangan  besar.  Kemenangan  itu  antara  lain  disebabkan  karena  taktik  strategi  yang  jitu,  ditambah  kerinduan  kaum  muslimin  menggapai  syahadah.  Faktor  yang  secara  psikologis  sangat  mendorong  motivasi para sahabat Nabi ketika itu adalah pemberitahuan kepada mereka pada saat­saat  genting  tentang  datangnya  malaikat  Jibril  memantu  kaum  muslimin. Nabi memberi tugas  kepada Abu Bakar untuk menyebarluaskan berita tersebut kepada prajurit, absyir ya Aba  Bakr,  ataka  nashrullah,  hadza  Jibril  akhidzun  bi'inani  farshi  yaquduhu  'ala  al­Naqa  (H.R.  Bukhari).  Lihat  Muhammad  Said  Ramadlan  al  Buwaythi,  Fiqh  al­SIrah,  Dirasah  Manhajiyah Ilmiyah li Sirah al Musthafa wama Tanthawi alaybi min idzat wa mabadi wa  ahkam  (tt.  Dar  al  Fikr,  1990),  h.  1999­2333.  LIhat  juga  Ibn  Hisyam,  al­Sirah  al­  Nabawiyah, (Beirut, Dar al­Jayl, 1987), jilid II, h. 186­199)  35  Menurut  teori Psikoanalisa,  tingkah laku manusia  berkisar pada pengaruh  motif  kehidupan  (eros)  dan  motif  kematian  (thanatos).  Eros  mendorong  manusia  untuk  mempertahankan  eksistensinya,  sementara  thanatos  justru  mendorong  untuk  nekat  meski  harus  menemui  kematian.  Lihat  Jalaluddin  Rahmat,  Psikologi  Komunikasi  (Bandung:  Remaja  Karya,  1986),  h.  22­39.  Lihat  pula  Sigmund  Freud  Sekelumit  Sejarah  Psikoanalisa, terjemahan K. Bertens (Jakarta: Gramedia, 1986)

34 

37

$pkš‰r'¯»tƒ â¨$¨Z9$# (#qà)®?$# ãNä3-/u‘ “Ï%©!$# /ä3s)n=s{ `ÏiB <§øÿ¯R ;oy‰Ïnºur t,n=yzur $pk÷]ÏB $ygy_÷ry— £]t/ur $uKåk÷]ÏB Zw%y`Í‘ #ZŽ•ÏWx. [ä!$|¡ÎSur 4 (#qà)¨?$#ur ©!$# “Ï%©!$# tbqä9uä!$|¡s? ¾ÏmÎ/ tP%tnö‘F{$#ur 4 ¨bÎ) ©!$# tb%x. öNä3ø‹n=tæ $Y6ŠÏ%u‘ ÇÊÈ
Hai sekalian manusia, bertakwalah kepada Tuhan­mu yang Telah menciptakan kamu dari  seorang diri, dan dari padanya Allah menciptakan isterinya; dan dari pada keduanya Allah  memperkembang biakkan laki­laki dan perempuan yang banyak. dan bertakwalah kepada  Allah  yang  dengan  (mempergunakan)  nama­Nya  kamu  saling  meminta  satu  sama  lain,  dan  (peliharalah)  hubungan  silaturrahim.  Sesungguhnya  Allah  selalu  menjaga  dan  Mengawasi kamu. (Q.s. al­Nisa/4:1) 

Dari  ayat  di  atas,  dapat  dipahami  bahwa  manusia  diciptakan  Tuhan  bermula  hanya  laki­laki  seorang  diri,  kemudian  daripadanya  diciptakan  istrinya,  dan  dari  pasangan  suami  istri  inilah  berkembang  biak  ummat  manusia.  Proses  pengembangbiakan  manusia  melalui  proses  yang  dewasa  ini  dikenal  dengan  istilah  reproduksi  manusia,  yakni  satu  proses  yang  didahului  oleh  pertemuan  spermatozoa  laki­laki  dengan  sel  tulur  wanita  yang  kemudian  berkembang  menjadi  janin,  dan  seterusnya  lahir  manusia  baru ke dunia. Proses pertemuan sperma dengan indung telur bukan semata­  mata  kejadian  pertemuan  dua  unsure,  tetapi  dikemas  dalam  suatu  tingkah  laku manusia yang disebut persetubuhan atau hubungan seks. Secara social,  pengembangbiakan  manusia  itu  didahului  dengan  adanya  ketertarikan  hubungan  antara  laki­laki  dan  perempuan  yang  kemudian  setelah  melalui  prosedur  yang  diperlukan  dalam  system  nilai  social,  keduanya  melakukan  kontak  badan  yang  disebut  dengan  hubungan  seks  itu.  Bagi  manusia,  hubungan  seks  merupakan  hal  yang  menyenangkan  dan  penuh  dengan  suasana,  berkaitan  dengan  reproduksi  maupun  tidak,  karena  manusia  memiliki  dorongan  untuk  berhubungan  seks  yang  memutuhkan  pemuasannya.  Jadi motif kepada hubungan seks merupakan dorongan biologis yang  bersifat  fitri,  yang  selalu  menuntut  untuk  dipuaskan.  Pengaruh  dari  dorongan itu menyebabkan manusia menyukai lawan jenisnya, dan mereka  merasa  terpuaskan  ketika  mereka  melakukan  hubungan  badan.  Motif  kepada  hubungan  seks  yang  ada  dalam  diri  manusia  relatif  konstan,  oleh  karena  itu  jika  tidak  memperoleh  penyaluran  yang  memuaskan,  dapat  mendatangkan  ketidakseimbangan  tingkah  laku.  Dalam  rangkaian  ibadah  puasa misalnya, al­Qur'an dalam surat al­Baqarah/ 2:185, mengikuti bahwa  dorongan kepada seks itu sangat kuat ( ) sehingga al­  Qur'an  memberikan  kelonggaran  untuk  menyalurkannya  pada  malam  hari  bulan  Ramadhan.  Surat  Yusuf/  12:53,  juga  mengisyaratkan  kuatnya  motif
‫ﻢﻜﺴﻔﻧﺍ ﻥﻮﻧﺎﺘﲣ ﻢﺘﻨﻛ ﻢﻜﺗﺍ ﷲﺍ ﻢﻠﻋ‬

38 

kepada  hubungan  seks,  karena  jika  dilihat  konteks  kisah  dalam  ayat  itu  maka  kalimat menunjuk pada motif kepada hubungan seks  yang dimiliki Zulaykha.  Karena motif kepada hubungan seks itu bersifat fitri, maka al­Qur'an  bukan  hanya  tidak  melarang,  tetapi  mengaturnya  agar  pemuasan  dorongan  kepada  seks  itu  tidak  bertentangan  dengan  kemaslahatan  manusia  itu  sendiri.  Oleh  karena  itu,  al­Qur'an  mencela  tingkah  laku  seksual  menyimpang,  baik  menyimpang  dari  norma  maupun  menyimpang  dari  kelaziman.  Al­Qur'an  memberikan  pedoman  bagaimana  merespons  motif  kepada  hubungan  seks  dengan  cara­cara  yang  benar  dalam  bentuk­bentuk  sebagai berikut:  a.  Hubungan  seks  hanya  dibenarkan  bagi  orang  yang  terikat  tali  perkawinan,  oleh  karena  itu  manusia  yang  sudah  memenuhi  syarat  dianjurkan  untuk  menikah  atau  diberi  peluang  untuk  menjalani  hidup  dalam  ikatan  pernikahan,  seperti  yang  dipaparkan  dalam  surat  al­Nur/  24:32 )  b.  Dalam  keadaan  tertentu,  demi  untuk  menghindarkan  diri  dari  tingkah  laku  seks  menyimpang,  poligami  diizinkan  tetapi  dibatasi  hanya  maksimal  empat,  meskipun  pernikahan  yang  ideal  menurut  al­Qur'an  adalah monogamy, seperti yang dipaparkan dalam surat al­Nisa/4:3

÷bÎ)ur ÷LäêøÿÅz žwr& (#qäÜÅ¡ø)è? ’Îû 4‘uK»tGu‹ø9$# (#qßsÅ3R$$sù $tB z>$sÛ Nä3s9 z`ÏiB Ïä!$|¡ÏiY9$# 4Óo_÷WtB y]»n=èOur yì»t/â‘ur ( ÷bÎ*sù óOçFøÿÅz žwr& (#qä9ω÷ès? ¸oy‰Ïnºuqsù
c.  Bagi  orang  yang  karena  suatu  hal  tidak  atau  belum  menikah,  tetap  diharuskan memelihara kesucian hidup seksualnya, seperti yang terdapat  dalam surat al­nur/ 24:33

É#Ïÿ÷ètGó¡uŠø9ur tûïÏ%©!$# Ÿw tbr߉Ågs† %·n%s3ÏR 4Ó®Lym ãNåkuŽÏZøóムª!$# `ÏB ¾Ï&Î#ôÒsù
d.  Perbuatan  zina  dipandang  sebagai  tingkah  laku  menyimpang  dan  perbuatan  dosa  yang  harus  dihukum  secara  amat  keras,  seperti  yang  terdapat dalam surat al­Nur/ 24:2­3, dan Q.s. al­Furqon/ 25:68).

èpu‹ÏR#¨“9$# ’ÎT#¨“9$#ur (#rà$Î#ô_$$sù ¨@ä. 7‰Ïnºur $yJåk÷]ÏiB sps•($ÏB ;ot$ù#y_ ( Ÿwur /ä.õ‹è{ù's? $yJÍkÍ5 ×psùù&u‘ ’Îû ÈûïÏŠ «!$#

‫ﻢﻛﺩﺎﺒﻋ ﻦﻣ ﲔﳊﺎﺼﻟﺍﻭ ﻢﻜﻨﻣ ﻰﻣﺎﻳﻷﺍ ﺍﻮﺤﻜﻧﺍﻭ‬

‫ﺀﻮﺴﻟﺎﺑ ﺓﺭﺎﻣﻷ ﺲﻔﻨﻟﺍ ﻥﺍ‬

39 

e.  Meskipun  pernikahan  menghalalkan  hubungan  seksual,  tetapi  etika  dan  kesehatan  hubungan  seksual  harus  tetap  dipelihara,  seperti  dilarang  melakukan  hubungan  seks  kecuali  istri  sedang  dalam  keadaan  suci,  seperti yang dijelaskan dalam surat al­Baqarah/2:222­2333 ( )  f.  Hubungan seks sejenis, homo dan lesbi dipandang sebagai tingkah laku  seksual  menyimpang  yang  dilarang  seperti  yang  diisyaratkan  surat  al­  Naml/ 27: 54­55, dan surat al­Syuara/ 26: 165­166 ( )  g.  Untuk tidak merangsang motif kepada hubungan seks secara tidak benar,  al­Qur'an melarang mendekati hal­hal yang merangsang perbuatan zina,  seperti  diisyaratkan  surat  al­Isra/  17:32,  ( ),  dan  Nabi  menganjurkannya  dengan  menjalankan  puasa,  karena  puasa  dapat  36  menekan dorongan kepada seks ( ).  8. Penggerak kepada Permusuhan  Isyarat  bahwa  manusia  memiliki  motif  kepada  permusuhan  antara  yang  satu  dengan  yang  lain  dapat  dilihat  pada  surat  al­Baqarah/2:30,  yang  menyebutkan pertanyaan  malaikat  kepada Tuhan atas diciptakannya  Adam  sebagai khalifah di bumi. Malaikat berkata kepada Tuhan: Apakah Engkau  menjadikan  khalifah  di  bumi  itu  orang  yang  akan  membuat  kerusakan  padanya  dan  menumpahkan  darah  ( ).  Perbuatan  menimbulkan  kerusakan  dan  menumpahkan  darah  merupakan  wujud  dari  adanya  permusuhan.  Adanya  motif  permusuhan  pada  manusia  dijelaskan  lagi oleh al­Qur'an sebagai berikut:
‫ﻦﻫﻮﺗﺄﻓ ﻥﺮﻬﻄﺗ ﺍﺫﺎﻓ‬ ‫ﲔﳌﺎﻌﻟﺍ ﻦﻣ ﻥﺍﺮﻛﺬﻟﺍ ﻥﻮﺗﺄﺗﺃ‬ ‫ﻻﻭ‬ ‫ﺍﻮﺑﺮﻘﺗ‬ ‫ﱏﺰﻟﺍ‬ ‫ﺀﺎﺟﻭ ﻪﻟ ﻪﻧﺎﻓ‬ ‫ﷲﺍ ﻢﻛﺮﻣﺃ ﺚﻴﺣ ﻦﻣ‬

tA$s% (#qäÜÎ7÷d$# ö/ä3àÒ÷èt/ CÙ÷èt7Ï9 Ar߉tã ( ö/ä3s9ur ’Îû ÇÚö‘F{$# @•s)tGó¡ãB ìì»tFtBur 4’n<Î) &ûüÏm ÇËÍÈ
Allah  berfirman:  "Turunlah  kamu  sekalian,  sebahagian  kamu  menjadi  musuh  bagi  sebahagian  yang  lain.  dan  kamu  mempunyai  tempat  kediaman  dan  kesenangan  (tempat  mencari  kehidupan)  di  muka  bumi  sampai  waktu  yang  Telah  ditentukan".  (Q.s.  al­  A’raf/7:24) 

Surat  al­A'raf/  7:24,  dan  juga  al­Baqarah/2:36,  secara  tegas  menyatakan  bahwa  setelah  manusia  diturunkan  ke  bumi  sebagai  khalifah  Allah,  di  antara  mereka  terlibat  permusuhan.  Ayat  ini  juga  dapat  menjadi  informasi  bahwa  pada  setiap  manusia  memang  memiliki  dorongan 
36
‫ﺀﺎﺟﻭ ﻪﻟ ﻪﻧﺎﻓ ﻡﻮﺼﻟﺎﺑ ﻪﻴﻠﻌﻓ ﻊﻄﺘﺴﻳ ﱂ ﻦﻣﻭ ﺝﺮﻔﻠﻟ ﻦﺼﺣﺍﻭ ﻦﺼﺒﻠﻟ ﺾﻏﺃ ﻪﻧﺎﻓ ﺝﻭﺰﺘﻴﻠﻓ ﺓﺀﺎﺒﻟﺍ ﻢﻜﻨﻣ ﻉﺎﻄﺘﺳﺍ ﻦﻣ ﺏﺎﺒﺸﻟﺍ ﺮﺸﻌﻣ ﺎﻳ‬

‫ﺀﺎﻣﺪﻟﺍ ﻚﻔﺴﻳﻭ ﺎﻬﻴﻔﻳ ﻦﻣ ﺎﻬﻴﻓ ﻞﻌﲡﺃ ﺍﻮﻟﺎﻗ‬

)‫ﺩﻮﻌﺴﻣ ﻦﺑﺍ ﻦﻋ ﺔﻋ ﺎﻤﳉﺍ ﻩﺍﻭﺭ‬

40 

permusuhan. Dalam ayat tersebut dikatakan bahwa bumi merupakan tempat  kediaman dan tempat kesenangan ( ) bagi manusia. Dari keterangan  itu  maka  dapat  disimpulkan  bahwa  permusuhan  manusia  antara  yang  satu  dengan  yang  lain  ada  hubungannya  dengan  problem  tempat  kediaman  dan  kesenangan mereka.  Menurut  al­Qur'an,  motif  kepada  permusuhan  itu  timbul  karena  digelitik oleh setan. Lebih dari sebelas kali, al­Qur'an  menyebutkan bahwa  setan  adalah  musuh  manusia  yang  tidak  boleh  diremehkan  (
37  ),  baik setan yang berwujud jin maupun yang berwujud  38  manusia ( ).  Al­Qur'an juga  menegaskan  bahwa  tugas  utama  setan  antara  lain  mengobarkan  permusuhan  dan  39  kebencian  di  antara  manusia  ( ),  oleh  karena  itu  sepanjang  masa  selalu  terjadi  permusuhan  dan  kebencian  di  40  antara  manusia  ( ),  baik  permushan 
‫ﻝﻮﺳﺮﻟﺍ ﺔﻴﺼﻌﻣﻭ ﻥﺍﻭﺪﻌﻟﺍﻭ ﰒﻻﺎﺑ ﻥﻮﺟ ﺎﻨﺘﻳﻭ‬ ‫ﺕﺍﻮﻄﺧ ﺍﻮﻌﺒﺘﺗ ﻻﻭ‬ ‫ﻉﺎﻨﻣﻭ ﺮﻘﺘﺴﻣ‬ ‫ﺓﻭﺍﺪﻌﻟﺍ‬ ‫ﲔﺒﻣ ﻭﺪﻋ ﻢﻜﻟ ﻪﻧﺍ ﻥﺎﻄﻴﺸﻟﺍ‬

44  permusuhan itu dilarang oleh agama ( ).  Al­Qur'an mengisyaratkan bahwa motif kepada permusuhan itu bisa  timbul karena sebab yang berbeda­beda, misalnya:  a.  Disebabkan  karena  iri  hati,  seperti  yang  dialami  oleh  Qabil  kepada  Habil, yakni Qabil, seperti yang dikisakan dalam surat al­Maidah/5:27­  29 iri hati kepada Habil karena kurban Habil diterima Allah, sementara  kurban  dipersembahkan  Qabil  ditolak.  Iri  hati  Qabil  itu  menggelitik  motif permusuhannya, dan Qabil kemudian merespons motif itu dengan  melakukan pembunuhan terhadap Habil ( ).  b.  Motif permusuhan juga bisa timbul karena merasa dihalangi pencapaian  tujuan­tujuannya,  seperti  permusuhan  sudaha­saudara  Yusuf  terhadapnya.  Hal  ini  dipaparkan  dalam  kisah  Yusuf  pada  Q.s.  Yusuf/  12:7­18). Mereka memandang bahwa kisah saying Nabi Ya'qub kepada  Yusuf  dan  Bunyamin  terlalu  berlebihan,  hingga  mereka  merasa  kurang 
‫ﻪﻴﺧﺃ ﻞﺘﻗ ﻪﺴﻔﻧ ﻪﻟ ﺖﻋﻮﻄﻓ‬ ‫ﻥﺍﻭﺪﻌﻟﺍﻭ ﰒﻻﺍ ﻰﻠﻋ ﺍﻮﻧﻭﺎﻌﺗ ﻻﻭ‬

37  38  39  40  41  42  43  44 

Lihat surat al­Baqarah/2:168 dan 208  Lihat surat al­An'am/ 6:112  Lihat surat al­Maidah/ 5:91  Lihat surat al­Maidah/5:14 dan 64 serta surat al­Mumtahahan/ 60:4  LIhat surat al­Mujadalah/ 58: 8­9  Lihat surat al­Maidah/ 5:62  Lihat surat al­Baqarah/ 2:85  Surat –al­Maidah/ 5:2

‫ﻥﺍﻭﺪﻌﻟﺍﻭ ﰒﻻﺍ ﰱ ﻥﻮﻋﺭﺎﺴﻳ ﻢﻬﻨﻣ ﺍﲑﺜﻛ ﻯﺮﺗﻭ‬

‫ﻥﻭﺪﻌﻟﺍﻭ ﰒﻻﺎﺑ ﻢﻬﻴﻠﻋ ﻥﻭﺮﻫﺎﻈﺗ‬

tersembunyai  ( segera  dilakukan  ( direkayasa bersama (

‫ﺀﺎﻈﻐﺒﻟﺍﻭ ﺓﻭﺍﺪﻌﻟﺍ ﻢﻜﻨﻴﺑ ﻊﻗﻮﻳ ﻥﺍ ﻥﺎﻄﻴﺸﻟﺍ ﺪﻳﺮﻳ ﺎﳕﺍ‬

41  ),  maupun  permusuhan  yang  42  ),  atau  permusuhan  yang  43  ),  meskipun kerjasama dalam hal 

‫ﺎﻨﻴﻘﻟﺍﻭ‬

‫ﻢﻬﻨﻴﺑ‬

‫ﻦﳉﺍﻭ ﺲﻧﻻﺍ ﲔﻃﺎﻴﺷ ﺍ ﻭﺪﻋ ﱯﻧ ﻞﻜﻟ ﺎﻨﻠﻌﺟ ﻚﻟﺬﻛﻭ‬ ‫ﺀﺎﻀﻐﺒﻟﺍﻭ‬ ‫ﱃﺍ‬ ‫ﻡﻮﻳ‬ ‫ﺔﻣﺎﻴﻘﻟﺍ‬

41 

c. 

d. 

e. 

f. 

)  Karena  merasa  terancam  kedudukan  dan  kepentingannya  seperti  yang  dirasakan  oleh  orang  kafir  Quraysy  Makkah  kepada  Nabi  Muhammad.  Mereka  memusuhi  Rasul  seperti  yang  diisyaratkan  surat  Q.s.  Muhammad/  47:32  ( )  karena  kehadiran  Rasul  mengubah  tatanan  social  yang  berdampak  merugikan  status social orang Quraysy sebagai kelompok yang sudah mapan.  Karena mempertahankan harga diri secara keliru seperti yang dilakukan  oleh  orang  Yahudi  dan  orang­orang  musyrik  kepada  Nabi  dan  kaum  mukminin,  seperti  terlihat  dalam  pemaparan  Tuhan  pada  surat  al­  Maidah/ 5:82 ( )  Karena  salah  paham  atau  berbeda  pandangan  sepertiyang  terjadi  antara  suami  istri  atau  antara  orang  tua  dan  anak,  dalam  Q.s.  al  Taqhabun/  64:14 ( )  Karena  sombong,  seperti  dorongan  permusuhan  setan  kepada  manusia  setelah  ia  menolak  perintah  Tuhan  untuk  sujud  kepada  Adam,  seperti  yang terdapat dalam surat al­A­raf/5:11­12 (
‫ﻦﻣ ﻪﺘﺒﻠﺧﻭ ﺭﺎﻧ ﻦﻣ ﲎﺘﻘﻠﺧ ﻪﻨﻣ ﲑﺧ ﺎﻧﺍ ﻝﺎﻗ‬ ‫ﻥﺍ‬ ‫ﻦﻳﺬﻟﺍ‬ ‫ﺍﻭﺮﻔﻛ‬ ‫ﺍﻮﻛﺮﺷﺃ ﻦﻳﺬﻟﻭ ﺩﻮﻬﻴﻟﺍ ﺍﻮﻨﻣﺁ ﻦﻳﺬﻠﻟ ﺓﻭﺍﺪﻋ ﺱﺎﻨﻟﺍ ﺪﺷﺃ ﻥﺪﺠﺘﻟ‬ ‫ﺍﻭﺪﺻﻭ‬ ‫ﻦﻋ‬ ‫ﻢﻜﻟ ﺍﻭﺪﻋ ﻢﻛﺩﻻﻭﺍ ﻭ ﻢﻜﺟﺍﻭﺯﺍ ﻦﻣ ﻥﺍ ﺍﻮﻨﻣﺁ ﻦﻳﺬﻟﺍ ﺎﻬﻳﺎﻳ‬ ‫ﻞﻴﺒﺳ‬ ‫ﷲﺍ‬ ‫ﺍﻮﻗﺎﺷﻭ‬ ‫ﺔﺒﺼﻋ ﻦﳓﻭ ﺎﻨﻣ ﺎﻨﻴﺑﺃ ﱃﺍ ﺐﺣﺃ ﻩﻮﺧﺃﻭ ﻒﺳﻮﻴﻟ‬ ‫ﻝﻮﺳﺮﻟﺍ‬ ‫ﲔﻃ‬

)  Dari  kisah­kisah  al­Qur'an  dapat  disimpulkan  bahwa  motif  permusuhan mempunyai pengaruh yang sangat besar terhadap tingkah laku  manusia.  Orang  yang  berada  dibawah  pengaruh  motif  permusuhan  dapat  melakukan  perbuatan­perbuatan  yang  sangat  menyimpang  dari  ukuran­  ukuran  moral  yang  lazim.  Orang  yang  sedang  melakukan  perbuatan  permusuhan  sebagai  respons  terhadap  motif  permusuhan  yang  ada  dalam  nafs­nya dapat melakukan hal yang tidak masuk akal, seperti menyakiti atau  bahkan  menyiksa  orang  tuanya,  memutuskan  tali  silaturahmi,  melupakan  rasa  kasih  sayang  dan  tidak  takut  kepada  dosa.  Motif  kepada  permusuhan  juga  dapat  menumbuhkan  perasaan  berani  melakukan  perbuatan  criminal  sekadar  untuk  memuaskan  motif  permusuhannya,  meskipun  sebenarnya  untuk  melampiaskan  permusuhannya  itu  terbatas  jalan  lain  yang  lebih  terhormat,  yang  lebih  masuk  akal  dan  logis  ketika  motif  permusuhan  itu  memuncak,  ia  mendorong  untuk  melakukan  perbuatan  yang  tidak  baik,  yang tidak logis, dan mendorong untuk tidak memperdulikan pertimbangan  akal, perasaan dan pendapat orang lain.  9. Penggerak untuk Membantah  Surat  al­Kahfi/18:54,  secara  jelas  menegaskan  bahwa  manusia  adalah makhluk paling banyak membantah ( ). Lanjutan
‫ﻻﺪﺟ ﺊﻴﺷ ﺮﺜﻛﺃ ﻥﺎﺴﻧﻻﺍ ﻥﺎﻛﻭ‬

‫ﺍﻮﻟﺎﻗ ﺫﺍ‬

diperhatikan oleh ayahnya, padahal mereka merasa lebih berhak. (

42 

dari  ayat  itu  mengkhisahkan  bagaimana  umat­umat  terdahulu  selalu  membantah seruan Rasul­rasul Allah.  Manusia  adalah  makhluk  social,  oleh  karena  itu  dalam  pergaulan  sosialnya  manusia  memiliki  ketergantungan  antara  yang  satu  dengan  yang  lain.  Secara  social,  manusia  menjadi  manusia  karena  ia  bergaul  dengan  manusia. Jika suatumasa di suatu komunitas lahir seorang pemimpin, maka  ia  pun  sebenarnya  dilahirkan  oleh  system  social  di  man  aia  hidup,  oleh  karena  itu  seorang  pemimpin  sering  disebut  sebagai  anak  zamannya.  Meskipun  demikian  setiap  manusia  memiliki  tingkat  kepuasan  individual  yang  berbeda­beda,  berhubungan  dengan  system  social  di  mana  seseorang  hidup. Seseorang dengan pengalaman yang dilaluinya, dimungkinkan untuk  mampu  mengendalikan  sifat  egoisnya  sehingga  ia  tetap  menempuh  jalan  yang benar.  Sifat  egois  seseorang  biasanya  muncul  ketika  ia  harus  berhadapan  dengan  situasi  di  mana  ia  merasa  harus  menunjukkan  jati  dirinya  kepada  orang  lain,  seperti  angina  menunjukkan  bahwa  ia  mempunyai  pandangan  tertentu,  atau  ia  ingin  memperkuat  pendapatnya,  atau  ingin  menyatakan  bahwa  ia  tidak  mau  bergeser  dari  sikapnya,  meskipun  sebenarnya  ia  tahu  bahwa pendiriannya itu keliru.  Sifat  egois  inilah  yang  menyebabkan  manusia  suka  berseteru,  berdebat  dan  saling  menentang,  dalam  hal  kebenaran  maupun  dalam  hal  kebatilan.  Jika  seseorang  sedang  dikuasai  oleh  motif  untuk  membantah,  maka  ia  cenderung  membela  mati­matian  pendiriannya  dan  menentang  habis­habisan  dengan  segala  cara  terhadap  siapa  saja  yang  berbeda  pandangannya.  Orang  yang  sedang  dikuasai  sifat  egois,  tidak  sempat  menggunakan  akalnya  secara  cermat  untuk  menilai  apa  yang  dibawa  oleh  orang  yang  tidak  disukainya,  oleh  karena  itu  dalam  kontak  pertama  biasanya ia langsung mebantah dan menolak dan bahkan setelah kebenaran  berulang­ulang terbukti.  Menurut  teori  psikologi  kepribadian,  manusia  berbeda­beda  kepribadian dan wataknya, ada yang berkepribadian bijak dan harmoni, ada  yang selalu gelisah dan goyah, yang menuruti setiap dorongan yang muncul  45  dan selalu gundah­gulana.  Orang yang  memiliki  kepribadian terakhir ini  tidak  kuat  pendiriannya  danmudah  berubah  pikiran.  Di  samping  dua  kepribadian tersebut, ada orang yang dianugerahi Allah sebuah kepribadian  yang  stabil  dan  lurus,  yang  jika  berhadapan  dengan  suatu  fenomena,  ia  berusaha  mencari  hokum  sebab  akibat  pada  fenomena  itu  dan  menyimpulkannya dengan  menggunakan hati  nuraninya, dengan akal yang  matang  dan  dengan  pikiran  yang  dalam.  Orang  yang  lurus  dan  stabil 
Tentang  teori  psikologi  kepribadian,  lihat  Hassan  Langgulung,  Manusia  dan  pendidikan, Suatu Analisis Psikologi dan Pendidikan (Jakarta: Pustaka al­Husna, 1986, h.  303­305, dan Malinda Jo Levin, Op.cit, h. 419­455 dan Utsman Najati, op.cit h. 21
45 

43 

kepribadiannya  tidak  memiliki  dorongan  egois  selain  kepada  kebenaran,  oleh  karena  itu  jika  stimuli  dari  luar  memperkuat  pendiriannya  maka  ia  terima,  tetapi  jika  ternyata  stimuli  dari  luar  itu  yang  benar  maka  ia  tidak  merasa harus membela pendiriannya yang keliru.  Adapun  orang  yang  berkpribadiannya  tidak  stabil,  perhatiannya  terpusat  pada  bagaimana  memelihara  kepribadiannya  yang  bergejolak  dan  pada pendapatnya yang tidak berimbang. Ia berusaha  menutupi  kelemahan  46  dan  ketidakbenaran  pendapatnya  dengan  helah  mental  ( ),  dalam  bentuk membantah dan menyombongkan diri, atau buru­buru beraksi untuk  menutupi  kelambatan  pikirnya,  atau  bahkan  bergantung  kepada  kekeliruannya, serta tidak mau mengakui kecuali terhadap pendapat sendiri.  Semakin  banyak  diajukan  kepadanya  bukti­bukti  baru  atau  argument  baru  yang  menunjukkan  kekeliruan  mereka,  maka  semakin  bertambah  bantahan  dan penolakannya.  Diantara  orang  yang  suka  membantah  adalah  penderita  gangguan  jiwa  yang  berusaha  menyembuhkan  penyakitnya  dengan  cara­cara  mistik  atau  pedukunan.  Upaya  penyebuhan  yang  tidak  logis  itu  menyebabkan  pasien  sangat  bergantung  kepada  pola  berpikir  mistik,  maka  ketika  itu  segala  sesuatu  diukur  dengan  paradigma  mistik  sehingga  ia  tidak  dapat  menerima pandangan lain meskipun masuk akal.  Al­Qur'an  memberi  contoh  adanya  orang  yang  memiliki  sterotip  terhadap  kelompok  tertentu,  yakni  orang  kafir  Quraiysy  terhadap  Nabi  Muhammad  dan  kaum  mukminin.  Apapun  yang  disampaikan  Nabi  Muhammad  s.a.w  bahkan  mukjijat  yang  sudah  terbukti  tidak  terkalahkan,  orang­orang  kafir  musyrik  Makkah  tetap  menolaknya,  seperti  yang  dijelaskan pada surat al­An'am/ 6:4­7

$tBur OÎgŠÏ?ù's? ô`ÏiB 7ptƒ#uä ô`ÏiB ÏM»tƒ#uä öNÍkÍh5u‘ žwÎ) (#qçR%x. $pk÷]tã tûüÅÊÍ•÷èãB ÇÍÈ
Dan  tidak  ada  suatu  ayatpun  dari  ayat­ayat  Tuhan  sampai  kepada  mereka,  melainkan  mereka selalu berpaling dari padanya (mendustakannya). (Q.s. al­An’am/6:4)

öqs9ur $uZø9¨“tR y7ø‹n=tã $Y7»tFÏ. ’Îû <¨$sÛö•Ï% çnqÝ¡yJn=sù öNÍk‰Ï‰÷ƒr'Î/ tA$s)s9 tûïÏ%©!$# (#ÿrã•xÿx. ÷bÎ) !#x‹»yd žwÎ) Ö•ósÅ™ ×ûüÎ7•B ÇÐÈ
Dan  kalau  kami  turunkan  kepadamu  tulisan  di  atas  kertas,  lalu  mereka  dapat  menyentuhnya dengan tangan mereka sendiri, tentulah orang­orang kafir itu berkata: "Ini  tidak lain hanyalah sihir yang nyata." (Q.s al­An’am/6:7) 

Motif  untuk  membantah  yang  ada  pada  orang  kafir  itu  mendorongnya  untuk  banyak  mempertanyakanhal­hal  yang  berada  di  luar 
46 

Ustsman najati, ibid

‫ﺔﻴﺴﻔﻨﻟﺍ ﺔﻠﻴﳊﺍ‬

44 

pengetahuan  mereka,  seperti  mempertanyakan  kenapa  Rasul  itu  manusia,  bukan dari malaikat, tetapi menurut surat al­An'am 8­9 seandainya malaikat  yang  dirunkanpun  mereka  tetap  ragu.  Mereka  mengajukan  persyaratan  untuk  menerima  kebenaran  al­Qur'an  itu  dengan  meminta  kepada  Nabi  untuk  memancarkan  mata  air,  meruntuhkan  langit,  dan  membangun  mahligai dari emas seperti yang diceritakan surat al­Kahfi/ 17: 90­93, tetapi  permintaan  itu  sebenarnya  hanya  cemoohan  yang  bermakna  menolak  keberadaan  Rasul.  Penolakan  seperti  yang  dilakukan  oleh  kaum  kafir  Makkahitu  bukan  barang  baru,  tetapi  menurut  surat  al­An'am/  6:10  ( )  sudah  dilakukan  juga  oleh  orang­orang  kafir  pada  masa  nabi­nabi  sebelum  Muhammad,  seperti  penolakan  orang  kafir  untuk  menjamu  Nabi  Khidir  dan  Musa  (Q.s.  Thaha/  20:56).  Karakter  penolakankepada  kebenaran  sebenarnya  merupakan  perwujudan  dari  pembangkangan  Iblis  terhadap  perintah  Tuhan  seperti  yang  disebutkan  dalam rangkaian ayat 30­39 pada surat Hud/ 15.  Disamping  membantah  yang  bersifat  negative,  dalamal­Qur'an  juga  disebutkan contoh penolakan yang bersifat positif, seperti:  a.  Menolak perintah orang tua yang  menyuruh berbuat syirik seperti yang  disebutkan dalam surat Luqman/ 29:8 ( )  b.  Menolak  mematuhi  perintah  pendusta  agama  ( )  dalam  surat  Q.s. al­Qalam/ 68:8  c.  Menolak  mematuhi  perintah  orang  yang  banyak  bersumpah  ( ) dalam surat Q.s al­Qalam/ 68:10  d.  Menolak mematuhi kemauan orang kafir dan orang munafik ( ) dalam surat Q.s al­Ahzab/ 33:1 dan  e.  Menolak    mengikuti    orang  yang  lalai  kepada  Tuhan  dan  orang  yang  lebih  mengikuti  hawa  nafsu  ( )  seperti  terdapat dalam Q.s. al­Kahf/ 18:28 
‫ﻦﻳﺮﻔﻜﻟﺍ ﻊﻄﺗ ﻻﻭ‬ ‫ﻩﺍﻮﻫ ﻊﺒﺗﺍﻭ ﺎﻧﺮﻛﺫ ﻦﻋ ﻪﺒﻠﻗ ﺎﻨﻠﻔﻏﺃ ﻦﻣ ﻊﻄﺗ ﻻﻭ‬ ‫ﲔﻬﻣ ﻑﻼﺣ‬ ‫ﲔﻘﻓﺎﻨﳌﺍﻭ‬ ‫ﻞﻛ ﻊﻄﺗ ﻻﻭ‬ ‫ﲔﺑﺪﻜﳌﺍ ﻊﻄﺗ ﻼﻓ‬ ‫ﺎﻤﻬﻌﻄﺗ ﻼﻓ ﻢﻠﻋ ﻪﺑ ﻼﻓ‬ ‫ﻢﻠﻋ ﻪﺑ ﻚﻟ ﺲﻴﻟﺎﻣ ﰉ ﻙﺮﺸﺗ ﻥﺍ ﻰﻠﻋ ﻙﺍﺪﻫﺎﺟ ﻥﺍﻭ‬ ‫ﻚﻠﺒﻗ ﻦﻣ ﻞﺳﺮﺑ ﻯﺮﻬﺘﺳﺍ‬ ‫ﺪﻘﻟﻭ‬

B. Pendekatan dan Bahasa Dakwah uqèd y7-/u‘ ¨bÎ) 4 ß`|¡ômr& }‘Ïd ÓÉL©9$$Î/ Oßgø9ω»y_ur ( ÏpuZ|¡ptø:$# ÏpsàÏãöqyJø9$#ur ÏpyJõ3Ïtø:$$Î/ y7În/u‘ È@‹Î6y™ 4’n<Î) í÷Š$# ÇÊËÎÈ tûïωtGôgßJø9$$Î/ ÞOn=ôãr& uqèdur ( ¾Ï&Î#‹Î6y™ `tã ¨@|Ê `yJÎ/ ÞOn=ôãr& Serulah  (manusia)  kepada  jalan  Tuhan­mu  dengan  hikmah[845]  dan  pelajaran  yang baik dan bantahlah mereka dengan cara yang baik. Sesungguhnya Tuhanmu  dialah  yang  lebih  mengetahui  tentang  siapa  yang  tersesat  dari  jalan­Nya  dan

45 

dialah yang lebih mengetahui orang­orang yang mendapat petunjuk. (Q.s Al­Nahl/  16: 125)  Surat  al­Nahl/  16:125  di  atas,  mengajarkan  tentang  pendekatan  dakwah  yang  harus  dilakukan  oleh  dai  sesuai  dengan  lapisan  masyarakat  yang  menjadi  obyek  dakwahnya­selanjutnya  disebut  mad’u,  yakni  dengan  al­hikmah,  dengan  nasihat ( ) dan dengan berdebat ( ). Kebanyakan ahli tafsir menafsirkan al­  hikmah  dengan  syariat  Islam,  yakni  mengajak  manusia  mengikuti  syariat  agama  seperti  yang  diwahyukan  Allah.  Latar  belakang  dari  perintah  menggunakan  beberapa pilihan pendekatan dalam berdakwah adalah karena pengalaman utusan­  utusan Nabi yang dakwahnya ditentang oleh masyarakat mad’u, bahkan ada yang  47  disiksa  dan  di  bunuh.  Tentang  pendekatan  dakwah  secara  persuasif,  ada  hadits  Nabi  yang  menyebutkan  secara  lebih  tegas  bahwa  berbicara  kepada  manusia  itu  48  harus mempertimbangkan tingkatan akal mereka ( ).  Ayat al­  Qur’an  dan  hadits  tersebut  di  atas  mengisyaratkan  bahwa  manusia  memiliki  kapasitas nafs yang berbeda­beda, yang oleh karena itu untuk berdakwah kepada  mereka  memerlukan  pendekatan  yang  berbeda­beda  pula.  Manusia  dengan  temperamen  dan  karakter  tertentu  hanya  cocok  didekati  dengan  pendekatan  tertentu  pula,  dan  pendekatan  itu  tidak  bisa  digunakan  untuk  orang  dengan  temperamen dan karakter lain.  Fakhr al­Razi menafsirkan al hikmah  itu dengan argumen yang benar dan  logis  (hujjah  haqiqiyah  yaqiniyah  qhat’iyah),  dan  berdakwah  dengan  al­hikmah  itu  diperlukan  untuk  mad’u  dari  kalangan  cerdik  cendikia.  Sedangkan  untuk  mad’u  yang  terdiri  dari  lapisan  masyarakat  yang  belum  sampai  tingkat  cerdik  cendekia, tetapi mereka memiliki tingkat kecerdasan dan tingkah laku yang wajar,  maka  dakwah  yang  tepat  untuk  mereka  adalah  dengan  pendekatan  nasihat  (maw’izhah  hasanah).  Sedangkan  mujadalah  sebenarnya  tidak  termasuk  metode  atau  pendekatan  yang  diperlukan  dalam  berdakwah,  tetapi  merupakan  cara  meladeni  dan  membangun  “mulut”  orang  yang  memang  tidak  berminat  untuk  mencari  kebenaran.  Oleh  karena  itu  perintah  menggunakan  mujadalah  tidak  disebut seirama (athf) dengan perintah  menggunakan al­hikmah dan mau’ihzah),  misalnya:  (bi  al­hikmah  wa  al­maw’izhah  al­hasanah  wa  al­mujadalah),  tetapi  dengan  kalimat  baru,  karena  mujadalah  memang  bukan  untuk  berdakwah.  Ayat  tersebut  juga  mengingatkan  dai  agar  tidak  usah  terlalu  ambisi  untuk  menjadikan  mad’u  menerima  petunjuk,­meski  berdakwah  itu  wajib  karena  sebenarnya  Allah  lebih  mengetahui  kapasitas  setiap  nafs  yang  siap  menerima  petunjuk  dan  yang  tetap sesat jalan.  Dakwah  bisa  dilakukan  secara  lisan,  tulisan  ataupun  dengan  contoh  teladan,  tetapi  kata­kata  merupakan  cara  yang  paling  banyak  digunakan.  Dalam  keadaan  tertentu  manusia  dapat  dipengaruhi  oleh  kata­kata  tertentu,  sehingga  ia  mengubah tingkah  lakunya, atau kata­kata tertentu  mempunyai kekuatan tertentu  dalam  mengubah  tingkah  laku  manusia.  Kata­kata  juga  dapat  menyebabkan 
47 

Ahmad Mushthafa al­Maraghi, Tafsir al­Maraghi (Beirut: dar Ihya al Turats al­Arabiyah, 1985)  Jilid V, h. 161­163, dan Ismail ibn Katsir al­Quraysyi al­Dimasyqi, Tafsir al­Qur’an al  Azhim(Beirut: dar al­Ma’arif, 1987), jilid II, h. 613  48  Hadits marfu ‫ ﻣﺮﻧﺎ ﻣﻌﺎﺷﺮ ﺍﻷﻧﺒﻴﺎء ﺃﻥ ﻧﻜﻠﻢ ﺍﻟﻨﺎﺱ ﺑﻘﺪﺭ ﻋﻘﻮ ﻟﻬﻢ‬riwayat Ibn Umar Berbunyi 

‫ﻢﳍﻮﻘﻋ ﺭﺪﻗ ﻰﻠﻋ ﺱﺎﻨﻟﺍ ﺐﻃﺎﺧ‬

‫ﺔﻟﺩﺎﳎ‬

‫ﺔﻈﻋﻮﻣ‬

46 

timbulnya  kebencian,  iri  hati,  dengki  dan  salah  paham.  Tidak  jarang  kalimat  singkat dapat memicu terjadinya pertumpahan darah antara dua orang atau bahkan  dua bangsa. Secara psikologis bahasa mempunyai peran yang sangat besar dalam  mengendalikan  tingkah  laku  manusia.  Bahasa  dapat  diibaratkan  sebagai  alat  kendali  (remote  control)  yang  dapat  digunakan  untuk  mengontrol  manusia  menjadi  tertawa,  menangis,  sedih,  marah  atau  semangat.  Bahasa  juga  dapat  digunakan untuk memasukkan gagasan­gagasan baru ke dalam pikiran manusia.  Al­Qur’an  yang  ditujukan  untuk  seluruh  manusia  dengan  ragam  temperamen  dan  karakternya,  di  dalamnya  terkandung  beragam  tuntunan  yang  secara  sepintas  nampaknya  ada  yang  bertentangan  satu  sama  lain,  tetapi  49  sebenarnya  justru  merupakan  hikmah  .  Bagi  orang  alim  yang  bijak,  al­Qur’an  merupakan  khazanah  yang  tidak  kering­keringnya  digali  untuk  mencari  pendekatan yang tepat kepada manusia yang tepat pula.  Di  samping  pendekatan  al­hikmah,  maw’izhah  hasanah  dan  penggunaan  mujadalah al­ahsan seperti diisyaratkan surat al­Nahl 125 di atas, al­Qur’an juga  memperkenalkan  istilah  yang  dapat  dipandang  sebagai  bahasa  dakwah,  yaitu  (1) (qawlan  layyina)  (2) (qawlan  baligha),  (3) (qawlan  maysura), (4) (qawlan karima), (5). (qawlan sadida).  1. Qawlan Layyina (Perkataan yang lembut)  Term qawlan layyina terdapat dalam  surat Thaha/ 20:44 dalam rangkaian  kisah Nabi Musa ketika menghadapi Firaun.
‫ﺍﺭﻮﺴﻴﻣ ﻻﻮﻗ‬ ‫ﺍﺪﻳﺪﺳ ﻻﻮﻗ‬ ‫ﺎﻐﻴﻠﺑ ﻻﻮﻗ‬ ‫ﺎﳝﺮﻛ ﻻﻮﻗ‬ ‫ﺎﻨﻴﻟ ﻻﻮﻗ‬

÷rr& ã•©.x‹tFtƒ ¼ã&©#yè©9 $YYÍh‹©9 Zwöqs% ¼çms9 Ÿwqà)sù ÇÍÌÈ 4ÓxösÛ ¼çm¯RÎ) tböqtãö•Ïù 4’n<Î) !$t6ydøŒ$# ÇÍÍÈ 4Óy´øƒs†
Pergilah kamu berdua kepada Fir'aun, Sesungguhnya dia Telah melampaui batas;  Maka berbicaralah kamu berdua kepadanya dengan kata­kata yang lemah lembut,  Mudah­mudahan ia ingat atau takut". (Q.s. Thaha/ 20: 43­44)  Dalam rangkaian panjang ayat­ayat dalam surat Thaha/ 20:9­98 dijelaskan  bahwa Nabi  Musa diberi tugas untuk  mendatangi Raja  Firaun,  mengingatkannya  agar  mengubah  tingkah  lakunya  yang  sewenang­wenang  dan  melampaui  batas.  Firaun  adalah  seorang  raja  mesir  yang  telah  sangat  lama  memerintah  kerajaan  Mesir sehingga cenderung menjadi tiran. Dalam perspektif nafs, Firaun memiliki  nafs  amarah,  terutama  sifat­sifat  takabur  dan  zalim.  Musa  sendiri  adalah  orang  yang  dibesarkan  di  dalam  istana  Firaun,  sebelum  melarikan  diri  karena  terlibat  perkelahian  yang  menyebabkan  tewasnya  keluarga  raja  (Q.s  Thaha/  20:40).  Settelah  Musa  menerima  wahyu  dari  Tuhan,  Musa  disertai  saudaranya,  Harun,  diperintah Tuhan berdakwah kepada Firaun yang tiran itu, dan Tuhan memberikan 
49 

Sebagai contoh al­Qur’an berkali­kali mengajar manusia untuk berfikir kritis dengan ungkapan­  ungkapan afala ta’qilun, afala tatafakkarun, afala tatadahbarun, tetapi pada surat al­Maidah 101  al­Qur’an melarang banyak bertanya, la tas’alu an asyya in tubda lakum tasu’kum

47 

kiat bagaimana berhadapan dengan orang dengan temperamen dan karakter model  Fir’aun, yaitu dengan pendekatan qawlan layyina.  Ketika  itu  posisi  Musa  sebagai  da’i  dan  Firaun  sebagai  mad’u  secara  psikologis  seimbang,  yakni  sama­sama  memiliki  rasa  percaya  diri.  Firaun  memiliki  kekuasaan  besar  dan  memandang  Musa  sebagai  orang  bersalah  yang  tiba­tiba  datang  dengan  membawa  sesuatu  yang  baru  untuk  disombongkan  kepadanya.  Sementara  Musa,  meskipun  mengakui  keterlibatannya  dalam  perkelahian  yang  menyebabkan  tewasnya  keluarga  Firaun,  tetapi  kini  ia  mengemban tugas kerasulan dari Tuhan yang Maha Kuasa, Tuhannya Firaun juga,  50  dengan membawa bukti­bukti seperti dipaparkan surat Thaha/ 20:42.  Dalam  perspektif  ini  maka  surat  Thaha/  20:44  di  atas  mengisyaratkan  bahwa  berdakwah kepada penguasa tiran  modal  Firaun hendaknya  menggunakan  bahasa dakwah qawlan layyina. Dalam bahasa Arab, seperti yang disebut oleh al­  Isfahani,  kata (layyin)  mengandung  arti  lawan  dari  kasar,  yakni  halus  dan  51  lembut.  Kata  layyin  dalam  bahasa  Arab  pada  dasarnya  digunakan  untuk  menyebut  sifat  benda  yang  bisa  diraba,  kulit  misalnya­tetapi  kemudian  juga  52  digunakan  untuk  menyebut  akhlak  dan  perangai  manusia.  Dengan  demikian  maka  dakwah  qawlan  layyina  dapat  dipahami  sebagai  dakwah  dengan  kata­kata  yang lemah lembut, yakni kata­kata yang dirasakan oleh mad’u sebagai sentuhan  yang halus, tanpa mengusik atau menyentuh kepekaan perasaannya.  Dengan  perkataan  yang  lemah  lembut,  orang  yang  zalim  dan  kasar  tidak  diberi  kesempatan  untuk  menunjukkan  kekasarannya,  sehingga  sekurang­  kurangnya  ada  waktu  untuk  berkomunikasi  dengan  da’i.  Kekuatan  pendekatan  lemah  lembut  yang  sejuk,  sekurang­kurangnya  tidak  membuat  gusar  penguasa  zalim yang sedang menjadi mad’u. Jika pada kesempatan pertama belum berhasil  menyadarkannya, sekurang­kurangnya memberi waktu kepada penguasa itu untuk  merenungkannya. Dalam perspektif nafs, tokoh seperti Firaun memiliki nafs jenis  amarah, terutama dengan karakteristik takabur dan zalim.  Mengubah  tingkah  laku  penguasa  zalim  seperti  Fir’aun  haruslah  dengan  pendekatan  lemah  lembut.  Dengan  ungkapan  yang  lemah  lembut,  teguran  da’i  diterimanya  dengan  senyum.  Ia  sadar  bahwa  dirinya  sedang  menjadi  obyek  teguran  dan  nasihat,  tetapi  karena  lemah  lembutnya  ungkapan,  telinganya  tidak  sempat memerah, sebaliknya hatinya justru tergelitik. Dialog panjang antara Musa  dan Firaun yang terekam dalam surat Thaha/ 20: 42­69, menggambarkan tajamnya  sikap lemah lembut seruan Musa, sehingga tidak memberi peluang kepada Fir’aun  untuk  bermain  terlebih  dahulu  dengan  melakukan  kezaliman,  tetapi  harus  mengikuti permainan Nabi Musa.  b. Qawlan Baligha  Term  qawlan  baligha  ( )  yang  dapat  diterjemahkan  menjadi  perkataan yang membekas di jiwa terdapat dalam surat al­Nisa/ 4:63: 
‫ﻻﻮﻗ‬ ‫ﺎﻐﻴﻠﺑ‬ ‫ﲔﻟ‬

50  51 

‫ ﺍﺫﻫﺐ ﺃﻧﺖ ﻭﺃﺧﻮﻙ ﺑﺄﻳﺎﺗﻲ ﻭﻻ ﺗﻨﻴﺎ ﻓﻲ ﺫﻛﺮﻱ‬ Al­Raghib al­Isfahani, Mu’jam Mufradat Alfazh al­Qur’an (Beirut Dar al­Fikr, tth), h. 478  52  ibid

48

öNßgôàÏãur öNåk÷]tã óÚÌ•ôãr'sù óOÎhÎ/qè=è% ’Îû $tB ª!$# ãNn=÷ètƒ šúïÉ‹©9$# y7Í´¯»s9'ré& ÇÏÌÈ $ZóŠÎ=t/ Kwöqs% öNÎhÅ¡àÿRr& þ_Îû öNçl°; @è%ur
Mereka itu adalah orang­orang yang Allah mengetahui apa yang di dalam  hati  mereka.  Karena  itu  berpalinglah  kamu  dari  mereka,  dan  berilah  mereka pelajaran, dan Katakanlah kepada mereka perkataan yang berbekas  pada jiwa mereka. (Q.s Al­Nisa/ 4:63)  Ayat  di  atas  berkenaan  dengan  orang  munafik  yang  di  hadapan  Nabi  berpura­pura  baik,  tetapi  dibelakang,  mereka  menentang  dakwah  Nabi.  Karakteristik orang  munafik seperti diterangkan   oleh Rasul adalah  berdusta  jika  berbicara, ingkar jika berjanji dan berkhianat jika dipercaya. Bagi manusia dengan  karakteristik demikian, perkataan lemah lebutnya tidak akan membekas ke dalam  jiwanya.  Pesan  dakwah  yang  tepat  untuk  orang  munafik  bukan  yang  indah  dan  lembut tetapi yang baligh.  Menurut  al­Isfahani  dalam  mu’jam­nya,  perkataan  yang  baligh  mempunyai dua arti.  1).  Pertama,  suatu  perkataan  dianggap  baligh  ketika  dalam  diri  seseorang  terkumpul  tigas  sifat  (a)  memiliki  kebenaran  dari  sudut  bahasa  ( ), (b) mempunyai kesesuaian dengan apa yang dimaksudkan ( ), dan (c) mengandung kebenaran secara substansial ( ).  2).  Kedua,  perkataan  dianggap  baligh  ketika  perkataan  itu  dipersepsi  oleh  yang  53  mendengar seperti yang dimaksud oleh yang berkata.  Kalimat  dakwah  yang  persuasif  bagi  orang  munafik  adalah  kalimat  yang  tajam, pedas tetapi benar, baik dari segi bahasa maupun substansinya. Sebenarnya  tingkah  laku  munafik  sangat  sulit  untuk  diubah,  karena  ia  bersumber  dari  karakteristik nafs amarah yang suka melakukan helah mental. Meskipun demikian  dengan qawlan baligh sekurang­kurangnya orang munafik dibuat tidak berkutik di  depan  da’i,  meskipun  di  belakang  mereka  mencari­cari  celah  yang  dapat  digunakan untuk menyerang balik. Serangan itu boleh jadi tidak akan disampaikan  langsung kepada da’i tetapi disebarluaskan dan dihembuskan kepada  masyarakat  mad’u.  Jika melihat sifat­sifat orang munafik seperti yang digambarkan al­Qur’an  54  dan Hadits Nabi,  maka urgensi qawlan baligh bagi mad’u orang munafik bukan  hanya  untuk  membelenggu  tingkah  laku  mereka,  tetapi  juga  untuk  konsumsi  mad’u  secara  umum  agar  mereka  tidak  mudah  dirongrong  oleh  hasutan  orang  munafik.  Surat  al­Baqarah  ayat  8  sampai  20  merupakan  contoh  statemen  yang  sangat  tajam  tetapi  benar  menyangkut  orang  munafik.  Perintah  al­Qur’an  untuk 
‫ﺩﻮﺼﻘﳌﺍ ﲎﻌﻤﻠﻟ ﺎﻘﺒﻃ‬ ‫ﻉﻮﺿﻮﻣ ﰲ ﺎﺑﺍﻮﺻ‬ ‫ﻪﺴﻔﻧ ﰲ ﺎﻗﺪﺻ‬ ‫ﻪﺘﻐﻟ‬ ‫ﻪﺘﻐﻟ‬

53  54 

Ibid,  h. 58­59  Lihat uraian tentang karakteristik nifak dari nafs ammarah dalam bab II

49 

bersikap  keras  kepada  orang  kafir  dan  munafik  secara  tegas  disebut  dalam  surat  al­Taubah, 73:

( ÞO¨Yygy_ öNßg1urù'tBur 4 öNÍköŽn=tã õáè=øñ$#ur tûüÉ)Ïÿ»oYßJø9$#ur u‘$¤ÿà6ø9$# ωÎg»y_ •ÓÉ<¨Z9$# $pkš‰r'¯»tƒ ÇÐÌÈ çŽ•ÅÁyJø9$# }§ø©Î/ur
Hai  nabi,  berjihadlah (melawan) orang­orang kafir dan orang­orang  munafik  itu,  dan  bersikap  keraslah  terhadap  mereka.  tempat  mereka  ialah  jahannam.  dan  itu  adalah tempat kembali yang seburuk­buruknya. (Q. S. Al­Taubah/ 9:73)  c. Qawlan Masyura  Term qawlan masyura yang terdapat dalam surat al­Isra/ 17:28

#Y‘qÝ¡øŠ¨B Zwöqs% öNçl°; @à)sù $ydqã_ö•s? y7Îi/¢‘ `ÏiB 7puH÷qu‘ uä!$tóÏGö/$# ãNåk÷]tã £`|ÊÌ•÷èè? $¨BÎ)ur ÇËÑÈ
Dan  jika  kamu  berpaling  dari  mereka  untuk  memperoleh  rahmat  dari  Tuhanmu  yang kamu harapkan, Maka Katakanlah kepada mereka Ucapan yang pantas (Q.s.  Al­Isra/ 17:28)  Dalam  bahasa  Arab,  term (masysura)  yang  berasal  dari  kata mengandung  arti  mudah,  lawan  dari (ma’sura)  yang  artinya  sulit.  Jika  masyura  menjadi  sifat  dari  qawl,  ( ),  maksudnya  adalah  perkataan  yang  55  mudah diterima dan yang pantas didengar.  Jika  melihat  munasabah  ayat  tersebut  dengan  ayat  sebelum  dan  sesudahnya  (ayat  26­30),  maka  term  qawlan  masyura  berhubungan  dengan  tata  karma  pergaulan  dengan  kerabat,  orang  miskin  dan  musafir,  menyangkut  pemenuhan  kebutuhan  materi.  Ayat  26­27  misalnya  mengingatkan  agar  jangan  melakukan  kemubazir  itu  merupakan  perbuatan  setan.  Dalam  perspektif  kebutuhan pokok bagi orang miskin, perbuatan mubazir yang dilakukan orang di  depan  mereka  adalah  sangat  menyakitkan  dan  bisa  dianggap  sebagai  bentuk  penghinaan.  Sedangkan  ayat  28  di  atas  mengisyaratkan  bahwa  jika  seseorang  merasa  belum  mampu  memenuhi  kewajiban  menolong  membantu  ekonomi  kerabat, orang miskin dan ibn sabil, dan oleh karena itu ia bermaksud pergi untuk  berusaha supaya memiliki kemampuan, maka ketika ia pergi meninggalkan orang­  orang  yang  mungkin kecewa,  hendaknya  berkata dengan perkataan  yang  mudah  dipahami, yang tidak menyakitkan dan tidak menimbulkan salah paham.  Jadi  term  qawlan  masyura  ditujukan  kepada  orang­orang  yang  sedang  dalam keadaan membutuhkan pertolongan, baik karena kemiskinan atau kesulitan  tertentu. Nafs  manusia  yang sedang didesak oleh  kebutuhan sering tidak  mampu 
55 
‫ﺮ ﺴﻳ‬ ‫ﺍﺭﻮﺴﻴﻣ‬

Ibid, h. 576 dan Ibn Manzhur, Lisan al­Arab (tt: dar al­Ma’arif, tth), jilid VI, h. 4958

‫ﺍﺭﻮﺴﻌﻣ‬

‫ﺍﺭﻮﺴﻴﻣ ﻻﻮﻗ‬

50 

mencermati  secara  cermat  informasi  yang  diterimanya.  Dalam  keadaan  terdesak,  dorongan  syahwat  boleh  jadi  lebih  dominant  sehingga  qalb  tidak  mampu  memahami  realitas  secara  cermat.  Rentannya  nafs  orang  yang  sedang  dalam  keadaan terdesak oleh kebutuhan dijelaskan oleh Nabi dalam hadits yang berbunyi yang artinya kefakiran seseorang itu nyaris  mendorongnya pada  kekufuran. Bagi orang yang berada dalam kedaan demikian, perkataan yang sulit  bisa dipersepsi secara keliru dan bisa menimbulkan reaksi yang keliru pula.  Dengan  demikian  maka  term qawlan  masyura  dalam  ayat  ini  lebih  tepat  disebut  untuk  megendalikan  tingkah  laku  dibanding  untuk  mengubahnya,  yakni  mengendalikan tingkah laku orang­orang yang sedang dalam kefakiran (kesulitan)  agar mereka tidak terdorong melakukan perbuatan kufur. 
‫ﺍﺮﻔﻛ ﻥﻮﻜﻳ ﻥﺍ ﺮﻘﻔﻟﺍ ﺩﺎﻛ‬

d. Qawlan Karima  Term  qawlan  karima  terdapat  dalam  ayat  yang  mengajarkan  etika  pergaulan  manusia kepada orang tuanya  yang sudah usia  lanjut,  yaitu pada  surat  al­Isra/ 17: 23

uŽy9Å6ø9$# x8y‰YÏã £`tóè=ö7tƒ $¨BÎ) 4 $·Z»|¡ômÎ) Èûøït$Î!ºuqø9$$Î/ur çn$-ƒÎ) HwÎ) (#ÿr߉ç7÷ès? žwr& y7•/u‘ 4Ó|Ós%ur * ÇËÌÈ $VJƒÌ•Ÿ2 Zwöqs% $yJßg©9 @è%ur $yJèdö•pk÷]s? Ÿwur 7e$é& !$yJçl°; @à)s? Ÿxsù $yJèdŸxÏ. ÷rr& !$yJèd߉tnr&
Dan  Tuhanmu  Telah memerintahkan  supaya  kamu  jangan menyembah  selain  dia  dan hendaklah  kamu  berbuat  baik  pada  ibu  bapakmu  dengan  sebaik­baiknya.  jika  salah  seorang  di  antara  keduanya  atau  kedua­duanya  sampai  berumur  lanjut  dalam  pemeliharaanmu,  Maka  sekali­kali  janganlah  kamu  mengatakan  kepada  keduanya  perkataan  "ah"  dan  janganlah  kamu  membentak  mereka dan ucapkanlah kepada mereka perkataan yang mulia. (Q.s Al­Isra/ 17:23) 

Dalam  bahasa  Arab,  term karima  mengandung  arti  kata­kata  yang  penuh  56  kabajikan,  ( ).  Jika  dihubungkan  dengan  qawl,  ( )  maka  artinya  57  sahlan  wa  layyinan,  yakni  perkataan  yang  mudah  dan  lembut.  Surat  al­Isra  23  dan  juga  dua  ayat  sesudahnya  berisi  tata  karma  pergaulan  dengan  orang  tua.  Seorang anak diperintah untuk berbuat baik kepada orang tuanya, dan jika sempat  mendapatkan salah satu atau keduanya  berusia  lanjut dalam perawatannya,  maka  ia tidak boleh berbuat kasar kepada mereka. Jika terpaksa harus menegur, maka ia  harus  menegur dengan qawlan karima,  yakni dengan perkataan  yang  mudah dan  lembut.  Manusia dalam usia lanjut sering melakukan hal­hal yang tidak logis. Hal  ini  disebabkan  karena  terjadinya  distorsi­distorsi  pengamatan  yang  diakibatkan  oleh  melemahnya  fisik.  Manusia  dalam  usia  amat  lanjut  dapat  mengalami  kepikunan,  yakni  kembali  tidak  memiliki  pengetahuan  setelah  pernah  mengetahuinya. Hal ini disebut dalam surat an­Nahl/ 16: 70 
‫ﻻﻮﻗ‬ ‫ﺎﳝﺮﻛ‬ ‫ﲑﳋﺍ ﲑﺜﻛ‬

56  57 

Ibn Manzhur, Op.cit, jilid V, h. 3861  Ibid h. 3863

51

5Où=Ïæ y‰÷èt/ zOn=÷ètƒ Ÿw ö’s5Ï9 Ì•ßJãèø9$# ÉAsŒö‘r& #’n<Î) –Št•ãƒ `¨B Nä3ZÏBur 4 öNä39©ùuqtGtƒ ¢OèO ö/ä3s)n=s{ ª!$#ur ÇÐÉÈ Ö•ƒÏ‰s% ÒOŠÎ=tæ ©!$# ¨bÎ) 4 $º«ø‹x©
Allah  menciptakan  kamu,  Kemudian  mewafatkan  kamu;  dan  di  antara  kamu  ada  yang  dikembalikan  kepada  umur  yang  paling  lemah  (pikun),  supaya  dia  tidak  mengetahui  lagi  sesuatupun  yang  pernah  diketahuinya.  Sesungguhnya  Allah  Maha  mengetahui lagi  Maha  Kuasa.  (Q.s. Al­Nahl/16:70) 

Jadi    dari  ayat­ayat  di  atas  dapat  disimpulkan  bahwa  tingkah  laku  orang  yang  sudah  lanjut  usia  tidak  mudah  untuk  diubah.  Oleh  karena  itu  berdakwah  kepada  mereka  harus  dengan  penuh  kelembutan.  Jika  orang  kafir  mudah  menentang  dakwah  karena  didorong  oleh  keingkarannya,  maka  lanjut  usia  tidak  mudah  menerima  teguran  keras  karena  melemahnya  kemampuan  respon  psikologis yang disebabkan karena usia lanjut.  e. Qawlan Sadida  Manusia  di  samping  memiliki  temperamen  dan  karakter  yang  berbeda­  beda,  juga  memiliki  kesamaan­kesamaan  yang  bersifat  universal.  Pendekatan  kepada  manusia  bisa  dilakukan  dengan  pendekatan  khusus  jika  manusia  itu  memiliki  kekhususan  yang  menonjol,  tetapi  manusia  sebagai  kesatuan  yang  berbeda  dengan  kesatuan  hewan  adalah  sebuah  kesatuan  entitas  yang  memiliki  kesamaan ciri umum. Di antara ciri­ciri umum itu adalah kemampuannya berpikir  logis.  Manusia  dalam  pengertian  di  atas  dapat  diubah  tingkah  lakunya  dengan  pendekatan­pendekatan yang logis.  Dalam perspektif  ini al­Qur’an  menyebut istilah (qawlan sadida),  yang  dapat  diterjemahkan  menjadi  perkataan  yang  harus  atau  yang  benar.  Term  qawlan  sadida  disebut  dua  kali  dalam  al­Qur’an,  yaitu  dalam  surat  al­nisa/  4:9  dan al­Ahzab/ 33: 70­71

ö•Ïÿøótƒur ö/ä3n=»yJôãr& öNä3s9 ôxÎ=óÁムÇÐÉÈ #Y‰ƒÏ‰y™ Zwöqs% (#qä9qè%ur ©!$# (#qà)®?$# (#qãZtB#uä tûïÏ%©!$# $pkš‰r'¯»tƒ ÇÐÊÈ $¸JŠÏàtã #·—öqsù y—$sù ô‰s)sù ¼ã&s!qß™u‘ur ©!$# ÆìÏÜム`tBur 3 öNä3t/qçRèŒ öNä3s9
Hai  orang­orang  yang  beriman,  bertakwalah  kamu  kepada Allah  dan  Katakanlah  perkataan  yang  benar.  Niscaya  Allah  memperbaiki  bagimu  amalan­amalanmu  dan  mengampuni  bagimu  dosa­  dosamu. dan barangsiapa mentaati Allah dan Rasul­Nya, Maka Sesungguhnya ia Telah mendapat  kemenangan yang besar. (Q.s Al Ahzab: 33:70­71) 

Perintah  untuk  berkata  benar  dalam  ayat  di  atas  didahului  oleh  perintah  bertakwa,  dan  ayat  71  merupakan  janji  keberhasilan  jika  pendekatan  itu  dipergunakan. Jadi pelaksanaan dakwah dengan qawlan sadida itu harus berdiri di  atas  landasan  takwa.  Pesan  dari  ayat  tersebut  adalah  bahwa  barangsiapa  yang  berdakwah dengan qawlan sadida dan dakwahnya berdiri di atas  landasan takwa  maka dakwahnya  bukanhanya  memiliki  daya panggil terhadap mad’u tetapi  juga  akan  membangun  diri da’i.  Aktivitas  da’i  yang  benar  itu  atas  pertolongan  Allah  akan  menyebabkan  perbuatannya  menjadi  konstruktif,  karena  suatu  perbuatan  yang didasari oleh kepatuhan kepada  Allah dan  Rasul­Nya, perbuatan  itu sendiri  sudah merupakan keberuntungan.

‫ﺍﺪﻳﺪﺳ ﻻﻮﻗ‬

52 

Menurut Ibn Manzhur dalam lisan al­Arab, kata sadid yang dihubungkan  58  dengan qawl mengandung arti mengenai sasaran, ( ).  Jadi pesan dakwah  yang  secara  psikologis  menyentuh  hati  mad’u  siapapun  mad’u­nya  adalah  jika  materi  yang  disampaikan  itu  benar,  baik  dari  segi  logika  maupun  bahasa,  dan  disampaikan dengan pijakan takwah. Menurut Fazlur Rahman, takwa adalah aksi  59  moral  yang  integral.  Takwa adalah perbuatan kebaikan  yang dilakukan sebagai  perwujudan  kepatuhan  nafs  kepada  Tuhan.  Jadi  dakwah  yang  benar  adalah  dakwah  yang  mempunyai  bobot  moral,  moral  force,  dan  keluar  dari  orang  yang  bermoral, orang  yang  bertakwa. Pesan  moral  yang disampaikan oleh orang  yang  tidak bermoral tidak mempunyai daya panggil, tidak akan mengubah tingkah laku  mad’u, karena kebenaran dakwahnya digugurkan oleh da’i itu sendiri.  Seseorang da’i yang konsisten dengan pesan kebenaran dan didukung oleh  integritas  pribadinya  yang  mulia  dijamin  al­Qur’an  bahwa  dakwahnya  bukan  hanya  mengubah  tingkah  laku  mad’u  tetapi  juga  membangun  integritas  dirinya,  ( )  dan  karena  motivasi  takwanya  yang  kuat,  maka  kekeliruan­  kekeliruan  yang  dilakukan  menyangkut  hal  teknis,  metode  dan  strategi,  akan  dimaklumi  oleh  manusia  dan  diampuni  oleh  Tuhan,  ( ).  Selanjutnya  komitmen  da’i  kepada  kebenaran  universal,  (al­Qur’an  dan  hadits)  sudah  merupakan keberuntungan tersendiri ( ) 
‫ﻢﻜﺑﻮﻧﺫ ﻢﻜﻟ ﺮﻐﻳ‬ ‫ﺪﺼﻘﻟﺍ ﺐﻴﺼﻳ‬ ‫ﺩﺍﺆﻓ‬ ‫ﻢﻴﻈﻋ ﺍﺯﻮﻓ‬ ‫ﺢﻠﺼﻳ‬ ‫ﻢﻜﻟ‬ ‫ﻢﻜﻟﺎﻤﻋﺃ‬

D. Subsistem Nafs  Seperti  dikupas  dalam  bab  terdahulu,  bahwa  al­Qur'an  tidak  selalu  menyebut  nafs  dalam  pengertian  jiwa,  hal  tersbut  juga  berlaku  bagi  pengertian  jiwa  tidak  selalu  signifikan  dengan  term nafs.  Term­term  yang  digunakan  untuk  menyebut atau mengisyaratkan dan yang berhubungan dengan fungsi­fungsi jiwa,  disamping kalimat nafs adalah qalb' aql, ruh dan bashirah. Keempat term tersebut  sebagai subsistem dalam system nafs atau system nafsani.  1. Qalb (hati) Fungsi, Kandungan dan Sifatnya  Dalam  bahasa  Indonesia,  kalbu  digunakan  untuk  menyebut  hati,  baik  dalam  arti  fisik  (liver)  maupun  secara  maknawi,  tetapi  dalam  bahasa  Arab,  term  qalb  digunakan  untuk  menyebut  banyak  hal,  seperti  jantung,  akal,  semangat  60  keberanian,  bagian dalam,  bagian tengah, untuk menyebut sesuatu  yang  murni.  Bukan  untuk  menyebut  organ  tubuh  yang  disebut  hati,  sementara  untuk  hati  digunakan term al­kabid. 61  Al­Qur'an  menggunakan  term (qalb)  dan (fu'ad)  untuk  menyebut  hati manusia seperti yang disebut dalam surat al­Isra/17:36 ( ) dan  surat al­Syu'ara/ 26:89 ( ). Al­Qur'an juga menggunakan kata
58  59 

Ibid, jilid III, h. 1970  Fazlur Rahman, Mayor Themes of the Qur’an, (Chicago: Bibliotika Islamica, 1980), h. 43  60  Lihat  Ahmad  Warson  Munawwar,  al­munawwar,  Qamus  Arabi  Indonisi,(Yogyakarta:  Pesantren Al­Munawwir, 1984), h. 1232. Lihat pula Ibn Manzhur, Op.cit,jilid V, h. 3713­3715  61  Ahmad Warson, ibid, h. 1271 dan Ibn Manzhur, ibid, h. 3806­3807

‫ﺭﺪﺻ‬

‫ﺩﺍﺆﻔﻟﺍﻭ ﺮﺼﺒﻟﺍﻭ ﻊﻤﺴﻟﺍ ﻥﺍ‬

‫ﺐ ﻠﻗ‬

‫ﻢﻴﻠﺳ ﺐﻠﻘﺑ ﷲﺍ ﻰﺗﺍ ﻦﻣ ﻻﺍ‬

53 

(shard) yang dalam bahasa Arab berarti dada atau depan untuk menyebut suasana  hati dan jiwa sebagai satu kesatuan psikologis seperti dalam surat al­Insyirah/ 94:1 .  Tetapi  al­Qur'an  juga  menggunakan  term qalb  untuk  menyebut  akal  seperti  yang  tercantum  dalam  surat  al­Hajj/22:46  ( ).  Dalam  bahasa  Arab  ada  kemungkinan  menggunakan  kalimat untuk  62  mengatakan Dalam  konteks  nafs  manusia,  qalb  atau  hati  bukanlah  sepotong  organ  tubuh,  tetapi  sebagaimana  juga  'aql  dan  bashirah  merupakan  elemen  atau  subsistem  dalam  system  nafs  yang  bersifat  ruhani.  Oleh  karena  itu  pembicaraan  tentang  qalb,  sebagaimana  juga  tentang  nafs  merupakan  pembicaraan yang sangat luas cakupannya.  Secara lughawi, qalb artinya bolak­balik, danini menjadi karakteristik dari  qalb  itu  sendiri,  yaitu  memiliki  sifat  tidak  konsisten,  bolak­balik,  sehingga  pengertian qalb  juga  merujuk  pada  karakter  ini.  Ungkapan  popular  tentang  qalb  adalah yang artinya kalbu disebut qalb karena sifatnya yang tidak  63  konsisten.  Gagasan tentang qalb dalam al­Qur'an dapat dibagi menjadi tiga, yaitu (a)  fungsi dan potensinya, (b) kandungannya, dan (c) sifat­sifatnya.  a. Fungsi dan Potensi Qalb  Fungsi yang utama dari qalb adalah sebagai alat untuk memahami realitas  dan nilai­nilai seperti yang tersebut dalam surat al­Hajj/ 22:46, atau pada surat al­  Araf/7:179
‫ﻦﻳﺍ‬ ‫ﺐﻫﺫ‬ ‫؟ ﻚﺒﻠﻗ‬ ‫ﻚﻠﻘﻋ ﺐﻫﺫ ﻦﻳﺍ‬ ‫ﻪ ﺒﻠﻘﺘﻟ ﺐﻠﻗ ﺐﻠﻘﻟﺍ ﺖﻴﲰ‬ ‫ ﻥﻮﻠﻘﻌﻳ ﺏﻮﻠﻗ ﻢﳍ‬‫ﺎ‬ )‫(ﻙﺭﺪﺻ ﻚﻟ ﺡﺮﺸﻧ ﱂﺃ‬

( $pkÍ5 tbqãèyJó¡o„ ×b#sŒ#uä ÷rr& !$pkÍ5 tbqè=É)÷ètƒ Ò>qè=è% öNçlm; tbqä3tGsù ÇÚö‘F{$# ’Îû (#r玕šo„ óOn=sùr& ÇÍÏÈ Í‘r߉•Á9$# ’Îû ÓÉL©9$# Ü>qè=à)ø9$# ‘yJ÷ès? `Å3»s9ur ã•»|Áö/F{$# ‘yJ÷ès? Ÿw $pk¨XÎ*sù
Maka  apakah  mereka  tidak  berjalan  di  muka  bumi,  lalu  mereka  mempunyai  hati  yang  dengan  itu  mereka  dapat  memahami  atau  mempunyai  telinga  yang  dengan  itu  mereka  dapat  mendengar?  Karena  Sesungguhnya  bukanlah  mata  itu  yang  buta,  tetapi  yang  buta,  ialah  hati  yang di dalam dada. (Q.s. al­Hajj/ 22:46)  Pada ayat ini, qalb mempunyai potensi yang sama dengan akal, atau yang  dimaksud qalb di sini adalah akal. Berangkat dari fungsi utama inilah maka qalb  secara sadar dapat memutuskan sesuatu atau melakukan sesuatu, dan dari potensi  inilah  maka  yang  harus  bertanggungjawabkan  manusia kepada Tuhan adalah apa  yang  disadari  oleh  qalb  seperti  yang  disebut  dalam  surat  al­Baqarah/2:225  dan  oleh fu'ad seperti yang disebutkan dalam surat al­Isra/17:36 

62  63 

Ibn Manzhur, ibid, h. 3714  Ibid,

54

3 öNä3ç/qè=è% ôMt6|¡x. $oÿÏ3 Nä.ä‹Ï{#xsム`Å3»s9ur öNä3ÏY»yJ÷ƒr& þ’Îû Èqøó¯=9$$Î/ ª!$# ãNä.ä‹Ï{#xsムžw ÇËËÎÈ ×LìÎ=ym î‘qàÿxî ª!$#ur
Allah  tidak  menghukum  kamu  disebabkan  sumpahmu  yang  tidak  dimaksud (untuk  bersumpah), tetapi  Allah  menghukum kamu disebabkan  (sumpahmu)  yang  disengaja  (untuk  bersumpah)  oleh  hatimu.  dan  Allah  Maha Pengampun lagi Maha Penyantun.(al­Baqarah/2:225)

tb%x. y7Í´¯»s9'ré& ‘@ä. yŠ#xsàÿø9$#ur uŽ|Çt7ø9$#ur yìôJ¡¡9$# ¨bÎ) 4 íOù=Ïæ ¾ÏmÎ/ y7s9 }§øŠs9 $tB ß#ø)s? Ÿwur ÇÌÏÈ Zwqä«ó¡tB çm÷Ytã
Dan  janganlah  kamu  mengikuti  apa  yang  kamu  tidak  mempunyai  pengetahuan  tentangnya.  Sesungguhnya  pendengaran,  penglihatan  dan  hati,  semuanya  itu  akan  diminta  pertanggungan  jawabnya.  (Q.s  al­  Isra/17:36)  Dalam  bahasa  Arab,  qalb  dan  fu'ad  mempunyai  arti  yang  sangat  dekat  persamaannya. Sebuah Hadits Nabi  mengisyaratkan kedekatan dari makna kedua  term  tersebut,  yakni  ungkapan  kelembutan  qalb  ( )  dan  kehalusan  fu'ad  64  ( ).  Selanjutnya potensi­potensi dari qalb yang disebutkan al­Qur'an adalah:  1.  Bahwa qalb itu bisa berpaling, seperti yang ada dalams urat al­Taubah/ 9:117  ( )  2.  Merasa  kecewa  dan  kesal,  seperti  yang  dipaparkan  dalam  surat  al­Zumar/  39:45 ( )  3.  Secara sengajar memutuskan untuk melakukan sesuatu, tertera surat al­Ahzab/  33:5 ( ), dan surat al­Baqarah/ 2:225  4.  Berprasangka, terdapat dalam surat al­Fath/ 48:12 ( )  5.  Menolak sesuatu, ada dalam surat al­Taubah/9:8 ( )  6.  Mengingkari, seperti yang ada dalam surat al­Nahl/ 16:22 ( )  7.  Dapat  diuji,  seperti  tercantum  dalam  surat  al­Hujurat/  49:3  ( )  8.  Dapat ditundukkan, ada dalam surat al­Hajj/ 22:54 ( )  9.  Dapat diperluas dan dipersempit diuraikan pada surat al­An'am/ 6:125 ( )  10. (Bahkan) bisa ditutup rapat, seperti yang terdapat dalam surat al­Baqarah/ 2:7  ( ) 
64 

‫ , ﻫﻢ ﺃﺭﻑ ﻗﻠﻮﺑﺎ ﻭﺃﻟﻴﻦ ﺃﻗﺌﺪﺓ‬ ‫ ﺭﻭﻱ ﻋﻦ ﺍﻟﻨﺒﻲ ﺹ ﻡ ﺃﺗﻪ ﻗﺎﻝ ﺃﺗﺎﻛﻢ ﺍﻫﻞ ﺍﻟﻴﻤﻦ‬ . 

‫ﷲﺍ ﻦﺤﺘﻣﺍ ﻦﻳﺬﻟﺍ ﻚﺌﻟﻭﺃ‬

‫ﺩﺮﻳ ﻦﻤﻓ‬

‫ﺀﻮﺴﻟﺍ ﻦﻇ ﻢﺘﻨﻨﻇﻭ ﻢﻜﺑﻮﻠﻗ ﻚﻟﺫ ﻦﻳﺯﻭ‬

‫ﻮﻠﻗ‬‫ﺓ ﺮﻜﻨﻣ ﻢ‬

‫ﻮﻠﻗ ﻪﻟ ﺖﺒﺨﺘﻓ‬‫ﻢ‬

‫ﻮﻠﻗ ﰉﺄﺗﻭ‬‫ﻢ‬

‫ﺎﺑﻮﻠﻗ ﻑﺭﺃ ﻢﻫ‬

‫ﺎﺟﺮﺣ ﺎﻘﻴﺿ ﻩﺭﺪﺻ ﻞﻌﳚ ﻪﻠﻀﻳ ﻥﺍ ﺩﺮﻳ ﻦﻣﻭ ﻡﻼﺳﻼﻟ ﻩﺭﺪﺻ ﺡﺮﺸﻳ ﻪﻳﺪﻬﻳ ﻥﺍ ﷲﺍ‬

‫ﻥﻮﻨﻣﺆﻳﻻ ﻦﻳﺬﻟﺍ ﺏﻮﻠﻗ ﺕﺯﺎﴰﺍ‬

‫ﻢﻜﺑﻮﻠﻗ ﺪﻤﻌﺗ ﺎﻣ ﻦﻜﻟﻭ‬

‫ﻢﻬﻨﻣ ﻖﻳﺮﻓ ﺏﻮﻠﻗ ﻎﻳﺰﻳ ﺩﺎﻛ‬

‫ﻮﻠﻗ ﻰﻠﻋ ﷲﺍ ﻢﺘﺧ‬‫ﻢ‬

‫ﺓ ﺪﺌﻓﺃ ﲔﻟﺃﻭ‬ ‫ﻮﻠﻗ‬‫ﻢ‬

55 

Tentang  bagaimana  qalb  bisa  berbalik,  berpaling,  berubah,  menolak,  memutuskan dan sebagainya, juga diisyaratkan oleh sebuah Hadits:
‫ﻑﺮﺻ ﺏﻮﻠﻘﻟﺍ ﻑﺮﺼﻣ ﻢﻬﻠﻟﺍ ﻚﻨﻳﺩ ﻰﻠﻋ ﱯﻠﻗ ﺖﺒﺗ ﺏﻮﻠﻘﻣ ﺎﻳ ﻢﻬﻠﻟﺍ‬

Wahai Tuhan  yang  membolak­balikkan  hati, kokohkanlah  hati kami pada  agama­Mu untuk taat kepada­Mu (H.R. Muslim dari Amr Ibn Ashsh)  b. Kandungan Qalb  Sebagai  subsistem  yang  bekerja  dalam  system  dimana  qalb  mempunyai  fungsi  yang  sangat  penting,  yakni  sebagai  alat  untuk  memahami  realitas  dan  mempertimbangkan nilai­nilai serta memutuskan suatu tindakan, qalb di samping  memiliki potensi yang banyak, ia juga bagaikan wadah yang didalamnya terdapat  muatan­muatan  yang  memperkuat  potensi­potensi  itu.  Al­Qur'an  memaparkan  bahwa di dalam al­Qalb, terkandung muatan­muatan berupa:  1). Penyakit, seperti yang ada dalam surat al­Baqarah/ 2:10 ( ) dan surat  al­Ahzab/  33:32  ( ).  Dalam  konteks  dua  ayat  tersebut,  yang  pertama  merupakan  penyakit  lemah  keyakinan,  sedang  ayat  kedua  berkaitan  dengan makna penyakit "kenakalan"  2)  Perasaan takut, surat al­Imran/ 3:151 ( )  3)  Getaran, surat al­Anfal/ 8:2 ( )  4)  Kedamaian, surat al­Fath/48:4 ( )  5)  Keberanian,  surat  al­Imran/  3:126  yang  berkenaan  dengan  perang  Badar  ( )  6)  Cinta dan kasih saying, surat al­Hadid/ 57:27 ( )  7)  Kebaikan, surat al­Anfal/ 8:70 ( )  8)  Imam, surat al­Hujurat/ 49: 7,14 ( )  9)  Kedengkian, surat al­Hasyr/ 59:10 ( )  10) Kufur, surat al­Baqarah/ 2:93 ( )  11) Kesesatan, surat al­Imran/ 3:7 ( )  12) Penyesalan, surat al­Imran/ 3:156 ( )  13) Panas hati, surat al­Taubah/ 9:15 ( )  14) Keraguan, surat al­Taubah/ 9:45 ( )  15) Kemunafik, surat al­Taubah/ 9:77 ( ), dan  16) Kesombongan, dalam surat al­Fath/ 48:26 ( )  Sesuai  dengan  karakternya  yang  bolak­balik,  maka  kadar  kandungan  hati  dapat  berubah­ubah,  seringkali  didominasi  oleh  satu  atau  dua  hal,  dan  di  lain  waktu  didominasi  oleh  satu  atau  dua  hal  yang  lain  dan  suatu  saat  bisa  dipenuhi
‫ﺎﻣﻭ‬ ‫ﻮﻠﻗ ﰱ ﺍﻭﺮﻔﻛ ﻦﻳﺬﻟﺍ ﻞﻌﺟ ﺫﺍ‬‫ﺔ ﻴﻠﻫﺎﳉﺍ ﺔﻴﲪ ﺔﻴﻤﳊﺍ ﻢ‬ ‫ﺔﲪﺭﻭ ﺔﻓﺃﺭ ﻩﻮﻌﺒﺗﺃ ﻦﻳﺬﻟﺍ ﺏﻮﻠﻗ ﰱ ﺎﻨﻠﻌﺟﻭ‬ ‫ﻮﻠﻗ ﰱ‬‫ﺽﺮﻣ ﻢ‬ ‫ﻢﻜﺑﻮﻠﻗ ﰱ ﻪﻨﻳﺯﻭ ﻥﺎﳝﻻﺍ ﻢﻜﻴﻟﺍ ﺐﺒﺧ ﷲﺍ ﻦﻜﻟﻭ‬ ‫ﺐﻋﺮﻟﺍ ﺍﻭﺮﻔﻛ ﻦﻳﺬﻟﺍ ﺏﻮﻠﻗ ﰱ ﻰﻘﻠﻨﺳ‬ ‫ﲔﻨﻣﺆﳌﺍ ﺏﻮﻠﻗ ﰱ ﺔﻨﻴﻜﺴﻟﺍ ﻝﺰﻧﺃ ﻯﺬﻟﺍ ﻮﻫ‬ ‫ﻮﻠﻗ ﰱ ﺍﻮﺑﺮﺷﺃﻭ‬‫ﻢﻫﺮ ﻔﻜﺑ ﻞﺠﻌﻟﺍ ﻢ‬ ‫ﻼﻏ ﺎﻨﺑﻮﻠﻗ ﰱ ﻞﻌﲡ ﻻﻭ‬ ‫ﻮﻠﻗ ﰱ ﺎﻗﺎﻔﻧ ﻢﻬﺒﻘﻋﺄﻓ‬‫ﻢ‬ ‫ﺍﲑﺧ ﻢﻜﺑﻮﻠﻗ ﰱ ﷲﺍ ﻢﻠﻌﻳ ﻥﺍ‬ ‫ﻮﻠﻗ ﰱ ﺓﺮﺴﺣ ﻚﻟﺫ‬‫ﻢ‬ ‫ﻮﻠﻗ ﻆﻴﻏ ﺐﻫﺬﻳﻭ‬‫ﻢ‬ ‫ﻮﻠﻗ ﰱ ﻦﻳﺬﻟﺍ ﺎﻣﺎﻓ‬‫ﻎﻳﺯ ﻢ‬ ‫ﻮﻠﻗ ﺖﺑﺎﺗﺭﺍﻭ‬‫ﻢ‬ ‫ﻮﻠﻗ ﺖﻠﺟﻭ‬‫ﻢ‬ ‫ﺽﺮﻣ ﻪﺒﻠﻗ ﰱ ﻱﺬﻟﺍ ﻊﻤﻄﻴﻓ‬ ‫ﻪ ﺑ ﻢﻜﺑﻮﻠﻗ ﻦﺌﻤﻄﺘﻟﻭ ﻢﻜﻟ ﻯﺮﺸﺑﻻﺍ ﷲﺍ ﻪﻠﻌﺟ‬

‫ﻚﺘﻋﺎﻃ ﻰﻠﻋ ﺎﻨﺑﻮﻠﻗ‬

56 

oleh  berbagai  hal  yang  tidak  dominant  atua  bahkan  kosong.  Hati  manusia  dapat  berpindah dari satu titik ekstrem ke titik ekstrem lainnya.  c. Sifat dan Keadaan Qalb  Qalb  mempunyai karakter tidak konsisten, oleh karena  itu  ia  bisa terkena  konflik  batin.  Interaksi  yang  terjadi  antara  pemenuhan  fungsi  memahami  realita  dan  nilai­nilai  (positif)  dengan  tarikan  potensi  negative  yang  berasal  dari  kandungan  hatinya,  melahirkan  satu  keadaan  psikologis  yang  menggambarkan  kualitas, tipe dan kondisi dari qalb itu. Proses pencapaian kondisi qalb itu melalui  tahap­tahapan  perjuangan  rohaniah,  dan  dalam  prose  situ,  menurut  al­Qur'an,  manusia  mempunyai  sifat  tergesa­gesa,  seperti  yang  dipaparkan  dalam  surat  al­  Anbiya/ 21:37 dan Q.s. al­Isra/ 17:11 ( ) dan berkeluh kesah, seperti  terdapat dalam surat al­Ma'arij/ 70:19­20 ( )  Proses  interaksi  psikologis  itu  mengantar  hati  pada  kondisi  dan  kualitas  hati yang berbeda­beda, yaitu:  1). Kers dan kasar hati, surat al­Imran/3:159  ‫ ﻏﻠﻴﻆ ﺍﻟﻘﻠﺐ‬ (  )  2). Hati yang bersih, surat al­Syuara/26:89) (  ‫ ﻓﻠﺐ ﺳﻠﻴﻢ‬ )  3). Hati yang terkunci mati, surat al­Syura/ 42:24 (  ‫  ﻓﺎﻥ ﻳﺸﺎء ﺍﷲ ﻳﺨﺘﻢ‬dan surat al­  )  Mu’min/40:35  ‫ ) ﻛﺬﻟﻚ ﻳﻄﺒﻊ ﺍﷲ ﻋﻠﻰ ﻛﻞ ﻗﻠﺐ ﻣﺘﻜﺒﺮ ﺟﺒﺎﺭ‬ (  4) Hati yang bertaubat, surat Qaf/50:33 (  ‫ ) ﻗﻠﺐ ﻣﻨﻴﺐ‬ 5) Hati yang berdosa, surat al­Baqarah/ 2:283 (  ‫ ) ﺁﺛﻢ ﻗﻠﺒﻪ‬ 6) Hati yang terdinding, surat al­Anfal/ 8:283 (  ‫ ﻭﺍﻋﻤﻠﻮﺍ ﺍﻥ ﺍﷲ ﻳﺤﻮﻝ ﺑﻴﻦ ﺍﻟﻤﺮء ﻭﻗﻠﺒﻪ‬ )  7) Hati yang tetap tenang, surat al­Nahl (  ‫ ) ﺍﻻﻣﻦ ﺍﻛﺮﻩ ﻭﻗﻠﺒﻪ ﻣﻄﻤﺌﻦ ﺑﺎﻻﻳﻤﺎﻥ‬ 8) hati yang lalai, surat al­Anbiya (  ‫ ) ﻻﻫﻴﺔ ﻗﻠﻮﺑﻬﻢ‬ 9) Hati yang menerima petunjuk Tuhan, surat al­Taghabun/64:11 ‫ ﻭﻣﻦ ﻳﺆﻣﻦ ﺑﺎﷲ‬ )  (  ‫ ﻳﻬﺪﻗﻠﺒﻪ‬ 10). Hati yang teguh, surat al­Qashahsh/28:10  (  ‫  ﻟﻮﻻ ﺍﻥ ﺭﺑﻄﻦ ﻋﻠﻰ ﻗﻠﺒﻬﺎ‬dan surat  )  Hud/ 11:120 (  ‫ ﻣﺎ ﻧﺘﺒﺖ ﺑﻪ ﻓﺆﺍﺩﻙ‬ )  11). Hati yang takwa, surat al­Hajj/22:32 (  ‫ ﻯ ﺍﻟﻘﻠﻮﺏ‬ ‫ ) ﻓﺎﺗﻬﺎ ﻣﻦ ﺗﻘﻮ‬ 12) Hati yang buta, surat al­Hajj/ 22:46 (  ‫ ﻭﻟﻜﻦ ﺗﻌﻤﻰ ﺍﻟﻘﻠﻮﺏ ﺍﻟﺘﻰ ﻓﻰ ﺍﻟﺼﺪﻭﺭ‬ )  13). Hati yang terguncang, surat al­Nur/24:37 (  ‫ ﻳﺨﺎﻓﻮﻥ ﻳﻮﻡ ﺗﺘﻘﻠﺐ ﻓﻴﻪ ﺍﻟﺼﺪﻭﺭ‬ )  14) Hati yang sesak, surat al­Mu’min/ 40:18 (  ‫ ﺍﺫ ﺍﻟﻘﻠﻮﺏ ﻟﺪﻯ ﺍﻟﺤﻨﺎﺟﺮ ﻛﺎﻇﻤﻴﻦ‬ )  15) Hati yang tersumbat, surat al­Baqarah/ 40:18  (  ‫ ﻗﻠﻮﺑﻨﺎ ﻏﻠﻒ‬ )  16). Hati yang sangat takut, surat al­Naziat/ 79:8 (  ‫ ) ﻗﻠﻮﺏ ﻳﻮﻣﺌﺬ ﻭﺍﺟﻔﺔ‬ 17) Hati yang condong kepada kebaikan, surat al­Tahrim/ 66:4  ‫ ﺍﻥ ﺗﺘﻮﺑﺎ ﺍﻟﻰ ﺍﷲ ﻓﻘﺪ‬ )  (  ‫ ﺻﻐﺖ ﻗﻠﻮﺑﻜﻢ‬ 18) Hati yang keras membantu, surat al­Baqarah/2: 74 ‫ ) ﺛﻢ ﻗﺴﺖ ﻗﻠﻮﺑﻜﻢ ﻣﻦ ﺑﻌﺪ ﺫﻟﻚ ﻓﻬﻮ‬ (  ‫ ﻛﺎﻟﺤﺠﺎﺭﺓ‬ 19). Hati yang lebih suci, surat al­Ahzab/33:53  ‫ ) ﺫﻟﻜﻢ ﺍﻃﻬﺮ ﻟﻘﻮﺑﻜﻢ ﻭﻗﻠﻮﺑﻬﻨﻰ‬ (  20). Hati yang hancur, surat at­Taubah/9:110  ‫ ) ﺍﻻ ﺍﻥ ﺗﻘﻄﻊ ﻗﻠﻮﺑﻬﻢ‬ (  21). Hati yang ingkar, surat al­Nahl/ 16:22 (  ‫ ﻗﻠﻮﺑﻬﻢ ﻣﻨﻜﺮﺓ‬ )  22). Hati yang takut, surat al­Mu’minun/23:60 (  ‫ ) ﻭﻗﻠﻮﺑﻬﻢ ﻭﺟﻠﺔ‬ 23) Hati yang kosong, surat Ibrahim/14:43,  (  ‫  ﻭﺃﻓﺌﺪﺗﻬﻢ ﻫﻮﺍء‬Surat al­Qashashsh/  )  28:10  ‫ ) ﻭﺃﺻﺠﻔﺆﺍﺩ ﺃﻡ ﻣﻮﺱ ﻓﺎﺭﻏﺎ‬ (  24). Hati yang terbakar, surat al­Humazah/ 104: 6­7  ‫ ﻓﺌﺪﺓ‬ ( ‫ ) ﻧﺎﺭ ﺍﷲ ﺍﻟﻤﻮﻗﺪﺓ ﺍﻟﺘﻰ ﺗﻄﻠﻊ ﻋﻠﻰ ﺍﻷ‬
‫ﺎﻋﻭﺰﺟ ﺮﺸﻟﺍ ﻪﺴﻣ ﺍﺫﺍﻭ ﺎﻋﻮﻠﻫ ﻖﻠﺧ ﻥﺎﺴﻧﻻﺍ ﻥﺍ‬ ‫ﻞﺠﻋ ﻦﻣ ﻥﺎﺴﻧﻻﺍ ﻖﻠﺧ‬

57 

Dari keterangan di atas, yang berkaitan dengan fungsi, potensi, kandungan  dan kualitas hati yang disebut dalam al­Qur’an, dapat disimpulkan bahwa qalb  memiliki kedudukan yang sangat menentukan dalam system nafsani manusia.  Qalb lah yang memutuskan dan menolak sesuatu, dan qalb juga yang memikul  tanggung jawab atas apa yang diputuskan. Dalam perspektif inilah tampaknya  Nabi menyatakan bahwa qalb lah penentu kualitas manusia, seperti yang  disebutkan dalam hadits riwayat Bukhari Muslim, seperti yang disebutkan dalam  hadits riwayat Bukhari Muslim. Dalam hadits yang menyebutkan tentang  kejelasan sesuatu yang halal dan haram serta kesamaran sesuatu yang syubhat itu  digambarkan bahwa qalb memiliki kedudukan yang sangat menentukan kualitas  keputusan seorang manusia.
‫ﻥﺍﻭ ﻻﺍ ﻪﻴﻓ ﻊﺗ ﺮﻳ ﻥﺍ ﻚﺷﻮﻳ ﻰﻤﳊﺍ ﻝﻮﺣ ﻰﻋﺮﻳ ﻰﻋﺍﺮﻟﺍ ﺎﻛ ﻡﺍﺮﳊﺍ ﰱ ﻊﻗﻭ ﺕﺎﻬﺒﺸﻟﺍ ﰱ ﻊﻗﻭ ﻦﻣﻭ ﻪﺿﺮﻋﻭ ﻪﻨﻳﺪﻟ‬ ‫ﺎﺸﺘﻣ ﺭﻮﻣﺃ ﺎﻤﻬﻨﻴﺑﻭ ﲔﺑ ﻡﺍﺮﳊﺍ ﻥﺍﻭ ﲔﺑ ﻝﻼﳊﺍ ﻥﺍ‬‫ﺃﱪﺳﺍ ﺪﻘﻓ ﺕﺎﻬﺒﺸﻟﺍ ﻰﻘﺗﺍ ﻦﻤﻓ ﺱﺎﻨﻟﺍ ﻦﻣ ﲑﺜﻛ ﻦﻤﻠ ﻌﻳ ﻻ ﺕﺎ‬

Sesungguhnya yang halal itu jelas dan yang haram juga jelas, tetapi diantara yang  halal  dan  haram  itu  banyak  perkara  syubhat  yang  kebanyakan  orang  tidak  mengetahuinya. Maka barang siapa menjaga diri dari yang syubhat berarti ia telah  membersihkan  agama  dan  kehormatannya,  dan  barang  siapa  yang  terjerumus  ke  dalam  syubhat  berarti  ia  telah  terjerumus  ke  dalam  yang  haram,  seperti  seorang  pengembala  yang  mengembalakan  ternaknya  di  sekeliling  tanah  larangan,  dikhawatirkan  akan  masuk  ke  dalamnya.  Ketahuilah  bahwa  setiap  raja  mempunyai  daerah  larangan,  dan  ketahuilah  bahwa  dalam  setiap  tubuh  manusia  ada  sepotong  organ  yang  jika  ia  sehat  maka  seluruh  tubuhnya  juga  sehat,  tetapi  jika  ia  rusak,  maka  seluruh  tubuhnya  terganggu,  ketahuilah  bahwa  organ  itu  adalah qalb (HR Bukhari Muslim)  Jika berfungsi tidaknya akal pada manusia diungkapkan al­Qur’an dengan  kalimat  Tanya  ‫  ﺃﻓﻼ  ﺗﻌﻘﻠﻮﻥ‬atau  yang  sebangsanya,  maka  besarnya  peranan  qalb  dalam  pengambilan  keputusan  diungkapkan  oleh  hadits  riwayat  Ahmad  dan  al­  Darimi dengan kalimat perintah,  ‫  56 ﺍﺳﺘﻔﺖ ﻗﻠﺒﻚ‬yang artinya mintalah fatwa kepada  qalb­mu.  Qalb  di  sini  adalah  tempat  bertanya  bagi  seseorang  jika  ia  harus  memutuskan sesuatu yang sangat penting.  Rasyid Ridla dalam Ta’liq Kitab Hadits Arba’in menyebutkan bahwa qalb  itu  ada  dua  macam,  yaitu  sepotong  organ  tubuh  yang  menjadi  pusat  peredaran  darah,       dan qalb  merupakan subsistem nafs  (  ‫  ﻗﻠﺐ ﺍﻟﺒﺪﻥ‬yang  menjadi pusta  )  perasaan.  Bagian  pertama  memiliki  pengaruh  yang  besar  terhadap  kesehatan  66  badan dan bagian kedua memiliki pengaruh terhadap kesehatan jiwa.  2. Akal (al­Aql) dan Kapasitanya  Kata akal dalam bahasa Indonesia berasal dari bahasa Arab  ‫(ﺍﻟﻌﻘﻞ‬al­‘aql)  yang  mengandung arti  mengikat atau menahan, tapi  secara umum  akal dipahami  sebagai potensi yang disiapkan untuk menerima ilmu pengetahuan  ‫ ﺍﻟﻘﻮﺓ ﺍﻟﻤﻬﻴﺌﺔ ﻟﻘﺒﻮﻝ‬
‫ ﻗﺎﻝ ﺍﺳﺘﻘﺖ ﻗﻠﺒﻚ ﺍﻟﺒﺮ ﻣﺎ ﺍﻃﺄﺗﺖ ﺍﻟﻴﻪ ﺍﻟﻨﻔﺲ ﻭﺍﻃﻤﺄﻥ ﺍﻟﻴﻪ ﺍﻟﻘﻠﺐ ﻭﺍﻻﺛﻢ ﻣﺎ ﺟﺎﻙ ﻓﻰ ﺍﻟﻨﻔﺲ ﻭﻧﺮﺩ ﻓﻲ ﺍﻟﺼﺪﻭﺭ ﻭﺍﻥ ﺃﻓﺘﺎﻙ‬ ‫ ﺍﻟﻨﺲ ﻭﺍﻓﺘﻮﻙ‬ 66  Rasyid Ridla, Syarh al­Arba’in Hadits al­Nabawiyah (Kairo: Markaz al­Salaf li al­Kitab,  tth), h. 30
65 

‫ﻢﻠ ﺴﻣﻭ ﻯﺭﺎﺨﺒﻟﺍ ﻩﺍﻭﺭ -ﺐﻠﻘﻟﺍ ﻲﻫﻭ ﻻﺍ ﻪﻠﻛ ﺪﺴﳉﺍ‬

‫ﺕﺪﺴﻓ ﺫﺍﻭ ﻪﻠﻛ ﺪﺴﳉﺍ ﺢﻠﺻ ﺖﺤﻠﺻ ﺍﺫﺍ ﺔﻐﻀﻣ ﺪﺴﳉﺍ ﰱ ﻥﺍﻭ ﻻﺍ ﻪﻣﺭﺎﳏ ﷲﺍ ﻰﲪ ﻥﺍﻭ ﻻﺍ ﻰﲪ ﻚﻠﻣ ﻞﻜﻟ‬

58 

67  ‫  .  ﺍﻟﻌﻠﻢ‬Dalam  psikologi  modern  akal  dipahami  sebagai  kecakapan  memecahkan  68  masalah (problem solving capacity).  Berbeda  dengan  kalimat  al­qalb,  dalam  al­Qur’an  kalimat  al­‘aql  tidak  pernah  disebut  dalam  bentuk  kata  benda,  tetapi  selalu  dalam  bentuk  kata  kerja,  baik  kata  kerja  fi’l  madly  maupun  fi’l  mudhari.  Dalam  al­Qur’an,  kalimat  ‘aql  disebut  dalam  49  ayat,  satu  kali  dalam  bentuk  kalimat  ‫  42  96  ﻋﻘﻠﻮﻩ‬kali  dalam  72  bentuk kalimat  ‫  07 ﺗﻌﻘﻠﻮﻥ‬satu kali ‫  17  ﻧﻌﻘﻞ‬satu kali ‫  ﻳﻌﻘﻠﻬﺎ‬dan 22 kali dalam benttuk  73  kalimat  ‫  .  ﻳﻌﻘﻠﻮﻥ‬Sebagai  contoh,  penyebutan  al­‘aql  dalam  al­Qur’an  adalah  seperti yang ada pada surat al­Baqarah/ 2:75:

ÇÐÎÈ šcqßJn=ôètƒ öNèdur çnqè=s)tã $tB ω÷èt/ .`ÏB ¼çmtRqèùÌh•ptä† ¢OèO $#
lalu  mereka  mengubahnya setelah  mereka  memahaminya,  sedang  mereka  mengetahui

( $pkÍ5 tbqãèyJó¡o„ ×b#sŒ#uä ÷rr& !$pkÍ5 tbqè=É)÷ètƒ Ò>qè=è% öNçlm; tbqä3tGsù ÇÚö‘F{$# ’Îû (#r玕šo„ óOn=sùr& ÇÍÏÈ Í‘r߉•Á9$# ’Îû ÓÉL©9$# Ü>qè=à)ø9$# ‘yJ÷ès? `Å3»s9ur ã•»|Áö/F{$# ‘yJ÷ès? Ÿw $pk¨XÎ*sù
Maka  apakah  mereka  tidak  berjalan  di  muka  bumi,  lalu  mereka  mempunyai  hati  yang  dengan  itu  mereka  dapat  memahami  atau  mempunyai  telinga  yang  dengan  itu  mereka  dapat  mendengar?  Karena  Sesungguhnya  bukanlah  mata  itu  yang  buta,  tetapi  yang  buta,  ialah  hati  yang di dalam dada. (Q.s al­Hajj/ 22:46)

ÇËÍËÈ tbqè=É)÷ès? öNä3ª=yès9 ¾ÏmÏG»tƒ#uä öNà6s9 ª!$# ßûÎiüt7ムš•Ï9ºx‹x.
Demikianlah  Allah  menerangkan  kepadamu  ayat­ayat­Nya  (hukum­  hukum­Nya) supaya kamu memahaminya. (Q.s al­Baqarah/2:245)  Menurut Lisan al­Arab, al­‘aql juga berarti  ‫  ﺍﻟﺤﺠﺮ‬yang artinya menahan,  sehingga  yang  dimaksud  dengan  orang  berakal,  ‫  ﺍﻟﻌﺎﻗﻞ‬adalah  ‫ ,  ﺫﻯ  ﺣﺠﺮ‬orang 

Al­Raghib al­Isfahani, op.cit, h. 354  Psikologi  Modern  bukan  hanya  membahas  tentang  fungsi  psikolgis  akal,  tetapi  juga  anatomi otak sebagai alat berpikir. Disebutkan bahwa brain dibagi menjadi tiga bagian: otak depan  (forebrain), otak tengah (midbrain) dan otak belakang (hindbrain), disamping pembagian kiri dan  kanan (left brain and Right Brain). Bagaimana aktivitas mental diurai mekanisme kerjanya dalam  otak itu. Lihat Malinda Jo Levin,  Psychology, A Biographical Approach (New York: Mc Graw­  Hill Book Company, 1978) h. 101­112  69  75 ‫ ﺛﻢ ﻳﺤﺮﻓﻮﻧﻪ ﻣﻦ ﺑﻌﺪ ﻣﺎ ﻋﻘﻠﻮﻩ ﻭﻫﻢ ﻳﻌﻠﻤﻮﻥ  ﺍﻟﺒﻘﺮﺓ‬ ­  70  Misalnya dalam Q.s. al­Baqarah/ 2:44, 73, 76, 242 dan Q.s Al­Imran/ 3:65, 118  71  10 ‫ ﻭﻗﺎﻟﻮﺍ ﻟﻮ ﻛﻨﺎ ﻧﺴﻤﻊ ﺍﻭ ﻧﻌﻘﻞ ﻣﺎ ﻛﺎﻥ ﻓﻲ ﺃﺻﺤﺎﺏ ﺍﻟﺴﻌﻴﺮ ﺍﻟﻤﻠﻚ‬ 72  43 ‫ ﻭﻣﺎ ﻳﻌﻘﻠﻬﺎ ﺍﻻ ﺍﻟﻌﺎﻟﻤﻮﻥ ﺍﻟﻌﻨﻜﺒﻮﺕ‬ 73  Antara  lain  Q.s.  al­Baqarah/  2:164,  170,  171,  Q.s  al­Maidah/  5:58,  103,  Q.s  al­Anfal/  8:22, Q.s. Yunus/ 10:42, 100
68 

67 

59 

74  yang menahan diri dan mengekang hawa nafsu.  Al­Qur’an juga menyebut orang  berakal dengan beberapa istilah, seperti  ‫(  ﺍﻭﻟﻰ ﺍﻟﻨﻬﻰ‬uli al­nuba) yang berarti orang  75  yang memiliki pencegah  ‫  ﺍﻟﻌﻘﻞ ﺍﻟﻨﺎﻫﻴﺔ‬atau akal yang mencegah dari keburukan.  76  ‫(ﺍﻭﻟﻮ ﺍﻟﻌﻠﻢ‬ulu al­ilm), orang yang berilmu,  ‫(  ﺍﻭﻟﻮ ﺍﻷﻟﺒﺎﺏ‬ulu al­albab) orang yang  77  mempunyai  saripati  akal,  ‫(  ﺍﻭﻟﻰ  ﺍﻷﺑﺼﺎﺭ‬ulu  al­abshar)  orang  yang  mempunyai  78  79  pandangan tajam,  dan  ‫(  ﺫﻯ ﺣﺠﺮ‬dzi’hijr), orang yang mempunyai daya tahan.  Dari  ayat  yang  menyebut  al­‘aql,  kata  ‘aql  mengandung  pengertian  mengerti,  memahami  dan  berpikir.  Tetapi  pengertian  berpikir  juga  diungkap  al­  Qur’an  dengan  kata  yang  lain,  seperti  mazhara  (  ‫  )  ﻧﻈﺮ‬yang  artinya  melihat  secara abstrak seperti tercantum pada surat­surat (Q.s. Qaf/ 50:6­7, Q.s al­Thariq/  86:5­7,  Q.s  al­Ghasyiyah/  88:17­20),  tadabbaru  (  ‫  )  ﺗﺪﺑﺮ‬yang  artinya  merenungkan  seperti  terdapat  dalam  surat  (Q.s.  Shad/  38:29,  Q.s  Muhammad/  47:24), tafakkara (  ‫ )  ﺗﻔﻜﺮ‬yang artinya berpikir seperti yang ada dalam surat (Q.s  al­Nahl/  16:68­69),  Q.s  al—Jatsiyah/  45:12­13),  faqihatafaqqaha,  (  ‫ )  ﻓﻘﻪ  ­  ﺗﻔﻘﻪ‬ yang artinya  mengerti, Q.s. al­Isra/ 17:44, Q.s al­Nahl/ 16:97­98, Q.s al­Taubah/  9:12,  tadzakkara  (‫  )  ﺗﺬﻛﺮ‬yang  artinya,  mengingat,  memperoleh  pengertian,  mendapatkan pelajaran, memperhatikan dan memelajari, terdapat pada surat (Q.s.  al­Nahl/ 16:17, Q. al Zumar/39:9, Q.s al­Dzariyat/ 51:47­49), dan kalimat fahima  ( ‫ )  ﻓﻬﻢ‬yang artinya memahami, terdapat pada surat (Q.s. al­Anbiya/ 21:78­79).  Meskipun  banyak  istilah  dalam  al­Qur’an  yang  berhubungan  dengan  aktivitas  akal,  tetapi  kata  ‘aqala  mengandung  arti  yang  pasti,  yaitu  mengerti,  memahami  dan  berpikir.  Hanya  saja  al­Qur’an  tidak  menjelaskan  bagaimana  80  proses  berpikir  seperti  yang  dibahas  dalam  psikologi,  tidak  juga  membedakan  dimana letak daya berpikir dan dimana letak alat berpikir seperti yang dibicarakan  81  oleh  filsafat,  tidak  juga  menyebut  pusat  kegiatan  berpikir  itu  di  dada  atau  di 

Ibn Manzhur, op.cit jilid IV, h. 3046  54 ‫ ﺍﻥ ﻓﻲ ﺫﻟﻚ ﻻﻳﺎﺕ ﺍﻻﻭﻟﻰ ﺍﻟﻨﻬﺮ ﻃﻪ‬ 76  18 ‫ ﺷﻬﺪ ﺍﷲ ﺍﻧﻪ ﻻ ﺍﻟﻪ ﺍﻻ ﻫﻮ ﻭﺍﻟﻤﺌﻜﺔ ﻭﺍﻭﻟﻮﺍ ﺍﻟﻌﻠﻢ ﻓﺎﺋﻤﺎ ﺑﺎﻟﻘﺴﻂ ﺍﻝ ﻋﻤﺮﺍﻥ‬ 77  lihat misalnya Q.s al­Baqarah/ 2:269, Q.s Al­Imran/ 3:7, Q.s al­Rad/13:19, Q.s Ibrahim/  14:52, Q.s Shad/ 38:29 dan Q.s al­Zumr/39:9  78  13 ‫ ﺍﻥ ﻓﻲ ﺫﻟﻚ ﻟﻌﺒﺮﺓ ﻷﻭﻟﻴﻰ ﺍﻻﺻﺎﺭ ﺍﻝ ﻋﻤﺮﺍﻥ‬ 79  ‫ ﻫﻞ ﻓﻲ ﺫﻟﻚ ﻗﺴﻢ ﻟﺬﻱ ﺣﺠﺮ ﺍﻟﻔﺠﺮﻩ‬ 80  Psikologi  antara  lain  membahas  system  komunikasi  intrapersonal,  yakni  proses  bagaimana  manusia  menangkap  stimulasi  hingga  mengambil  keputusan,  satu  proses  yang  melibatkan sensasi, persepsi, memori dan berpikir.  81  Filsfat  merupakan  pemikiran  secara  sistematis.  Kegiatan  kefilsfatan  ialah  merenung,  tetapi bukan melamun, bukan juga berpikir secara untung­untungan. Perenungan kefilsafatan ialah  percobaan  untuk  menyusun  suatu  system  pengetahuan  yang  rasional,  yang  memadai  untuk  memahmi  duni  tempat  manusia  hidup,  maupun  untuk  memahami  diri  manusia  itu  sendiri.  Perenungan  kefilsafatan  berusaha  menyusun  bagan  konsepsionil.  Filsafat  merupakan  pemikiran  tentang hal­hal serta proses­proses dalam hubungan yang umum, baik tentang pemikiran maupun  si  pemikir  itu  sendiri.  Filsfat  merupakan  hasil  menjadi­sadarnya  manusia  mengenai  diri  sendiri  sebagai  pemikir  di  dalam  dunia  yang  dipikirkannya.  Penalaran  merupakan  proses  penemuan  kebenaran  di  mana  tiap­tiap  jenis  penalaran  merupakan  masing­masing.  Sebagai  suatu  kegiatan  berpikir, penalaran mempunyai cirri­ciri tertentu, yaitu pertama, pola berpikir yang disebut logika  atau  proses  berpikir  logis,  dan  kedua,  sifat  analitik  dari  proses  berpikirnya.  Lihat  Jujun  S.  Suryasumantri, Filsafat Ilmu Sebuah Pengantar Populer (Jakarta: Pustaka Sinar Harapan, 1988),  h.  39­59,  dan  Louis  O.  Kattsoff,  elements  of  Philosophy,  terjemahan  Soejono  Soemargono,  Pengantar Filsafat (Yogyakarta: Tiara Wacana, 1986), h. 3­27
75 

74 

60 

kepala, tapi menyebut bahwa qalb yang di dada juga berpikir ( ‫ )  ﻳﻔﻘﻪ‬seperti akal.  Hal itu disebutkan antara lain dalam surat al­A’raf/7:179  ‫ ﻟﻬﻢ ﻗﻠﻮﺏ ﻻ ﻳﻔﻘﻬﻮﻥ ﺑﻬﺎ ﻭﻟﻬﻢ‬ ‫  ﺃﻋﻴﻦ  ﻻ  ﻳﺒﺼﺮﻭﻥ  ﺑﻬﺎ  ﻭﻟﻬﻢ  ﺍﺫﺍﻥ  ﻻ  ﻳﺴﻤﻌﻮﻥ  ﺑﻬﺎ‬dan  diisyaratkan dalam  surat  al­Taubah/  9:93 dan surat Muhamamd/47:24. Jadi  menurut al­Qur’an, aktivitas berpikir atau  merasa,  bukan  hanya  menggunakan  akal  atua  hati  saja,  tetapi  kesemuanya,  akal,  nafs,  qalb  dan bashirah,  yang  bekerja  dalam  system nafs.  Hanya  saja  al­Qur’an  tidak membicarakan teknis kerja system nafs secara rinci.  Sementara itu psikologi membahas teknis kerja system jiwa dengan kejian  yang  sudah  sangat  rinci.  Tentang  otak  misalnya,  psikologi  membahas  anatomi  otak  sebagai  alat  berpikir  dengan  sangat  rinci,  lengkap  dengan  pembagian  kerjanya.  Otak  kiri  misalnya  bekerja  untuk  hal­hal  yang  bersifat  logis,  seperti  berbicara, bahasa, hitungan matematik, menulis dan ilmu pengetahuan, sementara  otak  kanan  bekerja  untuk  hal­hal  yang  bersifat  emosi,  seperti  seni,  apresiasi,  82  intuisi dan fantasi.  a. Perkembangan dan Kapasitas Akal  Manusia  adalah  makhluk  yang  mengalami  pertumbuhan  sangat  lambat  disbanding  hewan  yang  lain.  jika kuda  yang  baru  lahir bisa  langsung  berdiri dan  berjalan, maka manusia membutuhkan waktu yang panjang untuk memfungsikan  alat­alat  tubuhnya  secara  optimal,  apalagi  fungsi­fungsi  jiwanya.  Meskipun  lambat  tetapi  pertumbuhan  dan  kapasitas  jiwa  dan  akal  manusia  pada  akhirnya  dapat mencapai satu tingkatan yang sangat tinggi disbanding hewan yang berhenti  pada  sempurnanya  pertumbuhan  fisik.  Tentang  pertumbuhan  dan  kapasitas  akal,  al­Qur’an menjelaskan sebagai berikut:  1.  Bahwa  akal  didisain  sebagai  sesuatu  yang  ada  di  dalam  system  sempurna.  Surat al­Sajdah/ 32:7­9  menyebutkan  bagaimana  Allah  menciptakan  manusia  dengan  sebaik­baiknya,  serta  bagaimana  proses  penyempurnaan  penciptaan  manusia hingga sempurnanya fungsi­fungsi jiwa  (  ‫ ) ﻭﺟﻌﻞ ﻟﻜﻢ ﺍﻟﺴﻤﻊ ﻭﺍﻷﺑﺼﺎﺭ ﻭﺍﻷﻓﺌﺪﺓ‬ 2.  Ketika  manusia  lahir,  akal  belum  berfungsi,  sehingga  ketika  itu  manusia  belum  memiliki  pengetahuan  apapun  bagaikan  kertas  kosong  yang  belum  ditulis, seperti yang diisyaratkan surat al­Nahl/16:78  ‫ ﻭﺍﷲ ﺃﺧﺮﺟﻜﻢ ﻣﻦ ﺑﻄﻮﻥ ﺃﻣﻬﺎ ﺗﻜﻢ‬ )  (  ‫ ﻻ ﺗﻌﻠﻤﻮﻥ ﺷﻴﺌﺎ‬ 3.  Pertumbuhan akal itu terjadi melalui proses belajar, seperti yang diisyaratkan  surat al­Alaq/ 96:4­5  ‫ ﻠﻢ ﻋﻠﻢ ﺍﻻﻧﺴﺎﻥ ﻣﺎ ﻟﻢ ﻳﻌﻠﻢ‬ (  ‫ ﺍﻟﺬﻯ ﻋﻠﻢ ﺑﺎﻟﻘ‬ )  4.  Dengan  akal,  manusia  dimungkinkan  untuk  menemukan  dan  mengikuti  kebenaran,  sebaliknya  kekeliruan  cara  berpikir  dapat  menempatkan  manusia  sejajar  dengan  mahkhluk  yang  tidak  berakal.  Hal  ini  diisyaratkan  surat  al­  Furqan/ 25:44  ‫ )  ﻛﺜﺮﻫﻢ ﻳﺴﻤﻌﻮﻥ ﺍﻭ ﻳﻌﻠﻮﻥ ﺍﻥ ﻫﻢ ﺍﻻ ﻛﺎ ﻻﻧﻌﺎﻡ ﺑﻞ ﻫﻢ ﺃﺿﻞ ﺳﺒﻴﻼ‬ ‫ ﺍﻥ ﺃ‬ 5.  Kemampuan  akal  bisa  ditingkatkan  melalui  pengalaman  kegiatan  intelektual,  seperti  meneliti  fenomena alam  berupa penggantian  siang dan  malam, proses  turunnya  hujan  dan  bagaimana  air  menghidupkan  tanaman  serta  fungsi  perkisaran angina, seperti yang diisyaratkan dalam surat al­Jatsiyah/45:5  ‫ ﻭﺍﺧﺘﻼﻑ ﺍﻟﻴﻞ ﻭﺍﻟﻨﻬﺎﺭ ﻭﻣﺎ ﺍﻧﺰﻝ ﺍﷲ ﻣﻦ ﺍﻟﺴﻤﺎء ﻣﻦ ﺭﺯﻕ ﻓﺄﺣﻴﺎ ﺑﻪ ﺍﻷﺭﺽ ﺑﻌﺪ ﻣﻮﺗﻬﺎ ﻭﺗﺼﺮﻳﻒ ﺍﻟﺮﻳﺎﺡ‬ ‫ ﺍﻳﺎﺕ ﻟﻘﻮﻡ ﻳﻌﻘﻠﻮﻥ‬

82 

Malinda Jo Levin, Op.cit, h. 109

61 

6.  Pengalaman berstruktur dapat meningkatkan kecerdasan akal, seperti berusaha  memilah­milah dan menangkap pesan al­Qur’an. Hal ini diisyaratkan surat al­  Zukhruf/ 43:1­3 dan surat Fuhshilat/ 41:3­4  ‫ )  ﺣﻢ ﻭﺍﻟﻜﺘﺎﺏ ﺍﻟﻤﺒﻴﻦ ﺍﺗﺎ ﺟﻌﻠﻨﺎﻩ ﻗﺮﺍﻧﺎ ﻋﺮﺑﻴﺎ‬ (  ‫ ﻟﻌﻜﻢ ﺗﻌﻘﻠﻮﻥ‬ 7.  Bahwa  kapasitas  akal  tiap  orang  berbeda­beda.  Al­Qur’an  banyak  mengisyaratkan  adanya  orang­orang  yang  tidak  mampu  secara  optimal  menggunakan akalnya, seperti yang diisyaratkan surat al­Ankabut/ 29:63  ‫ ﺑﻞ‬ ‫ ﺍﻛﺜﺮﻫﻢ ﻻ ﻳﻌﻘﻠﻮﻥ‬dan surat Yunus/ 10:42  (  ‫ ﻭﻟﻮﻛﺎﻧﻮﺍ ﻻ ﻳﻌﻘﻠﻮﻥ‬ )  8.  Penggunaan  panca  inder  secara  optimal  dapat  membantu  meningkatkan  kecerdasan akal, seperti yang diisyaratkan surat al­Anfal/8:22  ‫ ﺍﻥ ﺷﺮ ﺍﻟﺪﻭﺍﺏ ﻋﻨﺪ‬ )  (  ‫ ﺍﷲ ﺍﻟﺼﻢ ﺍﻟﺒﻜﻢ ﺍﻟﺬﻳﻦ ﻻ ﻳﻌﻘﻠﻮﻥ‬ b. Tanda­tanda Kecerdasan Akal  Dalam  filsafat,  kebenaran  bisa  dibuktikan  dengan  argument  logika,  maka  kecerdasan  akal  dalam  perspektif  ini  dapat  dilihat  dari  kemampuannya  berpikir  logis.  Di  dunia  pendidikan  juga  dikenal  adanya  tes  IQ,  yang  mempunyai  tujuan  agar  dapat  mengetahui  tingkat  kecerdasan  murid,  demikian  juga  di  lingkungan  pendidikan  tinggi  dikenal  adanya  Test  Potensi  Akademik.  Al­Qur’an  tidak  berbicara  tentang  logika,  tetapi  sebagai  wahyu  yang  berasal  dari  Tuhan  Yang  Maha  Mengetahui  dan  ditujukan  untuk  manusia  yang  berakal,  maka  kebenaran  logis  juga  terkandung  di  dalamnya.  Dalam  hal  kecerdasan  akal,  al­Qur’an  mengisyaratkan  adanya  tolak  ukur  kecerdasan,  seperti  yang  terdapat  dalam  ayat  al­Qur’an, dengan criteria­kriteria sebagai berikut:  1) Mampu Memahami Hukum Kausalitas

ÇÑÉÈ šcqè=É)÷ès? Ÿxsùr& 4 Í‘$yg¨Z9$#ur È@ø‹©9$# ß#»n=ÏG÷z$# ã&s!ur àM‹ÏJãƒur ¾Ç‘øtä† “Ï%©!$# uqèdur
Dan dialah yang menghidupkan dan mematikan, dan dialah  yang (mengatur) pertukaran  malam dan siang. Maka apakah kamu tidak memahaminya. (Q.s. al­Mu’minun/23:80) 

Dari ayat di atas, diisyaratkan bahwa dibalik kehidupan dan kematian ada  faktor­faktor yang menyebabkannya. Demikian juga di balik fenomena pergantian  malam  dengan  siang  ada  system­sisttem  yang  mengendalikannya.  Orang  yang  tidak  mampu  memahami  fenomena­fenomena  yang dapat disebut sebagai  hokum  sebab akibat tersebut adalah termasuk orang yang kurang cerdas.  2) Mampu Memahami Adanya Sistem Jagad Raya  Dialog  panjang  antara  Nabi  Musa  dengan  Firaun  yang  dikisahkan  dalam  surat  al­Syu’ara/  26:18­668,  menggambarkan  ketidakmampuan  akal  firaun  memahami fenomena jagad raya dimana di balik itu pasti ada Sang Pengatur Yang  Maha Mengetahui dan Maha Kuasa. Dalam hal ini Firaun dipandang tidak cerdas  karena  ufuknya  sempit  sehingga  ia  merasa  dirinya  sebagai  Tuhan.  Firaun  tidak  mampu  memahami  pernyataan  Musa  yang  mengatakan  bahwa  Tuhan  yang  sebenarnya adalah yang menguasai seluruh alam semesta.( ‫ ﻗﺎﻝ ﺭﺏ ﺍﻟﻤﺸﺮﻕ ﻭﺍﻟﻤﻐﺮﺏ ﻭﻣﺎ‬ ‫ )ﺑﻴﻨﻬﺎ ﺍﻥ ﻛﻨﺘﻢ ﺗﻌﻘﻠﻮﻥ‬ 3) Mampu Berpikir Distinkif

62 

Kemampuan  berpikir  distinkif,  yakni  mampu  memilah­milah  permasalahan  dan  menyusun  sistematika  dari  fenomena  yang  diketahui,  seperti  yang diisyaratkan surat al­Rad/ 13:4

çŽö•xîur ×b#uq÷ZϹ ×@ŠÏƒwUur ×íö‘y—ur 5=»uZôãr& ô`ÏiB ×M»¨Zy_ur ÔNºu‘Èq»yftG•B ÓìsÜÏ% ÇÚö‘F{$# ’Îûur š•Ï9ºsŒ ’Îû ¨bÎ) 4 È@à2W{$# ’Îû <Ù÷èt/ 4†n?tã $pk|Õ÷èt/ ã@ÅeÒxÿçRur 7‰Ïnºur &ä!$yJÎ/ 4’s+ó¡ç„ 5b#uq÷ZϹ ÇÍÈ šcqè=É)÷ètƒ 5Qöqs)Ïj9 ;M»tƒUy
Dan  di  bumi  Ini  terdapat  bagian­bagian  yang  berdampingan,  dan  kebun­kebun anggur, tanaman­  tanaman  dan  pohon  korma  yang  bercabang  dan  yang  tidak  bercabang,  disirami  dengan  air  yang  sama. kami melebihkan sebahagian tanam­tanaman itu atas sebahagian yang lain tentang rasanya.  Sesungguhnya  pada  yang  demikian  itu  terdapat  tanda­tanda  (kebesaran  Allah)  bagi  kaum  yang  berfikir. (Q.s. 13:4) 

4) Mampu Menyusun Argumen yang Logis  Hal  ini  siisyaratkan  surat  al­Imran/  3:65­68  yang  berisi  teguran  kepada  kaum  ahl  al­kitab  yang  saling  berbantah  tanpa  argument  yang  logis.  Ayat  65  dalam surat al­Imran misalnya berbunyi.

.`ÏB žwÎ) ã@‹ÉfRM}$#ur èp1u‘öq-G9$# ÏMs9Ì“Ré& !$tBur tLìÏdºt•ö/Î) þ’Îû šcq•`!$ysè? zNÏ9 É=»tGÅ6ø9$# Ÿ@÷dr'¯»tƒ ÇÏÎÈ šcqè=É)÷ès? Ÿxsùr& 4 ÿ¾Ínω÷èt/
Hai  ahli kitab,  Mengapa  kamu  bantah membantah[198]  tentang hal Ibrahim,  padahal  Taurat  dan  Injil  tidak  diturunkan  melainkan  sesudah  Ibrahim.  apakah  kamu  tidak  berpikir.  (Q.s.  Al­Imran/  3:65) 

5). Mampu Berpikir Kritis  Berpikir  kritis  terhadap  pendapat  dan  gagasan  yang  disampaikan  orang  lain yang tidak mempunyai pijakan kebenaran dipaparkan surat al­Maidah/ 5:103  misalnya  menyebut  tradisi  jahiliah  yang  menetapkan  aturan  berupa  perlakuan  tertentu yang harus dilakukan terhadap binatang ternak unta dan domba tersebut.  Mematuhi  tradisi  yang  tidak  mempunyai  pijakan  kebenaran  itu  oleh  al­Qur’an  dipandang sebagai perbuatan bodoh.

tbrçŽtIøÿtƒ (#rã•xÿx. tûïÏ%©!$# £`Å3»s9ur 5Q%tn Ÿwur 7's#‹Ï¹ur Ÿwur 7pt6ͬ!$y™ Ÿwur ;ouŽ•Ïtr2 .`ÏB ª!$# Ÿ@yèy_ $tB ÇÊÉÌÈ tbqè=É)÷ètƒ Ÿw öNèdçŽsYø.r&ur ( z>É‹s3ø9$# «!$# ’n?tã
Allah sekali­kali tidak pernah mensyari'atkan adanya bahiirah, saaibah, washiilah dan haam. akan  tetapi  orang­orang  kafir  membuat­buat  kedustaan  terhadap  Allah,  dan  kebanyakan  mereka  tidak  mengerti.(Q.s al­Maidah/ 5:103) 

6). Mampu Mengatur Taktik dan Strategi

63 

Perlunya  kemampuan  untuk  mengatur  taktik  dan  strategi  perjuangan  sehingga  tidak  terjebak  pada  strategi  lawan,  adalah  sangat  dibutuhkan.  Hal  ini  diisyaratkan  dalam  surat  al­Imran/  3:118­120.  dalam  ayat  ini  kaum  mukminin  diingatkan Tuhan agar tidak  mempercayakan tugas­tugas strategis kepada orang­  orang yang mempunyai indikasi memusuhi Islam.

Zw$t6yz öNä3tRqä9ù'tƒ Ÿw öNä3ÏRrߊ `ÏiB ZptR$sÜÎ/ (#rä‹Ï‚-Gs? Ÿw (#qãYtB#uä tûïÏ%©!$# $pkš‰r'¯»tƒ
7) Mampu Mengambil Pelajaran dari Pengalaman  Surat  al­A’raf/  5:164­169  menegur  kaum  Yahudi  yang  tidak  bisa  mengambil  pelajaran  dari  sejarah  yang  mereka  lalui.  Ayat  ini  diakhiri  dengan  pertanyaan apakah mereka tidak mengerti  ‫ ﺍﻓﻼ ﺗﻌﻘﻠﻮﻥ‬ 3. Roh  Dalam  bahasa  Arab  kalimat  roh  mempunyai  banyak  arti.  Disamping  kata  ‫(ﺭﻭﺡ‬ruh)  ada  kata  ‫(  ﺭﻳﺢ‬rih)  yang  berarti  angina  dan  ‫(  ﺭﻭﺡ‬rawh)  yang  berarti  rahmat.  Roh  dalam  bahasa  Arab  juga  digunakan  untuk  menyebut  jiwa,  nyawa,  83  nafas,  wahyu,  perintah  dan  rahmat.  Jika  kata  rohani  dalam  bahasa  Indonesia  digunakan untuk menyebut lawan dari dimensi jasmani, maka dalam bahasa Arab,  kalimat (  ‫( )  ﺭﻭﺣﺎﻧﻴﻮﻥ  ﺭﻭﺣﺎﻧﻲ‬ruhaniyun­ruhani) digunakan untuk menyebut semua  ­  84  jenis makhluk halus yang tidak berjasad, seperti malaikat dan jin.  Dalam  al­Qur’an,  roh,  juga  digunakan  bukan  hanya  satu  arti.  Term­term  yang  digunakan  al­Qur’an  dalam  menyebut  roh,  bermacam­macam.  Pertama  roh  disebut sebagai sesuatu:

ÇÑÎÈ WxŠÎ=s% žwÎ) ÉOù=Ïèø9$# z`ÏiB OçF•Ï?ré& !$tBur ’În1u‘ Ì•øBr& ô`ÏB ßyr”•9$# È@è% ( Çyr”•9$# Ç`tã š•tRqè=t«ó¡o„ur
Dan mereka bertanya kepadamu tentang roh. Katakanlah: "Roh itu termasuk urusan Tuhan­ku, dan  tidaklah kamu diberi pengetahuan melainkan sedikit".(Q.s. al­Isra/ 17:85) 

Melihat  latar  belakang  turunnya  ayat  di  atas,  yaitu  pertanyaan  orang  tentang roh yang belum bisa dijawab secara memuaskan oleh manusia, ketika itu  adalah roh  manusia  yang  menjadikan seseorang masih tetap hidup  ‫ ﺍﻟﺮﻭﺡ ﺍﺗﻪ ﻣﺎ ﺑﻪ‬ )  (  ‫ ,  ﺣﻴﺎﺓ ﺍﻟﻨﻔﺲ‬atau seperti yang dikatakan oleh al­Farra  (  ‫ ﺍﻟﺮﻭﺡ ﻫﻮ ﺍﻟﺬﻯ ﻳﻌﻴﺶ ﺑﻪ ﺍﻻﻧﺴﺎﻥ‬ )  85  .  Jawaban  singkat  al­Qur’an  atas  pertanyaan  itu  menunjukkan  bahwa  roh  akan  tetap menjadi rahasia yang hanya diketahui oleh Tuhan. Kebanyakan penyebutan  roh dalam al­Qur’an seperti dalam surat al­Anbiya/ 21:91 (  ‫ ,  ﻓﻨﻔﺨﻨﺎ ﻓﻴﻬﺎ ﻣﻦ ﺭﻭﺣﻨﺎ‬dan  )  surat al­Sajdah/ 32:9 (  (  ‫ ﻴﻪ ﻣﻦ ﺭﻭﺣﻪ‬ ‫ )  ﻭﻧﻔﺦ ﻓ‬juga Q.s. al­Tahrim/ 66:12, Q.s. al­Hijr/  15:29,  Q.s.  Shad/  38:72  adalah  menunjuk  pada  roh  yang  dimaksud  oleh  teks  di  atas.  Selanjutnya  al­Qur’an  juga  banyak  menggunakan  kalimat  roh  untuk  menyebut hal lain, seperti: 

83  84 

Ibn Manzhur, op.cit, jilid II, h. 1763­1771  ibid, lihat pula E.W. Lane, op.cit, Volume, I ,.1182  85  ibid,  h. 1768

64 

1.  Malaikat  Jibrih.  Atau  jenis  malaikat  lain,  ‫ ﺭﻭﺡ  ﺍﻟﻘﺪﺱ  –  ﺍﻟﺮﻭﺡ  ﺍﻷﻣﻴﻦ  ﺍﻟﻤﺌﻜﺔ  ﻭﺍﻟﺮﻭﺡ‬ Surat Q.s. al­Syuara/ 26:193, Q.s al­Baqarah 2: 87, Q.s. al­Nahl/ 16:102, Q.s.  al­Ma’arij/ 70:4, Q.s. al­Naba/ 78:38, Q.s. al­Qadr/ 97:4  2.  rahmat Allah kepada kaum mukminin  (  ‫  ﻭﺃﻳﺪﻫﻢ ﺑﺮﻭﺡ ﻣﻨﻪ‬al Mujadalah/ 58:22  )  3.  Kitab suci al­Qur’an (  ‫ ) ﻭﻛﺬﻟﻚ ﺃﻭﺣﻴﻨﺎ ﺍﻟﻴﻚ ﺭﻭﺣﺎﻣﻦ ﺃﻣﺮﻧﺎ‬al­Syura/42:52  Penyebutan roh untuk al­Qur’an menurut para mufasir dinisbatkan kepada  86  roh kebenaran.  Yakni bahwa al­Qur’an merupakan penyebab adanya kehidupan  akhirat seperti  yang disifatkan dalam surat al­Ankabut/ 29:664 bahwa akhirat itu  adalah kehidupan  yang sebenarnya  (  ‫ .  ﻭﺍﻥ ﺍﻟﺪﺍﺭ ﺍﻻﺧﺮﺓ ﻟﻬﻰ ﺍﻟﺤﻴﻮﺍﻥ‬Sedangkan roh  )  dalam  hubungannya  dengan  Nabi  Isa,  seperti  yang  tersebut  dalam  surat  al­Nisa/  4:171  (  ‫  ﺍﻧﻤﺎ  ﺍﻟﻤﺴﻴﺢ  ﻋﻴﺲ  ﺍﺑﻦ  ﻣﺮﻳﻢ  ﺭﺳﻮﻝ  ﺍﷲ  ﻭﻛﻠﻤﺘﻪ  ﺍﻟﻘﺎﻫﺎ  ﺍﻟﻰ  ﻣﺮﻳﻢ  ﻭﺭﻭﺡ‬sebagian  ‫ ﻣﻨﻪ‬ )  mufasir  menyebut bahwa kalimat  ‫  ﻭﺭﻭﺡ ﻣﻨﻪ‬bukan dalam arti ditiupkan roh dari  87  Allah tetapi Isa itu sendiri adalah wujud rahmat dan cinta­Nya.  Dalam  perspektif  system  nafs,  roh  menjadi  faktor  penting  bagi  aktivitas  nafs  manusia  ketika  hidup  dimuka  bumi  ini,  sebab  tanpa  roh,  manusia  sebagai  totalitas tidak lagi dapat berpikir dan merasa.  Tentang  bagaimana  hubungan  roh  dengan  nafs,  para  ulama  berbeda  pendapat justru pada pangkal masalahnya, yaitu pada pengertian roh. Ibn Manzhur  mengutip  pendapat  Abu  Bakar  al­Anbari  yang  menyatakan  bahwa  bagi  orang  Arab roh dan nafs  itu  merupakan dua  nama untuk satu hal,  yang satu dipandang  mu’annats dan yang lainnya mudzakar ‫ ﺚ  ﺍﻟﺮﻭﺡ ﻭﺍﻟﻨﻔﺲ ﻭﺍﺣﺪ ﻏﻴﺮ ﺃﻥ ﺍﻟﺮﻭﺡ ﻣﺬﻛﺮ‬ ‫ ﻭﺍﻟﻨﻔﺲ ﻣﺆﻧ‬ 88  ‫  .ﻋﻨﺪ ﺍﻟﻌﺮﺏ‬Para filosof muslim dan teolog juga banyak yang berusaha memuaskan  hubungan  nafs  dengan  roh,  tapi  menurut  Majid  Ali­Khan,  mereka  dipandang  gagal  dalam  mendefinisikan  konsep  kehidupan  karena  kegagalannya  89  mendefinisikan  roh  dan  nafs.  Pendapat  tentang  kesamaan  roh  dan  nafs  itu  didasarkan pada ayat Qur’an surat al­Zumar 42:

4Ó|Ós% ÓÉL©9$# Û•Å¡ôJçŠsù ( $ygÏB$oYtB ’Îû ôMßJs? óOs9 ÓÉL©9$#ur $ygÏ?öqtB tûüÏm }§àÿRF{$# ’®ûuqtGtƒ ª!$# 5Qöqs)Ïj9 ;M»tƒUy š•Ï9ºsŒ ’Îû ¨bÎ) 4 ‘‡K|¡•B 9@y_r& #’n<Î) #“t•÷zW{$# ã@Å™ö•ãƒur |NöqyJø9$# $pköŽn=tæ ÇÍËÈ šcrã•©3xÿtGtƒ
Allah  memegang  jiwa  (orang) ketika matinya  dan  (memegang)  jiwa  (orang)  yang  belum mati  di  waktu  tidurnya;  Maka  dia  tahanlah  jiwa  (orang)  yang  Telah  dia  tetapkan  kematiannya  dan  dia  melepaskan jiwa yang lain sampai waktu yang ditetapkan  Sesungguhnya pada yang demikian itu  terdapat tanda­ tanda kekuasaan Allah bagi kaum yang berfikir.(Q.s. al­ZUmar/ 39:42) 

Imam Fakhr al­Razi, op.cit juz XXVII, h. 190  ibid, juz XI, h. 115 dan Ismail Ibn Katsir al­Quraysyi al­Dimasyqi, op.cit, jilid I, h. 605  88  Ibn Manzhur, Op.cit, h. 1768  89  dr. Majid Ali Khan, Islam and Evolution Theory, terjemahan Indonesia oleh Cuk Susanto,  SH dengan judul Konsepsi Islam tentang Asal Usul dan Evolusi Manusia, (Yogyakarta: PLP2M,  1987), h. 81­99
87 

86 

65 

Ayat tersebut secara jelas mengisyaratkan bahwa nafs dalam konteks ayat  di atas adalah roh  yang  berhubungan dengan  hidup dan  matinya  manusia,  bukan  nafs yang berhubungan dengan kegiatan berpikir dan merasa.  a. Proses Datangnya Roh  Secara fenomenal, hilangnya roh dari seseorang dapat dilihat, dan bahkan  secara  teknis  dapat  dilakukan  suatu  usaha  untuk  memisahkan  roh  dari  jasadnya,  misalnya dengan menutup saluran oksigen, melumpuhkan organ tubuh yang vital  atau menghentikan suplaai makanan dan minuman. Akan tetapi proses masuknya  roh kedalam jasad, ilmu pengetahuan belum banyak berbicara selain pengetahuan  tentang kapan kehidupan jasad (janin) mulai terdeteksi.  Al­Qur’an  secara  tegas  menyatakan  bahwa  roh  ditiupkan  kedalam  jasad  setelah jasad itu sempurna, seperti yang disebut dalam surat al­Sajdah/32:7­9

¼ã&s#ó¡nS Ÿ@yèy_ ¢OèO ÇÐÈ &ûüÏÛ `ÏB Ç`»|¡SM}$# t,ù=yz r&y‰t/ur ( ¼çms)n=yz >äóÓx« ¨@ä. z`|¡ômr& ü“Ï%©!$# yìôJ¡¡9$# ãNä3s9 Ÿ@yèy_ur ( ¾ÏmÏmr•‘ `ÏB ÏmŠÏù y‡xÿtRur çm1§qy™ ¢OèO ÇÑÈ &ûüÎg¨B &ä!$¨B `ÏiB 7's#»n=ß™ `ÏB ÇÒÈ šcrã•à6ô±n@ $¨B Wx‹Î=s% 4 noy‰Ï«øùF{$#ur t•»|Áö/F{$#ur
Yang  membuat  segala  sesuatu  yang  dia  ciptakan  sebaik­baiknya  dan  yang  memulai  penciptaan  manusia dari tanah. Kemudian dia menjadikan keturunannya dari saripati air yang hina. Kemudian  dia  menyempurnakan  dan  meniupkan  ke  dalamnya  roh  (ciptaan)­Nya  dan  dia  menjadikan  bagi  kamu  pendengaran,  penglihatan  dan  hati;  (tetapi)  kamu  sedikit  sekali  bersyukur.  (Q.s.  al­  Sajdah/32: 7­9) 

Ayat  di  atas  menyebutkan  proses  kejadian  manusia,  dari  konsep  penciptaan yang sempurna, kemudian proses reproduksi manusia dari sperma dan  tahapan­tahapannya  hingga  janin  sebagai  jasad  manusia  mencapai  kelengkapan  untuk  hidup  dengan  ditupkannya    roh,  dan  setelah    manusia  berada  dalam  alam  kehidupan  diluar  rahim,  proses  penyempurnaan  jasad  itu  diikuti  oleh  proses  penyempurnaan kapasitas kejiwaan (pendengaran, penglihatan dan hati).  Dari  ayat  tersebut  dapat  disimpulkan  bahwa  roh  hanya  mungkin  bersemayam  dalam  jasad  manusia  jika  jasad  itu  telah  mencapai  kesempurnaan,  dan  selanjutnya  roh  akan  meninggalkan  jasad  ketika  organ­organ  jasad  itu  tidak  mampu  menjalankan  mekanisme  kehidupan.  Kenyataannya  memperlihatkan  bahwa  tidak  ada  manusia  yang  dapat  bertahan  hidup  tanpa  oksigen,  atau  tanpa  organ  vital,  seperti  jantung,  kepala  dan  sebagainya.  Disinilah  roh  sebenarnya  90  dapat  diandaikan  sebagai  sinergi  (synergy)  Dari  unsure­unsur  yang  ada  dalam  system tubuh. Jika janin dalam kandungan berada dalam kondisi sempurna, maka  roh  akan  dating  menempatinya.  Proses  peniupan  roh  oleh  Tuhan  bisa  dipahami  sebagai  pekerjaan  khusus,  tetapi  bisa  juga  dipahami  sebagai  system  penciptaan  yang merupakan sunnatullah, sehingga bisa dirumuskan jika x maka y, dan dalam  lingkup  inilah  dunia  kedokteran  bekerja  meningkatkan  tingkat  keselamatan 
Dalam  teori  system,  sinergi  adalah  kondisi  dimana  efek  terpadu  (cambined  effect)  dari  dua  macam  elemen  system  akan  berinteraksi  dan menghasilkan nilai  lebih  disbanding  gabungan  dari  dua  element  tersebut.  Lihat  Togar  M.  Simatupang,  Teori  Sistem  (Yogyakarta:  Andi  Offset,  1995), h. 1­46
90 

66 

kelahiran anak. Prinsip kehidupan ini juga bisa dibawa pada kehidupan hewan dan  tumbuh­tumbuhan.  4. Bashirah (Hati Nurani)  Bahasa  mengenal  istilah  hati  nurani  atau  kata  hati  atau  hati  kecil  untuk  menyebut  kejujuran  seseorang  atas  diri  sendiri.  Kata  nurani  diduga  berasal  dari  bahasa Arab  ‫ ﻧﻮﺭ‬yang artinya cahaya, dan  ‫(  ﻧﻮﺭﺍﻧﻲ‬nurani) artinya sejenis cahaya  atau yang bersifat cahaya, sehingga hati nurani dapat disebut sebagai cahaya hati  atau  lubuk  hati  yang  terdalam.  Dalam  bahasa  Arab,  hati  nurani  dalam  konteks  tersebut disebut bashirah  (  ‫  ﺑﺼﻴﺮﺓ‬yang berasal dari kata  ‫ ﺑﺼﺮ  ﺍﺑﺼﺮ‬ )  ­  Dalam bahasa Arab,  ‫  ﺑﺼﺮ‬berarti jendela hati,  ‫  ﻧﻔﺎﺫ ﻓﻰ ﺍﻟﻘﻠﺐ‬jika disebut  )  artinya  pandangan  dan  lintasan  hati.  Sedangkan  kata  ‫  ﺑﺼﺮ  ﺍﻟﻘﻠﺐ‬jika  dikaitkan  dengan  nama  Tuhan  ‫  ﺍﻷﺳﻤﺎء  ﺍﻟﺤﺴﻨﻰ‬maka  artinya  Allah  mampu  melihat  sesuatu  91  secara  total,  yang  tampak  maupun  yang  tidak  tampa  memerlukan  alat.  Jika  dihubungkan  dengan manusia, maka    mempunyai empat arti, yaitu (a) ketajaman  hati,  (  ‫(  ﻗﻮﺓ  ﺍﻟﻘﻠﺐ  ﺍﻟﻤﺪﺭﻛﺔ‬b)  kecerdasan    (c)  kemantapan  dalam  agama,  dan  (d)  )  keyakinan hati dalam hal agama dan realita. Meskipun ‫  ﺑﺼﺮ‬juga mengandung arti  melihat,  tetapi  jarang  sekali  kalimat  tersebut  digunakan  dalam  literature  Arab  92  untuk indra penglihatan tanpa disertai pandangan  hati.  Dengan demikian,  maka  hati  nurani  dapat  dipahami  sebagai  pandangan  mata  hati  sebagai  lawan  dari  pandangan mata kepala.  Bashirah dalam arti hati nurani diisyaratkan dalam surat al­Qiyamah 14:15

ÇÊÎÈ ¼çnt•ƒÏŒ$yètB 4’s+ø9r& öqs9ur ÇÊÍÈ ×ouŽ•ÅÁt/ ¾ÏmÅ¡øÿtR 4’n?tã ß`»|¡RM}$# È@t/
Bahkan  manusia  itu  menjadi  saksi  atas  dirinya  sendiri.  Meskipun  dia  mengemukakan  alasan­  alasannya. (Q.s. al­Qiyamah/7:14­15) 

Sebagian  mufasir,  antara  lain  al­Farra,  ibn  Abbas,  Muqatil  dan  Said  ibn  93  Jabir menafsirkan bashirah pada ayat ini sebagai mata batin( ‫  )  ﻋﻴﻦ ﺑﺼﻴﺮﺓ‬Seperti  yang dikutip oleh al­Maraghi, dan Fakhr al Razi menafsirkannya dengan ‫ ﻢ‬ ‫ ﺍﻟﻌﻘﻞ ﺍﻟﺴﻠﻴ‬ 94  ,  akal  sehat.  Menurtu  Ibn  Qayyim  al­Jawzi,  bashirah  adalah  cahaya  yang  ditiupkan Allah ke dalam qalb (  ‫ ,) ﻧﻮﺭ ﻳﻘﺬﻓﻪ ﺍﷲ ﻓﻰ ﺍﻟﻘﻠﺐ‬oleh karena itu  ia mampu  95  memandang hakikat kebenaran seperti pandangan mata.  Jika dikaitkan dengan system nafs manusia, maka arti  bashirah yang tepat  adalah  seperti  yang dipaparkan al­Farra dan  Fakhr al Razi,  yaitu  mata batin  atau  akal  sehat.  Akan  yang  sehat  jika  digunakan  secara  optimal  memungkinkannya  mencapai kebenaran, karena  ia  memiliki kekuatan  yang  sama dengan pandangan  mata  batin,  dan  ‫  ﻋﻴﻦ  ﺑﺼﻴﺮﺓ‬itu  akan  muncul  secara  optimal  pada  orang  yang  memiliki.‫ ﺍﻟﻌﻘﻞ ﺍﻟﺴﻠﻴﻢ‬

Ibn Manzhur, op.cit .jilid I, h. 291  Ibid, h. 290  93  Imam Fakhr al­Razi, op.cit Juz XXX, h. 222 dan Ahmad Mushthafa al­Maraghi, op.cit ,  jilid X, h. 150  94  Imam Fakhr al­Razi, ibid  95  Ibn Qayyim al­Jauzi, Madarij al­Salikin (Beirut: Dar al­Kutub al­Ilmiyah, 1988), jil I, h.  139
92 

91 

67 

Jika  dibandingkan  dengan  qalb,  maka  hati  nurani  memiliki  pandangan  yang  lebih  tajam  dan  konsisten.  Pada  surat  l­Qiyamah/  75:  14­15  di  atas  disebutkan  bahwa  bashirah  itu  tetap  bekerja  melihat  meskipun  manusia  masih  mengemukakan  alas  an­alasannya.  Ayat  ini  sebenarnya  juga  mengisyaratkan  karakter  qalb  yang  tidak  konsisten,  yang  meskipun  mengerti  kebenaran  tetapi  masih  berusaha  mengelak  dengan  mengemukakan  alasan­alasan  (  ‫  .)  ﻣﻌﺎﺫﻳﺮ‬Jadi  hati nurani ( ‫ )  ﺑﺼﻴﺮﺓ‬tetap jujur dan konsiten meskipun hati (  ‫ ) ﻗﻠﺐ‬manusia masih  berusaha untuk menutup­nutupi kesalahannya atau berdalih dengan  berbagai alas  an.  Kekuatan  konsistensi bashirah  adalah  sangat  wajar,  karena  seperti  dikatakan  oleh Ibn al­Qayyim al­Jawzi bahwa bashirah itu adalah nur Allah yang ditiupkan  ke dalam qalb.  Bashirah  atau  hati  nurani  bukan  hanya  diperlukan  untuk  intropeksi  diri,  tetapi juga untuk secara jujur memahami dan mengakui kebenaran agama. Dalam  surat Yusuf/ 12: 108 disebutkan:

( ÓÍ_yèt6¨?$# Ç`tBur O$tRr& >ouŽ•ÅÁt/ 4’n?tã 4 «!$# ’n<Î) (#þqãã÷Šr& þ’Í?ŠÎ6y™ ¾ÍnÉ‹»yd ö@è%
Katakanlah: "Inilah jalan (agama) ku, Aku dan orang­orang  yang mengikutiku mengajak (kamu)  kepada Allah dengan hujjah yang nyata. (Q.s. Yusuf/ 12:108 

Ibn katsir menafsirkan bashirah dalam ayat ini dengan mengatakan bahwa  kebenaran  agama  Allah  itu  merupakan  keyakinan  yang  bisa  diuji  dengan  96  bashirah, baik degnan pendekatan syar’I maupun ‘aqli.  Dari keterangan al­Qur’an menyangkut nafs maka struktur bashirah dalam  system nafs dapat digambarkan sebagai erikut: manusia  memiliki dimensi rohani  yang  terdiri  dari  nafs,  ‘aql,  qalb,  ruh  dan  bashirah.  Nafs  diibarkan  sebagai  ruangan  yang  sangat  luas  dalam  alam  rohani  manusia.  Dari  dalam  nafs  itulah  manusia digerakkan untuk menangkap fenomena yang dijumpai, menganalisisnya  dan  mengambil keputusan. Kerja nafs dilakukan  melalui  jaringan qalb, ‘aql, dan  bashirah,  tetapi  semua  itu  baru  berfungsi  ketika  roh  berada  Dallam  jasad  dan  fungsi kejiwaan telah sempurna.  Qalb  merupakan  bagian  dalam  nafs  yang  bekerja  memahami,  mengolah,  menampung  realitas  sekelilingnya  dan  memutuskan  sesuatu.  Sesuai  dengan  potensinya  maka  qalb  merupakan  kekuatan  yang  sangat  dinamis,  tetapi  ia  temperamental,  fluktuatif,  emosional  dan  pasang  surut.  Untuk  memecahkan  masalah­masalah yang dihadapi, qalb bekerja dengan jaringan akal, tetapi kondisi  qalb  dan  akal  seringkali  tidak  optimal  sehingga  masih  dimungkinkan  terkontaminasi  oleh  pengaruh  syahwat,  atau  dorongan  kepada  hal­hal  yang  bersifat  negatif,  dan  dalam  keadaan  demikian,  ‘aql  dan  qalb  dapat  melakukan  belah mental,yakni  memandang sesuatu  yang salah, dengan alasan­alasan ( ‫ ﻣﻌﺎﺫﻳﺮ‬ ) yang dibuatnya, seakan­akan yang salah itu wajar. Bashirah bekerja mengoreksi  penyimpangan  yang  dilakukan  oleh  qalb  dan  ‘aql.Dapat  juga  disebutkan  bahwa  kondisi  qalb  dan  ‘aql  tingkat  kesehatannya  optimum  itulah  yang  disebut  hati  nurani atau bashirah. 
96 

Ismail Ibn Katsir al­Qurasyi al­DImasqi, op.cit,jilid II h. 513­514

68

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful