P. 1
Pengertian Kelembagaan

Pengertian Kelembagaan

|Views: 2,696|Likes:
Published by alcolopo

More info:

Published by: alcolopo on Sep 04, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/28/2015

pdf

text

original

Pengertian Kelembagaan Ada berbagai definisi kelembagaan yang disampaikan oleh ahli dari berbagai bidang.

Lembaga adalah ..... aturan di dalam suatu kelompok masyarakat atau organisasi yang menfasilitasikoordinasi antar anggotanya untuk membantu mereka dengan harapan di manasetiap orang dapat bekerjasama atau berhubungan satu dengan yang lain untukmencapai tujuan bersama yang diinginkan (Ruttan dan Hayami, 1984)...... aturan dan rambu-rambu sebagai panduan yang dipakai oleh para anggotasuatu kelompok masyarakat untuk mengatur hubungan yang saling mengikat atau saling tergantung satu sama lain. Penataan institusi (institutional arrangements)dapat ditentukan oleh beberapa unsur: aturan operasional untuk pengaturanpemanfaatan sumber daya, aturan kolektif untuk menentukan, menegakan hukumatau aturan itu sendiri dan untuk merubah aturan operasional serta mengaturhubungan kewenangan organisasi (Ostrom, 1985; 1986) ...... suatu himpunan atau tatanan norma–norma dan tingkah laku yang bisaberlaku dalam suatu periode tertentu untuk melayani tujuan kolektif yang akanmenjadi nilai bersama. Institusi ditekankan pada norma-norma prilaku, nilaibudaya dan adat istiadat (Uphoff, 1986) ...... sekumpulan batasan atau faktor pengendali yang mengatur hubungan perilakuantar anggota atau antar kelompok. Dengan definisi ini kebanyakan organisasiumumnya adalah institusi karena organisasi umumnya mempunyai aturan yangmengatur hubungan antar anggota maupuna dengan orang lain di luar organisasiitu (Nabli dan Nugent, 1989) ...... aturan main di dalam suatu kelompok sosial dan sangat dipengaruhi olehfaktor-faktor ekonomi, sosial dan politik. Institusi dapat berupa aturan formal ataudalam bentuk kode etik informal yang disepakati bersama. North membedakanantara institusi dari organisasi dan mengatakan bahwa institusi adalah aturanmain sedangkan organisasi adalah pemainnya (North, 1990) ...... mencakup penataan institusi (institutional arrangement) untuk memadukanorganisasi dan institusi. Penataan institusi adalah suatu penataan hubunganantara unit-unit ekonomi yang mengatur cara unit-unit ini apakah dapatbekerjasama dan atau berkompetisi. Dalam pendekatan ini organisasi adalah suatupertanyaan mengenai aktor atau pelaku ekonomi di mana ada kontrak atautransaski yang dilakukan dan tujuan utama kontrak adalah mengurangi biayatransaksi (Williamson, 1985). Umumnya definisi lembaga mencakup konsep pola perilaku sosial yang sudahmengakar dan berlangsung terus menerus atau berulang. Dalam hal ini sangatpenting diperhatikan bahwa perilaku sosial tidak membatasi lembaga padaperaturan yang mengatur perilaku tersebut atau mewajibkan orang atauorganisasi untuk harus berpikir positif ke arah norma-norma yang

Aturan dalam masyarakat yang memfasilitasi koordinasi dan kerjasamadengan dukungan tingkah laku. di antaranya adalah:   Institusi merupakan landasan untuk membangun tingkah laku sosial masyarakat Norma tingkah laku yangmengakar dalam masyarakat dan diterima secaraluas untuk melayani tujuan bersama yang mengandung nilai tertentu danmenghasilkan interaksi antar manusia yang terstruktur. Apa implikasi daripembangunan atau penguatan kelembagaan bagi .norma. jaminan akan penguasaan atas sumber daya alam yang didukung oleh peraturan dan penegakan hukum serta insentif untukmentaati aturan atau menjalankan institusi. Perpaduan antara berbagai pendekatan ini bisa menghasilkan analisis kelembagaan (institutional analysis) yang memadai.Merangkum dari berbagai pengertian yang dikemukakan sebelumnya. Tidak ada manusia atau organisasiyang bisa hidup tanpa interaksi dengan masyarakat atau organisasi lain yangsaling mengikat. dapat kita rangkum berbagai unsur pentingdari kelembagaan.menjelaskanperilaku mereka tetapi juga pemahaman akan lembaga ini memusatkanperhatian pada pengertian mengapa orang berprilaku atau bertindak sesuaidengan atau bertentangan dengan peraturan yang ada. 2. Kode etik Kontrak Pasar Hak milik (property rights atau tenureship) Organisasi Insentif untuk menghasilkan tingkah laku yang diinginkan         Dari berbagai elemen di atas dapat kita lihat bahwa definisi institusi atau kelembagaan didominasi oleh unsur-unsur aturan. Peraturan dan penegakan aturan/hukum.2 Unsur-unsur kelembagaan Dari berbagai definisi yang ada. makayang dimaksud kelembagaan dalam Bahan Ajaran ini adalah: suatu tatanan dan pola hubungan antara anggota masyarakat atau organisasiyang saling mengikat yang dapat menentukan bentuk hubungan antar manusiaatau antara organisasi yang diwadahi dalam suatu organisasi atau jaringan danditentukan oleh faktor-faktor pembatas dan pengikat berupa norma. tingkah laku atau kode etik. kode etikaturan formal maupun informal untuk pengendalian prilaku sosial serta insentifuntuk bekerjasama dan mencapai tujuan bersama. hak dan kewajiban anggota. hukum dan faktor pengikat lainnya antar anggota masyarakat yang membuat orang saling mendukung dan bisa berproduksi atau menghasilkan sesuatu karena ada keamanan.

pengembangan wanatani? Kelembagaan (institusi) bisa berkembang baik jika ada infrastrukturkelembagaan (institutional infrastructure). perdagangan dan industri. utamanya kelembagaan pertanian dan kehutanan.Analisis kelembagaan perlu dibedakan dari analisi para pihak (stakeholder analysis) yang akhir-akhir ini banyak dibicarakan . Terlepas dari kompleksitas permasalahan yang ada.pengembangan kelembagaan dalam agroforestri cukup sulit mengingatkompleksnya komponen-komponen dalam pengembangannya. pengelolaan hutan.ekonomi dan politik. sosial. ada penataan kelembagaan(institutional arrangements) dan mekanisme kelembagaan (institutionalmechanism). maka kita ingin mendekati analisiskelembagaan dari dua sudut utama yaitu lembaga sebagai organisasi danlembaga sebagai aturan main sebagaimana tersebut di atas. Berbeda denganpengembangan kelembagaan dalam bisnis.kelembagaan dan kebijakan yang berkaitan dengan agroforestri tidak terlepasdari sejarah terbentuknya kelembagaan yang relevan dengan komponenpenyusun agroforestri. Ada aspekekologi. Memperhatikan latar belakang teori di atas. teknologi. sistem produksi pertanian.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->