P. 1
laporan kunjungan industri (Yakult)

laporan kunjungan industri (Yakult)

|Views: 6,844|Likes:
Published by Teta Dear

More info:

Categories:Types, School Work
Published by: Teta Dear on Aug 09, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/23/2013

pdf

text

original

LAPORAN KUNJUNGAN STUDI LAPANGAN (Proses Pembuatan Yakult

)

MAKALAH

Diajukan untuk Memenuhi Salah satu Tugas

Oleh : TEDY TARUDIN NIM 1000684

JURUSAN PENDIDIKAN TEKNOLOGI AGROINDUSTRI
FAKULTAS PENDIDIKAN TEKNOLOGI DAN KEJURUAN

UNIVERSITAS PENDIDIKAN INDONESIA 2011

KATA PENGANTAR Segala puji hanya milik Allah Swt. Hanya dengan limpahan rahmat dan hidayat-Nya akhirnya penulis dapat menyelesaikan makalah ini dengan sebaikbaiknya. Makalah ini berjudul “Laporan Studi Lapangan (Proses Pembuatan Yakult)”. Makalah ini sebagai salah satu tugas kuliah. Penulis berharap semoga makalah ini dapat bermanfaat dalam dunia pendidikan. Tak lupa penulis mengharap berbagai kritik dan saran yang membangun demi perbaikan skripsi ini.

Bandung, Mei 2011

Penulis

i

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ........................................................................................... i DAFTAR ISI .......................................................................................................... ii DAFTAR TABEL .................................................................................................. iii DAFTAR GAMBAR ..............................................................................................iv BAB I PENDAHULUAN .................................................................................. 1 1.1. Latar Belakang ................................................................................ 1 1.2 Tujuan ............................................................................................. 2 BAB II TINJAUAN PROSES ............................................................................. 3 21. Susu Fermentasi ............................................................................. 3 BAB III PEMBAHASAN ....................................................................................... 5 3.1 Yakult.................................................................................................. 5 3.2 Proses Pembuatan Yakult ...................................................................... 9 3.3 Penanganan Limbah ............................................................................. 13 BAB IV PENUTUP .............................................................................................. 15 4.1 Kesimpulan ..................................................................................... 15 DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 16

ii

DAFTAR TABEL

Tabel 1.1 Produk Susu fermentasi dan Bakteri Pembuatnya................................ 4

iii

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1 Yakult .................................................................................................. 5 Gambar 2 L Casei Shirota Strain ......................................................................... 5 Gambar 3 Diagram Alir Proses Pembuatan Yakult.............................................. 10

iv

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Susu merupakan suatu emulsi lemak dalam air yang mengandung beberapa senyawa terlarut. Agar lemak dan air dalam susu tidak mudah terpisah, maka protein susu bertindak sebagai emulsifier (zat pengemulsi). Kandungan air di dalam susu sangat tinggi, yaitu sekitar 87,5%, dengan kandungan gula susu (laktosa) sekitar 5%, protein sekitar 3,5%, dan lemak sekitar 3-4%. Susu juga merupakan sumber kalsium, fosfor, dan vitamin A yang sangat baik. Mutu protein susu sepadan nilainya dengan protein daging dan telur, dan terutama sangat kaya akan lisin, yaitu salah satu asam amino esensial yang sangat dibutuhkan tubuh. Walaupun nilai gizi susu begitu sempurna, tidak semua orang dapat menikmati susu dengan tanpa masalah. Bagi beberapa orang, susu dapat menyebabkan terjadinya intolerance, baik berupa lactose intolerance maupun protein intolerance. Lactose intolerance adalah suatu keadaan tidak adanya atau tidak cukupnya jumlah enzim laktase di dalam tubuh seseorang. Enzim lactase adalah enzim yang bertugas untuk menguraikan gula laktosa menjadi gula-gula yang lebih sederhana, yaitu glukosa dan galaktosa. Dibandingkan laktosa yang bersifat sebagai disakarida, maka glukosa dan galaktosa merupakan monosakarida yang dapat dicerna dan diserap oleh usus untuk proses metabolisme. Ketiadaan enzim laktase inilah yang menyebabkan terjadinya gejala diare, murus-murus, atau mual beberapa saat setelah minum susu. Pada orang tertentu, minum susu juga dapat menyebabkan terjadinya alergi. Hal ini dikenal dengan istilah protein intolerance. Salah satu jenis protein yang ada di dalam susu adalah laktoglobulin, yang di dalam tubuh orang tertentu dapat bertindak sebagai antigen yang sangat kuat sehingga dapat menyebabkan terjadinya alergi. Permasalahan lain yang ada pada susu sapi segar adalah sangat mudah rusak. Susu sapi segar merupakan bahan pangan yang sangat tinggi gizinya, sehingga
1

bukan saja bermanfaat bagi manusia tetapi juga bagi jasad renik pembusuk. Kontaminasi bakteri mampu berkembang dengan cepat sekali sehingga susu menjadi rusak dan tidak layak untuk dikonsumsi. Untuk memperpanjang daya guna, daya tahan simpan, serta untuk meningkatkan nilai ekonomi susu, maka diperlukan teknik penanganan dan pengolahan. Salah satu upaya pengolahan susu yang sangat prospektif adalah dengan fermentasi susu.

1.2

Tujuan Kunjungan industri ini dilakukan dengan tujuan agar dapat memahami dan

mengenal produk olahan pangan secara lebih dekat, dan dapat mengamati secara langsung proses pembuatan dan pengemasan produk pangan serta manfaat dari produk tersebut.

2

BAB 2 TINJAUAN PROSES 2.1 Susu Fermentasi Bakteri asam laktat adalah kelompok bakteri yang mampu mengubah karbohidrat (glukosa) menjadi asam laktat. Efek bakterisidal dari asam laktat berkaitan dengan penurunan pH lingkungan menjadi 3 sampai 4,5 sehingga pertumbuhan bakteri lain termasuk bakteri pembusuk akan terhambat (Amin dan Leksono, 2001). Pada umunya mikroorganisme dapat tumbuh pada kisaran pH 6-8 (Buckle et al., 1987). Bakteri asam laktat pada ikan merupakan salah satu bagian dari bakteri awal. Pertumbuhan bakteri ini dapat menyebabkan gangguan terhadap bakteri pembusuk dan pathogen (Bromerg, dkk., 2001). Bakteri yang termasuk kelompok BAL adalah Aerococcus, Allococcus, Carnobacterium, Enterococcus, Lactobacillus, Lactococcus. euconostoc, Pediococcus, Streptococcus, Tetragenococcus, dan Vagococcus (Ali dan Radu, 1998). Pemanfaatan BAL oleh manusia telah dilakukan sejak lama, yaitu untuk proses fermentasi makanan. BAL merupakan kelompok besar bakteri

3

menguntungkan yang memiliki sifat relatif sama. Saat ini BAL digunakan untuk pengawetan dan memperbaiki tekstur dan cita rasa bahan pangan (Chabela, dkk., 2001). BAL mampu memproduksi asam laktat sebagai produik akhir perombakan karbohidrat, hydrogen peroksida, dan bakteriosin (Afrianto, dkk., 2006). Dengan terbentuknya zat antibakteri dan asam maka pertumbuhan bakteri pathogen seperti Salmonella dan E. coli akan dihambat (Silalahi, 2000). Efektivitas BAL dalam menghambat bakteri pembusuk dipengaruhi oleh kepadatan BAL, strain BAL, dan komposisi media (Jeppensen dan Huss, 1993). Selain itu, produki substansi penghambat dari BAL dipengaruhi oleh media pertumbuhan, pH, dan temperature lingkungan (Ahn dan Stiles, 1990). Cara fermentasi sendiri telah lama dimanfaatkan jauh sebelum orang sadar bahwa sdebanarnya jenis mikroba yang bekerja di baliknya dan hal tersebut dimulai dari pembuatan bir pada abad ± 5000 SM. Maklum, pada waktu itu belum ada peralatan yang canggih seperti mikroskop. Tape, kecap, tahu, tempe, miso, semuanya adalah makanan yang dibuat melalui fermentasi Menurut salah satu definisi resmi (Codex Alimentarius, 1975), yogurt adalah "sejenis produk susu terkoagulasi, diperoleh dari fermentasi asam laktat tertentu melalui aktivitas Lactobacillus delbrueckii var. bulgaricus dan Streptococcus salivarius var. thermophilus, di mana mikroorganisme dalam produk akhir harus hidup-aktif dan berlimpah". Jadi seperti telah diceritakan di awal, yogurt sebetulnya hanyalah salah satu jenis susu fermentasi, dibuat dari susu dengan bantuan makhluk-makhluk kecil yang dinamakan mikroba. Yang membedakan masing-masing produk susu fermentasi adalah jenis bakterinya. Sebagai contoh, dalam yogurt terdapat dua jenis bakteri asam laktat yang hidup berdampingan dan bekerja sama: Lactobacillus bulgaricus dan Streptococcus thermophilus. Keduanya menghasilkan asam laktat yang menggumpalkan susu menjadi yogurt. Kegiatan bakteri inilah yang menjadi sumber sebagian besar manfaat yogurt. Beberapa produk fermentasi susu dan bakteri yang memfermentasikannya terdapat pada tabel 1.1

4

Tabel 1.1. Produk susu fermentasi dan bekteri pembuatnya

Nama Susu fermentasi Yogurt, kishk, Zabaday Kefir Susu asidofilus Yakult, Susu L. casei Susu bifidus

Mikroba Lb. bulgaricus, S. thermophilus Lc. Lactis, Lb. kefir Lb. acidophilus Lb. casei Bifidobacterium bifidum

5

BAB 3 PEMBAHASAN 3.1 Yakult Yakult adalah minuman susu fermentasi, yang dibuat dengan cara memfermentasi susu bubuk skim yang mengandung bakteri asam laktat hidup Lactobacillus casei Shirota strain.

Gambar 1. Yakult Di dalam setiap botol Yakult terdapat lebih dari 6,5 milyar bakteri L. Casei Shirota Strain yang mampu melewati asam lambung dan cairan empedu sehingga dapat berperan secara maksimal di dalam usus.

Gambar 2. L. Casei Shirota Strain

6

Pada tahun 1930, almarhum Dr. Minoru Shirota, pendiri perusahaan Yakult, telah berhasil mengkulturkan berbagai jenis bakteri asam laktat dan memilih satu jenis bakteri yang bersifat paling tahan terhadap cairan pencernaan. Di samping itu, Dr. Minoru Shirota juga memperkuatnya sehingga menjadi strain baru yang unggul. Karena itu, berbeda dengan bakteri lain, bakteri ini dapat menaklukkan berbagai hambatan fisiologis seperti asam lambung dan cairan empedu sehingga dapat mencapai dan bertahan hidup dalam usus manusia. Dari dalam usus bakteri ini membantu meningkatkan kesehatan kita dengan cara mengaktifkan sel-sel kekebalan, meningkatkan jumlah bakteri berguna, dan mengurangi jumlah bakteri yang merugikan. Dengan mengkonsumsi Yakult setiap hari berarti kita memasukkan sekurang-kurangnya 6,5 milyar bakteri Lactobacillus casei Shirota strain hidup kedalam usus kita.Usus kita memainkan peran yang penting dalam kesehatan kita. Bahkan proses penuaanpun dimulai dari usus. Karena itu yang terpenting dalam menjaga kesehatan adalah menjaga kesehatan usus.Manfaat Yakult adalah terletak pada bakterinya yang mampu hidup sampai usus kita karena itu bakteri ini dapat memberikan manfaat seperti: 1. Mencegah gangguan pencernaan 2. Meningkatkan daya tahan tubuh 3. Meningkatkan jumlah bakteri berguna dalam usus 4. Mengurangi racun dalam usus 5. Membatasi jumlah bakteri yang merugikan dalam usus. Sejarah peningkatan kesehatan melalui probiotik.Diabad 20 ilmu kedokteran mencatat perkembangan yang penting dengan ditemukannya antibiotik. Tetapi ternyata abad ini juga ditandai dengan masalah-masalah penyakit kanker, jantung dan diabetes. Dengan kata lain bahwa penyakit penyakit yang berhubungan dengan gaya hidup tidak dapat disembuhkan dengan obat-obatan tetapi lebih melalui perbaikan gaya hidup. Hal ini menjadikan abad 21 sebuah abad dimana pengobatan preventif menjadi fokus perhatian. Probiotik berasal dari kata probios,yang dalam ilmu biologi berarti untuk kehidupan. Probiotik adalah pangan mengandung mikroorganisme hidup yang

7

secara aktif meningkatkan kesehatan dengan cara memperbaiki keseimbangan flora usus jika dikonsumsi dalam keadaan hidup dalam jumlah yang memadai (Fuller, 1989). Oleh karena itu untuk dapat disebut probiotik, bakteri harus mempunyai persyaratan sebagai berikut:
1. 2. 3.

terbukti aman bagi manusia. dapat mencapai usus dalam keadaan hidup terbukti bermanfaat

Yakult adalah pelopor probiotik. Karena komitmennya terhadap bidang pengobatan preventif, Dr. Minoru Shirota berusaha meneliti pemanfaatan mikroorganisme untuk mencegah penyakit di laboratorium mikrobiologi Kyoto Imperial University, School of Medicine. Pada tahun 1930, usaha keras ini menjadikannya orang pertama di dunia yang berhasil menciptakan strain baru Lactobacillus casei yang unggul, dapat melewati asam lambung dan cairan empedu, mampu mencapai usus dalam keadaan hidup sehingga bermanfaat untuk mencegah gangguan kesehatan. Bakteri ini dinamakan Lactobacillus casei Shirota strain. Meski saat itu ilmu pengobatan preventif kurang menjadi perhatian para ahli kesehatan, tetapi Dr. Shirota selalu menekankan bahwa mencegah lebih baik daripada mengobati, beliau juga menyampaikan ide mencegah gangguan pencernaan dan menjaga usus tetap sehat adalah kunci menuju hidup sehat dan panjang umur. Setelah sukses dengan penemuannya, Dr. Shirota menciptakan minuman susu fermentasi yang mengandung Lactobacillus casei Shirota strain hidup yang dinamakan Yakult. Dr. Shirota bercita-cita agar manfaat Yakult dapat terjangkau oleh seluruh lapisan masyarakat di dunia. Karena itu selain dibuat dengan harga terjangkau, sejak tahun 1964 Yakult mulai diproduksi dan dipasarkan di Taiwan, kemudian negara Asia lainnya, Australia dan dipasarkan di Eropa tahun 1990-an. Walaupun awalnya hanya dipandang sebelah mata oleh para ahli di Eropa, tetapi setelah manfaatnya dapat dirasakan, perhatian terhadap Lactobacillus casei Shirota strain meningkat. Istilah probiotikpun menjadi populer terutama setelah

8

media masa tertarik oleh hasil penelitian kerjasama antara Yakult dengan universitas-universitas di Eropa. Sejak saat itu dunia kesehatanpun berpaling ke konsep pencegahan penyakit melalui konsumsi probiotik secara teratur dan peningkatan kesehatan dengan probiotik dilakukan setiap hari oleh 25 juta orang di 27 negara diseluruh dunia. Yakult harus selalu disimpan pada suhu dibawah 10°C karena pada kondisi tersebut bakteri Yakult tidak aktif sehingga kualitas Yakult dapat dipertahankan terjaga. Penyimpanan pada suhu diatas 10°C akan mengakibatkan turunnya kualitas karena bakteri Yakult aktif, menghasilkan asam laktat yang menyebabkan Yakult menjadi asam dan jumlah bakteri hidupnya akan menurun. Yakult tidak memakai bahan pengawet. Yakult dapat bertahan sejak pembuatannya sampai dengan tanggal kadaluwarsanya karena: a) asam laktat yang dihasilkan secara alami selama proses fermentasi dapat memperpanjang umur simpannya. b) pembuatannya secara hygienis c) penyimpanannya pada suhu dibawah 10°C Yakult harus diminum setiap hari karena pemasukan bakteri Yakult secara rutin setiap hari dapat memelihara bakteri berguna dan menjaga usus tetap sehat. Pada saat anda sehat, keseimbangan bakteri usus terjaga dengan baik. Tetapi setiap saat keseimbangan ini dapat terganggu karena menu makanan yang kurang seimbang, stress atau obat-obatan, sehingga muncul masalah serius seperti diare, dan lain-lain. Tidak ada bakteri yang dapat menetap dalam usus. Bakteri hanya tinggal sementara dalam usus dan dikeluarkan setelah jangka waktu tertentu. Demikian pula dengan bakteri Yakult. Setelah mencapai usus dalam keadaan hidup, bakteri Yakult akan berkembang biak sehingga dapat memainkan berbagai peran yang bermanfaat sampai kemudian dikeluarkan melalui buang air besar. Karena itu penting untuk mengkonsumsi Yakult ini setiap hari agar selalu terdapat bakteri bermanfaat dalam jumlah yang cukup yang membuat pencernaan kita senantiasa sehat.

9

Warna khas Yakult didapatkan secara alami dari pemanasan campuran susu bubuk skim dan glukosa. Ini adalah reaksi antara asam amino dalam susu bubuk skim dan karbonil dalam glukosa yang menyebabkan Yakult berwarna coklat muda. Dalam ilmu kimia ini dinamakan reaksi Maylard atau reaksi amino karbonil. Warna coklat muda kue dan roti berasal dari jenis reaksi yang sama. Konsumsi bakteri Lactobacillus casei Shirota strain dalam Yakult efektif dalam menormalkan bakteri usus pasien yang mendapat perawatan antibiotik dalam waktu yang panjang. Pengobatan dengan antibiotik dalam waktu yang panjang dapat menekan bahkan memusnahkan sebagian besar bakteri berguna, menciptakan suatu kondisi dimana bakteri yang merugikan menjadi lebih dominan. Sebagai hasilnya, bakteri patogen atau bakteri merugikan menjadi dominan dan menyebabkan infeksi tahap kedua. Hal ini juga dapat menyebabkan gejala-gejala yang menyulitkan termasuk diare. Bakteri Yakult dapat memainkan peran yang penting dalam mengontrol keseimbangan bakteri usus selama dan sesudah terapi antibiotik. 3.2 Proses Pembuatan Yakult Tangki pelarutan Tangki pembibitan

Tengki fermentasi

Tengki pencampuran

Tengki penampung

10

Mesin pengisian

botol

Mesin Pembuatan Botol

Mesin pengepakan

Ruang pendinginan

Distribusi

Gambar 3. Diagram Alir Proses Pembuatan Yakult Produksi Yakult (langkah-demi langkah) : “Tujuan Yakult itu dibangun” pabrik di Dandenong adalah fasilitas manufaktur berteknologi maju.Ia menggabungkan beberapa peralatan pengolahan makanan terbaru. standar yang ketat berlaku untuk memproduksi Yakult, memastikan hasil minuman yang dekat dengan 99% (ini berarti bahwa 99% dari bahan baku berakhir di botol) Tidak ada oleh-produk dan limbah kecil..The Yakult pabrik di Australia, berpusat di Victoria dan membuat Yakult bagi seluruh dari Australia. 1. 2. Bahan Baku pencampuran Susu bubuk skim, gula dan dekstrosa Sterilisasi Solusi, manis susu yang disterilkan pada suhu tinggi dicampur dengan disaring, air steril untuk membuat larutan susu manis. untuk waktu yang singkat, menghancurkan setiap bakteri yang mungkin ada. Proses ini disebut UHTST (Ultra Heat Treatment, Short Time). Solusi tersebut kemudian ditransfer ke tangki fermentasi 6.000 liter melalui sistem

11

tertutup pipa dan katup. UHTST (Perlakuan Panas Ultra, Waktu Pendek) Suhu Danijel pemrosesan Ultra-Tinggi (sering Less)-perlakuan Panas ultra (disingkat keduanya UHT) adalah sterilisasi parsial USING makanandengan memberikan pemanasan untuk Artikel Yang waktu singkat, sekitar 1-2 Detik, pada Suhu melebihi 135 oC (275 oF), Yang Suhu merupakan Yang diperlukan untuk Artikel membunuh spora dalam susu. UHT Produk Yang Umum adalah susu memucat, namun transovarial Suami juga digunakan untuk Artikel jus buah, Krim, yogurt, anggur, sup, rebusan Artikel Baru. susu UHT diciptakan pada 1960-an dan Jaksa menjadi konsumsi umumnya tersedia untuk Artikel Di Tahun 1970-an. Panas Tinggi selama transovarial UHT dapat menyebabkan Maillard browning (antara Kimia reaksi asam amino Dan Gula pereduksi, biasanya membutuhkan Panas) dan perubahan rasa susu Dan bau Produk. 3. Fermentasi Tank Lactobacillus casei Shirota strain Live, berbudaya dan diuji di laboratorium kami, akan ditambahkan ke tangki. Suhu tangki kemudian dikurangi sampai isinya pada 37 oC (suhu tubuh). Solusinya adalah diperbolehkan untuk fermentasi dalam tangki selama 6-9 hari atau sampai jumlah bakteri Lactobacillus casei mencapai konsentrasi ideal mereka. 4. Papan pengawas Mesin ini sepenuhnya terkomputerisasi dan aliran produksi. Lampu warna-warni yang berbeda mengontrol 5. 6.

menunjukkan setiap wilayah yang membutuhkan perhatian. Peralatan Tank Rasa jeruk ditambahkan ke konsentrat. Tangki penyimpangan The rasa, konsentrat dipindahkan ke tangki

penyimpanan 12.000 liter, berisi solusi sirup dingin.Tangki dingin untuk sekitar 2 oC. 7. Air Steriliser Yakult air yang menggunakan de-mineralisasi (apapun terlarut klorida dan fluorida yang dihapus) oleh sebuah proses yang disebut “osmosis balik”. air tersebut kemudian UV steril, setelah itu disimpan dalam tangki 25.000 liter memegang sebelum digunakan dalam proses produksi.

12

8. 9.

Mixing Tank Sebelum pembotolan, mengkonsentrasikan diencerkan Injection Blow Moulding Machine Botol plastik yang diproduksi, di

dengan disaring, air steril dengan perbandingan 1:1. lokasi, dari polistiren makanan tiga kelas. The blow-molding injeksi mesin memiliki kapasitas untuk memproduksi 10.000 botol per jam. 10. Botol Storage Tank Extra botol dibuat dan disimpan dalam tangki, penyimpanan steril botol besar yang mampu menyimpan 780.000 botol, cukup untuk satu minggu produksi dan pembotolan Yakult. 11. Selector Botol drop down saluran besar dari tangki penyimpanan ke dalam sebuah botol besar pemilih melingkar yang menempatkan botol pada posisi tegak sebelum dimasukkan ke garis mengisi. 12. Printing Station Botol bergerak sepanjang ban berjalan ke stasiun cetak di mana nama “Yakult” dan informasi pelabelan tepat yang diperlukan oleh hukum, yang tercetak di dalam botol-instan pengeringan, tinta merah. 13. Filling, Capping Mesin & Sealing Mesin mengisi memiliki kapasitas untuk mengisi 36.000 botol Yakult per jam. Setelah botol diisi dengan Yakult, mereka ditutup dengan penutup foil, dicetak dengan menggunakanmenurut tanggal, disegel dan ditransfer sepanjang ban berjalan ke fasilitas kemasan. 14. Kecilkan-Bungkus & Mesin Pembungkus Di sinilah satu botol Yakult diurutkan dalam kelompok-kelompok lima dan dibungkus plastik dalam film polietilen. 10 x lima paket dikelompokkan bersama dan dibungkus lagi dalam film polietilen dan kemudian panas menyusut, membentuk sebuah “slab” 50 botol Yakult. 15. 16. 17. Selesai Produk Pendinginan Kamar Lembaran dipindahkan ke palet, dibungkus dan Distribusi truk pendingin memberikan Yakult ke gudang dari

disimpan pada suhu 2-3 oC sementara menunggu pengiriman ke toko. jaringan supermarket besar (misalnya Safeway / Woolworths dan Coles) untuk dibagikan kepada individu supermarkets.Yakult dikirim langsung ke

13

supermarket independen, bar susu, gyms, toko makanan kesehatan, Motels, rumah sakit dan outlet lain dengan kami konsultan penjualan. Di beberapa daerah Yakult tersedia melalui layanan pengiriman kami pulang. 18. Kebersihan Yakult adalah minuman susu fermentasi, yang berisi kultur bakteri hidup. Dalam rangka mempertahankan kualitas tinggi Yakult, kebersihan standar yang ketat harus dipenuhi dalam produksi. 19. Yakult Jaminan Kualitas Yakult memelihara program jaminan mutu yang komprehensif untuk memastikan bahwa produk kami adalah kualitas tertinggi. Untuk alasan ini, contoh dikumpulkan untuk analisis laboratorium di seluruh proses produksi untuk memastikan bahwa tindakan jaminan mutu di tempat telah efektif. pengujian kami melibatkan lebih dari 150 sampel per menjalankan produksi, di mana total lebih dari 200 tes dilakukan. Ini menentukan caseinumbers Lactobacillus, memeriksa kontaminan potensial, kualitas mikrobiologi, komposisi, keasaman, atribut fisik dan rasa. Selain itu, setiap botol diperiksa untuk tanda-tanda yang tidak diinginkan dan pencetakan yang tidak benar. tindakan jaminan mutu berada di tempat untuk menjaga standar untuk personil dan hygience pabrik, membersihkan peralatan, metode dan parameter pengolahan, dan penanganan produk.penjaminan mutu Yakult’s utlises sistem yang disebut “Hazard Analysis and Critical Control Points” (HACCP). Prinsip-prinsip HACCP secara internasional diakui sebagai metode yang sangat baik untuk memastikan standar ketat yang tinggi. 20. 3.3 Penanganan Limbah Manajemen Limbah Membersihkan – Yakult berpegang pada suatu program kesehatan komprehensif dan sanitasi, mengikuti program pembersihan yang dominan diatur oleh CIP (cleaning di Tempat). Uap, pembersih ramah lingkungan, digunakan untuk mensterilkan pipa-pipa dan tangki. Sebuah bersih satu fasa kimia digunakan, mengurangi jumlah bahan kimia diperkenalkan ke dalam saluran air, bahan kimia berbasis klorin tidak digunakan. limbah padat – Jumlah limbah padat

14

relatif kecil dan sejumlah langkah yang dilakukan untuk mengurangi limbah. Daur ulang terjadi di mana secara ekonomi dan lingkungan yang layak.produk Kertas (susu bubuk skim tas, dsb) didaur ulang. Botol dilumatkan dan dicampur dengan resin lain yang akan dibuat menjadi berbagai produk plastik, misalnya kursi dan meja. Limbah cair – Setiap limbah cair masuk ke dalam sebuah tangki penampungan di fasilitas pengolahan air. Keasaman (pH) air disesuaikan dengan asam atau alkalin untuk memenuhi standar Melbourne Air sebelum dilepaskan ke sistem pembuangan limbah.

15

BAB 4 PENUTUP 4.1 Kesimpulan Yakult merupakan minuman susu fermentasi pertama dengan kandungan probiotik serta memiliki beberapa manfaat bagi tubuh. Bahan-bahan dasar pembuatan yakult adalah susu skim, bakteri lactobacillus casei shirota, gula dll. Botol yakult dibuat dengan jenis plastik polistiren yang food grade(layak untuk mengemas makanan) karena dipercaya akan meminimalisir migrasi kepada produk. Untuk penyimpanan, yakult haruslah disimpan dalam keadaan dingin karena untuk menjaga fungsi dari bakteri lactobascillus shirota agar berfungsi semaksimal mungkin. Pendistribusian yakult dapat melalui dua tahap, pertama dengan menggunakan mobil box yang terdapat cooler box kepada supermarket-supermarket dan satu lagi dengan adanya yaklut ladies yang mengantarkan produk yakult dari satu rumah ke rumah lain.

16

Daftar Pustaka Albaarri, AN. (2010). ANALISA pH, KEASAMAN, DAN KADAR LAKTOSA PADA YAKULT, YOGURT, KEFIR. [Online]. Tersedia: http://analisispengujianmutupangan.blogspot.com. [28 April 2011]. PT Yakult Indonesia Persada Indonesia_files/AC_RunActiveContent.js Pelopor Probiotik di

Rostini, Iis. (2007). PERANAN BAKTERI ASAM LAKTAT (Lactobacillus plantarum) TERHADAP MASA SIMPAN FILET NILA MERAH PADA SUHU RENDAH. Skripsi pada Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan Universitas Padjadjaran Jatinangor. Widodo, Wahyu. (2002). Bioteknologi Fermentasi Susu. Skripsi pada Pusat Pengembangan Bioteknologi Universitas Muhammadiyah Malang. Vanirawan, Bagas. (2010). INDUSTRI ASAM LAKTAT DENGAN APLIKASI PRODUK YAKULT. [Online]. Tersedia: http://bagasvanirawan.wordpress.com. [28 April 2011].

17

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->