P. 1
Makalah Antena Long Wire

Makalah Antena Long Wire

|Views: 448|Likes:
Published by Ryano AZzera

More info:

Published by: Ryano AZzera on Aug 07, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/25/2014

pdf

text

original

KATA PENGANTAR Puji syukur ke hadirat Allah SWT, karena rahmat dan hidayah-Nya telah dapat menyelesaikan

makalah ini tepat pada waktunya. Antenna merupakan suatu perangkat yang mentransmisikan suatu snyal informasi serta menerimanya. Dalam penggunaan saat ini, banyak sekali jenis dari antena yang digunakan baik itu antena dipole, array, long wire dan sebagainya. Salah satu pembahasan penulis dalam makalah ini yaitu tentang antena long wire yaitu antena G5RV Multi-Band yangmana antena ini dapat digunakan pada multi frekuensi. Walaupun makalah ini dibuat dengan sebaik mungkin, tentunya tidak akan lepas dari yang mananya sesalahan dan kekurangan. Oleh sebab itu penulis mengharapkan kritikan dan sarannya. Terakhir penulis ingin mengucapkan terima kasih kepada orang tua yang telah mendukung penulis dalam pembuatan makalah ini, kemudian kepada dosen pembimbing dan teman-teman yang telah membantu dalam pembuatan makalah ini.

BAB I PENDAHULUAN 1. Latar Belakang Antena long wire merupakan suatu antenna yang panjangnya lebih dari satu panjang gelongbang antena tersebut. Dan pada makalah ini, dibahas tentang salah satu jenis antenna long wire yaitu antena G5RV Multi-Band. Dimana dalam makalah ini akan dibahas tentang:     Konstruksi Penyesuaian Feeder Dan lain-lain Sehingga, alasan penulis dalam membuat makalah ini untuk lebih memahami antena long wire umumnya, dan antena G5RV Multi-Band khususnya. 2. Tujuan Tujuan penulis dalam membuat makalah ini sebagai berikut :   Untuk memenuhi tugas dari mata kuliah antena. Untuk lebih memahami dan memperdalam pengetahuan tentang antena.

BAB II Antena Long wire (Antena G5RV Multi-Band)

Antena G5RV dengan pengaturan feeder khusus adalah pusat kerja antena multiband mampu operasi yang sangat efisien pada semua band HF dari 3,5 sampai 28 MHz, khusus dirancang dengan dimensi yang memungkinkan untuk dipasang di taman-taman yang menampung berjalan cukup lurus dari sekitar 102ft (31.1m) untuk "flat-top". Namun, karena radiasi yang paling berguna dari suatu antena resonan horizontal atau terbalik-V berlangsung dari pusat duapertiga dari panjang total, sampai seperenam dari total panjang pada setiap akhir antena dapat dihapus secara vertikal, semi -vertikal, atau bengkok di beberapa sudut nyaman untuk tubuh utama antena tanpa kehilangan efisiensi radiasi efektif. Untuk instalasi dalam ruang yang sangat terbatas, baik dimensi "flat-top" dan bagian yang cocok dapat dibagi menjadi faktor dari dua untuk membuat G5RV setengah ukuran, yang merupakan antena sangat efisien 7-28 mhz. G5RV ukuran penuh juga akan berfungsi pada 1.8mhz band jika akhir stasiun pengumpan (baik koaksial seimbang atau tipe) adalah diikat dan diberi makan oleh antena tuner yang cocok menggunakan koneksi bumi baik atau kawat imbangan. Demikian pula, versi setengah ukuran dapat digunakan dengan demikian pada band 3,5 dan 1,8 mhz. Bertentangan dengan multiband antena pada umumnya, antena ukuran penuh G5RV tidak dirancang sebagai dipole setengah gelombang pada frekuensi terendah operasi, tetapi sebagai 1 1/2 gelombang antena pusat makan lama kawat di 14mhz, mana 34ft (10.36m) kawat terbuka pencocokan fungsi bagian sebagai impedansi transformator 1:1, memungkinkan twinlead 75 ohm atau feeder 50/80 ohm kabel koaksial untuk "melihat" pertandingan impedansi dekat pada band yang dengan VSWR akibatnya rendah feeder. Namun, pada semua band hf lain fungsi bagian ini adalah bertindak sebagai bagian "make-up" untuk

mengakomodasi bagian dari gelombang-berdiri (komponen arus dan tegangan) yang, pada tertentu dari frekuensi operasi, tidak dapat sepenuhnya ditampung pada "flat-top" (atau terbalik-V) sebagian radiasi. Pusat perencanaan frekuensi

untuk versi ukuran penuh adalah 14.150 kHz, dan dimensi 102ft (31.1m) berasal dari rumus untuk antena panjang kawat yaitu: ( ) ( ) ( )

dimana n = jumlah setengah panjang gelombang dari kawat (flat-top). Dalam prakteknya, karena seluruh sistem akan dibawa ke resonansi dengan menggunakan tuner antena, antena dipotong untuk 102ft (31.1m). Karena tidak menggunakan jebakan atau manik-manik ferit, yang "dipol" bagian menjadi semakin panjang lagi listrik dengan frekuensi yang meningkat. Efek ini memberikan keuntungan tertentu atas suatu jebakan atau dipol dimuat ferit-manik karena, dengan meningkatnya panjang listrik, lobus utama dari komponen vertikal dari diagram polar cenderung diturunkan sebagai frekuensi operasi meningkat. Dengan demikian, dari 14mhz atas, sebagian besar energi radiasi pada bidang vertikal adalah pada sudut yang cocok untuk bekerja dx. Selanjutnya, perubahan diagram polar dengan frekuensi meningkat dari pola dipole setengah gelombang khas di 3.5mhz dan gelombang 2 1 / 2 pola dalam-fasa pada 7 dan 10MHz dengan sebuah antena "panjang-wire" di 14, 18, 21, 24 dan 28mhz. Lihat gambar 1.

Gambar 1 Meskipun pertandingan impedansi untuk 75 twinlead ohm atau 80 ohm coaxial kabel di dasar bagian-pencocokan sangat baik pada 14mhz, dan bahkan penggunaan coax 50 ohm kabel hasil hanya sekitar 1.8:1 VSWR pada band ini, gunakan dari antena tuner yang cocok perlu di semua band hf lainnya karena, pada band-band, antena ditambah bagian-matching akan menghadirkan beban reaktif feeder. sehingga penggunaan jenis yang tepat tuner antena (input seimbang ke output seimbang jika kembar-kawat feeder yang digunakan, atau tidak

seimbang untuk tidak seimbang jika feeder koaksial yang digunakan) adalah penting untuk memastikan transfer maksimum kekuatan untuk antena dari khas transceiver memiliki 50 ohm coaxial (seimbang) output. Juga untuk memenuhi kondisi beban yang ketat yang dituntut oleh peralatan modern seperti menggunakan sistem alc yang "merasakan" kondisi VSWR diajukan ke tingkat keluaran pemancar solidstate sehingga dapat melindunginya dari kerusakan yang dapat disebabkan oleh beban reaktif memiliki VSWR yang lebih dari sekitar 2:1. Lihat gambar 2.

Gambar 2 Alasan di atas tidak berlaku untuk penggunaan antena G5RV fullsize pada 1.8mhz, atau penggunaan versi setengah ukuran pada 3,5 dan 1.8mhz. Dalam kasus ini akhir dari konduktor stasiun feeder harus "diikat" dan sistem disetel untuk resonansi oleh induktansi seri dihubungkan sesuai dan kapasitansi sirkuit terhubung ke bumi yang baik atau kawat imbangan. Bergantian, sebuah "tidak seimbang-untuk-tidak seimbang" jenis antena tuner seperti "T" atau "L" sirkuit pencocokan bisa digunakan. Dalam kondisi ini, "flat-top" (atau terbalik-V) bagian antena ditambah bagian pencocokan dan fungsi feeder sebagai "Marconi" atau "T" antena, dengan sebagian besar radiasi efektif berlangsung dari vertikal, atau dekat vertikal, bagian dari sistem; yang "flat-top" bertindak sebagai elemen top loadingkapasitansi. Namun, dengan sistem makan seperti dijelaskan di atas, radiasi sangat efektif pada kedua band ini didapat bahkan ketika "flat-top" adalah serendah 25ft (7.6m) di atas tanah.

A. Teori Operasi Teori umum operasi telah dijelaskan di atas, teori rinci operasi pada setiap band dari 3,5 sampai 28mhz berikut, dibantu oleh tokoh-tokoh yang menunjukkan kondisi gelombang berdiri saat ini pada "flat-top" dan cocok (atau make-up)

bagian . Diagram bidang horisontal kutub teori yang relevan untuk setiap band dapat ditemukan dalam buku petunjuk antena khusus. Namun, harus diingat bahwa: (a) diagram kutub umumnya ditunjukkan dalam dua bentuk dimensi, pada kenyataannya, tiga dimensi (padat yaitu) angka sekitar bidang antena, dan (b) semua diagram polar teoritis dimodifikasi oleh efek refleksi dan penyerapan dekat-dengan melakukan objek seperti pagar kawat, talang logam rumah, overhead listrik dan kabel telepon, sistem rumah kabel listrik, sistem rumah pipa, tiang logam dan kabel pria, dan pohon-pohon besar. Juga konduktivitas bumi lokal material akan mempengaruhi pola radiasi yang sebenarnya kutub yang dihasilkan oleh antena. teoritis diagram kutub didasarkan pada asumsi bahwa antena didukung dalam "ruang kosong" di atas tanah melakukan sempurna. Kondisi seperti itu jelas tidak mungkin pencapaian dalam hal instalasi amatir khas. Apa artinya ini dalam praktek adalah bahwa pembaca tidak perlu heran jika ada antena tertentu di lokasi yang khas amatir menghasilkan kontak dalam arah mana null ditunjukkan dalam diagram kutub teoritis dan mungkin tidak efektif seperti radiasi dalam arah dari lobus utama sebagai teori akan menunjukkan. Lihat gambar 3.

Gambar 3 3.5Mhz. Pada band ini setiap setengah dari "flat-top" ditambah sekitar 17ft (5.18m) dari setiap kaki pada formulir pencocokan-bagian depan-singkat atau sedikit dilipat dipole setengah gelombang. Sisa dari tindakan pencocokan-bagian sebagai reaktansi diinginkan tetapi tidak dapat dihindari antara pusat listrik dipole dan feeder ke antena tuner. Diagram kutub secara efektif yang dari antena setengah gelombang. Lihat gambar 1. 7Mhz. The "flat-top" plus 16ft (4.87m) dari bagian yang cocok sekarang berfungsi sebagai "gelombang dua-setengah dalam tahap" sebagian-dilipat-up

antena menghasilkan diagram polar dengan pola cuping agak lebih tajam dari dipole setengah gelombang karena karakteristik colinear nya. Sekali lagi, pencocokan ke twinlead ohm 75 atau 50/80 ohm coaxial feeder di dasar bagian matching agak rusak oleh reaktansi yang tidak diinginkan dari bagian bawah dari bagian yang cocok tetapi, meskipun ini, dengan menggunakan antena tuner yang cocok beban system dengan baik dan memancarkan sangat efektif pada band ini. Lihat gambar 2. 10MHz. Pada band ini berfungsi sebagai antena gelombang dua-setengah dalam fase array colinear, menghasilkan diagram kutub hampir sama seperti pada 7mhz. Sebuah beban reaktif disajikan untuk feeder di dasar bagian yang cocok tetapi, seperti untuk 7mhz, kinerja sangat efektif. Lihat gambar 3. 14Mhz. Pada frekuensi ini kondisi yang ideal. The "flat-top" bentuk panjang tiga setengah-gelombang pusat-makan antena yang menghasilkan diagram kutub multi-lobus dengan sebagian besar energi radiasi dalam bidang vertikal pada sudut sekitar 14 derajat, yang sangat efektif untuk dx bekerja. Karena perlawanan radiasi di pusat antena panjang kawat tiga-setengahgelombang didukung pada ketinggian setengah-gelombang di atas tanah konduktivitas rata-rata sekitar 90 ohm, dan 34ft (10.36m) bagian yang cocok sekarang berfungsi sebagai 1 : 1 impedansi transformator, feeder apa pun antara 75 dan 80 ohm impedansi karakteristik akan "melihat" beban (yaitu resistif) nonreaktif sekitar nilai ini di dasar bagian yang cocok, sehingga VSWR pada penyulang akan sangat hampir 1:1. Bahkan penggunaan feeder koaksial 50 ohm akan menghasilkan VSWR hanya sekitar 1.8:1. Hal ini di sini diasumsikan bahwa 34ft (10.36m) adalah antena tinggi rata-rata yang wajar dalam instalasi amatir. Lihat gambar 4.

Gambar 4

18Mhz. Fungsi antena sebagai antena dua gelombang penuh makan dalam fase; menggabungkan keuntungan selebaran dari array dua-elemen colinear dengan radiasi zenith sudut sedikit lebih rendah dari dipole setengah gelombang karena karakteristik panjang-kawat nya. Lihat gambar 5.

Gambar 5 21Mhz. Pada band ini antena bekerja sebagai "kawat panjang" dari lima gelombang setengah, menghasilkan sebuah diagram kutub multilobe dengan radiasi zenith sangat efektif sudut rendah. Meskipun beban resistif tinggi disajikan untuk feeder di dasar bagian make-up, beban system yang sangat baik bila digunakan bersama dengan tuner antena yang cocok dan memancarkan sangat efektif untuk kontak dx. Lihat gambar 6.

Gambar 6 24Mhz. Antena lagi berfungsi efektif sebagai gelombang lima-setengah "panjang kawat" tetapi, karena pergeseran posisi dari-node saat ini anti-rata di atas dan bagian yang cocok, seperti dapat dilihat dari angka 7, cocok atau "make-up" bagian sekarang menyajikan kondisi beban resistif jauh lebih rendah ke feeder terhubung ke ujung bawah daripada tidak pada 21mhz. Sekali lagi, diagram kutub adalah multilobed dengan sudut puncak radiasi rendah.

Gambar 7 28Mhz. Pada band ini, fungsi antena sebagai dua antena "panjang-wire", masing-masing dari tiga gelombang setengah, makan di-fase. Diagram kutub adalah serupa dengan tiga setengah-gelombang "kawat panjang" tetapi dengan keuntungan bahkan lebih lebih dari dipole setengah gelombang karena pengaruh colinear diperoleh dengan makan dua antena tiga setengah-gelombang, sejalan dan di dekat kedekatan, di-fase. Lihat gambar 8.

Gambar 8 B. Konstruksi Antena Dimensi antena dan bagian yang cocok akan ditampilkan pada Gambar 9. "flat-top" harus/jika mungkin harus horizontal dan berjalan dalam garis lurus, dan harus dibangun setinggi mungkin di atas tanah. Dalam menjelaskan teori operasi, telah diasumsikan bahwa secara umum mungkin untuk mendirikan antena pada ketinggian rata-rata sekitar 34ft (10.36m), yang akan terjadi pada efisiensi radiasi optimal pada 1.8, 3.5 dan 7mhz untuk setiap jenis horizontal antena, dalam prakteknya beberapa amatir dapat menginstal tiang-tiang ketinggian setengah panjang gelombang optimal di 3,5 atau 7mhz, dan tentunya tidak di 1.8mhz.

Gambar 9 Jika, karena terbatasnya ruang yang tersedia, atau dengan bentuk kebun, tidak mungkin untuk mengakomodasi bagian atas (31.1m) 102ft dalam garis lurus, sampai sekitar 10ft (3m) dari kawat antena pada setiap akhir mungkin diperbolehkan untuk menggantung vertikal atau pada beberapa sudut yang nyaman, atau menjadi bengkok pada bidang horizontal, dengan efek praktis sedikit terhadap kinerja. Ini karena, untuk setiap antena dipole resonan, sebagian besar radiasi efektif berlangsung dari pusat dua pertiga panjang mana titik perut saat ini berada. Dekat setiap akhir seperti antena, amplitudo gelombang berdiri saat jatuh cepat ke nol pada ekstremitas luar, akibatnya, radiasi efektif dari bagian-bagian antena adalah minimal. antena ini juga dapat digunakan dalam bentuk V-terbalik. Namun, harus diingat bahwa, untuk suatu konfigurasi untuk memancarkan pada efisiensi maksimum, sudut termasuk pada puncak V tidak boleh kurang dari sekitar 120 derajat. Penggunaan kawat tembaga enamel 14awg direkomendasikan untuk flattop atau V, meskipun pengukur tipis seperti 18awg 16 atau bahkan dapat digunakan.

C. Penyesuaian Sebaiknya, konstruksi feeder kawat terbuka kerugian minimum. Karena bagian ini selalu membawa gelombang berdiri saat (dan tegangan) impedansi sebenarnya tidak penting. khas sangat memuaskan, bentuk konstruksi

ditunjukkan pada Gambar 10. Para penyebar feeder dapat dibuat dari strip plastik bermutu tinggi atau tubing.

Gambar 10 Jika diinginkan untuk menggunakan feeder 300 ohm jenis pita untuk bagian ini, sangat disarankan bahwa tipe dengan "jendela" digunakan karena kehilangan jauh lebih rendah dibandingkan dengan isolasi padat sepanjang panjangnya, dan kebebasan relatif dari " detuning "efek yang disebabkan oleh hujan atau salju. Jika ini jenis feeder digunakan untuk bagian yang cocok, tunjangan harus dibuat untuk faktor kecepatannya (vf) dalam menghitung panjang mekanik yang diperlukan untuk beresonansi sebagai bagian setengah-gelombang elektrik di 14.15 MHz. Karena vf standar 300 ohm feeder pita 0,82, panjang mekanis harus 28ft (8,5 juta). Namun, jika 300 ohm pita dengan "jendela" digunakan, vf nya akan hampir yang terbuka-kawat feeder, mengatakan .90, jadi panjang mekaniknya harus 30.6ft (9.3m). Bagian ini harus menggantung vertikal dari pusat antena minimal 20ft (6.1m) atau lebih jika memungkinkan. Hal ini kemudian dapat dibengkokkan dan diikat ke sebuah posting yang sesuai dengan panjang kabel nilon atau terylene sehingga harus didukung pada ketinggian di atas kepala ke titik di mana, didukung oleh pos kedua, ujung bawah dihubungkan dengan feeder.

D. Feeder Antena dapat diberi makan oleh setiap jenis feeder yang nyaman yang disediakan selalu bahwa tipe yang cocok tuner antena yang digunakan. Dalam artikel asli menggambarkan antena G5RV, diterbitkan dalam, kemudian, buletin RSGB November 1966, ia menyarankan bahwa jika feeder kabel koaksial digunakan, balun mungkin akan digunakan untuk memberikan transformasi tidak

seimbang-untuk-seimbang yang diperlukan di pangkal bagian yang cocok. Ini karena antena dan bagian yang cocok yang merupakan sistem yang seimbang, sedangkan kabel koaksial adalah tipe seimbang feeder. Namun, kemudian eksperimen dan pemahaman yang lebih baik dari teori pengoperasian balun menunjukkan bahwa alat tersebut tidak cocok karena beban yang sangat reaktif itu akan "melihat" di dasar pencocokan atau "make-up" pada kebanyakan hf band. Sekarang diketahui bahwa jika balun dihubungkan ke beban reaktif menyajikan VSWR lebih dari sekitar 2:1, meningkatkan kerugian internal, sehingga pemanasan gulungan dan saturasi dari inti (jika digunakan). Dalam kasus ekstrim, dengan operasi daya relatif tinggi, panas yang dihasilkan akibat daya merisau dalam perangkat dapat menyebabkan untuk membakar keluar. Namun, alasan utama untuk tidak menggunakan sebuah balun dalam kasus antena G5RV adalah bahwa, tidak seperti tuner antena un yang mempekerjakan sirkuit yang dicari, balun tidak dapat mengimbangi kondisi beban reaktif disajikan kepadanya oleh antena pada sebagian besar hf yang band, sedangkan jenis yang cocok tuner antena dapat melakukan hal ini paling efektif dan efisien. Percobaan baru-baru ini oleh penulis untuk menentukan pentingnya atau efek "ketidakseimbangan" yang disebabkan oleh sambungan langsung dari feeder koaksial ke dasar dari bagian pencocokan memiliki hasil yang agak mengejutkan. Mereka membuktikan bahwa, pada kenyataannya, arus hf diukur pada persimpangan dari konduktor dalam atau kabel koaksial dengan satu sisi bagian (seimbang) yang cocok dan di persimpangan koaksial konduktor luar (perisai) dengan sisi lain bagian ini adalah hampir sama pada semua band sampai 28mhz, di mana sedikit perbedaan tapi tidak penting dalam arus ini telah diamati. Ada, sehingga tidak perlu menyediakan perangkat tidak seimbang-untuk-seimbang di persimpangan ini ketika menggunakan feeder koaksial. Namun, penggunaan tipe seimbang-untuk-antena tuner tidak seimbang antara output coaxial dari suatu pemancar modern (atau transceiver) dan feeder koaksial sangat penting karena kondisi reaktif yang disajikan pada akhir stasiun feeder ini yang, pada semua tapi band 14mhz, akan memiliki cukup tinggi untuk VSWR yang tinggi di atasnya. VSWR ini, bagaimanapun, akan mengakibatkan kerugian yang signifikan pada feeder koaksial berkualitas panjang akal;

mengatakan, sampai sekitar 70ft (21.3m). Karena akan, pasti, memiliki gelombang berdiri di atasnya, impedansi karakteristik aktual dari kabel koaksial tidak penting, sehingga baik 50 atau 80 ohm ohm tipe dapat digunakan. Tipe lain sangat nyaman pengumpan yang dapat digunakan adalah 75 twinlead ohm. Namun, karena kerugian relatif tinggi dalam jenis feeder pada frekuensi di atas tentang 7mhz, terutama ketika memiliki VSWR yang tinggi di atasnya, dianjurkan bahwa tidak lebih dari sekitar 50 sampai 60ft (15,2 untuk 18.3m) ini tipe pengumpan digunakan antara dasar bagian yang cocok dan tuner antena. Sayangnya ohm 75 twinlead di Inggris adalah jenis penerima, jenis pemancar jauh lebih sedikit lossy tersedia di Amerika Serikat. Sejauh ini pengumpan yang paling efisien adalah "kawat terbuka" tipe. Sebuah panjang cocok feeder tersebut dapat dibangun dengan cara yang persis sama seperti yang dijelaskan untuk bagian pencocokan terbuka-kawat. Jika ini bentuk feeder yang digunakan, hampir semua panjang yang nyaman dapat digunakan dari pusat hak antena ke antena tuner (seimbang) terminal output. Dalam hal ini, tentu saja, bagian yang cocok menjadi bagian integral dari feeder. Sebuah panjang terutama nyaman feeder kawat terbuka 84ft (25.6m), karena panjang seperti izin paralel tuning dari rangkaian tuner antena pada semua band dari 3,5 hingga 28mhz dengan keran kumparan berlokasi di kumparan antena tuner untuk band masingmasing, atau , dimana bentuk alternatif tuner antena menggunakan kopling 500pf/section ketiga variabel-geng kapasitor digunakan kondisi pembebanan optimum dapat dicapai untuk setiap band. Namun, ini bukan persyaratan panjang feeder kaku dan hampir setiap panjang yang nyaman mekanis dapat digunakan. Karena ini jenis feeder akan selalu membawa gelombang berdiri, impedansi karakteristik adalah penting, dan tikungan tajam, jika perlu, dapat digunakan tanpa merugikan untuk efisiensi. Hanya ketika jenis feeder benar diakhiri oleh beban resistif sama dengan impedansi karakteristik perusahaan yang melengkung tersebut harus dihindari.

E. Sambungan kael coaxial HF Dalam kondisi tertentu, baik karena pengaruh melekat "tidak seimbanguntuk-seimbang" yang disebabkan oleh sambungan langsung dari feeder koaksial

ke dasar dari bagian (seimbang) yang cocok, atau untuk pick-up energi yang dipancarkan oleh antena, sebuah saat ini mungkin aliran pada bagian luar konduktor luar koaksial. Efek ini mungkin jauh dikurangi, atau dihapuskan, dengan menggulungnya pengumpan kabel koaksial ke kumparan 8 sampai 10 berubah tentang 6in diameter langsung di bawah titik sambungan kabel koaksial ke dasar bagian yang cocok. ternyata bisa direkam bersama-sama atau dijamin dengan tali nilon. Hal ini penting, tentu saja, bahwa sambungan dari kabel koaksial ke bagian yang cocok dibuat benar-benar air bukti oleh salah satu metode yang diterima, mengikat dengan beberapa lapis pita isolasi plastik atau tape

amalgamating diri dan kemudian menerapkan dua atau tiga lapis poliuretan pernis, atau seluruhnya melampirkan ujung kabel koaksial dan koneksi ke dasar bagian yang cocok dalam resin sealant seperti epoxy.

BAB III PENUTUP 1. Kesimpulan Antena G5RV dengan pengaturan feeder khusus adalah pusat kerja antena multiband mampu operasi yang sangat efisien pada semua band HF dari 3,5 sampai 28 MHz. konstruksi antena ini harus horizontal dan berjalan dalam garis lurus, dan harus dibangun setinggi mungkin di atas tanah dan feeder yang cocok digunakan adalah kabel coaxial.

2. Saran Untuk memdapatkan sesuatu yang bersifat baik dan sempurna, tentunya penulis mengharapkan saran dan kritikan dari pembaca tentang makalah yang dibuat. Sehingga kita memdapatkan pembelajaran yang baik.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->