Kerangka Acuan Kerja ( KAK

)

2009

KERANGKA ACUAN KERJA ( KAK )
BAB I URAIAN PROYEK
1.1 Pendahuluan Nama Kegiatan Pekerjaan Lokasi Pemberi Pekerjaan
1.2 Latar Belakang a. Program Pembangunan Jalan dan Jembatan merupakan salah satu usaha

: : : :

Perencanaan Pembangunan Jalan Perencanaan Pembangunan Jalan Kota Pariaman Dinas Pekerjaan Umum Kota Pariaman

pemerintah Kota Pariaman untuk menunjang pencapaian sasaran Pembangunan Nasional. b. Salah satu Aspek Pembangunan Jalan dan Jembatan sangat terkait dengan pemerataan pembangunan beserta hasil-hasilnya adalah pengembangan Prasarana Jalan yang bertujuan untuk meningkatkan kondisi permukaan jalan sesuai dengan tingkat laju pertumbuhan lalu lintas yang diakibatkan dengan pertumbuhan ekonomi yang makin meningkat. c. Dinas Pekerjaan Umum adalah aparat dari Pemerintah Daerah Kota Pariaman yang mempunyai wewenang dan tanggung jawab dalam Program Pembangunan Jalan dan Jembatan pada kawasan Kota Pariaman. 1.3 Lokasi Proyek Lokasi Pekerjaan Pembangunan Jalan seperti tabel berikut :
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 P a njang F u ng sio n al E fek tif (M ) ( M) P antai K ata - S unur 4250 A m paleh P ak asai 1 00 0 P ak asai - P ulai 1 00 0 K oto M arapak A teh – K oto M arap ak B aw ah 6 00 K oto M arapak K am pani – D u su n K aja i 6 00 G erbang M esjid K oto M arpak – Jem b . G antu ng S ei P asak 1 00 0 S ik apak M udiak – S ik apak H ilia 1 2 00 L ap. B ola K uraitahi – P usk esm as D p n K tr C am at 1 00 0 S im pang K oto M arapak – M esjid R ay a C u b ad ak M entaw ai 1 6 00 S im pang S urau T aluk - D usu n U ju ng P ad ang 2 7 00 JU M L A H 14950 N am a R u as K eterang an

BAB II
Halaman – 1 dari 14

1 Maksud dan Tujuan Maksud dan tujuan dari Pembangunan Jalan kota Pariaman tersebut adalah : a. 2. 3. d. sehingga diharapkan dapat menekan biaya operasi kendaraan. Lingkup pekerjaan Perencanaan Pembangunan Jalan Kota di Kota Pariaman ini adalah sebagai berikut : 1. Review ulang geometrik jalan eksisting agar tercapai kenyamanan dari geometrik jalan nantinya untuk pengguna jalan. Secara umum dapat ikut membantu pengembangan keadaan sosial ekonomi di daerah sekitar lokasi jalan yang ditingkatkan dan dibangun . Lebih melancarkan dan memudahkan hubungan antara daerah dalam lingkungan Kota Pariaman sehingga kesinambungan route dapat dipertahankan dan ditingkatkan.3 Jadwal Jasa Konsultan Halaman – 2 dari 14 . b. Tujuan utama dari pekerjaan ini adalah menyediakan Rencana Teknik Pembangunan Jalan dan Dokumen Lelang untuk Pengadaan Pekerjaan Fisik. Pembuatan Dokumen Pelelangan 2. 2. Detail Desain dan Rencana Anggaran Biaya 5.2 Lingkup Pekerjaan Pelayanan jasa konsultan hanya diperuntukkan bagi Konsultan Nasional yang sudah berpengalaman dalam perencanaan jalan raya. Dalam Perencanaan Pembangunan Jalan. Untuk lebih memudahkan dan meningkatkan kelancaran arus transportasi. Konsultan harus mempelajari situasi dan kondisi trase yang ada pada jalan tersebut.Kerangka Acuan Kerja ( KAK ) 2009 LAYANAN JASA KONSULTAN 2. Pengukuran topografi lokasi jalan utuk mendapatkan profil permukaan jalan dan daerah milik jalan. Melakukan analisa pekerjaan jalan yang akan digunakan 4. Penggambaran Desain 6. c. Konsultan diharuskan dapat melaksanakan pekerjaan pelayanan jasa konsultan ini secara efisien dan bertanggung jawab penuh atas pelaksanaan pekerjaan serta hasil akhir pekerjaan.

4 Keahlian yang Dibutuhkan Keahlian yang dibutuhkan untuk Perencanaan Pembangunan Jalan kota Pariaman ini memerlukan tenaga ahli kurang lebih sebanyak Orang bulan (Man Month). khususnya bahan jalan. d. untuk itu kepada konsultan diminta untuk dapat membuat rencana kerja dan jadwal pelaksanaan yang pasti.Kerangka Acuan Kerja ( KAK ) 2009 Jangka waktu pelaksanaan pekerjaan ini adalah selama 60 (Enam Puluh) hari kalender. c. yang berpengalaman 5 tahun dalam pengukuran topografi untuk perencanaan jalan. Team Leader / Ketua Tim Team Leader/Pimpinan adalah Sarjana Strata Satu (S1) Teknik Sipil/Jalan Raya dengan pengalaman dalam bidang perencanaan jalan min 5 tahun yang mengetahui dengan baik proses perencanaan dengan segala permasalahan. yang berpengalaman 5 tahun dalam perencanaan jalan raya. Disamping itu Tenaga Ahli diatas juga membutuhkan tenaga pendukung antara lain : a. b. Ahli Material / Tanah Adalah Sarjana Strata Satu (S1) Teknik Sipil. b. 2. Konsultan harus menyertakan tenaga ahli dengan kualifikasi sekurang-kurangnya sebagai berikut : a. yang berpengalaman 5 tahun dalam bidang pengujian dan pengambilan data lapangan untuk bahan-bahan bangunan. e. Surveyor Drafter Sekretaris Operator Komputer Tenaga Lokal Halaman – 3 dari 14 . Sudah biasa bekerja secara metoda desain yang dikembangkan oleh Prasarana Jalan maupun metoda teknik perkerasan khusus yang dipakai pada kondisi tertentu. c. Ahli Jalan Raya Adalah Sarjana Strata Satu (S1) Teknik Sipil. Ahli Geodesi Adalah Sarjana Strata Satu (S1) Teknik Geodesi. d.

. Laporan Hidrologi Laporan harus sudah selesai dan disajikan akhir pekerjaan setelah terbitnya Surat Perintah Mulai Kerja (SPMK) dan dibuat rangkap 5 (Lima).3 Laporan Penunjang Laporan merupakan laoran yang berisikan survei lapanga berupa : a. yang dilengkapi dengan: a.5. 2. data yang tersedia.1 Laporan Pendahuluan Laporan sekurang-kurangnya berisikan langkah-langkah pelaksanaan pekerjaan.5. Laporan akhir diserahkan dalam 5 (Lima) rangkap pada akhir pekerjaan. 2. kesimpulan dan rekomendasi mengenai tindak lanjutnya. Laporan Survei Tanah/Material c. Laporan harus sudah selesai dan disajikan akhir bulan pertama dan akhir bulan ke dua setelah terbitnya Surat Perintah Mulai Kerja (SPMK) dan dibuat rangkap 5 (Lima).2 Laporan Bulanan Laporan sekurang-kurangnya berisikan langkah-langkah pelaksanaan pekerjaan. Laporan Analisa Hidrologi Laporan Penyelidikan Tanah Laporan Estimate Engineer Gambar Perencanaan Dokumen Lelang. metode dan program kerja setiap bulan kerja.5. d.5 BAB III Halaman – 4 dari 14 . b.5 Laporan dan Produk Pekerjaan Jenis dan jumlah laporan hasil pekerjaan yang harus diserahkan terdiri atas : 2.4 Laporan Akhir Laporan akhir harus memuat semua hasil pekerjaan detail desain yang dilaksanakan. Laporan harus sudah selesai dan disajikan 20 hari setelah terbitnya Surat Perintah Mulai Kerja (SPMK) dan dibuat rangkap 5 (Lima). 2. c. data yang tersedia. Laporan Topografi b.5. 2. metode dan program kerja.5.Kerangka Acuan Kerja ( KAK ) 2009 2.

sejauh mungkin berpegang pada buku Peraturan Standard Spesifikasi Perencanaan Geometrik Jalan Raya Nomor: 13/1970 dan Standar Perencanaan Geometric Jalan Luar Kota (Rancangan Akhir) Desember 1990 dari Direktorat Jendral Bina Marga.0 0 La pe n 2 1 . 4. Khusus untuk konstruksi Lapen (Lapisan penetrasi) perlu diadakan modifikasi/penyesuaisan seperti tabel berikut : No. Peta Curah Hujan. 1.2 6. 2. 1.28.1 Data Dasar Sebelum Konsultan Perencana melaksanakan pekerjaannya terlebih dahulu pihak Konsultan Perencana mengumpulkan data yang diperlukan seperti sebagai berikut : • Penanganan sebelumnya yaitu seperti pelaksanaan studystudy yang pernah dilakukan pada ruas jalan tersebut diatas. 3. • Mengumpulkan data-data dan informasi yang diperlukan seperti: Peta Topografi.624. BAB IV METODOLOGI DAN PENJELASAN PEKERJAAN Halaman – 5 dari 14 .042.73 (02) dan Pedoman Perencanaan Pembebanan Jembatan Jalan Raya SKBI No. 7. 5. Standard Teknis • Standard Perencanaan Geometrik Dalam merencanakan geometrik jalan. Peta Hidrologi dll yang dirasa perlu.Kerangka Acuan Kerja ( KAK ) 2009 KRITERIA PERENCANAAN UNTUK MENUNJANG PELAKSANAAN PROYEK 3.26 UDC: 625. 1987.ina M arga .0 0 Ja pa t 6 C atatan : B e ntu k tiku nga n ada la h sesu ai S tanda rd S pesifikasi P ere ncana an G eo m terik 1 3/70 da n Spe sifikasi S ta ndard u ntu k P e re ncanaan G eo m etric Ja la n Lu ar (R anca ngan A khir) D esem ber 1970 ndD it. Peta Geologi. B sesu ai denga n sta ndar ge om e trik.21.3. Peta Jaringan Jalan Kota Pariaman. K ecep a ta n K m /ja m Jari-ja ri L en gk u n g M L an da i M ak sim u m % M irin g T iku n g a n M ak sim u m % L eb ar d ae ra h M ilik Ja la n (D M J) M M in im u m Le ba r M P erke ra sa K o n stru ksi n Le ren g M elin tan g % Le ba r M Ba h u K o n stru ksi Le ren g M elin tan g % A ka n diten tu k a n dilap a n g a n 6 . UDC: 264. Perhitungan Tebal Perkerasan dengan Analisa Komponen SKBI-2. U R A IA N SA T U A N DATARAN 80 M in 2 1 0 6 10 DAER AH P E R B U K IT A N P E G U N U N G A N 60 40 M in 1 1 5 M in 5 0 8 10 3. P anjang La nd ai m a ksim u m Je .3.

Rencana pekerjaan survei 3. Laporan Pendahuluan. Analisa Survei pengukuran topografi. d. c. perhitungan galian dan timbunan untuk pekerjaan pelebaran dan relokasi. estimate engineer. d. Rencana pekerjaan desain b. Inventarisasi sumber material disekitar lokasi proyek Pengukuran topografi untuk pekerjaan full desain. e. Perhitungan dan perencanaan geometrik desain. d. Perhitungan Desain Halaman – 6 dari 14 . Survey pendahuluan 2. e. Laporan Final Engineering yang berisikan : 1. 4. dan menyiapkan dokumen lelang ruas jalan yang direncanakan sepanjang yang tercantum dalam daftar paket proyek dengan jenis pekerjaan full desain. 3. c. 2. mekanika tanah dan hidrologi 2.Kerangka Acuan Kerja ( KAK ) 2009 4. Menentukan volume pekerjaan dan perkiraan biaya. Estimasi biaya Tahapan analisa data lapangan perencanaan dan penggambaran a. yang berisikan : 1. Metodologi pekerjaan Perencanaan Pembangunan Jalan Kota Pariaman ini dapat dibagi dalam beberapa tahapan proses : 1. Inventarisasi gorong-gorong dan bangunan pelengkap lainnya. a. Tahapan Persiapan Pengurusan administrasi Mobilisasi personil Penyiapan alat Orientasi pekerjaan Reconaissance survei Tahapan pengumpulan data lapangan Inventarisasi geometrik jalan berikut foto dokumentasi. a. Membuat gambar-gambar situasi dan potongan melintang. b. Menghitung CBR rencana dari data visual atau rekomendasi lapsian tanah dasar.1 Umum Pekerjaan yang harus diselesaikan oleh Konsultan adalah pembuatan Desain Perencanaan Pembangunan Jalan. Tahapan pelaporan dan pengadaan dokumen a. c. b. b.

Survay Pendahuluan (Reconnaissance Survey) a. Gambar Rencana Akhir c. Umum Reconnaissance Survey atau survai pendahuluan bertujuan mencari/menentukan arahan desain untuk peningkatan jalan ditinjau dari segi teknis dan ekonomis dan mengumpulkan data pendukung untuk melaksanakan survey detail. Penyusunan Dokumen tender yang terdiri dari : • Menyusun ketentuan-ketentuan yang diterapkan baik dalam proses pelelangan maupun dalam proses pelaksanaan. • Ketentuan-ketentuan tersebut dituangkan dalam dokumen lelang yang berisikan : Spesifikasi Umum Daftar Kuantitas Gambar Perencanaan • Mencetak dokumen lelang sebanyak 3 (tiga) set. Lingkup Pekerjaan Reconnaissaince Survey meliputi kegiatan-kegiatan sebagai berikut : 1) Menentukan titik awal pekerjaan dan melakukan pengukuran dengan alat Kompas serta altimeter serta mengukur jarak dengan meteran. 3) Mempelajari dan menganalisa data curah hujan pada daerah rencana trase jalan melalui station-station pengamatan yang telah ada ataupun pada Jawatan Meteorologi setempat. Pekerjaan Reconnaissaince Survey ini harus dipimpin oleh seorang Highway Engineer yang dapat mengambil keputusan dilapangan sehubungan dengan arahan desain dari pemberi tugas.Kerangka Acuan Kerja ( KAK ) 2009 3. Halaman – 7 dari 14 . drainase. 4. sosial ekonomi secara umum. 5) Mengumpulkan data sebanyak mungkin yang diperlukan untuk gorong-gorong dan bangunan pelengkap lainnya.2 Pekerjaan Lapangan 1. dan soil desain jalan. Data yang dikumpulkan antara lain adalah sebagai berikut : • Data sudut alignement horizontal yang diukur dengan alat kompas dan ketinggian dengan altimeter untuk memperkirakan alignement vertikal jalan. sebelum survey topografi. Estimate Engineer 4. hidrologi. 2) Mempelajari lokasi rencana trase jalan dan daerah-daerah sekitarnya dari segi geografis. 4) Menganalisa secara visual keadaan tanah dasar pada daerah rencana trase jalan. b.

Hasil reconnaissance survey ini kemudian dilaporkan untuk mendapatkan persetujuan dari Pemberi Tugas untuk pelaksanaan pekerjaan pengukuran detail. 5. Pengukuran titik kontrol horizontal dan vertikal 2. Pengukuran-pengukuran khusus. Perhitungan dan penggambaran peta 2. Pengukuran Topografi a. Pekerjaan pengukuran topografi untuk Perencanaan Pembangunan Jalan adalah sebagai berikut : 1. Pengukuran situasi 3. 7) Mengumpulkan data yang berupa informasi mengenai harga satuan bahan dan upah dilokasi setempat. • Semua patok tersebut harus dicatat dan diberi nomor serta keterangan lokasi patok tersebut.Kerangka Acuan Kerja ( KAK ) 2009 • Mendata semua aliran air/sungai yang dilalui dan diukur lebar sungai/aliran air tersebut untuk memperkirakan panjang bentang jembatan atau dimensi gorong-gorong. 8) Mengumpulkan informasi sumber material (quarry) yang diperlukan untuk pekerjaan konstruksi dan mengestimasi volume serta pemetaannya. • Awal pengkukuran dilakukan pada tempat yang mudah dikenal dan aman. Umum Pengukuran Topografi adalah sebagai proses pengumpulan data permukaan bumi yang selanjutnya data hasil ukur dipresentasikan dalam bentuk peta perencanaan dengan menggunakan skala tertentu. Pekerjaan Pengukuran • Pekerjaan pengukuran topografi sedapat mungkin dilakukan sepanjang rencana As jalan (mengikuti koridor rintisan) dengan mengadakan pengukuran-pengukuran tambahan pada daerah persilangan dengan sungai dan jalan lain sehingga memungkinkan diperoleh as jalan sesuai dengan standard yang ditentukan. Pengukuran penampang memanjang dan melintang 4. b. Halaman – 8 dari 14 . • Harus dibuat tanda-tanda atau patok-patok yang dapat menunjukkan arah dan dapat diidentifikasikan secara jelas untuk memudahkan pelaksanaan pekerjaan lebih lanjut. 9) Membuat laporan-laporan perihal pada butir 1 s/d 9 dan memberikan saran-saran yang diperlukan untuk pekerjaan konstruksi. 6) Membuat foto dokumentasi lapangan pada lokasi-lokasi penting.

• Kontrol pembacaan 2 BT = BA + BB. • Batas ketelitian tidak boleh lebih besar dari 10 akar Dmm. TH2 Zeiss atau yang setingkat. • Pengukuran situasi daerah sepanjang rencana jalan harus mencakup semua keterangan-keterangan yang ada didaerah sepanjang rencana jalan tersebut. • Sudut-sudut poligon diukur dengan alat ukur theodolit dengan ketelitian dalam detik (yang mudah/umum dipakai adalah theodolit jenis T2 Wild. dimana D adalah panjang pengukuran (Km) dalam 1 (satu) hari. Pengukuran situasi • Pengukuran situasi dilakukan dengan sistem Tachymetri • Ketelitian alat yang dipakai adalah 30” (sejenis dengan Theodolit-TO). • Untuk pengukuran ketinggian dilakukan dengan double stand dilakukan 2 kali berdiri alat. • Setiap kali pengukuran dilakukan pembacaan rangkap 3 (tiga) benang dalam satuan milimeter. sedang patok-patok untuk titik ikat adalah patok dari beton. Pengukuran titik kontrol horizontal • Pengukuran titik kontrol dilakukan dalam bentuk poligon • Sisi poligon atau jarak antar titik poligon maksimal 25 m diukur dengan pegas ukur (meteran) atau alat ukur jarak elektronis. dan benang bawah (BB). benang tengah (BT). Setiap pengamatan matahari dilakukan dalam 2 seri rangkap.Kerangka Acuan Kerja ( KAK ) 2009 • Awal dan akhir proyek hendaknya diikatkan pada titik-titik tetap. Kesalahan azimuth pengontrol tidak lebih dari 5” Pengamatan matahari dilakukan pada titik awal proyek dan pada setiap jarak 5 Km (kurang lebih 60 titik poligon) serta pada titik akhir pengukuran. • Rambu ukur yang dipakai harus dalam keadaan baik dalam arti pembagian skala jelas dan sama. • Patok-patok untuk titik-titik poligon adalah patok kayu. Pengukuran titik kontrol vertikal • Jenis alat yang digunakan untuk pengukuran ketinggian adalah waterpas orde II. • Benang atas (BA). Halaman – 9 dari 14 . • Ketelitian untuk poligonnya adalah sebagai berikut : Kesalahan sudut yang diperbolehkan adalah 10” akar jumlah titik poligon.

dari as jalan ke arah luar 75 meter dan kerarah dalam 125 meter. • Pengukuran penampang memanjang Pengukuran penampang memanjang dilalukan sepanjang sumbu rencana jalan Peralatan yang dipakai untuk pengukuran penampang sama dengan yang dipakai untuk pengukuran titik kontrol vertical Pengukuran penampang melintang Pengukuran penampang melintang pada daerah yang datar dan landai dibuat setiap 50 m dan pada daerahdaerah tikungan/pegunungan setiap 25 m Pada daerah yang menikung.Kerangka Acuan Kerja ( KAK ) 2009 • Untuk tempat-tempat jembatan atau perpotongan dengan jalan lain pengukuran harus diperluas (lihat pengukuran khusus). Bakik patok-patok beton maupun patok-patok poligon diberi tanda BM dan nomor urut. • Halaman – 10 dari 14 . • Tempat-tempat sumber material jalan yang terdapat disekitar jalur jalan perlu diberi tanda diatas peta dan difoto dan diberi keterangan (jenis dan lokasi material). Khusus untuk perpotongan dengan sungai dilakukan dengan ketentuan khusus (lihat pengukuran khusus). Pengukuran penampang memanjang dan melintang Pengukuran penampang memanjang dan melintang dimaksudkan untuk menentukan volume penggalian dan penimbunan. Patok beton tersebut harus ditanam kedalaman tanah sepanjang kurang lebih 30 cm (yang kelihatan diatas tanah kurang lebih 30 cm). Untuk memudahkan pencarian patok sebaiknya pada pohon-pohon disekitar patok diberi cat atau peta atau tandatanda tertentu. • Pengukuran patok-patok Patok beton dibuat dengan ukuran 10 x 10 x 60 cm dan harus dipasang pada jarak setiap 1 Km dan pada perpotongan rencana jalan dengan sungai (2 buah seberang menyeberang). Lebar pengukuran penampang melintang 10 meter kekiri kanan as jalan. Peralatan yang dipergunakan untuk pengukuran penampang melintang sama dengan yang dipakai pengukuran situasi.

Pengukuran melintang dibuat untuk setiap jarak 10 meter dengan profil 50 meter dikiri kanan jalan 5. Penggambaran titik-titik poligon tersebut tidak boleh secara grafis. 3. • Pengukuran Khusus Pengukuran sekitar perpotongan dengan sungai.Kerangka Acuan Kerja ( KAK ) 2009 Baik patok poligon maupun profil diberi tanda cat kuning dengan tulisan hitam yang diletakkan disebelah kiri kearah jalannya pengukuran. Ketinggian titik tersebut perlu juga dicantumkan. Khusus untuk profil memanjang titik-titiknya yang terletak disumbu jalan diberi paku dengan dilingkari cat kuning sebagai tanda. Daerah yang diukur yaitu daerah perpotongan jalan yang diukur 50 meter dikiri kanan jalan yang dimaksud. jalan utama. Ketinggian titik detail harus tercantum dalam gambar ukur begitu pula semua keterangan-keterangan yang penting. maka penyelidikan tanah dan material akan diadakan dengan cara metode standar yang biasa Halaman – 11 dari 14 . • Perhitungan dan penggambaran Perhitungan koordinat poligon utama didasarkan pada titik-titik ikat yang dipergunakan.000 dan interval kontur 1 meter. 2. Gambar ukur yang berupa gambar situasi harus digambarkan pada kertas milimeter dengan skala 1 : 1. Survey Penyeledikan Perkerasan Jalan dan Tanah 3. Penggambaran titik-titik piligon harus didasarkan pada hasil perhitungan koordinat. Pengukuran penampang melintang dibuat pada sumbu jalan 4. Pengukuran disekitar perpotongan jalan : 1. Pengukuran untuk daerah ini dilihat ketentuan pada kerangka acuan tugas untuk pekerjaan perencanaan jembatan. a. Pengukuran titik kontrol vertikal dengan alat Waterpas. Umum Sesuai dengan jenis konstruksi lapis permukaan yang akan diterapkan untuk proyek jalan ini. Titik ikat atau titik mati serta titik-titik baru harus dimasukkan dalam gambar dengan diberi tanda khusus.

Survey Hidrologi a. Halaman – 12 dari 14 . disamping untuk penentuan bentuk potongan jalan itu sendiri. selanjutnya menentukan jenis dan dimensi bangunan drainase yang diperlukan seperti jenis saluran samping dan dimensinya. grafik-grafik. Mengambil data curah hujan dan banjir tahunan dari sumbersumber yang bersangkutan dan menentukan hujan rencana yang selanjutnya dapat dipakai untuk menentukan banjir rencana dengan metoda-metoda yang diperlukan. gambar-gambar/skert dan saran-saran yang diperlukan. 4. Dari data lapangan dan hasil perhitungan tersebut diatas. Sedangkan perencanaan drainase sangat diperlukan untuk penentuan jenis dan dimensi dari bangunanbangunan drainase. Tujuan Survey Hidrologi bertujuan untuk mencari data yang diperlukan dalam analisa Hidrologi dan selanjutnya dapat dipakai dalam perencanaan drainase. 3. b.Kerangka Acuan Kerja ( KAK ) 2009 dilakukan pada pekerjaan perencanaan teknik jalan. Lingkup Pekerjaan Kegiatan-kegiatan yang diperlukan pada umumnya meliputi : 1. jenis dan dimensi gorong-gorong dan jenis jembatan yang diperlukan. Inventarisasi gorong-gorong dan bangunan pelengkap lainnya. • Personil Untuk pekerjaan penyelidikan tanah ini dibutuhkan Sarjana Teknik Sipil/Ahli Tanah yang dibantu tenaga-tenaga teknisi yang cukup berpengalaman dilapangan maupun dilaboratorium. 2. Oleh sebab itu penyelidikan tanah untuk pekerjaan ini harus cukup untuk penentuan perencanaan tebal perkerasan dan dilengkapi dengan pengamatan-pengamatan secara visual serta tes-tes untuk memenuhi tuntutan pekerjaan fisiknya nanti. Lingkup Pekerjaan Lingkup kegiatan yang tercakup dalam pekerjaan penyelidikan tanah dan material ini antara lain : • Tahapan Pengumpulan Data Lapangan : Inventarisasi geometrik jalan berikut foto dokumentasi. Membuat laporan lengkap mengenai perihal tersebut diatas yang meliputi perhitungan-perhitungan. Inventarisasi sumber material disekitar lokasi proyek. b. tabel.

• Elemen-elemen lengkung horizontal (curva data) yang direncanakan dengan bentuk tikungan full circle atau lengkung peralihan untuk sudut lengkung > 20.3 Perencanaan Teknis 1. Plan (Alinyemen Horizontal) gambar diatas peta situasi skala 1 : 1. Konsep alinyemen horizontal disetujui project officer dan telah dipindahkan keatas standar sheet. Detail perencanaan teknis yang perlu dibuat konsep perencanaannya antara lain : a. • Penetapan kemiringan maximum dari lengkung horizontal (diagram super-elevasi). Alinyemen vertikal digambar dengan skala horizontal 1:1. • Elemen-elemen/data-data lengkung vertikal. • Lokasi dari semua data topografis yang penting seperti batas rawa. rumah sungai dan lain-lain. kebun. • Lokasi dari gorong-gorong dan rencana jembatan. hutan lindung. Design) Konsep Detail Perencanaan (Draft Konsultan wajib membuat konsep perencanaan teknis (Draft Design) dari setiap detail perencanaan kemudian melaporkannya kepada aproject officer untuk dimintakan persetujuannya.000 dan skala vertikal 1:100 yang mencakup hal-hal sebagai berikut: • Tinggi muka tanah asli dan tinggi nomor potongan melintang.000 dengan interval garis tinggi atau meter dan dilengkapi dengan indek antara lain : • Lokasi (STA) dan nomor-nomor titik kontrol horizontal dan vertikal. maka konsep alinyemen vertikal (pendamping memanjang) dapat segera dimulai. Profile (Alinyemen Vertikal) Setelah konsep alinyemen horizontal disetujui project officer dan telah dipindahkan keatas standar sheet. • Kerapatan tanaman/pohon-pohon berikut % menurut diameter pohon-pohonnya. Halaman – 13 dari 14 .Kerangka Acuan Kerja ( KAK ) 2009 4. b. maka konsep alinyemen vertikal (penampang memanjang) dapat segera dimulai. • Lokasi bangunan-bangunan pelengkap dan bangunanbangunan drainase. Draft design tersebut digambarkan diatas kertas milimeter atau langsung diatas kertas standar sheet yang telah ditetapkan oleh pemberi tugas.

Bangunan Pelengkap dan Drainase (1 : 10). Gambar ini mencakup semua detail bangunan-bangunan pelengkap dan bangunan-bangunan drainase seperti turap pelindung talud. berikut posisi alternatif trase yang pernah diteliti. e. Prasarana Jalan. • Menentukan Tebal Perkerasan sesuai dengan metoda yang telah ditetapkan pada Bab III (Standard Teknis). Perencanaan Akhir (Final Design) Pembuatan gambar rencana trase jalan selengkapnya. pasangan batu dan lain-lain.Kerangka Acuan Kerja ( KAK ) 2009 c. d. Sampul luar (Cover) dan sampul dalam b. Type perkerasan jalan yang diijinkan dalam perkerasan ini adalah typetype yang sekarang dipakai Dit. Final design digambar diatas kertas standard sheet.000 c. Gambar perencanaan akhir tersebut selengkapnya terdiri dari : a. f. 2. Gambar Alinyement Horizontal (skala 1:1000) dan vertikal (skala 1:100). Lembar judul yang memuat lay-out jalan skala 1:5. Perhitungan Tebal Perkerasan • Menentukan “Unique Section” seksi jalan yang mempunyai karakteristik serangan dalam beberapa variabel desain seperti : Nilai CBR Rencana dan Nilai beban lalu lintas rencana. Potongan Melintang Standard (Typical Cross Section) Gambar ini dibuat dalam skala yang pantas dengan memuat semua detail yang perlu antara lain : Penampang pada daerah galian dan daerah timbunan pada ketinggian yang berbeda-beda. Jend. Stationing dilakukan setiap interval 25 meter dan 50 meter serta 100 meter d. g. saluran. gorong-gorong. Spesifikasi. Potongan Melintang (Cross Section) Gambar potongan melintang dibuat menurut peta topografi sesuai keadaan pada lokasi yang ditentukan diatas standar sheet dengan skala horizontal 1:100 dan skala vertikal 1:100. Cross Section : Halaman – 14 dari 14 . • Menentukan kemungkinan pemakaian type bahan perkerasan jalan yang sesuai untuk suatu daerah tertentu. dilakukan setelah Draft Design mendapat persetujuan dari pemberian tugas dengan mencantumkan koreksi-koreksi dan saran-saran yang diberikan oleh pemberi tugas.

110 038 971 Halaman – 15 dari 14 . Perhitungan Biaya Pelaksanaan Fisik Pembuatan • 4.Kerangka Acuan Kerja ( KAK ) 2009 Skala horizontal 1 : 100 • Dibuat setiap setiap jarak 50 meter dan 100 meter e. ST NIP. Kuasa Pengguna Anggaran Perencanaan Pembangunan Jalan Kota Pariaman YURIZAL. Jalan • • Perhitungan Harga Satuan untuk setiap pay-item Daftar Harga Satuan bahan dan upah dilampirkan. • Volume setiap item pekerjaan lainnya. Lembar gambar bangunan pelengkap 3. • Volume pekerjaan tanah dihitung dari gambar cross section setiap 50 meter atau kurang untuk daerah yang ekstrim. Perhitungan Volume Pekerjaan Pelaksanaan • Daftar volume pekerjaan disusun menurut pay-item/mata pembayaran didalam Dokumen Kontrak.