P. 1
52698550 Keamanan Dan Keselamatan Kerja

52698550 Keamanan Dan Keselamatan Kerja

|Views: 86|Likes:
Published by Irwan Adepitue

More info:

Published by: Irwan Adepitue on Sep 24, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/11/2013

pdf

text

original

KOMITMEN MANAJEMEN 1. Kebijakan Umum Pernyataan untuk Kesehatan dan Keselamatan.

Pernyataan kebijakan ini telah menghasilkan menurut: CV.LESTARI menurut undang-undang dan kewajiban kontrak dan dirancang untuk mempromosikan standar tinggi kesehatan dan keselamatan kerja selama proyek. • CV.LESTARI menganggap kesehatan dan keselamatan di tempat kerja sebagai masalah prioritas tertinggi dan harus memastikan bahwa semua langkah cukup praktis diambil untuk memenuhi hal berikut: Melindungi kesehatan dan keselamatan semua orang, termasuk masyarakat umum, terpengaruh oleh operasi proyek. • Pastikan bahwa semua keputusan dan praktek sesuai dengan prinsip CV.LESTARI kesehatan dan kebijakan keselamatan. • Berpartisipasi dalam audit keselamatan diprogram dan sistem identifikasi bahaya. • Mematuhi setiap saat, dengan semua kesehatan hukum dan kontrak yang relevan dan persyaratan keselamatan. • Pastikan bahwa semua perencanaan pembangunan memperhitungkan kesehatan dan keselamatan semua orang yang mungkin dia terpengaruh oleh pekerjaan. • Pastikan bahwa semua tumbuhan, tempat dan sistem kerja diselenggarakan dalam kondisi aman tanpa resiko terhadap kesehatan. • Efektif mengendalikan, mengkoordinasikan dan memantau kegiatan seluruh karyawan berkenaan dengan kesehatan dan keselamatan. sebuah Deal tepat dan segera dengan kepatuhan non-aturan keselamatan atau prosedur yang dilaporkan. • Didirikan komunikasi afektif dan konsultasi bersama mengenai masalahmasalah kesehatan dan keselamatan kerja dengan semua pihak terkait yang terlibat dalam pengerjaan proyek. • Membuat keselamatan item agenda pertama untuk diskusi pada semua agenda rapat terstruktur. • Monitor kinerja keselamatan semua kelompok di daerah mereka kontrol. • Memberikan iklim yang tepat bagi personil proyek untuk berpartisipasi dalam keselamatan di semua tingkat proyek. 2. Organisasi Kesehatan dan Keselamatan Kerja. Ini bagian dari detail struktur organisasi untuk kesehatan dan keselamatan pada proyek dan menguraikan tanggung jawab dari sejumlah personil kunci yang telah memberikan kontribusi yang signifikan untuk melakukan keberhasilan pelaksanaan kesehatan situs dan pTan manajemen keselamatan.

2.1.Operation Direktur. • Memiliki tanggung jawab keseluruhan untuk semua masalah kesehatan dan keselamatan berkaitan dengan semua pekerjaan yang dilakukan dalam proyek tersebut. • Mereka bertanggung jawab untuk memastikan bahwa CV. LESTARI petunjuk keselamatan secara berkala dikaji, update yang diperlukan, dan dilaksanakan oleh semua personil. • Mereka harus memastikan bahwa CV. LESTARI yang fasih dengan persyaratan perundang-undangan saat ini dan bahwa CV. LESTARI situs kesehatan dan rencana manajemen keselamatan menugaskan tugas yang tepat dan tanggung jawab untuk membantu dalam pelaksanaan yang efektif. • Mereka harus menetapkan dan memelihara jalur komunikasi langsung antara mereka, kinerja keselamatan proyek. • Mereka harus mensyaratkan bahwa manajer proyek termasuk bagian di semua laporan manajemen yang berkaitan dengan kesehatan, keselamatan dan lingkungan. 2.2. Manajer Proyek. Manajer proyek bertanggung jawab kepada direktur operasi CV. LESTARI untuk melaksanakan kesehatan situs dan rencana manajemen keselamatan, dan seluruh kesehatan yang sesuai dan persyaratan keselamatan undangan Dia juga harus memastikan arahnya beroperasi dalam kerangka hukum dan kebijakan yang ditetapkan.. • Ia akan mempertimbangkan pada tahap awal dan sepanjang durasi proyek fitur berbahaya dari pekerjaan. Setelah dilakukan sehingga ia harus mengambil semua langkah praktis untuk memastikan bahwa setiap risiko, jika mungkin, dihilangkan atau dikendalikan oleh langkah positif. • Dia harus menetapkan prosedur untuk memastikan bahwa semua kegiatan situs yang secara memadaidinilai untuk risiko terhadap kesehatan dan keselamatan dan setiap bahaya yang datang dihilangkan atau dikontrol. • Ia akan mendelegasikan tugas khusus untuk pengelolaan situs dan personil pengawasan dan memastikan bahwa orang-orang tersebut Mengelola pada semua aspek keselamatan operasi situs. • Ia akan mengangkat, dalam menggeliat, sebuah proyek HSE Manager, yang akan mengelola semua aspek keselamatan operasi situs. • Ia akan membentuk komite situs keamanan manajemen. Ia akan kursi pertemuan komite mingguan. • Ia harus memastikan bahwa prosedur darurat yang memadai di tempat dan bahwa pengaturan penyediaan jika pertolongan pertama pada proyek memenuhi persyaratan peraturan yang relevan. 2.3. Deputi Manajer Proyek. • Manajer proyek Deputi bertanggung jawab kepada manajer untuk melaksanakan proyek situs kesehatan dan rencana manajemen keselamatan, dan seluruh kesehatan yang sesuai dan persyaratan keselamatan yang •

• •

berlaku. Dia juga harus memastikan bahwa setiap orang di bawah arahannya beroperasi dalam kerangka hukum dan kebijakan berbaring. Ia akan mempertimbangkan pada tahap awal dan sepanjang durasi situs fitur berbahaya dari pekerjaan. Setelah dilakukan sehingga ia harus mengambil semua langkah praktis untuk memastikan bahwa risiko apapun, jika mungkin, dihilangkan atau dikendalikan oleh langkah positif. Dia harus menetapkan prosedur untuk memastikan bahwa semua kegiatan situs cukup dinilai untuk risiko kesehatan dan keselamatan bahaya datang dieliminasi atau dikendalikan. Ia harus memastikan bahwa prosedur darurat yang memadai di tempat dan bahwa pengaturan untuk penyediaan jika pertolongan pertama pada proyek memenuhi persyaratan peraturan yang relevan.

2.4. YardlFabrication Manaqer. • Halaman / manajer fabrikasi bertanggung jawab kepada manajer proyek wakil untuk melaksanakan kesehatan pekarangan dan rencana manajemen keselamatan, dan seluruh kesehatan yang sesuai dan persyaratan keselamatan yang berlaku. Dia juga harus memastikan bahwa setiap orang di bawah arahannya beroperasi dalam kerangka hukum dan kebijakan yang ditetapkan. Ia akan mempertimbangkan pada tahap awal dan sepanjang durasi halaman fitur berbahaya dari pekerjaan. Setelah dilakukan sehingga ia harus mengambil semua langkah praktis untuk memastikan bahwa setiap risiko, jika mungkin, dihilangkan atau dikendalikan oleh langkah positif. Dia harus menetapkan prosedur untuk memastikan bahwa semua kegiatan di halaman cukup dinilai untuk risiko kesehatan dan keselamatan bahaya datang dieliminasi atau dikendalikan. Ia akan mendelegasikan tugas khusus untuk rapat komite manajemen proyek. a harus memastikan bahwa prosedur darurat yang memadai di tempat dan bahwa pengaturan untuk penyediaan jika pertolongan pertama pada proyek memenuhi persyaratan peraturan yang relevan.

• • •

2.5. Manajer Proyek HSE. • • • HSE Manager Proyek bertanggung jawab kepada manajer proyek untuk mengawasi dan memantau pelaksanaan keseluruhan situs kesehatan dan rencana manajemen keselamatan. Dia akan ditunjuk, secara tertulis, oleh proyek mengelola dan harus diberi deskripsi pekerjaan singkat meliputi kewenangan tugas ini. Ia secara rutin harus meninjau situs kesehatan dan keselamatan rencana pengelolaan untuk memastikan bahwa hal itu tetap komprehensif, efektif, up to date dan mencerminkan persyaratan yang berlaku untuk proyek. Apabila telah ada perubahan yang signifikan dari bahaya struktur organisasi atau pengaturan untuk kesehatan dan keselamatan di situs ia akan memberitahu membantu Manajer Proyek sesuai.

• • • •

Ia akan menyediakan pelayanan kesehatan yang komprehensif dan keselamatan konsultasi kepada Manajer Proyek, anggota yang relevan dari tim manajemen situs dan, jika sesuai, perwakilan dari subkontraktor pada proyek tersebut. Ia akan ditetapkan dan menjaga kesehatan situs dan inspeksi keselamatan dan prosedur audit. Prosedur ini harus meliputi persiapan dan distribusi sesuai laporan tertulis merinci cacat, kelemahan dan rekomendasi untuk perbaikan. Ia harus menetapkan dan memelihara prosedur yang memadai untuk memastikan bahwa semua kecelakaan dan kejadian berbahaya diselidiki secara menyeluruh dan segera dilaporkan kepada pihak yang sesuai. Ia akan memastikan bahwa catatan yang komprehensif dari semua kejadian kecelakaan dan berbahaya statistik untuk proyek ini dipertahankan. Ia akan menyewa otoritas putih dengan penegakan hukum, dan semua pihak terkait lainnya dalam masalah kesehatan dan keselamatan. Ia akan menyusun dan menyampaikan, ke manajer proyek dan klien (KLIEN), laporan tertulis merinci kegiatan kesehatan semua pada proyek untuk periode yang dicakup. Laporan tertulis ini harus mencakup, tetapi tidak terbatas pada, hal seperti inspeksi, pelatihan audit, dan kecelakaan. Ia akan memastikan bahwa buku harian harian kegiatan keselamatan dipertahankan di situs untuk situs untuk pemeriksaan setiap saat.

2.6. Project Manager HSE Wakil. • • • Seorang manajer Proyek Deputi bertanggung jawab kepada proyek HSE Manager untuk mengawasi dan memantau pelaksanaan keseluruhan situs kesehatan dan rencana manajemen keselamatan. Manajer proyek akan menunjuk dia dan Manajer HSE harus diberi deskripsi pekerjaan singkat meliputi kewenangan tugas ini. Ia akan membantu proyek HSE Manager secara teratur meninjau situs kesehatan dan keselamatan rencana pengelolaan untuk memastikan bahwa hal itu tetap komprehensif, efektif, up to date dan berlaku mencerminkan kebutuhan untuk proyek. Apabila telah ada perubahan yang signifikan terhadap bahaya struktur organisasi atau pengaturan untuk kesehatan dan keselamatan di situs ia akan menyarankan atau membantu proyek HSE Manager atau Manajer Proyek. Ia akan menyediakan pelayanan kesehatan yang komprehensif dan keselamatan penasehat untuk proyek HSE Manager Manajer Proyek, anggota yang relevan dari tim manajemen situs dan, jika sesuai, perwakilan dari subkontraktor pada proyek tersebut. Ia akan ditetapkan dan mantain kesehatan dan inspeksi keselamatan dan audit prosedur. Prosedur ini harus meliputi persiapan dan distribusi sesuai laporan tertulis merinci cacat, kelemahan dan rekomendasi untuk perbaikan. Ia harus menetapkan dan memelihara prosedur yang memadai untuk memastikan bahwa semua kecelakaan dan kejadian berbahaya diselidiki secara menyeluruh dan segera dilaporkan kepada pihak yang sesuai.

• •

• • •

Ia akan memastikan bahwa catatan yang komprehensif dari semua kejadian kecelakaan dan berbahaya statistik untuk proyek ini dipertahankan. Ia akan kalah dengan otoritas penegak hukum yang relevan, dan semua pihak terkait lainnya dalam masalah kesehatan dan keselamatan. Ia akan menyusun dan menyampaikan, untuk proyek HSE Manager atau Project Manager dan klien (KLIEN), laporan tertulis merinci kegiatan kesehatan semua pada proyek untuk periode yang dicakup. Laporan tertulis ini harus mencakup, tetapi tidak terbatas pada, hal seperti inspeksi, pelatihan audit, dan kecelakaan. Ia akan memastikan bahwa buku harian harian kegiatan keselamatan dipertahankan di situs untuk situs untuk pemeriksaan setiap saat.

2.7 Keselamatan Chief Project Officer • • • • • • • • • Kepala Proyek Keselamatan Officer harus jawab kepada Deputi HSE Manajer Proyek untuk melaksanakan situs Kesehatan dan Keselamatan Rencana Pengelolaan. Memiliki pengetahuan yang memadai Kesehatan dan Keselamatan hal yang berkaitan dengan pemeliharaan besar dan proyek konstruksi. Memiliki pengetahuan yang memadai kewajiban hukum yang berlaku di Indonesia. Memiliki pengetahuan yang memadai tentang persyaratan khusus KLIEN tersebut. Ia akan memelihara catatan yang akurat dari semua kerusakan, luka-luka dan kerugian, sepanjang durasi proyek, dalam Situs Kecelakaan saya Insiden Log. Ia akan Monitor Keselamatan Officer untuk melakukan pelatihan induksi untuk semua pribadi dipekerjakan di situs. Ia akan memelihara catatan rinci bagi mereka yang menerima pelatihan induksi. Untuk memantau bicara toolbox biasa, menjaga catatan tanggal dan namanama yang hadir dalam pembicaraan toolbox. Untuk memantau inspeksi keselamatan teratur semua kegiatan di lokasi. Dipelihara catatan pemeriksaan tersebut merinci temuan dan rekomendasi. Dalam hubungan dengan Kepala Proyek Keselamatan Officer, membuat pengaturan untuk kunjungan situs reguler oleh Kesehatan relevan dan berwenang Keselamatan.

2.8 Keselamatan Proyek Officer • • • L7 Proyek Keselamatan Petugas harus jawab kepada Kepala Proyek Keselamatan Officer untuk mengimplementasikan situs Manajemen Kesehatan dan Keselamatan. Memiliki pengetahuan yang memadai Kesehatan dan Keselamatan hal yang berkaitan dengan pemeliharaan besar dan proyek konstruksi. Memiliki pengetahuan yang memadai kewajiban hukum yang berlaku di Indonesia.

• • • • • •

Memilikipengetahuan yang memadai tentang persyaratan khusus KLIEN tersebut. Ia akan memelihara catatan yang akurat dari semua kerusakan, luka-luka dan kerugian, sepanjang durasi proyek, dalam Kecelakaan Situs / insiden Log. Ia akan mengadakan pelatihan induksi untuk semua personil dipekerjakan di situs. Ia akan memelihara catatan rinci bagi mereka yang menerima pelatihan induksi. Melakukan alat bicara kotak biasa, menjaga catatan tanggal dan nama-nama mereka menghadiri pembicaraan alat kotak. Melakukan inspeksi keselamatan teratur semua kegiatan di lokasi. Menjaga catatan inspeksi tersebut merinci temuan dan rekomendasi. Terkait dengan sebuah proyek Kepala Keselamatan Officer, membuat pengaturan untuk kunjungan situs reguler oleh Kesehatan relevan dan berwenang Keselamatan.

2.9 Supervisor Semua. Pengawas CV. LESTARI bertanggung jawab kepada Yard dan Fabrikasi Manager kinerja Keselamatan semua orang di bawah pengawasan mereka. • Keselamatan Menghadiri rapat rutin sesuai jadwal situs. • Mengatur dan memfasilitasi pertemuan kotak alat keselamatan dan JSA • Melakukan inspeksi situs setiap hari. • Review target kinerja keselamatan dengan proyek Chief Officer Keselamatan oleh bulanan. • Terapkan mekanisme penegakan hukum sesuai untuk menangani pelanggaran peraturan kesehatan dan keselamatan. • Melaksanakan pemilihan wakil kesehatan dan keselamatan untuk masingmasing kelompok kontrol bekerja di daerah mereka. • Selidiki semua kecelakaan saya insiden yang dilaporkan dalam tanggung jawab daerah mereka. • Secara berkesinambungan meninjau dan memperbarui JSAs diperlukan. • Memberikan pelatihan kepada personil di daerah kontrol. 2.8 Engineers • • • Insinyur bertanggung jawab melalui rantai yang diakui manajemen lini kepada manajer masing-masing melaksanakan rencana situs persyaratan keselamatan dan kebijakan yang relevan sebagai berikut. Memiliki pengetahuan yang memadai dan mengamati persyaratan perusahaan Situs Kebijakan dan Rencana Keselamatan yang diperlukan pada tingkat tanggung jawab mereka. Harus memastikan semua insinyur yang bekerja, yang mereka bertanggung jawab, dalam dilakukan sesuai dengan persyaratan dari perusahaan Situs Kebijakan dan Rencana Keselamatan.

• • • •

Mereka harus memastikan semua penilaian risiko yang relevan yang telah disiapkan untuk semua operasi di bawah kendali mereka, termasuk yang dilakukan di bawah Ijin untuk bekerja di tingkat lokasi, alamat sepenuhnya bahaya diramalkan. Mereka harus menjamin bahwa, jika mungkin, risiko dieliminasi sepenuhnya sebelum dimulai bekerja. Jika bahaya tidak dapat dihilangkan mereka memastikan bahwa semua langkah pengendalian yang diperlukan berada di tempat, untuk mencegah luka, kerusakan atau kerugian, sebelum dimulai pekerjaan. Mereka harus menjamin bahwa, sehubungan dengan lingkup posisi mereka, tempat, sistem kerja, pabrik dan peralatan yang digunakan harus dipelihara dalam kondisi yang aman dan tanpa risiko cedera, kerusakan atau kerugian Mereka harus mengembangkan, menulis, menerbitkan dan mendistribusikan prosedur kerja yang aman, yang memungkinkan bekerja di bawah supervisi mereka untuk dia melakukan dengan cara yang aman. Mereka harus memastikan bahwa orang yang bekerja di bawah yurisdiksi mereka sekarang cara yang terkena situasi berbahaya dan bahwa sistem yang aman pekerjaan sedang dipertahankan. Mereka harus memberi contoh n di situs dengan memakai Alat Pelindung Personil yang tepat dan atau peralatan keselamatan.

2.9 Semua Personil (termasuk Pengunjung) • Setiap orang dipekerjakan pada proyek memiliki kewajiban untuk mengambil langkah yang sewajarnya untuk kesehatan dan keselamatan diri mereka dan lainnya yang mungkin dipengaruhi oleh tindakan mereka atau emosi pada karya. Setiap orang yang dipekerjakan pada proyek memiliki tugas untuk bekerjasama dengan majikan mereka, mengenai masalah-masalah kesehatan dan keselamatan, untuk memungkinkan majikan untuk memenuhi persyaratan wajib nya. Tidak seorangpun akan sengaja atau sembarangan mencampuri atau apapun penyalahgunaan disediakan untuk kesehatan, keselamatan dan lingkungan. Semua orang harus memakai peralatan keselamatan yang sesuai atau pakaian dan menggunakan alat pengaman yang sesuai dengan cara di mana mereka dirancang untuk digunakan. Semua orang harus membiasakan diri mereka dengan persyaratan yang relevan pada halaman ini Kesehatan dan rencana keselamatan Manajemen dan persyaratan yang sesuai dari subkontraktor tentukan rencana keselamatan. Semua orang harus melaporkan setiap kecelakaan dan kerusakan harta benda atau peralatan kepada atasan langsung mereka, terlepas dari apakah orang yang terluka. Semua orang didorong untuk membuat saran untuk meningkatkan kesehatan dan keselamatan kepada atasan mereka dan petugas keamanan.

• • •

• •

3. FORESEABLE BAHAYA PADA PROYEK

3.1 Bahaya Ringkasan Mendatang • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • Operasi Berbahaya mendatang terkait dengan proyek ini dirangkum, namun tidak terbatas pada item yang ditampilkan, sebagai berikut. Bekerja dalam penggalian, ruang tertutup atau kapal dan kontainer. Penggunaan pembangunan pabrik dan peralatan, termasuk peralatan angkat. Pekerjaan lebih berdekatan dengan air. Jatuh dari tinggi. Bahaya tersandung, kabel, memperbaiki, bahan, tanaman. Tergelincir di lantai basah, berminyak atau minyak. Penanganan, penggunaan, penyimpanan dan transportasi bahan dan zat. Pendirian item berat tanaman, pekerjaan baja, pekerjaan pipa, katup dll Operasi melibatkan menggiling, chipping, pengeboran, pemotongan, pengelasan, pembakaran, perangkat dampak, perangkat kartrid, rantai didorong bensin melihat dll Luka-luka dan kerusakan dari operasi yang tidak benar atau tidak berfungsinya rencana dan atau peralatan. Eksposur risiko lingkungan atau kesehatan yang berhubungan dengan debu, asap, gas dan uap dll Paparan tingkat kebisingan yang berlebihan. Operasi kerja yang melibatkan atau berdekatan dengan hidup peralatan pabrik, listrik atau kabel. Operasi yang melibatkan bekerja di kapal panas, pekerjaan pipa, sistem katup dll Pre-commissioning dan commissioning peralatan mekanik dan listrik. Terpapar zat berbahaya. Komisioning bejana tekan, pipa kerja instrumentasi kontrol dan alat kelengkapan. Penebangan ikal dengan cara mekanis atau dengan tangan. Operasi yang melibatkan mengangkat dengan cara mekanis.

Hal tersebut di atas mengidentifikasi area utama keprihatinan. Hal ini trieretore perlu untuk menetapkan tindakan pengendalian atau penjaga terhadap cedera, kerusakan atau kerugian dengan mengimplementasikan tempat yang aman dan sistem kerja. Pengawasan yang memadai dan mengukur kontrol dan hubungannya dengan penyediaan yang sesuai Peralatan pelindung pribadi Haruskah dari dasar praktek kerja aman pada proyek. Item berikut ini menjelaskan CV. LESTARI pengaturan untuk memastikan bahwa risiko yang berkaitan dengan operasi berbahaya harus dihilangkan atau dikontrol secara memadai. 4.PENILAIAN BAHAYA Sepanjang durasi proyek, teknik identifikasi bahaya harus digunakan. Bahaya dan risiko yang diidentifikasi dari hal ini harus dikelola oleh masingmasing secara menyeluruh menilai bahaya dan diukur dari pelaksanaan

pengendalian, teknik penilaian bahaya untuk digunakan harus mencakup namun tidak terbatas pada: 4.1 Identifikasi Bahaya Identifikasi bahaya (HAZID) harus dilakukan sebelum dimulainya penyempitan sistematis memberikan masukan ke dalam desain untuk mengurangi potensi bahaya utama selama rinci. Rekayasa tahap desain dan penyusunan prosedur. Tujuannya adalah untuk memastikan risiko yang berkaitan dengan konstruksi, daerah rendah sebagai wajar dapat dilakukan. Pada kesimpulan dari HAZID Tim Manajemen proyek dan Proyek Keselamatan Personil akan telah mengidentifikasi dan mendokumentasikan bahaya dan menetapkan langkah-langkah penghapusan atau pengurangan risiko. CV. LESTARI HSE Manager dan Wakil Manager harus memfasilitasi HAZID tersebut. Sebuah tim HAZID harus perakitan untuk berpartisipasi dalam tinjauan, yang terdiri dari teknik, manajemen, operasi dan personil konstruksi yang didukung oleh disiplin lain yang sesuai. Tim HAZID untuk proyek tersebut harus mencakup namun tidak akan terbatas pada: • • • • • • • • • Manager Proyek Deputi manajer proyek Proyek HSE Manager Deputi HSE Manager Yard dan Manajer fabrikasi Proyek Senior Engineers Insinyur Proyek Pengawas Personil Keamanan

Proyek ini akan dibagi ke dalam prosedur spesifik dan bidang kegiatan utama. Insinyur yang bertanggung jawab untuk memungkinkan proyek HAZID tim untuk mengidentifikasi langkah-langkah individu akan garis besar tugas yang terkait dalam kegiatan ini secara rinci. Manager Proyek HSE dan Wakil Manager HSE menghasilkan dokumen hasil dari HAZID konstruksi yang akan detail berbagai tindakan untuk dikembangkan dan diikuti, dan mencalonkan anggota tim HAZID Proyek bertanggung jawab atas penggabungan meninjau ke dalam dokumen proyek dan prosedur. 4.2 Analisis Keselamatan Kerja The Job Safety Analisis (JSA) adalah alat, yang menyediakan daftar kegiatan pekerjaan yang direncanakan dan mengidentifikasi kegiatan keamanan yang diperlukan untuk kontrol bahaya dan mengalokasikan tanggung jawab untuk

menerapkan kontrol. JSA harus digunakan seluruh prosedur dan kegiatan nonrutin berbahaya atau berpotensi diidentifikasi pada pekerjaan. JSA's harus digunakan selama pra-mobilisasi dan pekerjaan pra review melibatkan pengawas yang relevan dan kelompok kerja. Dengan tidak adanya anggota kelompok kerja, hasil akhir harus didiskusikan dengan semua orang yang bersangkutan dengan pekerjaan untuk memastikan bahwa persyaratan keselamatan dan prosedur di bawah JSA dipahami. supervisor harus memilih metode JSA sesuai pekerjaan dari berikut ini: • • • Pengamatan Langsung Diskusi Kelompok Recall dan memeriksa

Proyek HSE Manager dan Wakil Manager HSE harus meninjau JSAs selesai dan memperbarui JSA mendaftar untuk proyek ini. Mereka supervisor yang terkait dengan aktivitas kerja yang tercakup dalam JSA itu harus menyimpan disetujui JSA's. mereka bertanggung jawab untuk meninjau dan memperbarui mereka sebagai diperlukan. Salinan dari semua JSA's akan ia dikirim ke CV. LESTARI Direktur Operasi secara bulanan. 5. KESEPAKATAN UNTUK MELAKSANAKAN SITUS KESEHATAN DAN RENCANA KESELAMATAN MANAJEMEN. Kewajiban wajib. Sepanjang durasi fabrikasi, konstruksi, ereksi, commissioning dan Pemeliharaan bekerja di halaman dan lokasi proyek. 6. KESEHATAN DAN KESELAMATAN KOMITE MANAJEMEN CV. LESTARI mengakui perusahaan alih tanggung jawab semua untuk mengelola, efektif, risiko bagi kesehatan dan keselamatan semua personil yang terlibat di halaman dan proyek dan kepada orang lain yang mungkin dipengaruhi oleh pekerjaan. Dalam rangka mencapai tujuan kami CV. LESTARI personil telah ditugaskan tugas khusus meliputi perencanaan, koordinasi, pemantauan dan pengendalian semua hal yang berkaitan dengan kesehatan dan keselamatan dan pelaksanaan rencana ini sepanjang durasi proyek. Untuk mengaktifkan CV. LESTARI program pencegahan kecelakaan untuk menjadi sukses setiap Subkontraktor harus mengakui tanggung jawabnya untuk melakukan usaha masing dengan aman dan tanpa resiko terhadap kesehatan. Para Subkontraktor Oleh karena itu diperlukan untukbekerja sama dalam semua hal dengan Personil CV. LESTARI pada mplementation ini dan adalah rencana keselamatan sendiri.

6.1 Menunjuk Personil Keamanan. CV. LESTARI mengakui perusahaan alih tanggung jawab semua untuk mengelola, efektif, risiko bagi kesehatan dan keselamatan semua personil yang terlibat di halaman dan proyek dan kepada orang lain yang mungkin dipengaruhi oleh pekerjaan. Untuk mencapai obyektif kita. personil CV. LESTARI telah ditugaskan tugas khusus meliputi perencanaan, koordinasi, pemantauan dan pengendalian semua hal yang berkaitan dengan kesehatan dan keselamatan dan pelaksanaan ini sepanjang durasi proyek. Untuk mengaktifkan CV. LESTARI program pencegahan kecelakaan untuk menjadi sukses setiap Subkontraktor harus mengakui tanggung jawabnya untuk melakukan usaha masing dengan aman dan tanpa resiko terhadap kesehatan. Para Subkontraktor Oleh karena itu diminta untuk bekerja sama dalam semua hal dengan CV. LESTARI personil pelaksanaan ini dan rencana keselamatan sendiri. 6.1.1 ManagerlDeputy • Situs Manajer Proyek akan menunjuk secara tertulis Proyek Manajer HSE nd Wakil HSE Manager. Ini bertanggung jawab langsung kepada Manajer Proyek selama lebih dari semua situs tujuan jaminan keamanan, pengawas dan pemantauan pelaksanaan kesehatan situs dan Rencana Manajemen Keselamatan dan promosi standar keselamatan dapat diterima di seluruh proyek. • Proyek HSE Manajer dan Wakil Manajer HSE harus cocok berkualitas dan berpengalaman untuk memungkinkan dia untuk melaksanakan tugastugasnya secara efektif. • Detil ditugaskan untuk Proyek HSE HSE Manager dan Wakil Manager. Proyek 6.1.2 Keselamatan OfficerlSafety Chief Officer • HSE Manajer Proyek akan menunjuk secara tertulis, Kepala Proyek Petugas Keselamatan dan Keselamatan Petugas yang satu-satunya tanggung jawab harus mengelola perusahaan menerapkan Kebijakan Keselamatan dan Keselamatan Kesehatan Situs Rencana Pengelolaan. • Proyek Chief Officer Keselamatan dan Keselamatan Petugas harus memelihara buku harian harian dari semua hal yang berhubungan dengan kesehatan dan keselamatan. Ia akan menjaga Situs yang diperlukan Keselamatan Records sepanjang durasi proyek. • Proyek Chief Officer Keselamatan dan Keselamatan Petugas harus cocok berkualitas dengan pengalaman yang relevan sebelumnya di bidang manajemen Keselamatan Konstruksi. • Ia akan bekerja erat dengan manajemen lini dan Klien (KLIEN) dalam mengelola aspek keselamatan semua kontrak. • Setiap Perwakilan keselamatan harus individu yang berkualitas yang sesuai mampu memantau kepatuhan terhadap dokumen ini. • Perwakilan buku harian harus tersedia untuk diperiksa, setiap saat, oleh proyek Chief Officer Keselamatan dan Keselamatan Project Officer.

7. INSPEKSI KESELAMATAN Semua staf manajemen dan pengawasan area asuransi kesehatan berkesinambungan dan pengawasan keselamatan mereka pergi hampir setiap hari kerja mereka harus mengambil tindakan segera untukobat setiap cacat atau praktik yang tidak aman kemungkinan untuk memimpin cedera ton, kerusakan atau kerugian mereka boleh mengamati. Inspeksi Keselamatan formal yang dirancang untuk mengidentifikasi setiap pelanggaran hukum atau Proyek HSE Manager dan Keselamatan Klien Perwakilan akan melakukan kesehatan situs dan persyaratan manajemen keselamatan program pada interval mingguan teratur. Pemeriksaan harus mencakup semua aspek pekerjaan dan akan dilakukan pada selang waktu satu minggu. Pemeriksaan tidak akan terbatas pada setiap kegiatan, Subkontraktor satu di situs, tetapi harus mencakup antarmuka antara. Semua pemeriksaan harus dilakukan dengan menggunakan checklist yang komprehensif dan menjadi subyek laporan tertulis. Laporan inspeksi harus disiapkan secepat mungkin dapat dilaksanakan setelah inspeksi. Salinan semua laporan keselamatan inspeksi harus foiwarded ke manajer proyek dan klien dalam waktu 24 jam pemeriksaan. Laporan tersebut harus rinci temuan pemeriksaan dan merekomendasikan tindakan perbaikan yang diperlukan untuk menjaga kepatuhan dengan kesehatan dan keselamatan Rencana Pengelolaan. Perwakilan keselamatan harus dikembangkan yang akan memastikan bahwa setiap kekurangan yang ditemukan telah memuaskan diperbaiki. Berikut ini sampai setiap pemeriksaan, yang identitas kekurangan apapun, dilakukan dalam waktu 24 jam setelah pemeriksaan pertama. 8. AUDIT KESELAMATAN. Selain melaksanakan inspeksi keselamatan rutin Proyek HSE Manajer harus menetapkan dan memelihara Kesehatan dan harus menetapkan dan memelihara kesehatan dan program keselamatan audit untuk memberikan dalam pemeriksaan kedalaman operasi dan kegiatan dari semua pekerjaan langsung. Audit ini dilakukan dengan menggunakan checklist yang komprehensif. Audit akan memeriksa teknik manajemen keselamatan semua pada proyek untuk membangun kepatuhan mereka dengan hukum, kesehatan perusahaan, dan persyaratan manajemen keselamatan Rencana. Kecelakaan dan pelatihan catatan akan diperiksa bersama dengan praktek kerja dan topik lainnya yang terkait yang relevan.

Interval antara setiap audit formal akan ada lagi maka enam (6) bulan. Setiap audit akan menjadi subyek laporan tertulis dimaksudkan untuk memberikan manajer proyek situs dengan penilaian rinci efektivitas kesehatan dan rencana manajemen keselamatan dan rencana keselamatan klien manajemen. Semua laporan audit harus diteruskan ke direktur operasi.

9. KESEHATAN DAN KESELAMATAN KOMITE MANAJEMEN 9.1 Commfttees Keselamatan Manajemen Proyek. CV. LESTARI harus menetapkan dan memelihara jadwal pertemuan Komite keamanan bulanan. Pertemuan ini akan mempromosikan praktek kerja yang aman di situs, monitor efisiensi rencana keselamatan situs ulasan catatan proyek kecelakaan dan tren dan menyediakan sebuah forum untuk merencanakan inisiatif pencegahan kerugian.Panitia akan terdiri dari personil berikut: 1. Manajer Proyek (Ketua) 2. HSE Manajer Proyek (Sekretaris) 3. Deputi Manajer HSE 4. Deputi Manager Proyek 5. Yard dan Manajer Fabrikasi 6. Para Personalia & Koordinator General Affair 7. Para Subkontraktor's Site Manajer 8. Pejabat Kepala Proyek Keamanan 9. Pejabat Proyek Keamanan 10. Engineers 11. Setiap orang tambahan ditunjuk atau diundang oleh ketua Pertemuan harus dilakukan sesuai dengan agenda formal dan tunduk pada menit komprehensif yang akan segera didistribusikan kepada semua anggota komite. 9.2 Kesehatan dan Keselamatan Perwakilan Salah satu anggota CV. LESTARI staf senior harus diberi Kesehatan dan Keselamatan Perwakilan ke Klien Komite Keselamatan. Klien harus diberitahu secara tertulis nominasi ini sebelum memulai pekerjaan di situs. 10. KESEHATAN DAN KESELAMATAN INFORMASI DAN PELATIHAN 10.1 Informasi Kesehatan dan Keselamatan. CV. LESTARI memastikan bahwa kejujuran teknik, seperti kampanye poster's distribusi papan tanda kesehatan dan keselamatan informasi dan buletin

keselamatan mengatur dan didistribusikan, dengan demikian ia percaya bahwa hal ini akan membantu promosi praktek kerja aman selama proyek . Mereka juga akan memastikan bahwa mereka dan subkontraktor mereka menampilkan tanda peringatan yang relevan, penyelamatan darurat dan prosedur, pemberitahuan dan plakat di kantor titik strategis, tempat kerja, fasilitas kesejahteraan dan daerah konstruksi umum. 10.2 Pelatihan Kesehatan dan Keselamatan CV. LESTARI akan memastikan bahwa program-program yang sedang berlangsung sesuai kesehatan, keselamatan dan lingkungan dilaksanakan. Kami dan klien kami pelatihan kebutuhan masing-masing personil akan dasar program-program pelatihan pada penilaian formal berkala. Subyek seperti induksi, kesehatan Situs dan rencana manajemen keselamatan, pencegahan kecelakaan, kesehatan dan hukum keselamatan, kesehatan dan manajemen keselamatan, prosedur darurat, kebakaran dan pertemuan toolbox mengambil harus ditutupi. Semua personil situs menjalani pelatihan awal untuk memasukkan topik inti seperti kesehatan situs dan rencana manajemen keselamatan, kesehatan dan peraturan keselamatan yang relevan, prosedur darurat, Bahaya di situs, pelaporan kecelakaan, prosedur pertolongan pertama, pemakaian alat pelindung diri, bekerja di ruang terbatas , bekerja di ketinggian. Dan hal-hal lain yang relevan pada saat induksi. Semua staf pengawasan akan mengikuti kursus penyegaran induksi. 10.3 Kesehatan dan Keselamatan Induksi Sebelum mulai bekerja pada CV. LESTARI halaman dan situs semua. karyawan dan karyawan Subkontraktor wajib menghadiri pelatihan induksi untuk memperkenalkan personil dengan persyaratan kesehatan dan keselamatan halaman dan situs. Pelatihan induksi akan bertujuan untuk membuat personil proyek sadar keselamatan kesehatan dan peraturan lingkungan dan sistem untuk membantu mereka dalam melaksanakan pekerjaan mereka dengan cara yang aman, setiap saat tentang keselamatan mereka sendiri, bahwa rekan-rekan mereka, lingkungan dan personel klien induksi harus dilakukan di bawah kendali proyek HSE Manager. Induksi umum meliputi: • • • • • • • Yard dan Proyek gambaran Situs Klien Kebijakan Keselamatan CV. LESTARI Kesehatan dan Keselamatan Kebijakan Keselamatan target untuk pekarangan dan Lokasi Proyek Keselamatan tanggung jawab dan akuntabilitas Yard dan Aturan Situs Proyek Keamanan Prosedur Evakuasi Darurat

• • • • •

Pedoman Lingkungan Alkohol dan obat-obatan kebijakan Kesehatan dan keselamatan programmer Insiden pelaporan cedera Keamanan komunikasi

Induksi situs sesi orientasi meliputi: • • • • • • Akomodasi aturan dan kebersihan pribadi Prosedur darurat untuk kedua, situs halaman proyek dan perlindungan masyarakat Tour tempat kerja Izin sistem kerja dan sistem penandaan Penggunaan analisis jabatan sebagai metode kerja yang benar Lokasi prosedur dan manual

Sebuah induksi yang spesifik lebih lanjut dan sesi orientasi akan dilakukan di halaman dan lokasi proyek untuk mengerjakan proyek tersebut. Semua orang yang mengunjungi halaman atau lokasi proyek kerja harus melaporkan segera setelah kedatangan untuk keamanan / keselamatan dimana mereka akan diberikan dengan lencana mengidentifikasi dan diperintahkan dalam alSEUs prosedur darurat di halaman atau situs dan peraturan keselamatan lainnya. Pengunjung diminta untuk menghadiri induksi. Semua pengunjung diperlukan untuk tetap berada di perusahaan dari perwakilan sementara proyek dicalonkan di situs. Setelah menyelesaikan induksi, penonton akan ia menyelesaikan penilaian tertulis untuk menentukan tingkat pengetahuan mereka. Penilaian harus ditinjau dengan penerima individu dan umpan balik yang sesuai harus disediakan. Semua hasil penilaian akan dicatat dan hasilnya harus dipelihara pada api durasi proyek. Seluruh karyawan termasuk karyawan subkontraktor diminta untuk melengkapi induksi umum untuk menghadiri pelatihan induksi. 11. INSTRUKSI DAN SUPERV! SON. Semua manajer dan supervisor tentang CV. LESTARI akan memberikan instruksi yang jelas dan tidak ambigu yang berhubungan dengan pekerjaan di tangan dan personil untuk siapa, bertanggung jawab. Petunjuk ini akan tanpa risiko penyebab saat cedera, kerusakan atau kerugian. Instruksi biasanya akan mencakup, tetapi tidak terbatas pada, deskripsi tujuan, urutan operasi, bahaya mendatang terkait dan tindakan pencegahan dan tindakan pengendalian, yang mungkin diperlukan. Dalam kasus Mei instruksi ini akan mendasarkan pada penilaian risiko untuk tugas di tangan rencana ini situs kesehatan keselamatan manajemen. Apabila diperlukan instruksi akan dikenakan

ditulis

prosedur

kerja

yang

aman

atau

pernyataan

metode.

CV. LESTARI dari rencana ini ditugaskan tugas kesehatan dan keselamatan kepada karyawan kunci tertentu, juga assign kesehatan khusus dan tugas-tugas keamanan untuk manajer mereka yang relevan. Pengawas dan personel kunci lainnya untuk memastikan bahwa semua operasi dilakukan oleh mereka yang dilakukan secara aman dan tanpa resiko terhadap kesehatan. CV. LESTARI akan memastikan bahwa masing-masing manajer dan supervisor yang kompeten, berpengalaman dan cukup terlatih untuk memungkinkan mereka melaksanakan tugas mereka secara efektif. 11.1 Rapat Too'box Setiap kelompok kerja akan melakukan pertemuan toolbox mingguan untuk membahas masalah kesehatan dan keselamatan. Supervisor atau dilatih kesehatan dan keselamatan harus kursi wakil rapat tersebut. Pertemuan toolbox harus tidak lebih dari dua puluh menit durasi dan barang-barang yang tercakup pada pertemuan ini mencakup, tetapi tidak terbatas pada: • • • • • Produk yang penting keselamatan umum ke halaman Daerah kepentingan keselamatan peserta rapat Proyek keselamatan aturan dan kebijakan Sistem dan prosedur Review laporan cedera dan insiden

Toolbox pertemuan juga akan digunakan sebagai forum pendidikan untuk meningkatkan pengetahuan karyawan dan pemahaman sistem kesehatan dan keselamatan, peraturan dan persyaratan. Rapat menit dan daftar tindakan korektif harus disiapkan dan diteruskan ke semua peserta dan proyek HSE Manager untuk review dan tindak lanjut. Semua peserta harus dicatatkan pada menit sebagai konfirmasi kehadiran mereka. 11.2 Komunikasi CV. LESTARI mengakui pentingnya prosedur komunikasi yang efektif terhadap kesehatan dan keselamatan seluruh struktur organisasi dari situs halaman atau proyek. jalur formal komunikasi, instruksi dan melaporkan diidentifikasi dalam tabel ini Manajemen Kesehatan dan Keselamatan Rencana. Dalam kepentingan hari ke hari operasional Kesehatan dan Keselamatan CV. LESTARI akan memastikan bahwa suatu sistem komunikasi yang efektif ditetapkan dan dipelihara, memungkinkan kontak langsung antara yang relevan tentang Yard Manager, Supervisor, Safety Officer / Perwakilan, Koordinator Darurat dan First Aid dan personil Darurat CV. LESTARI. Untuk fasilitas pelaporan CV. LESTARI juga akan menerapkan prosedur untuk nomor telepon rumah dari tugas personil (Managing Director Direktur Operasi, Manajer Proyek, Wakil Manajer Proyek, Proyek HSE Manager, Wakil Proyek HSE Manager, Yard dan

Fabrikasi Manager, Keselamatan Chief Officer, Koordinator QAJAC dan Manager HRD) 12. BULANAN KESEHATAN DAN SAFETYREPORT Manajer proyek harus melaporkan dari catatan kesehatan dan keselamatan kerja untuk bulan sebelumnya. Laporan ini harus mencakup, tetapi tidak terbatas pada, catatan waktu yang hilang setiap cedera, tingkat kekerapan, tingkat keparahan, tingkat insiden, kejadian berbahaya, pelatihan yang diberikan selama periode, inspeksi pabrik, perancah inspeksi, inspeksi mengangkat peralatan, pelanggaran dari izin kerja skema, inspeksi Keselamatan, audit keselamatan, tindakan disipliner yang diambil terhadap pelaku rencana ini, tanggal pertemuan komite manajemen keselamatan dan informasi lainnya yang berkaitan dengan kesehatan dan keselamatan selama periode pelaporan. Laporan bulanan keselamatan harus diajukan dalam file keamanan pusat, di lokasi halaman atau proyek dan harus tersedia, setiap saat, untuk inspeksi atau audit oleh pihak-pihak terkait. 12.1 Proyek penghargaan Keselamatan dan Skema Insentif Dalam upaya untuk merangsang bunga yang disempurnakan semua halaman dan personil proyek situs pencegahan kecelakaan programnya di CV. LESTARI. akan mendorong untuk memperkenalkan dan mengoperasikan skema insentif penghargaan keselamatan seluruh durasi lokasi halaman atau proyek. 12.2 Cedera, Kejadian berbahaya Dan Pelaporan Kecelakaan Prosedur Proyek ini sehubungan pelaporan kejadian cedera dan berbahaya yang ditunjuk untuk memenuhi kewajiban baik perusahaan menurut undang-undang dan kontrak. Spesifik lokasi operasi prosedur yang berhubungan dengan pelaporan dan tindakan perbaikan yang diperlukan dimana cedera, kerusakan atau kerugian di situs adalah salinan dari situs ini prosedur operasi diadakan di situs tersebut mengisi sistem dan tersedia untuk semua pihak terkait. 12.3 Insiden / Pelaporan Cedera Insiden laporan harus lengkap untuk mendekati merindukan, properti atau produktivitas kerugian termasuk Speed Boat, lingkungan, milik kerusakan peralatan. Cedera laporan harus diselesaikan untuk semua kecelakaan yang mengakibatkan cedera atau sakit. CV. LESTARI wajib melaporkan semua insiden dan cedera yang terjadi di situs halaman atau proyek atau dalam wilayah kontrak KLIEN secara tertulis kepada KLIEN dalam waktu 12 jam setelah insiden / luka terjadi. Proyek HSE Manager akan menyusun semua kejadian / laporan cedera dan mengirim laporan ke manajer proyek dan untuk KLIEN melalui Situs Keselamatan

Perwakilan dalam waktu 7 hari dari insiden / luka terjadi. CV. LESTARI harus mempertahankan kejadian / catatan cedera untuk memungkinkan pemantauan kinerja keselamatan dan statistik keselamatan. 12.4 Kecelakaan Merekam CV. LESTARI akan menetapkan prosedur untuk memastikan bahwa semua luka, namun ringan, membutuhkan Pertolongan Pertama Perawatan dicatat dalam register dipelihara untuk tujuan tersebut. Setiap entri akan mencatat informasi berikut: • • • • • • • • Nama pihak yang dirugikan Nama majikan Tanggal dan waktu cedera Lokasi cedera pada tubuh orang-orang Sifat tepat dan penyebab cedera Periode perkiraan ketidakmampuan (jika ada) Bantuan Pertama pengobatan dikelola dan oleh siapa CV. LESTARI harus menyelenggarakan daftar terpisah yang akan direkam rincian dari semua cedera dan atau kejadian berbahaya dilaporkan kepada otoritas hukum. Sesuai dengan kriteria pelaporan bulanan yang tercantum di sini CV. LESTARI akan memberikan KLIEN Situs Keselamatan Perwakilan dengan ringkasan dari semua cedera dan kejadian berbahaya, yang telah terjadi selama bulan sebelumnya. Laporan ini juga akan menunjukkan rata-rata jumlah personel dipekerjakan, di situs, hari manusia KLIEN bekerja, dan kejadian cedera dan tingkat frekuensi untuk periode pelaporan. Proyek HSE Manager akan mempertahankan data yang komprehensif berdasarkan statistik cedera kembali bulanan yang dijelaskan di sini dalam basis data akan memberikan informasi tentang jumlah kumulatif kecelakaan dilaporkan, insiden dan kejadian berbahaya pada situs halaman atau proyek bersama dengan kejadian dilaporkan dan tingkat frekuensi kumulatif .

12.5 Insiden / investigasi cedera • • Penyelidikan awal dari setiap kejadian atau cedera akan menjadi tanggung jawab manajemen proyek garis termasuk pengawas. Manajemen lini harus melakukan penyelidikan penuh dari semua insiden dilaporkan atau cedera di situs halaman atau proyek dan maju bentuk laporan lengkap tentang penyelidikan untuk Proyek HSE Manager yang pada gilirannya meneruskannya kepada manajer proyek. Manajer proyek harus mengevaluasi keseriusan incidentiinjury dan meneruskan semua informasi yang relevan ke Manager Proyek HSE CV. LESTARI.

• • • •

Setelah setiap insiden serius / cedera telah terjadi, Project Manager akan mengidentifikasi faktor yang berkontribusi terhadap peristiwa dan tindakan yang akan mengambil untuk mencegah terjadinya kembali. Dalam hal kejadian yang sangat serius / cedera proyek HSE Manajer harus melakukan penyelidikan penuh. Manajer Proyek harus dimasukkan dalam penyelidikan. Manajer Proyek harus melaporkan detail kepada KLIEN. Insiden keamanan yang signifikan juga akan dilaporkan dan didiskusikan dengan karyawan melalui pertemuan keselamatan teratur atau pertemuan khusus sebagai tuntutan situasi. Tren i 'akan dievaluasi, tindakan perbaikan yang dilakukan dan bila perlu, prosedur keselamatan akan direvisi dan diterbitkan.

12.6 Pertolongan Pertama CV. LESTARI akan memastikan bahwa bantuan pertama yang cocok dilengkapi / kamar perawatan ada di situs. Ruangan akan diberikan, staf Dan dipertahankan setidaknya untuk standar yang disyaratkan dalam peraturan perundang-undangan setempat. Bantuan pertama / ruang perawatan akan menjadi semua. CV. LESTARI dan perusahaan Subkontraktor Personil. Bantuan pertama / ruang perawatan akan memiliki tanda-tanda yang cocok ditampilkan untuk menunjukkan lokasi. Tanda akan ditampilkan dalam bahasa Inggris dan Indonesia Pertama Bantuan kamar akan dilengkapi, tetapi tidak terbatas pada hal berikut: • • • • • • • • • • • • • • • • • Minum air (jika air utama / s tidak tersedia) dengan cangkir sekali pakai. Wastafel dengan air panas dan dingin Handuk kertas Smooth toped permukaan kerja Pertama bantuan peralatan untuk setidaknya standar komersial kotak pertolongan pertama. Kursi-kursi Couch, lengkap penutup tahan air Fasilitas penyimpanan Cocok untuk bahan pertolongan pertama (Lebih disukai lemari baja) Sebuah pelindung gSEUents Bersih untuk ajudan pertama Cocok menolak mengandung dilapisi dengan kantong plastik sekali pakai Mangkuk stainless steel Swab Gunting perban Splits Sling Tandu Selimut Kecelakaan buku catatan

Dan diri kita dan Subkontraktor kami akan memberikan nomor memadai kotak pertolongan pertama. Di lokasi kerja, kotak-kotak ini akan menampilkan jadwal diperiksa menunjukkan tanggal dan waktu di mana mereka terakhir diperiksa. Semua kotak pertolongan pertama harus diperiksa, ditandatangani, waktu tanggal setiap hari oleh petugas keamanan situs paramedis. Isi kotak pertolongan pertama akan cukup untuk tujuan mereka, berbicara mempertimbangkan ukuran angkatan kerja, dan lokasi dari area kerja. Setiap kotak akan jelas terlihat pada setiap saat dan harus mudah diakses. Kotak-kotak pertolongan pertama akan dibangun dari material, yang melindungi isi lagi kelembaban, debu atau kontaminasi lainnya. Tidak ada kotak pertolongan pertama harus memuat apa pun kemudian peralatan pertama dan syarat-syarat. Sebuah memadai sesuai iained dan teknisi ahli pertolongan pertama akan strategis di seluruh wilayah kerja. personil tersebut akan jelas diidentifikasi oleh khas tanda pada helm pengaman. Seu band reflektif rompi dll 13. PROSEDUR DARURAT CV. LESTARI akan memastikan bahwa prosedur yang sesuai dan bor situasi darurat, yaitu implementasi. darurat mendatang tersebut akan termasuk, tapi tidak terbatas pada: • Api • Orang jatuh dari ketinggian • Person tersandung benda, kabel, pipa dll yang memerlukan penanganan segera terhadap cedera serius. • listrik • Lalu lintas atau luka berat tanaman, termasuk yang mendukung dalam lokakarya • Luka-luka yang dihasilkan dari operasi penebangan gratis • Lightening pemogokan kepada orang-orang Untuk ini dan situasi darurat lainnya CV. LESTARI akan mempersiapkan, menerbitkan dan mengedarkan tentukan prosedur. Paragraf berikut ini menjelaskan pengaturan untuk situasi darurat. 13.1 Darurat dan Operasi Rescue Dalam rangka memastikan respon yang memadai ke CV. LESTARI situasi darurat, harus perlu menunjuk ke nomor yang cukup terlatih yang cocok kompeten dalam penggunaan memerangi api dasar dan peralatan penyelamatan. CV. LESTARI akan memastikan bahwa jumlah yang cocok darurat didirikan di halaman atau situs untuk memastikan respon yang cepat terhadap keadaan darurat. Tim darurat akan terdiri dari CV. LESTARI dan Darurat Tim akan berpartisipasi

dalam simulasi latihan rutin dari berbagai jenis pada interval tidak melebihi untuk 1 (satu) bulan. 3.2 Prosedur Kerja Aman Sementara melaksanakan Desain, Proyek Perencanaan, Perencanaan rinci, penilaian resiko, prosedur kerja, Metode Pernyataan dll, CV. LESTARI akan mengidentifikasi kegiatan, yang, tentukan tertulis Aman Sistem kerja akan dibutuhkan. Prosedur tertulis harus menjamin bahwa kegiatan, yang mereka telah ditulis, dikendalikan secara memadai untuk mencegah cedera, kerusakan atau undian. Semua Prosedur tertulis dan pernyataan Metode harus secara jelas mengidentifikasi tujuan, urutan kejadian, bahaya datang, pencegahan dan tindakan kontrol pelindung untuk diletakkan di tempat sebelum dimulainya kerja. Setiap dokumen tersebut akan ditulis dalam jelas, mudah dipahami bahasa dan terminologi untuk memungkinkan personil yang relevan untuk memahaminya. Setiap prosedur tertulis atau pernyataan metode akan diberikan nomor referensi yang unik, sesuai dengan prosedur dokumen lokasi kontrol, dan dipelihara dalam sistem pengisian pusat di situs. Jika selama proses operasi, yang menjadi jelas bahwa prosedur apapun memerlukan up dating dan atau merevisi kemudian layu ini dilakukan segera. Semua versi sebelumnya dari prosedur dan atau metode laporan harus dihilangkan dari peredaran dan diganti dengan yang sekarang. Situs Project Engineer harus menyelenggarakan daftar prosedur alt dan laporan metode. Situs Project Engineer akan memastikan database ini update setiap kali prosedur baru atau metode pernyataan tertulis atau direvisi. Insinyur lokasi proyek harus bekerja sama bahwa semua personil berada dalam kepemilikan hanya dokumentasi saat ini. 14. PRIBADI PROTEKSI PERALATAN CV. LESTARI akan memastikan bahwa pasokan cukup dan memadai atau Personal Protective Equipment (PPE), diselenggarakan di situs untuk digunakan oleh semua Pengunjung Yard atau situs Personalia dan Resmi. CV. LESTARI akan memastikan bahwa APD yang sesuai dan digunakan dikeluarkan untuk masing-masing personil dan pengunjung. Penyediaan APD akan sesuai dengan ketentuan yang relevan yang terkandung di sana tetapi tidak perlu terbatas pada: CV. LESTARI akan menetapkan prosedur yang cocok untuk mencatat masalah APD untuk individu. Setiap orang, termasuk pengunjung, diterbitkan dengan item APD akan diperlukan untuk menandatangani tanda terima, salinan yang layu disimpan dalam file khusus dengan diri kita.

CV. LESTARI akan memberikan, dan fasilitas sanitasi yang memadai untuk penyimpanan APD baik sebelum dan sesudah digunakan oleh teknisi respechve mereka. Seluruh personil akan diberitahu, pada saat penerbitan, dari kebutuhan untuk memelihara peralatan dengan baik dan higienis dan melaporkan segera dan cacat atau kerusakan pada APD. Mereka akan kembali pada saat penerbitan, diberikan instruksi eksplisit pada penggunaan yang tepat dari APD yang dikeluarkan kepada mereka untuk mereka gunakan saja. Tergantung pada aktivitas kerja CV. LESTARI jenis PPE yang akan memerlukan yang akan diterbitkan pada Yard atau lokasi proyek akan mencakup, namun mungkin tidak terbatas pada hal berikut: 14.1 Safety Helmet Semua orang yang melakukan pekerjaan atau jasa di daerah hardhat ditunjuk akan diberikan dengan memakai pada setiap waktu yang disetujui jenis helm pengaman. Dimana personel yang terkena angin semua kondisi helm yang akan dipasang perangkap rantai. 14.2 Eye Perlindungan Cocok perlindungan akan diberikan kepada seluruh karyawan; beresiko kerusakan pada mata mereka, sesuai dengan Peraturan perundang-undangan setempat. Jenis perlindungan mata sangat mungkin, yaitu kacamata kacamata, visor wajah penuh, tetapi dalam setiap kasus akan sesuai untuk menghilangkan risiko kerusakan pendengaran jika orang yang menggunakan peralatan tersebut. 14.3 Mendengar Protektor Cocok perlindungan pendengaran akan diberikan kepada seluruh karyawan terpapar tingkat kebisingan di atas 80 dB (A) 8hr.Leq. jenis perlindungan mungkin menyediakan telinga sarung atau sumbat telinga tetapi dalam kedua kasus harus memberikan redaman yang cukup untuk menghilangkan risiko kerusakan pendengaran jika orang yang menggunakan peralatan tersebut. 14.4 Perlindungan pernafasan Berbagai peralatan reparatory yang sesuai akan tetap tersedia dan diberikan tergantung pada jenis bahaya reparatory ditemui. Berbagai respirator mampu memberikan perlindungan terhadap debu, asap dan uap, diproduksi dengan standar yang dapat diterima dengan peraturan perundang-undangan daerah dapat digunakan. 14.5 Fall Perlindungan Setiap pekerja di ketinggian yang besar dari (2) meter di atas permukaan tanah atau dek akan memerlukan perangkat perlindungan jatuh, meskipun masing-masing

pekerjaan tertentu harus dinilai pada prestasi sendiri dan mekanisme perlindungan yang tepat diterapkan bahkan ketika karyawan bekerja di ketinggian kurang dari dua meter. Apapun tugas yang dipertimbangkan yang mungkin membutuhkan bekerja di ketinggian hirarki tindakan berikut ini akan diikuti: • • • • Menghindari atau meminimalkan pekerjaan di ketinggian dengan redesign atau jadwal Menyediakan platform ea aman dan aman, yaitu platform kerja perancah tinggi dll Mencegah jatuh dengan sabuk pengaman Minimalkan cedera jangan dari dua (2) meter di bawah permukaan kerja.

Perancah harus didirikan oleh personil yang mempunyai pengalaman perancah dan tidak harus dibangun sehingga menghambat produksi atau akses untuk keselamatan peralatan. Perancah tidak boleh diamankan untuk pipa kurang dari 4 inci diameter. Perancah akan diperiksa oleh inspektur perancah sebelum dimasukkan ke dalam layanan dan harus dibongkar setelah selesai bekerja. Scaffolding baik harus memiliki tanda 'perancah tidak lengkap Jangan Gunakan "atau setelah telah disetujui oleh perancah inspektur" perancah simpan untuk digunakan "dalam bahasa Inggris dan Indonesia. Tinggi maksimum dari platform kerja menjadi 2,5 meter. Tangga tidak akan dipinjamkan terhadap pipa kurang dari 3 inci diameter. Pelindung Sepatu Semua personil di situs wajib untuk memakai alas kaki pelindung pada waktu al. alas kaki ini akan mencakup baja-topi dan sol pertengahan. 14.6 Sarung tangan Semua karyawan yang bekerja dengan benda tajam, roda abrasif atau penggiling, beracun atau bahan berbahaya lainnya, peralatan listrik hidup, harus dilengkapi dengan sarung tangan yang sesuai untuk mencegah cedera atau kerusakan pada tangan mereka. Item lain dari APD yang tepat akan diterbitkan kepada personil situs pada waktu dan bilamana tergantung diperlukan pada saat aspek pekerjaan sedang dilakukan. Selama proses penilaian risiko penilaian akan menentukan jenis APD yang diperlukan untuk operasi. Setelah diidentifikasi pada penilaian risiko yang relevan manajer atau supervisor akan memastikan bahwa mereka yang di bawah tanggung jawabnya memakai APD, setiap saat.

Semua manajemen dan staf supervisor harus terus menunjukkan penggunaan APD dengan memakai alat pelindung yang sesuai pada setiap saat mereka akan memimpin dengan memberi contoh. Setiap orang yang diterbitkan dengan APD yang awalnya bertanggung jawab untuk menggunakan inspeksi secara teratur dan pemeliharaan, peralatan peralatan dalam keadaan baik. Ini akan memastikan bahwa peralatan tetap sesuai cemara tujuan yang telah ditentukan. Proyek HSE Manager atau Wakil HSE Manager dan Chief Officer Keselamatan teratur akan memantau kondisi APD digunakan pada halaman atau situs. Kegagalan mungkin individu untuk menggunakan persona! peralatan pelindung menyediakan diarahkan oleh majikan mereka akan dikenakan tindakan disipliner dan dapat mengakibatkan pemberhentian pelaku dari situs. 15. KERJA DALAM RUANG terbatas, CHAMBERS tertutup, wadah, TERIMA. Seperti yang ditunjukkan dalam rencana ini sejumlah bekerja dalam ruang tertutup, ruang tertutup, kapal, terima kasih silo dll mungkin diperlukan di situs. Seperti CV. LESTARI tersebut akan memastikan bahwa ketentuan yang memadai dilakukan untuk memastikan risiko, bila memungkinkan, dihilangkan atau dikontrol secara efektif. Sebagai jenis operasi dianggap risiko tinggi untuk CV. LESTARI cedera atau insiden, akan memastikan bahwa semua operasi tersebut akan objek untuk Perencanaan awal yang luas. Prosedur kerja yang aman harus dirumuskan, dikembangkan. Penerbitan, dan diedarkan kepada semua pihak yang terkait. Sebelum memasuki personil seperti lingkungan berisiko tinggi mereka cukup akan alamat, namun tidak terbatas pada diri, item berikut. • • • Kehadiran diduga dari kontaminan yang berbahaya seperti debu, uap asap, mudah terbakar, bahan, mudah terbakar, gas mudah terbakar, cairan, bahan proses, pembersihan zat, suasana beracun. TO IZIN BEKERJA sistem dan tindakan pengawasan yang terkait yang diperlukan untuk memastikan operasi disimpulkan tanpa insiden. Personil pilihan: pertimbangan yang memadai harus diberikan pilihan personil yang terlibat dalam kegiatan berisiko tinggi seperti ini. Pertimbangan-pertimbangan umum kesehatan harus dicatat dengan penderita diketahui penyakit yang dikecualikan dari jenis operasi Pelatihan personil dan operatif Pengawasan operasi oleh personel yang kompeten dan atau staf pengawasan Akses dan egress Prosedur darurat evakuasi

• • • •

• • •

Ventilasi: Kemungkinan kebutuhan untuk membersihkan dengan udara segar harus ditinjau dan dibahas, secara rinci, dalam sebuah prosedur kerja yang aman. Tanda untuk menyampaikan kondisi berbahaya kepada orang lain di situs. Personil peralatan pelindung termasuk penggunaan helm pakan udara positif

Siapapun menyaksikan bertindak tidak bertanggung jawab menyalahgunakan, PPE, atau dengan cara yang dianggap berbahaya untuk lainnya akan dikenakan disiplin. 15.1 Las dan Fabrikasi Semua pengelasan dan rekayasa diidentifikasi sebagai operasi berbahaya. Seperti CV. LESTARI tersebut, akan memastikan ketentuan ini dibuat untuk menghilangkan, sedapat mungkin, atau mengurangi dengan langkah-langkah pengendalian resiko yang terlibat dalam operasi ini. Welding telah ditetapkan, sebagai fusi dari berkeping-keping logam, plastik atau cairan diberikan oleh panas atau tekanan atau oleh keduanya. Ada proses yang berbeda Mei pengelasan tetapi untuk yang paling umum digunakan dalam industri konstruksi las gas dan listrik pengelasan. Ini adalah jenis dipertimbangkan oleh rencana ini. Sebelum dimulainya kegiatan pengelasan situs penilaian risiko untuk operasi akan dilakukan dan personil harus ditangani item berikut: • • • • • • • • • • • • • • Umum kondisi dan diservis dari peralatan pengelasan yang akan digunakan. Apakah posisi vertikal silinder gas telah Apakah pengukur pada silinder bekerja dengan benar Apakah silinder flash back arrestor dipasang. Jika tidak ada mereka mereka harus dipasang sebelum digunakan. Apakah pemadam kebakaran yang memadai dan sesuai tersedia untuk lokasi pengelasan Penyimpanan kedua botol gas penuh dan kosong, oksigen dan asetilena botol harus disimpan secara terpisah. Transportasi silinder Tegangan suplai untuk listrik adalah pengelasan yang akan konstan APD: APD yang sesuai dan memadai harus digunakan oleh mereka yang terlibat di setiap saat Kedekatan li pelayanan berdekatan Penyediaan layar sesuai Kebersihan umum daerah Electric saham Kemungkinan mata flash ke karyawan yang bekerja dekat kegiatan pengelasan

Burns dari kontak dengan permukaan yang panas atau bahan

Weld prosedur harus dikembangkan dan disetujui oleh supervisor situs yang relevan sebelum pengelasan bekerja tetap berlangsung. 15.2 Kerja Di Daerah Live Hal ini diakui bahwa pekerjaan kehendak perlu perlu dilakukan pada atau berdekatan dengan hidup peralatan. pekerjaan tersebut adalah risiko sangat tinggi terhadap cedera dan insiden dan akan diperlukan penilaian risiko rinci, perencanaan, pengendalian, pelaksanaan dan pengawasan. Seluruh pekerjaan jenis ini akan dilakukan di bawah kendali tindakan dikenakan oleh izin untuk bekerja sistem CV. LESTARI akan memastikan bahwa garis-garis yang memadai bidang komunikasi di tempat, antara semua pihak yang relevan dan langsung terlibat, untuk memungkinkan pekerjaan yang harus diselesaikan tanpa cedera, kerusakan atau kerugian. Karya-karya yang dinilai, direncanakan, dikontrol, diawasi, rusak dan dilaksanakan oleh teknisi ahli yang kompeten akan mencapai hal ini. Ketentuan yang memadai akan dibuat, dalam penilaian risiko, prosedur kerja yang aman dan laporan metode untuk bahaya yang akan datang, personil peralatan pelindung, akses, setuju, komunikasi, prosedur darurat. Ijin untuk bekerja koordinat akan memastikan bahwa orang yang kompeten memegang izin relevan dan izin yang dibatalkan setelah selesai. 16. RENCANA KONSTRUKSI, ALAT KECIL (TERMASUK ALAT CARTRIDGE) DAN PERALATAN LAIN. Para menggugat dari semua pembangunan pabrik, peralatan mal dan peralatan lainlain adalah berbahaya dan CV. LESTARI akan memastikan bahwa rencana dan peralatan dibawa ke dan digunakan pada halaman atau situs yang bebas dari cacat, memiliki semua penjaga yang diperlukan di tempat aman dan sesuai untuk tujuan yang telah ditetapkan. CV. LESTARI diperlukan untuk menerapkan prosedur didokumentasikan dan memelihara catatan komprehensif untuk memastikan bahwa: • Semua konstruksi rencana yang digunakan di halaman atau situs harus didaftarkan dengan kewenangan yang sesuai dan bahwa semua operator situs tanaman memegang lisensi memungkinkan mereka untuk beroperasi bahwa kelas item tanaman • Setelah pengiriman ke halaman atau situs setiap item tanaman harus diperiksa oleh orang yang kompeten untuk memverifikasi bahwa aman untuk digunakan untuk tujuan yang telah.

• • •

Setiap item u pabrik akan dikenakan programmer reguler perawatan pencegahan untuk memastikan bahwa item tersebut tetap aman dan sesuai untuk tujuan yang telah ditetapkan. Catatan di atas akan dikenakan pemeriksaan berkala oleh Project Manager atau Wakil HSE HSE Project Manager atau Kepala Keselamatan Officer. Keselamatan dan peralatan darurat yang akan digunakan, termasuk aparatus pernapasan, memanfaatkan penyelamatan dan tali pengaman.

16.1 Lifting Equipment Hal ini diantisipasi bahwa cukup banyak mengangkat beban berat dan item akan terjadi sepanjang durasi proyek ini. Seperti yang telah diidentifikasi, dalam rencana ini, mengangkat tersebut dianggap berbahaya dan akan memerlukan dalam Penilaian Risiko mendalam, Perencanaan, Tindakan Pengendalian, Pengawasan dan eksekusi. CV. LESTARI akan memastikan bahwa semua operasi pengangkatan dilakukan dengan cara yang aman dan aman. LIFTING SEMUA AKAN DILAKUKAN DENGAN TUJUAN DIBUAT LIFTING sling, RANTAI, SHACKELS, CINCIN DAN HOKS, tali TIDAK AKAN DIGUNAKAN UNTUK MATERIAL LIFT ATAU TANAMAN PADA YARD ATAU SITUS. SEMUA PERALATAN LIFTING HARUS SERTIFIKAT Hal ini akan dicapai dengan memastikan bahwa hanya karyawan yang memenuhi syarat dan pengalaman terlibat dalam kegiatan berbahaya. komunikasi lebih lanjut dengan personil situs akan melalui kampanye poster meliputi slinging, mengangkat dan informasi tambahan seperti pelatihan induksi, pelatihan dalam bentuk demonstrasi oleh teknisi ahli dan pembicaraan toolbox. Hanya belenggu mengangkat cincin dan kepemilikan kait akan digunakan pada halaman atau situs. Semua belenggu jelas akan menunjukkan kapasitas angkat aman mereka. Rings digunakan dari crane, akan mati jenis pabrik-diproduksi. Tidak ada perbaikan halaman atau situs dilas akan diijinkan. Semua kait digunakan akan memiliki musim semi dimuat berlapis untuk mengamankan cincin atau dalam mata kail. hook Setiap ditemukan tanpa seperti alat pengaman akan dihapus dari situs kemudian diganti dengan hook aman dikonfigurasi. AII kait akan menampilkan kapasitas kerja mereka aman. HANYA memproduksi AKAN DIGUNAKAN DENGAN belenggu DIGUNAKAN PADA YARD ATAU SITUS. Semua akses crane mobiles's platform dan hoist akan diperiksa oleh Proyek HSE Manager atau Wakil Kepala HSE Manager atau Officer Keselamatan sebelum masuk dan penggunaan di halaman atau situs.

16.2 Sling Baja Dalam hal selempang jenis yang digunakan harus asal terkemuka dengan collard timah dan mata keras. Beban kerja aman dari selempang harus dicap menjadi warna memimpin orang yang kompeten akan memeriksa sling, pada interval yang tidak melebihi satu bulan. Orang yang kompeten akan memeriksa sling untuk kerusakan, Jika ditemukan kerusakan, selempang akan ditarik dari layanan, membuat tidak dapat digunakan sebagai perangkat angkat dan diganti dengan pengganti yang sama cocok. inspeksi visual tersebut akan mencakup, tetapi tidak terbatas. • • • • • • Ekspos atau inti kerusakan. (Baja atau inti serat tergantung pada tipe yang digunakan). Kerusakan mata Kehilangan warna keras Uji puntir pada setiap titik sepanjang selempang. (Termasuk daerah di mata) Jelas sebelum lebih menekankan dari selempang Korosi selempang

16.3 Lifting Chains Semua rantai mengangkat digunakan pada halaman atau situs akan tipe eksklusif diproduksi oleh manufaktur terkemuka. Mengangkat rantai akan dikenakan inspeksi bulanan dengan inspeksi visual yang terdiri dari, tetapi tidak terbatas pada hal berikut; • • • Nyata menyanyikan kerusakan link Bernyanyi kerusakan pada belenggu cincin, dan atau kait Bernyanyi korosi

Orang-orang yang kompeten ditunjuk untuk melaksanakan operasi ini secara ekstensif akan mendokumentasikan survei bulanan peralatan situs angkat. Setelah memeriksa sling, rantai, cincin, kait dan belenggu orang itu akan kode warna peralatan dengan percikan cat enamel. Warna yang dipilih untuk bulan tersebut akan ditampilkan pada papan nama perusahaan dan pada berbagai titik di seluruh situs. 16.4 Penyimpanan Sling, rantai, belenggu, dan kait. Semua sling rantai belenggu, dan kait akan tetap di toko halaman atau situs saat tidak digunakan. Sling dan rantai akan disimpan pada rak-rak yang dibuat mendukung sling dan belenggu lantai. sling Steel akan disimpan peralatan diijinkan untuk menjadi kusut. Belenggu dan kait akan dipisahkan menjadi ukuran spesifik dan kapasitas kerja dan disimpan dari dasar diri gila tujuan dalam situs toko. Semua mengangkat perangkat, seperti sling baja, rantai, kait dan belenggu akan dibersihkan, pada interval tidak melebihi satu bulan, untuk jahat mereka dalam

urutan kerja yang aman dan untuk memastikan lagi satu situs. Semua di atas akan perekam dan harus dari catatan komprehensif dari peralatan angkat dan harus menjadi bagian dari manajemen mutu keseluruhan proyek. 16.5 Lifting Operasi CV. LESTARI akan memastikan bahwa jenis operasi akan dilakukan dengan kompeten, berkualitas dan personil pengalaman, setiap saat. Jika ada operasi pengangkatan tertentu dianggap kompleks maka yang mengangkat akan dikenakan prosedur tertulis tertentu atau metode pernyataan Jika ada mengangkat kompleks dilakukan oleh subkontraktor spesialis kemudian atasan akan memberikan manajer proyek dengan prosedur tertulis yang relevan dari laporan metode untuk persetujuannya memuji dan, sebelum itu mengangkat melanjutkan satu situs. 17. PENGENDALIAN BAHAN BERBAHAYA UNTUK KESEHATAN (COSHH) CV. LESTARI akan menetapkan dan memelihara prosedur yang dirancang untuk mengendalikan risiko yang timbul dari penanganan, penyimpanan dan penggunaan bahan berbahaya bagi kesehatan. Prosedur akan membutuhkan pemasok psikotropika tersebut untuk menyediakan informasi substansi bahaya yang relevan. CV. LESTARI akan menunjuk seseorang mengawasi dan memantau pelaksanaan prosedur, yang akan termasuk namun tidak terbatas pada: • • • • Membangun dan persediaan semua bahan berbahaya Menjaga file yang relevan pemasok lembar data bahaya Melakukan penilaian dari penyimpanan, penanganan yang diusulkan dan penggunaan bahan berbahaya dan penyelesaian laporan penilaian merinci bahaya dan tindakan pencegahan yang diperlukan. Pastikan bahwa personil terkena zat berbahaya disediakan dengan kesehatan tertulis dan instruksi keselamatan, pelatihan mana yang sesuai, perlengkapan pelindung personil dan mengamati semua tindakan pencegahan diidentifikasi.

Proyek HSE Manager Proyek Wakil HSE Manager atau Kepala Petugas Keselamatan akan memonitor untuk memastikan bahwa tindakan pencegahan yang diterapkan. 17.1 Kebisingan

CV. LESTARI harus menjamin bahwa personil tingkat kebisingan yang terkena adalah sebagai rendah secara wajar dapat dilakukan. Daerah atau peralatan yang melebihi 85dB (A) harus secara jelas tanda diposting. Area bising di situs akan diidentifikasi, dievaluasi dan dikendalikan, dengan pendengaran perlindungan yang digunakan sebagai upaya terakhir. Tindakan berikut akan diambil ketika batas paparan kebisingan melebihi: • • • • • • Eliminasi Substitusi Pemisahan Rekayasa APD Administrasi PPE

Semua personil diminta untuk mengamati rambu di wilayah yang ditetapkan tentang perlindungan pendengaran. Berbagai peralatan perlindungan pendengaran akan disediakan, termasuk eSEUuffs dan sumbat telinga. CV. LESTARI harus bertanggung jawab untuk memastikan bahwa langkahlangkah berikut dan dilaksanakan atau didirikan di daerah semua mereka secara bertanggung jawab: • • Mendengar mendengar melindungi oleh seluruh karyawan yang telah ditentukan mendengar daerah perlindungan Kebisingan cek pada semua mesin sebelum mobilisasi (Jika memungkinkan)

17.2 Kebersihan Standar tinggi atau kebersihan personil yang penting setiap saat. Tinggal di dekat dengan sejumlah besar orang lain kebersihan tuntutan untuk menjamin kenyamanan bagi semua orang dan untuk mencegah penyebaran penyakit atau penyakit. Pakaian dan sepatu standar untuk tempat rekreasi akan diberitahukan pada saat kedatangan di halaman kerja atau situs. Semua personil diharapkan untuk mematuhi dan memakai alas kaki yang jelas dan pakaian di mana ketentuan-ketentuan ini diminta. Ada akan ditunjuk tempat merokok di setiap halaman kerja atau situs. Semua personil dilarang merokok di tempat makan, akomodasi. Semua personil harus memiliki akses untuk mendinginkan, air minum portabel, yang akan disertakan pada halaman atau situs berbasis pada rata-rata hari 7liters/person/working. Daerah yang ditunjuk untuk makan akan disediakan.

Alkohol dan obat-obatan CV. LESTARI mengakui bahwa alkohol dan obat-obatan wilayah potensi bahaya keamanan di tempat kerja dan karena itu dilarang untuk 'orang ny untuk memiliki, atau berada di bawah pengaruh alkohol atau obat-obatan resep non, kapan saja atau di mana saja di halaman kerja atau situs . Personil menggunakan obat resep harus memberitahu pengawas atau petugas medis sebelum, atau pada saat kedatangan di halaman atau situs. 18. FIRE PERLINDUNGAN, PENCEGAHAN DAN PENGENDALIAN Pentingnya proteksi kebakaran efektif dan tindakan pencegahan diakui oleh CV. LESTARI mengadopsi prosedur yang memadai untuk mencegah risiko cedera, kerusakan atau kehilangan dari api. Prosedur akan mencakup, tetapi mungkin tidak terbatas pada, hal berikut. 18.1 perlindungan kebakaran Semua akomodasi halaman atau situs, seperti kantor, toko, lokakarya, dan akomodasi kesejahteraan akan disediakan dengan pasokan yang cukup dari APAR yang terletak di titik-titik strategis. Ketentuan serupa juga akan dilakukan pada LPG dan mudah terbakar zat poin penyimpanan. Para pemadam kebakaran akan baik dipasang, pada ketinggian 110am di atas permukaan lantai, dan harus diperiksa oleh orang yang kompeten, pada interval tidak melebihi enam bulan untuk menentukan kebugaran lanjutan mereka untuk digunakan. pemadam Setiap ditemukan rusak atau habis akan ditarik, segera, dan diganti dengan alat pemadam terisi penuh kembali sesuai. Orang yang berwenang melaksanakan pemeriksaan tersebut akan harus menandatangani mengikuti pemeriksaan label. Wadah LPG dan zat mudah terbakar akan disimpan dalam senyawa berventilasi cocok keluar tinggi senyawa sinar matahari langsung akan minimum 4,0 meter jauh dari setiap bangunan ditempati dan berada di lantai dasar gratis dari vegetasi cukup banyak alat pemadam api yang cocok akan berada di posisi penting yang berdekatan dengan atau dalam senyawa penyimpanan LPG. CV. LESTARI akan memastikan bahwa peralatan yang digunakan untuk pembakaran gas atau listrik atau pengelasan dipelihara dengan baik dan bahwa arrestor kilas balik dan katup non-imbalan peralatan seperti dipasang. Semua toko kantor, akomodasi lokakarya kesejahteraan dan bangunan lainnya akan menampilkan penasehat api tepat dan pemberitahuan peringatan dalam bahasa Inggris dan Indonesia. Pemberitahuan tersebut ditampilkan apabila diperlukan akan mencakup: • Api aISEU sinyal

• • • • • •

Keluar dan rute evakuasi Prosedur darurat api dan perakitan / mengumpulkan titik Pemadam Kebakaran li titik Tidak merokok / ada cahaya telanjang bernyanyi Nomor telepon yang relevan untuk digunakan dalam terjadi kebakaran. Nama manajer dan supervisor yang relevan untuk dihubungi.

18.2 Peringatan Api Dalam CV. LESTARI perwira masing-masing, akan mengangkat jumlah memadai bahan api untuk memastikan evakuasi yang efektif dan tertib tempat pada saat terjadi kebakaran. Nama bahan api dan daerah yang bertanggung jawab akan pemberitahuan rinci dalam api prosedur ditampilkan di seluruh semua pejabat, toko, bengkel, perakit fasilitas dan blok akomodasi di situs. Marshal api akan diberikan dengan pelatihan dalam penggunaan APAR. Semua personil situs akan menerima pelatihan dan petunjuk tentang prosedur api yang relevan sebagai bagian dari pelatihan induksi mereka. Prosedur api akan mencakup persyaratan untuk evakuasi darurat bor untuk dilakukan secara berkala, tidak melebihi enam bulan. Tanggal, waktu dan hasil latihan kebakaran akan dicatat oleh proyek HSE Manager atau Wakil Kepala HSE Manager atau Officer Keselamatan. Api pencegahan log book juga akan berisi rincian semua personil menerima api dan pelatihan pemadam kebakaran portabel, kebakaran inspeksi yang dilakukan oleh proyek HSE Manager atau Project Manager atau Wakil Kepala HSE Safety Officer atau Petugas Keselamatan dan hasil pemeriksaan alat pemadam kebakaran . 19. TIANG PANCANG CV. LESTARI akan memastikan bahwa semua peralatan menumpuk dibawa dan digunakan pada halaman atau situs akan berada di urutan kerja yang aman dan sesuai untuk tujuan yang telah ditetapkan oleh manufaktur peralatan. Hanya kualifikasi yang sesuai dan operator bersertifikat akan diijinkan untuk mengoperasikan pabrik menumpuk dan peralatan pada halaman atau situs. CV. LESTARI akan memastikan bahwa semua mengangkat, slinging dan rigging akan dilakukan menggunakan sling disetujui, belenggu, kait dan cincin. Jika kerusakan apapun jelas untuk setiap item mengangkat peralatan itu akan dihapus dari situs dan diganti dengan peralatan yang disetujui yang sesuai. Semua peralatan tersebut akan tunduk pada pemeriksaan berkala oleh proyek HSE Manager atau Project Manager atau Wakil Kepala HSE Safety Officer, Safety Officer atau Keselamatan Inspektur. Jika ada kegiatan menumpuk berlangsung keluar dengan jam siang hari mereka pasokan yang cukup dari lampu intensitas tinggi akan menerangi area kerja cukup untuk memungkinkan pekerjaan yang harus dilakukan tanpa risiko cedera,

kerusakan atau kerugian. 20. PENYIMPANAN CAIRAN YANG MUDAH TERBAKAR Semua cairan yang mudah terbakar dan zat-zat akan disimpan dalam kontainer yang sesuai, yang berbayang dari sinar matahari langsung. Pasokan yang cukup dari pemadam api yang cocok akan diposisikan berdekatan dengan poin penyimpanan, setiap saat. Area penyimpanan akan di tanah datar, jelas dari vegetasi jauh dari bahan mudah terbakar lainnya seperti dan sedapat mungkin akan berada dalam toko tujuan dibangun. Cocok akan dibangun dan dipelihara terlihat, pada setiap saat menasihati personil berdekatan dengan zat cair dan sifat mudah terbakar mereka. Semua personil yang dibutuhkan untuk menangani cairan mudah terbakar dan zatzat akan dilatih dalam menggunakan pemadam api yang cocok harus kebakaran terjadi. 21. RANCANGAN, EREKSI, COMMISONING, MANAJEMEN DAN DEMPBILISASI PETUGAS SITUS MEMBANGUN, TOKO, WORKSHOP, LIFTING, AKOMODASI DAN FASILITAS KANTIN. CV. LESTARI akan memastikan bahwa semua petugas situs, toko, bengkel, akomodasi hitam dan kantin dirancang, dibangun, menugaskan, dimanfaatkan dan demobilisasi dengan cara yang mencegah cedera, kerusakan atau kerugian. Semua fasilitas tersebut, terlepas dari kepemilikan, mengandung jumlah pemadam api yang cocok, dipasang 1,10 meter di atas permukaan lantai. Setiap fasilitas akan memiliki sendiri, individu, prosedur evakuasi diposting pada interval reguler di seluruh. Proyek HSE Manager atau Project Manager atau Wakil Kepala HSE Petugas Keselamatan harus memastikan bahwa prosedur fasilitas evakuasi tetap dalam tampilan yang jelas untuk semua dan bahwa informasi yang terkandung di dalamnya mengingatkan relevan. Semua penghuni fasilitas akan dibuat sadar akan prosedur evakuasi dan relevan perakitan / mengumpulkan point untuk fasilitas itu. Fasilitas harus dibangun dan ditugaskan oleh personel yang kompeten. Lightening proteksi harus disediakan untuk semua fasilitas tersebut. Instalasi listrik fasilitas tersebut akan atas standar disetujui dan memenuhi CV. LESTARI kebijakan pada instalasi listrik di dalam situs sementara didirikan. Semua api ada, ditunjuk tersebut oleh proyek HSE Manager atau Wakil Kepala HSE Manager atau Officer Keselamatan, harus jelas ditandai dengan sebuah poster berukuran A4 / pemberitahuan. Semua api yang ada harus tetap bebas dari penghalang, setiap saat. Setiap penghalang ditemukan harus segera dihapus.

TIDAK AKAN TIIME BAHAN SAMPAH, MENOLAK DAN TIDAK MUDAH TERBAKAR DIIJINKAN UNTUK AKUMULASIKAN DALAM FASILITAS APAPUN. SEMUA SAMPAH DAN MUDAH TERBAKAR AKAN DIHAPUS, MATI SITUS, KE AREA TIPPING DITUNJUK. TERBUKA MEMBARA DARI; MENOLAK DAN BAKAR DIHASILKAN OLEH FASILITAS TERSEBUT TIDAK AKAN DIPERKENANKAN SETIAP LOKASI PADA SITUS ATAU MATI. Semua memastikan timbul dari CV. LESTARI halaman atau pendirian situs harus terkandung dalam sementara kontainer yang cocok pada halaman atau situs. Pada saat tidak boleh kontainer ini diizinkan untuk meluap memungkinkan menolak untuk membangun di sekitar kontainer. Semua menolak situs, termasuk sampah kantor, sampah kantin dan lokakarya yang timbul harus dihilangkan dari situs untuk pembuangan di daerah yang ditunjuk. Semua lorong-lorong akan tetap jelas dari penghalang, setiap saat, dengan ventilasi yang memadai dan pencahayaan disediakan untuk mencegah cedera atau kerusakan. Ventilasi dan pencahayaan yang memadai harus disediakan di semua fasilitas tersebut pada halaman atau situs. Pada saat tidak akan personil situs diminta untuk bekerja dalam kondisi, yang dapat menyebabkan kelelahan mata atau kerusakan. Semua fasilitas halaman atau situs toko dan bengkel harus dipelihara dalam kondisi bersih dan aman untuk mencegah cedera. Setiap tumpahan akan segera dibersihkan. 21.1 Fasilitas Toko Fasilitas Toko harus terstruktur dengan cara berikut: • Material, peralatan dan baik suhu penyimpanan kontrol membutuhkan bahan dan peralatan yang memerlukan, ber-AC suhu dikendalikan, lingkungan akan disimpan dalam kontainer ber-AC. Semua bahan yang disimpan dengan cara ini akan dipertahankan pada suhu yang direkomendasikan oleh pembuatan bahan. Bahan peralatan dan baik untuk disimpan dalam sebuah bangunan di tempat terbuka: seperti peralatan material dan akan yang baik harus disimpan dalam unit dipetieskan di normal; cara. Tidak ada efek kelembaban bahan, peralatan atau barang akan disimpan di lantai. Bahan peralatan dan barang yang akan disimpan di lingkungan ultra violet dilindungi: Semua bahan, peralatan dan barang dalam kategori ini dapat disimpan atau pintu keluar, tapi akan tetap tertutup dan teduh dari sinar matahari langsung setiap saat. Material, peralatan dan barang yang akan penyimpanan terbuka: Semua peralatan material dan barang dalam kategori ini akan disimpan dalam senyawa aman. Dalam oruer untuk mencegah kerusakan senyawa tersebut akan dipagari dan dikunci.

Semua alat kartrid dan menang detonator mereka disimpan dalam lemari baja dikunci dalam fasilitas luka utama. peralatan berbahaya tersebut harus sign ketika dihapus untuk digunakan, di situs dari ditandatangani ketika kembali ke toko. 21.2 Lokakarya Fasilitas Sebelum ke bengkel menjadi penilaian risiko operasional akan selesai dan semua personil yang terkait harus telah membahas hal berikut: • • • • Semua peralatan yang digunakan harus dipelihara dalam kondisi kerja yang aman. Setip crane atau alat pengangkat digunakan telah disertifikasi oleh otoritas yang diakui dan jelas beban kerja mereka akan aman. Mengangkat rencana berat dan peralatan, dengan menggunakan tanaman hidrolik dioperasikan, Memadai dan pemadam kebakaran yang sesuai harus diberikan di seluruh, dengan alat pemadam tambahan yang disediakan di sekitar area kerja panas seperti pengelasan / daerah terbakar. Memadai layar akan ditempatkan di sekitar wilayah kerja panas untuk mencegah flash mata. Semua karyawan yang bekerja di bengkel situs harus diterbitkan dengan dan memakai pada semua peralatan, statis pelindung yang sesuai pribadi. Semua generator statis yang digunakan harus sepenuhnya bumi Semua listrik dalam lokakarya situs harus menyatu dengan benar. Pengawal harus dipasang pada peralatan dengan bergerak atau berputar, statis atau portabel, setiap saat, Grinders yaitu, driver kompresor ikat pinggang, latihan dll Pelumas akan disimpan dalam drum tegak. Drum akan disimpan secara tertib dan harus secara jelas ditandai untuk menunjukkan isinya. alat pemadam api tambahan akan terletak berdekatan dengan area penyimpanan pelumas. Digunakan pelumas dan minyak akan dibuang pada ujung disetujui di luar lokasi. tumpahan Semua akan dibersihkan segera. Minyak baterai, yang mengandung asam, harus disimpan dalam posisi tegak dan harus dihilangkan, di luar lokasi, ke ujung disetujui secepat mungkin. Fasilitas bengkel harus dijaga dalam kondisi kerja yang aman setiap saat.

• • • • • •

• • •

21.3Hidup Akomodasi CV. LESTARI harus memastikan bahwa semua blok akomodasi akan disediakan dengan jumlah yang memadai alat pemadam kebakaran yang sesuai dan pencahayaan yang cukup dan ventilasi yang disediakan. Api ada ditunjukkan sebagai rinci di atas.

Evakuasi prosedur akan disarankan untuk semua personel tinggal / tidur di blok tersebut. Akomodasi blok tersebut akan didirikan sebagai jauh dari karya permanen mungkin. 21.4Wudhu Fasilitas CV. LESTARI memastikan bahwa semua fasilitas wudhu situs dirancang, terbatas dan dioperasikan sesuai dengan semua peraturan perundang-undangan. Semua fasilitas tersebut harus dipelihara dalam kondisi bersih, setiap saat. Setiap mendirikan cacat dalam sistem akan segera diperbaiki. Penggunaan setiap fasilitas situs wudhu, debit akan ke tangki septik yang sesuai dirancang dan rendam adalah pengaturan. Semua tangki septik harus didesain untuk memenuhi dements dari semua kondisi situs. Jika suatu saat, septic tank ditemukan akan penuh atau meluap mereka akan dipompa ke kapal tanker yang cocok, segera. Resultan limbah akan dibuang di lokasi disetujui. Pada saat tidak akan limbah yang timbul diijinkan untuk mencemari tanah yang berdekatan, ditanami daerah, ada kawasan hutan atau anak sungai. 22. TANGGUNG JAWAB SUBKONTRAKTOR Comphance dengan Hukum yang berlaku: Subkontraktor harus memenuhi (dan memastikan kepatuhan oleh setiap personil) dengan semua hukum nasional dan internasional appplicable dan peraturan seluruh kinerja kontrak, dan khususnya HSE hukum dan peraturan yang berkaitan dengan: • - Lingkungan - Personel nya (khususnya peraturan yang dikeluarkan oleh tenaga kerja nasional dan authofities kesehatan) - Logistik (dalam khususnya peraturan yang dikeluarkan oleh otoritas transportasi nasional, Organisasi Maritim Internasional-MOL-serta yang dilakukan oleh ICAO dan IATA. - Operasi dan peralatan (di Rig lepas pantai tertentu harus sesuai dengan kode MODU 1980 dari Organisasi Maritim Internasional-IMO-untuk pembangunan dan peralatan mobile unit pengeboran lepas pantai) kepatuhan tersebut di lebih disorot dalam pasal 3.16 dari dokumen ini. • Batasan Tanggung Jawab • Penyediaan kepada Subkontraktor adalah tanpa prasangka apapun dan apapun untuk setiap hak perusahaan dan tidak akan melepaskan subkontraktor dengan cara apapun dari kewajiban dan kewajiban berdasarkan kontrak atau di hukum. 23. POLA KERJA DAN PERIODE ISTIRAHAT CV. LESTARI akan memastikan bahwa pertimbangan karena diberikan, tentang kerja situs & pola. Ini akan mencakup, tetapi tidak terbatas pada, sebagai

berikut: • • Pemberian waktu istirahat yang sesuai untuk membatasi kemungkinan kelelahan dan setiap situasi kecelakaan berikutnya yang timbul. Penyediaan pencahayaan yang memadai, pengawasan, personil keamanan pertolongan pertama selama bekerja shift, kerja malam atau jenis jam kerja yang diperpanjang.

24. PENGUNJUNG CV. LESTARI akan menerapkan pengaturan yang dirancang untuk mencegah akses ke situs tersebut oleh orang yang tidak berhak dan untuk menjamin kesehatan dan keselamatan pengunjung yang berwenang. CV. LESTARI dengan kebijakannya sendiri dapat mengeluarkan atau menolak masuk ke situs untuk setiap orang. Tidak ada alasan akan memberikan untuk tindakan tersebut dan kata manajer proyek adalah final. CV. LESTARI akan menerapkan pengaturan untuk memastikan bahwa pengunjung masing-masing, ke situs, yang disertai seluruh kunjungan mereka. Semua pengunjung tersebut harus dilengkapi dengan alat pelindung yang sesuai Pribadi dan diberi briefing singkat keselamatan yang dirancang untuk pengunjung situs dari prosedur darurat, bahaya dan tindakan pengamanan yang diperlukan. 25. PROSEDUR DISIPLIN CV. LESTARI harus mempertahankan pendekatan konsultatif untuk disiplin sebanyak mungkin. Orang yang terus mengabaikan peraturan keselamatan atau prosedur atau melalui tindakan sengaja, tempat kesehatan dan keselamatan diri sendiri dan mungkin beresiko subjeci tindakan disipliner termasuk pemecatan.

PEMBINAAN 1. PENDAHULUAN • • • CV. LESTARI manajemen UTAMA telah menetapkan petunjuk pada perlindungan lingkungan. Prosedur menyoroti tanggung jawab dan akuntabilitas, bersama dengan kesadaran untuk memenuhi persyaratan hukum dan ekonomi. Kebijakan ini akan ditinjau kembali, ditambah atau dimodifikasi dari waktu ke waktu dan mungkin ditambah di daerah tepat oleh CV. LESTARI lebih

lanjut. Prosedur yang berkaitan dengan perlindungan Lingkungan Hidup. • Kebijakan ini adalah pelengkap untuk semua spesifikasi proyek perusahaan yang bersangkutan dan / atau peraturan pemerintah dan peraturan daerah.

2. CV. LESTARI PERLINDUNGAN LINGKUNGAN KEBIJAKAN saya PERNYATAAN CV. LESTARI menganggap bahwa Perlindungan Lingkungan adalah bagian utama dari tanggung jawabnya dan untuk benar melaksanakan tanggung jawab tersebut kebijakan berikut telah ditetapkan. Keberhasilan operasional harus dicapai dalam hubungannya dengan lingkungan yang baik dan efektif Perlindungan Praktek berdasarkan kode yang diterima secara internasional dan praktek. Undang-undang pemerintah akan dianggap sebagai persyaratan minimum. CV. LESTARI akan mengambil semua langkah yang wajar dalam kekuatannya untuk memenuhi tanggung jawab manajerial yang memberikan perhatian khusus dengan ketentuan: 1. Menggabungkan persyaratan perlindungan lingkungan di semua tahap konstruksi, desain dan proses operasi; 2. Menanggapi dengan cepat dan efektif untuk kejadian lingkungan dan situasi darurat dan mengurangi kerusakan berikutnya; 3. Melakukan operasi dalam suatu lingkungan yang bersih. CV. LESTARI akan memberikan kepemimpinan kepada seluruh karyawan dalam mengikuti Rencana Lingkungan dan mengembangkan sikap kerja yang baik dan kebiasaan sehingga untuk mencapai hal ini. Ini akan menjadi kebijakan CV. LESTARI untuk menerima dan melaksanakan kebijakan, Perlindungan Lingkungan peraturan / standar dan kode praktik perusahaan dan pemerintah lokal. Persyaratan ini harus, dilakukan diketahui semua orang yang terlibat di Proyek dan harus dipenuhi sebagai prioritas 3. ORGANISASI CV. LESTARI berpendapat bahwa perlindungan lingkungan adalah setiap seseorang kepedulian dan setiap anggota tim kerja yang bertanggung jawab sepenuhnya. Petugas lingkungan akan membantu manajer proyek dalam koordinasi, prosedur perlindungan lingkungan dan dalam mengawasi dan pemantauan ini dalam pelaksanaan pekerjaan. (Lampiran -1)

Manajer Proyek atau wakilnya, dan Petugas Lingkungan akan membentuk tim internal Perlindungan Lingkungan dan pertemuan akan diadakan secara teratur untuk memastikan kepatuhan terhadap persyaratan keamanan hukum dan adopsi dari semua prosedur yang diperlukan dan tepat dan praktek. Perwakilan (s) dari tim Perlindungan Lingkungan harus menghadiri setiap pertemuan atau patroli sendi situs yang diselenggarakan oleh Perusahaan dan akan berpartisipasi aktif dalam mempromosikan kesadaran Perlindungan Lingkungan dan kesadaran. 4. TANGGUNG JAWAB UNTUK PERLINDUNGAN DALAM PL CV. LESTARI Seperti dalam setiap aspek pekerjaan definisi yang jelas tanggung jawab dibutuhkan agar setiap orang tahu apa yang menebang seharusnya dilakukan untuk melindungi lingkungan, dan keberhasilan organisasi ini tergantung pada kesadaran individu. Berikut ini adalah tanggung jawab spesifik dari sebutan individu: 4.1.PRINCIPAL_RESPONSII3LE UNTUK KESELAMATAN DALAM CV. LESTARI (A) harus memastikan bahwa ada kebijakan yang efektif untuk perlindungan lingkungan dalam Perseroan (B) Akan berkala menilai efektivitas kebijakan dan memastikan bahwa perubahan perlu dilakukan. 4.2. PROYEK MANAGER (A) harus memastikan bahwa kebijakan Perusahaan dipahami dan dihargai, dengan tanggung jawab yang dialokasikan untuk setiap grade. (B) Memastikan bahwa tender tersebut cukup untuk menutupi metode kerja bersih (C) Tentukan pada tahap perencanaan: Urutan yang paling tepat dan metode kerja Alokasi tanggung jawab dengan sub-kontraktor (D) Memastikan bahwa lingkungan bersih / praktek kerja yang diadopsi dan dijalankan sesuai rencana. (E) yang Dipelihara metode kerja sesuai dengan perlindungan lingkungan. 4.3 ENGINEER / ITENDENTS SUPER / PENGAWAS (A) Memastikan bahwa semua tetap di lokasi atau tempat kerja adalah operasi dengan baik dan efisien tanpa pembuangan asap berlebihan atau emisi atau kebocoran minyak, gemuk dll (B) Periksa bahwa tes periodik, inspeksi dan pekerjaan pemeliharaan sedang dilakukan untuk memastikan di atas tidak terjadi. (C) Memastikan bahwa semua pekerjaan perbaikan dan perawatan yang

dilakukan pada daerah situs atau pekerjaan dilakukan dalam cara yang tepat tanpa melaksanakan atau belajar kontaminan atau sampah dalam pekerjaan daerah (D) Menghadiri segera untuk semua cacat tanaman diberitahukan atau panggilan ke perhatian Insinyur kebutuhan tanaman untuk ditaruh pelayanan jadi jika tidak mencemari daerah tersebut. (E) Memastikan bahwa prosedur yang benar dan sistem kerja yang dikembangkan dan dipelihara sehingga limbah dan sampah yang dibuang dengan cara yang tepat dan lokasi yang ditunjuk (F) Menilai efektifitas pengawasan semua di bawah kekuasaannya. 4.4. UMUM mandor (A) situs Mengatur / tempat kerja sehingga pekerjaan yang dilakukan dengan standar yang diperlukan tanpa pencemaran sebagaimana ditetapkan. (B) Mengetahui persyaratan luas perlindungan lingkungan yang relevan atau ketentuan khusus Perusahaan. (C) Berikan semua perdagangan instruksi yang tepat tanggung jawab mereka untuk metode pembuangan yang benar. (D) Rencana dan memelihara situs rapi / daerah kerja, mengatur untuk menghilangkan kotoran sehari-hari. (E) Melaksanakan pengaturan dengan subkontraktor dan lainnya untuk menghindari kebingungan tentang bidang tanggung jawab. (F) Pipi bahwa semua mesin dan rencana diselenggarakan dalam kondisi baik, laporan setiap cacat segera. (G) Memastikan bahwa semua orang dalam kekuasaannya tahu apa yang harus dilakukan jika terjadi kebakaran atau keadaan darurat lainnya. (H) Mengatur untuk menyelidiki semua insiden segera untuk menemukan tujuan mereka dan menghilangkan terjadinya kembali. Supervisor harus menyelesaikan Laporan insiden. (I) Berhubungan dengan atasan tentang hal-hal dari rencana lingkungan dan jika perlu berkonsultasi dengan petugas lingkungan. (J) terus menerus mengembangkan praktek-praktek di bagian untuk memastikan kesadaran maksimum kebutuhan untuk melindungi lingkungan. 4.5. CHARGEHANDS (A) instruksi Memasukkan dalam pesanan rutin dan juga pada pertemuan mingguan mengenai perlindungan lingkungan dan melihat mereka dipatuhi. (B) orang Mencegah dari polusi wilayah kerja (s), yaitu: - Pembuangan sampah - Mesin Personalia (C) Memastikan bahwa semua karyawan baru memahami peraturan perusahaan atau Lingkungan. (D) cacat Laporan dalam pabrik dan peralatan segera untuk insinyur mereka unggul dan. 4.6. SEMUA KARYAWAN CV. LESTARI

(A) Laporkan semua cacat untuk tetap segera ke atasan. (B) Mengembangkan kepedulian pribadi untuk lingkungan. (C) Perhatikan kebersihan pribadi dan kebersihan. 4.7. SITUS KESELAMATAN ENGINEER 4.7.1. Kualifikasi dari Pejabat Lingkungan - Be berpengalaman. - Telah berpengalaman dalam Lingkungan Protechon. - Mampu berkomunikasi secara efektif dengan semua tingkatan karyawan dalam mempromosikan kebersihan Lingkungan. - Be akrab dengan pekerjaan di pabrik pengolahan hidrokarbon. 4.7.2. Pegawai Lingkungan (A) Memberikan saran kepada Manajer proyek pada: • Pencegahan polusi. • Pencegahan konstruksi pohon, semak dan fauna lainnya. • Penerapan Rencana Lingkungan perusahaan dan Perusahaan. • Kesesuaian dari yaitu bekerja efisien tanpa emisi berlebihan atau kebocoran dari pabrik baru dan menyewa dan peralatan • Situs / kerja hati-hati studi dan perlindungan adalah dari kehancuran yang tidak perlu atau pencemaran dimasukkan ke dalam desain dan ditekan selama fase konstruksi. (B) Melakukan survei dan inspeksi secara teratur dalam hubungan dengan pengawasan untuk memastikan bahwa praktek beroperasi. (C) Mengawasi rekaman dan analisis informasi dalam kerusakan dan tinjauan kinerja secara keseluruhan. (D) Membantu dalam pelatihan dari semua tingkatan karyawan untuk meningkatkan kesadaran perlindungan lingkungan dan pengendalian kerusakan. (E) Mengatur untuk kuliah dan menunjukkan film dari waktu ke waktu untuk semua kelas. (F) Mengatur poster, tanda dan papan buletin berkala. 5. POLUSI RENCANA KONTINJENSI CV. LESTARI akan melakukan usaha terbaik untuk mencegah dan mengambil semua tindakan pencegahan untuk menghindari polusi atau kontaminasi tanah atau air yang timbul ARM atau performa subkontraktornya tentang pekerjaan. Harus ada debit atau melarikan diri dari setiap kuantitas yang cukup polutan atau kontaminan selama pelaksanaan pekerjaan, CV. LESTARI harus segera memberitahukan Nasabah, sehingga Klien dapat mengambil tindakan yang diperlukan untuk mengandung, kontrol, memulihkan atau membuang zat. 5.1. MOTOR OIL PELUMAS DAN BAHAN BAKAR

Digunakan minyak dan pelumas yang dihasilkan dari pemeliharaan peralatan akan dikumpulkan dalam tangki penyimpanan yang sesuai. Sebuah perusahaan layanan resmi secara teratur akan mengosongkan tangki penyimpanan. Semua perhatian akan dibayarkan selama pemeliharaan semua bekerja untuk menghindari pertumpahan minyak dan pelumas di tanah. Pemeliharaan halaman akan disimpan dalam kondisi baik dan permanen dibersihkan. 5.2. CAT, PELARUT Semua yang diperlukan peduli akan diambil untuk menghindari pertumpahan cat dan pelarut. Gunakan pelarut akan disimpan dalam sebuah tangki khusus dan dievakuasi oleh perusahaan yang berwenang. 5.3. SAMPAH Semua sampah yang berasal dari fasilitas kamp, kantor, pekarangan pemeliharaan, penyimpanan meter akan dikumpulkan dalam sampah-sampah yang tepat dan mengungsi ke tempat pembuangan resmi. Untuk arus utama, pengelasan tim, pelapis tim, perbaikan lapisan tim dan menurunkan-dalam tim akan mengumpulkan semua sampah sebelum parit akan tidur dengan bahan halus, diungsikan ke tempat pembuangan resmi. (Lampiran -2) 5.4. AIR DARI HYDROTEST Setelah menguji hydro dari pipa, air akan dievakuasi pada titik-titik yang ditunjukkan oleh wakil Klien. Pemasangan kolam penguapan sementara di lokasi yang dipilih akan dilakukan. Ketika air menguap, sebelum pemulihan, membersihkan tangan dan mesin akan mengevakuasi semua kotoran dan bahan asing lainnya. EMERGENCY RESPONSE PLAN A. MAKSUD • Untuk menguraikan rencana tangg a pan keadaan darurat untuk mengadopsi dan tindakan yang perlu diambil untuk mengurangi atau menghilangkan akibat yang ditimbulkan pada waktu darurat atau peristiwa kecelakaan.

B. LINGKUP • Rencana keadaan darurat untuk Kontrak SANTAN CRUDE TANK SAFETY UP GRADE

C. OTORITAS a. Manajer Lapangan

• • • • • • • • •

Memeriksa kondisi yanq luka luka/kerugian dan pemberi bantuan pertama ditempat kejadian Mengatur transport evakuasi korban ke Puskesmas Setempat atau Chevron KIlnik untuk perawatan luka korban Meminta Chooper jika doktor Chevron Klinik memerlukan perawatan yang lebih lanjut ke Rumah sakit Melaporkan ke Kantor Pusat CV.LESTARI Segera melaporkan ke klien via radio atau HP tentang kecelakaan dan kondisi luka-luka/kerugian. Mengobervasi kondisi luka luka/kerugian selama perawatan di Puskesmas setempat Rumah sakit Melakukan penyelidikan laporan kecelakaan Memberitahukan kepada keluarga korban Melaporkan kepada polisi setempat jika diperlukan

b. HSE Officer / Senior Safetyman • Memeriksa kondisi korban dan penolong ditempat kerja • Mencegah kecelakaan yang kedua • Berkolaborasi dengan manajer lapangan untuk mengatur evakuasi korban ke Puskesmas setempat atau Klinik • Mengunjungi lokasi kejadian untuk mengumpulkan informasi tentang penyelidikan dan kecelakaan seperti: • Nama Pelapor • Lokasi kecelakaan secara tepat • Waktu kecelakaan Jenis kecelakaan • Jumlah korban • Material atau plant yg termasuk• Nama penolong • Kondisi korban / Luka • Perawatan yang diberikan yang • Dan informasi lain yang diperlukan • • • • Membuat laporan kecelakaan dan melaporkan secepat mungkin ke klien Mengobservasi kondisi korban selama perawatan di Puskesmas setempat atau Chevron Klinik dan Rurnah sakit Dr. R. Hardjanto Balikpapan Bekerjasama dengan Manajer Lapangan membuat laporan Accident/Incident laporan Melaporkan ke HSE Manajer PT. Songgobhuwono Energi Utama

c. Supervisor Utama/Foreman • • • • Stop aktivitas dilapangan Memanggil penolong untuk memberikan bantuan perawatan Membantu penolong untuk pengaturan evakuasi dan selama evakuasi Melaporkan Manager Lapangan/HSE Officer secepat mungkin via saluran radio atau HP tentang kecelakaan & kondisi luka-luka/korban

d. Safetyman dilapangan • • • • • • Stop aktivitas ditempat Memanggil first aider untuk memberikan P3K Membantu first aider untuk mengatur evakuasi dan selarna evakuasi Mencegah kecelakaan yang kedua Menutup lokasi kecelakaan Melaporkan ke HSE officer secepat mungkin via radio atau HP tentang kecelakaan & kondisi luka/korban

e. First Aider/Nurse/Medic • • • • • • Melakukan perawatan P3K kepada korban Meminta evakuasi korban untuk perawatan lanjutan Mengobservasi dan memeriksa kondisi korban selama evakuasi Melakukan penyelidikan medis tentang kecelakaan Membuat laporan secepat mungkin sekitar perawatan & kondisi lukauka/kerugian, setelah itu melaporkan ke HSE Officer/Site Manajer Membantu korban selama evakuasi ke Puskesmas setempat atau Klinik.

f. Kantor pusat PT. Songgobhuwono Energi Utama Balikpapan • • • • Informasikan atau melaporkan kepada Dept. Tenaga Kerja Menyelesaikan administrasi ( Puskesmas atau Rumah sakit) Memberitahu keluarga korban Memantau kondisi korban selama diopname di Rumah sakit Dr. R. Hardjanto Balikpapan

D. PENGATURAN EVAKUASI MEDIS Evakuasi medis akan dirninta oleh First aider/medic lapangan ke Manager Lapangan/HSE Officer. Bagian Personalia Proyek dan HSE Officer akan bertanggung jawab untuk mengkoordinir evakuasi medis untuk personil dilokasi. ml akan bekerja sama dengan dokter atau Medic. Sampai dengan suatu medivac diberitahukan, Bagian Personalia lokasi dan HSE Officer akan memperhatikan sebagai berikut: • • • • Mernastikan proyek rnenyadari med ivac Memastikan medic/doctor telah memberitahu penempatan dan bantuan lain di dalam pengaturan ambulance atau transportasi lain Memberitahu Kepala Bagian Personalia atau Personil Koordinator dan meminta mereka untuk memberitahu keluarga terdekat. Memberitahu Kantor, di Balikpapan secara rind keadaan darurat medis untuk pengaturan rumah sakit.

Pada penyelesaian medivac menyediakan suatu ringkasan tertulis kepada Manager proyek, mengidentifikasi ataupun memperhatikan atau menunda itu mungkin telah terjadi.

1. GAMBARAN UMUM • Prosedur menjelaskan Langkah-Langkah lowongan pekerjaan untuk mi Hidrostatik Test untuk pipa 6 "Air dan Api Foam Line Semua Tank.

2. HES PEMBERITAHUAN / PENCEGAHAN • • • • Lakukan Komunikasi Yang Baik ANTARA pihak-pihak Yang Berlangganan Bahaya untuk mencegah terjadinya selama pelaksaan pekerjaan. Yakinkan * Semua pihak Yang Berlangganan pekerjaan KESAWAN mi tugas paham Benar-Benar tanggung jawabnya-dan. Gunakan SWAjika ditemukan Bahaya sesegera mungkin. Mematuhi tata kerja jangka KESAWAN SOP & JSA.

3. RUANG LINGKUP PROYEK Akan dilakukan uji hidrostatik PADA pipa 6 "untuk Api Air Line dan Foam Line Yang akan Secara bertahap dilakukan masing-masing PADA Tank. Pipa 6 "Yang telah ter PADA terhubung Pipa Ring 4" akan di Blok agar-agar

udara regular tidak Masuk cincin pipa KESAWAN ke 4 ". Komponen PADA HYDROTEST akan di pasang Name of untuk masing-masing Treadolet agar-agar memudahkan pelaksanaan By-Pass Hydro Test. 4. DASAR DESAIN Akan dilakukan uji hidrostatik Artikel Baru berikut Langkah-Langkah sebagai: • Persiapan Peralatan ANTARA lain • Kompresor • Haskel Pompa • Manifold • Barton Chart • Tekanan Indikator • Selang Injeksi • Aksesoris katup • Persiapan tes Pipa Yang akan dihydrostatic • Persiapan Spesifikasi (rating, desain tekanan hidrostatis dan tekanan tes) dan menggambar: P & ID, Rencana Menggambar, dan Isometric. • Holding Waktu (lihat lampiran) • Hidrostatik tes ini dilakukan berdasarkan akan perpaket. STEP FOR HYDROTEST • Preparation lay —out drawing • Open permit • Lakukan pengecekan terhadap jalur pipa yang akan di hydrostatis test • Menutup Gate Valve 6” (No.1,5,7,8,10,12,13,18,dan 19) pada By-Pass secara Full • Menutup Gate Valve 12” (No. 3 dan 2) pada jalur pipa 12” ke arah Tank-E • Menutup jalur pipa 6” dengan Blank Flange 4” pada pipe ring tank (See Drawing). • Menutup semua valve pada By-Pass tank B (No. 4,5,6,7,8,9,10, dan 11) • Membuka gate Valve 12” (No. 2) pada jalur pipa 12” kea rah By-Pass Tank-NB secara perlahan hingga semua pipa 6” terisi penuh dengan air. • Connection hydrotest Equipment dan komponen lainnya. • Setelah semua pipa terisi air, tutup gate valve 12” (No. 2) dan Ball Valve 4” (No. 14 dan 17) secara full • Pastikan semua equipment telah terconeksi dengan baik. • Proses hydrotest segera dilaksanakan oleh Supv. Hydrotest pada tekanan 450 Psi sesuai durasi waktu yang ada (See Holding Time Drawing) • Setelah proses hydrotest selesai, buka drain pada pipa 6” untuk mengeluarkan semua air yang terdapat di dalam pipa (See Drawing). • Menutup kembali drain bila air dalam pipa telah keluar. • Lakukan house keeping. 5. Work Preparation. 5.1. Man Power required

Supervisor piping Technician Mechanic 5.2. Equipment Required: a. Compressor b. Haskel Pump c. Manifold d. Barton Chart e. Pressure Indicator f. Hose Injection g. Accessories valve

1. GENERAL DISCRPTION Prosedur mi menjelaskan Iangkah-langkah kerja untuk pekerjaan Hot Work for pipe 4”, 6”, 8” dan 12”. 2. HES NOTICE I PRECAUTION • Lakukan komunikasi yang baik antara pihak-pihak yang terkait untuk mencegah terjadinya bahaya selama pelaksaan pekerjaan. • Yakinkan semua pihak yang terkait dalam pekerjaan ni benar-benar paham tugas dan tanggung-jawabnya. • Gunakan SWA jika ditemukan bahaya sesegera mungkmn. • Mematuhi SOP & JSA terhadap pekerjaan yang akan dilakukan. 3. Project Scope Hot Work (Pengelasan) pada pipa 4”, 6”, 8” dan 12” akan dikerjakan pada dua tempat yang berbeda. Untuk pipa 4” proses pengelasannya di lakukan di Elnusa Yard Batakan, sedangkan untuk pipa 6”, 8” dan 12” akan di kerjakan pada site tanjung santan. 4. Basic Design

Hot Work pipe akan dilakukan dengan langkah-langkah sebagai berikut: • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • Persiapan Lokasi Kerja antara lain: (Lihat Lokasi Kerja Terlampir) Mempersiapkan denah I gam bar kerja Mempersiapkan Isometric drawing Penentuan Lokasi kerja Pie work Execution for Hot Work pipe Mempersiapkan denah I gambar kerja Design dan Instalasi Jalur pipa yang akan di Las Lakukan pengecekan terhadap kondisi pipa yang akan di Las. Lakukan Pie Check list terhadap equipment yang akan digunakan. Step of Hot Work Open Hot Work permit Test Hydrocarbon (H2S) oleh team FS Mempersiapkan denah/gambar kerja/isometric drawing Mempersiapkan semua peralatan yang akan digunakan dan pastikan sernua peralatan tersebut berfungsi dengan baik. Mempersiapkan posisi pipa yang akan di Las Mengcover area pengelasan dengan tenda, terpal dan atau tripleks Mengalasi bagian bawah material dengan fire blanket Melengkapi tiap lokasi pengelasan dengan Fire Exthinguser (apar) Melakukan Beveling pada permukaan pipa dengan sudt 300. Memfit-up dua permukaan pipa yang akan di sambung dengan pengelasan dengan jarak gap 2 mm. Pastikan pipa yang akan disambung tersebut benar-benar dalam posisi lurus dan level Gunakan levelling I water pass untuk memastikan pipa tersebut benar-benar lurus. Melakukan pengelasan sesuai dengan standard yang berlaku. Menyiram lokasi kerja dengan air bila telah selesai mengerjakan Pengelasan. 5. Work Preparation • Man Power required Site Manager = orang Supv. Piping = orang Scaffolder = orang Helper = orang Pipe Fitter = orang Safety man = orang Safety Officer = orang • Equipment required Welding Machine Grinding machine Cutting Torch Chain Block Leveling I water pass

Lifting devices Hand tolls

1. GENERAL DISCRIPTION Prosedur mi menjelaskan Iangkah-langkah kerja untuk pekerjaan Tie-In pada Fire water line 012” (lihat Dwaring terlampir) 2. HES NOTICE I PRECAUTION a. Lakukan komunikasi yang baik antara pihak-pihak yang terkait untuk mencegah terjadinya bahaya selama pelaksaan pekerjaan. b. Yakinkan semua pihak yang terkait dalam pekerjaan mi benar-benar paham tugas dan tanggung-jawabnya. c. Gunakan SWA jika ditemukan bahaya sesegera mungkin. 3. URUTAN AKTIFITAS

JOB EXPERIENCE PERIOD 2005 – 2010
NO JOB DESCRIPTION CLIENT REMARKS 64/10.D.W.0018 Date : 31 Agustus 2010 80/10.D.W.0001 Date : 12 Februari 2010 64/10.D.W.0010 07 May 2010 64/8.D.W.0024 28 Juli 2008 93./8.D.W.0001 Date : 21 Januari 2008 93/8.D.W.0014 06 April 2008 64/8.D.W.0022 Date : 27 May 2008 64/10.D.W.0008 Date : 06 April 2010

1 . Supply Pengadaan Area Geothermal Lahendong 2 . Supply Pengadaan Area Geothermal Lahendong 3 . Supply Pengadaan Area Geothermal Lahendong 4 . Supply Pengadaan Area Geothermal Lahendong 5 . Supply Pengadaan Area Geothermal Lahendong 6 . Supply Pengadaan Area Geothermal Lahendong 7 . Supply Pengadaan Area Geothermal Lahendong 8 . Supply Pengadaan Area Geothermal Lahendong

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->