DINAMIKA KONFLIK CINA-TAIWAN DI TENGAH PENGARUH AMERIKA SERIKAT

Paper ini ditulis khusus untuk mata kuliah KAWASAN ASIA TIMUR Semester IV tahun akademik 2009/2010 Program Studi Hubungan Internasional Fakultas Falsafah dan Peradaban Universitas Paramadina Oleh Agung Setiyo Wibowo

BAB I PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang Masalah Kawasan Asia Timur adalah salah satu kawasan yang unik dan menarik untuk diamati. Cina, Jepang, Korea Selatan, Korea Utara, Mongolia, dan Taiwan adalah beberapa negara di kawasan ini di mana sejarah menunjukkan bahwa organisasi kawasan sulit diwujudkan. Terdapat banyak faktor yang melatarbelakanginya. Salah satunya adalah pengaruh Amerika Serikat (AS). Beberapa alasan yang mendorong Negeri Paman Sam berperan di Asia Timur adalah: 1. Kawasan Asia Timur dianggap sebagai kawasan strategis dalam ranah perekonomian dengan pertumbuhan ekonomi dan populasi besar. 2. Isu-isu pelaksanaan hak asasi manusia di Asia Timur yang menjadi ganjalan AS. 3. Belum tuntasnya proses demokratisasi di Asia Timur yang didukung AS. Pasca Perang Dingin, salah satu isu terpenting di kawasan ini adalah konflik Selat Taiwan. Konflik ini bermuara pada terjadinya perang sipil yang memaksa pemerintahan Chiang Kai-Shek keluar dari Cina dan lari ke Taiwan karena kekalahan melawan gerakan komunis yang dipimpin Mao Zedong pada tahun 1949. Baik Cina maupun Taiwan bersikeras mempertahankan pemerintahan mereka yang dianggap sah mewakili Cina, mencakup daratan Cina dan Pulau Taiwan. Polemik tersebut mereda dengan semakin diterimanya One China Policy. Pemerintahan Cina menganggap Taiwan hanya sebagai satu provinsi yang memberontak terhadap pemerintahan di Beijing. Dengan kata lain, Taiwan bukan dianggap sebagai satu entitas independen dan berdaulat sendiri. Baik Taipei maupun Beijing telah melakukan diplomasi guna kepentingan masing-masing. Namun diplomasi Cina lebih berhasil dengan pengakuan dari dunia internasional

sedangkan Taiwan hanya diakui oleh beberapa negara di Amerika Tengah. Dalam perkembangannya, hubungan Cina-Taiwan selalu diliputi oleh kecurigaan dan konflik yang tak berkesudahan. Upaya perdamaian dan keamanan di Selat Taiwan menjadi dalih intervensi dunia internasional terutama Amerika Serikat. Pasang-surut hubungan bilateral Cina-Taiwan sejalan dengan kedekatan Amerika Serikat dengan keduanya. Paper ini membahas dinamika konflik CinaTaiwan di tengah pengaruh Amerika Serikat.

1.2. Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang masalah di atas, penulis merumuskan masalah penelitian sebagai berikut: 1. Bagaimana sejarah konflik Cina-Taiwan? 2. Bagaimana pengaruh Amerika Serikat dalam hubungan Cina-Taiwan? 3. Bagaimana dinamika konflik Cina-Taiwan?

1.3. Kerangka Pemikiran Politik internasional sebagaimana politik domestik terdiri dari elemen-elemen kerjasama dan konflik, permintaan dan dukungan, gangguan dan pengaturan. Negara membuat pembedaan antara kawan dan lawan sehingga terbentuk pola sebagai berikut: a. Amity yang artinya pola-pola hubungan dari hubungan yang bersahabat sampai pola-pola hubungan yang memberikan proteksi. b. Enmity yang artinya pola-pola hubungan yang dibentuk oleh faktor kecurigaan dan ketakutan karena adanya hal ini maka pola hubungan bermusuhan. Politik internasional memandang tindakan suatu negara sebagai reaksi atas tindakan negara lain. Dengan kata lain, politik internasional adalah proses interaksi antara dua negara atau lebih yang berlangsung dalam suatu wadah atau lingkungan. Faktor-faktor utama dalam lingkungan internasional dapat diklasifikasikan dalam tiga hal, yaitu: (1) lingkungan fisik, seperti geografis, sumber daya alam dan teknologi suatu bangsa (2) penyebaran sosial dan perilaku yang di dalamnya mengandung pengertian sebagai hasil pemikiran manusia sehingga menghasilkan budaya politik serta munculnya kelompok-kelompok elit tertentu (3) timbulnya lembaga-lembaga politik dan ekonomi serta organisasi-organisasi internasional dan perantara-perantara ekonomi serta politik lainnya. Pola-pola interaksi politik dalam hubungan internasional pasca Perang Dingin sudah melibatkan

Realisme berpendapat bahwa sifat dasar interaksi dalam sistem internasional adalah anarki.Goldstein. konfliktual dan kerjasama yang dibangun hanya untuk kepentingan jangka pendek sehingga ketertiban dan stabilitas hubungan internasionao hanya akan dicapai melalui distribusi kekuatan (power politics). Dalam interaksi antarnegara. Teori lain yang relevan adalah teori Balance of Power yaitu teori perimbangan kekuatan yang menurut Hans J. sedangkan hegemoni politik adalah kemampuan untuk mendominasi militer dunia. dan bahkan kelompok non-negara lainnya seperti organisasi teroris. sehingga tidak ada suatu kekuatan yang lebih dari yang lain atau kekuatan absolut yang mengatur. politik luar negeri berada pada perbatasan antara aspek dalam negeri suatu negara (domestik) dan aspek internasional (eksternal) dari kehidupan suatu negara. Menurut Joshua S. Politics like society in general.interaksi antara aktor negara dengan aktor negara bangsa seperti perusahaan multinasional. suatu negara tidak dapat melepaskan dari politik luar negeri yang menjadi pengejawantahan politik dalam negerinya. negara adalah aktor utama dalam hubungan internasional yang bersifat rasional dan monolith dan selalu memperhitungkan cost and benefit dari setiap tindakan demi kepentingan keamanan nasional sehingga fokus dari paradigma ini adalah struggle for power atau real politics. Menurut Henry Kissinger. Pengembangan teknologi nuklir Iran di tengah kecaman dan ancaman dunia internasional adalah salah satu bentuk instrumen dalam pencapaian kepentingan nasionalnya. Untuk mencapai kepentingan nasionalnya. sehingga dapat dengan mudah mendominasi peraturan dan memimpin perekonomian dan politik internasional. hegemoni adalah sebuah kekuatan utama yang dipegang oleh suatu negara pada sistim internasional. interaksi dilakukan berdasarkan kepentingan nasional masing-masing negara. Morgenthau menuliskan enam prinsip realisme politik: 1. Oleh karena itu. Morgenthau dapat dicapai dengan adanya keseimbangan dalam capabilities dan power distribution antarnegara. politik luar negeri tidak dapat menisbikan struktur dan proses baik dari sistem internasional maupun sistem politik domestik. is governed by objective laws thet have their roots in human . Hegemoni ekonomi adalah kemampuan untuk menjadi pusat ekonomi dunia. Kepentingan nasional suatu negara merupakan elemen-elemen yang membentuk kebutuhan negara yang paling vital seperti pertahanan. keamanan dan kesejahteraan ekonomi. kompetitif. Menurut paradigma realisme. maka teori yang digunakan adalah teori kepentingan nasional. organisasi non-pemerintah. Menurut Donald Nuechterlein. kepentingan nasional merupakan segala kebutuhan dan kepentingan dari sebuah negara berdaulat dalam hubungannya dengan negara berdaulat lainnya. Dalam buku legendaris Politics among Nations: Struggle for Power and Peace.

Bila suatu negara memiliki senjata nuklir. It is the concept of interest defined in terms of power that saves us from moral excess and political folly. misalnya untuk memperbesar power. Political realism stresses the rational. objective and unemotional.Power is control of man over man. Semua tradisi realis berangkat dari filsafat keharusan (the philosophy of necessity) yakni . 4. Power didefinisikan oleh Morgenthau tidak hanya sebagai sasaran melainkan juga sebagai tujuan. Dalam hal ini dapat diberikan contoh mengenai kepemilikan senjata nuklir oleh suatu negara.nature. 3. The main signpost of political realism is the concept of interest defined in termof power which infuses rational order into the subject matter of politics. and thus makes the theoretical understunding of politics possible. Dalam hal ini. tapi negara yang telah memilikinya. Sebagaimana realisme. 5. which unchanging. Negara tersebut dianggap telah memiliki power yaitu suatu tekanan secara psikologis terhadap negara lain walaupun negara tersebut belum menggunakannya secara nyata. therefore it is possible to develop a rational theory that reflects these objective laws. kekuasaan bijak dan kepentingan tercerahkan merupakan nilai-nilai mendasar politik para realis. 6. Political realsm is aware of the moral significance of political actions. The political realist maintains of the political sphere. suatu negara mempergunakan power yang telah dimilikinya untuk dapat mencapainya. akan sangat diperhitungkan oleh negara lain. Realism assumes that interst defined as power is an objectve category which is universally valid but not with a meaning that is fixed once and for all. 2. Karena power tidak terbatas pada kekuatan militer atau secara fisik saja. neorealisme menjadikan negara dan perilaku negara fokusnya dan berusaha menjawab pertanyaan mengapa perilaku negara selalu terkait dengan kekerasan. National interest yang diperjuangkan oleh suatu negara akan berujung pada pencapaian power. mereka harus menghargai kepentingan-kepentingan negara lainnya. meskipun belum digunakan untuk menyerang negara lain. Terkait dengan kekuatan (power) suatu negara. baik itu telah menguasai pembuatan maupun baru mulai mengembangkannya saja. It is also aware of the tension between moral command and the requirements of successful political actions. Power juga dapat diartikan sempit sebagai force. Political realsm refuses to identify the moral aspirations of particular nations with the moral laws that govern the universe. tetapi ancaman atau tekanan secara psikologis juga dapat dikatakan sebagai suatu power. Pengertian national interest yang didefinisikan sebagai power sampai saat ini juga masih relevan. pengembangan teknologi nuklir Iran sejalan dengan konsep kepentingan di atas. Morgenthau melihat kebijaksanan sebagai keuntungan politik yang luar biasa tinggi dan berpikir bahwa negara-negara ingin mengembangkan atau melindungi kepentingan mereka sendiri.

realisme tradisional dan realisme struktural menjelaskan secara berbeda mengapa politik internasional memiliki karakter endemik yang ditandai dengan perebutan kekuasaan. Machiavelli dan Hobbes. tetapi . Dalam menjelaskan pentingnya struktur sebagai pembentuk perilaku negara. perilaku negara yang keras merupakan konsekuensi dari endemiknya kekuasaan dalam politik internasional. negara tidak bisa menggantungkan keamanan dan kelangsungan hidupnya pada negara atau institusi lain. Dalam sistem ini. kebutuhan sebuah negara untuk mempertahankan diri dengan memperkuat kekekuatan militernya. Berangkat dari pemikiran-pemikiran yang dikembangkan oleh antara lain Tucydides. bagi negara lain merupakan sumber acaman dan menuntut negara lain tersebut melakukan hal yang sama.melihat perilaku negara sebagai produk dari sebuah kondisi yang tak terelakkan. Tetapi. negara-negara tersebut berbeda dalam kemampuan. Bagi realis tradisional. Dalam pandangan neorealis. sekalipun semua negara memiliki fungsi yang sama. semua unit memiliki fungsi yang sama yakni menjamin kelangsungan hidupnya. melainkan pada kemampuannya sendiri (self-help). yakni negara. Dalam pemikiran realis. perebutan kekuasaan yang berlangsung terus menerus dalam politik internasional bersumber pada hakekat manusia. realis tradisional memproyeksikan negara akan memiliki karakter yang sama. Tetapi. semua negara‚ memiliki kesamaan tugas. baik tradisional maupun struktural. Di sisi lain. sebagaimana tercermin dalam distribusi kekuasaan yang seringkali tidak seimbang dan sering berubah. yang melihat pada dasarnya manusia bersifat selfinterested dan dalam kondisi state of nature akan berperang satu sama lain. dan dikenal sebagai dilema keamanan (security dilemma). penjelasan terhadap endemiknya perebutan kekuasaan dalam politik internasional bukan berasal dari hakekat manusia (negara). karena politik internasional pada dasarnya adalah gambaran dari state of nature dalam arti yang sebenarnya. seperti ditulis oleh Waltz. neorealis membedakan secara tegas sifat politik internasional yang anarkhis dengan politik domestik yang hirarkhis. yang menggambarkan dua prinsip pengorganisasian sistem yang berbeda (the ordering principle of the system). melainkan dari struktur yang menjadi konteks dari perilaku negara-negara. Dalam pandangan realisme struktural. yaitu mengumpulkan berbagai sarana terutama (tetapi bukan satu-satunya) militer untuk berperang melawan negara lain. Sifat unit dalam sistem mengacu pada fungsi yang dijalankan oleh unit-unit dalam sistem. tidak lagi merupakan kondisi hipotetis sebagaimana yang digambarkan oleh Hobbes dalam Leviathan. negara harus bertindak semata-mata berdasarkan kepentingannya sendiri. yang berarti mengejar kekuasaan sebesar-besarnya. Singkatnya. Dalam sebuah sistem yang secara struktural anarkhi. Dua karakteristik lain yang membentuk pemikiran neorealis adalah karakter unit dalam sistem dan distribusi kapasitas unit dalam sistem.

000 elit akademik dan elit politik penduduk asli di Taiwan oleh Chiang Kai-Shek untuk menunjukkan kontrolnya. Gerakan ini ampuh mengakhiri penjajahan Jepang yang berlangsung selama lima puluh tahun. yaitu upaya seleksi terhadap data-data yang telah didapat untuk kemudian diklasifikasi menurut prioritas penulisan. Pengangguran banyak terjadi yang mengakibatkan demonstrasi masif pada tahun 1947 dan berlanjut pada peristiwa Teror Putih yaitu pembunuhan sekitar 18. baik dari buku. 3. Kai-Shek membentuk status pulau tersebut menjadi provinsi Cina. Teknik pengolahan data. Kemudian Mao mengambil . 2. Teknik analisis data. jurnal. Partai Komunis Cina (PKC) yang dipimpin oleh Mao Zedong mengadakan perang kebebasan yang berhasil menaklukkan Partai Kuomintang (PKMT) pada Oktober 1949. Taiwan sempat menguasai Cina daratan di bawah Partai Kuomintang (Nasionalis) yang dipimpin oleh Chiang Kai-Shek.tidak dalam kemampuan untuk menjalankannya. yaitu: 1. Namun dalam pemerintahan Kai-Shek banyak terjadi korupsi dan eksploitasi sumber daya alam Taiwan setelah rekonstruksi pasca perang dengan Jepang.000 sampai 300. atau artikel media massa. Perbedaannya terletak pada kapabilitas. Sejarah Konflik Cina-Taiwan Pasca Perang Dunia II.4. Taiwan memperoleh kemerdekaan dari Jepang. yaitu proses untuk memperkaya khazanah penulisan dalam menjawab masalah pokok dengan cara studi pustaka. penulis menggunakan metode penelitian kualitatif yaitu suatu prosedur penelitian yang menghasilkan data deskriptif berupa data-data tertulis atau lisan dari orang-orang atau perilaku yang diamati. Industri Taiwan secara langsung mensuplai kebutuhan Beijing sehingga ekonomi di kepulauan (Taiwan) menjadi krisis. yaitu proses dimana penulis mencoba menganalisa dari kejadian yang ada. Kontrol ini justru menimbulkan gerakan komunis. BAB II PEMBAHASAN 2. Metode Penelitian dan Teknik Pengumpulan Data Dalam penulisan paper ini. 1.1. bukan pada fungsi mereka. Teknik pengumpulan data. Metode yang digunakan untuk penelitian data terdiri atas tiga teknik. baik yang bersifat objektif maupun subjektif.

Terdapat tiga skenario dalam UU yang memprekondisikan penggunaan “tindakan non damai” dalam menghadapi Taiwan: jika separatis Taiwan mengambil tindakan untuk memisahkan Taiwan dari RRC dengan segala tujuan atau segala bentuk. menyusul masuknya Hongkong dan Makau untuk bergabung kembali. dan kemungkinan untuk unifikasi secara damai sudah dalam tahap melelahkan. Two States agar Taiwan dapat bergabung dengan RRC. Hal ini adalah alasan utama bahwa RRC dan Taiwan harus melakukan unifikasi. Pada tahun 2005. RRC mengeluarkan UU Anti Pemisahan (Anti-Secession Law) yaitu undangundang yang disahkan oleh konferensi ke-3 Kongres Rakyat Nasional dari pemerintah RRC. Ditopang dengan lebih dari 3. terdapat insiden besar yang menjadi sebuah petunjuk Taiwan terhadap usaha memisahkan diri dari RRC.1 One China Policy One China Policy berarti hanya ada satu Cina yaitu Cina daratan (RRC). Xinjiang. Chiang menginginkan Taiwan sebagai negara baru yang berdaulat dan tidak berada di bawah pemerintahan RRC. Militer RRC merupakan sarana yang paling ampuh untuk memaksa Taiwan.”. 2. Munculnya militer RRC juga menjadi salah satu isu terpenting dalam upaya reunifikasi. Posisi Republik Rakyat Cina Melalui One China Policy RRC menginginkan Taiwan kembali bersatu dengan RRC. Dalam kasus yang dialami oleh AS. Secara de jure maupun de facto Taiwan adalah bagian dari RRC dan di mata PBB dengan resolusi 2758. Setiap presiden Taiwan memimpin negaranya. RRC selalu membujuk Taiwan atas sistem One Nation. maupun Taiwan adalah bagian dari Cina.5 juta tentara. Hongkong. One China Policy dalam Shanghai Communique pada tahun 1972 menyatakan: “The United States acknowledges that Chinese on either side of the Taiwan Strait maintain there is but one China and that Taiwan is a part of China. kekuatan Angkatan Darat dan Angkatan Laut yang handal. Pada perkembangannya. Makau.2.alih Cina daratan dengan diproklamirkannya Republik Rakyat China (RRC) dan PKC adalah partai tunggal sah di Cina.2. Tibet. maka dari itu dapat ditarik benang . The United States does not challenge that position. RRC adalah pemerintahan yang sah. UU ini merupakan “UU Status Quo” yang dibuat polanya untuk menjaga situasi terakhir di Selat Taiwan. 2. tidak ada satu pun yang menyatakan kesediannya untuk bergabung RRC. Chiang Kai-Shek akhirnya mengundurkan diri dan membawa pasukan beserta para pengungsi ke Pulau Formosa atau Taiwan dan cadangan emas RRC. bukan tidak mungkin RRC sewaktu-waktu akan menyerang Taiwan jika Taiwan memproklamirkan kemerdekaannya. Namun masih banyak hambatan yang dihadapi oleh RRC dalam usaha reunifikasi dengan Taiwan.

3 Kepentingan RRC dalam Penyatuan dengan Taiwan Upaya mencegah Taiwan merdeka adalah masalah penting bagi RRC karena menyangkut kredibilitas di mata rakyatnya. Taiwan adalah negara merdeka. Beijing bertekad menempuh segala cara. tidak memberikan hal perwakilan Taiwan kepada RRC maupun kepada organisasi lainnya di bawah PBB. Untuk tetap menjaga kredibilitas tersebut. Adapun isi dari resolusi tersebut adalah sebagai berikut: a. Sejak RRC berdiri pada tahun 1949. sebaliknya AS menyatakan penjelasannya terhadap klaim RRC bahwa Taiwan adalah bagian dari Cina. One Taiwan dan dengan jelas bahwa upaya pembagian kedaulatan Cina akan berakibat kepada perang militer. memiliki pemerintahan sendiri yang terpisah dari Cina daratan. Kebijakan ini menolak rumusan Two China atau One China.2. dan memaksa keluar dengan segera pemerintahan Chiang-Kai Shek yang tidak sah di PBB dan semua organisasi yang berhubungan dengannya.merah bahwa One China Policy yang dipahami AS berbeda dengan yang digariskan RRC ke dunia internasional. RRC telah menawarkan dialog dengan partai-partai di Taiwan dan pemerintahan di Taiwan berdasarkan konsensus tahun 1993 yang menyatakan bahwa ada satu Cina. c. Resolusi di atas hanya membahas hak perwakilan RRC di lembaga internasional dan tidak menyatakan bahwa Taiwan adalah bagian dari RRC. Dengan kata lain. yaitu RRC dan Taiwan berada pada satu pemerintahan. Mengakui bahwa pemerintah RRC adalah satu-satunya pemerintahan yang sah di PBB dan RRC adalah salah satu diantara lima anggota tetap Dewan Keamanan PBB. b. 2. AS tidak menyatakan dengan tegas mengenai apakah Taiwan adalah negara merdeka atau tidak.2 Resolusi PBB Nomor 2758 Sidang Majelis Nasional PBB meluluskan Resolusi 2758 pada tahun 1971 yang memulihkan hakhak RRC dan pemerintah nasionalis Taiwan dikeluarkan oleh PBB. tetapi terdapat pemahaman yang berbeda mengenai “satu Cina‟ di kedua negara. 2. RRC mengklaim bahwa Pulau Formosa yang berganti nama menjadi Taiwan adalah bagian dari . Memutuskan untuk memulihkan semua hak RRC dan untuk mengakui bahwa pemerintahannya adalah satu-satunya pemerintahan yang sah di depan PBB. One China Policy juga menjadi prasyarat bagi pemerintahan Cina untuk berdialog mengenai crossstrait relations dengan kelompok yang datang dari Taiwan. termasuk invasi ke Taiwan meskipun nantinya RRC akan berhadapan juga dengan AS. Mengingat pemulihan hak-hak yang sah menurut hukum RRC adalah penting bagi perlindungan Piagam PBB dan PBB harus melayani berdasarkan piagam tersebut. RRC tidak pernah memerintah di Taiwan.2.

RRC berdasarkan sejarah yang tercatat tahun 304 M dengan nama Pulau Yizh Liuqiu. 2. pelarian kelompok nasionalis yang kalah dalam perebutan kekuasaan melawan komunis tahun 1949 tdak akan akan dapat bertahan tanpa intevensi AS. agama dan budaya dari etnis Han yang mendominasi. dengan sendirinya perekonomiannya diatur oleh RRC. Bantuan militer AS juga menjadi alasan mengapa Taiwan ingin merdeka. Bagi RRC. Alasan Taiwan merdeka dapat diterima karena wilayahnya relatif sempit dengan perekonomian lebih stabil dibandingkan RRC. Bagi RRC. Kembalinya Taiwan kepada RRC tertuang dalam Deklarasi Postdam yang ditandatangani Cina. dan Inggris pada 26 Juli 1945. RRC mempunyai klaim kuat secara de facto dan de jure bahwa Taiwan adalah bagian dari negara Cina. Reunifikasi Taiwan ke dalam RRC adalah bagian dari perang saudara tahun 1949 yang belum terselesaikan. Washington sebagai pembela utama Taipei tidak menghendaki adanya negara Taiwan merdeka karena AS sudah terikat dengan Three Sino-US Joint Communiques dengan RRC. Di masa Dinasti Sui. terbentuknya Taiwan adalah akibat dari intervensi AS. karena nantinya jika Taiwan kembali bergabung dengan RRC. Taiwan semakin percaya diri untuk menjaga pertahanan dan keamanan negaranya dari invasi militer RRC. Kondisi “status quo” Taiwan merupakan kekuasaan yang memerintah dengan merdeka yang tidak tunduk kepada aturan dari negara-negara lain. Menurut RRC. Berbagai dinasti Cina selanjutnya juga tercatat menguasai pulau ini hingga akhirnya terjajah oleh Jepang.3. Tibet dan Xinjiang yang berbeda secara etnis. keutuhan adalah “harga mati” sehingga kemerdekaan Taiwan dinilai sebagai kegagalan pemerintah mempertahankan RRC. Hal ini penting karena akan menyulut potensi adanya gerakan separatism dari wilayah Mongolia. Didukung oleh persenjataan yang canggih dari AS. salah satu dari berbagai macam pilihan masa depan Taiwan adalah dengan diputuskan oleh rakyat Taiwan. Posisi Taiwan Usaha Taiwan untuk memerdekakan diri tidak mendapatkan dukungan dunia internasional. Taiwan menganggap bahwa keikutsertaan RRC dalam perekonomian negaranya akan menghambat laju pertumbuhan ekonomi. Isu kemerdekaan Taiwan juga mendapat hambatan karena sebagian rakyat Taiwan juga tidak menghendaki adanya negara Taiwan merdeka karena nantinya akan berlangsung konflik yang melibatkan militer. Amerika Serikat. penduduk Cina daratan mulai memasuki pulau ini. Seperti pada penelitian yang dibuat oleh Profesor Yun-Han Chu pada tahun 1996 sampai dengan 2002 yang . Pandangan ini didukung penuh oleh masyarakat Taiwan. Reunifikasi dengan RRC merupakan pilihan bagi Taiwan. termasuk Amerika Serikat. Berdasarkan kenyataan ini.

Hal ini dinilai salah karena campur tangan AS terlalu jauh dalam konflik yang melibatkan RRC dan mengakibatkan konflik tersebut berlangsung dalam jangka panjang. AS dan pihak-pihak yang berwenang di Taiwan mengesahkan Perjanjian Pertahanan Bersama (Mutual-Defense Treaty) yang menetapkan posisi Taiwan berada dalam naungan AS. Presiden AS Richard Nixon mengunjungi Beijing.Truman menempatkan Pasukan Laut Ketujuh (The Seventh Fleet) di Taiwan untuk mencegah serangan komunis RRC ke Taiwan. RRC sebagai negara yang kuat menjadi mitra strategis bagi AS untuk menghadapi ekspansi tersebut. Tidak mendukung kemerdekaan Cina c. 2. 2. Sementara yang mengatakan bahwa bangsa Taiwan dan sebaliknya yang menyatakan bahwa bangsa Taiwan bukan bagian bangsa Cina meningkat dari 35. AS melakukan hubungan kembali dengan RRC sebagai upaya untuk pencegahan terhadap ekspansi Uni Soviet. Menentukan status “Satu Cina”. Hal ini adalah intervensi pertama kalinya dalam konflik Cina (daratan) dan Taiwan (pulau). lahir sebuah nota kesepahaman bernama “Nixon‟s Five Points” sebagai berikut: a.8 persen menjadi 7.4.menyatakan bahwa masyarakat Taiwan yang mengidentifikasi sebagai bagian dari bangsa Cina telah menurun dari 20. Berusaha menahan Jepang (seiring meningkatkan pengaruhnya di Taiwan) . Survey yang lain mengatakan bahwa dua per tiga masyarakat Taiwan berpendapat bahwa budaya Taiwan merupakan budaya dari bangsa Cina dan 80 persen dari mereka mengidentifikasikan hanya pulau itu yang menjadi negara merdeka dan hanya orang Taiwan yang menjadi jawaranya. Selama Perang Dingin. Washington menilai bahwa Taipei mampu menghalau komunis di Asia dan menyediakan bahan-bahan yang diperlukan dalam rangka menjaga keamanan seperti keamanan dan peraltan militer. Presiden AS Harry S.8 persen.6 persen. Isu ini juga membuat ketegangan hubungan antara Washington dan Beijing.1 Three Sino-US Joint Communiques Pada tanggal 21 Februari 1972. Dalam perjanjian ini.7 persen ke 38 persen dan dari 40. Kunjungan tersebut disebut ice breaking karena untuk pertama kali Presiden AS datang ke RRC sejak RRC merdeka tahun 1949. Pada bulan Desember 1954.4. Intervensi Amerika Serikat dalam Konflik Cina-Taiwan Pasca Perang Korea tahun 1950. Taiwan bagian dari Cina b. RRC bagi Amerika Serikat adalah mitra strategis dari ancaman nuklir Uni Soviet. Dalam kunjungan ini Richard Nixon dan Perdana Menteri RRC Chou Enlai menandatangani Shanghai Communique.5 persen menjadi 50. Ancaman nuklir Uni Soviet akan mengganggu keamanan dunia dan mengganggu kepentingan nasional Amerika Serikat.

RRC bersama AS mengadakan perundingan pada tanggao 17 Agustus 1982 dan mengeluarkan Joint Communique ketiga tentang hubungan RRC dengan AS yang juga disebut August 17. Joint Communiques. maka AS membuat Taiwan Relations Act (TRA) atau Undang-Undang Hubungan dengan Taiwan. Maksud dari perjanjian ini adalah adanya pengakuan sah AS akan RRC dengan memutuskan hubungan diplomatik dengan Taiwan dan mulai kembali membina hubungan diplomatik dengan RRC. dan menarik mundur pasukan AS di Taiwan. Menurut AS. Mendukung resolusi damai e. keamanan dan stabilitas di Pasifik Barat dan melanjutkan hubungan komersial. Mengusahakan normalisasi Adanya perbedaan pemahaman akan One China Policy membuat RRC meragukan kesungguhan AS untuk mendukungnya karena dinilai tidak bisa meninggalkan kewajiban Taiwan karena AS masih terikat dengan Mutual-Defense Treaty dengan Taiwan. Untuk menyelesaikan masalah perdagangan senjata AS-Taiwan melalui TRA. 2. RRC sukses menghentikan usaha Taiwan untuk mendapatkan senjata dengan karakter bertahan (penangkal) dari AS. Dalam perjanjian itu ditunjukkan bahwa AS tidak akan melaksanakan dasar tentang penjualan senjata ke Taiwan dalam jangka waktu lama dan berangsur-angsur menguranginya. Taiwan Relations Act Untuk menjaga perdamaian. Taiwan adalah bagian dari RRC. Dalam perjalanannya. TRA ditandatangani oleh Presiden Jimmy Carter pada tahun 1979 dan berisi mengenai hubungan diplomatik AS dengan pemerintah RRC. termasuk boikot dan . AS memmbatalkan Mutual-Defense Treaty dengan Taiwan. Budaya. UU ini memberikan kekuasaan khusus kepada institusi AS di Taiwan (American Institute of Taiwan atau AIT) kepada tahap de facto dan menegakkan segala kewajiban internasional sebelumnya yang dibuat antara AS dan RRC berdasarkan perjanjian yang telah dibuat sebelumnya. Langkah AS dimaksudkan karena AS menyetujui Cina dengan One China Policy dan meninggalkan pakta pertahanan terhadap Pulau Taiwan. Dengan menandatangani Three Sino-US Joint Communiques ini.d. TRA menetapkan bahwa AS akan mempertimbangkan segala usaha menentukan masa depan Taipei dengan maksud menjaga perdamaian.2. dan hubungan-hubungan lain antara AS dan Taiwan. Pemerintah AS menormalisasi hubungan dengan RRC dengan menerima 3 prinsip kerjasama diplomatik yang dibuat oleh RRC dengan nama Joint Communique on the Establishment of Diplomatic Relations (Normalization Communique) pada akhir 1978 dan baru aktif pada 1 Januari 1979 dengan isi: AS memutuskan hubungan diplomatik dengan pihak berkuasa Taiwan. 1982.4. UU ini mendefinisikan Taiwan sebagai kepulauan Taiwan dan Pescadores dengan tidak memasukkan Kepulauan Kinmen dan Matsu.

2. d. Bagaimanapun juga. AS tidak akan menjadi penengah antara RRC dan Taiwan. b.4.embargo senjata Taipei.4. UU ini juga diperlukan AS untuk menyediakan senjata penangkal dan menjaga kekuatan AS untuk pertahanan dari segala upaya penyerangan atau cara lain dengan kekerasan yang dapat mengganggu keamanan atau sosial ekonomi bagi rakyat Taiwan. e. SA diajukan Taiwan pada tahun 1982 selama adanya perundingan antar AS dengan RRC mengenai penjualan senjata AS ke Taiwan. SA digunakan oleh Presiden AS Ronald Reagan dan disetujui oleh Kongres AS pada tahun 1982 dengan isi sebagai berikut: a. AS tidak akan mengubah posisinya mengenai kedaulatan Taiwan yang berarti keputusannya dilakukan secara damai oleh RRC dan tidak akan menekan Taiwan untuk berunding dengan RRC. 2. kongres AS mengeluarkan Taiwan Enchanment Act (TSEA) pada 1 Februari 2000 dengan tujuan menyediakan dukungan militer AS yang lebih besar kepada Taiwan.5. AS tidak akan menetapkan waktu untuk menghapuskan penjualan senjata ke Taiwan.4. f. AS tidak akan merubah isi dari TRA. AS secara formal tidak mengakui kedaulatan RRC atas Taiwan. walaupun AS menganut kebijakan “satu Cina”. c. yang berbeda dengan perjanjian antara AS dan RRC. UU ini juga dimaksudkan untuk mempertegas dan memperbaharui TRA yang diluluskan setelah pengadilan penghentian hubungan antara AS dengan Taiwan di mana AS mengakui RRC sebagai negara sah dan tertuang dalam Normalization Communique. Penjualan Senjata Militer Amerika Serikat ke Taiwan Bermula dari kunjungan bersejarah Presiden Nixon pada tahun 1972. TRA telah digunakan oleh administrasi suksesif AS untuk menjustifikasi penjualan persenjataan kepada Taiwan. yang mengancam perdamaian dan keamanan Pasifik Barat yang menjadi perhatian penting AS. Washington telah membangun . Taiwan Security Enchanment Act Untuk mengatasi srangan RRC karena kenaikan anggaran militernya.3 Six Assurances Six Assurances (SA) merupakan pedoman untuk memimpin hubungan Taiwan dan AS guna menjaga perdamaian di Selat Taiwan. termasuk pelatihan dan peralatan militer. AS tidak akan berunding dengan RRC sebelum membuat keputusan mengenai penjualan senjata AS ke Taiwan. 2.4. TSEA juga menetapkan hubungan komunikasi secara langsung antara AS dengan Taiwan. UU ini juga tidak menjadi syarat AS dalam mengambil langkah militer melawan RRC dari semua peristiwa penyerangan. TRA ini secara umum memerintahkan AS untuk memperbolehkan Taiwan untuk menjaga kecukupan kapabilitas pertahanan diri.

mendorong perlombaan senjata yang lebih parah di Asia Timur. Presiden George W. Dewasa ini kekuatan militer Taiwan membuat Cina tidak bisa bertindak menggunakan instrumen militer untuk menghadapinya. Cina. yang mana persediaan senjatanya lebih sedikit. Ini akan menjadi tambahan yang sangat berarti bagi angkatan laut Taiwan. tetapi lebih besar dua kali lipat dari semua kapal perang Taiwan yang pernah ada dan lebih kuat dari penghancur milik Cina. Walaupun ini tidak secanggih Arleigh Burke-class. Washington telah menggagalkan penjualan kapal selam modern kepada Taiwan untuk beberapa tahun karena kapal selam tersebut merupakan senjata ofensif yang tidak diperlukan pertahanan . Fenomena ini menjadi terbalik setelah peristiwa Tiananmen 1989 di Beijing. akan memberikan kemampuan untuk menyerang kegiatan perkapalan Cina di seluruh laut di Asia Timur. Perdagangan senjata ke Taiwan meningkat dan Taiwan mengimpor senjata lebih besar dari pada Cina di sepanjang tahun 1990-an. Baru-baru ini. dan membahayakan stabilitas keamanan di kawasan. Bush memutuskan untuk menawarkan Taiwan paket senjata terbesar semenjak ayahnya menjual bermacam-macam kapal perang dan pesawat F-16 ke Taiwan dekade yang lalu. Presiden Reagan telah menandatangani Shanghai Communiqué pada tahun 1982. Taiwan melebihi kebutuhan minimum untuk memastikan balance of power di selat Taiwan.hubungan yang lebih dekat dengan Cina dan mereduksi status diplomatik Taiwan bukan sebagai negara. Juga ditawarkan oleh AS empat Kidd-class penghancur rudal. Bush menolak Taiwan untuk pembelian barang paling mahal dan kontroversial : empat Arleigh Burke-class destroyers dilengkapi dengan system radar Aegis. Penjualan senjata ke Taiwan oleh AS menurun selama 1980-an ketika AS mulai membantu Cina daratan teknologi persenjataannya. Pada tahun 2003. Kemampuan Cina untuk mengganggu perdagangan Taiwan lebih terbatas. berjanji untuk mengurangi penjualan senjata ke Taiwan secara perlahan dan untuk menghindari penjualan senjata yang bersifat ofensif. mungkin akan terdorong untuk menambah pengeluarannya untuk membeli senjata baru. Dengan kapal selam barunya. Bush benar-benar menyetujui dua sistem senjata yang lain yang ditentang Cina : delapan kapal selam dan 12 pesawat patroli anti-kapal selam P-3C . Angkatan Udara Taiwan bisa menyebabkan kerugian bagi kegiatan perkapalan Cina dalam sekitar 1000 km dari Taiwan. Namun yang terpenting adalah kapal selam. Derasnya pasokan militer dari Amerika Serikat membuat Taiwan lebih dari cukup untuk memimpin dalam perlombaan senjata dengan Cina. Niat baik AS untuk membantu pengembangan senjata Cina terhenti. bagaimanapun. Taiwan dapat menghancurkan kegiatan perdagangan melalui laut. Taiwan mampu menggagalkan usaha Cina untuk memblokade pulau Taiwan. Pada kenyataannya Shanghai Communiqué hanya menjadi perjanjian mati.

bahkan pada bulan maret 2006 Taiwan mengeluh pada Cina yang telah mengembangkan kemampuan penyerangan militernya secara besar-besaran. Taiwan yang sudah melakukan hubungan dengan AS mendapatkan dukungan dari negara adikuasa tersebut.5.1 Masa Pemerintahan Chiang Kai-Shek (1949-1975) Pada Desember 1949. Tindakan ini dibalas oleh Cina dengan mengadakan percobaan penembakan misil. tindakan ini banyak disebut-sebut orang sebagai tindakan untuk mempengaruhi pemilihan umum dengan pamer kekuatan. digunakan untuk latihan. termasuk parlemen. Belanda. Selain itu juga menjatuhkan larangan terhadap kebebasan sipil dan berpolitik. AS merespon tindakan Cina dengan pengiriman kapal perang ke Teluk Taiwan. 2. . Kapal-kapal Taiwan kemungkinan dibuat oleh Jerman. Situasi ini diprotes mati-matian oleh rakyat Taiwan yang mengatakan bahwa nasib Taiwan bukan ditentukan oleh 1. AS dan Inggris hanya membuat kapal selam tenaga nuklir dengan harga yang mahal.5. Apabila Taiwan melakukan tindakan-tindakan yang ekstrim maka Cina mungkin akan menggunakan kekuatan militernya terhadap Taiwan sehingga dapat dapat disimpulkan bahwa kekuatan militer Cina semakin bertambah kuat tahun demi tahun. Sehubungan dengan ini dua negara pertama sepertinya akan menjadi kandidat kuat karena mereka tidak begitu peduli akan nantinya menyinggung Cina dari pada negara lain. Taiwan pada saat itu hanya mempunyai dua kapal selam buatan Belanda dan dua kapal selam bekas AS. Beliau mengeluarkan undang-undang keadaan darurat (martial law) terhadap RRC. dan mengawasi secara ketat dialek asli Taiwan. Bahkan disebut-sebut bahwa Cina mengarahkan sedikitnya 700 buah misil balistiknya ke arah Taiwan. Rusia. Perancis.3 milyar penduduk Cina melainkan di putuskan oleh 23 juta penduduk Taiwan. Perkembangan terakhir dari isu ini terlihat pada kunjungan Presiden Hu Jintao ke AS. Cina membalas tindakan ini dengan berbagai pengembangan senjata. Pada tahun 1995 Presiden Taiwan Lee Teng-hui menguatkan hubungannya dengan AS. Chiang Kai-Shek menegaskan bahwa Taipei adalah ibukota sementara Cina dan berjanji akan menguasai daratan Cina. Dinamika Konflik Cina-Taiwan 2. yang sangat tua. atau Swedia. Italia. Negeri Paman Sam melakukan hal ini karena tidak ingin Cina menjadi the only big power di Asia Pasifik. segala institusi di pemerintahan RRC dipindahkan ke Taiwan. beliau mengunjungi Washington dan bertemu dengan Presiden Clinton. Sebagai bagian untuk mewakili Cina. memenjarakan dan menghukum lawan-lawannya. Presiden Hu Jintao menyatakan bahwa Cina tetap berambisi untuk menyatukan Taiwan dengan One China Policy-nya. Jepang.Taiwan.

Pada masa ini.5. Pada akhir 1960-an. Presiden Chiang Kai-Shek wafat pada tahun 1975 dan pada tahun 1978. Taiwan menawarkan kebijakan Two China atau Dua Cina. Chiang Kai-Shek mengawali pemerintahan baru dengan menampung generasi muda dan penduduk asli Taiwan dengan fokus utama pada perubahan dari menaklukkan kembali RRC menjadi pembangunan di Taiwan itu sendiri. Taiwan kehilangan kursinya dalam mewakili Cina di Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Taiwan akhirnya keluar dari PBB. mengakhiri tuntutan Cina atas Taiwan untuk menjadi satu pemerintahan Cina. Chiang Ching-Kuo dari PKMT. Selama pemerintahan Chiang ChingKuo. anggota parlemen yang mewakili provinsi Cina pension. Pada tahun 1989. pemilu parlemen pertama dilaksanakan dengan partai yang berbeda dengan PKMT. Pada tahun 1979. Taiwan Garrison Command. Di lain pihak. Dengan prinsip ini Taiwan mengakui One China Policy. Di sisi lain. Pada tahun 1988 Lee Teng-hui yang sebelumnya menjabat sebagai wakil presiden diangkat menjadi presiden pertama yang berasal dari penduduk asli Taiwan. Taiwan mengalami penurunan dukungan dari AS karena politik Perang Dingin.2 Masa Pemerintahan Lee Teng-Hui (1988-2000) Penurunan terhadap perang di tahun 1987 dan kematian Presiden Chiang Ching-Kuo pada tahun 1988 membuka era baru terhadap perpolitikan Taiwan. Chiang Ching-Kuo membuka pembicaraan dengan posisi dalam negeri dan pada tahun 1986 partai oposisi pertama Taiwan muncul. yaitu Democratic Progressive Party (DPP).Dalam menjalankan roda pemerintahan. RRC yang sejak berdirinya PBB pada tahun 1946 telah menjadi anggota Dewan Keamanan tetap eksis bersama AS. Pada tahun 1971. Posisinya menghadapi dua tantangan. Pengangkatan Chiang Ching-Kuo menandakan bahwa dinasti Chiang masih tetap eksis dan menyebabkan adanya penentangan dari dalam negeri Taiwan. Taiwan mencabut kemauannya untuk dianggap sebagai wakil Cina di forum internasional dan menghendaki . munculnya ancaman invasi dari komunis RRC. menolak aturan yang ditegakkan oleh RRC. Perancis dan Rusia sebagai pemenang Perang Dunia II. kelompok penentang melakukan protes terhadap keadaan di dalam negeri yang menunjukkan Hari HAM Internasional. Setahun kemudian. penduduk asli Taiwan yang ingin memerdekakan Taiwan. Di satu sisi. Pada tahun 1985. Inggris. Taiwan menginginkan adanya pengakuan terhadap negara Taiwan sebagai satu entitas tersendiri yang terpisah dari RRC. yaitu DPP. 2. Chiang Kai-Shek adalah seorang diktator yang didukung oleh agen rahasia militer. skandal keuangan menghancurkan pemerintahan Kuomintang dan kecaman terhadap aturan satu partai tumbuh. tampuk kepemimpinan turun kepada anaknya.

Beliau dianggap tidak dapat dipercaya karena melanggar kebijakan politik terhadap RRC yang dinyatakan sebagai “Lima Pantangan” dengan melakukan referendum kepada rakyat Taiwan. Akan tetapi. Akan tetapi. Isu kemerdekaan dan permusuhan dengan RRC dimanfaatkan oleh beliau untuk kepentingan politik domesti¬¬¬¬¬¬¬¬¬¬¬¬knya. Presiden Ma Ying-Jeou menginginkan kerjasama yang lebih baik dengan Cina.4. Masa Pemerintahan Chen Shui-Bian (2000-2008) Berakhirnya pemerintahan PKMT selama 50 tahun ditandai dengan kemenangan Presiden Chen Shui-Bian pada tahun 2000 dari DPP. Referendum adalah solusi politik bagi Taiwan untuk membawa peta perpolitikan Taiwan di masa yang akan datang. Masa Pemerintahan Ma Ying-Jeou (2008-sekarang) Ma Ying-Jeou terpilih menjadi Presiden Taiwan pada 20 Mei 2008 dengan wakilnya Vincent Siew dengan dukungan 58. Pada akhirnya. dan nilai .45 persen suara. 2. Taiwan tidak akan mengubah identitas nasional sebagai bagian dari bangsa Cina 3. 5. dalam pemilihan presiden keduanya tahun 2004.peningkatan cross strait relations yang telah terjalin sebagai hubungan antarnegara (special stateto-state relations). Dalam kampanyenya ini juga. tradisi. 4. Taiwan tidak akan melakukan referendum untuk mengubah posisi status quo yang terjadi selama ini. Taiwan tidak akan memposisikan hubungan Taiwan dan RRC sebagai hubungan antarnegara karena kedua pihak adalah sama-sama mewakili negara Cina.5. Ma berusaha memulihkan hubugan Cina dan Taiwan serta merevitalisasi perekonomian. Di awal pemerintahannya. Diantaranya adalah mengubah nama Republik Cina menjadi hanya Taiwan dan hubungan dengan RRC diklasifikasikan sebagai hubungan dengan negara asing. beliau menawarkan referendum untuk kemerdekaan Taiwan pada tanggap 20 Maret 2004. Selama beliau berkuasa. beliau dalam kampanyenya berjanji akan merevisi Konstitusi Taiwan sehingga lebih merefleksikan secara penuh kemandirian negaranya. referendum pada masa ini gagal karena sosok Chen Shui-Ban yang ambisius. 2. Sejak masa kampanye. Taiwan tidak akan memproklamirkan kemerdekaan.3. Kebijakan tersebut sesungguhnya bertentangan dengan One China Policy karena Taiwan menginginkan adanya pengakuan sebagai entitas tersendiri dari RRC.5. Taiwan tidak akan mengurangi peran Dewan Unifikasi Nasional. 2. Chen Shui-Bian dianggap sebagai tokoh politik yang ambisius untuk memerdekaan Taiwan. mengingat keduanya mewarisi filosofi. pemerintahannya tidak memperlihatkan langkah konkrit dalam mewujudkan Taiwan merdeka. presiden ini berjanji akan menghindari kebijakan politik terhadap RRC yang dinyatakan sebagai “lima pantangan” atau Five No‟s yaitu: 1.

Taiwan dapat memperoleh keuntungan dari pertumbuhan Cina yang solid. interdependensi keduanya satu sama lain makin meningkat. Kini. Sementara itu. dan menambah enam destinasi ke Cina dari sebelumnya 21. Kontak perdagangan antara RRC dan Taiwan berawal pada tahun 2000 ketika parlemen Taiwan menghentikan larangan hubungan dagang dan transportasi dengan Cina. yang akan makin .87% hingga 4. yakni motif ekonomi yang saling menguntungkan. yaitu: pertama. dan kedua yakni kesepakatan damai. Pada tahun 2008. perdagangan bilateral antara kedua negara bahkan mencapai $130 miliar. berbeda dengan pendahulu sebelumnya.000 lapangan kerja serta mendongkrak ekspor sebesar 4. RRC juga menjadi sumber destinasi Foreign Direct Investment (FDI) utama bagi Taiwan. sebaliknya Cina juga dapat berinvestasi pada perekonomian Taiwan yang berkembang pesat. dari 108 saat ini. RRC berhasil mengalahkan AS sebagai sumber impor utama Taiwan. Taiwan dan RRC juga sepakat untuk melipatgandakan penerbangan langsung ke Selat Taiwan menjadi 270 per minggu. yang sangat anti dengan RRC dan sikap pro-kemerdekaannya memicu kemarahan pemerintah Beijing. Bahkan. namun tidak dapat dinafikan bahwa keduanya saling membutuhkan satu sama lain. yakni pemulihan hubungan ekonomi. Intinya. yakni Chen Shui-bian. ini merupakan hubungan yang saling menguntungkan bagi kedua belah pihak. Hal ini dipengaruhi oleh kebiasaan masa kecilnya yang begitu tertarik dengan ajaran dan filosofi para filsuf klasik China. memang agak berbeda. Dalam sebuah kesepakatan. seiring dibukanya keran berbagai hubungan dagang. Dalam waktu dekat. Sebelum adanya penerbangan langsung. Pesan tersebut menunjukkan niat yang baik untuk memperbaiki hubungan serta mencapai win-win solution. kedua pemerintahan diperkirakan akan menjalin kesepakatan perekonomian. Sinyal awal membaiknya hubungan politik RRC dan Taiwan ditunjukkan saat Presiden Cina Hu Jintao mengirimkan telegram atas terpilihnya Ma Ying-jeou sebagai pemimpin Kuomintang yang merupakan komunikasi langsung pertama kali antara dua pemimpin RRC dan Taiwan sejak berakhirnya perang sipil pada tahun 1949. Secara umum. Demikian juga dengan penerbangan kargo. namun pada dasarnya sama. Meskipun secara politik bermusuhan. dan membolehkan terciptanya beberapa rute dagang. terdapat dua prioritas utama hubungan Cina-Taiwan pada masa inii. Beliau cenderung lebih bersikap damai. Dewasa ini.kebudayaan yang sama.99%. yang begitu menekankan pentingnya harmoni dalam kehidupan. keduanya juga akan membuat suatu sistem foreign-exchange clearing. yang menurut Ma diperkirakan akan menciptakan 273. seperti Lao Tse. dalam konteks hubungan RRC dan Taiwan. yang akan ditingkatkan dari 60 kali menjadi 112 kali sebulan atau 28 kali per minggu.

membuka lembaran baru hubungan diplomatik dengan Cina dan mengakhiri hubungan diplomatik dengan Taiwan. salah satu wacana yang mengemuka adalah kemungkinan untuk menggunakan mata uang Yuan Cina sebagai cadangan devisa Taiwan. Ma menginginkan normalisasi hubungan ekonomi dan budaya antara China dan Taiwan yang dianggap sebagai solusi paling masuk akal dan sama-sama menguntungkan. diharapkan ini akan menjadi langkah awal yang mengarah kepada bersatunya kedua Cina. Tetapi Ma menjamin dia tidak akan menggadaikan Taiwan. Henry Kissinger ke Beijing.Lee Teng-Hui menjadi orang Taiwan asli pertama yang menduduki tampuk kepresidenan .Amerika Serikat menandatangani perjanjian pertahanan bersama dengan Taiwan. Cina mundur.000 pasukan nasionalis di Selat Taiwan. para pelaku ekonomi China akan kembali menguasai Taiwan lewat jalur ekonomi. Hubungan yang saling menguntungkan antara kedua negara tersebut tentunya menjadi factor utama yang dapat membuat kedua pemerintah mengesampingkan konflik.menghapus batasan antara pasar permodalan dan keuangan keduanya. • 1979-Amerika Serikat secara formal memutus hubungan diplomatik dengan Taiwan dan mendukung kebijakan Beijing “One China”. • 1954. upaya Ma menjalin kerja sama dalam harmoni dengan China daratan membuat sebagian kecil warga Taiwan diliputi kecemasan. • 1988. jutaan pengikut mengikuti Chiang ke Taiwan dan mendirikan pemerintahan sendiri. • 1958. • 1971-Taiwan dikeluarkan keanggotaannya dari PBB dan diambil alih Cina. • 1987. Diawali dari jalinan hubungan ekonomi yang baik. keduanya akan memilih satu atau dua bank untuk melakukan tukar mata uang yuan Cina dan dollar Taiwan. • 1972-Presiden AS Richard Nixon mengujungi Cina.Taiwan menguak Undang-Undang Perang setelah 38 tahun dan mengizinkan warganya mengunjungi kerabat ke Cina untuk pertama kalinya. disusul kunjungan rahasia Sekretaris Negara AS. Sebagai langkah awal.Kubu komunis yang dipimpin oleh Mao Zedong mengalahkan kubu nasionalis yang dipimpin Chiang Kai-Shek. Seiring dengan meningkatnya hubungan perdagangan dan investasi antara Taiwan dan Cina. Ma hanya yakin jika China dan Taiwan bisa bermitra secara sejajar. Akan tetapi. otomatis martabat Taiwan akan terangkat dengan sendirinya di mata dunia internasional.Cina menyerang pulau Quemoy. yakni RRC dan Republik Cina (Taiwan). Amerika Serikat mengerahkan tujuh armada. Yang ditakutkan. Dengan menganalisa pembahasan di atas dapat ditarik benang merah pasang surut konflik CinaTaiwan sebagai berikut: • 1949. Akhirnya dapat dikatakan bahwa. dan memilih untuk berdamai. sebuah basis lebih dari 100.

• 2003. menyebabkan kritikan tajam dari Beijing dan lawan-lawan politiknya di dalam negeri. BAB III KESIMPULAN Konflik Cina-Taiwan atau lebih populer disebut Konflik Selat Taiwan sejatinya bermuara pada perdebatan soal unifikasi versus kemerdekaan yang berjalan terus seiring tumbuhnya nasionalisme orang Taiwan sebagai Taiwanese.Presiden Cina Hu Jintao mengirimkan telegram atas terpilihnya Ma Ying-jeou sebagai Presiden Taiwan. mengakhiri kekuasaan Kuomintang yang lebih dari 50 tahun. • 2001. bertanya kepada para rakyatnya apakah Taiwan harus menambah anggaran militernya atau melakukan dialog intensif dengan Beijing.Cina takut akan Taiwan karena partai pro-kemerdekaan berjaya. 20 Maret 2004.000 perjalanan turis dari Cina ke Taiwan. Hal ini mengakibatkan pergeseran cara pandang konflik Cina-Taiwan yang tidak lagi ideologi tetapi menjadi persaingan antarnasionalisme. • 1993. bukan Chinese. • 2000. terpilih menjadi presiden. Sementara itu Chen.Maskapai penerbangan Taiwan pertama mendarat di Cina sejak 1949. “Open Door”. lebih dari 350.Kunjungan Presiden Lee ke Amerika Serikat mempercepat Cina untuk menunjukkan tes misil dan latihan militer di Selat Taiwan beberapa saat sebelum pilihan presiden pertama Taiwan digelar melalui hak pilih bersama.Lee marah kepada Beijing dengan mengatakan bahwa Cina dan Taiwan menikmati "special state-to-state relationship." dengan kata lain menegaskan bahwa Taiwan adalah negara-bangsa yang berdaulat. Tidak .Taiwan melonggarkan larangan perusahan-perusahannya berinvestasi di Cina. • 1989.Presiden Chen menjelaskan bahwa status quo sebagai “sebuah negara di Selat Taiwan”.Taiwan dan reformasi demokratis dimulai. • 2008. Dua jurnalis Cina Xinhua News Agency menjadi wartawan Cina pertama yang mengunjungi Taiwan di bawah kebijakan Taiwan. • 2002. • 1999. • 2005. Democratic Progressive Party (DPP) baik dalam pemilu lokal dan parlemen. mengumumkan rencana untuk referendum pada hari pemilihan umum.Calon presiden Chen-Shui Bian (orang asli Taiwan).Maskapai penerbangan Cina dan Taiwan terbang non-stop diantara ke dua negara pada Tahun Baru Cina. Lee menang.Pertemuan tingkat tinggi pertama antar Cina dan Taiwan digelar di Singapura • 1995.

Dalam perkembangannya. Di sisi lain. Hal ini tidak lain adalah kepentingan politik untuk menyebarkan demokrasi liberal. Dalam sudut pandang pemerintah Taiwan. masa pemerintahan Chiang Kai-Shek. Secara substantif. Lee Teng-Hui dan Chen Shui-Bian cenderung masih kaku dalam mempertahankan kebijakan politik dengan Cina. hubungan Taipei-Beijing sedikit demi sedikit mengalami kemajuan terutama dalam ranah perekonomian dan dialog perdamaian. hubungan Washington dengan Beijing dan Taipei mengalami pasang surut seiring dengan kebijakan yang digulirkan keduanya. Akhirnya. serta perdagangan dan investasi yang terus meningkat dengan Cina tetap terpelihara. Namun kebijakan ini belum mendapatkan hasil yang menggembirakan karena baik Cina maupun Taiwan bersikukuh pada posisi masing-masing. Cina menghendaki prinsip „One China‟ untuk menjamin situasi internasional guna menjaga laju pertumbuhan ekonomi. Washington memang telah mendukung kebijakan “One China” namun penjualan senjata ke Taiwan menimbulkan standar ganda. posisi otonom yang dipunyai.mengherankan karenanya jika kemudian ketegangan lintas-selat menjadi lebih sering dan konflik bersenjata semakin besar peluangnya untuk terjadi. . Taiwan menghendaki agar proses demokrasi. Beijing tetap bersikukuh menghendaki semua upaya penyelesaian damai masalah Taiwan harus didahului dengan penerimaan Taipei akan prasyarat „One China‟. namun sejak presiden Ma Ying Jeou yang terpilih pada tahun 2008. dinamika konflik Cina-Taiwan akan terus bergulir selama kedua pihak belum menyepakati perjanjian yang menguntungkan dalam negerinya masing-masing. Hal ini sejalan dengan kebijakan Beijing yang menganggap Taiwan sebagai salah satu provinsi di bawah kekuasaannya sementara Taiwan menganggap dirinya sudah menjadi negara merdeka dan berdaulat secara de facto dan de jure. Pengaruh Amerika Serikat tidak dapat dilepaskan sejak pasca Perang Dunia II dan meningkat pasca Perang Dingin hingga sekarang.

kemudian dianalisa. Legal differences are those in which the parties of the dispute base. Starkemisalnya menuliskan bahwa timbulnya sengketa negara-negara pada umumnya dengan timbulnya sengketa antara individu-individu.engketa perairan teritorial di kawasan Laut Cina adalah sengketa internasional (international dispute). Sengketa internasional secara umum terbagi dalam dua jenis yaitu. subyek sengketa internasional adalah negara.” . gambaran sengketa-internasional. Oleh karena itu sebelum tiba pada analisa yang lebih jauh mengenai sengketa perairan teritorial Laut Cina terlebih dahulu diungkap serba sedikit tentang sengketa internasional (International dispute) sebagai pengantar memasuki sengketa perairanteritorial Laut Cina. All other controversies are usually referred to as political or as conflicts of interest. Dalam hal ini Oppenheims-Lauterpach mengemukakan bahwa: “International differences can arise from a variety of grounds. Tanpa mengindahkan obyek sengketa internasional maka berdasarkan rumusan yang sempit ini. Setalah memaparkan secara umum. their respective claims and contentions on ground recognised by International Law. sengketa dalam hukum internasional (legal dispute) dan sengketa politik (political dispute). Sekalipun demikian beberapa ahli tetap melibatkan individu atau badan-badan hukum lain sebagai subyek dalam sengketa internasional. serara khusus model-model sengketa Laut Cina sebagai obyek pembahasan pokok dalam tulisan ini. kecuali akibatnya sengketa pertama dapat lebih berbahaya. masalah perbedaan panutan ideologi dan persaingan dalam bidang ekonomi. Obyek yang dipersengketakan pada umumnya dapat berupa masalah kedaulatan negara. Pembagian umum sengketa internasional ini sebenarnya merupakan pembagian yang cukup klasik. Negaralah yang dapat dikategorikan sebagai subyek dalam sengketa internasional. Kesimpulan sementara dari rumusan para ahli mengemukakan bahwa sengketa internasional adalah sengketa yang melibatkan antara dua negara atau lebih terhadap suatu obyek yang dipersengketakan. tetapi bertahan sampai sekarang. They are generally divided in to legal and political. Apalagi dalam penyelesaian sengketa internasional Laut Cina mempunyai ciri kekhususan berdasarkan pengamatan para akhli hukum internasional karena merupakan kombinasi penyelesaian sengketa hukum dan politik (to combined both settlement disputes Judicial and politic ).

Bab VI Piagam PBB : . (Political settlement). in the order to determine whether the continuance of the dispute or situation is likely to endanger the maintenance of international peace and security” Yaitu yang memang benar-benar membahayakan keamanan dan terciptanya perdamaian internasional.Lebih jauh dikemukakan: “Political and legal differences can be settled either by amicable or by compulsive meansMost State have now undertaken wide obligations in sphere of compulsory Judicial settlement. But this instrument do not substantially affect the rule expressly affirmed by the court that no universal international legal duty as yet exist far state or settle their differences through arbitration or judicial process. Keputusan Mahkamah Internasionalpun sering tidak diindahkan oleh salah satu pibak. Dalam praktekpun tergambar secara terang-benderang tentang bagaimana sesungguhnya penyelesaian sengeta menurut hukum (judicial settlement) dan penyelesaian sengketa secara politik. Apalagi kadang-kadang penawaran penyeIesaian hukum tidak disepakati secara bersama.33. Pandangan Starke ini kurang lebih banyak dijadikan patokan para ahli berikutnya sebagai sandaran untuk menganalisa sengketa hukum internasional utamanya kebiasaan-kebiasaan dalan praktek dan konsepsi hukum tentang sengketa internasional. or any situation which might lead to international friction or give rise to a dispute.. Kekaburan yang lama juga dilakukan oleh sarjana-sarjana lain. Jika berpatokan dari cara penyelesaian untuk mengukur jenis sengketa maka kesulitan penting dari keduanya karena cara-cara penyelesaian sering terjerumus pada tumpang-tindih keduanya. Sekalipun timbul kekaburan dalam menganalisa secara parsial kedua jenis sengketa ini tetap beberapa sarjana mencoba memberinya perbedaan terutama patokan mereka pada tafsiran Piagam PBB.” Sebetulnya pandangan Oppenheims Lauterpacht di atas tidak memberi kejelasan yang tepat dimana letak perbedaan antara kedua sengketa hukum dan politik dalam skala internasIonal. Sedangkan tindakan kekerasan hanya bisa dilakukan berdasarkan persyaratan-persyaratan yang telah ditetapkan menurut penelitian Dewan Keamanan PBB pasal 34: “The Security Counsil may investigate any dispute. The majority of then are bound by the obligations of the so-called optional clause of the Statute of the International Court of Justice and even more comprehensive commitments. Apabila diambil pedoman pandangan di atas maka terutana dalan praktek dan konsepsi hukum landasan pokok yang pada umumnya dijadikan patokan para ahli untuk menganalisa sengketa hukum internasional adalah pasal. Sebagaimana dituliskan oleh Starke25 peraturan-peraturan dan prosedur yang telah diterima oleh hukum internasional berkenan dengan pertikaian itu sebagian berupa kebiasaan atau praktek dan sebagian merupakan konsepsi-konsepsi yang membentuk hukum seperti Konpensi Den Haag 1899 serta 1907. guna penyelesaian secara damai dari pertikaian-pertikaian internasional (Pacific Settlements of International Disputes) serta Piagam PBB yang dibuat di San Francisco 1945.

” (ayat 1). It may have reference to the attitude of the partly putting forward a claim or a defence Dengan demikian kiranya semua unsur yang tidak termasuk dalam kategori penyelesaian hukum dianggap sebagai sengketa politik. tanpa mengindahkan bahwa terdapat anak kalimat dalam pasal ini mengenai penyelesaian secara hukum (judicial settlement).”. or other peaceful means of their own choice. judicial settlement. non-justiciable because owing to the defective development of International Law they can not be decided by existing rules of law. It may be based on the view that some disputes or political or. seek a solution. Jika semua unsur yang terdapat dalam pasal 33 Piagan ini diterima sebagai patokan penyelesaian merurut hukum (judicial settlement) yang berarti timbulnya sengketa internasional yang berpatokan pada pasal ini. mediation. enquiry. (footnotes) dari‟ Oppenheims Lauterpacht bahwa sengketa politik apabila dipengaruhi oleh tiga kategori persengketaan yaitu: 1. resort to regional agencies or arrangements. the continuance of which is likely to endanger the maintenance of international peace and security. shall. negotiation. conciliation. Yang menarik lainnya dalam analisa Oppenheims Lauterpacht adalah apa yang ditulisnya tentang “a claim for . It may be grounded in the opinion that certa in disputes are “political” inasmuch as they affect so vitally the independence and sovereignity of States as to render unsuitable a decision based exclusively on legal considerations. Pandangan ini sesungguhnya cukup kontroversial karena dominasi penyelesaian. first of all. sengketa secara damai dianggap pula sebagai penyelesaian sengketa secara hukum. Oleh patokan Oppenheims-Lauterpacht inilah yang dijadikan acuan sarjana-sarjana berikutnya yang pada umumnya menganggap bahwa sengketa dengan jalan kekerasan adalah sengketa politik. Penyelesaian sengketa dengan cara-cara militer sepihak dianggap jalan “politik” bukan hukum. Patokan pasal 33 ayat 1 ini merupakan landasan secara umum dari keseluruhan Bab VI Piagam PBB yang disebutnya Penyelesaian Sengketa Secara Damai (Pacific Settlement of Dispute). Terutama sekali dalam hal “seek a solution by negotiation and mediation”„ kadang-kadang negara-negara yang menjadi penengah sering “berpihak. arbitration. lalu sengketa politik itu bagaimana ? Sengketa Politik Internasional Tentang sengketa politik ini menarik dikemukakan catatan kaki. Dalam sengketa mengenai status kedaulatan negara kadang-kadang secara “politis” negara-negara yang bersengketa menempuh penyelesaian sendiri secara sepihak sebagai alasan untuk keutuhan wilayah dan kemanan nasionalnya. 2. 3. Kekerasan tentunya dilakukan secara sepihak atau bersama-sama negara seide tanpa melibatkan negara lain sebagai lawan sengketa.by. Dalam praktekpun seringkali beberapa unsur dalam pasal 33 diwarnai dengan “Solusi politik”. Contoh. kedudukan Amerika Serikat dalam menyelesaikan Perang Arab-Israel. Yang cukup mengesankan dari analisa-analisa para ahli hukum internasional adalah ditariknya semua konsepsi pasal 33 ini sebagian cara penyelesaian menurut hukum. dan menjadi analisa panjang para ahli.“The parties to any dispute.

Di Laut Cina pengaruh perubahan solusi semacam itu sangat potensial. Seperti telah diketahui bahwa ideologi yang saling berhadap-hadapan di sepanjang kawasan Laut Cina adalah dasar ideology sosialis-komunisme dan kapitalis-liberalisme. Teori ini mengemukakan bahwa pengaruh-pengaruh politik dasar pantai di Laut Cina (coastline political influences) sangat bergantung dari dua sisi yang sama berat. Republik Rakyat Cina yang bergaris pantai dari Laut Kuning. Pengamatan-pengamatan para ahli memperhadapkan kita pada penganalisaan yang sama membingungkannya. Seperti telah dikemukakan dalam bab pendahuIuan bahwa di Laut Cina selain masalah sengketa yurisdiksi negara-negara telah diperparah juga dengan perbedaan Ideologi politik dari negara yang saling bersengeta. sengketa. Sedangkan sisi yang satunya lagi yaitu pendekatan dalam posisi kepulauan (archipelago position approack) dimana akar kapitalis-liberalisme bertumbuh. Amerika Serikat misalnya hanya menjadikan pasal 10 ayat 4 dan 5 Konvensi Hukum Laut sebagai dalih untuk menyerang Lybia dalam kasus Teluk Sidra. terdapat negara-negara Kepulauan Jepang di sisi. dalam penyelesaian sengketa di kawasan tampak lebih dominan. Kennan mengeluarkan teorinya yang terkenal yang disebut “Rimland Theory” (teori daerah pinggiran). Sebagai contoh kasus Teluk Sidra di Laut Tengah (Mediteranean) yang sebetulnya merupakan kasus hukum tetapi berubah menjadi sengketa politik (conflict of in terest) karena masing-masing pihak.” Dengan demikian suatu tuntutan yang tadinya dalam kategori sengketa hukum dapat berubah menjadi „konflik berdasarkan keinginan sendiri‟ dan dengan demikian terjerumus menjadi sengketa politik. Realitas politik. and as such political and non-justiable. Persilangan dasar ideologi ini banyak berpengaruh terhadap keseluruhan implikasi perimbangan politik di kawasan Asia-Pasifik. Korea Utara yang bergaris pantai di Laut Jepang dan Laut Kuning. Dengan demikian perubahan solusi dari hukum ke politik sangat berpengaruh dalam suatu. Laut Cina Timur sampai di Laut Cina Selatan. Sisi satunya yaitu pendekatan posisi daratan. Vietnam yang bergaris pantai dari Teluk Tonkin di Laut Cina Selatan hingga Teluk Taiwan. Kadang-kadang suatu konsepsi hukum hanya dijadikan sebagai dalih untuk kepentingan politik apabila masing-masing negara teIah terjerumus ke dalam suatu konflik. Negara-negara yang menduduki posisi daratan ini semuanya menganut faham sosialis-komunisme. Dengan demikian dalam posisi daratan ini terdapat negara-negara Uni Soviet yang bergaris pantai di Laut Jepang. baik Lybia maupun Amerika Serikat ingin menyelesaikan dengan caranya sendirisendiri. Timur. Negara Kepulauan Hongkong dan Macao di Laut . Konteks penyelesaian hukum dalam praktek lebih nihil dibanding penyelesaian politik. Yang menarik terhadap studi sengketa politik di Laut Cina ini adalah terdapatnya persilangan sengketa dasar ideologi politik ini pada sepanjang garis pantai sehingga seorang ahli politik Amerika Serikat George F. Timur Laut Jepang dan Laut Cina. Republik Cina Taiwan di Pulau Formosa di Laut Cina Timur. (Mainland position approach) dimana akar tunggang komunisme bertumbuh. Persengetaan dengan dasar ideologi mempengaruhi seputar kawasan yang membentang dari Selat ProlivSemenanjung Kamchatca di Utara Timur Laut sampai ke kizaran Kepulauan Spratly di Laut Cina Selatan. Dalam posisi kepulauan ini.a change in the law are disputes as to „conflicts of interest.

Isi dari Komunike Shanghai itu berbunyi: 1. Amerika Serikat mengakui posisi Cina bahwa hanya ada satu Cina dan Taiwan adalah bagian dari Cina. Politik ini berusaha membendung pengaruh-pengaruh komunis meluas ke wilayah kepulauan di sepanjang Pasifik. atau masuk kedalam persetujuanpersetujuan atau saling pengertian dengan lainnya yang ditujukan kepada negara lain. Rimland Theory inilah yang dijadikan landasan Menteri Luar Negeri Amerika Serikat John Foster Dalles. Yang cukup menarik adalah terjadinya alur (trend) negara-negara komunisme di daratan Laut Cina dalam paskah Perang Vietnam. Akibat lain dari containment policy ini adalah meletusnya Perang Vietnam tahun 1967 sampai dengan kekalahan Vietnam Selatan tahun 1974. melakukan politik pengepungan komunisme yang terkenal dengan sebutan Containment Policy. 5. Negara-negara kepulauan ini menganut paham non-komunis. The Chinese on both sides of the Taiwan Strait should resolve their dispute peacefully. Perang Vietnam ini dapat dipandang sebagai insiden politik dan militer yang paling berdarah dan paling bersejarah di Asia Pasifik dan Timur Jauh. 2. Klaim Uni Sovet itu merupakan alasan politik karena hanya pada ketiga selat itulah kapal-kapal selamnya (yang bertenaga nuklir) bisa Iewat memasuki Samudra Pasifik. akan tetapi juga memberikan sumbangan bagi usaha menciptakan perdamaian di Asia dan di dunia. Walaupun telah disepakati Komunike Shanghai ini masih ada ganjalan dalam hubungan kedua negara yaitu mengenai Status Taiwan (pasal 4 dari Komunike). Perubahan alur ini membuat Amerika Serikat mendekati Cina apalagi dengan dibubarkannya Partai Komunis Indonesia yang dianggap ancaman potensil dari strategi Amerika Serikat di Asia Tenggara. Apalagi dalam Komunike Bersama (Joint Communique) antara Amerika Serikat dan Cina pada Agustus 1982 disepakati tiga pasal mengenai Status Taiwan yaitu: 1. 2. and Taiwan is part of China. . Klaim Uni Soviet atas ketiga selat yang masuk kedalan perairan Jepang yaitu Selat Soya (yang menghubungkan antara Pulau Hokaido dan Kepulauan Kuril di Utara). Politik pembendungan ini ditancapkan dari Laut Jepang membentang sampai di Laut Cina Selatan.Cina Timur. Kedua negara berhasrat mengurangi bahaya konflik militer internasional. 4. (dimasa pemerintahan Presiden Eisenhower) tahun 1952. Terjadi konflik Sino-Soviet dan Sino-Vietnam. Selat Tsugaru (yang menghubungkan antara Pulau Honsu dan Pulau Hokaido) dan Selat Tsushima (yang menghubungkan antara Pulau Tsushima yang diklaim Korea Selatan dan Pulau Shikoku) yang menganggap ketiga selat itu adalah selat internasional. here is but one China. Kedua belah pihak percaya bahwa pemulihan hubungan Cina-Amerika Serikat bukan saja demi kepentingan rakyat-rakyat Cina dan Amerika. Kepulauan Pilipina di sisi Timur Laut Cina Selatan dan Malaysia Timur (Serawak) serta Brunei disisi Timur Laut Cina Selatan. 3. Cina mererima baik uluran tangan Amerika Serikat dan di sepakatilah suatu perjanjian hubungan baik antara Cina dan Amerika Serikat yang disebut Shanghai-Communique (Komunike Shanghai) tahun 1972. Provokasi yang dilakukan secara sporadis dan terus-menerus dari satuan-satuan angkatan laut dan udara Uni Soviet memasuki wilayah perairan dan udara Jepang di sepanjang Laut Jepang. Tidak satupun diantara mereka bersedia berunding atas nama sesuatu pihak ketiga. Akibat adanya pagar pembendungan politik ini tidak ayal lagi menimbulkan banyaknya insiden politik dan militer di kawasan. Tidak satupun diantara mereka ( baik Cina maupun Amerika Serikat) akan mengusahakan hegemoni di Kawasan Asia Pasifik atau di sesuatu kawasan lain di dunia dan masing-masing pihak menentang usaha-usaha oleh sesuatu negara lain atau kelompok negara lain untuk membangun hegemoni semacam itu.

Selain dari itu pula semakin memanasnya insiden-insiden perbatasan antara Korea Utara dan Korea Selatan.S. Akibat lain dari Komunike Shanghai ialah semakin memburuknya hubungan Cina dengan Vietnam. Berdasarkan beberapa pemikiran di atas merupakan akumulasi untuk memasuki sengketa Laut Cina seperti telah dikemukakan di atas maka sengketa Laut Cina merupakan sengketa yang seringkali status hukumnya tidak jelas. Beberapa wilayah yang sering menimbulkan kerawanan dan mengancam perdamaian serta keselamatan ummat manusia. Seringnya terjadi konflik perbatasan antara kedua negara terutana serangan pasukan-pasukan Cina kedalam wilayah Vietnam pada 17 Pebruari 1979. Bukan saja masalah tuntutan wilayah kedaulatan yang berpengaruh besar atau merupakan faktor dominan dalam sengketa tetapi lebih dari itu faktor ideologi yang berbeda yang seringkali menimbulkan kesenjangan dalam penyelesaian sengketa di Laut Cina. penyerbuan itu kemudian dilancarkan sampai ke Kepulauan Paracel dan menduduki gugus kepulauan tersebut. disamping itu pengaruh solusi politik yang demikian besarnya. sales of militery equipment to the government on Taiwan should be for defensive purposes only. Melihat kedua komunike di atas maka terdapat ganjalan yang sangat mendasar dari hubungan kedua negara yaitu masalah status Taiwan. tidak saja insiden-insiden di daratan. tetapi juga di laut yaitu Laut Kuning dan Laut Jepang. Insiden-insiden berdarah antara Cina dan Vietnam sebetulnya telah ada ketika Cina melancarkan penyerbuan ke Pulau Hainan di Teluk Tonkin dan melakukan okupasi di pulau itu pada Juli 1974. U. 6 . and should be reduced as the threat of the use of force to resolve the conflict recerdes.3. Sampai hari ini Amerika Serikat masih segan melepas Taiwan sementara Cina terusmenerus menuntut agar Taiwan diserahkan pada Cina.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful