P. 1
Laporan Praktikum Proyek Anatomi Fisiologi Hewan

Laporan Praktikum Proyek Anatomi Fisiologi Hewan

|Views: 1,432|Likes:
Published by Agung Wiguna

More info:

Categories:Types, School Work
Published by: Agung Wiguna on Sep 14, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/25/2013

pdf

text

original

LAPORAN PRAKTIKUM PROYEK ANATOMI FISIOLOGI HEWAN (BI-2105) PENDEDAHAN ZAT PADA HEWAN DAN ANATOMI VERTEBRATA

Tanggal Praktikum : 5 September 2012 Tanggal Pengumpulan : 12 September 2012 Disusun Oleh: Agung Wiguna 10611048 Kelompok 6 Asisten: Farah/10610044

PROGRAM STUDI BIOLOGI SEKOLAH ILMU DAN TEKNOLGI HAYATI INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG 2012

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Cara pendedahan zat pada hewan percobaan itu tidak sembarangan. Hal ini dikarenakan pendedahan hewan dilakukan dengan tujuan untuk meneliti anatomi dan fisiologi hewan percobaan tersebut. Jika cara pendedahan yang dilakukan itu tidak sesuai prosedur, bisa jadi hewan percobaan akan cacat atau bahkan mati saat kita masih memerlukan data-datanya untuk proses penelitian. Anatomi hewan perlu kita ketahui sebagai pembelajaran sehingga bila suatu saat hewan tersebut akan punah, atau menjadi hama bagi masyarakat, kita bisa menggunakan hasil penelitian tentang anatomi dan fisiologi tersebut untuk mengatasinya.

1.2 Tujuan

Tujuan dari dilakukannya praktikum ini adalah: 1. Menentukan jalur dari beberapa jenis pendedahan; 2. Menentukan volume pendedahan untuk masing-masing jalur; 3. Menentukan cara memegang mencit yang benar; 4. Menentukan struktur, lokasi, dan fungsi organ-organ penyusun sistem kardiovaskular, respirasi, pencernaan, reproduksi pada ikan, katak, kadal, burung, dan mencit.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Posisi Anatomi dan Bidang Pembelahan Menurut Palupi (1995), bidang (seksio) tubuh adalah bidang datar imajiner yang menembus tubuh untuk menunjukkan poin-poin rujukan. Bidang-bidang tersebut adalah: 1. Bidang sagital, membagi tubuh menjadi bagian kanan dan kiri. a. Bidang midsagital, membagi bagian tubuh kanan dan kiri sama besar. b. Bidang parasagital, membagi tubuh menjadi dua bagian (bagian kiri dan kanan) tidak sama besar. 2. Bidang frontal atau koronal adalah salah satu bidang di bagian kanan bidang sagital. Bagian ini membagi bagian tubuh atau organ menjadi bagian depan dan belakang. 3. Bidang transversal (horizontal) membagi tubuh menjadi bagian atas dan bawah.

Posisi anatomis tubuh digunakan sebagai rujukan agar hubungan dengan seluruh bagian tubuh dapat dijelaskan. 1. Bagian anterior dari tubuh (ventral pada binatang) merupakan bagian depan tubuh atau bagian perut. 2. Posterior adalah bagian belakang (pada binatang disebut dorsal). 3. Superior adalah mengarah ke kepala atau bagian tertinggi. 4. Inferior adalah arah menjauhi kepala dan mengarah ke bagian bawah tubuh. 5. Lateral mengarah ke samping, menjauhi garis tengah imajiner tubuh. 6. Proksimal mengacu pada bagian suatu struktur yang mendekati garis tengah tubuh. 7. Distal berarti paling jauh dari garis tengah imajiner tubuh atau menjauhi titik asal. 8. Superfisial berarti setiap bagian manapun yang dekat dengan permukaan tubuh. 9. Dalam berarti terletak di dalam bagian internal tubuh.

2.2 Jalur-jalur Pendedahan dan Penjelasannya

Menurut modul praktikum yang dilakukan 5 September 2012 (sumber pada modul tidak tercantum), jalur pendedahan yang utama ada empat jalur. Yang pertama melalui kulit, organ respirasi, organ pencernaan, dan injeksi. Jalur pendedahan melalui kulit adalah yang paling mudah. Cukup hanya dengan mengoleskan zat pada bagian kulit yang diinginkan. Pendedahan melalui saluran pernapasan juga cukup mudah untuk dilakukan, yaitu dengan cara memaksa hewan menghisap zat yang ingin kita masukkan. Oral gavage merupakan metode yang banyak dilakukan di kalangan ilmuan. Untuk mengurangi resiko yang tidak baik dalam penggunaanya, penting untuk dianjurkan bahwa ketrampilan merupakan hal yang harus dimiliki orang yang melakukan pendedahan secara oral gavage (anonim, 2012). Menurut Zhang (2012) sebagai alternatif gavage, beberapa bahan bisa dimakan secara sukarela pada campuran yang enak. Pemberian secara oral gavage dilakukan melalui saluran pencernaan, oleh karena itu penting untuk membuat mencit agar tidak stress. Volume maksimal pendedahan secara oral gavage adalah 0,1 mL. Injeksi secara subkutan biasanya paling tidak menyakitkan diantara metode injeksi yang lain. Injeksi ini dilakukan dengan cara memasukkan zat ke dalam lapisan kulit menggunakan jarum suntik. Meskipun demikian, metode ini hanya digunakan untuk beberapa maksud penelitian saja. Jika ingin meneliti sistem pencernaan, maka metode ini tidak tepat digunakan (anonim, 2012). Volume maksimal zat yang dapat dimasukkan melalui metode subkutan adalah 0,05 sampai 0,2 mL bergantung pada berat hewan. Injeksi intravena merupakan metode injeksi yang cukup sulit dilakukan oleh orang yang kurang berpengalaman. Untuk melakukan injeksi intravena dapat menyebabkan masalah pada mencit bila terjadi kesalahan saat dilakukan injeksi (Institute of Animal Technology, 2012). Injeksi intravena langsung memasukkan zat ke aliran darah melalui ekor (pada mencit). Injeksi ini digunakan untuk meneliti penyakit-penyakit atau gangguan kesehatan yang membutuhkan penedahan zat langsung ke aliran darah. Volume maksimal zat yang dapat dimasukkan melalui metode subkutan adalah 0,1 sampai 0,25 mL bergantung pada berat hewan.

Injeksi intraperitonial dilakukan dengan cara memasukkan zat ke rongga abdomen. Menurut tim dari Procedures with care (2010), injeksi intraperitonial meskipun sering dilakukan sebagai salah satu metode untuk injeksi zat seperti anestesi, tingkat kegagalannya cukup tinggi, oleh karena itu disarankan untuk beralih ke injeksi subkutan atau oral gavage jika hanya untuk memasukkan zat anestesi. Volume maksimal zat yang dapat dimasukkan melalui metode subkutan adalah 0,25 sampai 1,5 mL bergantung pada berat hewan.

2.3 Penjelasan Singkat anatomi Hewan yang Diamati

Menurut Turrini (2006) anatomi katak ketika dilakukan pembelahan pada perutnya yakni terdapat paru-paru, jantung, usus besar, usus halus, lambung, hati, jantung, pangkreas, kantung empedu, dan organ dalam lainnya. Kadal Meskipun anatominya tidak jauh berbeda denga katak, kadal merupakan binatang pada kelas reptil. Hal ini terbukti karena kadal memiliki sisik, bernapas dengan paru-paru, menelurkan telur amniotik bercangkang, atau melahirkan anak. Sistem respirasi pada kadal terdiri dari trachea, larink, bronchus, dan pulmo. Organ dalam burung sedikit berbeda dengan mamalia. Organ khusus yang dimiliki burung tapi tidak dimiliki hewan lainnya adalah gizzard dan tembolok. Hampir setiap bagian dari anatomi burung yang khas termodifikasi dalam beberapa hal untuk meningkatkan kemampuan terbangnya (Campbell, etc, 1997). Anatomi mencit mirip juga seperti burung, tapi tidak memiliki tembolok dan gizard. Sistem pencernaan, pernapasan, kardiovaskular dan reproduksi mirip seperti manusia. Mencit mempunyai atrium yang besar sehingga dapat beranak banyak. Anatomi ikan sangat jauh berbeda dengan mencit. Ikan memiliki insang dan swim bladder sebagai organ yang membantunya hidup di air. Insang adalah organ pernapasan ikan yang digunakan untuk menangkap oksigen dalam air, tanpa organ ini ikan tidak bisa hidup. Swim bladder berfungsi seperti pelampung yang ada di tubuh ikan, swim bladder digunakan untuk naik dan turun di bawah permukaan air.

BAB III METODOLOGI

3.1 Alat dan Bahan

Alat Syringe dan jarum suntik Baki preparasi Botol vial Jarum gavage Scalpel Tabung falcon Gelas kimia Gunting bedah Jarum pentul Pinset Jarum jala Baki dan papan styrofoam Sarung tangan Alkohol 70% NaCl 0,9% steril Ikan Katak Mencit Burung Kadal

Bahan

3.2 Cara Kerja

3.2.1 Injeksi Intravena Sebelum melakukan praktikum, kelengkapan alat dan bahan disiapkan serta dicek kelayakannya agar memadai saat dilakukan praktikum. Saat praktikum baru dimulai, disiapkan syringe bervolume 1mL dengan jarum suntik maksimal berdiameter 27 gauge. Selanjutnya syringe diisi dengan NaCl 0,9% sebanyak yang dibutuhkan. Setelah syringe siap,

mencit diposisikan ekornya keluar dri jeruji kandang ataupun tabung falcon. Suntikan dilakukan pada salah satu diantara dua vena pada lateral ekor mencit, lalu ekor ditahan menggunakan jempol dan telunjuk tangan. Alkohol 70% dioleskan pada bagian yang akan disuntik. Saat dilakukan penyuntikan, jarum suntik disejajarkan dengan vena, lalu diinjeksi za dengan perlahan. Bagian yang baru saja disuntik diolesi dengan alkohol 70%.

3.2.2 Injeksi Intraperitonial Alat yang digunakan dipersiapkan persis dengan saat percobaan injeksi intravena. Pada saat melakukan injeksi intraperitonial, mencit dipegang dengan prosedur yang benar(jari telunjuk dan jempol tangan memegang kulit bagian punggung hingga leher secara erat). Alkohol lalu dioleskan pada bagian yang akan disuntik. Selanjutnya jarum suntik dimasukkan pada bagian kanan abdomen mencit. Sebelum diinjeksikan zatnya, terlebih dahulu dilakukan aspirasi. Injeksi dilakukan ketika tidak terjadi perubahan warna paa syringe saat dilakukan aspirasi. Untuk sentuhan akhirnya, alkohol 70% dioleskan pada bagian yang telah disuntik.

3.2.3 Injeksi Subkutan Alat yang digunakan pada percobaan injeksi subkutan sama dengan saat percobaan injeksi intravena. Pada injeksi subkutan, mencit dipegang dengan cara menarik kulit. Alkohol 70% dioleskan pada kulit yang akan disuntik. Injeksi dilakukan pada bagian dasar kulit yang telah ditarik sebelumnya. Selanjutnya alkohol 70% dioleskan pada bagian yang baru saja disuntik.

3.2.4 Oral Gavage Setelah disiapkan alat dan bahan untuk percobaan oral gavage, mencit dipegang terlentang dengan memegang leher bagian dorsal. Lalu jalur gavage diukur secara eksternal dari ujung hidung. Jarum gavage diposisikan ke kanan atau ke kiri dari gigi seri. Dengan bantuan tabung, kepala mencit diluruskan hingga esophagus. Zat diinjeksi ketika jarum mencapai kedalaman yang diinginkan.

3.2.5 Prosedur Pembedahan Ikan Ikan diposisikan bagian anterior di kiri dan posterior di kanan pada styrofoam. Bagian ekor ditusuk dengan jarum pentul untuk memudahkan saat pembedahan. Ikan digunting dari bagian anus hingga anterior dekat insang. Selanjutnya guntingan dilanjutkan menuju bagian dorsal hingga sejajar vertebrata. Lalu digunting juga ke arah posterior mengikuti batas rongga abdomen hingga kembali ke anus.

3.2.6 Prosedur Pembedahan Kadal Kadal diposisikan bagian ventralnya menghadap ke atas pada styrofoam. Bagian kaki depan dan belakang ditusuk dengan jarum pentul untuk memudahkan pembedahan. Kulit bagian dekat kloaka ditarik, lalu kulit dipotong dari anterior ke thorax. Pada kedua ujung potongan, dipotong lagi ke arah lateral lalu dibuka. Kulit yang dibuka ditahan dengan jarum pentul agar mudah diamati anatominya.

3.2.7 Prosedur Pembedahan Katak Katak diposisikan pada styrofoam dengan bagian ventral menghadap ke atas dan kakikakinya ditusuk dengan jarum pentul. Kulit katak ditarik menggunakan pinset lalu dari arah posterior menuju anterior hingga thorax, selanjutnya digunting. Disetiap ujung guntingan, digunting lagi ke arah tangan atau kaki.

3.2.8 Prosedur Pembedahan Burung Burung dibunuh dengan cara dibius. Burung yang telah mati dibentangkan sayapnya, agar mudah dilakukan pembedahan. Pada bagian perut, bulu-bulunya dibasahi agar tidak berhamburan saat dibedah. Daging di sisi kanan dan kiri otot dada dipotong hingga tulang rusuknya putus. Potongan selanjutnya diangkat sehingga organ-organ dalam terlihat.

3.2.9 Prosedur Pembedahan Mencit

Mencit dibunuh dengan cara dislokasi. Mencit yang telah mati diposisikan dengan bagian ventral menghadap ke atas pada styrofoam. Kaki-kaki mencit kemudian ditusuk dengan jarum pentul di styrofoam. Kulit pada bagian perut ditarik perlahan lalu digunting dari bagian posterior hingga anterior. Pada bagian ujung guntingan ditarik horizontal membentuk daun jendela. Kulit yang dibuka, ditarik dan ditahan dengan jarum pentul.

BAB IV HASIL PENGAMATAN DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil Pengamatan Foto hewan  Situs viscerum 1. Katak Foto literatur  Mencit

Sari, 2012 2. Ikan

Sari, 2012 3. Mencit

Sari, 2012 4. Kadal

Milton, 1995 Sari, 2012

5. Burung

Ikan

Sari, 2012  Sistem pencernaan 1. Katak

Sari, 2012 2. Ikan

Potter, 1947

Sari, 2012 3. Mencit

Sari, 2012

4. Kadal

Kadal

Sari, 2012 5. Burung

Sari, 2012  Sistem pernafasan 1. Katak Potter, 1947

Sari, 2012 2. Ikan

Sari, 2012 3. Mencit

Katak (amphibi)

Sari, 2012 4. Kadal

Sari, 2012 5. Burung

Sari, 2012  Sistem reproduksi 1. Katak Potter, 1947

2. Ikan

Sari, 2012 3. Mencit

Burung

Sari, 2012 4. Kadal

Sari, 2012 5. Burung Potter, 1947

Sari, 2012  Sistem kardiovaskular 1. Katak

Sari, 2012 2. Ikan

Sari, 2012 3. Mencit

Sari, 2012 4. Kadal

Sari, 2012 5. Burung

Sari, 2012

4.2 Pembahasan

Percobaan yang dilakukan pada praktikum kali ini salah satunya mengarahkan kita untuk menentukan perbandingan posisi anatomi hewan bipedal dan quadripedal. Berdasarkan jenis-jenis beserta pengertian posisi anatomi dari dan praktek langsung pembelahan hewan bipedal ataupun quadripedal, ditemukan perbedaan pengertian posisi anatomi diantara keduanya.

Pada posisi anatomi superior, pengertiannya menurut pandangan untuk hewan bipedal adalah mendekati kepala, sedangkan pada hewan quadripedal mendekati punggung. Hal yang demikian terjadi disebabkan karena bagian tubuh yang paling dekat dengan langit pada hewan bipedal adalah kepala, sedangkan pada hewan quadripedal adalah punggung. Begitu juga dengan posisi anatomi inferior, pada hewan bipedal inferior itu menjauhi kepala, sedangkan pada hewan quadripedal mendekati perutnya. Selain pada posisi anatomi superior dan inferior, hewan bipedal dan quadripedal juga memiliki beda persepsi dengan posisi anatomi dorsal dan ventral. Hewan bupedal menggunakan istilah dorsal untuk menunjuk bagian punggung, sedangkan pada quadripedal, bagian punggung merupakan yang superior. Isilah ventral yang digunakan untuk menunjukkan bagian perut, pada hewan bipedal disebut anterior dan pada hewan quadripedal disebut inferior. Sistem pencernaan pada katak dan kadal itu pada dasarnya mirip, begitu juga dengan burung, mencit, dan ikan. Sistem pernapasan ikan adalah yang paling berbeda diantara hewan percobaan yang lain. Ikan menggunakan insang untuk menyaring udara dalam air, jadi ikan tidak memiliki paru-paru. Sistem kardiovaskular semua hewan percobaan sama, yakni mengandalkan jantung sebagai pemompa utama, meski diantara hewan ini jumlah ruang dalam jantungnya berbeda. Hewan percobaan yang kami foto jika dibandingkan dengan literatur, hampir semuanya sama, kecuali kadal pada kelompok saya tidak memiliki hemipenis. Kelainan inimungkin disebabkan karena mutasi, atau bisa juga karena kami tidak sengaja memotong hemipenisnya. Meskipun demikian, kami cukup yakin bahwa kami tidak memotong hemipenis kadal tersebut. Penggunaan jalur pendedahan itu khusus. Misalnya jika ingin meneliti organ pencernaan, kita lakukan dengan oral gavage, bukan subkutan. Tiap jalur pendedahan memiliki keunggulan dan kekurangan masing-masing. Seperti contohnya pada injeksi intravena, injeksi ini bertujuan untuk meneliti hal yang berkaitan dengan sistem peredaran darah, karena zat yang diinjeksi melalui pembuluh darah. injeksi intraperitonial yang memasukkan zat ke dalam rongga abdomen juga tidak sembarangan, harus ada tujuan yang jelas dan terampil melakukannya agar tidak menyakiti mencit dan membuat mencit stress. Injeksi subkutan digunakan untuk meneliti kulit, atau yang berhubungan dengan kulit, karena injeksi dilakukan pada kulit.

BAB V KESIMPULAN

Jalur pendedahan utama ada empat, yaitu pada kulit, melalui organ respirasi, melalui organ pencernaan, dan injeksi. Pendedahan melalui jalur pencernaan menggunakan jarum gavage yang dimasukkan melalui mulut hingga ke lambung. Pendedahan secara injeksi biasanya dilakukan melalui vena, rongga abdomen, atau ke dalam kulit.

Intravena: maksimal 0,1 sampai 0,25 mL Intraperitonial: maksimal 0,25 sampai 1,5 mL Subkutan: maksimal 0,05 sampai 0,2 mL Oral gavage: 0,1 mL

Cara memegang mencit yang benar adalah dengan cara menjepit dengan jari kulit bagian superior mencit tersebut beserta telinganya juga sehingga mencit tidak bisa berkutik.

Organ-organ penyusun sistem kardiovaskular, respirasi, pencernaan, dan reproduksi pada katak, burung, mencit, kadal, dan ikan hampir sama. Perbedaannya terletak pada kebiasaan, cara hidup, habitat, atau faktor-faktor lain khusus yang berpengaruh besar terhadap sistem dalam tubuh tersebut. Perbedaan ini membentuk organ-organ unik pada beberapa hewan. Contohnya adalah adanya swim bladder pada ikan agar dia dapat mengapung, adanya insang pada ikan agar dia dapat menangkap oksigen dalaam air, adanya gizzard pada burung sebagai keseimbangan, dan lain sebagainya.

Daftar Pustaka

Benson, harold J, Gunstream, Stanley E, Talaro, Arthur, Talaro, Kathleen P. 1995. Anatomy & Physiology laboratory textbook 7th edition. USA: The McGraw-Hill. Hildebrand, Milton. 1995. Analysis of Vertebrate Structure.Canada: John Wiley & Sons. Institute of Animal Technology and NC3Rs (National Centre for the Replacement, Refinement and Reduction of Animals in Research), 2012. “subcutaneous injection”. http://www.procedureswithcare.org.uk/2010/subcutaneousinjection-in-the-rat/. Diakses tanggal 12 september 2012 pukul 6.30 Kimball, J. W. 1991. Biologi Jilid 3. Jakarta: Erlangga. Potter, George Edwin. 1947. Textbook of Zoology. St.Louis: The C. V. Mosby Company. Widyastuti, Palupi. 1995. Anatomi dan Fisiologi untik Pemula. Jakarta: Penerbit buku kedokteran EGC Zhang, Lei, Voluntary oral administration of drugs in mice, Protocol Exchange, 2011. doi:10.1038/protex.2011.236. Published online 11 May 2011

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->