PENGERTIAN SOSIOLOGI

:
Berikut ini definisi-definisi sosiologi yang dikemukakan beberapa ahli: 1. Emile Durkheim Sosiologi adalah suatu ilmu yang mempelajari fakta-fakta sosial, yakni fakta yang mengandung cara bertindak, berpikir, berperasaan yang berada di luar individu di mana fakta-fakta tersebut memiliki kekuatan untuk mengendalikan individu. 2. Selo Sumardjan dan Soelaeman Soemardi Sosiologi adalah ilmu kemasyarakatan yang mempelajari struktur sosial dan proses-proses sosial termasuk perubahan sosial. 3. Soejono Sukamto Sosiologi adalah ilmu yang memusatkan perhatian pada segi-segi kemasyarakatan yang bersifat umum dan berusaha untuk mendapatkan pola-pola umum kehidupan masyarakat. 4. William Kornblum Sosiologi adalah suatu upaya ilmiah untuk mempelajari masyarakat dan perilaku sosial anggotanya dan menjadikan masyarakat yang bersangkutan dalam berbagai kelompok dan kondisi. 5. Allan Jhonson Sosiologi adalah ilmu yang mempelajari kehidupan dan perilaku, terutama dalam kaitannya dengan suatu sistem sosial dan bagaimana sistem tersebut mempengaruhi orang dan bagaimana pula orang yang terlibat didalamnya mempengaruhi sistem tersebut. 6. Menurut Roucek & Waren, sosiologi adalah ilmu yang mempelajari hubungan antara manusia dengan kelompok sosial. 7. Menurut Soerjono Soekanto, sosiologi adalah ilmu yang kategoris, murni, abstrak, berusaha mencari pengertian-pengertian umum, rasional, empiris, serta bersifat umum. 8. Pitirim Sorokin Sosiologi adalah ilmu yang mempelajari hubungan dan pengaruh timbal balik antara aneka macam gejala sosial (misalnya gejala ekonomi, gejala keluarga, dan gejala moral), sosiologi adalah ilmu yang mempelajari hubungan dan pengaruh timbal balik antara gejala sosial dengan gejala non-sosial, dan yang terakhir, sosiologi adalah ilmu yang mempelajari ciri-ciri umum semua jenis gejala-gejala sosial lain.

9. Roucek dan Warren Sosiologi adalah ilmu yang mempelajari hubungan antara manusia dalam kelompok-kelompok. 10. William F. Ogburn dan Mayer F. Nimkopf Sosiologi adalah penelitian secara ilmiah terhadap interaksi sosial dan hasilnya, yaitu organisasi sosial. 11. J.A.A Von Dorn dan C.J. Lammers Sosiologi adalah ilmu pengetahuan tentang struktur-struktur dan proses-proses kemasyarakatan yang bersifat stabil. 12. Max Weber Sosiologi adalah ilmu yang berupaya memahami tindakan-tindakan sosial. 13. Paul B. Horton Sosiologi adalah ilmu yang memusatkan penelaahan pada kehidupan kelompok dan produk kehidupan kelompok tersebut. Dari berbagai definisi diatas, maka dapat disimpulkan bahwa : Kesimpulannya sosiologi adalah ilmu yang mempelajari hubungan antara individu dengan individu, individu dengan masyarakat, dan masyarakat dengan masyarakat. Selain itu, Sosiologi adalah ilmu yang membicarakan apa yang sedang terjadi saat ini, khususnya pola-pola hubungan dalam masyarakat serta berusaha mencari pengertian-pengertian umum, rasional, empiris serta bersifat umum.

Kingdom (biology)
From Wikipedia, the free encyclopedia Jump to: navigation, search

The hierarchy of biological classification's eight major taxonomic ranks, which is an example of definition by genus and differentia. A domain contains one or more kingdoms. Intermediate minor rankings are not shown. In biology, kingdom (Latin: regnum, pl. regna) is a taxonomic rank, which is either the highest rank or in the more recent three-domain system, the rank below domain. Kingdoms are divided into smaller groups called phyla (in zoology) or divisions in botany. The complete sequence of ranks is life, domain, kingdom, phylum, class, order, family, genus and species. Currently, textbooks from the United States use a system of six kingdoms (Animalia, Plantae, Fungi, Protista, Archaea, and Bacteria) while British, Australian and Latin American textbooks may describe five kingdoms (Animalia, Plantae, Fungi, Protoctista and Prokaryota, or Monera). Historically, the number of kingdoms in widely accepted classifications has grown from two to six. However, phylogenetic research from about 2000 onwards does not support any of the traditional systems[citation needed].

Two kingdoms
The classification of living things into animals and plants is an ancient one. Aristotle (384–322 BC) classified animal species in his work The History of Animals, and his pupil Theophrastus (c. 371–c. 287 BC) wrote a parallel work on plants (Historia Plantarum (The History of Plants)).[1] Carolus Linnaeus (1707–1778) laid the foundations for modern biological nomenclature, now regulated by the Nomenclature Codes. He distinguished two kingdoms of living things: Regnum Animale ('animal kingdom') for animals and Regnum Vegetabile ('vegetable kingdom') for plants. (Linnaeus also included minerals, placing them in a third kingdom, Regnum Lapideum.) Linnaeus divided each kingdom into classes, later grouped into phyla for animals and divisions for plants. life Regnum Vegetabile Regnum Animalia

Three kingdoms
In 1674, Antonie van Leeuwenhoek, often called the "father of microscopy", sent the Royal Society of London a copy of his first observations of microscopic single-celled organisms. Until then the existence of such microscopic organisms was entirely unknown. At first these organisms were divided into animals and plants and placed in the appropriate Kingdom. However, by the mid-19th century it had become clear that "the existing dichotomy of the plant and animal kingdoms [had become] rapidly blurred at its boundaries and outmoded".[2] In 1866, following earlier proposals by Richard Owen and John Hogg, Ernst Haeckel proposed a third kingdom of life. Haeckel revised the content of this kingdom a number of times before settling on a division based on whether organisms were unicellular (Protista) or multicellular (animals and plants).[2] life Kingdom Protista Kingdom Plantae Kingdom Animalia

Four kingdoms
The development of microscopy, and the electron microscope in particular, revealed an important distinction between those unicellular organisms whose cells do not have a distinct nucleus, prokaryotes, and those unicellular and multicellular organisms whose cells do have a distinct nucleus, eukaryotes. In 1938, Herbert F. Copeland proposed a four-kingdom classification, moving the two prokaryotic groups, bacteria and "blue-green algae", into a separate Kingdom Monera.[2] life Kingdom Monera (prokaryotes, i.e. bacteria and "blue-green algae") Kingdom Protista (single-celled eukaryotes) Kingdom Plantae Kingdom Animalia

The importance of the distinction between prokaryotes and eukaryotes gradually became apparent. life Empire Prokaryota Empire Eukaryota Kingdom Monera Kingdom Protista Kingdom Plantae Kingdom Fungi Kingdom Animalia Six kingdoms . a superkingdom or empire. his Plantae were mostly multicellular autotrophs. of a rank above kingdom. and his Fungi multicellular saprotrophs. In the 1960s Stanier and van Niel popularized Édouard Chatton's much earlier proposal to recognize this division in a formal classification. It is based mainly on differences in nutrition. The resulting five-kingdom system. at one point Haeckel moved the fungi out of Plantae into Protista. This required the creation. also called a domain. before changing his mind. Protista and Monera. his Animalia multicellular heterotrophs. proposed in 1969 by Whittaker. for the first time. has become a popular standard and with some refinement is still used in many works and forms the basis for new multi-kingdom systems. For example.[3] life Empire Prokaryota Empire Eukaryota Kingdom Monera Kingdom Protista Kingdom Plantae Kingdom Animalia Five kingdoms The differences between fungi and other organisms regarded as plants had long been recognized. The remaining two kingdoms.[2] Robert Whittaker recognized an additional kingdom for the Fungi. included unicellular and simple cellular colonies.[4] The five kingdom system may be combined with the two empire system.

though eukaryote groups such as plants. life Domain Bacteria Domain Archaea Domain Eukarya Kingdom Bacteria Kingdom Archaea Kingdom Protoctista or Protista Kingdom Plantae Kingdom Fungi Kingdom Animalia Woese also recognized that the kingdom Protista was not a monophyletic group and might be further divided at the level of kingdom. including kingdoms. Cavalier-Smith's six kingdoms See also: Thomas Cavalier-Smith Thomas Cavalier-Smith has published extensively on the evolution and classification of life. called Eubacteria and Archaebacteria. His views have been influential but controversial.[7] The six-kingdom system shown below represents a blending of the classic five-kingdom system and Woese's three-domain system. Taxonomic ranks. whether monophyletic (all descendants of a common ancestor) or paraphyletic (only some descendants of a common ancestor). to the Archaebacteria than they are to the Eubacteria.[8] In 1998. genetic similarity was stressed over outward appearances and behavior. The version published in 2009 is shown below. Carl Woese divided the prokaryotes (hitherto classified as the Kingdom Monera) into two groups.A phylogenetic tree based on rRNA data showing Woese's three-domain system From around the mid-1970s onwards. fungi and animals may look different. there was an increasing emphasis on molecular level comparisons of genes (initially ribosomal RNA genes) as the primary factor in classification. they are more closely related to each other from a genetic standpoint than they are to either the Eubacteria or Archaebacteria. Such six-kingdom systems have become standard in many works.[6] In 1990.[5] Woese attempted to establish a "three primary kingdom" or "urkingdom" system. Similarly. he published a six-kingdom model.) Cavalier-Smith does not accept the importance of the fundamental . the name "domain" was proposed for the highest rank. and not always widely accepted. particularly protists.[9] which has been revised in subsequent papers. Although the primacy of the eubacteria-archaebacteria divide has been questioned. it has been upheld by subsequent research. It was also found that the eukaryotes are more closely related. were to be groups of organisms with a common ancestor. Based on such RNA studies. stressing that there was as much genetic difference between these two groups as between either of them and all eukaryotes.[11] the alveolates and the rhizarians have been moved from Kingdom Protozoa to Kingdom Chromista. genetically.[10] (Compared to the version he published in 2004.

cryptophytes.[5] His Kingdom Bacteria includes the Archaebacteria as part of a subkingdom along with a group of eubacteria (Posibacteria). They held that only monophyletic groups should be accepted as formal ranks in a classification and that. red and green algae. . The "classic" six-kingdom system is still recognizably a modification of the original twokingdom system: Animalia remains. glaucophytes. Nor does he accept the requirement for groups to be monophyletic. Heterokonta (stramenopiles). Excavata Kingdom Chromista — e. it had now become possible to divide the eukaryotes into "just a few major groups that are probably all monophyletic".eubacteria–archaebacteria divide put forward by Woese and others and supported by recent research.g. Rhizaria Kingdom Plantae — e. Amoebozoa. Alveolata. a review article by Simpson and Roger noted that the Protista were "a grab-bag for all eukaryotes that are not animals. Research published in the 21st century has produced a rather different picture. and single-celled organisms have been introduced and split into Bacteria. while this approach had been impractical previously (necessitating "literally dozens of eukaryotic ‗kingdoms‘"). land plants Kingdom Fungi Kingdom Animalia International Society of Protistologists Classification 2005 One hypothesis of eukaryotic relationships.g. life Empire Prokaryota Empire Eukaryota Kingdom Bacteria — includes Archaebacteria as part of a subkingdom Kingdom Protozoa — e. In 2004. modified from Simpson and Roger (2004). His Kingdom Protozoa includes the ancestors of Animalia and Fungi. Archaea and Protista. On this basis. Haptophyta. Choanozoa. the original category of plants has been split into Plantae and Fungi. plants or fungi". Thus the diagram below does not represent an evolutionary tree.g.

Fungi (jamur). choanoflagellates. Pengelompokan ini berdasarkan ada tidaknya membran inti sel. Protista. Tumbuhan memiliki klorofil sehingga dapat membuat makanannya sendiri melalui proses fotosintesis dan tidak dapat berpindah tempat dan hewan tidak memiliki dinding sel sementara hewan tidak dapat membuat makanannya sendiri. Namun ada tumbuhan yang tidak dapat membuat makanannya sendiri. dan tingkatan makhluk hidup. makhluk hidup dikelompokkan menjadi empat kerajaan. S.Si. Fungi. Berarti. Sel yang memiliki membran inti disebut sel eukariotik. yaitu kerajaan tumbuhan dan kerajaan hewan. .[13] Although the published classification deliberately did not use formal taxonomic ranks. and various other amoeboid protozoa Chromalveolata — Stramenopiles (or Heterokonta Klasifikasi Mahluk Hidup | Pembagian Kingdom Oleh Mustahib.Pd. Dasar para ahli mengelompokkan makhluk hidup menjadi 2 kerajaan : Kenyataan bahwa sel kelompok tumbuhan memiliki dinding sel yang tersusun dari selulosa. Pada tahun 1969 Robert H. life Domain Bacteria Domain Archaea Domain Eukarya Bacteria Archaea Excavata — Various flagellate protozoa Amoebozoa — most lobose amoeboids and slime moulds Opisthokonta — animals.[12] A classification which followed this approach was produced in 2005 for the International Society of Protistologists. etc. dan Animalia. sel yang tidak memiliki membran inti disebut sel prokariotik. Rhizaria — Foraminifera. yaitu Monera. yaitu Plantae (tumbuhan).the diagram opposite (redrawn from their article) showed the real 'kingdoms' (their quotation marks) of the eukaryotes. Plantae. July 21. cara makhluk hidup memenuhi makanannya. dan Animalia. by a committee which "worked in collaboration with specialists from many societies". Fungi. yaitu jamur (fungi). dan Animalia (hewan). other sources[citation needed] have treated each of the six as a separate kingdom. Setelah para ahli mengetahui struktur sel (susunan sel) secara pasti. fungi. Whittaker mengelompokkan makhluk hidup menjadi lima kingdom. Radiolaria. 2011 Sistem Klasifikasi Enam Kingdom (Menurut Woese tahun 1977) Semula para ahli hanya mengelompokkan makhluk hidup menjadi 2 kerajaan. Pengelompokan ini berdasarkan pada susunan sel. It divided the eukaryotes into the same six "supergroups". tumbuhan berbeda dengan jamur maka para ahli taksonomi kemudian mengelompokkan makhluk hidup menjadi tiga kelompok. yaitu Prokariot. Plantae. dan umumnya dapat berpindah tempat.

yaitu menyerap zat organik dari lingkungannya sehingga hidupnya bersifat parasit dan saprofit. Rhizopoda/Sarcodina (kaki semu. kelas Myxomycetes (jamur lendes) contoh nya Physarum policephalius. zoa: hewan). Namun Archaebacteria umumnya tahan di lingkungan yang lebih ekstrem. Kingdom Protista Makhluk hidup yang dimasukkan dalam kerajaan Protista memiliki sel eukariotik. contoh Amoeba). Eubacteria juga dikenal dengan istilah bakteria. yaitu Flagellata/Mastigophora (bulu cambuk. Trypanosoma. contoh Paramaecium). dan Protista menyerupai hewan (Protozoa. Penjelasan Sistem Klasifikasi Makhluk Hidup Enam Kingdom: Kingdom Eubacteria Para makhluk hidup di Kingdom Eubacteria berupa makhluk hidup sel tunggal (uniseluler). Noctiluca. dan Trichomonas). b. Cilliata/Infusiora (rambut getar. Kelompok ini terdiri dari Protista menyerupai tumbuhan (ganggang). Makhluk hidup di Kingdom Archaebacteria tidak jauh berbeda dengan yang ada di Kingdom Eubacteria karena mereka dulunya satu Kingdom. Protista memiliki tubuh yang tersusun atas satu sel atau banyak sel tetapi tidak berdiferensiasi. Protista menyerupai jamur. Kelompok tersebut dinamakan Archaebacteria. contoh Euglena. kelas Phycomycetes (jamur ganggang) contoh nya jamur tempe (Rhizopus oryzae. Kingdom Archaebacteria Pada tahun 1977 seorang mikrobiolog bernama Carl Woese dan peneliti lain dari university of Illinois menemukan suatu kelompok bakteri yang memiliki ciri unik dan berbeda dari anggota kingdom Monera lainnya. kecuali jamur lendir (Myxomycota) dan jamur air (Oomycota). dan Sporozoa (tidak mempunyai alat gerak. Kelompok ini terdiri dari semua jamur. Namun hingga sekarang yang diakui sebagai sistem klasifikasi standar adalah sistem Lima Kingdom yang ditemukan oleh Whittaker. Kingdom Fungi (Jamur) Fungi memiliki sel eukariotik. Protozoa mempunyai klasifikasi berdasarkan sistem alat geraknya. Archaebacteria lebih mendekati makhluk hidup eukariot dibandingkan bakteri lain yang merupakan prokraiot. Volvox. Makhluk hidup yang dimasukkan dalam kerajaan Eubacteria memiliki sel prokariotik (sel sederhana yang tidak mempunyai kapsul sebagai lapisan terluarnya dan dinding sel didalamnya). mucor mue) . Protista umumnya memiliki sifat antara hewan dan tumbuhan. contoh Plasmodium). Protos: pertama.Namun sistem ini kemudian diubah dengan dipecahnya kingdom monera menjadi kingdom Eubacteria dan Archaebacteria. Fungi tak dapat membuat makanannya sendiri. Cara makannya bersifat heterotrof. Beberapa kelompok kelas antara lain: a. Hal itu menyebabkan terciptanya sistem klasifikasi 6 kingdom pemisah kingdom Archaebacteria dari anggota kingdom Monera lain yang kemudaian disebut Eubacteria.

tumbuhan paku (Pteridophyta). Plantae 6). Thomas Cavalier-Smith mengklasifikasikan makhluk hidup menjadi k Kingdom juga. Chromista 4). Kingdom Animalia (Hewan) Hewan memiliki sel eukariotik. Kelompok ini terdiri dari semua hewan. namun dengan memisahkan Eukaryota dari Protista yang bersifat autotrof menjadi Kingdom baru. yaitu Chromista. Fungi 5). yaitu hewan tidak bertulang belakang (invertebrata/avertebrata) dan hewan bertulang belakang (vertebrata).Kingdom Plantae (Tumbuhan) Tumbuhan terdiri dari tumbuhan lumut (Bryophyta). Tubuhnya tersusun atas banyak sel yang telah berdiferensiasi membentuk jaringan. dan tumbuhan berbiji tertutup (Angiospermae). tumbuhan berbiji terbuka (Gymnospermae). Protozoa 3). 6 Kingdom menurut Klasifikasi Cavalier-Smith. Sistem Klasifikasi 6 Kingdom Pada tahun 2004. Animalia . Bacteria 2). Hewan tidak dapat membuat makanannya sendiri sehingga bersifat heterotrof. seorang ilmuwan. yaitu: 1).

standar Amerika menggunakan sistem enam kingdom (Animalia. Namun ada beberapa makhluk yang dimasukkan ke dalam filum dan divisi. animalia. hanya ada dua kingdom: Animalia untuk hewan dan Vegetabilia untuk tumbuhan. dan Prokaryota atau Monera). Plantae. Plantae. kingdom adalah satu tingkat di bawah domain. Ketika makhluk hidup bersel satu ditemukan. Bacteria) sementara standar Inggris. Euglena. dan jamur lendir yang mirip amuba.Kerajaan (biologi) Sistem tiga kingdom: plantae. Pada awalnya. Archaea. Australia dan Kolumbia memakai lima kingdom (Animalia. Smith [10] 1990 2004[11] 3 6 kingdom . kerajaan (bahasa Inggris: Kingdom. yaitu Protista untuk menampung makhluk hidup yang tidak memiliki ciri klasifikasi yang jelas. Kini. Latin: regnum. 1866[2] 1938[5][6] 1969[7] 1925[3][4] 1977[8][9] 3 4 5 2 empire 6 kingdom kingdom kingdom kingdom Woese Cavalieret al. regna) adalah tingkatan paling atas dari tingkatan klasifikasi makhluk hidup. Berikut ini sejarah perkembangan sistem klasifikasi biologi: Linnaeus 1735[1] 2 kingdom Haeckel Copeland Whittaker Chatton Woese et al. Ernst Haeckel menyarankan adanya kingdom ketiga. Karena adanya kebingungan ini. Khusus dalam sistem tiga domain. temuan baru ini dipecah ke dalam dua kingdom: yang dapat bergerak ke dalam filum Protozoa. Fungi. seperti alga yang dapat bergerak. Kingdom ketiga in baru populer belakangan ini (kadang dengan sebutan Protoctista). Fungi. Dalam biologi. protista. pl. sementara alga dan bakteri ke dalam divisi Thallophyta atau Protophyta. Protista. Protista.

Pada awalnya organisme-organisme ini diklasifikasikan menjadi hewan dan tumbuhan. Dia mengklasifikasi makhluk hidup menjadi dua kingdom: Regnum Animale ('kingdom hewan') untuk hewan dan Regnum Vegetabile ('kingdom tumbuhan') untuk tumbuhan. mengirim kopi dari pengamatan perdananya tentang organisme mikroskopik bersel tunggal kepada Royal Society di London. keberadaan organisme mikroskopik tersebut tidak diketahui. membuat para ilmuwan mengenali perbedaan penting antara prokaryote (organisme bersel satu yang tidak punya inti sel) dan eukaryote (organisme bersel satu ataupun bersel banyak yang punya inti sel).[13] Sistem Empat Kingdom Perkembangan dunia mikroskopi dan khususnya mikroskop elektron. Ernst Haeckel mengajukan kingdom ketiga. Regnum Lapideum. Hingga saat ini.) Linnaeus membagi setiap kingdom menjadi beberapa kelompok yang bernama phyla untuk hewan dan divisi untuk tumbuhan.[13] Pada tahun 1866. Sistem Tiga Kingdom Pada tahun 1674. yaitu apakah bersel tunggal (Protista) atau bersel banyak (hewan dan tumbuhan). di pertengahan tahun 1800-an dikotomi kingdom tumbuhan dan hewan semakin buram batasannya dan ketinggalan zaman".[12] Carolus Linnaeus (1707 – 1778) meletakkan dasar nomenclature biologi modern.domain Eubacteria Bacteria Prokaryota Monera Monera Bacteria Archaebacteria Archaea (belum Protista dikenal) Protozoa Protista Protista Protoctista Chromista Eukaryota Fungi Fungi Eukarya Fungi Vegetabilia Plantae Plantae Plantae Plantae Plantae Animalia Animalia Animalia Animalia Animalia Animalia Sistem Dua Kingdom Klasifikasi makhluk hidup menjadi hewan dan tumbuhan adalah klasifikasi paling kuno. Aristoteles (384 SM – 322 SM) mengelompokkan hewan dalam bukunya Sejarah Hewan. dan muridnya Theophrastus (sekitar 371 – sekitar 287 SM) secara bersamaan menulis tentang klasifikasi tumbuhan (Sejarah Tumbuhan). Haeckel merevisi kandungan kingdom ini berkali-kali sebelum akhirnya memutuskan dasar klasifikasinya. (Linnaeus juga memasukkan included mineral. Antonie van Leeuwenhoek. yang sekarang distandarisasi dalam Nomenclature Codes. yaitu "bapak mikroskopi". Pada tahun . setelah proposal yang diajukan Richard Owen dan John Hogg. Lalu. menjadikannya kingdom ketiga.

[7] Sistem lima kingdom dapat dikombinasikan dengan sistem dua empire. Pandangannya influensial tapi kontroversial. Kingdom Bacteria versinya meliputi Archaebacteria sebagai bagian dari subkingdom bersama dengan eubacteria (Posibacteria). Di satu sisi Haeckel pernah memindah fungi ke dalam Protista. Copeland mengusulkan klasifikasi empat kingdom. ke dalam Kingdom Monera.[8] In 1990. Carl Woese membagi prokaryote (Kingdom Monera) menjadi dua kelompok.) Woese menciptakan sistem "tiga kingdom utama" atau "urkingdom". termasuk kingdom. Tingakatan taxonomi. fungi dan hewan mungkin nampak serupa. Berdasarkan studi RNA. Sistem Enam Kingdom Cavalier-Smith Thomas Cavalier-Smith memiliki banyak publikasi di bidang evolusi dan klasifikasi kehidupan. . dia mempublikasikan model enam kingdom. (Ditemukan juga bahwa eukaryote lebih dekat secara genetik dengan Archaebacteria daripada dengan Eubacteria. semakin banyak riset di bidang komparasi gen pada level molekular (dimulai dengan gen ribosomal RNA) sebagai faktor utama dalam klasifikasi. seperti tumbuhan. kemiripan genetik ditekankan terhadap penampilan luar dan perilaku. dan modifikasinya masih digunakan di sebagian kecil publikasi saat ini. the name "domain" was proposed for the highest rank. karena ada banyak perbedaan genetik antara dua kelompok ini. tapi mirip dalam genetiknya di tingkatan molekular dibandingkan Eubacteria atau Archaebacteria. baik monofilik (semua keturunan dari satu nenek moyang yang sama) atau parafilik (hanya beberapa keturunan dari satu nenek moyang yang sama).[14] Sistem Lima Kingdom Perbedaan antara fungi dan organisme lain tumbuhan semakin mencolok. yang memindah dua prokaryote. Sistem Enam Kingdom Sejak pertengahan 1970-an. Eukaryote .[15] Sistem enam kingdom ini adalah hasil pencampuran sistem lima kingdom dan sistem tiga domain dari Woese. Animalia heterotrof bersel banyak. Plantae autotrof bersel banyak. bacteria dan "algae biru-hijau". Sehingga dibuatlah tingkat di atas kingdom.[11] Cavalier-Smith tidak terima dengan pentingnya pembagian eubacteria–archaebacteria oleh Woese. yaitu superkingdom atau empire. yaitu Eubacteria dan Archaebacteria. sehingga Stanier dan van Niel memopulerkan proposal dari Édouard Chatton pada tahun 1960-an untuk mengenalinya ke dalam klasifikasi formal.1938. Berikut ini adalah versi yang dipublikasi pada tahun 2004. Herbert F. Protista dan Monera. Dua kingdom sisanya.[16] Pada tahun 1998.[13] Lalu perlahan-lahan semakin nampak pentingnya membedakan prokaryote dan eukaryote. dan Fungi adalah saprotrof bersel banyak. dan tidak selalu diterima umum.[13] Robert Whittaker menambahkan fungi sebagai kingdom tambahan. meliputi koloni bersel sederhana dan bersel satu. adalah kelompok organisme dengan nenek moyang yang sama. Sistem lima kingdom diusulkan pada tahun 1969.[17] yang lalu terus direvisi di publikasi-publikasi berikutnya. Perbedaannya adalah di nutrisi. khususnya protista.

red and Alga hijau.{{clade |1= Kehidupan Empire Prokaryota Empire Eukaryota Kingdom Bacteria – meliputi Archaebacteria sebagai bagian dari sebuah subkingdom Kingdom Protozoa – e.g. Excavata.g. Tumbuhan darat Kingdom Fungi Kingdom Animalia Kingdom Serangga 1. Choanozoa. Haptophyta Kingdom Plantae – e. Cryptophytes. Amoebozoa. l•b•s Klasifikasi ilmiah Kingdom Filum/Divisio Kelas Ordo l•b•s Familia Genus Species Klasifikasi ilmiah l•b•s Prokariotik l•b•s Kingdom Monera Archaebacteria • Bacteria (& Cyanobacteria [Ganggang]) l•b•s Eukariotik l•b•s Kingdom Protista Eukariotik • Uniseluler/Multiseluler • Gerak aktif • Klorofil Protozoa (*menyerupai hewan) Rhizopoda • Flagellata • Ciliata • Sporozoa Euglenophyta • Chrysophyta • Pyrrhophyta • Ganggang/Alga (*menyerupai tumbuhan) Chlorophyta • Phaeophyta • Rhodophyta *menyerupai jamur Myxomycota • Oomycota l•b•s Kingdom Fungi Zygomycota • Ascomycota • Basidiomycota • Deuteromycota Simbiosis: Lichenes (dengan Alga tertentu) l•b•s Kingdom Plantae . Rhizaria. Alveolata Kingdom Chromista – e. Heterokonta (Stramenopiles). Glaucophytes.g.

Eukariotik • Multiseluler • Autotrof • Klorofil Tumbuhan berspora Bryophyta Pteridophyta Bryopsida • Marchantiophyta/Hepaticophyta • Anthocerotophyta Psilophyta • Lycophyta • Spenophyta/Equisetophyta • Pterophyta/Filiciinae Pinophyta/Coniferophyta • Cycadophyta • Tumbuhan Gymnospermae Ginkgophyta • Gnetophyta berbiji Anthophyta Angiospermae Dicotyledoneae/Magnoliopsida • Monocotyledoneae/Liliopsida l•b•s Kingdom Animalia Eukariotik • Metazoa • Heterotrof Porifera Calcarea • Hexactinellida • Demospongiae Ctenophora Tentaculata • Nuda Hydrozoa • Scyphozoa • Anthozoa Cnidaria Platyhelminthes Turbellaria • Trematoda • Cestoda • Monogenea Ascaris lumbricoides • Ancylostoma • Enterobius Nematoda vermicularis • Wuchereria bancrofti • Trichinella spiralis • Heterodera radicicola Avertebrata Annelida Mollusca Artropoda Echinodermata Polychaeta • Oligochaeta • Hirudinea Polyplacophora • Gastropoda • Pelecypoda • Scaphopoda • Cephalopoda Crustacea • Chelicerata • Myriapoda • Hexapoda Asteroidea • Ophiuroidea • Echinoidea • Holothuroidea • Crinoidea Urochordata • Cephalochordata • Hemichordata Acraniata Vertebrata Chordata Pisces (Agnatha • Chondrichthyes • Craniata Osteichthyes) • Amphibia • Reptilia • Aves • Mammalia .

Sistem pengelompokkan MH (Makhluk Hidup) 1. iktiologi (ikan). Taksonomi (pengelompokan organisme berdasarkan persamaan dan perbedaan) Virologi (virus) Mikrobiologi (mikroorganisme) Mikologi (jamur. 3. 4. 5. Objek dan permasalahan yang dikaji dalam biologi adalah makhluk hidup beserta kehidupannya dan faktor2 pendukung kehidupannya. 4. Sebagai objek biologi dikelompokkan dalam sistem pengelompokkan yang selalu berkembang. 3.Cabang Biologi yang mengkaji suatu kelompok organisme 1. ragi dan kapang) Botani (tumbuhan): pteridologi (paku). 2. 2. Makhluk hidup (manusia. Biokimia: proses2 kimia dalam sistem kehidupan Biofisika: proses2 fisika dalam sistem kehidupan Bioteknologi: mengkaji teknologi yang memanfaatkan organisme hidup Paleontologi: perkembangan sejarah kehidupan berdasarkan catatan fosil Objek dan Permasalahan Biologi 1. Zoologi (hewan): entomologi (serangga). Biologi perkembangan: perkembangan individu organisme Embriologi: perkembangan embrio Anatomi: struktur internal organisme Fisiologi: fungsi-fungsi yang terjadi pada kehidupan organisme Cabang biologi yang merupakan ilmu campuran dan terapan 1. 2. 3 kingdom : Fungi. 6. ornitologi (unggas/burung). Pantae dan Animalia . bryologi (lumut). hewan dan tumbuhan). 3. Sist. 4. mamologi (mamalia) Cabang biologi berdasarkan aspek kehidupan 1. herpetologi (reptil dan amfibi). mulai sistem pengelompokkan 2 kingdom sampai sistem pengelompokkan 6 kingdom. 2. Sist. 2 kingdom : Plantae dan animalia 2.

Setiap sel mempunyai organel2 yang mampu menjalankan fungsinya untuk hidup. Plantae. Terdiri dari: 1. komunitas. populasi. Organisasi Kehidupan Tingkat Sel a. organ. Jadi:sel merupakan unit struktural dan fungsional terkecil dari MH e. fosfolipid. Atom-atom berikatan membentuk molekul b. Sist. Kehidupan: tingkat organisasi kehidupan (molekul. Monera. Ilmu biologi yang mempelajari sel: sitologi 3. MH yang tersusun atas banyak sel (MH multiseluler) c. 5 kingdom : Monera. Animalia. Plantae. tanah dan suhu. ekosistem. 5. Setiap MH tersusun atas sel (komponen penyusun tubuh MH) b. 2. individu. bioma) Faktor-faktor pendukung kehidupan: lingkungan tempat mh tinggal (air. d. air dan ion-ion lain merupakan komponen penyusun membran sel. Organisasi Kehidupan Tingkat Molekul a. Sist. mulai yang tingkat terendah yaitu molekul sampai tingkat yang paling komplek yaitu bioma. karbohidrat. udara. Animalia. Struktur dan fungsi molekul menyusun komponen-komponen pembentuk sel. 4 kingdom : Monera. Animalia. Fungi. c. sistem organ. Organisasi Kehidupan Tingkat Jaringan . MH yang tersusun atassatu sel (MH uniseluler). kolesterol. 6 kingdom : Virus. Plantae. Organisasi Kehidupan Dalam ruang lingkup biologi organisme (MH) yang di pelajari terdiri dari berbagai tingkatan. Contoh: molekul-molekul protein.3. 4. jaringan. Sist. Protista. sel. Protista. Fungi.

d. parit. jar. c. berkembang biak. Secara garis besar komunitas dapat dibedakan menjadi 2 yaitu aquatik dan terestrial. b. sungai. Ilmu biologi yang mempelajari jaringan: Histologi. Adanya berbagai sistem organ yang fungsinya berbeda membuat suatu individu dapat melakukan hidupnya dengan baik. Individu merupakan organisme tunggal yang tersusun oleh kumpulan sistem organ. Darah dan jar. perlindungan dll. Epitel. Organisasi Kehidupan Tingkat Organ a. Organisasi Kehidupan Tingkat Populasi a. Contoh: jaringan saraf yang berfungsi menyampaikan dan menanggapi rangsang dari reseptor ke effektor. 5. Kumpulan dari beberapa sel yang mempunyai bentuk. 6. Organisasi Kehidupan Tingkat Individu a. Contoh: organ kulit terbentuk oleh beberapa jaringan yang berbeda seperti jar. d. b. 4. kebun. halaman rumah. Kumpulan sel ini bekerja sama menjalankan tugasnya sesuai dengan fungsinya c. Saraf. hubungan tersebut bertujuan untuk menjalankan fungsi hidupnya seperti : melakukan perkawinan. danau. Keseluruhan jaringan tersebut bekerja sama menjalankan fungsinya seperti melindungi tubuh. susunan dan fungsi yang sama disebut dengan jaringan b. Terbentuk oleh kumpulan individu atau species yang sejenis yang menempati suatu habitat (tempat hidup suatu MH) dan dalam waktu tertentu. 7. Di bentuk oleh berbagai jenis (species) MH yang saling berinteraksi dan menempati lingkungan dalam waktu yang sama. Otot. kolam. Organ adalah kumpulan dari beberapa jaringan yang berbeda dan menjalankan fungsi yang sama. sawah. Komunitas aquatik : terdapat di laut. b. Organisasi Kehidupan Tingkat Komunitas a. 8.a. Komunitas terestrial : terdapat di padang rumput. padang pasir. b. Organisasi Kehidupan Tingkat Ekosistem . jar. Dalam populasi terjadi interaksi atau hubungan antar speciesnya. kebun raya.

hutan hujan tropis.Tubuh organisme hidup tersusun atas molekul organik . diantaranya adalah lemak. Jenis mikroskop: (a) mikroskop cahaya. hutan gugur. Molekul lipid . 9. ekosistem sawah dll. ekosistem danau. c. Organisasi Kehidupan Tingkat Bioma a. hidrogen (H). Merupakan satuan daerah daratan yang luas yang dibentuk oleh ekosistem dalam skala besar yang terjadi karena adanya interaksi iklim dengan keaneragaman MH yang khas (yang dominan).000 kali. hidrogen. dan (b) mikroskop elektron. Dibentuk oleh beberapa macam populasi yang berinteraksi dengan lingkungan tempat mereka hidup. b. yaitu molekul yangmengandung atom karbon (C). Di dalam selterdapat bermacam jenis lipid. dan aksigen (O). . Contoh ekosistem: ekosistem air kolam. bioma tundra dl.serta oksigen.Gambar 2. Kimia senyawa-senyawa karbon itu selanjutnyadisebut Kimia Organik. dan oksigen (O).a. dan kadang kala ditambah Nitrogen dan Posfor. sedangkan mikroskop elektron dapat memperbesar benda/objek hingga 500. b. hidrogen (H). bioma taiga. Contoh: bioma padang rumput. Batuan (benda mati) dapat juga terjadi dari atomatom karbontetapi hanyalah jika proses kehidupan telah menjadi batuan fosil.Telah diketahui bahwa salah satu ciri yang paling khas pada organisme hidupadalah bahwa organisme dibangun oleh molekul yang mengandung atom karbon (C =carbon). Molekul ini mengandung sejumlah besar atom karbon. Namun organisasiatom dan molekul dalam organisme hidup jauh lebih dinamik dari pada yang terdapatdalam benda mati seperti batuan. Karena adanya interaksi antar komponen ekosistem maka terjadi aliran/siklus materi dan energi melalui peristiwa makan dan dimakan yang membentuk sebuah rantai makanan dan jaring2 makanan. fosfolipid dan steroid. atau interaksi (hubungan timbal balik) antara komponen biotik (MH) dengan komponen Abiotik (lingkungan). Molekul organik ini ada 4macam atau golongan yaitu: 1.

vitamin D dan beberapa hormon (estrogen. Steroid misalnya kolesterol merupakan bahan baku pembuatan garam-garame m p e d u .Lemak. dan 6 testosteron). progesteron. Fosfolipid merupakan bagian penting penyusun membran sel. baik lemak jenuh (yang berasal dari hewan) maupun lemak tak jenuh(yang berasal dari minyak tumbuhan) merupakan sumber cadangan energi bagiorganisme hidup. Garam-garam empedu penting untuk mengemulsi lemak agar l e m a k y a n g k i t a m a k a n d a p a t t er c e r na da n t e r s e r a p us u s .

jagung dan gandum. Tumbuhan yang kelebihan glukosa akanmerubahnya menjadi pati sebagai makanan cadangan. Pati yang merupakan polimer dari glukosa. Pati banyak terdapatdalam kentang. hidrogen danoksigen. kaku dan rapat. sehingga selulosa berbentuk rangkaian seratyang panjang dan kaku. Tetapi bentukikatan antarglukosanya berbeda dengan ikatan antar glukosa pada pati. (a) transmisi elektron yang menunjukkan permukaanmembran sel. padi. lurus. (b) struktur membran plasma. Membran plasma. 2. suatu bahan baku yang sempurna sebagai penyusundinding sel tumbuhan. dibangun oleh lipid. Gambar 3. selulosa adalah suatu polisakarida dengan glukosa sebagai monomernya. Perhatikan perbedaan pati dengan selulosa pada seltumbuhan pada gambar 4 berikut ini. Molekul karbohidrat. Seperti halnya dengan pati. Glukosa ini merupakan sumber energi atau bahan bakar terpenting bagi organisme hidup. Contoh karbohidrat adalah glukosa.k i t a . . Pati tidak dapat larut dalam air jadi dapat dimanfaatkansebagai depot penyimpanan glukosa. Ikatanantarglukosa pada selulosa sedemikian rupa menghasilkan suatu molekul yangpanjang. Molekul ini mengandung atom karbon. Glukosa ini jugamerupakan monomer atau unit/satuan penyusun polimer karbohidrat seperti patidan selulosa. protein dankarbohidrat. B i l a k a d a r k o l es t e r o l d a l a m d a r a h b e r l e bi h a n a k a n me nj a di p e ny e ba b ut a m a p e y a ki t jantung koroner (penyumbatan pembuluh nadi tajuk atau arteri koronaria). ada 2 macam yaituamilosa dan amilopektin.

b. Protein juga merupakan bahan untuk p e r b a i k a n .ada pula yang berperan sebagai persediaan makanan misalnya ovalbumin pada putiht e l u r dan kasein pada susu. a. Terdapat 20 macam asamamino yang membentuk berbagai macam protein dalam tubuh organisme hidup.7 Gambar 4. Molekul ini adalah makro molekul yang polimer (dibangun olehasam amino sebagai monomernya) dan tidak bercabang. Serat (fibril) selulosa dalam dinding sel Alga hijau.Gambar 4. . 4. pertumbuhan dan pemeliharaan struktur sel dari organ tubuh. Kira-kira 50% dari berat kering organisme hidup adalahprotein. hidrogen (H) oksigen (O) dan nitrogen (N). p e r h a t i k a n dindingdinding selnya. dan kadang-kadang disertaiunsur sulfur (S). 3. Molekul protein. pembesaran 17000 kali. Molekul asam nukleat. Tersusun dari unsurunsur karbon (C). Butir-butir pati dalam sel-sel cadangan m a k a n a n . sebagaisumber energi misalnya untuk pergerakan otot. Protein dalam organisme hidup ini ada yang berperan sebagai enzim. ada yang bertanggung jawab ataspengangkutan materi melalui peredaran darah misalnya hemoglobin dan zat anti bodi. dan posfor (P).

Molekul ini merupakan satu-satunya molekul yang membawainformasi genetik organisme hidup. Macam-macam Komponen Penyusun DNA: (a) G u l a 5 K a r b o n ( 2 . atau tiga gugus fosfat yang terikat padaatom karbon gula pentosa. Kedua asam ini adalah polimer 8 linier yang tidak bercabang. Sebuah gula berkarbon 5 (pentosa) yaitu ribosa atau deoksiribosa. 9 . Gambar 5. dua. (b) Suatu basayang berstruktur cincin dan mengandung nitrogen.. Basa ini adalah adenin. (c). Satu. Sebagai pengetahuan dasar perhatikan gambar 5 dan 6berikut ini. Satu nukleotidatersusun atas 3 bagian yaitu:(a).sitosin. guanin. Terdapat 2 golongan besar asam nukleat yaitu asamdeoksiribonukleat (DNA) dan asam ribonukleat (RNA). dan timin atau urasil. dan (c) Gugus Fosfat. dengan nukleotida sebagai monomernya.deoksiribosa). (b) Basa Nitrogen.

(b) deoksiadenosin. 10 . kemudian berbagai organelt e r s e b u t s a l i n g b e r i n t e r a k s i membentuk satu kesatuan terkecil dari m a k h l u k hi d u p /o r g a ni s me y a ng di s e b u t S e l . Sel: (a) sel hewan. (a) deoksiguanosin. Gambar 7. dan (b) sel tumbuhan. a to m a t o m b e r i ka ta n membentuk molekul. Perhatikanlah kedua macam sel itu pada gambar 7 berikut ini. K i n i A n da te l a h m e ma h a m i b a hw a pa d a o r g a n i s me h i d u p . K i t a k e n a l a da s el h ew a n d a n s el tum b u ha n. Bandingkan perbedaanantara sel hewan dan sel tumbuhan tersebut. Molekul-molekul ini tersusun ke dalam sistem interaksi yangkompleks yang kemudian membentuk sebuah sel. Dengan kata lain.Gambar 6. (c)deoksisitidin. molekul-molekulorganik tersebut bergabung membentuk organelorganel sel. dan (d) deoksitimidin. Macam-macam nukleotida.

D a r i ur a i a n di a t a s . da pa t di s i m pu l k a n b a hw a s ebu a h s el d i b a ng u n o l e h komponen-komponen berikut: air. asamnukleat. dan glukosa).nukleotida. dan mikromolekul (asam amino. lipid. ion-ion anorganik.Telah Anda ketahui bahwa seluruh aktivitas sel dikendalikan oleh nukleus. yakni . asam lemak. dan karbohidrat/polisakarida). makromolekul (protein. di dalamn u k l e u s t e r d a p a t d u a m a c a m m o l e k u l a t a u m a t e r i hereditas.

diantaranya adalah:1. Apakah gen itu? Gen adalah bagian tertentu dalam untaian DNA yangdapat mengkodekan protein fungsional di dalam sel.asamdeoksiribonukleat (DNA) dan asam ribonukleat (RNA). kemudianmulai berkembang. DNA ini sering dihubungkandengan gen. di dalam tubuh manusia terdapat bermacam-macam sel yang berdiferensiasi menyusun suatu jaringan.S e l s e b a g a i u n i t fungsional dan unit struktural terkecil pada o r g a n i s m e multiseluler akan selalu memperlihatkan ciri-ciri hidup. Mampu melakukan pencernaan intra seluler (digestive) dan pengeluaran (ekskresi)5. Sebagai contoh. Mampu bertumbuh dan berkembang bahkan berdiferensiasi. Mampu memberikan respons/tanggapan terhadap stimulus/rangsang.3. M a mp u me m p er o l e h a ta u me n g ha s i l k a n e n er g i u n t uk ke h i d u pa n ny a m e l a l u i serangkaian proses respirasi sel di dalam mitokondria.2. 11 . energi ini berbentuk adenosintriphosphat (ATP). Mampu bereproduksi atau menghasilkan keturunan melalui pembelahan diri secaramitosis atau meiosis. Melalui protein-protein yangdikodekan oleh DNA inilah semua proses di dalam sel dapat berlangsung secara teratur. Sel-sel anak hasilpembelahan sel (mitosis) akan tumbuh hingga mencapai ukuran tertentu. berdiferensiasi atau berspesialisasi (berubah bentuk menurutfungsi-fungsi tertentu).4.

Agronomi : Ilmu yang mempelajari tentang tanaman budidaya 3. seperti liana 12. Fisiologi. Bryologi. Cabang cabang Biologi tersebut antara lain: 1. Kardiologi. Epidemiologi : Ilmu yang mempelajari tentang penularan penyakit 18. Biologi molekuler : Ilmu yang mempelajari tentang kajian biologi pada tingkat molekul 8. rekayasa kimia untuk bahan pangan dan peningkatan kesejahteraan manusia. ilmu yang mempelajari tentang lumut 10. mikrobiologi. Ilmu yang mempelajari tentang faal/fungsi kerja tubuh 22. Fisioterapi : Ilmu yang mempelajari tentang pengobatan terhadappenderita yang mengalami . mengingat pada umumnya seseorang hanya mampu mendalami salah satu cabang ilmu. Entomologi : Ilmu yang mempelajari tentang serangga 15. Eugenetika : Ilmu yang mempelajari tentang hukum pewarisan sifat 19. Anatomi : Ilmu yang mempelajari tentang bagian-bagian struktur tubuh dalam makhluk hidup 2. Embriologi : Ilmu yang mempelajari tentang perkembangan embrio 14. Enzimologi : ilmu yang mempelajari tentang enzim 16.Biologi memiliki cabang ilmu yang spesifik dan objek kajian yang semakin khusus untuk memudahkan cara pembelajarannya. Evolusi : Ilmu yang mempelajari tentang perubahan struktur tubuhmakhluk hidup secara perlahan-lahan dalam waktu yang lama 17. Enzimologi : Ilmu yang mempelajari tentang enzimFisiologi : Ilmu yang mempelajari tentang faal (fungsi kerja) organ tubuh 21. ilmu yang mempelajari tentang jantung dan pembuluh darah 11. Algologi : Ilmu yang mempelajari tentang alga/ganggang 5. Bioteknologi : Ilmu yang mempelajari tentang penggunaan penerapan proses biologi secara terpadu yang meliputi prosesbiokimia. 9. Ekologi : Ilmu yang mempelajari tentang hubungan timbal balik antara makhluk hidup dengan lingkungan 13. Dendrologi. Endokrinologi : Ilmu yang mempelajari tentang hormon 20. Bakteriologi : Ilmu yang mempelajari tentang bakteri 7. Botani : ilmu yang mempelajari tentang tumbuhan 6. Andrologi : Ilmu yang mempelajari tentang macam hormon dan kelainan reproduksi pria 4. ilmu yang mempelajari tentang pohon maupun tumbuhan berkayu lainnya.

Morfologi : Ilmu yang mempelajari tentang bentuk atau ciri luarorganisme 38. Histologi : Ilmu yang mempelajari tentang jaringan 26. Higiene : Ilmu yang mempelajari tentang pemeliharaan kesehatan makhluk hidup 27. Klimatologi : Ilmu yang mempelajari tentang iklim 32. Palaentologi : Ilmu yang mempelajari tentang fosil 48. Karsinologi : Ilmu yang mempelajari tentang crustacea 31. ilmu yang mempelajari tentang mammalia 34. Protozoologi : Ilmu yang mempelajari tentang Protozoa 52. Ilmu yang menangani penyimpangan pada sistem saraf 40. Virologi : Ilmu yang mempelajari tentang virus . ilmu yang mempelajari tentang pewarisan sifat 25. Malakologi : Ilmu yang mempelajari tentang moluska 37. Taksonomi : Ilmu yang mempelajari tentang penggolongan makhluk hidup 59. Farmakologi : Ilmu yang mempelajari tentang obat-obatanGenetika : Ilmu yang mempelajari tentang pewarisan sifat 24. Paleobotani. Organologi : Ilmu yang mempelajari tentang organ 42. Pulmonologi. Imunologi : Ilmu yang mempelajari tentang sistem kekebalan (imun) tubuh 29. ilmu yang mempelajari tentang manipulasi sifat genetic 56. Sitologi : Ilmu yang mempelajari tentang sel 58. ilmu yang mempelajari tentang primata 53. Mikrobiologi : Ilmu yang mempelajari tentang mikroorganisme 36. ilmu yang mempelajari tentang jamur 35. Patologi : Ilmu yang mempelajari tentang penyakit dan pengaruh-nya bagi manusia 47. Mikologi : Ilmu yang mempelajari tentang jamur 39. ilmu yang mempelajari tentang nematoda 41. ilmu yang mempelajari tentang paru-paru 54. Phylogeni : Ilmu yang mempelajari tentang perkembangan makhlukhidup 46. Parasitologi : Ilmu yang mempelajari tentang makhluk parasit 51. Onkologi. ilmu untuk melihat bagian dalam tubuh manusia menggunakan pancaran atau radiasi gelombang. ilmu yang mempelajari tentang hewan purba 50. Teratologi : Ilmu yang mempelajari tentang cacat janin dalam kandungan 60. Harpetologi. Primatologi. Nematologi. Onthogeni : Ilmu yang mempelajari tentang perkembangan makhluk hidup dari zigot menjadi dewasa 44. Sanitasi : Ilmu yang mempelajari tentang kesehatan lingkungan 57. ilmu yang mempelajari tumbuhan masa lampau 49. ilmu yang mempelajari tentang kanker dan cara pencegahannya 43. ilmu yang mempelajari reptilia/ular 28. Neurologi. Paleozoologi. Radiologi. Limnologi : Ilmu yang mempelajari tentang perairan mengalir 33. Genetika. Mamologi. baik gelombang elektromagnetik maupun gelombang mekanik 55. Rekayasa Genetika.kelumpuhan atau gangguan otot 23. Ichtiologi : Ilmu yang mempelajari tentang ikan 30. Ornitologi : Ilmu yang mempelajari tentang burung 45. Mikologi.

5. Hubungan antarbioma di permukaan bumi akan membentuk biosfer. Multiseluler ialah makhluk hidup bersel banyak. Autotrof ialah makhluk hidup yang dapat menyediakan bahan organik sendiri melalui proses . biologi mempelajari berbagai macam struktur dan ciri molekul yang berperan dalam reaksi penyusunan dan pembongkaran. untuk memahami kenapa bisa muncul sedemikian banyaknya cabang ilmu diatas dapat dianalisa dari kajian Obyek biologi yang melatar belakangi. Fungsi kehidupan dilakukan oleh bagian-bagian penyusun sel itu sendiri.Komunitas dengan lingkungan abiotik menyusun ekosistem. Eukariotik ialah makhluk hidup yang memiliki membran inti sel sehingga inti sel tidak bercampur dengan sitoplasma (cairan sel). Plantae 5. Monera 2. Sekumpulan populasi yang saling berhubungan satu dengan yang lain akan membentuk komunitas. maka alangkah baiknya sedikit demi sedikit dipahami terlebih dahulu istilah / dasar materi biologi yang lazim dipakai yang setiap kali muncul di berbagai tulisan. Uniseluler ialah makhluk hidup bersel satu dan tidak dapat dilihat secara langsung. Silahkan dibaca dan dipahami baru dihafal dan dimengeri hehehe 1. Molekul-molekul tersebut saling berhubungan dalam membentuk sel. mulai dari tingkat atom. 2. Dari banyaknya materi biologi yang sepertinya akan dipelajari nanti . * Setiap individu saling berhubungan membentuk sekumpulan individu sejenis yang disebut populasi. ekosistem. organ. Animalia (hewan). dapat dilihat secara langsung tanpa bantuan mikroskop. Sel bergabung menyusun jaringan dan beberapa jaringan menyusun organ. jaringan. * Biologi berasal dari bahasa Yunani. Heterotrof ialah makhluk hidup yang mengambil bahan organik dari makhluk hidup lain dan tidak dapat membentuk bahan organik sendiri. biologi diartikan sebagai ilmu yang mempelajari tentang hidup dan kehidupan. yaitu bio yang berarti hidup dan logos yang berarti ilmu pengetahuan. sel. yaitu : 1.molekul. populasi. individu. * Pada tingkat molekul. Fungi 4.DARI URAIAN DIATAS * Biologi ternyata secara detail mempunyai begitu banyak cabang ilmu yang semua itu ditujukkan agar lebih rinci penguasaan pada bidang nya. Protista 3. 4. 3. Menurut Biological Science Curriculum Study (BSCS). Sistem organ bergabung menyusun tubuh makhluk hidup (individu). 6. Gabungan berbagai ekosistem akan membentuk bioma. dan tubuhnya sudah mengalami pembagian tugas yang baik. Kita dapat melihatnya dengan mikroskop. Prokariotik ialah makhluk hidup yang belum memiliki membran inti sel sehingga bahan-bahan inti sel bercampur dengan sitoplasma. biologi memiliki objek berupa kingdom (kerajaan). sampai bioma. Dengan demikian. Objek dari biologi adalah semua makhluk hidup.

tetapi akhirnya teori itu digugurkan dengan teori Biogenesis. Biologi sebagai bagiaan dari Ilmu pengetahuan merupakan kumpulan konsep. sifat. serta peranan dari bagian-bagian tersebut. 4. prinsip. Penelitian Sastra: Objek Kajian yang Masih Komprehensif SUSANDI Mahasiswa Pascasarjana UM ABSTRAK: Berbicara tentang sastra sepertinya tidak pernah berhenti selama manusia itu sendiri ada. yaitu mengandung data dan pernyataan yang sebenarnya (bersifat jujur). 1. sistem organ. 2. Dua sistem besar yang dapat dilakukan dalam penelitian sastra. yaitu sistem mikro dan sistem makro. 5. Akhirnya teori ini diyakini kebenarannya sampai sekarang. 6. atau kesukaan pribadi. perkembangan sastra. Metode yang digunakan itu bersifat baku dan dapat dilakukan oleh siapapun. Ilmu pengetahuan bersifat sistematis adalah bahwa sebuah pengetahuan harus memiliki hubungan ketergantungan dan teratur. contoh ilmu matematika memiliki objek kajian berupa angka-angka. Diantara objek penelitian itu adalah rentang pembagian waktu. menyatakan bahwa makhluk hidup berasal dari makhluk hidup juga. Demikian pula sebaliknya. Bersifat Sistematis Dalam biologi. BersifatAnalisis Kajian suatu ilmu pengetahuan dapat terbagi-bagi menjadi bagian yang lebih rinci guna memahami berbagai hubungan. tidak boleh ada unsur-unsur yang saling bertolak belakang. dan individu. menyatakan bahwa makhluk hidup berasal dari benda mati yang sudah diyakini kebenarannya. dan teori yang dibentuk melalui serangkaian kegiatan ilmiah. Bersifat Obyektif Sebuah ilmu pengetahuan harus menggambarkan keadaan secara apa adanya.tetapi menggunakan cara atau metode tertentu. maka materi yang dipelajari perlu mendapat dukungan materi lain. Bersifat Verifikatif Suatu ilmu mengarah pada tercapainya suatu kebenaran. penelitian sastra sangat dimungkinkan karena banyak objek sastra yang dapat dijadikan bahan kajian. Suatu pengetahuan dapat disebut sebagai ilmu apabila memenuhi syarat atau ciri-ciri sebagai berikut. bebas dari prasangka. Makhluk hidup ini dicirikan dengan adanya klorofil atau kemampuan menguraikan bahan-bahan kimia sebagai energi dalam pembentukan bahan organik. Memiliki Metode Pengembangan ilmu pengetahuan tidak dapat dilakukan secara asalasalan. ragam bahasa.fotosintesis. 7. kepentingan. teks sastra merupakan pusat perhatian dan sekaligus menjadi bagian instrinsik karya . Misalnya. Memiliki Obyek Kajian Suatu ilmu harus memiliki objek kajian. Pada sistem mikro. sehingga pengetahuan-pengetahuan itu tidak bertolak belakang. 3. misalnya tentang jaringan. hukum. organ. dan kritik sastra. ilmu kimia memiliki objek kajian berupa zat-zat beserta sifatnya. jika kita akan mempelajari tentang sel. Oleh karena itu. teks sastra. BersifatUniversal Kebenaran ilmu pengetahuan yang disampaikan oleh ilmu harus berlaku secara umum. teori tentang Generatio Spontanea.

penelitian sastra berhadapan dengan sejumlah karya berlimpah. kajian sastra. prosa─novel dan cerpen— drama. Istilah lain yang digunakan dalam pengertian itu adalah telaah sastra. penelitian sastra dapat menumpukan diri pada masalah teks sastra yang sejak zaman entah kapan selalu lahir dan terus lahir. Barangkali juga. Dalam hal itu. penerbit. Keadaan tersebut tentu saja dimungkinkan oleh banyak faktor. Pertama. Kalaupun nyaris mati. penelitian sastra dapat dilakukan terhadap ragam puisi. Kedua. tanpa pernah mati. penelitian sastra dapat dilakukan dengan menempatkan teks dalam konteksnya. Keempat.  PENDAHULUAN Objek kajian dalam penelitian kesusastraan sesungguhnya begitu komprehensif. Dilihat dari kelahiran dan perjalanannya. Peneliti boleh memusatkan perhatiannya hanya pada satu karya. Dalam hal ini. Dilihat dari rentang pembagian batas waktunya. Beberapa di antaranya. dan kritikus sastra merupakan bagian ekstrinsik karya itu. dan esai kritik. penelitian sastra dapat dilakukan dengan kesengajaan memasalahkan apa pun yang berhubungan dengan perjalanan dan perkembangan sastra. Dilihat dari sistem sastra. Kelima. penelitian sastra dapat mencakupi penelitian terhadap sastra tradisional sastra lisan dan naskah-naskah lama— maupun sastra modern. sedangkan pada sistem makro. mengingat sastra selalu berada dalam ketegangan antara konvensi dan inovasi. ia justru dihidupkan oleh penelitian itu sendiri. penelitian sastra meliputi cakupan yang begitu komprehensif. penelitian sastra berurusan dengan berbagai masalah yang tidak pernah selesai. Ketiga. tetapi boleh juga menempatkannya dalam rentang waktu sejarah perjalanannya. penelitian sastra dapat berorientasi pada keberadaan pengarang sebagai penghasil karya. atau penelitian sastra. Tentu saja kita masih dapat menderetkan faktor lain lebih panjang.sastra. peneliti menempatkan salah satu karya sastra dalam konteks sejarahnya. serta pembaca kritis atau kritikus sebagai pihak yang dianggap mempunyai pengetahuan dan kompetensi dalam bidang sastra dengan berbagai aspeknya. keseluruhan penelitian itu tercakup dalam apa yang disebut ilmu sastra atau dalam istilah teknisnya disebut kritik sastra (criticism). . penerbit─termasuk media massa─sebagai pihak atau lembaga yang memungkinkan karya itu lahir dan menyebar. selama itu pula terbuka peluang bagi siapa pun untuk melakukan penelitian terhadap berbagai aspek yang berkaitan dengan keberadaan sastra. pengarang atau sastrawan. penelitian sastra dapat mengkhususkan diri pada sebuah karya atau sejumlah karya yang dilahirkan dalam kurun waktu tertentu. pembaca sebagai penikmat dan pemberi makna. teks sastra sebagai produk budaya. selama manusia memerlukan sastra. Dilihat dari objek kajiannya. dapatlah disebutkan berikut ini. pembaca. Dilihat dari ragamnya.

Itulah salah satu problem penelitian sastra di lingkungan dunia akademik. yaitu sistem makro dan sistem mikro. dalam konteks sistem sastra. Di sana ada sejumlah syarat dan prosedur yang terpaksa mesti kita ikuti. Meskipun konsep ini sejalan dengan gagasan Rene Wellek dan Austin Warren mengenai apa yang disebutnya sebagai pendekatan esktrinsik dan pendekatan intrinsik. Bagaimana pula kita dapat dengan mudah memilih dan menentukan objek penelitian sastra yang hendak kita lakukan. talenta. meliputi penelitian yang jauh lebih luas. dan menggairahkan penelitian sastra. Untuk memberi gambaran lebih jauh. di zaman modern ini. agar ia terus berkarya dan tidak kehabisan bahan. mari kita periksa duduk persoalannya. apanya yang akan kita teliti mengingat dunia sastra dengan berbagai masalahnya itu. Dalam hal ini. meskipun pengarang yang memungkinkan lahirnya karya sastra. Ronald Tanaka membagi penelitian sastra atas dua sistem besar. melainkan juga pada intelektualitas. Tanaka mencoba memasalahkan keberadaan pengarang sebagai penghasil karya. penghasil karya sastra. akan membawa seorang peneliti menelusuri lebih jauh pada latar belakang pendidikan pengarang.Langkah apa saja yang perlu dilakukan ketika seseorang hendak meneliti salah satu aspek kesusastraan yang begitu komprehensif itu. Kemampuan ini tentu akan berkutat pada dunia yang itu-itu saja. menggunakan dan mengoperasionalisasikan salah satu (atau salah dua) pendekatan—dari sejumlah pendekatan yang ada—yang dapat kita pandang tepat dan pas sebagai alat analisisnya. Jadi. seorang pengarang modern dituntut mempunyai pengetahuan yang luas. peranan penerbit yang ditempatkannya dalam kerangka sistem produksi dan reproduksi. Seorang pengarang modern. Penelitian sastra secara akademis termasuk ke dalam kegiatan ilmiah. jika ia juga tidak meluaskan cakrawala pengetahuannya. . dan kritikus yang terkadang ikut mempengaruhi citra pengarang. bahwa lahir dan hidupnya dunia kesusastraan dimungkinkan oleh keberadaan pengarang. baiklah kita mencermati dahulu pendapat Tanaka. metodologi. ia diperlakukan sama pentingnya dengan pihak-pihak lain yang berperan dalam menghidupkan keberadaan dunia sastra. Harus diakui. mengembangkan. menumbuhkan. tentu saja kita perlu memilih.  SISTEM PENGARANG Pengarang dalam sistem sastra makro ditempatkan tidak lebih penting dari pembaca. tanpa merasa perlu bersentuhan dengan karyanya sendiri yang justru hendak dijadikan objek atau bahan penelitiannya. Kegiatan ilmiah mensyaratkan pemanfaatkan kerangka teoretis. pembaca sebagai pemberi makna. dunia yang dibangunnya lewat bahasa. Persoalan itu. Dalam hal ini. Kecenderungan itu pula yang membawa dunia akademis terkesan sebagai pihak yang begitu konservatif terhadap teori dan metodologi. dan perangkat lain yang sering menjadi semacam kaidah dalam sebuah kegiatan ilmiah. kultur yang telah melahirkan dan membesarkannya. Pengarang sebagai kreator. khasnya mengenai sistem makro. Lalu. gagasan Tanaka. dalam sistem pengarang. mutlak harus mempunyai kemampuan menciptakan sebuah dunia. Dengan demikian. harus mendasari kemampuannya tidak lagi ada bakat alam. Sebelum kita memasuki pembicaraan mengenai langkah-langkah apa saja yang mesti dilakukan kalangan akademis dalam melakukan. tetapi acap kali atau bahkan cenderung mengabaikan keberadaan karya sastranya itu sendiri. Sejumlah hal itulah yang─barangkali—membuat kita─belum apa-apa—sudah cenderung berkutat dengan teori dan metodologi.

profesi kepengarangannya. Sesungguhnya. Penelitian lain yang dapat dilakukan berkaitan dengan sistem penerbit. penelitian mengenai persoalan tersebut di atas. keberadaan dan peranan penerbit dan media massa penting artinya dalam penelitian sastra. dan (f) sasaran pembaca. penerbit dan media massa sering kali terikat oleh kepentingan-kepentingan tertentu (ideologi. (e) kepengarangan sebagai sebuah profesi. Dalam hubungan itulah. baik yang bersifat sinkronis maupun diakronis. (b) peranan dan pengaruh penerbit terhadap struktur formal karya sastra.  SISTEM PENERBIT Dalam sastra modern. Meski demikian. keberadaan pembaca tidak . ekonomi). ideologi yang dianut. termasuk ke dalam tema-tema umum yang masih mungkin dikerucutkan lebih tajam lagi.  SISTEM PEMBACA Dalam sistem sastra makro tidak dibedakan antara penikmat atau pembaca biasa. Jadi. tidak terhindarkan adanya pihak lain yang terlibat dalam proses produksi atau reproduksi karya. (c) sistem pengayoman yang dilakukan penerbit.lingkungan masyarakat. keterlibatan pihak-pihak itu sering kali ikut mempengaruhi struktur formal karya. dan pembaca kritis atau kritikus (peneliti). Dalam hubungannya dengan teks sastra. pembaca ahli. Gambaran tersebut sekadar hendak menegaskan. Penerbit besar atau media massa nasional yang punya jaringan luas dalam soal distribusi akan lain pengaruhnya dibandingkan dengan penerbit swadaya atau media massa lokal. bahwa dari satu aspek saja─sistem pengarang—kita dapat melakukan berbagai macam penelitian sastra. dalam banyak hal. Dalam hubungan itu. pembaca sering kali ikut mempengaruhi situasi dan kondisi kehidupan kesusastraan. (e) jaringan distribusi. dan masalah patronase (pengayoman). Ronald Tanaka menempatkan pembaca ahli dan pembaca kritis atau kritikus ini dalam sistem kritik. dan (g) teks dalam hubungannya dengan sistem pengayoman. kita dapat melakukan penelitian mengenai (a) pengarang dan karya-karyanya dengan fokus pada salah satu karyanya. keberadaan pembaca dalam sistem ini tetap dianggap penting karena. (d) kecenderungan pengarang tertentu dalam hubungannya dengan kultur masyarakat yang telah melahirkan dan membesarkannya. Dalam hal ini. tentu saja tugas peneliti menjadi sangat penting dalam usaha membuat pemetaan konstelasi kesusastraan sebuah komunitas. di dalam proses penerbitan atau publikasi sebuah karya sastra. Oleh karena itu. di dalamnya termasuk media massa (majalah dan surat kabar) yang juga berperan sama. Jika hendak mempersempit masalahnya dan menghubungkannya dengan karya sastra (teks) yang dihasilkannya. (c) kecenderungan pengarang tertentu─atau sejumlah pengarang—dalam satu komunitas sosial. (f) masalah ideologi pengarang dalam kaitannya dengan teks yang dihasilkannya. Dalam pengertian ini. berurusan dengan (a) ideologi dan kepentingan penerbit. Hal lain yang berkaitan dengan sistem penerbit menyangkut persoalan distribusi dan penyebaran karya. penerbit adalah pihak atau lembaga yang memungkinkan terjadinya produksi dan reproduksi karya sastra. (b) latar belakang pendidikan pengarang dan hubungannya dengan teks yang dihasilkannya. (d) faktor sosial-politik-ekonomi yang mempengaruhi penerbit.

Sementara itu. kritik sastra di Indonesia dapat dibagi ke dalam dua bagian besar. justru menjadi bahan pertimbangan pengarang dan penerbit. ia mesti dapat diterima berdasarkan ketentuan ilmiah. Siapa pun yang merasa mempunyai kemampuan untuk menulis kritik dan tulisan-tulisan kritiknya telah banyak dipublikasikan. (c) profesi penulis kritik. mutlak perlu karena tuntutannya memang demikian. Oleh karena itu. Oleh karena itu. Penelitian yang dapat dilakukan berkaitan dengan sistem pembaca ini. (iii) konvensi sastra. objektivitas atas nilai yang dikemukakan. persyaratan atau teori tertentu yang di dunia akademis. disertasi. atau esai dan resensi buku sastra yang dimuat media massa. kerangka teoretis dan metodologi yang di dalam kritik akademis sangat penting. menyangkut beberapa hal (a) jenis media yang memuat tulisan kritik.  SISTEM KRITIK Praktek kritik sastra yang membicarakan sebuah karya. beberapa di antaranya. sering kali ditempatkan dalam posisi sebagai kritikus. tidak hanya memaksa dan menyeret pengarang untuk mempertimbangkan masalah di luar teks. Penelitian sastra yang berkaitan dengan sistem kritik ini. (ii) relatif. karya sastra yang ditulis dengan sasaran pembaca tertentu. pengarang sering berada dalam posisi yang tidak menguntungkan sehingga terpaksa memperbaiki bahkan mengubah teks sejalan dengan keinginan penerbit yang berorientasi pada (selera) pembaca. Akibat kompromi itulah. menyangkut (a) latar belakang dan kultur pembaca. ketentuan-ketentuan yang berlaku dalam dunia ilmiah. Artinya. penekanan pada apresiasi mesti didukung oleh alasan yang dapat dipertanggungjawabkan. Oleh karena itu.dapat diabaikan begitu saja. yaitu kritik akademis dan kritik umum. (b) usia dan jenis kelamin pembaca. Masyarakat pendukung kesusastraan itu sendiri cenderung tidak memasalahkan latar belakang pendidikan penulis kritik. . dalam kritik umum justru sering diabaikan. tesis. (c) pendidikan dan ideologi pembaca. (d) pemaknaan sebuah teks yang ditentukan oleh penguasaan (i) konvensi bahasa. menjadi landasan. Karya-karya itu merupakan pandangan kritikus atau pembaca ahli. Karya sastra populer─yang menekankan pada pemanjaan selera pembaca—dan sastra propaganda yang berorientasi pada tujuan mempengaruhi ideologi pembaca— misalnya. Di Indonesia para penulis kritik ini datang dari latar belakang pendidikan yang heterogen. penelitian serius terhadap karya sastra. (iii) perspektif. skripsi. (e) model penilaian yang digunakan. mungkin saja tidak dianggap penting. dalam kritik umum. yaitu (i) penilaian absolut. Masalahnya. kritik umum ditulis dalam bahasa yang sangat cair yang memungkinkan dapat dipahami oleh berbagai macam kalangan masyarakat. (ii) konvensi budaya. Mereka tak jarang. merupakan contoh kasus ini. Dengan demikian. seperti makalah ilmiah. dan (e) penerimaan pembaca terhadap sebuah teks (resepsi sastra) dalam kurun waktu yang sezaman (sinkronis) dan dalam rentang waktu tertentu (diakronis). (d) ideologi yang dianut. (b) latar belakang pendidikan kritikus. Dalam kritik sastra akademis yang sering juga disebut kritik ilmiah. tetapi juga memaksa penerbit melakukan semacam kompromi khasnya dengan pengarang. merupakan salah satu bahan penelitian yang termasuk ke dalam sistem kritik. Hampir semua media massa (majalah dan surat kabar) lebih menyukai memuat kritik umum daripada kritik akademis.

Mungkin saja karya sastra dibandingkan dengan sejarah. Masalah pengajaran dan kegiatan administratif di lingkungan kampus—sering kali menjadi kambing hitam. filsafat. Di luar hal itu. Teks diperlakukan tidak lagi terikat pada pengarangnya. Marilah kita coba membuat anatomi! Pertama. khasnya skripsi—misalnya. sosiobudaya. Dalam hal ini. ―Pengarang telah mati!‖ begitu Roland Barthes. merupakan salah satu contoh. Teks sastra boleh saja dikaitkan dengan pengarang. terjebak rutinitas. sungguh ironis rasanya jika kaum akademis sendiri. kehilangan gairah untuk melakukan penelitian sejenis atau penelitian lain yang belum banyak digarap orang. psikologi atau bahkan antropologi. dan unsur ekstrinsik lainnya. pandangan ini membawa pada anggapan bahwa teks sastra hadir ke hadapan pembaca dalam keadaan yang sudah lengkap. pertanyaannya kini: Mengapa seperti telah disinggung— kaum akademis seperti kehilangan gairah untuk melakukan penelitian? Kendala apa saja yang menyebabkan masalah itu seperti penyakit kronis yang tak dapat disembuhkan. sosiologi. Ronald Tanaka membicarakan juga ihwal sistem sastra mikro yang dalam istilah Rene Wellek dan Austin Warren disebut pendekatan intrinsik. Kecenderungan kaum akademis tidak (sempat) melakukan penelitian karena mereka menikmati betul hidup dalam lingkaran rutinitas. unik. Demikianlah. dan berbeda. Ia masih memberi peluang adanya keterkaitan antara teks dan konteksnya. sejarah. Pandangan Tanaka tidak seekstrem itu. tulislah! Tulisan inilah yang kelak dapat menjadi salah satu cikal-bakal objek penelitian. Bahwa kaum akademis menyadari adanya penyakit kronis itu. Pertanyaannya kini: tidak adakah waktu untuk membaca sesuatu (: buku) baru atau karya sastra terbitan baru? Jika masih sempat melakukan itu. masih ada pula kemungkinan penelitian dengan membandingkan satu karya sastra dengan karya sastra lain atau dengan karya nonsastra (intertekstualitas). Dalam sistem ini. mengapakah penyakit itu dibiarkan hidup dan terus-menerus menggerayangi kegiatan kesehariannya. di sana tak ada lagi hubungannya dengan pengarang. teks diperlakukan sebagai jembatan yang menghubungkan pengarang dengan pembaca. teks sastra menjadi pusat perhatian. mengingat teks dianggap otonom. Oleh karena itu. tokoh penting strukturalisme menegaskan pendiriannya. filsafat. Penelitian terhadap sejumlah unsur intrinsik sebuah karya sastra yang selama ini banyak dilakukan kalangan akademis. sesungguhnya begitu berlimpah objek penelitian sastra yang dapat di lakukan. baik dengan teks sastra yang lain maupun teks nonsastra. .  SEJUMLAH KENDALA Jika berbagai kemungkinan penelitian sastra terbuka luas dan lempang serta objek-objek penelitian sastra begitu berlimpahnya. Secara ekstrem.Selain sistem sastra makro. Jadi. betapa tak terhitung banyaknya penelitian mengenai itu. Model ini dapat pula dilakukan dengan membandingkan satu karya dari satu negara dengan karya lain dari negara yang berbeda atau satu karya yang berasal dari kultur etnik tertentu dengan kultur etnik lain (studi sastra bandingan).

Jadi. argumen menjadi sesuatu yang penting. bekerjalah secara profesional. menikmati otoritas sebagai jago kandang. Satu bahaya lain datang ketika kaum akademis melakukan penelitian sekadar mengejar kum sebagai usaha untuk naik pangkat atau golongan. tidak jarang pula sama sekali tidak dihargai. sesuai dengan profesi dan kewajiban untuk melakukan penelitian. sering hanya ditulis pokok-pokoknya saja. baik atau buruk. itu persoalan nanti. Keempat. penelitian sekadar mengejar kum. Revisi silabus dan satuan acara perkuliahan dalam setiap dua atau tiga tahun. ada kesan bahwa kaum akademis ini hidup dalam sergapan ketakutan berbuat salah jika hendak melakukan penelitian. tumpahkan saja gagasan itu. itu soal lain. materi kuliah yang dipersiapkan. Maka. seyogianya menjadi sasaran berikutnya jika tradisi diskusi dan seminar di lingkungan sendiri telah berjalan jadi kegiatan rutin . tanpa ada usaha untuk melakukan inovasi.menerus mengulang hal yang ituitu saja. sering kali tidak mendapat penghargaan yang sewajarnya. Menyusun kembali pokok-pokok kuliah itu sebenarnya dapat menjadi bahan ajar yang penting yang mungkin suatu saat dapat menjadi sebuah diktat. kiranya dapat dimulai dengan menciptakan tradisi berdiskusi. Di samping itu. ia terus. Dari semester ke semester. mengajar seperti kaset yang dapat diputar berulang-ulang. Kelima. Benar atau tidak asumsi ini. Bahaya lain yang secara laten datang dan memudarkan kegairahan melakukan penelitian adalah adanya sikap merasa besar di lingkungan sendiri. pudarnya tradisi diskusi. Inilah bahaya yang sebenarnya ditanamkan sendiri. baik penghargaan yang berupa materi mapun nonmateri. kenyataannya tidak sedikit kaum akademis yang mengajar dengan pola seperti kaset. Jika tradisi ini rutin dilaksanakan dalam setiap semester dan dalam satu tahun diangkat ke dalam forum yang lebih luas berupa seminar. Dalam penelitian kualitatif. Kondisi ini pada gilirannya akan menumbuhkan kegairahan melakukan penelitian. sangat mungkin kegiatan diskusi dan seminar menjadi sebuah kegiatan rutin. Ketiga. kebiasaan mengirimkan makalah dalam seminar yang diselenggarakan di luar institusinya. Jika hasil seminar itu dikumpulkan kembali dan coba dipublikasikan dalam bentuk buku. penghargaan tak manusiawi dan tak berbudaya. Penelitian sastra sesungguhnya tidak berurusan dengan persoalan benar—salah. Ketujuh. atau bahkan buku teks yang dapat juga dipelajari masyarakat luas. dalam setiap tahun akan terbit sebuah buku yang berisi tulisan-tulisan para pengajar itu. sebenarnya dimaksudkan agar pola pengajaran tidak seperti kaset. Salah satu cara yang memungkinkan tumbuhnya kegairahan melakukan penelitian. karena lambat laun. Cara amatiran model ini tentu saja sangat berbahaya. Terterima atau tidak argumen itu. tidak mustahil bakal membunuh profesionalitas. Dalam banyak kasus.Kedua. Keenam. tanpa berusaha menyusunnya kembali sebagai sebuah tulisan yang utuh. Jurusan atau fakultas dapat memfasilitasinya atas nama seminar kecil. Oleh karena itu. Institusi mestinya memberi penghargaan yang lebih beradab. suka atau tidak terhadap anggapan ini. untuk tidak mengatakan tidak manusiawi dan tidak berbudaya. Bahkan. Karya-karya penelitian di dunia akademi. sergapan ketakutan.

Percayalah. Sayangnya. Ketuhanan Yang Maha Esa (1) Bangsa Indonesia menyatakan kepercayaannya dan ketaqwaannya terhadap Tuhan Yang Maha Esa. (5) Agama dan kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa adalah masalah yang menyangkut hubungan pribadi manusia dengan Tuhan Yang Maha Esa. Padahal. Niscaya. kita akan merasakan sendiri bahwa sesungguhnya. . justru bakal ikut membesarkan kita sendiri.Kedelapan. Salah satu kewajiban kaum akademi adalah membaca buku. (2) Manusia Indonesia percaya dan taqwa terhadap Tuhan Yang Maha Esa. Apa pun hasilnya. Jika yang dibacanya itu buku baru. Jika kita menyadari betapa kegiatan penelitian itu sebagai bagian dari tanggung jawab moral dan profesional kita. jika Anda masih juga enggan melakukan penelitian. informasi tentang buku itu sering kali disampaikan hanya kepada mahasiswanya sendiri. penelitian itu memang asyik dan mengasyikkan. dalam kesempatan ini. keengganan menulis resensi atau esai untuk media massa. lakukanlah. itu soal lain. sangat mungkin suatu saat kelak.  SIMPULAN Sejumlah kendala yang terpapar tersebut sering menghantui kaum akademis kita. (4) Membina kerukunan hidup di antara sesama umat beragama dan kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa. jika buku baru itu dibuat resensinya atau esai mengenai buku itu dan dicoba dipublikasikan di media massa. Masalahnya kini terpulang pada diri masing-masing. 2. (3) Mengembangkan sikap hormat menghormati dan bekerjasama antara pemeluk agama dengan penganut kepercayaan yang berbeda-beda terhadap Tuhan Yang Maha Esa. saya hanya dapat berdoa ―Kembalilah ke jalan yang benar! Butir – butir Pancasila isi butir butir pancasila 1. sesuai dengan agama dan kepercayaannya masing-masing menurut dasar kemanusiaan yang adil dan beradab. Sebaliknya. (6) Mengembangkan sikap saling menghormati kebebasan menjalankan ibadah sesuai dengan agama dan kepercayaannya masing-masing. pengaruh informasi itu jauh lebih luas dan berwibawa. Jika resensi atau esai itu dikembangkan lebih luas dengan membandingkannya dengan buku lain dan sekaligus mencoba menggunakan kerangka teori dan metodologi. Kemanusiaan Yang Adil dan Beradab (1) Mengakui dan memperlakukan manusia sesuai dengan harkat dan martabatnya sebagai makhluk Tuhan Yang Maha Esa. ia telah masuk kategori karya penelitian. kaum akademi kurang menyadari pentingnya resensi atau esai ini sebagai salah satu usaha membuat tradisi penelitian. hasil penelitian kita itu. (7) Tidak memaksakan suatu agama dan kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa kepada orang lain.

kepercayaan. 3. kedudukan sosial. (7) Gemar melakukan kegiatan kemanusiaan. perdamaian abadi dan keadilan sosial. tanpa membeda-bedakan suku. kesatuan. (9) Bangsa Indonesia merasa dirinya sebagai bagian dari seluruh umat manusia. nilai-nilai kebenaran dan keadilan mengutamakan persatuan dan kesatuan demi kepentingan bersama. (3) Mengembangkan rasa cinta kepada tanah air dan bangsa. hak dan kewajiban yang sama. Kerakyatan yang Dipimpin Permusyawaratan/Perwakilan oleh Hikmat Kebijaksanaan dalam (1) Sebagai warga negara dan warga masyarakat. (7) Di dalam musyawarah diutamakan kepentingan bersama di atas kepentingan pribadi dan golongan. (8) Berani membela kebenaran dan keadilan.(2) Mengakui persamaan derajad. (6) Mengembangkan persatuan Indonesia atas dasar Bhinneka Tunggal Ika. (4) Musyawarah untuk mencapai mufakat diliputi oleh semangat kekeluargaan. Persatuan Indonesia (1) Mampu menempatkan persatuan. agama. menjunjung tinggi harkat dan martabat manusia. (6) Menjunjung tinggi nilai-nilai kemanusiaan. (5) Mengembangkan sikap tidak semena-mena terhadap orang lain. (5) Menghormati dan menjunjung tinggi setiap keputusan yang dicapai sebagai hasil musyawarah. (8) Musyawarah dilakukan dengan akal sehat dan sesuai dengan hati nurani yang luhur. (9) Keputusan yang diambil harus dapat dipertanggungjawabkan secara moral kepada Tuhan Yang Maha Esa. keturrunan. (7) Memajukan pergaulan demi persatuan dan kesatuan bangsa. persamaan hak dan kewajiban asasi setiap manusia. warna kulit dan sebagainya. (10) Memberikan kepercayaan kepada wakil-wakil yang dipercayai untuk melaksanakan pemusyawaratan. serta kepentingan dan keselamatan bangsa dan negara sebagai kepentingan bersama di atas kepentingan pribadi dan golongan. (4) Mengembangkan rasa kebanggaan berkebangsaan dan bertanah air Indonesia. setiap manusia Indonesia mempunyai kedudukan. (3) Mengutamakan musyawarah dalam mengambil keputusan untuk kepentingan bersama. 4. (4) Mengembangkan sikap saling tenggang rasa dan tepa selira. (2) Tidak boleh memaksakan kehendak kepada orang lain. (3) Mengembangkan sikap saling mencintai sesama manusia. (10) Mengembangkan sikap hormat menghormati dan bekerjasama dengan bangsa lain. (5) Memelihara ketertiban dunia yang berdasarkan kemerdekaan. (2) Sanggup dan rela berkorban untuk kepentingan negara dan bangsa apabila diperlukan. (6) Dengan i‘tikad baik dan rasa tanggung jawab menerima dan melaksanakan hasil keputusan musyawarah. jenis kelamin. .

 Jamur dan semua segi kehidupannya. menjadi kajian biologi yang dinamakan Morfologi. (7) Tidak menggunakan hak milik untuk hal-hal yang bersifat pemborosan dan gaya hidup mewah. menjadi kajian biologi yang dinamakan Histologi. Jaringan tubuh organisme dan struktur maupun fungsi jaringan. yang mencerminkan sikap dan suasana kekeluargaan dan kegotongroyongan. menjadi kajian biologi yang dinamakan Anatomi. menjadi kajian biologi yang dinamakan Zoologi. menjadi kajian biologi yang dinamakan Entomologi Burung dan semua segi kehidupannya. menjadi kajian kajian biologi yang dinamakan Helmintologi Parasit dan semua segi kehidupannya.2. (5) Suka memberi pertolongan kepada orang lain agar dapat berdiri sendiri. Bentuk Luar tubuh makhluk hidup. menjadi kajian biologi yang dinamakan Embriologi. (8) Tidak menggunakan hak milik untuk bertentangan dengan atau merugikan kepentingan umum. (9) Suka bekerja keras. Serangga dan semua segi kehidupannya. Struktur alat-alat dalam tubuh dengan cara pembedahan. menjadi kajian biologi yang dinamakan Parasitologi. menjadi kajian biologi yang dinamakan . (2) Mengembangkan sikap adil terhadap sesama. menjadi kajian biologi yang dinamakan Mikrobiologi. Fungsi.alat-alat tubuh makhluk hidup. Hewan dan semua segi kehidupannya. Cacing dan semua segi kehidupannya. Keadilan Sosial Bagi Seluruh Rakyat Indonesia (1) Mengembangkan perbuatan yang luhur. Tumbuhan dan semua segi kehidupannya. (4) Menghormati hak orang lain.  Bakteri dan semua segi kehidupannya. (11) Suka melakukan kegiatan dalam rangka mewujudkan kemajuan yang merata dan berkeadilan sosial. menjadi kajian biologi yang dinamakan Sitologi. (10) Suka menghargai hasil karya orang lain yang bermanfaat bagi kemajuan dan kesejahteraan bersama. menjadi kajian biologi yang dinamakan Algalogi. menjadi kajian biologi yang dinamakan Botani. menjadi kajian biologi yang dinamakan Bakteriologi. Jantung dan struktur maupun fungsi jantung manusia. menjadi kajian biologi yang dinamakan Mykologi. Mikroorganisme dan semua segi kehidupannya. (6) Tidak menggunakan hak milik untuk usaha-usaha yang bersifat pemerasan terhadap orang lain.1 Objek Biologi Meliputi Anatara Lain : Virus dan semua segi kehidupannya. Sel dan struktur maupun fungsi sel. menjadi kajian biologi yang dinamakan Virologi. .5. Alga dan semua segi kehidupannya. menjadi kajian biologi yang dinamakan Ornitologi. (3) Menjaga keseimbangan antara hak dan kewajiban.

 Penggunaan proses biologi untuk penyediaan dan jasa bagi manusia menjadi kajian biologi yang dinamakan Bioteknologi. menjadi kajian biologi yang dinamakan Geologi. menjadi kajian biologi yang dinamakan Evolusi. menjadi kajian biologi yang dinamakan Genetika. menjadi kajian biologi yang dinamakan Hematologi. . Tata guna tanah. menjadi kajian biologi yang dinamakan Hygiene Pengelolahan kesehatan melalui kebersihan lingkungan. Saraf dan struktur maupun fungsi saraf. Proses – proses kimiawi yang berlangsung di dalam tubuh organisme. menjadi kajian biologi yang dinamakan Biokimia. menjadi kajian biologi yang dinamakan Agronomi. menjadi kajian biologi yang dinamakan Endokrinologi. tanaman dan penjelasan tanah. Fungsi kelenjar endokrin. Pemeliharaa kesehatan makhluk hidup. menjadi kajian biologi yang dinamakan Taksonomi. Kehidupan hewan dan tumbuhan purba seperti ditunjukkan oleh fosil. Pewarisan sifat menurun dari induk ke turunannya.Cardiologi. menjadi kajian biologi yang dinamakan Sanitasi. Kehidupan makhluk hidup dari masa ke masa. menjadi biologi yang dinamakan Neurologi. Penyakit dan pengaruhnya terhadap kehidupan organisme menjadi kajian biologi yang dinamakan Patologi. menjadi kajian biologi yang dinamakan Palaentologi. Hubungan timbal balik antara makhluk hidup dengan lingkungannya. menjadi kajian biologi yang dinamakan Ekologi. Cara-cara penggolongan makhluk hidup.  Susunan tata bumi dan bekas-bekas keidupan yang terdapat di dalam lapisan-lapisan bumi. Darah dan struktur maupun fungsi saraf.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful