MATERI PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI SEKTOR TELEMATIKA SUB SEKTOR PROGRAMMER KOMPUTER MEMBERIKAN KONTRIBUSI KUALITAS HASIL KERJA

TIK.PR01.004.01

BUKU INFORMASI

DEPARTEMEN TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI R.I.

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi SEKTOR TEKNOLOGI INFORMASI DAN KOMUNIKASI

Kode Modul TIK.PR03.002.01

DIREKTORAT JENDERAL PEMBINAAN PELATIHAN DAN PRODUKTIVITAS
Jl. Jend. Gatot Subroto Kav.51 Lt.7.B Jakarta Selatan

DAFTAR ISI
DAFTAR ISI........................................................................................................2 BAB I.................................................................................................................4 PENGANTAR ........................................................................................................4 1.1 Konsep Dasar Pelatihan Berbasis Kompetensi...........................................................................4 1.2 Penjelasan Modul......................................................................................................................4 1.2.1 Desain Modul.....................................................................................................................4 1.2.2 Isi Modul............................................................................................................................5 1.2.3 Pelaksanaan Modul............................................................................................................5 1.3 Pengakuan Kompetensi Terkini................................................................................................6 1.4 Pengertian Istilah-Istilah..........................................................................................................6 BAB II................................................................................................................8 STANDAR KOMPETENSI ........................................................................................8 2.1 Peta Paket Pelatihan................................................................................................................8 2.2 Pengertian Unit Standar Kompetensi........................................................................................8 2.3 Unit Kompetensi Yang Dipelajari..............................................................................................9 2.3.1 Judul Unit .........................................................................................................................9 2.3.2 Kode Unit Kompetensi .....................................................................................................9 2.3.3 Deskripsi Unit :.................................................................................................................9 Unit ini menentukan kompetensi yang diperlukan oleh individu yang terlibat dalam peningkatan kualitas hasil kerja dan memenuhi tuntutan lingkungan melalui aktivitas kerja. ..........................9 2.3.4 Elemen Kompetensi...........................................................................................................9 2.3.5 Batasan Variabel..............................................................................................................10 1.Unit ini berlaku untuk seluruh sektor teknologi informasi dan komunikasi...............................10 2.Menerapkan prosedur kesehatan dan keselamatan kerja bersifat internal pada bidang teknologi informasi dan komunikasi..........................................................................................................10 2.3.6 Panduan Penilaian............................................................................................................10 2.3.7 Kompetensi Kunci...........................................................................................................12 BAB III.............................................................................................................13 STRATEGI DAN METODE PELATIHAN ....................................................................13 3.1 Strategi Pelatihan .................................................................................................................13 3.2 Metode Pelatihan .................................................................................................................15 BAB IV.............................................................................................................16 MATERI UNIT KOMPETENSI.................................................................................16 MEMBERIKAN KONTRIBUSI KUALITAS HASIL KERJA ...............................................16 4.1 Tujuan Instruksional Umum...................................................................................................16 4.2 Tujuan Instruksional Khusus..................................................................................................16 4.3 Uraian Singkat Materi ............................................................................................................16 Judul Modul: Mengoperasikan Bahasa Pemrograman Data Deskripsi (SQL) Lanjut 4.4 Beberapa Pengertian dalam Unit Kompetensi Ini ...................................................................18 Halaman: 2 dari 62 Buku Penilaian Versi: 23-05-2007

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul SEKTOR TEKNOLOGI INFORMASI DAN KOMUNIKASI TIK.PR03.002.01 4.5 Informasi masing-masing elemen kompetensi........................................................................19 4.5.1 Merencanakan Dan Mempersiapkan Kualitas Hasil Kerja..................................................19 4.5.2 Memenuhi Kebutuhan Lapangan/Lingkungan.................................................................36 4.5.3 Meningkatkan Dan Menjaga Kualitas Hasil Kerja.............................................................42 Pendekatan Proses Dalam Peningkatan Kualitas ..........................................................................45 BAB V...............................................................................................................59 SUMBER – SUMBER YANG DIPERLUKAN ...............................................................59 UNTUK PENCAPAIAN KOMPETENSI.......................................................................59 5.1 Sumber Daya Manusia............................................................................................................59 5.2 Literatur..................................................................................................................................60 5.3 Daftar Peralatan dan Bahan yang digunakan.........................................................................60 DAFTAR PUSTAKA ..............................................................................................62

Judul Modul: Mengoperasikan Bahasa Pemrograman Data Deskripsi (SQL) Lanjut Buku Penilaian Versi: 23-05-2007 Halaman: 3 dari 62

01 BAB I PENGANTAR 1. Pelatihan mandiri cenderung lebih menekankan pada kemauan belajar peserta itu sendiri.004. Singkatnya pelatihan ini dilaksanakan pseserta dengan menambahkan unsur-unsur atau sumber-sumber yang diperlukan baik dengan usahanya sendiri maupun melalui bantuan dari pelatih.2. apa arti kompeten di tempat kerja? • Apakah artinya menjadi kompeten ditempat kerja? Jika Anda kompeten dalam pekerjaan tertentu. • 1.PR01. Penjelasan Modul Modul ini dikonsep agar dapat digunakan pada proses Pelatihan Konvensional/Klasikal dan Pelatihan Individual/Mandiri. sesuai dengan standar yang telah disetujui dan ditetapkan.1 Desain Modul Modul ini dirancang untuk dapat digunakan pada Pelatihan Klasikal dan Pelatihan Individual/mandiri: • Pelatihan klasikal adalah pelatihan yang disampaikan oleh seorang pelatih.2 Judul Modul : Memberikan Kontribusi Kualitas Hasil Kerja Buku Informasi Versi: 2007 Halaman: 4 dari 62 . pengetahuan dan sikap yang perlu untuk ditampilkan secara efektif di tempat dimana Anda bekerja. Sedangkan yang dimaksud dengan Pelatihan Mandiri/Individual adalah pelatihan yang dilakukan secara mandiri oleh peserta sendiri berdasarkan materi dan sumber-sumber informasi dan pengetahuan yang bersangkutan. yaitu pelatihan yang dilakukan dengan melibatkan bantuan seorang pembimbing atau guru seperti proses belajar mengajar sebagaimana biasanya dimana materi hampir sepenuhnya dijelaskan dan disampaikan pelatih/pembimbing yang bersangkutan.Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Telematika Sub Sektor Programmer Komputer Kode Modul TIK. berarti Anda memiliki seluruh keterampilan. 1. keterampilan dan sikap yang diperlukan di tempat kerja agar dapat melakukan pekerjaan secara kompeten. Lalu.1 Konsep Dasar Pelatihan Berbasis Kompetensi Apakah pelatihan berdasarkan kompetensi? Pelatihan berbasis kompetensi adalah pelatihan yang memperhatikan pengetahuan. Yang dimaksud dengan Pelatihan Konvensional/Klasikal.

pelatih akan: .2. • Metode-metode yang disarankan dalam proses penilaian keterampilan peserta pelatihan. • Catatan pencapaian keterampilan peserta pelatihan. Judul Modul : Memberikan Kontribusi Kualitas Hasil Kerja Buku Informasi Versi: 2007 Halaman: 5 dari 62 .2. Buku Kerja Buku kerja ini harus digunakan oleh peserta pelatihan untuk mencatat setiap pertanyaan dan kegiatan praktik baik dalam Pelatihan Klasikal maupun Pelatihan Individual / mandiri. • Kegiatan pemeriksaan yang digunakan untuk memonitor pencapaian keterampilan peserta pelatihan.Menyediakan salinan Buku Kerja kepada setiap peserta pelatihan. .01 • Pelatihan individual/mandiri adalah pelatihan yang dilaksanakan oleh peserta dengan menambahkan unsur-unsur/sumber-sumber yang diperlukan dengan bantuan dari pelatih.004.PR01. • Kegiatan penilaian untuk menilai kemampuan peserta pelatihan dalam melaksanakan praktik kerja.Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Telematika Sub Sektor Programmer Komputer Kode Modul TIK. Buku Penilaian Buku penilaian ini digunakan oleh pelatih untuk menilai jawaban dan tanggapan peserta pelatihan pada Buku Kerja dan berisi: • Kegiatan-kegiatan yang dilakukan oleh peserta pelatihan sebagai pernyataan keterampilan. Buku ini diberikan kepada peserta pelatihan dan berisi: • Kegiatan-kegiatan yang akan membantu peserta pelatihan untuk mempelajari dan memahami informasi. 1. • Petunjuk bagi pelatih untuk menilai setiap kegiatan praktik.Menyediakan Buku Informasi yang dapat digunakan peserta pelatihan sebagai sumber pelatihan.2 Isi Modul Buku Informasi Buku informasi ini adalah sumber pelatihan untuk pelatih maupun peserta pelatihan. • Semua jawaban pada setiap pertanyaan yang diisikan pada Buku Kerja. • Sumber-sumber yang digunakan oleh peserta pelatihan untuk mencapai keterampilan.3 Pelaksanaan Modul Pada pelatihan klasikal. 1.

Anda mungkin sudah memiliki pengetahuan dan keterampilan.Mengisikan hasil tugas praktik pada Buku Kerja. Memastikan setiap peserta pelatihan memberikan jawaban / tanggapan dan menuliskan hasil tugas praktiknya pada Buku Kerja. Mempunyai pengalaman lainnya yang mengajarkan pengetahuan dan keterampilan yang sama. Jika Anda telah memiliki pengetahuan dan keterampilan yang diperlukan untuk elemen unit kompetensi tertentu.004. menetapkan serta menerapkan suatu standar tertentu. pelatihan serta pengalaman kerja atau penguasaan sekumpulan kompetensi tertentu yang dituntut oleh suatu pekerjaan/jabatan. pengetahuan serta keterampilan/keahlian kerja tertentu yang diperoleh dari proses pendidikan.Menggunakan Buku Informasi sebagai sumber utama pelatihan.Memberikan jawaban pada Buku Kerja.Menyelesaikan setiap kegiatan yang terdapat pada buku Kerja.PR01.3 Pengakuan Kompetensi Terkini • Apakah Pengakuan Kompetensi Terkini ( Recognition of Current Competency ). . Bekerja dalam suatu pekerjaan yang memerlukan suatu pengetahuan dan keterampilan yang sama atau b. peserta pelatihan akan: . . Berpartisipasi dalam pelatihan yang mempelajari kompetensi yang sama atau c.01 - Menggunakan Buku Informasi sebagai sumber utama dalam penyelenggaraan pelatihan. Standardisasi Standardisasi adalah proses merumuskan. Pada Pelatihan individual / mandiri. Penilaian / Uji Kompetensi Judul Modul : Memberikan Kontribusi Kualitas Hasil Kerja Buku Informasi Versi: 2007 Halaman: 6 dari 62 .Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Telematika Sub Sektor Programmer Komputer Kode Modul TIK. .Memiliki tanggapan-tanggapan dan hasil penilaian oleh pelatih. .4 Pengertian Istilah-Istilah Profesi Profesi adalah suatu bidang pekerjaan yang menuntut sikap. Anda dapat mengajukan pengakuan kompetensi terkini (RCC). 1. • 1. karena Anda telah: a. Berarti Anda tidak akan dipersyaratkan untuk belajar kembali.

metode dan fasilitas pelatihan serta lingkungan belajar yang ada terfokus kepada pencapaian unjuk kerja pada kompetensi yang dipelajari. Kompetensi Kerja Kompetensi Kerja adalah kemampuan kerja setiap individu yang mencakup aspek pengetahuan . Sertifikat Kompetensi Kerja Sertifikat Kompetensi Kerja adalah bukti tertulis yang diterbitkan oleh lembaga sertifikasi profesi terakreditasi yang menerangkan bahwa seseorang telah menguasai kompetensi kerja tertentu sesuai dengan SKKNI. Pelatihan Berbasisi Kompetensi Kerja adalah pelatihan kerja yang menitikberatkan pada penguasaan kemampuan kerja yang mencakup pengetahuan. Sertifikasi kompetensi Kerja adalah proses pemberian sertifikat kompetensi yang dilakukan secara sitematis dan obyektif melalui uji kompetensi sesuai standar kompetensi kerja nasional Indonesia. Judul Modul : Memberikan Kontribusi Kualitas Hasil Kerja Buku Informasi Versi: 2007 Halaman: 7 dari 62 . Sertifikasi Kompetensi Kerja. Standar Kompetensi Kerja Nasional Indonesia Standar Kompetensi Kerja Nasional Indonesia adalah rumusan kemampuan kerja yang mencakup aspek pengetahuan. keterampilan dan sikap sesuai dengan standar yang ditetapkan dan persyaratan di tempat kerja.004. keterampilan dan sikap kerja yang sesuai dengan standar yang ditetapkan Pelatihan Berbasis Kompetensi Kerja. pelaksanaan dan peninjauan ulang (review) penilaian serta keputusan mengenai apakah kompetensi sudah tercapai dengan membandingkan bukti-bukti yang dikumpulkan terhadap standar yang dipersyaratkan. standar internasional dan /atau standar khusus. Pelatihan Pelatihan adalah proses pembelajaran yang dilaksanakan untuk mencapai suatu kompetensi tertentu dimana materi.Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Telematika Sub Sektor Programmer Komputer Kode Modul TIK.PR01.01 Penilaian atau Uji Kompetensi adalah proses pengumpulan bukti melalui perencanaan. keterampilan dan / atau keahlian serta sikap kerja yang relevan dengan pelksanaan tugas dan syarat jabatan yang ditetapkan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

institusi harus menyediakan pelatihan yang mempertimbangkan serangkaian konteks industri seutuhnya tanpa bias terhadap sektor tertentu.PR01.01 Memberikan Kontribusi Kualitas Hasil Kerja Pengembangan pelatihan untuk memenuhi persyaratan dalam unit ini perlu dilakukan dengan hati-hati. 2.004. TIK.Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Telematika Sub Sektor Programmer Komputer Kode Modul TIK.01 BAB II STANDAR KOMPETENSI 2. bukan pada lamanya waktu.2 Pengertian Unit Standar Kompetensi Apakah Standar Kompetensi? Setiap Standar Kompetensi menentukan : a. fokusnya ada pada pencapaian kompetensi. Berapa lama Unit Kompetensi ini dapat diselesaikan? Pada sistem pelatihan berdasarkan kompetensi. Kondisi dimana kompetensi dicapai. Namun diharapkan pelatihan ini dapat dilaksanakan dalam jangka waktu tiga sampai tujuh hari. Berapa banyak/kesempatan yang Anda miliki untuk mencapai kompetensi? Judul Modul : Memberikan Kontribusi Kualitas Hasil Kerja Buku Informasi Versi: 2007 Halaman: 8 dari 62 . dan staff admin. Pelatihan ini dijutukan bagi semua user terutama yang tugasnya berkaitan dengan programming. c. b. Batasan variabel akan membantu dalam hal ini.PR01. Standar yang diperlukan untuk mendemonstrasikan kompetensi. Pengetahuan dan keterampilan yang diperlukan untuk mencapai kompetensi. programmer. seperti operator. staff support. Untuk sektor tertentu/khusus. Untuk pelatihan pra kejuruan umum. pelatihan harus disesuaikan untuk memenuhi kebutuhan sektor tersebut.1 Peta Paket Pelatihan Unit ini didukung oleh pengetahuan dan keterampilan dalam unit-unit kompetensi yang berkaitan dengan : a.004. Apa yang akan Anda pelajari dari Unit Kompetensi ini? Unit ini memberikan informasi yang diperlukan untuk Memberikan Kontribusi Kualitas Hasil Kerja.

Jumlah maksimum usaha/kesempatan yang disarankan adalah 3 (tiga) kali.3.3.004. Menyakinkan bahwa semua elemen (sub-kompetensi) dan kriteria unjuk kerja telah dimasukkan dalam pelatihan dan penilaian. Standar Kompetensi diharapkan menjadi panduan bagi peserta pelatihan untuk dapat : a. c. 2. Memeriksa kemajuan peserta pelatihan. Pelatih Anda akan mengatur rencana pelatihan dengan Anda.PR01.3 Unit Kompetensi Yang Dipelajari Dalam sistem pelatihan.4 Elemen Kompetensi ELEMEN KOMPETENSI 01 Merencanakan dan 1. 1. Mengidentifikasikan apa yang harus dikerjakan peserta pelatihan.3 Kode Unit Kompetensi Kode Unit : TIK. Indikator kinerja untuk kerja secara individu di identifikasi. 2.01 Deskripsi Unit : Unit ini menentukan kompetensi yang diperlukan oleh individu yang terlibat dalam peningkatan kualitas hasil kerja dan memenuhi tuntutan lingkungan melalui aktivitas kerja.3 Proses dan perencanaan kerja di fasilitasi untuk meningkatkan kualitas hasil kerja.1 Judul Unit Judul Unit : Memberikan Kontribusi Kualitas Hasil Kerja 2.004. Judul Modul : Memberikan Kontribusi Kualitas Hasil Kerja Buku Informasi Versi: 2007 Halaman: 9 dari 62 . 2.01 Jika Anda belum mencapai kompetensi pada usaha/kesempatan pertama. b.Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Telematika Sub Sektor Programmer Komputer Kode Modul TIK.2 KRITERIA UNJUK KERJA Prosedur kualitas yang relevan diindentifikasi dari tempat kerja sesuai kebutuhan.2 2.3. Rencana ini akan memberikan Anda kesempatan kembali untuk meningkatkan level kompetensi Anda sesuai dengan level yang diperlukan.PR01.3.1 mempersiapkan kualitas hasil kerja 1.

2.5 Batasan Variabel 1. pelaporan kejadian dan penerapan proses kontrol resiko. 2.PR01.004.6 Panduan Penilaian 1.3. 2.3 Prosedur peningkatan atau rekomendasi dikomunikasikan dengan personel yang terkait.2 Lingkungan kerja dimonitor dan di kontrol selama proses kerja. 2. Pengetahuan dan keterampilan penunjang Judul Modul : Memberikan Kontribusi Kualitas Hasil Kerja Buku Informasi Versi: 2007 Halaman: 10 dari 62 . Unit ini berlaku untuk seluruh sektor teknologi informasi dan komunikasi. 3.2 Kerusakan-kerusakan diminimalkan atau dihindari melalui pengamatan proses kerja. 2.3.1 Tanggungjawab dalam pemantauan kualitas hasil kerja dilaksanakan sesuai prosedur lapangan kerja yang relevan.3 Masalah utama dan kejadian lingkungan direspon dan ditindaklanjuti sesuai lingkungan kerja. 3. Menerapkan prosedur kesehatan dan keselamatan kerja bersifat internal pada bidang teknologi informasi dan komunikasi.Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Telematika Sub Sektor Programmer Komputer Kode Modul TIK.4 Proses pekerjaan diakhiri dengan perhatian pada kebersihan. kerapihan serta keselamatan kerja.01 ELEMEN KOMPETENSI 02 Memenuhi kebutuhan lapangan/lingkungan KRITERIA UNJUK KERJA Kebutuhan-kebutuhan lingkungan kerja di interpretasikan dan dimasukan sebagai factor dalam perencanaan/persiapan kerja. 03 Meningkatkan dan menjaga kualitas hasil kerja 3. 3.

2 Pengetahuan luas tentang syarat-syarat kesehatan dan keselamatan yang berhubungan dengan keamanan kerja.2. responsibilitas dan legislasi.2.1.2. 1.3 Prinsip dasar tentang praktek etika kerja mempromosikan organisasi dengan cara yang konsisten sesuai dengan misi organisasi. Kaitan dengan unit-unit lainnya 4.2 Melaksanakan pembuatan perencanaan kerja.1.1.7 Pengetahuan dasar tentang arah produk vendor. faktor lingkungan dan pertimbangan ergonomis.1. 4. 1. 1. 1.4 Menentukan perlengkapan kerja.1. 1.Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Telematika Sub Sektor Programmer Komputer Kode Modul TIK.4 Pengetahuan luas tentang “code of conduct” keorganisasian dan nilai-nilai yang konsisten dengan misi organisasi.1. 2.1 Kemampuan untuk merencanakan dan mempersiapkan kualitas hasil kerja berdasarkan tim.2 Kemampuan memenuhi kebutuhan lingkungan. 1.1. 1.1 Menerapkan keselamatan kerja. Konteks penilaian Kompetensi harus diujikan di tempat kerja atau di tempat lain secara teori. Aspek penting penilaian Aspek yang harus diperhatikan : 3.PR01. 1.5 Pengertian dasar tentang sistim organisasi. 3. 1.2. 1. 3.6 Pengetahuan tentang produk-produk hardware dan software beserta fitur-fiturnya.004. memerlukan bukti keterampilan dan pengetahuan di bidang berikut ini : 1.3 Membuat struktur pengorganisasian kerja/struktur kerja.2 Keterampilan dasar 1.01 Untuk mendemontrasikan kompetensi.1 Prinsip-prinsip umum kesehatan dan keselamatan.1 Pengetahuan dasar 1.1 unit Unit ini didukung oleh pengetahuan dan keterampilan dalam kompetensi yang berkaitan dengan : Judul Modul : Memberikan Kontribusi Kualitas Hasil Kerja Buku Informasi Versi: 2007 Halaman: 11 dari 62 .

Untuk sektor tertentu/khusus.2 TIK. Batasan variabel akan membantu dalam hal ini.2 2. Pengembangan pelatihan untuk memenuhi persyaratan dalam unit ini perlu dilakukan dengan hati-hati.7 Kompetensi Kunci NO 1 2 3 4 5 6 7 KOMPETENSI KUNCI DALAM UNIT INI Mengumpulkan.01 Menerapkan prosedur kesehatan dan keselamatan kerja.Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Telematika Sub Sektor Programmer Komputer Kode Modul TIK. institusi harus menyediakan pelatihan yang mempertimbangkan serangkaian konteks industri seutuhnya tanpa bisa terhadap sektor tertentu.01 Merencanakan dan mengorganisasikan kerja individu.1 4. mengorganisir dan menganalisa informasi Mengkomunikasikan ide-ide dan informasi Merencanakan dan mengorganisir aktivitas-aktivitas Bekerja dengan orang lain dan kelompok Menggunakan ide-ide dan teknik matematika Memecahkan masalah Menggunakan teknologi TINGKAT 1 1 2 2 1 2 1 Judul Modul : Memberikan Kontribusi Kualitas Hasil Kerja Buku Informasi Versi: 2007 Halaman: 12 dari 62 .1.PR01.PR01. 4.002. TIK.1.3.PR01. Untuk pelatihan pra kejuruan umum.003. pelatihan harus disesuaikan untuk memenuhi kebutuhan sektor tersebut.01 4.004.

b. Mempraktikkan keterampilan baru yang telah Anda peroleh. Mengamati indikator kemajuan personal melalui kegiatan praktik.004. Memikirkan bagaimana pengetahuan baru yang diperoleh berhubungan dengan pengetahuan dan pengalaman yang telah Anda miliki.1 Strategi Pelatihan Belajar dalam suatu Sistem Berbasis Kompetensi berbeda dengan yang sedang “diajarkan” di kelas oleh Pelatih. b. b. Membaca bahan/materi yang telah diidentifikasi dalam setiap tahap belajar dengan tujuan mendapatkan tinjauan umum mengenai isi proses belajar Anda. Permulaan dari proses pembelajaran a. Mengamati keterampilan praktik yang didemonstrasikan oleh Pelatih atau orang yang telah berpengalaman lainnya. Implementasi a. Menerapkan pelatihan kerja yang aman. Mencoba mengerjakan seluruh pertanyaan dan tugas praktik yang terdapat pada tahap belajar. Merevisi dan meninjau materi belajar agar dapat menggabungkan pengetahuan Anda.01 BAB III STRATEGI DAN METODE PELATIHAN 3. Persiapan/perencanaan a. Pengamatan terhadap tugas praktik a. d. Pada sistem ini Anda akan bertanggung jawab terhadap belajar Anda sendiri. c. Penilaian Melaksanakan tugas penilaian untuk penyelesaian belajar Anda. Merencanakan aplikasi praktik pengetahuan dan keterampilan Anda. artinya bahwa Anda perlu merencanakan belajar Anda dengan Pelatih dan kemudian melaksanakannya dengan tekun sesuai dengan rencana yang telah dibuat.Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Telematika Sub Sektor Programmer Komputer Kode Modul TIK. c.PR01. Judul Modul : Memberikan Kontribusi Kualitas Hasil Kerja Buku Informasi Versi: 2007 Halaman: 13 dari 62 . Membuat catatan terhadap apa yang telah dibaca. Mengajukan pertanyaan kepada Pelatih tentang konsep sulit yang Anda temukan. b.

PR01.Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Telematika Sub Sektor Programmer Komputer Kode Modul TIK.01 Judul Modul : Memberikan Kontribusi Kualitas Hasil Kerja Buku Informasi Versi: 2007 Halaman: 14 dari 62 .004.

Judul Modul : Memberikan Kontribusi Kualitas Hasil Kerja Buku Informasi Versi: 2007 Halaman: 15 dari 62 . Anda disarankan untuk menemui Pelatih setiap saat untuk mengkonfirmasikan kemajuan dan mengatasi kesulitan belajar. Pelatih dan pakar/ahli dari tempat kerja.PR01. Sesi belajar ini umumnya mencakup topik tertentu.01 3.004. Meskipun proses belajar dilaksanakan secara bebas. Dalam beberapa kasus.2 Metode Pelatihan Terdapat tiga prinsip metode belajar yang dapat digunakan. Belajar secara mandiri Belajar secara mandiri membolehkan Anda untuk belajar secara individual. kombinasi metode belajar mungkin dapat digunakan. sesuai dengan kecepatan belajarnya masing-masing. Belajar Berkelompok Belajar berkelompok memungkinkan peserta untuk dating bersama secara teratur dan berpartisipasi dalam sesi belajar berkelompok. sesi kelompok memberikan interaksi antar peserta. Walaupun proses belajar memiliki prinsip sesuai dengan kecepatan belajar masing-masing.Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Telematika Sub Sektor Programmer Komputer Kode Modul TIK. Belajar terstruktur Belajar terstruktur meliputi sesi pertemuan kelas secara formal yang dilaksanakan oleh Pelatih atau ahli lainnya.

004.PR01. barang dan jasa serta mobilitas sumberdaya manusia.Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Telematika Sub Sektor Programmer Komputer Kode Modul TIK. Demikian juga globalisasi mendorong persaingan yang sangat tajam antar perusahaan dan antar Negara. o Siswa mampu melaksanakan tanggung jawab dalam pemantauan kualitas hasil kerja sesuai prosedur lapangan kerja yang relevan. Judul Modul : Memberikan Kontribusi Kualitas Hasil Kerja Buku Informasi Versi: 2007 Halaman: 16 dari 62 . 4.3 Uraian Singkat Materi Memberikan Kontribusi Kualitas Hasil Kerja Kita sekarang ini hidup dalam kemajuan ilmu dan teknologi serta era globalisasi yang menuntut kualitas sumberdaya manusia yang tinggi dan kualifikasi tertentu. Keberhasilan dalam persaingan tersebut sangat ditentukan oleh kualitas atau kompetensi pemberdaya manusia.1 Tujuan Instruksional Umum o Siswa mampu merencanakan dan mempersiapkan kualitas hasil kerja. o Siswa mampu menginterpretasikan kebutuhan-kebutuhan lingkungan kerja. o Siswa mampu memfasilitasi proses dan perencanaan kerja bagi peningkatan kualitas hasil kerja. Teknologi maju akan membawa manfaat hanya bila dioperasikan oleh sumberdaya yang berkualitas tinggi pula. o Siswa mampu meningkatkan dan menjaga kualitas hasil kerja.2 Tujuan Instruksional Khusus o Siswa mampu mengidentifikasi prosedur kualitas yang relevan dari tempat kerja sesuai kebutuhan. modal. Hal ini menuntut perlunya standar mutu barang serta standar kualifikasi atau standar kompetensi sumberdaya manusia. 4. Globalisasi juga mendorong peningkatan mobilitas teknologi. o Siswa mampu merespon masalah utama dan kejadian lingkungan serta menindaklanjuti sesuai lingkungan kerja.01 BAB IV MATERI UNIT KOMPETENSI MEMBERIKAN KONTRIBUSI KUALITAS HASIL KERJA 4. o Siswa mampu memenuhi kebutuhan lapangan/ lingkungan.

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Telematika Sub Sektor Programmer Komputer Kode Modul TIK.PR01.01 Judul Modul : Memberikan Kontribusi Kualitas Hasil Kerja Buku Informasi Versi: 2007 Halaman: 17 dari 62 .004.

Pemberian umpan balik kepada peserta pada setiap komunikasi maupun evaluasi akan semakin mengembangkan motivasi dan pengetahuan yang diperoleh.Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Telematika Sub Sektor Programmer Komputer Kode Modul TIK. Selection of trainess yaitu program diklat sebaiknya ditujukan kepada mereka yang berminat dan menunjukkan bakat untuk dpat mengikuti program diklat. kemampuan panca indera maupun faktor psikis seperti intelegensi. Dengan demikian program diklat dapat diarahkan atau ditujukan untuk mencapai keahlian tersebut. 2.4 Beberapa Pengertian dalam Unit Kompetensi Ini Beberapa pengertian yang dipergunakan di dalam unit kompetensi ini. 3. Perbedaan individu meliputi faktor fisik maupun psikis. Motivation adalah suatu usaha menimbulkan dorongan untuk melakukan tugas.PR01.program diklat sebaiknya dibuat sedemikian rupa agar dapat menimbulkan motivasi bagi peserta. Disampin itu Judul Modul : Memberikan Kontribusi Kualitas Hasil Kerja Buku Informasi Versi: 2007 Halaman: 18 dari 62 . Berbagai macam tes seleksi dapat dilakukan misalnya test potensi akademik. dan fisik. Sehubungan dengan itu . Relation to Job analisis adalah untuk memberikan program diklat terlebih dahulu harus diketahui keahlian yang dibutuhkan. Penyusunan materi(kurikulum) yang berbasis kompetensi maupun berbasis luas dengan pengembangan aspek kecakapan hidup peserta menjadi kekuatan untuk menarik perhatian dan minat peserta diklat.004. 5. Suatu program diklat yang tidak disesuaikan dengan kebutuhan pasar kerja pada keahlian tertentu akan merugikan semua pihak baik masyarakat . pendidikan para peserta diklat. motivasi . Oleh karena ini sangan pentingan dilakukan proses seleksi untuk pelaksanaan program dilakukan. Oleh karena itu dalam perencanaan program diklat harus memperhatikan faktor fisik seperti bentuk dan komposisi tubuh. Pemilihan Materi dan strategi pembelajaran yang tepat oleh para trainer sangat menentukan keberhasilan. Active participation yaitu didalam pelaksanaan program diklat harus diupayakan keaktifan peserta didalam setiap materi yang diajarkan. yaitu : 1. Keberhasilan program diklat sangat ditentukan oleh pemahaman karakteristik peserta diklat terkait dengan individual difference. minat .01 4. bakat. Individual differences adalah sebuah program diklat akan berhasil jika kita memperhatikan individual diference para peserta diklat. Penumbuhan motivasi itu sangat penting sehingga mampu mendorong peserta untuk mengikuti program diklat dengan baik dan mampu memberikan harapan lebih baik dibidang pekerjaan setelah berhasil menyelesaikan program diklat . kepribadian. 4. industri maupun lembaga penyelenggara diklat itu sendiri.

1 Merencanakan Dan Mempersiapkan Kualitas Hasil Kerja 1) Pengetahuan kerja Merencanakan dan mempersiapkan kualitas hasil kerja sesuai dengan kualifikasi Nasional Indonesia. Selection of trainer adalah pemilihan pemateri/pengajar untuk penyampaian materi diklat harus disesuaikan dengan kualifikasi yang dibutuhkan dan kemampuan mengajar.PR01. Keberhasilan dalam persaingan tersebut sangat ditentukan oleh kualitas atau kompetensi pemberdaya manusia. Teknologi maju akan membawa manfaat hanya bila dioperasikan oleh sumberdaya yang berkualitas tinggi pula. 2) Ketrampilan kerja Prosedur kualitas yang relevan diindentifikasi dari tempat kerja sesuai kebutuhan Kita sekarang ini hidup dalam kemajuan ilmu dan teknologi serta era globalisasi yang menuntut kualitas sumberdaya manusia yang tinggi dan kualifikasi tertentu. Perumusan Kerangka Kualifikasi Nasional Indonesia Dan Pemahaman Beberapa Kualifikasi yang bersangkutan. barang dan jasa serta mobilitas sumberdaya manusia. Hal ini menuntut perlunya standar mutu Judul Modul : Memberikan Kontribusi Kualitas Hasil Kerja Buku Informasi Versi: 2007 Halaman: 19 dari 62 . 8. 4. Globalisasi juga mendorong peningkatan mobilitas teknologi.004. Seorang trainer yang cakap belum tentu dapat berhasil menyampaikan kepandaiannya kepada orang lain. Untuk itu mengingat trainer menjadi ujung btombak dalam keberhasilan program diklat maka sebelum mengemban tanggung jawab untuk memberkan pelatihan maka para trainer harus diberikan pendidikan sebagai pelatih.5. 7. Strategi pembelajaran menadi senjata utama dalam keberhasilan program diklat. 6. Demikian juga globalisasi mendorong persaingan yang sangat tajam antar perusahaan dan antar Negara.01 adanya seleksi juga merupakan faktor perangsang untuk meningkatkan image peserta maupun penyelenggara diklat. Training methods adalah metode yang digunakan dalam program diklat harus sesuai dengan jenis diklat yang diberikan.5 Informasi masing-masing elemen kompetensi 4. Trainer training yaitu kompetensi trainer juga perlu ditingkatakan. modal. Oleh karena itu pengajar program diklat haru memiliki kualifikasi dalam bidang pengajaran dan mampu memilih strategi pembelajaran yang tepat dengan memeprhatikan individual difference peserta diklat.Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Telematika Sub Sektor Programmer Komputer Kode Modul TIK.

Seseorang memiliki kompetensi mampu : o Mengerjakan suatu tugas/pekerjaan tertentu . Penerapannya mengacu pada unjuk kerja dan syarat kerja. melalui jalur pendidikan. Standar kompetensi dapat juga dirumuskan kemampuan yang harus dimiliki seseorang untuk melakukan suatu tugas/pekerjaan yang mempersyaratkan pengetahuan. Standar kompetensi meliputi faktor-faktor pendukung seperti pengetahuan dan keterampilan untuk mengerjakan suatu tugas dalam kondisi normal di tempat kerja.PR01. baik proses yang sengaja direncanakan.Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Telematika Sub Sektor Programmer Komputer Kode Modul TIK. Sesuai dengan Taxonomi Bloom Theory. o Mengorganisasikan agar pekerjaan tersebut dapat dilaksanakan . Kualifikasi profesionalisme atau kompetensi sumberdaya manusia merupakan akumulasi pengetahuan. Indikator kinerja untuk kerja secara individu diidentifikasi Standar kompetensi mencerminkan kemampuan yang dilandasi oleh pengetahuan. o Menggunakan kemampuan yang dimilikinya untuk memecahkan masalah dan atau melaksanakan tugas/pekerjaan dengan kondisi yang berbeda. keahlian. Proses pembelajaran manusia tersebut mencakup tiga aspek yaitu pengetahuan (cognitive). keterampilan (psyschomotor) dan sikap (affective).004.keterampilan. kemampuan seseorang dalam mengerjakan suatu pekerjaan atau kegiatan merupakan hasil dari proses belajar. keterampilan. o Melakukan penyesuaian bila terjadi sesuatau yang berbeda dengan rencana semula . serta kemampuan mentransfer dan menerapkan dan pengetahuan pada situasi yan g berbeda.dan sikap kerja tertentu. kemampuan.01 barang serta standar kualifikasi atau standar kompetensi sumberdaya manusia. maupun terjadi secara kebetulan. Proses dan perencanaan kualitas hasil kerja kerja difasilitasi bagi peningkatan Judul Modul : Memberikan Kontribusi Kualitas Hasil Kerja Buku Informasi Versi: 2007 Halaman: 20 dari 62 . keterampilan dan didukung oleh sikap kerja. jalur pelatihan serta dari pengalaman hidup baik itu di lingkungan kerja maupun lingkungan masyarakat pada umumnya serta kemampuan mengembangkan diri pribadi (self-development).

KKNI sangat bermanfaat untuk digunakan membangun sistem perencanaan dan pengembangan karier. Apabila pihak terkait memberikan komitmen yang tinggi menerapkan KKNI. Dengan banyaknya jenis sertifikat dan kualifikasi yang berkembang di berbagai sektor saat ini mengakibatkan sulit untuk menetapkan dan mendapatkan pengakuan nasional. Arti Penting Kerangka Kualifikasi Nasional Indonesia Tanpa standar baku seperti KKNI. lambat laun akan memperoleh pengakuan nasional dan internasional. diterima dan dilaksanakan oleh semua pihak.01 Kerangka kualifikasi Nasional Indonesia berbasiskan kompetensi dijadikan sebagai acuan nasional dalam mengembangkan program pendidikan dan pelatihan serta dalam proses pembelajaran melalui pengalaman di tempat kerja dan dalam masyarakat. Integrasi dan korelasi antara jenjang karier dan jenjang kualifikasi. Dengan kata lain. Struktur dan hubungan antar kualifikasi menggambarkan struktur dan hubungan anttar kualifikasi yang berbeda dan berkaitan. KKKNI memudahkan setiap individu menetapkan pilihan secara dini untuk memilih jalur pegembangan kompetensi. Mendorong optimalisasi peningkatan kualitas pendidikan dan pelatihan. sistem pelatihan dan pengembangan di berbagai tempat. pendayagunaan sumberdaya akan lebih optimal. Memberi arah yang jelas kepada setiap individu untuk mengembangkan kompetensinya. KKNI sangat penting untuk merumuskan dan menerapkan sistem pendidikan dan pelatihan : o Pemenuhan KKNI merupakan pengakuan nasional atas luaran sistem pendidikan dan pelatihan. KKNI membuka fleksibilitas pembinaan SDM dalam rangka memenuhi kualifikasi dan kompetensi melalui kombinasi sistem pendidikan. dengan mengkorelasikan kualifikasi yang dimiliki seseorang dengan rencana pengisian jabatan dan jenjang kariernya. Kerangka Kualifikasi Nasional dimaksudkan menjadi kerangka kerja sistem sertifikasi yang mengintegrasikan sistem sertifikat bidang pendidikan dan sistem sertifikat bidang pelatihan dalam rangka pemberian pengakuan terhadap kompetensi tenaga kerja. SDM Indonesia yang telah memiliki sertifikat sesuai dengan KKNI.004. Menumbuhkan pengakuan nasional dan internasional terhadap kualifikasi SDM Indonesia.Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Telematika Sub Sektor Programmer Komputer Kode Modul TIK. o o o o o o Judul Modul : Memberikan Kontribusi Kualitas Hasil Kerja Buku Informasi Versi: 2007 Halaman: 21 dari 62 . Untuk itu diperlukan acuan yang dirumuskan dan ditetapkan bersama oleh semua pemangku kepentingan atau pihak terkait sehingga diakui.PR01. dan juga memberi peluang untuk melakukan perpindahan jalur dari pelatihan ke jalur pendidikan atau bekerja dan sebaliknya. sukar membangun sistem pendidikan dan pelatihan yang efektif. Fleksibilitas paket pendidikan dan pelatihan.

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Telematika Sub Sektor Programmer Komputer

Kode Modul TIK.PR01.004.01

Perumusan Kerangka Kualifikasi Nasional Indonesia Sebuah kerangka kualifikasi memerlukan kriteria sebagai pedoman penyusunan setiap jenjangnya. Kriteria tersebut merupakan sekumpulan penjelasan yang pemenuhannya akan dijabarkan di setiap jenjang dengan gradasi yang berbeda-beda. Kriteria tersebut adalah : o Derajat kesulitan pekerjaan yang diukur mulai dari tugas-tugas yang mudah, yang sekedar pengulangan tanpa pertimbangan sampai dengan yang teramat rumit, berubah, tak terduga yang memerlukan pertimbangan; Pengetahuan yang diperlukan mulai dari sekedar hanya mengandalkan ingatan sampai pada yang memerlukan pertimbangan; Tanggung jawab yang diemban yang dapat meliputi tanggung jawab pada orang lain dan juga atas jumlah dan kualitas hasil; Penerapan pengetahuan untuk pelatihan, pendidikan dan pekerjaan yang tinggi.

o o o

Dari beberapa pertemuan telah diperoleh masukan-masukan dari sejumlah pemangku kepentingan (stakeholders) dan para pakar. Perumusan dan pemikiran dibatasi dengan beberapa parameter dalam menyusun tingkat kualifikasi antara lain process (sifat pekerjaan). Learning demand dan responsibility. Pemikiran ini seutuhnya disusun berdasarkan kualifikasi yang berbasiskan pengetahuan, keterampilan dan sikap yang dibutihkan dalam pekerjaan tanpa memperhatikan kualifikasi pendidikan dan pelatihan yang sudah ada. Atas dasar pemikiran di atas tingkatan kualifikasi berbasis kompetensi untuk Indonesia dapat dibagi ke dalam 6 tingkatan ditambah 3 tingkatan atas. Enam tingkatan bawah adalah tingkatan yang terdefinisi secara baik berdasarkan kompetensi, sedangkan tiga tingkatan atas mengarah pada research oriented (akademik). Pemahaman Beberapa Kualifikasi Beberapa sektor telah merumuskan dan mengembangkan naskah akademik Kerangka Kualifikasi di Indonesia. Keterampilan menjelang 2020; Keterampilan menjelang 2020 telah menegaskan kualifikasi yang dikeluarkan oleh lembaga pelatihan. Dalam sembilan tibgkatan kualifikasi yaitu : tiga tingkatan setelah wajib sekolah dan enam tingkatan setelah sekolah menengah kejuruan termasuk pendidikan tinggi.

Judul Modul : Memberikan Kontribusi Kualitas Hasil Kerja Buku Informasi Versi: 2007

Halaman: 22 dari 62

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Telematika Sub Sektor Programmer Komputer

Kode Modul TIK.PR01.004.01

Kepmen Menakertrans tentang Kualifikasi Tenaga Kerja. Jabatan adalah kedudukan yang menunjukan tugas dan tanggung jawab seseorang pegawai yang memangku jabatan tersebut. Jabatanan/occupation diartikan sebagai job atau kelompok pekerjaan yang berada hampir sama yang dalam pelaksanaannya memerlukan syarat yang sama pula. Kualifikasi jabatan adalah kemampuan seseorang untuk melaksanakan tugas/kelompok pekerjaan sesuai dengan tingkat pengetahuan, keterampilan, tanggung jawab dan wewenangnya sesuai dengan unjuk kerja yang dipersyaratkan dan berdasarkan pada kebutuhan organisasi. Dari pendekatan di atas terdapat hubungan antara kompetensi yang dipadukan jadi satu kesatuan dalam suatu tugas berdasarkan kebutuhan organisasi. Dengan demikian kualifikasi merupakan kelompok standar kompetensi yang dipaketkan jadi satu kesatuan dalam suatu tugas/job berdasarkan kebutuhan organisasi. Level kualifikasi jabatan adalah tingkatan jabatan pada suatu organisasi sesuai dengan tingkat kedalaman dan keluasan pengetahuan dan anggung jawab serta wewenangnya. Kerangka Kualifikasi Nasional merupakan sistem yang di dalamnya disusun subsistem dari berbagai sektor profesi. Kualitas Yang Menentukan Keberhasilan Ada sebuah perumpamaan cerita untuk menyambut kedatangan seorang pejabat tinggi dari ibukota, seorang saudagar menata ulang rumahnya. Ia ingin membuat tamunya terkesan, sehingga ia mempekerjakan tukang-tukang yang terbaik. Bangunan rumah sudah dirombak, pagar kayu sudah diganti, tetapi di halaman belakang si saudagar melihat gudang yang rusak sebagian karena rayap. Pikir si saudagar, gudang bukanlah tempat penting yang akan dikunjungi orang, karenanya ia merasa tak perlu mengeluarkan banyak uang untuk perbaikan. Ia lalu mencari seorang tukang kayu biasa untuk memperbaiki gudang itu seadanya, hanya menggunakan kayu bekas pagar dan dengan biaya yang rendah. Yang penting baginya adalah agar gudang tidak terkesan kusam. Dua minggu kemudian, saat melihat gudang yang baru selesai diperbaiki, si saudagar terkejut mendapatkan gudang tersebut dikerjakan dengan sangat rapih dan indah. Kuatir akan dimintai biaya yang lebih tinggi, si saudagar mengingatkan kepada si tukang kayu bahwa ia sudah menyepakati biaya yang akan dibayarkan, dan tidak bersedia untuk membayar lebih. Sambil memandang dengan puas kepada hasil kerjanya, si tukang kayu berkata: ”Sejujurnya saya katakan kepada Tuan, bahwa minggu lalu saya
Judul Modul : Memberikan Kontribusi Kualitas Hasil Kerja Buku Informasi Versi: 2007

Halaman: 23 dari 62

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Telematika Sub Sektor Programmer Komputer

Kode Modul TIK.PR01.004.01

sudah dapat menyelesaikan perbaikan gudang ini seadanya. Tetapi, saat melihat hasilnya, saya merasa malu pada diri sendiri sehingga saya bongkar dan kerjakan ulang dengan sebaik mungkin. Tuan jangan kuatir, walaupun berhari-hari saya dan pekerja saya harus bekerja keras sampai larut malam, saya tidak akan meminta bayaran yang lebih tinggi. Cukup bayar sesuai dengan yang sudah kita sepakati saja. Bagi saya, hasil kerja saya yang bagus ini jauh lebih berharga daripada sekedar uang tambahan.” Mendengar ucapan si tukang kayu, si saudagar merasa malu karena sudah salah sangka. Ia merasa kagum dengan prinsip dan cara kerja si tukang kayu tersebut. Saat menjamu tamu agungnya, saudagar ini bahkan merasa lebih bangga akan gudang daripada bagian rumah yang lainnya. Ia bercerita tentang si tukang kayu tersebut kepada setiap orang yang dia jamu. Si tukang kayu ini mendapat banyak pesanan dari kerabat si saudagar. Pelanggannya kian hari kian bertambah. Ia menjadi seorang pengusaha yang sukses, tetapi tetap rendah hati dan selalu menjaga kualitas kerjanya secara luar biasa. Cat : Jangan pernah membatasi kualitas kerja hanya karena kita tidak dibayar mahal. Jika hal ini terjadi, nasib tidak akan berubah, sebab kualitas kerja yang terbatas tidak mungkin akan mendatangkan penghasilan yang lebih baik. Sebaliknya, jika kita terus menerus melakukan yang terbaik, nasib akan berubah karena kita akan mendapat kepercayaan penuh dari Atasan atau Pelanggan. Kita akan dipercaya untuk memikul tanggung jawab yang lebih besar, dan dinilai layak untuk mendapat penghasilan yang lebih besar. Jalan menuju sukses akan terbuka lebar. Lakukan yang terbaik setiap saat, dan bersiaplah untuk menuai sukses. Manfaat Pelatihan Manfaat yang diperoleh perusahaan :
• • •

Karyawan lebih siap dalam menjawab tantangan, menghadapi perubahan, dan menembus berbagai keterbatasan. Produktivitas kerja meningkat dengan kualitas hasil kerja yang lebih Terciptanya lingkungan kerja yang lebih baik dalam bentuk hubungan kerja yang lebih positif, budaya dan etos kerja yang tinggi, serta hasil kerja yang maksimal. Memiliki karyawan yang berintegritas tinggi, loyal dan penuh dedikasi pada perusahaan, karyawan yang tidak hanya bekerja untuk uang, tetapi sebagai bentuk aktualisasi dirinya yang paling mulia. Perusahaan berjalan dengan lebih efektif karena adanya kesamaan visi pada jajaran pimpinan, serta didukung oleh sistem yang tepat.

baik.

Judul Modul : Memberikan Kontribusi Kualitas Hasil Kerja Buku Informasi Versi: 2007

Halaman: 24 dari 62

Persaingan globalisasi menuntut pemahaman lebih baik terhadap kebutuhan konsumen. ?tidak ada pekerjaan terlalu besar. Penguasaan bahasa menjadi sangat penting. design menarik. Seorang manajer atau staf biasa harus memiliki kompetensi yang mampu bersaing secara internasional. dan memiliki kompetensi berbahasa lisan dan tulisan untuk lebih dari dua bahasa asing merupakan sebuah nilai tambah bagi perkembangan karier kerja Anda. tanggapan yang lebih cepat dan kreatif. Judul Modul : Memberikan Kontribusi Kualitas Hasil Kerja Buku Informasi Versi: 2007 Halaman: 25 dari 62 . dan cinta yang lebih besar setiap harinya. baik dalam pekerjaan maupun kehidupan pribadi. harga rendah. dan keterampilan yang memiliki keunggulan daya saing internasional. Baginya. produktivitas. dan trend adalah kompetisi yang sedang terjadi antara perusahaan untuk tetap bertahan dan berkembang dalam era mendatang. Memiliki kejernihan pikiran dan hati sehingga mampu menyelesaikan berbagai permasalahan dalam hidup dan pekerjaan.PR01. Kemampuan Anda untuk memahami dan menghormati budaya bangsa lain akan membantu Anda dalam berkomunikasi secara baik dengan rekan bisnis Anda. tidak ada beban terlalu berat?. kata. telah mengirim sinyal kuat kepada kita untuk selalu siap secara mental.Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Telematika Sub Sektor Programmer Komputer Kode Modul TIK.01 • • Terbangunnya kekuatan sinergi tim antar karyawan yang saling mendukung. kualitas terbaik. kreatifitas. Efisiensi. Manfaat yang diperoleh peserta pelatihan : • • • • Mampu menghasilkan prestasi besar. tahta. Mampu meraih harta. khususnya bahasa inggris yang telah menjadi bahasa sehari . Meningkatnya kualitas hasil kerja tim dalam organisasi. pengetahuan. mengisi dan melengkapi.individu yang berasal dari berbagai negara dan bangsa. Mampu menjadi penggerak utama perubahan positif dari orang dan organisasi yang dipimpinnya Mampu mengelola seluruh sumber daya dari anggota tim dan lingkungan sekitarnya dengan maksimal Mampu mensupervisi jalannya organisasi dan aktivitas anggota tim dengan efektif • • • Perubahan yang menuntut setiap individu untuk mampu bersaing dengan individu .004. Globalisasi dengan semakin majunya teknologi telekomunikasi dan informasi membuat setiap individu dimanapun dia berada sudah harus mampu berkomunikasi dan melakukan perjanjian bisnis yang saling menguntungkan.hari dalam pergaulan internasional. kualitas.

benih sukses yang telah Anda tanam dalam proses karier kerja Anda melalui belajar dan latihan yang tanpa henti. berpikiran positif. Belajar dan terus persiapkan diri untuk tingkat berikutnya. mengerjakan. menjaga kesinambungan belajar. menjaga harmoni diri. segera susun rencana untuk menikmati hasil kerja yang telah Anda tekuni bersama benih .PR01.01 kecepatan pelayanan terbaik. Dengan membangun kekuatan internal diri. menjaga keluarga. serta kesiapan Anda untuk bekerja dengan melampaui segala harapan realistis. dan pengetahuan yang kesemuanya telah meletakan dasar bagi sukses Anda di pentas globalisasi. dan Anda tidak akan ketakutan oleh efek globalisasi dan perubahan. Hidup selalu berbaik hati kepada pekerja keras yang berpikiran sukses. dan jangan pernah berpikir untuk menyerah. melatih. Anda artinya mempersiapkan diri Anda untuk memiliki kualitas kompetensi yang tinggi. mengevaluasi. Keseriusan dan keinginan untuk mencapai sukses adalah hal wajar.004. Judul Modul : Memberikan Kontribusi Kualitas Hasil Kerja Buku Informasi Versi: 2007 Halaman: 26 dari 62 . hal ini diperlukan untuk memastikan bahwa Anda adalah pribadi yang selalu belajar memperbaiki kualitas kompetensi dan sikap dalam menghadapi perubahan yang terjadi secara eksternal dalam kehidupan ini. Anda harus mampu belajar untuk melakukan perubahan diri secara internal. visi. dan terus bekerja keras untuk mencapai target hidup Anda tanpa pernah berpikir untuk menyerah. Hidup ini menuntut kita mengerjakan sesuatu secara maksimal tanpa melihat umur ataupun latar belakang. sebab secara konsisten Anda telah membangun kompetensi mental berdaya saing global.Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Telematika Sub Sektor Programmer Komputer Kode Modul TIK. Keseimbangan itu adalah menjaga kesehatan tubuh dan jiwa. fleksibilitas. dan keragaman dalam pilihan merupakan harapan para konsumen. misi. Kompetensi keterampilan. dan menghormati keragaman kehidupan umat manusia. Anda telah mentakdirkan diri Anda untuk menjadi manusia korporasi. Kemampuan Anda dalam mempersiapkan diri akan menempatkan diri Anda sebagai salah satu profesional unggul yang siap berkompetisi tanpa peduli di sudut dunia mana sekarang Anda berada. walau usia Anda telah sangat tua. menjaga pekerjaan dan kinerja. dan tujuan perusahaan akan semakin memperkuat kepercayaan diri Anda untuk melangkah dengan pasti dalam dunia kreatif tanpa batas negara. dan tujuan pribadi dengan visi. dan ketekunan. dan Anda hanya perlu untuk belajar. Buat rencana dan kejar untuk mencapainya pada waktu yang tepat pada kesempatan yang paling menguntungkan. Hidup ini adalah keseimbangan yang harus dapat kita jaga. jelas akan menjadikan Anda sebagai profesional berkualitas tinggi. menjaga nilai spiritual diri. dan bersedia untuk berjuang sampai titik nafas terakhir dalam mencapai puncak kemenangan hidupnya. agar kita selalu bisa berprestasi dengan baik. Keseimbangan dalam menjalankan misi.

sebab waktu akan terus bergerak pergi meninggalkan kita tanpa memperhatikan kita mau sukses atau tidak. dan bertanggung jawab.PR01.Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Telematika Sub Sektor Programmer Komputer Kode Modul TIK. untuk belajar.orang yang tidak mampu menjawab tantangan perubahan tersebut keluar dari zona kehidupan berkualitas. untuk membantu kehidupan lainnya. teknologi. dan kenyataan akan menunjukan seberapa cerdas Anda memanfaatkan waktu Anda tersebut untuk berdekapan dan bermain bersama anak dan keluarga. maka akan tercipta perasaan putus asa. untuk berdoa kepada Tuhan. jadi Anda yang harus memutuskan dan mempergunakan waktu dengan sangat bijaksana. artinya apa saja kegiatan yang akan Anda lakukan pastikan bahwa Anda memiliki dua puluh empat jam. untuk merenung dalam kesunyian. wawasan.orang yang hanya menghandalkan kuantitas tenaganya tanpa mau peduli kepada pengetahuan. dan lakukan dengan tulus. dan banyak lagi kegiatan yang harus Anda kerjakan dalam dua puluh empat jam tersebut. Pastikan Anda selalu tidak mau menganggap remeh apapun dalam hidup ini.004. Waktu untuk satu hari telah disepakati umat manusia dalam sistem kehidupannya adalah dua puluh empat jam saja. Belajar dan kembangkan diri Anda untuk menjadi pribadi yang berpikiran positif. dan yang harus Anda lakukan adalah melakukan evaluasi dan rencanakan kembali walau mungkin persoalan Anda sangat pahit. jujur. dan Anda tidak mungkin bisa berbuat apa . untuk olahraga. dan tujuan hidup yang Anda inginkan. Banyak sekali orang yang terperangkap kepada kebiasaan pekerjaan rutinitas tanpa mau belajar untuk lebih lagi. jangan pernah menyalahkan siapapun.gesa. Judul Modul : Memberikan Kontribusi Kualitas Hasil Kerja Buku Informasi Versi: 2007 Halaman: 27 dari 62 . pikiran sudah terkuras ditempat kerja. maka saat waktu berakhir untuk Anda. Padahal pekerjaan itu sendiri secara bertahap mengalami perubahan. Maksudnya. waktu tidak akan pernah mau menunggu dan bila Anda tidak cerdas dalam memanfaatkannya untuk visi. dan bila mereka tidak menyadarinya. dan membuat diri Anda memiliki kualitas profesionalisme yang mampu menjawab setiap tantangan hidup dengan sebaik mungkin. Jangan menyudutkan apapun dan menyalahkan siapapun. Alasannya sudah capek tenaga. walau sekecil apapun masalahnya jangan pernah menganggap remeh. Waktu juga pada awalnya membisikan kepada Anda untuk belajar dan melatih diri mempersiapkan kompetensi tinggi secara bertahap tanpa perlu tergesa . sebab cerita Anda akan tamat dikubur oleh waktu. dan waktu habis untuk pulang pergi dari rumah ke tempat kerja. misi. dan keterampilan kerja yang diperbaruhi secara terus .apa lagi. Kualitas kompetensi tinggi akan membedakan Anda dengan orang . bila suatu ketika Anda menghadapi persoalan dalam kehidupan Anda. dan tidak percaya diri. Bangkit dan belajar menjadi tegar untuk menyelesaikan persoalan yang ada.menerus sesuai dengan trend tuntutan zaman.01 Setiap orang hanya memiliki waktu dua puluh empat jam dalam sehari. yang akhirnya perubahan itu akan menggusur orang .

dan kalau sedang drop Anda akan menjadi sangat frustasi. memang melelahkan tetapi Anda kalau mau dan bersabar dengan sedikit keringat kerja keras. Anda harus bisa mendapatkan semua sukses jangka pendek dulu sebelum melangkah lebih jauh. Yakinkan diri Anda untuk terus .langkah berikutnya untuk bangkit dan menang hingga pada pertandingan final harus menjadi juara. Setiap rencana harus mengikuti sistem dan kebijakan yang jelas dan mudah untuk dipahami. Perilaku tidak konsisten ini akan merusak segala keunggulan diri yang telah Anda bangun melalui kerja keras. Ingatlah selalu untuk tidak melupakan belajar dan melatih atas apa yang hendak Anda capai di masa depan. kalah. dan Anda akan merasakan diri Anda membutuhkan kehormatan dari orang orang lain yang ada disekitar Anda. Dalam setiap kompetisi olahraga sepakbola tidak terlalu penting awal pertandingan dalam kompetisi itu. Pengembangan diri Anda akan mati. Tulis dengan jelas setiap keinginan karier hidup Anda. apakah seri. Sukses akan tetap bersama Judul Modul : Memberikan Kontribusi Kualitas Hasil Kerja Buku Informasi Versi: 2007 Halaman: 28 dari 62 . dan masa depan adalah harapan yang memerlukan perhatian dan rancangan rencana terbaik untuk dapat Anda jalani dengan nyaman dan aman.PR01. Setiap langkah menuju keberhasilan harus bisa Anda rencanakan dalam jangka waktu tertentu. Yang terpenting adalah langkah . dan lihatlah cahaya keberuntungan sedang menunggu Anda di depan gerbang kesuksesan. cukup menjadi pribadi yang berarti bagi kehidupan dan bagi diri Anda sendiri.01 Selalu pastikan bahwa Anda memiliki semangat dan rasa percaya diri untuk mampu hidup lebih berprestasi. Untuk sukses jangka panjang. Bila Anda terjebak dalam perilaku dan pemikiran negatif tersebut. Tinggal bagaimana cara Anda berpikir dan bertindak untuk sampai ke dalam dunia realitas kesuksesan. karena masa lalu telah hilang bersama waktu. jangan tergoda untuk langsung sukses secara instant. dan belajar untuk bisa mengambil sikap dalam upaya mewujudkan semua keinginan Anda. Pastikan tujuan Anda bergerak ke arah yang Anda impikan.004. maka Anda pasti akan terjebak pada situasi kepercayaan diri berlebihan. Pahami kekuatan diri Anda dan mulailah mendaki puncak anak tangga sukses dari lantai dasar ke lantai tertinggi. Anda pasti akan sampai ke lantai puncak sukses Anda. ikuti saja semuanya secara bertahap. Setiap keberhasilan akan menciptakan perubahan dalam gaya hidup dengan penampilan fisik yang baru dan perilaku mental yang baru. jangan pernah mencari kesempurnaan dalam hidup. jangan pernah kaget dan lupa diri. atau menang.menerus belajar dan bekerja cerdas agar bisa sampai ke tujuan utama mimpi Anda.kata positif yang mampu memotivasi Anda untuk secara konsisten berjuang keras dalam upaya mencapai cita -cita dan keinginan yang Anda harapkan. Ucapkan dan pikirkan sesering mungkin kata .Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Telematika Sub Sektor Programmer Komputer Kode Modul TIK. bila Anda terjebak dalam perilaku kaget akibat sukses. Biarkan sukses Anda tumbuh seperti pohon besar yang hidup di tengah hutan tropis yang indah. Masa lalu adalah cerita lama dan sudah tidak Anda perlukan lagi. Anda akan mulai menjaga gaya dan wibawa dengan cara membatasi bergaul atau berhubungan dengan orang yang tidak selevel dengan Anda. ego diri akan mendominasi kehidupan Anda.

Hidup kita hanya sebuah perjalanan singkat di atas planet ini. Menyadari diri sebagai manusia yang tidak abadi.gerakan ringan setiap hari. pikiran.cara yang Anda yakini bisa mendatangkan kedamaian dan ketenangan pikiran dan batin Anda kedalam kebahagiaan.01 Anda. dan batin akan membuat Anda selalu sehat dan berenergi tinggi untuk mendaki terus mencapai sukses yang lebih. maka Anda akan sangat terpukul dengan frustasi berat sebagai sahabat dekat Anda. beli semua yang pernah Anda inginkan. Kesehatan adalah harta terbesar dibandingkan apapun. sehingga Anda harus mencari bantuan guru spiritual atau dokter penjinak depresi. Anda harus mampu menangkap dan menghayati kebijaksanaan hidup yang Anda peroleh sepanjang perjalanan hidup Anda itu dari pengalaman orang lain melalui membaca buku. Merawat tubuh. pengalaman mendengarkan kata . manusia yang tidak pernah mencapai kesempurnaan. kesabaran. Beli rumah idaman Anda. akan memposisikan diri Anda senilai dengan harga setumpukan materi lambang sukses Anda. pikiran dan batin juga harus Anda latih melalui cara .Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Telematika Sub Sektor Programmer Komputer Kode Modul TIK.barang yang Anda impikan selama ini. dan gerakan sedikit lebih berat tiga kali seminggu akan memberikan tubuh yang sehat. Hiduplah dengan gaya hidup yang Anda impikan selama ini.menerus mengejar Anda.nilai positif lainnya. dan saya juga tidak menyarankan Anda untuk hidup sangat sederhana. pengalaman yang Anda alami langsung dalam proses perjalanan karier sukses Anda.004. dan nilai . Rasa ketakutan akan terus . tetap belajar Kegilaan pada rasa hormat.kata positif dan bijaksana dari para sahabat Anda. Sekarang Anda telah mencapai kesuksesan dan jangan ragu untuk menikmati setiap sen yang Anda dapatkan. dan pada saat Anda memiliki kesempatan untuk memenuhi segala keinginan Anda yang positif. Dan bila materi tersebut terganggu atau hilang. Judul Modul : Memberikan Kontribusi Kualitas Hasil Kerja Buku Informasi Versi: 2007 Halaman: 29 dari 62 . Melatih tubuh dengan gerakan . belilah barang . kebijaksanaan.nilai spiritual diri akan memberikan wawasan makna hidup seluas samudera.barang mewah Anda sebagai lambang sukses Anda. apabila Anda mampu mengelolanya dengan meningkatkan kompetensi kualitas diri secara total. dan kegilaan untuk memamerkan barang . jangan ragu untuk melakukannya.PR01. Saya tidak menyarankan Anda untuk hidup glamour. beli mobil impian Anda. berjiwa besar. beli pakaian baru Anda. maka mengendalikan diri adalah langkah paling tepat untuk dapat terus tumbuh dan berkembang tanpa batas dan ukuran. semua pengalaman tersebut akan memberikan makna dan nilai tambah bagi pertumbuhan materi dan spiritual diri Anda. Keseimbangan perkembangan kekayaan materi yang diikuti perkembangan kematangan nilai .

01 Dari sisi spiritual kesuksesan Anda harus menjadi berkah bagi kehidupan lainnya di planet ini. Anda memerlukan antusiasme yang besar serta rajin dan berdisiplin tinggi agar mampu menjadi bagian dari kehidupan yang membawa berkah dan cahaya bagi kehidupan lain. dan kekayaan spiritual batin. Menjadi karyawan berkompetensi unggul dengan karier kerja di puncak sukses mungkin dapat dimiliki oleh siapapun. Kehidupan yang saya maksud adalah segala macam kehidupan. Berbagilah sukses itu dengan orang . Bayangkan bahwa Anda dilahirkan untuk mendapatkan segala kebaikan yang ada dalam kehidupan ini. artinya semua perjuangan dan kerja keras telah mengantarkan Anda kepada puncak sukses.hewan. berikan setiap sen untuk membuat kehidupan menjadi lebih baik. kesabaran. pikiran positif. dan memerlukan sedikit usaha untuk mendapatkannya. dan yang paling penting bergembiralah dengan keluargamu. Motivasi dan semangat pantang putus asa telah menggiring Anda untuk menemukan cita . Perilaku positif hanya akan menyatu dengan pikiran dan jiwa Anda. dengan pohon .PR01. dan memiliki sikap seorang pemenang yang selalu percaya bahwa sukses itu ada di depan mata. Ada banyak ketidakberuntungan yang di alami oleh kehidupan lain akibat keserakahan dan keegoisan sekelompok kehidupan lainnya. apabila secara tulus dan jujur Anda setiap hari dalam hati dan pikiran menanamkan benih .pohon. Jangan pernah melupakan untuk membantu kehidupan lain yang membutuhkan pertolongan Anda. atau Anda membantu membina pengusaha kecil yang lemah. dengan Tuhan.004. misalnya Anda membantu untuk kehidupan pohon di kota Jakarta.orang lain. bahagiakan mereka semua. kedisiplinan. dengan bulan. dengan bintang. dengan matahari. Jadilah seperti matahari yang menyinari kehidupan tanpa berharap imbalan. dapatkan sukses itu. pengetahuan. Bertindaklah dengan rencana yang terukur dan termonitor. atau Anda membantu melestarikan kehidupan harimau jawa. Judul Modul : Memberikan Kontribusi Kualitas Hasil Kerja Buku Informasi Versi: 2007 Halaman: 30 dari 62 .benih kebaikan hidup Anda akan tumbuh menjadi pohon .cita dan keinginan. dan banyak lagi yang dapat Anda perbuat untuk membantu sesama manusia yang membutuhkan pertolongan Anda. dengan bunga .menerus belajar dan melatih keterampilan.Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Telematika Sub Sektor Programmer Komputer Kode Modul TIK. Layanilah dunia ini. dan Anda akan mendapatkan kebahagiaan abadi.pohon sukses yang berbunga segala kebaikan hidup.benih kebaikan hidup. Tetapi untuk itu diperlukan sebuah upaya kerja keras secara konsisten dan terus . Setiap tetes benih . Perilaku hidup Anda yang berkosentrasi untuk berpikir positif telah menjadikan Anda sebagai seorang pribadi yang mampu secara konsisten menjaga keseimbangan diri Anda dalam memiliki kekayaan materi dan harta benda. Kualitas kompetensi yang Anda latih dan evaluasi secara terus menerus sekarang telah memberikan prestasi dan hasil untuk Anda nikmati. berikan benih .bunga.benih kebijaksanaan kepada kehidupan yang ada. dengan hewan .

AD = Avoidable delay (Kelambatan yang dapat dihindarkan) 16. Dalam perancangan kerja manual perlu dilakukan pengaturan fungsi kerja anggota badan lain seperti kaki atau keseimbangan beban tangan kiri dan kanan. G = Grasp (Memegang) 4. RL = Release (Melepas) 5.Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Telematika Sub Sektor Programmer Komputer Kode Modul TIK. B Gilbret. A = Assemble (Merakit) 8. UD = Unavoidable delay (Kelambatan yang tak terhindarkan) 15.01 Analisis Perancangan Kerja Prinsip perancangan kerja manual pada umumnya : 1. U = Use (Memakai) 7. PP = Pre-position (Pengarahan Sementara) 6. M = Move (Membawa) 3. RE = Reach (menjangkau) 2. 2. Proses ini biasanya dilakukan dengan menggunakan Peta Kerja tangan Kiri dan kanan. R = Rest (Istrirahat) 17. 3. Serta keterbatasan manusia sendiri. PL = Plan (Merencanakan) 14. 2. Keterbatasan manusia dalam bekerja secara manual diukur melalui: 1. Penggunaan energi selama bekerja Kerja Jantung Judul Modul : Memberikan Kontribusi Kualitas Hasil Kerja Buku Informasi Versi: 2007 Halaman: 31 dari 62 . SE = Select (Memilih) 11. Ada 17 gerakan dasar dalam perancangan kerja yang disebut Therbligh yang meliputi: 1.PR01. Hal ini sangat terkait dengan tata letak tempat kerja dan peralatan kerja. P = Position (pengarahan) 12. Menggunakan kekuatan dan keterbatasan tubuh manusia Pengaturan kondisi temat kerja (lingkungan kerja Perancangan peralatan dan mesin kerja Perancangan kerja manual didasarkan pada prinsip pengetahuan gerakan dan ekonomi gerakan yang diperkenalkan oleh Frank. I = Inspect (Memeriksa) 13. H = Hold (memegang untuk memakai) Sedangkan prinsisp ekonomi gerakan adalah meminimalkan gerakan tubuh pada saat bekerja berdasarkan bahan baku dan peralatan yang digunakan.004. DA = Disassemble (Lepas rakit) 9. S = Search (Mencari) 10.

Aspek Fisik Kemampuan pekerja. Managerial factors: kompetensi manager 4. Faktor Alam : iklim. Tekanan pada punggung Kemampuan pengangkatan berdasar standar NIOSH Pertimbangan human factor dalam penataan sistem kerja meliputi 1. fasilitas kredit. geografis dll 5. sikap kerja. Human Factor • • Kemampuan kerja Motivasi Kerja 2. Faktor Teknologi • • • • • • • • • • • • Size and capacity of plant Product design and standardization Timely supply of materials and fuel Rationalization and automation measures Repairs and maintenance Production planning and control Plant layout and location Materials handling system Inspection and quality control Machinery and equipment used Research and development Inventory control 3. stbilitas pemerintahan 7. dasar: Jarak. Faktor politik: hukum. bebean kerja gerakan kerja dan konsumsi energy tubuh manusia Sosio PsikologisKesesuaian sifat pekerja dengan lingkungan kerja dan pekerjaaannya.Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Telematika Sub Sektor Programmer Komputer Kode Modul TIK. faktor ekonomi : Pasar. transportasi dan komunikasil dll Judul Modul : Memberikan Kontribusi Kualitas Hasil Kerja Buku Informasi Versi: 2007 Halaman: 32 dari 62 . Faktor-faktor yang mempengaruhi produktivitas 1.PR01.01 3. 2. berat beban.004. etnis 6. Faktor yang mempengaruhi gerakan penggunaan penglihatan dan ketelitian. 4. Faktor Sosisologi: budayapekerja.

Analisis Pekerjaan b.004. Analisis Ergonomi e. Analisis Pekerja c. Analisis teknolologi dan otomasi Elemen analisis pekerjaan: • • • • • • • • • • • • Description of tasks to be performed Task sequence Function of tasks Frequency of tasks Criticality of tasks Relationship with other jobs/tasks Performance requirements Information requirements Control requirements Error possibilities Tasks duration(s) Equipment requirements Elemen analisis pekerja: • • • • • • • • • • • • • • Capability requirements Performance requirements Evaluation Skill level Job training Physical requirements Mental stress Boredom Motivation Number of workers Level of responsibility Monitoring level Quality responsibility Empowerment level Elemen analisis lingkungan Judul Modul : Memberikan Kontribusi Kualitas Hasil Kerja Buku Informasi Versi: 2007 Halaman: 33 dari 62 .Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Telematika Sub Sektor Programmer Komputer Kode Modul TIK.PR01. Analisis Lingkungan kera d.01 Perancangan Kerja Dan Analisis Operasi Faktor-faktor yang mempengaruhi perancangan kerja a.

4. Tujuh alat bantu perbaikan kerja o Histogram o Lembar Periksa Judul Modul : Memberikan Kontribusi Kualitas Hasil Kerja Buku Informasi Versi: 2007 Halaman: 34 dari 62 . Daftar periksa (CHEKLIST) o Berhubungan dengan operasi kerja o Berhubungan dengan pemeriksaan o Berhubungan dengan transportasi o Berhubungan dengan menunggu dan penyimpanan o Berhubungan dengan perkakas dan perlengkapan o Berhubungan dengan mesin dan Berhubungan dengan pekerja o Berhubungan dengan lingkungan kerja 3. 5. 3. 6.01 • • • • • • • • • • Workplace location Process location Temperature and humidity Lighting Ventilation Safety Logistics Space requirements Noise Vibration Dalam analisis operasi kerja digunakan alat bantu 1. 7.004.Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Telematika Sub Sektor Programmer Komputer Kode Modul TIK.peta Kerja keseluruhan 1. Peta Kerja . Peta proses opersi Peta aliran proses Peta kelompok kerja Diagram aliran peta Kerja setempat Peta pekerja dan mesinPeta tangan Kiri dan kanan 2.PR01. 2.

bersikap. • Tegas dalam dalam mengambil sikap dan tindakan sehubungan dengan pelaksanaan suatu tugas pokok dan fungsi.Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Telematika Sub Sektor Programmer Komputer Kode Modul TIK.01 o Diagram pareto o Diagram sebab akibat o Grafik peta kendali o Digram pencar 4. Judul Modul : Memberikan Kontribusi Kualitas Hasil Kerja Buku Informasi Versi: 2007 Halaman: 35 dari 62 . teori. • Memiliki integritas kepribadian yang kuat sebagai pemimpin : Selalu konsisten dalam berfikir.PR01. praktik baru sehubungan dengan pelaksanaan suatu tugas pokok dan fungsinya. Tujuh alat bantu baru untuk perbaikan kerja o Digaram hubungan o Diagram afinitas o Diagram sistematis/pohon o Diagram matrik o Metode matrix data analisis o Metode PDPC (Process Decission Program Chart method) o Metode diagram panah Kompetensi Kepribadian 1. • Mampu secara mandiri mengembangkan diri sebagai upaya pemenuhan rasa keingintahuannya terhadap kebijakan. teori. • Disiplin dalam melaksanakan suatu tugas pokok dan fungsi.004. kepala • Memiliki keinginan yang kuat dalam pengembangan diri sebagai sekolah: Memiliki rasa keingintahuan yang tinggi terhadap kebijakan. berucap. dan berbuat dalam setiap melaksanakan suatu tugas pokok dan fungsi Memiliki komitmen/loyalitas/ dedikasi/etos kerja yang tinggi dalam setiap melaksanakan suatu tugas pokok dan fungsi. praktik baru sehubungan dengan pelaksanaan suatu tugas pokok dan fungsi. • 2.

dan tidak tergesa-gesa dalam melaksanakan suatu tugas pokok dan fungsi • Tidak mudah putus asa dalam menghadapai segala bentuk kegagalan sehubungan dengan pelaksanaan suatu tugas pokok dan fungsi.004.2 Memenuhi Kebutuhan Lapangan/Lingkungan 1) Pengetahuan kerja Memenuhi kebutuhan lapangan/lingkungan seperti contohnya memenuhi faktor-faktor yang mempengaruhi produktivitas dan faktor-faktor yang mempengaruhi perancangan kerja. Mampu mengendalikan diri dalam menghadapi masalah dalam pekerjaan sebagai kepala sekolah: Memiliki stabilitas emosi dalam setiap menghadapi masalah sehubungan dengan suatu tugas pokok dan fungsi • Teliti. 2) Ketrampilan kerja Kebutuhan-kebutuhan lingkungan kerja diinterpretasikan dan dimasukkan sebagai faktor dalam perencanaan/persiapan kerja Orang bekerja untuk memenuhi kebutuhan. Mengindentifikasi prosedur kualitas yang relevan dari tempat kerja sesuai kebutuhan 2. 3) Sikap kerja 1.PR01. proses pelaksanaan.01 3. bawahan. • Bersikap terbuka dalam melaksanakan tugas pokok dan fungsi: Kecenderungan untuk selalu menginformasikan secara tranparan dan proporsional kepada orang lain atas segala rencana. cermat. dan keefektifan. 3.5. 4. Berdasar teori kebutuhan Maslow maka kebutuhan karyawan Dalam perusahaan diterjemahkan sebagai berikut: Judul Modul : Memberikan Kontribusi Kualitas Hasil Kerja Buku Informasi Versi: 2007 hasil Halaman: 36 dari 62 . hati-hati. kelebihan dan kekurangan pelaksanaan suatu tugas pokok dan fungsi • Terbuka atas saran dan kritik yang disampikan oleh atasan. dan pihak lain atas pelaksanaan suatu tugas pokok dan fungsi. teman sejawat. Mengidentifikasi indikator kinerja untuk kerja secara individu.Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Telematika Sub Sektor Programmer Komputer Kode Modul TIK. Memfasilitasi proses dan perencanaan kerja bagi peningkatan kualitas kerja 4.

makanan. Salah satu cara untuk merubah perilaku dan meningkatkan prestasi karyawan pada bidang tertentu adalah melalui program diklat baik melalui jalur formal. perumahan dan fasilitas-fasilitas dasar lainnya yang berguna untuk kelangsungan hidup pekerja Kebutuhan akan rasa aman: lingkungan kerja yang bebas dari segala bentuk ancaman. tingkat sosial. pengalaman. belajar. sex. 2. Oleh karena itu asepk K3 sangat penting untuk diuperhatikan. Faktor demografi : usia. pakaian. kepemimpinan.Kebutuhan aktualisasi diri: kesempatan dan kebebasan untuk merealisasikan cita-cita atau harapan individu. - - - . keamanan alat yang dipergunakan. Demikian halnya untuk meningkatkan kesadaran tentang K3 sangat diperlukan program Diklat K3 utama dan kejadian lingkungan sesuai lingkungan kerja direspon dan Masalah ditindaklanjuti Judul Modul : Memberikan Kontribusi Kualitas Hasil Kerja Buku Informasi Versi: 2007 Halaman: 37 dari 62 . struktur disain pekerjaan Agar karyawan mampu berperilaku dan berprestasi baik diperlukan dukungan lingkungan kerja yang aman dari berbagai resiko dan penyakit kerja. 3. Lingkungan kerja dimonitor dan dikontrol selama proses kerja Untuk memenuhi kebutuhan tersebut maka karyawan harus berprestasi dan berperilaku yang baik. Kebutuhan untuk dicintai dan disayangi: interaksi dengan rekan kerja. kebebasan melakukan aktivitas sosial. latar belakang keluarga.01 - Kebutuhan fisiologis dasar: gaji. kepribadian.004. asal usul. kebebasan untuk mengembangkan bakat atau talenta yang dimiliki. Kebutuhan untuk dihargai: pemberian penghargaan atau reward. motivasi Faktor organisasi : sumberdaya. mengakui hasil karya individu. Prestasi dan perilaku karyawan dipengaruhi oleh : 1. kesempatan yang diberikan untuk menjalin hubungan yang akrab dengan orang lain. sikap kerja. imbalan.PR01.Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Telematika Sub Sektor Programmer Komputer Kode Modul TIK. informal maupun nonformal. kemampuan & keterampilan Persepsi. Peningkatan kesadaran tentang K3 akan berpengaruh terhadap prestasi kerja karyawan. keamanan jabatan/posisi. status kerja yang jelas.

PR01. 4. Hal ini menjadikan TI seringkali disebut juga dengan ICT ( Information dan CommunicationTechnology). akurat. Tidak mengherankan jika dewasa ini TI (Teknologi Informasi) berkembang demikian pesat. 2. mudah dan murah yang mampu menembus batas ruang dan waktu. tepat. Tuntutan penguasaan dan penggunaan TI baik bagi individu maupun organisasi/perusahanan dewasa ini semakin nyata dikarenakan beberapa hal sebagai berikut: 1. kerdil dan akhirnya mati.Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Telematika Sub Sektor Programmer Komputer Kode Modul TIK. 5. Berbagai hardware dan software telah tercipta dan tersedia dengan model dan harga sangat variatif untuk memenuhi kebutuhan informasi yang lengkap. Banyak orang rela membayar mahal dan menempuh berbagai cara bahkan sampai mempertaruhkan nyawa hanya untuk mendapatkan sebuah informasi.004.01 Maksud diadakannya Diklat K3 adalah untuk menjamin semua pihak yang ada dalam resiko untuk mengetahui secara memadai tentang : · · · · Operation tempat kerja Resiko di tempat kerja Upaya bila terjadi Penyakit Akibat Kerja / kecelakaan kerja Kegiatan berkesinambungan pencegahan kecelakaan kerja Ketergantungan manusia terhadap teknologi informasi dewasa ini semakin terasa. Informasi menjadi sesuatu yang tak ternilai harganya.Tuntutan kemudahan akses untuk membangun relationship dalam pengembangan diri maupun orgnisasi. 3. Teknologi informasi sangat terkait dengan teknologi komputer dan telekomunikasi. cepat. Definisi ICT Judul Modul : Memberikan Kontribusi Kualitas Hasil Kerja Buku Informasi Versi: 2007 Halaman: 38 dari 62 . Perkembangan IPTEKS mutakhir menuntut penggunaan dan pemanfaatan TI yang semakin optimal. Ketatnya persaingan di pasar global sehingga kecepatan memperoleh informasi sangat menentukan dalam mengatur strategi bersaing. TI telah menjadi trend kehidupan di era global. Perubahan pasar yang demikian cepat menuntut penguasaan TI untuk mencermati dan kengantisipasinya. Seperti yang diungkapkan Hartono (1990) bahwa informasi ibarat darah yang mengalir di dalam tubuh organisasi sehingga jika suatu system kurang mendapatkan informasi maka akan menjadi luruh.

PR01. Era Teknologi Informasi 3. hiburan dan lainya. alat kontrol.. menganalisis. Perkembangaun teknologi terus melaju untuk berevolusi maupun merevolusi teknologi sebelumnya. yang telah memiliki berbagai kemampuan sebagai pengolah data/informasi.004. Perubahan zaman yang demikian dinamis dan sangat cepat hanya bisa diikuti dperkembangannya dengan penguasaan teknologi ICT baik oleh individu maupun organisasi. seiring perjalanan waktu menjadi biasa. Dengan terbangunnya sistem jaringan komputer baik dengan kabel maupun nirkabel maka sistem informasi semakin berkembang apalagi didukung hadirnya teknologi internet yang semakin murah menjadikan globalisasi informasi tidak terbendung. Kemajuan teknologi informasi dan telekomunikasi begitu pesat. memindahkan. ICT Dan Perubahan Sosial Telekomunikasi dan informatika memegang peranan sebagai teknologi kunci (enabler technology). menyajikan.Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Telematika Sub Sektor Programmer Komputer Kode Modul TIK. Dari definisi ICT dan teknologi kunci dalam Domain TI jelas sekali bahwa teknologi informasi tidak bisa dilepaskan dengan teknologi komputer dan telekomunikasi. Pemahaman yang lebih umum istilah tersebut mengarah pada perkembangan teknologi komputer dan telekomunikasi/multimedia (dalam berbagai bentuknya). sehingga memungkinkan diterapkannya caraJudul Modul : Memberikan Kontribusi Kualitas Hasil Kerja Buku Informasi Versi: 2007 Halaman: 39 dari 62 . Era Komputerisasi 2. Era Globalisasi Informasi Ditemukannya perangkat sistem komputer bisa dikatakan merupakan cikal bakal kemajuan teknologi informasi. Perkembangan teknologi komputer sangat mempengaruhi perkembangan teknologi informasi selanjutnya. Perkembangan ICT Menurut Hendarlan (2003) perkembangan teknologi informasi ditinjau dari segi penggunaannya terdiri dari 4 tahapan sebagai berikut: 1. menyimpan dan menyampaikan data menjadi sebuah informasi. Komputer-komputer yang pada saat itu berukuran besar seiring kemajuan teknologi dikembangkan menjadi PC (Personal komputer) dan terus berkembang menjadi notebook dan terus diciptakan komputer yang semakin kecil bentuk fisiknya namun memiliki kemampuan besar dalam mengolah data. Era Sistem Informasi 4. media pendidikan. bahkan tertinggal ketika terjadi (lagi) revolusi teknologi. alat komunikasi.01 ICT adalah sistem atau teknologi yang dapat mereduksi batasan ruang dan waktu untuk mengambil. Produk teknologi yang pada suatu masa dianggap canggih.

004. W. Belanja di toko sekarang tidak perlu lagi membawa uang tunai terlalu banyak. 2002) Peranan teknologi informasi pada aktivitas manusia pada saat ini memang begitu besar. Teknologi informasi telah menjadi fasilitator utama bagi kegiatankegiatan bisnis. menjalin relasi dengan para investor maupun kerjasama antar pemerintahan. dan manajemen organisasi.id). berbagai kemudahan dapat dirasakan oleh manusia (sumber:http://gibson140.ac. lowongan kerja dan lainnya. Sehingga sering kita dengar istilah “jarak sudah mati” atau “distance is dead” makin lama makin nyata kebenarannya. ICT memperkaya gaya komunikasi antar individu maupun masyarakat Pengembangan e goverment di lingkungan pemerintah pusat maupun daerah hingga instansi/ departemen diyakini pula mampu mendorong kemajuan daerah/departemen tertentu untuk meningkatkan pelayanan terhadap publik. Pemanfaatan ICT dewasa ini semakin tinggi dan meluas di masyarakat. game-online. cukup tinggal gesek kartu ATM/Kredit.com. Jika dulu pengiriman pesan hanya bisa melalui jasa pos (surat) sehingga memerlukan waktu berhari-hari untuk dapat dibaca. investor maupun antar pemerintahan. Proses pembelajaran menjadi semakin interaktif karena ICT mampu menghasilkan bahan ajar yang up to date. Cara-cara komunikasi tradisional saat ini cenderung mulai ditinggalkan. distribusi dan konsumsi barang dan jasa. Di bidang pendidikan. warnet. sehingga jagad ini menjadi suatu dusun semesta atau “Global village”. operasi. jarak fisik atau jarak geografis tidak lagi menjadi faktor dalam hubungan antar manusia atau antar lembaga usaha. Beberapa dekade yang lalu orang bepergian tanpa membawa telepon tidak akan risau namun saat ini jika bepergian handphone tertinggal akan kebingungan.Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Telematika Sub Sektor Programmer Komputer Kode Modul TIK. kemajuan teknologi ICT sangat membantu menyeimbangkan peran otak kiri dan otak kanan dalam proses pembelajaran.01 cara baru yang lebih efisien untuk produksi. Dalam pesan pun tidak hanya tulisan saja namun juga dapat dilengkapi dengan gambar dan suara. Adanya ICT membawa cara bisnis maupun gaya belanja baru bagi masyarakat. ICT mendorong dunia usaha mengembangkan e comerce dan e business. (Wardiana.tripod. Mereka harus saling berinteraksi untuk saling bertukar informasi ataupun kebutuhan guna memenuhi kebutuhan hidupnya. e-mail dan chating yang hanya dalam hitungan detik telah dapat di baca oleh si penerima. Di bidang ekonomi peran ICT sangat potensial dan strategis untuk proses pengambilan keputusan. memperluas pasar dan menciptakan keunggulan kompetitif dan pelayanan terhadap pelanggan maupun suplier. metode yang Judul Modul : Memberikan Kontribusi Kualitas Hasil Kerja Buku Informasi Versi: 2007 Halaman: 40 dari 62 . Perkembangan ICT juga mendorong timbulnya bisnis baru seperti wartel.gunadarma. Namun sekarang telah ada teknologi SMS. memberikan andil besar terhadap perubahan-perubahan yang mendasar pada struktur. Lewat e comerce dan e busines untuk membeli produk kita tidak harus datang ke toko/retail cukup klik dan ketik account/rekening dan alamat maka barang pun bisa sampai ke tangan. Berkat teknologi ini. Sebagai makhluk sosial manusia tidak bisa hidup sendiri. Dalam era informasi. ICT mendekatkan pemerentah terhadap rakyatnya.PR01. Dalam penulisan alamat di kartu nama seringkali tidak hanya sekedar alamat rumah ataupun kantor namun juga seringkali disertai alamat email maupun website/homepage. http://library.

ras. 2. kelas ekonomi. ideologi atau faktor lainnya yang dapat menghambat bertukar pikiran.htm) mengemukan beberapa alasan teknologi informasi di bidang pemasaran. e-education. Seperti berkembangnya tren fashion di Milan maupun Paris dapat dengan cepat dilihat dari berbagai belahan dunia sehingga bisa cepat didikuti oleh setiap masyarakat dimanapun mereka berada. negara. Dan sekarang ini sedang semarak dengan berbagai huruf yang dimulai dengan awalan e seperti ecommerce.004. e-biodiversitiy. antara lain: 1. e-book dan e library. Peran yang dapat diberikan oleh aplikasi teknologi informasi ini adalah mendapatkan informasi untuk kehidupan pribadi seperti informasi tentang kesehatan. Sarana kerjasama antara pribadi atau kelompok yang satu dengan pribadi atau kelompok yang lainnya tanpa mengenal batas jarak dan waktu. e-medicine. Kemudian untuk profesi seperti sains. hobi. rekreasi. e-journal.tripod. dan rohani. gaya hidup dan lainnya dari berbagai belahan dunia begitu mudah diakses oleh setiap orang.01 menarik dan media yang relevan. 2002). Secara signifikan meningkatkan pilihan-pilihan yang tersedia bagi perusahaan dan memegang peranan penting dalam implementasi yang efektif terhadap setiap elemen strategi pemasaran. Judul Modul : Memberikan Kontribusi Kualitas Hasil Kerja Buku Informasi Versi: 2007 Halaman: 41 dari 62 . e-government. Berbagai informasi baik yang positif maupun negatif dapat diakses siapa saja kapan saja dan dimana saja. perdagangan. Teknologi informasi juga mempengaruhi antar muka-muka organisasi dengan lingkungan. W. dari kehidupan dimulai sampai dengan berakhir. Mereka yang berkecimpung di dunia pendidikan akan dianggap ketinggalan atau gagap teknologi jika tidak mengenal. teknologi. (Wardiana. menggunakan ataupun memanfaatkan ICT dalam proses pembelajarannya. e-library. kejadian. dan yang lainnya lagi yang berbasis elektronika. e-laboratory. 3. Hal ini yang dikhawatirkan banyak pihak terutama masyarakat timur karena jika tidak tersaring maka akan berakibat buruk dan lunturnya budaya-budaya lokal karena terpengaruh oleh budaya luar yang menyebar sangat cepat melalui ICT. Perkembangan Teknologi Informasi memacu suatu cara baru dalam kehidupan.PR01. dan asosiasi profesi. berita bisnis.Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Telematika Sub Sektor Programmer Komputer Kode Modul TIK. Teknologi informasi memiliki kemampuan untuk mengintegrasikan berbagai bagian yang berbeda dalam organisasi dan menyediakan banyak informasi ke manajer.com/IPTEK. artinya kehidupan ini sudah dipengaruhi oleh berbagai kebutuhan secara elektronik. kehidupan seperti ini dikenal dengan e-life. Mempengaruhi proses pengembangan strategi pemasaran karean teknologi informasi memberikan lebih banyak informasi ke manajemer melalui pemakaian sistem pengambilan keputusan . O’Connor dan Galvin (1997) dalam (http://gibson140. 4. Demikian pula berbagai peristiwa. Di lingkup pendidikan ICT juga mendorong terciptanya distance learning. ICT juga sangat mempengaruhi perilaku ataupun gaya hidup di masyarakat.

Mengontrol dan memonitor lingkungan kerja selama proses kerja. Oleh karena itu dalam perencanaan program diklat harus memperhatikan faktor fisik seperti bentuk dan komposisi tubuh. nasib tidak akan berubah. Asad (1987) .3 Meningkatkan Dan Menjaga Kualitas Hasil Kerja 1) Pengetahuan kerja Jangan pernah membatasi kualitas kerja hanya karena kita tidak dibayar mahal. pendidikan para peserta diklat. Menginterpretasikan kebutuhan-kebutuhan lingkungan kerja dan dimasukkan sebagai faktor dalam perencanaan/persiapan kerja. sebab kualitas kerja yang terbatas tidak mungkin akan mendatangkan penghasilan yang lebih baik. Namun perlu disadari ICT membawa banyak perubahan sosial dalam masyarakat sehingga kita harus lebih cerdas untuk menyaring informasi yang masuk. 2. Perkembangan ICT membawa berbagai perubahan sosial baik gaya hidup. cara berbisnis. Optimalisasi pemanfaatan ICT di berbagai sektor kehidupan sangat urgen sekali. Individual differences Sebuah program diklat akan berhasil jika kita memperhatikan individual diference para peserta diklat.Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Telematika Sub Sektor Programmer Komputer Kode Modul TIK.PR01.agar program pelatihan dan pengembangan dapat berhasil baik maka harus diperhatikan delapan faktor sebagai berikut : 1. tidak bisa dipungkiri bahwa kita semakin tergantung pada teknologi ini. kemampuan panca indera maupun faktor psikis seperti intelegensi. cara berkomunikasi dan lain sebagainya. kepribadian. 4. Jika hal ini terjadi. Merespon dan menindaklanjuti masalah utama dan kejadian lingkungan sesuai lingkungan kerja.004. Judul Modul : Memberikan Kontribusi Kualitas Hasil Kerja Buku Informasi Versi: 2007 Halaman: 42 dari 62 . bakat. minat . Terlepas dari dampak negatif ICT. 2) Ketrampilan kerja Tanggungjawab dalam pemantauan kualitas hasil dilaksanakan sesuai prosedur lapangan kerja yang relevan kerja Menurut Dale Yorder yang dikutip oleh Moh.01 Dewasa ini ketergantungan masyarakat terhadap ICT semakin tinggi. Keberhasilan program diklat sangat ditentukan oleh pemahaman karakteristik peserta diklat terkait dengan individual difference. dan fisik. ICT menembus batas ruang dan waktu sehingga membawa kehidupan ini semakin bersifat global. 3. motivasi . 3) Sikap kerja 1. Perbedaan individu meliputi faktor fisik maupun psikis.5.

industri maupun lembaga penyelenggara diklat itu sendiri. Penyusunan materi(kurikulum) yang berbasis kompetensi maupun berbasis luas dengan pengembangan aspek kecakapan hidup peserta menjadi kekuatan untuk menarik perhatian dan minat peserta diklat. Motivation Motivasi adalah suatu usaha menimbulkan dorongan untuk melakukan tugas. Seorang trainer yang cakap belum tentu dapat berhasil menyampaikan kepandaiannya kepada orang lain. Dengan demikian program diklat dapat diarahkan atau ditujukan untuk mencapai keahlian tersebut. Trainer training Kompetensi trainer juga perlu ditingkatakan. Suatu program diklat yang tidak disesuaikan dengan kebutuhan pasar kerja pada keahlian tertentu akan merugikan semua pihak baik masyarakat . 6. Active participation Didalam pelaksanaan program diklat harus diupayakan keaktifan peserta didalam setiap materi yang diajarkan. Pemberian umpan balik kepada peserta pada setiap komunikasi maupun evaluasi akan semakin mengembangkan motivasi dan pengetahuan yang diperoleh. Oleh karena ini sangan pentingan dilakukan proses seleksi untuk pelaksanaan program dilakukan. Pemilihan Materi dan strategi pembelajaran yang tepat oleh para trainer sangat menentukan keberhasilan. Relation to Job analisis Untuk memberikan program diklat terlebih dahulu harus diketahui keahlian yang dibutuhkan.PR01. Judul Modul : Memberikan Kontribusi Kualitas Hasil Kerja Buku Informasi Versi: 2007 Halaman: 43 dari 62 .Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Telematika Sub Sektor Programmer Komputer Kode Modul TIK. Oleh karena itu pengajar program diklat haru memiliki kualifikasi dalam bidang pengajaran dan mampu memilih strategi pembelajaran yang tepat dengan memeprhatikan individual difference peserta diklat. Selection of trainer Pemilihan pemateri/pengajar untuk penyampaian materi diklat harus disesuaikan dengan kualifikasi yang dibutuhkan dan kemampuan mengajar. 7.01 2. 4. 3.program diklat sebaiknya dibuat sedemikian rupa gara dapat menimbulkan motivasi bagi peserta.004. Untuk itu mengingat trainer menjadi ujung btombak dalam keberhasilan program diklat maka sebelum mengemban tanggung jawab untuk memberkan pelatihan maka para trainer harus diberikan pendidikan sebagai pelatih. 5. Selection of trainess Program diklat sebaiknya ditujukan kepada mereka yang berminat dan menunjukkan bakat untuk dpat mengikuti program diklat. Sehubungan dengan itu . Penumbuhan motivasi itu sangat pentng sehingga mampu mendoromng peserta untuk mengikuti program diklat dengan baik dan mampu memberikan harapan lebih baik dibidang pekerjaan setelah berhasil menyelesaikan program diklat . Disampin itu adanya seleksi juga merupakan faktor perangsang untuk meningkatkan image peserta maupun penyelenggara diklat. Berbagai macam tes seleksi dapat dilakukan misalnya test potensi akademik.

Mengenali siapa konsumen dan apa keinginan konsumen kita Fokus pada proses Gunakan data untuk mengambil keputusan Memahamai variasi dalam proses Menggunakan teamwork untuk memecahkan masalah Lakukan peningkatan kualitas secara berkesinambungan Adanya komitmen dari manajemen Prosedur peningkatan atau dengan personel yang terkait rekomendasi dikomunikasikan Kinerja yang lebih baik adalah tujuan dari proses peningkatan kualitas. Memenuhi harapan pelanggan (service. 6.Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Telematika Sub Sektor Programmer Komputer Kode Modul TIK. Peningkatan kualitas merupakakan aktivitas untuk mengukur kinerja. Strategi pembelajaran menadi senjata utama dalam keberhasilan program diklat. cost and quality) Meningkatkan pengendalian proses Mengurangi limbah Mengurangi biaya Menambah segmen pasar Melibatkan karyawan Meningkatkan moral Judul Modul : Memberikan Kontribusi Kualitas Hasil Kerja Buku Informasi Versi: 2007 Halaman: 44 dari 62 . 3.Dalam proses peningkatan kualitas yang terpenting adalah bagaimana kita mampu menemukan gap (masalah) dan bagaimana mengatasi gap tersebut agar tercapai standar yang diharapkan.PR01.01 8. 5. Kerusakan-kerusakan diminimalkan atau dihindari melalui pengamatan proses kerja. Training methods Metode yang digunakan dalam program diklat harus sesuai dengan jenis diklat yang diberikan. 2. 7. Beberapa kriteria Proses peningkatan kualitas yang baik adalah: 1. 3. Untuk dapat menganalisa gap perlu dipahami prinsip dasar dalam peningkatan kualitas yaitu: 1. 5. pelaporan kejadian dan penerapan proses kontrol resiko Proses peningkatan kualitas pada dasarnya adalah bagaimana mengatasi berbagai permasalahan yang timbul dan akan timbul untuk mencapai kualitas yang diharapkan. time.004. benckmarking dengan standar dan segala usaha sistematis untuk meningkatkan kinerja agar tercapai standar yang diharapkan. 4. 4. 6. 7. 2.

004. PROFIT P: Problem definition R: Root Cause identification and Analysis O: Optimal solution based on root cause F: Finalize how the corrective action will implemented I: Implement the plan T:Track the effecktiveness of the implementation and verify that desired result meet 2. PDCA PLAN .PR01.Menganalisa situsi untuk mempelajari dan mendefinisikan masalah .Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Telematika Sub Sektor Programmer Komputer Kode Modul TIK.Mengumpulkan data/informasi CHECK.Mengamati trend .Jika hasil telah sesuai yang diharapkan maka distandarkan dan dokumentasikan dengan baik Judul Modul : Memberikan Kontribusi Kualitas Hasil Kerja Buku Informasi Versi: 2007 Halaman: 45 dari 62 .Membandingkan hasil yang diperoleh dengan hasil yang diharapkan ACT .01 Pendekatan Proses Dalam Peningkatan Kualitas Menurut Ashweni Sani (1998) ada 2 pendekatan proses yang cukup popular dalam proses peningkatan kualitas Yaitu: 1.Menganalisa data .Mendefiniskan masalah yang timbul dank an timbul .Mendokumentasikan prosedur dan observasi .Menyusun rencana perbaikan DO .Jika hasil belum sesuai buat koreksi dan perencanaan ulang .Mengimplementasikan rencana yang telah disusun .

serta laporkan hasilnya. yang berkantor pusat di Jenewa. Act : Lakukan tindakan untuk peningkatan kinerja proses secara berkelanjutan. 3.evaluate team effectiveness Definisi Dan Perkembangan ISO 9000 Standard ISO 9000 adalah standar tentang sistem manajemen mutu yang penerapannya dimaksudkan untuk meningkatkan mutu produk dan jasa/pelayanan sehingga mampu memberikan dan meningkatkan mutu dan kinerja organisasi secara berkesinambungan untuk memuaskan pelanggan. aplikasi sasaran mutu adalah KPI (Key Performance Indicator) yang diturunkan menjadi KPI Fungsi/Bagian yang dijabarkan lebih detail dalam SMK (Sistem Manajemen Kinerja) tiap pekerja. dan telah melakukan check balance yang dikenal dengan sistem PDCA (Plan Do Check Act ) pada semua manajemen terutama yang berkaitan dengan mutu. Pemantauan kepuasan pelanggan menghendaki penilaian informasi berkaitan dengan persepsi pelanggan apakah Organisasi telah memenuhi persyaratan pelanggan. Check: Monitor dan ukur proses dan produk terhadap kebijakan. KPI dievaluasi setiap semester untuk Bagian dan setiap tahun untuk SMK. Sistem manajemen mutu ISO 9000:2000 mencakup sistem input dan output proses produksi yang meliputi rantai pasokan dari: Judul Modul : Memberikan Kontribusi Kualitas Hasil Kerja Buku Informasi Versi: 2007 Halaman: 46 dari 62 . Swiss. 6. ISO 9000 dikeluarkan oleh lembaga ISO (International Organization For Standardization) yaitu suatu badan standar internasional yang anggotanya terdiri dari badan-badan standar nasional di dunia beranggotakan lebih dari 140 negara.Secara singkat PDCA dapat dijelasakan sebagai berikut: Plan : Tetapkan sasaran /objektive/goal mutu dan proses yang diperlukan agar sesuai dengan persyaratan pelanggan dan kebijakan organisasi/perusahaan. Do : Impelementasi prosesnya. 4. sasaran mutu.PR01.Seri ISO pertama kali dilaunching pada tahun 1987 kemudian diperbaharui tahun 1994 dengan seri ISO 9000:1994 dan terakhir pada tahun 2000 dengan seri ISO 9000:2000. 5. . 7.Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Telematika Sub Sektor Programmer Komputer Kode Modul TIK.004. dan persyaratan bagi produk. Identify a problem area Identify the problem’s component parts Search data for root causes Identify and select countermeasures Confirm the problem responds to the correction Assure non-recurrence Decide what will be done with future problems .01 Sedangkan Florida Power & Light’s mengenalkan 7 langkah pendekatan proses peningkatan kulitas yaitu: 1. 2.

Hal ini akan memicu karyawan untuk aktif dalam melihat peluang untuk peningkatan pengetahuan dan pengalaman. Process Approach (Pendekatan Proses) Proses di dalam sistem manajemen mutu ISO 9001:2000 didefinisikan sebagai “kumpulan aktivitas yang saling berhubungan / mempengaruhi sehingga dapat merubah input (material. akan dihasilkan rasa memiliki dan tanggung jawab dalam menyelesaikan masalah. Penetapan target. Judul Modul : Memberikan Kontribusi Kualitas Hasil Kerja Buku Informasi Versi: 2007 Halaman: 47 dari 62 .01 Pemasok —————Organisasi———————–Pelanggan Delapan Prinsip Manajemen Mutu ISO 9000:2000 Delapan prinsip manajemen mutu pada sistem manajemen mutu ISO 9001 : 2000 dipergunakan memimpin organisasi kearah perbaikan kinerja. agar dapat memenuhi persyaratan pelanggan dan mampu melebihi harapan pelanggan. Customer Focus (Fokus pada Pelanggan) Suatu perusahaan/organisasi tergantung pada pelanggannya atau pelanggan adalah kunci meraih keuntungan. Penerapan prinsip kepemimpinan mengarah pada : Penciptaan visi yang jelas untuk masa depan organisasi. Involment of People (Keterlibatan Semua Karyawan) Keterlibatan seluruh karyawan dalam organisasi adalah dasar yang sangat penting dalam prinsip manajemen mutu. Pemimpin harus dapat menarik orang lain untuk mewujudkan visi organisasi. dan mampu mewujudkan visi tersebut menuju kenyataan. tujuan atau sasaran yang menantang. Oleh karena itu organisasi harus memahami kebutuhan/keinginan pelanggan baik saat ini maupun di masa mendatang.PR01. Hal ini dapat dilakukan dengan cara memberdayakan dan memberi kesempatan kepada karyawan untuk merencanakan. Dengan adanya keterlibatan personel secara menyeluruh. persyaratan. 2. Menyediakan sumber daya dan pelatihan bagi pekerjanya. Menjadi contoh dalam hal kejujuran. Penciptaan kepercayaan (trust) 3. moral dan penciptaan budaya kerja. Leadership (Kepemimpinan) • • • • • • Pemimpin perusahaan/organisasi harus mampu menciptakan visi.004. Kebebasan bertindak dengan tanggungjawab & akuntabilitas. 4. Delapan prinsip manajemen mutu tersebut adalah : 1. menerapkan rencana dan mengendalikan rencana pekerjaan yang menjadi tanggungjawab masing-masing.Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Telematika Sub Sektor Programmer Komputer Kode Modul TIK. peralatan. instruksi) menjadi output (barang atau jasa)”.

hanya setelah sasaran tercapai maka sasaran baru yang lebih meningkat ditetapkan. Membuat keputusan dan menindaklanjutinya berdasarkan hasil analisis dan pengalaman. dan mudah diakses. Pendekatan secara proses diperlukan saat menyusun dan menerapkan sistem mutu. dapat dipercaya. 7. Menganalisis data dan informasi dengan menggunakan metode yang benar.PR01. 8. dan pengelolaan sistem dari proses yang saling terkait untuk pencapaian dan peningkatan sasaran perusahaan/organisasi dengan efektif dan efisien. (manajemen berdasar Pendekatan sistem pada manajemen didefinisikan sebagai identifikasi pemahaman. sasaran tidak akan ditingkatkan sampai sasaran yang ditetapkan tercapai lebih dulu. Mutually beneficial supplier relationships dengan pemasok yang saling menguntungkan) (Hubungan Judul Modul : Memberikan Kontribusi Kualitas Hasil Kerja Buku Informasi Versi: 2007 Halaman: 48 dari 62 . pengelolaan dan melakukan peningkatan mutu berkelanjutan (continual quality improvement ). 6. penerapan. Factual Approach to Keputusan Berdasar Fakta) Decision Making (Pengambilan • • • • • Pengambilan keputusan yang efektif didasarkan pada analisis data dan informasi. 5. Memahami penggunaan teknik statistik. Dalam konteks ISO 9001:2000. Continual Improvement (Peningkatan Berkelanjutan) Peningkatan berkelanjutan harus dijadikan sasaran dan tujuan tetap organisasi. Memastikan data dan informasi yang akurat. Langkah-langkah yang digunakan dalam penerapan prinsip ini adalah : Melakukan pengujian serta pengumpulan data dan informasi yang berhubungan dengan sasaran. pendekatan proses mensyaratkan organisasi untuk melakukan identifikasi. Hal ini menuntut setiap bagian/fungsi untuk memiliki visi terhadap kepuasan pelanggan .01 Pendekatan proses didefinisikan sebagai “identifikasi yang sistematis dan pengelolaan proses yang digunakan organisasi dan pemahaman hal-hal yang mempengaruhi setiap proses”.Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Telematika Sub Sektor Programmer Komputer Kode Modul TIK. System Approach to Management pendekatan sistem).004. Pada peningkatan berkelanjutan.

1.Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Telematika Sub Sektor Programmer Komputer Kode Modul TIK.PR01. Memastikan bahwa output dari pemasok sesuai dengan persyaratan organisasi/perusahaan. Implementasi dari prinsip ini adalah : Mengidentifikasi dan menyeleksi pemasok. Ruang lingkup Sistem Manajemen Mutu ISO 9001:2000. Berkomunikasi dan berbagi informasi dengan pemasok. atau tanggung jawab organisasi untuk menyediakan produk yang memenuhi persyaratan pelanggan dan peraturan yang berlaku. dan pengecualian tidak mempengaruhi kemampuan. maka dapat dipertimbangkan untuk pengecualian. ukuran dan produk yang dihasilkan.2. Umum Standard Internasional ini menetapkan persyaratan untuk sistem manajemen mutu di mana suatu organisasi :a.004. Acuan Standard Sebagai referensi adalah edisi terakhir dari dokumen standard edisi ketiga ISO 9001: 2000 yang telah menjadi Standar SNI 19-9001-2001 untuk Judul Modul : Memberikan Kontribusi Kualitas Hasil Kerja Buku Informasi Versi: 2007 Halaman: 49 dari 62 .Jika ada persyaratan Standard Internasional ini yang tidak dapat diterapkan karena sifat organisasi dan produknya. istilah ”produk” diterapkan hanya produk yang dimaksudkan untuk. Bertujuan meningkatkan kepuasan pelanggan melalui penerapan sistem yang efektif. Perlu menunjukan kemampuannya untuk menyediakan secara konsisten produk yang memenuhi persyaratan pelanggan dan peraturan yang berlaku. Penerapan Semua persyaratan dari Standard Internasional ini adalah umum dan dimaksudkan untuk dapat diterapkan pada semua organisasi. tanpa menghiraukan jenis. Melibatkan pemasok dalam proses pengembangan strategi perusahaan.01 • • • • • Organisasi dan pemasoknya/supplier saling tergantung.klausul tersebut adalah : Klausul 1. Klausul 2. termasuk proses peningkatan sistem secara berkelanjutan dan jaminan kesesuaian terhadap persyaratan pelanggan dan peraturan yang berlaku. dan klausul klausul utama (klausul 4 s/d dst 8 yang digunakan sebagai acuan dalam penerapannya. Klausul. Melibatkan pemasok dalam mengidentifikasi kebutuhan perusahaan. dan sudah selayaknya merupakan hubungan yang saling menguntungkan dalam rangka meningkatkan kemampuan keduanya dalam menciptakan nilai. Catatan : Dalam Standard Internasional ini. danb. atau dibutuhkan oleh. pelanggan. 1.Bila pengecualian dilakukan maka klaim kesesuaian terhadap Standard Internasional ini hanya dapat diterima jika pengecualian terbatas pada persyaratan klausul 7. yaitu : 1. Klausul –Klausul Dalam ISO 9001 : 2000 Isi dari Sistem Manajemen Mutu ISO 9001:2000 terdiri dari klausulklausul yang bersifat informasi (klausul 1 s/d 3).

Sistem Manajemen Mutu Klausul 5. Klausul 3. dan Menerapkan tindakan yang perlu untuk mencapai hasil yang direncanakan peningkatan berkelanjutan dari proses tersebut. pedoman mutu.Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Telematika Sub Sektor Programmer Komputer Kode Modul TIK.004. Manajemen Sumber Daya Klausul 7. dan Memantau. mengukur. Judul Modul : Memberikan Kontribusi Kualitas Hasil Kerja Buku Informasi Versi: 2007 Halaman: 50 dari 62 . Adapun klausul utama Sistem Manajemen Mutu ISO 9001:2000 tersebut adalah Klausul 4. Pengukuran. Realisasi Produk Klausul 8.PR01. Sistem Manajemen Mutu Sub Klausul 4. . istilah dan definisi yang diberikan ISO 9000 diberlakukan. sasaran mutu. . dan Peningkatan Interpretasi Klausul -4. Subklausul 4. Tanggung Jawab Manajemen Klausul 6. diperlukan oleh Sistem Menentukan urutan dan interaksi dari proses proses tersebut Menentukan kriteria dan metode yang diperlukan untuk menjamin bahwa operasi dan pengendalian dari proses-proses tersebut efektif Menjamin ketersediaan sumber daya dan informasi yang perlu untuk mendukung operasi dan pemantauan dari proses-proses tersebut. Anggota ISO diwajibkan memelihara daftar dari Standard Internasional yang saat ini berlaku.1 Organisasi / Perusahaan harus : Mengidentifikasi proses-proses yang Manajemen Mutu beserta penerapannya .01 diacu dan diterapkan. Istilah dan Definisi Untuk maksud dari Standard Internasional ini. dan menganalisis proses-proses tersebut. Analisa.2 Persyaratan Dokumentasi Dokumentasi Sistem Manajemen Mutu harus mencakup : Pernyataan tertulis/terdokumentasi dari kebijakan mutu.

dan Lingkungan Kerja. keterampilan dan pengalaman.PR01. Catatan Mutu (record) Interpretasi Klausul . Interpretasi Klausul . Tindakan Koreksi & Pencegahan. Manajemen Sumber Daya Manajemen Sumber Daya dibagi menjadi tiga yaitu : Sumber Daya Manusia. Prosedur terdokumentasi yang diperlukan organisasi untuk meyakinkan efektifitas perencanaan.5. Pengendalian Produk tidak sesuai. demikian juga peraturan dan hukum Menetapkan kebijakan mutu Menjamin bahwa sasaran sasaran mutu (KPI & SMK) telah ditetapkan Melaksanakan tinjauan manajemen Menjamin tersedianya sumber daya memenuhi Menjamin bahwa kebutuhan dan harapan pelanggan ditentukan/ditetapkan kemudian diubah menjadi persyaratan. Tanggung Jawab Manajemen Top Manajemen harus memberikan bukti atas komitmennya untuk pengembangan dan penerapan Sistem Manajemen Mutu secara berkelanjutan dan meningkatkan efektifitasnya melalui : Komunikasi kepada organisasi tentang pentingnya persyaratan pelanggan.004. Menunjuk salah satu anggota manajemen sebagai Manajemen Representatif yang bertanggung jawab dan berwenang dalam implementasi ISO 9001:2000 serta sebagai penghubung dengan pihak luar dalam masalah yang berhubungan dengan Sistem Manajemen Mutu.Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Telematika Sub Sektor Programmer Komputer Kode Modul TIK. operasi dan pengendalian prosesproses yang ada. pelatihan. Personel yang melakukan pekerjaan yang berpengaruh pada mutu produk harus kompeten berdasar pada kesesuaian pendidikan. Internal Audit. dipenuhi dalam rangka memuaskan pelanggan untuk memberikan keyakinan/kepercayaan kepada pelanggan. Infrastruktur.01 Prosedur terdokumentasi yang diminta standard. Prosedur minimal yang harus ada adalah : Pengendalian Dokumen. Judul Modul : Memberikan Kontribusi Kualitas Hasil Kerja Buku Informasi Versi: 2007 Halaman: 51 dari 62 .6 . Pengendalian Record/arsip.

dan menyediakan sumber daya yang spesifik untuk produk Kegiatan verifikasi. menyediakan. dan memelihara infrastruktur (bangunan. utilities. inspeksi dan kegiatan uji yang spesifik yang dibutuhkan untuk produk dan kriteria suatu produk dapat diterima (keberterimaan produk) Rekaman yang dibutuhkan untuk memberikan bukti bahwa proses realisasi dan produk yang dihasilkan memenuhi persyaratan. Judul Modul : Memberikan Kontribusi Kualitas Hasil Kerja Buku Informasi Versi: 2007 Halaman: 52 dari 62 . dokumen.PR01. Interpretasi Klausul – 7 . untuk kepentingan updating serta pembinaan Menentukan. Proses terkait pelanggan Organisasi harus menetapkan Persyaratan yang ditetapkan pelanggan. hardware/software . alat produksi. validasi.Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Telematika Sub Sektor Programmer Komputer Kode Modul TIK. serta mengevaluasi keefektifan pelaksanaannya Menjamin bahwa pekerja tahu akan aktifitas dan kontribusi mereka untuk mencapai sasaran mutu (KPI).01 Menetapkan kompetensi yang dibutuhkan pekerja serta memberikan pelatihan untuk memenuhi kebutuhan ini. Memelihara record pendidikan. pemantauan. Perencanaan realisasi produk harus konsisten dengan persyaratan lain dari proses-proses sistem manajemen mutu. termasuk perubahan dan keluhan pelanggan. penanganan kontrak/pesanan yang diambil. termasuk persyaratan untuk penyerahan dan kegiatan setelah penyerahan. dan komunikasi). organisasi harus menentukan hal-hal berikut Sasaran mutu dan persyaratan produk Kebutuhan untuk penetapan proses. jika diketahui berhubungan dengan Persyaratan dan peraturan hukum. keterampilan dan pengalaman serta dilakukan evaluasi secara periodik. Perencanaan Realisasi Produk Dalam merencanakan realisasi produk.004. Menerapkan peraturan yang efektif untuk berkomunikasi dengan konsumen yang berkaitan dengan informasi produk. transportasi. Persyaratan produk yang tidak dinyatakan oleh pelangan tetapi dibutuhkan untuk penggunaan tertentu. Realisasi Produk Organisasi harus merencanakan dan mengembangkan proses yang dibutuhkan untuk realisasi. pelatihan.

Produksi dan penyedia jasa Organisasi harus merencanakan dan melaksanakan produksi dan penyediaan jasa dalam keadaan terkendali. jika diperlukan Penggunaan peralatan yang memadai Judul Modul : Memberikan Kontribusi Kualitas Hasil Kerja Buku Informasi Versi: 2007 Halaman: 53 dari 62 . proses dan jasa yang sama. verifikasi desain dan pengembangan. Perlu dibuat record hasil evaluasi pemasok. maka harus ada jaminan bahwa barang/jasa yang dipesan/dibeli dari pemasok sesuai dengan persyaratan yang telah ditetapkan. Akifitas yang harus ditetapkan dalam desain dan pengembangan adalah : perencanaan desain dan pengembangan. biaya ketetapan penyerahan. peninjauan desain dan pengembangan. Untuk itu organisasi harus mengevaluasi dan memilih pemasok atas dasar kemampuannya memenuhi persyaratan sistem manajemen mutu dengan beberapa cara. pemeliharaan dan lain sebagainya. antara lain : Melakukan tinjauan kinerja pemasok sebelumnya dalam menyediakan produk. yang mencakup : Ketersediaan informasi yang menjelaskan karakteristik produk Ketersediaan instruksi kerja. dan record tersebut harus dipelihara. validasi desain dan pengembangan serta pengendalian perubahan desain dan pengembangan. diterapkan dan dipelihara untuk merespons kebutuhan dan harapan pelanggan dan pihak yang berkepentingan lainnya Dalam melakukan desain harus mempertimbangkan semua faktor yang memberikan kontribusi dalam memenuhi kinerja produk dan prosesnya beserta aspek dampaknya (lingkungan dan masyarakat).PR01.004. barang setengah jadi. jasa purna jual. Produk atau jasa ini dapat berbentuk bahan baku.01 Rancangan dan Pengembangan Top manajemen harus memastikan bahwa keperluan proses desain dan pengembangan telah didefinisikan.Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Telematika Sub Sektor Programmer Komputer Kode Modul TIK. Melakukan evaluasi standarad sistem manajemen mutu yang dimiliki pemasok dan Melakukan evaluasi penawaran pemasok yang meliputi mutu. PembelianAgar organisasi dapat menghasilkan produk atau jasa yang memenuhi harapan/kepuasan pelanggan.

alat pengukur harus dikalibrasi atau diverifikasi pada jangka waktu tertentu. atau sebelum dipakai.PR01.Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Telematika Sub Sektor Programmer Komputer Kode Modul TIK. mencakup metode dan alat vervikasi. Alat yang digunakan harus memiliki keakuratan dan ketepatan serta kesesuaian terhadap standar. dan setelah penyerahan. validasi produk dan proses. Interpretasi Klausul . Selain itu hal-hal yang perlu diperhatikan berkaitan dengan hal tersebut: Mengidentifikasi peralatan yang perlu dikalibrasi Mengkalibrasi dan memelihara peralatan inspeksi. penyerahan. pengukuran dan pengujian termasuk perangkat lunak kalibrasi Menentukan pengukuran dan ketelitian yang diperlukan Apabila dilakukan kalibrasi sendiri. Dengan dilakukannya audit secara berkala akan dapat diketahui kekurangan proses Sistem Manajemen Mutu dan untuk selanjutnya Judul Modul : Memberikan Kontribusi Kualitas Hasil Kerja Buku Informasi Versi: 2007 Halaman: 54 dari 62 . Mengidentifikasi semua peralatan dan status kalibrasi (tagging atau label) Memastikan bahwa kondisi lingkungan sesuai untuk melakukan Memelihara catatan kalibrasi. Pengukuran kinerja organisasi tersebut harus mencakup : Pengukuran dan evaluasi produk Kemampuan suatu proses untuk mencapai hasil yang direncanakan Kepuasan pelanggan Pengukuran Sistem Manajemen Mutu tersebut adalah dengan melakukan audit secara berkala. termasuk penerapan agar dapat digunakan sebagai salah satu masukan tinjauan manajemen yang nantinya akan digunakan sebagai alat untuk meningkatkan kinerja organisasi. Pengendalian alat pemantauan dan pengukuranManajemen perlu mendefinisikan dan menerapkan pengukuran dan pemantauan proses yang efektif dan efisien. maka dasar yang digunakan untuk kalibrasi atau verifikasi harus dicatat/direcord.01 Ketersediaan pengukuran. Pengukuran. Hasil pengukuran kinerja tersebut akan digunakan sebagai dasar untuk membandingkan antara apa yang telah dicapai dengan apa yang seharusnya dicapai oleh organisasi. dan penggunaan peralatan pemantauan dan Penerapan pemantauan dan pengukuran Penerapan kegiatan pelepasan.8 . terhadap standard pengukuran yang mampu melacak ke standard pengukuran internasional atau nasional. jika tidak ada standard. harus ditetapkan metode kalibrasinya.Untuk memastikan validasi hasil. Organisasi harus secara berkesinambungan memantau tindakan peningkatan.004. Analisa dan Peningkatan Mengukur kinerja organisasi merupakan kunci untuk mencapai efektifitas dan efisiensi.

01 dilakukan koreksi. Sedangkan record merupakan dokumen yang menyatakan hasil yang dicapai atau bukti dilaksanakannya perbaikan. Meningkatkan kepercayaan dan kepuasan pelanggan melalui jaminan mutu yang terorganisasi dan sistematik Meningkatkan image perusahaan serta daya saing dalam memasuki pasar global Menghemat biaya dan mengurangi duplikasi audit sistem mutu oleh pelanggan Judul Modul : Memberikan Kontribusi Kualitas Hasil Kerja Buku Informasi Versi: 2007 Halaman: 55 dari 62 . Audit ini dilakukan oleh internal auditor dan secara eksternal dilakukan oleh Lembaga Sertifikasi. Proses audit mutu dilakukan selama menuju sertifikasi untuk memastikan kesiapan memperoleh sertifikasi dan setelah diperoleh sertifikasi untuk mempertahankan sertifikat yang diperoleh. Kema. Dokumen sangat diperlukan di dalam Sistem Manajemen Mutu ISO 9001:2000 karena dengan dokumen memungkinkan mengkomunikasikan maksud dan konsistensi tindakan. Beberapa lembaga sertifikasi adalah Sucofindo. Sistem Audit Mutu ISO 900:2000 AUDIT MUTU adalah proses pengujian sistematik dan mandiri untuk menetapkan apakah kegiatan mutu dan hasil yang berkaiatan sesuai dengan pengaturan yang direncanakan dan apakah pengaturan-pengaturan yang disebut ini diterapkan secara efektif dan sesuai untuk mencapai tujuan. QAS. disket. Struktur dokumen dibedakan dalam empat level. Dokumen dan record dikendalikan dengan prosedur yang diatur dalam Dokumen Mutu Penanganan dokumen dan Record.Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Telematika Sub Sektor Programmer Komputer Kode Modul TIK. G. ABIQA. yaitu Pedoman Mutu. BVQI. F.PR01. Manfaat ISO 9000:2000 1. MAsa berlaku sertifikat adalah 3 tahun dan setiap tahun di audit minimal 1 kali. E. Serifikasi ISO 9000 Sertifikasi dilakukan oleh lembaga pemberi sertifikasi baik dari dalam dan luar negeri yang telah terakreditasi oleh Komite Akreditasi Nasional dan lembaga ISO internasional. AFAQ dll. 2. Audit juga diperlukan untuk mengetahui posisi pada suatu periode tertentu guna peningkatan perbaikan secara berkelanjutan. Audit dilakukan secara internal maupun eksternal. Instruksi Kerja.004. Prosedur. CD ROM dsb). 3. Formulir-Rekaman dll. Sistem Dokumentasi Dan Record /Catatan Definisi dokumen menurut ISO 9001:2000 adalah informasi (data yang ada artinya) dan media pendukungnya (kertas.

Adanya kejelasan hubungan antara bagian yang terlibat dalam melaksanakan suatu pekerjaan. sehingga apabila pelanggan potensial ingin mencari pemasok bersertifikat ISO 9000:2000. karena manajemen dan karyawan terdorong untuk mempertahankan sertifikat ISO 9000:2000 hanya berlaku 3 tahun.Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Telematika Sub Sektor Programmer Komputer Kode Modul TIK. Dapat berfungsi sebagai standar kerja untuk melatih karyawan baru. 16. Memaksa organisasi bersedia menghadapi isu-isu yang berkembang di organisasi Membuat sistem kerja dalam suatu perusahaab menjadi standar kerja yang terdokumentasi. akan menghubungi lembaga registrasi. 14. 17.01 4. 18. Terbuka kesempatan pasar baru karena perusahaan yang telah memperoleh sertifikat ISO 9000:2000 secara otomatis terdaftar pada lembaga registrasi. Menjamin bahwa proses yang dilaksanakan sesuai dengan sistem manajemen mutu yang diterapkan. 6. Adanya jaminan bahwa perusahaan itu mempunyai sistem manajemen mutu dan produk yang dihasilkan sesuai dengan keinginan pelanggan. Kepercayaan manajemen yang sangat tinggi. Judul Modul : Memberikan Kontribusi Kualitas Hasil Kerja Buku Informasi Versi: 2007 Halaman: 56 dari 62 . 15. 7. 12. Semangat pegawai ditingkatkan karena mereka merasa adanya kejelasan kerja sehingga mereka bekerja dengan efisien. 11. 5. Meningkatkan mutu dan produktivitas dari manajemen melalui kerjasama dan komunikasi yang lebih baik Sistem pengendalian yang konsisten Pengurangan dan pencegahan pemborosan karena operasi internal menjadi lebih baik Meningkatkan kesadaran terhadap mutu dalam perusahaan Memberikan pelatihan secara sistematik kepada seluruh karyawan dan manajer organisasi melalui prosedur-prosedur dan instruksi-instruksi yang terdefinisi secara baik Terjadi perubahan positif dalah hal kultur mutu dari anggota organisasi.PR01. 13. 10.004. 8. 9.

5. Mengapa? Karena hal ini amat penting dengan menjaga kebersihan dan kesehatan yang berimbas dengan kesehatan pekerja lebih terjamin dan keselamatan kerja berguna untuk mengurangi tingkat kecelakaan di tempat kerja. Judul Modul : Memberikan Kontribusi Kualitas Hasil Kerja Buku Informasi Versi: 2007 Halaman: 57 dari 62 . 2. 20. Dapat menstandardisasi berbagai kebijakan dan prosedur operasi berlaku di seluruh organisasi. 4. 3. Penyederhanaan Pemahaman ISO 9000 1. 6. H. kerapihan serta keselamatan kerja Setelah selesainya proses pekerjaan pekerja diharapkan untuk memberikan perhatiannya kepada kerapihan dan kebersihan serta keselamatan kerja. 3. yang Dapat mengarahkan karyawan agar berwawasan mutu dalam memenuhi permintaan pelanggan. Mengkomunikasikan prosedur peningkatan atau rekomendasi dengan personel yang terkait. pelaporan kejadian dan penerapan proses kontrol resiko.PR01. Review dan Perbaikan Standarkan dan Dokumentasikan dengan baik Kerjakan dengan benar sejak pertama kali melakukan Lengkap instruksi kerja Adakan pelatihan Disiplin dalam penerapan Setiap orang bertanggung jawab dalam menjamin mutu Mutu dicapai atas kontribusi semua Tingkatkan mutu untuk perode berikutnya Proses pekerjaan diakhiri dengan perhatian pada kebersihan. 2. - Catat Apa yang Anda Lakukan Lakukan Apa Yang Anda Catat Catat Apa Yang telah Anda Capai Lakukan Control.004.01 19. 3) Sikap kerja 1. baik internal maupun eksternal.Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Telematika Sub Sektor Programmer Komputer Kode Modul TIK. Melaksanakan tanggungjawab dalam memantau kualitas hasil kerja sesuai prosedur lapangan kerja yang relevan. Meminimalkan atau menghindari kerusakan-kerusakan melalui pengamatan proses kerja.

PR01. Mengakhiri proses pekerjaan dengan perhatian pada kebersihan. kerapihan serta keselamatan kerja.01 4. Judul Modul : Memberikan Kontribusi Kualitas Hasil Kerja Buku Informasi Versi: 2007 Halaman: 58 dari 62 .004.Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Telematika Sub Sektor Programmer Komputer Kode Modul TIK.

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Telematika Sub Sektor Programmer Komputer Kode Modul TIK. Menjelaskan kepada Anda mengenai bagian yang perlu untuk diperbaiki dan merundingkan rencana pelatihan selanjutnya dengan Anda. Anda juga dapat mendiskusikan proses belajar dengan mereka. e.01 BAB V SUMBER – SUMBER YANG DIPERLUKAN UNTUK PENCAPAIAN KOMPETENSI 5. o Penilai Penilai Anda melaksanakan program pelatihan terstruktur untuk penilaian di tempat kerja. Sumber daya manusia yang dimaksud disini adalah orang-orang yang dapat mendukung proses pencapaian kompetensi yang dimaksud.1 Sumber Daya Manusia Dalam proses pencapaian kompetensi sumber yang dapat diandalkan adalah sumber daya manusia. c. d. f. Membantu Anda untuk memahami konsep dan praktik baru dan untuk menjawab pertanyaan Anda mengenai proses belajar Anda. o Teman kerja/sesama peserta pelatihan Teman kerja Anda/sesama peserta pelatihan juga merupakan sumber dukungan dan bantuan. Mencatat pencapaian / perolehan Anda. c. b. Pendekatan ini akan menjadi suatu yang Judul Modul : Memberikan Kontribusi Kualitas Hasil Kerja Buku Informasi Versi: 2007 Halaman: 59 dari 62 . Mengorganisir kegiatan belajar kelompok jika diperlukan. Merencanakan seorang ahli dari tempat kerja untuk membantu jika diperlukan. Melaksanakan penilaian apabila Anda telah siap dan merencanakan proses belajar dan penilaian selanjutnya dengan Anda. Membimbing Anda melalui tugas-tugas pelatihan yang dijelaskan dalam tahap belajar.PR01. Peran Pembimbing adalah untuk: a. Penilai akan: a. antara lain: o Pembimbing Pembimbing Anda merupakan orang yang dapat diandalkan karena beliau memiliki pengalaman. Membantu Anda untuk merencanakan proses belajar.004. Membantu Anda untuk menentukan dan mengakses sumber tambahan lain yang Anda perlukan untuk belajar Anda. b.

Kode Program Pelatihan : Memberikan Kontribusi Kualitas Hasil TIK.PR01.Buku informasi Judul Modul : Memberikan Kontribusi Kualitas Hasil Kerja Buku Informasi Versi: 2007 Halaman: 60 dari 62 . 004. lembar kerja.004. Anda tentu perlu juga terus menambah wawasan dan pengetahuan Anda dari sumber-sumber bacaan seperti buku-buku yang berkaitan dengan kompetensi yang Anda pilih.004. videp.PR01. 5. dan sebagainya.Referensi daftar pustaka .Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Telematika Sub Sektor Programmer Komputer Kode Modul TIK. Untuk referensi mengenai materi-materi yang dapat digunakan.Aplikasi KETERANGA N - N O 1. Buku referensi. 004.2 Literatur Disamping dengan belajar dengan orang-orang seperti yang disebutkan diatas.PR01.01 - Monitor CPU Mouse Keyboard perkantoran Microsoft Office . TIK.01 TIK. UNIT KOMPETENSI KODE UNIT Memberikan Kontribusi Kualitas Hasil Kerja. Misalnya rekaman dalam bentuk kaset. jurnal-jurnal. Anda dapat melihat dari Daftar Pustaka yang terlampir dihalaman terakhir modul ini. 5.01 berharga dalam membangun semangat tim dalam lingkungan belajar/kerja Anda dan dapat meningkatkan pengalaman belajar Anda.3 Daftar Peralatan dan Bahan yang digunakan 1. majalah. Literatur dalam hal ini tentu bukan saja material berupa bacaan atau buku melainkan termasuk pula material-material lainnya yang menjadi pendukung proses pembelajaran ketika peserta pelatihan sedang menggunakan Pedoman Belajar ini. dan sebagainya.01 DAFTAR PERALATAN DAFTAR BAHAN . Peserta boleh mencari dan menggunakan sumber-sumber alternatif lain yang lebih baik atau sebagai pendukung tambahan atau jika ternyata sumber-sumber yang direkomendasikan dalam pedoman belajar ini tidak tersedia/tidak ada.PR01. tugas-tugas kerja juga dapat digunakan dalam proses pencapaian kompetensi. Judul/Nama Pelatihan : Kerja 2.

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Telematika Sub Sektor Programmer Komputer Kode Modul TIK.004.PR01.01 Judul Modul : Memberikan Kontribusi Kualitas Hasil Kerja Buku Informasi Versi: 2007 Halaman: 61 dari 62 .

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Telematika Sub Sektor Programmer Komputer Kode Modul TIK.id/media/document/309.pdf Judul Modul : Memberikan Kontribusi Kualitas Hasil Kerja Buku Informasi Versi: 2007 Halaman: 62 dari 62 .01 DAFTAR PUSTAKA Website o http://www.PR01.004.wikipedia.com/category/sistem-manajemen-mutuqms/ o media.diknas.go.wordpress.org o http://batikyogya.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful