P. 1
285156

285156

|Views: 102|Likes:
Published by Bita Cempluk

More info:

Published by: Bita Cempluk on Sep 13, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/25/2015

pdf

text

original

EDISI: 002 | THI | VOLUME: 1 | 2011

SEKOLAH BERBASIS IT
YANG BERKUALITAS
MENDORONG TERCIPTANYA
‘EXTERNAL HOUSE JOURNAL’ INI
DAPAT DIPEROLEH DI L.P.M.P JATIM
MEDIA INFORMASI DAN KOMUNIKASI PENDIDIKAN LEMBAGA PENJAMINAN MUTU PENDIDIKAN JAWA TIMUR
KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA
LEMBAGA PENJAMINAN MUTU PENDIDIKAN LPMP JAWA TIMUR
Inspiratif
Korsel Menganggap
Pemanfaatan Teknologi Bidang
Pendidikan di Negaranya
Masih 20%
Penataan
Guru
Wajib Hukumnya
di Tahun 2012
ÂPROGRAM KEMITRAAN LPMP JAWA TIMUR
14 Program Kemitraan LPMP Jawa Timur dalam ‘Membangun Model Penjaminan Mutu Pendidikan’ dengan 38
Kabupaten/Kota di Jawa Timur sebagai langkah konkrit percepatan peningkatan mutu pendidikan (khususnya kualitas
pendidik dan tenaga kependidikan)
„ICT Training for Teachers (partnership with Intel Indonesia)
„Seleksi Calon Kepala Sekolah TK/SD/SMP/SMA/SMK
„Seleksi Calon Pengawas Sekolah TK/SD/SMP/SMA/SMK
„Seleksi Calon Guru TK/SD/SMP/SMA/SMK
„Seleksi Guru. Kepala Sekolah dan Pengawas Sekolah
Berprestasi TK/SD/SMP/SMA/SMK
„Evaluasi Diri Sekolah (EDS)/Pemetaan Sekolah
„Pemetaan Kompetensi Guru
„Pemetaan Kompetensi Kepala Sekolah
„Pemetaan Kompetensi Pengawas Sekolah
„Seleksi Penerimaan Peserta Didik Baru (Penerimaan Siswa
Baru) SMP/SMA/SMK
„Diklat Terakreditasi Calon Guru/Calon Kepala Sekolah/
Calon Pengawas Sekolah (Hasil Seleksi)
„Terakreditasi Guru Kelas/Guru Mata Pelajaran/Pengawas
Sekolah/Kepala Sekolah dalam Jabatan
„Diklat Tenaga Administrasi Sekolah
„Diklat Prajabatan
Dekatkan, bergabung dan dapatkan manfaatnya karena LPMP Jawa
Timur selalu memberikan yang terbaik buat pendidikan di Jawa Timur
Hotline:
031-8290243
Lembaga Profesional, Kredibel dan berstandar Nasional
Dengan wawasan dan kualitas global, LPMP Jawa Timur tidak hanya berpikir tetapi aktif dalam bertindak
dan berinovasi untuk selalu ‘Maju Menjamin Mutu’ agar kualitas pendidikan di Jawa Timur ‘Juara’
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia
Lembaga Pejaminan Mutu Pendidikan Jawa Timur
1
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
EWASA ini dunia sedang menghadapi tantangan
sebagai dampak dari globalisasi. Dulu kita berpikir
bagaimana merubah ketela menjadi nasi, tetapi
saat ini kita dihadapkan dengan berbagai jenis
makanan mulai dari hamburger, hotdog, kentang
goreng dan makanan fast food lainnya.
Apa jadinya kalau kita hanya bisa membuat be-
ras menjadi nasi, padahal anak-anak kita meminta
masakan roti buger?
Demikianlah pula dengan perkembangan
teknologi informasi yang membawa konsekuensi
baru dalam bidang pendidikan. Anak-anak kita
telah mengenal facebook ataupun twitter, sementara para
guru masih berkutat dengan kapur tulis?
Globalisasi bukanlah ancaman melainkan tantangan
yang harus kita selesaikan dengan knowledge based solution.
Dengan pengetahuan itulah, kita bisa mengemas teknologi
yang berdaya guna bagi pendidikan mengingat teknologi
sendiri ibarat sebuah pisau, yang bisa digunakan untuk
kejahatan maupun kebajikan.
Edisi kali ini tidak hanya berbicara betapa ’dekat’ man-
faat teknologi bagi pembelajaran abad 21 tetapi dibahas
pula secara eksplisit dan implisit beberapa hal ’mayor’ (non
teknologi) dan sisi lain yang masih dianggap ’minor’ tetapi
bila dikulik lebih dalam ternyata menyimpan ’energi positif
berlebih’ bagi peningkatan mutu dan kualitas pendidikan
yang ’gol utamanya’ berhak dirasakan ’putra-putri terbaik
bangsa’ sebagai ’agen perubahan’„
editorial
Semangat Menjaga
’Gawang’ Pendidikan
Sejarah adalah cermin, sementara pengalaman bagai lentera yang
menuntun langkah mencapai cita. Demikian halnya Lembaga Penjaminan
Mutu Pendidikan (LPMP) Jawa Timur yang terus bertekad untuk menjadi
pemikir, pelaksana, dan pemantau kualitas di bidang pendidikan dasar
dan menengah di Provinsi Jawa Timur.
Image & story development editor: Bagus Priambodo | Secretary & general administration: Sri Ratnaniyah, Diana
Triastuty | Translator: Setyo Rini | Internal & external relation: Wahyu Nugroho, Armayu Eka W, Estu Sofatiningrum,
Nurmaulida Sitoresmi, Lunaningrung P, Kiki Amalia | Data exploration & research: Wahyu Ari Jatmiko, Eny Harijany,
Winarti, Lisna Zainiyah, Wahsun, Retno Yuvita, Luluk Kudhaifah | Program development & product divercifcation: Aidy
Mulyono, Kholis Husyaini, Budi Tri Cahyono | Photographer & e-publishing: Rahadia Wiyoshastono | Global circulation:
Dwi Agus Santoso, Slamet Sumijanto, Suyanto, Setyanto | Design support: Angger Putranto
Alamat Redaksi: Jl. Ketintang Wiyata [belakang Unesa] | Tlp. 031 8290243 | http://www.lpmp-jatim.org
Editor in chief: Salamun, Ph.D.
Managing editor: M. Toni Satria D, ST
Text editor: Setyo Prawoto, SH, MM
1
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
Inspiratif
2
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
TRIMAKASIH GURUKU
3. Nasehat Guru Mengantarkanku ke Negeri
Beruang Merah
INPUT
8. Manajemen Barang & Konsep Kepemilikan:
Kecil Tapi Luar Biasa Manfaatnya
10. Pelayanan Publik:
Tidak Ada Ruginya Menerapkan Konsep Simpel
dan Selalu Memudahkan
11. Hak Anak: Mengapa Anak Harus Bermain?
13. Metode Bermain di Taman Kanak-Kanak
SALAM KENAL
17. Afanti Fontana:
Model Keterlibatan (Engaged Model) Dalam
Inovasi Manajemen
REFLEKSI
19. Berhentilah Sekolah Sebelum Terlambat
CERITA SAHABAT
22. David Segoh: Arti Penting Pengembangan TIK
bagi Dunia Pendidikan di Indonesia
THREE IN ONE
23. NUPTK: Antara Data, NUPTK dan Sertifkasi
25. Sudah Benarkah NUPTK Anda? Sudah
Keluarkah NUPTK Anda?
26. Konsultasi Permasalahan Umum NUPTK dan
Sertifkasi
27. Sertifkasi Guru: Sekilas ’SERTIFIKASI GURU’
Tahun 2012
29. Jaminan Profesionalitas Guru Melalui
Penilaian Kinerja ’+’
SAJIAN UTAMA
32. Laporan Khusus: IT dan ICT Bukan Puncak
Pembelajaran
34. Dorong Terciptanya Sekolah Berbasis IT
yang Berkualitas
Beberapa tahun terakhir,
perkembangan dunia teknologi
maju pesat. Mau tidak mau, lembaga
pendidikan yaitu sekolah pun harus
bisa mengikuti perkembangan dunia
teknologi di dunia. Untuk itu, Lembaga
Penjaminan Mutu Pendidikan (LPMP)
Jawa Timur telah bertekat untuk
melakukan pendampingan dalam
rangka mendorong terciptanya sekolah
berbasis teknologi yang berkualitas di
Jawa Timur.
37. Pembelajaran Berbasis Proyek Dorong
Kreativitas Guru dan Siswa
39. Pengaruh & Manfaat Teknologi bagi
Pendidikan Generasi ke Depan Sudah Tidak
Terbendung
41. Cara Jitu Tingkatkan Kualitas Pendidik (2):
Diklat Mentor ICT
43. Galeri LPMP
45. Buruknya Pendidikan Ancaman Terbesar
Bagi Sebuah Bangsa
49. Penataan Guru Wajib Hukumnya di Tahun 2012
51. Indonesia Kurang Pendidikan Soft Skill
54. Hapus Sistem Rangking Hargai Setiap
Kelebihan Anak
57. OASE: Kunci Sukses
59. Guru dan Calon Guru Harus Pandai
Berakting
62. Penjasor: Kami Bukan ’Anak Bawang’
66. Apa pun bisa dilakukan guru untuk
Tetap Senang Membaca: Sebagai Bentuk
Pegembangan Keprofesionalan Berkelanjutan
REFRESH
69. Islam dan Pendidikan Karakter
71. Tidur untuk Pintar
HIDUP GURUKU
74. Rangsang Semangat Siswa dengan Sistem
Reward dan Punishment
STUDI BANDING
76. Korsel Menganggap Pemanfaatan Teknologi
Bidang Pendidikan di Negaranya Masih 20%
LUAR NEGERI
81. Anak adalah Pengantar Perubahan
83. Belajar dengan Telinga
85. Bagaimana Sekolah-sekolah di Eropa
Melakukan Evaluasi?
87. Iskay Yachay, Dua Jenis Ilmu Pengetahuan
SOSOK
89. Anies Baswedan, PhD: Berhenti Kecam
Kegelapan, Mari Nyalakan Lilin
RESENSI
92. Buku: Bakti Mas dan Mbak Guru, Demi
Sebuah Janji Nyata
94. Film: October Sky
INTEREST
96. Membangkitkan Komik Lokal
daftarisi
3
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
Nasehat Guru
Mengantarkanku
Ke Negeri
Beruang
Merah
Sebutan “Pahlawan tanpa tanda
jasa” tidaklah salah jika diberikan
kepada guru. Pernahkah kita
merenungkan seandainya tidak
ada guru dalam kehidupan kita,
bagaimana jika guru tidak peduli
pada pendidikan anak–anak
bangsa termasuk kita? Berkat jasa
guru, alhamdulillah, saya dapat
mengikuti student exchange
ke negeri beruang merah atau
Rusia. Dalam tulisan ini, saya
ingin berbagi cerita, pengalaman,
serta ilmu saat saya berada di
sana dan bagaimanakah nasehat
guru dapat mengantarkan saya
mendapatkan kesempatan
ke Rusia.
terimakasihguruku
3
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
4
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
Beliau menanamkan nilai
kejujuran pada saya dan
pantang menyerah, serta
yang paling membuat
saya terinspirasi hingga
saat ini, yaitu: “Jadilah
orang yang bisa berguna
untuk orang lain”.
ORANGTUA saya dua–duanya bekerja
dan sejak kecil, saya sering ditinggal
oleh kedua orangtua saya ke luar kota.
Jika pun saat mereka tidak bertugas
di luar kota, setiap hari mereka pergi
bekerja mulai dari pagi sekitar pukul 8
pagi hingga larut malam. Bahkan saat
hari Sabtu sekalipun, mereka masih
sibuk bekerja. Sehingga, intensitas saya
bertemu dengan mereka pun juga ja-
rang. Masing–masing anggota keluarga
memiliki kesibukan masing–masing. Di
sinilah peran guru sangat mempenga-
ruhi kehidupan saya. Saat saya masih
kecil, orangtua saya meyekolahkan
saya di salah satu sekolah Islam full day
school yang favorit di Surabaya. Orang
tua saya mempercayakan saya kepada
guru–guru dalam pembentukan suatu
keperibadian dengan harapan, saya
mendapatkan edukasi yang berkualitas
karena di sini. Karena sejak kecil saya su-
dah terbiasa ditinggal orangtua bekerja,
maka secara tidak langsung, interaksi
saya lebih sering saya lakukan dengan
guru. Bagi saya, guru merupakan orang
tua kedua.
Kesabaran dan kewibawaan mereka
dalam membimbing saya, membuat
saya memfgurkan sosok seorang guru.
Dulu saya bisa digolongkan sebagai
salah satu anak yang ‘bermasalah’.
Saya ingin seperti teman–teman (yang
saya rasa), mereka mendapatkan
‘kasih sayang’ orang tua mereka secara
penuh maka dari itulah terkadang saya
‘berulah’ namun dalam batas kewajaran
dengan tujuan ingin mendapatkan per-
hatian yang selama ini kurang. Pernah
suatu hari saya akhirnya ‘mogok’ sekolah
dan ikut ibu saya pergi ke kantor beliau
selama satu minggu. Di saat saya mog-
ok sekolah, seorang guru menda tangi
saya. Beliau dengan sabar membujuk
saya untuk kembali ke sekolah, serta
memberi saya pengertian jika seandai-
nya saya besikap seperti itu terus, maka
saya akan menyusahkan orang tua saya
karena membuat mereka tidak dapat
fokus bekerja, akhirnya kebutuhan
sehari– haripun juga akan terpengaruhi.
Sejak saat itulah, saya sudah mulai me-
nyadari dan mengerti akan kesibukan
orangtua saya yang bukan berarti me-
reka tidak memberi perhatian kepada
saya. Bahkan, kesibukan–kesibukan
kerja yang dilakukan oleh orangtua saya
tersebut ternyata merupakan perhatian
yang secara langsung diberikan kepada
saya untuk memenuhi kebutuhan hidup
saya dan sebenarnya saat akhir pekan,
saya masih mempunyai waktu dengan
mereka. Dari penjelasan guru saya ini-
lah, berlahan–lahan saya mau mengerti
dan tidak terlalu protes dengan
keadaan sekitar dan selalu berusaha
lebih menghargai orang lain.
Figuritas seorang guru selalu melekat
dalam benak saya hingga saya berada di
bangku SMA. Saat SMA, saya menemui
seorang guru bahasa Inggris yang
notabene tidak bisa dikatakan “baik”
atau teman–teman saya memanggilnya
‘guru killer’. Beliau pernah marah besar
saat satu kelas kacau dalam melafalkan
bahas Inggris. Sampai-sampai beliau
berkata pada kami: ”Mana kepala suku-
nya (ketua kelas)? Bubarkan saja kelas
ini! Bubarkan saja Indonesia!” Namun,
meskipun beliau terkenal killer, tapi cara
beliau untuk bercanda dengan murid–
muridnya tergolong lucu karena meski-
pun beliau marah–marah, tapi logat dan
aksen yang beliau gunakan sangat lucu,
membuat kami ingin sekali tertawa
terbahak–bahak, namun tidak ada
seorang pun dari kami saat itu yang be-
rani untuk tertawa. Kami pun baru bisa
tertawa saat jam pelajaran beliau telah
selesai. Kelas pun menjadi ramai mem-
bicarakan beliau, terutama logat beliau
saat marah, beliau menggunakan aksen
Flores atau aksen daerah timur Indone-
sia, daerah dimana beliau berasal. Dari
itu semua, dengan sendirinya teman–
teman saya yang selama 2 tahun belajar
bahasa Inggris di SMA tidak pernah
dan cenderung malas untuk membawa
kamus, akhirnya rela membawa kamus.
Bahkan 15 menit sebelum kelas bahasa
Inggris dimulai, teman–teman sudah
berada di kelas dan membaca teks yang
akan dibahas di kelas. Maklum, selain
killer dan ketat dalam kelas, beliau juga
terkenal akan disiplin waktunya.
Secara tidak langsung, berkat beliau,
kemampuan bahasa Inggris saya dan
teman–teman meningkat secara signif-
kan, saya yang terkenal karena sering
‘telat’ pun berangsur–angsur mulai
berubah. Meskipun terkenal dengan
ke-“killer”annya, namun beliau sangat
bijak. Hal ini saya temukan saat saya
membuat kesalahan yang sangat fatal
waktu ujian, yaitu saya ketahuan mem-
buka catatan saat ujian. Dan alhasil,
kertas ujian saya disobek saat itu juga,
lalu disuruh keluar dan menghadap
beliau setelah ujian selesai. Saya sudah
tertunduk lemas dan jantung berdegup
kencang. Saya sangat takut sekali saat
itu, untuk melangkah ke kantor beliau
pun juga dengan langkah bergetar.
Begitu tiba di meja beliau, seperti du-
gaan saya, saya memang dimarahi oleh
beliau. Namun, ditengah kemarahan-
nya, suara beliau tiba–tiba berubah
menjadi lebih lembut. Beliau menutur-
kan kepada saya bahwa nilai bukanlah
segalanya. Beliau ternyata mengadakan
ulangan atau ujian, hanya untuk men-
gukur kemampuan murid–muridnya,
karena yang sesungguhnya dinilai
yaitu keaktifan di kelas dan kemajuan
murid–muridnya dalam memahami
bahasa Inggris. Beliau menanamkan
nilai kejujuran pada saya dan pantang
menyerah, serta yang paling membuat
4
terimakasihguruku
5
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
Sejujurnya saya tidak
menyangka akan
terpilih menjadi wakil
pemuda Indonesia untuk
Rusia, dan yang paling
mengagetkan adalah,
justru orang Rusianya
sendiri yang memilih
saya untuk datang ke
Rusia mengerjakan cross
cultural project selama
2 bulan di sana
TERIMAKASIHGURUKU
saya terinspirasi hingga saat ini, yaitu:
“Jadilah orang yang bisa berguna
untuk orang lain”. Saya baru menyadari
bahwa ke-killer–an beliau bukan karena
beliau benci kepada murid–muridnya,
justru karena rasa sayang beliau dan
keinginan beliau untuk mendidik anak–
anak bangsa untuk menjadi manusia
berkualitas serta bisa berguna bagi
masyarakat. Sayangnya, tahun dimana
saat beliau mendidik saya dan teman–
teman saya, merupakan tahun terakhir
bagi beliau untuk menjadi seorang guru
dan mengajar di sekolah kami, karena
saat saya dan teman–teman lulus dan
melanjutkan ke jenjang kuliah, beliau
sudah tidak mengajar lagi di sekolah
kami tercinta.
Jasa, kerja keras, dan nasehat beliau
tidak sia–sia dan bahkan dapat men-
gantarkan saya meraih kesempatan
ke Moscow, Rusia, dalam program
pertukaran pemuda internasional oleh
organisasi pemuda internasional AIESEC
yang terdapat di lebih dari 110 negara.
Berkat bimbingan beliau, bahasa Inggris
saya yang dulunya kacau, menjadi
sangat baik dan bahkan saya dapat
meraih kesempatan pergi ke Rusia pada
awal tahun 2011 selama 2 bulan untuk
mewakili Jawa Timur dan tahun 2012
ini, saya diterima magang di Kedutaan
Besar Republik Indonesia (KBRI) di New
Delhi, India. Dan, insya Allah, pada
bulan Maret 2012 ini, saya dan delegasi
lain akan mewakili Indonesia pada
konferensi kepemimpinan pemuda
internasional se – Asia Pasifk di Jepang.
Sejujurnya saya tidak menyangka akan
terpilih menjadi wakil pemuda Indone-
sia untuk Rusia, dan yang paling tidak
saya sangka lagi adalah justru orang
Rusianya sendiri yang memilih saya un-
tuk datang ke Rusia mengerjakan cross
cultural project selama 2 bulan di sana.
Kisah dan proses exchange saya pun
dimulai pada Bulan Oktober 2010. Sejak
kecil, saya ingin sekali bisa ke luar ne-
geri saat winter dan merasakan musim
salju di negara orang. Suatu hari, saya
melihat ada sebuah poster opportunity
untuk exchange ke luar negeri di situs
jejaring sosial. Saya memberanikan diri
untuk mendaftar dalam program ini.
Program exchange ini diselenggarakan
oleh AIESEC. AIESEC adalah organisasi
pemuda internasional yang member-
nya berada lebih dari 110 negara dan
teritori yang didirikan sejak perang
dunia II yang bertujuan untuk men-
ciptakan perdamaian dunia. Beberapa
proses pun saya jalani. Proses pertama
yaitu seleksi dokumen. Dalam seleksi
dokumen tersebut, saya juga diharus-
kan untuk mengisi formulir exchange,
terdapat beberapa negara–negara
tujuan yaitu Rusia, China, India, Ukraina,
Thailand, Romania, Turki, dan lainnya.
Saat itu saya memilih Rusia karena saya
ingin merasakan pengalaman pertama
saya ke luar negeri ke benua Eropa dan
merasakan salju serta menikmati ke-
unikan gereja St.Basil yang menyerupai
istana permen lolipop yang berwarna-
warni meskipun saya harus pergi ke
tempat yang sangat jauh dari Indonesia
dan harus meninggalkan orang tua saya
selama hampir 2 bulan.
Seleksi demi seleksi saya lalui
dengan sangat berat. Sampai akhirnya
pada tanggal 21 November 2010, pihak
Rusia menghubungi saya dan saya
dinyatakan DITERIMA oleh mereka.
Akhirnya, saya pun positif berangkat.
Tak henti–hentinya rasa syukur saya
panjatkan pada Allah SWT, sujud syukur
dan tangis haru yang sudah tidak
dapat dibendung lagi, berkali–kali saya
membaca pengumuman tersebut dan
tulisan DITERIMA (ACCEPTED) benar–
benar nyata.
Tanggal 10 Februari 2010, saya dan
delegasi lainnya dari Jawa Tengah dan
DKI Jakarta, berangkat bersama–sama.
Saat itu saya satu perjalanan dan satu
pesawat dengan Hida dari Semarang
dan Dito dari Jogjakarta. Kami berang-
kat dari Jakarta dengan menggunakan
Etihad Airways pukul 18:00 WIB dan
sampai di bandara Abu Dhabi untuk
transit sekitar pukul 23.00 (GMT+5). Di
bandara tersebut, kami melepaskan
kelelahan sejenak karena perjalanan
jauh
Setelah transit selama 8 jam,
akhirnya pada pukul 08.00 (GMT+5),
kami melanjutkan perjalanan. Sebe-
lum memasuki pesawat, saya dapat
membayangkan betapa dinginnya
kota Moscow di waktu winter dari para
calon penumpang yang menunggu di
ruang tunggu. Mereka telah menyiap-
kan mantel yang super tebal meskipun
kondisi di Abu Dhabi tidak terlalu parah
dinginnya. Sebelum sampai di Moscow,
kami harus menempuh perjalanan lagi
sekitar 3 jam. Pemandangan putihnya
salju sudah bisa dilihat dari monitor
pesawat. Pesawat kami melalui gurun
salju yang sangat luar biasa. Kemudian,
tidak lama setelah itu, kota Moscow pun
sudah hampir terlihat. Namun tiba–tiba
terjadi masalah dengan pesawat kami.
Pilot pesawat belum mendapatkan
jalur landasan yang tepat karena arena
pendaratan pesawat masih penuh oleh
5
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
terimakasihguruku
6
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
pesawat–pesawat yang landing dan
take of serta tidak ada daerah landing
yang sesuai. Area landing lain tidak
dimungkinkan untuk mendarat karena
area tersebut licin dan beku oleh salju.
Setelah pesawat berputar–putar diatas
bandara Domodedovo sekitar 10 menit,
akhirnya pesawat kami dapat mendarat.
Para penumpang yang lain pun lega
dan bertepuk tangan karena keberha-
silan sang pilot mendarat dengan baik.
Saya tidak dapat membayangkan jika
pesawat yang saya tumpangi belum
bisa menemukan area untuk landing
sampai bahan bakar pesawat habis,
maka bisa dipastikan pesawat yang
kami tumpangi akan menjadi pesawat
karam dan mungkin bisa dipastikan
tidak ada yang selamat, tapi syukurlah
pesawat kami telah mendaratkan ro-
danya dengan baik di bandara teramai
Rusia, Domodedovo. Finally, Russia! I’m
coming!
Dinginnya musim dingin Moscow
menusuk sampai tulang dan angin
musim dingin yang berhembus ken-
cang menyambut kedatangan saya,
Hida, dan Dito keluar dari pesawat.
Saat keluar dari pesawat, temperatur
tiba–tiba berubah, yang semula di
dalam pesawat temperatur dan suhu
masih ‘bersahabat’, namun begitu keluar
dari pesawat serasa masuk ke freezer
raksasa. Baju berlapis 4 yang saya pakai
lumayan cukup untuk menepis dingin-
nya Moscow walaupun sebenarnya saya
masih sedikit kedinginan. Begitu sampai
di bandara, kami melakukan pengecek-
an paspor dan visa di bagian imigrasi,
setelah itu kami mengambil koper dan
menunggu delegasi Indonesia yang
lain datang dengan fight airways yang
berbeda. Pertama kali saat di tempat
pengambilan koper, kami bertemu
denga Nuri, peserta dari Jogjakarta
sama seperti Dito. Satu jam berikutnya
kami bertemu dengan Destra yang
juga berasal dari Jogjakarta. Setelah
semuanya sudah mengambil koper
masing–masing, kami berjalan menuju
pintu keluar bandara untuk memberi
tahu Yana, salah satu anggota AIESEC
Moscow bahwa kami sudah tiba di
bandara sambil membeli provider cel-
lular МТС.
Ada hal mengejutkan dari Yana,
bahwa kami baru bisa bertemu dengan
buddy kami di tengah kota Moscow
yaitu di stasiun Pavaletskaya. Buddy
adalah orang yang akan menjadi teman
dekat kami serta yang memberitahu
jadwal beserta aktivitas apa saja yang
harus kami jalani selama di Moscow. Un-
tuk pergi ke tengah kota Moscow, me-
mang harus menuju stasiun Pavalets-
kaya kalau dari bandara Domodedovo.
Dari Domodedovo, kami harus meng-
gunakan kereta Aeroexpress untuk
akses tercepat dan termudah menuju
stasiun Pavaletzkaya. Selama dalam per-
jalanan menuju ke stasiun Pavaletzkaya,
pemandangan di luar jendela Aeroex-
press serba putih bagaikan kapas–kapas
yang menyelimuti bumi. Rumah, mobil,
supermarket, jembatan, semua tertutup
oleh putihnya salju. Salju terasa begitu
dekat dengan saya meski saya belum
sempat untuk merasakannya secara
langsung.
“Stanse Paveletskaya” begitulah
pengumuman kepada penumpang
Aeroexpress saat kereta sudah sampai
di tempat tujuan. Hembusan angin
musim dingin yang beku menyambut
kedatangan kami di stasiun Pavalets-
kaya. Butiran putih lembut dan dingin
jatuh di pipi saya. Subhanallah, untuk
pertama kalinya saya merasakan salju.
Meskipun begitu indah dan lembut,
namun dinginnya angin musim salju
tidak dapat dipungkiri dinginnya. Saat
itu temperatur menunjukkan -25’C.
Berbeda sekali dengan Surabaya yang
bersuhu rata–rata +32’C. Benar–benar
seperti masuk ke dalam kulkas yang
super dingin, terlebih lagi Rusia terkenal
dengan musim dingin terdingin dan
terlama. Namun, hal tersebut tidak
menjadi penghalang bagi saya, bahkan
saya sangat excited sekali bermain
dengan salju yang jatuh saat saya keluar
dari kereta Aeroexpress.
Di dalam stasiun sana, para buddy
sudah menunggu kedatangan kami.
Mereka sudah menunggu 2 jam yang
lalu, kami semua merasa bersalah kare-
na budaya Indonesia yang suka “ngaret”
ternyata merugikan orang lain. Di te-
ngah dinginnya suhu yang tidak bersa-
habat, mereka menunggu kami dengan
sabar. Mereka juga mengantarkan kami
Selama dalam
perjalanan
menuju ke stasiun
Pavaletzkaya,
pemandangan
di luar jendela
Aeroexpress serba
putih bagaikan
kapas–kapas yang
menyelimuti bumi.
Rumah, mobil,
supermarket,
jembatan, semua
tertutup oleh
putihnya salju.
6
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
terimakasihguruku
7
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
7
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2012
sampai ke rumah host masing–masing.
Saat itu yang menjadi buddy saya
adalah Alisha. Gadis manis tersebut seu-
muran dengan saya. Dia terlihat sangat
senang saat mendapatkan teman baru
dari luar negeri dan bisa belajar bahasa
Inggris, maklum, rata–rata orang Rusia
tidak bisa bahasa Inggris, namun saya
salut melihat generasi muda mereka
bersemangat untuk belajar bahasa Ing-
gris. Alisha juga sangat baik. Meskipun
berbadan kecil, tapi dia membantu saya
untuk menggeret koper saya yang luar
biasa berat sampai di rumah host saya
yang bernama Lena. Saat
saya sampai di fat Lena, dia
masih berada di universitas-
nya. Yang berada di dalam
fatnya hanyalah mamanya
yang sedikit mengerti tentang
bahasa Inggris. Setelah Alisha
memberi penjelasan panjang
lebar kepada mamanya Lena,
yang saya panggil beliau
dengan sebutan “Auntie” yang
berarti “tante”, kami berdua
disuguhi teh hangat dan
makan malam. Saya sangat
bersyukur mendapatkan “ibu”
yang baik yang menjadi host
mother saya. Dalam keadaan
kedinginan, lapar, serta lelah
luar biasa karena jet lag,
beliau menyambut kami
dengan hangat dan dijamu
sangat baik, serta mendapat-
kan pengetahuan baru bahwa
dalam budaya mereka, menjamu tamu
di dapur merupakan hal yang wajar, hal
ini disebabkan karena di dapur, terasa
hangat. Tidak lama setelah itu, Alisha
harus pulang karena rumahnya sangat
jauh. Akhirnya Auntie menyuruh saya
untuk tidur karena terlihat sangat lelah.
Kondisi saya saat itu memang luar biasa
capek, akhirnya saya tidak punya pilihan
lain untuk tidak tidur. Pagi harinya saya
bertemu dengan Lena, cantik dan baik
sekali. Namun pada minggu ke-3 saya
di Moscow, saya pindah host fam-
ily di tempat si kembar cantik Masha
dan Sasha, mereka juga sama halnya
dengan Lena, baik dan sangat cantik.
Pemandangan yang serba putih,
jalan–jalan dipenuhi dengan salju,
butiran–butiran halus dan lembut
turun dari langit, angin yang sangat
dingin berhembus, suhu rata–rata jauh
dibawah nol derajat, beginilah keadaan
yang akan mewarnai hari–hari saya
selama 7 minggu ke depan. Jauh dari
orang tua, perbedaan budaya, suku,
bangsa, ras, agama, perbedaan bahasa,
serta banyak perbedaan lain dan tanta-
ngan yang harus saya hadapi selama di
sana. Namun semua hal tersebut tidak
membuat semangat saya turun, bahkan
semakin banyak perbedaan, semakin
banyak pula hal yang dapat dipelajari.
Pada hari–hari pertama pun saya sudah
mendapatkan banyak tantangan dan
bahkan saat sebelum pulang pun saya
kehilangan visa dan paspor saya, tapi
semua saya anggap sebagai learning
untuk saya mengembangkan diri.
Banyak hal yang saya dapatkan
selama saya internship di sana. Yang
paling saya suka adalah saat meng-
eksplore kota Moscow, mengunjungi
tempat–tempat menari dan bersejarah
seperi Red Square atau lapangan me-
rah, Gereja yang seperti istana permen
lolipop yang bernama St.Basil, museum
vodka, museum seni, gedung teater
Bolshoi yang megah dan menawan
bergaya Eropa, Kremlin, pasar tradi-
sional Izmailovo yang menjual ‘ma-
trioshka’ dan menjual baju tradisional
Rusia serta pernak pernik Rusia, Jalan
Arbats, Mall terbesar bergaya Eropa,
sampai metro–metro bawah tanah
yang menjadi publik transportasi utama
Moscow menarik untuk dikunjungi dan
dijelajahi satu persatu karena setiap
metro memiliki ciri khas tersendiri yang
menggambarkan Rusia saat perang
dunia dulu kala, dan masih banyak tem-
pat menarik lainnya untuk dikunjungi.
Selain meng-eksplore Moscow dan
berjalan-jalan, saya juga mengerjakan
proyek sosial bersama dengan anak–
anak dari Brazil dan Jerman. Hari–hari
saya di sana diisi dengan kunjungan
ke berbagai sekolah untuk
presentasi tentang Indonesia
serta mengunjungi rumah
sakit khusus untuk anak–anak
yang divonis terkena leukimia
dan sedikit harapannya untuk
hidup. Saat presentasi tentang
Indonesia itulah, saya merasa-
kan bagaimana susahnya dan
beratnya perjuangan seorang
guru yang harus menyiapkan
materi–materi sebelum-
nya dan harus menyiapkan
strategi agar para audien
tetap tertarik pada presen-
tasi kita, syukurlah setiap
saya berpresentasi, semua
menyimak dengan antusias.
Akhirnya, pada tanggal 25
Maret 2011, saya harus pulang
ke Indonesia, namun banyak
sekali pengalaman yang
tidak pernah terlupakan yang
saya dapatkan selama di Rusia. Di sini,
sekali lagi saya bersyukur atas jasa guru.
Berkat nasehat beliau untuk selalu
berusaha mengejar mimpi, saya bisa
berdiri dan mempunyai pengalaman
yang sangat berharga dalam hidup,
serta tidak hanya berhenti saat ini saja,
saya masih berani untuk mengejar
impian untuk pergi ke berbagai negara
untuk memberikan positive impact
bagi masyarakat dunia, serta selalu
berusaha untuk menjadi manusia yang
berguna bagi negeri tercinta, Indonesia.
Terimakasih, guruku. „
FAUZIA DYAH AYU PARAMITHA
„Mahasiswi Ilmu Hubungan Internasional
Universitas Airlangga 2009
„Mahasiswa sastra Inggris STIBA Satya
Widya 2009
”Ku persembahkan untuk Ustadzah Nana & Ustad
Imam dari SD Al-Hikmah Surabaya, lalu Pak Marcus,
Bu Ieke dan Bu Endang dari SMAN 6 Surabaya”
7
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
terimakasihguruku
8
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
input
MANAJEMEN BARANG & KONSEP KEPEMILIKAN
Pernah atau Seringkah
Terlintas di Pemikiran Kita?
Ini mungkin menjadi rezeki saya untuk mendapatkan
kesempatan mengunjungi kelas yang sangat luar
biasa. Saya kagum terhadap kelas tersebut bukan
karena fasilitasnya yang serba mewah atau lantainya
yang mengkilat. Kelas tersebut tidak ber-AC apalagi
berlantai keramik dengan kualitas terbaik. Tetapi karena
manajemen barangnya sangat baik.
Kecil Tapi Luar Biasa Manfaatnya
8
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
9
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
MANAJEMEN BARANG & KONSEP KEPEMILIKAN
ETIAP peralatan milik kelas
tertata rapi pada tempat
masing-masing. Lebih indah
lagi adalah habit yang ter-
bangun pada diri siswanya
yang mengembalikan ba-
rang tersebut pada tempat-
nya dengan rapi dan tertib.
Manajemen barang kelas
tersebut juga menyangkut
sistem kontrol barang, di mana dengan
hanya sekilas pandang sang guru sudah
dapat mengidentifkasi barang mana
yang telah kembali ketempatnya dengan
baik dan barang apakah yang belum
kembali ke tempatnya.
Lebih jauh tentang manajemen barang
kelas itu adalah pada setiap barang milik
siswa seperti pensil, penggaris, atau tem-
pat pensil telah diberi label nama siswa
dengan baik. Sehingga dengan mudah
sebuah pensil dapat dikembalikan lagi
kepada pemiliknya, jika terjatuh di bawah
meja atau kursi.
Apa pentingnya ini semua bagi proses
pendidikan anak yang sangat komplek dan
multidimensi? Peralatan kelas yang tertata
rapi dan habit siswa untuk mengembalikan
setiap peralatan tersebut ke tempat semula
dengan baik dan rapi. Ada beberapa hal
yang patut kita renungkan terkait dengan
fenomena ini:
„Mari kita mencoba untuk membayang-
kan jika seorang siswa selama 6 tahun
masa pendidikan dasar, bahkan 12
tahun hingga pendidikan menengah
terbiasa untuk mengembalikan setiap
barang ke tempatnya. Maka ia akan
tumbuh menjadi sosok yang selalu
rapi dan mengembalikan barang pada
tempatnya. Jika ia tumbuh menjadi
seorang karyawan, ia adalah karya-
wan yang rapi pada setiap wilayah
pekerjaannya. File-fle dan jadwal ker-
janya tersusun rapi. Dan seandainya
ia menjadi seorang direktur sebuah
perusahaan, dapat dipastikan perusa-
haan tersebut akan berhasil dengan
kerapiannya
„Selalu mengembalikan barang pada
tempatnya adalah ciri pribadi yang
bertanggung jawab. Sehingga dengan
selalu membiasakan setiap siswa un-
tuk mengembalikan barang pada tem-
patnya maka seorang guru sebenarnya
telah membangun karakter tanggung
jawab pada diri siswanya. Kebiasaan
ini memang bagian kecil dari sebuah
bangunan tanggung jawab yang be-
sar. Tetapi yakinlah bahwa bangunan
tanggung jawab yang besar dapat
dimulai dari memastikan tanggung
jawab pada hal-hal kecil yang dapat
dilakukan oleh siswa dengan baik,
penuh kesadaran dan konsisten. Tidak
ada salahnya kita sebagai guru yang
memulai untuk membangun yang
kecil-kecil tersebut.
„Seringkali proses pembelajaran guru
terganggu karena tidak selalu tersedi-
anya peralatan kelas yang seharusnya
dikembalikan pada tempatnya. Seperti
pada seorang guru yang sedang fokus
mengajar dengan menggambar be-
berapa obyek di papan tulis. Tiba-tiba
guru tersebut membutuhkan pengha-
pus papan tulis, tetapi sayang sekali
penghapus tersebut tidak pada tem-
patnya. Proses pembelajaran akhirnya
sedikit terganggu karena tidak adanya
penghapus tersebut. Semua anggota
kelas sibuk mencarikan penghapus
buat siguru. Kejadian di atas dapat di-
hindari jika kelas tersebut mempunyai
manajemen barang yang baik.
Apa pentingnya setiap
barang milik siswa terlabeli
dengan baik. Mungkin
beberapa penjelasan
berikut ini mempermudah
kita untuk lebih mengerti
betapa pentingnya sebuah
label nama pada benda-
benda milik siswa.
„Memberi label nama pada barang anak
akan mengajarkan konsep kepemilikin
kepadanya. Barang ini milik si Andi ka-
rena tertulis label Andi, sedangkan
barang itu milik Tini karena juga tertu-
lis label Tini. Bagi anak pada usia dini
semua barang adalah miliknya, hingga
ada seseorang yang menyatakan bah-
wa barang ini memang miliknya dan
barang itu milik temannya. Konsep ini
terasa lebih penting pada beberapa
anak yang memang di rumahnya be-
lum diajari tentang konsep kepemili-
kan, bahwa barang ini miliknya maka
ia dapat menggunakannya dengan
baik, serta barang itu milik saudaran-
ya maka ia harus izin setiap kali ingin
menggunakannya. Memberi label ter-
hadap barang akan mempermudah
anak untuk memahami tentang kon-
sep kepemilikan ini.
„Ketika konsep kepemilikan telah ter-
bangun dengan baik, maka guru
dapat memulai membangun rasa
tanggung jawab terhadap barang mi-
liknya. Memiliki sebuah barang adalah
dapat menggunakannya, merawatnya,
dan menjaganya dengan baik. Jika
terjadi kehilangan atau penemuan
barang maka guru atau orang lain da-
pat dengan mudah mengembalikan
kepada pemiliknya. Sering terjadi ada
anak yang tidak mau mengakui bahwa
barang ini miliknya, padahal seluruh
teman sekelasnya mengetahui bahwa
barang ini memang miliknya. Adanya
label nama pada setiap barang akan
menghindari menumpuknya barang
hilang pada etalase kehilangan
„Ada beberapa anak yang kurang
terbangun konsep kepemilikannya
mudah menggunakan barang milik
temannya. Kebiasaan ini jika tidak
dibimbing oleh guru atau orang tua
dengan baik akan dapat memuncul-
kan kebiasaan untuk kurang jujur.
Adanya label nama pada barang ma-
sing-masing siswa adalah tindak pre-
ventif bagi anak untuk tidak menggu-
nakan barang milik temannya. Karena
setiap kali ia menggunakannya, maka
guru atau orang tua dapat mengiden-
tifkasinya dengan baik
Pada setiap jenjang pendidikan kita
selalu menyampaikan materi ajar ten-
tang kejujuran, tanggung jawab, kera-
pian, dan kerajinan. Kelas kita adalah
wilayah tanggung jawab kita untuk
membentuknya. Mengapa kita tidak
menjadikan kelas-kelas tersebut dunia
kejujuran, tanggung jawab dan kerapi-
an. Tempat di mana setiap siswa dapat
menikmati kejujuran, tanggung jawab,
kerapian & selanjutnya mereka dapat
mengimplementasikannya.„
input
MIFTAHUL JINAN
ÂFokus pada penulisan buku-buku parenting & pendidikan (Alhamdulillah Anakku Nakal dll)
ÂMaster trainer dari Kualita Pendidikan Indonesia (KPI)
ÂDosen program Ma’had Aly Al-Akbar Education Centre
ÂEmail: mifinan@gmail.com
10
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
Prof. Imam Robandi
Guru Besar Institut Teknologi Sepuluh
November (ITS)
BERBICARA tentang pelayanan publik
di Indonesia termasuk di bidang
pendidikan, sudah prima atau belum,
mudah-mudahan sudah. Contoh ada
orangtua/wali murid yang datang ke
sekolah menanyakan atau memperjelas
tetang sesuatu, guru yang datang ke
LPMP dan dinas pendidikan ingin ber-
tanya tentang informasi penting terkait
bidang tugasnya atau bahkan seorang
mahasiswa S1 misalnya yang bertanya
seputar urusan administrasi ke bagian
kemahasiswaan kampus dan lain-lain,
saya tetap yakin pelayanan terbaik su-
dah dilakukan. Karena itukan memang
sudah menjadi tugas dan kewajibannya
Namun seandainya kita bertanya ke
orang pada umumnya, seperti apa salah
satu ciri pelayanan yang baik itu? Pasti
mereka akan bilang pelayanan prima
yang menyenangkan atau yang baik itu
sebenarnya identik dengan cara yang
simpel dan memudahkan. Nah mengu-
las sedikit seputar konsep simpel dan
selalu memudahkan ini saya jadi ingat
waktu saya masih masih menimba ilmu
di Jepang. Jujur saja, orang Jepang itu
sangat simpel. Mereka tidak menyukai
hal-hal yang rumit, pola pikir orang
Jepang yang simpel terlihat jelas dari
arsitek bangunan yang ada di Jepang.
Tak hanya arsitek bangunan, konsep
pelayanan kepada masyarakatnya pun
sama-sama simpelnya.
Semua pelayanan di Jepang tidak
rumit, cepat, ramah, transparan dan
sangat memudahkan. Begitu gampang
dan bagusnya sistem pengurusan
surat-surat di kantor pemerintahan,
membuat masyarakatnya tidak malas
untuk mengurus surat-surat dan lain-
lainnya
Jadi Jepang itu walaupun negara
kecil, namun negaranya sangat hebat.
Itu karena penduduk Jepang sekali lagi
merupakan orang-orang yang ber-
pikiran simpel dan memudahkan orang
lain. Bahkan, Jepang sudah menggu-
nakan dan menerapkan konsep Islami
yaitu sederhana dan memudahkan.
Bukankah di Islam, kita selalu dimin-
ta untuk memudahkan urusan orang
lain? Orang Jepang yang bukan penga-
nut agama Islam saja telah menerap-
kan konsep Islam. Sedang Indonesia
yang mayoritas penduduknya be-
ragama Islam seharusnya justru lebih
baik, tulus dan ikhlas dalam menerap-
kan konsep tersebut .„Siska Prestiwati W
Tidak Ada Ruginya Menerapkan Konsep
Simpel & Selalu
Memudahkan
input
PELAYANAN PUBLIK
11
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
mengapa anak
11
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
Harus Bermain?
input
HAK ANAK
Oleh: Fadibah Setiawan
Widyaiswara Pertama di LPMP Jawa Timur
12
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
BERMAIN adalah salah satu alat utama yang
menjadi latihan untuk pertumbuhannya.
Bermain adalah medium di mana si anak men-
coba diri bukan saja dalam fantasinya tetapi juga
aktif dalam situasi nyata sesuai usia perkem-
bangannya
Melalui bermain anak dapat melakukan ko-
ordinasi otot kasar seperti merayap, merang-
kak, berjalan, berlari, meloncat, melompat,
menendang, melempar dan lain sebagainya.
Selain itu anak dapat berlatih mengguna-
kan kemampuan kognitifnya untuk meme-
cahkan berbagai masalah seperti kegiatan
mengukur diri, mengukur berat, memban-
dingkan, mencari jawaban yang berbeda dan
sebagainya.
Lebih dari itu dengan bermain anak dapat
pula melatih kemampuan bahasanya dengan
cara: mendengarkan beraneka macam bunyi,
mengucapkan suku kata atau kata, memper-
luas kosa kata, berbicara sesuai dengan tata
bahasa Indonesia dan sebagainya.
Manfaat lainnya dari bermain, anak dapat
meningkatkan kepekaan emosinya dengan
cara mengenalkan bermacam perasaan,
mengenalkan perubahan perasaan, membuat
pertimbangan dan menumbuhkan keper-
cayaan diri.
Bermain bagi anak erat kaitannya bagi
pengembangan kemampuan sosialnya seperti
membina hubungan dengan anak lain, ber-
tingkah laku sesuai dengan tuntutan masyara-
kat, menyesuaikan diri dengan teman sebaya,
dapat memahami tingkah lakunya sendiri dan
paham bahwa setiap perbuatan ada konseku-
ensinya.
Dengan bermain anak akan memperoleh ke-
sempatan memilih kegiatan yang disukainya,
bereksperimen dengan bermacam bahan
dan alat, berimajinasi, memecahkan masalah
dan bercakap-cakap secara bebas, berpe-
ran dalam kelompok, bekerja sama dalam
kelompok dan memperoleh pengalaman yang
menyenangkan.
Itulah sebabnya sebisa mungkin anak, me-
nikmati dunianya dengan bermain!„
Bagi seorang anak, bermain
adalah suatu kegiatan
yang serius namun
mengasyikkan. Bermain
adalah aktivitas yang dipilih
sendiri oleh anak karena
menyenangkan bukan
karena akan memperoleh
hadiah atau pujian.
input HAK ANAK
13
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
1. Pengertian Bermain bagi Anak
Taman Kanak-Kanak
Beberapa ahli peneliti memberi
batasan arti bermain dengan memis-
ahkan aspek-aspek tingkah laku yang
berbeda dalam bermain. Dikemukakan
sedikitnya ada lima kriteria dalam ber-
main (Dworetzky, dalam Moeslihatoen
1999:31).
„Motivasi intrinsik. Tingkah laku ber-
main dimotivasi dari dalam diri anak.
„Pengaruh positif. Tingkah laku itu
menyenangkan atau menggembi-
rakan.
„Bukan dikerjakan sambil lalu. Ting-
kah laku itu bukan dilakukan sambil
lalu.
„Cara/tujuan. Cara bermain lebih
diutamakan daripada tujuannya.
„Kelenturan. Bermain itu perilaku
yang lentur. Kelenturan ditunjukkan
baik dalam bentuk maupun dalam
hubungan serta berlaku dalam
setiap situasi.
Jika kita menggunakan kelima krite-
ria tersebut, maka kita dapat mengata-
kan bahwa bila seorang anak menggu-
nakan mainan hewan-hewanan dengan
cara yang lentur tanpa tujuan yang jelas
dalam pikirannya, kegiatannya berpura-
pura, menyenangkan bagi dirinya
sendiri, dan melakukan kegiatan hanya
untuk bergiat, maka dapat dikatakan ia
input HAK ANAK
13
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
Metode
Bermain
di Taman Kanak-Kanak
14
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
sedang bermain.
2. Fungsi Bermain bagi Anak Taman
Kanak-Kanak
Sesuai dengan pengertian bermain
yang merupakan tuntutan dan kebutu-
han bagi perkembangan anak usia TK,
Fungsi bermain bagi anak TK dian-
taranya:
a. Mempertahankan Keseimbangan
Kegiatan bermain dapat membantu
penyaluran kelebihan tenaga, setelah
melakukan kegiatan bermain anak
memperoleh keseimbangan antara ke-
giatan dengan menggunakan kekuatan
tenaga dan kegiatan yang memerlukan
ketenangan.
b. Menghayati Berbagai Pengalaman
yang Diperoleh dari Kehidupan
Sehari-Hari
Anak yang bermain seolah-olah
da lam hal ini Fungsi bermain sebagai
sa ra na untuk menghayati kehidupan se-
hari-hari ini berguna untuk menumbuh-
kan kebiasaan anak, juga mengenal
berbagai profesi contohnya bila orang
sakit harus berobat ke puskesmas, bila
sakit gigi berobat ke dokter gigi, untuk
menyiapkan makanan harus belanja ke
pasar terlebih dahulu dan seterusnya.
Situasi ini akan mendorong anak ber-
main sebagai dokter kecil, atau jadi ibu
dengan kesungguhan hati dan penuh
kegembiraan.
c. Mengantisipasi Peran yang Akan
Dijalani di Masa yang Akan Datang
Meskipun anak bermain berpura-pu-
ra namun sebenamya kegiatan tersebut
merupakan upaya untuk mempersiap-
kan anak melaksanakan peran tersebut
kelak. berperan sebagai orang tua,
berarti mencoba menghayati perilaku,
dan sikap sebagai orang tua.
d. Menyempurnakan Keterampilan
yang Dipelajari
Anak TK merupakan pribadi yang
sedang tumbuh. Dengan demikian anak
selalu berusaha menggunakan kekua-
tan tubuhnya. Tidak hanya keterampilan
gerak yang dimantapkan, tetapi juga
interaksi sosial. Bermain merupakan lati-
han spontan untuk meningkatkan kete-
rampilan. Dalam usia 5 tahun kemam-
puan interaksi sosialnya bertambah
misalnya saya jadi sopirnya, kamu jadi
penumpangnya. Dengan bermain kete-
rampilan kognitif anak juga ditingkat-
kan. Misalnya keterampilan berbahasa,
berhitung, mengenal lingkungan sosial
dan baik, membandingkan, mengum-
pulkan dan membuat generaliaasi.
e. Menyempurnakan Keterampilan
Memecahkan Masalah
Masalah yang dihadapi oleh anak
sehari-hari dapat bersifat masalah
emosional, sosial, maupun intelektual.
Dengan bermain anak dapat menyalur-
kan rasa ingin tahu, seperti bagaimana
caranya memasak air, mengapa pohon
layu bila tidak diberi air, mengapa es
mencair di udara terbuka, dan sebagai-
nya.
f. Meningkatkan Keterampilan
Berhubungan dengan Anak Lain
Melalui kegiatan bermain anak mem-
peroleh kesempatan untuk meningkat-
kan keterampilan bergaulnya, seperti
bagaimana menghindari pertentang-
an dengan teman, bagaimana tidak
memaksakan kehendak kepada orang
lain, berbagi kesempatan menuntut
hak dengan cara yang dapat diterima,
mengkomunikasikan keinginan, dan
bagaimana mengungkapkan perasaan
serta kebutuhannya.
3. Penggolongan Kegiatan Bermain
Anak TK
Ada beberapa penggolongan
kegiatan bermain sesuai dengan anak
usia TK, yaitu, kegiatan bermain sesuai
dengan dimensi perkembangan sosial
anak, dan kegiatan bermain berdasar-
kan pada kegemaran anak.
a. Dimensi Perkembangan Sosial Anak
Gordon & Browne (moeslihatoen
1999:34) mengadakan penggolon-
gan kegiatan bermain sesuai dengan
dimensi perkembangan sosial anak
dalam 4 bentuk, yaitu: a)secara soliter
(bermain sendiri), b)secara paralel, c)
asosiatif, d) secara kooperatif
b. Berdasarkan Kegemaran Anak
Berdasarkan kegemarannya anak
akan bermain bebas dan spontan
seperti bermain pura-pura, bermain de-
ngan cara membangun atau menyusun,
bertanding dan berolahraga. Bermain
pura-pura banyak dilakukan oleh anak
yang kurang pandai menyesuaikan diri.
Bermain pura-pura dapat dibedakan
dalam bentuk:
„Minat pada personifkasi, misalnya
berbicara pada boneka atau benda-
benda mati.
„Bermain pura-pura dengan meng-
gunakan peralatan, misalnya minum
input HAK ANAK
14
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
Melalui kegiatan bermain anak
memperoleh kesempatan untuk
meningkatkan keterampilan bergaulnya,
seperti bagaimana menghindari
pertentangan dengan teman, bagaimana
tidak memaksakan kehendak kepada
orang lain, berbagi kesempatan menuntut
hak dengan cara yang dapat diterima,
mengkomunikasikan keinginan, dan
bagaimana mengungkapkan perasaan
serta kebutuhannya.
15
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
dengan menggunakan cangkir
kosong.
„Bermain pura-pura dalam situasi
tertentu, misalnya situasi kehidupan
sehari-hari dalam keluarga, situasi di
tempat praktek dokter yang mengo-
bati anak sakit, dan sebagainya.
Bermain dengan cara membangun
atau menyusun juga akan mengem-
bangkan kreativitas anak. Setiap anak
akan menggunakan imajinasinya
membentuk suatu bangunan mengikuti
daya khayalnya. Misalnya anak yang
membuat bangunan dari tanah liat atau
membuat gunung, terowongan, dan
rumah dari pasir.
Anak usia TK tertarik bermain de-
ngan anak lain untuk menguji kemam-
puannya dengan kemampuan anak lain.
Misalnya main petak umpet, polisi dan
pencuri, dan sebagainya.
4. Sarana dan Alat Bermain Anak TK
a. Ruang dan Tempat Bermain
Taman kanak–kanak perlu ruang dan
tempat untuk kegiatan pengembangan
kemampuan ilmu pengetahuan alam,
pengembangan bahasa; bermain musik,
bermain drama, membangun atau me-
nyusun balok-balok, bermain dengan
alat-alat, bermain pertukangan, dan
pasir. Tempat dan ruang bermain terdiri
dari: dalam kelas, luar kelas
b. Bahan dan Peralatan
Bahan dan peralatan yang dise-
diakan hendaknya merupakan sum-
ber belajar yang dapat membantu
mengembangkan seluruh dimensi
perkembangan anak usia TK, seperti:
„Bahan dan Peralatan Bagi Pengemba-
ngan Dimensi Perkembangan Motorik
Anak TK
Anak usia TK adalah anak yang
selalu aktif. Oleh karena itu, sebagian
besar alat bermain diperuntukkan bagi
pengembangan koordinasi gerakan
otot kasar.
„Bahan dan Peralatan Bermain bagi
Pengembangan Kognitif Anak Usia TK
Kegiatan bermain dilakukan dengan
mengamati dan mendengar. Mengama-
ti dilakukan dengan: melihat bentuk,
warna, ukuran; melihat persamaan dan
perbedaan bentuk, warna, dan ukuran;
Kegiatan mendengar dilaksanakan
dengan mendengar bunyi, suara, nada;
melihat persamaan dan perbedaan
bunyi, suara, nada; memecahkan
masalah berdasarkan pengenalannya
tentang bunyi, suara, dan nada. Bahan
atau peralatan apa pun yang disediakan
hendaknya membantu perkembangan
anak dalam mengamati dan mendengar
agar memperoleh keterampilan dalam
hal mengenal, mengingat, berpikir kon-
vergen, berpikir divergen, dan memberi
penilaian.
„Bahan dan Peralatan Bermain bagi
Pengembangan Kreativitas Anak TK
Ciri-ciri kreatif adalah: kelenturan,
kepekaan, penggunaan daya imajinatif,
kesediaan mengambil risiko dan men-
jadikan diri sendiri sebagai sumber dan
pengalaman. Penggunaan balok-balok,
peralatan memanjat, dan hubungan
sosial memberi kesempatan bagi anak
untuk mengambil risiko.
„Bahan dan Peralatan Bermain bagi
Pengembangan Bahasa Anak Usia TK
Bahan dan peralatan yang dapat
dipergunakan dalam pengembangan
keterampilan:
a) Bahasa reseptif adalah segala
sesuatu yang dapat mengembangkan
gambaran mental tentang apa yang di-
dengar seperti suara angin, suara mobil,
dan sebagainya.
b) Bahasa ekspresif meliputi benda-
benda yang ada di sekitar anak dengan
cara menyebutkan nama-nama benda
tersebut (kata benda); dengan menye-
butkan perilaku orang seperti berjalan,
berlari, meloncat (kata kerja) dan
dengan kata-kata yang menyatakan pe-
rasaan seseorang seperti senang, susah,
bahagia (kata sifat, kata keadaan).
„Bahan dan Peralatan Bermain bagi
Pengembangan Sosial Anak Usia TK
Bahan dan peralatan yang diguna-
kan untuk kegiatan ini adalah tempat
air, buku cerita, buku bergambar, bahan
teka-teki, kuda-kudaan, sepeda roda
tiga bersadel rangkap, telepon mainan,
beberapa topi pemadam kebakaran,
dan sebagainya.
„Bahan dan Peralatan Bermain bagi
Pengembangan Emosi Anak Usia TK
Bahan dan peralatan yang diperlu-
kan untuk mengembangkan emosi ini
antara lain: a)tanah liat dan lumpur, b)
menggambar dengan jari tangan, c)
balok-balok atau sejenisnya, d)hewan
piaraan, e)peralatan drama, f )buku
cerita/ dongeng
input HAK ANAK
15
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
16
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
input HAK ANAK
16
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
DAFTAR PUSTAKA
Craft Anna. (2000). Membangun Kreativitas Anak (Creativity Across the Primary Curriculum). Depok. Inisiasi Press
Moeslihatoen R. (1999). Metode Pengajaran di Taman Kanak-kanak. Jakarta. Rineka Cipta.
Semiawan Conny R. (2003). Pengembangan Rambu-Rambu Belajar Sambil Bermain Pada Pendidikan Anak Usia Dini (Buletin PADU.
Vol. 2 No:01. April 2003). Jakarta. Direktorat Pendidikan Anak Dini Usia. Direktorat Jenderal Pendidikan Luar Sekolah dan Pemuda.
Rancangan kegiatan bermain
meliputi penentuan tujuan dan tema
kegiatan bermain; macam kegiatan
bermain; tempat dan ruang bermain;
bahan dan peralatan bermain; dan uru-
tan langkah bermain. Tujuan kegiatan
bermain bagi anak usia TK adalah untuk
meningkatkan perkembangan anak
usia TK baik perkembangan motorik,
kognitif, bahasa, kreativitas, emosi atau
sosial.
Dalam program kegiatan bermain
hasil yang optimal akan diperoleh
bila kegiatan itu dirancang dengan
saksama. Jadi dalam kegiatan bermain
itu terlebih dahulu dikomunikasikan
kepada anak dan diutarakan apa yang
akan diperoleh dari kegiatan bermain
seperti: menghindari pertentangan,
berbagi kesempatan atau giliran,
menuntut hak dengan cara yang
dapat diterima, mengkomunikasikan
keinginan yang dapat diterima, dan
seterusnya.
Kemudian tentukan kegiatan
bermain yang cocok dengan tujuan dan
tema. Contohnya kegiatan bermain
”pola kehidupan keluarga dalam situasi
makan bersama”. Kegiatan ini dapat
menjadi cermin budaya bangsa. Karena
itu kegiatan makan bersama dalam
keluarga hendaknya sesuai dengan
budaya makan yang baik yang dianut
masyarakat Indonesia. Tempat dan ru-
ang bermain dapat dilakukan di dalam
dan di luar ruang. Selama melakukan
kegiatan bermain guru tidak lagi
mencari bahan atau perlengkapan yang
belum tersedia. Kualitas pelaksanaan
kegiatan bermain banyak dipengaruhi
oleh perancangan kegiatan bermain
yang sudah disusun. Hasil pelaksanaan
kegiatan bermain merupakan masukan
bagi guru untuk mengadakan perba-
ikan dan pengembangan rancangan
bermain yang telah disusun.
6. Pelaksanaan Kegiatan Bermain
a. Kegiatan Pra Bermain
„Ada dua macam persiapan dan
kegiatan pra bermain
„Kegiatan penyiapan siswa dalam
melaksanakan kegiatan bermain.
„Kegiatan penyiapan bahan dan
peralatan yang siap untuk dipergu-
nakan.
b. Kegiatan Bermain
„Kegiatan bermainnya meliputi lang-
kah-langkah yang sudah direncana-
kan oleh guru tersebut.
c. Kegiatan Penutup
„Dalam kegiatan penutup, kegiatan
bermain itu guru dapat melakukan
tindakan-tindakan sebagai berikut:
„Menarik perhatian dan membangkit-
kan minat anak tentang aspek -aspek
penting dalam aktivitas yang telah
dilakukannya.
„Menghubungkan pengalaman anak
dengan ativitas tersebut
„Menunjukkan aspek-aspek penting.
„Memahami seberapa dalam peng-
hayatan anak.
Bermain merupakan tuntutan dan
kebutuhan yang esensial bagi anak
TK. Melalui bermain anak akan dapat
memuaskan tuntutan dan kebutuhan
perkembangan dimensi motorik, kog-
nitif, kreativitas, bahasa, emosi, sosial,
nilai, dan sikap hidup.
Melalui kegiatan bermain anak
dapat melakukan koordinasi otot kasar,
seperti merayap, merangkak, berjalan,
berlari, meloncat, melompat, menen-
dang, melempar, dan lain -sebagainya.
Melalui kegiatan bermain anak dapat
berlatih menggunakan kemampuan
kognitifnya untuk memecahkan berba-
gai masalah seperti kegiatan mengukur
diri, mengukur berat, membandingkan,
mencari jawaban yang berbeda dan
sebagainya.„
Melalui kegiatan bermain anak dapat mengembangkan
kreativitasnya, yaitu melakukan kegiatan yang mengandung
kelenturan, memanfaatkan imajinasi atau ekspresi diri,
kegiatan-kegiatan pemecahan masalah, mencari cara baru
dan sebagainya.
5. Rancangan Kegiatan Bermain
17
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
salamkenal
Model Keterlibatan (Engaged Model)
Dalam Inovasi
Manajemen
Avanti Fontana PhD CF CC
Faculty Member Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia
CIS Lead Facilitator & Coach Innovation
avanti.fontana@ui.ac.id, imed@avantifontana.com | Blog: avantifontana.com
DALAM dunia pendidikan, kata inovasi sudah tidak asing lagi.
Yang mungkin masih relatif asing, tidak saja di dunia pendidikan
adalah memaknai inovasi itu sendiri dan menyelami bagaimana
melakukannya dengan baik.
Sering inovasi diartikan sebagai ide baru saja. Ia kerap juga
diartikan sebagai teknologi saja. Ia kadang dilihat hanya seba-
gai invensi. Tulisan ini ingin menunjukkan dengan singkat bah-
wa inovasi adalah lebih daripada itu semua.
Seorang guru masuk kelas untuk mengajar matematika. Ke-
beradaannya di kelas adalah salah satu bagian dari proses pen-
ciptaan nilai yang sedang ia lakukan. Pengajarannya disebut
inovatif jika ia mampu menciptakan nilai manfaat bagi para
muridnya, menurut para muridnya, tidak saja menurut sang
guru. Namun karena guru adalah bagian dari institusi pendi-
dikan di mana ia mengajar, persepsi nilai manfaat tidak cukup
hanya dilihat oleh para muridnya tetapi juga harus terlihat dan
dirasakan oleh pemangku kepentingan yang lain di sekolah itu:
pimpinan sekolah, rekan guru, karyawan administrasi dan lain-
lain yang relevan. Itu artinya bahwa proses aktivitas penciptaan
nilai itu tidak terjadi baru dan hanya di kelas, namun harus ter-
jadi dalam satu rangkaian proses atau rantai nilai inovasi. Hal
ini dapat digambarkan dengan dimulainya persiapan bahan
ajar yang sering didampingi dengan aktivitas eksplorasi dan
pengolahan data dan informasi. Seninya adalah bahwa proses
inovasi ini tidak berjalan sendirian oleh sang guru. Manajemen
sekolah harus memastikan kesediaan sarana mengajar-belajar
yang kondusif untuk proses mengajar-belajar yang interaktif
dan partisipatif.
Dari sini pembaca sudah melihat bahwa mata atau radar inovasi
di dunia pendidikan dan khususnya di dunia mengajar-belajar bisa
beragam. Yang utama saya bisa sampaikan ada empat poros radar
inovasi (lihat Bagan 1): poros produk (mengajar apa?), siapa (untuk
murid, siswa atau mahasiswa tingkat apa?), proses (bagaimana pro-
ses persiapan hingga siap mengajar sampai selesai misalnya satu
semester?) dan kehadiran di pasar (sejauh mana serta bagaimana
pemangku kepentingan mengetahui kemanfaatan “produk” anda
di sekolah di mana anda berada?). Radar inovasi lainnya bisa dita-
mbahkan misalnya pengalaman siswa dan orangtua karena anak
sekolah di sekolah anda dan orangtua menyekolahkan putra dan
putri mereka di sekolah anda. Radar yang lainnya lagi adalah radar
jejaring; sekolah anda membangun jejaring kerja sama dengan in-
stitusi dan individu yang relevan yang memungkinkan kemajuan
proses mengajar-belajar dan proses kematangan keunggulan
sekolah anda.
BAGAN 1. RADAR INOVASI
Inovasi merupakan keberhasilan secara ekonomi dan sosial
karena diperkenalkannya cara baru atau kombinasi baru dari
cara lama dalam mengubah input menjadi output sedemikian
rupa sehingga terjadi perubahan besar dalam perbandingan
antara nilai manfaat dan harga menurut persepsi konsumen
atau pengguna (Fontana 2009, 2010, 2011).
PRODUK
KEHADIRAN
JEJARING
MEREK
NILAI
HARGA - MANFAAT
UNTUK KONSUMEN
KONSUMEN
PENGALAMAN KONSUMEN
NILAI TAMBAH
ALTERNATIF
MODEL
RANTAI PASOK
SOLUSI
ORGANISASI PROSES
Satu hal yang penting dalam proses inovasi tersebut di atas beserta radar-radar inovasi yang dibangun adalah manajemen yang
perlu memperhatikan desain organisasi sekolah.
18
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
BAGAN 2. SEKOLAH SEBAGAI KUMPULAN PERANGKAT KERAS & LUNAK
ORGANISASI
Manajemen Sekolah harus memperhatikan kesiapan orga-
nisasi untuk mendukung proses mengajar-belajar. Ini artinya
sekolah sebagai organisasi profesional harus ditatakelola sepro-
fesional mungkin. Kesiapan bangunan sekolah nan indah tidak
cukup. Sekolah perlu memiliki misi dan visi yang jelas dengan
strategi dan implementasi yang utuh dan terukur.
Sering untuk itu kita para aktivis pendidikan dipanggil un-
tuk melakukan inovasi manajemen atau inovasi administrasi
atau sering juga disebut dengan inovasi organisasi. Dan proses
inovasi manajemen ini, seperti proses-proses inovasi lainnya,
harus melibatkan pihak-pihak yang berkepentingan. Tuntu-
tan inovasi dunia pendidikan tidak saja dipicu oleh semakin
maraknya sekolah dengan program-program internasional
dan membanjirnya kampus-kampus internasional di tengah
maraknya globalisasi pendidikan di saat internasionalisasi pen-
didikan Indonesia belum mapan, ia juga dipicu oleh perubahan
paradigma mengajar-belajar itu sendiri yang semakin melibat-
kan lebih banyak penggunaan teknologi di dalamnya. Perhati-
kan Bagan 3-5 berikut ini.
BAGAN 3. PERAN TEKNOLOGI DALAM PROSES BELAJAR-MENGAJAR
TANPA PENGGUNAAN YANG INOVATIF YANG DILAKUKAN OLEH PELAKU BELA-
JAR-MENGAJAR, NISCAYA KECANGGIHAN TEKNOLOGI MENJADI BERMAKNA.
BAGAN 4. PERAN GURU BERGESER SEBAGAI FASILITATOR PEMBELAJARAN
PERAN FASILITASI HARUS MENDAPAT DUKUNGAN UTUH DARI MANAJEMEN
SEKOLAH
BAGAN 5. PERAN GURU BERGESER SEBAGAI FASILITATOR PEMBELAJARAN
PERAN FASILITASI HARUS MENDAPAT DUKUNGAN UTUH DARI MANAJEMEN
SEKOLAH
Ada dua kelompok individu yang akan membentuk proses
inovasi manajemen: (1) agen perubahan internal, para karya-
wan perusahaan (staf struktural) yang sedang melakukan ino-
vasi, yang proaktif dalam mencipta, bereksprimen dan memval-
idasi (menguji dan menjalankan) inovasi manajemen; (2) agen
perubahan eksternal, yang terdiri dari konsultan independen,
akademisi dan para guru yang proaktif dalam menciptakan mi-
nat dan kepentingan dalam inovasi manajemen, mempenga-
ruhi pengembangannya dan melegitimasi efektivitas maupun
kelanggengan praktek-praktek manajemen baru hasil inovasi
manajemen.
Agen-agen perubahan eksternal (yang berasal dari luar or-
ganisasi) berperan penting dalam inovasi manajemen karena
mereka memberi legitimasi dan keahliannya dalam fase-fase
yang berbeda dari proses inovasi manajemen. Mereka dapat
memberikan kredibilitas pada ide orisinal yang muncul dari ha-
sil eksperimen di dalam organisasi dan mereka dapat berperan
pula sebagai action researchers bersama tim internal organisasi
pada fase implementasi yang kemudian mereka menteorikan
dan melabelkan inovasi manajemen tersebut.
Bagan 6 merupakan penyederhanaan Kerangka Proses Ino-
vasi Manajemen dalam Birkinshaw dkk (2008: Figure 1, Man-
agement Innovation Process Framework, halaman 832).
BAGAN 6. PENDEKATAN INOVASI MANAJEMEN (ENGAGED MODEL)
VISIBLE ASPECTS
Strategies
Objectives
Policies and Procedures
Structure
Technology
Formal Authority
Chain of Command
HIDEN ASPECTS
Attitudes
Perceptions
Group Norms
Informal Interactions
Interpersonal and Intergroup Conficts
ADDING TECHNOLOGY TO EXISTING
EDUCATIONAL PRACTICE
CURRENT EDUCATION
C
O
M
P
U
T
E
R
S
W
W
W
ITS
MULTYMEDIA
CURRENT EDUCATION WRAPPED IN TECHNOLOGY
RETHINKING, REINVENTING & REENGINEERING EDUCATIONAL
THEORY & EDUCATIONAL PRACTICE
CURRENT EDUCATION
COMPUTER SUPPORTED & COMPUTER MEDIATED
EDUCATION OF FUTURE
salamkenal
19
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
PENDIDIKAN setidaknya merupakan
jembatan untuk mewujudkan apa yang
menjadi cita–cita luhur dari proklamasi
kemerdekaan bangsa ini. Pendidikkan
dan sekolah adalah dua hal yang ber-
beda, tetapi ibarat dua sisi mata uang
yang saling membutuhkan. Pendidikan
harus dimaknai sebagai upaya sadar
untuk membangun kesadaran diri para
peserta didik bahwa dalam dirinya ada
potensi yang bisa dikembangkan se-
susai dengan kapasitas yang dia miliki.
Pendidikan harus dijalankan dalam
rangka menghormati kemampuan yang
dimiliki oleh anak. Sedangkan sekolah
dimaknai sebagi ruang yang bisa digu-
nakan oleh siswa sebagai sarana untuk
mempelajari sesuatu dalam proses pen-
didikan yang dijalani. Tentu saja alam
semesta bisa dimaknai sebagai ruang
untuk belajar.
Lalu bagaimana dengan pendidikan
kita? Setidaknya bila diurut melalui
proses sejarah berdirinya Negara
Republik Indonesia, ada 4 fase model
pendidikan, pertama pendidikan yang
dijalankan pada masa sebelum ke-
merdekaan, pada masa ini pendidikan
yang dilakukan adalah lebih ditekankan
pada penanaman ideologi bangsa agar
menjadi bangsa yang bermartabat,
untuk bisa bermartabat, maka bangsa
ini harus merdeka, proses pendekatan
pembelajaran yang dilakukan dalam
fase ini adalah dengan mengedepankan
potensi yang ada pada peserta didik
dengan melakukan apa yang disebut
dengan “ 3 N “, yaitu: Niteni (Penanaman
Nilai), Nirok ke (Modelling) dan Nambahi
(Pengembangan kreatiftas). Pada fase
ini belajar lebih ditekankan pada kesa-
daran peserta didik akan pentingnya
belajar dan menjadi manusia yang bisa
melanjutkan kehidupannya agar bisa
lebih baik dari yang dialaminya.
3 N yang dilakukan oleh para pelaku
pendidikan saat itu dapat dijalankan
dengan baik, karena berangkat dari
kesadaran yang dibangun melalui
penghargaan dan penghormatan
terhadap nilai-nilai luhur yang harus
Berhentilah Sekolah
Sebelum Terlambat
Momentum akhir tahun 2011 dan beralih ke tahun baru 2012 setidaknya merupakan
momentum yang tepat digunakan untuk mencoba merenungkan kembali makna hakiki dari
mengapa negeri ini di proklamasikan sebagai Negara yang merdeka. Dalam Pembukaan
Undang–Undang Dasar 1945 disebutkan bahwa Negara berkewajiban mencerdaskan
kehidupan bangsa serta mensejahterakan rakyatnya agar rakyatnya dapat tampil sejajar
dengan rakyat bangsa–bangsa lain di dunia ini.
refleksi
20
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
diperjuangkan dan ditegakkan. Kedua,
Fase Kemerdekaan, Periode Orde Lama,
pada periode ini, model pendekatan
pendidikan yang dilakukan tidak jauh
berbeda dengan apa yang dijalankan
pada saat masa sebelum kemerde-
kaan, dimana dengan kesadaran akan
keterbatasan yang ada dan menyadari
sebagai bangsa yang baru merdeka
setelah digerogoti oleh penjajah selama
350 tahun, belajar pada saat itu meru-
pakan barang yang sangat berharga
dan mahal.
Oleh karenanya kegiatan belajar
sebagai bagian dari proses pendidikan
dijalankan atas dasar kesadaran yang
tingi untuk bisa menjadi manusia yang
bermartabat dan beharga dihadapan
manusia dari bangsa–bangsa lain.
Pendidikan dijalankan atas kepentingan
dan kebutuhan bagi berlanjutnya kehi-
dupan yang lebih baik. Pendidikan pada
saat itu merupakan ladang yang subur
bagi bersemainya ideologi. Ketiga
Periode Orde Baru, Pada awal–awal
periode ini, pendidikan dijalankan bagi
kepentingan berkembangnya ideologi
yang dimiliki oleh kekuasaan saat itu.
Pendidikan dilakukan sebagai alat
kekuasaan, akibatnya kemudian terjadi
dehumanisasi dalam proses pendidikan
saat itu.
Proses dehumanisasi pendidikan
saat itu lebih didasarkan pada kebutu-
han kekuasaan dan dilakukan secara
sistematis mulai dari pusat sampai pada
tingkat sekolah, segala sesuatunya ber-
pusat pada kepentingan kekuasaan dan
penguasa saat itu. Akibatnya pendidik-
an yang dijalankan pada saat itu tidak
boleh ada tafsir beda antara pelaku di
pusat kekuasaan dan di sekolah. Para
peserta didik menjadi teraleniasi dari
jati dirinya sebagai manusia. Mereka
harus belajar sesuai dengan doktrin–
doktrin yang diinginkan dari pusat
kekuasaan. Siswa menjadi tidak mandiri,
kurang kreatif dan kurang percaya diri.
Pendidikan dibangun atas kepenti-
ngan pasar, akibatnya mental para pe-
serta didik sedikit sekali yang bermental
entrepreneur, sebagian besar bermental
pegawai, mereka lebih senang menjadi
buruh bagi kepentingan perusahaan–
perusahaan nasional ataupun interna-
sional atau menjadi pegawai–pegawai
dilingkungan pemerintahan. Dan Keem-
pat, Periode Reformasi. Pada periode
ini, kesadaran untuk mengembalikan
pendidikan ke arah pembangunan
jati diri bangsa dengan membangun
kreatiftas sudah ada, terbukti dengan
adanya upaya menjadikan proses pendi-
dikan berbasis pada kebutuhan sekolah,
sekolah sebagai tempat berlangsungnya
pendidikan diberi kesempatan dan ke-
wenangan untuk mengatur manajemen
pendidikannya. Proses yang kita kenal
dengan Manajemen Berbasis Sekolah
atau MBS, pada dasarnya memberi
kewenangan pada para pelaku pendi-
dikan di tingkat sekolah yang dijalankan
oleh para kepala sekolah dan guru untuk
untuk mengembangkan model pendi-
dikan yang sesuai dengan kebutuhan
dasar sekolah dan para siswanya. Setelah
itu diberlakukannya Kurikulum Tingkat
Satuan Pendidikan ( KTSP ), yang mem-
beri kewenanangan penuh pada guru
untuk melakukan proses pembelajaran
dengan lebih mengembangkan potensi
siswa, meski disisi lain pada periode ini
pemerintah juga masih setengah hati
dengan masih diberlakukannya ujian
nasional terpusat. Kewenangan yang
diberikan kepada guru untuk melakukan
improvisasi proses pendidikan yang
mengembangkan potensi siswa ter-
nyata tidak sepenuhnya bisa dijalankan
dengan baik. Hal ini wajar terjadi, karena
sebagian besar para pengelola pendidik-
an dan pendidik saat ini adalah meru-
pakan produk dari sistem pembelajaran
yang dijalankan pada masa orde baru.
Pendidikan tidak semestinya men-
jadikan anak–anak yang pada dasarnya
adalah subyek pendidikan menjadi
asing akan potensi yang dimilikinya.
Anak–anak semestinya harus dipa-
hami sebagai bagian dari proses yang
menentukan keberhasilan pendidikan.
Proses pendidikan harus dijalankan
dengan kesadaran bahwa dalam diri
anak pada dasarnya ada kekuatan dan
potensi besar yang bisa dikembangkan
bila dilakukan pendekatan yang tepat.
Ini artinya bahwa kemampuan anak
satu dengan anak yang lainnya harus
dipahami berbeda satu sama lain, karena
Anak–anak semestinya harus dipahami
sebagai bagian dari proses yang
menentukan keberhasilan pendidikan.
Proses pendidikan harus dijalankan
dengan kesadaran bahwa dalam diri anak
pada dasarnya ada kekuatan dan potensi
besar yang bisa dikembangkan bila
dilakukan pendekatan yang tepat.
refleksi
20
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
21
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
21
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
refleksi
Tuhan memang mencipakan manusia
dengan keunikan masing–masing yang
harus kita hargai.
Memahami keunikan anak sebagai
manusia dan sekaligus sebagai peserta
didik adalah sesuatu yang gampang–
gampang susah. Menjadi gampang
kalau kita memang berdedikasi sebagai
pendidik yang selalu melakukan proses
improvisasi dan kreasi dalam pem-
belajaran. Dan tentu saja dari proses
improvisasi dan kreasi yang kita lakukan
akan sangat membantu kita melakukan
pendekatan yang tepat terhadap kom-
petensi siswa yang harus kita kembang-
kan. Menjadi susah kalau kompetensi
kita sebagai pendidik hanya berdasar
pada daripada tidak ada pekerjaan lain,
maka saya terima menjadi guru atau
kita sudah berfkir materialistis bahwa
enak jadi guru, karena sekarang ini guru
banyak diperhatikan dengan berba-
gai macam tunjangan. Lalu bukankah
guru–guru kita pada saat ini adalah
mereka yang berada pada level pilihan
daripada tidak bekerja, maka saya
terima saja menjadi guru dan saya men-
jadi guru, karena sekarang nasib guru
banyak diperhatikan dengan berbagai
macam tunjangan. Semoga tidak.
Sudah saatnya ditengah tantangan
global yang semakin kuat, kita tidak
bisa menghindar atau lari dari ke-
nyataan. Kita harus bangkit, kita tidak
ingin bangsa ini menjadi semakin terpu-
ruk dan mengalami krisis jati diri. Pen-
didikan merupakan jalan yang paling
mungkin kita lakukan untuk merubah
perilaku ge-
nerasi bangsa
ini yang sudah
mulai tergerus
dari nilai-nilai
luhur budaya bangsa. Pendidikan harus
kita refeksi kembali sebagai sebuah
lahan persemaian ideologi dan nilai–
nilai moral bangsa yang harus terus
dikembangkan agar menjadi bangsa
yang bermartabat dihadapan bangsa–
bangsa lain. Tentu saja juga tidak boleh
mengabaikan keragaman yang kita
miliki. Pendidikan kita diharapkan
mampu melahirkan generasi bangsa
yang tangguh dan mampu menghargai
dan menghormati perbedaan. Pendidik-
an kita harus sudah saatnya meletakkan
jati diri anak sebagai manusia sebagai
dasar perencanaan kita membangun
perencanaan pembangunan manusia.
Pada tingkat sekolah, pemahaman guru
terhadap kompetensi dan kebutuhan
anak dalam belajar adalah hal yang
mutlak diperlukan, bila guru ingin men-
capai keberhasilan proses dalam pem-
belajaran. Karena pemahaman akan
kompetensi dan kebutuhan siswa akan
menjadi dasar bagi guru untuk sebuah
perencanaan pembelajaran yang dia
lakukan dan sesuai dengan kebutuhan
‘berhasil’ yang diinginkan siswa.
Tantangan terbesar dari penyeleng-
garan pendidikan kita saat ini adalah
mengembalikan jati diri pendidikan
yang lebih menghormati keberadaan
dan kemampuan peserta didik, serta
mampu mengembangkan proses pem-
belajaran yang berdasar pada kom-
petensi dan kebutuhan siswa belajar,
ditengah para pelaku pendidikan yang
selalu mengedepankan kepentingan-
nya dan kebutuhannya sendiri dalam
proses pembelajaran. Akankah anak–
anak kita akan mampu menjawab
tantangan global ditengah guru–guru
kita yang ego? Dan akankah bangsa ini
akan bisa bangkit lewat generasinya
ditangan para guru yang tidak mau
berubah menghadapi tantangan global
yang dibalut dengan “ kedisiplinan “ dan
“ kepentingan terbaik terhadap anak “.
Harus ada keberanian yang kuat dari
semua stakeholder pendidikan untuk
mau berubah dan merubah sikap serta
merubah sitem pembelajaran yang kita
lakukan selama ini yang membelenggu
kreatiftas siswa serta mengasingkan
siswa dari jati dirinya sendiri. Inter-
fensi dari semua stakeholder untuk
perbaikan sistem pendidikan, mutlak
dibutuhkan dengan kompetensi dan
kapasitas masing–masing. Sekolah juga
harus lebih terbuka terhadap masukan–
masukan yang baik bagi perbaikan
sistem pendidikan, begitu juga dengan
pemerintah, harus lebih welcome terha-
dap peran serta masyarakat.
Sebagai masyarakat pengguna pen-
didikan, tentu saja kita punya harapan
yang sangat besar adanya perubahan
sistem pendidikan dan pembelajaran
yang dilakukan, baik di tingkat sistem
pendidikan nasional maupun di tingkat
sistem pembelajaran disekolah yang
dilakukan oleh para guru. Kita tentu
sangat berharap proses pendidikan di
sekolah dijalankan dengan memper-
hatikan apa yang menjadi kebutuhan
terbaik anak dan masyarakat sebagai
pengguna, kalau tidak, kita akan meng-
ulangi lagi proses yang salah, melahir-
kan orang–orang pintar tetapi tidak
trampil, dan tentu ini akan menjadi
beban bagi kita semua, bagi negara dan
masyarakat. Kalau pendidikan yang di-
jalankan masih berpusat pada kemauan
guru dan hanya menjadikan orang pin-
tar tapi tidak trampil, maka ‘berhentilah
sekolah sebelum terlambat’.„
M. Isa Ansori, Drs, M.Psi
Fokus pada penelitian, pengembangan dan pelatihan pada pendidikan berbasis
kebutuhan anak di EduNext Qualita, Surabaya, Ketua HotLine Pendidikan Jawa Timur.
Email: kerlip_sby@yahoo.com
Tantangan terbesar dari penyelenggaran
pendidikan kita saat ini adalah mengembalikan
jati diri pendidikan yang lebih menghormati
keberadaan dan kemampuan peserta didik,
serta mampu mengembangkan proses
pembelajaran yang berdasar pada kompetensi
dan kebutuhan siswa belajar, ditengah para
pelaku pendidikan yang selalu mengedepankan
kepentingannya dan kebutuhannya sendiri
dalam proses pembelajaran.
22
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
ceritasahabat
DAVID SEGOH
Staf pengajar/Dosen bahasa Inggris
Fakultas Ilmu Budaya, Universitas Airlangga
MENGINGAT kondisi negara Indonesia
yang sangat beragam, mulai dari kon-
disi geografs, social-ekonomi sampai
budaya, sudah seharusnyalah tersedia
dan tercipta beragam teknik dan media
pembelajaran yang mampu melampaui
cara-cara konvensional. Cara-cara inilah
yang disebut sebagai teknologi pendi-
dikan (Miarso & Wargahidbrata, 1997).
Teknologi pendidikan mencakup hal-
hal yang sangat kompleks dan saling
berkaitan, mulai dari unsur manusianya,
prosedurnya, tekniknya, sampai organ-
isasinya untuk menganalisa segala aspek
dari pembelajaran dan merancang, me-
nilai, mengelola dan mengimplementa-
sikan semua solusi yang bisa didapatkan
(Miarso, 1982). Lewat teknologi, diharap-
kan terjadinya sebuah proses pendidik-
an yang terintegrasi yang dapat mencip-
takan sumber daya manusia yang cakap
dan berkualitas tinggi serta mempunyai
spirit untuk terus belajar.
Tidak bisa dipungkiri bahwa dengan
adanya globalisasi yang awalnya dis-
angka akan bisa memperkecil kesen-
jangan antara negara-negara maju
dengan negara berkembang dan nega-
ra-negara dunia ketiga, ternyata malah
memperlebar (Yuhetty, 2002). Salah
satu penyebabnya adalah pertumbuh-
an teknologi informasi dan komunikasi
(TIK) yang sangat pesat di negara-nega-
ra maju tersebut. Information boom ini
Arti Penting Pengembangan TIK
bagi Dunia Pendidikan di Indonesia
menurut Yuhetty telah membuat banyak
perusahaan multinasional di negara-ne-
gara tersebut mampu untuk senantiasa
mengikuti perubahan di dunia ekonomi.
Di lain pihak, negara-negara dunia ke-
tiga makin tertinggal dalam hal akses
terhadap informasi dan kemampuan un-
tuk memproduksi informasi yang ujung-
ujungnya menghasilkan produktiftas
yang rendah dan riset yang berkuali-
tas rendah pula. Hal ini menciptakan
apa yang disebut sebagai digital divide,
sebuah jurang arus informasi antara ne-
gara maju dan dunia ketiga
Melalui Keputusan Presiden Nomer
50 tahun 2000 tentang pembentukan
Tim Koordinasi Telematika, telah disusun
rencana untuk memprioritaskan pe-
ngembangan TIK. Disamping itu, sejak
tahun 2001 telah pula dilaksanakan ren-
cana untuk mengembangkan TIK untuk
pendidikan melalui kerjasama pelatihan
dan pengembangan HRD antara indus-
tri TIK dan institusi pendidikan, pengem-
bangan kurikulum TIK, penggunaan TIK
sebagai media pengajaran dan pembe-
lajaran dan pengembangan model pem-
belajaran jarak jauh (PJJ) sebagai bagian
dari inisiatif Global Development Learning
(Bandem et al., 1999 & Yuhetty, 2002).
Berbagai contoh hal-hal yang sudah
dilakukan adalah antara lain, pengem-
bangan WinBI (Windows dalam Bahasa
Indonesia) dan Kantaya (Virtual Of ce).
Ada juga APEC Cyber Education (ACEN),
untuk mempersempit gap antara kemam-
puan TIK guru-guru di Indonesia dengan
guru-guru dari negara APEC (Asia Pacifc
Economic Cooperation). Sebuah program
yang disebut Millenium Internet Road-
show 2001 (MIR 2001) telah diinisiasi oleh
beberapa perusahaan swasta untuk me-
ningkatkan kesadaran publik akan TIK.
Sejak 2002, sebuah program e-learning
yang disebut e-dukasi dikembangkan oleh
Pusat Teknologi Informasi dan Komunikasi
untuk Pendidikan (Pustekkom) bekerja
sama dengan Direktorat Pendidikan Me-
nengah dan Direktorat Pendidikan Keju-
ruan yang bertujuan untuk meningkatkan
kualitas pendidikan di sekolah-sekolah
umum dan kejuruan lewat penggunaan
Internet. Sementara itu, di dunia pendidik-
an tinggi, telah terjalin apa yang disebut
sebagai The Indonesian Digital Library Net-
work, yaitu sebuah jaringan perpustakaan
elektronik antara beberapa universitas di
Indonesia yang bertujuan untuk mening-
katkan akses dunia pendidikan tinggi di
Indonesia terhadap informasi. Dewan
Teknologi Informasi dan Komunikasi Na-
sional (DeTIKNas) mengumumkan di tahun
2007 bahwa pemerintah lewat kerja sama
dengan sektor swasta akan berkomitmen
untuk menghilangkan digital gap dan
mengembangkan apa yang disebut se-
bagai e-Indonesia melalui pengembang-
an jejaring telekomunikasi di 43.000 desa,
31.173 sekolah menengah pertama dan
atas, 2.428 universitas, dan 28. 504 puskes-
mas sampai dengan tahun 2025.
Menurut Rosenberg (2001), dengan
adanya TIK ada lima pergeseran da-
lam proses pembelajaran yang terjadi,
yaitu: pertama, dari pelatihan ke kinerja;
kedua, dari ruang kelas fsik ke di mana
pun dan kapan pun; ketiga, dari kertas
ke online; keempat, dari sarana fsik ke
jaringan; dan kelima, dari waktu siklus ke
waktu yang sesungguhnya. Esensinya,
interaksi antara guru dan murid bisa ter-
jadi lewat berbagai media dan tidak ter-
gantung lagi kepada komunikasi tatap
muka langsung. Sedangkan menurut Ely
(1990), ada 8 syarat untuk keberhasilan
penerapan teknologi pendidikan, yaitu
ketidakpuasan akan status quo yang
cenderung stagnan dan puas dengan
kondisi yang ada, pengetahuan dan
kecakapan akan teknologi yang baru,
sumber-sumber daya yang tersedia,
waktu yang tersedia, imbalan dan insen-
tif terhadap pihak-pihak yang terlibat,
dorongan untuk berpartisipasi, komit-
men setiap pihak dan kepemimpinan
yang jelas.„
22
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
23
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
23
Pentingnya Data
Selamat Datang REZIM DATA…
Data..data..data..dan data.
Sebuah lembaga tanpa difasilitasi dengan data yang akurat
dan kemampuan mengelola serta memelihara data tersebut
secara handal tidak akan dapat tumbuh dan berkembang se-
cara berkelanjutan. Tanpa dukungan data yang akurat, sebuah
keputusan rasional tidak akan pernah tercipta, kepemimpinan
menjadi tidak memiliki arah dan sasaran kerja tidak jelas.
Oleh sebab itu kehadiran Nomor Unik Pendidik dan Tenaga
Kependidikan (NUPTK) tidak hanya berfokus pada kuantitas
data pelaporan, tetapi juga pada unsur kualitas yang ditandai
dengan validitas (kebenaran) data yang secara pragmatik se-
suai dengan keadaan yang sebenarnya dan berbasis biodata
Pendidik dan Tenaga Kependidikan (PTK). Kebutuhan akan
data menjadi sebuah keharusan, oleh karena diperlukan sys-
tem pendataan yang cermat dan sistematis sehingga diperoleh
data yang akurat, efsien dan cepat demi mewujudkan sebuah
peta data dan hasil analisis yang komprehensif sehingga kebi-
jakan yang diambil akan lebih tepat sasaran dan dapat menjadi
informasi strategis untuk kebijakan peningkatan mutu Pendidik
dan Tenaga Kependidikan.
“Darinya kita dapat berprediksi, Adanya kita mempunyai in-
formasi, Tanpanya perencanaan tidak presisi karenanya, Ayo
data kita benahi”
KARAKTERISTIK NUPTK
NUPTK bagi guru-guru sudah bukan lagi hal asing. Karena
kurang lebih 5 tahun NUPTK sudah disosialisasikan bahkan
semua program tentang peningkatan mutu pendidikan: pro-
gram-program pemberdayaan, pemberian kesejahteraan dan
peningkatan kompetensi, kualifkasi serta peningkatan profe-
sionalisme (sertifkasi) berbasis data NUPTK. Sehingga NUPTK
wajib dimiliki oleh guru agar mendapatkan program-program
tersebut.
NUPTK tidak hanya untuk guru-guru di bawah binaan Ke-
mendikbud tapi juga berlaku bagi guru-guru dibawah binaan
Kemenag. Masih banyak diantara guru-guru yang belum pa-
ham karakteristik NUPTK. NUPTK bersifat single identity yang
Manfaat NUPTK
BAGI GURU BAGI PEMERINTAH
„Mendapatkan nomor identifkasi resmi dan bersifat nasional dalam
mengikuti berbagai program/kegiatan yang diselenggarakan oleh
pemerintah Pusat/ Daerah.
„Identitas pendukung dalam memenuhi salah satu kriteria perolehan
program (termasuk bantuan) yang akan digulirkan oleh pemerintah.
„Mendapatkan hak akses Fasilitas ICT seperti Penggunaan Portal PTK
dan Modul Pembelajaran Jarak Jauh.
„Dapat dijadikan sebagai bahan penyusunan rencana dengan sasaran yang lebih tepat/akurat.
„Mendukung pengambilan keputusan sebagai persyaratan dari kegiatan/program yang
direncanakan.
„Membantu pembuatan kebijakan agar lebih strategis.
„Membantu menyalurkan segala macam bentuk block-grant agar lebih efsien dan optimal.
„Membantu pemerintah dalam merencanakan berbagai program peningkatan kesejahteraan
bagi Guru dalam mendukung pelaksanan UU No 14/2005.
W. Arijatmiko [WAJ]
Kepala Urusan Pengolah Data Mutu PTK
Seksi Program & Sistem Informasi LPMP Jawa Timur
Antara Data,
NUPTK &
Sertifikasi
NUPTK
three inone
24
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
dimiliki hanya oleh 1 individu PTK sebagai Nomor Registrasi
yang sah bagi Pendidik dan Tenaga Kependidikan pada jenjang
Pendidikan Dasar dan Menengah baik Formal maupun Non
Formal. NUPTK terdiri 16 digit dan bersifat unik. Karena NUPTK
bersifat single identity maka kepemilikan NUPTK melekat pada
individu selama masih aktif sebagai PTK dan tidak bisa dipin-
dahtangankan.
Bagi PTK yang ingin memastikan NUPTKnya, bisa melihat
secara online melalui aplikasi Web Browser NUPTK yang bisa di
download secara free/gratis.
LAYANAN NUPTK DAN SERTIFIKASI GURU
Seperti yang telah diketahui bersama, bahwa ternyata syarat
menjadi calon peserta sertifkasi guru tidak hanya ‘layak secara
profl’: dari sisi pengabdiannya yang dilihat dari masa kerja se-
bagai guru, usianya yang cukup matang, status kepegawaian-
nya yang sudah diakui, jumlah jam mengajarnya yang sudah
24 jam bahkan lebih. Tetapi ada satu syarat lagi yang harus di
penuhi yaitu ‘layak secara data’. Yang dimaksud adalah datanya
berkualitas sesuai dengan kondisi riil di lapangan yang dibuk-
tikan dengan bukti fsik. Berkualitas berarti seluruh item yang
ada harus diisi dengan valid dan mutakhir.
Diharapkan para Pendidik dan Tenaga Kependidikan (PTK)
selalu aktif meningkatkan kualitas datanya. Tidak perlu me-
nunggu ketika akan ikut program yang akan diselenggarakan,
baru melakukan update untuk pemutakhiran datanya tapi se-
tiap ada perubahan lakukan update melalui masing-masing
tim sekretariat kab-kota yang telah dibentuk. LPMP Jawa Tu-
mur siap membantu para PTK dalam meningkatkan kualitas
dan kuantitas data PTK yang berupa layanan informasi dan
konsultasi tentang pendataan NUPTK dan sertifkasi.
AP2SG
Mulai tahun 2011 proses rekrutmen calon peserta melalui
online. Mulai tahun 2012 aplikasi yang digunakan adalah Ap-
likasi Pendaftaran Peserta Sertifkasi Guru (AP2SG) dibawah
Pusat Pengembangan Profesi Pendidik dan urutan prioritas
berubah yaitu mulai dari usia, masa kerja guru dan pangkat/
golongan. Setelah proses rekrutmen bakal calon peserta di-
lakukan melalui AP2SG dan diambil sesuai kuota yang telah
ditetapkan, maka selanjutnya akan dilakukan pencetakan A0
sampai penyebaran A0, dimana para calon mengupdate dan
mengisi datanya sesuai dengan kondisi riil dan dilengkapi de-
ngan berkas sebagai buktinya. Dan segera setor ke PSG (Panitia
Sertifkasi Guru) di kab/kota masing-masing.
Berdasarkan A0 yang telah dilakukan verifkasi langsung ke
bakal calon akan diketahui data yang tidak layak. Maka perlu di-
lakukan data cleaning (pembersihan data) terlebih dahulu dari
data tidak layak, misalnya meninggal dunia, sakit permanen,
melakukan pelanggaran disiplin, mutasi ke jabatan selain guru,
mutasi ke kabupaten/kota lain, mengajar sebagai guru tetap
di Kementerian lain, pensiun, mengundurkan diri dari calon
peserta, sudah memiliki sertifkasi pendidik (guru atau dosen)
baik di Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan maupun di
Kementerian lain.
Selain itu, berdasarkan A0 yang telah diverifkasi langsung
oleh bakal calon peserta guru itu pula, akan dihasilkan A1 se-
bagai bukti peserta sertifkasi guru.
Diharapkan guru-guru calon peserta sertifkasi segera mem-
persiapkan diri baik secara berkas maupun persiapan meng-
hadapi ujian kompetensi. Bagi yang memilih pola PLG harus
mengikuti uji kompetensi awal. Jika lulus maka akan menjadi
peserta PLPG dan jika tidak maka mengikuti pembinaan untuk
dapat mempersiapkan diri mengikuti sertifkasi guru pada ta-
hun berikutnya.
Uji kompetensi awal yang dimaksud diperkirakan akhir Ja-
nuari 2012. Uji kompetensi awal ini akan dilaksanakan di Ka-
bupaten/Kota secara manual (ofine) menggunakan LJK dan
dilakukan serentak seluruh Indonesia dengan perkiraan waktu
selama 120 menit. Koreksi dan penentuan kelulusan dilakukan
oleh KSG (Konsorsium Sertifkasi Guru).
Materi uji kompetensi awal diperkirakan adalah kompetensi
pedagogik dan kompetensi professional.
Kompetensi Pedagogik meliputi :
Š Mengenal karakteristik anak didik
Š Menguasai teori belajar dan prinsip-prinsip pembelajaran
yang mendidik
Š Pengembangan kurikulum
Š Kegiatan pembelajaran yang mendidik
Š Memahami dan mengembangkan potensi
Š Komunikasi dengan peserta didik
Š Penilaian dan evaluasi
Kompetensi Profesional meliputi :
Š Penguasaan materi struktur konsep dan pola pikir keilmuan
yang mendukung mata pelajaran yang diampu
Š Mengembangkan keprofesian melalui tindakan refektif
“Selamat
Berjuang… Jadilah
Guru Professional
yang sesungguhnya
sebagai bentuk rasa
tanggung jawab
dalam menyiapkan
generasi penerus
bangsa dan negara
Indonesia tercinta”.
three inone
24
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
NUPTK
25
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
N.U.P.T.K three inone
Syarat untuk dapat melihat NUPTK pada NUPTK online adalah
harus terhubung dengan internet. Setelah terhubung ikuti Pe-
tunjuk ini
1. Gunakan aplikasi NUPTK Web Browser yang bisa anda per-
oleh dengan download di website http://lpmpjatim.kemdik-
nas.go.id (bila ada perubahan nama website akan segera kami
publikasikan) tunggu sebentar hingga muncul dilayar sbb dan
silahkan klik Download.
2. Jalankan aplikasi dengan melakukan
double klik atau enter icon berikut:
3. Jika anda posisi terhubung internet akan muncul seperti berikut:
4. Klik kata kunci pencarian untuk melihat nuptk. Bisa berdasar-
kan NUPTKnya, nama PTK dll.
Ketik NUPTKnya dan klik cari.
5. Ketik NUPTKnya dan klik cari
6. Jika ingin berdasarkan nama PTK, ketik nama PTKnya dan klik
cari. Tunggu sampai proses connection selesai.
7. Jika ditemukan hasilnya akan seperti dibawah ini :
Sudah Benarkah NUPTK Anda?
Sudah Keluarkah NUPTK Anda?
three inone
25
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
NUPTK
KLIK DI SINI
KLIK DI SINI
TUNGGU SAMPAI
PROSES SELESAI
26
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
T : Apa syarat untuk mengusulkan NUPTK baru bagi guru?
J : Bagi PTK CPNS/PNS segera mengisi instrument yang
dilengkapi bukti fsik dan diajukan ke sekretariat pendataan
kab/kota setempat. Bagi Non PNS yang bisa mengajukan jika
PTK telah memiliki masa kerja minimal 2 tahun, minimal aktif
mengajar 10 jp dan memiliki SK GTY atau SK dari pemerintah
daerah setempat, bukan SK Kepala Sekolah.
T : Mengapa guru A sudah mengajukan NUPTK baru tetapi
sampai sekarang belum keluar?
J : Guru A mungkin belum memenuhi persyaratan umum
atau kualitas datanya rendah karena banyak item-item yang
kosong tidak diisi.
Maksudnya adalah datanya tidak lengkap, biasanya nama
ibu tidak diisi, riwayat pendidikan tidak terisi lengkap, hanya
ijazah terakhir saja, padahal 2 item itu wajib diisi karena menjadi
salah satu penentu keluarnya NUPTK.
Atau karena datanya tidak rasional, tahun masuk SD lebih
dulu dari tanggal lahir, lama belajar di tiap jenjang tidak sesuai
misal: masuk SD tahun 1980, lulus tahun 1985 maka secara
system akan dibaca hanya 5 tahun, seharusnya masuk SD tahun
1980, lulus tahun 1986. Selanjutnya SMP lama belajarnya
minimal 3 tahun, SMA lama belajarnya minimal 3 tahun, D1
lama belajarnya 1 tahun, D2 lama belajarnya 2 tahun, D3 lama
belajarnya 3 tahun, S1 lama belajarnya minimal 4 tahun.
T : Bagaimana cara dan kemana saya harus mengupdate
data?
J : Cara untuk update data langsung saja ke dinas Pendidik-
an ke bagian ketenagaan, ke bagian yang mengurusi NUPTK. Di
38 kabupaten/kota sudah ada operator NUPTK yang khusus me-
nangani masalah NUPTK mulai dari pengajuan sampai update
data bagi yang sudah keluar NUPTKnya.
Pada saat melakukan update data, PTK harus membawa
bukti fsik sesuai dengan item apa yang akan kita update. Andai
yang di update riwayat pendidikan, misalnya pada saat penga-
juan ijazahnya masih D3, saat ini sudah punya ijazah S1, maka
yang harus dibawa adalah bukti fsik ijazah S1.
Kalau yang di update Golongan, maka bukti fsik yang
dibawa adalah SK Kenaikan Pangkat/Golongan terakhir.
T : Bagaimana kalau sekolah saya sudah pindah ke kabupa-
ten lain, apakah saya harus mengurus NUPTK lagi?
J : Kalau PTK pindah ke sekolah manapun tidak perlu mengu-
rus NUPTK baru, karena NUPTK tersebut melekat pada individu,
solusinya databasenya saja diambil dari kabupaten yang diting-
galkan dibawa ke kabupaten yang dituju atau istilahnya mutasi
data NUPTK
T : Untuk guru-guru yang mengajar di sekolah di bawah naun-
gan Kementerian Agama, kemana harus mengurus NUPTK?
J : Bagi guru-guru yang berada di bawah naungan Kemen-
terian Agama, untuk pengurusan NUPTK bisa dilakukan lewat
Mapenda masing-masing kab/kota, karena sejak awal tahun
2011, sudah ada MoU antara LPMP dengan pihak Kemenag
masalah pengurusan NUPTK. Jadi di masing-masing Mapenda
Kab/kota juga sudah ada operator NUPTK.
T : Apa saja persyaratan untuk mengurus NUPTK?
J : Syarat-syaratnya antara lain:
Masa kerja minimal 2 tahun s.d tahun kapan dia mengajukan
NUPTK. Jadi Kalau dia mengajukan NUPTK tahun 2011, berarti
masa kerjanya minimal tahun 2009.
Mengisi instrument NUPTK sebanyak lima lembar disertai
bukti fsik a.n: SK pertama kali mengajar, ijazah mulai dari SD
sampai ijazah terakhir, SK pembagian tugas mengajar
T : Apa yang harus saya lakukan kalau NUPTK saya double
counting?
J : Kalau NUPTKnya double counting itu berarti ybs pernah
mengajukan NUPTK 2 kali, sehingga ybs punya 2 ID pegawai,
misalnya dia pernah mengajukan NUPTK pada tahun 2007,
datanya sudah diproses oleh dinas kab/kota, karena tidak
keluar-keluar akhirnya ybs mengajukan lagi pada tahun 2009.
Sehingga ybs punya ID tahun 2007 dan tahun 2009.
Karena ID peg yang th 2007 sudah diproses oleh Jakarta dan
sudah keluar NUPTKnya maka pengajuan tahun 2009 statusnya
menjadi doble counting. Solusinya ya harus melacak NUPTK
dengan status diterima, tentunya dengan bantuan operator
dinas kab/kota.
T : Mengapa guru A tidak masuk data calon sertifkasi pada-
hal layak?
J : Data Guru A di server pusat tidak terupdate
T : Mengapa teman saya yang masa kerjanya lebih sedikit
dari saya kok bisa ikut sertifkasi, padahal saya belum?
J : Kalau dilihat dari sisi data, ada kemungkinan TMT sebagai
pendidik tidak terisi dengan benar, bahkan ada yang memang
TMT sebagai pendidik tidak diisi. Hal ini menyebabkan hitungan
Masa Kerja PTK tidak sesuai bahkan ada yang NULL. Jadi TMT
sebagai pendidik/tendik harus diisi sesuai dengan TMT pertama
kali mengajar (menjadi pengajar) bagi pendidik dan TMT per-
tama kali menjadi pegawai bagi tenaga kependidikan. Hal ini
bisa ditunjukkan dengan SK pertama kali mengajar. Oleh karena
TMT sebagai pendidiknya NULL, maka ybs ada di ranking bawah
sehingga tidak bisa terekrut sertifkasi.
T : Kami sudah mengupdate data Guru A, tapi kenapa tetap
tidak ada dalam data calon sertifkasi?
J : Untuk keperluan rangking, update data yang diterima pa-
ling akhir tanggal 1 Desember 2011
T : Mengapa guru B dianggap sudah lulus sertifkasi oleh sys-
tem padahal belum pernah ikut sertifkasi sebelumnya?
J : NUPTK Guru B dipakai oleh guru lain untuk mendaftar
sertifkasi tahun sebelumnya, karena saat itu sertifkasi tidak ter-
integrasi dengan NUPTK, kesempatan memakai NUPTK orang
lain menjadi sangat terbuka
T : Apakah Guru yang tidak lulus sertifkasi 2011 bisa ikut
menjadi peserta tahun 2012?
J : Guru yang tidak lulus tahun 2011 diberi kesempatan
untuk menyiapkan diri untuk ikut menjadi peserta tahun 2013
selama masih memenuhi persyaratan.
T : Bagaimana pusat melakukan perangkingan daftar layak
sertifkasi?
J : Sesuai Buku 1: Usia, Masa Kerja, Pangkat/Golongan.
Oleh:
Wahyu
Arijatmiko
Winarti
Konsultasi Permasalahan
Umum NUPTK & Sertifikasi
three inone NUPTK
27
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
three inone
Sekilas ’SERTIFIKASI GURU’ Tahun 2012
SESUAI PP No. 74 Tahun 2008 Tentang ‘GURU’ pasal 8, Guru
selain wajib memiliki kualifkasi akademik, kompetensi, sehat
jasmani dan rohani, memiliki kemampuan untuk mewujudkan
tujuan pendidikan nasional ternyata juga diwajibkan untuk
memiliki ‘SERTIFIKAT PENDIDIK’
NO PROVINSI KUOTA
1 DKI JAKARTA 12,450
2 JAWA BARAT 43,349
3 JAWA TENGAH 35,664
4 DI YOGYAKARTA 4,938
5 JAWA TIMUR 42,968
6 NANGROE ACEH DARUSALAM 8,881
7 SUMATERA UTARA 23,425
8 SUMATERA BARAT 8,006
9 RIAU 7,822
10 JAMBI 4,032
11 SUMATERA SELATAN 9,712
12 LAMPUNG 7,990
13 KALIMANTAN BARAT 5,308
14 KALIMANTAN TENGAH 4,768
15 KALIMANTAN SELATAN 4,531
16 KALIMANTAN TIMUR 6,178
17 SULAWESI UTARA 3,624
18 SULAWESI TENGAH 2,813
19 SULAWESI SELATAN 12,303
20 SULAWESI TENGGARA 3,833
21 MALUKU 2,512
22 BALI 6,445
23 NUS TENGGARA BARAT 5,788
24 NUS TENGGARA TIMUR 5,744
25 PAPUA 2,322
26 BENGKULU 3,636
27 MALUKU UTARA 1,460
28 BANTEN 12,354
29 BANGKA BELITUNG 1,287
30 GORONTALO 1,239
31 KEPULAUAN RIAU 2,102
32 PAPUA BARAT 869
33 SULAWESI BARAT 1,647
Grand Total 300,000
KEBIJAKAN TAHUN 2012 SEPUTAR SERTIFIKASI GURU
„Penetapan peserta melalui online system:
- Update data menggunakan web browser
- Publikasi bakal calon peserta melalui website
- Penghapusan data melalui AP2SG
- Proses pengisian dan pencetakan Format A1
„Uji kompetensi awal:
- Bagi guru yang akan mengikuti PLPG
- Soal terstandar secara nasional
„Perangkingan dimulai dari usia, masa kerja, dan golongan:
- Data usia tidak dapat dimanipulasi
- Ketiga data tersebut tersedia pada database NUPTK
„Penjadwalan:
- Rekrutmen peserta selesai tahun 2011
- Pelaksanaan di Rayon LPTK harus selesai pada Agustus
2012
- Sertifkasi berbasis program studi.
- Dilaksanakan oleh Rayon LPTK yang memiliki program
studi yang terakreditasi
PERSYARATAN UMUM
„Guru yang belum memiliki sertifkat pendidik dan masih ak-
tif mengajar di sekolah di bawah binaan Kementerian Pendi-
dikan dan Kebudayaan kecuali guru Pendidikan Agama.
„Memiliki kualifkasi akademik sarjana (S-1) atau diploma em-
pat (D-IV) dari program studi yang terakreditasi atau mini-
mal memiliki izin penyelenggaraan.
„Guru yang diangkat dalam jabatan pengawas dengan ke-
tentuan:
- Diangkat menjadi pengawas satuan pendidikan sebelum
berlakunya Peraturan Pemerintah Nomor 74 Tahun 2008
tentang Guru (1 Desember 2008), dan
- Memiliki usia setinggi-tingginya 50 tahun pada saat di-
angkat sebagai pengawas satuan pendidikan.
„Guru yang BELUM memiliki kualifkasi akademik S-1/D-IV
apabila:
- Pada 1 Januari 2012 sudah mencapai usia 50 tahun dan mem-
punyai pengalaman kerja 20 tahun sebagai guru, atau
- Mempunyai golongan IV/a atau memenuhi angka kredit
kumulatif setara dengan golongan IV/a (dibuktikan de-
ngan SK kenaikan pangkat).
„Sudah menjadi guru pada suatu satuan pendidikan (PNS
atau bukan PNS) pada saat Undang-Undang Nomor 14 Ta-
hun 2005 tentang Guru dan Dosen ditetapkan tanggal 30
Desember 2005.
„Guru bukan PNS pada sekolah swasta yang memiliki SK se-
bagai guru tetap dari penyelenggara pendidikan (guru tetap
yayasan), sedangkan guru bukan PNS pada sekolah negeri
harus memiliki SK dari Bupati/Walikota.
„Pada tanggal 1 Januari 2013 belum memasuki usia 60 ta-
hun.
„Sehat jasmani dan rohani dibuktikan dengan surat ketera-
ngan sehat dari dokter.
„Memiliki nomor unik pendidik dan tenaga kependidikan
(NUPTK).
PERSYARATAN KHUSUS PSPL
„Guru dan guru yang diangkat dalam jabatan pengawas satu-
an pendidikan yang memiliki kualifkasi akademik magister
(S-2) atau doktor (S-3) dengan golongan sekurang-kurang-
nya IV/b atau yang memenuhi angka kredit kumulatif setara
dengan golongan IV/b.
„Guru dan guru yang diangkat dalam jabatan pengawas sa-
tuan pendidikan yang memiliki golongan serendah-rendah-
nya IV/c atau yang memenuhi angka kredit kumulatif setara
dengan golongan IV/c.
SERTIFIKASI
28
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
PENETAPAN PESERTA
„Semua guru yang memenuhi persyaratan mempunyai ke-
sempatan yang sama untuk ditetapkan sebagai peserta ser-
tifkasi guru.
„Guru yang sudah mengikuti sertifkasi guru tetapi diskuali-
fkasi pada 1 (satu) tahun sebelumnya karena pemalsuan
dokumen, kehilangan hak sebagai peserta sertifkasi guru
sebagaimana Pasal 63 ayat (5) Peraturan Pemerintah Nomor
74 Tahun 2008.
„Guru yang tidak lulus sertifkasi guru tahun 2011 tidak dapat
menjadi peserta tahun 2012.
„Penetapan peserta dilakukan secara berkeadilan dan trans-
paran
„Melalui online system dengan menggunakan Aplikasi Pene-
tapan Peserta Sertifkasi Guru (AP2SG).
„Daftar rangking bakal calon peserta sertifkasi guru diu-
mumkan oleh Badan PSDMP-PMP melalui situs www.sergur.
pusbangprodik.org.
„Dinas pendidikan kabupaten/kota dapat menghapus calon
peserta yang sudah tercantum namanya dalam daftar calon
peserta sertifkasi guru atas persetujuan LPMP dengan ala-
san yang dapat dipertanggungjawabkan yaitu:
- Meninggal dunia
- Sakit permanen
- Melakukan pelanggaran disiplin
- Mutasi ke jabatan selain guru
- Mutasi ke kabupaten/kota lain
- Mengajar sebagai guru tetap di Kementerian lain
- Pensiun
- Mengundurkan diri dari calon peserta
- Sudah memiliki sertifkasi pendidik (guru atau dosen) baik
di Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan maupun di
Kementerian lain.
PRIORITAS MENGISI KUOTA
„Peserta sertifkasi guru tahun 2012 tidak akan dialihtugaskan
pada jabatan lain, baik fungsional maupun struktural pada
tahun 2013, kecuali diangkat dalam jabatan pengawas.
„Semua guru yang diangkat dalam jabatan pengawas yang me-
menuhi persyaratan dan belum memiliki sertifkat pendidik.
„Guru dan kepala sekolah berprestasi peringkat 1 tingkat
provinsi atau peringkat 1, 2, dan 3 tingkat nasional, atau
guru yang mendapat penghargaan internasional yang be-
lum mengikuti sertifkasi guru dalam jabatan pada tahun
2007 s.d 2011.
„Semua guru yang mengajar di daerah perbatasan, terdepan,
terluar yang memenuhi persyaratan.
URUTAN PRIORITAS
Usia: Usia dihitung berdasarkan tanggal, bulan, dan tahun
kelahiran yang tercantum dalam akta kelahiran atau bukti
lain yang sah.
Masa kerja sebagai guru: Masa kerja dihitung sejak yang
bersangkutan bekerja sebagai guru baik sebagai PNS mau-
pun bukan PNS.
Pangkat/Golongan: Pangkat/golongan adalah pangkat/
golongan terakhir yang dimiliki guru saat dicalonkan seba-
gai peserta sertifkasi guru, ternasuk guru bukan PNS yang
telah memiliki SK Inpassing.
PENETAPAN PILIHAN BIDANG STUDI
„Sesuai dengan program studi S-1 (linier)
„Apabila tidak sesuai (tidak linier) dengan program studi S-1,
dapat menggunakan program studi D-III
„Apabila tidak sesuai (tidak linier) dengan program studi S-1
dan studi D-III, guru dapat menetapkan bidang studi yang
serumpun dengan program studi S-1 dan D-III
„Apabila tidak sesuai (tidak linier) dengan program studi S-1 dan
studi D-III, guru dapat menetapkan bidang studi sesuai dengan
mata pelajaran, rumpun mata pelajaran atau satuan pendidik-
an yang diampunya dan harus memiliki masa kerja minimal su-
dah 5 tahun berturut-turut mengajar mata pelajaran tersebut
NOTE: Info Lengkap, hubungi via
‘SMS’ Sdr. WAHYU NUGROHO, Kepala
Urusan Informasi & Publikasi Seksi
Program & Sistem Informasi LPMP
Jawa Timur di nomor 081 – 859 8 958
three inone SERTIFIKASI
29
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
three inone
Jaminan Profesionalitas Guru
Melalui Penilaian Kinerja
’+’
BAGI guru, persiapan tersebut menga-
cu pada upaya kreatif guru baik secara
individu maupun secara bersama-sama
dengan rekan sejawat memahami seka-
ligus meningkatkan kompetensi dan
profesionalitas guna memenuhi tuntut-
an PK Guru. Sedangkan bagi pengambil
kebijakan persiapan diarahkan untuk
lebih mengoperasionalkan peraturan
terkait PK Guru beserta perangkatnya.
Pelaksanaan Penilaian Kinerja Guru
(PK Guru) dimaksudkan untuk mewu-
judkan guru yang profesional, karena
harkat dan martabat suatu profesi di-
tentukan oleh kualitas layanan profesi
yang bermutu. Melalui PK Guru dapat
ditemukan secara tepat kegiatan guru
di dalam kelas, dan selanjutnya mem-
bantu mereka untuk meningkatkan
pengetahuan dan keterampilannya, hal
ini akan memberikan kontribusi secara
langsung pada peningkatan kualitas
pembelajaran yang dilakukan, sekali-
gus membantu pengembangan karir
guru sebagai tenaga profesional. Oleh
karena itu, untuk meyakinkan bahwa
setiap guru adalah seorang profesional
di bidangnya dan sebagai penghar-
gaan atas prestasi kerjanya, maka PK
Guru harus dilakukan terhadap guru di
semua satuan pendidikan formal yang
diselenggarakan oleh pemerintah, pe-
merintah daerah, dan masyarakat. Guru
yang dimaksud tidak terbatas pada guru
yang bekerja di satuan pendidikan di
bawah kewenangan Kementerian Pen-
didikan Nasional (sekarang Kementerian
Pendidikan & Kebudayaan), tetapi juga
mencakup guru yang bekerja di satuan
pendidikan di lingkungan Kementerian
Agama. Jaminan profesioinalitas guru
dari implementasi aturan baru yang
terkait dengan Jabatan fungsional Guru
dan Angka Kreditnya ini dapat dilihat
dari bebeberapa aspek berikut:
Rencana implementasi Permenpan RB no. 16 Tahun 2009 tentang Jabatan
Fungsional Guru dan Angka Kreditnya pada tahun 2013, menuntut semua
pihak untuk memiliki kesiapan. Kesiapan bukan hanya di tujukan pada guru
yang akan menghadapi penilaian kinerjanya tetapi juga semua pihak termasuk
di dalamnya adalah Dinas Pendidikan Kabupaten dan Kota.
P.K.G [PENILAIAN KINERJA GURU]
30
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
1. KUALIFIKASI GURU
Guru pada tahun 2013 dipersyarat-
kan harus memiliki kualifkasi pendidik-
an S1 atau D4 dan memiliki sertifkat
pendidik. Ijazah S1 atau D4 yang dimi-
liki harus relevan dengan bidang tugas
yang diampunya di sekolah. Kualifkasi
akademik dan kesesuaiannya dengan
bidang tugas akan menjamin pelaksa-
naan pendidikan di sekolah berkualitas.
Kondisi disparitas mutu pendidikan se-
lama ini sedikit banyak disebabkan oleh
banyaknya guru mismatch yang menga-
jar di sekolah. Untuk itu guru-guru yang
mengajar tidak sesuai dengan bidang
keilmuannya (mismatch) agar segera di-
lakukan penataan kembali. Sebab kalau
tidak dilakukan penataan ulang maka
akan sangat merugikan baik bagi guru
yang bersangkutan maupun bagi upaya
penjaminan mutu pendidikan.
Secara tegas dalam aturan baru ini
mempersyaratkan bahwa guru harus
mengajar sesuai dengan bidang keil-
muan yang dimilikinya dan berkualifkasi
Sarjana (S1)/Diploma IV. Bahkan apabila
guru tidak memiliki ijazah Sarjana (S1)/
Diploma IV yang sesuai dengan bidang
tugas yang diampu, maka kenaikan
pangkat setinggi-tingginya adalah Pe-
nata Tingkat I, golongan ruang III/d, atau
pangkat terakhir yang dimiliki. Guru
yang berpangkat Pengatur Muda golo-
ngan ruang II/a sampai dengan Penga-
tur Tingkat I golongan ruang II/d pada
saat Peraturan Menteri Negara Pendaya-
gunaan Aparatur Negara Dan Reformasi
Birokrasi ini berlaku, sampai dengan
akhir tahun 2015 belum memiliki ijazah
Sarjana (S1)/Diploma IV melaksanakan
tugas utama Guru sebagai Guru Per-
tama dengan sistem kenaikan pangkat
yang berbeda dengan guru yang telah
memiliki ijazah Sarjana (S1)/Diploma IV
yaitu menggunakan angka kredit se-
bagaimana tercantum pada lampiran V
Peraturan Menteri Negara Pendayagu-
naan Aparatur Negara Dan Reformasi
Birokrasi. Sebaliknya apabila guru mem-
peroleh ijazah Sarjana (S1)/Diploma IV
maka akan diberikan angka kredit sebe-
sar 100% dari tugas utama dan pengem-
bangan keprofesian berkelanjutan dita-
mbah angka kredit ijazah Sarjana (S1)/
Diploma IV yang sesuai dengan bidang
tugas yang diampu, bagi guru yang telah
memiliki pangkat Penata Muda Tingkat I
golongan ruang III/b ke atas. Sedangkan
bagi guru yang berpangkat Pengatur
Muda golongan ruang II/a sampai de-
ngan Pengatur Tingkat I golongan ruang
II/d apabila memperoleh ijazah Sarjana
(S1)/Diploma IV maka akan diberikan
angka kredit sebesar 65% dari diklat,
tugas utama, dan kegiatan pengemba-
ngan keprofesian berkelanjutan ditam-
bah angka kredit ijazah
2. PENGAKUAN KINERJA
Terdapat hubungan yang erat antara
nilai kinerja yang diperoleh oleh seorang
guru dengan capaian angka kredit yang
dipersyaratkan pada setiap jenjang ja-
batan guru. Semakin tinggi nilai kinerja
yang diperoleh seorang guru maka se-
makin tinggi pula pengakuan angka
kredit yang diberikan padanya demikian
juga sebaliknya. Misalnya apabila hasil
PK Guru seorang guru memperoleh nilai
kinerja ‘amat baik’ (hasil konversi nilai
berada pada kisaran 91-100) maka per-
olehan nilai kinerjanya diakui sebesar
125%, apabila guru memperoleh nilai
kinerja dengan kategori ‘kurang’ (hasil
konversi nilai berada pada kisaran 0-50)
maka perolehan nilai kinerja hanya di-
akui 25%. Kondisi ini akan menjamin da-
pat mendorong guru untuk selalu mem-
perbaiki kinerja dan profesionalitasnya.
Guru yang selama ini telah melakukan
upaya peningkatan profesionalitasnya
akan merasa lebih adil karena kerja
kerasnya akan diakui lebih baik. Sedang-
kan bagi guru-guru yang belum beru-
paya melakukan perbaikan dan pening-
katan profesionalitas dengan sendirinya
akan dihadapkan pada pilihan melaku-
kan peningkatan kinerja atau selamanya
akan menjadi guru tanpa jaminan dan
kesejahteraan. Kedepan, perolehan ke-
sejahteraan akan selalu diukur dengan
capaian kinerja dan profesionalitas se-
orang guru. Dalam pedoman PK Guru
disebutkan bahwa apabila seorang guru
tidak dapat meningkatkan kinerjanya
dalam kurun waktu dua tahun maka
akan dikurangi beban mengajarnya. Ini
berarti bahwa apabila beban mengajar
dikurangi apalagi pengurangan terse-
but berdampak pada tidak tercapainya
beban mengajar minimal yaitu 24 jam
pelajaran per minggu, maka tunjangan
profesi bagi guru yang bersangkutan
juga akan ditinjau kembali karena beban
mengajarnya tidak mencapai persyara-
tan minimal yang telah ditetapkan.

3. KEGIATAN PENGEMBANGAN
KEPROFESIAN BERKELANJUTAN
Kegiatan Pengembangan Keprofe-
sian Berkelanjutan (PKB) dilaksanakan
dengan maksud memfasilitasi para guru
untuk mencapai standar kompetensi
profesi yang telah ditetapkan, mem-
bantu guru untuk terus memutakhirkan
kompetensi agar sejalan dengan tuntu-
tan dan tantangan pengembangan pro-
fesi, memotivasi guru-guru untuk tetap
memiliki komitmen melaksanakan tugas
three inone P.K.G [PENILAIAN KINERJA GURU]
31
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
P.K.G [PENILAIAN KINERJA GURU]
three inone
pokok dan fungsinya sebagai tenaga
profesional dan mengangkat citra, har-
kat, martabat profesi guru, rasa hormat
dan kebanggaan kepada penyandang
profesi guru. Dengan kegiatan PKB ini
akan menjadikan para guru memiliki
arah dalam melakukan upaya perbaik-
an kualitas kinerja dan profesionalitas
sepanjang karirnya sebagai guru. Un-
tuk itu menurut kebijakan yang baru
ini setiap guru wajib memiliki rencanan
kegiatan PKB yang harus diikuti dalam
kurun waktu satu tahun pelajaran. Dari
perencanaan ini, guru akan menyadari
bahwa setiap capaian nilai kinerja yang
lemah pada salah satu atau lebih kom-
petensinya akan memiliki acuan tentang
kegiatan yang harus dilakukan untuk
meningkatkan kinerja pada kompetensi
yang lemah tersebut. Dasar utama da-
lam melakukan perencanaan kegiatan
PKB adalah hasil evaluasi diri dan hasil
pelaksanaan PK Guru formatif. PK Guru
formatif dilaksanakan khusus untuk
tahun pertama implementasi Perme-
negpan RB no 16 tahun 2009 sedang-
kan pada tahun kedua dan seterusnya
perencanaan kegiatan-kegiatan PKB
didasarkan pada PK guru sumatif. Guru
yang memiliki nilai dibawah standar
ketika dilakukan proses PK Guru akan
dilakukan proses PKB yang berbeda de-
ngan guru yang telah mencapai nilai di
atas standar. Ketika guru memiliki nilai di
bawah standar maka pelaksanaan kegia-
tan PKB untuk guru yang bersangkutan
dilakukan melalui tahapan informal dan
formal. Pentahapan ini dilakukan untuk
menjamin guru yang berada di bawah
standar dapat secara khusus dibantu un-
tuk meningkatkan kinerja secara lebih
cepat sebelum melakukan kegiatan PKB
secara regular. Mereka dibimbing dan
dibina oleh guru pembimbing sampai
mencapai kinerja yang lebih baik sebe-
lum dilakukan penilaian PK Guru sumatif
di akhir tahun ajaran.
4. PEROLEHAN ANGKA KREDIT
Angka kredit merupakan akumulasi
nilai butir-butir kegiatan yang harus di-
capai oleh seorang guru dalam rangka
pembinaan karier kepangkatan dan
jabatannya. Proses penentuan nilai se-
belum akhirnya menjadi angka kredit
diperoleh berdasarkan data yang di-
kumpulkan melalui proses pengamatan
dan pemantauan yang menggambarkan
kualitas aktivitas seorang guru di dalam
dan di luar kelas. Dengan demikian per-
olehan angka kredit bukanlah semata-
mata pemenuhan nilai yang bersifat
administratif saja tetapi penggambaran
kinerja dan profesionalitas seorang guru
setiap tahunnya. Dengan cara ini akan
diperoleh peta profesionalitas guru dari
waktu ke waktu yang akan mempermu-
dah dalam memberikan pembinaan dan
pengembangan karir guru. Perolehan
Angka Kredit guru sangat ditentukan
oleh tinggi rendahnya nilai kinerja yang
dicapai oleh guru pada setiap periode
pelaksanaan PK Guru. Guru dengan ki-
nerja amat baik akan lebih cepat dalam
memenuhi angka kredit yang diper-
syaratkan.
Perolehan angka kredit guru harus
terpenuhi dari dua unsur yaitu unsur
utama dan unsur penunjang. Unsur
utama terdiri dari pendidikan, hasil PK
Guru Pembelajaran dan Pengembangan
Keprofesian Berkelanjutan (PKB). Angka
kredit komulatif yang telah ditetapkan
untuk setiap jenjang jabatan guru, ≥ 90%
harus terpenuhi dari unsur utama sisanya
(≤ 10%) dapat berasal dari unsur penun-
jang tetapi pemenuhan unsur ini bersifat
‘optional’. Dalam hal pemenuhan angka
kredit komulatif yang telah ditetapkan,
posisi PK Guru dan PKB bagaikan dua sisi
mata uang. Artinya apabila salah satu
dari keduanya tidak terpenuhi maka
kenaikan pangkat dan jabatan guru ti-
dak dapat dilakukan. Semua guru mulai
dari guru pertama golongan III/a sampai
dengan guru utama golongan IV/e harus
terpenuhi angka kreditnya dari kegiatan
PKB disamping harus memenuhinya dari
PK Guru. Angka Kredit dari kegiatan PKB
relatif lebih sulit untuk pemenuhannya.
Kesulitan tersebut dapat dilihat dari dua
hal, yaitu (1) Beberapa jenis kegiatan PKB
dalam pelaksanaanya mempersyaratkan
adanya keterlibatan pihak lain secara
mutlak. Misalnya dalam hal mengikuti
kegiatan pengembangan diri, guru tidak
dapat menentukan dan memastikan
jenis kegiatan diklat fungsional yang
harus diikuti, walaupun telah ditren-
canakan dalam rencana PKB satu tahun.
Kegiatan diklat fungsional sangat ter-
gantung dari lembaga pelaksana diklat
yang berwewenang melaksanakan ke-
giatan diklat fungsional. Demikian juga
dengan kegiatan kolektif guru dibutuh-
kan legitimasi dari Kepala Dinas Pen-
didikan dalam hal bukti keikutsertaan
dalam kegiatan tersebut (2) Tidak dapat
ditabungnya kelebihan Angka Kredit
dari kegiatan PKB untuk kepentingan
kenaikan pangkat berikutnya. Kondisi ini
menuntut para guru untuk bekerja keras
dalam upaya pemenuhan angka kredit
dari sub unsur PKB pada setiap jenjang
kepangkatannya.
Namun demikian para guru dapat
memaksimalkan peran sanggar kegiatan
guru (KKG, MGMP dan lainnya) untuk me-
menuhi angka kredit dari sub unsur PKB
ini. Untuk itu diharapkan semua sanggar
kegiatan guru memiliki program kerja
yang selaras dengan rencana PKB dari
setiap anggotanya. Dengan demikian
peran dan fungsi sanggar kegiatan guru
benar-benar mampu menjembatani tun-
tutan peningkatan profesionalitas guru
pada satu sisi dan pemenuhan angka
kredit guru pada sisi yang lain. „
Amiruddin, S.Pd, MT.
Widyaiswara Pertama di LPMP Jawa Timur
Ketika guru memiliki nilai di bawah
standar maka pelaksanaan kegiatan PKB
untuk guru yang bersangkutan dilakukan
melalui tahapan informal dan formal.
Pentahapan ini dilakukan untuk
menjamin guru yang berada di
bawah standar dapat secara khusus
dibantu untuk meningkatkan kinerja
secara lebih cepat sebelum melakukan
kegiatan PKB secara regular.
32
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
IT dan ICT
Dr Syawwal Ghultom
Kepala Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia Pendidikan (SDMP) dan
Penjaminan Mutu Pendidikan (PMP) Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan
sajianutama
Bukan Puncak
Pembelajaran
“APA yang harus kita mulai dalam belajar menggunakan
IT dan ICT? Yang pertama adalah pola pikir,” tegas Syawwal
Ghultom pada acara Koordinasi Peningkatan Kompetensi
melalui MGMP PTK Berbasis ICT (Piloting Diklat One O One
Learning) di Hotel Utami Surabaya, Minggu (30/10) silam.
Syawwal Ghultom menjelaskan IT memang super cang-
gih untuk mempercepat proses dan meningkatkan efsinsi
tetapi juga mempunyai dampak negatif. Yaitu bisa mem-
buat orang menjadi malas dan menjadi seorang plagiat
(peniru) serta bisa membuat orang menjadi penipu.
“Sebab, di jaringan di internet kita bisa mencari apa
saja dan dalam bahasa apa saja,” jelas dia.
Syawwal Ghultom mencontohkan bila siswa seko-
lah dasar (SD) bertanya tentang pembelajaran berbasis
project. Cukup mengetik pembelajaran berbasis project di
google maka semua pertanyaan akan terjawab. Bahkan,
bila disuruh untuk membuat makalah pun pasti akan
sangat mudah dikerjakan. Sebab, semua sudah ada di
internet.
Dibandingkan negara tetangga
seperti Singapura, Indonesia memang
ketinggalan dalam menggunakan
IT dalam proses pembelajaran.
Meskipun terlambat dan saat ini
Kementerian Pendidikan melalui
Lembaga Penjaminan Mutu Pendidikan
telah melakukan upaya peningkatan
kemampuan dan keterampilan
pendidik dan tenaga pendidikan
dalam penggunaan IT dan ICT, namun
Kepala Badan Pengembangan Sumber
Daya Manusia Pendidikan (SDMP)
dan Penjaminan Mutu Pendidikan
(PMP) Kementerian Pendidikan dan
Kebudayaan, Dr Syawwal Ghultom
terus mengingatkan para pendidik
dan tenaga pendidikan untuk selalu
mengingat dua hal penting sebelum
menerapkan sistem pembelajaran
berbasis IT.
32
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
LAPORAN KHUSUS
33
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
sajianutama
“Jadi kalau tidak disiapkan mental
kita, mind set kita maka pembelajaran
berbasis IT dan ICT bisa mendidik anak
untuk tidak jujur dan gurunya bisa
menjadi malas,” ungkap dia.
Bagaimana IT dan ICT bisa mem-
buat guru menjadi malas? Syawwal
Ghultom menjelaskan guru tersebut
cukup menyambungkan laptop yang
dia miliki ke monitor maka semuanya
ada dan gurunya tidak perlu belajar.
Syawwal Ghultom menceritakan
dirinya pernah melakukan kunjungan
ke sebuah sekolah SMA berstandar
internasional. Dimana, setiap kelas
sudah terhubung dengan jaringan
wireless dan setiap guru sudah meng-
gunakan laptop super canggih dalam
proses belajar mengajar.
“Saat itu, saya datang ke kelas
dengan mata pelajaran biologi dalam
bahasa Inggris. Dimana, gurunya
sedang mengajarkan sistem perna-
fasan. Guru tersebut menjelaskan apa
dan bagaimana pernafasan hanya
dalam bentuk naskah. Setelah selesai
mengunjungi kelas tersebut, kepala
sekolah menanyakan bagaimana pen-
dapat saya, ya jujur saya jawab kalau
mengajar dengan cara tersebut sudah
bisa dilakukan oleh guru biasa tidak
perlu embel-embel sekolah berstandar
internasional,” urainya.
Mengapa? Syawwal Ghultom
menerangkan dalam proses bela-
jar mengajar, guru tersebut sudah
menggunakan alat bantu yang super
canggih, yaitu laptop super canggih
dan LCD yang juga super canggih dan
sudah menggunakan bentuk power
point. Seharusnya guru tersebut
bisa menjelaskan sistem pernafasan
dengan menggunakan animasi atau
video yang lebih canggih sebab di
laptop sudah tersedia software yang
mendukung.
“Kalau cuma teks untuk apa? IT
dan ICT bukan puncak pembelajaran.
Namun, puncak pembelajaran adalah
kreativitas,” tegas Syawwal Ghultom.
Alat bantu laptop, sambung Syaw-
wal Ghultom, harus digunakan saat
betul-betul membantu dalam proses
pembelajaran dan bukan hanya untuk
tampil gagah-gagahan atau biar keli-
hatan keren.
“Yang kedua, target terakhir men-
gunakan laptop dimana kementerian
bekerja sama dengan LPMP adalah
untuk pembelajaran yang interaktif
dengan komputer tanpa buku. Yang
kita kenal computer base learning
atau computer essay learning,” papar
dia.
Syawwal Ghultom menerang-
kan dengan sistem pembelajaran
computer base learning, akan lebih
mempermudah proses belajar. Misal-
nya, dirinya ingin belajar fsika atau
matematika, maka komputer harus
bisa menguji dengan memberikan
soal-soal terlebih dahulu dan si peng-
guna harus mengerjakan dan men-
jawab semua soal yang ada. Kemudian
komputer menilai dan menjelaskan
bahwa nilai anda kurang dan anda
harus membuka modul 1. Setelah
selesai modul satu, anda akan diminta
kembali untuk mengerjakan soal-
soal yang tadi, bila anda lulus maka
komputer akan mengucapkan selamat
anda lulus dan mempersilahkan anda
untuk melanjutkan ke modul dua. Bila
tidak lulus, maka komputer akan men-
erangkan maaf anda tidak lulus dan
silahkan kembali mempelajari modul
satu dan begitu seterusnya.
“Sehingga metode computer
base learning bisa membangkitkan
rasa penasaran seorang siswa untuk
menaklukkan seluruh soal yang ada.
Ada kepuasan sendiri dari siswa untuk
menaklukkan semua soal,” jelasnya.
Syawwal Ghultom menekankan
setiap pendidik dan tenaga pendidik
harus bisa menyampaikan ke anak
didik bahwa bahwa IT merupakan alat
bantu dan bukan mengajarkan anak
untuk berbohong.
Dari hasil tes yang dilakukan
beberapa waktu yang lalu, dari 12.000
siswa yang diuji, ada 4.000 yang sama.
Dengan sistem computer bisa dilaku-
kan pemetaan, dimana kerja siswa A,
siswa B, siswa C dan seterusnya bisa di-
periksa secara cepat. Siswa mana yang
selesai lebih dulu dan siswa mana
saja yang memiliki hasil yang sama.
Bahkan, komputer bisa mendeteksi
berapa persen persamaan hasil kerja
siswa-siswa tersebut. Dengan tingkat
kesamaan mulai dari 100 persen, 90
persen, 80 persen atau berapa persen.
“Yang terpenting, mari kita duduk-
kan dulu dari awal bahwa pelatihan
ini sebagai pilot project adalah untuk
membantu. Jangan lupa menanamkan
bahwa semakin canggih alat bantu ini
maka harus diikuti dengan integritas
yang super canggih juga. Sebab kalau
tidak maka ini tidak akan memberikan
dampak positif tetapi akan lebih besar
dampak negatifnya,” tegas Syawwal
Ghultom. „
Siska Prestiwati Wibisono
” Semakin canggih alat
bantu harus diikuti
dengan integritas yang
super canggih juga.
Sebab kalau tidak, maka
tidak akan memberikan
dampak positif tetapi
akan lebih besar
dampak negatifnya.”
LAPORAN KHUSUS
34
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
KEPALA Lembaga Penjaminan Mutu
Pendidikan (LPMP) Jawa Timur, Sala-
mun, Ph.D mengatakan LPMP telah
melakukan pelatihan IT kepada bebe-
rapa guru di Jatim. Dimana, para guru
tersebut terus mendapatkan pelatih-
an dan pendampingan. Diharapkan,
seluruh guru yang sudah mendapatkan
pelatihan nantinya bisa menjadi master
of trainer khususnya ICT.
“Selain memberi pelatihan dan pen-
dampingan kepada gurunya, nantinya
sekolahnya akan dijadikan sekolah
model, sekolah unggulan atau sekolah
percontohan,” ungkap Salamun dalam
sambutannya pada acara Koordinasi
Peningkatan Kompetensi melalui MGMP
PTK Berbasis ICT (Piloting Diklat One O
One Learning) di Hotel Utami Surabaya,
Minggu (30/10) silam.
Salamun menambahkan apapun na-
manya LPMP Jatim terus akan melaku-
kan pengawalan kepada sekolah-
sekolah yang akan dijadikan sekolah
percontohan. LPMP akan mengawal
delapan standar nasional pendidikan,
dari kedelapan standar nasional pendi-
dikan, LPMP Jatim memfokuskan dari
sisi sumber daya manusia (SDM), yaitu
dari pendidik dan tenaga pendidikan.
“Pengembangan SDM inilah yang akan
menjadi perhatian serius,” tegas dia.
Dalam meningkatkan mutu SDM te-
naga pendidik dan tenaga pendidikan,
sambung Salamun, LPMP Jawa Timur
tidak lupa melibatkan peran aktif dari
para pimpinan sekolah untuk memba-
ngun komitmen kebersamaan dalam
rangka membangun sekolah berkualitas
khususnya dalam proses pembelajaran.
“Kedepan, kita tunjukan ke masyara-
kat bahwa sekolah yang bagus adalah
sekolah yang bisa menciptakan proses
pembelajaran yang menyenangkan dan
memanfaatkan IT, ini yang akan menjadi
percontohan,” paparnya.
Dalam sambutannya, Salamun
menyampaikan untuk meningkat-
kan keterampilan para pendidik dan
tenaga pendidikan dalam bidang IT.
LPMP Jawa Timur bekerjasama dengan
Salamun, Ph.D
Kepala Lembaga Penjaminan
Mutu Pendidikan (LPMP)
Jawa Timur
34
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
sajianutama
LAPORAN KHUSUS
35
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
Beberapa
tahun terakhir,
perkembangan dunia
teknologi maju pesat.
Mau tidak mau,
lembaga pendidikan
yaitu sekolah pun
harus bisa mengikuti
perkembangan
dunia teknologi di
dunia. Untuk itu,
Lembaga Penjaminan
Mutu Pendidikan
(LPMP) Jawa Timur
telah bertekat
untuk melakukan
pendampingan dalam
rangka mendorong
terciptanya sekolah
berbasis teknologi
yang berkualitas di
Jawa Timur.
Dorong
Terciptanya
Sekolah Berbasis IT
yang Berkualitas
35
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
Intel dan mendapatkan bantuan 160
buah laptop. Dimana, 120 buah laptop
dibagikan kepada 4 sekolah yang
masing-masing sekolah menerima 30
buah. Keempat sekolah yang menerima
bantuan laptop tersebut adalah SMP
Al Hikmah Surabaya, SD Sekolah Alam
Insan Mulia, SDN Tanggul Wetan 4 Jem-
ber dan SMPN 5 Malang akan dijadikan
sebagai sekolah percontohan. Sedang
40 buah laptop lainnya disimpan di
LPMP Jatim. Laptop yang disimpan di
kantor LPMP akan dimanfaatkan untuk
diklat para guru.
“Sebab, setiap LPMP Jawa Timur me-
ngumpulkan guru-guru di wilayah Jawa
Timur maka akan dibekali keterampilan
dalam memanfaatkan IT khususnya da-
lam melakukan proses belajar menga-
jar,” ujarnya.
Oleh karena itu, sambung Salamun,
software-software yang sudah tersedia
ini harus bisa dibuka, dipahami dan
harus bisa diimplementasikan dengan
mudah oleh seluruh guru yang telah
mendapatkan pelatihan. Kecakapan
para guru dalam membuka, memahami
dan mengimplementasikan software
inilah yang disebut skill atau keterampi-
lan untuk menggunakan IT dan meman-
faatkan IT dalam proses pembelajaran.
“Itulah yang akan kita bangun kede-
pan. Target dari proses pembelajaran
yang menyenangkan dan bisa mem-
bangkitkan semangat siswa, disini tidak
hanya guru saja yang senang, terampil
dan mahir dalam memanfaatkan IT na-
mun bagaimana strategi kita agar siswa
juga senang, terampil dan mahir dalam
menggunakan fasilitas IT yang sudah
disediakan oleh sekolah,” jelas Salamun.
Rencananya, ungkap Salamun, LPMP
Jawa Timur akan melakukan penga-
walan kurang lebih selama tiga hingga
empat tahun. Dengan target nantinya
lulusan sekolah khususnya pada siswa
dikelas IT akan lebih berkualitas serta
berdampak positif pada lingkungan.
Selain bisa melahirkan lulusan yang
terampil dan mahir dalam mengguna-
kan IT, target ke guru bisa menciptakan
sajianutama LAPORAN KHUSUS
36
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
lingkungan yang terampil IT di
sekolahnya.
“Agar target tersebut dapat
tercapai, maka kami juga
melibatkan kepala sekolah,”
tuturnya.
Masih menurut Salamun,
LPMP telah mengundang
para kepala sekolah agar juga
memiliki satu paham dengan
konsep yang telah dibuat oleh
LPMP. Diharapkan, para kepala
sekolah juga bisa memahami serta
memberikan dukungan. Dimana, salah
satu tugas kepala sekolah adalah
melakukan kontrol terhadap para guru
yang ada di sekolah yang dipimpinnya.
Oleh karena itu komitmen kapala
sekolah juga diharapkan selama proses
pendampingan dengan cara melaku-
kan supervisi ke guru-guru IT. Bahkan,
diharapkan kepala sekolah lebih sering
melakukan supervisi dan ter-schedule
dengan baik.
“Semakin sering kepala sekolah
melakukan supervisi maka akan se-
makin baik. Sebab, kalau kepala sekolah
tidak pernah melakukan supervisi ke
kelas-kelas IT maka kepala sekolah
tersebut tidak akan tahu perkembangan
target yang akan dicapai dalam satuan
pendidikan,” tegas dia.
Selain komitmen dan peran aktif
kepala sekolah, jelas Salamun, komit-
men dan peran serta aktif dari Dinas
Pen-
didik-
an Kebupaten/
Kota juga sangat diperlukan. Diharap-
kan Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota
bisa ikut terjun ke sekolah-sekolah
untuk melakukan pendampingan guna
mengetahui apakah dalam pelaksa-
naannya kepala sekolah atau guru
menemui kesulitannya.
Salamun menambahkan proses
pendampingan ini akan dilakukan
secara simultan, berkelanjutan dan
akan berkoordinasi dengan Kepala
Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota serta
Kepala Sekolah. Dimana, setiap ada
kesulitan akan dicarikan solusi secara
bersama-sama.
“Harapan kedepan, Jawa Timur bisa
membangun sekolah model berkuali-
tas,” jelasnya.
Harapan inilah yang akan sedang
dipersiapkan, sambung dia, semoga
awal pelaksanaan pendampingan yang
dilakukan LPMP bisa berhasil dan bisa
menunjukan out put yang bagus.
Sehingga, keberhasilan tersebut akan
dilaporkan ke Jakarta. Barangkali juga
bisa disebarkan secara nasional dan
bisa ditiru serta dikembangkan oleh
provinsi lain. Sehingga akan banyak
sekolah-sekolah berkualitas di Indone-
sia. Dan, kedepan Bangsa Indonesia bisa
menjadi bangsa yang lebih baik dalam
proses pendidikan.
“Dengan keyakinan bersama, komit-
men bersama dan dilakukan bersama
diantara pendidik dan tenaga kepen-
didikan di seluruh Jawa Timur, semoga
kedepan Jawa Timur semakin bagus
seperti yang telah kita deklarasikan
bersama di depan Menteri. Semoga
Jawa Timur bisa membentuk model.
Artinya, model sekolah, model guru,
model kepala sekolah, model siswa
serta model proses pembelajaran yang
berkualitas,” imbuhnya.
Dalam acara tersebut juga telah
dilakukan penandatanganan surat
kesepakatan antara LPMP Jawa Timur
dengan empat sekolah di Jawa Timur
(SMP Al Hikmah Surabaya, SD Sekolah
Alam Insan Mulia, SDN Tanggul Wetan
4 Jember dan SMPN 5 Malang) dimana
akan dilakukan pendampingan untuk
dijadikan sekolah percontohan berbasis
IT. „ Bagus Priambodo
PELATIHAN essensial course ini sangat
bagus sebab sangat membantu para
guru dalam rangka meningkatkan ke-
mampuan komputer yang telah dikuasai
oleh para peserta (guru-guru itu sendi-
ri). Sedang untuk materi pembelajaran
berbasis proyek yang lebih menekan-
kan pada siswa sangat bagus dan akan
dicoba untuk segera diterapkan pada
mata pelajaran yang dibidangi. Bila ber-
hasil maka akan ditularkan ke guru-guru
yang lain.
“Ini hal yang baru dan melibatkan
stakeholder misalkan guru mata pelaja-
ran lain, kepala sekolah dan pihak lain-
nya. Selama ini, kami belum menerap-
kan,” ungkap Dora.
Dora sangat yakin, sistem pembelaja-
ran berbasis proyek ini bisa segera dite-
rapkan di sekolah tempatnya mengajar.
Dora Indriana, SMAN 1 Jember
Berbagi Informasi ke Sesama Guru
Sebab, selama ini dirinya sudah melaku-
kan beberapa proses yang ada di dalam
sistem pembelajaran berbasis proyek.
Dengan fasilitas yang ada serta pola
pikir siswa yang sudah terbiasa dengan
sistem pendidikan yang mendorong
siswa untuk lebih kreatif.
“Selama ini saya memang belum me-
libatkan stakeholder. Sehingga, ada be-
berapa guru yang masih belum menger-
ti mengapa ada siswa di luar kelas atau
bagaimana, kok bisa dan lain-lain. Untuk
itu, saya akan segera melibatkan stake-
holder seperti guru mata pelajaran lain
dan kepala sekolah agar mereka bisa
memahami sehingga saya bisa mulai
menerapkan sistem pembelajaran ini,”
papar dia.
Masih menurut Dora, selain akan mu-
lai melibatkan stakeholder dalam rangka
penerapan sistem pendidikan berbasis
proyek. Dirinya juga selalu menularkan
kemampuan dalam rangka mengop-
erasionalkan komputer ke sesama guru,
khususnya guru-guru biologi yang ada
di Jember. „ Siska Prestiwati Wibisono
sajianutama LAPORAN KHUSUS
37
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
PENERUS Bangsa Indonesia kedepan, di-
tuntut untuk bisa bersaing dengan para
penerus dari negera-negera lain. Tidak
heran bila pemerintah terus melakukan
upaya untuk meningkatkan mutu pendi-
dikan, salah satunya dengan melakukan
kerjasama dengan Intel Indonesia.
Senior Trainer dari Intel Indonesia,
Wendhie Prayitno mengatakan sebe-
narnya, pembelajaran berbasis proyek
atau project base learning sudah sangat
dibutuhkan oleh anak didik di Indonesia.
Namun mungkin kebijakan pemerintah
yang belum menerapkan sistem ini.
“Sebenarnya di luar negeri sudah me-
nerapkan, intinya pada konsep pembe-
lajaran berbasis student center dimana
siswa lebih pro aktif untuk mencapai
keterampilan kecakapan abad 21. Yang
melingkupi keterampilan teknologi, ke-
terampilan inovasinya dan keterampilan
kepemimpinannya dan lain sebagainya,”
ungkap Wendhie ditemui disela-sela pe-
latihan essensial course pada acara aca-
ra Koordinasi Peningkatan Kompetensi
melalui MGMP PTK Berbasis ICT (Piloting
Diklat One O One Learning) di Hotel Uta-
mi Surabaya, Rabu (2/11), silam.
Masih menurut Wendhie, di Indone-
sia dari sisi kebijakannya sampai saat
ini memang belum menjadikannya da-
lam kurikulum khusus. Tetapi, dari sisi
bagian-bagiannya, sebagian dari aktivi-
tas pembelajaran abad 21 sudah dite-
rapkan di beberapa sekolah. Misalnya,
untuk pembelajaran abad 21 dalam bi-
dang kerjasama kolaborasi sudah ada
yang melaksanakannya meskipun belum
secara utuh dalam kaitannya dengan
pembelajaran berbasis proyek.
“Pendekatan pembelajaran berbasis
proyek sudah mulai dilaksanakan teruta-
ma oleh sekolah-sekolah berbasis alam.
Walaupun ada beberapa komponen
yang belum dilaksanakan,” jelasnya.
Wendhie berbagi pengalaman, saat
dirinya memberikan diklat kepada guru-
guru di sebuah sekolah alam, ternyata
para pendidik dan tenaga pendidik di
sekolah tersebut sudah dapat contohnya
dalam hal pemberian nilai. Dimana,
dalam pemberian nilai tidak langsung
memberikan atau menuliskan sebuah
angka namun para guru tersebut me-
nilai bagaimana proses yang dilakukan
oleh siswa mereka.
Pada dasarnya, ungkap Wendhie,
desain pembelajaran berbasis proyek
ini bisa digunakan untuk semua mata
pelajaran. Sebab, konsep ini sangat ter-
buka dan tidak dibatasi oleh jenjang
pendidikan tertentu, untuk pendidikan
formal semua bisa menerapkan mulai
SD sampai SMK-SMA. Bahkan banyak
universitas yang sudah melaksanakan,
sedang untuk pendidikan non formal
pun pembelajaran berbasis proyek ini
bisa diterapkan.
“Pada desain pembelajaran berbasis
proyek ini, yang akan mengimplemen-
tasikan projeknya adalah siswa, guru ha-
nya sebagai fasilitator yang mendesain
rancangan pembelajarannya. Sedang,
yang melaksanakan dan menerapkan
adalah siswa,” tegas dia.
Wendhie menjelaskan setiap siswa
akan menerapkan pembelajaran abad
21 dimana siswa akan mencari informasi
sendiri. Bila sistem pendidikan yang
lama, ada guru yang memberikan atau
‘menyuapi’ siswa dengan informasi-in-
formasi yang akan diujikan dalam ben-
tuk ulangan untuk mengetahui tingkat
pemahaman siswa. Namun dengan pe-
nerapan sistem pembelajaran berbasis
proyek ini, semua dilakukan oleh siswa.
“Guru hanya memberikan umpan
berupa permasalahan-permasalahan
yang ada di lingkungan sekitar yang
bisa dikaitkan dengan mata pelajaran.
Kemudian siswa mencari solusi dari per-
masalahan tersebut. Dimana, siswa akan
mencari dan mengumpulkan informasi
mencari sendiri ,melakukan pengama-
tan, melakukan penelitian, berinovasi,
memberikan solusi, bahkan siswa bisa
mempresentasikan hasil karyanya. Serta
siswa juga bisa memberikan rekomen-
dasi bahkan siswa bisa mempublikasi-
kan hasil karyanya,” papar Wendhie.
Jadi keterampilan abad 21 bisa
segera diterapkan pada semua mata
pelajaran dan tidak ada batasan. Misal-
nya mata pelajaran umum, seperti IPS,
IPA, Matematika, Biologi, Fisika, Bahasa
dan lain-lain. Bahkan, dari pengalaman-
nya, sistem pembelajaran ini memberi
kesempatan bagi siswa untuk mencip-
takan sebuah temuan baru. Contohnya,
siswa SD di Blora-Jawa Tengah, mereka
sudah berani mempresentasi hasil pe-
nelitian mereka ke Kepala Desa. Dimana,
saat itu ada permasalahan banyaknya
kandang binatang ternak yang baunya
menganggu proses belajar mengajar.
Para siswa tersebut terus melakukan so-
sialisasi kepada para pemilik kandang bi-
natang ternak yang ada di dekat sekolah.
Akhirnya, para siswa berhasil membuat
orang tua yang ada di sekitar sekolah le-
bih peduli terhadap lingkungan.
“Target pembelajaran berbasis proyek
ini adalah mengubah kebiasaan siswa,”
ungkapnya.
Terkait diluar hasilnya baik atau tidak,
betul atau salah, ungkap Wendhie, Intinya
penerapan sistem pembelajaran berbasis
proyek ini adalah prosesnya, dengan tu-
juan akhir adalah terbentuknya peruba-
Pembelajaran
Berbasis Proyek
DORONG
KREATIVITAS
GURU & SISWA
Wendhie Prayitno
Senior Trainer dari Intel Indonesia
sajianutama LAPORAN KHUSUS
38
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
MENJADI peserta terbaik untuk tingkat
One O One Learning dalam acara Koordina-
si Peningkatan Kompetensi melalui MGMP
PTK Berbasis ICT (Piloting Diklat One O One
Learning) di Hotel Utami Surabaya, 30 Ok-
tober sampai 2 November lalu membuat
Darsono semakin memahami pentingnya
seorang pendidik menguasi teknologi.
Darsono mengungkapkan mengikuti
Diklat One O One learning ini sangat dibu-
tuhkan oleh para guru. Sebab, diklat ini
menyajikan sistem pembelajaran yang ber-
beda untuk siswa.
“Dengan menggunakan CMPC (Class
Meet Personal Computer) akan membuat
pembelajaran yang menarik bagi siswa,”
ungkap Darsono
Sebab, jelas Darsono, didalam CMPC
ada aplikasi yaitu classroom management,
dimana guru dan siswa bisa berinteraksi.
Guru bisa menyampaikan materinya lang-
sung ke siswa, memonitor kegiatan siswa
di CMPC-nya masing-masing. Siswa juga
bisa timbal balik, siswa bisa melakukan
konsulatasi ke guru.
“Dari situ kita bisa memantau prestasi
siswa dan kita juga bisa melihat apakah se-
bagian besar siswa sudah memahami dan
menguasai materi atau sebaliknya,” jelas
Darsono.
Masih menurut Darsono, secara garis
besar dengan aplikasi classroom manage-
ment ini setiap guru bisa melakukan re-
midi atau evaluasi terhadap proses belajar
mengajar yang telah dilakukan. Yang lebih
menarik lagi, guru bisa memberikan soal ti-
dak lagi dengan menggunakan media ker-
tas sebab menggunakan sistem paperless.
Dengan menggunakan tool (alat) yang
disebut fle distribution, setiap guru bisa
memberikan materi atau soal atau quiz ke-
pada siswa.
“Ini merupakan tantangan bagi para
guru untuk bisa menggunakan fasilitas ini
dengan baik sehingga bisa mencapai hasil
yang maksimal,” ujarnya.
Darsono menjelaskan sebenarnya di
SMPN 5 Malang dimana dirinya mengabdi-
kan diri sudah mulai menerapkan. Dengan
sistem software melalui website sekolah,
mereka sudah memulainya. Namun, diban-
dingkan dengan aplikasi yang dibuat oleh
Intel Indonesia, sistem yang sudah dibuat
oleh SMPN 5 Malang tidaklah sebanding.
Sebab, aplikasi yang dibuat oleh Intel Indo-
nesia memiliki banyak kelebihan, misalnya,
setiap guru bisa mengetahui apakah siswa
mengerjakan pekerjaannya sendiri atau
menyontek temannya.
“Dengan aplikasi Intel, kita juga bisa me-
lihat kegiatan siswa, apakah dia mengoceh
sendiri, apakah siswa lagi main game atau
lagi browsing internet. Bila guru menge-
tahui ada siswa yang melakukan kegiatan
diluar materi yang diberikan, guru lang-
sung bisa melakukan silent move sehingga
siswa tidak lagi bisa melakukan kegiatan
diluar materi yang sedang dibahas,” papar
dia. „ Siska Prestiwati W
han kebiasaan. Dimana, siswa akan sangat
terbiasa untuk melakukan kemandirian
dalam mencari informasi, pemantauan,
pengamatan, penelitian, keberanian un-
tuk berkomunikasi baik dengan sesama
teman atau kepada publik, kemampuan
mempresentasikan, nyaman dan bisa be-
kerja bersama team work.
“Pembelajaran berbasis proyek ini ti-
dak hanya mengubah habit siswa. Yang
paling mendasar adalah mengubah
habit-nya gurunya dulu. Kalau dulu guru
memikirkan akan melakukan apa, tapi
dengan pembelajaran berbasis proyek
ini guru harus mendesain siswa harus
melakukan apa,” ujarnya.
Wendhie mengungkapkan setiap
guru harus bisa mendesain sesuatu serta
guru juga harus bisa mengamati apakah
siswa bisa menguasainya dan melaku-
kan proses sesuai dengan tahapan-
tahapan dengan tepat. Misalnya, guru
ingin mendesain siswa harus bisa mem-
buat majalah dinding. Maka guru harus
memahami prasyarat apa saja yang
dibutuhkan, misalnya siswa harus bisa
menguasai internet untuk mengum-
pulkan informasi, siswa harus mampu
mengoperasional komputer dengan
program desain grafs dimana hal ini
akan dibutuhkan siswa untuk mempre-
sentasikan hasil pengumpulan informasi
agar menarik, apakah siswa memahami
bagaimana teknik wawancara yang
sebenarnya, siswa harus menguasai ba-
hasa Inggris dan lain sebagainya.
“Indikator keberhasilan pendidikan
berbasis proyek adalah nilai dan habit
berfikir kritis dan mandiri. Sehingga
dalam penerapan pembelajaran ber-
basis proyek ini tidak hanya mengubah
kebiasaan siswa untuk menjadi kreatif
tetapi juga mendorong guru untuk
menjadi lebih kreatif. Sebab, bagaima-
na bisa seorang guru akan mengubah
siswanya menjadi lebih kreatif bila
yang bersangkutan sendiri tidak kre-
atif ?,” ujarnya.
Sistem pembelajaran berbasis proyek
ini, sambung Wendhie bisa diterapkan ke
semua mata pelajaran, hal ini sangat ter-
gantung kreatiftas seorang guru untuk
membaca problem yang ada disekitar
dan merumuskan target apa yang akan
dihasilkan oleh siswa untuk mencari
pemecahan masalah tersebut. Misalnya
banyak problem sampah di sekitar kita,
mungkin targetnya adalah pengolahan
sampah atau mendaur ulang sampah
plastik menjadi sebuah produk kerajinan
tangan.
Wendhie menekankan, pembelaja-
ran berbasis proyek ini tidak harus se-
lalu berakhir dengan membuat sebuah
produk. Yang terpenting adalah proses-
proses yang harus dilakukan para siswa
dalam menyelesaikan sebuah perma-
salahan yang diberikan, seperti proses
penggalian informasi, pengamatan atau
menyusun laporan serta proses presen-
tasi yang dilakukan para siswa.„
Bagus Priambodo & Siska Prestiwati W
Classroom Management
Evaluasi Proses Belajar Mengajar
Darsono, S Kom | SMP NEGERI 5 MALANG
sajianutama LAPORAN KHUSUS
39
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
PESATNYA perkembangan dunia tek no-
logi tentunya mempengaruhi peradab an
manusia, yang disadari atau tidak juga
memberikan pengaruh pada metode
pendidikan, sarana dan prasarana pendi-
dikan. Bandingkan metode pendidikan
60 tahun lalu, dimana tidak semua anak
memiliki kesempatan untuk menikmati
pendidikan karena sangat terbatasnya
sarana dan prasana serta metode yang
digunakan pun jauh berbeda dibanding-
kan dengan pendidikan sekarang.
Hadirnya komputer yang semakin
canggih pun, juga menghadirkan
perubahan-perubahan metode pendidik-
an serta peningkatan sarana dan prasana
guna mendukung proses belajar-menga-
jar. Bahkan, di abad ini, di negara-negara
maju pun mulai dikembangkan sistem
pendidikan abad 21. Bagaimanakah
pendidikan abad 21 ini?
Education Program Manager-Intel
Indonesia, Brimy Laksmana
mengatakan ada suatu
pertemuan tetapi
bukan pertemuan
fsik melainkan
pertemuan di
depan kom-
puter, seorang
pria bernama
Justin Raither
yang tidak lain
adalah chief tech-
nology of cer atau
ahli teknologi me-
ngatakan bahwa
perkembangan
teknologi
ke depan
akan
sangat
pe-
sat,
yaitu perkembangan teknologi 100 tahun
ke depan ini nilainya sama dengan per-
kembangan yang terjadi 20 ribu tahun
sampai sekarang.
“Pertemuan melalui dunia maya
tersebut mengangkat tema manusia
dan mesin,” ungkap Brimy dalam acara
Koordinasi Peningkatan Kompetensi
melalui MGMP PTK Berbasis ICT (Pilot-
ing Diklat One O One Learning) di Hotel
Utami Surabaya, 30 Oktober sampai 2
November lalu
Brimy mengungkapkan pada per-
temuan tersebut, Justin bercerita pada
abad ini akan banyak terobosan besar da-
lam dunia teknologi, misalnya bagaimana
sebuah prosesor yang selama ini ada di
komputer anda akan dicoba ditanam di tu-
buh manusia. Sehingga prosesor tersebut
bisa mendeteksi dan melaporkan bila di da-
lam tubuh Anda mengalami sebuah gang-
guan. Dulu komputer sangat besar, dunia
teknologi semakin berkembang. Kompu-
ter yang dulu sangat besar diringkas
menjadi sangat ringan dan mudah
dibawa yaitu laptop. Sekarang
laptop juga semakin tergeser
dengan IPAD atau handphone
yang lebih canggih.
“Selama ini komputer
masih menggunakan tangan,
ke depan akan sangat
mungkin komputer akan
dikembangkan dengan
menggunakan pikiran. Atau
bisa saja pembuatan robot,
yang saat ini robot masih
menggunakan mesin, ke depan
akan dikembangkan untuk bisa
membaca perasaan manusia,”
ungkap dia.
Brimy memaparkan abad
20 kemarin masih datar se-
hingga kita masih santai. Tapi
untuk abad 21 ini perkembangan akan
sangat cepat. Dimana akan berimplitasi
dan mengubah seluruh perilaku manusia.
“Contoh sederhananya mungkin tidak
sampai lima tahun lagi, kita akan baca
koran tidak lagi di kertas. Saat ini saja
oplah Kompas sudah turun dan Kompas
sudah siap-siap beralih ke dunia maya,”
terang dia.
Brimy menambahkan bila saat
ini mengendarai mobil masih butuh
sopir, sangat mungkin beberapa tahun
mendatang setiap orang bisa mengen-
darai mobil tanpa sopir. Apalagi, saat ini
Korea sedang menciptakan jam tangan
untuk melakukan transaksi pembayaran,
Jepang sedang membangun pembangkit
listrik tapi di luar angkasa sehingga pe-
nyaluran energi akan disalurkan melalui
micro chip.
“Saya juga mendapatkan info dari
seorang guru teladan di Amerika. Dia
memperkirakan di Amerika akan ada
satu perkembangan pada pertengahan
abad ini. Sehingga akan ada 15 pekerjaan
yang saat ini ada, akan
hilang. Apa itu, sebut
saja translater atau
penerjemah akan hi-
lang karena di Google
sudah ada sistem
penerjemah. Kita
bisa memasukkan
naskah dalam bahasa
Indonesia bisa lang-
sung diterjemahkan
ke semua bahasa.
Meskipun saat ini
masih kurang bagus
tapi ke depan akan
semakin bagus,”
urainya.
Brimy menjelas-
kan bila ada 15
SUDAH TIDAK TERBENDUNG
Pengaruh & Manfaat Teknologi
bagi Pendidikan Generasi ke Depan
39
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
sajianutama
LAPORAN KHUSUS
40
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
pekerjaan akan hilang dan tergantikan
oleh teknologi. Maka tidak menutup
kemungkinan mereka atau orang-orang
dari negara maju akan masuk ke Indone-
sia dan akan bersaing dengan anak-anak
Bangsa Indonesia. Dimana, kualitas anak-
anak bangsa ini masih sedang-sedang
saja. Sekarang saja, tidak sedikit guru,
dokter ataupun ahli mesin yang sudah
masuk ke Indonesia.
“Ke depan, anak-anak kita akan
bertarung head to head atau berhada-
pan langsung dengan mereka. Bila tidak
dipersiapkan sejak sekarang, maka me-
reka akan kalah bersaing dengan tenaga
luar negeri,” jelasnya.
KEMBANGKAN PELATIHAN SISTEM
ONLINE
Untuk menuju pendidikan abad 21,
dimana semua orang sudah terbiasa
bahkan tergantung dengan teknologi.
Maka, setiap guru atau tenaga pendidik
juga wajib memiliki kemampuan untuk
mengoperasikan komputer dengan
maksimal. Memang di Indonesia, belum
banyak guru yang bisa membuat blog.
Namun, dengan blog yang sudah dimiliki
oleh sebagian guru ini, sebenarnya bisa
dimanfaatkan secara maksimal.
“Pengalaman selama ini bila melatih
guru-guru yang sudah handal komputer,
para guru tersebut sudah punya blog.
Masalahnya selama ini mereka belum
bisa memanfaatkan blog untuk media
pembelajaran. Selama ini memang masih
satu arah, namun sebenarnya bisa digu-
nakan untuk sharing antar guru. Misalnya
mereka punya materi pembelajaran, dia
sampaikan ke blog, terus sharing dengan
sesama guru,” ungkap Brimy.
Brimy menambahkan sebenarnya
masih banyak lagi software-software
yang bisa memantapkan kolaborasi yang
lebih ke interaktif, misalnya yang seder-
hana google. Sebetulnya dokumen bisa
dikerjaan bersama-sama secara langsung.
Di komputer ada yang istilahnya one
note yang bisa digunakan bersama-sama
antara guru dan murid dalam proses
pembelajaran .
Saat ini dan ke depan, sambung Brimy,
Intel tengah mengembangkan pe la tihan
online, artinya guru bisa man diri, me-
ngambil mendaftarkan sendiri, mengam-
bil materi sendiri dan bisa me laporkan
sendiri dan mendapatkan sertifkat. Me-
reka bisa melakukan pelatihan ini kapan
pun, dimanapun bahkan tanpa biaya.
Memang ini tergantung dari motivasi
guru sendiri, di dalam pelatihan online
diajarkan kepada guru tentang pembe-
lajaran abad 21, misalnya assement dan
lain-lain.
“Sejak Agustus dimana pelatihan on-
line ini kami terapkan, para guru masih
belum terbiasa. Mereka masih banyak
yang menanyakan mana hardcopy-nya,
padahal dengan online lebih efektif dan
semuanya sudah ada tinggal men-
downloud saja,”jelas Brimy.
Masih menurut Brimy, ini hanya
masalah kebiasaan saja. Bila para
guru sudah terbiasa dengan sistem
pembelajaran online, maka ke
depan akan semakin bagus, sebab
untuk belajar apapun tidak akan
terbatas waktu, biaya, dimana
pun mereka berada dan sedang
melakukan apapun, mereka tetap
bisa belajar.
Intel, ungkap Brimy, juga memiliki
program world ahead yang dijalankan
oleh intel di seluruh negara di dunia.
Program, world ahead memiliki empat
pilar. Yang pertama accesibility, yaitu Intel
berusaha membuat agar harga komputer
semakin terjangkau, misalnya harganya
notebook semakin murah dan terjang-
kau.
Yang kedua adalah connectivity, ini
adalah hubungan koneksi internet, saat
ini wi-f sudah banyak, ke depan akan
dikembangkan wi-max, yang diharapkan
coverage areanya akan lebih luas dan
diharapkan nanti koneksi internet bisa
lebih murah lagi. Yang ketiga adalah
edukasi untuk para pengguna, karena ini
teknologi maka perlu ada edukasi kepada
para penggunanya.
Yang keempat adalah content. “Kalau
bapak sudah punya laptop sendiri,
koneksi internet sudah bagus dan sudah
bisa membaca. Maka yang harus diba-
ngun adalah content, harapan kita untuk
pendidik, agar para guru bisa membuat
konten pendidikan lebih banyak di dunia
maya,” katanya.
ANAK SEMAKIN MELEK TEKNOLOGI
Kemampuan para guru dalam hal pen-
guasaan komputer dan internet mutlak
dibutuhkan untuk mencetak generasi
penerus yang siap menghadapi tanta-
ngan masa depan. Saat ini, orang dewasa
masih menjadikan teknologi sebagai alat
bantu, tapi anak-anak akan menjadikan
teknologi sebagai bagian dari hidup
mereka.
“Yang pasti pola belajar anak-anak
sekarang sudah berbeda, salah satunya
dengan merekam. Sambil main mereka
memutar rekaman. Contohnya, anak saya
kalau mau tidur tidak mau lagi dibaca-
kan dogeng, tapi minta dibacakan buku
pelajaran,”tutur Brimy.
Brimy menambahkan pendidikan
untuk membangun watak atau karakter
bukan otak. Itu tujuan nasional pendidik-
an. Padahal, selama ini proses pembela-
jaran adalah memindahkan otak kiri guru
ke otak kiri murid atau pengetahuan guru
dipindahkan ke murid. Metode tersebut,
saat ini sudah tidak relevan, sebab bila
metode tersebut diterapkan akan banyak
potensi anak yang bisa tidak berkem-
bang. Sehingga, akan banyak anak yang
justru tidak suka dengan mata pelajaran,
misalnya tidak suka kimia, tidak suka
matematika atau lainnya.
“Metode pembelajaran ke depan
adalah learning by experience, creat-
ing your own knowlegde. Trainer atau
pendidik hanya akan mengarahkan anda
untuk mengetahui sesuatu. Selebih-
nya, bagaimana Anda mengembang-
kan untuk bisa lebih memahami dan
menerapkannya,”pungkasnya. „
Siska Prestiwati W
40
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
„Brimy Laksmana
Education Program Manager
Intel Indonesia
sajianutama LAPORAN KHUSUS
41
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
DIHARAPKAN sampai tahun 2014
sebesar 70% untuk guru pendidikan
dasar dan 100% untuk guru pendi-
dikan menengah sudah terliterasi ICT.
Dengan demikian program peningka-
tan kompetensi guru dalam peman-
faatan ICT untuk kegiatan pembelaja-
ran menjadi sangat strategis sebagai
upaya percepatan pemerataan mutu
pendidikan.
Sejalan dengan program pengem-
bangan profesionalisme guru dan
peningkatan kesejahteraan secara
berkelanjutan, Lembaga Penjaminan
Mutu Pendidikan (LPMP) Jawa Timur
memandang perlunya program
peningkatan kompetensi guru berba-
sis ICT melalui Training of Trainer (TOT)
ICT. Program ini dilaksanakan mela-
lui pemberdayaan Kelompok Kerja
Guru (KKG/MGMP) berbasis ICT yang
diharapkan mampu mempercepat
pemerataan mutu pendidikan di Jawa
Timur.
Ke depan program ini diharapkan
dapat meningkatkan profesionalitas
Diklat Mentor ICT
Oleh: Dahat Agus Hermawan
„Kepala Seksi Fasilitas Sumber Daya Pendidikan, LPMP Jatim
CARA JITU TINGKATKAN KUALITAS PENDIDIK (2)
Dalam indikator kinerja
kunci (IKK) Rencana
Strategis Kementerian
Pendidikan Nasional (saat
ini Kementerian Pendidikan
& Kebudayaan) 2010-2014,
salah satunya adalah guru
pendidikan dasar dan
menengah harus lulus
pelatihan literasi computer
(Literasi Information
and Communication
Technology (ICT) atau
Teknologi Informasi dan
Komunikasi (TIK)).
guru dalam kelompok KKG/MGMP
di kabupaten/kota se Jawa Timur. Di
samping untuk mendukung pengem-
bangan Kurikulum Tingkat Satuan
Pendidikan (KTSP), Penelitian Tindakan
Kelas (PTK), kegiatan lesson study dan
PAKEM secara berkelanjutan. Dari ke-
giatan ini diharapkan dapat dihasilkan
beberapa guru di setiap kabupaten/
kota yang berperan sebagai fasilita-
tor/mentor untuk mengimbaskan dan
memberikan bimbingan teknis tentang
implementasi ICT dalam pembelajaran
kepada rekan sejawatnya di daerahnya
masing-masing.
Sebagai titik awal dari pelaksanaan
keseluruhan program tersebut diharap-
kan bagi KKG/MGMP yang dimaksud,
untuk mengirimkan anggotanya untuk
dididik menjadi Mentor ICT dalam
Training of Trainers ICT tahun 2011 di
LPMP Jawa Timur.
Secara umum, seperti yang telah
disebutkan sebelumnya, tujuan ToT ICT
ini adalah untuk mencetak mentor ICT
dalam rangka meningkatkan kom-
petensi dan profesionalisme guru akan
pemanfaatan ICT untuk pembelajaran.
Setelah mengikuti ToT ini, secara
khusus calon mentor diharapkan dapat
memahami dan mengaplikasikan
kecakapan abad 21 dan pendekatan
pembelajarannya, memahami dan
mengaplikasikan pemikiran kritis dan
kerjasama, memahami konsep literasi
ICT, memahami dan terampil men-
42
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
gaplikasikan Ms. Ofce (Word, Excel,
Power Point), memahami dan mampu
mengaplikasikan internet dan email,
memahami dan dapat mengaplikasi-
kan program analisis butir soal, serta
meningkatnya pemahaman dalam
menyusun rencana kerja.
Sasaran peserta ToT ini adalah selu-
ruh tenaga pendidik di Propinsi Jawa
Timur dari berbagai satuan pendidik-
an, dengan rincian sebagai berikut
Guru SD: 2 orang, Guru SMP: 1 orang,
Guru SMA: 1 orang, Guru SMK: 1 orang,
serta Pengawas SMK: 1 orang.
Metode yang digunakan dalam Pe-
latihan Getting Started bagi MT (Master
Trainer) Sanggar KKG/MGMP tahun
2011 adalah metode ceramah, diskusi,
kerja kelompok, dan praktek. Penggu-
naan metode yang lebih variatif pada
dasarnya bergantung pada tujuan pem-
belajaran setiap mata tatar. Penyaji/Pe-
materi Pelatihan ToT ICT di LPMP Provinsi
Jawa Timur Tahun 2011 adalah Pejabat
LPMP Jawa Timur, Widyaiswara dan
Senior Trainer (ST) dari LPMP Jawa Timur.
Sedangkan Peserta kegiatan Pelatihan
ToT ICT untuk KKG/MGMP adalah 25
(dua puluh) orang dari setiap angkatan
sebagai calon Mentor dari seluruh KKG/
MGMP yang berada di wilayah Provinsi
Jawa Timur.
Materi yang diajarkan yakni materi
In-service learning I (50 Jam Pelatihan)
meliputi materi umum seperti kebi-
jakan peningkatan kompetensi guru
berbasis ICT. Materi pokok meliputi
kecakapan abad 21, dasar-dasar kom-
puter dan internet, pemikiran kristis
dan kerjasama, dasar–dasar pengolah
kata, aplikasi pengolah kata, dasar–
dasar multimedia, aplikasi multimedia,
dasar–dasar lembar Kerja, aplikasi
lembar kerja, pendekatan pembelaja-
ran abad ke-21, penyusunan rencana
kerja, presentasi rencana kerja, materi
penunjang, email, Aplikasi Windows
Explorer dan pre test.
Materi On the job learning I (2 bulan
di sekolah/sanggar), yakni pelaksa-
naan pengimbasan pelatihan ICT
kepada minimal 6 orang guru di unit
kerja atau sanggar, serta penyusunan
laporan hasil pengimbasan. Produk
yang dihasilkan antara lain seperti ha-
sil kerja peserta, Feed back dari peserta
dan laporan hasil pengimbasan.
Materi In service learning II (30 Jam
Pelajaran), meliputi Workshop Ms. Of-
fce (Word, Excel, Power Point), desain
pembelajaran bermuatan ICT, program
analisis butir soal dan penyusunan ac-
tion plan pembelajaran berbasis ICT.
Materi On the job learning II (1 bulan
di sekolah), membahas tentang penda-
laman materi Ms.Ofce menggunakan
panduan bantuan (Help Guide), pelak-
sanaan pembelajaran yang menginte-
grasikan ICT dalam pembelajaran serta
ujicoba dan analisis butir soal. Produk
yang dihasilkan antara lain silabus dan
RPP bermuatan ICT, hasil evaluasi proses
pembelajaran yang dilakukan oleh te-
man sejawat, hasil belajar dari peserta
didik dan hasil analisis butir soal dalam
bentuk hard copy.
Materi In service learning III (20 Jam
Pelajaran) membahas tentang pre-
sentasi hasil pembelajaran, workshop
Ms. Ofce (Word, Excel, Power Point),
presentasi hasil analisis butir soal,
penyusunan action plan pengimbasan
ICT (lanjutan) dan post test. Hasil yang
dicapai yakni laporan akhir seluruh
program in service learning dan on the
job learning dalam bentuk softcopy,
hasil kerja dalam softcopy (tugas wajib
dan tugas pilihan), rencana kerja
pengimbasan lanjutan dan hasil anali-
sis soal dalam bentuk softcopy. „
42
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
Sasaran peserta ToT ini adalah seluruh tenaga pendidik di Propinsi Jawa Timur dari
berbagai satuan pendidikan, dengan rincian sebagai berikut, 2 orang Guru SD, 1 orang
Guru SMP, 1 orang Guru SMA, 1 orang Guru SMK, serta 1 orang Pengawas SMK.
CARA JITU TINGKATKAN KUALITAS PENDIDIK - 2
43
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
galeriLPMP
44
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
galeriLPMP
45
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
sajianutama
Buruknya Pendidikan
Ancaman Terbesar Bagi Sebuah Bangsa
Oleh: Silfa Asningtias
Staf pengajar Bahasa Inggris IAIN Surabaya, sedang
menyelesaikan studi di Universitas Melbourne Program
Pascasarjana-TESOL International
”Our nation is at risk. Our once
unchallenged preeminence
in commerce, industry, science
and technology innovation is
being overtaken by competitors
throughout the world. This report
is concerned with the only one of
the many causes and dimensions
of the problem, but it is the one that
undergirds American prosperity,
security, and civility. We report to the
American people that while we can
take justifable pride in what our
school and colleges have historically
accomplished and contributed to
the United Stated and the well-
being of its people, the educational
foundation of our society are
presently being eroded by a rising
tide of mediocrity that threatens our
very future as a Nation and a people.
What was unimaginable a generation ago
has begun to occur—others are matching
and surpassing our educational
attainments.”
T.H Bell,
Menteri Pendidikan AS
45
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
C.P.D & PEMERATAAN PENDIDIKAN
46
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
PADA tanggal 26 Agustus tahun 1981,
T.H Bell, Menteri Pendidikan Amerika
Serikat membentuk Komisi Nasional
untuk Peningkatan Mutu Pendidik-
an Unggul dan memimpinnya yang
kemudian menyajikan laporan tentang
kualitas pendidikan di Amerika Serikat
kepada masyarakat Amerika Serikat dan
kepada dunia pada bulan April tahun
1983. Kutipan di atas merupakan para-
graf pertama yang cukup menyentak
kesadaran kita bahwa buruknya kualitas
pendidikan merupakan salah satu anca-
man untuk keberlangsungan berbangsa
dan bernegara.
Laporan tersebut disampaikan pada
tahun 2003, dan saat sekarang semua-
nya telah berubah. Kualitas pendidikan
Amerika Serikat telah begitu meningkat.
Semua ini adalah hasil kerjasama antara
pemerintah Amerika Serikat dengan
masyarakatnya. Pertanyaannya adalah
”Bagaimana mereka melakukannya?”.
Beberapa hal telah diterapkan di salah
satu negara bagian yakni Massachu-
setts. Beberapa diantaranya adalah pen-
danaan yang seimbang, akuntabilitas
dari pembelajaran, serta standar yang
diterapkan untuk mutu guru, siswa
dan sekolah. Dan semua hal tersebut
di monitor perkembangannya dengan
seksama oleh seluruh elemen masyara-
kat dan pemerintah daerah. Salah satu
ukuran dari peningkatan mutu tersebut
adalah tingkat literasi siswa, alat ukur
internasional yang digunakan adalah
TIMSS (Trends in International Math-
ematics and Science Study) dan IRLS
(International Reading Literacy Study)
yang merupakan alat perbandingan
internasional.
Melihat ilustrasi di atas, sudah
sepatutnya kita melirik diri kita sendiri.
Bagaimana sikap kita terhadap kondisi
pendidikan Indonesia. Apakah kita
merasa baik-baik saja, atau sama seperti
Amerika 30 tahun yang lalu? Bahwa
pendidikan adalah sebuah investasi
masa depan, sehingga apabila mutu
pendidikan tidak kita tingkatkan, maka
kelangsungan berbangsa dan berne-
gara kita sedang dalam ancaman besar.
Marilah kita lihat kondisi selayang
pandang pendidikan negara kita ter-
cinta ini dari sudut pandang yang sama,
yakni tingkat literasi siswa.
Menurut hasil TIMSS, Indonesia
menempati urutan 36 di Matematika
dan 35 dalam bidang Science dari 49
negara yang disurvey. Sedangkan hasil
yang dikeluarkan oleh PISA menyebut-
kan bahwa dari 57 negara yang disurvey
INDIVIDUAL ONE-TO-ONE GROUP-BASED INSTITUTIONAL
Self-monitoring Peer coaching Case studies Workshop
Journal writing Peer observation Action research Action research
Critical incidents Critical friendship Journal writing Teacher support group
Teaching portfolios Action research Teacher support group
Action research Critical incidents
Team teaching
untuk Science, Indonesia menempati
urutan ke 52, 48 dari 56 negara untuk
membaca dan urutan ke 51 dari keselu-
ruhan 57 negara. Mereka yang disurvey
adalah siswa-siswa usia 15 tahun atau
kelas IX sekolah menengah pertama.
Sedangkan menurut catatan Human
Development Index (HDI) seperti diku-
tip oleh Dharma (2009) menyebutkan
bahwa rangking kita terus merosot
dari level 104 (1995), ke 109 (2000), 110
(2002) dan 112 (2003). Menurut catatan
pula, tingkat literasi kita apabila diban-
dingkan dengan Negara-negara di Asia
juga terpaut sangat jauh.
Melihat data-data di atas, sudah
seharusnyalah menjadi ‘wake up call’
bagi kita semua sebagai pendidik.
Bahwa ada banyak hal yang mesti kita
benahi. Apabila kita tidak ingin ini
menjadi ancaman di masa depan, maka
sudah seharusnya kita mulai menyadari
bahwa sistem pendidikan kita harus
segera dibenahi yang kemudian kita
harapkan akan meningkatkan kualitas.
Pertanyaannya sekarang, harus dimulai
dari mana? Apakah dengan mengubah
anggaran negara untuk pendidikan
menjadi 20% atau lebih adalah jawa-
bannya? Iya, pasti. Akan tetapi ada
yang lebih penting lagi yang harusnya
menjadi prioritas utama, yakni pening-
katan mutu Guru. Semua perubahan
yang akan dilakukan di dalam dunia
pendidikan kita hendaklah dimulai dari
peningkatan kualitas guru.
Seperti yang dikatakan oleh Fulan
(dalam Dharma, 2009) bahwa kelas dan
sekolah, baru bisa efektif apabila yang
pertama kita lakukan adalah merekrut
orang-orang terbaik menjadi guru,
dan yang kedua adalah pengkondisian
lingkungan kerja guru menjadi efektif
dan kondusif untuk mendorong kinerja
guru serta memberikan reward atas
pencapain yang diraih. Modal utama
dari keberhasilan pendidikan kita ada-
lah kualitas guru yang baik serta sarana
pendukung yang membuat kemam-
puan guru ini tetap terasah.
Berikut adalah penyajian tentang
dasar pendidikan guru serta upaya-up-
aya yang bisa dilakukan untuk mening-
katkan mutu guru berdasarkan analisa
Richards (2005) dalam bukunya ‘Profes-
sional Development for Language
Teachers’. Meskipun titik beratnya pada
guru bahasa, namun penjelasannya bisa
diterapkan untuk semua guru.
DASAR PENDIDIKAN GURU
Selepas pendidikan selama 4 tahun
di bangku kuliah, guru mulai memasuki
institusi formal untuk menjalankan
tugasnya, yaitu menerapkan ilmu yang
sudah dipelajari selama di bangku
sekolah. Namun, proses belajar tidak
berhenti sampai di sana. Dunia pen-
didikan sangatlah dinamis dan setiap
komponen pendidikan harus bisa
menyesuaikan dengan perubahan-
perubahan tersebut.
Richards (2005) mengidentifkasikan
2 hal dalam konteks pendidikan guru,
yaitu ‘pelatihan’ dan ‘pengembangan
profesi’. Perbedaan mendasar dari kedua
istilah tersebut adalah pada tujuan
pelaksanaan kegiatan. Kegiatan pelatih-
an lebih fokus terhadap aktiftas guru
untuk lebih terampil mengajar di kelas
misalnya: bagaimana guru bisa mene-
rapkan strategi pembelajaran berpusat
pada siswa atau meningkatkan kemam-
puan guru untuk menggunakan media
pembelajaran. Sedangkan pengemba-
ngan profesi merupakan aktiftas yang
berdampak jangka panjang. Kegiatan
ini bisa terkait dengan refeksi menga-
jar (refective journal) yang kemudian
dijadikan acuan untuk pengembangan
kualitas pengajaran atau explorasi teori-
teori pengajaran terbaru.
Jack C. Richards (2005, p.14) mem-
buat tabel ilustrasi tentang aktivitas
pengembangan guru sebagai berikut :
Inisiatif untuk melakukan kegiatan-
kegiatan yang terkait dengan peningka-
tan mutu bisa berasal dari guru sendiri,
tanpa harus menunggu institusi yang
memfasilitasi.
sajianutama
C.P.D & PEMERATAAN PENDIDIKAN
47
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
PENINGKATAN MUTU GURU
Sekarang, pertanyaannya adalah
bagaimana menciptakan guru super?
Ketika mengganti guru adalah sebuah
kemustahilan. Tugas ini bukanlah tang-
gung jawab pemerintah semata atau
institusi dimana guru mengajar. Yang
paling penting adalah kemauan dan
kemampuan guru secara pribadi untuk
mau meningkatkan mutu dirinya. Be-
berapa cara yang bisa dilakukan adalah
sebagai berikut:
Membaca
Kegiatan ini tidak hanya diartikan
sebagai memperbanyak pengetahuan
melalui kegiatan membaca buku-buku
literatur, namun yang lebih penting
lagi ‘membaca’ perubahan-perubahan
yang terjadi dalam dunia pendidikan.
Guru harus bisa ‘membaca’ fenomena
ini sebagai sesuatu yang sangat wajar.
Karena perubahan itu sendiri adalah
sesuatu yang abadi. Ketidakmampuan
guru untuk bisa menyesuaikan dan
meng-update diri mereka terhadap
perubahan-perubahan dalam dunia
pendidikan akan mengakibatkan ben-
cana terbesar pendidikan kita. Mem-
baca, seperti perintah ALLAH SWT yang
paling utama yaitu ‘IQRA’, sangatlah
esensi. Bahkan Dharma (2009) me-
nyampaikan dalam tulisannya, bahwa
tidak ada tawar menawar tentang ini.
MEMBACA ATAU MATI!
Peningkatan mutu guru dalam
bidang teknologi
Sering kita mendengar komentar-
komentar guru yang terkait dengan
teknologi. Misalnya saja ‘saya tidak tahu
apa-apa tentang teknologi’ atau ‘siswa-
siswa saya tahu lebih banyak tentang
perkembangan teknologi daripada saya’
atau ‘saya suka menggunakan kompu-
ter tapi menyiapkan materi pelajaran sa-
ngatlah menyita waktu’ (Dudeney,2007,
p.9). Ingatlah, guru adalah pelopor.
Apabila kita menginginkan revolusi
pendidikan, maka gurulah yang harus
menjadi ujung tombak.
Pemanfaatan teknologi didalam
pembelajaran tidak hanya terbatas pada
penggunaan internet. Ms. Word bisa
kita gunakan untuk melakukan evalu-
asi terhadap tulisan siswa. Program
Powerpoint akan sangat membantu
efektivitas pembelajaran. Menginte-
gralkan internet untuk meningkatkan
kualitas pembelajaran bisa lakukan
dengan mengunduh materi ’authen-
tic’ dari portal-portal pembelajaran.
Menyiapkan materi pembelajaran dari
nol, sangatlah menyita waktu. Dengan
kita memiliki materi yang siap pakai dan
bisa kita unduh langsung dari internet,
kita akan memiliki lebih banyak waktu
untuk melakukan evaluasi pembelaja-
ran yang telah kita lakukan.
Self-monitoring dengan
refective journal
Tahap selanjutnya untuk mengem-
bangkan kualitas guru adalah menulis
jurnal refektif. Hal ini sangatlah penting
untuk melihat apa yang harus diper-
baiki dan apa yang perlu untuk diting-
katkan. Kita bisa berkolaborasi dengan
teman sejawat untuk melaksanakan
monitoring yang kemudian bisa kita
tuangkan sebagai salah satu sumber
di jurnal refektif. Richard & Ho (dalam
Richards 2005) menyebutkan bahwa
dengan menulis jurnal guru memiliki
kesempatan untuk melihat kembali
pembelajaran yang telah dilakukan.
Dalam survey yang mereka lakukan
terhadap 32 guru yang menulis jurnal
pengajaran, sebanyak 71% mengung-
kapkan bahwa menulis jurnal sangat
sajianutama C.P.D & PEMERATAAN PENDIDIKAN
48
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
A nation at Risk. http://.www2.ed.gov/pubs/Nat at risk/risk.html
Dharma, Satria. 2009. Apapun Kurikulumnya, Mutu Guru Kuncinya. Cited from www. satriadharma.wordpress.com
Dharma, Satria. 2009. Laptop untuk Guru: Revolusi Pendidikan Melalui Teknologi Informasi. Cited from www. satriadharma.wordpress.com
Dharma, Satria. 2009. Membaca atau Mati!. Cited from www. satriadharma.wordpress.com
Dudeney, Gavin dan Hockly Nicky. 2007 . How to Teach English with Technology. Malaysia: Pearson Education Limited
Richards, C.Jack dan Farrel, S.C Thomas. 2005. Professional Development for Language Teachers. New York: Cambridge University Press
Sapaat, Asep. Literasi Membaca. Jurnal Bogor edisi 13 Mei 2009. Cited from www.lpi-dd.net/index.php?module=detailartikel&id=12
Yusuf, Suhendar. Perbandingan Gender dalam Prestasi Literasi Indonesia. Internet download
sajianutama C.P.D & PEMERATAAN PENDIDIKAN
bermanfaat bagi mereka, 25% menyam-
paikan cukup bermanfaat dan hanya
4 % yang tidak mendapatkan manfaat
tersebut.
Portfolio mengajar
Istilah portofolio menjadi sangat
populer ketika salah satu komponen
sertifkasi adalah portofolio mengajar.
Guru berbondong-bondong untuk
mengumpulkan hasil karya siswa, men-
giventarisasi media pembelajaran dan
membuat silabus pembelajaran. Semoga
antusiasme ini bukanlah sesaat oleh
karena alasan sertifkasi saja.
Beberapa keuntungan yang jelas
akan kita dapat ketika menyusun porto-
folio, yang pertama adalah menghemat
waktu untuk menyusun pembelajaran
untuk tahun–tahun berikutnya. Kedua,
portofolio guru bisa dijadikan alat untuk
refeksi secara pribadi maupun kelem-
bagaan. Portofolio merupakan salah satu
alat bukti bahwa guru telah melaksana-
kan pembelajaran sesuai dengan koridor
yang telah ditentukan. Ini bisa mere-
feksikan pola pikir guru, kreatiftas dan
efektivitas pembelajaran.
PENELITIAN TINDAKAN KELAS
Hasil dari kedua tahap di atas, jurnal
refektif dan portofolio, bisa digunakan
sebagai rujukan untuk melaksanakan
penelitian tindakan kelas. Kegiatan ini
bersifat individu, karena tujuan dari
pelaksanaannya adalah menemukan
jawaban dari permasalahan yang terjadi
selama proses pembelajaran. Namun,
karena tahapan-tahapan mulai dari
pengamatan, analisa, tindakan dan
evaluasi yang cukup menyita waktu,
maka kolaborasi sangatlah dianjurkan.
Team teaching merupakan salah satu
cara kolaborasi yang bisa ditempuh
untuk mengoptimalkan hasil dari peneli-
tian tindakan kelas.
Mudah, namun cukup sulit untuk
dilaksanakan. Meskipun penelitian
tindakan kelas ini bisa menjadi alat yang
sangat efektif untuk menjawab permasa-
lahan yang terjadi di dalam kelas, namun
tidak banyak guru yang menggunakan
teknik ini. Beberapa hal di lapangan
yang mungkin menjadi alasan adalah
waktu serta kemampuan guru untuk
menuangkan ’inquiry’ dan ’hyphothesis’
mereka dalam bentuk tulisan. Dan inilah
salah satu tugas institusi pendidikan un-
tuk bisa memfasilitasi dalam mengem-
bangkan keahlian ini.
Pelatihan
Untuk pengembangan mutu guru,
pelaksanaan pelatihan merupakan hal
yang tidak terhindarkan. Kegiatan ini
bisa dilaksanakan oleh institusi pendi-
dikan dimana guru mengajar atau pihak
luar misalnya universitas atau dinas
pendidikan. Namun, tidak menutup
kemungkinan pelatihan ini diseleng-
garakan oleh lembaga pendidikan lain
dimana guru bisa berpartisipasi aktif
untuk mencari informasi tentang kebu-
tuhan mereka sendiri. Pelatihan meru-
pakan ajang yang sangat efektif untuk
meluaskan jaringan serta membangun
antusiasme yang bisa dibawa di kelas
ketika kembali mengajar.
Namun, lepas dari itu semua, jangan
sampai mengikuti pelatihan hanya ka-
rena alasan seritifkatnya saja, Naudzubil-
lah!.
Intisari
Sudah saatnya kita melihat perma-
salahan pendidikan kita lebih serius.
Data-data yang tersaji di atas haruslah
menjadi ’wake up call’ kita untuk mulai
secara sungguh-sungguh berbenah.
Negara ’super power’ Amerika Serikat
membutuhkan waktu yang cukup lama,
sampai 20 tahun untuk akhirnya meme-
tik hasil dari ketanggapannya terhadap
permasalahan pendidikan mereka. Cara
yang ditempuh tidak hanya dengan
meningkatkan anggaran pendidikan
dan melengkapi fasilitas, namun lebih
berkonsentrasi untuk membenahi kuali-
tas guru.
Hal ini juga membutuhkan keseriusan
dari pemerintah serta institusi terkait
untuk bisa memfasilitasi dan memotivasi
guru untuk bisa mempersembahkan
yang terbaik.„
49
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
sajianutama
Peraturan Bersama Menteri Pendidikan Nasional (sekarang menteri
pendidikan & kebudayaan), Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur
Negara dan Reformasi Birokrasi, Menteri Dalam Negeri, Menteri Keuangan
dan Menteri Agama Nomor: 05/X/PB/2011, SPB/03/M.PAN-RB/10/2011,
48 tahun 2011, 158/PMK.01/2011, 11 tahun 2011 tentang Penataan dan
Pemerataan Guru Pegawai Negeri Sipil merupakan implementasi dari
amanat Undang-undang Nomor 14 Tahun 2005 tentang Guru dan Dosen,
Peraturan Pemerintah Nomor 74 Tahun 2008 Tentang Guru, khususnya yang
berkaitan dengan tugas guru dan pengawas dan Peraturan Pemerintah
Nomor 9 Tahun 2003 tentang Wewenang Pengangkatan, Pemindahan dan
Pemberhentian Pegawai Negeri Sipil.
49
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
C.P.D & PEMERATAAN PENDIDIKAN
Wajib Hukumnya di Tahun 2012
Penataan Guru
50
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
PENATAAN dan pemerataan guru
secara sistematis telah diatur dalam
Peraturan bersama tersebut sehingga
perlu pemahaman yang sama antara
berbagai pihak yang berkepentingan
agar dapat direalisasikan dengan baik.
Khususnya bagi Gubernur atau Bu-
pati/Walikota sesuai dengan kewe-
nang an yang dimiliki yaitu membuat
perencana an penataan dan pemer-
ataan guru PNS antarsatuan pendidik-
an, antarjenjang dan antarjenis pendi-
dikan yang menjadi tanggung jawab
masing-masing, maka harus melaku-
kan penataan guru di daerahnya.
Kepada Bupati/Walikota agar segera
membuat usulan perencanaan penataan
dan pemerataan guru PNS antarsatuan
pendidikan, antarjenjang dan antarjenis
pendidikan di wilayahnya dan menyam-
paikannya kepada Gubernur paling lam-
bat bulan Februari tahun berjalan.
Paling lambat bulan Maret tahun
berjalan Gubernur mengusulkan per-
encanaan sebagaimana dimaksud pada
ayat (1) dan perencanaan penataan
dan pemerataan guru PNS antarsatuan
pendidikan, antarjenjang dan antar-
jenis pendidikan di wilayahnya kepada
Menteri Pendidikan Nasional (sekarang
menteri pendidikan & kebudayaan)
melalui Lembaga Penjaminan Mutu
Pendidikan (LPMP) dan Menteri Agama
sesuai dengan kewenangannya.
Disamping itu Bupati/Walikota ha-
rus membuat laporan pelaksanaan
penataan dan pemerataan guru PNS
antarsatuan pendidikan, antarjenjang
dan antarjenis pendidikan di wilayah-
nya dan menyampaikannya kepada
Gubernur paling lambat bulan April
tahun berjalan.
Selanjutnya Gubernur melaporkan
pelaksanaan penataan dan pemerataan
guru PNS sebagaimana dimaksud pada
ayat (3) kepada Menteri Pendidikan
Nasional (sekarang menteri pendidik-
an & kebudayaan) melalui Lembaga
Penjaminan Mutu Pendidikan (LPMP)
dan Menteri Agama sesuai dengan ke-
wenangannya masing-masing paling
lambat bulan Mei tahun berjalan dan
diteruskan ke Menteri Dalam Negeri,
Menteri Negara Pendayagunaan Apara-
tur Negara dan Reformasi Birokrasi dan
Menteri Keuangan.
Peraturan Bersama 5 (lima) Menteri
tersebut juga memberikan sanksi tegas
pada pasal 9 bagi daerah yang tidak
melaksanakannya, yaitu:
(1) Menteri Pendidikan Nasional (seka-
rang menteri pendidikan & kebu-
dayaan) menghentikan sebagian
atau seluruh bantuan fnansial fungsi
pendidikan dan memberikan reko-
mendasi kepada Kementerian terkait
sesuai dengan kewenangannya untuk
menjatuhkan sanksi kepada Bupati/
Walikota atau Gubernur yang tidak
melakukan perencanaan, pelaksa-
naan dan pelaporan penataan dan
pemerataan guru PNS antarsatuan
pendidikan, antarjenjang atau antar-
jenis pendidikan di daerahnya seba-
gaimana dimaksud dalam Pasal 8.
(2) Menteri Negara Pendayagunaan
Aparatur Negara dan Reformasi
Birokrasi atas dasar rekomendasi se-
bagaimana dimaksud pada ayat (1)
menunda pemberian formasi guru
PNS kepada Pemerintah, pemerin-
tah provinsi dan pemerintah kabu-
paten/kota sesuai dengan ketentuan
peraturan perundang-undangan.
(3) Menteri Keuangan atas dasar reko-
mendasi sebagaimana dimaksud
pada ayat (1) dapat melakukan pe-
nundaan penyaluran dana perim-
bangan kepada pemerintah provinsi
dan pemerintah kabupaten/kota
sesuai dengan ketentuan peraturan
perundang-undangan.
(4) Menteri Dalam Negeri atas dasar re-
komendasi sebagaimana dimaksud
pada ayat (1) memberikan penilaian
kinerja kurang baik dalam penye-
lenggaraan urusan penataan dan
pemerataan guru PNS sesuai dengan
peraturan perundang-undangan.
Mengingat tahun 2012 sudah tidak
mungkin ditunda lagi, maka kepada se-
mua pihak terkait khususnya Gubernur,
Bupati dan Walikota agar betul-betul
melaksanakan Peraturan Bersama ini,
sehingga Daerah tidak dirugikan dari
sanksi di atas, tetapi justru diharap-
kan menghasilkan suatu kebijakan
yang bermanfaat bagi ‘GURU SEBAGAI
PAHLAWAN PENDIDIKAN’ di daerah
masing-masing.„Wahyu Nugroho
sajianutama
50
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
C.P.D & PEMERATAAN PENDIDIKAN
Bupati/Walikota
harus membuat
laporan pelaksanaan
penataan dan
pemerataan guru
PNS antarsatuan
pendidikan,
antarjenjang dan
antarjenis pendidikan
di wilayahnya dan
menyampaikannya
kepada Gubernur
paling lambat bulan
April tahun berjalan.
51
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
MODEL pendidikan di Indonesia
masih menggunakan sistem surface
learning atau belajar permukaannya
saja. Sehingga, para peserta didik
hanya diajarkan untuk menghafal ma-
teri pelajaran saja tanpa mengetahui
intisari pembelajaran tersebut untuk
kehidupan nyata. Hal itu diungkapkan
oleh Rektor Universitas Muhammadi-
yah Surabaya, Prof Dr Zainuddin Maliki
Msi usai melakukan kunjungan ke The
Australian Science and Mathemat-
ics School (ASMS) yang berlokasi di
Adelaide, South Australia.
“Kalau di Indonesia hanya menitik-
beratkan pendidikan pada hard skill
saja sedang untuk pendidikam soft
skill-nya belum tersentuh. Padahal, di
ASMS sudah diterapkan sistem pendi-
dikan authentic learning yang meng-
gabungkan pendidikan hard skill dan
soft skill,” kata Prof Zainuddin.
Prof Zainuddin menjelaskan
pendidikan hard skill lebih menitik
beratkan pada materi pelajarannya
saja. Dimana, peserta didik hanya di-
berikan materi pelajaran dan dituntut
untuk bisa menghafal materi tersebut.
Sehingga mereka bisa mengerjakan
pertanyaan-pertanyaan seputar materi
tersebut. Sedang pendidikan soft skill
merupakan pendidikan yang lebih
mengarah pada sikap mental. Di-
mana, peserta didik dilatih untuk jujur,
membangun semangat, menghargai
perbedaan berpendapat, budi pekerti
serta materi yang membangun sikap
mental lainnya.
“Pendidikan kita masih dibe-
bani dengan materi hard skill saja.
Bila dilihat dari segi kreativitas,
bangsa kita tertinggal jauh, bahkan
dibandingkan dengan Malaysia, kita
kalah,”ungkapnya.
Sistem pendidikan rintisan sekolah
berstandar internasional (RSBI) sam-
bung Prof Zainuddin hanya mengejar
bagaimana siswa bisa mengerjakan
soal-soal berstandar Cambridge.
Peserta didik dituntut untuk menda-
patkan nilai bagus diatas kertas. Yang
terjadi memang banyak orang pinter
namun bagaimana dengan sikap atau
perilakunya?
“Apakah Indonesia ingin mencetak
orang pintar tapi jorok, pintar tapi
malas dan suka menunda pekerjaan.
Pinter tapi tidak disiplin? Apakah itu
tujuan pendidikan di Indonesia? Hal
itu akan terjadi bila sistem pendidikan
hanya menekankan pada pendidikan
hard skill tapi soft skill-nya tidak dig-
arap dengan serius,” jelasnya.
Prof Zainuddin menceritakan
selama dirinya berada di ASMS,
dirinya melihat bagaiman seorang
guru matematika mengajarkan materi
matematika sekaligus mengajarkan
dan mendorong kreativitas siswa.
Membangun semangat para siswa
serta membangun kerjasama antar
siswa dengan baik dalam waktu yang
bersamaan.
“Apakah bisa? Pasti itu yang
terlontar. Jawabnya bisa, sebab guru
matematika di ASMS tidak hanya
mengajarkan matematika dengan
menyuruh siswa menghafalkan rumus
dan memberikan soal-soal. Tetapi,
mereka mengajarkan matematika
yang langsung bisa diterapkan dengan
kehidupan nyata,” urainya.
Sistem pembelajarannya, sambung
Prof Zainuddin dengan membentuk
Indonesia Kurang
Pendidikan Soft Skill
sajianutama KARAKTER BANGSA
52
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
kelompok. Dimana, perkelompok
tersebut diberi tugas untuk memecah-
kan sebuah kasus atau permasalahan
yang aktual. Mereka dituntut untuk
mengumpulkan data, menganalisa
bersama dan diminta untuk membuat
makalah. Dimana, setiap kelompok
tersebut harus mempresentasikan
hasil analisa masalah tersebut di depan
kelas dan kelompok lain pun bisa me-
nanyakan beberapa pertanyaan yang
mungkin masih ada.
“Kasus nyata yang bisa dipecahkan
dengan rumus matematika tersebut
misalnya kecepatan sebuah kendaraan,
soal bisnis, soal transportasi, soal fsik
bangunan dan lain-lain. Itulah bedanya
pendidikan yang memadukan hard
dan soft skill. Sedang di Indonesia,
guru matematika hanya mengajar-
kan rumus sehingga anak didik tidak
mengetahui apa gunanya matematika.
Akibatnya di Indonesia, banyak siswa
yang tidak suka pelajaran eksak misal-
nya matematika dan fsika,” tutur Prof
Zainudin.
Dengan sistem pembelajaran
tersebut, sambung Prof Zainuddin,
anak-anak akan dituntut untuk kreatif
dan semangat, sebab mereka harus
mengumpulkan data. Setelah data
terkumpul, bersama kelompok mereka
akan saling diskusi, tentunya selama
mengerjakan tugas kelompok keber-
samaan atau kerja tim akan terben-
tuk dengan sendirinya. Begitu pula
dengan sikap menghargai perbedaan
pendapat, tentunya selama berdiskusi
dengan teman mereka akan menemu-
kan perbedaan-perbedaan pandangan
dan pendapat. Sehingga dengan
seringnya berdiskusi dalam menye-
lesaikan tugas selain bisa memahami
materi pelajaran yang sedang mereka
pelajari, secara tidak disadari pelajaran
karakter pun telah mereka pelajari dan
mereka terapkan sejak dini.
“Kalau Indonesia ingin menjadi
bangsa yang besar. Harus membangun
sumber daya manusia (SDM)nya secara
holistik. Yaitu memiliki kecerdasan dan
memiliki karakter yang kuat,” ujarnya.
Besarnya SDM justru menimbul-
kan satu persoalan, mengapa SDM
yang begitu banyak jumlahnya tidak
terkorelasi untuk menjadikan bangsa
ini menjadi bangsa yang bermartabat,
kuat dan dihargai oleh negara-negara
lainnya.
“Kalau kita lihat Batam dan Singa-
pura, akan terlihat perbedaan. Pelabu-
han di Batam kumuh kotor dan jorok.
Begitu kita tiba di pelabuhan Singapu-
If you don’t learn you will no change,
if you don’t change you will die.
(Jika tak mau belajar, kamu tak akan
berubah. Jika kamu tak mau berubah,
kamu akan terlindas).
WAJIB ada 3U untuk mengukur kualitas
pendidik. Diantaranya Ulah Pikir, Ulah
Roso, Ulah Raga. 3U ini harus bisa ber-
jalan seiring karena pola pikir atau ke-
cerdasaan emosi (emotional quotient)
dan kebugaran fsik (kesehatan) meru-
pakan satu kesatuan yang tak terpisah-
kan. Anak-anak saat ini dikategorikan
Sucipto sebagai anak-anak Generasi C,
yakni cyber (ketergantungan teknolo-
gi). “Sangat beda anak-anak sekarang
dengan dulu. Kemajuan zaman ini ka-
lau tidak dibarengi dengan nilai-nilai
luhur, akan membahayakan generesi
anak-anak kita sendiri,” jelasnya.
Falsafah 3U milik Ronggo Warsito itu,
kata Sucipto, kental dengan pendidikan
karakter bangsa. Pendidikan karakter
saat ini menjadi salah satu yang penting
mengingat globalisasi tanpa penyar-
ing akan membuat bangsa kehilangan
karakter dan jati dirinya. “Jadi sebelum
ada globalisasi, dulu para sepuh di ne-
geri ini sudah banyak mengajarkan
ilmu yang bermanfaat, bahkan hingga
saat ini masih relevan untuk diterapkan.
Tanpa karakter, kita sebagai bangsa ti-
dak memiliki jati diri,” tegas Sucipto.„
Sucipto Hadi, Msi, | Sekretaris Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Timur
Pendidik Harus Punya 3U
Sistem
pendidikan
authentic
learning,
menggabungkan
pendidikan hard
skill dan soft skill
sajianutama
KARAKTER BANGSA
53
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
laporanutama
KARAKTER BANGSA
ra yang hanya ditempuh dalam waktu
kurang lebih 20 menit. Akan terlihat
perbedaan yang menjolok. Pelabuhan
Singapura bersih, indah, nyaman dan
enak dilihat,” katanya.
Disinilah, sambung Prof Zainuddin
letak permasalahan yang menjadikan
Bangsa Indonesia tidak lagi menjadi
bangsa yang besar dan bermartabat.
Di Indonesia, masalah kebersihan
menjadi permasalahan yang sangat se-
rius. Hampir semua kota-kota besar di
Indonesia mengalami masalah dengan
sikap mental penduduknya yang tidak
bisa menjaga kebersihan.
“Itu salah satu contoh kecil. Masih
banyak lagi contoh kurangnya pendidik-
an soft skill, yaitu sikap mental yang saat
ini sedang hangat. Yaitu kasus Gayus
Tambunan, yang pinter tetapi mental-
nya kurang baik sehingga melakukan
korupsi. Apakah generasi seperti itu
yang ingin dicetak? Yaitu generasi yang
pintar secara akademik namun karak-
ternya sangat buruk?,” tuturnya.
Untuk mengurangi dan mengan-
tisipasi sikap mental generasi yang
tidak mencerminkan karakter Bangsa
Indonesia, Prof Zainuddin menerangkan
jawabannya adalah melalui pendidikan
soft skill. Pendidikan soft skill harus dibe-
rikan sejak dini dan dimasukkan dalam
sistem pembelajaran. Dimana, setiap
guru bisa memasukkan materi-materi
soft skill dalam setiap materi dan proses
belajar mengajar baik di dalam ruangan
maupun di luar ruangan.
“Yang perlu diingat, dengan
mengedepankan pendidikan soft
skill, secara otomatis pendidikan hard
skill pun akan tercapai. Karena, bila
anak didik sudah memiliki karakter
yang kuat, yang tidak mudah menye-
rah, tidak suka menunda pekerjaan,
disiplin tentu mereka akan menjadi
generasi yang cerdas. Tanpa diperin-
tah untuk belajar, dengan kesadaran
mereka akan termotivasi untuk
terus belajar dan meningkatkan
pengetahuannya,”pungkasnya.
Sementara itu, Organizing Comitte
Seminar National on Soft Skill and
Character Building Universitas Mu-
hammadiyah Surabaya, Ahmad Idris
Adh mengatakan banyak siswa pintar
di Indonesia. Hal ini terihat dari tingkat
kelulusan setiap tahun yang hampir
mencapai 93 persen.
“Angka itu menunjukkan bahwa
pendidikan hard skill sudah tercapai.
Namun, pertanyaannya bagaimana
dengan pendidikan soft skill-nya. Hal itu
bisa dilihat dari sikap anak didik sehari-
hari, apakah mereka sudah jujur dalam
mengerjakan tugas, apakah mereka
sudah disiplin, apakah mereka sudah
menjaga kebersihan dan lingkungan
serta perilaku lainnya,” terang Idris
yang menjabat sebagai Dekan Fakultas
Keguruan dan Ilmu Pendidikan Univer-
sitas Muhammadiyah Surabaya. „Siska
Prestiwati Wibisono
sajianutama
53
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
Di ASMS, seorang guru matematika mengajarkan materi matematika sekaligus
mendorong kreativitas siswa, membangun semangat dan kerjasama antar-siswa
dengan baik dalam waktu yang bersamaan.
KARAKTER BANGSA
54
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
HAPUS
SISTEM
RANGKING
Hargai
Setiap
Kelebihan
Anak
Sebuah bola menjadi
rebutan beberapa siswa
bercelana panjang, sesekali
salah satu anak laki-laki itu
terjatuh karena mengejar
bola. Melihat temannya
terjatuh, beberapa anak
laki-laki langsung berlomba
untuk meraih bola yang
tidak berhasil dikawal
oleh sang kawan. Suara
teriakan disusul teriakan pun
mewarnai halaman Sekolah
Dasar (SD) Muhammadiyah
4 Pucang Surabaya. Itulah
salah satu suasana jam
istirahat di sekolah yang
terletak di Jalan Pucang
Anom Surabaya ini.
sajianutama SISTER SCHOOL
54
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
55
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
KECERIAAN tidak hanya terpancar di
wajah siswa laki-laki, wajah para siswi
pun tampak berseri. Tidak jarang suara
tawa para siswi terdengar dari ruang-
ruang kelas yang semua siswanya
sedang menikmati jam istirahat.
“Kami berusaha untuk menciptakan
sekolah yang menyenangkan bagi
siswa. Kami ingin menghapus kesan
kalau sekolah itu penjara ataupun
tempat yang menyeramkan dan me-
negangkan,” tutur Kepala Sekolah SD
Muhammadiyah 4 Pucang Surabaya, M
Shodiqin Fanani S.Ag
Shodiqin menerangkan dengan
menjadikan sekolah sebagai tempat
yang menyenangkan, maka secara
tidak langsung akan membuat anak
semangat untuk berangkat ke sekolah.
Berbekal perasaan senang dan betah
berada di sekolah, maka anak pun
akan semakin mudah untuk menerima
pelajaran yang akan diberikan oleh
para guru.
“Kami berupaya untuk menjadikan
guru itu tidak hanya sebagai pengajar,
tetapi juga bisa menjadi orang tua,
kakak bahkan teman bagi anak-anak.
Diharapkan dengan itu, anak-anak
tidak merasa berat atau takut saat
proses belajar mengajar,” paparnya.
Masih menurut Shodiqin, tidak
hanya menciptakan suasana yang me-
nyenangkan bagi anak. Pihaknya juga
sudah menghapus sistem rangking.
Bahkan, penilaian pun tidak menggu-
nakan sistem kognitif yaitu memberi-
kan nilai mulai dari nilai enam hingga
sepuluh. Namun, menggunakan sistem
penilaian afeksi yaitu memberikan
huruf A untuk penilaian sangat baik,
huruf B untuk penilaian baik dan huruf
C untuk penilaian kurang.
“Kami sengaja mengadopsi peng-
hapusan sistem rangking dari sistem
pendidikan di Australia, karena kami
sependapat bahwa anak itu tidak perlu
dibandingkan dengan orang lain.
Tetapi dibandingkan dengan anak itu
sendiri pada masa lalunya. Misalnya,
membandingkan perkembangan
siswa pada semester pertama dengan
perkembangan pada semester kedua,”
jelasnya.
Dengan membandingkan per-
kembangan anak, ungkapnya, akan
diketahui dimana letak kekurangan
sang anak. Sehingga pada semester
kedepan, perkembangan yang kurang
tersebut bisa mendapatkan perhatian
yang lebih. Hal ini dilakukan karena
setiap anak tidak sama, mereka memi-
liki kelebihan dan kekurangan masing-
masing. Dimana, setiap kelebihan anak
merupakan potensi yang bisa terus
digali dan dikembangkan.
Tidak hanya menghapus sistem
rangking, SD Muhammadiyah 4 Pu-
cang Surabaya juga selalu menghargai
setiap kelebihan atau prestasi masing-
masing siswa. Penilaian prestasi siswa
bukan hanya berdasarkan prestasi di
bidang akademiknya, namun bidang-
bidang lainnya pun mendapatkan
perhatian yang sama. Misalnya, bidang
kesenian, bidang keagamaan maupun
bidang musik.
Shodiqin mengakui bahwa peruba-
han-perubahan yang coba dia terap-
kan di SD Muhammadiyah 4 Pucang
Surabaya merupakan hasil adopsi dari
sistem pembelajaran yang sudah dite-
rapkan di Linfeld East Public School,
Sydney Australia. Selama berada di
sekolah negeri di Australia tersebut,
Shodiqin sangat terkesan dengan
sistem pendidikan di Negeri Kangguru
tersebut.
“Disana, target pendidikannya
sangat sederhana yaitu ‘menciptakan
anak dengan karakter yang bagus
dan membentuk kepribadian anak’.
Disana tidak ada anak yang tidak naik
kelas, disana juga tidak ada rangking,”
ungkapnya.
Mengapa tidak ada anak yang
tinggal kelas? Shodiqin menjelaskan
karena di Australia target pendidikan
mulai dari taman kanak-kanak (TK)
hingga sekolah menengah atas (SMA)
adalah menanamkan karakter kepada
anak bukan mengejar nilai-nilai yang
tertulis diatas kertas. Mulai dari TK
hingga SMA, terus ditekankan untuk
melatih kejujuran, menghormati orang
lain, mandiri, meningkatkan rasa
keingintahuan siswa serta karakter-
karakter lainnya.
“Di Australia yang dinilai bukan hasil
belajar para siswa tetapi cara belajar
siswalah yang dinilai,” ujarnya.
Misalnya, Shodiqin mencontohkan
dalam mata pelajaran bahasa. Yang
dinilai bukanlah bagaimana anak itu
bisa menghafalkan bagaimana tata
bahasa Inggris dengan benar. Tetapi
bagaimana sikap siswa selama proses
belajar mengajar. Apakah dia mem-
perhatikan guru saat menerangkan,
55
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
sajianutama
“Kami berusaha untuk menciptakan
sekolah yang menyenangkan bagi
siswa. Kami ingin menghapus
kesan kalau sekolah itu
penjara ataupun tempat
yang menyeramkan dan
menegangkan,” tutur
M Shodiqin Fanani S.Ag
Kepala Sekolah SD Muhammadiyah 4
Pucang Surabaya
SISTER SCHOOL
56
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
apakah dia mendengarkan temannya
saat bertanya atau sedang mengung-
kapkan pendapatnya atau bagaimana
sikap anak selama berada dikelas
apakah dia anak yang aktif bertanya
atau pasif. Di Australia, siswa selalu
diberi waktu, diberi kesempatan bah-
kan diciptakan sistem pembelajaran
yang membuat siswa itu aktif untuk
bertanya.
Meskipun diciptakan suasana untuk
aktif bertanya, sambung Shodiqin,
mereka tidak berebut dan membuat
gaduh kelas. Siswa di Australia saat
bertanya pun juga tertib, mereka
hanya diam dan mengacungkan ta-
ngan. Mereka tidak akan berbicara
atau mengeluarkan kata-kata sebelum
mereka ditunjuk. “Sebab, di Austra-
lia itu pelanggaran terberat adalah
ngomong atau berbicara saat guru
atau temannya berbicara. Mereka akan
mendapatkan hukuman, salah satunya
adalah bersih-bersih,” terangnya.
SISTEM PENDIDIKAN TERINTEGRASI
DENGAN PERATURAN DI
MASYARAKAT
Sistem pendidikan di Australia
lebih menekankan pada pembangu-
nan karak ter siswanya seiring dengan
kebiasaan serta hukum yang berlaku
di masyarakat. Sehingga, para siswa
benar-benar akan terbiasa dengan
pendidikan karakter yang diberikan di
sekolah.
“Sistem yang berlaku di sekolah
juga sama seperti sistem di jalan raya,
kantor maupun di lingkungan masya-
rakat pada umumnya,” aku Shodiqin.
Shodiqin menjelaskan di seko-
lah para siswa diajarkan untuk jujur,
disiplin, menghargai orang lain, tertib
dan pendidikan karakter lainnya. Se-
cara keseluruhan ketertiban, kebersi-
han, kedisiplinan, menghargai orang
lain sudah berlaku dimana-mana, tidak
hanya dilingkungan sekolah namun
diseluruh wilayah di Australia. “Aus-
tralia memang negara sekuler, namun
azas kemanusiaan sangat dihormati
dan ditegakkan,” tegasnya.
Shodiqin menceritakan selama
berada satu bulan di Australia, dia
mendapatkan banyak pengalaman
yang sangat mengesankan. Orang Aus-
tralia sangat murah tangan dan selalu
siap membantu, pada suatu hari saat
dirinya akan bepergian dan menuju ke
stasiun kereta api.
Dirinya tersesat dan tidak tahu ke-
mana arah menuju ke stasiun. Dia me-
lihat seorang pria tua sedang menyapu
halaman rumahnya dan menanyakan
kemana arah stasiun.
“Saat saya tanya, pria itu langsung
menghentikan pekerjaannya. Dia
meminta saya untuk mengikutinya,
selama berjalan menuju ke stasiun, pria
itu menanyakan kemana tujuan saya,
apakah saya sudah memiliki tiket dan
mengetahui jam berapa kereta akan
berangkat,” kenangnya.
Tidak hanya bantuan pria tua itu
saja, sambung Shodiqin, dia juga me-
nerima bantuan dari warga Australia
saat dirinya berada di kantor imigrasi.
Karena kemampuan bahasa Inggris-
nya kurang bagus, Shodiqin mengaku
mengalami kesulitan saat harus mengi-
si beberapa lembar dokumen di kantor
Imigrasi. Melihat dirinya kebingungan,
datang seorang pria yang bisa ber-
bahasa Indonesia membantu dirinya
mengisi dokumen imigrasi tersebut.
“Saya juga tidak bisa lupa, saat
saya berada di bandara dan mencoba
mengambil troli. Saya berusaha untuk
mencabut deretan troli tapi tidak bisa.
Melihat beberapa kali saya mencoba
menarik troli, datang seorang pria
sambil berkata no..no..you must pay
two dollar. Melihat saya bengong, pria
bule itu mengambil koin dua dollar
dan memasukkan ke box dan sebuah
troli terlepas. Pria itu memberikan troli
ke saya,” tutur Shodiqin.
Selain sikap ramah dan menghar-
gai, Shodiqin menambahkan perilaku
hidup bersih pun sudah dilakukan oleh
masyarakat Australia. Selama berada
di Australia, Shodiqin mengaku kagum
dengan kesadaran masyakarat akan
menjaga kebersihan. Kemanapun dia
pergi, tidak pernah ditemukannya
sebuah sampah tergeletak di jalanan.
Semua sudut kota terlihat bersih,
begitu pula dengan laut serta sungai
yang ada, semuanya bersih dan bebas
sampah. Sehingga, tercipta kota yang
nyaman, bersih dan sehat.
TERAPKAN SISTEM TEMATIK
Selain menargetkan untuk mem-
bentuk pribadi yang berkarater,
Shodiqin menambahkan jumlah mata
pelajaran yang diberikan pun sangat
sedikit, hanya lima mata pelajaran yaitu
Matematika, IPA, Bahasa, Kesenian
dan Olah Raga. Sementara pendidikan
di Indonesia bisa mencapai 13 mata
pelajaran.
“Mereka menerapkan sistem tema-
tik dalam mengajar,” ungkapnya.
Shodiqin memberikan contoh
misalnya untuk mata pelajaran Bahasa
Inggris, maka guru akan mengambil
tema banana atau pisang. Pada proses
belajar mengajar, anak akan diajak un-
tuk membuat pisang goreng dengan
membawa berbagai kebutuhan yang
diperlukan kecuali kompor, minyak
goreng dan penggorengan.
Selain mengenal pisang, selama
proses belajar mengajar anak juga bisa
mengenal proses memasak, alat-alat
yang digunakan untuk memasak,
bahan-bahan yang dibutuhkan untuk
membuat pisang goreng.
“Dengan suasana belajar yang
menyenangkan, anak-anakpun bisa
mendapatkan banyak informasi lain,
tidak hanya sebuah pisang. Dengan
mempraktekkan anak akan mudah
menghafal karena mereka memiliki
pengalaman yang menyenangkan,”
pungkasnya.„Siska Prestiwat Wibisono
Sistem pendidikan di Australia lebih
menekankan pada pembangunan
karakter siswanya seiring dengan
kebiasaan serta hukum yang berlaku
di masyarakat.
sajianutama SISTER SCHOOL
57
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
“Sang Guru sungguh bijaksana, dia
tidak melarangmu memasuki istana
kearifannya, tetapi justru membimbingmu
ke ambang pikiranmu sendiri”
Kahlil Gibran
Kunci Sukses
57
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
58
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
ANPA di sadari, pem-
belajaran di ruang kelas
ditambah dengan situasi
kelas yang menegang-
kan, entah karena
mata pelajaran yang
kurang menarik ataukah
gurunya yang “menyer-
amkan” membuat murid
takut untuk bertanya,
mengeluarkan pendapat
atau mengeluarkan ide-
ide kreatif mereka.
Padahal, akar dari pembelajaran
adalah keingintahuan dan kemampuan
untuk bertanya. Jika orang tidak ingin
tahu, mereka tidak akan bereksperimen
untuk melihat bagaimana sebenarnya
dunia ini bekerja. Rasa ingin tahu itu
naluriah, tetapi bisa didorong oleh pen-
didikan yang mendukung keterbukaan.
Sebuah pelajaran yang menarik akan
berdampak pada pembelajar. “Jangan
mengajari mereka; biarkan mereka bela-
jar!” menunjukkan bahwa kita memerlu-
kan suatu pendekatan yang lebih kreatif
dalam pendidikan, pembelajaran, dan
pelatihan.
Saat ini, perusahan-perusahaan
umumnya mencari karyawan yang per-
caya diri, yang mampu berpikir secara
intuitif, berkomunikasi secara efektif,
serta imajinatif, feksibel, dan mampu
bekerja dalam tim.
Namun, sistem pendidikan tidak
dirancang untuk menghasilkan lulusan
dengan keterampilan-keterampilan
ini, para pendidik harus meningkatkan
standar, meskipun tidak perlu meng-
ubah secara drastis kurikulum yang
berlaku saat ini.
Institusi-institusi pendidikan
seharusnya mau dan mampu
“berpikir di luar kotak”
dan menerapkan konsep
kreativitas dan adaptabilitas.
Sebagai contoh, Henry David Thore-
au, dia adalah seorang guru lulusan dari
Harvard College pada tahun 1837 dalam
usia 20 tahun. Dia meninggalkan pro-
fesinya itu beberapa tahun kemudian,
terutama karena kecewa dengan kelas
konvensional, dan dia percaya bahwa
sistem pendidikan yang konvensional
itu lebih banyak menghambat proses
belajar daripada memfasilitasinya.
Sebuah contoh metode pembela-
jaran Thoreau kepada siswanya. Dia
sering membawa siswanya dalam ber-
bagai perjalanan lapangan (dari jalan-
jalan ke alam bebas hingga mengunju-
ngi perusahaan lokal). Dia mendorong
para siswanya untuk menafsirkan apa
yang mereka lihat, memformulasikan
hipotesis dan mengujinya.
Pendekatan kreatif lain diterap-
kan oleh Socrates, dia mengajukan
pertanyaan-pertanyaan untuk mer-
angsang pemikiran kritis para siswanya
dan membantu mereka sampai pada
kesimpulan yang logis. Pendekatan-
nya dikenal sebagai metode Socrates
atau dialektika, yakni mengutamakan
diskusi. Dia tidak memberikan jawa-
ban, tetapi mengarahkannya dengan
pertanyaan-pertanyaan yang pada
akhirnya menghasilkan apa yang kini
kita sebut sebagai “penemuan”.
Pendekatan Socrates terhadap
pengajaran ini mensyaratkan bahwa
guru wajib menanyakan pertanyaan-
pertanyaan yang mengarahkan dan
membolehkan siswanya untuk mer-
espon berdasarkan pengetahuan dan
pengalaman mereka. Respon-respon itu
kemudian dianalisis sebagai bagian dari
diskusi yang menyertainya. Kesimpu-
lan dihasilkan dari logika dan tidak
dari pemberitahuan gurunya. Finalnya
adalah siswa menemukan jawaban ber-
dasarkan proses logikanya sendiri.
Sejumlah pendekatan telah digu-
nakan untuk meningkatkan retensi
pengetahuan. Penelitian yang dilakukan
oleh Dr. Martin Taft, seorang pendidik
kawakan, mengenalkan pendekatan
kreatif dengan menggunakan alat
bantu informasi untuk meningkatkan
retensi.
Dia menemukan bahwa ketika
sepotong pengetahuan diulang-ulang
selama pelajaran, menghafalkan materi
tersebut di luar kepala menjadi tidak
perlu dilakukan. Alat bantu itu benar-
benar membantu untuk “menginternal-
isasi” pengetahuan dan membuatnya
menjadi bagian dari proses berpikir
seseorang.
Pendekatan kretaif lainnya diterap-
kan oleh sekelompok distrik sekolah di
dekat Chicago yang telah mengadopsi
sebuah pendekatan baru dalam pen-
gajaran matematika dan membuahkan
hasil yang mengesankan. Mereka tidak
menggunakan pengajaran di kelas dan
ujian tradisional (ulangan harian). Di sini
para siswa bekerja dalam kelompok-kel-
ompok untuk menyelesaikan berbagai
permasalahan dan belajar dari kesa-
lahan yang mereka buat.
Profesor Psikologi, Joann Farver dari
University of Southern California telah
melakukan pendekatan yang inovatif
untuk membantu para siswanya meng-
hubungkan hal-hal yang dipelajari saat
kuliah dengan kehidupan nyata.
Dalam kelas psikologinya, para
siswa diminta untuk bekerja di lapa-
ngan beberapa jam seminggu untuk
menerapkan teori dalam praktik. Siswa
bergantian menyampaikan materi
dan memfasilitasi diskusi di kelas, dan
mereka melaporkan bahwa mereka
merasa tertantang dan terstimulasi oleh
pengalaman-pengalaman tersebut.
MENERAPKAN KONSEP IDEASHIP!
Konsep Ideaship ini sangat dibu-
tuhkan dalam proses belajar mengajar.
Konsep ini dapat diterapkan dalam
mencari dan menggali ide-ide baru,
segar, dan kreatif. Hal ini juga mampu
untuk membangun kepercayaan diri
siswa.
Beberapa hal yang dapat dilakukan
oleh para pendidik dalam pembelaja-
ran adalah menghargai usaha mereka,
memberi mereka kebebasan untuk
gagal, membantu mereka mencapai
sasaran-sasaran mereka, memberi-
kan kepada mereka apa yang mereka
butuhkan, jangan meminta satu solusi
permasalahan saja, tapi minta seban-
yak-banyaknya, jangan pernah menolak
ide, minta lebih banyak lagi ide dengan
lebih cepat, biarkan mereka melakukan-
nya dengan cara mereka sendiri dan
lupakan tentang efsiensi, pikirkan saja
idenya.
Suatu pertimbangan penting dalam
pendidikan adalah bagaimana caranya
bisa memastikan pemahaman tentang
konsep-konsep dan gagasan-gagasan,
bukan sekadar mengingat materi
faktual. Tujuan akhir dari pendidikan
yang baik seharusnya adalah peng-
gunaan pengetahuan yang dipelajari
dan mendorong pendekatan kreatif
yang memacu penggunaan kecerdasan
kreatif seseorang.
Bagaimana di Indonesia ?
Ilmu dan pengetahuan itu ibarat jen-
dela dunia. Agar jendela terbuka, maka
dibutuhkan seorang pengajar yang
mempunyai kunci yang cocok untuk
membuka jendela itu.
„Bagus Priambodo
Referensi: Foster, Jack. Ideaship. Bandung: Kaifa. 2005 | Rowe, Alan J. Creative Intelligence. Bandung: Kaifa. 2005
59
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
LAPORAN UTAMA
SUATU ketika saya diundang untuk
memberi workshop pengenalan dasar-
dasar bermain teater bagi guru dan
calon instruktur se Jawa Timur di Mo-
jokerto dan Surabaya beberapa tahun
yang lalu. Bagi saya, pelatihan ini adalah
sebuah pelatihan yang menarik karena
sadar atau tidak, seorang guru atau in-
struktur adalah aktor ketika melaksana-
kan proses kegiatan belajar mengajar di
depan kelas. Sebagai seorang aktor yang
sedang memainkan ‘pertunjukan’, maka
tidak salah jika dia harus tampil seba-
gai aktor yang ‘memukau’ para peserta
didiknya agar tercipta sebuah pembe-
lajaran yang aktif, kreatif, inovatif, dan
menyenangkan.
Bagi seorang guru yang tidak me-
nyadari kedudukannya sebagai seorang
aktor, maka tak jarang jika dia sering
menghadapi persoalan-persolan, se-
perti peserta didik malas mengikuti
pembelajaran, mengantuk atau ngobrol
sendiri. Jika yang mengantuk berjum-
lah 1 - 2 peserta didik, maka hal itu bisa
dimaklumi. Namun, jika lebih dari 2 pe-
serta didik maka ada sebuah persoalan
dari guru tersebut alias mereka berhak
mengantuk atau ngobrol sendiri karena
guru tersebut tak mampu “memasuki
dunia mereka dan mengantar dunia kita
ke dunia mereka”, lantaran penampilan-
nya tidak menarik, tidak menyenangkan,
tidak memberikan inspirasi baru, men-
jenuhkan, dan tak menggairahkan.
Ketika seorang guru menjumpai para
peserta didiknya mengantuk atau ngo-
brol sendiri, pernahkah guru tersebut
menanyakan alasannya? Jika seorang
peserta didik tersebut berani menjawab
secara jujur, maka mungkin berbunyi,
“Cara mengajar Bapak/Ibu yang mem-
buat kami ngantuk!” atau “Bapak/Ibu
bicara sendiri, maka kami pun lantas
ngobrol sendiri mencueki Bapak/Ibu!”
Di sinilah akhirnya, seorang guru harus
membuka diri bahwa ada masalah de-
ngan cara atau penampilannya ketika
mengajar.
Menyimak peristiwa tersebut di atas,
maka secara tegas saya katakan bahwa
penampilan seorang guru mau tidak
mau harus dapat membuat siswa ‘tak
berhak’ mengantuk atau mengobrol
saat proses belajar mengajar berlang-
sung. Andaikan peserta didik mengo-
brol, maka obrolan itu bertalian dengan
“dunia yang ditawarkan” oleh gurunya
alias kompetensi dasar yang diajarkan
oleh gurunya. Intinya, cara mengajar ha-
ruslah menarik dan atraktif.
Ada banyak cara untuk membuat
performa mengajar menjadi menarik
dan atraktif. Salah satu kiat adalah be-
lajar dari sebuah pertunjukan teater/
dramaturgi.
Pertunjukan teater mempunyai
prinsip-prinsip dasar untuk membuat
penonton terus ‘terjaga’ baik secara fsik,
psikologis (baca; mental) dan intelektu-
alnya. Maka, tak ada kamus lain selain
pertunjukan teater harus menarik dan
Guru dan Calon Guru
Harus Pandai Berakting
sajianutama
SENI PERAN
60
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
laporanutama
atraktif. Jika seorang guru menyadari
bahwa keberadaannya adalah sebagai
aktor atau aktris dalam pertunjukan mo-
nolog maka dia harus mampu membuat
penonton terus “menatapnya” sepanjang
pertunjukan. Ia harus mampu membawa
perasaan dan pikiran seluruh penonton
ke atas panggung dan terlibat di dalam-
nya, meski tak harus secara fsik.
Dengan begitu diharapkan prinsip-
prinsip dasar teater yang dipinjam oleh
guru, mampu membuat para peserta di-
diknya terus terjaga mengikuti jalannya
proses kegiatan belajar mengajar. Peser-
ta didik menjadi aktif karena pengajaran
guru bagaikan sebuah pertunjukan tea-
ter yang memukau dan atraktif. Tetapi
bagaimana jika seorang guru merasa
bukan seorang seniman teater? Yang je-
las, bahwa teater bukanlah sesuatu yang
eksklusif bagi kalangan seniman. Setiap
orang boleh dan berhak menyelami tea-
ter dan mengambil manfaat dari teater,
tanpa harus menjadi orang teater.
Konon, di salah satu perkantoran
elite di Jakarta, pada hari-hari dan jam-
jam tertentu, terdengar teriakan ”A, I, U,
E, O…!”. Dalam dunia teater, lontaran ini
biasa dilakukan oleh para aktor untuk
berlatih olah vocal. Dan ternyata, yang
berlatih di gedung itu adalah para ekse-
kutif muda yang berparadigma kreatif.
Adalah Adi Kurdi (seorang pemain
teater, sinetron, dan flm kawakan) yang
sering mendampingi mereka melalui
workshop-workhsop yang menarik. La-
tihannya seperti yang dilakukan orang-
orang teater, yakni latihan olah pikir,
olah tubuh, olah sukma dan olah vokal
yang meliputi pernafasan, teknik pem-
berian isi, artikulasi, ekspresi, emosi, dan
sebagainya. Tujuannya tak lain adalah
agar para eksekutif tadi mampu ber-
komunikasi dengan baik, mampu men-
jaga, mampu ”menghipnotis” lawan bi-
cara sehingga yang diinginkannya dapat
tercapai dengan baik. Para eksekutif itu
memang dilatih menggunakan prinsip-
prinsip dasar teater untuk meningkatkan
perfomanya dalam berkomunikasi.
Menyimak cerita di atas, saya pikir
seorang guru mestinya mendapat pe-
latihan yang sama seperti halnya para
eksekutif tadi; dan saya pikir para guru
tersebut tidak harus 100% menerapkan
persis prinsip-prinsip yang dijalani oleh
seorang pemain monolog karena tan-
tangannya tak sebesar seorang pemain
teater yang harus menguasai perhatian
penonton sebanyak satu gedung teater,
yang jumlah mencapai ratusan orang.
Seorang guru ‘hanya’ perlu menguasai
perhatian siswa satu kelas saja, yang
umumnya berjumlah puluhan siswa.
Jadi baik cakupan maupun kedalamnya,
cukup 50% saja seorang guru menda-
lami dan menerapkan prinsip-prinsip
dasar pertunjukan darama/teater.
Belajar teater bukanlah sesuatu yang
sulit atau asing buat orang yang awam
karena pada dasarnya insting atau in-
tuisi manusia sudah memahami prin-
sip-prinsip dasar teater. Semisal, soal
bloking atau tata letak pemain. Kesa-
daran mengatur letak dan posisi tubuh
sebenarnya sudah dimiliki semua orang
setiap kali terlibat dalam situasi komuni-
kasi, namun tak semua orang menyadari
untuk memaksimalkan urusan bloking
ini. Pengaturan bloking dalam teater di-
atur untuk melancarkan komunikasi dan
membangun dinamika, selain memuda-
hkan penonton menyimak setiap tokoh
di panggung. Dalam pertunjukan teater,
kekayaan bloking menjadi krusial karena
potensi pertunjukan teater (baca: mono-
log) lebih besar peranan dan fungsinya.
Pertunjukan monolog bisa disama-
kan dengan situasi mengajar di kelas.
Seperti halnya pertunjukan monolog,
para penonton bisa dijadikan pemain. Di
dalam kelas, para siswa mesti dijadikan
lawan bicara dan diskusi, sehingga perlu
diatur juga blokingnya. Oleh karenanya,
seorang guru bisa menjadi sutradara
dalam pengaturan bloking bagi dirinya
dan para peserta didiknya karena tata le-
tak yang ideal untuk sebuah bangunan
komunikasi ialah bahwa setiap orang
dalam kelas diupayakan untuk dapat
saling melihat satu sama lain. Maka,
tempat duduk siswa dapat diorkestrasi
sedemikian rupa seperti halnya orkestra-
si ruang kelas model arena, tapal kuda,
ataupun yang lain (seperti pola estetik
teater tradisi). Semua model tersebut
dapat diterapkan agar terbangun dina-
mika dan situasi dialogis sehingga jauh
dari kesan formal.
Setelah menyusun bloking untuk
peserta didik, kini tinggal mengatur
bloking untuk dirinya. Pemain monolog
yang melulu hanya berdiri di satu titik
dan pelit movement (pindah) akan le-
bih mudah membuat penonton bosan.
Begitu halnya seorang guru yang hanya
duduk di kursi dan berdiri satu-dua kali
lantaran bermaksud menulis di white
board, akan membikin para siswanya
cepat bosan. Pergerakan guru dari satu
titik ke titik lain diperlukan untuk men-
jaga intensitas perhatian peserta didik.
Jika ingin mendapat perhatian dari pe-
serta didik pada saat proses pembela-
jaran berlangsung, maka seorang guru
tidak boleh pelit untuk memberikan
perhatian kepada siswanya.
Bertalian dengan olah vokal, kesada-
ran mengatur volume suara perlu untuk
diperhatikan bagi setiap orang yang ter-
libat dengan situasi komunikasi, Tidak
semua orang sadar dan peka dengan
seorang guru yang
hanya duduk di kursi
dan berdiri satu-
dua kali lantaran
bermaksud menulis
di white board, akan
membikin para
siswanya cepat bosan.
60
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
sajianutama SENI PERAN
61
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
LAPORAN UTAMA
urusan olah vokal ini. Prinsipnya seder-
hana, yang serba ‘terlalu’ pasti tak baik
untuk dilakukan. Volume terlalu lemah
akan membuat siswa sulit mendengar,
dan ujungnya bisa mendatangkan rasa
kantuk. Terlalu keras bisa membuat
telinga sakit. Volume suara sebaiknya di-
sesuaikan dengan jarak antara guru dan
siswa, atau besarnya ruangan kelas. Pen-
gaturan volume bisa sesekali dikeraskan
pada saat guru melihat ada siswa yang
bergelagat akan mengantuk atau ngo-
brol.
Demikian pula yang bertalian deng-
an artikulasi dan ekspresi. Jika artiku-
lasi guru tidak bagus akan terdengar
seperti orang yang sedang bergumam,
tak jelas apa yang disampaikan. Teknik
pemberian isi dan ekspresi pendialogan
yang datar-datar saja pun akan memicu
terciptanya situasi monoton. Monotoni-
tas menimbulkan proses pembelajaran
membosankan dan berlangsung secara
tidak efektif. Yang jelas vokal guru mesti
memenuhi prasyarat audibel, possibel,
dan intelektebel
Prinsip dasar teater yang lainnya
adalah membangun ketertarikan. Seo-
rang pemain teater monolog harus
menunjukkan dirinya bahwa dia sangat
tertarik dengan cerita yang akan di-
bawakannya, sebelum dia membuat
penonton tertarik dengan apa yang
dikatakan. Saya berpikir seorang guru
harus memperlihatkan bahwa dirinya
sangat tertarik dan bersemangat akan
materi yang akan disampaikannya agar
dia mampu memberikan motivasional
efect kepada para siswa untuk tertarik
dan bersemangat mengikuti jalannya
pembelajaran.
Dalam sebuah pertunjukan teater,
unsur humor sepertinya wajib ada un-
tuk menyegarkan atmosfer gedung
pertunjukan, meski yang dipentaskan
reportoar berjenis tragedi. Jadi meski
mata pelajaran yang tergolong serius
pun, harus tercipta situasi-situasi komi-
kal/humor agar menyenangkan lanta-
ran mampu mengantisipasi datangnya
aspek kejenuhan. Dalam ilmu kesehatan,
tertawa bisa melancarkan peredaran
darah yang membawa oksigen ke dalam
organ-organ tubuh termasuk otak. Bila
di dalam otak cukup oksigen maka ma-
nusia tak mudah mengantuk.
Yang tak kalah pentingnya dalam
sebuah pertunjukan, membangun stuk-
tur dramatik menjadi sebuah persoalan
yang sangat penting dikuasai oleh sutra-
dara maupun guru yang juga bertindak
sebagai seorang sutradara bagi “per-
tunjukannya”. Oleh karenanya, penyusu-
nan skenario pembelajaran mesti harus
mengadopsi ilmunya seorang sutradara
dalam membangun struktur drama-
tik dalam sebuah pertunjukan teater.
Pertunjukan teater yang mengabaikan
aspek ini wal hasil akan menjadi hambar
dan berlangsung datar-datar saja alias
tidak mampu memainkan emosi penon-
ton. Kemampuan menghidupkan struk-
tur dramatik berhubungan tegak lurus
dengan kompetensi aktor dalam men-
ciptakan/menyuguhkan akting. Seorang
guru mesti menguasai dasar dasar akting
untuk menciptakan sebuah akting yang
meruang (meminjam teorinya Suyatna
Anirun) dalam kerangka melakukan pro-
ses pembelajaran.
Tentu masih ada sejumlah prinsip-
prinsip teater lainnya dari pertunjukan
teater yang tujuannya adalah memper-
tahankan perhatian, melibatkan pikiran,
dan menggedor emosi penonton. Kese-
mua prinsip ini secara sederhana dapat
diterapkan oleh seorang guru untuk
meningkatkan penampilannya dalam
mengajar.
Sebagai akhir tulisan ini adalah, “apa-
bila para eksekutif mau berlatih teater, dan
memanggil seorang Adi Kurdi untuk me-
ningkatkan performa komunikasinya, tentu
bukan perkara susah bagi seorang guru
atau calon guru untuk menengok buku-
buku tentang seni akting, atau mengintip
orang-orang teater berlatih dan menyerap
ilmunya”. Maka, sudahlah tepat manakala
di setiap program studi pendidikan bahasa
dan sasra, fakultas keguruan dan ilmu pen-
didikan, mahasiswa dibekali dengan mata
kuliah dramaturgi dan penyutradaraan.
Dasar pemikirannya tak lain adalah
untuk bekal ilmu terapan bagi calon
guru dalam mempersiapkan dirinya
menjadi guru yang profesional. Selain
itu, kedua mata kuliah tersebut adalah
media untuk menanamkan pendidikan
karakter bangsa dan pendidikan enter-
preneurship yang sangat efektif. Jadi,
ketika kedua isyu tersebut dijadikan
program primadonanya kemendikbud,
maka bagi orang-orang teater hal terse-
but tidak terlalu mengejutkan.„
Meski mata pelajaran
yang tergolong
serius pun, harus
tercipta situasi-situasi
komikal/humor agar
menyenangkan lantaran
mampu mengantisipasi
datangnya aspek
kejenuhan.
sajianutama
Imam Ghozali Ar
Sutradara KTA, Ketua Komite Teater DKJo dan Staf Pengajar di STKIP PGRI Jombang, Alamat: Jalan Arif Rahman Hakim No. 7 Jombang – Jawa Timur
SENI PERAN
62
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
IKHSAN, siswa kelas 5 SD di sebuah
ka bu paten di Jawa Timur sudah dua
kali ting gal kelas. Berasal dari keluarga
broken home sehingga perilakunya
cende rung tertutup. Walaupun nilai
akademiknya rendah namun Ikhsan
telah dua kali mewakili sekolah dalam
tim bola voli dan tiga kali membawa
sekolah menjuarai kejuaraan sepak bola
antar SD tingkat kecamatan. Sebuah
kenyataan yang mungkin sering
ditemukan oleh pa ra guru dimanapun
berada, bahwa terdapat siswa yang
kurang berhasil di akademik justru
menonjol di mata pelajaran pendidikan
jasmani dan olahraga (Penjasor).
Sebagai pendidik, adalah sebuah
kepuasan profesi yang tidak bisa diukur
dengan materi ketika melihat anak didik
kita berhasil secara akademik setelah
melalui kesulitan pembelajaran diawal
bukan? Lalu, bagaimana cara terbaik
membantu siswa untuk fokus dalam
pelajaran? Dan bagaimana cara terbaik
untuk membuat siswa menikmati seko-
lah dan berprestasi? Berbagai metode
dan cara pendekatan pada anak didik
yang ditawarkan terasa sulit untuk
diterapkan karena siswa adalah individu
yang memiliki keunikan masing-masing,
selain itu hampir setiap guru waktunya
terbatas setelah melayani seluruh anak
didik yang jumlahnya biasanya cukup
banyak dalam satu sekolah.
Jika sulit mendekati siswa karena
mereka adalah individu yang berbeda,
coba dekatilah dari persamaan mereka!
Usia anak-anak dan remaja adalah usia
dimana mereka sangat menikmati
kebebasan dan bermain. Dimana kedua
hal tersebut dapat mereka temukan di
sekolah pada mata pelajaran penjasor.
Candra Padmasvasti Mulyana
Konsultan Independen di UNICEF
Kami Bukan
’Anak Bawang’
sajianutama
PENJASOR
63
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
sajianutama
Hasil dari sejumlah penelitian di bidang
olahraga menyebutkan bahwa olahraga
mampu memberikan dampak positif
yang luar biasa bagi anak-anak.
Selain membuat siswa menyukai
sekolah, beberapa nilai dasar dalam
olahraga mengandung prinsip-prinsip
dasar dari pengembang an diri, seperti
mengajarkan kerja sama, pengetahuan
tentang “Fair Play”, kejujuran, taat pada
aturan, prinsip berbagi dan saling
menghormati. Dengan mempelajari ke-
trampilan kehidupan (life skills) melalui
olahraga maka anak-anak akan mampu
mengembangkan kepribadiannya serta
mendukung pengembangan psikolog-
inya seperti meningkatkan kepercayaan
diri dan keceriaan.
Lebih dari itu, dengan berolahraga
akan mendukung siswa menjadi lebih
fokus dalam proses belajar akademik
karena kondisi tubuhnya ft dan siap
menerima pelajaran. Siswa seperti
Ikhsan mengaku sangat menantikan
sesi penjasor di sekolah, ujarnya: “Kalau
di pelajaran olahraga saya senang ka-
rena bisa lebih jago dari teman-teman
lainnya, selain itu kalau habis olahraga
pikiran saya segar jadi ‘gak kepikiran
pelajaran lain yang susah atau mikirin
rumah”.
Di dunia Internasional sendiri, Badan
Perserikatan Bangsa–Bangsa telah men-
canangkan tahun 2005 sebagai Tahun
Olahraga dan Pendidikan Jasmani.
Pada konferensinya di Bangkok pada
tahun tersebut PBB menyatakan bahwa
penjasor penting karena dapat mendu-
kung pencapaian Tujuan Pembangunan
Milenium (Millenium Development
Goals/MDGs) di bidang kesehatan,
pendidikan, dan kemiskinan. Di bidang
kesehatan, jelas penjasor akan dapat
berpengaruh kepada meningkatnya ke-
bugaran masyarakat sehingga tercipta
anak-anak yang menikmati olahraga
dan memiliki pola hidup yang sehat ser-
ta dampak kedepannya adalah menu-
runnya tingkat penderita penyakit.
Sedangkan di sekolah, penjasor
berperan penting dalam dua hal, yakni:
sisi pendidikan jasmani yang mengarah
kepada aspek edukatif dan sisi olahraga
yang mengarah kepada aspek prestasi.
Selain siswa memiliki jasmani dan
rohani yang sehat, sekaligus memung-
kinkan untuk berprestasi dan memban-
tu anak menjadi lebih fokus di akademik
maupun berprestasi di bidang olahraga
Olahraga bagi pendidikan anak usia
dini (PAUD) dan sekolah dasar menjadi
sangat penting dalam rangka mendu-
kung proses pembibitan dan pembi-
naan olahraga yang jika hal tersebut di-
lakukan sejak usia dini secara konsisten
dan terencana, bukan hal yang mustahil
dapat lahir olahragawan-olahragawan
terbaik pada cabang-cabang olahraga
tertentu. Pengaruh penjasor pada
bidang pemberantasan kemiskinan ada-
lah dengan menciptakan masyarakat
yang cinta olahraga maka industri-
industri olahraga akan berkembang
sehingga memberikan peluang bagi
para pekerja di sektor-sektor jasa atau
produsen olahraga
Tengok pertumbuhan bisnis lapa-
ngan futsal di daerah anda, perhatikan
jumlah pengendara sepeda yang lalu
lalang di hari minggu pagi yang terus
bertambah, selain itu yang lebih men-
janjikan adalah sektor olahraga rekreasi
seperti golf yang akan banyak membe-
rikan peluang bagi para pencari kerja.
KURIKULUM BERKARAKTER DI
INDONESIA
Meningkatnya ‘penyakit sosial’ se-
perti kasus korupsi, peningkatan jumlah
pelaku seks bebas atau banyaknya
kasus tawuran di masyarakat menjadi
perhatian publik saat ini, maka sejak
tahun 2008 Bapak Presiden Soesilo
Bambang Yudhoyono menggalak-
kan penerapan Kurikulum Berkarakter
dalam sistem pendidikan Indonesia.
Isi kurikulumnya sendiri sama dengan
kurikulum tahun 2004/2006 namun
memasukkan komponen 18 karakter
pilihan yang diharapkan dapat diraih
dalam proses pembelajaran seluruh
bidang studi. Dengan memberikan
pembelajaran karakter dari usia dini di
sekolah diharapkan mampu memben-
tuk karakter bangsa yang baik.
Ke-18 karakter pilihan tersebut ber-
sumber dari agama, Pancasila, budaya,
dan tujuan pendidikan nasional, yaitu:
(1) Religius, (2) Jujur, (3 Toleransi, (4)
Disiplin, (5) Kerja keras, (6) Kreatif, (7)
Mandiri, (8) Demokratis, (9) Rasa Ingin
63
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
Guru penjasor dapat
mengajak siswa
untuk membuat alat
bantu olahraga dari
bahan-bahan bekas
di sekitar, contohnya:
botol plastik yang
diisi air berwarna-
warni dapat menjadi
pembatas area
permainan, gawang
atau batas lari atletik.
PENJASOR
64
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
Tahu, (10) Semangat Kebangsaan, (11)
Cinta Tanah Air, (12) Menghargai Presta-
si, (13) Bersahabat/Komunikatif, (14)
Cinta Damai, (15) Gemar Membaca, (16)
Peduli Lingkungan, (17) Peduli Sosial, &
(18) Tanggung Jawab (Pusat Kurikulum.
Pengembangan dan Pendidikan Budaya
& Karakter Bangsa: Pedoman Sekolah.
2009:9-10).
Namun kenyataannya, seorang pen-
gawas di tingkat provinsi Jawa Timur
mengungkapkan bahwa umumnya
para guru kesulitan untuk memasukkan
pengetahuan tentang karakter tersebut
ke dalam mata pelajaran yang dipelajari,
terutama mata pelajaran eksakta seperti
IPA, Matematika, dll. Berbeda dengan
penjasor. Penjasor sangat kaya dalam
pesan karakter, serta sangat mudah
untuk dipahami oleh para siswa.
Sesuai dengan sebuah kutipan dari
Benjamin Franklin: “Tell me and I forget,
Teach me and I remember. Involve me and
I learn” (Katakan padaku dan aku lupa.
Ajarkan padaku dan aku ingat. Libatkan
aku dan aku belajar). Anak didik akan
lebih memahami pesan-pesan tentang
karakter melalui apa yang mereka alami
di olahraga, jauh lebih mudah diterima
dibandingkan melalui metode ceramah
atau tulisan.
Dalam sesi praktek penjasor melalui
permainan atau olahraga prestasi yang
dipelajari, Guru dapat dengan mudah
membuka diskusi atau memberikan
penjelasan perihal nilai-nilai karakter
dalam olahraga yang telah dilakukan
para siswa sehingga dapat diterapkan
dalam kehidupan mereka.
Namun, apakah ke‘kaya’an man-
faat dari penjasor tersebut akan selalu
mujarab bagi pengembangan prestasi
dan diri siswa? Tentu saja tidak selalu,
karena pendidikan bukanlah semudah
kita membalikkan tangan, pendidikan
adalah sebuah proses keberlanjutan
dan keterlibatan banyak pihak. Syarat
utama adalah adanya proses belajar
mengajar penjasor yang berkualitas
bagi seluruh siswa tanpa ada perbe-
daan, baik laki-laki dan perempuan,
antara siswa yang memiliki berprestasi
olahraga maupun yang tidak, maupun
bagi siswa normal dengan siswa yang
berkebutuhan khusus.
Setiap anak didik berhak menda-
patkan pengetahuan dan pengalaman
berolahraga yang sama. Tantangan bagi
para guru penjasor adalah “Bagaimana
membuat siswa berminat dan menyu-
kai olahraga?”, karena beberapa siswa
di sekolah menengah mengaku malas
atau bosan mengikuti sesi penjasor
di sekolah. Zahirah, seorang siwa di
madrasah negeri di Jawa Timur mengu-
tarakan bahwa “Terkadang saya malas
berolahraga karena bosan, hanya lari
keliling lapangan terus senam paling
akhirnya anak laki-laki main sepak bola,
aku mendingan duduk di pinggir lapa-
ngan sama temen-temen bisa buka-
buka HP (handphone)”.
GURU PENJASOR SEBAGAI
KENDARAAN MENUJU KESUKSESAN
Jika kita membayangkan kesuksesan
bagi anak didik kita di masa depan
maka guru penjasor dapat digambarkan
sebagai kendaraan yang membawa me-
reka menuju kesuksesan tersebut. Siswa
yang sehat akan siap dan lebih berkon-
sentrasi ketika menerima pelajaran, dan
jika di masa depan ia menjadi seorang
ahli ekonomi maka ia akan memiliki
kepribadian yang kuat sehingga sukses
dalam bidangnya.
Guru penjasor diharapkan mampu
untuk menciptakan suasana belajar
yang menyenangkan dan tidak membo-
sankan. Sebagian guru penjasor meng-
aku mengalami kendala sarana dan
prasarana olahraga sehingga terkadang
tidak bisa mempelajari cabang olah-
raga tertentu sesuai dengan standar
kurikulum. Namun itu bukanlah alasan
sehingga siswa tidak belajar cabang
olaharaga tersebut.
Dengan memberikan informasi dan
pengalaman tentang olahraga seban-
yak-banyaknya kepada siswa maka guru
memberikan kunci kepada siswa, selan-
jutnya biar mereka yang memutuskan
apakah mereka akan melanjutkannya
atau tidak.
Cara praktis menjawab kendala ter-
batasnya sarana dan prasarana olahraga
di sekolah adalah dengan membuat alat
bantu olahraga sendiri. Guru penjasor
dapat mengajak siswa untuk membuat
alat bantu olahraga dari bahan-bahan
bekas di sekitar, contohnya: botol plas-
tik yang diisi air berwarna-warni dapat
menjadi pembatas area permainan,
gawang atau batas lari atletik.
Dengan membuat alat bantu sendiri
selain siswa akan merasa senang dan
merasa memiliki karena terlibat dalam
proses pembuatannya, juga akan me-
mudahkan siswa dalam penggunaanya
karena jauh lebih ringan, lembut
Sebagian guru
penjasor mengaku
mengalami
kendala sarana
dan prasarana
olahraga sehingga
terkadang tidak
bisa mempelajari
cabang olahraga
tertentu sesuai
dengan standar
kurikulum.
sajianutama
PENJASOR
65
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
1. Persiapkan sesi penjasor dengan baik dan kreatif sebelum dimulai
2. Ciptakan lingkungan belajar yang menyenangkan, aman dan nyaman
3. Awali dengan ice breaking (pencairan suasana), misalnya: senam otak, teka teki,
dll
4. Sampaikan informasi tentang materi dan keselamatan olahraga di awal pelaja-
ran
5. Kreatif saat menyampaikan materi dengan menggunakan alat bantu: kartu, pos-
ter, visual, dll.
6. Lakukan variasi ketika melakukan pemanasan, tidak selalu lari keliling lapangan.
Bisa dengan permainan atau praktek gerakan dasar (Koordinasi, Keseimbangan
dan Ketangkasan).
7. Untuk sekolah inklusi atau jika terdapat anak berkebutuhan khusus di sekolah
anda, jangan pisahkan dengan siswa lain tapi biarkan dia terlibat namun beri-
kan gerakan yang lebih mudah sesuai dengan kemampuannya. Untuk siswa
yang berprestasi di bidang olahraga, berikanlah tantangan dengan memberi
gerakan yang lebih sulit atau jarak yang lebih jauh.
8. Cari dan kembangkan olahraga/permainan tradisional di daerah anda, coba
lakukan saat sesi penjasor, selain menarik juga berguna sebagai latihan ke-
trampilan, misalnya: permainan patok lele dapat melatih ketepatan menembak
sasaran dalam olahraga.
9. Akhiri sesi penjasor dengan diskusi. Berikan pertanyaan seputar manfaat gera-
kan bagi tubuh dan pesan karakter yang ada dalam olahraga/permainan terse-
but.
10. Ciptakan sesi olahraga yang menyenangkan dengan tetap mengutamakan
disiplin siswa
TIPS BAGI
GURU PENJASOR
dan ukurannya kecil dari alat aslinya,
misalnya: bola tenis bekas yang diberi
rumbai-rumbai tali raf a untuk cabang
olahraga atletik tolak peluru. Dua piring
plastik yang diisi bubur kertas/semen
dapat digunakan untuk olahraga lem-
par lembing.
Sangat banyak alat-alat olahraga
yang bisa diciptakan dengan meman-
faatkan bahan bekas, hanya membu-
tuhkan kreatiftas dan waktu pembu-
atan. Akan lebih menarik jika mampu
melibatkan kepala sekolah dan guru
mata pelajaran seni dalam proyek ini.
Faktor lainnya yang akan men-
dukung keberhasilan proses belajar
mengajar penjasor adalah peningkatan
kompetensi guru penjasor atau aktif
dalam forum komunikasi antar guru
olahraga sehingga pengetahuan dan
informasi tentang proses pengajaran
dapat terus meningkat. Guru penja-
sor seperti guru pada umumnya juga
diharapkan aktif menggali informasi
melalui internet.
Menurut Bapak Iwan dari
Widyaiswara – LPMP Jawa Timur be-
berapa tahun lalu telah memberikan
beberapa pelatihan kepada guru-guru
SD mata pelajaran umum yang juga
mengajar olahraga. Para guru tersebut
dibekali pengetahuan dasar tentang
olahraga selama sepuluh hari kemu-
dian dipantau pelaksanaannya selama
kurang lebih enam bulan.
Pelatihan dan pembinaan kepada
guru penjasor sangat dibutuhkan
karena yang utama adalah membe-
rikan kepercayaan diri kepada guru
tersebut. Sebuah kenyataan yang
cukup menarik di kota Pasuruan, guru
penjasor yang baru ditunjuk sekitar
dua tahun lalu oleh dinas pendidikan
setempat di SDLB dan SMPLB, sering
merasa tidak percaya diri ketika me-
ngajar karena merasa tidak memiliki
pengetahuan yang cukup tentang
teknik pengajaran olahraga bagi anak-
anak berkebutuhan khusus sesuai
dengan jenis keterbatasan yang dimi-
liki. Selama kuliah mereka menerima
mata kuliah yang membahas anak
berkebutuhan khusus hanya 2 sks,
selain itu buku-buku sebagai sumber
bahan ajarpun sulit diperoleh.
Di beberapa kota di Indonesia saat
ini sangat jarang ditemukan pengawas
sekolah khusus untuk mata pelajaran
penjasor sehingga mata pelajaran pen-
jasor mayoritas dinilai oleh pengawas
sekolah yang tidak memiliki latar be-
lakang pendidikan olahraga, sehingga
kesulitan untuk menilai dan melakukan
pembinaan lebih lanjut. Widyaiswara
pun telah memberikan pelatihan pe-
nyusunan kurikulum sekolah bagi para
guru penjasor se SD dan SMTP se Jawa
Timur di tahun 2009.
Pada akhirnya, dukungan dari
pemerintah dan lembaga terkait dalam
bentuk pelatihan-pelatihan bagi guru
penjasor pun akan sangat memberikan
pengaruh positif, serta kerjasama dari
kepala sekolah dan guru-guru mata
pelajaran lain akan sangat membantu
terlaksananya proses belajar mengajar
penjasor yang optimal, yaitu penjasor
yang mengutamakan kreatiftas dari
guru penjasor dan keterlibatan seluruh
siswa tanpa pengecualian.
Jangan anggap lagi Penjasor sebagai
mata pelajaran anak bawang hanya
karena tidak masuk mata pelajaran ujian
nasional, tapi lihatlah penjasor sebagai
mata pelajaran yang memiliki segudang
manfaat bagi pengembangan prestasi
siswa saat ini dan pembentukan karak-
ter siswa di masa mendatang. Selamat
dan sukses untuk seluruh guru penjasor
di Indonesia!„
sajianutama
PENJASOR
66
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
MASALAH MINAT MEMBACA GURU
Hasil penelitian Ishartiwi (2011) un-
tuk mengetahui potret guru SD Sleman
Yogyakarta menunjukkan bahwa minat
membaca sebagian besar guru masih
dalam kategori rendah, hal ini diindikasi-
kan dari: (1) Sebagian guru hanya mem-
baca buku paket yang menjadi pegan-
gan mengajar, (2) Sebagian guru tidak
memiliki koleksi bahan bacaan secara
mandiri (dirumah dan di sekolah), (3)
Sebagian besar guru pernah mengakses
bahan bacaan dari internet namun bu-
kan untuk menambah wawasan bahan
ajar, (4) Sebagian besar guru kurang ter-
tarik berkunjung ke pameran buku dan
atau ke toko buku, (5) Sebagian guru
kurang menganggap penting memi-
liki buku untuk memperkaya wawasan
pembelajaran, dan (6) Sebagian kecil
guru tidak membuka buku sumber saat
membuat persiapan mengajar (isi ma-
teri dirumuskan berdasarkan kebiasaan/
rutinitas).
Hal senanda diberitakan oleh harian
Jawa Pos pada hari Selasa 16 Agustus
2011 yang mengutip hasil survey Ba-
dan Arsip dan Perpustakaan Surabaya
menyatakan bahwa minat baca guru SD
di Surabaya sangat rendah, hanya 26%
yang gemar membaca berarti sekitar
70% guru SD yang tidak gemar mem-
baca.
Faktor yang mempengaruhi minat
membaca rendah mencakup faktor
internal: (1) Guru belum sepenuhnya
memahami pentingnya membaca de-
ngan peningkatan kinerja yang akan
berdampak terhadap peningkatan hasil
belajar siswa dan mutu sekolah, (2) Guru
belum memandang penting budaya
membaca atau membaca merupakan
bagian dari profesi. (3) Guru merasa
cukup dengan pengetahuan yang telah
dimiliki, sehingga tidak perlu menam-
bah wawasan melalui berbagai sumber,
(4) Guru tidak mampu secara fnansial
untuk mengadakan sumber bacaan se-
cara mandiri, dan (5) Guru merasa kurang
waktu karena beban kerja di sekolah dan
dirumah. Disamping itu faktor kebiasaan
sejak kecil juga menjadi kendala, artinya
kebiasaan masyarakat pada umumnya
lebih senang bertutur, bukan menulis
apalagi membaca.
Adapun faktor ekternal secara umum
berkenaan dengan keterbatasan layan-
an, mencakup: (1) Sebagian besar seko-
lah tidak menyediakan buku bacaan
untuk guru (seperti bacaan tentang
pembelajaran, media pembelajaran dan
buku suplemen lainya), (2) Koleksi bahan
pustaka cenderung untuk siswa, bahkan
ada yang hanya memiliki koleksi buku
paket dan Lembar Kerja Siswa (LKS),
(3) Lingkungan sebagian besar sekolah
belum menganggap penting program
budaya membaca sebagai prioritas pro-
gram sekolah, dan (4) Sekolah belum
menggalakkan pemanfaatan teknologi
informasi untuk mengakses bahan ba-
caan.
GERAKAN MEMBACA:
UPAYA MENINGKATKAN PROFESION-
ALISME DIRI
Membaca, menurut Suwaryono
Wiryodijoyo (1989: 1) adalah penguca-
pan kata-kata dan perolehan arti dari
barang cetakan. Kegiatan itu melibatkan
analisis dan pengorganisasian berbagai
keterampilan yang kompleks.
Conny R Semiawan (2008: 27) meng-
ungkapkan membaca dapat memper-
kaya pengalaman, mengembangkan
daya nalar, mengembangkan kreativitas,
memahami diri sendiri dan orang lain,
serta dapat mengembangkan kepriba-
dian. Guru harus didorong untuk gemar
APA PUN BISA DILAKUKAN GURU UNTUK
Tetap Senang
Membaca
„Sebagai Bentuk Pengembangan
Keprofesionalan Berkelanjutan
Drs.Solichan Abdullah,M.Sc.
Widyaiswara Utama di LPMP Jawa Timur
sajianutama
BUDAYA BACA
67
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
membaca agar mereka senantiasa mem-
perbaharui wawasan dan pengetahuan-
nya. Dengan membaca akan mampu
mengembangkan daya kritis dan kreatif
para guru. Daya kritis dan kreatiftas me-
rupakan aspek yang penting untuk mela-
hirkan pembelajaran yang berkualitas
baru dan bermakna. Disisi lain dengan
tambahan pengetahuan baru, guru akan
senantiasa memperbarui mutu dan kua-
litas pembelajaran.
Studi awal yang dilakukan terhadap
mahasiswa FIP UNY yang memiliki keg-
emaran membaca dengan mahasiswa
umumnya yang jarang membaca, sung-
guh memiliki perbedaan jauh dari aspek
kekritisan dan kreatiftas. Oleh karena itu
membaca menjadi satu kunci bagi para
guru untuk menumbuhkan daya kritis
dan kreatiftas, menambah pengeta-
huan dan wawasan. Dan itu semua ada-
lah modal bagi guru untuk dapat disebut
sebagai guru yang profesional.
MEMBANGUN BUDAYA MEMBACA
Meskipun sekolah merupakan tempat
mencari ilmu, baik melalui lisan maupun
tulisan, belum tentu murid mencarinya
di dalam buku, atau melakukan kegiatan
membaca untuk menimba ilmu. Kebi-
asaan ‘guru menjelaskan – murid mende-
ngar’ sudah lama menjadi sistem dalam
proses pembelajaran di Indonesia. Tradisi
tersebut harus dihilangkan dan tradisi ba-
ca-tulis yang dikutip dari Rahardjo perlu
dikembangkan, di antaranya:
Menciptakan suasana
Guru akan berfkir bahwa kegiatan
baca-tulis penting jika sekolah mem-
buatnya menjadi program khusus. Pro-
gram yang dimaksud adalah :
ÂMendirikan museum sekolah
ÂMembuat surat kabar/majalah/ma-
jalah dinding/kliping
ÂMembentuk klub pecinta buku
ÂMembuka toko buku/koperasi seko-
lah
ÂMemberikan ceramah/bimbingan
pemakai secara rutin, dsb.
ÂKunjungan pengarang/illustrator:
dis ku si, bedah buku, pelajaran teknik
me nulis, dsb.
Membuat perpustakaan sekolah
ÂKoleksi di perpustakaan sekolah se-
baiknya sesuai dengan jenis dan ke-
butuhan sekolah, tertata rapi, terawat
dan mudah ditemukan.
ÂPustakawan profesional sebaiknya
menjaga komitmen dalam pekerjaan-
nya, yaitu memberi teladan kepada
guru, peserta didik, mengembangkan
pengetahuan mengenai perpusta-
kaan dan mempelajari metode pen-
gajaran, kurikulum sekolah, sekaligus
mempelajari perilaku manusia.
ÂPerabotan yang nyaman, perleng-
kapan memadai, jam buka dan keg-
iatan-kegiatan yang sesuai dengan
kebutuhan siswa akan menciptakan
suasana yang menyenangkan.
Membaca bersama dan berbagi
pengalaman
Kegiatan membaca yang kita kenal
umumnya adalah membaca dengan
diam. Bagi sebagian orang, kegiatan ini
terasa berat dan membosankan. Agar
menarik, kegiatan tersebut dapat dilaku-
kan dengan cara-cara lain, seperti :
ÂMembaca bergiliran
ÂMengadakan acara jam bercerita
ÂMengadakan diskusi buku mengenai
ceritanya, pengarang, ilustrasi, pe-
ngalaman individu yang serupa.
Dalam konteks PKB (Pengembangan
Keprofesionalan Berkelanjutan), kegiat-
an tersebut dapat dilakukan pada per-
temuan Kelompok Kerja baik Kelompok
Kerja Guru (KKG) bagi guru SD mau-
pun Musyawarah Guru Mata Pelajaran
(MGMP) bagi guru SMP dan SMA/K.
Melakukan aktivitas
Guru atau pustakawan dapat me-
ngem bangkan kegiatan membaca mela-
lui berbagai aktivitas, seperti :
ÂMembuat proyek bacaan (mendata
buku seperti pekerjaan yang dilaku-
kan pustakawan)
ÂMembaca secara kreatif dengan
menggambar, menjahit, membuat
pembatas buku, boneka, topeng, ko-
lase, bendera, flm, jaket buku, kartu
ucapan, penahan buku, brosur, iklan,
kartun, puisi, lagu, pantomim, drama,
teka-teki, permainan.
ÂMembuat karangan, membuat ko-
mentar atau ringkasan, diary.
ÂBelajar melalui gambar/barang, kun-
jungan, kliping, musik, teka-teki, atau
mengintegrasikan pelajaran-pelajaran.
ÂMengadakan pertunjukan drama,
panggung boneka.
ÂMengadakan kunjungan ke toko
buku, penerbitan, percetakan, per-
pustakaan lain.
ÂMengkampanyekan buku-buku ter-
baik.
ÂMengadakan tukar menukar buku
dengan perpustakaan, atau sekolah
lain.
ÂMengadakan bazaar, pameran, atau
lomba yang berkaitan dengan buku.
ÂBerlangganan jurnal hasil penelitian
atau sejenisnya terutama bagi guru
yang sudah mendapatkan tunjangan
profesi pendidik dan menyandang
predikat ’guru profesional’ yang tertera
pada sertifkat karena lulus sertifkasi
adalah hal yang wajar bila sebagian
tunjangan profesinya perlu disisihkan
untuk pengembangan profesinya
ÂMengadakan bimbingan teknis un-
tuk guru, kepala sekolah, maupun
pengelola perpustakaan. Disamping
itu pihak Dinas Pendidikan Kabupa-
ten/Kota perlu secara rutin mengada-
kan lomba karya ilmiah bagi kalangan
pendidik.
SADAR AKAN PROFESI
Gerakan membaca perlu diciptakan
sebagai upaya untuk meningkatkan
kreatiftas, daya analitis, ide-ide inovatif
atau memunculkan gagasan-gagasan
baru. Dengan membangun suasana
yang menyenangkan dan melakukan
aktivitas bersama dalam kegiatan baca-
tulis, guru akan tertarik dengan sendi-
rinya dan tanpa paksaan mereka akan
mengubah gaya hidup masing-masing
menjadi gaya hidup yang berakar pada
tradisi baca-tulis. Faktor keingintahuan
akan informasi dan prinsip bahwa mem-
baca merupakan kebutuhan rohani,
merupakan pemicu yang tidak kalah
penting (Sutarno, 2003).
Upaya untuk pengentasan rendahnya
minat baca guru tidak akan membuah-
kan hasil optimal bilamana dilaksanakan
secara sendiri-sendiri, terpisah-pisah
dan terpotong-potong. Oleh karena itu
perlu digalakkan secara terstruktur dan
sistematis. Menjadi ilmuwan bukan-
lah menjadi orang serba tahu, tetapi
menjadi orang yang dituntut untuk
belajar secara terus menerus dengan
jalan banyak membaca buku-buku ilmu
pengetahuan.„
sajianutama
67
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
Dengan membangun suasana yang menyenangkan dan
melakukan aktivitas bersama dalam kegiatan baca-tulis, guru
akan tertarik dengan sendirinya dan tanpa paksaan mereka akan
mengubah gaya hidup masing-masing menjadi gaya hidup yang
berakar pada tradisi baca-tulis.
BUDAYA BACA
68
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
REFERENSI
„Conny R.Semiawan. 2008. Belajar dan Pembelajaran Pra Sekolah dan Sekolah Dasar. Jakarta: Ideks
„Ishartiwi.2001. Potret Minat Membaca Guru Sekolah Dasar (SD) Di Kabupaten Sleman Yogyakarta. http://eprints.uny.ac.id diakses 2 Agustus 2011.
„Jawa Pos. 16 Agustus 2011. 70% Guru SD Tak Gemar Membaca, halaman 29 dan 39.
„NS , Sutarno. 2003. Perpustakaan dan Masyarakat. Jakarta: Yayasan Obor Indonesia.
„Wiryodijoyo, Suwaryono.1989. Membaca : Strategi, Pengantar, dan Tekniknya, Depdikbud, Jakarta.
Program Membaca di Kelas mengajak guru
dan penyelenggara pendidikan berupaya
menumbuhkan minat baca yang kuat sejak dini
pada siswa (khususnya siswa Sekolah Dasar Kelas
1 - 3), sehingga kecintaan terhadap membaca bisa
dimiliki hingga mereka dewasa
Membaca memiliki peran yang sangat penting
dalam meningkatkan kemampuan berbahasa
Langkah mudah melaksanakan Program
Membaca di Kelas:
„Menciptakan Perpustakaan Kelas
„Menyiapkan koleksi buku bacaan tambahan di tiap-tiap kelas
yang akan melaksanakan program ini
„Pengembangan Profesionalisme Guru
„Agar penggunaan buku bacaan tambahan di kelas
penggunaannya maksimal, guru perlu mempunyai keterampilan
dan wawasan untuk menggunakannya secara efektif
„Melaksanakan, Memonitor dan Dukungan
„Setelah guru mendapatkan pelatihan dan perpustakaan di
kelas telah siap, maka Program Membaca di Kelas siap untuk
dilaksanakan. Komitmen dan dukungan dari berbagai pihak
di lingkungan sekolah juga diperlukan untuk mendukung
efektivitas kegiatan ini. Kepala Sekolah, guru, orang tua dan
anggota masyarakat di lingkungan sekolah sangat berperan
utnuk terus menjaga kualitas dan keberlanjutan program ini.
Pengembangan profesional guru dalam Program
Membaca di Kelas, akan mengajak para guru
belajar berbagai kegiatan dan permainan
menyenangkan untuk menumbuhkan minat baca
pada siswa, seperti
„Mampu dan terampil membacakan cerita kepada
siswa.
„Menciptakan permainan dan kegiatan yang
menumbuhkan minat baca.
„Menciptakan dan mengelola perpustakaan kelas.
„Menciptakan sebuah budaya membaca di kelas
ataupun di sekolah.
Bagaim
ana m
enciptakan lingkungan
m
em
baca di kelas kita?
„
Jadikan diri kita sendiri seorang pembaca
„
Membacalah di depan siswa-siswi kita
„
Jadwalkan kegiatan membacakan buku dengan teratur
„
Buat komitmen dan konsisten
„
Gunakan strategi dan ide yang diberikan saat
pengembangan profesionalisme guru untuk terus
meningkatkan minat dan budaya baca di kelas dan sekolah kita
Bagaimana cara melibatkan orang tua untuk
mendukung kegiatan membaca di rumah?
„Informasikan kepada orang tua tentang Program
Membaca yang sekolah kita akan laksanakan
„Informasikan kepada orang tua tentang aktivitas
membaca di rumah dan mengapa kegiatan ini penting
dilakukan
„Beri dorongan kepada orang tua untuk meminta
anaknya membaca bersama mereka
„Beri dorongan pada orang tua untuk meluangkan
waktu untuk membaca ataupun membaca untuk anak-
anak mereka
„Selalu menjalin komunikasi yang baik dengan orang
tua siswa dan berbagi cerita tentang peningkatan yang
anak-anak mereka telah capai dari membaca buku
„Beri dorongan pada orang tua bahwa untuk
membaca di rumah, menjadi contoh yang baik dengan
menunjukkan bahwa orang tua pun suka membaca di
rumah
LPMP Jawa Timur | Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia
69
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
dan Pendidikan
Karakter
Seringkali terdengar protes, atau setidaknya rasa
kesal dari kalangan masyarakat, mengapa orang
yang sehari-hari menunaikan ibadah sholat, zakat,
puasa bahkan pernah menunaikan ibadah haji,
tetapi perilakunya belum menggambarkan makna
dari kegiatan ritual tersebut. Lantas disimpulkan
bahwa, ibadah ritual tidak selalu memberi dampak
pada perilaku terpuji sehari-hari.
Oleh: Prof. Dr. Imam Suprayogo, M.A.
Rektor UNIN Maulana Malik Ibrohim - Malang
ELAIN itu, seringkali ter-
dengar ungkapan bahwa
pada setiap tahun jama’ah
haji meningkat, akan
tetapi kasus-kasus ko-
rupsi tidak pernah surut.
Bahkan, banyak pejabat yang berhaji
dan umrah berkali-kali, tetapi perilaku
korupnya tidak bisa berhenti.
Gambaran sebagaimana dikemuka-
kan itu, menunjukkan bahwa seolah-
olah antara kegiatan ritual, terpisah dari
Islam
S
refresh
70
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
kegiatan lain sehari-hari yang lebih luas.
Sebenarnya misi Rasulullah yang
utama adalah usaha menyempurna-
kan akhlak yang mulia. Maka artinya,
seorang muslim dalam melakukan
apa saja harus didasari oleh akhlak
mulia itu. Dalam berekonomi, politik,
mengembangkan pendididikan, hu-
kum, bermasyarakat dan lain-lain harus
didasarkan pada akhlak yang luhur.
Selalu dibayangkan bahwa, tidak akan
mungkin seorang muslim melakukan
sesuatu yang bertentangan dengan
keyakinannya itu.
Namun sementara ini yang seringkali
terjadi, bahwa masih terdapat pemisa-
han yang sedemikian tajam antara per-
soalan agama dan persoalan kehidupan
lain pada umumnya. Agama dianggap
sebagai variabel tersendiri, terpisah dari
kegiatan kehidupan pada umumnya.
Maka yang lahir adalah kehidupan
pribadi yang tidak utuh. Seolah-olah
antara ke pasar sebagai upaya mencari
rizki dianggap berbeda dari ketika ke
masjid untuk sholat berjama’ah.
Cara berpikir dikotomis seperti itulah
kira-kira yang menjadikan Islam tidak
dipandang sebagai ajaran yang utuh
dan komprehensif.
Lewat renungan yang lama dan
mendalam, kami mendapatkan rumu-
san bahwa Islam sedikitnya membawa
lima misi besar untuk mengantarkan
ummat manusia agar menjadi selamat
dan sekaligus berbahagia, baik di dunia
maupun di akhirat.
Kelima misi besar yang dibawa oleh
Islam itu adalah sebagai berikut:
Pertama
Islam menjadikan ummatnya kaya
ilmu. Ilmu yang dimaksudkan di sini,
lingkupnya sangat luas, yaitu ber-
sumber pada ayat-ayat qawliyah dan
sekaligus ayat-ayat kawniyah. Islam
menganjurkan ummatnya untuk
mempercayai yang ghaib, tetapi juga
harus memikirkan ciptaan Allah, baik
yang ada di langit maupun yang ada di
bumi. Mestinya sebagai implementasi
dari konsep itu, kaum muslimin dituntut
mengkaji: ilmu fsika, kimia, biologi,
matematika, psikologi, sosiologi, sejarah
dan lain-lain. Dalam mempelajari ilmu-
ilmu yang dimaksud, sebagai pembeda
dari kaum lainnya, harus mengawali
dengan menyebut nama Allah, yaitu
bismirabbika. Selain itu, kegiatan terse-
but harus sampai pada kesadaran yang
mendalam tentang keagungan asma
Allah. Disebutkan dalam Al Qur’an iqra’
warabbuka al-akram. Artinya kegiatan
itu hingga berhasil membangun kesa-
daran tentang keharusan memuliakan
Allah. Dengan demikian mestinya, um-
mat Islam kaya akan ilmu pengetahuan.
Kedua
Islam menjadikan ummatnya meraih
prestasi unggul. Sebagai makhluk
yang berprestasi unggul, setidak-
tidaknya memiliki empat ciri, yaitu:
(1) berhasil mengenal dirinya sebagai
pintu mengenal Tuhannya, (2) bisa
dipercaya, sebagaimana dicontohkan
oleh Muhammad, sebagai panutannya
adalah seorang yang dikaruniai gelar Al
Amien, (3) bersedia untuk mensucikan
dirinya, baik menyangkut pikirannya,
hatinya dan raganya. Seorang muslim
tidak selayaknya mengambil harta, atau
mengkonsumsi makanan yang tidak ha-
lal, dan (4) seorang muslim di manapun
berada selalu memberi manfaat bagi
orang lain. Itulah manusia unggul yang
diajarkan oleh Islam.
Ketiga
Islam membangun tatanan sosial
yang adil di tengah-tengah masyarakat
mana pun. Keadilan dalam Islam diang-
gap sebagai sesuatu yang harus diwu-
judkan. Terdapat banyak sekali ayat-ayat
Al Qur’an yang memerintahkan ummat-
nya agar berbuat adil. Bahwa sebelum
Nabi Muhammad diutus sebagai rasul,
masyarakat Arab terdiri atas kabilah
atau suku-suku yang beraneka ragam.
Antar suku saling berebut sumber-sum-
ber ekonomi, pengaruh atau kekuasaan.
Mereka yang kuat akan memenang-
kan perebutan itu, hingga menguasai
sumber-sumber kebutuhan hidup.
Dalam perebutan itu, mereka yang
kalah, yaitu rakyat biasa bukannya
ditolong melainkan justru ditindas dan
bahkan dijadikan budak. Perbudakan
sebagai sumber ketidak adilan ketika
itu, berkembang luar biasa. Orang
disamakan dengan binatang, yaitu
dijual belikan di pasar-pasar. Harkat
dan martabat manusia menjadi tidak
ada harganya, sebagai akibat nafsu
berkuasa dan menguasai sumber-sum-
ber ekonomi itu. Dalam kondisi seperti
itu, Nabi Muhammad datang untuk
membangun tatanan sosial yang adil
dan bermartabat.
Keempat
Islam memberikan tuntunan tentang
bagaimana kegiatan ritual seharusnya
dilakukan oleh setiap muslim. Kegiatan
ritual yang dimaksudkan itu, seperti
berdzikir, sholat, shoum, haji, dan lain-
lain. Kegiatan itu sangat penting untuk
membangun kekuatan spiritual bagi
mereka yang menjalankannya. Melalui
kegiatan ritual itu, maka terbangun ko-
munikasi antara manusia dengan Dzat
Yang Maha Pencipta. Dengan kegiatan
ritual itu pula maka terbangun sikap
mulia, seperti rendah hati, sabar, ikhlas,
amanah, peduli sesama, saling mencin-
tai, dan lain-lain.
Kelima
adalah konsep amal sholeh. Amal
secara sederhana bisa diartikan bekerja,
sedangkan sholeh artinya adalah lurus,
benar, tepat, atau sesuai. Maka, amal
sholeh sebenarnya bisa diartikan be-
kerja secara profesional. Dengan bera-
mal sholeh, maka artinya adalah bahwa
setiap perbuatan kaum muslimin harus
dilakukan secara baik, sesuai dengan
pengalaman, dan pengetahuan yang
dimiliki. Suatu pekerjaan yang ditangani
secara profesional akan mendatangkan
hasil optimal.
Umpama misi Islam itu berhasil
diimplementasikan oleh ummatnya, se-
hingga ummat Islam menjadi kaya ilmu,
meraih pribadi unggul, berada pada
tatanan sosial yang adil, menjalankan
kegiatan ritual secara sempurna untuk
membangun spiritual dan pekerjaan se-
lalu ditunaikan secara profesional, maka
ummat Islam akan meraih kemajuan
yang luar biasa. Namun sayangnya, dari
kelima misi Islam tersebut, oleh semen-
tara kaum muslimin, baru ditangkap
pada aspek ritualnya. Sedangkan aspek
lainnya belum dipandang sepenuhnya
sebagai bagian dari Islam. Oleh karena
itu, menjadi wajar manakala selama
ini, ummat Islam masih belum meraih
kemajuan sebagaimana yang selama ini
diharapkan.
Islam semestinya tidak saja dipa-
hami sebagai agama, melainkan juga
sebagai konsep tentang peradaban
unggul. Konsep tersebut harus diperke-
nalkan melalui pendidikan secara terus
menerus, agar ajaran yang dibawa oleh
Nabi Muhammad SAW., benar-benar
menjadi kekuatan untuk membangun
karakter bangsa secara sempurna, dan
tidak lagi dipahami hanya sebagiannya
saja, sebagaimana yang kebanyakan
terjadi selama ini. WaLLAHU a’lam.„
refresh
71
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
BERTAMBAHNYA jam belajar dengan
memangkas jam tidur mereka, mulai
tidur siang yang harus rela dikorbankan
untuk pelajaran tambahan di sekolah,
les tambahan di lembaga bimbingan
sampai memangkas tidur pada malam
hari demi “kejar tayang” menghabis-
kan materi persiapan ujian, belum lagi
tugas-tugas dan PR dari guru di sekolah
yang justru menenggelamkan mereka
dalam kelelahan dan depresi. Padahal
tanpa tidur, kita akan sulit mengingat
Tak banyak inovasi yang dilakukan para orang tua
mempersiapkan buah hati mereka manghadapi
berbagai test dan ujian di sekolah selain menambah
jam belajar mereka dan memangkas jatah tidur mereka
untuk banyak-banyak “menghirup” materi persiapan
ujian. Seolah-olah jam tidur yang terpangkas akan
efektif menambah waktu menimbun content hafalan
yang bejibun ke dalam folder-folder otak mereka,
padahal faktanya justru sebaliknya.
Tidur untuk
Pintar
71
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
Ariani Kusumaningrum, STP, MM
Guru Berprestasi - Pemenang
Juara I Menulis Artikel
Program Untukmu Guruku (Jawa Pos 2009).
Berprofesi Sebagai Guru Bahasa Mandarin
di SMAN II Malang
refresh
72
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
Tidur sebenarnya
mekanisme tubuh
untuk memberikan
kesempatan
tubuh dan otak
melakukan
recovery setelah
seharian melakukan
aktivitas fsik dan
non fsik.
informasi-informasi yang kita lihat,
alami dan pelajari. Prof. Dr. dr. H. Aboe
Amar Yoesoef, SpS (k), Kepala Lab./SMF
ilmu penyakit saraf FK Unair RSUD Dr.
Soetomo Surabaya menjelaskan bahwa
ketika tidur, di dalam tubuh selain
terjadi sintesis bahan-bahan makanan
atau sel-sel jaringan, restorasi kelelahan
dan cedera juga terjadi proses konsoli-
dasi memori (mengingat).
Tidur sebenarnya mekanisme tubuh
untuk memberikan kesempatan tubuh
dan otak melakukan recovery setelah
seharian melakukan aktivitas fsik dan
non fsik. Tidur juga merupakan bagian
dari siklus bioritme harian (sircandian).
Kita tidur bukan atas kemauan kita
sendiri, melainkan atas paksaan dari
jam tubuh (body clock), yang terletak di
hipotalasmus. Inilah yang jarang disa-
dari orang tua dan juga para perumus
kebijakan dalam pendidikan.
Materi muatan kurikulum di Indo-
nesia kerap dikritisi para pemerhati
pendidikan serta para orang tua dinilai
terlalu membebani siswa. Di tambah
lagi paradigma yang berkembang
bahwa sekolah adalah investasi yang
kelak menjamin posisi dan kedudukan
di dunia kerja sehingga para orang tua
berlomba-lomba memoles buah hati
mereka dengan berjuta keterampilan
dan mengkoleksi sertifkat atau ijazah
sekolah unggulan. Akhirnya buah hati
mereka harus rela “kerja rodi” menelan
mentah-mentah semua jadwal belajar
di sekolah, jadwal les, jadwal kursus, jad-
wal mengerjakan PR dan tugas sekolah
tanpa mengerti arah dan tujuan mereka
“disetting” seperti itu selain mendapat
nilai bagus. Cobalah kita ambil contoh
sederhana, adakah dari mereka yang
bisa dengan gamblang menjelaskan un-
tuk apa mereka harus bersusah-payah
menghafal dan memahami rumus
pytaghoras? Aplikasi apa yang dapat
mereka lakukan setelah memahami
hukum Termodinamika? Ide cemerlang
apa yang dapat mereka lakukan setelah
mereka berhasil menghafal struktur
anatomi daun?
Memangkas jam tidur demi persiap-
an test atau ujian terus dilestarikan para
siswa sampai ke jenjang pendidikan
tinggi, rasanya umum sekali para siswa
maupun mahasiswa melakukan SKS
(Sistim Kebut Semalam) atau melaku-
kan “Ekstrakurikuler Bergadang” untuk
mempersiapkan ujian A, B dan C.
Padahal selama tidur terjadi sintesis
protein dan RNA, terjadi pembentukan
suku cadang sel-sel tubuh untuk meng-
ganti sel-sel rusak dan terjadi perbaikan,
reorganisasi, serta pembentukan sircuit
susunan syaraf baru dipermukaan otak
(cortex celebri) dan sistem andrenergik
yang dibutuhkan untuk aktivitas sistem
retikuler (ARAS, Ascending reticular
activity system) untuk menyiapkan
kesiapsiagaan ketika bangun tidur.
Jika ARAS kecapekan, misalnya saja
karena kurang tidur, lama-lama kita
tidak bisa bangun sempurna dan justru
mengalami kelelahan fsik dan otak.
Para ahli juga berpendapat bahwa tidur
bermanfaat untuk kompetensi kognitif
dan proses belajar dan mengkonsolidasi
memori. Bila kebutuhan tidur tergang-
gu, kemampuan belajarpun terganggu
atau menurun.
Selama ini tak sedikit orang tua
beranggapan bahwa memangkas jam
tidur buah hati mereka selama mem-
persiapkan ujian adalah konsekuensi
yang lumrah harus dilakukan buah hati
mereka untuk mencapai sukses. Ibarat
berakit-rakit ke hulu berenang-renang
ke tepian maka memangkas jatah tidur
untuk menambah jam belajar pun
dianggap salah satu ikhtiyar. Padahal,
seperti yang disampaikan oleh Prof.
Dr. dr. H. Aboe Amar Yoesoef, SpS(k)
bahwa selama tidur terjadi konsolidasi
memory. Ketika kondisi bangun dan be-
lajar, ada masukan yang ditangkap oleh
panca indera. Lalu, masukan diteruskan
ke sel otak bagian korteks, dan diterima
sel saraf di hipokampus. Lalu, ketika se-
dang istirahat dan mulai tidur, masukan
sensoris disimpan untuk jangka pendek
di hipokampus, amigdala, dan korteks
dalam bentuk short term memory
(ingatan jangka pendek) untuk kemu-
dian selanjutnya masuk ke long term
memory (ingatan jangka panjang).
Short term memory adalah sebuah
sistem di otak kita yang berfungsi untuk
menyimpan sementara informasi dan
memproses informasi yang diperlukan
saat kita berpikir (seperti saat kita men-
coba menseleksi atau mengelompok-
kan informasi yang kita terima, saat kita
mencoba mengerti hal baru, melogika
sesuatu, menganalisis hubungan sebab-
akibat, mencari alasan atau argumen-
tasi). Sebagai contoh, saat seseorang
menyebutkan sejumlah bilangan secara
acak kepada kita dengan kecepatan
tertentu (misal 1 detik satu bilangan),
dan selanjutnya kita diminta mengingat
dan menyebutkan kembali bilangan-
bilangan tersebut secara urut berdasar-
kan besar bilangan. Rata-rata kapasitas
short-term memory untuk orang normal
dewasa sebanyak 5 hingga 7 item.
Pada dasarnya Saat manusia mene-
rima informasi, Memori Jangka Pendek
atau Short Term Memory (STM) akan
segera memprosesnya. Ada 3 bagian
STM berdasarkan gambar 2 di bawah,
yakni :
1. Sebuah Putaran Artikulasi, yang akan
menyimpan bunyi dan kata-kata
selama dua detik. Sebagai contoh,
apabila kita mendapatkan nomer
telpon baru, maka nomor-nomor
tersebut di simpan di area ini.
2. Visuospatial Sketchpad, yang akan
refresh
73
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
REFERENSI
Anonim. 2010. Proses Memori Otak. http://supersuga.fles.wordpress.com | Susanto, Tony. 2011. Kunci Mengingat dan Belajar Lebih
mudah. http://edukasi.kompasiana.com | Yudana, I Gede Agung. 2008. http://anti-pay.blogspot.com
menyimpan informasi selama lima
detik.
3. Pelaksana pusat yang mengkoordi-
nasikan aktivitas total STM
Long term memory adalah sebuah
sistem di otak kita yang berfungsi untuk
menyimpan secara permanen, menga-
tur, dan memanggil kembali informasi-
informasi diwaktu berikutnya. Seringkali
informasi yang disimpan di long-term
memory akan dapat kita ingat sepan-
jang hidup. Jika diibaratkan dengan
komponen komputer, short-term
memo ry mirip dengan RAM (Random
Access Memory) yakni tempat penyim-
panan data sementara sebelum diproses
di CPU (Central Processing Unit), data
yang tersimpan di RAM akan terhapus
atau hilang tertulis ulang dengan data-
data berikutnya; sedangkan long-term
memory mirip dengan hard-disk yakni
tempat penyimpanan permanen data.
Seperti halnya otak, apapun yang
di-inputkan ke sebuah komputer akan
masuk dan diproses di RAM (short-term
memory) tetapi tidak semua input atau
hasil pengolahan akan disimpan di hard-
disk (long-term memory).
Kegagalan belajar yang terjadi justru
pada proses meng-recall informasi yang
tersimpan dalam Long Term Memory
karena adanya proses decay (pembusuk-
an) atau interference (masuknya infor-
masi baru yang mengganggu) misalnya
terjadi overleaping informasi berupa
materi-materi pelajaran yang dijejalkan
dalam waktu relatif singkat bahkan
cuma semalam. Masuknya informasi
yang mengganggu juga dapat berupa
gangguan mood, dan tentunya sangat
sulit menghadirkan mood yang baik
jika tubuh mengalami kelelahan karena
kurang tidur.
Belum lagi informasi-informasi yang
mengganggu seperti ketakutan tidak
lulus ujian, dimarahi orang tua sebelum
berangkat sekolah, atau ditegur guru se-
cara tak simpatik sebelum masuk kelas.
Banyak faktor Internal dan Eksternal
yang perlu dipersiapkan untuk mendu-
lang sukses ujian selain memangkas jam
tidur mereka. Untuk itu orang tua perlu
jeli memilih jenis sekolah dengan me-
tode pembelajaran yang sesuai dengan
karakteristik belajar dan kemampuan in-
telegensi mereka. Mempertimbangkan
jenis sekolah dan metode pembelajaran
yang diterapkan sangat penting untuk
menyelaraskan siklus bioritme harian
(sircandian) mereka. Pihak sekolah pun
juga perlu mendisain jam belajar dan
beban materi yang dapat memberi ke-
sempatan para siswanya memiliki waktu
mengistirahatkan sel-sel tubuhnya. Tak
sedikit sekolah menerapkan jam KBM
(Kegiatan belajar mengajar) dari pagi
sampai sore kemudian memberikan
oleh-oleh setumpuk PR untuk dikerjakan
siswa di rumah.
Jeli dalam memilih metode pembe-
lajaran adalah sangat penting karena
setiap anak adalah pribadi individu
yang khas dan unik. Salah satu hal
yang mempengaruhi efektivitas belajar
anak-anak adalah gaya belajar (learn-
ing style) mereka. Walaupun gaya
belajar bukan satu-satunya faktor yang
mempengaruhi keberhasilan belajar,
pemahaman terhadap gaya belajar
dan stimulus yang sesuai dengan gaya
belajar akan meningkatkan efektivitas
proses pembelajaran. Jenis sekolah dan
kesesuaian metode yang diterapkan
adalah poin yang bisa mengakomo-
dasi minat dan bakat dengan karakter
belajar masing-masing bukan dengan
penyeragaman metode dan target
yang sama. Umumnya pembelajaran di
Indonesia yang menerapkan pembela-
jaran klasikal kurang memperhatikan
hal ini. Mengelola rombongan belajar
berisi 35-40 siswa per kelas sangatlah
rumit mengakomodasi semua keragam-
an gaya belajar mereka. Pembelajaran
dilakukan dengan metode dan strategi
yang sama dengan target ketuntasan
belajar minimal yang sama. Di sini-
lah guru professional dituntut kreatif
menggunakan berbagai strategi
pembelajaran yang dapat melayani
semua siswa unik dengan gaya belajar
masing-masing. Orang tua pun perlu
lebih bijaksana dalam mengatur ritme
belajar putra-putrinya agar tak semata
menjadi pelampiasan ambisi orang tua
untuk menjejalkan ilmu ini atau ilmu
itu. Beri kesempatan mereka berksplora-
si namun beri juga mereka ruang waktu
untuk terlelap dalam alam mimpi. Toh,
Tidur untuk pintar.„
SHORT TERM MEMORY
MEMORI JANGKA PENDEK
LONG TERM MEMORY
MEMORI JANGKA PANJANG
INFORMASI
PUTARAN
ARTIKULASI
VISUOSPATIAL
SKETCHPAD
KOORDINASI
AKTIVITAS
REPETISI ATAU
PENGULANGAN
PROSES MEMORI OTAK
refresh
74
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
Rangsang
Semangat Siswa
dengan
Sistem Reward
dan Punishment
hidupguruku
WAKTU menunjukkan pukul 13.44 WIB,
suasana kelas 3B SDN Kepuh Kiriman 1
Sidoarjo mulai ramai. Siswa - siswi pun
mulai kurang menaruh perhatian ke
mata pelajaran Matematika. Mereka le-
bih banyak yang berbicara dengan te-
man sebangkunya.
“Konsentrasi,” terdengar suara laki-la-
ki yang keras dan tegas sehingga mem-
buat seluruh siswa serentak menjawab,”
konsentrasi pada Matematika”
Usai menjawab kata yang dilontarkan
oleh seorang guru kelas 3B SDN Kepuh
Kiriman 1 Sidoarjo, spontan perhatian
mereka tertuju ke seorang laki-laki yang
berdiri di depan kelas mereka. Konsen-
trasi ke-46 siswa pun bisa dikembalikan
pada topik bahasan mata pelajaran yang
sedang mereka pelajari.
“Iya, saya memang sengaja membuat
slogan-slogan tersebut. Tujuannya tidak
lain adalah untuk menarik perhatian
siswa,” ungkap guru kelas 3B yang ber-
nama Muh Hisbul M, saat ditemui di SDN
Kepuh Kiriman 1 Sidoarjo.
Hisbul memaparkan banyak variasi
slogan maupun tepukan yang sengaja dia
ciptakan untuk menarik perhatian seluruh
siswanya. Dia menyadari dalam waktu 15
menit, konsentrasi anak-anak akan ter-
pecah dan beralih ke hal lainnya. Apalagi,
kelas yang dirinya asuh masuk pada jam
siang, yaitu pukul 12.20 WIB hingga pukul
16.30 WIB. Sehingga, tidak sampai 15 me-
nit, konsentrasi anak-anak sudah terpecah
dan beralih ke yang lain.
74
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
75
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
hidupguruku
Tidak selang berapa lama, terdengar
suara tepukan yang cukup keras. Lagi-lagi
terdengar sahutan dua tepukan dari selu-
ruh anak di kelas. “Inilah salah satu variasi
lainnya, “ ucap Hisbul usai menepukkan
kedua tangannya. Hal ini kembali dia laku-
kan karena beberapa siswa sudah terlihat
asyik berbicara dengan teman sebangku-
nya dan tidak memperhatikan pelajaran
yang sedang diberikan.
“Ya, dalam satu bulan minimal saya
membuat sebuah variasi baru. Memang
saya memerlukan waktu untuk membia-
sakan anak-anak. Namun, variasi sangat
diperlukan agar anak-anak dapat kem-
bali lagi ke tujuan awal mengingat mere-
ka mudah bosan. Selain itu agar menarik
perhatian anak dan membuat kelas le-
bih menyenangkan,” papar alumus PGSD
Universitas Negeri Surabaya ini.
Hisbul mengaku untuk menarik per-
hatian para siswa, tidak perlu dilakukan
dengan emosi atau dengan memarahi
siswa. Namun, dengan kegiatan yang dia
buat baik berupa slogan atau yel-yel mau-
pun dengan tepukan hasilnya cukup efek-
tif dan tidak perlu menguras emosi untuk
memarahi siswa. Selain itu, para siswa juga
tidak akan merasa takut yang bisa menim-
bulkan trauma bagi siswa.
Lagi-lagi Hisbul mengucapkan kali-
mat untuk mendapatkan perhatian para
muridnya. “ Anak cerdas, ” sebutnya kali
ini. Dengan kompak siswa – siswi kelas 3
B menjawab,” Itu saya.”
Masih banyak cara yang diterapkan
Hisbul dalam usaha untuk menciptakan
suasana belajar mengajar yang menye-
nangkan, selain menciptakan yel-yel
yang memotivasi para siswa. Hisbul juga
menerapkan sistem reward and punish-
ment (penghargaan dan hukuman) bagi
para siswa-siswi kelas 3B.
“Saya akan memberi reward berupa
point dan menerapkan sistem punish-
ment dengan cara mengurangi
point yang telah didapat
oleh siswa tersebut,” tu-
tur guru yang sebelum-
nya bertugas di SDN
Bubutan VI Surabaya
ini.
Hisbul menjelaskan setiap siswa yang
bisa menjawab pertanyaan yang diberi-
kan akan diberikan satu poin. Begitu pula
dengan siswa yang nilai ulangan harian
mencapai 100 juga akan mendapatkan
satu poin. Sedang untuk nilai ujian te-
ngah semester (UTS) atau ujian akhir
semester (UAS), bila siswa mendapatkan
nilai 100 maka akan mendapatkan tiga
poin. Selain penghargaan dalam bidang
akademik, dirinya pun akan memberi-
kan point kepada siswa di bidang pe-
rilaku. Satu poin akan diberikan kepada
siswa yang rajin mengerjakan pekerjaan
rumah (PR), siswa yang rapi, siswa yang
patuh serta siswa yang tertib.
Sedang untuk punishment, Hisbul
menerangkan point yang telah didapat
akan dikurangi satu. Hukuman akan di-
berikan bila siswa tidak mengerjakan PR
lima kali berturut-turut dan siswa yang
ramai di kelas.
“Untuk lebih memotivasi siswa, bila
poin yang mereka kumpulkan sudah
mencapai 30 poin. Maka saya akan mem-
berikan pin kepada mereka,” ujarnya.
Untuk semester ganjil yang lalu, His-
bul menyebutkan dirinya menyediakan
dua puluh buah pin dengan rincian se-
puluh buah pin untuk siswi dan sepuluh
buah pin untuk siswa. Agar lebih me-
narik, dirinya sengaja mendesain pin un-
tuk siswi dan pin untuk siswa berbeda.
Selain menggunakan gambar emotion
yang sesuai dengan jenis kelamin.
“Alhamdulillah penerapan sistem
poin dan pemberian pin mampu memo-
tivasi semangat anak-anak untuk belajar
dan lebih mudah diatur,” tegas pria be-
rambut cepak ini.
Disinggung soal dana untuk mence-
tak pin? Dengan senyum yang mengem-
bang, Hisbul mengaku dirinya sengaja
menyediakan anggaran pribadi untuk
mencetak pin bagi siswa-siswinya. Ba-
ginya, para murid pun berhak menda-
patkan penghargaan bila mereka ber-
prestasi.
Hisbul menambahkan setiap siswa
yang mendapatkan pin, mereka akan
memakainya setiap hari. Sebab,
pin tersebut secara tidak langsung
menjadi sebuah kebanggaan bagi para
siswa. Karena, tidak semua siswa bisa
mendapatkan pin tersebut. Selain itu,
dengan menggunakan pin secara tidak
langsung mereka bisa menunjukkan
bahwa mereka berprestasi.
Siapa yang bertugas mencatat poin?
Hisbul mengatakan dirinya menyediakan
papan seluas 1 meter X 2 meter yang di-
gantung di dinding kelas. Dalam papan
tersebut diberi judul tabungan poin. Da-
lam tabungan poin tersebut tertulis selu-
ruh nama siswa kelas 3B dan tujuh kolom
dengan judul nama mata pelajaran.
Setiap siswa yang mendapatkan poin
akan meminjam spidol berwarna emas
ke sekretaris kelas. Kemudian siswa
tersebut akan menulis angka satu di da-
lam kolom sesuai dengan mata pelajaran
dimana dia mendapatkan poin. Begitu
pula dengan siswa yang mendapatkan
hukuman dan harus mengurangi poin
yang mereka dapat. Caranya, mereka
meminjam spidol warna merah ke sek-
retaris kelas dan menulis angka satu di
kolom mata pelajaran dimana dia men-
dapatkan hukuman.
“Ya, mereka sendiri yang menulis
poinnya. Ini juga untuk melatih keju-
juran mereka,” ungkapnya.
Selain melatih para siswa untuk ju-
jur, Hisbul menambahkan dirinya juga
memiliki catatan tabungan poin sendiri.
Dimana, dalam catatan tabungan poin
yang dimilikinya, memuat tanggal serta
prestasi maupun kesalahan yang dilaku-
kan siswa sehingga reward atau punish-
ment diberikan. Selain untuk menun-
jukkan letak kekeliruan siswa, catatan
tabungan poin yang dia miliki bisa men-
jadi tolak ukur tingkat kejujuran siswa.
Untuk menerapkan sistem pembela-
jaran tersebut, Hisbul mengaku dirinya
terinspirasi dari sistem pembelajaran di
Jepang yang menerapkan sistem reward
and punishment dengan cara pembe-
rian dan pengurangan poin.
“Alhamdulillah sistem poin dengan
memberikan pin sudah saya lakukan se-
jak tahun 2007 lalu. Menurut saya sistem
tersebut sangat efektif,” tandasnya.
„Siska Prestiwati Wibisono
“Untuk lebih memotivasi siswa, bila
poin yang mereka kumpulkan sudah
mencapai 30 poin. Maka saya akan
memberikan pin kepada mereka,”
75
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
76
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
Korsel Menganggap
Pemanfaatan Teknologi Bidang
Pendidikan di Negaranya
Jauh sebelum Indonesia sadar dan mulai
menganggap teknologi memiliki fungsi vital
bagi peningkatan mutu dan kualitas pendidikan,
Korea Selatan dan Jepang sudah berusaha secara
maksimal menguasai literasi di bidang ICT dan
manajemen tentang ICT.
Masih 20%
studi
banding
77
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
BERIKUT penuturan Kepala Seksi
Program dan Sistem Informasi, M Toni
Satria Dugananda, ST yang beberapa
waktu yang lalu telah melakukan studi
banding ke Korea (tepatnya Korea Sela-
tan) yang difasilitasi oleh Intel Indonesia
Coorporation. Toni menceritakan bila
dibandingkan pendidikan di Korea
Selatan dengan di Indonesia selisihnya
sudah jauh sekali. Bila diperkirakan bisa
mencapai 7 level, dimana Indonesia
jauh dibawah Korea Selatan.
“Tahun 1994, di Jepang saya pernah
melihat yang namanya water kloset itu
ada perangkat ICTnya. Di Korea Selatan
pada tahun 2010 yang lalu, water kloset
yang ada perangkat ICTnya juga saya
temukan di salah satu sekolah yang
menjadi tujuan studi banding kami. Tapi
di Indonesia belum ada satu sekolah-
pun dengan water kloset seperti itu,”
ungkap dia.
Ini artinya, sambung Toni, dari sisi
teknologi, sisi penggunaan serta dari
sisi pengolahan/pengelolaan ICT di
bidang pendidikan, Indonesia terting-
gal jauh. Kelebihan-kelebihan di Korea
Selatan menunjukkan bahwa ICT itu
sudah digunakan di sekolah dan di
sistem jaringan, sistem network manaje-
men dan sistem penggunaan aplikasi-
aplikasi atau pengembangan kurikulum.
Dimana, semuanya sudah mengguna-
kan ICT sebagai salah satu alat untuk
memperbaiki proses pembelajaran.
“Di Korea Selatan kelas tertata sekali.
Ada kelas konvensional, kelas multime-
dia, ada kelas laboratorium. Muridnya
pun berada dalam satu rombongan be-
lajar dengan sistem moving class,”kata
Toni.
Artinya, jelas dia, siswa itu kadang-
kadang masuk ke kelas konvensional,
kadang-kadang masuk ke kelas mul-
timedia dan masuk ke kelas-kelas lain
yang ada di sana. Semua kelas di sana
sudah memiliki standar-standar yang
sesuai untuk peruntukkannya. Jadi pada
waktu mereka masuk di kelas konven-
sional maka di sana akan dominan pada
guru. Kelas Konvensional ini adalah
sebuah ‘study center’ dimana guru akan
menanamkan konsep, menanamkan
mengenai prinsip-prinsip dasar, mena-
namkan terkait dengan kemampuan
untuk mengidentifkasi, kemampuan
untuk mengetahui proses, kemampuan
untuk mengetahui hubungan antar
proses dengan hubungan timbal balik
dan sebaliknya.
Sedangkan pada kelas-kelas yang
sudah menggunakan multimedia, ada
perubahan dari hal yang sifatnya nor-
matif atau adaptif itu bisa dirubah men-
jadi sesuatu yang lebih produktif, lebih
implementatif dengan menggunakan
ICT sebagai alatnya atau toolsnya. Jadi
kalau misalkan di konvensional seorang
guru fsika menerangkan sebuah
peluru yang bergerak bebas atau gerak
berubah beraturan. Maka, pada waktu
di kelas multimedia guru dan siswa/
murid akan tahu simulasi yang sifatnya
visual misalkan visualisasi peluru dalam
melakukan percepatan dan kecepatan
melalui gerak lurus berubah beraturan.
Sehingga mereka itu bisa tahu berapa
sudut terjauh yang dihasilkan dan lain
sebagainya.
“Itu untuk fsika artinya konsep atau
teori yang ada bisa/mampu untuk
divisualisasikan. Tidak hanya sekedar
cerita-cerita yang normatif yang mem-
bingungkan (teori, teori dan teori). Nah,
itu dari proses pembelajaran. Sehingga
guru harus memiliki kemampuan dan
keterampilan itu,” jelas dia.
Toni menambahkan di kelas multi-
media, setiap saat guru bisa melakukan
interaksi dengan siswa dan sistem
pembelajarannya sudah bukan teacher
center melainkan 100% student center.
Dimana, anak didik itu melakukan
analisa, melakukan evaluasi dan mereka
seolah-olah seperti menghadapi ujian
secara formatif dan semua itu sudah
berbasiskan pada teknologi.
“Sehingga begitu ada suatu soal
dan para siswa menjawab, maka akan
segera diketahui. Berapa persen siswa
yang menjawab A, B, C, atau D yang
disajikan dalam bentuk grafk,” jelasnya.
Dengan tingkat kesulitan-kesulitan
itu mereka bisa langsung melakukan
analisa butir soal secara cepat. Karena
perangkatnya sudah lengkap dan
mereka bisa menggunakan perangkat-
perangkat itu. Sayangnya, perangkat
seperti ini belum dimanfaatkan secara
optimal atau bahkan belum ada di
Indonesia.
Toni juga menuturkan di salah satu
sekolah yang dikunjunginya terdapat
galeri yang bisa bercerita terkait keber-
hasilan sekolah. Salah satunya portofo-
lio sekolah berupa foto-foto keberha-
silan sekolah. Sehingga, saat orang tua
atau wali murid atau siapapun datang
Bagus Priambodo & Siska Prestiwati Wibisono
studibanding
78
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
berkunjung maka akan melihat segala
keberhasilan sekolah melalui berbagai
portofolio yang dipamerkan di galeri
tersebut. Barang-barang juga yg ikut
dipamerkan diantaranya guci, piala,
medali dan lain sebagainya termasuk
hasil karya siswa yang sudah go inter-
nasional.
“Di Indonesia belum ada sekolah
yang memiliki galeri semacam itu.
Dimana, galeri tersebut menunjukkan
proses keberhasilan siswa,” kata Toni.
Masih menurut Toni, di Korea Selatan
semua kelas sudah mempuyai stan-
dar yang pasti tentang kenyamanan
fasilitas. Mereka memiliki loker, bangku-
bangku yang tertata rapi, ada multime-
dia sistem, ada rak yang diantaranya
rak untuk menyimpan portofolio siswa,
rak untuk menyimpan alat dan bahan
yang diperlukan di sekolah itu. Dengan
kelas moving, begitu masuk kelas, kelas
itu bersih begitu mereka keluar kelas,
kelas itu juga bersih. Di dalam kelas
mereka melepas sepatu sebab sepatu
diletakkan di dalam loker yang ada di
luar kelas. Di dalam kelas ada loker lagi
untuk menyimpan alat-alat yang dibu-
tuhkan untuk proses belajar-mengajar.
Ada pula alat soundsistem multimedia
lengkap sebagai penunjang kegiatan
pembelajaran.
“Jadi sekali lagi kelas–kelas mereka di
sana sudah ada standarisasinya. Sedang
di Indonesia belum sebaik itu,” ungkap-
nya.
Walapaun pendidikan di Korea
Selatan sedemikian pesatnya melaku-
kan perubahan-perubahan terhadap
teknologi. Ternyata, keberhasilan
teknologi dalam pengembangan media
pendidikan dan alat peraga dinilai oleh
orang Korea Selatan sendiri baru men-
capai 20 persen saja.
“Bila pesatnya kemajuan sistem
pendidikan di Korea Selatan saja dinilai
baru mencapai 20 persen. Bagaimana
dengan Indonesia?,” tanya Toni.
Toni memaparkan yang menjadi
masalah besar adalah dari sisi mana-
jemen, dari sisi software, hardware
bahkan brainware orang Indonesia
yang belum siap sepenuhnya untuk
perubahan-perubahan tersebut. Belajar
dari keberhasilan Korea Selatan dalam
melakukan perubahan sistem pendi-
dikan, marilah kita coba untuk imple-
mentasikannya. Setidaknya kita bisa
memberikan keterampilan literasi awal
kepada para guru-guru kita sebagai
agen pembaharuan dan agen perubah-
an dalam memproses pembelajaran
untuk bisa menggunakan ICT sebagai
alat untuk memperbaiki proses pembe-
lajaran di satuan pendidikan kususnyan
di kelas.
“LPMP Jatim mulai memperkenalkan
proses pembelajaran yang terkait de-
ngan model pembelajaran di era abad
21 secara bertahap dan pasti. Dimana
kita mulai merubah dari sistem pem-
belajaran yang sifatnya konvensional
kearah yang lebih modern. Sekali lagi
ICT bukan utama tetapi ini merupakan
salah satu alat penunjang keberhasilan
dalam proses pembelajaran atau per-
baikan proses pembelajaran, perbaikan
model pembelajaran, perbaikan strategi
pembelajaran dan perbaikan inovasi-
inovasi pembelajaran,” papar Toni.
Sehingga, ungkap Toni, kita akan
melihat adanya satu kecocokan dengan
kurikulum yang saat ini ada di Indonesia
yaitu Kulrikulum Tingkat Satuan Pendi-
dikan (KTSP). Dimana, satuan pendidik-
an dengan adanya kurikulum tersebut
memiliki otonomi penuh untuk bisa
mengembangkan kurikulum-kurikulum
tadi serta menciptakan perubahan-
perubahan baru dalam proses pembe-
lajaran agar lebih inovatif untuk bisa
dimasukkan ke dalam KTSPnya itu.
Oleh karena itu kemampuan guru,
kepiawaian guru dalam mengelola atau
mengolah KTSP mulai dari silabus, RPP
sampai dengan membuat materi, mem-
buat sistem penilaian dan lain sebagai-
nya itu harus mengalami perubahan.
Jadi transformasinya harus besar sekali
karena mau tidak mau saat ini Indonesia
harus masuk ke era supremasi tekonolo-
gi di bidang pendidikan (Global Educa-
tion) dimana saat ini kita sedang berada
di era-era perubahan yang cukup cepat
(revolusioner) dan cukup mendasar
utamanya dalam hal pemanfaatan
teknologi multimedia khususnya ICT
bagi proses pembelajaran.
“Dengan begitu guru-guru Indone-
sia, kami harapkan memiliki keteram-
pilan minimal seperti literasi ICT dan
itu harus dibuktikan dengan adanya
sertifkat,” ujar Toni.
Toni menambahkan untuk itu, LPMP
Jatim mencoba melakukan terobosan-
terobosan baru khususnya bagi guru
diantarnya pelatihan yang namanya ICT
Training For Teachers. Dengan pelatihan
ini LPMP Jatim tidak menerbitkan atten-
dance certifcate yang hanya kehadiran
saja. Tetapi kita menerbitkan atten-
dance certifcate yang sudah disesuai-
kan dengan Peraturan Menteri Pendaya-
gunaan Aparatur Negara dan Reformasi
Birokrasi nomor 16 tahun 2009 dimana
di sana ada standar-standar kriteria pe-
studibanding
79
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
nilaian kinerja guru (PKG). LPMP Jatim
juga menggunakan angka-angka proses
penilaian kinerja guru dimana angka 76
berdasarkan peraturan tersebut adalah
skor baik sampai skor 90. Sedangkan 91
sampai 100 adalah amat baik. Artinya
kita menentukan standar minimal
keberhasilan dalam proses pelatihan itu
adalah angka 76.
“Orang yang berhasil dan mampu
akan menjadi Master of Trainers,” tegas
Toni.
Oleh karena itu, dalam melakukan
proses pengukuran kinerja, LPMP Jatim
melihat bahwa dari input apapun input
dari pelatihan ini, dari yang tidak bisa
sama sekali, dari yang sedang bahkan
dari yang pandai atau mahir sekalipun
semuanya akan diproses. Kemudian,
pihak LPMP Jatim akan memasukannya
sebagai roll input. Dari input 100 orang
maka LPMP Jatim akan memproses 100
orang dan outputnya juga akan keluar
100 orang dengan ketentuan kriteria
minimal memiliki keterampilan ICT
literasi dasar. Namun bagi yang skornya
diatas 76 akan menjadi Master of
Trainers. Sebagai outcomenya mereka
berhak menjadi narasumber dan men-
dapat poin dalam pengelolaan angka
kreditnya.
“Yang bersangkutan adalah pengajar
atau narasumber yang bisa diperguna-
kan di kelompok kerja, di forum-forum
ilmiah, di banyak kegiatan lokakarya
atau train of the trainers. Dimana, dia
harus melakukan proses pengimbasan
untuk bisa memproduksi lebih banyak
lagi guru-guru yang memiliki keteram-
pilan minimal tentang ICT literasi dasar
bagi guru,” jelasnya.
Untuk itu, dalam proses pembelajar-
an LPMP Jatim bekerjasama dengan
intel, LPMP Jatim ingin mencoba
mengemas suatu proses pelatihan
dengan modul dari intel. Mulai dari
pelatihan seperti Ms Ofce, Excel, serta
Power Point. Semua itu sebenarnya
bersifat general science atau general
around knowledge. Dimana Ms Word
dibutuhkan guru untuk membuat RPP,
bagaimana guru membuat soal dengan
menggunakan fasilitas aplikasi Ms
Word. Untuk Excel, diharapkan guru
bisa menerapkannya untuk membuat
sistem penilaian. Sedang untuk Power
Point diharapkan guru bisa membuat
berbagai macam inovasi alat peraga
pembelajaran ataupun model pembe-
lajaran.
Setelah mereka menguasai keteram-
pilan level dasar yaitu getting started
maka mereka akan melanjutkan ke level
essential course. LPMP Jatim memiliki
tiga pelatihan. Yang pertama adalah
tingkat getting started level dasar, es-
sential course dan one o one learning.
Dimana, di sana ada perangkat paket
bantuan notebooknya yang namanya
CMPC (class meet personal computer).
“Di sini jugalah perbedaan sekolah
kita dengan sekolah di Korea Selatan
dimana ruang kelas di sana bentuknya
sudah CMPC,” jelas Toni.
Dimana, satu orang anak itu satu
computer dan itu bukan ruang labora-
torium tapi kelas. Sehingga dimanapun
mereka bisa belajar dan ini sudah
menunjukkan kedekatan mereka
dengan teknologi khususnya di bidang
multimedia dalam hal ini ICT. Mereka
sudah sangat dekat. Berbeda dengan
di Indonesia yang masih ada jadwal ter-
tentu kapan mereka harus masuk dalam
laboratorium.
“Nah ini yang menjadi pembeda
yang cukup signifkan,” tegas dia.
Oleh karena itu kemampuan guru-
guru terhadap penguasaan jaringan/
sistem dan penguasan terhadap sistem
manajemen terhadap ICT ini juga men-
jadi sangat penting sekali. Selain guru,
kepala sekolah juga harus memiliki
wawasan keterampilan cara pandang
yang sama terhadap proses pembelajar-
an yang menggunakan ICT ini.
“Nggak bisa hanya gurunya saja tapi
kepala sekolahnya nggak mau tahu. Se-
muanya harus masuk, terlibat dan fokus
di dalamnya sehingga siswanya pun
juga akan paham. Kalau semuanya pa-
ham maka model strategi pembelajar an
itu bisa kita lakukan,” jelasnya.
Perubahan tersebut bisa terlihat dari
biasanya kelompok kerja guru yang
memang mereka melakukan perkum-
pulan di kelompok kerjanya tapi hasil
dari KTSP itu tidak mereka diskusikan
dengan baik, tidak melakukan peng-
kajian dengan baik tapi hanya sekedar
copy paste. Padahal berdasarkan KTSP
harusnya apa yang ditulis guru itu ada-
lah yang diajarkan. Apa yang diajarkan
guru itu harus ditulis.
“Makanya guru harus membuat
yang namanya PTK (Penelitian Tindakan
Kelas),” ujarnya.
Mulai tahun 2013 guru naik dari
golongan 3 A ke 3 B harus buat PTK.
Sedang guru dengan golongan 3 B ke
3 C harus buat karya tulis ilmiah begitu
seterusnya sampai golongan ruang 4 E.
Semua itu, dikaitkan dengan perolehan
angka kreditnya agar guru bisa naik
pangkat. “Itulah guru yang profesional,”
tegasnya.„
“Di sini juga
perbedaan
sekolah kita
dengan sekolah
di Korea Selatan
dimana ruang
kelas di sana
bentuknya sudah
CMPC.”
studibanding
80
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
So people, what do you think?
Hopefully, those open our mind and give us new perspective
Remember, The World is Flat now
Start being global... Don’t be the last!
What do we need?
Do we need Global Quality
Teacher and Global Education?
What strategy must we do to
introduce, create and develop it?
International Experience in Education
Valuing Study Abroad in Teacher Education
Student Teaching Abroad
Adopt and Achieve Global Standard
Internationalizing Teacher Education for
Global Arena
Short-term International Teaching
Experiences Providing A Key to Global
Classroom
Creating Global Competent Teachers and
Teacher Educators for Twenty-f rst Century
Globalization and The Preparation of
Quality Teachers
Supporting International Teacher
Education Programs
Bridging The Gap between The Traditional
and A Global Curriculum
Going Global, A Requirement for The 21
ST

Century
Learning through m-education.net and
e-dukasi.net or another Global Education
Programs
Oops, I have som
e ideas, Let’s join som
e program
s, workshops or
courses which not only talk but also im
plem
ent these things:
81
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
Cita-cita yang ingin dicapai melalui
inisiatif Anda tertuang dalam nama
organisasi “Satu Laptop per Anak”.
Kita masih jauh dari itu. Apakah se-
lama ini usaha Anda sia-sia?
Uruguay telah berhasil menyedia-
kan satu laptop per anak di negaranya.
Jumlahnya 450 ribu anak-anak usia 6
hingga 12 tahun. 50.000 yang terakhir
akan memperoleh laptop mereka bulan
ini. Peru dan Rwanda mengikuti jejak
ini dan akan melakukan hal yang sama
dalam 3 tahun. Pada kasus ini, di ma-
sing-masing Negara tersebut terdapat
masing-masing 2,2 juta anak. Sejauh ini
OLPC telah membagikan 1 juta laptop
yang memakai 19 bahasa di 31 negara
termasuk yang menyerupai bahasa
Haiti, Eithiopia, Afganistan, Mongolia
dan Kamboja. Bagi saya ini terasa cukup
bagus dan hampir “tidak sia-sia”. Akan
tetapi yang lebih penting adalah ketika
OLPC mengenalkan konsep laptop tidak
mahal ini tiga setengah tahun yang lalu,
konsep ini dibuang dan ditertawakan,
Siapa atau apakah hal yang meng-
halangi dalam menjembatani pem-
bagian alat digital ini?
Ada kalanya kepentingan komersial
merintangi konsep ini. Paling sering ini
menjadi perang antar software Intel dan
AMD atau antara Microsoft dan Open
Source. Namun, tak ada seorangpun
yang tertarik memiliki peralatan digital,
dan masalah yang sebenarnya adalah
Teknologi informasi menawarkan kesempatan akses yang
besar kepada semua orang. Satu laptop per Anak (OLPC/One
Laptop Per Child) adalah sebuah organisasi non proft yang
ingin menjembatani pembagian alat digital ini. Pendiri sekaligus
pimpinan organisasi ini, Nicholas Negroponte menjelaskan
dengan rinci tentang arti dan tujuan proyek ini dalam sebuah
wawancara dengan Hans Dembowski.
Wawancara
dengan
NICHOLAS
NEGROPONTE
luarnegeri
AGEN PERUBAHAN
Anak adalah
Pengantar Perubahan
82
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
uang. Untuk memulai proyek ini dibu-
tuhkan banyak dana karena banyak hal
yang harus dilakukan. Setidaknya Anda
harus bisa menjangkau hingga ke anak-
anak kelas 6. Namun kami lebih memilih
menjangkau lebih banyak tingkatan
kelas sekaligus.
Siapakah yang memikul tanggung-
jawab dalam membuat perubahan
menjadi nampak: pihak pejabat sektor
swasta, pemerintah di negara ber-
kembang atau negara donor beserta
lembaganya?
Kepala negara yang melakukan
hal tersebut untuk negaranya.Waktu
yang terbaik dalam memulai program
ini adalah pada saat awal atau akhir
tahun pelajaran.Adalah diperlukan jika
yang melakukan ini adalah pemimpin
tertinggi suatu negara. Tidaklah sesuai
bila proyek ini ditangani sektor swasta
karena anak-anak adalah sebuah misi
bukan pangsa pasar. OLPC adalah
semacam trotoar, udara bersih atau
kesehatan dasar. Ini adalah tugas sipil
dan kewarganegaraan. Menurut saya
lembaga donor seharusnya mem-
pertimbangkan untuk memberikan
laptop bukan uang. Di Amerika,
saya memaksa pihak pemerintahan
Obama melakukan hal ini untuk
Afganistan.
Bagaimana komputer bisa sesuai
dengan pendidikan dasar di negara
berkembang terutama di area pede-
saan dimana tantangan utamanya
terletak pada bahwa sekolah tidak be-
radaptasi dengan budaya, gaya hidup
dan kebutuhan masyarakat setempat?
Tidakkah pengenalan komputer me-
nambah permasalahan tersebut?
Konsep bahwa “sekolah”memiliki
dasar kurikulum bertingkat dan menerap-
kan pemisahan usia yang murni karena
bidang ilmu dan bukannya karena minat
murid-murid adalah merupakan model
sekolah yang benar-benar melemah-
kan semangat dan tidak cocok dengan
berbagai kebutuhan. Bukan itu pendekat-
an kami. OLPC memandang anak-anak
sebagai pengantar perubahan.
Ada semacam pembalikan terhadap
pemikiran lama akan konsep belajar,
yakni pembelajaran yang akan memun-
culkan kemampuan bawaan anak-anak
untuk belajar. Saat orang menanyakan
bagaimana cara mengajari para guru
supaya bisa mengajari anak-anak cara
memakai laptop, saya merasa heran
akan orang tersebut. Anak-anak itu
cerdas. Bila diberi kesempatan, mereka
akan tahu bagaimana caranya memakai
komputer dan pemakaian komputer
akan melatih kemampuan dasar seperti
membaca, contohnya.
Namun bukankah pada awalnya
anak-anak memerlukan panduan?
Kami tidak berfokus pada kemam-
puan mengoperasikan komputer. Itu
adalah hasil sampingan dari kemahiran
yang akan dicapai anak-anak melalui
pemakaian laptop untuk belajar. Anda
salah jika berpikiran bahwa kemampuan
mengoperasikan komputer adalah hal
berat lain dalam agenda sekolah. Laptop
membuat anak-anak mengejar dan
mengembangkan minat yang meng-
gunung. Hampir
di tiap
tempat dimana pun anak-anak
mendapatkan laptop kami, angka
kehadiran murid di sekolah meningkat
tajam. Anak-anak mulai menjelajahi
potensi mereka. Saat anak-anak menda-
patkan akses pada peralatan ini mereka
terhubung pada pendidikan mereka.
Mereka belajar, berbagi, mencipta
dan bekerjasama. Mereka menjadi
terhubung satu sama lain, terhubung
dengan dunia dan terhubung pada
masa depan yang lebih cerah. Belajar
adalah tujuan utama kami.
Anak-anak, terutama yang masih
kecil, membutuhkan kesempatan untuk
belajar lebih dari sekedar Word, Excel
dan Powerpoint. Tentu saja untuk bisa
memiliki keahlian ini akan bisa terca-
pai jika mereka tumbuh besar dengan
memiliki laptop.
Menurut Anda, dimanakah perma-
salahan tersebut bisa terpecahkan
dengan baik?
Secara khusus, masalah ini terselesai-
kan dengan baik di Peru, di sebuah desa
yang sangat terpencil dimana anak-
anak tidak memiliki listrik di rumah atau
di sekolah. Daerah ini begitu miskin dan
sederhana. Mereka bahkan tidak bisa
berbahasa Spanyol. Tidak ada penda-
pat yang mengharuskan untuk belajar
disana, sehingga anak-anaklah yang
mengajarkan orangtua mereka untuk
membaca dan menulis misalnya.
Anda baru saja dari Afrika. Apa yang
paling mengesankan bagi Anda? Kami
baru saja memindahkan seluruh kelom-
pok pendidikan kami ke Kigali, ibukota
Rwanda. Kami melayani seluruh wilayah
Afrika dan Timur Tengah dari sana.
Saya cukup sering berada di Afrika dan
mengetahui betapa sedikit yang saya
tahu, betapa berbedanya setiap daerah
disana dan tidak pernah sebelumnya
saya terkejut oleh kemiskinan yang
amat sangat.
PERUBAHAN PARADIGMA
Satu Laptop per Anak (OLPC)
diluncurkan di Forum Ekonomi
Dunia di Davos pada Tahun 2006.
Tujuannya adalah untuk memberikan
setiap anak sebuah laptop senilai 100
US dolar sehingga bisa menjembatani
pembagian informasi secara digital.
Laptop OLPC yang digunakan saat ini
bermerek XOs. Harganya sekitar 180 US
dolar, bertenaga baterai dan bisa ter-
sambung dengan internet tanpa kabel.
Peralatan di XO ini dirancang bertahan
selama 5 tahun. Program-programnya
dicocokkan dengan minat anak-anak
dan berbasis software open source.
Sebagai organisasi non proft yang
anggotanya termasuk perusahaan
teknologi yang besar seperti AMD,
Google dan eBay, OLPC beroperasi ber-
sama pemerintah yang ingin menge-
nalkan komputer di sekolah-sekolah.
Komputer XO ini tidak tersedia di toko
pengecer, namun langsung dibagikan
melalui sektor pendidikan negara yang
bersangkutan.„
Sumber: D+C International Journal
NICHOLAS NEGROPONTE:
Pendiri dan pimpinan organisasi non-proft One Laptop Per Child. Saat ini beliau sedang cuti dari MIT, tempat dimana dia mengajar teknologi
media. Ia adalah juga rekan-pendiri dan direktur Laboratiom Media MIT. Email: press@laptop.org
luarnegeri
82
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
AGEN PERUBAHAN
83
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
luarnegeri
HAMPIR seluruh naskah, produksi dan
penyiaran Learning by Ear disusun di
Afrika. ”Ini adalah cara terbaik mengem-
bangkan program yang sesuai dengan
minat pendengar DW yang tinggal di
sub- Sahara,” ungkap direktur Erik Bet-
termann. Lebih dari 200 stasiun radio
Afrika yang menjadi partner telah lama
mencari lebih banyak program edukasi
bagi pendengar-pendengar mudanya.
Proyek yang dimiliki DW, seperti yang
ditekankan oleh Bettermann, bisa hadir
berkat bantuan dana pihak ketiga, yakni
Dinas Kementerian Luar Negeri Jerman
yang mendukung proyek-proyek buda-
ya luar negeri dengan programnya yang
bertajuk “Aktion Afrika”.
Sejauh ini, Radio Internasional DW
telah menyiarkan 15 episode Learning
by Ear dalam semua bahasa penyiaran
di Afrika: Inggris, Perancis, Portugis,
Amharic, Hausa dan Kiswahili. Acara ini
mencerminkan kehidupan anak muda
sehari-hari. ”Para remaja sudah bosan
dengan penyuluhan tentang AIDS dan
penyakit lainnya” ujar actor Mozambia
Elliot Alex yang bekerja untuk program
berbahasa Portugis. ”Cara terbaik untuk
bisa menyampaikan pesan adalah mela-
lui sebuah cerita/kisah yang memiliki
solusi nyata untuk menyelesaikan pro-
blem yang ada di kehidupan sehari-hari”
katanya.
Kisah seperti itu bukan hanya popu-
lar di Nollywood, sebuah tempat industri
flm sukes di Nigeria, tetapi juga di selu-
ruh pangsa pasar TV dan radio di Afrika.
Tim Learning by Ear telah mengetahui
hal ini: sekitar 2 per 3 dari topik program
tersebut disiarkan dalam drama mini ra-
dio. Dalam serial yang berisi 10 episode
dan masing-masing episode berdurasi
10 menit disiarkanlah drama besar dan
kecil di kehidupan sehari-hari.
Drama-drama ini menampilkan per-
soalan kunci dalam perkembangan
Afrika: globalisasi, lingkungan, HIV/
AIDS, kondisi wanita dan anak-anak, pe-
rawatan kesehatan, partisipasi politik,
masyarakat sipil, komputer dan internet.
Setiap topik memiliki kisah yang realistis
dan mencerminkan kehidupan sehari-
hari dari pendengar yang dituju; seperti
misalnya pada kisah Malaika yang cer-
das dan bersemangat yang meninggal-
kan desanya untuk belajar dan harus
mengatasi tantangan hidup kota besar,
jauh dari rumah.
Meski terdapat begitu banyak kisah
dan cerita pendek sederhana, namun
plotnya selalu menarik dan menghibur.
Contohnya adalah episode “Seorang
tamu malam yang tak diundang” yang
mengisahkan seorang nelayan yang
miskin bernama Masika dan memiliki
persoalan dengan malaria. Masika yang
tidak memiliki pendapatan tetap dan
tidak berpendidikan tinggi tidak tahu
bagaimana membentengi diri dan kelu-
arganya dari penyakit malaria. Kasa nya-
muk yang dibagikan sebuah LSM (NGO/
Non Government Organisation) telah di-
pakainya untuk jaring ikan sehingga saat
anak-anaknya sakit, ia menjadi putus asa.
Haruskah ia mencoba untuk tidak dulu
berobat? Atau membawa anak-anaknya
pada dukun tradisional? Haruskah ia
menyuruh mereka menjalani tes untuk
penyakit malaria? Namun bagaimana
ia bisa membiayai pengobatannya?
Untunglah, anak perempuannya yang
berumur 14 tahun adalah murid yang
baik sehingga ia tahu apa yang harus
dilakukan
Saat mengikuti kisah dramatis keluarga
Malaika, pendengar juga akan memper-
oleh informasi tentang penyakit malaria
dan pilihan-pilihan terapinya yang masih
diperdebatkan, antara obat tradisional
dan barat namun yang terpenting adalah
pada bagaimana melindungi diri mereka
dari penyakit yang membahayakan.
Learning by Ear tak bisa mengganti-
kan peran sekolah, namun ia bisa meng-
komunikasikan masalah pendidikan
yang penting pada anak muda. Oleh
sebab itu program ini melengkapi usaha
Jerman dan internasional untuk men-
capai tujuan Milenium PBB “Pendidikan
untuk Semua” yang juga ada di Afrika.
“Dimana terdapat anak-anak tidak bisa
bersekolah, disanalah DW membawakan
Radio Internasional Jerman DW
(Deutsche Welle) mendukung
proyek pendidikan di negara-
negara berkembang dan membantu
mempercepat pembentukan
demokrasi dan masyarakat sipil.
Bersama program baru yang bertajuk
Learning by Ear, diluncurkanlah
sebuah inisiasi pendidikan bagi
pendengar muda di Afrika.
Telinga
Belajar dengan
AUDIO PENDIDIKAN
84
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
program pendidikan pada anak muda,”
ucap Menteri Luar Negeri Jerman Frank-
Walter Steinmeier yang memiliki anggar-
an untuk membiayai inisiatif tersebut.
Learning by Ear menyebarkan penge-
tahuan dan memotivasi pendengar
mu da untuk beraktivitas secara sosial.
Pendengar muda bahkan bisa berpar-
tisipasi dengan menggambarkan pe-
ngalaman mereka sendiri dan men-
girimkannya pada website yang secara
khusus dibuat untuk program ini. Me-
nurut Cream Wright, kepala pendidikan
global UNICEF, inilah faktor penentu-
nya: “Anak-anak muda ingin keluar dari
batasan-batasan yang mereka miliki.
Mereka ingin menciptakan dan meng-
gali kemungkinan-kemungkinan baru.
Bagi anak-anak muda tersebut, ini bukan
hanya tentang mempelajari hal yang
berbeda tetapi juga tentang melihat dan
mengembangkan potensi diri mereka”.
Dia menegaskan bahwa program ini
bisa meningkatkan tindakan untuk me-
nentukan nasib sendiri pada anak muda.
”Jika kami berhasil memunculkan energi
dan sumber-sumber ini, ini bisa menjadi
awal bagi banyak hal positif.”
Learning by Ear juga memproduksi
CD. Bekerja sama dengan Care Deutch-
land, LSM Northern Nigeria Hedtamat
menggunakan rekaman audio pada
karya mereka bersama anak muda Tu-
arag.
Pemenang Grammy Award Youssou
N´Dour mengetahui semua fakta ini:
penyanyi dan pengarang lagu Senegal
tersebut telah lama ini menjadi sosok
yang dipuja melampaui batasan yang
ada di Negara asalnya. Lagunya berce-
rita tentang masalah sosial dan ia telah
lama berkecimpung secara aktif disana.
Ia membantu menghubungkan anak-
anak muda Afrika dengan dunia mela-
lui penyediaan media-media baru dan
mengenali betapa pentingnya media-
media ini. “Radio adalah alat yang bagus
dalam menghantarkan masalah dan ide-
ide yang berbeda. Hal ini khususnya sa-
ngat penting bagi anak-anak muda yang
tinggal di daerah terpencil dan tidak bisa
bersekolah. Learning by Ear mengajar-
kan mereka banyak hal dan agak mirip
dengan bersekolah.”
Radio Internasional Jerman DW
mencapai 40 juta pendengar di Afrika.
Menurut presiden federal Jerman Horst
Kohler ”usaha pendidikan adalah hal
yang paling penting bagi Afrika untuk
memastikan masa depan yang baik ge-
nerasi mudanya. Acara seperti ini bisa
secara positif mendukung hal tersebut.’
Pengejewantahan proyek semacam ini
hanya mungkin terjadi karena adanya
rantai kerjasama dengan rekan-rekan di
Afrika.„
Sumber: D+C International Journal
UTE SCHAEFFER:
Bekerja sebagai Direktur
Program DW untuk
Afrika dan Timur Tengah
Email:ute.schaefer@dw-world.de
”Radio adalah alat
yang bagus dalam
menghantarkan masalah
dan ide-ide yang berbeda.
Hal ini khususnya sangat
penting bagi anak-anak
muda yang tinggal di
daerah terpencil dan
tidak bisa bersekolah.”
luarnegeri
84
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
AUDIO PENDIDIKAN
85
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
luarnegeri
Melakukan Evaluasi?
DI Kaunas, sebuah kota tua di Lithuania
telah dibangun sebuah sekolah kete-
rampilan sejak awal perang, yang seka-
rang telah berubah menjadi Sekolah
Perdagangan dan Bisnis Kaunas (Kaunas
Trade and Business School)
Saat ini sekolah kejuruan mempunyai
murid lebih dari 700 orang dan 61 orang
guru. Guru-guru yang mereka miliki se-
muanya mempunyai keahlian yang se-
suai dengan kebutuhan. Perpaduan
keahlian para guru senior dan guru-guru
muda sangat menguntungkan untuk
menambah pengetahuan dan penga-
laman para siswa. Kegiatan di sekolah
tersebut terbagi dalam tiga kelompok,
yaitu pelatihan keterampilan kejuruan,
pendidikan menengah umum dan pela-
tihan untuk orang dewasa.
Sekolah tersebut berusaha menjadi
lembaga pelatihan profesional di tingkat
Eropa dengan menggunakan kelas be-
sar, mempersiapkan para spesialis yang
berkualitas dengan kompetensi profe-
sional yang luas, yang bisa berintegrasi
ke Eropa dan masyarakat dunia serta
bisa beradaptasi dengan dunia pasar
buruh yang selalu berkembang.
Sekolah ini selalu mengembangkan
materi dalam kurikulum, selalu meng-
update ilmu pengetahuan baru serta
menyediakan keterampilan profesional
yang bagus, yang sangat bermanfaat
bagi para lulusannya agar sukses dalam
mencari pekerjaan di dunia bisnis.
Sekolah ini juga ikut serta dalam
proyek khusus yang dikenal dengan
sebutan ‘Socrates, Leonardo Da Vinci’,
yaitu sebuah proyek pendidikan untuk
mempererat hubungan dan kolaborasi
sekolah-sekolah di Denmark, Jerman,
Islandia, Polandia, Swedia, Itali, Yunani,
Finlandia dan Austria.
Sekolah juga menyediakan fasilitas
bagi para siswa untuk mengembangkan
diri baik secara spiritual maupun fsik. Se-
mua fasilitas tersebut merupakan sarana
bagi siswa untuk pengembangan hidup,
olah raga dan budaya. Berbagai lomba
cabang olah raga, kompetisi, pesta, dan
pertemuan dilaksanakan di dalam dan di
luar sekolah. Para siswa juga diajak be-
rekreasi mengunjungi tempat-tempat
bersejarah dan taman nasional.
Kaunas Trade and Business School ini
juga aktif dalam proyek/program SEFES
(Evaluasi Diri Sekolah). Sejak September
2005 lalu sekolah-sekolah dari 4 negara,
yaitu: Jerman, Lithuania, Islandia, dan
Polandia telah memulai program SEFES.
Finlandia kemudian bergabung dengan
program ini diikuti oleh beberapa seko-
lah di Negara-negara lain di Eropa
Selama 3 tahun proyek ini berjalan, te-
lah dilakukan banyak kegiatan. Guru-gu ru,
para siswa, serta staf administra tif, semua
terlibat dalam pelaksanaan pro yek ini. Ke-
giatan utama evaluasi diri sekolah ini me-
liputi:
„Evaluasi teman sejawat (mengobser-
vasi materi pelajaran teman sejawat)
„Umpan balik siswa
„Catatan harian
„Foto-evaluasi
„Berkunjung ke kelas pada sekolah
partner
„Menghadiri seminar dan koferensi yang
berhubungan dengan evaluasi diri.
EVALUASI TEMAN SEJAWAT
(Peer-evaluation)
Tujuan metode evaluasi ini adalah
untuk meningkatkan proses belajar me-
ngajar di kelas. Metode evaluasi yang
Bagaimana Sekolah-sekolah di Eropa
EVALUASI DIRI
86
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
digunakan: mengunjungi kelas mitra
guru, mengobservasi cara mengajar,
mempelajari metode mengajar baru
dari para mitra guru, melihat hubungan
guru dengan para murid, saling bertu-
kar pengalaman, diskusi, menyelesaikan
masalah bersama. Langkah-langkah un-
tuk peer-evaluasi:
1. Persetujuan dengan guru-guru lain
terhadap program kunjungan kelas
2. Mengunjungi kelas mitra guru
3. Mengobservasi cara mengajar, pembe-
lajaran, tingkah laku murid, hubung-
an antara guru dan murid
4. Setelah mengobservasi, dilakukan
dis kusi tentang pembelajaran, apa
yang berhasil, dan apa yang kurang
berhasil, membantu memecahkan
kesulitan yang dihadapi di kelas, serta
saling bertukar pengalaman.
5. Mencoba untuk melaksanakan penga-
laman baru ke pelajaran itu sendiri.
6. Berbagi tentang keberhasilan dengan
para mitra guru.
UMPAN BALIK SISWA
Pemberian umpan balik ini sangat pen-
ting bagi siswa maupun bagi guru. Tujuan
dari umpan balik ini adalah untuk membe-
rikan siswa pengetahuan, informasi baru,
pemahaman yang menyeluruh serta tu-
juan pembelajaran dan kegiatan selama
proses pembelajaran sekaligus membe-
rikan hasil umpan balik ini kepada siswa,
agar selalu yakin mendapatkan hasil akhir
yang baik. Untuk mencapai hal tersebut
digunakan tiga cara:
„Dartboard untuk mengecek disiplin
siswa selama pelajaran
„Dartboard untuk mengecek aktiftas
siswa selama pelajaran
„Kuesioner yang berhubungan de-
ngan disiplin selama pelajaran
EVALUASI FOTO
Tujuan dari metode evaluasi ini ada-
lah untuk menunjukkan sisi-sisi kekuat-
an dan kelemahan sekolah dengan
mengambil foto-foto tentang keadaan
sekolah. Serta bisa digunakan untuk
mendapatkan cara penyelesaian pada
masalah yang terjadi.
Metode evaluasi foto: mengambil
foto-foto tentang keadaan sekolah dan
lingkungannya sehingga akan terlihat
kelebihan sekolah dan hal-hal yang per-
lu ditingkatkan, memberikan komentar
pada foto, berdiskusi untuk menyele-
saikan masalah yang ditemukan dan
memutuskan cara terbaik untuk menye-
lesaikannya sebagai usaha meningkat-
kan kualitas sekolah. Ada tiga kelompok
yang melakukan evaluasi foto:
„Siswa (dari 3 kelas yang berbeda)
„Guru
„Staf administrasi
Sebelum melaksanakan tugasnya,
mereka diberi pembekalan oleh Tim
SEFES bagaimana cara melakukan evalu-
asi foto, apa tujuan dari metode ini, ka-
pan deadline untuk pengumpulan hasil
akhir. Setiap grup bebas untuk memilih
apa yang akan ditampilkan pada foto
itu. Foto-foto yang telah diambil seki-
tar 120 foto. Setiap grup harus memilih
gambar yang paling penting dari sudut
pandang mereka. Foto-foto yang telah
diambil oleh ketiga grup tersebut di-
publikasikan di sekolah. Selama exhibisi
di gedung serba guna sekolah selama
satu minggu, komite sekolah dan tamu-
tamu sekolah dapat melihat foto-foto
tersebut beserta komentarnya. Mereka
bisa memberikan komentar balik ten-
tang foto-foto tersebut. Dengan begitu
masalah yang terlihat di sekolah akan
mendapatkan masukan yang berharga.
Di hall tersebut disediakan juga sebuah
kotak untuk tempat komentar para tamu
tadi. Hal tersebut sangat membantu ke-
giatan evaluasi foto yang lebih menda-
lam dengan melibatkan banyak orang.
Tahapan selanjutnya adalah berdis-
kusi, mengambil kesimpulan dan meren-
canakan bagaimana cara menyelesaikan
masalah untuk meningkatkan kualitas
sekolah.
KEGIATAN PROYEK LAINNYA
Setiap guru harus membuat catatan
harian. Catatan harian ini akan mem-
bantu mereka melihat kembali proses
pembelajaran di kelas, menyelesaikan
masalah yang ada di kelas, menganalisa
kegiatan di kelas untuk meningkatkan
kualitas proses pembelajaran.
Saat guru berkunjung ke sekolah
mitra, mereka mempunyai kesempa-
tan untuk melakukan observasi kelas
pada sekolah dan mata pelajaran yang
berbeda-beda, agar dapat mengetahui
kegiatan spesifk sekolah yang ada di
kurikulum.
Dalam kegiatan ini beberapa ang-
gota tim menghadiri beberapa seminar
berbeda seperti halnya seminar yang
bertajuk “Meningkatkan Kualitas Penga-
jaran dan Praktek tentang Evaluasi Diri”,
pembicara seminar berasal dari Negara
Eropa lain yang membagi pengalaman
mereka dalam melakukan evaluasi diri
di sekolah mereka.
Beberapa anggota tim lainnya meng-
hadiri seminar/konferensi dengan topik
lain seperti “Hubungan antara Evaluasi
Internal maupun Eksternal dan Efeknya
pada Proses Belajar Mengajar”. Pengajar
dan peserta berasal dari berbagai nega-
ra Eropa. Mereka berbagi pengalaman
saat melakukan evaluasi internal dan ek-
sternal di sekolah masing-masing. Saat
workshop peserta juga dituntut menye-
lesaikan masalah yang sering terjadi dan
mencari ide-ide yang baru yang bisa di-
terapkan. Manfaat/dampak Proyek/Pro-
gram SEFES untuk kemajuan Sekolah:
„Berkesempatan untuk berbagi pe-
ngalaman dengan sekolah-sekolah di
Eropa yang mempunyai budaya dan
sudut pandang yang berbeda .
„Setiap sekolah yang dikunjungi telah
melakukan kegiatan proyek dan pro-
gram tentang peningkatan budaya
kerja dengan sangat bagus.
„Mendapatkan banyak peluang un-
tuk melakukan observasi kelas pada
sekolah dan mata pelajaran yang
berbeda, agar dapat menemukan
kegiatan spesifk yang ada di sekolah
dan kurikulum.
„Termotivasi untuk selalu meningkat-
kan kemampuan berbahasa asing
„Ketika melaksanakan evaluasi foto
pihak sekolah dapat menemukan
masalah berkaitan dengan keadaan
sekolah dan mencari jalan keluarnya.
„Umpan balik siswa sangat penting
untuk meningkatkan obyektiftas
dalam melakukan evaluasi diri bagi
guru di sekolah.
„Peer evaluasi telah memberi pengala-
man yang bagus untuk meningkatkan
hubungan kepercayaan, menerapkan
metode mengajar, mempelajari ma-
teri pembelajaran dan penilaian.
„Catatan harian sangat penting untuk
menilai diri sendiri, untuk menganal-
isa kegiatan yang telah dilakukan,
untuk membandingkan kemajuan
kegiatan pembelajaran. Pentingnya
catatan harian bisa diperkenalkan ke-
pada guru-guru lain melalui website.
„Sekolah-sekolah Eropa lain telah
memperkenalkan metode evaluasi
diri dengan mendatangi seminar dan
konferensi. Dalam pertemuan terse-
but guru dan kepala sekolah beru-
saha bersama-sama mencari jalan ke-
luar terhadap masalah yang dihadapi
dan saling berbagi pengalaman.
„Guru dan staf administrasi ikut berper-
an serta dalam proyek ini untuk menge-
tahui bahwa evaluasi diri adalah faktor
yang sangat penting bagi sekolah.„
Sumber: www.comenius-sefes.eu
luarnegeri EVALUASI DIRI
87
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
luarnegeri
Dua Jenis
Ilmu Pengetahuan
ISKAY YACHAY
GRIMALDO RENGIFO:
Direktur PRATEC yang bermarkas di Lima
sebagai koordinator jaringan 20 LSM
lokal di daerah pedesaan Peru
87
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
PENDIDIKAN GLOBAL
88
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
RISET yang dilakukan 10 tahun terakhir
menunjukkan bahwa sebagian besar mu-
rid di Andes keluar dari pendidikan seko-
lah dasar tanpa kemampuan kognitif dan
non kognitif yang minim sekalipun. Secara
umum, anak-anak Peruvian lulus sekolah
dasar tanpa benar-benar memahami teks
sehingga mereka membaca huruf per hu-
ruf. Alasan di balik ini termasuk juga karena
buku pelajaran yang monokultural, guru
yang sangat tak terlatih serta kurikulum
yang tak terhubung dengan budaya se-
tempat dan bahasa orang-orang Andean.
Survey yang diadakan oleh PRATEC
(Proyecto Andino de Tecnologias Campesi-
nas, The Andean Project for Peasant Tech-
noligies/Proyek Andean bagi teknologi
petani kecil), sebuah Lembaga Sosial Ma-
syarakat mengungkap tentang pandangan
orang tua terhadap sekolah pedesaan.
Pernyataan umumnya adalah:
„“Anak kami lulus sekolah tanpa benar-
benar mampu membaca dan menulis
bahasa Spanyol.”
„“Anak-anak itu sudah tidak menghor-
mati budaya kami.”
„“Mereka takkan pernah menemukan
pekerjaan yang bisa membuat meja
makan berisi makanan.”
„“Bukannya belajar sesuatu yang ber-
guna, anak-anak kami telah melupakan
banyak hal penting seperti hormat pada
yang tua serta lupa akan keterhubun-
gan mereka dengan Ibu Pertiwi.”
„“Mereka malu berbicara dalam bahasa
daerah mereka dan malu bila berpartisi-
pasi dalam kegiatan masyarakat.”
Disinilah letak tepatnya pendekatan
yang dilakukan PRATEC. Proyek PRATEC di
6 daerah Peruvian di Andes adalah karena
dukungan untuk dan dari LSM-LSM setem-
pat. Tahap pertama, dari tahun 2000 hingga
2004 sebuah kampanye diluncurkan di 30
sekolah pedesaan untuk meningkatkan ke-
beragaman agrobiologis dan memastikan
bahwa masyarakat bisa mencukupi sendiri
kebutuhan pangannya.
Pada akhir masa proyek yang pertama,
konsep baru telah terbentuk, Iskay Yachay
yang artinya 2 macam ilmu pengetahuan
dalam bahasa Quechua berarti berganti
dari pendidikan monokultural menjadi
pendidikan multicultural. Di kelas saat
sekolah, ilmu pengetahuan setempat di-
anggap sejalan dengan ilmu pengetahuan
dari barat; ilmu-ilmu ini tidak saling mem-
bedakan atau menggantikan satu dengan
lainnya.
Program tersebut pada dasarnya adalah
memanfaatkan budaya setempat untuk
bisa mengajarkan mata pelajaran “modern”
dengan lebih efektif.
Konsep baru tidak hanya bertujuan
mengajarkan dua bahasa namun juga
flosof dan gaya hidup dibaliknya. Dalam
membimbing, prinsipnya adalah bahwa
sekolah harus memberikan pemahaman
kepada anak-anak tentang lingkungan ter-
dekatnya sebaik mereka memahami alat-
alat yang dipakai untuk mencari nafkah.
Ada tiga aspek yang khususnya penting
bagi orang tua disini:
„Rasa hormat pada orang yang lebih tua
„Baca tulis dan berhitung
„Kemampuan untuk melakukan praktek
kerja di desa
Dalam jangka panjang, ada hal yang le-
bih besar untuk dipertaruhkan: rekonsiliasi
antara sekolah dan masyarakat. Pendidikan
bisa membantu mencairkan 3 konfik yang
kerap terjadi:
„Ketegangan antar generasi
„Hilangnya kemampuan masyarakat dan
keragaman hayati dalam mencukupi ke-
butuhan mereka sendiri
„Ketegangan “beragama” antara sekte
evangelis dan paham cosmovision suku
Andean.
Hal lain yang juga penting adalah ala-
san mengapa banyak anak-anak Peruvian
tidak bisa belajar bahasa Spanyol dengan
lebih baik adalah karena buku paketnya
tidak berhubungan dengan dunia dimana
mereka tinggal. Buku paket atau diktat
umumnya tidak berhubungan dengan per-
soalan pedesaan.
Melalui kerjasama dengan Universitas
Tingo Maria A&M, PRATEC memulai progam
belajar kelulusan 1 tahun yang bernama In-
tercultural Education and Sustainable De-
velopment (Pendidikan Antar budaya dan
Pembangunan Berkesinambungan). 10
orang guru dari tiap daerah aktif mengikuti
program tersebut pada putaran pertama.
Kemudian mereka membentuk kelompok
belajar di rumah bersama rekan yang ingin
lebih memperhatikan budaya setempat.
Hal ketiga yang diinginkan orang tua
(disebutkan sebelumnya di atas) adalah
agar mata pelajaran yang diajarkan di
sekolah bisa dipraktekkan. Mereka menge-
luhkan sekolah konvensional yang terlalu
menekankan pada kemampuan kognitif.
Berdasarkan pengalaman penduduk desa,
ilmu pengetahuan tidak hanya berada di
kepala tetapi juga di tangan. Selain bertani
dan melakukan tugas rumah tangga, ke-
trampilan tradisional yang mereka kuasai
adalah menganyam, membuat tembikar,
mewarna kain dan sebagainya. Ditambah,
hampir sebagian besar dari mereka bisa
memainkan alat musik, menari dan me-
nyanyi.
Konsep Iskay Yachay juga menarik
perhatian dan dukungan dari Negara te-
tangga Bolivia, Ekuador, Chili dan Argen-
tina Utara melalui sesi-sesi jaringan kerja
regional, publikasi dan pelatihan. Sistem
Pendidikan Setempat dan Pribumi (Local
and Indigeneos Knowledge System) dari
UNESCO(www.unesco.org) juga menye-
barkan konsep PRATEC dan pengalaman
proyeknya menjangkau hingga diluar du-
nia yang berbahasa Spanyol. „
Sumber: D+C International Journal
Di Andes Peru, masyarakat
desa memastikan bahwa
anak-anak mereka tidak
hanya belajar tentang
norma-norma dan budaya
kota di sekolah dasar namun
juga belajar tentang tradisi
dan lingkungan pedesaan
mereka sendiri. Dengan
mengenalkan pendekatan
ini, PRATEC, sebuah
organisasi non pemerintah
membantu meningkatkan
pencapaian pendidikan.
luarnegeri PENDIDIKAN GLOBAL
89
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
sosok
Berhenti Kecam Kegelapan
Mari Nyalakan Lilin
89
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
“Menjadi guru itu mulia. Menjadi guru itu wajar. Dan, adanya guru di pelosok negeri itu biasa.
Tapi kali ini kita melihat fenomena yang luar biasa. Anak-anak muda terbaik meninggalkan
kemapanan kota, melepaskan peluang karier dan melewatkan semua kenyamanan lalu memilih
menjadi guru SD di desa-desa tanpa listrik. Berangkatnya mereka ke desa terpencil untuk
mengajar bukanlah sebuah pengorbanan, itu adalah kehormatan”.
Anies Baswedan | dikutip dari buku Indonesia Mengajar
ANIES BASWEDAN
90
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
SEKILAS TENTANG INDONESIA
MENGAJAR
Berdiri pada tahun 2010, Indonesia
Mengajar bermula dari ide penggiat
pendidikan Anies Baswedan, PhD yang
mengajak para sarjana, generasi baru
yang terdidik, berprestasi dan memiliki
semangat juang untuk menjadi guru SD
selama satu tahun di berbagai daerah di
pelosok Indonesia. Indonesia Mengajar
sepenuhnya percaya bahwa hadirnya pu-
tra-putri terbaik Indonesia sebagai guru,
dapat mendorong peningkatan kualitas
pendidikan kita.
Gerakan ini memiliki misi ganda,
yaitu membantu mengisi kekurangan
guru berkualitas di daerah yang mem-
butuhkan serta menjadi wahana belajar
kepemimpinan bagi anak-anak muda ter-
baik Indonesia agar memiliki kompetensi
kelas dunia dan pemahaman masyarakat
akar rumput yang utuh. Pendidikan bu-
kan sekedar program yang dijalankan
pemerintah, sekolah dan para guru. Pen-
didikan adalah gerakan mencerdaskan
bangsa yang harus melibatkan semua
orang: mendidik adalah tugas setiap
orang terdidik.
“Indonesia Mengajar merupakan
sebuah ikhtiar untuk ikut
mencerdaskan kehidupan bangsa.”
Indonesia Mengajar menempatkan
sarjana-sarjana terbaik di pelosok negeri.
Kehadiran mereka disana untuk menga-
jar, mendidik, menginspirasi dan men-
jadi jembatan bagi masyarakat desa-desa
dengan pusat-pusat kemajuan. Di pelo-
sok negeri itu, para Pengajar Muda akan
memiliki kawan baru, rumah baru, dan
keluarga baru. Desa-desa itu akan selalu
menjadi bagian dari diri mereka. Begitu
juga sebaliknya, para Pengajar Muda itu
akan meninggalkan ilmu, inspirasi dan
kenangan di masyarakat desa di pelosok
negeri. Indonesia Mengajar yakin bahwa
itu semua adalah rajutan erat yang akan
menguatkan tenun kebangsaan kita.
JEJAK PERJALANAN MENJADI
PENGAJAR MUDA
Sejak tahun 2010, tercatat lebih dari
18.000 sarjana Indonesia telah mendaf-
tar untuk mengabdi pada negeri dan 170
dari mereka terpilih sebagai Pengajar
Muda untuk mengajar 18.003 siswa di
122 SD, 117 desa di 14 kabupaten. Seba-
nyak 51 orang Pengajar Muda telah me-
nyelesaikan tugasnya pada 10 November
2011 lalu, dan saat ini 119 orang Pengajar
Muda tengah menjalankan misinya di
daerah masing-masing.
Untuk menjadi seorang Pengajar
Muda, ada beberapa fase yang harus di-
lalui. Fase pertama adalah Fase Rekrut-
men. Dalam fase ini, para sarjana dengan
berbagai latar belakang pendidikan da-
pat mendaftar menjadi Pengajar Muda.
Kandidat dihimbau untuk membuat
akun terlebih dahulu di sistem registrasi
website Indonesia Mengajar dan kemu-
dian mengisi serta mengirimkan aplikasi
online tersebut pada saat periode rekrut-
men.
Aplikasi online ini merupakan pintu
terdepan dari keseluruhan proses seleksi
Pengajar Muda dimana di dalamnya ter-
dapat beberapa bagian yang harus diisi,
salah satunya adalah esai. Ceritakan dan
tunjukkan passion, semangat, dan moti-
vasi Anda yang kuat serta pengalaman
pribadi yang dapat mendukung Anda un-
tuk menjadi Pengajar Muda. Para kandidat
yang lolos seleksi tahap I, akan dipanggil
untuk mengikuti seleksi tahap II. Seleksi
ini merupakan asesmen langsung yang
terdiri dari wawancara dan beberapa tes
lainnya yang akan dilaksanakan selama
satu hari penuh. Seleksi dilaksanakan di
beberapa kota seperti Jakarta, Yogya-
karta, Surabaya dan Makassar (tentatif ).
Selanjutnya, bagi yang lolos seleksi tahap
II akan dipanggil untuk tes kesehatan.
Bagi calon Pengajar Muda yang lo-
los hingga tahap akhir, akan mengikuti
rangkaian berikutnya, yaitu Fase Pelatih-
an. Pelatihan calon Pengajar Muda dilak-
sanakan secara intensif selama 7 minggu.
Materi pelatihan tidak hanya mencakup
keterampilan mengajar secara teori dan
praktik, tetapi juga hard skill dan soft skill
lain yang mendukung, seperti; keteram-
pilan fsik, belajar kreatif, leadership skill,
problem solving, adaptasi masyarakat,
advokasi, health and safety, jungle survival
dan sebagainya. Pelatihan ini ditujukan
untuk memberikan bekal bagi calon Pen-
gajar Muda dalam melaksanakan tugas
mereka di daerah penempatan selama
setahun.
Dalam masa pelatihan, calon Pengajar
Muda mendapatkan kesempatan untuk
bertemu dengan tokoh-tokoh inspiratif
dari berbagai macam latar belakang pro-
fesi dan keahlian dalam sesi kepemimpi-
nan. Materi-materi diberikan oleh para
ahli yang kompeten di bidangnya ma-
sing-masing.
Kemudian, di dua pekan terakhir
masa pelatihan, para calon Pengajar
Muda mendapatkan kesempatan untuk
sosok ANIES BASWEDAN
91
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
mengaplikasikan apa yang telah mereka
pelajari selama pelatihan melalui praktik
mengajar di SD-SD yang terletak di seki-
tar lokasi pelatihan.
Setelah melewati fase pelatihan, calon
Pengajar Muda dinyatakan resmi menjadi
Pengajar Muda dan memasuki Fase Penu-
gasan. Mereka akan bertugas di berbagai
pelosok Indonesia selama setahun di
sekolah dasar (dapat negeri atau swasta)
yang ditentukan bersama dengan Dinas
Pendidikan daerah. Proses pemberang-
katan Pengajar Muda ke daerah masing-
masing dilakukan secara kelompok per
daerah, dan secara langsung setelah pe-
latihan berakhir.
Selama bertugas di daerah penem-
patan, masing-masing Pengajar Muda
tinggal bersama dengan keluarga angkat
selama mereka bertugas. Selama masa
tugas, Pengajar Muda tidak hanya men-
jalankan amanah mengajar di sekolah,
tetapi juga aktif berinteraksi dengan ma-
syarakat setempat. Diharapkan, dengan
adanya interaksi tersebut, Pengajar Muda
dapat memahami dan mengambil pela-
jaran secara langsung mengenai kearifan
lokal serta kehidupan masyarakat di akar
rumput. Sebagai Pengajar Muda, ada em-
pat kategori tugas yang dilaksanakan di
sekolah maupun di desa, antara lain;
Kegiatan kurikuler.
Merupakan komponen pokok program,
yaitu segala kegiatan terkait belajar-
mengajar dari sejak perencanaan belajar
sampai evaluasi. Selain itu, ada beberapa
kegiatan lain yang menjadi tugas para
Pengajar Muda di lapangan;
Kegiatan ekstrakurikuler di sekolah.
Kegiatan pembelajaran masyarakat,
yaitu segala kegiatan belajar bersama
masyarakat, dan
Kegiatan jaringan dan advokasi pendi-
dikan.
Yaitu segala kegiatan untuk memba-
ngun, memelihara dan menjalin komu-
nikasi dengan pemangku kepentingan di
bidang pendidikan di wilayah terkait.
Pengajar Muda diminta untuk me-
ngambil inisiatif dalam menyusun sendiri
programnya disesuaikan dengan kondisi
yang ada, mengkomunikasikan dengan
pihak sekolah atau pihak terkait lain,
menggalang dukungan komunitas serta
melaksanakan kegiatan dengan sumber
daya yang terbatas.
Pengajar Muda dibentuk dalam tim-tim
tertentu sebagai kelompok untuk saling
mendukung. Koordinasi dan komunikasi,
baik antara sesama Pengajar Muda dalam
satu tim maupun dengan tim Indonesia
Mengajar, dilakukan secara rutin. Selain
itu, Pengajar Muda juga melakukan refeksi
dan evaluasi secara berkala terkait dengan
“Sekedar mengeluh dan mengecam kegelapan tidak akan mengubah
apapun. Mari nyalakan lilin, lakukan sesuatu.”
YAYASAN GERAKAN INDONESIA MENGAJAR
Jln. Galuh II No 4, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, INDONESIA 12110
Tel : +62-21-7221570 | Fax :+62-21-7231430
e-mail: info@indonesiamengajar.org | Web: http://indonesiamengajar.org
Twitter: @pengajarmuda | Facebook: Indonesia Mengajar
Ditulis oleh: Retno Widyastuti
Content Specialist Yayasan Gerakan Indonesia Mengajar
Email: retnow@indonesiamengajar.org
tugas mereka di daerah penempatan. Se-
cara umum, fasilitas seperti listrik dan sinyal
komunikasi terbatas. Dalam beberapa ka-
sus, wilayah tertentu memiliki lokasi yang
cukup jauh, sulit terjangkau serta tidak ada
listrik dan sinyal.
Setelah menyelesaikan tugas dalam
menebar inspirasi selama setahun di
daerah, para Pengajar Muda mendapat-
kan keleluasaan untuk melanjutkan ren-
cana jangka panjang mereka. Tentunya,
setelah mendapatkan pengalaman yang
berharga selama setahun, para Pengajar
Muda mengalami perkembangan dalam
hal leadership skill dan soft skill lainnya.
Indonesia Mengajar memberikan du-
kungan terhadap para alumni Pengajar
Muda melalui pemberian rekomendasi
sesuai dengan performa di lapangan
yang dapat digunakan untuk mengaju-
kan lamaran pekerjaan maupun aplikasi
beasiswa studi tingkat lanjut.
TENUN KEBANGSAAN
Sejak Juni 2011, Indonesia Mengajar
telah menugaskan enam orang Pengajar
Muda di Kabupaten Gresik, Jawa Timur,
tepatnya di Pulau Bawean. Mereka ditem-
patkan di dua kecamatan; Kec. Tambak
dan Kec. Sangkapura.
Tenun kebangsaan negeri ini bisa
diperkuat dengan gairah membagi in-
spirasi. Walau dengan berbagai keterba-
tasan, dengan bekal yang telah didapat-
kan selama pelatihan, Pengajar Muda
diharapkan dapat memanfaatkan segala
potensi yang ada di daerahnya masing-
masing.
Lastiani, salah satu Pengajar Muda di
Bawean, mengajar anak didiknya dengan
berbagai metode belajar kreatif yang
pernah ia pelajari di pelatihan. “Agar ti-
dak mudah bosan, sesekali saya menga-
jak anak-anak untuk belajar di luar kelas
dan bermain sambil belajar di alam”, ujar
alumni Universitas Dipoegoro ini.
Hal yang sama dilakukan oleh Tidar
Rachmadi. “Pada hari libur, saya memin-
ta izin dari pihak sekolah dan orang tua
siswa untuk mengajak anak-anak ber-
jalan-jalan ke pantai. Ini merupakan kali
pertama mereka keluar cukup jauh dari
rumahnya. Perjalanan ini saya harap da-
pat membukakan mata dan cakrawala
mereka serta dapat memotivasi mereka
untuk lebih giat belajar”, ucap pria yang
sebelumnya pernah bekerja sebagai staf
DPRD Jakarta.
Menjadi seorang Pengajar Muda tidak
hanya mengajar, tetapi juga belajar se-
cara langsung dari anak-anak, guru serta
masyarakat. “Saya banyak mendapat
pengetahuan baru tentang sisi lain Indo-
nesia. Di sini saya belajar Bahasa Bawean
dari keluarga angkat saya, melihat kebu-
dayaan khas Bawean, dan lainnya. Sung-
guh pengalaman berharga”, ucap dara
asli Yogyakarta ini.
Dengan adanya para Pengajar Muda,
diharapkan tenun kebangsaan negeri ini
bisa diperkuat dengan gairah membagi
inspirasi sekaligus belajar dari kearifan
lokal yang ada di masyarakat.
Berhenti Kecam Kegelapan, Mari
Nyalakan Lilin
Sebagai sebuah ikhtiar untuk ikut
mencerdaskan kehidupan bangsa, Indo-
nesia Mengajar tidak berpretensi untuk
menyelesaikan seluruh persoalan pendi-
dikan di Indonesia. Oleh karenanya, In-
donesia Mengajar sangat mengapresiasi
berbagai dukungan yang diberikan, baik
dengan menjadi Pengajar Muda, Mitra
dan Pendukung, maupun Penyala (Rela-
wan program perpustakaan “Indonesia
Menyala). Selain itu, Indonesia Mengajar
juga sangat mendukung adanya ber-
bagai inisiatif yang muncul yang ber-
asal dari kalangan mahasiswa dan juga
instansi, seperti: Gerakan UI Mengajar,
Gadjah Mada Mengajar, UNAIR Mengajar,
KAMMI Mengajar, Kaltim Mengajar, serta
gerakan-gerakan lainnya.
Adanya dukungan berbagai pihak ter-
hadap Gerakan Indonesia Mengajar terse-
but telah menunjukkan bahwa pendidikan
adalah sebuah gerakan bersama. Ini bukti
bahwa pendidikan bukan sekedar pro-
gram yang dijalankan pemerintah, sekolah
dan para guru. Pendidikan adalah gerakan
men cerdaskan saudara sebangsa yang ha-
rus melibatkan semua orang. Mendidik
ada lah tugas setiap orang terdidik.„
sosok
ANIES BASWEDAN
92
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
Bakti Mas dan Mbak Guru
Demi Sebuah
Janji, Nyata
resensi buku
92
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
93
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
resensi buku
MENDIDIK adalah tugas konstitusional
negara, tetapi sesungguhnya men-
didik adalah tugas moral tiap orang
terdidik. Begitulah salah satu kalimat
penggugah semangat yang ditulis oleh
Anies Baswedan, pendiri dan ketua
yayasan Gerakan Indonesia Menga-
jar, sebagai pe ngantar dalam buku
Indonesia Mengajar. Gerakan Indonesia
Mengajar sendiri baru berdiri pada
tahun 2010, yang memiliki misi mulia
untuk membantu mengisi kekurang-
an guru berkualitas di daerah yang
membutuhkan, serta menjadi wahana
belajar kepemimpinan bagi anak-anak
muda terbaik Indonesia agar memiliki
kompetensi kelas dunia dan memahami
budaya masyarakat secara utuh.
Buku inspiratif ini menceritakan
tentang suka duka 51 Pengajar Muda,
putra-putri terbaik negeri, yang terpilih
untuk mengabdi sebagai guru SD se-
lama satu tahun di pelosok Indonesia,
mulai dari Aceh Utara, NAD, hingga Fak-
fak, Papua Barat. Berbagai pengalam-
an yang mereka tulis, baik itu berupa
kesulitan, kebahagiaan, tangis, mau-
pun tawa mampu membuat kita ikut
terhanyut, terharu, tersenyum, hingga
berdecak kagum. Kisah-kisah perso-
nal mereka sajikan dengan apik dan
terasa penuh ketulusan, mulai dari kisah
menggemaskan para anak didik yang
bandel namun cerdas, hingga kisah seru
perjuangan satu SD dalam menghadapi
olimpiade sains pertama kali. Maka tak
heran jika Gerakan Indonesia Mengajar
meyakini satu kalimat ini: “Setahun Me-
ngajar, Seumur Hidup Menginspirasi”.
Tak hanya membangkitkan sema-
ngat dan menyentuh hati, buku ini se-
dianya juga membuat kita melihat lebih
dekat potret pendidikan negeri ini yang
ternyata masih penuh ketimpangan. Di
kota besar, sekolah-sekolah berlomba
membangun gedung dan mematok
label “bertaraf internasional”. Sementara
jauh di pelosok sana, bangunan sekolah
yang hampir roboh, fasilitas yang
kurang memadai, tenaga pengajar yang
kurang, dan jarak tempuh yang jauh
menjadi fakta tak terbantah.
Jika anda peduli dengan pendidikan
negeri ini, Indonesia Mengajar ada-
lah salah satu buku berkualitas yang
patut anda baca, renungi, dan men-
jadi terinspirasi untuk bertindak lebih,
terutama untuk melunasi sebuah janji
kemerdekaan: mencerdaskan kehidup-
an bangsa.„Bagus Priambodo
Judul : Indonesia Mengajar
Penerbit : Bentang
Penulis : Pengajar Muda
Kategori : Kisah Inspiratif
Tebal : xviii + 322 Halaman
Harga : Rp 54.000,-
ISBN : 9786028811576
Tak hanya
membangkitkan
semangat dan
menyentuh hati,
buku ini sedianya
juga membuat
kita melihat lebih
dekat potret
pendidikan negeri
ini yang ternyata
masih penuh
ketimpangan.
93
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
94
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
resensi film
Sebuah Film Amerika Serikat tahun 1999 yang diangkat dari kisah nyata, seorang
remaja yang tidak menerima begitu saja pada kondisi di sekelilingnya.
94
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
95
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
resensi film
95
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
HOMER Hickam tinggal di sebuah kota
kecil di Virginia Barat yang mayoritas
penduduknya bekerja di pertambangan
secara turun- temurun, namun Homer
mempuyai mimpi berbeda, ketika ia
menyaksikan Sputnik, satelit buatan
pertama yang mengorbit bumi, mengu-
dara di langit Coalwood pada bulan Ok-
tober 1957. Bersama ketiga temannya,
ia membuat roket dengan percobaan
yang dilakukannya berulang kali, dia
terus mendapat celaan & tentangan dari
masyarakatnya sendiri tapi dia tetap
berjuang demi impiannya menciptakan
sebuah roket yang bisa terbang setinggi
mungkin
Tidak ada yang lebih sulit didaki
selain mendaki ‘gunung impian’. Jalan-
nya tidak selalu mulus, kadang licin,
kadang kasar. Satu persatu tantangan
dihadapi oleh Homer dan The Rocket
Boys. Banyak orang yang tidak percaya
mereka mampu, namun tidak sedikit
orang yang mendukung impian mereka.
Bagaimana jadinya jika orang yang
menjatuhkan mimpi itu adalah Ayah
kita sendiri? Pertentangan antara Ayah
dan anak menjadi salah satu hal yang
menarik dalam flm ini. Keduanya ada-
lah orang yang teguh dan keras kepala.
Namun kepercayaan yang diberikan
oleh guru kesayangan mereka, yaitu
Miss Riley, seolah menyadarkan kembali
apa yang selama ini menjadi impian
Homer.
Tidak peduli seberapa panjang jalan
yang harus ditapaki, bara api yang harus
dilangkahi, gunung yang harus didaki,
yang paling penting adalah seberapa
besar kita bermimpi dan seberapa besar
pula diri kita untuk berbuat meraih
mimpi-mimpi tersebut!
Setiap tetes keringat dan air mata
yang jatuh meresap ke dalam inti bumi
pasti akan ada artinya. Usaha yang
mereka lakukan sama sekali bukan
kesia-siaan. Berkat dukungan dari guru,
kawan-kawan dan tetangga, The Rocket
Boys memenangkan suatu lomba karya
ilmiah yang sangat prestisius sehingga
mengantarkan mereka mendapatkan
beasiswa untuk melanjutkan studi ke
universitas.
Film ini diadaptasi dari buku
‘Rocket Boys’ yang ditulis oleh Homer
H. Hickam, tokoh utama dalam flm
tersebut. Disutradarai oleh Joe Johns-
ton dan diperankan diantaranya oleh:
Jake Gyllenhaal (Prince of Persia: The
Sands of Time (2010) sebagai Homer
Hickam, Chris Owen sebagai Quentin
Wilson, William Lee Scott sebagai Roy
Lee Cooke, Chad Lindberg sebagai
Sherman O’Dell dan Laura Dern sebagai
Miss Riley (guru inspiratif kesayangan
Homer).„Bagus Priambodo
Bersama ketiga temannya,
ia membuat roket dengan
percobaan yang dilakukannya
berulang kali, dia terus
mendapat celaan & tentangan
dari masyarakatnya sendiri
tapi dia tetap berjuang demi
impiannya menciptakan
sebuah roket yang bisa
terbang setinggi mungkin.
96
MEDIAN „Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011
ERIAL Dragon Ball, Kapten
Kid, Detektif Conan hingga
Asterix memang lebih popu-
ler dibandingkan cerita lokal.
Perlu usaha bersama untuk kem-
bali membangkitkan komik lokal Indo-
nesia.
Setahun lalu, para remaja di Surabaya
disuguhkan hadirnya flm animasi ber-
dialek lokal Surabaya berjudul “Grammar
Suroboyo”. Film animasi karya Moham-
mad Sholikin dari Gatotkaca Studio itu te-
lah merebut hati penggemar komik di te-
ngah ramainya penjualan komik manga.
Renato (20), mahasiswa ilmu komu-
nikasi di salah satu perguruan tinggi
swasta di Rungkut Surabaya bahkan
menyimpan dua serial flm animasi itu di
telpon selulernya. Meskipun telah beru-
langkali diputar, ia mengaku tidak bosan
untuk memutarnya kembali untuk diton-
ton bersama rekan-rekannya.
“Apabila flm ini dilihat oleh orang
Jawa Tengah mungkin akan terasa kasar,
namun bagi orang Surabaya justru me-
narik dan lucu karena merekam logat
khas Surabaya, “ katanya.
Sejak berumur 10 tahun, Renato yang
asal Mojokerto, kota kecil yang berja-
rak 50 kilometer dari Surabaya, gemar
membaca komik. Mayoritas koleksinya
termasuk jenis komik manga asal Jepang,
seperti serial Dragon Ball, Kapten Kid, De-
tektif Conan dan beberapa judul lainnya.
Ia juga mengkoleksi komik terbitan
Marvel Amerika seperti Superman dan
Spiderman. Tidak lupa koleksi komik
Eropa lainnya Donald Bebek dan Asterix.
Selain membeli di sejumlah toko buku,
seperti Gramedia, ia juga meminjam di
salah satu tempat penyewaan di kotanya
yang juga banyak menyewakan komik
karya Ganes TH dan Harya Suryaminata
alias Hasmi komikus era tahun 70-an
dengan judul Si Buta dari Gua Hantu dan
Gundala Putra Petir.
Empat bulan lalu, Renato juga sem-
pat membaca salah satu komik berdialek
lokal berjudul Area 31 yang menggam-
barkan suasana kota Surabaya, mulai
pasar tradisional hingga lokalisasi dolly
yang terkenal di kawasan Asia Tenggara.
“Ternyata saat ini banyak juga komikus
lokal yang membuat komik, “ katanya.
Kathleen Azali, pengelola Perpusta-
kaan komik dan buku seni budaya C2O
Surabaya mengatakan banyak kaum
remaja di Indonesia yang tidak menge-
nal komik buatan dalam negeri. Komik
manga asal Jepang sangat populer di In-
donesia karena komik ini banyak dijual di
toko buku.
Mengapa komik manga populer di
Indonesia ? Komik mulai dikenal di Indo-
nesia sejak tahun 1940,
dimana saat itu banyak
komik dari Amerika se-
perti Tarzan, Rip Kirby,
Phantom and Johnny
Hazard disisipkan
se bagai suplemen
ming guan surat-
kabar. Saat itu, Siaw
Tik Kwei membuat
komik lagenda
pah lawan Tiong-
kok “Sie Djin Koei”.
Kemudian hadir
pula R.A. Kosasih
yang mencipta-
kan pahlawan
super Sri Asih
sebagai ganti
dari tokoh super
hero AS Won-
der Woman.
Banyak lagi komikus
lokal yang ikut menciptakan kisah super
hero, seperti Siti Gahara, Puteri Bintang,
Garuda Putih and Kapten Comet, yang
mendapatkan inspirasi dari Superman
dan petualangan Flash Gordon.
Di era tahun 70-an, komik memasuki
masa keemasannya dengan diterbitkan-
nya berbagai macam komik mulai dari
kisah super hero hingga cerita-cerita
perwayangan dan epik Mahabharata.
Komikus asal Medan Zam Nuldyn mulai
menyebut komik dengan istilah cerita
bergambar (cergam). Selain Si Buta dari
Gua Hantu dan Gundala Putra Petir, di
era itu, sejumlah judul komik sangatlah
populer, seperti Djampang Jago Betawi,
Pendekar Selebor, Pengantin Kelana, Api
di Langit Kulon, Zomba, Reo Anak Seri-
gala, Ramayana hingga Mahabharata.
Di tahun 1990-an mulai banyak komik
manga Jepang yang masuk di pasaran,
seperti Doraemon, Candy Candy, Kungfu
Boy, Death Note, Detektif Conan, GeGeGe
no Kintaro, Cutie Honie, Casshern, Devil-
Man dan beberapa judul lainnya. Selain
diterbitkan oleh Elex Media Komputindo
dan M&C (kelompok Gramedia), komik
juga diterbitkan oleh pener-
bit lokal secara illegal.
Hingga saat ini,
komik manga masih
mendominasi pasar ko-
mik di Indonesia. Pema-
saran yang berlangsung
selama bertahun-tahun
dengan distribusi yang
cukup teratur menyebab-
kan manga sangat mudah
diperoleh dibandingkan
komik Eropa dan Amerika.
Komikus asal Perancis,
Clement Baloup mengata-
kan manga juga membanjiri
Eropa, namun jenis manga
tidak berhasil mempenga-
ruhi selera baca masyarakat
Perancis sehingga komik lokal
lebih populer di Perancis.
“Mungkin di Indonesia, ha-
rus mencari karakter lokal agar
produksi komik lokal dapat terangkat
kembali, “ katanya di Surabaya beberapa
pekan lalu.
Clement mengatakan mengenalkan
komik lokal di sekolah-sekolah, mem-
bentuk klub baca komik dan melakukan
pembinaan terhadap potensi seni siswa
juga merupakan salah satu cara mem-
populerkan komik lokal di Indonesia.„
Bagus Priambodo
interest
Membangkitkan
Komik
Lokal
Sekretariat Beasiswa Unggulan Biro Perencanaan dan Kerjasama Luar Negeri Sekretariat Jenderal Kementerian Pendidikan dan
Kebudayaan Republik Indonesia, Jl. Jenderal Sudirman, Senayan Jakarta 10270. Telp. 021-5711144 (Ext. 2616) Fax. 021-5739290 |
Email: bu.bpkln@gmail.com | Website: www.beasiswaunggulan.kemdiknas.go.id
KOMPETENSI UMUM
Alumni program Beasiswa Unggulan untuk para peneliti, pencipta, penulis, seniman, olahra-
gawan dan tokoh dari daerah seluruh Indonesia akan mempunyai kompetensi secara umum
yaitu:
a. Mampu bersaing, bertahan dengan integritas dan disiplin.
b. Mampu dan berani mengambil resiko dalam bekerja.
c. Mampu memimpin, memberi keteladanan, dan menjadi pengikut yang baik.
d. Mampu berkomunikasi secara efektif, mendengarkan dan berbicara di depan publik
dalam bahasa internasional.
e. Mampu bekerja secara tim maupun mandiri.
f. Mampu memahami kebhinekaan budaya nasional, global dan spiritualitas.
KOMPETENSI KHUSUS
Dengan bekal ilmu yang diperoleh selama pendidikan, alumni program Beasiswa Unggulan
untuk para peneliti, pencipta, penulis, seniman, olahragawan dan tokoh, ini selain mempu-
nyai kompetensi umum, juga menguasai kompetensi khusus yaitu:
a. Mampu mengaplikasikan bidang keahliannya secara kreatif.
b. Mampu membaca, menganalisis dan memberdayakan sumber daya yang ada
secara efektif dan inovatif.
c. Mampu mengembangkan dan mengimplementasikan produk unggulan daerah
dan institusi tempat mereka bekerja.
Untuk mendapatkan beasiswa program ini terdapat beberapa hal sebagai persyaratan yang
wajib dipenuhi. Sehingga di dalam proses implementasi program ini membutuhkan suatu
rangkaian proses pelaksanaan program Beasiswa Unggulan untuk para peneliti, pencipta,
penulis, seniman, olahragawan dan tokoh. Persyaratan beasiswa program ini berbeda dengan
jenis program Beasiswa Unggulan lainnya.
PERSYARATAN BEASISWA UNTUK PENULIS.
Program beasiswa penulis berlaku untuk pelamar yang telah menyelesaikan karya penulisan
di berbagai bidang dengan prioritas pada bidang tersebut dalam Bab III. A:
· ||eaem| a+a |ea+aç+a le|a. |eaçeat+.+a |em|.||a+a
· |era|+|+a ||||m, ||a|aaç+a a+a |e+ae|+r+ç+m+a |+¡+t|
· |aerç| |+ra a+a ter|+ra|+a, .am|era+¡+ +|+m
· |et+|+a+a a+a |e+m+a+a j+aç+a
· |e.e|+t+a, |ea¡+||t Irej|., ç|t| a+a e|+t-e|+t+a
· |eaçe|e|++a a+a M|t|ç+.| |eac+a+
· |ateçr+.| N+.|ea+| a+a |+rmea|.+.| .e.|+|
· 0teaem| a+er+| a+a ae.eatr+||.+.|
· :ea| a+a |aa+¡+/ |aaa.tr| |re+t|l (ca|tare tec|ae|eç¡)
· |alr+.ta|tar, Ir+a.jert+.| a+a te|ae|eç| jert+|+a+a (:+te||t)
· Ie|ae|eç| |alerm+.| a+a |emaa||+.|
· |em|+açaa+a M+aa.|+ a+a |+¡+ :+|aç |+aç.+
· M+r|t|m, te|ae|eç| M+r|t|m
· N+ae Ie|ae|eç|.
|r|ter|+ jeaa||. ¡+aç memeaa|| .¡+r+t aata| memjere|e| |e+.|.w+
program ini adalah :
a. Penulis yang berprestasi menghasilkan karya tulis yang sesuai dengan
bidang keahliannya
b. Penulis yang kreatif, inovatif dan unggul dalam bidangnya yang ditunjukan
dengan karya tulis dalam bentuk publikasi ilmiah dalam jurnal regional,
nasional, internasional, dan buku
c. Penulis yang telah memiliki produk dari hasil tulisannya yang sudah
dipublikasikan secara nasional
d. Penulis yang telah menghasilkan tulisan yang berguna bagi masyarakat
dan bangsa serta di publikasikan di media massa nasional.
e. Diprioritaskan penulis yang telah melakukan kegiatan ISR.
Pelamar program beasiswa ini bila lolos seleksi akan mendapatkan sejumlah dana yang dapat
dimanfaatkan dalam beberapa hal yaitu :
+. Mem||+¡+| jea¡e|e.+|+a jeaa||.+a |a|a ||m|+| a+a jeja|er a+a mem||||| |:|N,
|. Mem||+¡+| |+r¡+ c|jt+ jeaa||.+a |a|a ¡+aç .|+j a|ter||t|+a e|e| jeaer||t a+.|ea+|,
c. Membiayai kelompok penulis yang akan mengadakan bedah buku.
d. Membiayai kegiatan ilmiah di dalam dan luar negeri dalam rangka penulisan
karya ilmiah, ilmiah praktis dan karya lainnya secara nasional dan internasional.
e. Membiayai penulisan naskah kuno, alih bahasa naskah kuno, dan manuskript.
f. Membiayai kegiatan yang berkaitan dengan hasil karya tulisnya.
INFO
LENGKAP
BEASISWA
PENELITI, PENULIS, PENCIPTA, SENIMAN, WARTAWAN DAN TOKOH
Beasiswa yang ditawarkan bagi peneliti, penulis, pencipta, seniman, wartawan, olahragawan dan tokoh (P3SWOT) merupakan stimulasi
bantuan beasiswa untuk lingkup nasional dan internasional dalam rangka menyiapkan para peneliti, pencipta, penulis, seniman,
olahragawan dan tokoh yang cerdas dan kompetitif sesuai dengan visi pendidikan nasional.
Dengan adanya program Beasiswa Unggulan P3SWOT ini, diharapkan di akhir program akan muncul critical mass para peneliti, penulis,
pencipta, seniman, olahragawan dan tokoh yang berdaya saing tinggi di masa yang akan datang. Disamping itu media yang digunakan
dalam mengekspresikan hasil karya tersebut bisa dalam bentuk digital maupun non-digital.
Agar pelamar P3SWOT lebih kompetitif, diharapkan melakukan kegiatan ISR (Intellectual Social Responsibility) seperti yang di maksud
di atas. Hal ini dilakukan seyogyanya sebelum kegiatan P3SWOT dibiayai oleh Beasiswa Unggulan, sehingga secara moral pelamar
sudah melakukan pertanggungjawaban sosial terhadap penggunaan dana yang akan diterima.
Sejak tahun anggaran 2010 ini pelamar untuk PENELITI diprioritaskan bagi mahasiswa penerima Beasiswa Unggulan. Sehingga
diharapkan dana ini membantu penelitian studinya. Program untuk peneliti, pencipta, penulis, seniman, olahragawan dan tokoh,
diselenggarakan untuk menghasilkan insan Indonesia yang unggul dengan mempunyai kompetensi sebagai berikut:
http://www.lpmp-jatim.org
http://www.lpmp-jatim.org
Global education
website for teachers and
people who care about
education quality...
We commited to
improve the quality of
education
Â
e-Magazine
Â
Â
Bangku Sekolah
(Bantu dong aku seputar sekolah)
Â
Tas Guru
(Tampungan aspirasi guru)
Â
Sepekan di Jatim
(Seputar pendidikan di Jawa Timur)
Â
Guruku Hebat
Â
World Education
Â
Pictures of The Week
ÂGlobal Comparative & Connection
Â
Cerita Inspiratif
Â
Top Interview
Â
Fokus Lembaga
Â
Dari Jakarta
NUPTK & Sertifikasi

Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Lembaga Pejaminan Mutu Pendidikan Jawa Timur

Lembaga Profesional, Kredibel dan berstandar Nasional Dengan wawasan dan kualitas global, LPMP Jawa Timur tidak hanya berpikir tetapi aktif dalam bertindak dan berinovasi untuk selalu ‘Maju Menjamin Mutu’ agar kualitas pendidikan di Jawa Timur ‘Juara’

PROGRAM KEMITRAAN LPMP JAWA TIMUR
14 Program Kemitraan LPMP Jawa Timur dalam ‘Membangun Model Penjaminan Mutu Pendidikan’ dengan 38 Kabupaten/Kota di Jawa Timur sebagai langkah konkrit percepatan peningkatan mutu pendidikan (khususnya kualitas pendidik dan tenaga kependidikan) ICT Training for Teachers (partnership with Intel Indonesia) Seleksi Calon Kepala Sekolah TK/SD/SMP/SMA/SMK Seleksi Calon Pengawas Sekolah TK/SD/SMP/SMA/SMK Seleksi Calon Guru TK/SD/SMP/SMA/SMK Seleksi Guru. Kepala Sekolah dan Pengawas Sekolah Berprestasi TK/SD/SMP/SMA/SMK Evaluasi Diri Sekolah (EDS)/Pemetaan Sekolah Pemetaan Kompetensi Guru Pemetaan Kompetensi Kepala Sekolah Pemetaan Kompetensi Pengawas Sekolah Seleksi Penerimaan Peserta Didik Baru (Penerimaan Siswa Baru) SMP/SMA/SMK Diklat Terakreditasi Calon Guru/Calon Kepala Sekolah/ Calon Pengawas Sekolah (Hasil Seleksi) Terakreditasi Guru Kelas/Guru Mata Pelajaran/Pengawas Sekolah/Kepala Sekolah dalam Jabatan Diklat Tenaga Administrasi Sekolah Diklat Prajabatan

Dekatkan, bergabung dan dapatkan manfaatnya karena LPMP Jawa Timur selalu memberikan yang terbaik buat pendidikan di Jawa Timur

Hotline: 031-8290243

editorial

Semangat Menjaga

’Gawang’ Pendidikan
Sejarah adalah cermin, sementara pengalaman bagai lentera yang menuntun langkah mencapai cita. Demikian halnya Lembaga Penjaminan Mutu Pendidikan (LPMP) Jawa Timur yang terus bertekad untuk menjadi pemikir, pelaksana, dan pemantau kualitas di bidang pendidikan dasar dan menengah di Provinsi Jawa Timur.

EWASA ini dunia sedang menghadapi tantangan sebagai dampak dari globalisasi. Dulu kita berpikir bagaimana merubah ketela menjadi nasi, tetapi saat ini kita dihadapkan dengan berbagai jenis makanan mulai dari hamburger, hotdog, kentang goreng dan makanan fast food lainnya. Apa jadinya kalau kita hanya bisa membuat beras menjadi nasi, padahal anak-anak kita meminta masakan roti buger? Demikianlah pula dengan perkembangan teknologi informasi yang membawa konsekuensi baru dalam bidang pendidikan. Anak-anak kita telah mengenal facebook ataupun twitter, sementara para guru masih berkutat dengan kapur tulis?

Globalisasi bukanlah ancaman melainkan tantangan yang harus kita selesaikan dengan knowledge based solution. Dengan pengetahuan itulah, kita bisa mengemas teknologi yang berdaya guna bagi pendidikan mengingat teknologi sendiri ibarat sebuah pisau, yang bisa digunakan untuk kejahatan maupun kebajikan. Edisi kali ini tidak hanya berbicara betapa ’dekat’ manfaat teknologi bagi pembelajaran abad 21 tetapi dibahas pula secara eksplisit dan implisit beberapa hal ’mayor’ (non teknologi) dan sisi lain yang masih dianggap ’minor’ tetapi bila dikulik lebih dalam ternyata menyimpan ’energi positif berlebih’ bagi peningkatan mutu dan kualitas pendidikan yang ’gol utamanya’ berhak dirasakan ’putra-putri terbaik bangsa’ sebagai ’agen perubahan’

Inspiratif

Editor in chief: Salamun, Ph.D. Managing editor: M. Toni Satria D, ST Text editor: Setyo Prawoto, SH, MM

Image & story development editor: Bagus Priambodo | Secretary & general administration: Sri Ratnaniyah, Diana Triastuty | Translator: Setyo Rini | Internal & external relation: Wahyu Nugroho, Armayu Eka W, Estu Sofiatiningrum, Nurmaulida Sitoresmi, Lunaningrung P, Kiki Amalia | Data exploration & research: Wahyu Ari Jatmiko, Eny Harijany, Winarti, Lisna Zainiyah, Wahsun, Retno Yuvita, Luluk Kudhaifah | Program development & product divercification: Aidy Mulyono, Kholis Husyaini, Budi Tri Cahyono | Photographer & e-publishing: Rahadia Wiyoshastono | Global circulation: Dwi Agus Santoso, Slamet Sumijanto, Suyanto, Setyanto | Design support: Angger Putranto

Alamat Redaksi: Jl. Ketintang Wiyata [belakang Unesa] | Tlp. 031 8290243 | http://www.lpmp-jatim.org
MEDIAN

Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011

1

Islam dan Pendidikan Karakter 71. Rangsang Semangat Siswa dengan Sistem Reward dan Punishment STUDI BANDING 76. Film: October Sky INTEREST 96. David Segoh: Arti Penting Pengembangan TIK bagi Dunia Pendidikan di Indonesia THREE IN ONE 23. Afanti Fontana: Model Keterlibatan (Engaged Model) Dalam Inovasi Manajemen REFLEKSI 41. lembaga pendidikan yaitu sekolah pun harus bisa mengikuti perkembangan dunia teknologi di dunia. perkembangan dunia teknologi maju pesat. Iskay Yachay. Mau tidak mau. Buku: Bakti Mas dan Mbak Guru. Bagaimana Sekolah-sekolah di Eropa Melakukan Evaluasi? 87. Anak adalah Pengantar Perubahan 83.daftarisi TRIMAKASIH GURUKU 3. Untuk itu. Guru dan Calon Guru Harus Pandai Berakting 62. Pembelajaran Berbasis Proyek Dorong Kreativitas Guru dan Siswa 39. Laporan Khusus: IT dan ICT Bukan Puncak Pembelajaran 34. Belajar dengan Telinga 85. Hapus Sistem Rangking Hargai Setiap Kelebihan Anak 57. Sertifikasi Guru: Sekilas ’SERTIFIKASI GURU’ Tahun 2012 29. 81. Anies Baswedan. Indonesia Kurang Pendidikan Soft Skill 54. Hak Anak: Mengapa Anak Harus Bermain? 13. Demi Sebuah Janji Nyata 94. Konsultasi Permasalahan Umum NUPTK dan Sertifikasi 27. Sudah Benarkah NUPTK Anda? Sudah Keluarkah NUPTK Anda? 26. PhD: Berhenti Kecam Kegelapan. Pelayanan Publik: Tidak Ada Ruginya Menerapkan Konsep Simpel dan Selalu Memudahkan 11. Korsel Menganggap Pemanfaatan Teknologi Bidang Pendidikan di Negaranya Masih 20% LUAR NEGERI 32. OASE: Kunci Sukses 59. Membangkitkan Komik Lokal 2 MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 . Cara Jitu Tingkatkan Kualitas Pendidik (2): Diklat Mentor ICT 43. Nasehat Guru Mengantarkanku ke Negeri Beruang Merah INPUT 8. Manajemen Barang & Konsep Kepemilikan: Kecil Tapi Luar Biasa Manfaatnya 10. Dorong Terciptanya Sekolah Berbasis IT yang Berkualitas Beberapa tahun terakhir. Galeri LPMP 45. Buruknya Pendidikan Ancaman Terbesar Bagi Sebuah Bangsa 49. NUPTK: Antara Data. Pengaruh & Manfaat Teknologi bagi Pendidikan Generasi ke Depan Sudah Tidak Terbendung 92. Jaminan Profesionalitas Guru Melalui Penilaian Kinerja ’+’ SAJIAN UTAMA REFRESH 69. Berhentilah Sekolah Sebelum Terlambat CERITA SAHABAT 22. Penataan Guru Wajib Hukumnya di Tahun 2012 51. Penjasor: Kami Bukan ’Anak Bawang’ 66. Lembaga Penjaminan Mutu Pendidikan (LPMP) Jawa Timur telah bertekat untuk melakukan pendampingan dalam rangka mendorong terciptanya sekolah berbasis teknologi yang berkualitas di Jawa Timur. Dua Jenis Ilmu Pengetahuan SOSOK 89. Apa pun bisa dilakukan guru untuk Tetap Senang Membaca: Sebagai Bentuk Pegembangan Keprofesionalan Berkelanjutan 19. NUPTK dan Sertifikasi 25. Tidur untuk Pintar HIDUP GURUKU 74. Mari Nyalakan Lilin RESENSI 37. Metode Bermain di Taman Kanak-Kanak SALAM KENAL 17.

saya dapat mengikuti student exchange ke negeri beruang merah atau Rusia. MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 3 . alhamdulillah. bagaimana jika guru tidak peduli pada pendidikan anak–anak bangsa termasuk kita? Berkat jasa guru. pengalaman. serta ilmu saat saya berada di sana dan bagaimanakah nasehat guru dapat mengantarkan saya mendapatkan kesempatan ke Rusia. saya ingin berbagi cerita. Pernahkah kita merenungkan seandainya tidak ada guru dalam kehidupan kita.terimakasihguruku Nasehat Guru Mengantarkanku Ke Negeri Beruang Merah Sebutan “Pahlawan tanpa tanda jasa” tidaklah salah jika diberikan kepada guru. Dalam tulisan ini.

tapi cara beliau untuk bercanda dengan murid– muridnya tergolong lucu karena meskipun beliau marah–marah. daerah dimana beliau berasal. Saya sangat takut sekali saat itu. dengan sendirinya teman– teman saya yang selama 2 tahun belajar bahasa Inggris di SMA tidak pernah dan cenderung malas untuk membawa kamus. Beliau dengan sabar membujuk saya untuk kembali ke sekolah. Dulu saya bisa digolongkan sebagai salah satu anak yang ‘bermasalah’. Secara tidak langsung. saya sering ditinggal oleh kedua orangtua saya ke luar kota. maka secara tidak langsung. Bahkan. Dari itu semua. Figuritas seorang guru selalu melekat dalam benak saya hingga saya berada di bangku SMA. saya sudah mulai menyadari dan mengerti akan kesibukan orangtua saya yang bukan berarti mereka tidak memberi perhatian kepada saya. intensitas saya bertemu dengan mereka pun juga jarang. Jika pun saat mereka tidak bertugas di luar kota. serta yang paling membuat saya terinspirasi hingga saat ini. saya yang terkenal karena sering ‘telat’ pun berangsur–angsur mulai berubah. kesibukan–kesibukan kerja yang dilakukan oleh orangtua saya tersebut ternyata merupakan perhatian yang secara langsung diberikan kepada saya untuk memenuhi kebutuhan hidup saya dan sebenarnya saat akhir pekan. Maklum. beliau menggunakan aksen Flores atau aksen daerah timur Indonesia. Dan alhasil. hanya untuk mengukur kemampuan murid–muridnya. karena yang sesungguhnya dinilai yaitu keaktifan di kelas dan kemajuan murid–muridnya dalam memahami bahasa Inggris. Pernah suatu hari saya akhirnya ‘mogok’ sekolah dan ikut ibu saya pergi ke kantor beliau selama satu minggu. kemampuan bahasa Inggris saya dan teman–teman meningkat secara signifikan. Karena sejak kecil saya sudah terbiasa ditinggal orangtua bekerja. Sejak saat itulah. teman–teman sudah berada di kelas dan membaca teks yang akan dibahas di kelas. serta memberi saya pengertian jika seandai- nya saya besikap seperti itu terus. maka saya akan menyusahkan orang tua saya karena membuat mereka tidak dapat fokus bekerja. seorang guru mendatangi saya. Hal ini saya temukan saat saya membuat kesalahan yang sangat fatal waktu ujian. berkat beliau. Beliau menanamkan nilai kejujuran pada saya dan pantang menyerah. beliau juga terkenal akan disiplin waktunya. kertas ujian saya disobek saat itu juga. mereka mendapatkan ‘kasih sayang’ orang tua mereka secara penuh maka dari itulah terkadang saya ‘berulah’ namun dalam batas kewajaran dengan tujuan ingin mendapatkan perhatian yang selama ini kurang. lalu disuruh keluar dan menghadap beliau setelah ujian selesai. suara beliau tiba–tiba berubah menjadi lebih lembut. Saat SMA. interaksi saya lebih sering saya lakukan dengan guru. namun tidak ada seorang pun dari kami saat itu yang berani untuk tertawa. Sampai-sampai beliau berkata pada kami: ”Mana kepala sukunya (ketua kelas)? Bubarkan saja kelas ini! Bubarkan saja Indonesia!” Namun. saya masih mempunyai waktu dengan mereka. yaitu saya ketahuan membuka catatan saat ujian.terimakasihguruku Beliau menanamkan nilai kejujuran pada saya dan pantang menyerah. membuat kami ingin sekali tertawa terbahak–bahak. Beliau menuturkan kepada saya bahwa nilai bukanlah segalanya. Saat saya masih kecil. Saya sudah tertunduk lemas dan jantung berdegup kencang. akhirnya kebutuhan sehari– haripun juga akan terpengaruhi. membuat saya memfigurkan sosok seorang guru. guru merupakan orang tua kedua. yaitu: “Jadilah orang yang bisa berguna untuk orang lain”. Meskipun terkenal dengan ke-“killer”annya. untuk melangkah ke kantor beliau pun juga dengan langkah bergetar. Dari penjelasan guru saya inilah. Di saat saya mogok sekolah. Orang tua saya mempercayakan saya kepada guru–guru dalam pembentukan suatu keperibadian dengan harapan. Beliau pernah marah besar saat satu kelas kacau dalam melafalkan bahas Inggris. berlahan–lahan saya mau mengerti dan tidak terlalu protes dengan keadaan sekitar dan selalu berusaha lebih menghargai orang lain. Bahkan 15 menit sebelum kelas bahasa Inggris dimulai. Bahkan saat hari Sabtu sekalipun. Di sinilah peran guru sangat mempengaruhi kehidupan saya. meskipun beliau terkenal killer. ORANGTUA saya dua–duanya bekerja dan sejak kecil. akhirnya rela membawa kamus. Beliau ternyata mengadakan ulangan atau ujian. Namun. namun beliau sangat bijak. Kami pun baru bisa tertawa saat jam pelajaran beliau telah selesai. Begitu tiba di meja beliau. selain killer dan ketat dalam kelas. Sehingga. setiap hari mereka pergi bekerja mulai dari pagi sekitar pukul 8 pagi hingga larut malam. Masing–masing anggota keluarga memiliki kesibukan masing–masing. mereka masih sibuk bekerja. saya menemui seorang guru bahasa Inggris yang notabene tidak bisa dikatakan “baik” atau teman–teman saya memanggilnya ‘guru killer’. Kelas pun menjadi ramai membicarakan beliau. serta yang paling membuat 4 4 MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 . ditengah kemarahannya. Saya ingin seperti teman–teman (yang saya rasa). terutama logat beliau saat marah. Kesabaran dan kewibawaan mereka dalam membimbing saya. saya memang dimarahi oleh beliau. Bagi saya. seperti dugaan saya. orangtua saya meyekolahkan saya di salah satu sekolah Islam full day school yang favorit di Surabaya. tapi logat dan aksen yang beliau gunakan sangat lucu. saya mendapatkan edukasi yang berkualitas karena di sini.

saya dan delegasi lainnya dari Jawa Tengah dan DKI Jakarta. dan yang paling mengagetkan adalah. pada bulan Maret 2012 ini. bahasa Inggris saya yang dulunya kacau. insya Allah. Sampai akhirnya pada tanggal 21 November 2010. pihak Rusia menghubungi saya dan saya dinyatakan DITERIMA oleh mereka. Sebelum sampai di Moscow. saya ingin sekali bisa ke luar negeri saat winter dan merasakan musim salju di negara orang. beliau sudah tidak mengajar lagi di sekolah kami tercinta. Sayangnya. kota Moscow pun sudah hampir terlihat.00 (GMT+5). Romania. yaitu: “Jadilah orang yang bisa berguna untuk orang lain”. India. China. kerja keras. Seleksi demi seleksi saya lalui dengan sangat berat. saya melihat ada sebuah poster opportunity untuk exchange ke luar negeri di situs jejaring sosial. saya dapat membayangkan betapa dinginnya kota Moscow di waktu winter dari para calon penumpang yang menunggu di ruang tunggu. saya diterima magang di Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) di New Delhi. Tanggal 10 Februari 2010. saya juga diharuskan untuk mengisi formulir exchange. Tak henti–hentinya rasa syukur saya panjatkan pada Allah SWT. dan lainnya. dalam program pertukaran pemuda internasional oleh organisasi pemuda internasional AIESEC yang terdapat di lebih dari 110 negara. kami melanjutkan perjalanan.Basil yang menyerupai istana permen lolipop yang berwarnawarni meskipun saya harus pergi ke tempat yang sangat jauh dari Indonesia dan harus meninggalkan orang tua saya selama hampir 2 bulan. saya dan delegasi lain akan mewakili Indonesia pada konferensi kepemimpinan pemuda internasional se – Asia Pasifik di Jepang. kami harus menempuh perjalanan lagi sekitar 3 jam. Saat itu saya memilih Rusia karena saya ingin merasakan pengalaman pertama saya ke luar negeri ke benua Eropa dan merasakan salju serta menikmati keunikan gereja St. tidak lama setelah itu. justru karena rasa sayang beliau dan keinginan beliau untuk mendidik anak– anak bangsa untuk menjadi manusia berkualitas serta bisa berguna bagi masyarakat. sujud syukur dan tangis haru yang sudah tidak dapat dibendung lagi. Di bandara tersebut. Pilot pesawat belum mendapatkan jalur landasan yang tepat karena arena pendaratan pesawat masih penuh oleh Sejujurnya saya tidak menyangka akan terpilih menjadi wakil pemuda Indonesia untuk Rusia. menjadi sangat baik dan bahkan saya dapat meraih kesempatan pergi ke Rusia pada awal tahun 2011 selama 2 bulan untuk mewakili Jawa Timur dan tahun 2012 ini. Saya baru menyadari bahwa ke-killer–an beliau bukan karena beliau benci kepada murid–muridnya.00 (GMT+5). Berkat bimbingan beliau. Dalam seleksi dokumen tersebut. Program exchange ini diselenggarakan oleh AIESEC. Akhirnya. Pemandangan putihnya salju sudah bisa dilihat dari monitor pesawat. Kami berangkat dari Jakarta dengan menggunakan Etihad Airways pukul 18:00 WIB dan sampai di bandara Abu Dhabi untuk transit sekitar pukul 23. Pesawat kami melalui gurun salju yang sangat luar biasa. Jasa. Sebelum memasuki pesawat. Beberapa proses pun saya jalani. berkali–kali saya membaca pengumuman tersebut dan tulisan DITERIMA (ACCEPTED) benar– benar nyata. dan yang paling tidak saya sangka lagi adalah justru orang Rusianya sendiri yang memilih saya untuk datang ke Rusia mengerjakan cross cultural project selama 2 bulan di sana. Saat itu saya satu perjalanan dan satu pesawat dengan Hida dari Semarang dan Dito dari Jogjakarta. Proses pertama yaitu seleksi dokumen. Kisah dan proses exchange saya pun dimulai pada Bulan Oktober 2010. kami melepaskan kelelahan sejenak karena perjalanan jauh Setelah transit selama 8 jam. merupakan tahun terakhir bagi beliau untuk menjadi seorang guru dan mengajar di sekolah kami. akhirnya pada pukul 08. Sejujurnya saya tidak menyangka akan terpilih menjadi wakil pemuda Indonesia untuk Rusia. AIESEC adalah organisasi pemuda internasional yang membernya berada lebih dari 110 negara dan teritori yang didirikan sejak perang dunia II yang bertujuan untuk menciptakan perdamaian dunia. Sejak kecil. Namun tiba–tiba terjadi masalah dengan pesawat kami. justru orang Rusianya sendiri yang memilih saya untuk datang ke Rusia mengerjakan cross cultural project selama 2 bulan di sana MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 5 . saya pun positif berangkat. berangkat bersama–sama. terdapat beberapa negara–negara tujuan yaitu Rusia. Turki. Kemudian. India. Mereka telah menyiapkan mantel yang super tebal meskipun kondisi di Abu Dhabi tidak terlalu parah dinginnya. Suatu hari. tahun dimana saat beliau mendidik saya dan teman– teman saya. Ukraina. Dan. Saya memberanikan diri untuk mendaftar dalam program ini.TERIMAKASIHGURUKU terimakasihguruku saya terinspirasi hingga saat ini. karena saat saya dan teman–teman lulus dan melanjutkan ke jenjang kuliah. Rusia. Thailand. dan nasehat beliau tidak sia–sia dan bahkan dapat mengantarkan saya meraih kesempatan ke Moscow.

peserta dari Jogjakarta sama seperti Dito. “Stanse Paveletskaya” begitulah pengumuman kepada penumpang Aeroexpress saat kereta sudah sampai di tempat tujuan. temperatur tiba–tiba berubah. kami berjalan menuju pintu keluar bandara untuk memberi tahu Yana. Setelah pesawat berputar–putar diatas bandara Domodedovo sekitar 10 menit. jembatan. bahwa kami baru bisa bertemu dengan buddy kami di tengah kota Moscow yaitu di stasiun Pavaletskaya. Satu jam berikutnya kami bertemu dengan Destra yang juga berasal dari Jogjakarta. Di tengah dinginnya suhu yang tidak bersahabat. untuk pertama kalinya saya merasakan salju. Finally. maka bisa dipastikan pesawat yang kami tumpangi akan menjadi pesawat karam dan mungkin bisa dipastikan tidak ada yang selamat. namun dinginnya angin musim salju tidak dapat dipungkiri dinginnya. Buddy adalah orang yang akan menjadi teman dekat kami serta yang memberitahu jadwal beserta aktivitas apa saja yang harus kami jalani selama di Moscow. Di dalam stasiun sana. bahkan saya sangat excited sekali bermain dengan salju yang jatuh saat saya keluar dari kereta Aeroexpress. semua tertutup oleh putihnya salju. tapi syukurlah pesawat kami telah mendaratkan rodanya dengan baik di bandara teramai Rusia.terimakasihguruku Selama dalam perjalanan menuju ke stasiun Pavaletzkaya. semua tertutup oleh putihnya salju. Rumah. Area landing lain tidak dimungkinkan untuk mendarat karena area tersebut licin dan beku oleh salju. kami melakukan pengecekan paspor dan visa di bagian imigrasi. Untuk pergi ke tengah kota Moscow. Benar–benar seperti masuk ke dalam kulkas yang super dingin. Mereka juga mengantarkan kami 6 6 MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 . jembatan. Hida. supermarket. Baju berlapis 4 yang saya pakai lumayan cukup untuk menepis dinginnya Moscow walaupun sebenarnya saya masih sedikit kedinginan. memang harus menuju stasiun Pavaletskaya kalau dari bandara Domodedovo. setelah itu kami mengambil koper dan menunggu delegasi Indonesia yang lain datang dengan flight airways yang berbeda. yang semula di dalam pesawat temperatur dan suhu masih ‘bersahabat’. pemandangan di luar jendela Aeroexpress serba putih bagaikan kapas–kapas yang menyelimuti bumi. kami harus menggunakan kereta Aeroexpress untuk akses tercepat dan termudah menuju stasiun Pavaletzkaya. salah satu anggota AIESEC Moscow bahwa kami sudah tiba di bandara sambil membeli provider cellular МТС. kami semua merasa bersalah karena budaya Indonesia yang suka “ngaret” ternyata merugikan orang lain. Russia! I’m coming! Dinginnya musim dingin Moscow menusuk sampai tulang dan angin musim dingin yang berhembus kencang menyambut kedatangan saya. kami bertemu denga Nuri. mobil. Rumah. Butiran putih lembut dan dingin jatuh di pipi saya. dan Dito keluar dari pesawat. Saat itu temperatur menunjukkan -25’C. Saat keluar dari pesawat. terlebih lagi Rusia terkenal dengan musim dingin terdingin dan terlama. Namun. Para penumpang yang lain pun lega dan bertepuk tangan karena keberhasilan sang pilot mendarat dengan baik. Subhanallah. supermarket. namun begitu keluar dari pesawat serasa masuk ke freezer raksasa. Pertama kali saat di tempat pengambilan koper. Domodedovo. Setelah semuanya sudah mengambil koper masing–masing. mereka menunggu kami dengan sabar. para buddy sudah menunggu kedatangan kami. Hembusan angin musim dingin yang beku menyambut kedatangan kami di stasiun Pavaletskaya. Meskipun begitu indah dan lembut. Selama dalam perjalanan menuju ke stasiun Pavaletzkaya. hal tersebut tidak menjadi penghalang bagi saya. mobil. Mereka sudah menunggu 2 jam yang lalu. Saya tidak dapat membayangkan jika pesawat yang saya tumpangi belum bisa menemukan area untuk landing sampai bahan bakar pesawat habis. akhirnya pesawat kami dapat mendarat. pesawat–pesawat yang landing dan take of serta tidak ada daerah landing yang sesuai. Salju terasa begitu dekat dengan saya meski saya belum sempat untuk merasakannya secara langsung. Begitu sampai di bandara. Berbeda sekali dengan Surabaya yang bersuhu rata–rata +32’C. Ada hal mengejutkan dari Yana. Dari Domodedovo. pemandangan di luar jendela Aeroexpress serba putih bagaikan kapas–kapas yang menyelimuti bumi.

mereka juga sama halnya dengan Lena. Dalam keadaan kedinginan. Mall terbesar bergaya Eropa. rata–rata orang Rusia tidak bisa bahasa Inggris. saya pindah host family di tempat si kembar cantik Masha dan Sasha. sekali lagi saya bersyukur atas jasa guru. sampai metro–metro bawah tanah yang menjadi publik transportasi utama Moscow menarik untuk dikunjungi dan dijelajahi satu persatu karena setiap metro memiliki ciri khas tersendiri yang menggambarkan Rusia saat perang dunia dulu kala. dan masih banyak tempat menarik lainnya untuk dikunjungi. Gadis manis tersebut seumuran dengan saya. Saat saya sampai di flat Lena. Akhirnya. tapi dia membantu saya untuk menggeret koper saya yang luar biasa berat sampai di rumah host saya yang bernama Lena. suku. angin yang sangat dingin berhembus. saya bisa berdiri dan mempunyai pengalaman yang sangat berharga dalam hidup.terimakasihguruku sampai ke rumah host masing–masing. serta mendapatkan pengetahuan baru bahwa dalam budaya mereka. Saat itu yang menjadi buddy saya adalah Alisha. kami berdua disuguhi teh hangat dan makan malam. tapi semua saya anggap sebagai learning untuk saya mengembangkan diri. Yang berada di dalam flatnya hanyalah mamanya yang sedikit mengerti tentang bahasa Inggris. semakin banyak pula hal yang dapat dipelajari. Namun semua hal tersebut tidak membuat semangat saya turun. Pagi harinya saya bertemu dengan Lena. beginilah keadaan yang akan mewarnai hari–hari saya selama 7 minggu ke depan. yang saya panggil beliau dengan sebutan “Auntie” yang berarti “tante”.Basil. Saat presentasi tentang Indonesia itulah. namun banyak sekali pengalaman yang tidak pernah terlupakan yang saya dapatkan selama di Rusia. Indonesia. Alisha harus pulang karena rumahnya sangat jauh. semua menyimak dengan antusias. Yang paling saya suka adalah saat mengeksplore kota Moscow. Di sini. serta selalu berusaha untuk menjadi manusia yang berguna bagi negeri tercinta. namun saya salut melihat generasi muda mereka bersemangat untuk belajar bahasa Inggris. hal ini disebabkan karena di dapur. maklum. Berkat nasehat beliau untuk selalu berusaha mengejar mimpi. bahkan semakin banyak perbedaan. Banyak hal yang saya dapatkan selama saya internship di sana. serta tidak hanya berhenti saat ini saja. guruku. Alisha juga sangat baik. butiran–butiran halus dan lembut turun dari langit. Meskipun berbadan kecil. bangsa. saya juga mengerjakan proyek sosial bersama dengan anak– anak dari Brazil dan Jerman. menjamu tamu di dapur merupakan hal yang wajar. Jauh dari orang tua. Kondisi saya saat itu memang luar biasa capek. saya merasakan bagaimana susahnya dan beratnya perjuangan seorang guru yang harus menyiapkan materi–materi sebelumnya dan harus menyiapkan strategi agar para audien tetap tertarik pada presentasi kita. lapar. pasar tradisional Izmailovo yang menjual ‘matrioshka’ dan menjual baju tradisional Rusia serta pernak pernik Rusia. lalu Pak Marcus. Selain meng-eksplore Moscow dan berjalan-jalan. saya masih berani untuk mengejar impian untuk pergi ke berbagai negara untuk memberikan positive impact bagi masyarakat dunia. Hari–hari saya di sana diisi dengan kunjungan ke berbagai sekolah untuk presentasi tentang Indonesia serta mengunjungi rumah sakit khusus untuk anak–anak yang divonis terkena leukimia dan sedikit harapannya untuk hidup. museum seni. Akhirnya Auntie menyuruh saya untuk tidur karena terlihat sangat lelah. saya harus pulang ke Indonesia. Dia terlihat sangat senang saat mendapatkan teman baru dari luar negeri dan bisa belajar bahasa Inggris. mengunjungi tempat–tempat menari dan bersejarah seperi Red Square atau lapangan merah. museum vodka. terasa hangat. beliau menyambut kami dengan hangat dan dijamu sangat baik. Tidak lama setelah itu. jalan–jalan dipenuhi dengan salju. FAUZIA DYAH AYU PARAMITHA mendapatkan banyak tantangan dan bahkan saat sebelum pulang pun saya kehilangan visa dan paspor saya. serta banyak perbedaan lain dan tantangan yang harus saya hadapi selama di sana. serta lelah luar biasa karena jet lag. baik dan sangat cantik. Terimakasih. gedung teater Bolshoi yang megah dan menawan bergaya Eropa. Pada hari–hari pertama pun saya sudah Arbats. perbedaan bahasa. pada tanggal 25 Maret 2011. cantik dan baik sekali. Saya sangat bersyukur mendapatkan “ibu” yang baik yang menjadi host mother saya. Namun pada minggu ke-3 saya di Moscow. Kremlin. ras. akhirnya saya tidak punya pilihan lain untuk tidak tidur. Bu Ieke dan Bu Endang dari SMAN 6 Surabaya” MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 2012 7 . Jalan Mahasiswi Ilmu Hubungan Internasional Universitas Airlangga 2009 Mahasiswa sastra Inggris STIBA Satya Widya 2009 ”Ku persembahkan untuk Ustadzah Nana & Ustad Imam dari SD Al-Hikmah Surabaya. Gereja yang seperti istana permen lolipop yang bernama St. Pemandangan yang serba putih. agama. suhu rata–rata jauh dibawah nol derajat. dia masih berada di universitasnya. perbedaan budaya. syukurlah setiap saya berpresentasi. Setelah Alisha memberi penjelasan panjang lebar kepada mamanya Lena.

input MANAJEMEN BARANG & KONSEP KEPEMILIKAN Kecil Tapi Luar Biasa Manfaatnya Pernah atau Seringkah Terlintas di Pemikiran Kita? Ini mungkin menjadi rezeki saya untuk mendapatkan kesempatan mengunjungi kelas yang sangat luar biasa. 8 8 MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 . Kelas tersebut tidak ber-AC apalagi berlantai keramik dengan kualitas terbaik. Saya kagum terhadap kelas tersebut bukan karena fasilitasnya yang serba mewah atau lantainya yang mengkilat. Tetapi karena manajemen barangnya sangat baik.

Karena setiap kali ia menggunakannya. ia adalah karyawan yang rapi pada setiap wilayah pekerjaannya. Tetapi yakinlah bahwa bangunan tanggung jawab yang besar dapat dimulai dari memastikan tanggung jawab pada hal-hal kecil yang dapat dilakukan oleh siswa dengan baik. serta barang itu milik saudaranya maka ia harus izin setiap kali ingin menggunakannya. Maka ia akan tumbuh menjadi sosok yang selalu rapi dan mengembalikan barang pada tempatnya. Lebih indah lagi adalah habit yang terbangun pada diri siswanya yang mengembalikan barang tersebut pada tempatnya dengan rapi dan tertib. Sering terjadi ada anak yang tidak mau mengakui bahwa barang ini miliknya. Proses pembelajaran akhirnya sedikit terganggu karena tidak adanya penghapus tersebut. tanggung jawab. Adanya label nama pada setiap barang akan menghindari menumpuknya barang hilang pada etalase kehilangan Ada beberapa anak yang kurang terbangun konsep kepemilikannya mudah menggunakan barang milik temannya. Tiba-tiba guru tersebut membutuhkan penghapus papan tulis. Seringkali proses pembelajaran guru terganggu karena tidak selalu tersedianya peralatan kelas yang seharusnya dikembalikan pada tempatnya. Kebiasaan ini memang bagian kecil dari sebuah bangunan tanggung jawab yang besar. Memberi label nama pada barang anak akan mengajarkan konsep kepemilikin kepadanya. Semua anggota kelas sibuk mencarikan penghapus buat siguru. Bagi anak pada usia dini semua barang adalah miliknya. Apa pentingnya ini semua bagi proses pendidikan anak yang sangat komplek dan multidimensi? Peralatan kelas yang tertata rapi dan habit siswa untuk mengembalikan setiap peralatan tersebut ke tempat semula dengan baik dan rapi. Sehingga dengan mudah sebuah pensil dapat dikembalikan lagi kepada pemiliknya. bahwa barang ini miliknya maka ia dapat menggunakannya dengan baik. penggaris. padahal seluruh teman sekelasnya mengetahui bahwa barang ini memang miliknya. Mengapa kita tidak menjadikan kelas-kelas tersebut dunia kejujuran. sedangkan barang itu milik Tini karena juga tertulis label Tini.com MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 9 . Manajemen barang kelas tersebut juga menyangkut sistem kontrol barang. merawatnya. tanggung jawab dan kerapian. Dan seandainya ia menjadi seorang direktur sebuah perusahaan. Mungkin beberapa penjelasan berikut ini mempermudah kita untuk lebih mengerti betapa pentingnya sebuah label nama pada bendabenda milik siswa. Jika terjadi kehilangan atau penemuan barang maka guru atau orang lain dapat dengan mudah mengembalikan kepada pemiliknya. Konsep ini MIFTAHUL JINAN Fokus pada penulisan buku-buku parenting & pendidikan (Alhamdulillah Anakku Nakal dll) Master trainer dari Kualita Pendidikan Indonesia (KPI) Dosen program Ma’had Aly Al-Akbar Education Centre Email: mifjinan@gmail. Tidak ada salahnya kita sebagai guru yang memulai untuk membangun yang kecil-kecil tersebut. bahkan 12 tahun hingga pendidikan menengah terbiasa untuk mengembalikan setiap barang ke tempatnya. maka guru dapat memulai membangun rasa tanggung jawab terhadap barang miliknya. Kejadian di atas dapat dihindari jika kelas tersebut mempunyai manajemen barang yang baik. Tempat di mana setiap siswa dapat menikmati kejujuran. dapat dipastikan perusahaan tersebut akan berhasil dengan kerapiannya Selalu mengembalikan barang pada tempatnya adalah ciri pribadi yang bertanggung jawab. dan kerajinan. kerapian. kerapian & selanjutnya mereka dapat mengimplementasikannya. Seperti pada seorang guru yang sedang fokus mengajar dengan menggambar beberapa obyek di papan tulis. hingga ada seseorang yang menyatakan bahwa barang ini memang miliknya dan barang itu milik temannya. maka guru atau orang tua dapat mengidentifikasinya dengan baik Pada setiap jenjang pendidikan kita selalu menyampaikan materi ajar tentang kejujuran. di mana dengan hanya sekilas pandang sang guru sudah dapat mengidentifikasi barang mana yang telah kembali ketempatnya dengan baik dan barang apakah yang belum kembali ke tempatnya. tanggung jawab. Memberi label terhadap barang akan mempermudah anak untuk memahami tentang konsep kepemilikan ini. Lebih jauh tentang manajemen barang kelas itu adalah pada setiap barang milik siswa seperti pensil. Kelas kita adalah wilayah tanggung jawab kita untuk membentuknya. Sehingga dengan selalu membiasakan setiap siswa untuk mengembalikan barang pada tem- patnya maka seorang guru sebenarnya telah membangun karakter tanggung jawab pada diri siswanya. Apa pentingnya setiap barang milik siswa terlabeli dengan baik. Ketika konsep kepemilikan telah terbangun dengan baik. Memiliki sebuah barang adalah dapat menggunakannya. atau tempat pensil telah diberi label nama siswa dengan baik. jika terjatuh di bawah meja atau kursi. penuh kesadaran dan konsisten. Jika ia tumbuh menjadi seorang karyawan. Adanya label nama pada barang masing-masing siswa adalah tindak preventif bagi anak untuk tidak menggunakan barang milik temannya. Ada beberapa hal yang patut kita renungkan terkait dengan fenomena ini: Mari kita mencoba untuk membayangkan jika seorang siswa selama 6 tahun masa pendidikan dasar. tetapi sayang sekali penghapus tersebut tidak pada tempatnya. File-file dan jadwal kerjanya tersusun rapi. terasa lebih penting pada beberapa anak yang memang di rumahnya belum diajari tentang konsep kepemilikan. Barang ini milik si Andi karena tertulis label Andi.MANAJEMEN BARANG & KONSEP KEPEMILIKAN input ETIAP peralatan milik kelas tertata rapi pada tempat masing-masing. dan menjaganya dengan baik. Kebiasaan ini jika tidak dibimbing oleh guru atau orang tua dengan baik akan dapat memunculkan kebiasaan untuk kurang jujur.

input
PELAYANAN PUBLIK

Tidak Ada Ruginya Menerapkan Konsep

Simpel & Selalu Memudahkan

Prof. Imam Robandi
Guru Besar Institut Teknologi Sepuluh November (ITS)

BERBICARA tentang pelayanan publik di Indonesia termasuk di bidang pendidikan, sudah prima atau belum, mudah-mudahan sudah. Contoh ada orangtua/wali murid yang datang ke sekolah menanyakan atau memperjelas tetang sesuatu, guru yang datang ke LPMP dan dinas pendidikan ingin bertanya tentang informasi penting terkait bidang tugasnya atau bahkan seorang mahasiswa S1 misalnya yang bertanya seputar urusan administrasi ke bagian kemahasiswaan kampus dan lain-lain, saya tetap yakin pelayanan terbaik sudah dilakukan. Karena itukan memang sudah menjadi tugas dan kewajibannya Namun seandainya kita bertanya ke

orang pada umumnya, seperti apa salah satu ciri pelayanan yang baik itu? Pasti mereka akan bilang pelayanan prima yang menyenangkan atau yang baik itu sebenarnya identik dengan cara yang simpel dan memudahkan. Nah mengulas sedikit seputar konsep simpel dan selalu memudahkan ini saya jadi ingat waktu saya masih masih menimba ilmu di Jepang. Jujur saja, orang Jepang itu sangat simpel. Mereka tidak menyukai hal-hal yang rumit, pola pikir orang Jepang yang simpel terlihat jelas dari arsitek bangunan yang ada di Jepang. Tak hanya arsitek bangunan, konsep pelayanan kepada masyarakatnya pun sama-sama simpelnya. Semua pelayanan di Jepang tidak rumit, cepat, ramah, transparan dan sangat memudahkan. Begitu gampang dan bagusnya sistem pengurusan

surat-surat di kantor pemerintahan, membuat masyarakatnya tidak malas untuk mengurus surat-surat dan lainlainnya Jadi Jepang itu walaupun negara kecil, namun negaranya sangat hebat. Itu karena penduduk Jepang sekali lagi merupakan orang-orang yang berpikiran simpel dan memudahkan orang lain. Bahkan, Jepang sudah menggunakan dan menerapkan konsep Islami yaitu sederhana dan memudahkan. Bukankah di Islam, kita selalu diminta untuk memudahkan urusan orang lain? Orang Jepang yang bukan penganut agama Islam saja telah menerapkan konsep Islam. Sedang Indonesia yang mayoritas penduduknya beragama Islam seharusnya justru lebih baik, tulus dan ikhlas dalam menerapkan konsep tersebut . Siska Prestiwati W

10

MEDIAN

Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011

input
HAK ANAK

Harus Bermain?

mengapa anak

Oleh: Fadibah Setiawan
Widyaiswara Pertama di LPMP Jawa Timur

MEDIAN

Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011

11

input

HAK ANAK

Bagi seorang anak, bermain adalah suatu kegiatan yang serius namun mengasyikkan. Bermain adalah aktivitas yang dipilih sendiri oleh anak karena menyenangkan bukan karena akan memperoleh hadiah atau pujian.
BERMAIN adalah salah satu alat utama yang menjadi latihan untuk pertumbuhannya. Bermain adalah medium di mana si anak mencoba diri bukan saja dalam fantasinya tetapi juga aktif dalam situasi nyata sesuai usia perkembangannya Melalui bermain anak dapat melakukan koordinasi otot kasar seperti merayap, merangkak, berjalan, berlari, meloncat, melompat, menendang, melempar dan lain sebagainya. Selain itu anak dapat berlatih menggunakan kemampuan kognitifnya untuk memecahkan berbagai masalah seperti kegiatan mengukur diri, mengukur berat, membandingkan, mencari jawaban yang berbeda dan sebagainya. Lebih dari itu dengan bermain anak dapat pula melatih kemampuan bahasanya dengan cara: mendengarkan beraneka macam bunyi, mengucapkan suku kata atau kata, memperluas kosa kata, berbicara sesuai dengan tata bahasa Indonesia dan sebagainya. Manfaat lainnya dari bermain, anak dapat meningkatkan kepekaan emosinya dengan cara mengenalkan bermacam perasaan, mengenalkan perubahan perasaan, membuat pertimbangan dan menumbuhkan kepercayaan diri. Bermain bagi anak erat kaitannya bagi pengembangan kemampuan sosialnya seperti membina hubungan dengan anak lain, bertingkah laku sesuai dengan tuntutan masyarakat, menyesuaikan diri dengan teman sebaya, dapat memahami tingkah lakunya sendiri dan paham bahwa setiap perbuatan ada konsekuensinya. Dengan bermain anak akan memperoleh kesempatan memilih kegiatan yang disukainya, bereksperimen dengan bermacam bahan dan alat, berimajinasi, memecahkan masalah dan bercakap-cakap secara bebas, berperan dalam kelompok, bekerja sama dalam kelompok dan memperoleh pengalaman yang menyenangkan. Itulah sebabnya sebisa mungkin anak, menikmati dunianya dengan bermain!

12

MEDIAN

Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011

dalam Moeslihatoen 1999:31). menyenangkan bagi dirinya sendiri. Motivasi intrinsik. Tingkah laku itu menyenangkan atau menggembirakan. maka kita dapat mengatakan bahwa bila seorang anak menggunakan mainan hewan-hewanan dengan cara yang lentur tanpa tujuan yang jelas dalam pikirannya. Tingkah laku bermain dimotivasi dari dalam diri anak.HAK ANAK input Metode Bermain di Taman Kanak-Kanak 1. Bukan dikerjakan sambil lalu. Bermain itu perilaku yang lentur. Kelenturan. Tingkah laku itu bukan dilakukan sambil lalu. dan melakukan kegiatan hanya untuk bergiat. Kelenturan ditunjukkan baik dalam bentuk maupun dalam hubungan serta berlaku dalam setiap situasi. kegiatannya berpurapura. Dikemukakan sedikitnya ada lima kriteria dalam bermain (Dworetzky. Pengaruh positif. maka dapat dikatakan ia MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 13 . Cara/tujuan. Pengertian Bermain bagi Anak Taman Kanak-Kanak Beberapa ahli peneliti memberi batasan arti bermain dengan memisahkan aspek-aspek tingkah laku yang berbeda dalam bermain. Cara bermain lebih diutamakan daripada tujuannya. Jika kita menggunakan kelima kriteria tersebut.

berarti mencoba menghayati perilaku. dan bagaimana mengungkapkan perasaan serta kebutuhannya. membandingkan. c. Fungsi Bermain bagi Anak Taman Kanak-Kanak Sesuai dengan pengertian bermain yang merupakan tuntutan dan kebutuhan bagi perkembangan anak usia TK. yaitu. Dengan demikian anak selalu berusaha menggunakan kekuatan tubuhnya. bila sakit gigi berobat ke dokter gigi. mengumpulkan dan membuat generaliaasi. Dengan bermain anak dapat menyalurkan rasa ingin tahu. Bermain merupakan latihan spontan untuk meningkatkan keterampilan. seperti bagaimana caranya memasak air. Fungsi bermain bagi anak TK diantaranya: a. Meningkatkan Keterampilan Berhubungan dengan Anak Lain Melalui kegiatan bermain anak memperoleh kesempatan untuk meningkatkan keterampilan bergaulnya. sosial. berhitung. berbagi kesempatan menuntut hak dengan cara yang dapat diterima. d. Bermain pura-pura dengan menggunakan peralatan. Dimensi Perkembangan Sosial Anak Gordon & Browne (moeslihatoen 1999:34) mengadakan penggolongan kegiatan bermain sesuai dengan dimensi perkembangan sosial anak dalam 4 bentuk.input HAK ANAK sedang bermain. e. Menyempurnakan Keterampilan Memecahkan Masalah Masalah yang dihadapi oleh anak sehari-hari dapat bersifat masalah emosional. Mempertahankan Keseimbangan Kegiatan bermain dapat membantu penyaluran kelebihan tenaga. mengkomunikasikan keinginan. 14 14 MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 . bertanding dan berolahraga. Dengan bermain keterampilan kognitif anak juga ditingkatkan. bagaimana tidak memaksakan kehendak kepada orang lain. Bermain pura-pura dapat dibedakan dalam bentuk: Minat pada personifikasi. dan sebagainya. mengkomunikasikan keinginan. setelah melakukan kegiatan bermain anak memperoleh keseimbangan antara kegiatan dengan menggunakan kekuatan tenaga dan kegiatan yang memerlukan ketenangan. seperti bagaimana menghindari pertentangan dengan teman. f. dan kegiatan bermain berdasarkan pada kegemaran anak. seperti bagaimana menghindari pertentang- an dengan teman. dan sikap sebagai orang tua. juga mengenal berbagai profesi contohnya bila orang sakit harus berobat ke puskesmas. b. d) secara kooperatif b. 2. Penggolongan Kegiatan Bermain Anak TK Ada beberapa penggolongan kegiatan bermain sesuai dengan anak usia TK. Misalnya keterampilan berbahasa. tetapi juga interaksi sosial. kamu jadi penumpangnya. bermain dengan cara membangun atau menyusun. a. Situasi ini akan mendorong anak bermain sebagai dokter kecil. bagaimana tidak memaksakan kehendak kepada orang lain. mengapa es mencair di udara terbuka. mengenal lingkungan sosial dan baik. dan bagaimana mengungkapkan perasaan serta kebutuhannya. Bermain pura-pura banyak dilakukan oleh anak yang kurang pandai menyesuaikan diri. Dalam usia 5 tahun kemampuan interaksi sosialnya bertambah misalnya saya jadi sopirnya. misalnya berbicara pada boneka atau bendabenda mati. atau jadi ibu dengan kesungguhan hati dan penuh kegembiraan. Mengantisipasi Peran yang Akan Dijalani di Masa yang Akan Datang Meskipun anak bermain berpura-pura namun sebenamya kegiatan tersebut merupakan upaya untuk mempersiap- kan anak melaksanakan peran tersebut kelak. mengapa pohon layu bila tidak diberi air. Menyempurnakan Keterampilan yang Dipelajari Anak TK merupakan pribadi yang sedang tumbuh. berperan sebagai orang tua. 3. maupun intelektual. kegiatan bermain sesuai dengan dimensi perkembangan sosial anak. berbagi kesempatan menuntut hak dengan cara yang dapat diterima. c) asosiatif. Berdasarkan Kegemaran Anak Berdasarkan kegemarannya anak akan bermain bebas dan spontan seperti bermain pura-pura. yaitu: a)secara soliter (bermain sendiri). untuk menyiapkan makanan harus belanja ke pasar terlebih dahulu dan seterusnya. b)secara paralel. Menghayati Berbagai Pengalaman yang Diperoleh dari Kehidupan Sehari-Hari Anak yang bermain seolah-olah dalam hal ini Fungsi bermain sebagai sarana untuk menghayati kehidupan sehari-hari ini berguna untuk menumbuhkan kebiasaan anak. Tidak hanya keterampilan gerak yang dimantapkan. misalnya minum Melalui kegiatan bermain anak memperoleh kesempatan untuk meningkatkan keterampilan bergaulnya.

berpikir konvergen. Penggunaan balok-balok. Bermain pura-pura dalam situasi tertentu. dan sebagainya. suara mobil. sepeda roda tiga bersadel rangkap. Setiap anak akan menggunakan imajinasinya membentuk suatu bangunan mengikuti daya khayalnya. Sarana dan Alat Bermain Anak TK a. b) Bahasa ekspresif meliputi bendabenda yang ada di sekitar anak dengan cara menyebutkan nama-nama benda tersebut (kata benda). dan nada. meloncat (kata kerja) dan dengan kata-kata yang menyatakan perasaan seseorang seperti senang. Bahan dan Peralatan Bermain bagi Pengembangan Emosi Anak Usia TK Bahan dan peralatan yang diperlukan untuk mengembangkan emosi ini antara lain: a)tanah liat dan lumpur. dan ukuran. warna. dan hubungan sosial memberi kesempatan bagi anak untuk mengambil risiko. dengan menyebutkan perilaku orang seperti berjalan. Ruang dan Tempat Bermain Taman kanak–kanak perlu ruang dan tempat untuk kegiatan pengembangan kemampuan ilmu pengetahuan alam. bermain pertukangan. kesediaan mengambil risiko dan menjadikan diri sendiri sebagai sumber dan pengalaman. nada. warna. polisi dan pencuri. nada. Misalnya main petak umpet. bermain musik. suara. ukuran. Bahan dan Peralatan Bermain bagi Pengembangan Kreativitas Anak TK Ciri-ciri kreatif adalah: kelenturan. dan sebagainya. membangun atau menyusun balok-balok. Bahan dan Peralatan Bermain bagi Pengembangan Bahasa Anak Usia TK Bahan dan peralatan yang dapat dipergunakan dalam pengembangan keterampilan: a) Bahasa reseptif adalah segala sesuatu yang dapat mengembangkan gambaran mental tentang apa yang didengar seperti suara angin. Misalnya anak yang membuat bangunan dari tanah liat atau membuat gunung. luar kelas b. Bahan atau peralatan apa pun yang disediakan hendaknya membantu perkembangan anak dalam mengamati dan mendengar agar memperoleh keterampilan dalam hal mengenal. bermain drama. bahan teka-teki. kepekaan. beberapa topi pemadam kebakaran. suara. memecahkan masalah berdasarkan pengenalannya tentang bunyi. d)hewan piaraan. susah. dan rumah dari pasir. terowongan. Bermain dengan cara membangun atau menyusun juga akan mengembangkan kreativitas anak. 4. kata keadaan). berlari. Anak usia TK tertarik bermain dengan anak lain untuk menguji kemampuannya dengan kemampuan anak lain. bahagia (kata sifat. situasi di tempat praktek dokter yang mengobati anak sakit. Bahan dan Peralatan Bahan dan peralatan yang disediakan hendaknya merupakan sumber belajar yang dapat membantu mengembangkan seluruh dimensi perkembangan anak usia TK. penggunaan daya imajinatif. suara. kuda-kudaan. pengembangan bahasa. Tempat dan ruang bermain terdiri dari: dalam kelas. sebagian besar alat bermain diperuntukkan bagi pengembangan koordinasi gerakan otot kasar. dan sebagainya. mengingat. bermain dengan alat-alat. seperti: Bahan dan Peralatan Bagi Pengembangan Dimensi Perkembangan Motorik Anak TK Anak usia TK adalah anak yang selalu aktif. misalnya situasi kehidupan sehari-hari dalam keluarga. e)peralatan drama. peralatan memanjat. melihat persamaan dan perbedaan bunyi. Kegiatan mendengar dilaksanakan dengan mendengar bunyi. melihat persamaan dan perbedaan bentuk. Bahan dan Peralatan Bermain bagi Pengembangan Kognitif Anak Usia TK Kegiatan bermain dilakukan dengan mengamati dan mendengar. f )buku cerita/ dongeng MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 15 . buku cerita. dan memberi penilaian. dan pasir. c) balok-balok atau sejenisnya. telepon mainan. Oleh karena itu.HAK ANAK input dengan menggunakan cangkir kosong. b) menggambar dengan jari tangan. Mengamati dilakukan dengan: melihat bentuk. dan sebagainya. buku bergambar. berpikir divergen. Bahan dan Peralatan Bermain bagi Pengembangan Sosial Anak Usia TK Bahan dan peralatan yang digunakan untuk kegiatan ini adalah tempat air.

berlari. Rineka Cipta. Kegiatan ini dapat menjadi cermin budaya bangsa. Depok. emosi atau sosial. kreativitas. Melalui kegiatan bermain anak dapat berlatih menggunakan kemampuan kognitifnya untuk memecahkan berbagai masalah seperti kegiatan mengukur diri. nilai. macam kegiatan bermain. emosi. (1999). kognitif. mencari jawaban yang berbeda dan sebagainya. dan urutan langkah bermain. b. Tujuan kegiatan bermain bagi anak usia TK adalah untuk meningkatkan perkembangan anak usia TK baik perkembangan motorik. dan lain -sebagainya. merangkak. Kegiatan Penutup Dalam kegiatan penutup. kognitif. Jakarta. Membangun Kreativitas Anak (Creativity Across the Primary Curriculum). Bermain merupakan tuntutan dan kebutuhan yang esensial bagi anak TK. c. (2003). mengkomunikasikan keinginan yang dapat diterima. Pengembangan Rambu-Rambu Belajar Sambil Bermain Pada Pendidikan Anak Usia Dini (Buletin PADU. meloncat. Metode Pengajaran di Taman Kanak-kanak. kegiatan bermain itu guru dapat melakukan tindakan-tindakan sebagai berikut: Menarik perhatian dan membangkitkan minat anak tentang aspek-aspek penting dalam aktivitas yang telah dilakukannya. Melalui bermain anak akan dapat memuaskan tuntutan dan kebutuhan perkembangan dimensi motorik. Jakarta. Memahami seberapa dalam penghayatan anak. seperti merayap. Menghubungkan pengalaman anak dengan ativitas tersebut Menunjukkan aspek-aspek penting. tempat dan ruang bermain. kegiatan-kegiatan pemecahan masalah. memanfaatkan imajinasi atau ekspresi diri. sosial. bahasa. Kemudian tentukan kegiatan bermain yang cocok dengan tujuan dan tema. kreativitas.input HAK ANAK Melalui kegiatan bermain anak dapat mengembangkan kreativitasnya. berbagi kesempatan atau giliran. menendang. melempar. dan seterusnya. Kegiatan penyiapan bahan dan peralatan yang siap untuk dipergunakan. melompat. Hasil pelaksanaan kegiatan bermain merupakan masukan bagi guru untuk mengadakan perbaikan dan pengembangan rancangan bermain yang telah disusun. Jadi dalam kegiatan bermain itu terlebih dahulu dikomunikasikan kepada anak dan diutarakan apa yang akan diperoleh dari kegiatan bermain seperti: menghindari pertentangan. Rancangan Kegiatan Bermain Rancangan kegiatan bermain meliputi penentuan tujuan dan tema kegiatan bermain. Pelaksanaan Kegiatan Bermain a. Direktorat Pendidikan Anak Dini Usia. yaitu melakukan kegiatan yang mengandung kelenturan. bahan dan peralatan bermain. 6. mengukur berat. 2 No:01. (2000). Karena itu kegiatan makan bersama dalam keluarga hendaknya sesuai dengan budaya makan yang baik yang dianut masyarakat Indonesia. Selama melakukan kegiatan bermain guru tidak lagi mencari bahan atau perlengkapan yang belum tersedia. 16 16 MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 . Vol. menuntut hak dengan cara yang dapat diterima. April 2003). membandingkan. Tempat dan ruang bermain dapat dilakukan di dalam dan di luar ruang. 5. DAFTAR PUSTAKA Craft Anna. Melalui kegiatan bermain anak dapat melakukan koordinasi otot kasar. dan sikap hidup. mencari cara baru dan sebagainya. Inisiasi Press Moeslihatoen R. Semiawan Conny R. bahasa. Dalam program kegiatan bermain hasil yang optimal akan diperoleh bila kegiatan itu dirancang dengan saksama. Direktorat Jenderal Pendidikan Luar Sekolah dan Pemuda. Kegiatan Bermain Kegiatan bermainnya meliputi langkah-langkah yang sudah direncanakan oleh guru tersebut. berjalan. Contohnya kegiatan bermain ”pola kehidupan keluarga dalam situasi makan bersama”. Kualitas pelaksanaan kegiatan bermain banyak dipengaruhi oleh perancangan kegiatan bermain yang sudah disusun. Kegiatan Pra Bermain Ada dua macam persiapan dan kegiatan pra bermain Kegiatan penyiapan siswa dalam melaksanakan kegiatan bermain.

sekolah anda membangun jejaring kerja sama dengan institusi dan individu yang relevan yang memungkinkan kemajuan proses mengajar-belajar dan proses kematangan keunggulan sekolah anda. Keberadaannya di kelas adalah salah satu bagian dari proses penciptaan nilai yang sedang ia lakukan. siapa (untuk murid. Ia kerap juga diartikan sebagai teknologi saja. Sering inovasi diartikan sebagai ide baru saja. DALAM dunia pendidikan. siswa atau mahasiswa tingkat apa?).ac. Hal ini dapat digambarkan dengan dimulainya persiapan bahan BAGAN 1.MANFAAT UNTUK KONSUMEN RANTAI PASOK ORGANISASI NILAI Satu hal yang penting dalam proses inovasi tersebut di atas beserta radar-radar inovasi yang dibangun adalah manajemen yang perlu memperhatikan desain organisasi sekolah.id. 2011). persepsi nilai manfaat tidak cukup hanya dilihat oleh para muridnya tetapi juga harus terlihat dan dirasakan oleh pemangku kepentingan yang lain di sekolah itu: pimpinan sekolah. RADAR INOVASI ajar yang sering didampingi dengan aktivitas eksplorasi dan pengolahan data dan informasi.com Model Keterlibatan (Engaged Model) Dalam Inovasi Manajemen Inovasi merupakan keberhasilan secara ekonomi dan sosial karena diperkenalkannya cara baru atau kombinasi baru dari cara lama dalam mengubah input menjadi output sedemikian rupa sehingga terjadi perubahan besar dalam perbandingan antara nilai manfaat dan harga menurut persepsi konsumen atau pengguna (Fontana 2009. Tulisan ini ingin menunjukkan dengan singkat bahwa inovasi adalah lebih daripada itu semua. karyawan administrasi dan lainlain yang relevan. tidak saja menurut sang guru. menurut para muridnya. Yang utama saya bisa sampaikan ada empat poros radar inovasi (lihat Bagan 1): poros produk (mengajar apa?). PRODUK MEREK JEJARING KEHADIRAN MODEL SOLUSI KONSUMEN PENGALAMAN KONSUMEN NILAI TAMBAH ALTERNATIF PROSES HARGA . Pengajarannya disebut inovatif jika ia mampu menciptakan nilai manfaat bagi para muridnya. 2010. Yang mungkin masih relatif asing. Seorang guru masuk kelas untuk mengajar matematika. Itu artinya bahwa proses aktivitas penciptaan nilai itu tidak terjadi baru dan hanya di kelas. Radar inovasi lainnya bisa ditambahkan misalnya pengalaman siswa dan orangtua karena anak sekolah di sekolah anda dan orangtua menyekolahkan putra dan putri mereka di sekolah anda. rekan guru. Dari sini pembaca sudah melihat bahwa mata atau radar inovasi di dunia pendidikan dan khususnya di dunia mengajar-belajar bisa beragam. proses (bagaimana proses persiapan hingga siap mengajar sampai selesai misalnya satu semester?) dan kehadiran di pasar (sejauh mana serta bagaimana pemangku kepentingan mengetahui kemanfaatan “produk” anda di sekolah di mana anda berada?). namun harus terjadi dalam satu rangkaian proses atau rantai nilai inovasi. kata inovasi sudah tidak asing lagi.com | Blog: avantifontana. Ia kadang dilihat hanya sebagai invensi.fontana@ui. MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 17 . Namun karena guru adalah bagian dari institusi pendidikan di mana ia mengajar. tidak saja di dunia pendidikan adalah memaknai inovasi itu sendiri dan menyelami bagaimana melakukannya dengan baik. Radar yang lainnya lagi adalah radar jejaring.salamkenal Avanti Fontana PhD CF CC Faculty Member Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia CIS Lead Facilitator & Coach Innovation avanti. Manajemen sekolah harus memastikan kesediaan sarana mengajar-belajar yang kondusif untuk proses mengajar-belajar yang interaktif dan partisipatif. imed@avantifontana. Seninya adalah bahwa proses inovasi ini tidak berjalan sendirian oleh sang guru.

yang terdiri dari konsultan independen. REINVENTING & REENGINEERING EDUCATIONAL THEORY & EDUCATIONAL PRACTICE CURRENT EDUCATION COMPUTER SUPPORTED & COMPUTER MEDIATED EDUCATION OF FUTURE 18 MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 WW W . halaman 832). Sering untuk itu kita para aktivis pendidikan dipanggil untuk melakukan inovasi manajemen atau inovasi administrasi atau sering juga disebut dengan inovasi organisasi. mempengaruhi pengembangannya dan melegitimasi efektivitas maupun kelanggengan praktek-praktek manajemen baru hasil inovasi manajemen. bereksprimen dan memvalidasi (menguji dan menjalankan) inovasi manajemen. Management Innovation Process Framework. BAGAN 3. BAGAN 6. PERAN GURU BERGESER SEBAGAI FASILITATOR PEMBELAJARAN PERAN FASILITASI HARUS MENDAPAT DUKUNGAN UTUH DARI MANAJEMEN SEKOLAH RETHINKING. PERAN TEKNOLOGI DALAM PROSES BELAJAR-MENGAJAR TANPA PENGGUNAAN YANG INOVATIF YANG DILAKUKAN OLEH PELAKU BELAJAR-MENGAJAR. harus melibatkan pihak-pihak yang berkepentingan. Dan proses inovasi manajemen ini. Bagan 6 merupakan penyederhanaan Kerangka Proses Inovasi Manajemen dalam Birkinshaw dkk (2008: Figure 1. Kesiapan bangunan sekolah nan indah tidak cukup. PENDEKATAN INOVASI MANAJEMEN (ENGAGED MODEL) ITS ERS PUT CO M MULTYMEDIA CURRENT EDUCATION CURRENT EDUCATION WRAPPED IN TECHNOLOGY BAGAN 4. Agen-agen perubahan eksternal (yang berasal dari luar organisasi) berperan penting dalam inovasi manajemen karena mereka memberi legitimasi dan keahliannya dalam fase-fase yang berbeda dari proses inovasi manajemen. seperti proses-proses inovasi lainnya. PERAN GURU BERGESER SEBAGAI FASILITATOR PEMBELAJARAN PERAN FASILITASI HARUS MENDAPAT DUKUNGAN UTUH DARI MANAJEMEN SEKOLAH VISIBLE ASPECTS Strategies Objectives Policies and Procedures Structure Technology Formal Authority Chain of Command HIDEN ASPECTS Attitudes Perceptions Group Norms Informal Interactions Interpersonal and Intergroup Conflicts Manajemen Sekolah harus memperhatikan kesiapan organisasi untuk mendukung proses mengajar-belajar. Mereka dapat memberikan kredibilitas pada ide orisinal yang muncul dari hasil eksperimen di dalam organisasi dan mereka dapat berperan pula sebagai action researchers bersama tim internal organisasi pada fase implementasi yang kemudian mereka menteorikan dan melabelkan inovasi manajemen tersebut. ia juga dipicu oleh perubahan paradigma mengajar-belajar itu sendiri yang semakin melibatkan lebih banyak penggunaan teknologi di dalamnya. para karyawan perusahaan (staf struktural) yang sedang melakukan inovasi. yang proaktif dalam mencipta.salamkenal BAGAN 2. (2) agen perubahan eksternal. NISCAYA KECANGGIHAN TEKNOLOGI MENJADI BERMAKNA. Ini artinya sekolah sebagai organisasi profesional harus ditatakelola seprofesional mungkin. Perhatikan Bagan 3-5 berikut ini. Tuntutan inovasi dunia pendidikan tidak saja dipicu oleh semakin maraknya sekolah dengan program-program internasional dan membanjirnya kampus-kampus internasional di tengah maraknya globalisasi pendidikan di saat internasionalisasi pendidikan Indonesia belum mapan. akademisi dan para guru yang proaktif dalam menciptakan minat dan kepentingan dalam inovasi manajemen. Sekolah perlu memiliki misi dan visi yang jelas dengan strategi dan implementasi yang utuh dan terukur. SEKOLAH SEBAGAI KUMPULAN PERANGKAT KERAS & LUNAK ORGANISASI BAGAN 5. ADDING TECHNOLOGY TO EXISTING EDUCATIONAL PRACTICE Ada dua kelompok individu yang akan membentuk proses inovasi manajemen: (1) agen perubahan internal.

proses pendekatan pembelajaran yang dilakukan dalam fase ini adalah dengan mengedepankan potensi yang ada pada peserta didik dengan melakukan apa yang disebut dengan “ 3 N “. Pendidikan harus dijalankan dalam rangka menghormati kemampuan yang dimiliki oleh anak. maka bangsa ini harus merdeka. Pendidikan harus dimaknai sebagai upaya sadar untuk membangun kesadaran diri para peserta didik bahwa dalam dirinya ada potensi yang bisa dikembangkan sesusai dengan kapasitas yang dia miliki. karena berangkat dari kesadaran yang dibangun melalui penghargaan dan penghormatan terhadap nilai-nilai luhur yang harus MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 19 . Dalam Pembukaan Undang–Undang Dasar 1945 disebutkan bahwa Negara berkewajiban mencerdaskan kehidupan bangsa serta mensejahterakan rakyatnya agar rakyatnya dapat tampil sejajar dengan rakyat bangsa–bangsa lain di dunia ini. Lalu bagaimana dengan pendidikan kita? Setidaknya bila diurut melalui proses sejarah berdirinya Negara Republik Indonesia.refleksi Berhentilah Sekolah Sebelum Terlambat Momentum akhir tahun 2011 dan beralih ke tahun baru 2012 setidaknya merupakan momentum yang tepat digunakan untuk mencoba merenungkan kembali makna hakiki dari mengapa negeri ini di proklamasikan sebagai Negara yang merdeka. yaitu: Niteni (Penanaman Nilai). Tentu saja alam semesta bisa dimaknai sebagai ruang untuk belajar. Pendidikkan dan sekolah adalah dua hal yang berbeda. Sedangkan sekolah dimaknai sebagi ruang yang bisa digunakan oleh siswa sebagai sarana untuk mempelajari sesuatu dalam proses pendidikan yang dijalani. Pada fase ini belajar lebih ditekankan pada kesadaran peserta didik akan pentingnya belajar dan menjadi manusia yang bisa melanjutkan kehidupannya agar bisa lebih baik dari yang dialaminya. Nirok ke (Modelling) dan Nambahi (Pengembangan kreatifitas). PENDIDIKAN setidaknya merupakan jembatan untuk mewujudkan apa yang menjadi cita–cita luhur dari proklamasi kemerdekaan bangsa ini. tetapi ibarat dua sisi mata uang yang saling membutuhkan. ada 4 fase model pendidikan. untuk bisa bermartabat. pada masa ini pendidikan yang dilakukan adalah lebih ditekankan pada penanaman ideologi bangsa agar menjadi bangsa yang bermartabat. pertama pendidikan yang dijalankan pada masa sebelum kemerdekaan. 3 N yang dilakukan oleh para pelaku pendidikan saat itu dapat dijalankan dengan baik.

Pendidikan pada saat itu merupakan ladang yang subur bagi bersemainya ideologi. meski disisi lain pada periode ini pemerintah juga masih setengah hati dengan masih diberlakukannya ujian nasional terpusat. karena Anak–anak semestinya harus dipahami sebagai bagian dari proses yang menentukan keberhasilan pendidikan. pada dasarnya memberi kewenangan pada para pelaku pendidikan di tingkat sekolah yang dijalankan oleh para kepala sekolah dan guru untuk untuk mengembangkan model pendidikan yang sesuai dengan kebutuhan dasar sekolah dan para siswanya. Akibatnya pendidikan yang dijalankan pada saat itu tidak boleh ada tafsir beda antara pelaku di pusat kekuasaan dan di sekolah. pada periode ini. akibatnya mental para peserta didik sedikit sekali yang bermental entrepreneur. kesadaran untuk mengembalikan pendidikan ke arah pembangunan jati diri bangsa dengan membangun kreatifitas sudah ada. belajar pada saat itu merupakan barang yang sangat berharga dan mahal. terbukti dengan adanya upaya menjadikan proses pendidikan berbasis pada kebutuhan sekolah. Pendidikan dibangun atas kepentingan pasar. 20 20 MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 . Dan Keempat. yang memberi kewenanangan penuh pada guru untuk melakukan proses pembelajaran dengan lebih mengembangkan potensi siswa. Proses yang kita kenal dengan Manajemen Berbasis Sekolah atau MBS. mereka lebih senang menjadi buruh bagi kepentingan perusahaan– perusahaan nasional ataupun internasional atau menjadi pegawai–pegawai dilingkungan pemerintahan. Fase Kemerdekaan. Proses dehumanisasi pendidikan saat itu lebih didasarkan pada kebutuhan kekuasaan dan dilakukan secara sistematis mulai dari pusat sampai pada tingkat sekolah. Siswa menjadi tidak mandiri. Kewenangan yang diberikan kepada guru untuk melakukan improvisasi proses pendidikan yang mengembangkan potensi siswa ternyata tidak sepenuhnya bisa dijalankan dengan baik. Pada awal–awal periode ini. karena sebagian besar para pengelola pendidikan dan pendidik saat ini adalah merupakan produk dari sistem pembelajaran yang dijalankan pada masa orde baru. sekolah sebagai tempat berlangsungnya pendidikan diberi kesempatan dan kewenangan untuk mengatur manajemen pendidikannya. Hal ini wajar terjadi. Periode Orde Lama. Oleh karenanya kegiatan belajar sebagai bagian dari proses pendidikan dijalankan atas dasar kesadaran yang tingi untuk bisa menjadi manusia yang bermartabat dan beharga dihadapan manusia dari bangsa–bangsa lain. Pendidikan dijalankan atas kepentingan dan kebutuhan bagi berlanjutnya kehidupan yang lebih baik. Ini artinya bahwa kemampuan anak satu dengan anak yang lainnya harus dipahami berbeda satu sama lain. segala sesuatunya berpusat pada kepentingan kekuasaan dan penguasa saat itu. Anak–anak semestinya harus dipahami sebagai bagian dari proses yang menentukan keberhasilan pendidikan. Proses pendidikan harus dijalankan dengan kesadaran bahwa dalam diri anak pada dasarnya ada kekuatan dan potensi besar yang bisa dikembangkan bila dilakukan pendekatan yang tepat. dimana dengan kesadaran akan keterbatasan yang ada dan menyadari sebagai bangsa yang baru merdeka setelah digerogoti oleh penjajah selama 350 tahun. kurang kreatif dan kurang percaya diri. Proses pendidikan harus dijalankan dengan kesadaran bahwa dalam diri anak pada dasarnya ada kekuatan dan potensi besar yang bisa dikembangkan bila dilakukan pendekatan yang tepat. Kedua. Mereka harus belajar sesuai dengan doktrin– doktrin yang diinginkan dari pusat kekuasaan. pendidikan dijalankan bagi kepentingan berkembangnya ideologi yang dimiliki oleh kekuasaan saat itu.refleksi diperjuangkan dan ditegakkan. Ketiga Periode Orde Baru. akibatnya kemudian terjadi dehumanisasi dalam proses pendidikan saat itu. Pendidikan dilakukan sebagai alat kekuasaan. Para peserta didik menjadi teraleniasi dari jati dirinya sebagai manusia. Pendidikan tidak semestinya menjadikan anak–anak yang pada dasarnya adalah subyek pendidikan menjadi asing akan potensi yang dimilikinya. Pada periode ini. Setelah itu diberlakukannya Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan ( KTSP ). sebagian besar bermental pegawai. model pendekatan pendidikan yang dilakukan tidak jauh berbeda dengan apa yang dijalankan pada saat masa sebelum kemerdekaan. Periode Reformasi.

dan tentu ini akan menjadi beban bagi kita semua. karena sekarang ini guru banyak diperhatikan dengan berbagai macam tunjangan. Tuhan memang mencipakan manusia dengan keunikan masing–masing yang harus kita hargai. Semoga tidak. Isa Ansori. Drs. karena sekarang nasib guru banyak diperhatikan dengan berbagai macam tunjangan. Pendidikan harus kita refleksi kembali sebagai sebuah lahan persemaian ideologi dan nilai– nilai moral bangsa yang harus terus dikembangkan agar menjadi bangsa yang bermartabat dihadapan bangsa– bangsa lain. Akankah anak– anak kita akan mampu menjawab tantangan global ditengah guru–guru kita yang ego? Dan akankah bangsa ini akan bisa bangkit lewat generasinya ditangan para guru yang tidak mau berubah menghadapi tantangan global yang dibalut dengan “ kedisiplinan “ dan “ kepentingan terbaik terhadap anak “. Email: kerlip_sby@yahoo. Kita harus bangkit. Tentu saja juga tidak boleh mengabaikan keragaman yang kita miliki.Psi Fokus pada penelitian. Menjadi gampang kalau kita memang berdedikasi sebagai pendidik yang selalu melakukan proses improvisasi dan kreasi dalam pembelajaran. Menjadi susah kalau kompetensi kita sebagai pendidik hanya berdasar pada daripada tidak ada pekerjaan lain.refleksi Tantangan terbesar dari penyelenggaran pendidikan kita saat ini adalah mengembalikan jati diri pendidikan yang lebih menghormati keberadaan dan kemampuan peserta didik. Ketua HotLine Pendidikan Jawa Timur. pengembangan dan pelatihan pada pendidikan berbasis kebutuhan anak di EduNext Qualita. kita tidak bisa menghindar atau lari dari kenyataan. serta mampu mengembangkan proses pembelajaran yang berdasar pada kompetensi dan kebutuhan siswa belajar. Sebagai masyarakat pengguna pendidikan. kita tidak ingin bangsa ini menjadi semakin terpuruk dan mengalami krisis jati diri.com MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 21 . baik di tingkat sistem pendidikan nasional maupun di tingkat sistem pembelajaran disekolah yang dilakukan oleh para guru. Karena pemahaman akan kompetensi dan kebutuhan siswa akan menjadi dasar bagi guru untuk sebuah perencanaan pembelajaran yang dia lakukan dan sesuai dengan kebutuhan ‘berhasil’ yang diinginkan siswa. Kita tentu sangat berharap proses pendidikan di sekolah dijalankan dengan memperhatikan apa yang menjadi kebutuhan terbaik anak dan masyarakat sebagai pengguna. Kalau pendidikan yang dijalankan masih berpusat pada kemauan guru dan hanya menjadikan orang pintar tapi tidak trampil. pemahaman guru terhadap kompetensi dan kebutuhan anak dalam belajar adalah hal yang mutlak diperlukan. ditengah para pelaku pendidikan yang selalu mengedepankan kepentingannya dan kebutuhannya sendiri dalam proses pembelajaran. Interfensi dari semua stakeholder untuk perbaikan sistem pendidikan. kita akan mengulangi lagi proses yang salah. M. Pendidikan kita harus sudah saatnya meletakkan jati diri anak sebagai manusia sebagai dasar perencanaan kita membangun perencanaan pembangunan manusia. maka saya terima menjadi guru atau kita sudah berfikir materialistis bahwa enak jadi guru. Sekolah juga harus lebih terbuka terhadap masukan– masukan yang baik bagi perbaikan sistem pendidikan. ditengah para pelaku pendidikan yang selalu mengedepankan kepentingannya dan kebutuhannya sendiri dalam proses pembelajaran. melahirkan orang–orang pintar tetapi tidak trampil. tentu saja kita punya harapan yang sangat besar adanya perubahan sistem pendidikan dan pembelajaran yang dilakukan. maka saya terima saja menjadi guru dan saya menjadi guru. Tantangan terbesar dari penyelenggaran pendidikan kita saat ini adalah mengembalikan jati diri pendidikan yang lebih menghormati keberadaan dan kemampuan peserta didik. Pendidikan kita diharapkan mampu melahirkan generasi bangsa yang tangguh dan mampu menghargai dan menghormati perbedaan. bila guru ingin mencapai keberhasilan proses dalam pembelajaran. kalau tidak. Surabaya. Pada tingkat sekolah. Dan tentu saja dari proses improvisasi dan kreasi yang kita lakukan akan sangat membantu kita melakukan pendekatan yang tepat terhadap kompetensi siswa yang harus kita kembangkan. Sudah saatnya ditengah tantangan global yang semakin kuat. M. Memahami keunikan anak sebagai manusia dan sekaligus sebagai peserta didik adalah sesuatu yang gampang– gampang susah. mutlak dibutuhkan dengan kompetensi dan kapasitas masing–masing. harus lebih welcome terhadap peran serta masyarakat. Harus ada keberanian yang kuat dari semua stakeholder pendidikan untuk mau berubah dan merubah sikap serta merubah sitem pembelajaran yang kita lakukan selama ini yang membelenggu kreatifitas siswa serta mengasingkan siswa dari jati dirinya sendiri. bagi negara dan masyarakat. maka ‘berhentilah sekolah sebelum terlambat’. begitu juga dengan pemerintah. Lalu bukankah guru–guru kita pada saat ini adalah mereka yang berada pada level pilihan daripada tidak bekerja. serta mampu mengembangkan proses pembelajaran yang berdasar pada kompetensi dan kebutuhan siswa belajar. Pendidikan merupakan jalan yang paling mungkin kita lakukan untuk merubah perilaku generasi bangsa ini yang sudah mulai tergerus dari nilai-nilai luhur budaya bangsa.

pengembangan WinBI (Windows dalam Bahasa Indonesia) dan Kantaya (Virtual Office). Menurut Rosenberg (2001). yaitu sebuah jaringan perpustakaan elektronik antara beberapa universitas di Indonesia yang bertujuan untuk meningkatkan akses dunia pendidikan tinggi di Indonesia terhadap informasi. Universitas Airlangga MENGINGAT kondisi negara Indonesia yang sangat beragam. sudah seharusnyalah tersedia dan tercipta beragam teknik dan media pembelajaran yang mampu melampaui cara-cara konvensional. kedua. telah disusun rencana untuk memprioritaskan pengembangan TIK. dan 28. waktu yang tersedia. 1999 & Yuhetty. dari kertas ke online. yaitu ketidakpuasan akan status quo yang cenderung stagnan dan puas dengan kondisi yang ada. 2002). komitmen setiap pihak dan kepemimpinan yang jelas. dorongan untuk berpartisipasi. tekniknya. Di lain pihak. ketiga. Sedangkan menurut Ely (1990). pengembangan kurikulum TIK. 31. sejak tahun 2001 telah pula dilaksanakan rencana untuk mengembangkan TIK untuk pendidikan melalui kerjasama pelatihan dan pengembangan HRD antara industri TIK dan institusi pendidikan. yaitu: pertama.ceritasahabat Arti Penting Pengembangan TIK bagi Dunia Pendidikan di Indonesia menurut Yuhetty telah membuat banyak perusahaan multinasional di negara-negara tersebut mampu untuk senantiasa mengikuti perubahan di dunia ekonomi.428 universitas. Berbagai contoh hal-hal yang sudah dilakukan adalah antara lain. dari sarana fisik ke jaringan. dengan adanya TIK ada lima pergeseran dalam proses pembelajaran yang terjadi. mengelola dan mengimplementasikan semua solusi yang bisa didapatkan (Miarso. social-ekonomi sampai budaya. sampai organisasinya untuk menganalisa segala aspek dari pembelajaran dan merancang. untuk mempersempit gap antara kemampuan TIK guru-guru di Indonesia dengan guru-guru dari negara APEC (Asia Pacific Economic Cooperation). Sementara itu. 1982). 1997). negara-negara dunia ketiga makin tertinggal dalam hal akses terhadap informasi dan kemampuan untuk memproduksi informasi yang ujungujungnya menghasilkan produktifitas yang rendah dan riset yang berkualitas rendah pula. sumber-sumber daya yang tersedia. keempat. Hal ini menciptakan apa yang disebut sebagai digital divide. Sebuah program yang disebut Millenium Internet Roadshow 2001 (MIR 2001) telah diinisiasi oleh beberapa perusahaan swasta untuk meningkatkan kesadaran publik akan TIK. Disamping itu. menilai.. Tidak bisa dipungkiri bahwa dengan adanya globalisasi yang awalnya disangka akan bisa memperkecil kesenjangan antara negara-negara maju dengan negara berkembang dan negara-negara dunia ketiga. mulai dari kondisi geografis. 2. sebuah program e-learning yang disebut e-dukasi dikembangkan oleh Pusat Teknologi Informasi dan Komunikasi untuk Pendidikan (Pustekkom) bekerja sama dengan Direktorat Pendidikan Menengah dan Direktorat Pendidikan Kejuruan yang bertujuan untuk meningkatkan kualitas pendidikan di sekolah-sekolah umum dan kejuruan lewat penggunaan Internet. Lewat teknologi. interaksi antara guru dan murid bisa terjadi lewat berbagai media dan tidak tergantung lagi kepada komunikasi tatap muka langsung. dari ruang kelas fisik ke di mana pun dan kapan pun. 2002).000 desa. penggunaan TIK sebagai media pengajaran dan pembelajaran dan pengembangan model pembelajaran jarak jauh (PJJ) sebagai bagian dari inisiatif Global Development Learning (Bandem et al. Salah satu penyebabnya adalah pertumbuhan teknologi informasi dan komunikasi (TIK) yang sangat pesat di negara-negara maju tersebut. dan kelima. 504 puskesmas sampai dengan tahun 2025.173 sekolah menengah pertama dan atas. Dewan Teknologi Informasi dan Komunikasi Nasional (DeTIKNas) mengumumkan di tahun 2007 bahwa pemerintah lewat kerja sama dengan sektor swasta akan berkomitmen untuk menghilangkan digital gap dan mengembangkan apa yang disebut sebagai e-Indonesia melalui pengembangan jejaring telekomunikasi di 43. ternyata malah memperlebar (Yuhetty. dari pelatihan ke kinerja. DAVID SEGOH Staf pengajar/Dosen bahasa Inggris Fakultas Ilmu Budaya. Sejak 2002. Teknologi pendidikan mencakup halhal yang sangat kompleks dan saling berkaitan. pengetahuan dan kecakapan akan teknologi yang baru. ada 8 syarat untuk keberhasilan penerapan teknologi pendidikan. imbalan dan insentif terhadap pihak-pihak yang terlibat. Information boom ini 22 MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 . Ada juga APEC Cyber Education (ACEN). Esensinya. telah terjalin apa yang disebut sebagai The Indonesian Digital Library Network. Cara-cara inilah yang disebut sebagai teknologi pendidikan (Miarso & Wargahidbrata. di dunia pendidikan tinggi. diharapkan terjadinya sebuah proses pendidikan yang terintegrasi yang dapat menciptakan sumber daya manusia yang cakap dan berkualitas tinggi serta mempunyai spirit untuk terus belajar. dari waktu siklus ke waktu yang sesungguhnya. mulai dari unsur manusianya. sebuah jurang arus informasi antara negara maju dan dunia ketiga Melalui Keputusan Presiden Nomer 50 tahun 2000 tentang pembentukan Tim Koordinasi Telematika. prosedurnya.

MEDIAN jakan yang diambil akan lebih tepat sasaran dan dapat menjadi informasi strategis untuk kebijakan peningkatan mutu Pendidik dan Tenaga Kependidikan. Sebuah lembaga tanpa difasilitasi dengan data yang akurat dan kemampuan mengelola serta memelihara data tersebut secara handal tidak akan dapat tumbuh dan berkembang secara berkelanjutan. NUPTK tidak hanya untuk guru-guru di bawah binaan Kemendikbud tapi juga berlaku bagi guru-guru dibawah binaan Kemenag.data. NUPTK & Sertifikasi Pentingnya Data Selamat Datang REZIM DATA… Data. Kebutuhan akan data menjadi sebuah keharusan. Tanpanya perencanaan tidak presisi karenanya. NUPTK bersifat single identity yang Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 23 . Arijatmiko [WAJ] Kepala Urusan Pengolah Data Mutu PTK Seksi Program & Sistem Informasi LPMP Jawa Timur Antara Data. Membantu pembuatan kebijakan agar lebih strategis.data. Karena kurang lebih 5 tahun NUPTK sudah disosialisasikan bahkan semua program tentang peningkatan mutu pendidikan: program-program pemberdayaan. Mendukung pengambilan keputusan sebagai persyaratan dari kegiatan/program yang direncanakan.. pemberian kesejahteraan dan peningkatan kompetensi. Oleh sebab itu kehadiran Nomor Unik Pendidik dan Tenaga Kependidikan (NUPTK) tidak hanya berfokus pada kuantitas data pelaporan. Membantu menyalurkan segala macam bentuk block-grant agar lebih efisien dan optimal.three inone NUPTK W. Tanpa dukungan data yang akurat. Identitas pendukung dalam memenuhi salah satu kriteria perolehan program (termasuk bantuan) yang akan digulirkan oleh pemerintah. Adanya kita mempunyai informasi. Masih banyak diantara guru-guru yang belum paham karakteristik NUPTK. kepemimpinan menjadi tidak memiliki arah dan sasaran kerja tidak jelas.. Membantu pemerintah dalam merencanakan berbagai program peningkatan kesejahteraan bagi Guru dalam mendukung pelaksanan UU No 14/2005. Mendapatkan hak akses Fasilitas ICT seperti Penggunaan Portal PTK dan Modul Pembelajaran Jarak Jauh. efisien dan cepat demi mewujudkan sebuah peta data dan hasil analisis yang komprehensif sehingga kebiManfaat NUPTK BAGI GURU Mendapatkan nomor identifikasi resmi dan bersifat nasional dalam mengikuti berbagai program/kegiatan yang diselenggarakan oleh pemerintah Pusat/ Daerah. kualifikasi serta peningkatan profesionalisme (sertifikasi) berbasis data NUPTK.. “Darinya kita dapat berprediksi. Ayo data kita benahi” KARAKTERISTIK NUPTK NUPTK bagi guru-guru sudah bukan lagi hal asing. Sehingga NUPTK wajib dimiliki oleh guru agar mendapatkan program-program tersebut. tetapi juga pada unsur kualitas yang ditandai dengan validitas (kebenaran) data yang secara pragmatik sesuai dengan keadaan yang sebenarnya dan berbasis biodata Pendidik dan Tenaga Kependidikan (PTK). BAGI PEMERINTAH Dapat dijadikan sebagai bahan penyusunan rencana dengan sasaran yang lebih tepat/akurat.dan data. sebuah keputusan rasional tidak akan pernah tercipta. oleh karena diperlukan system pendataan yang cermat dan sistematis sehingga diperoleh data yang akurat.

Diharapkan guru-guru calon peserta sertifikasi segera mempersiapkan diri baik secara berkas maupun persiapan menghadapi ujian kompetensi. bisa melihat secara online melalui aplikasi Web Browser NUPTK yang bisa di download secara free/gratis. sakit permanen. jumlah jam mengajarnya yang sudah 24 jam bahkan lebih. Bagi PTK yang ingin memastikan NUPTKnya. mengajar sebagai guru tetap di Kementerian lain. Bagi yang memilih pola PLG harus mengikuti uji kompetensi awal. status kepegawaiannya yang sudah diakui. pensiun. berdasarkan A0 yang telah diverifikasi langsung oleh bakal calon peserta guru itu pula. Tidak perlu menunggu ketika akan ikut program yang akan diselenggarakan. sudah memiliki sertifikasi pendidik (guru atau dosen) baik di Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan maupun di Kementerian lain. misalnya meninggal dunia. LPMP Jawa Tumur siap membantu para PTK dalam meningkatkan kualitas dan kuantitas data PTK yang berupa layanan informasi dan konsultasi tentang pendataan NUPTK dan sertifikasi. Dan segera setor ke PSG (Panitia “Selamat Berjuang… Jadilah Guru Professional yang sesungguhnya sebagai bentuk rasa tanggung jawab dalam menyiapkan generasi penerus bangsa dan negara Indonesia tercinta”. Yang dimaksud adalah datanya berkualitas sesuai dengan kondisi riil di lapangan yang dibuktikan dengan bukti fisik. Sertifikasi Guru) di kab/kota masing-masing. melakukan pelanggaran disiplin. Kompetensi Pedagogik meliputi : Mengenal karakteristik anak didik Menguasai teori belajar dan prinsip-prinsip pembelajaran yang mendidik Pengembangan kurikulum Kegiatan pembelajaran yang mendidik Memahami dan mengembangkan potensi Komunikasi dengan peserta didik Penilaian dan evaluasi Kompetensi Profesional meliputi : Penguasaan materi struktur konsep dan pola pikir keilmuan yang mendukung mata pelajaran yang diampu Mengembangkan keprofesian melalui tindakan reflektif LAYANAN NUPTK DAN SERTIFIKASI GURU Seperti yang telah diketahui bersama. NUPTK terdiri 16 digit dan bersifat unik. Jika lulus maka akan menjadi peserta PLPG dan jika tidak maka mengikuti pembinaan untuk dapat mempersiapkan diri mengikuti sertifikasi guru pada tahun berikutnya. usianya yang cukup matang. maka selanjutnya akan dilakukan pencetakan A0 sampai penyebaran A0. dimana para calon mengupdate dan mengisi datanya sesuai dengan kondisi riil dan dilengkapi dengan berkas sebagai buktinya. mutasi ke jabatan selain guru. Karena NUPTK bersifat single identity maka kepemilikan NUPTK melekat pada individu selama masih aktif sebagai PTK dan tidak bisa dipindahtangankan. Tetapi ada satu syarat lagi yang harus di penuhi yaitu ‘layak secara data’. Selain itu. Setelah proses rekrutmen bakal calon peserta dilakukan melalui AP2SG dan diambil sesuai kuota yang telah ditetapkan. mengundurkan diri dari calon peserta. Uji kompetensi awal ini akan dilaksanakan di Kabupaten/Kota secara manual (offline) menggunakan LJK dan dilakukan serentak seluruh Indonesia dengan perkiraan waktu selama 120 menit. akan dihasilkan A1 sebagai bukti peserta sertifikasi guru. Uji kompetensi awal yang dimaksud diperkirakan akhir Januari 2012. bahwa ternyata syarat menjadi calon peserta sertifikasi guru tidak hanya ‘layak secara profil’: dari sisi pengabdiannya yang dilihat dari masa kerja sebagai guru. 24 MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 .three inone NUPTK dimiliki hanya oleh 1 individu PTK sebagai Nomor Registrasi yang sah bagi Pendidik dan Tenaga Kependidikan pada jenjang Pendidikan Dasar dan Menengah baik Formal maupun Non Formal. Berdasarkan A0 yang telah dilakukan verifikasi langsung ke bakal calon akan diketahui data yang tidak layak. Maka perlu dilakukan data cleaning (pembersihan data) terlebih dahulu dari data tidak layak. AP2SG Mulai tahun 2011 proses rekrutmen calon peserta melalui online. Diharapkan para Pendidik dan Tenaga Kependidikan (PTK) selalu aktif meningkatkan kualitas datanya. Koreksi dan penentuan kelulusan dilakukan oleh KSG (Konsorsium Sertifikasi Guru). masa kerja guru dan pangkat/ golongan. baru melakukan update untuk pemutakhiran datanya tapi setiap ada perubahan lakukan update melalui masing-masing tim sekretariat kab-kota yang telah dibentuk. Berkualitas berarti seluruh item yang ada harus diisi dengan valid dan mutakhir. Mulai tahun 2012 aplikasi yang digunakan adalah Aplikasi Pendaftaran Peserta Sertifikasi Guru (AP2SG) dibawah Pusat Pengembangan Profesi Pendidik dan urutan prioritas berubah yaitu mulai dari usia. mutasi ke kabupaten/kota lain. Materi uji kompetensi awal diperkirakan adalah kompetensi pedagogik dan kompetensi professional.

Setelah terhubung ikuti Petunjuk ini 1. Ketik NUPTKnya dan klik cari KLIK DI SINI 6.P. Jika ingin berdasarkan nama PTK. nama PTK dll. Bisa berdasarkan NUPTKnya.N. KLIK DI SINI Ketik NUPTKnya dan klik cari. 2. Jalankan aplikasi dengan melakukan double klik atau enter icon berikut: 3. Tunggu sampai proses connection selesai. Klik kata kunci pencarian untuk melihat nuptk.kemdiknas. Gunakan aplikasi NUPTK Web Browser yang bisa anda peroleh dengan download di website http://lpmpjatim. Jika anda posisi terhubung internet akan muncul seperti berikut: TUNGGU SAMPAI PROSES SELESAI 7.T. ketik nama PTKnya dan klik cari.K NUPTK three inone three inone Sudah Benarkah NUPTK Anda? Sudah Keluarkah NUPTK Anda? Syarat untuk dapat melihat NUPTK pada NUPTK online adalah harus terhubung dengan internet. 5.U.go. MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 25 .id (bila ada perubahan nama website akan segera kami publikasikan) tunggu sebentar hingga muncul dilayar sbb dan silahkan klik Download. Jika ditemukan hasilnya akan seperti dibawah ini : 4.

three inone

NUPTK

Konsultasi Permasalahan Umum NUPTK & Sertifikasi
T : Apa syarat untuk mengusulkan NUPTK baru bagi guru? J : Bagi PTK CPNS/PNS segera mengisi instrument yang dilengkapi bukti fisik dan diajukan ke sekretariat pendataan kab/kota setempat. Bagi Non PNS yang bisa mengajukan jika PTK telah memiliki masa kerja minimal 2 tahun, minimal aktif mengajar 10 jp dan memiliki SK GTY atau SK dari pemerintah daerah setempat, bukan SK Kepala Sekolah. T : Mengapa guru A sudah mengajukan NUPTK baru tetapi sampai sekarang belum keluar? J : Guru A mungkin belum memenuhi persyaratan umum atau kualitas datanya rendah karena banyak item-item yang kosong tidak diisi. Maksudnya adalah datanya tidak lengkap, biasanya nama ibu tidak diisi, riwayat pendidikan tidak terisi lengkap, hanya ijazah terakhir saja, padahal 2 item itu wajib diisi karena menjadi salah satu penentu keluarnya NUPTK. Atau karena datanya tidak rasional, tahun masuk SD lebih dulu dari tanggal lahir, lama belajar di tiap jenjang tidak sesuai misal: masuk SD tahun 1980, lulus tahun 1985 maka secara system akan dibaca hanya 5 tahun, seharusnya masuk SD tahun 1980, lulus tahun 1986. Selanjutnya SMP lama belajarnya minimal 3 tahun, SMA lama belajarnya minimal 3 tahun, D1 lama belajarnya 1 tahun, D2 lama belajarnya 2 tahun, D3 lama belajarnya 3 tahun, S1 lama belajarnya minimal 4 tahun. T : Bagaimana cara dan kemana saya harus mengupdate data? J : Cara untuk update data langsung saja ke dinas Pendidikan ke bagian ketenagaan, ke bagian yang mengurusi NUPTK. Di 38 kabupaten/kota sudah ada operator NUPTK yang khusus menangani masalah NUPTK mulai dari pengajuan sampai update data bagi yang sudah keluar NUPTKnya. Pada saat melakukan update data, PTK harus membawa bukti fisik sesuai dengan item apa yang akan kita update. Andai yang di update riwayat pendidikan, misalnya pada saat pengajuan ijazahnya masih D3, saat ini sudah punya ijazah S1, maka yang harus dibawa adalah bukti fisik ijazah S1. Kalau yang di update Golongan, maka bukti fisik yang dibawa adalah SK Kenaikan Pangkat/Golongan terakhir. T : Bagaimana kalau sekolah saya sudah pindah ke kabupaten lain, apakah saya harus mengurus NUPTK lagi? J : Kalau PTK pindah ke sekolah manapun tidak perlu mengurus NUPTK baru, karena NUPTK tersebut melekat pada individu, solusinya databasenya saja diambil dari kabupaten yang ditinggalkan dibawa ke kabupaten yang dituju atau istilahnya mutasi data NUPTK T : Untuk guru-guru yang mengajar di sekolah di bawah naungan Kementerian Agama, kemana harus mengurus NUPTK? J : Bagi guru-guru yang berada di bawah naungan Kementerian Agama, untuk pengurusan NUPTK bisa dilakukan lewat Mapenda masing-masing kab/kota, karena sejak awal tahun 2011, sudah ada MoU antara LPMP dengan pihak Kemenag masalah pengurusan NUPTK. Jadi di masing-masing Mapenda Kab/kota juga sudah ada operator NUPTK. T : Apa saja persyaratan untuk mengurus NUPTK? J : Syarat-syaratnya antara lain:

Oleh: Wahyu Arijatmiko Winarti

Masa kerja minimal 2 tahun s.d tahun kapan dia mengajukan NUPTK. Jadi Kalau dia mengajukan NUPTK tahun 2011, berarti masa kerjanya minimal tahun 2009. Mengisi instrument NUPTK sebanyak lima lembar disertai bukti fisik a.n: SK pertama kali mengajar, ijazah mulai dari SD sampai ijazah terakhir, SK pembagian tugas mengajar T : Apa yang harus saya lakukan kalau NUPTK saya double counting? J : Kalau NUPTKnya double counting itu berarti ybs pernah mengajukan NUPTK 2 kali, sehingga ybs punya 2 ID pegawai, misalnya dia pernah mengajukan NUPTK pada tahun 2007, datanya sudah diproses oleh dinas kab/kota, karena tidak keluar-keluar akhirnya ybs mengajukan lagi pada tahun 2009. Sehingga ybs punya ID tahun 2007 dan tahun 2009. Karena ID peg yang th 2007 sudah diproses oleh Jakarta dan sudah keluar NUPTKnya maka pengajuan tahun 2009 statusnya menjadi doble counting. Solusinya ya harus melacak NUPTK dengan status diterima, tentunya dengan bantuan operator dinas kab/kota. T : Mengapa guru A tidak masuk data calon sertifikasi padahal layak? J : Data Guru A di server pusat tidak terupdate T : Mengapa teman saya yang masa kerjanya lebih sedikit dari saya kok bisa ikut sertifikasi, padahal saya belum? J : Kalau dilihat dari sisi data, ada kemungkinan TMT sebagai pendidik tidak terisi dengan benar, bahkan ada yang memang TMT sebagai pendidik tidak diisi. Hal ini menyebabkan hitungan Masa Kerja PTK tidak sesuai bahkan ada yang NULL. Jadi TMT sebagai pendidik/tendik harus diisi sesuai dengan TMT pertama kali mengajar (menjadi pengajar) bagi pendidik dan TMT pertama kali menjadi pegawai bagi tenaga kependidikan. Hal ini bisa ditunjukkan dengan SK pertama kali mengajar. Oleh karena TMT sebagai pendidiknya NULL, maka ybs ada di ranking bawah sehingga tidak bisa terekrut sertifikasi. T : Kami sudah mengupdate data Guru A, tapi kenapa tetap tidak ada dalam data calon sertifikasi? J : Untuk keperluan rangking, update data yang diterima paling akhir tanggal 1 Desember 2011 T : Mengapa guru B dianggap sudah lulus sertifikasi oleh system padahal belum pernah ikut sertifikasi sebelumnya? J : NUPTK Guru B dipakai oleh guru lain untuk mendaftar sertifikasi tahun sebelumnya, karena saat itu sertifikasi tidak terintegrasi dengan NUPTK, kesempatan memakai NUPTK orang lain menjadi sangat terbuka T : Apakah Guru yang tidak lulus sertifikasi 2011 bisa ikut menjadi peserta tahun 2012? J : Guru yang tidak lulus tahun 2011 diberi kesempatan untuk menyiapkan diri untuk ikut menjadi peserta tahun 2013 selama masih memenuhi persyaratan. T : Bagaimana pusat melakukan perangkingan daftar layak sertifikasi? J : Sesuai Buku 1: Usia, Masa Kerja, Pangkat/Golongan.

26

MEDIAN

Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011

SERTIFIKASI

three inone

Sekilas ’SERTIFIKASI GURU’ Tahun 2012
SESUAI PP No. 74 Tahun 2008 Tentang ‘GURU’ pasal 8, Guru selain wajib memiliki kualifikasi akademik, kompetensi, sehat jasmani dan rohani, memiliki kemampuan untuk mewujudkan tujuan pendidikan nasional ternyata juga diwajibkan untuk memiliki ‘SERTIFIKAT PENDIDIK’
NO 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 PROVINSI DKI JAKARTA JAWA BARAT JAWA TENGAH DI YOGYAKARTA JAWA TIMUR NANGROE ACEH DARUSALAM SUMATERA UTARA SUMATERA BARAT RIAU JAMBI SUMATERA SELATAN LAMPUNG KALIMANTAN BARAT KALIMANTAN TENGAH KALIMANTAN SELATAN KALIMANTAN TIMUR SULAWESI UTARA SULAWESI TENGAH SULAWESI SELATAN SULAWESI TENGGARA MALUKU BALI NUS TENGGARA BARAT NUS TENGGARA TIMUR PAPUA BENGKULU MALUKU UTARA BANTEN BANGKA BELITUNG GORONTALO KEPULAUAN RIAU PAPUA BARAT SULAWESI BARAT Grand Total KUOTA 12,450 43,349 35,664 4,938 42,968 8,881 23,425 8,006 7,822 4,032 9,712 7,990 5,308 4,768 4,531 6,178 3,624 2,813 12,303 3,833 2,512 6,445 5,788 5,744 2,322 3,636 1,460 12,354 1,287 1,239 2,102 869 1,647 300,000

KEBIJAKAN TAHUN 2012 SEPUTAR SERTIFIKASI GURU Penetapan peserta melalui online system: - Update data menggunakan web browser - Publikasi bakal calon peserta melalui website - Penghapusan data melalui AP2SG - Proses pengisian dan pencetakan Format A1 Uji kompetensi awal: - Bagi guru yang akan mengikuti PLPG - Soal terstandar secara nasional Perangkingan dimulai dari usia, masa kerja, dan golongan: - Data usia tidak dapat dimanipulasi - Ketiga data tersebut tersedia pada database NUPTK Penjadwalan: - Rekrutmen peserta selesai tahun 2011 - Pelaksanaan di Rayon LPTK harus selesai pada Agustus 2012 - Sertifikasi berbasis program studi. - Dilaksanakan oleh Rayon LPTK yang memiliki program studi yang terakreditasi

PERSYARATAN UMUM Guru yang belum memiliki sertifikat pendidik dan masih aktif mengajar di sekolah di bawah binaan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan kecuali guru Pendidikan Agama. Memiliki kualifikasi akademik sarjana (S-1) atau diploma empat (D-IV) dari program studi yang terakreditasi atau minimal memiliki izin penyelenggaraan. Guru yang diangkat dalam jabatan pengawas dengan ketentuan: - Diangkat menjadi pengawas satuan pendidikan sebelum berlakunya Peraturan Pemerintah Nomor 74 Tahun 2008 tentang Guru (1 Desember 2008), dan - Memiliki usia setinggi-tingginya 50 tahun pada saat diangkat sebagai pengawas satuan pendidikan. Guru yang BELUM memiliki kualifikasi akademik S-1/D-IV apabila: - Pada 1 Januari 2012 sudah mencapai usia 50 tahun dan mempunyai pengalaman kerja 20 tahun sebagai guru, atau - Mempunyai golongan IV/a atau memenuhi angka kredit kumulatif setara dengan golongan IV/a (dibuktikan dengan SK kenaikan pangkat). Sudah menjadi guru pada suatu satuan pendidikan (PNS atau bukan PNS) pada saat Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2005 tentang Guru dan Dosen ditetapkan tanggal 30 Desember 2005. Guru bukan PNS pada sekolah swasta yang memiliki SK sebagai guru tetap dari penyelenggara pendidikan (guru tetap yayasan), sedangkan guru bukan PNS pada sekolah negeri harus memiliki SK dari Bupati/Walikota. Pada tanggal 1 Januari 2013 belum memasuki usia 60 tahun. Sehat jasmani dan rohani dibuktikan dengan surat keterangan sehat dari dokter. Memiliki nomor unik pendidik dan tenaga kependidikan (NUPTK). PERSYARATAN KHUSUS PSPL Guru dan guru yang diangkat dalam jabatan pengawas satuan pendidikan yang memiliki kualifikasi akademik magister (S-2) atau doktor (S-3) dengan golongan sekurang-kurangnya IV/b atau yang memenuhi angka kredit kumulatif setara dengan golongan IV/b. Guru dan guru yang diangkat dalam jabatan pengawas satuan pendidikan yang memiliki golongan serendah-rendahnya IV/c atau yang memenuhi angka kredit kumulatif setara dengan golongan IV/c.

MEDIAN

Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011

27

three inone

SERTIFIKASI

PENETAPAN PESERTA Semua guru yang memenuhi persyaratan mempunyai kesempatan yang sama untuk ditetapkan sebagai peserta sertifikasi guru. Guru yang sudah mengikuti sertifikasi guru tetapi diskualifikasi pada 1 (satu) tahun sebelumnya karena pemalsuan dokumen, kehilangan hak sebagai peserta sertifikasi guru sebagaimana Pasal 63 ayat (5) Peraturan Pemerintah Nomor 74 Tahun 2008. Guru yang tidak lulus sertifikasi guru tahun 2011 tidak dapat menjadi peserta tahun 2012. Penetapan peserta dilakukan secara berkeadilan dan transparan Melalui online system dengan menggunakan Aplikasi Penetapan Peserta Sertifikasi Guru (AP2SG). Daftar rangking bakal calon peserta sertifikasi guru diumumkan oleh Badan PSDMP-PMP melalui situs www.sergur. pusbangprodik.org. Dinas pendidikan kabupaten/kota dapat menghapus calon peserta yang sudah tercantum namanya dalam daftar calon peserta sertifikasi guru atas persetujuan LPMP dengan alasan yang dapat dipertanggungjawabkan yaitu: - Meninggal dunia - Sakit permanen - Melakukan pelanggaran disiplin - Mutasi ke jabatan selain guru - Mutasi ke kabupaten/kota lain - Mengajar sebagai guru tetap di Kementerian lain - Pensiun - Mengundurkan diri dari calon peserta - Sudah memiliki sertifikasi pendidik (guru atau dosen) baik di Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan maupun di Kementerian lain. PRIORITAS MENGISI KUOTA Peserta sertifikasi guru tahun 2012 tidak akan dialihtugaskan pada jabatan lain, baik fungsional maupun struktural pada tahun 2013, kecuali diangkat dalam jabatan pengawas. Semua guru yang diangkat dalam jabatan pengawas yang memenuhi persyaratan dan belum memiliki sertifikat pendidik.

Guru dan kepala sekolah berprestasi peringkat 1 tingkat provinsi atau peringkat 1, 2, dan 3 tingkat nasional, atau guru yang mendapat penghargaan internasional yang belum mengikuti sertifikasi guru dalam jabatan pada tahun 2007 s.d 2011. Semua guru yang mengajar di daerah perbatasan, terdepan, terluar yang memenuhi persyaratan. URUTAN PRIORITAS Usia: Usia dihitung berdasarkan tanggal, bulan, dan tahun kelahiran yang tercantum dalam akta kelahiran atau bukti lain yang sah. Masa kerja sebagai guru: Masa kerja dihitung sejak yang bersangkutan bekerja sebagai guru baik sebagai PNS maupun bukan PNS. Pangkat/Golongan: Pangkat/golongan adalah pangkat/ golongan terakhir yang dimiliki guru saat dicalonkan sebagai peserta sertifikasi guru, ternasuk guru bukan PNS yang telah memiliki SK Inpassing. PENETAPAN PILIHAN BIDANG STUDI Sesuai dengan program studi S-1 (linier) Apabila tidak sesuai (tidak linier) dengan program studi S-1, dapat menggunakan program studi D-III Apabila tidak sesuai (tidak linier) dengan program studi S-1 dan studi D-III, guru dapat menetapkan bidang studi yang serumpun dengan program studi S-1 dan D-III Apabila tidak sesuai (tidak linier) dengan program studi S-1 dan studi D-III, guru dapat menetapkan bidang studi sesuai dengan mata pelajaran, rumpun mata pelajaran atau satuan pendidikan yang diampunya dan harus memiliki masa kerja minimal sudah 5 tahun berturut-turut mengajar mata pelajaran tersebut

NOTE: Info Lengkap, hubungi via ‘SMS’ Sdr. WAHYU NUGROHO, Kepala Urusan Informasi & Publikasi Seksi Program & Sistem Informasi LPMP Jawa Timur di nomor 081 – 859 8 958

28

MEDIAN

Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011

Melalui PK Guru dapat ditemukan secara tepat kegiatan guru di dalam kelas. Oleh karena itu. hal ini akan memberikan kontribusi secara langsung pada peningkatan kualitas pembelajaran yang dilakukan. dan selanjutnya membantu mereka untuk meningkatkan pengetahuan dan keterampilannya. persiapan tersebut mengacu pada upaya kreatif guru baik secara individu maupun secara bersama-sama dengan rekan sejawat memahami sekaligus meningkatkan kompetensi dan profesionalitas guna memenuhi tuntutan PK Guru. untuk meyakinkan bahwa setiap guru adalah seorang profesional di bidangnya dan sebagai penghargaan atas prestasi kerjanya. 16 Tahun 2009 tentang Jabatan Fungsional Guru dan Angka Kreditnya pada tahun 2013.G [PENILAIAN KINERJA GURU] three inone Jaminan Profesionalitas Guru Melalui Penilaian Kinerja ’+’ Rencana implementasi Permenpan RB no. Sedangkan bagi pengambil kebijakan persiapan diarahkan untuk lebih mengoperasionalkan peraturan terkait PK Guru beserta perangkatnya. Jaminan profesioinalitas guru dari implementasi aturan baru yang terkait dengan Jabatan fungsional Guru dan Angka Kreditnya ini dapat dilihat dari bebeberapa aspek berikut: MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 29 . Kesiapan bukan hanya di tujukan pada guru yang akan menghadapi penilaian kinerjanya tetapi juga semua pihak termasuk di dalamnya adalah Dinas Pendidikan Kabupaten dan Kota. BAGI guru.K. maka PK Guru harus dilakukan terhadap guru di semua satuan pendidikan formal yang diselenggarakan oleh pemerintah. tetapi juga mencakup guru yang bekerja di satuan pendidikan di lingkungan Kementerian Agama. pemerintah daerah. Guru yang dimaksud tidak terbatas pada guru yang bekerja di satuan pendidikan di bawah kewenangan Kementerian Pendidikan Nasional (sekarang Kementerian Pendidikan & Kebudayaan). dan masyarakat. sekaligus membantu pengembangan karir guru sebagai tenaga profesional. Pelaksanaan Penilaian Kinerja Guru (PK Guru) dimaksudkan untuk mewujudkan guru yang profesional. menuntut semua pihak untuk memiliki kesiapan.P. karena harkat dan martabat suatu profesi ditentukan oleh kualitas layanan profesi yang bermutu.

membantu guru untuk terus memutakhirkan kompetensi agar sejalan dengan tuntutan dan tantangan pengembangan profesi. bagi guru yang telah memiliki pangkat Penata Muda Tingkat I golongan ruang III/b ke atas. PENGAKUAN KINERJA Terdapat hubungan yang erat antara nilai kinerja yang diperoleh oleh seorang guru dengan capaian angka kredit yang dipersyaratkan pada setiap jenjang jabatan guru. Sebab kalau tidak dilakukan penataan ulang maka akan sangat merugikan baik bagi guru yang bersangkutan maupun bagi upaya penjaminan mutu pendidikan. Semakin tinggi nilai kinerja yang diperoleh seorang guru maka semakin tinggi pula pengakuan angka kredit yang diberikan padanya demikian juga sebaliknya. Sedangkan bagi guru-guru yang belum berupaya melakukan perbaikan dan peningkatan profesionalitas dengan sendirinya akan dihadapkan pada pilihan melakukan peningkatan kinerja atau selamanya akan menjadi guru tanpa jaminan dan kesejahteraan. Sebaliknya apabila guru memperoleh ijazah Sarjana (S1)/Diploma IV maka akan diberikan angka kredit sebesar 100% dari tugas utama dan pengembangan keprofesian berkelanjutan ditambah angka kredit ijazah Sarjana (S1)/ Diploma IV yang sesuai dengan bidang tugas yang diampu. Dalam pedoman PK Guru disebutkan bahwa apabila seorang guru tidak dapat meningkatkan kinerjanya dalam kurun waktu dua tahun maka akan dikurangi beban mengajarnya. Kedepan. memotivasi guru-guru untuk tetap memiliki komitmen melaksanakan tugas 30 MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 . maka kenaikan pangkat setinggi-tingginya adalah Penata Tingkat I. perolehan kesejahteraan akan selalu diukur dengan capaian kinerja dan profesionalitas seorang guru. Misalnya apabila hasil PK Guru seorang guru memperoleh nilai kinerja ‘amat baik’ (hasil konversi nilai berada pada kisaran 91-100) maka perolehan nilai kinerjanya diakui sebesar 125%. Guru yang selama ini telah melakukan upaya peningkatan profesionalitasnya akan merasa lebih adil karena kerja kerasnya akan diakui lebih baik. Kondisi disparitas mutu pendidikan selama ini sedikit banyak disebabkan oleh banyaknya guru mismatch yang mengajar di sekolah.K. sampai dengan akhir tahun 2015 belum memiliki ijazah Sarjana (S1)/Diploma IV melaksanakan tugas utama Guru sebagai Guru Pertama dengan sistem kenaikan pangkat yang berbeda dengan guru yang telah memiliki ijazah Sarjana (S1)/Diploma IV yaitu menggunakan angka kredit sebagaimana tercantum pada lampiran V Peraturan Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara Dan Reformasi Birokrasi. apabila guru memperoleh nilai kinerja dengan kategori ‘kurang’ (hasil konversi nilai berada pada kisaran 0-50) maka perolehan nilai kinerja hanya di- akui 25%. KUALIFIKASI GURU Guru pada tahun 2013 dipersyaratkan harus memiliki kualifikasi pendidikan S1 atau D4 dan memiliki sertifikat pendidik.G [PENILAIAN KINERJA GURU] 1. Untuk itu guru-guru yang mengajar tidak sesuai dengan bidang keilmuannya (mismatch) agar segera dilakukan penataan kembali. dan kegiatan pengembangan keprofesian berkelanjutan ditambah angka kredit ijazah 2. atau pangkat terakhir yang dimiliki. Ijazah S1 atau D4 yang dimiliki harus relevan dengan bidang tugas yang diampunya di sekolah. 3. Guru yang berpangkat Pengatur Muda golongan ruang II/a sampai dengan Pengatur Tingkat I golongan ruang II/d pada saat Peraturan Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara Dan Reformasi Birokrasi ini berlaku. Kondisi ini akan menjamin dapat mendorong guru untuk selalu memperbaiki kinerja dan profesionalitasnya. Ini berarti bahwa apabila beban mengajar dikurangi apalagi pengurangan tersebut berdampak pada tidak tercapainya beban mengajar minimal yaitu 24 jam pelajaran per minggu. golongan ruang III/d. Secara tegas dalam aturan baru ini mempersyaratkan bahwa guru harus mengajar sesuai dengan bidang keilmuan yang dimilikinya dan berkualifikasi Sarjana (S1)/Diploma IV. Bahkan apabila guru tidak memiliki ijazah Sarjana (S1)/ Diploma IV yang sesuai dengan bidang tugas yang diampu.three inone P. tugas utama. Kualifikasi akademik dan kesesuaiannya dengan bidang tugas akan menjamin pelaksanaan pendidikan di sekolah berkualitas. KEGIATAN PENGEMBANGAN KEPROFESIAN BERKELANJUTAN Kegiatan Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan (PKB) dilaksanakan dengan maksud memfasilitasi para guru untuk mencapai standar kompetensi profesi yang telah ditetapkan. Sedangkan bagi guru yang berpangkat Pengatur Muda golongan ruang II/a sampai dengan Pengatur Tingkat I golongan ruang II/d apabila memperoleh ijazah Sarjana (S1)/Diploma IV maka akan diberikan angka kredit sebesar 65% dari diklat. maka tunjangan profesi bagi guru yang bersangkutan juga akan ditinjau kembali karena beban mengajarnya tidak mencapai persyaratan minimal yang telah ditetapkan.

Dari perencanaan ini. Untuk itu diharapkan semua sanggar kegiatan guru memiliki program kerja yang selaras dengan rencana PKB dari setiap anggotanya. Pentahapan ini dilakukan untuk menjamin guru yang berada di bawah standar dapat secara khusus dibantu untuk meningkatkan kinerja secara lebih cepat sebelum melakukan kegiatan PKB secara regular.P. Dengan demikian peran dan fungsi sanggar kegiatan guru benar-benar mampu menjembatani tuntutan peningkatan profesionalitas guru pada satu sisi dan pemenuhan angka kredit guru pada sisi yang lain. PEROLEHAN ANGKA KREDIT Angka kredit merupakan akumulasi nilai butir-butir kegiatan yang harus dicapai oleh seorang guru dalam rangka pembinaan karier kepangkatan dan jabatannya. Pentahapan ini dilakukan untuk menjamin guru yang berada di bawah standar dapat secara khusus dibantu untuk meningkatkan kinerja secara lebih cepat sebelum melakukan kegiatan PKB secara regular. Amiruddin. Untuk itu menurut kebijakan yang baru ini setiap guru wajib memiliki rencanan kegiatan PKB yang harus diikuti dalam kurun waktu satu tahun pelajaran. Misalnya dalam hal mengikuti kegiatan pengembangan diri. guru akan menyadari bahwa setiap capaian nilai kinerja yang lemah pada salah satu atau lebih kompetensinya akan memiliki acuan tentang kegiatan yang harus dilakukan untuk meningkatkan kinerja pada kompetensi yang lemah tersebut.Pd. Mereka dibimbing dan dibina oleh guru pembimbing sampai mencapai kinerja yang lebih baik sebelum dilakukan penilaian PK Guru sumatif di akhir tahun ajaran. Ketika guru memiliki nilai di bawah standar maka pelaksanaan kegiatan PKB untuk guru yang bersangkutan dilakukan melalui tahapan informal dan formal. Dasar utama dalam melakukan perencanaan kegiatan PKB adalah hasil evaluasi diri dan hasil pelaksanaan PK Guru formatif. Unsur utama terdiri dari pendidikan. MGMP dan lainnya) untuk memenuhi angka kredit dari sub unsur PKB ini. PK Guru formatif dilaksanakan khusus untuk tahun pertama implementasi Permenegpan RB no 16 tahun 2009 sedangkan pada tahun kedua dan seterusnya perencanaan kegiatan-kegiatan PKB didasarkan pada PK guru sumatif. 4. ≥ 90% harus terpenuhi dari unsur utama sisanya (≤ 10%) dapat berasal dari unsur penunjang tetapi pemenuhan unsur ini bersifat ‘optional’. harkat. Widyaiswara Pertama di LPMP Jawa Timur MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 31 . Perolehan angka kredit guru harus terpenuhi dari dua unsur yaitu unsur utama dan unsur penunjang. pokok dan fungsinya sebagai tenaga profesional dan mengangkat citra. hasil PK Guru Pembelajaran dan Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan (PKB). Dengan kegiatan PKB ini akan menjadikan para guru memiliki arah dalam melakukan upaya perbaikan kualitas kinerja dan profesionalitas sepanjang karirnya sebagai guru. Dalam hal pemenuhan angka kredit komulatif yang telah ditetapkan. posisi PK Guru dan PKB bagaikan dua sisi mata uang. Perolehan Angka Kredit guru sangat ditentukan oleh tinggi rendahnya nilai kinerja yang dicapai oleh guru pada setiap periode pelaksanaan PK Guru. Kondisi ini menuntut para guru untuk bekerja keras dalam upaya pemenuhan angka kredit dari sub unsur PKB pada setiap jenjang kepangkatannya. Guru dengan kinerja amat baik akan lebih cepat dalam memenuhi angka kredit yang dipersyaratkan. guru tidak dapat menentukan dan memastikan jenis kegiatan diklat fungsional yang harus diikuti. Angka Kredit dari kegiatan PKB relatif lebih sulit untuk pemenuhannya. walaupun telah ditrencanakan dalam rencana PKB satu tahun. martabat profesi guru.K. Proses penentuan nilai sebelum akhirnya menjadi angka kredit diperoleh berdasarkan data yang dikumpulkan melalui proses pengamatan dan pemantauan yang menggambarkan kualitas aktivitas seorang guru di dalam dan di luar kelas. Angka kredit komulatif yang telah ditetapkan untuk setiap jenjang jabatan guru. Guru yang memiliki nilai dibawah standar ketika dilakukan proses PK Guru akan dilakukan proses PKB yang berbeda dengan guru yang telah mencapai nilai di atas standar. MT. Kesulitan tersebut dapat dilihat dari dua hal. Demikian juga dengan kegiatan kolektif guru dibutuhkan legitimasi dari Kepala Dinas Pendidikan dalam hal bukti keikutsertaan dalam kegiatan tersebut (2) Tidak dapat ditabungnya kelebihan Angka Kredit dari kegiatan PKB untuk kepentingan kenaikan pangkat berikutnya. S.G [PENILAIAN KINERJA GURU] three inone Ketika guru memiliki nilai di bawah standar maka pelaksanaan kegiatan PKB untuk guru yang bersangkutan dilakukan melalui tahapan informal dan formal. yaitu (1) Beberapa jenis kegiatan PKB dalam pelaksanaanya mempersyaratkan adanya keterlibatan pihak lain secara mutlak. Namun demikian para guru dapat memaksimalkan peran sanggar kegiatan guru (KKG. Semua guru mulai dari guru pertama golongan III/a sampai dengan guru utama golongan IV/e harus terpenuhi angka kreditnya dari kegiatan PKB disamping harus memenuhinya dari PK Guru. Dengan demikian perolehan angka kredit bukanlah sematamata pemenuhan nilai yang bersifat administratif saja tetapi penggambaran kinerja dan profesionalitas seorang guru setiap tahunnya. rasa hormat dan kebanggaan kepada penyandang profesi guru. Artinya apabila salah satu dari keduanya tidak terpenuhi maka kenaikan pangkat dan jabatan guru tidak dapat dilakukan. Kegiatan diklat fungsional sangat tergantung dari lembaga pelaksana diklat yang berwewenang melaksanakan kegiatan diklat fungsional. Dengan cara ini akan diperoleh peta profesionalitas guru dari waktu ke waktu yang akan mempermudah dalam memberikan pembinaan dan pengembangan karir guru.

Meskipun terlambat dan saat ini Kementerian Pendidikan melalui Lembaga Penjaminan Mutu Pendidikan telah melakukan upaya peningkatan kemampuan dan keterampilan pendidik dan tenaga pendidikan dalam penggunaan IT dan ICT. Indonesia memang ketinggalan dalam menggunakan IT dalam proses pembelajaran.sajianutama Dr Syawwal Ghultom LAPORAN KHUSUS Kepala Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia Pendidikan (SDMP) dan Penjaminan Mutu Pendidikan (PMP) Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan IT dan ICT Bukan Puncak Pembelajaran Dibandingkan negara tetangga seperti Singapura. semua sudah ada di internet. Cukup mengetik pembelajaran berbasis project di google maka semua pertanyaan akan terjawab. Bahkan. Syawwal Ghultom menjelaskan IT memang super canggih untuk mempercepat proses dan meningkatkan efisinsi tetapi juga mempunyai dampak negatif. Yaitu bisa membuat orang menjadi malas dan menjadi seorang plagiat (peniru) serta bisa membuat orang menjadi penipu. Minggu (30/10) silam. Syawwal Ghultom mencontohkan bila siswa sekolah dasar (SD) bertanya tentang pembelajaran berbasis project. Dr Syawwal Ghultom terus mengingatkan para pendidik dan tenaga pendidikan untuk selalu mengingat dua hal penting sebelum menerapkan sistem pembelajaran berbasis IT. “Sebab. bila disuruh untuk membuat makalah pun pasti akan sangat mudah dikerjakan. “APA yang harus kita mulai dalam belajar menggunakan IT dan ICT? Yang pertama adalah pola pikir. Sebab. di jaringan di internet kita bisa mencari apa saja dan dalam bahasa apa saja.” tegas Syawwal Ghultom pada acara Koordinasi Peningkatan Kompetensi melalui MGMP PTK Berbasis ICT (Piloting Diklat One O One Learning) di Hotel Utami Surabaya.” jelas dia. namun Kepala Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia Pendidikan (SDMP) dan Penjaminan Mutu Pendidikan (PMP) Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. 32 MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 .

” ungkap dia. Sebab kalau tidak maka ini tidak akan memberikan dampak positif tetapi akan lebih besar dampak negatifnya. dimana kerja siswa A. Bagaimana IT dan ICT bisa membuat guru menjadi malas? Syawwal Ghultom menjelaskan guru tersebut cukup menyambungkan laptop yang dia miliki ke monitor maka semuanya ada dan gurunya tidak perlu belajar. dirinya ingin belajar fisika atau matematika.” jelasnya. anda akan diminta kembali untuk mengerjakan soalsoal yang tadi. Guru tersebut menjelaskan apa dan bagaimana pernafasan hanya dalam bentuk naskah. yaitu laptop super canggih dan LCD yang juga super canggih dan sudah menggunakan bentuk power point. Mengapa? Syawwal Ghultom menerangkan dalam proses belajar mengajar. “Saat itu. “Yang terpenting. Dengan sistem computer bisa dilakukan pemetaan. “Yang kedua.” urainya. maka tidak akan memberikan dampak positif tetapi akan lebih besar dampak negatifnya. Yang kita kenal computer base learning atau computer essay learning. maka komputer harus bisa menguji dengan memberikan soal-soal terlebih dahulu dan si pengguna harus mengerjakan dan menjawab semua soal yang ada. Jangan lupa menanamkan bahwa semakin canggih alat bantu ini maka harus diikuti dengan integritas yang super canggih juga. gurunya sedang mengajarkan sistem pernafasan. Syawwal Ghultom menekankan setiap pendidik dan tenaga pendidik harus bisa menyampaikan ke anak didik bahwa bahwa IT merupakan alat bantu dan bukan mengajarkan anak untuk berbohong. Dimana.LAPORAN KHUSUS sajianutama ” Semakin canggih alat bantu harus diikuti dengan integritas yang super canggih juga. guru tersebut sudah menggunakan alat bantu yang super canggih. Syawwal Ghultom menerangkan dengan sistem pembelajaran computer base learning.” tegas Syawwal Ghultom. Kemudian komputer menilai dan menjelaskan bahwa nilai anda kurang dan anda harus membuka modul 1. Dimana. mind set kita maka pembelajaran berbasis IT dan ICT bisa mendidik anak untuk tidak jujur dan gurunya bisa menjadi malas. Ada kepuasan sendiri dari siswa untuk menaklukkan semua soal. 80 persen atau berapa persen. sambung Syawwal Ghultom. mari kita dudukkan dulu dari awal bahwa pelatihan ini sebagai pilot project adalah untuk membantu. Misalnya. siswa B. Namun. Sebab kalau tidak.” papar dia. harus digunakan saat betul-betul membantu dalam proses pembelajaran dan bukan hanya untuk tampil gagah-gagahan atau biar kelihatan keren. target terakhir mengunakan laptop dimana kementerian bekerja sama dengan LPMP adalah untuk pembelajaran yang interaktif dengan komputer tanpa buku. Setelah selesai mengunjungi kelas tersebut. ada 4.” “Jadi kalau tidak disiapkan mental kita. maka komputer akan men- erangkan maaf anda tidak lulus dan silahkan kembali mempelajari modul satu dan begitu seterusnya. Bila tidak lulus. Dengan tingkat kesamaan mulai dari 100 persen. Siska Prestiwati Wibisono MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 33 . Seharusnya guru tersebut bisa menjelaskan sistem pernafasan dengan menggunakan animasi atau video yang lebih canggih sebab di laptop sudah tersedia software yang mendukung. siswa C dan seterusnya bisa diperiksa secara cepat. saya datang ke kelas dengan mata pelajaran biologi dalam bahasa Inggris. Syawwal Ghultom menceritakan dirinya pernah melakukan kunjungan ke sebuah sekolah SMA berstandar internasional. kepala sekolah menanyakan bagaimana pendapat saya. 90 persen. bila anda lulus maka komputer akan mengucapkan selamat anda lulus dan mempersilahkan anda untuk melanjutkan ke modul dua. ya jujur saya jawab kalau mengajar dengan cara tersebut sudah bisa dilakukan oleh guru biasa tidak perlu embel-embel sekolah berstandar internasional. akan lebih mempermudah proses belajar. Dari hasil tes yang dilakukan beberapa waktu yang lalu. “Sehingga metode computer base learning bisa membangkitkan rasa penasaran seorang siswa untuk menaklukkan seluruh soal yang ada. Alat bantu laptop. Bahkan. puncak pembelajaran adalah kreativitas. setiap kelas sudah terhubung dengan jaringan wireless dan setiap guru sudah menggunakan laptop super canggih dalam proses belajar mengajar. Siswa mana yang selesai lebih dulu dan siswa mana saja yang memiliki hasil yang sama.000 yang sama. Setelah selesai modul satu. “Kalau cuma teks untuk apa? IT dan ICT bukan puncak pembelajaran.000 siswa yang diuji. komputer bisa mendeteksi berapa persen persamaan hasil kerja siswa-siswa tersebut.” tegas Syawwal Ghultom. dari 12.

dari kedelapan standar nasional pendidikan. Dimana. Dalam sambutannya. seluruh guru yang sudah mendapatkan pelatihan nantinya bisa menjadi master of trainer khususnya ICT.D Kepala Lembaga Penjaminan Mutu Pendidikan (LPMP) Jawa Timur KEPALA Lembaga Penjaminan Mutu Pendidikan (LPMP) Jawa Timur.” tegas dia. Diharapkan. sambung Salamun. “Pengembangan SDM inilah yang akan menjadi perhatian serius. para guru tersebut terus mendapatkan pelatihan dan pendampingan. sekolah unggulan atau sekolah percontohan. nantinya sekolahnya akan dijadikan sekolah model. Salamun menambahkan apapun namanya LPMP Jatim terus akan melakukan pengawalan kepada sekolahsekolah yang akan dijadikan sekolah percontohan. LPMP Jatim memfokuskan dari sisi sumber daya manusia (SDM). yaitu dari pendidik dan tenaga pendidikan. Ph. kita tunjukan ke masyarakat bahwa sekolah yang bagus adalah sekolah yang bisa menciptakan proses pembelajaran yang menyenangkan dan memanfaatkan IT. “Kedepan. “Selain memberi pelatihan dan pendampingan kepada gurunya.sajianutama LAPORAN KHUSUS Salamun. Ph. LPMP akan mengawal delapan standar nasional pendidikan.” ungkap Salamun dalam sambutannya pada acara Koordinasi Peningkatan Kompetensi melalui MGMP PTK Berbasis ICT (Piloting Diklat One O One Learning) di Hotel Utami Surabaya. Salamun.D mengatakan LPMP telah melakukan pelatihan IT kepada beberapa guru di Jatim. ini yang akan menjadi percontohan. Minggu (30/10) silam. LPMP Jawa Timur tidak lupa melibatkan peran aktif dari para pimpinan sekolah untuk membangun komitmen kebersamaan dalam rangka membangun sekolah berkualitas khususnya dalam proses pembelajaran. Dalam meningkatkan mutu SDM tenaga pendidik dan tenaga pendidikan.” paparnya. LPMP Jawa Timur bekerjasama dengan 34 MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 . Salamun menyampaikan untuk meningkatkan keterampilan para pendidik dan tenaga pendidikan dalam bidang IT.

Rencananya. Mau tidak mau. Dengan target nantinya lulusan sekolah khususnya pada siswa dikelas IT akan lebih berkualitas serta berdampak positif pada lingkungan. Laptop yang disimpan di kantor LPMP akan dimanfaatkan untuk diklat para guru. Lembaga Penjaminan Mutu Pendidikan (LPMP) Jawa Timur telah bertekat untuk melakukan pendampingan dalam rangka mendorong terciptanya sekolah berbasis teknologi yang berkualitas di Jawa Timur. Kecakapan para guru dalam membuka. terampil dan mahir dalam menggunakan fasilitas IT yang sudah disediakan oleh sekolah. Untuk itu. “Itulah yang akan kita bangun kedepan.” ujarnya. Dimana. sambung Salamun.LAPORAN KHUSUS sajianutama Dorong Terciptanya Sekolah Berbasis IT yang Berkualitas Beberapa tahun terakhir. setiap LPMP Jawa Timur mengumpulkan guru-guru di wilayah Jawa Timur maka akan dibekali keterampilan dalam memanfaatkan IT khususnya dalam melakukan proses belajar mengajar. Oleh karena itu. perkembangan dunia teknologi maju pesat. dipahami dan harus bisa diimplementasikan dengan mudah oleh seluruh guru yang telah mendapatkan pelatihan. 120 buah laptop dibagikan kepada 4 sekolah yang masing-masing sekolah menerima 30 buah. software-software yang sudah tersedia ini harus bisa dibuka. “Sebab. Intel dan mendapatkan bantuan 160 buah laptop. Target dari proses pembelajaran yang menyenangkan dan bisa mem- bangkitkan semangat siswa. Sedang 40 buah laptop lainnya disimpan di LPMP Jatim. SD Sekolah Alam Insan Mulia. ungkap Salamun. SDN Tanggul Wetan 4 Jember dan SMPN 5 Malang akan dijadikan sebagai sekolah percontohan. terampil dan mahir dalam memanfaatkan IT namun bagaimana strategi kita agar siswa juga senang.” jelas Salamun. Selain bisa melahirkan lulusan yang terampil dan mahir dalam menggunakan IT. Keempat sekolah yang menerima bantuan laptop tersebut adalah SMP Al Hikmah Surabaya. disini tidak hanya guru saja yang senang. memahami dan mengimplementasikan software inilah yang disebut skill atau keterampilan untuk menggunakan IT dan memanfaatkan IT dalam proses pembelajaran. lembaga pendidikan yaitu sekolah pun harus bisa mengikuti perkembangan dunia teknologi di dunia. LPMP Jawa Timur akan melakukan pengawalan kurang lebih selama tiga hingga empat tahun. target ke guru bisa menciptakan MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 35 .

” jelasnya. khususnya guru-guru biologi yang ada Siska Prestiwati Wibisono di Jember. Masih menurut Dora. Dora Indriana. saya akan segera melibatkan stakeholder seperti guru mata pelajaran lain dan kepala sekolah agar mereka bisa memahami sehingga saya bisa mulai menerapkan sistem pembelajaran ini. Selama ini. “Ini hal yang baru dan melibatkan stakeholder misalkan guru mata pelajaran lain.” imbuhnya. model guru. Dora sangat yakin. Barangkali juga bisa disebarkan secara nasional dan bisa ditiru serta dikembangkan oleh provinsi lain. kok bisa dan lain-lain. ada beberapa guru yang masih belum mengerti mengapa ada siswa di luar kelas atau bagaimana. SMAN 1 Jember Berbagi Informasi ke Sesama Guru PELATIHAN essensial course ini sangat bagus sebab sangat membantu para guru dalam rangka meningkatkan kemampuan komputer yang telah dikuasai oleh para peserta (guru-guru itu sendiri). diharapkan kepala sekolah lebih sering melakukan supervisi dan ter-schedule dengan baik. Harapan inilah yang akan sedang dipersiapkan. Diharapkan Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota bisa ikut terjun ke sekolah-sekolah untuk melakukan pendampingan guna mengetahui apakah dalam pelaksanaannya kepala sekolah atau guru menemui kesulitannya. LPMP telah mengundang para kepala sekolah agar juga memiliki satu paham dengan konsep yang telah dibuat oleh LPMP. Sehingga akan banyak sekolah-sekolah berkualitas di Indonesia. berkelanjutan dan akan berkoordinasi dengan Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota serta Kepala Sekolah. selain akan mulai melibatkan stakeholder dalam rangka penerapan sistem pendidikan berbasis proyek. Dimana. Oleh karena itu komitmen kapala sekolah juga diharapkan selama proses pendampingan dengan cara melakukan supervisi ke guru-guru IT. “Semakin sering kepala sekolah melakukan supervisi maka akan semakin baik. kalau kepala sekolah tidak pernah melakukan supervisi ke kelas-kelas IT maka kepala sekolah tersebut tidak akan tahu perkembangan target yang akan dicapai dalam satuan pendidikan.” ungkap Dora. “Selama ini saya memang belum melibatkan stakeholder. Semoga Jawa Timur bisa membentuk model.” papar dia. Salamun menambahkan proses pendampingan ini akan dilakukan secara simultan. model kepala sekolah. Dalam acara tersebut juga telah dilakukan penandatanganan surat kesepakatan antara LPMP Jawa Timur dengan empat sekolah di Jawa Timur (SMP Al Hikmah Surabaya. kepala sekolah dan pihak lainnya. maka kami juga melibatkan kepala sekolah. Bila berhasil maka akan ditularkan ke guru-guru yang lain. Sehingga. para kepala sekolah juga bisa memahami serta memberikan dukungan. sistem pembelajaran berbasis proyek ini bisa segera diterapkan di sekolah tempatnya mengajar.sajianutama LAPORAN KHUSUS lingkungan yang terampil IT di sekolahnya. Untuk itu. keberhasilan tersebut akan dilaporkan ke Jakarta. model siswa serta model proses pembelajaran yang berkualitas. Sedang untuk materi pembelajaran berbasis proyek yang lebih menekankan pada siswa sangat bagus dan akan dicoba untuk segera diterapkan pada mata pelajaran yang dibidangi. model sekolah. komitmen bersama dan dilakukan bersama diantara pendidik dan tenaga kependidikan di seluruh Jawa Timur. komitmen dan peran serta aktif dari Dinas Pendidikan Kebupaten/ Kota juga sangat diperlukan. Artinya. Dimana. Diharapkan. Dirinya juga selalu menularkan kemampuan dalam rangka mengoperasionalkan komputer ke sesama guru. Jawa Timur bisa membangun sekolah model berkualitas. Dengan fasilitas yang ada serta pola pikir siswa yang sudah terbiasa dengan sistem pendidikan yang mendorong 36 MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 . “Dengan keyakinan bersama. “Harapan kedepan. kedepan Bangsa Indonesia bisa menjadi bangsa yang lebih baik dalam proses pendidikan. Selain komitmen dan peran aktif kepala sekolah. SD Sekolah Alam Insan Mulia. SDN Tanggul Wetan 4 Jember dan SMPN 5 Malang) dimana akan dilakukan pendampingan untuk dijadikan sekolah percontohan berbasis Bagus Priambodo IT. Bahkan. kami belum menerapkan. semoga awal pelaksanaan pendampingan yang dilakukan LPMP bisa berhasil dan bisa menunjukan out put yang bagus.” tuturnya.” tegas dia. selama ini dirinya sudah melakukan beberapa proses yang ada di dalam sistem pembelajaran berbasis proyek. Sebab. Sebab. “Agar target tersebut dapat tercapai. sambung dia. Masih menurut Salamun. siswa untuk lebih kreatif. setiap ada kesulitan akan dicarikan solusi secara bersama-sama. semoga kedepan Jawa Timur semakin bagus seperti yang telah kita deklarasikan bersama di depan Menteri. Sehingga. jelas Salamun. salah satu tugas kepala sekolah adalah melakukan kontrol terhadap para guru yang ada di sekolah yang dipimpinnya. Dan.

Matematika. untuk pendidikan formal semua bisa menerapkan mulai SD sampai SMK-SMA.” ungkap Wendhie ditemui disela-sela pelatihan essensial course pada acara acara Koordinasi Peningkatan Kompetensi melalui MGMP PTK Berbasis ICT (Piloting Diklat One O One Learning) di Hotel Utami Surabaya. silam. dari pengalamannya. desain pembelajaran berbasis proyek ini bisa digunakan untuk semua mata pelajaran. Para siswa tersebut terus melakukan sosialisasi kepada para pemilik kandang binatang ternak yang ada di dekat sekolah. “Sebenarnya di luar negeri sudah menerapkan. sistem pembelajaran ini memberi kesempatan bagi siswa untuk menciptakan sebuah temuan baru. guru hanya sebagai fasilitator yang mendesain rancangan pembelajarannya. untuk pembelajaran abad 21 dalam bidang kerjasama kolaborasi sudah ada yang melaksanakannya meskipun belum secara utuh dalam kaitannya dengan pembelajaran berbasis proyek. saat itu ada permasalahan banyaknya kandang binatang ternak yang baunya menganggu proses belajar mengajar. siswa akan mencari dan mengumpulkan informasi mencari sendiri . Bahkan banyak universitas yang sudah melaksanakan. ungkap Wendhie. Bahasa dan lain-lain. sedang untuk pendidikan non formal pun pembelajaran berbasis proyek ini bisa diterapkan.” tegas dia. melakukan penelitian.” ungkapnya. Intinya penerapan sistem pembelajaran berbasis proyek ini adalah prosesnya. Wendhie berbagi pengalaman. memberikan solusi. “Target pembelajaran berbasis proyek ini adalah mengubah kebiasaan siswa. “Pada desain pembelajaran berbasis proyek ini. Pada dasarnya. Kemudian siswa mencari solusi dari permasalahan tersebut. berinovasi. Bila sistem pendidikan yang lama. ternyata para pendidik dan tenaga pendidik di sekolah tersebut sudah dapat contohnya dalam hal pemberian nilai. Senior Trainer dari Intel Indonesia. ada guru yang memberikan atau ‘menyuapi’ siswa dengan informasi-informasi yang akan diujikan dalam bentuk ulangan untuk mengetahui tingkat pemahaman siswa. Walaupun ada beberapa komponen yang belum dilaksanakan. yang akan mengimplementasikan projeknya adalah siswa. Tidak heran bila pemerintah terus melakukan upaya untuk meningkatkan mutu pendidikan. betul atau salah. Akhirnya. mereka sudah berani mempresentasi hasil penelitian mereka ke Kepala Desa. saat dirinya memberikan diklat kepada guruguru di sebuah sekolah alam. Serta siswa juga bisa memberikan rekomendasi bahkan siswa bisa mempublikasikan hasil karyanya. Tetapi. intinya pada konsep pembelajaran berbasis student center dimana siswa lebih pro aktif untuk mencapai keterampilan kecakapan abad 21. pembelajaran berbasis proyek atau project base learning sudah sangat dibutuhkan oleh anak didik di Indonesia. Dimana. dengan tujuan akhir adalah terbentuknya perubaMEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 37 . sebagian dari aktivitas pembelajaran abad 21 sudah diterapkan di beberapa sekolah. Masih menurut Wendhie. ungkap Wendhie. Fisika. salah satunya dengan melakukan kerjasama dengan Intel Indonesia. para siswa berhasil membuat orang tua yang ada di sekitar sekolah lebih peduli terhadap lingkungan.” papar Wendhie. bahkan siswa bisa mempresentasikan hasil karyanya. Dimana. keterampilan inovasinya dan keterampilan kepemimpinannya dan lain sebagainya.LAPORAN KHUSUS sajianutama Pembelajaran Berbasis Proyek DORONG KREATIVITAS GURU & SISWA Wendhie Prayitno Senior Trainer dari Intel Indonesia PENERUS Bangsa Indonesia kedepan. Rabu (2/11). Namun dengan penerapan sistem pembelajaran berbasis proyek ini.” jelasnya. Yang melingkupi keterampilan teknologi. Dimana. di Indonesia dari sisi kebijakannya sampai saat ini memang belum menjadikannya dalam kurikulum khusus. Biologi. Sedang. dalam pemberian nilai tidak langsung memberikan atau menuliskan sebuah angka namun para guru tersebut menilai bagaimana proses yang dilakukan oleh siswa mereka. Terkait diluar hasilnya baik atau tidak. siswa SD di Blora-Jawa Tengah. Bahkan. konsep ini sangat terbuka dan tidak dibatasi oleh jenjang pendidikan tertentu. Contohnya. Misalnya. Misalnya mata pelajaran umum. Wendhie menjelaskan setiap siswa akan menerapkan pembelajaran abad 21 dimana siswa akan mencari informasi sendiri. “Guru hanya memberikan umpan berupa permasalahan-permasalahan yang ada di lingkungan sekitar yang bisa dikaitkan dengan mata pelajaran. Wendhie Prayitno mengatakan sebenarnya. seperti IPS. yang melaksanakan dan menerapkan adalah siswa. “Pendekatan pembelajaran berbasis proyek sudah mulai dilaksanakan terutama oleh sekolah-sekolah berbasis alam.melakukan pengamatan. dari sisi bagian-bagiannya. Sebab. IPA. semua dilakukan oleh siswa. dituntut untuk bisa bersaing dengan para penerus dari negera-negera lain. Namun mungkin kebijakan pemerintah yang belum menerapkan sistem ini. Jadi keterampilan abad 21 bisa segera diterapkan pada semua mata pelajaran dan tidak ada batasan.

S Kom | SMP NEGERI 5 MALANG Classroom Management Evaluasi Proses Belajar Mengajar MENJADI peserta terbaik untuk tingkat One O One Learning dalam acara Koordinasi Peningkatan Kompetensi melalui MGMP PTK Berbasis ICT (Piloting Diklat One O One Learning) di Hotel Utami Surabaya. guru langsung bisa melakukan silent move sehingga siswa tidak lagi bisa melakukan kegiatan diluar materi yang sedang dibahas.” ujarnya.” ujarnya. dibandingkan dengan aplikasi yang dibuat oleh Intel Indonesia. “Pembelajaran berbasis proyek ini tidak hanya mengubah habit siswa. setiap guru bisa memberikan materi atau soal atau quiz kepada siswa. bagaimana bisa seorang guru akan mengubah siswanya menjadi lebih kreatif bila yang bersangkutan sendiri tidak kreatif ?. didalam CMPC ada aplikasi yaitu classroom management. Yang terpenting adalah prosesproses yang harus dilakukan para siswa dalam menyelesaikan sebuah permasalahan yang diberikan. pembelajaran berbasis proyek ini tidak harus selalu berakhir dengan membuat sebuah produk. keberanian untuk berkomunikasi baik dengan sesama teman atau kepada publik. kita juga bisa melihat kegiatan siswa. 30 Oktober sampai 2 November lalu membuat Darsono semakin memahami pentingnya seorang pendidik menguasi teknologi. dimana guru dan siswa bisa berinteraksi. misalnya siswa harus bisa menguasai internet untuk mengumpulkan informasi. Darsono mengungkapkan mengikuti Diklat One O One learning ini sangat dibutuhkan oleh para guru. Guru bisa menyampaikan materinya langsung ke siswa. nyaman dan bisa bekerja bersama team work. Sehingga dalam penerapan pembelajaran berbasis proyek ini tidak hanya mengubah kebiasaan siswa untuk menjadi kreatif tetapi juga mendorong guru untuk menjadi lebih kreatif. Sebab. seperti proses penggalian informasi. siswa bisa melakukan konsulatasi ke guru. siswa harus mampu mengoperasional komputer dengan program desain grafis dimana hal ini akan dibutuhkan siswa untuk mempresentasikan hasil pengumpulan informasi agar menarik. Dengan sistem software melalui website sekolah. Misalnya. Wendhie mengungkapkan setiap guru harus bisa mendesain sesuatu serta guru juga harus bisa mengamati apakah siswa bisa menguasainya dan melakukan proses sesuai dengan tahapantahapan dengan tepat. Kalau dulu guru memikirkan akan melakukan apa. Maka guru harus memahami prasyarat apa saja yang dibutuhkan.” ujarnya. mereka sudah memulainya. “Dengan menggunakan CMPC (Class Meet Personal Computer) akan membuat pembelajaran yang menarik bagi siswa. apakah dia mengoceh sendiri. apakah siswa memahami bagaimana teknik wawancara yang sebenarnya. Dimana. Bila guru mengetahui ada siswa yang melakukan kegiatan diluar materi yang diberikan. misalnya. “Ini merupakan tantangan bagi para guru untuk bisa menggunakan fasilitas ini dengan baik sehingga bisa mencapai hasil yang maksimal. Sebab.” jelas Darsono. setiap guru bisa mengetahui apakah siswa mengerjakan pekerjaannya sendiri atau menyontek temannya. “Dari situ kita bisa memantau prestasi siswa dan kita juga bisa melihat apakah sebagian besar siswa sudah memahami dan menguasai materi atau sebaliknya. siswa akan sangat terbiasa untuk melakukan kemandirian dalam mencari informasi. mungkin targetnya adalah pengolahan sampah atau mendaur ulang sampah plastik menjadi sebuah produk kerajinan tangan. secara garis besar dengan aplikasi classroom management ini setiap guru bisa melakukan remidi atau evaluasi terhadap proses belajar mengajar yang telah dilakukan. sambung Wendhie bisa diterapkan ke semua mata pelajaran.” papar Siska Prestiwati W dia. penelitian. pemantauan. pengamatan atau menyusun laporan serta proses presentasi yang dilakukan para siswa. kemampuan mempresentasikan. pengamatan. Yang lebih menarik lagi. memonitor kegiatan siswa di CMPC-nya masing-masing. siswa harus menguasai bahasa Inggris dan lain sebagainya. Namun.” ungkap Darsono Sebab. 38 MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 . Siswa juga bisa timbal balik. Wendhie menekankan. “Indikator keberhasilan pendidikan berbasis proyek adalah nilai dan habit berfikir kritis dan mandiri. tapi dengan pembelajaran berbasis proyek ini guru harus mendesain siswa harus melakukan apa. Yang paling mendasar adalah mengubah habit-nya gurunya dulu. diklat ini menyajikan sistem pembelajaran yang berbeda untuk siswa. guru ingin mendesain siswa harus bisa membuat majalah dinding.sajianutama LAPORAN KHUSUS han kebiasaan. Sebab. jelas Darsono. aplikasi yang dibuat oleh Intel Indonesia memiliki banyak kelebihan. Sistem pembelajaran berbasis proyek ini. Bagus Priambodo & Siska Prestiwati W Darsono. Dengan menggunakan tool (alat) yang disebut file distribution. Darsono menjelaskan sebenarnya di SMPN 5 Malang dimana dirinya mengabdikan diri sudah mulai menerapkan. guru bisa memberikan soal tidak lagi dengan menggunakan media kertas sebab menggunakan sistem paperless. apakah siswa lagi main game atau lagi browsing internet. hal ini sangat tergantung kreatifitas seorang guru untuk membaca problem yang ada disekitar dan merumuskan target apa yang akan dihasilkan oleh siswa untuk mencari pemecahan masalah tersebut. sistem yang sudah dibuat oleh SMPN 5 Malang tidaklah sebanding. “Dengan aplikasi Intel. Masih menurut Darsono. Misalnya banyak problem sampah di sekitar kita.

Komputer yang dulu sangat besar diringkas menjadi sangat ringan dan mudah dibawa yaitu laptop. Brimy Laksmana mengatakan ada suatu pertemuan tetapi bukan pertemuan fisik melainkan pertemuan di depan komputer. akan hilang. Justin bercerita pada abad ini akan banyak terobosan besar dalam dunia teknologi. Apa itu. Brimy menjelaskan bila ada 15 MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 39 . Dia memperkirakan di Amerika akan ada satu perkembangan pada pertengahan abad ini. saat ini Korea sedang menciptakan jam tangan untuk melakukan transaksi pembayaran. sangat mungkin beberapa tahun mendatang setiap orang bisa mengendarai mobil tanpa sopir.” ungkap Brimy dalam acara Koordinasi Peningkatan Kompetensi melalui MGMP PTK Berbasis ICT (Piloting Diklat One O One Learning) di Hotel Utami Surabaya. ke depan akan dikembangkan untuk bisa membaca perasaan manusia. Meskipun saat ini masih kurang bagus tapi ke depan akan semakin bagus. 30 Oktober sampai 2 November lalu Brimy mengungkapkan pada pertemuan tersebut. sebut saja translater atau penerjemah akan hilang karena di Google sudah ada sistem penerjemah. yaitu perkembangan teknologi 100 tahun ke depan ini nilainya sama dengan perkembangan yang terjadi 20 ribu tahun sampai sekarang. ke depan akan sangat mungkin komputer akan dikembangkan dengan menggunakan pikiran. Tapi untuk abad 21 ini perkembangan akan sangat cepat. Bandingkan metode pendidikan 60 tahun lalu. juga menghadirkan perubahan-perubahan metode pendidikan serta peningkatan sarana dan prasana guna mendukung proses belajar-mengajar. di negara-negara maju pun mulai dikembangkan sistem pendidikan abad 21. misalnya bagaimana sebuah prosesor yang selama ini ada di komputer anda akan dicoba ditanam di tubuh manusia. “Saya juga mendapatkan info dari seorang guru teladan di Amerika. Jepang sedang membangun pembangkit listrik tapi di luar angkasa sehingga penyaluran energi akan disalurkan melalui micro chip. Dulu komputer sangat besar.” terang dia. Sehingga akan ada 15 pekerjaan yang saat ini ada.” ungkap dia. sarana dan prasarana pendidikan. Brimy memaparkan abad 20 kemarin masih datar sehingga kita masih santai.” urainya. Brimy menambahkan bila saat ini mengendarai mobil masih butuh sopir. Dimana akan berimplitasi dan mengubah seluruh perilaku manusia. Hadirnya komputer yang semakin canggih pun. Sehingga prosesor tersebut bisa mendeteksi dan melaporkan bila di dalam tubuh Anda mengalami sebuah gangguan. Atau bisa saja pembuatan robot. seorang pria bernama Justin Raither yang tidak lain adalah chief technology officer atau ahli teknologi mengatakan bahwa perkembangan teknologi ke depan akan sangat pesat. dimana tidak semua anak memiliki kesempatan untuk menikmati pendidikan karena sangat terbatasnya sarana dan prasana serta metode yang digunakan pun jauh berbeda dibandingkan dengan pendidikan sekarang. “Pertemuan melalui dunia maya tersebut mengangkat tema manusia dan mesin.LAPORAN KHUSUS sajianutama Pengaruh & Manfaat Teknologi bagi Pendidikan Generasi ke Depan SUDAH TIDAK TERBENDUNG PESATNYA perkembangan dunia teknologi tentunya mempengaruhi peradaban manusia. Bagaimanakah pendidikan abad 21 ini? Education Program Manager-Intel Indonesia. di abad ini. “Selama ini komputer masih menggunakan tangan. yang disadari atau tidak juga memberikan pengaruh pada metode pendidikan. yang saat ini robot masih menggunakan mesin. kita akan baca koran tidak lagi di kertas. dunia teknologi semakin berkembang. Kita bisa memasukkan naskah dalam bahasa Indonesia bisa langsung diterjemahkan ke semua bahasa. Bahkan. Apalagi. Saat ini saja oplah Kompas sudah turun dan Kompas sudah siap-siap beralih ke dunia maya. “Contoh sederhananya mungkin tidak sampai lima tahun lagi. Sekarang laptop juga semakin tergeser dengan IPAD atau handphone yang lebih canggih.

“Yang pasti pola belajar anak-anak sekarang sudah berbeda.”tutur Brimy. Intel tengah mengembangkan pelatihan online. Bila tidak dipersiapkan sejak sekarang. sebab bila metode tersebut diterapkan akan banyak potensi anak yang bisa tidak berkembang.sajianutama LAPORAN KHUSUS pekerjaan akan hilang dan tergantikan oleh teknologi. creating your own knowlegde. belum banyak guru yang bisa membuat blog. tapi anak-anak akan menjadikan teknologi sebagai bagian dari hidup mereka. padahal dengan online lebih efektif dan semuanya sudah ada tinggal mendownloud saja. salah satunya dengan merekam. ungkap Brimy. akan banyak anak yang justru tidak suka dengan mata pelajaran. misalnya harganya notebook semakin murah dan terjangkau.” katanya. Yang keempat adalah content. yang diharapkan coverage areanya akan lebih luas dan diharapkan nanti koneksi internet bisa lebih murah lagi. Siska Prestiwati W 40 40 MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 . Intel. mengambil mendaftarkan sendiri. harapan kita untuk pendidik. selama ini proses pembelajaran adalah memindahkan otak kiri guru ke otak kiri murid atau pengetahuan guru dipindahkan ke murid. Bila para guru sudah terbiasa dengan sistem pembelajaran online. misalnya yang sederhana google. “Metode pembelajaran ke depan adalah learning by experience. Di komputer ada yang istilahnya one note yang bisa digunakan bersama-sama antara guru dan murid dalam proses pembelajaran . “Ke depan. Yang kedua adalah connectivity. Saat ini. Memang di Indonesia. world ahead memiliki empat pilar. juga memiliki program world ahead yang dijalankan oleh intel di seluruh negara di dunia. ANAK SEMAKIN MELEK TEKNOLOGI Kemampuan para guru dalam hal penguasaan komputer dan internet mutlak dibutuhkan untuk mencetak generasi penerus yang siap menghadapi tantangan masa depan. Masalahnya selama ini mereka belum bisa memanfaatkan blog untuk media pembelajaran. Saat ini dan ke depan. Namun. para guru tersebut sudah punya blog.”pungkasnya. sebenarnya bisa dimanfaatkan secara maksimal.” jelasnya. artinya guru bisa mandiri. Program. sebab untuk belajar apapun tidak akan terbatas waktu. Selebihnya. dokter ataupun ahli mesin yang sudah masuk ke Indonesia. anak-anak kita akan bertarung head to head atau berhadapan langsung dengan mereka. di dalam pelatihan online diajarkan kepada guru tentang pembelajaran abad 21. Sebetulnya dokumen bisa dikerjaan bersama-sama secara langsung. Selama ini memang masih satu arah. mereka tetap bisa belajar. Misalnya mereka punya materi pembelajaran. koneksi internet sudah bagus dan sudah bisa membaca. tidak suka matematika atau lainnya. Yang ketiga adalah edukasi untuk para pengguna. dimana pun mereka berada dan sedang melakukan apapun. bagaimana Anda mengembangkan untuk bisa lebih memahami dan menerapkannya. “Sejak Agustus dimana pelatihan online ini kami terapkan. “Pengalaman selama ini bila melatih guru-guru yang sudah handal komputer. Padahal. Brimy Laksmana Education Program Manager Intel Indonesia Maka. Itu tujuan nasional pendidikan. misalnya assement dan lain-lain. ke depan akan dikembangkan wi-max. maka ke depan akan semakin bagus. Memang ini tergantung dari motivasi guru sendiri. setiap guru atau tenaga pendidik juga wajib memiliki kemampuan untuk mengoperasikan komputer dengan maksimal. Yang pertama accesibility. anak saya kalau mau tidur tidak mau lagi dibacakan dogeng. dimanapun bahkan tanpa biaya.” ungkap Brimy. Dimana. orang dewasa masih menjadikan teknologi sebagai alat bantu. mengambil materi sendiri dan bisa melaporkan sendiri dan mendapatkan sertifikat. para guru masih belum terbiasa. Maka tidak menutup kemungkinan mereka atau orang-orang dari negara maju akan masuk ke Indonesia dan akan bersaing dengan anak-anak Bangsa Indonesia. tapi minta dibacakan buku pelajaran. tidak sedikit guru. Sehingga. saat ini wi-fi sudah banyak.” jelas Brimy. terus sharing dengan sesama guru. dengan blog yang sudah dimiliki oleh sebagian guru ini. Masih menurut Brimy. Mereka bisa melakukan pelatihan ini kapan pun. saat ini sudah tidak relevan. yaitu Intel berusaha membuat agar harga komputer semakin terjangkau. kualitas anakanak bangsa ini masih sedang-sedang saja. Metode tersebut. dia sampaikan ke blog. sambung Brimy. Contohnya. Mereka masih banyak yang menanyakan mana hardcopy-nya. karena ini teknologi maka perlu ada edukasi kepada para penggunanya. Brimy menambahkan sebenarnya masih banyak lagi software-software yang bisa memantapkan kolaborasi yang lebih ke interaktif. ini hanya masalah kebiasaan saja. misalnya tidak suka kimia. dimana semua orang sudah terbiasa bahkan tergantung dengan teknologi. Brimy menambahkan pendidikan untuk membangun watak atau karakter bukan otak. maka mereka akan kalah bersaing dengan tenaga luar negeri. “Kalau bapak sudah punya laptop sendiri. Trainer atau pendidik hanya akan mengarahkan anda untuk mengetahui sesuatu. Sekarang saja. KEMBANGKAN PELATIHAN SISTEM ONLINE Untuk menuju pendidikan abad 21. Sambil main mereka memutar rekaman. namun sebenarnya bisa digunakan untuk sharing antar guru. biaya. ini adalah hubungan koneksi internet. Maka yang harus dibangun adalah content. agar para guru bisa membuat konten pendidikan lebih banyak di dunia maya.

Penelitian Tindakan Kelas (PTK). memahami dan mengaplikasikan pemikiran kritis dan kerjasama. untuk mengirimkan anggotanya untuk dididik menjadi Mentor ICT dalam Training of Trainers ICT tahun 2011 di LPMP Jawa Timur. Lembaga Penjaminan Mutu Pendidikan (LPMP) Jawa Timur memandang perlunya program peningkatan kompetensi guru berbasis ICT melalui Training of Trainer (TOT) ICT. tujuan ToT ICT ini adalah untuk mencetak mentor ICT dalam rangka meningkatkan kompetensi dan profesionalisme guru akan pemanfaatan ICT untuk pembelajaran. Program ini dilaksanakan melalui pemberdayaan Kelompok Kerja Guru (KKG/MGMP) berbasis ICT yang diharapkan mampu mempercepat pemerataan mutu pendidikan di Jawa Timur. Dengan demikian program peningkatan kompetensi guru dalam pemanfaatan ICT untuk kegiatan pembelajaran menjadi sangat strategis sebagai upaya percepatan pemerataan mutu pendidikan. Secara umum. salah satunya adalah guru pendidikan dasar dan menengah harus lulus pelatihan literasi computer (Literasi Information and Communication Technology (ICT) atau Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK)). seperti yang telah disebutkan sebelumnya. kegiatan lesson study dan PAKEM secara berkelanjutan.CARA JITU TINGKATKAN KUALITAS PENDIDIK (2) Oleh: Dahat Agus Hermawan Kepala Seksi Fasilitas Sumber Daya Pendidikan. Sejalan dengan program pengembangan profesionalisme guru dan peningkatan kesejahteraan secara berkelanjutan. Dari kegiatan ini diharapkan dapat dihasilkan beberapa guru di setiap kabupaten/ kota yang berperan sebagai fasilitator/mentor untuk mengimbaskan dan memberikan bimbingan teknis tentang implementasi ICT dalam pembelajaran kepada rekan sejawatnya di daerahnya masing-masing. Setelah mengikuti ToT ini. memahami konsep literasi ICT. Di samping untuk mendukung pengembangan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP). memahami dan terampil menMEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 41 . Ke depan program ini diharapkan dapat meningkatkan profesionalitas guru dalam kelompok KKG/MGMP di kabupaten/kota se Jawa Timur. Sebagai titik awal dari pelaksanaan keseluruhan program tersebut diharapkan bagi KKG/MGMP yang dimaksud. secara khusus calon mentor diharapkan dapat memahami dan mengaplikasikan kecakapan abad 21 dan pendekatan pembelajarannya. DIHARAPKAN sampai tahun 2014 sebesar 70% untuk guru pendidikan dasar dan 100% untuk guru pendidikan menengah sudah terliterasi ICT. LPMP Jatim Diklat Mentor ICT Dalam indikator kinerja kunci (IKK) Rencana Strategis Kementerian Pendidikan Nasional (saat ini Kementerian Pendidikan & Kebudayaan) 2010-2014.

hasil evaluasi proses pembelajaran yang dilakukan oleh teman sejawat. Hasil yang dicapai yakni laporan akhir seluruh program in service learning dan on the job learning dalam bentuk softcopy. dengan rincian sebagai berikut Guru SD: 2 orang. dan praktek. aplikasi pengolah kata. presentasi rencana kerja. Office (Word. Penyaji/Pemateri Pelatihan ToT ICT di LPMP Provinsi Jawa Timur Tahun 2011 adalah Pejabat LPMP Jawa Timur. Widyaiswara dan Senior Trainer (ST) dari LPMP Jawa Timur. email. Feed back dari peserta dan laporan hasil pengimbasan. pemikiran kristis dan kerjasama. dasar–dasar lembar Kerja. serta 1 orang Pengawas SMK. Penggunaan metode yang lebih variatif pada dasarnya bergantung pada tujuan pembelajaran setiap mata tatar. Produk yang dihasilkan antara lain silabus dan RPP bermuatan ICT. aplikasi multimedia. yakni pelaksanaan pengimbasan pelatihan ICT kepada minimal 6 orang guru di unit kerja atau sanggar. materi penunjang. serta meningkatnya pemahaman dalam menyusun rencana kerja. hasil kerja dalam softcopy (tugas wajib dan tugas pilihan). program analisis butir soal dan penyusunan action plan pembelajaran berbasis ICT. Office (Word. Sedangkan Peserta kegiatan Pelatihan ToT ICT untuk KKG/MGMP adalah 25 (dua puluh) orang dari setiap angkatan sebagai calon Mentor dari seluruh KKG/ MGMP yang berada di wilayah Provinsi Jawa Timur. workshop Ms. membahas tentang pendalaman materi Ms. Power Point). Materi In service learning III (20 Jam Pelajaran) membahas tentang presentasi hasil pembelajaran. Produk yang dihasilkan antara lain seperti hasil kerja peserta. Materi On the job learning I (2 bulan di sekolah/sanggar). 1 orang Guru SMA. Power Point). memahami dan dapat mengaplikasikan program analisis butir soal. Excel. meliputi Workshop Ms. Guru SMK: 1 orang. diskusi. serta penyusunan laporan hasil pengimbasan. serta Pengawas SMK: 1 orang. Materi In service learning II (30 Jam Pelajaran). 1 orang Guru SMK. Guru SMA: 1 orang. Sasaran peserta ToT ini adalah seluruh tenaga pendidik di Propinsi Jawa Timur dari berbagai satuan pendidikan. dasar-dasar komputer dan internet. Materi On the job learning II (1 bulan di sekolah). Power Point). penyusunan action plan pengimbasan ICT (lanjutan) dan post test. dasar–dasar pengolah kata. Excel. desain pembelajaran bermuatan ICT. hasil belajar dari peserta didik dan hasil analisis butir soal dalam bentuk hard copy. Office (Word. 1 orang Guru SMP. aplikasi lembar kerja. rencana kerja pengimbasan lanjutan dan hasil analisis soal dalam bentuk softcopy. penyusunan rencana kerja. Guru SMP: 1 orang. Aplikasi Windows Explorer dan pre test.CARA JITU TINGKATKAN KUALITAS PENDIDIK .Office menggunakan panduan bantuan (Help Guide).2 gaplikasikan Ms. 42 42 MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 . Excel. Sasaran peserta ToT ini adalah seluruh tenaga pendidik di Propinsi Jawa Timur dari berbagai satuan pendidikan. memahami dan mampu mengaplikasikan internet dan email. Materi pokok meliputi kecakapan abad 21. 2 orang Guru SD. kerja kelompok. presentasi hasil analisis butir soal. Materi yang diajarkan yakni materi In-service learning I (50 Jam Pelatihan) meliputi materi umum seperti kebijakan peningkatan kompetensi guru berbasis ICT. pendekatan pembelajaran abad ke-21. pelaksanaan pembelajaran yang mengintegrasikan ICT dalam pembelajaran serta ujicoba dan analisis butir soal. dengan rincian sebagai berikut. Metode yang digunakan dalam Pelatihan Getting Started bagi MT (Master Trainer) Sanggar KKG/MGMP tahun 2011 adalah metode ceramah. dasar– dasar multimedia.

galeriLPMP MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 43 .

galeriLPMP 44 MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 .

What was unimaginable a generation ago has begun to occur—others are matching and surpassing our educational attainments.sajianutama C. security.” T. industry. but it is the one that undergirds American prosperity. the educational foundation of our society are presently being eroded by a rising tide of mediocrity that threatens our very future as a Nation and a people. We report to the American people that while we can take justifiable pride in what our school and colleges have historically accomplished and contributed to the United Stated and the wellbeing of its people. science and technology innovation is being overtaken by competitors throughout the world.D & PEMERATAAN PENDIDIKAN Buruknya Pendidikan Oleh: Silfia Asningtias Staf pengajar Bahasa Inggris IAIN Surabaya.H Bell. Our once unchallenged preeminence in commerce. sedang menyelesaikan studi di Universitas Melbourne Program Pascasarjana-TESOL International Ancaman Terbesar Bagi Sebuah Bangsa ”Our nation is at risk. This report is concerned with the only one of the many causes and dimensions of the problem.P. and civility. Menteri Pendidikan AS MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 45 .

D & PEMERATAAN PENDIDIKAN PADA tanggal 26 Agustus tahun 1981. Indonesia menempati urutan ke 52. Dan semua hal tersebut di monitor perkembangannya dengan seksama oleh seluruh elemen masyarakat dan pemerintah daerah. 110 (2002) dan 112 (2003).14) membuat tabel ilustrasi tentang aktivitas pengembangan guru sebagai berikut : Inisiatif untuk melakukan kegiatankegiatan yang terkait dengan peningkatan mutu bisa berasal dari guru sendiri. Kegiatan pelatihan lebih fokus terhadap aktifitas guru untuk lebih terampil mengajar di kelas misalnya: bagaimana guru bisa menerapkan strategi pembelajaran berpusat pada siswa atau meningkatkan kemampuan guru untuk menggunakan media pembelajaran.P. Kualitas pendidikan Amerika Serikat telah begitu meningkat. Pertanyaannya sekarang. harus dimulai dari mana? Apakah dengan mengubah anggaran negara untuk pendidikan menjadi 20% atau lebih adalah jawabannya? Iya. sehingga apabila mutu pendidikan tidak kita tingkatkan. Menurut catatan pula. dan yang kedua adalah pengkondisian lingkungan kerja guru menjadi efektif dan kondusif untuk mendorong kinerja guru serta memberikan reward atas pencapain yang diraih. Beberapa hal telah diterapkan di salah satu negara bagian yakni Massachusetts. Bahwa ada banyak hal yang mesti kita benahi. Semua ini adalah hasil kerjasama antara pemerintah Amerika Serikat dengan masyarakatnya. Namun. sudah seharusnyalah menjadi ‘wake up call’ bagi kita semua sebagai pendidik. tingkat literasi kita apabila dibandingkan dengan Negara-negara di Asia juga terpaut sangat jauh. 2009) bahwa kelas dan sekolah. Beberapa diantaranya adalah pendanaan yang seimbang. Sedangkan menurut catatan Human Development Index (HDI) seperti dikutip oleh Dharma (2009) menyebutkan bahwa rangking kita terus merosot dari level 104 (1995). alat ukur internasional yang digunakan adalah TIMSS (Trends in International Mathematics and Science Study) dan IRLS (International Reading Literacy Study) yang merupakan alat perbandingan internasional. Dunia pendidikan sangatlah dinamis dan setiap komponen pendidikan harus bisa menyesuaikan dengan perubahanperubahan tersebut. DASAR PENDIDIKAN GURU Selepas pendidikan selama 4 tahun di bangku kuliah.H Bell. Melihat data-data di atas. ke 109 (2000). yaitu ‘pelatihan’ dan ‘pengembangan profesi’. Perbedaan mendasar dari kedua istilah tersebut adalah pada tujuan pelaksanaan kegiatan. Meskipun titik beratnya pada guru bahasa. Marilah kita lihat kondisi selayang pandang pendidikan negara kita tercinta ini dari sudut pandang yang sama. tanpa harus menunggu institusi yang memfasilitasi. sudah sepatutnya kita melirik diri kita sendiri. Kutipan di atas merupakan paragraf pertama yang cukup menyentak kesadaran kita bahwa buruknya kualitas pendidikan merupakan salah satu ancaman untuk keberlangsungan berbangsa dan bernegara. akuntabilitas dari pembelajaran. Apabila kita tidak ingin ini menjadi ancaman di masa depan. pasti. maka kelangsungan berbangsa dan bernegara kita sedang dalam ancaman besar. Kegiatan ini bisa terkait dengan refleksi mengajar (reflective journal) yang kemudian dijadikan acuan untuk pengembangan kualitas pengajaran atau explorasi teoriteori pengajaran terbaru. Indonesia menempati urutan 36 di Matematika dan 35 dalam bidang Science dari 49 negara yang disurvey. proses belajar tidak berhenti sampai di sana. yaitu menerapkan ilmu yang sudah dipelajari selama di bangku sekolah. Richards (2005) mengidentifikasikan 2 hal dalam konteks pendidikan guru. guru mulai memasuki institusi formal untuk menjalankan tugasnya. Modal utama dari keberhasilan pendidikan kita adalah kualitas guru yang baik serta sarana pendukung yang membuat kemampuan guru ini tetap terasah. Seperti yang dikatakan oleh Fulan (dalam Dharma. INDIVIDUAL Self-monitoring Journal writing Critical incidents Teaching portfolios Action research ONE-TO-ONE Peer coaching Peer observation Critical friendship Action research Critical incidents Team teaching Berikut adalah penyajian tentang dasar pendidikan guru serta upaya-upaya yang bisa dilakukan untuk meningkatkan mutu guru berdasarkan analisa Richards (2005) dalam bukunya ‘Professional Development for Language Teachers’. dan saat sekarang semuanya telah berubah. atau sama seperti Amerika 30 tahun yang lalu? Bahwa pendidikan adalah sebuah investasi masa depan. serta standar yang diterapkan untuk mutu guru. Bagaimana sikap kita terhadap kondisi pendidikan Indonesia. siswa dan sekolah. yakni tingkat literasi siswa. yakni peningkatan mutu Guru. Laporan tersebut disampaikan pada tahun 2003. Melihat ilustrasi di atas. Richards (2005. Apakah kita merasa baik-baik saja. Menurut hasil TIMSS. Menteri Pendidikan Amerika Serikat membentuk Komisi Nasional untuk Peningkatan Mutu Pendidikan Unggul dan memimpinnya yang kemudian menyajikan laporan tentang kualitas pendidikan di Amerika Serikat kepada masyarakat Amerika Serikat dan kepada dunia pada bulan April tahun 1983. GROUP-BASED Case studies Action research Journal writing Teacher support group INSTITUTIONAL Workshop Action research Teacher support group 46 MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 . Sedangkan pengembangan profesi merupakan aktifitas yang berdampak jangka panjang. p. Mereka yang disurvey adalah siswa-siswa usia 15 tahun atau kelas IX sekolah menengah pertama. Salah satu ukuran dari peningkatan mutu tersebut adalah tingkat literasi siswa.sajianutama C. baru bisa efektif apabila yang pertama kita lakukan adalah merekrut orang-orang terbaik menjadi guru. Pertanyaannya adalah ”Bagaimana mereka melakukannya?”. Semua perubahan yang akan dilakukan di dalam dunia pendidikan kita hendaklah dimulai dari peningkatan kualitas guru. Sedangkan hasil yang dikeluarkan oleh PISA menyebutkan bahwa dari 57 negara yang disurvey untuk Science. T. Akan tetapi ada yang lebih penting lagi yang harusnya menjadi prioritas utama. 48 dari 56 negara untuk membaca dan urutan ke 51 dari keseluruhan 57 negara. Jack C. namun penjelasannya bisa diterapkan untuk semua guru. maka sudah seharusnya kita mulai menyadari bahwa sistem pendidikan kita harus segera dibenahi yang kemudian kita harapkan akan meningkatkan kualitas.

Apabila kita menginginkan revolusi pendidikan. p. sebanyak 71% mengungkapkan bahwa menulis jurnal sangat Membaca Kegiatan ini tidak hanya diartikan sebagai memperbanyak pengetahuan melalui kegiatan membaca buku-buku literatur.C. Guru harus bisa ‘membaca’ fenomena ini sebagai sesuatu yang sangat wajar. Tugas ini bukanlah tanggung jawab pemerintah semata atau institusi dimana guru mengajar. Richard & Ho (dalam Richards 2005) menyebutkan bahwa dengan menulis jurnal guru memiliki kesempatan untuk melihat kembali pembelajaran yang telah dilakukan.2007.9). pertanyaannya adalah bagaimana menciptakan guru super? Ketika mengganti guru adalah sebuah kemustahilan. Misalnya saja ‘saya tidak tahu apa-apa tentang teknologi’ atau ‘siswasiswa saya tahu lebih banyak tentang perkembangan teknologi daripada saya’ atau ‘saya suka menggunakan komputer tapi menyiapkan materi pelajaran sangatlah menyita waktu’ (Dudeney. Karena perubahan itu sendiri adalah sesuatu yang abadi. Ketidakmampuan guru untuk bisa menyesuaikan dan meng-update diri mereka terhadap perubahan-perubahan dalam dunia pendidikan akan mengakibatkan bencana terbesar pendidikan kita. Self-monitoring dengan reflective journal Tahap selanjutnya untuk mengembangkan kualitas guru adalah menulis jurnal reflektif. sangatlah esensi. maka gurulah yang harus menjadi ujung tombak. seperti perintah ALLAH SWT yang MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 47 . Kita bisa berkolaborasi dengan teman sejawat untuk melaksanakan monitoring yang kemudian bisa kita tuangkan sebagai salah satu sumber di jurnal reflektif. Ms. guru adalah pelopor. Bahkan Dharma (2009) menyampaikan dalam tulisannya. sangatlah menyita waktu. Membaca. Hal ini sangatlah penting untuk melihat apa yang harus diperbaiki dan apa yang perlu untuk ditingkatkan. kita akan memiliki lebih banyak waktu untuk melakukan evaluasi pembelajaran yang telah kita lakukan. MEMBACA ATAU MATI! Peningkatan mutu guru dalam bidang teknologi Sering kita mendengar komentarkomentar guru yang terkait dengan teknologi. Yang paling penting adalah kemauan dan kemampuan guru secara pribadi untuk mau meningkatkan mutu dirinya. Dalam survey yang mereka lakukan terhadap 32 guru yang menulis jurnal pengajaran. Dengan kita memiliki materi yang siap pakai dan bisa kita unduh langsung dari internet. Beberapa cara yang bisa dilakukan adalah sebagai berikut: paling utama yaitu ‘IQRA’. namun yang lebih penting lagi ‘membaca’ perubahan-perubahan yang terjadi dalam dunia pendidikan.P. bahwa tidak ada tawar menawar tentang ini. Ingatlah.D & PEMERATAAN PENDIDIKAN sajianutama PENINGKATAN MUTU GURU Sekarang. Pemanfaatan teknologi didalam pembelajaran tidak hanya terbatas pada penggunaan internet. Menyiapkan materi pembelajaran dari nol. Mengintegralkan internet untuk meningkatkan kualitas pembelajaran bisa lakukan dengan mengunduh materi ’authentic’ dari portal-portal pembelajaran. Program Powerpoint akan sangat membantu efektivitas pembelajaran. Word bisa kita gunakan untuk melakukan evaluasi terhadap tulisan siswa.

mengiventarisasi media pembelajaran dan membuat silabus pembelajaran. kreatifitas dan efektivitas pembelajaran.C Thomas. namun lebih berkonsentrasi untuk membenahi kualitas guru.com Dharma. sampai 20 tahun untuk akhirnya memetik hasil dari ketanggapannya terhadap permasalahan pendidikan mereka. Professional Development for Language Teachers. A nation at Risk. bisa digunakan sebagai rujukan untuk melaksanakan penelitian tindakan kelas. Negara ’super power’ Amerika Serikat membutuhkan waktu yang cukup lama. lepas dari itu semua. S.P. Guru berbondong-bondong untuk mengumpulkan hasil karya siswa. Data-data yang tersaji di atas haruslah menjadi ’wake up call’ kita untuk mulai secara sungguh-sungguh berbenah. Cited from www. pelaksanaan pelatihan merupakan hal yang tidak terhindarkan. http://. C.net/index. Cara yang ditempuh tidak hanya dengan meningkatkan anggaran pendidikan dan melengkapi fasilitas. namun cukup sulit untuk dilaksanakan. Kegiatan ini bersifat individu. Portofolio merupakan salah satu alat bukti bahwa guru telah melaksanakan pembelajaran sesuai dengan koridor yang telah ditentukan.ed. portofolio guru bisa dijadikan alat untuk refleksi secara pribadi maupun kelembagaan. satriadharma. Laptop untuk Guru: Revolusi Pendidikan Melalui Teknologi Informasi.com Dudeney. Beberapa hal di lapangan yang mungkin menjadi alasan adalah waktu serta kemampuan guru untuk menuangkan ’inquiry’ dan ’hyphothesis’ mereka dalam bentuk tulisan. PENELITIAN TINDAKAN KELAS Hasil dari kedua tahap di atas. New York: Cambridge University Press Sapaat.www2. Namun. satriadharma. tidak menutup kemungkinan pelatihan ini diselenggarakan oleh lembaga pendidikan lain dimana guru bisa berpartisipasi aktif untuk mencari informasi tentang kebutuhan mereka sendiri. Pelatihan Untuk pengembangan mutu guru. 2007. Semoga antusiasme ini bukanlah sesaat oleh karena alasan sertifikasi saja. satriadharma. Jurnal Bogor edisi 13 Mei 2009. Naudzubillah!. 2009. Satria. Portfolio mengajar Istilah portofolio menjadi sangat populer ketika salah satu komponen sertifikasi adalah portofolio mengajar. Dan inilah salah satu tugas institusi pendidikan untuk bisa memfasilitasi dalam mengembangkan keahlian ini. Asep. Kedua.wordpress.php?module=detailartikel&id=12 Yusuf.gov/pubs/Nat at risk/risk. maka kolaborasi sangatlah dianjurkan. Namun. Satria.Jack dan Farrel. 2009. Beberapa keuntungan yang jelas akan kita dapat ketika menyusun portofolio.D & PEMERATAAN PENDIDIKAN bermanfaat bagi mereka. Cited from www. Ini bisa merefleksikan pola pikir guru. Apapun Kurikulumnya. Internet download 48 MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 . 2005. karena tahapan-tahapan mulai dari pengamatan. namun tidak banyak guru yang menggunakan Intisari Sudah saatnya kita melihat permasalahan pendidikan kita lebih serius. Literasi Membaca.com Dharma. Cited from www. Namun.html Dharma. Mudah.wordpress. Malaysia: Pearson Education Limited Richards. Mutu Guru Kuncinya. karena tujuan dari pelaksanaannya adalah menemukan jawaban dari permasalahan yang terjadi selama proses pembelajaran. Hal ini juga membutuhkan keseriusan dari pemerintah serta institusi terkait untuk bisa memfasilitasi dan memotivasi guru untuk bisa mempersembahkan yang terbaik. Team teaching merupakan salah satu cara kolaborasi yang bisa ditempuh untuk mengoptimalkan hasil dari penelitian tindakan kelas.wordpress. analisa. jurnal reflektif dan portofolio. Membaca atau Mati!. tindakan dan evaluasi yang cukup menyita waktu. Kegiatan ini bisa dilaksanakan oleh institusi pendidikan dimana guru mengajar atau pihak luar misalnya universitas atau dinas pendidikan.sajianutama C. 2009.lpi-dd. 25% menyampaikan cukup bermanfaat dan hanya 4 % yang tidak mendapatkan manfaat tersebut. How to Teach English with Technology. yang pertama adalah menghemat waktu untuk menyusun pembelajaran untuk tahun–tahun berikutnya. Cited from www. Gavin dan Hockly Nicky. Perbandingan Gender dalam Prestasi Literasi Indonesia. jangan sampai mengikuti pelatihan hanya karena alasan seritifikatnya saja. Suhendar. Meskipun penelitian tindakan kelas ini bisa menjadi alat yang sangat efektif untuk menjawab permasalahan yang terjadi di dalam kelas. Satria. Pelatihan merupakan ajang yang sangat efektif untuk meluaskan jaringan serta membangun antusiasme yang bisa dibawa di kelas ketika kembali mengajar. teknik ini.

Pemindahan dan Pemberhentian Pegawai Negeri Sipil.01/2011. khususnya yang berkaitan dengan tugas guru dan pengawas dan Peraturan Pemerintah Nomor 9 Tahun 2003 tentang Wewenang Pengangkatan. SPB/03/M.C. Menteri Keuangan dan Menteri Agama Nomor: 05/X/PB/2011.PAN-RB/10/2011. 158/PMK. Menteri Dalam Negeri. MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 49 .P. Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi. 11 tahun 2011 tentang Penataan dan Pemerataan Guru Pegawai Negeri Sipil merupakan implementasi dari amanat Undang-undang Nomor 14 Tahun 2005 tentang Guru dan Dosen.D & PEMERATAAN PENDIDIKAN sajianutama Penataan Guru Wajib Hukumnya di Tahun 2012 Peraturan Bersama Menteri Pendidikan Nasional (sekarang menteri pendidikan & kebudayaan). 48 tahun 2011. Peraturan Pemerintah Nomor 74 Tahun 2008 Tentang Guru.

(2) Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi atas dasar rekomendasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) menunda pemberian formasi guru PNS kepada Pemerintah. antarjenjang dan antarjenis pendidikan di wilayahnya dan menyampaikannya kepada Gubernur paling lambat bulan April tahun berjalan. tetapi justru diharapkan menghasilkan suatu kebijakan yang bermanfaat bagi ‘GURU SEBAGAI PAHLAWAN PENDIDIKAN’ di daerah masing-masing. yaitu: (1) Menteri Pendidikan Nasional (sekarang menteri pendidikan & kebudayaan) menghentikan sebagian atau seluruh bantuan finansial fungsi pendidikan dan memberikan rekomendasi kepada Kementerian terkait sesuai dengan kewenangannya untuk menjatuhkan sanksi kepada Bupati/ Walikota atau Gubernur yang tidak melakukan perencanaan. sehingga Daerah tidak dirugikan dari sanksi di atas. antarjenjang dan antarjenis pendidikan di wilayahnya kepada Menteri Pendidikan Nasional (sekarang menteri pendidikan & kebudayaan) melalui Lembaga Penjaminan Mutu Pendidikan (LPMP) dan Menteri Agama sesuai dengan kewenangannya. (4) Menteri Dalam Negeri atas dasar rekomendasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) memberikan penilaian kinerja kurang baik dalam penyelenggaraan urusan penataan dan pemerataan guru PNS sesuai dengan peraturan perundang-undangan. 50 MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 .sajianutama C.P. Peraturan Bersama 5 (lima) Menteri tersebut juga memberikan sanksi tegas pada pasal 9 bagi daerah yang tidak melaksanakannya.D & PEMERATAAN PENDIDIKAN PENATAAN dan pemerataan guru secara sistematis telah diatur dalam Peraturan bersama tersebut sehingga perlu pemahaman yang sama antara berbagai pihak yang berkepentingan agar dapat direalisasikan dengan baik. Bupati dan Walikota agar betul-betul melaksanakan Peraturan Bersama ini. Kepada Bupati/Walikota agar segera membuat usulan perencanaan penataan dan pemerataan guru PNS antarsatuan pendidikan. Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi dan Menteri Keuangan. (3) Menteri Keuangan atas dasar rekomendasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dapat melakukan penundaan penyaluran dana perimbangan kepada pemerintah provinsi dan pemerintah kabupaten/kota sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. antarjenjang dan antarjenis pendidikan di wilayahnya dan menyampaikannya kepada Gubernur paling lambat bulan April tahun berjalan. pelaksanaan dan pelaporan penataan dan pemerataan guru PNS antarsatuan pendidikan. Selanjutnya Gubernur melaporkan pelaksanaan penataan dan pemerataan guru PNS sebagaimana dimaksud pada ayat (3) kepada Menteri Pendidikan Nasional (sekarang menteri pendidikan & kebudayaan) melalui Lembaga Penjaminan Mutu Pendidikan (LPMP) dan Menteri Agama sesuai dengan kewenangannya masing-masing paling lambat bulan Mei tahun berjalan dan diteruskan ke Menteri Dalam Negeri. pemerintah provinsi dan pemerintah kabupaten/kota sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. Paling lambat bulan Maret tahun berjalan Gubernur mengusulkan perencanaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan perencanaan penataan dan pemerataan guru PNS antarsatuan pendidikan. Khususnya bagi Gubernur atau Bupati/Walikota sesuai dengan kewenangan yang dimiliki yaitu membuat perencanaan penataan dan pemerataan guru PNS antarsatuan pendidikan. antarjenjang dan antarjenis pendidikan yang menjadi tanggung jawab masing-masing. Disamping itu Bupati/Walikota harus membuat laporan pelaksanaan penataan dan pemerataan guru PNS antarsatuan pendidikan. Wahyu Nugroho Bupati/Walikota harus membuat laporan pelaksanaan penataan dan pemerataan guru PNS antarsatuan pendidikan. maka kepada semua pihak terkait khususnya Gubernur. maka harus melakukan penataan guru di daerahnya. antarjenjang dan antarjenis pendidikan di wilayahnya dan menyampaikannya kepada Gubernur paling lambat bulan Februari tahun berjalan. antarjenjang atau antarjenis pendidikan di daerahnya sebagaimana dimaksud dalam Pasal 8. Mengingat tahun 2012 sudah tidak mungkin ditunda lagi.

“Pendidikan kita masih dibebani dengan materi hard skill saja. Yang terjadi memang banyak orang pinter namun bagaimana dengan sikap atau perilakunya? “Apakah Indonesia ingin mencetak orang pintar tapi jorok. Sedang pendidikan soft skill merupakan pendidikan yang lebih mengarah pada sikap mental. Pinter tapi tidak disiplin? Apakah itu tujuan pendidikan di Indonesia? Hal itu akan terjadi bila sistem pendidikan hanya menekankan pada pendidikan hard skill tapi soft skill-nya tidak digarap dengan serius.” jelasnya. di ASMS sudah diterapkan sistem pendidikan authentic learning yang menggabungkan pendidikan hard skill dan soft skill. membangun semangat. peserta didik hanya diberikan materi pelajaran dan dituntut untuk bisa menghafal materi tersebut. sambung Prof Zainuddin dengan membentuk MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 51 . Sistem pembelajarannya. Prof Zainuddin menceritakan selama dirinya berada di ASMS. Prof Dr Zainuddin Maliki Msi usai melakukan kunjungan ke The Australian Science and Mathematics School (ASMS) yang berlokasi di Adelaide.KARAKTER BANGSA sajianutama Indonesia Kurang Pendidikan Soft Skill MODEL pendidikan di Indonesia masih menggunakan sistem surface learning atau belajar permukaannya saja. peserta didik dilatih untuk jujur. mereka mengajarkan matematika yang langsung bisa diterapkan dengan kehidupan nyata. Padahal. Membangun semangat para siswa serta membangun kerjasama antar siswa dengan baik dalam waktu yang bersamaan.”ungkapnya. Tetapi. “Kalau di Indonesia hanya menitikberatkan pendidikan pada hard skill saja sedang untuk pendidikam soft skill-nya belum tersentuh. Bila dilihat dari segi kreativitas. pintar tapi malas dan suka menunda pekerjaan. Sehingga mereka bisa mengerjakan pertanyaan-pertanyaan seputar materi tersebut. Sistem pendidikan rintisan sekolah berstandar internasional (RSBI) sambung Prof Zainuddin hanya mengejar bagaimana siswa bisa mengerjakan soal-soal berstandar Cambridge. kita kalah. bangsa kita tertinggal jauh. Sehingga. Dimana. “Apakah bisa? Pasti itu yang terlontar. Dimana. South Australia. Prof Zainuddin menjelaskan pendidikan hard skill lebih menitik beratkan pada materi pelajarannya saja.” urainya.” kata Prof Zainuddin. dirinya melihat bagaiman seorang guru matematika mengajarkan materi matematika sekaligus mengajarkan dan mendorong kreativitas siswa. sebab guru matematika di ASMS tidak hanya mengajarkan matematika dengan menyuruh siswa menghafalkan rumus dan memberikan soal-soal. para peserta didik hanya diajarkan untuk menghafal materi pelajaran saja tanpa mengetahui intisari pembelajaran tersebut untuk kehidupan nyata. Hal itu diungkapkan oleh Rektor Universitas Muhammadiyah Surabaya. Jawabnya bisa. Peserta didik dituntut untuk mendapatkan nilai bagus diatas kertas. budi pekerti serta materi yang membangun sikap mental lainnya. bahkan dibandingkan dengan Malaysia. menghargai perbedaan berpendapat.

WAJIB ada 3U untuk mengukur kualitas pendidik. yakni cyber (ketergantungan teknologi). Dimana.” jelasnya. soal transportasi. Akibatnya di Indonesia. perkelompok tersebut diberi tugas untuk memecahkan sebuah kasus atau permasalahan yang aktual. secara tidak disadari pelajaran karakter pun telah mereka pelajari dan mereka terapkan sejak dini. sambung Prof Zainuddin. kita sebagai bangsa tidak memiliki jati diri. “Sangat beda anak-anak sekarang dengan dulu. akan membahayakan generesi anak-anak kita sendiri. menganalisa bersama dan diminta untuk membuat makalah. Kemajuan zaman ini kalau tidak dibarengi dengan nilai-nilai luhur.sajianutama KARAKTER BANGSA Sistem pendidikan authentic learning. kuat dan dihargai oleh negara-negara lainnya. Sedang di Indonesia. guru matematika hanya mengajarkan rumus sehingga anak didik tidak mengetahui apa gunanya matematika. Diantaranya Ulah Pikir. 52 MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 . tentunya selama mengerjakan tugas kelompok kebersamaan atau kerja tim akan terbentuk dengan sendirinya.” tegas Sucipto. “Jadi sebelum ada globalisasi. Falsafah 3U milik Ronggo Warsito itu. Mereka dituntut untuk mengumpulkan data. soal fisik bangunan dan lain-lain. bahkan hingga saat ini masih relevan untuk diterapkan. Dengan sistem pembelajaran tersebut. Setelah data terkumpul. Harus membangun sumber daya manusia (SDM)nya secara holistik. kental dengan pendidikan karakter bangsa. Itulah bedanya pendidikan yang memadukan hard dan soft skill. Yaitu memiliki kecerdasan dan memiliki karakter yang kuat. Begitu pula dengan sikap menghargai perbedaan pendapat.” tutur Prof Zainudin. 3U ini harus bisa berjalan seiring karena pola pikir atau kecerdasaan emosi (emotional quotient) dan kebugaran fisik (kesehatan) merupakan satu kesatuan yang tak terpisahkan. bersama kelompok mereka akan saling diskusi. kamu akan terlindas). banyak siswa yang tidak suka pelajaran eksak misalnya matematika dan fisika.” ujarnya. Msi. mengapa SDM yang begitu banyak jumlahnya tidak terkorelasi untuk menjadikan bangsa ini menjadi bangsa yang bermartabat. anak-anak akan dituntut untuk kreatif dan semangat. dulu para sepuh di negeri ini sudah banyak mengajarkan ilmu yang bermanfaat. “Kalau Indonesia ingin menjadi bangsa yang besar. Tanpa karakter. Sehingga dengan seringnya berdiskusi dalam menye- lesaikan tugas selain bisa memahami materi pelajaran yang sedang mereka pelajari. “Kasus nyata yang bisa dipecahkan dengan rumus matematika tersebut misalnya kecepatan sebuah kendaraan. Ulah Roso. if you don’t change you will die. akan terlihat perbedaan. Besarnya SDM justru menimbulkan satu persoalan. tentunya selama berdiskusi dengan teman mereka akan menemukan perbedaan-perbedaan pandangan dan pendapat. Ulah Raga. Pendidikan karakter saat ini menjadi salah satu yang penting mengingat globalisasi tanpa penyaring akan membuat bangsa kehilangan karakter dan jati dirinya. Jika kamu tak mau berubah. kamu tak akan berubah. Anak-anak saat ini dikategorikan Sucipto sebagai anak-anak Generasi C. sebab mereka harus mengumpulkan data. Dimana. Pelabuhan di Batam kumuh kotor dan jorok. setiap kelompok tersebut harus mempresentasikan hasil analisa masalah tersebut di depan kelas dan kelompok lain pun bisa menanyakan beberapa pertanyaan yang mungkin masih ada. kata Sucipto. | Sekretaris Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Timur Pendidik Harus Punya 3U If you don’t learn you will no change. (Jika tak mau belajar. menggabungkan pendidikan hard skill dan soft skill kelompok. soal bisnis. Begitu kita tiba di pelabuhan Singapu- Sucipto Hadi. “Kalau kita lihat Batam dan Singapura.

apakah mereka sudah menjaga kebersihan dan lingkungan serta perilaku lainnya. apakah mereka sudah jujur dalam mengerjakan tugas. Apakah generasi seperti itu yang ingin dicetak? Yaitu generasi yang pintar secara akademik namun karak- ternya sangat buruk?. nyaman dan enak dilihat. Untuk mengurangi dan mengantisipasi sikap mental generasi yang tidak mencerminkan karakter Bangsa Indonesia. indah. yang pinter tetapi mentalnya kurang baik sehingga melakukan korupsi.” katanya. Di Indonesia. masalah kebersihan menjadi permasalahan yang sangat serius. Tanpa diperintah untuk belajar. Siska Prestiwati Wibisono Di ASMS.KARAKTER BANGSA sajianutama laporanutama ra yang hanya ditempuh dalam waktu kurang lebih 20 menit. Karena. Hal ini terihat dari tingkat kelulusan setiap tahun yang hampir mencapai 93 persen. seorang guru matematika mengajarkan materi matematika sekaligus mendorong kreativitas siswa. “Itu salah satu contoh kecil. dengan mengedepankan pendidikan soft skill. Pelabuhan Singapura bersih. Hal itu bisa dilihat dari sikap anak didik seharihari. sambung Prof Zainuddin letak permasalahan yang menjadikan Bangsa Indonesia tidak lagi menjadi bangsa yang besar dan bermartabat. Dimana. Organizing Comitte Seminar National on Soft Skill and Character Building Universitas Muhammadiyah Surabaya. Ahmad Idris Adh mengatakan banyak siswa pintar di Indonesia. yang tidak mudah menyerah. “Yang perlu diingat. Namun. tidak suka menunda pekerjaan. pertanyaannya bagaimana dengan pendidikan soft skill-nya. Yaitu kasus Gayus Tambunan. bila anak didik sudah memiliki karakter yang kuat.” tuturnya. Hampir semua kota-kota besar di Indonesia mengalami masalah dengan sikap mental penduduknya yang tidak bisa menjaga kebersihan. yaitu sikap mental yang saat ini sedang hangat. Pendidikan soft skill harus diberikan sejak dini dan dimasukkan dalam sistem pembelajaran. Akan terlihat perbedaan yang menjolok.” terang Idris yang menjabat sebagai Dekan Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Muhammadiyah Surabaya. secara otomatis pendidikan hard skill pun akan tercapai. setiap guru bisa memasukkan materi-materi soft skill dalam setiap materi dan proses belajar mengajar baik di dalam ruangan maupun di luar ruangan. disiplin tentu mereka akan menjadi generasi yang cerdas. Masih banyak lagi contoh kurangnya pendidikan soft skill.”pungkasnya. Sementara itu. Prof Zainuddin menerangkan jawabannya adalah melalui pendidikan soft skill. apakah mereka sudah disiplin. Disinilah. dengan kesadaran mereka akan termotivasi untuk KARAKTER BANGSA terus belajar dan meningkatkan pengetahuannya. membangun semangat dan kerjasama antar-siswa dengan baik dalam waktu yang bersamaan. “Angka itu menunjukkan bahwa pendidikan hard skill sudah tercapai. MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 53 .

sesekali salah satu anak laki-laki itu terjatuh karena mengejar bola. Itulah salah satu suasana jam istirahat di sekolah yang terletak di Jalan Pucang Anom Surabaya ini.sajianutama SISTER SCHOOL HAPUS SISTEM Hargai Setiap Kelebihan Anak RANGKING Sebuah bola menjadi rebutan beberapa siswa bercelana panjang. beberapa anak laki-laki langsung berlomba untuk meraih bola yang tidak berhasil dikawal oleh sang kawan. Suara teriakan disusul teriakan pun mewarnai halaman Sekolah Dasar (SD) Muhammadiyah 4 Pucang Surabaya. 54 MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 . Melihat temannya terjatuh.

“Disana. Misalnya. penilaian pun tidak menggunakan sistem kognitif yaitu memberikan nilai mulai dari nilai enam hingga sepuluh. tetapi juga bisa menjadi orang tua. mereka memiliki kelebihan dan kekurangan masingmasing. Dengan membandingkan perkembangan anak. Misalnya. Berbekal perasaan senang dan betah berada di sekolah. “Kami sengaja mengadopsi penghapusan sistem rangking dari sistem pendidikan di Australia. ungkapnya. kakak bahkan teman bagi anak-anak. maka anak pun akan semakin mudah untuk menerima pelajaran yang akan diberikan oleh para guru.” ungkapnya.” ujarnya. Sydney Australia. Tetapi dibandingkan dengan anak itu sendiri pada masa lalunya. Penilaian prestasi siswa bukan hanya berdasarkan prestasi di bidang akademiknya. Yang dinilai bukanlah bagaimana anak itu bisa menghafalkan bagaimana tata bahasa Inggris dengan benar. Pihaknya juga sudah menghapus sistem rangking. Bahkan. perkembangan yang kurang tersebut bisa mendapatkan perhatian yang lebih. terus ditekankan untuk melatih kejujuran. Shodiqin mencontohkan dalam mata pelajaran bahasa. “Kami berupaya untuk menjadikan guru itu tidak hanya sebagai pengajar.” tutur Kepala Sekolah SD Muhammadiyah 4 Pucang Surabaya. bidang kesenian.Ag Shodiqin menerangkan dengan menjadikan sekolah sebagai tempat yang menyenangkan. Sehingga pada semester kedepan. anak-anak tidak merasa berat atau takut saat proses belajar mengajar. Mulai dari TK hingga SMA. Masih menurut Shodiqin.” jelasnya. “Di Australia yang dinilai bukan hasil belajar para siswa tetapi cara belajar siswalah yang dinilai. karena kami sependapat bahwa anak itu tidak perlu dibandingkan dengan orang lain. M Shodiqin Fanani S.” tutur M Shodiqin Fanani S. “Kami berusaha untuk menciptakan sekolah yang menyenangkan bagi siswa. Shodiqin mengakui bahwa perubahan-perubahan yang coba dia terapkan di SD Muhammadiyah 4 Pucang Surabaya merupakan hasil adopsi dari sistem pembelajaran yang sudah dite- rapkan di Linfield East Public School. Namun. membandingkan perkembangan siswa pada semester pertama dengan perkembangan pada semester kedua. Disana tidak ada anak yang tidak naik kelas.SISTER SCHOOL sajianutama KECERIAAN tidak hanya terpancar di wajah siswa laki-laki.Ag Kepala Sekolah SD Muhammadiyah 4 Pucang Surabaya MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 55 . Tidak jarang suara tawa para siswi terdengar dari ruangruang kelas yang semua siswanya sedang menikmati jam istirahat.” paparnya. setiap kelebihan anak merupakan potensi yang bisa terus digali dan dikembangkan. Hal ini dilakukan karena setiap anak tidak sama. Kami ingin menghapus kesan kalau sekolah itu penjara ataupun tempat yang menyeramkan dan menegangkan. menghormati orang lain. Tetapi bagaimana sikap siswa selama proses belajar mengajar. Mengapa tidak ada anak yang tinggal kelas? Shodiqin menjelaskan karena di Australia target pendidikan mulai dari taman kanak-kanak (TK) hingga sekolah menengah atas (SMA) adalah menanamkan karakter kepada anak bukan mengejar nilai-nilai yang tertulis diatas kertas. target pendidikannya sangat sederhana yaitu ‘menciptakan anak dengan karakter yang bagus dan membentuk kepribadian anak’. huruf B untuk penilaian baik dan huruf C untuk penilaian kurang. Shodiqin sangat terkesan dengan sistem pendidikan di Negeri Kangguru tersebut. Kami ingin menghapus kesan kalau sekolah itu penjara ataupun tempat yang menyeramkan dan menegangkan. SD Muhammadiyah 4 Pucang Surabaya juga selalu menghargai setiap kelebihan atau prestasi masingmasing siswa. Diharapkan dengan itu. Misalnya. wajah para siswi pun tampak berseri. disana juga tidak ada rangking. bidang keagamaan maupun bidang musik. meningkatkan rasa keingintahuan siswa serta karakterkarakter lainnya. “Kami berusaha untuk menciptakan sekolah yang menyenangkan bagi siswa. Tidak hanya menghapus sistem rangking. mandiri. akan diketahui dimana letak kekurangan sang anak. maka secara tidak langsung akan membuat anak semangat untuk berangkat ke sekolah. Apakah dia memperhatikan guru saat menerangkan. Selama berada di sekolah negeri di Australia tersebut. Dimana. tidak hanya menciptakan suasana yang menyenangkan bagi anak. menggunakan sistem penilaian afeksi yaitu memberikan huruf A untuk penilaian sangat baik. namun bidangbidang lainnya pun mendapatkan perhatian yang sama.

“Mereka menerapkan sistem tematik dalam mengajar. mereka tidak berebut dan membuat gaduh kelas. datang seorang pria yang bisa berbahasa Indonesia membantu dirinya mengisi dokumen imigrasi tersebut.” pungkasnya. bersih dan sehat. siswa selalu diberi waktu. Shodiqin memberikan contoh misalnya untuk mata pelajaran Bahasa Inggris. pria itu langsung menghentikan pekerjaannya. Shodiqin menambahkan jumlah mata pelajaran yang diberikan pun sangat sedikit. Siswa di Australia saat bertanya pun juga tertib. Shodiqin menjelaskan di sekolah para siswa diajarkan untuk jujur. Sehingga. minyak goreng dan penggorengan. Melihat dirinya kebingungan. mereka hanya diam dan mengacungkan tangan. alat-alat yang digunakan untuk memasak. salah satunya adalah bersih-bersih. menghargai orang lain.. apakah saya sudah memiliki tiket dan mengetahui jam berapa kereta akan berangkat. “Saat saya tanya. tercipta kota yang nyaman.no. menghargai orang lain sudah berlaku dimana-mana.” tutur Shodiqin. Melihat saya bengong. Dirinya tersesat dan tidak tahu kemana arah menuju ke stasiun. Siska Prestiwat Wibisono 56 MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 . dia juga menerima bantuan dari warga Australia saat dirinya berada di kantor imigrasi. tidak hanya sebuah pisang.” ungkapnya. tidak hanya dilingkungan sekolah namun diseluruh wilayah di Australia. “Sebab. Mereka akan mendapatkan hukuman.you must pay two dollar. tidak pernah ditemukannya sebuah sampah tergeletak di jalanan. anak-anakpun bisa mendapatkan banyak informasi lain. tertib dan pendidikan karakter lainnya. “Saya juga tidak bisa lupa. SISTEM PENDIDIKAN TERINTEGRASI DENGAN PERATURAN DI MASYARAKAT Sistem pendidikan di Australia lebih menekankan pada pembangunan karakter siswanya seiring dengan kebiasaan serta hukum yang berlaku di masyarakat.. Selain mengenal pisang.” aku Shodiqin. Di Australia. Dengan mempraktekkan anak akan mudah menghafal karena mereka memiliki pengalaman yang menyenangkan. Sementara pendidikan di Indonesia bisa mencapai 13 mata pelajaran. Karena kemampuan bahasa Inggrisnya kurang bagus. “Dengan suasana belajar yang menyenangkan. kantor maupun di lingkungan masyarakat pada umumnya. Shodiqin mengaku kagum dengan kesadaran masyakarat akan menjaga kebersihan. pria itu menanyakan kemana tujuan saya. Orang Australia sangat murah tangan dan selalu siap membantu. semuanya bersih dan bebas sampah. Shodiqin menceritakan selama berada satu bulan di Australia. pada suatu hari saat dirinya akan bepergian dan menuju ke stasiun kereta api. selama berjalan menuju ke stasiun. Sehingga. para siswa benar-benar akan terbiasa dengan pendidikan karakter yang diberikan di sekolah. Shodiqin mengaku mengalami kesulitan saat harus mengisi beberapa lembar dokumen di kantor Imigrasi. IPA. Bahasa. dia mendapatkan banyak pengalaman yang sangat mengesankan. TERAPKAN SISTEM TEMATIK Selain menargetkan untuk membentuk pribadi yang berkarater. Saya berusaha untuk mencabut deretan troli tapi tidak bisa. “Aus- tralia memang negara sekuler. Pria itu memberikan troli ke saya. Mereka tidak akan berbicara atau mengeluarkan kata-kata sebelum mereka ditunjuk. kedisiplinan. Tidak hanya bantuan pria tua itu saja. diberi kesempatan bahkan diciptakan sistem pembelajaran yang membuat siswa itu aktif untuk bertanya. pria bule itu mengambil koin dua dollar dan memasukkan ke box dan sebuah troli terlepas. Semua sudut kota terlihat bersih.” tegasnya. saat saya berada di bandara dan mencoba mengambil troli. sambung Shodiqin. kebersihan.” terangnya. datang seorang pria sambil berkata no. Meskipun diciptakan suasana untuk aktif bertanya. namun azas kemanusiaan sangat dihormati dan ditegakkan. Kesenian dan Olah Raga. Secara keseluruhan ketertiban. anak akan diajak untuk membuat pisang goreng dengan membawa berbagai kebutuhan yang diperlukan kecuali kompor. Kemanapun dia pergi. disiplin. Shodiqin menambahkan perilaku hidup bersih pun sudah dilakukan oleh masyarakat Australia. begitu pula dengan laut serta sungai yang ada.sajianutama SISTER SCHOOL Sistem pendidikan di Australia lebih menekankan pada pembangunan karakter siswanya seiring dengan kebiasaan serta hukum yang berlaku di masyarakat. Melihat beberapa kali saya mencoba menarik troli. di Australia itu pelanggaran terberat adalah ngomong atau berbicara saat guru atau temannya berbicara. Pada proses belajar mengajar. Dia meminta saya untuk mengikutinya. Selama berada di Australia. “Sistem yang berlaku di sekolah juga sama seperti sistem di jalan raya. maka guru akan mengambil tema banana atau pisang.” kenangnya. hanya lima mata pelajaran yaitu Matematika. apakah dia mendengarkan temannya saat bertanya atau sedang mengungkapkan pendapatnya atau bagaimana sikap anak selama berada dikelas apakah dia anak yang aktif bertanya atau pasif. Dia melihat seorang pria tua sedang menyapu halaman rumahnya dan menanyakan kemana arah stasiun. bahan-bahan yang dibutuhkan untuk membuat pisang goreng. selama proses belajar mengajar anak juga bisa mengenal proses memasak. sambung Shodiqin. Selain sikap ramah dan menghar- gai.

Kunci Sukses “Sang Guru sungguh bijaksana. tetapi justru membimbingmu ke ambang pikiranmu sendiri” Kahlil Gibran MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 57 . dia tidak melarangmu memasuki istana kearifannya.

dia adalah seorang guru lulusan dari Harvard College pada tahun 1837 dalam usia 20 tahun. Dia mendorong para siswanya untuk menafsirkan apa yang mereka lihat. serta imajinatif. akar dari pembelajaran adalah keingintahuan dan kemampuan untuk bertanya. dan mereka melaporkan bahwa mereka merasa tertantang dan terstimulasi oleh pengalaman-pengalaman tersebut. terutama karena kecewa dengan kelas konvensional. mereka tidak akan bereksperimen untuk melihat bagaimana sebenarnya dunia ini bekerja. fleksibel. bukan sekadar mengingat materi faktual. entah karena mata pelajaran yang kurang menarik ataukah gurunya yang “menyeramkan” membuat murid takut untuk bertanya. biarkan mereka belajar!” menunjukkan bahwa kita memerlukan suatu pendekatan yang lebih kreatif dalam pendidikan. Di sini para siswa bekerja dalam kelompok-kel- ompok untuk menyelesaikan berbagai permasalahan dan belajar dari kesalahan yang mereka buat. MENERAPKAN KONSEP IDEASHIP! Konsep Ideaship ini sangat dibutuhkan dalam proses belajar mengajar. Konsep ini dapat diterapkan dalam mencari dan menggali ide-ide baru. Beberapa hal yang dapat dilakukan oleh para pendidik dalam pembelajaran adalah menghargai usaha mereka. dan dia percaya bahwa sistem pendidikan yang konvensional itu lebih banyak menghambat proses belajar daripada memfasilitasinya. segar. memberi mereka kebebasan untuk gagal. minta lebih banyak lagi ide dengan lebih cepat. Dia tidak memberikan jawaban. Padahal. Dalam kelas psikologinya. Respon-respon itu kemudian dianalisis sebagai bagian dari diskusi yang menyertainya. jangan meminta satu solusi permasalahan saja. Bandung: Kaifa. dan mampu bekerja dalam tim. tetapi bisa didorong oleh pendidikan yang mendukung keterbukaan. Profesor Psikologi. Namun. Dia menemukan bahwa ketika sepotong pengetahuan diulang-ulang selama pelajaran. Penelitian yang dilakukan oleh Dr. Dia meninggalkan profesinya itu beberapa tahun kemudian. Kesimpulan dihasilkan dari logika dan tidak dari pemberitahuan gurunya. berkomunikasi secara efektif. para siswa diminta untuk bekerja di lapangan beberapa jam seminggu untuk menerapkan teori dalam praktik. Bagaimana di Indonesia ? Ilmu dan pengetahuan itu ibarat jendela dunia. memformulasikan hipotesis dan mengujinya. Alan J. Pendekatannya dikenal sebagai metode Socrates atau dialektika. Creative Intelligence. yakni mengutamakan diskusi. mengenalkan pendekatan kreatif dengan menggunakan alat bantu informasi untuk meningkatkan retensi. jangan pernah menolak ide. Sebuah pelajaran yang menarik akan berdampak pada pembelajar. Tujuan akhir dari pendidikan yang baik seharusnya adalah penggunaan pengetahuan yang dipelajari dan mendorong pendekatan kreatif yang memacu penggunaan kecerdasan kreatif seseorang. seorang pendidik kawakan. menghafalkan materi tersebut di luar kepala menjadi tidak perlu dilakukan. Jika orang tidak ingin tahu. Suatu pertimbangan penting dalam pendidikan adalah bagaimana caranya bisa memastikan pemahaman tentang konsep-konsep dan gagasan-gagasan. 2005 | Rowe. sistem pendidikan tidak dirancang untuk menghasilkan lulusan dengan keterampilan-keterampilan ini. Sejumlah pendekatan telah digunakan untuk meningkatkan retensi pengetahuan. Pendekatan kretaif lainnya diterapkan oleh sekelompok distrik sekolah di dekat Chicago yang telah mengadopsi sebuah pendekatan baru dalam pengajaran matematika dan membuahkan hasil yang mengesankan. Pendekatan Socrates terhadap pengajaran ini mensyaratkan bahwa guru wajib menanyakan pertanyaanpertanyaan yang mengarahkan dan membolehkan siswanya untuk merespon berdasarkan pengetahuan dan pengalaman mereka. pikirkan saja idenya. Agar jendela terbuka. Dia sering membawa siswanya dalam berbagai perjalanan lapangan (dari jalanjalan ke alam bebas hingga mengunjungi perusahaan lokal). biarkan mereka melakukannya dengan cara mereka sendiri dan lupakan tentang efisiensi. Finalnya adalah siswa menemukan jawaban berdasarkan proses logikanya sendiri. pembelajaran. yang mampu berpikir secara intuitif. Bagus Priambodo Referensi: Foster. Ideaship. mengeluarkan pendapat atau mengeluarkan ideide kreatif mereka. Siswa bergantian menyampaikan materi dan memfasilitasi diskusi di kelas. tetapi mengarahkannya dengan pertanyaan-pertanyaan yang pada akhirnya menghasilkan apa yang kini kita sebut sebagai “penemuan”. 2005 58 MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 . Institusi-institusi pendidikan seharusnya mau dan mampu “berpikir di luar kotak” dan menerapkan konsep kreativitas dan adaptabilitas. memberikan kepada mereka apa yang mereka butuhkan. Pendekatan kreatif lain diterapkan oleh Socrates. Jack. dan kreatif. pembelajaran di ruang kelas ditambah dengan situasi kelas yang menegangkan. Alat bantu itu benarbenar membantu untuk “menginternalisasi” pengetahuan dan membuatnya menjadi bagian dari proses berpikir seseorang. Henry David Thoreau. Saat ini. Rasa ingin tahu itu naluriah. meskipun tidak perlu mengubah secara drastis kurikulum yang berlaku saat ini.ANPA di sadari. “Jangan mengajari mereka. Sebagai contoh. tapi minta sebanyak-banyaknya. para pendidik harus meningkatkan standar. maka dibutuhkan seorang pengajar yang mempunyai kunci yang cocok untuk membuka jendela itu. membantu mereka mencapai sasaran-sasaran mereka. Martin Taft. Mereka tidak menggunakan pengajaran di kelas dan ujian tradisional (ulangan harian). dan pelatihan. Bandung: Kaifa. Hal ini juga mampu untuk membangun kepercayaan diri siswa. perusahan-perusahaan umumnya mencari karyawan yang percaya diri. Joann Farver dari University of Southern California telah melakukan pendekatan yang inovatif untuk membantu para siswanya menghubungkan hal-hal yang dipelajari saat kuliah dengan kehidupan nyata. Sebuah contoh metode pembela- jaran Thoreau kepada siswanya. dia mengajukan pertanyaan-pertanyaan untuk merangsang pemikiran kritis para siswanya dan membantu mereka sampai pada kesimpulan yang logis.

maka obrolan itu bertalian dengan “dunia yang ditawarkan” oleh gurunya alias kompetensi dasar yang diajarkan oleh gurunya. maka secara tegas saya katakan bahwa penampilan seorang guru mau tidak mau harus dapat membuat siswa ‘tak berhak’ mengantuk atau mengobrol saat proses belajar mengajar berlangsung. cara mengajar haruslah menarik dan atraktif. inovatif. pelatihan ini adalah sebuah pelatihan yang menarik karena sadar atau tidak. kreatif. “Cara mengajar Bapak/Ibu yang membuat kami ngantuk!” atau “Bapak/Ibu bicara sendiri. Bagi seorang guru yang tidak menyadari kedudukannya sebagai seorang aktor. Menyimak peristiwa tersebut di atas. Sebagai seorang aktor yang sedang memainkan ‘pertunjukan’. jika lebih dari 2 peserta didik maka ada sebuah persoalan dari guru tersebut alias mereka berhak mengantuk atau ngobrol sendiri karena guru tersebut tak mampu “memasuki dunia mereka dan mengantar dunia kita ke dunia mereka”. Maka. mengantuk atau ngobrol sendiri. tidak menyenangkan. Intinya. mental) dan intelektualnya. pernahkah guru tersebut menanyakan alasannya? Jika seorang peserta didik tersebut berani menjawab secara jujur. Jika yang mengantuk berjumlah 1 . seperti peserta didik malas mengikuti pembelajaran. psikologis (baca. maka hal itu bisa dimaklumi. dan menyenangkan. Namun. maka mungkin berbunyi. menjenuhkan. Ada banyak cara untuk membuat performa mengajar menjadi menarik dan atraktif. maka tidak salah jika dia harus tampil sebagai aktor yang ‘memukau’ para peserta didiknya agar tercipta sebuah pembelajaran yang aktif.LAPORAN UTAMA sajianutama SENI PERAN Guru dan Calon Guru SUATU ketika saya diundang untuk memberi workshop pengenalan dasardasar bermain teater bagi guru dan calon instruktur se Jawa Timur di Mojokerto dan Surabaya beberapa tahun yang lalu. Pertunjukan teater mempunyai prinsip-prinsip dasar untuk membuat penonton terus ‘terjaga’ baik secara fisik. tidak memberikan inspirasi baru.2 peserta didik. dan tak menggairahkan. Ketika seorang guru menjumpai para peserta didiknya mengantuk atau ngobrol sendiri. lantaran penampilannya tidak menarik. maka kami pun lantas ngobrol sendiri mencueki Bapak/Ibu!” Di sinilah akhirnya. tak ada kamus lain selain pertunjukan teater harus menarik dan MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 59 . Salah satu kiat adalah belajar dari sebuah pertunjukan teater/ dramaturgi. Bagi saya. seorang guru harus membuka diri bahwa ada masalah dengan cara atau penampilannya ketika Harus Pandai Berakting mengajar. seorang guru atau instruktur adalah aktor ketika melaksanakan proses kegiatan belajar mengajar di depan kelas. maka tak jarang jika dia sering menghadapi persoalan-persolan. Andaikan peserta didik mengobrol.

selain memudahkan penonton menyimak setiap tokoh di panggung. kekayaan bloking menjadi krusial karena potensi pertunjukan teater (baca: monolog) lebih besar peranan dan fungsinya. O…!”. maka seorang guru tidak boleh pelit untuk memberikan perhatian kepada siswanya. olah tubuh. 60 MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 . ataupun yang lain (seperti pola estetik teater tradisi). Tetapi bagaimana jika seorang guru merasa bukan seorang seniman teater? Yang jelas. para penonton bisa dijadikan pemain. Seperti halnya pertunjukan monolog. namun tak semua orang menyadari untuk memaksimalkan urusan bloking ini. yang umumnya berjumlah puluhan siswa. Di dalam kelas. Pemain monolog yang melulu hanya berdiri di satu titik dan pelit movement (pindah) akan lebih mudah membuat penonton bosan. Setelah menyusun bloking untuk peserta didik. Jika seorang guru menyadari bahwa keberadaannya adalah sebagai aktor atau aktris dalam pertunjukan monolog maka dia harus mampu membuat penonton terus “menatapnya” sepanjang pertunjukan. Peserta didik menjadi aktif karena pengajaran guru bagaikan sebuah pertunjukan teater yang memukau dan atraktif. Bertalian dengan olah vokal. pada hari-hari dan jamjam tertentu. mampu membuat para peserta didiknya terus terjaga mengikuti jalannya proses kegiatan belajar mengajar. Jika ingin mendapat perhatian dari peserta didik pada saat proses pembelajaran berlangsung. kesadaran mengatur volume suara perlu untuk diperhatikan bagi setiap orang yang terlibat dengan situasi komunikasi. E. tanpa harus menjadi orang teater. bahwa teater bukanlah sesuatu yang eksklusif bagi kalangan seniman. Oleh karenanya. sehingga perlu diatur juga blokingnya. kini tinggal mengatur bloking untuk dirinya. saya pikir seorang guru mestinya mendapat pelatihan yang sama seperti halnya para eksekutif tadi. Jadi baik cakupan maupun kedalamnya. seorang guru bisa menjadi sutradara dalam pengaturan bloking bagi dirinya dan para peserta didiknya karena tata letak yang ideal untuk sebuah bangunan komunikasi ialah bahwa setiap orang dalam kelas diupayakan untuk dapat saling melihat satu sama lain. Kesadaran mengatur letak dan posisi tubuh sebenarnya sudah dimiliki semua orang setiap kali terlibat dalam situasi komunikasi. teknik pemberian isi. cukup 50% saja seorang guru mendalami dan menerapkan prinsip-prinsip dasar pertunjukan darama/teater. Menyimak cerita di atas. tempat duduk siswa dapat diorkestrasi sedemikian rupa seperti halnya orkestrasi ruang kelas model arena. dan film kawakan) yang sering mendampingi mereka melalui workshop-workhsop yang menarik. U. Ia harus mampu membawa perasaan dan pikiran seluruh penonton ke atas panggung dan terlibat di dalamnya. yang jumlah mencapai ratusan orang. dan sebagainya. Maka. olah sukma dan olah vokal yang meliputi pernafasan. tapal kuda. Tidak semua orang sadar dan peka dengan seorang guru yang hanya duduk di kursi dan berdiri satudua kali lantaran bermaksud menulis di white board. Dan ternyata. Tujuannya tak lain adalah agar para eksekutif tadi mampu berkomunikasi dengan baik. Para eksekutif itu memang dilatih menggunakan prinsipprinsip dasar teater untuk meningkatkan perfomanya dalam berkomunikasi. soal bloking atau tata letak pemain. Adalah Adi Kurdi (seorang pemain teater. Latihannya seperti yang dilakukan orangorang teater. Setiap orang boleh dan berhak menyelami teater dan mengambil manfaat dari teater. ekspresi. emosi. Belajar teater bukanlah sesuatu yang sulit atau asing buat orang yang awam karena pada dasarnya insting atau intuisi manusia sudah memahami prinsip-prinsip dasar teater. mampu ”menghipnotis” lawan bicara sehingga yang diinginkannya dapat tercapai dengan baik. para siswa mesti dijadikan lawan bicara dan diskusi. akan membikin para siswanya cepat bosan. Dalam pertunjukan teater. Dalam dunia teater. Begitu halnya seorang guru yang hanya duduk di kursi dan berdiri satu-dua kali lantaran bermaksud menulis di white board. Pengaturan bloking dalam teater diatur untuk melancarkan komunikasi dan membangun dinamika. artikulasi. akan membikin para siswanya cepat bosan. Semisal. dan saya pikir para guru tersebut tidak harus 100% menerapkan persis prinsip-prinsip yang dijalani oleh seorang pemain monolog karena tantangannya tak sebesar seorang pemain teater yang harus menguasai perhatian penonton sebanyak satu gedung teater. I. di salah satu perkantoran elite di Jakarta. meski tak harus secara fisik. lontaran ini biasa dilakukan oleh para aktor untuk berlatih olah vocal. mampu men- jaga. yang berlatih di gedung itu adalah para eksekutif muda yang berparadigma kreatif. yakni latihan olah pikir. Konon. terdengar teriakan ”A. Dengan begitu diharapkan prinsipprinsip dasar teater yang dipinjam oleh guru. Pergerakan guru dari satu titik ke titik lain diperlukan untuk menjaga intensitas perhatian peserta didik. Seorang guru ‘hanya’ perlu menguasai perhatian siswa satu kelas saja. Semua model tersebut dapat diterapkan agar terbangun dinamika dan situasi dialogis sehingga jauh dari kesan formal.laporanutama sajianutama SENI PERAN atraktif. Pertunjukan monolog bisa disama- kan dengan situasi mengajar di kelas. sinetron.

Jadi meski mata pelajaran yang tergolong serius pun. ketika kedua isyu tersebut dijadikan program primadonanya kemendikbud. Dasar pemikirannya tak lain adalah untuk bekal ilmu terapan bagi calon guru dalam mempersiapkan dirinya menjadi guru yang profesional. tentu bukan perkara susah bagi seorang guru atau calon guru untuk menengok bukubuku tentang seni akting. urusan olah vokal ini. dan menggedor emosi penonton. Saya berpikir seorang guru harus memperlihatkan bahwa dirinya sangat tertarik dan bersemangat akan materi yang akan disampaikannya agar dia mampu memberikan motivasional effect kepada para siswa untuk tertarik dan bersemangat mengikuti jalannya pembelajaran. possibel. harus tercipta situasi-situasi komikal/humor agar menyenangkan lantaran mampu mengantisipasi datangnya aspek kejenuhan. melibatkan pikiran. Dalam sebuah pertunjukan teater. dan ujungnya bisa mendatangkan rasa kantuk.SENI PERAN LAPORAN UTAMA sajianutama Meski mata pelajaran yang tergolong serius pun. Monotonitas menimbulkan proses pembelajaran membosankan dan berlangsung secara tidak efektif. Kemampuan menghidupkan struktur dramatik berhubungan tegak lurus dengan kompetensi aktor dalam menciptakan/menyuguhkan akting. yang serba ‘terlalu’ pasti tak baik untuk dilakukan. Selain itu. Volume suara sebaiknya disesuaikan dengan jarak antara guru dan siswa. Pertunjukan teater yang mengabaikan aspek ini wal hasil akan menjadi hambar dan berlangsung datar-datar saja alias tidak mampu memainkan emosi penonton. meski yang dipentaskan reportoar berjenis tragedi. mahasiswa dibekali dengan mata kuliah dramaturgi dan penyutradaraan. atau besarnya ruangan kelas. sudahlah tepat manakala di setiap program studi pendidikan bahasa dan sasra. Dalam ilmu kesehatan. fakultas keguruan dan ilmu pendidikan. atau mengintip orang-orang teater berlatih dan menyerap ilmunya”. Seorang guru mesti menguasai dasar dasar akting untuk menciptakan sebuah akting yang meruang (meminjam teorinya Suyatna Anirun) dalam kerangka melakukan proses pembelajaran. dan intelektebel Prinsip dasar teater yang lainnya adalah membangun ketertarikan. unsur humor sepertinya wajib ada untuk menyegarkan atmosfer gedung pertunjukan. tak jelas apa yang disampaikan. Teknik pemberian isi dan ekspresi pendialogan yang datar-datar saja pun akan memicu terciptanya situasi monoton. Imam Ghozali Ar Sutradara KTA. 7 Jombang – Jawa Timur MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 61 . penyusunan skenario pembelajaran mesti harus mengadopsi ilmunya seorang sutradara dalam membangun struktur dramatik dalam sebuah pertunjukan teater. Seorang pemain teater monolog harus menunjukkan dirinya bahwa dia sangat tertarik dengan cerita yang akan dibawakannya. Tentu masih ada sejumlah prinsipprinsip teater lainnya dari pertunjukan teater yang tujuannya adalah mempertahankan perhatian. maka bagi orang-orang teater hal tersebut tidak terlalu mengejutkan. Alamat: Jalan Arif Rahman Hakim No. Sebagai akhir tulisan ini adalah. tertawa bisa melancarkan peredaran darah yang membawa oksigen ke dalam organ-organ tubuh termasuk otak. sebelum dia membuat penonton tertarik dengan apa yang dikatakan. membangun stuktur dramatik menjadi sebuah persoalan yang sangat penting dikuasai oleh sutradara maupun guru yang juga bertindak sebagai seorang sutradara bagi “pertunjukannya”. Yang tak kalah pentingnya dalam sebuah pertunjukan. Yang jelas vokal guru mesti memenuhi prasyarat audibel. Prinsipnya sederhana. Bila di dalam otak cukup oksigen maka manusia tak mudah mengantuk. Jadi. Demikian pula yang bertalian dengan artikulasi dan ekspresi. Ketua Komite Teater DKJo dan Staf Pengajar di STKIP PGRI Jombang. Pengaturan volume bisa sesekali dikeraskan pada saat guru melihat ada siswa yang bergelagat akan mengantuk atau ngobrol. Oleh karenanya. kedua mata kuliah tersebut adalah media untuk menanamkan pendidikan karakter bangsa dan pendidikan enterpreneurship yang sangat efektif. Terlalu keras bisa membuat telinga sakit. dan memanggil seorang Adi Kurdi untuk meningkatkan performa komunikasinya. “apabila para eksekutif mau berlatih teater. Jika artikulasi guru tidak bagus akan terdengar seperti orang yang sedang bergumam. Kesemua prinsip ini secara sederhana dapat diterapkan oleh seorang guru untuk meningkatkan penampilannya dalam mengajar. Volume terlalu lemah akan membuat siswa sulit mendengar. harus tercipta situasi-situasi komikal/humor agar menyenangkan lantaran mampu mengantisipasi datangnya aspek kejenuhan. Maka.

siswa kelas 5 SD di sebuah kabupaten di Jawa Timur sudah dua kali tinggal kelas. Sebagai pendidik. bagaimana cara terbaik membantu siswa untuk fokus dalam pelajaran? Dan bagaimana cara terbaik untuk membuat siswa menikmati sekolah dan berprestasi? Berbagai metode dan cara pendekatan pada anak didik yang ditawarkan terasa sulit untuk diterapkan karena siswa adalah individu yang memiliki keunikan masing-masing.sajianutama PENJASOR ’Anak Bawang’ Kami Bukan Candra Padmasvasti Mulyana Konsultan Independen di UNICEF IKHSAN. Berasal dari keluarga broken home sehingga perilakunya cenderung tertutup. Sebuah kenyataan yang mungkin sering ditemukan oleh para guru dimanapun berada. selain itu hampir setiap guru waktunya terbatas setelah melayani seluruh anak didik yang jumlahnya biasanya cukup banyak dalam satu sekolah. bahwa terdapat siswa yang kurang berhasil di akademik justru menonjol di mata pelajaran pendidikan jasmani dan olahraga (Penjasor). coba dekatilah dari persamaan mereka! Usia anak-anak dan remaja adalah usia dimana mereka sangat menikmati kebebasan dan bermain. adalah sebuah kepuasan profesi yang tidak bisa diukur dengan materi ketika melihat anak didik kita berhasil secara akademik setelah melalui kesulitan pembelajaran diawal bukan? Lalu. Dimana kedua hal tersebut dapat mereka temukan di sekolah pada mata pelajaran penjasor. Walaupun nilai akademiknya rendah namun Ikhsan telah dua kali mewakili sekolah dalam tim bola voli dan tiga kali membawa sekolah menjuarai kejuaraan sepak bola antar SD tingkat kecamatan. 62 MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 . Jika sulit mendekati siswa karena mereka adalah individu yang berbeda.

selain itu kalau habis olahraga pikiran saya segar jadi ‘gak kepikiran pelajaran lain yang susah atau mikirin rumah”. taat pada aturan.PENJASOR sajianutama Hasil dari sejumlah penelitian di bidang olahraga menyebutkan bahwa olahraga mampu memberikan dampak positif yang luar biasa bagi anak-anak. jelas penjasor akan dapat berpengaruh kepada meningkatnya kebugaran masyarakat sehingga tercipta anak-anak yang menikmati olahraga dan memiliki pola hidup yang sehat serta dampak kedepannya adalah menurunnya tingkat penderita penyakit. maka sejak tahun 2008 Bapak Presiden Soesilo Bambang Yudhoyono menggalakkan penerapan Kurikulum Berkarakter dalam sistem pendidikan Indonesia. Dengan memberikan pembelajaran karakter dari usia dini di sekolah diharapkan mampu membentuk karakter bangsa yang baik. budaya. (6) Kreatif. (9) Rasa Ingin Guru penjasor dapat mengajak siswa untuk membuat alat bantu olahraga dari bahan-bahan bekas di sekitar. yaitu: (1) Religius. Badan Perserikatan Bangsa–Bangsa telah mencanangkan tahun 2005 sebagai Tahun Olahraga dan Pendidikan Jasmani. perhatikan jumlah pengendara sepeda yang lalu lalang di hari minggu pagi yang terus bertambah. sekaligus memungkinkan untuk berprestasi dan membantu anak menjadi lebih fokus di akademik maupun berprestasi di bidang olahraga Olahraga bagi pendidikan anak usia dini (PAUD) dan sekolah dasar menjadi sangat penting dalam rangka mendukung proses pembibitan dan pembinaan olahraga yang jika hal tersebut dilakukan sejak usia dini secara konsisten dan terencana. Selain siswa memiliki jasmani dan rohani yang sehat. contohnya: botol plastik yang diisi air berwarnawarni dapat menjadi pembatas area permainan. dan kemiskinan. Lebih dari itu. peningkatan jumlah pelaku seks bebas atau banyaknya kasus tawuran di masyarakat menjadi perhatian publik saat ini. pendidikan. (7) Mandiri. (5) Kerja keras. (2) Jujur. KURIKULUM BERKARAKTER DI INDONESIA Meningkatnya ‘penyakit sosial’ seperti kasus korupsi. (8) Demokratis. dan tujuan pendidikan nasional. selain itu yang lebih menjanjikan adalah sektor olahraga rekreasi seperti golf yang akan banyak memberikan peluang bagi para pencari kerja. Pengaruh penjasor pada bidang pemberantasan kemiskinan adalah dengan menciptakan masyarakat yang cinta olahraga maka industriindustri olahraga akan berkembang sehingga memberikan peluang bagi para pekerja di sektor-sektor jasa atau produsen olahraga Tengok pertumbuhan bisnis lapangan futsal di daerah anda. Di bidang kesehatan. Ke-18 karakter pilihan tersebut bersumber dari agama. ujarnya: “Kalau di pelajaran olahraga saya senang karena bisa lebih jago dari teman-teman lainnya. pengetahuan tentang “Fair Play”. Selain membuat siswa menyukai sekolah. gawang atau batas lari atletik. (4) Disiplin. Sedangkan di sekolah. kejujuran. bukan hal yang mustahil dapat lahir olahragawan-olahragawan terbaik pada cabang-cabang olahraga tertentu. Siswa seperti Ikhsan mengaku sangat menantikan sesi penjasor di sekolah. beberapa nilai dasar dalam olahraga mengandung prinsip-prinsip dasar dari pengembangan diri. Pancasila. (3 Toleransi. Isi kurikulumnya sendiri sama dengan kurikulum tahun 2004/2006 namun memasukkan komponen 18 karakter pilihan yang diharapkan dapat diraih dalam proses pembelajaran seluruh bidang studi. dengan berolahraga akan mendukung siswa menjadi lebih fokus dalam proses belajar akademik karena kondisi tubuhnya fit dan siap menerima pelajaran. Dengan mempelajari ketrampilan kehidupan (life skills) melalui olahraga maka anak-anak akan mampu mengembangkan kepribadiannya serta mendukung pengembangan psikologinya seperti meningkatkan kepercayaan diri dan keceriaan. MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 63 . Pada konferensinya di Bangkok pada tahun tersebut PBB menyatakan bahwa penjasor penting karena dapat mendukung pencapaian Tujuan Pembangunan Milenium (Millenium Development Goals/MDGs) di bidang kesehatan. penjasor berperan penting dalam dua hal. yakni: sisi pendidikan jasmani yang mengarah kepada aspek edukatif dan sisi olahraga yang mengarah kepada aspek prestasi. Di dunia Internasional sendiri. seperti mengajarkan kerja sama. prinsip berbagi dan saling menghormati.

Sebagian guru penjasor mengaku mengalami kendala sarana dan prasarana olahraga sehingga terkadang tidak bisa mempelajari cabang olahraga tertentu sesuai dengan standar kurikulum. hanya lari keliling lapangan terus senam paling akhirnya anak laki-laki main sepak bola. Penjasor sangat kaya dalam pesan karakter. Guru penjasor dapat mengajak siswa untuk membuat alat bantu olahraga dari bahan-bahan bekas di sekitar. Cara praktis menjawab kendala terbatasnya sarana dan prasarana olahraga di sekolah adalah dengan membuat alat bantu olahraga sendiri. pendidikan adalah sebuah proses keberlanjutan dan keterlibatan banyak pihak. Siswa yang sehat akan siap dan lebih berkonsentrasi ketika menerima pelajaran. 2009:9-10). jauh lebih mudah diterima dibandingkan melalui metode ceramah atau tulisan. Teach me and I remember. (16) Peduli Lingkungan. antara siswa yang memiliki berprestasi olahraga maupun yang tidak. Guru dapat dengan mudah membuka diskusi atau memberikan penjelasan perihal nilai-nilai karakter dalam olahraga yang telah dilakukan para siswa sehingga dapat diterapkan dalam kehidupan mereka. (17) Peduli Sosial. dll. seorang siwa di madrasah negeri di Jawa Timur mengutarakan bahwa “Terkadang saya malas berolahraga karena bosan. Matematika. maupun bagi siswa normal dengan siswa yang berkebutuhan khusus. Dengan membuat alat bantu sendiri selain siswa akan merasa senang dan merasa memiliki karena terlibat dalam proses pembuatannya. Namun itu bukanlah alasan sehingga siswa tidak belajar cabang olaharaga tersebut. karena pendidikan bukanlah semudah kita membalikkan tangan. contohnya: botol plastik yang diisi air berwarna-warni dapat menjadi pembatas area permainan. serta sangat mudah untuk dipahami oleh para siswa. gawang atau batas lari atletik. (10) Semangat Kebangsaan. Tantangan bagi para guru penjasor adalah “Bagaimana membuat siswa berminat dan menyukai olahraga?”. Tahu. Dalam sesi praktek penjasor melalui permainan atau olahraga prestasi yang dipelajari. juga akan memudahkan siswa dalam penggunaanya karena jauh lebih ringan. seorang pengawas di tingkat provinsi Jawa Timur mengungkapkan bahwa umumnya para guru kesulitan untuk memasukkan pengetahuan tentang karakter tersebut ke dalam mata pelajaran yang dipelajari. selanjutnya biar mereka yang memutuskan apakah mereka akan melanjutkannya atau tidak. Namun kenyataannya. lembut 64 MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 . Guru penjasor diharapkan mampu untuk menciptakan suasana belajar yang menyenangkan dan tidak membosankan. karena beberapa siswa di sekolah menengah mengaku malas atau bosan mengikuti sesi penjasor di sekolah. aku mendingan duduk di pinggir lapangan sama temen-temen bisa bukabuka HP (handphone)”. Ajarkan padaku dan aku ingat. Libatkan aku dan aku belajar). GURU PENJASOR SEBAGAI KENDARAAN MENUJU KESUKSESAN Jika kita membayangkan kesuksesan bagi anak didik kita di masa depan maka guru penjasor dapat digambarkan sebagai kendaraan yang membawa mereka menuju kesuksesan tersebut. Anak didik akan lebih memahami pesan-pesan tentang karakter melalui apa yang mereka alami di olahraga. Namun. terutama mata pelajaran eksakta seperti IPA. Berbeda dengan penjasor. (11) Cinta Tanah Air. Sesuai dengan sebuah kutipan dari Benjamin Franklin: “Tell me and I forget. dan jika di masa depan ia menjadi seorang ahli ekonomi maka ia akan memiliki kepribadian yang kuat sehingga sukses dalam bidangnya. Involve me and I learn” (Katakan padaku dan aku lupa. & (18) Tanggung Jawab (Pusat Kurikulum. baik laki-laki dan perempuan. apakah ke‘kaya’an man- faat dari penjasor tersebut akan selalu mujarab bagi pengembangan prestasi dan diri siswa? Tentu saja tidak selalu. Dengan memberikan informasi dan pengalaman tentang olahraga sebanyak-banyaknya kepada siswa maka guru memberikan kunci kepada siswa. (15) Gemar Membaca. Syarat utama adalah adanya proses belajar mengajar penjasor yang berkualitas bagi seluruh siswa tanpa ada perbedaan. (12) Menghargai Prestasi. (13) Bersahabat/Komunikatif. Pengembangan dan Pendidikan Budaya & Karakter Bangsa: Pedoman Sekolah. (14) Cinta Damai. Zahirah.sajianutama PENJASOR Sebagian guru penjasor mengaku mengalami kendala sarana dan prasarana olahraga sehingga terkadang tidak bisa mempelajari cabang olahraga tertentu sesuai dengan standar kurikulum. Setiap anak didik berhak mendapatkan pengetahuan dan pengalaman berolahraga yang sama.

tidak selalu lari keliling lapangan. 8. 9. Jangan anggap lagi Penjasor sebagai mata pelajaran anak bawang hanya karena tidak masuk mata pelajaran ujian nasional. berikanlah tantangan dengan memberi gerakan yang lebih sulit atau jarak yang lebih jauh. Dua piring plastik yang diisi bubur kertas/semen dapat digunakan untuk olahraga lempar lembing. yaitu penjasor yang mengutamakan kreatifitas dari guru penjasor dan keterlibatan seluruh siswa tanpa pengecualian. Pelatihan dan pembinaan kepada guru penjasor sangat dibutuhkan karena yang utama adalah memberikan kepercayaan diri kepada guru tersebut. sehingga kesulitan untuk menilai dan melakukan pembinaan lebih lanjut. Kreatif saat menyampaikan materi dengan menggunakan alat bantu: kartu. guru penjasor yang baru ditunjuk sekitar dua tahun lalu oleh dinas pendidikan setempat di SDLB dan SMPLB. dll. Para guru tersebut dibekali pengetahuan dasar tentang olahraga selama sepuluh hari kemudian dipantau pelaksanaannya selama kurang lebih enam bulan. visual. Widyaiswara pun telah memberikan pelatihan penyusunan kurikulum sekolah bagi para guru penjasor se SD dan SMTP se Jawa Timur di tahun 2009. Lakukan variasi ketika melakukan pemanasan. Ciptakan lingkungan belajar yang menyenangkan. Sampaikan informasi tentang materi dan keselamatan olahraga di awal pelajaran 5. Di beberapa kota di Indonesia saat ini sangat jarang ditemukan pengawas sekolah khusus untuk mata pelajaran penjasor sehingga mata pelajaran penjasor mayoritas dinilai oleh pengawas sekolah yang tidak memiliki latar belakang pendidikan olahraga. Sebuah kenyataan yang cukup menarik di kota Pasuruan. misalnya: senam otak. Ciptakan sesi olahraga yang menyenangkan dengan tetap mengutamakan disiplin siswa GURU PENJASOR MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 65 . sering merasa tidak percaya diri ketika mengajar karena merasa tidak memiliki pengetahuan yang cukup tentang teknik pengajaran olahraga bagi anakanak berkebutuhan khusus sesuai dengan jenis keterbatasan yang dimiliki. Untuk siswa yang berprestasi di bidang olahraga. tapi lihatlah penjasor sebagai mata pelajaran yang memiliki segudang manfaat bagi pengembangan prestasi siswa saat ini dan pembentukan karakter siswa di masa mendatang. misalnya: bola tenis bekas yang diberi rumbai-rumbai tali raffia untuk cabang olahraga atletik tolak peluru. Cari dan kembangkan olahraga/permainan tradisional di daerah anda. hanya membutuhkan kreatifitas dan waktu pembuatan. Keseimbangan dan Ketangkasan). jangan pisahkan dengan siswa lain tapi biarkan dia terlibat namun berikan gerakan yang lebih mudah sesuai dengan kemampuannya. dukungan dari pemerintah dan lembaga terkait dalam bentuk pelatihan-pelatihan bagi guru penjasor pun akan sangat memberikan pengaruh positif. aman dan nyaman 3. dll 4. Menurut Bapak Iwan dari Widyaiswara – LPMP Jawa Timur beberapa tahun lalu telah memberikan beberapa pelatihan kepada guru-guru SD mata pelajaran umum yang juga mengajar olahraga. Selamat dan sukses untuk seluruh guru penjasor di Indonesia! TIPS BAGI 1. 10. 6. coba lakukan saat sesi penjasor. selain itu buku-buku sebagai sumber bahan ajarpun sulit diperoleh. Berikan pertanyaan seputar manfaat gerakan bagi tubuh dan pesan karakter yang ada dalam olahraga/permainan tersebut. Akhiri sesi penjasor dengan diskusi. Pada akhirnya. 7. Faktor lainnya yang akan mendukung keberhasilan proses belajar mengajar penjasor adalah peningkatan kompetensi guru penjasor atau aktif dalam forum komunikasi antar guru olahraga sehingga pengetahuan dan informasi tentang proses pengajaran dapat terus meningkat. Guru penjasor seperti guru pada umumnya juga diharapkan aktif menggali informasi melalui internet. Sangat banyak alat-alat olahraga yang bisa diciptakan dengan memanfaatkan bahan bekas. poster. Untuk sekolah inklusi atau jika terdapat anak berkebutuhan khusus di sekolah anda.PENJASOR sajianutama dan ukurannya kecil dari alat aslinya. Selama kuliah mereka menerima mata kuliah yang membahas anak berkebutuhan khusus hanya 2 sks. Awali dengan ice breaking (pencairan suasana). Persiapkan sesi penjasor dengan baik dan kreatif sebelum dimulai 2. serta kerjasama dari kepala sekolah dan guru-guru mata pelajaran lain akan sangat membantu terlaksananya proses belajar mengajar penjasor yang optimal. Akan lebih menarik jika mampu melibatkan kepala sekolah dan guru mata pelajaran seni dalam proyek ini. Bisa dengan permainan atau praktek gerakan dasar (Koordinasi. teka teki. misalnya: permainan patok lele dapat melatih ketepatan menembak sasaran dalam olahraga. selain menarik juga berguna sebagai latihan ketrampilan.

(2) Sebagian guru tidak memiliki koleksi bahan bacaan secara mandiri (dirumah dan di sekolah).Solichan Abdullah. Faktor yang mempengaruhi minat Drs. dan (6) Sebagian kecil guru tidak membuka buku sumber saat membuat persiapan mengajar (isi materi dirumuskan berdasarkan kebiasaan/ rutinitas).M. dan (4) Sekolah belum menggalakkan pemanfaatan teknologi informasi untuk mengakses bahan bacaan. (3) Lingkungan sebagian besar sekolah belum menganggap penting program budaya membaca sebagai prioritas program sekolah. (4) Guru tidak mampu secara finansial untuk mengadakan sumber bacaan secara mandiri. (3) Guru merasa cukup dengan pengetahuan yang telah dimiliki. (4) Sebagian besar guru kurang tertarik berkunjung ke pameran buku dan atau ke toko buku. serta dapat mengembangkan kepribadian. mengembangkan daya nalar. Widyaiswara Utama di LPMP Jawa Timur membaca rendah mencakup faktor internal: (1) Guru belum sepenuhnya memahami pentingnya membaca dengan peningkatan kinerja yang akan berdampak terhadap peningkatan hasil belajar siswa dan mutu sekolah. dan (5) Guru merasa kurang waktu karena beban kerja di sekolah dan dirumah. bukan menulis apalagi membaca. Hal senanda diberitakan oleh harian Jawa Pos pada hari Selasa 16 Agustus 2011 yang mengutip hasil survey Badan Arsip dan Perpustakaan Surabaya menyatakan bahwa minat baca guru SD di Surabaya sangat rendah.sajianutama BUDAYA BACA Tetap Senang Membaca Sebagai Bentuk Pengembangan Keprofesionalan Berkelanjutan APA PUN BISA DILAKUKAN GURU UNTUK MASALAH MINAT MEMBACA GURU Hasil penelitian Ishartiwi (2011) untuk mengetahui potret guru SD Sleman Yogyakarta menunjukkan bahwa minat membaca sebagian besar guru masih dalam kategori rendah. (2) Guru belum memandang penting budaya membaca atau membaca merupakan bagian dari profesi. GERAKAN MEMBACA: UPAYA MENINGKATKAN PROFESIONALISME DIRI Membaca. memahami diri sendiri dan orang lain. Disamping itu faktor kebiasaan sejak kecil juga menjadi kendala. mengembangkan kreativitas. mencakup: (1) Sebagian besar sekolah tidak menyediakan buku bacaan untuk guru (seperti bacaan tentang pembelajaran. Adapun faktor ekternal secara umum berkenaan dengan keterbatasan layanan. (3) Sebagian besar guru pernah mengakses bahan bacaan dari internet namun bukan untuk menambah wawasan bahan ajar. (2) Koleksi bahan pustaka cenderung untuk siswa. Guru harus didorong untuk gemar 66 MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 . artinya kebiasaan masyarakat pada umumnya lebih senang bertutur. hanya 26% yang gemar membaca berarti sekitar 70% guru SD yang tidak gemar membaca.Sc. (5) Sebagian guru kurang menganggap penting memiliki buku untuk memperkaya wawasan pembelajaran. Conny R Semiawan (2008: 27) mengungkapkan membaca dapat memperkaya pengalaman. menurut Suwaryono Wiryodijoyo (1989: 1) adalah pengucapan kata-kata dan perolehan arti dari barang cetakan. hal ini diindikasikan dari: (1) Sebagian guru hanya membaca buku paket yang menjadi pegangan mengajar. bahkan ada yang hanya memiliki koleksi buku paket dan Lembar Kerja Siswa (LKS). Kegiatan itu melibatkan analisis dan pengorganisasian berbagai keterampilan yang kompleks. sehingga tidak perlu menambah wawasan melalui berbagai sumber. media pembelajaran dan buku suplemen lainya).

kunjungan. teka-teki. Mengadakan tukar menukar buku dengan perpustakaan. merupakan pemicu yang tidak kalah penting (Sutarno. mengembangkan pengetahuan mengenai perpustakaan dan mempelajari metode pengajaran. Menjadi ilmuwan bukanlah menjadi orang serba tahu. kolase. belum tentu murid mencarinya di dalam buku. Berlangganan jurnal hasil penelitian atau sejenisnya terutama bagi guru yang sudah mendapatkan tunjangan profesi pendidik dan menyandang predikat ’guru profesional’ yang tertera pada sertifikat karena lulus sertifikasi adalah hal yang wajar bila sebagian tunjangan profesinya perlu disisihkan untuk pengembangan profesinya Mengadakan bimbingan teknis untuk guru. Faktor keingintahuan akan informasi dan prinsip bahwa membaca merupakan kebutuhan rohani. kegiatan tersebut dapat dilakukan dengan cara-cara lain. guru akan senantiasa memperbarui mutu dan kualitas pembelajaran.BUDAYA BACA sajianutama membaca agar mereka senantiasa memperbaharui wawasan dan pengetahuannya. bedah buku. Pustakawan profesional sebaiknya menjaga komitmen dalam pekerjaannya. pameran. Daya kritis dan kreatifitas merupakan aspek yang penting untuk melahirkan pembelajaran yang berkualitas baru dan bermakna. Disisi lain dengan tambahan pengetahuan baru. perpustakaan lain. Oleh karena itu membaca menjadi satu kunci bagi para guru untuk menumbuhkan daya kritis dan kreatifitas. pelajaran teknik menulis. kurikulum sekolah. musik. Upaya untuk pengentasan rendahnya minat baca guru tidak akan membuahkan hasil optimal bilamana dilaksanakan secara sendiri-sendiri. teka-teki. Dengan membaca akan mampu mengembangkan daya kritis dan kreatif para guru. pantomim. dsb. atau melakukan kegiatan membaca untuk menimba ilmu. kliping. pengalaman individu yang serupa. Bagi sebagian orang. jam buka dan kegiatan-kegiatan yang sesuai dengan kebutuhan siswa akan menciptakan suasana yang menyenangkan. kegiatan ini terasa berat dan membosankan. Mengadakan bazaar. dsb. Mengadakan kunjungan ke toko buku. Dengan membangun suasana yang menyenangkan dan melakukan aktivitas bersama dalam kegiatan bacatulis. atau mengintegrasikan pelajaran-pelajaran. baik melalui lisan maupun tulisan. guru akan tertarik dengan sendirinya dan tanpa paksaan mereka akan mengubah gaya hidup masing-masing menjadi gaya hidup yang berakar pada tradisi baca-tulis. Membuat karangan. Disamping itu pihak Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota perlu secara rutin mengadakan lomba karya ilmiah bagi kalangan pendidik. kepala sekolah. permainan. MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 67 . seperti : Membuat proyek bacaan (mendata buku seperti pekerjaan yang dilakukan pustakawan) Membaca secara kreatif dengan menggambar. Membaca bersama dan berbagi pengalaman Kegiatan membaca yang kita kenal umumnya adalah membaca dengan diam. ide-ide inovatif atau memunculkan gagasan-gagasan baru. kegiatan tersebut dapat dilakukan pada pertemuan Kelompok Kerja baik Kelompok Kerja Guru (KKG) bagi guru SD maupun Musyawarah Guru Mata Pelajaran (MGMP) bagi guru SMP dan SMA/K. Program yang dimaksud adalah : Mendirikan museum sekolah Membuat surat kabar/majalah/majalah dinding/kliping Membentuk klub pecinta buku Membuka toko buku/koperasi sekolah Memberikan ceramah/bimbingan pemakai secara rutin. perlengkapan memadai. Tradisi tersebut harus dihilangkan dan tradisi baca-tulis yang dikutip dari Rahardjo perlu dikembangkan. atau lomba yang berkaitan dengan buku. daya analitis. Membuat perpustakaan sekolah Koleksi di perpustakaan sekolah sebaiknya sesuai dengan jenis dan ke- butuhan sekolah. membuat komentar atau ringkasan. menambah pengetahuan dan wawasan. seperti : Membaca bergiliran Mengadakan acara jam bercerita Mengadakan diskusi buku mengenai ceritanya. guru akan tertarik dengan sendirinya dan tanpa paksaan mereka akan mengubah gaya hidup masing-masing menjadi gaya hidup yang berakar pada tradisi baca-tulis. terawat dan mudah ditemukan. yaitu memberi teladan kepada guru. film. Kebiasaan ‘guru menjelaskan – murid mendengar’ sudah lama menjadi sistem dalam proses pembelajaran di Indonesia. bendera. Dengan membangun suasana yang menyenangkan dan melakukan aktivitas bersama dalam kegiatan baca-tulis. Dalam konteks PKB (Pengembangan Keprofesionalan Berkelanjutan). kartun. Kunjungan pengarang/illustrator: diskusi. jaket buku. Perabotan yang nyaman. maupun pengelola perpustakaan. iklan. penahan buku. lagu. SADAR AKAN PROFESI Gerakan membaca perlu diciptakan sebagai upaya untuk meningkatkan kreatifitas. brosur. 2003). kartu ucapan. boneka. puisi. Belajar melalui gambar/barang. sungguh memiliki perbedaan jauh dari aspek kekritisan dan kreatifitas. membuat pembatas buku. Melakukan aktivitas Guru atau pustakawan dapat mengembangkan kegiatan membaca melalui berbagai aktivitas. topeng. Mengadakan pertunjukan drama. panggung boneka. di antaranya: Menciptakan suasana Guru akan berfikir bahwa kegiatan baca-tulis penting jika sekolah membuatnya menjadi program khusus. penerbitan. sekaligus mempelajari perilaku manusia. Agar menarik. Oleh karena itu perlu digalakkan secara terstruktur dan sistematis. drama. pengarang. diary. Dan itu semua adalah modal bagi guru untuk dapat disebut sebagai guru yang profesional. menjahit. peserta didik. tertata rapi. tetapi menjadi orang yang dituntut untuk belajar secara terus menerus dengan jalan banyak membaca buku-buku ilmu pengetahuan. atau sekolah lain. terpisah-pisah dan terpotong-potong. ilustrasi. MEMBANGUN BUDAYA MEMBACA Meskipun sekolah merupakan tempat mencari ilmu. percetakan. Studi awal yang dilakukan terhadap mahasiswa FIP UNY yang memiliki kegemaran membaca dengan mahasiswa umumnya yang jarang membaca. Mengkampanyekan buku-buku terbaik.

orang di lingkungan tan ini. n di sekolah ataupu tuk orang tua un melibatkan cara i rumah? Bagaimana membaca d ng kegiatan ng Program menduku ng tua tenta n lingkunga nciptakan a me Bagaiman a? di kelas kit aca membaca rang pemb iri seo i kita send Jadikan dir iswi kita r pan siswa-s ngan teratu calah di de n buku de Memba embacaka kegiatan m Jadwalkan sisten en dan kon an saat at komitm BuREFERENSI ng diberik dan ide ya ntuk terus rategi lah kita sme guru u Gunakan st Conny R.2001. Membaca : Strategi. Ishartiwi. Membaca Guru pengem t da Jawa Pos. akan m ainan Membaca d iatan dan perm aca r berbagai keg uhkan minat b belaja ntuk menumb nu menyenangka seperti ta kepada pada siswa. http://eprints. 16n mina tka Agustus 2011. dan Tekniknya. maka kelas tela an dukungan d dukung .id diakses 2 Agustus 2011. iatan yang nan dan keg takan permai a. halaman 29 dan 39.3).Membaca memiliki peran yang sangat penting dalam meningkatkan kemampuan berbahasa Program Membaca di Kelas mengajak guru dan penyelenggara pendidikan berupaya menumbuhkan minat baca yang kuat sejak dini pada siswa (khususnya siswa Sekolah Dasar Kelas 1 . Wiryodijoyo. Belajar dan Pembelajaran Praelas dan seko Dasar. Suwaryono. menumbuh erpustakaan mengelola p n dan i kelas Menciptaka membaca d uah budaya n seb Menciptaka . Pengantar. Perpustakaan dan Masyarakat. 2003. Jakarta: Ideks Sekolah dan Sekolah rofesionali p aca d k banganPotret Minat n budaya bSekolahiDasar (SD) Di Kabupaten Sleman Yogyakarta. berperan gat gia sekolah san efektivitas ke di lingkungan erlanjutan program ini.Semiawan.ac. m pun suka m membaca d a orang tua an bahw menunjukk rumah 68 MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 LPMP Jawa Timur | Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia . masyarakat b anggota alitas dan ke menjaga ku utnuk terus dalam Program rofesional guru an p uru Pengembang engajak para g i Kelas.uny. Jakarta. kepada ora akan Informasikan kolah kita akan laksan a yang se tivitas Membac a tentang ak enting ada orang tu kep n ini p gapa kegiata Informasikan ah dan men i rum membaca d kan k meminta dilaku ng tua untu kepada ora an Beri dorong a mereka baca bersam gkan aknya mem an tuk meluan rang tua un a untuk anak gan pada o embac Beri doron a ataupun m k membac waktu untu eka gan orang anak mer ng baik den munikasi ya lin ko gkatan yang ntang penin Selalu menja bagi cerita te ber baca buku tua siswa dan pai dari mem eka telah ca er anak-anak m a untuk ng tua bahw dengan an pada ora h yang baik Beri dorong enjadi conto embaca di i rumah. Mencip ac kan minat b kelas. 70% Guru SD Tak Gemar Membaca. bacakan ceri terampil mem Mampu dan siswa. 2008.1989. sehingga kecintaan terhadap membaca bisa dimiliki hingga mereka dewasa gram sanakan Pro udah melak Langkah m i Kelas: Membaca d n Kelas aa n Perpustak -tiap kelas Menciptaka bahan di tiap bacaan tam koleksi buku Menyiapkan rogram ini aksanakan p g akan mel yan me Guru Profesionalis s ngembangan Pe ahan di kela acaan tamb rampilan punyai kete naan buku b perlu mem ar penggu Ag al. Komitmen n untuk men dilaksanakan ga diperluka tua dan sekolah ju guru.ka NS Sutarno. Mem erpustakaan Melaksa atihan dan p siap untuk apatkan pel mend baca di Kelas Setelah guru ai pihak Program Mem dari berbag h siap. mening. guru f nnya maksim unakannya secara efekti penggunaa mengg untuk dan wawasan ukungan onitor dan D di nakan. Jakarta: Yayasan Obor Indonesia. Depdikbud. Kepala Sekolah.

Rektor UNIN Maulana Malik Ibrohim . Lantas disimpulkan bahwa. menunjukkan bahwa seolaholah antara kegiatan ritual. puasa bahkan pernah menunaikan ibadah haji.A. ibadah ritual tidak selalu memberi dampak pada perilaku terpuji sehari-hari. terpisah dari Seringkali terdengar protes. zakat. tetapi perilaku korupnya tidak bisa berhenti.refresh Islam Oleh: Prof. Imam Suprayogo. tetapi perilakunya belum menggambarkan makna dari kegiatan ritual tersebut. seringkali terdengar ungkapan bahwa pada setiap tahun jama’ah haji meningkat. Gambaran sebagaimana dikemukakan itu. S MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 69 . Dr. akan tetapi kasus-kasus korupsi tidak pernah surut. banyak pejabat yang berhaji dan umrah berkali-kali. Bahkan.Malang dan Pendidikan Karakter ELAIN itu. mengapa orang yang sehari-hari menunaikan ibadah sholat. M. atau setidaknya rasa kesal dari kalangan masyarakat.

Islam menganjurkan ummatnya untuk mempercayai yang ghaib. Kegiatan ritual yang dimaksudkan itu. sholat. sebagai akibat nafsu berkuasa dan menguasai sumber-sumber ekonomi itu. meraih pribadi unggul. maka artinya adalah bahwa setiap perbuatan kaum muslimin harus dilakukan secara baik. Umpama misi Islam itu berhasil diimplementasikan oleh ummatnya. Dalam perebutan itu. mereka yang kalah. hatinya dan raganya. Disebutkan dalam Al Qur’an iqra’ warabbuka al-akram. politik. Nabi Muhammad datang untuk membangun tatanan sosial yang adil dan bermartabat. harus mengawali dengan menyebut nama Allah. biologi. Lewat renungan yang lama dan mendalam. tepat. melainkan juga sebagai konsep tentang peradaban unggul. Kedua Islam menjadikan ummatnya meraih prestasi unggul. Namun sementara ini yang seringkali terjadi. Perbudakan sebagai sumber ketidak adilan ketika itu. dan pengetahuan yang dimiliki. menjalankan kegiatan ritual secara sempurna untuk membangun spiritual dan pekerjaan selalu ditunaikan secara profesional. bagaimana kegiatan ritual seharusnya dilakukan oleh setiap muslim. sabar. tidak akan mungkin seorang muslim melakukan sesuatu yang bertentangan dengan keyakinannya itu. mengembangkan pendididikan. pengaruh atau kekuasaan. bermasyarakat dan lain-lain harus didasarkan pada akhlak yang luhur. agar ajaran yang dibawa oleh Nabi Muhammad SAW.. menjadi wajar manakala selama ini. sesuai dengan pengalaman. Orang disamakan dengan binatang. Islam semestinya tidak saja dipahami sebagai agama. Keadilan dalam Islam dianggap sebagai sesuatu yang harus diwujudkan. Amal secara sederhana bisa diartikan bekerja. seperti rendah hati. Namun sayangnya. amanah. sosiologi. Seolah-olah antara ke pasar sebagai upaya mencari rizki dianggap berbeda dari ketika ke masjid untuk sholat berjama’ah. oleh sementara kaum muslimin. Artinya kegiatan itu hingga berhasil membangun kesadaran tentang keharusan memuliakan Allah. WaLLAHU a’lam. sehingga ummat Islam menjadi kaya ilmu. ummat Islam kaya akan ilmu pengetahuan. dan (4) seorang muslim di manapun berada selalu memberi manfaat bagi orang lain. Melalui kegiatan ritual itu. kami mendapatkan rumusan bahwa Islam sedikitnya membawa lima misi besar untuk mengantarkan ummat manusia agar menjadi selamat dan sekaligus berbahagia. sedangkan sholeh artinya adalah lurus. Dalam mempelajari ilmuilmu yang dimaksud. atau sesuai. yaitu dijual belikan di pasar-pasar. Mestinya sebagai implementasi dari konsep itu. yaitu: (1) berhasil mengenal dirinya sebagai pintu mengenal Tuhannya. Seorang muslim tidak selayaknya mengambil harta. Ilmu yang dimaksudkan di sini. sebagaimana yang kebanyakan terjadi selama ini. sebagaimana dicontohkan oleh Muhammad. Bahwa sebelum Nabi Muhammad diutus sebagai rasul. dari kelima misi Islam tersebut. maka ummat Islam akan meraih kemajuan yang luar biasa. baik menyangkut pikirannya. maka terbangun komunikasi antara manusia dengan Dzat Yang Maha Pencipta. Dalam kondisi seperti itu. kimia. setidaktidaknya memiliki empat ciri. seorang muslim dalam melakukan apa saja harus didasari oleh akhlak mulia itu. dan tidak lagi dipahami hanya sebagiannya saja. Ketiga Islam membangun tatanan sosial yang adil di tengah-tengah masyarakat mana pun. Suatu pekerjaan yang ditangani secara profesional akan mendatangkan hasil optimal. Mereka yang kuat akan memenangkan perebutan itu. haji. yaitu rakyat biasa bukannya ditolong melainkan justru ditindas dan bahkan dijadikan budak. bahwa masih terdapat pemisahan yang sedemikian tajam antara persoalan agama dan persoalan kehidupan lain pada umumnya. Maka artinya. Antar suku saling berebut sumber-sumber ekonomi. berkembang luar biasa. baik di dunia maupun di akhirat. seperti berdzikir. Terdapat banyak sekali ayat-ayat Al Qur’an yang memerintahkan ummatnya agar berbuat adil. Maka yang lahir adalah kehidupan pribadi yang tidak utuh. terpisah dari kegiatan kehidupan pada umumnya. dan lain-lain. shoum. (2) bisa dipercaya. atau mengkonsumsi makanan yang tidak halal. Sebagai makhluk yang berprestasi unggul. Harkat dan martabat manusia menjadi tidak ada harganya. Konsep tersebut harus diperkenalkan melalui pendidikan secara terus menerus. Sebenarnya misi Rasulullah yang utama adalah usaha menyempurnakan akhlak yang mulia.refresh kegiatan lain sehari-hari yang lebih luas. peduli sesama. baik yang ada di langit maupun yang ada di bumi. psikologi. Selain itu. lingkupnya sangat luas. saling mencintai. Kegiatan itu sangat penting untuk membangun kekuatan spiritual bagi mereka yang menjalankannya. benar-benar menjadi kekuatan untuk membangun karakter bangsa secara sempurna. kegiatan tersebut harus sampai pada kesadaran yang mendalam tentang keagungan asma Keempat Islam memberikan tuntunan tentang 70 MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 . sebagai pembeda dari kaum lainnya. baru ditangkap pada aspek ritualnya. hingga menguasai sumber-sumber kebutuhan hidup. hukum. Kelima misi besar yang dibawa oleh Islam itu adalah sebagai berikut: Allah. Itulah manusia unggul yang diajarkan oleh Islam. Oleh karena itu. Pertama Islam menjadikan ummatnya kaya ilmu. Dengan demikian mestinya. yaitu bismirabbika. benar. sejarah dan lain-lain. Sedangkan aspek lainnya belum dipandang sepenuhnya sebagai bagian dari Islam. yaitu bersumber pada ayat-ayat qawliyah dan sekaligus ayat-ayat kawniyah. (3) bersedia untuk mensucikan dirinya. masyarakat Arab terdiri atas kabilah atau suku-suku yang beraneka ragam. Selalu dibayangkan bahwa. Kelima adalah konsep amal sholeh. matematika. kaum muslimin dituntut mengkaji: ilmu fisika. Agama dianggap sebagai variabel tersendiri. amal sholeh sebenarnya bisa diartikan bekerja secara profesional. berada pada tatanan sosial yang adil. sebagai panutannya adalah seorang yang dikaruniai gelar Al Amien. Cara berpikir dikotomis seperti itulah kira-kira yang menjadikan Islam tidak dipandang sebagai ajaran yang utuh dan komprehensif. Maka. ummat Islam masih belum meraih kemajuan sebagaimana yang selama ini diharapkan. ikhlas. tetapi juga harus memikirkan ciptaan Allah. Dengan kegiatan ritual itu pula maka terbangun sikap mulia. Dalam berekonomi. dan lainlain. Dengan beramal sholeh.

kita akan sulit mengingat MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 Tidur untuk 71 .refresh Ariani Kusumaningrum. Padahal tanpa tidur. MM Guru Berprestasi . Berprofesi Sebagai Guru Bahasa Mandarin di SMAN II Malang Tak banyak inovasi yang dilakukan para orang tua mempersiapkan buah hati mereka manghadapi berbagai test dan ujian di sekolah selain menambah jam belajar mereka dan memangkas jatah tidur mereka untuk banyak-banyak “menghirup” materi persiapan ujian. belum lagi tugas-tugas dan PR dari guru di sekolah yang justru menenggelamkan mereka dalam kelelahan dan depresi. Pintar BERTAMBAHNYA jam belajar dengan memangkas jam tidur mereka.Pemenang Juara I Menulis Artikel Program Untukmu Guruku (Jawa Pos 2009). mulai tidur siang yang harus rela dikorbankan untuk pelajaran tambahan di sekolah. padahal faktanya justru sebaliknya. Seolah-olah jam tidur yang terpangkas akan efektif menambah waktu menimbun content hafalan yang bejibun ke dalam folder-folder otak mereka. STP. les tambahan di lembaga bimbingan sampai memangkas tidur pada malam hari demi “kejar tayang” menghabiskan materi persiapan ujian.

Bila kebutuhan tidur terganggu. lama-lama kita tidak bisa bangun sempurna dan justru mengalami kelelahan fisik dan otak. misalnya saja karena kurang tidur. melogika sesuatu. apabila kita mendapatkan nomer telpon baru. reorganisasi. adakah dari mereka yang bisa dengan gamblang menjelaskan untuk apa mereka harus bersusah-payah menghafal dan memahami rumus pytaghoras? Aplikasi apa yang dapat mereka lakukan setelah memahami hukum Termodinamika? Ide cemerlang apa yang dapat mereka lakukan setelah mereka berhasil menghafal struktur anatomi daun? Memangkas jam tidur demi persiapan test atau ujian terus dilestarikan para siswa sampai ke jenjang pendidikan tinggi. Jika ARAS kecapekan. Pada dasarnya Saat manusia menerima informasi. ketika sedang istirahat dan mulai tidur. H. Aboe Amar Yoesoef./SMF ilmu penyakit saraf FK Unair RSUD Dr. Soetomo Surabaya menjelaskan bahwa ketika tidur. Ada 3 bagian STM berdasarkan gambar 2 di bawah. masukan diteruskan ke sel otak bagian korteks. alami dan pelajari. Ibarat berakit-rakit ke hulu berenang-renang ke tepian maka memangkas jatah tidur untuk menambah jam belajar pun dianggap salah satu ikhtiyar. saat seseorang menyebutkan sejumlah bilangan secara acak kepada kita dengan kecepatan tertentu (misal 1 detik satu bilangan). yang terletak di hipotalasmus. Selama ini tak sedikit orang tua beranggapan bahwa memangkas jam tidur buah hati mereka selama mempersiapkan ujian adalah konsekuensi yang lumrah harus dilakukan buah hati mereka untuk mencapai sukses. Dr. SpS(k) bahwa selama tidur terjadi konsolidasi memory. kemampuan belajarpun terganggu atau menurun. Ketika kondisi bangun dan belajar. Tidur sebenarnya mekanisme tubuh untuk memberikan kesempatan tubuh dan otak melakukan recovery setelah seharian melakukan aktivitas fisik dan non fisik. jadwal les. melainkan atas paksaan dari jam tubuh (body clock). menganalisis hubungan sebabakibat. Sebuah Putaran Artikulasi. serta pembentukan sircuit susunan syaraf baru dipermukaan otak (cortex celebri) dan sistem andrenergik yang dibutuhkan untuk aktivitas sistem retikuler (ARAS. H. informasi-informasi yang kita lihat. yang akan 72 MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 . di dalam tubuh selain terjadi sintesis bahan-bahan makanan atau sel-sel jaringan. dan korteks dalam bentuk short term memory (ingatan jangka pendek) untuk kemudian selanjutnya masuk ke long term memory (ingatan jangka panjang). Visuospatial Sketchpad. Short term memory adalah sebuah sistem di otak kita yang berfungsi untuk menyimpan sementara informasi dan memproses informasi yang diperlukan saat kita berpikir (seperti saat kita mencoba menseleksi atau mengelompokkan informasi yang kita terima. amigdala. yakni : 1. Aboe Amar Yoesoef. Sebagai contoh. masukan sensoris disimpan untuk jangka pendek di hipokampus. Padahal. Akhirnya buah hati mereka harus rela “kerja rodi” menelan mentah-mentah semua jadwal belajar di sekolah. B dan C. yang akan menyimpan bunyi dan kata-kata selama dua detik. saat kita mencoba mengerti hal baru. Rata-rata kapasitas short-term memory untuk orang normal dewasa sebanyak 5 hingga 7 item. dan diterima sel saraf di hipokampus. SpS (k). Materi muatan kurikulum di Indonesia kerap dikritisi para pemerhati pendidikan serta para orang tua dinilai terlalu membebani siswa. terjadi pembentukan suku cadang sel-sel tubuh untuk mengganti sel-sel rusak dan terjadi perbaikan. dan selanjutnya kita diminta mengingat dan menyebutkan kembali bilanganbilangan tersebut secara urut berdasarkan besar bilangan. 2. Padahal selama tidur terjadi sintesis protein dan RNA. Lalu. Inilah yang jarang disadari orang tua dan juga para perumus kebijakan dalam pendidikan. ada masukan yang ditangkap oleh panca indera. rasanya umum sekali para siswa maupun mahasiswa melakukan SKS (Sistim Kebut Semalam) atau melakukan “Ekstrakurikuler Bergadang” untuk mempersiapkan ujian A. Tidur juga merupakan bagian dari siklus bioritme harian (sircandian). Sebagai contoh. jadwal mengerjakan PR dan tugas sekolah tanpa mengerti arah dan tujuan mereka “disetting” seperti itu selain mendapat nilai bagus. Kepala Lab. Cobalah kita ambil contoh sederhana. maka nomor-nomor tersebut di simpan di area ini. dr. seperti yang disampaikan oleh Prof. dr. Di tambah lagi paradigma yang berkembang bahwa sekolah adalah investasi yang kelak menjamin posisi dan kedudukan di dunia kerja sehingga para orang tua berlomba-lomba memoles buah hati mereka dengan berjuta keterampilan dan mengkoleksi sertifikat atau ijazah sekolah unggulan. Memori Jangka Pendek atau Short Term Memory (STM) akan segera memprosesnya. Dr. jadwal kursus. Kita tidur bukan atas kemauan kita sendiri. Ascending reticular activity system) untuk menyiapkan kesiapsiagaan ketika bangun tidur. Prof.refresh Tidur sebenarnya mekanisme tubuh untuk memberikan kesempatan tubuh dan otak melakukan recovery setelah seharian melakukan aktivitas fisik dan non fisik. restorasi kelelahan dan cedera juga terjadi proses konsolidasi memori (mengingat). Para ahli juga berpendapat bahwa tidur bermanfaat untuk kompetensi kognitif dan proses belajar dan mengkonsolidasi memori. mencari alasan atau argumentasi). Lalu.

Salah satu hal yang mempengaruhi efektivitas belajar anak-anak adalah gaya belajar (learning style) mereka. Kunci Mengingat dan Belajar Lebih mudah. Jeli dalam memilih metode pembelajaran adalah sangat penting karena setiap anak adalah pribadi individu yang khas dan unik. Tony. 2008. Mempertimbangkan jenis sekolah dan metode pembelajaran yang diterapkan sangat penting untuk menyelaraskan siklus bioritme harian (sircandian) mereka. Pelaksana pusat yang mengkoordinasikan aktivitas total STM Long term memory adalah sebuah sistem di otak kita yang berfungsi untuk menyimpan secara permanen.com | Yudana. Jenis sekolah dan kesesuaian metode yang diterapkan adalah poin yang bisa mengakomodasi minat dan bakat dengan karakter belajar masing-masing bukan dengan penyeragaman metode dan target yang sama. Untuk itu orang tua perlu jeli memilih jenis sekolah dengan metode pembelajaran yang sesuai dengan karakteristik belajar dan kemampuan intelegensi mereka. Toh. pemahaman terhadap gaya belajar dan stimulus yang sesuai dengan gaya belajar akan meningkatkan efektivitas proses pembelajaran. http://edukasi.refresh menyimpan informasi selama lima detik. 3. Di sinilah guru professional dituntut kreatif menggunakan berbagai strategi pembelajaran yang dapat melayani semua siswa unik dengan gaya belajar masing-masing. apapun yang di-inputkan ke sebuah komputer akan masuk dan diproses di RAM (short-term memory) tetapi tidak semua input atau hasil pengolahan akan disimpan di harddisk (long-term memory). Mengelola rombongan belajar berisi 35-40 siswa per kelas sangatlah rumit mengakomodasi semua keragaman gaya belajar mereka.kompasiana. 2011. Seringkali informasi yang disimpan di long-term memory akan dapat kita ingat sepanjang hidup. Pembelajaran dilakukan dengan metode dan strategi yang sama dengan target ketuntasan belajar minimal yang sama. Banyak faktor Internal dan Eksternal yang perlu dipersiapkan untuk mendulang sukses ujian selain memangkas jam tidur mereka.wordpress.blogspot. Seperti halnya otak. Kegagalan belajar yang terjadi justru pada proses meng-recall informasi yang tersimpan dalam Long Term Memory karena adanya proses decay (pembusukan) atau interference (masuknya informasi baru yang mengganggu) misalnya terjadi overleaping informasi berupa materi-materi pelajaran yang dijejalkan dalam waktu relatif singkat bahkan cuma semalam. dimarahi orang tua sebelum berangkat sekolah. PROSES MEMORI OTAK INFORMASI SHORT TERM MEMORY MEMORI JANGKA PENDEK PUTARAN ARTIKULASI VISUOSPATIAL SKETCHPAD KOORDINASI AKTIVITAS LONG TERM MEMORY MEMORI JANGKA PANJANG REPETISI ATAU PENGULANGAN REFERENSI Anonim. 2010.files.com MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 73 . Masuknya informasi yang mengganggu juga dapat berupa gangguan mood. I Gede Agung. Proses Memori Otak. Pihak sekolah pun juga perlu mendisain jam belajar dan beban materi yang dapat memberi kesempatan para siswanya memiliki waktu mengistirahatkan sel-sel tubuhnya.com | Susanto. short-term memory mirip dengan RAM (Random Access Memory) yakni tempat penyimpanan data sementara sebelum diproses di CPU (Central Processing Unit). Belum lagi informasi-informasi yang mengganggu seperti ketakutan tidak lulus ujian. Tidur untuk pintar. mengatur. atau ditegur guru secara tak simpatik sebelum masuk kelas. Tak sedikit sekolah menerapkan jam KBM (Kegiatan belajar mengajar) dari pagi sampai sore kemudian memberikan oleh-oleh setumpuk PR untuk dikerjakan siswa di rumah. Orang tua pun perlu lebih bijaksana dalam mengatur ritme belajar putra-putrinya agar tak semata menjadi pelampiasan ambisi orang tua untuk menjejalkan ilmu ini atau ilmu itu. data yang tersimpan di RAM akan terhapus atau hilang tertulis ulang dengan datadata berikutnya. Beri kesempatan mereka berksplorasi namun beri juga mereka ruang waktu untuk terlelap dalam alam mimpi. sedangkan long-term memory mirip dengan hard-disk yakni tempat penyimpanan permanen data. http://supersuga. Walaupun gaya belajar bukan satu-satunya faktor yang mempengaruhi keberhasilan belajar. Umumnya pembelajaran di Indonesia yang menerapkan pembelajaran klasikal kurang memperhatikan hal ini. Jika diibaratkan dengan komponen komputer. dan tentunya sangat sulit menghadirkan mood yang baik jika tubuh mengalami kelelahan karena kurang tidur. dan memanggil kembali informasiinformasi diwaktu berikutnya. http://anti-pay.

siswi pun mulai kurang menaruh perhatian ke mata pelajaran Matematika. “Iya. saya memang sengaja membuat slogan-slogan tersebut.44 WIB. konsentrasi anak-anak akan terpecah dan beralih ke hal lainnya. saat ditemui di SDN Kepuh Kiriman 1 Sidoarjo. suasana kelas 3B SDN Kepuh Kiriman 1 Sidoarjo mulai ramai. spontan perhatian mereka tertuju ke seorang laki-laki yang berdiri di depan kelas mereka. Siswa .” terdengar suara laki-laki yang keras dan tegas sehingga membuat seluruh siswa serentak menjawab. Tujuannya tidak lain adalah untuk menarik perhatian siswa.30 WIB. Apalagi. Sehingga. Mereka lebih banyak yang berbicara dengan teman sebangkunya. yaitu pukul 12. Hisbul memaparkan banyak variasi slogan maupun tepukan yang sengaja dia ciptakan untuk menarik perhatian seluruh siswanya. “Konsentrasi.” ungkap guru kelas 3B yang bernama Muh Hisbul M. kelas yang dirinya asuh masuk pada jam siang.hidupguruku Rangsang Semangat Siswa dengan Sistem Reward dan Punishment WAKTU menunjukkan pukul 13. Konsentrasi ke-46 siswa pun bisa dikembalikan pada topik bahasan mata pelajaran yang sedang mereka pelajari. 74 MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 .” konsentrasi pada Matematika” Usai menjawab kata yang dilontarkan oleh seorang guru kelas 3B SDN Kepuh Kiriman 1 Sidoarjo. tidak sampai 15 menit.20 WIB hingga pukul 16. Dia menyadari dalam waktu 15 menit. konsentrasi anak-anak sudah terpecah dan beralih ke yang lain.

Ini juga untuk melatih kejujuran mereka. Baginya. Caranya. Hisbul menambahkan dirinya juga memiliki catatan tabungan poin sendiri. Selain itu. para siswa juga tidak akan merasa takut yang bisa menimbulkan trauma bagi siswa. selain menciptakan yel-yel yang memotivasi para siswa. Lagi-lagi terdengar sahutan dua tepukan dari seluruh anak di kelas. Satu poin akan diberikan kepada siswa yang rajin mengerjakan pekerjaan rumah (PR). Selain penghargaan dalam bidang akademik. “Ya. Selain itu agar menarik perhatian anak dan membuat kelas lebih menyenangkan. Disinggung soal dana untuk mencetak pin? Dengan senyum yang mengembang. variasi sangat diperlukan agar anak-anak dapat kembali lagi ke tujuan awal mengingat mereka mudah bosan. Karena. “Alhamdulillah sistem poin dengan memberikan pin sudah saya lakukan sejak tahun 2007 lalu. Sedang untuk punishment.” Itu saya. Selain melatih para siswa untuk jujur. Hisbul mengaku dirinya sengaja menyediakan anggaran pribadi untuk mencetak pin bagi siswa-siswinya. Hisbul menjelaskan setiap siswa yang bisa menjawab pertanyaan yang diberikan akan diberikan satu poin. Siska Prestiwati Wibisono “Untuk lebih memotivasi siswa. Hisbul juga menerapkan sistem reward and punishment (penghargaan dan hukuman) bagi para siswa-siswi kelas 3B. Hisbul menerangkan point yang telah didapat akan dikurangi satu. Untuk menerapkan sistem pembelajaran tersebut. Kemudian siswa tersebut akan menulis angka satu di dalam kolom sesuai dengan mata pelajaran dimana dia mendapatkan poin. tidak perlu dilakukan dengan emosi atau dengan memarahi siswa.” MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 75 . para murid pun berhak mendapatkan penghargaan bila mereka berprestasi. Begitu pula dengan siswa yang nilai ulangan harian mencapai 100 juga akan mendapatkan satu poin. Hisbul mengaku dirinya terinspirasi dari sistem pembelajaran di Jepang yang menerapkan sistem reward and punishment dengan cara pemberian dan pengurangan poin. dalam catatan tabungan poin yang dimilikinya. Selain untuk menunjukkan letak kekeliruan siswa.” Masih banyak cara yang diterapkan Hisbul dalam usaha untuk menciptakan suasana belajar mengajar yang menyenangkan. dengan kegiatan yang dia buat baik berupa slogan atau yel-yel maupun dengan tepukan hasilnya cukup efektif dan tidak perlu menguras emosi untuk memarahi siswa. bila siswa mendapatkan nilai 100 maka akan mendapatkan tiga poin. Begitu pula dengan siswa yang mendapatkan hukuman dan harus mengurangi poin yang mereka dapat. Selain menggunakan gambar emotion yang sesuai dengan jenis kelamin. mereka sendiri yang menulis poinnya. Agar lebih menarik. Maka saya akan memberikan pin kepada mereka. terdengar suara tepukan yang cukup keras. Setiap siswa yang mendapatkan poin akan meminjam spidol berwarna emas ke sekretaris kelas. mereka akan memakainya setiap hari. dalam satu bulan minimal saya membuat sebuah variasi baru. Lagi-lagi Hisbul mengucapkan kalimat untuk mendapatkan perhatian para muridnya.” ungkapnya. Dengan kompak siswa – siswi kelas 3 B menjawab. Hal ini kembali dia lakukan karena beberapa siswa sudah terlihat asyik berbicara dengan teman sebangkunya dan tidak memperhatikan pelajaran yang sedang diberikan.” tandasnya.” papar alumus PGSD Universitas Negeri Surabaya ini. Sedang untuk nilai ujian tengah semester (UTS) atau ujian akhir semester (UAS). “Untuk lebih memotivasi siswa. Hisbul menambahkan setiap siswa yang mendapatkan pin. Untuk semester ganjil yang lalu. mereka meminjam spidol warna merah ke sekretaris kelas dan menulis angka satu di kolom mata pelajaran dimana dia mendapatkan hukuman. Dalam tabungan poin tersebut tertulis seluruh nama siswa kelas 3B dan tujuh kolom dengan judul nama mata pelajaran. tidak semua siswa bisa mendapatkan pin tersebut. “ Anak cerdas. siswa yang patuh serta siswa yang tertib.hidupguruku Tidak selang berapa lama. Hukuman akan diberikan bila siswa tidak mengerjakan PR lima kali berturut-turut dan siswa yang ramai di kelas. “Inilah salah satu variasi lainnya. “Alhamdulillah penerapan sistem poin dan pemberian pin mampu memotivasi semangat anak-anak untuk belajar dan lebih mudah diatur. bila poin yang mereka kumpulkan sudah mencapai 30 poin.” tutur guru yang sebelumnya bertugas di SDN Bubutan VI Surabaya ini.” ujarnya. bila poin yang mereka kumpulkan sudah mencapai 30 poin. Maka saya akan memberikan pin kepada mereka. Dimana.” tegas pria berambut cepak ini. “Saya akan memberi reward berupa point dan menerapkan sistem punishment dengan cara mengurangi point yang telah didapat oleh siswa tersebut. Namun. dengan menggunakan pin secara tidak langsung mereka bisa menunjukkan bahwa mereka berprestasi. ” sebutnya kali ini. Namun. catatan tabungan poin yang dia miliki bisa menjadi tolak ukur tingkat kejujuran siswa. Siapa yang bertugas mencatat poin? Hisbul mengatakan dirinya menyediakan papan seluas 1 meter X 2 meter yang digantung di dinding kelas. “ ucap Hisbul usai menepukkan kedua tangannya. Sebab. siswa yang rapi. “Ya. dirinya pun akan memberikan point kepada siswa di bidang perilaku. Memang saya memerlukan waktu untuk membiasakan anak-anak. Dalam papan tersebut diberi judul tabungan poin. Selain itu. dirinya sengaja mendesain pin untuk siswi dan pin untuk siswa berbeda. Menurut saya sistem tersebut sangat efektif. Hisbul mengaku untuk menarik perhatian para siswa. Hisbul menyebutkan dirinya menyediakan dua puluh buah pin dengan rincian sepuluh buah pin untuk siswi dan sepuluh buah pin untuk siswa. pin tersebut secara tidak langsung menjadi sebuah kebanggaan bagi para siswa. memuat tanggal serta prestasi maupun kesalahan yang dilakukan siswa sehingga reward atau punishment diberikan.

studi banding Masih 20% 76 MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 Korsel Menganggap Pemanfaatan Teknologi Bidang Pendidikan di Negaranya Jauh sebelum Indonesia sadar dan mulai menganggap teknologi memiliki fungsi vital bagi peningkatan mutu dan kualitas pendidikan. . Korea Selatan dan Jepang sudah berusaha secara maksimal menguasai literasi di bidang ICT dan manajemen tentang ICT.

Sehingga mereka itu bisa tahu berapa sudut terjauh yang dihasilkan dan lain sebagainya. Dengan tingkat kesulitan-kesulitan itu mereka bisa langsung melakukan analisa butir soal secara cepat. Toni menambahkan di kelas multimedia. ada perubahan dari hal yang sifatnya normatif atau adaptif itu bisa dirubah menjadi sesuatu yang lebih produktif. B. “Di Korea Selatan kelas tertata sekali. perangkat seperti ini belum dimanfaatkan secara optimal atau bahkan belum ada di Indonesia. “Sehingga begitu ada suatu soal dan para siswa menjawab. “Tahun 1994. M Toni Satria Dugananda. teori dan teori). Jadi kalau misalkan di konvensional seorang guru fisika menerangkan sebuah peluru yang bergerak bebas atau gerak berubah beraturan. Jadi pada waktu mereka masuk di kelas konvensional maka di sana akan dominan pada guru. saat orang tua atau wali murid atau siapapun datang MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 77 . Toni menceritakan bila dibandingkan pendidikan di Korea Selatan dengan di Indonesia selisihnya sudah jauh sekali. Sehingga. Kelebihan-kelebihan di Korea Selatan menunjukkan bahwa ICT itu sudah digunakan di sekolah dan di sistem jaringan. water kloset yang ada perangkat ICTnya juga saya temukan di salah satu sekolah yang menjadi tujuan studi banding kami. dimana Indonesia jauh dibawah Korea Selatan. Karena perangkatnya sudah lengkap dan mereka bisa menggunakan perangkatperangkat itu. maka akan segera diketahui. Tapi di Indonesia belum ada satu sekolahpun dengan water kloset seperti itu. Ada kelas konvensional. kadang-kadang masuk ke kelas multimedia dan masuk ke kelas-kelas lain yang ada di sana.” jelasnya. Berapa persen siswa yang menjawab A. Sayangnya. C. jelas dia.” jelas dia. Sehingga guru harus memiliki kemampuan dan keterampilan itu. Toni juga menuturkan di salah satu sekolah yang dikunjunginya terdapat galeri yang bisa bercerita terkait keberhasilan sekolah. ST yang beberapa waktu yang lalu telah melakukan studi banding ke Korea (tepatnya Korea Selatan) yang difasilitasi oleh Intel Indonesia Coorporation. siswa itu kadangkadang masuk ke kelas konvensional. kemampuan untuk mengetahui proses. Bila diperkirakan bisa mencapai 7 level.” ungkap dia. Muridnya pun berada dalam satu rombongan belajar dengan sistem moving class. lebih implementatif dengan menggunakan ICT sebagai alatnya atau toolsnya. menanamkan terkait dengan kemampuan untuk mengidentifikasi. semuanya sudah menggunakan ICT sebagai salah satu alat untuk memperbaiki proses pembelajaran. ada kelas laboratorium. sambung Toni. Dimana.”kata Toni. Maka. sistem network manajemen dan sistem penggunaan aplikasiaplikasi atau pengembangan kurikulum. anak didik itu melakukan analisa. Nah.studibanding Bagus Priambodo & Siska Prestiwati Wibisono BERIKUT penuturan Kepala Seksi Program dan Sistem Informasi. Tidak hanya sekedar cerita-cerita yang normatif yang membingungkan (teori. Semua kelas di sana sudah memiliki standar-standar yang sesuai untuk peruntukkannya. dari sisi teknologi. kelas multimedia. Dimana. pada waktu di kelas multimedia guru dan siswa/ murid akan tahu simulasi yang sifatnya visual misalkan visualisasi peluru dalam melakukan percepatan dan kecepatan melalui gerak lurus berubah beraturan. Di Korea Selatan pada tahun 2010 yang lalu. Salah satunya portofolio sekolah berupa foto-foto keberhasilan sekolah. sisi penggunaan serta dari sisi pengolahan/pengelolaan ICT di bidang pendidikan. Artinya. Sedangkan pada kelas-kelas yang sudah menggunakan multimedia. melakukan evaluasi dan mereka seolah-olah seperti menghadapi ujian secara formatif dan semua itu sudah berbasiskan pada teknologi. atau D yang disajikan dalam bentuk grafik. Kelas Konvensional ini adalah sebuah ‘study center’ dimana guru akan menanamkan konsep. Ini artinya. setiap saat guru bisa melakukan interaksi dengan siswa dan sistem pembelajarannya sudah bukan teacher center melainkan 100% student center. “Itu untuk fisika artinya konsep atau teori yang ada bisa/mampu untuk divisualisasikan. kemampuan untuk mengetahui hubungan antar proses dengan hubungan timbal balik dan sebaliknya. Indonesia tertinggal jauh. itu dari proses pembelajaran. di Jepang saya pernah melihat yang namanya water kloset itu ada perangkat ICTnya. menanamkan mengenai prinsip-prinsip dasar.

membuat sistem penilaian dan lain sebagainya itu harus mengalami perubahan. Toni memaparkan yang menjadi masalah besar adalah dari sisi manajemen. Bagaimana dengan Indonesia?. “Di Indonesia belum ada sekolah yang memiliki galeri semacam itu. Tetapi kita menerbitkan attendance certificate yang sudah disesuaikan dengan Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi nomor 16 tahun 2009 dimana di sana ada standar-standar kriteria pe- 78 MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 . Ada pula alat soundsistem multimedia lengkap sebagai penunjang kegiatan pembelajaran. Sekali lagi ICT bukan utama tetapi ini merupakan salah satu alat penunjang keberhasilan dalam proses pembelajaran atau perbaikan proses pembelajaran.” tanya Toni. Jadi transformasinya harus besar sekali karena mau tidak mau saat ini Indonesia harus masuk ke era supremasi tekonologi di bidang pendidikan (Global Education) dimana saat ini kita sedang berada di era-era perubahan yang cukup cepat (revolusioner) dan cukup mendasar utamanya dalam hal pemanfaatan teknologi multimedia khususnya ICT bagi proses pembelajaran. Mereka memiliki loker. keberhasilan teknologi dalam pengembangan media pendidikan dan alat peraga dinilai oleh orang Korea Selatan sendiri baru mencapai 20 persen saja. “Bila pesatnya kemajuan sistem pendidikan di Korea Selatan saja dinilai baru mencapai 20 persen. Dengan kelas moving. hardware bahkan brainware orang Indonesia yang belum siap sepenuhnya untuk perubahan-perubahan tersebut. Oleh karena itu kemampuan guru. ada multimedia sistem.” papar Toni. Setidaknya kita bisa memberikan keterampilan literasi awal kepada para guru-guru kita sebagai agen pembaharuan dan agen perubahan dalam memproses pembelajaran untuk bisa menggunakan ICT sebagai alat untuk memperbaiki proses pembelajaran di satuan pendidikan kususnyan di kelas.” ungkapnya. Sedang di Indonesia belum sebaik itu. “Dengan begitu guru-guru Indonesia. kita akan melihat adanya satu kecocokan dengan kurikulum yang saat ini ada di Indonesia yaitu Kulrikulum Tingkat Satuan Pendi- dikan (KTSP). “Jadi sekali lagi kelas–kelas mereka di sana sudah ada standarisasinya. Di dalam kelas ada loker lagi untuk menyimpan alat-alat yang dibutuhkan untuk proses belajar-mengajar. Belajar dari keberhasilan Korea Selatan dalam melakukan perubahan sistem pendidikan. Dengan pelatihan ini LPMP Jatim tidak menerbitkan attendance certificate yang hanya kehadiran saja. Dimana. RPP sampai dengan membuat materi. satuan pendidikan dengan adanya kurikulum tersebut memiliki otonomi penuh untuk bisa mengembangkan kurikulum-kurikulum tadi serta menciptakan perubahanperubahan baru dalam proses pembelajaran agar lebih inovatif untuk bisa dimasukkan ke dalam KTSPnya itu. Walapaun pendidikan di Korea Selatan sedemikian pesatnya melakukan perubahan-perubahan terhadap teknologi. Dimana kita mulai merubah dari sistem pembelajaran yang sifatnya konvensional kearah yang lebih modern. Ternyata.” ujar Toni. LPMP Jatim mencoba melakukan terobosanterobosan baru khususnya bagi guru diantarnya pelatihan yang namanya ICT Training For Teachers. medali dan lain sebagainya termasuk hasil karya siswa yang sudah go internasional. Di dalam kelas mereka melepas sepatu sebab sepatu diletakkan di dalam loker yang ada di luar kelas. “LPMP Jatim mulai memperkenalkan proses pembelajaran yang terkait dengan model pembelajaran di era abad 21 secara bertahap dan pasti. kelas itu juga bersih. kami harapkan memiliki keterampilan minimal seperti literasi ICT dan itu harus dibuktikan dengan adanya sertifikat. marilah kita coba untuk implementasikannya. di Korea Selatan semua kelas sudah mempuyai standar yang pasti tentang kenyamanan fasilitas. perbaikan model pembelajaran. perbaikan strategi pembelajaran dan perbaikan inovasiinovasi pembelajaran. Sehingga. Dimana. dari sisi software. Barang-barang juga yg ikut dipamerkan diantaranya guci. Toni menambahkan untuk itu. galeri tersebut menunjukkan proses keberhasilan siswa. Masih menurut Toni. ada rak yang diantaranya rak untuk menyimpan portofolio siswa.” kata Toni. bangkubangku yang tertata rapi. kelas itu bersih begitu mereka keluar kelas. rak untuk menyimpan alat dan bahan yang diperlukan di sekolah itu. kepiawaian guru dalam mengelola atau mengolah KTSP mulai dari silabus.studibanding berkunjung maka akan melihat segala keberhasilan sekolah melalui berbagai portofolio yang dipamerkan di galeri tersebut. ungkap Toni. begitu masuk kelas. piala.

Sedang guru dengan golongan 3 B ke 3 C harus buat karya tulis ilmiah begitu seterusnya sampai golongan ruang 4 E. Dimana. Sehingga dimanapun mereka bisa belajar dan ini sudah menunjukkan kedekatan mereka dengan teknologi khususnya di bidang multimedia dalam hal ini ICT. LPMP Jatim memiliki tiga pelatihan.” ujarnya.” tegasnya. Untuk Excel. bagaimana guru membuat soal dengan menggunakan fasilitas aplikasi Ms Word. Semua itu. LPMP Jatim ingin mencoba mengemas suatu proses pelatihan dengan modul dari intel. essential course dan one o one learning. dari yang tidak bisa sama sekali.” jelas Toni. terlibat dan fokus di dalamnya sehingga siswanyapun juga akan paham. Artinya kita menentukan standar minimal keberhasilan dalam proses pelatihan itu adalah angka 76. dari yang sedang bahkan dari yang pandai atau mahir sekalipun semuanya akan diproses. di banyak kegiatan lokakarya atau train of the trainers. Semua itu sebenarnya bersifat general science atau general around knowledge. Selain guru. “Di sini jugalah perbedaan sekolah kita dengan sekolah di Korea Selatan dimana ruang kelas di sana bentuknya sudah CMPC. “Yang bersangkutan adalah pengajar atau narasumber yang bisa dipergunakan di kelompok kerja. Kemudian. Oleh karena itu. tidak melakukan pengkajian dengan baik tapi hanya sekedar copy paste. di forum-forum ilmiah. Yang pertama adalah tingkat getting started level dasar. Mulai tahun 2013 guru naik dari golongan 3 A ke 3 B harus buat PTK. Sebagai outcomenya mereka berhak menjadi narasumber dan mendapat poin dalam pengelolaan angka kreditnya. Berbeda dengan di Indonesia yang masih ada jadwal tertentu kapan mereka harus masuk dalam laboratorium. “Makanya guru harus membuat yang namanya PTK (Penelitian Tindakan Kelas). Excel. Semuanya harus masuk.studibanding “Di sini juga perbedaan sekolah kita dengan sekolah di Korea Selatan dimana ruang kelas di sana bentuknya sudah CMPC. Dari input 100 orang maka LPMP Jatim akan memproses 100 orang dan outputnya juga akan keluar 100 orang dengan ketentuan kriteria minimal memiliki keterampilan ICT literasi dasar. “Nggak bisa hanya gurunya saja tapi kepala sekolahnya nggak mau tahu. Perubahan tersebut bisa terlihat dari biasanya kelompok kerja guru yang memang mereka melakukan perkumpulan di kelompok kerjanya tapi hasil dari KTSP itu tidak mereka diskusikan dengan baik. Mulai dari pelatihan seperti Ms Office. Dimana. Namun bagi yang skornya diatas 76 akan menjadi Master of Trainers. “Itulah guru yang profesional. Kalau semuanya paham maka model strategi pembelajaran itu bisa kita lakukan.” nilaian kinerja guru (PKG).” jelasnya. Dimana.” jelasnya. Sedang untuk Power Point diharapkan guru bisa membuat berbagai macam inovasi alat peraga pembelajaran ataupun model pembelajaran. serta Power Point. “Nah ini yang menjadi pembeda yang cukup signifikan. Sedangkan 91 sampai 100 adalah amat baik.” tegas Toni. Dimana Ms Word dibutuhkan guru untuk membuat RPP. Oleh karena itu kemampuan guruguru terhadap penguasaan jaringan/ sistem dan penguasan terhadap sistem manajemen terhadap ICT ini juga menjadi sangat penting sekali. LPMP Jatim melihat bahwa dari input apapun input dari pelatihan ini. di sana ada perangkat paket bantuan notebooknya yang namanya CMPC (class meet personal computer). Untuk itu. dalam melakukan proses pengukuran kinerja. kepala sekolah juga harus memiliki wawasan keterampilan cara pandang yang sama terhadap proses pembelajaran yang menggunakan ICT ini. Setelah mereka menguasai keterampilan level dasar yaitu getting started maka mereka akan melanjutkan ke level essential course. Apa yang diajarkan guru itu harus ditulis. Padahal berdasarkan KTSP harusnya apa yang ditulis guru itu adalah yang diajarkan. “Orang yang berhasil dan mampu akan menjadi Master of Trainers. MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 79 . diharapkan guru bisa menerapkannya untuk membuat sistem penilaian.” tegas dia. dalam proses pembelajar- an LPMP Jatim bekerjasama dengan intel. LPMP Jatim juga menggunakan angka-angka proses penilaian kinerja guru dimana angka 76 berdasarkan peraturan tersebut adalah skor baik sampai skor 90. dikaitkan dengan perolehan angka kreditnya agar guru bisa naik pangkat. pihak LPMP Jatim akan memasukannya sebagai roll input. Mereka sudah sangat dekat. satu orang anak itu satu computer dan itu bukan ruang laboratorium tapi kelas. dia harus melakukan proses pengimbasan untuk bisa memproduksi lebih banyak lagi guru-guru yang memiliki keterampilan minimal tentang ICT literasi dasar bagi guru.

Don’t be the last! MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 . what do you think? Hopefully. A Internationalizin Century Global Arena ching ucation. create and develop it? shops or rograms. I hav lso Oo nly talk but a s which not o course paration of zation and The Pre Globali n rience in Educatio e Quality Teachers International Exp ational Teacher er Education Supporting Intern s dy Abroad in Teach Valuing Stu m Education Progra d Abroa n The Traditional Student Teaching g The Gap betwee Bridgin l Standard iculum nd Achieve Globa and A Global Curr Adopt a ST r The 21 acher Education fo Requirement for g Te Going Global..Remember. implement th ps. work ep Let’s join som ese things: e some ideas. those open our mind and give us new perspective 80 Start being global.net or an Experie Programs Classroom and mpetent Teachers Creating Global Co r Twenty-first Century fo Teacher Educators So people..net and International Tea Global ing through m-ed lobal Education Learn Short-term Key to other G nces Providing A e-dukasi. The World is Flat now What do we need? Do we need Global Quality Teacher and Global Education? What strategy must we do to introduce.

Cita-cita yang ingin dicapai melalui inisiatif Anda tertuang dalam nama organisasi “Satu Laptop per Anak”. Mongolia dan Kamboja. Satu laptop per Anak (OLPC/One Laptop Per Child) adalah sebuah organisasi non profit yang ingin menjembatani pembagian alat digital ini.2 juta anak. konsep ini dibuang dan ditertawakan. dan masalah yang sebenarnya adalah MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 81 .luarnegeri AGEN PERUBAHAN Pengantar Perubahan Wawancara dengan Anak adalah NICHOLAS NEGROPONTE Teknologi informasi menawarkan kesempatan akses yang besar kepada semua orang. tak ada seorangpun yang tertarik memiliki peralatan digital. Jumlahnya 450 ribu anak-anak usia 6 hingga 12 tahun. Eithiopia. Pada kasus ini. Akan tetapi yang lebih penting adalah ketika OLPC mengenalkan konsep laptop tidak mahal ini tiga setengah tahun yang lalu. Nicholas Negroponte menjelaskan dengan rinci tentang arti dan tujuan proyek ini dalam sebuah wawancara dengan Hans Dembowski. Kita masih jauh dari itu. Peru dan Rwanda mengikuti jejak ini dan akan melakukan hal yang sama dalam 3 tahun. Pendiri sekaligus pimpinan organisasi ini. 50. Namun. Paling sering ini menjadi perang antar software Intel dan AMD atau antara Microsoft dan Open Source. Afganistan. Sejauh ini OLPC telah membagikan 1 juta laptop yang memakai 19 bahasa di 31 negara termasuk yang menyerupai bahasa Haiti.000 yang terakhir akan memperoleh laptop mereka bulan ini. di masing-masing Negara tersebut terdapat masing-masing 2. Siapa atau apakah hal yang menghalangi dalam menjembatani pembagian alat digital ini? Ada kalanya kepentingan komersial merintangi konsep ini. Bagi saya ini terasa cukup bagus dan hampir “tidak sia-sia”. Apakah selama ini usaha Anda sia-sia? Uruguay telah berhasil menyediakan satu laptop per anak di negaranya.

Waktu yang terbaik dalam memulai program ini adalah pada saat awal atau akhir tahun pelajaran. Belajar adalah tujuan utama kami. pemerintah di negara berkembang atau negara donor beserta lembaganya? Kepala negara yang melakukan hal tersebut untuk negaranya. Sebagai organisasi non profit yang anggotanya termasuk perusahaan teknologi yang besar seperti AMD. Kami melayani seluruh wilayah Afrika dan Timur Tengah dari sana. Tidaklah sesuai bila proyek ini ditangani sektor swasta karena anak-anak adalah sebuah misi bukan pangsa pasar. Tujuannya adalah untuk memberikan setiap anak sebuah laptop senilai 100 US dolar sehingga bisa menjembatani pembagian informasi secara digital. Ia adalah juga rekan-pendiri dan direktur Laboratiom Media MIT.luarnegeri AGEN PERUBAHAN uang. Tidak ada pendapat yang mengharuskan untuk belajar disana. Saat ini beliau sedang cuti dari MIT. Laptop OLPC yang digunakan saat ini bermerek XOs. betapa berbedanya setiap daerah disana dan tidak pernah sebelumnya saya terkejut oleh kemiskinan yang amat sangat. Anda baru saja dari Afrika. Saya cukup sering berada di Afrika dan mengetahui betapa sedikit yang saya tahu. saya merasa heran akan orang tersebut. Saat orang menanyakan bagaimana cara mengajari para guru supaya bisa mengajari anak-anak cara memakai laptop. tempat dimana dia mengajar teknologi media. Ada semacam pembalikan terhadap pemikiran lama akan konsep belajar. Siapakah yang memikul tanggungjawab dalam membuat perubahan menjadi nampak: pihak pejabat sektor swasta. contohnya. Bila diberi kesempatan. Email: press@laptop. yakni pembelajaran yang akan memunculkan kemampuan bawaan anak-anak untuk belajar. Harganya sekitar 180 US dolar. Untuk memulai proyek ini dibutuhkan banyak dana karena banyak hal yang harus dilakukan. OLPC adalah semacam trotoar. namun langsung dibagikan melalui sektor pendidikan negara yang bersangkutan. Bagaimana komputer bisa sesuai dengan pendidikan dasar di negara berkembang terutama di area pedesaan dimana tantangan utamanya terletak pada bahwa sekolah tidak beradaptasi dengan budaya. Hampir memiliki keahlian ini akan bisa tercapai jika mereka tumbuh besar dengan memiliki laptop. OLPC beroperasi bersama pemerintah yang ingin mengenalkan komputer di sekolah-sekolah. Ini adalah tugas sipil dan kewarganegaraan. Mereka menjadi terhubung satu sama lain. Anak-anak mulai menjelajahi potensi mereka. gaya hidup dan kebutuhan masyarakat setempat? Tidakkah pengenalan komputer menambah permasalahan tersebut? Konsep bahwa “sekolah” memiliki dasar kurikulum bertingkat dan menerapkan pemisahan usia yang murni karena bidang ilmu dan bukannya karena minat murid-murid adalah merupakan model sekolah yang benar-benar melemahkan semangat dan tidak cocok dengan berbagai kebutuhan. Mereka belajar. Anak-anak. saya memaksa pihak pemerintahan Obama melakukan hal ini untuk Afganistan. Namun kami lebih memilih menjangkau lebih banyak tingkatan kelas sekaligus. Setidaknya Anda harus bisa menjangkau hingga ke anakanak kelas 6. Namun bukankah pada awalnya anak-anak memerlukan panduan? Kami tidak berfokus pada kemampuan mengoperasikan komputer. ibukota Rwanda. masalah ini terselesaikan dengan baik di Peru. angka kehadiran murid di sekolah meningkat tajam. Mereka bahkan tidak bisa berbahasa Spanyol. membutuhkan kesempatan untuk belajar lebih dari sekedar Word. Laptop membuat anak-anak mengejar dan mengembangkan minat yang menggunung. udara bersih atau kesehatan dasar. terutama yang masih kecil. bertenaga baterai dan bisa tersambung dengan internet tanpa kabel. Anda salah jika berpikiran bahwa kemampuan mengoperasikan komputer adalah hal berat lain dalam agenda sekolah. di sebuah desa yang sangat terpencil dimana anakanak tidak memiliki listrik di rumah atau di sekolah. Program-programnya dicocokkan dengan minat anak-anak dan berbasis software open source. Peralatan di XO ini dirancang bertahan selama 5 tahun.org 82 MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 . Sumber: D+C International Journal di tiap tempat dimana pun anak-anak mendapatkan laptop kami. Menurut saya lembaga donor seharusnya mempertimbangkan untuk memberikan laptop bukan uang. Tentu saja untuk bisa NICHOLAS NEGROPONTE: Pendiri dan pimpinan organisasi non-profit One Laptop Per Child. dimanakah permasalahan tersebut bisa terpecahkan dengan baik? Secara khusus. OLPC memandang anak-anak sebagai pengantar perubahan. Di Amerika. mencipta dan bekerjasama. Excel dan Powerpoint. Komputer XO ini tidak tersedia di toko pengecer. Itu adalah hasil sampingan dari kemahiran yang akan dicapai anak-anak melalui pemakaian laptop untuk belajar. terhubung dengan dunia dan terhubung pada masa depan yang lebih cerah. Apa yang paling mengesankan bagi Anda? Kami baru saja memindahkan seluruh kelompok pendidikan kami ke Kigali. Saat anak-anak mendapatkan akses pada peralatan ini mereka terhubung pada pendidikan mereka. PERUBAHAN PARADIGMA Satu Laptop per Anak (OLPC) diluncurkan di Forum Ekonomi Dunia di Davos pada Tahun 2006. sehingga anak-anaklah yang mengajarkan orangtua mereka untuk membaca dan menulis misalnya. Daerah ini begitu miskin dan sederhana. Menurut Anda. Google dan eBay. Bukan itu pendekatan kami.Adalah diperlukan jika yang melakukan ini adalah pemimpin tertinggi suatu negara. berbagi. Anak-anak itu cerdas. mereka akan tahu bagaimana caranya memakai komputer dan pemakaian komputer akan melatih kemampuan dasar seperti membaca.

Dalam serial yang berisi 10 episode dan masing-masing episode berdurasi 10 menit disiarkanlah drama besar dan kecil di kehidupan sehari-hari. Meski terdapat begitu banyak kisah dan cerita pendek sederhana. Perancis. Sejauh ini. Acara ini mencerminkan kehidupan anak muda sehari-hari. HAMPIR seluruh naskah. Haruskah ia mencoba untuk tidak dulu berobat? Atau membawa anak-anaknya pada dukun tradisional? Haruskah ia menyuruh mereka menjalani tes untuk penyakit malaria? Namun bagaimana ia bisa membiayai pengobatannya? Untunglah. sebuah tempat industri film sukes di Nigeria. bisa hadir berkat bantuan dana pihak ketiga. Lebih dari 200 stasiun radio Afrika yang menjadi partner telah lama mencari lebih banyak program edukasi bagi pendengar-pendengar mudanya. ia menjadi putus asa. Setiap topik memiliki kisah yang realistis dan mencerminkan kehidupan seharihari dari pendengar yang dituju. lingkungan. Kasa nyamuk yang dibagikan sebuah LSM (NGO/ Non Government Organisation) telah dipakainya untuk jaring ikan sehingga saat anak-anaknya sakit. antara obat tradisional dan barat namun yang terpenting adalah pada bagaimana melindungi diri mereka dari penyakit yang membahayakan. tetapi juga di seluruh pangsa pasar TV dan radio di Afrika.” ungkap direktur Erik Bettermann. Amharic. komputer dan internet. Kisah seperti itu bukan hanya popular di Nollywood. ”Ini adalah cara terbaik mengembangkan program yang sesuai dengan minat pendengar DW yang tinggal di sub. produksi dan penyiaran Learning by Ear disusun di Afrika. diluncurkanlah sebuah inisiasi pendidikan bagi pendengar muda di Afrika. Tim Learning by Ear telah mengetahui hal ini: sekitar 2 per 3 dari topik program tersebut disiarkan dalam drama mini radio. “Dimana terdapat anak-anak tidak bisa bersekolah. Oleh sebab itu program ini melengkapi usaha Jerman dan internasional untuk mencapai tujuan Milenium PBB “Pendidikan untuk Semua” yang juga ada di Afrika. jauh dari rumah. Learning by Ear tak bisa menggantikan peran sekolah. masyarakat sipil. ”Para remaja sudah bosan dengan penyuluhan tentang AIDS dan penyakit lainnya” ujar actor Mozambia Elliot Alex yang bekerja untuk program berbahasa Portugis. namun ia bisa mengkomunikasikan masalah pendidikan yang penting pada anak muda. Masika yang tidak memiliki pendapatan tetap dan tidak berpendidikan tinggi tidak tahu bagaimana membentengi diri dan keluarganya dari penyakit malaria. Hausa dan Kiswahili. Drama-drama ini menampilkan persoalan kunci dalam perkembangan Afrika: globalisasi. anak perempuannya yang berumur 14 tahun adalah murid yang baik sehingga ia tahu apa yang harus dilakukan Saat mengikuti kisah dramatis keluarga Malaika. pendengar juga akan memperoleh informasi tentang penyakit malaria dan pilihan-pilihan terapinya yang masih diperdebatkan. ”Cara terbaik untuk bisa menyampaikan pesan adalah melalui sebuah cerita/kisah yang memiliki solusi nyata untuk menyelesaikan problem yang ada di kehidupan sehari-hari” katanya. yakni Dinas Kementerian Luar Negeri Jerman yang mendukung proyek-proyek budaya luar negeri dengan programnya yang bertajuk “Aktion Afrika”.luarnegeri AUDIO PENDIDIKAN Telinga Radio Internasional Jerman DW (Deutsche Welle) mendukung proyek pendidikan di negaranegara berkembang dan membantu mempercepat pembentukan demokrasi dan masyarakat sipil. partisipasi politik. Contohnya adalah episode “Seorang tamu malam yang tak diundang” yang mengisahkan seorang nelayan yang miskin bernama Masika dan memiliki persoalan dengan malaria. HIV/ AIDS. Bersama program baru yang bertajuk Learning by Ear. seperti misalnya pada kisah Malaika yang cerdas dan bersemangat yang meninggalkan desanya untuk belajar dan harus mengatasi tantangan hidup kota besar. kondisi wanita dan anak-anak. Proyek yang dimiliki DW. seperti yang ditekankan oleh Bettermann. Portugis. perawatan kesehatan. Radio Internasional DW telah menyiarkan 15 episode Learning by Ear dalam semua bahasa penyiaran di Afrika: Inggris.Sahara. namun plotnya selalu menarik dan menghibur. disanalah DW membawakan MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 Belajar dengan 83 .

Bekerja sama dengan Care Deutchland.” program pendidikan pada anak muda. Menurut presiden federal Jerman Horst Kohler ”usaha pendidikan adalah hal yang paling penting bagi Afrika untuk memastikan masa depan yang baik generasi mudanya.luarnegeri AUDIO PENDIDIKAN ”Radio adalah alat yang bagus dalam menghantarkan masalah dan ide-ide yang berbeda. Lagunya bercerita tentang masalah sosial dan ia telah lama berkecimpung secara aktif disana. Pemenang Grammy Award Youssou N´Dour mengetahui semua fakta ini: penyanyi dan pengarang lagu Senegal tersebut telah lama ini menjadi sosok yang dipuja melampaui batasan yang ada di Negara asalnya. ini bisa menjadi awal bagi banyak hal positif.” Radio Internasional Jerman DW mencapai 40 juta pendengar di Afrika. Sumber: D+C International Journal UTE SCHAEFFER: Bekerja sebagai Direktur Program DW untuk Afrika dan Timur Tengah Email:ute. Menurut Cream Wright. ini bukan hanya tentang mempelajari hal yang berbeda tetapi juga tentang melihat dan mengembangkan potensi diri mereka”.” Learning by Ear juga memproduksi CD.” ucap Menteri Luar Negeri Jerman FrankWalter Steinmeier yang memiliki anggaran untuk membiayai inisiatif tersebut. Learning by Ear mengajarkan mereka banyak hal dan agak mirip dengan bersekolah.schaeffer@dw-world. Acara seperti ini bisa secara positif mendukung hal tersebut. Pendengar muda bahkan bisa berpartisipasi dengan menggambarkan pengalaman mereka sendiri dan mengirimkannya pada website yang secara khusus dibuat untuk program ini. ”Jika kami berhasil memunculkan energi dan sumber-sumber ini. Dia menegaskan bahwa program ini bisa meningkatkan tindakan untuk menentukan nasib sendiri pada anak muda. LSM Northern Nigeria Hedtamat menggunakan rekaman audio pada karya mereka bersama anak muda Tuarag. kepala pendidikan global UNICEF. Hal ini khususnya sangat penting bagi anak-anak muda yang tinggal di daerah terpencil dan tidak bisa bersekolah. Hal ini khususnya sangat penting bagi anak-anak muda yang tinggal di daerah terpencil dan tidak bisa bersekolah. Ia membantu menghubungkan anakanak muda Afrika dengan dunia mela- lui penyediaan media-media baru dan mengenali betapa pentingnya mediamedia ini. Bagi anak-anak muda tersebut.de 84 MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 . inilah faktor penentunya: “Anak-anak muda ingin keluar dari batasan-batasan yang mereka miliki.’ Pengejewantahan proyek semacam ini hanya mungkin terjadi karena adanya rantai kerjasama dengan rekan-rekan di Afrika. “Radio adalah alat yang bagus dalam menghantarkan masalah dan ideide yang berbeda. Mereka ingin menciptakan dan menggali kemungkinan-kemungkinan baru. Learning by Ear menyebarkan pengetahuan dan memotivasi pendengar muda untuk beraktivitas secara sosial.

Perpaduan keahlian para guru senior dan guru-guru muda sangat menguntungkan untuk menambah pengetahuan dan pengalaman para siswa. Guru-guru yang mereka miliki semuanya mempunyai keahlian yang sesuai dengan kebutuhan. mempersiapkan para spesialis yang berkualitas dengan kompetensi profesional yang luas. Semua fasilitas tersebut merupakan sarana bagi siswa untuk pengembangan hidup. pesta. Leonardo Da Vinci’. olah raga dan budaya. yaitu sebuah proyek pendidikan untuk mempererat hubungan dan kolaborasi sekolah-sekolah di Denmark. yang bisa berintegrasi ke Eropa dan masyarakat dunia serta bisa beradaptasi dengan dunia pasar buruh yang selalu berkembang. Metode evaluasi yang MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 85 . Sekolah ini selalu mengembangkan materi dalam kurikulum. para siswa. Sekolah ini juga ikut serta dalam proyek khusus yang dikenal dengan sebutan ‘Socrates.EVALUASI DIRI luarnegeri Bagaimana Sekolah-sekolah di Eropa Melakukan Evaluasi? DI Kaunas. Kegiatan di sekolah tersebut terbagi dalam tiga kelompok. yaitu pelatihan keterampilan kejuruan. Sekolah tersebut berusaha menjadi lembaga pelatihan profesional di tingkat Eropa dengan menggunakan kelas besar. Finlandia dan Austria. yaitu: Jerman. Itali. EVALUASI TEMAN SEJAWAT (Peer-evaluation) Tujuan metode evaluasi ini adalah untuk meningkatkan proses belajar mengajar di kelas. telah dilakukan banyak kegiatan. dan pertemuan dilaksanakan di dalam dan di luar sekolah. Kaunas Trade and Business School ini juga aktif dalam proyek/program SEFES (Evaluasi Diri Sekolah). semua terlibat dalam pelaksanaan proyek ini. Sejak September 2005 lalu sekolah-sekolah dari 4 negara. pendidikan menengah umum dan pelatihan untuk orang dewasa. Berbagai lomba cabang olah raga. kompetisi. Kegiatan utama evaluasi diri sekolah ini meliputi: Evaluasi teman sejawat (mengobservasi materi pelajaran teman sejawat) Umpan balik siswa Catatan harian Foto-evaluasi Berkunjung ke kelas pada sekolah partner Menghadiri seminar dan koferensi yang berhubungan dengan evaluasi diri. Yunani. sebuah kota tua di Lithuania telah dibangun sebuah sekolah keterampilan sejak awal perang. serta staf administratif. selalu mengupdate ilmu pengetahuan baru serta menyediakan keterampilan profesional yang bagus. Para siswa juga diajak berekreasi mengunjungi tempat-tempat bersejarah dan taman nasional. yang sekarang telah berubah menjadi Sekolah Perdagangan dan Bisnis Kaunas (Kaunas Trade and Business School) Saat ini sekolah kejuruan mempunyai murid lebih dari 700 orang dan 61 orang guru. Sekolah juga menyediakan fasilitas bagi para siswa untuk mengembangkan diri baik secara spiritual maupun fisik. Jerman. Lithuania. Finlandia kemudian bergabung dengan program ini diikuti oleh beberapa sekolah di Negara-negara lain di Eropa Selama 3 tahun proyek ini berjalan. yang sangat bermanfaat bagi para lulusannya agar sukses dalam mencari pekerjaan di dunia bisnis. Guru-guru. Swedia. Islandia. dan Polandia telah memulai program SEFES. Polandia. Islandia.

membantu memecahkan kesulitan yang dihadapi di kelas. Mereka berbagi pengalaman saat melakukan evaluasi internal dan eksternal di sekolah masing-masing. Mendapatkan banyak peluang untuk melakukan observasi kelas pada sekolah dan mata pelajaran yang berbeda. dan apa yang kurang berhasil. Guru dan staf administrasi ikut berperan serta dalam proyek ini untuk mengetahui bahwa evaluasi diri adalah faktor yang sangat penting bagi sekolah. Ada tiga kelompok yang melakukan evaluasi foto: Siswa (dari 3 kelas yang berbeda) Guru Staf administrasi Sebelum melaksanakan tugasnya. apa yang berhasil. Berbagi tentang keberhasilan dengan para mitra guru. Serta bisa digunakan untuk mendapatkan cara penyelesaian pada masalah yang terjadi. Selama exhibisi di gedung serba guna sekolah selama satu minggu. serta saling bertukar pengalaman. Setiap sekolah yang dikunjungi telah melakukan kegiatan proyek dan program tentang peningkatan budaya kerja dengan sangat bagus. Dalam kegiatan ini beberapa anggota tim menghadiri beberapa seminar berbeda seperti halnya seminar yang bertajuk “Meningkatkan Kualitas Pengajaran dan Praktek tentang Evaluasi Diri”. Tujuan dari umpan balik ini adalah untuk memberikan siswa pengetahuan. Manfaat/dampak Proyek/Program SEFES untuk kemajuan Sekolah: Berkesempatan untuk berbagi pengalaman dengan sekolah-sekolah di Eropa yang mempunyai budaya dan sudut pandang yang berbeda . komite sekolah dan tamutamu sekolah dapat melihat foto-foto tersebut beserta komentarnya. Di hall tersebut disediakan juga sebuah kotak untuk tempat komentar para tamu tadi. agar selalu yakin mendapatkan hasil akhir yang baik. Persetujuan dengan guru-guru lain terhadap program kunjungan kelas 2. Catatan harian ini akan membantu mereka melihat kembali proses pembelajaran di kelas. Mengunjungi kelas mitra guru 3. Mengobservasi cara mengajar. menganalisa kegiatan di kelas untuk meningkatkan kualitas proses pembelajaran. Saat guru berkunjung ke sekolah mitra. Foto-foto yang telah diambil oleh ketiga grup tersebut dipublikasikan di sekolah. untuk menganalisa kegiatan yang telah dilakukan. agar dapat mengetahui kegiatan spesifik sekolah yang ada di kurikulum. Setelah mengobservasi. Dalam pertemuan tersebut guru dan kepala sekolah berusaha bersama-sama mencari jalan keluar terhadap masalah yang dihadapi dan saling berbagi pengalaman. mereka mempunyai kesempatan untuk melakukan observasi kelas pada sekolah dan mata pelajaran yang berbeda-beda. KEGIATAN PROYEK LAINNYA Setiap guru harus membuat catatan harian. pemahaman yang menyeluruh serta tujuan pembelajaran dan kegiatan selama proses pembelajaran sekaligus memberikan hasil umpan balik ini kepada siswa.eu 86 MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 . Umpan balik siswa sangat penting untuk meningkatkan obyektifitas dalam melakukan evaluasi diri bagi guru di sekolah. kapan deadline untuk pengumpulan hasil akhir. hubungan antara guru dan murid 4. menyelesaikan masalah yang ada di kelas. Saat workshop peserta juga dituntut menyelesaikan masalah yang sering terjadi dan mencari ide-ide yang baru yang bisa diterapkan. mempelajari materi pembelajaran dan penilaian. mereka diberi pembekalan oleh Tim SEFES bagaimana cara melakukan evaluasi foto. saling bertukar pengalaman. Langkah-langkah untuk peer-evaluasi: 1. mempelajari metode mengajar baru dari para mitra guru. mengobservasi cara mengajar. Pengajar dan peserta berasal dari berbagai negara Eropa. Setiap grup bebas untuk memilih apa yang akan ditampilkan pada foto itu. Sekolah-sekolah Eropa lain telah memperkenalkan metode evaluasi diri dengan mendatangi seminar dan konferensi. 5. pembelajaran. untuk membandingkan kemajuan kegiatan pembelajaran. berdiskusi untuk menyelesaikan masalah yang ditemukan dan memutuskan cara terbaik untuk menyelesaikannya sebagai usaha meningkatkan kualitas sekolah. Beberapa anggota tim lainnya meng- hadiri seminar/konferensi dengan topik lain seperti “Hubungan antara Evaluasi Internal maupun Eksternal dan Efeknya pada Proses Belajar Mengajar”. Dengan begitu masalah yang terlihat di sekolah akan mendapatkan masukan yang berharga. mengambil kesimpulan dan merencanakan bagaimana cara menyelesaikan masalah untuk meningkatkan kualitas sekolah.comenius-sefes. UMPAN BALIK SISWA Pemberian umpan balik ini sangat penting bagi siswa maupun bagi guru. Peer evaluasi telah memberi pengalaman yang bagus untuk meningkatkan hubungan kepercayaan. Mereka bisa memberikan komentar balik tentang foto-foto tersebut. pembicara seminar berasal dari Negara Eropa lain yang membagi pengalaman mereka dalam melakukan evaluasi diri di sekolah mereka. Foto-foto yang telah diambil sekitar 120 foto. Mencoba untuk melaksanakan pengalaman baru ke pelajaran itu sendiri. Metode evaluasi foto: mengambil foto-foto tentang keadaan sekolah dan lingkungannya sehingga akan terlihat kelebihan sekolah dan hal-hal yang perlu ditingkatkan. Termotivasi untuk selalu meningkatkan kemampuan berbahasa asing Ketika melaksanakan evaluasi foto pihak sekolah dapat menemukan masalah berkaitan dengan keadaan sekolah dan mencari jalan keluarnya. agar dapat menemukan kegiatan spesifik yang ada di sekolah dan kurikulum. Pentingnya catatan harian bisa diperkenalkan kepada guru-guru lain melalui website. Hal tersebut sangat membantu kegiatan evaluasi foto yang lebih mendalam dengan melibatkan banyak orang. Setiap grup harus memilih gambar yang paling penting dari sudut pandang mereka. 6.luarnegeri EVALUASI DIRI digunakan: mengunjungi kelas mitra guru. dilakukan diskusi tentang pembelajaran. melihat hubungan guru dengan para murid. Sumber: www. Untuk mencapai hal tersebut digunakan tiga cara: Dartboard untuk mengecek disiplin siswa selama pelajaran Dartboard untuk mengecek aktifitas siswa selama pelajaran Kuesioner yang berhubungan dengan disiplin selama pelajaran EVALUASI FOTO Tujuan dari metode evaluasi ini adalah untuk menunjukkan sisi-sisi kekuatan dan kelemahan sekolah dengan mengambil foto-foto tentang keadaan sekolah. informasi baru. diskusi. memberikan komentar pada foto. Catatan harian sangat penting untuk menilai diri sendiri. apa tujuan dari metode ini. Tahapan selanjutnya adalah berdiskusi. menerapkan metode mengajar. tingkah laku murid. menyelesaikan masalah bersama.

PENDIDIKAN GLOBAL luarnegeri ISKAY YACHAY Dua Jenis Ilmu Pengetahuan GRIMALDO RENGIFO: Direktur PRATEC yang bermarkas di Lima sebagai koordinator jaringan 20 LSM lokal di daerah pedesaan Peru MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 87 .

ilmu-ilmu ini tidak saling membedakan atau menggantikan satu dengan lainnya. Ada tiga aspek yang khususnya penting bagi orang tua disini: Rasa hormat pada orang yang lebih tua Baca tulis dan berhitung Kemampuan untuk melakukan praktek kerja di desa Dalam jangka panjang. menari dan menyanyi. Iskay Yachay yang artinya 2 macam ilmu pengetahuan dalam bahasa Quechua berarti berganti dari pendidikan monokultural menjadi pendidikan multicultural. The Andean Project for Peasant Technoligies/Proyek Andean bagi teknologi petani kecil). anak-anak kami telah melupakan banyak hal penting seperti hormat pada yang tua serta lupa akan keterhubungan mereka dengan Ibu Pertiwi. Proyek PRATEC di 6 daerah Peruvian di Andes adalah karena dukungan untuk dan dari LSM-LSM setempat. Tahap pertama. membuat tembikar. Selain bertani dan melakukan tugas rumah tangga. Pendidikan bisa membantu mencairkan 3 konflik yang kerap terjadi: Ketegangan antar generasi Hilangnya kemampuan masyarakat dan keragaman hayati dalam mencukupi kebutuhan mereka sendiri Ketegangan “beragama” antara sekte evangelis dan paham cosmovision suku Andean. dari tahun 2000 hingga 2004 sebuah kampanye diluncurkan di 30 sekolah pedesaan untuk meningkatkan keberagaman agrobiologis dan memastikan bahwa masyarakat bisa mencukupi sendiri kebutuhan pangannya.org) juga menyebarkan konsep PRATEC dan pengalaman proyeknya menjangkau hingga diluar dunia yang berbahasa Spanyol. Buku paket atau diktat umumnya tidak berhubungan dengan persoalan pedesaan.” Disinilah letak tepatnya pendekatan yang dilakukan PRATEC.” “Mereka takkan pernah menemukan pekerjaan yang bisa membuat meja makan berisi makanan. publikasi dan pelatihan. Ekuador. Chili dan Argentina Utara melalui sesi-sesi jaringan kerja regional. PRATEC memulai progam belajar kelulusan 1 tahun yang bernama Intercultural Education and Sustainable Development (Pendidikan Antar budaya dan Pembangunan Berkesinambungan).” “Anak-anak itu sudah tidak menghormati budaya kami. 10 orang guru dari tiap daerah aktif mengikuti program tersebut pada putaran pertama. sebuah Lembaga Sosial Masyarakat mengungkap tentang pandangan orang tua terhadap sekolah pedesaan. guru yang sangat tak terlatih serta kurikulum yang tak terhubung dengan budaya setempat dan bahasa orang-orang Andean.unesco. Ditambah. Sumber: D+C International Journal 88 MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 . masyarakat desa memastikan bahwa anak-anak mereka tidak hanya belajar tentang norma-norma dan budaya kota di sekolah dasar namun juga belajar tentang tradisi dan lingkungan pedesaan mereka sendiri. ada hal yang lebih besar untuk dipertaruhkan: rekonsiliasi antara sekolah dan masyarakat. Pada akhir masa proyek yang pertama. Di kelas saat sekolah. anak-anak Peruvian lulus sekolah dasar tanpa benar-benar memahami teks sehingga mereka membaca huruf per huruf. Dalam membimbing. Sistem Pendidikan Setempat dan Pribumi (Local and Indigeneos Knowledge System) dari UNESCO(www. Survey yang diadakan oleh PRATEC (Proyecto Andino de Tecnologias Campesinas. Melalui kerjasama dengan Universitas Tingo Maria A&M. Konsep Iskay Yachay juga menarik perhatian dan dukungan dari Negara tetangga Bolivia. Pernyataan umumnya adalah: “Anak kami lulus sekolah tanpa benarbenar mampu membaca dan menulis bahasa Spanyol. Kemudian mereka membentuk kelompok belajar di rumah bersama rekan yang ingin lebih memperhatikan budaya setempat. konsep baru telah terbentuk. Secara umum. PRATEC. Program tersebut pada dasarnya adalah memanfaatkan budaya setempat untuk bisa mengajarkan mata pelajaran “modern” dengan lebih efektif. RISET yang dilakukan 10 tahun terakhir menunjukkan bahwa sebagian besar murid di Andes keluar dari pendidikan sekolah dasar tanpa kemampuan kognitif dan non kognitif yang minim sekalipun. ilmu pengetahuan tidak hanya berada di kepala tetapi juga di tangan. Hal ketiga yang diinginkan orang tua (disebutkan sebelumnya di atas) adalah agar mata pelajaran yang diajarkan di sekolah bisa dipraktekkan.” “Bukannya belajar sesuatu yang berguna.luarnegeri PENDIDIKAN GLOBAL Di Andes Peru. ilmu pengetahuan setempat dianggap sejalan dengan ilmu pengetahuan dari barat. mewarna kain dan sebagainya. ketrampilan tradisional yang mereka kuasai adalah menganyam. hampir sebagian besar dari mereka bisa memainkan alat musik. prinsipnya adalah bahwa sekolah harus memberikan pemahaman kepada anak-anak tentang lingkungan terdekatnya sebaik mereka memahami alatalat yang dipakai untuk mencari nafkah. sebuah organisasi non pemerintah membantu meningkatkan pencapaian pendidikan.” “Mereka malu berbicara dalam bahasa daerah mereka dan malu bila berpartisipasi dalam kegiatan masyarakat. Dengan mengenalkan pendekatan ini. Berdasarkan pengalaman penduduk desa. Hal lain yang juga penting adalah alasan mengapa banyak anak-anak Peruvian tidak bisa belajar bahasa Spanyol dengan lebih baik adalah karena buku paketnya tidak berhubungan dengan dunia dimana mereka tinggal. Konsep baru tidak hanya bertujuan mengajarkan dua bahasa namun juga filosofi dan gaya hidup dibaliknya. Mereka mengeluhkan sekolah konvensional yang terlalu menekankan pada kemampuan kognitif. Alasan di balik ini termasuk juga karena buku pelajaran yang monokultural.

melepaskan peluang karier dan melewatkan semua kenyamanan lalu memilih menjadi guru SD di desa-desa tanpa listrik. Berangkatnya mereka ke desa terpencil untuk mengajar bukanlah sebuah pengorbanan. Anak-anak muda terbaik meninggalkan kemapanan kota.sosok ANIES BASWEDAN Berhenti Kecam Kegelapan Mari Nyalakan Lilin “Menjadi guru itu mulia. Menjadi guru itu wajar. Anies Baswedan | dikutip dari buku Indonesia Mengajar MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 89 . adanya guru di pelosok negeri itu biasa. Dan. Tapi kali ini kita melihat fenomena yang luar biasa. itu adalah kehormatan”.

menginspirasi dan menjadi jembatan bagi masyarakat desa-desa dengan pusat-pusat kemajuan. akan mengikuti rangkaian berikutnya. Materi pelatihan tidak hanya mencakup keterampilan mengajar secara teori dan praktik.sosok ANIES BASWEDAN SEKILAS TENTANG INDONESIA MENGAJAR Berdiri pada tahun 2010. belajar kreatif. JEJAK PERJALANAN MENJADI PENGAJAR MUDA Sejak tahun 2010. 117 desa di 14 kabupaten. tetapi juga hard skill dan soft skill lain yang mendukung. Indonesia Mengajar sepenuhnya percaya bahwa hadirnya putra-putri terbaik Indonesia sebagai guru. dapat mendorong peningkatan kualitas pendidikan kita. Begitu juga sebaliknya. bagi yang lolos seleksi tahap II akan dipanggil untuk tes kesehatan. rumah baru. Kehadiran mereka disana untuk mengajar. Ceritakan dan tunjukkan passion. Pendidikan bukan sekedar program yang dijalankan pemerintah.003 siswa di 122 SD. Kemudian. Pelatihan calon Pengajar Muda dilaksanakan secara intensif selama 7 minggu. adaptasi masyarakat. para Pengajar Muda itu akan meninggalkan ilmu. problem solving. akan dipanggil untuk mengikuti seleksi tahap II. sekolah dan para guru. Selanjutnya. mendidik. di dua pekan terakhir masa pelatihan. Kandidat dihimbau untuk membuat akun terlebih dahulu di sistem registrasi website Indonesia Mengajar dan kemudian mengisi serta mengirimkan aplikasi online tersebut pada saat periode rekrutmen. dan motivasi Anda yang kuat serta pengalaman pribadi yang dapat mendukung Anda untuk menjadi Pengajar Muda. Indonesia Mengajar bermula dari ide penggiat pendidikan Anies Baswedan. para Pengajar Muda akan memiliki kawan baru. Pendidikan adalah gerakan mencerdaskan bangsa yang harus melibatkan semua orang: mendidik adalah tugas setiap orang terdidik. Indonesia Mengajar yakin bahwa itu semua adalah rajutan erat yang akan menguatkan tenun kebangsaan kita. berprestasi dan memiliki semangat juang untuk menjadi guru SD selama satu tahun di berbagai daerah di pelosok Indonesia. yaitu Fase Pelatihan. Fase pertama adalah Fase Rekrutmen. Gerakan ini memiliki misi ganda. Untuk menjadi seorang Pengajar Muda. para calon Pengajar Muda mendapatkan kesempatan untuk 90 MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 . inspirasi dan kenangan di masyarakat desa di pelosok negeri. semangat. Aplikasi online ini merupakan pintu terdepan dari keseluruhan proses seleksi Pengajar Muda dimana di dalamnya terdapat beberapa bagian yang harus diisi. Yogyakarta. Di pelosok negeri itu. keterampilan fisik. seperti. Materi-materi diberikan oleh para ahli yang kompeten di bidangnya masing-masing. dan keluarga baru.” Indonesia Mengajar menempatkan sarjana-sarjana terbaik di pelosok negeri. Dalam fase ini. Seleksi ini merupakan asesmen langsung yang terdiri dari wawancara dan beberapa tes lainnya yang akan dilaksanakan selama satu hari penuh. advokasi. Desa-desa itu akan selalu menjadi bagian dari diri mereka. para sarjana dengan berbagai latar belakang pendidikan dapat mendaftar menjadi Pengajar Muda. leadership skill. Dalam masa pelatihan. Sebanyak 51 orang Pengajar Muda telah menyelesaikan tugasnya pada 10 November 2011 lalu.000 sarjana Indonesia telah mendaftar untuk mengabdi pada negeri dan 170 dari mereka terpilih sebagai Pengajar Muda untuk mengajar 18. dan saat ini 119 orang Pengajar Muda tengah menjalankan misinya di daerah masing-masing. “Indonesia Mengajar merupakan sebuah ikhtiar untuk ikut mencerdaskan kehidupan bangsa. Pelatihan ini ditujukan untuk memberikan bekal bagi calon Pengajar Muda dalam melaksanakan tugas mereka di daerah penempatan selama setahun. PhD yang mengajak para sarjana. Seleksi dilaksanakan di beberapa kota seperti Jakarta. Para kandidat yang lolos seleksi tahap I. Bagi calon Pengajar Muda yang lolos hingga tahap akhir. ada beberapa fase yang harus dilalui. calon Pengajar Muda mendapatkan kesempatan untuk bertemu dengan tokoh-tokoh inspiratif dari berbagai macam latar belakang profesi dan keahlian dalam sesi kepemimpinan. tercatat lebih dari 18. generasi baru yang terdidik. salah satunya adalah esai. Surabaya dan Makassar (tentatif ). health and safety. jungle survival dan sebagainya. yaitu membantu mengisi kekurangan guru berkualitas di daerah yang membutuhkan serta menjadi wahana belajar kepemimpinan bagi anak-anak muda terbaik Indonesia agar memiliki kompetensi kelas dunia dan pemahaman masyarakat akar rumput yang utuh.

ucap dara asli Yogyakarta ini.org MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 91 . Selain itu. Setelah menyelesaikan tugas dalam menebar inspirasi selama setahun di daerah. ada beberapa kegiatan lain yang menjadi tugas para Pengajar Muda di lapangan. Walau dengan berbagai keterbatasan. yaitu segala kegiatan belajar bersama masyarakat. Ini bukti bahwa pendidikan bukan sekedar program yang dijalankan pemerintah. Mereka ditempatkan di dua kecamatan. Hal yang sama dilakukan oleh Tidar Rachmadi. Koordinasi dan komunikasi. Mendidik adalah tugas setiap orang terdidik. fasilitas seperti listrik dan sinyal komunikasi terbatas. mengajar anak didiknya dengan berbagai metode belajar kreatif yang pernah ia pelajari di pelatihan. dan lainnya. Pendidikan adalah gerakan mencerdaskan saudara sebangsa yang harus melibatkan semua orang. salah satu Pengajar Muda di Bawean. antara lain. ucap pria yang sebelumnya pernah bekerja sebagai staf DPRD Jakarta. Selama bertugas di daerah penempatan. Kec. ujar alumni Universitas Dipoegoro ini. maupun Penyala (Relawan program perpustakaan “Indonesia Menyala). memelihara dan menjalin komunikasi dengan pemangku kepentingan di bidang pendidikan di wilayah terkait. dan secara langsung setelah pelatihan berakhir. seperti: Gerakan UI Mengajar. setelah mendapatkan pengalaman yang berharga selama setahun. TENUN KEBANGSAAN Sejak Juni 2011. menggalang dukungan komunitas serta melaksanakan kegiatan dengan sumber daya yang terbatas. Jakarta Selatan. yaitu segala kegiatan terkait belajarmengajar dari sejak perencanaan belajar sampai evaluasi. dengan adanya interaksi tersebut. Kebayoran Baru. Kegiatan pembelajaran masyarakat. Lastiani. sekolah dan para guru. Dengan adanya para Pengajar Muda. masing-masing Pengajar Muda tinggal bersama dengan keluarga angkat selama mereka bertugas. INDONESIA 12110 Tel : +62-21-7221570 | Fax :+62-21-7231430 e-mail: info@indonesiamengajar. Di sini saya belajar Bahasa Bawean dari keluarga angkat saya. Kaltim Mengajar. Merupakan komponen pokok program. dan Kegiatan jaringan dan advokasi pendidikan. tetapi juga aktif berinteraksi dengan masyarakat setempat. dilakukan secara rutin. Indonesia Mengajar sangat mengapresiasi berbagai dukungan yang diberikan. calon Pengajar Muda dinyatakan resmi menjadi Pengajar Muda dan memasuki Fase Penugasan. Mari nyalakan lilin. dengan bekal yang telah didapatkan selama pelatihan. saya meminta izin dari pihak sekolah dan orang tua siswa untuk mengajak anak-anak berjalan-jalan ke pantai. Ini merupakan kali pertama mereka keluar cukup jauh dari rumahnya. baik dengan menjadi Pengajar Muda. Mitra dan Pendukung. “Saya banyak mendapat pengetahuan baru tentang sisi lain Indonesia. sulit terjangkau serta tidak ada listrik dan sinyal. sesekali saya mengajak anak-anak untuk belajar di luar kelas dan bermain sambil belajar di alam”. Tentunya. diharapkan tenun kebangsaan negeri ini bisa diperkuat dengan gairah membagi inspirasi sekaligus belajar dari kearifan lokal yang ada di masyarakat. para Pengajar Muda mengalami perkembangan dalam hal leadership skill dan soft skill lainnya. “Agar tidak mudah bosan. Indonesia Mengajar tidak berpretensi untuk menyelesaikan seluruh persoalan pendidikan di Indonesia. Pengajar Muda tidak hanya menjalankan amanah mengajar di sekolah. Galuh II No 4.org | Web: http://indonesiamengajar. Berhenti Kecam Kegelapan. Sungguh pengalaman berharga”. Selain itu. Pengajar Muda diharapkan dapat memanfaatkan segala potensi yang ada di daerahnya masingmasing. Kegiatan kurikuler. Indonesia Mengajar memberikan dukungan terhadap para alumni Pengajar Muda melalui pemberian rekomendasi sesuai dengan performa di lapangan yang dapat digunakan untuk mengajukan lamaran pekerjaan maupun aplikasi beasiswa studi tingkat lanjut. tepatnya di Pulau Bawean. Tambak dan Kec. tetapi juga belajar secara langsung dari anak-anak. Diharapkan. serta gerakan-gerakan lainnya. Pengajar Muda dibentuk dalam tim-tim tertentu sebagai kelompok untuk saling mendukung. Selama masa tugas. UNAIR Mengajar.ANIES BASWEDAN sosok mengaplikasikan apa yang telah mereka pelajari selama pelatihan melalui praktik mengajar di SD-SD yang terletak di sekitar lokasi pelatihan. Pengajar Muda juga melakukan refleksi dan evaluasi secara berkala terkait dengan tugas mereka di daerah penempatan. wilayah tertentu memiliki lokasi yang cukup jauh. “Pada hari libur.org Twitter: @pengajarmuda | Facebook: Indonesia Mengajar Ditulis oleh: Retno Widyastuti Content Specialist Yayasan Gerakan Indonesia Mengajar Email: retnow@indonesiamengajar. lakukan sesuatu. Sebagai Pengajar Muda. para Pengajar Muda mendapatkan keleluasaan untuk melanjutkan rencana jangka panjang mereka. Setelah melewati fase pelatihan. KAMMI Mengajar. “Sekedar mengeluh dan mengecam kegelapan tidak akan mengubah apapun. Pengajar Muda dapat memahami dan mengambil pelajaran secara langsung mengenai kearifan lokal serta kehidupan masyarakat di akar rumput. baik antara sesama Pengajar Muda dalam satu tim maupun dengan tim Indonesia Mengajar. Pengajar Muda diminta untuk mengambil inisiatif dalam menyusun sendiri programnya disesuaikan dengan kondisi yang ada. ada empat kategori tugas yang dilaksanakan di sekolah maupun di desa. Oleh karenanya. Proses pemberangkatan Pengajar Muda ke daerah masingmasing dilakukan secara kelompok per daerah. Selain itu. guru serta masyarakat. Menjadi seorang Pengajar Muda tidak hanya mengajar. Indonesia Mengajar juga sangat mendukung adanya berbagai inisiatif yang muncul yang berasal dari kalangan mahasiswa dan juga instansi. Dalam beberapa kasus. Gadjah Mada Mengajar. Mereka akan bertugas di berbagai pelosok Indonesia selama setahun di sekolah dasar (dapat negeri atau swasta) yang ditentukan bersama dengan Dinas Pendidikan daerah. Yaitu segala kegiatan untuk membangun. melihat kebudayaan khas Bawean. Secara umum. Jawa Timur. Perjalanan ini saya harap dapat membukakan mata dan cakrawala mereka serta dapat memotivasi mereka untuk lebih giat belajar”. Kegiatan ekstrakurikuler di sekolah. Indonesia Mengajar telah menugaskan enam orang Pengajar Muda di Kabupaten Gresik. Mari Nyalakan Lilin Sebagai sebuah ikhtiar untuk ikut mencerdaskan kehidupan bangsa. Tenun kebangsaan negeri ini bisa diperkuat dengan gairah membagi inspirasi. mengkomunikasikan dengan pihak sekolah atau pihak terkait lain.” YAYASAN GERAKAN INDONESIA MENGAJAR Jln. Adanya dukungan berbagai pihak terhadap Gerakan Indonesia Mengajar tersebut telah menunjukkan bahwa pendidikan adalah sebuah gerakan bersama. Sangkapura.

resensi buku Bakti Mas dan Mbak Guru Demi Sebuah Janji. Nyata 92 MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 .

fasilitas yang kurang memadai. baik itu berupa kesulitan. Begitulah salah satu kalimat penggugah semangat yang ditulis oleh Anies Baswedan. buku ini sedianya juga membuat kita melihat lebih dekat potret pendidikan negeri ini yang ternyata masih penuh ketimpangan. tetapi sesungguhnya mendidik adalah tugas moral tiap orang terdidik. mulai dari kisah menggemaskan para anak didik yang bandel namun cerdas. terharu.resensi buku MENDIDIK adalah tugas konstitusional negara. hingga kisah seru perjuangan satu SD dalam menghadapi olimpiade sains pertama kali. sekolah-sekolah berlomba membangun gedung dan mematok label “bertaraf internasional”. Papua Barat. Bagus Priambodo Tak hanya membangkitkan semangat dan menyentuh hati. terutama untuk melunasi sebuah janji kemerdekaan: mencerdaskan kehidupan bangsa. yang terpilih untuk mengabdi sebagai guru SD selama satu tahun di pelosok Indonesia. Berbagai pengalaman yang mereka tulis. Sementara jauh di pelosok sana. kebahagiaan. hingga berdecak kagum. sebagai pengantar dalam buku Indonesia Mengajar. Tak hanya membangkitkan semangat dan menyentuh hati. NAD. dan menjadi terinspirasi untuk bertindak lebih. Judul Penerbit Penulis Kategori Tebal Harga ISBN : Indonesia Mengajar : Bentang : Pengajar Muda : Kisah Inspiratif : xviii + 322 Halaman : Rp 54. bangunan sekolah yang hampir roboh. pendiri dan ketua yayasan Gerakan Indonesia Mengajar. renungi. yang memiliki misi mulia untuk membantu mengisi kekurangan guru berkualitas di daerah yang membutuhkan. tenaga pengajar yang kurang. tersenyum. Buku inspiratif ini menceritakan tentang suka duka 51 Pengajar Muda. hingga Fakfak. Di kota besar. Jika anda peduli dengan pendidikan negeri ini. tangis. serta menjadi wahana belajar kepemimpinan bagi anak-anak muda terbaik Indonesia agar memiliki kompetensi kelas dunia dan memahami budaya masyarakat secara utuh. buku ini sedianya juga membuat kita melihat lebih dekat potret pendidikan negeri ini yang ternyata masih penuh ketimpangan. maupun tawa mampu membuat kita ikut terhanyut. Gerakan Indonesia Mengajar sendiri baru berdiri pada tahun 2010. mulai dari Aceh Utara. Indonesia Mengajar adalah salah satu buku berkualitas yang patut anda baca. Kisah-kisah perso- nal mereka sajikan dengan apik dan terasa penuh ketulusan. putra-putri terbaik negeri. Maka tak heran jika Gerakan Indonesia Mengajar meyakini satu kalimat ini: “Setahun Mengajar.: 9786028811576 MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 93 .000. Seumur Hidup Menginspirasi”. dan jarak tempuh yang jauh menjadi fakta tak terbantah.

94 MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 .resensi film Sebuah Film Amerika Serikat tahun 1999 yang diangkat dari kisah nyata. seorang remaja yang tidak menerima begitu saja pada kondisi di sekelilingnya.

namun tidak sedikit orang yang mendukung impian mereka. Berkat dukungan dari guru. Bersama ketiga temannya. tokoh utama dalam film tersebut. MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 95 . kadang licin. Namun kepercayaan yang diberikan oleh guru kesayangan mereka. dia terus mendapat celaan & tentangan dari masyarakatnya sendiri tapi dia tetap berjuang demi impiannya menciptakan sebuah roket yang bisa terbang setinggi mungkin Tidak ada yang lebih sulit didaki selain mendaki ‘gunung impian’. dia terus mendapat celaan & tentangan dari masyarakatnya sendiri tapi dia tetap berjuang demi impiannya menciptakan sebuah roket yang bisa terbang setinggi mungkin. ia membuat roket dengan percobaan yang dilakukannya berulang kali. yang paling penting adalah seberapa besar kita bermimpi dan seberapa besar pula diri kita untuk berbuat meraih mimpi-mimpi tersebut! Setiap tetes keringat dan air mata yang jatuh meresap ke dalam inti bumi pasti akan ada artinya. Banyak orang yang tidak percaya mereka mampu. William Lee Scott sebagai Roy Lee Cooke. bara api yang harus dilangkahi. Bagus Priambodo Bersama ketiga temannya. The Rocket Boys memenangkan suatu lomba karya ilmiah yang sangat prestisius sehingga mengantarkan mereka mendapatkan beasiswa untuk melanjutkan studi ke universitas. Chad Lindberg sebagai Sherman O’Dell dan Laura Dern sebagai Miss Riley (guru inspiratif kesayangan Homer). kawan-kawan dan tetangga. Tidak peduli seberapa panjang jalan yang harus ditapaki. Bagaimana jadinya jika orang yang menjatuhkan mimpi itu adalah Ayah kita sendiri? Pertentangan antara Ayah dan anak menjadi salah satu hal yang menarik dalam film ini. kadang kasar. Usaha yang mereka lakukan sama sekali bukan kesia-siaan. seolah menyadarkan kembali apa yang selama ini menjadi impian Homer. Keduanya adalah orang yang teguh dan keras kepala. Satu persatu tantangan dihadapi oleh Homer dan The Rocket Boys. Disutradarai oleh Joe Johnston dan diperankan diantaranya oleh: Jake Gyllenhaal (Prince of Persia: The Sands of Time (2010) sebagai Homer Hickam. yaitu Miss Riley. Film ini diadaptasi dari buku ‘Rocket Boys’ yang ditulis oleh Homer H. ia membuat roket dengan percobaan yang dilakukannya berulang kali. ketika ia menyaksikan Sputnik. gunung yang harus didaki. Jalannya tidak selalu mulus. Chris Owen sebagai Quentin Wilson.temurun. Hickam. mengudara di langit Coalwood pada bulan Oktober 1957.resensi film HOMER Hickam tinggal di sebuah kota kecil di Virginia Barat yang mayoritas penduduknya bekerja di pertambangan secara turun. namun Homer mempuyai mimpi berbeda. satelit buatan pertama yang mengorbit bumi.

Tidak lupa koleksi komik Eropa lainnya Donald Bebek dan Asterix. Zomba. “ katanya di Surabaya beberapa pekan lalu.A. gemar membaca komik. Ramayana hingga Mahabharata. “ katanya. para remaja di Surabaya disuguhkan hadirnya film animasi berdialek lokal Surabaya berjudul “Grammar Suroboyo”. Reo Anak Serigala. “Ternyata saat ini banyak juga komikus lokal yang membuat komik. Komikus asal Medan Zam Nuldyn mulai menyebut komik dengan istilah cerita bergambar (cergam). Death Note. Detektif Conan hingga Asterix memang lebih populer dibandingkan cerita lokal. Cutie Honie. Kosasih yang menciptakan pahlawan super Sri Asih sebagai ganti dari tokoh super hero AS Wonder Woman. Mengapa komik manga populer di Indonesia ? Komik mulai dikenal di Indonesia sejak tahun 1940. seperti Djampang Jago Betawi. mahasiswa ilmu komunikasi di salah satu perguruan tinggi swasta di Rungkut Surabaya bahkan menyimpan dua serial film animasi itu di telpon selulernya. Phantom and Johnny Hazard disisipkan sebagai suplemen mingguan suratkabar. seperti Doraemon. Renato juga sempat membaca salah satu komik berdialek lokal berjudul Area 31 yang menggambarkan suasana kota Surabaya. Perlu usaha bersama untuk kembali membangkitkan komik lokal Indonesia. ia juga meminjam di salah satu tempat penyewaan di kotanya yang juga banyak menyewakan komik karya Ganes TH dan Harya Suryaminata alias Hasmi komikus era tahun 70-an dengan judul Si Buta dari Gua Hantu dan Gundala Putra Petir. Api di Langit Kulon. Detektif Conan. “ katanya. Pengantin Kelana. komik memasuki masa keemasannya dengan diterbitkannya berbagai macam komik mulai dari kisah super hero hingga cerita-cerita perwayangan dan epik Mahabharata. Di tahun 1990-an mulai banyak komik manga Jepang yang masuk di pasaran. Empat bulan lalu. “Mungkin di Indonesia. komik manga masih mendominasi pasar komik di Indonesia. ia mengaku tidak bosan untuk memutarnya kembali untuk ditonton bersama rekan-rekannya. Candy Candy. kota kecil yang berjarak 50 kilometer dari Surabaya. Selain diterbitkan oleh Elex Media Komputindo dan M&C (kelompok Gramedia). Pendekar Selebor. Banyak lagi komikus lokal yang ikut menciptakan kisah super hero. pengelola Perpustakaan komik dan buku seni budaya C2O Surabaya mengatakan banyak kaum remaja di Indonesia yang tidak mengenal komik buatan dalam negeri. Ia juga mengkoleksi komik terbitan Marvel Amerika seperti Superman dan Spiderman. Sejak berumur 10 tahun. Hingga saat ini. Pemasaran yang berlangsung selama bertahun-tahun dengan distribusi yang cukup teratur menyebabkan manga sangat mudah diperoleh dibandingkan komik Eropa dan Amerika. Bagus Priambodo Membangkitkan 96 MEDIAN Edisi: 002 | Th-I | volume: 1 | 2011 . membentuk klub baca komik dan melakukan pembinaan terhadap potensi seni siswa juga merupakan salah satu cara mempopulerkan komik lokal di Indonesia. seperti serial Dragon Ball. Film animasi karya Mohammad Sholikin dari Gatotkaca Studio itu telah merebut hati penggemar komik di tengah ramainya penjualan komik manga. namun bagi orang Surabaya justru menarik dan lucu karena merekam logat khas Surabaya. di era itu. DevilMan dan beberapa judul lainnya. Casshern. Siaw Tik Kwei membuat komik lagenda pahlawan Tiongkok “Sie Djin Koei”. Kathleen Azali. “Apabila film ini dilihat oleh orang Jawa Tengah mungkin akan terasa kasar. Selain membeli di sejumlah toko buku. Kapten Kid. seperti Gramedia. sejumlah judul komik sangatlah populer. GeGeGe no Kintaro. Komikus asal Perancis. Renato yang asal Mojokerto. Kapten Kid. harus mencari karakter lokal agar produksi komik lokal dapat terangkat kembali. Di era tahun 70-an. Rip Kirby. Kungfu Boy. mulai pasar tradisional hingga lokalisasi dolly yang terkenal di kawasan Asia Tenggara.interest Komik Lokal ERIAL Dragon Ball. Puteri Bintang. Renato (20). Komik manga asal Jepang sangat populer di Indonesia karena komik ini banyak dijual di toko buku. Saat itu. namun jenis manga tidak berhasil mempengaruhi selera baca masyarakat Perancis sehingga komik lokal lebih populer di Perancis. seperti Siti Gahara. Detektif Conan dan beberapa judul lainnya. Setahun lalu. dimana saat itu banyak komik dari Amerika seperti Tarzan. yang mendapatkan inspirasi dari Superman dan petualangan Flash Gordon. Garuda Putih and Kapten Comet. Clement Baloup mengatakan manga juga membanjiri Eropa. Selain Si Buta dari Gua Hantu dan Gundala Putra Petir. Meskipun telah berulangkali diputar. komik juga diterbitkan oleh penerbit lokal secara illegal. Mayoritas koleksinya termasuk jenis komik manga asal Jepang. Clement mengatakan mengenalkan komik lokal di sekolah-sekolah. Kemudian hadir pula R.

diharapkan di akhir program akan muncul critical mass para peneliti. memberi keteladanan. ini selain mempunyai kompetensi umum. INFO LENGKAP Sekretariat Beasiswa Unggulan Biro Perencanaan dan Kerjasama Luar Negeri Sekretariat Jenderal Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia. seniman. Dengan adanya program Beasiswa Unggulan P3SWOT ini. f. diselenggarakan untuk menghasilkan insan Indonesia yang unggul dengan mempunyai kompetensi sebagai berikut: BEASISWA KOMPETENSI UMUM Alumni program Beasiswa Unggulan untuk para peneliti.bpkln@gmail. Mampu memimpin. penulis. Sehingga diharapkan dana ini membantu penelitian studinya. seniman. seniman. Penulis yang kreatif. 2616) Fax. A: program ini adalah : a. alih bahasa naskah kuno. e. pencipta. Agar pelamar P3SWOT lebih kompetitif.id . pencipta. Program untuk peneliti. 021-5711144 (Ext. Mampu bekerja secara tim maupun mandiri. 021-5739290 | Email: bu. PERSYARATAN BEASISWA UNTUK PENULIS. Mampu dan berani mengambil resiko dalam bekerja. penulis. internasional.beasiswaunggulan. Pelamar program beasiswa ini bila lolos seleksi akan mendapatkan sejumlah dana yang dapat dimanfaatkan dalam beberapa hal yaitu : c. pencipta. penulis. mendengarkan dan berbicara di depan publik dalam bahasa internasional. inovatif dan unggul dalam bidangnya yang ditunjukan dengan karya tulis dalam bentuk publikasi ilmiah dalam jurnal regional. juga menguasai kompetensi khusus yaitu: a. Mampu bersaing. d. pencipta. olahragawan dan tokoh. dan menjadi pengikut yang baik. Jenderal Sudirman.go. olahragawan dan tokoh yang berdaya saing tinggi di masa yang akan datang. Senayan Jakarta 10270. Mampu berkomunikasi secara efektif. e. Mampu mengaplikasikan bidang keahliannya secara kreatif. olahragawan dan tokoh dari daerah seluruh Indonesia akan mempunyai kompetensi secara umum yaitu: a. pencipta. WARTAWAN DAN TOKOH Beasiswa yang ditawarkan bagi peneliti. Mampu membaca. olahragawan dan tokoh yang cerdas dan kompetitif sesuai dengan visi pendidikan nasional. penulis. PENCIPTA. Disamping itu media yang digunakan dalam mengekspresikan hasil karya tersebut bisa dalam bentuk digital maupun non-digital. penulis. Penulis yang telah memiliki produk dari hasil tulisannya yang sudah dipublikasikan secara nasional d. Membiayai kegiatan yang berkaitan dengan hasil karya tulisnya. Sejak tahun anggaran 2010 ini pelamar untuk PENELITI diprioritaskan bagi mahasiswa penerima Beasiswa Unggulan. olahragawan dan tokoh. alumni program Beasiswa Unggulan untuk para peneliti. Program beasiswa penulis berlaku untuk pelamar yang telah menyelesaikan karya penulisan di berbagai bidang dengan prioritas pada bidang tersebut dalam Bab III. olahragawan dan tokoh. global dan spiritualitas. PENULIS.com | Website: www. penulis. Diprioritaskan penulis yang telah melakukan kegiatan ISR.PENELITI. nasional. b. c. Membiayai kegiatan ilmiah di dalam dan luar negeri dalam rangka penulisan karya ilmiah. menganalisis dan memberdayakan sumber daya yang ada secara efektif dan inovatif. c.kemdiknas. Sehingga di dalam proses implementasi program ini membutuhkan suatu rangkaian proses pelaksanaan program Beasiswa Unggulan untuk para peneliti. SENIMAN. Jl. b. seniman. olahragawan dan tokoh (P3SWOT) merupakan stimulasi bantuan beasiswa untuk lingkup nasional dan internasional dalam rangka menyiapkan para peneliti. Persyaratan beasiswa program ini berbeda dengan jenis program Beasiswa Unggulan lainnya. sehingga secara moral pelamar sudah melakukan pertanggungjawaban sosial terhadap penggunaan dana yang akan diterima. Penulis yang telah menghasilkan tulisan yang berguna bagi masyarakat dan bangsa serta di publikasikan di media massa nasional. seniman. dan buku c. penulis. Membiayai penulisan naskah kuno. Membiayai kelompok penulis yang akan mengadakan bedah buku. Telp. f. wartawan. pencipta. pencipta. bertahan dengan integritas dan disiplin. Mampu mengembangkan dan mengimplementasikan produk unggulan daerah dan institusi tempat mereka bekerja. Mampu memahami kebhinekaan budaya nasional. d. Untuk mendapatkan beasiswa program ini terdapat beberapa hal sebagai persyaratan yang wajib dipenuhi. Penulis yang berprestasi menghasilkan karya tulis yang sesuai dengan bidang keahliannya b. seniman. dan manuskript. Hal ini dilakukan seyogyanya sebelum kegiatan P3SWOT dibiayai oleh Beasiswa Unggulan. e. seniman. KOMPETENSI KHUSUS Dengan bekal ilmu yang diperoleh selama pendidikan. diharapkan melakukan kegiatan ISR (Intellectual Social Responsibility) seperti yang di maksud di atas. ilmiah praktis dan karya lainnya secara nasional dan internasional.

org Global education website for teachers and people who care about education quality. We commited to improve the quality of education i NUPTK & Sertifikas h Bangku Sekolar sekolah) puta (Bantu dong aku se si (Tampungan aspira Tas Guru guru) di (Seputar pendidikan Sepekan di Jatim Timur) Jawa k Pictures of The Wee Cerita Inspiratif Top Interview Fokus Lembaga World Education Guruku Hebat e-Magazine Dari Jakarta Global Comparative & Connection ..lpmp-jatim.http://www..

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->