P. 1
Apa Bukti Fosil Untuk Evolusi

Apa Bukti Fosil Untuk Evolusi

|Views: 67|Likes:
Published by Andika Permana

More info:

Published by: Andika Permana on Oct 06, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

09/16/2013

pdf

text

original

Apa bukti fosil untuk evolusi? Apakah berlaku? Apakah fosil sebagai bukti terjadinya evolusi?

Ada dua pendapat bahwa fosil sebagai bukti terjadinya evolusi. Pendapat pertama menyangkut urutan fosil ditemukan terkubur. Fosil-fosil biasanya ditemukan terkubur dalam urutan sekuensial. Fosil ikan pertama muncul terkubur di bawah fosil amfibi pertama yang muncul di bawah fosil reptil pertama yang muncul di bawah fosil burung pertama dan mamalia. Hal ini konsisten dengan pendapat Darwin yang menyatakan bahwa asal-usul burung dan mamalia berevolusi dari reptil yang berevolusi dari amfibi yang berevolusi dari ikan atau yang biasa disingkat sebagai FARM (Fish to Amphibian to Reptile to Mammal) atau Ikan ke Amfibi ke Reptil ke Mamalia (dan burung).s Namun, tidak semua urutan-urutan fosil tersebut ditemukan mendukung teori Darwin. Di sekitar bagian bawah catatan fosil kita menemukan ledakan Kambrium, kemunculan tiba-tiba sedikitnya dua pertiga dari semua filum hewan yang dikenal (28 dari 42), semua dalam waktu geologi yang sangat singkat. Muncul beberapa perdebatan mengenai berapa banyak 14 filum sisanya yang juga muncul selama Kambria (beberapa ilmuwan mengatakan sebanyak 13 dari 14 yang tersisa). Bagaimanapun juga, jelas bahwa banyak inovasi besar dengan struktur dasar dari bentuk-bentuk hewan yang dikenal terjadi selama periode yang sangat singkat dan masih mengandung teka-teki ini. Ini tidak mendukung teori Darwin inovasi bertahap. Penafsiran Darwin tentang catatan fosil adalah perspektif yang paling dikenal sejauh ini. Namun masih ada alternatif lainnya. Sebagai contoh, sementara Teori Darwin menekankan pada urutan fosil ditemukan dikuburkan, Teori Katastropis Tradisional menekankan di

Selanjutnya Pleshippus yang berjari kaki tunggal yang sedikit lebih besar dari Merychippus yang pada akhirnya berganti menjadi Equus (kuda modern). bertentangan dengan pandangan Darwin yang menolak pemilahan skala besar fosil. Merychippus. mirip dengan hyrax modern.mana mereka ditemukan terkubur. Katastropis Tradisional percaya bahwa mekanisme pemilahan alami ini sebagian besar bertanggung jawab untuk urutan sekuensial fosil. Orohippus memiliki empat jari kaki di bagian depannya. Sebagian besar semua fosil ditemukan terkubur dalam lapisan batuan sedimen. Fosil Bukti Evolusi .Fosil Transisi Pendapat kedua bahwa fosil sebagai bukti terjadinya evolusi yaitu fosil transisi. Dan jadi kita melihat perkembangan dari makhluk empat berujung kecil untuk makhluk tunggal berujung . Kemudian Miohippus yang sedikit lebih besar dari Mesohippus yang kemudian selanjutnya Merychippus. Sedimen yang diketahui diurutkan dan berlapis secara alami melalui pemilahan hidrologi dan pencairan. yang terlihat akan bertransisi menjadi jari kaki tunggal. dua kaki dan tiga di punggungnya. Mesohippus. Dua dari tiga jari kaki Merycihippus lebih kecil daripada Mesohippus dan Miohippus. membuktikan kebenaran evolusi hyracotherium ke kuda modern. Miohippus. Equus memiliki tulang belat dua yang tampaknya semua yang tersisa dari kecil merychippus 'dua jari kaki. Fosil transisional adalah fosil yang diperkirakan membuktikan kebenaran perubahan evolusioner. atau transisi. Mesohippus yang jauh lebih besar memiliki tiga jari kaki yang melebar. Orohippus. seolah-olah bertransisi dari makhluk berjari empat menjadi berjari tiga. dan Pleshippus semua dianggap fosil transisi. Hyracotherium adalah rubah kecil berjari kaki empat. dari satu spesies menjadi spesies lain.

ini adalah titik bisu. Kritik sengketa interpretasi. menunjukkan bahwa mereka hidup side-by-side. Ini diskontinuitas geografis adalah kendala bagi para pendukung urutan. . Kritik menunjukkan bahwa fosil yang digunakan untuk membuat urutan hyracotherium-to-kuda ditemukan di sisi berlawanan dari planet ini. Darwinis menafsirkan data geologi dan biologi dengan cara yang konsisten dengan teori mereka. niscaya urutan paling populer dan banyak dikenal tunggal fosil transisi. lautan terpisah. Kuda modern sangat bervariasi dalam ukuran. Ini Bukti kedua fosil untuk evolusi tidak kalah kontroversial dari yang pertama. Maka perdebatan mengamuk di. mengutip keganjilan. termasuk pemanjangan wajah dan perubahan bentuk gigi. Sebuah spesies dari tigaberujung kuda ditemukan bersama-sama dengan spesies tunggal berujung kuda dalam formasi batuan yang sama di Nebraska. Mereka fosil yang sebenarnya tidak muncul di sisi yang sama dari laut menyebabkan beberapa kesulitan juga. Sebagai contoh. dan Percherons.lebih besar dengan perkembangan struktural sedikit di seluruh. Adapun peningkatan progresif fosil 'dalam ukuran. dari kecil anjing berukuran miniatur untuk Belgia besar. Clydesdales. perhatikan evolusi ostensive kuda seperti dijelaskan di atas.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->