saya coba ya ceritain 10 Peribahasa Minang yang di ajarin Om Hans,, kalau ada yang salah silakan di koreksi a) Adaik

basandi syarak,,syarak basandi kitabullah.. Adat bersendikan syariat, dan syariat harus bersendikan kitabullah Dalam suku minang, segala sesuatu dalam adat harus berpatokan pada syariat islam, dan dalam syariat juga harus tetap berpatokan pada kitabullah (Alqur’an) salah satu contohnya adalah,, : tentang perjodohan,,orang minang gak suka sama budaya pacaran,,anak perempuan pasti di jodohkan sesuai sama budaya islam taaruf b) Anak di pangku, kamanakan di bimbiang Anak di gendong, keponakan di gandeng Peran seorang paman dalam keluarga sangat penting, seorang paman harus dapat berperilaku adil pada anak dan kemenakaannya, jika anak nya di gendong,,maka keponakanya harus di bimbing juga,, gak boleh bersifat individualis,, ntar kalau pamannya songong,,sama ponakannya di lempar ke jurang,, c) Dangakan nan di urang, lalukan kan nan di awak Kalau dikasih nasehat sama orang lain tetep dengerin,,tapi dalam prakteknya lakuin aja apa yang kita mau,, He…he..he..he.. kalau ada yang suka bilang kenapa orang minang itu keras kepala, mungkin pedomannya adalah pepatah ini,, kalau di kasih nasehat sama orang manggut-manggut wae,,tapi prakteknya tetap percaya apa yang kita anggap bener,, d) Taimpik nak diateh, takuruang nak dilua Kegencet maunya diatas, kekurung maunya di luar,, Ini juga tipikal orang minang,,gak mau kalah,,gimanapun kalau bisa ngeles dah,, sebisa mungkin berusaha untuk menegakkan apa yang dianggap benar,,kalau udah kepepet baru pakai ilmu ngeles ..(^_^) e) Indak kayu janjang dikapiang Kalau gak ada kayu,,tangga pun bisa di potong-potong,dan di jadiin kayu, Hampir sama artinya sama tiada rotan akar pun jadi f) Batuka baruak jo cigak

dan menurut saya ini adalah salah satu budaya kita yang harus terus menerus di lestarikan...... peribahasa ini sering di ucapkan ketika para tetua.....Baruak itu artinya monyet...hal di luar logika.tapi di dalamnya mah bohong.melakukan hal-hal yang jelas tidak mungkin udah tahu atap rumbia masih aja di panjat.. gak ada gunanya.si mama dirumah kalau lagi ngomel suka menggunakan kata ini... ini di tujukan kepada orang yang amat sangat licik. j) Hiduik Baraka Mati Baiman Hidup Berakal Mati Beriman... “ penting cakep. nah ini emang udah kebangetan banget.. h) Kuciang aia Kucing Air.. Sebaik –baik manusia adalah manusia yang selama hidupnya selalu menggunakan akal pikirannya dengan baik.. kadang saya suka iseng ngeledekin apa sich kuno tahu. jadi arti dari peribahasa ini adalah sama aje bohong.. “apaan sich kamu rancak di labuah tahu gak.. ngerjain dua hal yang sama-sama begok.. (*ntar saya bales biarin yang . kgak bisa apa-apa.dan ketika meningggal dia dalam keadaan beriman.. atau mungkin seperti rumbia ya. g) Rancak di labuah Cakep di jalan...atau yang gak mungkin bisa dipanjat .mamanjek dadok.. sama seperti diriku ini. peribahasa Kucing Air.alias keras kepala banyak hal seru dan menarik dalam peribahasa minang.di rumah si Abang dan Papa amat sangat menggemari belajar peribahasa Minang.orang bodoh yang melakukan hal ini kan. Biasanya ini di tujukan buat para perempuan yang cakep di luarnya doang.... gak bisa bebenah....dan gak bisa yang lainnya. khusnul khotimah.memberi nasehat kepada mereka yang tambeng....hanya orang. Gak ada kan kucing yang suka Air.masa iya kucing suka Air. saking liciknya dia licin dan mau melakukan hal. kalao cigak itu artinya juga monyet... gak bisa masak.. (^_^) i) Mamanjek dadok Dadok itu dadap.

siapa lagi yang akan meneruskan kebudayan ini kalau bukan kita para generasi muda...tapi kali ini saya sadar.kalau sekali-kali saya posting lagi tentang peribahasa minang .jadi boleh kan..

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful