P. 1
Perbedaan & Keunggulan Teori Konstruktivitistik

Perbedaan & Keunggulan Teori Konstruktivitistik

|Views: 10|Likes:
Published by Rz Kie Amelia

More info:

Published by: Rz Kie Amelia on Sep 15, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/22/2013

pdf

text

original

Perbedaan paradigma behavioristik, kognitivistik, konstruktivistik dalam memandang proses belajar

No. 1. Behavioristik Belajar penyusunan pengetahuan pengalaman aktivitas dan Kognitif adalah Belajar tidak Konstruktivistik hanya Belajar oleh perolehan adalah

ditunjukkan

dari perubahan perilaku yang pengetahuan, konkrit, dapat diamati, belajar akan sedangkan mengajar adalah adalah struktur memindahkan internal pengetahuan ke

kolaboratif, tetapi

refleksi

serta perubahan

interpretasi. Mengajar mental adalah lingkungan belajar dalam makna menghargai ketidakmenentuan 2. Aplikasi behavioristik teori 1. Universal dalam 2. Sebagai natural menata seseorang agar si memberikan

yang orang yang belajar kapasitas untuk

termotivasi padanya

menggali menunjukkan perubahan serta perilaku.

Proses realitas menurut

belajar

kegiatan pembelajaran tergantung

kontruktivitas pembelajaran beberapa secara yang dan diperhatikan, dengan si

ada aspek perlu yaitu

dari 3. Proses

beberapa hal seperti: tujuan pembelajaran,

dilakukan kontekstual relevan realitas peserta pembelajaran dilakukan monoton,

sifat materi pelajaran, karakteristik pembelajar, media dan fasilitas pembelajaran yang tersedia

belajar

kehidupan (siswa/murid), guru/ didik pendidik, sarana

tidak belajar, dan evaluasi secara belajar.

kreativitas

dituntut sebagai modal

mutlak dalam proses pembelajaran. 4. Keterlibatan diharapkan aktif 5. Proses mengajar memperhatikan perbedaan individu. belajar harus siswa

Kelebihan Dan Kelemahan Teori Konstruktivisme
Kelebihan:  Berfikir: dalam proses membina pengetahuan baru, murid berfikir untuk menyelesaikan masalah, mengembangkan ide dan membuat keputusan.  Faham: Oleh karena murid terlibat secara langsung dalam membina pengetahuan baru, mereka akan lebih faham dan bisa mengaplikasikan dalam segala situasi.  Ingat: oleh karena murid terlibat secara langsung dengan aktif, mereka akan lebih ingat semua konsep. Yakni murid melalui pendekatan ini membina sendiri pemahaman mereka. Justru mereka lebih yakin menghadapi dan menyelesaikan masalah dalam situasi baru.  Kemahiran sosial: kemhiran sosial diperoleh apabila berinteraksi dengan rekan dan guru dalam membina pengetahuan baru.  Seronok: Oleh karena mereka terlibat secara terus, mereka faham, ingat, yakin dan berinteraksi dengan sihat, maka mereka akan berasa seronok belajar dalam membina pengetahuan baru. Kelemahan:  Siswa mengkonstruksi pengetahuannya sendiri, tidak jarang bahwa hasil konstruksi siswa tidak cocok dengan hasil konstruksi sesuai dengan kaidah ilmu pengetahuan sehingga menyebabkan miskonsepsi.

 Konstruktivisme menanamkan agar siswa membangun pengetahuannya sendiri, hal ini pasti membutuhkan waktu yang lama dan setiap siswa memerlukan penanganan yang berbeda-beda.  Situasi dan kondisi tiap sekolah tidak sama, karena tidak semua sekolah memiliki sarana dan prasarana yang dapat membantu keaktifan dan kretifitas siswa.  Meskipun guru hanya menjadi pemotivasi dan memediasi jalannya proses belajar, tyetapi guru disamping memiliki kompetensi dibanding itu harus memiliki perilaku yang elegan dan arif sebagai spirit bagi anak sehingga dibutuhkan pengajaran yang sesungguhnya mengapresiasi nilai-nilai kemanusiaan.

Hubungan Konstruktivisme dengan Teori belajar lain.
Selama 20 tahun terakhir ini konstruktivisme telah banyak mempengaruhi pendidikan sains dan matematika di banyak negara Amerika, Eropa dan Australia. Inti teori ini berkaitan dengan beberapa teori belajar seperti perubahan konsep, Teori belajar bermakna Ausuble, dan Teori Skema. 1. Teori Belajar Konsep Dalam banyak penelitian diungkapkan bahwa teori perubahan konsep ini dipengaruhi atau didasari oleh filsafat konstruktivisme. Konstruktivisme menekankan bahwa pengetahuan dibentuk oleh siswa yang sedang belajar, dan teori perubahan konsep yang menjelaskan bahwa siswa mengalami perubahan konsep terus menerus, sangat berperan dalam menjelaskan mengapa seorang siswa bisa salah mengerti dalam menangkap suatu konsep yang ia pelajari. Konstruktivisme membantu untuk mengerti bagaimana siswa membentuk pengetahuan yang tidak tepat. Dengan demikian, seorang pendidik dibantu untuk mengarahkan siswa dalam pembentukan pengetahuan mereka yang lebih tepat. Teori perubahan konsep sangat membantu karena mendorong pendidik agar menciptakan suasana dan keadaan yang memungkinkan perubahan konsep yang kuat pada murid sehingga pemahaman mereka lebih sesuai dengan ilmuan. Konstruktivisme dan Teori perubahan Konsep memberikan pengertian bahwa setiap orang dapat membentuk pengertian yang berbeda tersebut bukanlah akhir pengembangan karena setiap kali mereka masih dapat mengubah pengertiannya sehingga lebih sesuai dengan pengertian ilmuan. ‘Salah Pengertian’ dalam

memahami sesuatu, menurut Teori Konstruktivisme dan Teori Perubahan Konsep bukanlah akhir dari segala-galanya melainkan justru menjadi awal untuk pengembangan yang lebih baik. 2. Teori Bermakna Ausubel. Menurut Ausubel, seseorang belajar dengan menggabungkan fenomena baru ke dalam skema yang telah ia punya. Dalam proses itu seseorang dapat mengembangkan skema yang ada tau dapat mengubahnya. Dalam proses belajar ini siswa mengonstruksi apa yang ia pelajari sendiri. Teori Belajar Bermakna Ausubel ini sangat dekat dengan Konstruktivisme. Keduanya menekankan pentingnya pelajar mengasosiasikan pengalaman, fenomena, dan fakta-fakta baru ke dalam sistem pengertian yang telah dimiliki. Keduanya menekankan kepada pentingnya menggali pengalaman baru ke dalam konsep atau pengertian yang sudah dimiliki siswa. Keduanya mengandaikan bahwa dalam proses belajar itu siswa aktif. 3. Teori Skema Menurut teori ini, pengetahuannya disimpan dalam suatu paket informasi atau skema yang terdiri dari konstruksi mental gagasan kita. Teori ini lebih menunjukkan bahwa pengetahuan kita itu tersusun dalam suatu skema yang terletak dalam ingatan kita. Dalam belajar, kita dapat menambah skema yang ada sehinga dapat menjadi luas dan berkembang. 4. Konstruktivisme, Behaviorisme, Maturasionisme Konstruktivisme berbeda dengan Behaviorisme dan Maturasionisme. Bila behaviorisme menekankan ketrampilan sebagai suatu tujuan pengajaran, konstruktivisme lebih menekankan pengembangan konsep dan pengertian yang lebih mendalam. Bila Maturasionisme lebih menekankan pengetahuan yang berkembang sesuai dengan langkah-langkah perkembangan kedewasaan. Konstruktivisme lebih menekankan pengetahuan sebagai konstruksi aktif si belajar. Dalam pengertian Maturasionisme, bila seseorang mengikuti perkembangan yang pengetahuan yang ada, dengan sendirinya ia akn menemukan pengetahuan yang lengkap. Menurut Konstruktivisme, bila seseorang tidak mengkonstruksikan pengetahuan secara aktif, meskipun ia berumur tua tetap tidak akan berkembang pengetahuannya.

Dalam teori ini kreatifitas dan kekatifan siswa akan membantu mereka untuk berdiri sendiri dalam kehidupan kognitif mereka. Mereka akan terbangun menjadi orang yang kritis menganalisis suatu hal karena mereka berfikir dan bukan meniru saja. Kadangkadang orang menganggap bahwa konstruktivisme sama dengan Teori Pencarian Sendiri (Inguiry Approach) dalam belajar. Sebenarnya kalau kita lihat secara teliti, kedua teori ini tidak sama. Dalam banyak hal mereka punya kesamaan seperti penekanan keaktifan siswa untuk memenuhi suatu hal. Dapat terjadi bahwa metode pencarian sendiri memang merupakan metode konstruktivisme tetapi tidak semua konstruktivis dengan pencarian sendiri. Dalam konstruktivisme terlebih yang personal sosial, justru dikembangkan belajar bersama dalam kelompok. Hal ini yang tidak ada dalam metode mencari sendiri. Bahkan, dalam praktek metode pencarian sendiri tidak memungkinkan siswa mengonstruk pengetahuan sendiri, karena langkah-langkah pencarian dan bagaimana pencarian dilaporkan dan dirumuskan sudah dituliskan sebelumnya.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->