P. 1
Yang Dimaksud Dengan Sifat Optis Aktif Adalah Memutar Bidang Polar Dari Gelombang Elektromagnetik Yang Melewatinya

Yang Dimaksud Dengan Sifat Optis Aktif Adalah Memutar Bidang Polar Dari Gelombang Elektromagnetik Yang Melewatinya

|Views: 1,393|Likes:
Published by Arya Mahardika

More info:

Published by: Arya Mahardika on Sep 14, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/05/2014

pdf

text

original

Yang dimaksud dengan sifat optis aktif adalah memutar bidang polar dari gelombang elektromagnetik yang melewatinya

. Awal sebelum percobaan digunakan aquadest yang bertujuan untuk kalibrasi dari polarimeter yang digunakan. Aquadest yang digunakan karena tidak memiliki sifat optis aktif. Setelah pengkalibrasian alat ini digunakan maka digunakan larutan gula dengan konsentrasi tertentu untuk dicoba polarisasi yang terjadi ketika cahaya melewatinya.

Aldopentosa memiliki tiga pusat kiral ("atom karbon asimetris") sehingga terdapat delapan stereoisomer. Dalam stereokimia , rotasi spesifik dari senyawa kimia [α] didefinisikan sebagai sudut yang diamati rotasi optik α ketika cahaya terpolarisasi dilewatkan melalui sampel dengan panjang jalur 1 decimeter dan konsentrasi sampel dari 1 gram per 1 mililiter.

Dalam stereokimia , rotasi spesifik dari senyawa kimia [α] didefinisikan sebagai sudut diamati rotasi optik α ketika pesawat- terpolarisasi cahaya dilewatkan melalui sampel dengan panjang jalur 1 decimeter dan konsentrasi sampel dari 1 gram per 1 mililiter . Ini adalah properti utama yang digunakan untuk mengukur kiralitas dari spesies molekuler atau mineral. Rotasi spesifik dari bahan murni adalah properti intrinsik dari bahan yang pada panjang gelombang tertentu dan suhu. Nilai harus selalu disertai dengan suhu di mana pengukuran dilakukan dan pelarut di mana materi dibubarkan. Seringkali suhu tidak ditentukan, dalam kasus ini dianggap suhu kamar. Unit formal untuk nilai rotasi spesifik deg dm-1 cm 3 g -1 tapi literatur ilmiah hanya menggunakan derajat . [1] Sebuah nilai negatif berarti levorotatory rotasi dan nilai positif berarti dextrorotatory rotasi. Beberapa contoh:
          

Sukrosa 66,47 ° Laktosa 52,3 ° Kolesterol -31,5 ° Kamper 44,26 ° Penisilin V +223 ° Taxol -49 ° (S)-bromobutane 23,1 ° (R)-bromobutane -23,1 ° (+) - cavicularin 168,2 ° Fruktosa -92,4 derajat Glukosa 52,5 derajat

Rotasi optik diukur dengan alat yang disebut polarimeter . Ada hubungan linear antara rotasi diamati dan konsentrasi senyawa optik aktif dalam sampel. Ada hubungan non-linear antara rotasi diamati dan panjang gelombang cahaya yang digunakan. Rotasi spesifik dihitung dengan menggunakan salah satu dari dua persamaan, tergantung pada sampel Anda mengukur:

Untuk cairan murni:

Dalam persamaan ini, l adalah panjang jalan di decimeters, dan ρ (huruf Yunani "rho") adalah densitas cairan dalam g / mL, untuk sampel pada suhu T (diberikan dalam derajat Celcius) dan panjang gelombang λ (dalam nanometer). Jika panjang gelombang cahaya yang digunakan adalah 589 nanometer (natrium D garis), simbol "D" digunakan. Tanda rotasi (+ atau -) selalu diberikan. ° Untuk solusi, persamaan yang berbeda digunakan:

Dalam persamaan ini, l adalah panjang jalan di decimeters dan c adalah konsentrasi dalam g / mL, untuk sampel pada suhu T (diberikan dalam derajat Celcius) dan panjang gelombang λ (dalam nanometer). [1] Jika panjang gelombang cahaya yang digunakan adalah 589 nanometer (natrium D garis), simbol "D" digunakan. Tanda rotasi (+ atau -) selalu diberikan. Bila menggunakan persamaan ini, konsentrasi dan pelarut dapat diberikan dalam tanda kurung setelah rotasi. Rotasi dilaporkan menggunakan derajat, dan tidak ada satuan konsentrasi yang diberikan (diasumsikan menjadi g/100mL). Sebagai contoh: ° (c 1.0, EtOH) Jika suatu senyawa memiliki rotasi spesifik yang sangat besar atau sampel sangat terkonsentrasi, rotasi sebenarnya sampel mungkin lebih besar dari 180 °, sehingga pengukuran polarimeter tunggal tidak dapat mendeteksi ketika hal ini terjadi (misalnya, nilai-nilai 270 ° dan -90 ° tidak dibedakan, juga merupakan nilai-nilai 361 ° dan 1 °). Dalam kasus ini, mengukur rotasi pada konsentrasi yang berbeda memungkinkan seseorang untuk menentukan nilai sebenarnya. Metode lain adalah dengan menggunakan jalur pendek-panjang untuk melakukan pengukuran. Dalam kasus sudut yang sangat kecil atau sangat besar, kita juga dapat menggunakan variasi rotasi spesifik dengan panjang gelombang untuk memfasilitasi pengukuran.Switching panjang gelombang sangat berguna ketika sudut kecil. Polarimeter Banyak dilengkapi dengan lampu merkuri (selain lampu sodium) untuk tujuan ini. Variasi rotasi tertentu dengan panjang gelombang adalah dasar dari dispersi rotary optik (ORD) yang dapat digunakan untuk menjelaskan konfigurasi absolut dari senyawa tertentu. Mengukur rotasi optik menyediakan, secara teori, cara untuk menilai kemurnian optik dari sampel yang mengandung campuran enantiomer. Sebagai contoh, jika sebuah sampel bromobutane diukur dalam kondisi standar memiliki rotasi yang

diamati dari -9,2 °, hal ini menunjukkan bahwa efek bersih adalah karena (100%) (9.2 ° / 23,1 °) = 40% dari Renantiomer . Sisa dari sampel adalah rasemat campuran enansiomer (30% R dan 30% S), yang tidak memiliki kontribusi bersih dengan rotasi yang diamati. The kelebihan enansiomer adalah 40%, konsentrasi total R adalah 70%. Namun, dalam prakteknya kegunaan metode ini terbatas, karena kehadiran sejumlah kecil kotoran yang sangat berputar dapat sangat mempengaruhi rotasi sampel yang diberikan. Selain itu, rotasi optik suatu senyawa mungkin non-linear tergantung pada kelebihan enansiomer karena agregasi dalam larutan. Untuk alasan ini metode lain untuk menentukan rasio enansiomer seperti kromatografi gas atau HPLC dengan kolom kiral umumnya lebih disukai.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->