P. 1
Hukum Modern Dan Pemikiran Hukum Di Indonesia

Hukum Modern Dan Pemikiran Hukum Di Indonesia

|Views: 294|Likes:
Published by i2b
ibadkadabrak.wordpress.com
ibadkadabrak.wordpress.com

More info:

Published by: i2b on Aug 10, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as RTF, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/24/2013

pdf

text

original

1

Hukum Modern dan Pemikiran Hukum di Indonesia

HUKUM MODERN DAN PEMIKIRAN HUKUM DI INDONESIA Oleh Rupi’i Amri*) Abstrak : Istilah “Hukum Modern” muncul pada sekitar abad ke18 M/19 M di mana masa itu tatanan kehidupan manusia mulai memasuki masa modern. Masa modern ini ditandai dengan berbagai perubahan sosial, terutama dari masyarakat urban menuju masyarakat industri. Ciri-ciri modernitas yang lain, terutama di dunia hukum adalah (1) mempunyai bentuk tertulis; (2) berlaku untuk seluruh wilayah negara; dan (3) merupakan instrumen yang dipakai secara sadar untuk mewujudkan keputusan-keputusan politik masyarakatnya. Hukum modern merupakan hukum yang banyak diterapkan di negara-negara pada saat ini, baik negara maju maupun negara berkembang. Hukum modern lahir bersamaan dengan lahirnya negara modern (modern state). Ia mempunyai karakter uniform, transaksional, universal, hierarki, birokrasi, rasionalitas, profesionalisme, perantara, dapat diralat, pengawasan politik dan pembedaan. Pemikiran hukum di Indonesia sampai saat ini, menurut penulis, masih banyak didominasi oleh ajaran atau paham positivistic dalam hukum, dengan pemahaman secara "kaku" terhadap teks yang tertera dalam perundang-undangan. Paham rule of law, sebagai salah satu ciri utama produk hukum modern, belum banyak dipahami secara dinamis oleh para kalangan hukum, baik pemikir hukum, pembuat hukum, maupun praktisi hukum sehingga berakibat kekacauan dalam praktek hukumnya. (Kata Kunci : Hukum Modern, Rule of Law, Pemikiran Hukum, Indonesia)

"Hukum bukanlah suatu institusi yang statis, ia mengalami perkembangan. Kita lihat, bahwa hukum itu berubah dari waktu ke
*) Penulis adalah staf pengajar Fakultas Syari’ah IAIN Walisongo, mahasiswa S.3 Hukum Islam (Falak dan Wakaf) Pascasarjana IAIN Walisongo 2008-2009.

2
Hukum Modern dan Pemikiran Hukum di Indonesia

waktu. Konsep hukum, seperti “Rule of Law” sekarang ini juga tidak muncul dengan tiba-tiba begitu saja, melainkan merupakan hasil dari suatu perkembangan tersendiri. Apabila di sini dikatakan bahwa hukum mempunyai perkembangannya tersendiri, maka yang dimaksud terutama adalah bahwa ada hubungan timbal balik yang erat antara hukum dan masyarakat." (Rahardjo, 1986: 178) A. Pendahuluan Kutipan singkat di atas menunjukkan bahwa sebuah tatanan masyarakat (termasuk di dalamnya hukum), akan mengalami perubahan dari waktu ke waktu. Hukum tidak pernah muncul dari sebuah ruang hampa. Ia akan mengikuti kejadian dan perkembangan dalam suatu masyarakat. Ia tidak dapat dilepaskan dari masyarakat yang ada pada waktu dan tempat di mana hukum itu berlaku. Di lihat dari sisi historisitas-nya, perkembangan hukum sekarang sudah mengalami fase yang sangat panjang. Fasefase itu dimulai dari hukum alam, yang banyak mendasarkan pada pertimbangan moral, sampai terbentuknya berbagai aliran dalam pemikiran hukum. Positivisme hukum misalnya, sebagai salah satu aliran dalam pemikiran hukum, berusaha menolak konsep-konsep yang berlaku pada hukum alam, terutama kaitan antara hukum dan moral. Bagi penganut aliran ini, moral dipandang sebagai sesuatu yang "abstrak" dan ukurannya sangat subyektif dan berbeda-beda antara satu masyarakat dengan masyarakat lainnya. Oleh karena itu,

3
Hukum Modern dan Pemikiran Hukum di Indonesia

moral tidak dapat dijadikan ukuran dalam menentukan hukum. Istilah “Hukum Modern” muncul pada sekitar abad ke-

18 M/19 M di mana masa itu tatanan kehidupan manusia mulai memasuki masa modern.1 Masa modern ini ditandai dengan berbagai perubahan sosial, terutama dari masyarakat urban menuju masyarakat industri. Tonnies, sebagaimana dikutip oleh Madjid (1992: 141) mengkontraskan hubungan-hubungan "natural dan organis" keluarga, desa dan kota kecil

(gemeinschaft) dengan kondisi yang "artifisial" dan "terisolasi" dari kehidupan kota dan masyarakat industri (geselllschaft), di mana hubungan-hubungan asli dan natural manusia satu sama lainnya telah dikesampingkan, dan setiap orang berjuang untuk kepentingannya sendiri dalam suatu semangat

kompetisi. Ciri-ciri modernitas yang lain, terutama di dunia hukum, sebagaimana dijelaskan adalah berlaku untuk oleh Rahardjo (1986: 178-179)

(1) mempunyai bentuk tertulis; (2) hukum itu seluruh wilayah negara; dan (3) hukum

merupakan instrument yang dipakai secara sadar untuk mewujudkan keputusan-keputusan politik masyarakatnya. Dalam kehidupan dan peradaban modern, hukum bahkan
1Di kalangan umat Islam, masa modern ini merupakan masa kebangkitan Islam. Rahman (1984: 311) menyebut bahwa sejarah Islam di masa modern pada intinya adalah sejarah dampak Barat terhadap masyarakat Islam, khususnya sejak abad ke-13 H/19 M. Banyak pengamat yang memandang Islam pada masa ini sebagai suatu massa yang semi-mati yang menerima pukukanpukulan destruktif atau pengaruh-pengaruh formatif dari Barat.

4
Hukum Modern dan Pemikiran Hukum di Indonesia

jauh

mengungguli

bentuk-bentuk

manifestasi

tatanan

kehidupan sosial yang lain. Prasetyo (2007: 196) menyinggung bahwa hukum, karena ketajaman dan kejelasannya serta kemampuannya merupakan mengutip untuk memaksa dipatuhi, par maka hukum Dengan bahwa

tatanan Satjipto

masyarakat Raharjo,

excellence. menjelaskan

Prasetyo

disebabkan bentuknya yang sangat tajam dan penetratif, maka sejak kemunculan hukum modern terjadilah suatu revolusi

diam-diam di dunia. Sejak saat itu, maka dunia terbelah menjadi dua secara tajam, yakni dunia hukum dan dunia sosial. Dalam tulisan ini, penulis akan menguraikan bagaimana perkembangan hukum modern dan pengaruhnya terhadap pemikiran hukum di Indonesia.

B. Karakteristik Hukum Modern Hukum sebagaimana yang berlaku pada dunia sekarang ini, pada umumnya termasuk hukum modern. Marc Galanter, sebagaimana dikutip oleh Prasetyo (2007: 198-201) menyebut karakteristik hukum modern antara lain : 1. Uniform, terdiri atas peraturandan tidak

peraturan yang uniform

berbeda pula dengan penerapannya. Penerapan hukum ini lebih cenderung

5
Hukum Modern dan Pemikiran Hukum di Indonesia

bersifat teritorial daripada personal. Artinya bahwa peraturan-peraturan yang sama dapat diterapkan bagi umat segala agama, warga semua suku bangsa, daerah kasta dan

golongan. 2. Transaksional; sistem hukum ini lebih cenderung untuk membagi hak dan kewajiban yang timbul dari transaksi (perjanjian, kejahatan, kesalahan, dan lain-lain) dari pihak-pihak yang

bersangkutan

daripada

mengumpulkannya di dalam himpunan yang tak berubah yang disebabkan oleh hal-hal menentukan di luar

transaksi-transaksi tertentu. Himpunan status hak dan kewajiban

sebagaimana yang ada, lebih banyak didasarkan atas fungsi atau kondisi duniawi kepatutan daripada atau atas perbedaan kehormatan

sakramental inheren. 3. Universal; cara-cara khusus

6
Hukum Modern dan Pemikiran Hukum di Indonesia

pengaturan dibuat untuk memberikan contoh tentang suatu patokan yang sahih bagi penerapannya secara

umum daripada untuk menunjukkan sifatnya yang unik dan intuitif. 4. Hierarki; terdapat suatu jaringan

tingkat naik banding dan telaah ulang yang teratur untuk menjamin bahwa tindakan lokal sejalan dengan patokanpatokan nasional. sistem Hal itu ini

memungkinkan

menjadi

uniform dan berlaku. Hierarki dengan supervisi aktif badan bawahan

semacam ini hendaknya dibedakan dari sistem hierarki kepada dengan badan-

pelimpahan

fungsi

badan bawahan yang memiliki diskresi penuh dalam yurisdiksinya. 5. Birokrasi, untuk menjamin tersebut adanya harus dengan untuk dan

uniformitas, berlaku

sistem

secara

impersonal tertulis kasus

mengikuti

prosedur

masing-masing

7
Hukum Modern dan Pemikiran Hukum di Indonesia

memutuskan masing-masing kasus itu sejalan dengan peraturan yang tertulis pula. 6. Rasionalitas; peraturan dan prosedur dapat dipastikan dari sumber tertulis dengan cara-cara yang dapat dipelajari dan disampaikan tanpa adanya bakat istimewa yang non-rasional. 7. Profesionalisme; sistem tersebut

dikelola oleh orang-orang yang dipilih melalui persyaratan, yang dapat diuji untuk pekerjaan ini. Mereka adalah professional penuh, bukannya orangorang yang menangani secara sambil lalu. 8. Perantara; karena sistem itu menjadi lebih teknis dan lebih kompleks, maka ada (yang perantara professional dari di dan khusus sekedar antara orang-

berbeda biasa)

professional mahkamah

pengadilan

orang yang harus menanganinya itu. 9. Dapat diralat; tidak ada ketetapan

8
Hukum Modern dan Pemikiran Hukum di Indonesia

mati dalam sistem prosedur itu. Sistem tersebut merevisi berisi kode biasa untuk dan

peraturan-peraturan

prosedur, agar memenuhi kebutuhan yang berubah-ubah atau untuk yang

menyatakan berubah-ubah.

kecenderungan

10. Pengawasan politik; sistem demikian sangat berhubungan dengan negara yang memiliki monopoli atas

persengketaan di kawasannya. 11. Pembedaan; tugas hukum pada untuk dan

mendapatkan menerapkannya

kasus-kasus

konkrit dibedakan dari fungsi-fungsi kepemerintahan lainnya dalam hal

personel dan teknik. Apabila dicermati secara mendalam karakteristik-

karakteristik hukum modern tersebut dapat dilihat bahwa kesemua itu sesuai dengan karakteristik masyarakat dan negara modern (modern state and society). Oleh karena itu, penulis akan melihat masalah ini dengan perspektif perubahan sosial (social change) dari suatu kondisi kepada kondisi yang

9
Hukum Modern dan Pemikiran Hukum di Indonesia

lain, termasuk dalam hal ini perubahan masyarakat pada negara modern (modern state), terutama perkembangan hukum Eropa Daratan. Hart (1961: 89-91) menjelaskan bahwa perubahan pada suatu masyarakat sebagai perubahan yang didasari dengan aturan-aturan primer (primary rules) menuju aturan-aturan

sekunder (secondary rules). Aturan-aturan primer berhubungan dengan aksi-aksi yang harus dilakukan atau tidak boleh dilakukan oleh individu-individu, sedangkan aturan-aturan sekunder penerapan menjelaskan berhubungan dan dengan penafsiran, penetapan, Ketika Hart

perubahan

aturan-aturan

primer. hukum,

tentang

elemen-elemen

mengawalinya dengan menyebutkan : “It is, of course possible to imagine a society without a legislature, courts or officials of any kind. Indeed, there are many studies of primitive communities which not only claim that this possibility is realized but depict in detail the life of a society where the only means of social control is that general attitude of the group towards its own standart modes of behaviour in terms of which we have characterized rules of obligation. A social structure of this kind is often referred to as one of ‘custom’; but we shall not use this term, because it often implies that the customary rules are very old and supported with less social pressure than other rulers. To avoid these implications we shall refer to such a social structure as one of primary rules of obligation …” (Hart, 1961: 89) Apa yang disebutkan Hart tersebut menjelaskan bahwa sebuah masyarakat, betapa pun primitifnya, sangat

10
Hukum Modern dan Pemikiran Hukum di Indonesia

membutuhkan aturan-aturan yang dimulai dari aturan-aturan adat setempat (custom) sampai aturan-aturan primer (primary rules) dan aturan-aturan sekunder (secondary rules). Hal ini

penting dilakukan agar masyarakat itu mempunyai aturan yang jelas dan adanya “kepastian hukum” dalam menata kehidupan bersama. Munculnya modernitas merupakan sebuah akibat dari sebuah revolusi besar. Sztompka (2007 : 82) menjelaskan bahwa revolusi Amerika dan Perancis menyediakan landasan institusional politik modernitas, berupa demokrasi

konstitusional, kekuasaan berdasarkan hukum (the rule of law), dan prinsip kedaulatan negara bangsa. Revolusi industri Inggris menyediakan landasan ekonomi berupa : produksi industri oleh tenaga kerja bebas di kawasan urban, yang menyebabkan industrialisme dan urbanisme menjadi gaya hidup dan

kapitalisme menjadi bentuk distribusi baru. Comte menunjukkan beberapa ciri tatanan sosial baru (modernitas) sebagai berikut : (1) konsentrasi tenaga kerja di pusat urban; (2) pengorganisasian pekerjaan yang ditentukan berdasarkan efektifitas dan keuntungan; (3) penerapan ilmu dan teknologi dalam proses produksi; (4) munculnya

antagonisme terpendam atau nyata antara majikan dan buruh; (5) berkembangnya ketimpangan dan ketidakadilan sosial; dan

11
Hukum Modern dan Pemikiran Hukum di Indonesia

(6) sistem ekonomi berlandaskan usaha bebas dan kompetisi terbuka ( Sztompka, 2007 : 82). Kebanyakan sosiolog mencermati perubahan masyarakat tradisional menuju masyarakat modern dengan membuat suatu dikotomi, yang membandingkan dua keadaan :

tradisional dan modern. Spencer mengemukakan pertentangan antara masyarakat militer dan masyarakat industri. Tonnies mempertentangkan antara Gemeinschaft dan Gesellschaft. Durkheim mempertentangkan antara solidaritas mekanik dan solidaritas organik. Analisis tentang modernitas yang dianggap paling sistematis dan mendalam dikemukakan oleh Max Weber. Perbedaan antara kedua tipe tersebut (tradisional dan modern) ditandai dengan enam dimensi, yaitu (1) bentuk pemilikan; (2) teknologi dominan; (3) ciri-ciri tenaga kerja; (4) cara distribusi ekonomi; (5) ciri-ciri hukum; dan (6) motivasi yang

menjalar. Di sini Weber mengidentikkan masyarakat modern dengan masyarakat kapitalis (Sztompka, 2007 : 83). Dilihat dari sisi (1) bentuk pemilikan, masyarakat

tradisional ditandai dengan keterikatan pada status sosial turun-menurun. Sedangkan masyarakat modern (kapitalis) ditandai dengan kepemilikan pribadi, di mana semua alat produksi dan pemusatan kekayaan berada di bawah kontrol

12
Hukum Modern dan Pemikiran Hukum di Indonesia

usahawan. Dari sisi (2) mekanisme pekerjaan, masyarakat tradisional belum ada, sedangkan masyarakat kapitalis sudah memanfaatkan memperhatikan teknologi kapital sehingga tepat. memungkinkan Proses produksi

secara

berdasarkan prinsip organisasi yang efektif, produktif dan rasional. Dari sisi (3) tenaga kerja, masyarakat tradisional dicirikan dengan hubungan perbudakan antara hamba (budak) dengan pemilik tanah. Sedangkan masyarakat modern, tenaga kerja bebas bergerak Distribusi dan bebas menjual ke pasar terbuka. (4) (pasar), pada masyarakat tradisional

ekonomi

ditandai dengan pembatasan rintangan pajak, perampokan, terbatasnya lembaga keuangan dan transportasi yang buruk, sedangkan masyarakat modern pedagang bebas untuk

mengatur distribusi dan konsumsi. Dari sisi (5) hukum yang berlaku, masyarakat tradisional bersifat khusus, penerapannya berbeda untuk kelompok sosial yang berbeda dan keputusan hukum bersifat patrimonial. Pada masyarakat modern, hukum bersifat universal, di mana hukum dapat diperhitungkan, yang memungkinkan meramalkan

konsekuensi kontrak dan pelaksanaan hukum; dan dari sisi (6) motivasi utama, pada masyarakat sehari-hari, tradisional sedangkan untuk pada

memuaskan

kebutuhan

13
Hukum Modern dan Pemikiran Hukum di Indonesia

masyarakat modern untuk mencapai keuntungan maksimal (Sztompka, 2007 : 83-84). Sztompka menjelaskan bahwa Citra Max Weber tentang kapitalisme tersimpul dari ucapannya sebagai berikut : "Dalam semua peristiwa, kapitalisme sama dengan upaya mengejar keuntungan dengan cara melestarikan usaha kapitalis rasional, yakni secara terus menerus menumpuk keuntungan, dan ditandai oleh organisasi rasional tenaga kerja bebas" (Sztompka, 2007: 84). Ciri-ciri kapitalisme rasional itu sendiri adalah

pengorganisasian kapital ke dalam perusahaan, teknologi rasional, tenaga kerja bebas, pasar tak terbatas, dan peraturan hukum yang dapat diperhitungkan. Sesudah Perang Dunia II, konsep paling berpengaruh dalam analisis masyarakat yang tradisional disebutnya dan modern

dikemukakan

Parsons

"variabel-variabel

pola". Dipengaruhi Tonnies, Durkheim, dan Weber, Parsons membangun sejenis skala multidimensional untuk

membandingkan berbagai tipe sistem sosial. Kecenderungan sosiologi modern lebih banyak membicarakan variabel

daripada ciri-ciri kedua masyarakat itu secara terpisah. Parsons pun tak memperlakukan variabel polanya itu sebagai

gambaran masyarakat historis atau masyarakat senyatanya, tetapi menggunakannya sebagai pangkal tolak untuk

menganalisis masyarakat historis yang senantiasa berubah.

14
Hukum Modern dan Pemikiran Hukum di Indonesia

Tiap dimensi mungkin saja berbeda ukurannya dari dimensi lain (Sztompka, 2007: 84-85). Poggi, sebagaimana dikutip Rahardjo (1986: 179-180) menjelaskan bahwa proses pembentukan negara modern layak untuk diperhatikan, karena ia banyak memberi pelajaran kepada kita tentang bagaimana masyarakat ini

diorganisasikan, yang di dalamnya barang tentu akan ikut dibicarakan masalah hukumnya. Proses pembentukan negara modern merupakan bagian dari sejarah "diferensiasi"

kelembagaan, yang menunjukkan bagaimana fungsi-fungsi utama dalam masyarakat itu tampil ke depan sepanjang berlangsungnya proses tersebut. Di situ terlihat terjadinya pengorganisasian melalui berbagai masyarakat elaborasi yang dari semakin meningkat tersebut.

fungsi-fungsi

Gianfranco Poggi membagi proses pembentukan tersebut ke dalam tahap-tahap sebagai berikut : standestaat; (c) absolutisme; (d) (a) feodalisme; (b) masyarakat sipil (civil

society); dan (e) negara konstitusional. Masyarakat feodal dapat dilukiskan sebagai suatu

komunitas yang bersendikan hubungan khusus antara yang dipertuan disebabkan dengan oleh abdinya. terjadinya Timbulnya kekosongan feodalisme dalam ini

struktur

kekuasaan di Eropa Barat yang pada gilirannya menimbulkan

15
Hukum Modern dan Pemikiran Hukum di Indonesia

suatu keadaan yang kacau. Kekacauan ini dilukiskan dalam bentuk keberantakan struktur kekuasaan yang terjadi karena runtuhnya kerajaan Romawi Barat, perpindahan penduduk secara besar-besaran dan berpindahnya jalur-jalur

perdagangan yang menghubungkan antara penduduk di Eropa Barat dari Laut Tengah (Rahardjo, 1986: 180). Berhadapan munculnya dengan keadaan merupakan yang jalan demikian keluar itu, untuk

feodalisme

mengatasinya. Ia muncul sebagai pengganti dan pengisi kekacauan struktural masyarakat saat itu. Feodalisme di Eropa Barat mendapat pengaruh yang kuat dari lembaga

Gefolgschaft yang berasal dari Jermania. Gefolgschaft berarti "hubungan yang bersifat mengikuti", artinya "suatu ikatan yang bersifat pribadi, berdasarkan perjanjian untuk saling setia dan mengikatkan diri secara akrab, antara seorang perwira perang dengan anggotanya yang dekat dan terpercaya". Jadi, pada pokoknya ikatan atau hubungan antara kedua subyek dalam perjanjian itu terutama didukung oleh nilai-nilai yang bersifat pribadi, kehormatan, dan sebagainya. Di dalam sistem ini, pihak yang menjadi kawula

mempercayakan dan menyerahkan dirinya kepada pihak yang lebih tinggi, lebih kuasa, untuk mendapatkan perlindungan, dan menyediakan dirinya untuk dibebani dengan kewajiban-

16
Hukum Modern dan Pemikiran Hukum di Indonesia

kewajiban serta apabila diperlukan memberikan bantuan secara pribadi. Sebagai imbalannya, ia mendapatkan

beneficium, yaitu berupa pemberian hak-hak, yang biasanya berupa tanah, tetapi meliputi pula penduduk yang tinggal di situ. Ia mendapatkan kekebalan untuk dibebaskan dari

kewajiban-kewajiban fiskal, militer, dan yurisdiksi peradilan yang biasanya dikenakan terhadap seorang yang memegang jabatan tertentu. Seorang yang menjadi kawula itu, pada gilirannya bisa menjadi tuan bagi penduduk yang berdiam di atas tanah yang dianugerahkan kepadanya. Dengan demikian, dapat dibayangkan terbentuknya kantong-kantong yang

tersusun secara hirarkis, mulai dari yang dipertuan, kawulakawula dan penduduk (Rahardjo, 1986: 181-182). Tumbuhnya feodalisme dalam konteks tatanan

masyarakat yang ada pada waktu itu di Eropa Barat, bisa dikatakan bersifat merusak. Pada kebanyakan bagian benua itu, ia merusak sifat teritorial dari susunan masyarakat di situ dengan cara pemberian beneficium sebagaimana disebutkan di atas. Dengan cara ini, seorang yang dipertuan membentuk kantong-kantongnya sendiri yang tidak bersifat teritorial, tetapi yang bercirikan pribadi. Dengan demikian, maka struktur yang berlaku menjadi rusak dan kehilangan citra serta

efektifitasnya. Pusat kehidupan politik sekarang bergeser ke

17
Hukum Modern dan Pemikiran Hukum di Indonesia

kotak-kotak wilayah yang lebih sempit, berupa kantongkantong kesetiaan sebagaimana yang telah disebutkan di atas. Dengan demikian, kondisi semacam itu dapat menciptakan masyarakat yang sangat majemuk keadaannya. Dari situ kemudian timbullah masalah yang mendesak, yaitu tentang bagaimana membuat koordinasi, timbulnya krisis ketertiban serta bagaimana mengatasi kekerasan-kekerasan yang sudah bersifat anarkhis (Rahardjo, 1986: 182). Dalam perkembangannya, feodalisme di Eropa Barat juga mengalami perubahan dalam struktur dirinya. Ciri kesetiaan antara yang dipertuan dan kawulanya berubah, karena para kawula yang juga bisa mempunyai bawahannya sendiri kemudian lebih memikirkan untuk melanggengkan

kekuasaannya "ke bawah". Bagaimana pun, feodalisme itu telah memberikan sahamnya sendiri untuk perkembangan keadaan di bagian benua itu (Rahardjo, 1986: 182). Tampilnya Standestaat2 memberikan pertanda lahirnya suatu sistem pengorganisasian masyarakat yang baru dan dengan demikian juga timbulnya suatu tata kehidupan hukum dan kenegaraan yang baru. Setidak-tidaknya, Standestaat ini merupakan tonggak dalam perjalanan ke arah tata kehidupan
2 Standestaat adalah suatu unit dalam lapisan sosial, yaitu sebagai suatu golongan penduduk yang mempunyai satus sama. Golongan ini terdiri atas bangsawan, agamawan dan penduduk biasa. Standestaat ini merupakan ramuan baru, sebagai sebuah kekuatan yang berhadapan dengan penguasa pada saat itu.

18
Hukum Modern dan Pemikiran Hukum di Indonesia

hukum dan kenegaraan sebagaimana halnya dikenal di Eropa Barat sekarang ini, dan yang kemudian menyebar ke segenap penjuru dunia, termasuk Indonesia. Dalam perkembangan selanjutnya, terjadilah suatu proses yang menarik, yaitu menjadi semakin kuatnya unsur penguasa sebagai bagian dari Standestaat itu. Medan kehidupan politik sekarang, karena berbagai sebab, tidak lagi berlangsung dalam masing-masing Standestaat itu, melainkan antara

negara dengan negara. Dalam keadaan yang demikian, negara-negara itu perlu memperkuat diri agar dapat terjun ke dalam sebuah persaingan. Hal ini menyebabkan

berlangsungnya penyerahan wilayah-wilayah yang kecil ke dalam kesatuan-kesatuan yang lebih besar, yakni negara tersebut. Sebagai bagian dari proses ini, maka dalam suatu negara diperlukan struktur yang lebih tunggal,

berkesinambungan, mudah diperhitungkan dan dikendalikan serta efektif (Rahardjo, 1986 : 185). Munculnya "masyarakat sipil" (civil society) berhubungan erat dengan munculnya borjuasi Eropa dalam masa sistem yang absolut. Kelas ini terdiri atas para pengusaha kapitalis yang mengalami kemajuan-kemajuan pada masa itu dan karenanya menginginkan identitasnya sendiri sebagai suatu kelas. Berbeda dengan Stande yang ditegakkan oleh suatu

19
Hukum Modern dan Pemikiran Hukum di Indonesia

struktur otoritas yang memaksakan disiplin kepada para anggotanya, maka kelas borjuis ini menghendaki terjadinya kompetisi di antara anggotanya, yaitu perorangan dengan kepentingan-kepentingannya untuk berkompetisi itu sendiri. Melalui akan kesempatan suatu

diharapkan

tercapai

keadaan ekuilibrium. Di sini dijumpai makna yang dikandung oleh masyarakat sipil tersebut, yakni sebuah masyarakat yang tidak dapat terlepas dari kehidupan hukum dan kenegaraan. Negara seolah-olah berada di atas masyarakat dengan membentuk organisasinya sendiri, yang terdiri atas jabatan-jabatan yang ada dan pejabat-pejabatnya. Poggi, sebagaimana dikutip Rahardjo (1986: 187)

menjelaskan bahwa dari perkembangan demi perkembangan tersebut, pada akhirnya dapat dijumpai puncak perkembangan yang ada, yaitu suatu kehidupan kenegaraan dan

kemasyarakatan yang secara sadar dan sistematis didasarkan pada hukum. Suatu karakteristik yang menonjol dari kehidupan konstitusional yang demikian itu adalah terdapatnya suatu sistem peraturan hukum yang menjadi kerangka bagi seluruh kegiatan dalam suatu negara, baik itu kegiatan perorangan maupun kenegaraan. Hukum, sebagaimana dikemukakan oleh Rahardjo (2006 :

20
Hukum Modern dan Pemikiran Hukum di Indonesia

22)

bukan

hanya

bangunan

peraturan,

melainkan

juga

bangunan ide, kultur dan cita-cita. Hal ini penting untuk dikemukakan sebab orang sering melihat hukum hanya sebagai sebuah peraturan dan prosedur, di mana kesemua itu sangat tergantung dengan aturan tekstual yang ada dalam peraturan perundangan, yang kesemua itu mempunyai

konotasi "netral". Hukum modern sering dilihat hanya sebagai rule of law saja, dan tidak melihatnya juga sebagai rule of morality dan rule of justice. Rahardjo (2006 : 23) menilai banyak orang yang mengabaikan atau melupakan bahwa di belakang sekalian formal hukum, sebenarnya bermukim suatu nilai dan gagasan tertentu, sehingga menjadi particular.Dalam konteks tersebut, maka sistem hukum modern sebenarnya tidak netral. Max Weber, sebagaimana dikemukakan oleh Rahardjo (2006 : 23) menilai bahwa pertumbuhan hukum modern tidak dapat dilepaskan dari kemunculan industrialisasi yang

kapitalistis, di mana salah satu cirinya adalah adanya suatu tatanan normatif yang mampu mendukung pola kerjanya yang rasional. Sejak munculnya hukum modern, seluruh tatanan sosial yang ada mengalami perubahan luar biasa. Salman (2008: 146-147) menjelaskan bahwa kemunculan hukum modern

21
Hukum Modern dan Pemikiran Hukum di Indonesia

tidak terlepas dari negara modern (nation-state). Negara bertujuan untuk menata kehidupan masyarakat, dan pada saat yang sama kekuasaan negara menjadi sangat hegemonial, sehingga seluruh yang ada dalam lingkup kekuasaan negara harus diberi label negara, undang-undang negara, peradilan negara, polisi negara, hakim negara dan seterusnya. Bagi hukum ini merupakan sebuah puncak perkembangan yang ujungnya berakhir pada dogmatisme hukum, liberalisme, kapitalisme, formalisme dan kodifikasi. Namun demikian, dengan mengutip Satjipto Rahardjo, Salman (2008: 147) menjelaskan bahwa memasuki akhir abad ke-20 M dan awal abad ke-21 M, nampak sebuah perubahan yang cukup penting, yaitu dimulainya perlawanan terhadap dominasi atau kekuasaan negara. Dalam ilmu, pandangan ini muncul dan diusung oleh para pemikir post-modernis, sehingga dengan demikian sifat hegemonial dari negara perlahan-lahan dibatasi, dan mulai muncul pluralisme dalam masyarakat, negara tidak lagi absolut kekuasaannya. Muncullah apa yang dikenal dengan kearifan-kearifan lokal, bahwa negara ternyata bukan satu-satunya kebenaran. Inilah yang digambarkan Satjipto Rahardjo sebagai gambaran transformasi hukum yang mengalami bifurcation (pencabangan) dari corak hukum yang bersifat formalisme, rasional dan bertumpu pada prosedur.

22
Hukum Modern dan Pemikiran Hukum di Indonesia

Namun di samping itu muncul pula pemikiran yang lebih mengedepankan substansial justice.

C. Pemikiran Hukum di Indonesia Di negara Indonesia konsep tentang kehidupan hukum dikenal dengan konsep negara hukum. Konsep ini bermula

dari konsep legal-formal dalam Penjelasan Undang-Undang Dasar 1945, "Indonesia tidak adalah berdasar atas atas hukum belaka

(rechtstaat),

berdasarkan

kekuasaan

(machstaat)." Berdasarkan konsep ini maka istilah negara hukum menjadi sangat populer dalam kepustakaan hukum di Indonesia. Gunaryo (2001: 1-2) menilai bahwa dari konsep tersebut sebenarnya terdapat suatu paradoks mengenai kehidupan hukum di Indonesia. Di satu sisi, hukum memiliki kedudukan yang superior dalam kehidupan berbangsa dan bernegara. Hukum harus dijunjung tinggi dan dipakai sebagai mekanisme penyelesaian setiap perkara. Semua subyek hukum tanpa kecuali dalam perilakunya harus tunduk pada hukum.

Sebaliknya, hukum harus memperlakukan semua orang tanpa pandang bulu. Dalam negara hukum, hukum tidak sekedar berfungsi sebagai kamtibmas saja, yang lebih penting adalah untuk menciptakan kesejahteraan yang lebih baik bagi rakyat.

23
Hukum Modern dan Pemikiran Hukum di Indonesia

Ketentuan tersebut juga mengindikasikan bahwa secara legal-normatif, Indonesia adalah negara modern yang

menerapkan prinsip-prinsip egaliter bagi setiap warga negara. Prinsip ini selanjutnya mengimplikasikan bahwa setiap warga negara dalam menilai kebijakan publik, memiliki derajat akses yang sama satu dengan yang lainnya. Ini dimungkinkan karena masyarakat vis a vis negara adalah setara. Jadi kebijakan birokrasi negara akan memiliki kekuatan pengimbang yang memiliki fungsi kontrol terhadap setiap kebijakan yang

dikeluarkan. Namun di sisi lain, banyak perilaku yang ternyata pada prakteknya tidak dapat disentuh oleh hukum. Perilaku yang dimaksudkan di sini adalah perilaku yang melanggar hukum, baik yang disengaja maupun tidak. Yang dimaksud perilaku yang tidak disengaja melanggar hukum adalah perilaku yang memang melanggar tetapi tidak dianggap sebagai

pelanggaran karena memperoleh pembenaran kultural. Contoh perilaku tersebut adalah pelanggaran hukum-hukum lalu lintas yang tidak hanya dilakukan oleh masyarakat awam, tetapi juga oleh negara, khususnya aparat negara. Penggunaan fasilitas umum untuk kepentingan pribadi, dan sebagainya (Gunaryo, 2001: 2). Pada umumnya istilah negara hukum dianggap sebagai

24
Hukum Modern dan Pemikiran Hukum di Indonesia

terjemahan dari rechtstaat

dan the rule of law. Konsep ini

selalu dikaitkan dengan konsep perlindungan hukum, sebab konsep-konsep itu tidak lepas dari gagasan untuk memberi pengakuan dan perlindungan terhadap Hak-hak Asasi Manusia (HAM). Namun apabila ditelaah lebih mendalam, sebenarnya terdapat perbedaan antara rechtstaat dan the rule of law. Mahfud MD (1999: 126-127) menjelaskan bahwa perbedaan kedua konsep tersebut meliputi perbedaan latar belakang dan pelembagaan, meskipun pada intinya sama-sama

menginginkan perlindungan bagi

HAM melalui pelembagaan

peradilan yang bebas dan tidak memihak. Istilah rechtstaat banyak dianut di negara-negara Eropa Kontinental yang bertumpu pada sistem civil law, sedangkan the rule of law banyak dikembangkan di negara-negara dengan tradisi Anglo Saxon yang bertumpu pada sistem common law. Kedua sistem yang menjadi tumpuan kedua konsep tersebut mempunyai perbedaan titik berat pengoperasian. Civil law menitikberatkan pada administrasi, sedangkan common law menitikberatkan pada judicial. Sementara itu rechtstaat the rule of law segi dengan yang tumpuannya berbeda; dan

masing-masing rechtstaat

mengutamakan

konsep

mengutamakan prinsip wetmatigheit yang kemudian menjadi rechtmatigheit, sedangkan the rule of law mengutamakan

25
Hukum Modern dan Pemikiran Hukum di Indonesia

equality before the law (Mahfud MD, 1999: 127). Pemikiran hukum di Indonesia, dalam pandangan penulis, pada awalnya mengikuti rule of law secara kaku, terutama

pada saat awal Indonesia merdeka. Hal ini lebih banyak dipengaruhi oleh ajaran atau paham positivistic dalam hukum. Namun perlahan-lahan pemahaman para ahli hukum di Indonesia terhadap rule of law ini mengarah pada aspek-aspek yang dinamis. Sunny (2005: 309) menjelaskan bahwa tugas utama dari negara-negara yang baru merdeka adalah pembangunan. Ini tidak hanya melibatkan aspek-aspek politis dari pemerintahan demokratis, tetapi juga aspek-aspek ekonomi dan sosial yang menjadi syarat mutlak dari pelaksanaan efektif hak-hak pribadi. Ini membutuhkan rule of law dalam aspek-aspek yang dinamis. Lebih lanjut Sunny (2005: 309-310) menjelaskan bahwa dalam pola-pola human relations yang berubah-ubah, yang diakibatkan kemajuan-kemajuan sosial yang progresif, prinsip rule of law mengalami proses evolusi dan bahkan revolusi untuk menghadapi situasi-situasi baru dan penuh tantangan. Inilah yang dimaksud dengan aspek dinamis dari rule of law, karena pelaksanaan rule of law tidak terbatas pada suatu sistem hukum, bentuk pemerintahan, tata ekonomi atau tradisi

26
Hukum Modern dan Pemikiran Hukum di Indonesia

lokal tertentu. Ini yang membuat konsepnya dinamis.3 Apa yang dikemukakan oleh Ismail Sunny ini (yakni proses evolusi dan bahkan revolusi dari rule of law akibat kemajuan sosial yang progressif dan situasi baru yang penuh tantangan), menarik untuk dicermati lebih lanjut. Hal ini dikarenakan pemikiran tentang hukum responsif atau hukum progressif yang semakin ramai diperbincangkan oleh para pakar dan ilmuwan hukum di Indonesia belakangan ini (misalnya Satjipto Rahardjo dan Soetandyo Wignyosoebroto) sebenarnya sudah dimulai sejak lama. Hukum sebagai sebuah proses (law as process),

sebagaimana dikemukakan oleh Sampford (1989: 132-134) harus senantiasa membandingkan dengan proses-proses

interaksi regular, di mana kegiatan seseorang atau sebuah kelompok akan selalu diikuti oleh yang lainnya. Sampford (1989: 132) mengemukakan : “ … Law, which they still refer to as ‘the legal system’, is seen to comprise ‘processes’ regular interactions in which the action of one person or group regularly follows the action of others.” Dalam buku The Disorder of Law (1989), Charles Sampford menolak terhadap apa yang dipegang teguh oleh kaum positivis. Ia menguraikan bahwa sesungguhnya hukum penuh

3 Pernyataan tersebut adalah sebagian penjelasan Ismail Sunny ketika menyampaikan pidato guru besarnya pada tanggal 25 Nopember 1966.

27
Hukum Modern dan Pemikiran Hukum di Indonesia

dengan ketidakteraturan, yang disebutnya dengan “Legal melee”. Satjipto Rahardjo, dalam sebuah seminar nasional dengan tema Menggugat Pemikiran Positivis di Era Reformasi, sebagaimana dikutip oleh Susanto (2005: 122-123)

menguraikan panjang lebar mengenai pendapat Sampford ini. Menurut Sampford, ketidakteraturan dan ketidakpastian disebabkan hubungan-hubungan dalam masyarakat bertumpu pada hubungan antar kekuatan (power relation). Hubungan kekuatan ini tidak selalu tercermin dalam hubungan-hubungan formal dalam masyarakat. Terdapat kesenjangan antara

hubungan formal dan hubungan nyata yang didasarkan pada kekuatan. Inilah yang menyebabkan ketidakteraturan itu. Di atas basis sosial yang demikian itulah hukum berdiri atau berada. Sampford melihat kemungkinan untuk menerima adanya suatu sistem hukum di tengah masyarakat yang tidak teratur, dan sesungguhnya bahwa hukum penuh ketidakteraturan, maka teori hukum itu tidak perlu teori tentang sistem hukum (theories of legal system), melainkan teori tentang

ketidakteraturan hukum (theories of legal disorder). Sampford bertanya, bagaimana penuh mungkin dengan keadaan yang itu dalam dalam

kenyataannya

ketidakteraturan

positivisme dilihat sebagai sesuatu yang penuh dengan

28
Hukum Modern dan Pemikiran Hukum di Indonesia

keteraturan ? Dengan demikian, maka sebetulnya keteraturan itu bukan sesuatu yang nyata dalam keadaan ada, melainkan sesuatu yang oleh para positivis "ingin dilihat ada". Teori tersebut dikenal dengan teori kekacauan (chaos theory) atau teori hukum yang kacau (chaos theory of law). Satjipto Rahardjo melihat bahwa teori ini sangat bermanfaat untuk mencermati perkembangan hukum yang terjadi di Indonesia (Susanto, 2005: 122-123). Apa yang terjadi pada perkembangan hukum dan

dinamika pemikiran hukum di Indonesia saat ini, dalam pandangan penulis, belum mengarah kepada situasi yang

lebih baik. Salman (2008: 149) menilai bahwa hukum kita tengah memasuki titik terendah dari apa yang dikenal hilangnya ruhani hukum, kehidupan hukum yang tidak

imajinatif, semrawut dan kumuh. Salman, dengan mengutip pernyataan Kunto Wibisono, mengemukakan bahwa "telah terjadi kerancuan visi dan misi hukum kita yang mengarah kepada kehancuran supremasi hukum." Atau dalam bahasa Julia Kristeva, salah seorang pemikir post modernis, hukum di Indonesia sekarang sedang memasuki kondisi abjek, yaitu suatu peristiwa kehidupan yang kacau tidak menentu dan tidak ada harapan. Abjek hukum berarti suatu kondisi atau keadaan di mana setiap orang tengah bermain-main dan terlibat

29
Hukum Modern dan Pemikiran Hukum di Indonesia

permainan untuk mempermainkan hukum, ada yang menangis, ada yang tertawa, ada yang berjualan, ada yang telanjang, ada yang tidak punya malu dan ada apa saja di dalamnya (Salman, 2008: 149). Penulis melihat bahwa doktrin kaum positivis, yakni doktrin kepastian hukum atau doktrin ajaran hukum klasik kaum legis-positivis masih banyak dianut oleh sebagian besar ahli hukum, baik pembuat hukum maupun praktisi hukum di Indonesia. Hal ini menimbulkan tarik-menarik kepentingan (conflict of interest), misalnya kepentingan politik dan ekonomi dalam pembuatan hukum. Beberapa produk peraturan

perundang-undangan mencerminkan adanya tarik menarik yang kuat di antara para elit, terutama secara politis dalam proses pembuatan Rancangan Undang-Undang (RUU) sampai ditetapkannya sebagai sebuah Undang-Undang (UU). Beberapa produk peraturan perundangan dengan proses seperti di atas misalnya Undang-Undang No. 1 Tahun 1974 (Undang-Undang Perkawinan), Undang-Undang No. 7 Tahun 1989 tentang Peradilan Agama,4 Undang-Undang tentang perburuhan, Undang-Undang Pemilu, Undang-Undang Anti

4 Gunaryo (2006: 125-227) menguraikan panjang tentang pergumulan politik dalam proses pembuatan Undang-Undang No. 1 Tahun 1974 (Undang-Undang tentang Perkawinan) dan Undang-Undang No. 7 Tahun 1989 (Undang-Undang Peradilan Agama). Undang-Undang Peradilan Agama ini telah mengalami dua kali Amandamen sejak tahun 1989, yaitu pada tahun 1999 dan 2004.

30
Hukum Modern dan Pemikiran Hukum di Indonesia

Pornografi dan Pornoaksi, dan lain-lain.5 Wignjosoebroto (t.t. : 16) mengemukakan bahwa doktrin kaum positivis, yang dikenali pula sebagai doktrin the

supreme state of (national) law, yang mengajarkan dan meyakini adanya status hukum yang mengatasi kekuasaan dan otoritas lain semisal otoritas politik. Doktrin ini dinilai

Wignjosoebroto berkonsekuensi pada ajaran lebih lanjut agar setiap ahli hukum, khususnya yang bertugas sebagai hakim, tidak menggunakan rujukan-rujukan normatif lain selain yang terbilang norma hukum guna menghukumi suatu perkara. Hal inilah yang penulis lihat sebagai salah satu penyebab masih buruknya kondisi hukum di Indonesia sampai sekarang, di

samping sebab-sebab yang lain, seperti substansi hukum, budaya hukum dan pendidikan hukum. Untuk dapat mengatasi masalah hukum di Indonesia saat ini, diperlukan usaha keras, terutama konsep berpikir yang

holistik untuk dapat memahami berbagai persoalan yang sedang terjadi pada hukum dan pemikiran hukum kita, baik struktur hukum, substansi hukum maupun budaya hukumnya.

5 Dalam acara seminar dan Temu Hukum Nasional IX Badan Pembinaan Hukum Nasional (BPHN) di Yogyakarta pada tanggal 20 November 2008, Agung Laksono sebagai Ketua Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) menyatakan “Suka atau tidak suka, kita harus mematuhi (peraturan hukum yang berlaku di Indonesia)”. Agung mengemukakan hal itu dalam kaitannya dengan peraturan perundangan di bidang pemilihan umum (Pemilu). Agung memberikan alasan bahwa untuk menegakkan demokratisasi di Indonesia harus diiringi dengan penegakan hukum. Ia menyatakan bahwa demokrasi tanpa penegakan hukum hanya akan melahirkan anarkisme, padahal sifat-sifat destruktif semacam itu harus dihindari (Suara Merdeka, 21 November 2008).

31
Hukum Modern dan Pemikiran Hukum di Indonesia

Berbagai solusi alternatif yang ditawarkan oleh para ahli hukum kita, seperti upaya pencarian untuk menemukan paradigma baru (new paradigm) dan pemikiran-pemikiran hukum alternatif layak untuk diperhatikan oleh semua

kalangan hukum. Sunny (2005: 309-310) pada tahun 1966 telah menawarkan penafsiran dinamis terhadap rule of law, karena pelaksanaan rule of law dinilai tidak terbatas pada suatu sistem hukum, bentuk pemerintahan, tata ekonomi atau tradisi lokal tertentu. Wignjosoebroto (t.t.: 19) pernah menawarkan untuk mempertimbangkan kembali doktrin utilitarianisme tentang kemanfaatan hukum untuk menyelesaikan (bukan sekedar memutusi) perkara. Ia juga menawarkan pemikiran untuk memperbaiki kondisi hukum di Indonesia dengan

mempergunakan

hukum responsif (yang amat diharapkan

akan segera dapat dihadirkan, baik dalam proses-proses legislatif maupun dalam proses-proses yudisial), atau yang di Amerika dikenal sebagai sosiological jurisprudence. Ahli hukum lain dan yang belakangan banyak dirujuk oleh para akademisi hukum, Satjipto Rahardjo telah menawarkan agar pemaknaan hukum modern, termasuk yang ada di Indonesia, tidak hanya dipahami sebagai rule of law saja, melainkan juga dipahami sebagai rule of morality atau rule of

32
Hukum Modern dan Pemikiran Hukum di Indonesia

justice. Dalam bukunya, Sisi-sisi lain Hukum di Indonesia, Rahardjo (2006: 24) mengemukakan : "...Barangkali yang perlu kita renungkan adalah bagaimana memberikan arah dan watak kepada sistem hukum tersebut (hukum modern) sehingga benar-benar menjadi "hukum Indonesia". Menjadi "hukum Indonesia" adalah mengusahakan agar tata hukum Indonesia berada dalam hubungan yang sinergis dengan sekalian kekayaan yang dinamakan Indonesia tersebut." Tawaran lain Satjipto Rahardjo untuk mengatasi

permasalahan hukum yang ada di Indonesia saat ini adalah penerapan hukum yang sesuai dengan perkembangan di masyarakat, yang dikenal dengan hukum progressif.

D. Kesimpulan Hukum modern merupakan hukum yang banyak

diterapkan di- negara-negara pada saat ini, baik negara maju maupun negara berkembang. Hukum modern lahir bersamaan dengan lahirnya negara modern (modern state). Ia

mempunyai

karakter

uniform,

transaksional,

universal,

hierarki, birokrasi, rasionalitas, profesionalisme, perantara, dapat diralat, pengawasan politik dan pembedaan. Hukum modern sering dilihat hanya sebagai rule of law saja, dan tidak melihatnya juga sebagai rule of morality dan rule of justice. Rahardjo (2006 : 23) menilai masih banyak orang yang mengabaikan atau melupakan bahwa di belakang

33
Hukum Modern dan Pemikiran Hukum di Indonesia

sekalian formal hukum, sebenarnya bermukim suatu nilai dan gagasan tertentu, sehingga menjadi particular. Dalam konteks tersebut, maka sistem hukum modern sebenarnya tidak netral. Pertumbuhan hukum modern, sebagaimana pernah

dikemukakan oleh Max Weber, tidak dapat dilepaskan dari kemunculan industrialisasi yang kapitalistis, di mana salah satu cirinya adalah adanya suatu tatanan normatif yang mampu mendukung pola kerjanya yang rasional. Pemikiran hukum di Indonesia sampai saat ini, menurut penulis, masih banyak didominasi oleh ajaran atau paham positivistic dalam hukum, dengan pemahaman secara "kaku" terhadap teks yang tertera dalam perundang-undangan. Paham rule of law, sebagai salah satu ciri utama produk hukum modern, belum banyak dipahami secara dinamis oleh para kalangan hukum, baik pemikir hukum, pembuat hukum, maupun praktisi hukum sehingga berakibat kekacauan dalam praktek hukumnya. Penulis melihat bahwa faktor-faktor di luar hukum, seperti politik dan ekonomi masih banyak mendominasi produk-produk peraturan perundangan yang ada di negara kita, misalnya Undang-Undang No. 1 Tahun 1974 (Undang-Undang

Perkawinan), Undang-Undang No. 7 Tahun 1989 tentang Peradilan Agama (Undang-Undang ini sudah diamandemen

34
Hukum Modern dan Pemikiran Hukum di Indonesia

pada

tahun

1999

dan

2004),

Undang-Undang

tentang

Perburuhan, Undang-Undang Pemilu, Undang-Undang Anti Pornografi dan Pornoaksi, dan lain-lain. Gunaryo (2006: 375) menilai bahwa hukum, baik dalam bentuk Undang-undang atau lainnya tidaklah bebas nilai atau netral. Keberadaannya, apalagi hukum nasional,

merepresentasikan luaran (outcome) dari pergumulan dan tarik menarik berbagai kepentingan politik. Apa yang pernah dikemukakan terjadi di oleh Gunaryo ini

nampaknya

masih

banyak

Indonesia

sampai

sekarang, baik dalam proses pembuatan peraturan perundangundangan maupun dalam pelaksanaannya. Wallahu A’lam.

DAFTAR PUSTAKA
Gunaryo, Achmad, 2001, "Birokrasi dan Pertanggungjawaban Hukum di Indonesia" dalam Achmad Gunaryo, Hukum, Birokrasi dan Kekuasaan di Indonesia, Semarang : Walisongo Research Institute. ------------------------, 2006, Pergumulan Politik dan Hukum Islam (Reposisi Peradilan Agama dari Peradilan “Pupuk Bawang” Menuju Peradilan yang Sesungguhnya,

35
Hukum Modern dan Pemikiran Hukum di Indonesia

Yogyakarta : Pustaka Pelajar Kerjasama dengan Pascasarjana IAIN Walisongo Semarang. Hart, H. L. A., 1961, The Concept of Law, Oxford : at the Clarendon Press. Madjid, Nurcholish, 1992, Islam Kemodernan dan Keindonesiaan, Cetakan Keempat, Bandung : Mizan. Mahfud MD, Moh., 1999, Hukum dan Pilar-Pilar Demokrasi, Yogyakarta : Gama Media kerjasama dengan Yayasan Adikarya IKAPI dan the Ford Foundation. Prasetyo, Teguh dan Barkatullah, Abdul Halim, 2007, Ilmu Hukum dan Filsafat Hukum (Studi Pemikiran Ahli Hukum Sepanjang Zaman), Yogyakarta : Pustaka Pelajar. Rahardjo, Satjipto, 1986, Ilmu Hukum, Bandung : Alumni. ----------------------- , 2006, Sisi-Sisi Lain Hukum di Indonesia, Cetakan kedua, Jakarta : Kompas. Rahman, Fazlur, 1984, Islam, penerjemah Ahsin Muhammad, Cetakan I, Bandung : Pustaka. Salman, Otje, dan Susanto, Anthon F, 2008, Teori Hukum (Mengingat, Mengumpulkan, dan Membuka Kembali), Cetakan Keempat, Bandung : Refika Aditama. Sampford, Charles, 1989, The Disorder of Law (A Critique of Legal Theory), Oxford : Basil Blackwell. Sunny, Ismail, 2005, "Kepastian Hukum Menuju Stabilisasi Politik" dalam Pramono U. Tanthowi (ed.), Begawan Muhammadiyah (Bunga Rampai Pidato Pengukuhan Guru Besar Muhammadiyah), Cetakan I, Yogyakarta : PSAP. Susanto, Anthon Freddy, 2005, Semiotika Hukum (Dari Dekonstruksi Teks Menuju Progresivitas Makna), Cetakan I, Bandung : Refika Aditama.

Sztompka, Piotr, 2007, Sosiologi Perubahan Sosial, alih bahasa Alimandan, Cetakan ke-3, Jakarta : Prenada.

36
Hukum Modern dan Pemikiran Hukum di Indonesia

Wignjosoebroto, Soetandyo, t.t., Menggagas Terwujudnya Peradilan yang Independen dengan Hakim Profesional yang tidak Memihak, Buletin Komisi Yudisial.

REVISI HUKUM MODERN DAN PEMIKIRAN HUKUM DI INDONESIA

37
Hukum Modern dan Pemikiran Hukum di Indonesia

Disusun Guna Memenuhi Tugas Akhir Matakuliah Ilmu Hukum Oleh : RUPI’I AMRI NIM. 085113026 Dosen Pengampu :

DR. H. ACHMAD GUNARYO, M.Soc.Sc

PROGRAM DOKTOR PASCASARJANA IAIN WALISONGO 2008

38
Hukum Modern dan Pemikiran Hukum di Indonesia

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->