P. 1
Pilihan Untuk Pengelolaan Lingkungan Pengembangan Budidaya Pantai

Pilihan Untuk Pengelolaan Lingkungan Pengembangan Budidaya Pantai

|Views: 27|Likes:
Published by Ican Khaerul
bagus
bagus

More info:

Published by: Ican Khaerul on Aug 07, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

08/07/2012

pdf

text

original

pilihan untuk pengelolaan lingkungan pengembangan budidaya pantai 171.

Pada bagian ini, sejumlah pengelolaan lingkungan pilihan yang disajikan, banyak yang sudah sedang dilaksanakan. Pertama, manajemen umum kerangka untuk perlindungan lingkungan pantai adalah dijelaskan (6.1). Ikhtisar pada pendekatan manajemen terpadu daerah pesisir yang diberikan (6.2) dan undang-undang pemerintahan pantai budidaya adalah dibahas (6.3). Peran dan fungsi perencanaan dan manajemen pengembangan budidaya pesisir yang dialamatkan (6.4) dan pengelolaan lingkungan pilihan pada pertanian atau proyek tingkat diringkas (6.5). Itu ditekankan bahwa pilihan manajemen ini mencerminkan pendekatan yang - sampai batas tertentu - konseptual berbeda. 172. Keadaan pada lokal, tingkat distrik dan pemerintah pusat akan harus dipertimbangkan dalam pilihan dan pelaksanaan pilihan manajemen ini, mungkin melibatkan pilihan atau kombinasi dari unsur-unsur yang relevan dari pilihan ini. Pilihan ini harus didasarkan pada pemahaman yang sepatutnya terhadap interaksi antara aquacufture dan lingkungan serta pengetahuan yang memadai mengenai dampak lingkungan penilaian metode dan prosedur. 6.1 Manajemen kerangka untuk perlindungan lingkungan pantai 173. Kerangka manajemen untuk perlindungan lingkungan pantai berikut, diadaptasi dari GESAMP (1991b). Dampak lingkungan penilaian usaha harus dibimbing oleh prioritas pembangunan telah ditetapkan dan memecahkan perlindungan lingkungan sasaran. Hal ini sama pentingnya bahwa, berdasarkan penilaian dampak lingkungan, kinerja lingkungan kegiatan pantai dipantau dan dikontrol menurut arahan yang terdefinisi dengan baik dan peraturan khusus untuk aktivitas tersebut yang menimbulkan ancaman yang signifikan bagi lingkungan pantai. 174. Kerangka kerja manajemen lingkungan GESAMP % u2019s memiliki tiga komponen: manajemen perencanaan proses, proses penilaian dampak lingkungan dan proses pengaturan

(lihat gambar 17). Sepuluh tingkat tindakan yang ditetapkan dalam kaitannya dengan pertimbangan penting dan faktor-faktor. Kerangka kerja ini dan proses manajemen ini menggambarkan adalah fungsi kontinu kelembagaan dan tidak fungsi yang dipicu hanya oleh proposal pembangunan individu. 1 75. Dalam proses perencanaan pengelolaan tujuan keseluruhan dan spesifik (perkembangan manfaat dan kondisi lingkungan yang diinginkan) diadopsi, dan nilai-nilai dan sumber daya menggunakan diidentifikasi dan prioritas. Tingkat tindakan (% u20183) tugas adalah untuk menentukan karakteristik lingkungan yang mempertahankan nilai-nilai tertentu dan sumber daya, dan sejauh mana ini dapat berubah tanpa menyebabkan kerugian. 1 76. Ini membatasi nilai biasanya dinyatakan sebagai kriteria kualitas lingkungan yang dapat digunakan untuk merumuskan situs- dan kontaminan khusus standar. Seperti yang dinyatakan sebelumnya, karena pertimbangan harus dengan ini diberikan untuk ukuran/intensitas kegiatan yang menghasilkan limbah dan kapasitas lingkungan menerima waterbodies. Polapola konsumsi ikan harus tercermin dalam tingkat kontaminan yang didirikan untuk spesies yang dapat dimakan. 1 77. Dampak lingkungan proses penilaian termasuk tindakan tingkat (4) dan (5) di mana situasi lingkungan saat ini dinilai, dan sudah ada dan potensial input diidentifikasi dan diukur. Pada saat ini dan diproyeksikan tingkat (6) sumber menggunakan dinilai dalam pandangan kapasitas lingkungan yang ditentukan. Jika diperlukan, berarti untuk mengurangi efek yang diformulasikan yang juga harus mencakup adaptasi dan modifikasi dari pemanfaatan sumber daya. Dalam kasus bahwa lingkungan kapasitas melebihi, pengembangan dibayangkan akan harus ulang. Jika diperlukan, semua layak mitigasi dan kontrol pilihan dibandingkan pada tingkat (7) untuk memilih orang-orang yang paling berguna dan efisien dalam memenuhi tujuan dan prioritas.

1 78. Dalam proses regulasi, operasional dan perbaikan tindakan ini diambil di tingkat ( 8 ),

dimana diperlukan kontrol diterapkan untuk kegiatan membawa risiko lingkungan sebagai diidentifikasi pada tingkat (SI. Langkah-langkah peraturan couki berkisar dari batas-batas yang dikenakan pada konsentrasi kimia di buangan, pelarangan sementara produk dan praktek-praktek tertentu. Mereka juga bisa melibatkan denda insentif atau dis-insentif, subsidi, keuangan, pengolahan limbah dikenakan atau kampanye kesadaran masyarakat termasuk pendidikan konsumen. Efektivitas langkah-langkah pengendalian diukur - dalam tingkat (9) - melalui pemantauan program: pertama, untuk memastikan kepatuhan dengan kontrol dikenakan pada aktivitas tertentu, dan kedua, untuk ukuran secara teratur variabelvariabel yang digunakan untuk menunjukkan bahwa tujuan spesifik yang dicapai. Akhirnya, harus ada komitmen untuk bertindak jika program pemantauan menunjukkan bahwa ada kurangnya kepatuhan dengan kontrol, atau bahwa mereka tidak efektif, atau kecenderungan menunjukkan bahwa kriteria membatasi berada dalam bahaya didekati. Tindakan tersebut tingkat (10)- Berikut monitoring melengkapi loop manajemen. Dasar prasyarat untuk pelaksanaan kerangka kerja manajemen gesamp 1 79. Berkaitan dengan pelaksanaan proses manajemen, GESAMP menekankan persyaratan berikut: 180. Perencanaan lingkungan: ada persyaratan untuk dikoordinasikan multi-sektoral perencanaan perkembangan yang memiliki potensi untuk mempengaruhi environrrient laut. Ini harus mencakup penugasan lingkungan tujuan dan prioritas, alokasi sumber daya, dan persiapan rencana manajemen terpadu untuk semua sektor yang relevan 1 81. Penilaian dampak lingkungan: semua diusulkan skala besar perkembangan dan investasi yang mungkin memiliki efek langsung atau tidak langsung pada lingkungan laut harus tunduk pada penilaian yang sebelumnya. rhis penilaian harus mencakup perubahan fisik, kimia dan

biologis, risiko kesehatan manusia, fasilitas dan sumber daya dan, terutama, manfaat dan mutasi, kerugian lainnya proposal untuk kepuasan dari lingkungan dan tujuan pembangunan. 182. Perlunya tindakan pencegahan: pencegahan merupakan bagian integral untuk penilaian risiko ilmiah. Pendekatan pesimis sangat penting untuk memungkinkan ketidakpastian pengukuran dan perhitungan yang dimasukkan ke dalam prediksi. Sains harus digunakan untuk menyelesaikan dan mengurangi ketidakpastian ini dengan memberikan informasi yang akurat pada hubungan antara praktek dan efeknya pada sumber daya laut. Lebih lanjut, dan sepenuhnya komplementer, untuk berjaga-jaga adalah untuk mengambil semua langkah yang praktis dan ekonomis layak untuk meminimalkan pencemaran lingkungan 1 83. Penerimaan dari perubahan: implisit dalam kerangka kerja ini adalah penerimaan bahwa perubahan adalah baik fitur lingkungan alam dan konsekuensi yang tak terelakkan dari aktivitas manusia dan pembangunan sosial. Campur tangan manusia untuk membatasi dan mengendalikan perubah kriteria dasar untuk mengadaptasi lingkungan manegement, f kerangka untuk pantai budidaya 1 84. Kriteria dasar berikut mungkin juga terbukti berguna dalam merumuskan, membangun dan meningkatkan kelembagaan dan peraturan kerangka pengelolaan lingkungan pesisir budidaya (diadaptasi dari Muir dan Baird, 1991). Sistem manajemen lingkungan harus ditandai oleh:an tersebut diperlukan dan sah. 185. Kesederhanaan: Harus semudah mungkin untuk beroperasi, dan jelas dan dapat dimengerti untuk semua mereka yang terlibat, termasuk masyarakat. 1 86. Ekuitas: Itu harus beroperasi cukup pada semua orang yang terlibat dalam % u2018using % u2019 pantai resources, menurut tingkat penggunaan. Ini harus memperpanjang untuk berlaku untuk semua pengguna, serta aquaculturists.

1 87. Kapasitas: Menerapkan lembaga mungkin memerlukan memperkuat melalui pelatihan dan peralatan; Namun, karena account harus diberikan kepada Persyaratan aktual dan sumber daya keuangan 88. 1 Pemerataan biaya: sistem harus tidak terlalu membebani, kering baik berlebihan atau terlalu menghambat kegiatan ini didesain untuk menutupi, atau tempat terlalu besar pemaksaan di institusi yang bertanggung jawab untuk operasi. 89. 1 Rasionalitas: itu harus berdasarkan logis dan yayasan, ilmiah menyediakan testability dan, sekali operasional, menawarkan prediksi kekuasaan. 6,2 terintegrasi wilayah pesisir management ( icam ) 1 90. Budidaya perairan pantai merupakan salah satu dari berbagai kegiatan memanfaatkan sumber daya pantai. Kurangnya sesuai cross-sectoral koordinasi dan pengendalian pembangunan berbagai kegiatan pesisir telah, sampai tingkat tertentu, berkontribusi untuk sumber daya alam penipisan, degradasi lingkungan dan konflik resource-use. Dalam banyak kasus, mungkin diperlukan yang pantai aquakultur dikembangkan dalam kerangka secara keseluruhan dari suatu wilayah pesisir perencanaan dan pengelolaan program. Mansyur mengemukakan overview singkat di icam mengikuti, yang mungkin membuktikan berguna untuk pengembangan perencanaan budidaya pantai 1 91. Ada berbagai pendekatan dan konsep untuk manajemen pantai. Sorensen dan McCreary (1990) daftar dan meninjau 11 strategi untuk manajemen sumber daya pantai dan lingkungan, termasuk perencanaan ekonomi nasional, cakupan luas sektoral perencanaan menggunakan pantai atau sumber daya, daerah laut, bangsa atau negara-lebar penggunaan lahan perencanaan dan peraturan, area khusus atau rencana regional, shoreland pengecualian atau pembatasan, penilaian dampak lingkungan proposal pembangunan pantai, wajib kebijakan

dan penasehat pedoman, akuisisi program, pantai Atlas dan databariks. 6.2.1 Definisi dan konsep-konsep yang berhubungan dengan ICAM 192. Wilayah pesisir adalah antarmuka antara tanah dan laut yang memanjang pedalaman dan seaward untuk tingkat variabel. Istilah % u201Ccoastal daerah % u201D merujuk pada ruang geografis yang tidak didefinisikan sebagai zona. Menentukan batas-batas zona % u201Ccoastal % u201D di daerah tertentu (% u201Czoning % u201D) akan tergantung pada pertimbangan politik, administrasi, ekologi dan pragmatis. Sebagai contoh, di mana ada array yang luas dari isu-isu pesisir yang mungkin dan dampak batas-batas dapat diambil sebagai orang-orang dari daerah dengan intensitas tertinggi penggunaan conflictual. Apakah isu-isu DAS keprihatinan, kemudian perpanjangan pedalaman coastil manajemen zona % u201D diperlukan. Zonasi, yaitu, proses mendefinisikan batas-batas wilayah pantai untuk dikembangkan dan dikelola, adalah komponen penting (CAM. 1 93. ICAM adalah sebuah konsep dan alat untuk koordinasi inter-sectoral. Ia memasukkan prinsip-prinsip modern pengambilan keputusan dalam perencanaan dan sumber daya alam areal manajemen, proses interdisipliner, informasi intensif basa. Itu diramalkan sebagai kerangka umum yang efektif untuk menangani interaksi menggunakan berbagai wilayah pantai, berdasarkan konsultasi dan partisipasi pengguna sumber daya dan manajer. ICAM bertujuan untuk keseimbangan antara berbagai penggunaan kompatibel dimana manfaat ekonomi dan sosial dimaksimalkan dan pelestarian dan pengembangan menjadi tujuan kompatibel. Integrasi dengan ini merujuk kepada (1) berbagai sektor (misalnya, perikanan, pembuangan limbah, transportasi laut), (2) untuk tugas-tugas yang ICAM terdiri dan (3) untuk aspek-aspek ekonomi, teknologi, ekologi, dan institusional terlibat. 1 94. ICAM biasanya berkaitan dengan menyelesaikan konflik di antara menggunakan banyak sumber daya pantai dan mencoba untuk menentukan perpaduan optimal penggunaan

dari waktu ke waktu, menyadari sifat dinamis dari sumber daya dan tuntutan pada sumber daya tersebut. Program ICAM biasanya memiliki atribut berikut: dilaksanakan oleh pemerintah di respon untuk sumber daya yang sangat jelas degradasi, bahaya eksposur dan beberapa-gunakan konflik, atau sebagai bagian dari perencanaan untuk daerah atau nasional pembangunan ekonomi. -Sebagai program ini berkelanjutan dan karena itu berbeda dari proyek satu kali. Memiliki umur panjang dan biasanya Respon untuk legislatif atau eksekutif mandat. -Program berhubungan dengan daerah fisik dengan jalan dan seaward batas yang ditetapkan sebagai zona pantai. Itu alamat set tertentu tujuan atau masalah. Isu-isu ini, dan/atau kepentingan relatif di antara isu-isu, yang mungkin akan berubah dari waktu ke waktu. -Program memiliki identitas kelembagaan, yaitu diidentifikasi sebagai organisasi independen atau (lebih sering) sebagai jaringan bekerjasama organisasi terhubung oleh mekanisme formal yang mengalokasikan tugas di antara organisasi (entitas, lembaga). 6.2.2 Program perumusan 1 95. Tujuan dan prioritas serta konten dan kompleksitas program ICAM akan bervariasi dari satu daerah ke daerah sesuai dengan tren pengembangan, konservasi kebutuhan, tradisi, norma-norma, sistem pemerintahan, dan saat ini masalahmasalah kritis dan konflik. Tapi kompatibel beberapa-gunakan tujuan harus selalu menjadi fokus utama. Jika sumber daya manusia dan keuangan terbatas, ICAM program dapat disederhanakan untuk menyertakan hanya komponen berikut (FAQ, 1991c): (i) harmonisasi sektoral kebijakan dan tujuan; (ii) lintas-sektoral penegakan mekanisme; (iii) kantor koordinasi dan (iv) mengizinkan persetujuan dan dampak lingkungan prosedur penaksiran (FIA). 196. Sesuai dengan FAO (1991c) (CAM program harus berhubungan untuk perencanaan nasional dan mungkin rencana pembangunan pantai tertentu. Mereka harus memberikan nasihat kepada pengembang dan manajer, mengkoordinasikan lembaga dan stakeholders

menuju tujuan yang disepakati. Mereka harus memberikan kesempatan untuk analisis pilihan, undang-undang dan lembaga-lembaga dan penciptaan informasi dasar. Beberapa

pertimbangan yang dapat memandu perumusan ICAM program yang disediakan dalam lampiran 7. Contoh untuk pengembangan rencana ICAM (Chua 1 989) diberikan dalam 18 angka. Proses Chua (1991) diringkas dalam mengidentifikasi (CAM masalah dan formulating ICAM rencana (lihat gambar 19). 197. ICAM perencanaan harus dimulai dengan s (rategy rencana yang meletakkan dasar bagi undang-undang atau perintah eksekutif yang diperlukan untuk mengotorisasi tahap pengembangan program yang mengikuti. Rencana strategi harus (FAO, l991c):-menyatakan dengan jelas tujuan program ICAM; -menunjukkan bagaimana Tesis tujuan akan bertemu; menetapkan tanggung jawab untuk program untuk agen tertentu; -mengidentifikasi pendanaan diperlukan untuk program pembangunan; -memastikan kolaborasi di antara berbagai lembaga sektoral dan kepentingan pribadi terlibat; -negara batas waktu yang terlibat untuk berbagai tahapan dari program pembangunan. 6.2.3 Informasi dasar 1 98. Informasi kebutuhan untuk (CAM perencanaan harus ditentukan dalam analisis awal dari situasi tertentu, terutama didasarkan pada data yang ada (Clark, 1991), ditujukan untuk: (a) memperkirakan tingkat dan pola spasial kegiatan pantai, saat ini, dan untuk target

tahun di masa depan; (b) memperkirakan tuntutan untuk penggunaan sumber daya pantai sebagai hasil dari kegiatan di (); Cc) menganalisa mungkin berarti untuk

memproduksi/memenuhi tuntutan yang diperkirakan dalam (b); (dl menganalisis dampak aktivitas di ekosistem pantai, didasarkan pada kedua limbah kotoran ke pantai dan ruang hunian dari daerah pantai; CE) merumuskan dan mengevaluasi strategi untuk ICAM (terdiri

dari campuran output, ukuran fisik, prosedur operasi, pelaksanaan insentif, pengaturan kelembagaan, dan pembiayaan program strategi); menyajikan hasil untuk pembuat keputusan dan pihak yang berkepentingan. 1 99. Jenis informasi yang diperlukan untuk ICAM beberapa utama yang diberikan dalam lampiran 8. Persediaan, Atlas, database yang berhubungan dengan sumber daya, habitat, lingkungan dan kegiatan pembangunan sekarang atau potensi dianggap sangat berguna dalam ICAM. Sangat berguna adalah sistem informasi geografis (SIG) yang membantu ri mengambil, mengumpulkan dan menggunakan ada tetapi tidak mudah tersedia informasi mengenai sumber daya, lingkungan dan menggunakan (Meaden dan Kapetsky, 1 991; Cendrero, 1 989a. Kam, 1989; FAO, 1 989a; Butler eral., 1988; Kapetsky et al., 1987; FAO, 1 985b). Ini juga membantu untuk mengidentifikasi kesenjangan data, mengurangi kebutuhan akan informasi tambahan ke minimum. Sebagai contoh pada pengumpulan informasi ICAM, pembaca disebut pantai profil lingkungan yang diuraikan untuk beberapa wilayah di Asia Tenggara (McManus dan Chua, 1 990; Putih, Martosubroto dan Sadorra, 1 989; Chia, Ulil dan Chou, 1 988; 6.2.4 Manajemen strategi 200. Manajemen mungkin reaktif atau proaktif. Manajemen terpadu reaktif adalah masalah-didorong proses dan sifat dari masalah-masalah tertentu menentukan jenis program akan dibuat dan batas-batas program. Dalam mode ini, usaha dan biaya yang diperlukan untuk mengatur program 1CAM akan tidak dibenarkan kecuali ada beberapa isu penting untuk diatasi. Namun, ketika ada konflik antara berbagai kepentingan, tindakan korektif mungkin sangat sulit untuk menerapkan. Proaktif manajemen terpadu adalah bagian dari perencanaan pembangunan. Ini dapat membantu untuk menghindari konflik paling serius dengan membuat % benar u201D keputusan awal dalam proses. Pertimbangan ini sangat penting bagi negara-negara berkembang. Beberapa lokal dan pertimbangan untuk strategi manajemen dalam ICAM diberikan dalam lampiran 9.

201. Beberapa strategi pengelolaan tertentu telah digunakan sebagai unsur-unsur program manajemen sumber daya pantai terpadu (Clark. 1991; Lowry. 1989): 202. Melalui zonasi skema, ruang dan sumber daya yang dialokasikan, secara eksplisit dan secara hukum, untuk berbagai jenis penggunaan yang dapat meliputi konservasi alam dan keanekaragaman hayati. 203. Dilindungi daerah (dan biosphere reserves) dapat memberikan Kustodian perlindungan untuk daerah kritis atau sangat sensitif dan spesies. Namun, kawasan lindung mungkin juga dapat digabungkan dengan beberapa penggunaan zona; pendekatan yang akan mencakup u201D % daerah inti ketat dilindungi dihubungkan dengan penyangga wilayah dan beberapa penggunaan zona. Kombinasi ini tidak cenderung mengakibatkan perlawanan kuat daripada tidak cadangan. 204. Zona eksklusi shoreline dirancang untuk secara khusus melarang atau secara signifikan batas menggunakan dalam Strip atau band di zona pesisir. Zona eksklusi pantai ini terutama digunakan untuk menjamin akses publik, melestarikan lanskap dan melindungi . 205. Specific zones may be designated to priority activities. The priority activity in a particular zone may acquire predominant use status. Other permitted uses can be accommodated, but only as long as they do not jeopardize the predominant use. Zoning designations are usually designed to anticipate and coordinate future uses rather than respond to specific development proposals, as do permit systems.

206. In the typical permit system, specific coastal uses within a specified coastal zone are subject to authorization. Applications for permits usually require information about the intended activity and the nature of impacts likely to be generated by the activity (see sections on assessment of environmental impacts). 207. Penentuan fasilitas-tapak pedoman adalah persyaratan khusus untuk proyek-proyek tertentu mungkin memiliki dampak pantai utama. Fasilitas sonik panduan menentukan suatu proses tinjauan tertentu yang proyek harus sesuai. Orang lain menentukan standar berkaitan

dengan emisi dan buangan yang harus memenuhi (lihat bagian pada penilaian dampak lingkungan). 208. Pembentukan kepemilikan dan jabatan sistem mungkin cara yang paling pasti untuk melindungi dan mengelola kritis habitat dan sumber daya mereka. Jika daerahdaerah yang dimiliki oleh negara, akses mungkin harus dibatasi dan dikendalikan untuk menghindari degradasi karena persaingan. Hak-hak eksklusif pengguna dapat diberikan untuk jenis tertentu dari sumber daya atau daerah, untuk masyarakat pesisir atau untuk kepentingan pribadi. Devolusi pengguna hak dan tanggung jawab manajemen untuk masyarakat pesisir dapat membantu untuk mempromosikan manajemen pesisir yang hemat biaya. Penggunaan insentif keuangan atau dis-insentif mungkin juga membantu untuk mengendalikan harga ekstraksi atau polusi. 209. Pola komunikasi dan negosiasi antara pihak-pihak yang terlibat dalam ICAM mungkin perlu ditingkatkan (lihat Lowry, 19891. Kebijakan difasilitasi dialog berurusan dengan kebijakan konflik pada tahap perencanaan. Fasilitator netral mengatur pertemuan untuk menyelesaikan inter-agency atau konflik lainnya. Fasilitator membantu struktur grup agenda dan memandu diskusi secara teratur. Mediasi penting dalam multipartai sengketa penggunaan sumber daya atau penggunaan situs. Ini melibatkan penggunaan non-partisan Partai yang desain proses yang menjamin bahwa semua pihak diwakili dan mengidentifikasi kepentingan mereka; dan yang membuatnya mungkin untuk disputants untuk menyajikan pilihan yang berhubungan dengan kepentingan masing-masing pihak dan untuk menyusun perjanjian. 6.2.5 Pelaksanaan dan penegakan 210. Pengalaman di ICAM terbatas karena integrasi pembangunan daerah tepi pantai dan manajemen adalah konsep yang relatif baru. Pengalaman dalam perencanaan dan pelaksanaan ICAM dibuat begitu jauh dalam mengembangkan dan negara-negara yang sangat beragam (Clark, 1991; Burbridge,

1991; Chua and Scura, 1991; Sorensen and McCreary, 1990; Chua and Pauly, 1989; Juhasz, 1991; Bashirullah et a!., 1 989; Merschrod, 1 989; Chen, 1989; Katz, 1 989; Kennedy, 1990; Chong and Manwan, 1987; Charlier, 1989: Cendrero, 1989b; Archer, 1988; Hildebrand, 1989; Gubbay, 19901. Coastal area management approaches specifically designed for coastal aquaculture in industrialized countries also exist (see for example Black, in press; Pedersen eta!., 19881. 211. Ada banyak ICAM yang berhubungan dengan strategi, kebijakan dan rencana yang diproduksi oleh ahli pemerintah dan organisasi internasional. Pelaksanaan program ICAM telah sering menghadapi kesulitan dan kendala yang menyebabkan miskin pencapaian tujuan ICAM. 212. Utama kesulitan dan alasan untuk kegagalan ICAM program meliputi: kurangnya dukungan teknis dan keuangan; kurangnya jangka panjang komitmen politik; masalah sumber daya properti umum dan alokasi sumber daya hak-hak pengguna; kurangnya kesadaran u2019s % orang, motivasi, dan partisipasi; inade quate lembaga dan administrasi fragmentasi; tidak memadai definisi zona pantai batas; kurangnya tujuan yang jelas dinyatakan; kurangnya kompatibilitas dengan rencana pembangunan sektoral; dominasi krisis manajemen selama jangka panjang perencanaan dan manajemen proaktif; informasi tidak memadai pangkalan dan kapasitas penelitian; kurangnya terlatih rsonncl; kesulitan untuk mengidentifikasi badan kompeten mitra.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->