P. 1
Renungan Menyambut Tahun Baru

Renungan Menyambut Tahun Baru

|Views: 13|Likes:
Published by Fadli Dzil Ikram

More info:

Published by: Fadli Dzil Ikram on Sep 14, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

09/14/2012

pdf

text

original

RENUNGAN MENYAMBUT TAHUN BARU

Elviandri, S.HI., M.Hum
(Dosen Universitas Muhammadiyah Riau)

¯O·¯4Ò EpÒ¡ ºu-Ò¡ -O4O¬³^¯- W-ONL4`-47
W-¯O·³E>-4Ò 4L¯·4-E¼·¯ ªjg¯OÞU4N
±eE4O4 =}g)` g7.E©OO¯- ^·¯O·-4Ò
}´¯·¯4Ò W-O+OOE e÷_4^'O··Ò·· E©)
W-O+^º± 4pO+l´O'¯4C ^_g÷
Jikalau sekiranya penduduk negeri-negeri beriman dan bertakwa, pastilah kami akan
melimpahkan kepada mereka berkah dari langit dan bumi, tetapi mereka mendustakan (ayat-
ayat kami) itu, maka kami siksa mereka disebabkan perbuatannya.
(QS. Al-A’raf ayat 96)

KEMERIAHAN penyambutan tahun baru 2009 terjadi di seluruh pelosok bumi. Kita bisa melihat
dari berbagai media massa betapa meriahnya pesta penyambutan tahun baru. Bahkan ada yang
mau membayar mahal untuk bisa ikut andil dalam perayaan tersebut.
Di desa kita pun tidak kalah meriahnya, apalagi dengan iringan orgen tunggal dan tiupan
terompet. Saya hawatir suatu saat anak cucu kita akan melakukan hal yang sama dimasa yang
akan datang karena mereka menganggap ini adalah sesuatu yang dianjurkan Islam. Na’uzubillah
min Zalik
Sadar atau tidak, sebenarnya kita sudah terjebak dalam sekenario besar Yahudi dan
Nasrani untuk mengaburkan makna pergantian tahun. Lalu timbul pertanyaan, kok bisa? Natal
dan tahun baru adalah dua hal yang berdekatan. Jadi wajar jika mereka begitu antusias untuk
merayakannya karena memang kondisinya masih dalam perayaan natal.
Lalu bagaimana dengan kita umat Islam, apa kepentingan kita untuk ikut merayakannya?
Apa masih kurang dengan adanya hari raya Idul Fitri dan Idul Adha? Yang celakanya,
penyambutan tahun baru lebih semangat dari pada penyambutan hari raya. Bukankah ini
pergeseran nilai? Saya yakin dan percaya mereka (Yahudi dan Nasrani) tersenyum manis
melihat sebagaian besar umat Islam ikut dalam perayaan mereka. Apakah akan seperti ini terus
umat Islam? Tidak bangga dengan hari rayanya sendiri.....
Islam menganjurkan umatnya agar selalu intropeksi diri, tidak harus menunggu
pergantian tahun atau pun bulan, tapi setidaknya dengan pergantian tahun kita akan lebih bisa
merencanakan apa yang akan kita lakukan ditahun baru ini.
Ada beberapa permasalahan yang perlu kita renungkan untuk menyambut hari esok
yang lebih cerah:
1. Pemasalahan bangsa
Sepuluh tahun sudah era reformasi, tapi keadaan tidak jauh beda dengan masa kolonial.
Di bawah sistem kolonial, sebagian besar rakyat tertindas dan menderita. Di era
kemerdekaan saat ini, peta kemiskinan juga belum berkurang, bahkan PHK besar-besaran
mengancam yang pastinya akan menambah sederetan catatan kemiskinaan di Indonesia.
Masalah fundamental yang dihadapi bangsa ini adalah persoalan kepemimpi- nan yang
efektif untuk menjalankan perintah konstitusi. Permasalahan bangsa ini sangat komplek bak
benang kusut. Tidak mudah untuk menyelesaikannya dibutuhkan pemimpin yang berani
dan arif untuk mengubah rintangan dan tantangan itu menjadi peluang.
Maka sudah saatnya kita merubah paradigma bahwa pemimpin yang kita butuhkan
adalah pemimpin yang mempunyai kriteria seperti: Amanah, jujur, kompeten, visioner, dan
yang paling penting memiliki komitmen untuk memperjuangkan kesejahteraan rakyat dan
pengentasan kemiskinan.
Jangan pernah tergoda karena jabatan dan uang yang dimilikinya, kalau pada
hakikatnya tidak memiliki kriteria di atas berati tidak lebih dari sekedar seorang pengkhianat
amanah. Apakah kita ingin pemimpin kita seorang penghianat amanah?

2. Permasalahan Generasi Muda
Generasi muda memiliki posisi dan peran strategis dalam proses pembangunan dan
regenerasi suatu bangsa. Generasi mudalah yang akan menyambut tongkat estafet
kepemimpinan. Keberhasilan suatu bangsa akan tercermin dalam keberhasilannya
melahirkan generasi yang berkualitas sehingga mampu mengangkat harkat dan martabat
bangsanya.
Ada beberapa faktor yang menyebabkan generasi muda dalam defisit spiritual, yaitu:
pertama; ketidakpahaman, bahkan tidak mau tahu terhadap syari’ah Islam. Kedua,
kurangnya kontrol dari keluarga dan masyarakat. Ketiga, pengaruh media massa yang terus
mencekoki penonton atau pembacanya dengan suguhan budaya yang tidak sesuai dengan
ajaran agama dan budaya ketimuran.
Pembinaan generasi muda adalah tanggung jawab kita semua. Tentu yang paling
bertanggung jawab adalah orang tuanya. Anak adalah amanah Allah SWT kepada masing-
masing orang tua. Maka pendidikan atau pembinaan generasi muda adalah kewajiban orang
tua yang bersangkutan. Amanat ini terdapat dalam Surah At-Tahrim 6:
Og¬³Ò^4C 4ׯg~-.- W-ONL4`-47 W-EO¬~
¯7¯=O¬¼^Ò¡ ¯7¯O)Uu-Ò¡4Ò -4O4^
“Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka”

Arah pembinaan dan pendidikan para generasi muda terutama ditunjukkan pada
pembinaan mental dan spiritual. Masyarakat juga diminta perannya sebagai pengawasan
moral. Dalam perspektif filosofis budaya Timur, rasa yang diekspresikan dalam seni bukanlah
sekedar rasa. Rasa adalah perasaan batin atau hati nurani. Makin halus perasaan seseorang,
maka ia semakin dapat menyadari dirinya makin bersatu dengan kekuatan ilahi dan makin
terarah hidupnya. Dengan rasa, muncul moral dasar, seperti kejujuran, keadilan, malu,
sungkan dan makin didengarnya suara hati nurani. ***


You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->