Dampak Kekurangan Gizi Pada Ibu Hamil DI bawah ini merupakan dampak kekurangan gizi yang dialami ibu

selama hamil sehingga akan menimbulkan beberapa efek, yaitu : 1. Terhadap Ibu Gizi kurang pada ibu hamil dapat mengakibatkan resiko dan komplikasi antara lain : anemia, pendarahan, berat badan ibu tidak bertambah secara normal, terkena penyakit infeksi 2. Terhadap Persalinan Pengaruh gizi kurang terhadap proses persalinan dapat mengakibatkan proses persalinan sulit dan lama, persalinan sebelum waktunya (premature), pendarahan setelah persalinan serta persalinan dengan operasi cenderung meningkat 3. Terhadap Janin Kekurangan gizi dapat ibu hamil dapat mempengaruhi proses pertumbuhan janin dan dapat menimbulkan keguguran, abortus, bayi lahir mati, kematian neonatal, cacat bawaan, anemia pada bayi, asfiksia. Intra partum (mati dalam kandungan) lahir dengan berat badan rendah (BBLR).

Dari pembahasan di atas, kita sudah semakin menyadari bahwa makanan yang dikonsumsi ibu hamil sangat berpengaruh pada bayi yang akan lahir kelak, baik dari segi karakteristik fisik maupun ciri–ciri karakteristik psikologisnya. Namun demikian, masih berkembang mitos dan pemahaman yang kurang tepat pada sebagian masyarakat, dengan cara melakukan diet agar bayi yang dilahirkan tidak terlalu besar, mengurangi garam untuk mengurangi toksemia (keracunan kehamilan), atau mengkonsumsi makanan tertentu agar bayi mudah lahir. Oleh karena itu perlu pemahaman tentang tahapan pengaturan gizi baik pada masa pramaternal, gizi pada masa kehamilan dan gizi pada masa menyusui. Diharapkan dengan pengaturan gizi yang tepat, kualitas anak yang akan datang lahir sehat secara fisik dan psikologis.(Arisman, 2003) 1. Tahap Pengaturan Gizi Pra Kehamilan Pengaturan gizi sebelum hamil (sebelum terjadinya konsepsi) perlu mendapatkan perhatian, karena status gizi yang baik bagi ibu sebelum kehamilan datang, akan menjadi dasar yang baik untuk masa kehamilan yang membutuhkan asupan zat gizi lebih dari yang sebelum kehamilan. Ibu hamil yang berat badannya kurang pada waktu konsepsi mempunyai kemungkinan bayi lahir dini (premature) dan mengalami toksemia, lebih – lebih bila si ibu mengalami anemia. 2. Dasar – Dasar Pengaturan Gizi Tujuan penataan gizi pada wanita hamil adalah untuk menyiapkan : - Cukup kalori protein yang bernilai biologi tinggi, vitamin, mineral, dan cairan untuk kebutuhan ibu, janin, dan plasenta - Makanan padat kalori dapat membentuk lebih banyak jaringan tubuh dan bukan lemak - Cukup kalori dan zat gizi untuk memenuhi pertambahan barat baku selama hamil - Perencanaan perawatan gizi yang tepat bermanfaat untuk bumil, janin, dan pasca melahirkan – laktasi

dibutuhkan tambahan 23 gram atau sampai 68% per hari . tambahan kalori untuk ibu hamil kurang lebih 300 kalori per hari. Sedangkan resiko yang tidak bersentuhan langsung dengan gizi adalah : TB kurang dari 150 cm.Perawatan gizi dietitik untuk mengurangi atau meghilangkan reaksi yang tidak diinginkan.Mendorong ibu hamil sepanjang waktu untuk mengembangkan kebiasaan makan yang baik dan dapat diajarkan kepada anaknya selama hidup. presentasi bokong. dan zat besi 200300%. . pendarahan pervaginam. Pertambahan berat badan berlebih dalam 1 minggu 3. 3.Protein.. pengukuran antropometrik. Asam folat meningkatkan 100%. Berbagai kebutuhan zat gizi yang diperlukan ibu hamil antara lain : . seperti mual dan muntah .5 g %. tekanan darah < 110/90 mmHg. Resiko pada selama perwatan meliputi : 1.Kalori. janin kembar. Faktor resiko diet dibagi menjadi dua : resiko selama hamil dan resiko selama perawatan (antenatal).Vitamin dan mineral meningkat. 2003). Berat badan tidak ade kuat 2. kalsium 50%. dan zat besi 200-300%. sedangkan untuk ibu menyusui 750 kalori per hari . Hb kurang dari 8. tungkai terkena polio. Penilaian tentang asupan pangan dapat diperoleh melalui ingatan 24 jam (24-hour recall) atau metode lainnya. dan biokimia. oedema dan albuminuria. Asam folat meningkatkan 100%. Hb kurang dari 11.Perawatan gizi yang baik dapat membantu pengobatan penyulit yang terjadi selama kehamilan (diabetes kehamilan) . dan malaria andemic (Arisman.tamin dan mineral meningkat. kalsium 50%. Resiko selama hamil meliputi : a) Usia dibawah 18 tahun b) Keluarga prasejahtera c) Food faddism (kegilaan terhadap pola makan yang aneh) d) Perokok berat e) Pecandu obat dan alkohol f) Berat badan kurang atau berlebih g) Terlalu sering hamil dengan sela waktu kurang dari 1 tahun h) Riwayat obstetrik buruk (melahirkan anak mati) i) Sedang menjalani terapi gizi untuk penyakit sistemik. Penilaian Status Gizi Saat Hamil Penilaian status gizi wanita hamil meliputi : evaluasi terhadap faktor resiko diet.

Arisman. Almatsier. Dkk. Prinsip Dasar Ilmu Gizi. Dr. 2003. Gizi Dalam Kesehatan Reproduksi. 2001. Jakarta : EGC. Jakarta : Gramedia Pustaka Utama. Jakarta : EGC. 2004. . Gizi Dalam Daur Kehidupan.Daftar Pustaka: Paath.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful