P. 1
Hukum Penanaman Modal

Hukum Penanaman Modal

|Views: 57|Likes:

More info:

Published by: Debora Claudia Arta Hutapea on Sep 21, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/21/2013

pdf

text

original

HUKUM PENANAMAN MODAL

“Penanaman modal langsung dan Penanaman modal tidak langsung”

Nama : NIM :

Debora Claudia Arta 2010 050 155 B

Seksi :

Fakultas Hukum Universitas Katolik Atma Jaya Jakarta

. Dapat menghambat perkembangan perusahaan nasional yang sejenis dengan adanya keahlian pemasaran yang lebih baik dari perusahaan nasional sehingga melemahkan persaingan dari perusahaan nasional. adanya penanaman modal asing ini dapat melatih golongan pribumi untuk mendapat keahlian dalam bidang yang diusahakan oleh modal asing. perusahaan nasional maupun masyarakat yaitu sebagai berikut: a. Penanaman modal langsung dimaksudkan untuk dapat memberikan sumbangan yang sangat berharga pada pembangunan ekonomi. mengimpor barang mentah dari luar negeri dan mengirimkan keuntungan yang diperoleh kepada perusahaan induk di luar negeri. keahlian keusahawan. penanaman modal langsung bukan hanya menyediakan dana modal dan mata uang asing yang dibutuhkan untuk penanaman modal asing yang direncanakan tetapi juga membawa bersamanya tenaga management. Dalam jangka panjang. Dalam hal ini. Penanaman modal asing yang dilakukan dapat memberikan beberapa keuntungan baik bagi pemerintah. Modal tersebut dapat berupa uang. Dalam jangka panjang.Perbedaan Penanaman Modal Langsung dengan Penanaman Modal Tidak Langsung I. Selain itu akibat yang lebih buruk adalah dapat mematikan perusahaan nasional yang telah adasehingga menimbulkan pengangguran dan menghapus mata pencaharian segolongan masyarakat. Penanaman modal langsung ( direct foreign investment) Penanaman modal langsung adalah Penanaman modal yang modalnya yang diinvestasikan secara langsung ke dalam bidang usaha tertentu. Penanaman modal asing secara langsung dapat mengurangi masalah pengangguran dan menambah kesempatan kerja bagi masyarakat. penanaman modal asing dapat memperburuk masalah kekurangan mata uang asing yaitu apabila hasil-hasil mereka tidak di ekspor ataupun tidak menggantikan barang-barang impor. know-how dan knowledge. keahlian teknik. tidak menanam kembali keuntungan yang diperoleh dan menghalangi perkembangan perusahaan nasional yang sejenis. dan pengetahuan mengenai pasar dan pemasaran dari barang yang mereka hasilkan. Penanaman modal asing secara langsung dapat mengurangi tingkat tabungan yang tercipta pada masa yang akan datang bila kegiatan yang dilakukan perusahaan asing mempertinggi tingkat konsumsi masyarakat sebagai akibat dari banyaknya jumlah barang konsumsi yang tersedia. barang modal.

Oleh karena itu penanaman modal tidak langsung atau portofolio. yaitu penanaman modal yang dilakukan melalui pembelian saham di Bursa Efek tidak termasuk dalam ruang lingkup UU No. Pemikiran tersebut didasari latar belakang kebijakan penanaman modal di Indonesia. Penjelasan UU No. Keputusan Presiden R. Penanaman modal asing dapat digunakan sebagai sumber penghasilan pendapatan bagi pemerintah yaitu berupa pajak yang dikenakan atas keuntungan yang diperoleh perusahaan asing tersebut dan royalties yang dibayarkan perusahaan asing untuk memperoleh konsesi pengusahaan kekayaan alam yang dimiliki negara yang bersangkutan. c. Misalnya. khususnya mengenai penanaman modal langsung dan tidak langsung yang pernah diberlakukan sebelumnya. Bagian Umum menyebutkan: “Undang-undang ini mencakupi semua kegiatan penanaman modal langsung di semua sektor” Selanjutnya.I. penjelasan Pasal 2 UU No. Penanaman Modal tidak langsung (portofolio) Penanaman modal tidak langsung atau portofolio merupakan penanaman modal yang dilakukan dengan cara membeli saham Perseroan Terbatas melalui Bursa Efek. 25 Tahun 2007 tentang Penanaman Modal. No. 17 Tahun 1986 tentang Persyaratan Pemilikan Saham Nasional Dalam Perusahaan Penanaman . Penanaman modal asing memungkinkan perusahaan nasional untuk menggunakan teknologi yang lebih baik. 25 Tahun 2007 tentang Penanaman Modal. 25 tahun 2007 tentang Penanaman Modal menyebutkan: “Yang dimaksud dengan penanaman modal disemua sektor di wilayah negara Republik Indonesia” adalah penanaman modal langsung dan tidak termasuk penanaman modal tidak langsung atau portofolio”.b. lebih mudah memperoleh bahan mentah serta dapat menjual hasilhasil usahanya kepada perusahaan asing.

Modal Asing Untuk Diberikan Perlakuan Yang Sama Seperti Perusahaan Penanaman Modal Dalam Negeri. minimal 75% (tujuh puluh lima persen) yang sahamnya dimiliki oleh Negara dan/atau swasta nasional. Sebagai konsekuensi dari kebijakan-kebijakan tersebut maka perusahaan modal asing tersebut dapat masuk pula pada bidang-bidang usaha yang terbuka bagi penanaman modal dalam negeri dan tertutup atau terbatas bagi penanaman modal asing. minimal 51% (lima puluh satu persen) sahamnya dijual melalui pasar modal. atau b. Hal ini berbeda bila perusahaan asing tersebut membeli saham tidak melalui pasar modal. Pasal 2 menyebutkan: “Perusahaan Modal Asing: a. atau c. dengan ketentuan bahwa saham yang ditawarkan untuk dijual melalui pasar modal tersebut minimal 20% (dua puluh persen). maka sahamnya yang dijual di pasar modal dianggap sebagai saham milik investor dalam negeri sehingga diberikan perlakuan sama dengan penanaman modal dalam negeri atau dengan kata lain berada di luar rezim ketentuan perundang-undangan tentang penanaman modal asing.” Ketentuan di atas menunjukkan bahwa perusahaan modal asing yang menjual sahamnya 51% melalui pasar modal atau dalam hal 51% sahamnya dimiliki Negara dan/atau swasta nasional dan 20% dijual melalui pasar modal. minimal 51% (lima puluh satu persen) sahamnya dimiliki oleh Negara dan/atau swasta nasional dan yang dijual melalui pasar modal. 6 Tahun 1968 tentang Penanaman Modal Dalam Negeri. Keputusan Menteri Negeri Negara Penggerak Dana investasi/Ketua BKPM . diberikan perlakuan sama seperti perusahaan yang dibentuk dalam rangka Undang-Undang No.

hanya dapat dilaksanakan apabila bidang usaha yang akan dibeli sahamnya tersebut pada saat pembelian saham terbuka bagi penanaman modal asing." Berdasarkan penjelasan-penjelasan di atas. Sebutan pemegang saham pengendali diatur berdasarkan peraturan pasar modal. Penanaman modal tidak langsung atau portofolio meliputi seluruh pembelian saham yang dilakukan di Bursa Efek tanpa ada perbedaan antara saham perusahaan terbuka yang dimiliki oleh pemegang saham pengendali dan masyarakat. Pasal 17 menyatakan: (1) Pelaksanaan pembelian saham perusahaan penanaman modal asing dan/atau warga Negara asing dimaksud. 15/SK/1994 tentang Ketentuan Pelaksanaan Pemilikan Saham Dalam Perusahaan Yang Didirikan Dalam Rangka Penanaman Modal Asing tanggal 29 Juli 1994. dapat dilakukan melalui pemilikan langsung dan/atau pasar modal dalam negeri.No. sebagaimana diatur dalam UU No. 25 Tahun 2007 tentang Penanaman Modal secara konsisten telah menerapkan perbedaan antara penanaman modal langsung dan penanaman modal tidak langsung atau penanaman modal melalui pasar modal (portofolio). maka dapat disimpulkan bahwa kebijakan penanaman modal Indonesia pada masa lalu hingga saat ini. yang dilakukan melalui pemilikan langsung. (2) Pembelian saham perusahaan sebagaimana dimaksud dalam ayat (1). 2. dan secara konsisten pula telah memberikan pengecualian bagi penanam modal asing yang melakukan penanaman modal tidak langsung untuk dapat memasuki bidang usaha yang terbuka bagi penanaman modal dalam negeri serta tidak tunduk pada ketentuan mengenai pembatasan bidang usaha yang terbuka bagi penanaman modal asing. .

.Undang-undang No. 25 Tahun 2007 tentang Penanaman Modal tidak menyentuh masalah perbedaan pemegang saham masyarakat dan pemegang saham pengendali sebagaimana diatur dalam peraturan pasar modal.

http://repository. 2010.id/bitstream/123456789/25820/3/Chapter%20II.Daftar Pustaka : Ilmar.usu.ac. Hukum Penanaman Modal Di Indonesia. Aminuddin.pdf . Kencana.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->