1.

Keenam East Asia Summit (EAS), diketuai oleh DR.

H. Susilo Bambang

Yudhoyono, Presiden Republik Indonesia, diselenggarakan pada tanggal 19 November 2011 di Bali, Indonesia. KTT ini dihadiri oleh Kepala Negara / Pemerintah negara-negara

ASEAN, Australia, Republik Rakyat Cina, Republik India, Jepang, Republik Korea, Amerika Serikat. Menteri Luar Negeri Federasi Rusia dan Menteri Luar Negeri Selandia Baru

menghadiri KTT Pemimpin atas nama masing-masing.

2. Kami dengan hangat menyambut Perdana Menteri Jepang, HE Yoshihiko Noda, Perdana Menteri Thailand, HE Yingluck Shinawatra, dan Presiden Amerika Serikat, HE Barack Hussein Obama yang berpartisipasi untuk pertama kalinya dalam KTT ini. Kami menyambut partisipasi dari Amerika Serikat dan Federasi Rusia dalam EAS yang akan memperkuat upaya EAS untuk memajukan usaha umum nya.

3. Kami menghargai berbagi pikiran dan identifikasi kemungkinan kerjasama untuk diperpanjang oleh Sekretaris Jenderal PBB dan Presiden Bank Pembangunan Asia, sebagai tamu Ketua, pada sesi pleno KTT Asia Timur 6.

4. Kami menekankan komitmen kami untuk Deklarasi Kuala Lumpur 2005 pada KTT Asia Timur dan 2010 Deklarasi Ha Noi, terutama pada EAS sebagai forum dialog tentang isu-isu strategis, politik dan ekonomi yang luas dari kepentingan bersama dan perhatian dengan tujuan mempromosikan perdamaian , stabilitas dan kemakmuran ekonomi di Asia Timur. Kami juga menekankan bahwa ASEAN tetap sebagai kekuatan pendorong bekerja dalam kemitraan dengan peserta lain dari KTT Asia Timur. Dalam konteks ini, kami akan terus meningkatkan EAS sebagai forum Pemimpin yang dipimpin.

EAS akan mendorong kerjasama dan kemitraan yang saling menguntungkan dan. non-proliferasi dan pelucutan senjata. serta kerjasama non-tradisional isu keamanan. oleh karena itu. dan pada kebutuhan untuk menggunakan instrumen multilateral yang relevan.5. mereka membutuhkan tekad kita bersama untuk mengatasinya. stabilitas dan kemakmuran di kawasan. Kami berbagi pandangan tentang bidang-bidang strategis lainnya masalah kerjasama politik dan ekonomi seperti integrasi ekonomi. Kami mengakui nilai EAS dalam menjaga dan meningkatkan perdamaian. 6. norma-norma dan prinsip-prinsip seperti yang tercantum dalam Piagam PBB dan Perjanjian Persahabatan dan Kerjasama (TAC) untuk menjaga perdamaian. 7. dan pada saat yang sama berkomitmen untuk merebut peluang yang tersedia. 8. pada saat yang sama. stabilitas. Kami mengakui prevalensi berbagai tantangan keamanan tradisional dan non-tradisional. Kami mengadopsi "Deklarasi KTT Asia Timur pada Prinsip-Prinsip Hubungan yang Saling Menguntungkan" dikenal sebagai "Prinsip Bali". isu maritim. Kami mencatat bahwa kawasan Asia Timur terus menghadapi tantangan yang multifaset. Dalam hal ini. multidimensi dan saling terkait. dan akibatnya. kontraterorisme. dan mempromosikan kemakmuran di kawasan itu. mencari solusi untuk masalah-masalah regional dan global melalui upaya bersama. menghindari munculnya garis patahan di wilayah tersebut. Kami menegaskan kembali. dan . termasuk CEPEA dan Kerangka untuk Kemitraan Ekonomi ASEAN Regional. pembalakan liar. Kami menegaskan kembali tekad kami untuk mempromosikan sebuah tatanan demokrasi dan hanya dunia berdasarkan supremasi prinsip-prinsip dan norma-norma hukum internasional. dan menggarisbawahi tekad kami untuk mempromosikan wilayah tangguh dan kompetitif dalam rangka untuk mencegah dampak negatif dari krisis ekonomi global .

pendidikan dan flu pencegahan / burung masalah kesehatan global dan penyakit pandemi.kejahatan transnasional termasuk penyelundupan orang. Kami menggarisbawahi pentingnya EAS untuk melihat ke dalam komprehensif masalah keamanan pangan dalam rangka untuk memastikan produksi pangan yang berkelanjutan dan pasokan. 10. Kami juga membahas cara dan sarana untuk mempromosikan pembangunan berkelanjutan. Kami mengakui perlunya untuk mengatur dalam gerak. manajemen bencana. Energi dan lingkungan . melalui dan dengan membangun di atas mekanisme ASEAN yang ada. pencucian uang. makanan. 9. dan perdagangan obat-obatan. sesuai. air dan keamanan energi yang penting untuk menjamin kesejahteraan dan penghidupan rakyat kami. musyawarah EAS dan kerjasama pada seperangkat isu. yaitu: energi. Kita mencatat positif perkembangan dinamis dari proses EAS dan kemajuan yang sedang berlangsung kerjasama dalam lima bidang prioritas. keuangan. termasuk isu-isu non-tradisional. Kami bertukar pandangan mengenai berbagai isu yang menjadi kepentingan bersama dan kepedulian termasuk lima bidang prioritas. 11.

kerjasama teknis. dapat diandalkan. Brunei Darussalam pada tanggal 20 September 2011. pasar energi yang kompetitif dan fleksibel sebagai sarana untuk menyediakan pasokan energi yang terjangkau. 13. Dalam konteks ini. Kami mencatat upaya untuk membangun efisien. 14. yang membahas praktek-praktek terbaik dan inisiatif pada kota-kota lingkungan yang berkelanjutan. pertukaran praktek terbaik yang terkait dengan mitigasi dan adaptasi perubahan iklim. kita mencatat dengan penghargaan usulan Kemitraan Karbon Rendah Pertumbuhan Timur Asia dan menyambut baik keputusan Jepang untuk menjadi tuan rumah pertemuan dialog pada bulan April 2012.12. terpadu dan komprehensif. yang diselenggarakan di Jerudong. aman dan bersih untuk wilayah tersebut. Jepang dan Thailand sebagai coorganizers. dan bantuan yang akan diberikan oleh Australia. . Kami sepakat untuk terus meningkatkan kerjasama pada lingkungan dan isu-isu perubahan iklim melalui. Kami menyambut baik hasil Rapat KTT Asia Timur kelima Menteri Energi. berbagi pengetahuan. transparan. dengan cara yang sesuai dengan kebutuhan masing-masing negara 'dan kemampuan dan prinsip tanggung jawab bersama yang dibedakan dan kemampuan masing-masing. Kami menantikan pertemuan COP 17 UNFCCC dari di Durban mencapai hasil yang seimbang. antara lain. mempromosikan pengembangan bersama dan bentuk lain dari koperasi yang saling menguntungkan proyek-proyek untuk mengurangi emisi gas rumah kaca. peningkatan kapasitas. Kami mencatat hasil Seminar Tingkat Tinggi 2 Lingkungan Kota Berkelanjutan. Kami juga menyambut baik tawaran Australia untuk menjadi tuan rumah dua seminar di Vietnam dan Indonesia pada kota-kota yang berkelanjutan dan adaptasi perubahan iklim dan usulan China untuk menjadi tuan rumah Seminar 3 EAS Iklim Adaptasi Perubahan Membangun Kapasitas dan Forum EAS di Energi Baru di awal 2012. pada 15-16 Maret 2011. diselenggarakan di Kitakyushu City. Kami menyambut baik tawaran untuk menjadi tuan rumah Kamboja Seminar tingkat tinggi 3 pada Lingkungan Kota Berkelanjutan Maret 2012. Jepang.

15. 17. Kami menekankan pentingnya untuk lebih memperkuat kerjasama di sektor keuangan. back-to-back dengan Pertemuan Tingkat Menteri ke-12 ASEAN pada Lingkungan (AMME). Kami menyambut rasa urgensi untuk mengatasi tantangan yang muncul yang dihadapi ekonomi global pada pertemuan terakhir dari G-20 dan Asia-Pacific Economic Cooperation (APEC) pertemuan pemimpin. yang menguraikan peran semua negara dapat bermain dalam memastikan stabilitas ekonomi global dan sistem keuangan. Kami menyambut rencana untuk mengadakan Rapat ketiga di Asia Timur Menteri Lingkungan Summit pada bulan September 2012 di Thailand. dan khususnya kebutuhan untuk kebijakan makroekonomi untuk mendukung pemulihan dan memperkuat fondasi untuk pertumbuhan dan pekerjaan . Kami ditugaskan Menteri Keuangan untuk menjelaskan lebih lanjut kerjasama EAS keuangan yang akan dibahas pada pertemuan kedua Menteri Keuangan EAS akan diselenggarakan pada tahun 2012. . Keuangan 16. Kami juga menyambut baik upaya peningkatan kapasitas dan pengembangan kelembagaan pada masalah keuangan dan mendorong kelanjutan dari kegiatan serupa di masa depan. Kami mendukung Rencana Aksi Cannes untuk Pertumbuhan dan Jobs. pertumbuhan yang berkelanjutan dan seimbang baik secara regional maupun global. dan resolusi oleh para pemimpin APEC di Honolulu untuk mendukung yang kuat. Kami menyambut baik langkah-langkah penting yang diambil oleh para pemimpin G20 awal bulan ini untuk mengatasi risiko ekonomi global.

Manajemen Bencana 19. sebuah platform online untuk berbagi informasi dan memfasilitasi kemitraan publik-swasta dalam pengurangan risiko bencana dan tanggap darurat. Dalam hal ini. dengan penekanan pada tiga kelompok yaitu: (1) berbagi informasi portal. . termasuk Bank Pembangunan Asia.18. sebagai forum regional kunci menyatukan perekonomian dunia yang paling dinamis. untuk mendukung mempromosikan pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan di tingkat regional dan global. kita bertugas Menteri Luar Negeri kita dan menteri-menteri terkait untuk lebih berkoordinasi untuk mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk menindaklanjuti kertas. Dalam hubungan ini. terutama dengan tujuan untuk meningkatkan kemampuan respon regional yang cepat dan bantuan kemanusiaan. (2) mengatasi kemacetan. kita mendukung "Indonesia-Australia Kertas: Sebuah Pendekatan Praktis untuk Meningkatkan Kerjasama Regional Cepat Tanggap Bencana". Kami mencatat peluncuran terbaru dari Pusat Koordinasi Lingkar Pasifik. serta sebagai (3) kapasitas dan mempromosikan kolaborasi dan kemitraan dalam respons bencana (interoperabilitas). Kami juga mencatat pentingnya upaya kolaborasi yang kuat di semua tingkat untuk memungkinkan respon bencana yang paling cepat. efektif dan efisien. Kami mengakui bahwa wilayah Asia Timur rawan terhadap bencana alam dan dampaknya terhadap sosial-ekonomi dan kehidupan rakyat. Kami mengakui peran konstruktif EAS. dalam kerjasama erat dengan lembaga-lembaga keuangan regional dan internasional. Kami menegaskan kembali tekad kami untuk terus bekerja bersama dalam manajemen bencana. Kami berkomitmen untuk meningkatkan koordinasi dan kerjasama.

Dalam hal ini. yang didukung militer. termasuk untuk operasionalisasi penuh dari Pusat AHA. Kami menyambut resmi peluncuran Pusat Koordinasi ASEAN untuk Bantuan Kemanusiaan pada manajemen bencana (AHA Centre) di Jakarta dan mendorong semua negara peserta EAS untuk berkontribusi terhadap pelaksanaan Perjanjian ASEAN tentang Pengelolaan Bencana dan Tanggap Darurat (AADMER) Program Kerja 2010 . Kami mencatat sukses ARF DiREx co-dipimpin oleh Indonesia dan Jepang pada bulan Maret 2011. kemampuan entitas nasional dan lokal sebagai responden bencana pertama. serta menjadi tuan rumah Konferensi Dunia Ketiga tentang Pengurangan Bencana pada tahun 2015. kami menyambut pekerjaan Kelompok ADMM-Plus Kerja Bantuan Kemanusiaan dan Penanggulangan Bencana Ahli untuk mempromosikan kesiapan . termasuk Forum Regional ASEAN Latihan Penanggulangan Bencana (DiREx). 22. kami mendorong kerjasama untuk membangun kapasitas individu EAS negara peserta 'melalui pelatihan. operasi segera setelah skenario gempa-tsunami. yang mencakup lebih dari 4000 personil dari dua puluh lima peserta ARF terfokus pada warga sipil yang dipimpin. sebagai evolusi kerjasama manajemen bencana mungkin. dan menawarkan Cina untuk menjadi tuan rumah EAS Simposium Post-Bencana Perawatan psikologis. Kami sangat senang untuk dicatat Republik Korea pengumuman untuk co-host ARF DiREx berikutnya.2015. dan melalui pertukaran yang relevan dari staf program. 21. Kami mendorong latihan bantuan bencana rutin sebagai sarana untuk meningkatkan persiapan dan interoperabilitas.20. pelajaran yang dipetik dan praktik terbaik lokakarya. Kami juga mencatat pengumuman oleh beberapa negara niat mereka untuk menggunakan perjanjian bilateral Cepat Tanggap Bencana. Kami juga menyambut usulan Jepang untuk mengadakan sebuah konferensi internasional tahun depan sebagai sarana berbagi pengalaman dan pelajaran dari Gempa Jepang Agung Timur. Kami mendukung kerjasama pada berbagi praktik terbaik dan upaya untuk Untuk meningkatkan membangun ketahanan dan kesiapsiagaan di tingkat masyarakat.

23. diadopsi pada KTT ASEAN ke-19. Kami menyoroti peran penting pendidikan dalam mempromosikan pengembangan sumber daya manusia. serta meningkatkan kualitas dan kemampuan beradaptasi pendidikan melalui. jaringan dan inovasi. serta membangun persahabatan antara orang-orang di wilayah tersebut. meningkatkan daya saing daerah. Kami menyambut rencana untuk mengadakan Pertemuan EAS Menteri Pendidikan (EMM) secara dua tahunan dimulai pada tahun 2012 dan untuk mengembangkan Rencana Kerjasama . promosi pertukaran pendidikan. kita mencatat dengan kepuasan hasil substansial dari Pertemuan Informal pertama di Asia Timur Summit (EAS) Menteri Pendidikan. Bantuan Pemulihan. Kami sepakat untuk lebih bekerja sama untuk mencapai Tujuan Pembangunan Milenium (MDG) target pada pendidikan. dan Rehabilitasi. antara lain. Kami menyambut Pernyataan pemimpin ASEAN 'Kerjasama di Banjir. mencapai pembangunan ekonomi berkelanjutan. yang diselenggarakan di Bali.dan kerjasama bencana respon dan mencatat usulan China untuk mengadakan "Latihan EAS pada Tanggap Darurat untuk Gempa Bumi". Dalam cahaya di atas. Kami menyambut baik kerjasama antara anggota EAS pada pendidikan dan pelatihan inisiatif yang berkontribusi untuk memajukan tujuan-tujuan integrasi ASEAN dan meningkatkan kehidupan rakyatnya 25. Indonesia pada 18 Juli 2011. Mitigasi Pencegahan. Pertemuan telah menetapkan platform untuk lebih mengembangkan kerjasama pendidikan antara negara-negara EAS berpartisipasi. Pendidikan 24.

memfasilitasi pembagian obat-obatan yang terjangkau dan vaksin influenza pandemi. Kami mencapai landasan bersama untuk memperbesar kerjasama dalam perang melawan flu burung untuk mencakup isu-isu kesehatan yang lebih luas global dan penyakit pandemi. Rencana Aksi akan memberikan arahan dan momentum untuk kerjasama pendidikan dan mempromosikan kerjasama yang lebih komprehensif berdasarkan prinsip kesatuan dalam keragaman.Pendidikan EAS Aksi. Konektivitas . dan tetap berkomitmen untuk berbagi informasi. Isu Kesehatan Global dan Penyakit Pandemi 27. Kami menyambut inisiatif Jepang untuk menerapkan Program e-ASIA Joint Research / multilateral program penelitian bersama di bawah konsep "Asia Timur Sains & Inovasi Daerah". Kami menyambut baik kemajuan proyek yang diidentifikasi oleh EAS Kerjasama Pendidikan 2010 Gugus Tugas dan selanjutnya mencatat bahwa Australia telah menyelesaikan proyek untuk mempromosikan Konvensi UNESCO tentang Pengakuan Kualifikasi di Asia dan Pasifik dan memulai pelaksanaan proyek untuk mengembangkan Teknis EAS dan Pendidikan Kejuruan dan Pelatihan (TVET) Kerangka Jaminan Kualitas. kami menyambut baik tawaran China untuk mengadakan kursus pelatihan kesehatan masyarakat bagi negara-negara EAS berpartisipasi. 26. menjaga stok regional persediaan medis penting. Kami menyambut kesepakatan Australia untuk melakukan studi kelayakan ke dalam pengembangan kemungkinan Fasilitas Regional untuk Penilaian Mutu Pendidikan. Dalam hal ini.

kita memuji kontribusi dari ERIA dalam meningkatkan integrasi ekonomi regional.28. menjembatani kesenjangan pembangunan dan mempromosikan konektivitas untuk kedua ASEAN dan negara-negara EAS berpartisipasi. inovasi dan strategi pembangunan. Kami menyambut Lembaga Penelitian Ekonomi ASEAN dan (ERIA) di Asia Timur kegiatan untuk membantu kemajuan Rencana Pembangunan di Asia Komprehensif (CADP) dan pelaksanaan Master Plan ASEAN Connectivity (MPAC). kami mengadopsi Deklarasi KTT Asia Timur di ASEAN Konektivitas. Dalam hal ini. Kami berbagi pandangan bahwa pelaksanaan yang efektif dari Master Plan ASEAN Connectivity (MPAC) tidak hanya akan membawa keuntungan bagi ASEAN. bersama dengan lima bidang prioritas kerjasama yang ada. . Kami sepakat untuk memasukkan Konektivitas ASEAN sebagai wilayah tambahan kerjasama dalam EAS. Selain itu kami juga menggarisbawahi pentingnya bagi EAS untuk mengintensifkan upaya mempersempit kesenjangan pembangunan di wilayah tersebut. Dalam hal ini. Kami menegaskan pentingnya meningkatkan kerjasama ekonomi berdasarkan pengetahuan. tetapi juga kawasan Asia Timur secara keseluruhan. Strategis lainnya bidang kerjasama Integrasi Ekonomi 30. 29.

dengan mempertimbangkan usulan bersama Jepang dan Cina. nomenklatur tarif. juga akan ditugaskan untuk menindaklanjuti hasil APWGs tentang Ketentuan Asal. menggunakan sebagai dasar ASEAN Plus One FTA dan template yang akan dikembangkan dengan mempertimbangkan EAFTA dan inisiatif CEPEA. Kami mencatat adopsi dari ASEAN Kerangka untuk Kemitraan Ekonomi Komprehensif Daerah pada ASEAN Summit ke-19. Kami juga menyambut baik usulan bersama yang konstruktif dari Cina dan Jepang untuk membentuk tiga kelompok kerja baru untuk liberalisasi perdagangan dan investasi di bawah EAFTA dan CEPEA. Kami berbagi pandangan bahwa pekerjaan substantif telah dilakukan dan bahwa penting untuk mempertahankan momentum yang dihasilkan oleh EAFTA dan Studi CEPEA serta ASEAN Plus proses. Kami juga mencatat bahwa Kerangka menegaskan kembali pentingnya sentralitas ASEAN dalam proses integrasi ekonomi regional dan menetapkan prinsip-prinsip umum untuk memperluas dan memperdalam keterlibatan ASEAN dengan mitra FTA. khususnya di bidang aturan asal. Perdagangan Internasional . yang akan ditetapkan di awal 2012. Kami menyambut baik keputusan yang dibuat oleh ASEAN. 32. Perdagangan Jasa dan Investasi mencatat secara khusus bahwa Kelompok Kerja tentang Perdagangan Barang.31. untuk membentuk ASEAN Plus Kelompok Kerja di bidang Perdagangan Barang. dengan tujuan untuk mempertimbangkan langkah selanjutnya yang tepat untuk integrasi ekonomi lebih lanjut daerah. Kami mencatat Laporan ASEAN dalam Arsitektur Daerah Emerging dan memuji ASEAN Plus Kelompok Kerja (APWGs) untuk pekerjaan mereka pada konsolidasi ASEAN Plus One FTA dan melihat ke dalam rekomendasi di Area Perdagangan di Asia Timur Gratis (EAFTA) dan Kemitraan Ekonomi Komprehensif dalam Asia Timur (CEPEA) Studi. prosedur kepabeanan dan kerjasama ekonomi. Tarif Nomenklatur dan Prosedur Bea Cukai.

kita memperbarui komitmen kami untuk menghindari proteksionisme sesuai dengan komitmen yang dibuat dalam G20 dan APEC. kita menyambut 'Konsultasi. Dalam hal ini. Juli 2011 dan bertugas reguler mengadakan pertemuan seperti itu dalam kerangka KTT Asia Timur pada Menteri Luar Negeri' KTT Asia Timur tingkat Menteri Luar Negeri. dan stabilitas regional. kita membahas cara-cara untuk EAS untuk berkontribusi secara aktif dan positif mengatasi masalah menonjol. Dalam konteks ini. mendorong pertumbuhan hijau. Kami juga menyambut baik keputusan pada pertemuan para pemimpin APEC di Honolulu minggu lalu untuk mengambil tindakan konkret untuk memperkuat integrasi ekonomi regional dan memperluas perdagangan. Regional dan Internasional Isu 34. yang diselenggarakan di Bali.33. dan memajukan konvergensi peraturan dan kerjasama. Kami mengakui kontribusi mendasar perdagangan internasional untuk kemakmuran global dan pembangunan berkelanjutan. . Dalam hubungan ini. Kami mengakui peran penting dari Organisasi Perdagangan Dunia dalam mempromosikan pasar terbuka. semangat persahabatan. kami menyoroti kebutuhan untuk mempromosikan kemajuan yang lebih baik menuju kesimpulan akhir dari Agenda Pembangunan Doha. Kami berbagi keyakinan bahwa upaya kolektif kami untuk mengatasi tantangan-tantangan tersebut demi kepentingan bersama masyarakat negara-negara EAS berpartisipasi. Kami berbagi pandangan mengenai isu-isu regional dan internasional yang Dalam berpotensi dapat mempengaruhi perdamaian keamanan.

back-to-back dengan pertemuan masa depan AMF. lingkungan laut. Kami mendorong dialog yang melibatkan negara-negara EAS peserta untuk memanfaatkan peluang dan mengatasi tantangan umum pada isu-isu maritim membangun di atas ada ASEAN Maritim Forum (AMF). termasuk laut. kebebasan navigasi. Kami mengakui pentingnya mempromosikan kerjasama maritim. Kami juga mencatat positif usulan mengadakan suatu AMF diperluas. konektivitas maritim. perikanan dan kerjasama bidang lain. Kami setuju bahwa kita harus terus bekerja sama untuk memastikan kepatuhan dan pelaksanaan PBB yang relevan non-proliferasi dan komitmen untuk mengejar kerjasama melalui mekanisme multilateral. pencarian dan penyelamatan pembajakan di laut. dan menggunakan energi nuklir damai. untuk memasukkan negaranegara di kawasan Asia Timur. Kami mendukung upaya-upaya di tingkat regional dan internasional termasuk KTT Asia Timur untuk mempromosikan perlucutan senjata nuklir.Kerjasama maritim 35. keamanan maritim. . Perlucutan senjata dan non-proliferasi senjata nuklir 36. non-proliferasi nuklir. Kami menyambut kesimpulan dari negosiasi antara ASEAN dan Amerika Senjata Nuklir (Lanjutan New Westminster) untuk mengaktifkan Lanjutan New Westminster untuk menyetujui Senjata Nuklir Asia Tenggara Traktat Zona Bebas (SEANWFZ) protokol. 37.

Kami menyambut sejumlah terakhir. antara Enam-Pihak anggota Pembicaraan yang akan memberikan kontribusi untuk menciptakan lingkungan yang kondusif terhadap dimulainya kembali pembicaraan enam-pihak. dalam semangat untuk memelihara perdamaian dan stabilitas di kawasan itu. 40. Kami menyambut baik dialog yang dilakukan oleh pihak terkait dan menyatakan dukungan kami untuk kelanjutan dari berbagai bentuk pembicaraan bilateral. perkembangan positif yang signifikan di Myanmar sepanjang 2011 dan menggarisbawahi pentingnya menjaga momentum yang kuat dalam hal ini. Kami menegaskan kembali dukungan penuh kami untuk mencapai denuklirisasi di Semenanjung Korea dengan cara damai. Dalam lapisan ini. sesuai dengan Pernyataan Bersama 2005 EnamPartai Pembicaraan DK PBB dan resolusi yang relevan. kami menegaskan kegunaan untuk memanfaatkan Forum Regional ASEAN (ARF) pertemuan untuk menciptakan suasana kondusif bagi dialog dan konsultasi antara pihak yang bersangkutan. Kami selanjutnya menyambut perkembangan positif dan kemajuan lanjutan mereka. 39. kami berkomitmen untuk memperkuat kapasitas Sekretariat untuk meningkatkan layanan untuk proses EAS berkembang di masa depan. Memperhatikan peran penting dari Sekretariat ASEAN untuk mendukung EAS. Kami melihat ke depan untuk mengadakan Ketujuh KTT Asia Timur di Kamboja pada tahun 2012. . 41.38.