P. 1
ANALISIS FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PRODUKSI PADI DI KABUPATEN ACEH TENGGARA

ANALISIS FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PRODUKSI PADI DI KABUPATEN ACEH TENGGARA

|Views: 482|Likes:
Published by KARYAGATA MANDIRI

More info:

Published by: KARYAGATA MANDIRI on Aug 10, 2012
Copyright:Traditional Copyright: All rights reserved

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
See more
See less

11/27/2013

ANALISIS FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PRODUKSI PADI DI KABUPATEN ACEH TENGGARA

TESIS

OLEH :

SYAHROEL DESKY

057018032/EP

MAGISTER EKONOMI PEMBANGUNAN SEKOLAH PASCASARJANA UNIVERSITAS SUMATERA UTARA MEDAN 2007

Syahroel Desky : Analisis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Produksi Padi Di Kabupaten Aceh Tenggara, 2008 USU e-Repository © 2008

KATA PENGANTAR

Puji serta syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT atas rahmat dan karunia-Nya sehingga penulis telah dapat menyelesaikan penelitian tesis ini sebagaimana mestinya. Selawat serta salam kepada Nabi Muhammad SAW yang telah membawa cahaya ilmu pengetahuan ke dunia ini. Penelitian tesis dengan mengambil judul ”Analisis faktor-faktor yang mempengaruhi produksi padi di Kabupaten Aceh Tenggara” ini menganalisis pengaruh dari luas lahan garapan, waktu kerja yang digunakan, jumlah pekerja, penggunaan pupuk, pestisida, dan benih dalam mempengaruhi tingkat produksi padi sawah dengan mengambil 120 sampel petani padi sawah di Kabupaten Aceh Tenggara. Dalam proses penelitian dan penyusunan laporan tesis, penulis banyak mendapatkan bantuan dari berbagai pihak. Oleh karenanya dalam kesempatan ini penulis menyampaikan ucapan terima kasih dan penghargaan setinggi-tingginya kepada: 1. DR. Murni Daulay, M.Si dan DR. Syaad Afifuddin, M.Ec selaku ketua dan sekretaris Program Studi Ekonomi Pembangunan. 2. DR. Dede Ruslan, M.Si selaku pembimbing utama yang telah meluangkan waktu untuk membimbing penulis, disela-sela kesibukannya. 3. Drs. Iskandar Syarief, MA selaku pembimbing anggota yang telah banyak memberikan bimbingan, serta saran-saran yang sangat kontruktif.

4. Khairil, Aida, Rara, dan rekan-rekan lainnya sesama mahasiswa Magister Ekonomi Pembangunan khususnya angkatan IX yang telah meluangkan waktu untuk diskusi 5. Kepada kedua orang tuaku Sehaddin Desky dan Hj. Hayatun terima kasih banyak atas bantuan moril dan spirit yang diberikan. 6. Kepada istri tercinta Early Burhan dan anak kami tersayang Muhammad Farrel Nandana Desky terima kasih atas perhatian dan kesabaran menemani penulis selama menempuh pendidikan. 7. Terakhir buat kakakku Mery dan Bang Taufik, adikku Fatmawati dan Ridwan serta keponakanku Raihan, Hafis dan Nisa. Penulis menyadari tesis ini masih mengandung banyak kekurangan, baik dari segi isi maupun tata cara penulisannya, karena penulis mengharapkan kritik dan saran kontruktif demi kesempurnaan dimasa akan datang. Kiranya penulis mengharapkan penelitian tesis ini memberikan manfaat kepada semua pihak yang membacanya.

Medan, Juni 2007 Penulis, SYAHROEL DESKY

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ..................................................................................... DAFTAR ISI.................................................................................................... DAFTAR TABEL............................................................................................ DAFTAR LAMPIRAN.................................................................................... ABSTRAK ....................................................................................................... BAB I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah............................................................... 1.2 Perumusan Masalah ..................................................................... 1.3 Tujuan Penelitian ......................................................................... 1.4 Manfaat Penelitian ....................................................................... BAB II. TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Landasan Teoritis ......................................................................... 2.1.1 Teori Produksi..................................................................... 2.1.2 Fungsi Produksi................................................................... 2.1.3 Faktor Produksi dan Pendapatan......................................... 2.1.3.1 Modal ..................................................................... 2.1.3.2 Tenaga Kerja .......................................................... 2.1.3.3 Pendapatan ............................................................. 2.1.4 Maksimisasi Laba ............................................................... 2.1.4.1 Fungsi Permintaan Input ........................................ 2.1.4.2 Fungsi Penawaran Output ...................................... 2.1.4.3 Fungsi Laba Maksimum......................................... 2.2 Penelitian Terdahulu .................................................................... 2.3 Kerangka Konseptual ................................................................... 2.4 Hipotesis....................................................................................... BAB III. METODE PENELITIAN 3.1 Ruang Lingkup dan Lokasi Penelitian ......................................... 3.2 Teknik Pengumpulan Data........................................................... 3.3 Populasi dan Sampel .................................................................... 3.3.1 Populasi ............................................................................... 3.3.2 Sampel................................................................................. 3.4 Teknik Analisis Data.................................................................... 3.5 Definisi Operasional Variabel...................................................... 3.6 Uji Kesesuaian (Goodness of Fit) ................................................ 3.6.1 Uji Determinasi R2 .............................................................. 3.6.2 Uji Statistik F ......................................................................

i iii v vi vii 1 7 7 7 9 9 12 16 16 17 18 21 24 25 25 26 29 31 32 32 33 33 33 35 37 37 38 38

2.6.3 Uji Statistik t ....................................................................... 3.7 Uji Asumsi Klasik ........................................................................ 3.7.1 Uji Multikolinearitas ........................................................... 3.7.2 Uji Heterokedastisitas ......................................................... BAB IV. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Karakteristik Responden.............................................................. 4.1.1 Umur, Jenis Kelamin dan Status Perkawinan ..................... 4.1.2 Pendidikan, Pekerjaan dan Tanggungan Keluarga.............. 4.1.3 Kondisi Rumah Tempat Tinggal......................................... 4.2 Tingkat Produksi Padi Sawah ...................................................... 4.3 Uji Asumsi Klasik........................................................................ 4.3.1 Uji Multikolinieritas............................................................ 4.3.2 Uji Heterokedastisitas ......................................................... 4.4 Hasil Estimasi Model Penelitian.................................................. 4.5 Pembuktian Hipotesis .................................................................. 4.5.1 Uji Parsial............................................................................ 4.5.2 Uji Simultan ........................................................................ 4.6 Optimasi Laba Petani Melalui Harga Gabah ............................... BAB V. KESIMPULAN DAN SARAN 5.1 Kesimpulan .................................................................................. 5.2 Saran ............................................................................................ DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN-LAMPIRAN

39 40 40 41 44 44 45 48 50 51 52 54 57 58 59 60 61 65 67

DAFTAR TABEL

Tabel I.1 Tabel III.1

Sawah Berpengairan, Luas Areal dan Total Produksi Padi di Kabupaten Aceh Tenggara.......................................................... Sampel Penelitian Berdasarkan Luas Sawah dan Produksi Tanaman Padi .............................................................................

6 34 45 47 48 51 52 53 56 57 59

Tabel IV.1 Karakteristik Umur, Jenis Kelamin, dan Status Perkawinan Responden................................................................................... Tabel IV.2 Karakteristik Pendidikan, Pekerjaan dan Tanggungan Keluaraga Responden ................................................................. Tabel IV.3 Karakteristik Kondisi Tempat Tinggal Responden .................... Tabel IV.4 Rata-rata Tingkat Produksi dan Faktor Pendukung Tingkat Produksi Padi Sawah di Kabupaten Aceh Tenggara .................. Tabel IV.5 Uji Multokolinieritas Model Produksi Padi Sawah .................... Tabel IV.6 Koefisien Korelasi Antar Variabel ............................................. Tabel IV.7 Hasil Uji Park Model Produksi Padi Sawah di Kabupaten Aceh Tenggara............................................................................ Tabel IV.8 Hasil Estimasi Model Penelitian................................................. Tabel IV.9 Uji Goodness of Fit Model Penelitian ........................................

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Grafik Hubungan total produksi, marginal produksi dan ratarata produksi ............................................................................... Gambar 2.2 Grafik Peta Isoquant ................................................................... Gambar 2.3 Grafik Laba Maksimum.............................................................. Gambar 2.4 Grafik Laba Convex Terhadap wi ............................................... Gambar 2.5 Kerangka Konseptual.................................................................. Gambar 4.1 Scatterplot Uji Heterokedastisitas...............................................

10 12 23 26 31 54

ABSTRAK

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh luas lahan, jam kerja, jumlah pekerja, pupuk, pestisida, dan bibit/benih terhadap produksi padi di Kabupaten Aceh Tenggara. Selain itu juga untuk mengetahui hubungan tingkat harga jual gabah optimum terhadap harga input pupuk yang berlaku di Kabupaten Aceh Tenggara. Metode yang digunakan untuk menganalisis data penelitian adalah model regresi linier berganda. Data yang digunakan berupa data primer dalam bentuk cross-sectional yang dikumpulkan melalui quisioner. Jumlah sampel yang digunakan sebanyak 120 petani padi. Hasil penelitian menunjukkan bahwa secara parsial hanya variabel luas lahan, dan jumlah pekerja yang berpengaruh positif dan signifikan terhadap produksi padi. Untuk variabel waktu kerja dan pupuk walaupun positif namun tidak signifikan mempengaruhi produksi padi. Sementara variabel pestisida walaupun signifikan namun korelasinya negatif terhadap produksi padi di Kabupaten Aceh Tenggara. Secara simultan variabel-variabel yang diobservasi berpengaruh signifikan terhadap produksi padi. Variasi kemampuan variabel observasi dalam menjelaskan produksi padi di Kabupaten Aceh Tenggara sebesar 78,7 persen, sisanya sebesar 21,3 persen dijelaskan oleh variabel lain yang tidak dimasukkan dalam model penelitian. Laba maksimum bagi petani padi di Kabupaten Aceh Tenggara akan tercapai pada tingkat penggunaan input pupuk sebanyak 131,89 kg, dan pada tingkat harga jual gabah petani sebesar Rp.3.951,13. Adapun tingkat laba yang bisa dicapai petani pada tingkat produksi rata-rata 1.820,42 kg adalah sebesar Rp.6.731.101,07.

BAB I PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang Penelitian Salah satu amanat dari Pembukaan Undang-undang Dasar 1945 ditetapkan

bahwa tujuan dibentuknya Negara adalah untuk memajukan kesejahteraan umum dan asas keadilan sosial. Untuk memajukan kesejahteraan umum, Todaro (2000) mengartikan dengan meningkatkan kesejahteraan rakyat melalui pembangunan, antara lain dengan meningkatkan pendapatan. Sehingga pendapatan per kapita merupakan konsep yang paling sering dipakai sebagai tolok ukur tingkat kesejahteraan penduduk suatu Negara. Secara umum sejak kemerdekaan, kesejahteraan penduduk Indonesia terus mengalami peningkatan. Hal ini lebih terasa pada masa Orde Baru, terlepas dari berbagai persoalan yang dialami Negara mulai dari Kolusi, Korupsi dan Nepotisme (KKN) sampai kepada permasalahan hutang Negara, perekonomian Indonesia mengalami pertumbuhan secara teratur, dari Gross National Product (GNP) per kapita US$ 70 tahun 1967 menjadi US$ 1.110 pada tahun 1997. Negara ini diakui sebagai perekonomian industrialisasi baru, dengan Gross Domestic Product (GDP) riel tumbuh rata-rata di atas 4,6 persen per tahun selama tiga dasawarsa (Todaro, 2000). Di Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam (NAD) sendiri pertumbuhan ekonomi (non migas) tercatat 7,4 persen per tahun pada periode 1970-1997. Keadaan ini melambat pada periode 1998-2001 seat atau pasca krisis moneter

yaitu hanya -0,41 persen per tahun. Kemudian kembali menunjukkan kenaikan pada periode 2001-2004 yaitu 3,12 persen per tahun (BPS, 2004). Kondisi ekonomi NAD membawa pengaruh kepada ekonomi kabupatenkabupaten dalam wilayahnya. Sebagaimana ekonomi di Aceh Tenggara. Perekonomian di Aceh Tenggara secara umum meningkat dari tahun sebelumnya, walaupun dalam kurun waktu selama tahun 2004 terjadi beberapa musibah besar, baik yang terjadi di daerah seperti banjir bandang di Kecamatan Badar, maupun musibah yang terjadi di luar daerah seperti Tsunami yang terjadi di Banda Aceh dan beberapa kabupaten lainnya. Menurut perhitungan Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) atas dasar harga konstan, pertumbuhan ekonomi Aceh Tenggara tahun 2004 mencapai 6,03 persen, lebih baik dibandingkan tahun 2003 yang hanya mengalami pertumbuhan 5,56 persen dan diperkirakan masih lebih tinggi dibandingkan kabupaten lain yang ada di NAD. Keadaan ini disebabkan kondisi keamanan di Aceh Tenggara relatif lebih stabil dan kondusif, sehingga semua aktivitas perekonomian berjalan dengan lancer. Selain itu, membaiknya tingkat pertumbuhan ekonomi Aceh Tenggara disebabkan adanya peningkatan pertumbuhan dibeberapa sektor ekonomi antara lain; sektor pertanian, pertambangan dan penggalian, perdagangan dan sektor jasa (BPS, 2005). Sektor pertanian pada tahun 2004 tumbuh sebesar 5,10 persen, sedangkan pada tahun sebelumnya hanya tumbuh sebesar 4,48 persen. Semua sub sektornya juga mengalami pertumbuhan. Peningkatan pertumbuhan ini disebabkan karena masyarakat Aceh Tenggara sebagian besar mata pencahariannya di sektor

pertanian. Selain itu, harga komoditi pertanian yang juga semakin membaik mendorong para petani meningkatkan produksi pertaniannya. Kondisi iklim selama kurun waktu 2004 juga sangat mendukung dalam usaha pertanian (BPS, 2005). Harga komoditi pertanian ikut membaik disebabkan adanya kebijakan pemerintah untuk melindungi petani. Salah satu bentuk intervensi pemerintah dalam menstabilkan harga adalah dengan menetapkan harga dasar gabah. Dengan kebijakan ini pemerintah mengharapkan adanya perlindungan terhadap para petani yang sebagian besar berada di pedesaan, peningkatan produksi hasil pertanian, dan pada akhirnya akan berdampak positif bagi pertumbuhan ekonomi. Faktor lain yang turut mempengaruhi produksi padi adalah tenaga kerja, bagi petani tradisional biasanya jumlah tenaga kerja yang digunakan tidak efisien. Hal ini disebabkan penggunaan tenaga kerja dengan luas lahan tidak seimbang. Selain itu, banyak dari waktu yang harusnya digunakan untuk menggarap sawah digunakan untuk hal-hal lain, sehingga pekerjaan yang seharusnya dikerjakan menjadi terlantar. Selain faktor sumberdaya manusia di atas, faktor penting yang turut menentukan produksi padi adalah penggunaan pupuk dan pestisida yang tepat. Kelebihan dalam penggunaan pupuk dan pestisida akan berdampak pada peningkatan biaya produksi, sementara bila kekurangan pupuk dan pestisida akan menyebabkan penurunan produksi. Selain harga, sumberdaya manusia, pupuk dan pestisida, faktor lain yang sangat menentukan produksi hasil pertanian adalah iklim. Dimana sebagaimana diketahui bahwa di Kabupaten Aceh Tenggara sebagaimana umumnya daerah lain

yang ada di NAD memiliki dua iklim yaitu; kemarau dan penghujan. Pada umumnya pada saat kemarau, tingkat produksi padi mengalami penurunan, disebabkan kekurangan air. Sementara pada saat musim penghujan akan terjadi peningkatan dalam produksi hasil pertanian. Kondisi iklim ini sangat berdampak bagi petani padi karena sebagian dari sawah yang ada merupakan sawah tadah hujan. Letak Goegrafis Kabupaten Aceh Tenggara adalah disebelah Timur berbatasan dengan Provinsi Sumatera Utara. Sebelah Barat berbatasan dengan Kabupaten Aceh Selatan. Disebelah Utara berbatasan dengan Kabupaten Gayo Lues dan disebelah Selatan berbatasan dengan Kabupaten Aceh Singkil dan Provinsi Sumatera Utara.. Daerah Kabupaten Aceh Tenggara terletak diketinggian ± 600 m diatas permukaan laut yang merupakan daerah perbukitan dan pegunungan. Sebagian kawasannya merupakan daerah suaka alam Taman

Nasional Gunung Leuser. Luas Kabupaten Aceh Tenggara adalah 4.231,41 KM2 , yang terdiri dari 11 kecamatan, 249 desa dan 1 kelurahan. Kecamatan yang terluas adalah Kecamatan Babul Rahmah 1.159,08 KM2 , sedangkan wilayah yang terkecil adalah Kecamatan Semadam 35,34 KM2 (BPS, 2005) Penduduk di Kabupaten Aceh Tenggara terdiri dari beberapa suku, yang terbanyak adalah suku Alas disamping suku yang lain seperti Aceh, Gayo, Singkil, Jawa, Karo dan Batak. Jumlah penduduk Kabupaten Aceh Tenggara pada akhir tahun 2004 berjumlah 169.409 jiwa dengan kepadatan penduduk 40 jiwa per KM2 yang terdiri dari 77.385 laki-laki dan 92.024 perempuan. Penduduk terbesar ditemui pada Kecamatan Babussalam yaitu 24.925 jiwa, sedangkan yang

terkecil terdapat pada Kecamatan Darul Hasanah yaitu sebanyak 9.335 jiwa. Dilihat dari kepadatan penduduknya, wilayah yang terpadat penduduknya adalah Kecamatan Babussalam sebesar 575 Jiwa/KM2 , sedangkan yang terjarang penduduknya terdapat di Kecamatan Babul Rahmah yakni 8 jiwa / KM2. Pertumbuhan penduduk di Kabupaten Aceh Tenggara berkisar 1,67 persen per tahun. Rendahnya angka pertumbuhan penduduk ini disebabkan banyaknya

penduduk yang pindah ke daerah lain untuk bekerja, sekolah dan lain sebagainya. Keadaan ini terjadi karena kurangnya fasilitas pendidikan dan kurangnya lapangan kerja (BPS, 2005). Sumberdaya manusia merupakan faktor terpenting dalam pertumbuhan ekonomi. Pertumbuhan ekonomi tidak semata-mata tergantung dari jumlah sumberdaya manusia saja, namun lebih menekankan pada efisiensi mereka. Peningkatan pendapatan per kapita berkaitan erat dengan pengembangan faktor manusia sebagaimana terlihat dalam efisiensi atau produktivitasnya. Terlepas dari adanya manusia sebagai salah satu faktor penting dalam pembangunan, yang terasa lebih penting lagi bagaimana sumberdaya manusia yang ada dapat dikerahkan untuk mengisi lapangan pekerjaan yang ada. Upaya penting yang perlu dilakukan adalah menciptakan lapangan kerja yang mampu untuk menampung angkatan kerja. Salah satu lapangan kerja yang sangat terbuka adalah sektor pertanian. Luas lahan persawahan di wilayah Aceh Tenggara sebesar 17.224 Ha yang terdiri dari sawah beririgasi 2.500 Ha, sawah berpengarian sederhana 13.972 Ha dan sawah tadah hujan 752 Ha. Dengan luas yang sedemikian itu, wilayah ini

mampu menghasilkan 107.153 ton gabah kering panen selama tahun 2004 dengan produktivitasnya 5,51 ton per hektar. Tabel I.1 Sawah Berpengairan, Luas Areal dan Total Produksi Padi di Kabupaten Aceh Tenggara
SAWAH BERPENGAIRAN (Ha) Setengah Seder Sawah Tehnis hana Tadah Pedesaan Hujan (3) (4) (6) 500 1.160 840 2.500 3.080 1.676 1.160 1.294 960 1.782 853 624 915 678 950 13.972 35 154 83 186 17 181 34 62 752 LUAS AREAL (Ha) (5) 3.115 1.830 1.243 1.480 977 2.463 887 624 2.075 1.518 1.012 17.224 PRODUKSI (TON)

No (1) 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11.

KECAMATAN (2) Lawe Alas Babul Rahmat Lawe Sigala Gala Babul Makmur Semadam Bambel Bukit Tusam Babussalam Lawe Bulan Badar Darul Hasanah JUMLAH

(6) 18.832,0 10.498,8 8.199,5 9.262,4 5.269,6 16.784,2 5.643,0 3.442,8 14.649,0 9.150,75 5.421,3 107.153,4

Sumber: BPS Aceh Tenggara, 2005 Wilayah yang menghasilkan produksi gabah terbesar adalah kecamatan Lawe Alas total hasil panen selama tahun 2004 sebesar 18.832 ton. Selain tanaman Padi, terdapat juga jagung yang luas tanamnya 27.054 Ha dengan produksi sebesar 151.092,85 ton tahun 2004 (BPS, 2005). Namun demikian

berdasarkan laporan yang diterbitkan Dinas Pertanian dan Tanaman Pangan Kabupaten Aceh Tenggara pada tahun 2005 terjadi penurunan produktivitas produksi sebesar 0,09 ton/ha. Jika pada tahun 2004 produktivitasnya sebesar 5,51 ton/ha, namun pada tahun 2005 produktivitasnya hanya 5,42 ton/ha.

1.2

Perumusan Masalah Berdasarkan latar belakang di atas, maka masalah-masalah yang hendak

diteliti dalam penelitian ini dapat dirumuskan sebagai berikut: 1. Bagaimana pengaruh luas lahan, jam kerja, jumlah pekerja, pupuk,

pestisida, dan benih/bibit terhadap produksi padi di Kabupaten Aceh Tenggara.

1.3

Tujuan Penelitian Berdasarkan rumusan masalah di atas, maka tujuan penelitian ini adalah: 1. Untuk menganalisis pengaruh luas lahan, jam kerja, jumlah pekerja,

pupuk, pestisida, dan benih/bibit terhadap produksi padi di Kabupaten Aceh Tenggara.

1.4

Manfaat Penelitian Penelitian ini diharapkan dapat memberikan manfaat kepada semua pihak,

terutama untuk: 1. Pemerintah daerah Kabupaten Aceh Tenggara dalam menyusun rencana pembangunan sektor pertanian yang sesuai dengan kebutuhan masyarakat yang bekerja di sektor pertanian. 2. Petani padi, dalam hal ini dapat menjadi salah satu pertimbangan bagi para petani dalam upaya meningkatkan kesejahteraan melalui peningkatan produksi. Sehingga mampu meningkatkan pendapatan dan tingkat kesejahteraan yang lebih baik dimasa yang akan datang.

3. Sebagai sarana pengembangan ilmu pengetahun yang berhubungan dengan produksi padi. 4. Sebagai bahan referensi bagi penelitian lanjutan terutama yang berhubungan dengan variable-variabel yang digunakan dalam penelitian ini.

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 2.1.1

Landasan Teori Teori Produksi Menurut Pappas (1995) Produksi adalah berkaitan dengan cara bagaimana

sumber daya (masukan) dipergunakan untuk menghasilkan produk-produk perusahaan (keluaran). Sementara itu, menurut Beattie dan Taylor (1994)

produksi yaitu proses kombinasi dan koordinasi material-material dan kekuatankekuatan (input, faktor, sumber daya, atau jasa – jasa produksi) dalam pembuatan suatu barang atau jasa output atau produk. Menurut Joesron dan Fathorrozi (2003), produksi merupakan hasil akhir dari proses atau aktivitas ekonomi dengan memanfaatkan beberapa masukan atau input. Lebih lanjut Putong (2002) produksi atau memproduksi menambah

kegunaan (nilai guna) suatu barang. Kegunaan suatu barang akan bertambah bila memberikan manfaat baru atau lebih dari bentuk semula. Lebih spesifik lagi produksi adalah kegiatan perusahaan dengan mengkombinasikan berbagai input untuk menghasilkan output dengan biaya yang minimum. Ahyari (1997) Produksi adalah kegiatan yang dapat menimbulkan tambahan manfaatnya atau penciptaan faedah baru. Faedah atau manfaat ini dapat terdiri dari beberapa macam, misalnya faedah bentuk, faedah waktu, faedah tempat, serta kombinasi dari beberapa faedah tersebut diatas. Dengan demikian produksi tidak hanya terbatas pada pembuatan, tetapi sampai pada distribusi. Komoditi bukan hanya dalam bentuk output barang, tetapi juga jasa. Menurut

Salvatore (2001) produksi adalah merujuk pada transformasi dari berbagai input atau sumber daya menjadi output berupa barang atau jasa. Manajemen produksi bertujuan mengatur penggunaan resources (faktorfaktor produksi) yang ada baiknya berupa bahan, tenaga kerja, mesin-mesin dan perlengkapan sedemikan rupa sehingga proses produksi dapat berjalan dengan efektif dan efesien. Hubungan antara Produksi Total (TP), produksi rata-rata (AP) dan Produk Marjinal (MP) dalam jangka pendek untuk satu input (input lain dianggap konstan) dapat dilihat pada gambar berikut (Nicholson 1994) :

Gambar 2.1: Hubungan Total Produksi, Marginal Produksi dan Rata-rata Produksi

Gambar 2.1 di atas memperlihatkan bahwa antara titik A dan C adalah pertambahan produksi yang semakin berkurang (law of diminishing marginal productivity). Titik C adalah total produksi mencapai maksimum artinya tambahan input tidak lagi menyebabkan tambahan output atau produksi marginal (MP) adalah nol (C1). Sedangkan Produksi Rata-rata (AP) mencapai maksimum adalah pada saat elastisitas produksi sama dengan 1 dan AP berpotongan dengan MP artinya produksi rata-rata sama dengan tambahan output akibat tambahan 1 unit input produksi, dengan asumsi faktor produksi lain dianggap konstan. Hubungan fungsional antara berbagai faktor produksi termasuk

pengelolaannya memerlukan koordinasi yang baik sehingga dapat menghasilkan output optimal. (Mubyarto 1986). Apabila keterbatasan biaya menjadi kendala maka tindakan yang dilakukan adalah dengan meminimumkan biaya (cost minimization) dan jika tidak dihadapkan dengan keterbatasan biaya maka dapat dilakukan melalui pendekatan memaksimumkan keuntungan (profit

maximazation) Apabila kedua input yang digunakan dalam proses produksi menjadi variabel, maka variabel yang sering digunakan adalah pendekatan isoquant dan isocost. Isoquant adalah kurva yang menujukan kombinasi input yang dipakai dalam proses produksi yang menghasilkan output tertentu dalam jumlah yang sama. Jumlah produksi digambarkan oleh pergeseran kurva isoquant, jika suatu perusahaan memutuskan untuk menambah produksinya maka kurva isoquant akan bergeser kekanan sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 2 berikut (Joesran dan Fathorrozi, 2003).

Gambar 2.2: Peta Isoquant Gambar 2.2 mengilustasikan bahwa ada beberapa proses produksi sehingga kurva isoquant continue, dan sebenarnya yang ingin dituju oleh setiap perusahaan adalah titik T, namum untuk mencapai titik tersebut sangat sulit terlaksana dan tidak akan tercapai, karena titik T menggambarkan penggunaan input yang demikian banyak sehingga menciptakan output yang tak terhingga.

2.1.2

Fungsi Produksi Fungsi produksi menghubungkan input dengan output dan menentukan

tingkat output optimum yang bisa diproduksikan dengan sejumlah input tertentu, atau sebaliknya, jumlah input minimum yang diperlukan untuk memproduksikan tingkat output tertentu. Fungsi produksi ditentukan oleh tingkat teknologi yang digunakan dalam proses produksi. Karena itu hubungan output input untuk suatu

sistem produksi merupakan suatu fungsi dari tingkat teknologi pabrik, peralatan, tenaga kerja, bahan baku dan lain-lain yang digunakan dalam suatu perusahaan (Arsyad, 1993 ). Fungsi produksi menggambarkan kombinasi penggunaan input dan teknologi yang dipakai oleh suatu perusahaan. Pada keadaan teknologi tertentu, hubungan antara input dan output tercermin pada fungsi produksinya. Suatu fungsi produksi menggambarkan kombinasi input yang dipakai dalam proses produksi, yang menghasilkan output tertentu dalam jumlah yang sama dapat digambarkan dengan kurva isokuan (isoquant), yaitu kurva yang menggambarkan berbagai kombinasi faktor produksi yang menghasilkan produksi yang sama (Joesran dan Fathorrozi, 2003) Isoquant hanya menjelaskan keinginan perusahaan berdasarkan fungsi produksi yang ditentukan, dan tidak menjelaskan apa yang dapat diperbuat oleh perusahaan. Untuk memahami ini kita harus memasukkan faktor biaya kedalam gambar yaitu garis isocost, yang menggambarkan kombinasi biaya berbagai input dengan input konstan dan biaya itu yang tersedia. Menurut Pappas (1995) fungsi produksi adalah suatu pernyataan deskriptif yang mengkaitkan masukan dengan keluaran. Fungsi ini menyatakan maksimum yang dapat diproduksi dengan sejumlah masukan tertentu atau, alternatif lain, jumlah minimum masukan yang diperlukan untuk memproduksi satu tingkat keluaran tertentu. Fungsi produksi ditetapkan oleh teknologi yang tersedia, yaitu hubungan masukan/keluaran untuk setiap sistem produksi adalah fungsi dari kerakteristik teknologi pabrik, peralatan, tenaga kerja, bahan dan sebagainya yang

dipergunakan perusahaan. Setiap perbaikan teknologi, seperti penambahan satu komputer pengendalian proses yang memungkinkan suatu perusahaan pabrikan untuk menghasilkan sejumlah keluaran tertentu dengan jumlah bahan mentah, energi dan tenaga kerja yang lebih sedikit, atau program pelatihan yang

meningkatkan produktivitas tenaga kerja, menghasilkan sebuah fungsi produksi yang baru. Menurut Samuelson (1992) fungsi produksi adalah kaitan teknologi antara jumlah output maksimum yang bisa dihasilkan oleh masing – masing dan tiap perangkat input (faktor produksi). Fungsi ini tetap untuk tiap tingkatan teknologi yang digunakan. Produksi sebenarnya merupakan kegiatan yang diukur sebagai tingkat output per unit waktu. Hubungan antara kuantitas produksi dengan input yang digunakan dalam proses produksi diformulasikan sebagai fungsi produksi. Menurut Beattie dan Taylor (1994) Produksi adalah proses kombinasi dan koordinasi material-material serta kekuatan (faktor produksi, sumber daya) dalam menghasilkan suatu barang atau jasa (output atau produksi). Hubungan antara input dan output diformulasikan dalam suatu fungsi produksi sebagai berikut : Q = f (K, L, M ) (2.1)

Dimana: Q adalah jumlah output dari suatu barang yang dihasilkan selama periode tertentu, K adalah jumlah modal yang digunakan. L adalah tenaga kerja yang digunakan, dan M adalah variabel lain yang kemungkinan mempengaruhi produksi

Jika dalam proses produksi hanya terdapat dua kombinasi faktor (input) produksi yaitu modal dan tenaga kerja, maka bentuk model hubungan antara output dengan inputnya adalah Q = f (K, L). Jumlah maksimum suatu barang yang dapat diproduksi (Q) dengan menggunakan kombinasi alternatif antara modal (K) dengan tenaga kerja L. Banyak fungsi produksi memiliki suatu sifat yang disebut skala hasil konstan (constant returns to scale). Fungsi produksi memiliki skala hasil konstan jika peningkatan dalam persentase yang sama dalam seluruh faktor-faktor produksi menyebabkan peningkatan output dalam persentase yang sama. Jika fungsi produksi memiliki skala hasil konstan, maka kita dapatkan output 10 persen lebih banyak ketika kita meningkatkan modal dan tenaga kerja sampai 10 persen. Secara matematis, fungsi produksi memiliki skala hasil konstan jika:

zY = F ( zK , zL)

(2.2)

Untuk setiap angka positif z. Persamaan ini menyatakan bahwa jika kita mengalikan jumlah modal dan jumlah tenaga kerja dengan angka z, output juga dikalikan dengan z. Pada bagian berikutnya kita lihat bahwa asumsi skala hasil konstan memiliki implikasi penting pada distribusi pendapatan dari produksi (Mankiw, 2003:43).. Konsep fisik lain dari suatu produksi adalah Average Product (AP) atau produksi rata-rata yaitu perbandingan antara jumlah produk (output) yang dihasilkan dalam suatu proses produksi dengan jumlah faktor produksi (input) yang digunakan.
APL = Q L

dimana input K dianggap konstan

(2.3)

APK =

Q K

dimana input L dianggap konstan

(2.4)

Di samping itu dikenal juga konsep Marginal product (MP) atau produksi marjinal yaitu tambahan produksi akibat penambahan satu unit input. Fungsi ini juga merupakan slope dari produksi total. Produksi marjinal bisa diperoleh dengan melakukan derivasi parsial :
MPL = ∂Q ∂L

produksi marginal dari tenaga kerja

(2.5)

MPK =

∂Q ∂K

produksi marginal dari modal

(2.6)

2.1.3

Faktor Produksi dan Pendapatan

2.1.3.1 Modal

Modal adalah salah satu faktor produksi yang menyumbang pada hasil produksi, hasil produksi dapat naik karena digunakannya alat-alat mesin produksi yang efesien. Dalam proses produksi tidak ada perbedaan antara modal sendiri dengan modal pinjaman, yang masing-masing menyumbang langsung pada produksi. Akumulasi modal terjadi apabila sebagian dari pendapatan di tabung dan di investasikan kembali dengan tujuan memperbesar output dan pendapatan dikemudian hari. Pengadaan pabrik baru, mesin-mesin, peralatan dan bahan baku meningkatkan stock modal secara fisik (yakni nilai riil atas seluruh barang modal

produktif secara fisik) dan hal ini jelas memungkinkan akan tejadinya peningkatan output dimasa mendatang (Todaro, 1998). Menurut Mubyarto (1994) Modal adalah barang atau uang yang secara bersama – sama faktor produksi, tanah dan tenaga kerja menghasilkan barang yang baru yaitu output. Pentingnya peranan modal karena dapat membantu menghasilkan produktivitas, bertambahnya ketrampilan dan kecakapan pekerja juga menaikkan produktivitas produksi. T.W.Schultz (dalam Mubyarto, 1994) mengusulkan dengan tegas perbedaan antara modal manusiawi dan modal fisik. Berhubungan dengan modal manusiawi adalah hubungan antara modal dan teknologi, disini ditekankan bahwa teknologi tidak lain adalah cara-cara atau metode yang dapat menurunkan biaya produksi dan menaikan hasil produksi. Bagi tenaga kerja pengetahuan menganai cara – cara atau metode – metode baru dapat dibedakan pengetahuan dalam bersifat teknis dan pengetahuan bersifat organisatoris atau manajerial.

2.1.3.2 Tenaga Kerja

Setiap usaha yang dilaksanakan pasti memerlukan tenaga kerja. Oleh karena itu dalam analisa ketenagakerjaan dibidang bisnis/perusahaan penggunaan tenaga kerja dinyatakan oleh besarnya curahan tenaga kerja. Skala usaha akan mempengaruhi besar kecilnya tenaga kerja yang dibutuhkan dan pula

membutuhkan tenaga kerja yang mempunyai keahlian (terampil). Biasanya perusahaan kecil akan membutuhkan jumlah tenaga kerja yang sedikit, dan

sebaliknya perusahaan skala besar lebih banyak membutuhkan tenaga kerja dan

mempunyai keahlian. Dalam analisa ketenagakerjaan sering dikaitkan dengan tahapan pekerjaan dalam perusahaan, hal seperti ini sangat penting untuk melihat alokasi sebaran pengguna tenaga kerja selama proses produksi sehingga dengan demikian kelebihan tenaga kerja pada kegiatan tertentu dapat dihindarkan (Sukartawi 2002). Di Negara-negara yang sudah maju, kemajuan tenaga kerja diukur dengan tingginya produktivitas tenaga kerja, semua usaha diarahkan untuk meningkatkan produktivitas. Tenaga kerja merupakan faktor produksi yang paling terbatas jumlahnya, dalam keadaan ini mesin-mesin penghemat tenaga kerja (labor saving) ditemukan untuk meningkatkan produktivitas tenaga kerja dan produktivitas output yang dihasilkan (Mubyarto 1994) Penggunaan tenaga kerja sebagai variabel dalam proses produksi lebih ditentukan oleh pasar tenaga kerja, dalam hal ini dipengaruhi oleh upah tenaga kerja serta harga outputnya (Nopirin, 1996). Pengusaha cenderung menambah tenaga kerja selama produk marginal (nilai tambah output yang diakibatkan oleh bertambahnya 1 unit tenaga kerja) lebih tinggi dari pada cost yang dikeluarkan untuk upah tenaga kerja.

2.2

Penelitian Terdahulu

Yusri (2005) berkesimpulan bahwa rata-rata hasil produksi petani untuk lahan luas adalah sebesar 7,31 ton dengan rata-rata luas lahan sebesar 1,56 Ha. Sedangkan hasil produksi untuk petani lahan sempit adalah sebesar 1,59 ton dengan rata-rata luas lahan sebesar 0,35 Ha, produksi rata-rata sebesar 4,67

ton/Ha. Dari hasil estimasi diperoleh nilai t-hitung untuk variable luas lahan, tenaga kerja, benih, pupuk organik, pupuk unorganik, pestisida adalah: 6,247; 1,073; 3,358; 1,410; 3,325; dan 0,512. Sedangkan nilai t-tabel untuk n=90 pada tingkat kepercayaan 95% (α=0,05) adalah 1,990 maka dapat disimpulkan bahwa variabel luas lahan, benih, pupuk unorganik berpengaruh secara signifikan terhadap produksi usaha tani padi sawah pada tingkat keyakinan 95%. Yusniar (2006) dilihat dari kepekaan penggunaan faktor produksi terhadap kegiatan produksi pupuk, PT. Pupuk Iskandar Muda modal , dan tenaga kerja berpengaruh terhadap produksi. Hasil analisis data dengan uji serempak menunjukan bahwa faktor produksi modal dan tenaga kerja berpengaruh terhadap output. Hal ini dibuktikan dengan nilai Fhitung = 17.992 > Ftabel yaitu 2.08 dan demikian juga dengan melihat nilai sig = 0.000 < α = 0.05. Untuk uji parsial modal dan tenaga kerja berpengaruh secara signifikan, hal ini dibuktikan oleh thitung = 4.660 > t
tabel

= 2.021 dan nilai sig sebesar 0.000 < α = 0.05, dan untuk sig = 0.039 > α = 0.05.

tenaga kerja thitung = 2.123 ≥ ttabel = 2.021 dan nilai

Dari penggabungan koefesiensi regresi β1 + β2 diperoleh nilai sebesar 0.618 yang berarti bahwa keadaan produksi PT. Pupuk Iskandar Muda berada pada

decreasing return to scale atau proporsi penambahan faktor produksi akan
menghasilkan tambahan produksi lebih kecil, hal ini ditunjukan oleh β1 + β2 < 1. Penambahan input sebesar 1% akan menambah produksi 0.618. Artinya produksi pupuk PT. Pupuk Iskandar Muda belum berproduksi secara optimal. Karsyno (2000) dalam penelitiannya menyimpulkan bahwa bagi petani gurem bagian hasil misalnya untuk padi yang dikeluarkan untuk pembelian sarana

produksi; bibit, pupuk, pestisida dan pengeluaran lainnya adalah sekitar 15 persen dari hasil. Untuk pembayaran tenaga kerja di luar keluarga sekitar 10 persen, sehingga petani gurem akan memperoleh surplus sekitar 75 persen dari hasil padinya, apabila berperan sebagai petani penggarap. Apabila petani menyerahkan penguasaan lahannya kepada pihak lain, maka dia akan menerima hanyalah nilai sewa tanah sekitar 35 persen dari nilai produksi, ditambah dari pendapatan sebagai buruh. Malian dan Siregar (2000) menemukan bahwa pendapatan rumah tangga yang diperoleh petani sayuran berkisar antara Rp. 13,4 – Rp. 14,8 juta per tahun, atau setara dengan Rp. 1,1 – Rp. 1,2 juta per bulan. Dari jumlah pendapatan rumah tangga tersebut, penerimaan yang diperoleh dari kegiatan on-farm berkisar antara Rp. 12,2 – Rp. 13,9 juta per tahun. tingkat pendapatan yang diterima petani sayuran ternyata lebih tinggi dibandingkan dengan pendapatan petani anggrek yang berpendapatan Rp. 10,1 – Rp. 12,4 juta per tahun dimana penerimaan yang bersumber dari on-farm antara Rp. 8,3 – 10,3 juta per tahun. Sedangkan pendapatan petani tanaman hias berkisar antara Rp. 8,4 – 12,1 juta per tahun. Sudaryanto dan Rusastra (2000) dalam penelitiannya tentang kebijakan dan pengembangan pertanian menyarankan kepada pemerintah daerah perlu mengupayakan pembangunan pertanian sebagai poros pembangunan yang didukung oleh kebijaksanaan yang kondusif sehingga dapat memberikan sumbangan nyata terhadap pembangunan ekonomi dan kesejahteraan masyarakat di daerah. beberapa program pembangunan yang perlu mendapatkan penekanan dan pertimbangan diantaranya adalah transformasi struktur ekonomi berbasis

pertanian, peningkatan ketahanan pangan berkelanjutan, pengembangan agribisnis dan ekonomi kerakyatan dan pengembangan agropolitan yang sejalan dengan semangat otonomi daerah. Susilowati, dkk (2002) hasil penelitiannya menyebutkan secara umum sumber pendapatan rumah tangga masih tergantung pada sektor pertanian, yaitu sebanyak 51 persen yang terdiri dari 29,5 persen di bidang usahatani/nelayan dan 21,5 persen sebagai buruh tani/buruh nelayan. Di sektor non-pertanian, sumber pendapatan rumah tangga yang sifatnya usaha sebanyak 20,6 persen yang terbanyak berupa usaha dagang yaitu 14,1 persen. Sedangkan yang bersumber pendapatan utama dari butuh non-pertanian sebanyak 21,5 persen, terutama yang dominan adalah buruh usaha jasa.

2.3

Kerangka Konseptual

Pada hakekatnya setiap petani merupakan pengusaha (entrepreneurship) terhadap jenis usaha pertanian yang diusahakannya. usaha tani padi sawah merupakan perusahaan yang bersifat ekonomis, menggunakan faktor-faktor produksi, dan menghasilkan out-put sebagai hasil produksi yang kemudian dijual dan nantinya memperoleh laba atau pendapatan untuk memenuhi kebutuhan hidup keluarganya. Dalam proses produksi tersebut dibutuhkan faktor-faktor produksi antara lain: luas lahan; tenaga kerja; bibit; pupuk; pestisida; musim; disamping kemampuan mengkombinasikan faktor-faktor produksi tersebut. Kontribusi yang

diberikan masing-masing faktor produksi terhadap hasil akhir produksi tidaklah sama, tetapi memiliki keterkaitan satu dengan lainnya. Pengetahuan dan kemampuan untuk mengkombinasikan semua faktor produksi secara proporsional akan mampu meningkatkan hasil produksi yang optimal. Sebaliknya, bila faktor-faktor produksi tidak mampu dikombinasikan secara optimal, maka yang terjadi adalah penurunan hasil produksi Berdasarkan tujuan yang ingin dicapai dari penelitian ini, dengan didukung oleh teori-teori dan juga temuan-temuan hasil penelitian terdahulu, maka kerangka konseptual tentang faktor-faktor yang mempengaruhi produksi padi di Kabupaten Aceh Tenggara, sebagai berikut:

Luas Lahan Waktu Kerja Produksi Padi Jumlah Pekerja Pupuk Pestisida Benih/bibit

Gambar 2.5: Kerangka Konseptual Faktor-faktor yang Mempengaruhi Produksi Padi di Kabupaten Aceh Tenggara

2.4

Hipotesis

Berdasarkan rumusan masalah penelitian ini, dengan didukung oleh teoriteori, temuan-temuan hasil penelitian terdahulu, serta kerangka konseptual di atas, maka hipotesis penelitian ini adalah: Luas lahan, jam kerja, jumlah pekerja, pupuk, pestisida, dan benih/bibit berpengaruh positif terhadap produksi padi di Kabupaten Aceh Tenggara, ceteris

paribus.

BAB III METODE PENELITIAN

3.1

Ruang Lingkup dan Lokasi Penelitian

Penelitian ini hanya menganalisis hal-hal yang berkenaan dengan variabelvariabel yang mempengaruhi produksi padi di Kabupaten Aceh Tenggara. Pembatasan ini dilakukan agar tujuan yang ingin dicapai dari hasil penelitian tidak menyimpang dari yang telah ditetapkan sebelumnya. Lokasi yang dipilih untuk memperoleh data penelitian lapangan ini adalah desa-desa yang berada di 4 kecamatan dari populasi 11 kecamatan yang berada dalam wilayah Kabupaten Aceh Tenggara.

3.2

Teknik Pengumpulan Data

1. Data primer, yaitu data yang dikumpulkan dengan mewawancarai responden dengan menggunakan daftar pertanyaan (kuisioner), meliputi batasan variabel dan data yang mendukung penelitian ini. Wawancara ialah tanya jawab antara petugas dengan responden (kepala rumah tangga). Dalam hal ini penulis membawa daftar pertanyaan (kuisioner), untuk diisi dengan keteranganketerangan yang diperoleh dilapangan. 2. Data sekunder, yaitu data yang diperoleh dari studi kepustakaan, dari bukubuku literatur, jurnal, maupun hasil publikasi dari instansi terkait yang ada hubungannya dengan penelitian ini.

3.3 3.3.1

Populasi dan Sampel Populasi

Populasi adalah kumpulan dari individu dengan kualitas serta ciri-ciri yang telah ditetapkan. Sebuah populasi dengan jumlah individu tertentu dinamakan populasi finit sedangkan jika jumlah individu dalam kelompok tidak mempunyai jumlah yang tidak tetap ataupun tidak terhingga disebut populasi infinit (Nazir, 1999:325). Populasi adalah objek penelitian sebagai sasaran untuk mendapatkan dan mengumpulkan data. Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh petani padi yang ada di 250 desa dari 11 kecamatan yang berada di wilayah Kabupaten Aceh Tenggara.

3.3.2

Sampel

Sampel adalah kumpulan elemen yang sifatnya tidak menyeluruh melainkan hanya sebagian dari populasi saja. Metode pengumpulan data ini dengan jalan mencatat sebagian kecil dari populasi atau dengan perkataan lain mencatat sampelnya saja. Metode pengumpulan data yang demikian disebut sampling. Perlu ditekankan disini bahwa sampel ialah kumpulan elemen yang merupakan bagian kecil dari populasi, sedangkan sampling ialah suatu cara pengumpulan data yang mencakup semua elemen di dalam sampel. Untuk menjangkau keseluruhan dari objek penelitian dipergunakan teknik sampling yaitu prosedur untuk mendapatkan dan mengumpulkan karakteristik yang berada di

dalam populasi meskipun data itu tidak diambil secara keseluruhan melainkan hanya sebagian saja. Jumlah rumah tangga petani padi yang menjadi sampel penelitian ini ditetapkan metode penarikan sampel acak sederhana (simple random sampling) berdasarkan jumlah produksi paling banyak dihasilkan petani pada masingmasing kecamatan. Jumlah sampel dalam penelitian ini sebanyak 120 rumah tangga petani padi yang berasal dari 4 kecamatan. Secara spesifik sampel diambil dari kecamatan Lawe Alas sebanyak 3 desa, masing-masing desa 10 rumah tangga sampel. Kecamatan Babul Rahmat sebanyak 3 desa, masing-masing 10 rumah tangga sampel. Selanjutnya Kecamatan Lawe Bulan diambil 30 rumah tangga sampel terbagi dari 3 desa. Kecamatan Bambel sebanyak 3 desa masing-masing 10 rumah tangga responden. Sehingga total sampel diperoleh 120 rumah tangga petani. Secara lengkap dapat dilihat pada tabel III.1 di bawah ini. Tabel III.1 Sampel Penelitian Berdasarkan Luas Sawah dan Produksi Tanaman Padi No (1) 1. 2. 3. 4. KECAMATAN (2) Lawe Alas Bambel Lawe Bulan Babul Rahmah L U A S (Ha) (3) 3.115 2.463 2.075 1.830 9.483 PRODUKSI (TON) (4) 18.832,0 16.784,3 14.649,0 10.498,8 60.764,1 SAMPEL (5) 30 30 30 30 120

JUMLAH Sumber : BPS Aceh Tenggara, 2005

3.4

Teknik Analisis Data

Model dasar untuk produksi padi di Kabupaten Aceh Tenggara merupakan pengembangan teori produksi Cobb-Dauglas, yaitu persamaan:

Y = A Kα Lβ

(3.1)

Dengan memecah variabel K dan L dalam bentuk yang lebih spesifik, yaitu variabel-variabel eksplanatori yang digunakan dalam penelitian ini, maka fungsi produksi menjadi:

TPp = f (LL, WK, JP, Ppk, Pstd, Bnh)

(3.2)

Dengan memasukkan seluruh variabel penelitian ini dalam fungsi CobbDouglas, menghasilkan fungsi sebagai berikut:

TPp = F (α LLβ1 ,WK β 2 , JP β 3 , Ppk β 4 , Pstd β5 , Bnh β 6 )

(3.3)

Selanjutnya untuk mendapatkan model penelitian ini dilakukan log terhadap variabel-variabel yang digunakan. Untuk menguji pengaruh antara

variabel penjelas (explanatory variable) terhadap produksi padi digunakan metode

Ordinary Least Square (OLS) dalam bentuk regresi berganda dengan
menggunakan alat bantu program SPSS. Adapun spesifikasi model penelitian ini adalah sebagai berikut: log TPp = α + β 1 log LL + β 2 log WK + β 3 log JP + β 4 log Ppk +

β 5 log Pstd + β 6 Bnh + μ
Dimana: TPp LL WK JP Ppk = Total produksi padi (Kg) = Luas lahan (m2) = Waktu kerja (jam) = Jumlah Pekerja (orang) = Pupuk (kg)

(3.4)

Pstd = Pestisida (kg) Bnh = Benih/bibit (kg) α = Konstanta β1, β2, β3, β4, β5, β6 = Parameter regresi µ = Faktor pengganggu

3.5

Definisi Operasional Variabel

1. Total produksi padi (TPp) adalah total hasil produksi padi selama kurun waktu sekali panen. Total produksi padi dihitung dalam ton. 2. Luas lahan (LL) adalah luas lahan yang digunakan para petani padi di Kabupaten Aceh Tenggara untuk menanam padi. Luas lahan dihitung dalam bentuk meter persegi. 3. Waktu kerja (WK) adalah banyaknya waktu yang digunakan untuk bekerja di sawah. Dihitung berdasarkan jam. 4. Jumlah pekerja (JP) adalah tenaga kerja yang digunakan selama proses produksi padi, mulai dari pembibitan sampai panen. Dihitung berdasarkan jumlah orang. 5. Pupuk (Ppk) adalah jumlah pupuk (organik maupun non organik) yang digunakan petani padi selama satu musim tanam. Dihitung dalam kilogram. 6. Pestisida (Pstd) adalah jumlah pestisida yang digunakan petani padi selama satu musim tanam. Dihitung dalam kilogram. 7. Benih/Bibit (Bnh) adalah jumlah pemakaian bibit untuk sekali tanam. Dihitung dalam kilogram.

3.6

Uji Kesesuain Model (Goodness of Fit)

Selanjutnya untuk pengujian validitas dari hasil taksiran tersebut digunakan uji koefisien R2, uji serempak F statistik dan uji individual t statistik dan matrik korelasi. Suatu perhitungan statistik disebut signifikan secara statistik apabila nilai statistiknya berada pada daerah dimana H0 ditolak. sebaliknya disebut tidak signifikan bila nilai uji statistiknya berada pada daerah dimana H0 diterima.

3.6.1

Uji Determinasi R2

Penilaian terhadap koefisien determinasi (R2) bertujuan untuk melihat variasi kemampuan variabel bebas dalam menjelaskan pengaruhnya terhadap variabel terikat.

3.6.2

Uji Statistik F

Uji signifikansi simultan pada dasarnya menunjukkan apakah semua variabel independen yang dimasukkan dalam model mempunyai pengaruh secara serentak terhadap variabel dependen. Hipotesis nol (H0) yang hendak diuji apakah semua parameter dalam model penelitian ini sama dengan nol, atau:

H0 : β1= β 2 =β 3,= β 4 = β 5 = β 6 = 0
Artinya, semua variabel independen bukan merupakan penjelas yang signifikan terhadap variabel dependen. Hipotesis alternatif (Ha), tidak semua parameter penelitian ini secara simultan sama dengan nol, atau:

Ha : β1≠ β 2 ≠ β 3 ≠ β 4 ≠ β 5 ≠ β 6 ≠ 0

Artinya, semua variabel independen secara simultan merupakan penjelas yang signifikan terhadap variabel dependen. Menurut Kuncoro (2004) cara melakukan uji F adalah sebagai berikut:

Quick look. Bila nilai F lebih besar daripada 4 maka H0 yang menyatakan β1= β 2 =β 3,= β 4 = β 5 = β 6 = 0 dapat ditolak pada derajad kepercayaan
sebesar 5%, Dengan kata lain menerima hipotesis alternatif.

Membandingkan nilai statistik F dengan titik kritis F tabel; apabila nilai
statistik F hasil perhitungan lebih tinggi dibandingkan nilai F tabel, maka hipotesis alternatif yang menyatakan bahwa semua variabel independen secara serentak dan signifikan mempengaruhi variabel dependen.

3.6.3

Uji Statistik t

Uji signifikansi parameter induvidual (uji t) pada dasarnya menunjukkan berapa jauh pengaruh variabel independen secara induvidual dalam menerangkan variasi variabel dependen. Hipotesis nol (H0) yang hendak diuji apakah parameter penelitian ini (β1, β 2, β 3, β 4, β 5, dan β 6) sama dengan nol, atau:

H0 : β1, β 2, β 3, β 4, β 5, dan β 6 = 0
Artinya, variabel-variabel eksplanatori bukan merupakan penjelas yang signifikan terhadap variabel produksi padi. Hipotesis alternatif (Ha), parameter penelitian ini (β1, β 2, β 3, β 4, β 5, dan β 6) tidak sama dengan nol, atau:

Ha : β1, β 2, β 3, β 4, β 5, dan β 6 ≠ 0
Artinya, variabel-variabel eksplanatori merupakan penjelas yang

signifikan terhadap variabel produksi padi.

Menurut Kuncoro (2004) cara melakukan uji t adalah sebagai berikut:

Quick look. Bila jumlah degree of freedom (df) adalah 20 atau lebih, dan
derajad kepercayaan sebesar 5%, maka H0 yang menyatakan bi=0 dapat ditolak bila nilai t lebih besar dari 2 (dalam nilai absolut). Dengan kata lain menerima hipotesis alternatif.

Membandingkan nilai statistik t dengan titik kritis t tabel; apabila nilai
statistik t hasil perhitungan lebih tinggi dibandingkan nilai t tabel, maka menerima hipotesis alternatif.

3.7

Uji Asumsi Klasik

Kebenaran spesifikasi model penelitian ini, di deteksi dengan menguji asumsi klasik multikolinearitas dan heteroskedastisitas.

3.7.1

Uji Multikolinearitas

Istilah multikolinearitas mula-mula ditemukan oleh Ragnar Frisch. Multikolinearitas diartikan adanya hubungan linear yang “sempurna” atau pasti, diantara beberapa atau semua variabel yang menjelaskan dari model regresi. Untuk regresi k-variabel, meliputi variabel yang menjelaskan X1, X2, ......... Xk (dimana X1 = 1 untuk semua pengamatan yang memungkinkan suatu intersep, suatu hubungan linear yang pasti dikatakan ada apabila kondisi

λ1 X 1 + λ2 X 2 + .......... + λ k X k = 0 terpenuhi (Gujarati, 1978).
Menurut Nachrowi dan Usman (2002) tidak mungkin koefisien regresi berganda dapat ditaksir akibat terjadinya multikolinearitas sempurna. sedangkan bila terjadi multikolinearitas tidak sempurna, koefisien regresi berganda masih

dapat dicari, tetapi menimbulkan beberapa akibat, yaitu: a) variansi besar (dari taksiran OLS; b) interval kepercayaan lebar; c) uji t tidak signifikan; d) R2 tinggi tetapi tidak banyak variabel yang signifikan dari uji t; e) terkadang taksiran koefisien yang didapat akan mempunyai nilai yang tidak sesuai dengan substansi, sehingga dapat menyesatkan. Mendeteksi multikolinearitas dalam penelitian ini dengan menggunakan uji koefisien determinasi majemuk (R2) sesuai dengan rumus yang dikembangkan oleh Gujarati (1978) sebagai berikut:
2

R

4 , 23

r 2 42 + r 2 43 − 2r42 r43 r23 = 1 − r 2 23

(3.9)

3.7.2

Uji Heterokedastisitas

Asumsi penting dalam model regresi linear klasik adalah bahwa variansi tiap unsur disturbance tergantung pada nilai yang dipilih dari variabel yang menjelaskan, adalah suatu angka konstan yang sama dengan σ2. Ini adalah asumsi homokedastisitas yaitu variansi yang sama (Gujarati, 1978). Dengan

menggunakan rumus:
E (u i ) = σ 2
2

i = 1,2,.......N

(3.10)

Menurut Nachrawi dan Usman (2002) homokedastisitas dapat dicari dengan menggunakan rumus:
var β 2 = )

∑X

σ2

2 i

(3.11)

Sedangkan heterokedastisitas dapat dicari dengan menggunakan rumus:
)

var β 2

∑σ X = (∑ X )
2 j j

2

j

2 2

(3.12)

Masih menurut Nachrawi dan Usman (2002) dampak heterokedastisitas terhadap OLS adalah; a) akibat tidak konstannya variansi, maka salah satu dampak yang ditimbulkan adalah lebih besarnya variansi daripada taksiran; b) lebih besarnya variansi, tentunya akan berpengaruh pada uji hipotesis yang dilakukan, karena kedua uji tersebut menggunakan besaran variansi taksiran

akibatnya uji hipotesis menjadi kurang akurat; c) lebih besarnya taksiran, akan mengakibatkan standar error taksiran juga lebih besar, sehingga interval kepercayaan juga menjadi besar; d) akibat beberapa dampak tersebut maka kesimpulan yang diambil dari persamaan regresi yang dibuat dapat menyesatkan. Pendeteksian heterokedastisitas dalam penelitian ini dengan melakukan uji Park. R.E Park dalam tulisannya Estimation with Heteroscedastic Error Terms memformalkan metode grafik dengan menyarankan bahwa σi2 adalah suatu fungsi yang menjelaskan Xi (Gujarati, 1978). Bentuk fungsinya adalah:

σ i 2 = σ 2 X i β ev
atau,

i

(3.13)

ln σ i = ln σ 2 + β ln X i + vi
2

(3.14)

dimana vi

adalah unsur gangguan (disturbance) yang stokhastik. Karena σi2

bisanya tidak diketahui, Park menyarankan untuk menggunakan σi2 sebagai pendekatan dan melakukan regresi berikut:

ln σ i = ln σ 2 + β ln X i + vi
2

= α + β ln X i + vi

(3.15)

Jika β ternyata signifikan secara statistik, ini akan menyarankan bahwa dalam data terdapat heterokedastisitas. Apabila ternyata tidak signifikan berarti menerima asumsi homokedastisitas.

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

4.1.

Karakteristik Responden

Karakteristik responden yang di bahas dalam penelitian ini meliputi karakter sosial ekonomi masyarakat petani padi sawah yang dijadikan sebagai sampel penelitian ini yang berjumlah 120 orang. Adapun cakupan dari karakteristik yang di bahas meliputi; jenis kelamin, umur, status perkawinan, bahkan sampai pada kondisi tempat tinggal.

4.1.1. Umur, Jenis Kelamin dan Status Perkawinan

Ditinjau dari segi jenis kelamin petani padi sawah yang menjadi sampel, sebagaimana disajikan pada tabel IV.1 dijumpai 111 orang (92,5%) berjenis kelamin laki-laki, dan sisanya sebanyak 9 orang (7,5%) berjenis kelamin perempuan. Dari 9 orang perempuan ini seluruhnya berstatus janda, sementara dari 111 laki-laki, 3 orang (2,5%) berstatus duda, dan sisanya sudah menikah. Sementara dari segi umur, yang paling banyak dijumpai responden dengan umur antara 31-35 tahun dengan frekuensi 24 orang (20,0%), diikuti kelompok umur antara 46-50 tahun 22 orang (18,3%), kelompok umur antara 36-40 tahun dijumpai sebanyak 21 orang (17,5%) dan kelompok umur antara 41-45 tahun sebanyak 19 orang (15,8%), di bawahnya kelompok umur antara 51-55 tahun dan kelompok umur 26-30 tahun masing-masing 9 dan 7 orang. Sedangkan sisanya sebanyak 18 orang (15%) merupakan kelompok usia di atas 55 tahun. Data ini

menunjukkan bahwa para petani padi sawah di Aceh Tenggara pada umumnya berada dalam usia produktif dalam melakukan aktivitas ekonomi. Tabel IV.1 Karakteristik Jenis Kelamin, Status Perkawinan, dan Tingkat Pendidikan Responden
No 1 Karakteristik Frekuensi Persentasi

Umur - 26 - 30 tahun - 31 - 35 tahun - 36 - 40 tahun - 41 - 45 tahun - 46 - 50 tahun - 51 - 55 tahun - di atas 55 tahun Sub Total Jenis Kelamin: - Laki-laki - Perempuan Sub Total Status Perkawinan: - Kawin - Janda - Duda Sub Total

7 24 21 19 22 9 18 120 111 9 120 108 9 3 120

5,8 20,0 17,5 15,8 18,3 7,5 15,0 100,0 92,5 7,5 100,0 90,0 7,5 2,5 100,0

2

3

Sumber: Hasil Penelitian, 2007

4.1.3. Pendidikan, Pekerjaan dan Tanggungan Keluarga

Ditinjau dari segi pendidikan yang pernah diikuti oleh responden; dari 120 sampel, dijumpai rata-rata pendidikan petani padi sawah di Aceh Tenggara masih sangat rendah, dimana hanya 5 orang (4,2%) yang menamatkan SMA, 36 orang

(30%) tamat SMP, 46 orang (38,3%) hanya tamat pendidikan dasar (SD), dan juga dijumpai 33 orang (27,5%) yang tidak sekolah/tidak menamatkan SD. Hal ini sejalan dengan pendapat Todaro (1998), dimana di Negara-negara yang sedang berkembang, sebagian besar penduduknya bekerja pada sektor primer (pertanian), dan mempunyai tingkat pendidikan yang rendah, juga kondisi kesehatan yang relatif masih sangat terbatas. Rendahnya tingkat pendidikan menyebabkan mereka tidak mendapatkan lapangan pekerjaan pada sektor-sektor produktif lainnya. Selanjutnya untuk jenis pekerjaan lain yang digeluti oleh para petani padi sawah. Sebagaimana telah dijelaskan pada bab sebelumnya bahwa objek penelitian ini adalah petani padi sawah. Dengan demikian, semua responden yang dijadikan sampel penelitian ini pekerjaan utamanya sebagai petani padi sawah. Namun demikian, sebagian besar dari petani padi sawah ini memiliki pekerjaan lain (dalam penelitian ini dianggap sebagai pekerjaan sampingan). Aneka pekerjaan sampingan yang digeluti oleh responden menunjukkan aktivitas ekonomi dan kehidupan yang berbeda antar kelompok petani padi sawah. Tabel IV.2 di bawah ini akan menunjukkan aneka pekerjaan sampingan dari responden penelitian ini.

Tabel IV.2 Karakteristik Pendidikan, Pekerjaan dan Tanggungan Keluarga Responden
No 1 Karakteristik Frekuensi Persentasi

Pendidikan: - Tidak Sekolah - Tamat SD - Tamat SMP - Tamat SMA Sub Total Pekerjaan utama: - Petani padi sawah Sub Total Pekerjaan sampingan: - Tidak ada - Pegawai Negeri Sipil - Peternak ayam - Peternak bebek - Peternak kambing - Peternak lembu - Peternak ikan - Pedagang kios - Buruh bangunan - Penarik becak - Pekerjaan lainnya Sub Total Tanggungan keluarga: - 1 – 3 orang - 4 – 6 orang - Di atas 6 orang Sub Total

33 46 36 5 120 120 120 44 3 3 2 3 1 14 4 5 3 38 120 49 60 11 120

27,5 38,3 30,0 4,2 100,0 100,0 100,0 36,7 2,5 2,5 1,7 2,5 0,8 11,7 3,3 4,2 2,5 31,7 100,0 40,8 50,0 9,2 100,0

2

3

4

Sumber: Hasil Penelitian, 2007 Tabel IV.2 di atas, menunjukkan diferensiasi dalam bidang pekerjaan sampingan dari para petani padi sawah yang diobservasi. Walaupun dijumpai 44 orang (36,7%) responden tidak memiliki pekerjaan sampingan selain sebagai

petani padi sawah. Sisanya sebanyak 76 orang memiliki pekerjaan sampingan yang sangat beragam, baik pada sektor pertanian jenis lainnya, maupun pada sektor industri, maupun sektor jasa. Dari segi jumlah tanggungan keluarga, pada umumnya para petani padi sawah ini rata-rata memiliki tanggungan keluarga sebanyak 4 orang, jumlah tanggungan 1-3 orang sebanyak 49 responden (40,8%), tanggungan 4-6 orang dijumpai sebanyak 60 responden (50%) dan sisanya sebanyak 11 responden (9,2%) memiliki tanggungan lebih dari 6 orang.

4.1.3. Kondisi Rumah Tempat Tinggal

Berdasarkan kondisi rumah tempat tinggal keluarga petani padi sawah, yang paling banyak dijumpai rumah semi permanen yang mencapai 82 rumah (68,3%), selebihnya rumah permanen sebanyak 13 unit (10,8%) dan rumah sederhana sebanyak 25 unit (20,8%). Tabel IV.3 Karakteristik Kondisi Tempat Tinggal Responden
No 1 Karakteristik Frekuensi Persentasi

Jenis rumah: - Sederhana - Semi permanen - Permanen Sub Total Alat masak keluarga: - Alat elektrik - Kompor - Tungku Sub Total

25 82 13 120 4 97 19 120

20,8 68,3 10,8 100,0 3,3 80,8 15,8 100,0

2

3

Sumber air bersih: - Sumur - Sungai/kali - PDAM Sub Total Jamban/WC: - Toilet keluarga - WC umum - Sungai/parit Sub Total

61 21 38 120 30 63 27 120

50,8 17,5 31,7 100,0 25,0 52,5 22,5 100,0

4

Sumber: Hasil Penelitian, 2007 Tabel IV.3 di atas, juga menunjukkan bahwa alat/sarana yang digunakan untuk memasak bagi keluarga; secara umum walaupun kondisi ekonomi keluarga petani ini cenderung sudah baik, namun pada umumnya mereka menggunakan kompor minyak untuk memasak yang mencapai 97 keluarga (80,8%), sedangkan yang menggunakan alat elektrik (kompor gas) hanya 4 keluarga (3,3%). Adapun sumber air bersih untuk keperluan MCK berasal dari sumur sebanyak 61 keluarga (50,8%), sumber air bersih dari PDAM hanya 38 keluarga (31,7%), sisanya menggunakan air yang berasal dari sungai/kali. Hal lainnya adalah kondisi jamban/WC untuk keluarga. Tinjauan ini didasarkan pada kondisi kesadaran masyarakat akan pentingnya kesehatan. Berdasarkan hasil observasi dijumpai hanya 30 keluarga (25%) yang memiliki toilet keluarga, sisanya menggunakan jamban/WC umum sebanyak 63 keluarga (52,5%) dan juga 27 keluarga (22,5%) yang tidak memiliki jamban/WC, sehingga menggunakan sungai/parit sebagai tempat pembuangan akhir.

4.2

Tingkat Produksi Padi

Dari hasil observasi dijumpai rata-rata produksi padi yang dihasilkan oleh petani padi sawah di Kabupaten Aceh Tenggara 2,62 ton per sekali panen. Produksi paling sedikit 500 kg dan produksi paling banyak 5,8 ton. Tingkat produksi ini sangat tergantung dari luas lahan garapan dan juga variabel-variabel pendukung lainnya. Dilihat dari luas lahan garapan rata-rata 1.820,41 meter persegi, yang paling sempit 400 meter dan yang paling luas memiliki areal garapan 5.000 meter persegi. Selain luas lahan, faktor pendukung tingkat produksi lainnya adalah waktu yang digunakan untuk bekerja di sawah. Hasil observasi dijumpai rata-rata waktu yang digunakan untuk menggarap sawah 7,28 jam per hari. Paling sedikit waktu yang digunakan 4 jam per hari, sedangkan petani yang paling banyak menggunakan waktu bekerja di sawah mencapai 9 jam per hari. Sementara dilihat dari jumlah pekerja yang digunakan dalam proses produksi; rata-rata petani padi sawah menggunakan 8 orang. Tabel IV-4 di bawah ini akan menunjukkan komposisi tingkat produksi padi sawah, serta komposisi faktor pendukung dalam proses produksi.

Tabel IV.4 Rata-rata Tingkat Produksi dan Faktor Pendukung Tingkat Produksi Padi Sawah di Kabupaten Aceh Tenggara
Uraian Minimum Maksimum Mean Std. Deviasi 1.311,33 1.043,03 0,96 5,11 29,30 3,97 26,01

500,00 Produksi 400,00 Luas lahan 4,00 Waktu kerja 2,00 Jumlah pekerja 8,00 Pupuk 1,00 Pestisida 4,00 Bibit/benih Sumber: Hasil Penelitian, 2007

5.800,00 5.000,00 9,00 25,00 150,00 30,00 150,00

2.623,08 1.820,41 6,80 8,31 62,56 2,88 55,11

Tabel IV.4 juga menunjukkan bahwa rata-rata penggunaan pupuk per sekali musim tanam sebanyak 62,56 kg, rata-rata penggunaan pestisida 2,88 liter. Sedangkan rata-rata penggunaan bibit per sekali tanam sebanyak 55,11 kg. Banyaknya bibit yang diperlukan sebenarnya sangat tergantung dari luas lahan yang akan ditanami.

4.3

Uji Asumsi Klasik

Mempertimbangkan bahwa dalam model regresi yang ingin di capai adalah Best Linear Unbiased Estimator (BLUE) dan adakalanya sering dijumpai dalam model regresi (terutama regresi linier berganda) berbagai masalah terutama pelanggaran terhadap asumsi klasik, maka dalam penelitian ini dilakukan pengujian asumsi klasik berupa multikolinearitas dan heterokedastisitas.

4.3.1 Uji Multikolinearitas

Interpretasi dari model regresi berganda secara implisit bergantung pada asumsi bahwa antar variabel bebas yang digunakan dalam model tersebut tidak saling berkolerasi. Koefisien-koefisien regresi biasanya diinterpretasikan sebagai ukuran perubahan variabel terikat jika salah satu variabel bebasnya naik sebesar satu unit dan seluruh variabel bebas lainnya dianggap tetap. Namun, interpretasi ini menjadi salah apabila terdapat hubungan linier antar variabel bebas. Pendeteksian ada atau tidaknya multikolinieritas dalam penelitian ini dilakukan dengan beberapa cara yaitu; pengujian R, uji Tolerance, dan uji Variance Inflation Factor (VIF). Hasil perhitungan R, TOL, dan VIF sebagaimana disajikan pada tabel IV.5 di bawah ini. Tabel IV.5 Uji Multokolinieritas Model Produksi Padi Sawah
Variabel RX Tol. VIF

Luas lahan (x1) Waktu Kerja (x2) Jumlah Pekerja (x3) Pupuk (x4) Pestisida (x5) Benih/bibit (x6) R Model Sumber: Hasil Estimasi (Lampiran 4)

0,763 0,651 0,528 0,720 0,353 0,532 0,887

0,457 0,629 0,748 0,574 0,739 0,640

2,186 1,591 1,338 1,743 1,353 1,562

Berdasarkan uji R sebagaimana yang ditampilkan pada tabel IV.5 di atas terlihat bahwa semua variabel bebas mempunyai koefisien korelasi (R) di bawah nilai R model penelitian. Dengan demikian dapat dijelaskan bahwa antar variabel bebas tidak terjadi korelasi yang erat satu sama lain, sehingga dapat disimpulkan

bahwa tidak terjadi pelanggaran asumsi klasik berupa multikolinieritas. Pada tabel IV.6 di bawah juga ditampilkan koefisien korelasi matrik antar variabel. Tabel IV.6 Koefisien Korelasi Antar Variabel logBnh logBnh logJP logWK logPstd logPpk logLL
1,000

logJP 0,317
1,000

logWK 0,048 0,212
1,000

logPstd -0,200 -0,188 -0,140
1,000

logPpk -0,383 -0,284 0,124 -0,072
1,000

logLL -0,195 -0,219 -0,542 -0,128 -0,293
1,000

0,317 0,048 -0,200 -0,383 -0,195

0,212 -0,188 -0,284 -0,219

-0,140 0,124 -0,542

-0,072 -0,128

-0,293

a Dependent Variable: logTpp Berdasarkan data pada tabel IV.6 di atas terlihat bahwa koefisien korelasi antar variabel relatif rendah, yang paling tinggi koefisien korelasi antara variabel luas lahan dengan waktu kerja yang mempunyai koefisien korelasi sebesar -0,542 yang menunjukkan antara kedua variabel berkorelasi negatif 54,2 persen. Sementara korelasi paling rendah terjadi antara variabel waktu kerja dengan benih yang mempunyai koefisien 0,048 yang bermakna bahwa antara kedua variabel berkorelasi hanya 4,8 persen. Demikian halnya pengujian dengan TOL dan VIF. Beberapa pendapat menetapkan kriteria yang berbeda dalam menetapkan batas TOL dan VIF ini. Ghozali (2004) misalnya menetapkan nilai VIF < 10. Ada juga yang menetapkan ≤ 5,0 dan sebagainya. Namun untuk mempermudah dan mempertegas silang pendapat dalam penetapan nilai TOL, maka penulis menetapkan nilai VIF ≤ 5,0

sehingga bila 1 dibagi dengan VIF maka di dapat nilai TOL ≥ 0,2. Artinya bila nilai VIF lebih besar dari 5,0 maka terdapat masalah multikolinieritas, demikian bila nilai TOL lebih kecil dari 0,2 juga terjadi masalah multikolinieritas. Hasil estimasi dijumpai nilai TOL dan VIF untuk variabel luas lahan TOL=0,457 dan VIF=2,186, untuk variabel waktu kerja TOL=0,629 dan VIF=1,591, untuk variabel jumlah pekerja TOL=0,748 dan VIF=1,338, untuk variabel pupuk TOL=0,574 dan VIF=1,743, untuk pestisida TOL=0,739 dan VIF=1,353, dan terakhir untuk variabel benih/bibit memiliki nilai TOL=0,640 dan nilai VIF=1,562. Terlihat bahwa semua nilai TOL dan VIF berada dalam batas yang telah ditetapkan sehingga dapat disimpulkan bahwa tidak terjadi

pelanggaran asumsi klasik berupa multikolinieritas.

4.3.2 Uji Heterokedastisitas

Dalam regresi berganda, salah satu asumsi yang harus dipenuhi agar taksiran parameter dalam model tersebut bersifat BLUE adalah var (ui) = σ2 (konstan), semua sesatan mempunyai variansi yang sama. Padahal ada kasuskasus tertentu dimana variansi ui tidak konstan, melainkan suatu variabel berubahubah (Nachrowi dan Usman, 2002). Sebagaimana telah dijelaskan pada bab tiga penelitian ini bahwa untuk mendeteksi unsur heterokedastisitas pada model penelitian dilakukan dengan pendekatan grafik dan metode yang dikembangkan R.E Park (uji Park). Menurut Ghozali (2005) salah satu cara mendeteksi ada atau tidaknya heterokedastisitas dapat dilihat dari Grafik Plot antara nilai prediksi variabel terikat (dependen) yaitu

ZPRED dengan residualnya SRESID. Deteksi ada atau tidaknya heterokedastisitas dapat dilakukan dengan melihat ada tidaknya pola tertentu pada grafik scatterplot. Bila ada pola tertentu (bergelombang, melebar, kemudian menyempit), maka mengindikasikan telah terjadi heterokedastisitas, sebaliknya bila tidak ada pola yang jelas, serta titik-titik menyebar di atas dan di bawah angka nol pada sumbu Y, maka tidak terjadi heterokedastisitas. Hasil pengujian secara grafik sebagai berikut:

Scatterplot Dependent Variable: LOGY
3

Regression Studentized Residual

2 1 0 -1 -2 -3 -4 -5 -3 -2 -1 0 1 2 3

Regression Standardized Predicted Value

Gambar 4.1: Scatterplot Uji Heterokedastisitas

Gambar di atas meperlihatkan bahwa titik-titik yang berada pada grafik scatterplot tidak membentuk suatu pola yang jelas, dan cenderung menyebar di atas dan di bawah angka nol pada sumbu Y, sehingga dapat dikatakan bahwa tidak terjadi heterokedastisitas pada model produksi, dan data bersifat homokedastisitas tidak dapat di tolak.

Cara kedua mendeteksi gejala heterokedastisitas dalam model penelitian ini adalah dengan Uji Park. Uji ini dilakukan dengan melakukan regresi linear berganda dengan memasukkan U2i sebagai dependen variabel, dimana Ui diproksi dari data residual model produksi. Menurut Ghozali (2005) apabila koefisien parameter beta dari persamaan regresi tersebut signifikan secara statistik, berarti model yang diestimasi terdapat heterokedastisitas. Hasil uji Park pada model penelitian ini sebagai berikut: Tabel IV.7 Hasil Uji Park Model Produksi Padi Sawah di Kabupaten Aceh Tenggara
Variabel Koefisien Standar error 0,054 0,000 0,007 0,002 0,000 0,003 0,000 t-hitung Sig.

-0,04184 Konstanta -0,00001932 Luas lahan (x1) 0,007207 Waktu Kerja (x2) 0,002747 Jumlah Pekerja (x3) 0,00005704 Pupuk (x4) -0,000684 Pestisida (x5) 0,000001577 Benih/bibit (x6) Variabel Dependen: Residual Produksi Sumber: Hasil Estimasi (Lampiran 5)

-0,768 -1.301 0,999 1,190 0,116 -0,254 0,003

0,444 0,196 0,320 0,237 0,908 0,800 0,997

Berdasarkan hasil uji Park yang ditampilkan pada tabel IV.7 di atas terlihat bahwa tidak ada satupun variabel bebas yang signifikan secara statistik, pengujian inferensial dapat dilakukan melalui uji t atau juga dari nilai sig. yang terlalu besar dan di atas derajat α = 0,05. Dengan demikian dapat dibuktikan bahwa dalam model tidak ditemukan heterokedastisitas berdasarkan uji Park.

4.4

Hasil Estimasi Model Penelitian

Estimasi untuk mengetahui pengaruh variabel bebas terhadap variabel terikat dilakukan dengan menggunakan model regresi linier berganda dengan mengadopsi fungsi produksi Cobb-Dauglas. Hasil estimasi sebagaimana disajikan pada tabel IV.8 di bawah ini. Tabel IV.8 Hasil Estimasi Model Penelitian
Variabel Koefisien Standar error 0,154 0,064 0,126 0,042 0,062 0,039 0,058 t-hitung Sig.

0,376 Konstanta 0,812 Log LL 0,203 Log WK 0,115 Log JP 0,03867 Log Ppk -0,144 Log Pstd 0,05821 Log Bnh Sumber: Hasil Penelitian, 2007

2,442 12,775 1,605 2,772 0,624 -3,697 1,005

0,016 0,000 0,111 0,007 0,534 0,000 0,317

Berdasarkan hasil estimasi yang ditampilkan pada tabel IV.8 di atas, bila dimasukkan dalam model penelitian, maka hasilnya sebagai berikut:

log TPp = 0 ,376 + 0 ,812 log LL + 0 , 203 log WK + 0 ,115 log JP + (12 ,775 ) * * * (1,605 ) ( 2 ,772 ) * * * 0 ,03867 log Ppk − 0 ,144 log Pstd + 0 ,05821 log Bnh ( 0 ,624 ) ( − 3,697 ) * * * (1,005 ) Keterangan: )*** Signifikan pada α = 0,01. Hasil estimasi di atas menunjukkan bahwa; nilai konstanta sebesar 0,376 mempunyai makna bahwa tanpa adanya pertambahan luas lahan, waktu kerja, jumlah pekerja, pupuk, pestisida, dan benih maka produksi padi sawah di Kabupaten Aceh Tenggara hanya sebesar 37,6 persen. Koefisien luas lahan

sebesar 0,812 yang bermakna bahwa apabila luas lahan bertambah 1 meter persegi, maka produksi padi sawah dapat meningkat 81,2 persen. Selanjutnya koefisien waktu kerja sebesar 0,203 yang bermakna bahwa dengan penambahan waktu kerja satu jam, akan mampu meningkatkan produksi padi sawah sebesar 20,3 persen. Demikian halnya dengan jumlah pekerja yang mempunyai koefisien sebesar 0,115 yang bermakna bahwa apabila jumlah pekerja ditambah 1 orang, maka akan meningkatkan produksi sebesar 11,5 persen. Pupuk dan benih mempunyai koefisien yang relatif sangat kecil, dimana untuk variabel pupuk dijumpai koefisien sebesar 0,03867 yang berarti bahwa dengan penambahan penggunaan pupuk 1 kg hanya mampu meningkatkan produksi sekitar 0,03867 persen. Sementara koefisien benih sebesar 0,05821 yang bermakna bahwa penambahan penggunaan benih hanya mampu meningkatkan produksi padi sebesar 0,05821 persen. Lain halnya dengan variabel pestisida yang mempunyai koefisien -0,144 yang bermakna bahwa bagi para petani padi sawah di Kabupaten Aceh Tenggara penambahan dalam penggunaan pestisida justru mengurangi produksi padi sebesar 14,4 persen.

4.5.

Pembuktian Hipotesis

Sebelum melakukan pembuktian hipotesis sebagaimana yang telah dirumuskan pada bab sebelumnya, terlebih dahulu akan dilakukan uji kesesuaian model (Goodness of Fit) atau uji R2. Sebagaimana hasil estimasi yang dilakukan (lampiran 4) dijumpai koefisien korelasi (R) dan koefisien determinasi (R2) sebagaimana ditampilkan pada tabel IV.9 di bawah ini.

Tabel IV.9 Uji Goodness of Fit Model Penelitian
R R Square Adjusted R Square Std. Error of the Estimate F Change Sig. F Change

0,887

0,787

0,775

0,11080

69,447

0,000

Sumber: Hasil Estimasi (Lampiran 4) Berdasarkan tabel IV.9 di atas menunjukkan bahwa nilai R-Square sebesar 0,787 yang bermakna bahwa variasi kemampuan variabel bebas (luas lahan, waktu kerja, jumlah pekerja, pupuk, pestisida, dan variabel benih) menjelaskan variabel terikat (total produksi padi) sebesar 78,7 persen. Sedangkan sisanya sebesar 21,3 persen dijelaskan oleh variabel lain yang tidak dimasukkan dalam model penelitian ini.

4.5.1

Uji Parsial

Sebagaimana yang telah dirumuskan pada bab sebelumnya, bahwa pengujian secara parsial (individu) dilakukan dengan membandingkan nilai thitung dengan nilai t-tabel. Selain itu juga dilihat berdasarkan nilai signifikansi (sig.) pada hasil estimasi (lampiran 4). Pada jumlah sampel (n) = 120, variabel bebas (k) = 6. Koutsoyiannis, (1981) menjelaskan bahwa besarnya k adalah variabel bebas termasuk konstanta. Dengan demikian k = 7, dijumpai Degree of Freedom (DF) = 120 – 7 = 113. Pada DF = 113 dijumpai t-tabel pada pengujian dua ekor; α = 0,01 sebesar 2,576, dan pada α = 0,05 sebesar 1,960.

Berdasarkan hasil estimasi yang ditampilkan pada tabel IV.8 dijumpai nilai t-hitung variabel luas lahan sebesar 12,775 lebih besar dibandingkan 2,576 yang bermakna bahwa variabel luas lahan berpengaruh signifikan (pada α = 0,01) terhadap peningkatan produksi padi. Selanjutnya t-hitung variabel waktu kerja sebesar 1,605 lebih kecil dibandingkan 1,960 yang bermakna bahwa walaupun koefisien waktu kerja positif, namun tidak signifikan mempengaruhi produksi padi. Variabel jumlah pekerja mempunyai t-hitung sebesar 2,772 lebih besar dari t-tabel α = 0,01 sebesar 2,576 yang bermakna bahwa variabel jumlah pekerja berpengaruh signifikan (pada α = 0,01) terhadap produksi padi sawah di Kabupaten Aceh Tenggara. Sementara itu t-hitung variabel pupuk sebesar 0,624 jauh lebih kecil dibandingkan nilai t-tabel pada α = 0,05 sebesar 1,960 dengan demikian dapat disimpulkan bahwa pupuk tidak signifikan mempengaruhi produksi padi. Demikian halnya dengan variabel benih yang mempunyai t-hitung sebesar 1,005 lebih kecil dari 1,960 yang menunjukkan bahwa variabel ini juga tidak signifikan mempengaruhi produksi padi. Lain halnya dengan variabel pestisida, dimana nilai t-hitung variabel ini negatif (-3,697) pada pengujian dua ekor, lebih besar dari t-tabel α = 0,01 sebesar -2,576 yang berarti bahwa penggunaan pupuk signifikan berpengaruh negatif terhadap produksi padi sawah di Kabupaten Aceh Tenggara.

4.5.2 Uji Simultan

Uji simultan (serempak) dilakukan untuk menguji signifikansi secara bersama-sama variabel bebas dalam mempengaruhi variabel terikat. Sebagaimana

yang telah disebutkan pada bab sebelumnya pengujian simultan dilakukan dengan menguji F. Pengujian dilakukan dengan membandingkan nilai F-tabel dengan Fhitung. Untuk Degree of Freedom pada pengujian F adalah v1 = (k – 1) = (7 – 1 = 6), dan v2 = (n – k) = (120 – 7 = 113), dijumpai F-tabel; pada α = 0,01 sebesar 3,02. Berdasarkan hasil estimasi pada model penelitian dijumpai nilai F-hitung sebesar 69,447 > 3,02 yang berarti bahwa variabel luas lahan (LL), waktu kerja (WK), jumlah pekerja (JP), pupuk (Ppk), Pestisida (Pstd), dan variabel benih (Bnh) secara simultan signifikan mempengaruhi produksi padi sawah di Kabupaten Aceh Tenggara. Hal ini diperkuat dengan nilai sig. sebesar 0,000 yang berada di bawah batas toleransi kesalahan 0,01.

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

5.1.

Kesimpulan

Berdasarkan hasil penelitian yang telah dikemukakan pada bab sebelumnya, maka dapatlah ditarik beberapa kesimpulan sebagai berikut: 1. Mayoritas kepala rumah tangga petani padi sawah di Kabupaten Aceh Tenggara berjenis kelamin laki-laki dan sudah menikah, umurnya masih dalam masa produktif untuk melakukan aktivitas ekonomi. Namun karena tingkat pendidikan yang relatif masih sangat rendah menyebabkan mereka tidak dapat memasuki dunia kerja yang lebih prospektif. Tingkat kesadaran akan kesehatan juga relatif masih rendah, dan jumlah anggota keluarga yang masih tergolong besar. Selain sebagai petani padi sawah, sebagian besar dari mereka juga memiliki pekerjaan lain yang beranekaragam. 2. Tingkat produksi padi yang dihasilkan masih tergolong rendah bila dibandingkan dengan luas lahan garapan. Penyerapan teknologi dalam proses produksi masih sangat rendah dan cenderung masih sangat tradisional. Penggunaan jumlah tenaga kerja yang terlalu banyak memberi dampak pada kurang efisiennya tingkat hasil produksi yang diperoleh. Penggunaan pupuk dan pestisida juga tidak berdasarkan pada aturan yang sesuai dengan metode yang dianjurkan pihak penyuluh pertanian. 3. Model yang digunakan dalam menaksir hasil produksi padi sawah di Kabupaten Aceh Tenggara sudah sangat baik. Selain karena model terbebas

dari pelanggaran asumsi klasik, juga karena variasi kemampuan variabelvariabel penjelas (ekplanatory) dalam menjelaskan produksi padi tergolong tinggi. Dengan tingkat R-Square 0,787 dapat disimpulkan bahwa dari segi kesesuaian (goodness of fit) sudah cukup baik, hanya 21,3% dari produksi padi dijelaskan oleh variabel lain yang tidak dimasukkan dalam model penelitian. 4. Hasil estimasi dapat disimpulkan bahwa variabel luas lahan dan variabel jumlah pekerja berpengaruh positif dan signifikan pada α=1% mempengaruhi produksi padi sawah. Variabel lain yang juga signifikan α=1% mempengaruhi produksi adalah variabel pertisida, namun pestisida pengaruhnya negatif. Sementara variabel waktu kerja, pupuk dan variabel benih walaupun mempunyai tanda positif namun tidak signifikan dalam mempengaruhi produksi padi sawah di Kabupaten Aceh Tenggara. 5. Kesimpulan lain yang dapat diambil dari penelitian ini, bahwa bila dari uji parsial dijumpai tiga variabel tidak signifikan, satu variabel berkorelasi negatif. Namun secara serempak (simultan) variabel-variabel eksplanatori yang digunakan berpengaruh sangat signifikan α=1% terhadap tingkat produksi padi sawah di Kabupaten Aceh Tenggara. 6. Laba maksimum bagi petani padi di Kabupaten Aceh Tenggara akan tercapai pada tingkat penggunaan input pupuk urea sebanyak 57,25 kg, pupuk NPK sebanyak 28,34 kg, dan pada tingkat harga jual gabah petani sebesar Rp.3.951,13. Adapun tingkat laba yang bisa dicapai petani pada tingkat produksi rata-rata 1.820,42 kg adalah sebesar Rp.6.993.196,07.

5.2.

Saran

Berdasarkan hasil penelitian dan kesimpulan di atas, maka penulis memberikan beberapa saran, sebagai bentuk implementasi dari hasil penelitian ini, sebagai berikut: 1. Pemerintah daerah Kabupaten Aceh Tenggara terutama Dinas Pertanian dan Tanaman Pangan agar lebih aktif dalam memberikan penyuluhan kepada para petani padi sawah dalam rangka meningkatkan produksi. Selain itu perlu dibuat program pengembangan sektor pertanian khususnya padi sawah, termasuk upaya-upaya peningkatan kemampuan, pemberian modal serta penyediaan saluran irigasi. Pemerintah juga perlu melakukan regulasi harga agar dapat mencapai laba maksimum bagi petani, secara bertahap pemerintah perlu menyesuaikan harga dasar gabah sehingga dapat mencapai harga yang dapat memaksimumkan laba bagi petani. 2. Petani padi sawah perlu meningkatkan kemampuan, produktivitas dan daya saing. Penyerapan teknologi pertanian sangat diperlukan dalam upaya diversifikasi hasil pertanian. Sebenarnya prospek ekonomi bagi para petani padi sawah ini sangat besar, mengingat padi merupakan kebutuhan pokok masyarakat (baik di daerah maupun nasional). Apalagi bila didukung dengan kebijakan pemerintah yang memihak petani, dapat mendorong kesesuain harga komoditas padi. Oleh karena bila para petani ini dapat meningkatkan hasil produksinya, maka akan dapat meningkatkan pendapatan dan kesejahteraan bagi keluarga.

3.

Sebagaimana koefisien determinasi sebesara 0,787 yang berarti ada sekitar 21,3% produksi padi sawah di Kabupaten Aceh Tenggara dipengaruhi oleh variabel lain yang tidak dimasukkan dalam model penelitian ini. Maka dalam kesempatan ini menulis menyarankan kepada peneliti selanjutnya untuk mengidentifikasi variabel-variabel lain yang dapat mempengaruhi produksi padi sawah.

DAFTAR PUSTAKA

Ahyari, Agus, 1997. Manajemen Produksi Perencanaan Sistem Produksi. Edisi Keempat, Penerbit Balai Pustaka Fakultas Ekonomi, Yokyakarta. Arsyad, Lincolin 1996. Ekonomi Manajerial, Edisi Ketiga, Penerbit Balai Pustaka Fakultas Ekonomi Yokyakarta. Beattie R, Bruce dan Robert C Taylor, 1994, Ekonomi Produksi, UGM PRESS, Yokyakarta BPS. (2005) Produk Domestik Regional Bruto Kabupaten Aceh Tenggara Menurut Lapangan Usaha, Kerjasama BPS dengan BAPPEDA Kabupaten Aceh Tenggara. ______ (2005) Aceh Tenggara Dalam Angka Tahun 2004, BPS Aceh Tenggara, Kutacane. Djojohadikusumo, Sumitro (1995) Ekonomi Pembangunan, PT Pembangunan, Jakarta. Ghozali, Imam (2005) Aplikasi Analisis Multivariate Dengan Program SPSS, BP-Undip, Semarang. Gujarati, Damodar (1978) Ekonometrika Dasar, Alih Bahasa, Sumarno Zain, Penerbit Erlangga, Jakarta. Hartono, Jogiyanto (2004) Teori Ekonomi Mikro: Analisis Matematis, Penerbit Andi, Yogyakarta. Joesran dan Fathorrozi, 2003. Teori Ekonomi Mikro. Edisi Pertama, Penerbit Salemba empat, Jakarta. Kasryno, Faisal (2000) Sumberdaya Manusia dan Pengelolaan Lahan Pertanian di Pedesaan Indonesia, Jurnal FAE, Volume 18 No. 1 dan 2, Desember 2000, hal. 25-51. Koutsoyiannis (1977) Theory of Econometrics, Second Edition, The Macnillan Press Ltd, London. Malian, A. Husni dan Siregar, Masdjidin (2000) Peran Pertanian Pinggiran Perkotaan Dalam Penyediaan Kesempatan Kerja dan Pendapatan Keluarga, Jurnal FAE, Volume 18 No. 1 dan 2, Desember 2000, hal. 65 -76.

Mankiw, N. Gregory (2003) Teori Makroekonomi, Edisi Kelima, Penerbit Erlangga, Jakarta. Mubyarto, 1986. Pengantar Ekonomi Pertanian. LP3ES Jakarta Nicholson, Walter, 1994. Teori Ekonomi Mikro, terjemahan Deliarnov, Edisi Kedua, Penerbit PT. Raja Grafindo Persada, Jakarta. Nopirin, 2000. Pengantar Ilmu Ekonomi Makro dan Mikro, Edisi Pertama, Balai Pustaka Fakultas Ekonomi, Yokyakarta. Pappas, James L dan Hirschey Mark, Alih Bahasa 1995. Ekonomi Manajerial. Edisi Keenam, jilid 1, Binarupa Aksara Indonesia. Pass dan Lowes (1994) Kamus Lengkap Ekonomi, Penerbit Erlangga, Jakarta. Putong Iskandar, (2002). Pengantar Ekonomi Mikro dan Makro. Edisi Kedua, Penerbit Ghalia Indonesia Salvatore, Dominicck, 2001. Managerial Economics, dalam Perekonomian Global, Edisi Keempat, Jilid I, Penerbit Erlangga, Jakarta. Samoelson, Paul. A. 1992. Ekonomi, Edisi Kedua belas, Penerbit PT. Gelora Aksara Pratama. Sobri (1987) Ekonomi Makro, BPFE-UGM, Yogjakarta. Sudaryanto, Tahlim dan Rusastra, I. Wayan (2000) Kebijaksanaan dan Perspektif Penelitian dan Pengembangan Pertanian Dalam Mendukung Otonomi Daerah, Jurnal FAE, Volume 18 No. 1 dan 2, Desember 2000, hal. 52-64. Sukartawi, 2002. Prinsip Dasar Ekonomi Pertanian, Teori dan Aplikasi, Edisi Revisi. Penerbit PT. Raja Grafindo Persada, Jakarta. Sukirno, Sadono (2006) Makroekonomi: Teori Pengantar, Edisi Ketiga, PT Raja Grafindo Persada, Jakarta. Sumardi, Muldjanto (1982) Sumber Pendapatan Kebutuhan Pokok dan Prilaku Menyimpang, CV Rajawali, Jakarta. Susilowati, S. Hery dkk (2002) Diversifikasi Sumber Pendapatan Rumah Tangga di Pedesaan Jawa Barat, Jurnal FAE, Volume 20 No. 1, Mei 2002, hal. 85 -109. Todaro, M.P (1998) Pembangunan Ekonomi di Dunia Ketiga, Edisi Keenam, Penerbit Erlangga, Jakarta.

Yusniar (2006) Analisis Pengaruh Modal dan Tenaga Kerja Terhadap Produksi Pupuk pada PT. Pupuk Iskandar Muda Krueng Geukueh – Lhokseumawe, Tesis (tidak dipublikasi), SPS-USU, Medan. Yusri, Mohd. (2005) Analisis Fungsi Produksi Usaha Tani Padi Sawah dan Pengaruhnya Terhadap PDRB Untuk Pengembangan Wilayah di Kabupaten Deli Serdang, Tesis (tidak dipublikasi), SPS-USU, Medan.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->