P. 1
Momentum Linier ppt

Momentum Linier ppt

|Views: 226|Likes:
Published by Fitri Kitting Kiboo

More info:

Categories:Types, School Work
Published by: Fitri Kitting Kiboo on Aug 03, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PPTX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/31/2014

pdf

text

original

Momentum Linier

Setiap benda yang bergerak memiliki momentum. Misalnya, dua buah benda yang masing-masing massanya dan bergerak dengan kecepatan sama sebesar . Benda yang massanya memiliki momentum atau potensi gerak yang lebih besar daripada benda yang massanya . Jika Click todua buah benda subtitle style sama sebesar terdapat edit Master yang massanya bergerak dengan kecepatan dan , dikatakan momentum benda yang kecepatannya lebih besar daripada benda yang kecepatannya .

8/3/12

Makin besar momentum yang dimiliki suatu benda, makin sulit untuk menghentikannya, dan makin besar efek yang diakibatkannya jika menabrak atau menumbuk. Dengan demikian, momentum suat benda besarnya tergantung pada massa dan kecepatannya. Karena itu, momentum didefinisikan sebagai berikut.

Momentum suatu benda adalah hasil perkalian antara massa dan kecepatan benda tersebut pada saat tertentu.

Secara matematis, momentum suat benda yang massanya m dan bergerak dengan kecepatan v dirumuskan dengan persamaan : P = mv Keterangan : = momentum (kg m/s) = massa (kg) = kecepatan (m/s)

  

8/3/12

 

Contoh Soal Momentum Linier : Sebuah mobil bermassa 700 kg bergerak dengan kecepatan 72 km/jam. Momentum mobil tersebut adalah ? Penyelesaian : Diketahui : m/s m = 700 kg v = 72 km/jam = 72000 m = 20 p ...? 3600 s

  

 

Ditanya : Jawab : = m.v

8/3/12 P 

Impuls
Misalkan sebuah benda massanya m. Pada benda tersebut bekerja gaya F selama t hingga menyebabkan kecepatan benda berubah dari v1 menjadi v2. Berdasarkan hukum II newton diperoleh F = ma Click to 2– v1 Karena a = vedit Master subtitle style
Maka = f = m v2 – v1 Δt Δt Sehingga, fΔt = m(v2-v1)

8/3/12

Keterangan : F = gaya (N) Δt = selang waktu (s) m = massa (kg) v1 = Kecepatan benda sebelum dikenai gaya (m/s)
v2 = Kecepatan benda sesudah dikenai gaya (m/s)   Sehingga didapat persamaan : I = FΔt Click Keterangan : to edit Master subtitle style I = impuls (Ns)

Jadi, impuls dapat didefinisikan sebagai berikut. adalah hasil perkalian antara gaya dan selang waktu saat gaya bekerja. Impuls merupakan besaran vektor, dalam SI dinyatakan dengan satuan Ns atau kg m/s.  
8/3/12

Contoh Soal Impuls : Pada permainan bola kasti, bola bermassa 1 kg mula-mula bergerak dengan kecepatan 3 m/s.kemudian bola tersenut dipukul dengan gaya F berlawanan dengan gerak bola sehingga kecepatan bola berubaha menjadi 7 m/s. bila bbola bersentuhan dengan pemukul selama 0,02 sekon, maka perubahan momentumnya adalah…. Penyelesaian:edit Master subtitle style Click to Diketahui: m = 1 kg v1 = 3 m/s v2 = 7 m/s (berlawanan dengan v1) t = 0,02 sekon’

8/3/12

Ditanyakan: I (impuls) =…? Jawab: I = ∆p = m ( v2 - v1 ) = 1 (7 -3) = 4 kg m/s Jadi, perubahan momentumnya adalah 4 kgClick to edit Master subtitle style m/s.  

8/3/12

Hubungan momentum dengan impuls
Lihat kembali diPersamaan sebelumnya bahwa P2 adalah momentum akhir dan P1 adalah momentum awaL maka m2-m1 disebut perubahan momentum, sehingga Persamaan 5.2 menjadi FΔt = P2 -P1 I= Click P1 edit Master subtitle style P2 - to I= ΔP …(5.4) Jadi, impuls merupakan perubahan momentum suatu benda pada saat terjadi tumbukan. Tumbukan yang terjadi memerlukan waktu yang sangat singkat, walaupun demiian gaya yang bekerja sangat besar. Hal ini dapat dijumpai dalam kehidupan sehari-hari, misalnya pada raket tenis atau tongkat bisbol yang memukul bola, dua bola bilyar yang sedang
8/3/12

Click to edit Master subtitle style Gambar (a) Gaya sebagai fungsi waktu pada saat tumbukan, (b) gaya rata-rata F yang bekerja selama selang waktu t menghasilkan impuls yang sama ( F. t ) dengan gaya yang sebenarnya.
8/3/12

Contoh Soal Hubungan Antara Momentum dan Impuls : Sebuah mobil yang massanya 2.000 kg bergerak dengan kecepatan 72 km/jam, tibatiba menabrak sebuah tebing. Mobil tersebut berhenti setelah 0,2 sekon. Besar gaya ratarata yang bekerja subtitle style Click to edit Master pada mobil selama tumbukan adalah…. Penyelesaian: Diketahui: m = 2.000 kg v1 = 72 km/jam = = 20 m/s v2 = 0 m/s ∆t = 0,2 s
8/3/12

Ditanyakan:Frata-rata = ……? Jawab: I = ∆p F . ∆t = m (v2 – v1)
F =

m (v2 – v1) Δt = 2000 (0-20) = -200.000 N 0,2 Jadi, gaya rata-rata yang bekerja pada mobil selama tumbukan sebesar 200.000 N (Master subtitle style Click to edit tanda negative menunjukkan arah ).

8/3/12

Hukum Kekekalan momentum
Sebuah sistem secara sederhana dapat dirtikan sebagai sekumpulan benda-benda yang saling berinteraksi satu sama lain. Sistem terisolasi maksudnya adalah sebuah sistem dengan gaya-gaya yang ada hanyalah gaya yang berada diantara bendaClick to edit Master subtitle style benda dalam sistem dan menurut hukum III Newton jumlah gaya-gaya tersebut sama dengan nol. Jika ada gaya-gaya luar, yaitu gaya-gaya yang bekerja pada benda dari luar sistem, yang jika dijumlahkan tidak menghasilkan resultan gaya, maka hukum kekekalan momentum tidak berlaku. Akan tetapi, dengan mendefinisikan ulang sistem sehingga benda lain (yang memberikan gaya pada sistem itu) masuk ke dalam sistem. Sebagai contoh, 8/3/12

Bunyi hukum kekekalan momentum dapat dinyatakan “Jumlah momentum suatu sistem tertentu yang tidak dipengaruhi gaya-gaya dari luar sistem (resultan gaya dari luar sistem sama dengan nol) adalah selalu tetap” Sehingga dapat dituliskan : Untuk kasus dua benda dapat ditulis : p1 + p2 = p1' +edit Master subtitle style Click to p2'
m1v1 + m2v2 = m1v1' + m2v2‘ Besaran momentum total dari adalah penjumlahan dari beberapa momentum dalam besaran vektor yang besarnya bergantung pada arah. Kata-kata “suatu sistem tertentu” pada pernyataan hukum kekekalan momentum tidak hanya berlaku pada peristiwa tumbukan saja. Hukum kekekalan momentum dapat juga terjadi di luar peristiwa tumbukan.
8/3/12

Hukum Kekekalan momentum berlaku untuk interaksi dua benda seperti : vPeristiwa bergeraknya senapan ke belakang waktu peluru meledak vPeristiwa pesawat terbang dengan baling-baling dapat maju kedepan vPrinsip jet to edit Master subtitle style Click maupun roket vTumbukan dua benda

8/3/12

Contoh Soal Hukum Kekekalan Momentum: Seseorang berada dalam perahu yang sedang berjalan denagn kecepatan 5 m/s. Tiba-tiba orang tersebut melompat ke arah belakang dengan kecepatan 2 m/s. Apabila massa orang 60 kg dan massa perahu 120 kg, berapa kecepatan perahu sesaat setelah orang tersebut melompat ? Penyelesaian : Diketahui : to edit 60 kg Click mo = Master subtitle style
mp = 120 kg vo = vp = 5 m/s vo'= - 2 m/s

8/3/12

Ditanyakan :
Jawab :

mpvp + movo = mpvp’ + movo'

vp'= ...?

(120 kg) (5 m/s) + (60 kg) (5 m/s) = (120 kg) vp' + (60 kg) (2 m/s) 120 vp‘ = 1.020 vp' = 8,5 m/s (perahu terdorong kedepan)

Click to edit Master subtitle style

8/3/12

Tumbukan
Suatu tumbukan terjadi jika sebuah benda yang bergerak mengenai benda lain yang diam ataupun yang bergerak. Misalnya, tubukan antara dua mobil di jalan raya, tumbukan antara dua bola biliar, dan tumbukan antara bola dan tanah. Pembahasan pada bab ini dibatasi pada tumbuka sentral lurus, yaitu Click to edit Master subtitle style tumbukan antara dua benda yang arah geraknya berimpit dengan garis penghubung titik berat kedua benda,sehingga arah kecepatatan brnda-benda yang bertumbukan berimpit dengan dengangaris penghubung tersebut. Pada tumbukan semacam itu, jumlah energi mekanik sistem (benda-benda yang bertumbukan) tidak selalu tetap, kemungkinan setelah tumbukan berubah 8/3/12

Tumbukan sentral lurus dibedakan menjadi tiga macam, yaitu tumbukan lenting sempurna, tumbukan lenting sebagian, dan tumbukan tak lenting. Tumbukan Lenting Sempurna (Tumbukan Elastis)   Tumbukan lenting sempurna adalah tumbukan antara Click yang jumlah energi mekaniknya tetap dua benda to edit Master subtitle style sama besar, sesaat sebelum dan sesudah terjadi tumbukan. Dengan kata lain, pada tumbukan lenting sempurna tidak ada energi yang hilang. Dengan demikian, pada tumbukan lenting sempurna berlaku:   Hukum kekekalan momentum. Hukum kekekalan energi kinetik.
8/3/12

Dari hukum kekekalan momentum diperoleh kesimpulan berikut. Jumlah momentum sistem sebelum terjadi tumbukan sama dengan jumlah momentum sistem setelah terjadi tumbukan Hal itu dapat dirumuskan dengan persamaan berikut: m1v1 + m2v2 = m1v1’ + m2v2'

m1 (vClick' to edit 2 (v2’ – v2) 1 - v1 ) = m Master subtitle style
Dari hukum kekekalan energi kinetic diperoleh kesimpulan berikut. Energi kinetik sistem sebelum terjadi tumbukan sama dengan energi kinetic sistem setelah terjadi tumbukan.

m1v1 – m1v1' = m2v2 + m2v2‘

8/3/12

Selanjutnya, bilangan disebut koefisien restitusi, atau koefisien tumbukan atau koefisien kelentingan, dinyatakan dengan simbol e. e = v1' - v2‘
v1 – v2 keterangan : v1 = kecepatan benda 1 sebelum tumbukan (m/s)

v2 = kecepatan benda 2 sebelum tumbukan (m/s v1′= kecepatan benda 1 setelah tumbukan (m/s) v2′ = kecepatan benda 2 setelah tumbukan (m/S) Click to edit Master subtitle style besarnya koefisien restitusi dari tumbukan lenting sempurna adalah 1 (e = 1).

8/3/12

8/3/12 v2 v1 –

Tumbukan Lenting Sebagian   Tumbukan lenting sebagian adalah tumbukan antara dua benda yang jumlah energi kinetiknya sesudah terjadi tumbukan lebih kecil dibandingkan dengan jumlah energi kinetiknya sebelum terjadi tumbukan. Hal itu berarti bahwa sesudah tumbukan ada sebagian energi yang hilang. Click edit Master subtitle style Hilangnyatoenergi tersebut kemungkinan diubah menjadi energi panas, energi bunyi atau energi lainnya. Karenanya perbandingan antara kecepatan relatif benda sesudah betumbukan terhadap kecepatan relatif benda sebelum bertumbukan nilainya kurang dari 1, sehingga:   e = v1' - v2‘ = <1

Tumbukan Tak Lenting (Tumbukan Tak Elastis) Tumbukan tak lenting adalah tumbukan antara dua benda yang setelah terjadi tumbukan kedua benda menjadi satu dengan kecepatan yang sama. Jadi, v1′ =
v2′ = v′ . Akibatnya, kecepatan telatif kedua benda setelah tumbukan
sama dengan 0. v1′ - v2′ = 0 e = v1' - v2‘ = 0

v1 – v2 Click to edit Master subtitle style Dari ketiga macam tumbukan di atas dapat disimpulkan bahwa nilai koefisien restitusi pada tumbukan adalah sebagai berikut. Lenting sempurna e = 1 Lenting sebagian 0 < e < 1 Tak lenting sempurna e = 0

8/3/12

Contoh Soal Tumbukan : Bola A bermassa 40 gram bergerak dengan 10 m/s menumbuk bola B dengan massa 60 gram bergerak searah dengan kelajuan 5m/s .tentukan kelajuan bola A dan B sesaat setelah tumbukan jika tumbukan yang terjadi , carilah tumbukan elastis sebagian e = 0,5 ? Diketahui : Click to mA = 40 gram edit Master subtitle style
vA = 10 m/s mB = 60 gram vB = 5 m/s

8/3/12

Ditanya : vA′ dan vB′ saat e = 0,5
Jawab : e (vA– vB) = vB′ - vA′ 0,5 (10-5) = vB′ - vA′ - vA′ - vB′ = 5 Pers 1 .. 4 vA′ + 6 vB′ = 70 Pers 2 .. - vA′ + vB′ = 2,5 X 4 10 vB′ = 80 vB′ = 8 m/s

+

Dari persamaan 2 : - vA′ + vB′ = 2,5 Click to edit Master vA′ = vB′style subtitle 2,5 vA′ = 8 – 2,5 = 5,5 m/s

8/3/12

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->