P. 1
Fuel Injection Pump

Fuel Injection Pump

|Views: 107|Likes:
Published by liena
Diesel Injection Pump
Diesel Injection Pump

More info:

Categories:Types, Reviews
Published by: liena on Sep 25, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/28/2013

pdf

text

original

FUEL INJECTION PUMP / POMPA INJEKSI MESIN DIESEL

Pada mesin diesel, bahan bakar bertekanan tinggi (2.500 – 28.000 psi) di injeksikan langsung ke ruang bakar (Direct Injection) ataupun ke pre combustion chamber (Indirect Injection). Untuk menghasilkan tekanan yang tinggi tersebut diperlukan sebuah pompa bahan bakar. Sejak ditemukan oleh Robert Bosch, teknologi Fuel injection terus dikembangkan untuk mendapatkan hasil yang maksimal. Tujuannya adalah mendapatkan tekanan setinggi mungkin untuk menghasilkan proses atomisasi bahan bakar yang sempurna di dalam ruang bakar. Type-type Fuel Injection Pump

1. Inline Pump (PE-Pump). Jumlah plunger pump sesuai dengan jumlah silinder mesin dan disusun secara inline. Pompa digerakan oleh putaran mesin melalui drive gear maupun drive belt. Governor mengatur jumlah injeksi bahan bakar sedangkan Timer yang mengatur waktu injeksi. Pada awalnya digunakan Governor dan Timer type mekanis yang bekerja menggunakan Fly weight sesuai putaran dan beban mesin. Kemudian dikembangkan Governor dan Timer type Electric yang bekerja berdasarkan putaran, temperature & beban mesin yang diatur oleh ECU (Electronic Control Unit) yang mengumpulkan dan mengolah data-data analog dari sensor. Injection Pump type Inline digunakan pada mesin diesel kapasitas sedang sampai berat 5000cc-15.000cc dengan kecepatan mesin sedang (sampai 3000 rpm). Dengan menggunakan 1 plunger untuk 1 cylinder, tekanan bahan bakar yang dihasilkan cukup besar (up to 1300 bar) untuk mendapatkan pengabutan oleh Nozle.

1

Aditya Motor

2. Distributor/Rotary Pump (VE-Pump). Type ini dirancang untuk mesin diesel putaran tinggi. Jumlah plunger hanya 1 untuk 4-6 cylinder mesin, karena itu jumlah bahan bakar yang diinjeksikan kurang bagus dibanding dengan Type Inline. Type Governor adalah mekanis yang masih menggunakan fly weight sedangkan Timer menggunakan type hydraulic yang digerakkan oleh tekanan bahan bakar dari Feed pump. Pompa ini juga digerakkan oleh putaran mesin melalui drive gear ataupun drive belt. Pompa type Distributor banyak dipakai untuk mesin diesel kapasitas kecil sampai sedang dengan tekanan injeksi 1400 untuk type axial dan 1800 bar untuk type radial.

3. Injector Unit Pump. Type ini jarang kita dapati pada mesin automobile. Banyak digunakan pada alat berat dan marine diesel yang berkapasitas besar dengan jumlah cylinder yang banyak ( sampai 16 cyl). Menggunakan Feed Pump untuk memompa bahan bakar bertekanan rendah yang langsung disuplie ke Injector. Sedangkan injector sendiri bertugas menghasilkan tekanan tinggi, mengatur banyak sedikitnya injeksi sampai mengabutkan bahan bakar ke ruang bakar.Dengan kata lain Injector merupakan gabungan dari Injection pump dan Nozzle yang lagsung ditempatkan di Cylinder Head. Tidak diperlukan Nozzle lagi, karena injector sekaligus berfungsi sebagai Nozzle. Injector digerakan oleh Cam. Perkembangan teknologi juga telah menghasilkan Electronic Injector Unit yang pengaturan injeksinya diatur oleh ECU.

2

Aditya Motor

4. Common Rail. Seperti namanya, type ini menggunakan pipa Rel (Rail) pembagi bahan bakar. Satu pompa yang bertekanan tinggi terus menerus mensuplie bahan bakar bertekanan tinggi ke pipa pembagi (Rail). Dari pipa pembagi bahan bakar dibagi ke Nozzle masing masing cylinder. Jenis Nozzle Elektrik sekaligus berfungsi mengatur waktu dan jumlah injeksi bahan bakar dengan tekanan 1300-1800 bar. Jumlah bahan bakar yang diinjeksikan di atur berdasarkan lamanya nozzle membuka. ECU mengatur kerja Nozzle berdasarkan data analog yang diterima sensor-sensor pada mesin. Keunggulan Common rail Fuel injection adalah tekanan yang dihasilkan tinggi dan konstan pada setiap putaran mesin, sehingga didapatkan atomisasi bahan bakar yang lebih baik yang menghasilkan pembakaran yang lebih sempurna dibandingkan type sebelumnya. Type common rail juga dapat diaplikasikan ke berbagai kapasitas mesin diesel, dari kecil sampai besar. Para enginer terus mengembangkan Type common rail untuk menghasilkan tekanan yang lebih tinggi, hebatnya lagi type injeksi common rail sudah mulai diaplikasikan untuk mesin bensin direct injection(Gasoline Direct Injection).

5. Independent Injection Pump / Unit Pump system. Type independent hampir sama dengan type Injector unit. Hanya saja Nozzle dan pompanya terpisah. 1 pompa tekanan tinggi melayani satu Nozzle, sehingga tekanan yang dihasilkan bisa dikatakan maksimal. Pompa tekanan tinggi berupa plunger yang digerakan oleh cam. Type ini bisa diaplikasikan untuk Diesel kapasitas menengah sampai besar dari 4 cylinder sampai 18 cylinder. Tekanan yang dihasilkan lebih dari 2200 bar. Nozzle juga sudah menggunakan type Electric dimana waktu penginjeksian dan jumlahnya diatur oleh ECU.

3

Aditya Motor

Tujuan dari pengembangan Fuel injection adalah mendapatkan tekanan tinggi sehingga proses atomisasi bahan bakar sempurna oleh nozzle, sehingga bahan bakar dapat terbakar habis meskipun temperature kerja mesin masih rendah. Dengan berkembangnya teknologi Injeksi perbandingan kompresi Mesin diesel dapat diturunkan sehingga material cost yang selama ini tinggi dapat diturunkan. Yang paling utama adalah mengurangi emisi mesin diesel dan meningkatkan performa mesin diesel.

Source : http://auto4stroke.blogspot.com Link : 1. http://diesel4ever.16mb.com 2. http://dieselsolution.blogspot.com

4

Aditya Motor

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->