P. 1
Askep Anemia Bumil Revisi

Askep Anemia Bumil Revisi

|Views: 721|Likes:
Published by Deny Tryana

More info:

Published by: Deny Tryana on Sep 21, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/07/2013

pdf

text

original

ASUHAN KEPERAWATAN PADA IBU HAMIL DENGAN ANEMIA

OLEH :
1. 2. 3. 4. 5.

Deni dwi j DIAN RETNOSARI LUTVIA AVITA r Mega pramita UMMI RUDATIN

(09.058) (09.062) (09.073) (09.076) (09.093)

AKADEMI KEPERAWATAN PEMERINTAH KABUPATEN PONOROGo 2011

LAPORAN PENDAHULUAN “ Anemia pada Kehamilan “ A. DEFINISI • • Anemia adalah kondisi ibu dengan kadar haemoglobin (Hb) dalam darahnya kurang dari 12 gr % (Wiknjosastro, 2002). Anemia adalah suatu kondisi dimana kadar Hb dan/atau hitung eritrosit lebih rendah dari harga normal. Dikatakan sebagai anemia bila Hb < 14 g/dl dan Ht < 41 % pada pria atau Hb < 12 g/dl dan Ht <37 % pada wanita. (Arif Mansjoer,dkk. 2001) • Anemia dalam kehamilan adalah kondisi ibu dengan kadar haemoglobin dibawah 11 gr% pada trimester I dan III atau kadar <10,5 gr% pada trimester II (Saifudin, 2002)
B. EPIDEMIOLOGI

Apabila seorang wanita mengalami anemia selama hamil, kehilangan darah pada saat melahirkan, maka akan beresiko membutuhkan transfusi darah. Sekitar 80% kasus anemia pada wanita hamil merupakan anemia defisisiensi besi. Dan 20 % lainnya mencakup kasus anemia herediter dan berbagai anemia didapat,termasuk anemia asam folat, anemia sel sabit, dan talasemia. Badan kesehatan dunia (World Health Organization/WHO) melaporkan bahwa prevalensi ibu-ibu hamil yang mengalami defisiensi besi sekitar 35-75% serta semakin meningkat seiring dengan pertambah usia kehamilan. Menurut WHO 40% kematian ibu dinegara berkembang berkaitan dengan anemia pada kehamilan dan kebanyakan anemia pada kehamilan disebabkan oleh defisiensi besi dan perdarahan akut. C. ETIOLOGI • 2. 3. 4. Menurut Mochtar( 1998) penyeban anemia pada umunya adalah : Kekurangan gizi seperti : zat besi, vitamin B 12dan asam folat. Penyakit kronik, seperti gagal ginjal, abses paru, bronkiektasis, empiema, dll. Kelainan darah 1. Perdarahan

5. Ketidaksanggupan sum-sum tulang membentuk sel-sel darah. 6. Malabsorpsi • Penyebab anemia pada kehamilan : 1. Meningkatnya kebutuhan zat besi untuk pertumbuhan janin 2. Kurangnya asupan zat besi pada makanan yang dikonsumsi ibu hamil 3. Pola makan ibu terganggu akibat mual selama kehamilan

4. Adanya kecenderungan rendahnya cadangan zat besi (Fe) 5. Pada wanita akibat persalinan sebelumnya dan menstruasi. D. PATOFISIOLOGI Anemia dalam kehamilan disebabkan karena dalam kehamilan keperluan akan zat-zat makanan bertambah dari terjadi pula perubahan-perubahan dalam darah dan sumsum tulang. Dalam kehamilan terjadi peningkatan jumlah darah dimana jumlah sel-sel darah lebih sedikit dibandingkan dengan jumlah plasma (hidremia), yaitu plasma bertambah sebesar 25-30% sedangkan sel darah bertambah sekitar 20%. Hal itu bisa menyebabkan terjadinya pengenceran darah (hemodelusi) yang disertai anemia fisiologi. Semakin meningkatnya umur kehamilan, kebutuhan akan zat besi dan asam folat untuk ibu dan janin juga akan meningkat. Terlebih pada trimester akhir yang jika tidak dipenuhi dari tambahan dari luar akan meningkatkan resiko tinggi terjadinya anemia pada ibu. E. KLASIFIKASI Anemia dalam kehamilan dapat dibagi sebagai berikut : 1. Anemia defisiensi besi (62,3%) Anemia dalam kehamilan yang paling sering dijumpai ialah anemia akibat kekurangan besi. Kekurangan ini dapat disebabkan karena kurang masuknya unsur besi dengan makanan, karena gangguan resorpsi, gangguan penggunaan, atau karena terlalu banyaknya besi ke luar dari badan, misalnya pada pendarahan. Keperluan akan besi bertambah dalam kehamilan , terutama pada trisemester terakhir. Apabila masuknya besi tidak bertambah dalam kehamilan, maka mudah terjadi anemia defisiensi besi, lebih-lebih pada kehamilan kembar. Diagnosis defisiensi besi yang berat tidak sulit karena ditandai ciri-ciri yang khas bagi defisiensi besi, yaitu mikrositosis dan hipokromasia. Sifat lain yang khas bagi defisiensi besi adalah : a. Kadar besi serum rendah b. Daya ikat besi serum tinggi c. Protoporfirin eritrosit tinggi d. Tidak ditemukan homosiderin (stainable iron) dalam sumsum tulang Pengobatan anemia defisiensi besi dapat dimulai dengan preparat besi per os. Biasanya diberikan garam besi sebanyak 600-1000 mg sehari, seperti sulfas-ferrosus atau glukonas ferrosus. Terapi parenteral dapat diberikan apabila penderita tidak tahan akan obat besi per os, ada gangguan penyerapan, penyakit saluran pencernaan, atau apabila kehamilannya sudah tua. Besi parenteral diberikan dalam bentuk ferri secara IM.

Anemia defisiensi besi dapat dicegah dengan pemberian sulfas-ferrosus atau glukonas ferrosus 1 tablet sehari pada setiap ibu hamil dan berikan nasehat pada ibu hamil untuk makan lebih banyak protein dan sayur-sayuran yang mengandung banyak mineral serta vitamin. Prognosis anemia defisiensi besi dalam kehamilan umumnya baik bagi ibu dan anak. Persalinan dapat berlangsung seperti biasa tanpa perdarahan banyak atau komplikasin lain. Anemia berta yang tidak diobati dalam kehamilan muda dapat menyebabkan abortus, dan dalam kehamilan tua dapat menyebabkan partus lama, perdarahan post partum, dan infeksi. 2. Anemia megaloblastik( 29,0%) Anemia megaloblastik dalam kehamilan disebabkan karena difisiensi asam folat ( pteroylglutamic acid, jarang sekali karena difiesiensi vitamin B12 ( cynocobalamin). Diagnosis anemia megaloblastik dibuat apabila ditemukan megaloblas atau promegaloblas dalam darah atau sumsum tulang. Defisiensi asam folik sering berdampingan dengan defisiensi besi dalam kehamilan. Dalam pengobatan anemia megaloblastik dalam kehamilan sebaiknya bersama-sama dengan asam folik diberikan pula besi. Tablet asam folik diberikan dalam dosis 15-30 mg sehari atau diberikan dengan suntikan dengan dosis yang sama. Anemia megaloblastik dalam kehamilan pada umumnya berat sehingga tranfusi darah kadang-kadang diperlukan apabila tidak cukup waktu karena kehamilan dekat aterm, atau apabila pengobatan dengan pelbagai obat penambah darah tidak berhasil. Anemia megaloblastik dalam kehamilan umumnya mempunyai prognosis cukup baik. Apabila penderita mencapai masa nifas dengan selamat dengan atau tanpa pengobatan, maka anemianya akan sembuh dan tidak akan timbul lagi. Hal ini disebabkan karena dengan lahirnya anka keperluan akan asam folik jauh berkurang. 3. Anemia Hipoblastik ( 8, 0%) Anemia pada wanita hamil yang disebabkan karena gangguan sumsum tulang kurang mampu membuat sel – sel darah baru, dinamakan anemia hipoplastik dalam kehamilan. Darah tepi menunjukan gambaran normositer dan normokrom, tidak ditemukan ciri – ciri defisiensi besi, asam folat, atau vitamin B12. Etiologi anemia hipoplastik karena kehamilan hingga kini belum diketahui dengan pasti, kecuali yang disebabkan oleh sepsis, sinar rontgen, racun atau obat obatan. Salah satu pengobatan yang dapat dilakukan untuk penderita anemia hipoblastik adalah dengan pemberian tranfusi darah yang perlu diulang sampai beberapa kali. Anemia hipoblastik berat yang tidak diobati mempunyai prognosis buruk, baik bagi ibu maupun bagi anak. Dalam pemberian obat-obat pada bumil selalu harus dipikirkan pengaruh samping obat-obat itu. Khususnya obat-obat yang mempunyai pengaruh hemotoksik.

4. Anemia hemolitik

Anemia hemolitik disebakan karena pengghancuran sel darah merah berlangsung lebih cepat dari pembuatannya. Wanita dengan anemia hemolitik sukar menjadi hamil, apabila hamil maka anemianya akan menjadi lebih berat. Sebaliknya mungkin pula bahwa kehamilan menyebabkan krisis henolitik pada wanita yang sebelumnya tidak menderita anemia. Secara umum anemia hemolitik dapat dibagi dalam 2 golongan besar, yakni : a. Golongan yang disebabkan oleh faktor intrakorpuskuler, seperti pada sferositosis, eliptositosis, anemia hemolitik herediter , thalasemia, anemia sel sabit, hemoglobinopatia C, D, G, H, I, dan paraxysmal noctural haemoglobinuria. b. Golongan yang disebabkan oleh faktor ekstrakorpuskular , seperti pada infeksi ( malaria, sepsis, dsb), keracunan arsenikum , neoarsphenamin, timah, sulfonamid, kinin, paraquin, pimaquin, nitrofuratoin ( Furadantin), racun ular pada defisiensi G6PD , antagonismus rhesus atau ABO, leukemia, penyakin Hodgkin, limfasarkoma, penyakit hati, dll. Gejala-gejala yang sering timbul ialah gejala-gejala proses hemolitik (anemia, hemoglobinemia, hemoglobinuria, hiperbilirubinemia, hiperurobilinuria, dan strekobilin lebih banyak dalan feses) dan selain itu juga timbul gejala sebagai tanda regenerasi darah. Pada hemolisis yang berlangsung lama dijumpai pembesaran limpa dan anemia hemolitik yang herediter kadang-kadang disertai kelainan roentgenologis pada tengkorak dan tulang-tulang lain. Pengobatan anemia hemolitik dalam kehamilan tergantung pada jenis dan beratnya. Transfusi darah yang kadang-kadang diulang beberapa kali, diperlukan pada anemia berat untuk meringankan penderitaan ibu dan untuk mengurangi bahay hipoksia. F. GEJALA KLINIS Gejala anemia pada kehamilan yaitu :
1. Ibu mengeluh cepat lelah, sering pusing 2. Mata berkunang-kunang 3. Malaise 4. Lidah luka 5. Nafsu makan turun( anoreksia) 6. Konsentrasi hilang 7. Nafas pendek ( pada anemia parah) 8. Keluhan mual muntah pada hamil muda 9. Palpitasi.

G. PEMERIKSAAN FISIK
1. Inspeksi : konjungtiva, wajah pucat. 2. Palpasi : turgor kulit, CRT, pembesaran kelenjar limfa, tinggi fundus uteri, kontraksi uterus. 3. Auskultasi : DJJ dan denyut jantung ibu.

H. PEMERIKSAAN DIAGNOSTIK. Pada pemeriksaan laboratorium ditemui :
1. Pemeriksaan Hb Sahli, kadar Hb < 10 mg/%

2. Kadar Ht menurun ( normal 37% - 41% ) 3. Peningkatan bilirubin total ( pada anemia hemolitik ) 4. Terlihat retikulositosis dan sferositosis pada apusan darah tepi 5. Terdapat pansitopenia, sumsum tulang kosong diganti lemak I. PENATALAKSANAAN Terapi pengobatan
a. Terapi oral

Pengobatan anemia biasanya dengan pemberian tambahan zat besi. Sebagian besar tablet zat besi mengandung ferosulfat, besi glukonat atau suatu polisakarida. Tablet besi akan diserap dengan maksimal jika diminum 30 menit sebelum makan. Biasanya cukup diberikan 1 tablet/hari, kadang diperlukan 2 tablet. Kemampuan usus untuk menyerap zat besi adalah terbatas, karena itu pemberian zat besi dalam dosis yang lebih besar adalah sia-sia dan kemungkinan akan menyebabkan gangguan pencernaan dan sembelit. Zat besi hampir selalu menyebabkan tinja menjadi berwarna hitam, dan ini adalah efek samping yang normal dan tidak berbahaya. Dan biasanya asupan nutrisi yang mengandung zat besi cenderung lebih tinggi pada ibu hamil daripada wanita normal. Umumnya asupan nutrisi meningkat 2 kali lipat daripada wanita normal. Pengobatan yang lain: • • • • Asam folik 15 – 30 mg per hari Vitamin B12 3 X 1 tablet per hari Sulfas ferosus 3 X 1 tablet per hari Pada kasus berat dan pengobatan per oral hasilnya lamban sehingga dapat diberikan transfusi darah.

b. Terapi parenteral

Diberikan jika penderita tidak tahan akan obat besi peroral ada gangguan penyerapan penyakit saluran pencernaan atau apabila kehamilannya sudah tua. Terapi parenteral ini diberikan dalam bentuk ferri. Secara intramusculus dapat disuntikan dextran besi (imferon) atau sorbitol besi (Jectofer) J. PENCEGAHAN 1. Makanlah makanan yang kaya akan sumber zat besi secara teratur. 2. Makanlah makanan yang kaya sumber vitamin C untuk memperlancar penyerapan zat besi. 3. Jagalah lingkungan sekitar agar tetap bersih untuk mencegah penyakit infeksi dan penyakit cacingan.
4. Hindari minum teh, kopi, susu coklat setelah makan karena dapat menghambat penyerapan zat

besi. K. KOMPLIKASI • •

Anemia dapat terjadi pada setiap ibu hamil, karena itulah kejadian ini harus selalu Anemia yang terjadi saat ibu hamil Trimester I akan dapat mengakibatkan : abortus, Anemia pada kehamilan trimester II dapat menyebabkan : persalinan prematur,

diwaspadai. missed abortus dan kelainan kongenital. perdarahan antepartum, gangguan pertumbuhan janin dalam rahim, asfiksia intrauterin sampai kematian, BBLR, gestosis dan mudah terkena infeksi, IQ rendah dan bahkan bisa mengakibatkan kematian. • Saat inpartu, anemia dapat menimbulkan gangguan his baik primer maupun sekunder, janin akan lahir dengan anemia, dan persalinan dengan tindakan yang disebabkan karena ibu cepat lelah. • Saat post partum anemia dapat menyebabkan: tonia uteri, rtensio placenta, pelukaan sukar sembuh, mudah terjadi febris puerpuralis dan gangguan involusio uteri.

L. POHON MASALAH Kurangnya asupan zat besi pd makanan selama kehamilan Defisiensi asam folik Fungsi sumsum tulang dalam pembentukan sel-sel darah Penghancuran sel darah merah yg berlangsung lebih cepat dari pembuatan

Adanya kecenderungan rendahnya cadangan Fe Meningkatnya kebutuhan Fe untuk pertumbuhan janin ANEMIA

Adanya sianosis Perubahan karakteristik kulit (rambut, kuku, kelembaban) CRT > 3 dtk Konjungtiva pucat Hb < 10 mg/dl Nafas pendek Gangguan perfusi jaringan b/d penurunan suplai O2 ke jaringan

Mual Muntah Anoreksia Lidah luka

Pemenuhan nutrisi kurang dari kebutuhan b/d mual, muntah

Ibu mengeluh cepat lelah Malaise Keletihan Kehilangan produktifitas Lebih banyak tidur Intoleransi aktifitas b/d ketidakseimbangan suplai O2

DJJ > 120 kali Tinggi fundus uteri tidak sesuai dengan umur kehamilan

Resiko cidera terhadap janin b/d penurunan kadar Hb pada ibu

Penatalaksanaan : Terapi Oral : asam folik 15-30 mg/dl vit B12 3x1 tablet/hari Terapi Parenteral

KONSEP ASUHAN KEPERAWATAN “ Anemia pada Kehamilan “ A. PENGKAJIAN a. Aktivitas  Keletihan, kelemahan, malaise umum.
 Kehilangan produktifitas, penurunan semangat untuk bekerja.

 Toleransi terhadap latihan rendah.  Kebutuhan untuk istirahat dan tidur lebih banyak
b. Sirkulasi : Riwayat kehilangan darah kronis, palpitasi, CRT lebih dari dua detik c. Integritas Ego : Cemas, gelisah, ketakutan d. Eliminasi : Konstipasi, sering kencing. e. Makanan dan cairan : Nafsu makan menurun, mual muntah, defisiensi besi dan asam folat f. Nyeri atau kenyamanan : Lokasi nyeri terutama di daerah abdomen dan kepala. g. Pernapasan : Napas pendek pada saat istirahat maupun aktifitas h. Seksual : Dapat terjadi pendarahan pervaginam, pendarahan akut sebelumnya.

i. Pemerikasaan fisik :
 Inspeksi : konjungtiva, wajah pucat.  Palpasi : turgor kulit, CRT, pembesaran kelenjar limfa, tinggi fundus uteri, kontraksi

uterus.
 Auskultasi : DJJ dan denyut jantung ibu.

B. DIAGNOSA KEPERAWATAN 1. Gangguan perfungsi jaringan berhubungan dengan penurunan suplai oksigen ke jaringan atau

ke sel
2. Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan mual, muntah 3. Intoleransi aktivitas berhubungan dengan ketidakseimbangan antara kebutuhan dan suplai

oksigen
4. Risiko cedera terhadap janin b/d penurunan kadar Hb pada ibu

5. Kurang pengetahuan berhubungan dengan keterbatasan pengetahuan mengenai anemia C. INTERVENSI Dx 1 : Gangguan perfungsi jaringan berhubungan dengan penurunan suplai oksigen ke jaringan/ke sel

• Tujuan : Setelah diberikan asuhan keperawatan selama 1x24 jam,perfusi ke jaringan/ke sel

efektif
• Kriteria hasil :

- Tidak terdapat perubahan karakteristik kulit (rambut, kuku, kelembaban)
- Tidak terdapat kebiruan pada kulit

- CRT dalam batas normal (kembali dalam kurun waktu kurang dari 2 detik) Intervensi : 1. Perhatikan status fisiologis ibu, status sirkulasi dan volume darah. R: Kejadian perdarahan potensial merusak hasil kehamilan, kemungkinan menyebabkan hipovolemia atau hipoksia uteroplasenta. 2. Lakukan pemeriksaan fisik CRT dengan menekan kuku pasien. R: Keadaan capillary refill test yang tidak kembali dalam waktu kurang dari 2 dapat menandakan anemia. 3. Auskultasi dan laporkan DJJ, catat bradikardi, atau takikardi. Catat perubahan pada aktivitas janin (hipoaktif atau hiperaktif). R: Mengkaji berlanjutnya hipoksia janin. Pada awalnya janin berespon pada penurunan kadar oksigen dengan takikardia dan peningkatan gerakan.
4. Catat kehilangan darah ibu dan adanya kontraksi uterus.

R: Bila kontraksi uterus disertai dilatasi serviks, tirah baring dan medikasi mungkin tidak efektif dalam mempertahankan kehamilan. Kehilangan darah ibu secara berlebihan menurunkan perfusi plasenta. 5. Anjurkan tirah baring pada posisi miring kiri R: Menghilangkan tekanan vena kava inferior dan meningkatkan sirkulasi plasenta atau janin dan pertukaran oksigen.
6. Kolaborasi dalam pemberian oksigen pada klien

R: Meningkatkan ketersediaan oksigen untuk ambilan janin, sehingga kapasitas oksigen yang dibawa janin meningkat. Dx 2 : Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan mual, muntah.
• Tujuan : setelah dilakukan asuhan keperawatan selama 2x24jam diharapkan kebutuhan nutrisi

klien terpenuhi.
• Kriteria hasil : - Berat badan klien dalam batas normal

- Klien tidak mengalami mual-muntah

- Klien tidak menunjukkan penurunan nafsu makan Intervensi
1. Berikan informasi tertulis atau verbal yang tepat tentang diet pranatal dan suplemen vitamin

atau zat besi setiap hari. R: Materi referensi yang dapat dipelajari dirumah kemudian meningkatkan kemungkinan klien memilih diet seimbang.
2. Evaluasi motivasi atau sikap dengan mendengar keterangan klien dan meminta umpan balik

tentang informasi yang telah diberikan. R: Bila klien telah termotivasi untuk memperbaiki diet, evaluasi lebih lanjut atau intervensi lain mungkin dapat diindikasikan. 3. Tanyakan keyakinan berkenaan dengan diet sesuai budaya dan hal-hal yang tabu selama kehamilan. R: Dapat menunjukkan motivasi untuk mengikuti anjuran pemberi layanan kesehatan. Sebagai contoh beberapa budaya menolak zat besi, meyakini bahwa ini mengeraskan tulang ibu dan membuat sulit melahirkan.
4. Perhatikan adanya pika atau ngidam. Kaji pilihan bahan bukan makanan dan tingkat motivasi

untuk memakannya. R: Memakan bahan bukan makanan pada kehamilan mungkin didasarkan pada kebutuhan psikologis,fenomena budaya, respon terhadap lapar, dan/atau respon tubuh terhadap kebutuhan nutrisi. 5. Timbang berat badan klien R: Ketidakadekuatan penambahan berat badan pranatal dan/atau di bawah berat badan normal masa kehamilan, meningkatkan risiko reetardasi pertumbuhan intrauterin (IUGR) pada janin dengan berat badan lahir rendah.
6. Tinjau ulang frekuensi dan beratnya mual muntah.

R: Mual muntah trimester pertama dapat berdampak negatif pada status nutrisi pranatal, khususnya pada periode kritis perkembangan janin. 7. Pantau kadar hemoglobin (Hb)/hematokrit (Ht). R: Mengidentifikasi adanya anemia dan potensial penurunan kapasitas pembawa oksigen ibu. Klien dengan kadar Hb kurang dari 12 g/dL atau kadar Ht kurang atau sama dengan 37 % dipertimbangkan anemia pada trimester pertama.
8. Kolaborasi sesuai indikasi (misalnya, pada ahli gizi)

R: Mungkin diperlukan bantuan tambahan terhadap pilihan nutrisi.

Dx 3 : Intoleransi aktivitas berhubungan dengan ketidakseimbangan antara kebutuhan dan suplai oksigen.
• Tujuan : Setelah diberikan asuhan keperawatan selama 3x24 jam diharapkan pasien dapat

beraktivitas dengan baik. • Kriteria hasil :
- Nadi dan tekanan darah dalam batas normal (nadi 60-100x/menit, TD 90/60-140/90

mmHg)
- Pasien tidak mengeluh lemah dan lelah

Intervensi : 1. Jelaskan alasan perlunya tirah baring, penggunaan posisi rekumben lateral kiri/miring, dan penurunan aktivitas. R : Tindakan ini ditujukan untuk mempertahankan janin jauh dari serviks dan meningkatkan perfusi uterus. Tirah baring dapat menurunkan peka rangsang uterus. 2. Berikan tindakan kenyamanan seperti gosokan punggung, perubahan posisi, atau penurunan stimulus dalam ruangan (mis. Lampu redup) R : Menurunkan tegangan otot dan kelelahan serta meningkatkan rasa nyaman. 3. Berikan latihan gerak pada pasien secara bertahap (aktif dan pasif). R : Aktivitas dan latihan sangat penting bagi pasien yang mengalami intoleransi aktivitas karena kurang latihan akan menyebabkan otot menjadi atrofi.
4. Berikan periode untuk istirahat atau tidur.

R : Meningkatkan istirahat, mencegah kelelahan, dan dapat meningkatkan relaksasi. 5. Berikan aktivitas pengalihan, seperti membaca, mendengarkan radio, dan menonton televisi, atau kunjungan dengan teman yang dipilih atau keluarga. R : Membantu klien dalam koping dengan penurunan aktivitas. Dx 4 : Risiko cedera terhadap janin b/d penurunan kadar Hb pada ibu
• Tujuan: Setelah dilakukan asuhan keperawatan diharapkan risiko cedera pada janin dapat

tertanggulangi
• Kriteria hasil :

- Denyut jantung bayi dalam batas normal (120-160 x/menit) - Hasil USG tidak menunjukan tanda – tanda abnormalitas.

- Tinggi fundus arteri sesuai umur kehamilan Intervensi 1. Perhatikan kondisi ibu yang berdampak pada sirkulasi janin. R: Faktor yang mempengaruhi atau menurunkan sirkulasi atau oksigenasi ibu mempunyai dampak yang sama pada kadar oksigen janin atau plasenta. Janin yang tidak mendapatkan cukup oksigen untuk kebutuhan metabolisme anaerob yang menghasilkan asam laktat yang menimbulkan kondisi asidosis. 2. Ajari ibu untuk mengobservasi gerakan janin R: Secara normalnya dalam kandungan janin bergerak dan merupakan tanda yang sehat pada janin. Jika janin tidak bergerak perlu diwaspai terjadi cedera pada janin akibat kekurangan nutrisi. 3. Bantu dalam screening dan kelainan genetik. R: Kelainan seperti anemia sel sabit mengharuskan tindakan yang khusus untuk mencegah efek negatif dalam pertumbuhan janin. 4. Diskusikan efek negatif yang potensial terjadi akibat kelainan genetik R: Retardasi pertunbuhan intrauterus/pascanatal, malformasi dan retardasi mental dapat terjadi.
5. Lakukan pemeriksaan leopod untuk mengetahui keadaan janin terutama mengukur tinggi

fundus. R: Tinggi fundus sesuai usia kehamilan merupakan satu tanda bahwa pertumbuhan janin dalam kandungan ibu tidak mengalami gangguan.
6. Kolaborasi dalam pemeriksaan USG

R: Penyakit anemia dapat mengakibatkan IUGR. Dx 5 Kurang pengetahuan berhubungan dengan keterbatasan pengetahuan mengenai anemia
• Tujuan : Setelah diberikan asuhan keperawatan selama 3x24 jam diharapkan pengetahuan

pasien mengenai anemia menjadi adekuat. • Kriteria hasil : - Dapat menjelaskan kembali mengenai pengertian anemia - Dapat mengikuti instruksi dan prosedur perawatan - Dapat menunjukkan prilaku kesehatan yang positif untuk menanggulangi anemia Intervensi : 1. Kaji kesiapan klien untuk belajar. R : Faktor-faktor seperti ansietas atau kurang kesadaran tentang kebutuhan terhadap informasi dapat mempengaruhi kesiapan untuk belajar.

Penyerapan informasi ditingkatkan bila klien termotivasi dan siap untuk belajar. 2. Libatkan orang terdekat dalam proses belajar-mengajar. R : Dukungan dari orang terdekat dapat membantu menghilangkan ansietas yang nantinya menguatkan prinsip-prinsip belajar dan mengajar. 3. Berikan informasi tentang perawatan tindak lanjut bila klien pulang. R : Klien mungkin perlu kembali untuk keteraturan pemantauan dan/atau tindakan. 4. Anjurkan pemberian intake yang adekuat, banyak nutrisi untuk kebutuhan ibu dan janin. R : Intake nutrisi yang adekuat dapat memenuhi kebutuhan nutrisi ibu dan janin terutama zat besi, asam folat, vit. B 12, dll. Dan berikan informasi kepada pasien tentang dampak obat-obatan terutama yang dapat menyebabkan mual dan muntah oleh karena itu ajarkan cara memakan obat dengan benar misalnya mengkonsumsi buah-buahan yang mengandung vitamin C untuk membantu mempercepat reabsorpsi obat dan menganjurkan pasien untuk tidak meminum kopi atau teh selama meminum obat karena akan memperlambat reabsorpsi obat. D. EVALUASI 1. Kebutuhan nutrisi klien terpenuhi dengan tidak adanya mual muntah 2. Tidak terdapat perubahan karakteristik pada kulit(rambut, kuku,dan kelembapan) 3. Pasien dapat beraktivitas dengan baik dengan tidak mengeluh lemah dan lelah 4. Tidak adanya risiko cedera pada janin dengan tinggi fundus sesuai kehamilan 5. Pengetahuan pasien mengenai anemia menjadi adekuat dengan mengikuti tindakan dan prosedur perawatan.

DAFTAR PUSTAKA
1. Doenges, M.E ( 2001). Rencana Perawatan Maternal/ Bayi Pedoman Untuk Perencanaan &

Dokumentasi Perawatan Klien. Edisi 2. Jakarta : EGC
2. Bobak dkk. 2005. Buku Ajar Keperawtan Maternitas Edisi 4. Jakarta : EGC 3. Prawirahardjo,Sarwono. 2008. Ilmu Kebidanan.Jakarta:Yayasan Bina Pustaka.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->