P. 1
Laporan Pendahuluan PERENCANAAN PENGEMBANGAN KAWASAN PESISIR DAN PULAU-PULAU KECIL KABUPATEN TANGERANG

Laporan Pendahuluan PERENCANAAN PENGEMBANGAN KAWASAN PESISIR DAN PULAU-PULAU KECIL KABUPATEN TANGERANG

|Views: 3,259|Likes:
tiar pandapotan purba, ir
tiar pandapotan purba, ir

More info:

Categories:Types, Research
Published by: Tiar Pandapotan Purba on Sep 14, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

08/20/2013

pdf

text

original

UNTUNG SAPUTRA DAN REKAN

Perencanaan Pengembangan Kawasan pesisir dan pulau-Pulau Kecil di Kabupaten Tangerang
LAPORAN PENDAHULUAN
TIAR PANDAPOTAN PURBA & LINA KURNIA DEWI & IRA INDRIANI & BATRA & HENRIKO MEI ERICKSON 9/6/2012

Adalah laporan pendahuluan yang berisi mengenai latar belakang pekerjaan, profil wilayah, metodologi, program kerja dan jadwal pelaksanaan pekerjaan yang akan dilaksanakan oleh konsultan.

Perencanaan Pengembangan Kawasan Pesisir dan Pulau Pulau Kecil di Kabupaten Tangerang

O N E

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR ................................................................................................................................................................. 3 ABSTRAK .................................................................................................................... Error! Bookmark not defined. BAB 1 PENDAHULUAN .......................................................................................................................................................... 5 1.1 1.2 1.3 1.4 1.5 Latar Belakang ..................................................................................................................................................... 5 Maksud Pekerjaan .............................................................................................................................................. 6 Tujuan Pekerjaan ................................................................................................................................................ 7 Sasaran Pekerjaan .............................................................................................................................................. 7 Lingkup Kegiatan Pekerjaan .......................................................................................................................... 7

BAB 2 GAMBARAN UMUM WILAYAH ........................................................................................................................... 9 2.1. 2.2. 2.3. 2.4. Deskripsi Umum .................................................................................................................................................. 9 Deskripsi Perekonomian ...............................................................................................................................14 Deskripsi Sosial Kependudukan .................................................................................................................16 Sarana Dan Prasarana ....................................................................................................................................20

BAB 3 PENDEKATAN DAN METODOLOGI ..................................................................................................................27 3.1. 3.2. Pendekatan .........................................................................................................................................................27 Metodologi..........................................................................................................................................................30

3.2.1 Rencana Strategis Wilayah Pesisir dan Pulau Pulau Kecil (RSWP-3-K) Kabupaten Tangerang............................................................................................................................................................30 3.2.2 Teknik Analisis SWOT (Strenght, Weakness, Opportunity and Threats) ................................32 3.2.3 Kerangka Berfikir Pekerjaan........................................................................................................................38 BAB 4 RENCANA KERJA .....................................................................................................................................................39 4.1 4.2 4.3 4.4 Tahap Rencana Pekerjaan ............................................................................................................................39 Tenaga Ahli Yang Terlibat .............................................................................................................................39 Waktu Pelaksanaan Pekerjaan ...................................................................................................................40 Pelaporan .............................................................................................................................................................40

PENUTUP ..................................................................................................................................................................................41

____________________________________________________________ Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kabupaten Tangerang, 2012

2

Perencanaan Pengembangan Kawasan Pesisir dan Pulau Pulau Kecil di Kabupaten Tangerang

O N E

DAFTAR TABEL
Tabel 1 Temperatur Udara Maksimum dan Minimum Kabupaten Tangerang .........................................10

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1 Dokumen Rencana Strategis (RSWP-3-K) sebagai panduan makro perencanaan lainnya .......................................................................................................................................................................................................30 Gambar 2 Tahapan Penyusunan RENSTRA RSWP-3-K.........................................................................................32 Gambar 3 Hubungan S – W – O – T ..............................................................................................................................33 Gambar 4 Proses Perumusan Isu Isu, Isu Prioritas hingga Analisis SWOT. ................................................35 Gambar 5 Perumusan Daftar Isu Pengelolaan Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil Menurut Kecamatan ...............................................................................................................................................................................36 Gambar 6 Proses Perumusan Strategi .......................................................................................................................37 Gambar 7 Kerangka Berfikir Pekerjaan ......................................................................................................................38 Gambar 8 Jadwal Pelaksanaan Pekerjaan ................................................................................................................40

____________________________________________________________ Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kabupaten Tangerang, 2012

3

Perencanaan Pengembangan Kawasan Pesisir dan Pulau Pulau Kecil di Kabupaten Tangerang

O N E

KATA PENGANTAR

Assalamu'alaikum Wr.Wb. Atas berkat dan anugerah dari Tuhan, Laporan Pendahuluan pekerjaan Perencanaan Pengembangan Kawasan Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil di Kabupaten Tangerang dapat selesai. Membaca dan mencermati kerangka acuan kerja dan dokumen teknis yang telah diberikan oleh pemberi pekerjaan dalam hal ini adalah Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kabupaten Tangerang, konsultan berusaha untuk memahami maksud, tujuan dan keluaran yang diharapkan oleh pemberi kerja. Berdasarkan hasil kajian dari kerangka acuan kerja dan dokumen teknis tersebut, konsultan mengambil kesimpulan bahwa keluaran yang ingin dihasilkan adalah Dokumen Rencana Strategis Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil (RSWP-3-K) Kabupaten Tangerang. Dokumen RSWP-3-K merupakan dokumen strategis pengelolaan kawasan pesisir yang nantinya akan menjadi panduan bagi penyusunan 3 dokumen turunannya sesuai amanat undang-undang nomor 27 tahun 2007 tentang pengelolaan wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil. Laporan pendahuluan ini berisi latar belakang, tujuan, sasaran, keluaran dan ruang lingkup pekerjaan, serta metodologi pekerjaan yang akan dilaksanakan oleh konsultan. Masukan dan saran dari pemberi pekerjaan sangat berarti guna perbaikan pada laporan berikutnya. Terima kasih Wassalamu'alaikum Wr.Wb.

Tangerang, September 2012 Konsultan Bappeda Kabupaten Tangerang

____________________________________________________________ Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kabupaten Tangerang, 2012

4

Perencanaan Pengembangan Kawasan Pesisir dan Pulau Pulau Kecil di Kabupaten Tangerang

O N E

BAB 1 PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG
Sumberdaya pesisir dan lautan, merupakan salah satu modal dasar pembangunan saat ini, disamping sumberdaya alam darat. Tetapi sumberdaya alam darat seperti minyak dan gas bumi serta mineral-mineral tertentu, semakin berkung akibat eksploitasi yang berkurang sejak lama. Melihat keterbatasan sumberdaya alam darat, sudah saatnya melirik dan memanfaatkan potensi sumberdaya lautan. Di dalam lautan terkandung sumber pangan yang sangat besar yaitu ikan dan rumput laut. Sumberdaya laut lainnya adalah bahan tambang lepas pantai yang berperan penting untuk menyuplai energi, serta masih banyak lagi potensi sumberdaya hayati dan non hayati laut lain sehingga peranan sumber daya pesisir dan laut semakin penting untuk memicu pertumbuhan ekonomi dan kebutuhan masyarakat. Wilayah pesisir merupakan daerah pertemuan antara berbagai aspek kehidupan yang ada di darat, laut dan udara, sehingga bentuk wilayah pesisir merupakan hasil keseimbangan dinamis dari proses pelapukan (weathering) dan pembangunan ketiga aspek di atas. Selain itu wilayah ini merupakan tempat bertemunya berbagai kepentingan pembangunan baik pembangunan sektoral maupun regional serta mempunyai dimensi internasional. Berbagai kegiatan dan pembangunan yang intensif dilakukan seperti pelabuhan, pertambangan, perikanan, industri, pariwisata, maupun pemanfaatan sumber daya alam secara langsung. Perbedaan yang mendasar secara ekologis di wilayah pesisir sangat berpengaruh pada aktifitas masyarakatnya. Kerentanan perubahan secara ekologis berpengaruh secara signifikan terhadap usaha perekonomian yang ada di wilayah tersebut, karena ketergantungan yang tinggi dari aktivitas ekonomi masyarakat dengan sumberdaya ekologis tersebut. Jika sifat kerentanan wilayah tidak diperhatikan maka akan muncul konflik antara kepentingan memanfaatkan sumberdaya pesisir untuk pemenuhan kebutuhan hidup dan pembangunan ekonomi dalam jangka pendek dengan kebutuhan generasi yang akan datang terhadap sumberdaya pesisir. Dalam banyak kasus, pendekatan pembangunan ekonomi yang parsial, tidak kondusif dalam mendorong pengelolaan wilayah pesisir secara terpadu. Kegiatan yang parsial hanya memperhatikan kepentingan sektornya dan mengabaikan akibat yang timbul dari atau terhadap sektor lain, sehingga berkembang konflik pemanfaatan dan kewenangan. Dari berbagai studi, terdapat kecenderungan bahwa hampir semua kawasan pesisir Indonesia mengalami konflik tersebut. Jika konflik ini dibiarkan berlangsung terus akan mengurangi keinginan pihak yang bertikai untuk melestarikan sumberdayanya. Fenomena degradasi biofisik lingkungan akibat pemanfaatan yang tidak berkelanjutan semakin mengkhawatirkan terutama degradasi ekosistem pesisir (mangrove dan terumbu karang), pencemaran, maupun perubahan garis pantai yang menyebabkan instrusi air laut dan kerusakan infrastruktur pembangunan. Berdasarkan kondisi Tersebut sehingga diperlukan kemampuan pemerintah daerah dalam mengkoordinasikan berbagai perencanaan sektor melalui pendekatan secara komprehensif agar pengelolaan wilayah pesisir, laut dan pulau-pulau kecil dapat terintegrasi, bersifat lestari dan tidak merusak ekosistem. Wilayah kabupaten Tangerang memiliki potensi sumberdaya baik hayati maupun non hayati

____________________________________________________________ Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kabupaten Tangerang, 2012

5

Perencanaan Pengembangan Kawasan Pesisir dan Pulau Pulau Kecil di Kabupaten Tangerang

O N E

yang cukup besar seperti, perikanan, mangrove, pariwisata, terumbu karang, pulau-pulau kecil dan lain sebagainya. Akan tetapi tingginya tingkat eksploitasi di wilayah ini menyebabkan terjadinya degradasi lingkungan. Pola aktivitas kegiatan manusia yang tidak terkendali cukup berperan penting dalam memperparah kerusakan lingkungan. Aktifitas yang dilakukan di daerah hulu seperti pertanian, perikanan, pemukiman dan penebangan hutan telah berdampak besar. Berbagai usaha telah dilakukan oleh pemerintah daerah dan masyarakat untuk mengantisipasi hal ini seperti pengerukan dan penanaman mangrove, akan tetapi belum memberikan hasil yang maksimal. Dalam pengelolaan dan pemanfaatan sumberdaya wilayah pesisir, sebaiknya tidak hanya berdasarkan pada pendekatan produksi, namun harus juga berdasarkan pada pendekatan sosial ekonomi dan budaya, serta bioekoregion dan kelestarian sumber daya alam. Pendekatan ini dimaksudkan agar pembangunan wilayah pesisir menjadi semakin komprehensif yang meliputi aspek sosial, budaya serta aspek lingkungan, sehingga diharapkan pengelolaan dan pemanfaatan sumberdaya pesisir dan laut dapat menginternalisasikan kepentingan generasi akan datang (internalization generation). Artinya pembangunan usaha kelautan memerlukan penyesuaian dengan kapasitas dan keadaan sumberdaya hayati (biodiversity) dan lingkungan baik fisik maupun sosial (social and physical environmental). Sesuai dengan amanat undang-undang No. 27 tahun 2007 tentang pengelolaan wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil dalam pasal 5 menyebutkan Pengelolaan wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil meliputi kegiatan perencanaan, pemanfaatan, pengawasan dan pengendalian serta dalam pasal 7 menyebutkan bahwa pemerintah daerah baik provinsi maupun kabupaten/kota wajib untuk menyusun dokumen perencanaan pengelolaan wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil yang sangat terkait satu sama lain, mulai dari Rencana strategis wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil (RSWP-3-K), Rencana Zonasi wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil (RZWP-3-K), Rencana pengelolaan wilayah pesisir dan pulaupulau kecil (RPWP-3-K), dan Rencana Aksi pengelolaan wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil (RAPWP-3-K). Kabupaten Tangerang yang merupakan salah satu kabupaten yang berada di Propinsi Banten belum mampu memanfaatkan sumber daya pesisir yang berkelanjutan, malah justru terjadi pemanfaatan sumberdaya pesisir mengarah pada kerusakan lebih-lebih dengan adanya krisis multi dimensi yang dihadapi oleh negara. Mata rantai untuk memasarkan hasil perikanan maupun pengolahan hasil perikanan terlalu panjang, banyak pihak ketiga yang berperan sehingga harga yang sampai ke tangan nelayan relatif rendah, hail tangkapan yang melimpah belum bisa diolah secara maksimal karena masih banyak ikan yang dijual murah dan bahkan dijual ke laut, lemahnya informasi tentang segmen pasar, harga dan pesaing serta terbatasnya investasi permodalan.

1.2 MAKSUD PEKERJAAN
Maksud dilaksanakannya kegiatan Perencanaan Pengembangan Kawasan Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil di Kabupaten Tangerang ini adalah untuk menyediakan dokumen perencanaan pengelolaan wilayah pesisir dalam jangka panjang (20 tahun kedepan) sebagai pedoman bagi seluruh pemangku kepentingan serta menjadi acuan bagi penyusunan rencana zonasi, rencana pengelolaan dan rencana aksi.

____________________________________________________________ Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kabupaten Tangerang, 2012

6

Perencanaan Pengembangan Kawasan Pesisir dan Pulau Pulau Kecil di Kabupaten Tangerang

O N E

1.3 TUJUAN PEKERJAAN
Tujuan kegiatan Perencanan Pengembangan Kawasan Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil di Kabupaten Tangerang ini adalah : a) Meningkatkan pemahaman semua pihak terkait tentang pentingnya pengelolaan sumber daya pesisir dan laut secara optimal, efisien dan berkelanjutan. b) Meningkatkan upaya – upaya pengelolaan wilayah pesisir, laut dan pulau- pulau kecil secara terpadu di Provinsi Banten. c) Mendorong peran serta dan keterpaduan antar stakeholder baik pemerintahan, antar instansi, swasta dan masyarakat dalam mengembangkan upaya pengelolaan wilayah pesisir, laut dan pulau – pulau kecil yang bertanggung jawab. d) Memberikan panduan bagi instansi-instansi di lingkungan Propvinsi Banten, pihak swasta, masyarakat dan pihak-pihak berkepentingan lainnya tentang strategi pengelolaan wilayah pesisir, laut dan pulau-pulau kecil Provinsi Banten. e) Identifikasi potensi ekonomi di wilayah pesisir Kabupaten Tangerang. f) Identifikasi sarana dan prasarana pendukung kegiatan ekonomi Pesisir g) Menyusun rencana pengembangan kegiatan ekonomi wilayah pesisir. Identifikasi programprogram peningkatan ekonomi wilayah pesisir.

1.4 SASARAN PEKERJAAN
Adapun sasaran dari kegiatan ini antara lain adalah : a) Sasaran dari kegiatan ini adalah Tersusunnya Rencana Pengembangan Wilayah Pesisir dan Pulau – Pulau Kecil agar tercipta peluang untuk mewujudkan perekonomian terpadu, program-program peningkatan ekonomi wilayah pesisir sesuai dengan daya dukung wilayah pesisir (PANTURA) di Kabupaten Tangerang. b) Memberikan informasi bagi pemerintah daerah dalam pengambilan keputusan dalam pengembangan ekonomi wilayah pesisir (PANTURA) Kabupaten Tangerang.

1.5 LINGKUP KEGIATAN PEKERJAAN
Ruang lingkup wilayah meliputi wilayah pesisir (PANTURA) di Kabupaten Tangerang mencakup 8 (delapan) kecamatan yaitu Kecamatan Mekar Baru, Kronjo, Kemeri, Mauk, Sukadiri, Pakuhaji, Teluk Naga dan Kosambi. Adapun ruang lingkup kegiatan pekerjaan ini terdiri atas; a) Pengumpulan dan Kompilasi Data Kegiatan pada tahap pengumpulan dan kompilasi data adalah sebagai berikut : 1) Persiapan Survey (administrasi dan teknis)  Pembuatan checklist pengumpulan data dan instrument pengumpulan data yang memuat kebutuhan data yang diperlukan dalam rangka pelaksanaan pekerjaan;  Pembuatan program kerja yang akan dilakukan dalam pelaksanaan kegiatan survey;  Persiapan personil (surveyor). 2) Pelaksanaan Survey Dalam pelaksanaannya dapat dibedakan menjadi 2 kegiatan, yakni :

____________________________________________________________ Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kabupaten Tangerang, 2012

7

Perencanaan Pengembangan Kawasan Pesisir dan Pulau Pulau Kecil di Kabupaten Tangerang

O N E

Survey instansional, merupakan kegiatan pengumpulan data sekunder ke SKPD terkait baik dari SKPD Pemerintah Kabupaten Tangerang maupun dari luar daerah Kabupaten Tangerang.  Survey lapangan, merupakan kegiatan pengumpulan data langsung ke lokasi pengembangan ekonomi pesisir untuk menemukan permasalahan, hambatan, potensi dan tantangan baik sumberdaya alam, sumberdaya manusia dan sumberdaya buatan manusia di lokasi tersebut. Kegiatan ini berupa observasi lapangan, wawancara langsung dengan masyarakat di lokasi pengembangan ekonomi pesisir ataupun dengan penyebaran formulir survai. 3) Evaluasi dan Tabulasi Kegiatan ini dilaksanakan dengan mengevaluasi dari data yang sudah terkumpul. b) Analisis dan Kajian Dalam rangka Penyusunan Rencana Pengembangan Wilayah Pesisir dan Pulau – Pulau Kecil di Kabupaten Tangerang, maka diperlukan kajian menyeluruh terhadap semua aspek kunci pengembangan wilayah ekonomi pesisir sebagai data dasar, yang meliputi : 1) Potensi ekonomi kawasan yang terdiri dari:  Sumberdaya alam dan produk unggulan yang terfokus sebagai penggerak perekonomian;  Sumberdaya manusia dan kelembagaan yang terkait dengan pengelolaan pengembangan ekonomi kawasan pesisir dan pengembangan bisnis;  Sumberdaya prasarana dan sarana pendukung pengembangan bisnis sektor perikanan dan produk unggulan masyarakat pesisir. 2) Kebijakan pembangunan sektoral dan pembangunan wilayah pesisir dalam rangka sinkronisasi dan keterpaduan kebijakan ekonomi kawasan pesisir; 3) Faktor penghambat dan peluang dalam pengembangan sub sektor perikanan dan produk unggulan; dan 4) Berbagai peluang kerjasama antar wilayah terkait dengan semua aspek kunci pengembangan ekonomi pesisir. Dari analisa di atas kemudian dilakukan proyeksi arah, skenario dan tahapan pengembangan pengembangan ekonomi pesisir dalam jangka menengah, yang memuat: 1) Strategi, arah kebijakan, dan pentahapan pengembangan minapolitan dalam jangka lima tahunan, yang dibagi ke dalam pencapaian sasaran kuantitatif dan kualitatif setiap tahun; 2) Setiap sasaran kuantitatif dan kualitatif per lima tahunan, disertai dengan indikator keberhasilan dan tolok ukur pengembangan sektor dan produk unggulan secara terfokus dan pengembangan semua aspek ekonomi pesisir; dan 3) Strategi, arah kebijakan, dan pentahapan pengembangan ekonomi pesisir dikaitkan dengan upaya mendorong pembangunan daerah tertinggal disekitarnya.

____________________________________________________________ Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kabupaten Tangerang, 2012

8

Perencanaan Pengembangan Kawasan Pesisir dan Pulau Pulau Kecil di Kabupaten Tangerang

O N E

BAB 2 GAMBARAN UMUM WILAYAH
2.1. DESKRIPSI UMUM
Pada sub bab ini, disampaikan gambaran umum wilayah perencanaan secara menyeluruh satu (1) kabupaten Tangerang. Gambaran umum ini untuk menjelaskan posisi, fungsi dan dampak inter kota dengan kota/kabupaten perbatasan. Hal ini menjadi penting karena wilayah Kabupaten Tangerang merupakan satu kesatuan ekosistem pulau Jawa, dan memiliki keterkaitan erat terhadap pemanfaatan sumber daya alam secara bersama-sama dengan wilayah kabupaten/kota dan provinsi lainnya. a. Letak Geografis dan Luas Wilayah Kabupaten Tangerang pasca terbentuknya Daerah Otonom Baru Kota Tangerang Selatan, terletak di bagian Timur Propinsi Banten pada koordinat 106°20’-106°44’ Bujur Timur dan 5°58’ - 6°21’ Lintang Selatan, terdiri dari 29 Kecamatan, 246 desa dan 28 Kelurahan dengan luas 96.319 ha ditambah kawasan reklamasi pantai dengan luas lebih kurang 9.000 ha.     Sebelah Utara berbatasan dengan laut Jawa (dengan garis pantai ± 51 Km), Sebelah Timur berbatasan dengan Provinsi DKI Jakarta, Kota Tangerang Selatan dan Kota Tangerang Sebelah Selatan berbatasan dengan Kabupaten Bogor dan Kabupaten Lebak Sebelah Barat berbatasan dengan Kabupaten Serang dan Kabupaten Lebak

Jarak antara Kabupaten Tangerang dengan pusat pemerintahan Republik Indonesia (DKI Jakarta) sekitar 30 km, yang bisa ditempuh dengan waktu setengah jam. Keduanya dihubungkan dengan lajur lalu lintas darat bebas hambatan Jakarta-Merak yang menjadi jalur utama lalu lintas perekonomian antara Pulau Jawa dengan Pulau Sumatera. Kedudukan geografis yang berbatasan dengan Provinsi DKI Jakarta menjadi salah satu potensi Kabupaten Tangerang untuk berkembang menjadi daerah penyangga ibukota. Selain itu juga secara geografis menjadi pintu gerbang untuk hubungan Provinsi Banten dengan Provinsi DKI Jakarta. Kedekatan dengan Ibukota dan sebagai pintu gerbang antara Banten dan DKI Jakarta maka akan menimbulkan interaksi berdampak pada timbulnya pertumbuhan pada suatu wilayah. Sebagai bentuk efek pertumbuhan wilayah, trickling down dan backwash effect, terjadi bentuk hubungan sinergis atau terpadu diantaranya. b. Klimatologi Kabupaten Tangerang merupakan wilayah dengan suhu yang relatif panas dengan kelembaban yang tinggi. Temperatur udara berdasarkan penelitian di Stasiun Geofisika Klas I Tangerang rata-rata berkisar antara 22,8 – 33,90C, suhu maksimum tertinggi pada bulan Oktober yaitu 33,90C dan suhu minimum terendah pada bulan Agustus dan September yaitu 22,80C. Rata-rata kelembaban udara dan intensitas matahari sekitar 78,3 % dan 59,3 %. Keadaan curah hujan tertingi terjadi pada bulan Februari sedangkan ratarata curah hujan dalam setahun adalah 177,3 mm. Hari hujan tertinggi pada bulan

____________________________________________________________ Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kabupaten Tangerang, 2012

9

Perencanaan Pengembangan Kawasan Pesisir dan Pulau Pulau Kecil di Kabupaten Tangerang

O N E

Desember dengan hari hujan sebanyak 20 hari. Untuk lebih jelasnya lihat pada tabel berikut : Tabel 1 Temperatur Udara Maksimum dan Minimum Kabupaten Tangerang

c. Topografi Sebagian besar wilayah Kabupaten Tangerang merupakan dataran rendah, yang memiliki topografi relatif datar dengan kemiringan tanah rata-rata 0 - 3%. Ketinggian wilayah antara 0 - 85 m di atas permukaan laut. Secara garis besar terdiri dari 2 (dua) bagian, yaitu : 1) Dataran rendah dibagian utara dengan ketinggian berkisar antara 0-25 meter di atas permukaan laut, yaitu Kecamatan Teluknaga, Mauk, Kemiri, Sukadiri, Kresek, Gunung Kaler, Kronjo, Mekarbaru, Pakuhaji, Sepatan dan Sepatan Timur. 2) Dataran tinggi di bagian tengah ke arah selatan dengan ketinggian antara 25 - 85 meter di atas permukaan laut. Kemiringan tanah rata-rata 0-8 % menurun ke Utara.

d. Penggunaan Lahan Perkembangan penduduk yang cepat serta melimpahnya kegiatan industry dan permukiman ke Wilayah Kabupaten Tangerang mengakibatkan banyak terjadi pergeseran lahan. Kecenderungan yang terjadi adalah beralihnya fungsi lahan, untuk itu perlu mendapatkan perhatian mengenai keseimbangan antara fungsi kawasan lindung dan kawasan budidaya serta aspek kesesuaian lahan. Penggunaan lahan di Kabupaten Tangerang saat ini meliputi penggunaan untuk kawasan lindung dan penggunaan lahan untuk kawasan budidaya. Penggunaan lahan untuk kegiatan lindung meliputi sempadan pantai, danau/situ, dan sempadan sungai. Sedangkan penggunaan lahan untuk kegiatan budidaya meliputi perumahan perkotaan,

____________________________________________________________ Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kabupaten Tangerang, 2012

10

Perencanaan Pengembangan Kawasan Pesisir dan Pulau Pulau Kecil di Kabupaten Tangerang

O N E

perumahan perdesaan, perdagangan dan jasa, zona industri, kawasan industri, pertanian irigasi teknis, pertanian tadah hujan, kebun campuran, tegalan, perikanan (tambak), hutan, dan lain-lain. Penggunaan tanah eksisting di Wilayah Kabupaten Tangerang terdiri dari : 1) Lahan terbangun a. Kawasan permukiman perkotaan dengan luas penggunaan sebesar 4.575 Ha. (4,68%) b. Kawasan permukiman perdesaan 18.624 Ha. (19,04%) c. Zona industri 2.059 Ha. (2,10%) d. Perdagangan 936 Ha. (0,95%) e. Jasa 923 Ha. (0,94%) 2) Lahan non terbangun : a. Sawah irigasi teknis 30.809 Ha. (31,49%) b. Sawah tadah hujan 14.958 Ha. (15,29%) c. Kebun campuran 8.681 Ha. (8,87%) d. Tegalan 4.128 Ha. (4,21%) e. Rawa 2.917 Ha. (2,98%) f. Tambak 2.175 Ha. (2,22%) g. Hutan 1.502 Ha. (1,53%) h. Lain-lain 5.536 Ha. (5,66%) Karakter perkembangan kawasan terbangun Kabupaten Tangerang tidak lepas dari keberadaan Kabupaten Tangerang yang berada pada perlintasan pergerakan antar wilayah serta jaringan jalan regional yang menghubungkan kota kota utama di Provinsi DKI Jakarta, Banten, dan Jawa Barat. Sebagai konsekuensinya kawasan terbangun yang mencakup permukiman perkotaan, permukiman perdesaan, perdagangan dan jasa, zona industri, kawasan industry industri dan fasilitas umum cenderung berkembang mengikuti pola jaringan jalan utama (linier). Sejalan kondisi tersebut maka perkembangan Kabupaten Tangerang terjadi secara linier dengan titik orientasi perkembangan pada simpul poros jalur Lintas Tengah (poros Serang – Grogol) (terkonsentrasi pada pusat kota), sehingga distribusi kepadatan penduduk dan kepadatan bangunan tidak merata. Hal ini menyebabkan tidak optimalnya pelayanan kota (kesenjangan perkembangan kegiatan di bagian Tengah (pusat kabupaten) dan selatan dengan bagian utara, terjadi konflik pemanfaatan ruang terbangun dan sebagainya. Pola pengembangan fisik/tata guna lahan saat ini berupa pola ekstensifikasi dan intensifikasi. Pola intensifikasi lebih banyak dijumpai pada daerah terbangun di pusatpusat kegiatan/pusat kota, sedangkan pola ekstensifikasi dijumpai pada daerahdaerah pinggiran kota atau daerah transisi. Melihat visi dan misi Kabupaten Tangerang serta fungsi yang berkembang saat ini yang menekankan kepada kegiatan industri akan menimbulkan konsekuensi meningkatnya aktivitas penduduk. Peningkatan kegiatan tanpa dimbangi dengan pelayanan sarana dan prasarana yang memadai akan menimbulkan berbagai permasalahan yang saling berkaitan.

____________________________________________________________ Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kabupaten Tangerang, 2012

11

Perencanaan Pengembangan Kawasan Pesisir dan Pulau Pulau Kecil di Kabupaten Tangerang

O N E

Untuk jelasnya sebaran dan kecenderungan penggunaan lahan Kabupaten Tangerang yang terjadi saat ini dapat dilihat pada bahasan berikut ini. 1) Permukiman Perkotaan Perkembangan perumahan di Kabupaten Tangerang cenderung berlokasi di selatan dan di sepanjang jalan regional, namun dengan adanya pembangunan jalur lintas selatan dan lintas utara di wilayah Kabupaten Tangerang ada kecenderungan perkembangan permukiman ke wilayah ini. Hal ini dapat dilihat dari banyaknya pembangunan kawasan perumahan baru di wilayah ini. Luas daerah perumahan ini lebih kurang sebesar 4.575 ha atau 4,68 % dari keseluruhan luas kabupaten Tangerang. 2) Permukiman Perdesaan Luas penggunaan lahan untuk permukiman perdesaan sebesar 19,04 % dari luas keseluruhan Kabupaten Tangerang atau sekitar lebih kurang 18.624 Ha. Luas penggunaan lahan untuk permukiman perdesaan terbesar berada di Kecamatan Pasar Kemis yaitu sebesar 972,33 Ha dan yang terkecil terdapat di Kecamatan Pagedangan yaitu sebesar 246,28 Ha. 3) Zona Industri Visi Kabupaten Tangerang adalah sebagai pusat Industri. Dengan visi tersebut, maka tidak mengherankan jika di Kabupaten Tangerang saat ini banyak berkembang zona industri terutama di bagian tengah dan selatan Kabupaten Tangerang. Zona industri saat ini terkonsentrasi di wilayah bagian tengah - selatan dan sebagian tersebar di sepanjang jalan utama dan mendekati Jalan Tol. Luas lahan zona industri saat ini lebih kurang 2.059 Ha atau 2,10 % dari luas wilayah Kabupaten Tangerang. Luas zona industry terbesar berada di Kecamatan Cikupa yaitu sebesar 539,06 ha, kemudian disusul pasar Kemis sebesar 472,57 ha. Sedangkan untuk Kawasan Industri saat ini hanya terkonsentrasi di 8 (delapan) kecamatan, yaitu di Kecamatan Curug, Cisoka, Panongan, Tigaraksa, Cikupa, Legok, Pasar Kemis, dan Balaraja. Luas kawasan industri di Kabupaten Tangerang yaitu sebesar 223,56 Ha atau 0,24 %. 4) Kegiatan Perdagangan dan Jasa Kabupaten Tangerang cukup potensial dalam kegiatan perdagangan dan jasa, hal ini nampak dari banyaknya tempat-tempat perdagangan dan jasa serta beraneka ragam fasilitas pendukungnya. Perkembangan perdagangan dan jasa ini tidak terlepas dari letak Kabupaten Tangerang yang dekat DKI Jakarta dan berada pada perlintasan Banten - Jakarta, sebagai akibat dari hal tersebut maka Kabupaten Tangerang berperan sebagai pusat perdagangan dan jasa (distribusi dan akumulasi) berbagai komoditas perekonomian dari wilayah sekitarnya. Persebaran kegiatan perdagangan dan jasa skala kota (modern) yang terjadi saat ini yaitu disepanjang Jalan Raya Serang, Kecamatan Cikupa, Legok, Kosambi dan Balaraja, namun sudah ada upaya untuk mendistribusikan kegiatan perdagangan ke wilayah-wilayah pinggiran terutama ke wilayah bagian utara. Sedangkan untuk kegiatan perdagangan skala lokal (tradisional) seperti toko, warung dan pasar letaknya menyebar mendekati kawasan permukiman. Luas lahan perdagangan saat ini sebesar ± 936 Ha atau 0,95 %.
____________________________________________________________ Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kabupaten Tangerang, 2012

12

Perencanaan Pengembangan Kawasan Pesisir dan Pulau Pulau Kecil di Kabupaten Tangerang

O N E

5)

6)

7)

8)

9)

10)

Sedangkan untuk kegiatan jasa luas lahan secara keseluruhan sebesar ± 923 Ha atau 0,94 % yang tersebar hampir diseluruh kecamatan yang ada di Kabupaten Tangerang. Luas terbesar berada di Kecamatan Cisauk yaitu sebesar 356,25 Ha, kemudian disusul Kecamatan Curug sebesar 229,19 Ha. Sawah Irigasi Teknis Penggunaan Lahan untuk kegiatan pertanian di Kabupaten Tangerang terdiri dari sawah irigasi teknis, sawah tadah hujan, tegalan, kebun campuran, perkebunan, peternakan, dan perikanan. Luas lahan pertanian sawah teknis sebesar 30.809 ha atau 31,49 % dari luas keselurahan Kabupaten Tangerang. Lokasi pertanian sawah teknis ini berada di bagian utara Kabupaten Tangerang yaitu di Kecamatan Sukamulya, Kresek, Gunung Kaler, Mekarbaru, Kronjo, Kemiri, Mauk, Rajeg, Sukadiri, Pakuhaji, Sepatan, dan Sepatan Timur serta sebagian di Kecamatan Sindang Jaya. Sawah Tadah Hujan Luas sawah tadah hujan di Kabupaten Tangerang sebesar 14.958 ha atau 15,29 % dari luas wilayah Kabupaten Tangerang yang berlokasi di bagian barat dan selatan meliputi Kecamatan Jayanti, Cisoka, Solear, Jambe dan Panongan. Kebun campuran dan tegalan Luas penggunaan lahan kebun campuran dan tegalan mencapai 12.089 ha atau 13,08 % dari keseluruhan luas Kabupaten Tangerang yang tersebar di beberapa bagian wilayah. Rawa dan Tambak Luas penggunaan lahan rawa dan tambak sebesar 4.092 ha atau 7,19 % dari keseluruhan luas Kabupaten Tangerang. Lokasi rawa dan tambak berada di sepanjang pesisir pantai Kabupaten Tangerang. Hutan Luas hutan sebesar 1.502 ha atau 1,53 % dari keseluruhan luas Kabupaten Tangerang yang terdapat di Kecamatan Kronjo, Mauk, Kemiri, Pakuhaji, Teluknaga dan Kecamatan Kosambi. Penggunaan lain Luas penggunaan lahan untuk kepentingan lain-lain ini sebesar 5.536 ha atau 5,56 % yang tersebar di Kabupaten Tangerang. Pola pengembangan fisik/tata guna lahan pada umumnya berupa pola ektensifikasi dan intensifikasi. Pola intensifikasi lebih banyak dijumpai pada daerah terbangun di pusat-pusat kegiatan kota, sedangkan pola ektensifikasi dijumpai pada daerah-daerah pedesaan atau daerah transisi. Motor ekstensifikasi lainnya yang cukup banyak dijumpai pada pengembangan daerah baru adalah pola skipping yang banyak dilakukan oleh para developer yang beroperasi di daerah ini khususnya di wilayah bagian selatan Kabupaten Tangerang. Pola ini sangat produktif dalam membuka wilayah-wilayah pengembangan baru, karena orientasi pada harga tanah murah merupakan dasar yang paling mendasari pelaksanaan pola ini.

____________________________________________________________ Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kabupaten Tangerang, 2012

13

Perencanaan Pengembangan Kawasan Pesisir dan Pulau Pulau Kecil di Kabupaten Tangerang

O N E

2.2.

DESKRIPSI PEREKONOMIAN

a. Industri Pemerintah melalui Dinas Perindustrian dan Perdagangan terus berupaya meningkatkan hasil dibidang industri di Kabupaten Tangerang. Keberhasilan sektor perindustrian telah memberikan konstribusi cukup besar dalam perekonomian daerah. Untuk Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Kabupaten Tangerang, pada tahun 2008 sektor industry pengolahan menyumbangkan 52.89%. b. Perdagangan Kegairahan dunia usaha sektor perdagangan tahun 2008 di Kabupaten Tangerang dapat dilihat dari menjamurnya toko, ruko dan pusat perbelanjaan yang berkembang di kawasan strategis. Untuk Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Kabupaten Tangerang, pada tahun 2008 sektor Perdagangan, Hotel dan Restoran menyumbangkan 13.32% c. Pertanian Sub sektor tanaman bahan makanan mencakup komoditi : padi, palawija (jagung dan kacang tanah) dan sayuran (terung, kacang panjang dan mentimun). Menurut data dari BPS dan Dinas Pertanian Kabupaten Tangerang tahun 2008 jenis komoditi yang dihasilkan Kabupaten Tangerang untuk padi sawah, padi gogo, palawija dan sayuran. Jumlah produksi berbagai jenis sayuran pada tahun 2008 menurun jumlah produksinya sekitar 75% dari produksi tahun 2004. Untuk buah-buahan produksi pada tahun 2008 jika dibandingkan dengan produksi tahun sebelumnya ada yang mengalami kenaikan tapi ada juga yang mengalami penurunan. d. Peternakan Populasi ternak besar yang cukup dominan di Kabupaten Tangerang pada tahun 2008 adalah, Kambing (147,891 ekor) Domba (126,988 ekor), Sapi potong (45,730 ekor), Kerbau (20,710 ekor), Babi (7.685 ekor), dan Kuda (136 ekor). Sedangkan untuk unggas terdiri dari Ayam Pedaging (29,216,758 ekor), Ayam Petelur (6,868,149 ekor), Ayam Buras (5,254,011 ekor) dan Itik (573,815 ekor). e. Perikanan Kegiatan sektor perikanan di Kabupaten Tangerang meliputi kegiatan perikanan laut, perikanan perairan umum (rawa, situ, ex galian pasir, sungai), tambak, kolam dan mina padi. Pada tahun 2008 produksi perikanan laut mencapai 17.426,00 ton, produksi perikanan perairan umum mencapai 128.60 ton, produksi budi daya ikan tambak mencapai 6.953,70 ton, produksi budi daya ikan kolam mencapai 2.212,40. f. Pariwisata Kegiatan pariwisata di Kabupaten Tangerang terdapat di 7 (tujuh) kecamatan. Di Kecamatan Kresek terdapat 3 situ yaitu Garukgak, Patrasana, Cilongek, Kecamatan Kronjo terdapat obyek wisata Pulau Cangkir (makam pangeran Jaga Laut), Kecamatan Mauk terdapat obyek wisata Tanjung Kait (kelenteng Tua dan penyeberangan ke Pulau laki /Kepulauan Seribu), Kecamatan Teluk Naga terdapat obyek wisata Pantai tanjung Pasir dan Pantai Muara, Kecamatan Kosambi terdapat wisata pantai Dadap, serta Kecamatan Cisoka terdapat makam kramat dan komunitas monyet.

____________________________________________________________ Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kabupaten Tangerang, 2012

14

Perencanaan Pengembangan Kawasan Pesisir dan Pulau Pulau Kecil di Kabupaten Tangerang

O N E

g. Perkembangan PDRB Kabupaten Untuk menilai berhasil tidaknya pembangunan yang telah dilaksanakan, diperlukan adanya indikator yang dapat mengukur tingkat keberhasilan pembangunan tersebut. PDRB adalah suatu deretan angka yang dipakai sebagai salah satu indikator untuk megukur tingkat pertumbuhan ekonomi suatu daerah. Nilai nilai PDRB biasanya disajikan menurut deret waktu dari tahun ke tahun, sehingga dapat dilihat setiap sektor perkembangannya menunjukan trend yang meningkat atau sebaliknya. Menurut hasil BPS tahun 2005 sampai dengan 2008, jumlah PDRB berdasarkan harga berlaku yang dihasilkan sektor – sektor ekonomi pada tahun 2008 di Kabupaten Tangerang adalah sebesar Rp. 30,897,847 (Juta Rupiah). Kondisi tersebut meningkat dibandingkan tahun 2007 yang jumlahnya sebesar Rp. 28,062,137(Juta Rupiah). Jumlah PDRB berdasarkan harga konstan yang dihasilkan sektor – sektor ekonomi pada tahun 2008 di Kabupaten Tangerang adalah sebesar Rp. 18,789,457(Juta Rupiah). Kondisi tersebut meningkat dibandingkan tahun 2006 yang jumlahnya sebesar Rp. 17,576,748 (Juta Rupiah). h. Pertumbuhan Ekonomi Perkembangan perekonomian Kabupaten Tangerang selama 4 (empat) tahun terakhir (2006-2009) menunjukkan dinamika dengan kenaikan LPE yang terjadi antara tahun 2006-2007 dari 6,02% menjadi 6,48. Sedangkan dari tahun 2007-2009 mengalami penurunan menjadi 5,51 pada tahun 2008 dan 4,40 pada tahun 2009. Hal ini menunjukan bahwa perekonomian Kabupaten Tangerang, belum sepenuhnya keluar dari pengaruh krisis ekonomi berkepanjangan yang melanda perekonomian Indonesia pada umumnya. Oleh karenanya diperlukan Kebijakan-kebijakan dari Pemerintah Daerah Kabupaten Tangerang yang dapat meningkatkan konsumsi masyarakat, dan disisi lain produksi pada berbagai sektor terus ditingkatkan. i. Struktur Ekonomi Struktur perekonomian Kabupaten Tangerang, sesuai dengan cirri perekonomian daerah yang mengalami pergeseran dari perdesaan menuju perkotaan. Distribusi dari masing-masing sektor ekonomi atas dasar harga berlaku pada tahun 2008 sebesar 48.23% dari sektor Industri Pengolahan, terjadi penurunan jika dibandingkan dengan tahun 2007 yaitu sebesar 49.63%. Hal ini terjadi akibat kenaikan kontribusi dari sektor listrik, gas dan air serta sektor Jasa-jasa terhadap PDRB Kabupaten. Sedangkan distribusi dari masing masing sector ekonomi atas dasar harga konstan pada tahun 2008 sebesar 52.89% dari sektor Industri Pengolahan, terjadi penurunan jika dibandingkan dengan tahun 2007 yaitu sebesar 54,23%. Hal ini terjadi akibat kenaikan kontribusi dari sektor Listrik, gas dan air serta sektor Jasa-jasa terhadap PDRB Kabupaten

____________________________________________________________ Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kabupaten Tangerang, 2012

15

Perencanaan Pengembangan Kawasan Pesisir dan Pulau Pulau Kecil di Kabupaten Tangerang

O N E

2.3.

DESKRIPSI SOSIAL KEPENDUDUKAN

a. Kependudukan Jumlah penduduk Kabupaten Tangerang pada tahun 2008 sebanyak 2,508,967 jiwa dengan laju pertumbuhan 2,70 % pertahun. Kecenderungan peningkatan jumlah penduduk dari waktu ke waktu, tentunya bukan hanya disebabkan oleh pertambahan secara alamiah, tetapi tidak terlepas dari kecenderungan masuknya migran yang disebabkan oleh daya tarik Kabupaten Tangerang, seperti banyaknya perusahaan industri besar/sedang dan juga sebagai daerah yang berbatasan langsung dengan DKI Jakarta yang menjadi daerah limpahan penduduk DKI Jakarta. Hal tersebut akan membutuhkan ruang yang memadai dengan lapangan kerja baru untuk mengimbangi pertambahan tenaga kerja. Berdasarkan data yang diperoleh, maka Kecamatan Cikupa mempunyai jumlah penduduk terbesar sebanyak 192,974 jiwa. Sedangkan jumlah penduduk terkecil terdapat di Kecamatan Mekar Baru dengan jumlah penduduk 38,232 jiwa. Apabila dilihat dari laju perkembangannya, perkembangan penduduk di Kabupaten Tangerang pada tahun 2003 – 2008 terbesar adalah di Kecamatan Tigaraksa dengan rata-rata pertumbuhan pertahun sebesar 4,19%, sedangkan yang paling rendah adalah Kecamatan Cisauk dengan pengaruh pemekaran desa/kelurahan yaitu laju pertumbuhan penduduk pertahun adalah sebesar -6,42 %. Kepadatan penduduk mencerminkan jumlah penduduk per luas tertentu (dalam satuan KM2). Kepadatan penduduk per satuan luas tertentu dapat mencerminkan pula interaksi antar individunya. Kepadatan penduduk Kabupaten Tangerang pada tahun 2008 sebesar 2.615 jiwa/KM2 b. Pendidikan Prosentase penduduk menurut pendidikan tertinggi yang ditamatkan pada Tahun 2005 di Kabupaten Tangerang didominasi tingkat pendidikan SD yaitu 27,42%, SLTA sebesar 23,04%, dan SLTP sebesar 16,51. Meskipun tingkat pendidikan SLTA sedikit mengalami peningkatan, namun menghadapi globalisasi pemerintah daerah harus bekerja keras untuk terus meningkatkan kualitas pendidikan masyarakat, dan memperbesar kesempatan masyarakat miskin untuk menikmati pendidikan ke jenjang yang lebih tinggi. c. Kesehatan Berkaitan dengan aspek kesehatan, indikator keberhasilan bidang pembangunan kesehatan tercermin dari derajat kesehatan masyarakat yang merupakan salah satu faktor untuk menunjang peningkatan sumberdaya manusia. Berdasarkan data dalam Profil Daerah (2008), fasilitas kesehatan yang tersedia di Kabupaten Tangerang pada tahun 2007 yaitu rumah sakit sebanyak 16 buah, puskesmas, puskesmas pembantu dan pusling sebanyak 102 unit, balai pengobatan (klinik) 813, dan rumah bersalin sebanyak 68 unit. Sedangkan untuk tenaga kesehatan yang tersedia adalah 493 dokter ahli, 282 dokter umum, 134 dokter gigi, 823 bidan, 166 bidan desa dan 1.510 perawat.

____________________________________________________________ Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kabupaten Tangerang, 2012

16

Perencanaan Pengembangan Kawasan Pesisir dan Pulau Pulau Kecil di Kabupaten Tangerang

O N E

d. Agama Dari data yang diperoleh, diketahui bahwa penduduk beragama Islam di Kabupaten Tangerang pada tahun 2005 berjumlah 3.270.905 Orang atau 94 %, protestan sebanyak 84.556.394 Orang (2,43%), kepercayaan lainnya sebanyak 1.739 Orang atau 0,05 %. Hal ini membuktikan bahwa penduduk muslim di Kabupaten Tangerang memiliki jumlah yang mayoritas dibanding pemeluk agama lain, kondisi tersebut menjadi salah satu bahan pertimbangan agar ummat muslim lebih berperan/dominan dan bersama-sama agama lainnya membangun kota. e. Mata Pencaharian Sebagai daerah sentra industri, keterlibatan penduduk dalam sektor ekonomi di Kabupaten Tangerang sebagian besar bekerja pada sektor industri yaitu sebesar 28,64%, sektor perdagangan sebesar 21,80% dan sektor jasa 19,79% sedangkan sektor pertanian hanya menyerap 6,61%. Seiring dengan pengaruh letak geografis Kabupaten Tangerang yang berbatasan langsung dengan DKI Jakarta sehingga sebagai daerah penyangga ibukota peranan sektor industri, perdagangan, dan jasa cenderung mengalami peningkatan. Sedangkan sektor pertanian meskipun masih cukup potensial namun hanya dapat menyerap 6,61% seiring dengan banyaknya lahan pertanian yang beralih fungsi sehingga otomatis menyebabkan kurangnya masyarakat untuk dapat menggarap lahan pertanian. f. Sosial Budaya Penduduk Kabupaten Tangerang merupakan masyarakat heterogen yang terdiri dari penduduk asli dan pendatang yang tinggal secara turun temurun di wilayah ini. Masyarakat Kabupaten Tangerang memiliki kultur budaya campuran Betawi dan Priangan, dengan berbahasa Indonesia sebagai bahasa nasional dan bahasa Sunda sebagai bahasa daerah, tetapi ada juga bahasa Jawa yang merupakan bahasa pendatang dari luar Kabupaten Tangerang yang umumnya para pekerja di kawasan industri. Karakter kesenian yang ada di Kabupaten Tangerang adalah perpaduan antara seni budaya Betawi dan Priangan. Beberapa kesenian yang berkembang sampai saat ini adalah Seni Musik Gambang Keromong dan Tari Cokek yang merupakan tarian pergaulan yang banyak berkembang di kawasan Teluknaga dan Kosambi. Masyarakat Kabupaten Tangerang masih memiliki semangat kekerabatan dan tingkat partisipasi yang tinggi untuk berperan serta dalam kegiatan-kegiatan kemasyarakatan yang diselenggarakan pada setiap kecamatan.

g. Ketenagakerjaan Jumlah pencari kerja di Kabupaten Tangerang pada tahun 2007 sebanyak 79.812 orang. Sebagian besar adalah tamat SLTA sebanyak 25.600 orang atau sekitar 60,02 persen dari total pencari kerja. Jumlah pencari kerja yang ditempatkan sebanyak 33.611 orang (14.756 laki-laki dan 18.855 perempuan. Indikator ketenagakerjaan yang dapat memberikan gambaran tentang seberapa besar keterlibatan penduduk dalam kegiatan ekonomi produktif adalah tingkat partisipasi angkatan kerja (TPAK). TPAK Kabupaten Tangerang tahun 2007 sebesar 61,68% penduduk usia 15 tahun keatas melakukan aktivitas bekerja dan mencari pekerjaan atau yang tergolong angkatan
____________________________________________________________ Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kabupaten Tangerang, 2012

17

Perencanaan Pengembangan Kawasan Pesisir dan Pulau Pulau Kecil di Kabupaten Tangerang

O N E

kerja, dan 38,32% dari jumlah penduduk yang berusia 15 tahun keatas yang bukan angkatan kerja, seperti bersekolah, mengurus rumah tangga dan lainnya. Persentase angkatan kerja bagi penduduk usia 15 tahun keatas masih didominasi oleh laki-laki sebesar 74,86% dengan rincian bekerja 66,97% dan 7,89% pengangguran. Sementara angkatan kerja perempuan 37,59% dengan rincian 30,30% bekerja dan menganggur 7,29%. Sebaliknya persentase bukan angkatan bekerja didominasi perempuan, dimana mayoritas sebagai mengurus rumah tangga sebesar 39,61% dibandingkan 0,48%, namun yang bersekolah sedikit lebih besar laki-laki yaitu 19,72% dan perempuan sebesar 18,54%. h. Indek Pembangunan Manusia (IPM) Indeks pembangunan manusia di Kabupaten Tangerang meskipun mengalami kenaikan namun masih berada diperingkat ketiga setelah Kota Tangerang dan Cilegon. Capaian Indikator Pembangunan Manusia (IPM) setiap tahunnya mengalami peningkatan. Pada tahun 2007 capaian sebesar 70,65. Dengan demikian dari tahun 2002-2005 angka capaian Indeks Pembangunan Manusia di Kabupaten Tangerang terus mengalami Peningkatan.  Indeks Kesehatan Angka harapan hidup masyarakat Kabupaten Tangerang pada tahun 2005 tercatat 64,9 tahun. Angka harapan hidup Kabupaten Tangerang lebih tinggi dibandingkan dengan angka harapan hidup Propinsi banten yang 64,6 tahun tetapi masih lebih rendah dari Angka Harapan hidup Nasional yang mencapai 68,1 tahun. Hal tersebut menunjukkan bahwa rata-rata masyarakat Kabupaten Tangerang berumur 65 tahun. Berdasarkan hasil perhitungan diketahui indeks harapan hidup masyarakat Kabupaten Tangerang Tahun 2005 sebesar 66,50 yang menunjukkan pencapaian harapan hidup 0 tahun hanya naik 1,5 persen dibandingkan tahun 2004.  Indeks Pendidikan Indeks pendidikan di Kabupaten Tangerang menunjukkan adanya peningkatan, hal tersebut dapat dilihat dari capaian indicator pada bidang pendidikan antara lain Rata-rata Lama Sekolah (RLS), Angka Melek Huruf (AMH). Pada tahun 2002 angka RLS tercatat sebesar 8,60 tahun sedangkan pada tahun 2005 tercatat sebesar 8,90 tahun. Hal tersebut berarti RLS pendidikan masyarakat Kabupaten Tangerang baru mencapai lulus kelas 3 Sekolah Menengah Pertama. Berdasarkan indicator AMH, tingkat melek huruf juga mengalami peningkatan dari 93,7% menjadi 94,7% yang berarti pencapaiannya belum maksimal 100 dan indeks rata-rata lama sekolah baru mencapai 59,3, berarti bahwa rata-rata pencapaian penduduk Kabupaten Tangerang yang mengikuti pendidikan formal hanya 59,30% dari seluruh lama pendidikan yang mestinya dijalani yaitu 15 tahun. Kabupaten Tangerang pada tahun 2005 masih memiliki 5,3% penduduk (usia 15 tahun keatas) yang buta huruf, hal ini dapat dilihat dari angka melek huruf yang mencapai 94,7%. Sehingga jika dibandingkan dengan tahun 2004 yang sebesar 94,0% terjadi peningkatan yang cukup baik. Indikator pendidikan lain yaitu rata-rata lama sekolah, Kabupaten Tangerang tahun 2005 mencapai 8,9
____________________________________________________________ Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kabupaten Tangerang, 2012

18

Perencanaan Pengembangan Kawasan Pesisir dan Pulau Pulau Kecil di Kabupaten Tangerang

O N E

tahun. Hal ini berarti tidak terjadi peningkatan dibanding Tahun 2004 yang juga mencapai 8,9 tahun. Rata-rata lama sekolah ini sangat dipengaruhi oleh kemampuan penduduk untuk melanjutkan pendidikannya yang lebih tinggi namun di sisi lain juga peningkatan fasilitas serta prasarana gedung sekolah dan yang lebih penting adalag program kebijakan dari pemerintah dalam mengurangi angka putus sekolah khususnya bagi kalangan masyarakat kurang mampu. Indikator Daya Beli Konsumsi perkapita riil setahun untuk Kabupaten Tangerang tahun 1999 mencapai 587,7 ribu rupiah dan mengalami kenaikan yang cukup berarti pada tahun 2003 menjadi 617,2 ribu rupiah dan pada tahun 2004 mencapai 618,5 ribu rupiah per kapita per tahun selanjutnya pada tahun 2005 konsumsi riil perkapita meningkat menjadi 619,5 ribu rupiah pertahun. Jika dibandingkan dengan rata-rata Propinsi Banten, maka konsumsi perkapita Kabupaten Tangerang lebih tinggi karena Propinsi banten pada tahun 2005 mencapai 619,2 ribu rupiah perkapita pertahun. Pada tingkat kabupaten/kota yang lain daya beli masyarakat kabupaten Tangerang berada diurutan ketiga. Rendahnya daya beli masyarakat menunjukkan tingkat kemiskinan yang terjadi disuatu daerah, karena semakin rendah daya beli dapat memperbesar tingkat kemiskinan. Tingkat kemiskinan penduduk Kabupaten Tangerang pada Tahun 2004 mencapai 7,7% berada di bawah Propinsi Banten yang mencapai 8,58%. Tahun 2005 persentase rumah tangga miskin di Kabupaten Tangerang mencapai 32,2%. Dari perhitungan didapat angka sementara persentase penduduk miskin di Kabupaten Tangerang sekitar 10,22% berarti meningkat 2,52% dari tahun sebelumnya yang sebesar 7,70%. Secara umum persentase indeks daya beli masyarakat Kabupaten Tangerang maupun ratarata di Propinsi Banten masih rendah karena berada pada kisaran 50-60 persen dari nilai standar daya beli yang direkomendasikan UNDP yaitu Rp.737.720,- Kabupaten Tangerang Indeks Daya Beli mencapai 60,0 persen sedangkan Propinsi Banten mencapai 59,9 persen sehingga masih dibawah Nasional sebesar 60,1%. Rendahnya daya beli masyarakat memberikan indikasi bahwa secara umum perekonomian dan kesejahteraan masyarakat relatif masih rendah sehingga pemerintah harus jeli dan tanggap dalam melaksanakan program-program pembangunan sehingga akan menurunkan tingkat kemiskinan masyarakat dan pada akhirnya dapat meningkatkan daya beli masyarakat agar menjalani hidup sejahtera.

____________________________________________________________ Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kabupaten Tangerang, 2012

19

Perencanaan Pengembangan Kawasan Pesisir dan Pulau Pulau Kecil di Kabupaten Tangerang

O N E

2.4.

SARANA DAN PRASARANA

a. Perumahan Perumahan dan permukiman merupakan salah satu faktor penting dalam pertumbuhan dan perkembangan kota dan wilayah. Bentuk ideal bangunan rumah, disamping konstruksi dan jenis bahan yang baik, juga perlu diperhatikan faktor luas bangunan untuk satu keluarga agar memenuhi persyaratan kesehatan lingkungan rumah tangga yang menempatinya. Jenis perumahan penduduk di Kabupaten Tangerang terbagi ke dalam 2 (dua) bagian perumahan yaitu perumahan berkonstruksi permanen, perumahan berkonstruksi bukan permanen. Untuk daerah tertentu bangunan perumahannya didominasi bangunan non permanen seperti di Kecamatan Curug. Pada Jenis bangunan seperti ini keadaan sanitasi lingkungannya kurang terjaga sehingga terkesan kumuh dan kotor dan untuk kebutuhan sehariharinya menggunkan air sumur yang terlihat agak kotor dan kurang bersih. Hal ini menunjukan perbedaan peningkatan kesejahteraan yang berbeda untuk setiap kecamatannya, pada kawasan perkotaan terbentuk perumahan-perumahan teratur, tetapi sampai dengan daerah pinggiran dan pesisir bangunan perumahan berdiri sepanjang jalan atau pola linier. Terdapat pula bangunan perumahan yang berdiri pada daerah yang terlarang seperti bantaran sungai dan kereta api. Tetapi dilihat dari jumlah lahan yang dapat dimanfaatkan untuk fasilitas perumahan yang cukup besar maka diperkirakan masih dapat memenuhi kebutuhan akan perumahan sehingga dapat membangkitkan pendapatan daerah dengan masuknya investor investor penyedia fasilitas perumahan ini yang bekerjasama dengan pemerintah Kabupaten Tangerang. Selain perumahan yang dibangun oleh penduduk sendiri, terdapat perumahan yang dibangun oleh pihak swasta atau developer. Jumlah fasilitas perumahan/rumah secara keseluruhan berdasarkan konstruksi bangunan permanen dan bukan permanen adalah sebesar 801.073 unit rumah yang ada di Kabupaten Tangerang. Untuk rumah yang berkonstruksi permanen di Kabupaten Tangerang sebanyak 545.778 unit dan rumah bukan permanen berjumlah 255.295 unit. b. Sarana Air Bersih Salah satu kebutuhan pokok dalam kehidupan adalah tersedianya air bersih yang digunakan untuk konsumsi rumah tangga seperti untuk memasak dan kebutuhan lainnya. Sumber air yang digunakan dapat mencerminkan kondisi sosial ekonomi sebuah rumah tangga. Kebutuhan air di Kabupaten Tangerang tahun 2007 sebagian besar bersumber dari pompa air yaitu sebanyak 401.684 rumah tangga atau sekitar 47,37% dari seluruh rumah tangga yang ada. Air ledeng atau PAM baru mencapai 70.986 rumah tangga atau 8,37% sedangkan menggunakan air kemasan sebanyak 174.162 rumah tangga atau 20,5%. Kondisi memprihatinkan diperlihatkan banyaknya rumah tangga yang masih menggunakan sumber air hujan untuk keperluan masak/minum yaitu sebanyak 8.127 rumah tangga atau mencapai 0,96% terutama didaerah pantura yang masih terbatas saluran air PAM/ ledeng serta air tanahnya kurang bisa dimanfaatkan.

____________________________________________________________ Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kabupaten Tangerang, 2012

20

Perencanaan Pengembangan Kawasan Pesisir dan Pulau Pulau Kecil di Kabupaten Tangerang

O N E

c. Listrik Layanan jaringan listrik di Kabupaten Tangerang dilakukan melalui system penyediaan/penambahan daya terpasang dengan penyediaan/ penambahan tiang dan gardu listrik pembagi pada lokasi-lokasi pengembangan perumahan maupun pengembangan kegiatan lainnya, dimana pengelolaan secara teknis oleh PT. PLN Cabang Kabupaten Tangerang. Pelayanan listrik di Kabupaten Tangerang cukup baik dilihat dari jenis pelayanan yang ada. Prasarana penerangan di bagian kota hampir seluruhnya dilalui jaringan listrik. Penebaran jaringan listrik yang telah ada umumnya melayani semua kecamatan di Kabupaten tangerang. Jadi energi listrik ini pada dasarnya tidak merupakan masalah/ hambatan bagi penduduk. Kabupaten Tangerang juga dilalui oleh jaringan listrik tegangan tinggi (Sutet), tepatnya di Ds. Lontar Kec. Kemiri yang masih dalam proses pembangunan. d. Persampahan Kebutuhan sarana dan prasarana pengolahan sampah sangat besar sejalan dengan banyaknya jumlah penduduk yang relatif banyak diiringi aktifitas yang tinggi menyebabkan volume sampah rata-rata setiap hari mencapai 6.408 m3/hari. Sarana pengelolaan sampah yang sekarang tersedia di Kabupaten Tangerang masih tergolong kurang dan perlu ditingkatkan lagi jumlahnya terutama untuk sarana pengangkutan agar pelayanan pengelolaan sampah dapat ditingkatkan dan lebih memadai. e. Limbah  Limbah Cair Permasalahan pencemaran dan limbah cair yang ada pada Kabupaten Tangerang tidak terlepas dari kondisi daya dukung lingkungan yang ada pada saat ini. Pertumbuhan ekonomi yang ditunjukkan dengan semakin besarnya jumlah industri yang ada dan juga pertambahan jumlah penduduk yang cukup tinggi, baik secara langsung ataupun tidak, dapat menekan kondisi lingkungan dan sumberdaya alam yang ada, terutama sekali sumberdaya air. Kondisi tertekannya sumberdaya air tidak hanya jumlahnya yang semakin berkurang, namun juga adalah kondisi pencemaran yang dirasakan semakin lama tingkatannya semakin berat, sehingga banyak sungai ataupun danau yang telah mengalami penurunan fungsi peruntukkannya.  Pencemaran Sungai Kabupaten Tangerang dialiri oleh sungai-sungai yang besar. Sungaisungai tersebut banyak dimanfaatkan, terutama sekali untuk keperluaan masyarakat sehari-hari, adanya pencemaran sungai sedikit banyak akan mempengaruhi kondisi kehidupan masyarakat. Pencemaran sungai yang ada di Kabupaten Tangerang mempengaruhi kualitas air sungai, dan pada akhirnya daya guna dan fungsi sungai akan berubah. Sebagai contoh Sungai Cisadane tercemar oleh TSS, COD dan NH3-N) > BML sebagai parameter pencemar. Demikian juga dengan Sungai Pesanggarahan (NH3-N) > BML Dan Sungai Cimanceuri (TSS & NH3-N) > BML.
____________________________________________________________ Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kabupaten Tangerang, 2012

21

Perencanaan Pengembangan Kawasan Pesisir dan Pulau Pulau Kecil di Kabupaten Tangerang

O N E

Pencemaran yang terjadi pada sungai memberikan dampak yang cukup luas, salah satunya terhadap penurunan kualitas air laut. Laut sebagai tujuan akhir air sungai akan menjadi tempat tertampungnya senyawasenyawa pencemar yang dibawa sungai. Kondisi muara ataupun kawasan pesisir dan laut akan mendapatkan pengaruh yang cukup signifikan sebagai akibat adanya pencemaran sungai.  Pencemaran Pesisir dan Laut Pencemaran pesisir dan laut akan mempengaruhi beberapa parameter kualitas air laut, yang memberikan indikasi mengalami penurunan. Parameter kualitas air laut yang dapat tercemar adalah suhu, karena beberapa perusahaan membuang air dari stasiun pendinginan (condenser) yang dapat meningkatkan suhu perairan sekitarnya. Beberapa parameter kimia juga perlu mendapat perhatian seperti nitrit, fenol, seng dan nitrat yang diakibatkan oleh limbah domestik dan industri. Pengamatan dan analisis kualitas air perairan pantai dan laut yang dilakukan oleh Dinas Lingkungan Hidup Kabupaten Tangerang (2002), memperlihatkan adanya indikasi pencemaran logam berat kadmium (Cd) dan nikel (Ni) yang berada diatas baku mutu yang diperbolehkan bagi keperluan budidaya perikanan. Hasil pengukuran didapat kandungan logam Cd berkisar 0.011 – 0.179 mg/l, sementara baku mutu adalah ≤ 0.01 mg/l. Limbah Cair Potensi pencemaran limbah cair domestik terhadap lingkungan, terutama sekali dikarenakan oleh adanya kandungan bahan organik dan juga mikroorganisme koliform. Berdasarkan NKLHD Kabupaten Tangerang Tahun 2001 menunjukkan beban pencemaran limbah domestik dengan volume limbah 129.180.000 m3/tahun adalah BOD (40313 ton/tahun), COD (90692 ton/tahun), SS (50876 ton/tahun), TDS (100922 ton/tahun), N (9125 to/tahun) dan P (1106 ton/tahun). Sedangkan adanya koliform secara signifikan dapat menjadikan sungai memiliki jumlah koliform lebih dari 100.000 koloni/100ml (baku mutu hanya 10.000 koloni/100ml). Pengelolaan terhadap limbah cair domestik telah dilakukan oleh masyarakat dengan membuat jamban yang baik. Namun demikian belum seluruh masyarakat yang ada di Kabupaten Tangerang membuat jamban yang memenuhi syarat kesehatan. Berdasarkan data yang ada, penggunaan jamban yang telah memenuhi syarat kesehatan oleh masyarakat di kabupaten Tangerang baru mencapai 28,31-80,23 persen. Adanya jamban ini akan mengurangi limbah cair domestik yang harus dibuang ke air permukaan. Berdasarkan sumber data dan hasil survei lapangan diketahui bahwa pola pemakaian sarana yang ada di Kabupaten Tangerang yaitu : a. Belum memakai /tidak mempunyai sarana sanitasi , ditandai dengan kebiasaan buang air dikebun, tanah kosong, jamban diatas empang serta pembuangan air bekas cuci dibuang ke tanah sekitar pekarangan. Pola tersebut banyak dijumpai di
____________________________________________________________ Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kabupaten Tangerang, 2012

22

Perencanaan Pengembangan Kawasan Pesisir dan Pulau Pulau Kecil di Kabupaten Tangerang

O N E

Kecamatan Mauk, Sukadiri, Pakuhaji, teluk Naga, Kosambi, Kemiri , Kronjo dan kecamatan Kresek. b. Sudah memakai sarana sanitasi sederhana hanya buangan kakus diarahkan ke empang dan air bekas cuci dialirkan ke tanah kosong di belakang rumah 3. c. Sudah memakai sarana sanitasi modern tapi belum terencana dimana buangan kakus dialirkan ke cubluk kembar dan air bekas cuci dialirkan ke got depan rumah menuju empang. d. Sudah memakai sarana sanitasi modern dan sudah terencana, dimana buangan kakus dialirkan ke tangki septik dengan bidang resapan dan air bekas cuci dialirkan ke riol menuju saluran sekunder untuk akhirnya dialirkan ke IPAL. Pengelolaan lainnya yang dilakukan masyarakat Kabupaten Tangerang adalah dengan mengolah limbah cair domestik sistem On Site dengan membangun Instalasi Pengolahan Lumpur Tinja (IPLT) yang terletak di Desa Lebak Wangi Kecamatan Sepatan yang melayani seluruh Kabupaten Tangerang. IPLT Sepatan menempati areal seluas 1.5 Ha terletak 8 Km ke arah Utara dari jalan Kota Tangerang .Pengelola IPLT adalah Dinas Lingkungan Hidup Pemerintah Kabupaten Tangerang, IPLT Sepatan Tidak hanya melayani wilayah Kabupaten Tangerang, tetapi juga melayani Kota Tangerang dan juga Duri Kosambi DKI Jakarta. Berdasarkan informasi dari hasil wawancara dari dinas terkait IPLT Sepatan sudah 2 kali direnovasi yaitu pada tahun 2001 dan 2002 dengan dana dari Pemerintah Pusat dan Daerah. Dari hasil pemantauan IPLT Sepatan memang tepat untuk melayani konsumen di wilayah utara Kabupaten Tangerang saja mengingat dari hasil pemantauan Dinas Lingkungan Hidup diketahui bahwa lumpur tinja dari wilayah barat dan timur Kabupaten Tangerang umumnya tidak sampai ke IPLT Sepatan karena dibuang ke sungai di tengah perjalanan. Penyimpangan ini salah satunya dapat disebabkan oleh jarak angkut yang terlalu jauh sehingga akan menghabiskan biaya yang sangat besar untuk bahan bakar yang berdampak pada penyedia jasa angkutan lumpur tinja tidak akan mendapat keuntungan. Sedangkan untuk sistem Off Site yaitu adanya Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL) terletak di Desa Jelupang Kecamatan Serpong, dengan cakupan pelayanan baru melayani 1000 KK di wilayah Bumi Serpong Damai (BSD) Kecamatan Serpong, dengan luas 2000 m2 dengan penyaluran melaui perpipaan secara gravitasi . IPAL Jelupang ini dikelola oleh swasta. Selain IPLT di Sepatan dan IPAL Jelupang, saat ini sedang dibangun IPLT di Kecamatan Cisiuk desa Suradita yang direncanakan melayani 400 KK dengan dana pembangunannya berasal dari dana APBD.  Limbah Cair Industri Macam industri/aktivitas yang ada di Kabupaten Tangerang sangat beragam, dari industri kecil menengah, rumah sakit, pariwisata, sampai industri besar yang memilki resiko lingkungan yang tinggi. industri besar di wilayah ini umumnya adalah industri tekstil, pakaian, kulit dan kimia, dengan sebaran
____________________________________________________________ Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kabupaten Tangerang, 2012

23

Perencanaan Pengembangan Kawasan Pesisir dan Pulau Pulau Kecil di Kabupaten Tangerang

O N E

yang merata di tiap kecamatan. Limbah cair yang keluar dari kegiatan industri harus diperhatikan dan diupayakan pengelolaannya agar pengaruh negatif (pencemaran) dapat diminimalkan. Dampak limbah cair ini tidak hanya merusak lingkungan, tetapi secara langsung juga dapat membahayakan manusia/makhluk hidup, terutama sekali limbah cair yang memiliki sifat berbahaya dan beracun (B3). Limbah cair Industri kecil selama ini belum dilakukan pengelolaan secara benar, terkadang limbah cair tersebut dibuang langsung ke lingkungan. Kendala yang paling utama adalah masalah biaya pembuatan instalasi pengolahan limbah yang tinggi dan industri kecil tersebut tidak mampu membuatnya. Selain itu juga masalah teknologi pengolahan limbah yang belum diketahui oleh sebagian besar industry kecil. Industri besar yang ada di Kabupaten Tangerang perlu mendapat perhatian lebih tinggi, karena sebagian besar industri-industri ini menggunakan bahan B3 dan menghasilkan limbah B3. Berdasarkan pemantauan yang dilakukan oleh Dinas Lingkungan Hidup Kabupaten Tangerang pada tahun 2001, menyebutkan beberapa parameter yang masih berada diluar baku mutu untuk beberapa outlet pengolahan limbah cair beberapa industri, yaitu Cl2, Cu, H2S, Zn, Pb, TSS, NO2, NH3, COD, Cr, CN, Ni, SO4, dan Ph. Industri pariwisata terdapat di wilayah Kabupaten Tangerang , terutama sekali di daerah pantai yaitu wisata pantai Tanjung Kait, wisata pantai Tanjung Pasir dan Pantai Muara di Kecamatan Teluk Naga serta wisata Pantai Dadap di Kecamatan Kosambi. Limbah cair dari industry pariwisata ini hampir sama dengan limbah cair domestik, yaitu dengan kandungan bahan organik dan koliform yang tinggi. Selain itu kegiatan laundry yang biasanya terdapat pada hotel, menghasilkan limbah cair dengan kandungan senyawa yang bersifat toksik bagi perairan. Pada umumnya pengelolaan limbah cair industri pariwisata, terutama hotel, dilakukan dengan menggunakan jamban, namun untuk kegiatan lainnya belum dilakukan secara benar. Limbah rumah sakit memiliki sifat infeksius dan juga toksik akan menjadi permasalahan lingkungan, jika tidak diolah dengan baik. Limbah ini akan mengakibatkan tersebarnya bibit-bibit penyakit (vektor penyakit) dan dikhawatirkan dapat menimbulkan wabah pada daerah pembuangannya. Selain itu, sifat toksik dari beberapa jenis limbah rumah sakit akan menimbulkan kematian makhluk hidup disekitarnya. Sebagian besar rumah sakit yang ada di Kabupaten Tangerang telah memiliki sarana pengolahan limbah cair. Namun demikian ada yang belum secara optimal dapat menyisihkan bahan-bahan pencemar secara efektif.

f.

Telekomunikasi Telekomunikasi di Kabupaten Tangerang berkembang dengan cepat pembangunan menara-menara komunikasi (pemancar/BTS), sehingga diperlukan pengaturanpengaturan mengenai letak dan jumlah pemancar yang ada agar lebih optimal dan tidak menggunakan lahan yang produktif, dan tidak mempengaruhi kesediaan lahan yang ada. Untuk kebutuhan sambungan pada masa yang akan datang diperkirakan
____________________________________________________________ Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kabupaten Tangerang, 2012

24

Perencanaan Pengembangan Kawasan Pesisir dan Pulau Pulau Kecil di Kabupaten Tangerang

O N E

akan mengalami penambahan sambungan yang cukup banyak, mengingat pertumbuhan Kabupaten Tangerang yang relatif cepat khususnya untuk kegiatan perkantoran, perumahan, perdagangan dan jasa. g. Jalan Jaringan jalan merupakan prasarana terpenting dalam sistem transportasi. Jangkauan pelayanan jalan di Kabupaten Tangerang saat ini terbatas pada wilayah-wilayah yang secara alami berkembang dengan pesat, sedangkan jangkauan pelayanan jalan masih relatif pada wilayah-wilayah yang belum berkembang. Oleh karena itu tingkat kepadatan jalan per hektar tertinggi di Kabupaten Tangeran berada di wilayah bagian tengah dan selatan Kabupaten Tangerang, sedangkan jangkauan pelayanan jalan di wilayah utara yang perkembangannya relatif lebih lambat bila dibandingkan dengan wilayah selatan masih belum baik. Keadaan jalan setiap tahunnya terus ditingkatkan baik kuantitasnya maupun kualitasnya. Hingga tahun 2007, jaringan jalan yang ada di Kabupaten Tangerang terdiri dari Jalan Negara sepanjang 30,09 km, Jalan Propinsi sepanjang 16,28 Km, dan 1.010,88 Km merupakan jalan kabupaten yang terbagi menjadi 347 ruas dan jalan desa 10, 99 Km. h. Transportasi  Sarana transportasi darat yang tersedia di Kabupaten Tangerang umumnya terdiri dari moda transportasi berupa kendaraan angkutan pribadi, angkutan umum dalam kota (angkot), angkutan regional (AKDP/AKAP), angkutan barang, serta terminal. Sedangkan prasarana yang ada berupa berupa jaringan jalan dan jembatan. Berdasarkan data Dinas Perhubungan Kabupaten Tangerang, pada tahun 2004 di Kabupaten Tangerang terdapat 37 trayek angkutan umum yang melayani pergerakan dalam lingkup wilayah Kabupaten Tangerang. Jumlah angkutan umum dalam kota tercatat sebanyak 2.589 kendaraan. Sampai dengan tahun 2005 kemarin, dialokasikan jumlah kendaraan sebanyak 3.917 kendaraan. Hingga tahun 2007, angkutan umum yang melayani wilayah Kabupaten Tangerang mencapai 7.218 kendaraan. Rencana pengembangan jaringan angkutan umum dalam kabupaten dari 37 trayek akan dikembangkan secara bertahap menjadi 55 trayek pada tahun 2007 dan ijin angkutan umum sebanyak 4.720 kendaraan. Jumlah terminal yang tercatat di Kabupaten Tangerang berjumlah 17 terminal. Namun hampir seluruh terminal dalam kondisi rusak atau tidak dimanfaatkan oleh angkutan umum yang ada sebagai tempat transit. Total trayek yang dilayani sebanyak 70 trayek. Terminal Ciputat merupakan terminal yang paling banyak melayani trayek angkutan yaitu 17 trayek, kemudian terminal Balaraja sebanyak 9 trayek.  Kabupaten Tangerang merupakan bagian dari sistem jaringan kereta api Jabodetabek. Jaringan Kereta Api yang melewati Kabupaten Tangerang adalah Serpong Line yang menghubungkan antara DKI Jakarta dan Serpong. Jaringan Kereta Api ini juga didukung oleh jaringan Kereta Api Serpong – Parung Panjang yang dinamakan jalur barat. Penyediaan jariangan KA Kabupaten Tangerang pada saat ini mempunyai jangkauan pelayanan 23 Km
____________________________________________________________ Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kabupaten Tangerang, 2012

25

Perencanaan Pengembangan Kawasan Pesisir dan Pulau Pulau Kecil di Kabupaten Tangerang

O N E

yang dilayani paling sedikit 46 kereta api orang, 8 kereta api barang. Keseluruhan jaringan KA Api masih merupakan single track dengan sistem elektrik dan sinyal otomatis. Untuk pelayanan ke wilayah barat (serang/banten) sistem yang melayani masyarakat Kabupaten Tangerang adalah Kereta Api Diesel yang menghubungkan Jakarta Merak. Kebutuhan pelayanan KA ini ada 2 (dua) jenis yaitu KA ekonomi dan bisnis. Pelabuhan laut terdapat di Kecamatan Mauk dan Kecamatan Teluknaga yang dimanfaatkan untuk pelabuhan nelayan dan pelelangan ikan. Di masa depan pelabuhan-pelabuhan ini lebih potensial untuk tetap sebagai pelabuhan nelayan, namun dikembangkan secara terintegrasi dengan kawasan pariwisata. Pada saat ini, transportasi udara di Kabupaten Tangerang menggunakan Bandara Soekarno Hatta yang berada di wilayah Kota Tangerang. Terdapat beberapa bandara kecil yang melayani kepentingan khusus (swasta) dan angkutan udara. Bandara yang ada antara lain Bandara Batu ceper, Bandara Pondok Cabe, dan Bandara Curug.

____________________________________________________________ Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kabupaten Tangerang, 2012

26

Perencanaan Pengembangan Kawasan Pesisir dan Pulau Pulau Kecil di Kabupaten Tangerang

O N E

BAB 3 PENDEKATAN DAN METODOLOGI
3.1. PENDEKATAN
Pada sub bagian ini, dijelaskan beberapa pendekatan yang akan dilakukan untuk dapat menguraikan maksud dan tujuan dari pekerjaan ini. Beberapa pendekatan yang akan digunakan adalah pertama, pendekatan kebijakan yaitu melalui kajian undang-undang, peraturan pemerintah, surat keputusan direktorat jenderal perikanan dan kelautan, serta keputusan menteri perikanan dan kelautan. Kedua, pendekatan teknis. Pendekatan teknis adalah pendekatan yang melalui perancangan secara detail terhadap satuan wilayah tertentu dengan ukuran yang jelas dan program/kegiatan yang disusun secara rapi menurut tahapan pelaksanaannya. a. Pendekatan Kebijakan Beberapa kebijakan yang terkait langsung dalam perencanan pengembangan kawasan pesisir dan pulau-pulau kecil di Kabupaten Tangerang, sebagai berikut; 1) Undang-undang No. 27 tahun 2007 tentang pengelolaan wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil 2) Undang Undang No. 25 tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional, 3) Undang-undang No. 32 tahun 2004 tentang Pemerintahan daerah sebagaiman telah dirubah dengan Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2008, 4) Undang-Undang No. 26 tahun 2007 tentang Penataan Ruang, 5) Undang-Undang Nomor 41 Tahun 1999 tentang Kehutanan; 6) Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2001 tentang Minyak dan Gas Bumi; 7) Undang-Undang Nomor 31 Tahun 2004 tentang Perikanan sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 45 Tahun 2009; 8) Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2008; 9) Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang; 10) Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup; 11) Peraturan Pemerintah No. 38 Tahun 2007 Tentang Pembagian Urusan Pemerintahan antara Pemerintah, Pemerintah Daerah Provinsi dan Pemerintah daerah Kabupaten/Kota 12) Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan Pemerintahan Antara Pemerintah, Pemerintahan Daerah Provinsi dan Pemerintahan Daerah Kabupaten/Kota; 13) Peraturan Pemerintah Nomor 15 Tahun 2010 tentang Penyelenggaraan Penataan Ruang; 14) Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor PER.16/ MEN/2008 tentang Perencanaan Pengelolaan Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil; dan 15) Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor PER.17/MEN/ 2008 tentang Kawasan Konservasi di Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil

____________________________________________________________ Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kabupaten Tangerang, 2012

27

Perencanaan Pengembangan Kawasan Pesisir dan Pulau Pulau Kecil di Kabupaten Tangerang

O N E

16) Surat dari Ditjen. Perikanan Budidaya, Direktur Sarana dan Prasarana Budidaya tentang Pengembangan Sentra Produksi Perikanan Bankable ditetapkan melalui kawasan Minapolitan dan menyusun master plan kawasan terpilih mewujudkan rencana kegiatan nyata dilapangan 17) Keputusan Dirjen. Perikanan BudidayaNomor : KEP.45/DJ-PB/2009 18) Keputusan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor : KEP. 41/MEN/2009 tentang penetapan lokasi minapolitan 19) Keputusan Menteri Kelautan dan perikanan Republik Indonesia No. KEP.18/MEN/2011 tentang Pedoman Umum Minapolitan. b. Pendekatan Teknis Kawasan Minapolitan Pendekatan teknis yang akan dikaji dan dianalisis di Kawasan Pesisir dan PulauPulau Kecil Kabupaten Tangerang adalah Minapolitan. Minapolitan merupakan konsep manajemen ekonomi kawasan berbasis kelautan dan perikanan. Program ini merupakan upaya untuk merevitalisasi sentra produksi perikanan dan kelautan dengan fokus pada peningkatan produksi dan pendapatan rakyat. Minapolitan merupakan sebuah model dari Revolusi Biru yang digalakkan. Kementerian Kelautan dan Perikanan Republik Indonesia dengan mengubah mindset pembangunan yang berorientasi darat ke berorientasi maritim. Sesuai Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan No.12/MEN/2010 , untuk sebuah kawasan minapolitan, pemerintah daerah perlu menyiapkan beberapa persiapan yaitu Rencana Induk yang diimplementasikan melalui Rencana Pengusahaan dan Rencana Tindak.  Rencana Induk (Master Plan) Pengembangan Metropolitan Kabupaten/Kota terpilih wajib menyusun Rencana Induk sebagai rencana pengembangan kawasan minapolitan yang memuat kebijakan dan strategi pengelolaan potensi kelautan dan perikanan. Rencana induk ini mencakup konsep arah kebijakan pengembangan kawasan dalam kurun waktu 5 (lima) tahunan yang diimplementasikan melalui rencana pengusahaan dan rencana tindak. Adapun tujuan dari pembuatan master plan pengembangan Minapolitan adalah sebagai berikut; 1) Menghasilkan Rencana Detail Kawasan Minapolitan yang merupakan kajian menyeluruh terhadap semua aspek utama pembangunan kelautan dan perikanan dengan data-data dasar yang meliputi :  Sumber daya alam di kawasan dan sekitarnya.  Keberadaan unit produksi, pengolahan, dan/atau pemasaran di dalam kawasan.  Sumber daya manusia dan kelembagaan yang terkait dengan pengelolaan pengembangan kawasan.  Sarana dan prasarana pendukung pengembangan kawasan. 2) Menghasilkan proyeksi arah, skenario dan tahapan pengembangan kawasan minapolitan dalam jangka menengah (5 tahun). Hasil yang akan didapat dari perencanaan penyusunan masterplan ini adalah Dokumen rencana detail kawasan minapolitan Kabupaten/Kota yang meliputi
____________________________________________________________ Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kabupaten Tangerang, 2012

28

Perencanaan Pengembangan Kawasan Pesisir dan Pulau Pulau Kecil di Kabupaten Tangerang

O N E

kegiatan prioritas dan kegiatan fisik zona kawasan serta kegiatan lainnya yang memungkinkan dalam jangka waktu perencanaan.  Rencana Pengusahaan Pengembangan usaha di kawasan Minapolitan membutuhkan suatu perencanaan yang matang dari skala usaha, pasar dan permodalan serta SDM. Namun, sering kali penyusunan rencana pengusahaan dilaksanakan hanya sekedar untuk menghasilkan dokumen serta tidak mampu menjawab atau tidak selaras dengan Rencana Induk yang telah ditetapkan. Akibatnya pengembangan usaha tidak berjalan seperti yang diharapkan. Oleh karena itu dibutuhkan sebuah perencanaan pengusahaan yang tepat sasaran yang dituangkan dalam sebuah dokumen rencana pengusahaan atau sering disebut juga rencana pembiayaan. Adapun tujuan dari penyusunan rencana pengusahaan setelah disusunnya master plan pengembangan kawasan minapolitan adalah menghasilkan detail Rencana Pengusahaan yang memuat proyeksi pengembangan hulu-hilir sektor dan produk unggulan, informasi dan akses pasar, akses permodalan, akses teknologi, aksessibilitas prasarana (infrastruktur) dan sarana pendukung transportasi dan distribusi, guna meningkatkan produk-produk yang berdaya saing di pasar lokal, regional, nasional dan internasional. Dan hasil keluaran dari pekerjaan ini adalah Dokumen Rencana Pengusahaan sebagai acuan dalam kerangka pembiayaan pelaksanaan Minapolitan.  Rencana Tindak Rencana Induk dan Rencana Pengusahaan Pengembangan kawasan Minapolitan perlu dijabarkan secara konkrit dalam rencana tindak. Untuk itu diperlukan rencana implementasi pengembangan kawasan strategis di daerah yang disusun secara tahunan dengan mengacu pada tahapan pembangunan lima tahunan sebagaimana tercantum dalam Rencana Induk. Diharapkan dengan disusunnya rencana tindak agar dihasilkannya detail rencana tindak sebagia panduan dan arahan dalam pelaksanaan program minapolitan sesuai rencana induk (master plan) dan rencana pengusahaan. Hasil dari penyusunan rencana tindak ini adalah dokumen Rencana Tindak yang memuat matriks rencana program dan kegiatan, lokasi, jadwal pelaksanaan, instansi/pelaksana, proyeksi kebutuhan pendanaan, sumber pendanaan, output, outcome, dan indikator keberhasilan.

____________________________________________________________ Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kabupaten Tangerang, 2012

29

Perencanaan Pengembangan Kawasan Pesisir dan Pulau Pulau Kecil di Kabupaten Tangerang

O N E

3.2. METODOLOGI
Metodologi adalah serangkaian tahapan cara untuk dapat menyelesaikan pekerjaan, dalam hal ini Perencanaan Kawasan Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil di Kabupaten Tangerang. Seperti yang telah dijelaskan dalam Kerangka Acuan Kerja dan dokumen usulan teknis dari konsultan. Bahwa keluaran dari pekerjaan ini adalah dokumen Rencana Strategis Wilayah Pengelolaan Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil di Kabupaten Tangerang atau yang disingkat RSWP3K Kab Tangerang.

3.2.1 RENCANA STRATEGIS WILAYAH PESISIR DAN PULAU PULAU KECIL (RSWP-3-K) KABUPATEN TANGERANG
Didalam Undang-undang nomor Undang Undang No 27 tahun 2007 tentang Pengelolaan Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil pada pasal 7 ayat 1 dan 3 mengamanatkan bahwa di dalam pengelolaan wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil harus meliputi; perencanaan, pemanfaatan, pengawasan dan pengendalian. Perencanaan itu sendiri terdiri dari 4 hirarki, yakni Rencana Strategis (RSWP-3-K), rencana Zonasi (RZWP-3-K), Rencana pengelolaan (RPWP-3-K) dan Rencana Aksi Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil (RAWP-3-K). lihat gambar dibawah ini; Gambar 1 Dokumen Rencana Strategis (RSWP-3-K) sebagai panduan makro perencanaan lainnya

Sesuai amanat undang-undang tersebut, maka dokumen yang paling prioritas untuk disusun adalah Dokumen Rencana Strategis Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil di Kabupaten Tangerang. Dokumen Rencana strategis (RSWP-3-K) adalah rencana yang memuat arah kebijakan lintas sektor untuk kawasan perencanaan pembangunan melalui penetapan tujuan, sasaran dan strategi yang luas, serta target pelaksanaan

____________________________________________________________ Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kabupaten Tangerang, 2012

30

Perencanaan Pengembangan Kawasan Pesisir dan Pulau Pulau Kecil di Kabupaten Tangerang

O N E

dengan indikator yang tepat. Dan RSWP-3-K merupakan dokumen perencanaan paling dasar yang harus dimiliki oleh entitas pesisir dan pulau-pulau kecil sebagai panduan makro (hirarki tiga perencanaan lainnya/RZWP-3-K, RPWP-3-K, dan RAWP-3-K) bagi pengelolaan wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil. RSWP-3-K disusun berlandaskan keterpaduan antar pemerintahan, antar instansi, swasta, dan masyarakat dengan strategi pelaksanaan rencana yang dirumuskan untuk mengarahkan implementasi rencana secara konsisten. Untuk menjaga konsistensi pelaksanaan pengelolaan wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil sesuai RSWP-3-K, maka dokumen RSWP-3-K harus terintegrasi dalam sistem perencanaan pembangunan (UU no 25 tahun 2004) daerah dan dilaksanakan secara konsisten oleh masing-masing sektor, baik pusat maupun daerah. Adopsi dan pelembagaan dokumen tersebut dilakukan dengan menjadikan dokumen RSWP-3-K sebagai input dalam penyusunan RPJMD (Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah), RKPD (Rencana Kerja Perangkat Daerah), Renstra SKPD (Satuan Kerja Perangkat Daerah), dan Renja SKPD. RSWP-3-K berlaku 20 tahun dan ditetapkan dalam Peraturan Gubernur/Bupati/Walikota sesuai kewenangannya. Untuk menyusun dokumen rencana strategis wilayah pesisi dan pulau-pulau kecil di kabupaten Tangerang, sesuai dengan peraturan menteri kelautan dan perikanan nomor : PER.16/MEN/2008, tentang Perencanaan Pengelolaan Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil, sebagai berikut ;  Tata cara penyusunan dokumen RSWP-3-K ; a) Pemerintah daerah provinsi atau kabupaten/kota menyusun RSWP-3-K yang merupakan bagian yang tidak terpisahkan dan/atau komplemen dari penyusunan Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD). b) RSWP-3-K merupakan arahan kebijakan dalam penyusunan RZWP-3-K, RPWP-3K, dan RAPWP-3-K.  Tahapan penyusunan dokumen RSWP-3-K ; a) Pembentukan kelompok kerja, oleh walikota/bupati/gubernur. Dengan susunan kelembagaan yang terdiri atas Kepala Bapeda, Kepala Dinas Perikanan dan Kelautan, dan SKPD; b) Penyusunan dokumen awal; c) Konsultasi public,; d) Penyusunan dokumen antara; e) Konsultasi public; f) Perumusan dokumen final; dan g) Penetapan  Tugas kelompok kerja ; a) Daftar skala prioritas yang menjadi isu dalam pengelolaan wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil; b) Rincian kebijakan dan kegiatan dalam pengelolaan wilayah pesisir dan pulaupulau kecil yang menjadi tanggung jawab masing-masing SKPD/instansi terkait;
____________________________________________________________ Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kabupaten Tangerang, 2012

31

Perencanaan Pengembangan Kawasan Pesisir dan Pulau Pulau Kecil di Kabupaten Tangerang

O N E

c) Daftar SKPD/instansi terkait, kelompok dan perorangan yang berkepentingan dalam pemanfaatan sumber daya pesisir dan pulau-pulau kecil di daerah yang bersangkutan; d) Data dan informasi wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil  Konsultasi Publik ; a) Dilakukan secara terbuka bersama-sama dengan mengundang instansi terkait, organisasi masyarakat (ORMAS), Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM). b) Berfungsi untuk mendapat masukan, tanggapan, saran perbaikan. Gambar 2 Tahapan Penyusunan RENSTRA RSWP-3-K

Pembentukan Kelompok Kerja (POKJA)
•Melalui SK GUB/Bupati/Walikota •Anggota : Dinas KP, Bapeda, SKPD

Penyusunan Dokumen Awal
•oleh POKJA •oleh Tim Teknis

Konsultasi Publik
•Dilakukan secara terbuka •Stakeholder : Instansi, LSM, ORMAS

Konsultasi Publik Penyusunan Dokumen Antara
•Dilakukan secara terbuka •Stakeholder : Instansi, LSM, ORMAS

Perumusan Dokumen Final
•oleh POKJA •oleh Tim Teknis

Penetapan
•Melalui Peraturan Gub/Walikota/Bupati •Berlaku selama 20 Tahun

3.2.2 TEKNIK ANALISIS SWOT (STRENGHT, WEAKNESS, OPPORTUNITY AND THREATS)
Teknik analisis SWOT-TOWS digunakan untuk menganalisis suatu kasus yang kompleks dan atau untuk menyusun suatu rencana yang bersifat strategis. Menurut Steiner perencanaan strategis merupakan penentuan sasaran pokok yang luas bagi organisasi dan berupa kebijakan serta strategi yang akan mengarah, mengatur perolehan, penggunaan serta penghapusan sumber-sumber guna mencapai sasaran. Rencana strategis bertujuan untuk mempersiapkan arah jangka panjang yang berkembang dengan 3 dasar landasan, yaitu :
____________________________________________________________ Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kabupaten Tangerang, 2012

32

Perencanaan Pengembangan Kawasan Pesisir dan Pulau Pulau Kecil di Kabupaten Tangerang

O N E

1. Kepentingan social dan ekonomi 2. Nilai-nilai dan filosofi 3. Penilaian mengenai kekuatan maupun kelemahan dalam lingkungan internal dan eksternal. SWOT singkatan dari Strength, Weakness, Opportunity dan Threats atau kekuatan, kelemahan, kesempatan dan ancaman Analisis SWOT berusaha menentukan metoda guna memanfaatkan secara maksimal semua kekuatan yang ada serta peluang-peluang yang terbuka, sekaligus menekan atau meminimalkan semua kelemahan serta ancaman yang dihadapi sebagai kondisi awal organisasi Analisis SWOT didasari oleh suatu logika bahwa keberhasilan suatu organisasi akan ditentukan oleh situasi dan kondisi internal maupun eksternal organisasi yang bersangkutan. Gambar 3 Hubungan S – W – O – T

 (O) Opportunity/Kesempatan-Peluang Adalah serangkaian potensi, teknologi, pengetahuan yang dimiliki pada kelembagaan wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil dalam berperan meningkatkan kesejahteraan diwilayahnya. Beberapa hal yang disebut dengan peluang sebagai berikut ; a. Potensi sumberdaya alam kelautan masih mungkin untuk dikembangkan baik untuk perikanan maupun pariwisata

____________________________________________________________ Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kabupaten Tangerang, 2012

33

Perencanaan Pengembangan Kawasan Pesisir dan Pulau Pulau Kecil di Kabupaten Tangerang

O N E

b. c. d. e. f. g. h. i. j. k. l. m.

Teknologi penangkapan dan pengolahan hasil tangkapan Prospek pemasaran hasil perikanan Masih ada daerah pengembangan baru untuk peningkatan produksi Seni budaya masyarakat yang berbeda-beda dalam kelompok-kelompok masyarakat Potensi air pengembangan industri Mobilitas penduduk yang sangat cepat, Penataan ruang yang memadai Lahan yang subur untuk pengembangan pertanian Pelabuhan penyeberangan Wisata pulau dan Berpotensi untuk pengembangan burung wallet

 (S) Strength/Kekuatan Adalah serangkaian daftar kekuatan yang dimiliki kelembagaan. Beberapa hal yang disebut dengan kekuatan sebagai berikut ; a. Sarana dan prasarana sudah ada seperti TPI & dempond b. Adanya PSDPU-jaring irigasi, jaring rawa, tanggul banjir dll c. UU No. 5/90 tentang keanekaragaman hayati dan ekosistemnya d. Tersedia Penyuluh Lapangan Penghijauan & Polisi Hutan e. Prioritas Pemda untuk mengembangkan pariwisata f. Budaya masyarakat nelayan untuk menjaga laut sebagai sumber penghidupan g. Tersedianya sarana dan prasarana alat-alat berat sebagai pendukung pelaksanaan program pembangunan h. Telah ada RTRW Kabupaten,  (W) Weakness/Kelemahan Adalah serangkaian daftar kelemahan kelembagaan di dalam pengelolaan wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil, sebagai contoh berikut daftar kelemahan ; a. Koordinasi antar instansi sangat lemah b. Dana , sarana, dan prasarana operasional masih kurang c. Kualitas dan kuantitas SDM (staf) masih kurang d. Laboratorium LH belum ada e. Kurangnya pengawasan oleh personil terhadap peraturan yang terkait f. dengan pengairan g. Pemeliharaan jaringan pengairan belum dilaksanakan dengan baik h. Hukum/peraturan belum disosialisasikan dengan baik i. Belum adanya penataan ruang secara rinci untuk wilayah kawasan tertentu j. Penerapan sanksi hukum terhadap pelanggaran tata ruang sulit untuk di terapkan k. Sulitnya koordinasi dengan pihak-pihak swasta terutama bagi para pengusaha sehingga menyulitkan untuk penataan/pengawasan
____________________________________________________________ Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kabupaten Tangerang, 2012

34

Perencanaan Pengembangan Kawasan Pesisir dan Pulau Pulau Kecil di Kabupaten Tangerang

O N E

 (T) Threats/Ancaman Adalah serangkaian daftar ancaman terhadap kelembagaan di dalam pengelolaan wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil, sebagai contoh berikut daftar kelemahan ; a. Kerusakan lingkungan yang makin parah b. Potensi konflik sosial masih tinggi c. Tidak ada kesinambungan program d. Rendahnya kesadaran masyarakat/pengusaha terhadap lingkungan e. Persepsi dan visi bagian lingkungan hidup belum sama f. Kesulitan pembebasan tanah untuk pengembangan daerah irigasi, dll g. Rusaknya DAS yang mengakibatkan kurangnya sumber air h. Adanya banjir di daerah inti akibat rusaknya DAS i. Adanya kegiatan tambak baik tradisional/semi teknis yang mengabaikan status lahan & dampak lingkungan khususnya hutan bakau j. Penggarapan tanah timbul oleh masyarakat k. Adanya intrusi air laut Kerusakan terumbu karang karena pengeboman l. Kawasan pariwisata dieksploitasi untuk pembenihan m. Abrasi pantai n. Reklamasi yang menyebabkan rusaknya lingkungan hidup o. Sistim pemasaran hasil perikanan masih lemah p. Status kepemilikan lahan masih ada yang tumpang tindih Beberapa pengalaman, menyatakan agak sulit untuk dapat mengumpulkan langsung serangkaian daftar yang tersususn rapi kedalam kotak-kotak analisis SWOT. Untuk itu, dalam proses pengumpulan daftar untuk ditempatkan kedalam kotak-kotak analisis SWOT tersebut, dapat dilakukan melalui pengumpulan informasi yang disebut dengan ISU-ISU Pengelolaan Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil dengan cara menuliskan kedalam lembar kertas kepada para pemangku kepentingan terutama didalam proses konsultasi publik. Gambar 4 Proses Perumusan Isu Isu, Isu Prioritas hingga Analisis SWOT.

Isu Isu Pengelolaan Pesisir & Pulau Pulau Kecil di 8 Kecamatan Kab. Tangerang

Isu Prioritas, Pengelolaan Pesisir & Pulau Pulau Kecil di 8 Kecamatan Kab. Tangerang

Analisis SWOT

____________________________________________________________ Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kabupaten Tangerang, 2012

35

Perencanaan Pengembangan Kawasan Pesisir dan Pulau Pulau Kecil di Kabupaten Tangerang

O N E

Gambar 5 Perumusan Daftar Isu Pengelolaan Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil Menurut Kecamatan

Daftar Isu Pengelolaan Wilayah Pesisir dan PulauPulau Kecil di Kec Mekar Baru
•Sumber : LSM, ORMAS •Sumber : Instansi terkait ,Camat, Lurah

Daftar Isu Pengelolaan Wilayah Pesisir dan PulauPulau Kecil di Kec Kronjo
•Sumber : LSM, ORMAS •Sumber : Instansi terkait ,Camat, Lurah

Daftar Isu Pengelolaan Wilayah Pesisir dan PulauPulau Kecil di Kec Kemeri
•Sumber : LSM, ORMAS •Sumber : Instansi terkait ,Camat, Lurah

Daftar Isu Pengelolaan Wilayah Pesisir dan PulauPulau Kecil di Kec Mauk
•Sumber : LSM, ORMAS •Sumber : Instansi terkait ,Camat, Lurah

Daftar Isu Pengelolaan Wilayah Pesisir dan PulauPulau Kecil di Kec Sukadiri
•Sumber : LSM, ORMAS •Sumber : Instansi terkait ,Camat, Lurah

Daftar Isu Pengelolaan Wilayah Pesisir dan PulauPulau Kecil di Kec Paku haji
•Sumber : LSM, ORMAS •Sumber : Instansi terkait ,Camat, Lurah

Daftar Isu Pengelolaan Wilayah Pesisir dan PulauPulau Kecil di Kec Teluk Naga
•Sumber : LSM, ORMAS •Sumber : Instansi terkait ,Camat, Lurah

Daftar Isu Pengelolaan Wilayah Pesisir dan PulauPulau Kecil di Kec Kosambi
•Sumber : LSM, ORMAS •Sumber : Instansi terkait ,Camat, Lurah

____________________________________________________________ Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kabupaten Tangerang, 2012

36

Perencanaan Pengembangan Kawasan Pesisir dan Pulau Pulau Kecil di Kabupaten Tangerang

O N E

Kemudian didalam perumusan kebijakan dan strategi untuk mendapatkan arahan hingga 20 (dua puluh) tahun mendatang adalah dengan mendetailkan Isu Isu yang banyak tersebut menjadi  Isu Prioritas Penyebab  Akibat/Dampak Perumusan Sasaran Strategi  Perumusan Indikator Sasaran  perumusan kebijakan Strategi

Gambar 6 Proses Perumusan Strategi

Isu-Isu
•Daftar Panjang isu permasalahn pengelolaan kawasan pesisir dan pulau-pulau kecil •8 Kecamatan

Isu Prioritas

8

•Penyepakatan Prioritas •menghasilkan isu prioritas boleh lebih dari 1 isu

Perumusan Indikator
•perumusan indikator-indokator apa saja yang menandai akan menyelesaiakan isu permasalahan

Perumusan dan Penetapan Sasaran
•Perumusan Sasaran •menghasilkan sasaran penyelesaian masalah (isu) boleh lebih dari 1 sesuai temuan/analisis

Perumusan Strategi
•perumusan Strategi, atau sejumlah langkah kelembagaan maupun individual dalam menyelesaikan isu permasalahan •Perumusan langkah/kegiatan untuk menyelesaiakan isu permasalahan

____________________________________________________________ Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kabupaten Tangerang, 2012

37

Perencanaan Pengembangan Kawasan Pesisir dan Pulau Pulau Kecil di Kabupaten Tangerang

O N E

3.2.3 KERANGKA BERFIKIR PEKERJAAN
Kerangka berfikir pekerjaan adalah serangkaian proses cara berfikir dari konsultan dalam menyelesaikan dokumen Rencana Strategis Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil di Kabupaten Tangerang. Kerangka berfikit terdiri atas 3 (tiga) tahapan utama, yaitu pertama (I) Masukan, yang berisi serangkaian kegiatan yang akan dilaksanakan. Kedua (II) yaitu Proses, yang berisi serangkaian kegiatan analisa dan perangkat/alat analisa yang akan digunakan beserta formulasinya. Yang ketiga (III), keluaran yaitu hasil akhir dari pekerjaan atau disebut dengan produk, dalam pekerjaan ini adalah Dokumen Rencana Strategis Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil di Kabupaten Tangerang. Gambar 7 Kerangka Berfikir Pekerjaan MASUKAN PROSES KELUARAN

1.

1.

2.

3.

Persiapan : a. Mobilisasi tenaga ahli; b. Metodologi ; c. Survey. Kajian Kebijakan a. Undang-undang; b. Peraturan pemerintah; c. Peraturan menteri; d. Keputusan Ditjen; e. Peraturan Daerah Provinsi f. Peraturan Daerah Kabupaten g. Pedoman. Pengumpulan data dan informasi sekunder : a. Dinas KP b. Dinas/SKPD terkait

2.

Kegiatan pengumpulan data primer : a. Isu-isu permasalahan pengelolaan wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil. Kegiatan Analisis : a. Penetapan isu prioritas b. Perumusan sasaran penanganan isu permasalahan. c. Perumusan indicator keberhasilan penanganan isu permasalahan. d. Perumusan strategi penanganan isu permasalahan pengelolaan wilayah pesisir dan pulaupulau kecil

Keluaran/Produk Akhir : DOKUMEN RENCANA STRATEGIS WILAYAH PESISIR DAN PULAUPULAU KECIL (RSWP-3-K) DI KABUPATEN TANGERANG, 2012

Alat/Formula/teknik : 1. Teknis Analisis SWOT 2. Teknik Focus Groups Discussion (FGD) 3. Teknik Multi Criteria Analysis (MCA) 4. Form Kuesioner

LAPORAN PENDAHULUAN

LAPORAN ANTARA

LAPORAN AKHIR
38

____________________________________________________________ Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kabupaten Tangerang, 2012

Perencanaan Pengembangan Kawasan Pesisir dan Pulau Pulau Kecil di Kabupaten Tangerang

O N E

BAB 4 RENCANA KERJA
4.1 TAHAP RENCANA PEKERJAAN
Tahap rencana pekerjaan penyusunan perencanaan pengembangan kawasan pesisir dan pulau-pulau kecil di Kabupaten Tangerang dibagi dalam 3 (tiga) tahap, yaitu ; 1) Tahap Persiapan Tahap persiapan adalah tahap perumusan metodologi pekerjaan, persiapan bahan-bahan survey data primer dan sekunder, pemantapan jadwal pekerjaan, dan pekerjaan kajian-kajian kebijakan terkait langsung maupun tidak langsung dalam pekerjaan ini. 2) Tahap Pengumpulan data dan Analisa Tahap pengumpulan data dan analisa adalah tahap survey di lapangan dengan melakukan serangkaian wawancara langsung maupun tidak langsung dengan memanfaatkan kuesioner pemangku kepentingan untuk turut serta dalam memberikan informasi primer mengenai pengelolaan wilayah pesisir dan pulaupulau kecil di 8 (delapan) kecamatan (pantai utara) Kabupaten Tangerang. 3) Tahap Finalisasi akhir Adalah tahap perumusan akhir dari hasil analisis dan hasil asistensi/konsultasi public di Kabupaten Tangerang.

4.2

TENAGA AHLI YANG TERLIBAT
Beberapa tenaga ahli yang terlibat sebagai berikut; 1) Tenaga Ahli Kepala (Team Leader) , Ahli pengembangan wilayah dengan latar belakang Pendidikan S2 Perikanan Kelautan dengan pengalaman pekerjaan pengembangan wilayah perikanan minimal 8 tahun atau S1 dengan pengalaman 10 tahun. 2) Tenaga Ahli Utama (S2), Tenaga Ahli Utama (S2) dengan latar belakang pendidikan S2 Perikanan Budidaya dengan pengalaman pekerjaan pengembangan perikanan minimal 5 tahun atau S1 dengan pengalaman 8 tahun. 3) Tenaga Ahli Muda (S1), Ahli lingkungan dengan latar belakang Pendidikan S1 Tehnik lingkungan dengan pengalaman pekerjaan minimal 8 tahun.

____________________________________________________________ Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kabupaten Tangerang, 2012

39

Perencanaan Pengembangan Kawasan Pesisir dan Pulau Pulau Kecil di Kabupaten Tangerang

O N E

4.3

WAKTU PELAKSANAAN PEKERJAAN
Waktu pelaksanaan pekerjaan Perencanaan Pengembangan Kawasan Pesisir dan PulauPulau Kecil di Kabupaten Tangerang adalah 90 (Sembilan puluh) hari kalender. Gambar 8 Jadwal Pelaksanaan Pekerjaan

No 1. 2. 3. 4. 5. 6.

KEGIATAN 1 2

I 3 4

BULAN II 1 2 3 4

1

III 2 3

4

Persiapan Survey Lapangan Pengolahan dan Analisa data Kajian Pengemb dan Rekom Penyusunan Laporan Pembahasan Laporan a. Laporan Pendahuluan b. Laporan Antara 7. c. Laporan Akhir Serah terima PekerjaanPenyerahan Laporan Akhir

4.4

PELAPORAN
Jenis laporan yang disampaikan meliputi sebagai berikut : 1) Laporan Pendahuluan, laporan ini berisi tentang pengorganisasian penyelesaian pekerjaan, Rencana kerja dan Metodologi penyelesaian pekerjaan. Jumlah yang diserahkan sebanyak 10 (sepuluh) eksemplar. Pembahasan dan perbaikan Laporan dilakukan sebelum pelaksanaan survey lapangan. 2) Laporan Antara, laporan ini berisi tentang hasil survey lapangan dan kajian data serta pengembangan yang dilengkapi dengan rekomendasi akhir pekerjaan. Jumlah laporan yang harus diserahkan sebanyak 10 (sepuluh) eksemplar dan soft copynya. 3) Laporan Akhir, merupakan merupakan hasil penyempurnaan konsep Laporan akhir yang diperoleh melalui pembahasan dengan pemberi pekerjaan dan tim tekhnis yang ditunjuk serta pihak terkait. Diserahkan selambat-lambatnya 90 (sembilanpuluh ) hari setelah penandatanganan kontrak, dan dibuat dalam 10 (sepuluh) eksemplar dilengkapi dengan CD sebanyak 20 keping.

____________________________________________________________ Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kabupaten Tangerang, 2012

40

Perencanaan Pengembangan Kawasan Pesisir dan Pulau Pulau Kecil di Kabupaten Tangerang

O N E

PENUTUP
Demikianlah disampaikan laporan pendahuluan Pekerjaan Pengembagan Kawasan Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil di Kabupaten Tangerang tahun 2012. Melihat keterbatasan anggaran dan pedoman yang harus dilaksanakan sesuai amanat undang-undang nomor 27 tahun 2007, tentang pengelolaan wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil, diharapkan ada rencana tindak dari Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kabupaten Tangerang, terutama dalam pelaksanaan konsultasi public dan proses pemufakatan isu-isu permasalahan pengelolaan di wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil di 8 (delapan) Kecamatan Kabupaten Tangerang. Diharapkan keseluruhan proses penyusunan sesuai pedoman dan amanat undang-undang dapat dilaksanakan dengan baik. Konsultan juga memahami bahwa laporan pendahuluan ini belum sempurna, terutama berkaitan dengan sumber data yang perlu dilakukan updating/pengkinian. Semoga bermanfaat.

____________________________________________________________ Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kabupaten Tangerang, 2012

41

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->