P. 1
Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 2011

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 2011

|Views: 322|Likes:

More info:

Published by: Deasy Sekar Tanjung Sari on Sep 18, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/14/2014

pdf

text

original

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 2011

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup (IKLH) merupakan alat ukur sederhana yang digunakan untuk mengetahui tingkat pencapaian dari upaya untuk pemulihan kualitas lingkungan dan mengurangi laju kerusakan lingkungan. IKLH menggunakan kualitas air sungai, kualitas udara, dan tutupan hutan sebagai indikator. Karena keterbatasan data, kualitas lingkungan di wilayah pesisir dan laut serta kondisi keanekaragaman hayati tidak dimasukkan dalam perhitungan IKLH. Sebagai pembanding atau target untuk setiap indikator adalah standar atau ketentuan yang berlaku berdasarkan peraturan perundangan yang dikeluarkan oleh pemerintah, seperti ketentuan tentang baku mutu air dan baku mutu udara ambien. Berdasarkan ketersediaan data untuk setiap indikator sebagaimana tersebut di atas, maka indeks yang dihasilkan adalah untuk 29 provinsi (provinsi yang tidak dihitung adalah Kepulauan Riau, Sulawesi Barat, Maluku Utara, dan Papua Barat). Sedangkan tahun indeks adalah 2010 karena sebagian besar data yang digunakan adalah data tahun 2010. Analisis lebih lanjut dari IKLH provinsi ini adalah dengan membandingkan nilai indeks provinsi tahun 2009 dan 2010, dan membandingkan nilai indeks dengan produk domestik regional bruto (PDRB) serta kepadatan penduduk untuk melihat korelasinya. Diharapkan IKLH dapat membantu untuk mempertajam prioritas program dan kegiatan dalam peningkatan kualitas lingkungan hidup 1. Indeks Provinsi dan Nasional Hasil perhitungan menunjukkan bahwa pada tahun 2010 secara nasional indeks kualitas lingkungan hidup meningkat dua angka dibandingkan dengan tahun 2009. Selain itu ada 19 provinsi yang mempunyai nilai indeks di atas indeks nasional. Perubahan nilai indeks dan peringkat beberapa provinsi pada tahun 2010 disebabkan oleh perubahan kualitas air untuk parameter TSS, DO, dan COD. Tabel Indeks Provinsi dan Nasional

No
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15

Provinsi
Bali Gorontalo Sulawesi Tengah Bengkulu Nusa Tenggara Barat Sumatera Utara Lampung Sulawesi Utara Sumatera Barat Maluku & Maluku Utara Aceh Kalimantan Barat Sumatera Selatan DI. Yogyakarta Bangka Belitung

IKLH 2010
99,65 97,93 97,58 96,89 90,15 87,17 86,95 84,18 81,46 79,72 77,30 76,39 75,70 71,91 64,92

IKLH 2009
85,50 *) 68,51 79,58 73,69 62,48 73,64 88,21 87,04 78,80 72,47 71,92 69,30 53,52 52,15

Rank 2010 Rank 2009
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 3 *) 14 4 8 17 9 1 2 5 10 11 12 21 22

53 68.82 62. Indeks Provinsi menurut Kepulauan Kepulauan Sulawesi Maluku & Papua Bali & Nusa Tenggara Sumatera Kalimantan Jawa IKLH 2010 77.19 73.31 54.62 75.16 17 18 19 Sulawesi Selatan & Sulawesi Barat Jambi Sulawesi Tenggara Kalimantan Timur 62.76 60.56 68.23 62.89 62. Indeks Provinsi menurut Kepulauan Jika indeks dihitung menurut kepulauan (pulau-pulau besar) maka Pulau Sulawesi mempunyai nilai indeks tertinggi dan pulau Jawa terendah.21 74.41 Rank 2010 1 2 3 4 5 6 Rank 2009 2 1 3 4 5 6 .82 IKLH 2009 75.22 67.29 74.02 59.53 63.63 16 17 18 19 15 7 18 13 2. Hal ini membuktikan dugaan selama ini bahwa kualitas lingkungan hidup di Pulau Jawa terburuk dibandingkan dengan pulau-pulau besar lainnya.40 79.63 64.04 60.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->