P. 1
Pemikiran Ekonomi Imam Al Maqrizi

Pemikiran Ekonomi Imam Al Maqrizi

|Views: 1,497|Likes:
Makalah
Makalah

More info:

Categories:Types, School Work
Published by: Ryan Erwinanto Hernawan on Sep 24, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

06/16/2013

pdf

text

original

PEMIKIRAN EKONOMI IMAM AL-MAQRIZI (766-845 H/1364-1442 M

)
Untuk memenuhi tugas di mata kuliah sejarah pemikiran ekonomi islam

Di susun oleh :

Muhammad Bustomi Titin Nurasiah Ryan Erwinanto Hernawan
Dosen :

(1110046100015) (1110046100044) (1110046100049)

DR. EUIS AMALIA, M.Ag

KONSENTRASI PERBANKAN SYARIAH PROGRAM STUDI MUAMALAT FAKULTAS SYARIAH DAN HUKUM UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SYARIF HIDAYATULLAH JAKARTA 1433 H / 2012 M

PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Sejarah merupakan potret manusia dimasa lampau, ia merupakan laboratorium kehidupan yang sesungguhnya. Tiap generasi ada zamannya, begitupun sebaliknya, setiap zaman ada generasinya. Dimensi masa dengan segala persoalannya dari zaman kapanpun selalu saja sampai kepada manusia berikutnya dalam bentuk kebaikan untuk diteladani maupun sesuatu yang buruk sebagai pelajaran untuk tidak dilakukan lagi. Dalam konteks aktifitas ekonomi, pemikiran dan prakteknya telah dilakukan sejak masa Islam itu sendiri lahir dibawah kepemimpinan

Rasulullah. Salah satu sarjana muslim besar yang pemikirannya sangat relevan untuk dikembangkan pada saat ini antara lain Imam Al-Maqrizy. Tokoh ini telah merumuskan pemikiran ekonomi tentang konsep uang dan teori inflasi. Acuan dasar yang dirujuk tidak keluar dari apa yang disebut konsep maslahat. Konsep maslahat ini lebih luas dari sekedar yang disebut utility oleh para pemikir konvensional. Konsep ini diturunkan dari pesan moral yang paling mendasar dari syariah itu sendiri yang bersumber pada al-Qur’an dan Hadis. Akhirnya, makalah ini kami susun bertujuan untuk menambah

pengetahuan teman-teman tentang pemikiran Imam Al-Maqrizi. Makalah ini kami susun seringkas mungkin sehingga teman-teman dapat membaca dan memahaminya dengan mudah. B. Pokok Permasalahan a. Bagaimana riwayat hidup Al-Maqrizi? b. Karya-karya apakah yang telah ditulis oleh Al-Maqrizi? c. Bagaimana pemikiran ekonomi Al-Maqrizi tentang konsep uang? d. Bagaimana pemikiran ekonomi Al-Maqrizi tentang inflasi? C. Tujuan Pembahasan a. Mahasiswa mengetahui riwayat hidup Al-Maqrizi b. Mahasiswa mengetahui dan memahami pemikiran-pemikiran ekonomi AlMaqrizi
Page | 1

PEMBAHASAN

A. Riwayat Hidup Al-Maqrizi

Nama lengkap al-Maqrizi adalah Taqiyuddin Abu al-Abbas Ahmad bin Ali bin Abdul Qadir al-Husaini. Ia lahir di desa Barjuwan, Kairo, pada tahun 766 H (1364-1365 M). Keluarganya berasal dari Maqarizah, sebuah desa yang terletak di kota Ba’labak. Oleh karena itu, ia cenderung dikenal sebagai al-Maqrizi. Kondisi ekonomi ayahnya yang lemah menyebabkan pendidikan masa kecil dan remaja al-Maqrizi berada di bawah tanggungan kakeknya dari pihak ibu, Hanafi ibn Sa’igh. Al-Maqrizi merupakan sosok yang sangat mencintai ilmu. Sejak kecil, ia gemar melakukan rihlah ilmiah. Ia mempelajari berbagai disiplin ilmu, seperti fiqih, hadis, dan sejarah dari para ulama besar yang hidup pada masanya. Di antara tokoh terkenal yang sangat mempengaruhi pemikirannya adalah Ibnu Khaldun, seorang ulama besar dan penggagas ilmu-ilmu sosial, termasuk ilmu ekonomi. Interaksinya dengan Ibnu Khaldun dimulai ketika Abu al-Iqtishad ini menetap di Kairo dan memangku jabatan hakim agung (Qadi alQudah) mazhab Maliki pada masa pemerintahan Sultan Barquq (784-801 H). Ketika berusia 22 tahun, al-Maqrizi mulai terlibat dalam berbagai tugas pemerintahan Dinasti Mamluk. Pada tahun 788 H (1386 M), al-Maqrizi memulai kiprahnya sebagai pegawai di Diwan al-Insya. Kemudian, ia diangkat menjadi wakil qadi pada kantor hakim agung mazhab Syafi’i, khatib di Masjid Jami ‘Amr dan Madrasah al-Sultan Hasan, Imam Masjid Jami al-Hakim, dan guru hadis di Madrasah al-Muayyadah. Pada tahun791 H (1389 M), Sultan Barquq mengangkat al-Maqrizi sebagai muhtasib di Kairo. Pada masa ini, al-Maqrizi mulai banyak bersentuhan dengan berbagai permasalahan pasar, perdagangan, dan mudharabah, sehingga perhatiannya terfokus pada harga-harga yang

berlaku, asal-usul uang, dan kaidah-kaidah timbangan.

Page | 2

Pada tahun 811 H(1408 M), al-Maqrizi diangkat sebagai pelaksana administrasi wakaf di Qalansiyah, sambil bekerja di rumah sakit an-Nuri, Damaskus. Pada tahun yang sama, ia menjadi guru hadis di Madrasah Asyrafiyyah dan Madrasah Iqbaliyyah. Setelah sekitar 10 tahun menetap di Damaskus, al-Maqrizi kembali ke Kairo. Sejak itu, ia mengundurkan diri sebagai pegawai pemerintah dan menghabiskan waktunya untuk ilmu. Pada tahun 834 H(1430 M), ia bersama keluarganya menunaikan ibadah haji dan bermukim di Mekah selama beberapa waktu untuk menuntut ilmu serta mengajarkan hadis dan menulis sejarah. Lima tahun kemudian, al-Maqrizi kembali ke kampung halamannya, Barjuwan, Kairo. Al-Maqrizi meninggal dunia di Kairo pada tanggal 27 Ramadhan 845 H atau bertepatan dengan tanggal 9 Februari 1442 M. B. Karya-Karya Al-Maqrizi

Lebih dari seratus buah karya tulis telah dihasilkannya, baik berbentuk buku kecil maupun besar. Asy-Syayyal mengelompokkan buku-buku kecil tersebut menjadi empat kategori.

1. Membahas beberapa peristiwa sejarah Islam umum:  Kitab al-Niza’ wa al-Takhashum fi ma baina Bani Umayyah wa Bani Hasyim 2. Berisi ringkasan sejarah beberapa penjuru dunia Islam yang belum terbahas oleh para sejarawan lainnya:  Kitab al-Ilmam bi Akhbar Man bi Ardh al-Habasyah min Muluk alIslam 3. Menguraikan biografi singkat para raja:   Kitab Tarajim Muluk al-Gharb Kitab al-Dzahab al-Masbuk bi Dzikr Man Hajja min al-Khulafa wa alMuluk 4. Mempelajari beberapa aspek ilmu murni atau sejarah beberapa aspek sosial dan ekonomi di dunia Islam pada umumnya, dan di Mesir pada khususnya:

Page | 3

   

Kitab Syudzur al-‘Uqud fi Dzikr al-Nuqud Kitab al-Akyal wa al-Auzan al-Syar’iyyah Kitab Risalah fi al-Nuqud Islamiyyah Kitab Ighatsah al-Ummah bi Kasyf al-Ghummah

Sedangkan terhadap karya-karya al-Maqrizi yang berbentuk buku besar, asy-Syayyal membagi menjadi tiga kategori. 1. Membahas tentang sejarah dunia:      Kitab al-Khabar ‘an al-Basyr Kitab al-Durar al-Mudhi’ah fi Tarikh al-Daulah al-Islamiyyah Kitab al-Mawa’izh wa al-I’tibar bi Dzikr al-Khithath wa al-Atsar Kitab Itti’azh al-Hunafa bi Dzikr al-Aimmah al-Fathimiyyin al-Khulafa Kitab al-Suluk li Ma’rifah Duwal al-Muluk

2. Menjelaskan sejarah Islam umum:

3. Menguraikan sejarah Mesir pada masa Islam:

C. Pemikiran Ekonomi Al-Maqrizi

1. Konsep Uang

Sebagai seorang sejarawan, al-Maqrizi mengemukakan beberapa pemikiran tentang uang melalui penelaahan sejarah mata uang yang digunakan oleh umat manusia. Pemikirannya ini meliputi sejarah dan fungsi uang, implikasi penciptaan mata uang buruk, dan daya beli uang.

a. Sejarah dan Fungsi Uang

Bagi al-Maqrizi, mata uang mempunyai peranan yang sangat penting dalam kehidupan umat manusia karena dengan

menggunakan uang, manusia dapat memenuhi kebutuhan hidup serta memperlancar aktivitas kehidupannya. Menurut beliau, baik pada masa sebelum maupun setelah kedatangan Islam, mata uang digunakan oleh umat manusia untuk menentukan berbagai harga
Page | 4

barang dan biaya tenaga kerja. Untuk mencapai tujuan ini, mata uang yang dipakai hanya terdiri dari emas dan perak. Dalam sejarah perkembangannya, al-Maqrizi menguraikan

bahwa bangsa arab jahiliyah menggunakan dinar emas dan dirham perak sebagai mata uang mereka yang masing-masing diadopsi dari Romawi dan Persia serta mempunyai bobot dua kali lebih berat di masa Islam. Setelah Islam datang, Rasulullah Saw menetapkan berbagai praktek muamalah yang menggunakan kedua mata uang tersebut, bahkan mengaitkannya dengan hukum zakat harta.

Penggunaan kedua mata uang ini terus berlanjut tanpa perubahan sedikit pun hingga tahun 18 H ketika Khalifah Umar ibn al-Khattab menambahkan lafaz-lafaz lslam pada kedua mata uang tersebut. Perubahan yang sangat signifikan terhadap mata uang ini terjadi pada tahun 76 H. Setelah berhasil menciptakan stabilitas politik dan keamanan, Khalifah Abdul Malik ibn Marwan melakukan reformasi moneter dengan mencetak dinar dan dirham Islam. Dalam pandangan al-Maqrizi, kekacauanmulai terlihat ketika pengaruh kaum Mamluk semakin kuat di kalangan istana, termasuk terhadap kebijakan pencetakan mata uang dirham campuran.

Pencetakan fulus, mata uang yang terbuat dari tembaga, dimulai pada masa pemerintahan Dinasti Abbasiyah, Sultan Muhammad alKamil ibn al-Adil al-Ayyubi, yang dimaksudkan sebagai alat tukar terhadap barang-barang yang tidak signifikan dengan rasio 48 fulus untuk setiap dirham-nya. Pasca pemerintahan sultan al-Kamil, kebijakan sepihak mulai diterapkan dengan meningkatkan volume pencetakan fulus dan menetapkan rasio 24 fulus per dirham. Akibatnya, rakyat menderita kerugian besar karena barang-barang yang dahulu berharga ½ dirham sekarang menjadi 1 dirham. Keadaan ino semakin memburuk ketika aktivitas pencetakan fulus meluas pada masa pemerintahan Sultan al-Adil Kitbugha dan Sultan al-Zahir Barquq yang

mengakibatkan penurunan nilai mata uang dan kelangkaan barangbarang.

Page | 5

Menurut al-Maqrizi mata uang yang dapat diterim sebagai standar nilai, baik menurut hukum, logika, maupun tradisi, hanya yang terdiri dari emas dan perak. Oleh karena itu, mata uang yang menggunakan bahan selain kedua logam ini tidak layak disebut sebagai mata uang. Beliau juga mengatakan bahwa keberadaan fulus tetap diperlukan sebagai alat tukar terhadap barang-barang yang tidak signifikan dan untuk berbagai biaya kebutuhan rumah tangga sehari-hari. Sementara itu, walaupun menekanan urgensi penggunaan

kembali mata uag yang terdiri dari emas dan perak, al-Maqrizi menyadari bahwa uang bukan merupakan satu-satunya faktor yang mempengaruhi kenaikan harga-harga. Menurutnya, penggunaan

mata uang emas dan perak tidak serta merta menghilangkan inflasi dalam perekonomian karena inflasi juga dapat terjdi akibat faktor alam dan tindakan sewenang-wenang dari penguasa.

b. Implikasi Penciptaan Mata Uang Kualitas Buruk

Al-Maqrizi menyatakan bahwa penciptaan mata uang dengan kualitas yang buruk akan melenyapkan mata uang yang berkualitas baik. Hal ini terlhat jelas ketika ia menguraikan situasi moneter pada tahun 569 H. Pada masa pemerintahan Sultan Shalahuddin al-Ayyubi ini, mata uang yang dicetak mempunyai kualitas yang sangat rendah dibandingkan dengan mata uang yang telah ada diperedaran. Menurut beliau hal tersebut juga tidak terlepas dari pengaruh pergantian penguasa dan dinasti yang masing-masing menetapkan kebijakan yang berbeda dalam pencetakan bentuk serta nilai dinar dan dirham.

c. Konsep Daya Beli Uang

Menurut al-Maqrizi, pencetakan mata uang harus disertai dengan perhatian mata yang uang lebih besar dari pemerintah bisnis untuk

menggunakan

tersebut

dalam

selanjutnya.
Page | 6

Pengabaian

terhadap

hal

ini,

akan

mengakibatkan

terjadinya

peningkatan yang tidak seimbang dalam pencetakan uang dengan aktivitas produksi dapat menyebabkan daya beli rill uang mengalami penurunan.

2. Teori Inflasi

Dengan mengemukakan berbagai fakta bencana kelaparan yang pernah terjadi di mesir, al-Maqrizi menyatakan bahwa peristiwa inflasi merupakan sebuah fenomena alam yang menimpa kehidupan

masyarakat di seluruh dunia sejak masa dahulu hingga sekarang. Menurutnya inflasi terjadi ketika harga-harga secara umum mengalami kenaikan dan berlangsung secara terus menerus. Pada saat ini, persediaan barang dan jasa mengalami kelangkaan dan konsumen, karena sangat membutuhkannya, harus mengeluarkan lebih banyak uang untuk sejumlah barang dan jasa yang sama. Dalam uraian berikutnya, al-Maqrizi membahas permasalahan inflasi secara lebih mendetail. Ia mengklasifikasikan inflasi berdasarkan faktor penyebabnya ke dalam dua hal, yaitu inflasi yang di sebabkan oleh faktor alamiah dan inflasi yang disebabkan oleh kesalahan manusia.

a. Inflasi Alamiah

Inflasi jenis ini disebabkan oleh berbagai faktor alamiah yang tidak bisa dihindarkan oleh manusia. Menurut al-Maqrizi, ketika suatu bencana alam terjadi, berbagai bahan makanan dan hasil bumi lainnya mengalami gagal panen, sehingga persediaan barang-barang tersebut mengalami penurunan yang sangat drastis dan terjadi kelangkaan. Di lain pihak, karena sifatnya yang signifikan dalam kehidupan, permintaan terhadap berbagai barang itu mengalami peningkatan. Harga-harga membumbung tinggi jauh melebihi daya beli masyarakat. Hal ini sangat berimplikasi terhadap kenaikan harga berbagai barang dan jasa lainnya. Akibatnya, transaksi ekonomi mengalami kemacetan, bahkan berhenti sama sekali, yang pada
Page | 7

akirnya menimbulkan bencana kelaparan, wabah penyakit, dan kematian dikalangan masyarakat. Keadaan yang semakin memburuk tersebut memaksa rakyat untuk menekan pemerintah agar segera memperhatikan keadaan mereka. Untuk menanggulangi bencana itu, pemerintah mengeluarkan sejumlah besar dana yang mengakibatkan pembendaharaan negara mengalami penuruan drastis karena, disisi lain, pemerintah tidak memperoleh pemasukan yang berarti. Dengan kata lain, pemerintah mengalami defisit anggaran dan negara, baik secara politik, ekonomi, maupun sosial, menjadi tidak stabil yang kemudian menyebabkan keruntuhan sebuah pemerintahan.

b. Inflasi Karena Kesalahan Manusia

Al-Maqrizi menyatakan bahwa inflasi dapat terjadi akibat kesalahan manusia. Ia telah mengidentifikasi tiga hal inflasi karena kesalahan manusia, baik secara sendiri-sendiri maupun bersamasama. Ketiga hal tersebut adalah korupsi dan administrasi yang buruk, pajak yang berlebihan, dan peningkatan sirkulasi mata uang fulus.

1) Korupsi dan Administrasi yang Buruk

Al-Maqrizi

menyatakan

bahwa

pengangkatan

para

pejabat pemerintahan yang berdasarkan pemberian suap, dan bukan kapabilitas, akan menempatkan orang-orang yang tidak mempunyai kredibilitas pada berbagai jabatan penting dan terhormat, baik di kalangan legislatif, yudikatif, maupun eksekutif. Mereka rela menggadaikan seluruh harta miliknya sebagai kompensasi untuk meraih jabatan yang di inginkan serta

kebutuhan sehari-hari sebagai pejabat. Akibatnya , para pejabat pemerintahan tidak lagi bebas dari intervensi dan intrik para kroni istana.

Page | 8

2) Pajak yang Berlebihan

Menurut

al-Maqrizi,

akibat

dominasi

para

pejabat

bermental korup dalam suatu pemerintahan, pengeluaran negara mengalami peningkatan yang sangat drastis. Sebagai

kompensasinya, mereka menerapkan sistem perpajakan yang menindas rakyat dengan memberlakukan berbagai pajak baru serta menaikkan tingkat pajak yang telah ada. Hal ini sangat mempengaruhi kondisi para petani yang merupakan kelompok mayoritas dalam masyarakat. Para pemilik tanah yang ingin selalu berada dalam kesenangan akan melimpahkan beban pajak kepada para petani melalui peningkatan biaya sewa tanah. Karena tertarik dengan hasil pajak yang sangat menjanjikan, tekanan para pejabat dan pemilik tanah terhadap para petani menjadi lebih besar dan intensif. Frekuensi berbagai pajak untuk pemeliharaan bendungan dan pekerjaan-pekerjaan yang serupa semakin meningkat. Konsekuensinya, biaya-biaya untuk

penggarapan tanah, penaburan benih, pemungutan hasil panen, dan sebagainya meningkat. Dengan kata lain, panen padi yang dihasilkan pada kondisi ini membutuhkan biaya yang lebih besar hingga melebihi jangkauan para petani. Akibatnya, para petani kehilangan motivasi untuk bekerja dan memproduksi. Mereka lebih memilih meninggalkan tempat tinggal dan pekerjaannya dari pada selalu hidup dalam penderitaan untuk kemudian menjadi pengembara di daerah-daerah pedalaman. Dengan demikian, terjadi penurunan jumlah tenaga kerja dan peningkatan lahan tidur yang akan sangat mempengaruhi tingkat hasil produksi padi serta hasil bumi lainnya dan paa akhirnya, menimbulkan

kelangkaan bahan makanan serta meningkatkan harga-harga.

3) Peningkatan Sirkulasi Mata Uang Fulus

Pada awalnya, mata uang fulus yang mempunyai nilai intrinsik jauh lebih kecil di bandingkan dengan nilai nominalnya.
Page | 9

Dicetak

sebagai

alat

transaksi

untuk

memenuhi

berbagai

kebutuhan hidup sehari-hari yang tidak signifikan. Oleh sebab itu, jumlah mata uang ini hanya sedikit yang terdapat dalam peredaran. Ketika terjadi defisit anggaran sebagai akibat dari perilaku buruk para pejabat yang menghabiskan uang negara untuk bebagai kepentingan pribadi dan kelompoknya, pemerintah melakukan pencetakan mata uang fulus secara besar-besaran. Menurut al-Maqrizi, kegiatan tersebut semakin meluas pada saat ambisi pemerintah untuk memperoleh keuntungan yang besar dari pencetakan mata uang yang tidak membutuhkan biaya produksi tinggi ini tidak terkendali. Sebagai penguasa, mereka mengeluarkan maklumat yang memaksa rakyat menggunakan mata uang itu. Jumlah fulus yang dimiliki masyarakat semakin besar dan sirkulasinya mengalami peningkatan yang sangat tajam, sehingga fulus menjadi mata uang yang dominan.

Page | 10

PENUTUP

KESIMPULAN

Al-Maqrizi merupakan seorang pemikir ekonomi di timur tengah pada abad 4-5 M. Pemikiran yang dihasilkan oleh beliau didasarkan pada kehidupan sehari -hari beliau. Dimana beliau pada waktu itu diangkat oleh Sultan Barquq sebagai muhtasib di Kairo. Dari sinilah muncul pemikiran-pemikiran brilian dari seorang al-Maqrizi. Kemudian ia mulai menciptakan karya-karya yang bermanfaat bagi masyarakat. Beliau fokus membahas mengenai konsep uang dan teori inflasi. Di dalam konsep uang tersebut dijelaskan mengenai :  Sejarah dan fungsi uang  Implikasi penciptaan mata uang kualitas buruk  Konsep daya beli uang Kemudian di dalam teori inflasi, beliau membahas :  Inflasi alamiah  Inflasi karena kesalahan manusia  Korupsi dan administrasi yang buruk  Pajak yang berlebihan  Peningkatan sirkulasi mata uang fulus

Page | 11

DAFTAR PUSTAKA

Amalia, DR. Euis M. Ag. Sejarah Pemikiran Ekonomi Islam. Depok: Gramata Publishing. 2010.

Page | 12

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->