P. 1
Pencemaran Lingkungan Hidup Akibat Pembuangan Sampah

Pencemaran Lingkungan Hidup Akibat Pembuangan Sampah

|Views: 256|Likes:
Published by Rudini Mulya
Studi Ringkasan Jurnal
PENCEMARAN LINGKUNGAN HIDUP AKIBAT PEMBUANGAN
SAMPAH PADA LINGKUNGAN KUMUH DAN PADAT PADA INDUSTRI MANUFACTURING
Studi Ringkasan Jurnal
PENCEMARAN LINGKUNGAN HIDUP AKIBAT PEMBUANGAN
SAMPAH PADA LINGKUNGAN KUMUH DAN PADAT PADA INDUSTRI MANUFACTURING

More info:

Categories:Types, Research, Science
Published by: Rudini Mulya on Sep 12, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

03/16/2014

pdf

text

original

Studi Ringkasan Jurnal

PENCEMARAN LINGKUNGAN HIDUP AKIBAT PEMBUANGAN SAMPAH PADA LINGKUNGAN KUMUH DAN PADAT

Disusun oleh :
Rudini Mulya 41610010035 FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI UNIVERSITAS MERCU BUANA JAKARTA 2010 / 2011

Sekretariat : Jl. Raya Meruya Selatan, Kembangan – Jakarta Barat 11650 Telp. 5840816 ( Hunting ) Pes. 17 Fax 5840813 – PO Box 1027/ JKB 11010

Prakata Industri10rudinimulya Fakultas Teknik Industri Universitas Mercubuana (UMB )
Ringkasan jurnal ini meliputi ringkasan materi dan konsep dasar pemahaman terhadap sub-bab materi pembelajaran pada program tata tulis karya ilmiah pada semester III yang disusun berdasarkan kaidah dan Pola cara menulis sebuah karya ilmiah yang ditujukan untuk meningkatkan kemampuas dalam merefensi dan membuat karya ilmiah.. sistemtika penyusunan ringkasan jurnal dan study kasus sesuai tata cara penyusunan karya ilmiah, oleh karena itu adapun judul yang dibahas “ STUDI KASUS PENANGANAN SAMPAH DI KOTA JAKARTA “ adapun rangkaian isi materi ini terdiri atas :

Kriteria Jurnal :  Sumber Studi Kasus Asli  Nama Penulis  Penerbit / Url  Pemahaman Jurnal

PENCEMARAN LINGKUNGAN HIDUP AKIBAT PEMBUANGAN SAMPAH PADA LINGKUNGAN KUMUH DAN PADAT Direferensi Oleh : Rudini Mulya Daulay Mahasiswa Jurusan Teknik Industri ,Fakultas Teknologi Industri Universitas Mercubuana Jakarta 2010 / 2011,Email : Rudinymulya@gmail.com.

ABSTRAKSI Keberadaan sampah dari tahun ke tahun menimbulkan masalah berupa pencemaran serta meningkatkan kebutuhan pengadaan TPA. Dalam makalah ini di paparkan usaha mengatasi keberadaan sampah dengan pemanfaatan sampah secara optimal dan efisien serta dapat membantu mengurangi timbunan sampah, khususnya sampah organik serta dapat menjadi alternatif bernilai ekonomis bagi masyarakat sekaligus mengurangi dampak pencemaran terhadap lingkungan. Oleh karena keprihatinan inilah, dan bermanfaat guna. Teknologi ini dinamakan Pengolahan Sampah Berwawasan Lingkungan(PSBL ). Pengolahan sampah berwawasan lingkungan (PSBL), menerapkan suatu prinsip zero ‐waste systems seperti dilakukan oleh Jepang, Kanada, Australia, Rusia, Jerman, Hongaria, China, India, dan Korea Selatan. Dalam hal ini semua sampah diolah menjadi bahan bangunan, pakan ternak, gas methan, dan pupuk. PSBL aman bagi kesehatan dan keselamatan lingkungan, bahkan PSBL dapat dibangun pada suatu kota yang berpenduduk relatif padat atau di tengah kota. Sebagai contoh PSBL di Sapporo (Jepang), Bombay (India), Seoul (Korea Selatan), Budapest (Hongaria), dan kota besar lainnya.

Kata Kunci : Pemanfaatan Sampah, pengolahan sampah berwawasan lingkungan, nilai ekonomis

BAB 1 PENDAHULUAN
SAMPAH masih menjadi masalah di hampir semua kota di Indonesia. Mulai dari kota kecil sampai kota metrolitan sekalipun. Berbagai alternatif penyelesaian sampah telah diusahakan oleh berbagai pihak, tetapi tampaknya belum memberikan hasil yang memuaskan. Oleh karena keprihatinan inilah, maka diteerapkan suatu teknologi terapan yang diaplikasi dari berbagai teknologi canggih berbagai negara agar mendapatkan suatu teknik pengolahan sampah yang benar‐benar sempurna dan bermanfaat guna. . Sampah dapat menimbulkan masalah kesehatan dan keselamatan lingkungan, bila sampah tidak dikelola dengan baik. Umumnya sampah kota di Indonesia terdiri dari 60 % sampah organik dan 40 % sampah anorganik. Sampai saat ini Indonesia belum memiliki sistem pengolahan sampah terpadu. Sistem pengolahan sampah hanya mengolah sampah menjadi pupuk kompos padat dan sanitary landfill di suatu TPA (Tempat Pembuangan Akhir) sampah. Sistem sanitary landfill berbahaya, karena selain menyebabkan polusi juga dapat menimbulkan ledakan lokal.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA
Sampah adalah bahan yang tidak mempunyai nilai atau tidak berharga untuk maksud biasa atau utama dalam pembikinan atau pemakaian barang rusak atau bercacat dalam pembikinan manufaktur atau materi berkelebihan atau ditolak atau buangan (Astriani, 2009) atau Sampah merupakan semua material yang dibuang dari kegiatan rumah tangga, perdagangan, industri dan kegiatan pertanian. 1. Sampah Organik

Sampah Organik terdiri dari bahan-bahan penyusun tumbuhan dan hewan yang diambil dari alam atau dihasilkan dari kegiatan pertanian, perikanan atau yang lain. Sampah ini dengan mudah diuraikan dalam proses alami. Sampah rumah tangga sebagian besar merupakan bahan organik. 2. Sampah Anorganik.

Sampah Anorganik berasal dari sumber daya alam tak terbarui seperti mineral dan minyak bumi, atau dari proses industri. Beberapa dari bahan ini tidak terdapat di alam seperti plastik dan aluminium. Sebagian zat anorganikMahfuz Idafi tidak terdapat di alam seperti plastik dan aluminium.

Sampah jenis ini pada tingkat rumah tangga, misalnya berupa botol, botol plastik, tas plastik,dan kaleng (Astriani, 2009). Berdasarkan sumbernya jenis-jenis sampah terdiri dari : 1. Sampah alam.

Sampah yang diproduksi di kehidupan liar diintegrasikan melalui proses daur ulang alami, seperti halnya daun-daun kering di hutan yang terurai menjadi tanah. 2. Sampah manusia
Sampah manusia (Inggris: human waste) adalah istilah yang biasa digunakan terhadap hasil-hasil pencernaan manusia, seperti feses dan urine 3. Sampah konsumsi Sampah konsumsi merupakan sampah yang dihasilkan oleh (manusia) pengguna barang, dengan kata lain adalah sampah-sampah yang dibuang ke tempat sampah. Ini adalah sampah yang umum dipikirkan manusia. 4. Sampah nuklir Sampah nuklir merupakan hasil dari fusi nuklir dan fisi nuklir yang menghasilkan uranium dan thorium yang sangat berbahaya bagi lingkungan hidupdan juga manusia. Oleh karena itu sampah nuklir disimpan ditempat - tempat yang tidak berpotensi tinggi untuk melakukan aktifitas tempat-tempat yang dituju biasanya bekas tambang garam atau dasar laut.

A. Teknologi Dan Proses PSBL

Sebaiknya PSBL dimulai sejak awal, yaitu sampah sudah dipilah dan dikemas pada sumbernya, dalam hal ini perumahan, kantor, hotel, restoran, pasar, perusahaan, dan pabrik. Sampah tersebut dipilah dan dikemas menjadi 3 (tiga) kemasan; untuk sampah organik kemasan hijau, sampah anorganik kemasan kuning, dan limbah B‐3 (bahan berbahaya/beracun) kemasan merah. Pengelolaan sampah pada sumbernya disebut pengelolaan sistem hikume (hijau‐kuning‐merah). Sistem hikume ini perlu dikembangkan ke seluruh kota di Indonesia. Sistem hikume ini tidak membuat wadah penampungan sementara menjadi kotor dan sekaligus meredam aroma tak sedap sampah.
B. Teknologi PSBL

Teknologi PSBL mengutamakan prinsip 4‐M (murah, mudah, manfaat, dan massal). PSBL menggunakan bahan lokal, dan secara keseluruhan mampu dikerjakan oleh Putera Bangsa Indonesia. Bahan dan teknologi yang akan digunakan antara lain :
a. b. c. d. e. Bahan bioaktif peredam aroma tak sedap menggunakan mikrobiologi. Pemilahan sampah menggunakan belt conveyor. Pembakaran sampah organik menggunakan tungku berfilter. Pencairan (melting) plastik dan polimer menggunakan pemanas. Proses fermentasi sampah organik menggunakan mikrobiologi.

BAB III PEMBAHASAN
Sampah adalah suatu bahan yang terbuang atau dibuang dari sumber hasil aktivitas manusia maupun proses alam yang belum memiliki nilai ekonomis. Pengukuran komposisi sampah sangat diperlukan karena sangat membantu dalam pemilihan alternative pengolahan sampah yang sesuai dan didasarkan pada komposisi dan karetreistik fisik, kimia, dan biologi sampah. Perbedaan karetristik sampah disebabkan oleh sumber dimana sampah tersebut diambil. Dalam percobaan analisa sampah ini menggunakan beberapa metode pengukuran sampah yaitu komposisi sampah, densitas sampah, kadar air sampah, dan kadar volatile sampah dan sampah yang digunakan pada percobaan ini ialah sampah onorganik. Sampah onorganik adalah sampah yang tidak mudah membusuk, seperti plastik wadah pembungkus makanan, kertas, plastik mainan, botol dan gelas minuman, kaleng, kayu, dan sebagainya. Sampah ini dapat dijadikan sampah komersil atau sampah yang laku dijual untuk dijadikan produk lainnya. Beberapa sampah anorganik yang dapat dijual adalah plastik wadah pembungkus makanan, botol dan gelas bekas minuman, kaleng, kaca, dan kertas, baik kertas koran, HVS, maupun karton. Pengukuran komposisi sampah bertujuan untuk mengetahui komposisi sampah yaitu seperti sampah plastik, sampah organik dan sampah logam. Sampah yang digunakan pada percobaan ini ialah sebanyak 1 kg. sampah tersebut kemudian dipilah-pilah berdasarkan jenisnya.

BAB III PENUTUP
• Kesimpulan

Sudah saatnya teknologi PSBL dengan menggunakan prinsip 4‐M (murah, mudah, manfaat, dan masal), diterapkan untuk kota besar dan sekitarnya. PSBL selain memiliki biaya investasi dan operasionalnya relatif murah, juga memiliki beberapa keuntungan sebagai berikut : • • • Pengolahan sampah tanpa sisa, mulai pengumpulan dan pengangkutan hingga pengolahan sampah menjadi barang bermanfaat untuk masyarakat sekitar. Peningkatan motivasi segenap lapisan masyarakat untuk peduli terhadap sampah, serta menjaga lingkungan dan seluruh kota agar selalu tertata rapi dan asri. Instalasi layak dibangun di kota, sebab PSBL aman bagi kesehatan dan lingkungan. Pemerintah Daerah dapat memperluas dan mengembangkan lapangan kerja bagi masyarakat setempat. Pemerintah Daerah berpeluang untuk mengembangkan produk unggulan daerah.

• •

Saran
Tidak ada lagi alasan bagi kita untuk tidak peduli pada pengelolaan sampah, khususnya bagi para pemimpin kota / daerah untuk membersihkan daerahnya dari masalah sampah dan menyelamatkan seluruh warganya. Kemajuan teknologi dan penerapan aplikasinya secara tepat dan sederhana telah berhasil dirancang dan diciptakan. Jadi sampah bukanlah menjadi momok bagi kita semua, tetapi kita telah dapat melihat nya dari sisi pandang yang lain yaitu sampah merupakan sumber tenaga baru dan mempunyai nilai ekonomis yang sangat tinggi. Dengan berbagai produk yang dapat dihasilkan, maka berbagai alternatif pengolahan sebelumnya (seperti pembuatan kompos saja, pembakaran, penimbunan) tentunya dapat dipertimbangkan kembali.

TERIMA KASIH

Go Green Indonesia ! energi hijau, energi masa depan.
Sekretariat : Jl. Raya Meruya Selatan, Kembangan – Jakarta Barat 11650 Telp. 5840816 ( Hunting ) Pes. 17 Fax 5840813 – PO Box 1027/ JKB 11010

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->