P. 1
Analisis Jurnal

Analisis Jurnal

|Views: 541|Likes:
Published by Scope Oche

More info:

Categories:Types, Reviews, Book
Published by: Scope Oche on Sep 10, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/08/2013

pdf

text

original

ANALISIS JURNAL

Pain acceptance and personal control in pain relief in two maternity care models: a crossnational comparison of Belgium and theNetherlands

Disusun Sebagai Salah Satu Tugas Dalam Program Pendidikan Profesi Ners Stase Keperawatan Maternitas

Disusun Oleh : Sri Eko Purbowinoto Vivin Chandra Ikawati Wa Ode Sri Wunasari Wahyu Indra Saputra Wisnu Probo Wijayanto J210070014 J210070020 J210070023 J210070018 J210070015

PROGRAM PROFESI NERS FAKULTAS ILMU KEPERAWATAN UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SURAKARTA 2012

Analisis Jurnal
Judul Asli : Pain acceptance and personal control in pain relief in two maternity care models: a crossnational comparison of Belgium and the Netherlands “Nyeri yang dirasakan dan cara mandiri mengontrol rasa nyeri dalam 2 model perawatan: Perbandingan Crossnational di Belgia dan Belanda” Penulis : Wendy Christiaens*, Mieke Verhaeghe, Piet Bracke

Tahun Publikasi : 2010 Abstrak Latar Belakang: Suatu perbandingan lintas-nasional pada wanita usia subur di Belgia dan Belanda, yang memungkinkan kita untuk mendapatkan informasi tentang penerimaan nyeri dan cara mandiri untuk mengontrol rasa sakit dalam 2 model perawatan maternitas. Meskipun Belgia dan Belanda adalah negara tetangga dengan bahasa, sistem politik dan geografi yang sama, tetapi memiliki pengorrganisasian yang berbeda dalam hal perawatan kesehatan, terutama dalam perawatan maternitas. Di Belgia risiko medis kelahiran ditekankan tetapi dinetralisir oleh keyakinan yang kuat dalam memanfaat model medis (pengobatan farmakologi). Nyeri persalinan dianggap sebagai suatu ketidaknyamanan dan mudah diselesaikan dengan memberikan obat nyeri. Di Belanda model perawatan maternitas mendefinisikan persalinan sebagai suatu proses fisiologis normal dan diibaratkan sebagai acara keluarga. Nyeri persalinan dianggap sebagai sekutu atau hal yang biasa dalam proses kelahiran. Metode: Responden diundang untuk berpartisipasi dalam penelitian independen oleh bidan dan dokter kandungan selama kunjungan antenatal pada tahun 2004-2005. Dua kuesioner diisi oleh 611 perempuan, satu pada 30 minggu kehamilan dan satu dalam 2 minggu pertama setelah persalinan baik di rumah atau di rumah sakit. Namun, hanya perempuan lahir rumah sakit tanpa intervensi obstetrik (N = 327) yang dimasukkan dalam analisis ini. Sebuah analisis regresi logistik telah dilakukan. Hasil: Nyeri yang dirasakan saat persalinan dan cara mandiri kontrol rasa nyeri dengan penggunaan obat penghilang rasa nyeri selama persalinan dapat berkurang, terutama jika mereka terjadi bersamaan. Selain itu hasil umum, kami juga menemukan perbedaan pada negara besar. Wanita Belanda yang melahirkan di rumah sakit pada normallnya lebih dari enam kali melahirkan memungkin untuk menggunakan obat penghilang rasa sakit selama persalinan, dibandingkan dengan di Belgia. Perbedaan pada tiap negara, tidak dapat

dijelaskan dengan penerimaan nyeri persalinan, karena

Berbeda dengan hipotesis kami

bekerja - perempuan Belanda dan Belgia melahirkan di rumah sakit ditandai oleh penerimaan rasa sakit yang sama. Temuan kami menunjukkan bahwa cara mandiri dalam mengontrol nyeri dapat menjelaskan perbedaan ke dua negara dalam mengatasi nyeri persalinan. Bagi wanita Belanda kita menemukan bahwa penggunaan obat nyeri adalah

terendah jika wanita mengalami kontrol atas penerimaan obat nyeri dan memiliki sikap positif terhadap nyeri. Di Belgia bagaimanapun, tidak ada kontrol pribadi atas penggunaan penghilang rasa sakit memprediksi penggunaan nyeri obat, tapi sikap negatif terhadap persalinan. Kesimpulan: Selain faktor penentu adalah tingkat individu, seperti panjang penerimaan persalinan atau sakit, temuan kami menyarankan bahwa konteks perawatan bersalin adalah sangat penting dalam studi manajemen nyeri persalinan. Obat nyeri digunakan dalam perawatan rumah sakit bersalin Belgia tinggi dan sangat sensitif terhadap sikap negative terhadap nyeri persalinan. Di Belanda, sebaliknya, nyeri penggunaan obat sudah rendah. Ini sebagian dapat dijelaskan oleh rendahnya kontrol mandiri dalam menghilangkan rasa sakit, terutama ketika co-terjadi dengan nyeri positif.

1. Latar Belakang a. Latar Belakang Jurnal Wanita semakin didorong untuk berperan aktif dalam pengambilan keputusan tentang kehamilan, persalinan. Sebagai konsekuensi dari perempuan meningkat keterlibatan, sikap dan keyakinan mereka telah menjadi domain kepentingan. Berbeda dengan medis lainnya intervensi pada periode perinatal, penggunaan obat penghilang rasa sakit untuk pilihan wanita. Penggunaan analgesia persalinan sebagian besar diteliti sebagai calon independen variabel untuk menilai dampaknya pada kesehatan ibu dan kesejahteraan, misalnya, kepuasan ibu. Beberapa penelitian memiliki menyelidiki alasan untuk menghilangkan rasa sakit selama persalinan. Demografi dan karakteristik kepribadian ibu, struktural dan faktor organisasi, dan preferensi pasien pengasuh, keyakinan tentang melahirkan dan nyeri persalinan dan dianggap dan pilihan kontrol atas situasi persalinan telah ditunjukkan untuk mempengaruhi penggunaan penghilang rasa sakit. Anteseden lain untuk penggunaan penghilang rasa sakit adalah niat / preferensi untuk menggunakan penghilang rasa sakit , harapan nyeri, pengetahuan tentang cara kerja analgesia dan kelas antenatal.

Reaksi terhadap nyeri persalinan telah dipelajari antara wanita dengan latar belakang budaya yang berbeda. Contoh adalah studi tentang Senden dkk., membandingkan parturients di sebuah rumah sakit Belanda dan Amerika, dan Weisenberg dan Caspi, menguji pengaruh kelompok budaya asal pada reaksi melahirkan rasa sakit. juga variasi dalam pengalaman nyeri persalinan antara pengaturan kelahiran beberapa (misalnya rumah dan rumah sakit) telah diteliti. Kita secara khusus akan membahas dampak relatif antenatal nyeri penerimaan dan kontrol mandiri dalam menghilangkan rasa sakit pada penggunaan pereda nyeri farmakologis selama persalinan dan pemberian dalam konteks di rumah sakit Belanda dan Belgia. Tujuan penelitian ini adalah Pertama, kita ingin mengatasi nilai prediksi penerimaan nyeri persalinan dan control mandiri dalam menghilangkan rasa sakit untuk penggunaan obat sakit saat melahirkan. Kedua, kita akan memperkenalkan konteks perawatan oleh perbandingan dari Belgia dan sistem perawatan bersalin Belanda. b. Latar Belakang Review Jurnal Rumah Sakit Dr. Moewardi merupakan rumah sakit rujukan, dimana pasien yang akan bersalin semua memiliki masalah, sehingga kebanyakan pasien memiliki tingkat stres yang tinggi dan hal itu berpengaruh terhadap persepsi nyeri. 2. Tujuan a. Tujuan Penelitian Tujuan dari penelitian ini adalah ingin mengatasi nilai prediksi penerimaan nyeri persalinan dan control mandiri dalam menghilangkan rasa sakit untuk penggunaan obat sakit saat melahirkan. Kedua, akan memperkenalkan konteks perawatan oleh perbandingan dari Belgia dan sistem perawatan bersalin Belanda. b. Tujuan Review Jurnal Tujuan kelompok kami mereview jurnal ini untuk mengetahui keefektifan 2 model perawatan maternitas dalam mengontrol nyeri persalinan. 3. Metode a. Pemilihan metode Dalam pepenelitian lintas-nasional komparatif Belgia dan wanita subur Belanda kami menilai bagaimana organisasi perawatan bersalin ini terkait dengan antenatal dan postnatal hasil, seperti kepuasan dengan kelahiran harapan melahirkan anak dan pengalamannya. Dalam tulisan ini kita fokus pada penggunaan nyeri obat selama persalinan. Dalam rangka untuk dapat mengukur kontribusi sistem perawatan bersalin untuk pengalaman persalinan wanita dan untuk menjangkau sebanyak wanita

mungkin dalam waktu singkat, dua kuesioner survei dilakukan: satu di 30 minggu kehamilan dan satu dalam waktu dua minggu setelah melahirkan. Sebuah 2 minggu postpartum kerangka waktu yang dipilih untuk meminimalkan efek dari penarikan kembali tidak akurat pada laporan kelahiran pengalaman, sesuai dengan pendekatan yang digunakan oleh Ayers dan Pickering. Wanita diajak berpartisipasi lebih jangka waktu 3 bulan. Lima sampai 8 bulan berlalu dari ajakan untuk berpartisipasi untuk menyelesaikan kuesioner terakhir. Sebagai pengumpulan data tidak dilakukan secara bersamaan di setiap rumah sakit atau praktek kebidanan, 1 tahun yang diperlukan untuk mengumpulkan semua data (September 2004 - September 2005). b. Pengukuran Variabel Dependent Penggunaan obat nyeri adalah tergantung dikotomis variabel di mana regresi logistik dilakukan. Ini dinilai dengan meminta responden kami berikut pertanyaan: 'Apakah anda menggunakan obat penghilang rasa sakit selama persalinan? " (tidak ada = 0; ya = 1). Dalam 90% kasus obat nyeri digunakan adalah analgesia epidural. Independen variable Untuk mengukur wanita penerimaan nyeri hamil diminta untuk menunjukkan sejauh mana mereka setuju dengan setelah dua pernyataan: "Saya ingin memberikan tanpa analgesia epidural 'dan' Sakit adalah perlu. Jawabannya mencetak pada skala Likert 5-titik mulai dari 'sangat setuju 'menjadi' sangat tidak setuju '. Kedua item diberi kode di arah yang sama dan digabung menjadi satu skala dengan rata-rata skor pada kedua item. Nilai tinggi merupakan nyeri penerimaan atau sikap nyeri positif. Cronbach alpha dari skala penerimaan adalah 0,66, yang diterima terutama untuk skala dua item. Cara mandiri mengontrol rasa sakit diukur dengan Pribadi Control Skala Pain Relief, yang dirancang oleh McCrea dan Wright. Ini terdiri dari versi modifikasi dari Slade et al. 's skala kontrol pribadi dan berisi delapan item. McCrea dan Wright digunakan visual yang timbangan analog dan wanita diminta untuk menempatkan salib pada baris 10 cm pada titik yang paling menggambarkan mereka persepsi dari kontrol mereka memiliki lebih nyeri. Setiap barang yang berlabuh dengan lawan kategori jawaban, untuk contoh 'Tidak dapat mengontrolnya sama sekali' versus 'bisa mengendalikan sepenuhnya '. Kami menambahkan angka dari satu melalui sepuluh ke baris 10 cm. Contoh item 'Siapa yang paling menguasai cara nyeri persalinan Anda itu berhasil? "'Berapa banyak anda mampu untuk mengontrol

rasa nyeri anda selama persalinan 'dan'? Berapa banyak bidan / dokter dapat mengendalikan rasa sakit yang Anda rasakan selama persalinan? "Dua item tidak diperhitungkan dalam analisis ini. Mereka khawatir penggunaan latihan pelajari di kelas antenatal dan karena itu kurang relevansi. Konsistensi internal cukup memuaskan, dengan Cronbach alpha 0,69. Baik penerimaan rasa sakit dan pribadi kontrol nyeri yang berpusat di sekitar mean. Variabel control Dua Skala Analog Visual (VAS)-satu tentang tenaga kerja dan satu tentang pemberian-yang digunakan untuk mengukur intensitas yang diharapkan dari nyeri persalinan, mulai dari 'sakit sama sekali '(0) untuk' sakit yang tak tertahankan '(100). Responden bertanya, "Bagaimana rasa sakit banyak yang Anda harapkan merasa selama tenaga kerja? 'dan' sakit Berapa banyak yang Anda harapkan untuk merasa selama pengiriman? "Cronbach alfa adalah 0,53, yang rendah tetapi diterima untuk item skala dua. Berarti nilai adalah dihitung untuk menggabungkan kedua pertanyaan menjadi satu indicator intensitas nyeri. Pengukuran nyeri persalinan oleh skala analog visual adalah praktek yang umum dalam penelitian pada persalinan dan telah terbukti andal. Dibandingkan dengan langkah-langkah rasa sakit yang lebih kompleks, VAS lebih baik. Panjang kerja telah dihitung dengan cara dua pertanyaan: "Kapan kontraksi dimulai?" dan "Kapan bayi Anda lahir?" Adalah Kedua tanggal dan jam diisi oleh responden. Unit pengukuran perbedaan antara dua titik waktu pada awalnya menit, tetapi telah berubah menjadi jam dalam Agar odds ratio lebih bermakna dan lebih mudah untuk ditafsirkan. Kami juga memperhitungkan sejumlah karakteristik pribadi dari wanita subur, seperti paritas (0 = Primipara; 1 = multipara), umur dalam tahun (berpusat sekitar mean) dan tingkat pendidikan (0 = tidak pendidikan tinggi; 1 = pendidikan tinggi). c. Populasi dan sampel Studi ini menyangkut dua kota dibandingkan di Belgia dan Belanda daerah, Ghent dan Tilburg, masing-masing. Meskipun kami tidak mengklaim keterwakilan, kami akan merujuk ke Belgia dan Belanda, dan Belgia dan Belanda untuk meningkatkan pembacaan tulisan ini. Karena jumlah penduduk wanita hamil tidak bisa ditentukan, kita harus bergantung pada sampel kenyamanan. Di Ghent ada empat rumah sakit yang tiga setuju untuk berpartisipasi. Kami tidak memiliki alasan untuk

percaya bahwa populasi rumah sakit hilang berbeda dengan populasi rumah sakit yang berpartisipasi. di Tilburg kedua rumah sakit sepakat untuk bekerja sama. Di setiap rumah sakit rasa sakit, analgesia epidural lebih khusus, adalah tersedia secara 24-jam. Selain itu, kami menghubungi enam praktek kebidanan di

Tilburg untuk mencapai wanita cukup berencana melahirkan di rumah. Di Belgia, Ghent tidak memiliki cukup kebidanan praktek untuk mencapai jumlah yang sama kelahiran di rumah. Oleh karena itu, kami pergi di luar perbatasan kota Ghent dan menghubungi praktik kebidanan 21 di Flanders. Meskipun wanita yang melahirkan di rumah dikeluarkan dari analisis kami, kami ingin menekankan bahwa mereka disurvei sebagai bagian dari proyek lebih besar. Kami juga meminta perhatian pembaca untuk fakta bahwa perempuan yang merencanakan untuk melahirkan di rumah, tapi yang dirujuk ke rumah sakit antara minggu ketiga puluh dari mereka kehamilan dan saat kelahiran (termasuk tenaga kerja), dimasukkan dalam analisis kami. Untuk Belgia ini adalah kasus untuk 16 responden, untuk Belanda 89. Perbedaan ini mencerminkan banyaknya referal di Belanda. Ukuran sampel perhitungan berdasarkan kepercayaan 0,95

Interval menyarankan kami membutuhkan 600 peserta penelitian untuk analisis statistik yang dapat diandalkan. Pada 30 minggu kehamilan, 827 wanita mengisi kuesioner antenatal; 611 dari para wanita juga berpartisipasi dalam penelitian selama pertama 2 minggu setelah melahirkan dan menyelesaikan kedua kuesioner. Karena kita membutuhkan informasi tentang kedua titik waktu

untuk analisis kami, sampel awal kami dihitung 611 responden. Setelah pengecualian kelahiran rumah (n = 179), caesar bagian (n = 84) dan kasus dengan missings pada variabel tingkat pendidikan (n = 13), nyeri (n = 5) dan tempat pengiriman (n = 3), sampel kerja 327 melahirkan anak perempuan yang terdiri dari 157 Belgia dan 170 Perempuan Belanda tetap. Karena farmakologis nyeri bantuan tidak tersedia di rumah, hanya spontan vagina pengiriman dalam pengaturan rumah sakit dimasukkan. Kita dikecualikan wanita dengan intervensi obstetri, seperti sesar atau pengiriman forsep, karena itu berpikir bahwa dalam kasus intervensi obstetri wanita tidak akan terlibat secara aktif dalam pengambilan keputusan mengenai penggunaan penghilang rasa sakit. Juga, penerimaan nyeri persalinan tampaknya tidak relevan sedemikian situasi.

d. Prosedur Selama kunjungan prenatal, para wanita diminta oleh mereka bidan atau dokter kandungan untuk berpartisipasi dalam penelitian proyek, untuk mencakup baik rumah dan di rumah sakit kelahiran. Kriteria inklusi adalah luas: baik Belgia dan Perempuan Belanda harus berbicara dan mengerti Belanda dan harus 18 tahun atau lebih. Kuesioner antenatal dibagikan selama kunjungan antenatal di 30 minggu kehamilan bersama dengan informasi yang lembar. Ia kembali ke dokter kandungan atau bidan dalam salah satu kunjungan antenatal berikut. Dalam beberapa hari setelah melahirkan, wanita menerima postnatal kuesioner baik dari staf medis dalam kasus dari kelahiran di rumah sakit, atau dari bidan dalam kasus melahirkan di rumah. Wanita yang melahirkan di rumah sakit menyelesaikan kuesioner pasca melahirkan selama mereka postpartum tinggal di bangsal bersalin. Wanita dengan kunjungan singkat atau melahirkan di rumah, namun menanggapinya dengan langsung mengirimkan gantinya. Antenatal dan postnatal kuesioner diberi kode untuk memfasilitasi penggabungan dari antenatal dan postnatal informasi dari setiap responden. Wanita direkrut selama kunjungan pralahir untuk mereka

dokter kandungan dan bidan. Oleh karena itu, kami harus sedikit kontrol atas proses inklusi dan, konsekwensinya, tingkat respons. Meskipun kami meminta agar perempuan yang menolak untuk berpartisipasi didaftarkan, ini tidak sistematis dilakukan oleh setiap rumah sakit. Akibatnya, kita melakukan tidak tahu persis jumlah perempuan diundang untuk berpartisipasi dalam penelitian ini. Untuk menghitung tingkat respons kami digunakan jumlah kuesioner yang diberikan. Jumlah ini berdasarkan perkiraan dari wanita usia subur dibuat oleh bidan dan dokter kandungan bertindak sebagai proxy. Tingkat respon dihitung dengan membagi jumlah responden dengan jumlah kuesioner yang disediakan. Perhitungan ini menghasilkan rata-rata tingkat respon sebesar 43% (n = 238) untuk semua rumah sakit Belgia, 41% (n = 137) untuk praktek kebidanan Belgia, 42% (n = 208) untuk rumah sakit Belanda dan 54% (n = 244) untuk praktek kebidanan Belanda. Untuk rumah sakit yang terkecil tingkat respon adalah 19%, 68% tertinggi. untuk praktek kebidanan tingkat respon adalah 38% dan 100%, masing-masing. Namun, kita tahu bahwa tidak semua kuesioner didistribusikan, yang berarti bahwa kita estimasi dari tingkat respons yang sebenarnya sangat konservatif. e. Pertimbangan Etis

Sebuah persetujuan tertulis diperlukan dari semua responden. Anonimitas dijamin, karena para peneliti tidak memiliki informasi tentang identitas responden. Komite Etika Rumah Sakit Universitas telah menyetujui penelitian. Persetujuan etis diperoleh di Ghent saja. Dalam persetujuan Belanda, dari Etika penelitian komite tidak diperlukan jika tidak ada intervensi terjadi selama penelitian. Dijelaskan untuk calon peserta bahwa mereka bebas untuk berpartisipasi dan bahwa privasi mereka dijamin. f. Analisis data Setelah eksplorasi descriptives, regresi logistik analisis dilakukan dengan

menggunakan SPSS 15. para prediktif nilai penerimaan nyeri persalinan dan pribadi kontrol dalam menghilangkan rasa sakit pada penggunaan aktual dari nyeri diselidiki. Sebuah model regresi logistik telah dibangun dan kemungkinan rasio disesuaikan (OR) dihitung. 4. Pembahasan Nyeri merupakan kondisi berupa perasaan yang tidak menyenangkan. Sifatnya sangat subjektif karena perasaan nyeri berbeda pada setiap orang dalam hal skala atau tingkatannya, dan hanya orang tersebutlah yang dapat menjelaskan atau mengevaluasi rasa nyeri yang dialami.
Rasa nyeri pada persalinan kala I terjadi karena aktivitas besar di dalam tubuh guna mengeluarkan bayi. Persalinan diartikan sebagai peregangan pelebaran mulut rahim. Kejadian itu terjadi ketika otot-otot rahim berkontraksi untuk mendorong bayi keluar. Otototot rahim menegang selama kontraksi. Bersamaan dengan setiap kontraksi, kandung kemih, rektum, tulang belakang, dan tulang pubic menerima tekanan kuat dari rahim. Berat dari kepala bayi ketika bergerak ke bawah saluran lahir juga menyebabkan tekanan. Rasa sakit kontraksi dimulai dari bagian bawah punggung, kemudian menyebar ke bagian bawah perut mugkin juga menyebar ke kaki. Rasa sakit dimulai seperti sedikit tertusuk, lalu mencapai puncak, kemudian menghilang seluruhnya (Danuatmadja., Meiliasari, 2004).

Nyeri yang dialami oleh pasien dipengaruhi oleh sejumlah faktor , termasuk pengalaman masa lalu dengan nyeri, usia, budaya dan pengharapan tentang penghilang nyeri. Faktor-faktor ini dapat meningkatkan atau menurunkan persepsi nyeri pasien, meningkat dan menurunnya toleransi terhadap nyeri dan pengaruh sikap respon terhadap nyeri ( Suddarth., Brunner. 2001). Dua temuan utama timbul dari penelitian ini. Pertama - tama, konteks perawatan adalah sangat penting ketika mempelajari penggunaan obat pereda nyeri selama

persalinan. Ini diilustrasikan oleh fakta bahwa jawaban pertama kami pertanyaan penelitian - apakah penerimaan nyeri persalinan dan pribadi kontrol nyeri menentukan bagaimana melahirkan anak wanita mengatasi nyeri persalinan? - Adalah negara tertentu. Mengenai perempuan Belanda kita menemukan bahwa penggunaan nyeri obat paling rendah jika perempuan memiliki sikap positif terhadap nyeri persalinan dan kontrol pengalaman selama penerimaan obat nyeri. Dalam Gomar Belanda dan Fernandez argumen bahwa keterjangkauan, atau kontrol terhadap, obat sakit kemungkinan menjadi salah satu yang terbaik prediktor dalam penggunaan obat nyeri jika ibu memiliki sikap negatif terhadap nyeri persalinan, dikonfirmasi oleh temuan kami. Obat nyeri digunakan di Belgia perawatan rumah sakit bersalin tinggi dan sangat sensitif terhadap negatif sikap terhadap nyeri persalinan. Bahkan pada wanita yang melaporkan kontrol pribadi sedikit, maka banyak profesional kontrol, di penghilang rasa sakit, mengurangi penerimaan rasa sakit kemungkinan penggunaan obat nyeri. Temuan ini menunjukkan bahwa dokter kandungan dan bidan Belgia mengambil sikap nyeri persalinan perempuan melahirkan anak ke akun ketika memutuskan penggunaan obat nyeri. Sebagai kesimpulan, sedangkan kontrol pribadi dalam menghilangkan rasa sakit adalah utama penentu penggunaan obat nyeri di Belanda, penerimaan nyeri persalinan adalah menentukan dalam nyeri persalinan penggunaan obat wanita Belgia. Ini bertentangan dengan Hipotesa yang dikemukakan sebagai tanggapan terhadap kedua dan pertanyaan penelitian ketiga. Kami beralasan bahwa penyedia layanan dalam sistem perawatan wanita yang berpusat bersalin, yang bagaimana konteks perawatan Belanda dijelaskan dalam literatur, akan lebih sensitif terhadap melahirkan anak perempuan tenaga kerja nyeri preferensi atau sikap, dibandingkan dengan bio-medis rumah sakit berorientasi berpusat, lebih Belgia

sistem. Temuan kami menunjukkan sebaliknya: perawatan Belgia penyedia tampaknya lebih sensitif terhadap perempuan permintaan untuk menghilangkan rasa sakit dibandingkan dengan penyedia layanan Belanda. Meskipun pada awal penelitian Van der Hulst Belanda et al. menyimpulkan bahwa preferensi wanita merangsang atau menghambat medikalisasi melahirkan, dengan memperhatikan dengan penggunaan pereda nyeri farmakologis ini sebenarnya benar terutama di Belgia. Jadi, meskipun nyeri penerimaan adalah atribut pribadi, efektivitas penerimaan rasa sakit dalam pengurangan nyeri menggunakan obat tergantung

pada konteks perawatan. Kedua, penyelidikan kami juga menunjukkan bahwa rata-rata penerimaan nyeri persalinan adalah sama di antara kami Belgia dan responden Belanda.

Oleh karena itu, khusus Belanda nyeri budaya tampaknya tidak ada, setidaknya tidak dari sudut pandang melahirkan anak perempuan. Temuan ini menunjukkan bahwa kita tidak dapat mencirikan wanita Belgia sebagai terutama mendekati nyeri persalinan sebagai ketidaknyamanan berguna dan Belanda perempuan sebagai nyeri persalinan mengamati melayani sebagai tujuan biologis. Karena kita hanya mampu menarik informasi tentang wanita melahirkan anak, kita tidak bias menguji apakah temuan rekening yang sama untuk Belgia dan Penyedia layanan Belanda 'ide-ide tentang nyeri persalinan. Selain itu, Temuan ini tidak selalu memperhitungkan seluruh penduduk Belanda. Perlu dicatat bahwa ada beberapa variasi regional dalam tingkat kelahiran di rumah Belanda. Namun, Noord-Brabant, sampling kami daerah, kemungkinan akan menjadi wakil yang baik dari Belanda perawatan bersalin model. Di Noord-Brabant jumlah pengiriman di bawah perawatan bidan (termasuk rumah dan kelahiran policlinical) cukup tinggi (78%) di dibandingkan dengan provinsi-provinsi Belanda lainnya. Hanya Overijsel dan Gelderland telah lebih pertengahan istri dipimpin pengiriman, 85% dan 83%, masingmasing. Karena non-farmakologis manajemen nyeri persalinan merupakan salah satu kekhususan dari kelahiran bidan yang dipimpin, sikap terhadap rumah kelahiran mungkin akan berkorelasi dengan sikap rasa sakit. Dengan demikian, perempuan dari Noord-Brabant cenderung memiliki agak positif melahirkan di rumah sakit dan sikap dan dengan demikian menyerupai sisa Belanda lebih dari Belgia populasi, meskipun kedekatan kepada Belgia perbatasan. Terlepas dari kenyataan bahwa Belgia dan Belanda perempuan dalam sampel kami berbagi sikap rasa sakit yang sama, penggunaan obat sakit sangat berbeda antara kelompok. Lebih Belgia (47,8%) dibandingkan responden Belanda (14,5%) menerima pereda nyeri farmakologis. Ini bisa menjadi indikasi kebutuhan yang belum terpenuhi antara responden Belanda. Lebih banyak wanita Belanda mungkin telah kecewa dengan rumah sakit mereka lahir sebagai konsekuensinya Ini dapat menjelaskan temuan sebelumnya bahwa perempuan Belanda melahirkan di kepuasan melahirkan laporan rumah sakit lebih rendah dibandingkan dengan Wanita Belgia dengan kelahiran di rumah sakit. Meskipun sampel kami tidak mungkin menjadi wakil untuk penduduk Belgia dan Belanda seluruh wanita melahirkan di rumah sakit, temuan kami menunjukkan implikasi bagi penyedia layanan dan organisasi bersalin perawatan. Di Belgia, penggunaan pereda nyeri farmakologis tinggi (66,6% pada tahun 2007). Demi mengurangi hal ini tingkat penggunaan, perhatian harus diberikan pada pengembangan perilaku positif nyeri pada wanita hamil. Di Belanda efek dasar mungkin beroperasi: mungkin penerimaan rasa sakit

tidak berpengaruh dalam mengurangi nyeri di Belanda karena sakit penggunaan obat memiliki sudah mencapai tingkat yang minimal. Namun, non-penerimaan tidak mengarah pada penggunaan obat nyeri tinggi baik, yang berarti bahwa penyedia layanan Belanda mungkin harus lebih memperhatikan penerimaan non-wanita kerja rasa sakit untuk menghindari ibu kecewa. Anestesi (Pembiusan) telah memperkenalkan cara baru teknis anestesi untuk persalinan tanpa rasa nyeri, sehingga ibu dapat melahirkan dengan rasa sakit seminimal mungkin. Salah satu teknik pilihan yang dilakukan oleh dokter spesialis anestesi adalah dengan menggunakan teknik anestesi epidural. Epidural adalah ruang antara kedua selaput keras dari sumsum belakang. Obat anestesi epidural akan bekerja selama beberapa jam, yang sebelum efeknya habis, dokter anestesi akan memberikan instruksi untuk memberikan suntikan obat anestesi epidural selanjutnya melalui kateter yang sudah dipasang. Ibu masih dapat melakukan aktivitas seperti biasa karena saraf yang di blok hanyalah saraf yang memberikan rangsang nyeri. Untuk persalinan, blokade dikhususkan untuk mengurangi rasa sakit di daerah rahim, leher rahim dan bagian atas vagina. Tetapi otot pangul masih dapat melakukan gerakan rotasi kepala bayi untuk keluar dari jalan lahir ibu. Ibu masih bisa mengejan, sehingga masih dapat dilakukan persalinan melalui jalan lahir. 5. Kelebuhan Jurnal a. Judul jurnal penelitian sesuai dengan hasil pembahasan b. Desain penelitian inovatif 6. Kekurangan Jurnal a. Hasil jurnal ini belum mampu mewakili populasi karena rasa nyeri bersifat subjektif. b. Tidak dijelaskan pada nyeri skala berapa masing-masing metode dapat diterapkan. c. Belum dijelaskan secara rinci mengapa penggunaan cara mandiri dalam mengontrol nyeri lebih baik dengan menggunakan obat pereda nyeri. 7. Implikasi Keperawatan

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->