P. 1
makalah kimia organik

makalah kimia organik

|Views: 326|Likes:
Published by Tio Fajarini
makalah tentang Anhidrida Asam Asetat
makalah tentang Anhidrida Asam Asetat

More info:

Published by: Tio Fajarini on Aug 09, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

03/24/2014

pdf

text

original

LEMBAR PERSETUJUAN DAN PENGESAHAN

Disetujui dan disahkan: Disetujui: Siswa I, Orang tua/wali Siswa I,

(Elsa Nur Annisa) NIS: 09.55.06426 Siswa II,

(Syamsul Arifin)

Orang tua/wali Siswa II,

(Nur Chairunnisa) NIS: Siswa III,

(

)

Orang tua/wali Siswa III,

(Tio Fajarini) NIS: 09.55.06595 Disahkan: Guru Mata Pelajaran Kimia Organik,

(Haidir Sirait)

Rusman M, Si NIP: 19781113 2005 02 1 001

i|Page

KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Pemurah dan Maha Penyayang, dengan limpah kurnia-Nya makalah Kimia Organik diselesaikan dalam waktu yang telah ditetapkan. Ucapan terima kasih kami sampaikan kepada Bapak Rusman selaku guru mata pelajaran Kimia Organik yang telah memberikan panduan dan penuh kepercayaan kepada kami untuk menyempurnakan makalah ini. Panduan ringkas dan padat dan profesional telah diberikan kepada kami agar kami dapat menyelesaikan makalah ini. Kami menyadari bahwa dalam penyusunan makalah ini terdapat ini berhasil

ketidaksempurnaan mengingat kami masih dalam tahap belajar, sehingga terdapat keterbatasan ilmu pengetahuan, pengalaman, dan sebagainya. Untuk itu kami mengharapkan adanya saran dan kritik dari seluruh pihak yang sifatnya membangun untuk penyempurnaan pada penyusunan makalah ini. Semoga makalah ini ada manfaat bagi penyusun dan pembaca, sehingga dapat digunakan sebagai masukan bagi pihak yang membutuhkan.

Bogor, April 2011

Penulis

ii | P a g e

DAFTAR ISI

LEMBAR PERSETUJUAN DAN PENGESAHAN ........................................................... i KATA PENGANTAR............................................................................................................... ii DAFTAR ISI.......................................................................................................................... iii DAFTAR GAMBAR................................................................................................................iv DAFTAR TABEL .................................................................................................................... v DAFTAR LAMPIRAN .............................................................................................................vi BAB I .................................................................................................................................... 1 PENDAHULUAN ............................................................................................................... 1 1.1. 1.2. 1.3. 1.4. Latar Belakang ................................................................................................. 1 Manfaat ........................................................................................................... 2 Tujuan Sintesis ................................................................................................ 2 Tujuan Pembuatan Makalah Kimia Organik.................................................... 2

BAB II ................................................................................................................................... 4 TINJAUAN PUSTAKA ........................................................................................................ 4 2.1. 2.2. 2.3. 2.4. 2.5. Asam Asetat .................................................................................................... 4 Asetil Klorida ................................................................................................... 5 Natrium Asetat ................................................................................................ 5 S2Cl2 ................................................................................................................. 7 Kondensasi .................................................................................................... 10

BAB III ................................................................................................................................ 12 METODE SINTESIS ......................................................................................................... 12 3.1. 3.2. Skala Laboratorium ....................................................................................... 12 Industri .......................................................................................................... 16

BAB IV................................................................................................................................ 18 HASIL dan PEMBAHASAN .............................................................................................. 18 4.1. 4.2. 4.3. Hasil ............................................................................................................... 18 Pembahasan .................................................................................................. 18 Identifikasi Anhidrida Asam Asetat ............................................................... 20

BAB V................................................................................................................................. 23 SIMPULAN dan SARAN .................................................................................................. 23 iii | P a g e

5.1. 5.2. 5.3.

Ringkasan ...................................................................................................... 23 Kesimpulan .................................................................................................... 23 Saran ............................................................................................................. 23

DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................................. 24

iv | P a g e

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1 Anhidrida asam asetat ....................................................................................... 1 Gambar 2 Grafik konsumsi anhidrida asam asetat ............................................................. 2 Gambar 3 Struktur asam asetat .......................................................................................... 4 Gambar 4 Struktur asetil klorida ......................................................................................... 5 Gambar 5 Struktur natrium asetat...................................................................................... 5 Gambar 6 Struktur diklorida disulfur .................................................................................. 7 Gambar 7 Reaksi anhidrida asam asetat........................................................................... 16 Gambar 8 Reaksi anhidrida asam asetat........................................................................... 16 Gambar 9 Reaksi anhidrida asam asetat........................................................................... 17 Gambar 10 Reaksi anhidrida asam asetat......................................................................... 19 Gambar 11 Reaksi anhidrida asam asetat......................................................................... 19 Gambar 12 Reaksi asetil klorida ........................................................................................ 19 Gambar 13 Reaksi kondensasi asam asetat ...................................................................... 20

iv | P a g e

DAFTAR TABEL

Tabel 1 Indentifikasi natrium asetat ................................................................................... 6 Tabel 2 Identifikasi diklorida disulfur ................................................................................ 10 Tabel 3 Identifikasi kondensasi ......................................................................................... 11 Tabel 4 Identifikasi anhidrida asam asetat ....................................................................... 22

v|Page

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Material Safety Data Sheet................................................................25

vi | P a g e

BAB I
PENDAHULUAN

1.1.

Latar Belakang

Anhidrida asam asetat (nama IUPAC: etanoil etanoat) dan disingkat sebagai Ac2O, adalah salah satu anhidrida asam paling sederhana. Rumus kimianya adalah (CH3CO)2O. Senyawa ini merupakan senyawa korosif, iritan, dan mudah terbakar dan merupakan reagen penting dalam sintesis organik. Senyawa ini tidak berwarna, dan berbau cuka karena reaksinya dengan kelembapan di udara membentuk asam asetat.

Gambar 1 Anhidrida asam asetat

Penggunaan utama dari anhidrida asam asetat adalah digunakan untuk acetylations yang mengarah ke signifikan bahan komersial. Penerapannya terbesar adalah untuk konversi selulosa menjadi selulosa asetat, yang merupakan komponen film fotografi dan bahan pelapis lainnya. Demikian pula digunakan dalam produksi aspirin (acetylsalicylic acid), yang disiapkan oleh asetilasi asam salisilat. Hal ini juga digunakan sebagai pengawet kayu

melalui autoclave impregnasi untuk membuat langgeng kayu lagi.

Dalam industri pati, anhidrat asam asetat merupakan senyawa asetilasi umum, digunakan untuk produksi pati yang dimodifikasi. Karena penggunaannya untuk

1|Page

sintesis heroin oleh diacetylation dari morfin , anhidrida asetat terdaftar sebagai prekursor II Daftar DEA AS, dan dibatasi di banyak negara lain.

Gambar 2 Grafik konsumsi anhidrida asam asetat

1.2.

Manfaat

Penelitian ini diharapkan menghasilkan senyawa anhidrida asam asetat yang dapat digunakan sebagai bahan baku selulosa.

1.3.

Tujuan Sintesis

Untuk mendapatkan senyawa anhidrida asam asetat melalui reaksi destilasi antara natrium asetat dan asetil klorida.

1.4.

Tujuan Pembuatan Makalah Kimia Organik

Tujuan dari pembuatan makalah kimia organik, yaitu :

2|Page

a. Siswa mampu mencari alternative lain dalam pemecahan masalah pada analisis kimia, secara lebih rinci dan mendalam (seperti terdapat dalam makalah yang dibuat). b. Siswa mampu membuat makalah dan dapat

mempertanggungjawabkannya. c. Memantapkan siswa dalam pengembangan dan penerapan pelajaran dari sekolah. d. Menambah koleksi pustaka di perpustakaan sekolah, sehingga dapat meningkatkan pengetahuan, baik bagi dirinya (penyusun) maupun pembaca.

3|Page

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1.

Asam Asetat

Asam

asetat, asam

etanoat, dikenal

atau asam

cuka adalah senyawa sebagai pemberi

kimia asam organik yang

rasa asam dan aromadalam makanan. Asam cuka memiliki rumus empiris C2H4O2. Rumus ini seringkali ditulis dalam bentuk CH3-COOH, CH3COOH, atau CH3CO2H. Asam asetat murni (disebut asam asetat glasial) adalah cairan higroskopis tak berwarna, dan memiliki titik beku 16.7°C.

Gambar 3 Struktur asam asetat

Asam

asetat

merupakan

salah

satu asam

karboksilat paling

sederhana,

setelah asam format. Larutan asam asetat dalam air merupakan sebuah asam lemah, artinya hanya terdisosiasi sebagian menjadi ion H+ dan CH3COO-. Asam asetat merupakan pereaksi kimia dan bahan baku industri yang penting. Asam asetat digunakan dalam produksi polimer seperti polietilena tereftalat, selulosa asetat, dan polivinil asetat, maupun berbagai macam serat dan kain. Dalam industri makanan, asam asetat digunakan sebagai pengatur keasaman. Di rumah tangga, asam asetat encer juga sering digunakan sebagai pelunak air. Dalam setahun, kebutuhan dunia akan asam asetat mencapai 6,5 juta ton per tahun. 1.5 juta ton per tahun diperoleh dari hasil daur ulang, sisanya diperoleh dari industri petrokimia maupun dari sumber hayati.
4|Page

2.2.

Asetil Klorida

Asetil klorida atau dikenal juga sebagai etanoil klorida, adalah asam klorida yang diturunkan dari asam asetat. Rumus kimianya adalah H3C-COCl dan digolongkan pada senyawa organikasil halida. Pada suhu dan tekanan kamar, asetil klorida merupakan cairan tak berwarna. Senyawa ini bukan senyawa alamiah karena akan bila bereaksi dengan air, senyawa ini akan terhidrolisis menjadi asam asetat dan asam klorida. Sintesis kimiawinya dilakukan dengan mereaksikan asam asetat dan PCl3.

Gambar 4 Struktur asetil klorida

2.3.

Natrium Asetat

Natrium asetat atau natrium etanoat adalah garam natrium dari asam asetat. Senyawa ini merupakan zat kimia berharga terjangkau yang diproduksi dalam jumlah industri untuk berbagai keperluan. Natrium asetat memiliki harga terjangkau, dan biasanya dibeli dari pedagang zat-zat kimia, bukan disintesis di laboratorium. Senyawa ini misalnya juga kadang dihasilkan dalam

eksperimen laboratorium,

reaksi asam

asetat dengan natrium

karbonat, natrium bikarbonat, atau natrium hidroksida, dan menghasilkan beberapa basa yang mengandung natrium. Natrium asetat bisa digunakan untuk memproduksi ester dari reaksi dengan alkil halida, misalnya bromoetana.

Gambar 5 Struktur natrium asetat

5|Page

Natrium asetat

Informasi umum Nama sistematis Natrium asetat Natrium etanoat CH3COONa 82.03 g/mol (anhidrat) 136.08 g/mol (trihidrat) serbuk putih deliquescent [127-09-3] (anhidrat) [6131-90-4] (trihidrat) Sifat-sifat Densitas and fase 1.45 g/cm³, padat

Rumus molekul

Massa molar

Penampilan

Nomor CAS

Kelarutan dalam air 76 g/100 ml (0 °C) tidak ada; terurai pada 324 °C tidak ada

Titik lebur

Titik didih

Kecuali dinyatakan sebaliknya, data diatas berlaku pada keadaan standar (at 25 °C, 100 kPa)

Tabel 1 Indentifikasi natrium asetat

Natrium asetat memiliki harga terjangkau, dan biasanya dibeli dari pedagang zatzat kimia, bukan disintesis di laboratorium. Senyawa ini juga kadang dihasilkan dalam eksperimen laboratorium, misalnya reaksi asam asetat dengan natrium

6|Page

karbonat, natrium

bikarbonat,

atau natrium

hidroksida,

menghasilkan

beberapa basa yang mengandung natrium.

2.4.

S2Cl2

DikloridaDisulfur adalah senyawa kimia dengan rumus S2Cl2. Struktur ini disebut sebagai canggung, dan ini mirip dengan yang untuk H2O2.

Gambar 6 Struktur diklorida disulfur

Disulfur diklorida

Nama IUPAC[hide] Disulfur diklorida

Nama sistematis[hide] Dichlorodisulfane

7|Page

Nama lainnya[hide] Bis [chloridosulfur] (S - S) Dimer sulfenic klorida Belerang monochloride

Pengidentifikasi

Nomor CAS

10025-67-9

85408-26-0(isobutenate)

PubChem

24807

174464(isobutenate)

ChemSpider

23192

152167(isobutenate)

Nomor EC

233-036-2

Nomor PBB

3390

MESH

Belerang + monochloride

Nomor RTECS

WS4300000

Jmol -3D gambar

Gambar 1

SMILES
[show]

Inchi
[show]

Properties

Rumus molekul

S 2 Cl 2

Massa molar

135,04 g / mol

Penampilan

kuning cair

8|Page

Kepadatan

1,688 g / cm 3

Titik lebur

-80 ° C

Titik didih

137,1 ° C decomp dengan hilangnya HCl

Kelarutan dalam air

Kelarutan

larut dalam etanol ,benzen , eter ,kloroform , CCL 4
[1]

Indeks bias (n D)

1.658

Struktur

Koordinasi geometri

kurang ajar

Momen dipol

1,60 D [1]

Bahaya

MSDS

ICSC 0958

Uni Eropa Index

016-012-00-4

Uni Eropa klasifikasi

Toxic (T) Berbahaya (Xn) Korosif (C) Berbahaya bagi lingkungan (N)

Frase-R

R14 , R20 , R25 , R29 ,R35 , R50

S-frase

(S1 / 2) , S26 ,S36/37/39 , S45 , S61

9|Page

NFPA 704

1 2 1
Titik nyala 118,5 ° C

Autosulutan suhu

234 ° C

Terkait senyawa

Terkait belerang klorida

Sulfur dichloride Tionil klorida Sulfuryl klorida

Terkait senyawa

Disulfur difluorida Disulfur dibromida

(apa ini?) (memverifikasi) Kecuali dinyatakan sebaliknya, data diberikan untuk bahan dalam mereka keadaan standar (25 ° C, 100 kPa)

Sangkalan dan referensi

Tabel 2 Identifikasi diklorida disulfur

2.5.

Kondensasi

Kondensasi atau pengembunan adalah perubahan wujud benda ke wujud yang lebih padat, seperti gas (atau uap) menjadi cairan. Kondensasi terjadi ketika uap

10 | P a g e

didinginkan menjadi cairan, tetapi dapat juga terjadi bila sebuah uap dikompresi (yaitu, tekanan ditingkatkan) menjadi cairan, atau mengalami kombinasi dari pendinginan dan kompresi. Cairan yang telah terkondensasi dari uap disebut kondensat. Sebuah alat yang digunakan untuk mengkondensasi uap menjadi cairan disebut kondenser. Kondenser umumnya adalah sebuah pendingin atau penukar panas yang digunakan untuk berbagai tujuan, memiliki rancangan yang bervariasi, dan banyak ukurannya dari yang dapat digenggam sampai yang sangat besar.

Dari

Ke

Padat

Cair

Gas

Plasma

Padat

N/A

Mencair

Menyublim

-

Cair

Membeku

N/A

Menguap

-

Gas

Mengkristal Mengembun

N/A

Ionisasi

Plasma

-

-

Rekombinasi/Deionisasi

N/A

Tabel 3 Identifikasi kondensasi

11 | P a g e

BAB III
METODE SINTESIS

3.1.

Skala Laboratorium Alat-alat

3.1.1.

          

Neraca Analitik Kondensor Labu leher Adaptor vakum Pipa karet Pipet tetes Labu penyulingan Alat destilasi Termometer Botol kaca stoppered Pengaduk

3.1.2. Bahan-bahan

       

Asetil klorida CaCl2 Air suling HCl PCl3 Asam asetat Garam Natrium Asetat Klorida Belerang

12 | P a g e

3.1.3. Prosedur Pembuatan 3.1.3.1. Pembuatan Reagen Asetil Klorida

Hubungkan 250 ml kering tiga labu leher dengan kondensor penyulingan adaptor, dan penambahan saluran. Gunakan botol 250 ml untuk penerima terhubung ke kondensor dengan adaptor vakum. Gunakan adaptor vakum untuk membuat perangkap gas dengan pipa karet ke CaCl2 anhidrat pengeringan keluar tabung ke saluran terbalik yang menggantung di atas gelas air. Tahap penting adalah untuk melindungi distilat dari air sekaligus menyerap HCl berkembang dalam reaksi. 52 ml Asam asetat glasial di dalam labu leher tiga, dekat dengan stopper dan tambahkan perlahan-lahan melalui penambahan saluran 29 ml dari triklorida fosfor. Mendinginkan termos dengan pencelupan dalam air. Campur reaktan dan, biarkan campuran selama sepuluh menit, panaskan air untuk 40-50 ° C dan menjaganya pada suhu ini selama tiga puluh menit, dengan berputar-putar sesekali termos. Selama pemanasan cairan biasanya memisahkan menjadi dua

lapisan. Asetil klorida membentuk lapisan atas. Menyaring asetil klorida dengan memanaskan air sampai mendidih dan mempertahankan itu pada suhu bahwa selama cairan apa pun

berlalu. Mendinginkan penerima dalam penangas es selama penyulingan. Residu manis dalam labu penyulingan adalah asam fosfor, yang dibuang. PERHATIAN: Campuran reaksi tidak boleh terlalu panas karena ini akan mengakibatkan pembentukan phosphin, yang spontan mudah terbakar dalam kontak dengan udara. Untuk distilat yang menambahkan dua tetes asam asetat glasial, untuk menghancurkan anhidrida-asetat campuran fosfor yang akan menyebabkan kekeruhan untuk mengembangkan pada berdiri. Redistill asetil klorida dari alat distilasi diatur seperti sebelumnya, kecuali tanpa penambahan saluran dan dengan termometer. Kumpulkan secara terpisah dalam penerima kering porsi mendidih pada 50-56 ° C dan mentransfernya ke botol kaca stoppered kering

13 | P a g e

ditimbang.serangan klorida Asetil sumbat gabus dan karet. Hasil panen adalah 4456g.
3.1.3.2. Pembuatan Reagen Klorida Belerang

Campur dengan cepat dan seksama 205-215 gram garam natrium aseat dan bubuk belerang 10 gram kering, campuran dengan cepat ditransfer ke mulut-lebar 1 RBF liter dan dibasahi dengan 25 ml anhidrida asetat. Ke dalam termos melalui gabus karet memperpanjang 1) tabung lebar untuk klorin di-aliran 2) sebuah pengaduk overhead, yang disegel dengan bantuan sepotong pipa karet diminyaki dengan vaseline dan 3) sebuah tabung luar-terkemuka untuk Cl2 kelebihan rilis. Labu tersebut direndam dalam penangas es. Klorin awalnya berlalu dalam sangat hati-hati, dengan sering diaduk, selama perjalanan waktu reaktan mendapatkan lebih panas dan lebih dan lebih likuid, sehingga pengaduk mungkin lebah setelah beberapa waktu diputar dengan motor. Klorin aliran harus lebah diatur sehingga hampir semuanya diserap. Ketika campuran reaksi berhenti pemanasan dan Cl2 tidak lagi diambil, isi reaktan adalah destilasi dalam vakum pada suhu minyak ~ 150-180 ° C, kemudian diredistilasi pada tekanan biasa, mengumpulkan fraksi mendidih antara 132 dan 142 ° C. Yield ~ 90%.

3.1.4. Pembuatan Anhidrida Asam Asetat 3.1.4.1. Reaksi antara Asetil Klorida dan Garam Natrium Asetat

Aparat untuk proses ini serupa dengan yang digunakan untuk penyusunan asetil klorida. Tindakan yang sama untuk dikecualikan dari kelembaban harus diperhatikan tetapi tidak perlu untuk memberikan pengaturan corong terbalik, karena hidrogen klorida tidak berevolusi. Dalam 250 ml labu dipasang sebagai untuk membuat asetil klorida, 60 gram natrium asetat anhidrat bubuk mengatur di tempat kondensor, termos menerima kering dan tabung pengeringan; penerima tidak perlu didinginkan. Periksa untuk memastikan bahwa semua koneksi yang ketat. Mendinginkan botol reaksi dalam
14 | P a g e

bak air dingin dan tambahkan tetes demi tetes, melalui penambahan saluran, 36 ml Asetil klorida. Setelah penambahan telah selesai, keluarkan air dan shake flask untuk mendapatkan baik pencampuran reaktan. Periksa kembali koneksi untuk sesak. Keringkan bagian luar botol dengan handuk dan panas dengan mantel atau minyak. Lanjutkan pemanasan sampai tidak ada lagi distilat datang atas tapi jangan terlalu panas residu padat. Untuk distilat tambahkan 4-6 gram dari bubuk natrium asetat anhidrat, untuk bereaksi dengan sejumlah kecil asetil klorida yang mungkin hadir. Tambahkan chip mendidih dan redistill anhidrida asetat mentah. Kumpulkan hasil penyulingan di 132-138? dalam labu kering. Imbal hasil 30-40 g. Catatan: Natrium asetat anhidrat komersial biasanya mengandung air

beberapa. Untuk menghapus sekering kelembaban 70-80 g. dalam kuali (baik dalam oven biasa atau microwave) dan aduk sampai tidak ada lagi air yang berevolusi. Simpan di wadah tertutup rapat sebelum digunakan.

3.1.4.2. Reaksi antara Garam Natrium Asetat dengan S2Cl2

Siapkan 100 gram garam natrium asetat dan S2Cl2 65 gram. Sebuah jumlah kecil garam natrium asetat ditempatkan pada kaca berdinding tipis didinginkan dalam penangas es. Untuk ini menambahkan beberapa klorida sulfur, diaduk dengan spatula kayu, tidak membiarkan tempratur naik. Kemudian beberapa garam natrium asetat ditambahkan lagi, dan proses ini diulang beberapa kali sampai semua dicampur masuk massa semi-cair dipindahkan ke dalam 1 RBF liter. Operasi sebelumnya diulang 4 kali, sehingga 400gram garam natrium asetat dan total 260 gram S2Cl2 diambil dalam pekerjaan. The RBF kemudian

dilengkapi dengan kondensor refluks dan lembut dipanaskan pada air untuk ~ 8085 ° C. Segera setelah reaksi dimulai, pemanasan akan dihapus, dan dalam hal

15 | P a g e

reaktan yang terlalu kuat itu didinginkan dengan air dingin. Setelah 20-30 menit evolusi SO2 berhenti dan campuran dipanaskan selama 10 menit lebih di air mendidih. Produk reaktan kemudian disuling dari kondisi vakum, kemudian fraksional kembali suling pada tekanan biasa, mengumpulkan fraksi didih antara 132-142 ° C. Untuk pemurnian lebih lanjut itu suling dengan 2-3% KMnO4 atau K2Cr2O7 untuk kerusakan dari kontaminan sulfur (tes untuk kehadiran mereka: 1 ml distilat pada netralisasi dengan murni NH3 tidak harus memberikan endapan gelap di pengobatan dengan Pb (Aco) 2 ) menghasilkan adalah ~ 90% berdasarkan S2Cl2.

3.2. Industri

Anhidrat asam asetat secara industri dapat dibuat melalui beberapa cara, yaitu: 1. Melalui asetilena kedalam asetat glasial dengan adanya ion merkurat sebagai katalis, kemudian mendestilasi hasil etilidina diasetat yang diperoleh:
Hg panas C2 H2  2CH3CO2 H  CH3CH OCOCH2 2  CH3CO2 O  CH3CHO  
2

Gambar 7 Reaksi anhidrida asam asetat

2. Mengalirkan keten kedalam asetat glasial:
CH 3  C  O  CH 3CO2 H  CH 3CO 2 O
Gambar 8 Reaksi anhidrida asam asetat

Anhidrida dalam suatu asam berantai panjang dapat diperoleh melalui pemansan dan fraksinasi dari campuran asamnya dengan asetat anhidrida.

16 | P a g e

2 RCO2 H  CH 3CO 2 O  RCO 2 O  2CH 3CO2 H
Gambar 9 Reaksi anhidrida asam asetat

Metode ini memberikan hasil yang memuaskan untuk anhidrida yang memiliki titik didih yang lebih tinggi dari asam asetat.

17 | P a g e

BAB IV
HASIL dan PEMBAHASAN

4.1.

Hasil

Senyawa anhidrida asam asetat dapat diperoleh dengan mereaksikan garam natrium asetat dan belerang klorida dan memerlukan proses pemanasan. Kemudian hasil reaksi di uji kemurniannya melalui analisis air suling dengan 23% KMnO4 atau K2Cr2O7 untuk kerusakan dari kontaminan sulfur (tes untuk kehadiran mereka: 1 ml distilat pada netralisasi dengan murni NH3 tidak harus memberikan endapan gelap di pengobatan dengan Pb (Aco) 2 ). Hasil analisis uji kemurnian untuk senyawa anhidrida asam asetat adalah menghasilkan adalah ~ 90% berdasarkan S2Cl2. Selain itu, senyawa anhidrida asam asetat juga dapat diperoleh dengan mereaksikan asetil klorida dan garam natrium asetat.

4.2.

Pembahasan

Senyawa anhidrida asam asetat dapat diperoleh dengan mereaksikan 100 gr garam natrium asetat dan 65 gr belerang klorida dan dilakukan bertahap, seperti pemanasan, pendinginan, pemanasan kembali, dan penyulingan.

Untuk cara lain, dengan mereaksikan asetil klorida dan garam natrium asetat. Namun terlebih dahulu asam asetat direaksikan dengan PCl3 untuk mendapatkan asetil klorida.

Berdasarkan konsep diatas, diduga reaksi berjalan sebagai berikut: 1. Reaksi garam natrium asetat dan S2Cl2

18 | P a g e

Gambar 10 Reaksi anhidrida asam asetat

Dari reaksi diatas dapat dilihat bahwa gugus pada dua molekul CH3COONa akan menyerang ion S+ dari S2Cl2 sehingga menghasilkan (CH3CO)2OS2 yang kemudian dilakukan proses pemansan sehingga menghasilkan (CH3CO)2O dan gas belerang. 2. Reaksi garam natrium asetat dan asetil klorida

Gambar 11 Reaksi anhidrida asam asetat

Dari reaksi diatas dapat dilihat bahwa gugus alkil halida pada CH3COCl akan menyerang ion Na+ dari CH3COONa sehingga menghasilkan senyawa anhidrida asam asetat.

3. Reaksi pembentukan asetil klorida

Gambar 12 Reaksi asetil klorida

19 | P a g e

4. Reaksi Kondensasi Asam Asetat

Gambar 13 Reaksi kondensasi asam asetat

Dari reaksi diatas dapat dilihat bahwa dua molekul asam asetat akan didehihidrasi menhasilkan senayawa anhidrida asam asetat.

4.3.

Identifikasi Anhidrida Asam Asetat

Asetat anhidrida

20 | P a g e

Nama IUPAC asetat anhidrida

Nama sistematis anhidrida etanoat

Nama lainnya Etanoil etanoat Asam asetat anhidrida Asetat asetil Asetil oksida Asetat oksida

Properties

Rumus molekul

C4H6O3

Massa molar

102,09 g / mol

Penampilan

jelas cair

Kepadatan

1,082 g / cm 3, cairan

Titik lebur

-73,1 ° C

21 | P a g e

Titik didih

139,8 ° C

Kelarutan dalam air Indeks bias (n D)

2,6 g/100 ml, lihat teks 1.3901 Terkait senyawa

Terkait asam anhidrida Terkait senyawa

Propionat anhidrida Asam asetat Asetil klorida

Tabel 4 Identifikasi anhidrida asam asetat

22 | P a g e

BAB V
SIMPULAN dan SARAN

5.1.

Ringkasan

Anhidrida asam asetat (nama IUPAC: etanoil etanoat) dan disingkat sebagai Ac2O, adalah salah satu anhidrida asam paling sederhana. Rumus kimianya adalah (CH3CO)2O. Senyawa ini merupakan senyawa korosif, iritan, dan mudah terbakar.

Senyawa anhidrida asam asetat dapat diperoleh dari berbagai reaksi, yaitu reaksi kondensasi asam asetat, reaksi antara asetil klorida dan asam asetat, dan reaksi antara garam natrium asetat dengan S2Cl2.

Penggunaan terbesar dari senyawa anhidrida asam asetat adalah untuk konversi selulosa menjadi selulosa asetat, yang merupakan komponen film fotografi dan bahan pelapis lainnya. Demikian pula digunakan dalam produksi aspirin (acetylsalicylic acid), yang disiapkan oleh asetilasi asam salisilat. Hal ini juga digunakan sebagai pengawet kayu

melalui autoclave impregnasi untuk membuat langgeng kayu lagi.

5.2.

Kesimpulan

Senyawa

anhidrida

asam

asetat

secara

luas

digunakan

sebagai

pereaksi dalam sintesis organik. Maka dari itu dapat dibuat dalam skala laboratorium maupun dalam skala industri.

5.3.

Saran

Diharapkan kepada peneliti berikutnya agar lebih mengembangkan kegunaan dari senyawa anhidrida asam asetat.

23 | P a g e

DAFTAR PUSTAKA

http://www.google.com http://translate.google.co.id

24 | P a g e

LAMPIRAN 1. MATERIAL SAFETY DATA SHEET

1. Kimia Identifikasi Produk    MSDS Nama Katalog Bilangan : asam oksalat, anhidrat : AC186430000, AC186430010, AC186432500,

AC1864310, AC220820000, AC220820500 Sinonim : Ethanedioic asam.

2. Komposisi, Informasi tentang Bahan Asam oksalat > 98%

3. Identifikasi Bahaya    Mata Kulit Tertelan : Dapat menyebabkan cedera kornea. : Menyebabkan iritasi kulit dan luka bakar mungkin. : Penyebab saluran gastrointestinal luka bakar

4. Tindakan Pertolongan Pertaama   Mata : Dalam kasus kontak, siram mata segera dengan banyak air

selama minimal 15 menit. Mendapatkan bantuan medis dengan segera. Kulit : Dalam kasus kontak, segera basuh kulit dengan banyak air

sekurang-kurangnya 15 menit. Mendapatkan bantuan medis dengan segera.   Tertelan : Jika tertelan, jangan dimuntahkan. Mendapatkan bantuan

medis dengan segera. Inhalasi : Jika terhirup, lepaskan ke udara segara. Jika tidak

bernapas, berikan pernapasan buatan. Jika sulit bernapas, berikan oksigen.

5. Penanganan dan Penyimpanan  Penanganan : Cuci bersih setelah penanganan. Minimalkan debu generasi dan akumulasi. Jangan sampai tekena mata, kulit, atau pakaian.

25 | P a g e

Jangan menelan atau menghirup. Gunakan hanya dengan ventilasi yang memadai.  Penyimpanan : Simpan wadah tertutup bila tidak digunakan.

6. Sifat Fisik dan Kimia             Bentuk : Powder

Penampilan : Putih Bau pH : Tidak berbau : Tidak tersedia

Tekanan uap : 0,92 mm Hg @ 60 deg C Viskositas Titik didih : Tidak tersedia : Tidak tersedia

Pembekuan / Melting Point: 157 deg C (menyublim) Dekomposisi Suhu: 189 derajat C Kelarutan : Agak larut.

Kepadatan khusus / Gravity: 1,90 @ 17 ° C Formula molekul: C2H2O4

Berat Molekul: 90,04

26 | P a g e

27 | P a g e

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->