P. 1
Dampak Sosial Ekonomi PT NNT

Dampak Sosial Ekonomi PT NNT

|Views: 663|Likes:

More info:

Published by: Syahrul Mustofa.S.H.,M.H on Aug 06, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/27/2013

pdf

text

original

LAPORAN AKHIR

Penilaian Dampak Sosial Proyek Batu Hijau Sumbawa, Indonesia

JULI

2010

LAPORAN AKHIR

PENILAIAN DAMPAK SOSIAL

PROYEK BATU HIJAU Sumbawa, Indonesia

untuk: PT Newmont Nusa Tenggara Sumbawa, Indonesia

Disusun oleh: AMEC Geomatrix, Inc. 639 Helena Avenue, Suite 1A Helena, Montana USA 59601

Juli 2010

DAFTAR ISI RINGKASAN EKSEKUTIF ... ....................................................................................................................... I 1.0 PENDAHUKUAN ...................................................................................................................................... 1 Deskripsi Proyek... ... 4 1.1.1PT Newmont Nusa Tenggara ............................................................................................................. 4 1.1.2Deskripsi Tambang .. ....................................................................................................................... 5 1.1.3Perizinan Proyek ................................................................................................................................ 7 2.0 FALSAFAH DAN KERANGKA KERJA KORPORASI.................................................................. 8 2.1 Sistem Manajemen Global Newmont............................................................................................. 9 2.2 Lisensi Sosial untuk Beroperasi ... .............................................................................................. 9 2.3 Kebijakan Tanggung Jawab Sosial .............................................................................................. 9 2.4 Global Compact ................................................................................................................................. 10 2.5 Dewan Internasional Pertambangan Logam ............................................................................. 10 2.6 Inisiatif Transparansi Industri Ekstraktif ...................................................................................... 11 2.7 Tujuan Pembangunan Milenium (MDG) ... ................................................................................... 11 2.8 Standar Kinerja IFC ........................................................................................................................ 11 2.9 Kebijakan Transmigrasi Pemerintah Indonesi ............................................................................. 13 2.10Kebijakan Mempekerjakan Wanita ... ........................................................................................... 13 2.11Integrasi falsafah dan kerangka kerja perusahaan dalam pelaksanaan proyek ... ............ 14 3.0 PENDEKATAN ANALISIS DAMPAK SOSIAL ... 15

3.1 Ruang Lingkup Studi ... ............................................................................................................15 3.1.1 Tujuan ... .. .....................................................................................................................15 3.1.2 Maksud ... ... ....................................................................................................................15 3.1.3 Ruang Lingkup ... ... ....................................................................................................................15 3.1.4 Standar ... . ......................................................................................................................16 4.0 KETERSEDIAAN SUMBER DATA .........................................................................................................17 4.1 Sumber informasi/data primer ............................................................................................................ 17 4.1.1 AMDAL 1996... . 17 Jumlah Penduduk dan Demografi ... ...................................................................................... 17 Kegiatan Perekonomian ... ...................................................................................................... 18 Infrastruktur ... .......................................................................................................................... 19 4.1.2 Data Kuesioner Pemetaan Kemiskinan 2008 ... ............................................................................... 20 4.1.3 FGD 2009 ......................................................................................................................................... 20 4.2 Informasi Sekunder .................................................................................................................................. 21

4.3 4.4 4.5

ANALISIS CELAH DATA PRIMER

...

.. 22 22 23

Dampak Awal Yang Teridentifikasi ........................................................................................................ ... Program Pengembangan Masyarakat Batu Hijau ... ............................................................................ ...

5.0 KONTEKS DAN INFORMASI DASAR ... .. 33 5.1 Gambaran Umum dan Profil Demografi Indonesia 33 5.1.1 Gambaran Umum .................................................................................................... . 33 5.1.2 Profil Demografi ........................................................................................................ .. ...............33 5.1.3 Kondisi Sosial-Ekonomi Makro dan Politik .............................................................. .. 35 Kondisi Sejarah dan Politik ........................................................................................................... .. 35 Kondisi Politik Nastional ................................................................................................................ .. 36 Tata Kelola Lokal ........................................................................................................................... .. 36 Ekonomi ......................................................................................................................................... . 37 5.2 5.3 Provinsi Nusa Tenggara Barat ................................................................................................................ .. 38 Kabupaten Sumbawa Barat ..................................................................................................................... ... 39

5.4 Are Studi Batu Hijau ................................................................................................................................. . 39 5.4.1 Penduduk dan Suku ................................................................................................ .. 40 5.4.2 Latar Belakang Budaya Masyarakat ...................................................................... ... 41 5.4.3 Agama dan Budaya ................................................................................................. ... 41 5.4.4 Pendidikan ................................................................................................................ .. ................ 42 5.4.5 Kesehatan ................................................................................................................. .................... 43 5.4.6 Keselamatan Kerja dan Keamanan ....................................................................... ... 45 5.4.7 Infrastruktur ............................................................................................................... .. 45 Jalan ................................................................................................................................................ . 45 Pelabuhan ...................................................................................................................................... . 46 Pembangkit Listrik ......................................................................................................................... .46 Air ... ................................................................................................................................................ . 47 Proyek Infrastruktur Lain ............................................................................................................... . 47 5.4.8 Tenaga Kerja ............................................................................................................ .. 47 5.4.9 LBI .............................................................................................................................. .. ...............52 5.4.10 Sumber Penghidupan ... .......................................................................................... . 53 5.4.11 Pemanfaatan Lahan ................................................................................................ ... 53 5.4.12 Pertanian Tanam ...................................................................................................... .. ................54 5.4.13 Peternakan ............................................................................................................... .. 55 5.4.14 Perikanan .................................................................................................................. ... 55 5.4.15 Kerajinan Tangan dan Industri Rumah Tangga .................................................... .. 56 5.4.16 Hutan dan Produk Hutan ... ..................................................................................... .. 56 5.4.17 Pasar dan Pusat Perniagaan .................................................................................. ... 56 5.4.18 Bank dan Lembaga Kredit ... ................................................................................... . 57 5.4.19 Pariwisata................................................................................................................... .. ................. 57 5.4.20 Pendapatan Keluarga ... .......................................................................................... .. 57 5.4.21 Kontribusi Ekonomi PTNNT Kepada Pemerintah ................................................. .. 59 5.4.22 Profil Masyarakat di Area Studi ............................................................................... ... 60 5.4.23 Pertemuan dengan Pemangku Kepentingan ........................................................ . 78 6.0 ANALISIS DAMPAK SOSIAL ... ............................................................................................................ 79 6.1 Perubahan Penduduk dan Demografi ........................................................................................... 80

6.2 Perubahan Ekonomi .......................................................................................................................... 83 6.2.1 Pekerjaan dan Tenaga Kerja ... ........................................................................ 83 6.2.2 Peluang Ekonomi Lain ........................................................................................ 84 6.2.3 Pendapatan Keluarga ... ..................................................................................... 85 6.2.4 Pajak dan Royalti ... .......................................................................................................................... 87

6.3

Pengelolaan Sumber Daya Alam ... ....................................................................................................... . 89

6.4 Ketersediaan Infrastruktur dan Pelayanan Sosial .............................................................................. .. 90 6.4.1 Pendidikan ................................................................................................................ .................... 90

6.4.1 6.4.2 6.4.3 6.4.4 6.4.5 6.4.6 6.5 6.6 6.7 6.8 6.9 6.10

Kesehatan dan Fasilitas Kesehatan ....................................................................... ... 92 Program Kesehatan Masyarakat ........................................................................... . 93 Air Bersih dan Sanitasi ............................................................................................ . 94 Listrik dan Energi ...................................................................................................... .................... 94 Transportasi dan Komunikasi ................................................................................. .. 94 Keselamatan Kerja dan Sekuriti ............................................................................. ... 94

Kelompok Rentan ..................................................................................................................................... . 95 Warisan Budaya ........................................................................................................................................ ... 96 Konflik Sosial ... ......................................................................................................................................... ... 96 Perubahan Gaya Hidup dan Budaya .................................................................................................... .. 98 Persamaan Jender ... ................................................................................................................................ ... 99 Penutupan dan Reklamasi Tambang ................................................................................................... ... 99

7.0 RENCANA PENGELOLAAN SOSIAL ........................................................................................................ . 101 7.1 7.2 7.3 7.4 Dokumen Rencana Kerja PTNNT yang ditelaah ... ............................................................................ ... 102 7.1.1Rencana Strategis Pengembangan Masyarakat (2009-2013) ... .......................................... ...1 03 Mitigasi Dampak Sosial ........................................................................................................................... . 104 Pembiayaan Mitigasi ................................................................................................................................ ... 110 Struktur Tim Mitigasi ................................................................................................................................ . 110

8.0 REFERENSI ............................................................................................................................................................... .. 112 TABEL:

Tabel ES.1 – Ringkasan Penduduk di Area Studi (1994 and 2008) ............................................................................................................................ii Tabel ES.2 - Penghasilan Bulanan (2008) ... ..................................................................................................................................................................v ii Tabel ES.3 - Ringkasan Dampak Potensial dan Upaya Mitigasi ............................................................................................................................... xiii Tabel 1.1 - Profil Perusahaan PTNNT ... ......................................................................................................................................................................... 4 Tabel 1.2 - Cadangan Mineral PTNNT (December 2008) ... ......................................................................................................................................... 7 Tabel 4.1 – Sebaran Pendududuk 1994 per desa di Kec. Jereweh ... ...................................................................................................................... 17 Tabel 4.2 - Jumlah Penduduk berdasarkan sumber air minum di Kec. Jereweh ... ............................................................................................... 19 Tabel 4.3 - Mitra Program Pengembangan Masyarakat PTNNT .............................................................................................................................2 7 Tabel 4.4 - Proyek Pengembangan Masyarakat (ComDev), 1998-2009 ... ................................................................................................................ 29 Tabel 5.1 – Karakteristik Sosial dan Demografi Penduduk Indonesia (Estimasi 2009) ..........................................................................................3 5 Tabel 5.2 - Ringkasan Indikator Ekonomi Indonesia (Estimasi 2008) ... ................................................................................................................... 37 Tabel 5.3 - Cakupan, Penduduk dan Kepadatan Penduduk di Kabupaten Sumbawa Barat (2004) ... 40 Tabel 5.4 - Cakupan, Penduduk dan Kepadatan Penduduk di Kabupaten Sumbawa Barat (2007) ... 41 Tabel 5.5 - Perbandingan Fasilitas Pendidikan di Lingkar Tambang Batu Hijau Mine, Sebelum (1995) dan Setelah Operasi (2002, 2003, 2004) ... 42 Tabel 5.6 – Jumlah SD, Siswa dan Guru * (2007) ... .................................................................................................................................................... 43 Tabel 5.7 - Jumlah SMP, Siswa, dan Guru * (2007) ................................................................................................................................................... 43

Tabel 5.8 – Jumlah SMA, Siswa, dan Guru * (2007) ...................................................................................................................... 43 Tabel 5.9 – Jumlah fasilitas Kesehatan di sekitar tambang PTNNT (2007) .................................................................................................. 44 Tabel 5.10 – Jumlah Staf Kesehatan di Puskesmas Jereweh, Maluk dan Sekongkang (2007) ........................................................ 44 Tabel 5.11 - 10 Jenis penyakit yang paling sering diderita masyarakat (2004-2006) ... .................................................................... 45 Tabel 5.12 – Sumber Penerangan di Rumah Responden di Lingkar Tambang PTNNT (2003-2006) ... ...................................................................................................................................................................................................................4 8 Tabel 5.13 – Penduduk Kabupaten Sumbawa Barat Usia 15 Tahun atau lebih berdasarkan kegiatan pekan sebelumnya (2007) .................................................................................................................................................................................49 Tabel 5.14 – Penduduk Kabupaten Sumbawa Barat usia 15 Tahun atau lebih berdasarkan Pendidikan dan Jenis Kelamin (2007)... ....................................................................................................................................................4 9 Tabel 5.15 – Persentase TKA berdasarkan Pendidikan (2007) .......................................................................................................... 49 Tabel 5.16 – Karyawan PTNNT berdasarkan Daerah Asal (Triwulan 3, 2005) ... ....................................................................................... 50 Tabel 5.17 - Karyawan Kontraktor PTNNTberdasarkan Daerah Asal (Triwulan 3, 2005) ... ............................................................... 50 Tabel 5.18 – Karyawan PTNNT berdasarkan Daerah Asal (Desember 2008) ........................................................................................... 51 Tabel 5.19 – Sebaran Lahan per Kecamatan dan Pemanfaatannya di Kabupaten Sumbawa Barat (2007) ... .......................................................................................................................................................................................................54 54 Tabel 5.20 – Peralatan Pertanian Miliki Petani di Sekitar Tambang PTNNT (2003 dan 2004) Tabel 5.21 – Jumlah Ternak Milik Warga sekitar tambang PTNNT (2002, 2003, 2007) ........................................................................ 55 Tabel 5.22 – Jumlah Perahu Milik Nelayan di Kecamatan Jereweh (2002-2007) ............................................................................ 56 Tabel 5.23 – Infrastruktur Ekonomi di desa Lingkar Tambang (2004) ... ............................................................................................. 56 Tabel 5.24 – Hotel di Lingkar Tambang ............................................................................................................................................................ 57 Tabel 5.25 – Manfaat Ekonomi yang diterima Pemerintah Indonesia dari PTNNT (1997 - 2007) ...................................................59 Tabel 5.26 - Manfaat Finansial Tidak Langsung dari PTNNT (1997 Q2 - 2005) ................................................................................ 60 Tabel 6.1 Tabel 6.2 Tabel 6.3 Tabel 6.4 Ringkasan Penduduk di Area Studi (1994 and 2008) .......................................................................................................8 2 Penghasilan Bulanan (2008) ... ........................................................................................................................................................ 86 Perbandingan Fasilitas Pendidikan (1995 dan 2007) ... .................................................................................................... 90 10 Jenis penyakit yang paling sering diderita masyarakat (2004-2006) ... ..................................................................... 92

Tabel 7.1 - Ringkasan Dampak Potensial dan Upaya Mitigasi .................................................................................................................... 105

GAMBAR: Gambar ES-1 - Data Pertumbuhan Penduduk (1994 dan 2008) Gambar ES-2 - Data Pendapatan Rumah Tangga (1995 - 2007) Gambar ES-3 – Masyarakat di Area Studi: Persentase Di Bawah Garis Kemiskinan (2008) Gambar 1 - Peta Lokasi Umum Gambar 2 - Masyarakat di Area Studi Gambar 3 - Peta Lokasi Tambang Gambar 4 - Data Historis Pendanaan Pengembangan Masyarakat (2000 - 2008) Gambar 5 - Data Historis Dana Bantuan (2000 - 2009) Gambar 6 - Pemerintahan Daerah Kabupaten Gambar 7 - Data Historis Pendapatan Rumah Tangga (1995 - 2007) Gambar 8 - Data Historis Pertumbuhan Penduduk (1994 dan 2008) Gambar 9 – Masyarakat di Area Studi: Persentase Di Bawah Garis Kemiskinan (2008) Gambar 10 - Data Historis Jumlah Penerima Beasiswa (1998 dan 2009) LAMPIRAN: Lampiran A - Kebijakan Tanggung Jawab Sosial Newmont Asia Pasifik dan Draf Terkini Standar Tanggung Jawab Sosial Lampiran B - Prosedur Mempekerjakan Tenaga Kerja Wanita Lampiran C - Ringkasan Rapat Pemangku Kepentingan Lampiran D - Kebijakan Donasi PTNNT Lampiran E - Investasi Pengembangan Masyarakat (ComDev), Kecamatan dan Masyarakat 2000-2009

KATA PENGANTAR Tim penilaian dampak sosial AMEC Geomatrix melakukan kunjungan ke Proyek Batu Hijau tanggal 11 – 27 Agustus 2009. Perwakilan AMEC Geomatrix yang hadir pada kunjungan tersebut antara lain: Karen Lyncoln, ahli ilmu sosial senior Richard Leferink, ahli ekonomi proyek Fokus kunjungan tersebut adalah memperoleh data kondisi sosial-ekonomi di area studi yang diambil pada tahun 1994 dan 2008 guna membuat penilaian dampak sosial. AMEC Geomatrix mengucapkan terima kasih kepada personel PTNNT atas keramahan, bantuan dan komentar yang dimasukkan ke dalam dokumen penilaian dampak sosial final ini.

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

RINGKASAN EKSEKUTIF Laporan ini menyajikan hasil Penilaian Dampak Sosial (SIA) Proyek Tambang Tembaga-Emas Batu Hijau,yang dioperasikan oleh PT Newmont Nusa Tenggara (PTNNT) di bagian barat daya pulau Sumbawa, Indonesia. Proyek tersebut terletak di Kabupaten Sumbawa Barat Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB). PTNNT memerlukan data penilaian tersebut guna memperbarui informasi lingkungan dan manusia, memenuhi pedoman internal Newmont, serta memenuhi komitmen Newmont dalam menerapkan praktik terbaik internasional pada fasilitasnya di seluruh dunia. Proses SIA merupakan alat bantu yang efektif dan bermanfaat dalam memperoleh data penting mengenai aspek sosial ekonomi, sosial budaya dan sosial lingkungan. PTNNT menyusun Analisis Mengenai Dampak Lingkungan (AMDAL) untuk keperluan Proyek pada Oktober 1996 (PTNNT 1996) sebelum tahap konstruksi. Bagian-bagian mengenai sumber daya manusia yang awalnya menjadi referensi AMDAL telah diperbarui dalam studi SIA ini, mengingat lingkungan dan kondisi lingkungan manusia telah berubah sejak 1996, baik akibat konstruksi dan operasi tambang secara langsung maupun faktor-faktor lain secara tidak langsung (seperti Program Transmigrasi yang dijalankan oleh pemerintah Indonesia). Studi ini telah memenuhi persyaratan Standar Kinerja International Finance Corporation (IFC) 2006, Equator Principles, Tujuan Pembangunan Milenium serta Standar dan Kebijakan Tanggung Jawab Sosial Newmont Asia Pasifik. SIA menggabungkan informasi rona awal sosial yang tersedia tahun 1994 dengan data PTNNT yang diperoleh selama pemetaan tingkat kemiskinan 2008 melalui pembaruan data rona awal dan pencantuman masyarakat relokasi transmigrasi. SIA memperpanjang batas waktu analisis sampai 2015. PTNNT bermaksud menjadikan SIA ini “dokumen hidup” yang berisi catatan upaya yang pernah dilakukan dan memberikan baik gambaran umum mengenai pelajaran penting yang dapat dipetik maupun perspektif ke depan. Di masa mendatang, dokumen ini akan direvisi guna menyesuaikan dengan perubahan terhadap kondisi sosial konomi yang terjadi di “Area Studi”. Pada 1990, PTNNT menemukan cebakan besar porfiri tembaga yang mengandung sedikit emas dan perak. Proyek Batu Hijau dimulai pada 1996. Proyek konstruksi senilai US$1,8 miliar berhasil diselesaikan pada 1999, dan PTNNT mulai beroperasi penuh pada bulan Maret 2000 dengan perkiraan usia tambang lebih dari 30 tahun. Penambangan di Batu Hijau diperkirakan akan berlangsung selama periode 20102022 sampai batas penambangan akhir dengan perkiraan total bijih 1,39 miliar ton, dengan kadar tembaga rata-rata 0,49 persen dan emas 0,34 (gram per ton - g/t). Sumur tambang (pit) akan berbentuk melingkar dengan titik pusat di bagian tengah dengan diameter antara 2,4 sampai 3,1 km dan kedalaman maksimum sekitar 420 m di bawah permukaan laut. Pada 2008, tambang Batu Hijau telah mencapai fase penambangan ke-4 dengan total 678,77 juta ton bijih yang ditambang dan 1,8 miliar batuan sisa dipindahkan.

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

i

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Seluruh kegiatan penambangan di Batu Hijau akan selesai pada 2022, sedangkan pemrosesan bijih dari timbunan bijih (stockpile) akan berlanjut sampai 2027. Penjadwalan produksi dan tonase yang ditambang dibuat berdasarkan pada rencana penambangan yang disusun pada akhir 2008. PTNNT telah menyelesaikan Rencana Penutupan Tambang (PTNNT 2009) yang mencakup kebutuhan pengembangan jangka pendek, menengah dan panjang di area tambang. Proyek dan fasilitas pendukung berada di tiga kecamatan: • • • Prasarana pendukung berada di Kecamatan Maluk (pembangkit listrik, pelabuhan, gudang konsentrat, warehouse, tangki bahan bakar, dll.) Pemukiman dan kantor, lokasi tambang, instalasi pengolahan bijih dan prasarana proses berada di Kecamatan Sekongkang. Prasarana pemrosesan dan tambang berada di Kecamatan Jereweh.

Penilaian disusun berdasarkan dampak permasalahan, yang teridentifikasi melalui pemeriksaan dokumentasi yang ada dan menggunakan temuan dari lapangan yang diperoleh dari lokasi Proyek, termasuk Diskusi Kelompok Fokus dengan kelompok lokal dan para pemangku kepentingan utama (termasuk pihak berwenang setempat dan organisasi terkait). KESIMPULAN DAN REKOMENDASI Ringkasan kesimpulan dan rekomendasi terdapat di bawah ini, yang secara rinci disajikan dalam Bagian 6 - Analisis Dampak Sosial dan Bagian 7 – Rencana Pengelolaan Sosial. Hal pokok yang muncul dari analisis penilaian dampak sosial adalah sebagai berikut: • • • • • • • • • • Populasi dan Perubahan Demografis, Perubahan Lingkungan Ekonomi, Pengelolaan Sumber Daya Alam, Ketersediaan Prasarana Sosial dan Jasa, Kelompok Rentan, Kekayaan Budaya, Konflik Sosial, Perubahan Gaya Hidup dan Budaya, Kesetaraan Gender, dan, Penutupan Tambang dan Rehabilitasi.

Berikut adalah ringkasan masing-masing hal pokok, kesimpulan dan rekomendasi tersebut: Perubahan Penduduk dan Demografi Masyarakat yang tinggal di Area Studi meningkat secara dramatis sejak tahap konstruksi Proyek (Tabel ES.1). Penting diperhatikan bahwa dari sekitar 28.000 orang yang tinggal di Area Studi pada 2008 (Gambar ES-1), hampir 10% di antaranya tinggal di area transmigrasi yang disediakan oleh pemerintah Indonesia dengan sedikit atau tidak ada sama sekali hubungan dengan Proyek. Sementara, 10% populasi lainnya tinggal di Buin Batu, yaitu area pemukiman (townsite) yang dibangun oleh PTNNT untuk karyawan dan keperluan administrasi.

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

ii

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Tabel ES.1 - Ringkasan Jumlah Masyarakat di Area Studi (1994 dan 2008)
Kecamatan/Masyarakat Kecamatan Maluk Benete Mantun dan Maluk Loka Mantun Maluk Loka Bukit Damai Pasir Putih Kecamatan Sekongkang Sekongkang Atas Sekongkang Bawah Ai’ Kangkung Tongo Tatar Talonang Baru Buin Batu Kecamatan Jereweh Goa Dasan Anyar Belo Beru Area Studi 1994 Jumlah Penduduk AMDAL 124 - 200 (1) 124 - 200 --(1) (1) 2.078 1.642 436 (2) (1) (2) (2) -7.216 2.478 (3) 2.546 2.192 9.418 - 9.494 2008 Jumlah Penduduk PTNNT 9,148 - 10,341 1.556 3.837 - 3.893 1.893 - 2.009 1.828 - 2.000 1.863 - 3.000 1.892 9.676 - 10.118 1.799 - 2.373 901 - 1.135 912 - 1.014 1.270 623 937 3.000 7.709 1.389 1.251 2.148 2.921 26.533 - 28.168

Sumber: (Dames & Moore 1995, PTNNT 2008 Data Pemetaan Angka Kemiskinan dan Lampiran C) Catatan: (1) - Data jumlah populasi tidak tersedia. (2) - Desa transmigrasi dibangun pada 1994 atau setelah 1994 - data penduduk tidak tersedia. (3) - Dimasukkan ke dalam penduduk Goa pada 1994.

Meskipun pertumbuhan populasi berdasarkan tenaga kerja sangat jelas terlihat selama masa konstruksi Proyek dan start-up operasi, PTNNT tidak mengantisipasi perubahan besar terhadap tenaga kerjanya selama lima tahun ke depan. Dengan asumsi tingkat pertumbuhan tahunan yang konstan pada ‘tingkat pertumbuhan alami’ sebesar 1,5 persen per tahun, diperkirakan jumlah populasi di Area Studi akan mencapai 30.000 orang pada 2015. Pertumbuhan alami adalah jumlah kelahiran dikurangi jumlah kematian dalam setiap komunitas. Mengingat pertumbuhan akan mencerminkan penambahan/pertumbuhan yang alami, maka tidak ada antisipasi terhadap dampak ketersediaan pemukiman atau jasa/prasarana masyarakat. Diperkirakan jumlah populasi di Area Studi akan turun secara tajam saat operasi tambang berhenti. Banyak pekerja pendatang beserta keluarganya akan kembali ke daerah asalnya atau pindah ke tambang/pekerjaan lain. Pemerintah Indonesia mungkin memutuskan untuk merelokasi masyarakat ke area tersebut namun hal itu di luar lingkup analisis ini. PTNNT perlu memantau pertumbuhan penduduk selama lima tahun ke depan guna mengevaluasi dampak dan menentukan apakah perusahaan memerlukan masukan ke dalam proses, terutama berkenaan dengan transmigrasi.

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

iii

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Perubahan Lingkungan Ekonomi Sebelum masa konstruksi dan operasi, sebagian besar Area Studi di Batu Hijau merupakan lahan pertanian dengan 74% dari total tenaga kerja bekerja di sektor pertanian atau kegiatan terkait lainnya. Jumlah penduduk yang bekerja di bidang perdagangan dan jasa masing-masing 15% dan 4% dari total tenaga kerja yang ada. Kegiatan ekonomi utama di Area Studi meliputi kegiatan bertani (bercocok tanam dan peternakan), kegiatan industri kecil, dan perdagangan. Manfaat langsung yang dirasakan dari kehadiran Proyek adalah ketersediaan lapangan pekerjaan, baik di tingkat nasional maupun lokal. Lapangan pekerjaan tersedia secara langsung maupun tidak langsung, dan setiap gaji yang dibayarkan memiliki efek pengganda pada individu, anggota keluarga dan masyarakat luas. Departemen Sumber Daya Manusia PTNNT menerapkan kebijakan penggunaan tenaga kerja lokal guna memberikan kesempatan bekerja yang lebih luas kepada masyarakat berdasarkan kedekatan jarak tempat tinggal dengan Proyek. Pada 2008, Proyek mempekerjakan sebanyak 4.150 orang karyawan. Dari jumlah tersebut, 2.652 orang (64%) berasal dari Provinsi NTB dan 1.498 dilaporkan berasal dari luar NTB. Pada April 2009, PTNNT mendata sebanyak 258 vendor dan pemasok berasal dari Kecamatan Jereweh, Maluk, Sekongkang, Taliwang, Brang Rea, Brang Ene, Seteluk dan Tano. Dari angka tersebut, 78 orang bekerja aktif di PTNNT. Kontraktor aktif yang dipekerjakan pada 2005 sebanyak 2.809 tenaga tidak terampil, semi-terampil dan terampil. Dari angka tersebut, 1.873 orang berasal dari Provinsi NTB, dan 936 berasal dari luar Provinsi. Pada 2009, sekitar 1,5 persen (64 orang) karyawan PTNNT adalah karyawan asing/ekspatriat. Penurunan angka karyawan asing telah membuka banyak peluang posisi tinggi bagi karyawan nasional dan telah meningkatkan keterampilan dasar bagi seluruh penambangan di Indonesia. PTNNT juga telah menerapkan kebijakan yang mengatur penerimaan tenaga kerja wanita, yang memerlukan persyaratan khusus untuk dipenuhi (lihat Bagian 6 - Kesetaraan Gender).

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

iv

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Gambar ES-1: Data Historis Pertumbuhan Penduduk
12,000 10.000 8.000 6.000 Kecamatan Jereweh Kecamatan Sekongkang Kecamatan Maluk 4.000
2.000 0

1994

2008

Perkiraan Pertumbuhan Penduduk Kisaran Rendah (1994 & 2008)

12.000

10.000

8.000 6.000 4.000 Kecamatan Jereweh Kecamatan Sekongkang Kecamatan Maluk

2.000 0

Perkiraan Pertumbuhan Penduduk Kisaran Rendah (1994 & 2008)

Sumber: Dames & Moore 1995, Data Pemetaan Kemiskinan 2008, PTNNT dan Lampiran C

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

v

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

PTNNT tidak mengantisipasi perubahan signifikan terhadap tenaga kerjanya, dan penggunaan tenaga kerja akan tetap stabil selama masa operasi. Namun demikian, dengan tidak adanya perluasan tambang, diperkirakan jumlah tenaga kerja akan semakin berkurang mendekati penutupan tambang pada 2022 [Proyek memasuki reklamasi dan penutupan]. Departemen Kontrak dan Pembelian PTNNT telah mengembangkan program “Local Business Initiative” [LBI] atau Inisiatif Bisnis Lokal, yang menggunakan kategori kontraktor yang sama berdasarkan jarak dengan Proyek. Selain itu, departemen tersebut bersama-sama dengan LBI, bekerja sama dengan kontraktor lokal melakukan pelatihan pengembangan bisnis dan kewirausahaan, penyuluhan pajak, pemberian modal, pengelolaan konstruksi dan sumber daya manusia, dan pemberian akses untuk fasilitas Pusat Usaha yang disponsori oleh PTNNT. Pada bulan April 2009, PTNNT mencatat sebanyak 258 vendor dan pemasok terdaftar sebagai “Lokal-Lokal” (yakni pemasok yang terdaftar di kecamatan Jereweh, Maluk, Sekongkang, Taliwang, Brang Rea, Brang Ene, Seteluk dan Tano). Dari jumlah ini, 78 di antaranya merupakan pemasok aktif yang bekerja di PTNNT. Kontraktor aktif mempekerjakan sebanyak 2.809 tenaga tidak terampil, semiterampil dan terampil pada 2005. Dari jumlah tersebut, sebanyak 1.873 orang berasal dari Provinsi NTB dan 936 orang berasal dari luar Provinsi NTB. Proyek telah memberikan peluang ekonomi lain secara tidak langsung, yang tidak berkaitan dengan LBI. Sebuah survei yang dilakukan terhadap 350 rumah tangga menunjukkan bahwa selain sektor pertanian 41,1% dan perikanan 6,6%, sekitar 12,6% kepala rumah tangga bekerja di bidang jasa; 8,9% di bidang perdagangan; 5,7% di bidang kerajinan tangan; 12,9% sektor swasta (termasuk pertambangan); dan 12% bekerja sebagai karyawan pemerintah (PPLH Unram 2006). Tidak diketahui berapa jumlah bisnis baru yang muncul di Lombok dan daerah lain di NTB, yang bukan bagian dari LBI. Peningkatan intensitas lalu lintas udara di bandara Selaparang Mataram telah memberikan manfaat bagi masyarakat lokal. Selain itu, usaha-usaha lokal juga berkembang di depot pelabuhan Lombok Timur guna melayani karyawan dan keluarganya yang tinggal di area tersebut. Pendapatan bulanan keluarga sebelum operasi tambang menunjukkan bahwa 83% responden hanya berpenghasilan di bawah US$22 (sekitar Rp200.000,-) dan 44% dilaporkan kurang dari US$11 (sekitar Rp100.000,-). Sejak operasi tambang dimulai, rata-rata pendapatan keluarga meningkat sekitar US$149 (sekitar Rp1.340.000) dan pada 2005 sampai 2006 rata-rata US$254 (sekitar Rp2.283.000) (Gambar ES-2). Tabel ES.2 memuat data pendapatan bulanan keluarga dalam kuesioner Pemetaan Kemiskinan 2008. Masyarakat yang tinggal berdekatan dengan kegiatan tambang memiliki tingkat pendapatan tertinggi. Masyarakat yang masih bergantung pada sektor pertanian memiliki tingkat pendapatan terendah. Proyek juga menciptakan peluang tidak langsung di bidang ekonomi, seperti pasar lokal. Perdagangan bahan suplai dan jasa juga tumbuh di Area Studi. Menurut studi yang dilakukan oleh World Bank Group (WBG) pada 2009: “Meskipun telah terjadi tingkat pertumbuhan makroekonomi yang mengesankan selama beberapa tahun terakhir, namun angka kemiskinan tetap tinggi di Indonesia

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

vi

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

dengan 36 juta (16,7%) penduduk berada di bawah garis kemiskinan (US$1,55/hari) dan hampir setengah jumlah populasi (49%) memiliki pendapatan di bawah US$2/hari (2007)” (WBG 2009). Garis kemiskinan yang diukur dalam dolar Amerika Serikat oleh WBG ditunjukkan pada kolom pertama Tabel ES.2. Berdasarkan nilai rupiah pada 2008, US$1,55 sampai US$2,00 per hari kurang lebih setara dengan Rp420.000,- sampai Rp540.000,per bulan atau rata-rata Rp480.000 per bulan.

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

vii

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Pendapatan per bulan warga desa lingkar tambang (dalam rupiah)

Pendapatan per bulan warga desa lingkar tambang (dalam dolar)

Sumber: PPLH Unram, 2008

Gambar ES-2: Data Historis Penghasilan Keluarga

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

viii

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Tabel ES.2 - Penghasilan Bulanan (2008)
Persentase Pendapatan Responden Lokasi Kurang Dari US$55 (Rp500.000,) 12% 18% 5% 2% 17% 17% 16% 55% 33% 55% 64% Antara US$55-167 (Rp500.000-1.500.000) 29% 40% 50% 36% 35% 47% 40% 24% 39% 36% 35% Antara US$167-389 (Rp1.500.000-3.500.000) 22% 22% 38% 35% 25% 20% 28% 11% 15% 9% 1% Lebih Dari US$389 (Rp3.500.000) 30% 26% 7% 27% 22% 16% 17% 9% 13% 0% 0%

Kecamatan Maluk Mantun Maluk Bukit Damai Benete Pasir Putih Kecamatan Sekongkang Sekongkang Bawah Sekongkang Atas Ai’ Kangkung Tongo Tatar Talonang Baru Kecamatan Jereweh Goa Dasan Anyar Belo Beru

42% 34% 39% 32%

26% 38% 36% 38%

17% 17% 19% 14%

15% 11% 13% 9%

Sumber: Data Pemetaan Angka Kemiskinan 2008 PTNNT

Dengan perkecualian Desa Mantun, Bukit Damai dan Benete di Kecamatan Maluk dan Sekongkang Atas (Kecamatan Sekongkang), penghasilan masyarakat di Area Studi dilaporkan masih di bawah garis kemiskinan (penghasilan bulanan Rp500.000,atau kurang) jika dibandingkan dengan tingkat nasional (16,7%). Dan seperti halnya yang ditunjukkan oleh data tingkat pendapatan bulanan secara umum, kemiskinan semakin jelas terlihat di area yang terletak semakin jauh dari tambang. Persentase tingkat kemiskinan (di bawah garis kemiskinan) masyarakat yang memiliki keluarga yang bekerja di tambang [baik secara langsung maupun tidak] merupakan yang paling kecil; persentase tertinggi tingkat kemiskinan dipegang oleh masyarakat yang mengandalkan penghasilan dari sektor pertanian. Masyarakat yang tinggal di area transmigrasi Ai’ Kangkung, Tatar, dan Talonang Baru menduduki persentasi tertinggi sebagai masyarakat yang hidup di bawah garis kemiskinan (Gambar ES-3). PTNNT memberikan bantuan modal bergulir serta beberapa pelatihan keterampilan untuk masyarakat, yang dilakukan oleh dua yayasan yang didukung oleh PTNNT, yaitu Yayasan Olat Parigi (YOP) dan Yayasan Pembangunan Ekonomi Sumbawa Barat (YPESB). Keberadaan Proyek di Kecamatan Sekongkang secara signifikan telah meningkatkan pendapatan daerah melalui pembayaran pajak dan royalti. Total pajak dan royalti kepada pemerintah Indonesia mencapai lebih dari US$468,3 juta (sekitar Rp4,2 triliun) pada 2008 saja. Royalti yang dibayarkan kepada pemerintah pada 2008 sekitar US$12,7 juta (sekitar Rp114,3 juta).

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

ix

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Tanpa perluasan Proyek, pembayaran pajak dan royalti yang dibayarkan oleh perusahaan kepada pemerintah akan berhenti saat penutupan tambang pada 2022. Dana yang diberikan oleh pemerintah kepada masyarakat di Area Studi, Kecamatan dan Kabupaten kemungkinan juga berkurang. Tidak jelas berapa banyak dana yang diberikan oleh pemerintah kepada Area Studi dari pembayaran pajak dan royalti PTNNT kepada pemerintah.

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

x

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Gambar ES-3 – Masyarakat di Area Studi: Persentase Di Bawah Garis Kemiskinan Proyek Batu Hijau (2008)
Masyarakat Kecamatan

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

xi

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Saat penutupan tambang pada 2022 dan tanpa adanya perluasan tambang, kondisi ekonomi masyarakat di Area Studi tampaknya akan menurun. Peluang ekonomi yang ada meliputi peluang-peluang yang telah ada sebelum proyek, seperti mengumpulkan dan menggunakan produk hutan. Selain itu, industri lain yang dikembangkan oleh PTNNT bersama dengan masyarakat meliputi pertanian, keterampilan berwirausaha, akuakultur dan rekreasi serta pariwisata. Dengan bantuan PTNNT melalui pembentukan dan pembinaan bidang-bidang tersebut, diharapkan kehidupan masyarakat terus meningkat saat ini maupun pasca proyek tambang. Pengelolaan Sumber Daya Alam Proyek Batu Hijau berada dalam kawasan hutan lindung pemerintah, yang mengalami penurunan kualitas akibat penebangan dan pemanfaatan sebagai area pertanian. PTNNT telah memperoleh izin perpanjangan penggunaan kawasan hutan (pinjam pakai), yang memastikan bahwa PTNNT akan terus beroperasi sampai 2022. Tidak ada dampak terhadap pengelolaan sumber daya alam atau akses ke kawasan hutan akibat adanya proyek Batu Hijau. Terdapat lahan pertanian yang cukup banyak di sekitar area gunung, dan PTNNT telah membangun sistem irigasi dan program penyuluhan untuk meningkatkan hasil panen. Beberapa hal berkenaan dengan lingkungan berpotensi mempengaruhi masyarakat di Area Studi. Pertama, dampak jangka panjang penempatan tailing dasar laut terhadap perikanan laut dan dampak jangka panjang penambangan terhadap kualitas dan kuantitas air tanah dan sungai yang digunakan oleh penduduk di Area Studi untuk mandi, mencuci dan minum. PTNNT secara berkala memantau kualitas air tanah dan permukaan. Kualitas air tersebut saat ini memenuhi parameter pemantauan untuk kesehatan dan keamanan. Selain itu, investasi pengembangan masyarakat untuk MCK telah menyebabkan berkurangnya penggunaan air sungai untuk mandi, mencuci, dan minum secara signifikan. Ketersediaan Prasarana Sosial dan Jasa, Program ComDev memberikan dampak sangat signifikan dalam bidang prasarana dan fasilitas di seluruh Area Studi dalam hal input langsung seperti fasilitas dan peralatan baru serta proses seperti pelatihan. PTNNT telah menambah jumlah gedung sekolah di Kecamatan Jereweh, Sekongkang dan Maluk. Pada 2007 terdapat 2.987 siswa SD; 834 siswa SMP; dan 339 siswa SMU di Area Studi. Jumlah tersebut belum termasuk siswa Madrasah Ibtidaiyah, Tsanawiyah, dan Aliyah. Peningkatan pesat jumlah prasarana pendidikan selama 10 tahun terakhir telah memberi banyak peluang bagi masyarakat di sekitar tambang untuk mengenyam pendidikan dan melanjutkan pendidikan di sekitar tempat tinggal mereka. PTNNT menyediakan bantuan berupa perpustakaan sekolah dan pengembangan jurnal di 24 sekolah. PTNNT juga menyediakan bantuan pendidikan, yang meliputi beasiswa untuk siswa berprestasi dan siswa kurang mampu. Sebelum 1997, dari seluruh provinsi di Indonesia provinsi NTB dikenal memiliki

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

xii

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

beberapa indikator sosial, kesehatan dan lingkungan yang tidak memuaskan (GOIUNICEF 2000). PTNNT telah membangun atau merenovasi puskesmas dan posyandu di masing-masing kecamatan, yaitu Jereweh, Maluk dan Sekongkang. PTNNT juga memberi bantuan peralatan medis dan pelatihan untuk 169 personel pemantau kesehatan masyarakat dan 197 petugas kesehatan masyarakat.

PTNNT bekerja sama dengan International SOS (ISOS) dalam melaksanakan program pengendalian Malaria dan kesehatan masyarakat. Program tersebut diperuntukkan bagi 27.604 penduduk yang tinggal di Area Studi. Program ini bertujuan untuk mendorong kesadaran masyarakat akan pentingnya kesehatan, memantau dan menganalisis kondisi kesehatan masyarakat, terutama Malaria, TB dan HIV/STI di area proyek (ISOS 2008). Secara spesifik, sasaran program tadi adalah: • • • • • • • • • • • Mencegah epidemi atau penyebaran/penularan penyakit, Menambah wawasan mengenai jenis penyakit dan cara hidup sehat, Merespons kondisi gawat kesehatan dan membantu pemulihannya, Melakukan pengamatan dan diagnosis kesehatan, Mendiagnosis dan menyelidiki gangguan kesehatan serta melakukan penilaian terhadap risiko kesehatan, Menyediakan informasi, pendidikan dan kepedulian terhadap masalah kesehatan, Membuat kebijakan dan rencana sesuai kebutuhan guna mendukung kesehatan masyarakat, Menerapkan hukum dan peraturan guna menjaga keselamatan dan kesehatan masyarakat, Kaitkan pihak yang membutuhkan dengan layanan kesehatan, Memastikan ketersediaan personel kesehatan bagi karyawan, dan, Mengevaluasi keefektifan, akses dan kualitas staf dan puskesmas.

Berdasarkan statistik Program Kesehatan Masyarakat PTNNT, kasus malaria di Area Studi telah menurun secara drastis dari 47% dari populasi pada 1999 menjadi 0,62% pada 2008 (PTNNT 2009g). Prostitusi berkembang di Maluk disebabkan oleh banyaknya pekerja tambang lajang yang tinggal area tersebut. Meskipun praktik prostitusi telah diketahui oleh penduduk lokal, namun mengingat belum adanya masalah khusus yang muncul maka pekerja seks, prostitusi dan larangan dalam Islam terhadap hal tersebut kurang begitu menonjol. Di seluruh dunia, area tambang seringkali menjadi pemicu berkembangnya praktik prostitusi. Nusa Tenggara Barat Dalam Angka 2009 melaporkan bahwa 50% dari 220 kasus HIV/AIDS di provinsi tersebut pada 2008 terjadi di Kota Mataram dan 10% di Sumbawa Barat (22 kasus). Risiko kesehatan berkaitan dengan HIV/AIDS dan penyakit kelamin menular lainnya telah dikomunikasikan dengan pekerja tambang dan masyarakat sekitar tambang melalui proses pendidikan, deteksi kasus dan strategi penanganan. ISOS menerapkan program evaluasi dan pemantauan spesifik, dan melaporkan temuannya kepada PTNNT, pemerintah kabupaten dan provinsi secara berkala. PTNNT telah membangun sarana air bersih dan layanan sanitasi di Area Studi bagi

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

xiii

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

lebih dari 10.000 orang. Sampai dengan 2006, hampir seluruh desa di sekitar tambang telah memiliki sumber penerangan di rumah kecuali di desa Ai’ Kangkung dan Tatar. Sebelum adanya operasi tambang, kondisi jalan di Area Studi kurang baik. Sampai dengan 2008, PTNNT telah memfasilitasi pembangunan dan perbaikan jalan sepanjang kurang lebih 400 km di area studi (PTNNT 2009 dan 2009b) melalui proyek ComDev. Selain jalur transportasi darat di Area Studi, tambang Batu Hijau telah meningkatkan secara drastis transportasi udara melalui pesawat Travira Air antara Sumbawa - Denpasar dan Mataram Benete dan layanan feri dari Benete ke Lombok. Masyarakat di Area Studi Maluk mengandalkan layanan keamanan dari Polsek Maluk. Pada 2008 terjadi 89 kasus yang dilaporkan; 63 kasus telah dilaporkan sampai dengan Agustus 2009. Secara umum, tindak kriminal yang dilaporkan berupa pencurian dan perkataan tidak menyenangkan.

Kelompok Rentan Pada 2008, PTNNT menyebarkan Kuesioner Pemetaan Kemiskinan untuk mengidentifikasi jumlah dan lokasi penduduk miskin di Area Studi guna mengembangkan langkah mitigasi. Secara umum, masyarakat transmigran di Desa Ai’ Kangkung, Tatar, dan Talonang Baru tergolong kelompok rentan atau kurang mampu karena: • Mereka direlokasi oleh pemerintah Indonesia dan mungkin tidak memiliki hubungan kekeluargaan atau keagamaan dengan penduduk lain di Area Studi; Mereka secara fisik terisolasi (khususnya penduduk di Desa Talonang Baru); dan, Mereka memiliki kemungkinan yang kecil untuk dipekerjakan oleh PTNNT atau kontraktornya.

Mereka hanya mengandalkan penghasilan dari sektor pertanian sehingga tingkat penghasilan mereka di bawah penduduk yang lain (Tabel ES.2). Berdasarkan pengalaman secara internasional, risiko utama pemukiman kembali secara tidak sukarela (seperti halnya para transmigran) adalah karena tidak memiliki: tanah, pekerjaan, rumah; kemunduran ekonomi; meningkatnya penyakit dan kematian; kekurangan pangan/gizi, ketidakteraturan kondisi sosial; dan kehilangan barang properti. Beberapa faktor seringkali terjadi bersamaan, misalnya: kehilangan tanah, pekerjaan, rumah, dalam suatu struktur sosial yang memburuk. Untungnya, hal tersebut tidak terjadi pada masyarakat di Area Studi. Sebagian besar keluarga transmigran tinggal di area yang sama sebelumnya dan mereka menerima sampai dengan dua hektar tanah di area transmigrasi. Sebagian besar penduduk menikmati cara hidup komunitas/keluarga, dan non-Muslim nampaknya dapat membaur dengan baik di dalam masyarakat.

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

xiv

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Kekayaan Budaya Di banyak negara yang sedang berkembang, pemakaman dan situs keramat sangat dihormati dalam kaitannya dengan para leluhur, yang turut mempengaruhi keyakinan masyarakat setempat. Hal ini tidak berlaku di Indonesia karena 99% penduduk di Area Studi adalam Muslim dan tidak menganut kepercayaan demikian. Konflik Sosial

Sistem dan struktur sosial di Area Studi telah mampu menjawab perubahan kondisi sosial. Kehadiran penduduk pendatang sebagai akibat keberadaan proyek memiliki dampak negatif maupun positif. Sisi negatifnya, proyek meningkatkan tekanan pada infrastruktur sosial seperti ketersediaan akomodasi, pendidikan dan kesehatan, air bersih dan sanitasi. Selain itu, terjadi kemerosotan moral seperti tindak kejahatan, prostitusi, obat-obatan terlarang dan tindak kekerasan. Kriminalitas dan prostitusi diakui merupakan dampak negatif keberadaan tambang yang tidak terhindarkan, di mana selain faktor kesehatan - hal tersebut juga cenderung menciptakan konflik antara suami-istri, bahkan perceraian serta ketidakharmonisan keluarga. Perwakilan Diskusi Kelompok Fokus mencatat bahwa cara hidup seseorang akan cenderung untuk mengalami pergeseran nilai dari solidaritas sosial menjadi lebih individualistis dan materialistis (Lampiran C). Sisi positifnya, masyarakat pendatang telah menyebabkan penduduk di Area Studi menjadi beragam dan berwawasan luas. PPLH Unram 2006 mencatat bahwa penduduk lokal ternyata meniru banyak perilaku para pendatang, terutama yang berkaitan dengan peningkatan produktivitas.

Dampak lain yang teridentifikasi meliputi peningkatan konflik dalam keluarga dan masyarakat, seringkali diekspresikan sebagai kecemburuan akibat peningkatan status finansial karyawan PTNNT dan kontraktornya. PTNNT mengetahui adanya kecemburuan sosial tersebut dan telah menjalankan program renovasi rumah bagi 75 keluarga non-karyawan di setiap komunitas. Sampai saat ini, sebanyak 75 rumah telah direnovasi di Tongo. Terdapat juga beberapa konflik antara penduduk lokal dan pendatang dari luar daerah serta antara penduduk lokal dan ekspat. Penerimaan kerja untuk para pendatang awalnya memicu konflik penduduk lokal karena mereka merasa lebih berhak atas pekerjaan tersebut. PTNNT menerapkan kebijakan penerimaan kerja yang lebih mengutamakan penduduk lokal berdasarkan kedekatan lokasi tempat tinggal dengan proyek. Guna mencegah konflik dan kesalahpahaman, perusahaan mengadakan proses penyadaran guna mendidik masyarakat mengenai persyaratan kerja dan menghilangkan pemikiran dari kemungkinan dampak negatif. Konflik sosial yang sama juga terjadi di Lombok, di mana para karyawan Batu Hijau tinggal bersama keluarga saat mereka libur. Pekerja tambang Batu Hijau bekerja dengan roster 4 hari kerja dan tinggal di fasilitas yang disediakan oleh perusahaan atau memilih tinggal di luar area proyek (di Area Studi). Mereka akan pulang ke

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

xv

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Lombok saat tidak bekerja [libur]. Pekerjaan shift seperti ini dapat mengganggu kehidupan berkeluarga dan menyebabkan stres. Selama diskusi dengan kelompok fokus, beberapa penduduk mengungkapkan kekecewaan mereka terhadap cara penanganan ComRel atas permasalahan dan/atau gagasan dari masyarakat setempat. Dapat dimengerti bahwa komunikasi yang terbuka dan berkesinambungan antara PTNNT dan perwakilan mansyarakat dapat mendorong kesadaran mengenai perubahan, menangani konflik dan mendorong harapan yang wajar. Selain itu, pengembangan sinergi perencanaan jangka panjang antara perusahaan dengan petugas kecamatan juga penting dilakukan. Perubahan Gaya Hidup dan Budaya Gaya hidup penduduk di Area Studi berubah secara drastis sejak masa konstruksi dan operasi tambang. Perubahan gaya hidup terjadi dari bercocok tanam (tradisional) menjadi industri dan berdagang. PPLH Unram 2007 melaporkan bahwa gaya hidup penduduk menjadi lebih terbuka dan kosmopolitan, sebagaimana ditunjukkan oleh beragamnya menu makanan dan prioritas pembelanjaan mereka. Pengeluaran konsumen telah bergeser dari kebutuhan utama seperti sandan, papan dan pangan menjadi pendidikan dan investasi. Terjadi peningkatan jumlah barang prestise seperti sepeda motor dan orang mulai melakukan investasi untuk masa depan anak mereka melalui pendidikan dan perintisan usaha. PPLH Unram 2006 mencatat bahwa masyarakat lokal tetap mempraktikkan upacara/ritual tradisional seperti acara perkawinan dan selamatan, meskipun gaya hidup mereka sudah modern. PTNNT menghormati budaya mayoritas penduduk muslim di Area Studi. Selain perubahan praktik kerja yang dijelaskan di bawah, perusahaan telah membangun beberapa masjid dan madrasah sebagai bagian dari program Pengembangan Masyarakat. Seluruh interaksi perusahaan/masyarakat diatur untuk menghormati hari raya umat muslim dan kepentingan budaya. Misalnya, PTNNT akan membuat struktur ulang pekerjaan selama bulan Ramadhan di mana umat muslim menjalankan ibadah puasa sejak dari pagi hingga petang. Selama bulan puasa target pekerjaan akan dikurangi dan karyawan akan memiliki kesempatan untuk mengadakan rapat keselamatan khusus. Karyawan diberi waktu untuk sembahyang 2 kali sehari (masing-masing sekitar 15-30 menit) dan pada hari Jumat karyawan dapat pulang lebih awal pada sore hari untuk libur akhir pekan. Sesuai ketentuan makanan Halal, produk makanan yang mengandung babi tidak diperbolehkan di fasilitas PTNNT sejak 2001/2002 (kecuali di tempat tinggal pribadi).

Kesetaraan Gender SIA menyoroti kesetaraan gender guna memastikan agar perempuan, yang seringkali lebih rentan secara ekonomi daripada pria, tidak diabaikan dalam penilaian dampak program pengembangan dan perencanaan sebagai bagian dari tanggung jawab sosial PTNNT yang lebih luas.

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

xvi

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

PTNNT tidak melakukan diskriminasi jenis kelamin dalam praktik perekrutan tenaga kerja. Peluang kerja yang tersedia di perusahaan sama bagi pelamar kerja wanita maupun pria, selama mereka memenuhi kualifikasi. Masyarakat menyadari bahwa sebagian besar pekerjaan di tambang dilakukan oleh pria. Pekerja wanita menduduki posisi tertentu sesuai dengan kelaziman dan ketentuan hukum di Indonesia, yang membatasi mereka untuk bekerja pada malam hari. Sebagain besar pekerja wanita bekerja di bagian administrasi dan pendukung, di mana mereka dapat bekerja pada shift siang. Sampai saat ini, sangat sedikit [atau tidak ada] kekecewaan masyarakat berkenaan dengan hal ini karena telah sesuai dengan standar masyarakat yang ada; diperkirakan tidak akan ada dampak lainnya sampai dengan 2015. Penutupan Tambang dan Rehabilitasi Banyak kejadian di seluruh dunia yang menunjukkan bahwa kondisi masyarakat akan mengalami penurunan setelah penutupan tambang. Hal itu terutama disebabkan oleh berakhirnya program pengembangan pasca tambang; prasarana sosial menurun dan peluang untuk pendidikan dan kesehatan menjadi berkurang. Tingkat kemiskinan umumnya akan mengalami kenaikan pasca tambang karena penghasilan masyarakat dari gaji sebagai pekerja tambang, jasa, penunjang lainnya untuk tambang akan berhenti. PTNNT telah membuat rancangan Rencana Penutupan Tambang yang menjelaskan pengaturan fasilitas, infrastruktur dan peralatan. Misalnya, fasilitas bangunan dan kantor, mess hall, dan fasilitas akomodasi dan rekreasi di Buin Batu townsite akan diserahkan penggunaannya kepada masyarakat. Perbaikan dan pemeliharaan infrastruktur selama 5 tahun pertama setelah penutupan tambang akan menjadi tanggung jawab PTNNT. Setelah periode tersebut, masyarakat setempat bertanggung jawab atas perbaikan dan pemeliharaan infrastruktur tersebut. Rencana Penutupan Tambang mengidentifikasi dampak potensial yang mungkin akan muncul setelah kegiatan penambangan berakhir, termasuk pengurangan tenaga kerja secara bertahap. Di samping itu, penutupan tambang juga berpotensi menghentikan beberapa program pengembangan masyarakat. PTNNT mengembangkan suatu pendekatan untuk menyiapkan masyarakat yang independen secara ekonomi dan tidak bergantung paa bantuan perusahaan. Unsur penting dari strategi mitigasi adalah suatu falsafah untuk memastikan bahwa pada saat penutupan tambang dilakukan, lembaga setempat akan mampu mengelola prasarana sosial secara efektif melalui pendekatan kemitraan antara Proyek, pemerintah dan para pemangku kepentingan guna memastikan pengelolaan jangka panjang dan berkelanjutan. Tabel ES.3 berisi ringkasan potensi dampak yang teridentifikasi, usulan langkah mitigasi, tindakan tambahan yang perlu dilakukan dan departemen PTNNT yang bertanggung jawab. Sebagian besar dampak yang teridentifikasi akan ditangani melalui program lanjutan PTNNT yang sudah berjalan, dan dikembangkan serta diawali oleh Departemen Hubungan Eksternal. Program tersebut meliputi Program Pengembangan Masyarakat dan Hubungan Kemasyarakatan.

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

xvii

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Tabel ES.3 - Ringkasan Potensi Dampak dan Upaya Mitigasi
Potensi Dampak Tambang Batu Hijau Upaya Mitigasi PTNNT Tindakan Yang Perlu Dilakukan oleh PTNNT Departemen PTNNT yang Bertanggung Jawab N/A

Perubahan Penduduk dan Demografis Penambahan jumlah Tidak ada penduduk dapat diakomodasi. Jumlah penduduk akan Tidak ada berkurang saat Proyek mendekati tahap penutupan dan reklamasi. Perubahan Lingkungan Ekonomi Perlu penyediaan lapangan Melanjutkan strategi pekerjaan untuk karyawan untuk mengganti nasional sesuai KK. posisi ekspat dengan karyawan nasional yang memenuhi persyaratan. Layanan jasa kontraktor dikurangi sementara Proyek mendekati tahap penutupan dan reklamasi. Penggunaan tenaga kerja langsung maupun tidak langsung akan berkurang saat Proyek mendekati penutupan dan reklamasi. Menambah pemasok, vendor dan masyarakat lokal guna mendorong peluang ekonomi lainnya.

Tidak ada

Tidak ada

N/A

Melanjutkan strategi penggunaan tenaga kerja

Pengelolaan Tambang Departemen Sumber Daya Manusia

Melanjutkan kerja sama dengan mitra Inisiatif Bisnis Lokal dan mencari peluang baru untuk diversifikasi.

Hubungan Masyarakat Pengembangan Masyarakat Departemen Kontrak dan Pembelian Grup Penutupan Tambang Hubungan Pemerintah

Pembayaran pajak dan royalti kepada pemerintah akan berkurang saat Proyek mendekati tahap penutupan dan reklamasi.

Program PTNNT yang menyediakan jasa dan menunjang pengembangan ekonomi mungkin tidak lagi memiliki dana saat Proyek memasuki tahap penutupan dan reklamasi. Pengelolaan Sumber Daya Alam

Mengidentifikasi jumlah pendanaan lokal saat ini dari pemerintah sesuai kegiatan penambangan PTNNT. Mengidentifikasi sumber pendanaan alternatif untuk program dan jasa. Mengidentifikasi sumber pendanaan alternatif untuk program dan jasa.

Memeriksa skema pendanaan alternatif. Meliputi konsep seperti dokumen kepemilikan properti.

Mengidentifikasi skema pendanaan alternatif.

Pengembangan Masyarakat Grup Penutupan Tambang

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

xviii

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Potensi Dampak Tambang Batu Hijau

Upaya Mitigasi PTNNT

Tindakan Yang Perlu Dilakukan oleh PTNNT

Pemerintah mungkin mengubah atau memberlakukan pembatasan tambahan pada Proyek.

PTNNT mungkin membuat perubahan terhadap rencana tambang, dan memerlukan pengkajian terhadap peraturan tambahan. Ketersediaan Prasarana Sosial dan Jasa Bantuan finansial PTNNT Mengidentifikasi untuk program pendidikan sumber pendanaan anternatif untuk dan kesehatan akan program dan jasa. berkurang saat Proyek Meliputi obligasi memasuki tahap PTNNT atau penutupan dan reklamasi. komitmen finansial Bantuan finansial untuk lainnya dari PTNNT, pemeliharaan prasarana pemerintah atau yang ada untuk pertanian lainnya. dan pengairan akan berkurang saat Proyek memasuki tahap penutupan dan reklamasi. Mengidentifikasi Penutupan proyek dan dekomisioning mungkin sumber pendanaan alternatif untuk memberi peluang program dan jasa tambahan (misalnya: untuk penerimaan dari penjualan yang mungkin dan pembangkit listrik menggunakan unsur setempat). tambahan akibat penutupan tambang.

Melanjutkan program Hubungan Eksternal guna memastikan agar pemerintah tetap menerima informasi mengenai Proyek dan manfaatnya.

Melanjutkan program Hubungan Eksternal.

Departemen PTNNT yang Bertanggung Jawab Hubungan Pemerintah

Mengidentifikasi skema pendanaan alternatif.

Pengembangan Masyarakat Grup Penutupan Tambang

Melanjutkan pencantuman kegiatan transisi ke dalam Rencana Penutupan Tambang dan Rencana Strategi Hubungan Masyarakat.

Pengembangan Masyarakat Grup Penutupan Tambang Bagian Layanan Teknis Bagian Pembangkit Listrik

Kelompok Rentan Masyarakat transmigran mungkin masih memerlukan bantuan.

Melanjutkan pencantuman masyarakat transmigran dalam program hubungan masyarakat guna mengidentifikasi permasalahan di waktu yang akan datang.

Melanjutkan program hubungan kemasyarakatan.

Hubungan kemasyarakatan Pengembangan Masyarakat

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

xix

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Potensi Dampak Tambang Batu Hijau

Upaya Mitigasi PTNNT

Tindakan Yang Perlu Dilakukan oleh PTNNT

Relokasi transmigran Muslim dan Non-Muslim oleh pemerintah Indonesia.di masa yang akan datang Kekayaan Budaya Tidak ada dampak PTNNT yang teridentifikasi Konflik Sosial Kecemburuan terhadap karyawan PTNNT.

Melanjutkan kerja sama dengan pemerintah Indonesia. Tidak ada

Tidak ada

Departemen PTNNT yang Bertanggung Jawab Hubungan Pemerintah

Tidak ada

N/A

Pendatang mencari pekerjaan.

Kecemburuan terhadap para transmigran yang menerima lahan. Peningkatan tindak kejahatan termasuk prostitusi.

Kurangnya komunikasi dengan penduduk setempat.

Melanjutkan rehabilitasi perumahan bagi non-karyawan Melanjutkan investasi infrastruktur yang memberikan manfaat bagi seluruh masyarakat. Terus memberikan informasi kepada penduduk setempat mengenai ketersediaan dan persyaratan pekerjaan. Terus memberikan informasi mengenai budaya dan peraturan setempat kepada karyawan. Tidak ada tindakan PTNNT untuk merespons program pemerintah. Memantau angka kejahatan dan bekerja sama dengan aparat penegak hukum setempat. Peningkatan komunikasi dengan penduduk setempat.

Melanjutkan program hubungan kemasyarakatan.

Hubungan Kemasyarakatan Pengembangan Masyarakat

Melanjutkan program hubungan kemasyarakatan.

Hubungan Kemasyarakatan

Tidak ada

Tidak ada

Mengembangkan kemitraan dengan aparat penegak hukum setempat.

Pengaman dan Sekuriti

Melanjutkan dan meningkatkan interaksi dengan masyarakat melalui pertemuan/rapat bulanan.

Hubungan Pemerintah Hubungan Kemasyarakatan

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

xx

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Potensi Dampak Tambang Batu Hijau

Upaya Mitigasi PTNNT

Tindakan Yang Perlu Dilakukan oleh PTNNT

Mempertimbangkan peningkatan staf di kantor perwakilan PTNNT melalui koordinasi yang lebih baik atau penggabungan Community Relations dan Community Development. Perubahan Gaya Hidup dan Budaya Tidak ada dampak PTNNT Tidak ada yang teridentifikasi Kesetaraan Gender Tidak ada dampak PTNNT Tidak ada yang teridentifikasi Penutupan dan Rehabilitasi Pemukiman dan Sesuai daftar dalam penggunaan lahan Rencana Penutupan pascapenambangan. Tambang (PTNNT 2009). Tidak ada

Departemen PTNNT yang Bertanggung Jawab Pengembangan Masyarakat

N/A

Tidak ada

N/A

Update berkala Rencana Penutupan Tambang.

Grup Penutupan Tambang Bagian Layanan Teknis Departemen Lingkungan Pengembangan Masyarakat

Pengelolaan program prasarana dan pembangunan berkelanjutan.

Penurunan kebutuhan tenaga kerja dan peluang ekonomi.

Rencana Pengembangan Masyarakat berdasarkan kesehatan, pendidikan, kesejahteraan masyarakat dan prasarana yang sesuai. Rencana Pengembangan Masyarakat yang berfokus pada pendekatan kemitraan antara PTNNT, pemerintah dan pemangku kepentingan terkait.

Informasi berkala dan penilaian keberhasilan Rencana Pengembangan Masyarakat.

Melanjutkan penelitian mengenai kegiatan pembangunan berkelanjutan bagi masyarakat.

Hubungan Pemerintah Grup Penutupan Tambang

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

xxi

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

1.0

PENDAHULUAN

Laporan ini menyajikan hasil Penilaian Dampak Sosial (SIA) di tambang tembagaemas Batu Hijau (Proyek) yang dioperasikan oleh PT Newmont Nusa Tenggara (PTNNT) di pulau Sumbawa bagian barat daya, Indonesia (Gambar 1). Proyek berada di Kabupaten Sumbawa Barat (KSB), Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB) (Gambar 2). PTNNT memandang penilaian tersebut perlu dilakukan guna memperbarui informasi mengenai lingkungan/masyarakat, memenuhi pedoman internal Newmont, dan pernyataan komitmen Newmont untuk menerapkan praktik terbaik internasional di seluruh fasilitasnya di dunia. Proses SIA merupakan alat bantu yang efektif dan berguna, yang menyediakan data sosio-ekonomi, sosiobudaya, dan sosio-lingkungan. Standar internasional penilaian lingkungan menyatakan bahwa SIAs diperlukan untuk memahami kemungkinan implikasi proyek tambang terhadap kondisi sosial dan lingkungan sekitarnya. Sebagai bagian penting dari proses mendapatkan izin di Indonesia, PTNNT telah menyiapkan Penilaian Dampak Lingkungan Terpadu (EIA) untuk proyek pada Oktober 1996 (PTNNT 1996). EIA tersebut merupakan bagian dari keseluruhan proses identifikasi dampak, yang disebut dengan Analisis Mengenai Dampak Lingkungan (AMDAL). Bagian sumber daya manusia di dalam AMDAL didasarkan pada laporan teknis yang disusun oleh Dames & Moore (1995). Laporan tersebut perlu diperbarui mengingat lingkungan dan masyarakat/manusia telah berubah. Beberapa perubahan tersebut dipengaruhi langsung oleh konstruksi aktual dan operasi tambang sedangkan perubahan lain muncul akibat faktor lain (seperti program bedol desa oleh pemerintah). Perubahan lingkungan masyarakat memotivasi penyelesaian SIA ini. Salah satu perubahan utama yang terjadi di lokasi Proyek sejak dikeluarkannya AMDAL 1996 adalah pembangunan desa Tatar; relokasi desa ini masih direncanakan oleh program Transmigrasi pada 1996. Saat ini masyarakat di Tatar (dulu dikenal sebagai SP-2) sedang membangun, di mana PTNNT melakukan pelbagai program pengembangan masyarakat yang meliputi proyek prasarana seperti sistem irigasi, perbaikan rumah, dan pembangunan gedung sekolah, klinik dan pusat kegiatan masyarakat. Belum ada dokumen formal yang diselesaikan berkenaan dengan penghitungan jumlah penduduk, keluarga, pekerjaan, atau tingkat pendidikan di Tatar. Selain itu, pada saat AMDAL 1996, PTNNT mengalami kekurangan data mengenai kondisi demografi masyarakat di “Area yang terkena dampak” di sekitar Proyek (Area Studi), terutama masyarakat Sumbawa dan Lombok sebagai tempat tinggal sebagian besar karyawan PTNNT dan keluarganya. Tantangan berat dalam menyelesaikan SIA ini adalah mencari data dasar sebagai proses perencanaan PTNNT untuk saat ini dan yang akan datang guna memenuhi kebutuhan para pemangku kepentingan, pihak berwenang dan masyarakat. Tidak tersedia data/informasi dasar sosial guna memantau dan mengevaluasi kecenderungan atau perencanaan program yang akan datang. Selain itu, tidak tersedia Rencana Pengelolaan Sosial formal tertulis untuk masyarakat di sekitar lokasi Proyek. Informasi dan rencana tersebut akan banyak digunakan di waktu yang akan datang, terutama untuk perencanaan penutupan tambang.

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

1

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

PTNNT bermaksud menjadikan SIA sebagai ‘dokumen hidup’ yang berisi upayaupaya yang pernah dilakukan dan menyediakan gambaran umum mengenai halhal yang dapat dipelajari maupun cara pandang di waktu yang akan datang. Dokumen tersebut akan dikaji ulang di waktu yang akan datang guna menyesuaikan dengan perubahan terhadap kondisi sosioekonomi di “Area yang terkena dampak.” SIA ini juga dibuat untuk melaporkan upaya yang dilakukan oleh PTNNT sejak 1996 berkenaan dengan pelaksanaan program sosial serta tanggung jawab sosial dan lingkungan, baik secara nasional maupun internasional.

Gambar 1 - Peta Lokasi Umum

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

2

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

3

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Gambar 2 - Masyarakat di Area Studi

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

4

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Uraian Proyek Pada 1990, PTNNT menemukan cebakan besar porfiri tembaga yang mengandung sedikit emas dan perak. Setelah dilakukan kajian teknis dan lingkungan yang rinci serta izin dari pemerintah, Proyek Batu Hijau dimulai pada 1996. Proyek konstruksi senilai US$1,8 miliar berhasil diselesaikan pada in 1999, dan PTNNT mulai beroperasi penuh pada bulan Maret 2000 dengan perkiraan usia tambang lebih dari 30 tahun. 1.1.1 PT Newmont Nusa Tenggara

PT Newmont Nusa Tenggara (PTNNT) - perusahaan Penanaman Modal Asing (PMA) yang terdaftar di Indonesia, memulai Proyek tambang terbuka tembaga dan emas Batu Hijau pada 1996. Awalnya, PTNNT dimiliki oleh Nusa Tenggara Mining Corporation (sebuah perusahaan afiliasi Sumitomo Corporation) (43,75%) dan Newmont Indonesia Limited (anak perusahaan Newmont Mining Corporation) (56,25%). Tabel 1.1 memuat ringkasan informasi mengenai profil Perusahaan. Table 1.1 - Profil PTNNT
Nama perusahaan Badan hukum Alamat Nomor Telepon Nomor Faksimili Status Modal Dewan Direksi PT Newmont Nusa Tenggara (PTNNT) Perseroan Terbatas Jl. Sriwijaya 258, Mataram 83126, Provinsi Nusa Tenggara Barat 0372-635318 0372-635319 PMA 1. Martiono Hadianto (Presiden Direktur) 2. Brian Hill 3. Rio Ogawa 4. Rudy Merukh 5. James Osterkamp

Sesuai dengan ketentuan dalam Kontrak Karya (KK) dan sebagai bagian dari keputusan panel arbitrase, maka Newmont dan Sumitomo telah menyelesaikan penjualan 17% saham kepada PT Multi Daerah Bersaing, sebuah perusahaan swasta Indonesian yang ditunjuk oleh Pemda. Penjualan tersebut terdiri dari 3% saham di PT Newmont Nusa Tenggara sebagai bagian dari kewajiban obligasi pada 2006, 7% sebagai bagian dari kewajiban divestasi 2007 dan tambahan 7% saham sebagai bagian dari divestasi 2008. Tujuh persen divestasi 2009 diberikan kepada PT Multi Daerah Bersaing dan PT Multicapital, sebuah perusahaan swasta. Akibat dari adanya divestasi, kepemilikan Newmont Batu Hijau berkurang dari 52,44% menjadi 48,50%, yang meliputi 17% saham ekonomi efektif yang diperoleh sebagai jaminan atas transaksi pinjaman dengan PT Pukuafu Indah, serta kepemilikan langsung [direct holding] Newmont sebesar 31,5%. Kesepakatan antara Newmont, PTNNT, dan PT Multi Daerah Bersaing berlaku dengan berakhirnya kewajiban divestasi 2009. Dengan kesepakatan ini, Newmont dan Sumitomo tetap memegang, selama saham gabungan mereka lebih besar daripada saham milik PT Multi Daerah Bersaing di PTNNT, hak terhadap operasional,

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

5

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

teknis, finansial Newmont dan praktik serta standar operasi dan manajemen Batu Hijau. Kesepakatan operasi akan tetap berlanjut selama Nusa Tenggara Partnership memegang lebih banyak saham di PTNNT daripada PT Multi Daerah Bersaing. Di dalam KK, 7% saham tambahan dan final milik PTNNT akan ditawarkan untuk dijual sampai dengan 31 Maret 2010, setelah kewajiban divestasi akan dipenuhi. Newmont mencatat bahwa sesuai dengan ketentuan ini, kepemilikan saham di Proyek Batu Hijau dapat dikurangi sampai dengan 27,56% dan kepemilikan saham Nusa Tenggara Partnership di PTNNT dapat dikurangi sampai 49%. Kesepakatan operasi dapat berakhir pada tahap ini, dan sebagai akibatnya Newmont dapat kehilangan kontrol efektif terhadap operasi Batu Hijau. 1.1.2 Uraian Tambang Saat Ini

Proyek Batu Hijau terletak di pulau Sumbawa bagian barat daya, Kabupaten Sumbawa Barat (KSB) Porvinsi Nusa Tenggara Batat (NTB). Proyek dan fasilitas pendukungnya berada di tiga kecamatan di wilayah KSB, sebagai berikut: • • • Kecamatan Maluk - lokasi prasarana pendukung (pembangkit listrik, pelabuhan, penyimpanan konsentrat, warehouse, tangki bahan bakar, dll.) Kecamatan Sekongkang - Akomodasi dan kantor, tambang, instalasi pengolahan bijih dan prasarana proses. Kecamatan Jereweh - Prasarana pemrosesan dan tambang.

Transportasi ke Batu Hijau dari Jakarta dilakukan menggunakan pesawat ke Mataram, ibu kota NTB yang berada di Lombok Barat. Dari bandara Selaparang di Mataram perjalanan akan dilanjutkan menggunakan seaplane atau helikopter ke pelabuhan Benete selama lebih kurang 20 - 25 menit. Rute alternatif yaitu perjalanan darat dari Mataram ke pelabuhan Kayangan selama 90 - 120 menit, dilanjutkan dengan transportasi menggunakan kapal feri sekitar 60 - 90 menit ke pelabuhan Benete. Lubang tambang Batu Hijau terletak 25 kilometer (km) dari pelabuhan Benete dan dapat dicapai dengan perjalanan darat sekitar 45 menit. Kegiatan dan area tambang PTNNT pada 2009 dan perkiraan sampai dengan 2015 dapat dilihat pada Gambar 3. Berdasarkan Rencana Penutupan Tambang (PTNNT 2009), Batu Hijau merupakan tambang terbuka dengan ketinggian 450 meter di atas permukaan laut. Tambang menghasilkan konsentrat tembaga yang mengandung sedikit emas dan perak. Konsentrat tersebut diekspor ke pabrik peleburan untuk pemrosesan selanjutnya. Batu Hijau menerapkan sistem penambangan terbuka konvensional menggunakan truk dan shovel sebagai peralatan utama untuk memindahkan batuan. Urutan kegiatan penambangan meliputi pengupasan tanah penutup dan batuan pelapis, pengeboran dan peledakan, serta pengangkutan. Batuan yang ditambang dikirim ke beberapa lokasi sesuai klasifikasinya. Bijih dikirim langsung ke crusher atau diletakkan di tempat penimbunan bijih [stockpile] di Sejorong dan Timbunan Timur [East dump]; batuan sisa dikirim ke fasilitas penempatan batuan sisa di Tongoloka (Gambar 3). Selama masa usia tambang (LOM) sebanyak 1,39 miliar ton bijih akan ditambang dari lubang tambang Batu Hijau, dengan kadar rata-rata tembaga [Cu] 0,49% dan emas [Au] 0,34% (gram per ton - g/t). Timbunan bijih di Sejorong dan timbunan Timur akan dikirim ke crusher apabila tidak ada pasokan bijih langsung dari

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

6

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

tambang dan saat bijih yang ditambang langsung harus dicampur guna memaksimalkan proses peremukan atau pemrosesan. Penambangan dilakukan secara bertahap guna memaksimalkan operasi penambangan. Tahapan penambangan dilakukan secara melingkar dengan jarak minimum antar tahap sekitar 100 m. Sampai dengan 2008, tambang Batu Hijau telah menyelesaikan fase keempat penambangan dengan total 678,77 juta ton bijih yang ditambang dan 1,28 milyar ton batuan sisa. Total mineral (lihat Tabel 1.2) di tambang Batu Hijau sampai dengan akhir 2008 adalah 1.046 juta ton bijih yang diklasifikasikan dalam kategori sumber mineral yang terukur, terindikasi, dan diketahui. Total cadangan dan sumber berfluktuasi berdasarkan pada harga logam (tembaga, emas dan perak) serta aspek teknis lainnya (karakteristik geoteknis dan geologi).

Gambar 3 - Peta Lokasi Tambang

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

7

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

8

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Tabel 1.2 - Kandungan Mineral PTNNT (Desember 2008)
Jenis Bijih Kandungan: • • • Cu – Tembaga Au – Emas Ag – Perak % g/t g/t Juta pon Ribu ons Ribu ons 0,40 0,27 0,93 9.106 9.197 31.325 unit Juta ton Total 1.046

Cu – Tembaga Au – Emas Ag – Perak

Catatan: Termasuk stockpile bijih 265 juta ton @ 0,34 % Cu; 0,11 gpt Au; 0,52 gpt Ag.

Penambangan di Batu Hijau diperkirakan akan berlangsung selama periode 20102022 sampai batas penambangan akhir. Sumur atau lubang tambang akan dibuat melingkar/mengerucut ke bawah, dengan diameter antara 2,4 sampai 3,1 km dan kedalaman maksimum 420 m di bawah permukaan laut. Lubang tambang akan dibuat berjenjang dengan ketinggian masing-masing jenjang 15 m dan 30 m dengan sudut landaian antara 35-55 derajat dan tanggul penangkap (catch berm) antara 8-22 m. Tambang Batu Hijau akan memanfaatkan area seluas sekitar 549,8 ha. Selama periode penambangan 2011-2016, hampir tidak ada bijih yang akan ditambang dari lubang tambang sebagai akibat keterlambatan pengembangan tahap penambangan lanjutan, karena keterlambatan diterbitkannya perpanjangan izin pinjam pakai. Selama periode tersebut, bijih dari stockpile Sejorong dan East Dump menjadi pasokan utama material ke instalasi pengolahan. Bijih dari tahap lanjutan akan mulai dikirimkan ke instalasi pengolahan pada 2017 dan berlanjut dampai akhir operasi penambangan pada tahun 2022. Kegiatan penambangan bijih di Batu Hijau diharapkan selesai pada 2022. Pemrosesan bijih dari stockpile akan tetap berlanjut sampai 2027. Penutupan tambang akan dimulai pada 2028 dengan program lima tahun – beberapa kegiatan pekerjaan sipil untuk tiga tahun, diikuti oleh periode pemeliharaan selama dua tahun. Karakteristik unik dari Proyek Batu Hijau adalah adanya sistem penempatan tailing yang dihasilkan dari instalasi pengolahan. Sistem ini disebut dengan Sistem Penempatan Tailing Laut Dalam. Sistem ini dirancang untuk mengalirkan material dengan mudah dan aman ke dasar ngarai teluk Senunu di dekat desa Tongo. Sistem penempatan tailing ini dirancang untuk meminimalkan kontak antara padatan atau cairan tailing dengan habitat air permukaan atau pesisir. Mulut pipa pengeluaran tailing berada pada kedalaman 106 m. Jalur pipa tailing di darat memanjang sejauh 6,1km menuju teluk Senunu. Pipeline choke station berfungsi menurunkan tekanan di dalam pipa saluran menggunakan empat buah choke berukuran 6m dan empat buah choke berukuran 2m. Setelah melewati choke station, saluran pipa berada di bawah tanah dan muncul kembali di bawah permukaan laut.

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

9

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

1.1.3

Perizinan Proyek

PTNNT menyiapkan Penilaian Dampak Lingkungan Terpadu (EIA) untuk Proyek pada October 1996 (PTNNT 1996), sebagai bagian dari keseluruhan proses identifikasi dampak dalam Analisis Mengenai Dampak Lingkungan (AMDAL). PTNNT dan pemerintah Indonesia menandatangani Kontrak Karya (KK) pada 2 Desember 1986. Area KK saat ini meliputi 87.540 ha yang terdiri dari 5 blok di pulau Sumbawa, sesuai Surat Keputusan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral No. 398.K/40.00/DJG/2005 tanggal 10 Oktober 2005.

Selain cebakan Batu Hijau, PTNNT juga memegang hak penambangan atas Elang sebuah cebakan yang memiliki kada porfiri tembaga dan emas tinggi yang terletak di 60 kilometer di sebelah timur Batu Hijau, serta Rinti - sebuah area eksplorasi potensial yang terletak 20 kilometer di sebelah timur Elang. Kedua lokasi tersebut berada di pulau Sumbawa. KK PTNNT berlaku selama 30 tahun sejak 1 Maret 2000 dengan dimulainya operasi Tambang Batu Hijau, sesuai Surat Keputusan Dirjen Pertambangan Umum No.148.K/20.01/DJP/2000, tanggal 28 April 2000. Sampai dengan 2008, Proyek Batu Hijau telah memasuki 8 tahun masa produksi. Selain KK, proyek juga menggunakan izin pinjam pakai. Sesuai dengan surat dari Menteri Kehutanan dan Perkebunan No. 405/Menhutbun-VII/1999 (tanggal 30 April 1999) kepada PTNNT berkenaan dengan pemanfaatan kawasan hutan sebagai area penambangan, Departemen Kehutanan dan Perkebunan pada prinsipnya menyetujui penggunaan Hutan ProduksiTerbatas ( HPT) dan Hutan Lindung (HL) di wilayah KSB, NTB, (dnegan area seluas sekitar 1.006 ha) untuk fasilitas saluran kontrol air, penimbunan lapisan tanah atas, dan area tambahan untuk fasilitas pendukung Proyek Batu Hijau (Gambar 3). Revisi terhadap perjanjian pinjam pakai yang ditandatangani antara Menteri Kehutanan dan Pertanian dengan PTNNT dilakukan pada tanggal 5 April 2000 dan berlaku selama 20 tahun. Perjanjian ini memperluas izin penggunaan area dari 5.149,98 ha dalam perjanjian terdahulu menjadi 6.417,295 ha. Penambahan area seluas 1.267,31 ha digunakan sebagai area kontrol aliran air, penimbunan, dan area penunjang Proyek. Kawasan hutan atau “Pinjam Pakai” terletak di Kelompok Hutan Pucuk Ngenges Selalu Legini, RTK 22, kabupaten Sumbawa (penggabungan Kelompok Hutan Pucuk Ngenges RTK 72 dengan Kelompok Hutan Selalu Legini RTK 59) yang meliputi 948,71 ha hutan lindung; 5.305,7153 ha hutan produksi dan 162,87 ha hutan produksi terbatas. Revisi terhadap area perjanjian dilakukan sesuai dengan surat keputusan dari Menteri Kehutanan dan Perkebunan No. 405/Menhutbun-VII/1999 tanggal 30 April 1999 berkenaan dengan penggunaan tambahan penggunaan kawasan hutan. Perjanjian yang telah direvisi dengan demikian menggantikan perjanjian terdahulu (tanggal 12 Agustus 1997), sehingga menjadikannya tidak berlaku lagi. Pada 2005, Menteri Kehutanan dan Perkebunan menyatakan bahwa kawasan hutan di dalam area Proyek dilindungi sehingga PTNNT tidak boleh membuka lahan tambahan untuk tujuan penambangan. PTNNT, Departemen Energi dan Sumber

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

10

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Daya Mineral (deptamben), serta Departemen Kehutanan mulai membahas pembaruan Izin Pinjam Pakai sampai September 2009. Izin diperbarui pada 2009 dan berlaku surut mulai dari 2005 sampai 2025. Proses revisi izin ini memakan waktu lebih lama dari perkiraan sehingga menimbulkan penundaan dan dampak yang tidak menguntungkan pada efisiensi dan finansial proyek. Selama masa transisi sebelum izin dikeluarkan, PTNNT telah memutuskan untuk tetap mempertahankan jumlah tenaga kerja di Batu Hijau dan memanfaatkan tenaga kerja dengan cara lain. Penundaan tersebut telah menyebabkan beberapa peralatan tambang tidak dioperasikan dan mengubah penugasan para karyawan tambang. Penerbitan izin ini merupakan persyaratan penting bagi operasi tambang Batu Hijau. 2.0 KERANGKA FALSAFAH DAN KERANGKA KERJA PERUSAHAAN

Proyek Batu Hijau merupakan bagian dari fasilitas dan operasi grup Newmont Asia Pasifik (APAC). Sebagai anak perusahaan Newmont Mining Corporation (disebut ‘Newmont’), operasi tambang dilakukan sesuai dengan seluruh komitmen dan standar Newmont yang dijelaskan di bawah. 2.1 Sistem Manajemen Global Newmont

Newmont menggunakan Sistem Manajemen Global yang dikembangkan dan dijalankan guna memastikan kepatuhan pada ketentuan hukum dan perundangan internasional. Sistem ini mendorong peningkatan dan kesinambungan kinerja di bidang lingkungan hidup dan tanggung jawab sosial, kesehatan, keselamatan kerja serta pencegahan kerugian di setiap lokasi tambangnya di seluruh dunia. Kelebihan sistem ini adalah memberikan dasar pencapaian kinerja yang sangat baik dengan menjalankan budaya peningkatan kontinu berdasarkan pengembangan, pelaksanaan, pemantauan dan respons tepat waktu guna memperbaiki tindakan yang tidak sesuai dengan rencana. Sistem Manajemen Global juga memberikan konsistensi melalui penyediaan dasar bagi pengembangan proses manajemen yang sistematis dan berlembaga. Dalam dokumen ini, Sistem Manajemen Global mengharuskan pengkajian dan pembaruan Newmont SIA setiap lima tahun sekali selama masa operasi Proyek. Newmont memiliki visi untuk menjadi perusahaan tambang yang paling dihargai dan dihormati melalui pencapaian kinerja terdepan dalam industri tambang. Guna mencapai visi ini, Newmont berupaya untuk menjadi yang terdepan di bidang keselamatan kerja, perlindungan lingkungan dan tanggung jawab sosial. Bagian ini menjelaskan komitmen perusahaan terhadap standar tertinggi dalam manajemen dampak terhadap masyarakat. 2.2 Lisensi Sosial untuk Beroperasi

Memperoleh Lisensi Sosial untuk Beroperasi belakangan ini menjadi faktor penentu keberhasilan dalam pengembangan suatu tambang. Hal ini secara mendasar mengubah cara perusahaan tambang menjalankan bisnisnya. Lisensi sosial diperoleh dengan persetujuan bebas, didahulukan dan diinformasikan (free, prior and informed consent) dari penduduk asli dan masyarakat lokal (Salim 2003). Newmont berkomitmen untuk mencapai hal ini serta memberikan dampak positif pada masyarakat di mana perusahaan beroperasi. Newmont menilai Lisensi Sosial

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

11

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

untuk Beroperasi berdasarkan pada penerimaan dan kepercayaan masyarakat terutama masyarakat lokal di mana Newmont beroperasi, dalam menciptakan nilai atas kegiatan perusahaan. Dengan melakukan hal tersebut, perusahaan bermaksud menjalin hubungan saling menghormati dengan lingkungan sekitar sambil menjalankan bisnis dengan menerapkan praktik kerja yang unggul dan bertanggung jawab. Salah satu tantangan utama adalah mecapai keseimbangan yang tepat antara pertumbuhan ekonomi, perlindungan lingkungan dan pengembangan masyarakat. 2.3 Kebijakan Tanggung Jawab Sosial

Pada Agustus 2009, divisi Newmont Asia Pasifik (APAC) secara formal menerapkan kebijakan tanggung jawab sosial (Lampiran A). Newmont juga telah mengembangkan dan secara formal menerapkan serangkaian standar Masyarakat dan Hubungan Eksternal (CER) di bidang risiko global berikut: • Manajemen Situs Budaya atau Agama (NEM-CER-S.020) • Manajemen Situs Bersejarah (NEM-CER-S.021) • Akuisisi dan Akses Tanah (NEM-CER-S.022) • Investasi Masyarakat Lokal (NEM-CER-S.024) • Dukungan Perekrutan Tenaga Kerja dan Bisnis Lokal (NEM-CER-S.025) • Hubungan Media (NEM-CER-S.027) • Perilaku Karyawan dan Kontraktor (NEM-CER-S.029) • Hubungan Pemerintah (NEM-CER-S.031) • Penilaian Dampak Sosial (NEM-CER-S.032) • Kesadaran Mengenai Hak Asasi Manusia (NEM-CER-S.033) • Dukungan Perekrutan Tenaga Kerja dan Bisnis Lokal (NEM-CER-S.034) • Manajemen Satuan Sekuriti (NEM-CER-S.035) • Penutupan (NEM-CER-S.036) • Pemindahan dan/atau Pemukiman Kembali Penduduk (NEM-CER-S.037) Newmont menerapkan standar baru dan revisi dalam memandu operasi globalnya di masa mendatang pada Desember 2009. Standar Tanggung Jawab Sosial (SR) yang diperbarui ini dimuat secara keseluruhan di Lampiran A. Standar baru tersebut antara lain: • • • • • • • • • • • 2.4 Studi Dasar Sosial (NEM-SR-S.01) Penilaian Dampak Sosial (NEM-SR-S.02) Pemetaan Pemangku Kepentingan (NEM-SR-S.03) Pelibatan Pemangku Kepentingan Eksternal (NEM-SR-S.04) Manajemen Komitmen dan Harapan (NEM-SR-S.05) Manajemen Pengaduan/Keluh-Kesah dan Penyelesaiannya (NEM-SR-S.06) Pemantauan dan Evaluasi (NEM-SR-S.07) Investasi Masyarakat Lokal (NEM-SR-S.08) Pengamanan dan Hak Asasi Manusia (NEM-SR-S.09) Akuisisi, Akses Tanah dan Pemukiman Kembali (NEM-SR-S.10) Manajemen Situs Budaya dan Bersejarah (NEM-SR-S.11) Global Compact

Komitmen Newmont untuk menjadi perusahaan yang bertanggung jawab secara sosial termasuk di dalam pernyataan Global Compact, suatu gagasan internasional

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

12

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

di bawah kepemimpinan Sekretaris Jenderal PBB untuk mendukung terciptanya ekonomi global yang berkelanjutan dan menyeluruh. Global Compact menyatukan perusahaan, lembaga-lembaga PBB, tenaga kerja dan masyarakat sipil dalam mendukung sepuluh prinsip universal berkenaan dengan hak asasi manusia, tenaga kerja, lingkungan dan anti-korupsi (Lihat www.globalcompact.org). Sepuluh prinsip tersebut adalah:

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

13

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Hak Asasi Manusia (HAM) • Dunia usaha harus mendukung dan menghormati perlindungan hak-hak asasi manusia yang disepakati secara internasional; dan, • Memastikan bahwa kegiatan mereka tidakterlibat dalam pelanggaran HAM. Ketenagakerjaan • Dunia usaha harus menegakkan kebebasan berserikat dan pengakuan secara efektif atas hak untuk melakukan perundingan bersama; • Penghapusan segala bentuk kerja paksa dan kerja wajib; • Penghapusan pekerja anak secara efektif; dan, • Penghapusan diskriminasi terkait pekerjaan dan jabatan. Lingkungan • Dunia usaha harus mendukung pendekatan yang bersifat preventif terhadap masalah lingkungan; • Melaksanakan prakarsa untuk mendorong tanggungjawab yang lebih besar terhadap lingkungan; dan, • Mendorong pengembangan dan penyebaran teknologi yang ramah lingkungan. Antikorupsi • Dunia usaha harus melawan tindak pemerasan dan penyuapan. International Council on Mining Metals International Council on Mining dan Metals (ICMM/Dewan Pertambangan dan Logam Internasional) didirikan pada Oktober 2001 untuk merepresentasikan perusahaan-perusahaan tambang dan logam internasional yang terkemuka (ICMM 2003). Newmont adalah salah satu pendiri. Newmont juga merupakan penanda tangan Kerangka Kerja ICMM untuk Pembangunan Berkelanjutan (ICMM’s Sustainable Development Framework), yang merupakan pengembangan dari laporan Breaking New Ground 2002 dalam Prakarsa Penambangan Global (Global Mining Initiative). Prinsip-prinsip yang mendasari Kerangka Kerja tersebut mencakup: • Melaksanakan dan mempertahankan praktik berbisnis yang etis serta sistem tata kelola korporasi yang sehat; • Mengintegrasikan pertimbangan pembangunan berkelanjutan dalam proses pengambilan keputusan korporasi; • Menegakkan hak asasi manusia fundamental dan menghormati budaya, adat istiadat dan nilai dalam berurusan dengan karyawan dan pihak-pihak lain yang terdampak oleh aktivitas penambangan; • Mengimplementasikan strategi pengelolaan risiko berdasarkan data yang sah dan sound science; • Mengupayakan peningkatan kinerja lingkungan yang berkelanjutan; • Memberikan kontribusi terhadap konservasi keanekaragaman hayati dan pendekatan terpadu dalam perencanaan tata guna lahan; • Memberikan kontribusi terhadap pengembangan sosial, ekonomi dan kelembagaan masyarakat yang terdampak; dan,

segala

bentuk

korupsi,

termasuk

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

1

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Mengimplementasikan pelibatan yang efektif dan transparan, komunikasi, dan susunan pelaporan yang diverifikasi secara independen bersama pemangku kepentingan.

Prakarsa Transparansi Industri Ekstraktif Prakarsa Transparansi Industri Ekstraktif (EITI/Extractive Industries Transparency Initiative) diluncurkan pada September 2002. Tujuan dari prakarsa ini adalah untuk meningkatkan transparansi penerimaan pada sektor ekstraktif di negara-negara yang sangat tergantung pada sumber daya alam tersebut (EITI 2003). EITI didasarkan atas keyakinan bersama bahwa potensi untuk menyediakan informasi yang akurat adalah dasar untuk pertumbuhan dan pembangunan ekonomi berkelanjutan. Newmont adalah anggota EITI. Tujuan Pembangunan Milenium Newmont ikut menandatangani program Tujuan Pembangunan Milenium (MDG / Millennium Development Goals) yang dihasilkan oleh Sidang Umum PBB pada 2000 (UN 2009). Tujuan-tujuan tersebut adalah: • • • • • • • • Mengentaskan kemiskinan dan kelaparan yang ekstrim ; Mencapai pemerataan pendidikan dasar; Mendorong kesetaraan jender dan pemberdayaan perempuan; Menurunkan tingkat kematian anak; Meningkatkan kesehatan ibu; Memerangi HIV/AIDS, malaria dan penyakit lainnya; Menjamin daya dukung lingkungan hidup; dan, Mengembangkan kemitraan global untuk pembangunan.

Tujuan-tujuan tersebut memiliki sejumlah target yang telah diikrarkan untuk dicapai oleh seluruh (195 negara) anggota PBB hingga 2015 (lihat www.un.org/millenniumgoals/). Sebagai negara anggota PBB, Indonesia ikut menandatangi MDG. Selajutnya, Newmont berusaha untuk membantu dalam mengimplementasikan MDGs pemerintah yang melengkapi komitmen sosial Perusahaan. Proyek Batu Hijau telah mendapatkan persetujuan pemerintah Indonesia dan beroperasi di dalam kerangka hukum dan kebijakan Indonesia. Aktivitas saat ini, dan masa mendatang, diatur dan dipandu oleh kebijakan tersebut. Standar Kinerja IFC Karena standar dan pedoman kinerja sosial dan lingkungan berkesinambungan International Finance Corporation (IFC 2006) selaras dengan Equator Principles (2006), kedua persyaratan ini dilaksanakan secara bersamaan. Standar dan pedoman kinerja IFC tersebut bersifat preskriptif dan menguraikan harapan khusus dalam hal ruang lingkup dan metodologi. Persoalan-persoalan utama dalam kerangka kerja IFC/Equator Principles mencakup:
• • • •

Kondisi kerja dan tenaga kerja; Keragaman hayati; Pencegahan dan pengurangan polusi; Penduduk pribumi;

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

2

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

• • •

Penguasaan lahan dan permukiman kembali nonswakarsa; Kesehatan, keselamatan dan keamanan masyarakat; dan, Warisan budaya.

Selain itu, IFC menerapkan Standar Kinerja terhadap proyek-proyek yang dibiayainya. Untuk SIA Proyek Batu Hijau, diterapkan Standar Kinerja 1 - Sistem Penilaian dan Manajemen Sosial dan Lingkungan. Standar Kinerja ini menekankan pentingnya pengelolaan kinerja sosial dan lingkungan selama masa proyek. Tujuan standar ini mencakup:
• •

Mengidentifikasi dan menilai dampak sosial dan lingkungan, baik dampak menguntungkan maupun merugikan, pada area proyek yang terdampak; Menghindari atau, jika tidak mungkin untuk dihindari, meminimalkan, memitigasi atau mencegah dampak merugikan terhadap pekerja, masyarakat terdampak, dan lingkungan; Untuk memastikan bahwa masyarakat terdampak diberikan informasi dengan semestinya mengenai persoalan-persoalan yang berpotensi mempengaruhi mereka; dan, Untuk mendorong peningkatan kinerja sosial dan lingkungan perusahaan melalui penerapan sistem manajemen yang efektif.

Bagian 19-23 Standar Kinerja 1 menjelaskan standar pengelolaan risiko dan dampak sosial dan lingkungan melalui:

Pelibatan masyarakat (19) di mana pemrakarsanya menunjukkan bahwa mereka telah membangun dan memelihara hubungan yang konstruktif dengan masyarakat terdampak. Penyampaian informasi (20) di mana pemrakarsanya menyediakan informasi yang berhubungan dengan proyek seperti EA yang membantu masyarakat memahami risiko, dampak dan peluang proyek. Konsultasi (21) di mana masyarakat terdampak mempunyai kesempatan untuk menyampaikan pandangan mereka mengenai dan mempunyai masukan yang konstruktif terkait risiko, dampak dan tindakan mitigasi proyek. Konsultasi mengenai proyek-proyek dengan dampak merugikan yang signifikan (22) terhadap masyarakat terdampak harus dilakukan dengan cara yang memastikan partisipasi yang nyata dan bahwa pandangan masyarakat mengenai tindakan mitigasi, manfaat dan peluang serta tindakan implementasi dimasukkan. Prosedur keluh kesah (23) dibuat untuk menerima dan memfasilitasi jalan keluar atas keprihatinan dan keluh kesah masyarakat terdampak dengan cara yang efisien dan tepat pada waktunya yang juga sesuai dengan budaya, dapat diakses dengan mudah oleh semua unsur masyarakat terdampak, tanpa biaya atau retribusi dan tanpa mengurangi tindakan hukum dan administratif.

Kerangka kerja IFC/Equator Principles meliputi:
• • • •

Pertimbangan pihak ketiga dan implikasi; Pertimbangan rantai suplai dan implikasi; Ketentuan penyampaian informasi; dan, Fokus pada populasi yang rentan.

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

3

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Selain itu, Prinsip tersebut menyatakan bahwa Penilaian Lingkungan harus menjelaskan “partisipasi pihak-pihak terdampak dalam desain, peninjauan ulang dan implementasi proyek.” IFC mengharuskan bahwa kedelapan standar kinerjanya dipenuhi oleh kliennya selama usia invesatasi IFC (atau lembaga keuangan terkait lainnya). Tujuan kedelapan standar kinerja tersebut adalah untuk mengelola risiko dan dampak sosial dan lingkungan guna memperkaya peluang pengembangan dalam pembiayaan sektor swastanya bagi negara-negara anggotanya yang berhak untuk menerima pembiayaan. Proyek Batu Hijau adalah sebuah proyek yang sudah matang yang telah menunjukkan tekadnya untuk mematuhi undang-undang, peraturan dan perizinan di Indonesia yang berlaku untuk Proyek Batu Hijau, meskipun sulit untuk dipenuhi. Waktu yang dibutuhkan untuk peninjauan ulang izin Pemerintah dan kemungkinan kurangnya koordinasi di berbagai bagian instansi-instansi pemerintah Indonesia untuk bekerja secara efektif untuk meninjau ulang dan mengeluarkan izin-izin tersebut (lihat Bagian 1.1.3 - Perizinan Proyek) telah dan akan terus berdampak pada eksplorasi dan operasi Batu Hijau. Proyek Batu Hijau telah dimulai sebelum Standar Kinerja IFC yang baru diberlakukan namun Proyek Batu Hijau telah memenuhi persyaratan sebelumnya (yang sudah ada pada 1996) dengan pengecualian memiliki Penilaian Dampak dan Rona Awal Sosial dan Lingkungan terkini. Satu-satunya EIS untuk Proyek Batu Hijau disusun pada 1996, dan area lingkar tambang telah berkembang pesat sejak masa konstruksi dan operasi. Proyek Elang dan Rinti tidak dibahas dalam EIS yang ada dan juga belum dibuatkan rencana tindakan resmi sebagai pedoman program. Kebijakan Transmigrasi Indonesia Kebijakan penting pemerintah Indonesia yang memengaruhi Proyek Batu Hijau selama masa-masa awal dan terus memengaruhi misinya adalah program Transmigrasi sebagai proyek permukiman kembali terbesar di dunia yang dibiayai sebagiannya oleh Bank Dunia. Program tersebut didasarkan pada kebijakan kolonial Belanda di masa lalu yang kembali dilaksanakan pada masa pemerintahan Suharto . Tujuan program adalah untuk mengurangi tekanan penduduk di pulau Jawa, Madura dan Bali di samping meningkatkan taraf hidup dan peluang kerja bagi masyarakat prasejahtera di seluruh Indonesia. Selama pertengahan 1990-an, dua area di dekat Proyek Batu Hijau dihuni oleh transmigran. Area ketiga dihuni setelah 2000. Seperti yang disebutkan di dalam Profil Masyarakat (Bagian 5.5.21), pemukiman-permukiman lainnya di dalam Area Studi dihuni oleh in-migran dalam catatannya, meliputi: • Ai’ Kangkung (sebelumnya disebut SP-1) adalah permukiman transmigrasi pemerintah yang dibangun pada 1994 sebelum tambang disetujui. Penduduknya berasal dari Lombok dan Bali dan diberikan lahan seluas dua hektar per keluarga untuk bercocok tanam. Sebanyak 50 di antara keluarga tersebut adalah Hindu dari Bali. Tatar (sebelumnya disebut SP-2) adalah desa transmigrasi lainnya yang dibangun setelah 1994 dan setelah konstruksi tambang selesai.

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

4

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Desa Talonang Baru (sebelumnya disebut SP-3) adalah desa transmigrasi yang dibangun baru-baru ini, ditempati pada 1995.

Pada Agustus 2000, setelah krisis finansial Asia dan jatuhnya pemerintahan Suharto, pemerintah Indonesia secara resmi membatalkan program transmigrasi skala besar karena kurangnya dana. Di bawah Departemen Tenaga Kerja dan Transmigrasi yang direstruktur, pemerintah Indonesia mempertahankan program tersebut, meskipun pada skala yang jauh lebih kecil dari masa sebelumnya, termasuk area permukiman baru Desa Talonang Baru (SP-3). Permukiman-permukiman ini, karena tidak dihuni untuk alasan yang berhubungan dengan Proyek Batu Hijau, telah menarik pendatang baru yang mencari pekerjaan, jasa, dan infrastruktur, dan, karena adanya beberapa perbedaan dengan penduduk lokal, berpotensi menciptakan gangguan kamtibmas. PTNNT telah menjadi yang terdepan dalam menyediakan infrastruktur dan jasa yang dibutuhkan tersebut dalam di sejumlah area permukiman di dalam Area Studi. Kebijakan Penggunaan Tenaga Kerja Perempuan Undang-undang tenaga kerja yang berlaku di Indonesia saat ini memberikan pengaruh yang besar dalam praktik rekrutmen di Tambang Batu Hijau. Pada Maret 1989, Menteri Tenga Kerja mengeluarkan mengeluarkan peraturan menteri No. Per.04/Men/1989 tentang Tata Cara Mempekerjakan Pekerja Wanita pada Malam Hari (lihat Lampiran B untuk mengetahui naskah lengkap peraturan tersebut). Peraturan tersebut mengharuskan: Pasal 1: Setiap perusahaan yang mempekerjakan pekerja wanita di malam hari harus mengajukan permohonan tertulis resmi bermaterai kepada Kepala Kantor Departemen Tenaga Kerja setempat, dengan melampirkan: • • • Jenis usaha dan sifat pekerjaan yang dijalankan oleh perusahaan; Alasan mempekerjakan pekerja wanita di malam hari; dan Surat pernyataan yang menunjukkan kesanggupan perusahaan untuk mematuhi peraturan yang terlah ditetapkan (Pasal 3 Staatsblad no. 647 tahun 1925).

Pasal 2: Perusahaan yang mempekerjakan pekerja wanita di malam hari harus mematuhi persyaratan berikut: • • • Jenis usahanya dan sifat pekerjaan yang memerlukan kerja yang terusmenerus; atau Penjelasan mengenai perlunya untuk mencapai target produksi; atau Penjelasan mengenai perlunya untuk mendapatkan kualitas produksi yang lebih baik jika dilakukan oleh pekerja wanita.

Pasal 3: Setiap perusahaan yang mempekerjakan pekerja wanita pada malam hari harus memberikan perlindungan keselamatan, kesehatan dan kesusilaan secara penuh, dengan mematuhi persyaratan ini: • • • Pekerja wanita tidak sedang hamil; Pekerja wanita berusia minimal 18 tahun atau sudah menikah; Perusahaan menyediakan fasilitas transportasi;

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

5

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

• • •

Perusahaan menyediakan makanan dan minuman yang bergizi baik; Perusahaan mendapatkan surat izin dari suami, orang tua atau wali pekerja wanita; dan, Mempertimbangkan adat istiadat setempat.

Pada 2003, pemerintah Indonesia mengkodifikasi peraturan ketenagakerjaannnya (Ayat 3, Pasal 76, UU No. 13, Tahun 2003), sebagaimana yang diuraikan secara lengkap pada Lampiran B. Karena peraturan tersebut tidak sekhusus peraturan di atas, peraturan tersebut menetapkan beberapa persyaratan untuk cuti yang dibayar bagi pekerja wanita yang telah dimasukkan di dalam Perjanjian Kerja Bersama (1 Januari 2009 – 31 Desember 2010) dan menyebutkan lagi batasanbatasan berikut: • • Dilarang mempekerjakan pekerja wanita yang berusia kurang dari 18 (delapan belas) tahun antara pukul 11 malam sampai 7 pagi. Pengusaha dilarang mempekerjakan pekerja wanita yang sedang hamil yang, menurut surat keterangan dokter, berisiko mengganggu kesehatannya atau membahayakan keselamatan dirinya atau keselamatan bayi yang sedang dikandungnya, jika mereka bekerja antara pukul 11 malam dan 7 pagi. Pengusaha yang mempekerjakan pekerja wanita antara pukul 11 malam sampai 7 pagi diwajibkan: o o o Menyediakan mereka makanan dan minuman bergizi; dan, Memelihara norma kesopanan/kesusilaan dan keamanan di tempat kerja. Menyediakan fasilitas transportasi pulang-pergi untuk pekerja wanita yang bekerja antara pukul 11 malam sampai 5 pagi.

Penggabungan Fisosofi Korporasi dan Kerangka Kerja Institusional dalam Proyek Penilaian pihak ketiga mengenai kemajuan PTNNT dalam mencapai dan mempertahankan Lisensi Sosial untuk Beroperasinya di Indonesia telah sangat membantu. Perusahaan mendapat pujian dari Tim Lima Bintang pada 2006 atas aktivitasnya yang proaktif dalam pelibatan para pemangku kepentingan, penguatan kapasitas, pembangunan infrastruktur, donasi, kebijakan rekrutmen dan pengadaan barang lokal, dan prakarsa untuk kesehatan dan keselamatan (Lima Bintang 2006). Proyek Batu Hijau memberikan dampak secara langsung terhadap masyarakat yang tinggal berdekatan dengan Proyek dan secara tidak langsung memberikan dampak terhadap masyarakat pada daerah yang lebih luas, yang meliputi tingkat kecamatan, kabupaten, provinsi dan nasional. Sesuai dengan seluruh filosofi korporasi Newmont, Perusahaan telah berusaha untuk: • Memastikan praktik rekrutmen yang adil dan konsisten, yang meliputi rekrutmen tenaga kerja lokal terampil dan tidak terampil semaksimal mungkin; Meningkatkan kesejahteraan masyarakat yang terdampak oleh tambang, meliputi tingkat kesehatan, pendidikan dan infrastruktur; Beroperasi atas dasar peluang yang sama, tanpa membedakan ras, jenis kelamin, keyakinan, warna kulit atau agama;

• •

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

6

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Memberikan kompensasi yang menghasilkan gangguan yang kecil terhadap masyarakat dan mendukung pemulihan kembali mata pencaharian yang hilang; dan, Melakukan transaksi lahan yang teradministrasi dengan baik yang ditetapkan atas dasar konsultasi/musyawarah dengan para pemangku kepentingan.

Upaya-upaya tersebut dibahas secara lebih rinci di dalam dokumen ini. PENDEKATAN ANALISIS DAMPAK SOSIAL

Pendekatan yang ditempuh untuk menyelesaikan Penilaian Dampak Sosial (SIA) ini melibatkan penyelesaian empat tugas umum:
• • •

Mengkaji ulang Sistem Manajemen Global Newmont; Mengkaji ulang hasil survei dan penelitian sebelumnya yang dilakukan di Area Studi; Mengkaji ulang Program Pengembangan Masyarakat Batu Hijau dengan memperhatikan aktivitas tambang dan aktivitas-aktivitas lainnya yang telah dilaksanakan di lokasi tambang sejak 1994; dan, Mengadakan Diskusi Kelompok Terfokus dengan tujuan untuk memverifikasi data dan mengidentifikasi permasalahan.

Ruang Lingkup Pekerjaan untuk SIA SIA bertujuan untuk mendokumentasikan dampak-dampak sosial PTNNT terhadap masyarakat di dalam Area Pengaruh (Area Studi) dan untuk memberikan rekomendasi mengenai tanggapan-tanggapan atas permasalahan-permasalahan yang muncul dalam proses SIA. AMEC Geomatrix mengembangkan SIA sesuai dengan Standar Newmont untuk Penilaian Dampak Sosial (NEM-SR-S.02) yang diadopsi pada Februari 2010, seperti yang diuraikan di bawah ini: Tujuan Untuk memberikan persyaratan minimum untuk mengidentifikasi dan mengevaluasi dampak sosial, baik yang menguntungkan maupun merugikan, yang berhubungan dengan area pengaruh lokasi tambang, guna memberikan analisis yang terinformasi yang digunakan sebagai dasar untuk mengembangkan dan mengimplementasikan rencana mitigasi dan pengembangan jangka pendek dan panjang yang efektif. Alasan Dengan melakukan penilaian dampak sosial yang cermat dan tepat waktu, Newmont akan mampu memperkirakan secara lebih akurat risiko-risiko lokasi tambang dan menanganinya secara tepat waktu dan hemat biaya. Penilaian dampak juga memungkinkan Newmont untuk mengidentifikasi peluang untuk memberikan kontribusi berkelanjutan untuk mendukung pengembangan sosial ekonomi lokal dan menambah nilai lokasi tambang bagi masarakat setempat.

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

7

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Ruang lingkup Standar ini berlaku bagi operasi dan properti yang dimiliki dan dikelola oleh Newmont pada semua fase siklus usia tambang, yang meliputi eksplorasi, desain, konstruksi, operasi dan penutupan. Standar Standar ini berlaku bagi operasi dan properti yang dimiliki dan dikelola oleh Newmont pada semua fase siklus usia tambang, yang meliputi eksplorasi, desain, konstruksi, operasi dan penutupan. 1. Dampak dan risiko yang akan dinilai harus meliputi, namun tidak terbatas pada: • Jumlah penduduk, struktur keluarga, ukuran keluarga; • Kesehatan dan keselamatan masyarakat; • Kualitas, ketersediaan dan penggunaan lahan, sumber daya alam dan bahan mentah (meliputi flora, fauna, ekosistem dan keanekaragaman hayati, tanah, air, udara, iklim dan bentang alam; • Area dan situs budaya, sejarah atau agama yang dilindungi; • Jasa pendukung sipil dan infrastruktur lokal dan regional; • Budaya, rekreasi dan hiburan; dan • Mata pencaharian, gaya hidup, HAM, dan kesejahteraan masyarakat terdampak. 2. Penilaian potensi dampak positif dan negatif yang dapat diakibatkan oleh lokasi tambang terhadap masyarakat lokal, regional, dan nasional harus dilakukan. 3. Dampak harus dinilai berdasarkan informasi rona awal yang sudah dikumpulkan sesuai Standar Studi Rona Awal Sosial (Social Baseline Studies Standard). Jika data rona awal tidak tersedia, sudah usang, atau dianggap tidak lengkap atau mashi perlu disempurnakan, Newmont akan melakukan studi-studi untuk menyediakan serangkain informasi rona awal yang komprehensif, yang diukur hingga pada level aktivitas lokasi tambang yang diharapkan, sebelum melakukan penilaian dampak. 4. Untuk properti yang dimiliki oleh Newmont, pengkajian ulang standar ini akan dilakukan untuk menentukan apakah penilaian dampak dibutuhkan, dan bila perlu, diselesaikan dalam waktu 12 bulan setelah izin diperoleh. 5. Dampak harus dianalisis dalam konteks area pengaruh lokasi tambang. 6. Dampak harus dipertimbangakan dalam konteks siklus usia tambang, sejauh bahwa siklus usia tersebut dapat diperkirakan dan ditentukan. Penilaian harus meliputi baik dampak jangka pendek maupun jangka panjang maupun dampak primer dan skunder serta dampak merugikan dan menguntungkan. 7. Perhatian khusus akan diberikan untuk memastikan bahwa kebutuhan anggota masyarakat yang mungkin terpengaruh secara tidak proporsinal (misalnya, kelompok masyarakat yang rentan secara sosial atau kelompok yang tergantung pada sumber daya tertentu) diidentifikasi dan ditangani. 8. Penilaian dampak lingkungan harus dilakukan: • Sebelum analisis alternatif proyek dimulai;

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

8

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

• •

Diperbarui setelah alternatif yang diinginkan dipilih; Diperbarui lima tahun setelah operasi dimulai (bijih pertama ke primary crusher) dan setiap lima tahun setelahnya selama masa operasi lokasi tambang; dan Diperbarui tiga tahun setelah dekomisioning (fokus penutupan).

9. Penilaian dampak harus dilakukan secara lebih sering dari yang ditentukan di atas jika dianggap perlu berdasarkan risiko khusus terhadap lokasi tambang, atau jika terjadi perubahan yang signifikan terhadap konteks sosial atau tapak tambang. 10. Penilaian harus dilakukan oleh penilai independen yang ahli di bidangnya dan berpengalaman dalam penilaian risiko yang berhubungan dengan industri tambang. 11. Penilaian harus meliputi analisis alternatif-alternatif yang layak secara teknik dan finansial terhadap sumber dampak yang telah diidentifikasi, dan alasan pemilihan satu alternatif yang diinginkan. 12. laporan penilaian harus dibuat dan akan memuat: • Uraian mengenai konteks/lingkungan lokal (rona awal); • Uraian mengenai lokasi tambang; • Identifikasi potensi dampak merugikan dan menguntungkan; • Evaluasi alternatif termasuk alternatif “jangan dilanjutkan”; • Pertimbangan dampak kumulatif; • Rekomendasi untuk memitigasi dan mengelola dampak; dan • Memantau dan mengkaji ulang sistem untuk mengevaluasi efektivitas rencana pengelolaan dampak. 13. Pemangku kepentingan eksternal akan dimintai pendapatnya selama proses penilaian. Khususnya, proses penilaian akan melibatkan partisipasi masyarakat terdampak. Partisipasi akan dirancang untuk memastikan bahwa proses penilaian bersifat inklusif, dapat diakses, bebas dari manipulasi luar, dan dilakukan dengan cara yang sesuai dengan budaya. 14. Pemangku kepentingan harus diberikan kesempatan untuk menyampaikan pandangannya mengenai potensi risiko, dampak, dan tindakan mitigasi lokasi tambang. Masukan dari pemangku kepentingan harus didokumentasi dan disampaikan selama proses penilaian dan di dalam laporan penilaian secara terbuka dan transparan. • Informasi tersebut akan dipresentasikan sebagai bagian dari “Profil Masyarakat” (Bagian 5.5.21). 15. Laporan akhir penilaian harus tersedia secara umum dan tersedia bagi masyarakat lokal dengan cara yang sesuai dengan budaya. Salinannya juga harus diserahkan masing-masing kepada manajer lokasi tambang, regional, dan korporasi.

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

9

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

TERSEDIA SUMBER DATA YANG TERSEDIA

Sumber Informasi Utama Laporan AMDAL / Teknik 1996 Area Studi untuk Analisis Mengenai Dampak Lingkungan (AMDAL) Terpadu/ Multisektor 1996 untuk Proyek Batu Hijau (PTNNT 1996), berdasarkan Laporan Teknis untuk Lingkungan Sosial-Ekonomi dan Sosial-Budaya, disusun pada 1994, awalnya disusun untuk tiga kecamatan di NTB yaitu Jereweh, Taliwang dan Seteluk (Dames & Moore 1995). Pada saat informasi yang ada di dalam laporak teknik tersebut dimasukkan ke dalam AMDAL, perhatian utama terfokus pada Kecamatan Jereweh karena sebagian besar komponen aktivitas tambang PTNNT berada di dalam wilayah kecamatan tersebut. Kecamatan Jereweh berpenduduk 8.894 pada 1994 dan kepadatan penduduknya hanya sekitar 10 KK per kilometer persegi. Kependudukan dan Demografi Pada 1994, Kecamatan Jereweh terdiri dari lima desa dan 13 dusun. Desa-desa di bagian selatan Kecamatan Jereweh, yang terdekat dengan lokasi tambang yang diusulkan, digambarkan sebagai desa-desa yang lebih terisolasi, berpenduduk jarang, dan kurang berkembang dibandingkan dengan desa-desa di bagian utara. Tabel 4.1 di bawah, dicetak ulang dari AMDAL, memperlihatkan jumlah penduduk untuk masing-masing desa di kecamatan tersebut pada 1994.

Tabel 0.1 - Peyebaran Penduduk Th.1994 menurut Desa di Kecamatan Jereweh
Desa Goa Beru Belo Sekongkang Atas Sekongkang Bawah Total Total 2.478 2.192 2.546 1.642 436 8.994 Laki-laki 1.218 1.099 1.139 817 222 4.495 Perempuan 1.260 1.093 1.107 825 214 4.499 Kepadatan per km2 45 10 7 11 3 10 KK 585 480 476 342 98 1.981 Rata-rata Anggota 4 5 5 5 4 4,5

Sumber: Kecamatan Jereweh dalam Angka, 1994

AMDAL tersebut melaporkan bahwa hampir seluruh masyarakat Sumbawa, termasuk yang ada di Kecamatan Jereweh, adalah Muslim (99 persen), sisanya 1 persen Katolik atau Budha (Statistik 1993). Aktivitas sosial mereka pada umumnya berhubungan dengan agama dan termasuk pengajian mingguan dan aktivitas remaja mesjid, biasanya dilakukan di mesjid atau tempat-tempat ibadah. Buruh musiman juga datang dari Lombok pada musim panen (khususnya ke Desa Beru, Belo dan Goa) dan kembali pulang setelah panen usai. Hubungan sosial di dalam masyarakat pendatang tampak rukun. Konflik yang jarang terjadi sering bekaitan dengan masalah keluarga, ekonomi atau pekerjaan, dan biasanya

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

10

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

diselesaikan dengan bantuan para pemuka dan sesepuh masyarakat. Di desa-desa yang terdekat dengan lokasi tambang (Sejorong, Sekongkang, Tongo), banyak pendatang dari Lombok yang sudah menetap dan menjadi petani nonpemilik lahan atau buruh yang menempati lahan. Mereka pada umumnya mengerjakan pekerjaan yang tidak bisa atau tidak dapat dikerjakan oleh penduduk setempat karena pekerjaan tersebut memerlukan keterampilan tertentu. Fakta bahwa bahasa Lombok (Sasak) berhubungan dekat dengan bahasa setempat memungkinkan para pendatang dari Lombok dapat diterima dengan baik, tanpa konflik yang signifikan. Pendatang dari daerah lain pada umumnya adalah PNS atau karyawan sektor swasta yang ditempatkan di area tersebut (Dames & Moore 1995). Aktivitas Perekonomian AMDAL tersebut melaporkan bahwa aktivitas perokonomian di Sumbawa barat daya didominasi oleh pertanian, termasuk berladang dan beternak. Pada 1992, Kecamatan Jereweh dan Seteluk mempunyai angkatan kerja terendah (masingmasing 4.593 dan 9.465) di Kab. Sumbawa. Kecamatan Taliwang mempunyai tenaga kerja buruh terbesar kedua (20.731). Tenga kerja tersebut sebagian besar terserap oleh sektor pertanian (58 persen), sedangkan sektor perdagangan menyerap 17 persen dan sektor industri menyerap hanya 0,7 persen. Aktivitas lainnya meliputi hasil kehutanan dan hutan, mencari ikan (nelayan), dan industri kecil informal. Ada beberapa fasilitas perdagangan di Kecamatan Jereweh pada 1994: pasal tradisional (di Beru); empat toko (semuanya di Beru), dan sejumlah toko kecil/rumah makan (26 di Beru, 22 di Goa, 16 di Belo, 9 di Sekongkang Atas; dan empat di Sekongkang Bawah). Pasar kecamatan yang ada di Beru tersebut (yang merupakan ibukota Kecamatan) mulai beroperasi pada awal 1994. Keberadaan pasar tersebut memungkinkan petani untuk mendapatkan penghasilan tambahan dalam bentuk uang tunai dengan menjual kelebihan hasil ladangnya. Di luar Beru, tidak ada pasar. Penduduk yang tinggal di dalam desa tersebut biasanya pergi ke Taliwang untuk mendapatkan beragai barang untuk memenuhi kebutuhan rumah tangganya. AMDAL tersebut menyebutkan bahwa industri-industri penting di Kecamatan Jereweh adalah kerajinan, khususnya tembikar dan pembuatan makanan untuk pedagang eceran atau rumah makan. Mengenai perusahaan bisnis, jumlah industri kecil “subsektor informal”, seperti kerajinan dan industri penjulan langsung barang pribadi jauh lebih banyak daripada industri formal yang menyediakan barang dan jasa kepada perusahaan yang lebih besar. Industri informal tersebut juga mempekerjakan tenaga kerja dalam jumlah yang lebih banyak. Koperasi tanur batu kapur telah beroperasi di Beru sejak pertengahan 1970-an. Pabrik pembuatan furnitur dari rotan untuk dijual mulai ada di Maluk pada 1995. Hampir tidak ada fasilitas pariwisata di Kecamatan Jereweh pada 1994. AMDAL melaporkan bahwa aktivitas wisata dan rekreasi yang paling signifikan di area pantai adalah berselancar. Eksposur pantai ke ombak lautan yang menghadap ke barat daya menjadikan Sumbawa sebagai tempat yang menarik bagi para peselancar dari mancanegara, khususnya Australia, dan juga Amerika, Eropa dan negara-negara di Asia. Sejumlah perahu carter mengunjungi area tersebut sekali waktu, dengan Maluk sebagai tempat berlabuh. Terdapat sebuah pondok kecil di tepi pantai di Maluk yang dapat digunakan oleh para wisatawan. Losmen-losmen kecil di Maluk kadang-kadang menyediakan tempat menginap bagi para wisatawan bahari; namun, sebagian besar dari mereka tidur di kapal cater.
11

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Infrastruktur Pada 1994, hampir setiap desa di Kecamatan Jereweh berada dekat dengan sungai. Selain untuk mengairi sawah, air sungai juga digunakan untuk mandi, mencuci, memandikan hewan ternak, memancing dan juga alat transportasi dan untuk membawa kayu/hasil hutan. Untuk air minum, sejumlah penduduk menggunakan air mata air atau air pompa, sedangkan sejumlah besar penduduk yang tinggal di dalam desa menggunakan air sungai sebagaimana yang diuraikan pada Tabel 4.2 di bawah, dicetak ulang dari AMDAL. Tabel 0.2 - Jumlah penduduk menurut Sumber Air Minum di Kecamatan Jereweh
Desa Goa Beru Belo Sekongkang Atas Sekongkang Bawah Total Mata Air Air 44 83 62 189 Pompa Air 163 314 249 10 4 740 Sumur Air 378 83 165 332 94 1052 Total Air 585 480 476 342 98 1,981

Sumber: Kantor Statistik Kecamatan Jereweh, 1994

Dari 1.981 KK di Kecamatan Jereweh pada 1994, 1.725 (87 persen) menggunakan sungai, pekarangan rumah atau ladangnya sebagai tempat buang air besar. Hanya 252 KK (13 persen) yang memiliki jamban sendiri. Alat transportasi yang digunakan oleh penduduk di Kecamatan Jereweh pada 1994 masih sederhana dan meliputi jalan kaki, menunggang hewan ternak, atau kereta kuda/cidomo. Kendaraan bermotor yang masih kurang di area tersebut adalah indikasi rendahnya mobilitas geografis penduduk. Hewan ternak pengangkut muatan, seperti kereta kuda, masih menjadi alat transportasi yang dominan untuk mengangkut barang dan penumpang. Untuk perjalanan jarak jauh, tersedia alat transportasi umum seperti bis antar kota dan antar desa; namun, frekuensi alat transportasi umum antar kabupaten masih sangat rendah. Penggunaan listrik masih kecil di Sumbawa, khususnya di Kecamatan Jereweh pada 1994. Hanya 44 persen dari keluarga yang ada di kecamatan tersebut yang telah teraliri listrik pada waktu itu. Terdapat sebuah pembangkit listrik kecil di ibukota Kecamatan Jereweh (dusun Belo/Beru). Daya listrik biasanya tersedia dari pukul 15.00 sampai tengah malam. Sebuah pembangkit listrik dibangun pada 1994 di luar area permukiman Dusun Sekongkang Atas untuk memasok listrik berkala ke penduduk setempat. Menurut Laporan Teknis, konsumsi produk minyak bumi juga kecil di Kecamatan Jereweh, khususnya di desa-desa bagian selatan yang terdekat dengan Proyek yang diusulkan. Bensin paling banyak digunakan untuk sepeda motor dan gergaji mesin.

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

12

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Minyak tanah digunakan untuk lampu penerang, dan sebagian kecilnya untuk kompor minyak tanah untuk memasak. Pada penelitian 1994, minyak tanah digunakan untuk lampu penerang oleh 56 persen keluarga; hanya 40 keluarga menggunakan minyak tanah untuk memasak. Kayu bakar adalah sumber energi utama di Kecamatan Jereweh, dan menjadi sumber energi terbesar untuk memasak. Pada 1994, kira-kira 1.917 keluarga (97 persen) menggunakan kayu bakar untuk memasak (Dames & Moore 1995). Pada waktu Laporan Teknis 1994 disusun, tidak ada fasilitas pendidikan di atas sekolah menengah pertama di Jereweh. Tingkat pendidikan penduduk Kecamatan Jereweh dilaporkan pada umumnya rendah pada waktu itu. Statistik pendidikan untuk periode tersebut meliputi: • 1.848 (20,8%) buta huruf • 1.761 (19,8%) tidak tamat sekolah dasar • 4.761 (53,5%) tamatan sekolah dasar • 308 (3,5%) tamatan sekolah menengah pertama • 214 (2,4%) tamatan sekolah menengah atas • 11 (0,1%) Sarjana Muda • 1 (0,01%) Sarjana Pada 1994, 1.732 siswa terdaftar pada sekolah yang ada di kecamatan ini dengan 105 guru, sehingga rasio guru dengan murid 1:17. Selain mendapatkan pendidikan formal, penduduk juga mendapatkan pengetahuan dari berbagai sekolah kejuruan yang difokuskan pada bidang menjahit, kerajinan rotan, produksi santan kelapa, dan tambak udang. Universitas Mataram telah membuka sebuah cabang Universitas Terbukanya di Belo. Tingkat pendidikan generasi muda lebih tinggi dari generasi tua. Untuk generasi tua, sekolah dasar dianggap sudah cukup, dan hanya sebagian kecil (18 persen) yang mengenyam pendidikan sekolah menengah. Sebaliknya, 45 persen dari generasi muda mengenyam pendidikan sekolah menengah, dan 10 persen kuliah di perguruan tinggi. Pada 1994, fasilitas kesehatan jumlahnya terbatas dan sanitasi buruk di Kecamatan Jereweh. Pada 1995, hanya ada dua orang dokter di Jereweh, keduanya berada di ibukota kecamatan. Pasien yang menderita penyakit berat atau luka parah di Jereweh harus menempuh perjalanan 130 sampai 160 kilometer, dengan permukaan jalan yang rusak parah dan dengan kendaraan yang tidak memadai, ke Sumbawa Besar untuk mendapatkan perawatan. Di samping AMDAL yang melaporkan bahwa penduduk Kecamatan Jereweh pada umumnya sehat, catatan yang ada Pukesmas Beru menunjukkan bahwa 10 penyakit yang paling banyak terjadi yang ditangani pada 1993-1994 adalah, sesuai urutannya: 1. 2. 3. 4 5. 6. 7. Keluhan Musculoskeletal Penyakit Kulit Menular Penyakit Saluran Pernapasan Bagian Atas . Malaria Klinis Diare (dicurigai Kolera) Asma Bronkial Gastritis

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

13

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

8. 9. 10.

Sakit/Radang Mata (Conjunctivitis) Infeksi Saluran Pernapasan Bagian Atas (ISPA) Akut Tuberkolosis Klinis

Masalah musculoskeletal umum terjadi pada masyarakat agraris. Masalah pernapasan, asma, dan conjunctivitis berhubungan dengan penggunaan kayu bakar untuk memasak, dan juga disebabkan oleh paparan terhadap debu yang biasa terjadi di Indonesia selama musim kemarau. Data Kuesioner Pemetaan Kemiskinan 2008 Pada 2008, Departemen Hubungan Eksternal PTNNT mengadakan survei mengenai kepala keluarga yang tinggal di dalam masyarakat Area Studi (Gambar 2). Informasi ini menguraikan berbagai statistik demografi meliputi ukuran keluarga, penghasilan, kesehatan, kondisi bangunan dan parameter lainnya. Lebih dari 6.300 survei telah dilakukan untuk masyarakat Area Studi. Diskusi Kelompok Terfokus 2009 Pada 6 sampai 12 Desember 2009, empat Diskusi Kelompok Terfokus masyarakat telah diadakan sebagai bagian dari Penilaian Dampak Sosial dengan tujuan untuk memverifikasi data rona awal secara langsung bersama perwakilan masyarakat dan untuk dapat memahami secara lebih baik permasalahan dan isu di masyarakat. Ringkasan diskusi tersebut disajikan pada Bagian 5.4.23 – Pertemuan Pihak Berkepentingan dan laporan lengkap mengenai pertemuan ada pada Lampiran C. Sumber Informasi Sekunder Selain sumber data primer yang disebutkan di atas, dokumen dan paket data berikut juga dikaji ulang;
• • • •

Now and Beyond, 2002, 2004, 2005 dari www.newmont.com. Beyond the Mine, 2007 dari www.newmont.com. 2007 Annual Report, A new day dawning. Newmont Mining Corporation. Community Relations Report, Newmont Mining Corporation Community Relations Advisory Committee, Mei 2008. Program Pengembangan Masyarakat, Jasa Evaluasi 2005 untuk PT Newmont Nusa Tenggara, Disusun oleh Gemilang Consulting, Desember 2004. Perubahan Ekonomi, Sosial, Budaya dan Kesehatan Masyarakat Lingkar Tambang pada 2006, Ringkasan Eksekutif, Disusun oleh PT Newmont Nusa Tenggara, bekerja sama dengan Pusat Penelitian Lingkungan Hidup Universitas Mataram, Mataram, 2007. Perubahan Ekonomi, Sosial, Budaya dan Kesehatan Masyarakat Lingkar Tambang pada 2005, Ringkasan Eksekutif, Disusun oleh PT Newmont Nusa Tenggara, bekerja sama dengan Pusat Penelitian Lingkungan Hidup Universitas Mataram, Mataram, 2006.

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

14

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Perubahan Ekonomi, Sosial, Budaya dan Kesehatan Masyarakat Lingkar Tambang pada 2004, Ringkasan Eksekutif, Disusun oleh PT Newmont Nusa Tenggara, bekerja sama dengan Pusat Penelitian Lingkungan Hidup Universitas Mataram, Mataram, 2005. Perubahan Ekonomi, Sosial, Budaya dan Kesehatan Masyarakat Lingkar Tambang pada 2003, Ringkasan Eksekutif, Disusun oleh PT Newmont Nusa Tenggara, bekerja sama dengan Pusat Penelitian Lingkungan Hidup Universitas Mataram, Mataram, 2004. Dampak Sosial Ekonomi PT Newmont Nusa Tenggara terhadap Propinsi Nusa Tenggara Barat dan Kabupaten Sumbawa Barat pada 2005, Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat, Fakultas Ekonomi, Universitas Indonesia. Kabupaten Sumbawa Dalam Angka. Kabupaten Sumbawa dalam Angka untuk 1994, 2004, 2007, dan 2009. Kependudukan, Tenaga Kerja dan Transmigrasi. Disusun oleh Pemerintah Indonesia, Badan Pusat Statistik Kabupaten. Studi Penilaian Kesehatan Masyarakat pada kecamatan yang diseleksi di Sumbawa Barat, Provinsi Nusa Tenggara Barat, Indonesia, International SOS, P2KP Universitas Mataram, PKKLI Universitas Indonesia, 2009. Selain itu, berbagai presentasi dan file data mentah diberikan oleh sejumlah departemen di PTNNT.

Analisis Kesenjangan Data Pendahuluan Data sosial dan ekonomi pada Laporan Teknis 1994 dan AMDAL 1996 belum diperbarui sejak disusun. Misalnya, desa transmigrasi SP 1 (Ai’ Kangkung), SP 2 (Tatar) dan SP 3 (Desa Talonang Baru) belum ada. Maluk dan Benete masih merupakan dusun kecil, tidak diinvestigasi secara spesifik selama pembuatan Laporan Teknis atau AMDAL tersebut. Tidak ada dokumentasi mengenai jumlah penduduk, kepala keluarga, pekerjaan, penghasilan, atau tingkat pendidikan di dalam AMDAL tersebut; PTNNT kekurangan informasi demografi dasar terkini mengenai masyarakat di dalam Area Studinya. AMDAL tersebut juga tidak memuat informasi mengenai masyarakat-msayarakat lain yang ada di Sumbawa atau Mataram, yang menjadi tempat tinggal karyawan dan keluarganya dalam jumlah yang sifnifikan (AMEC 2008). Sejak 1994, PTNNT telah memberikan kontribusi yang signifikan bagi infrastruktur masyarakat, yang perlu dijelaskan dalam penilaian dampak. Dampak Awal yang Ditemukan Beberapa dari dokumen tersebut memuat informasi spesifik yang dibutuhkan untuk SIA. Review Manajemen Safety and Environmental Excellence (SEE) untuk Hubungan Eksternal Triwulan 2 2008 memasukkan 10 risiko teratas berikut yang dianggap sebagai potensi dampak:

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

15

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Divestasi dan kondisi perpolitikan setempat (surat pemberitahuan lalai/arbitrase)(Kampanye pers negatif oleh pimpinan pemerintahan setempat) (kekhawatiran akan status lalai PTNNT); Isu terkait hutan (perpanjangan izin); Isu terkait hutan (eksplorasi – penebangan pohon); Pajak daerah (bahan bakar, alat berat, tailings, dll); Tekanan dari pencari kerja lokal (subkontraktor memprioritaskan pencari kerja lokal, kontraktor ingin memperoleh konsesi pajak); Kampanye merugikan yang dilakukan LSM terhadap PTNNT; Harapan masyarakat akan dimulainya kembali eksplorasi Elang; Ketergantungan masyarakat atas PTNNT yang tinggi; Hubungan dengan media di Jakarta yang belum memadai; dan, Keinginan bisnis dari perusahaan-perusahaan yang lain.

• • • •

• • • • •

Faktor Risiko, sebagaimana yang dilaporkan di dalam Laporan Tahunan 2007, Newmont Mining Corporation: • • Resesi atau penurunan aktivitas ekonomi. Pembatalan atau negosiasi ulang kontrak dan/atau izin: o Kepemilikan saham di Batu Hijau mungkin berkurang di dalam Kontrak Karya: Di dalam Kontrak Karya, mulai 2005 dan masih berlaku hingga 2010, sebagian dari saham PT Newmont Nusa Tenggara, anak perusahaan yang memiliki Batu Hijau (PTNNT) harus ditawarkan untuk dijual, pertama kepada pemerintah Indonesia atau kedua kepada peserta Indonesia sehingga kepemilikan saham Newmont/Sumitomo partnership di PTNNT akan berkurang menjadi 49 persen. Saham ditawarkan pada 2006 dan 2007 tanpa adanya pembeli. Pada Januari 2008, Newmont/Sumitomo partnership sepakat untuk menjual, dengan komposisi saham tertentu, 2 persen dari saham PTNNT kepada Kabupaten Sumbawa, tergantung dari pemenuhan persyaratan perjanjian. Pada 11 Februari 2008, PTNNT menerima surat pemberitahuan dari Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral (DESDM) yang menyatakan bahwa PTNNT telah melanggar persyaratan divestasinya sesuai Kontrak Karya dan mengancam untuk mengeluarkan surat pemberitahuan pemutusan Kontrak Karya jika PTNNT tidak setuju untuk mendivestasikan saham 2006 dan 2007, sesuai dengan perintah DESDM pada 22 Februari 2008. Pada November 2009, 10 persen dari saham PTNNT didivestasikan kepada PT Multi Daerah Bersaing, sebuah konsorsium yang terdiri dari pemerintah daerah setempat di mana tambang Batu Hijau berada dan PT Multicapital, sebuah perusahaan swasta. Divestasi tambahan sebesar

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

16

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

hingga 14 persen juga dijadwalkan untuk dilaksanakan pada 2009 (Newmont 2009). Jika divestasi mendatang tertunda lagi, maka hal ini akan dapat berdampak buruk pada hasil operasi dan finansial. o Izin Pinjam Pakai: sejak dimulainya masa operasi, pemerintah bermaksud untuk menjadikan kawasan di sekitar Batu Hijau sebagai kawasan hutan lindung, yang mana hal ini dapat membuat izin operasi semakin sulit untuk diperoleh. PTNNT telah melakukan pembicaraan untuk memperbarui izin pinjam pakainya untuk masa dua tahun. Izin tersebut merupakan persyaratan utama untuk dapat terus mengoperasikan tambang Batu Hijau secara efisien. Pembaruan izin tersebut pada akhirnya disetujui dan diperoleh pada 1 September 2009. Jika permohonan izin di masa mendatang juga tertunda, maka hal ini akan dapat berdampak buruk pada hasil operasi dan finansial.

• • •

Peningkatan royalti dan pajak atau klaim oleh instansi pemerintah, termasuk klaim yang berlaku surut. Pengambilalihan atau nasionalisasi properti. Risiko kerugian yang diakibatkan oleh kerusuhan sosial, peperangan, gerilya, pemberontakan dan terorisme: Kekerasan baru-baru ini yang dilakukan oleh unsur-unsur radikal di Indonesia dan negara-negara lainnya dan kehadiran tentara Amerika di Irak dan Afghanistan, dapat meningkatkan risiko di mana operasi-operasi tambang yang dimiliki oleh perusahaan Amerika akan menjadi sasaran kekerasan. Jika ada operasi Newmont yang menjadi sasaran, hal ini akan dapat membawa dampak merugikan terhadap bisnis. Dampak yang merugikan terhadap kemampuan untuk beroperasi dapat disebabkan oleh kecelakaan atau kejadian yang membahayakan (atau dianggap membahayakan) kesehatan dan keselamatan karyawan, lingkungan atau masyarakat di mana kita beroperasi (AMEC 2008).

4.5 Program Pengembangan Masyarakat Batu Hijau Sejak awal masa produksi tambang Batu Hijau pada 2000 sampai 2008, PTNNT telah membelanjakan US$40,63 juta, di mana 80 persen di antaranya diperuntukkan untuk program pengembangan masyarakat (Gambar 4). Program pengembangan masyarakat ditujukan untuk meningkatkan kualitas hidup masyarakat lingkar tambang. Aktivitas pengembangan SDM dan ekonomi berkelanjutan telah diselesaikan untuk mengurangi potensi dampak negatif tambang. PTNNT berkomitmen terhadap masyarakat lingkar tambang dan yakin bahwa masyarakat pasti mendapatkan manfaat finansial dari operasi tambang melalui penggunaan tenaga kerja langsung atau aktivitas bermanfaat sampingan yang berhubungan dengan tambang. PTNNT juga yakin bahwa masyarakat akan mendapatkan manfaat tersebut bahkan setelah penutupan tambang. PTNNT telah memberikan donasi/sumbangan amal untuk bencana alam, gagal panen, kegiatan olahraga dan kepemudaan, bantuan kepada LSM dan kegiatankegiatan lainnya di luar program pengembang masyarakat. Dana yang telah dialokasikan untuk donasi antara 2000 dan 2009 sekitar US$7,9 million (Gambar 5).

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

17

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Gambar 4 - Pendanaan Pengembangan Masyarakat yang Penting

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

18

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

1

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Pengeluaran Pengembangan Masyarakat (dalam dolar AS)

8,00 6,00 4,00 2,00 2000
$AS

2001 3,60

2002 2,40

2003 3,00

2004 4,10

2005 5.20

2006 5,66

2007 5,05

2008 5,52

6,10

• • •

Mencakup program infrastruktur, pengembangan kapasitas, donasi, beasiswa, kemitraan pemerintah dan LSM, sponsor, bantuan desa, dll. Biaya tambahan: gaji 35 orang karyawan purna waktu, pengadaan material, dll. Total pengeluaran 40,63 juta dolar AS, 4,514 juta AS / tahun rata-rata rasio 80% untuk biaya program dan 20% untuk biaya tambahan.

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

2

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Gambar 5. Pendanaan Donasi yang Penting Program Pengembangan Masyarakat

8000 7000 6000 5000 4000 3000 2000 1000 0000 2000 Biaya ComDev 6,100 Biaya Donasi 987 351 354 382 631 1558 1102 1100 827 850
3,600

18,00 16,00 14,00 12,00 10,00 8,00 6,00 4,00 2,00 0 2001 2002 2,400 2003 3000 2004 4100 2005 5200 2006 5660 2007 5675 2008 6796 2009 5612

• • •

Mencakup proyek infrastruktur, pengembangan kapasitas, seperti sponsorship, bantuan desa, kegiatan olah raga, bencana alam dan gagal panen, kegiatan sosial dll di luar program Comdev; Biaya total sampai Juni 2009 mencapai 44,3 juta dolar AS, termasuk 7,9 juta untuk donasi Biaya rata-rata 4,6 juta dolar AS per tahun dengan rasion 76% dan 24% untuk biaya tambahan program.

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

3

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Pada 2008, PTNNT mengalokasikan dan mendistribusikan US$600.000 untuk sumbangan amal. Perusahaan telah membentuk sebuah komite donasi yang mengkaji semua elemen anggaran. PTNNT membagi donasinya menjadi tiga kategori utama: • Donasi berulang-ulang: meliputi donasi-donasi berikut yang dilakukan setiap tahun: o Program donasi desa untuk 49 desa di Kabupaten Sumbawa Barat (KSB): masing-msaing desa mendapatkan antara US$2.500 dan US$7.000 untuk proyek-proyek yang ingin didanai oleh desa untuk total sebesar US$180.000 o Listrik Tongo: US$50.000 untuk bahan bakar generator o Perayaan HUT Kemerdekaan: US$60.000 dibagikan kepada Kabupaten Sumbawa (KS) dan 8 kecamatan di KSB. o KONI NTB, KS dan KSB Proposal: yaitu dana yang disediakan untuk kebutuhan darurat seperti penanganan bencana tsunami atau gempa bumi. o Besarnya donasi ini berbeda-beda setiap tahun tergantung keadaan. Beasiswa: sebagaimana yang diusulkan dan disetujui oleh komite.

Kebijakan donasi lengkap disertakan dalam laporan ini sebagai Lampiran D. Program pengembangan masyarakat PTNNT terdiri dari empat tujuan strategis: 1. Pengembangan infrastruktur: Melalui kemitraan dengan pemerintah, program ini ditujukan untuk mengurangi dampak PTNNT terhadap fasilitas lokal dengan meningkatkan infrastruktur dan fasilitas umum yang nantinya dapat meningkatkan pertumbuhan ekonomi dan sosial. Sejak 1997, PTNNT telah dilibatkan dalam program pengembangan masyarakat yang luas yang difokuskan pada pengembangan 15 desa pada tiga kecamatan yang ada di dalam Area Pengaruhnya: • • • Jereweh, meliputi desa Dasan Anyar, Goa, Belo dan Beru; Sekongkang, meliputi desa Sekongkang Atas, Sekongkang Bawah, Tongo, Ai’ Kangkung, Tatar, Talonang Baru; dan, Maluk. Benete, meliputi desa Maluk Loka, Mantun, Pasir Putih dan Bukit Damai.

Penjelasan mengenai investasi masyarakat yang spesifik diuraikan di dalam profil masyarakat pada Bagian 5.5.21. 2. Pengembangan pertanian dan usaha kecil: Tujuan strategis ini ditujukan untuk menjamin sumber penghasilan rumah tangga yang berkelanjutan melalui pengembangan praktik pertanian yang maju, terintegrasi dan bernilai tambah, dan melalui pelatihan keterampilan bisnis yang kompetitif untuk mengurangi jumlah pengangguran dan memicu investasi. 3. Kesehatan masyarakat: Strategi pengembangan ini bertujuan untuk meningkatkan standar kesehatan dasar melalui program pendidikan

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

1

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

kesehatan yang difokuskan pada penurunan tingkat penyakit menular serta gizi anak-anak dan ibu hamil melalui aktivitas posyandu dan puskesmas setempat. 4. Pendidikan: Tujuan strategi ini adalah meningkatkan keterampilan dasar dan pendidikan dasar formal masyarakat melalui kemitraan dengan pemerintah dan pertisipasi aktif masyarakat. PTNNT bermitra dan berkonsultasi dengan pemerintah, LSM, perguruan tinggi, sektor swasta, lembaga pemberi pinjaman, masyarakat dan pihak-pihak lainnya untuk menjamin dan mendorong rasa memiliki di antara para pemangku kepentingan. Dalam konteks ini, PTNNT mendukung pembentukan dua yayasan, Yayasan Olat Parigi (YOP) dan Yayasan Pengembangan Ekonomi Sumbawa Barat (YPESB), Hal yang paling penting dalam implementasi strategis program-program di atas adalah kemitraan yang erat dengan masyarakat lokal. Program pengembangan masyarakat dikolaborasikan bersama masyarakat lokal yang diwakili oleh Perwakilan Desa untuk mengembangkan program pengembangan masyarakat yang transparan dan interaktif. Perwakilan Desa adalah sebuah kelompok pemuka masyarakat yang menjembatani kepentingan masyarakat dengan Departemen Community Development PTNNT. Dua lokakarya perencanaan jangka menengah partisipatif telah diadakan di setiap desa sebagai bagian dari program pengembangan masyarakat bersama. Workshop pertama diadakan pada 2003 untuk menyusun Rencana Strategis 20052009. Workshop kedua diadakan untuk menyusun Rencana Strategis untuk 20092013. Pada workshop kedua ini dilakukan evaluasi rencana strategis 2005-2009. Workshop tersebut menggunakan metodologi Participatory Rural Appraisal (PRA) yang bertujuan untuk memastikan bahwa harapan dan kebutuhan masyarakat akan sepenuhnya diintegrasikan di dalam program pengembangan masyarakat PTNNT. Selain YOP dan YPESB, PTNNT juga bekerja sama dengan pihak-pihak yang lain dalam melaksanakan kegiatan pengembangan masyarakat, seperti yang ditunjukkan pada Tabel 4.3. Tabel 0.3 - Mitra yang Dilibatkan dalam Program Pengembangan Masyarakat PTNNT
Instansi dan Perusahaan Pemerintah • Kimpraswil • Dinas Kehutanan • Dinas Kesehatan • Dinas Pertanian • Dinas Pendidikan Nasional • Badan Perpustakaan Daerah • Lembaga Penjamin Mutu Pendidikan Mataram • Dinas Peternakan • Dinas Koperasi • Dinas Perikanan • Balai Latihan Kerja Mataram • Kantor Bupati/Sekretariat Daerah • PDAM Sumbawa • Bappeda • Kantor Camat • Kantor Desa Sektor Swasta • PT. Trakindo • PT. Permodalan Nasional Madani • CV. Marta Agung Group • Mega Arafah Accommodation & Restaurant • Bisma – Maluk • CV. Sekongkang Mitra Jasa • CV. Rangga • CV. Matano • Koperasi Somil • Koperasi Kemuning Jaya • Koperasi Perdana Karya Mandiri • UD Paradiso

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

2

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Instansi dan Perusahaan Pemerintah

Organisasi Masyarakat Madani • Bina Swadaya • LP3ES Jakarta • Yayasan Serikat Tani Pembangunan • Aspirasi Taliwang Sumbawa Barat dan Terapi Labuhan Lalar Taliwang Sumbawa Barat (Budidaya Kerapu) • YKSSI NTB (yayasan kesehatan masyarakat) • Koalisi untuk Sumbawa Sehat • PSP-NTB (keaksaraan fungsional) • Yayasan Dharma Bhakti Astra Jakarta • Komite Pengembangan Desa • Karang Taruna • LKMD • Forum Koperasi Pertanian Lokal • BUMDes

Sektor Swasta • PKPMT Mataram • Public Accountant – Salam Rauf Universitas dan Sekolah • Universitas Mataram • SLTP Buin Batu • International School Batu Hijau

Secara keseluruhan, aktivitas pengembangan masyarakat (telah) dilaksanakan oleh PTNNT mencakup pemberdayaan masyarakat dan pembangunan infrastruktur. Aktivitas pemberdayaan masyarakat meliputi aktivitas di bidang pendidikan, kesehatan, ekonomi, pertanian dan perikanan. Proyek pembangunan infrastruktur meliputi pembangunan/penyediaan fasilitas pendidikan, kesehatan dan pertanian; fasilitas pemberdayaan masyarakat, keagamaan, sosial-budaya, olahraga dan kepemudaan. Tabel 4.4 meringkas investasi yang telah dilakukan oleh PTNNT melalui Program Pengembangan Masyarakat dari 1998 sampai 2009 dan menunjukkan hubungan antara investasi tersebut dengan pencapaian Tujuan Pembangunan Milenium (Millennium Development Goals). Daftar lengkap investasi yang telah dilakukan pada masing-masing masyarakat antara 2000 sampai 2009 diuraikan pada Lampiran E.

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

3

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Tabel 0.4 - Investasi Pengembangan Masyarakat (ComDev), 1998-2009
Peluang Jalan-jalan di Area Studi perlu peningkatan dan pemeliharaan yang berkelanjutan. Input PTNNT menyediakan investasi modal sebesar US$2.545.426 untuk desain dan pembuatan jalan baru, peningkatan jalan yang sudah ada, dan pemeliharaan jalan. PTNNT menyediakan investasi modal sebesar US$783.544 untuk desain dan konstruksi sistem drainase yang lebih baik. Proses PTNNT menggandeng kontraktor lokal melalui kemitraan dengan pemerintah kabupaten untuk melakukan peningkatan jalan di Area Studi. Output Sejak 1998 sampai 2009, telah dilakukan pembuatan dan pemeliharaan jalan sepanjang 337 km di Area Studi dan meliputi: 4 jembatan 33 km jalan beraspal 48,14 km rata-rata/thn Sejak 1998 hingga 2009, saluran drainase yang telah diperbaiki mencapai 70.098 meter. Hasil Jalan yang semakin baik meningkatkan transportasi antar masyarakat. Meningkatkan hubungan keterkaitan antar masyarakat. Dampak Kualitas hidup penduduk lokal yang semakin baik, tingkat keselamatan transportasi yang semakin meningkat, pengembangan ekonomi dan pasar yang semakin meningkat difasilitasi oleh rute transportasi yang semakin bertambah. Kualitas hidup penduduk lokal yang semakin baik, tingkat keselamatan di rumah dan di sawah/ladang yang semakin tinggi, dan kerugian hasil panen yang semakin kecil membantu tercapaianya tiga Tujuan Pembangunan Milenium (MDG): menghapus kemiskinan dan kelaparan yang ekstrem, memastikan kelangsungan lingkungan hidup, dan memerangi HIV/AIDS, malaria dan penyakit-penyakit yang lain dengan mengurangi genangan air. Kualitas hidup penduduk setempak yang semakin baik membantu tercapainya MDG yaitu

Drainase yang memadai pada masyarakat Area Studi masih yang mengakibatkan terjadinya banjir musiman dan potensi kerugian jiwa, struktur, dan hasil bumi.

PTNNT menggandeng kontraktor lokal melalui kemitraan dengan pemerintah untuk melakukan perbaikan drainase di Area Studi.

Perbaikan drainase memungkinkan air mengalir dari suatu area dengan aman dan efisien.

Air minum masih kurang yang berdampak pada kesehatan dan

PTNNT menyediakan investasi modal sebesar US$716.012 untuk desain dan

PTNNT menggandeng kontraktor lokal melalui kemitraan dengan pemerintah

Sejak 1998 hingga 2009, sistem air minum telah dibuat di tujuh desa yang melayani 2.358 rumah

Air minum kini tersedia di tujuh kecamatan yang mana sebelumnya

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

29

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Peluang produktivitas penduduk lokal.

Input konstruksi sistem pengairan. PTNNT memberikan pelatihan kepada penduduk lokal untuk mengelola sistem pengairan. PTNNT menyediakan investasi sebesar US$211.348 untuk penyediaan fasilitas, transportasi dan peralatan pembuangan sampah padat.

Proses setempat dan kabupaten untuk menyelenggarakan sistem air bersih

Output tangga.

Hasil bergantung pada sumur gali dan/atau air sungai.

Dampak menurunkan angka kematian balita, meningkatkan kesehatan ibu melahirkan, dan memerangi HIV/AIDS, malaria dan penyakitpenyakit yang lain. Kualitas hidup penduduk lokal yang semakin baik membantu tercapainya MDG yaitu menurunkan angka kematian balita, meningkatkan kesehatan ibu melahirkan, dan memerangi HIV/AIDS, malaria dan penyakitpenyakit yang lain. Kualitas hidup penduduk lokal yang semakin baik membantu tercapainya MDG yaitu menurunkan angka kematian balita, meningkatkan kesehatan ibu melahirkan, dan memerangi HIV/AIDS, malaria dan penyakitpenyakit yang lain. Kualitas hidup penduduk lokal yang semakin baik membantu untuk mencapai MDG yaitu mencapai pendidikan dasar universal;

Fasilitas pembuangan sampah padat masih kurang yang mengakibatkan kondisi lingkungan yang tidak sehat.

Fasilitas medis masih kurang yang mengakibatkan indikator kesehatan dan hasil yang tidak memuaskan.

PTNNT menyediakan investasi modal sebesar US$755.969 untuk desain dan pembangunan atau renovasi fasilitas kesehatan masyarakat.

PTNNT menggandeng kontraktor lokal melalui kemitraan dengan pemerintah setempat dan kabupaten untuk mengimplementasikan sistem pengumpulan dan pembuangn sampah. PTNNT menggandeng kontraktor lokal melalui kemitraan dengan pemerintah setempat dan kabupaten untuk mengimplementasikan peningkatan program fasilitas medis. PTNNT menggandeng kontraktor lokal melalui kemitraan dengan pemerintah setempat dan kabupaten untuk

Sejak 1998 hingga 2009, sistem pengumpulan dan pembuangan sampah telah dilakukan yang terdiri dari: 74 Bak Sampah Sementara 3 Tempat Pembuangan Akhir 4 Truk Sampah Sejak 1998 hingga 2009, peningkatan sistem fasilitas medis telah diimplementasikan yang terdiri dari: 3 Puskesmas 6 Pustu 10 Posyandu

Fasilitas pembuangan sampah padat sanitasi kini tersedia di seluruh masyarakat pada Area Studi.

Fasilitas medis yang berbasis masyarakat kini telah tersedia yang melayani penduduk di seluruh Area Studi dengan tingkat perawatan kesehatan yang semakin baik. Fasilitas pendidikan berbasis masyarakat kini tersedia di seluruh Area Studi. Dana disediakan bagi siswa untuk

Sistem pendidikan yang komprehensif yang dibutuhkan oleh pelajar lokal masih kurang sehingga mereka

PTNNT menyediakan investasi modal sebesar US$2.191.282 untuk mendesain dan membangun atau merenovasi sekolah.

Sejak 1998 hingga 2009, PTNNT telah membangun dan/atau merehabilitasi fasilitas pendidikan yang meliputi: 7 TK

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

30

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Peluang harus melakukan perjalanan jarak jauh untuk sekolah atau mengakibatkan banyak pelajar mendapatkan sedikit pendidikan atau bahkan tidak mendapatkan pendidikan. Sistem irigasi yang komprehensif (lihat item 9) masih kurang yang mengakibatkan hilangnya potensi produksi pertanian

Input PTNNT memberikan beasiswa untuk siswa berprestasi dan bantuan pendidikan untuk siswa tidak mampu.

Proses mengimplementasikan program peningkatan fasilitas pendidikan.

Output 13 SD 4 SMP 1 SMA 2 Madrasah 24 Perpustakaan Sekolah

Hasil melanjutkan pendidikan mereka.

Dampak meningkatkan kualitas pendidikan untuk pembangunan ekonomi jangka panjang/kesempatan kerja dan kepuasan personal/masyarakat.

Gedung dan fasilitas rekreasi umum masyarakat masih kurang.

PTNNT menyediakan US$14.661 untuk melatih anggota Pekumpulan Petani Pemakai Air (P3A) dalam bidang teknik irigasi dan program pemeliharaan yang efektif. PTNNT menyediakan investasi modal sebesar US$1.734.877 untuk mendesain dan membangun berbagai fasilitas umum.

PTNNT menyediakan ahli pertanian untuk melaksanakan pelatihan tersebut.

Sejak 1998 hingga 2009, anggota empat P3A dibentuk dan dilatih.

Operasi dan pemeliharaan irigasi yang berbasis masyarakat membangun kapasitas penduduk lokal.

PTNNT menggandeng kontraktor lokal melalui kemitraan dengan pemerintah setempat dan kabupaten untuk meningkatkan fasilitas masyarakat.

Sejak 1998 hingga 2009, PTNNT telah membantu pembangunan gedung serba guna di lima desa dan pembuatan tujuh WC umum.

Sistem irigasi yang

PTNNT menyediakan

PTNNT menggandeng

Sejak 1998 hingga 2009,

Gedung serba guna berfungsi sebagi pusat acara kegiatan masyarakat. WC umum meningkatkan sanitasi dan kenyamanan sekaligus menghentikan penggunaan sungai dan jamban. Operasi dan

Kualitas hidup yang semakin baik untuk penduduk lokal, efisiensi yang semakin baik di sawah/ladang membantu untuk mencapai 1 MDG yaitu memastikan kelangsungan lingkungan hidup. Kualitas hidup penduduk lokal yang semakin baik, menambah eratnya hubungan dan ketenangan masyarakat. Dapat berperan dalam pencapaian MDG yaitu memastikan kelangsungan lingkungan hidup dan memerangi penyakit.

Kualitas hidup penduduk

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

31

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Peluang komprehensif (lihat item 7) masih kurang yang mengakibatkan hilangnya potensi produksi pertanian karena kurangnya irigasi selama musim kemarau.

Input investasi modal sebesar US$4.496.065 untuk mengembangkan dan mengimplementasikan sistem irigasi yang komprehensif.

Proses kontraktor lokal melalui kemitraan dengan penduduk lokal dan pemerintah setempat untuk mengimplementasikan program irigasi lahan.

Output enam struktur irigasi telah dibangun yang dapat mengairi sawah seluas 1210 ha dengan saluran air sepanjang 18.766 m.

Hasil pemeliharaan irigasi yang berbasis masyarakat membangun kapasitas penduduk lokal di samping memungkinkan petani untuk meningkatkan hasil bumi mereka dengan dapat bercocok tanam pada musim kemarau. Pariwisata bukanlah bagian yang signifikan dari perekonomian ekonomi di Sumbawa meskipun ada beberapa pantai kelas dunia di area tersebut. Sarana pariwisata menciptakan lapangan kerja di pantai tersebut di samping menyediakan lapangan pekerjaan secara tidak langsung di hotel dan restoran

Dampak lokal yang semakin baik, produksi hasil bumi yang semakin meningkat membantu tercapainya dua MDG yaitu: menghapus kemiskinan dan kelaparan yang ektrem dan memastikan kelangsungan lingkungan hidup.

Kurangnya keragaman perekonomian berarti bahwa masyarakat sangat bergantung pada operasi tambang untuk aktivitas ekonomi.

PTNNT menyediakan investasi modal sebesar US$310.686 untuk membangun dua pantai di Area Studi dengan fasilitas yang dirancang untuk menarik perhatian wisatawan dan meningkatkan pariwisata.

PTNNT menggandeng kontraktor lokal melalui kemitraan dengan penduduk lokal dan pemerintah setempat untuk mengembangkan pantai tersebut.

Sejak 1998 hingga 2009, fasilitas-fasilitas wisata telah dibangun di dua pantai, meliputi restoran dan sebuah platform untuk makan.

Kualitas hidup yang semakin baik bagi penduduk lokal yang dapat menikmati pantai tersebut atau yang dapat memperoleh pekerjaan pada pengembangan pariwisata; membantu untuk mencapai MDG yaitu memastikan kelanjutan lingkungan hidup dan mengembangkan kemitraan global untuk pembangunan.

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

32

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Peluang

Input

Proses

Output

Hasil setempat.

Dampak

Banjir adalah masalah utama selama musim hujan dan menstabilkan sungai memungkinkan untuk mengurangi risiko banjir melanda masyarakat yang tinggal di dekat sungai.

PTNNT menyediakan dana sebesar US$132.000 untuk mendesain dan membangun struktur sebagai solusi stabilisasi aliran air untuk sungai-sungai di Area Studi.

PTNNT menggandeng kontraktor lokal untuk melaksanakan rencana stabilisasi sungai.

Sejal 1998 hingga 2009, sungai-sungai yang mengalir melalui tiga masyarakat di Area Studi telah distabilkan untuk meminimalkan potensi banjir.

Peningkatan pemantapan sungai memungkinkan air mengalir dari suatu area dengan aman dan efisien mengurangi ancaman banjir.

Kualitas hidup penduduk lokal yang semakin baik, tingkat keselamatan di rumah dan di sawah/ladang yang semakin tinggi, ancaman banjir dan kerugian yang berkaitan dengn banjir yang semakin kecil membantu tercapaianya dua MDG: memastikan kelangsungan lingkungan hidup, dan memerangi HIV/AIDS, malaria dan penyakit-penyakit yang lain dengan mengurangi jumlah genangan air.

Pasar-pasar lokal tidak hanya merupakan ikon budaya namun juga merupakan bagian penting dari perekonomian yang seimbang.

PTNNT menyediakan dana sebesar US$254.658 untuk membangun dan/atau meningkatkan pasarpasar lokal.

PTNNT menggandeng kontraktor lokal melalui kemitraan dengan penduduk lokal dan pemerintah lokal untuk membangun dan/atau meningkatkan pasarpasar lokal.

Sejak 1998 hingga 2009, pasar tradisional telah dibangun di Sekongkang serta diperluas dan ditingkatkan di masyarakat Maluk dan Beru.

Pengembangan dan/atau perluasan pasar menambah eratnya hubungan dan stabilitas masyarakat serta menyediakan tempat untuk menjual hasil bumi yang ditanam sendiri dan hasilhasil bumi lainnya.

Kualitas hidup dan ketenangan penduduk lokal yang semakin meningkat dengan menyediakan pasar tradisional. Pasar juga dapat membantu untuk mencapai MDG yaitu menaikkan kualitas gender dan memberdayakan perempuan serta mengembangkan kemitraan global untuk

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

33

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Peluang

Input

Proses

Output

Hasil

Dampak pembangunan.

Sumber: Data Proyek Pengembangan Masyarakat (ComDev) (PTNNT 2009b).

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

34

Penilaian Dampak Sosial

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

33

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

INFORMASI KONTEKS DAN INFORMASI DASAR

Bagian ini memberikan informasi latar belakang nasional, provinsi, kabupaten dan kecamatan yang menggambarkan tentang lingkungan manusia dari awal operasi PTNNT di 2000 sampai akhir 2008. Gambaran umum dan Profil Kependudukan di Indonesia Gambaran Umum Indonesia adalah negara kepulauan yang terdiri dari 17.508 pulau. Sekitar 6.000 dari pulau-pulau tersebut berpenghuni (Gambar 6). Kepulauan ini membentang di garis khatulistiwa, yang merupakan jalur strategis dari Samudera Hindia ke Samudera Pasifik. Luas Indonesia sekitar 1.904.569 km persegi, dengan dua per tiga di antaranya merupakan daratan (1.811.569 km2) dan 93.000 km2 adalah lautan dengan garis pantai sepanjang 54.716 km. Luas negara ini hampir tiga kali luas Texas. Hanya 11 persen dari daratan negeri ini dapat ditanami, dan hanya 7 persen dapat dimanfaatkan untuk tanaman permanen (CIA 2009). Sebagian besar wilayah Indonesia merupakan dataran rendah pesisir, walaupun pulau-pulau yang besar memiliki pegunungan. Indonesia memiliki jumlah gunung berapi aktif terbanyak (76) dari total 1.171 (USGS 2009). Indonesia beriklim tropis: panas dan lembab di dataran rendah pesisir dan lebih sejuk di dataran tinggi. Sumber daya alam di Indonesia berupa minyak bumi, timah, gas alam, nikel, kayu, bauksit, tembaga, tanah subur, batu bara, emas, perak. Bencana alam yang umum terjadi di Indonesia meliputi banjir, kemarau panjang, tsunami, gempa bumi, gunung berapi, dan kebakaran hutan (FAO 2009). Profil Kependudukan Tabel 5.1 di bawah ini meringkas karakteristik sosial dan demografis penduduk Indonesia. Menurut Central Intelligence Agency (CIA 2009) Amerika Serikat, lebih dari 240 juta orang menghuni wilayah Indonesia pada 2009. Sebagaimana disebutkan dalam paparan singkat CIA, gambaran yang paling baru pada 2009 menunjukkan kelompok suku dengan rincian sebagai berikut:
• • • • • • • • •

Jawa – 40,6 persen Sunda – 15 persen Madura – 3,3 persen Minangkabau – 2,7 persen Betawi – 2,4 persen Bugis – 2,4 persen Banten – 2 persen Banjar – 1,7 persen Suku lain atau tidak disebutkan – 29,9 persen

Bahasa yang paling umum digunakan meliputi Bahasa Indonesia (bahasa resmi, yang merupakan pengembangan dari bahasa Melayu), Inggris, Belanda, dan

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

33

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

dialek lokal (dengan bahasa Jawa merupakan bahasa yang paling banyak digunakan). Sebagian besar penduduk Indonesia menganut agama Islam (86,1 persen), Protestan (5,7 persen), Katolik (3 persen), Hindu (1,8 persen), dan penganut lainnya (3,4 persen).

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

34

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Kalimantan Barat

Kalimantan Timur

Kalimantan Tengah

Sulawesi Selatan Kalimantan Selatan Sumatera Selatan

Lampung

Laut Jawa
Jakarta Raya

Jawa Barat

Jawa Tengah

Yogyakarta

Jawa Timur

Bali

Nusa Tenggara Barat

Nusa Tenggara Timur

Samudera Hindia

Malaysia Malaysia

Indonesia

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

35

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Tabel 0.1 - Karakteristik Sosial dan Demografis Penduduk Indonesia (Perkiraan 2009)
Kategori Jumlah Penduduk Struktur Usia Data 240.271.522 • 0-14 tahun: 28,1% (laki-laki 34.337.341 perempuan 33.162.207) • 15-64 tahun: 66% (laki-laki 79.549.569 - perempuan 78.918.321) • 65 tahun atau lebih: 6% (laki-laki 6.335.208 perempuan 7.96.,876) • Total: 27,6 tahun • Laki-laki: 27,1 tahun • Perempuan: 28,1 tahun 1,136% 18,84 kelahiran/1.000 penduduk 6.25 kematian/1.000 penduduk • total: 29.97 kematian/1,000 kelahiran hidup • laki-laki: 34.93 kematian/1,000 kelahiran hidup • perempuan: 24.77 kematian/1,000 kelahiran hidup • Total populasi: 70,76 tahun • Laki-laki: 68,26 tahun • Perempuan: 73,38 tahun 2,31 anak lahir/wanita Pada saat kelahiran: 1,05 laki-laki : perempuan di bawah 15 tahun: 1,03 laki-laki : perempuan 15-64 tahun: 1,01 laki-laki : perempuan 65 tahun atau lebih: 0,8 laki-laki : perempuan total populasi: 1 laki-laki : perempuan 0,2% 270.000 8.700 • Total populasi: 90,4 tahun • laki-laki: 94% • perempuan: 86,8%

Usia pertengahan (median)

Laju pertumbuhan penduduk Angka kelahiran Angka kematian Angka kematian bayi

Harapan Hidup

Total tingkat kesuburan Rasio jenis kelamin

HIV / AIDS - angka prevalensi orang dewasa: (perkiraan 2007) HIV / AIDS - ODHA: (perkiraan 2007) HIV/AIDS - kematian: (perkiraan 2007) Keaksaraan: (perkiraan 2004) definisi: usia 15 atau lebih dapat membaca dan menulis.
Sumber: CIA 2009

Angka-angka di tingkat Nasional tidak bisa menunjukkan kesenjangan antar daerah yang cukup besar dalam indikator kesehatan. Misalnya, tingkat kematian bayi pada tahun 1998 berkisar antara 27 per 1000 kelahiran hidup di Jakarta dan 90 di Nusa Tenggara Barat (WHO 2009). HIV/AIDS belum menjadi masalah kesehatan utama di Indonesia. Akan tetapi, penyakit yang menular di negara ini termasuk penyakit yang menular melalui makanan atau air seperti diare karena bakteri, hepatitis A dan E, tifus, dan penyakit karena vektor termasuk Chikungunya, demam berdarah, dan malaria. Latar Sosial Ekonomi dan Politik Makro Latar Sejarah dan Politik Belanda mulai menjajah Indonesia pada awal abad ke-17. Jepang menguasai Indonesia dari 1942 sampai 1945. Indonesia memproklamasikan kemerdekaannya setelah Jepang menyerah, tetapi dibutuhkan perundingan beberapa kali dalam

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

36

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

empat tahun itu, yang ditandai kontak senjata dan mediasi oleh PBB. Akhirnya, Belanda menyetujui untuk mengalihkan kedaulatan pada 1949. Saat ini, isu sosial ekonomi yang penting di Indonesia meliputi pengentasan kemiskinan, peningkatan pendidikan, pencegahan terorisme, konsolidasi demokrasi setelah empat dekade berada di bawah kekuasaan otoriter, melaksanakan reformasi ekonomi dan keuangan, memberantas korupsi, meminta pertanggungjawaban polisi dan militer terhadap pelanggaran HAM di masa lalu, mengatasi perubahan iklim, dan mengendalikan flu burung. Politik Nasional Pemilu parlemen pertama di Indonesia yang bebas setelah beberapa dekade di bawah pemerintahan Soeharto dilakukan pada tahun 1999. Sekarang, Indonesia adalah negara demokrasi terbesar ketiga, negara dengan kepulauan terbesar di dunia, dan negara dengan jumlah penduduk Muslim terbesar di dunia. Lembaga Eksekutif dari pemerintah dipimpin oleh Presiden Susilo Bambang Yudhoyono, yang pertama kali terpilih pada Oktober 2004 dan terpilih kembali pada bulan Juli 2009 bersama Muhammad Yusuf Kalla sebagai wakil presiden. Masa jabatan presiden dan wakil presiden adalah lima tahun (berhak untuk maju untuk pemilihan kedua) melalui pemungutan suara langsung oleh masyarakat. Pemilu berikutnya akan diadakan pada bulan Juli 2014. Presiden membentuk kabinet sendiri sebagai pemimpin administrasi lembaga pemerintahannya. Lembaga legislatif pemerintah Indonesia meliputi: • Dewan Perwakilan Rakyat (DPR). DPR merumuskan dan mengesahkan undang-undang pada tingkat nasional dan beranggotakan 550 orang yang dipilih untuk masa bakti lima tahun; Dewan Perwakilan Daerah (DPD). DPD memiliki peran konstitusional yang diamanatkan termasuk memberikan masukan perundang-undangan kepada DPR mengenai isu-isu yang mempengaruhi daerah pemilihan mereka; dan, Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR). MPR adalah majelis tertinggi, yang terdiri dari anggota DPR dan DPD, dan bertanggung jawab untuk melantik dan memberhentikan presiden (apabila perlu) dan mengamandemen UUD. MPR tidak merumuskan kebijakan nasional.

Lembaga Yudisial meliputi: • Mahkamah Agung. Lembaga ini adalah pengadilan banding terakhir tetapi tidak memiliki kekuasaan uji materi (hakim diangkat oleh Presiden berdasarkan daftar calon yang dipilih oleh lembaga legislatif). Pada bulan Maret 2004, Mahkamah Agung menerima tanggung jawab administrasi dan keuangan untuk sistem pengadilan tingkat I dari Menteri Kehakiman dan Hak Asasi Manusia;

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

37

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Mahkamah Konstitusi. Lembaga ini memiliki kekuasaan uji materi, kewenangan terhadap hasil pemilihan umum, dan mengkaji keputusan untuk memberhentikan presiden dari jabatannya; Pengadilan Hubungan Industrial. Pengadilan ini bekerja di bawah pengawasan Mahkamah Agung dan mulai bekerja pada bulan Januari 2006; dan, Pengadilan Tipikor. Pengadilan ini memiliki kewenangan untuk mengadili kasus korupsi yang diajukan oleh Komisi Pemberantasan Korupsi yang independen. Pada tahun 2006, Mahkamah Konstitusi menyatakan mekanisme yang menjadi dasar pembentukan Pengadilan Tipikor bersifat inkonstitusional dan memberi waktu kepada DPR sampai akhir tahun 2009 untuk mengesahkan undang-undang Pengadilan Anti Pidana Korupsi. Pemerintahan Daerah

Indonesia terbagi menjadi 30 provinsi administratif, dua daerah istimewa*, dan satu daerah khusus ibu kota ** sebagai berikut:

Aceh* Bali Banten Bengkulu Gorontalo Jakarta Raya** Jambi, Jawa Barat Jawa Tengah Jawa Timur Kalimantan Barat Kalimantan Selatan

Kalimantan Tengah Kalimantan Timur Kepulauan Bangka Belitung Kepulauan Riau Lampung Maluku Maluku Utara Nusa Tenggara Barat Nusa Tenggara Timur Papua, Papua Barat

Riau, Sulawesi Barat Sulawesi Selatan Sulawesi Tengah Sulawesi Tenggara Sulawesi Utara Sumatera Barat Sumatera Selatan Sumatera Utara Yogyakarta*

Daerah kabupaten ditunjukkan pada Gambar 6. Setelah keputusan desentralisasi yang dicanangkan pada 1 Januari 2001, 465 kecamatan dan kota telah menjadi bagian administratif utama yang bertagggung jawab memberikan sebagian besar pelayanan pemerintahan. Ekonomi Indonesia, negara luas yang memiliki beragam bahasa, menunjukkan kemajuan ekonomi yang signifikan di bawah kepemimpinan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono, akan tetapi menghadapi tantangan akibat krisis keuangan global dan krisis ekonomi dunia. Rasio utang Indonesia-terhadap-PDB (Produk Domestik Bruto) dalam beberapa tahun terakhir terus menurun karena pertumbuhan PDB yang semakin kuat dan penataan fiskal yang bagus. Pemerintah melakukan berbagai reformasi yang signifikan pada sektor keuangan, termasuk reformasi di bidang perpajakan dan bea cukai, penggunaan Surat Utang Negara (Treasury Bills), dan pengawasan pasar modal. Undang-undang investasi di Indonesia, yang disahkan pada Maret 2007, berupaya menjawab berbagai kekhawatiran dari para penanam modal asing dan domestik. Indonesia masih terus berjuang mengentaskan kemiskinan dan mengatasi pengangguran, infrastruktur yang tidak memadai,

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

38

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

memberantas korupsi, sistem peraturan yang rumit, dan distribusi sumber daya yang tidak merata antar satu daerah dengan daerah lain. Sektor keuangan non-bank, termasuk dana pensiun dan asuransi, masih tetap lemah, dan meskipun berbagai upaya telah dilakukan untuk memperluas dan memperkuat pasar modal, kondisi ini masih belum mengalami kemajuan. Kesulitan ekonomi di awal 2008 berpusat pada harga pangan dan minyak yang tinggi di seluruh dunia dan dampaknya terhadap masyarakat miskin di Indonesia. Terjadinya krisis keuangan global semakin menekan inflasi, akan tetapi peningkatan perilaku aversi risiko terhadap aset pasar mengakibatkan kerugian besar di pasar bursa, penurunan nilai tukar rupiah, dan kondisi yang sulit untuk penerbitan obligasi. Pada saat permintaan tingkat global menurun dan harga komoditas ekspor Indonesia jatuh, Indonesia kemungkinan menghadapi penurunan pertumbuhan yang signifikan di bawah 6 persen yang dicatat pada tahun 2007 dan 2008. Nilai tukar rupiah relatif stabil terhadap mata uang utama selama tahun 2009 dan saat ini berkisar rata-rata 9.000 rupiah (IDR) untuk satu dolar AS. Tabel 5.2 di bawah ini menunjukkan ringkasan statistik ekonomi di Indonesia. Tabel 0.2 - Ringkasan Indikator Ekonomi Indonesia (Perkiraan 2008)
Kategori PDB (paritas daya beli) PDB - laju pertumbuhan riil PDB - per kapita: Paritas daya beli PDB - komposisi berdasarkan sektor Data US$915,9 miliar 6,1% US$3.900 Pertanian: 13,5% Industri: 45,6% Jasa: 40,8% 112 juta 8,4% Pertanian: 42,1% Industri: 18,6% Jasa: 39,3% 17,8% Terendah 10 persen: 3,6% Tertinggi 10 persen: 28,5% 11,1% 23,6% dari PDB

Angkatan kerja Tingkat pengangguran Angkatan kerja menurut pekerjaan (perkiraan 2005)

Jumlah penduduk di bawah garis kemiskinan (perkiraan 2006) Pendapatan rumah tangga atau konsumsi berdasarkan persentase (perkiraan 2002) Tingkat inflasi harga konsumen Investasi (gross fixed)
Sumber: CIA 2009

Produk makanan utama di Indonesia meliputi beras, singkong (tapioka), kacang tanah, karet, cokelat, kopi, kelapa sawit, kopra, unggas, daging sapi, daging babi dan telur. Industri utama meliputi industri minyak bumi dan gas alam, tekstil, pakaian jadi, sepatu, pertambangan, semen, pupuk kimia, kayu lapis, karet, makanan, dan pariwisata. Pada 2008, sektor pertambangan menyumbangkan lebih dari 11 persen untuk perekonomian nasional. Indonesia adalah salah satu produsen timah terbesar di dunia (peringkat kedua setelah China), batu bara (peringkat ketiga eksportir batu bara termal terbesar setelah Australia dan Afrika Selatan) dan tembaga (peringkat ketiga terbesar, setelah Amerika Serikat dan Chili). Indonesia juga menghasilkan

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

39

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

emas dan nikel dalam jumlah besar. Produk mineral dan ikutannya menghasilkan 19 persen dari total ekspor Indonesia, di mana emas merupakan produk yang menghasilkan pendapatan terbesar. Indonesia juga merupakan produsen bauksit, fosfat dan pasir besi, yang juga berpotensi menghasilkan berlian aluvial (Earthstone 2009). Provinsi Nusa Tenggara Barat Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB) terletak di Indonesia bagian tengah-selatan yang meliputi bagian barat Kepulauan Sunda Kecil, kecuali Bali (Gambar 6). Dua pulau terbesar di provinsi ini adalah Lombok di sebelah barat dan Sumbawa, yaitu pulau yang lebih besar di sebelah timur. Total penduduk Lombok dan Sumbawa sekitar 3.3 juta pada tahun 1994 (sebelum proyek). Kedua pulau ini memiliki karakteristik yang berbeda jauh. Lombok yang memiliki luas lahan kurang dari 24 persen (4,738.7 km2) menampung lebih dari 61 persen penduduk NTB (2.010.000) pada tahun 1994. Sedangkan Sumbawa yang memiliki luas lahan lebih dari 76 persen (15,414.45 Km2) menampung kurang dari 39 persen penduduk NTB (1.290.000) pada tahun 1994 (PTNNT 1996). Berdasarkan sensus 2000, penduduk provinsi ini 3.821.134 dan 71 persen penduduk ini tinggal di Lombok. Jumlah penduduk terus bertambah dari tahun 2000 dan mencapai 4.076.040 pada 2004 dan 4.257.306 pada 2006. Pada 2008, pertumbuhan penduduk NTB mencapai 4.363.756 orang (NTB 2009), dengan tingkat pertumbuhan tahunan rata-rata 1,8 persen per tahun (Kabupaten Sumbawa Dalam Angka 2009). Sebagaimana ditunjukkan dalam dokumen AMDAL, NTB terletak di Indonesia "bagian dalam" yang kelebihan penduduk dan Indonesia "bagian luar” yang kekurangan penduduk. Sebagian besar wilayah Pulau Lombok dihuni oleh suku Sasak, dengan populasi minoritas suku Bali, sementara Pulau Sumbawa dihuni oleh suku Sumbawa dan Bima. Masing-masing suku memiliki bahasa daerah sendiri. Bagian barat Pulau Sumbawa dihuni oleh orang-orang yang pindah bertempat tinggal ke Sumbawa selain orang Sumbawa asli. Suku Sumbawa umumnya menunjukkan kedekatan hubungan kekerabatan dalam bahasa dan budaya (dan pencampuran penduduk yang lebih banyak) dengan suku Sasak dibandingkan dengan suku Bima di bagian timur Pulau Sumbawa (PTNNT 1996). Provinsi NTB secara administrasi terbagi menjadi delapan kabupaten dan dua kotamadya, sebagai berikut:
• • • • •

Bima Dompu Lombok Barat Lombok Tengah Lombok Timur

• • • • •

Lombok Utara Sumbawa Sumbawa Barat Bima (kota) Mataram (kota)

Mataram (Kota Mataram) adalah sebuah kota yang berdiri sendiri yang terpisah dari kabupaten lain di Lombok dan terletak di bagian barat pulau Lombok. Kota ini merupakan ibu kota dan kota terbesar di provinsi NTB, dan dihuni sekitar 342.896 orang, berdasarkan perkiraan tahun 2005. Jumlah penduduk tahun 2008 diperkirakan mencapai 362.243 (Kabupaten Sumbawa Dalam Angka 2009), yang menunjukkan laju pertumbuhan yang sama sekitar 1,8 persen per tahun pada level provinsi secara keseluruhan.

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

40

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Terdapat tiga kota di daerah Mataram. Dari arah barat ke timur, terdapat kota Ampenan, Mataram, dan Cakranegara. Kota-kota ini berbeda-beda satu sama lain, tetapi terlihat seperti tumpang tindih dalam hal fisik dan budaya. Secara umum, Ampenan adalah kota pelabuhan tua, Mataram adalah kota pusat pemerintahan dan kantor provinsi, dan Cakranegara adalah pusat perdagangan utama di pulau ini. Ada enam kecamatan di Mataram, yaitu kecamatan Ampenan, Cakranegara, Mataram, Pejanggik, Selaparang, dan Sekarbela. Kota ini dapat ditempuh melalui Bandar Udara Selaparang dan pelabuhan laut di Lembar. Mataram terletak di tepi pantai barat pulau Lombok, yang artinya sangat dekat dengan pantai Senggigi, yang termasuk dalam wilayah kabupaten di sebelahnya. Mataram juga adalah pusat kekuasaan untuk kerajaan Mataram (Seraja), yang kadang-kadang dikendalikan Kerajaan Singaraja. 5.3 Kabupaten Sumbawa Barat Area studi Batu Hijau terletak di Kabupaten Sumbawa Barat (KSB), yang merupakan salah satu dari delapan kabupaten di provinsi NTB dan terletak di bagian barat dan ujung yang lebih besar dari Pulau Sumbawa. Bupati dipilih dan berkantor di ibu kota kabupaten di Taliwang. Populasi KSB diperkirakan sekitar 99.056 orang pada tahun 2008 (Kabupaten Sumbawa Dalam Angka 2009). Wilayah tempat area Batu Hijau berada mengalami pemekaran wilayah sejak awal tambang. Pada tahun 2003, Kabupaten Sumbawa dimekarkan menjadi dua Kabupaten, yaitu Kabupaten Sumbawa (KS) dan Kabupaten Sumbawa Barat (KSB). Area pertambangan berada di KSB. Pada tahun 2003, kecamatan Jereweh (yang berada di wilayah KSB) dimekarkan menjadi kecamatan Jereweh dan Sekongkang, dan pada tahun 2007 kecamatan Jereweh dimekarkan lagi menjadi kecamatan Jereweh dan Maluk. Kecamatan yang berada di wilayah KSB ini meliputi kecamatan Pototano, Seteluk, Taliwang, Brang Rea, Brang Ene, Jereweh, Maluk dan Sekongkang. Kecamatan Maluk, Sekongkang dan Jereweh yang menjadi Area Studi ditunjukkan pada Gambar 2 (PTNNT 2009). Area Studi Batu Hijau Area studi untuk Proyek Batu Hijau berubah sejak dokumen AMDAL disusun pada tahun 1996. Dokumen AMDAL memuat informasi sosial-ekonomi untuk kecamatan Jereweh, Seteluk, dan Taliwang, tetapi proyek pertambangan ini tidak mempengaruhi daerah-daerah tersebut sebagaimana diperkirakan. Sejak pertambangan mulai beroperasi sebagian besar orang yang terkena dampak tinggal di Kecamatan Jereweh. Perubahan kedua adalah pembentukan KSB pada tahun 2008 yang terdiri dari kecamatan-kecamatan berikut, yang semuanya memiliki komunitas yang berada di Area Studi Batu Hijau: • • • Kecamatan Jereweh - pada tahun 1994 merupakan satu-satunya kecamatan di Area Studi Kecamatan Sekongkang – dibentuk pada 2004 sebagai pemekaran dari Kecamatan Jereweh Kecamatan Maluk – dibentuk pada 2007 sebagai pemekaran dari Kecamatan Jereweh

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

41

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Dalam 15 tahun terakhir, beberapa perubahan demografis terjadi di kecamatankecamatan di Area Studi Batu Hijau. Pada tahun 1994, kecamatan Jereweh mencakup desa Goa, Beru, Belo, Maluk, dan Sekongkang. Pada tahun 2004, kecamatan Jereweh mencakup desa Goa, Beru, Belo, Maluk, dan Benete dan kecamatan Sekongkang mencakup Sekongkang Atas, Sekongkang Bawah, Tongo, Ai 'Kangkung (SP-1), dan Tatar (SP-2) . Pada tahun 2007, kecamatan Jereweh terdiri dari Goa, Dasan Anyar (sebelumnya sebuah dusun dari desa Goa), Beru, dan Belo; kecamatan Sekongkang terdiri dari Sekongkang Atas, Sekongkang Bawah, Tongo, Ai 'Kangkung, Tatar, dan Desa Talonang Baru (SP-3); dan kecamatan Maluk terdiri dari Maluk (termasuk Mantun, Maluk Loka, Bukit Damai, dan Pasir Putih) dan Benete. Kecamatan baru dibentuk untuk mengurangi jarak dari pemukiman ke penyedia jasa dan untuk menentukan ulang distribusi pajak. Camat (kepala kecamatan) ditunjuk oleh Bupati. Pada tahun 1996, sebelum konstruksi tambang, ada satu camat dan 10 kepala desa. Sekarang terdapat ada Camat dan 15 kepala desa. Profil dari setiap komunitas di Area Studi dijelaskan dalam Bagian 5.5.21 - Profil Masyarakat di Area Studi. Penduduk dan Etnis Pendukuk kecamatan Jereweh, Sekongkang dan Maluk juga mengalami perubahan penting sebelum dan selama 14 tahun masa konstruksi dan operasi tambang Batu Hijau. Dari 1994-2004, laju pertumbuhan di kecamatan Jereweh ratarata 13,9 persen per tahun. Sebaliknya, tingkat pertumbuhan penduduk turun menjadi 2,7 persen per tahun antara 2004 dan 2007 (PTNNT 2009). Gelombang awal dalam laju pertumbuhan penduduk di area sekeliling tambang kemungkinan disebabkan oleh perpindahan besar-besaran dari daerah lain di KSB dan NTB. Pada saat Proyek Batu Hijau memulai operasi, tenaga kerja yang besar tidak tersedia di tingkat lokal dari masyarakat sekitar tambang. Penurunan laju pertumbuhan penduduk dari 2004-2007, dibandingkan 10 tahun sebelumnya, menunjukkan bahwa kedatangan pekerja ke daerah sekitar tambang berkurang karena berbagai posisi telah terisi di tambang atau pembukaan pekerjaan untuk mendukung pekerjaan tambang telah menyusut. Tabel 0.3 - Cakupan, Penduduk, dan Kepadatan Penduduk di Kabupaten Sumbawa Barat (2004)
Luas (km2) Area Kec. Sekongkang Kec. Jereweh* Subtotal Kab. Barat Sumbawa 1.849,02 305,13 574,67 879,8 Jumlah Keluarg a laki-laki 2.033 3.745 5.775 22.352 47.344 45.061 92.405 4.524 6.952 11.476 Populasi (individu) perem puan 3.876 6.169 10.045 total 8.400 13.121 21.521 4,1 3,5 3,7 4,1 27,5 22,8 24,5 50,1 Rata-rata anggota keluarga
Kepadata n penduduk (per km2)

Sumber: Sumbawa Barat Dalam Angka, 2004 * - termasuk kecamatan Maluk

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

42

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Peningkatan populasi dan pertumbuhan penduduk untuk periode 1994-2004 di daerah tambang berbeda dari daerah lain di Indonesia selama periode yang sama. Pada periode ini, tingkat pertumbuhan di kecamatan Jereweh rata-rata 13,9 persen per tahun. Dari 1990-2000, pertumbuhan penduduk di Kabupaten Sumbawa (di luar area tambang) rata-rata 1,7 persen dan 1,2 persen di Provinsi Nusa Tenggara Barat. Data yang sekarang menjadi KSB menunjukkan bahwa dari 19942004, puncak laju pertumbuhan penduduk sebesar 3,5 persen per tahun kemudian turun menjadi 1,6 persen per tahun dari 2004-2007. Sebelum penambangan dimulai, perbandingan jenis kelamin di kecamatan Jereweh hampir 1:1 (laki-laki dan perempuan). Pada saat pertambangan beroperasi, perbandingan tersebut kemudian menjadi tidak merata (1,26:1 pada tahun 2000). Perubahan ini menunjukkan bahwa lebih banyak laki-laki yang berpindah ke area tambang daripada wanita. Rasio jenis kelamin ini terus berubah, sebagaimana dibuktikan dengan rasio 1,14:1 pada tahun 2004 dan 1,01:1 pada tahun 2007 (perhitungan berdasarkan Tabel 5.3 dan 5.4). Perubahan terkait dengan perbandingan jumlah laki-laki dan perempuan seiring waktu yang berjalan bisa jadi dipengaruhi oleh penyelesaian pekerjaan kontrak utama di daerah tambang, peningkatan kesempatan kerja bagi perempuan, dan/atau perpindahan perempuan dan keluarga mengikuti suami mereka yang bekerja di tambang . Apapun yang menjadi alasan perpindahan ini, sekarang perbandingan jenis kelamin menjadi relatif seimbang lagi pada 2007. Tabel 0.4 - Cakupan, Penduduk dan Kepadatan Penduduk di Kabupaten Sumbawa Barat (2007)
Jumlah Luas Area (km2) Keluarg a laki-laki Kec. Sekongkang* Kec. Jereweh* Kec. Maluk* Subtotal Kab. Barat Sumbawa 1849,02 372,42 260,19 92,42 725.03 1.640 1.754 2.685 6,079 25.889 48.323 48.690 97.013 3.511 3.231 5.003 11,745 3.415 3.552 4.573 11.540 6.926 6.783 9.576 23.285 4,2 3,9 3,6 3,8 3.8 52.5 18,6 26,1 103,6 32,2 Populasi (individu) perem puan total
Rata-rata anggota keluarga Kepadatan penduduk (per km2)

Sumber: Sumbawa Barat Dalam Angka, 2007 * - Pada tahun 1994, tiga kecamatan ini merupakan bagian dari kecamatan Jereweh di Kabupaten Sumbawa

Data yang ditampilkan dalam Tabel 5.3 dan 5,4 di atas juga menunjukkan bahwa kecamatan Maluk memperlihatkan peningkatan kepadatan penduduk yang signifikan. Pada tahun 1994, desa Maluk adalah dusun dari desa Benete dan dihuni penduduk kurang dari 200 keluarga. Dengan masuknya orang-orang sebagai pekerja tambang, Maluk kemudian berkembang pesat dan menjadi sebuah desa dan kecamatan.

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

43

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Latar Belakang Budaya Masyarakat Sebelum beroperasinya tambang, penduduk yang tinggal di area sekitar tambang Batu Hijau berasal dari suku Sumbawa (Tau Samawa) yang, dalam batas tertentu, dipengaruhi oleh budaya Bugis. Sejak tambang beroperasi, latar belakang budaya masyarakat yang tinggal di sekitar area tambang menjadi lebih beragam karena masuknya beragam budaya dari luar NTB dan KSB. Misalnya, pendatang baru berasal dari pulau Jawa (latar belakang budaya Jawa dan Sunda), Sulawesi (budaya Bugis dan Minahasa), dll. Agama dan Budaya Berdasarkan sensus tahun 2000, sekitar 86,1 persen penduduk Indonesia beragama Islam, 5,7 persen Protestan, kemudian Katolik (3 persen), Hindu (3,4 persen) dan Buddha dan penganut kepercayaan lainnya (CIA 2009). Jumlah tempat ibadah di Provinsi NTB meningkat seiring pertumbuhan penduduk. Islam adalah agama mayoritas penduduk NTB. Pada tahun 2008, sebanyak 5.522 penduduk Provinsi NTB berangkat haji. Dilaporkan dari jumlah tersebut kembali 4.510 dan 12 orang meninggal di Tanah Suci Mekkah (NTB 2009b) [sic]. Walaupun tidak terdapat informasi khusus mengenai agama yang dianut masyarakat di Area Studi, diperkirakan sekitar 99 persen dari penduduk di Area Studi beragama Islam. Muslim setempat menganggap dirinya sebagai Muslim moderat dengan menerapkan nilai-nilai tradisional. Saat ini pengikut aliran Wahhabi yang lebih keras (dari Arab Saudi) masuk ke daerah ini, menolak adat-istiadat budaya lokal yang memberikan pilihan kepada perempuan untuk mengenakan jilbab atau tidak. Tidak ada gereja atau pura di KSB, meskipun terdapat pemeluk agama Kristen dan Hindu yang tinggal di daerah tersebut. PTNNT memperkirakan 90 persen tenaga kerjanya beragama Islam, dengan 10 sampai 20 persen di antaranya merupakan pemeluk yang taat. PTNNT mendirikan masjid di Buin Batu dan tempat salat (atau mushola) di hampir semua fasilitas kerja untuk shalat, termasuk di daerah tambang. Pekerja diberikan waktu untuk salat dua kali sehari (antara 15-30 menit) untuk salat Dzuhur (shalat tengah hari antara pukul 12:00-15:00) dan Ashar (shalat di waktu sore antara 15:20-18:30). Pada hari Jumat para pekerja diberikan waktu tambahan satu jam untuk shalat Jumat kemudian berangkat pulang berakhir pekan. Selain itu, tidak ada makanan berbahan babi atau produk babi di fasilitas makan PTNNT sejak 2001/2002 (terkecuali tempat tinggal pribadi). Umat Muslim diharamkan makan hewan reptil, amfibi, penyu, atau elang. Minuman beralkohol tersedia di bar dan swalayan. Minuman beralkohol tidak tersedia di toko makanan koperasi karyawan. PTNNT menyesuaikan tugas kerja untuk mengakomodasi ibadah Ramadhan saat pekerja Muslim tidak makan atau minum sejak matahari terbit sampai matahari terbenam. Output tambang dikurangi dan pekerja mendapatkan pelatihan keselamatan khusus untuk bekerja selama bulan puasa. Hobi masyarakat setempat meliputi olahraga seperti sepak bola, bulu tangkis, dan bola voli untuk laki-laki. Ibu-ibu yang tergabung dalam kelompok pengajian berfokus pada kesehatan ibu dan latihan olahraga. Pakaian lokal dipengaruhi oleh agama yang dianut. Wanita mengenakan selendang yang dilingkarkan ke kepala yang dikenal dengan jilbab (sering dihiasi dengan manik-manik atau pin atau

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

44

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

hiasan unik). Para perempuan juga berpakaian menutupi leher, bahu, dan lengan ketika berada di depan umum. Para pria memelihara jenggot sebagai lambang kejantanan dan topi digunakan untuk melindungi energi tubuh mereka menguap habis. Kopiah putih melambangkan bahwa pemakainya telah berhaji. Pendidikan Tingkat pendidikan di Area Studi Batu Hijau menunjukkan perubahan yang signifikan sejak operasi tambang (Tabel 5.5). Ketersediaan kesempatan pendidikan di daerah ini meningkat karena PTNNT memberikan kontribusi untuk pengembangan pendidikan. Tabel 0.5 - Perbandingan Fasilitas Pendidikan Sekitar Tambang Batu Hijau, Sebelum (1995) dan Sejak Tambang Beroperasi (2002, 2003 dan 2004)
Jumlah Fasilitas Fasilitas Pendidikan TK SD SMP SMA Total 1995 1 13 1 15 2002 8 13 4 1 26 2003 9 15 4 1 29 2004 10 16 5 1 32

Sumber: Kantor Pendidikan, Pemuda dan Olahraga Daerah Kabupaten Sumbawa Barat

PTNNT langsung menambah jumlah sekolah di kecamatan Jereweh, Sekongkang dan Maluk. Pada tahun 2007, terdapat 2.987 siswa sekolah dasar (Tabel 5.6), 834 siswa SMP (Tabel 5.7), dan 339 siswa sekolah menengah atas (Tabel 5.8) di Area Studi. Jumlah ini tidak termasuk jumlah siswa di Madrasah Ibtidaiyah, Tsanawiyah, dan Aliyah. Bertambahnya jumlah sekolah dalam 10 tahun terakhir memberikan peluang besar bagi masyarakat sekitar tambang untuk mendapatkan pendidikan yang lebih tinggi yang berada dekat dengan tempat tinggal mereka. Tabel 5.6, 5.7 dan 5.8 juga menunjukkan bahwa rasio murid-sekolah dan rasio muridguru di Area Studi relatif sama dan dalam beberapa kasus melebihi rasio KSB. Kecuali untuk kecamatan Maluk, rasio siswa sekolah dasar di kecamatan Sekongkang dan Jereweh relatif sama dengan rasio kabupaten. Untuk SMP dan SMA, rasio murid-sekolah, murid-guru lebih rendah dibandingkan dengan rasio di tingkat kabupaten, kecuali untuk Kecamatan Maluk, angka-angka ini jauh lebih tinggi, karena penduduk yang banyak di kecamatan ini (PTNNT 2009). Tabel 0.6 - Jumlah Sekolah, Murid dan Guru Sekolah Dasar* (2007)
Murid pere Area Jumlah Sekolah Kec. Sekongkang Kec. Jereweh 7 6 lakilaki 505 498 mpua n 487 440 total 992 938 lakilaki 41 32 perem puan 38 35 total 79 67 142 156 13 14 Guru Rasio Muridsekolah Rasio Murid - guru

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

45

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Kec. Maluk Kabupaten Barat Sumbawa

4

537

520

1.057 12.43

20

23

43

264 148

25 15

84

6.509

5.927

6

423

429

852

Sumber: Kantor Pendidikan, Pemuda dan Olahraga Daerah Kabupaten Sumbawa Barat * = tidak termasuk Madrasah Ibtidaiyah

Tabel 0.7 - Jumlah Sekolah, Murid dan Guru Sekolah Menengah Pertama* (2007)
Murid pere Area Jumlah Sekolah Kec. Sekongkang Kec. Jereweh Kec. Maluk Kabupaten Barat Sumbawa 21 2,229 2,048 4,277 223 188 411 3 2 1 lakilaki 162 148 146 mpua n 119 155 104 total 281 303 250 lakilaki 22 13 8 perem puan 15 14 11 total 37 27 19 94 152 250 204 8 11 13 10 Guru Rasio Muridsekolah Rasio Murid - guru

Sumber: Kantor Pendidikan, Pemuda dan Olahraga Daerah Kabupaten Sumbawa Barat * = tidak termasuk Madrasah Ibtidaiyah

Tabel 0.8 - Jumlah Sekolah, Murid dan Guru Sekolah Menengah Atas* (2007)
Murid pere Area Jumlah Sekolah Kec. Sekongkang Kec. Jereweh Kec. Maluk Kabupaten Barat Sumbawa 8 742 671 1,413 107 103 210 1 1 lakilaki 38 171 mpua n 18 112 total 56 283 lakilaki 7 12 perem puan 8 19 total 15 31 56 283 750 4 9 27 Guru Rasio Muridsekolah Rasio Murid - guru

Sumber: Kantor Pendidikan, Pemuda dan Olahraga Daerah Kabupaten Sumbawa Barat * = tidak termasuk Madrasah Ibtidaiyah

Kesehatan Bangunan dan infrastruktur pelayanan kesehatan yang dibangun di area sekitar tambang meningkat sejak konstruksi dan operasi tambang (Tabel 5.9). Selain fasilitas pelayanan kesehatan yang memadai, jumlah paramedis juga relatif cukup (Tabel 5.10). Peningkatan jumlah ini mempengaruhi peningkatan kualitas/kondisi kesehatan masyarakat, seperti diperlihatkan dalam data tren penyakit (Tabel 5.11). Dalam konteks ini, malaria merupakan penyakit yang paling umum diderita oleh masyarakat sebelum operasi tambang. Pada tahun 2004, dan 2006 kejadian malaria menurun di Puskesmas (pusat kesehatan masyarakat) Jereweh, sedangkan di Puskesmas Maluk, pola ini tidak jelas. Puskesmas Sekongkang, yang mulai

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

46

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

beroperasi pada tahun 2006, memberikan akses kesehatan yang baik bagi penduduk setempat yang, sebelumnya, harus pergi berobat ke puskesmas Maluk. Tidak mengherankan, kehadiran Puskesmas Sekongkang mengurangi jumlah kunjungan pasien ke Puskesmas Maluk. Peningkatan kondisi dan pelayanan kesehatan di daerah sekitar tambang terkait dengan kontribusi Dinas Kesehatan Kabupaten dan PTNNT. Sebagai contoh, untuk meningkatkan kesehatan ibu dan anak PTNNT bekerja sama dengan Yayasan Keluarga Sejahtera Seluruh Indonesia (YKSSI) (kemudian diambil alih oleh Lakmus) memfasilitasi seminar pendidikan kesehatan, menyediakan makanan tambahan melalui Balai Kesehatan Ibu dan Anak dan membentuk kelompok observasi yang berfokus pada kesehatan ibu dan anak (PTNNT 2009).

Tabel 0.9 - Jumlah Sarana Kesehatan di sekitar Area PTNNT (2007)
Puskesma Kecamatan Sekongkan g Jereweh Maluk Total 1 1 1 3 5 1 1 7 13 15 9 37 5 2 7 1 1 2 s Pustu Pustu Polindes Poskestren

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Sumbawa Barat, 2007

Tabel 0.10 - Jumlah Tenaga Kerja Puskesmas Jereweh, Maluk dan Sekongkang (2007)
Paramedik Jereweh Dokter Umum Dokter Gigi Bidan SKM Perawat Apoteker Ahli Gizi Analis Kesehatan Tenaga Administrasi Total 3 0 11 1 17 1 2 0 2 37 Puskesmas Maluk 3 1 11 3 19 1 2 1 6 47 Sekongkang 2 0 5 3 17 1 1 0 3 32 total 8 1 27 7 53 3 5 1 11 116

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Sumbawa Barat, 2007

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

47

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Tabel 0.11 - Sepuluh Penyakit yang Paling Umum Diderita oleh Penduduk (20042006)
Puskesmas Jereweh Jenis Penyakit Pasien 2004 1. Penyakit Lain 2. Saluran Pernapasan Atas (ISPA) 3. Infeksi Kulit 4. Rheumatoid Arthritis (rematik) 5. Diare 6. Alergi 7. Hipertensi 8. Asma 9. Radang 234 203 197 195 173 238 221 197 185 153 5. Sakit Otot 6. Malaria Klinis 7. Penyakit Lain 8. Bronchitis 9. Kecelakaan 630 623 368 178 95 63 129 304 69 79 Diare Alergi Kulit kecelakaan Radang mata Infeksi jamur 199 143 146 40 9 303 281 332 293 3. Infeksi Kulit 4. Alergi Kulit 689 638 158 121 rematik Infeksi Kulit 233 213 Infeksi 1.494 1.239 2006 1.234 1.121 1. ISPA 2. Diare Puskesmas Maluk Jenis Penyakit Pasien 2004 1.037 915 2006 822 293 ISPA Malaria klinis Puskesmas Sekongkang Jenis Penyakit Pasien 2006* 561 488

pangkal tenggorok 10. Malaria 159 129 10. Gingivitis dan Periodontal Total 4.478 4.103 Total 5.273 2.079 Total 2.275 82 41 Lain-lain 243

Sumber: Laporan Kegiatan Puskesmas Jereweh dan Maluk, 2004, 2007 * - Mulai beroperasi pada 2006.

Keselamatan dan Keamanan Masyarakat Area Studi di wilayah Polsek Maluk mengandalkan Polsek Maluk untuk mendapatkan layanan pengamanan. Pada tahun 2008 dilaporkan sekitar 89 kasus. Jumlah yang dilaporkan pada Agustus 2009 adalah 63 kasus. Dari jumlah tersebut, 16 kasus pada tahun 2008 dan 5 kasus pada tahun 2009 melibatkan PTNNT. Tidak ada kejadian pembunuhan selama periode ini (Polsek Maluk 2009). Infrastruktur Jalan Sebelum operasi tambang, jalan yang menghubungkan kecamatan Jereweh ke daerah lain di Kabupaten Sumbawa, secara keseluruhan, tidak memadai. Demikian

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

48

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

juga, sarana transportasi, jumlah penumpang dan barang yang akan diangkut juga terbatas. Keterbatasan sarana transportasi merupakan hambatan utama pembangunan daerah, mengingat sebagian besar penduduk tinggal di daerah yang relatif terpencil. Sebagian besar hasil pertanian diangkut dengan menggunakan kuda dan dokar dari beberapa daerah ke Jereweh. Pada tahun 1990, hanya terdapat 112 sepeda motor dan 4 mobil di kecamatan Jereweh. Hanya terdapat satu perahu motor tempel. Bus memang mengangkut penumpang antar-kota besar, tetapi frekuensi perjalanan bus masih rendah. Untuk menjangkau daerah tertentu seperti Tongo dan Sejorong yang masih terpencil dan bagian selatan ibu kota kecamatan, sarana transportasi hanya dioperasikan selama musim kemarau.

Pada tahun 1994, jalan utama yang menghubungkan Jereweh dan Alas, pusat perdagangan kabupaten, sejauh 25 km dan dilapisi dengan "hot mix". Tiga desa terdekat (Goa, Beru dan Belo) terhubung dengan jalan beraspal 7 km. Sekongkang Atas dan Sekongkang Bawah, yang relatif jauh, bisa dicapai dari kota kecamatan Jereweh melalui jalan yang sebagian beraspal sejauh 17 km. Jalan sejauh 51 km yang menghubungkan desa-desa lainnya masih berupa jalan tanah. Pada saat penelitian (1994), jalan sedang dalam proses pengaspalan ke arah selatan ibu kota kecamatan dan diharapkan akhir 1995, jalan beraspal akan mencapai Sejorong dan Ai' Kangkung. Kualitas dan jumlah jalan ditingkatkan setelah dimulainya proses penambangan. Jalan tambang utama sejauh 23 km menghubungkan pelabuhan Benete ke lokasi tambang dan rute jalan lainnya di area tambang ini meliputi jalan menuju konsentrator, sistem pengambilan air laut (SWIS) dan townsite (Buin Batu). Dari tahun 1996 (dengan dimulainya proses penambangan Proyek Batu Hijau) hingga 2008, PTNNT memfasilitasi pengembangan dan peningkatan jalan sampai 400 km di Area Studi. Selain itu, dua terminal bus dibangun pada tahun 2008 di Area Studi (PTNNT 2009 dan 2009b). Pelabuhan Laut Pelabuhan laut di Teluk Benete dibangun PTNNT untuk memudahkan sejumlah fungsi seperti; pengawa-airan konsentrat, penyaringan dan penyimpanan, penyimpanan material habis pakai dan bahan bakar, pemeliharaan peralatan, dan bongkar muat peralatan dan suplai. Terdapat empat dermaga di pelabuhan Benete. Dua dermaga digunakan sebagai dermaga utama untuk pemuatan konsentrat dan pembongkaran suplai. Dua dermaga tambat apung lainnya digunakan untuk pembongkaran material tambahan seperti batu bara dan bahan bakar. Pelabuhan ini juga berfungsi sebagai tempat berlabuh dan keberangkatan sea plane dan kapal penumpang yang melayani pekerja tambang. Pemerintah Indonesia mengoperasikan pelabuhan umum di Benete. Pembangkit Listrik dan Tenaga Listrik Seperti yang biasa terjadi di beberapa daerah lain di kabupaten Sumbawa pada tahun 1994, sebelum beroperasinya tambang, listrik di kecamatan Jereweh sangat

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

49

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

terbatas. Memang terdapat pembangkit listrik ukuran kecil di ibu kota kecamatan Jereweh pada saat tambang mulai dibuka. Biasanya, listrik mulai nyala pada pukul 15.00 sampai larut malam. Pada saat itu, hanya 44 persen dari penduduk Jereweh yang menggunakan listrik. Pada tahun 1994, pembangkit listrik dibangun di Sekongkang Atas untuk menyediakan listrik bagi daerah tersebut. Sampai akhir 1995, Sejorong, Tongo, Maluk, Tatar, Singa dan pemukiman transmigrasi S-1 tidak mendapatkan aliran listrik. Pada tahun 2006, hampir semua desa di sekitar tambang memiliki genset sendiri kecuali desa Ai 'Kangkung dan Tatar. Di kedua desa ini, beberapa orang penduduk menggunakan generator sendiri (Tabel 5.12). Di beberapa desa, pengoperasian generator listrik dibantu oleh PTNNT. Misalnya, di Tongo, bantuan dilakukan dengan memberikan subsidi biaya operasional bulanan. Setiap bulan PTNNT menyuplai bahan bakar gratis (200 liter per bulan) untuk pembangkit listrik di desa tersebut (PTNNT 2009). Saat ini, subsidi bulanan tersebut mencapai lebih dari US$ 4.000 (sekitar Rp.38, 400,000) per bulan pada tahun 2010. Pembangkit listrik yang saat ini dioperasikan oleh PTNNT di bagian selatan Teluk Benete berada dekat dengan pelabuhan dan dermaga muat konsentrat. Pembangkit listrik ini terdiri dari empat generator turbin uap tenaga batu bara, masing-masing mampu menyediakan 28 MW dengan sembilan generator tambahan tenaga diesel. Batu bara untuk pembangkit listrik tersebut berasal dari pelabuhan kemudian diangkut dari dermaga ke lokasi stockpile yang kemudian diangkut ke silo pembangkit listrik. Pembangkit listrik menghasilkan listrik untuk konsentrator melalui jaringan transmisi 150 kV. Sistem transmisi terdiri dari jaringan sepanjang 14,4 km yang membentang sepanjang jalan tambang dan memiliki 39 tower masing-masing berjarak sekitar 300 meter dengan sejumlah fasilitas struktur pemadaman setinggi 10 m. Satu buah gardu yang ditempatkan di setiap konsentrator mengurangi tegangan sampai 33 kV dan 11 kV. Daya listrik kemudian didistribusikan ke daerah tambang dan townsite (Buin Batu). Air PTNNT membantu mengembangkan sistem air bersih (PAM). Pada tahun 2005, survei PPLH Unram (2007) menunjukkan bahwa sekitar 17 persen responden dari 10 desa di sekitar tambang menggunakan air PAM untuk kebutuhan sehari-hari mereka. Persentase ini meningkat menjadi 28 persen responden di sembilan desa pada tahun 2006. Akibat peningkatan penggunaan air PAM ini, penggunaan air sumur menurun dari 64,8 persen responden pada 2005 menjadi 56,6 persen responden pada tahun 2006. Selain itu, penggunaan air sungai menurun dari 1,4 persen responden menjadi 0,2 persen pada tahun yang sama. Beberapa responden juga menggunakan air kemasan (galon) sebagai air minum (PTNNT 2009). Proyek Infrastruktur Lain Pada 2008, PTNNT memfasilitasi pengembangan dan peningkatan sejumlah proyek infrastruktur lain yang meliputi pembangunan 13 tempat ibadah, empat proyek peningkatan kawasan pantai, pembangunan empat buah gedung serba guna, dan sejumlah peningkatan prasarana olahraga untuk masyarakat di seluruh Area Studi (PTNNT 2009b).

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

50

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Tenaga Kerja Angkatan kerja di KSB dan kecamatan lain di sekitar area tambang Batu Hijau mengalami perubahan, terutama sejak tahun 2000. Sebagaimana terlihat dalam Tabel 5.13, angkatan kerja KSB tahun 2007 berjumlah 43.037 orang dan 12.587 orang di antaranya (29,2 persen) memiliki level pendidikan terendah sebagai lulusan sekolah menengah atas (Tabel 5.14). Data ini menunjukkan tingkat pendidikan tenaga kerja ini umumnya meningkat dibandingkan dengan kondisi 1990-1994. Peningkatan level pendidikan dari para tenaga kerja juga ditunjukkan dalam peningkatan jumlah tenaga kerja yang bekerja di luar negeri. Data pada Tabel 5.15 menunjukkan bahwa 53 persen dari TKI yang berasal dari Kabupaten Sumbawa Barat minimal lulusan sekolah menengah atas, dan sekitar 73,6 persen dari TKI tersebut yang berasal dari kecamatan Sekongkang, Jereweh dan Maluk adalah lulusan SMA (PTNNT 2009).

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

51

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Tabel 0.12 - Sumber Penerangan pada Rumah-rumah Responden di Desa Sekitar PTNNT (2003-2006)
Sumber Penerangan Rumah Desa Listrik 2003 Petromaks Lampu Minyak Tanah Benete Maluk Sekongkang A Sekongkang B Tongo Sejorong SP-I SP-II Goa Beru Belo Total persentase 5* 8* 39 32 31 296 84,5 6 5 0 0 2 22 ,.2 14 12 0 0 0 31 8,8 5* 8* 39 2 31 302 86.2 10 7 0 1 2 29 8,2 8 9 0 0 0 19 5,4 5* 8* 39 32 31 302 86,2 10 7 0 1 2 29 8,2 8 9 0 0 0 19 5,4 9* 8* 39 33 31 308 88,0 10 7 0 1 2 29 8,2 5 6 0 0 0 13 3,8 23 1 0 23 1 0 23 1 0 23 1 0 19 0 0 19 0 0 19 0 0 19 0 0 31 61 50 3 5 0 3 2 0 32 63 50 4 0 0 Listrik 2004 Petromaks Lampu Minyak Tanah 1 0 0 32 63 50 4 4 0 Listrik 2005 Petromaks Lampu Minyak Tanah 1 1 0 33 63 50 4 4 0 Listrik 2006 Petromaks Lampu Minyak Tanah 1 1 0

Sumber: PPLH Unram, 2003, 2004, 2005, 2006 * Generator

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

52

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Tabel 0.13 - Penduduk Kabupaten Sumbawa Barat yang Berumur 15 Tahun atau Lebih Berdasarkan Jenis Kegiatan selama Minggu Sebelumnya (2007)
Individu lakiKegiatan I. Tenaga Kerja 1. 2. 3. bekerja telah bekerja tidak pernah bekerja II. Bukan tenaga kerja • • sekolah tugas rumah • Total Lain-lain di laki 28.217 28.088 39 90 5.988 3.414 1.096 1.478 35.312 perempuan 14.820 14.273 266 281 18.150 2.869 14.329 952 33.327 total 43.037 42.361 305 371 24.138 6.283 15.425 2.430 68.639

Sumber: Sumbawa Barat Dalam Angka, 2007

Tabel 0.14 - Penduduk Kabupaten Sumbawa Barat yang Berumur 15 Tahun atau Lebih Berdasarkan Tingkat Pendidikan dan Jenis Kelamin (2007)
Pendidikan Belum/tidak pernah sekolah Tidak/belum lulus sekolah dasar SD SMP SMA Diploma I/II/III Total laki-laki 1.108 1.927 11.945 4.295 7.856 1.086 28.217
Sumber: Sumbawa Barat Dalam Angka, 2007

perempuan 1.114 1.847 6.105 2.109 2.611 1.034 14.820

total 2.222 3.774 18.050 6.404 10.467 2.120 43.037

Tabel 0.15 - Persentase TKI berdasarkan Kelulusan Pendidikan (2007)
Area SD Sekongkang Jereweh Maluk Kabupaten Sumbawa 29 Pendidikan SMP 9 45 23 1.445 SMA+ 12 136 67 1.670 21 181 90 3.144 total

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

53

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Barat
Sumber: Sumbawa Barat Dalam Angka, 2007

Terkait dengan aspek tenaga kerja, operasi tambang Batu Hijau telah meningkatkan peluang kerja bagi masyarakat yang tinggal di sekitar tambang dan bagi masyarakat KSB dan NTB pada umumnya (Tabel 5,16). Contohnya, pada triwulan ketiga 2005, dari 2.775 tenaga kerja Indonesia yang bekerja di PTNNT, 55,3 persen berasal dari Provinsi Nusa Tenggara Barat, (20,8 persen berasal dari Lombok dan 34,5 persen berasal dari Sumbawa). Sisanya berasal dari luar NTB. Selain karyawan PTNNT, ada juga karyawan kontraktor PTNNT (Tabel 5,17): 36,4 persen berasal dari KSB dan 30,2 persen berasal dari provinsi NTB. Data ini relatif konsisten dengan kebijakan PTNNT yang menyatakan bahwa sekitar 60 persen karyawan PTNNT atau kontraktor harus berasal dari provinsi NTB dengan prioritas diberikan kepada orang-orang yang berasal dari KSB, terutama yang berasal dari tiga kecamatan yang dekat dengan area tambang. Jumlah karyawan PTNNT dan kontraktor dalam triwulan ketiga 2005 adalah 5.584. Tabel 0.16 - Karyawan PTNNT berdasarkan Daerah Asal (Triwulan Ketiga 2005)
No. I II Daerah Asal Di luar NTB Provinsi NTB: Lombok: Mataram Lombok Barat Lombok Tengah Lombok Timur 322 116 66 73 577 Sumbawa: Moyo Hilir Ropang Alas Seteluk Taliwang Jereweh/Sekongkang/M aluk Sumbawa Besar Bima Dompu Lain-lain 164 69 13 78 958 Total 2.775 8 9 36 37 274 270 Subtotal total 1.240

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

54

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Tabel 0.17 - Karyawan Kontraktor PTNNT berdasarkan Daerah Asal (Triwulan Ketiga 2005)
Daerah Asal Karyawan Tidak Terampil Kabupaten Sumbawa Barat Jereweh-Sekongkang Taliwang-Brang Rea-Seteluk Subtotal KSB Daerah lain di NTB Sumbawa Timur Lombok Subtotal NTB Di luar NTB Total 235 171 889 98 987 91 51 271 122 393 111 191 713 716 1.429 437 413 1.873 936 2,809 415 68 483 94 35 129 349 62 411 858 165 1.023 SemiTerampil Terampil total

Tabel 0.18 - Karyawan PTNNT berdasarkan Daerah Asal (Desember 2008 )
No. I II Daerah Asal Di luar NTB Provinsi NTB: Brang Rea: Sapugara Tepas 2 24 26 Jereweh: Belo Beru Goa 148 152 283 583 Sekongkang: Atas Bawah Sejorong SP I SP II Tongo 121 54 17 12 8 54 266 Seteluk: Air Suning Atas Meraran Rempe Bru Rempe Loka 16 13 10 2 2 Subtotal total 1.498

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

55

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

No.

Daerah Asal Senayan Tengah

Subtotal 5 33

total

81 Taliwang: Bangkat M Beru Bugis Dalam Kalimantong Kuang Labuan Llr Menala Mura Sampir 1 18 41 168 6 61 18 77 13 43 446 III KSB Sumbawa: Alas Besar Moyo Hilir Ropang 52 290 12 4 358 Lombok: Barat Kodya Mat Tengah Timur 165 313 86 112 676 Daerah Lain di Pulau Sumbawa: Bima Dompu Lain-lain Total
Sumber: Data HRD (PTNNT 2009c)

98 33 85 4,150

Seiring peningkatan kegiatan penambangan dan kegiatan terkait lainnya, jumlah karyawan PTNNT dan kontraktor meningkat tajam. Pada bulan Desember 2008, PTNNT memiliki 4.212 karyawan yang terdiri dari 4.150 karyawan nasional dan 62 orang karyawan asing (Tabel 5,18). Sekitar 64 persen tenaga kerja berasal dari NTB

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

56

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

(34 persen berasal dari wilayah sekitar tambang). Selain jumlah di atas, karyawan kontraktor PTNNT berjumlah 4.278 orang dan 65 orang karyawan asing, dengan proporsi terbesar berasal dari daerah sekitar tambang. Dengan jumlah ini, total tenaga kerja yang diserap oleh Proyek Batu Hijau sampai Desember 2008 adalah 8.555 orang. Diharapkan total tenaga kerja ini tetap stabil selama operasi berjalan. Sebagaimana disebutkan dalam jumlah tenaga kerja di atas, tingkat pengangguran di KSB mengalami penurunan. Pada tahun 2002 tingkat pengangguran 10,7 persen dan pada tahun 2006 tingkat pengangguran 9 persen. 5.4.9. Prakarsa Usaha Lokal Selain langsung mempekerjakan karyawan di tambang dan mengurus kontraktor, PTNNT mengembangkan Prakarsa Bisnis Lokal (LBI) pada tahun 2007 yang bertujuan membantu mengembangkan bisnis yang berkelanjutan dengan vendor dan pengusaha lokal dan memaksimalkan peluang untuk mendapatkan barang dan material melalui sumber-sumber lokal untuk memberikan manfaat kepada masyarakat setempat. Menurut prosedur Prakarsa Bisnis Lokal (Local Business Initiative) (NNT-PUR-000-P022), terdapat empat kategori bisnis yang tercakup dalam program LBI. • Bisnis Lokal-Lokal (LLB) adalah usaha yang memiliki izin yang benar dan terdaftar (termasuk pajak) di Sumbawa dengan manajemen usaha pokok dan pengawasan dilakukan oleh orang-orang yang: o o o Lahir di, atau memiliki ikatan kesukuan di, Kabupaten Sumbawa Barat; Memiliki Kartu Tanda Penduduk (KTP) terbaru untuk kabupaten Sumbawa Barat; dan Sudah tinggal di kecamatan Jereweh, Taliwang, Sekongkang, Brang Bea atau Seteluk selama jangka waktu lebih dari tiga tahun dan karyawan yang lahir di atau memiliki ikatan kesukuan dari kecamatankecamatan ini. Kecamatan ini sekarang termasuk dalam kecamatan Maluk.

Bisnis Lokal (LB) adalah usaha yang memiliki izin yang benar dan terdaftar (termasuk pajak) di NTB dengan manajemen usaha dan pengawasan dilakukan oleh orang-orang yang memiliki KTP NTB terbaru dan yang sudah tinggal di NTB selama jangka waktu lebih dari satu tahun dan karyawannya lahir di atau memiliki ikatan kesukuan dengan suku-suku yang berada di NTB. Bisnis Nasional (Indonesia) (NB) adalah usaha yang memiliki izin yang benar dan terdaftar (termasuk pajak) di Indonesia dengan manajemen usaha dan pengawasan dilakukan oleh orang-orang yang memiliki KTP Indonesia terbaru yang tinggal di Indonesia dengan karyawan yang lahir di Indonesia. Bisnis Umum adalah usaha yang memiliki izin yang benar dan terdaftar (termasuk pajak) di Indonesia atau berasal dari negara lain dengan manajemen usaha dan pengawasan dilakukan oleh orang-orang yang memiliki kewarganegaraan dari negara asal bisnis tersebut.

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

57

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Pada akhir 2008, PTNNT memiliki 142 kontrak dalam program LBI. Empat puluh enam (46) persen dari kontrak tersebut adalah kontrak dengan bisnis Lokal-lokal dan melibatkan karyawan sejumlah 1.129 orang (26 persen dari jumlah total tenaga kerja LBI). Bisnis lokal mencakup 17 persen dari kontrak dan delapan persen dari pekerjaan tersebut. Bisnis Indonesia mencakup 52 persen dari kontrak yang keluarkan dan 65 persen dari kontrak kerja yang dihasilkan oleh LBI. Kurang dari satu persen dari jumlah kontrak tersebut diberikan kepada Bisnis Umum.

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

58

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

5.4.10 Sumber Mata Pencaharian Sumber mata pencaharian bagi penduduk di sekitar Batu Hijau terdiri dari berladang (kebun sayur) dan beternak. Menangkap ikan dan mengumpulkan hasil hutan merupakan sumber tambahan bagi sebagian anggota masyarakat. Operasi tambang tidak hanya meningkatkan peluang kerja di tambang tetapi juga menambah banyak peluang bisnis bagi masyarakat sekitar. Laporan survei PPLH Unram (2006) menunjukkan bahwa struktur kerja masyarakat lingkar tambang cukup beragam. Berdasarkan survei terhadap 350 rumah tangga, dilaporkan bahwa selain sektor pertanian yang mencapai 41,1 persen dan 6,6 persen tergantung pada menangkap ikan, sekitar 12,6 persen kepala rumah tangga bekerja pada industri jasa, 8,9 persen pada perdagangan, 5,7 persen pada kerajinan, 12,9 persen sebagai pekerja sektor swasta (termasuk tambang), dan 12 persen sebagai pegawai negeri (PTNNT 2009). 5.4.11 Pemanfaatan Lahan Sebuah laporan yang diterbitkan oleh Pemkab Sumbawa Barat menyebutkan bahwa pada tahun 2007 terdapat 1.308 ha lahan persawahan di kecamatan Jereweh, Sekongkang dan Maluk (Tabel 5.19). Antara tahun 2002 dan 2006, PTNNT membangun dua bendung dan empat bendungan yang kesemuanya diharapkan mampu mengairi 1.310 ha lahan persawahan di kecamatan Jereweh, Maluk dan Sekongkang. Sebagian insfrastruktur tersebut dibangun pada 2009 untuk mengairi 200 ha Murus atau sistem penampungan di kecamatan Jereweh. Untuk membangun prasarana irigasi tersebut dan fasiltas umum lainnya seperti puskesmas, sekolah, masjid dan balai desa, PTNNT telah membuka hampir 600 ha di Area Penelitian sejak 2001 yang meliputi 98 ha di Kecamatan Jerewah, 98 ha di Kecamatan Maluk, dan 394 ha di Kecamatan Sekongkang. Lahan ini tidak dapat lagi digunakan untuk pertanian atau perluasan pemukiman, tetapi produksi pertanian dan fasilitas umum mengalami peningkatan yang signifikan. Pembangunan bendung dan bendungan telah meningkatkan produksi lahan persawahan sehingga penanaman dapat dilakukan dua kali setahun. Sebelum adanya irigasi, penanaman hanya dapat dillakukan satu kali karena pengairan tergantung pada hujan. Selain meningkatkan pendapatan [keluarga], pembangunan bendung dan bendungan juga meningkatkan produktivitas lahan dengan menanami lahan teririgasi menggunakan model padi-padi-padi, padipadi-palawija atau padi-palawija (PTNNT 2009). Tabel Error! No text of specified style in document..1 - Penyebaran Lahan berdasarkan Kecamatan dan Pemanfaatan di Kabupaten Sumbawa Barat (2007)
Area Sawah (ha) Kec. Sekongkang Kec. Jereweh Kec. Maluk Sub total 520 694 94 1.308 Pemanfaatan Lahan % 1,70 1,58 0,66 Ladang (ha)* 29.983 43.111 14.211 87.305 % 98,30 98,42 99,34 Total (ha) 30.503 43.805 14.305 88.613

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

1

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Kab. Barat

Sumbawa 9.090 4,92 175.812 95,08 184.902

Sumber: Sumbawa Barat Dalam Angka, 2007
* = termasuk halaman, teras, sawah, padang rumput, hutan rakyat, hutan negara, perkebunan, kolam ikan.

5.4.12 Pertanian PPLH Unram (2006) melaporkan peningkatan penanaman padi. Pada 2005/2006, kegiatan penanaman padi hanya dapat dilakukan pada musim kemarau (musim tanam ketiga). Ketersediaan air yang cukup dengan pembangunan bendung dan bendungan telah meningkatkan produktivitas pertanian di area lingkar tambang. Selain itu, produktivitas padi juga telah ditingkatkan melalui pengembangan teknik dan sistem pertanian baru. Dalam hal ini PTNNT telah memperkenalkan suatu sistem pertanian yang dinamakan System of Rice Intensification (SRI) yang memungkinkan para petani menanam padi bahkan dengan ketersediaan air terbatas. Walaupun sistem ini telah membuka peluang produksi beras yang lebih tinggi, dilaporkan bahwa tidak banyak petani yang menerapkannya karena penerapannya dianggap sulit. Bersamaan dengan pembangunan infrastruktur yang meningkatkan pertanian, PTNNT juga memfasilitasi kegiatan pemerintah untuk mengembangkan kegiatan pertanian yang lebih berorientasi komersil. Teknologi pertanian yang lebih maju telah diterapkan, contohnya penggunaan traktor tangan untuk penyiapan lahan, semprotan tangan untuk mengendalikan hama atau teknologi lain yang terkait dengan pengolahan hasil panen. Tabel 5.20 menyajikan alat pertanian yang dimiliki oleh petani di area lingkar tambang Batu Hijau. Tabel Error! No text of specified style in document..2 - Perkembangan Alat Pertanian yang Dimiliki oleh Petani Lingkar Tambang PTNNT (2003 dan 2004)
Tipe Peralatan 2003 Traktor Tangan Semprotan tangan Huller/RMU 7 9 2 29 53 215 Total Peralatan 2004 135 361 unit 82 146 Perubahan % 155 68

Sumber: Rencana Penutupan Tambang (PTNNT 2009)

Selain produksi beras dan palawija lainnya, produksi perkebunan kelapa dan kopi sangat penting bagi perekonomian NTB khususnya di Sumbawa. Walaupun penting di Sumbawa, kedua komoditi tersebut bukan merupakan tanaman penting yang dikembangkan di daerah lingkar tambang Batu Hijau. Pada tahun 2003, produksi kelapa dari daerah lingkar tambang adalah 101 ton dari total area panen seluas 206 ha. Pada tahun 2007, produksi kelapa mencapai 116 ton dari total area panen seluas 223 ha. Keberagaman tanaman perkebunan dapat ditemukan di area tambang, antara lain singkong, kacang biduk (creeping bean), cabai, merica, tomat, bayam,

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

2

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

kedelai, labu dll. Beberapa keluarga menanam tanaman di pekarangan mereka (cengkeh, kakao, mangga, kelapa, sirsak, srikaya dan limau), dan tanaman obat serta tanaman hias (seperti puril, anggrek, cordili, pakis, kemangi, kayu putih dan jahe). Karena kondisi lingkungan dan kesuburan tanah Sumbawa, pulau ini memiliki potensi yang bagus untuk ditanami kedelai, kacang, jagung, singkong dan cabai merah. Pekarangan rumah di desa biasanya ditanami dengan tanaman konsumsi, obat dan hias serta tanaman keras dan pohon buah. Kegiatan bertani beberapa tahun lalu telah menunjukkan keragaman dengan penanaman tanaman komersil seperti melon, semangka tanpa biji, sawi hijau, sawi putih, kubis, cabai, merica, tomat dll. Jenis tanaman komersil ini telah menjadi tanaman penting dalam sistem pertanian yang lakukan oleh petani lingkar tambang. Audit PPLH Unram membahas perlunya PTNNT menyediakan bantuan pemasaran bagi petani sehingga mereka dapat memaksimalkan penjualan mereka; PTNNT meresponsnya dengan menyediakan tiga pasar umum di Area Studi. Masyarakat di sekitar Proyek diketahui menggunakan sumber daya alam dari hutan untuk kebutuhan kayu mereka. Pohon keruwing, kelicung, ipil rimas, binong, majak, bungur, sauh dan sentul merupakan sumber utama kayu yang digunakan sebagai bahan pembangunan rumah, mebel dan kebutuhan rumah tangga. Area yang sebelumnya ditanami berikutnya diubah menjadi area budidaya seperti sawah atau kebun tumpang sari dengan tanaman kayu seperti rotan, yang dikumpulkan dari hutan dan dijual. Jenis rotan yang tumbuh sepanjang sungai dinilai sebagai rotan dengan kualitas yang lebih baik. Gaharu dan kelicung merupakan pohon hutan yang memiliki potensi ekonomis tinggi. Kayu Api digunakan sebagai racun untuk menangkap ikan dan terkadang sebagai obat sakit perut. Semua tanaman tersebut merupakan spesies endemik. Tananaman tertentu, selain kelapa dan pisang, juga ditemukan seperti nangka, mangga, pepaya, kemiri, aren dan kopi. Pola tanam dengan pembukaan lahan hutan biasanya memerlukan perawatan intensif (PTNNT 2009). 5.4.13 Peternakan Peternakan di Kabupaten (induk) Sumbawa masih digolongkan sebagai kegiatan pengembangan potensial. Selama periode 1999-2002, PTNNT membantu masyarakat setempat dengan menyediakan 373 ekor sapi, 1.848 ekor kambing, 6.350 ekor ayam dan 4.345 bebek. Tabel 5.21 menunjukkan data hewan ternak yang dimiliki masyarakat lingkar tambang pada 2002, 2003, dan 2007. Data menunjukkan peningkatan berarti antara 2003 dan 2007 untuk sapi, kambing dan domba (PTNNT 2009). Tabel Error! No text of specified style in document..3 - Total Hewan Ternak yang Dimiliki di Desa Lingkar Tambang PTNNT (2002, 2003 dan 2007)
Jenis Binatang Sapi Kerbau Kambing/Domba Kuda
Sumber:

2002 2.503 1.177 4.027 684

2003 2.472 1.267 4.141 735

2007 4.307 1.061 13.789 673

Sumbawa Dalam Angka, 2002, 2003 Sumbawa Barat Dalam Angka, 2007

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

3

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

5.4.14 Perikanan Perikanan laut masih merupakan bisnis yang relatif skala kecil di Indonesia. Namun demikian, data pada Tabel 5.22 di bawah menunjukkan perubahan jumlah perahu dan alat penangkap ikan yang dimiliki nelayan di Kecamatan Jereweh sejak 2001. Setelah dimulainya operasi tambang, masyarakat setempat mulai kegiatan perikanan kolam air tawar dan tambak. Data menunjukkan bahwa pada 2002 di kecamatan Jereweh (yang saat itu meliputi desa-desa di Kecamatan Maluk dan Sekongkang), terdapat 24,5 ha kolam yang bertambah menjadi 30 ha pada 2003 (PTNNT 2009). Tabel Error! No text of specified style in document..4 - Jumlah Perahu/Alat Penangkap Ikan yang Dimiliki oleh Nelayan Kecamatan Jereweh (2002-2007)
Jenis Ikan Perahu/Kano Perahu Tempel Perahu Motor Alat Tangkap*** 42 28 218 57 41 225 13 104 2 213 Alat Penangkap 2001* 2002* 2007**

Sumber: * - sensus perikanan, PPLH Unram 2001-2002 ** - Sumbawa Barat Dalam Angka, 2007 *** - jaring tasik, flag net, jute, rintak, ulur/ladung, jaring nilon, tombak pancing dan tokek.

5.4.15 Kerajinan tangan dan industri rumah tangga Sebelum dimulainya operasi tambang di area tersebut, kerajinan tangan dan industri rumah tangga belum terlihat jelas karena kurangnya kemampuan pemasaran masyarakat. Namun demikian, sejak tambang beroperasi, kegiatan ini meningkat secara signifikan menjadi 182 rumah tangga dibandingkan dengan 88 pada tahun 1995. Industri rumah tangga telah berkembang, khususnya industri gula aren, mebel, bata dan pemrosesan batu kapur. Terkait dengan kerajinan tangan dan industri rumah tangga, PTNNT telah memfasilitasi pengembangan berbagai jenis produk industri rumah tangga seperti industri minyak dari Jereweh, pembuatan tahu, kerajinan rotan dll. Dukungan PTNNT telah membantu peningkatan pasar produk tersebut (PTNNT 2009). 5.4.16 Hutan dan Hasil Hutan Sebelum operasi tambang dimulai, pengumpulan hasil hutan mewakili sebagian kecil kegiatan ekonomi masyarakat, hanya cukup untuk memenuhi kebutuhan hidup mereka. Namun, sejak operasi tambang PTNNT, kegiatan pemanfaatan sumber daya hutan telah berkurang. PPLH Unram (2007) melaporkan bahwa terdapat 8 orang yang mengaku sebagai pengumpul hasil hutan pada tahun 2006. Jumlah ini tidak berubah dari tahun sebelumnya. Selain itu, masyarakat setempat hanya melakukan kegiatan pengumpulan hasil hutan sebagai kegiatan sampingan pada waktu luang (PTNNT 2009).

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

4

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

5.4.17 Pasar dan Pusat Perdagangan Sebelum tambang beroperasi, kegiatan pasar dan perdagangan relatif sedikit. Namun, sejak tambang dimulai, pasar dan kegiatan perdagangan meningkat dalam jumlah dan frekuensi. Pada tahun 2004, terdapat tiga pasar tradisional di Beru, Maluk dan Sekongkang Atas, terdiri dari 237 kios dan 67 toko kecil (Tabel 5.23) (PTNNT 2009). Tabel Error! No text of specified style in document..5 - Infrastruktur Ekonomi yang Tersedia di Desa Lingkar Tambang (2004)
Infrastruktur Ekonomi Pasar Kios Toko kecil Bank/lembaga kredit Hotel/penginapan Rumah nasi Industri rumah tangga 10 2 11 4 2 5 makan/warung Goa 2 23 1 1 Beru 1 8 25 1 1 4 Belo 3 17 1 Benete 4 10 2 2 Maluk 1 55 47 2 10 10 SKK A 1 7 13 5 5 SKK B 3 10 4 4 Tongo 1 10 1 1 Aik K 1 7 Tatar 7 -

Sumber: Rencana Penutupan Tambang (PTNNT 2009)

5.4.18 Lembaga Perbankan dan Kredit Akses masyarakat terhadap perbankan dan fasilitas kredit formal sangat terbatas sebelum PTNNT mulai beroperasi di area tersebut. Dulu, orang meminjan secara informal kepada orang lain yang dikenal dengan istilah setempat sebagai bank rontok dengan suku bunga yang jauh lebih tinggi daripada lembaga kredit formal. Dibandingkan dengan lembaga perbankan formal, bank rontok lebih mudah diakses dan seringkali memberi pinjaman tanpa syarat jaminan. PTNNT telah menyusun rencana bantuan bagi masyarakat berupa dana bergulir serta beberapa skema pelatihan keterampilan yang dilakukan oleh dua yayasan yang didukung oleh PTNNT, yaitu Yayasan Olat Parigi (YOP) dan Yayasan Pembangunan Ekonomi Sumbawa Barat (YPESB) (PTNNT 2009). 5.4.19 Pariwisata Pariwisata di kecamatan lingkar tambang belum menunjukkan peningkatan walaupun pengembangan pantai Maluk dan tempat lainnya telah mulai menunjukkan peningkatan wisatawan, khususnya pada akhir pekan. Untuk memenuhi kebutuhan pariwisata, sejumlah hotel/penginapan telah dibangun di Kecamatan Maluk, Sekongkang dan Jereweh (Tabel 5.24) (PTNNT 2009). Tabel Error! No text of specified style in document..6 - Infrastruktur Hotel Lingkar Tambang PTNNT
Kecamatan Jereweh 2004 2007 2

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

5

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Sekongkang Maluk

4 4

3 4

Sumber: Sumbawa Barat Dalam Angka, 2004, 2007

5.4.20 Pendapatan Keluarga Tingkat pendapatan keluarga sebelum operasi tambang menunjukkan bahwa sekitar 83 persen responden melaporkan pendapatan di bawah US$22 (sekitar Rp200.000) dan 44 persen kurang dari US$11 (sekitar Rp100.000). Sejak tambang beroperasi, suatu penelitian mengenai perkembangan ekonomi, sosial dan budaya serta kesehatan masyarakat dilakukan oleh PPLH Unram antara tahun 2001 dan 2007, menunjukkan peningkatan dalam pendapatan keluarga (Gambar 7). Dari 2002 sampai 2003, contohnya, pendapatan keluarga tercatat rata-rata sekitar US$149 (sekitar Rp1.340.000) dan pada 2005 sampai 2006 rata-rata US$254 (sekitar Rp2.283.000). Pekerjaan di tambang dan yang menjadi pekerjaan pelengkap bagi tambang telah meningkatkan pendapatan masyarakat setempat. Dalam istilah umum, peningkatan pendapatan membawa peningkatan daya beli dan kesejahteraan mereka. Ini dicerminkan, contohnya, dalam pola konsumsi dan hidup masyarakat. Sebagian besar pengeluaran masyarakat setempat meliputi renovasi atau pembangunan rumah, pembelian perabot rumah tangga dan sepeda motor untuk keperluan transportasi. Sehubungan dengan kepemilikan sepeda motor, data survei menunjukkan bahwa 11 persen responden memiliki sepeda motor pada 2006 (PPLH Unram 2007). Terkait dengan pengembangan ekonomi lokal, PTNNT memprakarsai program Prakarsa Bisnis Lokal untuk membantu masyarakat setempat mengembangkan bisnis khususnya di sektor perdagangan dan jasa sebagaimana dijelaskan pada Bagian 5.4.9 – Prakarsa Bisnis Lokal.

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

6

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Penghasilan bulanan responden di desa lingkar tambang (dalam rupiah)

Penghasilan bulanan responden di desa lingkar tambang (dalam dolar AS)

Gambar 7 – Data Pendapatan Rumah Tangga

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

7

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Kontribusi PTNNT bagi Pemerintah Kegiatan PTNNT di Batu Hijau, NTB dalam bidang sosial dan ekonomi secara positif telah memberikan kontribusi bagi pemerintah dan masyarakat lingkat tambang. Sebagaimana dijelaskan di atas, kontribusi langsung dan tidak langsung ini telah menjadi pemicu bagi beberapa perubahan sosial. Kontribusi tambang PTNNT kepada pemerintah Indonesia meliputi iuran wilayah kontrak, pajak penghasilan perusahaan, pajak penghasilan karyawan (PPH 21), royalti dari produksi mineral, pemotongan pajak, pajak pertambahan nilai dan pungutan bea cukai. Sebagian besar pendapatan negara dari pajak dikembalikan kepada pemerintah Provinsi NTB dan Kabupaten Sumbawa Barat (sekitar 80%). Kontribusi langsung perusahaan kepada pemerintah daerah meliputi pajak bumi dan bangunan, kompensasi lahan dan pajak kendaraan bermotor. Seperti yang ditunjukkan dalam Tabel 5.25 dari 1997 sampai 2007 dan sepanjang 2008, jumlah yang dibayarkan PTNNT kepada pemerintah Indonesia diperkirakan sekitar US$855,5 juta (1997-2007/dihitung berdasarkan US$ 2008) dan US$468,3 juta pada 2008 (sekitar Rp7,027 dan Rp4,215 triliun). Dari jumlah tersebut, sebesar US$160,9 juta (sekitar Rp1,448 triliun) diperoleh dari royalti produksi tambang Batu Hijau dari tahun 2000 sampai 2008 (dihitung berdasarkan US$ 2008). Tabel Error! No text of specified style in document..7 - Manfaat Finansial Pemerintah Indonesia dari PTNNT (1997 – 2007)
Tipe pembayaran Pajak pendapatan dari setiap jenis manfaat: pasal 4,15,23 Pajak orang pribadi – PPh 1.023.260.786.396 168.213.918.925 18.690.435 1997 - 2007 (IDR) 569.946.874.697 2008 (IDR) 91.945.951.174 2008 (US$) 10.216.217

(pajak penghasilan) Psl 21, 26 PPh badan - PPh 22 atas Master List habis pakai PPh badan - PPh 25 PPh atas bunga, dividen dan royalti - pph 26 pembayaran PPN Total Pembayaran Pajak: Iuran tetap Royalti pemerintah (2000- 2008) PBB IMB Air tanah Galian tambang tipe C 87.005.292.028 7.475.019.805 1.822.030.002 3.718.531.063 19.103.915.093 193.585.000 2.122.657 21.509 197.428.463.489 5.511.550.218.185 22.540.165.390 1.334.782.976.260 28.382.229.633 4.073.335.121.691 2.363.580.000 114.112.008.350 3.153.581 452.592.791 262.620 12.679.112 2.806.055.842.934 698.622.506.411 3.570.401.940.299 155.347.386.940 396.711.327 17.260.821 216.235.744.258 59.043.694.720 6.560.411

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

8

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Tipe pembayaran Hutan Pinjam Pakai, IHH, DR, PSDH Sewa perairan pelabuhan Kendaraan BBNKB Total Pembayaran Non Pajak: Total Pembayaran bermotor: PJK,

1997 - 2007 (IDR) 16.018.731.294

2008 (IDR) -

2008 (US$) -

5.600.000.000 37.470.759.484

700.000.000 5.539.618.900

77.778 615.513

1.516.433.505.326 7.027.983.723.511

142.012.707.343 4.215.347.829.034

15.779.190 468.371.981

Selain manfaat di atas, manfaat tidak langsung lainnya direalisasikan dalam bentuk gaji, pembayaran kontraktor, pembelian barang dan bantuan lain kepada pemerintah Indonesia. Antara 1997 dan 2005, contohnya, manfaat tidak langsung mencapai US$2,24 miliar dalam US$ 2008 (sekitar Rp20,2 triliun) (Tabel 5.26). Tabel Error! No text of specified style in document..8 - Manfaat Finansial Tidak Langsung dari PTNNT (1997 Q2 - 2005)
Manfaat tidak langsung Total (US$) Total (IDR) upah, gaji, dan manfaat lain yang dibayarkan kepada masyarakat Di luar NTB NTB KSB 30.891.163 46.336.745 180.198.453 371.203.819.686 556.805.729.529 2.165.355.614.835

Pembayaran ke kontraktor Indonesia Di luar NTB NTB KSB 1.023.497.456 140.730.900 115.143.464 12.298.862.334.816 1.691.093.571.037 1.383.622.012.666

Pembelian barang di Indonesia Di luar NTB NTB KSB 59.543.034 29.771.517 9.923.839 23.155.750 23.266.660 1.682.458.982 715.499.169.588 357.749.584.794 119.249.861.598 278.251.189.290 279.583.938.000 20.217.276.825.83 9

Pelatihan dan pendidikan Pembangunan daerah/kontribusi sukarela Total

Sehubungan dengan kontribusi PTNNT bagi pemerintah, LPEM-FEUI (2006) melaporkan bahwa kegiatan PTNNT membawa dampak fiskal tidak hanya bagi KSB tetapi juga provinsi NTB dan ekonomi nasional. Dari 1997-2006, kontribusi PTNNT mencapai sekitar US$402,6 juta (sekitar Rp4,838 triliun) kepada negara. Dari total ini, 45,4 persen (US$182,8 juta, Rp2,197 triliun) didistribusikan kembali ke daerah melalui transfer. Dari transfer ini, 56,6 persen, atau US$103,5 juta (sekitar Rp1,244 triliun) telah dinikmati oleh daerah lain di provinsi NTB.

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

9

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

LPEM-FEUI (2006) juga melaporkan bahwa PTNNT mendominasi perekonomian KSB. Dengan Produk Domestik Bruto (PDB) sebesar US$349,5 juta (sekitar Rp3,32 triliun) pada 2000, sekitar US$312,7 juta (sekitar Rp2,97 juta), atau 91,8 persen berasal dari PTNNT. Pada tahun 2004, kontribusi PTNNT mencapai US$843,8 juta (sekitar Rp7,58 triliun), atau 94,9 persen dari total anggaran. 5.4.21 Profil Masyarakat di Area Studi Statistik jangka panjang sulit diperoleh karena pembentukan wilayah administratif baru. Beberapa wilayah belum terbentuk saat AMDAL ditulis, wilayah lainnya berkembangdari dusun. Berikut adalah ringkasan demografik desa-desa utama di Area Studi berdasarkan Survei Pemetaan Kemiskinan PTNNT 2008. Profil ini disampaikan kepada masyarakat pada Desember 2009 untuk keperluan validasi. Pada beberapa contoh, peserta dalam pertemuan Diskusi Kelompok Fokus menawarkan nilai alternatif untuk parameter yang diukur dan dicantumkan dalam Survei Pemetaan Kemiskinan. Nilai alternatif tersebut dan informasi lainnya yang diperoleh dari pertemuan ini disajikan pada bagian berikut dan ditampilkan sebagai kutipan untuk Lampiran C. Ringkasan pertemuan publik tersebut dimuat dalam Lampiran C secara keseluruhan dan diringkas pada Bagian 5.5.22. Kecamatan Maluk: Benete adalah desa yang terletak dekat dengan fasilitas pelabuhan umum di Teluk Benete. Desa ini tidak termasuk dalam laporan teknis 1994 walaupun telah menjadi area pemukiman selama bertahun-tahun. Menurut cerita rakyat, masyarakat Tatarloka adalah keturunan tentara Cina yang kalah perang melawan Majapahit. Masyarakat Tatarloka turun gunung pada tahun 1974 menuju Labuan Senutuk, yang merupakan area perkebunan rotasi. Pada 1977, desa tersebut diterjang tsunami sehingga mereka bermukim di daerah Benete. Daerah di sekitar Labuan Senutuk sekarang ini adalah lokasi Ai’ Kangkung (SP-I). Masyarakat Singaloka turun dari Pegunungan Arajulu pada tahun 1970. Mereka saat ini tinggal di sekitar Benete. Masyarakat Nangkalanung turun gunung pada tahun 1979 dan tinggal di Benete. Menurut seorang penduduk, mereka adalah kelompok terakhir yang meninggalkan pegunungan dan disediakan pemukiman oleh pemerintah (PTNNT 1996). Walaupun tidak ada angka jumlah populasi Benete tersedia sebelum konstruksi dan operasi, Kuesioner Pemetaan Kemiskinan PTNNT 2008 mencatat 396 rumah di desa tersebut dengan total penduduk 1.556 orang, hampir 4 orang dalam satu rumah tangga. Usia rata-rata kepala rumah tangga adalah lebih dari 40 tahun. Pada tahun 2008, hampir 70 persen rumah penduduk Benete dikategorikan permanen karena dibangun dari batu bata; hanya sekitar 8 persen saja yang dikelompokkan sebagai 'darurat'. Hampir 82 persen rumah dihuni oleh pemiliknya. Tidak ada penduduk yang dilaporkan menggunakan fasilitas MCK umum dan lebih dari 92 persen rumah dilengkapi dengan fasilitas MCK. Hampir tiga perempat penduduk mendapatkan air dari PDAM/BUMD dan sekitar 25 persen memperoleh air minum dari sumur bor. Sebagian besar responden survei mendapat perawatan kesehatan dari puskesmas (46,7 persen) atau dokter praktik (43,3 persen). Menurut survei 2008, tidak ada responden yang pergi ke dukun untuk perawatan kesehatan. Menurut peserta Diskusi Kelompok Fokus, banyak penduduk yang pernah pergi ke dukun untuk mendapat pengobatan (Lampiran C).

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

10

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Benete saat ini adalah ibu kota Kecamatan Maluk dan pusat infrastruktur Otoritas Pelabuhan Nasional. PTNNT membangun sebuah bendungan irigasi yang berhasil meningkatkan produksi beras di area tersebut dan mengelola persemaian bagi petani setempat. Mata pencaharian masyarakat bervariasi dari pegawai negeri, bekerja pada usaha kecil dan pertanian sampai menjadi karyawan perusahaan tambang. Jumlah penduduk yang bekerja di PTNNT digabung dengan Belo diperkirakan mencapai 144 orang pada Survei 2008. Peserta Kelompok Fokus memperkirakan jumlah karyawan PTNNT dari Benete adalah 83 orang (Lampiran C). Menurut Survei 2008, pendapatan per kapita per bulan juga bervariasi tetapi secara umum lebih tinggi daripada masyarakat yang tinggal lebih jauh dari area tambang. Dari 383 rumah tangga yang menjawab pertanyaan mengenai pendapatan bulanan, lebih 26 persen memiliki pendapatan lebih dari US$389 (sekitar Rp3.500.000) dan hanya 2 persen yang kurang dari US$55 (sekitar Rp500.000). Enam puluh persen responden memiliki pendapatan antara US$55 dan US$222 (sekitar Rp500.000 sampai Rp2.000.000) per bulan per rumah tangga. Menurut catatan PTNNT (PTNNT 2009b dan 2009d), investasi PTNNT di dalam dan di dekat masyarakat Benete dari 1998 sampai 2009 meliputi: Investasi jalan raya: Jalan pelabuhan, drainase quick fix - Selesai April 1999 Jalan Benete-Jereweh, drainase quick fix/Pemeliharaan - Selesai Juni 1999 Pelurusan jalan - Selesai November 1999 Pengaspalan batas jalan Maluk-Benete (3,17 km) - Selesai Februari 2000 Pengaspalan jalan Benete-Jereweh (10,35 km) - Selesai Maret 2000 Pengaspalan jalan Benete (2,616 km) - Selesai April 2000 Pemeliharaan Jalan Pemerintah, Pemeliharaan dan Perbaikan Jalan Jereweh (12,816 km) - Selesai Desember 2001 Pemeliharaan Jalan Pemerintah, Pemeliharaan dan Perbaikan Jalan Jereweh (10,2 km) - Selesai Oktober 2002 Pemeliharaan jalan Benete-Jereweh (34 km) - Selesai Juli 2004 Perbaikan jalan Benete-Jereweh - Selesai Juli 2005 Lampu jalan - Selesai Desember 2005 Pengaspalan persimpangan jalan Benete sampai sektor Maluk dan samping Puskesmas Maluk - Selesai Juli 2008 Pengaspalan jalan desa Tongo dan bagian jalan Benete, Maluk Sekongkang - Selesai Oktober 2008 Investasi drainase: Jalur Irigasi Sirtu - Selesai Juli 2008 Pekerjaan Umum Tahap I (4.092 m) - Selesai Desember 2000 Saluran/Jalur Drainase (3.050 m) - Selesai Januari 2000 Pekerjaan Umum Tahap II (2.600 m) - Selesai November 2001 Pekerjaan Umum Tahap III (1.154 m) - Selesai Desember 2002 Irigasi (Survei dan Investigasi) - Selesai Juni 2004 Irigasi - Selesai September 2005 Irigasi, Tahap II - Selesai Oktober 2006 Pembukaan Drainase - Selesai Februari 2007 Irigasi, Tahap III (Pemeliharaan) - Selesai Mei 2007 Pemeliharaan Irigasi - Selesai Maret 2008

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

11

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Investasi dan proyek ComDev lain: Sistem Air - Bor - Selesai Agustus 1997 Pembangunan pusat kesehatan terpadu - Selesai Juni 2000 Sistem Air - Persiapan Jalan Masuk & Lokasi Alas Tangki - Selesai September 2001 Renovasi Sekolah Dasar - Selesai Oktober 2001 Sistem Air - Konstruksi Tangki Air - Selesai Januari 2002 Sistem Air - Pemasangan Pipa - Mulai Oktober 2002 Jaringan Air - Selesai Agustus 2003 Atap tribun di Lapangan Bola - Selesai Juli 2004 Evaluasi Benete (Stabilisasi Sungai) - Selesai Agustus 2004 Jaringan Air - Selesai Agustus 2004 Perbaikan Puskesmas Benete - Selesai September 2004 Fasilitas Pantai - Selesai Desember 2004 Pemasangan Lampu Jalan - April 2005 Listrik PLN, Lampu Jalan Benete, Tribun Lapangan Bola - Selesai Juni 2005 Pemeliharaan Posyandu Benete - Selesai Agustus 2005 Pembuatan tempat pembuangan akhir Maluk & Benete - Selesai September 2005 Taman Kanak-kanak - Selesai Oktober 2005 Bangunan baru SLTP2 - Selesai Oktober 2005 Rehabilitasi Pusat Kios Umum - Selesai Januari 2006 Renovasi Masjid - Selesai Juli 2006 SLTP Benete (Perpustakaan + Laboratorium), Tahap II - Selesai September 2006 Pembuatan Dermaga Apung - Selesai November 2006 SLTP Benete (Pembangunan Kelas Baru), Tahap III - Selesai Februari 2007 Pemasangan paving TK - Selesai Juni 2007 Pemasangan paving SDN - Selesai Juli 2007 Fasilitas Pantai - Selesai Desember 2007 Fasilitas Pantai - Selesai Desember 2008 Pembangunan SLTP Tahap III - Selesai Desember 2008 Pengolahan Air Bersih - Selesai April 2009 Maluk Loka tidak termasuk dalam Laporan Teknis 1994 secara khusus karena semua wilayah Maluk (Maluk Loka dan Maluk Mantun) diperkirakan memiliki penduduk kurang dari 200. Selama kegiatan Diskusi Kelompok Fokus masyarakat, peserta menunjukkan bahwa pada tahun 1994 Maluk masih berupa dusun yang termasuk dalam kecamatan Jereweh dengan total populasi 124 orang (Lampiran C). Menurut AMDAL, penduduk asli Maluk berasal dar Gunung Perigi (PTNNT 1996). Menurut peserta dalam Diskusi Kelompok Fokus, penduduk Maluk berasal dari Goa, orang Sasak dari Lombok dan transmigran Jawa (Lampiran C). Hanya sedikit hal yang dilaporkan mengenai perekonomian Maluk dalam laporan teknis ataupun AMDAL. Pembuatan mebel rotan untuk dijual mulai dilakukan di Maluk pada 1995. Paling sedikit dua rumah tangga berkecimpung dalam kegiatan dengan skala yang sangat kecil ini. Pada 1994, terdapat satu pondok atau tempat piknik dan satu losmen di desa. Pada pertengahan 1995, sebuah perusahaan Jakarta mangajukan proposal kepada pemerintah provinsi dan kabupaten untuk

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

12

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

membangun sebuah kawasan wisata di Maluk dengan pantainya yang menjadi pusat pengembangan pariwisata. Satu-satunya daya tarik wisata yang paling penting adalah bahwa ujung barat daya Sumbawa terkenal dengan lokasi selancar kelas dunia. Namun, karena fasiltas pengunjung tidak tersedia, sebagian besar wisatawan tetap tinggal di kapal yang membawa mereka dari pantai selatan Lombok dan Sumbawa. Kapal-kapal tersebut bermarkas di Benoa (Bali). Kapal-kapal tersebut biasanya berlabuh di Tano Maluk, Sumbawa Barat Daya (PTNNT 1996). Wilayah Maluk telah tumbuh menjadi masyarakat terbesar di Area Studi. Menurut survei Pemetaan Kemiskinan 2008, Maluk Loka memiliki 512 rumah tangga dengan 1.828 jiwa dengan rata-rata 3,6 jiwa per rumah tangga. Usia rata-rata kepala keluarga pada 2008 adalah 39,2. Namun, menurut peserta Kelompok Fokus masyarakat, Maluk Loka dilaporkan memiliki 617 rumah tangga dengan 2.000 jiwa dan rata-rata rumah tangga terdiri dari 4 jiwa. Rata-rata usia kepala keluarga adalah 35 tahun di Maluk Loka (Lampiran C). Menurut survei 2008, hampir 70 persen bangunan tempat tinggal dikelompokkan sebagai semi permanen atau permanen; lebih dari 30 persen rumah dikelompokkan sebagai ‘darurat.’ Tidak seperti masyarakat lain di Area Studi yang tingkat kepemilikan rumah sangat tinggi pada 2008, hampir 37 persen penduduk Maluk menyewa atau tinggal di kos. Menurut narasumber Diskusi Kelompok Fokus angka yang seharusnya adalah 40 persen (Lampiran C). Masyarakat Maluk adalah masyarakat yang maju dengan lebih 96 persen responden memiliki fasilitas MCK pribadi; semua responden memiliki akses ke air sumur yang beberapa di antaranya disediakan oleh pengelola air. Lebih dari 95 persen responden mendapat perawatan kesehatan dari puskesmas, dokter atau rumah sakit. Maluk merupakan pusat perekonomian di Area Studi dengan beberapa industri dan perusahaan manufaktur. Terdapat dua bank dan beberapa toko pengecer kecil serta rumah makan. PTNNT membangun ulang pasar Maluk yang beroperasi setiap pagi. Tidak jelas berapa banyak penduduk atau berapa persentase penduduk yang bekerja di PTNNT. Menurut Survei 2008, hampir 50 persen rumah tangga memiliki pendapatan kurang dari US$167 (sekitar Rp1.500.000). Sekitar 22 persen berpendapatan antara US$167 dan US$389 (sekitar Rp1.500.000 dan Rp3.500.000) per rumah tangga per bulan, dan lebih dari 28 persen responden berpendapatan lebih dari US$389 (sekitar Rp3.500.000) per rumah tangga per bulan. Namun demikian, masyarakat peserta Diskusi Kelompok Fokus melaporkan hampir 60 persen rumah tangga memiliki pendapatan kurang dari US$167 (sekitari Rp1.500.000) per bulan per rumah tangga. Sekitar 20 persen berpendapatan antara US$167 dan US$389 (sekitar Rp1.500.000 dan Rp3.500.000) per rumah tangga per bulan, dan 20 persen responden berpendapatan lebih dari US$389 (sekitar Rp3.500.000) per rumah tangga per bulan (Lampiran C).

Menurut catatan PTNNT (PTNNT 2009b dan 2009d), investasi PTNNT di dalam dan di dekat masyarakat Maluk dari 1998 sampai 2009 meliputi: Investasi jalan raya:

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

13

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Penetrasi Jalan Maluk Tahap I - Selesai Oktober 1998 Perbaikan dan pelurusan Jalan Pemerintah Bukit Maluk (0,3 km) - Selesai April 1999 Pengaspalan jalan Sekongkang - Jereweh (7,877 km) - Selesai Januari 2000 Pengaspalan batas jalan Maluk-Benete (3,17 km) - Selesai Februari 2000 Pengerjaan pengamanan tebing jalan Sekongkang-Maluk I (Road Barrier)Selesai Oktober 2000 Pengerjaan pengamanan tebing jalan Sekongkang-Maluk II (Road Barrier)Selesai Januari 2001 Aspal cair untuk jalan pemerintah Sekongkang-Maluk - Selesai Februari 2001* Pemangkasan semak Maluk-Sekongkang - Selesai Februari 2001 Pemeliharaan jalan Maluk-Sekongkang (7,5 km) - Selesai Desember 2003 Perbaikan jalan antara Sekongkang Atas- Maluk (8 km) - Selesai April 2003 * - Saat kegiatan Diskusi Kelompok Fokus masyarakat, perbaikan ini dicatat sebagai proyek yang didanai pemerintah dan bukan investasi PTNNT. Investasi drainase: Jalan Pemerintah Utama (3.150 m) - Selesai Oktober 1999 Pekerjaan Umum Tahap I (4.590 m) - Selesai Desember 2000 Pekerjaan Umum Tahap II (5.425 m) - Selesai Oktober 2001 Pekerjaan Umum Tahap III (3.603 m) - Selesai Juni 2002 Investasi dan proyek ComDev lain: Sekolah Dasar 02 / Rehabilitasi SDN 02 - Selesai Februari 1999 Pembangunan Kantor Polisi Maluk - Selesai Agustus 1999 Kantor Polisi Lama - Selesai April 2000 Perbaikan Puskesmas - Selesai Mei 2000 Renovasi Sekolah Dasar - Selesai Juni 01 2000 Tempat Pembuangan Akhir Sementara - Selesai Mei 2001 Sistem Air - Bor - Selesai Juli 2001 Sistem Air - Persiapan Jalan Masuk & Lokasi Alas Tangki - Selesai Juli 2001 Sistem Air - Konstruksi Tangki Air - Selesai Januari 2002 Pasar Tradisional - Selesai Juni 2002 Sistem Air - Pemasangan Pipa - Selesai Desember 2002 Resirkulasi Air - Selesai Agustus 2003 Studi Kelayakan Irigasi, Tahap I - Selesai November 2004 Pantai Maluk, Tahap I - Selesai Desember 2004 Pemeliharaan Sekolah SD1 & SD2 - Selesai Juni 2005 Pemeliharaan Puskesmas Maluk - Selesai September 2005 Pantai Maluk, Tahap II - Selesai September 2005 Pembangunan Lab & Perpustakaan SD02 - Selesai Oktober 2005 Relokasi Sementara Tempat Pembuangan Akhir - Selesai November 2000 Maluk Mantun tidak termasuk dalam Laporan Teknis 1994 secara khusus karena semua wilayah Maluk (Maluk Loka dan Maluk Mantun) diperkirakan memiliki penduduk kurang dari 200 jiwa. Selama kegiatan Diskusi Kelompok Fokus masyarakat, peserta menunjukkan bahwa pada tahun 1994 Maluk masih berupa dusun yang termasuk dalam kecamatan Jereweh dengan total populasi 124 orang (Lampiran C).

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

14

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Menurut AMDAL, penduduk asli Maluk berasal dar Gunung Perigi (PTNNT 1996). Menurut peserta dalam Diskusi Kelompok Fokus, penduduk Maluk berasal dari Goa, orang Sasak dari Lombok dan transmigran Jawa (Lampiran C).

Wilayah Maluk telah tumbuh menjadi masyarakat terbesar di Area Studi. Menurut survei Pemetaan Kemiskinan 2008, Maluk Mantun memiliki 544 rumah tangga dengan 2.009 jiwa. Usia rata-rata kepala keluarga pada 2008 adalah 36,3. Namun, menurut peserta Kelompok Fokus masyarakat, Maluk Mantun memiliki 598 rumah tangga dengan 1,893 jiwa dan rata-rata rumah tangga terdiri dari 3.2 jiwa. Rata-rata usia kepala keluarga adalah 37 tahun di Maluk Mantun (Lampiran C). Menurut Survei Pemetaan Kemiskinan 20085, lebih dari 58 persen rumah di masyarakat dikelompokkan sebagai permanen atau semi permanen, lebih dari 41 persen dikelompokkan sebagai "darurat". Namun peserta Diskusi Kelompok Fokus menjelaskan bahwa sekitar 55 persen bangunan tempat tinggal dikelompokkan sebagai semi permanen atau permanen; lebih dari 30 persen rumah dikelompokkan sebagai ‘darurat’ (Lampiran C). Tidak seperti masyarakat lain di Area Studi yang tingkat kepemilikan rumah sangat tinggi, menurut data PTNNT 2008 hampir 40 persen penduduk Maluk menyewa atau tinggal di kos. Masyarakat Maluk Mantun adalah masyarakat yang maju dengan lebih 90 persen responden memiliki fasilitas MCK pribadi; semua penduduk memiliki akses ke air sumur yang beberapa di antaranya disediakan oleh pengelola air. Tidak jelas berapa banyak penduduk atau berapa persentase penduduk yang bekerja di PTNNT. Menurut data Survei PTNNT, lebih dari 46 persen rumah tangga memiliki pendapatan kurang dari US$167 (sekitar Rp1.500.000) dan hampir 22 persen berpendapatan antara US$167 dan US$389 (sekitar Rp1.500.000 dan Rp3.500.000). Lebih dari 26 persen rumah tangga berpendapatan lebih dari US$389 (sekitar Rp3.500.000) per bulan. Menurut peserta Diskusi Kelompok Fokus hampir 60 persen rumah tangga memiliki pendapatan kurang dari US$167 (sekitar Rp1.500.000) per bulan per rumah tangga. Sekitar 20 persen berpendapatan antara US$167 dan US$389 (sekitar Rp1.500.000 dan Rp3.500.000) per rumah tangga per bulan, dan 20 persen responden berpendapatan lebih dari US$389 (sekitar Rp3.500.000) per rumah tangga per bulan (Lampiran C). Investasi ComDev PTNNT di area ini disampaikan dalam profil masyarakat Maluk dan Bukit Damai. Bukit Damai adalah sebuah dusun di desa Maluk yang tidak dicantumkan secara khusus dalam laporan teknis 1994 atau AMDAL. Menurut data survei PTNNT 2008, Bukit Damai memiliki 508 rumah tangga dan 1.863 penduduk dengan populasi rata-rata 3,7 orang per rumah tangga. Dalam Diskusi Kelompok Fokus, peserta memperkirakan 665 rumah tangga dan sekitar 3.000 penduduk dengan populasi rata-rata 4,5 jiwa per rumah tangga (Lampiran C). Menurut data PTNNT, pada 2008, rata-rata usia kepala rumah tangga adalah 37,4 tahun. Data PTNNT 2008 juga menunjukkan bahwa lebih dari 97 persen bangunan tempat tinggal dikelompokkan sebagai semi-permanen atau permanen. Empat puluh tujuh

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

15

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

persen responden memiliki rumah sendiri dan hampir 44 persen tinggal di rumah kos. Lima persen responden menyewakan tempat tinggal mereka. Hampir 66 persen responden memiliki fasilitas MCK pribadi; dan 32 persen menggunakan fasilitas bersama. Tidak ada yang dilaporkan menggunakan sungai untuk tujuan MCK. Lebih dari 99 persen responden Bukit Damai menggunakan air sumur atau air rumah tangga dari pengelola air. Lebih dari 66 persen responden mendapatkan perawatan kesehatan dari puskesmas setempat, 30 persen sisanya ke dokter atau rumah sakit. Menurut peserta Diskusi Kelompok Fokus masyarakat, 96 persen bangunan tempat tinggal dikelompokkan sebagai semi-permanen atau permanen dan hanya empat puluh persen penduduk yang memiliki rumah sendiri. Peserta juga menyatakan 60 persen penduduk tinggal di tempat kos dengan keluarga lain atau menyewa. Peserta menyatakan hampir 80 persen responden memiliki fasilitas MCK pribadi; 20 persen sisanya menggunakan fasilitas bersama (Lampiran C). Mata pencaharian di Bukit Damai beragam dari pemilik bisnis skala kecil sampai menjadi karyawan perusahaan tambang. Tidak diketahui berapa jumlah penduduk Bukit Damai yang bekerja di PTNNT. Pada tahun 2008, hampir 50 persen rumah tangga berpendapatan antara US$55 dan US$167 (sekitar Rp500.000 sampai Rp1.500.000) per bulan per rumah tangga. Hanya sekitar enam persen responden berpendapatan lebih dari US$389 (sekitar Rp3.500.000) per rumah tangga per bulan. Menurut catatan PTNNT (PTNNT 2009b dan 2009d), PTNNT sedang membangun kantor desa di Bukit Damai (Lampiran C). Pasir Putih tidak disebut secara khusus dalam Laporan Teknis 1994 sehingga tidak tersedia data historis penduduk atau demografi. Menurut survei Pemetaan Kemiskinan PTNNT 2008, Pasir Putih memiliki 531 kepala keluarga dengan 1.892 penduduk, dan rata-rata 3,6 jiwa per rumah tangga. Usia rata-rata kepala keluarga adalah 36,6 tahun. Lebih dari 78 persen bangunan tempat tinggal dikelompokkan sebagai semi permanen dan permanen oleh penilai dari PTNNT; 21 persen dikelompokkan sebagai ‘darurat.’ Tidak seperti Maluk di mana menyewa dan tinggal di tempat kos merupakan hal yang umum, sekitar 30 persen responden survei memiliki tempat tinggal sendiri; lebih dari 43 persen penduduk Pasir Putih menyewa atau tinggal di tempat kos (Lampiran C). Masyarakat Pasir Putih adalah masyarakat yang maju dengan lebih dari 91 persen responden memiliki fasilitas MCK pribadi; hampir semua responden memiliki akses ke air sumur yang beberapa di antaranya disediakan oleh pengelola air. Lebih dari 99 persen responden mendapat perawatan medis dari puskesmas, dokter atau rumah sakit. Mata pencaharian di Pasir Putih beragam dari bekerja pada bisnis skala kecil, penjual makanan, pedagang ikan atau tukang ojek sampai menjadi karyawan perusahaan tambang. Tidak diketahui berapa jumlah penduduk yang bekerja di PTNNT. Pada tahun 2008, lebih dari 35 persen rumah tangga berpendapatan antara US$55 dan US$167 (sekitar Rp500.000 dan sekitar Rp1.500.000) per bulan per rumah tangga, sedangkan 25 persen berpendapatan antara US$167 dan US$389 (sekitar Rp1.500.000 dan Rp3.500.000) per rumah tangga per bulan. Lebih dari 22 persen responden berpendapatan lebih dari US$389 (sekitar Rp3.500.000) per rumah tangga per bulan.

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

16

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Investasi ComDev PTNNT di area ini disampaikan dalam profil masyarakat Maluk Loka dan Bukit Damai. Kecamatan Sekongkang: Ai’ Kangkung awalnya bernama SP-1 dan merupakan masyarakat transmigrasi pemerintah yang dikembangkan pada tahun 1994 saat Laporan Teknis dan AMDAL ditulis. Tidak tersedia data rona awal sebelumnya. Menurut peserta Diskusi Kelompok Fokus, area ini ditempati pada tahun 1995 oleh 190 keluarga. Penduduknya berasal dari: • • • • Bali Lombok Timur dan Lombok Barat Lombok Tengah Penduduk asli 50 rumah tangga 50 rumah tangga 50 rumah tangga 40 rumah tangga

Masing-masing rumah tangga disediakan dua hektar tanah untuk pertanian. Walaupun terdapat masjid dan madrasah di desa tersebut, beberapa rumah tangga beragama Hindu. Ai’ Betak adalah dusun masyarakat tersebut. Senutuk merupakan desa campuran yang terdiri dari penduduk Hindu yang bekerja di sektor perikanan dan pertanian (Lampiran C).

Survei Pemetaan Kemiskinan yang dilakukan PTNNT pada 2008 menunjukkan bahwa terdapat 248 rumah tangga di wilayah Ai’ Kangkung dengan total 912 penduduk dan rata-rata rumah tangga dihuni 3,7 jiwa. Rata-rata usia kepala keluarga adalah 42 tahun. Lebih dari 50 persen rumah tangga dikelompokkan sebagai tinggal di rumah 'darurat' yang berlantai tanah atau semen dengan dinding bambu atau kayu. Kurang dari 12 persen responden tinggal di rumah permanen yang terbuat dari batu bata. Hampir 80 persen responden memiliki tempat tinggal sendiri dan 20 persen tinggal bersama orang lain. Penduduk yang menyewakan rumahnya mencapai kurang dari 1 persen. Anggota masyarakat yang mengikuti Diskusi Kelompok Fokus mengatakan tardapat 287 rumah tangga di Ai’ Kangkung dengan total penduduk 1.014 jiwa dan rata-rata rumah tangga dihuni oleh 3,5 jiwa (Lampiran C). MCK dan sumber air mencerminkan keadaan rumah tidak permanen. persen penduduk yang memiliki sarana MCK pribadi. Sebagian besar menggunakan fasilitas umum (36 percent). Kurang dari 4 persen menggunakan sungai untuk keperluan MCK. Kurang dari 1 persen dilaporkan menggunakan air sungai untuk air minum. Hampir 97 persen survei menggunakan sumur sebagai sumber air minum. Hanya 41 penduduk responden responden responden

Menurut data survei PTNNT, hampir 6 persen penduduk pernah mendatangai dukun untuk mendapatkan pengobatan. Sebagian besar penduduk mendatangi mantri desa (43 persen) atau puskesmas (51 persen) untuk mendapatkan pengobatan. Tidak seorang penduduk pun yang pernah mendatangi rumah sakit. Peserta Diskusi Kelompok Fokus melaporkan bahwa sekitar 50 persen penduduk pernah mendatangai dukun untuk berobat, khususnya wanita yang melahirkan bila tidak terjadi komplikasi sementara sekitar 43 persen penduduk mendatangi mantri desa

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

17

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

dan 51 persen mendatangi puskesma untuk mendapatkan pengobatan. Selain itu tidak ada penduduk yang pernah mendatangi rumah sakit (Lampiran C). Mata pencaharian masyarakat ini beragam dari pertanian, mengumpulkan hasil hutan sampai menjadi karyawan perusahaan tambang. Sekitar 12 penduduk bekerja di PTNNT. Sebagian besar rumah tangga (79 persen) berpendapatan kurang dari US$167 (sekitar Rp1.500.000) per bulan. Kurang dari 10 persen rumah tangga berpendapatan lebih dari US$389 (sekitar Rp3.500.000) per bulan. Ai’ Betak memiliki kincir angin dan kantor irigasi. Masyarakat ini juga memiliki klinik yang disediakan oleh PTNNT. Terdapat juga klinik bayi di Senutuk. Menurut catatan PTNNT (PTNNT 2009b dan 2009d), investasi PTNNT di dan di sekitar masyarakat Ai’ Kangkung dari 1998 meliputi: Investasi drainase: Irigasi SP-1 (Saluran), Tahap II - Selesai Desember 2003 Saluran Irigasi SP-1, Tahap 2 - Selesai September 2005 Investasi dan proyek ComDev lain: Rehabilitasi Gedung SLTP SP-1 (Ruang Kelas) - Selesai November 2004 Posyandu Labuhan Senutuk - Selesai Juli 2005 Posyandu Ai’ Kangkung , SP1, Tongo - Selesai Agustus 2005 Renovasi Pustu - Selesai Maret 2005 Pos P3A - Selesai Agustus 2005 Sekongkang Atas termasuk dalam Laporan Teknis 1994 yang mencatat 342 rumah tangga dengan total penduduk 1.642 jiwa, rata-rata 4,8 jiwa per rumah tangga. AMDAL melaporkan bahwa terdapat 9 kios/rumah makan di Sekongkang Atas. Penduduk setempat juga mengumpulkan madu, rotan, kayu/kayu bakar, getah palem dan hasil hutan lainnya dari hutan sekitar. Banyak penduduk mencari penghidupan dari hasil hutan khususnya penduduk dari Tongo, Sejorong, Sekongkang Atas dan Sekongkang Bawah (PTNNT 1996 dan Dames & Moore 1995). Survei Pemetaan Kemiskinan PTNNT 2008 melaporkan total jumlah rumah tangga 470 dengan penduduk 1.799 jiwa di Sekongkang Atas dan rata-rata rumah tangga dihuni 3,8 jiwa, jauh lebih kecil daripada di tahun 1994. Jumlah rumah tangga dari tahun 1994 sampai 2008 meningkat 37 persen atau 2,7 persen per tahun. Pada periode yang sama populasi masyarakat ini meningkat 12 persen (kurang dari 1 persen per tahun). Usia rata-rata kepala keluarga adalah 42,5 tahun. Masyarakat yang mengikuti Diskusi Kelompok Fokus melaporkan 518 rumah dengan 2.373 penduduk di desa ini dan rata-rata rumah tangga dihuni 4,6 jiwa. Dengan berpatokan nilai ini, jumlah rumah tangga meningkat sampai 51 persen atau 3,4 persen per tahun sejak tambang dikuasai. Menurut angka ini, populasi meningkat 44,5 persen (kurang dari 3 persen per tahun), menunjukkan peningkatan pendapatan yang memudahkah keluarga memiliki rumah sendiri (Lampiran C). Menurut data PTNNT 2008, hampir 70 persen rumah tinggal di desa ini dikelompokkan sebagai semi permanen sampai permanen. Hampir 90 persen responden memiliki rumah sendiri atau tinggal bersama pemiliki rumah. Hampir 10 persen responden menyewa bersama keluarga lain. Delapan puluh delapan persen responden memiliki

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

18

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

fasilitas MCK atau bersama dengan keluarga lain. Kurang dari 4 persen responden menggunakan sungai untuk keperluan MCK. Tidak ada responden yang menggunakan sungai untuk air minum. Hampir semua penduduk memperoleh air dari sumur atau pengelola air. Sekitar 75 persen responden pernah mendapatkan pengobatan dari mantri desa, puskesmas, dokter atau rumah sakit. Dua puluh persen pernah mendapat pengobatan dari dukun. Mata pencaharian masyarakat ini beragam dari mengumpulkan hasil hutan, memiliki bisnis kecil sampai menjadi karyawan perusahaan tambang. Sekitar 119 penduduk bekerja di PTNNT. Lebih dari 55 persen responden survei berpendapatan kurang dari US$167 (sekitar Rp1.500.000). Lebih dari 16 persen responden berpendapatan lebih dari US$389 (sekitar Rp3.500.000) per rumah tangga per bulan. PTNNT telah membangun pasar yang beroperasi dari pukul 7 sampai 9 setiap pagi di Sekongkang Atas. Pasar ini tidak terlalu berhasil seperti yang diharapkan karena bersaing dengan pasar di Maluk yang menarik lebih banyak konsumen. PTNNT juga membangun bendungan irigasi dan membantu mendirikan perusahaan yang membuat dan menjual batako. Menurut catatan PTNNT (PTNNT 2009b dan 2009d), investasi PTNNT di dalam dan di dekat masyarakat Sekongkang Atas dari 1998 sampai 2009 meliputi: Investasi jalan raya: Perbaikan jalan pemerintah antara Sekongkang Atas- Maluk (8 km) - Selesai April 2003 Lampu jalan - Selesai Desember 2005 Investasi drainase: Saluran/Drainase Sekongkang Atas-Bawah (3.000 m) - Selesai Juli 1999 Saluran Irigasi - Selesai Agustus 2000 Pekerjaan Umum Tahap I (2.465 m) - Selesai Desember 2000 Pekerjaan Umum Tahap II (593,5 m) - Selesai Juni 2002 Perbaikan Drainase & Jalan (366 m) - Selesai Agustus 2004 Investasi dan proyek ComDev lain: Pembuatan Sumur Bor - Selesai Agustus 2000 Sistem Air - Persiapan Jalan Masuk & Lokasi Alas Tangki - Selesai April 2001 Sistem Air - Bor - Selesai Juni 2001 Sistem Air - Konstruksi Tangki Air - Selesai Januari 2002 Sistem Air - Pemasangan Pipa - Selesai 2003 Resirkulasi Air - Selesai Agustus 2003 Stabilisasi Sungai (Pemasangan Gabion) - Selesai Desember 2003 Stabilisasi Sungai (Pembuatan Gabion) - Selesai Oktober 2004 Fasilitas Puskesmas - Selesai Mei 2005 Perbaikan Fasilitas Air (pembelian material) - Selesai Juli 2005 Pos P3A - Selesai Juli 2005 Tribun Lapangan Bola - Selesai Juli 2005 Stabilisasi Sungai (Penyelesaian), Tahap 2 - Selesai Juli 2005 Lambang Kota - Selesai Agustus 2005

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

19

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Renovasi Pustu - Selesai November 2005 Sekongkang Bawah adalah ibukota kecamatan Sekongkang dan tercantum dalam Laporan Teknis 1994 yang mencatat total populasi 436 jiwa tinggal di 98 rumah tangga dengan rata-rata rumah dihuni 4,4 jiwa. Menurut AMDAL, terdapat 4 kios/rumah makan di Sekongkang Bawah pada tahun 1994. Kios ini menjual ikan asap dan kebutuhan lain seperti sabun, pasta gigi, sampo, minyak goreng, mie instan, tepung terigu dll. Pada tahun 1994, Sekongkang Bawah tidak memiliki pasar dan masyarakat yang tinggal di Sekongkang Bawah biasanya pergi ke Taliwang untuk membeli barang kebutuhan rumah tangga mereka. Pada tahun 1994 banyak penduduk Sekongkang Bawah yang mendapatkan penghasilan dari mengumpulkan hasil hutan (PTNNT 1996 dan Dames & Moore 1995). Survei Pemetaan Kemiskinan PTNNT 2008 menemukan bahwa Sekongkang Bawah memiliki 286 rumah tangga dengan total penduduk 1.135 jiwa dan rata-rata rumah dihuni 4 jiwa. Rata-rata usia kepala keluarga adalah 38 tahun. Sebagian besar rumah dibangun secara permanen, dalam kondisi bagus dan dimiliki sendiri oleh penduduk. Lebih dari 70 persen (207 rumah dari total 286) memiliki fasilitas MCK dan 203 rumah memiliki akses pengelola air PDAM/BUMD. Hampir 93 persen responden dilaporkan pernah mengunjungi mantri desa (1,6 persen), puskesmas (87,9 persen), atau dokter (3,2 persen) untuk berobat. Peserta Diskusi Kelompok Fokus melaporkan 230 rumah tangga dengan penduduk 901 jiwa, sedikit di bawah 4 jiwa per rumah tangga (Lampiran C). Mata pencaharian masyarakat ini beragam dari mengumpulkan hasil hutan, bekerja pada usaha kecil sampai menjadi karyawan perusahaan tambang. Sekitar 54 penduduk bekerja di PTNNT. Sebagian besar rumah tangga (64 persen) berpendapatan kurang dari US$167 (sekitar Rp1.500.000) per bulan per rumah tangga. Enambelas persen rumah tangga berpendapatan lebih dari US$389 (sekitar Rp3.500.000) per bulan di tahun 2008. PTNNT telah melakukan investasi infrastruktur yang signifikan di Sekongkang Bawah yang meliputi beberapa sekolah (SLTP, SLTA dan asrama untuk siswa dari desa yang tidak memiliki SLTA), puskesmas, gedung serba guna dan pusat permakultur percobaan untuk mengidentifikasi tumbuhan baru termasuk tanaman kesehatan. Menurut catatan PTNNT (PTNNT 2009b dan 2009d), investasi PTNNT di dalam dan di dekat masyarakat Sekongkang Bawah dari 1998 sampai 2009 meliputi: Investasi jalan raya: Perbaikan dan Pelebaran Jalan Pemerintah (1,2 km) - Selesai Februari 2000 Perbaikan jalan antara Sekongkang Bawah - Tongo (13 km) - Selesai April 2003 Perbaikan jalan Pemerintah Sekongkang Bawah - Tongo (9 km) - Selesai April 2003 Lampu jalan - Selesai Desember 2005 Investasi drainase: Saluran/Drainase Sekongkang Atas-Bawah - Selesai Juli 1999 Saluran/Drainase - Selesai Mei 2000

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

20

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Pekerjaan Umum Tahap I (1.543 m) - Selesai Desember 2000 Pekerjaan Umum Tahap II (347 m) - Selesai Januari 2002 Drainase (JSS di samping SKG) - Selesai Agustus 2004 Investasi dan proyek ComDev lain: Sistem Air & Persiapan Jalan Masuk Lokasi Alas Tangki - Selesai April 2001 Sistem Air - Bor - Selesai Juni 2001 Sistem Air - Konstruksi Tangki Air - Selesai Januari 2002 Sistem Air - Pemasangan Pipa - Dilanjutkan pada 2003 Resirkulasi Air - Selesai Agustus 2003 Pemeliharaan SLTP - Selesai Juli 2005 Gedung Baru Pos Kesehatan - Selesai September 2005 Tribun Lapangan Bola - Selesai Juli 2005 Tatar, awalnya bernama SP-2, merupakan desa transmigrasi yang dikembangkan setelah 1994. Oleh karena itu data rona awal sebelumnya tidak tersedia. Survei PTNNT 2008 mencatat 156 rumah tangga dengan jumlah penduduk 623 jiwa, dan 4 jiwa per rumah tangga. Rata-rata usia kepala keluarga adalah 41,8 tahun. Survei 2008 menunjukkan hampir 78 persen responden tinggal di rumah semi permanen sampai permanen di Tatar dan dusun sekitarnya. Lebih dari 75 persen responden memiliki rumah sendiri sementara 22 persen tinggal bersama orang lain. Tujuh puluh empat persen responden memiliki fasilitas MCK sendiri atau menggunakan bersama dengan orang lain, 24 persen responden menggunakan fasilitas umum, dan sekitar 2 persen dilaporkan menggunakan sungai untuk keperluan MCK. Lebih dari 86 persen responden menggunakan mata air, sementara 13 persen menggunakan air sumur. Tidak ada pengelola air di masyarakat ini. Sembilan puluh tiga persen responden memanfaatkan puskesmas untuk mendapatkan pengobatan. Perwakilan masyarakat yang menghadiri Diskusi Kelompok Fokus melaporkan bahwa hampir 74 persen penduduk tinggal di rumah semi-permanen sampai permanen di Tatar dan dusun sekitarnya. Duapuluh persen memiliki fasilitas MCK sendiri, sisanya menggunakan fasilitas umum atau bersama. Perwakilan masyarakat juga menjelaskan bahwa penduduk menggunakan air tanah dan air sumur (Lampiran C). Menurut data survei 2008, 93 persen responden memanfaatkan puskesmas untuk mendapatkan pengobatan (Lampiran C). Mata pencaharian masyarakat beragam dari pertanian (bercocok tanam dan beternak), mengumpulkan hasil hutan sampai menjadi karyawan perusahaan tambang (Lampiran C). Terdapat 8 penduduk bekerja di PTNNT. Sebagian besar rumah tangga (90 persen) berpendapatan kurang dari US$167 (sekitar Rp1.500.000) per bulan. Sekitar 55 persen berpendapatan kurang dari US$55 (sekitar Rp500.000) per rumah tangga per bulan. Tidak ada rumah tangga responden dalam survei 2008 berpendapatan lebih dari US$389 (sekitar Rp3.500.000) per bulan. Terdapat lahan percobaan (demplot pertanian) di Tatar (dibiaya PTNNT) yang digunakan untuk mengajarkan para petani mengenai teknik pertanian yang lebih

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

21

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

baik. Newmont telah membangun tangki air di wilayah ini sebagai persediaan air minum untuk masyarakat dan PTNNT juga membiaya pembangunan sebuah sekolah baru. Sebuah jembatan baru dibangun di jalur pantai di sebelah timur masyarakat ini (investasi dan pekerja konstruksi Jepang). Menurut catatan PTNNT (PTNNT 2009b dan 2009d), investasi PTNNT di dalam dan di dekat masyarakat Tatar dari 1998 sampai 2009 meliputi: Investasi jalan raya: Perempatan T. Site - Pemeliharaan jalan, perbaikan besar/prioritas - Selesai September 2003 Pemeliharaan Jalan Tongo-SP2 - Selesai Oktober 2004 Investasi drainase: Studi Rump Pump, SP2 - Selesai Agustus 2005 Pembangunan Irigasi SP2 - Selesai Desember 2002 Investasi dan proyek ComDev lain: Rehabilitasi Sekolah Dasar SP I & SP2 - Selesai Desember 2002 Total Rehab Sekolah SD 03 Tongo Tahap II - Selesai September 2005 Pos P3A, Tatar - Selesai Agustus 2005 Desa Talonang Baru adalah sebuah desa transmigrasi yang baru terbentuk (SP-3). Dibentuk tahun 1995, desa ini cukup terpencil dan jauh dari lokasi tambang melalui jalan yang jelek. Tidak ada informasi awal mengenai masyarakat ini pada 1994. Survei Pemetaan Kemiskinan yang dilakukan PTNNT pada 2008 mencatat 260 rumah tangga dengan 937 penduduk, atau 3,6 jiwa per rumah tangga di Desa Talonang Baru. Rata-rata usia kepala keluarga adalah 42,4 tahun. Kurang dari 1 persen tempat tinggal penduduk Talonang Baru dikelompokkan sebagai permanen; lebih dari 60 persen dikelompokkan sebagai ‘darurat.’ Hampir 75 persen rumah tangga memiliki tempat tinggal sendiri; 25 persen tinggal bersama orang lain yang memiliki rumah sendiri. Hampir 37 persen responden melaporkan menggunakan sungai untuk keperluan MCK; 17 persen menggunakan fasilitas umum dan lebih dari 45 persen memiliki akses fasilitas pribadi atau bersama. Lebih dari 94 persen responden memiliki akses air sumur; kurang dari 3 persen memperoleh air dari sungai. Hampir 98 persen responden memperoleh pengobatan dari mantri desa. Mata pencaharian masyarakat meliputi pertanian, mengumpulkan hasil hutan seperti madu dan rotan serta berburu (Lampiran C). Tidak diketahui ada penduduk yang bekerja di PTNNT. Sebagian besar rumah tangga (hampir 99 persen) berpendapatan kurang dari US$167 (sekitar Rp1.500.000) per bulan per rumah tangga dengan 64 persen berpendapatan di bawah US$55 (sekitar Rp500.000) per bulan per rumah tangga. Tidak ada yang berpendapatan lebih dari US$277 (sekitar Rp2.500.000) per rumah tangga per bulan pada 2008. Menurut catatan historis ComDev PTNNT, Laporan Pelaksanaan Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan 2008 dan Laporan Kegiatan ComDev 2007 & 2008, PTNNT belum melakukan investasi di dalam atau di dekat masyarakat ini.

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

22

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Tongo merupakan salah satu desa utama di Area Studi dan tercantum dalam laporan teknis 1994 serta AMDAL walaupun tidak dicantumkan jumlah penduduk, rumah tangga atau kepadatan. Karena pemukiman Tongo, Sejorong dan Tamalang hampir bersambungan, ketiganya dikenal sebagai Desa Tongo. Menurut AMDAL, masyarakat Tongo (sekitar 40 keluarga) turun dari pegunungan Batumunguk pada 1943 untuk memenuhi perintah penguasa Jepang agar pindah dan tinggal di tempat yang lebih dekat dengan lokasi kerja mereka. Akhirnya, masyarakat Tongo pindah ke wilayah yang sekarang dikenal dengan nama Dusun Tongo bertetangga dengan Desa Sejorong. Sejak kedatangan Belanda ke Sekongkang Atas pada tahun 1920, Dea Maning (keturunan bangsawan Sumbawa), bersama dengan bangsawan lain, melarikan diri dan mendiami wilayah Sungai Sejorong dan menetap di sana. Mereka menamakan pemukiman mereka Desa Sejorong, dan menamakan diri mereka Orang Sejorong (PTNNT 1996 dan Dames & Moore 1995). Tongo Tamalang merupakan desa baru yang terdiri dari penduduk transmigrasi dari Lombok yang sebagian besar adalah petani. Mereka disediakan lahan di dekat desa Tongo. Transmigrasi masih berlangsung karena masih banyak lahan pertanian yang belum dimanfaatkan di kecamatan ini sehingga banyak pendatang yang datang mencari peluang. Penduduk Kecamatan Jereweh mengumpulkan madu, rotan, kayu/kayu bakar, getah palem dan hasil hutan lainnya dari hutan di sekitar wilayah tersebut. Bahan bangunan dan rotan merupakan hasil terpenting. Banyak penduduk mendapatkan penghasilan dari hasil hutan, khususnya mereka yang berasal dari desa Tongo. Pengumpulan rotan yang cukup besar telah terbentuk di Benete (Dusun Singa). Sejumlah penebangan liar terjadi, khususnya di bagian selatan kecamatan di sekitar Sejorong-Tongo. Kayu dimuat ke kapal motor kecil di Teluk Senutuk dan dikirim ke Lombok. Tersedia sedikit informasi tentang kegiatan ini sebagaimana tercantum dalam AMDAL (PTNNT 1996 dan Dames & Moore 1995). Pada tahun 1994, sebagaimana dilaporkan dalam AMDAL, hampir 75 persen penduduk Tongo-Sejorong menanam padi. Masyarakat di wilayah ini hanya melakukan panen satu tahun sekali karean sumber air belum memadai. Sawah menjadi kering pada musim kemarau (PTNNT 1996 dan Dames & Moore 1995). Survei Pemetaan Kemiskinan yang dilakukan PTNNT pada tahun 2008 mencatat 320 rumah di Tongo dengan total penduduk 1.270 jiwa, rata-rata rumah tangga dihuni 4 jiwa. Rata-rata usia kepala keluarga adalah 39,2 tahun. Pada tahun 2008, hampir 98 persen responden memiliki rumah sendiri (68 persen) atau tinggal bersama orang lain (30 persen). Hampir 80 persen rumah di Tongo dikelompokkan sebagai semi-permanen dan permanen. PTNNT telah menyediakan dana untuk merehabilitasi 75 rumah yang ada di desa tersebut untuk mengurangi kecemburuan penduduk yang tidak bekerja di tambang. Hanya 62 persen responden memiliki fasilitas MCK sendiri; hampir 20 persen menggunakan sungai dan 15 persen menggunakan fasilitas umum. Sebaliknya, hampir 81 persen responden memperoleh air minum dari pengelola air atau sumur (14 persen).

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

23

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Terdapat 411 respons mengenai tempat masyarakat mendapatkan layanan kesehatan: lebih dari 56 persen mengunjungi Puskesmas; 33 persen mengunjungi mantri desa; dan lebih dari 10 persen mendatangi dukun. Sekitar 53 orang bekerja di PTNNT. Pertanian merupakan pekerjaan utama dan beberapa penduduk bekerja di toko atau mengumpulkan hasil hutan. Pendapatan rumah tangga dipengaruhi oleh berbagai jenis pekerjaan. Menurut Survei Pemetaan Kemiskinan, 72 persen rumah tangga responden melaporkan pendapatan kurang dari US$167 (sekitar Rp1.500.000) per bulan. Terdapat kelompok pendapatan kecil menengah pada tahun 2008, dan lebih dari 13 persen rumah tangga responden berpendapatan US$389 (sekitar Rp3.500.000) per bulan. Peserta Diskusi Kelompok Fokus melaporkan bahwa 72 persen rumah tangga berpendapatan kurang dari US$55 (sekitar Rp500.000) per bulan berdasarkan jumlah yang menghadiri pertemuan tersebut (Lampiran C). PTNNT telah melakukan beberapa investasi besar untuk masyarakat ini yang meliputi fasilitas kesehatan, sekolah umum, madrasah, masjid baru dan gedung serbaguna. Banyak rumah batu telah dibangun dan beberapa lainnya sedang dibangun. PTNNT membangun sekolah dan klinik tetapi pemerintah menyediakan guru dan petugas kesehatan.

PTNNT menyediakan generator (dan bahan bakar untuk menghidupkan generator tersebut) kepada masyarakat ini, satu-satunya masyarakat yang mendapatkan listrik. PTNNT juga telah membangun penampungan air di dekat Tongo sebagai sarana irigasi selama musim kemarau yang memungkinkan penanaman padi dilakukan dua kali setahun. Tamalang memiliki toko yang dibiayai secara mikro oleh YOP di dekat jalan masuk lokasi tailing laut. Menurut catatan PTNNT (PTNNT 2009b dan 2009d), investasi PTNNT di dalam dan di dekat masyarakat Tongo dari 1998 sampai 2009 meliputi: Investasi jalan raya: Perbaikan Jalan Desa Tongo/Sejorong - Selesai November 2000 Pemeliharaan Jalan Pemerintah Township-Tongo Sejorong (14 km) - Selesai Februari 2001 Pemeliharaan Jalan Pemerintah, Perbaikan Perempatan Jalan Provinsi Townsite - Tongo - SPI / II (20 km) - Selesai Desember 2001 Perbaikan jalan antara Sekongkang - Tongo (14,7 km) - Selesai April 2003 Perbaikan jalan antara Sekongkang Bawah - Tongo (13 km) - Selesai April 2003 Perbaikan Jalan Pemerintah Sekongkang Bawah - Tongo (Stone Rea-Tongo) (9km) - Selesai April 2003 Perbaikan Jalan Tani Ai Brunei Tongo (1,3 km) - Selesai September 2003 Pembuatan Jalan Tongo (14 km) - Selesai Desember 2003 Perbaikan Jembatan Gorong Tongo-jalan desa Sekongkang - Selesai April 2004 Jalan Sekongkang - Tongo (Pemangkasan Semak) (15 km) - Selesai Mei 2004 Pemeliharaan jalan Tongo-SP2 (12 km) - Selesai September 2004

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

24

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Investasi drainase: Pekerjaan Umum Tahap I - Selesai Desember 2000 Pekerjaan Umum Tahap II - Selesai Juli 2002 Survei Irigasi Tongo Sejorong - Selesai Oktober 2002 Investasi dan proyek ComDev lain: Pembangunan fasilitas kesehatan terpadu Tongo/Sejorong - Selesai Juni 2000 Pengoperasian Penyediaan Air Sejorong/Tongo - Selesai Oktober 2000 Renovasi Sekolah Dasar 01 Sejorong - Selesai Desember 2001 Resirkulasi Air Tongo-Sejorong - Selesai Agustus 2003 Tribun Lapangan Bola - Selesai Agustus 2004 Balai Desa di Puja Embung - Selesai Agustus 2004 Klinik kesehatan baru - Selesai Februari 2005 Pos Kesehatan Ai’ Kangkung dan Tongo - Selesai Agustus 2005 Total Rehab Sekolah Dasar 03 Tongo Tahap II, SP2 - Selesai September 2005 Pos P3A - Selesai November 2005 Buin Batu dibangun oleh PTNNT sebagai satu syarat dalam Kontrak Karya dan terdapat dalam dokumen "Rencana Tata Ruang" kantor kecamatan Sekongkang yang juga menjadi pedoman dalam kegiatan penutupan. Warga Indonesia yang tinggal di area ini memberikan suara pada semua pemilu; Buin Batu adalah tempat tinggal resmi mereka. Sekitar 2.200 orang tinggal di barak dan 800 orang tinggal di 300 unit perumahan keluarga, rumah kopel dan apartemen sejak 1998 dan 13 rumah terakhir dibangun pada tahun 2003. Ada dua sekolah di Buin Batu, sekolah dasar dan sekolah menengah pertama yang memiliki sekitar 300 siswa. Siswa SLTA biasanya meninggalkan Sumbawa untuk melanjutkan sekolahnya. PTNNT telah membangun sebuah masjid di Buin Batu untuk memenuhi kebutuhan spiritual pekerja tambang dan pekerja administrasi. Selain itu, Perusahaan telah membangun perpustakaan, ruang bilyar, pusat kebugaran, kafe internet, gedung serbaguna yang dilengkapi dengan ruang band, taman-taman dan tempat bermain, teater terbuka, kolam renang, lapangan tenis, club house dan driving range, serta lapangan golf. Buin Batu juga memiliki klinik singgah dan klinik kesehatan ISOS purna waktu yang dilengkapi ruang gawat darurat/trauma. Townsite memiliki dua toko dan satu commissary yang melayani pekerja administrasi/manajemen yang memiliki dapur sendiri dan koperasi karyawan yang melayani kebutuhan pekerja yang tinggal di barak. Antara 52.000 sampai 55.000 porsi makanan disediakan setiap minggu di dua ruang makan dan melalui nasi kotak untuk pekerja yang bekerja di tempat terpencil. Pekerja berhak mendapatkan tiga kali makan sehari; empat kali makan sehari untuk pekerja yang menjalani shift lebih dari 12 jam. Facilities and Services Department PTNNT mengelola instalasi pengolahan air dan saluran distribusi, sebuah instalasi pengolah air limbah yang mendaur ulang air selokan bagi lapangan golf, pengendali debu dan irigasi. Listrik dari Pembangkit Listrik di Pelabuhan Benete digunakan juga di Buin Batu; peralatan tersebut diharapkan bekerja sampai akhir usia tambang. Terdapat sistem peringatan darurat dini untuk bencana alam seperti gempa bumi dan tsunami.

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

25

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Kecamatan Jereweh: Belo adalah salah satu masyarakat di Kecamatan Jereweh yang dijelaskan dalam Laporan Teknis 1994. Sekitar 2.546 jiwa tinggal di 476 rumah tangga yang rata-rata dihuni oleh 5,3 jiwa per rumah tangga. AMDAL melaporkan bahwa terdapat 16 kios/rumah makan skala kecil di in Belo pada 1994 (PTNNT 1996 dan Dames & Moore 1995). Survei rumah tangga PTNNT 2008 mencatat 576 rumah tangga dengan penduduk 2.148 jiwa dan rata-rata 3,7 jiwa per rumah tangga. Angka ini menunjukkan penurunan ukuran rumah tangga sejak tahap konstruksi dan operasi tambang. Jumlah rumah tangga tumbuh 21 persen tetapi jumlah populasi sebenarnya turun. Lebih dari 90 persen bangunan tempat tinggal yang disurvei pada Survei Pemetaan Kemiskinan PTNNT 2008 dilaporkan semi-permanen atau permanen (dengan lantai semen). Hampir 83 persen responden survei memiliki rumah sendiri; 17 persen lainnya tinggal bersama pemilik rumah. Hampir 74 persen memiliki fasilitas MC sendiri tetapi 23,5 persen masih menggunakan sungai yang dapat berdampak pada kesehatan masyarakat. Lebih dari 97 persen responden mendapatkan air dari sumur atau pengelola air. Kurang dari 3 persen menggunakan air dari sungai. Sebagian besar responden mendapatkan perawatan kesehatan dari puskesmas setempat, dan 20 persen dilaporkan berobat ke dokter. Mata pencaharian masyarakat ini beragam dari mengumpulkan hasil hutan sampai menjadi karyawan perusahaan tambang. Jumlah penduduk yang bekerja di PTNNT jika digabung dengan statistik masyarakat Belo diperkirakan kurang dari 144 orang (Lampiran C). Pendapatan per bulan rata-rata juga beragam tetapi umumnya lebih tinggi dari masyarakat yang jauh dari tambang. Dari 553 rumah tangga yang menjawab pertanyaan mengenai pendapatan bulanan keluarga, lebih dari 77 persen berpendapatan kurang dari US$167 (sekitar Rp1.500.000), 9 persen berpendapatan lebih dari US$389 (sekitar Rp3.500.000) per bulan per keluarga. Menurut catatan PTNNT (PTNNT 2009b dan 2009d), investasi PTNNT di dalam dan di dekat masyarakat Belo dari 1998 sampai 2009 meliputi: Investasi jalan raya: Perbaikan Jalan Tani - Selesai 2009 Investasi drainase: Pekerjaan Umum Tahap I (1.474 m) - Selesai November 2000 Pekerjaan Umum Tahap II (1.588,7 m) - Selesai November 2001 Drainase Tahap III (1.750 m) - Selesai Juli 2003 Drainase dan Pemeliharaan Jalan (1.750 m) - Selesai September 2004 Pembuatan Saluran Drainase Desa (lanjutan) - Selesai Agustus 2005 Irigasi - Selesai Oktober 2006 Embung Irigasi, Saluran/Persiapan Alas, Survei Hidrologi - Selesai Oktober 2007 Irigasi, Tahap II - Selesai Oktober 2008 Irigasi, Tahap III - Mulai Juni 2009

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

26

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Investasi dan proyek ComDev lain: Pengadaan Truk Sampah Desa (Beru, Belo dan Goa), Pengumpulan Sampah - Diselesaikan April 2005 Gedung Kesehatan - Diselesaikan Juli 2005 Rehab Sekolah SD 02 secara keseluruhan - Diselesaikan Agustus 2005 Rehabilitasi Pustu - Mulai Agustus 2005 Pembangunan Shelter/Lapangan Sepak Bola - Diselesaikan Desember 2005 Rehabilitasi Pustu , Tahap II - Diselesaikan Oktober 2006 Pemagaran Gedung SDN - Mulai 2006 Pemasangan Paving Block Tahap II SDN - Diselesaikan Maret 2007 Membangun Podium Umum - Diselesaikan Juni 2008 Tempat Ibadah (musholla)/Fasilitas Umum - Diselesaikan April 2009 Pembangunan Perpustakaan SMU Jereweh - Diselesaikan September 2005 (Lampiran C) Pembangunan MTS - Diselesaikan Juni 2008 (Lampiran C) Pembangungan TPA - Diselesaikan April 2009 (Lampiran C) Beru termasuk dalam Laporan Teknis 1994, yang menunjukkan 2.192 orang tinggal dalam 480 rumah tangga, atau rata-rata 4.orang dalam setiap rumah tangga. Sesuai dengan AMDAL, kompleks tanur tempat pembakaran kapur (lime kiln) dioperasikan di Beru selama 20 tahun dengan sebagian besar kapur dikirim ke Sekongkang Atas. Beru memiliki pasar tradisional yang terdiri dari empat toko dan 26 toko/restauran skala kecil. Pasar kecamatan yang berada di Beru (pada dasarnya Beru adalah ibu kota kecamatan) mulai beroperasi pada awal 1994. Keberadaan pasar memungkinkan petani memperoleh pendapatan tambahan dengan menjual hasil pertanian mereka (PTNNT 1996 dan Dames & Moore 1995). Survei 2008 PTNNT mencatat 802 rumah tangga di Beru dengan total populasi 2.921, rata-rata anggota rumah tangga adalah 3.6 orang, yang menunjukkan penurunan populasi yang cukup tajam sejak 1994. Jumlah rumah tangga naik 67 persen dari 1994, sedangkan populasi hanya naik sampai 33 persen. Survei Pemetaan Kemiskinan PTNNT 2008 juga melaporkan bahwa semua bangunan tempat tinggal di Beru bersifat semi permanen sampai permanen. Lebih dari 84 persen bangunan tersebut dimiliki oleh penduduk dengan sekitar 14 persen tinggal dengan pemilik rumah. Lebih dari 86 persen responden memiliki fasilitas MCK sendiri atau MCK umum; sekitar 11 persen menggunakan sungai dan 2 persen menggunakan fasilitas umum. Hanya 2 persen responden menggunakan air dari sungai; sisanya menggunakan air dari sumur atau PAM. Lebih dari 52 persen penduduk mendapatkan pelayanan medis dari puskesmas setempat dan lebih dari 30 persen memiliki akses ke dokter. Mata pencaharian penduduk beragam mulai dari mengumpulkan hasil hutan sampai menjadi karyawan perusahaan tambang. Sekitar 113 anggota penduduk bekerja pada PTNNT (Lampiran C). Sekitar 68 persen responden memiliki penghasilan bulanan di bawah US$167 (sekitar Rp1,500,000); hampir 13 persen memiliki penghasilan lebih dari US$389 (sekitar Rp3,500,000) per keluarga per bulan. Menurut catatan PTNNT (PTNNT 2009b dan 2009d), kontribusi PTNNT untuk masyarakat Beru dari 1998 sampai 2009 meliputi:

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

1

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Investasi drainase: Pekerjaan Umum Tahap I (1.912 m) - Diselesaikan November 2000 Pekerjaan Umum Tahap II (1.913.6 m) - Diselesaikan November 2001 Drainase Tahap III (1.750 m) - Selesai Oktober 2003 Drainase dan Pemeliharaan Jalan (1.750 m) - Selesai September 2004 Pembuatan Saluran Drainase Desa (383 m) (lanjutan) - Selesai Agustus 2005 Investasi dan proyek ComDev lain: SD Beru Jereweh, Perbaikan Kondisi - Desember 2004 Pengadaan Truk Sampah Desa (Beru, Belo dan Goa), pengumpulan dan penimbunan sampah - Diselesaikan April 2005 Rehab SLTP 1. Tahap II - Diselesaikan September 2005 Perbaikan puskesmas Jereweh - Diselesaikan November 2005 Pembangunan MCK Jelenga (1 buah) - Dimulai Juli 2006 Perbaikan Kondisi Puskesmas Jereweh + Mebel, Tahap III - Diselesaikan Desember 2006 Posyandu (Balai Kesehatan) - Dimulai Agustus 2006 Perbaikan Kondisi Puskesmas Jereweh + Mebel, Tahap III - Diselesaikan Desember 2007 Pemagaran SMAN Jereweh + Penataan Taman - Dimulai Juni 2006 Perbaikan kondisi SMPN I Jereweh - Dimulai April 2006 Pembangunan SD Beru - Diselesaikan Agustus 2006 Pekerjaan Renovasi SDN Jereweh - Diselesaikan Februari 2007 Taman Kanak-kanak (2 unit : TK PGRI dan SDN Beru) - Diselesaikan Desember 2007 SMAN Jereweh Tahap III (Kantor Guru) - Diselesaikan Februari 2008 Perbaikan Kondisi SDN Jelenga - Diselesaikan Desember 2008 Pagar TK & Pemasangan Paving Blok SDN PGRI 01 - Diselesaikan Agustus 2008 Perpustakaan SMP - Diselesaikan November 2008 Pemeliharaan SDN 2 Unit - Diselesaikan Mei 2009 Pemagaran Lapangan Sepakbola - Diselesaikan Juli 2009 Pemeliharaan Pasar - Diselesaikan Agustus 2009 Pemagaran SDN Jelenga - Diselesaikan Oktober Dasan Anyar tidak dimasukkan sebagai desa terpisah dalam AMDAL; rumah tangga dan populasinya masuk dalam Goa. Selama Survei Pemetaan Kemiskinan PTNNT 2008 pewawancara mencatat 337 kepala keluarga yang berada dalam masyarakat Dasan Anyar dengan total populasi sebesar 1.251, rata-rata populasi per rumah tangga adalah 3.7 orang. Hampir 30 persen rumah penduduk dikategorikan sebagai ‘bangunan darurat’ dengan hanya 52 persen dikategorikan sebagai bangunan permanen. Tujuh puluh delapan persen responden memiliki rumah sendiri; 21 persen dilaporkan tinggal dengan pemilik rumah. Lebih dari 50 persen responden memiliki fasilitas MCK sendiri; 24 persen menggunakan MCK umum dan kurang dari 10 persen menggunakan sungai. Lebih dari 96 persen responden mendapatkan air keperluan rumah tangga dari sumur atau PAM. Lebih dari 85 persen responden mendapatkan pelayanan kesehatan dari bidan desa, Puskesmas setempat, atau dokter. Hampir 14 persen dilaporkan pergi ke dukun untuk mendapatkan pelayanan kesehatan.

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

2

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Mata pencaharian penduduk meliputi pertanian dan mengumpulkan hasil hutan. Tidak ada data pasti berapa banyak anggota masyarakat yang menjadi karyawan perusahaan PTNNT. Sekitar 71 persen responden memiliki pendapatan bulanan di bawah US$167 (sekitar Rp1,500,000); hampir 11 persen memiliki pendapatan di atas US$389 (sekitar Rp3,500,000) per keluarga per bulan. Menurut catatan PTNNT (PTNNT 2009b dan 2009d), investasi PTNNT untuk masyarakat Dasan Anyar dari 1998 sampai 2009 meliputi:

Investasi drainase: Pekerjaan Umum Tahap I (1.203 m) - Diselesaikan November 2000 Pekerjaan Umum Tambahan, Tahap I (600 m) - Diselesaikan Desember 2000 Pekerjaan Umum Tahap II (600 m) - Diselesaikan November 2001 Saluran Irigasi/Drainase Tahap III (2250 m) - Diselesaikan Oktober 2003 Irigasi Tereng dan Lang Lang Kunam - Diselesaikan April 2005 Irigasi Lang Jorok - Diselesaikan Agustus 2009 Investasi dan proyek ComDev lain: Rehabilitasi Sekolah Dasar milik yayasan Jereweh - Diselesaikan Februari 2004 Taman Kanak-kanak - Selesai Oktober 2005 Posyandu (Pos Pelayanan Kesehatan Terpadu) - Diselesaikan Oktober 2008 Pemeliharaan SDN - Diselesaikan Agustus 2009 Goa dimasukkan dalam laporan teknis 1994 dan AMDAL. Laporan teknis menunjukkan bahwa pada 1994, total 2.478 orang tinggal dalam 585 rumah tangga di Goa, atau 4,2 orang per rumah tangga. Menurut AMDAL, terdapat 22 toko/restauran skala kecil ini Goa pada 1994. Toko kecil menjual ikan yang diasapkan dan kebutuhan lain seperti sabun, sikat gigi, sampoo, minyak goreng, mie instan, tepung terigu, dll. (PTNNT 1996 dan Dames & Moore 1995). Sesuai dengan Survei Pemetaan Kemiskinan PTNNT 2008, Goa memiliki 380 rumah tangga yang terdiri dari 1.389 jiwa. Kurangnya kemajuan yang terlihat mencolok dapat menyesatkan karena Dasan Anyar adalah dusun sebuah di desa Goa pada 1994. Saat ini dusun ini menjadi desa yang terpisah dengan profil masyarakatnya sendiri (lihat di atas). Sembilan puluh tujuh persen bangunan perumahan penduduk di Goa dilaporkan bersifat semi-permanen atau permanen (yaitu bangunan yang memiliki lantai permanen) berdasarkan Survei Pemetaan Kemiskinan PTNNT 2008. Lebih dari 98 persen unit rumah dimiliki oleh penduduk atau dimiliki bersama. Lebih dari 95 persen responden memiliki fasilitas MCK sendiri atau MCK umum; kurang dari 4 persen responden menggunakan sungai. Lebih dari 99 persen responden mendapatkan air minum dari sumur atau PAM. Delapan puluh satu persen responden menggunakan klinik lokal untuk mendapatkan pelayanan kesehatan dan 17 persen berobat ke dokter. Mata pencaharian penduduk beragam mulai dari mengumpulkan hasil hutan sampai menjadi karyawan perusahaan tambang. Sekitar 60 anggota penduduk saat ini bekerja pada PTNNT (Lampiran C). Sekitar 68 persen responden memiliki

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

3

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

pendapatan di bawah US$167 (sekitar Rp1,500,000) per keluarga per bulan; lebih dari 15 persen memiliki pendapatan lebih dari US$389 (sekitar Rp3,500,000) per keluarga per bulan. Menurut catatan PTNNT (PTNNT 2009b dan 2009d), investasi PTNNT untuk masyarakat Goa dari 1998 sampai 2009 meliputi: Investasi jalan raya: Perbaikan Jembatan (30 m) - Diselesaikan Februari 2001 Pemasangan pagar keliling dan lapangan - Diselesaikan Juli 2009 Peningkatan kondisi jalan kebun (6 km) - Diselesaikan pada 2009 Investasi drainase: Pekerjaan Umum Tahap I (695.5 m) - Diselesaikan November 2000 Pekerjaan Umum Tahap II (1.004.8 m) - Diselesaikan November 2001 Pekerjaan Umum Tahap III (1.750 m) - Selesai Oktober 2003 Drainase dan Pemeliharaan Jalan (1.750 m) - Selesai September 2004 Perbaikan kondisi dasar saluran irigasi "lang kunam" dan drainase desa (dilanjutkan) - (837 m) - Diselesaikan Agustus 2005

Investasi dan proyek ComDev lain: Pengadaan Truk Sampah Desa (Beru, Belo dan Goa), pengumpulan dan penimbunan sampah - Diselesaikan April 2005 Tribun Lapangan Bola - Selesai Juli 2005 Peningkatan kondisi bangunan SDN - Dimulai Mei 2006 Pemasangan paving blok bangunan SDN - Diselesaikan Desember 2006 Gedung Kesehatan - Dimulai Juli 2006 Pemasangan pagar bangunan SDN 1, pemasangan Wastafel dan Toilet baru untuk para guru, Diselesaikan Desember 2007 Pemasangan gerbang batas kecamatan - Diselesaikan November 2007 Gedung serba guna, panggung dan shelter kantor pemerintah - Diselesaikan November 2008 Pemasangan tugu - Diselesaikan 2008 Pemagaran lapangan sepak bola, gedung serba guna, panggung dan Shelter kantor pemerintah - Diselesaikan Juli 2009 5.4.23 Pertemuan Pemangku Kepentingan AMEC Geomatrix mengadakan empat pertemuan Diskusi Kelompok Fokus dengan masyarakat antara 6 dan 12 Desember 2009 sebagai bagian dari Penilaian Dampak Sosial guna memverifiasi data dasar langsung dengan perwakilan masyarakat dan untuk lebih memahami isu-isu dan permasalahan masyarakat. Pertemuan tersebut diadakan bersama dengan kelompok masyarakat di empat lokasi: Pertemuan Kelompok 1 diadakan di balai desa Tongo dan diikuti oleh perwakilan masyarakat dari empat desa di kecamatan Sekongkang: • • SP 1/Ai’ Kangkung SP 2/Tatar • • SP 3/Talonang Baru Village Tongo

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

4

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Pertemuan Kelompok 2 diadakan di kantor camat Sekongkang di Desa Sekongkang Bawah dan diikuti oleh perwakilan dua desa di kecamatan Sekongkang: • Sekongkang Bawah • Sekongkang Atas

Pertemuan Kelompok 3 diadakan di balai desa Maluk dan diikuti oleh perwakilan masyarakat dari empat desa di kecamatan Maluk: • • Benete Bukit Damai • • Maluk (Mantun Loka) Pasir Putih dan Maluk

Pertemuan Kelompok 4 diadakan di balai desa Goa dan diikuti oleh perwakilan masyarakat dari empat desa di wilayah kecamatan Jereweh: • • Belo Beru • • Dasan Anyar Goa

Angka partisipasi di setiap lokasi cukup tinggi sekitar 70 sampai 90 persen orang yang diundang untuk hadir, tetapi partisipasi perempuan cukup rendah sekitar 7 sampai 20 persen. Daftar lengkap peserta dan semua dampaknya disampaikan dalam Lampiran C. Setiap pertemuan memiliki agenda acara yang sama: pengantar, penjelasan singkat mengenai proses SIA, verifikasi data dasar, dan diskusi mengenai kondisi sebelum dan setelah proses pertambangan, dampak, dan harapan untuk masa yang akan datang. Secara umum, peserta yang memverifikasi data yang disampaikan, menemukan hanya sedikit kesalahan, misalnya nama desa, total rumah tangga/penduduk, persentase jumlah pendapatan orang per orang, cara mendapatkan pelayanan medis: modern vs. tradisional, kepemilikan rumah, fasilitas MCK, dll. Mereka juga memverifikasi data penyertaan PTNNT bagi masyarakat, dan meminta infrastruktur yang merupakan bagian fasilitas PTNNT tidak dimasukkan dalam “investasi kemasyarakatan”. Peserta umumnya mengetahui investasi PTNNT dalam satu area dan membenarkan adanya dampak positif sambil menunjukkan beberapa permasalahan terkait dampak negatif, sebagaimana dijabarkan di bawah ini: • Kehadiran PTNNT meningkatkan taraf hidup mereka karena: o Infrastruktur yang lebih baik, termasuk jalan dan sarana listrik; o Perbaikan irigasi yang meningkatkan hasil pertanian; o Peningkatan pelayanan kebutuhan dasar manusia seperti pendidikan, penyediaan air dan sanitasi; o Penurunan kasus malaria setelah pemberian kelambu tempat tidur oleh PTNNT; dan, o Standar hidup yang lebih baik dengan adanya peluang kerja dan peningkatan ekonomi. Dampak negatif meliputi: o Perubahan nilai dari solidaritas sosial menjadi pandangan hidup yang lebih bersifat individualis, materialis;

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

54

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

o o

o o

Perubahan pola sosial, termasuk peningkatan penyalahgunaan narkotika, kejahatan, prostitusi dan penyakit menular seksual; Kurangnya kesetaraan dalam pendidikan termasuk kesenjangan dalam gaji guru di sekolah Buin Batu dan sekolah lain yang dibangun oleh PTNNT; Tidak dapat keluar masuk dengan bebas dan akses dibatasi di Buin Batu; dan, Penurunan kualitas air dan berkurangnya sumber mata air.

Dalam beberapa pertemuan kelompok, peserta melihat adanya “kesenjangan sosial” yang tidak disebabkan oleh PTNNT tetapi menciptakan ketegangan dalam masyarakat. Pemerintah Indonesia memindahkan penduduk ke tiga lokasi transmigrasi, yaitu Desa Ai’ Kangkung, Tatar, dan Talonang Baru dan mamberikan lahan pertanian kepada masing-masing keluarga, dan hal ini menciptakan kesenjangan antara para transmigran dan penduduk asli yang tidak menerima tanah. PTNNT mungkin semakin memperuncing masalah dengan mempekerjakan orang dari luar daerah setempat walaupun sebagian pekerja tersebut tidak tinggal di dekat lokasi transmigrasi. Terdapat tantangan yang harus diantisipasi sebelum penutupan tambang, seperti kemampuan masyarakat dalam mempertahankan investasi [kemasyarakatan] PTNNT dan keberlanjutan dengan dana terbatas atau tidak ada dana sama sekali. Di keempat lokasi ini, sebagian besar peserta mengkritik pertemuan tersebut karena, menurut mereka, setiap pertemuan yang terkait dengan PTNNT biasanya tidak memiliki tindak lanjut, dan pendapat mereka juga tidak didengar. Dengan kata lain, beberapa perwakilan masyarakat kecewa karena, menurut mereka, tidak ada rekomendasi mereka mengenai program kemasyarakatan yang diserahkan dalam pertemuan sebelumnya yang ditindaklanjuti. SOSIAL 6.0 ANALISIS DAMPAK SOSIAL

Fokus bagian SIA ini adalah menilai dampak proyek pertambangan yang telah dan akan muncul terkait lingkungan sosial ekonomi sebagaimana dijelaskan dalam bagian dasar di atas. Selain itu, diskusi yang dilakukan berhubungan dengan cara mencegah atau membatasi dampak (apabila negatif) atau memaksimalkannya (apabila positif). Diskusi yang dilakukan di sini disusun atas dasar dampak “berdasarkan isu”. Dampak khusus didiskusikan dalam bagian ini; strategi potensial untuk mengatasi dampak yang ada dibahas dalam Bagian 7.0. Isu yang teridentifikasi disusun berdasarkan pemeriksaan dokumentasi yang ada dan menggunakan temuan dari penelitian lapangan yang diadakan di lokasi proyek, Diskusi Kelompok Fokus dengan kelompok masyarakat yang berkepentingan dan pemangku kepentingan utama (termasuk pemerintah setempat dan lembaga terkait). Isu utama yang muncul melalui analisis adalah: • • • • Penduduk dan Perubahan Demografi, Perubahan Lingkungan Ekonomi, Pengelolaan Sumber Daya Alami, Ketersediaan Prasarana Sosial dan Jasa,

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

79

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

• • • • • •

Kelompok Rentan, Kekayaan Budaya, Konflik Sosial, Perubahan Gaya Hidup dan Budaya, Kesetaraan Gender, dan, Penutupan Tambang dan Rehabilitasi.

Dampak yang terkait dengan masing-masing isu ini, baik positif dan negatif, telah ditentukan untuk masa tiga tahun. Ini merupakan wujud kebijakan PTNNT (NEM-SRS.02) untuk memperbarui SIA setiap lima tahun (2008 sampai 2013). Selain menjadi penilaian dampak berdasarkan isu, setiap isu harus dikaji dengen menggunakan teknik input – proses – output – outcome – dampak. Metode inovatif ini dirancang untuk menentukan keefektifan program kesehatan masyarakat, namun akan diterapkan untuk semua isu yang ditemukan di Batu Hijau, jika memungkinkan. Model tersebut khususnya akan digunakan untuk lebih memahami cara PTNNT mencapai tujuan utama program Pembangunan Milenium: • • • • • • • • Mengentaskan kemiskinan dan kelaparan yang ekstrem ; Pemerataan pendidikan dasar; Mendorong kesetaraan gender dan pemberdayaan perempuan; Menurunkan tingkat kematian anak; Meningkatkan kesehatan ibu; Memerangi HIV/AIDS, malaria dan penyakit lainnya; Memastikan keberlanjutan lingkungan hidup; dan, Mengembangkan kemitraan global untuk pembangunan.

Selain itu, apabila memungkinkan, indikator untuk tujuan pemantauan dan evaluasi diberikan untuk setiap bagian dampak. Pendekatan untuk meningkatkan dampak positif dan strategi untuk menangani dampak negatif yang ada terkait dengan operasi Proyek dan penutupan tambang dibahas dalam Bagian 7.0 – Rencana Manajemen Sosial. 6.1 Populasi dan Perubahan Demografi

Perbandingan data yang ada dari Laporan Teknis Dasar (Dames & Moore 1995), data Pemetaan Kemiskinan 2008 PTNNT dan informasi yang disediakan oleh peserta dalam Diskusi Kelompok Fokus masyarakat (Lampiran C) ditunjukkan dalam Tabel 6.1. Data ini menunjukkan bahwa, pada 1994, populasi masyarakat dalam Area Studi Proyek berkisar antara 124 sampai 200 untuk masyarakat Maluk (Mantun dan Maluk Loka) sampai 2.546 di Belo. Pada 2008, jumlah populasi pada 16 wilayah di Area Studi berada dalam rentang dari 623 di Tatar hingg 3.000 orang di Bukit Damai. Dari 1994 sampai 2008, populasi di Kecamatan Jereweh meningkat sampai 6,8 persen dan dari 2.078 orang menjadi sekitar 10.000 di Kecamatan Sekongkang. Kenaikan jumlah ini juga mencakup tambahan langsung terkait dengan dibukanya Buin Batu (3.000 orang) dan tambahan beberapa komunitas transmigrasi ke area studi, dengan penambahan sekitar 3.750 orang. Populasi di Kecamatan Maluk meningkat paling besar, dari kisaran 124 - 200 di 1994 sampai sekitar 10.000 pada 2008 (Gambar 8).

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

80

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

12.000

10.000

8.000 Kec. Jereweh Kec. Sekongkang Kec. Maluk

6.000 4.000

2000 0 1994 2008

Perkiraan Pertumbuhan Penduduk Kisaran Rendah (1994-2008)

12.000 10.000

8.000 6.000 Kec. Jereweh Kec. Sekongkang Kec. Maluk

4.000

1994

1998

Perkiraan Pertumbuhan Penduduk Kisaran Rendah (1994-2008) Sumber Dames & Moore, 1995, Data Pemetaan Kemiskinan PTNNZT, 2008 & Lampiran C

Gambar 8 - Data Pertumbuhan Jumlah Penduduk (1994 dan 2008)

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

81

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Tabel 6.1 - Ringkasan Populasi Penduduk di Area Studi (1994 dan 2008)
Masyarakat/Kecamatan Kecamatan Maluk Benete Mantun dan Maluk Loka Mantun Maluk Loka Bukit Damai Pasir Putih Kecamatan Sekongkang Sekongkang Atas Sekongkang Bawah Ai’ Kangkung Tongo Tatar Talonang Baru Buin Batu Kecamatan Jereweh Goa Dasan Anyar Belo Beru Area Studi
C) Catatan: (1) - Data populasi tidak tersedia. (2) - Desa transmigrasi dibuka pada 1994 atau setelah 1994 - data populasi tidak tersedia. (3) - Dimasukkan ke dalam jumlah penduduk Goa pada 1994.

1994 Populasi AMDAL 124 - 200 (1) 124 - 200 --(1) (1) 2.078 1.642 436 (2) (1) (2) (2) -7.216 2.478 (3) 2.546 2.192 9.418 - 9.494

2008 Populasi PTNNT 9.148 - 10.341 1.556 3.837 - 3.893 1.893 - 2.009 1.828 - 2.000 1.863 - 3.000 1.892 9.676 - 10.118 1.799 - 2.373 901 - 1.135 912 - 1.014 1.270 623 937 3.000 7.709 1.389 1.251 2.148 2.921 26.533 - 28.168

persen Perubahan 4.474 8.239,5 -1.818.5 3.140.8 ----365.6 - 386.9 9.6 - 44.5 160.3 - 106.6 -----6.8 6.5 -15.6 33.2 179,5 - 199,1

Sumber: (Dames & Moore 1995, PTNNT 2008 Data Pemetaan Angka Kemiskinan dan Lampiran

Selama periode 1994-2004, angka pertumbuhan penduduk di Kecamatan Jereweh yang asli rata-rata berkisar 13,9 persen per tahun, yang menunjukkan periode konstruksi dan startup awal pengembangan tambang. Angka kenaikan populasi menurun sampai 2,7 persen per tahun antara 2004 dan 2007. Dengan menganggap bahwa tidak akan ada operasi tambang di kecamatan Jereweh dan populasi akan tetap konstan seperti halnya periode 1980-1990, dengan angka pertumbuhan penduduk sebesar 2,3 persen (Kabupaten Sumbawa Dalam Angka 1994), diperkirakan jumlah penduduk akan mencapai 12.000 jiwa menjelang 2007 dan sekitar 16.500 menjelang 2022 (PTNNT 2009b). Sebagaimana direncanakan sebelumnya, kegiatan penutupan tambang akan mulai pada 2028 dan berlangsung selama lima tahun. Sebagaimana disajikan dalam Tabel 6.1, jumlah penduduk kecamatan Jereweh yang asli (atau kecamatan Jereweh, Sekongkang dan Maluk saat ini) pada 2008 diperkirakan mencapai 28.168 orang, hampir dua kali perkiraan pertumbuhan tanpa masuknya pendatang ke desa-desa transmigrasi dan tambang. Sekitar 2.500 pendatang baru ditempatkan ke area tersebut oleh pemerintah Indonesia, yang

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

82

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

menunjukkan bahwa hampir 10.000 orang masuk ke Area Studi terkait dengan pembangungan dan operasi tambang dan adanya peluang bisnis yang muncul. Selama periode waktu yang sama, jumlah penduduk NTB mencapai 4.076.040 pada 2004 dan 4.257.306 pada 2006. Pada 2008, penduduk NTB tumbuh hingga mencapai sekitar 4.363.756 juta (NTB 2009), rata-rata angka pertumbuhan tahunan sebesar 1,8 persen (Kabupaten Sumbawa Dalam Angka 2009). Mataram memiliki penduduk sekitar 342.896 orang pada 2005. Populasi 2008 diperkirakan sebesar 362.243 (Kabupaten Sumbawa Dalam Angka 2009), menunjukkan rata-rata laju pertumbuhan yang sama sebesar 1,8 persen per tahun di NTB secara keseluruhan.

Menurut Rencana Penutupan Tambang 2009, peningkatan laju pertumbuhan penduduk meningkat di daerah sekitar tambang cenderung disebabkan oleh inmigrasi besar dari daerah lain di Kabupaten Sumbawa Barat dan provinsi Nusa Tenggara Barat pada saat Batu Hijau mulai beroperasi dan membutuhkan tenaga kerja dalam jumlah besar yang tidak bisa dipenuhi oleh tenaga kerja lokal dari wilayah sekitar tambang. PTNNT tidak melihat adanya perubahan besar terhadap tenaga kerjanya selama lima tahun ke depan. Dengan asumsi tingkat pertumbuhan tahunan yang konstan pada ‘tingkat pertumbuhan alami sebesar 1,5 persen per tahun, diperkirakan populasi di Area Studi akan mencapai 30.000 orang pada 2015. Pertumbuhan alami adalah jumlah kelahiran dikurangi jumlah kematian dalam setiap komunitas. Mengingat pertumbuhan akan mencerminkan penambahan/pertumbuhan yang alami, maka tidak ada antisipasi terhadap dampak ketersediaan pemukiman atau jasa/prasarana masyarakat. Model input – proses – output – outcome – dampak tidak bisa digunakan untuk isu Penduduk dan Perubahan Kependudukan. Diperkirakan populasi di Area Studi akan turun secara tajam saat operasi tambang berhenti. Banyak pekerja pendatang beserta keluarganya akan kembali ke daerah asalnya atau pindah ke tambang/pekerjaan lain. Pemerintah Indonesia mungkin memutuskan untuk memindahkan penduduk ke area tersebut, akan tetapi hal itu di luar lingkup analisis ini. PTNNT perlu memantau pertumbuhan penduduk selama lima tahun ke depan guna mengevaluasi dampak dan menentukan apakah perusahaan perlu mendapatkan masukan mengenai proses ini, terutama berkenaan dengan transmigrasi. 6.2 Perubahan Lingkungan Ekonomi Sebelum konstruksi dan operasi tambang, Area Studi Batu Hijau sebagian besar berupa lahan pertanian dan sekitar 74 persen dari seluruh tenaga kerja bekerja di bidang pertanian dan kegiatan terkait lainnya. Penduduk yang bekerja di bidang perdagangan dan jasa masing-masing sekitar 15 persen dan 4 persen dari jumlah tenaga kerja. Kegiatan ekonomi utama di Area Studi meliputi pertanian (produksi palawija dan peternakan), kegiatan industri skala kecil, dan perdagangan.

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

83

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

6.2.1

Lapangan kerja dan tenaga kerja

Manfaat yang paling nyata terkait dengan pengembangan Proyek adalah terciptanya lapangan kerja, pada tingkat nasional dan daerah. Pekerjaan dibuka baik secara langsung maupun tidak langsung dan gaji yang diterima memiliki efek pengganda terhadap individu, anggota keluarga dan di dalam masyarakat yang lebih luas. Departemen Sumber Daya Manusia PTNNT menerapkan kebijakan merekrut pekerja lokal guna memberikan kesempatan kepada setiap orang berdasarkan kedekatan tempat tinggal mereka ke lokasi Proyek. Kriteria kedekatan proyek meliputi: • • • • Lokal 1 (masyarakat yang tinggal di area sekitar tambang), Lokal -Lokal 2 (masyarakat dari Kecamatan Jereweh, Sekongkang), Penduduk di Provinsi NTB 3, dan Penduduk Indonesia.

Maluk

atau

Proses perekrutan ini juga memberlakukan target perekrutan yang ditentukan yaitu 60 persen pekerja merupakan penduduk yang berasal dari dalam wilayah Provinsi NTB. Kebijakan ini terlihat efektif dalam menyediakan lapangan kerja ke sejumlah besar penduduk lokal dan regional di Area Studi. Pada 2008, Proyek mempekerjakan 4.150 orang. Dari jumlah tersebut, 2.652 karyawan (64 persen) memberikan informasi kepada agen perekrutan PTNNT bahwa mereka tinggal di dalam wilayah Provinsi NTB dan 1498 orang tinggal di luar Provinsi NTB. Jumlah pekerja asing berkurang karena Proyek telah berkembang dan staf Indonesia menggantikan supervisor dan manajer asing. Pada 2009, sekitar 1,5 persen (64 orang) merupakan pekerja ekspatriat. Penurunan jumlah pekerja asing di lokasi tambang secara keseluruhan menciptakan peluang kerja yang cukup besar bagi para tenaga kerja Indonesia dan juga meningkatkan keterampilan untuk kegiatan pertambangan di Indonesia. UU RI menetapkan usia minimum untuk bekerja adalah 15 tahun. PTNNT juga telah menetapkan kebijakan bahwa calon karyawan dari luar daerah minimal harus berusia 18 tahun dan tidak lebih dari 40 tahun (untuk non staf) dan 45 tahun (untuk staf). PTNNT juga menetapkan kebijakan yang mengatur pekerja perempuan yang mengharuskan memenuhi syarat tertentu terkait dengan perekrutan mereka (Lampiran B). PTNNT tidak memperkirakan adanya perubahan signifikan terhadap tenaga kerjanya, dan penggunaan tenaga kerja akan tetap stabil selama masa operasi. Akan tetapi, dengan tidak adanya perluasan tambang, diperkirakan jumlah tenaga kerja akan semakin berkurang mendekati masa berakhirnya kegiatan pertambangan pada 2022 pada saat Proyek memasuki tahap reklamasi dan penutupan tambang. PTNNT juga melakukan pendekatan yang mirip dengan kebijakan ketenagakerjaan untuk mendapatkan barang dan jasa dari vendor dan kontraktor. Departemen Pembelian dan Kontrak PTNNT mengembangkan program yang disebut "Inisiatif Bisnis Lokal" yang menggunakan kategorisasi kontraktor yang sama berdasarkan

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

84

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

kedekatan wilayah dengan Proyek. Selain itu, Departemen ini, melalui program LBI, bekerja sama dengan kontraktor lokal dengan menyediakan pelatihan untuk meningkatkan manajemen bisnis dan kewirausahaan, bimbingan mengenai perpajakan, akses ke modal, konstruksi dan manajemen sumber daya manusia, dan akses ke fasilitas Pusat Bisnis yang disponsori PTNNT. Pada bulan April 2009, PTNNT mencatat 258 vendor dan pemasok yang terdaftar sebagai "Lokal-Lokal" (pemasok yang terdaftar di kecamatan Jereweh, Maluk, Sekongkang, Taliwang, Brang Rea, Brang Ene, Seteluk dan Tano). Dari jumlah tersebut, 78 pemasok secara aktif bekerja untuk PTNNT. Kontraktor aktif mempekerjakan 2.809 pekerja tidak terampil, semi terampil dan terampil pada 2005. Dari jumlah tersebut, 1.873 orang berasal dari dalam Provinsi NTB dan 936 berasal dari luar Provinsi. Meskipun tidak diketahui berapa banyak bisnis baru yang bermunculan di Lombok dan lokasi lain di NTB yang bukan merupakan bagian dari LBI, jelas sekali lancarnya arus lalu lintas udara di Bandara Selaparang Mataram memberikan manfaat kepada masyarakat lokal. Selain itu, beragam usaha terlihat di pelabuhan feri di pantai timur Lombok dan untuk melayani karyawan dan keluarga mereka yang tinggal di daerah itu. Departemen Pembelian dan Kontrak PTNNT melaporkan penurunan kebutuhan kontrak jasa sejak 2002 pada saat Proyek dalam tahap konstruksi pindah ke tahap operasi. Departemen ini juga memperkirakan penurunan kegiatan usaha akan terjadi pada 2010 dan 2011 akibat keterlambatan pemberian izin oleh pemerintah untuk Proyek PTNNT. Karena ketiadaan perluasan tambang, kebutuhan suplai jasa atau vendor untuk proyek akan terus menurun pada tahun-tahun yang dekat dengan tahap penutupan tambang dan reklamasi Proyek PTNNT. Rencana Penutupan Tambang akan meliputi dampak penutupan tambang terhadap kelangsungan hidup berbagai bisnis yang terkait dengan tambang dan karyawan tambang di KSB dan NTB. Pemantauan ketenagakerjaan dan tenaga kerja akan terus menggunakan statistik yang disediakan oleh Departemen Sumber Daya Manusia, Pembelian dan Kontrak. Evaluasi berkala harus dilakukan untuk memastikan bahwa 60 persen karyawan atau lebih, vendor dan supplier berasal dari dalam NTB. 6.2.2 Peluang Ekonomi Lain

Peluang ekonomi tidak langsung juga dihasilkan karena beroperasinya Proyek PTNNT. Pasar lokal yang menyediakan suplai barang dan jasa juga tumbuh di Area Studi. Berdasarkan survei terhadap 350 rumah tangga, dilaporkan bahwa selain dari sektor pertanian yaitu sebesar 41,1 persen dan 6,6 persen penduduk bekerja sebagai nelayan, sekitar 12,6 persen kepala rumah tangga bekerja terutama pada industri jasa, 8,9 persen dalam perdagangan, 5,7 persen dalam usaha kerajinan tangan, 12,9 persen bekerja dalam sektor swasta (termasuk tambang), dan 12 persen sebagai pegawai pemerintah (PPLH Unram 2006).

PTNNT telah menyusun rencana bantuan bagi masyarakat dalam bentuk dana bergulir dan beberapa skema pelatihan keterampilan yang diselenggarakan oleh

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

85

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

dua yayasan yang dibina oleh PTNNT, yaitu Yayasan Olat Parigi (YOP) dan Yayasan Pembangunan Ekonomi Sumbawa Barat (YPESB). Contoh program tersebut meliputi: • Tella King Franchise – Berpusat di Mataram, saat ini terdapat tujuh buah outlet Tella King di masyarakat Area Studi. Budidaya Lidah Buaya – Tempat budidaya lidah buaya berada di Sekongkang Bawah, saat ini budidaya lidah buaya dilakukan pada lahan seluas 1 ha dengan produksi antara 8 – 10 ton per bulan. Pembotolan minuman olahan lidah buaya ini berada di Sekongkang Atas menghasilkan 15.000 botol per bulan dan mempekerjakan 12 orang karyawan. Program ini bekerja sama dengan Pusat Aloe Vera Pontianak dan US Sarivera di Jakarta. Unit Pembibitan Ikan – Berpusat di Dusun Sepakat-Tepas, Brang Rea, kegiatan ini meliputi pembuatan kolam dan pembibitan ikan “Nila”. Menghasilkan 10.000 bibit ikan per bulan. Budidaya rumput laut – Berpusat di Jelenga, Kertasari, Tua Naga, dengan luas 12.5 ha dengan melibatkan 741 orang petani. Mencakup dua lokasi penyemaian rumput laut. Pendirian BUMDES – Badan Usaha Milik Desa di Maluk, Benete, Sekongkang Atas dan Sekongkang Bawah meliputi penyediaan air minum dan pengangkutan sampah. Saat ini menyediakan air minum untuk 1.024 rumah tangga. Pengembangan Pariwisata – Khususnya pengembangan fasilitas pantai di Maluk dan Benete sebagai lokasi wisata. Perbaikan meliputi pengelolaan, taman bermain, banana boat dan perahu memancing.

Pariwisata memang berkembang agak lambat di Sumbawa, perbaikan oleh PTNNT dipandang oleh penduduk lokal sebagai perbaikan tempat wisata bagi penduduk setempat, bukan tempat untuk wisatawan asing. Maluk masih kekurangan fasilitas penginapan yang dapat menarik wisatawan meskipun pariwisata di Mataram berkembang dengan cepat. Berapa kali penerbangan dilakukan setiap hari ke Bandara Selaparang, termasuk penerbangan internasional dari Singapura. Pada akhir kegiatan penambangan pada 2022 dan tanpa adanya perluasan tambang, jumlah penduduk di Area Studi kemungkinan akan berkurang. Peluang ekonomi yang masih ada meliputi kegiatan yang sudah ada sebelum proyek seperti mengumpulkan dan memanfaatkan hasil hutan dan mencari ikan di laut. Selain itu, industri lainnya yang didukung oleh PTNNT bersama masyarakat meliputi pertanian dengan produktivitas yang lebih tinggi, keterampilan manajemen bisnis yang tinggi, akuakultur dan rekreasi dan pariwisata. Diharapkan dengan bantuan PTNNT yang mendorong dan membina kegiatan ini akan meningkatkan tingkat kesejahteraan saat ini dan setelah berakhirnya Proyek. Untuk mempercepat pengembangan ekonomi berbasis masyarakat, PPLH Unram (2007) merekomendasikan agar PTNNT melakukan pendekatan yang lebih komprehensif terhadap program Pengembangan Masyarakat dari pengawasan produksi menjadi pemasaran produk. Akses pasar terhadap produk lokal adalah faktor yang memiliki daya tarik

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

86

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

yang kuat yang akan mendorong dinamika usaha dan tingkat kemandirian pengusaha lokal. PTNNT akan terus memantau keberlangsungan peluang ekonomi ini dan dampaknya terhadap peningkatan kesejahteraan. PTNNT telah berupaya keras untuk mencapai Tujuan Pembangunan Milenium dalam mengembangkan kemitraan global untuk pembangunan; sumber daya tambahan mungkin diperlukan untuk melanjutkan pekerjaan untuk mencapai tujuan tersebut pada saat kegiatan penambangan berkurang. 6.2.3 Pendapatan Keluarga

Pendapatan bulanan keluarga menunjukkan bahwa 83 persen responden menyebutkan pendapatan bulanan mereka di bawah US$22 (sekitar Rp200.000,-) dan 44% menyebutkan kurang dari US$11 (sekitar Rp100.000,-). Sejak operasi tambang dimulai, rata-rata pendapatan keluarga meningkat sekitar US$149 (sekitar Rp1.340,000) dan pada 2005 dan rata-rata pendapatan pada 2006 adalah US$254 (sekitar Rp2.283,000) (Gambar 7). Tabel 6.2 memuat data pendapatan bulanan keluarga yang dilaporkan pada kuesioner Pemetaan Angka Kemiskinan 2008 dan menunjukkan seberapa cepat peningkatan pendapatan keluarga dalam waktu 10 tahun dan arah pertumbuhan tersebut. Masyarakat yang tinggal berdekatan dengan kegiatan tambang memiliki tingkat pendapatan tertinggi. Masyarakat yang masih bergantung pada sektor pertanian memiliki tingkat pendapatan terendah. Secara umum, peningkatan pendapatan rumah tangga juga meningkatkan daya beli dan kesejahteraan keluarga, secara fungsional mengentaskan kemiskinan dan mengurangi kelaparan, yang keduanya merupakan Tujuan Pembangunan Milenium. Hal ini, misalnya, tercermin dalam tingkat konsumsi dan pola hidup masyarakat di Area Studi. Sebagian besar pengeluaran penduduk setempat meliputi renovasi atau pembangunan rumah, pembelian perabot rumah tangga dan sepeda motor atau kendaraan ringan untuk transportasi. Sehubungan dengan kepemilikan sepeda motor, data survei menunjukkan bahwa 11 persen responden memiliki sepeda motor pada 2006 (PPLH Unram 2007). PTNNT akan terus memantau pendapatan rumah tangga bulanan untuk memastikan bahwa keluarga tersebut mempertahankan gaya hidup mereka dan membantu karyawan dan masyarakat lokal mempersiapkan diri secara finansial untuk pengurangan kegiatan tambang (dan peluang kerja) di kemudian hari. Tabel 6.2 - Penghasilan Bulanan (2008)
Persentase Pendapatan Responden Masyarakat Lokasi Kurang Dari US$55 (Rp500.000,) 12% 18% 5% 2% 17% Antara US$55-167 (Rp500.000-1.500.000) 29% 40% 50% 36% 35% Antara US$167-389 (Rp1.500.000-3.500.000) 22% 22% 38% 35% 25% Lebih Dari US$389 (Rp3.500.000) 30% 26% 7% 27% 22%

Kecamatan Maluk Mantun Maluk Bukit Damai Benete Pasir Putih Kecamatan Sekongkang

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

87

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Persentase Pendapatan Responden Masyarakat Lokasi Sekongkang Bawah Sekongkang Atas Ai’ Kangkung Tongo Tatar Talonang Baru Kecamatan Jereweh Goa Dasan Anyar Belo Beru Kurang Dari US$55 (Rp500.000,) 17% 16% 55% 33% 55% 64% Antara US$55-167 (Rp500.000-1.500.000) 47% 40% 24% 39% 36% 35% Antara US$167-389 (Rp1.500.000-3.500.000) 20% 28% 11% 15% 9% 1% Lebih Dari US$389 (Rp3.500.000) 16% 17% 9% 13% 0% 0%

42% 34% 39% 32%

26% 38% 36% 38%

17% 17% 19% 14%

15% 11% 13% 9%

Sumber: Data Pemetaan Angka Kemiskinan 2008 PTNNT

Berdasarkan studi yang dilakukan oleh World Bank Group (WBG) pada 2009: “Meskipun telah terjadi tingkat pertumbuhan makroekonomi yang sangat tinggi selama beberapa tahun terakhir, angka kemiskinan tetap tinggi di Indonesia di mana 36 juta (16,7%) penduduk berada di bawah garis kemiskinan (US$1,55/hari) dan hampir setengah jumlah penduduk (49%) memiliki pendapatan di bawah US$2/hari (2007)” (WBG 2009). Garis kemiskinan yang diukur dalam dolar Amerika Serikat oleh WBG ditunjukkan pada kolom pertama Tabel 6.2. Berdasarkan nilai rupiah pada 2008, US$1,55 sampai US$2,00 per hari kurang lebih setara dengan Rp420.000,- sampai Rp540.000,- per bulan atau rata-rata Rp480.000 per bulan.

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

88

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Kecuali Mantun, Bukit Damai dan Benete di Kecamatan Maluk dan Sekongkang Atas di Kecamatan Sekongkang, penghasilan masyarakat di Area Studi dilaporkan masih di bawah garis kemiskinan n(penghasilan bulanan Rp500.000,- atau kurang) jika dibandingkan dengan tingkat nasional (16,7%). Dan seperti yang ditunjukkan oleh data tingkat pendapatan bulanan secara umum, kemiskinan semakin jelas terlihat di area yang terletak semakin jauh dari tambang. Masyarakat yang memiliki keluarga yang bekerja di tambang (baik secara langsung maupun tidak) memiliki persentase terkecil jumlah keluarga yang hidup di bawah garis kemiskinan; masyarakat yang mengandalkan sektor pertanian memiliki persentase tertinggi jumlah keluarga yang hidup di bawah garis kemiskinan. Masyarakat yang tinggal di area transmigrasi Ai’ Kangkung, Tatar, dan Talonang Baru memiliki persentase tertinggi terkait jumlah keluarga yang hidup di bawah garis kemiskinan (Gambar 9). 6.2.4 Penerimaan Pajak dan Royalti

Keberadaan Proyek di kecamatan Sekongkang secara signifikan telah meningkatkan pendapatan KSB melalui pembayaran royalti dan pajak. Jumlah pembayaran pajak dan bukan pajak ke berbagai instansi dalam pemerintah Indonesia lebih dari US$468.300.000 (sekitar Rp4.2 triliun) pada 2008 saja. Royalti yang dibayarkan ke pemerintah pada 2008 hampir US$12,7 juta (sekitar Rp114,3 miliar). Menurut Rencana Kerja dan Anggaran Biaya 2009 (PTNNT 2009f), jumlah pembayaran pajak dan bukan pajak yang dilakukan tahun 2007 biasanya tinggi. Nilai yang ditunjukkan dalam rencana untuk 2009 yaitu US$254,7 juta untuk pajak dan US$19,0 juta untuk pembayaran bukan pajak (Rp2,3 triliun dan sekitar Rp171,0 miliar). Perkiraan royalti untuk 2009 diproyeksikan sebesar US$18,2 juta (sekitar Rp163,8 miliar). Proyek ini juga menghasilkan peningkatan dalam kegiatan ekonomi yang lebih luas pada masyarakat Area Studi, yang juga merupakan nilai tambah terhadap pembayaran iuran dan pajak penghasilan kepada pemerintah. Masyarakat Area Studi bergantung kepada pemerintah Indonesia untuk menyalurkan kembali pajak dan royalti yang dibayarkan oleh Proyek kepada pemerintah dengan menyediakan infrastruktur dan pelayanan untuk mendukung masyarakat dan orang-orang yang tinggal di daerah tersebut. Secara umum, anggota masyarakat merasa dukungan pemerintah dengan menyediakan infrastruktur dan pelayanan kurang memadai. Jumlah penerimaan pajak pertambangan dan royalti tidak sebanding dengan peningkatan pelayanan masyarakat. Pemerintah KSB dan kecamatan Sekongkang memiliki kemampuan keuangan, sumber daya manusia dan rencana strategis yang kurang memadai. Saat ini mereka tidak memiliki keterampilan dan kapasitas yang diperlukan untuk mengelola berbagai perubahan yang terjadi di kabupaten, dan khususnya di Area Studi. Untuk menanggapi hal tersebut, Perusahaan berupaya bekerja sama dengan pejabat Kabupaten dan LSM di daerah tersebut, untuk membantu mengembangkan kapasitas staf administrasi kabupaten untuk meningkatkan pelayanan. Pejabat KSB juga telah mengusulkan agar PTNNT memberikan tugas kepada mereka untuk mengendalikan program Pengembangan Masyarakat dan dana untuk mengalokasikan sumber daya di seluruh daerah, tetapi PTNNT menolak permintaan tersebut agar PTNNT dapat segera merespons permintaan masyarakat tepat waktu.

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

89

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Karena ketiadaan perluasan proyek, penerimaan pajak dan bukan pajak yang dibayarkan oleh Proyek kepada pemerintah Indonesia akan berhenti pada akhir usia tambang pada 2022. Kemungkinan juga penyaluran dana pemerintah ke masyarakat pada tingkat Kabupaten, kecamatan dan Area Studi juga akan menurun. Tidak jelas berapa banyak dana yang disalurkan kepada masyarakat di Area Studi yang diambil dari pembayaran pajak dan royalti PTNNT kepada Pemerintah. PTNNT harus memantau jumlah pajak daerah dan royalti yang disalurkan dan upaya penguatan kapasitas untuk menentukan jumlah dana saat ini dan potensi dampak penurunan karena penutupan tambang. Newmont adalah anggota inisiatif Transparansi Industri Ekstraktif (Extractive Industries Transparency initiative/EITI), yang dikelola untuk meningkatkan transparansi terhadap pendapatan dari sektor pertambangan di negara-negara yang sangat tergantung pada sumber daya ini.

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

90

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

(34%) Dasan

(42%) Goa Beru (32%) Belo (39%)

Benete (29%)

Kec. Maluk (5%)
Pasir (17%) Bukit Damai Maluk Loka (18%)

Kec. Jereweh

Sekongkang Atas (16%) Sekongkang Bawah (17%)

Area Proyek Batu Hijau

Kec. Sekongkang

Tongo (13%)

Aik Kangkung (55%) Tatar / SP2 (55%) Talonang/SP 3 (64%)

Gambar 9 – Masyarakat Area Studi: Persentase Di Bawah Garis Kemiskinan (2008)

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

91

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

6.3 Manajemen Sumber Daya Alam Sebagian wilayah Proyek Batu Hijau berada di dalam kawasan hutan produksi milik pemerintah yang kurang lebih telah mengalami kerusakan karena penebangan kayu dan pembukaan lahan pertanian. Rencana tambang saat ini mencakup rencana perluasan untuk penempatan batuan limbah, sistem pengalihan aliran air dan rencana pengembangan lain mencakup kawasan hutan lindung yang telah ditetapkan pada kawasan hutan yang baru-baru ini disetujui dan izin pinjam pakai (disebut juga pinjam pakai). Selain mengelola cebakan di Batu Hijau, PTNNT juga memegang hak atas Elang, cebakan tembaga porfiri dan emas yang sangat prospektif yang terletak 60 kilometer sebelah timur Batu Hijau, Rinti, dan Teluk Panas, daerah dengan potensi eksplorasi yang sangat besar yang terletak 20 kilometer ke arah timur dari Elang. Menurut PTNNT, setelah dimulainya operasi, Pemerintah Indonesia telah menentukan tanah yang berdekatan dengan daerah usulan perluasan Proyek Batu Hijau sebagai hutan lindung. PTNNT sedang mendiskusikan perubahan kawasan hutannya dan izin pinjam pakai untuk mengakses daerah ini selama lebih dari 2 ½ tahun (AMEC 2008). Izin ini, yang merupakan persyaratan utama untuk terus mengoperasikan tambang Batu Hijau secara efisien, dikeluarkan pada 1 September 2009, berlaku surut sejak 2005. Izin ini memastikan bahwa PTNNT akan terus melakukan kegiatan penambangan sampai 2022. Penggunaan sumber daya alam hasil hutan sedikit memberikan kontribusi terhadap ketersediaan pangan bagi rumah tangga di seluruh Area Studi. Audit dari Universitas Mataram menunjukkan bahwa sejak tahun 2006 penggunaan hasil hutan mulai menurun (PPLH Unram 2007). Penduduk menebang kayu di kawasan hutan, dan tempat untuk mencari buah, jamur dan tanaman obat. Saat ini akses kendaraan ke area hutan lindung di atas wilayah Proyek dibatasi untuk mencegah kemungkinan penebangan kayu secara ilegal. Tidak ada dampak terhadap manajemen sumber daya alam atau akses ke lahan hutan yang dialami atau diperkirakan terkait Proyek Batu Hijau. Cukup banyak lahan pertanian di sekitar kawasan gunung, dan PTNNT mengembangkan sistem irigasi dan program pelatihan untuk meningkatkan hasil pertanian ini. Beberapa orang penduduk mengeluhkan keterbatasan akses ke daerah tambang dan Buin Batu tetapi hal ini merupakan tindakan pencegahan keamanan yang harus dilakukan (Lampiran C). Beberapa masalah lingkungan berpotensi mempengaruhi orang yang tinggal di Area Studi. Yang pertama adalah dampak jangka panjang penempatan tailing di dasar laut terhadap perikanan laut dan dampak jangka panjang kegiatan pertambangan terhadap kualitas dan kuantitas air tanah dan air sungai yang dapat digunakan oleh anggota masyarakat di Area Studi untuk mandi, mencuci, dan minum. Walaupun usaha menangkap ikan laut merupakan industri kecil di Sumbawa, Pemerintah Indonesia berencana mengembangkan perikanan sebagai industri besar di seluruh pulau di Indonesia. PTNNT akan terus memantau dan mengevaluasi kegiatan penempatan tailing, jumlah akumulasi logam dalam jaringan otot ikan dan kerang berdasarkan ketentuan izin RPL PTNNT. PPLH Unram 2007 merekomendasikan agar PTNNT melakukan studi pengelolaan sumber daya ikan

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

92

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

laut atau melakukan komunikasi, sosialisasi dan pemberian informasi mengenai isuisu terkait kepada masyarakat. Pihak auditor Universitas Mataram percaya bahwa studi ini harus berfokus pada penguatan kelembagaan dan pengelolaan masyarakat pesisir (peraturan yang dibuat oleh masyarakat atau awig-awig), kepatuhan terhadap sistem pengelolaan kawasan laut yang dilindungi dan bisnis masyarakat pesisir. Walaupun telah dilakukan diskusi publik dan kontroversi mengenai dampak Proyek terhadap sumber daya air, PTNNT secara teratur memantau kualitas air permukaan dan air bawah tanah. Kualitas air saat ini telah memenuhi parameter pemantauan untuk kesehatan dan keselamatan masyarakat pengguna. Selain itu, investasi pengembangan masyarakat berupa fasilitas air dan MCK telah mengurangi penggunaan air sungai untuk mandi, mencuci, dan minum secara signifikan. Saat ini anggota masyarakat di Area Studi yang memiliki rumah dan tanah kebanyakan tidak memiliki dokumentasi atau bukti hak kepemilikan terhadap aset tersebut. PTNNT memantau pemerintah yang bekerja mengatasi isu dokumentasi kepemilikan tanah dan properti. Apabila diperbaiki, sistem ini dapat meningkatkan kemampuan penduduk untuk mengajukan kredit atau pinjaman dengan jaminan aset tersebut dan meningkatan kesejahteraan mereka. Sebagai contoh, mengajukan kredit dengan jaminan aset ini dapat digunakan untuk meningkatkan teknik pertanian dengan membeli alat-alat pertanian atau bibit yang lebih baik. PTNNT berupaya mencapai Tujuan Pembangunan Milenium untuk memastikan keberlangsungan lingkungan untuk pertanian. 6.4 Ketersediaan Prasarana Sosial dan Jasa, Sebelum beroperasinya Proyek Batu Hijau, Area Studi memiliki infrastruktur dan fasilitas umum yang relatif rendah. Program investasi masyarakat Comdev telah berhasil mengambil langkah besar untuk meningkatkan kondisi infrastruktur dan fasilitas di seluruh Area Studi baik dalam hal input langsung seperti fasilitas dan proses baru, seperti pelatihan. Hasil berupa peningkatan infrastruktur fisik dan pelayanan akan memicu peningkatan kesehatan dan kepuasan emosional. 6.4.1 Pendidikan

PTNNT telah menambah jumlah sekolah di kecamatan Jereweh, Sekongkang dan Maluk. Pada tahun 2007, terdapat 2.987 siswa sekolah dasar, 834 siswa SMP dan 339 siswa sekolah menengah atas di Area Studi. Jumlah ini tidak termasuk jumlah siswa Madrasah Ibtidaiyah, Tsanawiyah, dan Aliyah. Bertambahnya jumlah sekolah dalam 10 tahun terakhir memberikan peluang besar bagi masyarakat sekitar tambang untuk mendapatkan pendidikan dan melanjutkan ke jenjang pendidikan yang lebih tinggi yang dekat dengan tempat tinggal mereka. Tabel 6.3 - Perbandingan Sarana Pendidikan Umum (1995 dan 2007)
Jumlah Fasilitas Fasilitas Pendidikan 1995 SD 13 2007 17 Persentase Perubahan 30,8

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

93

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

SMP SMA

1 --

6 2

500.0 200,0

Sumber: Kantor Pendidikan, Pemuda dan Olahraga Daerah Kabupaten Sumbawa Barat

PTNNT membangun dan melengkapi sekolah, sementara pemerintah Indonesia menyediakan guru. Ada beberapa keluhan masyarakat di Area Studi yaitu kurangnya pengalaman guru-guru yang mengajar; dan sekolah di Buin Batu (di mana PTNNT menyediakan guru sendiri) jauh lebih unggul dibandingkan dengan sekolah-sekolah umum lainnya. PTNNT harus melanjutkan dialog dengan penduduk setempat mengenai ketersediaan guru. PTNNT juga memberikan dukungan pendidikan sebagaimana diberikan oleh pemerintah, seperti beasiswa bagi siswa berprestasi dan bantuan pendidikan bagi siswa kurang mampu. Dukungan tersebut dimaksudkan untuk memungkinkan siswa yang berasal dari penduduk setempat mendapatkan pendidikan yang lebih tinggi baik di Kabupaten Sumbawa Barat, provinsi NTB atau bahkan di luar provinsi sampai lembaga pendidikan tinggi (Gambar 10). Dari tahun 1998 hingga 2009, 6.355 orang siswa (perguruan tinggi 34,7 persen; SMA/MA 31,6 persen dan SMP/MTs 33,7 persen) menerima beasiswa dari PTNNT dengan nilai bantuan sebesar US$731.278 (sekitar Rp6,58 miliar). Dari total penerima beasiswa, 47 persen berasal dari daerah sekitar tambang (kecamatan Jereweh, Sekongkang dan Maluk). Bantuan lain diberikan oleh PTNNT dalam bentuk perpustakaan sekolah dan pengembangan majalah dinding (jurnal) di 24 sekolah. Juga dioperasikan dua perpustakaan keliling yang memuat lebih dari 3.000 buku dan 6.000 anggota tahun 2009. Hal ini meningkat secara signifikan dari tahun 2003, 1.673 orang terdaftar sebagai anggota perpustakaan, terdiri dari 1.280 mahasiswa dan 393 anggota umum. Pada 2005, jumlah anggota meningkat menjadi 4.411 yang berasal dari 5 kecamatan: Jereweh, Sekongkang, Taliwang, Brang Rea, dan Seteluk; dengan 2.728 orang berasal dari Jereweh dan Sekongkang.

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

94

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Gambar 10 – Jumlah Penerima Beasiswa (1998 - 2009)

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

78

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Jelas bahwa Tujuan Pembangunan Milenium untuk mencapai pendidikan dasar semakin baik karena input dan proses yang disediakan oleh PTNNT; dan menjadi tugas pemerintah Indonesia untuk meningkatkan kualitas pengajaran untuk memenuhi harapan masyarakat setempat. 1.1.1 Fasilitas Kesehatan dan Rumah Sakit

Sebelum 1997, Provinsi NTB dikenal secara luas memiliki beberapa indikator sosial dan kesehatan lingkungan dan masyarakat yang jauh dari memuaskan dibanding provinsi-provinsi lain di Indonesia (GOI-UNICEP 2000). Sebuah studi dasar yang dilakukan pada 1996 untuk Kecamatan Jereweh menunjukkan kondisi kesehatan yang sama dengan kondisi kesehatan Provinsi NTB yaitu berupa infeksi saluran pernapasan dan penyakit menular, terutama malaria yang menjadi kontributor utama tingkat kematian bayi dan orang dewasa. Banyak juga ditemukan kasus penyakit kulit berjamur dan alergi, bisul dan infeksi telinga dan mata (Hilderbrand 1996, Robinson 1998), (Kolaborasi Universitas-universitas Indonesia 2009). Akses ke fasilitas perawatan kesehatan yang bermutu telah ditingkatkan oleh PTNNT dengan menyediakan fasilitas baru, petugas medis baru dan petugas yang baru mendapatkan pelatihan, dan program-program yang dirancang untuk mengatasi berbagai penyakit baik penyakit khusus atau umum. PTNNT telah membangun atau merenovasi fasilitas perawatan kesehatan (puskesmas) di masing-masing Area Studi yaitu Kecamatan Jereweh, Maluk dan Sekongkang. Pada 2006, semua puskesmas ini apabila dikombinasikan telah merawat 8.458 orang pasien di Area Studi. Perbandingan data yang tersedia dari 2004 dan 2006 menunjukkan (secara umum) sepuluh penyakit yang paling umum ditemukan di Kecamatan Jereweh dan Maluk (Tabel 6.4). Pengecualian untuk tren ini meliputi infeksi kulit, arthritis dan alergi di Jereweh. Tabel 6.4 - Sepuluh Penyakit yang Paling Umum Diderita oleh Penduduk (2004-2006)
Puskesmas Jereweh Jenis Penyakit 1. Penyakit Lain 2. Infeksi Saluran Pernapasan Atas (ISPA) 3. Infeksi Kulit 4. Rheumatoid Arthritis 5. Diare 6. Alergi 7. Hipertensi 8. Asma 234 203 197 195 238 221 197 185 5. Sakit Otot 6. Malaria Klinis 7. Penyakit Lain 8. Bronchitis 630 623 368 178 63 129 304 69 5. Diare 6. Alergi Kulit 7. Kecelakaan 8. Sakit/Radang 199 143 146 40 303 281 332 293 3. Infeksi Kulit 4. Alergi Kulit 689 638 158 121 3. Rematik 4. Infeksi Kulit 233 213 Pasien 2004 1.494 1.239 2006 1.234 1.121 Puskesmas Maluk Jenis Penyakit 1. ISPA 2. Diare Pasien 2004 1.037 915 2006 822 293 Puskesmas Sekongkang Jenis Penyakit 1. ISPA 2 . Malaria Klinis Pasien 2006* 561 488

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

78

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Puskesmas Jereweh Jenis Penyakit Pasien 2004 2006

Puskesmas Maluk Jenis Penyakit Pasien 2004 2006

Puskesmas Sekongkang Jenis Penyakit Mata (Conjunctivitis) Pasien 2006*

9. Radang pangkal tenggorok 10. Malaria

173

153

9. Kecelakaan

95

79

9. Infeksi Jamur

9

159

129

10. Gingivitis/Period ontal

82

41

10. Lain-lain

243

Total

4.478

4.103

Total

5.273

2.079

Total

2.275

Sumber: Laporan Kegiatan Puskesmas Maluk dan Jereweh, 2004, 2007 - * = Operasi dimulai pada tahun 2006.

Tahun 2007, terdapat 8 orang dokter umum, satu orang dokter gigi dan 27 orang bidan yang ada di Area Studi. Selain itu, sekarang juga terdapat petugas kesehatan untuk masyarakat. Sumber dana untuk fasilitas ini berasal dari Dinas Kesehatan Kabupaten. PTNNT melakukan renovasi dan meningkatkan kondisi fasilitas medis dan kesehatan. Diharapkan, dengan adanya bantuan ini dana dari pemerintah akan lebih banyak digunakan untuk memberikan pelayanan kesehatan bukan lagi melakukan perbaikan dan membeli perkakas fasilitas kesehatan. PTNNT juga memberikan sumbangan peralatan medis dan memberikan pelatihan kepada 169 orang petugas pemantau kesehatan masyarakat dan 197 orang tenaga kesehatan masyarakat. 6.4.2 Program Kesehatan Masyarakat

Bagian ini memberikan informasi bagaimana program dan fasilitas yang diberikan oleh PTNNT dapat membantu untuk mencapai Tujuan Pembangunan Milenium: • • • Menurunkan tingkat kematian anak; Meningkatkan kesehatan ibu; Memerangi HIV/AIDS, malaria dan penyakit lainnya;

Program Bayi Sehat PTNNT, melalui Program Kesehatan Masyarakat, mendukung program posyandu (pos pelayanan kesehatan terpadu) untuk anak berusia di bawah lima tahun (program UFY) yang mengalami kekurangan gizi dan memantau keluarga penerima berikut statistik kesehatan anak dalam upaya dalam upaya memantau pertumbuhan anak. Program ini meningkatkan jumlah posyandu, dari 15 unit pada tahun 1998 menjadi 43 unit posyandu pada tahun 2008. Tingkat kehadiran UFY meningkat dari 35 persen pada tahun 1998 menjadi 63,84 persen pada tahun 2008 dengan jumlah 2636 orang anak. Jumlah anak yang menderita kurang gizi di

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

79

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

wilayah Proyek menurun dari 143 anak pada tahun 2004 menjadi 38 orang pada tahun 2007. Malaria / TB / HIV / AIDS / STDs PTNNT yang bermitra dengan International SOS (ISOS) telah memberikan kontribusi untuk Kesehatan Masyarakat dan Program Pengendalian Malaria. Program ini mencakup 27.604 orang di dearah dengan luas sekitar 880 kilometer persegi. Tujuan program ini adalah untuk meningkatkan kesadaran, memantau dan menganalisis kondisi kesehatan masyarakat, terutama kasus Malaria, TB dan HIV/PMS di wilayah Proyek (ISOS 2008). Secara khusus tujuan program ini antara lain: • • • • • • • • • • • Mencegah epidemi dan penyebaran penyakit, Meningkatkan pengetahuan mengenai penyakit dan perilaku kesehatan, Memberikan respons terhadap masalah kesehatan masyarakat dan membantu pemulihan, Melakukan pengawasan kesehatan dan diagnosis, Melakukan diagnosis dan menyelidiki masalah kesehatan dan melakukan penilaian risiko kesehatan, Memberikan informasi, pendidikan dan meningkatkan kesadaran mengenai kesehatan, Menyusun kebijakan dan rencana yang diperlukan untuk mendukung kesehatan masyarakat, Menegakkan hukum dan undang-undang untuk melindungi kesehatan dan keselamatan masyarakat, Menjembatani masyarakat yang membutuhkan pelayanan kesehatan dengan pelayanan kesehatan, Memastikan petugas kesehatan tersedia untuk karyawan, dan, Mengevaluasi keefektifan, aksesibilitas dan kualitas staf dan pusat kesehatan masyarakat.

Menurut statistik Program Kesehatan Masyarakat PTNNT, kasus malaria di Area Studi turun secara signifikan dari 47 persen penduduk pada tahun 1999 menjadi 0,62 persen pada tahun 2008 (PTNNT 2009g). Prostitusi merupakan hal yang umum di wilayah Maluk terutama karena jumlah pria dengna status single (sendiri) yang bekerja di tambang di daerah itu. Sementara prostitusi diketahui oleh penduduk setempat, tidak ada masalah khusus yang muncul terkait masalah ini, kecuali citra pekerja seks di mata masyarakat, masalah prostitusi dan larangan Islam terhadap praktik semacam ini. Dalam skala internasional, daerah tambang sering kali merupakan katalis untuk kegiatan prostitusi. Menurut catatan Kepolisian Sektor Maluk, pada tahun 2008 terdapat tiga kasus perzinahan atau prostitusi dan empat kasus prostitusi di daerah ini (2009 Maluk Polsek 2009). Nusa Tenggara Barat Dalam Angka 2009 melaporkan bahwa dari 220 kasus HIV/AIDS yang dilaporkan di provinsi NTB pada tahun 2008, setengah dari kasus ini berada di Kota Mataram dan 10 persen berada di Sumbawa Barat. Risiko kesehatan terkait dengan HIV/AIDS dan penyakit menular seksual lainnya (PMS) disampaikan kepada karyawan tambang dan masyarakat yang tinggal di sekitar tambang melalui proses pendidikan, deteksi kasus dan strategi pengobatan. ISOS

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

80

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

memiliki program pemantauan dan evaluasi khusus dan melaporkan temuannya ke PTNNT, pemerintah kabupaten dan provinsi secara teratur. 6.4.3 Air dan Sanitasi

PTNNT telah mengembangkan dan menyediakan air dan layanan sanitasi untuk sepuluh kelompok masyarakat di Area Studi yang melayani lebih dari 10.000 orang (PTNNT 2009g). Pada tahun 2005, 64,8 persen (PPLH Unram 2007) responden melaporkan menggunakan air sumur untuk mendapatkan air dan hanya 17 persen menggunakan air PAM. Pada tahun 2006 persentase ini meningkat menjadi 28 persen. Selain itu, penggunaan air sungai menurun dari 1,4 persen responden menjadi 0,2 persen pada tahun 2006. PTNNT memantau kualitas air untuk air sumur biasa dan air sumur bor. Semua pengembangan ini berpotensi memberikan kontribusi untuk meningkatkan kesehatan masyarakat yang tinggal di daerah tersebut secara umum. 6.4.4 Listrik dan Sumber Energi

Pada tahun 1994, pembangkit listrik dibangun di Sekongkang Atas untuk menyediakan listrik untuk daerah tersebut. Sampai akhir tahun 1995, daerah-daerah seperti Tongo, Maluk, Tatar, dan pemukiman transmigrasi belum memiliki listrik. Pada tahun 2006, hampir semua desa di sekitar tambang tersebut memiliki sumber penerangan rumah tangga kecuali desa Ai 'Kangkung dan Tatar. Di kedua desa ini, beberapa orang penduduk menggunakan generator. Di beberapa desa, pengoperasian generator listrik didukung juga oleh PTNNT. Contohnya di Tongo, dukungan berupa subsidi biaya operasional bulanan. Setiap bulan, PTNNT menyediakan bahan bakar gratis (200 liter per bulan) untuk pembangkit listrik di desa itu (PTNNT 2009). Angka subsidi bulanan saat ini sebesar lebih dari US$4.000 (sekitar Rp38, 400.000) per bulan pada tahun 2010. 6.4.5 Transportasi dan Komunikasi

Sebelum pengembangan dan pengoperasian tambang, jalan di Area Studi masih berupa jalan tanah. Hasil pertanian diangkut dengan kuda dan dokar. Jalan-jalan di sekitar Proyek meningkat secara signifikan dan PTNNT terus berkoordinasi dengan pemerintah daerah untuk memelihara jalan yang ada dan membangun jalan baru. Hingga 2008, PTNNT telah memfasilitasi pengembangan dan peningkatan kondisi jalan hingga sepanjang 400 km di area studi (PTNNT 2009 dan 2009b) melalui proyekproyek ComDev. Selain meningkatkan kondisi jalan yang menghubungkan masyarakat di Area Studi, tambang Batu Hijau secara dramatis meningkatkan sarana transportasi ke Sumbawa melalui layanan pesawat sea plane Travira Air antara Denpasar dan Mataram ke Benete dan layanan feri dari Benete ke Lombok 6.4.6 Keselamatan dan Keamanan

Masyarakat Area Studi di wilayah Kepolisian Sektor Maluk mengandalkan kantor Polisi di Maluk untuk mendapatkan layanan keamanan. Pada tahun 2008, terdapat 89 kasus yang dilaporkan, 63 kasus dilaporkan untuk sampai Agustus tahun 2009. Secara umum, jenis kejahatan yang dilaporkan adalah pencurian skala kecil dan ringan dan penghinaan secara lisan.

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

81

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Pada masa akhir penambangan tahun 2022, diperkirakan jumlah orang yang tinggal di Area Studi akan turun. Akan tetapi, diharapkan orang yang tetap tinggal dapat memelihara atau meningkatkan kondisi infrastruktur dan atau jasa yang ada. Tidak adanya keterlibatan PTNNT untuk mendukung kegiatan sistem dan layanan yang disponsori oleh Perusahaan, sumber pendanaan alternatif perlu dicari. 6.5 Kelompok Rentan Standar Kinerja 1 International Finance Corporation mendefinisikan kelompok rentan adalah mereka yang mungkin terdampak secara tidak proporsional oleh proyek berdasarkan jenis kelamin, suku, agama, budaya, ketergantungan pada sumber daya alam tertentu untuk mata pencaharian mereka, atau karakteristik lain. Standar ini juga mensyaratkan bahwa kelompok rentan diidentifikasi dalam Penilaian Sosial dan Lingkungan suatu proyek, diambil tindakan mitigasi untuk memastikan bahwa dampak buruk tidak terjadi pada kelompok-kelompok ini secara tidak proporsional, dan mereka mendapatkan manfaat proyek seperti kelompok lain. Indonesia tidak mempunyai definisi khusus mengenai Kelompok Rentan ini. Pada tahun 2008, PTNNT menyusun Kuesioner Pemetaan Kemiskinan untuk mengidentifikasi jumlah dan lokasi masyarakat kurang mampu di Area Studi untuk menyusun upaya mitigasi. Secara umum, masyarakat transmigrasi desa Ai 'Kangkung, Tatar dan Talonang Baru dianggap sebagai tempat yang paling mungkin untuk menemukan penduduk yang rentan secara finansial karena:

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

82

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Mereka direlokasi oleh pemerintah Indonesia dan mungkin tidak memiliki hubungan kekeluargaan atau keagamaan dengan penduduk lain di Area Studi; Anggota masyarakat di tempat-tempat ini secara fisik terisolasi (khususnya penduduk di Desa Talonang Baru); dan, Mereka memiliki kemungkinan yang kecil untuk dipekerjakan oleh PTNNT atau kontraktornya.

Pendapatan penduduk ketiga permukiman ini berasal dari pertanian sehingga lebih rendah dari penduduk masyarakat lainnya. Berikut adalah gambaran yang diambil dari Survei Pemetaan Kemiskinan PTNNT 2008. • Mata pencaharian masyarakat Ai’ Kangkung (SP-1) beragam, dari pertanian, mengumpulkan hasil hutan sampai bekerja di perusahaan tambang. Sekitar 12 penduduk bekerja di PTNNT. Sebagian besar rumah tangga (79 persen) berpendapatan kurang dari 1.500.000 rupiah per bulan. Kurang dari 10 persen rumah tangga berpendapatan lebih dari 3.500.000 rupiah per bulan. Mata pencaharian masyarakat Tatar (SP-2) beragam, dari pertanian, mengumpulkan hasil hutan sampai menjadi karyawan perusahaan tambang. Sekitar 8 penduduk bekerja di PTNNT. Sebagian besar rumah tangga (91 persen) berpendapatan kurang dari 1.500.000 rupiah per bulan per kapita. Sekitar 55 persen berpendapatan kurang dari 500.000 rupiah per kapita per bulan. Tidak terdapat responden yang berpendapatan lebih dari 3.500.000 rupiah per bulan. Mata pencaharian di desa Talonang Baru (SP-3) meliputi pertanian dan mengumpulkan hasil hutan. Tidak diketahui ada penduduk yang bekerja di PTNNT. Sebagian besar rumah tangga (99 persen) berpendapatan kurang dari 1.500.000 rupiah per bulan per kapita dengan 64 persen di antaranya berpendapatan kurang dari 500.000 rupiah per bulan per kapita. Hanya satu rumah tangga di desa Talonang Baru berpendapatan lebih dari 1.500.000 rupiah per bulan.

Berdasarkan pengalaman secara internasional, risiko utama pemukiman kembali secara tidak sukarela (seperti halnya para transmigran) adalah tidak memiliki tanah, pekerjaan, rumah; kemunduran ekonomi; meningkatnya penyakit dan kematian; kekurangan pangan/malnutrisi, ketidakteraturan kondisi sosial; dan kehilangan barang properti. Beberapa faktor seringkali terjadi bersamaan, misalnya: kehilangan tanah, pekerjaan, rumah, dalam suatu struktur sosial yang memburuk. Untungnya, hal tersebut tidak terjadi pada masyarakat di Area Studi. Sebagian besar keluarga transmigran mereka menerima sampai dua hektar lahan di area transmigrasi sebagai syarat pemindahan mereka dan walaupun tempat tinggal mereka bukan berupa bangunan permanen tetapi itu sudah memadai. Sebagian besar penduduk juga menikmati bantuan masyarakat/keluarga, dan non-Muslim tampaknya dapat membaur dengan baik di dalam masyarakat. PTNNT telah melakukan investasi di masyarakat transmigrasi Ai’ Kangkung and Tatar. Ai’ Betak memiliki kincir angin dan kantor irigasi. Masyarakat memiliki klinik yang disediakan oleh PTNNT dan terdapat juga klinik bayi di Senutuk. Menurut catatan

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

78

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

PTNNT (PTNNT 2009b dan 2009d), investasi PTNNT di dalam dan di sekitar masyarakat Ai’ Kangkung dari 1998 sampai 2009 meliputi: • Investasi drainase: o (Saluran) Irigasi SP-1 Tahap II - Selesai Desember 2003 o Saluran Irigasi SP-1, Tahap 2 - Selesai September 2005 Investasi dan proyek pengembangan masyarakat lainnya: o Rehabilitasi Gedung SLTP SP-1 (Ruang Kelas) - Selesai November 2004 o Posyandu Labuhan Senutuk - Selesai Juli 2005 o Posyandu Ai’ Kangkung , SP1, Tongo - Selesai Agustus 2005 o Renovasi Pustu - Selesai Maret 2005 o Pos P3A - Selesai Agustus 2005

Menurut catatan PTNNT (PTNNT 2009b dan 2009d), investasi PTNNT di dalam dan di dekat masyarakat Tatar dari 1998 sampai 2009 meliputi: • Investasi jalan raya: o Perempatan T. Site - Pemeliharaan jalan, perbaikan besar/prioritas Selesai September 2003 o Pemeliharaan Jalan Tongo-SP2 - Selesai Oktober 2004 Investasi drainase: o Studi Rump Pump, SP2 - Selesai Agustus 2005 o Pembangunan Irigasi SP2 - Selesai Desember 2002 Investasi dan proyek ComDev lain: o Rehabilitasi Sekolah Dasar SP I & SP2 - Selesai Desember 2002 o Total Rehab Sekolah SD 03 Tongo Tahap II - Selesai September 2005 o Pos P3A, Tatar - Selesai Agustus 2005

PTNNT belum melakukan investasi modal di desa Talonang Baru. Sepertinya tidak terdapat lagi kelompok rentan yang tinggal di Area Studi. Walaupun diperkirakan 99 persen populasi di Area Studi tersebut Muslim, di masyarakat Ai’ Kangkung juga terdapat satu kelompok kecil orang Hindu yang berasal dari Bali yang pindah melalui proses transmigrasi. Tidak terdapat bukti terjadinya masalah sosial dalam kelompok yang tinggal di dalam masyarakat yang didominasi budaya Muslim ini. Tidak terdapat masalah signifikan dengan penduduk lama atau perbedaan suku antar penduduk. Masalah yang menyangkut gender dibahas lebih lanjut di Bagian 6.9 - Kesetaraan Gender. 6.6 Kekayaan Budaya

Di banyak negara yang sedang berkembang, pemakaman dan situs keramat sangat dihormati dalam kaitannya dengan para leluhur, yang turut mempengaruhi keyakinan masyarakat setempat. Hal ini tidak berlaku di Indonesia karena 99% penduduk di Area Studi adalam Muslim dan tidak menganut kepercayaan demikian.

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

79

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

6.7

Konflik Sosial

Sistem dan struktur sosial telah berkembang di Area Studi ini selama beberapa generasi dan diwarnai dengan masuknya pendatang baru. Sistem ini tidak statis dan mampu merespons perubahan lingkungan sosial secara dinamis. Pentingnya mengidentifikasi perubahan ini adalah tidak berusaha untuk mencegah atau melindungi secara aktif serta mengembalikan ke kondisi sebelum adanya proyek, tetapi sebaliknya, memahami dampak lingkungan sosial terkait dengan proyek yang telah terjadi dan mungkin terus berlanjut. Konflik sosial tidak dapat ditangani menggunakan metodologi input-proses-output-hasil-dampak. Penduduk pendatang sebagai akibat keberadaan proyek memiliki dampak negatif maupun positif. Sisi negatifnya, proyek meningkatkan tekanan pada prasarana sosial seperti ketersediaan akomodasi, pendidikan dan kesehatan, sarana air bersih dan sanitasi. Selain itu, terjadi kemerosotan moral seperti tindak kejahatan, prostitusi, obat-obatan terlarang dan tindak kekerasan. Kriminalitas dan prostitusi diakui sebagai dampak negatif keberadaan tambang yang tidak terhindarkan, di mana selain implikasi kesehatan - hal tersebut juga cenderung menciptakan konflik antara suami-istri, bahkan perceraian serta ketidakharmonisan keluarga. Perwakilan Diskusi Kelompok Fokus mencatat bahwa masyarakat cenderung untuk mengalami pergeseran nilai dari solidaritas sosial menjadi lebih individualistis dan materialistis (Lampiran C). Sisi positifnya, masyarakat pendatang telah menyebabkan penduduk di Area Studi, yang sebagian besar jarang bepergian, berwawasan luas. PPLH Unram 2006 mencatat bahwa penduduk lokal ternyata meniru banyak perilaku para pendatang, terutama yang berkaitan dengan peningkatan produktivitas. Dampak lain yang teridentifikasi termasuk meningkatnya konflik di dalam dan antar rumah tangga dan masyarakat yang seringkali dipicu oleh kecemburuan terhadap meningkatnya kondisi keuangan karyawan PTNNT dan kontraktor PTNNT. PTNNT menyadari masalah kecemburuan ini dan telah mengimplementasikan program yang membantu 75 keluarga non karyawan di setiap masyarakat untuk merehabilitasi dan memperbaiki tempat tinggal mereka. Sampai saat ini, 75 rumah telah diselesaikan di Tongo. Terdapat juga beberapa konflik antara penduduk lokal dan pendatang dari luar daerah serta antara penduduk lokal dan ekspat. Penerimaan kerja untuk para pendatang awalnya memicu konflik penduduk lokal karena mereka merasa lebih berhak atas pekerjaan tersebut. Masalah ini ditekankan selama studi penetapan lingkup (scoping study) dan juga selama Diskusi Kelompok Fokus 2009. PTNNT menerapkan kebijakan penerimaan kerja yang lebih mengutamakan penduduk lokal berdasarkan kedekatan lokasi tempat tinggal dengan proyek. Guna mencegah konflik dan kesalahpahaman, perusahaan memberikan informasi guna mendidik masyarakat mengenai persyaratan kerja dan mencegah pemikiran yang dapat menimbulkan dampak negatif. Selain itu relokasi transmigran dari daerah lain di Indonesia ke masyarakat transmigrasi Ai’ Kangkung, Tatar, dan desa Talonang Baru telah membawa dampak pada lingkungan sosial. Lebih dari 10 persen populasi Area Studi (semua di kecamatan Sekongkang) tinggal di masyarakat ini yang telah menimbulkan dampak sosial terhadap masyarakat di sekitarnya dan proyek Batu Hijau itu sendiri.

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

80

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Sangat sedikit dari pendatang ini yang memiliki keterampilan yagn diperlukan untuk bekerja di tambang tetapi mereka memiliki kebutuhan dan keinginan sosial dan fisik yang sangat jelas. Para ekspat dan karyawan Indonesia nonlokal dituntut untuk peka terhadap praktik dan norma sosial budaya setempat agar dapat beradaptasi dengan masyarakat setempat. Semua staf ekspat diharapkan berperilaku sesuai dengan masyarakat setempat. Lelaki yang bekerja di Perusahaan terlihat menarik dan lebih diinginkan sebagai calon suami yang akan mampu menjamin kemapanan bagi keluarga dan masyarakat – baik mereka penduduk asli atau pendatang yang menikahi masyarakat lokal. Lelaki yang memiliki gaji tetap terlihat membangun struktur bangunan rumah lebih stabil yang menunjukkan kestabilan sikap mereka untuk menjadi anggota masyarakat. Masalah konflik sosial yang sama terlihat juga di Lombok, tempat pekerja Batu Hijau tinggal bersama keluarga mereka saat tidak bekerja. Pekerja tambang Batu Hijau bekerja bergiliran 4 hari dan tinggal di tempat tinggal yang disediakan perusahaan jika mereka tidak tinggal di masyarakat Area Studi. Mereka kembali ke Lombok saat libur kerja. Pekerjaan bergiliran ini dapat mengganggu kehidupan keluarga dan menimbulkan stres. Nusa Tenggara Barat Dalam Angka 2009 melaporkan jumlah korban kekerasan yang ditangani oleh lembaga sosial (kekerasan dalam rumah tangga) alih-alih polisi. Dari total 13.370 kasus yang ditangani di provinsi ini pada 2008, 145 di antaranya berasal dari Sumbawa Barat; hanya 6 (4 persen) dari kasus tersebut melibatkan kekerasan terhadap perempuan. Terdapat 357 kasus dilaporkan di kota Mataram dengan 137 (38 persen) melibatkan perempuan. Untuk seluruh Lombok (Lombok Barat, Lombok Tengah, dan Lombok Timus) terdapat 3.897 laporan kasus dengan 3.389 (87 persen) melibatkan perempuan. Tidak terdapat statistik tentang jumlah kasus yang melibatkan karyawan PTNNT, tetapi perbedaan keluhan kekerasan dalam rumah tangga antara Sumbawa Barat di mana karyawan tinggal di rumah dan di Lombok di mana karyawan tinggal di rumah separuh waktu mungkin menunjukkan bagaimana keadaan stres karena tinggal jauh dari rumah mempengaruhi dinamika rumah tangga. Selama dilakukan diskusi dengan kelompok fokus, beberapa penduduk mengungkapkan kekecewaan mereka terhadap cara penanganan ComRel atas permasalahan dan/atau gagasan dari masyarakat setempat. Dapat dimengerti bahwa komunikasi yang terbuka dan berkesinambungan antara PTNNT dan perwakilan mansyarakat dapat menyampaikan informasi mengenai perubahan, menangani konflik dan mendorong masukan. Selain itu, pengembangan sinergi perencanaan jangka panjang antara perusahaan dengan petugas kecamatan juga penting dilakukan. 6.8 Perubahan Gaya Hidup dan Budaya Gaya hidup penduduk di Area Studi berubah secara drastis sejak masa konstruksi dan operasi tambang. Perubahan gaya hidup terjadi dari bercocok tanam (tradisional) menjadi industri dan berdagang. PPLH Unram 2007 melaporkan bahwa gaya hidup penduduk menjadi lebih terbuka dan kosmopolitan, sebagaimana ditunjukkan oleh beragamnya menu makanan dan prioritas pembelanjaan mereka. Konsumerisme telah bergeser dari kebutuhan utama seperti perumahan, makanan, dan pakaian menjadi pendidikan dan investasi. Terjadi peningkatan jumlah barang

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

81

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

prestise seperti sepeda motor dan orang mulai melakukan investasi untuk masa depan anak mereka melalui pendidikan dan perintisan usaha. PPLH Unram 2006 mencatat bahwa penduduk lokal tetap melaksanakan ritual dan upacara tradisional seperti upacara perkawinan dan upacara peralihan [tahap kehidupan] walaupun dengan implementasi yang lebih moderen. PTNNT menghormati budaya Muslim yang menjadi mayoritas di Area Studi. Selain praktik kerja yang diatur, sebagaimana digambarkan di bawah ini, Perusahaan telah membangun beberapa masjid dan madrasah sebagai bagian dari investasi pengembangan masyarakat. Semua interaksi perusahaan/masyarakat dikelola untuk menghormati hari libur Muslim dan perayaan budaya. PTNNT mengatur ulang penugasan kerja selama bulan Ramadhan karena Muslim tidak diperbolehkan makan dan minum dari terbit sampai tenggelam matahari. Output berkurang dan pekerja mengikuti diskusi keselamatan khusus selama masa ini. PTNNT melaporkan sekitar 90 persen tenaga kerja adalah Muslim; antara 10-20 persen pemeluk yang taat. PTNNT mendirikan sebuah masjid di Buin Batu dan musholla di sebagian besar tempat kerja termasuk di tambang. Pekerja diberikan waktu untuk shalat dua kali sehari (antara 15-30 menit) dan pada hari Jumat pekerja mendapat tambahan waktu pada siang hari sebelum meninggalkan tempat kerja untuk berakhir pekan. Di samping itu, tidak terdapat daging babi atau produk daging babi disediakan oleh PTNNT sejak 2001/2002 (kecuali kompleks perumahan khusus). Menurut pedoman makanan Halal, Muslim dilarang memakan reptil, binatang amfibi, penyu atau burung elang. Minuman beralkohol tersedia di klab dan commisary, minuman beralkohol tidak tersedia di koperasi karyawan. Audit yang dilakukan universitas (PPLH Unram 2007) menunjukkan terjadinya peningkatan dalam tindak kriminal mulai 2006 termasuk perkelahian, penganiayaan, pencurian dan pengancaman. Penyebab nyata dari peningkatan ini diperkirakan berasal dari pendatang baru yang tidak berhasil mendapatkan pekerjaan dan bertambahnya jumlah bar dan fasilitas sejenis di Sekongkang Bawah dan Maluk. Nusa Tenggara Barat Dalam Angka 2009 melaporkan jumlah korban kekerasan yang ditangani oleh lembaga sosial alih-alih oleh polisi. Dari total 13.370 kasus yang ditangani di provinsi ini pada 2008, 145 berasal dari Sumbawa Barat; hanya 6 dari kasus tersebut yang melibatkan kekerasan terhadap perempuan. Terdapat 357 kasus dilaporkan di kota Mataram dengan 137 kasus melibatkan perempuan. 6.9 Kesetaraan Gender Isu gender pada dasarnya diamati dalam penilaian dampak sosial untuk memastikan bahwa perempuan yang seringkali lebih rawan secara ekonomi daripada laki-laki tidak diabaikan dalam menilai dampak pengembangan dan rencana pelaksanaan program sebagai bagian dari tanggung jawab PTNNT yang lebih luas. Sebenarnya, mendorong kesetaraan gender dan penguatan perempuan adalah Tujuan Pembangunan Milenium. Peran, kekuatan dan kerentanan gender yang ada diidentifikasi selama SEIA memfokuskan pada masalah dan praktik berikut:

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

82

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Peran dan tanggung jawab rumah tangga di Area Studi sesuai dengan yang digariskan Muslim tradisional dengan perempuan bertanggung jawab dalam tugas rumah tangga dan merawat anak serta menyiapkan makanan di rumah. Laki-laki terlibat dalam pembukaan lahan baru dan sebagian besar kegiatan pertanian walaupun perempuan dan anak-anak mungkin membantu saat penanaman dan panen. Laki-laki adalah pencari nafkah utama sementara perempuan mungkin menjadi pedagang produk pasar. Lapangan kerja terbagi berdasarkan pekerjaan sesuai dengan garis gender yaitu laki-laki sebagai pekerja tambang, tukang kayu, tukang batu dll sementara perempuan sebagai perawat dan guru. Sebagian besar peran pemimpin dipegang oleh lelaki. Pertemuaan masyarakat didominasi oleh laki-laki. Kekerasan dalam rumah tangga terhadap perempuan jarang terjadi di Area Studi (menurut praktisi kesehatan, lembaga sosial dan polisi setempat).

• • •

PTNNT tidak melakukan diskriminasi jenis kelamin dalam praktik perekrutan tenaga kerja. Peluang kerja yang tersedia di perusahaan sama bagi pelamar kerja wanita maupun pria, selama mereka memenuhi kualifikasi. Masyarakat menyadari bahwa sebagian besar pekerjaan di tambang dilakukan oleh pria. Pekerja wanita menduduki posisi tertentu sesuai dengan kelaziman dan ketentuan hukum di Indonesia, yang membatasi mereka untuk bekerja pada malam hari. Sebagain besar pekerja wanita bekerja di bagian administrasi dan pendukung, di mana mereka dapat bekerja pada shift siang. Sampai saat ini, sangat sedikit [atau tidak ada] kekecewaan masyarakat berkenaan dengan hal ini karena telah sesuai dengan standar masyarakat yang ada; diperkirakan tidak akan ada dampak tambahan sampai dengan 2015. 6.10 Penutupan dan Reklamasi Perusahaan menggunakan pendekatan yang mempertimbangkan hal-hal penting bagi perusahaan tambang dan pemerintah nasional Indonesia. Pekerjaan reklamasi sedang berjalan dan tambang diperkirakan memasuki kegiatan masa transisi sampai penutupan penuh pada tahun 2028 (18 tahun dari sekarang) dan oleh karena itu lahan dan sumber daya lainnya diharapkan dan dapat direhabilitasi dan dikembalikan ke keadaan aslinya bersamaan dengan penutupan dan dekomisioning tambang. Penilaian dampak untuk masalah ini tidak sesuai jika menggunakan metodologi input-proses-output-outcome-dampak. Pemanfaatan lahan pasca tambang dan pemukiman merupakan masalah penting yang memerlukan perencanaan jangka panjang. Banyak kejadian di seluruh dunia yang menunjukkan bahwa kondisi masyarakat akan mengalami penurunan setelah Penutupan tambang. Hal itu terutama disebabkan oleh berakhirnya program pengembangan pasca tambang; prasarana sosial menurun dan peluang untuk pendidikan dan kesehatan menjadi berkurang. Tingkat kemiskinan umumnya akan

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

83

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

mengalami kenaikan pasca tambang karena penghasilan masyarakat dari gaji sebagai pekerja tambang, jasa, penunjang lainnya untuk tambang akan berhenti. Kegiatan penambangan di Batu Hijau akan selesai pada 2022 dan pemrosesan bijih dari timbunan bijih akan berlanjut sampai 2027. Penjadwalan produksi dan tonase yang ditambang dibuat berdasarkan pada rencana penambangan yang disusun pada akhir 2008. Penutupan tambang dijadwalkan dimulai pada 2028 dan berlangsung selama lima tahun. PTNNT telah menyelesaikan Rencana Penutupan Tambang (PTNNT 2009) yang mencakup kebutuhan pengembangan jangka pendek, menengah dan panjang di area tersebut. Tujuan utama rencana penutupan tambang PTNNT adalah: • Memenuhi atau melampaui persyaratan dan ketetapan hukum Indonesia dalam hal pengelolaan lingkungan, perjanjian yang ditentukan bersama rekanan atau lembaga keuangan serta standar lingkungan yang bertanggung jawab yang ditentukan oleh Newmont Mining Corporation. Menggunakan pertimbangan lingkungan pada semua tahap perencanaan, pengembangan, pengoperasian dan penutupan semua struktur. Menentukan dan menerapkan program yang diarahkan menuju manajemen risiko yang signifikan termasuk semua hal yang terkait dengan penempatan tailing dan pengelolaan air tambang.

Terkait dengan tanggung jawab sosial, dalam Rencana Penutupan Tambang PTNNT akan: • Berkomunikasi secara terbuka dengan pemerintah, LSM, masyarakat, karyawan dan semua pemegang kepentingan terkait dan informasi faktual mengenai operasi Batu Hijau. Bekerja sama dalam kemitraan dengan masyarakat, LSM dan pemerintah untuk memastikan bahwa semua program dilaksanakan dengan menerapkan praktik terbaik dan diselaraskan dengan program pembangunan berkelanjutan. Memastikan bahwa program berkelanjutan didasarkan pada empat pilar pembangunan berkelanjutan yaitu kesehatan, pendidikan, kesejahteraan masyarakat dan infrastruktur yang sesuai.

Rencana Penutupan Tambang menunjukkan bahwa setelah kegiatan penambangan dan pemrosesan selesai, infrastruktur dan peralatan utama dibongkar dan dipindahkan dari tambang untuk dijual, digunakan kembali atau dijadikan material bekas. Pasal 22 Kontrak Karya (KK) menyatakan bahwa pada akhir operasi, pemerintah diberikan pilihan pertama untuk membeli area tersebut, sebagai pengguna utama semua fasilitas dan aset PTNNT di area KK. Namun, jika pemerintah memutuskan untuk tidak menggunakan properti tersebut, PTNNT harus menjual, memindahkan atau membongkar properti tersebut dalam waktu 12 bulan. Semua properti yang tidak dibongkar atau dibuang akan menjadi milik pemerintah tanpa memberi kompensasi kepada PTNNT.

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

84

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Pasal 22 juga menyatakan bahwa properti PTNNT yang digunakan untuk kepentingan umum seperti jalan, sekolah, rumah sakit dan semua peralatan terkait harus menjadi milik pemerintah tanpa kompensasi kepada PTNNT. Sebagai bagian dari penutupan tambang, PTNNT berasumsi bahwa semua infrastruktur dan peralatan di lokasi tambang akan dibongkar untuk keperluan stabilisasi lahan dan melakukan kegiatan reklamasi di area yang terganggu oleh penambangan sesuai dengan pemanfaatan lahan di masa mendatang. Bangunan dan fasilitas kantor, mess hall, dan akomondasi serta fasilitas rekreasi di Township Batu Hijau akan dipertahankan untuk digunakan oleh masyarakat lokal. Sebelum itu, lembaga pemerintah dan para pemangku kepentingan akan bertemu untuk membahas bangunan apa yang akan dihancurkan atau dibiarkan berdiri untuk digunakan masyarakat.

Rencana Penutupan Tambang mengidentifiikasi dampak sosial yang mungkin timbul setelah kegiatan penambangan selesai termasuk pemutusan hubungan kerja antara PTNNT dengan karyawannya. Situasi ini pada gilirannya dapat menyebabkan berkurangnya kegiatan ekonomi secara luas dan berkurangnya pendapatan masyarakat. Menurut Rencana Penutupan Tambang, PTNNT akan memulai mengurangi tenaga kerja pada tahun 2014. Pada tahun 2022, saat kegiatan tambang berhenti dan dalam proses transisi pengolahan bijih dari timbunan bijih sampai 2022, diperkirakan sekitar 25% karyawan PTNNT saat ini akan tetap bekerja saat tambang mulai menutup operasinya. Jumlah pekerja akan terus berkurang menjelang penutupan akhir tambang. Berkurangnya kegiatan tambang juga akan berdampak terhadap kontraktor PTNNT yang pada gilirannya mengakibatkan pengurangan tenaga kerja kontraktor PTNNT. Pada tahap ini sulit untuk memastikan sejauh mana pengurangan pekerja kontraktor PTNNT akan terjadi; namun secara umum, dapat diperkiraan jumlah karyawan yang diperlukan lebih sedikit. Kekhawatiran masyarakat juga telah timbul tentang kemungkinan munculnya penambangan liar setelah penutupan tambang jika orang yakin masih terdapat sejumlah cadangan mineral berharga di timbunan batuan sisa atau tailing yang telah ditutup. Potensi masalah lingkungan ini akan dikaji pada pembaruan Rencana Penutupan Tambang di masa mendatang. Selain itu, penutupan tambang dapat juga berpotensi menghentikan beberapa program pengembangan masyarakat. PTNNT mengembangkan suatu pendekatan untuk menyiapkan masyarakat agar mandiri secara ekonomis dan tidak tergantung pada bantuan Perusahaan. Satu unsur penting dalam strategi mitigasi ini adalah suatu filosofi untuk memastikan bahwa pada penutupan tambang, lembaga lokal dapat mengelola infrastruktur sosial secara efektif menggunakan pendekatan kemitraan antara Proyek, pemerintah dan para pemangku kepentingan terkait lainnya untuk memastikan pengelolaan jangka panjang dan berkelanjutan.

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

85

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

7 RENCANA PENGELOLAAN SOSIAL Bagian ini menyajikan komponen utama Rencana Tindakan Sosial Proyek Batu Hijau dan dimaksudnkan untuk menjelaskan tindakan yang akan diambil untuk mengatasi dampak sosial yang teridentifikasi pada Bagian 5 - Konteks dan Informasi Awal dan Bagian 6 - Analisis Dampak Sosial) bersama dengan pembahasan mengenai dasar mitigasi yang diajukan. Sebagian besar tindakan/program yang dijelaskan di sini telah disampaikan sebelumnya pada Bagian 6. Rekomendasi penilaian dampak sosial dan pengembangan mitigasi didasarkan pada prinsip berikut: • Berpusat-masyarakat: Intervensi pengembangan harus terfokus pada masyarakat dan hal-hal yang mereka anggap penting. Pekerjaan mitigasi sosial harus terfokus pada mereka yang terlibat langsung dalam kegiatan tambang dan mereka yang terkena dampak langsung dan tidak langsung dari kegiatan tambang; Holistik: Karena masyarakat berkecimpung dalam berbagai strategi mata pencaharian, bisnis ini harus memahami keragaman ini dan harus berupaya untuk memberi dampak pada lingkup kehidupan masyarakat yang berbeda - tidak hanya pada yang terkait degnan fungsi utama perusahaan; Berbasis kekuatan: Intervensi harus sesuai dengan apa yang dimiliki masyarakat dan kegiatan yang dilakukan mereka. Demikian juga bisnis, harus sesuai dengan sejumlah prakarsa investasi sosial yang ada; Kemitraan: Intervensi harus membantu membangun kemitraan antara dan antar pemangku kepentingan (pemerintah, masyarakat sipil, masyarakat, LSM, donatur dan sektor swasta). Dalam situasi ini, perusahaan harus berperan lebih sebagai fasilitator dan animator daripada penyedia jasa;

Sinergi mikro-makro: Intervensi harus memastikan terdapat sinergi antara situasi (termasuk proyek) yang ada dengan kebijakan serta program perusahaan, pemerintah dan para pemangku kepentingan lainnya di semua tingkatan; Keberlanjutan: Masalah ekonomi, lingkungan, kelembagaan dan keberlanjutan sosial harus dipertimbangkan dan pengganti yang diperlukan juga dipertimbangkan; Dinamis dan fleksibel: Karena lingkungan tempat masyarakat tinggal (khususnya yang miskin) terus berubah maka intevensi oleh perusahaan harus menyediakan ruang untuk ini. Hal ini juga mengindikasikan bahwa perusahaan harus bergerak agar menjadi organisasi pembelajaran yang lebih dinamis dan fleksibel.

Selain dari prinsip di atas, tim telah menyusun tujuan mitigasi dan tanggung jawab sosial, investasi dan pengembangan berkelanjutan untuk Rencana Pengelolaan

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

86

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Sosial. PTNNT telah menyelesaikan beberapa tindakan untuk mencapai tujuan ini. Tujuan dan contoh tindakan diringkas sebagai berikut: • Tujuan Mitigasi: Tindakan yang diperlukan untuk mengatasi pengaruh langsung atau tidak langsung oleh Proyek baik dengan meminimalkan aspek bahaya suatu dampak atau memaksimalkan manfaat suatu pengaruh. Contoh Tindakan Mitigasi – Program penyedian bus untuk memudahkan masyarakat pergi bekerja; Townsite Batu Buin yang menyediakan perumahan dan layanan jenis perkotaan bagi pekerja tambang dan keluarga mereka; tunjangan perumahan yang memungkinkan karyawan tinggal di luar lokasi tambang dan memberi kontribusi bagi masyarakat di tempat tingganya; dan layanan kesehatan yagn disediakan bagi karyawan. • Tujuan Tanggung Jawab Sosial / Investasi / Pengembangan Berkelanjutan: Tindakan yang mengembangkan masyarakat dan orang-orang di area yang terkena pengaruh Proyek tanpa diminta atau tidak mengatasi dampak Proyek secara langsung. Contoh Tindakan Tanggung Jawab Sosial / Investasi / Pengembangan Berkelanjutan – Rehabilitasi rumah non-karyawan untuk mengurangi konflik antara karyawan dengan non-karyawan; membangun sekolah untuk meningkatkan peluang pendidikan; membangun sistem irigasi dan menyediakan lahan contoh untuk meningkatkan hasil padi dan pertanian lainnya; menyediakan layanan kesehatan bagi masyarakat tanpa memandang mereka karyawan atau bukan. Dengan menerapkan prinsip mitigasi tersebut dan tujuan tanggung jawab sosial, investasi serta pembangunan berkelanjutan, tindakan yang akan digunakan untuk mengatasi masalah yang telah diidentifikasi akan disiapkan. Dalam menyusun dampak mitigasi, AMEC Geomatrix menyelesaikan evaluasi mereka sendiri (seperti dijelaskan pada Bagian 5 dan 6 dokumen ini) dan mengkaji dua dokumen yang dibuat PTNNT untuk memastikan tujuan dan tindakan mitigasi yang sebelumnya disusun oleh Perusahaan dipadukan menjadi analisis keseluruhan. Dokumen yang dikaji mencakup Rencana Strategis Pengembangan Masyarakat dan Rencana Penutupan Tambang. Bagian dokumen ini terkait dengan Rencana Pengelolaan Sosial yang dibahas di bawah ini. 7.6 Kajian Dokumen Perencanaan PTNNT Sebagaimana dibahas di atas, dua dokumen perencanaan yang dibuat PTNNT dikaji untuk memastikan strategi mitigasi yang disiapkan untuk Rencana Manajemen Sosial ini sesuai. Dokumen tersebut mencakup Rencana Strategis Program Pengembangan Masyarakat 2009-2013 dan Rencana Penutupan Tambang. Dokumen perencanaan ini dibahas lebih lanjut di bawah ini. 7.6.1 Rencana Strategis Program Pengembangan Masyarakat (2009-2013) Program Pengembangan Masyarakat (Comdev) PTNNT menyusun dan menerapkan rencana strategis yang luas bagi pengembangan masyarakat di

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

87

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

kecamatan Maluk, Jereweh dan Sekongkang untuk periode operasi 2009 – 2013 (PTNNT 2009e) termasuk ketentuan-ketentuan untuk mengatasi dampak sosial. Visi dan misi Program Pengembangan Masyarakat adalah: • Visi: Membangun masyarakat yang sehat, cerdas, mandiri, sejahtera dan religius. Misi: o Meningkatkan kualitas sumber daya manusia yang sehat. o Meningkatkan kualitas sumber daya manusia yang cerdas dan produktif. o Mendorong dan memfasilitasi penciptaan peluang usaha dan kegiatan ekonomi masyarakat. o Mengembangkan potensi alam area ini ke tingkat yang optimal, bersaing dan berkelanjutan. o Mengembangkan nilai seni, budaya dan agama dalam upaya mencapai masyarakat sipil yang harmonis.

Tujuan strategis Program ini meliputi: • Pengembangan infrastruktur: Melalui kemitraan dengan pemerintah, program ini ditujukan untuk mengurangi dampak PTNNT terhadap fasilitas lokal dengan meningkatkan infrastruktur dan fasilitas umum yang nantinya dapat meningkatkan pertumbuhan ekonomi dan sosial. Sejak 1997, PTNNT telah dilibatkan dalam program pengembangan masyarakat yang luas yang difokuskan pada pengembangan 15 desa pada tiga kecamatan yang ada di dalam Area Pengaruhnya: o o o Jereweh, meliputi desa Dasan Anyar, Goa, Belo dan Beru; Sekongkang, meliputi desa Sekongkang Atas, Sekongkang Bawah, Tongo, Ai’ Kangkung, Tatar, Talonang Baru; dan, Maluk, meliputi desa Benete, Maluk Loka, Mantun, Pasir Putih dan Bukit Damai.

Kesehatan masyarakat: Strategi pengembangan ini bertujuan untuk meningkatkan standar kesehatan dasar melalui program pendidikan kesehatan yang difokuskan pada penurunan tingkat penyakit menular serta gizi anak-anak dan ibu hamil melalui aktivitas posyandu dan puskesmas setempat. Pendidikan: Tujuan strategi ini adalah meningkatkan keterampilan dasar dan pendidikan dasar formal masyarakat melalui kemitraan dengan pemerintah dan pertisipasi aktif masyarakat. Pengembangan pertanian dan usaha kecil: Tujuan strategis ini ditujukan untuk menjamin sumber penghasilan rumah tangga yang berkelanjutan melalui pengembangan praktik pertanian yang maju, terintegrasi dan bernilai tambah, dan melalui pelatihan keterampilan bisnis yang kompetitif untuk mengurangi jumlah pengangguran dan memicu investasi.

PTNNT bermitra dan berkonsultasi dengan pemerintah, LSM, perguruan tinggi, sektor swasta, lembaga pemberi pinjaman, masyarakat dan pihak-pihak lainnya untuk

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

88

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

menjamin dan mendorong rasa memiliki di antara para pemangku kepentingan. Dalam konteks ini, PTNNT mendukung pembentukan dua yayasan, Yayasan Olat Parigi (YOP) dan Yayasan Pembangunan Ekonomi Sumbawa Barat (YPESB), Hal yang paling penting dalam implementasi strategis program-program di atas adalah kemitraan yang erat dengan masyarakat lokal. Program pengembangan masyarakat dikolaborasikan bersama masyarakat lokal yang diwakili oleh Perwakilan Desa untuk mengembangkan program pengembangan masyarakat yang transparan dan interaktif. Perwakilan Desa adalah sebuah kelompok pemuka masyarakat yang menjembatani kepentingan masyarakat dengan Departemen Community Development PTNNT. 7.1.2 Rencana Penutupan Tambang

Rencana Penutupan Tambang PTNNT juga menekankan pada pentingnya pengembangan strategi mitigasi dampak untuk mengurangi dampak penutupan tambang terhadap sumber pendapatan penduduk lokal dan berkurangnya akses ke program pengembangan masyarakat. Sebagaimana ditunjukkan dalam rencana tersebut, masyarakat dengan dukungan pemerintah setempat, dapat mengimplementasikan program pengembangan masyarakat mandiri dan berkelanjutan setelah penutupan tambang dengan: • Melanjutkan proses pemeliharaan prasarana yang dibangun PTNNT dan diserahkan kepada pemerintah daerah dan unit usaha masyarakat, Mengembangkan Yayasan yang didukung PTNNT menjadi lembaga yang mandiri, Melanjutkan program pengembangan pendidikan, dan Melanjutkan program kesehatan masyarakat.

• •

Prinsip ini dijadikan pertimbangan dalam mengembangkan pendekatan mitigasi yang diidentifikasi dalam Rencana Tindakan Sosial. 7.7 Pendekatan Mitigasi Dampak Sosial Dengan mempertimbangkan analisis dampak yang disampaikan pada Bagian 5 dan 6 dan melalui kajian ulang dokumen perencanaan program yang dijelaskan di atas, suatu pendekatan menyeluruh untuk mengatasi masalah sosial yang teridentifikasi terkait Proyek telah dikembangkan. Pendekatan ini disampaikan dalam Tabel 7.1 yang merangkum potensi dampak yang teridentifikasi, tindakan mitigasi yang diajukan dan tindak tambahan yang diperlukan. Selain itu, tabel ini juga berisi jadwal implementasi mitigasi yang diajukan, perkiraan biaya modal, dan perkiraan biaya berulang serta sumber pendanaan mitigasi yang diajukan. Sebagian besar dampak yang teridentifikasi akan diatasi dengan melanjutkan program PTNNT yang ada, terutama yang dikembangkan dan dilaksanakan oleh Departemen Hubungan Eksternal. Program ini mencakup Program Pengembangan Masyarakat dan Program Hubungan Kemasyarakatan.

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

89

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

90

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Tabel .71 - Ringkasan Potensi Dampak dan Upaya Mitigasi
Potensi Dampak Tambang Batu Hijau Upaya Mitigasi PTNNT Tindakan Yang Diperlukan oleh PTNNT Hasil yang diharapkan Jadwal Perkiraan Biaya Departemen PTNNT yang Bertanggung Jawab Tidak ada

Perupabahan Populasi dan Demografi – Lihat Bagian 6.1 untuk Rinciannya Penambahan jumlah Tidak ada Tidak ada penduduk dapat diakomodasi. Jumlah penduduk akan Tidak ada Tidak ada berkurang saat Proyek mendekati tahap penutupan dan reklamasi. Perubahan dalam Lingkungan Ekonomi – Lihat Bagian 6.2 untuk Rinciannya Perlu penyediaan Melanjutkan strategi Melanjutkan strategi lapangan pekerjaan untuk untuk mengganti posisi penggunaan tenaga karyawan nasional sesuai ekspat dengan karyawan kerja KK. nasional yang memenuhi persyaratan.

Tidak ada

Tidak ada

Tidak ada

Tidak ada

Tidak ada

Tidak ada

Tidak ada

Kepatuhan kontrak

Sedang berjalan

Tidak ada

Pengelolaan Tambang Departemen Sumber Daya Manusia Departemen Hubungan Kemasyarakatan Pengembangan Masyarakat Departemen Pembelian dan Kontrak Grup Penutupan Tambang

Layanan jasa kontraktor dikurangi sementara Proyek mendekati tahap penutupan dan reklamasi. Penggunaan tenaga kerja langsung maupun tidak langsung akan berkurang saat Proyek mendekati penutupan dan reklamasi.

Menambah pemasok, vendor dan masyarakat lokal guna mendorong peluang ekonomi lainnya.

Melanjutkan kerja sama dengan mitra Inisiatif Bisnis Lokal dan mencari peluang baru untuk diversifikasi.

Pengembangan ekonomi berkelanjutan tanpa kehadiran tambang.

Sedang berlangsung bersamaan dengan Rencana Strategis 5 tahun.

Akan ditentukan selama periode penutupan tambang dan reklamasi.

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

91

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Potensi Dampak Tambang Batu Hijau

Upaya Mitigasi PTNNT

Tindakan Yang Diperlukan oleh PTNNT

Hasil yang diharapkan

Jadwal

Perkiraan Biaya

Pembayaran pajak dan royalti kepada pemerintah akan berkurang saat Proyek mendekati tahap penutupan dan reklamasi.

Mengidentifikasi jumlah pendanaan lokal saat ini dari pemerintah sesuai kegiatan penambangan PTNNT. Mengidentifikasi sumber pendanaan alternatif untuk program dan jasa.

Memeriksa skema pendanaan alternatif. Meliputi konsep seperti dokumen kepemilikan properti.

Program PTNNT yang Mengidentifikasi sumber Mengidentifikasi menyediakan jasa dan pendanaan alternatif skema pendanaan menunjang untuk program dan jasa. alternatif. pengembangan ekonomi mungkin tidak lagi memiliki dana saat Proyek memasuki tahap Penutupan dan reklamasi. Pengelolaan Sumber Daya Alam – Lihat Bagian 6.3 untuk rinciannya Pemerintah mungkin Melanjutkan program Melanjutkan program mengubah atau Hubungan Eksternal guna Hubungan Eksternal. memastikan agar memberlakukan pembatasan tambahan pemerintah tetap pada Proyek. menerima informasi mengenai Proyek dan PTNNT mungkin membuat manfaatnya. perubahan terhadap rencana tambang, dan memerlukan pengkajian terhadap peraturan tambahan.
PT Newmont Nusa Tenggara

Program dan jasa lokal tetap berkelanjutan setelah tambang berakhir. Pinjaman atas harta milik dapat memperluas peluang mendapatkan kredit. Program dan jasa lokal tetap berkelanjutan setelah berakhirnya tambang.

Sedang berlangsung bersamaan dengan Rencana Strategis 5 tahun.

Akan ditentukan selama periode penutupan tambang dan reklamasi.

Departemen PTNNT yang Bertanggung Jawab Hubungan Pemerintah

Sedang berlangsung bersamaan dengan Rencana Strategis 5 tahun.

Akan ditentukan selama periode penutupan tambang dan reklamasi.

Pengembangan Masyarakat Grup Penutupan Tambang

Tidak ada perubahan peraturan atau kontraktual yang dapat membawa dampak terhadap efisiensi proyek.

Sedang berjalan

Akan ditentukan

Hubungan Pemerintah

Juli 2010

92

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Potensi Dampak Tambang Batu Hijau

Upaya Mitigasi PTNNT

Tindakan Yang Diperlukan oleh PTNNT

Hasil yang diharapkan

Jadwal

Perkiraan Biaya

Departemen PTNNT yang Bertanggung Jawab Pengembangan Masyarakat Grup Penutupan Tambang

Kecukupan Prasarana dan Layanan Sosial – Lihat Bagian 6.4 untuk rinciannya Mengidentifikasi Mengidentifikasi sumber Bantuan finansial PTNNT skema pendanaan untuk program pendidikan pendanaan alternatif untuk program dan jasa. alternatif. dan kesehatan akan Meliputi obligasi PTNNT berkurang saat Proyek atau komitmen finansial memasuki tahap lainnya dari PTNNT, penutupan dan reklamasi. pemerintah atau lainnya. Bantuan finansial untuk pemeliharaan prasarana yang ada untuk pertanian dan pengairan akan berkurang saat Proyek memasuki tahap penutupan dan reklamasi. Penutupan proyek dan Mengidentifikasi sumber Melanjutkan dekomisioning mungkin pendanaan alternatif pencantuman untuk program dan jasa kegiatan transisi ke memberi peluang dalam Rencana tambahan (misalnya: untuk yang mungkin penerimaan dari penjualan menggunakan unsur Penutupan Tambang tambahan akibat dan Rencana Strategi dan pembangkit listrik Hubungan setempat). penutupan tambang. Kemasyarakatan.

Program dan layanan lokal tetap berkelanjutan setelah berakhirnya tambang.

Langsung, sebagaimana diprioritaskan menggunakan riwayat investasi masyarakat bersamaan dengan rencana strategis 5 tahun.

Akan ditentukan selama periode penutupan tambang dan reklamasi.

Program dan layanan lokal tetap berkelanjutan setelah berakhirnya tambang.

Sedang berjalan

Akan ditentukan selama periode penutupan tambang dan reklamasi.

Pengembangan Masyarakat Grup Penutupan Tambang Bagian Layanan Teknis Bagian Pembangkit Listrik

Kelompok Rentan – Lihat Bagian 6.5 untuk rinciannya

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

93

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Potensi Dampak Tambang Batu Hijau

Upaya Mitigasi PTNNT

Tindakan Yang Diperlukan oleh PTNNT

Hasil yang diharapkan

Jadwal

Perkiraan Biaya

Masyarakat transmigran mungkin masih memerlukan bantuan.

Relokasi transmigran Muslim dan Non-Muslim oleh pemerintah Indonesia.di masa yang akan datang Kekayaan Budaya – Lihat Bagian 6.6 untuk rinciannya Tidak ada dampak PTNNT Tidak ada yang teridentifikasi Konflik Sosial – Lihat Bagian 6.7 untuk rinciannya Kecemburuan terhadap Melanjutkan rehabilitasi karyawan PTNNT. perumahan bagi nonkaryawan Melanjutkan investasi infrastruktur yang memberikan manfaat bagi seluruh masyarakat. Pendatang mencari Terus memberikan pekerjaan. informasi kepada penduduk setempat mengenai ketersediaan dan persyaratan pekerjaan.

Melanjutkan pencantuman masyarakat transmigran dalam program hubungan kemasyarakatan guna mengidentifikasi permasalahan di waktu yang akan datang. Melanjutkan kerja sama dengan pemerintah Indonesia.

Melanjutkan program hubungan kemasyarakatan.

Masyarakat terintegrasi dan mandiri sepenuhnya.

Sedang berjalan

Akan ditentukan selama periode penutupan tambang dan reklamasi.

Departemen PTNNT yang Bertanggung Jawab Hubungan Kemasyarakatan Pengembangan Masyarakat

Tidak ada

Stabilitas populasi

Sedang berjalan

Akan ditentukan

Hubungan Pemerintah

Tidak ada

Tidak ada

Tidak ada

Tidak ada

Tidak ada

Melanjutkan program hubungan kemasyarakatan.

Stabilitas populasi

Melanjutkan program hubungan kemasyarakatan.

Stabilitas lapangan kerja jangka pendek sampai penutupan dan reklamasi.

Sedang berlangsung bersamaan dengan Rencana Strategis 5 tahun. Sedang berjalan

Akan ditentukan selama periode penutupan tambang dan reklamasi. Sesuai anggaran

Hubungan Kemasyarakatan Pengembangan Masyarakat

Hubungan Kemasyarakatan

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

94

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Potensi Dampak Tambang Batu Hijau

Upaya Mitigasi PTNNT

Tindakan Yang Diperlukan oleh PTNNT

Hasil yang diharapkan

Jadwal

Perkiraan Biaya

Departemen PTNNT yang Bertanggung Jawab

Kecemburuan terhadap para transmigran yang menerima lahan. Peningkatan tindak kejahatan termasuk prostitusi.

Kurangnya komunikasi dengan penduduk setempat.

Terus memberikan informasi mengenai budaya dan peraturan setempat kepada karyawan. Tidak ada tindakan PTNNT untuk merespons program pemerintah. Memantau angka kejahatan dan bekerja sama dengan aparat penegak hukum setempat. Peningkatan komunikasi dengan penduduk setempat.

Tidak ada

Tidak ada

Tidak ada

Tidak ada

Tidak ada

Mengembangkan kemitraan dengan aparat penegak hukum setempat. Melanjutkan dan meningkatkan interaksi dengan masyarakat melalui pertemuan/rapat bulanan. Mempertimbangkan peningkatan staf di kantor perwakilan PTNNT melalui koordinasi yang lebih baik atau penggabungan Community Relations dan Community Development.

Tren berkurang.

Sedang berjalan

Sesuai anggaran

Pengaman dan Sekuriti

Komunikasi yang lebih baik dengan masyarakat.

Hasil pemantauan dan evaluasi yang lebih baik mengenai masyarakat yang terkena dampak proyek dan setelah penutupan serta reklamasi.

Sedang berlangsung bersamaan dengan Rencana Strategis 5 tahun. Sedang berlangsung dan bersamaan dengan rencana strategis 5 tahun serta setelah penutupan tambang dan reklamasi.

Akan ditentukan selama periode penutupan tambang dan reklamasi serta setelah penutupan tambang.

Hubungan Pemerintah Hubungan Kemasyarakatan Pengembangan Masyarakat

Perubahan Gaya Hidup dan Budaya – Lihat Bagian 6.8 untuk rinciannya
PT Newmont Nusa Tenggara Juli 2010 95

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Potensi Dampak Tambang Batu Hijau

Upaya Mitigasi PTNNT

Tindakan Yang Diperlukan oleh PTNNT

Hasil yang diharapkan

Jadwal

Perkiraan Biaya

Tidak ada dampak PTNNT yang teridentifikasi

Tidak ada

Menjaga rasa hormat terhadap gaya hidup dan budaya lokal.

Tidak ada

Tidak ada

Tidak ada

Departemen PTNNT yang Bertanggung Jawab Tidak ada

Kesetaraan Gender – Lihat Bagian 6.8 untuk rinciannya Tidak ada dampak PTNNT Tidak ada Tidak ada yang teridentifikasi Penutupan dan Rehabilitasi – Lihat Bagian 6.10 untuk rinciannya Pemukiman dan Sesuai daftar dalam Update berkala penggunaan lahan Rencana Penutupan Rencana Penutupan pascatambang. Tambang (PTNNT 2009). Tambang.

Tidak ada

Tidak ada

Tidak ada

Tidak ada

Pemanfaatan lahan optimal setelah penambangan.

Sesuai daftar dalam Rencana Penutupan Tambang (PTNNT 2009).

Sesuai daftar dalam Rencana Penutupan Tambang (PTNNT 2009).

Grup Penutupan Tambang Bagian Layanan Teknis Departemen Lingkungan Pengembangan Masyarakat

Pengelolaan program prasarana dan pembangunan berkelanjutan.

Rencana Pengembangan Masyarakat berdasarkan kesehatan, pendidikan, kesejahteraan masyarakat dan prasarana yang sesuai.

Informasi berkala dan penilaian keberhasilan Rencana Pengembangan Masyarakat.

Program dan layanan lokal tetap berkelanjutan setelah berakhirnya tambang.

Sedang berlangsung dan bersamaan dengan rencana strategis 5 tahun serta setelah penutupan tambang dan reklamasi.

Akan ditentukan selama periode penutupan tambang dan reklamasi serta setelah penutupan tambang.

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

96

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Potensi Dampak Tambang Batu Hijau

Upaya Mitigasi PTNNT

Tindakan Yang Diperlukan oleh PTNNT

Hasil yang diharapkan

Jadwal

Perkiraan Biaya

Penurunan kebutuhan tenaga kerja dan peluang ekonomi.

Rencana Pengembangan Masyarakat yang berfokus pada pendekatan kemitraan antara PTNNT, pemerintah dan pemangku kepentingan terkait.

Melanjutkan penelitian mengenai kegiatan pembangunan berkelanjutan bagi masyarakat.

Stabilitas lapangan kerja jangka pendek sampai penutupan dan reklamasi.

Sedang berlangsung dan bersamaan dengan rencana strategis 5 tahun serta setelah penutupan tambang dan reklamasi.

Akan ditentukan selama periode penutupan tambang dan reklamasi serta setelah penutupan tambang.

Departemen PTNNT yang Bertanggung Jawab Hubungan Pemerintah Grup Penutupan Tambang

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

97

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

7.8 Pendanaan Mitigasi Untuk periode mulai tahun 2000 sampai Juni 2009, PTNNT mengeluarkan US$44,3 juta untuk pengembangan masyarakat termasuk donasi sebesar US$7,9 juta. Rata-rata anggaran tahunan untuk pengembangan masyarakat adalah US$5,6 juta per tahun dengan rasio pemanfaatan sebesar 76 persen untuk satu program dan 24 persen dikeluarkan untuk biaya administrasi yang terkait dengan pelaksanaan program. Pada 2010, PTNNT telah menganggarkan US$827.900 untuk penguatan kapasitas masyarakat yang meliputi pengembangan bidang kesehatan – US$110.000, pendidikan – US$380.000, pertanian terpadu – US$167.00 dan bisnis lokal /program YPESB untuk pengembangan ekonomi dan pendidikan – US$430.900 (PTNNT 2009g). Tetap tidak diketahui tingkat pendanaan PTNNT yang akan dianggarkan bagi pendanaan pengembangan masyarakat selama penutupan tambang. PTNNT disarankan untuk menyusun suatu perkiraan anggaran pendanaan di masa mendatang selama penutupan dan pemantuan serta evaluasi untuk tujuan pendanaan mitigasi yang mencakup kegiatan pemantauan dan evaluasi setelah usia proyek. Peningkatan efisiensi Program Pengembangan Masyarakat dapat diwujudkan jika PTNNT mempertimbangkan penggabungan grup Pengembangan Masyarakat dan Hubungan Kemasyarakatan untuk memastikan penggunaan tenaga kerja dan pendanaan yang paling efisien. Penggabungan ini tampak logis karena peran Pengembangan Masyarakat seharusnya mulai berkurang pada tahapan proyek ini. Penggabungan ini juga akan meningkatkan kerjasama staf dalam memenuhi kebutuhan masyarakat. 7.9 Organisasi Tim Mitigasi Organisasi keseluruhan untuk mendukung implementasi Rencana Pengelolaan Sosial akan mempertimbangkan struktur PTNNT yang ada. Pengembangan Masyarakat dan Hubungan Kemasyarakatan adalah bagian dari Departemen Hubungan Eksternal, suatu bagian yang tidak terpisahkan dari Organisasi Penutupan Tambang. Sebagaimana yang dijelaskan dalam Rencana Penutupan Tambang, organisasi ini akan dipimpin oleh seorang Presiden Direktur dan Manajer Penutupan Tambang untuk memastikan program penutupan tambang diterapkan sesuai dengan rencana. Manajemen akan didukung oleh tim administrasi termasuk tim keuangan. Berikut adalah lima departemen yang diusulkan menjadi unsur dalam penerapan rencana ini: • Technical Service Department akan melakukan kegiatan utama selama empat tahun pertama penutupan yang umumnya meliputi pekerjaan sipil penutupan bekas tapak tambang, bekas fasilitas proses dan bekas fasilitas pendukung yang rencananya akan ditutup termasuk pekerjaan pendukung geoteknis. Kegiatan persiapan lahan untuk reklamasi pada sebagian bekas timbunan bijih, bekas kolam sedimen, dan bekas fasilitas proses dan pendukung juga akan ditangani oleh departemen ini. Tim ini terbatas dan didukung oleh kontraktor lokal.

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

98

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

Environmental Department adalah departemen utama yang akan bekerja pada Proyek Batu Hijau sampai 2048 untuk melakukan pekerjaan reklamasi (empat tahun pertama), pengelolaan air dan pemantauan lingkungan. Pengelolaan air akan terfokus pada pengelolaan danau lubang tambang dan rembesan timbunan batuan sisa. Power Plant Department akan mengoperasikan pembangkit listrik di Benete termasuk operasi pelabuhan untuk mendukung kegiatan penutupan tambang. Operasi pembangkit listrik mungkin diambil alih oleh pemerintah atau perusahaan listrik tergantung pada kesepakatan penutupan. Facility and Service Department akan mendukung departemen lain dalam hal penyediaan tenaga kerja/kontraktor, material yang diperlukan dalam operasi penutupan tambang dan memelihara beberapa fasilitas untuk mendukung penutupan tambang. Fungsi departemen ini akan berkurang seiring waktu dan akhirnya diganti oleh yayasan. External Relations Department terutama akan bekerja dengan pemerintah lokal, provinsi dan nasional; Hubungan Kemasyarakatan dan Pengembangan Masyarakat; dan Perlindungan Aset beberapa fasilitas untuk mendukung penutupan tambang. Tim Pengembangan Masyarakat akan bekerja sama dengan suatu yayasan yang dibentuk oleh para pemangku kepentingan pada lima tahun pertama sebagai transisi untuk memastikan diimplementasikannya komponen pengembangan masyarakat dalam program penutupan tambang.

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

99

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

8 RUJUKAN AMEC 2008. Batu Hijau Project, Sumbawa, Indonesia: Field Investigation - Due Diligence Report, Social Management and Public Consultation. October. Central Intelligence Agency (CIA) 2009. The World Fact Book. Indonesia. Available on-line at: https://www.cia.gov/library/publications/the-world-factbook/. Dames & Moore 1995. Technical Report, Socio-Economic and Socio-Cultural Environment. July. Equator Principles 2006. A Financial Industry Benchmark for Determining, Assessing and Managing Social & Environmental Risk in Project Financing. July. Available on-line at http://www.equator-principles.com/. Extractive Industries Transparency Initiative (EITI) 2003. The EITI Principles and subsequent Validation Methodology (2007). Available on-line at: http://eitransparency.org/ Earthstone 2009. Operations: Why Indonesia? Available on-line at: http://www.earthstoneresources.com. Five Star 2006. Five Star Community & External Relations Assessment of Newmont Batu Hijau Operations, June. Food and Agricultural Organization (FAO) 2009. United Nations, Disasters in Asia and the Pacific: An Overview. Available on-line at: http://www.fao.org/. GOI_UNICEF 2000. Challenges for a New Generation: The Situation of Children and Women of Indonesia, Country Strategy Paper. Hillebrand V. and Woloson E 1996. Baseline Study: Communities Surrounding the Batu Hijau Mine, Sumbawa, Indonesia International SOS (AEA) for PTNNT Newmont Indonesia. International Council on Mining and Metals (ICMM) 2003. 10 Principles. May. Available on-line at: http://www.icmm.com/. International Finance Corporation (IFC) 2006. Performance Standards on Social and Environmental Sustainability. April. Available on-line at http://www.ifc.org/. International SOS 2008. Newmont Public Health and Malaria Control - Annual Report 2008: Five Year Strategic Plan 2009 – 2013. Kabupaten Sumbawa Dalam Angka 1994. Sumbawa Regency in Figures. _______ 2004. Sumbawa Regency in Figures. _______ 2007. Sumbawa Regency in Figures.

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

100

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

_______ 2009. Sumbawa Regency in Figures.

LPEM-FEUI 2006. Economic and Social Impacts of PT. Newmont Nusa Tenggara (NNT) on the Province of Nusa Tenggara Barat and Kabupaten Sumbawa Barat. Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat, (Institute for Economic and Community Studies), School of Economics, University of Indonesia, Jakarta. December. Maluk Sector Police 2009. 2008 and 2009 Maluk Police Report. August. Newmont 2009. Latest News: Newmont and Sumitomo Complete 10% Share sale of PTNNT for $391 Million; Government Acknowledges PTNNT has complied with its Divestiture Obligations. Available on-line at: http://www.newmont.co.id/EN/media_center_detail.cfm?type=1&lang=en&i d=142. NTB 2009. Nusa Tenggara Barat in Figures 2009. BAB III: Population, Labour Force and Transmigration. Available on-line at: http://ntb.go.id/ntb_angka2009/bab3.pdf _______ 2009b. Nusa Tenggara Barat in Figures 2009. BAB IV: Social. Available online at: http://ntb.go.id/ntb_angka2009/bab4.pdf PPLH Unram 2006. Pengawasan Pembangunan dan Lingkungan Hidup, Universitas Mataram. _______ 2007. Pengawasan Pembangunan dan Lingkungan Hidup, Universitas Mataram. _______ 2008. Pengawasan Pembangunan dan Lingkungan Hidup, Universitas Mataram. PTNNT 1996. Integrated Environmental Impact Assessment, Main Report: Batu Hijau Copper – Gold Project, Jereweh District, Sumbawa Regency, Nusa Tenggara Province, Indonesia. July. _______ 2009. Mine Closure Plan. Batu Hijau Copper – Gold Project, Jereweh District, Sumbawa Regency, Nusa Tenggara Province, Indonesia. July. _______ 2009b. Community Development (ComDev) Project Data. August. _______ 2009c. Human Resources Department Project Data. August. _______ 2009d. Environmental Management and Monitoring Implementation Report. December. _______ 2009e. Strategic Plan: Community Development in Sub-Districts Maluk, Jereweh and Sekongkang, Year 2009 – 2013.

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

101

Penilaian Dampak Sosial

Tambang Batu Hijau

_______ 2009f. 2009 Work Plan and Budget. _______ 2009g. Community Development by PT Newmont Nusa Tenggara, Presented at DPPMB – Ministry of Mining and Mineral Resources, Jakarta. October. Robinson S. 1998. Community Heal Site Survey Batu Hijau Project on East Sumbawa, East Nusa Tenggara Indonesia, prepared for PT Newmont Nusa Tenggara: Community Outreach Initiatives, AEA International. Salim 2003. Striking a Better Balance: The World Bank and Extractive Industries, pp. 192, Vol 1. United Nations (UN) 2009. The Millennium Development Goals Report. 2009. Available on-line at: http://www.un.org/millenniumgoals/index.shtml. University of Indonesia 2009. Community Health Assessment Study in selected subdistricts of west Sumbawa, Nusa Tenggara Province, Indonesia. Prepared collaboratively by The University of Indonesia, The University of Mataram and International SOS, Jakarta. 2009. USGS 2009. United States Geological Service, Indonesia Volcanoes and Volcanics. Available on-line at: http://vulcan.wr.usgs.gov/. World Health Organization (WHO) 2009. County Cooperation Strategy - Indonesia. Available on-line at: http://ino.searo.who.int/EN/Index.htm. World Bank Group (WBG) 2009. Country Partnership Strategy for Indonesia FY 20092012. Investing in Indonesia’s Institutions for Inclusive and Sustainable Development. Available on-line at: http://www.worldbank.org/

PT Newmont Nusa Tenggara

Juli 2010

102

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->