P. 1
Penerapan Sifat Gelombang Bunyi

Penerapan Sifat Gelombang Bunyi

|Views: 1,753|Likes:
Published by Yusup Maulana Sp

More info:

Published by: Yusup Maulana Sp on Aug 22, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as TXT, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

08/12/2013

pdf

text

original

Nama Kelas

: Yusup Maulana Saptedi : XII IPA 1

Sifat Penerapan Gelombang Bunyi dalam Kehidupan Sehari-hari Gelombang bunyi memiliki sifat dasar sebagai berikut : 1. Gelombang bunyi mengalami pemantulan (refleksi). 2. Gelombang bunyi mengalami pembiasan (refraksi). 3. Gelombang bunyi mengalami pelenturan (difraksi). 4. Gelombang bunyi mengalami perpaduan (interferensi). • Gelombang Bunyi Mengalami Pemantulan (refleksi).

Salah satu sifat gelombang adalah dapat dipantulkan sehingga gelombang bunyi jug a dapat mengalami hal ini. Hukum pemantulan gelombang: sudut datang = sudut pant ul juga berlaku pada gelombang bunyi. Hal ini dapat dibuktikan bahwa pemantulan bunyi dalam ruang tertutup dapat menimbulkan gaung. Yaitu sebagian bunyi pantul bersamaan dengan bunyi asli sehingga bunyi asli terdengar tidak jelas. Untuk menghindari terjadinya gaung maka dalam bioskop, studio radio dan televisi, dan gedung konser musik dindingnya dilapisi zat peredam suara yang biasanya terbuat dari kain wol, kapas, gelas, karet, atau besi. Bunyi dapat dipantulkan terjadi apabila bunyi mengenai permukaan benda yan g keras, seperti permukaan dinding batu, semen, besi, kaca dan seng. Contoh penerapan: Menentukan Kedalaman Laut. Pada dinding kapal bagian bawah dipasang sebuah sumber getaran (osilator). Di de kat osilator dipasang alat penerima getaran (hidrofon). Jika waktu getaran (buny i) merambat (t) sekonuntuk menempuh jarak bolak-balik yaiu 2 L meter, maka cepat rambat dapat dihitung sebagai berikut. Di mana: v = cepat rambat bunyi (m/s) ; L = dalamnya laut (m) ; t = waktu (t) Melakukan survei geofisika: mendeteksi, menentukan lokasi dan mengklasifikasikan gangguan di bumi atau untuk menginformasikan struktur bumi, mendeteksi lapisan batuan yang mengandung endapan minyak Prinsip pemantulan ultrasonik dapat digunakan untuk mengukur ketebalan pelat log am, pipa dan pembungkus logam yang mudah korosi (karat). Mendeteksi retak-retak pada struktur logam: Untuk mendeteksi retak dalam struktu r logam atau beton digunakan scanning ultrasonic inilah yang digunakan untuk mem eriksa retak-retak tersembunyi pada bagian-bagian pesawat terbang, yang nanti bi sa membahayakan penerbangan pesawat. Dalam pemerikasaan rutin, bagian-bagian pen ting dari pesawat di-scaning secara ultrasonic. Jika ada retakan dalam logam, pa ntulan ultrasonic dari retakan akan dapat dideteksi. Retakan ini kemudian diperi ksa dan segera diatasi sebelum pesawat diperkenankan terbang. Kacamata tunanetra, dilengkapi dengan alat pengirim dan penerima ultrasonik mema nfaatkan pengiriman dan penerimaan ultrasonik. Perhatikan bentuk kaca tuna netra pada gambar berikut. Mengukur Kedalaman Goa Pengendalian Lumba-Lumba dan Singa Laut • Gelombang Bunyi Mengalami Pembiasan (refraksi). Refraksi adalah pembelokan arah linatasan gelombang setelah melewati bidang bata s antara dua medium yang berbeda. Contoh penerapan: Pada malam hari bunyi petir terdengar lebih keras daripada siang hari karena pem biasan gelombang bunyi. Hal ini disebabkan karena pada pada siang hari udara lap isan atas

interferensi bunyi juga memerlukan dua sumbe r bunyi yang koheren. Hal yang sebaliknya terjadi pada malam hari. dengan frekuensi dan amplitu do yang sama atau hampir sama maka kita akan mendengar bunyi yang keras dan lema h secara bergantian. . yang berakibat medium lapisan atas lebih rapat dari medium lapisan bawah. Difraksi adalah peristiwa pelenturan gelombang bunyi ketika melewati suatu celah sempit. Seperti halnya interferensi cahaya. Contoh pernerapan: Kaca loket yang sengaja dibuat berlubang-lubang kecil sehingga gelombang bunyi tidak memantul dan diteruskan keluar sehingga dapat terdengar oleh seseorang dis ebrang loket.lebih dingin daripada dilapisan bawah. Saat k ita berada diantara dua buah loud-speaker tersebut. Jadi pada siang hari bunyi petir merambat dari lapisan udara atas kelapisan udara bawah. Contoh penerapan: Dua pengeras suara yang dihubungkan pada sebuah generator sinyal (alat pembangki t frekuensi audio) dapat berfungsi sebagai dua sumber bunyi yang koheren. • Gelombang Bunyi Mengalami Pelenturan (difraksi). • Gelombang Bunyi Mengalami Perpaduan (interferensi). Pembunyian klakson kendaraan ketika melewati tikungan sehingga walaupun kendaraa n belum terlihat tetapi pengendara/ orang di sekitar sudah waspada karena menden gar bunyi kendaraan/ kalksonnya. Karena cepat rambat bunyi pada suhu dingin lebih kecil daripada suhu panas maka kecepatan bunyi dilapisan udara atas lebih kecil daripada dilapisan bawah.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->