P. 1
Metode Penyusutan Nilai (Ringkasan)

Metode Penyusutan Nilai (Ringkasan)

|Views: 554|Likes:
Published by Fadhliya Arifin
ekotek
ekotek

More info:

Categories:Types, Reviews
Published by: Fadhliya Arifin on Sep 12, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

09/06/2014

pdf

text

original

METODE PENYUSUTAN NILAI

16.1 Terminologi Penyusutan Modal investasi dari suatu perusahaan dalam aset yang nyata berupa peralatan, komputer, kendaraan, bangunan, dan mesin yang biasanya ditemukan pada buku

perusahaan yang mengalami penyusutan. Meskipun jumlah penyusutan yang terjadi bukanlah arus kas yang sebenarnya, proses penyusutan aset, juga disebut sebagai

pemulihan modal , nilai penurunan aset dikarenakan usia, pemakaian, dan usang. Meskipun aset kemungkinan dalam kondisi kerja yang sangat baik, kenyataannnya bahwa waktu sangat berharga tetapi kurang diperhitungkan dalam evaluasi studi ekonomi. Pengantar metode penyusutan klasik diikuti dengan diskusi dari Modified Accelerated Cost Recovery System Modifikasi Sistem Pemulihan Biaya yang cepat (MACRS), yang merupakan standar di Amerika Serikat untuk keperluan pajak. Negaranegara lain biasanya menggunakan metode klasik untuk perhitungan pajak. Mengapa nilai penyusutan penting dalam ekonomi rekayasa? Penyusutan adalah pengurangan pajak yang diijinkan dan dimasukkan dalam perhitungan pajak di hampir semua negara-negara industri. Hukum pajak federal mendefinisikan konsep

"penghasilan kena pajak" sebagai: Pendapatan Kotor - Pengeluaran Kas Real - bunga jumlah Penyusutan. Karena Pajak ={Penghasilan Kena Pajak} (Tarif Pajak). Penyusutan adalah penurunan nilai aset. Metode yang digunakan untuk penyusutan aset adalah cara untuk menjelaskan penurunan nilai aset kepada pemilik dan mewakili nilai berkurang (jumlah) dari dana modal yang diinvestasikan di dalamnya. Jumlah penyusutan tahunan D / tidak mewakili arus kas yang sebenarnya, juga tidak mencerminkan pola penggunaan aktual dari aset selama kepemilikan. Buku penyusutan dan penyusutan pajak adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan tujuan untuk mengurangi nilai aset. Penyusutan dapat dilakukan karena dua alasan:

1. Digunakan oleh sebuah perusahaan atau bisnis untuk akuntansi keuangan

internal. Ini adalah buku penyusutan.
2. Digunakan dalam perhitungan pajak menurut peraturan pemerintah.

Ini adalah penyusutan pajak. Hukum pajak federal memungkinkan untuk pengurangan Penghasilan kotor menurut kategori elemen yang disebut "pemotongan". Kebanyakan "pemotongan" adalah arus kas nyata, seperti :       Upah dan gaji, Biaya bahan baku, Utilitas, Bunga utang; Pajak negara bagian dan lokalyang harus dibayar, Dan lain-lain.

Hukum pajak federal menyatakan: Setiap aktiva produktif dengan kehidupan yang terbatas (lebih dari satu tahun) harus disusutkan untuk tujuan pajak daripada "Dikeluarkan" pada tahun pembelian. Penyusutan jumlah mewakili jumlah prorata per tahun yang dapat diperlakukan sebagai "beban" (pengurangan), tapi bukan merupakan arus kas nyata. Penyusutan pajak biasanya didasarkan pada metode percepatan, dimana penyusutan untuk tahun pertama penggunaannya lebih besar daripada tahun-tahun berikutnya. Di Amerika Serikat, metode ini disebut MACRS. Biaya pertama atau dasar yang disesuaikan adalah biaya pengiriman dan pemasangan aset termasuk pembelian, pengiriman dan biaya pemasangan, dan biaya langsung lainnya yang disusutkan dikeluarkan untuk menyiapkan aset untuk digunakan. Istilah lainnya dasar B, atau dasar sederhana, ini digunakan ketika aset tersebut masih baru, dengan istilah dasar yang disesuaikan digunakan setelah beberapa penyusutan telah dibebankan.

Nilai buku merupakan sisa, undepreciated modal investasi pada buku setelah jumlah total biaya penyusutan sampai saat ini telah dikurangi dari dasar. Nilai buku BVR biasanya ditentukan pada akhir setiap tahun, yang konsisten dengan konvensi akhir-tahun. Periode pemulihan adalah n kehidupan yang disusutkan dari aset selama beberapa tahun. Sering ada yang berbeda nilai n untuk buku dan penyusutan pajak. Kedua nilai-nilai ini mungkin berbeda dari estimasi masa produktif aset. Nilai pasar, istilah yang juga digunakan dalam analisis penggantian, adalah realisasi jumlah yang dapat diperoleh jika aset yang dijual di pasar terbuka. Karena struktur dari hukum penyusutan, nilai buku dan nilai pasar mungkin secara substansial berbeda. Sebagai contoh, sebuah bangunan komersial cenderung meningkatkan nilai pasar, tetapi nilai buku akan berkurang sebagai beban penyusutan yang diambil. Nilai sisa adalah perkiraan perdagangan atau nilai pasar yang diperkirakan pada akhir masa penggunaan aset. Nilai sisa, S dinyatakan sebagai jumlah dolar yang

diperkirakan atau sebagai persentase dari biaya pertama, bisa positif, nol, atau negatif karena biaya pembongkaran dan pengangkutan. Tingkat Penyusutan atau tingkat pemulihan adalah sebagian kecil dari biaya pertama yang dihapus oleh depresiasi setiap tahunnya. Tingkatan ini, dinotasikan dengan dl’ yang mungkin setiap tahun sama, yang disebut tingkat garis lurus, atau berbeda untuk setiap tahun masa pemulihan. Properti pribadi, salah satu dari dua jenis properti yang diperbolehkan penyusutan, adalah pendapatan yang memproduksi, harta benda nyata dari sebuah perusahaan digunakan untuk melakukan bisnis. Termasuk yang paling manufaktur dan industri jasa properti-kendaraan, peralatan manufaktur, penanganan material perangkat, komputer dan peralatan jaringan, peralatan telepon, perabot kantor, proses perbaikan peralatan, konstruksi aset, dan banyak lagi.

Real properti termasuk real estate dan semua perbaikan-gedung perkantoran, struktur manufaktur, fasilitas pengujian, gudang, apartemen, dan struktur lainnya. Tanah itu sendiri dianggap real properti, tetapi tidak disusutkan. Konvensi tengah tahun mengasumsikan bahwa aset tersebut digunakan atau dibuang di pertengahan tahun, terlepas dari kapan peristiwa ini sebenarnya terjadi sepanjang tahun. Ada beberapa model untuk penyusutan aset. Garis lurus (SL) model yang digunakan, historis dan internasional. Percepatan model, seperti saldo menurun (DB) model, menurunkan nilai buku ke nol (atau ke dalam nilai sisanya) lebih cepat dibandingkan dengan metode garis lurus. Penyusutan pajak harus dihitung dengan menggunakan MACRS; penyusutan dapat dihitung menggunakan metode klasik atau MACRS. MACRS memiliki metode DB dan SL, dalam bentuk sedikit berbeda, tertanam di dalamnya, tetapi kedua metode tersebut tidak dapat digunakan langsung jika penyusutan tahunan adalah untuk dikurangkan dari pajak.

16.2 Penyusutan Garis Lurus (SL) Depresiasi garis lurus namanya berasal dari fakta bahwa nilai buku menurun secara linier dengan waktu. Tingkat penyusutan d = lin adalah setiap tahun sama dari n periode pemulihan. Garis lurus dianggap standar dalam setiap model penyusutan yang dibandingkan. Untuk tujuan penyusutan, ia menawarkan representasi yang sangat baik dari nilai buku untuk aset yang digunakan secara teratur selama perkiraan jumlah tahun. Depresiasi tahunan SL ditentukan dengan mengkalikan biaya pertama dikurangi nilai sisa oleh d. Dalam bentuk persamaan, dimana t = tahun (t = I, 2, ..., n) ( )

16.1 D, = biaya penyusutan tahunan B = biaya pertama atau dasar yang disesuaikan S = estimasi nilai sisa n = periode pemulihan d = tingkat penyusutan = 1 / n Karena aset tersebut disusutkan dengan jumlah yang sama setiap tahun, nilai buku setelah t tahun pelayanan, dinotasikan dengan BVt akan sama dengan biaya pertama B dikurangi jumlah penyusutan tahunan t. BVt = B – tDt ………….(16.2) Sebelumnya kita didefinisikan d, sebagai tarif penyusutan untuk tahun t tertentu. Namun, model SL memiliki tingkat yang sama untuk semua tahun, yaitu, (16.3)

16.3 Penyusutan Saldo Menurun (DB) dan Saldo Menurun Ganda (DDB) Metode saldo menurun umumnya diterapkan sebagai metode penyusutan. Seperti metode SL, DB tertanam dalam metode MACRS, tetapi metode DB itu sendiri tidak dapat digunakan untuk menentukan penyusutan dipotong pajak tahunan di Amerika Serikat. Saldo menurun juga dikenal sebagai persentase tetap atau metode persentase seragam. Penyusutan DB mempercepat penghapusan nilai aset karena penyusutan tahunan ditentukan dengan mengalikan nilai buku pada awal tahun dengan persentase d yang tetap (seragam), dinyatakan dalam bentuk desimal. Jika d = 0,1, maka 10% dari nilai buku akan dihapus setiap tahun. Oleh karena itu, jumlah penyusutan menurun setiap tahun. Tingkat penyusutan tahunan maksimum untuk metode DB adalah dua kali tarif garis lurus, yaitu, dmax = 2/n……………..(16.4) Dalam hal ini metode ini disebut saldo menurun ganda (DDB). Jika n = 10 tahun, tingkat DDB adalah 2/10 = 0,2, maka 20% dari nilai buku dihapus per tahun. Persentase umum lainnya digunakan untuk metode DB adalah 150% dari tingkat SL, dimana d = l,5 / n. Penyusutan untuk tahun t adalah tingkat bunga tetap waktu d nilai buku pada akhir tahun sebelumnya. Dt = (d)BVt-1 ……………………………………(16.5) Tingkat penyusutan aktual untuk setiap tahun t, relatif terhadap biaya pertama B, adalah dt = d(1-d)t-1…………………………………….. (16.6) Jika BVt-1 tidak diketahui, depresiasi dalam tahun t dapat dihitung menggunakan B dan dt , dari Persamaan (16.6)

Dt = dB (1-d)t-1……………………………………. (16.7) Nilai buku pada tahun t ditentukan dalam satu dari dua cara: dengan menggunakan tingkat d dan biaya pertama B, atau dengan mengurangi biaya

penyusutan arus dari nilai buku sebelumnya. Persamaannya adalah BVt = B(1 – d)t ……………………………………….. (16.8) BVt = BVt-1 – Dt ……………………………………… (16.9) Penting untuk memahami bahwa nilai buku untuk metode DB tidak pernah mencapai nol, karena nilai buku selalu menurun dengan persentase yang tetap. Nilai sisa terlihat setelah n tahun adalah jumlah BVn, yaitu, Nilai penyelamatan yang terlihat = terlihat S = BVn = B (1 - d)n ………………. (16.10) Jika nilai sisa diperkirakan untuk aset tersebut, nilai S diperkirakan tidak digunakan dalam metode DB atau DDB untuk menghitung penyusutan tahunan. Namun, jika S tersirat < perkiraan S, sudah benar untuk menghentikan pengisian penyusutan lebih lanjut saat nilai buku adalah barada pada atau di bawah nilai sisa diperkiraan. Dalam kebanyakan kasus, S diperkirakan berada di kisaran nol hingga nilai S yang tersirat. (Pedoman ini penting ketika metode DB dapat digunakan secara langsung untuk tujuan penyusutan pajak.) Jika persentase d tetap tidak dinyatakan, ini mungkin untuk menentukan tingkat suku bunga tetap yang tersirat menggunakan nilai estimasi S, jika S > O. Rentang untuk d adalah 0 < d < 2/n. ( ) ………………………. (16.11)

Fungsi excel DDB dan DB digunakan untuk menampilkan jumlah penyusutan untuk tahun tertentu (atau unit waktu yang lain). Fungsi ini diulang dalam sel spreadsheet berturut-turut karena jumlah penyusutan D, berbah dengan t. Untuk metode saldo menurun ganda formatnya adalah DDB (B, S, n, t, d)

16.4 Modified Accelerated Cost Recovery System (MACRS) Pada 1980-an, AS memperkenalkan MACRS sebagai metode penyusutan pajak yang diperlukan untuk semua aset yang dapat disusutkan. Melalui MACRS, tahun 1986 Undang-Undang Pajak Reformasi didefinisikan sebagai tarif penyusutan yang mengambil keuntungan dari percepatan metode DB dan DDB. Perusahaan bebas untuk menerapkan salah satu metode klasik untuk penyusutan. Menentukan MACRS dalam jumlah penyusutan tahunan menggunakan relasi Dt = dt B ……………………… [16,12] Dimana tingkat penyusutan d, disediakan dalam bentuk tabulasi. Adapun metode lain, nilai buku pada tahun t ditentukan dengan mengurangi jumlah penyusutan dari nilai buku tahun sebelumnya, BVt = BVt-1 – Dt …………………. [16,13] Atau dengan mengurangkan depresiasi total dari biaya pertama. Biaya BVt = biaya pertama - jumlah akumulasi penyusutan ∑ …………………..[16,14]

Biaya pertama B selalu disusutkan, karena MACRS mengasumsikan bahwa S = 0, meskipun mungkin ada penyelamatan positif yang terealisasi. Periode pemulihan MACRS distandarkan dengan nilai-nilai 3,5, 7 10, 15, dan 20 tahun untuk properti pribadi. Pemulihan periode properti real untuk struktur umumnya 39 tahun, namun ada kemungkinan untuk melakukan pemulihan 27,5 tahun untuk properti sewa perumahan. Tingkat penyusutan MACRS property pribadi (nilai d) untuk n = 3,5,7 10, 15, dan 20 digunakan dalam Persamaan (16,12) termasuk dalam Tabel 162.

Tarif penyusutan MACRS menggabungkan metode DDB (d = 2 /n) dan beralih ke penyusutan SL selama periode pemulihan sebagai komponen yang melekat untuk penyusutan properti pribadi. Tingkat MACRS dimulai dengan tingkat DDB atau tingkat DB 150% dan beralih ketika metode SL menawarkan lebih cepat. Untuk real properti, MACRS menggunakan metode SL untuk n = 39 selama periode pemulihan. Tingkat persentase tahunan depresiasi adalah d = 1/39 = 0,02564. Namun, MACRS memaksa pemulihan parsial tahunan di tahun 1 dan 40. MACRS tingkat real properti dalam jumlah persentase adalah Tahun 1 Tahun 2-39 Tahun 40 100dt = 1.391 % 100dt = 2.564% 100d40 = 1.177%

Tidak ada fungsi Excel untuk MACRS, maka perlu masukan tingkat dt dan mengatur fungsi untuk Dt = dtB. MACRS menyederhanakan perhitungan penyusutan, tetapi menghilangkan fleksibilitas pemilihan model untuk bisnis atau korporasi. Secara umum, perbandingan ekonomi yang mencakup penyusutan dapat dilakukan lebih cepat dan biasanya tanpa mengubah keputusan akhir dengan menerapkan model garis lurus klasik, sebagai pengganti MACRS, untuk perkiraan arus kas. 16.5 Menentukan Periode Pemulihan MACRS

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->