P. 1
Mendidik Anak

Mendidik Anak

|Views: 9|Likes:
Published by Imran As
mendidik anak sejak kecil
mendidik anak sejak kecil

More info:

Published by: Imran As on Aug 11, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/22/2014

pdf

text

original

Inilah cara mendidik anak agar PINTAR

Dapat artikel menarik tentang cara mendidik anak agar pintar. Disini ditampilkan ada 9 car yang sederhana namun efektif untuk membuat anak anda menjadi pintar dan cerdas. setiap orang tua pasti ingin kan...anaknya cerdas dan pintar. Namun tidak semua orang tua mau meluangkan waktunya sedikit saja untuk mengetahui perkembangan ananknya sendiri. Atau bahkan mendidiknya sendiri. Ini disebabkan si anak sudah dipercayakan kepada sekolah agar mendidik. Sedangkan orang tua sibuk mencari uang siang dan malam. Tak jarang si orang tua nggak pernah lihat anaknya bangun tidur karena sudah berangkat kerja. Ada baiknya kita sebagai orang tua meluangkan waktu sejenak untuk mengetahui perkembangan anak kita. Nah artikel berikut bisa anda terapkan untuk mendidik anak anda lebih pintar : 9 Cara Membuat Anak Pintar Kepintaran seorang bisa dibilang sebuah anugerah yang diberikan kepada anak tersebut. Tapi ternyata faktor yang mempengaruhi kepintaran seorang anak juga ditentukan oleh lingkungannya. Ada banyak hal yang bisa membuat anak menjadi lebih pintar, tentunya selain dengan belajar di sekolah. Beberapa cara yang bisa dilakukan untuk membuat anak menjadi lebih pintar, seperti dikutip dari MSNNews, Sabtu (1/8/2009): 1. Bermain permainan yang berpikir Catur, teka-teki silang dan sudoku selain menyenangkan juga mendukung strategi berpikir anak-anak, bagaimana cara menyelesaikan masalah, dan membuat keputusan yang kompleks. 2. Bermain musik Bermain musik selain menyenangkan juga bisa merangsang pertumbuhan otak kanan. Menurut sebuah studi di Universitas Toronto, diadakannya pelajaran musik bisa memberikan keuntungan dalam meningkatkan IQ anak dan performa akademisnya. Semakin lama waktu yang digunakan untuk bermain musik maka efek yang dihasilkan juga semakin besar. 3. Pemberian ASI ASI merupakan makanan otak yang paling dasar. Peneliti secara konsisten terus menunjukkan berbagai macam keuntungan ASI yang behubungan dengan pertumbuhan bayi. Anak yang mengkonsumsi ASI eksklusif akan memiliki tingkat kepintaran yang lebih tinggi dibandingkan dengan anak yang mengkonsumsi ASI hanya beberapa bulan saja. 4. Membiasakan berolahraga Para peneliti di Universitas Illinois menunjukkan hubungan yang kuat antara kebugaran dan prestasi akademik di antara anak-anak sekolah dasar. Semakin bugar badan sang anak maka kemampuan dalam menerima pelajaran juga meningkat. Sebaiknya mendorong anak untuk terlibat dalam aktivitas fisik atau organisasi olahraga tertentu sesuai dengan minat anak.

Mengembangkan rasa ingin tahu Para ahli mengatakan orang tua yang menunjukkan rasa ingin tahunya pada anak akan mendorong anak untuk mencari ide-ide baru. Menyingkirkan makanan siap saji Mengurangi asupan gula. 7. lemak trans dari makanan siap saji dan menggantinya dengan makanan bergizi tinggi yang baik untuk perkembangan mental anak usia dini serta berfungsi dalam perkembangan motorik anak pada usia 1-2 tahun pertama. Cara ini bisa dimulai dengan sering membacakan anak dongeng sebelum tidur dan sering-seringlah memberikan anak hadiah buku yang bisa menarik perhatiannya. Mengajari anak keterampilan baru serta pendidikan di luar rumah juga bisa mengembangkan rasa ingin tahu anak dan intelektualnya. sementara anak yang sarapan akan tetap fokus dan bergerak selama jam sekolah.5. . 9. Contohnya anak-anak memerlukan zat besi untuk perkembangan jaringan otak yang sehat. Budayakan membaca Membaca adalah cara yang paling mudah untuk meningkatkan pembelajaran dan perkembangan kognitif anak-anak dari segala usia. 6. sehingga merangsang anak untuk berpikir. 8. Memberikan sarapan yang sehat Para peneliti meyakinkan bahwa mengonsumsi sarapan yang sehat akan meningkatkan memori dan konsentrasi anak dalam belajar. Berpartisipasi dalam tim olahraga atau kegiatan sosial akan membantu meningkatkan kepercayaan diri sang anak diantara teman-temannya. Anak-anak yang tidak dibiasakan sarapan cenderung lebih mudah marah dan kurang konsentrasi pada waktu belajar. anak yang kekurangan zat besi akan lambat dalam menerima rangsangan. Mengajarkan kepercayaan diri Orang tua sebaiknya meningkatkan semangat dan optimisme anak-anak.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->