P. 1
Window Period

Window Period

|Views: 340|Likes:
Published by Febriyanti Eka

More info:

Published by: Febriyanti Eka on Sep 21, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/17/2015

pdf

text

original

Ni Luh Ayudi Martini 030.08.

176 Window Period HIV Window Period, atau Periode Jendela adalah waktu yang menggambarkan Masa Jeda antara seseorang mulai terinfeksi HIV sampai menunjukkan hasil pemeriksaan darah HIV positif. Saat window period ini biarpun seseorang hasil pemeriksaan darahnya negatif tetapi sudah berpotensi untuk menularkan HIV ke orang lain. Lamanya window period ini bisa 2 minggu-6 minggu, bahkan 8 bulan. Memahami periode jendela (windows period) pada infeksi HIV sangat penting. Karena pada periode jendela ini, pemeriksaan HIV seperti Tes ELISA, Tes Western Blot, Tes IFA dan pemeriksaan lain yang mendeteksi antibodi anti HIV, menunjukkan hasil tes negatif. Walaupun begitu, pada periode jendela, di dalam tubuh penderita telah bersemayam virus HIV dan mampu menularkan virus HIV pada orang lain. Mengapa pemeriksaan tersebut memberikan hasil negatif padahal virus HIV telah berkembang dalam tubuh penderita? Jawabannya adalah karena pemeriksaan di atas mengandalkan pada pendeteksian antibodi yang dibuat oleh tubuh terhadap virus HIV. Padahal antibodi tersebut tidak serta merta diproduksi sesaat setelah virus masuk ke dalam tubuh, tetapi butuh waktu sekitar 2 sampai 12 minggu, dan pada sebagian orang, antibodi ini baru muncul setelah 6 bulan dihitung dari paparan HIV pertama kali. Rentang waktu antara paparan pertama kali dengan mulai diproduksinya antibodi anti HIV ini disebut periode jendela (window period). Jika pada pemeriksaan didapatkan hasil negatif, maka sebaiknya pemeriksaan diulang. Orang yang sudah terinfeksi HIV bisa tampak sangat sehat karena virus itu baru menampakkan gejala sampai 10 tahun kemudian. Karena itu kita tidak bisa mengetahui seseorang terinfeksi atau tidak hanya berdasarkan pengamatan kasat mata saja. Satu-satunya cara untuk mengetahuinya adalah melalui tes darah. Setiap orang yang akan menjalani tes HIV memang harus berkonsultasi dengan dokter atau konselor terlatih agar mendapat pemahaman mengenai langkah-langkah apa saja yang akan ditempuh terhadap hasil tes tersebut. Bentuk pemeriksaan HIV terdiri dari 4 macam, yakni pemeriksaan antibodi, pemeriksaan kultur, pemeriksaan virus, serta antigen. Namun yang paling banyak digunakan adalah tes antibodi HIV. Tes HIV, harus dilakukan sampai tiga kali karena pemeriksaan bisa memberikan hasil palsu. Untuk mendiagnosa HIV, dokter akan melakukan tiga kali pengulangan tes dengan kandungan reagen yang berbeda dan memberi hasil positif. Pengulangan tes dengan bahan baru ini dilakukan sedikitnya 14 hari sesudah tes pertama. Karena proses pemeriksaan yang tidak sederhana ini setiap orang yang akan diperiksa harus dikonseling.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->